Anda di halaman 1dari 69

PERAWATAN DAN PENGGANTIAN PROPELLER

PESAWAT CESSNA 172 S PADA KEGIATAN PERIODIC


OVERHAUL

LAPORAN KERJA PRAKTIK


Laporan Kerja Praktik ini disusun untuk memenuhi salah satu syarat
kelulusan untuk Mata Kuliah Kerja Praktik

Oleh:
Noval Muhammad Rizky
NIM: 131221020

Program Studi Teknik Aeronautika


Jurusan Teknik Mesin
Politeknik Negeri Bandung
2016

LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN KERJA PRAKTIK

PERAWATAN DAN PENGGANTIAN PROPELLER


PESAWAT CESSNA 172 S PADA PERIODIC OVERHAUL
200 HOURS
Oleh:
Noval Muhammad Rizky
NIM: 131221020

Program Studi Teknik Aeronautika


Jurusan Teknik Mesin
Politeknik Negeri Bandung

Laporan Kerja Praktik ini telah diterima, disetujui dan disahkan menjadi
syarat menyelesaikan Mata Kuliah Kerja Praktik pada hari Rabu tanggal 11
Mei, tahun 2016
Disetujui oleh:

LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN KERJA PRAKTIK


PERAWATAN DAN PENGGANTIAN PROPELLER
PESAWAT CESSNA 172 S PADA PERIODIC OVERHAUL
200 HOURS

Saya yang bertanda tangan di bawah ini menyatakan bahwa Laporan Kerja
Praktik ini adalah murni hasil pekerjaan saya sendiri. Tidak ada pekerjaan
orang lain yang saya gunakan tanpa menyebutkan sumbernya.
Materi dalam Laporan Kerja Praktik ini tidak/belum pernah
disajikan/digunakan sebagai bahan untuk Makalah/Tugas Tkhir/Laporan
Kerja Praktik lain kecuali saya menyatakan dengan jelas bahwa saya
menggunakannya.
Saya memahami bahwa Laporan Kerja Praktik yang saya kumpulkan ini dapat
diperbanyak dan atau dikomunikasikan untuk tujuan mendeteksi adanya
plagiarism.

Mengetahui,

KATA PENGANTAR

Puji serta syukur penulis panjatkan kehadirat Allah S.W.T, yang telah
memberikan rahmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan
Laporan Kerja Praktik dengan baik.
Penyusunan Laporan Kerja Praktik ini merupakan salah satu persyaratan
untuk menyelesaikan mata kuliah Kerja Praktik di semester V dan VI di Program
Studi D3-Aeronautika, Politeknik Negeri Bandung.
Dengan selesainya Laporan Kerja Praktik ini tidak terlepas dari bantuan
pihak-pihak yang terkait berupa arahan, bimbingan, motivasi, dan saran kepada
penulis. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya
kepada:
1. Allah S.W.T yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya sehingga
penulis dapat menyelesaikan Laporan ini.
2. Orang tua beserta keluarga yang telah memberikan dukungan motivasi,
moril, dan materil selama pelaksanaan kerja praktik.
3. Bapak Parno Rahardjo, M.Sc. Ph.D selaku ketua Jurusan Teknik Mesin
Politeknik Negeri Bandung.
4. Ibu Dr. Lenny Iryani MT. selaku ketua Program Studi D3-Aeronautika.
5. Bapak Suyadi, Bapak Bagus, dan Bapak Endang, selaku pembimbing
lapangan di PT. Mulaya Sejahtera Technology
6. Bapak Radi Suradi Kertanegara, Dipl.Ing,. M.Eng selaku Koordinator
Kerja Praktik.
7. Seluruh Pemimpin, Staff Karyawan, dan para mekanik PT. Mulya
Sejahtera Technology yang telah memberikan bimbingan, pengetahuan,
dan bantuan selama Kerja Praktik berlangsung.

ii

iii

8. Rekan-rekan seperjuangan mahasiswa Jurusan Teknik Mesin Program


Studi D3-Aeronautika Politeknik Negeri Bandung.
9. Seluruh pihak yang terlibat dan tidak dapat disebutkan satu persatu yang
telah memberikan kontribusi selama pelaksanaan Kerja Praktik.
Penulis menyadari bahwa masih terdapat kekurangan di dalam Laporan Kerja
Praktik ini, oleh karena itu penulis mengharapkan adanya kritik dan saran yang
membangun, agar Laporan Kerja Praktik ini menjadi lebih baik.
Semoga penulisan laporan ini dapat memberikan gambaran dan informasi
kepada seluruh pihak yang terkait, dan dapat bermanfaat bagi penulis maupun bagi
semua pihak.

Bandung, 11 Mei 2016

Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................................. ii


DAFTAR ISI ........................................................................................................................... iv
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................. vii
BAB I PENDAHULUAN .........................................................................................................1
1.1

Latar Belakang ....................................................................................................1

1.2

Tujuan Kerja Praktik ...........................................................................................1

1.3

Ruang Lingkup Bahasan .....................................................................................2

1.4

Sistematika Penulisan .........................................................................................2

BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN .......................................................................4


2.1

Sejarah Singkat Perusahaan ................................................................................4

2.2

Ruang Lingkup Kegiatan Perusahaan ................................................................6

2.3

Struktur Organisasi .............................................................................................7

2.4

Fasilitas Perusahaan PT. Mulya Sejahtera Technology .....................................9

2.5

Visi dan Misi Perusahaan ................................................................................ 10


2.5.1

Visi PT Mulya Sejahtera Technology ........................................ 10

2.5.2

Misi PT. Mulya Sejahtera Technology ...................................... 10

BAB III KEGIATAN DAN HASIL KERJA PRAKTIK ..................................................... 11


3.1

Rebuilding Periodic Inspection 2400 Hours Helikopter BO-105 ................ 11


3.1.1

Cleaning inspection pada frame Helikopter .............................. 12

3.1.2

Inspection Transmision (Freewhelling) .....................................12

3.1.3

Non Distructive Inspection (NDI) .............................................. 14

3.1.4

Remove Corrosion pada Landing Gear Mounting Bracket


Helikopter BO-105 .....................................................................15

3.1.5
3.2

Install Upper Windshield Helikopter BO-105 ........................... 16

Periodic overhaul pesawat Cessna 172 S. ....................................................... 17


3.2.1

Periodic Overhaul 50 hour pada pesawat Cessna 172 S. ......... 18

3.2.2

Periodic overhaul 100 hour pada pesawat Cessna 172 S. ........ 20


iv

3.2.3

Periodic overhaul 200 hour pada pesawat Cessna 172 S ......... 22

3.3

Refueling ........................................................................................................... 23

3.4

Pre-Flight & Post Flight Inspection................................................................ 25

3.5

3.4.1

Pre Flight .................................................................................... 25

3.4.2

Post-Flight .................................................................................. 26

Melakukan pengecekan Continuity VHF com receiver. ................................. 27

BAB IV PERAWATAN DAN PENGGANTIAN PROPELLER CESNA 172 S ............... 28


4.1

Propeller ........................................................................................................... 29
4.1.1

Tipe / Jenis Propeller .................................................................29

4.2

Perumusan Masalah ......................................................................................... 32

4.3

Sumber Regulasi .............................................................................................. 33

4.4

Proses Inspeksi dan Perawatan Pada Propeller .............................................. 33

4.5

Pengamatan Kasus atau Kerusakan Pada Propeller ....................................... 35

4.6

Troubleshooting Propeller Pada Setiap Kasus Yang Ditemui ....................... 35

4.7

4.8

4.6.1

Propeller Terkikis....................................................................... 35

4.6.2

Pemeriksaan Sudut Blade Propeller .......................................... 36

4.6.3

Propeller Balancing .................................... ..............................37

Penggantian Propellers Pesawat cesna 172 S ................................................. 38


4.7.1

Proses Melepaskan Propeller ..................................................... 39

4.7.2

Proses Pemasangan Propeller .................................................... 39

Prosedur Pengecekan Propeller Setelah Dilakukan Overhaul /


Pergantian ......................................................................................................... 40

BAB V SIMPULAN DAN SARAN ..................................................................................... 41


5.1

Simpulan........................................................................................................... 41

5.2

Saran ................................................................................................................. 41

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................ 42

DAFTAR LAMPIRAN

LAMPIRAN A Data Pendukung ........................................................................................... 43


A.1 Certificate of approvel PT. Mulya Sejahtera Technology dan Limitation ..... 43
A.2 Detail Lay out hanggar Bandung International Aviation................................ 48
A.3 AMM (Aircraft Maintenance Manual) Cessna 172-S .................................... 50
A.3.1 AMM Cessna 172 S Chapter 12 Servicing .................................................. 50
A.3.2 AMM Cessna 172 S Chapter 61 Propeller .................................................. 51
A.4 Log Book .......................................................................................................... 54
LAMPIRAN B Foto-Foto Kegiatan ...................................................................................... 58
B.1 Foto-Foto Kegiatan Di Pesawat Cesna 172S .................................................. 58
B.2 Foto-Foto Kegiatan Di Helikopter BO-105 .................................................... 59

vi

DAFTAR GAMBAR

Gambar II-1 Logo PT. Mulya Sejahtera Technology ..................................................4


Gambar II-2 Struktur organisasi di bawah Bandung International Aviation .............8
Gambar II-3 Struktur Organisasi PT. Mulya Sejahtera Technolog .............................8
Gambar III-1 : Helikopter BO-105 ............................................................................ 11
Gambar III-2: Drag Clip ............................................................................................ 13
Gambar III-3 Drag Strip ............................................................................................ 13
Gambar III-4 Sprags .................................................................................................. 14
Gambar III-5: Penetrant Test tipe fluorescent pada V-Strut..................................... 15
Gambar III-6: Remove corrosion pada L/G Mounting Bracket ............................... 15
Gambar III-7:Instalasi upper windshield .................................................................. 16
Gambar III-8 Proses Sealant ...................................................................................... 17
Gambar III-9 : Kegiatan Periodic Overhaul Pesawat Cessna 172 S ........................ 18
Gambar III-10:Taskcard PO-50 hour ........................................................................ 19
Gambar III-11 : Remove Spinner pada Periodic Overhaul 50 Hour ........................ 19
Gambar III-12: Taskcard PO-100 hour .................................................................... 20
Gambar III-13: Proses nose landing gear shock strut servicing ............................... 21
Gambar III-14: Proses wheels, bearing, brake, disc and linings servicing .............. 21
Gambar III-15: Pengecekan Speak plug ................................................................... 21
Gambar III-16:Taskcard PO-200 hour ...................................................................... 22
Gambar III-17 : Proses Refueling pesawat Cesana 172 S ........................................ 24
Gambar III-18: Walk Around Cesna 172 S .............................................................. 25
Gambar III-19: Maintenance inspection sheet cessna 172 s Pre Fligt
Inspection .......................................................................................... 26
Gambar III-20: Maintenance inspection sheet cessna 172 s Post Fligt
Inspection .......................................................................................... 27
Gambar IV-1 Nomenklatur dasar Propeller .............................................................. 29
Gambar IV-2: Fixed-Pitch Propeller ......................................................................... 30
Gambar IV-3 Controlable-Pitch Propeller ................................................................ 31
vii

viii

Gambar 4:Perawatan pada propeller pesawat cessna 172 s ...................................... 34


Gambar IV-5 Pengukuran Menggunakan Bench-top protractor .............................. 36
Gambar IV-6 pengukuran menggunakan unversal protractor .................................. 36
Gambar IV-7: Static Unbalance ................................................................................ 37
Gambar IV-8: Dynamic Unbalance........................................................................... 37
Gambar IV-9 Propeller replacement ......................................................................... 38
Gambar IV-10 Pemasangan locking wire pada Propeller mounting bolt ................ 39

BAB I
PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Pesawat udara terdiri dari beberapa komponen yang memiliki peranan dan fungsi

penting dalam oprasinya. Propeller merupakan salah satu komponen vital pada pesawat
udara, karena Propeller berfungsi sebagai penghasil gaya dorong, selain itu kegagalan
atau kerusakan yang terjadi pada Propeller akan sangat berpengaruh terhadap
keselamatan dan kenyamanan penumpang saat pesawat beroprasi, oleh karena itu perlu
perhatian khusus dalam melakukan perawatan pada Propeller.

Tujuan dari perawatan adalah untuk menjaga pesawat agar selalu dalam
kondisi laik terbang. Proses menjaga kelaikan pesawat udara dimulai dari saat
pesawat dalam tahap desain, manufaktur, hingga pesawat dioprasikan. Ketika
pesawat udara dioprasikan maka akan mengalami berbagai macam kondisi yang tidak
dapat terduga sehingga memerlukan perawatan agar pesawat udara tetap pada kondisi
laik terbang. Ketentuan interval waktu perawatan pada Propeller telah ditetapkan oleh
pihak manufaktur melalui Airworthiness Directive (AD) dan juga Service Bulletin (SB).

Pada kegiatan kerja praktik yang penulis lakukan, penulis ikut serta dalam
melakukan proses perawatan dan penggatian Propeller pesawat cessna 172 S,
penggantian ini adalah agenda rutin yang dilakukan berdasarkan Time Between
Overhaul (TBO) Propeller. Atas dasar itu penulis merasa tertarik dalam mengangkat
topik mengenai perawatan dan penggantian Propeller pesawat cessna 172 S yang
dilakukan pada kegiatan rutin Periodic Overhaul.
1.2

Tujuan Kerja Praktik


1. Mengetahui prosedur replacement Propeller pada pesawat cessna 172 S.

2. Mengetahui cara melakukan Trouble Shooting dari suatu kasus pada


Propeller yang ditemui di lapangan.
3. Mengetahui perosedur perawatan Propeller pesawat cessna 172 S

1.3

Ruang Lingkup Bahasan


Ruang lingkup bahasan dari Laporan Akhir Kerja Praktik dengan judul
PERAWATAN DAN PENGGANTIAN PROPELLER PESAWAT

CESSNA 172 S PADA PERIODIC OVERHAUL, yang pelaksanaannya


dilakukan di hanggar hal D PT. Mulya sejahtera Technology, dimana
pembahasan dari laporan ini meliputi: prosedur replacement Propeller,
perawatan Propeller, dan trouble shooting pada suatu kasus yang ditemui di

lapangan.
1.4

Sistematika Penulisan
Penulisan dilakukan dengan susunan yang secara umum dapat

menjelaskan permasalahan secara terperinci dengan urutan sebagai berikut:


1. BAB I: PENDAHULUAN
Bagian ini berisi latar belakang, tujuan kerja praktik, ruang lingkup
bahasan dan sistematika laporan kegiatan kerja praktik.
2. BAB II: TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN
Bab ini menguraikan tinjauan umum perusahaan yaitu PT. Mulya
Sejahtera Technology yang meliputi sejarah singkat perusahaan, ruang
lingkup perusahaan, struktur organisasi perusahaan, fasilitas perusahaan
serta Visi dan Misi Perusahaan.
3. BAB III: KEGIATAN KERJA PRAKTIK
Bab ini berisi mengenai kegiatan-kegiatan kerja praktik yang
dilakukan di perusahaan tempat penulis melakukan kerja praktik.
4. BAB IV: PERAWATAN DAN PENGGANTIAN PROPELLER

CESNA 172 S
Bab ini berisikan tentang teori dasar mengenai Propeller, perawatan
Propeller, prosedur penggantian Propeller pada pesawat cessna 172 S,
dan trouble shooting dari setiap kasus yang ditemukan pada Propeller
5. BAB V: KESIMPULAN DAN SARAN
Bab ini memberikan gambaran tentang kesimpulan yang dapat diambil
dari serangkaian isi dari laporan. Sedangkan saran dibuar berdasarkan

pengalaman, temuan-temuan selama melaksanakan kerja praktik untuk


menyempurnakan kerja praktik pada masa yang akan datang.
6. DAFTAR PUSTAKA
Bab ini berisi pustaka yang diacu penulisa dalam penulisan laporan
kerja praktik.

BAB II
TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN

Bab ini berisi penjelasan mengenai perusahaan di mana penulis


melaksanakan Kerja Praktik, yaitu PT. Mulya Sejahtera Technology. pada
Gambar II-1 menunjukan logo dari PT Mulya Sejahtera Technology.

Gambar II-1 Logo PT. Mulya Sejahtera Technology

2.1

Sejarah Singkat Perusahaan


Pada tahun 1914 didirikan departemen sementara dari Angkatan Darat

Hindia Belanda yang bergerak dalam bidang experimen dan uji coba kelayakan
pesawat terbang untuk dioperasikan di daerah tropis. Pada 30 Mei 1914
dibangun lapangan terbang militer pertama yang berlokasi di Kalijati.
Pada tahun 1918 department tersebut dirubah menjadi department
permanen dengan nama Departement Penerbangan (Vlieg Afdeling, VA),
dimana pada saat bersamaan makin banyak pesawat-pesawat yang didatangkan
seperti AVRO 540K, De Havilland DH-9, Vickers Viking, Pesawat Terbang
Intai Amphibi dan Fokker D.VII. Masih pada tahun yang sama Pemerintah
Hindia Belanda membangun lapangan terbang kedua di Cipagalo tepatnya di
daerah Sukamiskin (Bandung), sekitar tahun 1920 lapangan terbang tersebut
dioperasikan, akan tetapi landasan pacu tidak layak untuk dioperasikan,
dikarenakan kondisi landasan selalu becek dan dasar dari landasan sulit untuk
diperkeras. Kondisi tersebut memaksa Pemerintah Hindia Belanda untuk
mencari lokasi lainnya yang nantinya akan digunakan oleh Angkatan Udara
4

5
Pemerintah Kolonial Belanda (Luchtvaart Afdeling, LA). maka pada 1 Agustus
1921, didirikanlah sekolah penerbangan pertama yang berlokasi di Kalijati.
Pada tahun 1918 Pemerintah Hindia Belanda membangun lapangan
terbang kedua di Cipagalo tepatnya di daerah Sukamiskin (Bandung), sekitar
tahun 1920 lapangan terbang tersebut dioperasikan, akan tetapi dikarenakan
dasar dari landasan pacu tersebut dibuat secara sederhana tetapi tidak layak
dioperasikan. Kondisi tersebut memaksa Pemerintah Hindia Belanda untuk
mencari lokasi lainnya untuk digunakan sebagai lapangan terbang yang
nantinya akan digunakan oleh Angkatan Udara Pemerintah Kolonial Belanda
(Luchtvaart Afdeling, LA).
Pada tahun 1934 seorang pedagang Cina kaya, Khow Khe Hien,
mengontrak perancang pesawat terbang berkebangsaan Belanda Laurens W.
Walraven untuk membuat pesawat terbang yang mampu mengangkut dua
penumpang dan dapat terbang lebih cepat. Dengan dipelopori Tossin, putraputra indonesia membuat pesawat terbang dengan registrasi PK-KKH di salah
satu bengkel di Jl. Pasir Kaliki Bandung. Pesawat terbang tersebut sempat
menggerkan dunia penerbangan saat itu, hal tersebut dikarenakan oleh
kamampuan terbang pesawat tersebut ke Belanda dan daratan Cina (pulangpergi) yang diterbangkan oleh Pilot berkebangsaan Perancis yang bernama A.
Duval.
Pada tahun 1950 didirikan Sekolah Penerbang Lanjutan Andir (SPL
Andir) yang menghasilkan pilot-pilot muda Republik Indonesia, yang kelak
menjadi cikal bakal perintis industri penerbangan dan pendidikan penerbangan
di Indonesia. SPL dipindahkan ke Yogyakarta dan terbentuknya SPL Curuk
(Civil Pilot). Setelah Kemerdekaan Republik Indonesia, Angkatan Udara
Republik Indonesia mempelopori pembuatan pesawat terbang yang dipimpin
oleh Nurtanio Pringgoadisurjo.
Sejak Pengalihan SPL Andir, pendidikan (training) penerbangan di
Bandung lebih banyak dikelola oleh klub-klub Aerosport (Federasi Aero Sport
Indonesia, FASI) yang disponsori oleh Pilot-pilot PTDI untuk keperluan sport

6
dan rekreasi, salah satu Pilot Instructure yang mengelolah FASI PTDI di era
tahun 90-an adalah CaPT. Nasrun yang saat ini menjadi pendiri Bandung
International Aviation.
Catatan sejarah inilah yang menginspirasi berdirinya Bandung Pilot
Academy yang letaknya sangat berdampingan dengan Ex-SPL Andir dan juga
berada pada Ring I Lanud Husein Sastranegara. Fakta sejarah ini pula kiranya
dapat dijadikan suatu pembenaran bahwa, kota Bandung adalah kota
Kedirgantaraan Indonesia, cocok untuk Industri, cocok untuk pendidikan
penerbang, teknisi dan cocok pula untuk bisnis maupun wisata kedirgantaraan.
Seiring dengan adanya sekolah penerbangan yang melibatkan pesawat
di dalam perjalanan nya, maka mulailah bermunculan jasa maintenance
pesawat untuk mendukung kegiatan penerbangan tersebut. PT. Mulya
Sejahtera Technology adalah salah satu perusahaan yang bergerak dalam jasa
maintenance pesawat udara berada dibawah naungan Bandung International
Aviation (BIA) . Selain itu terdapat organisasi-organisasi pendukung di dalam
nya utnuk mendukung aktifitas penunjang penerbangan seperti : MS Tech
(AMO/59800 ), BALOG (Spare Logistics), Bandung Pilot Academy (BPA),
Bandung Air (Air Charter), BIA Engineering (DOA), BIA Simulator TC
(BSTC), BIA jet terminal (Private Jet Terminal).
2.2

Ruang Lingkup Kegiatan Perusahaan


PT. Mulya Sejahtera Technology memiliki kebijakan dan komitmen

untuk menyediakan pelayanan berkualitas terhadap pesawat, operasi, dan


pemeliharaan komponen yang memenuhi regulasi dari Directorate General of
Civil Aviation (DGCA) dan selalu memenuhi atau bahkan melebihi kebutuhan
dan harapan pelanggan. Serifikat AMO (Approved Maintenance Organization)
dapat dilihat pada Lampiran A.1.
Untuk mencapai tujuan tersebut, PT. Mulya Sejahtera Technology harus
menyediakan seluruh kebutuhan sumber, fasilitas, dan training untuk

7
memungkinkan seluruh staff melakukan pekerjaan mereka dengan memenuhi
manual prosedur yang disetujui Maintenance Organization.
PT. Mulya Sejahtera Technology selalu menekankan pada kualitas dan
safety merupakan tanggung jawab seluruh staff. Organisasi memastikan bahwa
semua personil yang bekerja harus akrab dengan semua persyaratan dan
peraturan yang berlaku, bersamaan dengan sistem prosedur yang tepat.
Keselamatan adalah yang pertama dan paling utama dalam semua yang
dikerjakan oleh perusahaan :
-

Para pelanggan harus mendapatkan nilai lebih dari pelayanan


perusahaan yang berkualitas.

Lingkungan tempat kerja di perusahaan ini harus mengedepankan


kerjasama tim seluruh personil.

Harus membangun kekuatan untuk mempertahankan pertumbuhan


keuntungan
Untuk memastikan bahwa kebijakan operasional perusahaan terus

memenuhi kebutuhan di masa depan, maka kebijakan tersebut harus ditinjau


secara berkala, dan didokumentasikan.
2.3

Struktur Organisasi
Pada dasarnya organisasi perawatan pesawat udara PT. Mulya Sejahtera

Technology berdiri di bawah naungan Bandung International Aviation (BIA).


Dimana BIA terdiri dari beberapa organisasi lain yang saling berkaitan untuk
mencapai tujuan masing-masing organisasi maupun tujuan BIA itu sendiri.
Pada kegiatan kerja praktik, penulis ditempatkan di PT. Mulya
Sejahtera Tecnology pada bagian base maintenance bersama dengan
inspector, engineer, logistic, dan GSE & Tools. Dibawah pimpinan General
Aircraft Maintenance Supervisor. Dapat dilihat pada Gambar II-3

8
Berikut struktur organisasi yang berada di bawah Bandung
Internasional Aviation (BIA)

Gambar II-2.

Gambar II-2 Struktur organisasi di bawah Bandung International Aviation

Sedangkan struktur organisasi dari PT. Mulya Sejahtera Technology itu


sendiri sebagai berikut (Gambar II-3) :

Gambar II-3 Struktur Organisasi PT. Mulya Sejahtera Technolog

9
2.4

Fasilitas Perusahaan PT. Mulya Sejahtera Technology


Bagian ini berisi mengenai deskripsi fasilitas bangunan dan tipe dari

konstruksi, termasuk tipe dari floors, pencahayaan, natural light, kelistrikannya


dan compressed air outltet. Deskripsi khusus yang lain untuk spray painting,
airframe or engine, Propeller ratings, total area (dalam meter persegi)
Base Maintenace bertempat di dalam :
Hangar Hall D & E, Jalan Pajajaran No. 154A, Airport Road Husein
Sastranegara, Bandung, Indonesia. Lantai pertama di hangar Hall D & E
dengan total area 1228.4 meter persegi, lantai ini digunakan untuk kegiatan
maintenance pesawat, general component shop, sheet metal shop, air
compressor unit, safety equipment, dll. Hangar ini dilengkapi dengan spotlight,
mercury dan fluorescent light fixture ditenagai oleh 220V-50/60Hz dengan
sumber listrik dari suplai PLN dan generator sendiri milik perusahaan termasuk
dengan sistem proteksi.
Lantai kedua di hangar Hall D adalah offices facilities dan terdapat Air
conditioning, dan ventilasi untuk menyesuaikan dengan fungsinya. Seluruh
lantai terkonstruksi dengan tile overlay dan ruang yang diterangi dengan
fluorescent ligth fixtures ditenagai oleh 220V-50/60Hz pembangkit listrik
termasuk dengan sistem proteksi. Seperti pada detail layout yang ditunjukan
oleh.
Business and support office, bertempat di :
1. Hangar Hall D & E, Jalan Pajajaran No. 154A, Airport Road Husein
Sastranegara, Bandung, Indonesia
2. Wisma Aldiron Suite 119, Jalan Gatot Subroto Kav. 72 Pancoran,
Jakarta Timur
Detail lay out dari workshop dapat dilihat pada lembar Lampiran A2.

10
2.5

Visi dan Misi Perusahaan

2.5.1 Visi PT Mulya Sejahtera Technology


Berkomitmen untuk menjadi partner yang paling efisien dan paling
baik dalam dunia penerbangan dari segi waktu dan biaya.
2.5.2 Misi PT. Mulya Sejahtera Technology
Untuk mendukung kegiatan penerbangan yang di fokuskan pada
kegiatan utama untuk pengoperasian pesawat itu sendiri, dan membantu
mengembangkan sebuah profit maksimal dengan mengurangi MRO
expenses.

BAB III
KEGIATAN DAN HASIL KERJA PRAKTIK

Dalam bab ini penulis akan memaparkan mengenai kegiatan kerja


praktik yang telah penulis lakukan selama kerja praktik di PT. Mulya
Sejahtera Technology dalam periode 24 Agustus 2015 s/d 22 Oktober 2015.
PT. Mulya Sejahtera Technology memliki 2 team crew yang dibagi
menjadi 3 sif setiap harinya, setiap sif memiliki jam kerja selama 9 jam. Sif
pertama dimulai dari jam 05.00 14.00, sif kedua dimulai dari jam 09.00
18.00, dan ada juga team yang bekerja pada jam kerja kantor dari jam 08.00
17.00.
Pada kegiatan kerja praktik ini penulis di tempatkan pada sif pertama
dan sif kedua. Adapun pekerjaan yang penulis lakukan adalah Rebuilding
Periodic Inspection 2400 Hours Helikopter BO-105, Periodic Overhaul
pesawat cessna 172 S, Refueling, dan Pre-flight & Post-Flight Inspection.
3.1

Rebuilding Periodic Inspection 2400 Hours Helikopter BO-105

Gambar III-1 : Helikopter BO-105

11

12

Pada Hangar Hall E terdapat Helikopter jenis BO-105 dengan serial


number S-214 (Gambar III-1) yang calendar time nya telah mencapai 2400
hours. Helikopter ini di produksi oleh Industri Pesawat Terbang Negara (IPTN)
yang sekarang berubah nama menjadi PT. Dirgantara Indonesia. Helikopter ini
sempat digunakan pada tahun 1977 silam saat terjadi konflik di Timor Timur.
Helikopter ini sedang dilakukan proses rebuilding, karena sudah 10
tahun tidak beroperasi. Penulis ditugaskan untuk melakukan inspeksi pada
Helikopter ini. Adapun kegiatan kegiatan inspeksi yang dilakukan adalah
Cleaning inspection pada frame hellikopter, inspection transmision
(Freewhelling), NDI, remove corrosion, dan install upper windshield BO-105.
3.1.1 Cleaning inspection pada frame Helikopter
Proses pertama yang dilakukan adalah cleaning pada seluruh bagian
frame Helikopter menggunakan cairan fuel untuk menghilangkan debu dan
kotoran yang menempel, caranya dengan menggosok bagian yang akan
dibersihkan menggunakan majun, dan scotch brite.
Selain debu dan kotoran, pada Helikopter ini juga terdapat bekas lem
3M yang mengering pada permukaan frame. Untuk menghilangkannya
dilakukann dengan cara sederhana yaitu dengan menggosoknya menggunakan
scote brite untuk menghilangkan bekas lem tersebut dengan menggunakan
cairan Toulon. Selama proses cleaning tersebut, penulis melakukan inspeksi
pada setiap permukaannya apakah terdapat crack, atau rivet yang terlepas.
3.1.2 Inspection Transmision (Freewhelling)
Freewheeling atau clutch merupakan komponen yang berfungsi untuk
mengatur perpindahan torsi dari engine dan Main Transmission Gear (MTG),
sehingga putaran rotor / Propeller dapat di atur.
Proses atau langkah yang penulis lakukan dalam inspeksi freewheeling
adalah sebagai berikut:
a. Lepaskan freewheeling dari main transmission.

13

b. Lalu periksa keadaan freewheeling secara utuh.


c. Bongkar freewheeling dan bersihkan dengan menggunakan cairan
white spirit.
d. Kemudian periksa kondisi dan ketebalan minimum drag clip
sebesar 0.2 mm (Gambar III-2)

Gambar III-2: Drag Clip

e. Periksa kondisi dan ketebalan minimum drag strip sebesar 0.35 mm


(

Gambar III-33).

Gambar III-3 Drag Strip

14

f. Periksa kondisi dan ketebalan minimum bagian terluar sprags


sebesar 0.8 mm

Gambar III-4.

Gambar III-4 Sprags

3.1.3 Non Distructive Inspection (NDI)


Selain dilakukan inspeksi secara visual, ada juga inspeksi secara NDI
(Non-Destructive Inspection) pada bagian bagian Helikopter yang rawan
terjadi cacat atau discontinuity. Pengujian ini bertujuan untuk mendeteksi
cacat/discontinuity (di atas permukaan suatu material maupun di bagian
dalamnya).
Pada kegiatan ini penulis ditugaskan untuk membantu proses NDI yang
dilakukan oleh orang yang ditunjuk oleh PT. Mulya sejahtera technology yang
telah bersertifikasi level 2 NDI. Proses NDI yang dilakukan pada beberapa
bagian Helikopter berbeda-beda, alasannya karena ukuran, lokasi, bentuk, dan
sifat dari jenis material itu sendiri. Seperti pada tail boom, strut, hinge, dan
transmisi menggunakan metode Magnetic Test (MT), Penetrant Test (PT) jenis
fluorescent, dan Eddy Current Test. Kegiatan NDI yang penulis lakukan dapat
dilihat pada Gambar III-5.

15

Gambar III-5: Penetrant Test tipe fluorescent pada


V-Strut

3.1.4 Remove Corrosion pada Landing Gear Mounting Bracket


Helikopter BO-105
Kegiatan ini dilakukan setelah melalui proses NDI dengan metode
Liquid Penetrant Testing. Pada proses NDI ini ditemukan corrosion pada
permukaan landing gear mounting bracket (Gambar III-6)Error! Reference
source not found. sehingga harus dilakukan proses remove corrosion. Dengan
langkah yang sederhana yaitu dengan menggosok permukaan yang terkena
korosi tersebut menggunakan hamplas, hingga korosi yang terjadi benar-benar
hilang.

Gambar III-6: Remove corrosion pada L/G


Mounting Bracket

16

3.1.5 Install Upper Windshield Helikopter BO-105


Dalam proses rebuilding Helikopter BO-105 dilakukan instalasi upper
windshield seperti pada Gambar III-7

Gambar III-7:Instalasi upper windshield


dalam kegiatan ini penulis membantu teknisi untuk melakukan instalasi
upper windshield idengan prosedur pengerjaan sebagai berikut :
1. Lubangi windshield pada bagian yang akan dipasang fasteners
2. Setelah semua bagian dilubangi, pasang cleco untuk menahan
windshield yang akan dipasang fasteners
3. Pasang fasteners pada seluruh bagian yang sebelumnya telah dibor
4. Setelah semua terpasang lapisi bagian sisinya dengan sealant. Seperti
Gambar III-8

17

Gambar III-8 Proses Sealant

3.2

Periodic overhaul pesawat Cessna 172 S.


Setiap pesawat udara yang beroperasi pasti mempunyai jadwal

perawatannya. Perawatan ini harus dilakukan karena setiap komponen pesawat


mempunyai batas usia dan waktu tertentu. Selain itu, komponen juga harus
diperbaiki ataupun diganti apabila mengalami kerusakan. Secara garis besar,
program perawatan dapat dibagi menjadi dua kelompok besar, yaitu perawatan
preventif dan korektif. Perawatan preventif adalah perawatan yang mencegah
terjadinya kegagalan komponen sebelum komponen tersebut rusak. Sedangkan
Perawatan korektif adalah perawatan yang memperbaiki komponen yang rusak
agar kembali ke kondisi awal.
Pada pesawat Cessna 172 S ini, perawatan preventive maupun corective
sering disebut dengan istilah periodic overhaul yaitu merupakan perawatan
yang dilakukan berdasarkan batas waktu jam terbang atau calendar timenya.
Periodic overhaul yang dilaksanakan sendiri terbagi menjadi berberapa
kategori waktu berdasarkan jam terbang pesawat tersebut, yaitu:

18

a. Periodic overhaul 50 hours flight


b. Periodic overhaul 100 hours flight
c. Periodic overhaul 200 hours flight.

Setiap periodic overhaul ini memiliki task card masing masing sesuai
dengan jumlah jam terbang pesawat yang telah dicapai.

Gambar III-9 : Kegiatan Periodic Overhaul


Pesawat Cessna 172 S

3.2.1 Periodic Overhaul 50 hour pada pesawat Cessna 172 S.


Pesawat Cessna 172 S yang sudah mencapai batas waktu 50 jam
terbang, maka harus dilakukan Periodic overhaul 50 hour. Semua kegiatan
yang dilakukan dalam periodic overhaul 50 jam terbang ini sesuai dengan yang
telah ditetapkan pada jobcard 50 Flight Hours Inspection dapat dilihat pada
Gambar III-10

19

Gambar III-10:Taskcard PO-50 hour

Kegiatan Periodic Overhaul-50 hour ini hanya difokuskan pada Engine


dan Propeller zone, seperti penggantian engine oil pengecekan kondisi spinner,
clean dan check spark plug jika terdapat deposit.
Dan hanya satu task yang dilakukan pada Wing zone, yaitu pemeriksaan
pada Pitot tube dan Stall warning.

Gambar III-11 : Remove Spinner pada Periodic


Overhaul 50 Hour

20

3.2.2 Periodic overhaul 100 hour pada pesawat Cessna 172 S.


Sama halnya seperti PO-50 hour, PO-100 hour dilakukan berdasarkan
jam terbang pesawat itu sendiri. PO-100 hour akan dilakukan ketika jam
terbang pesawat mencapai 100 jam. Dalam kegiatan PO-100 hour, semua
kegiatan pada PO-50 hour dilakukan kembali karena PO-100 hour sama
dengan PO-50 hour ke-2. kegiatan yang dilakukan dalam periodic overhaul 50
jam terbang ini sesuai dengan yang telah ditetapkan pada jobcard 50 Flight
Hours Inspection seperti pada Gambar III-12 dibawah ini.

Gambar III-12: Taskcard PO-100 hour

Kegiatan yang dilakukan tidak lagi hanya berfokus pada Engine dan
Propeller zone saja, namun lebih menyeluruh Seperti pengecekan Main

21

battery, Landing Gear, Flight Control, Brake system, dan Lighting dapat
dilihat pada Gambar III-13, Gambar III-14, dan Gambar III-15 dibawah ini.

Gambar III-13: Proses nose landing gear shock


strut servicing

Gambar III-14: Proses wheels, bearing, brake, disc


and linings servicing

Gambar III-15: Pengecekan Speak plug

22

3.2.3 Periodic overhaul 200 hour pada pesawat Cessna 172 S


Setelah Pesawat Cessna 172 S mencapai waktu 200 jam terbang, akan
kembali melakukan PO dengan interval 200 jam terbang atau PO-200 hour.
Pekerjaan yang sebelumnya pada PO-50 hour dan PO-100 hour dikerjakan
kembali pada PO-200 hour ini. Untuk PO-200 hour pekerjaan paling cepat
bisa diselesaikan dalam waktu 2 hari tidak seperti pada PO-50 hour atau PO100 hour yang bisa selesai dalam hitungan jam itu disebabkan semakin
banyaknya pekerjaan yang dilakukan saat PO-200 ditambah dengan kegiatan
tambahan seperti pengecekan Avionic dan CPCP (corrosion prevention and
control program) sesuai pada taskcard 200 flight hours inspection seperti pada
Gambar III-16. Adapun beberapa pekerjaan yang penulis lakukan saat PO-200
adalah control cable inspection dan pengaturan flight control travel.

Gambar III-16:Taskcard PO-200 hour

23

3.2.3.1 Control Cable Inspection


Pesawat Cessna 172 S menggunakan control cable sebagai penggerak
Flight controlnya. Setiap pelaksanaan PO-200 dilakukan pengecekan tegangan
dari Control cablenya dengan menggunakan Tensiometer.
Pada maintenance manual diatur bahwa tegangan dari masing masing
cable Flight controlnya yaitu :

flap sebesar 30 10 pounds,

elevator sebesar 30 10 pounds,

ailerons sebesar 40 10 pounds dan,

elevator trim tab sebesar 20 +0 atau -5 pounds.

Apabila didapat hasil pengukuran yang tidak sesuai dengan nilai yang
telah ditentukan, dilakukan pengaturan pada turnbuckle untuk mendapat nilai
tension cable yang sesuai dengan maintenance manual.
Untuk melakukan proses adjustment turnbuckle, pertama-tama
posisikan tensiometer pada cable hingga proses adjustment selesai, lalu lepas
turnbuckle lock, putar turnbuckle untuk menaikkan atau menurunkan tegangan
pada cable (periksa tegangan cable dengan melihat indikator pada tensiometer),
setelah nilai tensionsesuai, pasang kembali turnbuckle lock.
3.2.3.2 Pengaturan Flight Control travel
Selain mengukur tegangan cable penulis juga mengukur pergerakan/
fight control travel dengan menggunakan alat bernama inclinometer. Langkah
pengerjaannya pertama posisikan flight control dalam keadaan level, kemudian
pasang inclinometer pada permukaan flight control, lalu periksa nilai derajat
pergerakan flight control dengan ketentuan pada Maintenance manual.
3.3

Refueling
Refueling adalah kegiatan pengisian bahan bakar pesawat yang

dilakukan pada saat fuel quantity pesawat sudah pada batas minimumnya, pada

24

pesawat Cesna 172S jenis fuel yang di gunakan adalah Avgas (Aviation
Gasoline) jumlah total fuel dalam tank pesawat cesna 172 s ini sebanyak 56
gallons, yang terdiri dari 28 gallons di sebelah kiri wing pesawat dan 28 gallons
di sebelah kanan wing pesawat.
Metode pengisian bahan bakar yang dilakukan pada pesawat cesna 172
S ini adalah Upper The Wing dimana lubang pengisian bahan bakarnya terdapat
di ataas wings. Proses pengisiannya itu sendiri dengan memompa fuel pada
drum fuel menggunakan pompa manual yang terpasang Fuel truck lalu di aliri
melalui selang menuju lubang tanki pesawat yang berada di atas wings. Untuk
lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar III-17 di bawah ini.

Gambar III-17 : Proses Refueling pesawat Cesana


172 S

Prosedur keamanan dalam melakukan refueling adalah sebagai berikut:


1. Proses refueling dilakukan di tempat terbuka.
2. Menyiapkan fire extinguisher sebagai penanga.
3. Memasitikan seluaruh avionic pesawat dalam keadaaan mati.
4. Grounding pesawat, yaitu menghubungkan pesawat dengan fuel truck
yang bertujuan untuk menyamakan beda potensial antara pesawat dan
fuel truck untuk menghindari terjadinya kebakaran.
5. Jangan menggunakan pakaian yang dapat menimbulkan electric static

25

3.4

Pre-Flight & Post Flight Inspection

3.4.1 Pre Flight


Pre-Flight yaitu kegiatan yang dilakukan sesaat sebelum pesawat
berangkat dan harus dilakukan sedekat mungkin dengan saat keberangkatan.
Pre-flight tetap harus dilakukan meskipun kegiatan perawatan lain yang lebih
detail baru saja dilakukan seperti periodik overhaul dan maintenance lainya.
Kegiatan yang meliputi pre-flight adalah kegiatan walk around yang akan
dijelaskan dibawah ini.
Walk Around
Walk around adalah suatu kegiatan pemeriksaan pada sekeliling
pesawat sebelum pesawat direalease untuk terbang. semua persyaratan
operasional sistem dan keamanan diperiksa secara rinci melalui check list
formal dan dokumentasi. Urutan / langkah langkah yang dilakukan dalam
kegiatan walk around ini (Gambar III-18) sesuai prosedur yang telah ditetapkan
pada Maintenance Inspection Sheet CESSNA 172S (Gambar III-19)

Gambar III-18: Walk Around Cesna 172 S

26

Gambar III-19: Maintenance inspection sheet


cessna 172 s Pre Fligt Inspection

3.4.2 Post-Flight
Post flight adalah kegiatan yang dilakukan setelah pesawat selesai
melakukan penerbangan. Secara teknis operasional, aktifitas post flight dimulai
pada saat pesawat Parking Stand, mesin pesawat telah dimatikan, roda pesawat
telah diganjal (Block On/Chuck), pintu pesawat telah dibuka, dan para
penumpang telah turun atau keluar dari pesawat.
Urutan atau langkah langkah kegiatan post flight yang penulis lakukan
mengacu pada Maintenance Inspection Sheet CESSNA 172S (Gambar III-20).

27

Gambar III-20: Maintenance inspection sheet


cessna 172 s Post Fligt Inspection

3.5

Melakukan pengecekan Continuity VHF com receiver.


Ini merupakan salah satu kegiatan dalam proses rebuild pesawat cessna

172 S, VHF (Very High Frequency) com receiver sendiri adalah alat untuk
menerima komunikasi yang dikirim dari ATC kepada pilot. kegiatan ini yaitu
melakukan pengecekan terhadap port VHF com receiver apakah masih
berfungsi dengan baik atau tidak dengan menggunakan alat Multimeter.

BAB IV
PERAWATAN DAN PENGGANTIAN PROPELLER CESNA 172 S

Pada bab ini, dijelaskan mengenai topik khusus yang dipilih setelah
melakukan pengamatan pada pekerjaan yang dilakukan selama kegiatan Kerja
Praktik di PT. Mulya Sejahtera Technology. Dalam praktiknya, pelaksanaan
Kerja Praktik dilakukan dibawah arahan mekanik dan engineer yang telah
tersertifikasi sesuai dengan regulasi FAR 65 Licensing of Aircraft Maintenance
Engineers.
Propeller merupakan salah satu komponen vital pada pesawat terbang,
karena perannya yang penting propeller harus selalu dirawat agar tetap dalam
kondisi laik terbang. Dalam perawatannya tidak jarang ditemui kerusakan pada
propeller. Kerusakan yang penulis temukan selama kegiatan kerja praktik
adalah terjadinya perubahan sudut pitch propeller, dan pengikisan yang
diakibatkan oleh FOD (Foreign Object Damage) seperti krikil, burung, dan
sebagainya. Faktor tersebut mengakibatkan terjadinya getaran yang tidak
normal pada pesawat dan juga putaran propeller RPM (Rotation Per Minute)
yang dihasilkan oleh engine tidak dapat mencapai batas maksimumnya. Ketika
kerusakan yang terjadi melebihi limitasinya maka propeller harus dilakukan
overhaul / penggantian. Penggantian / overhaul propeller juga dilakukan
secara berkala berdasarkan TBO (Time Between Overhaul) yang telah
ditetapkan oleh pihak manufaktur melalui Airworthiness Directive (ADs) dan
juga Service Bulettin (SB).
Atas dasar itu penulis merasa tertarik dalam mengangkat topik
mengenai perawatan dan penggantian propeller pada pesawat cessna 172 S,
selain karena alasan diatas kegiatan perawatan propeller ini merupakan
kegiatan yang rutin dilakukan selama penulis menjalakan kerja praktik di PT.
Mulya Sejahtera Technology.

28

29

4.1

Propeller
Propeller adalah suatu komponen pada pesawat udara yang terdiri dari

dua atau lebih blade yang berfungsi untuk menghasilkan gaya dorong dengan
mengkonversi gerakan rotasi yang dihasilkan dari engine menjadi putaran
Propeller yang akan menghasilkan gaya dorong. Setiap bilah Propeller
berperan

sebagai

sayap

berputar

untuk

memproduksi

gaya

yang

mengaplikasikan prinsip bernoulli dan hukum gerak newton, menghasilkan


sebuah perbedaan tekanan antara permukaan depan dan belakang bilah
tersebut. Nomenklatur atau bagian bagian pada propeller dapat dilihat pada
Gambar IV-1 dibawah.

Gambar IV-1 Nomenklatur dasar Propeller

4.1.1 Tipe / Jenis Propeller


Terdapat beberapa jenis atau kelas dari Propeller, pada umumnya
hanya ada tiga tipe Propeller yang kita ketahui yaitu fixed-pitch Propeller,
ground-adjustable Propeller, dan Controllable-Pitch Propeller. Berikut akan
dibahas mengenani karakteristik dari setiap jenis Propeller diatas.
1. Fix-Pitch Propeller
Sesuai dengan namanya Propeller jenis ini memiliki sudut pitch atau
blade yang tetap dimana sudutnya tidak dapat di rubah dan di
kendalikan. Biasanya Propeller jenis ini memiliki satu bagian dimana
setiap bladenya terhubung langsung dan terbuat dari wood atau
alumunium alloy seperti pada Gambar IV-2.

30

Gambar IV-2: Fixed-Pitch Propeller

Fixed-pitch Propeller di rancang untuk menghasilkan efisiensi yang


baik pada setiap putarannya dalam menghasilkan gaya dorong.
Propeller ini dirancang untuk set kondisi yang pas baik dengan kondisi
pesawat maupun terhadap kecepatan enginenya. Setiap perubahan yang
terjadi pada kondisi ini akan sangat mempengaruhi efisiensi dari
Propeller dan engine. Fixed-pitch Propeller digunakan pada pesawat
yang memiliki daya, kecepatan, jangkauan dan ketinggian yang rendah.
Banyak digunakan pada pesawat dengan engine tunggal karena
keuntungan dari Propeller ini adalah harganya yang tidak terlalu mahal
dan juga mudah untuk di oprasikan, jenis Propeller ini tidak
memerlukan kontrol dari pilot pada saat terbang.
2. Ground-Adjustable Propeller
Ground-adjustable Propeller adalah jenis Propeller yang sudut
pitchnya dapat di rubah namun hanya pada saat Propeller dalam

31

keadaan tidak beroperasi. Sudut pitch Propeller ini di rubah dengan


cara di kendurkan bautnya secara manual. Dengan kata lain pada saat
terbang Propeller ini sama halnya dengan fixed-pitch Propeller dimana
sudut Propeller tetap dan tidak dapat di rubah atau dikendalikan oleh
pilot. Propeller jenis ini tidak banyak digunakan pada pesawat
pesawat masa kini.
3. Controllable-Pitch Propeller
Controllable-pitch Propeller merupakan jenis Propeller yang
memungkinkan blade atau sudut pitch dapat dirubah ketika Propeller
berputar. Hal ini memungkinkan Propeller untuk mengasumsikan
blade angle memberikan performance terbaiknya untuk kondisi
terbang tertentu, pitch dapat disesuaikan dengan beberapa sudut dalam
batas minimum sampai maksimum yang telah ditentukan. Dengan
controllable-pitch Propeller pilot dapat merubah secara langsung sudut
pitch Propeller ketika dalam penerbangan. Dan sudut pitch tersebut
tidak dapat berubah sampai ada kontrol yang dilakukan pilot kembali.
Dapat dilihat pada Gambar IV-3 dibawah ini.

Gambar IV-3 Controlable-Pitch Propeller

32

4.2

Perumusan Masalah
Kegiatan perawatan pesawat udara yang dilakukan di line maintenance

ataupun di base maintenance merupakan perawatan terjadwal dan tidak


terjadwal yang dilakukan sebelum pesawat udara melakukan penerbangan dan
setelah pesawat udara melakukan penerbangan, sebagaimana telah dijelaskan
dalam CASR 145 Approved Maintenance Organization. Tujuan dari perawatan
adalah untuk menjaga pesawat agar selalu dalam kondisi laik terbang. Proses
menjaga kelaikan pesawat udara dimulai dari saat pesawat dalam tahap desain,
manufaktur, hingga pesawat dioprasikan. Ketika pesawat udara dioprasikan
maka akan mengalami berbagai macam kondisi yang tidak dapat terduga
sehingga memerlukan perawatan agar pesawat udara tetap pada kondisi laik
terbang.
Pesawat Cessna 172 S menggunakan Propeller dengan tipe fixed-pitch
Propeller dimana sudut pitch nya tidak dapat dirubah dan telah didesain
sedemikian rupa untuk menghasilkan gaya dorong yang dibutuhkan pesawat,
jika terjadi perubahan pada sudut pitch nya maka akan sangat mempengaruhi
kinerja dari engine untuk menghasilakan gaya dorong. Perawatan pada
Propeller pesawat Cessna 172 S dilakukan secara berkala berdasarkan lama
waktu terbangnya atau biasa disebut dengan Periodic Overhaul yang terdiri
dari Periodic Overhaul 50, 100, dan 200 jam terbang.
Kegiatan prawatan yang dilakukan pada Propeller berupa inspeksi
menyeluruh pada semua bagian Propeller untuk di analisis apakah terjadi
kerusakan atau tidak., kasus kasus yang sering dijumpai pada propeller antara
lain:
1. Propeller terkikis sehingga putaran propeller yang dihasilkan
engine tidak dapat mencapai rpm maksimumnya.
2. Terjadinya getaran yang tidak normal pada pesawat karena
propeller unbalance atau propeller out of tracking

33

Perawatan dan penanganan yang tepat harus dilakukan untuk menanggulangi


hal tersebut, Apabila kerusakan yang terjadi pada Propeller telah melebihi
batas toleransi yang telah ditetapkan maka Propeller harus dilakukan
penggantian. Dengan demikian yang akan diangkat dalam tulisan kali ini
adalah proses perawatan pada Propeller pesawat cessna 172 S, trouble shooting
pada setiap kerusakan/kasus yang terjadi pada Propeller, dan prosedur
penggantian Propeller pesawat cessna 172 S.
4.3

Sumber Regulasi
Dalam pelaksanaan perawatan pesawat udara setiap Airraft Operator

berpegang pada aturan yang dikeluarkan oleh pihak otoritas dinegaranya.


Dalam hal ini pihak otoritas di indonesia yaitu Directorate General of Civil
Aviation (DGCA). Pelaksanaan perawatan pesawat di dasarkan pada program
perawatan Maintenance Steering Group (MSG). Sebagai realisasi dari MSG,
persyaratan minimum pekerjaan perawatan pesawat udara terdapat pada
regulasi yang dikeluarkan oleh FAA dalam AC 121-22A yaitu Maintenance
Riview Board Report (MRBR) pekerjaan pekerjaan yang ditetapkan dalam
MRBR merupakan dasar regulasi dari terbentuknya Jobcard yang digunakan
untuk melaksanakan kegiatan perawatan pesawat udara, di PT. Mulya
Sejahtera Technology sendiri, dokumen utama yang dijadikan sebuah regulasi
/ referensi dalam melakukan perawatan adalah Aircraft Maintenance Manual
(AMM) dan Jobcard sesuai dengan pekerjaan yang dilakukan. AMM ini dibuat
mengacu / didasari dari Airworthiness Directive (AD) dan Service Bulletin
(SB) yang diberikan oleh pihak otoritas dan manufaktur.
4.4

Proses Inspeksi dan Perawatan Pada Propeller


Kegiatan perawatan pada propeller yang dilakukan berupa visual

inspection pada blades Propellers, hub, dan aksesoris lain untuk keamanan,
keselamatan, dan kondisi umum lainnya. Visual inspeksi dilakukan secara teliti
untuk memastikan tidak adanya cacat atau hal lain yang mungkin dapat
membahayakan. Inspeksi dilakukan pada interval waktu yang tidak lebih dari

34

50 jam terbang sekali. Di PT. Mulya Sejahtera Technology sendiri perawatan


pada Propeller dilakukan pada Periodic Overhaul 50, 100, dan 200 jam terbang
bersama dengan pemeriksaan komponen pesawat lainnya sebagaimana yang
telah tercantum pada Jobcard Periodik Overhaul 50, 100, dan 200 jam terbang.
kegiatan perawatan pada propeller ditunjukan pada Gambar 4 dibawah ini.

Gambar 4:Perawatan pada propeller pesawat


cessna 172 s

Pemeriksaan dan perawatan yang dilakukan meleputi :


1. Pemeriksaan pada blade, spinner, dan permukaan luar lainnya dari
adanya oli atau grease yang menempel.
2. Pemeriksaan kemungkinan terjadinya kegagalan pada blade, dan hubs
Propeller
3. Memeriksa blade, spinner, dan hub dari adanya kepenyokan (dent),
nick, goresan atau hal lainnya yang dapat membahayakan.
Menggunakan kaca pembesar ketika diperlukan.
4. Memeriksa kekencangan baut atau screw pada spinner atau dome shell.
Hal ini penting dilakukan agar tetap up-to-date dalam menjalankan
Airwortiness Directive (AD) atau Service Bulletin (SB) pada Propeller. Karena
dengan menjalankan AD akan menjaga pesawat selalu dalam kondisi laik
terbang. Semua kegiatan yang dilakukan, baik itu AD ataupun SB ditulis dalam
Aircraft Log Book.

35

4.5

Pengamatan Kasus atau Kerusakan Pada Propeller


Dalam proses perawatannya propeller pesawat cessna 172 s tidak jarang

ditemukan kasus kasus ataupun kerusakan pada propeller, selama


menjalankan kegiatan kerja praktik penulis menemukan beberapa kasus
kerusakan/kegagalan yang terjadi pada propeller, kasus kasus yang penulis
temui antara lain:
1. Propeller terkikis akibat FOD (Foreign Object Damage)
2. Terjadinya perubahan sudut pada propeller
3. Propeller unbalance
Kegagalan pada propeller tersebut mengakibatkan RPM yang dihasilkan
engine tidak dapat mencapai batas maksimumnya, selain itu kerusakan tersebut
dapat menimbulkan getaran yang tidak normal pada pesawat. Ketika kerusakan
yang terjadi melebihi limitasinya maka Propeller harus di ganti.
4.6

Troubleshooting Propeller Pada Setiap Kasus Yang Ditemui

4.6.1 Propeller Terkikis


Ketika RPM pesawat tidak dapat mencapai batas maksimumnya, maka
dilakukan pengecekan terhadap propellernya, perubahan dimensi pada
propeller akan sangat mempengaruhi kinerja propeller dalam menghasilkan
gaya dorong dan putaran RPM yang dihasilkan engine. Maka dari itu ketika
propeller terkikis dimensi / ukuran propeller akan berubah dan mengakibatkan
RPM propeller tidak dapat mencapai batas maksimumnya ketika dilakukan
pengecekan ground run up. Sebagaimana yang telah ditetapkan pada jobcard
maintenance pesawat Cesnna 172 S, bahwa RPM pesawat harus mencapai
2200-2300. Jika RPM tidak dapat mencapai batas yang telah ditetapkan, maka
harus dilakukan pemeriksaan apakah diakibatkan oleh propeller atau engine
pesawat, dan apabila hal tersebut diakibatkan oleh propeller yang terkikis,
maka propeller tersebut harus diganti.

36

4.6.2 Pemeriksaan Sudut Blade Propeller


Proses pengecekan sudut blade Propeller dapat dilakukan dengan dua
cara, dengan melepas Propeller terlebih dahulu dari pesawat menggunakan
metode bench-top protractor Gambar IV-5 dan juga pengukuran langsung
tanpa melepas Propeller dari pesawat dengan menggunakan universal
protractor (sebuah digital protractor yang memberikan kemudahan dalam
melakukan pengukuran) Gambar IV-6

Gambar IV-5 Pengukuran Menggunakan Bench-top protractor

Gambar IV-6 pengukuran menggunakan unversal protractor

Apabila setelah dilakukan pengecekan pada sudut blade, dan positif sudut
blade mengalami perubahan, maka trouble shootnya yaitu dengan melakukan
balancing pada propeller dengan mengirim blade ke shop.

37

4.6.3 Propeller Balancing


Propeller

unbalance,

merupakan

salah

satu

sumber

yang

mengakibatkan terjadinya getaran tidak normal pada pesawat, unbalance dapat


berupa statis atau dinamis. Propeller static imbalance terjadi ketika centre of
gravity (CG) Propeller tidak tepat terhadap sumbu putarnya Gambar IV-7,
sedangkan dynamic unbalance terjadi ketika kedua elemen blade tidak sesuai
terhadap bidang rotasinya Gambar IV-8.

Gambar IV-7: Static Unbalance

Gambar IV-8: Dynamic Unbalance

Ketika terbukti bahwa Propeller mengalami unbalance maka yang dikakukan


yaitu melakukan balancing pada Propeller dengan mengirim Propeller ke
shop.

38

4.7

Penggantian Propellers Pesawat cesna 172 S


Pada kegiatan ini penulis ikut serta dalam membantu melakukan proses

penggantian Propeller. Penggantian Propeller ini didasari karena overhaul


terjadwal yang wajib dilakukan ketika Propeller telah mencapai ketetapan jam
terbangnya. Sebagaimana telah ditentukan oleh pihak manufaktur melalui
Service Bulletin (SB) bahwa penggantian Propeller harus dilakukan setiap
1000 jam terbang, bersamaan dengan komponen spacer, Propeller mounting
bolt, beserta washernya. Penggantian ini dilakukan pada saat menjalankan
perawatan rutin periodik overhaul 200 jam terbang. dimana pada saat kegiatan
ini jam terbang dari Propeller diperiksa untuk dilakukan analisis dan
perhitungan mengenai jam terbangnya.
Setelah dilakukan analisis serta perhitungan dan dipastikan bahwa
Propeller telah mencapai TBO nya maka Propeller dikirim ke shop untuk
dilakukan overhaul atau penggantian dengan Propeller yang baru, lalu
dipasang kembali pada pesawat dengan mengacu pada referensi utama yaitu
maintenance manual pesawat cessna 172 S (AMM chapter 61 Propeller
Maintenance Practice)
Urutan instalasi Propeller ini dapat dilihat pada Gambar IV-9 dibawah ini.

Gambar IV-9 Propeller replacement

39

Dibawah ini akan dijelaskan mengenai proses atau prosedur dalam kegitan
penggantian Propeller pada pesawat cesna 172 S yang mengacu pada AMM
pesawat cessna 172 S chapter 61 Propeller maintenance practice:
4.7.1 Proses Melepaskan Propeller
1. Buka cowling engine dan nose cap
2. Buka screw pada spinner, kemudian lepaskan spinner
3. Potong dan lepaskan safety wire yang terdapat pada Propeller
mounting bolts
4. Lepaskan mounting bolts, forward bulkhead, Propellers, aft
bulkhead dan spacer dari crankshaft
4.7.2 Proses Pemasangan Propeller
1. Pastikan salah satu Propeller blades segaris dengan Top Center
Mark yang tercetak pada bagian belakang permukaan starter ring
gear.
2. Pasang spacer, aft bulkhead, dan Propeller ke crankshaft dengan
menggunakan mounting bolt.
3. Kemudian kencangkan mounting bolt menggunakan kunci inch
dengan torsi 680-780 lb.inch. .
4. Lalu pasang safety locking wire pada mounting bolt lalu tandai
dengan torque seal. Gambar IV-10

Gambar IV-10 Pemasangan locking wire pada Propeller mounting bolt

5. Pasang kembali spinner.

40

4.8

Prosedur Pengecekan Propeller Setelah Dilakukan Overhaul /


Pergantian
Setelah dilakukan perawatan, atau penggantian propeller maka pesawat

khususya propeller harus dites secara keseluruhan sesuai prosedur yang ada,
untuk dilihat hasilnya apakah propeller layak untuk dioprasikan atau tidak.
Pengetesan propeller ini dilakukan dengan ground run up engine pesawat untuk
dilihat parameter parameternya. kegiatan ini dilakukan sepenuhnya oleh
inspektor, dan didampingi oleh engineer yang bertanggung jawab atas
perawatan / penggantian propeller tersebut. Adapun hal hal yang diperiksa
dalam kegiatan ini adalah:
1. Maksimum RPM yang dihasilkan oleh putaran propeller ketika full
throttle. Memastikan putaran propeller mencapai 2200-2300 RPM.
2. Ketepatan sumbu putar propeller. Memastikan bahwa propeller
berputar pada sumbu putarannya.
3. Memastikan tidak terjadinya getaran tidak normal yang diakibatkan
oleh propeller
4. Memeriksa kemungkinan terjadinya kebocoran pada engine karena
getaran berlebih yang dihasilkan propeller.
Semua kegiatan yang dilakukan mengacu pada jobcard maintenance
yang tersedia yang dibuat berdasarkan AMM cessna 172 S chapter 61 (dapat
dilihat pada lampiran) dan Service Bulletin (SB) yang diberikan oleh pihak
manufaktur. Apabila semua prosedur telah dilakukan maka inspektor akan
memutuskan apakah pesawat laik untuk beroperasi atau tidak.

BAB V
SIMPULAN DAN SARAN

5.1

Simpulan
Kerusakan pada Propeller dapat mengakibatkan getaran yang tidak

normal pada pesawat dan putaran propeller tidak dapat mencapai batas
maksimumnya. Faktor yang menyebabkan hal tersebut yaitu propeller terkikis
akibat FOD, sudut blade Propeller tidak sesuai, dan Propeller unbalance.
Ketika ditemukan kasus - kasus / kegagalan pada propeller trouble shoot yang
dilakukan yaitu dengan cara melakukan inspeksi lebih mendalam pada
propeller untuk mengetahui faktor apa yang menyebabkan hal tersebut, setelah
diketahui penyebabnya maka propeller harus dikirim ke shop untuk dilakukan
repair sesuai dengan kerusakan yang terjadi, apabila kerusakan yang dialami
melebihi limitasinya propeller harus di ganti.
5.2

Saran
Semua bagian / komponen di pesawat itu penting dan mempunyai peranan

yang vital, maka dari itu semua jenis pekerjaan harus dilakukan dengan lebih teliti
dan tetap mengacu pada prosedur yang ada. khususnya pada saat melakukan
perawatan dan penggantian propeller, untuk selalu memperhatikan seluruh spark
plug (busi) terpasang dengan baik, dan tabung PK (Pemadam Kebakaran) harus
selalu stand by pada saat memutar propeller karena dapat menimbulkan percikan
api yang dapat menyebabkan terjadinya kebakaran.

41

DAFTAR PUSTAKA

1. Aircraft Maintenance Manual Helikopter BO-105


2. AMM Cessna 172 S Chapter 61 Propeller
3. Maintenance Inspection Sheet CESSNA 172S
4. [Noname]

Airplane

Flying

Handbook

from:

http://www.ilmuterbang.com/component/search/?searchword=propell
er&searchphrase=all&Itemid=103 (diakses: 22-10-2015)
5. [Noname] Starting engine from: http://www.ilmuterbang.com/blogmainmenu-9-60730/blog-umum-mainmenu-82/808-starting-enginebagaimana-caranya-menyalakan-mesin-pesawat-udara (Diakses: 2210-2015)

42

43

LAMPIRAN A Data Pendukung


A.1 Certificate of approvel PT. Mulya Sejahtera Technology

dan Limitation

44

45

46

47

48

A.2 Detail Lay out hanggar Bandung International Aviation

49

50

A.3 AMM (Aircraft Maintenance Manual) Cessna 172-S


A.3.1

AMM Cessna 172 S Chapter 12 Servicing

51

A.3.2

AMM Cessna 172 S Chapter 61 Propeller

52

53

54

A.4 Log Book

55

56

57

LAMPIRAN B Foto-Foto Kegiatan


B.1

Foto-Foto Kegiatan Di Pesawat Cesna 172S

58

59

B.2

Foto-Foto Kegiatan Di Helikopter BO-105