Anda di halaman 1dari 46

LAPORAN SURVEY EPIDEMIOLOGI

KEPANITERAAN KLINIK PUBLIK HEALTH OF DENTISTRY


ANALISA PHBS DAN SITUASI KESEHATAN GIGI DAN MULUT
MASYARAKAT DESA BANJARSARI
KECAMATAN GAJAH KABUPATEN DEMAK
Diajukan Guna Melengkapi Sebagian Persyaratan Kepaniteraan Klinik Ilmu
Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Islam Sultan Agung

Disusun oleh:
Ernawati

112090072

Fitria Hidayati

112110194

Alifatul Rahmafitri

112110176

Taufiah Resa Ariana

112110228

Ken Sekar Langit

112110205

Lita Paramita

112100146

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI


UNIVERSITAS ISLAM SULTAN AGUNG
SEMARANG
2016

HALAMAN PENGESAHAN
Laporan Survey Epidemiologi Kepaniteraan Klinik Publik Health Of Dentistry
Analisa Perilaku Hidup Bersih Dan Sehat (PHBS) dan Situasi Kesehatan Gigi dan
Mulut Masyarakat Desa Banjarsari Kecamatan Gajah Kabupaten Demak
Telah disetujui oleh Kepala Puskesmas Gajah I
Guna Melengkapi Sebagian Persyaratan Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan
Masyarakat Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Islam Sultan Agung

Demak,

Mei 2016

Disahkan oleh
Pembimbing

drg. Auva Rovkoti


Mengetahui dan menyetujui,
Kepala Puskesmas Gajah I

dr. Anton Hermawan

PRAKATA
Assalamualaikum Wr. Wb.
Puji syukur kami panjatkan atas kehadirat Allah SWT, yang telah
melimpahkan rahmat serta hidayah-Nya sehingga kami mampu menyelesaikan
Laporan Survey Epidemiologi Kepaniteraan Klinik Publik Health Of Dentistry
Analisa Perilaku Hidup Bersih Dan Sehat (PHBS) dan Situasi Kesehatan Gigi dan
Mulut Masyarakat Desa Banjarsari, Kecamatan Gajah, Kabupaten Demak.
Laporan ini disusun guna melengkapi sebagian persyaratan kepaniteraan klinik
Ilmu Kesehatan Masyarakat. Laporan ini dapat terselesaikan berkat kerja sama tim
dan bantuan dari berbagai pihak, untuk itu kami mengucapkan terima kasih yang
sebesar-besarnya kepada:
1.

Pak Setyo Pamungkas, S.T selaku Kepala Desa Banjarsari

2.

dr. Anton Hermawan selaku Kepala Puskesmas Gajah I, Kecamatan Gajah

3.

drg. Auva Rovkoti yang telah banyak memberikan bimbingan, pengarahan, dan
pelatihan selama kami menempuh Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan
Masyarakat di Puskesmas Gajah I

4.

Bu Bidan Siti Zubaedah dan seluruh warga Desa Banjarsari atas kerjasama dan
bantuan selama kami melakukan survey di desa Banjarsari.

5.

Tim pembimbing klinik kepaniteraan klinik Ilmu Kesehatan masyarakat fakultas


Kedokteran Gigi Universitas Islam Sultan Agung.
Kami menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna, mengingat

keterbatasan waktu dan kemampuan, maka kritik dan saran yang membangun sangat
kami harapkan. Akhirnya, semoga Allah SWT membalas semua kebaikan serta
bantuan yang telah diberikan dan semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi semua
pihak.
Wassalamualaikum Wr. Wb.
Semarang,

Mei 2015

Penyusun

DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL........................................................................................
i
LEMBAR PENGESAHAN..............................................................................
ii
PRAKATA .....................................................................................................
iii
DAFTAR ISI..................................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR........................................................................................
ix
DAFTAR TABEL.............................................................................................
x
DAFTAR LAMPIRAN.....................................................................................
xi
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang..........................................................................
B. Tujuan........................................................................................
C. Metodologi................................................................................
D. Manfaat.....................................................................................
BAB II LANDASAN TEORI ..........................................................................
BAB III ANALISA SITUASI KESEHATAN
A. Analisa Aspek Penduduk
1. Data Wilayah/Geografis.....................................................
2. Data Kependudukan...........................................................
B. Analisis Situasi Kesehatan Umum............................................
C. Analisis Derajat Kesehatan Gigi dan Mulut..............................
1. Prevalensi Penyakit Gigi dan Mulut....................................
2. Data Penyakit Gigi dan Mulut...........................................
3. Jumlah Kunjungan dalam 6 Bulan Terakhir.......................
4. Gambaran Penyakit Gigi dan Mulut pada Anak Sekolah, Ibu
hamil dan Lansia................................................................
D. Analisa Aspek Pelayanan Kesehatan
1. Sarana Kesehatan.................................................................
2. Sarana Puskesmas..............................................................
3. Upaya Kesehatan................................................................
4. Dampak Pelayanan Kesehatan...........................................
E. Analisis Aspek Perilaku Kesehatan...........................................
F. Analisis Lingkungan..................................................................
G. Analisis Gizi...............................................................................
BAB IV UPAYA KESEHATAN GIGI MULUT DI DESA BINAAN..............
A.Program UKGS............................................................................
1.Tujuan.....................................................................................
2.Sasaran...................................................................................
3.Kegiatan.................................................................................
4.Hasil Pencapaian Program.....................................................
5.Kendala/Hambatan dan Pemecahan masalah.........................
B. Program UKGM........................................................................
1.Tujuan.....................................................................................

2.Sasaran...................................................................................
3.Kegiatan.................................................................................
4.Hasil Pencapaian Program.....................................................
5.Kendala/Hambatan dan Pemecahan masalah.........................
BAB V MASALAH DAN PEMECAHAN
BAB VI RENCANA PEMECAHAN MASALAH KESEHATAN DI DESA
BINAAN
...................................................................................................
BAB VII INTERVENSI YANG DILAKUKAN..............................................
BAB VIII PENUTUP
A. Kesimpulan............................................................................... 50
B. Saran.......................................................................................... 50
DAFTAR PUSTAKA........................................................................................ 52
LAMPIRAN..................................................................................................... 56

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1. Rerata dan simpangan baku jumlah sel makrofag pada kelompok
perlakuan pemberian ekstrak jahe merah konsentrasi 2%, 4%, 8%
dan kelompok kontrol negatif dan kontrol positif.........................
Tabel 4.2.
Hasil Uji Normalitas (S

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1.
Gambar 2.2.
Gambar 2.3.
Gambar 2.4.
Gambar 2.5.
Gambar 2.6.

Jahe Gajah...................................................................................
Jahe Emprit..................................................................................
Jahe Merah...................................................................................
Fase Penyembuhan Luka ............................................................
Skema setelah terjadi luka...........................................................
Makrofag

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. Etichal Clearance......................................................................... 56
Lampiran 2. Surat Ijin Penelitian...................................................................... 57
Lampiran 3. Surat Keterangan Penelitian......................................................... 59
Lampiran 4. Hasil Analisa Data........................................................................ 61
Lampiran 5. Dokumentasi Penelitian............................................................... 64
Lampiran 6. Foto Hasil Penelitian.................................................................... 66

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
PHBS adalah semua perilaku kesehatan yang dilakukan atas kesadaran
sehingga anggota keluarga atau keluarga dapat menolong dirinya sendiri di
bidang kesehatan dan berperan aktif dalam kegiatan-kegiatan kesehatan di
masyarakat. Dalam hal ini ada 5 program priontas yaitu KIA, Gizi, Kesehatan
Lingkungan, Gaya Hidup, Dana Sehat /Asuransi Kesehatan / JPKM. Sedangkan
penyuluhan PHBS itu adalah upaya untuk memberikan pengalaman belajar atau
menciptakan suatu kondisi bagi perorangan, keluarga, kelompok dan
masyarakat, dengan membuka jalur komunikasi, memberikan informasi dan
melakukan edukasi, untuk meningkatkan pengetahuan, sikap dan perilaku,
melalui pendekatan pimpinan (Advokasi), bina suasana (Social Support) dan
pemberdayaan masyarakat (Empowerment). Dengan demikian masyarakat dapat
mengenali dan mengatasi masalahnya sendiri, terutama dalam tatanan masingmasing, dan masyarakat dapat menerapkan cara-cara hidup sehat dengan
menjaga, memelihara dan meningkatkan kesehatannya.
Perilaku hidup bersih dan sehat harus diterapkan dalam setiap sisi kehidupan
manusia, kapan saja dan dimana saja. Sasaran PHBS di Rumah Tangga adalah
seluruh anggota keluarga yaitu:
1 Pasangan Usia Subur
2.Ibu Hamil dan Ibu Menyusui
3. Anak dan Remaja
4.Usia Lanjut
5.Pengasuh Anak

B. Tujuan
Survey analisa perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) tatanan rumah tangga
serta kesehatan gigi dan mulut masyarakat desa Banjarsari ini bertujuan untuk :
1. Memperoleh data mengenai perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS)
tatanan rumah tangga serta kesehatan gigi dan mulut masyarakat desa
Banjarsari
2. Mengetahui keadaan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS), tatanan
rumah tangga serta kesehatan gigi dan mulut masyarakat desa Banjarsari
3. Memperoleh pokok permasalahan perilaku hidup bersih dan sehat
(PHBS), tatanan rumah tangga serta kesehatan gigi dan mulut masyarakat
desa Banjarsari
4. Memperoleh pemecahan masalah untuk peningkatan derajat kesehatan
masyarakat Banjarsari
5. Masukan bagi pemerintah daerah setempat mengenai masalah kesehatan
masyarakat di desa Banjarsari
C. Metodologi
Informasi didapatkan dari observasi tatanan rumah dan kuisioner yang
diberikan kepada 50 KK di RW 5 RT 5 desa Banjarsari kecamatan Gajah
Kabupaten Demak dengan mengambil sampel 10 KK disetiap KK
D. Manfaat
Manfaat survey PHBS serta kesehatan gigi dan mulut ini adalah untuk
mengetahui data perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS), tatanan rumah
tangga serta kesehatan gigi dan mulut masyarakat desa Banjarsari. Hasil
survey yang diperoleh dapat menjadi bahan evaluasi program perencanaan
kesehatan dan mendorong serta memotivasi masyarakat desa Banjarsari untuk
melakukan perilaku hidup bersih dan sehat serta menjaga kesehatan gigi dan
mulut.

BAB II
LANDASAN TEORI

Perilaku Hidup Bersih Dan Sehat (PHBS) adalah merupakan salah satu
strategi yang dicanangkan oleh Departemen Kesehatan untuk mencapai tujuan
pembangunan Millenium 2015 melalui rumusan visi dan misi Indonesia,
sebagaimana yang dicita-citakan oleh seluruh masyrakat indonesia dalam
menyongsong Millenium Development Goals (MDGs). Setiap individu mempunyai
hak untuk hidup sehat, kondisi yang sehat hanya dpat dicapai dengan kemauan dan
keinginan yang tinggi untuk sehat serta merubah perilaku tidak sehat menjadi
perilaku yang sehat. Perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) merupakan perilaku
yang dipratekkan setiap individu dengan kesadaran sendiri untuk meningkatkan
kesehatannya dan berperan aktif mewujudkan lingkungan hidup yang sehat.
Hal-hal yang mempengaruhi PHBS sebagian terletak di dalam diri individu itu
sendiri, yang disebut faktor intern, dan sebagian terletak di luar dirinya yang disebut
factor ekstern (faktor lingkungan )
1.Faktor Internal
a.Keturunan
Seseorang berperilaku tertentu karena memang sudah demikianlah diturunkan dari
orangtuanya. Sifat-sifat yang dimilikinya adalah sifat-sifat yang diperoleh dari orang
tua

atau

neneknya

dan

lain

sebagainya.

b.Motif
Manusia berbuat sesuatu karena adanya dorongan atau motif tertentu. Motif atau
dorongan ini timbul karena dilandasi oleh adanya kebutuhan, yang oleh Maslow
dikelompokkan menjadi kebutuhan biologis, kebutuhan sosial, dan kebutuhan rohani.
2.Faktor

Eksternal

Yaitu faktor-faktor yang ada di luar diri individu bersangkutan. Faktor-faktor ini
mempengaruhi individu sehingga di dalam diri individu timbul unsur-unsur dan
dorongan

untuk

berbuat

sesuatu.

a. Unsur-unsur perilaku bagi individu, meliputi pengertian atau pengetahuan tentang


apa yang akan dilakukannya, keyakinan atau kepercayaan tentang manfaat dan

kebenaran dari apa yang dilakukannya, sarana yang diperlukan untuk melakukannya,
serta dorongan atau motivasi untuk berbuat yang dilandasi oleh kebutuhan yang
dirasakannya.8
b. Unsur-unsur perilaku bagi individu sebagai anggota kelompok, meliputi
pengertian atau pengetahuan tentang apa yang akan dilakukannya, keyakinan atau
kepercayaan tentang manfaat dan kebenaran dari apa yang dilakukannya, sarana yang
diperlukan untuk melakukannya, dorongan atau motivasi untuk berbuat yang
dilandasi oleh kebutuhan yang dirasakannya, serta norma atau dukungan kelompok
bahwa apa yang akan dilakukan itu benar atau bisa diterima oleh kelompoknya
Sedangkan manfaat PHBS dalah sebagai berikut :
1. Manfaat PHBS bagi rumah tangga:
a. Setiap rumah tangga meningkatkan kesehatannya dan tidak mudah sakit.
b. Anak tumbuh sehat dan cerdas.
c. Produktivitas kerja anggota keluarga meningkat dengan kesehatan anggota
rumah tangga maka biaya yang dialokasikan untuk kesehatan dapat
dialihkan untuk biaya investasi seperti biaya pendidikan, pemenuhan gizi
keluarga dan modal usaha untuk peningkatan pendapatan keluarga.
2. Manfaat PHBS bagi masyarakat:
a. Masyarakat mampu mengupayakan lingkungan yang sehat.
b. Masyarakat mampu mencegah dan menanggulangi masalah-masalah
kesehatan.
c. Masyarakat memanfaatkan pelayanan kesehatan yang ada.

d. Masyarakat mampu mengembangkan Upaya Kesehatan Bersumber


Masyarakat (UKBM) seperti posyandu, jaminan pemeliharaan kesehatan,
tabungan bersalin (tabulin), arisan jamban, kelompok pemakai air, ambulans
desa dan lain-lain.

Terdapat 10 indikator PHBS di dalam rumah tangga, yakni :


1.

Persalinan ditolong oleh tenaga kesehatan : Yang dimaksud tenaga kesehatan


disini seperti dokter, bidan dan tenaga paramedis lainnya. Hal ini dikarenakan

masih ada beberapa masyarakat yang masih mengandalkan tenaga non medis
untuk membantu persalinan, seperti dukun bayi. Selain tidak aman dan
penanganannya pun tidak steril, penanganan oleh dukun bayi inipun
dikhawatirkan berisiko besar dapat menyebabkan kematian ibu dan bayi.
2.

Memberi bayi ASI Eksklusif : Seorang ibu dapat memberikan buah hatinya
ASI Eksklusif yakni pemberian ASI tanpa makanan dan minuman tambahan lain
pada bayi mulai usia nol hingga enam bulan.

3.

Menimbang Balita setiap bulan : Penimbangan bayi dan Balita setiap bulan
dimaksudkan untuk memantau pertumbuhan Balita tersebut setiap bulan.
Penimbangan ini dilaksanakan di Posyandu (Pos Pelayanan Terpadu) mulai usia
1 bulan hingga 5 tahun. Setelah dilakukan penimbangan, catat hasilnya di buku
KMS (Kartu Menuju Sehat). Dari sinilah akan diketahui perkembangan dari
Balita tersebut.

4. Menggunakan Air Bersih : Gunakan air bersih dalam kehidupan sehari-hari


seperti memasak, mandi, hingga untuk kebutuhan air minum. Air yang tidak
bersih banyak mengandung kuman dan bakteri yang dapat menyebabkan
berbagai macam penyakit.
5. Mencuci tangan pakai sabun : Mencuci tangan di air mengalir dan memakai
sabun dapat menghilangkan berbagai macam kuman dan kotoran yang
menempel di tangan sehingga tangan bersih dan bebas kuman. Cucilah tangan
setiap kali sebelum makan dan melakukan aktifitas yang menggunakan tangan,
seperti memegang uang dan hewan, setelah buang air besar, sebelum memegang
makanan maupun sebelum menyusui bayi.
6. Gunakan Jamban Sehat : Jamban adalah suatu ruangan yang mempunyai fasilitas
pembuangan kotoran manusia yang terdiri atas tempat jongkok atau tempat
duduk dengan leher angsa atau tanpa leher angsa (cemplung) yang dilengkapi
dengan unit penampungan kotoran dan air untuk membersihkannya. Ada
beberapa syarat untuk jamban sehat, yakni tidak mencemari sumber air minum,
tidak berbau, tidak dapat dijamah oleh serangga dan tikus, tidak mencemari

tanah sekitarnya, mudah dibersihkan dan aman digunakan, dilengkapi dinding


dan atap pelindung, penerangan dan ventilasi udara yang cukup, lantai kedap air,
tersedia air, sabun, dan alat pembersih.
7. Memberantas jentik di rumah sekali seminggu : Lakukan Pemeriksaan Jentik
Berkala (PJB) di lingkungan rumah tangga. PJB adalah pemeriksaan tempat
perkembangbiakan nyamuk yang ada di dalam rumah, seperti bak mandi, WC,
vas bunga, tatakan kulkas, dan di luar rumah seperti talang air, dll yang
dilakukan secara teratur setiap minggu. Selain itu, juga lakukan Pemberantasan
Sarang Nyamuk (PSN) dengan cara 3 M (Menguras, Mengubur, Menutup).
8. Makan buah dan sayur setiap hari : Konsumsi sayur dan buah sangat dianjurkan
karena banyak mengandung berbagai macam vitamin, serat dan mineral yang
bermanfaat bagi tubuh.
9. Melakukan aktifitas fisik setiap hari : aktifitas fisik, baik berupa olahraga
maupun kegiatan lain yang mengeluarkan tenaga yang sangat penting bagi
pemeliharaan kesehatan fisik, mental, dan mempertahankan kualitas hidup agar
tetap sehat dan bugar sepanjang hari.Jenis aktifitas fisik yang dapat dilakukan
dalam kehidupan sehari-hari yakni berjalan kaki, berkebun, mencuci pakaian,
dan lain-lainnya.
10. Tidak merokok di dalam rumah : Di dalam satu puntung rokok yang diisap, akan
dikeluarkan lebih dari 4.000 bahan kimia berbahaya, diantaranya adalah nikotin,
tar, dan karbon monoksida (CO).
Berdasarkan indikator tersebut dapat ditentukan klasifikasi PHBS di rumah
tangga. Klasifikasi ditentukan berdasarkan cakupan jumlah indikator yang bisa
dipenuhi oleh keluarga dari 10 indikator yang ada. Klasifikasi PHBS rumah tangga
sebagai berikut :
1. Klasifikasi Pratama atau klasifikasi I yaitu bila keluarga melakukan sampai 3
indikator dari 10 indikator PHBS yang ada.

2. Klasifikasi Madya atau klasifikasi II yaitu bila keluarga melakukan 4 sampai 5


indikator dari 10 indikator PHBS yang ada.
3. Klasifikasi Purnama atau klasifikasi III yaitu bila keluarga melakukan 6 sampai
7 indikator dari 10 indikator PHBS yang ada.
4. Klasifikasi Mandiri atau klasifikasi IV yaitu bila keluarga melakukan 8 sampai
10 indikator dari 10 indikator PHBS yang ada.

BAB III
ANALISIS SITUASI
A. Anaslisa Aspek Penduduk
1. Data Wilayah/Geografis
Luas wilayah kerja PKD Banjarsari Puskesmas Gajah I 418.000
m2 , terdiri dari 5 RW yang terbagi menjadi 26 RT. Jarak ke Puskesmas
Gajah I 4 km dengan waktu tempuh 10 menit menggunakan kendaraan
bermotor.
Peta Desa BANJARSARI

Demografi Desa Banjarsari


Berdasarkan data Bidan Desa, jumlah penduduk Desa Banjarsari
pada tahun 2016 sebanyak 3474 orang, yang terdiri dari 1068 keluarga.

2. Data Kependudukan
Distribusi Penduduk Desa Banjarsari

Menurut Golongan Umur dan Jenis Kelamin


NO.

KELOMPOK

LAKI-

UMUR

LAKI

PEREMPUAN JUMLAH

0-11 bulan

37

29

66

1,9

1-5 tahun

135

124

259

7,5

6-7 tahun

35

32

67

1,9

7-8 tahun

76

83

159

4,6

9-18 tahun

248

235

483

13,9

19-44 tahun

615

760

1372

39,5

45-59 tahun

337

318

655

18,8

>60 tahun

198

212

410

11,8

Distribusi Penduduk Menurut Tingkat Pendidikan


NO

TINGKAT PENDIDIKAN

JUMLAH

Belum masuk TK

117

3,4

TK/ play group

143

4,1

Sedang sekolah

852

24,5

Tidak pernah sekolah

0,05

Tidak/ belum tamat SD

17

0,5

Tamat SD/ sederajat

943

27,1

SMP/ sederajat

805

23,2

Tamat SMA/ sederajat

418

12

Perguruan tinggi/ akademi

177

3474

100

Jumlah

Distribusi Penduduk Menurut Mata Pencaharian

NO
1

MATA PENCAHARIAN
Petani,
pengusaha

peternak,
industri

JUMLAH

1672

89,7

RT,

buruh tani
3

Pengrajin

15

0,8

Pedagang

17

0,9

PNS, TNI, Polisi

53

2,9

Karyawan swasta

62

3,4

Pensiunan

0,2

Lain-lain

40

2,1

1863

100

Jumlah

Berdasarkan pendataan sasaran Dinkes Kab. Demak 2016, jumlah


sasaran kesehatan Desa Banjarsari wilayah kerja Puskesmas Gajah I, yaitu
terdiri dari 5 RW yang terbagi dalam 26 RT dengan jumlah rumah sebanyak
985 rumah, jumlah KK sebanyak 1068 KK, dengan penduduk sebanyak 3474
jiwa, jumlah penduduk laki-laki sebanyak 1678 jiwa dan perempuan
sebanyak 1796 jiwa, dan jumlah posyandu yang ada sebanyak 6 pos.
Distribusi Jumlah Sasaran Kesehatan Desa Banjarsari Tahun 2016
No Perkembangan usia
1.

Bayi

Balita

Usia

Laki-laki

Perempuan

0-5 bulan

16

17

6-11 bulan

21

12

12-23 bulan

35

31

24-59 bulan

100

93

Jumlah
66

259

Pra sekolah

6-7 tahun

35

32

67

Usia sekolah

8-9 tahun

76

83

159

Remaja

10-14 tahun

120

118

15-18 tahun

125

120

19-44

615

760

Dewasa

483
1372

Usila

45-59

337

318

655

>60 tahun

198

212

410

Bumil

73

Bulin

69

10

Bufas

69

11

KB

Suntik

195

Pil

56

IUD

16

Implan

91

MOP

MOW

14

Kondom

30

Lain-lain

10

ANALISA HASIL SURVEY


A. Analisa Situasi
3.1 Apakah anggota keluarga memiliki kartu pemeliharaan kesehatan, seperti,
Jamkesmas, Jamkesda, Askeskin, SKTM, Askes PNS/Jamsostek, dll
KARTU JAMKES
Ya, semua anggota keluarga
Ya, tidak semua
Tidak memiliki
Total

Jumlah
29
3
18
50 sampel

Persentase
58 %
6%
36 %
100%

Dari tabel menunjukkan bahwa dari 50 sampel, 29 orang (58%) mempunyai


kartu asuransi, 3 orang (6%) mempunyai kartu asuramsi tapi tidak semua, dan
18 orang (36 %) tidak mempunyai kartu asuransi.
B. Analisa Derajat Kesehatan Gigi dan Mulut

1. Prevalensi penyakit gigi dan mulut


3.2 Tabel keluarga yang mengalami keluhan pada gigi dan mulut dalam 1 bulan
terakhir.
KELUHAN SAKIT GIGI
Ya
Tidak

Jumlah
19
31
50

Persentase
38 %
62 %
100%

Dari tabel menunjukkan bahwa dari 50 sampel, 19 orang (38%) mempunyai


keluhan gigi, 31 orang (62%) tidak mempunyai keluhan gigi dalam kurun
waktu 1 bulan.
.
3.3 Tabel keluhan penyakit gigi dan mulut yang diderita selama 1 bulan terakhir
ANGKA KESAKITAN
Karies
Gingivitis
Sariawan
Penyakit Periodontal
Jumlah

Jumlah
9
1
3
6
19

Persentase
47,37 %
5,26 %
15,79 %
31,58 %
100 %

Dari tabel menunjukkan bahwa, 9 orang (47,37%) menderita karies, 1 orang


(5,26%) menderita gingivitis, 3 orang (15,79%) menderita sariawan, dan 6
orang (31,58%) menderita penyakit periodontal
2. Data penyakit gigi dan mulut
3.4 Usia yang sakit gigi dan mulut
USIA YANG SAKIT GIGI
Balita (<5 tahun)
Usia sekolah(5-21 th)
Dewasa (22-60)
Lansia (>60)
Jumlah
Presentase kesakitan gigi masyarakat
dalam sampel yang diambil

Jumlah
1
7
24
9
41
41/50 x 100%

Persentase
2,44 %
17,07 %
58,5 %
21,95 %
100 %
82 %

Dari tabel menunjukkan bahwa dari 41 sampel yang menderita sakit gigi, 1
orang (2,44%) usia balita, 7 orang (17,67%) usia remaja, 24 orang (58,5%) usia
dewasa, 9 orang (21,95%) usia lansia..

3. Jumlah Kunjungan danm 6 bulan terakhir


3.5 Frekuensi anggota keluarga rata-rata memeriksakan gigi
FREKUENSI PERIKSA GIGI
Tidak pernah
<3 bulan
3-6 bulan
> 6 bulan
Jumlah

Jumlah
40
3
1
6
50

Persentase
80 %
6%
2%
12 %
100%

Dari tabel menunjukkan bahwa dari 50 sampel, 40 orang (80%) tidak


pernah memeriksakaan giginya, 3 orang (6%) memerriksakan kurang lebih
3 bulan yang lalu, 1 orang (2%) memeriksakan giginya 3-6 bulan yang lalu,
dan 6 orang (12%) memeriksakan giginya lebih dari 6 bulan yang lalu.
3.6Responden tahu tujuan periksa gigi
TUJUAN PERIKSA GIGI
Tahu
Tidak

Jumlah
14
36
50

Persentase
28 %
72 %
100%

Dari tabel menunjukkan bahwa dari 50 sampel, 14 orang (28%) tahu tujuan
periksa gigi, dan 36 orang (72%) tidak tahu tujuan periksa gigi.
Analisa Aspek Pelayanan Kesehatan
1. Sarana Kesehatan
3.7 Apakah anggota keluarga pernah mendapat penyuluhan kesehatan gigi dan
mulut dari petugas kesehatan?

Tidak pernah

Jumlah
47

Persentase
94 %

< 3 bulan
3-6 bulan
>6 bulan
Jumlah

1
1
1
50

2%
2%
2%
100%

Dari tabel menunjukkan bahwa dari 50 sampel, 47 orang (94%) tidak pernah
mendapat penyuluhan kesehatan gigi, 1 orang (2%) mendapat penyuluhan
kurang dari 3 bulan yang lalu, 1 orang (2%) mendapat penyuluhan 3-6 bulan
yang lalu, dan 1 orang (2%) mendapat penyuluhan lebih dari 6 bulan.
2. Sarana Puskesmas
3.8 Apakah keluarga mendapatkan pelayanan kesehatan gigi dan mulut di
puskesmas?

Tidak pernah
< 3 bulan
3-6 bulan
>6 bulan
Jumlah

Jumlah
38
0
12
0
50

Persentase
76 %
0
24 %
0
100%

Dari tabel menunjukkan bahwa dari 50 sampel, 38 orang (76%) tidak pernah
mendpat pelayanan kesehatan gigi, dan 12 orang (24%) mendapat pelayanan
kesehatan gigi 3-6 bulan yang lalu.
3. Upaya Kesehatan
3.9 Kalau anggota keluarga ada yang sakit berobat kemana?

Dokter/ dokter gigi praktek swasta


Puskesmas
Poskesdes (PKD)
Beli obat di warung
Jumlah

Jumlah
19
16
6
9
50

Persentase
38 %
32 %
12 %
18 %
100%

Dari tabel menunjukkan bahwa dari 50 sampel, 19 orang (38%) berobat ke


dokter praktek swasta, 16 orang (32%) berobat ke puskesmas, 6 orang (12%)
berobat ke PKD, dan 9 orang (18%) beli obat di warung.
C. Analisa Aspek Perilaku Kesehatan

3.10

Dalam sehari berapa kali anggota keluarga mandi?


MANDI DALAM SEHARI
1 kali
2 kali
3 kali
Jumlah

Jumlah
1
41
8
50

Persentase
2%
82 %
16 %
100%

Dari tabel menunjukkan bahwa, 1 orang (2%) mandi 1 kali dalam 1 hari,41
orang (82%) mandi 2 kali sehari dan 8 orang (16%) mandi 3 kali sehari.
3.11Dimana tempat anggota keluarga mandi?
TEMPAT MANDI
Kamar mandi milik sendiri
Pemandian umum
Sungai
Jumlah

Jumlah
47
3
0
50

Persentase
94 %
6%
0
100%

Dari tabel menunjukkan bahwa, 9 orang (47,37%) menderita karies, 1 orang


(5,26%) menderita gingivitis, 3 orang (15,79%) menderita sariawan, dan 6
orang (31,58%) menderita penyakit periodontal
3.12

Berapa kali anggota keluarga menggosok gigi dalam sehari?

MENGGOSOK GIGI DALAM SEHARI


1 kali
2 kali
3 kali
Jumlah

Jumlah
0
35
15
50

Persentase
0
70 %
30%
100%

Dari tabel menunjukkan bahwa dari 50 sampel, 0 orang (0%) sikat gigi 1 kali
sehari, 35 orang (70%) sikat gigi 2 kali sehari, dan 15 orang (30%) sikat gigi 3
kali sehari.

3.13

Berapa lama sikat gigi diganti (diamati sendiri sikat giginya)

PENGGANTIAN SIKAT GIGI


Setiap 1 bulan
Setiap 2 bulan
Setiap 3 bulan
Bila rusak
Jumlah

Jumlah
2
4
4
40
50

Persentase
4%
8%
8%
80 %
100%

Dari tabel menunjukkan bahwa dari 50 sampel, 2 orang (4%) mengganti sikat
giginya 1 bulan sekali, 4 orang (8%) mengganti sikat giginya 2 bulan sekali, 4
orang (8%) mengganti sikat giginya 3 bulan sekali dan 40 orang (80%)
mengganti sikat giginya apabila rusak..
3.14

Berapa lama anggota keluarga memeriksakan gigi ke Puskesmas

PERIKSA GIGI DI PUSKESMAS


Tidak pernah
<3 bulan
3-6 bulan
>6 bulan
Jumlah

Jumlah
39
3
2
6
50

Persentase
78 %
6%
4%
12 %
100%

Dari tabel menunjukkan bahwa dari 50 sampel, 39 orang (78%) tidak pernah
memeriksakan giginya ke puskesmas, 3 orang (6%) memeriksakan giginya
kurang dari 3 bulan, 2 orang (4%) memriksakan giginya 3-6 bulan, 6 orang
(12%) memeriksakan giginya lebih dari 6 bulan.

3.15

Apakah anggota keluarga suka makan makanan ringan (ngemil) diantara


waktu makan
SUKA NGEMIL
Ya
Tidak
Jumlah

Jumlah
41
9
50

Persentase
82 %
18 %
100%

Dari tabel menunjukkan bahwa dari 50 sampel, 41 orang (82%) masyarakat


suka ngemil, dan 9 orang (18%) tidak suka ngemil..
3.16

Berapa kali anggota keluarga ngemil dalam kurun waktu 1 hari


FREKUENSI NGEMIL
1 kali
2 kali
3 kali
< 3 kali
Jumlah

Jumlah
12
14
5
10
41

Persentase
29,27 %
34,15 %
12,19 %
24,4 %
100%

Dari tabel menunjukkan bahwa dari 41 sampel, 12 orang (29,27%) ngemil 1


kali sehari, 14 orang (34,15%) ngemil 2 kali sehari, 5 orang (12,19%) ngemil 3
kali sehari, dan 10 orang (24,4%) ngemil lebih dari 3 kali sehari.
3.17

Jenis makanan yang disukai pada waktu ngemil adalah

JENIS MAKANAN CEMILAN


Makanan manis mudah melekat (biscuit, wafer)
Permen, coklat
Snack kering
Buah
Jumlah

Jumlah
13
1
22
5
41

Persentase
31,7 %
2, 44 %
53,66 %
12,2 %
100%

Dari tabel menunjukkan bahwa dari 50 sampel, 13 orang (31,7%) suka ngemil
makan makanan yang manis, 1orang (mempunyai keluhan gigi, 31 orang
(62%) tidak mempunyai keluhan gigi dalam kurun waktu 1 bulan.
3.18

Apakah halaman / pekarangan rumah bersih (pengamatan)


KEADAAN HALAMAN RUMAH
Bersih
Tidak bersih
Jumlah

3.19

Jumlah
34
16
50

Persentase
68 %
32 %
100%

Jumlah
0
45

Persentase
0
90 %

Pembuangan sampah di rumah


PEMBUANGAN SAMPAH
Diangkut ke UKS
Dikumpulkan dan dibakar

Lubang sampah
Dibuang sembarangan
Jumlah

3.20

0
5
50

Apakah jendela di rumah (dari pagi hingga sore)

Selalu dibuka
Kadang-kadang
Tidak pernah dibuka
Jumlah

3.21

Jumlah
23
20
7
50

Persentase
46 %
40 %
14 %
100%

Apakah anggota keluarga yang mempunyai kebiasaan merokok

Ya
Tidak
Jumlah

3.22

0
10 %
100%

Jumlah
31
19
50

Persentase
62 %
38 %
100%

Adakah keluarga yang mempunyai kebiasaan menggunakan obat kumur

Ya
Tidak
Jumlah

Jumlah
9
41
50

Persentase
18 %
82 %
100%

3.23

Adakah anggota keluarga yang punya kebiasaan menggunakan tusuk gigi

3.24

Jumlah
Ya
11
Tidak
39
Jumlah
50
Penghitungan STRATA PHBS

Persentase
22 %
78 %
100%

1.

SEHAT PRATAMA

Jumlah Skor : 0 5

4%

2.

SEHAT MADYA

Jumlah Skor : 6 10

19

38 %

3.

SEHAT UTAMA

Jumlah Skor : 11 15

29

58 %

4.

SEHAT PARIPURNA

Jumlah Skor : 16

D. Analisa Lingkungan
3.25

Sumber air untuk kehidupan sehari-hari

SUMBER AIR
Sumur pompa/ sumur gali
Mata air
PAM
Penampungan air
Sungai
Jumlah

Jumlah
36
1
13
0
0
50

Persentase
72 %
2%
26 %
0
0
100%

3.26

Penampungan air kotor yang ada di rumah saudara adalah :

3.27

PENAMPUNGAN AIR KOTOR


Jumlah
SPAL
5
Peresapan terbuka
10
Selokan ke sungai
31
Dibuang sembarangan
4
Jumlah
50
Apakah rumah yang ditempati ada jendela
RUMAH BERJENDELA
Ada
Tidak
Jumlah

3.28

Jumlah
46
4
50

Persentase
92 %
8%
100%

Apakah tempat yang ditempati mempunyai tempat pembuangan sampah


TEMPAT MEMBUANG SAMPAH
Ada, memenuhi syarat
Ada, tidak memenuhi syarat
Tidak ada
Jumlah

3.29

Jumlah
6
23
21
50

Persentase
12 %
46 %
42 %
100%

Apakah tempat yang ditempati ada pencahayaan di dalam ruangan


PENCAHAYAAN DALAM RUANGAN
Ada
Tidak
Jumlah

3.30

Jumlah
49
1
50

Persentase
98 %
2%
100%

Apakah tempat yang ditempati mempunyai kamar mandi sendiri


PUNYA KAMAR MANDI
Ada
Tidak
Jumlah

3.31

Persentase
10 %
20%
62 %
8%
100%

Jumlah
48
2
50

Persentase
96 %
4%
100%

Kepemilihan sikat gigi sesuai dengan jumlah anggota keluarga

SIKAT GIGI SENDIRI


Ada
Tidak
Jumlah

Jumlah
48
2
50

Persentase
96 %
4%
100%

E. Analisa Gizi
3.32

Apakah anggota keluarga mengkonsumsi susu dalam makanan sehari-hari


KONSUMSI SUSU SEHARI-HARI
Ya
Tidak
Jumlah

3.33

Jumlah
22
28
50

Persentase
44 %
56 %
100%

Apakah anggota keluarga mengkonsumsi sayur-sayuran dalam makanan


sehari-hari
KONSUMSI SAYUR SEHARI-HARI
Ya
Tidak
Jumlah

3.34

Jumlah
46
4
50

Persentase
92 %
8%
100%

Apakah anggota keluarga mengkonsumsi buah-buahan dalam makanan


sehari-hari
KONSUMSI BUAH SEHARI-HARI
Ya
Tidak
Kadang
Jumlah

3.35

Jumlah
10
9
31
50

Presentasi
20 %
9
62 %
100%

Apakah anggota keluarga mengkonsumsi ikan / daging / telur dalam


makanan sehari-hari
KONSUMSI IKAN/DAGING/TELUR
Ya
Tidak
Jumlah

3.36

Jumlah
50
0
50

Presentasi
100%
0
100%

Apakah air putih yang diminum anggota keluarga berasal dari air kemasan
atau isi ulang
KONSUMSI AIR KEMASAN/ ISI Jumlah

Presentasi

ULANG SEHARI-HARI
Ya
Tidak
Jumlah

3.37

41
9
50

82 %
18 %
100%

Apakah air putih yang diminum anggota keluarga berasal dari air yang

direbus sendiri
KONSUMSI

AIR

MINUM

DENGAN DIREBUS
Ya
Tidak
Jumlah

3.38

Jumlah

Presentasi

43
7
50

86 %
14 %
100%

Kebiasaan air yang diminum berasal dari


AIR MINUM BERASAL DARI
Mata air
PAM
Air isi ulang
Sumur umum
Sumur keluarga
Jumlah

Jumlah
6
0
44
0
0
50

Presentasi
12 %
0
88 %
0
0
100%

F. SOSIAL, EKONOMI, BUDAYA, DAN PENGETAHUAN MASYARAKAT


3.39

Rata-rata penghasilan keluarga dalam satu hulan :

< Rp 1.000.000,Rp 1.000.000,- - Rp 3.000.000,> Rp 3.000.000,Jumlah

3.40

Jumlah
27
17
6
50

Presentasi
54 %
34 %
12 %
100%

Adakah kegiatan organisasi sosial yang diikuti

Ya
Tidak
Tidak tahu
Jumlah

3.41

Jumlah
14
32
4
50

Presentasi
28 %
64 %
8%
100%

Adakah kegiatan arisan / perkumpulan yang menggalang dana sosial untuk


kesehatan (misal arisan jamban, tabulin, dll)

Ya
Tidak
Tidak tahu
Jumlah

3.42

Ya
Tidak
Jumlah

3.43

Ya
Tidak
Jumlah

3.44

Ya
Tidak
Jumlah

3.45

Ya
Tidak
Jumlah

3.46

Ya
Tidak
Jumlah

3.47

Ya
Tidak

Jumlah
5
41
4
50

Presentasi
10 %
82 %
8%
100%

Tahukah Bapak / Ibu tentang Desa Siaga


Jumlah
1
49
50

Presentasi
2%
98 %
100%

Tahukah Bapak / Ibu tentang Forum Kesehatan Desa (FKD)


Jumlah
8
42
50

Presentasi
16 %
84 %
100%

Tahukah Bapak / Ibu tentang Ambulans desa


Jumlah
4
46
50

Presentasi
8%
92 %
100%

Tahukah Bapak / Ibu manfaat Pos Kesehatan Desa (Poskesdes) di Desa


Jumlah
10
40
50

Presentasi
20 %
80 %
100%

Tahukah Bapak / Ibu manfaat Pos Yandu


Jumlah
27
23
50

Presentasi
54 %
46 %
100%

Tahukah Bapak / Ibu di Pos Yandu ada kegiatan UKGMD


Jumlah
3
47

Presentasi
6%
94 %

Jumlah

3.48

50

100%

Tahukah Bapak / Ibu manfaat UKGMD


Jumlah
0
50
50

Ya
Tidak
Jumlah

Presentasi
0
100 %
100%

BAB IV
UPAYA KESEHATAN GIGI DAN MULUT DI DESA BINAAN
A. Program UKGS
1. Tujuan
Usaha Kesehatan Gigi Sekolah (UKGS) merupakan bagian integral
dari Usaha Kesehatan Sekolah (UKS) yang melaksanakan pelayanan
kesehatan gigi dan mulut secara terencana pada para siswa terutama siswa
Sekolah Tingkat Dasar (STD) dalam suatu kurun waktu tertentu dan
diselenggarakan secara berkesinambungan melalui paket UKS yaitu paket
minimal, paket standar dan paket optimal. Menurut Depkes , UKGS
merupakan sarana utama dalam rangka meningkatkan kesehatan gigi dan
mulut anak-anak sekolah. Melalui UKGS dapat ditanamkan sikap yang baik
terhadap kesehatan gigi dan mulut lewat kegiatan penyuluhan dan pendidikan
kesehatanyang dilakukan serta tindakan dan perawatan yang ada.
Tujuan UKGS menurut Departemen Kesehatan RI meliputi :
a. Tujuan Umum :

Tujuan umum dari UKGS adalah tercapainya kesehatan gigi dan mulut
siswa yang optimal
b. Tujuan khusus :
1.

Siswa mempunyai pengetahuan tentang kesehatan gigi dan mulut.

2.

Siswa mempunyai sikap/kebiasaan memelihara diri terhadapkesehatan


gigi dan mulut.

3.

Siswa binaan UKS paket standar dan paket optimal


mendapatkan pelayanan medik gigi dasar atas permintaan.

4.

Siswa binaan UKS paket optimal pada jenjang kelas terpilih


mendapatkan pelayanan medik gigi dasar yang diperlukan.

2. Sasaran
UKGS

di lingkungan Sekolah Dasae Negeri (SDN) mempunyai

sasaran siswa kelas 4 dan 5 serta sebagian guru sekolah tingkah pendidikn
dasar di SDN Banjarsari 1 Gajah Demak
3. Kegiatan
Pelaksanaan program UKGS dilakukan dengan upaya promotif dan
preventif. Dalam hal ini kegiatan UKGS dilakukan oleh siswa kelas 4 dan 5
serta sebagian guru pada SDN Banjarsari 1 Gajah Demak. Penyuluhan yang
diberikan kepada sebagian murid dan guru ini bertujuan agar mendapatkan
kader UKGS yang mempunyai harapan jika UKGS ini dapat berjalan melalui
kader UKGS yang telah dibentuk.
Upaya promotif ini lebih diarahkan pada kesehatan gigi dan mulut
yang dilakukan dengan cara memberikan pengetahuan kepada para siswa
tentang bagaimana cara menggosok gigi, gambaran gigi yang sehat dan tidak,
makanan yang baik untuk gigi dan akibat apabila tidak menjaga gigi. Selain
itu dilakukan pemeriksaan gigi kepada masing-masing siswa. Sedangkan

upaya preventif yang dilakukan adalah upaya membersihkan debris dan plak
gigi dengan cara menyikat gigi bersama.
4. Hasil Pencapaian Program
Dari kegaiatan pelaksanaan program UKGS didapatkan hasil antara
lain :
a)

Dari segi promotif, para guru dan siswa kelas 4 dan 5 yang mengikuti
kegiatan penyuluhan mengetahui bagaimana cara menggosok gigi,
gambaran gigi yang sehat dan tidak, makanan yang baik untuk gigi dan
akibat apabila tidak menjaga gigi.

b)

Dari segi preventif, para siswa menyikat gigi dengan benar secara
bersama-sama dengan pengawasan

c)

Di dapatkan kader UKGS yang mengetahui tentang kesehatan gigi dan


mulut di SDN Banjasrsari 1 Gajah Demak

5. Kendala/ Hambatan Pemecahan Masalah


Hambatan
Dari kegiatan pelaksanaan program UKGS hambatan yang dialami
adalah belum pernahnya dilakukan penyuluhan tentang kesehatan gigi dan
mulut sehingga diperlukan waktu yang cukup lama agar siswa memahami
materi yang sudah disiapkan
Pemecahan Masalah
Dari kegiatan pelaksanaan program UKGS didapatkan hambatan yang
dialami adalah belum pernah dilakukannya penyuluhan tentang kesehatan
gigi dan mulut maka diharapkan adanya peyuluhan gigi dan mulut secara
berkala agar kegiatan UKGS ini dapat terus berlangsung dan siswa nya dapat
melakukan kegiatan promotif.
B. Program UKGM
1) Tujuan

b) Memberi informasi kepada masyarakat tentang kesehatan gigi dan


mulut
c) Menciptkan masyarakat yang peduli dengan kesehatan gigi dan mulut
d) Masyarakat mampu melakukan upaya pencegahan apabila terjadinya
penyakit gigi dan mulut
e) Masyarakat mampu menggunakan pelayanan kesehatan gigi yang ada
dengan efektif
2) Sasaran
Sasaran dari kegiatan UKGMD adalah masyarakat desa Banjarsari
melalui perantara kades desa banjarsari
3) Kegiatan
Pelaksanaan program UKGMD dilakukan melalui upaya promotif.
Upaya promotif ini lebih diarahkan tentang pengetahuan kesehatan gigi dan
mulut. Para kader dibekali dengan pengetahuan tentang alat diagnostic set
untuk pemeriksaan gigi. Masyarakat diberikan penyuluhan tentang gambaran
gigi yang sehat, gigi yang tidak sehat, cara menjaga kebersihan gigi, cara
menyikat gigi dan akibat apabila gigi tidak dirawat dengan baik. Selain itu
dilakukan juga pemeriksaan gigi kepada masyarakat desa.
4) Hasil Pencapaian Program
Program dapat dipahami oleh anggota kader yang dibentuk sehingga
kader dapat memberitahukan pengetahuan tentang kesehatan gigi kepada
masyrakat desa. Para kader juga dapat membimbing tentang masalah
kesehatan gigi dan mulut kepada warga agar lebih mempunyai kepedulian
yang tinggi terhadap kesehatan gigi dan mulut.
5) Kendala/ Hambatan dan Pemecahan Masalah
Hambatan
Dari kegiatan pelaksanaan program UKGMD didapatkan hambatan
yaitu belum pernahnya dilakukan penyuluhan tentang kesehatan gigi mulut,
dan kesulitan mendapatkan kader UKGMD di desa Banjarsari
Pemecahan Masalah

Dengan adanya kader yang telah dibentuk, maka diharapkan


masyarakat desa dapat lebih peduli dengan kesehatan gigi dan mulut. Kader
UKGMD juga dapat melaksanakan penyuluhan gigi dan mulut secara berkala
agar masyrakat lebih peduli.

BAB V
MASALAH,PRIORITAS DAN PENYEBAB
PRIORITAS MASALAH

Dari hasil survey di desa Banjarsari Kecamatan Gajah Kabupaten Demak


maka dapat disimpulkan masalah PHBS di wilayah ini adalah :
No

Daftar Masalah

Indikator
P

RI

DU SB

PB

PC

Jumlah

1.

Pembuangan limbah
air/sampah

28.800

2.

Kurangnya pengetahuan
tentang gigi dan mulut

43.200

3.

Kurangnya pengetahuan
tentang desa siaga

25.900

PHBS masyarakat masih


kurang

8.640

Tabel 3.1 Prioritas Masalah


Keterangan:
P : Prevalence
S : Severity
RI : rate of Increase
DU: Degree of unmet need
SB : Social benefit
PB : Public concern
PC : Political Climate
T : technical feasibility
R : Resources availability
Kesimpulan dari matriks penetapan masalah diatas bahwa yang menjadi prioritas
utama masalah adalah Kurangnya pengetahuan tentang gigi dan mulut
A. Analisi Penyebab Masalah
Masalah

Penyebab

Alternatif Jalan Keluar

Kurangnya
pengetahuan
tentang

Man

gigi

dan mulut

Kurangnya tenaga ahli


Sifat masyarkat yang acuh
terhadap kesehatan gigi
dan mulut

Money

Mahalnya biaya untuk ke


dokter gigi
Metode

Pembentukan kader
UKGMD
Pelatihan kader dan
dokter kecil UKGS
Penyuluhan tentang
pentingnya
Kesehatan Gigi dan
Mulut.

Cara menggosok gigi yang


salah
Waktu menggosok gigi
yang salah

Pergantian sikat gigi yang


salah
Material

Belum ada pengetahuan


tentang penyuluhan gigi
dan mulut
Machine

Tidak adanya poster


tentang kesehatan gigi dan
mulut
Tabel 3.2 Analisa Penyebab Masalah
Alternatif Pemecahan Prioritas Masalah
Hasil Perhitungan data dari survey di Desa Bnjarsari RW 05 Gajah Demak
maka dapat disimpulkan masalah utama di Desa Banjarsari RW 05 Gajah Demak
adalah Kurangnya pengetahuan tentang gigi dan mulut , alternatif pemecahan
prioritasnya adalah :

Pembentukan kader UKGMD

Pelatihan kader dan dokter kecil UKGS

Penyuluhan tentang pentingnya Kesehatan Gigi dan Mulut.

BAB VI
RENCANA PEMECAHAN MASALAH KESEHATAN DI DESA BINAAN

Rencana pemecahan masalah kesehatan di desa Banjarsari


berdasarkan perhitungan data dari survey terhadap 50 sampel di desa Banjarsari RW
05 Gajah Demak maka dapat disimpulkan maslah PHBS Kurangnya pengetahuan
tentang gigi dan mulut di desa Banjarsari RW 05 maka berikut alternatif pemecahan
masalah, antara lain :
Prioritas Jalan keluar dengan Teknik Kriteria Matriks
No

Daftar Alternatif Jalan keluar

Efektivitas

Efisiensi

Jumlah

1.

Pembentukan kader UKGMD

MxIxV/
C
40

2.

Pelatihan kader dan dokter gigi kecil


UKGS

24

3.

Penyuluhan tentang pentingnya


5
4
4
kesehatan gigi dan mulut
Tabel 3.3 Prioritas Jalan Keluar

80

M : magnitude (besarnya masalah yang dapat diatasi)


I

: importancy (pentingnya kelanggengan hasil)

V : vulnerability (sensitivitas masalah) kemampuan melenyapkan masalah


C : cost (biaya)
Berdasarkan tabel matriks alternatif jalan keluar dari tabel penetapan prioritas
jalan keluar dari masalah pembuangan dan pengolahan limbah tidak berjalan, maka
program yang diharapkan menyelesaikan permasalahan yaitu :
1) Penyuluhan tentang pentingnya kesehatan gigi dan mulut
2) Pembentukan kader UKGMD
3) Pelatihan kader dan dokter gigi kecil UKGS

Alternatif Pemecahan Masalah


No

Input

Proses

Output

1.

2.

3.

Penyuluhan tentang Kegiatan dilakukan


dengan memberikan
pentingnya
penyuluhan tentang
kesehatan gigi dan
kesehatan gigi dan mulut
mulut
secara rutin :
Target :
Tenaga ahli gigi dan
mulut, masyarakat dan
anak-anak
Pembentukan kader Pemilihan SDM yang mau
dan mampu untuk
UKGMD
diberikan pengetahuan
tentang kesehatan gigi dan
mulut
Target : SDM yang mau
dan mampu di masyarakat
Pelatihan kader dan Pemilihan SDM yang mau
dan mampu untuk
dokter gigi kecil
diberikan pengetahuan
UKGS
tentang kesehatan gigi dan
mulut
Target : SDM yang mau
dan mampu di sekolah

Meningkatkan
kesadaran dan
pengetahuan
tentang kesehatan
gigi dan mulut
Adanya tenaga
ahli gigi dan
mulut berbasis
masyarakat

BAB VII
INTERVENSI YANG DILAKUKAN
Intervensi yang dilakukan untuk Desa Banjarsari RW 05 berdasarkan survey
yang sudah dilaksanakan adalah :

1.

Pelatihan kader kesehatan gigi dan mulut Desa Banjarsari melalui program
UKGMD yang dilakukan kepada 7 orang.

2.

UKGS di lingkungan sekolah mempunyai sasaran siswa kelas 4 dan 5 serta 1


pembina UKS sekolah tingkat pendidikan dasar di SDN Banjarsari 1 Gajah
Demak sebanyak 52 siswa. Upaya promotif yang dilakukan adalah dengan
cara memberikan penyuluhan tentang kesehatan gigi dan mulut, memberikan
gambaran gigi yang sehat dan tidak sehat, makanan yang sehat dan tidak
sehat, proses terjadinya gigi berlubang, cara menjaga kesehatan gigi dan
mulut dan akibat apabila kita tidak menjaga kebersihan gigi dan mulut.

BAB VIII
PENUTUP
A. Kesimpulan
Berdasarkan surbey yang dilakukan di desa Banjarsari Gajah Demak,
didapatkan masalah :
1.

Desa Banjarsari termasuk dalam kategori Desa Sehat Utama dengan

prosentase keluarga sehat utama sebesar 58 %


2.

Pembuangan limbah air atau sampah yang belum dikelola dengan

baik di hampir sebagian besar rumah warga


3.

Kurangnya pengetahuan tentang gigi dan mulut pada masyarakat desa

Banjarsari.
4.

Kurangnya pengetahuan masyarakat tentang desa siaga

5.

Kesadaran masyrakat rentang Perilaku Hidup Bersih dan Sehat

masyarakat desa Banjarsari masih kurang


B. Saran

1.

Perlu dilakukannya penyuluhan


secara intensif bersama dengan kegiatan-kegiatan masyarakat desa
untuk meningkatkan pengetahuan tentang kesehatan gigi dan mulut

2.

Perlu adanuya krejasama antara


perangkat desa dan pihak puskesmas setempat untuk mengadakan
penyuluhan

untuk

meningkatkan

kesehatan

masyarakat

desa

Banjarsari
3.

Perlu

adaya

pemantauan

kaderasisai yang telah dibuat, agar program yang telah dibuat dapat
dilaksanakan.