Anda di halaman 1dari 42

BAB I

KAS/BANK
1. Dalam rangka pemeriksa akuntan terhadap PT. Bhakti untuk tahun buku
1991 diperoleh kertas kerja yang disiapkan oleh klien sebagai berikut:

PT Bhakti
Bank Rekonsiliasi
31 Desember 1991
Saldo buku besar 31 Desember 1991

Rp 51.524.580,00

Ditambah:
- Setoran dalam perjalanan .

Rp 7.986.750,00

- Debit memo atas cek dari langganan yang dikembalikan (cek


tersebut belum diselesaikan kembali dalam jurnal

Rp

600.000,00

- Biaya bank bulan Desember .. Rp

6.500,00

Rp 60.117.830,00
Dikurangi:
- Outstanding cek ..

Rp 6.503.250,00

- Credit memo atas penagihan wesel tagih


oleh bank .

Rp 1.190.000,00

- Cek untuk membayar utang dicatat


Rp 722.700,00 tetapi nilai sesungguhnya
Sebesar Rp 1.257.000,00
- Saldo kas opname ...

Rp

534.300,00

Rp 51.890.280,00
Rp 60.117.830,00

Saldo menurut bank (sesuai dengan konfirmasi bank) menunjukan jumlah


rekeningPT Bhakti di bank sebesar Rp 50.990.280,00, sehingga ada
selisih dengan hasil kas opname sebesar Rp 900.000,00 yang belum
diketahui sebabnya.
Data tambahan : daftar cek yang beredar sebagai berikut:
No. 573 Rp

67.270,00

724 Rp

9.900,00

907 Rp

1.456.670,00

907 Rp

305.500,00

No. 911 Rp

482.750,00

913 Rp 2.550.000,00
914 Rp

366.760,00

916 Rp 2.164.400,00

Diminta:
a.

Buatlah rekonsiliasi bank untuk menentukan saldo yang benar!

b.

Buatlah jurnal adjusmentnya!

2. Berikut ini adalah ringkasan penerimaan dan pengeluaran kas dari PT


KERINGAT DINGIN untuk enam bulan terakhir dalam tahun 1991:
Bulan

Penerimaan

Pengeluaran

Juli

Rp 26.742.000,00

Rp 23.102.000,00

Agustus

Rp

19.003.000,00

Rp

33.594.000,00

September

Rp

30.740.000,00

Rp

30.138.000,00

Oktober

Rp

49.163.000,00

Rp

46.811.000,00

November

Rp

56.688.000,00

Rp

40.389.000,00

Desember

Rp

68.159.000,00

Rp

56.739.000,00

Rp 248.855.000,00

Rp 233.783.000,00

Saldo bank pada tanggal 1 Juli 1991 adalah Rp 58.050.000,00 dan pada
tanggal 31 Desember 1991 adalah Rp 76.717.000,00. Tidak ada cek yang
sedang beredar (outstanding checks) pada tanggal 1 Juli 1991, tetapi pada
tanggal 31 Desember 1991 jumlah cek yang beredar berjumlah
Rp8.100.000,00.
Penerimaan yang belum disetor pada tanggal 31 Desember 1991 adalah
4.500.000,00, yang telah termasuk dalam penerimaan bulan Desember
jumlah

setoran

ke

bank

untuk

enam

bulan

tersebut

berjumlah

Rp241.340.000,00.
Diminta:
a. Tunjukan jumlah penggelapan yang telah dilakukan oleh kasir dan
bagaimana

caranya dilakukan!

b. Mulai dari saldo bank tanggal 1 Juli 1991, tunjukan bagaimana kasir
membuat bank reconsiliation untuk menutupi penggelapannya!
c. Apakah saran saudara agar penggelapan seperti tersebut di atas dapat
dihindari dalam sutau perusahaan?
3. Saudara sedang melaksanakan pemeriksaan terhadap laporan keuanganPT Maunya Lulus. Dalam pemeriksaan tersebut diketahui bahwa sistem
pengendalian

intern

terhadap

transaksi

kas

tidak

baik.

Saudara

menemukan data berikut yang berkenaan dengan posisi kas pada tanggal
31 Desember 1992. Catatan perusahaan menunjukan saldo kas dan bank
sebesar Rp 3.470.000,00. Pengkreditan oleh bank sebesar Rp 50.000,00
atas penerimaan wesel tidak tampak dalam catatan perusahaan: saldo
bank menurut laporan bank (R/L) adalah sebesarRp 2.700.000,00. Cek-cek yang beredar sebagai berikut:
No.

Jumlah

0780

Rp104.000,00

0789

Rp 72.000,00

0794

Rp 81.600,00

0797

Rp 69.200,00

Kasir telah membuat rekonsiliasi bank sebagai berikut:


Saldo per laporan bank Rp2.700.000,00
Dikurangi:
Cek-cek yang beredar:
No.

Jumlah

0789

Rp

72.000,00

0794

Rp

81.000,00

0797

Rp 69.200,00
( Rp 202.800,00)
Rp 2.497.200,00

Ditambah:
-Nota kredit yaqng belum dicatat .. Rp

50.000,00

-kas di tangan (jumlah ini telah benar) Rp 922.800,00


Rp 972.800,00
Saldo per 31 Desember 1992

Rp 3.470.000,00

Diminta:
a). Buatlah rekonsiliasi bank yang benar!
b). Tunjukan jumlah dan cara penggelapan kas!
c). Apa saran saudara untuk memperbaiki sistem pengendalian intern
terhadap kas tersebut!

4. PT senyum selalu mempunyai internal control yang kurang baik terhadap


transaksi kasnya. Saudara sebagai ekternal auditor menemukan data yang
berhubungan dengan posisi kas 31 Desember 1992 sebagai berikut:
- Saldo bank menurut catatan perusahaan sebesar Rp15.550.000,00
- Pengkreditan sebesar Rp100.000,00 sebagai hasil penerimaan wesel
tidak tampak dalam catatan perusahaan.
- Saldo menurut laporan bank Rp15.550.000,00.
- Cek-cek yang beredar (OSC):
No. 0060 sebesar Rp 116.250,00
No. 0180 sebesar Rp 150.000,00
No. 0280 sebesar Rp 253.250,00
No. 8625 sebesar Rp 190.710,00
No. 8630 sebesar Rp 206.800,00
No. 8645 sebesar Rp 145.280,00
- Pada tanggal 31 Desember 1992 kasir telah membuat rekonsiliasi
sebagai berikut:
Saldo bank menurut catatan perusahaan per 31 DeSember 1992 Rp 18.901.620,00
Ditambah: Outstanding check:
-No. 8625 Rp 190.710,00
-No. 8630 Rp 206.800,00
-No. 8645 Rp 145.280,00
Rp

445.790,00

Rp 19.344.410,00
Dikurangi: Cash on hand Rp 3.794.410,00
Saldo menurut laporan bank per 31Desember 1992
Dikurangi: Penerimaan wesel belum dicatat .Rp

Rp 15.550.000,00
100.000,00

Saldo kas yang benar per 31 Desember 1992. Rp 15.450.000,00

Diminta:
1. Menentukan banyaknya uang yang disalahgunakan oleh kasir (disertai
perhitungannya).
2. Bagaimana kasir menggelapkan uang tersebut!
3. Berdasarkan informasi soal tersebut tunjukan kelemahan-kelemahan
terhadap internal control yang ada!
Catatan:
Cash on hand oleh perusahaan sudah dicatat ke rekening Bank.
5. PT EKA yang berdomisili di Yogyakarta, pada akhir tahun 1990 diperiksa
oleh kantor Akuntan Drs. SANTOSO & Co. Direktur PT EKA bernama
akuntansi
PT EKA bernama Rajiman, B.Sc., sedangkan kasirnya bernama Magdalena Juwariyah adalah staf atau asisten utama pemeriksa dari
kantor Akuntan
Drs. SANTOSO & Co. Dalam pemeriksaan catatan PT EKA, anda
memperoleh laporan bank dan memo-memo lainnya yang berhubungan
dengan rekening PT EKA di bank untuk bulan Desember 1990. Dalam mengadakan
rekonsiliasi saldo bank per tanggal 31 Desember 1990 anda jumpai faktafakta sebagai berikut:
1. Saldo menurut laporan bank, 31-12-1990

Rp 156.565,00

2. Saldo menurut catatan kas & bank 31-12-1990

Rp 91.125,00

Hasil pemeriksaan kas (kas opname) menunjukan


kenyataan sebagai berikut:
- 5 lembar uang kertas @ Rp 10.000,00
- 5 lembar uang kertas @ Rp 5.000,00
- 11 lembar uang kertas @ Rp 1.000,00

- 9 lembar uang kertas @ Rp 500,00


- 2 Lembar uang ketas @ Rp 100,00
- 3 buah uang logam @ Rp 100,00
- 2 buah uang logam @ Rp 50,00
- 1 buah uang logam @ Rp 25,00
3. Outstanding check 31-12-1990

Rp 62.475,00

4. Penerimaan tanggal 31-12-1990, disetor 2-1-1991

Rp 9.555,00

5. Penerimaan dari pinjaman bank tanggal 15-12-1990,


diskonto untuk 3 bulan, 10% per tahun tidak tampak
dalam catatan

Rp 19.500,00

6. Setoran tanggal 23-12-1990 tidak tampak pada laporan


Bank

Rp 5.300,00

7. Cek No. 917 PT EKO salah dibebankan oleh bank


Ke rekening PT EKA

Rp 8.210,00

8. Credit memo atas pelunasan wesel dari PT BETA


tanggal 10-12-1990 belum dicatat oleh PT EKA:
Wesel

Rp 4.000,00

Bunga

Rp

40,00

Rp 4.040,00
Biaya bank

Rp

10,00

Rp 4.030,00
9. Setoran PT EKO tanggal 6-12-1990 oleh bank di kredit
Ke

rekening

PT

EKO
Rp

2.500,00

Diminta:
a) Susunlah hasil pemeriksaan kas (Kas opname) dalam bentuk berita
acara atau kertas kerja tertentu!
b) Susunlah rekonsiliasi kas dan bank (cash in bank and on hand)
dalam bentuk kertas kerja (working paper) yang lengkap!
c)

Jurnal koreksi terhadap pemeriksaan kas dan bank tersebut.

6. Pada tanggal 31 Desember 1992 jam 14.00 saudara melakukan kas


opname terhadap PT ABC yang sedang saudara periksa. Kas poname
tersebut disaksikan oleh kasir (Sdr. Budiman) dan kepala bagian
pembukuan (Sdr. Subardjo). Sesudah jam tersebut tidak ada lagi
penerimaan dan pengeluran kas. Dalam kas opname tersebut ditemukan
data sebagai berikut (diperoleh dari menghitung uang dan cek yang
diterima dari langganan beserta surat-surat lain yang ada di brankas):
a. Uang kertas dan uang logam yang ada:
- 343 lembar uang kertas @ Rp 10.000,00
- 179 lembar uang kertas @ Rp 5.000,00
- 202 lembar uang kertas @ Rp 1.000,00
- 60 lembar uang kertas @ Rp 500,00
- 6 lembar uang ketas @ Rp 100,00
- 310 keping uang logam @ Rp 100,00
- 42 keping uang logam @ Rp 50,00
b.

Cek dari para langganan:


No. Cek
VV-132

Tanggal Cek

Jumlah

26 Desember 1992 Rp 134.500,00

Penarik Cek
PT Andika untuk pelunasan utang pada

pembelian barang
tanggal -20 Desember
1992
GW-012 29 Dsember 1992

Rp 96.000,00 PT DEF untuk pelunasan


Pembelian kredit 1 NoVember 1992

HK-222

14 Januari 1993 Rp 150.000,00

CV Makmur untuk pembaYaran pembelian barang


28 Desember 1992

c.

Lain-lain:

Kuitansi kas bon perjalanan manajer pemasaran tertanggal 28


Desember 1992 sejumlah Rp 200.000,00 yang sampai tanggal
kas opname belum dipertanggungjawabkan (pengeluaran ini tidak
dibukukan).

Perangko dan materai bernilai Rp 1.625,00 (pembelian perangko


tidak dibukukan). Sedangkan jumlah yang tercantum dalam
rekening kas dalam neraca 31 Desember yang sedang diperiksa
adalah

Rp 5.172.825,00.

Diminta:
a. Membuat kertas kerja Berita Acara Perhitungan Kas(dalam 1
halaman folio) dalam bentuk yang baik dan lengkap (memenuhi
persyaratan pembuatan kertas kerja). Bila tidak cukup dalam 1
halaman folio, dapat dilanjutkan di halaman lain.
b. Didalam kertas kerja itu pula, buatlah usulan jurnal penyesuaian yang
diperlukan (bila ada) dan jelaskan secara singkat alasan penyesuaian
serta tunjukan berapa jumlah kas yang akan saudara cantumkan
dalam neraca bila PT ABC menyetujui usulan penyesuaian saudara.
7.

Perusahaan Aselalu menerima rekening koran dari bank tiap akhir bulan.
Didalam pemeriksaannya auditor menemukan hal-hal berikut ini:

(1) Kasir yang juga merangkap sebagai pemegang buku melakukan


lapping sebesar Rp 1.525.000,00 dan ditambah Rp 925.000,00 yang
didapat dengan jalan

membukukan

solah-seolah

ada

rektur

penjualan

dan

penghapusan piutang dagang.


(2) Bank membebani perusahaan untuk:
-Biaya protes

Rp15.000,00

-Biaya penagihan Rp20.000,00


-Biaya telegram

Rp13.000,00

(3) Cek untuk pembayaran kepada Tuan X sebesar Rp 175.000,00 salah


dibukukan dalam rekening koran sebesar Rp 125.000,00.
(4) Cek yang beredar tanggal 30 Juni 1992 sebagai berikut:
No. 55

Rp 1.850.000,00

No. 1510

Rp 1.448.800,00

No. 110

Rp

371.250,00

No. 1511

Rp 1.936.650,00

No. 115

Rp 1.924.500,00

No. 1515

Rp

127.500,00

(5) Penerimaan tanggal 30 Juni 1992 sebesar Rp 5.917.750,00 sampai


dengan tanggal 1 Juli 1992 belum disetorkan ke bank.
(6) Saldo rekening koran bank 30 juni 1992 menunjukan overdraft
Rp1.408.250,00
perusahaan

Cek No. 55 telah beredar selam 11 bulan, sehingga

memutuskan

untuk

menghentikan

pembayarannya,

selanjutnya jumlah tersebut dibukukan kembali sebagai utang.


Diminta:
a). Membuat rekonsiliasi untuk menentukan saldo kas yang benar tanggal
30 juni 1992.
b). Buatlah jurnal koreksi yang diperlukan!

10

8.

Saudara memulai pemeriksaaan laporan keuangan dari perusahaan


PURNAMA pada tanggal 20 januari 1993 untuk tahun yang berakhir 31
Desember 1992. Saldo rekening kas pada tanggal 31 Desember 1992
adalah Rp 49.440,00.
Rekonsiliasi kas pada tanggal 31 Desember 1992 berisi hal-hal sebagai

berikut:
- Kas per buku besar 31 Desember 1992 Rp 49.440,00.
- Kas per bank 31 Desember 1992 Rp 52.819,00.
- Cek yang masih beredar Rp 5.065,00.
- Cek dari Candiputra & Co., yang dibebankan oleh bank pada tanggal 20
Desember

1992 yang ternyata salah, dikoreksi oleh bank tanggal 17

januari 1993 sebesar Rp 150,00.


- Cash ini transit, dikreditan oleh bank tanggal 2 januari 1993 sebesar Rp
700,00.
Dari 2 Januari 1993 sampai dengan 20 Januari 1993 dimana saudara
melakukan penghitungan fisik kas, jumlah penerimaan kas yang tampak
dalam buku kas adalah Rp 107.700,00. Menurut laporan bank untuk
periode dari 2 januari 1993 sampai tanggal 20 Januari 1993 jumlah setoran
Rp 9.593,00. Hasil penghitungan kas dan elemen-elemen kas lainnya di
perusahaan pada saat perusahaan tutup tanggal 20 januari 1993 adalah
sebagai berikut:
Mata uang (currency)

Rp 485,00

Expences voushers Rp 75,00


Checks ..

Rp 190,00
Rp 750,00

Setelah mengadakan investigasi, saudara menemukan data sebagai


berikut:

11

(1) Pada tanggal 5 Juli 1992, kas sebesar Rp 800,00 diterima dari seorang
debitur

(langganan). Untuk itu didebit rekening cadangan kerugian

piutang dan rekening piutang dagang dikredit.


(2) Pada tanggal 5 Desember 1992, kas sebesar Rp 600,00 diterima dari
seorang debitur (langganan). Untuk itu rekening persediaan di debit
dan rekening piutang dagang dikredit.
(3) Kas sebesar Rp 700,00 yang diterima dalam tahun 1992 dari debitur,
tidak dicatat.
(4) Cek yang diterima dari langganan pada tanggal 2 januari 1993 sampai
dengan 20 Januari 1993 sejumlah Rp 400,00 tidak dicatat tetapi
disetorkan ke bank.
(5) Di dalam meja kasir ada penerimaan dari penagihan kepada debitur
pada tanggal

14 Januari 1993, sebesar Rp 900,00 penerimaan itu

tidak dicatat dan tidak disetorkan ke bank.


Diminta:
a) Buatlah adjusment yang diperlukan dalam point 1 sampai dengan 5
tersebut!
b) Hitunlgah saldo bank 31 Desember 1992 yang benar!
c) Hitunglah kekurangan kas 31 Desember 1992 sampai dengan 20
januari 1993!
9.

PT MAKMUR mempunyai sistem internal control yang kurang baik


terhadap transaksi kasnya. Fakta-fakta mengenai posisi kas pada tanggal
30 November 1992 menunjukan data-data sebagai berikut:
- Catatan kas menunjukan saldo sebesar Rp 1.890.162,00 di mana
termasuk penerimaan-penerimaan yang belum disetor ke bank.
- Pengkereditan sebesar Rp 10.000,00 dalam catatan bank tidak tampak
dalam catatan kas perusahaan.
- Saldo

menurut

bank

statement

sebesar

Rp

1.555.000,00

dan

outstanding check adalah sebagai berikut:

12

No. 62 Rp 11.625,00
No. 183 .. Rp 5.000,00
No. 284 .. Rp 25.325,00
No. 8621 Rp 19.071,00
No. 8623.. Rp 20.680,00
No. 8632. RP 14.528,00

- kasir telah menggelapkan penerimaan-penerimaan yang belum disetor


dan melaporkan hanya sebesar Rp 379.4411,00 dan kemudian
menyusun rekonsiliasi
Saldo per catatan 30 November 1992

.. Rp 1.890.162,00

Ditambah: Outstanding check:


No. 8621 Rp19.071,00
No. 8623 Rp20.680,00
No. 8632 Rp14.528,00
Rp

44.279,00

Rp 1.934.441,00
Dikurangi: penerimaan yang belum disetor . Rp
Saldo per baank statement 30 November 1992

379.441,00

Rp 1.555.000,00

Dikurangi: pengkreditan yang belum dicatat oleh


Perusahaan

Rp

10.000,00

Kas yang benar 30 November 1992 .. Rp 1.545.000,00


Saudara sebagai asisten akuntan diminta untuk:
a). Membuat supporting sckedule (rekonsiliasi bank) yang menunjukan
jumlah kas yang telah digelapkan oleh kasir.
b). Menunjukan dengan perhitungan bagaimana cara kasir tersebut
menggelapkan kas.

13

Pokok bahasan : PIUTANG


1. Saudara sedang mengadakan pemeriksaan terhadap laporan keuangan PT
EKA ADI untuk tahun yang berakhir 31 Desember 1992. Saudara
memutuskan untuk mengadakan prosedur konfirmasi sebelum tanggal
neraca terhadap saldo piutang dagang per tanggal 30 September 1992 dari
jawaban surat konfirmasi tersebut terhadap komentar sebagai berikut;
a. Saldo utang kami sebesar Rp 210.000,00 telah kami lunasi tanggal23 September 1992
b Saldo tersebut, sebesar Rp 1.555.000,00 telah dilunasi tanggal 5
Oktober 1992.
c. Saldo tersebut telah dibayar.
d. Kami tidak berutang apapun pada saudara pada tanggal 30 September
1992, karena barang-barang per faktur saudar tanggal 30 September
1992, dengan nilai Rp 2.310.000,00 kami terima pada tanggal 5 Oktober
1992 dengan syarat FOB destination.
Diminta:
Langkah-langkah apa yang akan saudara lakukan untuk mendapatkan
kepuasan atas keempat komentar tersebut di atas?

14

2. Di dalam melakukan konfirmasi piutang dagang untuk perusahaan ARNI


telah dikirimkan pada para debitur sebanyak 85 konfirmasi positif.
Konfirmasi ini merupakan 35% dari jumlah sisa dari piutang dagang. Untuk
konfirmasi yang tidak memperoleh jawaban telah dikirim konfirmasi kedua,
akan tetapi masih ada 10 yang tetap tidak ada jawaban. Auditor
memutuskan untuk melakukan prosedur alternatif terhadap 10 konfirmasi
yang tidak ada jawaban itu. Seorang asisten telah ditugaskan untuk
melakukannya, dan setelah melakukan pemeiksaan terhadap perkiraan ia
melaporkan hasil pemeriksaan terhadap auditor senior sebagai berikut:
Kertas kerja(working paper):
1. - Pemintaan konfirmasi No. 9.
- Nama debitur: Johan M.
- Sisa per 31 Desember Rp 36.210,00.
- Penerimaan kas sesudah 31 Desember 1992.
Menurut buku besar pembantu:
15 Januari 1993 Rp 18.370,00
29 Januari 1993 Rp 12.630,00
10 Januari 1993 Rp 14.290,00
2. -

Permintaan konfirmasi No.25.

Nama debitur: Slamet S.

Sisa per 31 Desember 1992 Rp 25.000,00.

Penerimaan kas sesudah 31 Desember 1992.

Menurut buku besar pembantu: 9 Februari 1993 Rp 5.000,00

Faktur penjualan menurut buku besar pembantu 9 januari 1992 Rp


42.000,00

(saya periksa duplikat faktur penjualan).

Diminta:
Saudara diminta mengevaluasi prosedur alternatif tersebut apakah sudah
baik.

15

3. Anda diberi tugas untuk menghitung piutang niaga dari PT INDRA (untuk
pertama kalinya) untuk tahun yang berakhir tanggal 31 Desember 1992.
Piutang niaga pada tanggal 31 Desember tersebut terdiri dari 200 debitur
yang kesemuanya berjumlah Rp 956.750.000,00. Tujuh puluh lima debitur
dengan jumlah saldo-Rp 650.725.000,00 terpilih untuk dikirim surat
konfirmasi. Konfirmasi dikirim tanggal 15 januari 1993 dan hasilnya
diterima sekitar tanggal 25 januari 1993.
Hasil dari konfirmasi tesebut di atas adalah sebagai berikut:
20 debitur tidak mengembalikan konfirmasi.
30 debitur menandatangani surat konfirmasi tanpa komentar.
20 debitur menyatakan ada sedikit perbedan jumlah, tapi telah dapat
diselesaikan dengan memuaskan.
5 debitur memberi komentar sebagai berikut:
1).

Saldo utang kami (PT Serodja) kepada klien tuan sebesar Rp


1.050.000,00 telah kami lunasi pada tanggaal 23 Desember 1992.

2). Saldo utang kami (PT Bayu) sebesar Rp 7.750.000,00 telah kami lunasi
pada tanggal 5 Januari 1993. Copy kuitansi pembayaran terlampir.
3). Maaf kami tidak mempunyai utang satu sen pun kepada PT Indra pada
tanggal 31 Desember 1992. Barang yang kami beli menurut faktur
nomor

30150

tertanggal

30

Desember

1992

bejumlah

Rp

11.550.000,00 barangnya kami terima tanggal 5 Januari 1993. Syarat


pembelian kami adalah FOB destination.
4). Kami telah membayar uang muka pembelian kepada PT Indra sebesar:
Rp 2.500.000,00 pada bulan November 1992. Jumlah tersebut untuk
menutup dua faktur pembelian yanmg berjumlah Rp 1.350.000,00
seperti terlampir dalam surat ini.
5). Jumlah tersebut oke. Tetapi barang tersebut merupakan barang
konsinyasi (titipan), kami akan mengirimkan pembayarannya setelah
barang tersebut dapat terjual.

16

Diminta:
1. Sebutkan dengan jelas langkah-langkah apa saja (Audit prosedur) yang
harus anda lakukan unutk menjernihkan kelima komentar tersebut di
atas! (Masing-masing kasus maksimum dua prosedur saja).
2. Jurnal penyesuaian yang diperlukan, bila ada, untuk kelima kasus di
atas
.
4.

Dalam suatu pemeriksaan terhadap rekening piutang dagang saudara


menemukan data-data sebagai berikut:
Saldo piutang dagang 31 Desemnber 1990 Rp 450.000,00
Saldo rekening cadangan kerugian piutang Rp 55.000,00
Informasi tambahan yang berhubungan dengan rekening piutang dagang
adalah sebagai berikut:
1. Penjualan barang dagang yang dilakukan pada bulan September 1990
sebanyak 600 unit @Rp50,00. Atas penjualan ini telah diterima selembar
wesel dengan nilai nominal sesuai harga jual bunga 6%, jatuh tempo 6
bulan kemudian. Oleh perusahaan trsansaksi ini dicatat dengan
mendebit rekening piutang dagang dan kredit penjualan.
2. Dari saldo piutang dagang termasuk piutang bunga atas obligasi yang
dimiliki

oleh perusahaan dengan nilai nominaL sebesar Rp

1.000.000,00 bunga 12% setahun dan dibayar tiap tanggal 1 Mei dan 1
November.
3. Piutang pada karyawan (saudara Surip) sebesar Rp 25.000,00 dicatat
oleh perusahaan sebgai piutang dagang
4. Pada bulan Oktober 1990 juga terdapat penerimaan kas sebesar; Rp
50.000,00 atas pembayaran pemesanan 100 lembar saham perusahaan
dengan nominal@ Rp 1.000,00 kurs 105%.Transaksi ini oleh perusahaan dicatat
dengan

mendebit rekening piutang dagang sebesar yang belum

diterima.

17

5. Pada akhir tahun diterima berita bahwa seorang, langganan tidak


mampu untuk

membayar utangnya sebesar Rp 10.000,00 karena jatuh

pailit. Transaksi ini belum dibukukan oleh perusahaan.


Diminta:
a). Buatlah jurnal koreksi untuk membetulkan rekening piutang dagang di
atas!
b). Tentukan saldo rekening piutang dagang yang akan dicantumkan
kedalam neraca!
5. PT DIASWATI untuk tahun buku 1990 berikut ini ikhtisar yang mempengaruhi
rekening piutang dagang dalam tahun buku 1990:
1).Hasil penjualan (tunai dan kredit)

Rp 24.361.733,00

2).Penerimaan kas dari langganan-penjualan kredit


(sebesar Rp2.250.000,00 diantaranya mendapat
potongan tunai, sesuai dengan
syarat pembayaran 2/10n=30) . Rp 19.381.733,00
3). Pemerimaan kas dari penjualan tunai ..

Rp 8.611.679,00

4). Penghapusan piutang yang dinyatakan


tak tertagih

Rp

200.114,00

5).Kredit memo yang dikirim kepada langganan


penjualan kredit untuk rektur penjualan . Rp 2.340.269,00
6).Pembayaran kembali kepada pembelian untuk
rektur penjualan tunai . Rp 687.979,00
7).Penerimaan kembali piutang yang telah dihapuskan
tahun 1989 (termasuk dalam butir 2) . Rp 136.034,00
Menurut neraca pada tanggal 31 Desember 1989, rekening piutang dagang
mempunyai saldo debit Rp 13.922.711,00 sedang rekening cadangan
kerugian piutang mempunyai saldo kredit sebesar Rp 73.645,00.

18

Diminta:
1).Ikhtisar jurnal untuk merekontruksi transaksi-transaksi yang terjadi.
2).Jurnal adjusment pad tanggal 31 Desember 1990, apabila:
a).

kerugian piutang dalam tahun buku 1990, ditetapkan sebesr 5%

dari penjualan kredit neto.


b).

Cadangan kerugian piutang tanggal 31 Desember 1990, dihitung

berdasarkan analisa umur piutang dengan ketentuan, untuk:


- Piutang yang belum jatuh tempo sebesar

0,25%

- Menunggak 1-30 hari, sebesar

2,00%

- Menunggak 31-60 hari, sebesar

3,00%

- Menunggak 61-90 hari, sebesar

5,00%

- Menunggak lebih dari 90 hari, sebesar

20,00%

Sedagkan

umur

piutang

pada

tanggal

31

Desember

1990,

menunjukan bahwa:
-

30% dari saldo piutang belum jatuh tempo

15% dari saldo piutang menunggak 1-30 hari

10 % dari Saldo piutang menunggak 31 - 60

20% dari saldo piutang menunggak 61-90 hari

25% dari saldo piutang menunggak lebih dari 90 hari

6. PT NINOK sesudah berjalan selama 5 (lima) tahun, tetapi laporan


keuangan perusahaan belum diperiksa. Saudara sebagai salah satu asisten
Kantor Akuntan Dias & Co ditugaskan untuk memeriksa laporan keuangan
perusahaan tersebut untuk tahun buku 1992. Pada waktu mengadakan
pemeriksaan, saudara mendapat informasi bahwa perusahaan tersebut
menggunakan metode langsung dalam menghapus piutang yang tidak
tertagih. Piutang yang tidak tertagih diperlukan sebagai ongkos pada saat
dihapuskan, dan piutang yang dapat ditagih kembali di kreditkan ke
rekening pendapatan pada saat diterima.
Kebijaksanaan yang berlaku adalah mengadakan penghapusan (write-off)
tiap-tiap tanggal 31 Desember atas piutang-piutang yang setelah tiga bulan

19

masih dapat belum ditagih. Kontrak cicilan umumnya berjangka waktu 2


tahun.
Atas

rekomendasi

saudara,

pimpinan

PT

NINOK

setuju

untuk

mengadakan perubahan yaitu dengan membuat cadangan atas kerugian


piutang mulai tahun 1992. Cadangan didasarkan atas suatu persentase dari
penjualan yang ditetapkan berdasarkan atas pengalaman pada tahun-tahun
yang lalu.

Statistik untuk lima tahun yang lalu adalah sebagai berikut:


Tahun

Penjualan

Piutang yang dihapuskan dan

Diterima kembali dan(Rp)

tahun penjualannya

tahun penjualannya

(1988)
1988
1989
1990
1991
1992

580.000
500.000
600.000
550.000
800.000

11.000
(1988)

(1989)

(1988)

3.000

2.000

600

(1988

(1989)

(1990)

(1989)

1.000

8.000

2.600

800

(1989)

(1990)

(1991)

(1990)

2.400

9.000

3.000

1.000

(1990)

(1991)

(1992)

(1991)

5.400

10.000

2.800

1.200

20

Rekening piutang dagang per 31 Desember 1992 sebagai berikut:


Dari penjualan tahun 1991 Rp 30.000,00
Dari penjualan tahun 1992 Rp 270.000,00
Rp 300.000,00
Diminta:
Buatlah jurnal adjusment yang diperlukan untuk membentuk cadangan
kerugian piutang (sertakan perhitungan saudara)!

BAB III
PERSEDIAAN
1. Laporan rugi laba dari perusahaan MENIT, tahun 1991 menunjukan
kerugian Sebesar Rp 2.450. Kesalahan berikut diketahui dalm pemeriksaan
akuntan dalam tahun buku 1992, yang berkaitan dengan persediaan barang
dagangan sebagai berikut:
a). Barang dagangan dengan harga pokok Rp 1.500,00 dicatat sebagai
pembelian

pada akhir tahun 1991, tetapi barang itu baru diterima

tanggal 9 Januari 1992 beserta fakturnya.fob destination


b). 700 unit barang X harga pokok per unit Rp 6,50 dicatat dengan harga
pokok 5,6

per unit pada saat perhitungan persediaan akhir.

c). Barang-barang dengan harga pokok Rp 315,00 diterima pada tahun


1991 dan termasuk persediaan akhir, pembeliannya baru dicatat pada
tanggal 5 januari 1992 ketika fakturnya diterima.
d). Barang yang dikonsinyasikan harga pokoknya Rp 6.000,00 termasuk
dalam akhir, tetapi barang-barang yang harga pokoknya sebesar Rp
1.450,00 sudah dijual pada taanggal 31 Desember 1991. Penjualan

21

tersebut tidak dicatat sampai tanggal 31 Desember 1991. Yaitu pada


saat diterima uang dari Consignee sebesar Rp 1.750,00.
e). Barang dengan harga pokok Rp 350,00 dijual Rp 450,00 dan dikirimkan
pada tanggal 31 Desember 1991, tidak termasuk dalam persediaan
akhir. Tetapi penjualan tersebut baru dicatat pad tanggal 31 Januari
1992 ketika langganan membayar.fob Shipping point

Diminta:
a) Hitung rugi-laba yang benar uantuk tahun 1991!
b) Buatlah jurnal koreksi yang diperlukan dalam tahun 1992 untuk
membetulkan rekening!

2.

Dalam rangka pemeriksaan terhadap laporan keuangan PT ARNIT


berlokasi di Yogyakarta untuk tahun buku yang berakhir pad tanggal 31
Desember 1991, diadakan vertifikasi terhadap cutoff pembelian dan
penjualan. Diketahui bahwa Laporan Penerimaan Barang (LPB) yang
terakhir kalinya dibuat adalah No. 1004. Sedangkan pengiriman barang
(untuk barang-barang yang dijual) terakhir kali dilakukan untuk Faktur
penjualan (FP) No. 505. Informasi-informasi lain yang diperoleh adalah
sebagai berikut:
1. Di dalam gudang pada tanggal 31 Desember 1991, terdapat barang
dagangan yang dibeli (dengan kredit) dan telah diterima sesuai dengan
LPB No. 1001. Barang-barang tersebut ikut dihitung dalam stock
opname, baru dicatat sebagai pembeliannya pada tanggal 3 Januari
1992 sebesar Rp 2.500,00.
2. Barang dagangan yang telah dijual dan dibayar oleh langganan sesuai
dengan

FP No. 500 masih ada di gudang sampai tanggal 31

Desember 1991. Barang-barang tersebut tidak dihitung pada stock

22

opname, tetapi baru dikirim kepada pembelian pada tanggal 5 januari


1992.
3. Pada tanggal 31 Desember 1991 terdapat 2(dua) buah truk di
perusahaan, yaitu:
a. Truk AD 7830 E yang sedang membongkar barang yang dibeli dan
selesai

pada tanggal 2 Januari 1992. (sesuai dengan LPB No.

1004). Ongkos angkut barang tersebut ditanggung oleh penjual.

b. Truk AB7548 B yang sedang memuat barang yang dijual dengan FP

No.

503

dengan

harga

Rp

7.500,00.

Truk

tersebut

diberangkatkan pada tanggal 31 Desember 1991 sore hari. Ongkos


angkut untuk barang tersebut menjadi tanggung jawab pembeli.
Barang tersebut tidak dihitung dalam stock opname.
4. Pada tanggal 31 Desember 1991 terdapat barang yang dibeli dan
masih dalam

perjalanan. Barang tersebut dibeli dengan harga Rp

5.000,00 FOB DESTINATION


5. Pada tanggal 31 Desember 1991 telah dikirim pada langganan barang
yang dijual dengan FOB DESTIONATION , sesuai dengan FP No. 501.
Barang tersebut dijual dengan harga Rp 10.000,00 (langganan berlokasi
di medan).
Berikut ini ikhtisar rekening penjualan dan pembelian dalam tahun buku
1991:
Penjualan
31/12 ke R/L

Rp 100.000,00 Pindahan

Rp 65.000,00
27/12 FP No. 499

Rp

6.500,00
28/12 FP No. 500 Rp 10.500,00

23

31/12 FP No. 501 Rp 10.000,00


31/12 FP No. 502 Rp
Jumlah

Rp 100.000,00

jumlah

8.000,00

Rp 100.000,00

Pembelian
Pindahan

Rp 40.000,00

31/12 ke R/L

Rp

65.000,00
28/12 LPB No. 1000 Rp 4.000,00
29/12 LPB No. 1002 Rp 5.000,00
30/12 LPB No. 1003 Rp 7.000,00
31/12 LPB No. 1004 Rp 9.000,00
Jumlah

Rp 65.000,00

Jumlah

Rp 65.000,00

Catatan:
PT Arnit menjual barang dagangannya dengan harga rata-rata 25% diatas
harga pokokonya.
Diminta:
Jurnal adjusment/koreksi yang saudara anggap perlu.
3. Saudara sedang mengadakan pemeriksaan terhadap laporan keuangan PT
PAIMO untuk tahun yang berakhir pada tanggal 31 Oktober 1992. Saudara
telah mengadakan observasi terhadap perhitungan fisik persediaan pada
tanggal tersebut dan telah menguji perhitungannya. Semua barang barang
daganganya yang diterima sampai dengan tanggal 30 Oktober 1992 telah
termasuk dalam perhitungan fisik. Berikut ini adalah daftar faktur-faktur
pembelian yang telah dicatat pada bulan Oktober dan November 1992.

24

Jumlah
Oktober 1992 Rp

FOB

Tanggal Faktur

300.000,00

Rp 220.000,00

Tgl Penerimaan Barang

destination 20 Oktober

destonation

21 Oktober

Rp

92.500,00

shipping point

Rp

397.500,00

shipping point

22 Oktober
23 Oktober

20 Oktober

30 Oktober

26 Oktober

November
Rp

250.000,00

destination

3 November

29

Rp

102.500,00

shipping point

26 Oktober

30 Oktober

Rp

860.000,00

shipping point

26 Oktober

30 Oktober

Oktober

Rp 1.025.100,00

destination

21 Oktober

30

destination

23 Oktober

30

Oktober
Rp

345.700,00

Oktober
November 1992
Rp 100.000,00

destination

29 Oktober

5 November

Rp 312.000,00

destination

30 Oktober

31 Oktober

Rp 535.000,00

shipping point

Rp 450.000,00

shipping point

1 November

30 Oktober

Rp 604.000,00

shipping point

26 Oktober

28 Oktober

30 Oktober

November
Rp 753.000,00

shipping point

28 Oktober

November
Rp 500.000,00

destination

28 Oktober

4 November

PT PAIMO tidak menyelenggarakan catatan perpetual inventory dan


menggunakan persediaan fisik sebagai dasar penyusunan laporan
keuangan.

25

Diminta:
(a) Berdasarkan fakta-fakta di atas audit adjusment apa yang saudara
usulkan?
(b) Adjusment apa yang saudara usulkan terhadap persediaan fisik yang
telah dihitung semula? Tunjukan perhitungan saudara!
4. Dalam pemeriksaan yang telah saudara lakukan terhadap laporan
keuanganPT Badut untuk tahun buku yang berakhir pada tanggal 31 Desember
1992, saudara menemukan beberapa kesalahan yang dilakukan oleh
perusahaan dalam menghitung fisik persediaan. Data di bawah ini adalah
penemuan saudara dalam pemeriksaan tersebut:
a) Barang dikirim dengan FOB shipping point oleh supplier berjumlah Rp 9.000.000,00 belum termasuk dalam persediaan, dan pemeriksaan
selanjutnya menemukan bahwa pembeliannya tidak dicatat.
b) Pembelian barang berjumlah Rp 6.000.000,00 telah diterima tetapi
belum dicatat sebagai pembelian dan tidak termasuk dalam persediaan,
karena dalam pemeriksaan diketahui bahwa barang tersebut tidak cocok
dengan perician order pembelian oleh karenanya akan segera
dipulangkan.
c) Barang seharga Rp 20.000.000,00 dan harga jualnya Rp 22.000.000,00
telah dipisah dari gudang untuk dikirim pada langganan. Barang tersebut
telah dikeluarkan dari persediaan walaupun order pembelian yang telah
ditandatangani sudah terima dari langganan, Syarat penjualan FOB
destination, transaksinya sudah dicatat.
d) Penjualan sebesar Rp 14.000.000,00 atas barang dengan harga pokok Rp 10.000.000,00 telah dikirim dengan syarat FOB shipping point pada
tanggal 31 Desember 1992, akan tetapi barang tersebut masih masuk
dalam persediaan akhir barang

26

.
e) Barang dengan harga pokok Rp 5.000.000,00 dan harga jual Rp
6.000.000,00 telah dipisahkan tetapi belum dikirim pada tanggal 31
Desember 1992, tidak termasuk dalam persediaan. Pemeriksaan
terhadap order pembelian dari langganan menuju syarat penjualannya
adalah FBO destination penjualnya belum di catat.
f) Perusahaan mempunyai sebuah faktur pembelian dari sebuah supplier
dengan syarat FOB destination dan barang belum sampai, akan tetapi
barang tersebut dengan harga Rp 13.000.000,00 telah tremasuk dalam
persediaan, tetapi pembelian ini belum dicatat.
g) Barang dengan harga pokok sebesar Rp 15.000.000,00 telah dicatat
walaupun barang tersebut belum datang. Syarat penyerahan FOB
shipping point. Faktur dari supplier baru diterima pada tanggal 31
Desember 1992. Belum termasuk dalam persediaan akhir.
Pemeriksaan lebih lanjut terhadap catatan perusahaan mendapatkan saldo
rekening pada tanggal 31 Desember 1992 sebagai berikut:

Persediaan barang Rp 50.000.000,00


Piutang dagang . Rp 42.000.000,00
Utang dagang Rp 27.000.000,00
Penjualan .. Rp 330.000.000,00
Pembelian . Rp 150.000.000,00
Laba bersih ... Rp 24.000.000,00
Diminta:
Dengan dasar saldo rekening tersebut diatas, buatlah kertas kerja yang
mencakup koreksi dan saldo yang benar (sesudah dikoreksi)!

27

5.

PT MURNI adalah sebuah perusahaan kecil yang memproduksi sabun.


Pada tanggal 31 Mei 1990 perusahaan tersebut terbakar sehingga
memusnahkan
seluruh gedung pabrik dan barang dalam proses. Setelah terjadi
kebakaran segera diadakan perhitungan fisik atas persediaan. Hasilm
perhitungan tersebut adalah:
Bahan baku

Rp 30.000.000,00

Barang jadi

Rp 60.000.000,00

Dan
Supplies

Rp 5.000.000,00

Persediaan pada tanggal 1 Januari 1990 terdiri atas:


Bahan baku

Rp 15.000.000,00

Barang dalam proses

Rp 50.000.000,00

Barang jadi

Rp 70.000.000,00

Supplies
Jumlah

Rp

2.000.000,00

Rp 137.000.000,00

Penjualan dan laba kotor penjualan selama lima tahun terakhir adalah
sebagai berikut:

Penjualan

laba kotor

1985

Rp 300.000.000,00

Rp 86.200.000,00

1986 .

Rp 320.000.000,00

Rp 102.400.000,00

1987

Rp 330.000.000,00

Rp 108.900.000,00
28

1988

Rp 350.000.000,00

Rp 62.500.000,00

!989 .

Rp 280.000.000,00

Rp 84.000.000,00

Penjualan selama lima bulan pertama di tahun 1990 berjumlah Rp


150.000.000,00. Pembelian bahan baku berjumlah Rp 50.000.000,00.
Ongkos angkut pembelianRp 5.000.000,00. Upah langsung selama lima bulan Rp 40.000.000,00 dan
pengalaman selam lima tahun menunjukan biaya-biaya overhead pabrik
adalah 5% dari upah langsung.
Diminta:
Hitunglah nilai persediaan yang terbakar!
6.

Klien saudara mengadakan perhitungan fisik persediaan di bawah


pengamatan saudara pada tanggal 5 Desember 1990 dan telah
menyesuaikan catatan perpetual inventory-nya dengan hasil perhitungan
fisik tersebut. Paaada tanggal 31 Desember 1990, sehubungan dengan
pemeriksaan untuk tahun 1990, saudara memutuskan untuk menerima
saldo

persediaan

menurut

catatan

perpetual

inventory

setelah

memperhitungkan transaksi-transaksi yang telah dicatat dalam tanggal 16


Desember 1990 sampai dengan tanggal 31 Desember 1990. Dalam
pemeriksaan dalam cut off penjualan tanggal 15 Desember 1990 dan
tanggal 31 Januari 1990, saudara jumpai fakta-fakta sebagai berikut:

Harga Pokok

Harga Jual

Tanggal

Tanggal

Tanggal

Pencatatan dalam
Pengiriman

Faktur

Rekening

Persediaan

29

a) Rp300,00

Rp400,00

14-12-1990

16-12-1990

16-12-

1990
b) Rp400,00

Rp550,00

10-12-1990

19-12-1990

10-12-1990

c) Rp200,00

Rp275,00

2-1-1991

31-12-1990

31-12-1990

Diminta:
Audit adjusment yang diperlukan untuk masing-masing fakta tersebut di
atas? Jelaskan alasan saudara!

7. Diketahui data persediaan jenis A sampai dengan H sebagai berikut:


Jenis

Harga
Pokok

Nilai

Harga

Pengganti

Jual

Taksiran Biaya Laba


Penjualan

Normal

Rp 67,00 Rp 62,00 Rp 72,00

Rp 4,00

Rp 3,00

Rp 220,00 Rp 212,00 Rp 222,00

Rp 12,00

Rp

Rp 148,00 Rp 152,00 Rp 172,00

Rp 12,00

Rp 6,00

Rp 22,00 Rp 20,00 Rp 24,00

Rp 3,00

Rp 1,00

Rp 93,00 Rp 87,00 Rp 97,00

Rp 5,00

Rp 4,00

Rp 408,00 Rp 402,00 Rp 452,00

Rp 33,00

Rp 18,00

Rp 318,00 Rp 324,00 Rp 352,00

Rp 18,00

Rp 6,00

Rp 44,00 Rp 42,00

Rp 5,00

Rp 2,00

Rp 46,00

8,00

Diminta:

30

Apabila penilaiaan persediaan menggunakan metode harga pokok harga


pasar yang mana lebih rendah, tentukan harga yang akan digunakan untuk
menilai masing-masing jenis barang!
8. Persediaan barang dagangan yang dimiliki oleh PT Fadillah dapat
dikelompokan:
- Kelompok I terdiri dari jenis A,B,C.
- kelompok II terdiri ddari jenis K,L,M.
- Kelompok III terdiri dari jenis X,Y,Z.

Persediaan yang ada pada tanggal 31 Desember 1992 adalah:


Jenis

Harga Pokok

Harga Pasar

Harga

Jual
A

Rp

220.000,00

Rp

200.000,00

Rp

240.000,00

Rp

670.000,00

Rp

620.000,00

Rp

720.000,00

Rp

180.000,00

Rp

120.000,00

Rp

220.000,00

Rp

930.000,00

Rp

870.000,00

Rp

970.000,00

Rp 2.200.000,00

Rp 2.120.000,00

Rp 2.220.000,00

Rp 1.480.000,00

Rp 1.520.000,00

Rp 1.720.000,00

Rp 3.180.000,00

Rp 3.240.000,00

Rp 3.520.000,00

Rp 3.440.000,00

Rp 3.420.000,00

Rp 3.460.000,00

Rp 4.080.000,00

Rp 4.020.000,00

Rp 4.520.000,00

31

Taksiran laba normal dan biya penjualan untuk masing-masing jenis


persediaan barang dagangan adalah 10% dan 5%dari harga jual. PT
Fadillah menilai persediannya dengan menggunakan harga pokok dan
harga pasar mana yang lebih rendah. Rekening cadangan selisih harga
persediaan 31 Desember 1992 bersaldo Rp 10.000,00 (Saldo kredit).
Saudara diminta oleh akuntan senior untuk:
a) Menghitung besarnya batas atas untuk barang jenis A.
b) Menghitung batas bawah untuk barang jenis Z.
c) Menghitung besarnya batas atas untuk kelompok I.
d) Menghitung besar batas bawah untuk kelompok III.
e) Menghitung nilai persediaan bila metode tersebut diterapkan per jenis.
(bila ada). Membuat jurnal adjusment-nya.
f) Menghitung nilai persediaan apabila metode tersebut diterapkan per
kelompok

persediaan. (bila ada) membuat jurnal adjusment-nya

g) Menghitung nilai persediaan bila metode tersebut diterapkan secara


total.(Bila ada) adjusment-nya
9. Saudara sedang memeriksa PT ABC untuk tahun yang berakhir 31
Desember 1992. Saudara telah mengadakan observasi dan tes terhadap
perhitungan fisik pada tanggal tersebut. Semua barang dagangan yang
diterima sampai dengan tanggal 31 Oktober 1992 telah temasuk dalam
perhitungan fisik. Daftar faktur berikut ini adalah pembelian barang
dagangan yang telah dicatat dalam buku ini Pembelian masing-masing
untuk bulan Oktober dan November 1992.

Jumlah

Syarat

Tanggal Faktur

Tanggal

Penerimaan
(dalam ribuan)

Penyerahan

November:
Rp 1.000,00

destination

29 Oktober

5 November

32

Rp 3.120,00

destination

30 Oktober

31 Oktober

Rp 5.350,00

shipping point

28 Oktober

Rp 4.500,00

shipping point

1 Novermber

Rp 6.040,00

shipping point

26 Oktober

5 November

Rp 7.530,00

shipping point

28 Oktober

3 November

Rp 5.000,00

destination

28 Oktober

4 November

Rp 3.000,00

destination

20 Oktober

22 Oktober

Rp 2.200,00

destination

21 Oktober

23 Oktober

Rp 925,00

shipping point

20 Oktober

30 Oktober

Rp 3.975,00

shipping point

26 Oktober

5 November

Rp 2.500,00

destination

3 November

29 Oktober

Rp 1.025,00

shipping point

26 Oktober

30 Oktober

Rp 8.600,00

shipping point

26 Oktober

30 Oktober

Rp 10.251,00

destination

21 Oktober

30 Oktober

Rp 3.475,00

destination

28 Oktober

30 Oktober

30 Oktober
30 Oktober

Oktober:

Bila perusahaan menggunakan metode fisik, buatlah:


a) Jurnal penyesuaiaan yang harus saudara usulkan berdasarkan data
tersebut.
b) Penyesuaian terhadap hasil penghitungan fisik.

33

Bab 1V
AKTIVA TETAP
1. PT ANDALAS di Jakarta, pada bulan November 1985 telah membeli sebuah
gedung bertingkat diatas sebidang tanah dengan harga Rp 550.000.000,00.
Nilai tanah diperkirakan seharga Rp 80.000.000,00. Untuk keperluan
perbaikan gedung telah dikeluarkan biaya sebesar Rp 10.000.000,00.
Gedung tersebut akan tetap efektif dipakai sebagai kantor administrasi
mulai awal 1986. Perusahaan telah mengadakan penyusutan terhadap
gedung tersebut dengan metode garis lurus, dengan tafsiran umur 15 (lima
belas) tahun. Pada tahun 1991 unutk pertama kalinya PT ANDALAS telah
diperiksa oleh Kantor Akuntan HANDAYANI & Co, untuk laporan
keuangan tahun buku 1990. Saudara sebagai salah satu asisten akuntan
HANDAYANI & Co. menjumpai data pada tanggaal 31 Desember sebagai
berikut:
a) Gedung dan tanah Rp 560.000.000,00
Akumulasi penyusutan gedung (allowancefor
depreciation) Rp 160.000.000,00
Rp 400.000.000,00

34

b) Pada tahun-tahun, 1987,1988,1989,dan 1990, terdapat pengeluaran


biaya-biaya perbaikan gedung tersebut yang cukup besar masingmasing sebesar (berturut-turut):
1987 Rp 28.000.000,00
1988 Rp 6.500.000,00
1989 Rp 12.000.000,00, dan
1990 Rp 33.000.000,00
Pengeluaran-pengeluran tersebut telah dicatat sebagai onkos-ongkos.
Diminta:
Atas data yang tersedia, saudara diminta untuk menyusun kertas kerja
Pemeriksaan (Audit Working Paper) unutk pemeriksaan pos gedung dan
tanah tersebut, serta berikan jurnal-jurnal yang diperlukan dan sajikan pos
tersebut di dalam laporan keuangan yang telah diperiksa dengan benar.
2. Berikut ini adalah rekening mesin dari catatan akuntansi PT AGUS:

Tanggal

Keterangan

Debit

Kredit

Saldo

1988
Januari

Pembelian mesin #1

500.000

500.000
Desember

31

Depresiasi

50.000

450.000
1989
Januari

Pembelian mesin #2

400.000

850.000

35

Desember

31

Depresiasi

90.000

760.000
1990
Januari

Pembelian mesin #3

600.000

1.360.000
Agustus

Mesin #1, reparasi


Rutin
2

20.000

1.380.000

Mesin #2, reparasi


Besar; tidak menam
Bah taksiran umur
Semula

40.000

1.420.000
Desember

31

Depresiasi

150.000

1.270.000
1991
Januari

Pembelian mesin #4

440.000

1.710.000
2
Desember

Penjualan mesin #1
31

240.000

Depresiasi

1.470.000

210.000

1.260.000
1992
Januari

Mesin #2, reparasi


Besar; taksiran umur
Semula diperpanjang

100.000
1.360.000

Desember

31

Depresiasi

180.000

1.180.000

36

Data di atas saudara diminta untuk:


1. Membuat kertas kerja yang menunjukan rekening-rekening yang benar.
2. Membuat Audit adjusment yang diperlukan.
Catatan:
- Pada akhir tahun 1992 rekening-rekening belum ditutup.
-

Depresiasi dengan garis lurus, umur ekonomis 10 tahun tanpa nilai

residu.
3. Saudara saat ini sedang mengaudit laporan keuangan PT Fadillah untuk
tahun buku yang berakhir pada tanggal 31 Desmber 1992. Audit ini adalah
untuk yang pertama kalinya. Sebagian data yang dapat saudara ketahui
adalah:
Pada tanggal 1 Januari 1989 PT Fadillah telah membeli tanah dan gedung
seharga Rp 100.000.000,00. Pembelian tersebut telah dicatat ke dalam
rekening tanah dan gedung. Mulai tanggal 1 Januari 1989 itu pula gedung telah digunakan.
Umur ekonomis gedung diperkirakan 10 tahun, tanpa nilai residu. Biayabiaya perbaikan gedung sampai dengan akhir tahun 1992 yang jumlahnya
cukup besar, tetapi tidak mempengaruhi umur ekonomis, semua telah di
debit dalam rekening biaya, adapun periciannya:
1 Januari 1990

Rp 18.000.000,00

30 Juni 1991

Rp 4.500.000,00

1 Januari 1992

Rp 21.000.000,00

Rekening depresiasi gedung per 31 Desember 1992 bersaldo kredit


Rp40.000.000,00. Dari pemeriksaan saudara dapat mengetahui bahwa
nilai tanah dan gedung yang betul adalah Rp 20.000.000,00 dan Rp
80.000.000,00.
Dari data tersebut saudara diminta:
1. Menghitung depresiasi gedung yang betul tahun 1989.

37

2. Menghitung depresiasi gedung yang betul tahun 1990.


3. Menghitung depresiasi gedung yang betul tahun 1991.
4. Menghitung depresiasi gedung yang betul tahun 1992.
5. Membuaat jurnal adjusment untuk membetulkan rekening-rekening
tanah, gedung,akumulasi depresiasi gedung.
4. Perkiraan Kapal dalam bukun besar PT Karya Guna pada tanggal 31
Desember 1992 menunjukan data sebagai berikut:

KAPAL
(Dalam jutaan rupiah)
Tanggal

1/01/92

Debit

Tanggal

Kredit

saldo Rp 20.000,00

1/09/92

Rp

210,00

2/10/92

Rp

210,00

1/11/92

Rp

210,00

1/12/92

Rp

210,00

Buku-buku ditutup pada tanggal 31 Desember. Metode penyusutan yang


dipergunakan adalah garis lurus, dengan umur ekonomis 10 tahun, dan
nilai
residu 10%. PT Karya Guna mengambil kebijaksanaan penyusutan satu
tahun penuh terhadap penambahan kapal-kapal yang terjadi selam tahun
berjalan. Fakta lebih lanjut yang ditemukan antara lain adanya perjanjian

38

pembelian kapal-kapal tanggal 1September 1992 sebagai berikut (semua


angka dalam jutaan).
Harga kapal

PPN 5% (misalnya)

Rp 6.000,00
Rp

300,00

Rp 6.300,00
Uang muka (down payment)

Rp 2.100,00

Sisa

Rp 4.200,00

Bunga 8% setahun, untuk 24 bulan


Jumlah kontrak

Rp

672,00

Rp 8.872,00

Diminta:
Susunlah jurnal adjusment yang saudara usulkan dalam hubungannya
dengan rekening-rekening Kapal-Kapal dan penyusutannya pada tanggal
31 Desember 1992.

39

BAB I. KAS/BANK
1. a. Rekonsiliasi bank untuk menentukan saldo yang benar.
PT BHAKTI
Bank Rekonsiliasi
31 Desember 1991

Saldo menurut catatan

Saldo menurut Perusahaan

Rp 51.524.580
Laporan bank

Rp 50.990.280

Ditambah:
Penagihan wesel

Ditambah:
Rp 1.190.000

DIT

Rp 7.986.750

Rp 52.714.580
Rp58.977.030

40

Dikurangi:

Dikurangi:

- Cek dikembalikan

Rp

600.000

- Biaya bank

Rp

6.500

Rp

534.300

OSC

Rp

Saldo yang benar

Rp

7.403.250
- Bayar utang

Rp 1.140.800
Saldo yang benar

Rp51.573.780

51.573.780
Catatan :
Selisih kas opname sebesr Rp 900.000,00 disebabkan karena
perhitungan cek yang beredar menurut daftar cek sebesar Rp
7.403.250,00 dicatat sebesar
Rp 6.503.250,00.
a. Jurnal adjusmentnya:
1) Kas/Bank

Rp 1.190.000,00

Piutang wesel

Rp

1.190.000,00
(Mencatat penagihan wesel tagih).
2)

Biaya bank

Rp

6.500,00

Kas/bank

Rp

6.5000,00

(Mencatat biaya bulan Desember).

3)

Piutang dagang

Rp

600.000,00

41

Kas/bank

Rp 600.000,00

(Mencatat pengembalian cek dari langganan).


4)

Utang dagang

Rp 534.300,00

Kas/bank

Rp 534.300,00

(Mencatat kekurangan pembayaran utang dagang ).

42