Anda di halaman 1dari 26

BEDAH PREPOSTETIK

NAMA
NIM
KELAS

:
:
:

Martha Leica
201211092
B

UNIVERSITAS PROF. DR. MOESTOPO ( BERAGAMA )


FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI
Jakarta Selatan
2015

1. ALVEOLECTOMY
Alveolectomy adalah suatu tindakan pembedahan yang bertujuan untuk mengurangi atau
memotong tulang alveolar yang menonjol karena dapat mengganggu pemasangan protesa.
Prosedur Alveolektomi
Alveoloplasti harus menjadi prosedur operasi yang akrab bagi semua dokter gigi
yang akan mengekstraksi gigi. Melakukan preparasi lingir alveolar (alveolar ridge) untuk
pembuatan gigi tiruan dan tidak hanya menghaluskan lingir tersebut yang harus dilakukan.
Meskipun mungkin ada tulang alveolar yang berlebihan hanya pada daerah yang terpilih,
kelebihan tulang tersebut tetap menjadi tulang ekstra dalam kaitannya dengan pembuatan
gigi tiruan, dan tulang ekstra tersebut harus dibentuk secara tepat. Karena alasan ini, istilah
alveoloplasti (pembentukan prosesus alveolaris) secara teknis lebih akurat daripada istilah
alveolektomi (penghilangan prosesus alveolaris) (Laskin, 1985).
Alveoplasti tunggal bisa dilakukan bersamaan dengan tindakan pembedahan atau
dilakukan sesudah pencabutan. Untuk itu dibuat insisi berbentuk elips yang irisannya
meliputi leher gingiva sebelah bukal dan lingual. Kedua ujungnya, yang berbentuk segitiga,
terletak di sebelah distal dan mesial, dieksisi. Flap bukal dibuka ke pertemuan antara
mukosa bergerak dan cekat, dan pengangkatan tepi mukoperiosteum sebelah lingual dibuka
sesedikit mungkin agar tepi tulang alveolar dapat diperiksa. Serpihan tulang atau tulang
yang terpisah dari periosteum, yang terjadi karena pencabutan dibuang dulu, baru kemudian
diikuti dengan reduksi undercut (yang tidak dikehendaki), dan tonjolan-tonjolan tulang
lainnya. Hal ini bisa dilakukan dengan tang Rongeur pemotong tulang atau dengan
menggunakan bur disertai irigasi larutan salin steril. Permukaan tulang dihaluskan dengan
menggunakan file tulang dengan tekanan tarikan. Bagian yang dioperasi kemudian diirigasi
dengan salin steril dan diamati. Apabila belum sempurna, lakukan molding dan kompresi
dengan jari. Mukoperiosteum biasanya dilekatkan dengan dua jahitan yaitu satu mesial dan
satu di distal. (Pedersen, 1996).

Alveolektomi melibatkan pengurangan jumlah baik lebar dan tinggi alveolar ridge
dan terutama dilakukan dengan pengurangan labial plate. Mukoperiosteum paling baik
diangkat dengan insisi bentuk U untuk memudahkan akses. Bone rongeurs atau bur-bur
akrilik yang lebih besar dapat digunakan untuk mengurangi penonjolan pada labial plate,
dan kadang-kadang juga pada septum interdental. Tepi tulang tersebut kemudian dihaluskan
menggunakan file dan luka ditutup dengan jahitan.
Pada alveolektomi transeptal atau interseptal dilakukan dengan mengurangi
penonjolan labial tetapi tetap mempertahankan ketinggian ridge. Setelah ekstraksi gigi
incisivus dan caninus, septum interdental dihilangkan di antara setiap socket dan labial plate
kemudian dipatahkan ke dalam dengan tekanan firm digital. Pemotongan vertikal mungkin
diperlukan pada prominensia caninus secara labial untuk memfasilitasi patahan ini. Labial
plate tersebut masih akan melekat pada periosteum di atasnya dan seharusnya tetap
dibiarkan.

2. FRENEKTOMI
Frenektomi, suatu tindakan bedah untuk merubah ikatan frenulum baik frenulum labialis atau
frenulum lingualis. Frenulum merupakan lipatan mukosa yang terletak pada vestibulum mukosa
bibir, pipi dan lidah
a. Frenulum labialis
Pada frenulum labialis yang terlalu tinggi akan terlihat daerah yang pucat pada saat bibir
diangkat ke atas. Frenektomi pada frenulum labialis bertujuan untuk merubah posisi
frenulum kalau diperlukan maka jaringan interdental dibuang. Pada frenulum yang
menyebabkan diastema sebaiknya frenektomi dilakukan sebelum perawatan ortodonti .
Penatalaksanaan Frenektomi labialis

Anestesi lokal
Bibir atas dibuka keatas - tegang dijepit dg dua jepitan hemostat : margin inf & sup
a. dijepitkan sejajar dengan permukaan labial alveolar ridge dan ujungnya terdapat pada
lipatan mukobukal

b. dijepitkan pada ujung frenulum dekat bibir yang ditarik sejajar terhadap permukaan
mukosa bibir
Kedua ujung hemostat saat ini saling bersentuhan satu sama lain dan jaringan frenulum
terkurung di tengahnya

Buat 2 insisi yang paralel dari belakang hemostat inferior dan superior menggunakan
pisau scalpel

Insisi berada di sekeliling permukaan luar kedua hemostat, sampai hemostat terlepas
dengan jaringan frenulum yang berada di tengahnya.

Tepi daerah operasi dilakukan undermine


Lakukan penjahitan bagian bergerak tepi luka
Jahitan menjepit atau memegang periosteum untuk pengamanan kedalaman
sulkus

Kompres dengan kasa steril antara gigi insisif, selama 2 jam


instruksikan pasien menjaga kebersihan. Satu minggu kemudian jahitan dibuka
Periodontal pack tidak perlu karena tulang akan tertutup jaringan granulasi
dengan cepat

b.

Frenulum lingualis yang terlalu pendek.

Pada pemeriksaan klinis akan terlihat : Gerakan lidah terbatas, Gangguan bicara , gangguan
penelanan dan pengunyahan. Frenektomi frenulum lingualis pada anak-anak dianjurkan
sedini mungkin karena akan membantu proses bicara, perkembangan rahang dan
menghilangkan gangguan fungsi yang mungkin terjadi. Sedangkan pada orang dewasa
dilakukan karena adanya oral hygiene yang buruk. Cara pembedahan dilakukan dengan insisi
vertikal dan tindakannya lebih dikenal sebagai ankilotomi.
Penatalaksanaan Frenektomi labialis

anestesi blok lingual bilateral & infiltrasi lokal di daerah anterior mandibula

Lidah ditarik ke atas dan ke depan (dikendalikan dengan benang)

Potong frenulum lingualis dengan insisi transversal pada dasar lidah dengan gunting

Hemostat dijepitkan di bawah lidah efek vasokonstriksi insisi

Insisi hati-hati ada pembuluh darah lingual dan kelenjar submandibular

Luka berbentuk rumboid lidah diangkat ke atas dan tepi luka dibuat undermine
tutup dengan jahitan interrupted mulai dari dasar lidah dengan jarum atraumatik

3. VESTIBULOPLASTY
Vestibuloplasty, suatu tindakan bedah yang bertujuan untuk meninggikan sulkus
vestibular dengan cara melakukan reposisi mukosa , ikatan otot dan otot yang melekat pada
tulang yang dapat dilakukan baik pada maksila maupun pada mandibula dan akan menghasilkan
sulkus vestibular yang dalam untuk menambah stabilisasi dan retensi protesa. Vestibulum
dangkal dapat disebabkan resorbsi tulang alveolar, perlekatan otot terlalu tinggi, adanya infeksi
atau trauma. Tidak semua keadaan sulkus vestibular dangkal dapat dilakukan vestibuloplasty
tetapi harus ada dukungan tulang alveolar yang cukup untuk mereposisi N. Mentalis, M.
Buccinatorius dan M. Mylohyiodeus. Banyak faktor yang harus diperhatikan pada tindakan ini
antara lain : Letak foramen mentalis, Spina nasalis dan tulang malar pada maksila.
Macam-macam tehnik vestibuloplasty :
-

Vestibuloplaty submukosa
Melepaskan perlekatan otot dan memperdalam vestibulum bukal tanpa membuat flap atau
meninggalkan jar terbuka (Obwegeser, 1959)

Penatalaksanaan vestibuloplasty submukosa


Anestesi
Dua insisi vertikal pd vestibulum bukal di daerah kaninus atau satu insisi pd midline
Perlekatan otot bag bukal digunting ke belakang dan ke atas
Vestibulum dilapisi gutta percha diatasnya diletakkan stent atau gigi tiruan cekat
Stent dilepas setelah 2 minggu pasca bedah

Submukosa vestibuloplasti A. Insisi vertikal di bagian anterior untuk membuat terowongan submukosa
dan supraperiosteum pada bagian lateral maksila. B Gambaran potongan melintang lapisan
submukosa. C. Eksisi lapisan submukosa. D. Splint ditekan untuk menahan periosteum sehingga terjadi
proses penyembuhan.
Sumber: Peterson L.J, editor. Contemporary Oral and Maxillofacial Surgery.

Vestibuloplasti dengan Epitelisasi Sekunder


Indikasinya untuk prosesus alveolaris yg cukup tinggi dgn vestibulum labial yg dangkal
dan sulkus lingual yg adekuat (Kazanjian)
Luka stelah vestibuloplasti sebaiknya dibiarkan terbuka kemudian akan terjadi lapisan
fibrin yg dlm bbrp hari akan mengalami epitelisasi (Mac-intosh dan Obwegeser, 1967)
50% dari vestibuloplasti dgn teknik ini dapat relaps setelah 3 tahun (Obwegeser)

Penatalaksanaan Vestibuloplasti dengan Epitelisasi Sekunder


Anestesi
Insisi horisontal setinggi linggir alveolar pd mukosa labial
Pd insisi dibuat flap
Disekting supraperiosteum pd anterior mandibula
Batas flap mukosa dijahit pd periosteum setinggi fornik baru
Jar yg terbuka ditutup dgn surgical pack

Vestibuloplasti epitelisasi sekunder. A. Pembuatan insisi pada mukosa labial


dan flap mukosa tipis diangkat dari jaringan di bawahnya B. Flap mukosa
labial dijahit pada kedalaman vestibulum. Jaringan yang terbuka sembuh
dengan epitelisasi sekunder.
Sumber: Peterson L.J, editor. Contemporary Oral and Maxillofacial Surgery.

Vestibuloplasti dengan Transplantasi Jaringan Lunak


Untuk meninggikan tulang alveolar dan memperbaiki konstruksi dari jar ikat
Penatalaksanaan Vestibuloplasti dengan Transplantasi Jaringan Lunak

Insisi mukosa dilakukan sama dgn teknik verstibuloplasti dgn epitelisasi sekunder, hny
flap dibuat dr daerah mukosa linggir alveolar dan periosteum yg terbuka ditutup dgn lap

kulit yg tipis
Jar lunak diambil secukupnya lalu ditempelkan pada daerah yg terbuka dan difiksasi dgn
stent yg diikat dgn kawat mandibula atau dgn sekrup tulang ke dlm alveolus selama 7-10

hari
Saat kawat akan dilepaskan diberikan penisilin V atau eritromisin dgn dosis 2 gr 2 hari

sebelum prosedur dan dosis 250 mg diberikan setiap 6 jam selama 1 hari setelah prosedur
Kulit nekrotik digunting
Stent dibersihkan dan dikembalikan ke tempatnya

Vestibuloplasti tranplantasi jaringan lunak. A. Pembuatan insisi pada mukosa labial dan
flap mukosa tipis diangkat dari jaringan di bawahnya B. Flap mukosa labial dijahit pada
kedalaman vestibulum. Jaringan yang terbuka ditutup dengan jaringan lunak tipis. C. Gigi
tiruan digunakan untuk menstabilisasi jaringan yang ditransplantasi sehingga terjadi
penyembuhan.
Sumber: Peterson L.J, editor. Contemporary Oral and Maxillofacial Surgery.

4. TOREKTOMI
Pengambilan torus (torektomi). Tindakan yang dilakukan untuk pengambilan torus, apabila
pada pemasangan GT torus mengganggu. Proses pembadahan yang dilakukan untuk
menghilangkan satu atau lebih tonjolan tulang baik pada rahang atas maupun rahang bawah.
Torus palatinus : ukuran dan bentuk bervariasi , tonjolan kecil/tunggal, multilokuler.
Prosedur :
a. Incisi pada bagian sagital (incisi sagital) tinggal pada pertengahan palatal line di depan
garis vibrasi ke depan tepat di belakang papilla incisivus
b. Incisi serong bagian anterior membentuk huruf V
c. incisi V pada podterior untuk memperlebar jalan masuk(hati-hati->a.pal. mayor)
d. Flap mukoperiost disingkapkan kea rah bukal
e. Pertahankan flap dengan jahitan retraksi.
f. torus dibur dengan bur fissure sampai ke dalaman tertentu, dibuat segmen-segmen.
g. Segmen-segmen dikeluakan dengan osteotom
h. Penghalusan akhir dengan bur bulat dan kikir
i. rigasi/ inspeksi
j. jaringan lunak yang berlebihan dibuang
k. Dilakukanpenutupan flap dengan jahitan matras horizontal tertutup.

l. Untuk mencegah terjadinya hematoma dan penimbunan makanan pada daerah jahitan
sebaiknya dibuatkan obturator

5. BONE GRAFT
Bone graft adalah tulang yang sudah mati, tetapi masih dapat dimanfaatkan untuk
rehabilitas kerusakan tulang setelah melalui proses tertentu. Bone graftingmerupakan
pembedahan untuk menempatkan tulang baru ke dalam rongga tulang yang rusak atau di antara
lubang dan tulang mati. Tulang yang baru dapat berasal dari tulang yang sehat dari pasien itu
sendiri (autograft), atau berasal dari proses pembekuan tulang orang lain atau donor atau species
yang sama tetapi beda genetik (allograft) .Graft dapat berupa bubuk, bentuk pipih, batangan, dan
kubus. Bahanbone graft merupakan suatu biomaterial yang memiliki sifat biokompatibilitas
sehingga dapat diterima oleh tubuh dan tidak mempunyai pengaruh toksik atau menimbulkan
jejas terhadap fungsi biologis. Bone graft dapat dipergunakan untuk memperbaiki tulang yang
rusak (fraktur) yang disertai kehilangan tulang, memperbaki tulang yang rusak yang sudah tidak
dapat disembuhkan dan tidak dapat digerakkan lagi atau dapat digerakkan tapi tidak normal, dan
sebagai penyambung untuk mencegah pergeseran tulang.
Beberapa aplikasi bone grafting di dalam mulut adalah: menumbuhkan tulang yang
hilang akibat penyakit gusi, membentuk tulang rahang yang tidak memadai (defisiensi) untuk
melakukan dental implant (hal ini dilakukan jika gigi asli yang hilang pada daerah tersebut
terjadi pengurangan massa tulang), menempatkan graft pada daerah sinus untuk pemasangan
implant (kehilangan gigi dalam jangka waktu yang panjang akan menyebabkan kehilangan dasar

dari tulang rahang atas, sehingga perlu dilakukan grafting untuk penempatan implant) dan
memperbaiki kerusakan tulang rahang akibat infeksi gigi atau gigi impaksi.

Jenis-Jenis Bone Graft


Persyaratan dasar bahan graft adalah harus dapat diterima secara imunologis dan harus
mempunyai

potensi

osteogenik

serta

harus

mempunyai

sifat

osteokonduksi

dan

osteoinduksi. Bone graft dapat dikelompokkan menjadi empat tipe umum yaitu autograft apabila
tulang diambil dari individu yang sama,allograft apabila tulang diambil dari individu yang beda
dengan spesies yang sama,xenograft, apabila tulang diambil dari spesies yang berbeda
serta graft bahan sintetis.

Autograft
Bahan autograft terdiri dari tulang kortikel, konselus, atau kombinasi keduanya dan bisa
didapatkan dari ekstra oral ataupun intra oral. Pengalaman klinis menunjukkan bahwa tulang
konselus memiliki kemungkinan keberhasilan yang lebih besar. Hal ini disebabkan tulang
konselus memiliki komposisi yang kurang padat. Walaupun demikian tulang ini lebih sulit
diambil dan biasanya tersedia dalam jumlah yang terbatas. Oleh karena itu sebagian besar kasus
kerusakan tulang diisi dengan kombinasi tulang kortikol dan konselus dengan prosentase tulang
kortikol yang lebih besar. Tulang yang berasal dari intra oral dapat diambil dari koagulum tulang,
tuberositas maksila, soket bekas pencabutan atau linggir tak bergigi.
Penggunaan sumsum tulang dari daerah ekstra oral memiliki beberapa kerugian seperti prosedur
pengambilannya yang memakan waktu lama, biaya mahal serta sering berefek traumatik
terhadap pasien. Bahan dari luar mulut dapat diambil dari tulang Ilium.

Allograft

Bahan Allograft merupakan bahan yang diambil dari individu yang berbeda sehingga
dapat menimbulkan respon jaringan yang merugikan dan respon penolakan hospes, kecuali
diproses secara khusus. Berbagai usaha yang dilakukan untuk menekan reaksi antigenik adalah
dengan proses radiasi, pembekuan atau kimia.

Xenograft
Bahan Xenograft biasanya diambil dari lembu atau babi untuk digunakan pada
manusia. Graft hidroksiapatit yang berasal dari lembu dibuat melaui proses kimia (Bio-oss) atau
pemanasan tinggi (osteograft/N) untuk menghilangkan bahan organik. Proses ini menghasilkan
suatu hidroksiapatit alami tulang manusia. Bentuk lain dari xenograft adalah emdogain, suatu
kelompok protein matrik email yangdiambil dari babi. Bahan ini nampaknya dapat mendorong
pembentukan cementum yang kemudian diikuti oleh deposisi tulang.

Teknik Bone Grafting


Bone graft ditempatkan dengan pasak, papan berlapis besi atau skrup kemudian dijahit
tertutup. Splin atau cast biasanya dipergunakan untuk mencegah kerusakan. Untuk perawatan
kerusakan tulang dilakukan dengan teknik full thickness flap yaitu pembersihan jaringan
granulasi, kemudian lakukan detoksifikasi permukaan akar untuk memudahkan masuknya
pembuluh darah dan sel yang baru, lalu tempatkan bahan bone graft ke bagian tulang yang rusak,
padatkan dengan tekanan ringan hingga sedikit lebih ke koronal dan pasang dressing, kemudian
berikan instruksi pada pasien baik secara lisan maupun tertulis untuk memperkecil kemungkinan
komplikasi.

PENATALAKSANAAN BONE GRAFTING


Tahapan bone grafting pada kerusakan tulang pasca pencabutan adalah sebagai berikut:

1) Setelah gigi dicabut, soket ditekan dengan tampon untuk mengontrol perdarahan
sehingga daerah bekas pencabutan terlihat jelas.
2) Dilakukan asepsis dan debridemen (pengambilan jaringan granulomatous). Sebelum
penempatan bahan bone graft ke dalam soket, semua jaringan granulomatous harus
dibersihkan dengan alat kuret atau alat bedah lain yang mempunyai fungsi seperti kuret.
Apabila jaringan nekrotik tidak diangkat, maka kemungkinan infeksi dapat terjadi dan
pembentukan tulang baru tidak akan terjadi meskipun diisi dengan bahanbone graft.
3) Evaluasi dinding tulang yang masih ada setelah pencabutan dan ukuran kerusakannya.
Langkah pertama yang dilakukan adalah mengevaluasi sisa dinding tulang pada soket.
Faktor yang menentukan banyaknya sisa dinding tulang antara lain adalah parahnya
infeksi pada gigi, variasi anatomi dan teknik pencabutan. Apabila dinding tulang fasial
rusak, barrier membran digunakan untuk mengisi bahan bone graft. Kegunaan barrier
dapat menjaga perkembangan jaringan fibrus. Membran yang dipakai dapat resorbable
atau

non

resorbable.

Membran

resobable

mempunyai

banyak

keuntungan

untuk grafting pada tempat pencabutan. Jika garis incisi terbuka selama penyembuhan,
membran non resorbable akan terinfeksi dan mengurangi jumlah regenerasi tulang.
4) Menjamin suplai darah yang adekuat ke daerah sel osteoprogenitor dan sebagai faktor
pertumbuhan tulang. Tanpa adanya suplai darah yang adekuat, proses grafting tidak akan
berhasil. Jaringan lunak akan mensuplai darah ke daerah graft, sel osteoprogenitor hanya
memperoleh suplai darah dari tulang yang berdekatan. Jika dinding tulang mengalami
perdarahan setelah pencabutan, suplay vaskuler ke graft akan terjamin.
5) Memilih bahan graft yang akan ditempatkan pada tulang yang rusak. Walaupun sulit
didapat tulang autogenus dapat memberikan hasil yang baik karena terdapat elemenelemen sel-sel yang hidup dan masih aktif sehingga memungkinkan pertumbuhan tulang.
Bahan graft dari tulang sintetis atau bahan graft lainnya(PepGen P-15) merupakan
bahan graft yang baik dan banyak digunakan sebagai bahan pengganti.
6) Penempatan bahan graft sintetis ke dalam soket bekas pencabutan, kemudian
dilakukan penjahitan pada jaringan gusi yang bertujuan untuk penyembuhan di sekitar

jaringan lunak. Setelah beberapa waktu diharapkan bahan graft akan mulai meresorbsi
dan merangsangpertumbuhan tulang yang baru.

6. EKSISI HYPERMOBILE TISSUE

Definisi

Adalah salah satu tindakan bedah yaitu membuang jaringan (tumor) dengan cara memotong.
Tindakan ini dilakukan untuk berbagai tujuan salah satunya untuk memperbaiki penampilan
secara kosmetis.

Penatalaksanaan

Ada beberapa teknik eksisi, antara lain:


1)

Eksisi Elips (fusiform)

Merupakan bentuk eksisi dasar, dengan arah yang sejajar dengan garis dan lipatan kulit.
Perbandingan panjang dan lebar minimal 3:1 dengan sudut 30 derajat. Irisan tegak lurus atau
lebih meluas kedalam sampai dengan subkutis. Bila perlu dapat dilakukan undermining yang
kalau dimuka tepat dibawah dermis dan kalau di scalp di daerah subgaleal.
2)

Eksisi wedge

Untuk lesi yang terletak pada area bebas seperti bibir, sudut mata, cuping hidung dan telinga.
3)

Eksisi sirkular

Pada kulit wajah yang terletak diatas jaringan kartilago seperti batang hidung atau permukaan
anterior telinga, lesi-lesi dapat dieksisi dengan bentuk sirkular dan defek ditutup dengan skin
graft full thickness
4)

Eksisi multiple

Diperlukan untuk lesi-lesi yang luas seperti congenital naevi. Tehnik ini memungkinkan luka
ditutup dengan skar yang lebih pendek dibanding dengan elips satu langkah

7. SEGMENTAL OSTEOTOMI
Prosedur Pembedahan tulang, ada mandibular dan maksila. maksila terdiri atas 2
jenis pembedahan, yaitu osteotomi yang mencakup pada segmen-segmen dari tulang
maksila dan osteotomi total maksila. Osteotomy segmen-segmen maksila terbagi atas
Osteotomy single tooth, Corticotomy, osteotomy segmen anterior maksila, dan Osteotomy
subapikal posterior maksila.
Penatalaksanaan :
Mandibular

Osteotomi ramus vertikal extraoral : Sebuah insisi kulit pada submandibular


ditempatkan sekitar 1,5 cm dibawah sudut mandibula. Insisi diperluas hingga
platysma kemudian dibagi. Nervus marginal mandibular yang berada dibawah
platysma berjalan paralel dan berada dibawah tepi dari mandibula menyilang
pembuluh darah daerah facial pada daerah superficial. Pembedahan dilakukan
setelah mengidentifikasi dan melindungi pembuluh saraf marginal mandibular dan
periosteum direfleksi ke arah superior menuju sigmoid notch pada bagian lateral
dari ramus. Aspek lateral dari ramus diinspeksi dengan mencari penonjolan kecil
untuk menentukan foramen mandibula. Penonjolan kecil ini disebut Behrmans
bump. Osteotomi dilakukan pada daerah posterior ke foramen mandibula untuk
menghindari terlukanya pembuluh saraf mandibula. Osteotomi tulang vertikal
dilakukan dari sigmoid notch menuju bagian terbawah dari tepi mendekati sudut
mandibula. Segmen proksimal dipisahkan dari mandibula dan dilepaskan dari otot
pterygoid media. Segmen proksimal ini ditempatkan secara lateral dari segmen
distal mandibula. Dekortikasi segmen distal dilakukan pada aspek medial dari
daerah yang overlap dan segmen proksimal didekortikasi pada aspek lateral.
Segmen proksimal menutupi fragmen distal pada aspek terluar dengan kawat
intraosseus atau plat tulang. Setelah menjahit luka, prosedur yang sama dilakukan
pada sisi yang berlawanan. Penutupan luka dilakukan dalam beberapa lapisan.
Kulit dapat ditutupi dengan monofilament 6-0 atau jahitan yang lebih kecil.

Penekanan daerah luka dilakukan 24 hingga 48 jam pertama. Jahitan dilepas


setelah 5 hari dan luka ditutupi dengan steristips untuk beberapa waktu dalam satu
mingggu berikutnya.

Osteotomi ramus vertikal intraoral : Insisi yang dilakukan sama dengan insisi
pada osteotomi split sagittal dimana tepi anterior dari ramus dapat dilihat. Otot
pterygoid masseter yang berada pada bagian tepi inferior dan posterior
dilepaskan. Jika direncanakan untuk menggunakan fiksasi circum mandibular
wiring, aspek medial ramus diatas lingual dibedah secara subperiosteal menuju
tepi posterior. Lebar insisi yang hanya dilakukan untuk keperluan melewatkan
kawat. Osteotomi yang dilakukan pada kasus ini meluas dari sigmoid notch
menuju tepi inferior, dibelakang jalan masuk pembuluh saraf mandibula menuju
mandibula. Sebuah retraktor dengan bagian yang melengkung pada ujungnya
dapat dibengkokkan menuju tepi posterior dan jaringan lunak diretraksi ke arah
lateral. Pergerakan dilihat dalam angulasi 30 yang digunakan untuk potongan
vertikal, dan potongan yang dilakukan harus diperhatikan untuk menghindari luka
pada jarinngan lunak. Setelah osteotomi dilakukan, segmen condilar menutupi
secara lateral pada mandibula. Untuk menghilangkan tegangan pada saat
penempatan segmen kondilar, perlekatan pterigoid medial menuju aspek medial

dilepaskan pada region anterior dari segmen.


Osteotomi split sagittal : Bilateral sagittal split osteotomy (BSSO) memiliki
keuntungan yaitu dapat setback maupun advancement lebih dari 10 mm dan tidak
memerlukan fiksasi intermaksila. Namun, kekurangan besar dari teknik ini adalah
dapat merusak bundel neurovaskular mandibula yang menginervasi bibir bawah

dan dagu. Osteotomi split sagital dapat digunakan untuk memperbaiki prognathi
mandibula atau retrognathi mandibula. Teknik ini merupakan teknik serbaguna
dalam osteotomi mandibula (gambar 3.7)

Osteotomi Corpus Mandibula : 1. osteotomi corpus anterior adalah istilah yang


umum digunakan untuk osteotomi bagian anterior hingga foramen mentale. Insisi
kecil vestibular dibuat secara bilateral untuk menghilangkan perlekatan gingival
pada region premolar pertama dan kedua. Pada bagian superior, terowongan
mukoperiosteal dibuat hingga crest alveolar dan pada bagian inferior hingga tepi
inferior dari gigi yang diekstraksi. Pembuluh saraf mentalis dan percabangannya
dijaga agar tidak terluka. Pada bagian lingual, sebuah elevator periosteal
diinsersikan melalui sisi yang dicabut secara subperiosteal untuk menghindari
jaringan lunak pada bagian lingual selama dilakukan osteotomi. Potong vertikal
osteotomi dimulai pada soket margin alveolar, menyertakan korteks bukal dan
lingual, mendekati tepi inferior. Prosedur yang sama diulangi pada sisi yang
berlawanan. Jika terjadi gangguan pada beberapa tulang, splint oklusal
immediately dicoba dan potongan osteotomi dapat dimodifikasi. Segera setelah
oklusal splint telah akurat didapatkan, fragmen distabilkan pada margin superior
dengan melingkarkan kawat berbentuk seperti angka delapan mengelilingi
servikal gigi kaninus dan premolar dan pada bagian inferior dengan menggunakan
fiksasi plat mini atau kawat intraosseus. Luka ditutupi dengan satu lapisan. Tahap
modifikasi osteotomi lebih baik dilakukan pada osteotomi vertikal yang lurus,
untuk menghindari kerusakan pembuluh saraf mental dan untuk mendapatkan
kontak tulang yang lebih baik.
2. Osteotomi corpus posterior, membuat suatu insisi vestibular, satu gigi pada
bagian anterior dan satu gigi pada bagian distal sisi yang akan diosteotomi. Insisi
pada bagian distal dapat diperluas ke posterior hingga ridge external obliq untuk
mendapatkan relaksasi. Potongan dimulai pada bagian superior menuju bundel
neurovaskular dan berakhir melalui kedua cortices. Pintu masuk kecil pada
bundel neurovaskular dapat dibuat dengan memindahkan korteks eksternal dan
dengan begitu bundel neurovaskular dapat terlihat. Pengait pembuluh saraf

dimasukkan untuk menarik bundel mendekati sisi bukal dan potongan osteotomi
lingual dilakukan. Kemudian bundle neurovascular diretraksi ke atas dengan
pelan, sehingga potongan tepi inferior dapat dilakukan. Prosedur yang sama
dilakukan pada sisi yang lain dan perkiraan fragmen yang dilakukan sedemikian
rupa sehingga tidak merusak bundle neurovascular. Splint oklusal dicoba dengan
baik dan diksasi segmen osteotomi dilakukan dengan kawat intraosseus atau plat
tulang pada tepi inferior.

Osteotomi mid symphisis, Osteotomi mid symphisis dapat digubakan untuk


melebarkan atau memperkecil
lengkung anterior. Jika teknik ini dikombinasi dengan osteotomi corpus posterior
atau anterior, insisi vestibular yang lengkap dapat direncanakan. Insisi
ditempatkan pada bagian posterior dari foramen mental. Sebuah mukoperiosteal
flap dielevasi dari region servikal gigi anterior. Mukoperiosteum pada sisi lingual
dilubangi dengan periosteal elevator. Osteotomi dilakukan dengan menggunakan
gergaji atau fissure bur. Pada kasus mandibula yang sempit, sebuah ruangan harus
dibuat pada midline dengan orthodontik atau ekstraksi gigi. Dua potongan
osteotomi dilakukan. Perhatian diberikan untuk menempatkan potongan osteotomi
tanpa merusak akar gigi.

Osteotomi mandibular subapikal anterior, Indikasi pembedahan ini adalah


untuk memajukan atau memundurkan segmen anterior rahang bawah dan untuk
menutup open bite anterior. Setelah dilakukan anestesi lokal, scalpel no.15
digunakan untuk membuat insisi pada bibir bawah sekitar 15 mm dari vestibulum.
Perluasan insisi dilakukan dari gigi premolar pertama menuju ke gigi premolar
pertama pada sisi yang berlawanan. Bagian anterior mandibula menuju tepi
inferior. Proses diseksi dilakukan pada bagian posteror sepanjang tepi inferior
hingga bundle neurovascular mental dapat dilihat. Osteotomi dapat dipenuhi
dengan rotary instrument atau dengan mini microsaw. Setelah potongan vertikal
dibuat, potongan horizontal dibuat menghubungkan potongan vertikal dengan
ukuran 5 mm di bawah bagian apical gigi anterior. Osteotomi harus dilakukan

dengan osteotomi kecil atau chisel spatula. Potongan segmen dapat dimobilisasi
dengan tekanan ringan pada sisi osteotomi menuju ke posisi yang diinginkan.
Penutupan luka dilakukan dengan berlapis-lapis. Resorbable chromic suture
berukuran 4-0 ditempatkan pada bagian submukosa, diikuti dengan teknik
penjahitan mattress vertikal untuk menutupi lapisan mukosa. Kemudian tekanan
eksternal diberikan 5 hingga 7 hari untuk menghindari terjadinya edema atau

hematom.
Osteotomi mandibular subapikal posterior, Teknik ini jarang digunakan,
karena dianggap sulit dan berisiko tinggi terjadinya injuri pada bundle
neurovascular alveolaris inferior. Tetapi dengan keterampilan yang baik, teknik ini
dapat digunakan dengan sukses. Sebuah insisi horizontal vestibular dibuat dan
flap mukoperiosteal direfleksi ke atas dan ke bawah hingga mencapai tepi inferior
mandibula. Potongan vertikal dilakukan pada area yang telah diekstraksi atau gigi
premolar pertama atau molar pertama yang hilang, dan potongan vertikal kedua
ditempatkan di belakang gigi molar terakhir yang masih ada. Potongan vertikal
dilakukan dibawah apical gigi, untuk melindungi bundle neurovascular. Kedua
potongan vertikal dijaga dari crest alveolar hingga bundle neurovascular. Setelah
mengidentifikasi dan melindungi bundle neurovascular, korteks lingual di
osteotomi. Kedua potongan vertikal juga diselesaikan hingga mencapai potongan
horizontal dan seluruh segmen di mobilisasi dengan osteotome pada posisi yang
diinginkan. Segmen dapat distabilkan dengan menggunakan splint oklusal dan
menempatkan kawat circu-mandibular sepanjang splint. Bagian terluar dari plat

tulang kortikal sebaiknya difiksasi sebelum dilakukan penjahitan.


Osteotomi mandibular subapikal total, Indikasinya adalah untuk mereposisi
seluruh segmen dentoalveolar mandibula pada bagian anterior, posterior atau
superior dan untuk memperpanjang bagian sepertiga bawah wajah. Insisi
sirkumvestibular dibuat dari area retromolar pada satu sisi dari mandibula menuju
sisi yang berlawanan; bundle neurovascular harus dijaga yang mana dapat terjadi
sceletonized dengan potongan yang tumpul untuk menghindari terjadinya
kerusakan. Tulang kortikal bukal dibagian atas dan bawah dari kanal
neurovascular di potong dengan menggunakan fisur bur, kemudian diangkat
dengan menggunakan osteotomi. Titik referensi vertikal dibuat pada bagian

anterior dan posterior pada tulang kortikal bukal sebelum membuat potongan
horizontal. Gergaji reciprocating dan oscillating merupakan alat yang paling
sering digunakan. Setelah melihat bundle neurovascular melalui osteotomi
kortikal lateral, osteotomi horisontal dapat dilengkapi dengan memposisikannya
diantara apikal gigi dan bundle neurovascular alveolaris inferior. Pembuatan
segmen dari alveolus telah dibuat dengan osteotomi vertikal melalui sisi ekstraksi
atau diantara gigi yan berdekatan menggunakan gergaji sagital atau osteotomi
yang baik.
Maksila

Osteotomi Le Fort I, Osteotomi Le Fort I telah menjadi penarik dari prosedur bedah
ortognatik yang dapat digunakan untuk mengoreksi berbagai masalah maksilofasial.
Indikasinya adalah pada kelainan kelebihan maksila secara vertikal, defisiensi maksila
secara vertikal, dan defisiensi maksila AP (hipoplasia maksila).

Prosedur pembedahan dilakukan dibawah pengaruh anestesi umum, lebih dipilih anestesi
hipotensi. Lidokain 2% dengan epinefrin 1:100.000 diinfiltrasi ke dalam jaringan mukosa
pada bibir atas. Insisi horizontal dibuat pada vestibulum maksila dari sisi region molar
kedua sampai ke area yang sama pada sisi berlawanan. Flap mukoperiosteal dibuat tinggi
untuk membuka lapisan dasar anterior nasal, celah piriform, dinding lateral maksila, crest
zygomatik, dan pertemuan pterygomaksila. Osteotomy nasoseptal digunakan untuk
memisahkan septum nasal dari maksila. Tulang dipisahkan 4 sampai 5 mm di atas gigi
dari bagian lateral dari pinggiran piriform posterior melintasi fosa canina dan melalui
crest zygomatik maksila. Bagian anterior, posterior, inferior dari dinding lateral nasal
dapat dipisahkan dengan pandangan langsung. Aspek posterior dari dinding lateral
maksila dan dinding posterolateral antral dipotong dengan tekanan spatula osteotomi
posterior hingga berkontak dengan lapisan padat tegak lurus dengan tulang palatinal.

Tahap akhir meliputi pterygomaksila dysjunction dengan melakukan osteotomi di tengahtengah dan anterior ke dalam sutura pterygomaksila untuk memisahkan tuberositas
maksila dari lapisan pterigoid dengan menggunakan instrumen tajam yang berbentuk
kurva. Maksila ditekuk ke bawah dengan tekanan inferior berlawanan dengan bagian
anterior maksila, dan tekanan ke depan berlawanan dengan tuberositas, dengan demikian
penyelesaian patahan maksila tanpa menggunakan tang disimpaksi. Maksila dipasang
sesuai oklusi dengan menggunakan splint yang memfiksasi intermaksila. Stabilisasi
maksila dicapai dengan kawat intraosseus yang dibur melalui nsal dan zygomatik maksila
untuk menahan bagian proksimal dan distal. Kawat stainless steel 26-gauge digunakan
untuk fiksasi intraosseus. Ketika pelebaran celah osseus dibuat pada sisi yang dilakukan
osteotomi, pencangkokan tulang dibuat melewatinya untuk menambah stabilitas dan
penyatuan yang cepat. Dinding lateral maksila dan zygomatik yang menahan merupakan
dua daerah kritis. Tulang corticocancellous autogenous dihasilkan dari penyambungan
tulang yang paling umum untuk blok corticocancellous.

Osteotomi Le Fort II, Hyperplasia paranasal berat meluas ke pinggiran infraorbital


sebagai osteotomi Le Fort II yang dideskripsikan oleh Henderson dan Jackson (1973),
tetapi harus dimengerti bahwa hal ini bukan kejadian yang umum.

Pembukaan diperoleh melalui insisi bikoronal atau insisi bilateral paranasal. Bekas yang
tertinggal dari prosedur yang lebih luas, kemungkinan menyebabkan kerusakan bagian
medial kantal; menghasilkan bekas luka yang terlihat. Akses intraoral juga dideskripsikan
untuk osteotomi Le Fort II. Lantai orbital bagian medial, pinggiran infraorbital, dinding
orbital bagian medial dan kantung lakrimal diekspos pada dataran subperiosteal. Tendon

kantal bagian medial yang tidak mengganggu dibiarkan. Osteotomi dibuat dengan bur
pemotong di bawah dinding orbital bagian medial dibelakang saluran lakrimal. Yang
diperluas di bagian medial menuju area nervus infraorbital melewati lapisan dasar orbital,
bagian anterior maksila dan bagian kaudal sejauh mungkin. Retractor aufricht diinsersi
dari bagian paranasal yang diinsisi ke bagian lain untuk meretraksi kulit nasal dorsal, dan
tindakan osteotome dihubungkan denan ke dorsum nasal menggunakan saw. Beberapa
area yang tidak berhubungan dipotong dengan osteotome; pembukaan untuk osteotomi
diperbaiki dengan bikoronal yang sesuai. Melalui insisi sulkus bukal posterior,
pemotongan osteotomi dilakukan dan diperluas melalui tuberositas maksila menuju fisur
pterigomaksila, tuberositas maksila dipisahkan dari lapisan pterigoid dengan osteotome
berbentuk kurva. Untuk menyempurnakan osteotomi, osteotome yang berbentuk kurva
ditempatkan pada pemotongan transversal melintasi pertemuan nasofrontal yang
diarahkan ke posterior dan anterior untuk memisahkan vomer dari basis anterior tulang
tengkorak. Pengaturan fisur,pencangkokan tulang dari celah, fiksasi dan pengaturan
postoperatif sedikit berbeda dari osteotomi Le Fort I. Pembungan pinggiran infraorbital
secara akurat pencangkokan tulang melalui insisis paranasal. Daerah anterior osteotomi
diisi dengan inlay dan onlay pencangkokan tulang menggunakan pendekatan sulkus
bukal. Pencangkokan tulang split cranial disiapkan ketika pendekatan koronal digunakan.
Kawat atau beberapa sekrup dan miniplate di tempatkan dari tulang frontal ke tulang
nasal yang memberikan fiksasi dari sentral maksila ke tulang tengkorak. Jika ketinggian
nasal dikurangi, pencangkokan tulang split kranial dapat diletakkan dibawah kulit dorsal
nasal, dan terkunci dengan dua sekrup atau kawat yang menyediakan jenis kantilever dari
pencangkokan dorsal.

Osteotomi Le Fort III, Gillies dan Harrison (1950-51) melaporkan ostetomi maksila
tingkat tingi pertama (modifikasi Le Fort III) pada pasien dengan disostosis kraniofasial.
Melalui insisi eksternal, mereka mengadakan osteotomi transversal yang memisahkan
tulang nasal dari tulang frontal. Ostetomi lapisan dasar orbital ditempatkan lansung pada
tepi infraorbital dan diperluas melintas lapisan dasar orbit ke dinding orbital bagian
medial anterior ke saluran lakrimal. Osteotomi juga dilakukan

dengan menyiapkan

bagian frontal dari maksila untuk mengurangi lebar hidung. Penyiapan temporal dari
zygomatik di bagi-bagi pada setiap sisi. Osteotomi kemudian dimasukkan ke dalam

pterygomaksila junction. Bagian anterior ke foramen palatinal, dibuatkan insisi


transversal melintasi mukoperiosteum dari palatum keras, diperluas ke lateral dan
posterior dari alveolar ridge. Palatum keras dibelah-belah, dan garis osteotomi di
hubungkan kembali pada pterygomaksila junction. Pada tindakan ini, hubungan spasial
dari palatum lunak tidak terganggu. Operasi diselesaikan dengan memotong septum yang
keras dengan gunting lebar melalui garis osteotomi ke jaringan pendukung hidung.
Dilakukan fiksasi intermaksila.

8. EKSISI FIBROUS HYPERPLASIA


Prosedur pembedahan Hiperplasia vestibular yang mengalami keradangan dan
linger yang kendur akibat dari cedera oleh karena pemakaian protesa ditambah resorpsi
tulang, baik patologis atau fisiologis. Lesi hiperplastik berkembang di dekat pinggiran
protesa dan berbentuk sebagai mukosa yang panjang, mengandung jaringan fibrosa atau
sikatrik atau jaringan parut dan kadang-kadang mengalami ulserasi. Tujuan dari prosedur
ini adalah mendapat kecekatan gigi tiruan didalam rongga mulut.
Penatalaksanaan :

Mula-mula dilakukan anastesi terlebih dahulu, lalu perawatan dilakukan dengan


eksisi sederhana tetapi ini tidak akan berarti apabila tidak dilakukan tebasing pada
protesa atau dibuatkan protesa yang baru yang baru, paling tidak sayap yang
mengiritasi diperbaiki. Tidak melakukan pemeriksaan histopatologi terhadap
jaringan yang dieksisi tersebut, bisa merupakan kesalahan yang serius karena
karsinoma papila, kadang memberikan tanda-tanda klinis yang serupa.

9. AUGMENTASI DENGAN HIDROKSI APATIT


Prosedur yang dilakukan untuk menambah besar dan lebar tulang rahang, lalu
menambah kekuatan rahang, serta memperbaiki jaringan pendukung gigi tiran akibat
resorbsi tulang yang hebat dengan cara pengisian dengan bahan hidroksiapatit.
Penatalaksanaan :

Mula-mula dilakukan insisi pada daerah yang akan diisikan bahan hidroksi apatit
yang sebelumnya telah dianastesi terlebih dahulu, lalu bahan hidroksipatit
dimasukan kedaerah tersebut, baru dilakukan penjahitan kembali. Hidroxilapatit
merupakan suatu bahan alloplastik yang bersifat Biocompatible yang dapat
digunakan untuk menambah ketinggian tulang alveolar.

Anda mungkin juga menyukai