Anda di halaman 1dari 111

UNIVERSITAS INDONESIA

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER


DI APOTEK KIMIA FARMA MENTENG HUIS
JL. CIKINI RAYA NO. 2 JAKARTA PUSAT
PERIODE 13 FEBRUARI 22 MARET 2012
LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER

FIKA ENRI APRIGIYONIES, S.Farm


1106046906

ANGKATAN LXXIV

DEPARTEMEN FARMASI
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
PROGRAM PROFESI APOTEKER
DEPOK
JUNI 2012

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

UNIVERSITAS INDONESIA

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER


DI APOTEK KIMIA FARMA MENTENG HUIS
JL. CIKINI RAYA NO. 2 JAKARTA PUSAT
PERIODE 13 FEBRUARI 22 MARET 2012
LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER

FIKA ENRI APRIGIYONIES, S.Farm


1106046906

ANGKATAN LXXIV

DEPARTEMEN FARMASI
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
PROGRAM PROFESI APOTEKER
DEPOK
JUNI 2012
i

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Allah Subhanahuwataala, yang telah senantiasa
melimpahkan karunia dan rahmat-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan
Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker di Apotek Kimia Farma Menteng Huis
Jakarta Pusat.
Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker ini disusun sebagai salah satu
syarat yang harus dipenuhi oleh mahasiswa Program Profesi Apoteker di
Departemen Farmasi Universitas Indonesia untuk mencapai gelar profesi
Apoteker. Selain itu juga memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk
memahami peran dan tugas Apoteker di komunitas, khususnya di Apotek Kimia
Farma Menteng Huis. Pelaksanaan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di
Apotek Kimia Farma menteng Huis berlangsung pada periode 13 Februari 22
Maret 2012. Pada kesempatan ini, penulis mengucapkan terima kasih atas bantuan
dan bimbingan yang diberikan, kepada :
1.

Ibu Prof. Dr. Yahdiana Harahap, Apt., MS., selaku Ketua Departemen
Farmasi FMIPA UI.

2.

Bapak Dr. Harmita, Apt., selaku Ketua Program Profesi Apoteker


Departemen Farmasi FMIPA UI serta pembimbing di Departemen Farmasi
FMIPA UI.

3.

Ibu Yani Sriyandaryani, S.Si., Apt., selaku pembimbing di Apotek Kimia


Farma Menteng Huis.

4.

Bapak dan Ibu staf pengajar beserta segenap karyawan Departemen Farmasi
FMIPA UI.

5.

Apoteker pendamping apotek Kimia Menteng Huis Umun Juniarti, S.Farm,


Apt. Para Asisten Apoteker dan Staf di Apotek Kimia Farma Menteng Huis,
Bu Noor, Bu Dede, Mbak Zakiyah, Mas Irul, Mas Slamet, Mbak Eka, temanteman angkatan LXXIV Program Profesi Apoteker Universitas Indonesia.

6.

Keluarga yang telah memberikan bantuan moril dan materiil, serta pihakpihak lain yang tidak dapat disebutkan satu per satu yang telah membantu
baik langsung maupun tidak langsung dalam penulisan laporan ini.
iii

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna, oleh
sebab itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun dari pembaca.
Akhir kata, penulis berharap semoga pengetahuan dan pengalaman yang penulis
peroleh selama menjalani Praktek Kerja Profesi Apoteker ini dapat bermanfaat
bagi rekan-rekan sejawat dan semua pihak yang membutuhkan.

Depok, 27 Maret 2012

Penulis

iv

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL ................................................................................................ i
LEMBAR PENGESAHAN ..................................................................................... ii
KATA PENGANTAR .............................................................................................. iii
DAFTAR ISI............................................................................................................. v
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................ vii
BAB 1. PENDAHULUAN ..................................................................................... 1
1.1

Latar Belakang ................................................................................... 1

1.2

Tujuan................................................................................................. 3

BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................. 4


2.1

Definisi Apotek .................................................................................. 4

2.2

Tugas dan Fungsi Apotek ................................................................... 4

2.3

Landasan Hukum Apotek ................................................................... 5

2.4

Persyaratan Apotek .................................................................................. 5

2.5

Apoteker Pengelola Apotek .................................................................... 8

2.6

Tata Cara Perizinan Apotek .................................................................... 9

2.7

Pencabutan Surat Izin Apotek.............................................................. 11

2.8

Pengelolaan Apotek .................................................................................. 12

2.9

Pelayanan Apotek ..................................................................................... 13

2.10 Pengelolaan Narkotika.............................................................................. 15


2.11 Pengelolaan Psikotropika ......................................................................... 17
2.12 Pelanggaran Apotek ............................................................................ 19
2.13 Pelayanan Informasi Obat (PIO) di Apotek ....................................... 20
BAB 3. TINJAUAN UMUM PT. KIMIA FARMA (PERSERO), Tbk. . ............. 22
3.1 Sejarah PT. Kimia Farma (Persero), Tbk ............................................. 22
3.2 Struktur Organisasi ............................................................................... 23
3.3 Kegiatan PT Kimia Farma (Persero) Tbk ............................................. 24
3.4 PT. Kimia Farma Apotek ...................................................................... 25
3.5 Logo PT. Kimia Farma Apotek ............................................................ 26
3.6 Struktur Organisasi PT. Kimia Farma Apotek ..................................... 28
v

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

BAB 4. TINJAUAN KHUSUS ................................................................................ 29


4.1 Bisnis Manager Wilayah Jaya II ............................................................ 29
4.2 Apotek Kimia Farma Menteng Huis ...................................................... 33
4.3 Kegiatan Apotek .................................................................................... 39
BAB 5. PEMBAHASAN .......................................................................................... 48
BAB 6. KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................... 52
5.1 Kesimpulan ........................................................................................... 52
5.2 Saran ..................................................................................................... 52
DAFTAR REFERENSI ........................................................................................... 54

vi

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

DAFTAR LAMPIRAN
Halaman
Lampiran 1. Layout Apotek Kimia FarmaMenteng Huis ................................... 55
Lampiran2a. Struktur Organisasi PT. Kimia Farma ............................................ 56
Lampiran2b. Struktur Organisasi PT. Kimia Farma Apotek ............................... 56
Lampiran 3. Struktur Organisasi Apotek Kimia Farma Menteng Huis .............. 57
Lampiran 4. Alur Pelayanan Penerimaan Resep................................................. 58
Lampiran 5. Alur penjualan Obat Bebas............................................................. 59
Lampiran 6. Surat Pesanan Narkotika ................................................................ 60
Lampiran 7. Surat Pesanan Psikotropika ............................................................ 61
Lampiran 8. Bon Permintaan Barang Apotek (BPBA) ....................................... 62
Lampiran 9. Kartu Stok....................................................................................... 63
Lampiran 10. Laporan Pengunaan Narkotika ...................................................... 64
Lampiran 11. Copy Resep .................................................................................... 65
Lampiran 12. Etiket dan kemasan puyer .............................................................. 66
Lampiran 13. Label .............................................................................................. 67
Lampiran 14. Medical record ............................................................................... 68
Lampiran 15. Struk Pembayaran .......................................................................... 69
Lampiran 16. Kuitansi Pembayaran dan Kuitansi Pembayaran resep Tunai ...... 70

vii

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang
Kesehatan adalah keadaan sejahtera dari badan, jiwa, dan sosial yang

memungkinkan setiap orang hidup produktif secara sosial dan ekonomis.


Kesehatan merupakan bagian penting dalam menciptakan sumber daya manusia
yang berkualitas untuk pembangunan nasional. Sebagai salah satu wujud
pembangunan nasional, maka pemerintah berupaya dalam meningkatkan
pembangunan kesehatan yang bertujuan untuk memajukan kesejahteraan umum
dan mencerdaskan kehidupan bangsa guna tercapainya kesadaran, kemauan, dan
kemampuan masyarakat untuk hidup sehat sehingga tercapai derajat kesehatan
yang optimal. Untuk mencapai tujuan kesehatan ini maka diperlukan dukungan
sumber daya kesehatan yang optimal, salah satunya adalah sarana kesehatan.
Perkembangan tingkat ekonomi dan kemudahan mendapatkan informasi
menjadikan masyarakat belakangan ini semakin kritis dalam menjaga kesehatan
dirinya. Untuk itu, apotek sebagai sarana yang bergerak dibidang jasa pelayanan
kesehatan harus mampu memberikan pelayanan kefarmasian secara tepat dan
bermutu. Pada dasarnya pelayanan kefarmasian terfokus pada kesejahterahaan,
pemeliharaan, peningkatan derajat kesehatan masyarakat, dan kepedulian
masyarakat dalam pengobatan terhadap penyakit yang diderita (swamedikasi).
Selain itu pelayanan kefarmasian tidak lagi hanya memfokuskan diri terhadap
pengelolaan obat sebagai komoditas (product oriented) namun juga harus
mengedepankan pelayanan yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup
pasien (patient oriented).
Menurut Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 922/Menkes/PER/X/1993
apotek adalah tempat dilakukannya pekerjaan kefarmasian dan penyaluran
perbekalan farmasi kepada masyarakat. Pekerjaan kefarmasian di apotek tidak
hanya meliputi pembuatan, pengolahan, peracikan, dan pencampuran, tetapi juga
termasuk pengendalian mutu dan pengamanan sediaan farmasi, penyimpanan dan
distribusi obat, pengelolaan obat, pelayanan obat atas resep dokter, pelayanan
informasi obat serta pengembangan obat, bahan obat dan obat tradisional.
1
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

Menurut Undang-Undang No. 23 tahun 1992, apotek merupakan salah satu


sarana kesehatan dan sebagai mata rantai distribusi terakhir yang menyalurkan
obat secara langsung pada masyarakat, sehingga diharapkan berperan aktif dalam
penyediaan obat dengan harga terjangkau, mutu terjamin dan sebagai salah satu
usaha terdepan yang memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat luas.
Berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 25 tahun 1980, apotek merupakan
tempat pengabdian profesi apoteker, maka seorang apoteker harus memiliki
pengetahuan dan keterampilan yang memadai mengenai pelayanan kefarmasian,
juga mengenai manajemen dan komunikasi sebagai dasar untuk mengelola apotek.
Pada pelaksanaan pelayanan kefarmasian di apotek, peranan apoteker menjadi
perhatian utama karena apoteker merupakan penanggung jawab dalam praktek
pelayanan kefarmasian di apotek. Tugas apoteker bukanlah sekedar meracik obat,
tetapi juga memberikan komunikasi, informasi, dan edukasi obat kepada pasien
dalam bentuk konseling. Seorang apoteker juga diharapkan dapat memberikan
penyuluhan kepada masyarakat tentang penggunaan obat yang tepat, aman, dan
rasional.
Kesiapan institusi pendidikan dalam menyediakan sumber daya manusia
yang berkualitas menjadi faktor penting. Sehingga setiap tenaga kesehatan
termasuk apoteker diharapkan mempunyai wawasan dan pengetahuan yang cukup
untuk bisa berperan dan memberikan andil dalam menjalankan profesinya di
apotek. Untuk itu Departemen Farmasi Fakultas Matematika dan Ilmu
Pengetahuan Alam Universitas Indonesia bekerja sama dengan PT. Kimia Farma
Apotek, menyelenggarakan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di Apotek
Kimia Farma agar calon apoteker dapat memahami secara langsung mengenai
peranan Apoteker di apotek, kegiatan rutin, organisasi, manajemen, dan pelayanan
kesehatan di apotek dengan rangkaian kegiatan yang meliputi :
a. Kegiatan pembekalan materi, dimaksudkan untuk meningkatkan wawasan dan
kemampuan calon apoteker tentang manajemen farmasi apotik sebelum
mengikuti kegiatan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di apotek.
b. Kegiatan Lapangan di Apotek Kimia Farma Pelayanan, dalam hal ini praktek
atau pelatihan yang pelaksanaannya terdiri atas pengenalan kegiatan apotek
pelayanan pada setiap fungsi apotek, mempelajari kegiatan manajerial unit
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

bisnis di setiap wilayah masingmasing, serta turut serta dalam proses


pelayanan apotek, terutama dalam penerapan pelayanan kefarmasian terhadap
pasien. Selain itu juga pembuatan tugas harian dari APA apotek setempat.
c. Mengikuti ujian tulis dari kantor pusat Kimia Farma Apotek disertai
pembuatan laporan PKPA.

1.2.

Tujuan
Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) yang diselenggarakan oleh

Departemen Farmasi FMIPA Universitas Indonesia yang bekerja sama dengan


PT. Kimia Farma Apotek bertujuan:
a. Mengetahui fungsi dan peranan apoteker di apotek dan proses pengelolaan
apotek sesuai dengan peraturan dan etika yang berlaku dalam sistem
pelayanan kesehatan masyarakat.
b. Meningkatkan kemampuan calon apoteker untuk memberikan komunikasi,
informasi, dan edukasi dalam hal pelayanan kefarmasian sebagai bekal
pengetahuan dan keterampilan bagi calon apoteker yang kelak akan terjun
langsung dalam masyarakat.
c. Mengetahui pelaksanaan fungsi dan peranan apoteker pada Apotek Kimia
Farma Menteng Huis.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1.

Definisi Apotek
Berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 25 tahun 1980 Pasal 1, apotek

adalah suatu tempat tertentu, tempat dilakukan pekerjaan kefarmasian dan


penyaluran obat kepada masyarakat. Pekerjaan kefarmasian adalah pembuatan
termasuk pengendalian mutu sediaan farmasi, pengamanan, pengadaan,
penyimpanan, dan pendistribusi atau penyaluranan obat, pengelolaan obat,
pelayanan obat atas resep dokter, pelayanan informasi obat, serta pengembangan
obat, bahan obat, dan obat tradisional. Sediaan farmasi adalah obat, bahan obat,
obat tradisional, dan kosmetika.
Apotek
mengutamakan

sebagai

salah

kepentingan

satu

sarana

masyarakat

dan

pelayanan

kesehatan

berkewajiban

perlu

menyediakan,

menyimpan, dan menyerahkan perbekalan farmasi yang bermutu baik dan


terjamin keabsahannya. Apotek dapat diusahakan oleh lembaga atau instansi
pemerintah dengan tugas pelayanan kesehatan di pusat dan daerah, perusahaan
milik negara yang ditunjuk oleh pemerintah dan apoteker yang telah
mengucapkan sumpah serta memperoleh izin dari Suku Dinas Kesehatan
setempat.

2.2.

Tugas dan Fungsi Apotek


Berdasarkan PP No. 51 Tahun 2009, tugas dan fungsi apotek adalah:

a. Tempat pengabdian profesi seorang apoteker yang telah mengucapkan sumpah


jabatan apoteker.
b. Sarana yang digunakan untuk melakukan pekerjaan kefarmasian.
c. Sarana yang digunakan untuk memproduksi dan distribusi sediaan farmasi
antara lain obat, bahan baku obat, obat tradisional, dan kosmetika.
d. Sarana pembuatan dan pengendalian mutu sediaan farmasi, pengamanan,
pengadaan, penyimpanan dan pendistribusi atau penyaluranan obat,

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

pengelolaan obat, pelayanan obat atas resep dokter, pelayanan informasi obat,
serta pengembangan obat, bahan obat dan obat tradisional.

2.3.

Landasan Hukum Apotek


Apotek merupakan salah satu sarana pelayanan kesehatan masyarakat

yang diatur dalam:


a. Undang-undang No. 36 tahun 2009 tentang Kesehatan
b. Peraturan Pemerintah No. 51 tahun 2009 tentang Pekerjaan Kefarmasian
c. Undang-undang No. 35 tahun 2009 tentang Narkotika
d. Undang-undang No. 5 tahun 1997 tentang Psikotropika
e. Peraturan Pemerintah No. 25 tahun 1980 tentang Perubahan Atas PP No. 26
Tahun 1965 mengenai Apotek
f. Peraturan Pemerintah No 41 tahun 1990 tentang Masa Bakti Apoteker, yang
disempurnakan

dengan

Peraturan

Menteri

Kesehatan

No.

149/Menkes/Per/II/1998
g. Peraturan Menkes RI No. 922/Menkes/Per/X/1993 tentang Ketentuan dan
Tata Cara Pemberian Izin Apotek
h. Keputusan Menkes RI No. 1332/Menkes/SK/X/2002 tentang Perubahan Atas
Peraturan Menteri Kesehatan RI No 922/Menkes/Per/X/1993 tentang
Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotek
i. Keputusan Menkes RI No. 1027/Menkes/SIK/X/2004 tentang Standar
Pelayanan Kefarmasian di apotek.

2.4.

Persyaratan Apotek
Suatu apotek baru dapat beroperasi setelah mendapat Surat Izin Apotek

(SIA). Surat Izin Apotek (SIA) adalah surat yang diberikan Menteri Kesehatan
Republik Indonesia (melalui dinas dinas kesehatan di tingkat daerah masingmasing) kepada apoteker atau apoteker yang bekerja sama dengan pemilik sarana
apotek untuk menyelenggarakan pelayanan apotek di suatu tempat tertentu.
Menurut Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 922/MENKES/SK/X/1993,
disebutkan bahwa persyaratan-persyaratan apotek adalah untuk mendapatkan izin
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

apotek, apoteker atau apoteker yang bekerja sama dengan pemilik sarana yang
telah memenuhi persyaratan harus siap dengan tempat, perlengkapan termasuk
sediaan farmasi dan perbekalan farmasi yang lain yang merupakan milik sendiri
atau milik pihak lain. Sarana apotek dapat didirikan pada lokasi yang sama
dengan pelayanan komoditi yang lain di luar sediaan farmasi. Apotek dapat
melakukan kegiatan pelayanan komoditi yang lain di luar sediaan farmasi.
Beberapa persyaratan yang harus diperhatikan dalam pendirian sebuah
apotek adalah :
2.4.1. Tempat/ Lokasi
Apotek dapat didirikan pada lokasi yang sama dengan kegiatan pelayanan
komoditi lainnya di luar sediaan farmasi. Persyaratan jarak minimum antar apotek
tidak dipermasalahkan lagi, akan tetapi ketentuan ini dapat berbeda, sesuai dengan
kebijakan/ peraturan daerah masing-masing. Lokasi apotek dapat dipilih dengan
mempertimbangkan segi pemerataan dan pelayanan kesehatan, jumlah penduduk,
jumlah praktek dokter, sarana dan pelayanan kesehatan lain, sanitasi, dan faktor
lainnya.

2.4.2. Bangunan
Apotek harus mempunyai luas bangunan yang cukup dan memenuhi
persyaratan teknis sehingga dapat menjamin kelancaran pelaksanaan tugas dan
fungsinya. Bangunan apotek sekurang-kurangnya terdiri dari ruang tunggu, ruang
peracikan, ruang administrasi dan kamar kerja apoteker serta ruang tempat
pencucian alat dan kamar kecil. Bangunan apotek harus dilengkapi dengan
sumber air yang memenuhi syarat kesehatan, penerangan yang memadai, alat
pemadam kebakaran, ventilasi dan sanitasi yang baik serta papan nama apotek.

2.4.3. Perlengkapan Apotek


Perlengkapan apotek yang harus dimiliki antara lain :
a. Alat pembuatan, pengolahan, dan peracikan seperti timbangan, mortir, alu dan
lain-lain.
b. Perlengkapan dan tempat penyimpanan alat perbekalan farmasi seperti lemari
obat, lemari es dan lemari khusus untuk narkotika dan psikotropika.
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

c. Wadah pengemas dan pembungkus.


d. Alat administrasi seperti blanko pesanan, salinan resep, dan kwitansi.
e. Buku standar yang diwajibkan dan kumpulan perundang-undangan yang
berhubungan dengan apotek.

2.4.4. Tenaga Kerja/ Personalia Apotek


2.4.4.1.Berdasarkan Permenkes RI No. 922/MENKES/PER/X/1993, personalia
apotek terdiri dari :
a. Apoteker Pengelola Apotek (APA), yaitu apoteker yang telah memiliki Surat
Izin Apotek (SIA).
b. Apoteker Pendamping adalah apoteker yang bekerja di apotek di samping
APA dan atau menggantikan pada jam-jam tertentu pada hari buka apotek.
c. Apoteker Pengganti adalah apoteker yang menggantikan APA selama
Apoteker Pengelola Apotek tersebut tidak berada ditempat lebih dari 3 (tiga
bulan) secara terus menerus, telah memiliki Surat Izin Kerja dan tidak
bertindak sebagai Apoteker Pengelola Apotek di apotek lain.
d. Asisten Apoteker adalah mereka yang berdasarkan peraturan perundangundangan berhak melakukan pekerjaan kefarmasian sebagai Asisten Apoteker.
2.4.4.2.Tenaga lainnya yang diperlukan untuk mendukung kegiatan di apotek
terdiri dari :
a. Juru resep adalah petugas yang membantu pekerjaan asisten apoteker.
b. Kasir adalah orang yang bertugas menerima uang, mencatat penerimaan, dan
pengeluaran uang.
c. Pegawai tata usaha adalah petugas yang melaksanakan administrasi apotek
dan membuat laporan pembelian, penjualan, penyimpanan, dan keuangan
apotek.

2.4.5. Perbekalan Farmasi/ Komoditi


Sesuai dengan Permenkes RI No. 922/MENKES/PER/X/1993, pasal 6
tentang persyaratan apotek, apotek dapat melakukan kegiatan pelayanan komoditi
lainnya di luar sediaan farmasi farmasi.
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

2.5.

Apoteker Pengelola Apotek (APA)


Apoteker adalah tenaga profesi yang memiliki dasar pendidikan serta

keterampilan di bidang farmasi dan diberi wewenang serta tanggung jawab untuk
melaksanakan pekerjaan kefarmasian. Pekerjaan kefarmasian seorang apoteker di
apotek adalah bentuk hakiki dari profesi apoteker, oleh karena itu Apoteker
Pengelola Apotek (APA) berkewajiban mencurahkan waktu, pemikiran dan
tenaganya untuk menguasai, memanfaatkan dan mengembangkan apotek yang
didasarkan pada kepentingan masyarakat. Hal ini dikarenakan apoteker
merupakan motor penggerak kemajuan suatu apotek.
Sebelum melaksanakan kegiatannya, seorang APA wajib memiliki Surat
Izin Apotek (SIA) yang berlaku untuk seterusnya selama apotek masih aktif
melakukan kegiatan dan APA dapat melakukan pekerjaannya serta masih
memenuhi persyaratan.
2.5.1. Sesuai dengan Permenkes RI No. 922/MENKES/PER/X/1993, Apoteker
Pengelola Apotek (APA) harus memenuhi persyaratan sebagai berikut :
a. Ijazahnya telah terdaftar pada Departemen Kesehatan Republik Indonesia.
b. Telah mengucapkan sumpah/ janji Apoteker.
c. Memiliki Surat

Izin Kerja/ Surat Penugasan dari Departemen Kesehatan

melalui dinas kesehatan daerah masing - masing.


d. Memenuhi syarat-syarat kesehatan fisik dan mental untuk melaksanakan
tugasnya sebagai apoteker.
e. Tidak bekerja di suatu perusahaan farmasi dan tidak menjadi Apoteker
Pengelola Apotek di apotek lain.
Seorang APA bertanggung jawab terhadap kelangsungan hidup apotek
yang dipimpinnya, juga bertanggung jawab kepada pemilik modal jika bekerja
sama dengan pemilik sarana apotek.

2.5.2. Tugas dan Kewajiban apoteker di apotek adalah sebagai berikut :


a. Memimpin seluruh kegiatan apotek, baik kegiatan teknis maupun non teknis
kefarmasian sesuai dengan ketentuan maupun perundangan yang berlaku.
b. Mengatur, melaksanakan dan mengawasi administrasi.
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

c. Mengusahakan agar apotek yang dipimpinnya dapat memberikan hasil yang


optimal sesuai dengan rencana kerja dengan cara meningkatkan penjualan,
mengadakan pembelian yang sah, dan penggunaan biaya seefisien mungkin.
d. Melakukan pengembangan usaha apotek.
Pengelolaan apotek oleh APA ada dua bentuk yaitu pengelolaan bisnis
(non

teknis

kefarmasian)

dan

pengelolaan

dibidang

pelayanan/teknis

kefarmasian. Untuk dapat melaksanakan usahanya dengan sukses seorang APA


harus melakukan kegiatan-kegiatan antara lain memastikan bahwa jumlah dan
jenis produk yang dibutuhkan senantiasa tersedia, menata apotek sedemikian rupa
sehingga berkesan bahwa apotek menyediakan berbagai obat dan perbekalan
kesehatan lain secara lengkap, menetapkan harga jual produknya dengan harga
bersaing, mempromosikan usaha apoteknya melalui berbagai upaya, mengelola
apotek sedemikian rupa sehingga memberikan keuntungan, serta mengupayakan
agar pelayanan di apotek dapat memberikan kepuasan dan kenyamanan sesuai
dengan kebutuhan pelanggan.
Sedangkan wewenang dan tanggung jawab APA diantaranya adalah
menentukan arah terhadap seluruh kegiatan, menentukan sistem (peraturan)
terhadap seluruh kegiatan, mengawasi pelaksanaan seluruh kegiatan, serta
bertanggung jawab terhadap kinerja yang dicapai.

2.6.

Tata Cara Perizinan Apotek


Dalam mendirikan apotek, apoteker harus memiliki Surat Izin Apotek

(SIA) yaitu surat yang diberikan Menteri Kesehatan Republik Indonesia kepada
apoteker atau apoteker yang bekerja sama dengan pemilik sarana apotek untuk
mendirikan apotek di suatu tempat tertentu. Wewenang pemberian SIA
dilimpahkan oleh Menteri Kesehatan kepada Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes).
Selanjutnya Kepala Dinkes wajib melaporkan pelaksanaan pemberian izin,
pembekuan izin dan pencabutan izin apotek kepada Badan Pengawasan Obat dan
Makanan.
2.6.1. Sesuai

dengan

Keputusan

Menteri

Kesehatan

RI

No.

922/MENKES/PER/X/1993 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian


Izin Apotek adalah sebagai berikut :
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

10

a. Permohonan izin apotek diajukan kepada Kepala

Dinas Kesehatan

Kabupaten/Kota dengan menggunakan contoh formulir model APT-1.


b. Dengan

menggunakan

Formulir

APT-2

Kepala

Dinas

Kesehatan

Kabupaten/Kota selambat-lambatnya 6 (enam) hari kerja setelah menerima


permohonan dapat meminta bantuan teknis kepada Kepala Balai POM untuk
melakukan pemeriksaan terhadap kesiapan apotek melakukan kegiatan.
c. Tim Dinas Kesehatan Kabupaten/ Kota atau Kepala Balai POM selambatlambatnya 6 (enam) hari kerja setelah permintaan bantuan teknis dari Kepala
Dinas Kesehatan Kabupaten/ Kota melaporkan hasil pemeriksaan setempat
dengan menggunakan contoh formulir APT-3.
d. Dalam hal pemeriksaan sebagaimana dimaksud dalam (2) dan (3) tidak
dilaksanakan, Apoteker Pemohon dapat membuat surat pernyataan siap
melakukan kegiatan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/ Kota
setempat

dengan

tembusan kepada

Kepala

Dinas Propinsi

dengan

menggunakan contoh formulir model APT-4.


e. Dalam jangka waktu 12 (dua belas) hari kerja setelah diterima laporan
pemeriksaan sebagaimana dimaksud ayat (3) atau pernyataan ayat (4) Kepala
Dinas Kesehatan Kabupaten/ Kota setempat mengeluarkan SIA dengan
menggunakan contoh formulir model APT-5.
f. Dalam hal hasil pemeriksaan Tim Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota atau
Kepala Balai POM dimaksud ayat (3) masih belum memenuhi syarat, Kepala
Dinas Kesehatan Kabupaten/ Kota setempat dalam waktu 12 (dua belas) hari
kerja mengeluarkan Surat Penundaan dengan menggunakan contoh formulir
model APT-6.
g. Terhadap Surat Penundaan sebagaimana dimaksud dalam ayat (6), Apoteker
diberi kesempatan untuk melengkapi persyaratan yang belum dipenuhi
selambat-lambatnya dalam jangka waktu satu bulan sejak tanggal Surat
Penundaan.
h. Apabila Apoteker menggunakan sarana pihak lain, maka pengunaan sarana
dimaksud wajib didasarkan atas perjanjian kerja sama antara Apoteker dan
pemilik sarana.
i. Pemilik sarana yang dimaksud harus memenuhi persyaratan tidak pernah
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

11

terlibat dalam pelanggaran peraturan perudang-undangan di bidang obat


sebagaimana dinyatakan dalam Surat Pernyataan yang bersangkutan.
j. Terhadap permohonan izin apotek dan APA atau lokasi yang tidak sesuai
dengan pemohon, maka Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/ Kota dalam
jangka waktu selambat-lambatnya dua belas hari kerja wajib mengeluarkan
surat penolakan disertai dengan alasannya dengan menggunakan formulir
model APT-7.

2.6.2. Bila Apoteker menggunakan sarana milik pihak lain, yaitu mengadakan
kerja sama dengan Pemilik Sarana Apotek, maka harus memenuhi
ketentuan sebagai berikut :
a. Pengguna sarana yang dimaksud, wajib didasarkan atas perjanjian kerja sama
antara apoteker dan pemilik sarana.
b. Pemilik sarana yang dimaksud harus memenuhi persyaratan tidak pernah
terlibat dalam pelanggaran peraturan perundang-undangan di bidang obat
sebagaimana dinyatakan dalam surat pernyataan yang bersangkutan.
c. Terhadap permohonan izin apotek yang ternyata tidak memenuhi persyaratan
Apoteker Pengelola Apotek dan persyaratan apotek atau lokasi apotek yang
tidak sesuai dengan permohonan maka Kepala Kantor Wilayah DepKes dalam
jangka waktu dua belas hari kerja wajib mengeluarkan surat penolakan disertai
dengan alasan-alasannya.

2.7.

Pencabutan Surat Izin Apotek


Apotek harus berjalan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang

berlaku. Kepala Dinas Kesehatan dapat mencabut Surat Izin Apotek apabila :
a. Apoteker sudah tidak lagi memenuhi syarat sebagai Apoteker Pengelola
Apotek dan atau,
b. Apoteker tidak memenuhi kewajiban dalam pelayanan kefarmasian dan atau,
c. Apoteker Pengelola Apoteker berhalangan melakukan tugasnya lebih dari 2
tahun secara terus-menerus dan atau,
d. Terjadi pelanggaran yang berhubungan dengan narkotika dan psikotropika.
e. Surat Izin Kerja (SIK) Apoteker Pengelola Apotek tersebut dicabut dan atau
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

12

f. Pemilik Sarana Apotek terbukti dalam pelanggaran Perundang-undangan di


bidang obat dan
g. Apotek tidak lagi memenuhi persyaratan sebagai Apotek.
Pelaksanaan pencabutan Surat Izin Apotek dilakukan setelah dikeluarkan
peringatan secara tertulis kepada Apoteker Pengelola Apotek sebanyak 3 kali
berturut-turut dengan tenggang waktu masing-masing 2-6 bulan sejak dikeluarkan
penetapan pembekuan kegiatan di apotek.
Pembekuan SIA dapat dicairkan kembali apabila apoteker telah
membuktikan memenuhi seluruh persyaratan sesuai dengan ketentuan dalam
peraturan.
APA

atau

Apoteker

Pengganti

wajib

mengamankan

perbekalan

farmasinya. Pengamanan dilakukan dengan cara inventarisasi terhadap seluruh


persediaan narkotik, obat keras tertentu dan obat lainnya serta seluruh resep yang
tersedia di Apotek. Penyimpanan narkotika, psikotropika dan resep dalam tempat
yang tertutup dan terkunci. Selain itu APA juga wajib melaporkan secara tertulis
kepada Kepala Kantor Wilayah Depkes atau petugas yang diberi wewenang
tentang penghentian kegiatan disertai laporan inventarisasi yang dimaksud di atas.

2.8.

Pengelolaan Apotek
Pengelolaan Apotek adalah seluruh upaya dan kegiatan Apoteker untuk

melaksanakan tugas dan fungsi pelayanan apotek. Pengelolaan apotek dapat


dibagi menjadi 2, yaitu pengelolaan teknis farmasi dan pengelolaan non teknis
farmasi.
2.8.1. Pengelolaan Teknis Kefarmasian
2.8.1.1.Pembuatan, pengelolaan, peracikan, pengubahan bentuk, pencampuran,
penyimpanan, dan penyerahan obat atau bahan obat.
2.8.1.2.Pengadaan, penyimpanan, penyaluran, penyerahan perbekalan farmasi
lainnya.
2.8.1.3.Pelayanan informasi mengenai perbekalan farmasi yang meliputi:
a. Pelayanan informasi mengenai perbekalan farmasi lainnya yang diberikan
baik kepada dokter, tenaga kesehatan lainnya, maupun kepada masyarakat.
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

13

b. Pengamatan dan pelaporan mengenai khasiat, keamanan, bahaya dan atau


mutu obat serta perbekalan farmasi lainnya.

2.8.2. Pengelolaan Non Teknis Kefarmasian


Pengelolaan non teknis kefarmasian meliputi semua kegiatan administrasi,
keuangan, personalia, pelayanan komoditi selain perbekalan farmasi dan bidang
lainnya yang berhubungan dengan fungsi apotek.
Agar dapat mengelola apotek dengan baik dan benar, seorang APA
dituntut untuk memiliki pengetahuan dan keterampilan memadai yang tidak hanya
dalam bidang farmasi tetapi juga dalam bidang lain seperti manajemen. Prinsip
dasar manajemen yang perlu diketahui oleh seorang APA dalam mengelola
apoteknya adalah:
a. Perencanaan, yaitu pemilihan dan penghubungan fakta serta penggunaan
asumsi untuk masa yang akan datang dengan jalan menggambarkan dan
merumuskan kegiatan yang diperlukan untuk mencapai hasil yang diinginkan.
b. Pengorganisasian, yaitu menyusun atau mengatur bagian-bagian yang
berhubungan satu dengan lainnya, dimana tiap bagian mempunyai suatu tugas
khusus dan berhubungan secara keseluruhan.
c. Kepemimpinan, yaitu kegiatan untuk mempengaruhi dan memotivasi
pegawainya agar berusaha untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan.
d. Pengawasan, yaitu tindakan untuk mengetahui hasil pelaksanaan untuk
kemudian dilakukan perbaikan dalam pelaksanaan kerja agar segala kegiatan
sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan sehingga tujuan yang diinginkan
dapat tercapai.

2.9.

Pelayanan Apotek
Peraturan yang mengatur tentang Pelayanan Apotek adalah Peraturan

Menteri Kesehatan No. 922/MENKES/SK/X/1993, yang meliputi :


a. Apotek wajib melayani resep dokter, dokter spesialis, dokter gigi dan dokter
hewan. Pelayanan resep ini sepenuhnya atas dasar tanggung jawab Apoteker
Pengelola Apotek, sesuai dengan keahlian profesinya yang dilandasi pada
kepentingan masyarakat.
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

14

b. Apotek wajib menyediakan, menyimpan dan menyerahkan perbekalan yang


bermutu baik dan absah.
c. Apotek tidak diizinkan mengganti obat generik yang ditulis dalam resep
dengan obat bermerek dagang. Namun resep dengan obat bermerek dagang
atau obat paten boleh diganti dengan obat generik.
d. Apotek wajib memusnahkan perbekalan farmasi yang tidak memenuhi syarat
sesuai dengan ketentuan yang berlaku, dengan membuat berita acara.
Pemusnahan ini dilakukan dengan cara dibakar atau dengan ditanam atau
dengan cara lain yang ditetapkan oleh Badan POM.
e. Dalam hal pasien tidak mampu menebus obat yang diresepkan, apoteker wajib
berkonsultasi dengan dokter penulis resep untuk pemilihan obat yang lebih
tepat.
f. Apoteker wajib memberikan informasi yang berkaitan dengan penggunaan
obat secara tepat, aman, dan rasional atas permintaan masyarakat.
g. Apabila apoteker menganggap bahwa dalam resep terdapat kekeliruan atau
penulisan resep yang tidak tepat, apoteker harus memberitahukan kepada
dokter penulis resep. Apabila atas pertimbangan tertentu dokter penulis resep
tetap pada pendiriannya, dokter wajib melaksanakan secara tertulis atau
membubuhkan tanda tangan yang lazim di atas resep.
h. Salinan resep harus ditandatangani oleh apoteker.
i. Resep harus dirahasiakan dan disimpan di apotek dengan baik dalam jangka
waktu 3 tahun.
j. Resep dan salinan resep hanya boleh diperlihatkan kepada dokter penulis
resep atau yang merawat penderita, penderita yang bersangkutan, petugas
kesehatan, atau petugas lain yang berwenang menurut perundang-undangan
yang berlaku.
k. APA, apoteker pendamping atau apoteker pengganti diizinkan menjual obat
keras tanpa resep yang dinyatakan sebagai Daftar Obat Wajib Apotek, yang
ditetapkan oleh Menteri Kesehatan Republik Indonesia.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

15

2.10.

Pengelolaan Narkotika

2.10.1. Berdasarkan Undang-undang No.22 tahun 1997 tentang Narkotika,


narkotika adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman baik sintetis
maupun semisintetis yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan
kesadaran, hilangnya rasa nyeri, dan dapat menimbulkan ketergantungan,
yang dibedakan ke dalam golongan-golongan yaitu :
a. Narkotika Golongan I adalah narkotika yang hanya dapat digunakan untuk
tujuan pengembangan ilmu pengetahuan dan tidak dalam terapi, serta
mempunyai potensi sangat tinggi dan dapat mengakibatkan ketergantungan.
b. Narkotika Golongan II adalah narkotika yang berkhasiat pengobatan
digunakan sebagai pilihan terakhir dan dapat digunakan dalam terapi dan atau
untuk tujuan pengembangan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi tinggi
mengakibatkan ketergantungan.
c. Narkotika Golongan III adalah narkotika yang berkhasiat pengobatan dan
banyak digunakan dalam terapi dan atau tujuan pengembangan ilmu
pengetahuan

serta

mempunyai

potensi

ringan

yang

mengakibatkan

ketergantungan.
PT. Kimia Farma (Persero) Tbk. merupakan satu-satunya perusahaan yang
diizinkan oleh pemerintah untuk mengimpor, memproduksi, dan mendistribusikan
narkotika di wilayah Indonesia. Hal ini dimaksudkan untuk mempermudah
pengawasan oleh pemerintah, karena sifat negatifnya yang dapat menyebabkan
ketagihan yang sangat merugikan.

2.10.2. Pengelolaan narkotika meliputi kegiatan-kegiatan (Undang-undang No. 35


tahun 2009 tentang Narkotika) :
a.

Pemesanan narkotika
Pengadaan narkotika di apotek dilakukan dengan pesanan tertulis melalui

Surat Pesanan Narkotika kepada Pedagang Besar Farmasi (PBF) PT.Kimia Farma
(Persero) Tbk. Surat Pesanan narkotika harus ditandatangani oleh APA dengan
mencantumkan nama jelas, nomor SIPA, SIA, stempel apotek. Satu surat pesanan
terdiri dari rangkap empat dan hanya dapat untuk memesan satu jenis obat
narkotika.
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

16

b. Penyimpanan narkotika
Narkotika yang ada di apotek harus disimpan sesuai ketentuan yang
ditetapkan oleh Menteri Kesehatan (Pasal 16 Undang-undang No. 9 tahun 1976).
Sebagai pelaksanaan pasal tersebut telah diterbitkan Permenkes RI No.
28/MENKES/PER/I/1978 tentang Tata Cara Penyimpanan Narkotika, yaitu pada
pasal 5 yang menyebutkan bahwa apotek harus mempunyai tempat khusus untuk
penyimpanan narkotika yang memenuhi persyaratan antara lain lemari harus
dibuat seluruhnya dari kayu atau bahan lain yang kuat, harus mempunyai kunci
yang kuat, kemudian lemari dibagi dua masing-masing dengan kunci yang
berlainan, bagian pertama dipergunakan untuk menyimpan morfin, petidin, dan
garam-garamnya, serta persediaan narkotika; bagian kedua dipergunakan untuk
menyimpan narkotika lainnya yang dipakai sehari-hari, serta apabila tempat
khusus tersebut berupa lemari ukuran kurang dari 40x80x100 cm, maka lemari
tersebut harus dibuat pada tembok atau lantai.
Pada pasal 6 dinyatakan bahwa apotek dan rumah sakit harus menyimpan
narkotika pada tempat khusus sebagaimana yang dimaksud pada pasal 5 dan harus
dikunci dengan baik, lemari khusus tidak boleh digunakan untuk menyimpan
barang lain selain narkotika, anak kunci lemari khusus harus dikuasai oleh
penanggung jawab/asisten kepala atau pegawai lain yang dikuasakan, serta lemari
khusus harus ditaruh pada tempat yang aman dan tidak boleh terlihat oleh umum.
c. Pelaporan narkotika
Apotek berkewajiban menyusun dan mengirimkan laporan setiap bulan
paling lambat tanggal 10 bulan berikutnya. Dalam laporan tersebut diuraikan
mengenai pembelian/pemasukan dan penjualan/pengeluaran narkotika yang ada
dalam tanggung jawabnya, dan ditandatangani oleh APA.
Laporan tersebut ditujukan kepada Suku Dinas Pelayanan Kesehatan
dengan tembusan ke Dinas Kesehatan Propinsi, Balai besar POM Propinsi, PBF
Kimia Farma, dan sebagai arsip apotek. Laporan penggunaan narkotika tersebut
terdiri dari laporan pemakaian bahan baku narkotika serta laporan penggunaan
sediaan jadi narkotika

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

17

d. Pelayanan resep yang mengandung Narkotika


Narkotika hanya digunakan untuk kepentingan pengobatan dan atau ilmu
pengetahuan. Narkotika dapat digunakan untuk kepentingan pengobatan hanya
berdasarkan resep dokter.
Untuk salinan resep yang mengandung narkotika dan resep narkotika yang
baru dilayani sebagian atau belum dilayani sama sekali, apotek dilarang melayani
salinan resep yang mengandung narkotika. Untuk resep narkotika yang baru
dilayani sebagian, apotek boleh membuat salinan resep tetapi salinan resep
tersebut hanya boleh dilayani di apotek yang menyimpan resep asli. Untuk resep
narkotika yang baru dilayani sebagian, apotek boleh membuat salinan resep tetapi
salinan resep tersebut hanya boleh dilayani di apotek yang menyimpan resep asli.
e. Pemusnahan Narkotika yang rusak atau tidak memenuhi syarat
APA dapat memusnahkan narkotika yang rusak atau tidak memenuhi
syarat lagi. Pelaksanaan pemusnahan narkotika di apotek, yang rusak atau tidak
memenuhi syarat harus disaksikan oleh petugas dari Dinas Kesehatan Daerah
Tingkat II.
APA yang memusnahkan narkotika harus membuat berita acara
pemusnahan narkotika yang memuat hari, tanggal, bulan, dan tahun pemusnahan;
nama APA, nama seorang saksi dari pemerintah dan seorang saksi lain dari apotek
tersebut, nama dan jumlah narkotika yang dimusnahkan, cara pemusnahan, serta
tanda tangan penanggung jawab apotek dan saksi-saksi.
Berita acara tersebut dibuat minimal 3 rangkap dan berita acara tersebut
dikirimkan kepada Direktorat Jenderal pengawasan Obat dan makanan serta
Kantor Wilayah Departemen Kesehatan propinsi setempat

2.11.

Pengelolaan Psikotropika

2.11.1. Psikotropika

menurut

Undang-undang

No.5

tahun

1997

tentang

Psikotropika, adalah zat atau obat, baik alamiah maupun sintetis bukan
narkotika yang berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada
susunan saraf pusat yang menyebabkan perubahan khas pada aktivitas
mental dan perilaku. Psikotropika dibagi menjadi beberapa golongan:
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

18

a. Psikotropika golongan I adalah psikotropika yang hanya dapat digunakan


untuk tujuan ilmu pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi, serta
mempunyai potensi amat kuat mengakibatkan sindroma ketergantungan.
b. Psikotropika golongan II adalah psikotropika yang berkhasiat pengobatan
digunakan dalam terapi, dan/atau atau untuk tujuan ilmu pengetahuan serta
mempunyai potensi kuat mengakibatkan sindroma ketergantungan.
c. Psikotropika golongan III adalah psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan
banyak digunakan dalam terapi, dan/atau atau untuk tujuan ilmu pengetahuan
serta mempunyai potensi sedang mengakibatkan sindroma ketergantungan.
d. Psikotropika golongan IV adalah psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan
sangat luas digunakan dalam terapi, dan/atau atau untuk tujuan

ilmu

pengetahuan serta mempunyai potensi ringan mengakibatkan sindroma


ketergantungan.
Ruang lingkup pengaturan psikotropika dalam UU No. 5 tahun 1997
adalah segala hal yang berhubungan dengan psikotropika yang dapat
mengakibatkan ketergantungan. Tujuan pengaturan psikotropika sama dengan
narkotika, yaitu untuk menjamin ketersediaan psikotropika guna kepentingan
pelayanan

kesehatan

dan

ilmu

pengetahuan,

mencegah

terjadinya

penyalahgunaan psikotropika, dan memberantas peredaran gelap psikotropika

2.11.2. Pengelolaan psikotropika di Apotek meliputi kegiatan-kegiatan :


a. Pemesanan Psikotropika
Pemesanan psikotropika dilakukan dengan menggunakan Surat Pesanan
Psikotropika yang ditandatangani oleh APA dengan mencantumkan nomor SIPA.
Surat pesanan tersebut dibuat rangkap empat dan setiap surat dapat digunakan
untuk memesan beberapa jenis psikotropika.
b. Penyimpanan Psikotropika
Psikotropika disimpan terpisah dengan obat-obat lain dalam suatu rak atau
lemari khusus dan tidak harus dikunci. Pemasukan dan pengeluaran psikotropika
dicatat dalam kartu stok psikotropika.
c. Penyerahan Psikotropika
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

19

Penyerahan psikotropika oleh apotek hanya dapat dilakukan kepada apotek


lainnya, rumah sakit, puskesmas, balai pengobatan dan dokter kepada pengguna/
pasien berdasarkan resep dokter.
d. Pelaporan psikotropika
Pelaporan psikotropika dilakukan sebulan sekali dengan ditandatangani
oleh APA dilakukan secara berkala dan dilaporkan kepada Suku Dinas Pelayanan
DATI II dengan tembusan kepada dinas Kesehatan Propinsi, Kepala Balai POM.

2.12.

Pelanggaran Apotek
Pelanggaran apotek dapat dikategorikan dalam dua macam, berdasarkan

berat dan ringannya pelanggaran tersebut.


Kegiatan yang termasuk pelanggaran berat apotek meliputi melakukan
kegiatan tanpa ada tenaga teknis farmasi, terlibat dalam penyaluran atau
penyimpangan obat palsu atau gelap, pindah alamat apotek tanpa izin, menjual
narkotika tanpa resep dokter, kerjasama dengan PBF dalam menyalurkan obat
kepada pihak yang tidak berhak dalam jumlah besar, serta tidak menunjuk
apoteker pendamping atau apoteker pengganti pada waktu APA keluar daerah
Kegiatan yang termasuk pelanggaran ringan apotek meliputi tidak
menunjuk Apoteker Pendamping pada waktu APA tidak bisa hadir pada jam buka
apotek, menjual obat daftar G kepada yang tidak berhak, melayani resep yang
tidak jelas dokternya, menyimpan obat rusak, tidak mempunyai penandaan atau
belum dimusnahkan, salinan resep yang tidak ditandatangani oleh apoteker,
melayani salinan resep narkotika dari apotek lain, lemari narkotika tidak
memenuhi syarat, resep narkotika tidak dipisahkan, buku narkotika tidak diisi atau
tidak bisa dilihat atau diperiksa, tidak mempunyai atau mengisi kartu stok hingga
tidak dapat diketahui dengan jelas asal usul obat tersebut
Setiap pelanggaran apotek terhadap ketentuan yang berlaku dapat
dikenakan sanksi, baik sanksi administratif maupun sanksi pidana. Sanksi
administratif

yang

diberikan

menurut

keputusan

Permenkes

No.922/MENKES/PER/X/1993 adalah :
a. Peringatan secara tertulis kepada APA secara tiga kali berturut-turut dengan
tenggang waktu masing masing dua bulan.
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

20
b. Pembekuan izin apotek untuk jangka waktu selama lamanya enam bulan
sejak dikeluarkannya

penetapan pembekuan izin apotek. Keputusan

pencabutan SIA disampaikan langsung oleh Kepala Dinas Kesehatan


Kabupaten atau Kota dengan tembusan kepada Kepala Dinas Kesehatan
Propinsi dan Menteri Kesehatan RI di Jakarta.
c. Pembekuan izin apotek tersebut dapat dicairkan kembali apabila apotek
tersebut dapat membuktikan bahwa seluruh persyaratan yang ditentukan
dalam keputusan Menteri Kesehatan RI dan Permenkes tersebut telah
dipenuhi.
Sanksi pidana berupa denda maupun hukuman penjara diberikan bila
terdapat pelanggaran terhadap Undang undang Obat Keras (St.1937 No.541),
Undang undang Kesehatan No.23 Tahun 1992, dan Undang undang Narkotika
No.22 Tahun 1997.

2.13.

Pelayanan Informasi Obat (PIO) di Apotek


Pekerjaan kefarmasian di apotek tidak hanya pada pembuatan, pengolahan,

pengadaan, dan penyimpanan perbekalan farmasi, tetapi juga pada pelayanan


informasi obat.
Tujuan diselenggarakannya PIO di apotek adalah demi tercapainya
penggunaan obat yang rasional, yaitu tepat indikasi, tepat pasien, tepat regimen
(dosis, cara, saat dan lama pemberian), tepat obat, dan waspada efek samping.
Dalam memberikan informasi obat, hendaknya seorang apoteker mempunyai ciriciri sebagai berikut:
a. Mandiri, artinya bebas dari segala bentuk keterikatan dengan pihak lain yang
dapat mengakibatkan informasi yang diberikan menjadi tidak objektf.
b. Objektif, artinya memberikan informasi dengan sejelas-jelasnya mengenai
suatu produk obat tanpa dipengaruhi oleh berbagai kepentingan.
c. Seimbang, artinya informasi diberikan setelah melihat dari berbagai sudut
pandang yang mungkin berlawanan
d. Ilmiah, yang artinya informasi berdasarkan sumber data atau referensi yang
dapat dipercaya.
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

21

e. Berorientasi pada pasien, maksudnya informasi tidak hanya mencangkup


informasi produk seperti ketersediaan, kesetaraan generik, tetapi juga harus
mencangkup informasi yang mempertimbangkan kondisi pasien.
Oleh sebab itu peranan terhadap keberadaan apoteker di apotek dalam
pemberian informasi obat tersebut kepada pasien, dokter, maupun tenaga medis
lainnya sangat penting.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

BAB 3
TINJAUAN UMUM
PT. KIMIA FARMA (PERSERO), Tbk.
3.1.

Sejarah PT. Kimia Farma (Persero), Tbk


Kimia Farma termasuk perintis di bidang industri farmasi di Indonesia.

Menurut sejarah perkembangan industri farmasi di Indonesia, perusahaan Kimia


Farma berasal dari nasionalisasi perusahaan farmasi Belanda oleh Penguasa
Perang Pusat berdasarkan Undang-Undang No.74/1957 yang baru dilaksanakan
pada tahun 1958.
Setelah nasionalisasi perusahaan-perusahaan swasta milik Belanda dapat
terlaksana, Penguasa Perang Pusat menyerahkan perusahaan-perusahaan swasta
milik Belanda kepada departemen-departemen sesuai dengan bidang usahanya
masing-masing.

Berdasarkan

SK

penguasa

Perang

Pusat

No.

Kpts/Peperpu/0348/1958 dan SK Menkes No.58041/Kab/1958 dibentuk Bapphar


(Badan Pusat Penguasa Perusahaan Farmasi Belanda).
Berdasarkan Undang-undang No. 19/Prp/tahun 1960 tentang Perusahaan
Negara (PN) dan PP No.69 tahun 1961, Departemen Kesehatan Republik
Indonesia mengganti Bapphar menjadi Badan Pimpinan Umum (BPU) Farmasi
Negara dan membentuk beberapa PN Farmasi, yaitu PN Farmasi dan alat
kesehatan Radja Farma (Jakarta), PN Farmasi dan alat kesehatan Nurani Farma
(Jakarta), PN Farmasi dan alat kesehatan Nakula Farma (Jakarta), PN Bio Farma,
PN Farmasi dan alat kesehatan Bhineka Kina Farma (Bandung) dan PNF Sari
Husada (Yogyakarta), dan PN Farmasi dan alat kesehatan Kasa Husada
(Surabaya).
Namun pada tahun 1967 sesuai dengan Instruksi Presiden No. 17 yang
dituangkan dalam Peraturan Pemerintah No. 3 tahun 1969, bahwa PNF Nurani
Farma, PNF Bio Farma, PNF Radja Farma, PN Sari Husada, PN Bhineka Kina
Farma dan PNF Nakula Farma dilebur menjadi PN Farmasi dan Alat Kesehatan
Bhineka Kimia Farma.
Berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 16 tahun 1971 tanggal 16 Agustus
1971, ditetapkan pengalihan bentuk PN Farmasi Kimia Farma menjadi PT
(Persero) Kimia Farma.
22

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

23

Berdasarkan Surat Menteri Negara Penanaman Modal dan Pembinaan


BUMN No. S-59/M-PM. BUMN/2000 tanggal 7 Maret 2000, PT. Kimia Farma
diprivatisasi. Sejak tanggal 4 Juli 2000, PT. Kimia Farma resmi terdaftar di Bursa
Efek Jakarta (BEJ) sebagai perusahaan publik dengan nama PT Kimia Farma
(Persero) Tbk. Untuk dapat mengelola perusahaan lebih terarah dan berkembang
dengan cepat, maka pada tanggal 4 januari 2002 Direksi PT. Kimia Farma
(Persero) Tbk mendirikan 2 (dua) anak perusahaannya yaitu PT Kimia Farma
Apotek yang bergerak dibidang ritel farmasi dan PT Kimia Farma Trading dan
Distribution.

3.2.

Struktur Organisasi
PT. Kimia Farma (Persero) Tbk., dipimpin oleh seorang Direktur Utama

yang membawahi empat Direktorat, yaitu Direktorat Pemasaran, Direktorat


Produksi, Direktorat Keuangan dan Direktorat Umum dan Sumbar Daya Manusia.
Dalam upaya perluasan, penyebaran, pemerataan, dan pendekatan
pelayanan kefarmasian pada masyarakat, PT. Kimia Farma (Persero) Tbk. telah
membentuk suatu jaringan distribusi yang terorganisir. PT Kimia Farma (Persero)
Tbk. mempunyai 2 anak perusahaan, yaitu PT. Kimia Farma Trading and
Distribution dan PT. Kimia Farma Apotek yang masing-masing berperan dalam
penyaluran sediaan farmasi, baik distribusi melalui PBF maupun pelayanan
kefarmasian melalui apotek.
PT. Kimia Farma Trading and Distribution (T&D) membawahi PBF-PBF
yang tersebar di seluruh Indonesia. Wilayah usaha PT Kimia Farma T & D dibagi
menjadi 5 area yang keseluruhannya membawahi 41 PBF di seluruh Indonesia.
PBF mendistribusikan produk-produk baik yang berasal dari PT Kimia Farma
(Persero) Tbk. maupun dari produsen-produsen yang lain ke apotek-apotek, toko
obat dan institusi pemerintahan maupun swasta.
PT. Kimia Farma Apotek membawahi Apotek Kimia Farma (KF) wilayah
usahanya terbagi menjadi 34 wilayah Unit Bisnis yang menaungi sekitar 406
apotek di seluruh Indonesia. Tiap-tiap Unit Bisnis (Business manager)
membawahi sejumlah apotek pelayanan yang berada di wilayah usahanya.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

24

3.3.

Kegiatan PT Kimia Farma (Persero) Tbk.


PT. Kimia Farma (Persero) Tbk. Memiliki dua kegiatan utama, yaitu :

3.3.1. Bidang Produksi


PT. Kimia Farma (Persero) Tbk., sampai saat ini didukung unit produksi
farmasi yang tersebar di kota-kota besar di Indonesia, yaitu : Jakarta, Bandung,
Semarang, Watudakon-Jawa Timur dan Tanjung Moraw-Medan, serta divisi Riset
dan Teknologi di Bandung.
Produk-produk yang merupakan andalan PT. Kimia Farma (Persero) Tbk.
antara lain :
a. Produk ethical yang penjualannya melalui Apotek dan Rumah Sakit
b. Produk Over The Counter (OTC) yang dijual secara bebas di toko obat,
supermarket dan lain-lain
c. Produk generik berlogo yang pada saat ini sedang digalakkan penggunaannya
oleh pemerintah
d. Produk bahan baku, misalnya minyak jarak, kalium klorida, sulfat ferosus,
kalium iodat, kina dan derivatnya serta bahan baku antibiotik rifampisin
e. Produk kontrasepsi keluarga berencana : alat kontrasepsi dalam rahim
(AKDR)
f. Produk obat tradisional, yaitu Batungin elixir, Enkasari cair, Fitolab
g. Produk obat-obat narkotika

3.3.2. Bidang Distribusi


Dalam menjalankan usahanya PT Kimia Farma (Persero) Tbk. menyusun
konsep pemasaran terpadu untuk meningkatkan penjualan, terutama produk Kimia
Farma sendiri ditengah-tengah persaingan usaha (kompetitor) farmasi yang
semakin tajam. Jaringan pemasaran ini menjangkau seluruh pelosok tanah air
yang diarahkan untuk mendekatkan, memeratakan dan meningkatkan mutu
pelayanan masyarakat sehingga dapat memperoleh kemudahan memenuhi
kebutuhan dan keinginan.
PT Kimia Farma (Persero) Tbk. mempunyai 2 anak perusahaan :
3.3.2.1. PT Kimia Farma Trading and Distribution

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

25

PT Kimia Farma Trading and Distribution mempunyai 41 unit Pedagang


Besar Farmasi (PBF) yang tersebar diseluruh wilayah Indonesia
3.3.2.2. PT Kimia Farma Apotek
Pada tahun 2008 PT Kimia Farma Apotek mempunyai sekitar 406 apotek
yang terkoordinasi dalam 34 Bisnis Manajer, sehingga sangat memungkinkan
terwujudnya penyebaran dan pemerataan obat-obatan baik untuk sektor swasta
maupun pemerintah.
3.3.2.2.1.Upaya peningkatan pelayanan di apotek dilakukan dengan cara :
a. Menciptakan suasana aman dan nyaman
b. Personil yang terampil dan ramah tamah
c. Harga yang bersaing
d. Kecepatan pelayanan dan kelengkapan obat
3.3.2.2.2.PT Kimia Farma Apotek dalam melakukan kegiatannya selain melayani
resep dokter juga melengkapinya dengan :
a. Swalayan farmasi atau Hand Verkoop (HV) yang berisi obat-obat bebas dan
bahan-bahan kebutuhan sehari-hari
b. Tempat praktek dokter dan laboratorium klinik adalah upaya mendekatkan
pelayanan kepada pasien
c. Pelayanan kacamata (optik) yang didukung peralatan modern untuk
pembuatan kacamata
Secara umum, Kimia Farma juga memenuhi kebutuhan obat-obatan dan
persediaan farmasi lainnya dalam rangka menunjang program pemerintah, seperti
program obat Inpres dan program peningkatan gizi masyarakat.

3.4. PT. Kimia Farma Apotek


PT. Kimia Farma Apotek yang dahulu terkoordinasi dalam Unit Apotek
Daerah (UAD) sejak bulan Juli tahun 2004 dibuat dalam orientasi Bisnis Manajer
dan apotek pelayanan sebagai hasil restrukturisasi organisasi yang dilakukan.
Manajemen

PT.

Kimia

Farma

Apotek

melakukan

perubahan

struktur

(restrukturisasi) organisasi dan sistem pengelolaan SDM dengan pendekatan


efisiensi, produktifitas, kompetensi dan komitmen dalam rangka mengantisipasi
perubahan yang ada.
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

26

Salah satu perubahan yang dilakukan adalah dengan mengubah persepsi


dan citra lama tentang Kimia Farma. Dengan konsep baru bahwa setiap Apotek
Kimia Farma bukan lagi terbatas sebagai gerai untuk jual obat, tetapi menjadi
pusat pelayanan kesehatan atau one stop health care solution, yang didukung oleh
berbagai aktivitas penunjang seperti laboratorium klinik, optik, praktek dokter,
dan gerai untuk obat-obatan tradisional Indonesia seperti herbal medicine.
Perubahan yang dilakukan secara fisik antara lain dengan memperbaharui
penampilan eksterior dan interior dari Apotek Kimia Farma yang tersebar di
seluruh Indonesia. Bersamaan itu diciptakan pula budaya baru di lingkungan
setiap apotek untuk lebih berorientasi kepada pelayanan konsumen, dimana setiap
Apotek Kimia Farma haruslah mampu memberikan pelayanan yang baik dan
memuaskan, penyediaan obat yang baik dan lengkap, berikut pelayanan yang
cepat dan terasa nyaman.
Pada saat ini, unit Business Manager (BM) dan Apotek Pelayanan,
merupakan garda terdepan dari PT. Kimia Farma Apotek dalam menyediakan
layanan kesehatan kepada masyarakat. BM membawahi beberapa Apotek
Pelayanan yang berada dalam suatu wilayah tertentu, dengan tugas menangani
administrasi pengadaan barang dari apotek pelayanan yang berada di bawahnya,
administrasi

pembelian/pemesanan

barang,

administrasi

piutang

dagang,

administrasi hutang dagang dan administrasi perpajakan.


Fokus dari apotek pelayanan adalah pelayanan perbekalan farmasi dan
informasi obat pasien, sehingga layanan apotek yang berkualitas dan berdaya
saing mendukung dalam pencapaian laba melalui penjualan setinggi-tingginya.

3.5. Logo PT. Kimia Farma Apotek


PT. Kimia Farma Apotek sama dengan PT. Kimia Farma (Persero) Tbk,
yaitu matahari dengan jenis huruf italic.

Gambar 1. Logo PT. Kimia Farma Apotek


Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

27

3.5.1. Pengertian
Maksud dari simbol matahari tersebut adalah:
a. Paradigma baru
Matahari terbit adalah tanda memasuki babak baru kehidupan yang lebih baik
b. Optimis
Matahari memiliki cahaya sebagai sumber energi, cahaya tersebut adalah
penggambaran optimisme Kimia Farma dalam menjalankan bisnisnya.
c. Komitmen
Matahari selalu terbit dari timur dan tenggelam dari arah barat secara teratur
dan terus menerus memiliki makna adanya komitmen dan konsistensi dalam
menjalankan segala tugas yang diemban oleh Kimia Farma dalam bidang
farmasi dan kesehatan.
d. Sumber energi
Matahari sumber energi bagi kehidupan dan Kimia Farma baru memposisikan
dirinya sebagai sumber energi bagi kesehatan masyarakat.
e. Semangat yang abadi
Warna orange berarti semangat, warna biru berarti keabadian. Harmonisasi
antara kedua warna tersebut menjadi satu makna yaitu semangat yang abadi.

3.5.2. Jenis huruf


Dirancang khusus untuk kebutuhan Kimia Farma disesuaikan dengan nilai
dan image yang telah menjadi energi bagi Kimia Farma, karena prinsip sebuah
identitas harus berbeda dengan identitas yang telah ada.

3.5.3. Sifat huruf


a. Kokoh
Memperlihatkan Kimia Farma sebagai perusahaan terbesar dalam bidang
farmasi yang memiliki bisnis hulu hilir dan merupakan perusahaan farmasi
pertama yang dimiliki Indonesia.
b. Dinamis
Dengan jenis huruf italic, memperlihatkan kedinamisan dan optimisme
c. Bersahabat
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

28

Dengan jenis huruf kecil dan lengkung, memperlihatkan keramahan Kimia


Farma dalam melayani konsumennya dalam Konsep Apotek Jaringan. Konsep
apotek jaringan sendiri telah dicanangkan pada tahun 1998 yang artinya sudah
kurang lebih 7 tahun kebijakan itu diberlakukan untuk menjadikan beberapa
Apotek bergabung ke dalam grup yang pada akhirnya diharapkan menjadi
suatu jaringan apotek yang kuat.
3.6. Struktur Organisasi PT. Kimia Farma Apotek
PT. Kimia Farma Apotek dipimpin oleh seorang Direktur Utama yang
membawahi Direktur Operasi, Direktur Sumber Daya Manusia, dan Direktur
Keuangan.
Terdapat dua jenis Apotek Kimia Farma, yaitu Apotek Administrator yang
sekarang disebut Business Manager (BM) dan Apotek Pelayanan. Business
Manager membawahi beberapa Apotek Pelayanan yang berada dalam suatu
wilayah. Business Manager bertugas menangani pembelian, penyimpanan barang
dan administrasi apotek pelayanan yang berada dibawahnya.
Dengan adanya konsep BM diharapkan pengelolaan aset dan keuangan
dari apotek dalam satu area menjadi lebih efektif dan efisien, demikian juga
kemudahan dalam pengambilan keputusan-keputusan yang menyangkut antisipasi
dan penyelesaian masalah.
Secara umum keuntungan yang diperoleh melalui konsep BM adalah
koordinasi modal kerja menjadi lebih mudah, apotek pelayanan akan lebih fokus
pada kualitas pelayanan sehingga mutu pelayanan akan meningkat yang
diharapkan akan berdampak pada peningkatan penjualan, merasionalkan jumlah
SDM terutama tenaga administrasi yang diharapkan berimbas pada efisiensi biaya
administrasi, serta meningkatkan bargaining dengan pemasok untuk memperoleh
sumber barang dagangan yang lebih murah, dengan maksud agar dapat
memperbesar range margin atau HPP rendah.
Saat ini terdapat 34 Bisnis Unit di seluruh Indonesia. Manager Bisnis
secara struktur organisasi langsung membawahi para manager apotek pelayanan.
Selain itu, Manager Bisnis juga membawahi supervisor akuntasi dan keuangan
serta supervisor inventory. Masing-masing dari bagian tersebut terdiri dari fungsifungsi yang menjalankan perannya masing-masing.
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

BAB 4
TINJAUAN KHUSUS

4.1.

Bisnis Manajer Jaya II


Bisnis Manajer wilayah Jaya II membawahi 26 apotek pelayanan yang

tersebar di wilayah Jakarta Timur, Jakarta Utara, Jakarta Pusat, dan Bekasi. Bisnis
Manajer wilayah Jaya II tersebut bertempat di Apotek Kimia Farma Matraman
Raya No.55 Jakarta Timur.
Bisnis Manajer bertanggung jawab terhadap kegiatan pengadaan dan
administrasi atau ketatausahaan dari apotek-apotek pelayanan yang berada di
bawah pengelolaannya. Struktur organisasi Bisnis Manajer terdiri dari seorang
Manajer Bisnis yang membawahi supervisor pelayanan dan supervisor
administrasi dan keuangan.
Tugas dan fungsi dari masing-masing bagian yang ada dalam Bisnis
Manajer adalah sebagai berikut.
4.1.1. Bisnis Manajer
a. Memimpin bisnis apotek di daerahnya yang menjadi tanggung jawabnya
untuk mencapai kinerja (hasil usaha) secara efektif dan efisien, sesuai dengan
sasaran dan kebijakan yang digariskan Direksi PT Kimia Farma Apotek.
b. Mengkoordinasikan,

merencanakan,

membina,

serta

mengendalikan

pengelolaan apotek pelayanan dalam anggotanya, untuk mencapai kinerja


masing-masing apotek, secara efektif dan efisien.
c. Melaksanakan pengembangan usaha di daerahnya berkoordinasi dengan
manajer pelayanan dan pengembangan usaha.

4.1.2. Bagian Pengadaan/ Pembelian


Dipimpin oleh supervisor pengadaan yang bertanggung jawab langsung
pada Bisnis Manajer. Dalam melaksanakan tugasnya, bagian pembelian haruslah
merencanakan semua perbekalan farmasi yang akan dibeli secara cermat dan
sesuai dengan kebutuhan apotek-apotek pelayanan yang berada di bawah
pengelolaannya.

29

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

30

4.1.2.1. Tugas dan fungsi bagian pembelian


a. Mendata kebutuhan barang berdasarkan Bon Permintaan Barang Apotek
(BPBA)

yang

dibuat

oleh

masing-masing

apotek

pelayanan

dan

mengelompokkan berdasarkan distributornya.


b. Merencanakan dan membuat Surat Pesanan barang ke distributor yang
bersangkutan sesuai dengan BPBA yang diajukan oleh apotek pelayanan.
c. Memilih distributor yang telah memiliki izin dari Departemen Kesehatan,
serta memperhatikan mutu barang, pelayanan tepat waktu, harga bersaing dan
pembayaran lunak.
d. Menentukan dan melakukan negosiasi harga beli barang dan masa
pembayaran dengan distributor.
e. Memeriksa kembali harga dan diskon yang telah disepakati dengan distributor.
f. Mengkonfirmasikan kembali ke distributor apabila barang yang dipesan belum
datang.
4.1.2.2. Tanggung jawab bagian pembelian
a. Menentukan keputusan pembelian terhadap permintaan BPBA yang diajukan
oleh apotek pelayanan, dengan memperhatikan anggaran, harga barang dan
jenis barang yang diminta (fast moving/slow moving).
b. Bertanggung jawab terhadap perolehan harga beli.
c. Bertanggung jawab terhadap kelengkapan barang.

4.1.3. Bagian Keuangan


Bagian keuangan dijalankan oleh petugas kasir besar yang bertanggung
jawab kepada Bisnis Manajer.
4.1.3.1.Tugas kasir besar
a. Menyiapkan uang kecil untuk diserahkan ke kasir kecil.
b. Menerima setoran penjualan tunai berdasarkan bukti setoran kasir dari apotek
pelayanan.
c. Menerima hasil penagihan piutang dagang berupa uang tunai, cek atau giro
dari bagian penagihan.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

31

d. Mengeluarkan uang untuk keperluan rutin dengan sepengetahuan/ perintah


unit BM seperti: uang transpor, gaji pegawai, pembayaran hutang dagang yang
telah jatuh tempo, dan lain-lain.
e. Membuat laporan mingguan saldo kas/bank
4.1.3.2.Tanggung jawab kasir besar
a. Menerima dan mengeluarkan uang (surat berharga) sesuai dengan bukti-bukti
dokumen yang sah dan disetujui oleh APA
b. Menjaga dan memelihara keamanan dari risiko kehilangan dan kerusakan uang
(surat berharga)
c. Bertanggung jawab terhadap keuangan perusahaan.

4.1.4. Bagian Administrasi/ Ketatausahaan


Fungsi bagian administrasi/ ketatausahaan adalah sebagai pelaksana
pembuatan laporan akuntansi keuangan dan sebagai pengawas kesesuaian proses
pelaksanaan pengumpulan data, pencatatan, penyajian laporan dan pengarsipan
data dari seluruh fungsi kegiatan yang ada di apotek terhadap sistem yang berlaku
di apotek. Bagian ini dipimpin oleh seorang supervisor administrasi dan keuangan
yang bertanggung jawab kepada Bisnis Manajer. Supervisor administrasi dan
keuangan bertugas mengkoordinir semua kegiatan administrasi di apotek yang ada
dibawahnya, meliputi administrasi hutang dagang, administrasi piutang dagang,
administrasi kas bank, administrasi pajak, administrasi inkaso dan administrasi
umum.
4.1.4.1.Administrasi hutang dagang
Bagian ini melaksanakan semua kegiatan administrasi pembelian barang
di apotek, yaitu:
a. Mencatat seluruh faktur pembelian di kartu hutang masing-masing distributor
sebagai hutang dagang.
b. Menerima kontrabon dari distributor (faktur asli, pajak dan surat pesanan) dan
membuat tanda terima faktur untuk distributor seminggu sebelum jatuh tempo
pembayaran.
c. Mencocokkan salinan faktur dengan yang asli dan menyimpannya sampai
jatuh tempo.
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

32

d. Menyerahkan struk hutang dagang ke bagian keuangan untuk dibuatkan bukti


pengeluaran kas.
e. Melengkapi berkas-berkas seperti faktur asli, salinan faktur, SP barang dan
bukti pengeluaran kas untuk diserahkan ke kasir besar.
f. Membuat laporan hutang dagang
g. Membuat laporan saldo mutasi hutang dagang.
4.1.4.2.Administrasi piutang dagang
Bagian ini melaksanakan semua kegiatan administrasi penjualan kredit di
apotek, kegiatannya meliputi:
a. Mengumpulkan faktur-faktur resep kredit setiap hari disertai faktur penjualan,
copy resep dan kwitansi dan mengelompokkannya berdasarkan masing-masing
debitur.
b. Membuat rekap tagihan perbulan untuk masing-masing debitur.
c. Membuat kwitansi penagihan perbulan untuk masing-masing debitur (dibuat 5
rangkap yaitu 1 untuk bagian administrsi inkaso, 1 lembar untuk bagian
administrasi piutang dagang dan 3 lembar untuk ditagihkan kepada debitur).
d. Mencocokkan resep/faktur penjualan kredit dengan data yang ada di komputer.
e. Mencatat piutang dagang dalam kartu piutang dagang.
f. Membuat laporan piutang dagang setiap bulan
4.1.4.3. Administrasi Pajak
Bagian administrasi pajak bertugas untuk mengurus seluruh administrasi
pajak yang ada di Bisnis Manajer Jaya II
a.

Membuat laporan pajak setiap bulan untuk PPN (Pajak Pertambahan Nilai).

b.

Membuat laporan pajak setiap bulan untuk PPH pasal 21.

c.

Membuat laporan pajak setiap bulan untuk PPH pasal 22.

d.

Membuat laporan pajak setiap bulan untuk PPH pasal 23.

4.1.4.4.Administrasi Inkaso
Kegiatan bagian administrasi inkaso meliputi:
a.

Bertanggung jawab menyimpan dan menerbitkan alat-alat tagih (dibuat oleh


bagian administrasi piutang dagang) yang terdiri dari rekap tagihan, kwitansi
penagihan dan bukti fotokopi resep kredit.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

33

b.

Setiap bulan, menerbitkan tagihan ke masing-masing debitur, kemudian


dibuat tanda terima kwitansi dari debitur.

c.

Tanda terima kwitansi kemudian disimpan di map tunggu sampai jatuh tempo
pelunasan piutang tiba.

d.

Setelah jatuh tempo, tanda terima kwitansi ditagihkan ke debitur oleh bagian
penagihan untuk dilunasi oleh debitur, hasil pelunasan diserahkan ke bagian
kasir besar.

e.

Setelah dilunasi, bagian administrasi inkaso akan menerbitkan nota inkaso


sebagi bukti pelunasan piutang.

f.

Setiap bulan dilakukan stok kwitansi untuk melihat apakah terdapat debitur
yang belum melunasi piutangnya.

4.1.4.5.Administrasi Kas Bank


Bagian ini bertugas untuk mencatat seluruh penerimaan dan pengeluaran
melalui kas atau bank. Kegiatannya adalah membuat laporan saldo kas/bank
berdasarkan dokumen penjualan tunai dan penerimaan piutang, pembayaran
hutang dan dokumen biaya variabel dan biaya tetap.
4.1.4.6.Administrasi Umum
a.

Umum
Bertugas menyiapkan bahan-bahan rapat, melakukan kegiatan surat
menyurat, serta bertanggung jawab terhadap seluruh barang inventaris
perusahaan

b.

SDM/Kepegawaian:
Bertugas membuat daftar gaji pegawai, IP (Iuran Pensiun), ISP (Iuran Sosial
Pensiun), Iuran Jamsostek, mengajukan kenaikan pangkat dan membuat surat
usulan kenaikan pangkat bagi pegawai, serta untuk IT (teknologi informasi)
bertanggung jawab atas kelancaran sistem yang digunakan di Bisnis Manajer
wilayah Jaya II baik software maupun hardware.

4.2.

Apotek Kimia Farma Menteng Huis

4.2.1. Lokasi Apotek


Apotek Kimia Farma Menteng Huis merupakan apotek pelayanan dari PT
Kimia Farma Apotek yang terletak di Jalan Cikini Raya No 2 Jakarta Pusat.
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

34

Lokasi apotek cukup strategis karena berada di dalam Mall Menteng Huis yang
berada di pinggir jalan raya yang dilalui kendaraan dua arah sehingga mudah
dijangkau oleh masyarakat. Apotek Kimia Farma Menteng Huis juga mempunyai
tempat praktek dokter gigi dan laboratorium klinik.

4.2.2. Tata Ruang Apotek


Apotek Kimia Farma Menteng Huis mempunyai penataan ruangan yang
diatur sedemikian rupa untuk memberikan kemudahan dan kenyamanan bagi
pelanggan dan karyawan apotek. Apotek Kimia Farma mempunyai bangunan
yang terdiri dari dua lantai. Lantai pertama digunakan untuk suplemen kesehatan
dan perlengkapan bayi, sedangkan lantai 2 digunakan sebagai tempat obat bebas
dan bebas terbatas, ethical, dan meracik serta pelayanan apotek.
Adapun pembagian ruangan yang terdapat di apotek antara lain:
a. Ruang tunggu
Ruang ini dilengkapi Air conditioner (AC), koran dan majalah sehingga dapat
memberikan kenyamanan pada pasien yang menunggu
b. Tempat penyerahan resep dan pengambilan obat
Tempat ini berupa meja yang tingginya sebatas dada sehingga membatasi
ruang dalam apotek dengan pasien/pelanggan.
c. Swalayan farmasi
Ruangan ini berada di sebelah depan lantai 2 apotek dan mudah terlihat dari
ruang tunggu pasien. Barang-barang yang dijual berupa obat-obat bebas,
kosmetik, produk susu, alat kesehatan, dan lain-lain yang diletakkan pada
gondola.
d. Ruang peracikan dan rak obat
Pada ruang bagian dalam terdapat meja persegi. Meja ini digunakan untuk
membaca resep, menuliskan etiket, menulis kwitansi, dan pemeriksaan obat
beserta etiket oleh Asisten Apoteker yang bertugas. Di bagian dalam juga
terdapat rak-rak obat resep (obat ethical), dan lemari narkotika dan
psikotropika yang berada di atas dan terkunci.
Meja peracikan digunakan untuk penggerusan dan pencampuran obat-obat
pulvis, kapsul racikan, salep, krim dan sirup. Di sini terdapat alat-alat yang
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

35

dibutuhkan dalam proses penggerusan antara lain lumpang dan alu, gelas ukur,
alat pulverasi, mesin press bungkus pulvis, dan lain-lain. Di laci meja ini
terdapat rak berisi bahan-bahan yang sering digunakan dalam peracikan obat.
Di ruangan ini terdapat juga sebuah lemari es untuk menyimpan sediaansediaan yang membutuhkan suhu penyimpanan antara 2 8 C, antara lain
suppositoria, tablet vaginal, ovula, dan sebagainya.
Sedangkan

untuk

rak-rak

obat

dipisahkan

sesuai

dengan

indikasi

farmakologis, disusun secara alfabetis dan dipisahkan sesuai dengan bentuk


sediaan. Tiap-tiap golongan farmakologis diberi warna yang berbeda untuk
memudahkan dalam pengambilan obat. Di ruangan ini juga terdapat rak
khusus obat generik.
e. Ruang Dokter Gigi
Ruang praktek dokter gigi terdapat di bagian samping kiri.
f. Ruang Apoteker
Ruang apoteker terletak di bagian samping kanan (denah apotek).
g. Gudang
Sebagai tempat penyimpanan barang-barang apotek.
h. Lain-lain
Di bagian belakang terdapat lemari arsip dan ruangan dapur tempat
meletakkan berbagai perlengkapan penunjang apotek, dan tempat alat-alat
lainnya.

4.2.3. Struktur Organisasi


Struktur organisasi pada semua Apotek Kimia Farma pada prinsipnya
adalah sama yaitu berpedoman pada ketentuan yang telah ditetapkan oleh Direksi
PT. Kimia Farma (Persero) Pusat. Namun, masing-masing apotek dapat
menyesuaikan dengan kondisi dan sarana yang tersedia. Pemberian tugas,
wewenang, dan tanggung jawab yang jelas, serta struktur organisasi yang baik
diperlukan agar kegiatan apotek dapat berjalan dengan lancar sehingga
memudahkan pengawasan dan pertanggungjawaban.
Apotek Kimia Farma Menteng Huis dipimpin oleh seorang Manajer
Apotek Pelayanan (MAP) yang bertindak sebagai Apoteker Penanggung jawab
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

36

Apotek (APA) dan bertanggung jawab terhadap keseluruhan kegiatan apotek dan
membawahi secara langsung asisten apoteker (AA). AA memiliki tugas utama
menyiapkan obat dan memberikan obat kepada pasien, serta bertanggung jawab
dalam perencanaan dan pemesanan obat ke BM dan bertindak selaku kasir.
Personalia di apotek terdiri dari:
4.2.3.1. Apoteker Pengelola Apotek (APA)
APA mempunyai tugas sebagai berikut:
a. Mengkoordinasikan pelaksanaan fungsi profesi kefarmasian di apotek dengan
memberikan bimbingan bagi seluruh sumber daya sesuai dengan profesinya,
untuk memastikan bahwa Apoteker Pengelola Apotek dapat bekerja mengelola
apotek sesuai dengan profesinya sebagai Apoteker.
b. Mengelola dan mengawasi kegiatan operasional layanan farmasi di apotek
yang menjadi tanggungjawab dalam hal pelayanan, untuk memastikan
pencapaian kinerja apotek dalam hal pelayanan (tidak ada kesalahan obat dan
keluhan pelanggan).
c. Memberikan pengarahan dan mengidentifikasi potensi seluruh Sumber Daya
Manusia (SDM) dalam kegiatan operasional Apotek Pelayanan di bawah
tanggungjawabnya, untuk memastikan seluruh karyawan dapat bekerja secara
optimal sesuai dengan potensi dan tugasnya masing-masing sehingga target
apotek pelayanan tercapai.
d. Melakukan dan mengawasi pelaksanaan pemberian Layanan Swamedik sesuai
dengan profesinya, untuk mempertahankan citra baik perusahaan dan loyalitas
pelanggan.
e. Memberikan pelatihan kepada seluruh SDM sesuai dengan kebutuhan di
apotek, untuk mendukung terciptanya sumber daya manusia yang memiliki
kualitas yang baik.
f. Melakukan validasi penjualan dan stok opname untuk memastikan sistem
informasi berjalan dengan baik.
g. Mengkoordinasikan kegiatan pelayanan di apotek untuk memberikan
pelayanan kepada pelanggan sesuai dengan standar dan prosedur.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

37

h. Mengelola pembagian tugas dan menyusun jadwal tugas karyawan serta


mengatur cuti karyawan untuk memastikan pengalokasian karyawan yang
optimal dan sesuai dengan kebutuhan
4.2.3.2. Apoteker Pendamping
Apoteker pendamping adalah seorang apoteker yang bertugas memberi
pelayanan farmasi mendampingi APA dan ketika APA tidak berada ditempat.
Apotek Kimia Farma Menteng Huis mempunyai seorang apoteker pendamping
yang melaksanakan pekerjaan kefarmasiannya sesuai jadwal .
4.2.3.3. Asisten Apoteker (AA)
Bertugas:
a. Memberikan pelayanan kepada pasien, mulai dari penerimaan resep sebelum
diberikan kepada kasir, perhitungan harga resep apabila diperlukan,
pengambilan obat dari bagian persiapan, dan penyerahan obat kepada pasien
disertai

pencatatan

informasi

penting,

untuk

memastikan

pelayanan

terintegrasi dengan baik dan sesuai dengan kebutuhan pelanggan.


b. Melakukan konfirmasi kepada dokter penulis resep bila ditemukan
kejanggalan pada resep dan melakukan koreksi dengan persetujuan dokter
penulis resep, untuk mencegah terjadinya kesalahan dengan penulisan resep
c. Melakukan proses peracikan (menakar, menggerus, dan mengemas obat)
untuk memastikan bahwa jumlah obat dan dosis obat yang telah tertulis di
dalam resep tepat.
d. Memberikan pelayanan untuk penjualan obat bebas, untuk memastikan proses
penjualan bebas dilakukan sesuai dengan ketentuan dan prosedur yang
berlaku.
e. Melakukan kegiatan rekapitulasi penggunaan narkotika dan psikotropik dari
tiap loket sebelum dilaporkan ke Balai Pemeriksaan Obat dan Makanan dan
Suku Dinas Kesehatan, untuk memastikan tingkat penggunaan yang sesuai
dengan kebutuhan, standar, dan prosedur yang berlaku.
f. Mengkoordinasikan kegiatan pemasukan data penerimaan barang serta stok
opname, yaitu mencocokkan barang yang ada dengan catatan pada kartu dan
komputer, untuk memastikan kesesuaian data barang dalam sistem dan barang
secara aktual.
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

38

g. Mengkoordinasikan kegiatan pemasukan resep kredit untuk mendukung


kelancaran proses penagihan lebih lanjut.
h. Melakukan pembatalan transaksi obat dari pelanggan, untuk memastikan
pemberian layanan yang sesuai dan memenuhi standar dan prosedur yang
berlaku.
i. Mengelola persiapan Bon Penerimaan Barang Apotek (BPBA) dapat
diselesaikan sesuai dengan target waktu dan ketentuan serta prosedur yang
berlaku.
j. Mengelola dan mengawasi kelengkapan, penataan, kerapihan, dan kebersihan
obat-obat di swalayan apotek yang dilakukan Pelaksana Swalayan Farmasi,
untuk memastikan kenyamanan dan kelengkapan swalayan apotek.
k. Mengelola dan mengawasi prosedur pemberian pelayanan kepada pelanggan
yang dilakukan bawahan berdasar tata cara yang telah ditetapkan, untuk
memastikan pemberian pelayanan yang baik bagi pelanggan.
l. Melakukan penyusunan jadwal kerja SPG (Sales Promotion Girl) berdasarkan
tingkat keramaian kunjungan, untuk memastikan kelancaran sistem pelayanan
swalayan di apotek.
m. Menyusun perencanaan pengadaan barang berdasarkan kebutuhan obat di
swalayana apotek, untuk menjamin tersedianya dan kelengkapan barang/obatobatan di apotek.
n. Menyusun Laporan Penjualan Harian (LPH) apotek, untuk mengevaluasi
target penjualan harian dan menghitung laba dan rugi harian di swalayan
apotek.
o. Mengecek barang yang datang, untuk mengetahui kesesuaian barang yang
datang sesuai dengan barang yang dipesan melalui BPBA.
4.2.3.4. (Non Asisten Apoteker)
Bertugas:
a. Mempersiapkan keperluan fisik apotek (sarana dan prasarana), melakukan
kegiatan kebersihan setiap hari, untuk memastikan kesiapan operasional
apotek.
b. Melaksanakan pengambilan resep di setiap instansi terkait/pelanggan yang
ditujukan kepada apotek berdasarkan instruksi dari Supervisor/Pelaksana
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

39

Layanan Farmasi dan pendistribusian obat-obatan dari apotek kepada instansi


terkait/pelanggan, untuk memastikan pemenuhan kebutuhan obat-obatan dari
instansi terkait/pelanggan.
c. Membantu Pelaksana Layanan Farmasi dalam melakukan peracikan dan
penyiapan obat-obatan untuk memastikan realisasi terhadap resep yang
diterima apotek dan pemenuhan kebutuhan obat-obatan racikan sendiri di
apotek.
d. Melaksanakan pengambilan obat-obatan yang dibutuhkan apotek di gudang
unit bisnis apotek atau apotek lain untuk memastikan pemenuhan kebutuhan
obat-obatan di apotek.
e. Mengantarkan dokumen-dokumen dan kelengkapannya ke kantor Unit Bisnis
Apotek atas instruksi Supervisor/Pelaksana

Layanan

Farmasi, untuk

memastikan kelengkapan informasi dan data di apotek.

4.3.

Kegiatan Apotek
Kegiatan di apotek terbagi dalam dua bidang yaitu kegiatan di bidang

teknis farmasi, non teknis farmasi, pengelolaan narkotik, dan psikotropik..


4.3.1. Kegiatan Teknis Kefarmasian
Apotek melaksanakan kegiatan teknis kefarmasian meliputi pengadaan,
penyimpanan, peracikan, penjualan obat dan pembekalan farmasi lainnya serta
pengelolaan narkotika dan psikotropik.
4.3.1.1. Pengadaan Barang
Pengadaan barang di apotek dilakukan dengan melalui Bisnis Manajer
(BM) Jaya II, yakni dengan cara pengumpulan data barang-barang yang akan
dipesan berdasarkan sistem pareto. Permintaan barang dilakukan dengan cara
mentransfer Bon Permintaan Barang Apotek (BPBA) ke BM.
Pemesanan barang ke distributor dilakukan oleh bagian pembelian BM
dengan memperhatikan terlebih dahulu mengenai harga yang ditawarkan,
besarnya potongan, sistem pembayaran yang ringan dengan jangka waktu yang
lama serta pelayanan yang baik, cepat, dan tepat waktu.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

40

4.3.1.2. Penyimpanan Barang


a. Penyimpanan barang di ruang racikan.
Penyimpanan obat disusun secara alfabetis dan dikelompokkan sesuai
dengan efek farmakologis (antibiotik, analgetik/antiinflamasi, susunan saraf pusat,
pencernaan, antialergi, hormon, diabetes, jantung dan hipertensi, suplemen) dan
bentuk sediaan obat (padat, semisolid, cairan, dan obat tetes mata) dan tempat
khusus lemari pendingin untuk menyimpan obat yang harus disimpan pada suhu
rendah seperti suppositoria dan injeksi. Selain itu penyimpanan obat juga
dibedakan atas obat generik, narkotika, psikotropika. Obat generik juga disimpan
pada ruang peracikan. Obat narkotika dan psikotropik disimpan di lemari tertutup,
terpisah dan selalu dalam keadaan terkunci.
Sediaan oral dalam bentuk larutan diletakkan pada rak tersendiri. Obat
tetes, sediaan semisolid dan sediaan injeksi juga diletakkan di tempat yang
terpisah. Untuk produk-produk dengan kondisi penyimpanan pada suhu rendah
disimpan pada lemari es. Obat-obat dalam bentuk bahan baku diletakkan di rak
tersendiri dekat alat timbang. Setiap pengeluaran dan pemasukan barang dicatat
dalam kartu stok. Kartu stok tersebut diletakkan di dalam kotak masing-masing
barang.
Untuk resep penyimpanan disusun berdasarkan tanggal dan nomor resep
untuk mempermudah penelusuran resep apabila diperlukan baik untuk
kepentingan pasien maupun pemeriksaan. Resep asuransi kesehatan dipisahkan
dari resep lainnya. Begitu juga dengan resep yang mengandung obat narkotika dan
psikotropik. Setiap tiga tahun resep dapat dimusnahkan dengan cara dibakar dan
dibuat berita acara pemusnahan resep.
b. Penyimpanan pada swalayan farmasi
Produk-produk seperti alat kesehatan, vitamin, obat bebas, obat bebas
terbatas, produk bayi, kosmetik, dan produk rumah tangga disusun pada gondola
agar mudah dilihat dan tampak menarik oleh konsumen. Obat disusun berdasarkan
efek farmakologi seperti obat nyeri, obat flu, obat batuk, obat yang bekerja pada
perut, multivitamin, obat luar dan sebagainya. Pada tiap gondola juga dilakukan
penyusunan berdasarkan alfabetis. Hal tersebut bertujuan untuk memudahkan bagi

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

41

pihak apotek yang akan mengambilkan obat ataupun pasies sendiri yang
mengambil obat.

4.3.1.3.Pelayanan Kefarmasian
Pelayanan kefarmasian di Apotek Kimia Farma Menteng Huis meliputi
pelayanan dengan resep tunai maupun, pelayanan Hand Verkoop (obat bebas dan
keperluan sehari-hari), pelayanan UPDS (Upaya Pengobatan Diri Sendiri dengan
obat wajib apotek (OWA) dan obat bebas terbatas), dan pelayanan obat instansi.
Dalam melaksanakan kegiatan pelayanan Apotek Kimia Farma Menteng Huis
buka mulai dari jam 09.00 pagi sampai 21.00 dengan dua regu kerja yaitu regu
pertama mulai pukul 09.00-16.00 WIB, regu kedua pukul 14.30-21.00.
a. Pelayanan resep tunai
Resep tunai merupakan permintaan obat tertulis dari dokter untuk pasien
yang dibayar secara tunai oleh pasien yang bersangkutan. Prosedur pelayanan
resep tunai adalah sebagai berikut:

Penerimaan resep tunai oleh asisten apoteker di bagian penerimaan resep dan
memeriksa kelengkapan resep serta melihat ada atau tidaknya obat dalam
persediaan dan menginformasikan kepada pasien kemudian memberi harga.

Kasir memasukkan data pasien lama meliputi nama, alamat, dan nomor resep
tersebut pada kasir kecil. Selanjutnya resep tersebut diserahkan kepada asisten
apoteker di ruangan peracikan.

Asisten apoteker mengerjakan resep tersebut dibantu oleh juru resep. Setelah obat
disiapkan dan diberi etiket serta dikemas dalam kantong plastik, obat juga
diperiksa kebenaran obat, jumlah dan etiket oleh asisten apoteker.

Apabila pasien memerlukan kwitansi, maka kwitansi dibuat oleh asisten apoteker
dan ditulis salinan resep di belakang kwitansi. Salinan resep dibuat bila resep
tersebut perlu diulang (iter), ditebus sebagian atau persediaan obat yang ada masih
belum diberikan sebagian karena kekurangan stok barang.
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

42

Setelah diperiksa kebenaran resep tersebut, obat diserahkan kepada pasien sesuai
dengan nomor resep disertai denga informasi tentang cara pemakaian dan
informasi lain yang diperlukan..

Lembaran resep asli disimpan sekurang-kurangnya tiga tahun menurut nomor


urutan dan tanggal resep.
Setiap resep yang masuk ke bagian peracikan dikerjakan sesuai dengan
nomor urut kecuali resep yang diberi tanda cito maka resep tersebut dikerjakan
terlebih dahulu. Untuk obat-obat paten dapat diambil langsung pada rak obat,
sedangkan obat racikan disiapkan pada satu wadah untuk selanjutnya diracik
sesuai dengan resep. Setiap pengambilan obat harus dicatat pada kartu stok barang
yang tersedia pada masing-masing tempat penyimpanan obat.
b. Pelayanan Hand Verkoop (obat bebas dan obat bebas terbatas)
Sedangkan untuk penjualan Bebas HV (Hand Verkoop), Apotek Kimia
Farma Menteng Huis melayani penjualan obat bebas, obat bebas terbatas,
kosmetik, dan alat kesehatan (kecuali alat suntik), dan kebutuhan rumah tangga.
Prosedur penjualan bebas adalah petugas akan memperlihatkan barang
yang dikehendaki konsumen ataupun konsumen dapat mengambil sendiri barang
yang dikehendaki pada bagian swalayan. Petugas kemudian menginformasikan
harga barang yang sudah terdaftar dalam komputer. Konsumen kemudian
membayar barang yang dikehendaki dan dibayar langsung di kasir. Struk bukti
pembayaran kemudian dicetak dua rangkap dimana satu rangkap diberikan kepada
konsumen sebagai bukti harga dan pembayaran dan sisanya disimpan oleh petugas
apotek sebagai arsip.
c. Pelayanan UPDS
Upaya Pengobatan Diri Sendiri (UPDS) adalah pengobatan pada pasien
berdasarkan keterangan dari pasien serta pemberian anjuran pengobatan oleh
apoteker kepada pasien pasien. Anjuran apoteker berupa pemilihan pengobatan
sesuai dengan kondisi pasien seperti gejala penyakit, usia, jenis kelamin, riwayat
alergi dan penyakit, dan lain sebagainya. Obat yang dapat diberikan pada
pelayanan UPDS adalah obat bebas terbatas dan obat wajib apoteker (OWA)..
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

43

Penjualan obat wajib apotek merupakan penjualan atau penyerahan obat keras
yang dapat diserahkan tanpa resep dokter oleh Apoteker Pengelola Apotek. Pada
saat penyerahan disertai dengan informasi mengenai cara pakai, aturan pakai dan
efek samping obat.
d. Pelayanan Instansi
Resep kredit merupakan permintaan obat yang ditulis oleh dokter instansi
atau perusahaan untuk pasien dari instansi atau perusahaan yang bersangkutan dan
telah mempunyai perjanjian dengan apotek dimana pembayaran dilakukan dalam
jangka waktu tertentu yang telah disetujui sesuai dengan kesepakatan bersama.
Pada dasarnya prosedur pelayanan resep kredit dan tunai tidak berbeda,
kecuali pada pemberian harga dan pembayarannya. Pasien tidak membayar secara
langsung tapi cukup menunjukkan kartu identitas kepegawaian kepada petugas
apotek dan memenuhi administrasinya.
Penjualan resep tunai maupun kredit harus dicatat pada laporan harian
apotek oleh petugas tata usaha apotek. Untuk resep-resep kredit yang telah
dihargai kemudian diberikan kepada petugas tata usaha untuk dijumlahkan
berdasarkan masing-masing instansi bersangkutan agar selanjutnya dapat
dilakukan penagihan pada saat jatuh tempo pembayaran yang telah disepakati.
Pasien dengan resep kredit dapat dilayani dengan membawa kartu pegawai
dan mendapat persetujuan dari instansi yang bersangkutan. Setelah persyaratan
administrasi dilengkapi, obat disiapkan dan dibuatkan faktur. Kemudian obat
diserahkan kepada pasien. Pada saat penyerahan obat pasien diminta
menandatangani faktur.
4.3.1.4.Stok Opname
Kegiatan stok opname dilakukan untuk mengetahui apakah jumlah barang
yang tersedia sama dengan jumlah barang yang tercatat. Stok opname ini
dilakukan oleh Asisten Apoteker dibantu oleh petugas apotek yang lain, dimana
seluruh kegiatannya di bawah tanggung jawab APA. Tujuan dari stok opname ini
adalah untuk menghitung jumlah fisik barang yang ada di stok untuk dicocokkan
dengan data transaksi pada komputer. Hal ini berguna untuk mendeteksi secara
dini adanya kebocoran atau kehilangan barang dagangan atau obat-obatan. Selain
itu stok opname juga bertujuan untuk mendata barang-barang yang kadaluarsa
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

44

atau mendekati waktu kadaluarsa dan mendeteksi barang-barang slow moving dan
fast moving serta mencari upaya yang sebaiknya dilakukan. Untuk barang-barang
yang kadaluarsa dipisahkan dengan barang lain kemudian dibuat laporannya
tersendiri.
Stok opname dilakukan setiap akhir bulan. Tujuan dari stok opname
adalah melakukan perbekalan farmasi yang ada di apotek kemudian meneliti
kembali hasil stok opname, dibuat data untuk dilaporkan ke MAP. Data stok
opname dibuat dan dilaporkan ke MAP. Pelaporan ini bertujuan untuk
memberikan informasi kepada MAP mengenai kondisi dan nilai barang stok
opname tersebut. Kemudian MAP sebagai pimpinan apotek akan melakukan
validasi data. Data yang telah divalidasi selanjutnya dikirimkan ke BM dengan
cara transfer melalui komputer.

4.3.2. Kegiatan Teknis Non Kefarmasian


Apotek melakukan kegiatan teknis kefarmasian yang meliputi kegiatan
administrasi apotek yang dilakukan oleh bagian tata usaha dan kasir besar dengan
tujuan untuk menunjang kelancaran tugas teknis kefarmasian dan berfungsi
sebagai alat kontrol.
Kegiatan administrasi dilakukan oleh seksi tata usaha yang bertugas
mencatat serta membukukan seluruh kegiatan administrasi di apotek. Seksi tata
usaha juga harus memberikan data keuangan secara terperinci. Data ini diperlukan
untuk pengambilan keputusan baik yang bersifat mendadak maupun menyusun
rencana jangka panjang. Pelaksanaan kegiatan adminsitrasi di apotek dapat
diuraikan sebagai berikut:
a. Administrasi pengadaan
Petugas memesan semua perbekalan farmasi yang dibutuhkan oleh apotek
secara cermat dan membuat Bon Permintaan Barang Apotek (BPBA) yang akan
diserahkan kepada BM, sehingga kebutuhan perbekalan farmasi di apotek dapat
dipenuhi.
b. Administrasi Penjualan
Kegiatan administrasi penjualan berhubungan dengan administrasi kas dan
piutang dagang. Penjualan tunai dapat dicatat dalam buku kas dan LIPH, resep,
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

45

bon penjualan bebas, kwitansi sebagai dokumen yang sah. Penjualan kredit (resep
kredit) dapat dibukukan dalam buku piutang dagang dengan faktur sebagai
dokumennya, kemudian dibuat rekapitulasi jumlah kredit dan kwitansi penagihan
per debitur. Berkas penagihan (resep, faktur, kwitansi) ditandatangani oleh
pimpinan apotek kemudian diserahkan kepada bagian administrasi inkaso untuk
keperluan penagihan. Piutang yang telah dibayar dapat dibukukan berdasarkan
nota inkaso. Laporan piutang dagang dibuat setiap satu bulan.
Kegiatan transaksi penjualan baik tunai maupun kredit di apotek pelayanan
dikirim dalam bentuk laporan secara periodik ke apotek bisnis manajer. Penjualan
secara kredit menyebabkan terjadinya piutang dagang, dimana jangka waktu
pembayaran tergantung pada perjanjian dengan instansi yang terkait. Setiap
petugas administrasi mendapatkan laporan penjualan kredit dari seksi peracikan
dengan melampirkan resep kredit. Kemudian berdasarkan data-data dibuat laporan
penjualan.

4.3.3. Pengelolaan narkotika


Untuk menghindari terjadinya kemungkinan penyalahgunaan narkotika
perlu pengelolaan yang diatur secara khusus mulai dari pengadaan sampai
pemusnahan. Pelaksanaan pengelolaan narkotika di Apotek Kimia Farma
Menteng Huis meliputi pemesanan, penerimaan, penyimpanan dan pelayanan
resep narkotika.
Untuk pemesanan narkotika APA membuat pemesanan melalui SP
narkotika (model N.9 rangkap 4). Satu rangkap SP narkotika hanya berlaku untuk
satu jenis obat narkotika. Pemesanan dilakukan ke Pedagang Besar Farmasi (PBF)
Kimia Farma tertentu selaku distributor tunggal, yang telah ditentukan oleh
Menteri Kesehatan. Berdasarkan surat pemesanan tersebut, PBF mengirimkan
narkotika beserta faktur ke apotek. SP yang berwarna putih , kuning, dan biru (SP
asli dan dua lembar salinan SP) diserahkan ke PBF yang bersangkutan, dan satu
lembar sebagai arsip apotek.
Penerimaan narkotika yang berasal dari PBF wajib dilakukan oleh
Apoteker Pengelola Apotek (APA) atau dengan sepengetahuan APA. APA akan
menandatangani faktur tersebut setelah dilakukan sesuai dengan surat pesanan.
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

46

Pada saat diterima dilakukan pemeriksaan yang meliputi jenis dan jumlah
narkotika yang dipesan.
Obat-obat yang termasuk golongan narkotika di Apotek Kimia Farma
Menteng Huis disimpan dalam lemari khusus yang terkunci dengan baik. Lemari
khusus yang digunakan terbuat dari bahan dasar kayu. Lemari khusus tersebut
mempunyai kunci yang dipegang oleh asisten apoteker yang telah diberi kuasa.
Lemari khusus ditempatkan di tempat yang aman dan tidak digunakan untuk
menyimpan sediaan lain selain narkotika.
Untuk pelayanan resep narkotika, Apotek Kimia Farma Menteng Huis
hanya menyerahkan obat golongan narkotika berdasarkan resep asli narkotika dari
dokter atau salinan resep yang dibuat oleh Apotek Kimia Farma Menteng Huis
sendiri yang belum diambil sama sekali atau baru diambil sebagian. Apotek
dilarang menyerahkan narkotika atas dasar resep yang sama atau salinan resep.
Pelaporan penggunaan narkotika di Apotek Kimia Farma Menteng Huis
dibuat setiap bulan yang meliputi laporan penggunaan sediaan jadi narkotika.
Laporan narkotika memuat nama apotek, nama obat, nama distributor, jumlah
penerimaan, penggunaan, jumlah pengeluaran, dan stok akhir. Laporan
ditandatangani oleh APA, dilengkapi dengan nama dan Nomor SIK, serta stempel
apotek. Laporan dikirim selambat-lambatnya pada tanggal 10 bulan berikutnya ke
dinas kesehatan kabupaten/ kota dengan tembusan dinas kesehatan provinsi, balai
besar POM, PBF PT Kimia Farma dan arsip.

4.3.4. Pengelolaan psikotropika


Pengelolaan psikotropika di Apotek Kimia Farma Menteng Huis meliputi
pemesanan, penyimpanan, pelayanan resep, dan pelaporan psikotropika.
Pemesanan psikotropika dilakukan oleh Apotek Kimia Farma Menteng
Huis melalui BPBA yang dikirim ke BM. Pemesanan obat psikotropik dilakukan
dengan menggunakan SP Psikotropik yang ditandatangani oleh BM. Satu SP
boleh digunakan untuk memesan beberapa jenis psikotropik. SP dibuat dua
rangkap yang masing-masing diserahkan ke PBF yang bersangkutan dan sebagai
arsip di apotek.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

47

Untuk penyimpanan psikotropika, obat golongan psikotropika juga


disimpan di lemari khusus yang terpisah dari sediaan lain seperti penyimpanan
narkotika.
Apotek dapat melayani salinan resep psikotropika yang ditulis oleh apotek
lain dengan syarat resep tersebut rasional dan berada dalam satu area dengan
Apotek Kimia Menteng Huis.
Tata cara pelaporan menggunakan psikotropika sama dengan tata cara
pelaporan narkotika, namun pelaporannya dilakukan setiap tiga bulan sekali.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

BAB 5
PEMBAHASAN

Apotek merupakan sarana bagi apoteker dalam memberikan pelayanan


kefarmasian kepada masyarakat. Keberhasilan suatu apotek sangat bergantung
pada peran dan fungsi apoteker dalam mengelola, mengendalikan persediaan dan
memberikan pelayanan kefarmasian. Oleh karena itu seorang apoteker selain
mampu menjalankan tugas kefarmasian secara professional dalam menjalankan
praktik kefarmasian dengan baik juga harus memiliki kemampuan manajerial
yang baik.
Pergeseran paradigma baru dalam kefarmasian dari drugs oriented
menjadi patient oriented turut serta mempengaruhi pelayanan suatu apotek.
Asuhan kefarmasian dapat diterapkan sebagai peranan apoteker memberi
informasi kepada pasien, namun dapat juga dimanfaatkan sebagai strategi untuk
meningkatkan layanan dan penjualan obat di outlet/apotek. pelayanan komunikasi,
informasi dan edukasi akan bernilai tinggi bagi konsumen atau pasien, terutama
yang berkaitan dengan obat dan penyakit yang diderita konsumen.
Selama proses Praktek Kerja Profesi Apoteker, penulis mendapatkan
pembekalan di Kantor Pusat Kimia Farma Apotek berupa materi yang berkaitan
dengan kegiatan di apotek. Materi yang diberikan meliputi tata tertib di apotek,
Good Pharmacy Practices, administrasi apotek, komunikasi di apotek, dan lain
sebagainya. Pembekalan materi bertujuan agar mahasiswa cukup siap untuk
melakukan kerja praktek di apotek.
Selama proses Praktek Kerja Profesi Apoteker di Apotek Kimia Farma
Menteng Huis, penulis mendapatkan kesempatan untuk dapat membantu pasien
dalam memilih dan mengambil obat OTC pada swalayan. Penulis berkomunikasi
langsung dengan pasien seperti menanyakan keluhan yang diderita, pada siapa
obat ditujukan, usia penggunan obat, dan sebagainya yang dalam pelaksaannya
dibawah pengawasan APA.
Penulis mendapatkan kesempatan untuk melakukan mengambilan obat
resep sesuai yang dibutuhkan oleh pasien dan menyerahkan pada AA yang
bertugas melayani langsung obat resep tersebut kepada pasien. Penulis melakukan
48

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

49

peracikan obat resep seperti puyer, obat kapsul, salep/krim, dan sirup serta
membuat salinan resep dan kwitansi dibawah pengawasan APA dan AA yang
bertugas kemudian menyerahkannya pada AA.
Penulis juga melakukan pengecekan barang/obat yang datang ke apotek
yang dicocokkan jumlahnya dengan dokumen dropping dan dilihat tanggal
kadaluarsanya. Setelah pengecekan selesai, barang diberi label harga dan ditata
pada tempat yang sesuai. Untuk barang atau obat yang mendekati kadaluarsa atau
sudah kadaluarsa diberi tanda warna yang telah ditentukan.
Penulis mendapatkan tugas dari kantor pusat Kimia Farma Apotek yaitu
pembuatan analisis 100 resep dan pembuatan makalah mengenai penyakit jantung.
Hal yang dipaparkan dalam analisis 100 resep adalah : resep, nama obat,
komposisi, indikasi, dosis, efek samping, konseling, dan identifikasi. Resep
disalin dari resep 6 bulan terkhir di apotek. Konseling yang dipaparkan antara
lain cara penggunaan obat, waktu meminum obat, larangan atau anjuran berkaitan
dengan obat, dan lain sebagainya. Identifikasi memaparkan mengenai adanya
ketidaksesuaian dalam resep, seperti dosis yang tidak tepat, adanya interaksi obat,
dan lain sebagainya.
Berikut ini adalah hal yang dipaparkan dalam pembahasan makalah
mengenai penyakit jantung. Pengambilan data resep dilakukan di Apotek Kimia
Farma Menteng Huis dengan menggunakan resep bulan Februari 2012. Pada
bulan Februari 2012 terdapat 594 lembar resep di apotek Kimia Farma Menteng
Huis. Dari 594 lembar resep, 9,77 % (58 lembar/594) memuat obat-obatan untuk
penyakit kardiovaskular. Sebanyak 90 zat aktif ditemukan dalam 58 lembar resep
penyakit kardiovaskular pada bulan Februari, terdiri dari antihipertensi, anti
hiperlipidemia, anti platelet dan anti koagulan, masing-masing dengan persentase
58.89%, 24.44%, 8.89% dan 7.78%.

Tabel 5.1 Golongan Obat Untuk Terapi Penyakit Kardiovaskular Pada Bulan
Februari 2012
Golongan Obat

Jumlah

Antihipertensi

53

58.89

Antihiperlipidemia

22

24.44
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

50

Anti Platelet

13

8.89

Anti Koagulan

7.78

90

100

Obat-obat kardiovaskular yang digunakan dalam peresepan di Apotek


Kimia Farma Menteng Huis. Pada bulan Februari 2012 antihipertensi yang
ditemukan berjumlah 53 zat aktif yang terdiri dari 6 golongan obat antihipertensi,
isosorbid dinitrat dan sediaan fix combination, yang terdapat pada tabel 5.2.

Tabel 5.2 Antihipertensi Untuk Terapi Penyakit Kardiovaskular Pada Bulan


Februari 2012
Golongan Obat

Zat Aktif

Penghambat kanal kalsium

Jumlah

Amlodipin

23

43,49

Nifedipin

3,77

Telmisartan

Dihidropiridin

Penghambat reseptor angiotensin


(ARB)

11,32

Penghambat beta (BB)

Penghambat Konversi Enzim

Valsartan

5,66

Bisoprolol

7,55

Atenolol

1,89

Kaptopril

Angiotensin

5,66
Imidapril

1,89

Diuretik

Hidroklorotiazid

5,66

Penghambat kanal kalsium Non-

Diltiazem

dihidropiridin

1,89

Vasodilator

Isosorbid dinitrat

1,89

Fix combination

Hidroklorotiazid+Valsartan

5,66

Amlodipin+Valsartan

3,77

53

100

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

51

Antihiperlipidemia yang digunakan untuk terapi penyakit kardiovaskular


pada bulan Februari 2012 terdiri dari golongan statin dan fibrate. Obat-obatan
yang digunakan tertera pada tabel 5.3

Tabel 5.3 Antihiperlipidemia Yang Digunakan Pada Bulan Februari 2012


Golongan Obat
Statin

Fibrate

Zat Aktif

Jumlah

Simvastatin

40,91

Atorvaststin

36,36

Rosuvastatin

9,09

Fenofibrate

13,64

22

100

Anti platelet dan antikoagulan digunakan sebagai terapi profilaksis


maupun pengobatan pada pasien dengan resiko/pasca stroke dan infark miokard.
Obat-obatan yang digunakan tertera pada tabel dibawah.

Tabel 5.4 Anti Platelet dan Antikoagulan yang digunakan dalam terapi penyakit
kardiovaskular pada bulan februari 2012
Zat Aktif

Jumlah

Asam Salisilat

Clopidogrel

Tiklopidin

Warfarin Na

Penulis juga melakukan analisis dengan memilih salah satu resep obat
jantung untuk melakukan analisis seperti : resep, nama obat, komposisi, indikasi,
dosis, efek samping, konseling, dan identifikasi.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

BAB 6
KESIMPULAN DAN SARAN

6.1.

Kesimpulan

a. Apoteker di Apotek Kimia Farma Menteng Huis menjalankan fungsi dan


peranannya di apotek dan pada proses pengelolaan apotek sesuai dengan
peraturan dan etika yang berlaku dalam sistem pelayanan kesehatan
masyarakat.
b. Penulis mendapatkan pengatahuan dan praktek mengenai komunikasi,
informasi, dan edukasi dalam hal pelayanan kefarmasian sebagai bekal
pengetahuan dan keterampilan bagi penulis yang kelak akan terjun langsung
dalam masyarakat
c. Secara umum apotek Kimia Farma Menteng Huis Jakarta Pusat telah
memberikan pelayanan kefarmasian yang baik kepada masyarakat dengan
didukung oleh Pelayanan Informasi Obat, Swalayan Farmasi, dan Praktek
Dokter Gigi. Apotek Kimia Farma Menteng Huis Jakarta Pusat memiliki
banyak pelanggan setia karena dianggap memiliki pelayanan yang ramah,
cepat, dan tanggap kepada pasien.

Saran

6.2.

a. Kualitas petugas apotek sebagai drug informer perlu ditingkatkan, salah


satunya melalui kegiatan pendidikan berkelanjutan (continuing education)
yang dilakukan secara berkala sehingga pemberian informasi obat yang
diberikan tidak hanya sebatas cara pakai namun juga efek samping obat dan
hal-hal lain yang terkait dengan pasien.
b. Untuk meningkatkan kualitas kinerja dan ketertelusuran jika terjadi kesalahan
dalam pelayanan, setiap petugas yang melakukan tahapan pengerjaan resep
agar memberi paraf pada lembaran kontrol pengerjaan resep.
c. Kebersihan apotek perlu lebih diperhatikan termasuk kebersihan lemari etalase
obat, dengan cara pembersihan secara periodik untuk

meningkatkan

kenyamanan pelanggan. Selain itu, untuk meningkatkan kenyamanan dalam


52

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

53

ruang tunggu sebaiknya disediakan air minum gratis, agar pelanggan tidak
bosan.
d. Untuk mencegah kekosongan barang yang meningkatkan resiko penolakan
resep maka pengelolaan persediaan barang harus diutamakan dengan
pengontrolan melalui kartu stok secara ketat.
e. Untuk meningkatkan mutu pelayanan Apotek Kimia Farma, konseling obat
kepada pasien sebaiknya dilaksanakan secara intensif dan untuk menunjang
hal tersebut diperlukan ruang konseling bagi apoteker.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

DAFTAR REFERENSI

Kementerian Kesehatan RI. Peraturan Pemerintah No. 51 Tahun 2009 Tentang


Pekerjaan Kefarmasian. Jakarta.
Peraturan Pemerintah RI No. 25 Tahun 1980 Tentang Apotek (Pasal 1 dan 2).
(1980). Jakarta.
Departemen Kesehatan RI. Peraturan Menteri Kesehatan No. 922 Tahun 1993
Tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotek. Jakarta.
Departemen
Kesehatan
RI.
Keputusan
Menteri
Kesehatan
No.
1322/Menkes/SK/X/2002 Tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri
Kesehatan RI No. 922/MENKES/PER/X/1993 Tentang Ketentuan dan Tata
Cara Pemberian Izin Apotek. Jakarta.
Departemen
Kesehatan
RI.
Peraturan
Menteri
Kesehatan
28/Menkes/Per/I/1978 tentang Penyimpanan Narkotika. Jakarta.

No.

Departemen Kesehatan RI. Undang-Undang No. 35 tahun 2009 Tentang


Narkotika. Jakarta.
Departemen Kesehatan RI. Undang-Undang No. 5 tahun 1997 tentang
Psikotropika. Jakarta.
PT. Kima Farma (Persero) Tbk. (2000). Profil Perusahaan PT. Kimia Farma
(Persero) Tbk., Jakarta.

54

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

55

55

Lampiran 1. Lay Out Apotek Kimia Farma Menteng Huis


Loker
Toilet

Personal
grooming

Ruang Racik

Loker

Ruang Penyimpanan
Obat

Personal
grooming

Ruang APA
Rak Obat
Baby Care

Etalase

Baby care
Personal
grooming
Rak Obat

ADM

Tempat
konseling

Kasir

Deposit
Counter
Personal
grooming

SWALAYAN

Keterangan :
Gondola bulat

Gondola bulat
Rak Buku
Gondola Kotak

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

56
Lampiran 2a. Struktur Organisasi PT. Kimia Farma
Direktur Utama
PT.KF

Direktur

Direktur

Direktur

Direktur

Produksi

Keuangan

Pemasaran

Sumber Daya Manusia dan


Umum

Lampiran 2b. Struktur Organisasi PT. Kimia Farma Apotek

Direktur Utama
PT.KFA

Direktur

Direktur

Direktur

Operasi

Keuangan

Sumber Daya Manusia dan


Umum

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

57

Lampiran 3. Struktur Organisasi Apotek Kimia Farma Menteng Huis

Manager Apotek Pelayanan

Apoteker
Pendamping

Layanan Farmasi:
-Asisten Apoteker
-Non Asisten Apoteker

Swalayan Farmasi:
-Pelayanan OTC
-SPG

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

58

Lampiran 4. Alur Pelayanan Penerimaan Resep


Penerimaan Resep

Resep Tunai

Pemberian Harga harga

Pasien membayar di kasir dan diberi nomor


resep

Bagian Peracikan

Obat Jadi

Obat Racikan

Pemberian etiket

Pemeriksaan kesesuaian
obat

Penyerahan obat

Obat diterima oleh pasien pelanggan


dan diberi informasi obat dan
konseling

Resep disimpan
petugas

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

59

Lampiran 5. Alur Penjualan Bebas


Konsumen
Pembelian barang
oleh konsumen

Pelayanan

Koordinator Pelayanan

Input data ke
komputer dan periksa
Harga

Persetujuan Harga

Barang diserahkan

Disetujui

Laporan Harian
beserta uang
disesuaikan

Pembelian barang
oleh konsumen

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

60

Lampiran 6. Surat Pesanan Narkotika

Rayon :
Np. S.P :

Model N.9
Lembar ke 1/2/3/4
SURAT PESANAN NARKOTIKA

Yang bertanda tangan di bawah ini


:

Nama
Jabatan
Alamat Rumah

:
:
:

Mengajukan pesanan Narkotika


kepada:
Nama Distributor
:
Alamat & No. Telephon :
Jenis Narkotika sebagai berikut :

Narkotika tersebut akan dipergunakan untuk


keperluan
Apotek

Lembaga

..

Pemesan,

Stok Akhir : ..
(..)
No. SIK..

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

61

Lampiran 7. Surat Pesanan Psikotropika


No :

SURAT PESANAN PSIKOTROPIK

Yang bertanda tangan dibawah ini :


Nama

: ..

Jabatan

: ..

Alamat Rumah

: ..

Mengajukan pesanan psikotropik kepada :

Nama perusahahan

: ..
: ..

Alamat

Jenis PSIKOTROPIK sebagai berikut :

Untuk keperluan Pedagang Besar Farmasi / Apotek / Rumah Sakit / sarana penyimpanan
sediaan farmasi pemerintah / Lembaga Penelitian dan atau lembaga Pendidikkan*)

Nama

: ..

Alamat

: ..
Jakarta, .
Penanggung Jawab ...........

Catatan
*) Coret yang tidak perlu
SIK / SID

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

62

Lampiran 8. Bon Permintaan Barang Apotek (BPBA)


PT. KIMIA FARMA APOTEK
APOTEK KF MENTENG HUIS
JL.. CIKINI RAYA NO.2
JAKARTA 10410
Tlp : 39831863

BON PERMINTAAN BARANG APOTEK

No.

Nama
obat

Ke Apotek

Nomor BPBA

Tanggal

Ket.

Stock

Apotek KF Menteng Huis

Pareto

Jumlah

Kemasan

Jumlah

Harga

Jumlah

beri

satuan

permintaan

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

63

Lampiran 9. Kartu barang (Stok)

KARTU BARANG PERACIKAN/


PENJUALAN BEBAS
Nama Barang :
Pabrik

Kemasan

Tgl

No.
Dokumen

Sisa

Paraf

ED

No.
Batch

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

64

Lampiran 10. Laporan Penggunaan Narkotika


Nama Apotek

: Kimia Farma Menteng Huis

No. SIA

Alamat & No. Telp

Kab./Kodya

LAPORAN PENGGUNAAN SEDIAAN JADI NARKOTIKA


Bulan

No.

Nama
Bahan Jadi

Stok
Satuan

Awal
Bulan

Penerimaan
Dari

Jumlah

Pengeluaran
Dari

Jumlah

Stok
Akhir

Keterangan

Bulan

Pembuat Daftar,

Jakarta,

()

Penanggung Jawab Apotek

(.)
Pemeriksa
(.)

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

65

Lampiran 11. Copy Resep

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

66

Lampiran 12. Etiket dan Kemasan Puyer

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

67

Lampiran 13. Label

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

68

Lampiran 14. Medical Record


Catatan Pengobatan Pasien
(Patient Medication Records = PMRs)
Apotek Kimia Farma

Nama

(L/P) Usia

Alamat

Alergi

Peny. Lain

No. Telp :

Dokter
Tgl R/
Konsul

(Nama,
Alamat,
Telp)

Obat yang

Dosis

diberikan

sehari

Tgl. Obat
Frekuensi

Mulai/
No. R/

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

Tgl. Obat
Habis

Hasil
Pemeriksaan
Lab

69

Lampiran 15. Struk Pembayaran

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

70

Lampiran 16. Kuitansi Pembayaran dan Kuitansi Pembayaran Resep Tunai

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

UNIVERSITAS INDONESIA

PEMBUATAN SARANA PROMOSI KESEHATAN


BROSUR : HIDUP MANIS WALAU KENCING MANIS
TUGAS KHUSUS PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER

FIKA ENRI APRIGIYONIES, S.Farm


1106046906

ANGKATAN LXXIV

DEPARTEMEN FARMASI
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
PROGRAM PROFESI APOTEKER
DEPOK
MARET 2012

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

UNIVERSITAS INDONESIA

PEMBUATAN SARANA PROMOSI KESEHATAN


BROSUR : HIDUP MANIS WALAU KENCING MANIS
TUGAS KHUSUS PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER

FIKA ENRI APRIGIYONIES, S.Farm


1106046906

ANGKATAN LXXIV

DEPARTEMEN FARMASI
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
PROGRAM PROFESI APOTEKER
DEPOK
MARET 2012
i
Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .............................................................................................. i


DAFTAR ISI...........................................................................................................ii
DAFTAR TABEL ................................................................................................ iii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ iii
DAFTAR LAMPIRAN .........................................................................................iv
BAB 1 PENDAHULUAN ...................................................................................... 1
1.1.Latar Belakang ...................................................................................... 1
1.2 Tujuan .................................................................................................... 2
BAB 2 TINJAUAN UMUM .................................................................................. 3
2.1 Promosi Kesehatan Di Apotek .............................................................. 3
2.2 Diabetes Mellitus ................................................................................... 7
BAB 3 PELAKSANAAN ..................................................................................... 12
3.1 Waktu dan Tempat ............................................................................... 12
3.2 Cara Kerja ............................................................................................ 12
BAB 4 ISI BROSUR PENYAKIT DIABETES ................................................ 13
4.1 Hidup Tetap Manis Walau Kencing Manis .......................................... 13
4.2 Apakah Diabetes Itu ............................................................................. 13
4.3 Gejala dan Tanda Diabetes Mellitus .................................................... 13
4.4 Kenali Diabetes Mellitus ...................................................................... 14
4.5 Bahagaimana Mencegah Komplikasinya ............................................. 14
BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN ....................................................................
5.1 Kesimpulan .......................................................................................... 16
5.2 Saran ..................................................................................................... 16
DAFTAR REFERENSI ....................................................................................... 17

ii
Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 2.1. Transporter glukosa pada difusi terfasilitasi ........................................ 8

DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 2.1. Mekanisme pelepasan insulin ......................................................... 19
Gambar 2.2. Reseptor insulin................................................................................ 19
Gambar 2.3. Mekanisme kerja insulin terhadap transpor glukosa oleh GLUT4 .. 20

iii
Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman
Lampiran 1. Perbedaan antara diabetes tipe 1 dan diabetes tipe 2 .........................21
Lampiran 2. Kebutuhan kalori orang dengan diabetes.............................................22
Lampiran 3. Bahan makanan penukar URT sumber karbohidrat............................22
Lampiran 4. Daftar makanan penukar URT sumber protein hewani ......................23
Lampiran 5. Makanan penukar URT sumber protein nabati ..........................................23
Lampiran 6. Sayuran kelompok A ................................................................................. 24
Lampiran 7. Sayuran kelompok B ................................................................................. 24
Lampiran 8. Data nutrisi makanan penukar URT buah-buahan........................... 25

Lampiran 9. Nutrisi makanan penukar URT sumber lemak ................................ 26


Lampiran 10.Brosur Hidup Manis Walau Kencing Manis ................................... 27

iv
Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kesehatan adalah keadaan sehat, baik secara fisik, mental, spiritual
maupun sosial yang memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif secara
sosial dan ekonomis. Kesehatan masyarakat dapat dicapai dengan pelaksanaan
upaya kesehatan, salah satunya adalah promosi kesehatan. Promosi kesehatan
yang termuat dalam Piagam Ottawa (Ottawa Charter, 1986) adalah proses
mengupayakan

individu-individu

dan

masyarakat

untuk

meningkatkan

kemampuan mereka mengendalikan faktor-faktor yang mempengaruhi kesehatan,


sehingga dapat meningkatkan derajat kesehatan. Apoteker di apotek berperan
pula memberikan promosi kesehatan berdasarkan Kepmenkes no 1027 tahun
2004, apotek adalah tempat tertentu untuk melakukan pekerjaan kefarmasian,
diantaranya adalah penyediaan sediaan farmasi dan pemberian konseling,
informasi, dan edukasi (KIE). Salah satu sarana dari KIE adalah brosur, leaflet,
dan poster tentang penyakit, pencegahan, dan pengobatan penyakit yang dapat
dibaca sendiri oleh pasien di apotek maupun dijelaskan lebih lanjut oleh apoteker
di apotek.
Prevalensi penderita diabetes di dunia pada tahun 2010 adalah 285 juta
(usia 20-79 tahun) atau 6,4 % , dan akan meningkat hingga 439 juta penderita atau
7,7 % pada tahun 2030. Diprediksikan akan terjadi peningkatan penderita diabetes
antara tahun 2010 hingga 2030 sebesar 69 % di negara berkembang dan sebesar
20 % di negara maju (Shaw, 2010). Tiga koma dua juta orang meninggal karena
diabetes pada setiap tahun. Indonesia berada pada peringkat 9 (7 juta orang, 4,8 %
dari populasi dunia dan 4,6 % dari populasi nasional) dari 10 besar negara dengan
penderita diabetes terbanyak pada tahun 2010, dan diprediksikan menjadi
peringkat 6 (12 juta orang, 5,9 % dari populasi dunia dan 6,0 % dari populasi
nasional) pada tahun 2030 (Shaw, 2010).
Diabetes Melitus (DM) adalah gangguan metabolisme yang ditandai
dengan hiperglikemia yang berhubungan dengan abnormalitas metabolisme
karbohidrat, lemak, dan protein yang disebabkan oleh penurunan sekresi insulin
1

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

atau penurunan sensitivitas insulin, atau keduanya dan menyebabkan komplikasi


kronis mikrovaskular dan makrovaskular (Joseph, 2008). Terdapat beberapa tipe
diabetes mellitus, yaitu: DM tipe I, DM tipe II, DM karena sebab lainnya
(Gunawan, 2007). Diabetes Mellitus dapat disebabkan oleh kelainan genetis yang
berkaitan dengan fungsi endokrin (insulin), faktor etnis, obesitas, serta pola
makan dan gaya hidup (Chisholm-Burns, 2008).
WHO (diabetes, 2012) merekomendasikan upaya pencegahan Diabetes
Mellitus (tipe II) adalah dengan: mencapai dan mempertahankan berat badan
normal, latihan fisik atau senam diabetes sekurangnya 30 menit dalam sehari,
mengurangi konsumsi gula dan makanan berlemak, mengkonsumsi buah dan
sayuran 3-5 kali hidangan dalam sehari, serta meninggalkan kebiasaan merokok
(faktor resiko penyakit kardiovaskuler) (Joseph, 2008). Upaya tersebut dapat
terlaksana diantaranya dengan adanya peran aktif dari tenaga kesehatan yang
dalam hal ini adalah farmasis untuk memberikan informasi dan pemahaman
tentang kesehatan dan bahaya penyakit Diabetes Mellitus.
Dalam tugas khusus ini akan dibahas mengenai penggunaan brosur
sebagai sarana pemberian KIE di apotek kepada masyarakat mengenai penyakit
Diabetes Mellitus.
1.2

TUJUAN

1. Mengkaji peran apoteker di apotek yang berhubungan dengan promosi


kesehatan
2. Mengkaji sarana promosi kesehatan sebagai alat bantu pemberian Konseling,
Edukasi, dan Promosi (KIE) kesehatan pada umumnya dan penyakit diabetes
pada khususnya.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Promosi Kesehatan Di Apotek

2.1.1

Definisi Promosi Kesehatan dan Promosi Kesehatan Sebagai Salah Satu

Upaya Kesehatan.
Kesehatan adalah keadaan sehat, baik secara fisik, mental, spiritual
maupun sosial yang memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif secara
sosial dan ekonomis. Kesehatan masyarakat dapat dicapai dengan pelaksanaan
upaya kesehatan. Berdasarkan UU no 36 tahun 2009, upaya kesehatan adalah
setiap

kegiatan

yang

dilakukan

secara

terpadu,

terintegrasi,

dan

berkesinambungan untuk memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan


masyarakat dalam bentuk promotif, preventif, kuratif, dan pemulihan kesehatan
yang dilakukan oleh pemerintah dan atau masyarakat. Promosi kesehatan yang
termuat dalam Piagam Ottawa (Ottawa Charter, 1986) adalah proses
mengupayakan

individu-individu

dan

masyarakat

untuk

meningkatkan

kemampuan mereka mengendalikan faktor-faktor yang mempengaruhi kesehatan,


sehingga dapat meningkatkan derajat kesehatan. Promosi kesehatan mempunyai
peran yang sangat penting dalam proses pemberdayaan masyarakat yaitu melalui
proses pembelajaran dari, oleh, untuk, dan bersama masyarakat, sesuai dengan
lingkungan sosial budaya setempat, agar masyarakat dapat menolong dirinya
sendiri di bidang kesehatan. Promosi kesehatan juga berperan dalam proses
peningkatan kualitas tenaga kesehatan agar lebih responsif dan mampu
memberdayakan kliennya, sehingga akan tercapai pelayanan kesehatan yang
bermutu, adil serta merata (Kepmenkes 1993, 2004).
2.1.2

Visi Promosi Kesehatan.


Promosi kesehatan merupakan bagian integral dari upaya untuk mencapai

visi

Indonesia Sehat 2010, maka visi nasional promosi kesehatan ditetapkan

sebagai Perilaku Hidup Bersih dan Sehat 2010 atau PHBS 2010. Adapun yang
dimaksud dengan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat 2010 adalah keadaan di mana
individu-individu dalam rumah tangga (keluarga) masyarakat Indonesia telah
melaksanakan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) dalam rangka
3

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

a. Mencegah timbulnya penyakit dan masalah-masalah kesehatan lain


b. Menanggulangi penyakit dan masalah-masalah kesehatan lain, dalam rangka
meningkatkan derajat kesehatan
c. Memanfaatkan pelayanan keehatan
d. Mengembangkan dan menyelengggarakan upaya kesehatan bersumber
masyarakat (Kepmenkes 1993, 2004).

2.1.3

Misi Promosi Kesehatan.


Misi Nasional Promosi Kesehatan adalah:

2.1.3.1 Memberdayakan individu, keluarga, dan kelompok-kelompok dalam


masyarakat, baik melalui pendekatan individu dan keluarga, maupun
melalui pengorganisasian dan penggerakan masyarakat.
2.1.3.2 Membina suasana atau lingkungan yang kondusif bagi terciptanya perilaku
hidup bersih dan sehat masyarakat.
2.1.3.3 Mengadvokasi para pengambil keputusan dan penentu kebijakan serta
pihak lain yang berkepentingan (stakeholders) dalam rangka:
a. Mendorong diberlakukannya kebijakkan dan peraturan perundang-undangan
yang berwawasan kesehatan
b. Mengintegrasikan promosi kesehatan, khususnya pemberdayaan masyarakat,
dalam program-program kesehatan
c. Meningkatkan kemitraan sinergis antara pemerintah pusat dan pemerintah
daerah, serta antara pemerintah dengan masyarakat (termasuk LSM) dan dunia
usaha
d. Meningkatkan investasi dalam bidang promosi kesehatan pada khususnya dan
bidang kesehatan pada umumnya (Kepmenkes 1993, 2004).

2.1.4

Tujuan dan Sasaran Promosi Kesehatan.


Sesuai dengan visi dan misinya, tujuan umum dari promosi kesehatan

adalah meningkatnya kemampuan individu, keluarga, kelompok, dan masyarakat


untuk hidup sehat dan mengembangkan upaya sehat yang bersumber masyarakat,

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

serta terciptanya lingkungan yang kondusif untuk mendorong terbentuknya


kemampuan tersebut. Sedangkan sasaran atau tujuan khususnya adalah:
2.1.4.1 Individu dan keluarga.
a. Memperoleh informasi kesehatan melalui berbagai saluran baik langsung
maupun media masa
b. Mempunyai pengetahuan, kemauan dan kemapuan untuk memelihara,
meningkatkan dan melindungi kesehatanya
c. Mempraktikkan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS), menuju keluarga
atau rumah tangga sehat
d. Mengupayakan paling sedikit salah seorang menjadi kader kesehatan bagi
keluarganya
e. Berperan aktif dalam upaya/kegiatan kesehatan.
2.1.4.2 Tatanan sarana kesehatan, institusi pendidikan, tempat kerja dan tempat
umum.
a. Masing-masing tatanan mengembangkan kader-kader kesehatan
b. Mewujudkan tatanan yang sehat menuju terwujudnya kawasan sehat.
2.1.4.3 Organisasi kemasyarakatan/ organisasi profesi / LSM dan media massa.
a. Menggalang potensi untuk mengembangkan perilaku hidup sehat masyarakat
b. Bergotong royong untuk mewujudkan lingkungan sehat
c. Menciptakan suasana yang kondusif untuk mendukung perubahan perilaku
masyarakat.
2.1.4.4 Program / petugas kesehatan.
a. Melakukan integrasi promosi kesehatan dalam program dan kegiatan
kesehatan
b. Mendukung tumbuhnya perilaku hidup bersih dan sehat di masyarakat,
khususnya melalui pemberdayaan individu, keluarga, dan atau kelompok yang
menjadi kliennya
c. Meningkatkan mutu pemberdayaan masyarakat dan pelayanan kesehatan yang
memberikan kepuasan masyarakat.
2.1.4.5 Lembaga pemerintah/polisi/swasta.
a. Peduli dan mendukung upaya kesehatan, minimal dalam mengembangkan
lingkungan dan perilaku sehat
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

b. Membuat

kebijakkan

dan

peraturan

perundang-undangan

dengan

memperhatikan dampaknya di bidang kesehatan (Kepmenkes 1993, 2004).

2.1.5

Apotek dan Pekerjaan Kefarmasian di Apotek.


Berdasarkan PP 51 tahun 2009, apotek adalah sarana pelayanan

kefarmasian tempat dilakukan praktek kefarmasian oleh Apoteker. Pekerjaan


Kefarmasian adalah pembuatan termasuk pengendalian mutu sediaan farmasi,
pengamanan, pengadaan, penyimpanan dan pendistribusi atau penyaluranan obat,
pengelolaan obat, pelayanan obat atas resep dokter, pelayanan informasi obat,
serta pengembangan obat, bahan obat dan obat tradisional.

2.1.6

Pemberian Promosi Kesehatan dan Informasi Di Apotek.


Pelayanan kefarmasian pada saat ini tidak lagi berorientasi pada obat,

tetapi berorientasi pada pasien yang mengacu kepada pelayanan kefarmasian


(pharmaceutical care). Pelayanan Kefarmasian (pharmaceutical care)

adalah

bentuk pelayanan dan tanggung jawab langsung profesi apoteker dalam pekerjaan
kefarmasian untuk meningkatkan kualitas hidup pasien. Pelayanan kefarmasian
dapat diterapkan dengan pelaksanaan dari Good Pharmacy Practice (GPP). GPP
merupakan suatu pedoman yang digunakan untuk menjamin bahwa layanan yang
diberikan farmasis kepada setiap pasien telah memenuhi kulitas yang tepat. GPP
merekomendasikan fungsi dan aktifitas farmasis yang tertuang dalam 4 aturan.
Aturan ke 4 dari GPP adalah kontribusi farmasis untuk meningkatkan efektifitas
dari sistem upaya kesehatan dan kesehatan publik yang diwujudkan dengan
promosi pada masyarakat. Berdasarkan Kepmenkes 1027 tahun 2004, salah satu
pelayanan farmasis di apotek adalah promosi dan edukasi. Apoteker ikut
membantu diseminasi informasi, antara lain dengan penyebaran leflet, brosur,
poster, penyuluhan, dan lain-lain.
Dikaitkan dengan kepuasan pasien akan pelayanan kefarmasian di apotek,
makin tinggi partisipasi aktif apoteker dalam layanan informasi kesehatan melalui
leflet, brosur, poster, dan penyuluhan, makin tinggi pula tingkat kepuasan pasien
ditinjau dari dimensi kehandalan (reliability) (Setiawan, 2010).

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

2.1.7

Promosi Kesehatan Penyakit Diabetes Mellitus.


Edukasi pasien dan kemampuan tenaga kesehatan yang dalam hal ini

adalah apoteker untuk mendemonstrasikan upaya kesehatan termasuk di dalamnya


gaya hidup sehat dan intervensi farmakologi akan meningkatkan perbaikan dari
penyakit Diabetes Mellitus (Joseph, 2008). Strategi pencegahan hanya dapat di
terapkan pada diabetes tipe II. Edukasi penyakit diabetes dapat berguna bagi
pasien pengidap diabetes maupun masyarakat lainnya. Promosi kesehatan
mengenai penyakit diabetes mellitus berisi keterangan mengenai penyakit, tipe
dari Diabetes Mellitus dan gejala masing-masing tipe, pengobatan secara garis
besar, dan upaya pencegahan dan hidup sehat.

2.2

Diabetes Mellitus

2.2.1 Definisi Diabetes Mellitus.


Diabetes Mellitus (DM) adalah gangguan metabolisme yang ditandai
dengan hiperglikemia yang berhubungan dengan abnormalitas metabolisme
karbohidrat, lemak, dan protein yang disebabkan oleh penurunan sekresi insulin
atau penurunan sensitivitas insulin, atau keduanya dan menyebabkan komplikasi
kronis mikrovaskular dan makrovaskular (Joseph, 2008).
Pada keadaan normal terjadi metabolisme seimbang dari glukosa, asam
lemak bebas, dan asam amino untuk menjaga kadar glukosa dalam darah dalam
batas yang normal. Sedangkan pada penderita diabetes, glukosa dalam darah tidak
dapat diatur dengan baik karena gangguan pada hormon insulin sehingga
mengakibatkan kadar glukosa darah meningkat.

2.2.2

Epidemiologi Diabetes Mellitus


Prevalensi penderita diabetes di dunia pada tahun 2010 adalah 285 juta

(usia 20-79 tahun) atau 6,4 %, dan akan meningkat hingga 439 juta penderita atau
7,7 % pada tahun 2030. Diprediksikan akan terjadi peningkatan penderita diabetes
antara tahun 2010 hingga 2030 sebesar 69 % di negara berkembang dan sebesar
20 % di negara maju (Shaw, 2010). Tiga koma dua juta orang meninggal karena
diabetes pada setiap tahun. Indonesia berada pada peringkat 9 (7 juta orang, 4,8 %
dari populasi dunia dan 4,6 % dari populasi nasional) dari 10 besar negara dengan
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

penderita diabetes terbanyak pada tahun 2010, dan diprediksikan menjadi


peringkat 6 (12 juta orang, 5,9 % dari populasi dunia dan 6,0 % dari populasi
nasional) pada tahun 2030 (Shaw, 2010).

2.2.3

Mekanisme Kerja Insulin


Insulin diproduksi oleh sel pulau Langerhans pada pankreas. Pelepasan

insulin dari sel terutama dirangsang oleh adanya glukosa. Sel memiliki
saluran K+ yang diatur oleh ATP intraselular (kanal/saluran KATP ). Ketika kadar
glukosa darah meningkat, semakin banyak glukosa yang masuk ke dalam sel .
Glukosa masuk ke dalam sel melalui GLUT 2 transporter (lokasi jaringan hati,
sel langerhans, usus halus, ginjal). Glukosa yang masuk kemudian difosforilasi
oleh glukokinase dan menghasilkan ATP. Semakin banyak glukosa yang masuk
ke dalam sel maka jumlah ATP intraselular meningkat. Peningkatan jumlah ATP
intraselular ini menyebabkan penutupan kanal KATP. Akibat penutupan kanal KATP
terjadi depolarisasi sel yang memprakarsai masuknya ion Ca2+ melalui kanal
Ca2+ yang sensitif terhadap voltase dan merangsang pelepasan insulin (Gunawan,
2007).
Reseptor insulin merupakan suatu tetramer yang terdiri dari 2 subunit :
dan (Gambar 2.2). Semuanya disintesis pada satu mRNA lalu mengalami
pemisahan secara proteolisis lalu berhubungan satu sama lain dengan ikatan
disulfida. Subunit mengikat insulin dan terletak ekstrasel, sedangkan subunit
terletak di membran plasma.
Transporter glukosa yang berperan dalam difusi terfasilitasi glukosa
melintasi membran sel merupakan sekelompok protein yang berkaitan erat dan
memiliki terminal amino dan karboksil. Telah diketahui 7 transporter glukosa
yang berbeda-beda dan diberi nama sesuai urutan penemuannya.

Tabel 2.1. Transporter glukosa pada difusi terfasilitasi (Gunawan, 2007)


Transporter glukosa

Fungsi

Tempat utama ekspresi

GLUT1

Ambilan glukosa basal

Plasenta,
otak,

sawar

otak,

darah
eritrosit,

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

ginjal, kolon, organ lain


GLUT2

Sensor

glukosa

membawa

GLUT3

sel

keluar dari

beta; Sel beta pankreas, hati,


sel sel epitel ginjal dan usus

epitel ginjal dan usus

halus

Ambilan glukosa basal

Otak,

plasenta,

ginjal,

banyak organ lain


GLUT4

Ambilan

glukosa

dirangsang insulin

yang Otot rangka dan jantung,


jaringan adiposa, jaringan
lain

GLUT5

Transporter fruktosa

Jejunum, sperma

GLUT6

Tidak ada

Pseudogen

GLUT7

Transporter

glukosa-6-fosfat Hati

di retikulum endoplasma

GLUT4 adalah transporter di jaringan adiposa dan otot. Dalam vesikel di


sitoplasma sel-sel peka insulin, terdapat cadangan molekul GLUT 4. Sewaktu
berikatan dengan reseptornya, insulin menggumpal dalam bercak-bercak dan
diambil oleh sel melalui proses endositosis yang diperantarai reseptor. Kompleks
insulin-reseptor ini akan masuk ke dalam lisosom, yang mengakibatkan reseptor
terurai atau didaur ulang. Setelah reseptor berikatan dengan insulin, vesikelvesikel yang berisi cadangan molekul transporter glukosa di sitoplasma akan
bergerak cepat ke membran sel dan berfusi untuk melepaskan molekul-molekul
transporter glukosa. Transporter glukosa inilah yang akan mengangkut glukosa
dari luar sel masuk ke dalam sel (Gambar 2.3).
Insulin juga meningkatkan pemasukan glukosa ke dalam sel hati, tetapi
bukan melalui peningkatan jumlah transporter glukosa, melainkan dengan
memicu glukokinase. Hal ini akan meningkatkan fosforilasi glukosa sehingga
kadar glukosa bebas intrasel tetap rendah. Akibatnya glukosa dari luar sel akan
masuk ke dalam sel hati.
Pelepasan insulin juga diatur oleh hormon pencernaan inkretin yang akan
memberikan respon terutama ketika makanan mulai memasuki usus halus
(Gambar 2.4). Makanan akan menstimulasi pelepasan inkretin yang berupa GLP-1
Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

10

(glucagon- like peptide-1) dan GIP (glucose-dependent insulinotropic peptide)


dari usus. Pelepasan hormon ini akan memberikan sinyal kepada sel pankreas
untuk meningkatkan sekresi insulin sehingga meningkatkan ambilan glukosa dan
menurunkan luaran glukosa dari hati. Selain itu, hormone ini juga akan
menurunkan sekresi glukagon dari sel pankreas sehingga menurunkan produksi
glukosa di hati. GLP-1 dan GIP memiliki penyekat fisiologis berupa DPP-4
(dipeptidyl peptidase-4) yang akan menghambat pelepasan GLP-1 dan GIP
apabila sekresi insulin sudah cukup. Pada pasien DM, terjadi penurunan GIP
sehingga dalam pengembangan terapi DM dapat diberikan homolog GIP. Selain
itu, dapat juga diberikan penghambatan enzim DPP-4 sehingga penghambatan
terhadap pelepasan GIP dan GLP-1 dapat dikurangi (Chisholm-Burns, 2008).

2.2.4

Manifestasi klinik Diabetes Mellitus.

Poliuria, polidipsi, dan polifagi merupakan gejala umum dari penyakit DM.
Gejala tersebut dijelaskan sebagai berikut:
a. Pada orang yang mengidap DM, kadar glukosa plasma melebihi kadar glukosa
plasma pada orang normal. Bila kadar glukosa ini telah melampaui ambang
reabsorbsi glukosa oleh ginjal (300mg/100ml), glukosa akan diekskresikan ke
dalam urin (glukosuria).
b. Volume urin meningkat akibat glukosa yang diekskresikan ke dalam urin
bersifat diuresis osmotik (menarik air), sehingga volume urin meningkat
(poliuria).
c. Akibat volume urin meningkat menyebabkan dehidrasi ekstrasel. Dehidrasi
intrasel akan mengikuti dehidrasi ekstrasel karena air dari intrasel akan
berdifusi keluar sel mengikuti penurunan gradien konsentrasi ke plasma yang
bersifat hipertonik (lebih pekat). Dehidrasi intrasel ini akan merangsang
sekresi ADH sehingga menimbulkan rasa haus (polidipsi).
d. Akibat dari hiperglikemia, viskositas darah meningkat sehingga aliran darah
menuju otak dan organ lainnya menjadi lambat, maka hipotalamus akan
merangsang pengeluaran perintah lapar sehingga terjadi peningkatan selera
makan (polifagi).

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

11

e. Glukosuria menyebabkan kehilangan kalori cukup besar (4,1 kal untuk setiap
gram karbohidrat yang dikeluarkan), ditambah dengan peningkatan lipolisis
akan mengakibatkan penurunan berat badan.
f. Akibat katabolisme protein di otot dan ketidakmampuan sebagian besar sel
untuk menggunakan glukosa sebagai sumber energi dapat menimbulkan rasa
lemas dan kelelahan.
g. Kadar glukosa darah yang tinggi dapat menjadi sumber makanan bagi bakteri
jika terjadi luka (infeksi), di samping itu aliran darah yang melambat karena
viskositas darah meningkat menyebabkan hantaran oksigen dan leukosit ke
daerah luka menjadi terhambat, akibatnya luka menjadi sukar sembuh
(Chisholm-Burns, 2008) .

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

BAB 3
PELAKSANAAN

3.1 Waktu dan Tempat


Pengambilan data dilakukan dengan studi pustaka dari berbagai sumber
selama pelaksanaan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di Apotek Kimia
Farma Menteng Huis dari tanggal 13 Februari 2012 sampai 22 Maret 2012.

3.2 Cara Kerja


3.2.1 Laporan Tugas Khusus Penggunaan Brosus Sebagai Sarana Informasi
Penyakit Diabetes.
Data diambil dari studi pustaka dari berbagai sumber yang tertera dalam
daftar referensi pada laporan ini. Data kemudian disusun menjadi laporan tugas
khusus dengan program Microsoft Word. Data disajikan dalam bentuk tulisan,
gambar dan tabel untuk mendapatkan gambaran deskriptif meliputi:
a. Penyakit diabetes.
b. Peran farmasis dalam pemberian konseling, informasi, dan edukasi pada
umumnya dan penggunaan brosur sebagai sarana informasi penyakit diabetes
pada khususnya.
3.2.1 Brosur Penyakit Diabetes
Data diambil dari studi pustaka dari berbagai sumber yang tertera dalam
daftar referensi pada laporan ini. Data kemudian disusun menjadi brosur penyakit
diabetes dengan program Photoshop. Brosur penyakit diabetes memuat:
a. Deskripsi penyakit diabetes dan tipe-tipe penyakit diabetes
b. Deskripsi tentang pengendalian penyakit diabetes
c. Penjelasan gaya hidup berkaitan dengan penyakit diabetes

12

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

BAB 4
ISI BROSUR PENYAKIT DIABETES

4.1 Hidup Tetap Manis Walau Kencing Manis.


Anda dapat hidup normal dengan diabetes bila anda berhasil mengontrol
diabetes anda. Diabetes dapat anda kendalikan jika anda patuh menjalani
pengobatan serta menjalani gaya hidup.
Stay Health!

4.2 Apakah Diabetes itu.


Diabetes Mellitus adalah suatu penyakit dimana kadar gula di dalam darah
tinggi karena tubuh tidak dapat menghasilkan atau menggunakan insulin secara
efektif.
Insulin adalah hormon yang dilepaskan oleh pankreas, yang bertanggung
jawab dalam mempertahankan kadar gula darah yang normal. Insulin
memasukkan gula ke dalam sel sehingga bisa menghasilkan energi atau disimpan
sebagai cadangan energi.

4.3 Gejala dan Tanda Diabetes Mellitus.


a. Sering buang air kecil terutama pada malam hari
b. Cepat merasa lapar dan dahaga
c. Berat badan menurun, sebaliknya nafsu makan bertambah
d. Cepat merasa lelah dan mengantuk
e. Mudah timbul bisul atau abses dengan kesembuhan yang lama
f. Gatal-gatal
g. Kesemutan
h. Gairah sex menurun
i. Penglihatan kabur
j. Ibu yang melahirkan bayi lebih dari 4 kg.

13

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

14

4.4 Kenali Diabetes Mellitus.


4.4.1

Nilai Normal

Gula darah sewaktu / tanpa puasa (GDS) < 200 mg/dl


Gula darah puasa (GDP) < 126 mg/dl.

4.4.2

Faktor Risiko Diabetes Mellitus (Judul besar menyesuaikan ya)

a. Riwayat keluarga dengan diabetes mellitus


b. Obesitas (BMI 25 kg/m2)
c. Jarang berolah raga
d. Ras/etnis
e. Riwayat melahirkan bayi dengan berat >4 kg
f. Tekanan darah tinggi dengan tekanan darah 140/90 mmHg atau lebih
g. Level kolesterol HDL <35 mg/dL (0.90 mmol/L) dan atau level trigliserida
>250 mg/dL (2.82 mmol/L)
*American Diabetes Association, 2007

4.5 Bagaimana mencegah komplikasinya.


Komplikasi diabetes sering terjadi pada berbagai anggota tubuh,
diantaranya mata, kulit, syaraf, dan anggota tubuh lainnya.
4.5.1 Lakukan pemeriksaan
1. Pemeriksaan mata 1 tahun sekali
2. Pemeriksaan laboratorium teratur (gula darah, kolesterol, dll)
3. Pemeriksaan dan perawatan gigi 6 bulan sekali
4. Pencegahan luka dan perawatan kaki
4.5.2 Diet diabetes
1. Makan makanan yang sehat seperti sayur dan buah-buahan.
2. Kurangi konsumsi lemak hewani seperti daging sapi, jeroan.
2. Kurangi konsumsi makanan tinggi gula dan garam
4. Gunakan program diet diabetes, bila anda tidak mempunyai program
tersebut, mintalah bimbingan kepada dokter anda.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

15

4.5.3 Olah raga


a. Lakukan aktivitas fisik secara rutin. Mulai dari aktivitas yang ringan seperti
berjalan kaki.
b. Lakukan olahraga 30-60 menit per hari secara progresif. Dimulai dari 10
menit per aktifitas namun dilakukan sebanyak 3 kali dalam sehari, biasakan
selama seminggu. Lalu dilanjutkan 15 menit, dilakukan sebanyak 2 kali dalam
sehari. Setelah satu minggu, lakukan olahraga 30 menit tanpa berhenti.
4.5.4 Pola hidup sehat
a. Berhenti merokok
b. Jaga kebersihan diri anda, terutama kaki anda
c. Tetap mengonsumsi obat-obatan sesuai petunjuk dokter/ apoteker meskipun
anda telah merasa baikan. Jangan pernah berhenti meminum obat, atau kondisi
anda akan semakin memburuk.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

BAB 5
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan
1. Apoteker berperan untuk memberikan promosi kesehatan berupa Konseling,
Informasi, dan Edukasi (KIE) pada masyarakat dan pasien di apotek.
2. Brosur dapat digunakan sebagai sarana pemberian KIE di apotek kepada
masyarakat mengenai penyakit Diabetes Mellitus.

5.2 Saran
1. Pengadaan sarana KIE berupa brosur, leaflet, atau poster mengenai penyakit
Diabetes Mellitus, penyebab, pengobatan, dan upaya pencegahan penyakit
perlu diterapkan di apotek.
2. Peran apoteker dalam menyampaikan KIE pada masyarakat dan pasien di
apotek khususnya tentang penyakit diabetes agar lebih ditingkatkan.

16

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

17

DAFTAR REFERENSI

American

Diabetes

Association.

(2004).

Nutrition

Principles

And

Recommendations In Diabetes. Diabetes Care, Volume 27, Supplement 1,


January 2004.
Chisholm-Burns, Marie., Wells, Barbara., Schwinghammer, Terry., Malone,
Patrick., Kolesar, Jill., Rotschafer, John., Dipiro, Joseph. (2008).
Pharmacotherapy Principles and Practice. New York: MacGraw Hill.
Didik Setiawan, Didik., Hasanmihardja, Moeslich., Mahatir, Ashief. (2010).
Pengaruh Pelayanan Kefarmasian Terhadap Kepuasan Konsumen Apotek
Di Kabupaten Tegal. Jurnal Farmasi Indonesia Vol. 5 No. 2 Juli 2010: 100
-108.
Joseph, Dipiro. (2008). Pharmacotherapy Handbook. The Mc-GrawHill
Companies, New York.
Gunawan, Sulistia. (2007). Farmakologi Dan Terapan. Jakarta: Universitas
Indonesia.
Hiswani. (t.thn.). Peranan gizi dalam diabetes melitus. Diunduh pada Oktober 12,
2011,

dari

repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/3720/1/fkm-

hiswani4.pdf.
Insulin

Biosynthesis,

Secretion,

and

Action.

http://e

medicaltextbook.

blogspot.com/2008/08/insulin-biosynthesis.html. Diunduh pada 29 Maret


2012.
Insulin, sugar + fat. http://www.happyhealthybalance.net/2010/05/insulin-sugarfat.html. Diunduh pada 29 Maret 2012.
Menkes RI. Undang-Undang No. 36 tahun 2009 Tentang Kesehatan. (2009).
Jakarta: Kementrian Kesehatan Republik Indonesia.
Menkes RI. Peraturan Pemerintah No. 51 Tahun 2009 Tentang Pekerjaan
Kefarmasian. (2009). Jakarta: Kementrian Kesehatan Republik Indonesia.
Menkes RI. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia. (2004). Nomor
1027/MENKES/SK/IX/2004 Standar Pelayanan Kefarmasian Di Apotek.
Jakarta: Kementrian Kesehatan Republik Indonesia.

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

18

Menkes RI. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia. (2004). Nomor


1993/MENKES/SK/X/2004 Kebijakan Nasional Promosi Kesehatan.
Jakarta: Kementrian Kesehatan Republik Indonesia.
Purwanti, Angki., Harianto., Supardi, Sudibjo. (2004). Gambaran Pelaksanaan
Standar Pelayanan Farmasi Di Apotek Dki Jakarta Tahun 2003. Jakarta:
Majalah Ilmu Kefarmasian, Vol. I, No.2, Agustus 2004, 102 115 ISSN :
1693-9883.
Physiologic Effects of Insulin. http://www.vivo.colostate.edu/hbooks/pathphys/
endocrine/pancreas/insulin_phys.html. Diunduh pada 29 Maret 2012.
Shaw, J.E., Sicree, R.A.,

Zimmet, P.Z. (2010). Global Estimates Of The

Prevalence Of Diabetes For 2010 And 2030. Elsevier : Diabetes Research


And Clinical Practice 87 (2010) 414 doi:10.1016/j.diabres.2009.10.007.
Sukandar, EY., Andarjati,R., Sigit,J.I., Adnyana,l.K, Setiadi,A.A.P., Kusnandar.
(2008). ISO Farmakoterapi. Jakarta: penerbitan PT.ISFI

Universitas Indonesia

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

19

Gambar 2.1. Mekanisme pelepasan insulin


[ Sumber : Insulin Biosynthesis, Secretion, and Action, 2012]

Gambar 2.2. Reseptor insulin


[ Sumber : Physiologic Effects of Insulin, 2012]

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

20

Gambar 2.3 Mekanisme kerja insulin terhadap transpor glukosa oleh GLUT4
[ Sumber : Insulin, sugar + fat, 2012]

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

21

Lampiran 1. Perbedaan antara diabetes tipe 1 dan diabetes tipe 2


Karakteristik

DM tipe 1

DM tipe 2

1. Tingkat sekresi insulin

Tidak ada atau hampir

Mungkin normal

tidak ada

atau melebihi

Anak-anak

normal

2. Usia awitan yang


lazim

Masa dewasa

3. Persentase pasien
4. Keterkaitan dengan

10-20%
Tidak

kegemukan
5. Faktor genetik dan

80-90%
Umumnya ya

Ya

lingkungan penting untuk

Ya

mencetuskan penyakit
6. Kecepatan
perkembangan gejala

Cepat

7. Timbulnya ketosis
8. Defek dasar

Lambat
Sering jika tidak diobati
Destruksi sel beta

Jarang

pankreas

Penurunan kepekaan
reseptor terhadap
insulin

[Sumber : Chisholm-Burns, 2008]

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

22

Lampiran 2. Kebutuhan kalori orang dengan diabetes


Kalori/kg BB
Dewasa

Kerja santai

Sedang

Berat

Gemuk

25

30

35

Normal

30

35

40

kurus

35

40

40-45

[ Sumber : American Diabetes Association, 2004; Hiswani, t.thn]

Lampiran 3. Bahan makanan penukar URT sumber karbohirat


Bahan Makanan

Berat (gram)

URT

Nasi

100

4 sdm

Nasi tim

200

8 sdm

Bubur beras

400

16 sdm

Kentang

200

2 bj sdg

Roti putih

80

4 iris

Kraker

50

5 bh bsr

Havermouth

50

6 sdm

Supermi (bihun)

50

1 bks

Lontong

150

6 iris bsr

Ketupat

150

1 bh

[ Sumber : American Diabetes Association, 2004; Hiswani, t.thn]

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

23

Lampiran 4. Daftar makanan penukar URT sumber protein hewani


Bahan makanan

Berat (gram)

URT

Daging sapi

50

1 ptg sdg

Daging babi

25

1 ptg kcl

Daging ayam

50

1 ptg sdg

Hati sapi

50

1 ptg sdg

Hati ayam

50

2 bh

Telur ayam biasa

75

3 btr

Telur ayam ngeri

60

1 btr bsr

Telur bebek

60

1 btr

Ikan segar

50

1 ptg sdg

Ikan asin

25

1 ptg sdg

Ikan teri

25

2 sdm

Udang basah

50

1/4 gls

Keju

30

1 ptg sdg

Bakso daging

100

5 bj bsr

[ Sumber : American Diabetes Association, 2004; Hiswani, t.thn]

Lampiran 5. Makanan penukar URT sumber protein nabati


Bahan makanan

Berat (gram)

URT

Kacang hijau

25

2,5 sdm

Kacang kedelai

25

2,5 sdm

Kacang merah

25

2,5 sdm

Kacang tanah terkupas

20

2 sdm

Keju kacang tanah

20

2 sdm

KLacang tolo

25

2,5 sdm

Oncom

50

2 ptg sdg

Tahu

100

1 bj sdg

Tempe

50

1 ptg sdg

[Sumber : American Diabetes Association, 2004; Hiswani, t.thn]

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

24

Lampiran 6. Sayuran kelompok A


Daun bawang

Labu air

Daun kacang panjang

Lobak

Daun koro

Pepaya muda

Daun labu siam

Pecai

Daun wuluh

Rebung

Daun lobak

Sawi

Jamur segar

Seledri

Oyong (gambas)

Selada

Kangkung

Tauge

Ketimun

Tebu terubuk

Tomat

Terong

Kecipir muda

Kol

[ Sumber : American Diabetes Association, 2004; Hiswani, t.thn]

Lampiran 7. Sayuran kelompok B


Bayam

Jagung muda

Bit

Jantung pisang

Buncis

Genjer

Daun bluntas

Kacang panjang

Daun ketela rambat

Kacang kapri

Daun kecipir

Katuk

Daun leunca

Kucai

Daun lompong

Labu siam

Daun mangkokan

Labu wuluh

Daun melinjo

Nangka muda

Daun pakis

Pare

Daun singkong

Tekokak

Daun pepaya

Wortel

[ Sumber : American Diabetes Association, 2004; Hiswani, t.thn]

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

25

Lampiran 8. Data nutrisi makanan penukar URT buah-buahan


Bahan makanan

Berat (gram)

URT

Advokat

50

1/2 bh bsr

Apel

75

1/2 bh sdg

Anggur

75

10 bh

Belimbing

125

1 bh bsr

Jambu biji

100

1 bh bsr

Jambu air

100

2 bh sdg

Jambu bol

75

3/4 bh sdg

Duku

75

15 bh

Durian

50

3 bj

Jeruk manis

100

2 bh sdg

Kedondong

100

1 bh bsr

Mangga

50

1/2 bh bsr

Nanas

75

1/6 bh sdg

Nangka masak

50

3 bj

Pepaya

100

1 ptg sdg

Pisang ambon

50

1 bh sdg

Pisang raja sereh

50

2 bh kcl

Rambutan

75

3 bh

Salak

75

1 bh bsr

Sawo

50

1 bh sdg

Sirsak

75

1/2 gls

Semangka

150

1 ptg bsr

[ Sumber : American Diabetes Association, 2004; Hiswani, t.thn]

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

26

Lampiran 9. Nutrisi makanan penukar URT sumber lemak


Bahan makanan

Berat (gram)

URT

Susu sapi

200

1 gls

Susu kambing

150

3/4 gls

Susu kerbau

100

1/2 gls

Susu kental manis

100

1/2 gls

Yoghurt

200

1 gls

Tepung susu full cream

25

5 sdm

Tepung susu skim *)

20

4 sdm

Tepung sari kedele

25

4 sdm

[ Sumber : American Diabetes Association, 2004; Hiswani, t.thn]

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

27
Lampiran 10. Brosur Hidup Manis Walau Kencing Manis

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012

28

Laporan praktek..., Fika Enri Aprigiyonies, FMIPA UI, 2012