Anda di halaman 1dari 22

BAB I

PENDAHULUAN
Neoplasma di daerah sinus paranasal merupakan kasus yang jarang terjadi, hanya sekitar
3% dari semua kasus neoplasma di saluran aerodigesti. Keganasan pada rongga hidung juga
termasuk dalam kelompok penyakit neoplasma ini. Gejala dari penyakit ini biasanya berupa
rhinosinusitis kronis akibat keterlambatan diagnosis. Tumor pada sinus paranasal dapat
dikelompokan menjadi tumor jinak dan tumor ganas, dengan jenis tumor jinak tersering adalah
papiloma dan tumor ganas yang paling sering adalah karsinoma sel squamousa. Keganasan di
daerah sinus paranasal lebih umum terjadi dibandingkan dengan penyakit tumor jinak.1
Setiap negara memiliki variasi kejadian tumor yang berbeda-beda. Beberapa penelitian
mengatakan hal tersebut dipengaruhi variasi dari kondisi geografis, faktor budaya, sosial,
lingkungan tempat tinggal dan kerja yang berbeda beda, menyebabkan varisasi kejadian tumor
yang tersering terjadi masing-masing negara di belahan dunia berbeda pula. 2 Insidensi tertinggi
keganasan sinonasal ditemukan di Jepang yaitu 2 sampai 3.6 per 100 penduduk per tahun. Di
departemen THT FKUI RS Cipto Mangunkusumo, keganasan ini ditemuakan pada 10-15 % dari
seluruh tumor ganas THT. Laki-laki ditemukan lebih banyak dengan rasio laki-laki banding
wanita sebesar 2:1.3
Tumor yang termasuk dalam neoplasma di daerah maxila antara lain bersumber dari
mukosa epitalium, kelenjar seromusinus, jaringan lunak, tulang, kartilago, jaringan
neural/neuroectodermal, sel haematolymphoid dan aparatus odontogenik. Asal tumor yang
disebutkan tersebut bisa tumbuh di seluruh bagian tubuh dan namun angka kejadiannnya sangat
kecil. Tumor sinonasal yang khas untuk daerah tersebut adalah neuroblastoma olfaktorius. 4

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Anatomi Sinus Paranasal
Sinus paranasal merupakan salah satu organ tubuh manusia yang sulit dideskripsikan
karena bentuknya sangat bervariasi pada tiap individu. Ada 4 pasang sinus paranasal mulai
dari yang terbesar yaitu, sinus maksila, sinus frontalis, sinus etmoid, dan sinus sfenoid.5

Gambar 1. Sinus paranasal6


2.1.1.
Sinus maksila
Sinus maksila merupakan sinus paranasal terbesar, berbentuk piramid. Dinding anterior
sinus tersebut adalah fosa kanina, dinding posterior berbatasan dengan permukaan infratemporal os maksila, dinding medialnya adalah dinding lateral rongga hindung, dinding
superior adalah dasar orbita dan dinding inferiornya adalah prosessus alveolaris dan palatum.
Ostium sinus maksila berada di sebelah superior dinding medial sinus dan bermuara ke hiatus
semilunaris melalui infundibulum etmoid.5,6
Dari segi klinik yang perlu diperhatikan dari anatomi sinus maksila adalah 1) dasar sinus
maksila sangat berdekatan dengan akar gigi rahang atas yaitu premolar (P1, P2) dan molar
(M1, M2), kadang-kadang juga gigi taring (C) dan gigi molar M3, bahkan akar-akar gigi
tersebut dapat meninjol ke dalam sinus sehingga infeksi gigi mudah naik ke atas
menyebabkan sinusitis, 2) Sinusitis maksilaris dapat menyebabkan komplikasi di daerah

orbita, 3) ostium sinus maksilaris terletak lebih tinggi dari dasar sinus sehingga dranase
hanya bergantung dari gerak silia.5
2.1.2.

Sinus Frontal

Sinus frontal terletak di os frontal, dengan bentuk kanan dan kiri sinus ini tidak simetris.
Ukuran sinus frontal adalah 2,8 cm tingginya, lebar 2,4 cm dan dalam 2 cm. sinus ini
berdrainase melalui ostiumnya yang terletak di resesus frontalis yang berhubungan dengan
infudibulum etmoid.5
2.1.3.

Sinus Etmoid

Dari semua sinus paranasal sinus etmoid yang paling bervariasi dan merupakan bagian
paling penting karena merupakan fokus-fokus infeksi bagi sinus lainnya. Bentuk sinus
etmoid adalah seperti piramid. Ukurannya dari anterior ke posterior 4-5 cm, tinggi 2.4 cm
dan lebar 0.5 cm di bagian anterior dan posteriornya 1.5 cm.5
Sinus etmoid berongga terdiri dari sel-sel yang menyerupai sarang tawon yang terdapat
dibagian lateral os etmoid, yang terletak di antara konka media dan dinding medial orbita.
Berdasarkan letaknya sinus etmoid dibagi menjadi sinus etmoid anterior muaranya di meatus
medius dan sinus etmoid posterior muaranya di meatus superior.5
Di bagian terdepan dari sinus etmoid terdapat bagian sempit yang disebut sebagai
resesus frontalis yang berhubungan dengan sinus frontal. Sel etmoid yang terbesar disebut
sebagai bula etmoid, di daerah etmoid anterior terdapat pula penyempitan yang disebut
infundibulum etmoid. Bagian ini menghubungkan sinus etmoid dengan sinus maksilaris.
Atap dari sinus etmoid disebut sebagai fovea etmoidalis berbatasan dengan lamina kribosa.
Dinding lateral dari sinus ini adalah lamina papirasea yang sangat tipis dan berbatasan
dengan sinus etmoid dari rongga orbita. Di bagian belakang sinus ini berbatasan dengan sinus
sfenoid.5

2.1.4.

Sinus Sfenoid
3

Sinus sfenoid terletak di dalam os sfenoid di belakang sinus etmoid posterior. Sinus ini
dibagi menjadi 2 bagian kanan dan kiri oleh sekat yang disebut septum intersfenoid. Ukuran
tinggi 2 cm, dalamnya 2,3 cm dan lebarnya 1.7 cm. Volum sinus ini bervariasi 5-7.5 ml.5
Batas-batas sinus sfenoid adalah superior terdapat fosa serebri media dan kelenjar
hipofisis, batas inferiornya adalah atap nasofaring, sebelah lateral berbatasan dengan sinus
kavernosus, dan a.karotis interna dan sebelah posteriornya berbatasnya dengan fosa serebri
posteriot di daerah pons.5
2.2. Fisiologi Sinus Paranasal
Sampai saat ini masih belum ada penyesuaian pendapat mengenai fisiologi sinus
paranasal. Ada beberapa yang berpendapat sinus tersebut tidak memiliki fungsi apapun
karena terbentuk sebagai akibat dari pertumbuhan tulang muka.5
Beberapa teori yang dikemukakan mengenai fungsi sinus paranasal antara lain (1)
sebagai pengatur kondisi udara, (2) sebagai penahan suhu, (3) membantu keseimbangan
kepala, (4) membantu resonansi suara, (5) peredam perubahan tekanan udara dan (6)
membantu produksi mukus untuk membersihkan rongga hindung.5
2.3. Tumor Maksila
2.3.1. Definisi
Tumor adalah pertumbuhan abnormal dari jaringan. Tumor maksila adalah tumor
yang lokasi berada di daerah maksila.4
2.3.2.

Etiologi

Etiologi dari penyakit ini umumnya tidak diketahui. 6 menurut WHO faktor
predisposisi dari kejadian tumor ini berasal dari adanya paparan debu kayu yang berasal
dari kayu pohon beech atau oak. Dimana ekporsure tersebut menyebabkan adanya
inflamasi secara kronis dan menyebabkan terbentuknya tumor carsinoma sinonasal.
Mulculnya keganasan biasanya sekitar 40 tahun setelah kontak pertama.4,6 Pada kasus
tumor jinak ilmuawan percaya terbentuknya proses tersebut sebagai akibat dari adanya
trauma yang tidak dterapikan dengan adekuat.4
4

2.3.3.

Klasifikasi

Tumor secara umum di kelompokkan sebagai 2 jenis yaitu tumor ganas dan tumor
jinak.6 Adapun yang termasuk dalam kelompok tumor jinak yang berada di maksila
antara lain kelompok epitel dan nonepitel serta tumor odontogenik. Sedangkan tumor
ganas terdiri dari tumor epitel dan nonepitel.2
Tabel 1. Jenis-jenis Tumor Maksila2
Tumor jiinak epitel antara lain:
Adenoma
Papiloma
Tumor jinak nonepitel antara lain:
Fibroma
Angiofibroma
Hemangioma
Neurilemomma
Osteoma
Displasia fibrosa
Tumor odontogenik
Ameloblastoma
Adamantinoma
Kista tulang

2.3.4.

Tumor ganas epitel antara lain:


Karsinoma sel squamousa
Kanker kelenjar liur
Adenokarsinoma
Tumor ganas non epitelia antara
lain:
Hemangioperisitoma
Osteogenic sarkoma
Rabdominosarkoma
Limfoma malignum
Plasmasitoma

Epidemiologi

Tumor pada sinus paranasal dapat dikelompokan menjadi tumor jinak dan tumor
ganas, dengan jenis tumor jinak tersering adalah papiloma dan tumor ganas yang paling
sering adalah karsinoma sel squamousa.1
Kurang lebih 60% kasus tumor ganas ini berasal dari sinus maksila, dikuti kavum nasi
20-30%, sinus etmoid 10-15% dan sinus sfenoid dan sinus frontal 1%. Bila tumor kavum
nasi tidak dimasukkan maka, 77% berasal dari sinus maksila, 22% dari sinus etmoid dan
1% dari sfenoid dan frontal. Keganasan ini dengan angka yang tinggi ditemukan di
Jepang, China dan India.7

Insiden tertinggi keganasan sinonasal ditemukan di Jepang yaitu 2-3,6 per 100.000
penduduk pertahun, juga ditemukan di beberapa tempat tertentu di Cina dan India. Di
Departemen THT FKUI RS Cipto Mangunkusumo, keganasan ini ditemukan pada 1015% dari seluruh tumor ganas THT. Laki-laki ditemukan lebih banyak dengan rasio lakilaki banding wanita sebesar 2:1.3
2.3.5.

Manifestasi Klinis

Gejala dan tanda dari penyakit tumor ini bergantung dari asal primer tumor dan arah
perluasaannya. Tumor di dalam sinus maksila biasanya tidak bergejala. Gejala timbul
setelah tumor membesar. Berikut ini beberapa kategori gejala yang dapat timbul akibat
perluasan dari tumor maksila:3,4
a. Gejala nasal
Gejala pada nasal dapat berupa obstruksi hidung yang unilateral, dapat disertai dengan
rhinorea, dan epitaksis. Selain itu terjadi kelainan deformitas pada hidung seperti deviasi
septum nasi. Pada kasus keganasan di daerah maksila dapat menyebabkan keluarnya
sekret berbau disertai jaringan nekrotik.
b. Gejala orbita
Gejala pada orbita dapat berupa diplopia, proptosis, oftalmoplegia, gangguan visus dan
epifora.
c. Gejala oral
Gejala pada gigi dapat berupa nyeri menetap di daerah gigi meskipun gigi telah di cabut.
Perluasan tumor dapat juga menyebabkan munculnya benjolan di daerah palatum.
d. Gejala fasial
Perluasan tumor maksila di daerah wajah dapat menyebabkan penonjolan tulang pipi.
Jika sudah sampai menekan nervus trigeminus maka dapat terjadi parestesia atau anesteia
di daerah wajah.

Gambar 2. Benjolan di daerah wajah8


e. Gejala intrakranial
6

Jika terjadi perluasan tumor hingga ke daerah kepala dapat terjadi nyeri kepala hebat.
2.3.6.

Diangosis Banding

Diagnosis banding kasus tumor maksila antara lain, papiloma, calcifying odontogenic
cyst (Gorlin cyst), tumor odontogenik adenomatoid, tumor calcifying epithelial
odontogenic

(Pindborg

tumour),

myxoma,

osteoblastoma,

cementoblastoma,

osteosarcoma, Pagets disease, cemento-ossifying fibroma, dan osteoma.4,8


a. Papiloma
Papiloma merupakan tumor yang berasal dari invaginasi epitel dan poliferasi dari
membran schneiderian membentuk stroma. Umumnya terjadi lebih sering pada laki-laki
dibandingkan perempuan. Kejadian tersering pada usia 40-70 tahun dan jarang pada
anak-anak.4

Gambar 3. CT Scan dan tampilan jaringan tumor papiloma4


b. Calcifying odontogenic cyst (Kista Gorlin)
Calcifying odontogenic cyst (Kista Gorlin) merupakan kista yang berasal dari jaringan
odontogenik, biasanya unilateral. Dapat tumbuh di tulang maksila maupun mandibula.
Biasanya berasal dari gigi seri ataupun gigi taring. Umumnya pasien berumur 20-30
tahun.8
c. Tumor odontogenik adenomatoid
Tumor odontogenik adenomatoid merupakan tumor yang paling sering terjadi pada
pasien di bawah usia 30 tahun. Angka kejadian perempuan lebih banyak terjadi
dibandingkan laki-laki. Lebih sering mengenai daerah maksila dibandingkan dengan
mandibula. Tumor ini biasanya bersumber dari gigi seri.8
d. Tumor calcifying epithelial odontogenic (Tumor Pindborg)
Tumor calcifying epithelial odontogenic (Tumor Pindborg) jenis tumor yang jarang
terjadi biasanya menyerang usia 30-50 tahun. Perbandingan kejadian tersering laki-laki
dan perempuan masih belum ada bukti penelitian yang mendukung. Tumor dapat tampak
7

sebagai radiolusent unilokular maupun multilokular pada foto rongten. Biasanya asal
jaringan dari gigi molar tiga.8
e. Myxoma
Jenis tumor yang sering pada usia 25-30 tahun. Tidak ada faktor predileksi dari jenis
kelamin. Biasanya mengenai posterior dari mandibula. Tumor ini sangat kecil, kadang
jarang bergejala. Radiografi menunjukan adanya radiolusensi unilocular dan multilocular
disertai dengan perubahan posisi dan resorpsi gigi. Pada radiolucent area dapat muncul
gambaran soap bubble akibat terbentuknya tulang trabekula yang tipis.8
f. Cementoblastoma
Cementoblastoma biasanya merupakan perkembangan tumor yang berasal dari gigi molar
dan premolar. Umumnya terjadi pada usia 30 tahun dapat menyerang pria dan wanita.
Gejala umum yang terjadi adalah rasa bengkak dan nyeri. Pada radiologi tampak masa
radioopaque pada 1 atau lebih akar gigi.8

g. Osteosarkoma
Tumor ini merupakan tumor ganas, tumbuh dari jaringan mesenkimal yang memproduksi
jaringan tulang dan tulang immatur. Sering pada laki-laki usia 30-40 tahun. Lesi ini
biasanya mengenai bagian inferior dari maksila ((alveolar ridge, sinus floor, palate).
Gejala klinis berupa bengkak, nyeri, gigi tanggal, parestesia dan obstruksi dari
hidung.Gambaran radiologi bervariasi dari densitas radiolusen slerosis sampai campuran.8

Gambar 4. Tampilan radiologi dan jaringan osteosarkoma4


h. Pagets disease,

Penyakit ini menyebabkan abnormal resorpsi dan deposisi tulang. Biasanya mengenai
tulang rahang pada usia pertengahan. Gejala biasanya berupa hidung tersumbat, perluasan
daerah turbinasi, sinus mengalami olbiterasi dan deviasi septum.8
i. Osteoma
Osteoma adalah penyakit tumor jinak pada tulang baik tulang padat (kompakta)
ataupun tulang spongiosa (cancelleous bone). Osteoma merupakan tumor jinak yang
paling sering ditemukan (39,3%) dari seluruh tumor jinak tulang terutama terjadi pada
usia 20 40 tahun. Bentuknya kecil tapi dapat menjadi besar tanpa menimbulkan gejalagejala yang spesifik.9

Gambar 5. Gambaran masa hiperdens pada sinus maksilaris sinistra melalui CT


Scan kepala tanpa kontras6
2.3.7.

Penegakan Diagnosis

Penegakan diagnostik dapat melalui foto CT scan kepala, biasanya ditemukan


gambaran hiperdens pada daerah sinus paranasal. Selain CT Scan dapat pula ditemukan
gambaran masa pada pemeriksaan foto rongten.1
Pemeriksaan berupa biopsi histopatologi dapat pula diajukan sebagai untuk
mengetahui jenis dari tulang ataupun asal daerah pertumbuhan tumor yang terjadi
tersebut.1
2.3.8.

Stadium

Penilaian stadium tumor menggunakan klasifikasi AJCC (American Joint


Committee on Cancer) edisi ke-6 tahun 2002, yang mengklasifikasikan tumor
berdasarkan ukuran tumor primer (T), metastasis kelenjar getah bening regional (N) dan
metastasis jauh (M).7
Penentuan tumor primer bersadarkan inspeksi, palpasi dan pemeriksaan neurologi
saraf kranial. Pemeriksaan dengan endoskopi dianjurkan. Pemeriksaan pencitraan baik
Computed Tomography scan (CT scan) atau Magnetic Resonance Imaging (MRI)
diperlukan untuk mendapatkan stadium yang akurat sebelum pengobatan.7

Penilaian pembesaran kelenjar getah bening leher dilakukan dengan palpasi dan
pencitraan, sedangkan metastasis jauh ditentukan dengan berbagai pemeriksaan seperti
radiologi, kimia darah dan pemeriksaan lain sesuai indikasi. Klasifikasi menurut AJCC
2002.7
Tumor Maksila, Tumor Primer (T)
TX Tumor primer tidak dapat dinilai
T0 Tidak terdapat tumor primer
Tis Carcinoma in situ Sinus maksila
T1 Tumor terbatas pada mukosa sinus
maksila, tidak terdapat erosi atau
destruksi tulang.
T2 Tumor menyebabkan erosi atau
destruksi tulang termasuk perluasan ke
palatum durum, dan/ atau meatus
medius namun tidak terdapat perluasan
ke dinding posterior sinus maksila dan
fossa pterigoid.
T3 Tumor telah mengenai tulang
dinding posterior sinus maksila,
jaringan subkutan, dinding medial atau
lantai orbita, fossa pterigoid, sinus
etmoid.
T4a Tumor telah mengenai orbita
anterior, kulit pipi, pterygoid plates,
fossa infratemporal, fossa kribriformis,

Rongga hidung dan sinus etmoid


T1 Tumor terbatas pada satu sisi
dengan atau tanpa invasi ke
tulang.
T2 Tumor telah mengenai dua sisi
dengan atau tanpa perluasan ke
jaringan sekitar di kompleks
nasoetmoid dengan atau tanpa
invasi tulang.
T3 Tumor telah meluas ke dinding
medial atau lantai orbita, sinus
maksila, palatum atau fossa
kribriformis.
T4a Tumor telah mengenai orbita
anterior, kulit hidung atau pipi,
perluasan minimal ke fossa
kranial anterior, pterygoid plates,
sinus sfenoid atau sinus frontal.
T4b Tumor telah mengenai apeks
orbita, dura, otak, fossa kranial
media, saraf kranial selain N.V2,
10

sinus sfenoid atau sinus frontal.


T4b Tumor telah mengenai apeks
orbita, dura, otak, fossa kranial media,
saraf kranial selain N. Maksilaris (V2),
nasofaring atau clivus.
Metastasis ke kelenjar getah bening
regional (N)
NX Pembesaran kelenjar getah bening
(KGB) regional tidak dapat dinilai.
N0 Tidak terdapat pembesaran KGB
N1 Metastasis ke KGB singel ipsilateral
dengan diameter terpanjang 3 cm.
N2 Metastasis ke KGB singel ipsilateral
lebih dari 3 cm tapi tidak lebih dari 6
cm, atau multiple ipsilateral 6 cm atau
bilateral atau kontralateral 6 cm.
N2a Metastasis ke KGB singel
ipsilateral lebih dari 3 cm tapi tidak
lebih dari 6 cm.
N2b Metastasis ke KGB multipel
ipsilateral 6 cm.
N2c Metastasis ke KGB bilateral atau
kontralateral 6 cm.
N3 Metastasis ke KGB dengan diameter
terpanjang > 6 cm.

nasofaring atau clivus.

Metastasis jauh(M)
MX Metastasis jauh tidak dapat
ditentukan.
M0 Tidak terdapat metastasis jauh.
M1 Terdapat metastasis jauh.
Stadium tumor
Stadium 0 Tis N0 M0
Stadium I T1 N0 M0
Stadium II T2 N0 M0
Stadium III T3 N0 M0
T1 N1 M0
T2 N1 M0
T3 N1 M0
Stadium IVA T4a N0 M0
T4a N1 M0
T1 N2 M0
T2 N2 M0
T3 N2 M0
T4a N2 M0
Stadium IVB T4b setiap N M0
Setiap T N3 M0
Stadium IVC Setiap T setiap N M1

Tabel 1. Stadium Tumor Menurut AJCC7

2.3.9. Penatalakasanan
Pembedahan atau lebih sering bersama dengan modalitas terapi lainnya seperti radiasi
dan kemoterapi sebagai ajuvan sampai saat ini masih merupakan pengobatan utama untuk
keganasan dihidung dan sinus paranasal. Pembedahan dikontraindikasikan pada kasuskasus yang telah bermetastasis jauh, sudah meluas ke sinus kavernosus bilateral atau
tumor sudah mengenai kedua orbita. Pada tumor jinak dilakukan ekstirpasi tumor
sebersih mungkin. Bila perlu dilakukan cara pendekatan rinotomi lateral atau degloving.3
11

Untuk tumor ganas dilakukan tindakan radikal seperti maksilektomi, dapat berupa
maksilektomi media, total dan radikal. Maksilektomi radikal biasanya di lakukan
misalnya pada tumor yang sudah infiltrasi ke orbita, terdiri dari pengangkatan maksila
secara endblok disertai eksterasi orbita, jika tumor meluas ke rongga intrakranial
dilakukan reseksi kraniofasial atau kraniotomi, tindakan dilakukan dalam tim bersama
dokter bedah saraf.3
Kemoterapi bermanfaat pada tumor ganas dengan metastase atau yang residif atau
jenis yang sangat baik dengan kemoterapi, misalnya limfoma malignum. Peran
kemoterapi untuk pengobatan tumor traktus sinonasal biasanya paliatif, penggunaan efek
cytoreductive untuk mengurangi rasa nyeri dan penyumbatan, atau untuk mengecilkan
lesi eksternal massif. Penggunaan cisplatin intrarterial dosis tinggi dapat digunakan
secara bersamaan dengan radiasi pada pasien dengan karsinoma sinus paranasal. Angka
ketahanan hidup 5 tahun sebesar 53%. Pasien yang menunjukkan resiko pembedahan
yang buruk dan yang menolak untuk dilakukan operasi dipertimbangkan untuk
mendapatkan kombinasi radiasi dan kemoterapi.3,10
Radiasi digunakan sebagai metode tunggal untuk membantu pembedahan atau
sebagai terapi paliatif. Radiasi post operasi dapat mengontrol secara lokal tetapi tidak
menyebabkan kelangsungan hidup spesifik atau absolut. Sel-sel tumor yang sedikit dapat
dibunuh, pinggir tumor non radiasi dapat dibatasi sepanjang pembedahan dan
penyembuhan luka post operasi lebih dapat diperkirakan.10
2.3.10. Prognosis
Prognosis dari tumor maksila bergantung dari jenis tumor. Usia harapan hidup pasien
dengan tumor jinak lebih baik dibandingkan dengan tumor ganas.1,2

12

BAB III
LAPORAN KASUS

Identitas Pasien
Nama
Umur
Jenis Kelamin
Alamat
Pekerjaan
Tanggal Periksa

: Nn. N
: 17 tahun
: Perempuan
: Lombok Utara
: Tidak Bekerja
: 9 Juni 2016

Anamnesis
Keluhan Utama
Benjolan di pipi kanan sejak 5 tahun yang lalu
Riwayat Penyakit Sekarang
Pasien mengeluh muncul benjolan di pipi kanan sejak 5 tahun yang lalu, benjolan
dirasakan perlahan-lahan semakin membesar. Awalnya pasien membiarkan benjolan
tersebut muncul karena tidak dirasakan nyeri dan tidak menganggu. Namun benjolan
saat ini sudah semakin membesar, kadang dirasakan nyeri seperti panas disekitar
benjolan. Hal tersebut dirasakan pertama kali 6 bulan yang lalu ketika muncul
keluhan batuk dan pilek. Pasien saat ini tidak mengelukan adanya hidung tersumbat,
gangguan pengciuman, kesemutan di daerah wajah, gangguan menelan dan juga
gangguan di telinga seperti telinga keluar air, nyeri telinga dan penurunan
pendengaran. Untuk makan dan minum pasien mengaku tidak ada kesulitan makan,
namun dirasakan tidak nyaman di bagian kanan jika digunakan mengunyah. Adanya
kejadian penurunan berat badan selama sakit ini disangkal oleh pasien.

Riwayat Penyakit Dahulu


Pasien memiliki riwayat terjatuh dari sepeda motor sebelum muncul benjolan, 6
tahun yang lalu dan mengalami benturan di sekitar pipi kanan dan sudah berobat di
puskesmas. Riwayat sakit gigi ataupun gigi berlubang disangkal pasien. Penyakit
lain seperti TBC, darah tinggi dan juga kencing manis disangkal juga oleh pasien.

Riwayat Penyaki Keluarga


13

Di keluarga pasien tidak ada yang menderita keluhan benjolan di wajah seperti
pasien. Pasien juga menyangkal di keluarga ada yang menderita penyakit TBC,
darah tinggi ataupun kencing manis serta alergi.

Riwayat Alergi
Pasien tidak memiliki riwayat alergi baik obat-obatan, makanan dan minuman.

Riwayat Sosial
Pasien merupakan pelajar SMA yang baru tamat sekolah, tidak memiliki riwayat
merokok dan minum alkohol. Pasien mengaku pola makan sehari-hari cukup buah
dan sayuran.

Pemeriksaan Fisik
Keadaan umum : Baik
Kesadaran
: Compos mentis
Tekanan darah
: 100/70 mmHg
Nadi
: 78 x/m, reguler kuat angkat
Frekuensi napas : 18 x/m
Suhu
: 36.0 oC
Pemeriksaan Kepala Daerah Wajah
Inspeksi : ditemukan benjolan di daerah wajah tepat di bagian pipi diatas os maksila,
benjolan berjumlah satu buah bentuk tidak berarutan, batas tidak tegas. Ukuran
terpanjang 4 cm dan terpendek 2 cm dengan tinggi 0.5 cm.
Palpasi : benjolan teraba keras, permukaan rata, tidak mobile, dan nyeri tekan (-).
Transluminasi Maksila: cahaya redup pada os maksila dekstra, cahaya ditemukan
terang pada os maksila sinistra.

No
.

Pemeriksaan daerah telinga


Pemeriksaan

Telinga kanan

Telinga kiri

Telinga

1.

Tragus

Nyeri tekan (-), edema (-)

Nyeri tekan (-), edema (-)

2.

Daun telinga

Bentuk dan ukuran dalam batas Bentuk dan ukuran dalam batas
14

normal, hematoma (-), nyeri normal, hematoma (-), nyeri


tarik aurikula (-)
tarik aurikula (-)
3.

Liang telinga

Serumen (+), hiperemis (-), Serumen (+), hiperemis (-),


furunkel (-), edema (-), otorhea furunkel (-), edema (-), otorhea
(-)
(-)

4.

Membran timpani

Retraksi (-), bulging (-), Retraksi (-), bulging (-),


hiperemi (-), edema (-), hiperemi (-), edema (-),
perforasi (-),cone of light (+)
perforasi (-),cone of light (+)

Pemeriksaan Hidung

Pemeriksaan Hidung
Hidung luar

Hidung kanan
Bentuk (normal), hiperemi (-),

Hidung kiri
Bentuk (normal), hiperemi (-),

15

nyeri tekan (-), deformitas (-)

nyeri tekan (-), deformitas (-)

Rinoskopi anterior
Vestibulum nasi

Hiperemis

(-),

sekret Hiperemis

(-),

sekret

mukopurulen (+) warna putih

mukopurulen (-)

Cavum nasi

Bentuk (normal), hiperemia (-)

Bentuk (normal), hiperemia (-)

Meatus nasi media

Mukosa hiperemis, sekret (+),

Mukosa hiperemis, sekret (-),

edema (+) minimal, Massa (-)

Massa (-)

Konka nasi inferior

Edema (-), mukosa hiperemi (+)

Edema (-), mukosa hiperemi (-)

Septum nasi

Deviasi (-), perdarahan (-), ulkus Deviasi (-), perdarahan (-), ulkus
(-)

(-)

Pemeriksaan Tenggorokan

16

Bibir

Mukosa bibir basah, berwarna merah muda (N)

Pe
me

Mulut

Mukosa mulut basah berwarna merah muda

rik
saa
n

Geligi

Normal

Lidah

Tidak ada ulkus, pseudomembrane (-)

Uvula

Bentuk normal, hiperemi (-), edema (-), pseudomembran (-)

Palatum mole

Ulkus (-), hiperemi (-)

Faring

Mukosa hiperemi (-), reflex muntah (+), membrane (-),


lender (-)

Tonsila palatine

Kanan

Kiri

Detritus (-), hiperemis (-), Detritus (-), hiperemis (-), T1


T1
Fossa Tonsillaris

hiperemi (-)

hiperemi (-)

dan Arkus Faringeus


Kelenjar Getah Bening
Tidak ditemukan adanya pembesaran di bagian kelenjar getah bening di daerah leher.

Pemeriksaan Penunjang
CT Scan Kepala

17

Gambar 4. Hasil CT Scan kepala tanpa kontras pasien yang menunjukan adanya
penebalan mukosa ringan sinus maxillaris dextra

Hasil pemeriksaan CT Scan kepala tanggal 18 Mei 2016


a Hipertrofi concha nasales bilateral curiga dengan rhinitis
b Penebalan mukosa ringan sinus maxillaris dextra
c SPN lain normoden
d Air celulullae mastoidea
Diagnosis
Tumor Maksila Dextra

Diagnosis Banding
Osteoma
Papiloma
Myxoma
Cementoblastoma
Osteosarkoma
Terapi
Pro eksisi tumor dan biopsi
Pro Laboratorium dan Foro thoraks posisi PA untuk persiapan operasi
KIE
Menginformasikan kepada pasien dan keluarganya bahwa kondisi yang terjadi harus

ditangani dengan jalan operasi


Menjelaskan prosedur operasi dan resiko operasi
Menjelaskan perlunya dilakukan tindakan biopsi pada tumor yang telah diangkat
untuk mendapatkan diagnostik pasti penyebab terjadinya masalah pada pasien
18

Prognosis
Ad functionam
Ad vitam
10 Follow Up
Hari/Tanggal
Jumat, 10 Juni
2016

: dubia ad malam
: dubia ad bonam

Keadaan Pasien
Pasien menjalani operasi eksisi tumor maksila
dextra, ditemukan os maksila menonjol,
dilakukan tindakan maksilektomi tulang
maksila dextra, sampai 2/3 maksila dan
jaringan tumor terangkat. Dilakukan biopsi
pada jaringan ostema yang diangkat. Dipasang
tampon di atas luka operasi
Sabtu, 11 Juni
S/ Mengeluh nyeri daerah luka operasi,
2016
perdarahan(-), pasien tidak mengeluh demam,
dan pasien dapat makan dan minum.
O/ KU: baik Kes: CM TD: 100/70 mmHg
RR: 20 x/m Nadi: 88 x/m T:36.9 oC
Luka operasi ditutup dengan kasa dan plester,
tidak tampak darah merembes dari tampon,
jaringan sekitar luka tampak edema, hematom
(-).
Minggu, 12 Juni S/ Nyeri masih dirasakan di daerah luka
2016
operasi, pasien makan dan minum bubur cair
O/ KU: baik Kes: CM TD: 100/70 mmHg
RR: 20 x/m Nadi: 90 x/m T:36.0 oC
Luka operasi ditutup dengan kasa dan plester,
tidak tampak darah merembes dari tampon.
Edema berkurang hematom(-).
Senin, 13 Juni
Nyeri dibagian luka operasi berkurang, kepala
2016
dirasakan pusing, makan dan minum baik
O/ KU: baik Kes: CM TD: 100/70 mmHg
RR: 18 x/m Nadi: 80 x/m T:36.2 oC
Luka operasi ditutup dengan kasa dan plester,
tidak tampak darah merembes dari tampon.
Edema berkurang hematom(-)
Selasa, 14 Juni
S/ Nyeri lebih berkurang, tidak ada tanda
2016
perdarahan, sedikit pusing
O/ KU: baik Kes: CM TD: 100/70 mmHg
RR: 18 x/m Nadi: 80 x/m T:36.2 oC

Terapi
Awasi kondisi umum, vital sign dan
perdarahan. Jika sadar penuh dapat
makan dan minum.
IVFD RL 20 tpm
Inj. Ceftriaxon 1 gr/12 jam
Inj. Ketorolac 3% 1 ampul/8jam
Inj. Dexametason 1 ampul/8 jam
IVFD RL 20 tpm
Inj. Ceftriaxon 1 gr/12 jam
Inj. Ketorolac 3% 1 ampul/8jam
Inj. Dexametason 1 ampul/8 jam

Ganti kasa dan plester luka


IVFD RL 20 tpm
Inj. Ceftriaxon 1 gr/12 jam
Inj. Ketorolac 3% 1 ampul/8jam
Inj. Dexametason 1 ampul/8 jam

IVFD RL 20 tpm
Inj. Ceftriaxon 1 gr/12 jam
Inj. Ketorolac 3% 1 ampul/8jam
Inj. Dexametason 1 ampul/8 jam
Direncanakan besok pelepasan
tampon di ruang OK.
IVFD RL 20 tpm
Inj. Ceftriaxon 1 gr/12 jam
Inj. Ketorolac 3% 1 ampul/8jam
Inj. Dexametason 1 ampul/8 jam
19

Rabu, 15 juni
2016

Kamis, 16 Juni
2016

Dilakukan pelepasan tampon, tampak luka


terjahit kuat, tidak ada tanda infeksi, tanda
perdarahan, edema didaerah luka, hematom(-).
S/ pasien tidak mengeluh nyeri, tidak ada tanda
perdarahan, tidak demam
O/ KU: baik Kes: CM TD: 100/60 mmHg
RR: 20 x/m Nadi: 88 x/m T:36.8 oC
S/ pasien tidak mengeluh nyeri, tidak ada
demam, tidak ada tanda perdarahan. Pasien
sudah dapat makan nasi lunak
O/KU: baik Kes: CM TD: 100/70 mmHg
RR: 18 x/m Nadi: 84 x/m T:36.1 oC

Observasi tanda perdarahan post aff


tampon
IVFD RL 20 tpm
Inj. Ceftriaxon 1 gr/12 jam
Inj. Ketorolac 3% 1 ampul/8jam
Inj. Dexametason 1 ampul/8 jam
BPL

20

BAB IV
PEMBAHASAN
Pasien wanita umur 17 tahun dengan keluhan benjolan di daerah pipi sejak 5 tahun yang
lalu, benjolan dirasakan kadang nyeri, terutama jika terjadi batuk dan pilek. Dirasakan nyeri
seperti panas di bagian pipi yang terdapat benjolan. Selain itu pasien memiliki riwayat
kecelakaan di daerah facial kurang lebih 6 tahun yang lalu sebelum muncul benjolan. Dari
pemeriksaan fisik didapatkan benjolan di daerah maksila destra berjumlah satu buah bentuk tidak
berarutan, batas tidak tegas. Ukuran terpanjang 4 cm dan terpendek 2 cm dengan tinggi 0.5
cm, benjolan teraba keras, permukaan rata, tidak mobile, dan nyeri terkan (-). Pemeriksaan
penunjang CT scan ditemukan penebalan mukosa sinus maksila destra. Semua hal tersebut
menimbulkan kecendrungan terjadinya tumor di daerah tumor maksila Berdasarkan sifatnya
sendiri osteoma memiliki karakteristik sesuai dengan tulang yang terkena dan gejala yang timbul
bisa menyerupai sinusitis.9 Namun kecurigaan ke arah penyakit lain seperti papiloma, myxoma,
cementoblastoma, osteosarkoma masih belum dapat dihilangkan. Hal ini dikarenakan hasil
pemeriksaan histopatologi pasien tidak ada. Selain itu biopsi dilakukan untuk menentukan tumor
yang terjadi apakah suatu masa jinak atau ganas. Walaupun dari klinis pasien kecurigaan masa
menunjukan adanya tanda-tanda tumor jinak namun, pemeriksaan biopsi tetap dilakukan untuk
mengetahui secara pasti sehingga terapi selanjutnya dapat ditentukan.7
Tindakan pada tumor maksila dilakukan tindakan eksisi dan biopsi dari jaringan tumor os
maksila dextra. Tindakan operasi dilakukan berupa tindakan operasi sesegera mungkin sebelum
tumor tersebut menimbulkan gejala yang lebih hebat. Pada pasien tumor os maksila yang terjadi
merupakan tumor stadium 1 (T1N0M0).3,7
Pada kondisi post operasi pasien ditemukan kondisi pasien dalam keadaan baik. Namun
secara kosmetik karena telah dilakukan tindakan operasi menyebabkan bagian dari os maksila
diangkat bersama dengan tulang tentu menyebabkan gangguan secara kosmetik. Dan secara
umum operasi tersebut dapat dikatakan berjalan baik tanpa mengancam nyawa pasien. Pasien
tetap di KIE mengenai gejala-gejala ke kambuhan seperti, nyeri di daerah wajah, adanya sensai
hidung tersumbat berulang atau hilang timbul, batuk dan pilek yang tidak membaik. Selain itu
pula dibutuhkan follow up untuk foto rongten atau CT Scan dalam beberapa kurun waktu
tertentu untuk melihat bagaimana proses penyembuhan dari tulang tersebut.4
21

Daftar Pustaka
1. Wright, ST. Neoplasms of the Nose and Paranasal Sinuses. Grand Rounds Presentation,
UTMB, Dept. of Otolaryngology, 2004:1-10.
2. Bassey GO, Osunde OD, Anyanechi CE. Maxillofacial tumors and tumor-like lesions in a
Nigerian teaching hospital: an eleven year retrospective analysis. African Health Sciences
2014;14(1): 56-63.
3. Roezin A, & Armiyanto.Tumor Hidung dan Sinonasal. Dalam: Buku Ajar Ilmu Kesehatan
Telinga, Hidung, Tenggorok, Kepala & Leher edisi keenam. FKUI. Jakarta: 2007; hal.
154-157.
4. Barnes L, et al. Pathology and Genetics of Head and Neck Tumours. WHO. Lyon, 2005:
12-80.
5. Soejitpto D, & Mangunkusumo E. Sinus Paranasal. Dalam: Buku Ajar Ilmu Kesehatan
Telinga, Hidung, Tenggorok, Kepala & Leher edisi keenam. FKUI. Jakarta: 2007; hal.
122-126.
6. Grevers G. Diseases of the Nose, Paranasal Sinuses, and Face. In: Basic
Otorhinolaryngology. Thieme. New york: 2006; pp. 64-67.
7. Rahman S, & Firdaus A. Tumor Sinus Paranasal Dengan Perluasan Intrakranial dan
Metastasis ke Paru. Jurnal Kesehatan Andalas, 2012; 1(3):150-156.
8. Delibasi C, et al. A Large Mass in the Maxilla: Clinical Features and Differential
Diagnosis. JCDA, 2009:75(4); 269-273.
9. Moretti, et al. Osteoma of Maxillary Sinus: Case Report. Acta Otorhinolaryngol Ital,
2004:24;219-222.
10. Bailey JB. Neoplasms of the Nose and Paranasal Sinuses. In : Bailey Jb (Ed) Head and
Neck Surgery Otolaryngology. 4th Ed, Volume Two, Lippincott Williams and Wilkins,
Philadephia: 200; pp. 1481-1488.

22