Anda di halaman 1dari 13

BAB I

STATUS PASIEN
I. Identitas Pasien
Nama/Jenis Kelamin/Umur
Pekerjaan
Alamat

: Nn. J / Perempuan / 24 tahun


: Mahasiswi
: Rt.13 Talang Bakung

II.

Latar Belakang Sosio-ekonomi-demografi-lingkungan-keluarga


a. Status Perkawinan
:b. Jumlah anak/saudara
: anak ke dua dari dua bersaudara
c. Status ekonomi
: menengah keatas
d. Biaya Kesehatan
: BPJS Mandiri

III.

Keluhan Utama

IV.
V.

disertai Batuk sejak 2 hari yang lalu


Keluhan Tambahan
: Pilek sejak 2 hari yang lalu
Riwayat Perjalanan Penyakit:

: os datang dengan keluhan demam

Pasien dating ke poli umum Puskesmas Talang Bakung dengan keluhan


demam disertai batuk sejak 2 hari yang lalu. Sebelumnya os mengalami pilek dan
bersin-bersin setelah kehujanan. Pada hari yang sama os mengeluh badannya
panas dingin dan batuknya semakin kuat, os tampak lemah, kemudian pasien
meminum obat penurun panas. os mengeluh pilek yang dirasakan os sejak setelah
kehujanan,. Ingus yang keluar berwarna jernih dengan konsistensi yang encer,
batuk tidak berdahak. Os memang memiliki riwayat alergi terhadap dingin.
Demam (+) menggigil (-), panas turun naik, tidak enak badan (+), badan terasa
lesu dan lemah, sesak (-), hidung tersumbat (+).
Riwayat Penyakit Dahulu
-

VI.

Riwayat Asma disangkal


Riwayat alergi dingin (+)

Riwayat Penyakit keluarga :


Beberapa hari sebelumnya kakak os mengalami gejala yang sama seperti
os

VII.

Pemeriksaan Fisik

Keadaan Umum
1. Keadaan umum
2. Kesadaran
3. Suhu
4. Nadi
5. Pernafasan
6. Berat Badan
7. Tinggi Badan
8. imt
Pemeriksaan Organ
1. Kepala
Bentuk
Simetri
2. Mata

3. Hidung
4. Telinga
5. Mulut

6. Leher
7. Thorax

: Tampak sakit ringan


: compos mentis
: 37, 8C
: 90 x/menit ()
: 22 x/menit (terfrekuensiatur)
: 56 kg
: - cm
: normocephal
: simetris

Conjungtiva

: anemis (-)

Sklera
: ikterik (-)
Allergic shiner (+),
: rinore (+), mukosa hiperemis dan konka membesar
: tak ada kelainan
Bibir
: lembab
Gusi
: warna merah muda, perdarahan (-)
Lidah
: putih kotor, ulkus (-)
Tonsil
: T1/T1
Mukosa faring
: hiperemis (-)
KGB
: tak ada pembengkakan
Bentuk
: simetris
Pergerakan dinding dada : tidak
ada
yang
tertinggal

Pulmo
Pemeriksaan
Inspeksi
Palpasi
Perkusi
Auskultasi

Kanan
Statis & dinamis: simetris
Stem fremitus normal
Sonor
Vesikuler, Wheezing (-),

Kiri
Statis &dinamis : simetris
Stem fremitus normal
Sonor
Vesikuler, Wheezing (-),

rhonki (-)

rhonki (-)

Jantung
Inspeksi

Ictus cordis terlihat di ICS V linea midclavicula kiri

Palpasi

Ictus cordis teraba di ICS V linea midclavicula kiri

Perkusi

Batas-batas jantung :
Atas : ICS II kiri
Kanan : linea sternalis kanan
Kiri : ICS VI linea midclavicula kiri
BJ I/II regular, murmur (-), gallop (-)

Auskultasi
Abdomen
Inspeksi
Palpasi

Datar, skar (-), venektasi (-), spidernevi (-)


Nyeri tekan regio epigastrium (+), defans musculer
(-), , hepatomegali (-), splenomegali (-), nyeri ketok

Perkusi
Auskultasi

costovertebra (-/-)
Timpani
Bising usus (+) normal

Ekstremitas Atas
Edema (-), akral hangat
Ekstremitas bawah
Edema (-), akral hangat
VIII. Diagnosa Banding
- Common cold/ Flu
- Rhinitis alergi
IX.
X.

Diagnosis
Commond cold
Manajemen
a. Preventif :
- Menganjurkan untuk tetap menjaga kesehatan dengan memberikan
makan-makanan yang bergizi.
Beristirahat yang cukup
Menggunakan masker
b. Promotif :
Menjelaskan kepada pasien mengenai penyakitnya
Memberikan penjelasan kepada pasien untuk menggunakan masker dan
-

menjelaskan bahwa panyakitnya dapat menular


Menjelaskan pengobatan yang diberikan
c. Kuratif :
Non Medikamentosa

Istirahat
Makan makanan dan minuman yang sehat dan bergizi

Medikamentosa

Paracetamol tablet 3x500 mg (dapat diberikan per 4 jam jika masih

demam)
CTM tablet 3x2 mg
Gliseril Guaiakolat 3x100 mg
Vitamin C 1 x 500 mg 1x1

d. Rehabilitatif
Meningkatkan daya tahan tubuh
Menjaga kebersihan perorangan dan lingkungan.
Mengatur pola makan yang bergizi
Dinas Kesehatan Kota Jambi
Puskesmas : Talang Bakung
Dokter

: Gabriella Hanum

Tanggal

: 28 Juni 2016

R/ PCT

500 mg

No. X

S 3 dd tab 1
R/ GG

100 mg

No. X

S 3 dd tab 1
R/ CTM 4 mg

No. X

S 3 dd tab 1
R/ Vit C 500 mg

No. X

S 1 dd tab 1 p.c
Pro
Alamat

: Nn. J
: Rt.13 Talang Bakung

Umur : 24 tahun

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pendahuluan
Infeksi pada hidung dapat mengenai hidung luar bagian kulit, dan
rongga dalam hidung, yaitu mukosanya. Infeksi bagian luar bisa berbentuk
selulitis dan vestibulitis.
Rhinitis adalah terjadinya proses inflamasi mukosa hidung yang dapat
disebabkan oleh infeksi, alergi atau iritasi. Berdasarkan perjalanan
penyakitnya infeksi dapat berlangsung akut mnaupun kronis, dengan batasan
waktu kurang dari 12 minggu. Mikroorganisme penyebab terdiri dari virus,
bakterinon spesifik, bakteri spesifik dan jamur.
Rhinitis dapat dibedakan menjadi beberapa jenis, diantaranya adalah
rhinitis alergi, rhinitis vasomotor, rhinitis medikamentosa dan rhinitis spesifik
yang terdiri dari, rhinitis simplek, rhinitis hipertropi, rhinitis atropi, rhinitis
difteri, rhinitis jamur, rhinitis sifilis, rhinitis tuberkulosa dan rhinitis jamur.
Rinitis adalah masalah klinis yang paling umum terjadi di seluruh
dunia. Rinitis dapat didefinisikan sebagai inflamasi pada membran mukosa
hidung yang dapat disebabkan oleh beberapa proses patologis yang berbeda.
Rinitis ditandai dengan adanya hidung tersumbat, rinorea, bersin, gatal
hidung, post nasal drip (PND), ataupun kombinasi dari gejala-gejala tersebut.
Rinitis memiliki konstribusi terhadap berbagai masalah kesehatan,
termasuk asma dan rinosinusitis. Rinitis dibagi menjadi dua, rinitis alergi dan
non alergi. Yang paling sering terjadi adalah rinitis alergi.

2.2. RINITIS NON ALERGI


Berdasarkan perjalanan penyakitnya, rinitis non-alergi dapat dibagi
menjadi rinitis akut dan rinitis kronis.

2.2.1

Rinitis Akut
Rinitis akut adalah radang akut pada mukosa hidung yang disebabkan

oleh infeksi virus atau bakteri. Selain itu, rinitis akut dapat juga timbul
sebagai reaksi sekunder akibat iritasi lokal atau trauma. Penyakit ini
seringkali ditemukan dalam kehidupan sehari-hari. Yang termasuk ke dalam
rinitis akut diantaranya adalah rinitis simpleks, rinitis influenza dan rinitis
bakteri akut supuratif.
2.2.2

Rinitis Simpleks (common cold)


Rinitis simpleks disebut juga pilek, salesma, common cold, flu dan

coryza. Penyakit ini merupakan penyakit yang paling sering ditemukan pada
manusia.
Definisi
Rhinitis Simplek adalah proses inflamasi pada mukosa hidung yang
disebabkan oleh virus. Penyakit ini merupakan penyakit infeksi yang paling
sering dijumpai pada manusia. Sering disebut juga sebagai selesma, common
cold, flu.
Penyebabnya ialah beberapa jenis virus dan yang paling penting
adalah rhinovirus. Virus-virus lain adalah myxovirus, vcirus coxsackie dan
virus ECHO.
Penyakit ini sangat menular dan gejala dapat timbul sebagai akibat
tidak adanya kekebalan atau menurunnya kekebalan tubuh ( kedinginan,
kelelahan, adanya penyakit menahun dan lain-lain).
Patogenesis

Infeksi terjadi biasanya pada kedaan daya tahan tubuh yang menurun,
sehingga apabila terpapar virus dapat mempermudah virus berkembang dan
menginfeksi mukosa hidung. Timbulnya gatal dan bersin diperantarai oleh
pelepasan histamin.
2.3.2.1 Etiologi
Penyebab rinitis simpleks ialah beberapa jenis virus, yang diklasifikasikan
berdasarkan komposisi biokimia virus. Virus RNA termasuk kelompok seperti
rinovirus, ekhovirus, virus influenza, parainfluenza, dan campak. Sedangkan virus
DNA termasuk kelompok adenovirus dan herpes virus.

2.3.2.2 Gambaran Klinik


Pada stadium prodromal yang berlangsung beberapa jam, didapatkan rasa
panas, kering dan gatal di dalam hidung. Kemudian memasuki stadium pertama
yang biasanya terbatas tiga hingga lima hari. Pada stadium ini timbul bersin
berulang-ulang, hidung tersumbat, sekret hidung mula-mula encer dan banyak,

kemudian menjadi mukoid, lebih kental dan lengket. Biasanya disertai demam dan
nyeri kepala. Permukaan mukosa hidung tampak merah dan membengkak.
Penyakit dapat berakhir pada stadium pertama, namun pada kebanyakan
pasien penyakit berlanjut ke stadium invasi bakteri yang ditandai dengan suatu
rinore purulen, sumbatan di hidung bertambah, demam, sensasi kecap dan bau
berkurang dan sakit tenggorokan. Stadium ini dapat berlangsung hingga dua
minggu.
Rinovirus tidak menyebabkan terjadinya kerusakan epitel mukosa hidung,
sedangkan adenovirus dapat menimbulkan kerusakan epitel mukosa hidung.
Pada pemeriksaan hidung, dijumpai mukosa yang hiperemis dan
membengkak. Dapat juga dijumpai rinore yang purulen bila disertai dengan
infeksi sekunder.

2.3.2.3 Terapi
Terapi terbaik pada rinitis virus tanpa komplikasi adalah istirahat,
obat-obatan simtomatis seperti analgetika, antipiretik dan dekongestan.
Selama fase infeksi bakteri sekunder, dapat diberikan antibiotika.

Pada pengobatan rhinitis simplek, tidak ada terapi spesifik untuk


rhinitis simplek, terapi hanya ditujukan pada perbaikan imun tubuh dan
pemberian obat simptomatis, seperti analgetik antipiretik, antihistamin dan
obat dekongestan, dapat juga ditambahkan vitamin penambah daya tahan
tubuh.
Terapi Umum :
Istirahat yang cukup
Minum minuman yang hangat
Perbanyak minum air putih
Makan makanan yang bergizi
Terapi Khusus :
Analgetik antipiretik
Anti Histamin
Antitusif Dekongestan
Antibiotic (infeksi sekunder)
Vitamin
2.2.3
Rinitis

Influenza
2.3.3.1
Etiologi

Rinitis

influenza

disebabkan oleh virus A, B dan C dari golongan ortomiksovirus.


2.3.3.2 Gambaran Klinik
Gejala yang sering timbul ialah sekret hidung berair, dan hidung
tersumbat. Lebih sering terjadi infeksi bakteri sekunder dan nekrosis epitel
bersilia dibandingkan common cold.

2.3.3.3 Terapi
Terapi rinitis influenza tidak ada yang spesifik, sama dengan rinitis
simpleks, terapi terbaik adalah istirahat, analgetika, antipiretik dan dekongestan,
serta antibiotika bila terdapat infeksi sekunder.

2.2.4

Rinitis Bakteri Akut Supuratif

2.3.4.1 Etiologi
Penyebab

rinitis

bakteri

akut

supuratif

adalah

Pneumococcus,

Staphylococcus, dan Streptococcus.


2.3.4.2 Gambaran Klinik
Rinitis bakteri akut supuratif merupakan infeksi bakteri sekunder pada
rinitis virus. Pada orang dewasa seringkali disertai sinusitis bakterialis, dan pada
anak sering disertai adenoiditis. Namun pada anak kecil dapat terjadi rinitis
bakterialis primer yang gejalanya mirip common cold.
2.3.4.3 Terapi
Terapi yang tepat adalah antibiotika, obat cuci hidung, dekongestan dan
analgesik.

10

BAB III
PEMBAHASAN
3.1 Analisa Kasus
Berdasarkan anamnesis baik autoanamnesis didapatkan, os mengeluh
pilek disertai bersin sejak 2 hari yll, sebelumnya os juga batuk dan demam,
sebelum keluhan os muncul os kehujana. os memiliki riwayat alegi terhadap
dingin (+), demam yang dialami os tidak disertai ruam pada kulit, panas turun
naik, badan lesu, nafsu makan menurun, menggigil (-), ingus yang keluar
berwaran bening encer seperti air dan ada anggota keluarga yang juga terkena
penyakit yang sama seperti os sebelumnya. Dari anamnesa diatas maka
diagnosis sementara mengarah ke common cold, karena berdasarkan literature
yang ada gejala dari common cold sama seperti yang dialami os, disini diduga
juga terjadi penurunan daya tahan tubuh os, sehingga mempermudah virus
bereplikasi dan menginfeksi pasien, hal ini juga sesuai dengan literature yang
mengatakan penyakit ini disebabkan oleh virus dan akan lebih mudah
terinfeksi jika keadaan imunitas tubuh menurun serta penyakit ini bisa
menularkan kepada siapa saja.
Dari pemeriksaan fisik suhu tubuh : 37,8 C N: 90x/I TD: 110/80, RR:
22x/I pemeriksaan status generalis dalam batas normal. Pemeriksaan rinoskopi
anterior didapatkan mukosa hidung basah, berwarna pucat, rinore (+). Dari
pemeriksaan fisik dan anamesa yang didapat maka dapat disimpulkan bahwa
penyakit pasien adalah common cold (flu),
Pada pasien ini diberikan terapi :
e. Preventif :
11

Menganjurkan untuk tetap menjaga kesehatan dengan memberikan

makan-makanan yang bergizi.


Beristirahat yang cukup
Menggunakan masker
f. Promotif :
Menjelaskan kepada pasien mengenai penyakitnya
Memberikan penjelasan kepada pasien untuk menggunakan masker dan
-

menjelaskan bahwa panyakitnya dapat menular


Menjelaskan pengobatan yang diberikan
g. Kuratif :
Non Medikamentosa
Istirahat
Makan makanan dan minuman yang sehat dan bergizi
Medikamentosa

Paracetamol tablet 3x500 mg (dapat diberikan per 4 jam jika masih

demam)
CTM tablet 3x2 mg
Gliseril Guaiakolat 3x100 mg
Vitamin C 1 x 500 mg 1x1

h. Rehabilitatif
Meningkatkan daya tahan tubuh
Menjaga kebersihan perorangan dan lingkungan.
Mengatur pola makan yang bergizi
Secara keseluruhan maka dapat disimpulkan penyakit yang diderita os
adalah common cold dengan diagnosis bandingnya rhinitis vasomotor dan
rhinitis alergi. Diduga penyakit os ditularkan dari kakanya yang mengalami
Sakit yang sama beberapa hari sebelumnya, dan pada saat terinfeksi keadaan
imunitas tubuh os sedang menurun.

DAFTAR PUSTAKA

12

1.

Soepardi EA, Iskandar N, Bashiruddin J, Restuti RD.


Buku Ajar Telinga Hidung dan Tenggorokkan Kepala dan Leher. Edisi

2.

Enam. Balai Penerbit FKUI. Jakarta . 2007.


Widyastuti N. rhinitis simplek (serial online). Diakses
tanggal

Oktober

2014.

Diunduh

dari

URL:

https://www.google.co.id/search?
q=rinitis+simpleks&oq=rinitis+si&sourceid=chrome&es_sm=93&ie=UTF
-8&gws_rd=ssl#q=patogenesis+rinitis+simpleks
3.
Budihartono I. Rhinitis. (serial online). Diakses tanggal 3
oktober
4.

2014.

dari

URL:

http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/219896/6/Chapter%20I2
Keyzalita M . Rhinitis. (serial Online). Diakses tanggal 3
Oktober

5.

Diunduh

2014.

Diunduh

dari

URL:https://www.scribd.com/doc/968730189/Rinitis simplek
Trihartono S. common cold flu. (serial online). Diakses
tanggal

29

september

2014.

Diunduh

dari

URL:

https://www.scribd.com/doc/1987645301/Common-Cold

13