Anda di halaman 1dari 46

MASALAH KESEHATAN AGROINDUSTRI

Definisi
Lapangan kesehatan yang meliputi masalah-masalah kesehatan agroindustri
secara menyeluruh. Jadi maksudnya kesehatan agroindustri itu adalah masalah-masalah
yang berhubungan dengan pekerja yang ber agroindustri ( bertani, berkebun, melaut, dll ).
Tujuan
2.2.1 Secara umum

Menjelaskan perilaku sakit pelaku agroindustri. Maksudnya adalah memberikan

edukasi pada masyarakat pekerja agroindustri dari segi fisik social dan biologis yang
dapat menyebabkan sakit.

Menentukan faktor yang bertanggung jawab terhadap variasi penerimaan gejala

penyakit yang mengikuti gejala-gejala ini dengan sakitnya dan reaksi terhadap
penyakit para pelaku agroindustri.
2.2.2 Secara khusus

Meningkatkan derajat kesehatan masyarakat yang bekerja di bidang agroindustri.

Melindungi masyarakat sekitar agar terlindung dari pencemaran perusahaan

agroindustri.
Masalah lingkungan hidup yang berkaitan dengan agroindustri:

Terjadi peningkatan produksi limbah

Limbah yang dihasilkan semakin beragam dan kompleks sehingga sulit diolah

Biaya pengolahan mahal

Pengolahan limbah seringkali tdk menyelesaikan masalah

Pengolhan limbah butuh biaya yang besar

Peraturan yang ada masih terfokus pada pengolahan dan pembuangan, belum
mencakup pencegahan

Masalah-masalah di lingkungan agroindustri


Pada umumnya masalah-masalah di lingkungan agroindustri antara lain
1. Masalah pestisida
2. Masalah makanan
3. Masalah limbah dan sampah
4. Masalah vektor penyakit

Faktor Penyebab Masalah Kesehatan Agroindustri

Peralatan yang tidak ergonomis

Ada peralatan yang tidak sesuai dengan kerja alamiah tubuh. misalnya mesin traktor yang
getarannya melebihi ambang batas yang dapat diterima tubuh.

Kurangnya pendidikan mengenai pentingnya pemakaian APD

Masih banyak para pekerja yang saat bekerja tidak menggunakan Apd disebabkan kurangnya
pengetahuan mereka aka pentingnya APD. Contohnya banyak petani yang tidak melindungi diri
mereka saat penyemprotan pestisida. Padahal hal ini dapat menyebabkan kulit mereka iritasi
karena terkena senyawa pestisida tersebut.

Sosial budaya & perilaku yang sulit diubah

Masyarakat agroindustri biasanya masih sangat sederhana dalam menjalani kehidupan seharihari. Misalnya masih ada masyarakat yang mandi, BAB, BAK, mencuci di sungai yang sama.
Kemudian masih banyak juga rumah-rumah warga yang menjadi satu dengan kandang
ternaknya.

Pekerja usia dini

Para tamatan SMP yang seharusnya melanjutkan ke jenjang SMA banyak yang langsung bekerja
padahal kesiapan mental dan fisik mereka masih kurang.

Pendidikan yang kurang

Para petani biasanya menyimpan peralatan bertani miliknya di sembarang tempat. Padahal itu
sangat berbahaya, apalagi bila dijangkau anak-anak. Bisa jadi peralatan tersebut terminum atau
dijadikan mainan yang bisa menyebabkan luka bahkan kematian. Maka dari itu pendidikan
mengenai hal ini sangat penting.
MASALAH LIMBAH
Definisi
Limbah adalah sisa suatu usaha dan atau kegiatan yang mengandung bahan berbahaya
dan beracun yang karena sifat dan atau konsentrasi serta jumlahnya, baik secara
langsung amaupun tidak langsung dapat mencemarkan lingkungan hidup dan dapat
membahayakan lingkungan hidup, kesehatan, kelangsungan hidup manusia serta
makhluk lain.
1. Macam macamlimbah
Limbah cair
Limbah padat
Limbah gas dan partikel
Diantara ketiga macam limbah tersebut ada yang bersifat beracun atau berbahaya
yang dikenal sebagai limbah B3 (Bahan Berbahaya dan Beracun).
Limbah B3 adalah setiap bahan sisa (limbah) suatu kegiatan proses produksi yang
mengandung bahan berbahaya dan beracun (B3) karena bersifat (toxicity,
flammability, reactivity, dan corrosivity) serta konsentrasi atau jumlahnya yang baik
secara langsung maupun tidak langsung dapat merusak, mencemarkan lingkungan,
atau membahayakan kesehatan manusia (BAPEDAL, 1995).
Sifat limbah
Berukuran mikro
Dinamis
Berdampak luas ( penyebarannya )
Berdampak jangka panjang ( antar generasi )
Jenis Limbah
-

Sumber spesifik
Limbah yang berasal dari sisa suau kegiatan industri atau kegiatan manusia

Sumber non spesifik


Sumber yang berasal dari kegiatan pemeliharaan alat, pencucian, inhibitor korosi,
pelarutan kerak

Dampak
Dampak yang ditimbulkan
Efek akut : kerusakan system saluran pernapasan, saluran

pencernaan, system

kardiovaskuler, dll.
Efek kronis : karsinogenik / pendorong terjadinya kanker, mutasi sel tubuh,
kerusakan sistem reproduksi, dll.
Penyakit yang ditimbulkan
Insect bone disease ( penyakit akibat serangga ) ; lalat = diare, kolera, ; nyamuk =

DBD
Roden bone disease ( disebabkan oleh rodentia) ; penyakit pess
Vector jamur ; penyakit kulit
Vector cacing ; dll.

2. Pengelolaanlimbah
2.1 Teknik pengolahan
Pengolahan secara fisika
Adalah pengolahan lanjutan terhadap air buangan agar bahan-bahan
tersuspensi berukuran besar dan yang mudah mengendap atau bahan-bahan
yang terapung disisihkan terlebih dahulu.
Pemisahan:
-

Penapisan
Presipitasi : peristiwa jatuhnya cairan
Flotasi : pengapungan
Filtrasi : penyaringan
Teknik membrane (reverse osmosis) untuk unit-unit pengolahan kecil yang
bertujuan untuk menggunakan kembali air yang diolah. Teknik ini

memerlukan biaya yang besar.


Pengolahan secara kimia
Pengolahan limbah yang menerapkan prinsip koloid untuk menghilangkan
partikel-partikel yang tidak mudah mengendap (koloid) logam-logam berat,
senyawa fosfor dan zat organic dengan menambahkan bahan kimia.

Pemisahan:
- Membubuhkan elektrolit yang mempunyai muatan yang berlawanan
dengan muatan koloidnya agar terjadi netralisasi sehingga dapat
diendapkan. Misalnya untuk mengandapkan logam berat atau senyawa
fosfor dilakukan dengan menambahkan alkali (air kapur).
- Menggunakan sifat koloid dengan elektroforesis (Freedrick Cottrell).
Cerobong asap pabrik bagian dalam dilengkapi dengan pengendap
elektrostatika berupa lempengan logam yang diberi muatan listrik yang
akan menarik dan menggumpalkan debu halus dalam asap buangan.
Pengolahan secara biologi
Menggunakan peranan mikroorganisme, seperti bakteri, protozoa, algae, dll.
Secara:
- Aerob : mutlak perlu oksigen
- Anaerob : tidak memerlukan oksigen
1.1 Tujuanpengolahan
Untuk mengurai kandungan bahan pencemar di dalam air terutama senyawa
organic, padatan tersuspensi, mikroba pathogen, dan senyawa organic yang tidak
dapat diuraikan oleh mikroorganisme yang terdapat di alam.

iv.

Vektor Penyakit

7.1 Pengertian Vektor Penyakit


: Organisme(hewan biasanya serangga) yang berperan dalam penyebaran organisme
pathogen dengan manusia.
: ada unit yang mengendalikan vektor. Namanya Unit Pengendali Vektor.
: tugasnya adalah mengenali, mengevaluasi, dan mengendalikan vektor.
: ilmu yang mempelajari hubungan antara vektor dengan sejenisnya, makhluk lain yang
tidak sejenis, dan dengan alam lingkungannya yang non biologis disebut Ekologi
Vektor.
7.2 Tujuan pengendalian vektor

Menurunkan kepadatan populasi vector pada tingkat yang tidak membahayakan bagi
kesehatan masyarakat.
7.3 Hewan pembawa

Nyamuk

Lalat

Tikus & mencit

Serangga terbang

Medium perantara nya --- bisa air

7.4 Pemberantasan
Dengan bioremediasi ; digunakan untuk meningkatkan kualitas air dengan mengubah

kualitas sehingga daur nyamuk dapat keluar dari ekosistem.

Bioremediasi :

pemulihan secara biologis.


Control kimia ; melalui aplikasi insektisida dan obat-obatan, manajemen sampah,
pembersihan dan desinfektan kandang, ventilasi
Penempatan perangkap, pemberantasan secara kimiawi dengan umpan beracun.

A. Tata Cara
1. Pengertian
Vektor penyakit adalah binatang yang dapat menjadi perantara penular penyakit tertentu
(misalnya serangga).

Reservoar (penjamu) penyakit adalah binatang yang didalam tubuhnya terdapat

kuman penyakit yang dapat ditularkan kepada manusia (misalnya tikus).


Pengendalian vektor penyakit adalah segala upaya untuk mencegah dan

memberantas vektor.
2. Tata cara pelaksanaan
a. Pengendalian secara fisika
Konstruksi bangunan tidak memungkinkan masuk dan berkembang biaknya
vektor dan reservoar penyakit kedalam ruang kerja dengan memasang alat yang
dapat mencegah masuknya serangga dan tikus.

Menjaga kebersihan lingkungan, sehingga tidak terjadi penumpukan sampah

dan sisa makanan.


Pengaturan peralatan dan arsip secara teratur.
Meniadakan tempat perindukan serangga dan tikus.
b. Pengendalian dengan bahan kimia yaitu dengan melakukan penyemprotan,
pengasapan, memasang umpan, membubuhkan abate pada tempat penampungan air
bersih.

Pengendalian cara kimia


Menggunakan insektisida. Syarat insektisida yang baik :
1. sangat toksik terhadap vektor sasaran
2. kurang bahaya untuk manusia, binatang dan tanaman yang berguna
3. menarik bagi vektor
4. tidak mahal, mudah diproduksi, mudah disediakan
5. secara kimia stabil residu
6. tidak stabil pada aplikasi udara = agar tidak mencemari lingkungan
7. tidak mudah terbakar
8. tidak korosif
9. tidak meninggalkan warna
10. mudah disiapkan menjadi formulasi yang diinginkan

Pengendalian cara biologi


-

Menggunakan ikan pemakan larva


: menggunakan ikan guppi (paecilia reticulate) dan ikan kepala timah.
: dosis yang disarankan oleh WHO, adalah 3-7 ekor / m2.

Menggunakan bakteri bacillus thuringiensis


: dapat mematikan larva
: aman terhadap vertebrata, flora & fauna bukan sasaran

Menggunakan IGR (insect growth regulator) sintetik


: IGR adalah hormone yang dapat mematikan larva.
: aman digunakan di sekitar manusia.
: berbagai penelitian mengatakan bahwa IGR efektif terhadap larva aedes
aegepty.

7.4.1

Pengendalian lalat

c. Pengendalian penjamu dengan listrik frekwensi tinggi.


d. Cara mekanik dengan memasang perangkap.
7.4.2

Pengendalian lalat
Manajemen kebersihan ; pembersihan dan desinfektan kandang, terutama
setelah panen,
Manajemen sampah pembuangan ; kotoran dan bangkai ayam,
Manajemen kandang ; ventilasi, pengendalian kelembapan dan kebocoran air
Kontrol kimia melalui insektisida dan obat-obatan.

7.4.3

Pemberantasan tikus & mencit

Penempatan perangkap

Secara kimiawi dengan umpan beracun.

7.5 Pengelolaan lingkungan untuk pengendalian vektor

Usaha perencanaan = identifikasi masalah, studi kelayakan, percobaan lapangan,


analisa dampak lingkungan, usulan program

Organisasi

Pelaksanaan = modifikasi dan manipulasi

Monitoring

Modifikasi lingkungan : transformasi fisik yang permanen atau berjangka panjang


terhadap tanah, air, dan tumbuh-tmbuhan. Tujuannya ; mencegah, menghilangkan,
atau menurunkn habitat larva tanpa menyebabkan pengaruh yang merugikan manusia.
Contoh : drainage perpipaan = untuk mengurangi stadium air dari perkembangan
vektor, pengisian rawa dengan bahan buangan padat, pengaturan kemiringan tanah,
dll.

Manipulasi : kegiatan berulang yang terencana yang bertujuan untuk menghasilkan


kondisi sementara yang tidak cocok untuk perkembangbiakan vektor pada habitatnya.
Contoh : perubahan kadar garam dalam air, dll.

. Peranan Vektor Penyakit


Secara umum, vektor mempunyai peranan yaitu sebagai pengganggu dan penular penyakit.
Vektor yang berperan sebagai pengganggu yaitu nyamuk, kecoa/lipas, lalat, semut, lipan,
kumbang, kutu kepala, kutu busuk, pinjal, dll. Penularan penyakit pada manusia melalui vektor
penyakit berupa serangga dikenal sebagai arthropod - borne diseasesatau sering juga
disebut sebagai vector borne diseases.
Agen penyebab penyakit infeksi yang ditularkan pada manusia yang rentan dapat melalui
beberapa cara yaitu :
a. Dari orang ke orang
b. Melalui udara
c. Melalui makanan dan air
d. Melalui hewan
e. Melalui vektor arthropoda (Chandra,2003).
Vektor

penyakit

dari

arthropoda

yang

berperan

sebagai

penular

penyakit

dikenal

sebagai arthropod - borne diseases atau sering juga disebutsebagai vector borne diseases.
1. Arthropods Borne Disease
Istilah ini mengandung pengertian bahwa arthropoda merupakan vektor yang bertanggung jawab
untuk terjadinya penularan penyakit dari satu host (pejamu) ke host lain. Paul A. Ketchum,
membuat klasifikasi arthropods borne diseases pada kejadian penyakit epidemis di Amerika
Serikat seperti terlihat pada tabel dibawah ini :
Tabel 2. Arthropods Borne Disease di Amerika

Park & Park, membagi klasifikasi arthropods borne diseases yang sering menyebabkan
terjadinya penyakit pada manusia sebagai berikut :
Tabel 3.
No

Arthropoda

Penyakit Bawaan

1.

Nyamuk

Merupakan vektor dari penyakit Malaria, Filaria,


Demam

kuning Demam

berdarah,

Penyakit otak, demam haemorhagic


2.

Lalat

Merupakan vektor dari penyakit tipus dan demam


paratipus,
disentri,

diare,
kolera,

gastro-enteritis,

amoebiasis,

penyakit lumpuh, conjunctivitis, anthrax


3.

Lalat Pasir

Merupakan vektor penyakit leishmaniasis, demam


papataci dan bartonellosisi, Leishmania donovani,

4.

Lalat Hitam

Merupakan vektor penyakit Oncheocerciasis

5.

Lalat tse2

Merupakan vektor dari penyakit tidur

6.

Kutu

Merupakan vektor dari penyakit tipus mewabah,


relapsing demam, parit

7.

Pinjal

penyakit sampar, endemic typhus

8.

Sengkenit

Penyakit Rickettsia (Rickettsia Rickettsii)

9.

Tungau

penyakit tsutsugamushi atau scrub typhus yang


disebabkan
oleh Rickettsia tsutsugamushi,

1. Transmisi Arthropoda Bome Diseases


Masuknya agen penyakit kedalam tubuh manusia sampai terjadi atau timbulnya gejala penyakit
disebut masa inkubasi atau incubation period, khusus pada arthropods borne diseases ada dua
periode masa inkubasi yaitu pada tubuh vektor dan pada manusia.
1. Inokulasi (Inoculation)
Masuknya agen penyakit atau bibit yang berasal dari arthropoda kedalam tubuh manusia melalui
gigitan pada kulit atau deposit pada membran mukosa disebut sebagai inokulasi.
2. Infestasi (Infestation)
Masuknya arthropoda pada permukaan tubuh manusia kemudian berkembang biak disebut
sebagai infestasi, sebagai contoh scabies.
3. Extrinsic Incubation Period dan Intrinsic Incubation Period
Waktu yang diperlukan untuk perkembangan agen penyakit dalam tubuh vektor Disebut sebagai
masa inkubasi ektrinsik, sebagai contoh parasit malaria dalam tubuh nyamuk anopheles berkisar
antara 10 14 hari tergantung dengan temperatur lingkungan dan masa inkubasi intrinsik dalam
tubuh manusia berkisar antara 12 30 hari tergantung dengan jenis plasmodium malaria.
4. Definitive Host dan Intermediate Host
Disebut sebagai host definitif atau intermediate tergantung dari apakah dalam tubuh vektor atau
manusia terjadi perkembangan siklus seksual atau siklus aseksual pada tubuh vektor atau
manusia, apabila terjadi siklus sexual maka disebut sebagai host definitif, sebagai contoh parasit

malaria mengalami siklus seksual dalam tubuh nyamuk, maka nyamuk anopheles adalah host
definitive dan manusia adalah host intermediate.
5. Propagative, Cyclo Propagative dan Cyclo - Developmental
Pada transmisi biologik dikenal ada 3 tipe perubahan agen penyakit dalam tubuh vektor
yaitu propagative, cyclo propagative dan cyclo - developmental, bila agen penyakit atau parasit
tidak mengalami perubahan siklus dan hanya multifikasi dalam tubuh vektor disebut propagative
seperti plague bacilli pada kutu tikus, dengue (DBD) bila agen penyakit mengalami perubahan
siklus dan multifikasi dalam tubuh vektor disebut cyclo propagative seperti parasit malaria
dalam tubuh nyamuk anopheles dan terakhir bila agen penyakit mengalami perubahan siklus
tetapi tidak mengalami proses multifikasi dalam tubuh vektor seperti parasit filarial dalam tubuh
nyamuk culex.
A. Pengendalian Vektor Penyakit
Peraturan Mentri No.374 tahun 2010 mendefinisikan bahwa pengendalian vektor merupakan
kegiatan atau tindakan yang ditujukan untuk menurunkan populasi vektor serendah mungkin
sehingga keberadaannya tidak lagi beresiko untuk terjadinya penularan penyakit di suatu wilayah
atau menghindari kontak masyarakat dengan vektor sehingga penularan penyakit yang dibawa
oleh vektor dapat di cegah (MENKES,2010).
Pengendalian vektor dapat dilakukan dengan pengelolaan lingkungan secara fisik atau mekanis,
penggunaan agen biotik kimiawi, baik terhadap vektor maupun tempat perkembangbiakannya
dan atau perubahan perilaku masyarakat serta dapat mempertahankan dan mengembangkan
kearifan loKal sebagai alternative. Beberapa faktor yang menyebabkan tingginya angka
kesakitan penyakit bersumber binatang antara lain adanya perubahan iklim, keadaan socialekonomi dan perilaku masyarakat. Perubahan iklim dapat meningkatkan risiko kejadian penyakit
tular vektor. Faktor risiko lainnya adalah keadaan rumah dan sanitasi yang buruk, pelayanan
kesehatan yang belum memadai, perpindahan penduduk yang non imun ke daerah endemis.
Masalah yang di hadapi dalam pengendalian vektor di Indonesia antara lain kondisi geografis
dan demografi yang memungkinkan adanya keragaman vektor, belum teridentifikasinya spesies
vektor ( pemetaan sebaran vektor) di semua wilayah endemis, belum lengkapnya peraturan

penggunaan pestisida dalam pengendalian vektor, peningkatan populasi resisten beberapa vektor
terhadap pestisida tertentu, keterbatasan sumberdaya baik tenaga, logistik maupun biaya
operasional dan kurangnya keterpaduan dalam pengendalian vektor.
Dalarn pengendalian vektor tidaklah mungkin dapat dilakukan pembasmian sampai tuntas, yang
mungkin dan dapat dilakukan adalah usaha mengurangi dan menurunkan populasi kesatu tingkat
yang tidak membahayakan kehidupan manusia. Namun hendaknya dapat diusahakan agar segala
kegiatan dalam rangka menurunkan populasi vektor dapat mencapai hasil yang baik. Untuk itu
perlu diterapkan teknologi yang sesuai, bahkan teknologi sederhana pun yang penting di
dasarkan prinsip dan konsep yang benar. Ada beberapa cara pengendalian vector penyakit yaitu :
1. Pengendalian Vektor Terpadu (PVT)
Mengingat keberadaan vektor dipengaruhi oleh lingkungan fisik, biologis dan social budaya,
maka pengendaliannya tidak hanya menjadi tanggung jawab sector kesehatan saja tetapi
memerlukan kerjasama lintas sector dan program. Pengendalian vektor dilakukan dengan
memakai metode pengendalian vektor terpadu yang merupakan suatu pendekatan yang
menggunakan kombinasi beberapa metoda pengendalian vektor yang dilakukan berdasarkan
pertimbangan

keamanan,

rasionalitas,

efektifitas

pelaksanaannya

serta

dengan

mempertimbangkan kesinambungannya.
a. Keunggulan Pengendalian Vektor Terpadu (PVT) adalah
1. Dapat meningkatkan keefektifan dan efisiensi sebagai metode atau cara pengendalian
2. Dapat meningkatkan program pengendalian terhadap lebih dari satu penyakit tular vektor
3. Melalui kerjasama lintas sector hasil yang dicapai lebih optimal dan saling menguntungkan.
Pengendalian Vektor Terpadu merupakan pendekatan pengendalian vektor menggunakan prinsipprinsip dasar management dan pertimbangan terhadap penularan dan pengendalian peyakit.
Pengendalian Vektor Terpadu dirumuskan melalui proses pengambilan keputusan yang rasional
agar sumberdaya yang ada digunakan secara optimal dan kelestarian lingkungan terjaga.
b. Prinsip-prinsip PVT meliputi:

1. Pengendalian vektor harus berdasarkan data tentang bioekologi vektor setempat, dinamika
penularan penyakit, ekosistem dan prilaku masyarakat yang bersifat spesifik local( evidence
based)
2. Pengendalian vektor dilakukan dengan partisipasi aktif berbagai sector dan program terkait,
LSM, Organisasi profesi, dunia usaha /swasta serta masyarakat.
3. Pengendalian vektor dilakukan dengan meningkatkan penggunaan metoda non kimia dan
menggunakan pestisida secara rasional serta bijaksana
4. Pertimbangan vektor harus mempertimbangkan kaidah ekologi dan prinsip ekonomi yang
berwawasan lingkungan dan berkelanjutan.
c. Beberapa metode pengendalian vektor sebagai berikut:
1. Metode pengendalian fisik dan mekanik adalah upaya-upaya untuk mencegah, mengurangi,
menghilangkan habitat perkembangbiakan dan populasi vektor secara fisik dan mekanik.
Contohnya:- modifikasi dan manipulasi lingkungan tempat perindukan (3M, pembersihan lumut,
penenman bakau, pengeringan, pengalihan/ drainase, dll)
- Pemasangan kelambu
- Memakai baju lengan panjang
- Penggunaan hewan sebagai umpan nyamuk (cattle barrier)
- Pemasangan kawat
2. Metode pengendalian dengan menggunakan agen biotic
- predator pemakan jentik (ikan, mina padi,dll)
- Bakteri, virus, fungi
- Manipulasi gen ( penggunaan jantan mandul,dll)
3. Metode pengendalian secara kimia
- Surface spray (IRS)
- Kelambu berinsektisida

- larvasida
Adapun prinsip dasar dalam pengendalian vektor yang dapat dijadikan sebagai pegangan sebagai
berikut :
a. Pengendalian vektor harus menerapkan bermacam-macam cara pengendalian agar vektor tetap
berada di bawah garis batas yang tidak merugikan/ membahayakan.
b. Pengendalian vektor tidak menimbulkan kerusakan atau gangguan ekologi terhadap tata
lingkungan hidup. (Nurmaini, 2001)
2. Pengendalian secara alamiah (naturalistic control) yaitu dengan memanfaatkan kondisi alam
yang dapat mempengaruhi kehidupan vector. Ini dapat dilakukan dalam jangka waktu yang lama
3. Pengendalian terapan (applied control) yaitu dengan memberikan perlindungan bagi kesehatan
manusia dari gangguan vektor. Ini hanya dapat dilakukan sementara.
a. Upaya peningkatan sanitasi lingkungan (environmental sanitation improvement)
b. Pengendalian secara fisik-mekanik
modifikasi/manipulasi lingkungan

(physical-mechanical

control)

yaitu

dengan

c. Pengendalian secara biologis (biological control) yaitu dengan memanfaatkan musuh alamiah
atau pemangsa/predator, fertilisasi
d. Pengendalian dengan pendekatan per-UU (legal control) yaitu dengan karantina
e. Pengendalian dengan menggunakan bahan kimia (chemical control) (Afrizal,
2010

MASALAH PESTISIDA
Definisi pestisida
Semua zat kimia dan baha lain serta jasad renik dan virus yang digunakan untuk :
-

Memberantas / mencegah hama-hama dan penyakit yang merusak tanaman dan hasilhasil pertanian.

Memberantas hama air.

Memberantas / mencegah binatang-binatang yang dapat menyebabkan penyakit pada


manusia dan binatang.

Jenis pestisida

Berdasarkan tujuannya, pestisida dibagi menjadi beberapa jenis :

Rodentisida

Sasaran : tikus
Senyawa penyusun rodentisida : seng fosfida, arsen tioksida, kalium sulfat, fosforus,
dan barium karbonat.

Insektisida

Sasaran : serangga
Senyawa penyusun : organoklorin, organofosfat, dan karbonat

Herbisida

Sasaran : gulma
Senyawa penyusun : arsenid trioksida, amonium sulfanat, karbonat, borat, natrium
klorat, arsenik, triasil, dan urasil.

Fungisida dan bakterisida

Sasaran : jamur dan bakteri


Senyawa penyusun : sulfur, kuprum, merkuri, dan karbonat

Nematisida

Sasaran : nematoda (cacing)


Senyawa penyusun : dikloropropana, dikloropropena, metil bromida, metil isosianat,
dazomat.

Defolian (mempercepat peluruhan daun)

Sasaran : daun tumbuhan


Senyawa penyusun : dioksin
Berdasarkan bahan aktifnya, pestisida dibagi menjadi 3 jenis yaitu:

Pestisida organik (Organic pesticide) :


pestisida yang bahan aktifnya adalah bahan organik yang berasal dari bagian
tanaman atau binatang, misal : neem oil yang berasal dari pohon mimba (neem).

Pestisida elemen (Elemental pesticide) :


pestisida yang bahan aktifnya berasal dari alam seperti: sulfur.

Pestisida kimia/sintetis (Syntetic pesticide) :

pestisida yang berasal dari campuran bahan-bahan kimia.


Berdasarkan cara kerjanya, pestisida dibagi menjadi 2 jenis yaitu :

Pestisida sistemik (Systemic Pesticide) :


adalah pestisida yang diserap dan dialirkan keseluruh bagian tanaman sehingga
akan menjadi racun bagi hama yang memakannya. Kelebihannya tidak hilang
karena disiram. Kelemahannya, ada bagian tanaman yang dimakan hama agar
pestisida ini bekerja. Pestisida ini untuk mencegah tanaman dari serangan hama.
Contoh : Neem oil.

Pestisida kontak langsung (Contact pesticide) :


adalah pestisida yang reaksinya akan bekerja bila bersentuhan langsung dengan
hama, baik ketika makan ataupun sedang berjalan. Jika hama sudah menyerang
lebih baik menggunakan jenis pestisida ini.
Contoh : Sebagian besar pestisida kimia.

Berdasarkan senyawa kimia,pestisida dibagi menjadi 6 yaitu:

Gol. Organofosfat

Bahan yang aktif terkandung : diazinon, fention, fenitrotion, fentoat, kloropinifus,


kuinalfas, dan malation. Bersifat labil dan lebih toksik pada hewan yang bertulang
belakang. Organofosfat ini dapat menimbulkan keracunan akut dan keracunan kronik.
Gejala keracunan : pupil menyempit, penglihatan kabur, mata berair, mulut berbusa,
banyak keluar keringat, banyak mengeluarkan air liur, sakit kepala, pusing, detak
jantung cepat, mual, muntah, kejang pada perut, mencret, sukar bernafas, lumpuh,
pingsan.

Gol. Organoklorin

Bahan yang aktif terkandung : endosulfan, klordan


Gejala keracunan : mempengaruhi sistem saraf. Sakit kepala, pusing, mual, muntah,
mencret, badan lemah, gugup, gemetar, kejang-kejang dan hilang kesadaran.

Gol. Karbonat

Bahan yang aktif terkandung : karbonil dan metomil

Gejala keracunan : sama dengan organofosfat namun cepat terurai

Gol. Bipirilidium

Bahan yang aktif terkandung : pragnat diklorida


Gejala keracunan : mual sakit perut, diare (1-3 jam setelah masuk) ; kerusakan ginjal
( 3-24 hari ) ; terjadi kerusakan paru.

Gol. Arsen

Bahan yang aktif terkandung : arsen pentoksida, keminin, arsen pentoksida dihibrat
Gejala keracunan : nyeri pada mulut, muntah, sakit kepala

Gol. Anti-koagulan

Bahan yang aktif terkandung : difasion, kumatetralil, bromodiolone, vumalor,


brodifakum.
Gejala keracunan : nyeri pada lambung dan usus, muntah, mimisa, bintik merah pada
kulit, tinja berdarah.
Paparan Pestisida
Paparan akibat polutan dibagi menjadi 4 kategori: (Prinsip Dasar Kesling, H. J. Mukono)
1. Paparan akut : apabila suatu paparan terjadi kurang dari 24 jam dan jalan masuknya
melalui intravena dan injeksi subkutan
2. Paparan sub akut : apabila paparan terulang untuk waktu 1 bulan
3. Paparan sub kronis : apabila paparan terulang antara 1 sampai 3 bulan
4. Paparan kronis : apabila paparan trulang lebih dari 3 bulan
Dampak positif dan negatif pestisida
a. Dampak positif
- Meningkatkan produktivitas pertanian
- Meningkatkan keuntungan
- Mengendalikan populasi hama dan gulma
- Mudah diaplikasikan
- Hampir diaplikasikan di setiap tempat dan setiap waktu
- Hasilnya dapat dilihat dalam waktu singkat
- Dapat diaplikasikan di areal yang luas dalam waktu singkat
- Mudah diperoleh, dapat dibeli di kios-kios pedesaan sampai pasar swalayan di kota
besar
b.

Dampak negatif

Sumber : PAN (Pesticide Action Network) Indonesia


1.

Menyebabkan alergi, peradangan dan gatal-gatal pada kulit

2.

Mempengaruhi kerja otak dan saraf (daya ingat rendah, sulit konsentrasi,
kehilangan kesadaran, dank koma)

3.

Merusak fungsi hati

4.

Menurunkan kekebalan tubuh

5.

Mengganggu kehamilan dan pertumbuhan janin

6.

Kemandulan bagi laki-laki karena spermatozoid

7.

Resiko besar kanker oleh karsinogen

tisida masuk ke dalam tubuh manusia melalui


a. saluran makanan (ingesti)
b. saluran pernapasan (inhealer)
c. kulit (inderma)
d. keracunan
Cara pemakaian pestisida
Menurut UU No 12 Th 1992 tentang Budidaya Tanaman :

Penyemprotan : untuk hama serangga dan ulat

Dusting/menabur : untuk hama rayap

Penuangan / penyiraman : untuk semut dan cacing

Injeksi batang : peningkatan mutu tanaman

Dipping/pencelupan : untuk biji-bijian

Fumigasi : penguapan

Impregasi : metode dengan teknan


Pencegahan keracunan
Penyimpanan racun hama
Disimpan dlam wadah yang diberi tanda , tertutup, dan dalam lemari terkunci.
Tempat menyimpan yang sudah tidak dipakai lagi harus dibakar agar racunnya
musnah sama sekali.
Penyimpanan makanan atau minuman di wadah botol, sangat besar bahayanya.

Pemakaian alat-alat pelindung


Pakai masker
Pakai pakaian pelindung, kaca mata, sarung tangan,
Pakai respirator, kacamata, baju plindung, dan sarung tangan selama
menyiapkan dan menggunakan semprotan.
Alat pelindung harus terbuat dari karet
Pencegahan yang lainnya

Menyemprot searah dengan arah angin

Hindari jam kerja lebih dari 8 jam

Jangan disemprot tempat-tempat yang sebagian tubuh manusia akan


bersentuhan dengannya.

INSEKTISIDA
Insektisida yang digunakan dalam kesehatan masyarakat, yaitu :
1. mineral : minyak tanah, solar, belerang, borax
2. botanical : pyrethrum, rotenone, allethrin, dimethrin, resmethrin. Tidak
menimbulkan masalah residu yang toksis.
3. chlorinated hydrocarbon : DDT, methoxychlor, BHC, lindane, chlordane,
dieldrin, toxaphene. Penggunaannya bermasalah dengan resistensi dan
kontaminasi lingkungan.
4. organophosphate : abate, malathion, chlorphyrifos, diazinon, dichlorvos,
trichlorfon. Biasanya menggantikan chlorinated hydrocarbon karena dapat
melawan vektor yang resisten.
5. carbamate : dimetilan, landrin. Merupakan suplemen bagi organophosphate.
6. fumigant : nophthalent, HCN, methylbromide. Mudah menguap dan uapnya
masuk ke tubuh vektor melalui pori pernapasan dan permukaan tubuh.

Pengelompokan berdasarkan stadium perkembangan vektor


yang menjadi sasaran :
1.

larvasida : membunuh stadium larva

2.

adultisida : membunuh stadium dewasa

3.

ovisida : membunuh telur

Repellent : bahan yang berbau yang dapat menolak serangga. Tidk membunuh serangga,
Gunanya memberikan perlindungan pada manusia dari serangan serangga.
Masalah Kesehatan Kerja Pada Masyarakat Agroindustri
Macam penyakit
Penyakit akibat kerja agroindustri
Tabakosis
-akibat debu tembakau.
-bisa karena jamur yang tumbuh di tembakau, atau nikotin yang terkandung dalam
tembakau yg menyebabkan sakit.
-kelainan paru.
Byssinosis
-di perusahaan pemintalan dan pertenunan serta pekerja di perkebunan kapas.
-disebabkan oleh debu kapas.
Bagassosis
-pekerja yang membuat kasur dari bahan kapas jelek.
-penyakit paru.
-penyebab bagasse: ampas tebu setelah tebu diperas dan diambil gulanya.
-tanda-tandanya: radang alat pernapasan akut, enek, muntah, demam dengan suhu
tinggi, menggigil, batuk, dll.
-pencegahan : membasahi bagasse, dan tidak terlalu lama menyimpan bagasse.
Asthma
-pekerja yang mengerjakan biji-bijian.
-bengek terhadap butir beras dan gandum.
-alergi pada kutu tepung atau pada tepungnya sendiri.
-tanda-tanda: sesak napas
Jamur
-porotrichosis hidup di rumpun pohonan, pekerja yang luka.
-terkena duri, mungkin dihiggapi penyakit tersebut.

-dermatosis karena jamur, gatal.


-obatnya: antijamur
Macam-macam penyakit akibat kerja
Menurut karakteristik
- General disease, contohnya mual, muntah, pusing, batuk, dll.
- Work related disease, contohnya low back pain.
- Occupational disease, contohnya penyakit byssinosis.
Menurut jangka waktu
- Penyakit akut, contohnya keracunan makanan.
- Penyakit kronis, contohnya keracunan pestisida .
Menurut organ yang diganggu
- System pernapasan, penyakit yang dapat terjadi adalah
o Byssinosis, penyebabnya cotton sisal.
o Pneumoconiosis, penyebabnya silica, coal, asbes.
o Asma, penyebabnyagandum temakau, kayu jamur, kutu, burung, tikus.
o Tumor paru, penyebabnya asbes.
- Kulit, penyakit yang dapat terjadi adalah
o Dermatitis kontak, penyebabnya karet, kulit, nikel, merkuri, kobal, vinil,

epoxy.
o Infeksi kulit, penyebabnya bakteri, virus, jamur.
o Neonasi kulit, penyebabnya tar dan sinar matahari.
o Acne, penyebabnya cttingoils, chlorinated napthylenes.
System saraf, penyakit yang dapat terjadi adalah
o Kelainan saraf peripheral, penyebabnya pestisida, merkuri, arsenic, dan
antimony.
o Kelainan Central Nervus System (CNS), penyebabnya arsenic, mercuri,

karbon disulfide, dam metal klorida.


Ginjal dan saluran kemih, penyakit yang dapat terjadi adalah
o Gagal ginjal akut, penyebabnya karbon tetraklorida, etilena glikol pertisida,
arsen, logam berat, pelarut hidrokarbon.
o Gagal ginjal kronik, penyebabnya logam berat dan radiasi mengion.
Kesehatan mental, penyakit yang dapat terjadi adalah
o Anxietas, penyebabnya zat toksik dan stressor pekerjaan.
o Depresi, penyebabnya stressor pekerjaan dan zat toksik.
o Lesu kerja, penyebabnya stressor pekerjaan.
Telinga, hidung, tenggorokan, penyakit yang dapat terjadi adalah
o Tuli akibat kerja (Noise Inaero HEaringloss), penyebabnya bising di tempat
kerja.
Mata, penyakit yang dapat terjadi adalah
o Kerato konyutivikus, penyebabnya sinar las, expose zat kimia.
Alat reproduksi, penyakit yang dapat terjadi adalah

o Mandul, penyebabnya timah hitam, cadmium, dibromo kloro propane, panas.


o Abortus, penyebabnya kerja berat dan senyawa toksik.
o Premature, penyebabnya ioning radition dan PCB.
o Lahir cacat, penyebabnya metal merkuri, PCB, ioning radition.
o Kerusakan sperma, penyebabnya dioxin dan gates.
o Neoplasma kandung kemih, penyebabnya beta naftilamin dan magenta.
o Neoplasma ginjal, penyebabnya paparan asbes.
System jantung dan pembulu darah, penyakit yang dapat terjadi adalah
o Iskemia dengan menyebabkan penyakit koroner, penyebabnya karbon
disulfidearsen nitrat dan karbon monoksida.
o Iskemia tanpa mengakibatkan penyakit koroner, penyebabnya

karbon

monoksida, nitrit, dan mtil klorida.


o Disritnia, penyebabnya kloro hidro karbon nitrit
o Kardiomlopati, penyebabnya karbon disulfide, karbon monoksida dan dan

metal klorida.
o Cor pulmonale, penyebabnya debu fibrogenik.
Otot dan kerangka, penyakit yang dapat terjadi adalah
o Fenomena raynaud, penyebabnya trauma fibrasi dan vinil klorida.
o Carpal tunnel syndrome, penyebabnya fleksi yang kuat pada pergelangan dan
exstensi.
o Torsal tunnel syndrome, penyebabnya pergelangan kakibmedial tertekan
sepatu yang terlalu sempit.
o Artrtitis degenerative.
o Artralgia dan myalgia, penyebabnya ua logam, pestisida, timah hitam dan

pelarut kimia.
Hati, penyakit yang dapat terjadi adalah
o Infeksi
Hepatitis virus A, penyebabnya virus hepatitis.
Leptospirosis, penyebabnya leptospira yang hidup dalam urine tikus.
o noninfeksi
kegagalan fungsi liver, penyebabnya 2-nitropropana, dimetil formaldehid,
asetilena tetraclorida, trinitrotolen, tetraclor metana, etilena bromide, glikol
bromide, hidrokloroflorkarbon

Model Pelayanan Kesehatan Masyarakat Industri


Pemeliharaan kesehatan , konseling dan rehabilitasii medis
Perawatan rawat jalan
Pembinaan dan pengawasan terhadap
Lingkungan kerja

Perlengkapan sanitasi
Perlengkapan kerja
Usaha pencegahan terhadap penyakit umum dan penyakit menular akibat kerja
Penyuluhaan tentang pendidikan kesehatan

MASALAH PENGAWASAN ARTHROPODA DAN RODENTIA


Telah sejak lama diketahui bahwa beberapa macam arthropoda (binatang
dengan tubuh bersegmen, mempunyai rangka luar serta anggota gerak yang
berbuku-buku)

serta

rodentia

(binatang

menyusui

yang

mengerat)

dapat

mendatangkan gangguan kesehatan bagi manusia. Karena itu diusahakan berbagai


cara untuk membunuh atau paling tidak menjauhkan arthropoda dan rodentia dari
lingkungan hidup manusia, sehingga gangguan kesehatan yang ditimbulkannya
dapat dihindarkan.
Pada saat ini dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, banyak cara
untuk mengawasi arthropoda dan rodentia. Hal ini perlu diketahui oleh petugas
kesehatan. Beberapa jenis arthropoda perlu diawasi karena binatang ini dapat
terkena infeksi. Jika kebetulan binatang tersebut menggigit manusia, maka bibt
penyakit yang dikandungnya akan masuk ke tubuh manusia sehingga timbullah
penyakit. Sedangkan pengawasan terhadap rodentia perlu diadakan kecuali karena
mungkin kena penyakit akibat gigitan binatang tersebut yang kebetulan terinfeksi,
juga karena pada tubuh rodentia dapat hidup beberapa jenis arthropoda, yang jika
sempat menggigit manusia dapat pula menimbulkan penyakit. Pengawasan
terhadap arthropoda makin bertambah penting, jika diketahui pula bahwa beberapa
jenis binatang ini senang hidup di tempat kotor. Jika arthropoda tersebut telah
hinggap pada kotoran manusia kemudian hinggap pula pada makanan, maka
kuman penyakit yang menempel pada tubuh, kaki, atau bulu-bulu kaki binatang ini
akan

mencemari

makanan,

sehingga

menimbulkan

penyakit

bagi

yang

memakannya.
Kesemua kelas arthropoda perlu diawasi, hanya saja karena sifatnya yang
khusus, maka pengawasan terhadap insekta lebih diprioritaskan, yang dikenal
dengan

sebutan

pengawasan

serangga

atau

insect

control.

Sebagaimana

arthropoda, pengawasan rodent juga mengenal prioritas terutama pada tunneling


rodent (hidup terutama di terowongan serta mempunyai cakar yang tajam pada
kaki depan), karena jenis ini senang hidup di sekitar tempat tinggal manusia.
Pada saat ini, berkat penemuan-penemuan baru yang berhasil dicapai,
diketahui bahwa serangga dapat menimbulkan penyakit tidak hanya melalui gigitan
atau isapan darah saja, tetapi dapat juga secara mekanis, yaitu dengan
menempelnya bibit penyakit pada tubuh serangga tersebut. Selain itu, golongan
lain dari arthropoda yang bukan serangga serta binatang tidak bertulang belakang
lainnya dapat pula mendatangkan penyakit bagi manusia. Dengan penemuanpenemuan baru ini, pengertian vektor menjadi lebih luas. Saat ini yang disebut
vektor adalah arthropoda atau invertebrata lainnya yang menimbulkan penyakit
infeksi pada manusia dengan jalan memindahkan bibit panyakit yang dibawanya
pada manusia melalui gigitan pada kulit atau selaput lendir, ataupun meninggalkan
bibit penyakit yang dibawa pada bahan makanan atau bahan-bahan lainnya,
sehingga

mendatangkan

penyakit

bagi

manusia

yang

memakan

atau

mempergunakan bahan-bahan tersebut.


Dengan demikian, penularan penyakit yang disebabkan oleh vektor tersebut
kepada manusia dapat dibedakan menjadi 2 cara, yaitu :
1. Penyebaran secara mekanik, disebut pula penyebaran pasif, yakni pindahnya
bibit penyakit yang dibawa vektor kepada bahan-bahan yang dipergunakan
manusia (umumnya makanan) dan jika bahan (makanan) tersebut dipergunakan
(dimakan) timbullah penyakit. Contohnya penyakit disentri yang disebabkan
tercemarnya makanan atau minuman oleh kuman disentri yang dibawa lalat.,
gosokan tangan yang baru saja dipakai untuk meremuk vektor pinjal pada mata,
sehingga bibit penyakit yang ada di dalam tubuh vektor tersebut masuk melalui
selaput lendir ke dalam tubuh.
2. Penyebaran secara biologi, disebut juga penyebaran aktif. Disini bibit penyakit
hidup serta berkembang biak di dalam tubuh vektor dan jika kebetulan vektor
tersebut menggigit manusia (nyamuk misalnya), maka bibit penyakit masuk ke
dalam tubuh sehingga timbullah penyakit.
Pengawasan

Pengertian luas dari pengawasan vektor ialah melakukan berbagai hal yang
dipandang bermanfaat, sehingga kehidupan arthropoda dan atau rodentia menjadi
sulit, tidak dapat berkembang biak atau dimatikan sehingga tidak menimbulkan
penyakit bagi manusia. Untuk itu jelas diperlukan pengetahuan lengkap tentang
segala hal yang menyangkut vektor tersebut, setidaknya meliputi :
1. Siklus kehidupan vektor
2. Ekologi vektor, misalnya rodent hidup di air, padang rumput, terowongan
ataupun pohon-pohon. Sedangkan arthropoda tergantung stadiumnya, misalnya
telur nyamuk diletakkan di air.
3. Tingkah laku vektor. Beberapa serangga senang berpindah-pindah tempat,
sedangkan yang lain keluar dari sarangnya terutama pada malam hari.
4. Cara berpindahnya bibit penyakit. Jika berpindah melalui gigitan, usahakan
jangan sampai menggigit manusia, misalnya nyamuk dengan cara memasang
kelambu atau kawat nyamuk.
5. Cara transmisi vektor. Ada vektor yang mempunyai kemampuan terbang
beratus-ratus kilometer dan ada juga yang pindah dengan bantuan pihak ketiga,
misalnya dengan menempel pada kendaraan atau tubuh manusia.
Banyak cara yang dilakukan untuk mpengawasan arthropoda dan rodentia yang
secara umum dibedakan menjadi :
1. Pengawasan mekanik atau fisik
Cara ini adalah yang cara paling tua dan masih dijumpai sampai saat ini, yaitu
dengan pemukulan, menggunakan kawat kassa, kelambu, alat pendingin
(ruangan), alat pemanas (ruangan) ataupun memakai pelindung yang dialiri arus
listrik
2. Pengawasan kimiawi
Digunakan zat kimia yang sifatnya dapat untuk mematikan, mengusir ataupun
menimbulkan daya tarik. Zat kimia yang menimbulkan daya tarik, dimaksudkan
untuk mengumpulkan binatang tersebut pada suatu tempat untuk kemudian
dimusnahkan. Zat kimia yang tujuannya mematikan sesuatu yang dapat
merusak atau mengganggu kesehatan disebut pestisida. Jika ditinjau dari sudut
ilmu kesehatan lingkungan, suatu zat kimia hanya dapat dipakai sebagai
pestisida jika memenuhi syarat sebagai berikut :

a. tdak membahayakan kesehatan manusia, baik secara langsung yaitu


meracuni tubuh karena masuk melalui pernafasan atau pun kulit (biological
concentration), ataupun secara tidak langsung seperti misalnya memakan
bahan makanan yang mengandung pestisida (tropic concentration),
b. hanya membunuh binatang yang ingin dibunuh, jadi tidak sampai mematikan
hewan ataupun tumbuhan lainnya,
c. mempunyai daya bunuh yang tinggi (efektif dengan dosis rendah),
d. mudah dipergunakan. Cara mempergunakan pestisida bermacam-macam,
ada yang menaburkan bubuknya langsung, ada yang dilarutkan dalam air
kemudian disebar dengan semprotan, dan sebagainya, dan
e. harganya murah.
Saat ini sebagai akibat penggunaan pestisida yang kurang bertanggung
jawab, timbul masalah baru dalam hal pengawasan arthropoda dan rodentia
yaitu terjadinya resistensi pada kedua jenis binatang tersebut. Selain itu
terganggunya kelestarian lingkungan juga timbul sebagai akibat sampingan
yaitu ikut matinya binatang atau tumbuhan lain yang terkena.
3. Pengawasan biophysical
Pengawasan cara ini pada dasarnya perpaduan dari dua macam cara, yakni fisik
dan cara biologi. Prinsip yang dipakai disini adalah pertama menangkap
binatang tersebut (biasanya jenis jantan, jadi secara fisik), dan kemudian
disterilkan dengan mempergunakan sinar gamma (jadi secara biologi), untuk
kemudian dilepas kembali ke alam. Karena sterilisasi ini, maka tidak akan terjadi
pembuahan sehingga jumlah binatang dapat dikontrol. Jika cara ini akan
dipergunakan, harus diperhatikan beberapa hal, misalnya harus diketahui bahwa
jumlah jenis jantan tidak begitu banyak, sehingga upaya sterilisasi yang
dilakukan tidak sia-sia, tidak sukar menangkap binatang tersebut. Yang
terpenting ialah memperhatikan biaya yang dibutuhkan; jika biayanya tinggi,
tentu saja tidak baik dilakukan.
4. Pengawasan Biologis
Prinsipnya ialah dengan memanfaatkan binatang lainnya yang menjadi musuh
dari arthropoda atau rodentia. Ada dua cara pendekatan yang sering dilakukan
yakni :

a. membawa binatang yang menjadi musuh dari daerah lain ke daerah yang
ingin diawasi. Prinsip ini dilakukan, jika diketahui bahwa di daerah yang ingin
diawasi tidak ditemukan binatang yang akan dibawa tersebut.
b. menciptakan keadaan lingkungan sedemikian rupa, sehingga binatang yang
menjadi musuh dan telah berada di daerah tersebut dapat lebih berkembang
biak, dan dengan demikian dapat membunuh atau memusnahkan arthropoda
atau rodentia yang ingin diawasi.
Macam dari hewan yang diharapkan dapat membunuh arthropoda dan rodentia
tersebut beraneka ragam. Dapat disebut misalnya : laba-laba, burung atau ikan
untuk mengawasi serangga, serta kucing atau anjing untuk mengawasi rodentia.
5. Pengawasan Kultural
Prinsipnya

ialah

menciptakan

keadaan

lingkungan

sehingga

tidak

menguntungkan arthropoda atau rodentia dengan jalan mengubah kebiasaan


atau sikap hidup yang tidak menguntungkan. Misalnya tidak membiarkan
tergenangnya air di pekarangan, membersihkan daerah tempat tinggal dan lain
sebagainya. Membiasakan mengganti jenis tanaman, memilih waktu tanam yang
tepat, dan sebagainya, juga termasuk pengawasan kultural, karena dengan
mengganti jenis tanaman serta memilih waktu tanam yang tepat, dapat
dihindari terjangkit hama tanaman. Sebab seperti yang sudah diketahui
kebanyakan serangga memakan satu jenis tanaman saja.; jadi jika jenis tanaman
diganti-ganti, maka serangga tersebut tidak sempat berkembang biak, karena
bahan makanan yang dibutuhkan tidak tersedia. Dengan perkataan lain, jika
dapat ditumbuhkan kebiasaan mengganti-ganti jenis tanaman tersebut artinya
memutus rantai makanan dari serangga yang hendak dikontrol.

6. Pengawasan Terintegrasi
Karena pada dasarnya amat sulit mengharapkan hasil yang maksimal jika hanya
satu macam cara pengawasan saja yang dilakukan, maka pada saat ini di
banyak negara di dunia diterapkan pengawasan secara terintegrasi, artinya
dipergunakan kombinasi dari berbagai cara yang telah disebutkan diatas.
Dengan cara integrasi ini maka kelemahan-kelemahan yang mungkin dimiliki
oleh setiap cara dapat saling dikurangi.

Dalam menerapkan cara terintegrasi ini, biasanya dilakukan studi yang


mendalam tentang macam arthropoda dan rodentia yang akan diawasi yang
umumnya dibedakan menjadi empat macam, yakni :
a. Key pest, ialah arthropoda atau rodentia yang diduga menjadi penyebab
utama munculnya gangguan terhadap kesehatan, jadi yang sebenarnya
harus diawasi.
b. Occasional pest, ialah arthropoda atau rodentia yang kadang-kadang
terdapat di tampat yang akan diawasi, dan diduga bukan penyebab utama
timbulnya penyakit.
c. Potential pest, ialah golongan arthropoda atau rodentia lainnya yang
ditemukan di daerah

yang akan diawasi dan diduga pada suatu saat

mempunyai potensi sebagai penyebab munculnya penyakit.


d. Migrant pest, ialah arthropoda atau rodentia yang berasal dari daerah lain,
jadi sebelumnya tidak ditemukan di daerah yang akan diawasi.
Dengan dilakukannya pembagian seperti di atas, maka cara pengawasan yang
dilakukan

dapat

lebih

terarah.

Dengan

demikian

tidak

sampai

membunuh

arthropoda atau rodentia yang tidak berbahaya atau yang sebenarnya dibutuhkan
oleh manusia. Pembagian seperti ini adalah mutlak jika cara integrasi akan
dilakukan, karena jika sampai arthropoda atau rodentia yang dibutuhkan manusia
ikut terbunuh, maka apa yang disebut pengawasan biologis yakni salah satu yang
diintegrasikan tersebut pasti tidak akan berlangsung.
Agar pengawasan terhadap arthropoda dan rodentia ini berjalan dengan baik
dan memberikan hasil yang diharapkan, maka dibanyak negara di dunia telah
dikeluarkan suatu peraturan khusus yang mengatur pelaksanaannya. WHO sendiri
memberikan perhatian yang cukup serius tentang peraturan tersebut. Oleh WHO
telah dikeluarkan suatu pedoman yang mengatur pemakaian pestisida dalam
program kesehatan masyarakat, yang menetapkan tidak saja pengawasan mutu
dari

produk

yang

dipergunakan

(quality

control),

tetapi

juga

tata

cara

penggunaannya di lapangan.
Untuk Indonesia, pengawasan arthropoda dan rodentia memang masih bersifat
sangat sederhana, karena dana dan tenaga yang tersedia belum memadai. Karena
itu harapan sebenarnya lebih banyak dipulangkan kepada usaha masyarakat

sendiri. Sayangnya harapan ini masih sulit terpenuhi karena pengertian masyarakat
terhadap masalah ini masih sangat kurang.
Pada saat ini di beberapa kota besar di Indonesia telah mulai dikenal adanya
perusahaan yang bergerak khusus dalam pest control. Ditanganinya pekerjaan ini
oleh mereka yang lebih profesional memang menggembirakan. Hanya saja dalam
pelaksanaannya masih diperlukan pengaturan yang lebih terarah, karena sebagai
suatu perusahaan mereka tentu lebih memperhitungkan keuntungan. Disinilah
nantinya akan muncul masalah, karena penyemprotan yang dilakukan tidak dengan
dosis yang tepat akan menimbulkan resistensi, suatu masalah yang tidak mudah
dicarikan jalan keluarnya kelak.
Pengawasan Nyamuk
Nyamuk adalah serangga yang termasuk ordo diptera. Macamnya banyak
dan tersebar hampir merata di seluruh pelosok bumi kecuali di lautan, di kutub
ataupun di padang pasir yang amat kering. Diperkirakan tidak kurang dari 2.500
spesies ditemui di permukaan bumi. Sekalipun tidak semua spesies mendatangkan
penyakit bagi manusia, namun diantara berbagai jenis serangga maka nyamuk
adalah yang paling ditakuti. Karena babarapa diantaranya dapat mendatangkan
penyakit yang membahayakan kehidupan seperti misalnya

Anopheles yang

mendatangkan penyakit malaria, Aedes aegypti yang menimbulkan penyakit


demam berdarah, Culex mansonia dan Anopheles gambiae yang mendatangkan
penyakit filariasis serta Culex tarsalis yang mendatangkan penyakit encephalitis.
Sebagaimana telah diuraikan, maka untuk mendapatkan hasil pengawasan
nyamuk yang sempurna, diperlukan pengetahuan yang cukup tentang siklus
kehidupan nyamuk, etiologinya, sifat-sifat nyamuk, dan cara penularan penyakit
yang ditimbulkan oleh nyamuk. Tentang siklus kehidupan nyamuk telah diketahui
bahwa nyamuk salah satu jenis serangga yang mengalami metamorfosis sempurna.
Nyamuk betina yang dewasa meninggalkan telurnya di dalam atau di dekat air.
Sekali bertelur menghasilkan telur sekitar 50 sampai 200 buah, dan selama masa
hidupnya dapat bertelur beberapa kali. Tergantung dari jenis nyamuk, maka
telurnya ada yang sendiri-sendiri mengapung-apung di atas permukaan air (bentuk
float), atau ada yang mengelompok satu dengan lainnya, dan kelompok ini
mengapung-apung di atas permukaan air (bentuk raft). Jika keadaan tempat sesuai

dengan kebutuhannya, maka masa telur ini antara 2 sampai 3 hari. Tetapi jika
keadaan tempat bertelur tersebut dingin atau terlalu panas, maka telur ini dapat
dipertahankan lebih lama.
Telur yang telah matang akan menetas membentuk tempayak (larva), yang
tergantung dari jenis nyamuknya mempunyai bentuk serta sifat tersendiri. Pada
nyamuk Anopheles, larvanya rata dengan permukaan air, sedangkan pada nyamuk
Culex membuat sudut dengan permukaan air. Stadium larva ini berlangsung antara
4 sampai 10 hari. Banyak jenis larva dapat berenang aktif di dalam air. Mereka
membutuhkan bahan makanan disamping udara yang didapatnya dari permukaan
air.
Bentuk kepompong (pupa) yang kemudian menyusul, berlangsung selama
kira-kira 2 hari. Pupa juga membutuhkan udara segar, tetapi tidak membutuhkan
bahan makanan. Selanjutnya setelah bentuk pupa dilalui, maka muncullah bentuk
dewasa, yang sebelum pergi meninggalkan tempat kelahiran tersebut, mengering
dahulu di atas permukaan air, menunggu sayapnya kering.
Adapun sifat nyamuk dewasa berbeda-beda, karena semuanya tergantung dari jenis
nyamuk tersebut. Sifat umum yang dipunyai adalah :
1. nyamuk betina membutuhkan darah untuk pembentukan telur, sedangkan
nyamuk jantan tidak. Sebab itu nyamuk betina menggigit manusia atau hewan,
sedangkan nyamuk jantan lebih senang tetap tinggal di daerah dimana ia
dilahirkan.
2. dengan sayap yang dimilikinya, maka nyamuk dapat terbang dari satu tempat
ke tempat lain. Hanya saja jarak yang dapat dicapainya biasanya tidak jauh,
kecuali Anopheles yang dapat terbang antara 1 sampai 30 km.
3. dalam mencari mangsanya ia memilih waktu-waktu tertentu; ada yang
menyenangi malam hari, tetapi ada pula yang justru menggigit mangsanya pada
siang hari.
Jika ditinjau dari tempat hidupnya, nyamuk dibedakan atas beberapa macam,
yakni :
1. nyamuk yang senang hidup di air payau (salt marsh type)

2. nyamuk yang memilih tempat hidupnya berupa genangan air yang bersifat
sementara, dibedakan atas :
a. Temporary pool type, ialah nyamuk yang senang mengeram di genangan air
yang sifatnya sementara seperti bekas injakan kerbau, manusia, dan lain
sebagainya.
b. Artificial container type, ialah nyamuk yang senang mengeram pada
genangan air yang terdapat dalam kaleng-kaleng bekas yang dibuang
sembarangan oleh manusia.
c. Treehole type, ialah nyamuk yang senang mengeram pada genangan air
yang

bersifat

sementara

yang

terdapat

pada

lubang-lubang

pohon.

Ditemukan terutama pada daerah yang sering hujan.


d. Rock pool type, ialah sama halnya dengan treehole type, hanya saja disini
yang dipilih genangan air yang terdapat di lubang-lubang batu karang.
Jika ditinjau dari tempat persembunyiannya, maka nyamuk dapat pula dibedakan
atas dua jenis, yakni :
1. Natural resting stations type, ialah nyamuk yang memilih tempat bersembunyi
dalam lubang-lubang yang ditemui secara alamiah, misalnya pada pohon-pohon,
batu karang, dan lain sebagainya.
2. Artificial resting stations type, ialah nyamuk yang memilih tempat bersembunyi
dalam tempat-tempat yang berbentuk karena hasil pekerjaan manusia, baik
yang sifatnya sengaja ataupun yang tidak sengaja (karena kecerobohan).
Misalnya dalam rumah, dalam kaleng kosong, dan lain sebagainya.
Dengan mengetahui berbagai sifat nyamuk di atas, maka akan dapat dipilih cara
pengawasan

nyamuk

yang

tepat,

artinya

yang

benar-benar

efektif

untuk

membunuh atau paling tidak menghindarkan nyamuk dari lingkungan kehidupan


manusia. Hanya saja sebelum usaha ini dilakukan, haruslah ada data yang lengkap
terlebih dahulu tentang segala hal yang menyangkut nyamuk tersebut terutama
yang berhubungan dengan daerah yang dipakai sebagai tempat berkembang biak,
jenis dari nyamuk tersebut, dan lain sebagainya. Karena itulah upaya pengawsan
biasanya sering didahului dengan suatu penelitian atau survey. Dalam melakukan
survey nyamuk ada dua prinsip dasar yang dikerjakan, yakni :
1. melakukan pemetaan daerah, yakni menentukan daerah-daerah yang dicurigai
menjadi tempat bersarangnya nyamuk, misalnya rawa-rawa, seluruh air yang

tergenang, dan lain sebagainya. Pemetaan ini dianggap pokok karena dengan
diketahuinya daerah tersebut dapat dilakukan pengawasan secara intensif, serta
hasil yang diperoleh akan lebih memuaskan. Terutama jika ditinjau dari sudut
ekonomi, karena tidak perlu mengawasi daerah yang terlalu luas.
2. melakukan kunjungan lapangan ke daerah yang dicurigai. Tujuan kunjungan
lapangan ini, kecuali untuk memastikan lokasi daerah yang dicurigai, juga untuk
mengidentifikasi jenis nyamuk apa yang terdapat di daerah tersebut. Pekerjaan
identifikasi ini dianggap penting, karena dengan demikian dapat diketahui
apakah nyamuk yang ditemukan berbahaya atau tidak. Tentu saja pengawasan
selanjutnya hanya ditujukan kepada jenis nyamuk yang berbahaya saja; dengan
demikian penghematan dana dapat pula dilakukan.
3. identifikasi nyamuk ini biasanya dilakukan dengan mengambil contoh air dari
tempat yang diduga sarang nyamuk. Dalam mengambil contoh air ini,
dipergunakan tangguk bertangkai panjang yang dipasang dengan jaring halus.
Pengambilan contoh air harus dilakukan dengan gerakan yang cepat, karena
larva nyamuk peka sekali terhadap gangguan dan segera akan menyelam
sehingga tidak dapat diambil. Dari bentuk larva, pupa serta ciri-ciri yang
ditemukan pada nyamuk dapat dibedakan jenis nyamuk tersebut. Misalnya larva
Anopheles mengapung datar di permukaan air, sedangkan Culex mengapung
dengan membentuk sudut dengan permukaan air. Membedakan nyamuk dapat
pula dilakukan dengan melihat sifat-sifat nyamuk dewasa, misalnya dari bentuk
sayap atau posisi tubuh ketika menggigit mangsanya. Nyamuk Anopheles
berbintik-bintik pada sayap serta posisinya menungging ketika menggigit
mangsanya, sedangkan jenis Culex sayapnya umumnya polos, serta posisi ketika
menggigit sejajar dengan permukaan kulit.
Setelah diketahui jenis nyamuk yang harus diawasi, pekerjaan dilakukan dengan
pengawasan itu sendiri. Secara umum dapat dibedakan atas dua macam, yakni :
1. Pengawasan yang ditujukan pada bentuk muda dari nyamuk (stadium telur,
larva, dan pupa). Ada beberapa cara pengawasan yang dilakukan pada bentuk
muda dari nyamuk ini, yang dibedakan atas :
a. secara fisik atau mekanis, misalnya dengan mengeringkan rawa-rawa,
menimbun air yang tergenang, membuat air selokan mengalir dengan lancer.

b. secara kimia, yakni menyiram permukaan air dengan zat kimia tertentu
(minyak), dengan demikian larva dan pupa tidak dapat mengambil udara
segar yang dibutuhkannya.
c. secara biologis misalnya memelihara beberapa jenis ikan di rawa-rawa, yang
memakan telur, larva, serta pupa nyamuk.
d. secara kultural, misalnya mengubah sikap masyarakat yang tidak baik dan
merugikan kesehatan lingkungan.
2. Pengawasan yang ditujukan pada nyamuk dewasa
Sama halnya dengan pengawasan nyamuk pada usia muda, maka disini cara
pengawasan yang dapat dilakukan dibedakan pula atas beberapa macam,
yakni :
a. secara

fisik

atau

mekanis,

yakni

dengan

memasang

kawat

kassa,

mempergunakan kelambu, atau memukul nyamuk dengan alat pemukul.


b. secara kimia, yakni mempergunakan berbagai macam insektisida dengan
sifat-sifatnya yang ada untuk mematikan nyamuk, mengatur pertumbuhan,
membuat steril, menarik perhatian nyamuk ataupun mengusirnya. Zat kimia
yang dipakai untuk insektisida banyak macamnya, satu dengan lainnya
mempunyai kebaikan ataupun kerugian-kerugian.
c. secara biologis, misalnya dengan membiarkan hidup binatang seperti cecak
di rumah yang akan menangkap nyamuk sebagai mangsanya. Binatang lain
yang merupakan musuh nyamuk, dan karena itu dapat dimanfaatkan sebagai
salah satu cara pengawasan biologis ialah kelelawar, berbagai jenis reptil,
serta unggas.
d. secara kultural, yakni dengan mengubah kebiasaan manusia yang buruk
yang dipandang menguntungkan kehidupan nyamuk. Misalnya mengeringkan
rawa-rawa, memotong dedaunan yang terlalu lebat, tidak membuang kalengkaleng bekas sembarangan, membuat saluran air yang memenuhi syarat
kesehatan, dan lain sebagainya.
Tentunya cara terbaik yang dilakukan dalam pengawasan nyamuk ini ialah jika
dapat ditujukan terutama ketika nyamuk masih berada dalam stadium muda.
Karena dengan dapat dibunuhnya nyamuk dalam stadium muda ini, dapat dicegah
bertambah banyaknya nyamuk yang mungkin sempat dihasilkan oleh nyamuk
betina dewasa. Lebih dari itu, nyamuk pada stadium muda dipandang lebih

menguntungkan kesehatan manusia. Sarang nyamuk tersebut umumnya tidak


berada dalam lingkungan daerah tempat tinggal, sehingga jika digunakan zat kimia
pada sarang tersebut tidak akan menimbulkan problem keracunan pada manusia.
Tidak demikian halnya jika nyamuk telah dewasa, sebab penggunaan zat insektisida
di daerah perumahan, memberikan kemungkinan yang besar ikut teracuninya
manusia, misalnya melalui residu insektisida yang menempel pada bahan makanan,
sebagaimana banyak ditemui di negara-negara yang sudah berkembang.

MASALAH MAKANAN
Masalah makanan pada masyarakat agroindustri adalah tentang kebersihan makanan
dari bahan baku sampai penyajiannya.
Kontaminan makanan

Kontaminan Pestisida
Pestisida yang digunakan secara berlebih di dalam proses pertanian akan dapat
masuk ke dalam tubuh hewan ataupun tumbuhan, yang nantinya merupakan
bahan utama dari pembuatan makanan, misalnya: DDT yang dapat menimbulkan

keracunan dengan gejala GI (gastero-intestinum)


Kontaminan Logam
Misalnya: Air raksa yang dapat mengakibatkan penyakit Minamata, Mangan

yang dapat mengakibatkan penyakit Parkinson


Kontaminan Mikroba
Beberapa contoh mikroba yang dapat mengkontaminasi makanan antara
lain: Salmonella, Staphylococcus, Clostridium, dll. Mikroorganisme tersebut
kebanyakan hidup pada bahan makanan (mentah) berupa daging unggas, telur,
susu, santan kelapa, ikan, sayuran) yang terkontaminasi.
Dari semua bahan makanan tersebut, yang paling banyak menimbulkan
resiko terkontaminasi atau teracuni oleh bakteria adalah daging unggas (misal :
daging ayam) dan telur.

Makanan dapat terkontaminasi mikroba karena beberapa hal :

Mengolah makanan atau makan dengan tangan kotor


Memasak sambil bermain dengan binatang peliharaan
Menggunakan lap kotor unntuk membersihkan meja dan perabot lainnya
Dapur, alat masak dan makan yang kotor
Makanan yang suadah jatuh ke tanah masih dimakan

Makanan disimpan tanpa tutup sehingga serangga dan tikus dapat

menjangkaunya
Makanan mentah dan matang disimpan bersama-sama
Makanan dicuci dengan air kotor
Makanan terkontaminasi kotoran akibat hewan yang berkeliaran di sekitarnya
Sayuran dan buah-buahan yang ditanam pada tanah yang terkontaminasi
Memakan buah-buahan dan sayuran yang terkontaminasi
Pengolah makanan yang sakit atau carier penyakit
Pasar yang kotor, banyak insekta dsb.

(Juli Soemirat Slamet; Buku Kesehatan Lingkungan;Gajah Mada University Press)

Ciri-ciri makanan yang terkontaminasi


Ciri-ciri makanan yang terkontaminasi dan solusi
Ada perubahan dari sifat makanannya. Baik perubahan fisik atau kimia.
Muncul atau tumbuh bakteri di dalamnya
Berlendir
Berbusa bahkan beracun.
Kriteria makanan yang boleh dimakan:

Berada dlam derajat kematangan yang dikehendaki

Bebas dari pencemaran

Bebas dari perubahan fisik, kimiawi yang tidak dikehendaki

Bebas dari mikroorganisme dan parasit

Solusi pada masalah makanan

Melakukan sanitasi pada :


Sumber bahan makanan ; ex: daerah pertanian, hendaknya menghindari
pemakaian insektisida, dll
Pengangkutan bahan makanan ; tujuannya = agar makanan tidak tercemar
dan agar makanan tidak rusak.
Penyimpanan bahan makanan.
Pemasaran bahan makanan ; harus memperhatikan sanitasi pasar
Pengelolaan bahan makanan ;
Penyajian makanan

Penyimpanan makanan yang telah diolah

Mengelola makanan dengan cara :


Dicuci
Dimasak
Dikeringkan
Diawetkan

Penyakit akibat makanan


Ditularkan / Disebabkan oleh parasit contohnya :

Taenia saginata (cacing pita sapi)


: anemia & gejala-gejala syaraf
: pencegahannya = memasak daging sapi sampai masak betul sehingga larva cacing
mati.

Taenia solium (cacing pita babi)


: menekan jaringan mata atau otak karena larvanya menetap di jaringan otot
manusia ke mata atau otak.
: pencegahannya = memasak daging babi cukup lama, sampai benar-benar masak.

Diphyllobotrium latum (cacing pita ikan)


: anemia
: pencegahannya = dimasak betul atau dibekukan sampai -10

Trichinella spiralis
: penyakit trichinosis
: pencegahannya = memasak garbage sebelum diberikan pada babi ; memasak
daging babi sampai masak betul ; mmbekukan daging babi pada suhu -15C selama
20 hari ; mengasinkan dan mengasap daging babi ; pengawasan babi di rumah
potong

Infeksi penyakit dengan makanan sebagai media


: disebabkan oleh mikroorganisme yang menginfeksi manusia = typhus
abdominalis, paratyphoid, dysentri amoeba, dysentri baciler, dsb.

:pencegahannya = memasak semua makanan sampai masak betul, melindungi


makanan terhadap kontaminasi oleh insekta dan tikus, pegawai tempat makan
umum HARUS tidak berpenyakit dan menjaga kebersihan, menyimpan makanan
pada suhu dibawah 6C atau di atas 60C.
Zat kimia yang ditambahkan pada makanan

Arsen ; bila yang termakan sedikit, gelajanya : mual, muntah, diare, sakit perut,
rasa terbakar di tangan. Gejala timbul antara 20 menit sampai 48 jam.

Antimon ; gejala sama kayak keracunan arsen hanya disertai dengan urticaria.
Berasal dari alat-alat masak yang dilapisi dengan email kelabu murahan.

Lead ; gejala : sukar tidur, timbul rasa pusing, sakit kepala, dan muntah darah.

Cadmium ; gejala : rasa kering di mulut, batuk, sakit kepala, muntah darah. Karena
alat-alat yang dilapisi dengan cadmium kontak dengan asam.

Thallium ; gejala : ataxia, cholera, muntah, konstipasi, dilirium sampai coma.

Peptisida/insektisida ; karena sisa peptisida / insektisida yang disemprot pada buah


/ sayur. gejala : hyperexcitability, delirium, konvulasi, depresi pernapasan coma
meninggal

Zink ; karena air jeruk disimpan dalam panci logam yang digalvanisasi.

Keracunan makanan

Pengertian keracunan makanan


Memakan makanan yang menagndung benda asing (organik atau anorganik) yang
bersifat toksik/ racun, sehingga mengubah sifat asli makanan tersebut dan
mendatangkan penyakit atau gangguan kesehatan bagi yang memakannya.

Penyebab keracunan makanan


Tanaman yang mengandung toxin. Ex: jamur, seseorang yang makan makanan yang
terkontaminasi oleh jamur gejalanya : sakit perut, keringatan, diare. Biasanya tidak
fatal.
Hewan yang mengandung racun. Ex: kerang. Gejala yang ditimbulkan paraesthesia
pada tangan, mulut, lutut terasa lemah, ataxia, sakit kepala, muntah, kalau berlanjut
bisa sampai paralysis pernapasan dan meninggal.

v.

Mikroorganisme dengan toksinnya.

- Staphylococcus ; 50% ada di tangan manusia, gejalanya : sakit perut hebat,

muntah, dan mencret. Biasanya 7 jam kemudian hilang. Penderita tidak sampai
meninggal. Pencegahannya : menyiapkan makanan pada suhu rendah (mencegah
perkembangan staphylococcus, memanaskan makanan sampai suhu tinggi, sisa
makanan harus segera dibuang atau di simpan dalam lemari es, pegawai
perusahaan tidak boleh ada yang menderita infeksi pada kulit, tangan, dan alat
pernapasan, memprhatikan kebersihan.
- Clostridium perfringens. Penyebab : exotokxin dari cl perfringens. type A =

Gejalanya : mencret, sedikit sakit perut, type C =Gejala : pendarahan di usus dan
muntah. Menimbulkan kematian. Pencegahan : tidak mengijinkan orang yang
diketahui atau di duga menderita infeksi dengan cl perfringus untuk mengerjakan
makanan, daging yng telah dimasak segera dimakan, setelah dimasak dengan
betul segera di dinginkan di lemari es.
- Vibrio para haematilikus. Gejala : diare hebat, sakit perut hebat, enek dan

muntah + demam, menggigil, pusing. Jarang menyebabkan kematian.


- Bacillus cerius. Gejala : sakit perut mendadak, mencret, mual, muntah.
- Shigella. Gejala : mencret, panas, sering muntah, perut sakit dan tenesmus. Kalau

sudah parah, tinjanya ada darahnya, lendir dan nanah.


Cara Menghindari Bahaya dalam Makanan

Untuk menghindari bahaya biologis, jauhkan atau lindungi bahan pangan atau
makanan dari cemaran mikroba, misalnya dengan cara melindungi (menutup) bahan
pangan atau makanan dari serangan hama seperti lalat, kecoa, tikus dan binatang
pembawa penyakit lainnya. Memilih bahan pangan yang bermutu baik adalah suatu
cara yang paling utama dalam menghindari bahaya biologis.

Untuk menghindari bahaya kimia, jauhkan atau lindungi bahan pangan dari cemaran
kimia, misalnya dengan mengolah pangan di tempat yang jauh dari sumber
pencemaran seperti tempat penyimpanan pupuk, insektisida, oil dan sebagainya.
Menggunakan bahan pangan yang bersih bebas pestisida adalah cara lainnya untuk
menghindar dari bahaya kimia.

Untuk menghindari bahaya fisik, gunakan hanya bahan yang sudah bersih dari
kerikil, dan/atau cemaran fisik lainnya. Sortasi dan mencuci adalah tahap-tahap
pengolahan yang baik untuk menghindari bahaya fisik.

MASALAH MAKANAN
Pendahuluan
Makanan diperlukan untuk kehidupan, karena dari makanan didapatkan energi
(tenaga) yang diperlukan untuk melangsungkan berbagai

faal tubuh. Ilmu

kedokteran atau kesehatan telah lama mengetahui bahwa antara makanan dan
kesehatan terdapat hubungan yang erat. Seseorang yang memakan makanan yang
tidak mengandung cukup gizi mudah terserang penyakit kekuarangan gizi.
Selanjutnya telah diketahui pula bahwa bagi orang-orang tertentu ada jenis
makanan yang tidak dapat dikonsumsinya, karena penyakit tersebut akan
menyebabkan alergi. Selanjutnya ilmu kedokteran atau kesehatn memperhaikan
pula cara mengelola bahan makanan, karena jika cara mengelola tersebut salah,
misalnya dimasak berlebihan, akan rusaklah beberapa zat yang terdapat dalam
bahan makanan.
Kesemua hal yang menyangkut makanan ini, memang menjadi perhatian ilmu
kedokteran dan kesehatan. Namun jika ditinjau dari ilmu kesehatan lingkungan,
ternyata tidak termasuk bidang perhatiannya. Dari sudut ilmu kesehatan lingkungan
perhatian terutama ditujukan pada higiene dan sanitasi makanan tersebut, yakni
bagaimana mengusahakan agar makanan tidak sampai tercemar atau tidak
mengandung zat-zat yang dapat membahayakan kehidupan.
Demikianlah dalam membicarakan tentang higiene dan sanitasi makanan (food
sanitation), maka permasalahan yang menyangkut nilai gizi kurang diperhatikan,
demikian pula halnya yang menyangkut komposisi bahan makanan yang sesuai
dengan kebutuhan tubuh. Pembicaraan dalam sanitasi makanan lebih ditekankan
pada upaya membebaskan makanan dari zat-zat yang membahayakan kehidupan,
atau

mencegah

agar

bahan

makanan

yang

membahayakan kehidupan tidak sampai dikonsumsi.

mengandung

zat-zat

yang

Penyebab
Secara umum jika membicarakan apa yang menyebabkan makanan menjadi
berbahaya bagi kehidupan, maka penyebab tersebut dapat dibedakan menjadi dua
macam, yakni :
1. Makanan tersebut dicemari oleh zat-zat yang membahayakan kehidupan. Jadi
dalam kategori ini, makanan tersebut semula tidak mengandung zat-zat yang
membahayakan tubuh. Tetapi karena satu dan lain hal, akhirnya mengandung
zat yang membahayakan kesehatan.
2. Dalam makanan itu sendiri telah terdapat zat-zat yang membahayakan
kesehatan; karena itu makanan tersebut sebenarnya tidak boleh dimakan.
Namun karena tidak tahu atau karena lalai, atau karena dalam keadaan
darurat, makanan yang mengandung zat yang membahayakan kesehatan ini
dikonsumsi oleh seseorang.
Berbagai hal yang dapat menjadi penyebab (baik yang berasal dari luar
ataupun yang berasal dari makanan itu sendiri), jika ditinjau dari sanitasi makanan,
dapat dibedakan menjadi beberapa macam, yakni :
1. Golongan parasit
Golongan parasit yang mencemari makanan ialah amoeba dan berbagai jenis
cacing. Amoeba dapat menimbulkan penyakit disentri amoeba, sedangkan
cacing dapat menimbulkan penyakit cacingan. Dalam kehidupan sehari-hari
sering ditemukan penyakit cacing yang disebabkan karena memakan daging
atau ikan yang mengandung telur cacing atau cacing, yang kurang atau tidak
dimasak sebelumnya. Penyakit cacing yang sering ditemukan ialah yang
disebabkan

oleh

Taenia

saginata,

Taenia

solium,

Trichinosis,

dan

Diphyllobotrium.
2. Golongan mikroorganisme
Berbagai jenis bakteri yang dapat menimbulkan penyakit melalui makanan
ialah Shigella yang menimbulkan penyakit disentri basiler, Salmonella yang
menimbulkan

penyakit

tifoid,

paratifoid,

dan

bentuk-bentuk

lainnya,

Streptococcus menimbulkan penyakit scarlet fever atau septic sore throat,


serta berbagai macam virus yang menimbulkan penyakit seperti hepatitis,
dan lain sebagainya.

3. Golongan kimia
Pencemaran makanan karena zat kimia, biasanya terjadi karena kecelakaan,
misalnya

meletakkan

insektisida

Pembungkus makanan

yang

berdekatan

terbuat

dari

dengan

bumbu

logam dapat

dapur.

menyebabkan

keracunan makanan karena zat kimia dalam logam itu. Adapun zat kimia
yang sering mencemari makanan ialah antimoni, arsen, cadmium, tembaga,
sianida, fluor, timah hitam, dan seng.
4. Golongan fisik
Pencemaran makanan yang disebabkan golongan fisik misalnya bahan
radioaktif.
5. Golongan racun (toxin)
Adanya racun dalam makanan dapat dibedakan atas dua macam, yakni :
a. yang dihasilkan oleh mikroorganisme yang hidup atau berada dalam
makanan tersebut. Jadi disini yang mendatangkan penyakit bukan
mikroorganismenya, tetapi toksin yang dihasilkan oleh mikroorganisme
tersebut. Misalnya toksin yang dihasilkan oleh Botulisme, Staphylococcus,
dan Clostridium welchii.
b. Bahan makanan itu sendiri telah mengandung racun, yang karena tidak
tahu, lalai, atau dalam keadaan darurat, terpaksa dimakan. Contoh
tumbuh-tumbuhan

yang

mengandung

racun

ialah

kacang

castor,

Ergotism, cendawan, rhubarb (sejenis bayam), solanine (sejenis kentang).


Contoh hewan ialah kerang-kerangan.

Cara Mengelola Bahan Makanan


Tujuan

mengelola

bahan

makanan

ialah

agar

tercipta

makanan

yang

memenuhi syarat kesehatan, mempunyai citarasa yang sesuai, serta mempunyai


bentuk yang merangsang selera makan. Jika tujuan kesehatan yang dibicarakan,
khususnya yang ada hubungannya dengan kesehatan lingkungan, maka dalam
mengelola bahan makanan ini ada beberapa syarat yang harus dipenuhi, ialah :

a. masaklah bahan makanan tersebut dengan cukup, sehingga mikroorganisme


atau parasit yang terdapat didalamnya dan merugikan kesehatan musnah, tetapi
dalam memanaskan bahan makanan ini harus dijaga tidak sampai berlebihan
karena mungkin ada zat makanan yang bisa rusak. Telah diketahui adanya
hubungan antara suhu, kuman yang terdapat dalam bahan makanan, dengan
waktu memanaskan yang diperlukan untuk membunuh kuman. Hubungan ini
disebut time-temperature relationship. Suhu yang dipakai ialah panas,
sedangkan

waktu

yang

dibutuhkan

tergantung

dari

suhu

optimum

mikroorganisme

yang

memang

untuk
yang

membunuh
dimiliki

berbeda-beda.

kuman

oleh

tersebut

masing-masing

Berdasarkan

derajat

suhu

optimum dalam pertumbuhannya, maka mikroorganisme dibedakan menjadi :


thermophylic

(suhu

optimum

450-600C),

mesophylic

(200-450C),

dan

psychrophylic (tumbuh cepat dibawah 00C atau lebih rendah dan beberapa jenis
mikroorganisme juga tumbuh dengan baik pada 0 0-200C).
Jika suhu dinaikkan, maka makin cepat mikroorganisme dimatikan, jadi makin
pendek waktu yang diperlukan. Daya tahan mikroorganisme terhadap suhu
panas dinyatakan dalam jangka waktu kematian terhadap termis (thermal death
time)

yaitu

jangka

waktu

yang

diperlukan

untuk

mematikan

sejumlah

mikroorganisme tertentu (dalam semua bentuk tingkat kehidupannya) yang


berada dalam keadaan tertentu dengan derajat suhu tertentu pula. Kematian
karena termis (thermal death) dipengaruhi oleh beberapa faktor, yakni :
1) konsentrasi mikroorganisme; makin tinggi jumlahnya per ml, makin lama
waktu yang dibutuhkan untuk mematikannya;
2) riwayat hidup mikroorganisme sebelumnya, yang menyangkut suhu ketika
pembiakan, umurnya, fase pertumbuhan, serta komposisi substrat dimana
mikroorganisme tersebut tumbuh, yang ditentukan oleh kandungan air, pH,
dan zat-zat lain.
Hasil penelitian yang dilakukan oleh Bigelow dan Esty terhadap 115.000
spora dari flat sour bacteria per ml corn juice dengan pH 6,1 mendapatkan
hubungan antara suhu dan waktu yang dibutuhkan untuk mematikan spora
tersebut sebagai berikut :
Suhu (dalam 0C)

Waktu membunuh semua spora (dalam

detik)
1.200
600
190
70
19
7
3
1

100
105
110
115
120
125
130
135

Untuk tiap macam mikroorganisme, waktu dan suhu yang dibutuhkan


berbeda-beda. Demikianlah hasil dari berbagai percobaan memberikan angka
sebagai berikut :
Nama bakteri
Gonococcus
Salmonella thyphosa
Staphylococcus aureus
Eschericia coli
Streptococcus

Suhu (C0)
2-3
4,3
18,8
20-30
15

Waktu (detik)
50
60
60
57,3
70-75

thermophillus
Lactobacillus bulgaricus

30

71

Pengetahuan tentang adanya hubungan suhu dan waktu yang dibutuhkan


untuk membunuh semua jenis mikroorganisme ini, banyak dimanfaatkan dalam
sanitasi makanan, misalnya dalam proses pasteurisasi. Tergantung dari cara
melakukannya, aka pasteurisasi dibedakan menjadi dua macam yakni:
-

dengan suhu tinggi waktu pendek (high temperaturere short time), misalnya
pada susu yang dilakukan dengan suhu 71,7 0 C selama 16 detik;

dengan suhu rendah waktu panjang (low temperature long time) misalnya
pada susu yang dilakukan dengan suhu 62,8 0C selama 30 menit

b. Pada waktu pengelolaan makan tersebut, buanglah bagian dari bahan makanan
yang mengandung zat yang membahayakan tubuh atau telah tidak bermanfaat
lagi, sebaliknya bagian yang mengandung zat yang dibutuhkan tubuh tidak
boleh sampai terbuang.

c. Olahlah bahan makanan tersebut dengan mempergunakan alat yang selalu


terpelihara

kebersihannya,

demikian

pula

kebersihan

orang

yang

akan

racun,

atau

mengelola bahan makanan, harus pula dijaga.


d. Hindarkan

mengelola

bahan

makanan

yang

mengandung

berdekatan dengan zat racun.


Pengawasan higiene dan sanitasi makanan di Indonesia dilaksanakan dalam rangka:
1. melaksanakan pendidikan kesehatan
2. pengamatan dan pengawasan terhadap perusahaan-perusahaan makanan
3. pemeriksaan perusahaan-perusahaan makanan
Tanggung jawab pemeriksaan perusahaan dilimpahkan kepada Puskesmas yang
harus melakukan pemeriksaan sekurang-kurangnya sekali dalam 6 bulan.
Pemeriksaan dilakukan dengan mempergunakan formulir yang telah disediakan.
Dalam formulir tersebut terdapat 4 hal yang harus diperiksa, terdiri dari
pemeriksaan terhadap:
a. kebersihan umum dan fasilitas;
b. tempat pengelolaan makanan dan minuman
c. kamar kecil dan tempat suci
d. karyawan
Pada

pemeriksaan

kebersihan

umum

dan

fasilitas,

hal-hal

yang

harus

diperhatikan meliputi;
a. keadaan dinding, langit-langit, lantai dan ruangan
b. sistem penghawaan
c. perlindungan terhadap lalat, tikus, dan lain-lain serangga
d. sumber persediaan air
e. pembuangan kotoran dan air selokan
Pada pemeriksaan tempat pengelolaan makanan dan minuman, hal-hal yang
harus diperhatikan meliputi:
a. fasilitas pencucuian
b. cara-cara mendesinfeksi;
c. pengawasan mutu
d. pembuangan kotoran cair

e. pengumpulan dan pembuangan sampah


f.

penyimpanan bahan mentah

g. penyimpanan makanan jadi


h. perlindungan terhadap debu, uap, dan gas
Pada pemeriksaan kamar kecil dan tempat cuci, hal-hal yang harus diperhatikan
meliputi:
a. tempat buang air besar dan buang air kecil
b. tempat mencuci dan mandi yang harus dilengkapi dengan sabun
c. prasarana sanitasi
Sedangkan pada pemeriksaan karyawan, hal-hal yang harus diperhatikan
meliputi:
a. surat keterangan kesehatan yang masih berlaku
b. kebersihan dan kerapian umum
c. kebiasaan menangani makanan / minuman
d. kesehatan mereka pada waktu pemeriksaan
Jika terdapat hal-hal yang mencurigakan, maka Puskesmas harus membuat
laporan tertulis kepada kantor kesehatan tingkat Kabupaten (Dinkes), jika perlu
disertai

contoh

makanan

dan

minuman,

guna

dilakukan

pemeriksaan

laboratorium. Suatu perusahaan makanan yang tidak memenuhi persyaratan


kesehatan dapat diusulkan pencabutan ijin usahanya.

Anda mungkin juga menyukai