Anda di halaman 1dari 26

MENINGKATKAN KEMAMPUAN MOTORIK HALUS ANAK

MELALUI KEGIATAN MENGGUNTING YANG BERVARIASI


DI PAUD TERPADU ISLAM AL-HARAMAIN SAWAH
DANGKA KECAMATAN TILATANG KAMANG
KABUPATEN AGAM
NAMA
NIM
email

: NOVIYA MURNIZA
: 821641968
: noviyamurniza@gmail.com
ABSTRAK

Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan keterampilan motorik halus melalui


kegiatan menggunting pada anak usia dini di kelompok TK B PAUD Terpadu Islam AlHaramain Sawah Dangka Kabupaten Agam.
Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas kolaboratif yang
dilaksanakan dalam 2 siklus. Subjek penelitian ini adalah anak-anak kelompok Tk B di
PAUD Terpadu Islam Al-Haramain yang berjumlah 22 orang. . Penelitian dilaksanakan
pada semester II tahun ajaran 2016/2017. Teknik pengumpulan data yang digunakan
dalam penelitian ini adalah observasi. Instrumen pengumpulan data menggunakan
lembar observasi. Analisis data yang digunakan adalah deskriptif kualitatif dan
kuantitatif. Peningkatan kemampuan motorik halus dikatakan berhasil apabila
persentase kemampuan motorik halus anak mencapai 80% dengan kriteria baik.
Hasil penelitian keterampilan motorik halus Pra Tindakan kriteria kurang baik
dengan nilai rata-rata keterampilan motorik halus sebesar 47.3%. Hasil penelitian Siklus
I kriteria cukup dengan nilai rata-rata keterampilan motorik halus sebesar 62.2%.
Setelah dilakukan tindakan pada siklus I telah berhasil meningkatkan keterampilan
motorik halus tetapi belum mencapai indikator keberhasilan sehingga diperlukan siklus
selanjutnya. Hasil Siklus II pencapaian kriteria baik dengan nilai rata-rata keterampilan
motorik halus sebesar 84.1%. Peningkatan ini diperoleh melalui kegiatan menggunting
dengan dengan langkah-langkah pembelajaran yaitu: (1) menyiapkan media dan alat
yang digunakan di kegiatan menggunting, (2) memberikan contoh cara menggunting
sesuai pola gambar, (3) membagikan media dan alat yang digunakan dalam kegiatan
menggunting secara proporsional untuk setiap kelompok, (4) anak diperkenankan
melakukan kegiatan menggunting dengan berbagai media sesuai dengan contoh yang
diberikan oleh guru.
Kata Kunci : keterampilan motorik halus, kegiatan menggunting

I.
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Pendidikan anak usia dini merupakan pendidikan yang diselenggarakan
untuk mengembangkan keterampilan yang merupakan pendidikan dasar serta

mengembangkan diri secara utuh sesuai dengan asas pendidikan sedini mungkin
dan sepanjang hayat. Aspek yang dikembangkan dalam pendidikan anak usia dini
adalah aspek pengembangan pembiasaan meliputi sosial, emosi, kemandirian,
moral, dan nilai-nilai agama, serta pengembangan kemampuan dasar yang
meliputi pengembangan bahasa, kognitif, dan fisik motorik Bredekamp & Copple,
menurut Tadkiroatun Musfiroh (2008: 4).
Berdasarkan pengamatan di PAUD Terpadu Al-Haramain Sawah Dangka,
keterampilan motorik halus kelompok TK B belum begitu berkembang. Beberapa
anak menunjukkan keterlambatan dalam keterampilan motorik halusnya terutama
menggunting, yang ditandai dengan belum terampilnya anak dalam menggunting.
Dari 22 anak tercatat sebanyak 7 anak yang masih belum tepat dalam
menggunting sesuai garis atau belum mengikuti garis batas. Ada 6 anak yang cara
memegang guntingnya belum benar dengan menggunakan dua jarinya saja
sehingga hasil guntingannya kurang ada penekanan dan kertas yang digunting
sulit untuk diguntingnya. Ada 5 anak yang cepat selesai mengguntingnya sehingga
hasilnya masih kurang rapi dan asal-asalan, akan tetapi ada 4 anak yang
mengerjakannya dengan mampu dan terampil sehingga hasilnya sesuai harapan.
Kasus di atas menyebutkan bahwa anak kelompok TK B mengalami
kesulitan dalam pengembangan motorik halus, dapat disebabkan oleh beberapa
faktor seperti pengembangan keterampilan anak usia dini seringkali terabaikan
atau dilupakan oleh orang tua, pembimbing atau bahkan guru sendiri. Faktor
penyebab yang lain yaitu lemahnya koordinasi mata dan otot-otot tangan.
Berdasarkan hasil pengamatan aktivitas pembelajaran motorik halus, guru
belum variatif dalam kegiatan menggunting sehingga anak kurang tertarik dan
mengakibatkan kurang optimalnya perkembangan motorik halus.
Berdasarkan deskripsi di atas diperlukan adanya kegiatan pembelajaran
yang dapat meningkatkan keterampilan motorik halus anak. Salah satu kegiatan
pembelajaran yang dapat meningkatkan keterampilan motorik halus anak yaitu
kegiatan menggunting yang bervariasi. Kegiatan menggunting bertujuan untuk
melatih koordinasi mata dan otot-otot tangan serta konsentrasi. Keterampilan
menggunting bisa menjadi tahap persiapan awal anak menulis terutama saat

memegang pensil. Kegiatan menggunting salah satu stimulus yang dapat


dikembangkan oleh pendidik dalam mengembangkan motorik anak terutama
motorik halus anak. Anak akan mampu mengkoordinasi indra mata dan aktivitas
tangan melalui kegiatan menggunting.Peneliti menggunakan berbagai media
dalam kegiatan menggunting, karena dengan berbagai media dapat melatih anak
mulai dari tahap menggunting awal sampai sulit. Anak dapat menyesuaikan
ketebalan alat yang digunakan maupun bahan yang digunakan mulai dari tingkat
kesulitan yang temudah sampai tahap menggunting akhir dengan berbagai media
tersebut. Selain itu dengan berbagai media yang

gunakan dalam kegiatan

menggunting menjadikan pembelajaran lebih bervariasi sehingga diharapkan anak


lebih aktif dan menarik minat anak dalam mengikuti pembelajaran.
Di PAUD Terpadu Islam Al-Haramain Sawah Dangka, kegiatan
menggunting hanya dilakukan 3x dalam 1 semester, sehingga motorik halus anak
dalam menggunting belum berhasil sesuai harapan.
B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah di atas, maka rumusan masalahnya
adalah: bagaimana meningkatkan kemampuan motorik halus anak melalui
kegiatan menggunting yang bervariasi di PAUD Terpadu Islam Al-Haramain ?
C. Tujuan Penelitian Perbaikan Kegiatan Pengembangan
Tujuan penelitian perbaikan ini adalah untuk meningkatkan kemampuan
motorik halus anak melalui kegiatan menggunting yang bervariasi di PAUD
Terpadu Islam Al-Haramain.
D. Manfaat Penelitian Perbaikan Kegiatan Pengembangan
1. Bagi guru
a. Guru dapat memperbaiki pembelajaran yang dikelolanya.
b. Guru dapat berkembang secara profesional karena dapat menunjukkan
bahwa mampu menilai dan memperbaiki pembelajaran.
c. Membuat guru lebih percaya diri.
d. Guru mendapat kesempatan berperan aktif mengembangkan
pengetahuan dan keterampilan sendiri.
2. Bagi anak

Manfaat

penelitian

bagi

anak

yaitu

dapat

meningkatkan

kemampuan motorik halus anak melalui kegiatan menggunting yang


bervariasi yang menyenangkan.
3. Bagi orang tua
Manfaat penelitian bagi orang tua yaitu agar dapat memilih
permainan yang sesuai dengan kemampuan dan umur anak supaya anak
dapat berkembang dengan baik.
II. KAJIAN PUSTAKA
A. Deskripsi Teori
1. Pengertian Anak Usia Dini
Menurut NAEYC (National Association For The Education Of Young
Children), mengatakan bahwa anak usia dini adalah anak yang berada
pada rentang usia 0-8 tahun yang tercakup dalam program pendidikan di
Taman Penitipan Anak, Penitipan Anak pada Keluarga (Family Child
Carehome), Pendidikan pra Sekolah baik swasta maupun negri, TK dan
SD (NAEYC, 1992).
Menurut Undang-undang Republik Indonesia Nomor 20 tahun 2003
tentang Sistem Pendidikan Nasional pada pasal1 ayat 14 menyatakan
bahwa pendidikan anak sejak lahir sampai dengan usia 6 tahun yang
dilakukan melalui pemberian rangsangan pendidikan untuk membantu
pertumbuhan dan perkembangan jasmani dan rohani agar anak memiliki
kesiapan dalam memasuki pendidikan lebih lanjut (Depdiknas, 2003).
2. Pengertian Keterampilan Motorik Halus Anak Usia Dini
Sukadiyanto (1997: 70) menyatakan bahwa keterampilan motorik adalah
keterampilan seseorang dalam menampilkan gerak sampai gerak lebih kompleks.
Keterampilan motorik tersebut merupakan suatu keterampilan umum seseorang
yang berkaitan dengan berbagai keterampilan atau tugas gerak. Dengan demikian
keterampilan motorik adalah keterampilan gerak seseorang dalam melakukan
penunjang dalam segala kegiatan.
Sejalan dengan hal di atas Sumantri (2005: 143) menyatakan bahwa
keterampilan motorik halus adalah pengorganisasian penggunaan sekelompok
otot-otot kecil. Seperti jari-jari jemari dan tangan sering membutuhkan
kecermatan dan koordinasi mata dan tangan, keterampilan yang mencakup

pemanfaatan dengan alat-alat untuk bekerja dan objek yang kecil atau
pengontrolan terhadap mesin misalnya, mengetik, menjahit, menggunting dan
lain-lain.
a. Tujuan Keterampilan Motorik Halus Anak Usia Dini
Sumantri (2005: 145) mengemukakan bahwa aktivitas keterampilan motorik
halus anak Taman Kanak-kanak bertujuan untuk melatih kemampuan koordinasi
motorik anak. Koordinasi antara mata dan tangan dapat dikembangkan melalui
kegiatan menggunting, mewarnai, menempel, memalu, merangkai benda dengan
benang (meronce), menjiplak bentuk.
Yudha M. Saputra & Rudyanto (2005: 115), menjelaskan tujuan dari
keterampilan motorik halus yaitu:
a. Mampu memfungsikan otot-otot kecil seperti gerakan jari tangan.
b. Mampu mengkoordinasi kecepatan tangan dan mata.
c. Mampu mengendalikan emosi.
3. Fungsi Keterampilan Motorik Halus Anak Usia Dini
Toho dan Gusril (2004: 51) menyatakan bahwa fungsi utama motorik ialah
mengembangkan kesanggupan dan keterampilan setiap individu yang berguna
untuk mempertinggi daya kerja. Lebih lanjut dijelaskan bahwa dengan
mempunyai keterampilan motorik yang baik, tentu individu mempunyai landasan
untuk menguasai tugas keterampilan yang khusus.
4. Prinsip-prinsip Pengembangan Keterampilan Motorik Halus Anak Usia
Dini
Sumantri (2005: 148) mengemukakan bahwa pendekatan pengembangan
motorik halus anak usia Taman Kanak-kanak hendaknya memperhatikan beberapa
prinsip-prinsip sebagai berikut:
(a)
(b)
(c)
(d)
(e)
(f)
(g)
(h)

berorientasi pada Kebutuhan Anak


belajar sambil bermain
kreativitas dan Inovatif
Lingkungan Kondusif
Tema
mengembangkan keterampilan hidup
menggunakan kegiatan terpadu
kegiatan berorientasi pada prinsip-prinsip perkembangan anak.
5. Karakteristik Keterampilan Motorik Halus Umur 5-6 Tahun

Caughlin (Sumantri, 2005: 104) mengemukakan ciri-ciri keterampilan motorik


halus berdasarkan kronologi usia:
a. Keterampilan Motorik Halus Umur 5 Tahun :
Membangun menara setinggi 20 kotak.
Menggambar sesuatu yang berarti bagi anak tersebut dan gambar tersebut
dapat dikenali orang lain.
Mempergunakan gerakan-gerakan jemari dalam permainan jemari.
Menjiplak gambar kotak
Menulis beberapa huruf.Memotong sederhana.
b. Keterampilan Motorik Halus Umur 6 Tahun
Membangun menara setinggi 20 kotak.
Menggambar orang beserta rambut dan hidung.
Mewarnai dengan garis-garis.
Memegang pensil dengan benar antara ibu jari dan dua jari.
Menulis nama.
Membuat persegi panjang dan segitiga
Memotong bentuk-bentuk sederhana.
Yudha M. Saputra & Rudyanto (2005: 120-121) mengemukakan ciri-ciri
keterampilan motorik halus yaitu:
1. Keterampilan Motorik Halus Umur > 3-4 Tahun a.
Meremas kertas.
Memakai dan membuka pakaian dan sepatu sendiri.
Menggambar garis lingkaran dan garis silang (garis tegak dan datar).
Menyusun menara empat sampai tujuh balok.
2. Keterampilan Motorik Halus Anak Usia > 5-6 Tahun
Menempel.
Mengerjakan puzzle (menyusun potongan-potongan gambar).
Menjahit sederhana.
Makin terampil menggunakan jari tangan (mewarnai dengan rapi).
Mengisi pola sederhana (dengan sobekan kertas, stempel).
Mengancingkan kancing baju
Memotong bentuk-bentuk sederhana.
Menggambar dengan gerakan naik turun barsambung (seperti, gunung

atau bukit).
Menarik garis lurus lengkung, dan miring.
Melipat kertas.

Landasan Teori Pembelajaran Keterampilan Motorik Halus Anak Usia Dini

Menurut teori behavioristik, belajar adalah perubahan tingkah laku sebagai


akibat dari adanya interaksi antara stimulus dan respon. Belajar merupakan bentuk
perubahan yang dialami siswa dalam hal kemampuannya untuk bertingkah laku
dengan cara yang baru sebagai hasil interaksi antara stimulus dan respon.
seseorang dianggap telah belajar sesuatu jika ia dapat menunjukkan perubahan
tingkah lakunya. Menurut teori behavioristik yang terpenting adalah masukan atau
input yang berupa stimulus dan keluaran atau output yang berupa respon.
B. Kegiatan Menggunting
1. Pengertian Menggunting
Menggunting merupakan kegiatan kreatif yang menarik bagi anak-anak.
Menggunting termasuk teknik dasar untuk membuat aneka bentuk kerajinan
tangan, bentuk hiasan dan gambar dari bahan kertas dengan memakai bantuan alat
pemotong. Sumantri (2005: 152) mengemukakan bahwa menggunting adalah
memotong berbagai aneka kertas atau bahan-bahan lain dengan mengikuti alur,
garis atau bentuk-bentuk tertentu merupakan salah satu kegiatan yang
mengembangkan motorik halus anak. Koordinasi mata dan tangan dapat
berkembang melalui kegiatan menggunting. Saat menggunting jari jemari anak
akan bergerak mengikuti pola bentuk yang digunting.
2. Manfaat Kegiatan Menggunting
Sumantri (2005: 157) mengemukakan manfaat kegiatan menggunting untuk
mengembangkan keterampilan, melatih koordinasi tangan dan mata, dan
konsentrasi yang merupakan persiapan awal atau pengenalan kegiatan menulis.
Kegiatan menggunting sangat bermanfaat untuk mengembangkan keterampilan
anak dalam menggerakkan otot-otot tangan dan jari-jari anak.
3. Media Pembelajaran Menggunting
Cucu Eliyawati (2005: 104) mengemukakan bahwa media pembelajaran
merupakan wahana penyalur pesan dalam proses komunikasi pendidikan. Agar
pesan-pesan pendidikan yang disampaikan guru dapat diterima dengan baik oleh
anak. Peran media dalam kegiatan pendidikan untuk anak usia dini sangat penting
karena perkembangan anak pada saat itu berada pada masa berfikir konkrit
sehingga anak diharapkan dapat mempelajari sesuatu secara nyata.

Media

pembelajaran yang digunakan dalam kegiatan menggunting pada penelitian ini


diharapkan dapat menarik minat anak untuk melakukan kegiatan. Media
pembelajaran digunakan untuk dapat merangsang fikiran, perasaan, dan kemauan
peserta didik sehingga dapat mendorong terciptanya proses belajar pada diri
peserta didik. Adapun media yang sesuai dalam kegiatan menggunting di
antaranya:
(a). kertas
4. Langkahlangkah Kerja Menggunting
Kegiatan menggunting merupakan kegiatan kreatif yang menarik bagi anakanak. Menggunting membutuhkan langkah kerja yang memudahkan anak untuk
melakukannya. Secara umum prosedur kerja menggunting menurut Sumanto
(2005:109) adalah sebagai berikut:
(a.)Tahap persiapan
(b.)Tahap pelaksanaan
(c.) Tahap penyelesaian.
Berikut ini jenis menggunting secara langsung dan tidak langsung di
antaranya:
1. Menggunting lurus secara langsung
Pola Benda-benda langit
2. Menggunting lurus secara tidak langsung.
1. Lipatan setengah, kertas dilipat satu kali dibagian tengah (pola
setengah) kemudian digunting.
2. Lipatan seperempat, caranya:
1. kertas bujur sangkar dilipat miring,
2. Hasil lipatan berbentuk segitiga kemudian dilipat satu kali lagi
sampai dihasilkan bentuk segitiga yang besarnya seperempat
dari kertas bujur sangkar. Selanjutnya digunting sesuai pola
yang dibuat.
3. Menggunting lengkung secara langsung.
Menggunting lengkung secara langsung yaitu menggunting lembaran
kertas dengan alat gunting secara langsung sesuai bentuk yang dibuat. Pola
guntingan lengkung
4. Menggunting lengkung secara tidak langsung.

Lipatan setengah, kertas dilipat ditengah kemudian digunting


melengkung mengikuti pola.
5. Langkah Pembelajaran Pengembangan Keterampilan Motorik Halus
melalui Kegiatan Menggunting
Guru dalam mengajarkan menggunting, hendaknya mengikuti petunjuk
petunjuk yang ada. Adapun petunjuk mengajarkan menngunting menurut
Sumanto (2005: 113) adalah sebagai berikut:
c. Guru dalam memberikan peragaan langkah-langkah menggunting pada anak
supaya menggunakan peraga yang ukurannya cukup besar (lebih besar) dari
kertas lipat yang digunakan oleh siswa. Selain itu lengkapi peragaan tersebut
dengan gambar dan contoh guntingan yang ditempelkan di papan tulis.
d. Setiap tahapan menggunting yang sudah dibuat oleh siswa hendaknya
diberikan penguatan oleh guru.
e. Bila anak sudah selesai membuat satu model atau bentuk guntingan berikan
kesempatan untuk mengulangi menggunting lagi agar setiap anak memiliki
keterampilan sendiri membuat guntingan tanpa bantuan bimbingan guru.
f. Hasil guntingan yang ditempelkan di kertas gambar berikanlah kebebasan anak
untuk menyusunnya sendiri sesuai kreasinya masing-masing.Demikian pula
keinginannya anak untuk menambahkan pewarnaannya.
III. PELAKSANAAN PENELITIAN PERBAIKAN PEMBELAJARAN
A. Subjek, Tempat dan Waktu serta Pihak yang Membantu Penelitian
1. Subjek Penelitian
Yang menjadi subjek dalam penelitian ini adalah anak kelompok B
PAUD Terpadu Islam Al-Haramain Sawah Dangka Kabupaten Agam
yang berjumlah 22 anak yang terdiri dari 10 orang laki-laki dan 12 orang
perempuan.
2. Tempat Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan PAUD PAUD Terpadu Islam AlHaramain Sawah Dangka Kecamatan Tilatang Kamang Kabupaten
Agam.
3. Waktu Pelaksanaan Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan di kelompok B pada semester II tahun
ajaran 2015/2016. Waktu dalam pelaksanaan penelitian ini bulan April
2016 yang terdiri dari 2 siklus. Setiap siklus dilaksanakan dalam 5 kali

pertemuan. Jadwal kegiatan penelitian dapat dilihat pada table berikut


ini:
Table 1.
Jadwal Kegiatan Penelitian
No Kegiatan
Waktu
A Perencanaan
1. Membuat rancangan satu April 2016
siklus
2. Membuat RKH, scenario April 2016
perbaikan, alat penilaian,
lembar
observasi
dan
menyediakan
alat
untuk
kegiatan
perbaiakan
pembelajaran
B
C

Pelaksanaan
1. Siklus 1
2. Siklus 2
Penyusunan laporan

11,12,13,14,15 April 2016


18,19,20,21,22 April 2016
Mei 2016

4.Pihak yang membantu


Dalam pelaksanaan penelitian perbaikan pembelajaran ini peneliti
dibantu oleh beberapa pihak dan penilai yaitu:
a. Supervisor 1 adalah Ibuk Dra.Misyar, M.Pd selaku pembimbing PKP
dalam memberi masukan, saran dan dalam pembuatan laporan
pemantapan kemampuan profesional.
b. Supervisor 2 sekaligus penilai 1 adalah Ibuk Arnita Zulhartini, S.Pd
AUD selaku pembimbing, memberi masukan dan arahan serta
menilai dalam pelaksanaan perbaikan kegiatan pengembangan
dengan menggunakan APKG1 dan APKG 2.
c. Penilai 2 adalah Ibuk Leni Susi Yanti S.Pd AUD yang menilai dalam
pelaksanaan

perbaikan

kegiatan

pengembangan

dengan

menggunakan APKG 1 dan APKG 2


d. Anak didik PAUD Terpau Islam Al-Haramain yang terlibat langsung
selaku objek penelitian.
B. Desain Prosedur Perbaikan Kegiatan Pengembangan

Prosedur Pelaksanaan Perbaikan Pembelajaran, kegiatan pembelajaran


dilaksanakan melalui penelitan tindakan Kelas yang hanya penulis laksanakan
dalam dua siklus saja dikarnakan tujuan pembelajaran telah tercapai pada
siklus kedua .
Siklus I

Tema

: Alam Semesta

Sub Tema : Benda-benda langit


Siklus II

Tema

: Alam Semesta

Sub Tema : Gejala Alam


C. Teknik Analisis Data
Menurut Arikunto (1993:205) Analisis data atau data preparation
adalah pengolahan data yang dilakukan setelah data terkumpul oleh si peneliti.
Analisis data diperoleh dari hasil pengamatan yang telah dilakukan
melalui lembar observasi yang bersumber dari hasil kegiatan anak, dengan
menggunakan berbagai rumus:
1. Untuk menentukan persentase aktifitas belajar anak, menurut Sudjana
(1992:23), ditetapkan yaitu dengan rumus persentase sebagai berikut:

F
x 100%
N

Keterangan:

P = Angka persentase
F = Frekuensi aktifitas siswa
N = Jumlah anak dalam satu kelas
III.

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Deskripsi Hasil Penelitian Perbaikan Kegiatan Pengembangan


1. Kondisi Awal
Pada kenyataanya yang peneliti hadapi di lapangan menunjukkan
bahwa anak memiliki kesulitan dalam kegiatan menggunting yang
bervariasi. Hal ini bisa dilihat dari rendahnya hasil rata-rata kemampuan
menggunting yang bervariasi pada anak yang tergambar pada tabel
berikut ini :
Tabel 2.
Hasil Observasi Pada awal siklus dalam kegiatan menggunting yang
bervariasi

N
o

Aspek yang
dinilai

1.

Menggunting
sesuai pola
Kerapian dalam
menggunting
Persentase
Rata-rata

2.

Ni
BB
F
12

%
68

11

50

59

MB
F
%
5
23
5

23

23

BSH
F
%
3
14
4

18

14

BSB
F
%
2
10

22 100

22

14

10

100

100

Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa pada aspek pertama


menggunting sesuai pola yang belum bisa ada 12 anak dengan persentasi
68%, mulai bisa ada 5 anak dengan persentasi 23%, yang berkembang
sesuai harapan ada 3 anak dengan persentasi 14%. Dan berkembang sesuai
harapan ada 2 anak denga persentasi 10%. Sedangkan dalam aspek kedua
kerapian dalam menggunting yang belum bisa ada 11 anak dengan
persentasi 50%, yang mulai bisa ada 5 orang anak dengan persentasi 23%.
Yang berkembang sesuai harapan ada 4 anak dengan persentasi 18%. Dan
berkembang sangat baik ada 3 orang anak dengan persentasi 14%.
Dan berkembang sangat baik dalam kegiatan menggunting sesuai
pola dan kerapian dalam menggunting berkembang sangat baik sebanyak
10% yang digambarkan melalui grafik berikut ini :
Grafik 1
Kondis awal

BB

MB

BSH

BSB

68

50

23

23
18

14

10

14

Setelah melihat kondisi awal motorik halus anak dalam kegiatan menggunting
yang bervariasi, maka peneliti melakukan pelaksanaan perbaikan siklus.Dalam
pelaksanaan perbaikan dalam setiap siklus peneliti menyiapkan beberapa hal
berupa RKH, Skenario, Lembar Refleksi, Lembar APKG 1 dan APKG 2.

1) Deskripsi Hasil Pengamatan Siklus I


Siklus I dilaksanakan sebanyak lima kali pertemuan. Pertemuan
pertama dilaksanakan pada tanggal 11 April 2016, pertemuan kedua
tanggal 12 April 2016, pertemuan ketiga tanggal 13 April 2016, pertemuan
keempat tanggal 14 April 2016, pertemuan kelima tanggal 15 April 2016.
a. Siklus I Pertemuan Kelima
Tabel 7
Hasil Observasi Pada Siklus I (Sesudah Tindakan) Pertemuan Kelima
N
o
1.

Aspek yang
dinilai
Anak dapat
menggambar
pelangi

Nilai
BB
F
6

%
27

F
5

MB
%
23

BSH
F
%
4
18

BSB
F
%
7 32

22

100

2.

Anak dapat
3 14
5
23
5
23
9
40 22 100
menggunting
gambar pelangi
Persentase
21
23
21
36
100
Rata-rata
Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat persentasenya dari 22 anak
berdasarkan Kemampuan Kreatifitas Motorik Halus Anak Melalui
Kegiatan Menggunting yang bervariasi pada siklus I pertemuan 5 yaitu:
pada Aspek pertama, Anak dapat menggunting gambar bintang. Nilai
belum berkembang sebanyak 6 orang anak dengan persentse 27%, nilai
mulai berkembang sebanyak 5 orang dengan persentase 23%, nilai
berkembang sesuai harapan sebanyak 4 orang dengan persentase 18%,
dan nilai berkembang sangat baik sebanyak 7 orang anak dengan
persentase 32%.
Aspek kedua adalah Anak dapat menggambar bebas. Nilai belum
berkembang sebanyak 3 orang anak dengan persentase 14%, nilai
mulai berkembang sebanyak 5 orang dengan persentase 23%, nilai
berkembang sesuai harapan sebanyak 5 orang dengan persentase 23%,
nilai berkembang sangat baik sebanyak 9 orang anak dengan persentase
40%.
Jadi dari uraian diatas dapat dilihat bahwa Kemampuan
Kreatifitas Motorik Halus Anak Melalui Kegiatan Menggunting yang
bervariasi mulai meningkat, walaupun masih jauh dari kriteria
ketuntasan Minimum (KKM). Hal ini dapat dilihat melalui Kegiatan
Menggunting yang bervariasi. Hal ini dapat dilihat melalui grafik
dibawah ini:
Grafik 6
Hasil Observasi Pada Siklus I (Setelah Tindakan) Pertemuan Kelima

BB

MB

BSH

BSB

32
27
23

23

23

18
14

12

dilakukan siklus I maka hasil yang didapat belum sesuai dengan yang
diharapkan. Oleh karena itu dilakukan siklus II.
B. Deskripsi Hasil Pengamatan Siklus II
Berdasarkan hasil Refleksi Siklus I, maka untuk memperbaiki
kelemahan dan mempertahankan keberhasilan yang telah dicapai
dilanjutkan dengan pelaksanaan siklus II. Penelitian pada siklus II
direncanakan sebanyak lima kali pertemuan. Pertemuan pertama
dilaksanakan pada hari Senin tanggal 18 April 2016, pertemuan kedua
dilaksanakan pada hari Selasa tanggal 19 April 2016, pertemuan ketiga
dilaksanakan pada hari Rabu tanggal 20 April 2016, pertemuan keempat
dilaksanakan pada hari Kamis tanggal 21 April 2016 dan pertemuan
kelima dilaksanakan pada hari Jumat tanggal 22 April 2016.
Tabel 13
Hasil Observasi Pada Siklus II (Sesudah Tindakan) Pertemuan Kelima
N
o
1.

2.

Aspek yang
dinilai
Anak dapat
menggunting
gambar bulan
sabit, bintang
dan matahari
Anak dapat
menempel
gambar bulan

Nilai
F
0

BB
%
0

F
0

MB
%
0

BSH
F
%
1
5

BSB
F
%
21
95

22

100

21

22

100

95

sabit, bintang
dan matahari
menjadi ikat
kepala
Persentase
Rata-rata

95

100

Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat persentasenya dari 22 anak


berdasarkan Kemampuan Kreatifitas Motorik Halus Anak Melalui
Kegiatan Menggunting yang bervariasi pada siklus II pertemuan 5 yaitu:
pada Aspek pertama, Anak dapat menggambar awan. Nilai belum
berkembang sebanyak 0 orang anak dengan persentse 0%, nilai mulai
berkembang sebanyak 0 orang dengan persentase 0%, nilai berkembang
sesuai harapan sebanyak 1 orang dengan persentase 5%, dan nilai
berkembang sangat baik sebanyak 21 orang anak dengan persentase 95%.
Aspek kedua adalah Anak dapat menempel gambar bulan sabit,
bintang dan matahari menjadi ikat kepala. Nilai belum berkembang
sebanyak 0 orang anak dengan persentase 0%, nilai mulai berkembang
sebanyak 0 orang dengan persentase 0%, nilai berkembang sesuai harapan
sebanyak 1 orang dengan persentase 5%, nilai berkembang sangat baik
sebanyak 21 orang anak dengan persentase 95%.
Jadi dari uraian diatas dapat dilihat bahwa Kemampuan Kreatifitas
Motorik Halus Anak Melalui Kegiatan Mozaik dari Bahan Sisa sudah
meningkat, sudah mencapai kriteria ketuntasan Minimum (KKM). Hal ini
dapat dilihat melalui Kegiatan Menggunting yang bervariasi. Hal ini dapat
dilihat melalui grafik dibawah ini :
Grafik 12
Hasil Observasi Pada Siklus II (Setelah Tindakan) Pertemuan Kelima

BB

MB

BSH

BSB

95

95

5
0

5
0

Kegiatan yang dilakukan pada siklus II mengalami peningkatan


hasil belajar yang sangat memuaskan. Dari pencapaian siklus I dan
siklus II, peneliti yakin bahwa Kreativitas Motorik Halus Anak dapat
meningkat melalui kegiatan menggunting
A. Pembahasan dari setiap Siklus
1. Rekapitulasi Siklus I Pertemuan 1,2,3,4 dan 5
Jadi dari uraian Siklus I Pertemuan 1,2,3,4 dan 5 dapat dilihat
bahwa Kemampuan Kreatifitas Motorik Halus Anak Melalui Kegiatan
Menggunting yang bervariasi sudah meningkat, walaupun masih jauh dari
kriteria ketuntasan Minimum (KKM). Hal ini dapat dilihat melalui
Kegiatan Menggunting yang bervariasi.
2. Rekapitulasi Siklus II Pertemuan 1,2, 3,4, dan 5
Kegiatan yang dilakukan pada siklus II mengalami peningkatan
hasil belajar yang sangat memuaskan. Dari pencapaian siklus I dan siklus
II peneliti yakin bahwa kreativitas motorik halus anak dapat meningkatkan
melalui kegiatan pembelajaran menggunting.
Berdasarkan penjelasan dari hasil kegiatan menggunting yang
bervariasi pada Siklus I dan Siklus II terjadi peningkatan angka persentase.
Siklus II yang telah ditetapkan sebelumnya dapat dicapai sesuai dengan
harapan. Peningkatan ini diduga sesuai dampak dari perbaikan yang

dilakukan berdasarkan refleksi, observasi, dan wawancara, kelemahankelemahan yang terjadi pada siklus I.untuk lebih jelasnya dapat kita lihat
perbandingan antara Siklus I dan siklus II pada grafik dibawah ini:
Grafik 15
BB

MB

BSH

BSB
75

40
30

31
24
19

18
9

Hasil Refleksi Siklus I dan Siklus II (setelah tindakan)


Dari grafik diatas dapat kita lihat bahwa hasil dari refleksi yang
dilakukan selama pelaksanaan Siklus I dan Siklus II mengalami
peningkatan yang sangat memuaskan ini berkat kerja sama antara peneliti
dengan siswa sehingga tercapailah tujuan yang diinginkan. Dan hasil
observasi juga dapat kita lihat pada grafik dibawah ini:

Grafik 16
Hasil Observasi Siklus I dan Siklus II

BB

MB

BSH

BSB
75

29
22

23

22

19
8

10

Hasil observasi pada siklus I dapat dilihat pada Siklus II mengalami


peningkaatan angka tersebut telah mencapai Kriteria Ketuntasan Minimal
(KKM) dan telah mencapai angka indikator yang telah ditetapkan sebelumnya
yaitu 75%.
3. Analisis Data
Berdasarkan persentase rata-rata yang diperoleh anak pada kondisi
siklus I, dan siklus II terjadi perbaikan ke arah yang diharapkan. Hasil
observasi Peningkatan Kreativitas Motorik Halus melalui Kegiatan
menggunting yang bervariasi dapat dijelaskan pada tiap-tiap kategori.
Anak dengan kategori (BB) Belum Berkembang (MB) Mulai Berkembang
(BSH) Berkembang Sesuai Harapan (BSB) Berkembang Sangat Baik :
Tabel 17
Persentase Peningkatan Kreativitas Motorik Halus Anak melalui
Menggunting yang bervariasi Kategori Berhasil
No

Aspek Yang Diamati

Kondisi
Awal

Siklus
I

Siklus
II

Ket.

Menggunting sesuai pola

23%

50%

95%

Naik

Kerapian dalam
menggunting

23%

50%

95%

Naik

23%
75%
95% Naik
Persentase Rata-rata
Berdasarkan table diatas dapat kita lihat bahwa Aspek Pertama
pada Kondisi Awal 23%, Siklus I %, dan Siklus ke II naik menjadi 75%.
Aspek kedua pada kondisi Awal 14%, Siklus I 75%, dan Siklus ke
II naik menjadi 95%.
Jadi dari uraian diatas dapat kita lihat pada table bahwa nilai Ratarata Kondisi Awal 12%, Siklus I 57%, dan Siklus Ke II naik Menjadi
95%. Untuk lebih jelanya dapat kita lihat pada Grafik dibawah ini:
dengan kategori (BB) Belum Berkembang (MB) Mulai Berkembang
(BSH) Berkembang Sesuai Harapan (BSB) Berkembang Sangat Baik :
Tabel 17
Persentase Peningkatan Kreativitas Motorik Halus Anak melalui
Menggunting yang bervariasi Kategori Berhasil
Kondisi Siklus Siklus
No
Aspek Yang Diamati
Ket.
Awal
I
II
1
2

Menggunting sesuai pola


Kerapian dalam
menggunting

23%

50%

95%

Naik

23%

50%

95%

Naik

23%
75%
95% Naik
Persentase Rata-rata
Berdasarkan table diatas dapat kita lihat bahwa Aspek Pertama
pada Kondisi Awal 23%, Siklus I %, dan Siklus ke II naik menjadi 75%.
Aspek kedua pada kondisi Awal 14%, Siklus I 75%, dan Siklus ke
II naik menjadi 95%.
Jadi dari uraian diatas dapat kita lihat pada table bahwa nilai Ratarata Kondisi Awal 12%, Siklus I 57%, dan Siklus Ke II naik Menjadi
95%. Untuk lebih jelanya dapat kita lihat pada Grafik dibawah ini:
Grafik 17
Persentase Peningkatan Kreativitas Motorik Halus Anak melalui
Kegiatan menggunting yang bervriasi Berhasil

aspek 1
75

Column1

95

95

75

57

23

Berdasarkan tabel dan grafik di atas, Peningkatan Kreativitas


Motorik halus Anak melalui menggunting yang bervariasi dalam kategori
berhasil, pada aspek anak dapat menggunting sesuai pola, pada kondisi
awal 23%, pada siklus I naik menjadi 57% dan pada siklus II meningkat
menjadi 96%. Untuk aspek kedua anak dapat membuat menggunting
dengan rapi 23%, pada siklus I naik menjadi 57% dan pada siklus II
meningkat menjadi 95%.
Dan dapat kita lihat bahwa Rata-rata Kondisi Awal 12%, Siklus I
57%, dan Siklus Ke II naik Menjadi 95%. Untuk lebih jelanya dapat kita
lihat pada Grafik dibawah ini:

Grafik 18
Nilai Rata-rata Siklus I dan Siklus II

Column2

4. Pembahasan
Penelitian yang dilakukan terhadap 22 anak di PAUD Terpadu
Islam Al-Haramain sawah Dangka Kabupaten Agam ini menunjukkan
hasil yang positif terhadap peningkatan kreativitas anak melalui
menggunting yang bervariasi. Menggunting dengan bervariasi merupakan
salah satu cara yang efektif dalam meningkatkan kreativitas motorik halus
anak. Kegiatan ini sangat menyenangkan dan dapat mengembangkan
berbagai aspek perkembangan anak.
Pengamatan yang dilakukan pada siklus I dan siklus II
menunjukkan hasil yang sangat memuaskan. Aspek ke 1 menggunting
sesuai pola pada kondisi awal 23%, pada siklus I naik menjadi 75%, dan
pada siklus II naik lagi menjadi 95%. Aspek ke 2 kerapian dalam
menggunting 23%, pada siklus I naik menjadi 57%, dan pada siklus II
naik lagi menjadi 95%.
Berdasarkan uraian di atas menunjukkan bahwa melalui kegiatan
menggunting yang bervariasi dapat meningkatkan kreativitas motorik
halus anak, hal ini sesuai dengan pendapat Sukadiyanto (1997:70),
keterampilan motorik adalah keterampilan seseorang dalam menampilkan
gerak sampai gerak yang lebih Kompleks.
Sumantri (2005:152) mengatakan bahwa menggunting adalah
memotong berbagai aneka kertas atau bahan lain dengan mengikuti alur,

garis atau bentuk-bentuk tertentu merupakan salah sati kegiatan yang


mengembangkan motorik halus anak.
V. SIMPULAN DAN SARAN
A. KESIMPULAN
Berdasarkan hasil penelitian perbaikan yang dilaksanakan pada kedua
siklus, maka dapat diambil beberapa kesimpulan. Kesimpulan tersebut antara
lain :
1. Pada kondisi awal persentase perkembangan motorik halus anak melalui
kegiatan menggunting yang bervariasi peserta didik adalah 14% dengan
kriteria sangat kurang.
2. Pada siklus I pertemuan 1 sampai 5 persentase peningkatan menggunting
yang bervariasi pada eserta didik meningkat menjadi 775 dengan kriteria
yang baik. Sedangkan pada siklus II pertemuan 1 sampai 5 persentasi
perkembangna menggunting yang bervariasi pada anak

mengalami

peningkatan menjadi 95% dengan kriteria sangat baik. Dari hasil tersebut
dapat diketahui bahwa aktivitas peserta didik tiap siklus meningkat secara
signifikan.
3. Dari beberapa aspek kegiatan motorik halus anak melalui kegiatan
menggunting yang bervariasi di PAUD Terpadu Islam Al-Haramain serta
anak yang penulis amati sebagian besar anak sudah menguasai dengan
baik. Dengan demikin hipotesis yang menyatakan bahwa ada peningkatan
menggunting

yang

bervariasi

setelah

dilakukan

pembelajaran

menggunakan metode menggunting yang bervariasi di PAUD Terpadu


Islam Al-Haramain Sawah Dangka Kabupaten Agam tahun 2015/2016
sudah dapat diterima
B. Saran
Setelah membahas Mata Kuliah Penelitan Temantapan kemampuan
profesional, sesuai harapan penulis agar bermanfaat bagi berbagai pihak
untuk meningkatkan kualitas pembelajaran , saran yang dapat disampiakan
adalah sebagai berikut :
1. Berpartisipasi dalam kemampuan motorik merupakan bagian dari
kemampuan menggunting dalam aspek perkembangan anak. Maka dari
itu disarankan kepada pendidik untuk dapat menginovasi media

pembelajaran

yang

tersedia

sebagai

saran

untuk

peningkatan

kemampuan anak yang lainnya agar berkembang dengan baik dan


optimal.
2. Meningkatkan kemampuan motorik halus anak dalam kegiatan
menggunting yang bervariasi.
3. Meningkatkan aspek perkembangan menggunting yang bervariasi serta
meningkatkan kreatifitas anak terhadap motorik halus dalam kegiatan
menggunting
DAFTAR PUSTAKA
Asri Budiningsih. (2004). Belajar dan Pembelajaran. Yogyakarta: Rineka Cipta.
Cucu Eliyawati. (2005). Pemilihan dan Pengembangan Sumber Belajar untuk
Anak Usia Dini. Jakarta: Depdiknas.
Dini P. Daeng Sari. (1996). Metode Mengajar di Taman Kanak-kanak. Jakarta:
Depdikbud.
Harun Rasyid, Mansyur & Suratno. (2009). Assesmen Perkembangan Anak Usia
Dini. Jakarta: Depdiknas.
Hurlock Elizabeth B. (1978). Perkembangan Anak Jilid 1 Edisi keenam (Med.
Meitasari Tjandrasa. Terjemahan). Jakarta: Erlangga.
Mistriyanti. (2012). Perkembangan Motorik Halus Anak Usia Dini. Diakses dari
http://haurasyalsabila.blogspot.com pada tanggal 8 November 2013, jam
15.00 WIB.
Rochiati Wiriaatmadja. (2006). Metode Penelitian Tindakan Kelas. Bandung:
Remaja Rosdakarya.
Slamet Suryanto. (2005). Dasar-dasar Pendidikan Anak Usia Dini. Yogyakarta:
Hikayat.
Suharsimi Arikunto. (1992). Prosedur Penelitian. Jakarta: Rineka Cipta.
. (2005). Manajemen Penelitian. Jakarta: Rineka Cipta.
Sujati. (2000). Penelitian Tindakan Kelas. Yogyakarta: UNY.
Sukadiyanto. (1997). Penentuan Tahap Kemampuan Motorik Anak SD. Edisi 1
TH III April Majalah Olahraga. Yogyakarta: FPOK Yogyakarta.
Sumantri. (2005). Model Pengembangan Keterampilan Motorik Anak Usia Dini.
Jakarta: Depdiknas.

Sumanto. (2005). Pengembangan Kreativitas Seni Rupa Anak TK. Jakarta:


Depdiknas.
Suratno. (2005). Pengembangan Kreativitas Anak Usia Dini. Jakarta: Depdiknas.
Tadkiroatun Musfiroh. (2008). Bermain Sambil belajar dan Mengasah
Kecerdasan. Jakarta: Depdiknas.