Anda di halaman 1dari 26

LAPORAN PENGETESAN NDT,

PEMELIHARAAN GATE VALVE DAN


SAFETY VALVE

DISUSUN OLEH
KELOMPOK 6
SYAHRUL HIDAYAT S.
WEDHA RAYHANANTO
WISNU WARDANI
ZANI MUBAROK

LATAR BELAKANG
Era globalisasi ini, ilmu pengetahuan dan tenologi telah berkembang dengan
begitu pesatnya.Tidak terkecuali pada teknologi industri, yang telah berkembang sesuai
perkembanganzaman. Meskipun teknologi telah berkembang pesat, pengetahuan setiap orang
tentang teknologi berbeda satu sama lainnya. Ada yang memiliki pengetahuan luas dan ada yang
memiliki pengetahuan kurang. Dalam dunia industri pengetahuan yang penting dimiliki oleh
orang yang berminat terhadap industri adalah komponen materi yang bermanfaat dalam proses
produksi.
Salah satu komponen penting yang biasa dipakai dalam produksi industri adalah
Control Valve, Control Valve atau Proportional Valve adalah alat yang digunakan untuk
memodifikasialiran fluida atau laju tekanan pada sebuah sistem proses dengan menggunakan
daya untuk operasinya. Control Valve memiliki peran penting dalam proses industri. Oleh karena
itu sangat penting bagi setiap industriawan untuk mengetahui manfaat Control Valve tersebut.
Dalam suatu pengendalian proses dikenal berbagai jenis cara salah satunya adalah
proses pengendalian on-off. Pada proses pengendalian jenis ini hanya akan terdapat 2 jenis
outputan yaitu bersifat Low dan high. Proses pengendalian ini apabila digunakan untuk
mengendalikan buka tutup control valve maka bukaan control valve hanya akan bisa 0% atau
100%. Syaratutama untuk memakainya adalah bukan untuk menghemat biaya pembelian unit
controller melainkan karena proses memang tidak dapat mentolelir fluktuasi process variable
pada batas- batas kerja pengendali on-off.
Katup adalah suatu alat yang berfungsi untuk mengontrol maupun mengatur mulai
dan berhenti dan arah aliran juga tekanan dari suatu perantara. Dalam DIN 24300,
mengikutirekomendasi CETOP (Comite Europeen des Transmissions Oleohydrauliques et
Pneumatiques) dan ISO/R 1219 1970 katup dibagi dalam 5 kelompok, menurut fungsinya:
1. katup pengarah (directional valve/way valves)
2. katup non balik (non-return valves)
3. katup pengontrol tekanan (pressure control valves)
4. katup pengontrol aliran ( flow control valves)
5. katup penutup ( shutt-off valves )

TUJUAN
1. Meningkatkan pengetahuan tentang valve pada pembangkit dengan aman dan benar
sesuai SOP yang berlaku di perusahaan.
2. Memahami cara perawatan valve yang baik dan benar.

Pengetahuan Dasar Valve


Definisi Valve
Secara umum valve didefinisikan sebagai suatu peralatan mekanik dalam sistem aliran
fluida yang mengatur aliran atau tekanan fluida. Fungsi dari valve termasuk mengendalikan
besarnya aliran, mengatur arah aliran, mengatur tekanan, mengurangi tekanan dan melewatkan
atau mengisolasi/menghentikan aliran fluida (cair atau gas) dalam suatu pipa atau bejana.
Pengendalian aliran disini dilakukan dengan gerakan membuka atau menutup aliran fluida
dengan mengatur salah satu komponen dari valve. Pengaturan ini dapat dilakukan secara manual
ataupun secara otomatis. Operasi secara manual dilakukan dengan memutar handwheel valve.
Sedangkan valve yang beroperasi secara otomatis adalah untuk mencegah aliran balik dan
mengurangi tekanan seperti pada check valve dan pressure relief valve.
Fungsi Valve dan Komponennya
Jenis dari valve sangat bermacam-macam tergantung dari kegunaan valve tersebut. Berikut
ini adalah tabel tentang jenis-jenis valve dan kegunaannya masing-masing.
Tabel Fungsi Valve

Menyekat

Mengatur

Mencegah

Ukuran

Tekanan

banyak
Mengisolasi

arus

arus balik

besar

tinggi

Gate

**

**

Globe

**

***

**

Butterfly

**

**

**

Ball & Plug

***

**

Check

***

**

**

(Keterangan: x=poor, *=fair, **=good, ***=excellent)


Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya bahwa fungsi dari valve adalah mngatur aliran
fluida dan tekanan dari sebuah sistem atau sebuah proses. Pengaturan tersebut dapat dilakukan
dengan beberapa fungsi valve sebagai berikut:
1. Menghentikan dan mengalirkan fluida
2. Mengatur (throttling) jumlah aliran fluida
3. Mengatur arah aliran fluida
4. Mengatur tekanan dari sebuah system
5. Mengurangi tekanan berlebih dari suatu sistem
Ada banyak tipe desain dari valve yang memenuhi satu atau beberapa fungsi dari valve di
atas. Konstruksi dari valve didesain untuk mendukung mekanisme kerja dari masing-masing
valve. Sebagai contoh valve gate dan valve globe akan mempunyai konstuksi yang berbeda
karena valve gate digunakan hanya untuk membuka dan menutup aliran fluida sedangkan valve
globe digunakan untuk mengatur aliran fluida. Walaupun terdapat banyak tipe valve, akan tetapi
rata-rata mempunyai komponen dasar yang sama seperti body, bonnet, trim, actuator dan
packing. Gambar 1 berikut ini adalah ilustrasi dari beberapa komponen dasar dari valve:

Gambar Bagian Utama Valve


Body, kadang-kadang disebut juga dengan shell merupakan bagian utama dari valve. Pada
body inilah tempat sambungan antara pipa inlet dan outlet. Sambungan ke pipa dapat dengan
flens, ulir atau dilas. Biasanya terbuat dari besi tuang, baja campuran atau kuningan (brass)
dalam berbagai macam bentuk. Akan tetapi bentuk silinder atau bola secara teori merupakan
bentuk yang paling baik untuk mengatasi tekanan fluida ketika valve dibuka. Untuk mengurangi
tekanan fluida pada body valve umumnya beberapa aliran fluida di dalam valve dibuat lebih
menyempit untuk mendapatkan evek venturi yang akan sedikit mengurangi tekanan fluida.
Spindle atau stem , merupakan batang yang menghubungkan disc dan aktuator. Cara
menyambungkan stem dengan disc adalah dengan ulir atau dilas. Spindle atau stem pada

umumnya terbuat dari baja stainless steel atau kuningan. Peregerakan disc untuk membuka atau
menutup aliran fluida adalah dengan cara memutar spindle. Ada dua macam tipe valve ditinjau
dari pergerakan spindle atau stem yaitu rising stem dan nonrising stem. Berikut adalah ilustrasi
dari kedua tipe valve tersebut:

Gambar Rising stem

Gambar Nonrising stem


Spindel pada Valve tipe rising stem akan bergerak ke atas ketika valve dibuka karena
antara spindle dan bonnet dibuat ulir, spindle dan disc disambung dengan las. Sedangkan pada

valve tipe non rising stem tidak ada pergerakan ke atas dari spindle ketika valve dibuka, spindle
dan disk dihubungkan dengan sebuah alur ulir. Bridge atau bonet, merupakan penyangga/
pemegang spindle. pada beberapa desain valve, body valve dan bonnet merupakan bagian
terpisah. Bonnet dibuat dengan bahan yang sama dengan body valve dan dihubungkan ke body
valve dengan cara dibaut atau dilas.
Stuffing box atau gland packing, adalah perapat poros (spindle terhadap bodi) yang
berfungsi untuk mencegah kebocoran fluida melalui spindle dan bonnet. Packing terbuat dari
bahan campuran seperti asbestos atau teflon dan dilengkapi dengan gland follower (penekan
packing). Pengaturan tekanan packing valve merupakan hal yang penting karena apabila tekanan
packing terlalu lemah maka akan terjadi kebocoran fluida dan bisa membahayakan. Sedangkan
apabila tekanan packing terlalu kuat maka akan mempersulit pergerakan spindle dan dapat
merusak spindle.
Actuator, adalah bagian valve yang berfungsi untuk menggerakkan spindle dan merubah
posisi pembukaan disc valve. Actuator valve dapat berupa handwheel yang dioperasikan secara
manual, manual lever (batang), motorized, solenoid, pneumatic ataupun dengan hiydraulic ram.
Spade disc atau gate, adalah bagian utama valve yang berfungsi mengatur aliran fluida.
Pergerakan disc pada valve disebabkan karena pergerakan spindle yang diputar oleh aktuator.
Pada sebagian valve, komponen ini diperkeras untuk melindungi terhadap pemotongan (cutting)
aliran fluida ketika valve ditutup. Beberapa valve diberi nama sesuai dengan desain disc-nya.

Klasifikasi Valve
Berdasarkan fungsi
A. On/ Off Valve
On/Off Valve adalah valve yang berfungsi untuk mengisolasi atau menghentikan
aliran fluida secara sempurna. Valve jenis ini dirancang untuk bekerja pada posisi
membuka penuh atau menutup penuh (full open dan full close). On/Off Valve tidak
dirancang untuk pengaturan flow fluida karena akan merusak disc valve. On/Off Valve
ini umumnya digunakan untuk menghandle fluida yang mempunyai flow besar tetapi

tekanan kecil seperti pada inlet system air pendingin pada PLTU. Beberapa jenis valve
yang bisa digunakan sebagai On/Off Valve adalah valve gate, valve parallel slide, dan
valve butterfly.
B. Non Return Valve
Non return valve atau valve satu arah dirancang untuk mempertahankan aliran
dalam satu arah dan mencegah adanya aliran balik. Dalam instalasi pemipaan valve ini
umumnya dipasang pada sisi keluar pompa, dengan tujuan untuk mencegah kerusakan
pompa akibat aliran balik. Valve satu arah kadang juga disebut check valve.

Gambar Non Return Valve


C. Throttling Valve
Throttling valve atau valve pengatur adalah valve yang berfungsi untuk mengontrol
aliran fluida sesuai dengan yang kita inginkan. Valve jenis ini dirancang untuk bisa
beroperasi dalam berbagai posisi pengaturan, mulai dari membuka penuh sampai
menutup penuh tanpa menyebabkan gangguan atau kerusakan valve. Contoh valve yang
bisa digunakan untuk throttling adalah valve globe, valve screw down, valve needle.

Gambar Valve Globe Sebagai Throttling Valve


Berbeda dengan gate valve, globe valve lebih memungkinkan untuk dioperasikan
pada berbagai posisi pembukaan karena desain aliran fluida pada globe valve sejajar
dengan arah pembukaan valve (dari bawah ke atas) sehingga aliran fluida tidak akan
merusak disc valve.
D. Control Valve
Control valve adalah valve yang mengatur aliran fluida yang melewati valve untuk
mengkompensasi adanya perubahan beban dan mengatur variable proses sedekat
mungkin dengan set poin yang diinginkan. Control valve terdiri atas valve body, internal
trim, actuator untuk menggerakkan valve dan beberapa part lain seperti positioned,
transducer, pressure regulator, limit switch dan manual handwheel.
E. Self acting valve

Float Valve
Float valve (pelampung) adalah valve pengatur tipe piston atau disc yang
digerakkan oleh mekanisme batang dan pelampung. Kerja valve menjaga level
fluida (cair) di dalam tangki atau mencegah tangki terhadap kekeringan. Contoh
Float Valve adalah tipe single beat (lihat gambar 6). Gaya ke atas yang
disebabkan oleh tekanan masuk fluida pada piston mengimbangi tekanan
kebawah pada disc valve. Oleh karena itu, valve adalah dalam keadaan seimbang

dan hanya sensitif terhadap perubahan level. Aliran fluida mengalir melalui satu
saluran atau cincin dudukan.
Valve yang mengontrol masuknya fluida ke tangki akan tertutup bila pelampung
(float) dalam posisi diatas. Bila level tangki turun, valve membuka sehingga
memungkinkan fluida mengalir. Makin turun level tangki, makin membuka valve.
Bila valve mengalirkan (melepas) fluida dari tangki maka terjadi hal yang
sebaliknya, yaitu bila level fluida turun, pelampung turun bersamanya secara
bertahap menutup valve dan dengan demikian level tertentu dalam tangki
dipertahankan.

Gambar Self Acting Valve Tipe Float

Gambar Self Acting Valve Tipe Float


F. Steam Trap.
Fungsi dari steam trap adalah untuk memisahkan air (moist) dengan uap. Valve ini
cocok digunakan untuk pemisahan air dan uap yang kontinyu dari pipa pipa uap dengan
tekanan dan temperatur yang rendah dimana kondensasi berlangsung terus menerus.
Gambar di bawah menunjukkan steam trap mekanis dari valve ini terdiri dari open
bucket float yang disatukan dengan valve assembly dan ditempatkan pada casing yang
tertutup. Air kondensasi mengalir ke dalam casing, mengangkat bucket dan mendorong
valve pada dudukannya, serta merapatkan pipa sisi keluar.
Aliran air yang terus menerus menyebabkan kenaikan permukaan, sampai akhirnya
mencapai pinggir bucket dan air masuk ke dalam bucket sehingga bucket tersebut
terbenam dan valve terbuka. Tekanan pada bagian dalam trap menekan permukaan air di
dalam bucket dan mendorong air ke atas dan akhirnya keluar
Dengan keluarnya air, memungkinkan bucket mengapung kembali serta menutup
valve. Siklus operasi ini terjadi berulang ulang jika air mengalir kedalam trap.
Sejumlah disain steam trap telah diproduksi untuk mengeluarkan air dari pipa uap
secara kontinyu dan juga mencegah water hammer dan tekanan panas (thermal stress)

Gambar Steam Trap


G. Relief / Safety valve
Relief dan safety valve berfungsi untuk mencegah kerusakan peralatan dengan
mengurangi tekanan berlebih dari suatu sistem. Perbedaaan utama dari relief dan safety
valve adalah proses pembukaan valve.
Relief valve yang diilustrasikan pada gambar akan membuka secara bertahap ketika
tekanan dari sistem melebihi set point tekanan valve. Safety Valve yang diilustrasikan
pada gambar akan membuka secara cepat ketika tekanan sistem mencapai tekanan set
point.

Relief valve umumnya digunakan untuk fluida incompressible seperti air dan
minyak. Sedangkan safety valve biasanya digunakan untuk fluida compressible seperti
steam dan gas.
H. Safety Valve
Safety valve didesain untuk membuka dan menutup dengan range tekanan yang
kecil. Safety Valve biasanya digunakan pada pembangkit listrik tenaga uap. Valve ini
mempunyai reaksi yang cepat dan didesain khusus untuk penanganan uap jenuh pada
boiler drum yang mempunyai desain tekanan diatas 103 bar.
Setting tekanan dan temperature limit safety valve biasanya ditentukan oleh
manufaktur dari valve tersebut. Safety valve tipe pegas mempunyai dua setting tekanan,
yaitu tekanan pada saat katup terangkat membuka dan perbedaan antara tekanan pada saat
terangkat dan tertutup. Apabila salah satu dirubah, maka yang lain juga perlu dirubah.
Katup ini dirancang untuk membuka apabila tekanan yang telah ditentukan (set
pressure) tercapai dan menutup pada tekanan yang lebih rendah. Apabila tekanan pada
sistem naik, permukaan katup akan terdorong ke atas oleh tekanan fluida di dalam bejana,
sehinga area permukaan katup akan terbuka lebih lebar dan fluida di dalam bejana akan
mengalir ke luar.

Gambar Prinsip Kerja Safety Valve Tipe Pegas

Setelah katup membuka, uap mengalir melalui celah (A) dan (B) yang kemudian
akan meningkatkan tekanan pada chamber (C) dan (D). Uap kemudian akan keuar
melalui pembukaan guide ring (E) dan Valve Body (F). Begitu tekanan fluida turun, efek
reaksi juga turun dan katup bergerak ke bawah (menutup) karena tekanan pegas lebih
besar dari tekanan fluida. Penutupan katup ini dibantu oleh tekanan fluida pada chamber
(C) dan (D) sehingga katup dapat menutup dengan cepat.

Gambar Safety Valve Tipe Pegas


I. Relief Valve
Perbedaan mendasar dari Spring-loaded safety valve dan relief valve adalah bahwa
pada safety valve disc didesain pada posisi overhang (menggantung) pada dudukan (seat)
valve sehingga memungkinkan valve dapat membuka dengan cepat, sedangkan pada
relief valve area yang terkena over pressure sama walaupun valve tersebut membuka
maupun menutup, sehingga pembukaan relief valve akan secara bertahap sampai
pembukaan penuh

Gambar Safety Valve dan Relief Valve


Relief valve terdiri atas valve inlet yang berbentuk nozzle, disc yang berada diatas
nozzle, spring yang befungsu untuk menjaga agar disc tetap menutup, dan body atau
bonnet. Spring pada relief valve dapat disetting kekakuannya untuk mengatur setting
pressure pembukaan valve.
Pemilihan safety valve dan relief valve yang tepat sangat penting untuk
memastikan bahwa valve tersebut dapat bekerja dan dapat berfungsi dengan baik. Faktorfaktor yang harus diperhatikan dalam pemilihan safety valve maupun relief valve adalah
tipe fluida, set pressure, back pressure, over pressure yang diijinkan, temperature fluida
dll. Standard pemilihan safety valve dan relief valve dapat mengacu ke British Standard
BS 6579, ASME Code Section VIII, API RP 520.
Pengetesan safety valve dan relief valve harus dilakukan sebelum pemasangan,
untuk meyakinkan bahwa valve tersebut akan bekerja dengan baik pada setting pressure
yang ditentukan. Pengetesan safety valve dan relief valve dapat dilakukan dengan
peralatan hydraulictest.

PROSES KERJA
Sebelum melakukan kegiatan baiknya peserta diklat menyiapkan beberapa hal sebagai
berikut :
A. Alat Pelindung Diri
1. Wearpack
Di gunakan untuk melindungi tubuh dari beberapa hal yang dapat mengakibatkan
kecelakaan atau membahayakan saat bekerja.

2. Safety Shoes
Digunakan untuk melindungi kaki dari kejatuhan benda, dari benda tajam dan
berbahaya, dari benda panas, dari cairan kimia yang berbahaya dan membuat
pengguna tidak terpeleset.

3. Kacamata Safety
Berguna sebagai pelindung mata saat sedang bekerja. Alat ini melindungi mata dari
partikel-partikel kecil, debu, radiasi, atau sinar yang menyilaukan.

4. Kaos Tangan
Berguna sebagai alat pelindung tangan ketika bekerja di tempat atau kondisi yang
bisa mengakibatkan cedera tangan.

5. Masker
Fungsi dari masker itu sendiri adalah mencegah mikroorganisme dari udara luar
masuk ke dalam tubuh.

B. Alat dan Bahan


1. Sikat Baja
Berfungsi untuk membersihkan benda kerja dari terak las.

2. Spotcheck
Cleaner : untuk membersihkan bahan dari partikel2 / kotoran dll.
Penetrant : untuk mendeteksi keretakan / cacat pada permukaan logam, plastic,
ceramic dll.
Developer : untuk membaca hasil keretakan / cacat pada permukaan yg telah
disemprotkan oleh penetran.

3. Majun
Digunakan untuk membersihkan kotoran apa saja seperti air, oli, debu dan kotoran
hasil sisa produksi.

4. Box Peralatan
Fungsi dari kotak tersebut adalah untuk menyimpan alat bidan kit pada saat tidak
digunakan untuk mempermudah penyimpanan.

LANGKAH KERJA OVERHAUL GATE VALVE


No
1.

Proses Kerja

Alat

- Persiapkan peralatan dan cek - Kotak peralatan


kondisi valve yang akan di - Majun
overhaul.

2.

- Beri tanda pada bagian yang - White marker


akan

dilepas

memudahkan

agar

pada

saat

pemasangan ulang.
3.

- Lepas handle valve.

- Ring/pas 14

4.

- Lepas penutup atas valve.

- Ring/pas 14

5.

- Lepas

setiap

part

bagian -

dalam dari valve.

6.

- Cek setiap kondisi part valve

- Cleaner/removed

- Bersihkan setiap part.

- Majun
- Sikat baja

Keterangan

7.

- Apabila ditemukan kerusakan pada salah satu part valve.


Maka

lakukan

proses

maintenance, membuat ulang


part atau order.

8.

- Lakukan proses penggantian - Material gasket


gasket

dengan

membuat - Alat potong

gasker yang baru.

- Marking
- Tool hole maker

9.

- Setelah

proses

pembuatan - Majun

atau penggantian part valve, - Cleaner/removed


maka lakukan proses NDT - Sikat baja
pada

Disc

valve

yang

merupakan part utama dari


valve, apakah masih layak
pakai atau tidak.
10.

- Setelah disc valve bersih dari - Penetrant


kotoran dan korosi, maka
berikan penetrant sisi depan
dan sisi belakang disc
- Diamkan benda kerja sekitar
15-20

menit

memaksimalkan

untuk
hasil

penetrant.
11.

- Bersihkan kembali disc valve - Majun


dengan

menyemprotkan - Cleaner/removed

cleaner/removed pada majun


lalu bersihkan penetrant dari
disc valve.

12.

- Setelah disc valve bersih dari - Developer


penetrant, maka semprotkan
developer

untuk

melihat

kecacatan pada disc valve


akibat pemakaian.
- Diamkan sekitar 10 menit
untuk mengetahui hasilnya

DATA & HASIL

Keterangan :
Dari hasil NDT (Non Destructive Testing) yang dilakukan pada Disc Valve terlihat bahwa
sebagian besar bagian disc valve telah mengalami korosi akibat erosi fluida dan waktu beroperasi
valve telah melewati batas pemakaian sehingga disc valve wajib dilakukan proses penggantian.

LANGKAH KERJA OVERHAUL SAFETY VALVE


No
1.

Proses Kerja
- Persiapkan
kondisi

peralatan

valve

yang

Alat
dan
akan

cek
di

- Kotak peralatan
- Majun

overhaul.

2.

- Beri tanda pada bagian yang akan

- White marker

dilepas agar memudahkan pada


saat pemasangan ulang..
3.

- Lepas alarm safety valve.

- Ring/pas 19

- Longgarkan pengunci spring safety


valve.
- Jangan membuka safety valve dari
bagian bawah spring karena dapat
membuat spring terlempar akibat
tekanan dari pengunci spring.
4.

- Lepaskan setiap part bagian dalam

safety valve.

5.

6.

- Bersihkan safety valve.

- Majun

- Cek setiap part safety valve.

- Cleaner/removed

- Lakukan penggantian pada part

- Gasket

yang sudah tidak layak digunakan.

Keterangan

7.

- Lakukan proses NDT pada Disc


valve.

- Cleaner/removed
- Sikat baja

- Bersihkan disc valve dari kotoran

- Majun

dan korosi dengan menggunakan


cleaner/removed.
8.

- Setelah disc telah bersih dari

- Penetrant

kotoran dan korosi, maka lakukan


tahap

selanjutnya

yaitu

menyemprotkan cairan penetrant


pada disc.
- Diamkan selama 15-20 menit agar
cairan penetrant masuk ke dalam
disc valve.
9.

- Bersihkan disc valve dari cairan


penetrant dengan menyemprotkan

- Cleaner/removed
- Majun

cleaner/removed pada majun.


10.

- Setelah

bersih

dari

cairan

penetrant, maka lakukan proses


selanjutnya yaitu menyemprotkan
cairan developer untuk melihat
keretakan pada disc.
- Tunggu sekitar 10 menit untuk
mebuat cairan developer bekerja
secara optimal.

- developer

DATA & HASIL

Keterangan :
Dari proses NDT yang telah dilakukan terlihat bahwa disekitar sambungan disc valve pada
bagian depan telah terjadi keretakan. Dilihat dari warna penetrant yang begitu pekat, sehingga
keretakan yang terjadi pada disc valve bagian depan cukup dalam. Begitupun pada disc valve
bagian belakang, namun tidak pekat seperti pada disc valve bagian depan.

KESIMPULAN DAN SARAN


A. KESIMPULAN
1. Sebelum membongkar valve perlu dilakukan marker baut dan mur serta bagianbagian valve agar memudahkan dalam memasang kembali
2. Setelah dilakukan pembongkaran ada part yang perlu diganti seperti gasket dan
juga dilakukan pembersihan serta pelumasan pada bagian-bagian valve.
3. Setelah dilakukan NDT dengan liquid penetrant terlihat bahwa disk gate valve
mengalami korosi yang merata.
4. Setelah dilakukan NDT dengan liquid penetrant disk safety valve terjadi
keretakan di sambungan disk.

B. SARAN
1. Disk gate valve perlu diganti sebelum terjadi kebocoran akibat korosi sehingga
valve tidak bekerja sebagaimana mestinya.
2. Keretakan pada sambungan safety valve perlu diwaspadai dan dikaji lebih lanjut
karena safety valve digunakan pada tekanan tinggi.