Anda di halaman 1dari 2

Cara menanam pohon gaharu yang tepat

Advertisement

Seringkali kami menerima permintaan teman-teman yang menanyakan cara budidaya gaharuyang baik dan benar melalui email. Mungkin
lebih tepatnya mereka lebih ingin paham bagaimana persiapan awal menanam gaharu yang tepat. Beberapa kali kami balas
pesan/pertanyaan tersebut hanya tahapan awal menanam gaharu secara garis besar. Nah, artikel kali ini mungkin bisa membantu menjawab
kebingungan teman-teman tentang bagaimanasih langkah awal yang baik yang harus "saya" lakukan sebelum menanam gaharu.
Baiklah, langsung saja kita mulai. Nanti jika memang teman-teman pembaca setia blog ini punya solusi, saran, atau tambahan tips yang
bersifat membangun boleh komentar dibawah postingan ini. Namun jika memang merasa masih kurang puas, silahkan pesan buku
tentangbudidaya gaharu yang banyak beredar dipasaran.
Kemudian apa saja yang diperlukan ?
1. Bibit Gaharu Berkualitas.
Tentu saja kita mulai dari bagian penting, yaitu persiapan bibit gaharu yang berkualitas. Bibit gaharu berkualitas bisa anda dapatkan dari
KUT GSK, kami menyediakan dalam jumlah yang sangat banyak, anda bisa pesan melalui cabang, ataupun korwil. Cabang GSK merupakan
unit KUT GSK yang bekerja ataupun membuka jaringan GSK itu sendiri akan tetapi posisinya diluar Kalimantan Barat, sementara untuk korwil,
itu kepanjangan dari Koordinator wilayah, yang mana jaringan atau unit kerja GSK ini bekerja dibawah naungan cabang, atau dikontrol
langsung melalui kantor pusat GSK dikalimantan barat. Nah jika memang anda berada diluar kalimantan barat, jangan segan untuk
menghubungi kami menanyakan seputar stok bibit gaharu. Biasanya cabang atau korwil siap bibit gaharu dari jenis Aquilaria Malaccensis,
Microcarpa, dan Aquilaria Beccariana. Bibit jenis ini memang sedikit susah membedakannya jika masih dalam polibag. Nanti jika memang
anda memiliki kendala bibit, sementara cabang atau korwil kami tidak ada disekitar lokasi atau bahkan berjarak jauh anda tentu bisa memilih
bibit dari penjual lainnya. Bibit gaharu berkualitas tentu akan menghasilkan nilai tambah lagi pada masa inokulasi dan hasilnya.
Apa saja standarnya sebelum ditanam ? minimal bibit dalam keadaan sehat, tidak sedang terserang hama, memiliki diameter 1 cm, secara
fisik akar dari bibit tersebut belum menembus polibag.
2. Persiapan lahan untuk ditanam
Nah, jika anda sudah memiliki bibit yang siap tanam, siap tanam ini minimal tinggi pohon 20 sd 30 cm. Anda tentu saja akan bertanya,
berapa pokok gaharu yang bisa ditanam untuk 1 hektare lahan ? Disini minimal jarak tanam adalah 3x3 Meter. Anda bisa mengunakan jarak
tanam lainnya jika dirasa ini terlalu dekat/sempit. Jika memang anda memilik lahan 1 hektare, ini artinya luas lahan anda adalah 100m2, yang
jika dikonversi kedalam meter ada 10.000 meter. Nah, jika memang jarak tanam yang anda gunakan 3x3 meter maka tinggal kita bagikan saja
dengan hitungan 10.000 meter / 9 meter = 1.111 pohon gaharu. Wah, banyak sekali. Nah, untuk lahan tidak mencapai luas 1 hektare,
tinggal diukur saja luasnya, dibagi luas jarak tanam.
3. Media Tanam
Pembuatan lubang tidak ada standar khusus, kecuali yang biasa dilakukan yaitu lubang digali maksimum 1 bulan sebelum bibit ditanam atau
dalam kurun waktu minimal 2 minggu. Apa tujuan dari ini ? tentu saja agar tekstur dan struktur tanah menjadi lebih subur sehingga akar
muda dari bibit mampu menyesuaikan kondisi perubahan struktur tanah dari polibag. Diusahakan agar tanah galian digemburkan pada saat
persiapan lubang. 30x30x30 Merupakan ukuran yang standar dalamnya lubang, anda bisa menyesuaikan dengan tinggi bibit gaharu anda.
Jangan sampai batang bibit pohon gaharu anda tertanam terlalu dalam.

Adakah diantara teman-teman yang merekomendasikan pemberian pupuk didalam lubang ? jika ada silahkan dicoba dan tanyakan pupuk jenis
apa yang cocok dengan tesktur tanah yang ada ditempat anda. Jika anda berada dipesisir pantai, kemudian ingin mencoba menanam gaharu
diatas tanah yang tergenang air lebih dari 12 jam, kami berharap urungkan saja niat anda karena hal ini akan sia-sia dan bisa saja merugikan
anda.
Rekomendasi pemberian pupuk organik bisa saja dilakukan bahkan ini bisa dibilang penting, 3 sd 5 kg pupuk organik sangat dianjurkan untuk
mempercepat laju pertumbuhan bibit. Bagi anda yang ingin menambahkan pupuk jenis NPK bisa menggunakan dosis 20-30 gram perlubang.
Untuk tipe tanah yang tingkat keasamanya <5 (kecil dari 5) bisa anda tambahkan kapur dolomit 100gram setiap lubang.
4. Pemberian Naungan
Untuk menjaga tanaman agar tetap aman dan terlindungi dari sinar matahari serta mengurangi penguapan air yang berlebihan maka anda
bisa memberikan naungan agar bibit tidak terkena sinar matahari langsung. Bisa saja anda gunakan jerami atau ditutup menggunakan daun
yang berukuran lebar. Sebuah sumber menyatakan bahwa waktu yang tepat untuk penanaman yaitu diantara pertengahan musim
penghujan.
Bagaimana dengan kondisi bahwa anda menanam gaharu disela-sela tanaman budidaya lain ? hal ini tidak terlalu diperhatikan.
5. Perawatan umum
Anda bisa memberikan pestisida dalam bentuk kimia atau pestisida organik. Hal ini tentu saja bertujuan untuk menjaga tanaman anda dari
serangan hama yang biasa menggangu. Terutama pada musim kemarau. Daun gaharu sangat disukai hama ulat (Lepidoptera sp) Jika hal ini
terjadi, anda bisa berikan isektisida kimia yang direkomendasikan toko pertanian. Karena jika tidak, pohon gaharu anda akan sangat
kehilangan daun dari pangkal hingga pucuk dan kemudian mati.
Demikian artikel cara menanam pohon gaharu yang tepat, semoga bermanfaat buat kita semua. Untuk menghargai tulisan ini, mohon
bantunnya share via facebook kepada teman-teman yang membutuhkan. Terimakasih. Salam Andri wahyudi.