Anda di halaman 1dari 17

I.

PENDAHULUAN
I.1. Latar Belakang
Danau yang dalam batasan ekologi didefinisikan sebagai habitat lentik atau air tergenang,
merupakan cekungan yang terjadi karena peristiwa alam atau buatan manusia, yang
menampung dan menyimpan air tanah, air hujan, mata air, atau sungai. Keberadaan danau
sebagai salah satu ekosistem perairan darat memiliki berbagai fungsi yang menopang
kehidupan manusia. Peranan danau yang multifungsi serta pemanfaatan yang tak terkendali
menyebabkan timbulnya permasalahan yang sangat mengancam eksistensi danau. Perubahan
iklim diprediksi akan memberikan tekanan pada lingkungan perairan darat yang mengakibatkan
perubahan kemampuan produktivitasnya, kualitas dan kuantitas air, hingga bencana keairan
dalam beberapa dekade mendatang. Di sisi lain perairan darat sebagai bagian dari lahan basah
dan lahan basah lainnya berfungsi sebagai penyimpan dan penangkap karbon.
Terkait dengan fenomena tersebut, diperlukan kemampuan prediksi tinggi terhadap dampak
yang ditimbulkan perubahan iklim terhadap semua aspek kehidupan, termasuk di dalamnya
ekosistem danau. Kemampuan prediksi itu dapat dicapai dengan pengetahuan yang memadai
tentang perubahan iklim dan proses yang terjadi pada ekosistem danau. Kondisi ini menjadi
modal berharga dalam melakukan kajian komprehensif untuk mengantisipasi dampak perubahan
iklim terhadap ekosistem danau, dan mengembangkan konsep pemanfaatan sumber daya
perairan danau yang adaptif terhadap perubahan iklim.
Habitat kehidupan liar termasuk biota endemik, asli (indigenous) atau yang dilindungi Indonesia
memiliki ekosistem darat yang menggenang diantaranya adalah danau. Danau-danau tersebut ada
yang terbentuk secara alami (natural lake) dan ada yang terbentuk secara buatan (artificial lake).
Danau buatan dikenal dengan sebutan waduk (reservoir). Morfometri atau bentuk dan struktur
danau alami dan danau buatan memiliki banyak perbedaan. Perbedaan tersebut menyebabkan
adanya perbedaan dalam karakteristik (fisika-kimia-biologi) perairannya. Karena itu, strategi
pengelolaan danau alami dan danau buatan tidak bisa disamakan. Pedoman ekosistem danau
membatasi bahasan hanya pada danau alami yang selanjutnya disebut danau. Danau kaya akan
keragaman fungsi, hayati, dan sosial-budaya. Potensi yang dimilikinya sangat mendukung

kehidupan manusia. Fungsi ekologinya selain sebagai penyimpan air (water conserver) adalah
juga sebagai. Perairan ini bermanfaat sebagai sumber bahan baku air minum, air keperluan
permukiman, pertanian, industri, pembangkit listrik tenaga air, sarana transportasi, usaha
perikanan, maupun pariwisata termasuk didalamnya kegiatan olah raga air. Selain nilai ekonomi,
perairan danau juga memiliki nilai estetika, religi, dan tradisi.
Keadaan ekosistem perairan danau tersebut kini cenderung mengalami degradasi karena kurang
kepedulian dan kesungguhan profesional dalam pengelolaannya. Banyak diantaranya terancam,
baik dari segi kuantitas maupun kualitas airnya, juga dari segi kelangsungan hidup biotanya. Hal
ini disebabkan terutama oleh meningkatnya kegiatan manusia di perairan maupun daerah
tangkapan airnya. Danau akan sulit sekali dipulihkan kondisinya apabila tercemar dan rusak,
perlu waktu yang lama untuk pemulihannya dengan biaya yang tidak sedikit. Dalam skala dunia,
danau telah menjadi prioritas global karena 90% air tawar di permukaan bumi tersimpan di
danau dan waduk. Jumlah danau di Indonesia adalah 521 buah yang memiliki luas lebih dari 10
Ha, dengan jumlah luas 491.724 Ha (Tabel 1.1), tersebar di semua kepulauan terutama di
Sumatera, Sulawesi, Kalimantan dan Papua (Nontji, 1996). Indonesia juga memiliki 3 dari 20
danau terdalam di dunia (> 400m).

Sebagian besar penduduk dunia tidak memiliki akses pada air bersih dan lebih dari 3 juta orang
meninggal setiap tahun akibat penyakit yang disebabkan karena mengkonsumsi air yang tidak
bersih. Jika tidak ada tindakan nyata untuk menyelamatkan sumberdaya air tawar, maka pada
tahun 2025 diperkirakan 2/3 (dua per-tiga) penduduk dunia di berbagai negara akan mengalami
kekurangan air bersih. Perlu perbaikan dalam mengakses sumber air permukaan, efisiensi
penggunaan air pada sektor pertanian dan pengendalian kerusakan daerah tangkapan air.
Kapasitas ekosistem perairan darat di dunia untuk mendukung keanekaragaman hayati sudah
sangat menurun. Hal ini ditandai dengan berkurangnya populasi berbagai spesies air tawar
bahkan ada yang punah. Sekitar 20% spesies ikan air tawar dunia telah punah. Ketidak pedulian
menjaga ketersediaan air tawar baik dari segi kualitas maupun kuantitas untuk menjaga
ekosistem akuatik yang sehat akan berpengaruh pada menurunnya sumberdaya alam,
keanekaragaman hayati akuatik dan kesehatan manusia. Pengelolaan dan konservasi yang efektif

pada ekosistem perairan darat adalah sangat penting untuk menjamin ketersediaan air bersih bagi
manusia. Sumberdaya air yang sehat sangat diperlukan untuk menjaga ekosistem agar berfungsi
dengan baik dan melestarikan keanekaragaman hayati.
1.2 Maksud Dan Tujuan
1. Memperhatikan keragaman manfaat, keunikan hayati, serta peranan dalam tata
kehidupan

manusia beserta alam pada saat ini dan di masa mendatang.

2. Konservasi, rehabilitasi, dan pemanfaatan secara bijaksana (wise use) sangat penting
untuk tercapainya pengelolaan dan pemanfaatan danau secara berkelanjutan. Konservasi
yang dimaksud meliputi kegiatan perlindungan, pengawetan, dan pemanfaatan secara
lestari untuk memelihara keberlanjutan fungsi lingkungan sebagai penyangga kehidupan
dan keanekaragaman hayatinya.Kebijakan nasional dalam pengelolaan danau diperlukan
sebagai landasan untuk mendorong terlaksananya strategi maupun rencana aksi yang
bertujuan untuk memantapkan posisi dan fungsi danau sebagai sistem penyangga
kehidupan bagi generasi kini dan mendatang. Kebijakan ditetapkan berdasarkan aspek-aspek pengelolaan yang akan mendukung terciptanya kondisi yang baik dari danau di
Indonesia. Kebijakan yang merupakan pengembangan wujud visi dan misi tersebut di
atas adalah sebagai berikut: Konservasi, Rehabilitasi, dan Pemanfaatan yang Bijaksana.
3. Mengetahui ekosistem danau.
1.3 Rumusan Masalah
1. Bagaimana pengelolaan ekosistem perairan danau?
2. Dari segi apa saja pengelolaan ekosistem perairan danau?
3. Bagaimana cara menjaga ekosistem danau?
1.4 Kegunaan

kehidupan manusia juga sangat besar. Jenis pemanfaatan air danau adalah sebagai berikut.
Danau-danau di Indonesia memiliki potensi yang sangat penting untuk mendukung kehidupan
manusia. Fungsi dan nilai manfaat danau sangat beragam, ada danau yang memiliki fungsi
tunggal ada pula danau yang memiliki multi-fungsi. Selain fungsi ekologi dan kaya dengan
keanekaragaman hayati, fungsinya untuk menunjang:

Air baku untuk penduduk di sekitarnya

Pertanian untuk penduduk yang berkebun di sempadan danau, atau air irigasi di hilir
danau

Perikanan tangkap dan perikanan budidaya di danau atau pada sungai/ saluran air yang
berasal dari danau

Sumber daya tenaga listrik atau PLTA, baik yang dibangun pada outlet danau ataupun
pada sungai yang keluar dari danau.

Pengendalian banjir, karena menyimpan air diwaktu musim hujan

Pariwisata bagi penduduk di sekitarnya maupun wisatawan domestik dari daerah lain,
serta wisatawan asing

Sumber plasma nuftah; tempat berlangsungnya siklus hidup jenis flora dan fauna yang
penting

Reservoir alam tempat penyimpanan kelebihan air yang berasal dari air hujan, aliran
permukaan, sungai sungai atau sumber sumber air bawah tanah; juga berfungsi
sebagai pengendali banjir

Memelihara iklim mikro, dimana keberadaan ekosistem danau dapat mempengaruhi


kelembaban dan tingkat curah hujan setempat

Sarana pendidikan, rekreasi dan objek wisata.

II. TINJAUAN PUSTAKA


Ekosistem danau adalah ekosistem akuatik perairan danau dan ekosistem terestrial daerah
tangkapan air danau. Pencemaran dapat saja merupakan suatu fenornena sehari-hari yang tidak
asing bagi manusia, karena sudah sedemikian seringnya kita mendengar dan mengetahui adanya
pencemaran dan bahan-bahan pencemar yang kerap sekali dekat dengan lingkungan sehari-hari.
Namun tidak dipungkiri adanya pencemaran atau polusi dapat menyebabkan kehidupan manusia
dan organisme lainnya menjadi terganggu, bahkan dapat mengarah pada kematian.
Secara umum adanya pencemaran dapat dikelompokkan menjadi tiga (3) yaitu : 1). Pencemaran
tanah, 2). Pencemaran air, dan 3). Pencemaran udara. Masing-masing pencemaran dan bahan
pencemar (polutan) dapat berdampak buruk bagi kehidupan. Untuk memperkecil dampak
polutan, perlu diupayakan serangkaian cara ataupun perlakuan agar dampak yang timbul tidak
sebesar yang diperkirakan, dan alam lingkungan dapat menerimanya. Pertama-tama dilakukan
dasar-dasar pengolahan limbah, yang ditentukan sesuai dengan porsi dampak pencemaran yang
akan terjadi. Hal ini perlu dilakukan agar jangan sampai terjadi perlakuan berlebihan. Setelah itu
dapat dimulai pekerjaan dengan pengolahan limbah, sampai akhimya didapatkan hasil buangan
yang sudah dalam taraf tidak mengganggu lagi.
6
III. PERMASALAHAN
Pengelolaan ekosistem danau pada saat ini belum terpola berdasarkan pengaturan dan
perencanaan yang komprehensif, sehingga tidak menjamin kesinambungan fungsi dan
pemanfaatannya. Pengetahuan dan informasi tentang karakteristik danau juga belum banyak
dipahami oleh pihak pengelola dan pengguna danau sehingga pengelolaan danau dan
pemanfaatan sumber dayanya kurang berwawasan ekosistem.
Penataan ekosistem danau dimulai dengan rencana induk dan penetapan tata ruang ekosistem
danau, yang meliputi ekosistem DAS dan DTA, ekosistem sempadan serta ekosistem perairan
danau. Meskipun pengelolaan dilakukan oleh berbagai pihak sesuai dengan kewenangannya,

namun koordinasi dan komunikasi antar instansi dan masyarakat sangat diperlukan untuk
penyusunan kebijakan, peraturan, penataan dan program rencana tindak.
Landasan suprastruktur peraturan perundang-undangan tersebut diperlukan bagi instansi
pemerintah pusat dan pemerintah daerah untuk penyusunan program kerja; serta diperlukan bagi
masyarakat agar dapat memanfaatkan sumber daya air danau secara baik.
Berbagai pihak yang berkepentingan dengan pengelolaan ekosistem danau dan masyarakat
pengguna sumber daya danau memerlukan informasi tentang danau tersebut. Oleh karena itu
diperlukan pemantauan ekosistem danau yang dilaksanakan oleh instansi Pemerintah Pusat
maupun Pemerintah Provinsi/ Kabupaten/ Kota sesuai dengan kewenangannya, dengan
dukungan keahlian dan fasilitas laboratorium. Data hasil pemantauan tersebut perlu
dipublikasikan serta dikelola dalam bentuk sistem informasi ekosistem danau, sehingga dapat
diakses dengan mudah untuk keperluan pengelolaan danau tersebut. Dewasa ini isu lingkungan
yang paling sering mengemuka adalah perubahan iklim. Pada dasarnya perubahan iklim
merupakan fenomena peningkatan temperatur global dari tahun ke tahun karena terjadinya efek
rumah kaca yang disebabkan oleh meningkatnya emisi gas-gas seperti karbondioksida (CO2),
metana (CH4), dinitrooksida (N2O) dan CFC sehingga energi matahari terperangkap dalam
atmosfer bumi. Hasil temuan ilmiah menyatakan bahwa kegiatan manusia ikut berperan dalam
pemanasan global sejak pertengahan abad ke-20. Pemanasan global tersebut akan terus
meningkat dengan percepatan yang lebih tinggi pada abad ke-21 apabila tidak ada upaya untuk
menguranginya. Pemanasan global tersebut mengakibatkan perubahan iklim dan kenaikan
frekuensi maupun intensitas iklim ekstrim. Rata-rata tahunan curah hujan di beberapa wilayah
Indonesia mengalami penurunan dan di lain tempat mengalami peningkatan, dan masa musim
hujan/ kemarau mengalami pergeseran. Musim hujan semakin pendek namun intensitas hujan
amat tinggi.
Akibatnya, sumberdaya air, yang merupakan sumberdaya alam paling penting bagi kehidupan,
terancam keberadaannya. Diperkirakan ada terjadi peningkatan defisit air akibat meningkatnya
evaporasi. Dikhawatirkan keadaan akan lebih parah untuk wilayah-wilayah yang rata-rata curah
hujannya menurun.

Perubahan iklim tersebut diprediksi akan memberikan tekanan pada lingkungan perairan darat
termasuk perairan danau yang mengakibatkan perubahan kemampuan produktivitasnya, kualitas
dan kuantitas air, hingga bencana keairan dalam beberapa dekade mendatang. Kualitas air akan
mengalami perubahan akibat perubahan iklim dalam berbagai cara. Kenaikan suhu walaupun
terlalu tinggi, dapat memberikan dampak yang negatif. Iklim global merupakan suatu sistem
yang rumit dan pemanasan global akan berinteraksi dengan berbagai pengaruh lainnya, tetapi
perubahan ini akan semakin memperparah berbagai masalah iklim yang sudah ada seperti
ancaman banjir, kemarau panjang, angin kencang, longsor, dan kebakaran hutan, dll. Perubahan
iklim akan mengubah kualitas dan kuantitas sumber daya alam dan ekosistem, sebagian di
antaranya

mungkin tidak dapat dipulihkan. Perubahan ini juga akan menurunkan

keanekaragaman hayati dan memperparah kerusakan lingkungan yang sedang berlangsung.


Indonesia memiliki danau sungai-sungai, dan rawa yang diperkirakan luasnya 13,85 juta ha,
yang terdiri dari 12,0 juta ha sungai dan paparan banjir, 1,8 juta ha danau alami dan 0,05 juta ha
danau buatan. Jumlah sungai di Indonesia mencapai 5.590 sungai utama dengan panjang total
94.573 km; sedangkan danau di Indonesia mencapai 840 danau dan 735 situ dan 162 waduk.
Wilayah perairan darat termasuk ekosistem danau merupakan tumpuan kehidupan manusia
dalam pemenuhan kebutuhan hidupnya di masa kini dan masa mendatang, karena ekosistem
danau sebagaimana ekosistem perairan darat lainnya menyediakan sumberdaya alam yang
produktif baik sebagai sumber air baku untuk minum dan kebutuhan sehari-hari, sumber protein
hewani, mineral dan energi, media transportasi, maupun kawasan wisata.
Perubahan iklim akan mempengaruhi kemampuan danau dalam penyediaan sumber daya yang
produktif tersebut di atas bagi manusia. Bagaimana pengaruh perubahan iklim terhadap
ekosistem danau akan diuraikan dibawah ini.
Sumber: http://blhpp.wordpress.com/
Pengelolaan sistem danau dari berbagai sisi:
a). Kualitas Air

Perairan danau menampung berbagai bahan pencemaran air dari DAS dan DTA termasuk daerah
sempadan danau, yang disebut pencemaran allochthonous. Sumber pencemarannya adalah
limbah domestik, pertanian, peternakan, dan industri. Selain itu terdapat juga sumber
pencemaran air yang bersumber dari berbagai kegiatan pada perairan danau, yang disebut
pencemaran autochthonous yaitu dari sumber berikut:
Kegiatan transportasi dan wisata air yang menggunakan perahu bermotor dapat mencemari air
danau akibat kebocoran atau tumpahan bahan bakar dan pelumasnya.
Kegiatan usaha perikanan budidaya yang menggunakan pakan ikan buatan seperti keramba
jaring apung (KJA), menyisakan sisa pakan dan limbah ikan.
Tumbuhan air dan alga yang mati akan membusuk dan terurai dalam air yang menyebabkan
pencemaran.
Program pengendalian pencemaran allochthonous dilaksanakan pada DAS dan DTA serta daerah
sempadan danau. Sedangkan untuk pengendalian pencemaran autochthonous dilakusanakan pada
perairan danau, melalui proses pembinaan dan pelatihan tentang penertiban, perizinan dan
pengawasan.
b). Keanekaragaman Hayati
Danau merupakan habitat bagi sejumlah besar organisme akuatis dan mendukung
keanekaragaman hayati pada wilayah perairan dan daratan di sekelilingnya, termasuk sejumlah
spesies burung. Keanekaragaman hayati ini banyak diantaranya yang menjadi penopang
kehidupan masyarakat setempat penghuni daerah tangkapan air danau terutama nelayan.
Sistem penangkapan ikan dengan cara yang merusak (misalnya penggunaan racun ikan dan
bahan peledak), serta penangkapan ikan secara berlebihan dalam menyebabkan menurunya
populasi anak ikan yang masih muda sehingga berakibat pada penurunan keanekaragaman ikan
danau. Perubahan fungsi lahan di daerah tangkapan air dan pembangunan jalan di tepian danau
dapat berakibat pada rusaknya keanekaragaman hayati. Demikian juga pembersihan tanaman air
dan reklamasi lahan dapat menyebabkan hilangnya keanekaragaman hayati perairan danau.

Perlu program pendataan dan evaluasi spesies endemik danau, pemetaan jenis dan wilayah
perkembangbiakan spesies-spesies terpenting. Hasil pemetaan tersebut dapat digunakan untuk
penetapan kawasan prioritas perlindungan khusus. Konservasi yang benar dan pemanfaatan yang
bijak atas keanekaragaman hayati danau dapat menjamin berfungsinya ekosistem secara efektif
yang pada akhirnya mampu memberi berbagai manfaat bagi manusia.

c). Gulma Air


Pertumbuhan gulma air berkembang dengan cepat apabila terpicu oleh kesuburan air danau,
yaitu kadar Nitrogen dan Phosphor. Tumbuhan ini berfungsi melindungi biota air danau termasuk
ikan dan sebagai habitat pertumbuhannya. Namun demikian apabila tumbuh tanpa kendali
tumbuhan ini menjadi gulma air dan mempengaruhi kuantitas dan kualitas air. Gulma air dapat
dikendalikan secara mekanis, biologis dan kimiawi. Pengendalian secara kimia tidak disarankan
karena dapat menimbulkan pencemaran air danau.
d). Erosi dan Pendangkalan
Sedimen yang berasal dari erosi lahan DAS dan DTA serta lahan sempadan danau yang
terakumulasi mengendap pada perairan danau. Sedimentasi tersebut menyebabkan menurunnya
kualitas air dan daya dukung kehidupan biota akuatik. Dampak penting lainnya adalah
pendangkalan danau, khususnya pada tipe danau dangkal dan tipe danau paparan banjir. Program
pengerukan sedimen sangat mahal, sehingga lebih baik pengendaliannya pada sumber erosi yaitu
konservasi lahan.

e). Program Pengelolaan Ekosistem Perairan Danau


Danau merupakan sumber daya alam yang memiliki berbagai fungsi, sehingga dapat saling
tumpang tindih bahkan dapat saling merugikan. Keterpaduan program pengelolaan ekosistem
perairan danau diperlukan agar tidak terjadi tumpang tindih kepentingan. Program pengelolaan
ekosistem danau tersebut mencakup berbagai kegiatan, antara lain sebagai berikut :

1. Studi inventarisasi dan pengukuran danau


2. Penyusunan tata ruang atau zonasi lahan sempadan dan perairan danau
3. Penyusunan tata guna air danau
4. Penentuan status trofik
5. Penentuan baku mutu air
6. Penentuan daya tampung beban pencemaran air
7. Konservasi sumber daya dan keanekaragaman hayati
8. Penertiban budidaya perikanan keramba jaring apung (KJA)
9. Penertiban penangkapan ikan endemik
10. Penertiban introduksi jenis dan asal benih ikan dari luar danau
11. Pengembangan program pembinaan dan percontohan perikanan ramah lingkungan
12. Pengendalian tumbuhan air
13. Penentuan luas, zona dan jenis tumbuhan air pada danau prioritas
14. Pemanfaatan tumbuhan air untuk bahan baku kerajinan dan produksi, pembuatan biogas
dan kompos
15. Penertiban transportasi air untuk pencegahan tumpahan dan buangan bahan bakar minyak
16. Sistem perizinan kegiatan pada danau atau yang berkaitan dengan danau
3.1 Pendangkalan Danau
Lahan kritis pada DAS dan DTA danau telah menyebabkan pendangkalan dan penyempitan
danau. Pendangkalan danau telah terjadi pada danau dangkal maupun danau dalam. Pada danau

dangkal dampaknya sangat nyata dan menghawatirkan karena lambat laun status danau berubah
menjadi rawa dan seterusnya menjadi lahan daratan. Padahal kondisi dan fungsi ekosistemnya
sejak awal adalah danau. Perubahan status tersebut akan menyebabkan kehilangan nilai
ekosistem yang sesungguhnya merupakan ciri khas danau tersebut. Upaya pemulihan dengan
cara pengerukan sangat mahal, jauh lebih mahal dari pada upaya pencegahannya.
Masalah pendangkalan danau tipe dangkal terjadi antara lain pada Danau Tempe dan Danau
Limboto. Pendangkalan dan penyempitan tersebut selain mengubah ekosistem juga
mengakibatkan bencana banjir karena daya tampung danau yang berkurang.
Pendangkalan pada danau dalam terjadi antara lain pada Danau Sentani. Danau yang indah
sebagai sumber daya perikanan dan pariwisata tersebut tanpa disadari telah menjadi tempat
buangan sampah terbesar, serta terbuangnya berbagai sisa lahan dan bahan. Selain itu danau tipe
medium dan dalam yang terjadi dalam bentuk danau vulkanik dan danau tektonik, banyak yang
berada pada DTA yang curam, sehingga longsoran juga telah menyebabkan pendangkalan.

3.2 Pencemaran Air


Sumber pencemaran air danau adalah limbah domestik berupa bahan organik dari permukiman
penduduk di daerah tangkapan air dan sempadan danau. Adanya kegiatan lain berupa usaha
pertanian, peternakan, industri rumah dan pariwisata menambah limbah bahan organik yang
masuk ke perairan danau. Limbah tersebut terurai menjadi bahan anorganik, yaitu unsur hara
Nitrogen dan Phosphor yang sangat berpotensi menyuburkan air danau.

Gambar 3.1. Limbah domestik yang dibuang langsung ke Danau Toba tanpa pengolahan
Tingkat kesuburan air biasanya mulai dari fase oligotrof (miskin unsur hara) ke fase mesotrof
(cukup unsur hara) kemudian ke fase eutrof (kaya unsur hara) dan memuncak ke fase hyper-

eutrof yaitu fase sangat kaya unsur hara sehingga terjadi kerusakan ekosistem perairan yang juga
dikenal sebagai perairan rusak (dystrof). Istilah kesuburan pada penilaian status trofik
sesungguhnya adalah peningkatan atau pencemaran unsur hara Nitrogen dan Phosphor yang
berdampak mempengaruhi kualitas air fisika dan kimia. Oleh karena itu beberapa negara ada
yang menggolongkan kualitas air berdasarkan tingkat kesuburan ini. Oligotrof sebagai golongan
A atau Kelas 1, mesotrof sebagai golongan B atau Kelas 2, eutrof sebagai golongan C atau Kelas
3, dan hyper-eutrof sebagai golongan D atau Kelas 4.
Bahan organik dari limbah domestik yang masuk ke perairan danau sebagian akan terserap oleh
tumbuhan air. Sisanya, bersama hasil peruraian massa tumbuhan air akan mengendap ke dasar
perairan yang afotik. Bila sewaktu-waktu terjadi pembalikan massa air zona afotik ke fotik,
peristiwa blooming alga dapat mengancam kehidupan di perairan. Ancaman biasanya terjadi
pada malam hari akibat adanya persaingan kebutuhan oksigen antara tumbuhan dengan hewan.
Bila pembalikan massa air berasal dari kolom hypolimnion, peristiwanya akan lebih fatal, tidak
hanya di malam hari tapi juga di siang hari. Hal ini terjadi karena massa air kolom hypolimnion
selain anaerob juga mengandung gas-gas beracun H2S (Hidrogen Sulfida), NH3 (Amoniak), dan
CH4 (Methan). Endapan material di dasar perairan danau merupakan bom waktu bagi
kehidupan di perairan danau (Tabel 3.3). Kejadian arus balik (overturn) pernah terjadi di Danau
Maninjau dan Danau Singkarak, sehingga gas beracun dari dasar danau naik ke permukaan air
dan mematikan ikan budidaya KJA dan ikan endemik (ikan bilih di Danau Singkarak).

3.3 Keanekaragaman Hayati (Biodiversity)


Indonesia mempunyai keanekaragaman hayati yang tinggi artinya Indonesia mempunyai banyak
jenis tumbuhan dan hewan, dan dikenal sebagai megabiodiversity. Suatu ekosistem yang
mempunyai keanekaragam yang tinggi mempunyai kestabilan ekologi yang tinggi pula. Pada
suatu ekosistem danau misalnya apabila tumbuh massal gulma air atau algae berarti didominasi
oleh satu jenis tumbuhan, keanekaragamannya rendah. Khususnya di negara tropik mempunyai

keanekaragam yang tinggi dibandingkan dengan negara subtropik, misalnya hutan hujan tropis,
demikian pula lautannya mempunyai keanekaragaman hayati yang tinggi.
Sebagai sumber plasma nutfah dan genetik, perairan danau memiliki keanekaragaman jenis ikan
yang tinggi. Ikan endemik antara lain hidup di danau-danau Laut Tawar, Toba, Maninjau,
Singkarak, Limboto, Poso, Matano, Mahalona, Towuti, dan Sentani.
Ancaman terhadap keanekaragaman hayati ekosistem air tawar disebabkan oleh 5 faktor, yaitu:
1. Penangkapan berlebihan (over exploitation) dan dengan cara yang merusak seluruh biota
air.
2. Kerusakan habitat oleh pelumpuran, pendangkalan dan penurunan permukaan air serta
penyempitan perairan danau.
3. Kerusakan kualitas air oleh pencemaran dari DAS, DTA, sempadan dan kegiatan pada
perairan danau
4. Perubahan pola aliran air
5. Invasi oleh jenis-jenis hewan eksotis.
Sebagian dari ancaman tersebut berpotensi terjadi pada beberapa danau di Indonesia.
Pemanfaatan air danau untuk kebutuhan listrik atau pemanfaatan lainnya dengan pembuatan
bangunan di keluaran air (outlet) danau dapat mengganggu ruaya beberapa jenis ikan. Ikan yang
akan memijah di hulu sungai atau danau (ikan anadromous) dan sebaliknya ikan yang akan
memijah di hilir sungai atau laut (ikan catadromous) misalnya ikan sidat, pasti akan kesulitan
dengan adanya bangunan yang dimaksud. Pembuatan alur ikan (fish way) agar supaya ikan tidak
terganggu merupakan tindakan yang bijak meski biaya pembuatannya cukup mahal.
3.4 Tumbuhan Air
Pertumbuhan massal gulma air/tumbuhan pada suatu danau atau waduk akan mengganggu
peruntukan danau atau waduk, karena akan mempercepat pendangkalan dan proses

evapotranspirasi, mengganggu lalu lintas perairan, mengurangi nilai estetika, mengganggu


kegiatan olahraga air. Pertumbuhan massal gulma air/tumbuhan air terjadi akibat dari
penyuburan (eutrofikasi) perairan, yaitu berlimpahnya unsur hara (nutrien) Nitrogen dan
Phosphor. Penanggulangan yang dilakukan dapat secara biologi yaitu dengan jenis ikan tertentu
yaitu grass carp/white amur (Ctenopharyngodon idella), secara mekanis (dengan mesin) dan
manual (diangkat dengan tenaga manusia). Penanggulangan secara kimiawi tidak dianjurkan
karena akan mencemari lingkungan perairan.
Perkembangan tumbuhan air di perairan danau sangat bergantung pada sediaan unsur hara
perairan, sehingga dapat dijadikan indikator kesuburan air danau yang pada umumnya terbatas di
pinggiran (daerah litoral) danau. Indonesia memiliki beberapa jenis tumbuhan air yang
digolongkan sebagai gulma (tumbuhan pengganggu). Tiga jenis diantaranya termasuk gulma
yang dominan, yaitu eceng gondok (Eichhornia crassipes), kiambang (Salvinia molesta), dan
ganggang (Hydrilla verticilata). Dua jenis gulma pertama adalah gulma mengapung dan yang
terakhir adalah gulma tenggelam.

Gambar 3.2. Eceng gondok yang menghambat kegiatan transportasi di Danau Toba
Pencemaran air akibat meningkatnya kandungan unsur hara selain memicu pertumbuhan vegetasi
dapat pula mengganggu kehidupan hewan airnya. Vegetasi yang berupa tumbuhan mikro dan
makro dapat berperan ganda, baik positif maupun negatif. Peran positif tumbuhan air selain
sebagai pakan dan tempat berlindung serta berkembang biak hewan air, juga sebagai pemasok
oksigen bagi kehidupan hewan air melalui proses fotosintesis.
Melalui proses ini pula tumbuhan air mampu menyerap unsur hara termasuk unsur-unsur logam
berat yang berbahaya dan mengendapkan partikel koloid lumpur sehingga air perairan menjadi
lebih bersih.
Selain mengurangi volume air dan mempercepat laju penguapan, tumbuhan air mengganggu
transportasi dan estetika wisata, dan juga mengganggu turbin PLTA apabila danau tidak
dilengkapi dengan jaring penahan (trash boom).

3.5 Rantai Makanan (Food Chain) dan Jaring Makanan (Food Web)
Ekosistem danau memiliki kehidupatan biota akuatik yang tersusun dalam bentuk rantai
makanan dan beberapa rantai membentuk jaring makanan. Rantai makanan secara umum
digambarkan sebagai berikut:
Tumbuhan Herbivora Karnivora Kecil Karnivora Besar dan seterusnya
Tumbuhan berklorofil (merupakan produsen) dimakan oleh Herbivora (konsumen 1) kemudian
dimakan oleh karnivora kecil (konsumen 2); konsumen 2 dimakan oleh karnivora besar
(konsumen 3). Produsen, konsumen 1, 2 dan 3 menunjukkan tingkat tropik (trophic level) yang
berbeda pada sistem rantai makanan dan jaring makanan.
Di dalam suatu ekosistem perairan (danau dan/atau waduk) tumbuhan berklorofil dapat berupa
fitoplankton dimakan oleh zooplankton, zooplankton dimakan ikan pemakan plankton (plankton
feeder) misalnya ikan nilem, ikan nilem (kecil) dimakan oleh karnivora besar misalnya ikan lele.
Ataupun dapat saja tumbuhan berklorofil tingkat tinggi (spermatofita) misalnya ganggeng
(Hydrilla verticillata) dan/atau eceng gondok (Eichhornia crassipes) dimakan oleh ikan
herbivora misalnya ikan tawes (Puntius javanicus) dan/atau herbivora lainnya yaitu ikan
koan/white amur/grass carp (Ctenopharyngodon idella).
Penerapan prinsip rantai makanan dalam penanggulangan gulma air atau tumbuhan air
pengganggu, telah berhasil dilakukan oleh Puslit Limnologi LIPI di Danau Kerinci yang banyak
ditumbuhi Hydrilla dan eceng gondok; kedua jenis gulma air ini dapat dikendalikan secara
biologis. Hal ini dilakukan juga di Waduk Jatiluhur yang telah mengalami blooming alga (marak
algae), pengendaliannya dilakukan dengan penebaran ikan nilem yang merupakan plankton
feeder, namun hasilnya belum terlihat.
Maraknya fitoplankton dan gulma air disebabkan eutrofikasi pada suatu perairan, selain itu
karena tidak berjalannya prinsip rantai makanan, oleh karena tidak adanya musuh alami yang
dapat memakan atau memanfaatkannya. Apabila pada suatu ekosistem terdapat beberapa jenis

konsumen yang sama niche/relungnya (occupacation), maka akan terjadi persaingan diantara
mereka. Contoh lain yang sederhana, di ekosistem sawah yang banyak/timbul hama tikus, hal ini
terjadi karena tidak adanya musuh alami berupa predator yaitu ular sebagai pemangsa (predator)
sedangkan tikus adalah yang dimangsa (prey). Contoh lain pada suatu padang rumput, dimana
akan terjadi persaingan baik antara konsumen 1 (herbivora) maupun konsumen 2 (karnivora)
karena mereka mempunyai niche yang sama. Sehingga akan terjadi makin sedikitnya suatu jenis
konsumen dan konsumen lainnya berkembang ataupun dapat terjadi rumput (tumbuhan berupa
produsen) makin sedikit. Apabila tidak ada campur tangan akan musnah.
3.6 Alga/Ganggang Biru (Microcystis)
Pertumbuhan marak algae pada suatu danau atau waduk disebabkan karena banyaknya
kandungan nutrisi N dan P, khususnya NO 3 dan PO4 pada suatu perairan. Maraknya algae
Microcystis di Waduk Ir. H. Djuanda/Jatiluhur, telah mengganggu perairan tersebut, biasanya
menimbulkan bau tidak sedap. Microcystis mengeluarkan sejenis racun (toxin) yaitu microcystin
yang dapat mematikan organisme lainnya. Ikan sulit untuk mencerna Mycrocystis karena
tubuhnya diselaputi cairan lignin.
3.6 Perubahan dan Fluktuasi Permukaan Air dan Luas Danau
Perubahan fluktuasi muka air danau antara lain disebabkan oleh kerusakan DAS dan DTA.
Perubahan karakteristik aliran air di musim hujan dan musim kemarau terjadi karena lahan tidak
mampu menyerap dan menyimpan air hujan. DAS dan DTA yang rusak menyebabkan fluktuasi
debit banjir di musim hujan dan debit sangat rendah di musim kemarau dengan perbedaan yang
sangat drastis. Sebagai akibatnya, luas dan kedalaman danau juga berubah cepat mengikuti
musim, seperti yang terjadi pada danau dangkal dan danau paparan banjir (Tempe dan Limboto).
Lahan sempadan danau yang terjadi akibat penyusutan dan penyempitan perairan danau, selain
berakibat pada peralihan ekosistem danau menjadi ekosistem rawa lebak, juga mengakibatkan
terjadinya perubahan status kepemilikan dan pengelolaan lahan sempadan dan daratan yang
ditimbulkannya oleh penduduk di sekitarnya.

Pengambilan air untuk air baku, air irigasi, dan tenaga air, berpotensi mengganggu keseimbangan
ekologis daerah sempadan danau apabila menganggu keseimbangan hidrologi danau.
Pengambilan air danau berlebihan dapat mengakibatkan permukaan air danau surut yang
mengubah ekosistem perairan, karena hamparan sempadan danau apabila tergenang air serta
keliling pantainya merupakan sumber kehidupan dan habitat berbagai biota air.

IV. KESIMPULAN
Kebijakan yang dapat diterapkan untuk menekan beban limbah agar sesuai dengan baku mutu air
yang diperuntukan sebagai sumber air baku air minum berdasarkan prioritas adalah: 1)
meningkatkan persepsi dan pengetahuan masyarakat tentang dampak pencemaran perairan
danau, 2) mengurangi laju pertumbuhan KJA; dan 3) menekan laju pertumbuhan penduduk; dan
4) mengupayakan pembangunan instalasi pengolahan limbah rumah tangga (tengki septik) di
sekitar perairan danau.

Anda mungkin juga menyukai