Anda di halaman 1dari 2

DMFS Indeks dan DEFS Indeks

DMFS indeks memiliki kriteria dan prinsip yang sama dengan DMFT. Untuk kategori
D, M ,F sama dengan DMFT, yang membedakan adalah jika DMFT yang dihitung adalah
gigi, DMFS yang dihitung adalah permukaan dari gigi. Untuk gigi anterior memiliki 4
permukaan yaitu permukaan fasial, lingual, mesial dan distal. Sedangkan untuk gigi poterior
memiliki 5 permukaan, yaitu fasial, lingual, mesial, distal, dan oklusal. Jadi untuk 1 gigi
dapat memiliki nilai D ataupun F lebih dari 1 tergantung letak pada permukaannya. Total
permukaan untuk DMFS indeks adalah :
( 16 gigi posterior x 5 ) + ( 12 gigi anterior x 4 ) = 80 + 48 = 128
Jadi untuk total permukaan gigi pada DMFS adalah 128 permukaan, sehingga untuk nilai
DMFS berkisar antara 0 hingga 128
Perbedaan antara DMFS dan DEFS adalah, jika DMFS untuk gigi permanen, DEFS
digunakan pada gigi sulung. Kriteria gigi yang masuk kategori D, E, maupun F sama dengan
kategori D, E, dan F pada indeks DEFT. Untuk permukaan yang dihitung pada DEFS sama
dengan DMFS, yaitu 4 permukaan untuk gigi anterio dan 5 permukaan untuk gigi poterior.
Sehingga jumlah permukaan pada DEFS sebesar :
( 8 gigi posterior x 5 ) + ( 12 gigi anterior x 4 ) = 40 + 48 = 88 permukaan
Jadi total permukaan pada indek DEFS adalah sebesar 88 permukaan, sehingga untuk nilai
DEFS berkisar antara 0 hingga 88
Sumber :
Hiremath, SS. 2007. Preventive and Comunity Dentistry. Elsevier

Manfaat dari indeks karies


1. Untuk menentukan rencana program yang berkaitan dengan jumlah tenaga, alat dan
bahan, waktu, dan anggaran belanja yang dibutuhkan dalam melaksanakan suatu
program
2. Untuk melaksanakan evalusi dari program, seperti mengevalusi hasil dari program
flouridasi.

3. Untuk bahan penelitian seperti mengetahui jumlah karies berdasarkan umur,


mengetahui peningkatan karies pada waktu tertentu dll
Sumber
Herijulianti, Eliza dkk. 2001. Pendidikan Kesehatan Gigi. Jakarta : EGC