Anda di halaman 1dari 62

PROSES

PEMBENTUKAN LOGAM

Disusun oleh:
Martijanti,ST.,MT

Proses Pembentukan Logam

Kata Pengantar

Proses Pembentukan Logam

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI.......................................................................................................................... 3
DAFTAR GAMBAR............................................................................................................. 4
DAFTAR TABEL ................................................................................................................. 5
BAB 1 ANALISIS PROSES PEMBENTUKAN LOGAM............................................ 6
1.1
Pendahuluan .......................................................................................................... 6
1.2
Kerja Pada Proses Pengujian Tarik...................................................................... 7
1.3
Kerja Pada Proses Pembentukan Logam ............................................................. 9
1.4
Referensi.............................................................................................................. 10
BAB 2 TEORI KERJA IDEAL ...................................................................................... 11
2.1
Pendahuluan ........................................................................................................ 11
2.2
Persamaan Umum Kerja Ideal............................................................................ 11
2.3
Kerja Aktual dan Faktor Efisiensi...................................................................... 14
2.4
Aplikasi Teori Kerja Ideal Pada Proses Pembentukan Logam ........................ 15
2.5
Penggunaan Teori Kerja Ideal untuk Menghitung Batas Reduksi Penarikan . 18
2.6
Referensi.............................................................................................................. 22
BAB 3 ANALISIS SLAB ............................................................................................... 23
3.1
Pendahuluan ........................................................................................................ 23
3.2
Dasar-dasar Analisis Slab ................................................................................... 23
3.2.1
Asumsi-asumsi Dasar ................................................................................. 24
3.2.2
Langkah-langkah Dasar.............................................................................. 24
3.3
Referensi.............................................................................................................. 25
BAB 4 TEORI MEDAN GARIS SLIP/GESER ............................................................ 26
4.1
Pendahuluan ........................................................................................................ 26
4.2
Dasar-dasar Teori Medan Garis Slip.................................................................. 28
4.3
Persamaan untuk Keadaan Umum Tegangan.................................................... 30
4.4
Perjanjian Tanda.................................................................................................. 35
4.5
Persamaan Variasi Tegangan Di Sepanjang Garis-garis Medan Slip .............. 36
4.6
Kondisi-kondisi Batas......................................................................................... 39
4.6.1
Garis-garis Medan Slip pada Permukaan Bebas....................................... 39
4.6.2
Garis-garis Medan Slip pada Antar Muka Tanpa Gesekan...................... 41
4.7
Susunan Jaring-jaring Medan Garis Slip ........................................................... 42
4.8
Aplikasi Teori Medan Garis Slip pada Proses Indentasi Regangan Bidang ... 43
4.9
Referensi.............................................................................................................. 46
BAB 5 TEORI ANALISIS BATAS ATAS ................................................................... 47
5.1
Pendahuluan ........................................................................................................ 47
5.2
Teori dan Asumsi Dasar ..................................................................................... 47
5.3
Persamaan Umum Disipasi Energi Pada Bidang Geser Diskrit ....................... 48
5.4
Aplikasi Teori Analisis Batas Atas pada Proses Indentasi Regangan Bidang 53
5.5
Referensi.............................................................................................................. 56
BAB 6 SOAL-SOAL LATIHAN ................................................................................... 57
6.1
Soal-soal .............................................................................................................. 57
6.2
Referensi.............................................................................................................. 61
BAB 7 DAFTAR BACAAN........................................................................................... 62

Proses Pembentukan Logam

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1-1 Kerja Yang Dilakukan Selama Pengujian Tarik............................................. 7
Gambar 1-2 Kerja Elastis ..................................................................................................... 8
Gambar 1-3 Kerja Plastis ..................................................................................................... 8
Gambar 1-4 Batang Silinder yang Mengalami Deformasi.................................................. 9
Gambar 1-5 Batang Segiempat Aluminum yang Mengalami Penarikan ........................ 10
Gambar 2-1 Persamaan Umum Kerja Ideal...................................................................... 12
Gambar 2-2 Persamaan Kerja per Satuan Volume untuk Material Berperilaku sesuai
Persamaan Hollomon.................................................................................................. 13
Gambar 2-3 Hubungan Kerja Redundan, Friksi, Ideal dan Aktual ................................. 14
Gambar 2-4 Hubungan Tekanan Ekstrusi dan Kerja Aktual per Satuan Volume.......... 16
Gambar 2-5 Tekanan Ekstrusi Menurut Kerja Ideal ........................................................ 16
Gambar 2-6 Tegangan Penarikan menurut Kerja Ideal.................................................... 17
Gambar 2-7 Tekanan Ekstrusi dan Tegangan Penarikan dengan Faktor Efisiensi......... 17
Gambar 2-8 Tekanan Ekstrusi dan Tegangan Penarikan untuk Logam Yang Tidak
Mengalami Pengerasan Kerja ..................................................................................... 18
Gambar 2-9 Kurva Hubungan Tegangan Alir dan Tegangan Penarikan (dari Ref.[2]) . 19
Gambar 2-10 Persamaan Regangan Kritis ........................................................................ 20
Gambar 2-11 Konversi Regangan Kritis menjadi Rasio Diameter Awal dan Akhir ...... 21
Gambar 2-12 Jumlah Reduksi Pada Proses Pembentukan............................................... 21
Gambar 4-1 Skema Pengujian Kompresi Sederhana pada Beton..................................... 27
Gambar 4-2 Proses Indentasi Tanpa Gesekan Kondisi Regangan Bidang ..................... 28
Gambar 4-3 Tegangan-tegangan Utama dan Geser pada Medan Garis Slip .................. 29
Gambar 4-4 Lingkaran Mohr untuk Sistem Tegangan Pada Medan Garis Slip ............. 30
Gambar 4-5 Arah 2 Tegak Lurus Bidang Aliran Logam................................................ 31
Gambar 4-6 Besar 2 untuk Logam Plastik Ideal............................................................. 32
Gambar 4-7 Hubungan Tegangan Utama Antara dan Tegangan Rata-rata pada Kondisi
Regangan Bidang......................................................................................................... 32
Gambar 4-8 Keadaan Umum Tegangan pada Elemen Fisik............................................ 33
Gambar 4-9 Lingkaran Mohr untuk Keadaan Umum Tegangan dan Regangan ............ 34
Gambar 4-10 Hubungan Bidang Tegangan Geser Maksimum, Garis Medan Slip, dan 2
(Tegangan Antara = Tegangan Hidrostatis) ([1],[3]) ................................................ 35
Gambar 4-11 Perjanjian Tanda.......................................................................................... 36
Gambar 4-12 Persamaan-persamaan Kesetimbangan ....................................................... 36
Gambar 4-13 Persamaan Kesetimbangan yang Sudah Disederhanakan......................... 37
Gambar 4-14 Tegangan-tegangan Normal dan Geser sebagai Fungsi dari Tegangantegangan Utama dan Sudut Transformasi.................................................................. 37
Gambar 4-15 Persamaan Kesetimbangan Baru ................................................................ 37
Gambar 4-16 Persamaan Kesetimbangan pada Sumbu Baru x-y Tangen terhadap
Garis-garis Alpha, dan Beta, ................................................................................ 38
Gambar 4-17 Hubungan Perubahan 2 dengan Perubahan Sudut di Sepanjang GarisGaris Slip Alpha dan Beta. ......................................................................................... 38
Gambar 4-18 Persamaan Hencky ...................................................................................... 39
Gambar 4-19 Kondisi Batas untuk Permukaan Bebas ..................................................... 40
Gambar 4-20 Lingkaran Mohr untuk Gambar 4-19 .......................................................... 40
Gambar 4-21 Kondisi Batas untuk Antar Muka Tanpa Gesekan .................................... 41
Gambar 4-22 Lingkaran Mohr untuk Gambar 4-21 ......................................................... 41
4

Proses Pembentukan Logam

Gambar 4-23 Dua Kemungkinan Susunan Jaring-jaring Medan Garis Slip ([2],[3]) .... 42
Gambar 4-24 Medan Garis Slip untuk Indentasi Regangan Bidang (dari Ref.[2]) ........ 43
Gambar 4-25 Elemen Fisik dan Lingkaran Mohr untuk Masing-masing Medan Garis
Slip pada Kondisi Batas yang Berbeda [2]. ............................................................... 43
Gambar 4-26 Tegangan Utama 2 di A, 2A..................................................................... 44
Gambar 4-27 Tekanan Indentasi Kondisi Regangan Bidang........................................... 45
Gambar 4-28 Analisis dan Penyelesaian Masalah Indentasi Regangan Bidang dengan
Teori Medan Garis Slip (dari Ref.[2])........................................................................ 45
Gambar 5-1 Disipasi Energi pada Garis Diskontinuitas Kecepatan................................ 48
Gambar 5-2 Kerja per Satuan Volume.............................................................................. 49
Gambar 5-3 Persamaan Diferensial Kerja per Satuan Volume ....................................... 49
Gambar 5-4 Volume per Satuan Waktu ............................................................................ 50
Gambar 5-5 Disipasi Energi di sepanjang Garis Diskontinuitas Kecepatan................... 50
Gambar 5-6 Persamaan Umum Konsumsi Energi Internal.............................................. 51
Gambar 5-7 Penekanan Regangan Bidang Tanpa Gesekan dengan t = b ....................... 52
Gambar 5-8 Hodograf untuk Gambar 5-7......................................................................... 52
Gambar 5-9 Solusi untuk Penekanan Regangan Bidang Tanpa Gesekan dengan t = b . 53
Gambar 5-10 Proses Indentasi Regangan Bidang Tanpa Gesekan.................................. 54
Gambar 5-11 Hodograf untuk Gambar 5-10..................................................................... 54
Gambar 5-12 Penyelesaian Masalah Indentasi Regangan Bidang .................................. 55
Gambar 6-1 Penarikan Kawat (dari Ref. [4]).................................................................... 59
Gambar 6-2 Ekstrusi Asimetris (dari Ref. [4]) .................................................................. 59
Gambar 6-3 Proses Ekstrusi Balik (dari Ref. [4])............................................................. 60
Gambar 6-4 Ekstrusi 3:1 (dari Ref. [4]) ............................................................................ 60
Gambar 6-5 Ekstrusi Dengan Sudut Aliran Material (dari [4])....................................... 61
Gambar 6-6 Ekstrusi Balik (dari Ref.[5]) ......................................................................... 61

DAFTAR TABEL
Tabel 2-1 Contoh Persamaan Konsitutif Untuk Material Plastis (dari Ref.[1]) ............. 12
Tabel 2-2 Efisiensi untuk Berbagai Operasi Pembentukan Logam (dari Ref.[1]) ......... 15
Tabel 5-1 Tabulasi Disipasi Energi ................................................................................... 55

Proses Pembentukan Logam

BAB 1 ANALISIS PROSES PEMBENTUKAN LOGAM

1.1 Pendahuluan
Misalkan Saudara bekerja di industri manufaktur logam, di mana Saudara diminta
untuk mendisain suatu proses pembentukan logam, baik primer maupun sekunder,
seperti pengerolan (rolling), penempaan (forging), ekstursi (extursion), penarikan
(drawing).
Sebagai seorang insinyur, salah satu pekerjaan yang harus Saudara lakukan adalah
menentukan atau memilih kapasitas mesin (energi, gaya, torsi) serta perkakas dan
peralatan yang akan digunakan untuk proses tersebut. Untuk dapat menentukan
kedua hal tersebut, Saudara perlu memprediksi berapa beban eksternal yang
diperlukan agar logam dapat mulai mengalir dan terdeformasi plastis serta
bagaimana distribusi tegangan dan regangan pada permukaan benda kerja maupun
perkakas. Dengan kata lain, di dalam mendisain proses pembentukan logam,
Saudara perlu melakukan analisis untuk dapat memprediksi beban eksternal yang
dibutuhkan serta distribusi regangan dan tegangannya, sehingga Saudara dapat
menentukan atau memilih kapasitas mesin, perkakas, dan peralatan yang paling
sesuai untuk proses tersebut.
Metode-metode analisis yang telah dikembangkan, pada dasarnya ditujukan untuk
membantu pekerjaan insinyur di dalam mendisain proses pembentukan logam,
terutama di dalam menentukan hubungan kinematik dan batas-batas pembentukan,
memprediksi gaya-gaya eksternal atau tegangan internal yang diperlukan untuk
mengeksekusi proses pembentukan logam, serta menentukan perkakas dan
peralatan yang diperlukan [1].
Di dalam proses pembentukan logam terjadi berbagai macam fenomena fisik, seperti
aliran logam, friksi, panas yang timbul maupun ditransfer selama terjadi aliran
plastis, hubungan antara mikrostruktur dan sifat-sifat, serta kondisi proses. Oleh
karena itu, secara teoritis akan sulit untuk dapat melakukan analisis secara
kuantitatif.
Berbagai ketidakpastian yang terjadi, seperti efek-efek gesekan,
deformasi non homogen, dan pengerasan regangan misalnya, dapat menyebabkan
terjadinya kesulitan di dalam memprediksi suatu nilai yang eksak.
Teori-teori analisis proses pembentukan logam secara garis besar dapat dibagi
menjadi menjadi dua bagian, yaitu teori klasik dan teori non klasik. Metode klasik,
pada dasarnya tetap perlu untuk dipelajari, walaupun saat ini telah berkembang
metode analisis yang lebih cepat dan akurat. Teori-teori tersebut diperlukan di
dalam kondisi di mana tidak tersedia fasilitas komputasi yang memadai. Di samping
itu, teori-teori tersebut umumnya lebih baik di dalam memahami proses
pembentukan logam terutama dalam kaitannya dengan materi kuliah yang telah
dipelajari sebelumnya.

Proses Pembentukan Logam

Teori-teori yang akan dibahas di dalam buku ini adalah Teori Kerja Ideal, Teori
Analisis Slab, Teori Medan Garis Slip, dan Teori Analisis Batas Atas. Sebagai
pendahuluan, dalam Bab ini akan dibahas tentang Kerja yang dilakukan selama
proses pengujian tarik material yang sebagian besar telah dibahas di dalam Mata
Kuliah Kekuatan Material sehingga dapat dilihat kesinambungan pembahasan di
dalam buku teks ini dengan materi yang telah dipelajari sebelumnya.

1.2 Kerja Pada Proses Pengujian Tarik


Pengujian tarik adalah salah satu metode pengujian material yang paling luas
penggunaannya. Pada pengujian tarik, spesimen uji mengalami pembebanan satu
sumbu (uniaxial loading) yang menyebabkan terjadinya deformasi baik elastis
maupun plastis. Dari pengujian ini dapat dipelajari perilaku dari material sebagai
respon terhadap beban yang diberikan, termasuk di antaranya adalah menghitung
kerja yang dilakukan selama deformasi.
Di dalam dasar-dasar mekanika kita telah mengetahui bahwa kerja yang dilakukan
adalah sama dengan perkalian skalar gaya dan perpindahan (dW=F.ds).
Berdasarkan hal tersebut, dapat dihitung kerja, baik elastis maupun plastis, yang
dilakukan selama proses pengujian tarik.

Work Done During Tensile Test


Work Done = Force x Distance Moved

dW = F dl
F = A

dW = Vd

dl
l
dl = ld
d =

Gambar 1-1 Kerja Yang Dilakukan Selama Pengujian Tarik


Persamaan yang lebih sederhana dapat diturunkan dari persamaan diferensial umum
tersebut dengan menganggap bahwa logam berperilaku elastis ideal, yaitu mengikuti
hukum proporsionalitas Hooke, serta berperilaku plastis ideal (n=1), atau mengikuti
persamaan konstitutif tertentu sesuai dengan karakteristik masing-masing material.
7

Proses Pembentukan Logam

Elastic Work Done

dW = Vd

= E

2
Wel = V
2E
Gambar 1-2 Kerja Elastis

Plastic Work Done

dW = Vd

= k n

V
W pl =
n +1
Gambar 1-3 Kerja Plastis
Besarnya kerja elastis dan kerja plastis secara adalah proporsional dengan luas area
di bawah kurva tarik. Dari diagram tegangan-regangan hasil pengujian tarik dapat
dilihat proporsi kerja elastis dan plastisnya. Secara numeris, proporsi kerja elastis
dan plastis untuk penarikan batang silinder pejal Aluminium dapat dilihat pada
Contoh Soal 1-1 yang diambil ref. [2].

Proses Pembentukan Logam

Contoh Soal 1-1


Hitunglah kerja yang dilakukan pada proses deformasi batang Aluminum hingga
patah. Dimensi awal: diameter = 10 mm, panjang 250 mm. Modulus Young untuk
Aluminum adalah 670 kN/mm2, Tegangan Luluh = 75 N/mm2, dan Indeks
Pengerasan Regang-nya = 0.25. Berapakah prosentase dari kerja total yang
digunakan untuk deformasi elastis?
Dapat terlihat dari penyelesaian sola tersebut bahwa energi yang dikeluarkan
sebagian besar digunakan untuk deformasi plastis. Atau dengan kata lain, kerja
elastis dapat diabaikan (hanya 0,0001% dari kerja total).

1.3 Kerja Pada Proses Pembentukan Logam


Untuk memahami lebih hubungan antara pengujian tarik dengan pembentukan
logam, marilah kita perhatikan kembali gambar dari suatu batang silinder logam yang
mengalami penarikan berikut ini.
Load
Area

Load = Stress x Area

Load

Gambar 1-4 Batang Silinder yang Mengalami Deformasi


Kerja yang dilakukan selama deformasi plastis pada pengujian tarik dengan mudah
dapat kita hitung. Kerja tersebut adalah kerja minimum yang diperlukan untuk
proses deformasi, yang selanjutnya disebut sebagai Kerja Ideal.
Salah satu
karakteristik penting dari Kerja Ideal adalah bahwa Kerja Ideal hanya tergantung
pada konfigurasi awal dan konfigurasi akhir saja. Pada kenyataannya, Kerja Aktual

Proses Pembentukan Logam

pada proses pembentukan logam, tidak hanya tergantung pada kondisi awal dan
akhir saja, tetapi juga tergantung pada bagaimana gaya-gaya tersebut diberikan.
Jika kita menganalisa proses pembentukan logam, maka kita dapat melihat bahwa
energi eksternal, selain digunakan untuk proses deformasi menjadi bentuk akhir
tertentu, digunakan pula untuk hal-hal lain yang tidak berkaitan langsung. Secara
umum, Kerja Eksternal yang dibutuhkan di dalam proses pembentukan logam, selain
Kerja Ideal, meliputi pula Kerja Redundan dan Kerja Friksi.
Apakah yang dimaksud dengan Kerja Redundan atau Kerja Friksi?. Definisi berikut
ini diharapkan dapat membantu memahami kedua hal tersebut. Kerja redundan
adalah kerja yang dilakukan untuk deformasi, yang sebetulnya tidak diperlukan
untuk mencapai bentuk akhir tertentu. Sedangkan kerja friksi adalah kerja yang
dikeluarkan pada permukaan batas antar muka dari benda kerja dan perkakas yang
tidak memberikan kontribusi sama sekali terhadap deformasi.
Contoh Soal 1-2 yang diambil dari Ref. [3] berikut ini diharapkan dapat menambah
pengertian mengenai apa yang dimaksud dengan Kerja Redundan.
Contoh Soal 1-2
Hitunglah kerja ideal, kerja redundan, dan kerja aktual yang dilakukan di dalam
proses pembentukan logam dua langkah dari batang logam Aluminum berukuran
10x10x100 (di dalam mm) seperti terlihat pada. Asumsikan bahwa tidak ada kerja
friksi yang dilakukan dan logam Aluminum tersebut berperilaku sesuai sesuai dengan
Persamaan Hollomon.

= 500 0.25

Gambar 1-5 Batang Segiempat Aluminum yang Mengalami Penarikan

1.4 Referensi
[1] Taylan Altan, Soo-Ik Oh, and Harold L. Gegel. Metal Forming, Fundamental and
Aplications, ASM, Metal Parks Ohio, 1983.
[2] J.N. Harris. Mechanical Working of Metals: Theory and Practice 1st ed.,
Pergamon Press Ltd., Oxford, 1983.
[3] Robert H. Wagoner and Jean-Loup Chenot. Fundamentals of Metal Forming,
John Wiley and Sons Inc., New York, 1996.

10

Proses Pembentukan Logam

BAB 2 TEORI KERJA IDEAL

2.1 Pendahuluan
Di antara teori klasik untuk analisis proses pembentukan logam, Teori Kerja Ideal,
sebagaimana telah disinggung dalam Bab sebelumnya, termasuk metode analisis
paling sederhana yang dilakukan dengan menggunakan prinsip-prinsip
kesetimbangan energi atau kerja. Prinsip dasar dari teori ini adalah bahwa kerja
eksternal yang dilakukan pada proses pembentukan logam adalah sama dengan
jumlah konsumsi energi untuk aliran logam dan deformasi plastis.
Beberapa asumsi diperlukan untuk menyederhanakan masalah, sehingga suatu
proses pembentukan logam dapat dianalisis. Asumsi-asumsi penting yang digunakan
adalah bahwa:
1. Kerja eksternal yang diperlukan sama dengan kerja internal untuk deformasi
plastis.
2. Pengaruh friksi dapat diabaikan.
3. Deformasi tak homogen dianggap tidak terjadi.
Berdasarkan asumsi tersebut di atas, maka proses pembentukan logam dapat
dianggap sebagai suatu proses ideal, di mana perubahan bentuk yang diinginkan
dapat dihasilkan melalui proses deformasi plastis homogen, seperti yang misalnya
terjadi pada proses ekstrusi dan penarikan yang aksi-simetris.
Di dalam Bab ini akan dibahas persamaan umum dari kerja ideal, aplikasinya di
dalam proses ekstrusi, proses penarikan logam, dan proses lainnya, baik untuk
memprediksi beban yang diperlukan pada operasi pembentukan logam atau untuk
menentukan parameter-parameter penting lainnya, seperti regangan kritis atau batas
reduksi pembentukan.

2.2 Persamaan Umum Kerja Ideal


Gambar 2-1 memperlihatkan persamaan umum untuk kerja ideal yang diturunkan
dari persamaan dasar kerja, yaitu gaya dikalikan perpindahan, dW = F.ds, dengan
memasukkan nilai tegangan efektif dan regangan efektif dari suatu batang silinder
logam dengan luas penampang awal A0 dideformasi menjadi batang silinder dengan
penampang yang lebih akhir A1 yang lebih kecil.

11

Proses Pembentukan Logam

A1

A0

Wi = V d
0

A0
= ln
A1

= k n

Gambar 2-1 Persamaan Umum Kerja Ideal


Persamaan tersebut dapat digunakan untuk berbagai jenis material logam dengan
perilaku mekanik. Salah satu persamaan konsitutif yang sering digunakan untuk
menggambarkan perilaku mekanik dari material plastis adalah persamaan Hollomon
atau power law hardening. Persamaan-persamaan lain dapat dilihat pada Tabel 2-1
Tabel 2-1 Contoh Persamaan Konsitutif Untuk Material Plastis (dari Ref.[1])
Nama Persamaan

Persamaan

Ideal

= 0

Linier

= 0 + k

Trigonometri

= ksinB

Hollomon

= kn

Voce

= 0 (1eB)

Ludwik

= 0 + k(0 + )n

Swift

k(0 + )n

Untuk logam yang perilakunya memenuhi persamaan Hollomon misalnya, persamaan


umum untuk Kerja Ideal per Satuan Volume, Wi/V atau wi, dapat disederhanakan
menjadi persamaan seperti terlihat pada Gambar 2-1.

12

Proses Pembentukan Logam

Work energy/volume

= k n

k n +1
wi =
n +1
18

Gambar 2-2 Persamaan Kerja per Satuan Volume untuk Material Berperilaku sesuai
Persamaan Hollomon.
Telah diketahui sebelumnya bahwa kerja ideal adalah kerja minimal yang dilakukan
untuk terjadinya deformasi plastis. Besarnya kerja aktual yang diperlukan untuk
terjadinya suatu aliran logam atau deformasi plastis pada proses pemebentukan
logam selalu sama dengan atau lebih besar dari besarnya kerja ideal tersebut.
Dengan kata lain, teori kerja ideal hanya memberikan batas bawah (lower bound)
dari kerja, gaya, tegangan atau tekanan yang sebenarnya diperlukan pada proses
pembentukan logam.
Berbeda dengan desain dan analisis struktur yang tidak menginginkan terjadinya
deformasi, pada desain dan analisis proses pembentukan logam, perhatian kita
adalah pada berapa jumlah energi, gaya, beban, tegangan, atau tekanan yang dapat
menyebabkan logam mulai terdeformasi. Teori batas bawah dalam hal ini kurang
dapat memberikan kepastian terjadinya aliran logam atau deformasi plastis sehingga
kurang menguntungkan untuk desain dan analisis proses pembentukan logam.
Sebaliknya, analisis batas bawah lebih menguntungkan untuk digunakan pada disain
dan analisis struktur.

13

Proses Pembentukan Logam

2.3 Kerja Aktual dan Faktor Efisiensi


Telah diketahui sebelumnya bahwa besarnya kerja aktual di dalam proses
pembentukan logam dapat dipastikan selalu sama dengan atau lebih besar dari
besarnya kerja ideal yang persamaan umumnya telah diturunkan sebelumnya. Kerja
aktual lebih besar daripada kerja ideal karena selain kerja ideal, pada proses
pembentukan logam, dikeluarkan pula energi dalam bentuk lain yang tidak ada
kaitannya langsung dengan perubahan bentuk dan geometri logam yang diinginkan.
Secara umum dapat dikatakan bahwa besarnya kerja aktual adalah sama dengan
kerja ideal ditambah dengan kerja redundan dan kerja friksi. Pengertian sederhana
tentang kerja redundan dan kerja friksi telah dibahas dalam Bab sebelumnya.
Berikut ini akan dibahas kembali pengertiannya dalam konteks prediksi kerja aktual
serta hubungannya dengan faktor efisiensi pada proses pembentukan logam.

Friction, Redundant,
Ideal and Actual Energy
Actual
Energy

Ideal
Energy

Friction

Redundant

Work piece-tool
Interface

Non-homogeneous
Deformation
Internal distortion
23

Gambar 2-3 Hubungan Kerja Redundan, Friksi, Ideal dan Aktual


Kerja redundan adalah besarnya energi yang dikeluarkan untuk regangan redundan,
yang terjadi akibat deformasi tidak homogen (non homogeneous deformation) pada
proses pembentukan logam seperti diperlihatkan di dalam skema berikut ini.
Regangan redundan lebih besar daripada regangan yang diperlukan pada proses
deformasi homogen (homogeneous deformation). Implikasi fisik dari regangan
redundan ini adalah produk menjadi semakin keras, kuat, dan berkurang
keuletannya. Kerja friksi, adalah energi yang hilang pada batas antarmuka antara
benda kerja dan perkakas atau cetakan yang tidak memberikan kontribusi terhadap
deformasi. Kerja friksi dan redundan terjadi secara simultan di dalam proses
pembentukan logam dan masing-masing sulit dihitung secara teoritis. Kontribusi
14

Proses Pembentukan Logam

keduanya terhadap kerja aktual biasanya dinyatakan sebagai faktor efisiensi yang
nilainya diperoleh secara empiris melalui percobaan.
Faktor efisiensi didefinisikan sebagai rasio kerja ideal terhadap kerja aktual. Pada
proses dengan faktor efisiensi sama dengan 1, kerja aktualnya akan sama dengan
kerja ideal, sehingga nilai yang diperoleh adalah batas bawah dari kerja deformasi.
Banyak parameter, baik proses maupun proses, yang berpengaruh langsung
terhadap faktor efisiensi. Pada proses penarikan kawat misalnya, faktor efisiensi
sangat dipengaruhi oleh geometri cetakan, yaitu sudut cetakan, dan kondisi batas
antar muka dari benda kerja dan perkakas, atau dikenal sebagai tribologi, yang di
dalamnya tercakup koefisien friksi, kekasaran permukaan serta jenis dan sistem
pelumasan. Perkiraan nilai faktor efisiensi pada beberapa proses pembentukan
logam yang penting dapat dilihat pada tabel berikut ini. Nilai-nilai tersebut diperoleh
secara empiris dari percobaan.
Tabel 2-2 Efisiensi untuk Berbagai Operasi Pembentukan Logam (dari Ref.[1])
PROSES

EFISIENSI,

Uji tarik uniaksial

~1

Penempaan

0.2-0.95

Pengerolan

0.8-0.9

Penarikan lembaran

0.75-0.8

Penarikan kawat

0.55-0.70

Ekstrusi

0.5-0.65

2.4 Aplikasi Teori Kerja Ideal Pada Proses Pembentukan Logam


Perhatikanlah proses ekstrusi aksi-simetris berikut ini. Kita akan mencoba untuk
memprediksi tekanan ekstrusi, Pe, dengan menganggap bahwa kerja aktual yang
diberikan sama dengan kerja internal yang diperlukan untuk terjadinya aliran logam
dan deformasi plastis. Dengan asumsi bahwa proses pembentukan logam adalah
incompressible (volume konstan) serta menganggap bahwa kerja adalah hasil kali
skalar gaya, Fe dan perpindahan l, maka dapat dibuktikan bahwa Tekanan Ekstrusi,
Pe adalah sama dengan Kerja Aktual per satuan Volume, wa.

15

Proses Pembentukan Logam

Extrusion

Incompressibility

A0l 0 = A1l 1

W a = Fe l

Exit Area
Die

A1

Applied force

l 0

Pe

l1

Total actual work

Actual work per unit volume:

Wa
V
F l
wa = e
A0 l

A0

wa =

Initial Area

wa =

Fe
= Pe
A0

Extrusion Pressure

20

Gambar 2-4 Hubungan Tekanan Ekstrusi dan Kerja Aktual per Satuan Volume
Dari persamaan di atas kemudian dapat diturunkan persamaan umum untuk tekanan
ekstrusi, Pe menurut teori kerja ideal pada Gambar 2-5. Tegangan dan regangan
yang digunakan dalam persamaan tersebut adalah tegangan dan regangan efektif
dari material.

Ideal Process

wa = wi

or

wa > wi

Pe d
Gambar 2-5 Tekanan Ekstrusi Menurut Kerja Ideal
Tegangan penarikan pada proses penarikan logam aksi-simeteris dapat pula
diturunkan sebagaimana halnya tekanan ekstrusi. Tegangan penarikan dalam hal ini
adalah sama dengan gaya tarik dibagi dengan luas penampang kawat yang telah
ditarik atau keluar cetakan.

16

Proses Pembentukan Logam

Wire Drawing
Exit Area
Die

wa wi

A1

l 0

Fd

l1
A0

d d

Initial Area

d =

Fd
A1

Drawing stress

Gambar 2-6 Tegangan Penarikan menurut Kerja Ideal

22

Tekanan ekstrusi dan tegangan penarikan dapat diperkirakan dengan memasukkan


faktor efisiensi yang untuk proses ekstrusi dan penarikan kawat yang dari hasil
percobaan, diketahui nilainya berturut-turut berkisar antara 0.5-0.65 dan 0.55-0.70.
Dengan memasukkan faktor efisiensi, persamaan Tekanan Ekstrusi dan Tegangan
Penarikan dapat dituliskan kembali dalam bentuk sebagai berikut.

wa = wi + w f + wr
f (die angle,
reduction per pass,
work piecetool
interface)

Pe ( d ) =

wi
wa

1
wi

Gambar 2-7 Tekanan Ekstrusi dan Tegangan Penarikan dengan Faktor Efisiensi

17

Proses Pembentukan Logam

Jika efek dari pengerasan regangan dianggap kecil, misalnya pada proses pengerjaan
panas atau jika material sebelumnya telah mengalami pengerjaan dingin, maka
dapat digunakan tegangan alir rata-rata yang bekerja pada rentang regangan
tertentu, sehingga persamaannya dapat disederhanakan menjadi sebagai berikut:
If n <<< e.g. hot working process, cold worked material used

Pe ( d ) =

1 2
a ( )

=
1

Average flow stress over the range

2 1
2
26

Gambar 2-8 Tekanan Ekstrusi dan Tegangan Penarikan untuk Logam Yang Tidak
Mengalami Pengerasan Kerja
Teori kerja ideal dapat pula diaplikasikan untuk proses pembentukan lainnya. Untuk
proses penempaan (forging), kondisi idealnya adalah pada pengujian tekan tanpa
gesekan (frictionless compression test), sedangkan untuk proses pengerolan (rolling)
kondisi idealnya adalah pada pengujian tarik regangan bidang (plane strain
compression test).

2.5 Penggunaan Teori Kerja Ideal untuk Menghitung Batas


Reduksi Penarikan
Misalkan Saudara bekerja di sebuah perusahaan manufaktur logam di mana Saudara
diminta untuk mendisain suatu proses penarikan logam dari batang silinder
berdiameter tertentu menjadi kawat berdiameter lebih kecil. Jika kapasitas mesin
penarikan telah diperkirakan jauh di atas yang diperlukan, faktor penting apalagi
yang perlu dipertimbangkan?
Marilah kita perhatikan suatu operasi penarikan kawat sederhana. Dapat dilihat
bahwa operasi penarikan tidak mungkin berlangsung jika tegangan yang diperlukan
untuk menarik material melalui cetakan (tegangan penarikan) lebih besar daripada
tegangan yang diperlukan untuk mendeformasi atau mengalirkan logam yang telah
ditarik melewati dies (tegangan alir). Dengan kata lain, jika tegangan penarikan
lebih besar daripada tegangan alir kawat yang telah ditarik, maka kawat tersebut
akan mengalir dan putus. Akibatnya batang silinder yang belum ditarik tidak akan
dapat mengalir melewati cetakan.
Dengan menggunakan pengertian tersebut, maka regangan kritis dari logam yang
mengalami proses penarikan dapat diketahui dengan menghitung besarnya regangan
dari logam, tepat pada saat nilai dari kedua tegangan tersebut sama besarnya.
18

Proses Pembentukan Logam

draw

flow

k * n

k *n +1
(n + 1)

Gambar 2-9 Kurva Hubungan Tegangan Alir dan Tegangan Penarikan (dari Ref.[2])
Langkah awal yang dapat dilakukan untuk menganalisis tegangan kritis adalah:
1. Memperkirakan tegangan deformasi atau tegangan alir dari logam dengan
menggunakan persamaan untuk perilaku plastis logam yang mengalami
penguatan.
2. Memperkirakan tegangan penarikan dengan menggunakan Teori Kerja Ideal.
Selanjutnya dapat diturunkan persamaan untuk regangan kritis dari logam sebagai
berikut:

flow = draw
d i
n
flow = k = k 2 ln
d 0
k n +1
draw = wa =
(n + 1)

19

Proses Pembentukan Logam

k * n
critical strain

k *n +1
=
(n + 1)

* = (n + 1)

Gambar 2-10 Persamaan Regangan Kritis


Nilai tegangan kritis sangat penting di dalam mendesain proses penarikan kawat.
Dari persamaan tersebut di atas dapat dilihat bahwa tegangan kritis pada proses
penarikan kawat tergantung pada nilai faktor efisiensi dan indeks pengerasan
regangan. Faktor efisiensi adalah parameter proses yang berhubungan dengan
faktor geometri cetakan dan tribologi. Pada penarikan kawat, faktor penting yang
berhubungan dengan geometri cetakan misalnya adalah sudut cetakan (die angle).
Sedangkan faktor tribologi yang penting adalah pelumasan dan kekasaran
permukaan cetakan dan benda kerja.
Indeks pengerasan regangan adalah
parameter material yang berhubungan dengan komposisi, struktur mikro dan
berbagai perlakuan yang telah dialami oleh material sebelumnya.
Secara umum, dapat dikatakan bahwa semakin besar nilai faktor efisiensi dan/atau
indeks pengerasan regangan, maka semakin besar nilai regangan kritisnya. Di dalam
aplikasi praktis proses penarikan kawat, nilai regangan kritis, yaitu jumlah perubahan
panjang terhadap panjang awal kurang dapat memberikan informasi praktis.
Regangan kritis, untuk itu, perlu diterjemahkan menjadi jumlah reduksi maksimum
yang merupakan prosentasi perubahan dimensi terhadap dimensi awal. Pada proses
penarikan kawat, tidak praktis pula untuk mengukur dimensi panjang dan
perubahannya sebagaimana halnya pada pengujian tarik. Hal yang lebih praktis
untuk dilakukan adalah mengukur diameter kawat, baik sebelum maupun setelah
melalui cetakan.
Dengan mengganggap bahwa pada proses penarikan kawat, sebagaimana halnya
proses pembentukan logam lainnya, deformasi terjadi pada volume konstan, maka
dapat diperoleh hubungan antara regangan kritis dengan diamater akhir kawat.
Di bawah ini kita akan mencoba untuk menerjemahkan regangan kritis, yang lebih
bersifat teoritis ke dalam parameter proses penarikan kawat yang lebih praktis, yaitu
diameter awal dan akhir dari kawat.

20

Proses Pembentukan Logam

* = (n + 1)

critical strain

d0
(n + 1)
= exp

d
2

1
Gambar 2-11 Konversi Regangan Kritis menjadi Rasio Diameter Awal dan Akhir
Marilah kita perhatikan proses penarikan kawat untuk proses ideal dan material ideal.
Nilai faktor efisiensi pada proses ideal adalah sama dengan 1. Sedangkan material
plastis ideal memiliki indeks pengerasan regangan sama dengan 1. Dengan kata
lain, pada material plastis ideal, nilai tegangan luluh dan tegangan alirnya adalah
sama dengan tegangan maksimum dan tegangan kegagalannya. Berdasarkan
persamaan tersebut di atas, dapat diketahui bahwa nilai regangan kritisnya adalah 2.
Ini berarti bahwa nilai 2 ln (d0/d1) nya sama dengan 1 atau d1/d0-nya sama dengan
bilangan eksponensial pangkat 0.5.
Secara kuantitatif, deformasi yang terjadi pada proses penarikan logam akan lebih
mudah dipahami jika dinyatakan sebagai nilai reduksi, R, yaitu rasio perubahan
penampang kawat terhadap penampang awal. Nilai reduksi, seperti halnya nilai
regangan sering dinyatakan dalam %.

% Reduction

d1
A0 A1
A1
R=
= 1
= 1
A0
A0
d0

d1
A
= 1 = 1 R
A0
d0
Gambar 2-12 Jumlah Reduksi Pada Proses Pembentukan
21

Proses Pembentukan Logam

Untuk kasus di atas dengan mudah kita dapat mengetahui bahwa pada kondisi
proses dan material ideal kita dapat menarik kawat berdiameter awal 100 mm
menjadi kawat berdiamater 37 mm. Dalam hal ini, jumlah reduksi maksimumnya
adalah sekitar 63%.
Proses penarikan umumnya melibatkan reduksi penampang yang sangat besar
sehingga perlu dilakukan secara bertahap. Sebagai seorang insinyur Saudara harus
dapat mendisain berapa tahap reduksi perlu dilakukan untuk memperoleh diameter
kawat yang diinginkan serta berapa jumlah reduksi penampang pada setiap tahap
tersebut. Hal ini dikenal sebagai Drawing Pass Design atau desain tahap penarikan.

2.6 Referensi
[1] Robert H. Wagoner and Jean-Loup Chenot. Fundamentals of Metal Forming,
John Wiley and Sons Inc., New York, 1996.
[2] William F. Hosford and Robert M. Caddel. Metal Forming: Mechanics and
Metallurgy, Prentice Hall, New Jersey, 1983.

22

Proses Pembentukan Logam

BAB 3 ANALISIS SLAB

3.1 Pendahuluan
Jika suatu ketika Saudara menemukan terjadinya kegagalan pada produk hasil
pembentukan logam atau di saat lain Saudara menemukan terjadinya kerusakan
pada perkakas yang digunakan, maka apakah yang Saudara pikirkan?
Secara umum seluruh teori analisis pembentukan logam dapat digunakan untuk
memprediksi beban eksternal yang diperlukan untuk terjadinya aliran logam atau
deformasi plastis. Pendekatan teoritis cukup berguna, khususnya untuk prosesproses pembentukan logam utama seperti penempaan, pengerolan, ekstrusi, dan
penarikan. Teori Kerja Ideal, yang telah dibahas di dalam Bab sebelumnya cukup
efektif untuk menganalisis proses pembentukan logam, di mana deformasi yang
terjadi adalah homogen. Seperti halnya Teori Kerja Ideal, teori analisis slab yang
akan dibahas dalam Bab ini juga menggunakan prinsip-prinsip kesetimbangan gaya.
Kelebihan teori ini dibandingkan dengan Teori Kerja ideal adalah bahwa teori ini
dapat digunakan untuk memprediksi tegangan dan regangan lokal pada proses
pembentukan logam, sehingga dapat digunakan untuk menganalisis kegagalan, baik
pada kegagalan pada produk akhir maupun kerusakan pada perkakas.
Kelebihan lain dari teori ini adalah dalam hal menentukan faktor efisiensi. Berbeda
dengan Teori Kerja Ideal di mana faktor efisiensi sepenuhnya ditentukan secara
empiris, pada teori analisis slab, parameter penting proses pembentukan logam yang
dapat diukur atau telah diketahui secara teoritis telah terakomodasi di dalam
perhitungan. Proses-proses pembentukan utama seperti penempaan, pengerolan,
ekstrusi, dan penarikan, dapat dianalisis secara teoritis dengan tingkat akurasi yang
cukup baik. Di samping itu, teori ini dapat juga membantu kita di dalam memahami
berbagai rumus dan formula empiris yang seringkali digunakan pada praktek
pembentukan logam yang lebih kompleks.

3.2 Dasar-dasar Analisis Slab


Teori analisis slab, berdasarkan metode analisis yang digunakan, dikenal pula
sebagai teori kesetimbangan gaya (force balance analisis) atau pendekatan
kesetimbangan benda bebas (free-body equilibrium approach). Secara umum,
analisis dilakukan dengan mengaplikasikan kesetimbangan gaya pada suatu
potongan-potongan tipis logam (slab) dengan tebal berbeda-beda sehingga diperoleh
persamaan diferensial untuk tegangan (dan regangan) dengan variasi hanya pada
satu arah saja. Selanjutnya tegangan lokal, tegangan maksimum dan tegangan rataratanya dapat dihitung, untuk kondisi-kondisi pembatas (boundary conditions) yang
telah ditentukan.

23

3.2.1 Asumsi-asumsi Dasar


Untuk dapat melakukan analisis diperlukan beberapa asumsi dasar seperti telah
diuraikan pada Ref. [1]:
1. Arah dari beban yang diberikan serta bidang yang tegak lurus terhadap arah
tersebut menentukan arah-arah bidang utama. Tidak ada variasi tegangantegangan utama pada bidang ini.
2. Walaupun pengaruh-pengaruh dari friksi permukaan masuk di dalam perhitungan
kesetimbangan gaya, hal tersebut tersebut tidak berpengaruh terhadap distorsi
internal dari logam atau orientasi dari arah-arah utama.
3. Potongan bidang tetap bidang, deformasi dianggap homogen di dalam penentuan
regangan. Dengan kata lain, keadaan di dalam potongan tipis yang tegak lurus
terhadap arah di mana terjadi variasi tegangan dan regangan dianggap homogen.
Jadi variasi dianggap hanya terjadi pada satu sumbu saja, dan arah-arah utamanya
adalah konstan, dapat diketahui, dan termasuk ke dalamnya sumbu di mana terjadi
variasi. Asumsi tambahan lain yang dapat digunakan untuk menyederhanakan
perhitungan numeris di antaranya adalah: material dianggap homogen dengan
aliran logam konstan, simplifikasi-simplifikasi geometri dapat dilakukan, berlaku
model material dan friksi tertentu, serta dapat dilakukan simplifikasi pada kondisi
pembatas.

3.2.2 Langkah-langkah Dasar


Tiap-tiap jenis proses pembentukan logam memiliki karakteristik berbeda yang perlu
diperhatikan di dalam analisis. Akan tetapi, secara umum terdapat persamaan
langkah-langkah dasar di dalam metode analisis slab. Di dalam Ref. [2] telah
diuraikan secara sistematis langkah-langkah dasar analisis slab, yang dapat secara
konsisten diaplikasikan untuk berbagai proses pembentukan logam:
1. Tentukan arah di mana terjadi variasi tegangan dan regangan yang paling
penting.
2. Perhatikan kesetimbangan dari potongan-potongan tipis logam (slab) yang tegak
lurus terhadap arah ini, termasuk di dalamnya tegangan-tegangan yang
disebabkan karena kontak dan friksi.
3. Turunkan suatu persamaan diferensial yang sesuai untuk variasi tegangan pada
satu sumbu.
4. Gunakan teori-teori plastisitas untuk mengurangi fungsi-fungsi yang tidak
diketahui.
5. Aplikasikan kondisi-kondisi batas.
6. Carilah solusi dari persamaan diferensial untuk memperoleh tegangan yang
diinginkan.

24

Proses Pembentukan Logam

3.3 Referensi
[1] William F. Hosford and Robert M. Caddel. Metal Forming: Mechanics and
Metallurgy. Prentice Hall, New Jersey, 1983.
[2] Robert H. Wagoner and Jean-Loup Chenot. Fundamentals of Metal Forming,
John Wiley and Sons Inc., New York, 1996.

25

Proses Pembentukan Logam

BAB 4 TEORI MEDAN GARIS SLIP/GESER

4.1 Pendahuluan
Dari perbandingan antara hasil analisis secara teoritis dengan teori-teori sebelumnya
dan hasil pengamatan empiris di lapangan, terlihat bahwa beban sesungguhnya yang
diperlukan untuk pembentukan logam praktis jauh lebih kecil jika dibandingkan
beban yang diprediksi. Salah satu perbedaan tersebut disebabkan karena proses
pembentukan logam sesungguhnya logam harus mengalir sesuai dengan pola aliran
tertentu yang konsisten dengan perubahan geometri. Pada teori analisis logam
seperti Teori Kerja Ideal, logam dianggap mengalami deformasi homogen
(homogeneous deformation) sedangkan pada kenyataannya, kerja yang diberikan
pada proses pembentukan logam sebagian diberikan untuk mengatasi kerja
redundan atau deformasi plastis pada garis-garis bidang geser seperti ditunjukkan
oleh pola aliran material.
Teori analisis medan garis slip pada prinsipnya adalah penentuan pola aliran plastis
di dalam logam atau benda kerja yang sedang mengalami deformasi. Pola aliran
logam, atau medan slip, tersebut harus konsisten dengan perubahan geometri. Pola
aliran pada logam yang terdeformasi selanjutnya dapat dianalisis dari titik ke titik.
Jadi, pada teori ini pola dari aliran logam pada proses pembentukan logam, yang
pada teori sebelumnya tidak diperhatikan, sudah diperhatikan.
Teori medan garis slip, selain dilakukan berdasarkan analisis teoritis, didukung pula
oleh hasil-hasil pengamatan empiris dari fenomena deformasi makro serta teori-teori
platisitas yang telah dipelajari, baik pada skala yang lebih mikro maupun makro.
Seperti telah dipelajari sebelumnya sebelumnya pada kuliah Metalurgi Fisika, kita
mengetahui bahwa pada skala mikro, deformasi plastis pada umumnya dapat terjadi
dengan dua mekanisme dasar, yaitu mekanisme slip (geser) dan mekanisme
twinning (kembaran). Slip adalah mekanisme deformasi yang paling umum pada
logam-logam plastis.
Pada skala mikro, slip terjadi pada bidang dan arah
kristalografi tertentu, yaitu pada bidang dengan kerapatan atom paling tinggi
(closed-packed) planes dan pada arah yang paling dekat dengan arah tegangan
geser maksimum.
Pada skala makro, slip selalu dianggap terjadi tepat pada arah bidang tegangan
geser maksimum. Hal ini dapat dibenarkan karena pada skala makro logam dapat
dianggap sebagai material homogen tidak berstruktur, anisotropis dan berperilaku
plastis ideal. Jadi istilah Teori Medan Garis Slip sebenarnya agak sedikit kurang
tepat, karena analisis dengan teori medan garis slip ini adalah berdasarkan pada
skala makro (makro plastisitas) buka pada skala mikro. Selanjutnya perlu diingat
bahwa yang dimaksud dengan medan garis slip di dalam buku ini adalah medan
bidang geser.

26

Proses Pembentukan Logam

Hasil pengamatan empiris pada pengujian logam juga dapat digunakan untuk
memperkuat asumsi tersebut. Pada pengujian tarik lembaran satu sumbu misalnya,
kita dapat dengan mudah menyaksikan bahwa logam putus pada sudut 45o, di mana
terjadi tegangan geser maksimum.
Pada pengujian tarik batang silinder, kita dapat pula menyaksikan bahwa putus
terjadi pada arah tegangan geser maksimum, yaitu pada arah 45o. Hal ini dapat
diamati pada pola patahan mangkuk kerucut (cup and cone) yang menjadi salah satu
ciri khas dari perpatahan logam ulet serta adanya shear lips pada bagian tepi yang
semuanya menunjukkan arah bidang tegangan geser maksimum. Hanya saja, arah
dari tegangan geser maksimum pada pengujian tarik logam ulet tersebut, kadangkadang tidak dapat diamati dengan jelas, karena adanya tegangan-tegangan
sekunder yang semakin membesar dengan meningkatnya gaya yang diberikan, yang
seringkali mengganggu pola deformasi utama tersebut.
Fenomena yang lebih jelas dapat kita amati pada pengujian tekan sederhana (simple
compression), terutama untuk material-material tertentu, seperti beton (concrete)
dan 10%Al Bronze (lihat Ref.[1]). Pada pengujian sederhana tersebut terlihat
dengan jelas bahwa tegangan geser maksimum terjadi pada arah 45o terhadap araharah tegangan utama dan saling orthogonal pada interseksinya.

Simple Compression

concrete

Shear on Diagonal Planes

Gambar 4-1 Skema Pengujian Kompresi Sederhana pada Beton

27

Proses Pembentukan Logam

4.2 Dasar-dasar Teori Medan Garis Slip


Untuk memahami analisis teori ini marilah kita perhatikan terlebih dahulu proses
pembentukan logam sederhana, yaitu proses indentasi tanpa gesekan di mana lebar
indentornya, b, sama dengan tebal logam, t, di mana pola aliran logam atau medan
garis slipnya dapat dilihat pada Gambar 4-2. Untuk perbandingan nilai t dan b yang
lain, asumsi medannya berbeda, seperti dapat dilihat pada Ref.[1]. Pada kasus
tersebut kondisi regangan bidang akan terjadi pada kondisi di mana lebar dari logam,
w, jauh lebih besar daripada tebalnya. Dengan bergeraknya indentor dan bertambah
tipisnya logam, sebenarnya pola-pola aliran logam atau medan garis slip tersebut
akan berubah. Tetapi karena yang menjadi perhatian kita adalah prediksi dari beban
yang menyebabkan mulai terjadinya deformasi, maka kita tetap dapat mengacu pada
pola tersebut.

Plane Strain
F
z

w >>> t

w
t
plane of
max shear

rigid block

b
slip line for frictionless indentation when t = b
Gambar 4-2 Proses Indentasi Tanpa Gesekan Kondisi Regangan Bidang
Sebelum membahas lebih mendalam mengenai kondisi regangan bidang, sementara
ini kita telah mengetahui bahwa kondisi regangan bidangan adalah kondisi di mana
regangan pada salah satu arah sumbu utamanya (dalam hal ini pada arah lebar)
adalah sama dengan nol. Pada kondisi ini, sistem tegangan yang terjadi adalah
seperti pada deformasi geser murni (pure shear), di mana pada kondisi tersebut,
luluh terjadi pada saat tegangan maksimumnya sama dengan tegangan luluh geser
dari logam.
Menurut teori analisis medan garis slip, yang dimaksud dengan garis medan slip
adalah garis atau bidang di mana terjadi tegangan geser maksimum, yang pada
kondisi di atas arahnya adalah membuat sudut 45o dengan arah sumbu-sumbu
28

Proses Pembentukan Logam

utama. Tegangan tegangan di dalam medan tersebut dapat dihitung secara statika.
Hal ini merupakan salah satu perbedaan penting antara Teori Medan Garis Slip ini
dan Teori Analisis Batas Atas (Upper Bound Theory) atau Kinematically Admissable
Theory, yang tidak memperhatikan sama sekali kesetimbangan gaya pada tiap-tiap
medan aliran logam.
Asumsi-asumsi yang dipergunakan dalam teori ini, yang berlaku secara umum, selain
yang telah disebutkan tadi, adalah material adalah bersifat homogen dan isotropis,
dan berperilaku rigid plastis ideal. Efek dari temperatur, laju regangan dan waktu,
dalam hal ini dapat diabaikan. Asumsi lain yang penting adalah bahwa pada batasbatas (internal boundary), terjadi tegangan geser yang konstan. Pada saat terjadi
mulai aliran logam atau deformasi plastis, maka tegangan geser pada garis-garis
medan slip tersebut, di mana pun posisinya, adalah tepat sama dengan besarnya
dengan kekuatan geser luluh dari logam, k. Masalahnya, dalam hal ini adalah
bagaimana kita dapat menentukan arah dari tegangan luluh geser (k) atau tegangan
geser maksimum serta bagaimana menentukan besarnya gaya tekan (F) dari arah
dan besar dari tegangan-tegangan utamanya.
Untuk memperjelas, marilah kita kembali kepada masalah deformasi regangan
bidang sederhana di atas. Pada kasus tersebut, arah dari bidang tegangan geser
maksimum atau medan garis slip telah dapat ditentukan, yaitu pada arah 45o
terhadap arah dari bidang-bidang tegangan utama. Arah vertikal atau arah dari
beban yang diberikan dan arah horisontal, yaitu arah dari aliran logam, dalam hal ini
adalah arah dari bidang-bidang utama. Besarnya beban atau gaya yang diberikan
adalah sama arahnya dengan salah satu tegangan utama. Sedangkan tegangan
utama pada arah sumbu utama lainnya, yang tegak lurus pada tegangan utama
tersebut, besarnya adalah nol, karena pada arah horisontal material mengalir tanpa
mengalami hambatan.

D
I
II

III
IV

3
1 = 0

Gambar 4-3 Tegangan-tegangan Utama dan Geser pada Medan Garis Slip
29

Proses Pembentukan Logam

Dari hubungan tersebut dapat diketahui bahwa tegangan utama pada arah vertikal
dengan tersebut besarnya adalah 2x nilai tegangan geser maksimum, seperti terlihat
pada lingkaran Mohr (Gambar 4-4). Pada saat mulai terjadi deformasi besarnya
tegangan geser maksimum tersebut adalah sama dengan nilai kekuatan luluh geser
dari logam. Dari analisis sederhana tersebut kita dapat menyatakan beban yang
perlu diberikan untuk mulai terjadi deformasi plastis sebagai fungsi dari kekuatan
geser luluh dari material, yaitu: F = 2kwb.

3 = 2k

1 = 0

3 < 2 < 1
3 = 2k

F = 2kwb

Gambar 4-4 Lingkaran Mohr untuk Sistem Tegangan Pada Medan Garis Slip
Tegangan utama dua, 2, atau tegangan utama antara, dalam kasus ini tidak
memiliki arti penting di dalam perhitungan prediksi beban indentasi. Arti penting dari
tegangan ini, di dalam analisis dengan teori medan garis slip akan dibahas pada
bagian selanjutnya.

4.3 Persamaan untuk Keadaan Umum Tegangan


Pada bagian ini kita akan mencoba untuk menurunkan persamaan untuk keadaan
umum tegangan yang selanjutnya akan digunakan di dalam analisis dengan teori
medan garis slip. Sebelumnya, kita perlu memahami dengan jelas dan mendalam
terlebih dahulu mengenai sistem tegangan pada kondisi regangan bidang yang akan
kita gunakan untuk menurunkan persamaan tersebut seperti telah dibahas pada
Ref.[2].
Seperti telah disinggung sebelumnya, pada kondisi regangan bidang, aliran logam
selalu sejajar dengan suatu bidang tertentu, yang selanjutnya disebut sebagai bidang
30

Proses Pembentukan Logam

aliran (plane of flow). Pada kasus indentasi di atas misalnya, logam mengalir pada
hanya pada bidang x-y. Dengan kata lain, tidak ada gerakan atau perpindahan yang
terjadi pada arah tegak lurus bidang aliran tersebut.
Jika kita menerapkan hukum volume konstan pada proses pembentukan logam,
maka dapat dibuktikan bahwa besarnya tegangan pada arah sumbu yang tegak lurus
bidang aliran (bidang x-y), yaitu z adalah sama dengan tengangan utama antara 2,
sebagaimana diperlihatkan dalam Gambar 4-5.

d x = d y , d z = 0
&x = & y , &z = 0
d xy 0, d yz = d zx
& xy 0, & yz = & zx

zy = xz = 0
z =2
Gambar 4-5 Arah 2 Tegak Lurus Bidang Aliran Logam
Dengan mengaplikasikan persamaan umum dari Hooke, maka besarnya Tegangan
Utama Antara, 2, dapat dihitung dan diketahui, sebagaimana terlihat pada Gambar
4-6. Dapat dibuktikan bahwa untuk logam yang plastik ideal dengan Rasio Poisson
sama dengan , besarnya tegangan utama antara adalah sama dengan nilai ratarata dari tegangan-tegangan maksimum dan minimumnya. Selanjutnya dapat
dibuktikan bahwa nilai tegangan utama antara (intermediate stress), pada kondisi
regangan bidang, akan selalu sama dengan tegangan rata-rata (mean stress).
Komponen tegangan hidrostatis tersebut telah dibuktikan sama sekali tidak
berpengaruh terhadap peluluhan (yielding), baik secara teoritis maupun empiris.
Pengujian hidrostatis menunjukkan, bahwa perubahan tegangan rata-rata tidak
berpengaruh terhadap tegangan geser maksimum yang berperan penting pada
kriteria batas peluluhan sebagaimana telah dibahas pada makro plastisitas. Dari
penggambaran keadaan tegangan dapat dilihat dengan jelas bahwa perubahan dari
tegangan hidrostatis tersebut hanya akan menggeser posisi dari lingkaran Mohr,
tetapi tidak merubah ukuran jari-jari atau diameter lingkaran Mohr tersebut.

31

Proses Pembentukan Logam

z =

1
z ( x + y )
E

1
z = 0 = z ( x + y )
E
z = ( x + y )
1
2 = ( 1 + 3 )
2

Gambar 4-6 Besar 2 untuk Logam Plastik Ideal

1
2 = ( 1 + 3 )
2
mean =

1
( 1 + 2 + 3 )
3

mean = 2
Gambar 4-7 Hubungan Tegangan Utama Antara dan Tegangan Rata-rata pada
Kondisi Regangan Bidang
Dari deskripsi tegangan dan regangan dengan lingkaran Mohr, dapat pula diketahui
bahwa tegangan rata-rata, yang dalam hal ini sama dengan 2 berhubungan dengan
regangan d = 0.

32

Proses Pembentukan Logam

Dari pembahasan di atas dapat disimpulkan bahwa:


Deformasi Regangan Bidang (Plane Strain Deformation) akan menghasilkan suatu
keadaan tegangan yang dapat dianggap sebagai Deformasi Geser Murni (Pure Shear
Deformation) bersama-sama dengan Tegangan Hidrostatis (Hydrostatic Stress) yang
besarnya dapat bervariasi dari satu daerah deformasi ke daerah deformasi lainnya.
Variasi dari 2, yang adalah tegangan antara sekaligus tegangan hidrostatis, sangat
penting artinya di dalam analisis dengan metode medan garis slip. Berikut ini kita
mencoba untuk menurunkan persamaan yang menunjukkan variasi tegangan
tersebut untuk keadaan umum tegangan seperti terlihat pada Gambar 4-8.

yx = xy
x

yx = xy
x
x

z = 2
z
Gambar 4-8 Keadaan Umum Tegangan pada Elemen Fisik
Gambar Gambar 4-8 di atas menggambarkan keadaan tegangan untuk kondisi
regangan bidang pada suatu elemen fisik. Lingkaran Mohr untuk keadaan tegangan
tersebut bersama dengan Lingkaran Mohr untuk keadaan Regangannya dapat dilihat
pada Gambar 4-9. Pada Lingkaran Mohr tersebut dapat dilihat bahwa 2 adalah
tegangan normal yang bekerja pada tegak lurus pada bidang dari tegangan
maksimum, di mana pada bidang tersebut bekerja tegangan geser maksimum atau
kekuatan geser luluh dari logam, k. Pada kondisi regangan bidang, bidang ini juga
mengalami regangan geser maksimum dan regangan normal nol, sebagaimana dapat
dilihat pada kedua Lingkaran Mohr pada Gambar 4-9.

33

Proses Pembentukan Logam

(+ )

3
y

yx
xy
x

(+ )

z =2

x
& y

& yx
&3

& xx
2

&2 = 0 &1

2
&x

Gambar 4-9 Lingkaran Mohr untuk Keadaan Umum Tegangan dan Regangan
Bidang-bidang tegangan geser maksimum yang saling tegak lurus tersebut
dinyatakan dalam satu dua dimensi sebagai garis-garis medan slip. Pada bidang
atau garis tersebutlah bekerja tegangan geser maksimum, yang pada saat logam
mulai terdeformasi besarnya sama dengan k, atau tegangan luluh geser. Hubungan
34

Proses Pembentukan Logam

antara 2 (tegangan antara = tegangan hidrostatis) ditunjukkan pula pada gambar,


yaitu tegak lurus pada muka elemen dan tegak lurus garis slip. Seperti telah
dijelaskan sebelumnya, perubahan 2 tersebut memiliki arti penting di dalam
pembahasan teori ini.

direction of
principal stress

along the
slip line

shear
yield
stress

P =2

perpendicular to
element face &
slip line

hydrostatic
stress

P
P

Slip Line
Field

Gambar 4-10 Hubungan Bidang Tegangan Geser Maksimum, Garis Medan Slip, dan
2 (Tegangan Antara = Tegangan Hidrostatis) ([1],[3])

4.4 Perjanjian Tanda


Sebelum menurunkan persamaan yang menunjukkan perubahan tegangan antara
atau tegangan hidrostatis tersebut, kita perlu menyepakati terlebih dahulu beberapa
perjanjian tanda, yang selanjutnya akan kita gunakan secara konsisten baik di dalam
penurunan rumus maupun analisis. Perjanjian tanda tersebut, secara skematis,
dapat dilihat pada Gambar 4-11, mengacu pada Ref.[2].
Disepakati bahwa
perubahan sudut yang berlawanan dengan arah jarum jam (counter clockwise)
adalah bertanda positif (+) dan sebaliknya bertanda negatif (-) jika searah dengan
arah jarum jam (clockwise). Disepakati pula bahwa garis-garis medan slip akan
diberi nama garis alpha () jika garis tersebut berada pada kuadran I dan III pada
sistem koordinat dengan sumbu absis tegangan utama 3 dan sumbu ordinat
tegangan utama 1. Sedangkan beta () berada pada kuadran II dan IV pada sistem
koordinat tersebut. Dapat juga dikatakan bahwa tegangan utama 1 (tegangan
utama terbesar secara aljabar), berada pada kuadran I dan III pada sistem koordinat
alphabeta ().
35

Proses Pembentukan Logam

Important Conventions for the families of orthogonal slip lines

line

4
3

line

line
line

line

3
Gambar 4-11 Perjanjian Tanda

4.5 Persamaan Variasi Tegangan Di Sepanjang Garis-garis


Medan Slip
Pada kesetimbangan berlaku persamaan umum kesetimbangan, yang selanjutnya
dapat kita sederhanakan untuk kondisi regangan bidang.

Equilibrium Equations
xx yx zx
+
+
=0
x
y
z
xy yy zy
+
+
=0
x
y
z
xz yz zz
+
+
=0
x
y
z
Gambar 4-12 Persamaan-persamaan Kesetimbangan
36

Proses Pembentukan Logam

Simplified Equilibrium Equation

y xy
x yx
+
=0=
+
x
y
y
x
Gambar 4-13 Persamaan Kesetimbangan yang Sudah Disederhanakan

Tegangan-tegangan tersebut dapat dinyatakan sebagai fungsi dari tegangantegangan utama dan sudut transformasinya. Dari Gambar 4-9, tegangan-tegangan
tersebut dapat dituliskan seperti pada Gambar 4-14 berikut.

x = 2 k sin 2
y = 2 + k sin 2
xy = k cos 2
Gambar 4-14 Tegangan-tegangan Normal dan Geser sebagai Fungsi dari Tegangantegangan Utama dan Sudut Transformasi
Persamaan pada Gambar 4-13 selanjutnya dapat dituliskan kembali menjadi
persamaan-persamaan pada gambar berikut ini.

2k cos 2
2k sin 2
=0
x
x
y

2k sin 2
=0
+ 2k cos 2
x
y
y
Gambar 4-15 Persamaan Kesetimbangan Baru
Dengan mengorientasikan x dan y tangen terhadap garis-garis Alpha, dan Beta,
maka akan diperoleh persamaan pada Gambar 4-16.

37

Proses Pembentukan Logam

orienting x and y tangent to the and lines


gives

d 2 2kd

=0
dx'
dx'
d 2 2kd
+
=0
dy '
dy'
Gambar 4-16 Persamaan Kesetimbangan pada Sumbu Baru x-y Tangen terhadap
Garis-garis Alpha, dan Beta, .
Integrasi dari persamaan-persamaan tersebut akan menghasilkan persamaan pada
Gambar 4-17.

2 2k = C1

Constant along Alpha

2 + 2 k = C 2

Constant along Beta

2 = 2 k
2 = 2 k
Gambar 4-17 Hubungan Perubahan 2 dengan Perubahan Sudut di Sepanjang GarisGaris Slip Alpha dan Beta.
Dari persamaan tersebut terlihat bahwa perubahan dari 2, yang adalah tegangan
antara dan tegangan hidrostatis, adalah sebanding dengan perubahan sudut di
sepanjang garis-garis medan slip tersebut. Hubungan ini sangat diperlukan untuk
38

Proses Pembentukan Logam

mengetahui variasi dari sistem tegangan-tegangan dari suatu medan garis slip ke
medan garis slip lainnya.
Jika 2 adalah tekanan normal pada suatu garis slip, maka persamaan di atas dapat
dituliskan kembali menjadi seperti pada Gambar 4-18, yang selanjutnya dikenal
sebagai Persamaan garis slip Hencky. Selain pada Ref.[2], penjelasan mengenai
rumus yang pertama kali diturunkan oleh Hencky tersebut, dapat pula dilihat pada
Ref.[1] dan [3]. Penggunaan matriks untuk menurunkan kembali persamaan
tersebut dapat dilihat pada Ref.[4].

2 P

Normal pressure on a
slip line

P + 2k = C1
P 2k = C2
P = 2k
P = 2k
Hencky Equation
Gambar 4-18 Persamaan Hencky

4.6 Kondisi-kondisi Batas


Kondisi-kondisi pembatas sangat diperlukan di dalam memperoleh solusi. Terlepas
dari bagaimana jenis medan garis slip untuk masalah yang diberikan, suatu tegangan
utama dapat ditentukan pada suatu batas tertentu. Ada beberapa kondisi-kondisi
batas yang perlu untuk diketahui, dua di antaranya seperti terlihat pada Gambar.

4.6.1 Garis-garis Medan Slip pada Permukaan Bebas


Kondisi batas untuk garis-garis medan slip pada bidang permukaan bebas dapat
dilihat pada gambar-gambar berikut (Gambar 4-19 dan Gambar 4-20)

39

Proses Pembentukan Logam

Slip-lines at Free Surface


/4

/4

/4

/4

Compressive

Tension

p = k 3 = 2k

p = k 1 = 2k

Gambar 4-19 Kondisi Batas untuk Permukaan Bebas

Corresponding Circle Mohr


for Slip-lines at Free Surface
Compressive

Tension

1 = 0
3

p = k 3 = 2k

1 = 0

p = k 1 = 2k

Gambar 4-20 Lingkaran Mohr untuk Gambar 4-19

40

Proses Pembentukan Logam

4.6.2 Garis-garis Medan Slip pada Antar Muka Tanpa Gesekan


Kondisi batas untuk garis-garis medan slip pada bidang antar muka tanpa gesekan
dapat dilihat pada gambar-gambar berikut (Gambar 4-21 dan Gambar 4-22)

Slip-lines at Frictionless Interface

/4

/4

1 0 p k
Gambar 4-21 Kondisi Batas untuk Antar Muka Tanpa Gesekan

Corresponding Circle Mohr for


Slip-lines at Frictionless Interface

1 = 0

1 0 p k
Gambar 4-22 Lingkaran Mohr untuk Gambar 4-21

41

Proses Pembentukan Logam

Dari gambar-gambar tersebut dapat diketahui bahwa pada permukaan bebas,


seluruh tegangan-tegangan utama pada saat mulai terjadi deformasi dapat diketahui,
karena salah satu tegangan utamanya = nol. Pada kompresi tegangan tersebut
adalah tegangan terbesar, sedangkan pada tarik tegangan tersebut adalah tegangan
terkecil secara aljabar.
Untuk antar muka tanpa gesekan, kita tidak dapat
mengetahui tegangan-tegangan utamanya, karena tidak satupun dari tegangantegangan utamanya yang besarnya nol.

4.7 Susunan Jaring-jaring Medan Garis Slip


Telah diketahui bahwa garis-garis medan slip (Alpha dan Beta) adalah bersifat
orthogonal atau saling tegak lurus. Dapat pula dibuktikan bahwa jaring-jaring garis
medan slip Alpha dan Beta harus sedemikian rupa hingga perubahan sudut di
sepanjang famili garis-garis tertentu (misalnya Alpha) yang bergerak dari satu
interseksi dengan famili garis-garis lawannya (misalnya Beta) ke interseksi lain
adalah sama. Dari kedua batasan tersebut, maka ada dua kemungkinan susunan
jaring-jaring garis medan slip, yaitu, susunan kotak dan susunan kipas (b) seperti
terlihat pada Gambar 4-23.

Two possible networks regarding to the two restrictions

(a)

(b)

Gambar 4-23 Dua Kemungkinan Susunan Jaring-jaring Medan Garis Slip ([2],[3])

42

Proses Pembentukan Logam

4.8 Aplikasi Teori Medan Garis Slip pada Proses Indentasi


Regangan Bidang
Untuk lebih memahami aplikasi teori medan garis slip dan persamaan-persamaan,
perjanjian-perjanjian, dan persyaratan-persyaratan yang telah kita bahas
sebelumnya, marilah kita perhatikan aplikasi dari teori ini untuk kasus yang
sederhana, yaitu proses indentasi regangan bidang. Medan-medan garis slip yang
diajukan untuk masalah tersebut dapat dilihat pada gambar berikut ini:

Plane Strain Indentation

Note that the normal to a free surface or a frictionless surface is a direction of


principal stress. Thus, the slip lines must meet these surface at 45o

Gambar 4-24 Medan Garis Slip untuk Indentasi Regangan Bidang (dari Ref.[2])

Gambar 4-25 Elemen Fisik dan Lingkaran Mohr untuk Masing-masing Medan Garis
Slip pada Kondisi Batas yang Berbeda [2].
43

Proses Pembentukan Logam

Mula-mula kita perhatikan blok segitiga OBC di mana kondisi batasnya adalah
permukaan bebas seperti telah dibahas sebelumnya. Elemen fisik pada blok segitiga
yang dibatasi oleh garis-garis medan slip tersebut digambarkan pada garis medan
slip OB. Dapat dilihat bahwa tegangan-tegangan utama pada elemen-elemen
tersebut adalah tegangan kompresi pada sumbu horisontal karena aliran logam.
Pada arah vertikal, tegangan utamanya adalah nol karena material mengalir ke
permukaan bebas. Lingkaran Mohr yang untuk elemen fisik tersebut adalah seperti
ditunjukkan pada gambar. Di blok segitiga OAO, keadaan tegangannya berbeda,
seperti digambarkan oleh elemen fisik di garis OA. Dapat dilihat bahwa tegangantegangan yang bekerja adalah tegangan-tegangan kompresi, baik pada sumbu
horisontal dan vertikal. Kondisi batas pada blok segitiga tersebut adalah antar muka
tanpa gesekan seperti telah didiskusikan sebelumnya. Dari kondisi batas tersebut
tidak dapat diketahui keadaan tegangannya. Lingkaran Mohr untuk elemen fisik
tersebut dapat dilihat pada gambar yang sama.
Dapat dilihat dari gambar tersebut bahwa terjadi perubahan 2 di sepanjang garis
(Alpha), dari titik interseksi B ke titik interseksi A. Perubahan 2, dapat dihitung
dengan menggunakan persamaan Hencky, sehingga dengan mengetahui 2 di B,
yaitu 2B = -k maka kita akan dapat mengetahui 2 di A, 2A. Perubahan sudut dari
B ke A adalah (-)/2. Tanda negatif menunjukkan arah searah dengan jarum jam.
Dari persamaan Hencky diperoleh 2 di A, 2A sebesar k(1+).

2 A = 2 B + 2k
2 A = k (1 + )

Gambar 4-26 Tegangan Utama 2 di A, 2A


Selanjutnya kita dapat menghitung besar tegangan-tegangan utama lainnya di blok
segitiga OAO, dengan mengacu pada Lingkaran Mohr dan Elemen Fisis di garis OA.
Besarnya tekanan indentasi yang kita cari sama dengan besarnya 3 pada garis
OO. Dengan demikian kita dapat menghitung tekanan indentasi sebagai fungsi dari
kekuatan luluh geser logam, k, sebagaimana ditunjukkan pada gambar berikut.

44

Proses Pembentukan Logam

3OO ' = 2 A k
P = 3OO ' = 2k (1 + 2 )
P

2k

= 2.57

Gambar 4-27 Tekanan Indentasi Kondisi Regangan Bidang


Ringkasan dari analisis dan penyelesaian masalah di atas dengan menggunakan
Teori Medan Garis Slip dapat dilihat pada Gambar 4-28.

y = 1 = 0
x = 3
P = 3OO ' = 2 k (1 + 2 )
P

2k

z = 2 = 12 3

= 2.57

1 = 0; 3 = 2 k
2 = k

3OO ' = 2 A k

2 A = 2 B + 2k
2 A = k (1 + )

clockwise

see that the yield criteria is not violated anywhere in the field

Gambar 4-28 Analisis dan Penyelesaian Masalah Indentasi Regangan Bidang dengan
Teori Medan Garis Slip (dari Ref.[2])

45

Analisis Proses Pembentukan Logam

4.9 Referensi
[1] GW Rowe. Metal Working Theory, Edward Arnold, London, 1979.
[2] William F. Hosford and Robert M. Caddel. Metal Forming: Mechanics and
Metallurgy, Prentice Hall, New Jersey, 1983.
[3] RAC Slater. Engineering Plasticity: Theory and Application to Metal Forming
Process, MacMillan Press, London, 1977.
[4] Robert H. Wagoner and Jean-Loup Chenot. Fundamentals of Metal Forming,
John Wiley and Sons Inc., New York, 1996.

disusun oleh rahmat saptono

46

Proses Pembentukan Logam

BAB 5 TEORI ANALISIS BATAS ATAS

5.1 Pendahuluan
Berbeda dengan teori-teori sebelumnya, teori ini sama sekali tidak memperhatikan
kesetimbangan gaya pada elemen yang dianalisis. Pada analisis dengan teori ini
perhatian hanya dipusatkan pada kriteria luluh dan konsistensi perubahan geometri.
Estimasi dilakukan dengan menyamakan laju disipasi energi internal dengan beban
eksternal yang melakukan kerja di dalam suatu pola deformasi tertentu yang
diasumsikan. Hasil dari estimasi dengan teori ini selalu memberikan nilai lebih besar
dari nilai sebenarnya, sehingga teori ini dikenal sebagai Teori Analisis Batas Atas
(Upper Bound Theory). Sebelumnya telah dibahas bahwa Teori Kerja Ideal dengan
efisiensi = 1 akan memberikan Batas Bawah (Lower Bound).
Teori ini juga dikenal sebagai Kinematically Admissible Theory karena
memperhitungkan laju disipasi energi tanpa tidak memperhatikan kesetimbangan
gaya di bidang-bidang gesernya atau garis-garis slipnya. Jadi walaupun teori ini
sama dengan teori Medan Garis Slip di dalam hal memperhatikan pola aliran material
atau konsistensi perubahan bentuk dan geometri, tetapi pendekatan yang digunakan
sangat berbeda. Dari segi nilai estimasi, Teori Analisis Medan Garis Slip lebih
mendekati nilai eksak-nya jika dibandingkan dengan teori ini yang selalu
menghasilkan nilai di atas nilai eksaknya. Walaupun nilai keduanya sangat
tergantung pada kedetakatan asumsi medan garis slip dengan pola aliran logam
sebenarnya.
Analisis ini sangat menguntungkan untuk proses pembentukan logam, karena lebih
dapat memberikan kepastian mengenai beban yang diperlukan untuk terjadinya
aliran logam atau deformasi plastis. Di samping itu, analisis dengan teori ini relatif
lebih sederhana dan cepat karena dapat dilakukan secara grafis dengan bantuan
Hodograf, atau diagram vektor-vektor kecepatan, tanpa memerlukan data-data
empiris proses.

5.2 Teori dan Asumsi Dasar


Langkah-langkah dasar dari teori, seperti telah dibahas pada Ref.[1] ini, meliputi:

Mengasumsikan medan aliran logam internal dengan mempertimbangkan


konsistensi perubahan bentuk yang diperlukan. Konsistensi dari medan-medan
yang diasumsikan dapat diperiksa dengan bantuk Hodograf.
Menghitung konsumsi energi internal dengan menggunakan sifat-sifat kekuatan
dari benda kerja.
Menghitung beban eksternal atau tegangan kerja dengan menyamakan kerja
eksternal dengan konsumsi energi internal.

47

Proses Pembentukan Logam

Beberapa asumsi dasar yang diperlukan untuk melakukan analisis di antaranya


adalah bahwa material bersifat homogen, isotropis, dan rigid plastis ideal.
Pengerasan kerja dan laju regangan dalam hal ini dapat diabaikan. Kondisi antar
muka, dianggap tidak ada gesekan (frictionless), atau konstan tegangan gesernya.
Aliran logam adalah regangan bidang, atau dua dimensi, pada bidang aliran logam
saja. Material dianggap rigid dan deformasi yang terjadi adalah deformasi geser
pada sedikit bidang-bidang tertentu. Jika bidang-bidang (atau garis dalam dua
dimensi) yang saling bersilangan tidak tegak lurus, maka tegangan geser yang
terjadi pada bidang atau garis tersebut tidak dapat dianggap sebagai tegangan geser
maksimum. Banyak medan-medan yang dapat diasumsikan untuk menggambarkan
pola aliran logam.
Semakin dekat medan yang diasumsikan dengan medan
sebenarnya, maka semakin dekat pula nilai prediksi yang diperoleh dengan nilai
sebenarnya.
Sebelum melakukan analisis, kita perlu menurunkan terlebih dahulu persamaan yang
dapat digunakan untuk menghitung konsumsi energi internal atau disipasi energi
pada bidang-bidang geser atau garis-garis slip tersebut ([1]-[4]).

5.3 Persamaan Umum Disipasi Energi Pada Bidang Geser Diskrit


Mula-mula, marilah kita perhatikan suatu elemen logam rigid ABCD pada Gambar 5-1
yang bergerak dengan kecepatan v1 dan sudut 1 = 0, melewati bidang (atau garis)
vertikal yy, sehingga bentuknya berubah menjadi ABCD dengan kecepatan v2 dan
dan sudut 2. Dengan menghitung disipasi energi pada bidang geser diskrit maka
dapat diturunkan persamaan umum konsumsi energi internal. Garis yy adalah garis
(atau bidang) di mana terjadi disipasi energi. Di sepanjang garis tersebut terdapat
diskontinuitas kecepatan. Laju disipasi energi pada bidang yy tersebut haruslah
sama dengan kerja per unit volume dikalikan dengan volume per satuan waktu.

v2

v*12
v1= vx
v1

v1
s

B
x

v2

velocity
discontinuities
along yy

1 = 0
Energy
dissipation
occurs on yy

dx

dy
x

Gambar 5-1 Disipasi Energi pada Garis Diskontinuitas Kecepatan


48

Proses Pembentukan Logam

Dengan asumsi bahwa deformasi yang terjadi adalah deformasi geser dan kerja yang
dilakukan adalah kerja geser, maka kerja per unit volume dapat dihitung, yaitu
sebagai hasil kali tegangan geser dan regangan geser sebagaimana diperlihatkan
oleh Gambar 5-2.
(shear) work/volume
(shear) work

shear strain

W
= w = .
V
Shear stress
volume

Gambar 5-2 Kerja per Satuan Volume


Regangan geser dari elemen yang mengalami tegangan geser adalah tangen dari
sudut AA/DD atau dalam hal ini sama dengan dx/dy. Karena deformasi mulai terjadi
tepat pada saat tegangan gesernya sama dengan kekuatan (luluh) gesernya di mana
perubuhan regangan gesernya dapat dihitung, maka dapat diperoleh persamaan
diferensial kerja per satuan volume seperti terlihat pada Gambar 5-3.
work/volume

shear strain

dy
dw = k
dx
shear (yield) strength

Gambar 5-3 Persamaan Diferensial Kerja per Satuan Volume


49

Proses Pembentukan Logam

the length of
element crossing yy

volume

volume change
per time

V
= s (1)v x
t

horizontal
component
of velocity

time
the depth of the plane
perpendicular to yy
8
Gambar 5-4 Volume per Satuan Waktu
Dari persamaan pada Gambar 5-3 dan Gambar 5-4 maka dapat diturunkan
persamaan Kerja per Satuan Waktu, yang menunjukkan disipasi energi di sepanjang
garis yy di mana terjadi diskontinuitas kecepatan dari v1 menjadi v2 seperti
ditunjukkan seperti yang ditunjukkan oleh vektor diskontinuitas kecepatan v12*.

dW dy
= k (sv x )
dt dx
*
dy v12
=
dx v x

dW
*
= ksv12
dt

Gambar 5-5 Disipasi Energi di sepanjang Garis Diskontinuitas Kecepatan


50

Proses Pembentukan Logam

Telah diketahui bahwa teori analisis batas atas mengasumsikan sejumlah medanmedan aliran yang terdiri atas poligon-poligon yang dapat dilihat sebagai blok-blok
rigid yang dibatasi oleh garis-garis di mana terjadi diskontinuitas kecepatan.
Kecepatan di dalam suatu blok rigid adalah sama dan dapat direpresentasikan
dengan suatu Hodograf. Di dalam teori medan garis slip yang telah dibahas
sebelumnya kita juga mengasumsikan bahwa blok-blok rigid tersebut saling bergerak
atau bergeser pada garis-garis tersebut. Di dalam teori ini, kita mengnggap bahwa
diskontinuitas kecepatan di sepanjang garis-garis batas antar blok dan friksi inilah
yang memberikan kontribusi pada jumlah disipasi energi total.
Dari diskusi di atas, maka kita dapat menurunkan suatu persamaan umum yang
dapat digunakan untuk menghitung jumlah konsumsi energi internal pada proses
pembentukan logam seperti terlihat pada Gambar 5-6.

General Equation of
Internal Energy Consumption
i

dW
*
= ksi vi
dt
1
Gambar 5-6 Persamaan Umum Konsumsi Energi Internal
Persamaan pada Gambar 5-6 selanjutnya dapat kita gunakan untuk memprediksi
beban eksternal yang dibutuhkan pada proses pembentukan logam, dengan asumsi
bahwa Kerja Eksternal yang dilakukan adalah sama dengan Konsumsi Energi
Internal.
Untuk memperjelas aplikasi persamaan umum tersebut, maka berikut ini akan
diberikan contoh aplikasi dari analisis batas atas pada proses penekanan regangan
bidang tanpa gesekan dengan t = b yang telah analisis sebelumnya dengan
menggunakan teori medan garis slip. Berikut ini akan disajikan kembali sketsa
pengujian tekan regangan bidang tanpa gesekan dengan t = b bersama-sama
dengan asumsi medan-medan garis slip dan hodografnya.

51

Proses Pembentukan Logam

Plane Strain
F

w >>> t
w
t
plane of
max shear

rigid block

b
slip line for frictionless indentation when t = b
Gambar 5-7 Penekanan Regangan Bidang Tanpa Gesekan dengan t = b

F = b x Pp
b/2
1
v2

2
v1

V12*

Gambar 5-8 Hodograf untuk Gambar 5-7


Terlihat bahwa terjadi diskontinuitas kecepatan dari v1 ke v2 saat melewati garis slip
(bidang geser) antara blok 1 dan blok 2. Pada garis tersebut dianggap terdapat
vektor kecepatan diskontinuitas v12* yang selanjutnya dapat gunakan untuk
menghitung laju konsumsi energi internal atau disipasi energi pada garis tersebut.
Dari persamaan kerja eksternal dan konsumsi energi internal per satuan waktu

52

Proses Pembentukan Logam

seperti
ext dapat
intdilihat pada
i
b
Pp v p = k si vi*
2
1
Pp
1
=
2 (bv p )
2k bv p

Pp
2k

= 2

Gambar 5-9, maka dapat dihitung tekanan penekan.


ext

int

i
b
Pp v p = k si vi*
2
1
Pp
1
=
2 (bv p )
2k bv p

Pp
2k

= 2

Gambar 5-9 Solusi untuk Penekanan Regangan Bidang Tanpa Gesekan dengan t = b
Nilai prediksi gaya penekan dari analisis batas atas tersebut adalah F = 2V2 kwb,
yang nilainya lebih besar dibandingkan dengan nilai F yang telah dianalisis
sebelumnya dengan menggunakan Teori Medan Garis Slip, yaitu F = 2 kwb.

5.4 Aplikasi Teori Analisis Batas Atas pada Proses Indentasi


Regangan Bidang
Untuk menjaga kesinambungan dan memperjelas kaitannya dengan teori analisis
yang telah dibahas sebelumnya, kita akan membahas proses indentasi regangan
bidangan dengan kondisi antar muka tanpa gesekan yang sebelumnya telah kita
analisis dengan menggunakan teori medan garis slip. Seperti analisis sebelumnya,
kita juga menggunakan asumsi medan-medan yang sama, seperti terlihat pada
gambar berikut ini

53

Proses Pembentukan Logam

Plane Strain Indentation with


Frictionless Interface
Fp = wPp
vp
Flow of
Materials
0

w/2
1

B
3
2

Gambar 5-10 Proses Indentasi Regangan Bidang Tanpa Gesekan

Hodograf
v3 = vCD*

v23* = vBC*

v2 = vAC*

vp

v1 = vOA*

v12* = vAB*

vOB
Gambar 5-11 Hodograf untuk Gambar 5-10
Dari gambar tersebut di atas dapat dilihat bahwa terjadi diskontinuitas kecepatan
pada garis-garis batas antar blok 1-2 dan 2-3, yaitu pada garis-garis AB dan BC.
Besarnya kecepatan diskontinuitas pada garis-garis tersebut dinyatakan sebagai v12*
dan v23*. Di samping itu, terjadi pula diskontinuitas kecepatan pada garis-garis
batas friksi OA, AC, dan CD. Besarnya kecepatan diskontinuitas pada garis-garis ini
berturut-turut sama dengan v1, v2, dan v3. Jadi secara total ada 5 diskontinuitas
kecepatan pada garis-garis batas di mana terjadi disipasi kecepatan pada ke-5 garis
tersebut yang semuanya memberikan yang memberikan kontribusi terhadap
konsumsi energi internal secara total.
54

Proses Pembentukan Logam

Tabulation of Energy Dissipation


Boundaries

si

vi

sivi

AB

w/2

2/V3 vp

(wvp)/V3

BC

w/2

2/V3 vp

(wvp)/V3

OA

w/2

2/V3 vp

(wvp)/V3

AC

w/2

2/V3 vp

(wvp)/V3

CD

w/2

2/V3 vp

(wvp)/V3

sivi

5/V3 (wvp)

Tabel 5-1 Tabulasi Disipasi Energi


Dengan menyamakan kerja eksternal dengan konsumsi energi internal, maka kita
dapat menghitung nilai prediksi beban/tekanan eksternal berdasarkan analisis batas
atas, yaitu Pp/2k = 2,89, seperti dapat dilihat pada Gambar 5-12.
Terlihat bahwa untuk masalah yang sama, yaitu proses indentasi regangan bidang,
dengan asumsi medan yang sama, nilai prediksi tekanan indentasi dengan analisis
batas atas lebih tinggi dibandingkan nilai prediksi yang telah dihitung sebelumnya
dengan analisis medan garis slip, yaitu Pp/2k = 2,57.

i
w
Pp v p = k si vi*
2
1
Pp
1 5

=
(
wv
)
p
2k wv p 3

Pp
2k

= 2.89

Gambar 5-12 Penyelesaian Masalah Indentasi Regangan Bidang

55

Proses Pembentukan Logam

5.5 Referensi
[1] William F. Hosford and Robert M. Caddel. Metal Forming: Mechanics and
Metallurgy. Prentice Hall, New Jersey, 1983.
[2] RAC Slater. Engineering Plasticity: Theory and Application to Metal Forming
Process, MacMillan Press, London, 1977.
[3] J.N. Harris. Mechanical Working of Metals: Theory and Practice 1st ed.,
Pergamon Press Ltd., Oxford, 1983.
[4] George E. Dieter. Mechanical Metallurgy. 3rd ed., Mc.Graw-Hill Inc., New York,
1988.

56

Proses Pembentukan Logam

57

Proses Pembentukan Logam

* = (1 + n)

12. Dengan mengasumsikan bahwa: kerja redundan adalah sama dengan kerja
friksi, dan kerja friksi tidak memberikan kontribusi pada deformasi dan penguatan
logam. Buktikan dan jelaskan dengan teori kerja ideal bahwa regangan batas
pada proses penarikan kawat adalah:

1 +
* = (1 + )

n
n +1

[3]

58

Proses Pembentukan Logam

13. Proses penarikan pada kondisi regangan bidang tanpa gesekan (plane-strain frictionless
drawing) akan dianalisa untuk kondisi-kondisi seperti terlihat pada sketsa di bawah ini
(hanya bagian atas dari medan fisik saja yang diperlihatkan). Semua sudut-sudut di dalam
segitiga ABC dan CDE adalah 60o, sedangkan AB dan CD tegak lurus pada garis pusat.
Hitunglah d/2k untuk keadaan ini, dan berikan sedikit ulasan mengenai implikasi fisik dari
jawaban Saudara. [4]

Gambar 6-1 Penarikan Kawat (dari Ref. [4])


14. Ektstrusi asimetris (asymmetric), regangan bidang (plane strain), dan tanpa gesekan
(frictionless) adalah seperti ditunjukkan di dalam sketsa. Medan yang diasumsikan dapat
pula dilihat pada sketsa tersebut.
a. Konstruksi sebuah Hodograph sesuai skala untuk menentukan besar dan arah
dari kecepatan keluar.
b. Diskusikan kesesuaian fisik dari medan-medan tersebut. [4]

Gambar 6-2 Ekstrusi Asimetris (dari Ref. [4])

59

Proses Pembentukan Logam

15. Ekstrusi balik (back extrusion) di bawah kondisi regangan bidang tanpa gesekan terlihat
pada sketsa berikut. Untuk medan slip yang diberikan pada gambar [4]:
c. Tentukanlah nilai Pe/2k
d. Konstruksi sebuah hodograph sesuai skala.
e. Berapa kecepatan keluarnya?

Gambar 6-3 Proses Ekstrusi Balik (dari Ref. [4])

16. Tentukan Nilai Pe/2k untuk proses ektrusi regangan bidang (plane strain extrusion) 3:1 di
bawah ini dengan Teori Batas Atas (Upper Bound Analysis) dan Teori Medan Garis Slip (SlipLine Field). [4]

Gambar 6-4 Ekstrusi 3:1 (dari Ref. [4])

60

Proses Pembentukan Logam

17. Untuk proses ekstrusi dengan medan aliran material seperti terlihat pada gambar berikut,
(a) Buatlah hodograph dengan skala yang benar, sehingga dapat telihat adanya
konsistensi antara aliran material dari medan bagian atas dan bawah (b) Tentukanlah sudut
, antara Ve dan Vo (sumbu x), (c) Pada garis ke-tidakkontinu-an kecepatan (discontinuity
velocity) yang manakah terjadi disipasi energi (energy dissipation) terbesar. [4]

Gambar 6-5 Ekstrusi Dengan Sudut Aliran Material (dari [4])


18. Tentukan Nilai Pe/2k untuk proses ektrusi balik (inverted extrusion) 2:1 di bawah ini,
dengan Teori Medan Garis Slip (Slip Line Field Theory) ATAU Teori Batas Atas (Upper Bound
Theory) [5].

Gambar 6-6 Ekstrusi Balik (dari Ref.[5])

6.2 Referensi
[1] George E. Dieter. Mechanical Metallurgy. 3rd ed., Mc.Graw-Hill Inc., New York, 1988.
[2] J.N. Harris. Mechanical Working of Metals: Theory and Practice 1st ed., Pergamon Press
Ltd., Oxford, 1983.
[3] Robert H. Wagoner and Jean-Loup Chenot. Fundamentals of Metal Forming, John Wiley and
Sons Inc., New York, 1996.
[4] William F. Hosford and Robert M. Caddel. Metal Forming: Mechanics and Metallurgy,
Prentice Hall, New Jersey, 1983.
[5] GW Rowe. Metal Working Theory, Edward Arnold, London, 1979.

61

Proses Pembentukan Logam

BAB 7 DAFTAR BACAAN


[1] Taylan Altan, Soo-Ik Oh, and Harold L. Gegel. Metal Forming, Fundamental and
Aplications, ASM, Metal Parks Ohio, 1983.
[2] J.N. Harris. Mechanical Working of Metals: Theory and Practice 1st ed.,
Pergamon Press Ltd., Oxford, 1983.
[3] Robert H. Wagoner and Jean-Loup Chenot. Fundamentals of Metal Forming,
John Wiley and Sons Inc., New York, 1996.
[4] William F. Hosford and Robert M. Caddel. Metal Forming: Mechanics and
Metallurgy, Prentice Hall, New Jersey, 1983.
[5] GW Rowe. Metal Working Theory, Edward Arnold, London, 1979.
[6] RAC Slater. Engineering Plasticity: Theory and Application to Metal Forming
Process, MacMillan Press, London, 1977.
[7] George E. Dieter. Mechanical Metallurgy. 3rd ed., Mc.Graw-Hill Inc., New York,
1988.
[8] Serope Kalpakjian and Steven R. Schmid. Manufacturing Engineering and
Technology, 4 th ed., Prentice-Hall Int., New Jersey, 2001.
[9] Handbook of Metal Forming, Kurt Lange (ed.), Mc.Graw-Hill, Inc., 1985.
[10] ASM Metal Handbook 9th ed. Vol.14 Forming and Forging, ASM, Metal Parks
Ohio, 1988.

62