Anda di halaman 1dari 48

MAKALAH SEMINAR KASUS

ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN DENGAN DIAGNOSIS


MEDIS BENIGN PROSTATE HYPERPLASIA GRADE III DI RUANG
BEDAH D RSUD DR. SOETOMO SURABAYA

Disusun Oleh:
Hartanti Utami, S. Kep

131523143008

Fatimah Zahra, S. Kep

131523143013

Siwi Sabdasih, S. Kep

131523143049

Diyah Hita Mariyati, S. Kep

131523143051

Indriani Kencana Wulan, S. Kep

131523143052

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS (P3N)


FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
2016
BAB 1

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
BPH merupakan kelainan pembesaran kelenjar yaitu hiperplasia yang mendesak
jaringan asli keporifer. Pada pasien BPH usia lanjut sangat memerlukan tindakan yang tepat
untuk mengantisipasinya. Sebagai salah satu tindakan yang akan dilakukan adalah dengan
operasi prostat atau prostatektomi untuk mengangkat pembesaran prostat. Dari pengangkatan
prostat, pasien harus dirawat inap sampai keadaannya membaik, guna mencegah komplikasi
lebih lanjut. (Suwandi, 2007)
Kelenjar prostat adalah organ tubuh pria yang paling sering mengalami pembesaran,
baik jinak maupun ganas. Pembesaran prostat jinak atau Benign Prostatic Hiperplasia yang
selanjutnya disingkat BPH merupakan penyakit tersering kedua penyakit kelenjar prostat di
klinik urologi di Indonesia. Kelenjar periuretra mengalami pembesaran, sedangkan jaringan
prostat asli terdesak ke perifer menjadi kapsul. BPH akan timbul seiring dengan
bertambahnya usia, sebab BPH erat kaitannya dengan proses penuaan. Selain itu yang
menyebabkan pembesaran kelenjar prostat, adalah bertambahnya zat prostaglandin dalam
jaringan prostat, beta sitosterol yang berperan menghambat pembentukan prostaglandin. Oleh
karena itu, kelenjar prostat dapat juga disembuhkan oleh beta sitosterol (Roehborn, 2002).
Menurut Price (2007), BPH dianggap menjadi bagian dari proses penuaan yang
normal. Walaupun demikian, jika menimbulkan gejala yang berat dan tidak segera ditangani
dapat menimbulkan komplikasi yang mungkin terjadi pada penderita BPH yang dibiarkan
tanpa pengobatan adalah pembentukan batu vesika akibat selalu terdapat sisa urin setelah
buang air kecil, sehingga terjadi pengendapan batu. Bila tekanan intra vesika yang selalu
tinggi tersebut diteruskan ke ureter dan ginjal, akan terjadi hidroureter dan hidronefrosis yang
akan mengakibatkan penurunan fungsi ginjal.
Berdasarkan hasil penelitian Sampekalo, 2015 menunjukkan angka kejadian BPH
pada tahun 2009 8 kasus (15,1%), tahun 2010 ditemukan 16 kasus (30,2%), tahun 2011
ditemukan 12 kasus (22,6%), tahun 2012 ditemukan 11 kasus (20,8%) dan tahun 2013
ditemukan 6 kasus (11,3%), dengan total 53 kasus. Penderita yang mengalami BPH biasanya
mengalami hambatan pada saluran air seni atau uretra di dekat pintu masuk kandung kemih
seolah-olah tercekik, karena itu secara otomatis pengeluaran air seni terganggu. Penderita
sering kencing, terutama pada malam hari, bahkan ada kalanya tidak dapat ditahan. Bila
jepitan pada uretra meningkat, keluarnya air seni akan makin sulit dan pancaran air seni
melemah, bahkan dapat mendadak berhenti. Akibatnya, timbul rasa nyeri hebat pada perut.
Keadaan ini selanjutnya dapat menimbulkan infeksi pada kandung kemih (Presti, 2007)
Berdasarkan hasil penelitian perbandingan angka kejadian Urolitiasis pada pasien
BPH dan karakterisnya berdasarkan usia, hipertensi, lokasi batu dan tindakan di RSUD Al
Ihsan Kabupaten Bandung tahun 2014. Angka BPH tanpa komplikasi rolitiasis yaitu 86,15%
dengan 77,23% pasien berusia >59 tahun, 46,53% kategori hipertensi derajat 1, 67,45%
pasien melakukan Transurethral Resection of the prostate (TURP) dan tidak dilakukan
tindakan kedua sebanyak 94,19%. Angka kejadian pasien BPH disertai dengan komplikasi
urolitiasis yaitu 13,85% dengan karakteristik pasien berdasarkan usia 60% berusia >59 tahun,
2

46,47% kategori hipertensi derajat 1, seluruh pasien dilakukan tindakan pertama litotripsi.
Kesimpulannya adalah perbandingan angka kejadian BPH tanpa komplikasi Urolitiasis lebih
tinggi dibandingkan BPH disertai komplikasi urolitiasis. Dari hasil analisis tidak didapatkan
perbedaan yang bermakna berdasarkan karakteristik usia dan tekanan darah (Kuspriyanti,
2015).
Komplikasi yang mungkin terjadi pada penderita BPH yang dibiarkan tanpa
pengobatan adalah pertama, trabekulasi, yaitu terjadi penebalan seratserat detrusor akibat
tekanan intra vesika yang selalu tinggi akibat obstruksi. Kedua, sakulasi, yaitu mukosa bulibuli menerobos di antara serat-serat detrusor. Ketiga, divertikel, bila sakulasi menjadi besar.
Komplikasi lain adalah pembentukan batu vesika akibat selalu terdapat sisa urin setelah
buang air kecil, sehingga terjadi pengendapan batu. Bila tekanan intra vesika yang selalu
tinggi tersebut diteruskan ke ureter dan ginjal, akan terjadi hidroureter dan hidronefrosis yang
akan mengakibatkan penurunan fungsi ginjal (Hardjowijoto, 2003).
1.2 Rumusan Masalah
Pada makalah ini memiliki rumusan masalah, yaitu: bagaimana asuhan keperawatan
pada klien dengan BPH grade III ?
1.3 Tujuan
1.3.1 Tujuan umum
Mengetahui tentang asuhan keperawatan pada klien dengan Benign Prostate
Hyperplasia grade III
1.3.2 Tujuan Khusus
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Mengetahui tentang anatomi dan fisiologi kelenjar prostat


Mengetahui tentang definisi BPH
Mengetahui tentang etiologi BPH
Mengetahui tentang klasifikasi BPH
Mengetahui tentang tanda dan gejala BPH
Mengetahui tentang patofisiologi BPH
Mengetahui tentang penatalaksanaan BPH

BAB 2
3

TINJAUAN TEORI
2.1 Prostat
2.1.1 Anatomi Fisiologi prostat
Prostat adalah organ genitalia pria yang terletak di sebelah inferior buli-buli, di depan
rektum dan membungkus uretra posterior. bentukya seperti buah kemiri dengan ukuran 4 x 3
x 2,5 cm dan beratnya kurang lebih 20 gram. Kelenjar ini terdiri atas jaringan firbromuskular
dn glandular yang terbagi dalam bebebrapadaerah atau zona, yaitu zona perifer, zona sentral,
zona transisional, zona preprostatik sfingter, dan zona anterior. Secara histopatologik,
kelenjar prostat terdiri atas komponen kelenjar dan stroma. Komponen stroma ini terdiri atas
otot polois, fibroblastik, pembuluh darah, saraf, dan jaringan penyanggah yang lain.
gambar 2.1 Organ prostat pada Pria (Williams, 2000)
Prostat menghasilkan suatu cairan yang merupakan salah astu komponen dari cairan

semen atau ejakulat. Cairan ini dialirkan melalui duktus sekretorius dan bermuara di uretra
posterior untuk kemudian dikeluarkan bersama cairan semen yang lain pada saat ejakulasi.
Volume cairan prostat merupakan 25% dari seluruh volume ejakulat. Prostat mendapatkan
inervasi otomatik simpatetik dan parasimpatetik dari pleksus prostatikus atau pleksus
prostatikus atau pleksus pelvikus yang menerima asukan serabut parasimpatetik dari korda
spinalis S2-4 dan simpatetik dari nervus hipogastrikus (T10-L2). Rangsangan parasimpatetik
meningkatkan sekresi kelenjar pada epitel prostat, sedangkan rangsangan simpatetik
4

menyebabkan pengeluaran cairan prostat ke dalam uretra posterior , seperti pada saat
ejakulasi. Sistem simpatetik memberikan inervasi kepada otot polos prostat, kapsula prostat
dan leher buli-buli.Di tempat itu banyak terdapat reseptot adrenergik- . Rangsangan
simpatetik menyebabkan dipertahankan tonus otot polos tersebut. Pada usia lanjut sebagian
pria akan mengalami pembesaran kelenjar prostat akibat hiperplasia jinak sehingga dapat
membuntu uretra posterior dan mengakibatkan terjadinya obstruksi saluran kemih.
Menurut Purnomo (2011) fisiologi prostat adalah suatu alat tubuh yang tergantung
kepada pengaruh endokrin. Pengetahuan mengenai sifat endokrin ini masih belum pasti.
Bagian yang peka terhadap estrogen adalah bagian tengah, sedangkan bagian tepi peka
terhadap androgen. Oleh karena itu pada orang tua bagian tengahlah yang mengalami
hiperplasi karena sekresi androgen berkurang sehingga kadar estrogen relatif bertambah. Selsel kelenjar prostat dapat membentuk enzim asam fosfatase yang paling aktif bekerja pada pH
5. Kelenjar prostat mensekresi sedikit cairan yang berwarna putih susu dan bersifat alkalis.
Cairan ini mengandung asam sitrat, asam fosfatase, kalsium dan koagulase serta fibrinolisis.
Selama pengeluaran cairan prostat, kapsul kelenjar prostat akan berkontraksi bersamaan
dengan kontraksi vas deferen dan cairan prostat keluar bercampur dengan semen yang
lainnya. Cairan prostat merupakan 70% volume 12 cairan ejakulat dan berfungsi memberikan
makanan spermatozon dan menjaga agar spermatozon tidak cepat mati di dalam tubuh
wanita, dimana sekret vagina sangat asam (pH: 3,5-4). Cairan ini dialirkan melalui duktus
skretorius dan bermuara di uretra posterior untuk kemudian dikeluarkan bersama cairan
semen yang lain pada saat ejakulasi. Volume cairan prostat kurang lebih 25% dari seluruh
volume ejakulat. Dengan demikian sperma dapat hidup lebih lama dan dapat melanjutkan
perjalanan menuju tuba uterina dan melakukan pembuahan, sperma tidak dapat bergerak
optimal sampai pH cairan sekitarnya meningkat 6 sampai 6,5 akibatnya mungkin bahwa
cairan prostat menetralkan keasaman cairan dan lain tersebut setelah ejakulasi dan sangat
meningkatkan pergerakan dan fertilitas sperma ( Wibowo dan Paryana, 2009 ).

2.2 Benigna Prostat Hiperplasia (BPH)


2.2.1 Definisi
5

Hiperplasia prostat jinak (BPH) adalah pembesaran kelenjar prostat nonkanker,


(Corwin, 2009).
Hiperplasia prostat jinak (BPH) adalah penyakit yang disebabkan oleh penuaan
(Price&Wilson, 2005).
Hiperplasia prostat jinak (BPH) adalah pembesanan prostat yang jinak bervariasi
berupa hiperplasia kelenjar atauhiperplasia fibromuskular. Namun orang sering menyebutnya
dengan hipertropi prostat namun secarahistologi yang dominan adalah hyperplasia (Sabiston,
David C,2004).
BPH (Hiperplasia prostat benigna) adalah suatu keadaan di mana kelenjar prostat
mengalami pembesaran, memanjang ke atas ke dalam kandung kemih dan menyumbat aliran
urin dengan menutup orifisium uretra. BPH merupakan kondisi patologis yang paling umum
pada pria. (Smeltzer dan Bare, 2002).
Hipertropi prostat adalah hiperplasia dari kelenjar periurethal yang kemudian mendesak jaringan
prostat yang asli ke perifer dan menjadi simpai bedah (Wim de Jong 1998)
2.2.2 Etiologi
Penyebab yang pasti dari terjadinya BPH sampai sekarang belum diketahui.
Namun yang pasti kelenjar prostat sangat tergantung pada hormon androgen. Faktor
lain yang erat kaitannya

dengan BPH adalah proses penuaan Ada beberapa factor

kemungkinan penyebab antara lain :


1) Dihydrotestosteron
Dihydrotestosteron atau DHT adalah metabolik androgen yang sangat penting pada
pertumbuhan sel kelenjar prostat. DHT dihasilkan dari reaksi perubahan testosteron di
dalam sel prostat oleh enzim 5 alfa-reduktase dengan bantuan koenzim NADPH. DHT
yang telah terbentuk berikatan dengan reseptor androgen (RA) membentuk kompleks DHRA pada inti sel dan selanjutnya terjadi sintesis protein growth factor yang menstimulasi
pertumbuhan sel prostat.
Pada beberapa penelitian dikatakn bahwa kadar DHT pada BPH tidak jauh berbeda dengan
kadarnya pada prostat normal, hanya saja pada BPH aktivias enzim 5 alfa-reduktase dan
jumlah reseptor androgen lebih banyak pada BPH. Hal ini disebabkan sel prostat pada
BPH lebih sensitif terhadap DHT sehingga keseimbangan sel lebih banyak terjadi
dibandingkan dengan prostat normal.
2) Perubahan keseimbangan hormon estrogen - testoteron
Pada usia yang semakin tua, kadar testosteron menurun, sedangkan kadar estrogen relatif
6

tetap sehingga perbandingan antara estrogen : testosteron relatif meningkat. Telah


diketahui bahwa estrogen didalam prostat berperan dalam terjadinya proliferasi sel-sel
kelenjar prostat dengan cara meningkatkan sensitifita sel-sel prostat terhadap rangsangan
hormon androgen, menigkatkan jumlah reseptor androgen, dan menurunkan jumlah
kematian sel-sel prostat (apoptosis). Hasilnya adalah meskipun rangsanagn terbentuknya
sel-sel baru akibat rangsangan testosteron menurun, tetapi sel-sel prostat yang telah ada
mempunyai umur yang lebih panjang sehingga prostat menjadi lebih besar.
3) Interaksi stroma - epitel
Deferensiasi dan pertumbuhan sel epitel prostat secara langsung dikontrol oleh sel-sel
stroma melalui suatu mediator (growth factor) tertentu. Seteah sel-selstroma mendapatkan
stimulasi DHT dan estradiol, sel stroma mensintesis suatu growth factor yang selanjutnya
mempengaruhi sel-sel stroma itu sendiri secara intrakin dan autokin, serta mempengaruhi
sel-sel epitel secara parakin. Stimulasi itu menyebabkan terjadinya proliferasi sel-sel epitel
maupun sel stroma.
4) Berkurangnya sel yang mati
Program kematian sel (apoptosis) ada sel prostat adalah mekanisme fisiologik untuk
mempertahankan homeostasis kelenjar prostat. Pada apoptosis terjadi kondensasi dan
fragmentasi sel yang selanjutnya sel-sel mengalami apoptosis akan fagositosis oleh sel-sel
disekitarnya kemudian didegradasi oleh sel lisosom.
Pada jaringan normal, terdapat keseimbangan anara lanju proliferasi sel dengan kematian
sel. Pada saat terjadi pertumbuhan prostat sampai prostat dewasa, penambahan jumlah selsel prostat baru dengan yang mati dalam keadaaan seimbang. Berkurangnya jumlah sel-sel
prostat yang mengalami apoptosis menyebabkan jumlah sel-sel prostat secara keeluruahan
menjadi meningkat sehingga menyebabkan pertambahan massa prostat.
Sampai sekarang belum dapat diterangkan secara pasti faktor-faktor yang menghambat
proses apoptosis. Diduga hormon androgen berperan dalam menghambat proses kematian
sel karena setelah dilakuka kasrasi, terjadi peningkatan aktivitas kematian sel kelenjar
prostat. Estrogen diduga mampu memperpanjang usia sel-sel prostat, sedangkan faktor
pertumbuhan TGF berperan dalam proses apoptosis.
5) Teori sel stem
Untuk mengganti sel-sel yang telah mengalami apoptosis, selalu dibentuk sel-sel baru. Di
dalam kelenjar prostat dikenali suatu sel stem, yaitu sel yang mempunyai kemampuan
berproliferasi sangat ekstensif. Kehidupan sel ini sangat tergantung pad keberadaan
hormon androgen, sehingga hormon ini kadarnya menurun sering terjadi pada kastrasi,
menyebabkan

terjadinya

apoptosis.

Terjadinyaii

proliferasi

sel-sel

pada

BPH
7

dipostuiasikan sebagai ketidaktepatnya aktivitas sel stem sehingga terjadi produksi yang
berlebihan sel stroma maupun sel epitel.
2.2.3 Klasifikasi
Berdasarkan keluhan dapat dibagi menjadi :
1. Derajat I : penderita merasakan lemahnya pancaran berkemih, kencing tak puas,
frekuensi kencing bertambah terutama pada malam hari
2. Derajat II : adanya retensi urin maka timbulah infeksi. Penderita akan mengeluh waktu
miksi terasa panas (disuria) dan kencing malam bertambah hebat.
3. Derajat III : timbulnya retensi total. Bila sudah sampai tahap ini maka bisa timbul
aliran refluk ke atas, timbul infeksi ascenden menjalar ke ginjal dan dapat
menyebabkan pielonfritis, hidronefrosis.

Derajat BPH berdasarkan gambaran klinis :


1) Derajat 1 : terdapat penonjolan prostat, batas atas mudah diraba, dan sisa volume
urine <50 ml
2) Derajat 2 : penonjolan prostat jelas, batas atas dapat dicapai, sisa volume urine
50-100 ml
3) Derajat 3 : batas atas prostat tidak dapat diraba, sisa volume urine > 100 ml
4) Derajat 4 : terjadi retensi total

2.2.4 Tanda Gejala


Gejala klinis yang ditimbulkan oleh Benigne Prostat Hyperplasia disebut sebagai
Syndroma Prostatisme. Syndroma Prostatisme dibagi menjadi dua yaitu :
8

Gejala Obstruktif yaitu :


a

Hesitansi yaitu memulai kencing yang lama dan seringkali disertai dengan mengejan
yang disebabkan oleh karena otot destrussor buli-buli memerlukan waktu beberapa
lama meningkatkan tekanan intravesikal guna mengatasi adanya tekanan dalam uretra
prostatika.

Intermitency yaitu terputus-putusnya aliran kencing yang disebabkan karena


ketidakmampuan otot destrussor dalam pempertahankan tekanan intra vesika sampai
berakhirnya miksi.

Terminal dribling yaitu menetesnya urine pada akhir kencing.

Pancaran lemah : kelemahan kekuatan dan kaliber pancaran destrussor memerlukan


waktu untuk dapat melampaui tekanan di uretra.

e
2

Rasa tidak puas setelah berakhirnya buang air kecil dan terasa belum puas.
Gejala Iritasi yaitu :

Urgency yaitu perasaan ingin buang air kecil yang sulit ditahan.

Frekuensi yaitu penderita miksi lebih sering dari biasanya dapat terjadi pada malam
hari (Nocturia) dan pada siang hari.

Disuria yaitu nyeri pada waktu kencing.

2.2.5 Patofisiologi
pembesaran prostat menyebabkan penyempitam lumen uretra prostatika dan
menghambat aliran urine. Keadaan ini menyebabkan peningkatan tekanan intravesikel. Untuk
dapat mengeluarkan urine, buli-buli harus berkontraksi lebih kuat guna melawan tahanan itu.
Kontraksi yang terus menerus ini menyebabkan perubahan anatomik buli-buli berupa
hipertrofi otot destrusor, trabekulasi, terbentuknya selula, sakula dan divertikel buli-buli.
Perubahan struktur pada buli-buli tersebut, oleh pasien dirasakan sebagai keluhan pada
saluran kemih sebelah bawah atau lower urinary tract symptom (LUTS) yang dahulu dikenal
dengan gejala prostatismus.
Tekanan intravesikal yang tinggi diteruskan ke seluruh bagian buli-buli tidak
terkecuali pada kedua muara ureter. Tekanan pada kedua muara ureter ini dapat menimbulkan
aliran balik urinei dari buli-buli ke ureter atau terjadi refluks vesikoureter. Keadaan ini jika
berlangsung terus akan mengakibatkan hidroureter, hidronefrosis, bahkan akhirnya dapat
jatuh ke dalam gagal ginjal.

Obstruksi yang diakibatkan oleh hiperplasia prostat benigna tidak hanya disebabkan
oleh adanya massa prostat yang menyumbat uretra posterior, tetapi juga disebabkan oleh
tonus otot polos yang ada pada stroma prostat, kapsul prostat, dan otot polos pada leher bulibuli. Otot polos itu dipersarafi oleh serabut simpatis yang berasal dari nervus pudendus.
2.2.6 Penatalaksanaan
1. Observasi (Watchfull Waiting)
Pilihan tanpa terapi ini ditujukan untuk pasien BPH dengan skor IPSS dibawah 7,
yaitu keluhan ringan yang tidak menganggu aktivitas sehari-hari. Pasien tidak
mendapatkan terapi apapun dan hanya diberi penjelasan mengenai sesuatu hal yang
mungkin dapat memperburuk keluhannya, misalnya 1) jangan mengkonsumsi alkohol
atau kopi setelah makan, 2) kurangi konsumsi makanan atau minuman yang
mengirtasi buli-buli (kopi atau coklat), 3) batasi penggunaan obat-obata influenza
yang mengandung fenilpropanolamin, 4) kurangi makanan pedas dan asin dan 5)
jangan menahan kencing terlalu lama.
secara periodik pasien diminta datang untuk kontrol dengan ditanya keluhan yang
mungkin menjadi lebih aik, dilakukan pemeriksaan laboratorium, residu urine atau
uroflometri.
2. Medikamentosa
tujuan terapi medikamentosa adalah berusaha untuk 1) mengurangi resistensi otot
polos prostat sebagai komponen dinamik penyebab obstruksi intravesika dengan obatobatan penghambat adrenergik (adrenergik blocker ), 2) mengurangi volume
prostat sebagai komponen statik dengan cara mnurunkan kadar hormon testosteron
dihidrotestosteron (DHT) melalui penghambat 5 reduktase. selain kedua cara
tersebu, sekarang banyak dipakai obat golongan fitofarmaka.
1) Penghambat adrenergenik alfa
Obat-obat yang sering dipakai adalah prazosin, doxazosin,terazosin,afluzosin atau
yang lebih selektif alfa 1a (Tamsulosin). Dosis dimulai 1mg/hari sedangkan dosis
tamsulosin adalah 0,2-0,4 mg/hari. Penggunaaan antagonis alfa 1 adrenergenik karena
secara selektif dapat mengurangi obstruksi pada buli-buli tanpa merusak kontraktilitas
detrusor. Obat ini menghambat reseptor-reseptor yang banyak ditemukan pada otot
polos di trigonum, leher vesika, prostat, dan kapsul prostat sehingga terjadi relakasi
didaerah prostat. Obat-obat golongan ini dapat memperbaiki keluhan miksi dan laju
pancaran urin. Hal ini akan menurunkan tekanan pada uretra pars prostatika sehingga

10

gangguan aliran air seni dan gejala-gejala berkurang. Biasanya pasien mulai
merasakan berkurangnya keluhan dalam 1-2 minggu setelah ia mulai memakai obat.
Efek samping yang mungkin timbul adalah pusing, sumbatan di hidung dan lemah.
Ada obat-obat yang menyebabkan ekasaserbasi retensi urin maka perlu dihindari
seperti antikolinergenik, antidepresan, transquilizer, dekongestan, obat-obat ini
mempunyai efek pada otot kandung kemih dan sfingter uretra.
2) Pengahambat enzim 5 alfa reduktase
Obat yang dipakai adalah finasteride (proscar) dengan dosis 1X5 mg/hari. Obat
golongan ini dapat menghambat pembentukan DHT sehingga prostat yang membesar
akan mengecil. Namun obat ini bekerja lebih lambat dari golongan alfa bloker dan
manfaatnya hanya jelas pada prostat yang besar. Efektifitasnya masih diperdebatkan
karena obat ini baru menunjukkan perbaikan sedikit/ 28 % dari keluhan pasien setelah
6-12 bulan pengobatan bila dilakukan terus menerus, hal ini dapat memperbaiki
keluhan miksi dan pancaran miksi. Efek samping dari obat ini diantaranya adalah
libido, impoten dan gangguan ejakulasi.
3) Fitofarmaka/fitoterapi
Penggunaan fitoterapi yang ada di Indonesia antara lain eviprostat. Substansinya
misalnya pygeum africanum, saw palmetto, serenoa repeus dll. Afeknya diharapkan
terjadi setelah pemberian selama 1- 2 bulan dapat memperkecil volum prostat.
3. Operasi
a. Pembedahan terbuka
Beberapa macam teknik operasi prostatektomi terbuka adalah metode dari millin,
yaitu melakukan enukleasi kelenjar prostat melalui pendekatan retropubik
infravesika, Freyer melalui pendekatan suptapubik transvesika atau transperineal.
Prostatektomi terbuka adalah tindakan yang paling tua yang masih banyak
dikerjakan saat ini, paling invasif dan paling efisien sebagai terapi BPH.
Prostatektomi

terbuka

dapat

dilakukan

melalui

pendekatan

suprapubik

transvesikal (Freyer) atau retropubik (Millin). Prostatektomi terbuka dianjurkan


untuk prostat yag sangat besar (>100 gram).
Penyulit yang dapat terjadi setelah prostatektomi terbuka adalah :
Inkontinensia urine (3%), impotensia (5-10%), ejakulasi retrogard (60-80%) dan
kontraktur leher buli-buli (3-5%). Dibandingkan dengan TURP dan BNI, penyulit
yang terjadi berupa striktur uretra dan ejakulasi retrograd lebih banyak dijumpai
pad prostatektomi terbuka. Perbaikan gejala kinis sebanyak 85-100% dan angka
mortalitas sebanyak 2%.
11

1) Prostatektomi suprapubik
Adalah salah satu metode mengangkat kelenjar melalui insisi abdomen. Insisi
dibuat dikedalam kandung kemih, dan kelenjar prostat diangat dari atas.
Teknik demikian dapat digunakan untuk kelenjar dengan segala ukuran, dan
komplikasi yang mungkin terjadi ialah pasien akan kehilangan darah yang
cukup banyak dibanding dengan metode lain, kerugian lain yang dapat terjadi
adalah insisi abdomen akan disertai bahaya dari semua prosedur bedah
abdomen mayor.
2) Prostatektomi perineal
Adalah suatu tindakan dengan mengangkat kelenjar melalui suatu insisi dalam
perineum. Teknik ini lebih praktis dan sangat berguan untuk biopsy terbuka.
Pada periode pasca operasi luka bedah mudah terkontaminasi karena insisi
dilakukan dekat dengan rectum. Komplikasi yang mungkin terjadi dari
tindakan ini adalah inkontinensia, impotensi dan cedera rectal.
3) Prostatektomi retropubik
Adalah tindakan lain yang dapat dilakukan, dengan cara insisi abdomen
rendah mendekati kelenjar prostat, yaitu antara arkus pubis dan kandung
kemih tanpa memasuki kandung kemih. Teknik ini sangat tepat untuk kelenjar
prostat yang terletak tinggi dalam pubis. Meskipun jumlah darah yang hilang
lebih dapat dikontrol dan letak pembedahan lebih mudah dilihat, akan tetapi
infeksi dapat terjadi diruang retropubik.
g

12

Gambar terapi bedah


(smeltzer and bare, 2006)
b. Pembedahan tertutup
Prosedur TURP merupakan 90% dari semua tindakan pembedahan prostat pada
pasien BPH. Menurut Wasson et al (1995) pada pasien dengan keluhan derajat
sedang, TURP lebih bermanfaat daripada watchful waiting. TURP lebih sedikit
menimbulkan trauma dibandingkan prosedur bedah terbuka dan memerlukan masa
pemulihan yang lebih singkat. Secara umum TURP dapat memper-baiki gejala
BPH hingga 90%, meningkatkan laju pancaran urine hingga 100%. Komplikasi
dini yang terjadi pada saat operasi sebanyak 18-23%, dan yang paling sering
adalah perdarahan sehingga mem-butuhkan transfusi. Timbulnya penyulit biasanya pada reseksi prostat yang beratnya lebih dari 45 gram, usia lebih dari 80
13

tahun, ASA II-IV, dan lama reseksi lebih dari 90 menit. Sindroma TUR terjadi
kurang dari 1%. Penyulit yang timbul di kemudian hari adalah: inkontinensia
stress <1% maupun inkontinensia urge 1,5%, striktura uretra 0,5- 6,3%, kontraktur
leher buli-buli yang lebih sering terjadi pada prostat yang berukuran kecil 0,93,2%, dan disfungsi ereksi. Angka kematian akibat TURP pada 30 hari pertama
adalah 0,4% pada pasien kelompok usia 65-69 tahun dan 1,9% pada kelompok
usia 80-84 tahun37. Dengan teknik operasi yang baik dan manajemen perioperatif
(termasuk anestesi) yang lebih baik pada dekade terakhir, angka morbiditas,
mortalitas, dan jumlah pemberian transfusi berangsur-angsur menurun. TUIP atau
insisi leher buli-buli (bladder neck insicion) direkomendasikan pada prostat yang
ukurannya kecil (kurang dari 30 cm3), tidak dijumpai pembesaran lobus medius,
dan tidak diketemukan adanya kecurigaan karsinoma prostat. Teknik ini
dipopulerkan oleh Orandi pada tahun 1973, dengan melakukan mono insisi atau
bilateral insisi mempergunakan pisau Colling mulai dari muara ureter, leher bulibuli-sampai ke verumontanum. Insisi diperdalam hingga kapsula prostat3. Waktu
yang dibutuhkan lebih cepat, dan lebih sedikit menimbulkan komplikasi
dibandingkan dengan TURP. TUIP mampu memperbaiki keluhan akibat BPH dan
meningkatkan Qmax meskipun tidak sebaik TURP. Cara elektrovaporisasi prostat
hampir mirip dengan TURP, hanya saja teknik ini memakai roller ball yang
spesifik dan dengan mesin diatermi yang cukup kuat, sehingga mampu membuat
vaporisisai kelenjar prostat. Teknik ini cukup aman, tidak banyak menimbulkan
perdarahan pada saat operasi, dan masa rawat inap di rumah sakit lebih singkat.
Laser Prostatektomi
Energi laser mulai dipakai sebagai terapi BPH sejak tahun 1986, yang dari tahun
ke tahun mengalami penyempurnaan. Terdapat 4 jenis energi yang dipakai, yaitu:
Nd:YAG, Holmium: YAG, KTP: YAG, dan diode yang dapat dipancarkan melalui
bare fibre, right angle fibre, atau intersitial fibre. Kelenjar prostat pada suhu 60650C akan mengalami koagulasi dan pada suhu yang lebih dari 1000C mengalami
vaporisasi. Jika dibandingkan dengan pembedahan, pemakaian Laser ternyata
lebih sedikit menimbulkan komplikasi dan penyembuhan lebih cepat, tetapi
kemampuan dalam meningkatkan perbaikan gejala miksi maupun Qmax tidak
sebaik TURP. Disamping itu terapi ini membutuhkan terapi ulang 2% setiap
tahun. Kekurangannya adalah: tidak dapat diperoleh jaringan untuk pemeriksaan
patologi (kecuali pada Ho:YAG), sering banyak menimbulkan disuria pasca bedah
14

yang dapat berlangsung sampai 2 bulan, tidak langsung dapat miksi spontan
setelah operasi, dan peak flow rate lebih rendah dari pada pasca TURP
Penggunaan pembedahan dengan energi Laser telah berkembang dengan pesat
akhir-akhir ini. Penelitian klinis memakai Nd:YAG menunjukkan hasil yang
hampir sama dengan cara desobstruksi TURP, terutama dalam perbaikan skor
miksi dan pancaran urine. Meskipun demikian efek lebih lanjut dari Laser masih
belum banyak diketahui. Teknik ini dianjurkan pada pasien yang memakai terapi
antikoagulan dalam jangka waktu lama atau tidak mungkin dilakukan tindakan
TURP karena kesehatannya. Tindakan invasif minimal
c. Termoterapi
Termoterapi kelenjar prostat adalah pemanasan > 45oC sehingga menimbulkan
nekrosis koagulasi jaringan prostat. Gelombang panas dihasilkan dari berbagai
cara, antara lain adalah: (1) TUMT (transurethral microwave thermotherapy), (2)
TUNA (transurethral needle ablation), (3) HIFU (high intensity focused
ultrasound), dan (4) Laser. Makin tinggi suhu di dalam jaringan prostat makin baik
hasil klinik yang didapatkan, tetapi makin banyak menimbulkan efek samping.
Teknik termoterapi ini seringkali tidak memerlukan mondok di rumah sakit,
namun masih harus memakai kateter dalam jangka waktu lama. Sering kali
diperlukan waktu 3-6 minggu untuk menilai kepuasan pasien terhadap terapi ini.
Pada umumnya terapi ini lebih efektif daripada terapi medikamnetosa tetapi
kurang efektif dibandingkan dengan TURP. Tidak banyak menimbulkan
perdarahan sehingga cocok diindikasikan pada pasien yang memakai terapi
antikoagulansia. Energi yang dihasilkan oleh TUMT berasal dari gelombang
mikro yang disalurkan melalui kateter ke dalam kelenjar prostat sehingga dapat
merusak kelenjar prostat yang diinginkan. Jaringan lain dilindungi oleh sistem
pendingin guna menghindari dari kerusakan selama proses pemanasan
berlangsung. Morbiditasnya rendah dan dapat dikerjakan tanpa pembiusan. TUMT
terdiri atas energi rendah dan energi tinggi. TUMT energi rendah diperuntukkan
bagi adenoma yang kecil dan obstruksi ringan, sedangkan TUMT energi tinggi
untuk prostat yang besar dan obstruksi yang lebih berat. TUMT energi tinggi
menghasilkan respon terapi yang lebih baik, tetapi menimbulkan morbiditas yang
lebih besar daripada yang energi rendah. Teknik TUNA memakai energi dari
frekuensi radio yang menimbulkan panas sampai mencapai 1000 C, sehingga
menyebab-kan nekrosis jaringan prostat. Sistem ini terdiri atas kateter TUNA
15

yang dihubungkan dengan generator yang dapat membangkitkan energi pada


frekuensi radio 490 kHz. Kateter dimasukkan ke dalam uretra melalui sistoskopi
dengan pemberian anestesi topikal xylocaine sehingga jarum yang terletak pada
ujung kateter terletak pada kelenjar prostat. TUNA dapat memperbaiki gejala
hingga 50-60% dan meningkatkan Qmax hingga 40-50% Pasien sering kali masih
mengeluh hematuria, disuria, kadang-kadang retensi urine, dan epididimo-orkitis.
Energi panas yang ditujukan untuk menimbulkan nekrosis prostat pada HIFU
berasal dari gelombang ultrasonografi dari transduser piezokeramik yang
mempunyai frekuensi 0,5-10 MHz. Energi dipancarkan melalui alat yang
diletakkan transrektal dan difokuskan ke kelenjar prostat. Teknik ini memerlukan
anestesi umum. Data klinis menunjukkan terjadi perbaikan gejala klinis 5060%
dan Qmax rata-rata meningkat 40 50%. Efek lebih lanjut dari HIFU belum
diketahui, dan sementara tercatat bahwa kegagalan terapi terjadi sebanyak 10%
setiap tahun
d. Stent
Stent prostat dipasang pada uretra prostatika untuk mengatasi obstruksi karena
pembesaran prostat. Stent dipasang intraluminal di antara leher buli-buli dan di
sebelah proksimal verumontanum sehingga urine dapat leluasa melewati lumen
uretra prostatika. Stent dapat dipasang secara temporer atau permanen. Yang
temporer dipasang selama 6-36 bulan dan terbuat dari bahan yang tidak diserap
dan tidak mengadakan reaksi dengan jaringan. Alat ini dipasang dan dilepas
kembali secara endoskopi. Stent yang telah terpasang bisa mengalami enkrustasi,
obstruksi, menyebabkan nyeri perineal, dan disuria13.
e. Pengawasan berkala
Semua pasien BPH setelah mendapatkan terapi atau petunjuk watchful waiting
perlu mendapatkan pengawasan berkala (follow up) untuk mengetahui hasil terapi
serta perjalanan penyakitnya sehingga mungkin perlu dilakukan pemilihan terapi
lain atau dilakukan terapi ulang jika dijumpai adanya kegagalan dari terapi itu.
Secara rutin dilakukan pemeriksaan IPSS, uroflometri, atau pengukuran volume
residu urine pasca miksi. Pasien yang menjalani tindakan intervensi perlu
dilakukan pemerik-saan kultur urine untuk melihat kemungkinan penyulit infeksi
saluran kemih akibat tindakan itu.
Pemeriksaan Fisik

16

Pada pemeriksaan fisik mungkin didapatkan buli-buli yang penuh dan teraba massa kistik si
daerah supra simpisis akibat retensi urine. Pemeriksaan colok dubur atau Digital Rectal
Examination (DRE) merupakan pemeriksaan fisik yang penting pada BPH, karena dapat
menilai tonus sfingter ani, pembesaran atau ukuran prostat dan kecurigaan adanya keganasan
seperti nodul atau perabaan yang keras. Pada pemeriksaan ini dinilai besarnya prostat,
konsistensi, cekungan tengah, simetri, indurasi, krepitasi dan ada tidaknya nodul.
Colok dubur pada BPH menunjukkan konsistensi prostat kenyal, seperti meraba ujung
hidung, lobus kanan dan kiri simetris, dan tidak didapatkan nodul. Sedangkan pada
karsinoma prostat, konsistensi prostat keras dan teraba nodul, dan mungkin antara lobus
prostat tidak simetri.

Pemeriksaan Laboratorium
Sedimen urin diperiksa untuk mencari kemungkinan adanya proses infeksi atau inflamasi
pada saluran kemih. Obstruksi uretra menyebabkan bendungan saluran kemih sehingga
menganggu faal ginjal karena adanya penyulit seperti hidronefrosis menyebabkan infeksi dan
urolithiasis. Pemeriksaan kultur urin berguna untuk mencari jenis kuman yang menyebabkan
infeksi dan sekaligus menentukan sensitivitas kuman terhadap beberapa antimikroba yang
diujikan. Pemeriksaan sitologi urin digunakan untuk pemeriksaan sitopatologi sel-sel
urotelium yang terlepas dan terikut urin. Pemeriksaan gula darah untuk mendeteksi adanya
diabetes mellitus yang dapat menimbulkan kelainan persarafan pada buli-buli. Jika dicurigai
adanya keganasan prostat perlu diperiksa penanda tumor prostat (PSA).
Pencitraan
Foto polos perut berguna untuk mencari adanya batu opak di saluran kemih, batu/kalkulosa
prostat atau menunjukkan bayangan buli-buli yang penuh terisi urin, yang merupakan tanda
retensi urin. Pemeriksaan IVP dapat menerangkan adanya :
17

a. Kelainan ginjal atau ureter (hidroureter atau hidronefrosis


b. Memperkirakan besarnya kelenjar prostat yang ditunjukkan dengan indentasi prostat
(pendesakan buli-buli oleh kelenjar prostat) atau ureter bagian distal yang berbentuk
seperti mata kail (hooked fish)
c. Penyulit yang terjadi pada buli-buli, yakni: trabekulasi, divertikel, atau sakulasi bulibuli
Pemeriksaan IVP tidak lagi direkomendasikan pada BPH. Pemeriksaan USG secara Trans
Rectal Ultra Sound (TRUS), digunakan untuk mengetahui besar dan volume prostat , adanya
kemungkinan pembesaran prostat maligna sebagai petunjuk untuk melakukan biopsi aspirasi
prostat, menentukan jumlah residual urin dan mencari kelainan lain pada buli-buli.
Pemeriksaan Trans Abdominal Ultra Sound (TAUS) dapat mendeteksi adanya hidronefrosis
ataupun kerusakan ginjal akibat obstruksi BPH yang lama.
Pemeriksaan lain
Pemeriksaan derajat obstruksi prostat dapat diperkirakan dengan mengukur:
a. residual urin, diukur dengan kateterisasi setelah miksi atau dengan pemeriksaan
ultrasonografi setelah miksi
b. pancaran urin (flow rate), dengan menghitung jumlah urin dibagi dengan lamanya miksi
berlangsung (ml/detik) atau dengan uroflowmetri
Pemeriksaan Uroflowmetri
Salah satu gejala dari BPH adalah melemahnya pancaran urin. Secara obyektif
pancaran urin dapat diperiksa dengan uroflowmeter dengan penilaian :
a). Flow rate maksimal 15 ml / dtk = non obstruktif.
b). Flow rate maksimal 10 15 ml / dtk = border line.
c). Flow rate maksimal 10 ml / dtk = obstruktif.

18

Pengkajian Keperawatan
Pengkajian fokus keperawatan yang perlu diperhatikan pada penderita BPH merujuk
pada teori menurut Smeltzer dan Bare (2006) , Tucker dan Canobbio (2008) ada berbagai
macam, meliputi :
1. Demografi
Kebanyakan menyerang pada pria berusia diatas 50 tahun. Ras kulit hitam
memiliki resiko lebih besar dibanding dengan ras kulit putih. Status social
ekonomi memiliki peranan penting dalam terbentuknya fasilitas kesehatan yang
baik. Pekerjaan memiliki pengaruh terserang penyakit ini, orang yang pekerjaanya
mengangkat barang-barang berat memiliki resiko lebih tinggi.
2. Riwayat penyakit sekarang
Pada pasien BPH keluhan keluhan yang ada adalah frekuensi , nokturia, urgensi,
disuria, pancaran melemah, rasa tidak puas sehabis miksi, hesistensi ( sulit
memulai miksi), intermiten (kencing terputus-putus), dan waktu miksi memanjang
dan akhirnya menjadi retensi urine.
3. Riwayat penyakit dahulu
Kaji apakah memilki riwayat infeksi saluran kemih (ISK), adakah riwayat
mengalami kanker prostat. Apakah pasien pernah menjalani pembedahan prostat /
hernia sebelumnya.
4. Riwayat kesehatan keluarga
Kaji adanya keturunan dari salah satu anggota keluarga yang menderita penyakit
BPH.
Pola kesehatan fungsional
1. Eliminasi
Pola eliminasi kaji tentang pola berkemih, termasuk frekuensinya, ragu-ragu,
menetes, jumlah pasien harus bangun pada malam hari untuk berkemih (nokturia),
kekuatan system perkemihan. Tanyakan pada pasien apakah mengedan untuk
mulai atau mempertahankan aliran kemih. Pasien ditanya tentang defikasi, apakah
ada kesulitan seperti konstipasi akibat dari prostrusi prostat kedalam rectum.
2. Pola nutrisi dan metabolisme
Kaji frekuensi makan, jenis makanan, makanan pantangan, jumlah minum tiap
hari, jenis minuman, kesulitan menelan atau keadaan yang mengganggu nutrisi
seperti anoreksia, mual, muntah, penurunan BB.
3. Pola tidur dan istirahat
Kaji lama tidur pasien, adanya waktu tidur yang berkurang karena frekuensi miksi
yang sering pada malam hari ( nokturia ).
4. Nyeri/kenyamanan
Nyeri supra pubis, panggul atau punggung, tajam, kuat, nyeri punggung bawah
5. Pola persepsi dan tatalaksana hidup sehat
Pasien ditanya tentang kebiasaan merokok, penggunaan obatobatan,penggunaan
alkhohol.
6. Pola aktifitas
Tanyakan pada pasien aktifitasnya sehari-hari, aktifitas penggunaan waktu
senggang, kebiasaan berolah raga. Pekerjaan mengangkat beban berat. Apakah ada
perubahan sebelum sakit dan selama sakit. Pada umumnya aktifitas sebelum

19

operasi tidak mengalami gangguan, dimana pasien masih mampu memenuhi


kebutuhan sehari hari sendiri.
7. Seksualitas
Kaji apakah ada masalah tentang efek kondisi/terapi pada kemampuan seksual
akibat adanya penurunan kekuatan ejakulasi dikarenakan oleh pembesaran dan
nyeri tekan pada prostat.
8. Pola persepsi dan konsep diri
Meliputi informasi tentang perasaan atau emosi yang dialami atau dirasakan
pasien sebelum pembedahan dan sesudah pembedahan pasien biasa cemas karena
kurangnya pengetahuan terhadap perawatan luka operasi
Diagnosa Keperawatan
1. Pre Operasi
a. Retensi urin
b. Nyeri akut.
c. Ansietas/cemas
2. Post Operasi
a. Retensi urin
b. Nyeri akut
c. Resiko perdarahan
d. Resiko infeksi
Intervensi Keperawatan
1. Pra operasi
a. Retensi urin akut
Tujuan : Tidak terjadi retensi urine
Kriteria hasil : Pasien menunjukkan residu pasca berkemih kurang dari 50 ml, dengan
tidak adanya tetesan atau kelebihan cairan.
Intervensi :
1) Dorong pasien untuk berkemih tiap 2-4 jam atau bila tiba-tiba dirasakan
2) Observasi aliran urin, perhatikan ukuran dan kekuatan.
3) Awasi dan catat waktu tiap berkemih dan jumlah tiap berkemih, perhatikan penurunan
haluaran urin dan perubahan berat jenis.
4) Lakukan perkusi/palpasi suprapubik
5) Dorong intake cairan sampai 3000 ml sehari
6) Kaji tanda-tanda vital, timbang BB tiap hari, pertahankan intake output adekuuat
7) Lakukan rendam duduk sesuai indikasi
8) Kolaborasi pemberian obat :
a. Supositorial rectal
b. Antibiotic dan antibakteri
c. Fenoksibenzamin (Dibenzyline) (relaksan otot polos prostat)
b. Nyeri akut
Tujuan : nyeri hilang, terkontrol
Kriteria hasil : pasien melaporkan nyeri hilang dan terkontrol
pasien tampak rileks, mampu untuk tidur dan istirahat dengan tepat
Intervensi :
1) Kaji tipe nyeri, perhatikan lokasi, intensitas (skala 0-10) lamanya.
2) Pertahankan tirah baring bila diindikasikan
3) Berikan tindakan kenyamanan, distraksi selama nyeri akut seperti, pijatan
punggung : membantu pasien melakukan posisi

20

4) yang nyaman: mendorong penggunaan relaksasi/latihan nafas dalam: aktivitas


terapeutik
5) Dorong menggunakan rendam duduk, gunakan sabun hangat untuk perineum
6) Kolaborasi pemberian obat pereda nyeri ( analgetik)
c. Ansietas/cemas
Tujuan
: pasien tampak rileks.
Kriteria Hasil: menyatakan pengetahuan yang akurat tentang situasi, menunjukkan
rentang tepat tentang perasaan dan penurunan rasa takut
Intervensi :
1) Damping pasien dan bina hubungan saling percaya
2) Berikan informasi tentang prosedur tindakan yang akan dilakukan
3) Dorong pasien/orang terdekat untuk menyatakan masalah/perasaan
4) Beri informasi pada pasien sebelum dilakukan tindakan
2. Post operasi
a. Retensi urin
Tujuan : Pasien berkemih dengan jumlah normal tanpa retensi
Kriteria Hasil :
1. Menunjukkan perilaku yang meningkatkan control kandung kemih/urinaria,
2. pasien mempertahankan keseimbangan cairan : asupan sebanding dengan haluaran.
Intervensi :
1) Kaji haluaran urine dan system drainase, khususnya selama irigasi berlangsung
2) Bantu pasien memilih posisi normal untuk berkemih
3) Perhatikan waktu, jumlah berkemih dan ukuran aliran setelah kateter dilepas.
4) Dorong pemasukan cairan 3000 ml sesuai toleransi, batasi cairan pada malam hari
setelah kateter dilepas
5) Pertahankan irigasi kandung kemih continue (continous bladder irrigation)/CBI sesuai
indikasi pada periode pascaoperasi
b. Nyeri
Tujuan : Nyeri berkurang atau hilang.
Kriteria Hasil :
1) Pasien mengatakan nyeri berkurang
2) Ekspresi wajah pasien tenang
3) Pasien akan menunjukkan ketrampilan relaksasi.
4) Pasien akan tidur / istirahat dengan tepat.
5) Tanda tanda vital dalam batas normal.
Intervensi :
1) Kaji nyeri, perhatikan lokasi, intensitas (skala 0-10).
2) Jelaskan pada pasien tentang gejala dini spasmus kandung kemih.
3) Pertahankan patensi kateter dan system drainase. Pertahankan selang bebas dari
lekukan dan bekuan
4) Berikan informasi yang akurat tentang kateter, drainase, dan spasme kandung kemih
5) Kolaborasi pemberian antispasmodic contoh :
(1) Oksibutinin klorida (Ditropan), supositoria
(2) Propantelin bromide (pro-bantanin)
(3) antikolinergik.

21

c. Resiko perdarahan
Tujuan : Tidak terjadi perdarahan
Kriteria Hasil :
1) Pasien tidak menunjukkan tanda tanda perdarahan
2) Tanda tanda vital dalam batas normal .
3) Urine lancar lewat kateter
Intervensi :
1) Jelaskan pada pasien tentang sebab terjadi perdarahan setelah pembedahan dan tanda
tanda perdarahan .
2) Irigasi aliran kateter jika terdeteksi gumpalan dalm saluran kateter .
3) Sediakan diet makanan tinggi serat dan memberi obat untuk memudahkan defekasi .
4) Mencegah pemakaian termometer rektal, pemeriksaan rektal atau huknah, untuk
sekurang kurangnya satu minggu .
5) Pantau traksi kateter: catat waktu traksi di pasang dan kapan traksi dilepas .
6) Observasi tanda tanda vital tiap 4 jam, masukan dan haluaran Warna urine
d. Resiko infeksi
Tujuan : Pasien tidak menunjukkan tanda tanda infeksi
Kriteria Hasil :
1) Pasien tidak mengalami infeksi.
2) Dapat mencapai waktu penyembuhan.
3) Tanda tanda vital dalam batas normal dan tidak ada tanda tanda syok.
Intervensi :
1) Pertahankan sistem kateter steril, berikan perawatan kateter dengan steril.
2) Anjurkan intake cairan yang cukup ( 2500 3000 ) sehingga dapat menurunkan
potensial infeksi.
3) Pertahankan posisi urinebag dibawah
4) Observasi tanda tanda vital, laporkan tanda tanda shock dan demam.
5) Observasi urine: warna, jumlah, bau.
6) Kolaborasi dengan dokter untuk memberi obat antibiotik

22

BAB 3
LAPORAN KASUS
ASUHAN KEPERAWATAN DENGAN DIAGNOSA MEDIS
BENIGN PROSTATE HIPERLASIA GRADE III

Pengkajian Asuhan Keperawatan Medikal Bedah


Tanggal MRS

: 3 maret 2016

Jam masuk

: 10.32

Tanggal pengkajian

: 28 Maret 2016

No Rm

: 12465135

Jam pengkajian

: 15.00 WIB

Hari rawat ke

: 25 hari

Diagnosa masuk
Sinistra

: BHP grade 3 + Batu Multiple Renal Sinistra +Hernia Stadium 1

I.

IDENTITAS
Nama

: Tn. Suradi

Umur

: 71 tahun

Suku/ bangsa

: Jawa/ Indonesia

Pendidikan

: tidak tamat Sekolah Rakyat

Pekerjaan

: pedagang, petani

Alamat

: KH.. Wahid hasyim 5/1 sumenep

Sumber biaya

: Jamkesda

II.
ANAMNESA
Keluhan Utama : klien mengeluh cemas dengan proses operasi dan penyakitnya, klien
terpasang kateter, 3/4/2016 klien mengeluh nyeri di luka post op
Riwayat Penyakit Sekarang : Pasien rujukan RSUP HNI Anwar Sumenep dengan batu
renal S + BPH, dengan keluhan tidak bisa BAK 3 bulan yang lalu. Nyeri pinggang
sejak 2 minggu yang lalu. Klien memiliki riwayat hipertensi. Klien mengeluh cemas
dan ingin segera di operasi lalu pulang. 31/3 klien mengeluh kencingnya sulit, riwayat
perdarahan 4 liter di ruang operasi dengan penurunan tekanan darah hingga 70/50
23

mmHg. Klien gelisah. 3/4/2016 klien kembali ke ruangan Dahlia dengan tensi
140/100 mmHg, keluhan klien tidak bisa kencing.
Riwayat Penyakit Dahulu : Klien mengatakan mempunyai riwayat hipertensi dan
pernah dirawat sekitar 10 tahun yang lalu dengan diagnosa CVA yang mengakibatkan
kelemahan pada Nerveous 10 sehingga tidak mampu berbicara dengan jelas. Klien
mengkonsumsi obat anti hipertensi hanya jika tekanan darahnya mulai naik. Klien
juga mengatakan pernah menjalani operasi hernia di selangkangan kiri.
Perilaku Yang Mempengaruhi Kesehatan : Klien adalah seorang perokok. Selama di
Rumah Sakit, klien mengkonsumsi Lisnoprol 5mg di pagi hari saja sesuai advis
dokter. Klien bekerja sebagai petani & pedagang yang biasa mengangkat beban berat.
Klien suka minum kopi, tidak suka minum air putih, klien minum air dari sumur yang
kemudian dimasak. Tempat tinggal klien berada di dekat pegunungan kapur dan
dalam satu wilayah banyak penderita urolitiasis.

III.
Observasi Dan Pemeriksaan Fisik
1 Tanda tanda Vital
TD
: 140/100 mmHg
N
: 84 x/menit
S
: 36 0C
RR
: 20 x/menit
2 Sistem Pernapasan (B1 Breathing)
Inspeksi : hidung simetris, tidak ada pernapasan cuping hidung, bentuk dada normo
chest, pergerakan dinding dada simetris, tidak ada retraksi dada, tidak ada penggunaan
otot bantu pernapasan, irama nafas teratur
Palpasi : Taktil fremtus teraba sama di dada kanan/kiri. Tidak ada nyeri tekan
Perkusi : Sonor
Auskultasi : suara nafs vesikuler, tidak ada suara napas tambahan
Masalah Keperawatan: Tidak ada masalah
3

Sirkulasi Kardiovaskuler (B2- Blood)


Inspeksi : ictus cordis
Perkusi : redup
Palpasi : jvp +
Auskultasi : S1S2 tunggal, murmur , gallop
Masalah Keperawatan: Tidak ada masalah

1. Sistem Persyarafan
Kesadaran : Compos Mentis
Glascow Coma Scale : E4-V5-M6
Reflek Fisiologis : patella (+), bisep (+), trisep (+)
Pemeriksaan Sistem Syaraf Kranial :
N1
: normal
N2
: normal
N3
: normal
N4
: normal
N5
: normal
N6
: normal
N7
: normal
24

N8
: normal
N9
: normal
N10 : normal
N11 : normal
N12 : normal
Masalah Keperawatan: Tidak ada masalah
2. Sistem Perkemihan
Inspeksi : genetalia bersih, tidak ada secret, tidak ada ulkus, meatus uretra bersih,
terpasang kateter ukuran 16 fr, produksi urine 1500ml warna kuning jernih
Perkusi : terdapat nyeri ketuk CVA kanan
Palpasi : kandung kemih terasa supel
Auskultasi : Masalah Keperawatan: Nyeri Akut (00132), Gangguan eliminasi urin (00016)
3. Sistem Pencernaan
Inspeksi : TB : 175 cm, BB : 64 kg, mulut bersih, mukosa bibir lembab, ada kesulitan
menelan, abdomen lunak, tidak ada nyeri tekan, frekuensi makan 3x sehari diet lunak
tinggi kalori tinggi protein rendah garam
Auskultasi : bising usus 5x/menit
Perkusi : suara perkusi timpani di seluruh kuadran perut
Palpasi : tidak ada nyeri tekan pada abdomen
Masalah Keperawatan: Tidak ada masalah
4. Sistem Muskuloskeletal
Inspeksi : pergerakan sendi bebas, tidak ada keterbatasan rentang gerak, tidak ada
deformitas, tidak ada krepitasi, ada benjolan dengan diameter 1 cm di pinggang kiri
dan paha kiri
Palpasi : tidak ada nyeri tekan
Masalah Keperawatan: Tidak ada masalah
5. Sistem Integumen
Inspeksi : penilaian resiko decubitus = 17 (moderate risk), warna kulit kemerahan,
tidak ada sianosis
Palpasi : tidak ada pitting edema
Masalah Keperawatan: Tidak ada masalah
6. Sistem Endokrin
Inspeksi : tidak ada pembesaran kelenjar getah bening
Palpasi : tidak ada pembesaran kelenjar tyroid
Masalah Keperawatan: Tidak ada masalah
7. Pengkajian Psikososial
a. Persepsi klien terhadap penyakitnya
Klien menganggap penyakitnya merupakan ujian dari Allah SWT, klien selalu
menangis ketika ditanya tentang penyakitnya, klien tampak gelisah dan tegang
saat berbicara tentang operasi yang akan dilakukan namun klien cukup kooperatif
selama perawatan
Masalah Keperawatan: Cemas (00146)
25

8. Personal Hygiene dan Kebiasaan


Selama di Rumah Sakit, klien rutin mandi dengan cara diseka oleh keluarganya.
Mandi setiap hari saat sore hari dan menggosok gigi 2x sehari dengan dibantu
keluarga. Klien juga ganti baju setiap hari.
Masalah Keperawatan: Tidak ada masalah
9. Pengkajian Spiritual
Sebelum sakit, klien merupakan orang yang taat beribadah. Selama di Rumah Sakit,
dengan keterbatasan yang ada, klien juga berusaha untuk selalu beribadah.
Masalah Keperawatan: Tidak ada masalah
PEMERIKSAAN PENUNJANG
Kimia klinik pada tanggal 4 Januari 2016
BUN = 11 mg/dl
Kreatinin = 1,1 mg/dl
Hasil IVP pada tanggal 6 Januari 2016 :
1. Hidronefrosisi LUTS Grade III + Non-visual ureter kiri hingga menit ke 15
yang disebabkan obstruksi parsial oleh multiple batu opaque sebelah kiri
2. Hidrureter kiri disebabkan oleh obstrujksi parsial di UVJ kiri disebabkan
karena kemungkinan pembesaran prostat
3. Ginjal dan ureter kanan normal
4. Fungsi pengosongan buli tidak dapat di evaluasi

Patologi Anatomi pada tanggal 7 Januari 2016 :


Tidak ada tanda tanda keganasan

Hasil Evaluasi Prostat pada tanggal 21 Maret 2016


120 gram

TERAPI (post op)


1. Infus PZ : D5 = 2 : 1/ 24 jam
2. Cefosulbaktam 2x1 gram
3. Antrain 3x1 gram
4. Drip tramadol 3x100mg (bila perlu)
5. Asam Traneksamat 3x500 mg
6. Rawat luka sistostomi
7. Diet : TKTPRG 2100kkal/hari
8. Terapi oral :
- Ciprofloxacin 2x500mg
- Asam mefenamat 3x500mg
- Asam tranexamat 3x500mg
- Dulcolax 1x2 tablet
- Lisinopril 1-0-0
(Post op) ada luka operasi prostatektomi terbuka di suprapubik yang dilaksanakan
pada tanggal 31 Maret 2016, keadaan luka baik. Terpasang drain dengan produksi
drain 300cc/24 jam dengan warna merah

26

HASIL PEMERIKSAAN PENUNJANG


Nama
No. RM

: Tn. S
: 12465135

Jenis
Pemeriksaan 4/3/2016
WBC
4,64
HGB
13,1
PLT
224
PPT
Kontrol
APTT
Kontrol
SGOT
15
SGPT
11
Albumin
3,6
Kreatinin
1,1
BUN
10
Gula Darah
72
+
Na
138
K+
4,1
Cl
103
Procalcitonin
e

Analisa Gas Darah


pH
pCO2
pO2
HCO3 TCO2
Be Ecf
SaO2

Tanggal
31/3/2016
1/4 /2016
10,35
10,97
184,9
13,4
11
33
22,2
3,8

142
3,9
112

2/4/2016
11,7
10,3

2,29
1,44
14
176
141
4,3
109
10,16

3,2
1,07
14
140
4,3
109

Tanggal Pemeriksaan
31/3/2016
1/4/2016
7,39
7,38
38,8
29
369
72
23,9
23,1
-1,3
-2
100
99

International Prostate Syndrom Score (IPSS)


Nama Pasien

: Tn. S

No Register : 12.46.51.35

Umur

: 71 Tahun

Tanggal Periksa : 28 Maret 2016

Gejala Kencing

Tidak
Perna
h

Kurang
dari 1x
dari 5x

Kurang
dari
setengah

Kadang
kadang

Lebih
dari
setengah

Hampir
selalu

SKOR

27

0
Selama 1 bulan
terakhir, seberapa
sering anda merasa
tidak puas saat
selesai berkemih ?
Selama 1 bulan
terakhir, seberapa
sering anda harus
kembali kencing
dalam waktu kurang
dari 2 jam setelah
kencing terakhir?
Selama 1 bulan
terakhir, seberapa
sering anda
mendapatkan bahwa
anda kencing
terputus-putus?
Selama 1 bulan
terakhir, seberapa
sering pancaran
kencing anda
lemah?
Selama 1 bulan
terakhir, seberapa
sering anda harus
memaksa atau
keram saat mau
mulai kencing?
Selama 1 bulan
terakhir, seberapa
sering anda harus
bangun untuk
kencing sejak mulai
tidur pada malam
hari sampai bangun
di pagi hari?

kencin
g
1

(50%)
2

TOTAL UNTUK GEJALA KENCING


Kualitas Hidup

Senang
Sekali

Senang

Pada
umum

Antara
puas &

12
Pada
umumnya

Tidak
senang

Buruk
sekali
28

0
Jika
anda
menghabiskan
waktu hidup anda
dengan
gangguan
kencing yang anda
alami
sekarang,
bagaimana perasaan
anda tentang hal
tersebut?

nya
puas
2

tidak
puas
3

tidak
puas
4

TOTAL UNTUK KUALITAS HIDUP


TOTAL SKOR

3
15

Keterangan :
IPSS
0-7
8-19
>20

Keparahan Gejala
Keterangan Gejala
Ringan
Sedikit gangguan, seperti rendahnya sisa dan pancaran
volume urin
Sedang
Beberapa gangguan seperti, penurunan pancaran dan
tingginya sisa volume urin
Berat
Komplikasi obstruksi

29

WOC BPH
Perubahan keseimbangan antara hormon
estrogen dan progesteron

Testosteron bebas + enzim Sa


reduktase
Diikat reseptor (dalam bioplasma sel
prostat)a
Proses menua

Peningkata
n sel

Mempengaruhi inti sel


(RNA)

Ketidakseimban Proliferasi sel


gan hormon

Interaksi sel
epitel & stroma

Inflamasi

Hiperplasia pada epitel &


stroma pada kelenjar
prostat

Prosedur
pembedahan

BPH

Kurang terpapar
informasi

Tindakan
invasif

Penyepitan lumen
uretra pars

Ancaman
kematian

Perdarahan

Menghambat aliran
urine

Kehilangan
cairan berlebih

Bendungan vesika
urinaria

Syok

Peningkatan
tekanan intra vesika

Krisis situasional

Cemas

Retensi
urine lokal

Kontraksi
tidak adekuat

Stasis
urine
Perkembangan
patogen

Hiperiritabel pada
bladder

Resiko
infeksi

Peningkatan kontraksi
otot destruksi dari
buli-buli

Kontraksi otot
suprapubik

30

Refleks urine
Hidroureter
Hidronefrosi
si
Penurunan
fungsi ginjal

Retensi urine

Hipertrofi otot
destrusor, trabekulasi

Tekanan
mekanis

Terbentuknya selula,
sekula, divertikuli bulibuli

Merangsang
nosi
reseptor

LUTS
(Lower Urinary Tract
Syndrome)
Gejala otot intermiten,
hesitansi, terminal
dribling, pancaran
lemah, BAK tidak puas

Gejala iritatif
urgensi,
nokturia, disuria

Dihantarkan
serabut tipe A
serabut tipe C

Medula
spinalis
Otak
Persepsi
nyeri

Gangguan eliminasi
urine

Nyeri akut

DAFTAR DIAGNOSIS KEPERAWATAN


31

Tanggal : 28 Maret 2016


Pre Operasi
1. Gangguan eliminasi urin
2. Nyeri akut
3. Cemas
Tanggal : 3 April 2016
Post Operasi
1. Resiko perdarahan
2. Resiko infeksi

ANALISIS DATA
TANGGAL

DATA

ETIOLOGI

MASALAH
32

28 Maret
2016

28 Maret
2016

DS: Klien berbicara tentang


kekhawatiran
kapan
dilakukan operasi
DO:
Klien tampak cemas
Khawatir
Tremor
Gelisah
Muka tampak
tegang karena
prosedur penyakit
yang dialami
Nadi : 84 x/m
TD : 140/100
mmHg
RR : 21 x/m
DS: DO:
Klien terpasang
foley kateter ukuran
16 sejak MRS
Klien rujukan dari
sumenep dengan
nefrolithiasis, BPH
grade III, dan kista
ginjal kanan
Klien tidak bisa
BAK sejak 3 bulan
yang lalu
Terdapat striktur
uretra
Terdapat multiple di
VU
VU terkesan kosong
pasca terpasang
kateter
Urine output= 700cc

BPH

Cemas

Prosedur
pembedahan
Kurang terpapar
informasi
Ancaman kematian
Krisis situasional
Cemas

BPH

Gangguan
Eliminasi urin

Penyempitan lumen
uretra
Menghambat aliran
urin
Bendungan di VU
Peningkatan
kontraksi otot
detrusor
Hipertropi otot
detrusor
LUTS

33

28 Maret
2016

DS: Klien merasa nyeri


pada pinggang kiri
DO:
Nyeri ketok CVA +
Nadi : 84 x/m
TD : 140/100
mmHg
RR : 21 x/m
Hasil IVP :
Hidronefrosis LUTS
Grade III + Nonvisual ureter kiri
hingga menit ke 15
yang disebabkan
obstruksi parsial
oleh multiple batu
opaque sebelah kiri
P= Nyeri ketok CVA
Q= Nyeri tumpul
R= Nyeri di pinggang
kanan
S= Skala Nyeri 5 VAS
T= Nyeri hilang timbul

3 April 2016

DS: DO:
Klien terdapat luka
post operasi hari ke4
Kateter three way
pada ujung penis
Terdapat cystostomy
pada suprapubik
Output urin
1500cc
Terdapat drain
kateter pada
pinggang sebelah
kanan
Klien post operasi
prostatectomy
terbuka

BPH

Nyeri Akut

Penyempitan lumen
uretra
Menghambat aliran
urin
Bendungan di VU
Stasis urine
Refluks ke ginjal
Endapan urine dalam
ginjal
Terjadi nukleasi batu
Iritasi ginjal
Pelepasan mediator
kimia/bradikinin
Merangsang syaraf
parasimpatis
BPH

Resiko Infeksi

Tindakan invasif
Prostatectomy
terbuka
Luka operasi
Port de entree kuman
Resiko Infeksi

34

3 April 2016

Rawat luka hari ke-4


kondisi luka
terdapat rembesan
urin, karakteristik
urine: kuning
kemerahan
Hasil lab: (2/4)
- Leukosit : 11,7
- Kreatinin : 1,07
- BUN : 14
DS: DO:
Klien post operasi
prostatectomy
terbuka metode
Millins dengan
perdarahan 4 L di
ruang operasi
Tekanan Darah post
operasi 80/60
mmHg
Post operasi hari 1,
terpasang drain
output 110 cc,
warna: merah
Klien memiliki
riwayat hipertensi
tidak terkontrol

BPH

Risiko perdarahan

Tindakan invasif
Prostatectomy
terbuka
Resiko perdarahan

Hasil lab: (2/4)


- Hb 10,3

INTERVENSI KEPERAWATAN
Tanggal
28 Maret 2016

Diagnosa Keperawatan
Gangguan Eliminasi
Urin

NOC
Setelah
dilakukan
tindakan
keperawatan dalam 1x24 jam
diharapkan gangguan eliminasi urin
teratasi dengan kriteria hasil :
Domain 2, Kelas F, Hasil :

Domain 1, Kelas B, i
0590 urinary elimin
1. Pantau eliminasi u
konsistensi, bau, v
2. Pantau tanda dan
35

36

0503 Eliminasi urin, indikator:


Pola eliminasi
Bau urin
Jumlah urin
Warna urin
Kejernihan urin
Intake cairan
Kandung kemih kosong
sepenuhnya
Mengenali keinginan berkemih

3. Ajarkan pasien ta
infeksi saluran ke
4. Catat waktu terak
5. Ajarkan pasien/ke
output urin
6. Ajarkan pasien un
urin saat tanda da
muncul
7. Ajarkan pasien de
toileting secara ru
8. Batasi cairan bila

Domain 1, Kelas E, I
1400 Pain Manage
1. Lakukan observas
termasuk lokas
frekuensi, kualitas
2. Observasi reaksi n
ketidaknyamanan
3. Kontrol lingkunga
mempengaruhi ny
pencahayaan, dan
4. Kurangi faktor pr
5. Kaji tipe dan sum
tipe intervensi
6. Ajarkan tentang te
nafas dalam, relak
hangat/dingin
7. Kolaborasi pembe
mengurangi nyeri
8. Berikan informas
obat
9. Tingkatkan istirah
Domain 3, Kelas T, i
5820 anxiety reduc
1. Gunakan teknik
pengkajian
2. Secara jelas, uku
perilaku yang di
3. Jelaskan semua
gambaran sensas
tindakan dilakuk
4. Cari pengertian
pasien pada situ
5. Berikan informa
pengobatan, dan

28 Maret 2016

Nyeri Akut

Setelah
dilakukan
tindakan
keperawatan dalam 1x24 jam, klien
tidak mengalami nyeri dengan
kriteria hasil:
Domain 4, Kelas Q, Hasil :
1605 Pain Control
a. Mampu melakukan teknik
non farmakologis
b. Mampu
menggunakan
farmakologi sesuai prosedur

28 Maret 2016

Cemas

Setelah
dilakukan
tindakan
keperawatan dalam 2x24 jam
diharapkan cemas teratasi dengan
kriteria hasil :
Domain 3, Kelas M, Hasil :
1211 Tingkat kecemasan, indikator:
Kegelisahan
Meremas tangan
Distress
Khawatir
Ketegangan otot
Mudah marah
Kecemasan verbal

36

Kesulitan dalam pemecahan


masalah
Peningkatan nadi
Peningkatan tekanan darah
Berkeringat
Kelemahan

6. Berikan gosokan
7. Anjurkan keluar
8. Jaga peralatan p
penglihatan
9. Ciptakan suasan
kepercayaan
10. Anjurkan mengu
persepsi, dan ke
11. Identifikasi bila
Domain 2, kelas N, in
4010 bleeding prec
1. Pantau klien sec
perdarahan
2. Catat nilai hemo
dan setelah kehi
3. Pantau tanda dan
menetap
4. Pantau tanda-tan
termasuk tekana
5. Pantau nilai koa
fibrinogen, fibri
6. Lindungi pasien
7. Pertahankan tira
perdarahan aktif
8. Anjurkan pasien
makanan yang m
9. Hindari klien me
10. Hindari penggun

3 April 2016

Resiko Perdarahan

Setelah
dilakukan
tindakan
keperawatan selama 1x24 jam
diharapkan masalah keperawatan
resiko perdarahan tidak terjadi,
dengan kriteria hasil :
Domain 2, Kelas E, Hasil :
0413 Keparahan Kehilangan Darah
Indikator:
Kehilangan darah yang tampak
Hematuria
Sumber darah dari anus
Hemoptysis
Post surgical bleeding
Peningkatan heart rate apikal
Cemas

3 April 2016

Resiko Infeksi

Setelah
dilakukan
tindakan Domain 2, kelas L, in
keperawatan selama 1x24 jam 3662 wound care: c
diharapkan masalah keperawatan 1. Kumpulkan kep
resiko infeksi tidak terjadi, dengan
persediaan di de
kriteria hasil :
sarung tangan)
2. Bantu pasien un
Domain 3, Kelas AA, Hasil :
mungkin
2304

Kesembuhan
post
3.
Hindari perpinda
pembedahan: Pemulihan kesehatan,
tangan dan tidak
indikator:
handschoen)
Tekanan darah sistolik
4. Singkap tempat
Tekanan darah diastolik
tempatkan sistem
Stabilitas hemodinamik
5. Cek kepatenan,
Suhu tubuh
6. Pantau adanya ta
Kedalaman nadi
radang, dan keti
Respiratory rate
7. Bersihkan daera
Urine output
swab
Bising usus
8. Catat volume da

38

37

Eliminasi bowel
Keseimbangan elektrolit
Intake cairan
Integritas jaringan
Penyembuhan luka
Tidak menunjukkan adanya:
Nyeri
Drainage dari drain
Infeksi luka
Dehisensi luka
Mual
Muntah
Kelemahan
Cemas

drainage

IMPLEMENTASI KEPERAWATAN
Nama
Umur
No. Reg
Ruangan

: Tn. S
: 71 tahun
: 12.46.51.35
: Dahlia

HARI/TGL/SHIFT

NO.
DK

JAM

IMPLEMENTASI

PARAF

JAM

38

EV

Senin, 28 Maret
2016 / Pagi

HARI/TGL/SHIF
T
Selasa, 29 Maret
2016 / Malam

NO.
DK
1

10.0 1. Menganjurkan klien berkemih 2-4


0
jam atau bila dirasakan
2. Memeriksa kepatenan kateter
*) Klien terpasang kateter 16 Fr
sejak 1 bulan yang lalu, kateter
tampak bersih
3. Palpasi suprapubik
*) VU tampak penuh
4. Menganjurkan klien minum 3
liter/hari
*) Intake cairan per oral 1500cc
5. Mengkaji tanda-tanda vital
*) N : 84x/m, TD : 140/80 mmHg
6. Mencatat output cairan
*) Jumlah cairan 1500cc/ 24
jam

JAM

IMPLEMENTASI

22.00

1. Memeriksa kepatenan kateter


*) Klien terpasang kateter 16 Fr
sejak 1 bulan yang lalu, kateter
tampak bersih
2. Palpasi suprapubik
*) VU tampak penuh
3. Menganjurkan klien berkemih 24 jam atau bila dirasakan
4. Menganjurkan klien minum 3
liter/hari
*) Intake cairan per oral 300cc
5. Mengkaji tanda-tanda vital
*) N : 88x/m, TD : 140/100
mmHg
6. Mencatat output cairan
*) Jumlah cairan 1550cc/ 24
jam

05.30

16.00

S: Klien m
menggu
nyaman
O:
Klie
Out
Ten
Nad
Inp
Dis

A: Masalah
eliminasi u

P: Interven
elimination

PARAF

JAM

EV

07.00

S: tidak ada
O:
Klie
Out
Ten
Nad
Inp
Dis

A: Masalah
eliminasi u

P: Interven
elimination

39

HARI/TGL/SHIFT
Senin, 28 Maret
2016 / Pagi

HARI/TGL/SHIFT

NO.
DK
2

NO.
DK

JAM

IMPLEMENTASI

10.0
0

1. Mengidentifikasi tingkat
kecemasan klien
*) klien tampak cemas dan
gelisah, muka tampak tegang
2. Membantu klien mengenal
situasi yang ditimbulkan
*) klien tampak cemas dan
gelisah, bertanya tentang
prosedur operasi yang akan
dijalani
3. Memberikan informasi faktual
tentang diagnosis
4. Menjelaskan prosedur tindakan
yang dilakukan saat operasi
5. Mengajarkan teknik relaksasi
nafas dalam
6. Menemani klien untuk
mengurangi cemas
7. Mendorong klien
mengungkapkan perasaan,
ketakutan

JAM

IMPLEMENTASI

PARAF

JAM

EV

16.00

S: tidak ada
O:
Klie
geli
Tin
HA
Klie
den

A: Masalah
belum terat

P: interven
reduction d

PARAF

JAM

40

EV

Selasa, 29 Maret
2016 / Malam

22.0
0

06.0
0

HARI/TGL/SHIFT

NO.
DK

JAM

1. Mengidentifikasi tingkat
kecemasan klien
*) klien tampak cemas dan
gelisah, muka tampak tegang
2. Membantu klien mengenal
situasi yang ditimbulkan
*) klien tampak cemas dan
gelisah, bertanya tentang
prosedur operasi yang akan
dijalani
3. Memberikan informasi faktual
tentang diagnosis
4. Menjelaskan prosedur tindakan
yang dilakukan saat operasi
5. Mengajarkan teknik relaksasi
nafas dalam
6. Menemani klien untuk
mengurangi cemas
7. Mendorong klien
mengungkapkan perasaan,
ketakutan

IMPLEMENTASI

07.00

S: tidak ada
O:
Klie
geli
Tin
HA
Klie
den

A: Masalah
belum terat

P: interven
reduction d

PARAF

JAM

41

EV

Minggu, 3 April
2016 / Sore

18.5
0

1. Memonitor tanda perdarahan


*) Produksi drain 120 cc/24
jam
2. Mencatat nilai Hb dan Ht
Tanggal
Parameter
31/3
2/4
Hb
10,97 10,3
Ht
30,8%

21.05

S:O:

3. Memonitor nilai lab (koagulasi)


Tanggal
Parameter
11/3
31/3
PLT
224
184,9
PPT
13,4
APTT
33

4. Monitor tanda vital


*) TD : 130/100 mmHg
RR : 18 x/m
N : 88 x/m
S : 368 C
5. Menganjurkan klien mobilisasi
duduk
6. Injeksi asam traneksamat
2x500mg

Pro
Kea
4,5,
Kes
Klie
pro
mil
Klie
di d
PPT
Inj.
1x5
TD
N:
RR
Suh

A : Masala
perdarahan

P: Interven
precautions

21.0
0

HARI/TGL/SHIFT

NO.
DK

JAM

IMPLEMENTASI

PARAF

JAM

42

EV

Senin, 4 April
2016 / Sore

14.1
0

1. Memonitor tanda perdarahan


*) Produksi drain 120cc
Anemi -/2. Memonitor tanda-tanda vital
*) TD : 140/100 mmHg
N : 86 x/m
S : 365 C
RR : 20 x/m
3. Melatih klien mobilisasi untuk
mempercepat penyembuhan dan
melancarkan sirkulasi
4. Injeksi asam traneksamat
2x500mg

21.05

S:O:

Pro
Kea
4,5,
Kes
Klie
pro
mil
Klie
di d
Klie
Inj.
1x5
TD
N:
RR
Suh

A : Masala
perdarahan

P: Interven
precautions

HARI/TGL/SHIFT

NO.
DK

JAM

IMPLEMENTASI

PARAF

JAM

43

EV

Rabu, 6 April 2016


/ Pagi

07.0
0

09.0
0

10.0
0

1. Memonitor tanda perdarahan


*) Produksi drain 50cc
Anemi -/2. Memonitor tanda-tanda vital
*) TD : 140/100 mmHg
N : 80 x/m
S : 365 C
RR : 18 x/m
3. Melatih klien mobilisasi untuk
mempercepat penyembuhan dan
melancarkan sirkulasi
4. Injeksi asam traneksamat
2x500mg

S:O:

10.0
5

Produ
Kead
4,5,6
Kesa
Klien
deng
Klien
daera
Tidak
perda
Inj. A
1x50
TD :
N:8
RR :
Suhu

A : Masalah
perdarahan t

P: Intervensi
precautions

HARI/TGL/SHIF
46
T

NO.
DK

JAM

IMPLEMENTASI

PARAF

JAM

44

EV

Minggu, 3 April
2016 / Sore

19.00

21.00

1. Menjaga lingkungan pasien


tetap bersih
2. Mempertahankan teknik aseptik
3. Menginstruksikan pengunjung
dan keluarga mencuci tangan
4. Memonitor tanda dan gejala
infeksi dan sistemik
*) terdapat rembesan luka
cystostomy, suhu : 368 C
5. Menganjurkan klien minum air
putih 50cc/jam
6. Memonitor WBC, granulosit
*) WBC 10,35
Trombosit 184,9
7. Memberikan injeksi antibiotik:
- Cefo Sulbactam 1 gr
- Asam traneksamat 500 mg

21.10

S: O:

Kea
GC
Klie
ke 4
Ter
luka
Suh
Tro
Inje

Kel
men
han

A: Masa
infeksi tida

P: interven
closed drai

HARI/TGL/SHIF
47
T

NO.
DK

JAM

IMPLEMENTASI

PARAF

JAM

45

EV

Senin, 4 April
2016 / Sore

14.00

1. Menjaga lingkungan pasien


tetap bersih
2. Mempertahankan teknik aseptik
3. Menginstruksikan pada
pengunjung untuk mencuci
tangan saat mendekat pasien
4. Merawat luka cystostomy:
*) identifikasi luka :
Luka berwarna merah, keluar
urine, tidak ada pus, terdapat
luka operasi sepanjang
suprapubik 15 cm
5. Memonitor tanda dan gejala
infeksi sistemik dan lokal
*) tidak ada tanda inflamasi,
suhu 362 C
6. Menganjurkan klien
menghabiskan makanan
7. Menganjurkan klien minum air
8. Memberikan injeksi cefo
sulbactam 1 gr

21.15

S: O:

Kea
GC
Klie
ke 5
Ter
luka
mer
ope
15
Suh
Tid
Inje
Inp
800

A: Masa
infeksi tida

P: interven
closed drai

48
HARI/TGL/SHIFT

NO.
DK

JAM

IMPLEMENTASI

PARAF

JAM

46

EV

Rabu, 6 April 2016


/ Pagi

07.1
5

1. Menjaga lingkungan pasien


tetap bersih
2. Mempertahankan teknik
aseptik
3. Menginstruksikan pada
pengunjung untuk mencuci
tangan saat mendekat pasien
4. Memonitor tanda dan gejala
infeksi sistemik dan lokal
*) luka berwarna kemerahan,
suhu 368 C, terdapat pus
5. Menganjurkan klien
menghabiskan makanan
6. Menganjurkan klien minum air
7. Memberi obat oral
cyprofloxacin 500mg

S: O:

Kead
GCS
Klien
hari k
luka
terda
Suhu
Klien
Obat

A: Masala
infeksi tidak
P:

49

47

interv
close
Anju
Maka

DAFTAR PUSTAKA

Bulechek, Gloria. M et. al. 2013. Nursing Intervention Classification (NIC) 6th edition.
Philadelphia: Mosby, Inc.
Corwin, Elizabeth J. 2009. Buku Saku Patofisiologi. Jakarta: EGC
Kuspriyanti, 2015. Perbandingan Kejadian Urolithiasis Berdasarkan Karakteristik
Penderita. Jurnal Pendidikan Dokter Universitas Islam Bandung
Hardjowijoto S, dkk. 2003. Panduan Penatalaksanaan (Guidelines) Benign
Prostatic Hiperplasia (BPH) di Indonesia. Surabaya : Ikatan Ahli Urologi
Indonesia.
Herdman, T. H, et. al. 2014. Nursing Diagnoses Definitions and
Classifications 10th edition. Oxford: Willey Blackwell
Moorhead, Sue, et. al. 2013. Nursing Outcomes Classifications (NOC) 5th
edition. Philadelphia: Mosby, Inc
Presti, Joseph C. Benign Prostatic Hiperplasia Incidence & Epidemiology
dalam www.Health.am. Diakses 10 Maret 2007

Price Sylvia. (2007). Patofisiologi Klinis Proses-Proses Penyakit Edisi 6 vol 2. Jakarta:
EGC
Roehborn, Calus G, McConnell, John D. Etiology, Pathophysiology, and
Natural History of Benign prostatic hyperplasia. In : Campbells Urology.
8th ed. W.B. Saunders ; 2002. p. 1297-1330
Sampekalo, Gloria. 2015. Angka Kejadian Luts Yang Disebabkan Oleh BPH Di RSUP
Prof. Dr. Dr. R. D. Kandou Manado Periode 2009-2013. Jurnal e-Clinic (eCl), Volume
3, Nomor 1, Januari-April 2015
Smeltzer and Bare. 2002. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah Edisi 8. Jakarta: EGC

Suwandi, Sugandi. 2007. Anatomi dan Fisiologi Kelenjar Prostat serat Kontrol Hormonal
Terhadap Fungsi Prostat dalam www.urologi.or.id diakses pada 15 April 2016

48

Anda mungkin juga menyukai