Anda di halaman 1dari 275

KATA PENGANTAR

Untuk memperoleh Sumber Daya Manusia (SDM) yang berkualitas, diperlukan dukungan sistem
pendidikan dan pelatihan (diklat) terstandar yang dikembangkan berdasarkan kebutuhan. Salah satu
komponen yang penting dalam sistem diklat tersebut adalah adanya Standar Kompetensi yang
dikembangkan dari kompetensi profesi di dunia usaha/industri, sebagai acuan program pendidikan
dan pelatihan formal Indonesia.
Standar kompetensi Nasional ini telah dirumuskan dan disepakati melalui forum konsessus oleh
seluruh stakeholders dari industri dan institusi lain yang terkait. Dalam kaitannya dengan upaya
pengembangan pendidikan dan pelatihan tersebut, maka naskah Standar Kompetensi ini digandakan
dalam bentuk Hard Copy dan Compect Disc (CD) dan didistribusikan kepada berbagai pihak yang
terkait dengan harapan dapat dijadikan sebagai bahan kajian pengembangan program pendidikan
dan pelatihan.
Berdasarkan pemikiran tersebut di atas, Direktorat Pendidikan Menengah Kejuruan Depdiknas
melalui Bagian Proyek Sistem Pengembangan Sertifikasi dan Standarisasi Profesi, menggandakan
dan menyebarluaskan standar tersebut kepada berbagai pihak yang berkepentingan.
Penghargaan dan terima kasih kami sampaikan kepada para penyusun dan narasumber serta seluruh
stakeholder yang terlibat baik langsung maupun tidak langsung dalam penyusunan Standar
Konpetensi ini.
Kami mengharapkan Standar Kompetensi ini akan selalu dikaji dan disempurnakan melalui
masukan dan koreksi agar selalu dapat menyesuaikan dengan tuntutan ilmu pengetahuan dan
teknologi yang dibutuhkan di dunia industri/pasar kerja.

Jakarta, Agustus 2004

Direktur Pendidikan Menengah


Kejuruan

DR. Ir. Gatot Hari Priowirjanto


NIP. 130675814

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I-i

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - ii

DAFTAR ISI BUKU I


KATA PENGANTAR ..................................................................... Error! Bookmark not defined.
DAFTAR ISI BUKU I..................................................................................................................iii
DAFTAR TIM PENGEMBANG ................................................................................................. v
DAFTAR PROJECT REFERENCE GROUPS .......................................................................vii
DAFTAR RESPONDEN..............................................................................................................ix
DAFTAR ISTILAH......................................................................................................................xi
Bab I. PENDAHULUAN .............................................................................................................. 1
1.1.
1.2.
1.3.
1.4.

Latar Belakang.....................................................................................................................1
Pendekatan...........................................................................................................................2
Pengertian ............................................................................................................................3
Manfaat................................................................................................................................4

Bab II. PERUMUSAN STANDAR KOMPETENSI.................................................................. 5


2.1.
2.2.
2.3.
2.4.

Tujuan..................................................................................................................................5
Metoda Pengembangan Standar Kompetensi ......................................................................5
Filosofi.................................................................................................................................5
Program dan Prosedur Perumusan Standar Kompetensi .....................................................6

Bab III. STRUKTUR STANDAR KOMPETENSI.................................................................... 7


3.1.
3.2.

Struktur Standar Kompetensi...............................................................................................7


Format Penulisan Standar Kompetensi................................................................................9

Bab IV. HUBUNGAN UNIT, KOMPETENSI KUNCI dan LEVEL KOMPETENSI........11


4.1.
4.2.

Kompetensi Kunci .............................................................................................................11


Level Kompetensi:.............................................................................................................12

Bab V. HUBUNGAN antara TEORI PSIKOLOGI BELAJAR dengan PERUMUSAN


STANDAR KOMPETENSI ......................................................................................... 15
5.1.
5.2.
5.3.

Aspek Kognitif (Pengetahuan) ..........................................................................................15


Aspek Psikomotor (Keterampilan) ....................................................................................16
Aspek Afektif (Krathwohl)...............................................................................................17

Bab VI. STANDAR KOMPETENSI BIDANG GAMBAR BANGUNAN............................. 19


6.1.
6.2.
6.3.
6.4.

Ruang Lingkup Bidang Gambar Bangunan.......................................................................19


Pendekatan Penyusunan Unit-unit Kompetensi Gambar Bangunan..................................22
Pengelompokan dan Kodifikasi Unit Kompetensi Gambar Bangunan..............................23
Daftar Unit Kompetensi yang Tercakup dalam Standar....................................................25

Bab VII. PEMAKETAN UNIT KOMPETENSI dalam JENJANG KUALIFIKASI...........29


7.1.
7.2.

Jenjang Kualifikasi Juru Gambar.......................................................................................29


Pemaketan/ Pengkomposisian Unit-Unit Kompetensi dalam Jenjang Kualifikasi ............31

Bab VIII. PEDOMAN UMUM PENGUJIAN dan SERTIFIKASI........................................ 34


8.1.
8.2.
8.3.
8.4.
8.5.
8.6.

Umum ................................................................................................................................34
Gambaran Umum Sistem Pengujian..................................................................................35
Prinsip Dasar Pengujian Kompetensi ................................................................................35
Metode Pengujian ..............................................................................................................37
Bahan Acuan untuk Pengujian...........................................................................................37
Kualifikasi Penguji ............................................................................................................37

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - iii

8.7.
8.8.

Panduan Penyelenggaraan Pengujian ................................................................................38


Tata Cara Penilaian............................................................................................................41

DAFTAR REFERENSI .............................................................................................................. 43

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - iv

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I-v

DAFTAR TIM PENGEMBANG

Ir. Sugeng Rahardjo, M.Arch.


Ketua Tim
Departemen Teknik Arsitektur
Institut Teknologi Bandung

Andry Widyowijatnoko, ST., MT.


Ahli Standarisasi/ Substansi
Departemen Teknik Arsitektur
Institut Teknologi Bandung

Ir. Lily Tambunan, MT.


Ahli Substansi
Departemen Teknik Arsitektur
Institut Teknologi Bandung

Dewi Larasati, ST., MT.


Ahli Substansi
Departemen Teknik Arsitektur
Institut Teknologi Bandung

Yulisa Rahmiputri, ST., MT.


Ahli Substansi
Departemen Teknik Arsitektur
Institut Teknologi Bandung

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - vi

DAFTAR PROJECT REFERENCE GROUPS


No.

Nama

Instansi

Alamat

Ir. Istantoe Oerip

Lembaga Pengembangan Jasa


Konstruksi (LPJK) Nasional

Gd. Balai Krida, Jl. Iskandar Syah


Raya No.35 Kebayoran Baru
Jakarta

Drs. Ir. Tia Sugiri, MPd.

Lembaga Pengembangan Jasa


Konstruksi (LPJK) DPD Jawa
Barat

Jl. Tera No. 20 Bandung

T. Achdiat

DPP Ikatan Nasional


Konsultan Indonesia
(INKINDO)

Jl. Bendungan Hilir Raya No. 29


Jakarta Pusat

Ir. Nova Iriansyah, MT.

Ikatan Nasional Konsultan


Indonesia (INKINDO) DPD
Nangroe Aceh Darussalam

Jl. Tengku Cik Ditiro No. 202


Nangroe Aceh Darussalam

Ir. Rudi Hadinata, IAI.

Ikatan Arsitek Indonesia DPD


Jawa Barat

Jl. Dayang Sumbi No. 37A


Bandung

Ir. Muaz Yahya, IAI.


Ikatan Arsitek Indonesia DPD
Sulawesi Selatan

Jl. Sunu AX-15 Makassar

Ir. Syarifuddin Mahmud,


IAI.

Ir. Denny Ahmad Yani

DPP Gabungan Perusahaan


Kontraktor Nasional
(GAPEKNAS)

Jl. Perintis Kemerdekaan, Komp.


Perkantoran Pulo Mas Blok V No.
4 Jakarta Timur

Ir. Hartoyo

Jl. Utan Kayu No. 48 Jakarta Timur

10

Rusdi Musa

DPP Asosiasi Pengusaha


Konstruksi Nasional Indonesia
(ASPEKINDO)

11

Fatoni Muslih

12

Setiawan

13

Real Estate Indonesia DPD


Jawa Barat

Setrasari Mall Blok B1/31,


Jl. Prof. Dr.Ir. Sutami, Bandung
Jl. Pahlawan No.74 Bandung 40124

Ir. Hendriyanto

PT. BITA Enarcon


Engineering

14

H. Nawir H. Pedju

PT. ENCONA Engineering

Jl. Sumur Bandung No. 5 Bandung

15

Ir. Akhid Darmawan

PT. Pembangunan Perumahan


Cab. IV

Jl. P.H.H. Mustofa No.47 Bandung

16

Ir. Ginandjar

17

Sunjasmurwatono, ST.

PT. Bina Karya

Jl. Sukabumi No. 3 Bandung

18

Mamat, ST.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - vii

No.

Nama

Instansi

Alamat

19

Ir. Bahar Buasan

PT. Harlie Kreasi Pratama

Jl. Kawaluyaan No. 6 Bandung

20

Permana, ST., MT.

PT. Alami Media Kreasi

Jl. Cipaku IndaH No. XI/ 16


Bandung

21

Sonny Sumarsono, ST.,


MT.

PT. Architeam

Jl. Tamansari No. 70 Bandung

22

Ir. Sahid
PT. Hema Cipta Kreastika

Jl. Dederuk No. 25 Bandung

23

Medina, ST.

24

Ir. Ramdhan Pomanto

Jl. Nuri No. 29B Makassar

25

Adriana

PT. Dann Bintang


Gelarrancana

26

Sudarmin Rachman

PT. Lastrindo

Jl. St.Alauddin No. 94 Makassar

27

Khaeruddin
PT. Ekistindo

Jl. Anuang No. 39 Makassar

28

Abdullah Hatta

29

Muallimin, ST.
PT. Culdesac

Jl. Pongtiku No. 93 Makassar

30

Rahmat Hidayat

31

Drs. Nanang Mustaram,


MED.

BPTP Bandung

Jl. Pahlawan No. 70 Bandung

32

Yudi Nurman

33

Drs. Agung Indaryanto

SMK Negeri 5 Bandung

Jl. Bojongkoneng No.37A Bandung

34

Sugianto

Profesional Juru gambar

Jl. Bonsai No. 18 Cimahi

35

Ir. Eko Purwono, MSAS.

36

Ir. Bambang
Totopambudi

Departemen Teknik Arsitektur


ITB

Jl. Ganesha No. 10 Bandung

37

Ir. Sugeng Triyadi, MT.

38

Dr. Ir. Reini


Wirahadikusuma

Departemen Teknik Sipil ITB

Jl. Ganesha No. 10 Bandung

39

Ir. Rochhardjanto

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - viii

DAFTAR RESPONDEN
No. Instansi

Alamat

Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi (LPJK) Nasional

Gd. Balai Krida,Jl. Iskandar Syah


Raya No.35 Kebayoran Baru
Jakarta

Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi (LPJK) DPD


Jawa Barat

Jl. Tera No. 20 Bandung

DPP Ikatan Nasional Konsultan Indonesia (INKINDO)

Jl. Bendungan Hilir Raya No. 29


Jakarta Pusat

Ikatan Nasional Konsultan Indonesia (INKINDO) DPD


Nangroe Aceh Darussalam

Jl. Tengku Cik Ditiro No. 202


Nangroe Aceh Darussalam

Ikatan Arsitek Indonesia DPD Jawa Barat

Jl. Dayang Sumbi No. 37A


Bandung

Ikatan Arsitek Indonesia DPD Sulawesi Selatan

Jl. Sunu AX-16 Makassar

DPP Gabungan Perusahaan Kontraktor Nasional


(GAPEKNAS)

Jl. Perintis Kemerdekaan, Komp.


Perkantoran Pulo Mas Blok V No.
4 Jakarta Timur

DPP Asosiasi Pengusaha Konstruksi Nasional Indonesia


(ASPEKINDO)

Jl. Utan Kayu No. 48 Jakarta Timur

Real Estate Indonesia DPD Jawa Barat

10

PT. BITA Enarcon Engineering

Jl. Pahlawan No.74 Bandung

11

PT. ENCONA Engineering

Jl. Sumur Bandung No. 5 Bandung

12

PT. Pembangunan Perumahan Cab. IV

Jl. P.H.H. Mustofa No.47 Bandung

13

PT. Bina Karya

Jl. Sukabumi No. 3 Bandung

14

PT. Harlie Kreasi Pratama

Jl. Kawaluyaan No. 6 Bandung

15

PT. Alami Media Kreasi

Jl. Cipaku IndaH No. XI/ 16


Bandung

16

PT. Architeam

Jl. Tamansari No. 70 Bandung

17

PT. Hema Cipta Kreastika

Jl. Dederuk No. 25 Bandung

18

PT. Dann Bintang Gelarrancana

Jl. Nuri No. 29B Makassar

19

PT. Lastrindo

Jl. St.Alauddin No. 94 Makassar

20

PT. Ekistindo

Jl. Anuang No. 39 Makassar

21

PT. Culdesac

Jl. Pongtiku No. 93 Makassar

22

BPTP Bandung

Jl. Pahlawan No. 70 Bandung

23

SMK Negeri 5 Bandung

Jl. Bojongkoneng No.37A Bandung

24

Departemen Teknik Arsitektur ITB

Jl. Ganesha No. 10 Bandung

25

Departemen Teknik Sipil ITB

Jl. Ganesha No. 10 Bandung

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

Setrasari Mall Blok B1/31,


Jl. Prof. Dr.Ir. Sutami Bandung

I - ix

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I-x

DAFTAR ISTILAH
Istilah

Definisi

Bahasa Indonesia

Istilah
Bahasa Inggris

as-built drawing

gambar yang dibuat sesuai dengan yang


telah dibangun

as-built drawing

attribute

fasilitas dalam AutoCAD untuk menyimpan


informasi berupa teks

attribute

AutoCAD

salah satu perangkat lunak untuk


menggambar teknik

AutoCAD

balok latai

bata yang disusun miring atau beton


bertulang membentuk balok yang biasanya
dipasang di atas kusen

beton bertulang

batu buatan yang dibuat dari campuran


semen PC, pasir, pecahan batu dan air

reinforced concrete

bored pile

pondasi bor

bored pile

busur

garis melengkung sebagai bagian dari


gambar lingkaran

arc

busur derajat

alat untuk mengukur sudut atau membagi


sudut, terbuat dari logam atau plastik,
mempunyai garis-garis pembagi dari 0
sampai 180

color

fasilitas dalam AutoCAD yang menunjukkan


warna suatu obyek

color

desain grafis

rancangan grafis

dialog box

tampilan dalam AutoCAD berupa formulir


yang dapat diisi oleh pengguna

dialog box

digital

menggunakan teknologi komputer

digital

dimension style

fasilitas rancangan tampilan dimensi pada


AutoCAD

dimension style

drainase

pengaliran air

drainage

draw

menu di dalam AutoCAD yang berkaitan


dengan penggambaran obyek

draw

edit

menu di dalam AutoCAD yang berkaitan


dengan fasilitas mengubah gambar

edit

editing

melakukan tindakan mengubah gambar

editing

eksterior

bagian luar bangunan

exterior

engineer

insinyur

engineer

entity selection

fasilitas dalam AutoCAD untuk memilih


suatu entitas

entity selection

file

arsip digital yang dibuat dengan


menggunakan komputer

file

filing

penyusunan arsip-arsip secara terstruktur

filing

finishing

penyelesaian atau penutup permukaan


sebuah bangunan

finishing

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - xi

Istilah

Definisi

Bahasa Indonesia

Istilah
Bahasa Inggris

fitur

sifat-sifat yang khas dari suatu produk

feature

fixture

perlengkapan bangunan yang tertanam


secara permanen ke dinding, lantai atau
langit-langit seperti peralatan lampu,
perlengkapan sanitasi, dsb..

fixture

floating window

fasilitas di dalam AutoCAD untuk mengatur


cakupan area gambar yang muncul pada
paper space

floating window

floor to floor

jarak vertikal yang diukur dari suatu


permukaan lantai ke permukaan lantai di
atas atau bawahnynya

floor to floor

folder

tempat penyimpanan arsip, secara harafiah:


map

folder

gambar kerja

gambar yang dibuat oleh perencana untuk


dilelangkan dan selanjutnya dibangun oleh
pemborong atau tukang bangunan

working drawing,

gambar skematik

gambar secara garis besar yang belum


dirinci

schematic drawing

grading

perataan tanah

grading

grid

jaringan garis-garis sejajar dan bersilangan,


biasanya horisontal dan vertikal, pada suatu
bidang datar, untuk menentukan lokasi titiktitik

grid

grid line

garis yang membentuk jaringan grid

grid line

harddisk

tempat penyimpanan data di dalam


komputer

harddisk

insertion point

titik penyisipan suatu obyek di dalam


penggambaran dengan menggunakan
AutoCAD

insertion point

interior

bagian dalam bangunan;

interior

suatu disiplin dan profesi dalam bidang


perancangan bagian dalam bangunan
isometri

gambar proyeksi 3-dimensi dimana sumbu Z


tergambar tegak lurus garis horisontal,
sedangkan sumbu X dan Y membentuk
sudut sama besar terhadap garis horisontal

isometri

jangka

alat untuk menggambar lingkaran dalam


berbagai ukuran, salah satu kakinya berupa
jarum sebagai pusat lingkaran dan kaki yang
satunya lagi berisi pena atau pinsil untuk
menggambar lengkung

katalog

data suatu bahan atau produk yang biasanya


diterbitkan oleh perusahaan yang
bersangkutan atau distributornya untuk para
pemakai

catalogue

keyboard

perlengkapan komputer berupa alat untuk


mengetik

keyboard

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - xii

Istilah

Definisi

Bahasa Indonesia

Istilah
Bahasa Inggris

koordinat cartesian

kedudukan suatu titik berdasarkan jarak


terhadap sumbu x, y dalam satu bidang dan
sumbu x, y serta z dalam ruang

cartesian coordinate

koordinat polar

kedudukan suatu titik berdasarkan jarak dan


sudut terhadap suatu titik tertentu

polar coordinate

koordinat relative

kedudukan suatu titik terhadap sesuatu yang


lain

relative coordinate

kop

kepala gambar;

bagian dari gambar biasanya terdapat di


salah satu pojok setiap lembar gambar, berisi
informasi mengenai identitas gambar,
identitas proyek, perusahaan, penanggung
jawab gambar dan/atau juru gambar
lambrisering

papan pelapis dinding berupa bilah-bilah


(lebar kurang lebih 10 cm)

layer

fasilitas di dalam AutoCAD yang


memungkinkan pengguna untuk
memisahkan obyek berdasarkan jenis
informasi yang berbeda

layer

line

perintah baku dalam AutoCAD untuk


menggambar garis

line

linetype

fasilitas dalam AutoCAD yang menunjukkan


jenis garis suatu obyek

linetype

lineweight

fasilitas dalam AutoCAD yang menunjukkan


ketebalan garis suatu obyek

lineweight

mal lengkung

alat bantu untuk menggambar garis-garis


lengkung yang tidak dapat dibuat dengan
jangka

French Curve

manual

dikerjakan dengan tangan

manual

ME

peralatan bangunan yang terdiri dari


komponen elektrikal (untuk daya,
komunikasi dan penangkal petir) , plambing,
dan unsur-unsur mekanis (AC, elevator,
dsb.)

(Mechanical Electrical)

menu

daftar atau serangkaian perintah yang


tersedia dan dapat digunakan di dalam
AutoCAD

menu

mesin gambar batang/lengan

mesin gambar yang terdiri dari sepasang


batang penghubung yang dipasang pada
papan gambar dan sepasang penggaris tegak
lurus yang dapat diputar sesuai sudut yang
diinginkan

model space

ruang kerja di dalam AutoCAD

model space

yang digunakan untuk menggambar


obyek/model
modify

menu di dalam AutoCAD yang berkaitan


dengan fasilitas memodifikasi obyek

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

modify

I - xiii

Istilah

Definisi

Bahasa Indonesia

Istilah
Bahasa Inggris

mouse

perlengkapan komputer untuk menggerakan


kursor

mouse

nosing

penyelesaian bidang ujung lantai anak


tangga

nosing

orthogonal

gambar proyeksi tegak lurus terhadap bidang


gambar

orthogonal

osnap(object snap)

perintah baku dalam AutoCAD untuk


memaksa kursor bergerak bertahap secara
tepat

osnap(object snap)

overhang

teritisan (Jawa), bagian ujung dari bidang


atap yang menjorok ke luar dari bidang
dinding terluar suatu bangunan

page setup

fasilitas dalam AutoCAD untuk mengatur


halaman pencetakan

page setup

Panduan Pengguna

petunjuk penggunaan suatu peralatan atau


software

user manual

paper space

ruang kerja di dalam AutoCAD

paper space

yang menyerupai kertas


parket

penutup lantai dibuat dari papan kayu yang


telah dipotong dengan ukuran tertentu di
pabrik

parquet

peil

ketinggian permukaan tertentu pada bagian


bangunan

pelindung penghapus

digunakan untuk melindungi garis-garis


yang tidak perlu dihapus yang berdekatan
dengan garis atau bagian garis yang akan
dihapus

penggaris T

penggaris yang terdiri dari sebuah kepala


dan sebuah daun untuk menggambar garis
horisontal, yaitu dengan menekankan
kepalanya pada tepi kiri meja gambar dan
menggesernya ke atas dan ke bawah

pensil mekanik

pensil dengan isi yang dapat diganti dalam


berbagai ukuran (0,3 mm, 0,5 mm, dstnya)
dan tingkat kekerasan (HB, F, H, dstnya)

pensil tradisional

pensil gambar (bukan pensil tulis) yang


digolongkan menurut kekerasannya,
dinyatakan dengan gabungan huruf dan
angka. Ada tiga golongan kekerasan pensil;
keras, sedang dan lunak yang dibagi lagi
dalam tingkat kekerasan misalnya 2B, 4B,
7H, dstnya

perangkat lunak

piranti lunak, program komputer

software

peta kunci

peta atau denah kecil yang menunjukkan


posisi sebagian bangunan yang digambar
terhadap keseluruhan bangunan

key plan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - xiv

Istilah

Definisi

Bahasa Indonesia

Istilah
Bahasa Inggris

pijakan

bagian anak tangga yang diinjak dan


memberi lebar horisontal pada anak tangga

pilaster

kolom bata pada bangunan

plint

ubin atau pelapisan khusus yang terletak


pada muka bidang dinding terbawah yang
menyambung ke lantai

plint

plot style

fasilitas dalam AutoCAD untuk merancang


hasil cetak

plot style

plotter

peralatan untuk mencetak gambar

plotter

plotting

pencetakan dengan menggunakan alat cetak


seperti printer atau plotter

plotting

poer

kepala dari satu atau beberapa pondasi tiang


pancang, pondasi sumuran atau pondasi bor,
biasanya dibuat dari beton bertulang, yang
menghubungkan pondasi dengan kolom di
atasnya

pile cap

print area

batasan ruang yang dapat dicetak oleh


printer/plotter

print area

printer

peralatan untuk mencetak gambar

printer

proyeksi

suatu teknik menggambar benda tiga


dimensi menjadi dua dimensi di atas
sebidang gambar
pandangan yang dihasilkan oleh garis-garis
proyeksi suatu benda yang ditarik tegak
lurus terhadap bidang proyeksi
gambar proyeksi 3-dimensi dimana sumbu Z
tergambar tegak lurus garis horisontal,
sedangkan sumbu X dan Y membentuk
sudut sama besar terhadap garis horisontal
pegangan tangan pada tangga

projection

proyeksi aksonometri

proyeksi isometri

railing

axonometric
projection
isometric
projection

railing

rapido

pena berisi tinta yang digunakan untuk


menggambar atau membuat huruf, berisi
tabung tinta dengan berbagai ukuran
ketebalan kepala pena yang dapat diganti
sesuai kebutuhan

rapidograph; isograph,
drawing pen

referensi gambar

gambar rujukan

drawing referrence

reload

bagian dari perintah xRef untuk


memasukkan kembali objek eksternal

reload

rollaag

susunan batu bata berdiri tegak yang terletak


diantara pondasi menerus dengan dinding
bata

sablon

alat bantu untuk menggambar benda atau


huruf atau simbol-simbol secara cepat,
disebut juga mal bentuk

templates

setback

mundurnya posisi bangunan relatif terhadap


garis tepi jalan di depannya

setback

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - xv

Istilah

Definisi

Bahasa Indonesia

Istilah
Bahasa Inggris

shaft

suatu lubang vertikal menembus beberapa


lantai sebagai saluran kabel dan atau pipa
pada bangunan

shaft

shop drawing

gambar rencana rinci pelaksanaan


pembangunan, biasanya dibuat oleh pihak
kontraktor atau oleh pihak pemasok
komponen bangunan berdasarkan gambar
rencana dari pihak konsultan Perencana,
untuk digunakan oleh tukang

shop drawing

shortcut

perintah pendek

shortcut

siar

celah antar bata pada pasangan bata yang


berisi adukan

skedul pintu dan jendela

daftar jadual gambar yang menunjukkan


jenis dan jumlah pintu dan jendela untuk
suatu proyek

door and window schedule

skoneng/sponing

potongal profil pada balok (biasanya kayu)

sloof

balok beton yang mengikat pondasi atau


kepala tiang dang menghubungkannya
dengan kolom di atasnya

tie beam

template

arsip gambar generik yang dibuat untuk


dikembangkan

template

tracker

mesin gambar yang terdiri dari pasangan


penggaris dan alat putarnya yang
ditempatkan pada sebuah batang vertikal
yang dipasang pada sebuah batang
horisontal

tracker

trasraam

adukan atau plesteran yang terdiri dari 1


semen dengan 2 atau 3 semen PC sebagai
adukan atau plesteran yang kedap air

tulangan overlap

situasi pada sambungan tulangan dimana


tulangan yang dipasang sejajar saling
bertumpu

undakan

bagian anak tangga yang memberikan jarak


vertikal antara anak tangga yang satu dengan
anak tangga lainnya

update

diperbaharui

update

wblock

perintah baku dalam AutoCAD untuk


menyimpan bagian file ke dalam disk

wblock

wblock-attribute

wblock atau block yang mengandung


attribute

wblock-attribute

xref (external referrence)

perintah baku di dalam AutoCAD untuk


mengacu suatu gambar lain

external referrence

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - xvi

Bab I. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Globalisasi perdagangan bebas sudah merupakan kenyataan yang harus kita hadapi dan globalisasi
akan membawa dampak ganda, di satu sisi membuka kesempatan kerja sama yang seluas-luasnya
antar negara, namun di sisi lain membawa persaingan yang semakin ketat dan tajam. Oleh karena
itu tantangan utama di masa mendatang adalah meningkatkan daya saing, kemampuan teknologi
dan manajemen. Sumber daya manusia merupakan unsur utama dalam meningkatkan keunggulan
daya saing di masa mendatang.
Menyadari bahwa globalisasi merupakan tantangan sekaligus peluang, maka dalam era ini, perlu
secara bersama-sama dirumuskan kebijakan dan strategi pengembangan sumber daya manusia
Indonesia. Untuk pengembangan sumber daya manusia perlu memperhatikan hal-hal berikut:

Kecepatan perubahan dan kemajuan teknologi yang diterapkan di industri/ dunia usaha,
menuntut adanya sumber daya manusia yang memiliki kemampuan beradaptasi dan daya
yang lentur untuk menghadapinya.

Tinggi dan ketatnya persaingan global menuntut dunia usaha/ industri melakukan rencana
strategik yang berdampak pada tuntutan dan penyesuaian organisasi yang lentur dan
penyesuaian organisasi tersebut akan mempengaruhi pada jabatan-jabatan yang ada.

Dengan adanya tuntutan bentuk organisasi yang cenderung berubah, pengembangan sumber daya
manusia yang mengacu kepada standar jabatan yang baku/ tetap, akan cepat tertinggal, maka perlu
dicari model pendekatan lain yang lebih berdaya guna dan berhasil guna. Oleh karena itu telah
diperkenalkan dan dipakai model Standar Kompetensi oleh Internasional Labour Organization
(ILO) di beberapa negara Asia Pasifik yang dinyatakan Compatible secara internasional sebagai
solusi dari permasalahan di atas.
Menjelang tahun akhir abad ke 20, beberapa negara maju telah memperkenalkan dan menerapkan
suatu model yang dikenal dengan Regional Model Competency Standard yang lebih memadai dan
lentur dalam menghadapi perubahan-perubahan yang cepat.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I-1

1.2. Pendekatan
Pengembangan profesionalisme sumber daya manusia mempersyaratkan perlu adanya jalur
pengembangannya, sehingga memungkinkan tenaga-tenaga profesi untuk selalu meningkatkan
pengetahuan, keterampilan, tanggung jawab dan wewenangnya, mengingat bahwa dalam
pelaksanaan tugas-tugas teknis terdapat pembagian tugas yang berjenjang, sesuai dengan tingkat
pengetahuan, keterampilan, tanggung jawab dan wewenangnya. Pengakuan keahlian merupakan
dasar bagi seseorang untuk memperoleh kompetensi. Tanpa memiliki pengetahuan kerja yang
diperlukan, seseorang tidak mungkin memiliki keterampilan kerja yang dipersyaratkan. Dengan
perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta manajemen pada umumnya seseorang tidak
mungkin memiliki sesuatu pengetahuan dan keterampilan tanpa melalui pendidikan yang
memberikan landasan bagi keterampilan dan pengetahuan tersebut. Atas dasar pendekatan tersebut,
maka penentuan kemampuan seyogyanya didasarkan pada pendidikan, pengalaman kerja sebagai
unsur pemantap keterampilan dan pengetahuan kerja, sikap dan kebiasaan.
Teori proses belajar dari Benyamin Bloom dan teman yang dikenal dengan Taxonomi Bloom
Theory dan telah dianut di sebagian besar negara di dunia selama ini mengungkapkan bahwa, pada
dasarnya apapun kemampuan seseorang dalam mengerjakan suatu pekerjaan atau sesuatu apapun
merupakan hasil dari proses belajar, baik proses tersebut sengaja direncanakan, maupun terjadi
secara kebetulan. Hasil dari proses belajar biasanya diwujudkan dengan perubahan sikap tingkah
laku, sesuai dengan konteks belajar tersebut. Dengan demikian ada korelasi antara kemampuan
seseorang (dalam hal ini diartikan dengan kompetensi ) dengan teori proses belajar tersebut.
Dalam teori tersebut kemampuan belajar seseorang dapat terbagi atas 3 (tiga) ranah/ domain, yaitu
kognotif, psikomotorik dan afektif. Ranah kognotif dimaksudkan sebagai kemampuan
mengembangkan intelektual yang berkaitan dengan pengetahuan yang menyangkut tentang
konsepsi dan pola fakta-fakta lainnya. Ranah psikomotorik dimaksudkan sebagai kemampuan yang
berkaitan dengan gerakan fisik dari sejumlah bagian tubuh manusia, terutama tangan untuk
mengerjakan suatu tugas dan ranah afektif dimaksudkan sebagai kemampuan untuk menerima nilainilai atau norma dan menjadikannya sebagai dasar dalam melakukan suatu kegiatan. Dalam
perkembangan selanjutnya teori belajar tersebut dikembangkan lebih lanjut untuk keperluan
pendidikan dan pelatihan yang kemudian menjadi awal dari konsep Standar Kompetensi .

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I-2

1.3. Pengertian
Pengertian definisi kompetensi adalah sebagai berikut:
A competency refer to an individuals demonstrated knowledge, skills and or abilities
(KSAs ) performance to a specific standard. Competencies are observable, behavioral acts
that require a combination of KSAs to execute. They are demontrated in a job context and
as such, are influenced by an organizations culture and work environment.In other
words,competencies consist of combination of knowledge, skill and abilities that are
necessary in order to perform a major task or fuction in the work setting (JGN Consulting
Denver USA).
According to ANTA Australia, Competency Standards are simply worded statements about
the performance in work place that describe in output terms:
What the employee is expected to do.
How well the employee is expected to perform.
How to tell when the employees performance is at the expected level.
Competency standard define Competency as: The necessary knowledge and skills to
perform a particular work role to the standard required within industry (The Northerm
Territory Public Sector of Australia).
Standar kompetensi adalah pernyatan-pernyataan mengenai pelaksanaan tugas/ pekerjaan di tempat
kerja yang digambarkan dalam bentuk hasil luaran:

Apa yang diharapkan dapat dilakukan oleh pekerja

Tingkat kesempurnaan pelaksanaan kerja yang diharapkan dari pekerja.

Bagaimana menilai bahwa kemampuan pekerja telah berada pada tingkat yang diharapkan.

Standar kompetensi dapat didefinisikan sebagai suatu kemampuan yang dilandasi oleh pengetahuan,
keterampilan dan didukung sikap kerja dan penerapannya di tempat kerja yang mengacu pada unjuk
kerja yang dipersyaratkan. Standar kompetensi tidak berarti hanya kemampuan menyelesaikan
suatu tugas/ pekerjaan, tetapi dilandasi pula bagaimana dan mengapa tugas itu dikerjakan. Dengan
kata lain standar kompetensi meliputi faktor-faktor yang mendukung, seperti pengetahuan dan
kemampuan untuk mengerjakan suatu tugas dalam kondisi normal di tempat kerja serta kemampuan
mengalihkan dan menerapkan kemampuan dan pengetahuan pada situasi dan lingkungan yang
berbeda.
Dengan demikian standar kompetensi merupakan rumusan tentang kemampuan yang dimiliki
seseorang untuk melakukan suatu tugas/ pekerjaan yang didasari atas pengetahuan, keterampilan,
yang didukung sikap kerja dan penerapannya sesuai unjuk kerja yang dipersayaratkan.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I-3

Dengan dikuasainya kompetensi tersebut oleh seseorang, maka yang bersangkutan akan mampu:

Bagaimana mengerjakan suatu tugas/ pekerjaan.

Bagaimana mengorganisasikannya agar pekerjaan tersebut dapat dilaksanakan.

Apa yang harus dilakukan, bilamana terjadi sesuatu keadaan yang berbeda dengan rencana
semula.

Bagaimana menggunakan kemampuan yang dimilikinya untuk memecahkan masalah atau


melaksanakan tugas dengan kondisi yang berbeda.

1.4. Manfaat
Standar kompetensi dibutuhkan oleh instansi dan institusi yang berkaitan dengan pengembangan
dan pembinaan sumber daya manusia, sesuai dengan kebutuhannya.
Untuk Lembaga Pendidikan dan Pelatihan, bermanfaat dalam:

Memberikan informasi untuk pengembangan program kurikulum.

Mendorong konsistensi dalam penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan dan menetapkan


kualifikasi.

Sebagai acuan dalam penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan serta penilaian dan
sertifikasi.

Untuk dunia industri dan usaha, bermanfaat dalam:

Menentukan organisasi kerja dan desain jabatan.

Dipakai dalam menyusun uraian jabatan.

Membantu dalam rekrutmen.

Membantu dalam penilaian/ evaluasi pekerja/ karyawan dan pengembangannya.

Untuk mengembangkan program pelatihan yang spesifik berdasar atas kebutuhan dunia
usaha/ industri yang bersangkutan.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I-4

Bab II. PERUMUSAN STANDAR KOMPETENSI


2.1. Tujuan
Tujuan merumuskan standar kompetensi adalah:

Merumuskan suatu standar kompetensi untuk setiap tugas/ pekerjaan terkecil yang masih
dapat diukur yang baku dalam bidang gambar bangunan (kompetensi juru gambar).

Terciptanya suatu standar klasifikasi dan kualifikasi tenaga kerja dalam lingkup sektor juru
gambar, serta mendapat pengakuan yang sah secara nasional, regional dan internasional.

2.2. Metoda Pengembangan Standar Kompetensi


Pengembangan standar kompetensi dapat dilakukan dengan 3 (tiga) pendekatan, yaitu:

Pendekatan Field Research adalah pendekatan dengan mengadakan riset di lapangan


untuk menghimpun data primer tentang pekerjaan-pekerjaan yang ada, kemudian
dirumuskan ke dalam rancangan standar kompetensi, divalidasi, diuji coba, dikaji ulang,
disosialisasi, disepakati bersama dan ditetapkan.

Pendekatan Benchmark, Adopt dan Adapt adalah pendekatan dengan mempelajari dan
membandingkan standar kompetensi yang telah ada dari berbagai negara maju dan
kemudian standar kompetensi yang dibutuhkan diadopsi dan diadaptasi sesuai dengan
kebutuhan. Setelah melalui validasi, uji coba, sosialisai dan kesepakatan bersama, rancangan
standar tersebut ditetapkan sebagai standar kompetensi.

Pendekatan Kombinasi/ Komperhensif adalah pendekatan dengan memadukan kedua


pendekatan tersebut di atas untuk mengurangi kekurangan dan kelemahan yang ada dan
sekaligus meningkatkan keunggulan dari kedua metoda tersebut.

2.3. Filosofi
Proses perumusan standar kompetensi nasional dilaksanakan berdasarkan falsafah berikut:

Mengambil pendekatan pragmatis, yaitu bila ada standar kompetensi yang cocok yang
berasal dari negara lain atau Standar Internasional, maka standar kompetensi tersebut dapat

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I-5

diadopsi menjadi standar kompetensi nasional, baik secara keseluruhan atau sebagian/
beberapa bagian (adaptasi).

Mengusahakan agar standar kompetensi nasional yang dirumuskan/ disusun harmonis


dengan standar kompetensi regional dan/ atau internasional.

Sejauh mungkin mengambil keuntungan dari pengalaman negara-negara lain yang


mempunyai tingkat teknologi dan pembangunan lebih maju dan sosio ekonomi lebih baik.

2.4. Program dan Prosedur Perumusan Standar Kompetensi


Program perumusan standar kompetensi dilaksanakan Instansi Teknis Perumus Standar dan
mengajukan program perumusan standar kepada instansi berwenang/ Menteri. Prosedur meliputi
usulan rancangan, rancangan standar kompetensi, validasi, penyebarluasan kesepakatan dan
persetujuan serta peninjauan ulang. Usulan rancangan pihak yang paling tepat adalah dunia usaha/
industri yang bersangkutan dan dilaksanakan dengan menghimpun serta mengkoordinasikan orangorang yang mempunyai pengetahuan dan pengalaman kerja di bidangnya dan memiliki kemampuan
menuangkan dalam bentuk tulisan ke dalam format standar kompetensi dengan bimbingan
fasilitator perumus standar kompetensi.
Berdasarkan pada data empiris, bahwa tenaga kerja yang telah bekerja pada bidangnya dalam
jangka waktu yang cukup dan telah terbukti dalam melakukan pekerjaannya menunjukkan unjuk
kerja sesuai dengan tuntutan pekerjaan, dapat dianggap mampu dan tepat untuk menjadi anggota
tim penyusun rancangan standar kompetensi bidang yang bersangkutan.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I-6

Bab III. STRUKTUR STANDAR KOMPETENSI


3.1. Struktur Standar Kompetensi
Setiap standar kompetensi minimal memuat unsur-unsur sebagai berikut:

Kode Unit

Judul/ Unit Kompetensi

Uraian Kompetensi

Elemen/ Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

Kondisi Unjuk Kerja/ Persyaratan Pelaksanaan

Acuan Penilaian

Kunci Kompetensi dan Level Kompetensi.

KODE UNIT
Kode Unit bertujuan untuk mempermudah dalam pengelolaannnya. Kode Unit terdiri dari beberapa
huruf dan angka yang disepakati oleh para pengembang standar kompetensi dan industri/ usaha
terkait.
JUDUL / UNIT KOMPETENSI
Judul memberikan penjelasan umum tentang pekerjaan yang harus dilakukan, atau menjelaskan
suatu pekerjaan yang akan dilakukan. Judul ditulis dengan mengarah pada hasil yang ingin dicapai
dan harus singkat, jelas dan menggunakan kata kerja aktif.
URAIAN KOMPETENSI
Uraian memberikan penjelasan singkat kegunaan kompetensi tersebut dan kemungkinan
berhubungan dengan kompetensi lain (bila ada).
ELEMEN/ SUB KOMPETENSI
Elemen/ sub kompetensi merupakan dasar pembentukan bangunan standar kompetensi, atau
merupakan elemen aspek utama yang dibutuhkan untuk tercapainya unit kompetensi tersebut.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I-7

KRITERIA UNJUK KERJA


Pernyataan yang mengidentifikasikan hasil akhir yang perlu dinilai bila kompetensi tersebut telah
dicapai. Kriteria unjuk kerja menunjukkan pengetahuan, keterampilan dan pengertian serta
dituangkan dalam kalimat pasif yang mengarah pada pembendaan (kata benda). Kriteria unjuk kerja
ini merupakan standar unjuk kerja untuk setiap elemen/ sub kompetensi.
KONDISI UNJUK KERJA
Menunjukkan sejumlah fungsi yang berbeda, antara lain: menunjukkan hubungan antara pekerjaan
yang dilakukan, mengkaitkan unit kompetensi dengan pengetahuan dan kebutuhan perusahaan,
memfokuskan kepada apa yang dinilai. Peraturan, prosedur yang berlaku digunakan sebagai
referensi.
ACUAN PENILAIAN
Acuan penilaian/ indikator kompetensi berhubungan dengan unit kompetensi secara terpadu dan
memberikan panduan tentang interpretasi standar kompetensi dan penilaian terhadap standar
kompetensi. Acuan penilaian/ indikator kompetensi dapat memberikan:

Aspek dari kompetensi yang perlu diberikan tekanan pada saat penilaian

Penilaian apa yang perlu dilakukan bersamaan

Pengetahuan yang diperlukan, terkait dan mendukung tercapainya kompetensi tersebut

Menjelaskan tentang metoda penilaian

Kompetensi kunci

KOMPETENSI KUNCI
Kompetensi kunci adalah kemampuan dasar atau generik yang diperlukan untuk menyelesaiakan
suatu tugas/ pekerjaan di suatu industri/ usaha.
LEVEL KOMPETENSI :
Level kompetensi dimaksudkan sebagai pengelompokan tingkat kemampuan dalam menyelesaikan
suatu tugas/ pekerjaan berdasar pada derajat kesulitan atau kompleksitas tugas/ pekerjaannya.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I-8

Di samping pengertian masing-masing unsur pada struktur standar kompetensi di atas, standar
kompetensi harus merupakan:

Cerminan yang realistik yang berlangsung di tempat kerja

Menunjukkan hasil akhir yang akan dicapai

Dapat dimengerti oleh semua pihak terkait

Membentuk dasar kemampuan.

3.2. Format Penulisan Standar Kompetensi


Bentuk format standar kompetensi:

Kode Unit
Judul Unit
Uraian Unit
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1.

1.1.
1.2.
dst.
2.1.

2.

2.2.
dst.
3.1.

3.

3.2.
dst.
Persyaratan Unjuk Kerja
Acuan Penilaian

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I-9

Bentuk format standar kompetensi:


Kode Unit
Terdiri dari beberapa huruf dan angka yang disepakati oleh para pengembang dan industri terkait.
Judul Unit
Suatu pekerjaan yang harus dilakukan dengan mengarah pada hasil yang ingin dicapai.
Uraian Unit
Penjelasan singkat yang menjelaskan lingkup pekerjaan dan kegunaan kompetensi tersebut.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

Bagian dari suatu pekerjaan yang harus dilakukan yang


merupakan kegiatan dasar dari pekerjaan tersebut, termasuk
pencegahan timbulnya resiko dari kegiatan/ pekerjaan
tersebut. Sub kompetensi ini umumnya terdiri dari 4-6 sub
yang merupakan pembentuk kompetensi.

Kriteria unjuk kerja untuk setiap sub


kompetensi, yaitu pernyataan/identifikasi
hasil akhir yang perlu dinilai bila tugas
tersebut telah dicapai, sehingga kriteria ini
merupakan alat penilai.

Persyaratan Unjuk Kerja

Menunjukkan sejumlah fungsi yang berbeda.

Merupakan kondisi unjuk kerja yang termasuk aspek keamanan dan keselamatan kerja.

Acuan Penilaian

Unjuk kompetensi yang dibutuhkan/ persyaratan kelayakan dan kepastian dari industri. Pembuktian
harus dapat menunjukkan pengertian dari pekerjaan yang berhubungan dengan keberhasilan pekerjaan
yang dilakukan di tempat kerja.

Merupakan butir-butir untuk mengukur hasil kerja.

Menjelaskan prosedur dan metoda penilaian yang harus dilakukan.

Informasi tentang pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan, terkait dan mendukung tercapainya
kompetensi tersebut.

Aspek-aspek kritis yang sangat berpengaruh atas tercapainya kompetensi tersebut.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 10

Bab IV. HUBUNGAN UNIT, KOMPETENSI KUNCI


dan LEVEL KOMPETENSI
4.1. Kompetensi Kunci
Standar kompetensi untuk sebuah pekerjaan atau fungsi tertentu akan termasuk kompetensikompetensi yang juga dapat ditemukan dalam setiap pekerjaan. Kompetensi-kompetensi umum
seperti ini disebut kompetensi kunci, tidaklah spesifik bagi pekerja tertentu atau industri tertentu,
tetapi menopang kompetensi spesifik dari industri itu. Kompetensi kunci diperlukan agar aktivitas
pekerjaan dapat berfungsi normal.
a.

Persyaratan kompetensi kunci:

Kompetensi kunci harus merupakan hal penting untuk mendapatkan pekerjaan dan
pendidikan lanjutan, serta untuk kehidupan orang dewasa

Kompetensi kunci harus dapat dialihkan

Kompetensi kunci tidak boleh bersifat spesifik pada bidang kerja tertentu

Kompetensi kunci harus terarah pada integrasi pengetahuan dan keterampilan

Kompetensi kunci harus terdiri dari hal-hal yang dapat dikembangkan melalui pelatihan

Kompetensi kunci juga harus dapat dinilai

Kompetensi kunci harus dapat bebas dari nilai-nilai budaya

b.

Pekerja, harus/ akan selalu:

Berkomunikasi dengan orang lain

Ber-orientasi dengan orang lain

Mengelola atau menangani tugas lain

Mengatur, merencanakan, atau menjadwalkan kegiatan

Menghadapi permasalahan dan keadaan yang tidak biasa dan tidak diharapkan

Menjaga keselamatan lingkungan kerja

Mengetahui bagaimana menghadapi resiko dan keadaan darurat

Memanfaatkan teknologi

Menerapkan peraturan dan pengambilan keputusan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 11

Membaca, meng-interpretasikan, menghitung, merekam data, dan informasi yang


berhubungan dengan kegiatan kerja

c.

Kompetensi kunci pada dasarnya meliputi:

Bahasa dan komunikasi

Matematika

Ilmu pengetahuan dan teknologi

Pemecahan masalah

Pengertian kultural

Pribadi dan antar pribadi

Perencanaan dan pengorganisasian

d.

Kompetensi kunci pada lingkup industri:

Mengumpulkan, menganalisa, dan mengatur/ mengorganisasikan informasi (A)

Mengkomunikasikan ide dan informasi (B)

Merencanakan dan mengatur kegiatan (C)

Bekerjasama dengan orang lain dan dalam kelompok (D)

Menggunakan ide dan teknis matematika (E)

Memecahkan persoalan/masalah (F)

Menggunakan teknologi (G)

4.2. Level Kompetensi:


Kompetensi kunci dapat dilaksanakan dalam salah satu dari jenjang/ level. Pengelompokan tingkat
kemampuan dalam menyelesaikan suatu tugas berdasarkan kesulitan atau kompleksitas tugas dapat
dibagi tiga tingkatan.
Level-1:
Mengerjakan tugas rutin menurut cara yang telah ditentukan, bersifat sederhana, merupakan
pengulangan, serta sewaktu-waktu sering diperiksa perkembangannya. Untuk itu level ini harus
mampu:

melakukan proses yang sederhana dan telah ditentukan

menilai mutu berdasarkan kriteria yang telah ditentukan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 12

Level-2:
Mengerjakan tugas yang lebih luas dan lebih rumit/ kompleks yang ditandai dengan peningkatan
otonomi pribadi terhadap pekerjaannya sendiri dan pekerjaan tersebut kemudian diperiksa oleh
penyelia/ atasan yang bersangkutan setelah selesai. Untuk itu level ini harus mampu:

mengelola atau mengorganisasikan suatu proses

menentukan kriteria penilaian terhadap suatu proses/ kriteria evaluasi terhadap suatu proses

Level-3:
Mengerjakan kegiatan yang rumit/ kompleks dan tidak rutin, yang dikerjakan sendiri dan
bertanggung jawab terhadap pekerjaan orang lain. Untuk itu level ini harus mampu:

menentukan prinsip dasar dan proses

mengevaluasi dan mengubah bentuk/ membentuk ulang proses

menentukan kriteria untuk mengevaluasi/ penilaian proses

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 13

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 14

Bab V. HUBUNGAN antara TEORI PSIKOLOGI


BELAJAR dengan PERUMUSAN STANDAR
KOMPETENSI
Mengingat dalam awal pengembangan konsep standar kompetensi didasarkan pada teori psikologi
belajar, maka dalam merumuskan standar kompetensi prinsip-prinsip teori tersebut akan selalu
dipergunakan. Dalam teori belajar tersebut terbagi atas tiga tipe belajar yaitu kognitif, psikomotoris,
dan afektif (pengetahuan, keterampilan dan sikap) yang dapat diajarkan terintegrasi untuk mencapai
tujuan suatu proses pendidikan dan pelatihan. Setiap tipe belajar tersebut memiliki karakteristik dan
tingkat pencapaian didasarkan atas tingkat kesulitan yang dihadapinya.

5.1. Aspek Kognitif (Pengetahuan)


Aspek kognitif mencakup pengembangan kemampuan intelektual dan pengetahuan yang terdiri atas
enam kategori utama yang tersusun dari yang sederhana hingga yang kompleks berdasar pada
tingkat kesulitan yang ditanganinya. Dalam hal ini aspek yang sederhana harus dikuasai terlebih
dahulu sebelum meningkat ke tingkat kesulitan berikutnya.
Level
Taksonomi

Deskripsi
Mengetahui terminologi secara
umum

Pengetahuan

Mengetahui fakta yang spesifik


Mengetahui konsep dasar

Kata Kerja yang Dipergunakan

Mendefinisikan, mengenal, mencocokkan,


mengingat, mengulang, membedakan,
mengidentifikasi, menyebut, melabel, memanggil
kembali, menghubungkan, mencatat

Konsep prinsip
Memahami fakta
Menginterpretasikan chart dan
grafik
Menjastifikasi prosedur dan metode

Menterjemahkan, merubah, mengatur kembali,


mengekspresikan, memberi contoh,
mengilustrasikan, menggeneralis, menterjemahkan,
menyimpulkan, mendiagnosis

Mengestimasikan kebutuhan

Aplikasi

Mengaplikasikan konsep dan


prinsip-prinsip ke dalam situasi yang
baru
Memecahkan problem matematika
Menyusun grafik dan chart

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

Mengaplikasikan, mengorganisasikan,
merestrukturisasi, memecahkan, mentransfer,
menggunakan, mengklasifikasi, memilih,
mendramatisasi, membuat sket,
mendemonstrasikan, mengilustrasikan,
menangani, mengkalkulasi

I - 15

Mendemonstrasikan penggunaan
metode dan prosedur

Analisis

Mengenal dan menggunakan logika


berfikir untuk menyampaikan suatu
alasan
Mengevaluasi relevansi data

Sintesis

Mengungkap suatu konsepsi yang


terorganisasi secara baik
Merumuskan suatu konsepsi
Menjastifikasi nilai suatu pekerjaan

Membedakan, memilahkan, membandingkan,


mendeferensialkan, membuat diagram,
menjelaskan, menganalisa, mengkategorikan,
memeriksa, mendebat, menguji, melakukan
eksperimen
Memadukan, mengkomposisi, mengkonstruksi,
merencanakan, memodifikasi, memformulasi
Menyimpulkan, menjastifikasi, merangking,
mendukung, mengradasi, menjelaskan, menilai,
menyeleksi, mengapresiasi, membobot, merevisi

5.2. Aspek Psikomotor (Keterampilan)


Aspek psikomotor mencakup kemampuan dalam mengkoordinasikan gerakan fisik dan
menggunakan motoris. Untuk memperoleh kemampuan tersebut memerlukan pelatihan dan
pembiasaan dan pengukuran yang mencakup tentang kecepatan, jarak, prosedur, dan teknik
pelaksanaan. Dalam aspek psikomotor ini terdapat tujuh taksonomi sebagai berikut:
Level
Taksonomi

Deskripsi

Ilustrasi

Kata Kerja yang


Dipergunakan

Imitasi

Menirukan gerakan
yang telah diamati

Seseorang mencoba
mengendarai sepeda
setelah mengamati orang
melakukan hal tersebut

Mengamati, menirukan
(gerakan) sederhana

Memanipulasi

Menggunakan konsep
untuk melakukan
gerakan

Dapat mengendarai
sepeda dengan beberapa
gerakan yang terbatas

Memanipulasi gerakan (sesuai


dengan instruksi), melakukan
suatu gerakan (sesuai dengan
instruksi)

Persisis

Melakukan gerakan
dengan benar

Dapat mengendarai
sepeda pada jalan lurus
tanpa bergoyang

Mengartikulasi, melakukan
sesuatu dengan akurat

Artikulasi

Merangkaikan berbagai
gerakan secara
berkelanjutan dan
terintegrasi

Dapat mengendarai
sepeda dengan lancar

Mengkoordinasikan beberapa
kemampuan

Naturalisasi

Melakukan gerakan
secara wajar dan efisien
serta telah menjadi
bagian dari
kebiasaannya

Dapat mengendarai
sepeda dengan baik tanpa
berfikir tentang hal
tersebut

Melakukan secara habitual

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 16

5.3. Aspek Afektif (Krathwohl)


Aspek afektif mencakup hal yang berkaitan dengan emosi seperti perasaan, apresiasi, entutiasme,
motivasi, sikap. Aspek afektif terbagi atas lima kategori utama:
Level Taksonomi

Deskripsi
Ingin menerima

Receiving/

Ingin menghadiri

menerima

Sadar akan situasi dan


kondisi serta fenomena

Responding/
merespon

Aktif berpartisipasi

Menerima nilai-nilai/
norma
Valuing/
menilai

Taat kepada nilai/


norma
Memegang teguh nilai/
norma

Organizing/
Mengorganisasi

Characterizing

Menghubungkan nilai/
norma yang telah
dianutnya
Mengintegrasikan
nilai/ norma ke dalam
kebiasaan hidup
sehari-hari
Internalisasi nilai/
norma menjadi pola
hidup

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

Ilustrasi

Kata Kerja yang


Dipergunakan

Seseorang mendengarkan
penjelasan tentang
keselamatan dan
kesehatan kerja

Menerima, memilih,
menanyakan, mendengar,
menyeleksi, dan menghadiri

Seseorang menyebut
kembali beberapa
keselamatan dan
kesehatan kerja pada saat
dibutuhkan

Membuktikan,
memberitahukan, menolong,
melakukan dengan sukarela,
mengklaim

Seseorang menyadari
alasan penggunaan
perlengkapan keselamatan
kerja

Memilih, mendukung,
sharing mengapresiasi,
mengundang, bergabung

Seseorang menyadari
akan kemungkinan
kecelakaan kerja dan
meyakini untuk
mempraktekan prosedur
keselamatan dan
kesehatan kerja

Memformulasi,
mempertahankan,
mengabstrak, menghubungkan,
melakukan dengan benar dan
menetapkan

Seseorang selalu
menggunakan
perlengkapan keselamatan
kerja secara benar

Bertingkah laku, melakukan,


menyelesaikan, membedakan

I - 17

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 18

Bab VI. STANDAR KOMPETENSI BIDANG


GAMBAR BANGUNAN
6.1. Ruang Lingkup Bidang Gambar Bangunan
Bidang gambar bangunan tidak bisa dilepaskan dari dunia usaha jasa konstruksi. Usaha jasa
konstruksi sendiri dapat diartikan sebagai bidang usaha jasa pengadaan bangunan (gedung, jalan,
bendungan, dan lain-lain). Jasa pengadaan bangunan sendiri melewati suatu proses yang dapat
diurutkan secara garis besar sebagai berikut:

Tahap perencanaan/ perancangan, dimana pada tahap ini bangunan yang akan dibuat
dimodelkan dalam suatu bentuk 2 dimensi (gambar) atau 3 dimensi (maket) disertai dengan
berbagai dokumen tertulis sebagai pendukung (Rencana Anggaran Biaya/ RAB, spesifikasi
teknis dan lain-lain). Keseluruhan dokumen ini, yang disebut sebagai dokumen perencanaan,
akan dijadikan sebagai acuan bagi tahap selanjutnya.

Tahap asembling/ perakitan, dimana tahap ini merupakan tahap pilihan yang tidak selalu
dilaksanakan, tergantung dari kondisi proyek. Perakitan merupakan pekerjaan konstruksi
skala kecil pada elemen bangunan seperti kuda-kuda baja, elemen pracetak, dan lain-lain.
Tahap ini bisa dilaksanakan di lapangan atau di lokasi workshop/ pabrik.

Tahap konstruksi, dimana tahap ini merupakan tahap akhir pembuatan bangunan di
lapangan. Tahap ini dilaksanakan dengan acuan dokumen perencanaan.

Perencanaan/ perancangan bangunan sendiri, berdasarkan urutan kerjanya dapat dibagi atas:

Desain skematik/ schematic design, yaitu tahap perancangan awal yang menghasilkan
gambar ide dari bangunan yang akan dibuat. Biasanya gambar ini dihasilkan oleh
perancangnya sendiri, atau atas bantuan artis yang khusus membuat gambar still image.

Perancangan awal/ preliminary design, yaitu tahap perancangan yang lebih matang, yang
memberikan gambaran bangunan secara lebih jelas dan terukur, namun belum mengarah
pada hal-hal yang lebih detail.

Pengembangan rancangan/ design development, yaitu tahap pengembangan rancangan awal


menjadi lebih detail, dan sudah memperhatikan keterbangunan (constructability). Hingga
tahap ini, standar penggambaran bangunan masih sangat bervariasi, karena gambar hanya
akan dikomunikasikan kepada pemilik untuk meyakinkan desain.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 19

Gambar kerja/ working drawing, yaitu gambar akhir perancangan yang dapat
menggambarkan secara detail hasil rancangan dan siap untuk diserahkan kepada pihak lain
untuk ditindaklanjuti. Gambar ini nantinya akan dipakai sebagai bahan tender konstruksi,
dikomunikasikan kepada cost estimator untuk dihitung kebutuhan biayanya dan kepada
kontraktor untuk dilaksanakan. Oleh karena itu, standar gambar kerja bangunan harus
bersifat universal untuk menghindari kesalahpahaman.

Setelah tahap perencanaan/ perancangan selesai, tahap berikutnya adalah tahap pelaksanaan. Pada
tahap ini biasanya masih terdapat dua tahap penggambaran, yaitu:

Gambar pelaksanaan/ shop drawing, yaitu gambar yang merupakan pengembangan dari
gambar kerja hingga siap untuk dilaksanakan. Meskipun biasanya beredar di kalangan
internal kontraktor (kadang-kadang harus melalui persetujuan konsultan pengawas) namun
standar penggambaran harus juga bersifat universal dan diperlukan tingkat pengetahuan
lapangan yang lebih tinggi.

Gambar terbangun/ as built drawing, yaitu gambar akhir yang merupakan rekaman dari apa
yang telah dibangun. Gambar ini merupakan elemen penting bagi pemeliharaan/
maintenance bangunan.

Selain pembagian bidang gambar bangunan berdasarkan urutan pekerjaan, baik pekerjaan
perancangan maupun konstruksi, pembagian yang lain yaitu berdasarkan bidang keilmuan, yaitu:

Arsitektur, yang biasanya memberi penekanan pada bentuk dan finishing bangunan.
Termasuk di dalamnya adalah landscaping. Dalam praktek pembangunan gedung, biasanya
bidang ini menghasilkan gambar yang sangat banyak karena beragamnya jumlah bahan yang
dipakai dan banyaknya variasi detail yang harus digambar.

Struktur bangunan gedung, yang memberi penekanan pada keterbangunan dan kekuatan
bangunan gedung.

Sipil, yang masih terbagi atas:


o sipil bangunan air, yaitu bidang kajian yang berhubungan dengan bangunan air
seperti dermaga, sungai, bendungan, dan lain-lain
o jalan dan jembatan, yaitu bidang kajian konstruksi jalan dan jembatan
o pekerjaan tanah/ civil works, yaitu bidang kajian yang berhubungan dengan
pengolahan lahan untuk konstruksi.

Mekanikal, yaitu bidang kajian peralatan mesin dalam bangunan, seperti elevator, eskalator,
dan lain-lain.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 20

Elektrikal, yaitu bidang kajian yang berkaitan dengan listrik di dalam bangunan, seperti titik
lampu, generator, dan lain-lain.

Plumbing, yaitu bidang kajian yang meyangkut pemipaan air bersih/ kotor di dalam dan luar
bangunan. Mekanikal, elektrikal dan plumbing biasanya disebut sebagai utilitas bangunan.

Dalam praktek di lapangan penggambaran bangunan berdasar ke lima bidang di atas biasanya
dilaksanakan oleh juru gambar yang berbeda-beda, karena masing-masing memiliki karakter dan
latar belakang ilmu yang jauh berbeda. Tabel pembagiannya adalah sebagai berikut:
Tahap
Penggambaran
Bangunan

Bidang Keilmuan Bangunan


Arsitektur

Struktur
Gedung

Sipil

Mekanikal

Elektrikal

Plumbing

Gambar skematik
Gambar rancangan
awal
Gambar
pengembangan
rancangan
Gambar kerja
Gambar
pelaksanaan

Lingkup pekerjaan

Gambar terbangun

Ruang lingkup pekerjaan standarisasi kompetensi bidang gambar bangunan dibatasi pada bidang
keilmuan Arsitektur dan Struktur Gedung, dan juga pada fase produksi gambar kerja, gambar
pelaksanaan dan gambar terbangun. Pembatasan pada sub bidang ini didasarkan pada:

Ketiga tahap terakhir dari proses penggambaran merupakan tahap terpenting perwujudan
bangunan yang membutuhkan standar penggambaran yang baku.

Tahap gambar skematik hingga gambar pengembangan rancangan biasanya dilakukan oleh
perancang/ perencana yang membutuhkan kompetensi yang jauh berbeda.

Di samping itu pembagian bidang gambar bangunan juga dibedakan atas dasar teknik atau cara
penggambaran. Teknik penggambaran secara garis besar dibagi atas dua:

Manual, yaitu penggambaran yang dilakukan dengan peralatan gambar manual (non
komputer), biasanya memakai rapido, pinsil, meja gambar, segitiga dan peralatan tulis/
gambar lainnya.

Digital, yaitu penggambaran dengan menggunakan komputer, dengan output gambar digital.
Teknik penggambaran dengan komputer juga dapat dibagi atas software yang digunakan.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 21

Lingkup pekerjaan teknik penggambaran dengan bantuan komputer untuk saat ini dibatasi
pada perangkat lunak menggambar teknik (dalam hal ini AutoCAD dan sejenisnya).

6.2. Pendekatan Penyusunan Unit-unit Kompetensi Gambar


Bangunan
Di dalam dunia industri konstruksi kriteria penerimaan juru gambar sebagai tenaga kerja sangat
beragam antara satu perusahaan dengan perusahaan lain. Bahkan di antara perusahaan yang
bergerak dalam bidang dan lingkup proyek yang sama, kriteria yang ditetapkan juga beragam.
Sebagai sebuah standar yang akan diberlakukan secara nasional, penyusunan standar ini ditujukan
pada sektor yang formal atau perusahaan-perusahaan yang telah mapan terutama dari pengalaman,
organisasi perusahaan dan aspek manajerial perusahaan. Maksud dari pendekatan ini karena ada
kecenderungan perusahaan kecil lebih membutuhkan pekerja yang serba bisa dan jauh dari
spesialisasi.
Namun demikian ada satu benang merah yang dijadikan panduan dalam penyusunan standar
kompetensi bidang gambar bangunan, yaitu bahwa seorang juru gambar hendaknya memiliki dasardasar sebagai berikut:

Kemampuan penguasaan peralatan dan perlengkapan gambar, baik manual atau digital
(menggunakan komputer termasuk software penggambarannya), karena peralatan gambar
ini akan dipakai untuk memproduksi gambar sebagai produk akhir.

Kemampuan penguasaan gambar teknik (termasuk di dalamnya konstruksi geometris),


karena kemampuan ini diperlukan dalam menghasilkan gambar dengan teknik manual.

Pengetahuan ilmu konstruksi, dalam hal ini ilmu konstruksi yang paling umum digunakan,
karena pengetahuan ini sangat diperlukan dalam kelancaran penggambaran dan kebenaran
isi gambar. Mengingat pengetahuan ilmu konstruksi sangat luas, pembatasan pada ilmu
konstruksi yang umum dipakai (general construction) dilakukan berdasarkan keinginan agar
proses penggambaran pada konstruksi yang sifatnya umum tidak lagi diawasi secara ketat
oleh atasan, arsitek atau engineer.

Pengetahuan tentang produk yang dihasilkan dalam gambar bangunan, yang meliputi
rencana tapak, proyeksi bangunan, denah, tampak dan potongan. Pengetahuan tentang
gambar ini diperlukan agar seorang juru gambar memahami aspek-aspek yang harus
diperhatikan dalam penggambaran nantinya.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 22

Ilmu dan kemampuan manajerial gambar, terutama untuk pekerja bidang gambar bangunan
dalam tingkat yang lebih tinggi. Kriteria ini diperlukan karena aspek manajerial diperlukan
dalam pengelolaan dan pengorganisasian gambar di dalam suatu proyek atau studio gambar.

6.3. Pengelompokan dan Kodifikasi Unit Kompetensi Gambar


Bangunan
Berdasarkan hasil kerja Majelis Pendidikan dan Kejuruan Nasional (MPKN) Kelompok Bidang
Keahlian Bangunan, Bidang Gambar Bangunan pada dasarnya merupakan sub-bidang dari bidang
yang lebih besar yaitu Bidang Bangunan. Di samping Sub-Bidang Gambar Bangunan, yang
termasuk di dalam Bidang Bangunan adalah: Sub-Bidang Teknik Pengukuran Bangunan, SubBidang Teknik Perkayuan, Sub-Bidang Teknik Konstruksi Bangunan, Sub-Bidang Teknik
Plumbing dan Sanitasi, Sub-Bidang Pengendalian Mutu Bangunan. Namun demikian untuk
selanjutnya, Sub-Bidang Gambar Bangunan akan disebut sebagai Bidang Gambar Bangunan.
Di dunia profesi penggambaran bangunan dewasa ini, secara garis besar juru gambar terbagi atas
dua, yaitu juru gambar manual dan juru gambar digital (memakai komputer). Juru gambar manual
adalah juru gambar yang menggambar dengan peralatan gambar manual (non komputer) seperti
penggaris, rapido, mesin gambar dan lain-lain. Sedangkan juru gambar digital menggambar dengan
komputer dan hasil kerjanya dapat berbentuk file atau hasil cetak. Penggambaran dengan komputer
masih dibedakan lagi berdasarkan software penggambaran yang dipakai, misalnya AutoCAD dan
sejenisnya, ArchiCAD dan lain-lain.
Penggambaran dengan kedua metode ini (manual dan digital) membutuhkan kemampuan
penggunaan alat yang jauh berbeda, di samping itu sikap kerja (attitude) di antara keduanya juga
sangat berbeda. Oleh karena itu pengelompokan unit kompetensi Gambar Bangunan sangat
ditentukan oleh faktor ini.
Namun demikian, ada hal-hal lain di luar kemampuan penggunaan alat yang merupakan
kemampuan atau pengetahuan umum yang semestinya dikuasai oleh kedua tipe juru gambar
tersebut. Untuk itu unit-unit ini dikelompokkan dalam unit kompetensi umum.
Untuk itu Unit-Unit Kompetensi Bidang Gambar Bangunan secara umum dibagi atas tiga kelompok
besar, yaitu:

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 23

Umum, yaitu unit kompetensi yang menggambarkan kemampuan dan pengetahuan


seseorang dalam memahami substansi dalam penggambaran bangunan dan aspek manajerial
dalam gambar bangunan. Sub bidang ini terbagi lagi atas:
o Gambar konstruksi bangunan, yang terdiri dari Gambar Arsitektur dan Struktur
o Produk Gambar Bangunan
o Manajemen Gambar

Gambar Manual, yaitu unit kompetensi yang berkaitan dengan kemampuan penggambaran
secara manual, yang dibagi lagi atas:
o Penggunaan Alat Gambar Manual
o Gambar Teknik

Gambar Digital/ Komputer, yaitu unit kompetensi yang berkaitan dengan kemampuan
penggambaran dengan alat bantu komputer, khususnya dengan perangkat lunak
menggambar teknik (AutoCAD, dan sejenisnya). Dibagi atas dua kelompok lagi:
o Penggunaan Komputer secara Umum
o Penguasaan Alat Komputer dan Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
(AutoCAD, atau sejenisnya)

Untuk memudahkan penyusunan kode (kodifikasi) untuk tiap-tiap unit kompetensi, penomoran
untuk masing-masing unit disesuaikan dengan sub-sub bidang yang ada, sebagaimana tabel di
bawah ini:
BIDANG

SUB BIDANG

SUB-SUB BIDANG

Umum

Bangunan (BGN)

Gambar
Bangunan (G)

Gambar
Manual
Gambar
Digital

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

Gambar Konstruksi (AR dan ST)

Produk Gambar Bangunan (PG)

Manajemen Gambar (MG)

Penggunaan Alat Manual (AM)

Gambar Teknik (GT)

Penggunaan Komputer secara Umum (KU)

Penguasaan Alat Komputer dan Perangkat


Lunak Menggambar Teknik (AK)

I - 24

Teknis penulis kode sebagai berikut:

BGN.GXX.000 A
Versi Keluaran
Nomor Unit
AR : Arsitektur
ST : Struktur
PG : Produk Gambar
MG : Manajemen Gambar
AM : Alat Manual
GT : Gambar Teknik
AK : Alat Komputer
KU : Komputer Umum
GAMBAR
BANGUNAN

6.4. Daftar Unit Kompetensi yang Tercakup dalam Standar


I. UMUM
I.1. MENGGAMBAR KONSTRUKSI
ARSITEKTUR
1. BGN.GAR.001 A Menggambar Konstruksi Lantai dari Keramik/ Ubin/ Parket
2. BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako
3. BGN.GAR.003 A Menggambar Konstruksi Penutup Dinding/ Kolom dari Keramik/
Marmer/ Granit
4. BGN.GAR.004 A Menggambar Rencana Kusen dan Daun Pintu/ Jendela dari Kayu
5. BGN.GAR.005 A Menggambar Rencana Kusen dan Daun Pintu/ Jendela dari Aluminium
6. BGN.GAR.006 A Menggambar Konstruksi Finishing Tangga dari Beton

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 25

7. BGN.GAR.007 A Menggambar Konstruksi Tangga dan Railing dari Kayu


8. BGN.GAR.008 A Menggambar Konstruksi Tangga dan Railing dari Besi/ Baja
9. BGN.GAR.009 A Menggambar Konstruksi Langit-Langit Konvensional
10. BGN.GAR.010 A Menggambar Konstruksi Penutup Atap dari Genteng, Sirap dan Asbes.
11. BGN.GAR.011 A Menggambar Detail Kamar Mandi/ WC
12. BGN.GST.001 A Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal dari Batu Kali atau Rollaag
dari Bata/ Batako

STRUKTUR
1. BGN.GST.002 A Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal Telapak dari Beton Bertulang
2. BGN.GST.003 A Menggambar Rencana Pondasi Dalam
3. BGN.GST.004 A Menggambar Rencana Penulangan Basement
4. BGN.GST.005 A Menggambar Rencana Pelat Lantai
5. BGN.GST.006 A Menggambar Rencana Penulangan Tangga dari Beton Bertulang
6. BGN.GST.007 A Menggambar Rencana Balok dan Kolom dari Beton Bertulang
7. BGN.GST.008 A Menggambar Konstruksi Rangka Atap Sistem Kuda-Kuda dari Kayu
8. BGN.GST.009 A Menggambar Konstruksi Rangka Atap Sistem Kuda-Kuda dari Baja Pelat
Siku
9. BGN.GST.010 A Menggambar Rencana Pelat Atap Datar dari Beton Bertulang

I.2. PRODUK GAMBAR BANGUNAN


1. BGN.GPG.001 A Menggambar Proyeksi Bangunan
2. BGN.GPG.002 A Menggambar Rencana Tapak
3. BGN.GPG.003 A Menggambar Denah
4. BGN.GPG.004 A Menggambar Tampak
5. BGN.GPG.005 A Menggambar Potongan

I.3. MANAJEMEN GAMBAR


1. BGN.GMG.001 A Membuat Daftar Gambar Acuan
2. BGN.GMG.002 A Membuat Gambar Daftar Gambar
3. BGN.GMG.003 A Membuat Gambar Skedul Pintu dan Jendela
4. BGN.GMG.004 A Membuat Gambar Skedul Finishing Interior dan Eksterior
5. BGN.GMG.005 A Membuat Gambar Tabel Luas Lantai Bangunan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 26

6. BGN.GMG.006 A Membuat Gambar Catatan dan Legenda Umum


7. BGN.GMG.007 A Menggambar Lembar Halaman Muka dan Informasinya
8. BGN.GMG.008 A Mengatur Tata Letak Gambar Manual
9. BGN.GMG.009 A Membuat Sistem Filing pada Gambar Komputer
10. BGN.GMG.010 A Dokumentasi Gambar Manual
11. BGN.GMG.011 A Merancang dan Menggambar Kop
12. BGN.GMG.012 A Melipat Kertas

II. GAMBAR MANUAL


II.1. PENGUASAAN ALAT GAMBAR MANUAL
1. BGN.GAM.001 A Mengenali dan Memilih Peralatan dan Perlengkapan Gambar
2. BGN.GAM.002 A Menggunakan Berbagai Macam Penggaris
3. BGN.GAM.003 A Menggunakan Mesin Gambar
4. BGN.GAM.004 A Menggunakan Pensil Gambar
5. BGN.GAM.005 A Menggunakan Rapido
6. BGN.GAM.006 A Menggunakan Peralatan Penghapus
7. BGN.GAM.007 A Menggunakan Sablon

II.2. GAMBAR TEKNIK


1. BGN.GGT.001 A Menggambar Garis Tegak Lurus dan Garis Sejajar
2. BGN.GGT.002 A Membagi Garis
3. BGN.GGT.003 A Menggambar Sudut
4. BGN.GGT.004 A Menggambar Segitiga
5. BGN.GGT.005 A Menggambar Lingkaran
6. BGN.GGT.006 A Membagi Keliling Lingkaran Sama Besar
7. BGN.GGT.007 A Menggambar Garis Singgung Lingkaran
8. BGN.GGT.008 A Menggabungkan Garis
9. BGN.GGT.009 A Menggambar Segilima Beraturan
10. BGN.GGT.010 A Menggambar Segienam Beraturan
11. BGN.GGT.011 A Menggambar Segitujuh Beraturan
12. BGN.GGT.012 A Menggambar Segidelapan Beraturan
13. BGN.GGT.013 A Menggambar Ellips
14. BGN.GGT.014 A Menggambar Parabola

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 27

15. BGN.GGT.015 A Menggambar Hiperbola


16. BGN.GGT.016 A Menggambar Isometri Kubus
17. BGN.GGT.017 A Menggambar Isometri Silinder
18. BGN.GGT.018 A Menggambar Proyeksi Orthogonal
19. BGN.GGT.019 A Menggambar Proyeksi Orthogonal Prisma
20. BGN.GGT.020 A Menggambar Proyeksi Orthogonal Piramida

III. GAMBAR DIGITAL


III.1. PENGGUNAAN KOMPUTER SECARA UMUM
1. DTA.MNT.101.(1).A Melakukan back up data level 1 (*)
2. DTA.MNT.102.(1).A Melakukan restore data level 1 (*)
3. BGN.GKU.001 A Mengelola File dan Folder pada Sistem Operasi
(*): diambil dari Standar Kompetensi Nasional Bidang Teknologi Informasi 2002

III.2. PENGUASAAN PERANGKAT LUNAK MENGGAMBAR TEKNIK


1. BGN.GAK.001 A Menggambar Dasar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
2. BGN.GAK.002 A Menggambar Lanjut dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
3. BGN.GAK.003 A Mengatur Tata Letak Gambar pada Model Space dengan Perangkat
Lunak untuk Menggambar Teknik
4. BGN.GAK.004 A Mengatur Tata Letak Gambar pada Paper Space dengan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik
5. BGN.GAK.005 A Mencetak Gambar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
6. BGN.GAK.006 A Merancang dan Mengubah Dimension Style dengan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik
7. BGN.GAK.007 A Membuat dan Mengubah Attribute dengan Perangkat Lunak untuk
Menggambar Teknik
8. BGN.GAK.008 A Merancang Plot Style dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 28

Bab VII. PEMAKETAN UNIT KOMPETENSI dalam


JENJANG KUALIFIKASI
7.1. Jenjang Kualifikasi Juru Gambar
Jenjang kualifikasi juru gambar/ drafter di dalam dunia industri konstruksi terutama di kalangan
konsultan masih sangat beragam. Keberagaman jenjang kenaikan jabatan ini disebabkan oleh
banyak faktor, dan yang paling utama adalah perbedaan struktur organisasi dari masing-masing
konsultan. Di samping itu penamaan dari jabatan-jabatan tersebut juga cukup beragam, bahkan
deskripsi kerjanya juga relatif beragam, bahkan terkadang masuk ke jalur yang lain, seperti quantity
surveyor atau engineer.
Salah satu jenjang kualifikasi yang banyak ditemukan di dalam dunia profesi juru gambar adalah
sebagai berikut:

Juru Gambar/ Drafter Muda, adalah juru gambar dengan pemahaman perangkat lunak
menggambar teknik (AutoCAD atau sejenisnya) dan memiliki kemampuan menggambar
dengan cepat sesuai draft dan bertanggung jawab dengan baik pada pekerjaannya serta
mampu bekerjasama.

Juru Gambar/ Drafter Senior, adalah juru gambar dengan pemahaman perangkat lunak
menggambar teknik (AutoCAD atau sejenisnya) yang lebih baik, yang mampu
memanfaatkan library gambar dengan baik, memiliki pemahaman teknik gambar satu
disiplin tertentu (arsitektur, struktur, mekanikal atau elektrikal) bertanggung jawab dengan
baik pada pekerjaannya dan mampu membimbing bawahannya.

Juru Gambar/ Drafter Kepala, adalah juru gambar yang mampu mengelola pekerjaan dan
bertanggung jawab terhadap hasil pekerjaan kelompoknya. Kelebihan lain dari juru gambar
senior adalah pemahaman teknik gambar berbagai disiplin (arsitektur, struktur, mekanikal
dan elektrikal).

Juru Gambar/ Drafter Desain adalah juru gambar yang diperbantukan dalam proses desain,
terutama pada penuangan ide-ide arsitek/ engineer ke dalam gambar terukur. Juru gambar
ini harus memiliki kemampuan pengelolaan pekerjaan dan pemahaman prinsip desain dan
penerapannya dalam gambar teknik.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 29

Kepala Studio, adalah jenjang kualifikasi juru gambar tertinggi yang bertanggung jawab
terhadap hasil kerja studio.

Di samping itu ada juga pembagian jenjang kualifikasi juru gambar sebagai berikut:

Trainee Drafter, adalah jenjang kualifikasi juru gambar terendah yang hanya memiliki
kemampuan gambar terbatas, yaitu pada keterampilan penggunaan alat gambar manual atau
kemampuan komputer dengan software terbatas.

Tracer Drafter, adalah juru gambar yang memiliki kemampuan penggunaan alat gambar
(baik manual maupun digital) dan mampu membuat gambar-gambar dari sketsa berskala,
baik dengan skala sama maupun berbeda.

Juru Gambar/ Drafter Detail Junior, adalah juru gambar yang memiliki kemampuan dan
keterampilan untuk membuat gambar-gambar jadi dari sketsa-sketsa berskala atau data lain
(brosur/ buku referensi/ dan lain-lain) dengan baik dan benar. Juru gambar ini juga
mempunyai pengetahuan untuk memulai dan menambahkan detail-detail konstruksi
sederhana yang tidak diberikan oleh atasan atau engineer.

Juru Gambar/ Drafter Detail Senior, adalah juru gambar yang memiliki kemampuan untuk
mengatur tata letak gambar, mempunyai kemampuan menggambar konstruksi bangunan
yang umum dipakai. Juru gambar ini juga memiliki kemampuan untuk menghimpun
informasi yang diperlukan dalam menyelesaikan tugas.

Juru Gambar/ Drafter Desain, adalah juru gambar yang mempunyai kemampuan dan
keterampilan mengembangkan sketsa atau gagasan yang diberikan oleh arsitek atau engineer
menjadi suatu gambar yang lengkap dan benar, serta memahami prinsip-prinsip berbagai
disiplin ilmu lain seperti struktur, elektrikal dan mekanikal.

Juru Gambar/ Drafter Kepala (Job Captain), adalah juru gambar yang menuntut
kemampuan manajerial dalam mengelola kerja penggambaran dalam suatu proyek dan
memiliki bekal pengetahuan konstruksi bangunan yang mendalam dan memahami prinsipprinsip berbagai disiplin ilmu lain seperti struktur, elektrikal dan mekanikal.

Kepala Studio, adalah level kualifikasi juru gambar tertinggi di dalam suatu konsultan yang
menuntut kemampuan manajerial dalam mengelola kerja penggambaran dalam suatu studio
(beberapa proyek sekaligus) dan memiliki bekal pengetahuan konstruksi bangunan yang
mendalam dan memahami prinsip-prinsip berbagai disiplin ilmu lain seperti struktur,
elektrikal dan mekanikal.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 30

Perbedaan kedua pola pembagian jenjang kualifikasi juru gambar di atas terletak pada pemecahan
juru gambar muda pada pola pertama menjadi tiga jenjang kualifikasi juru gambar pada pola kedua,
yaitu: trainee drafter, tracer drafter juru gambar detail junior. Peletakan jenjang juru gambar desain
juga berbeda, yaitu sebelum dan sesudah juru gambar kepala. Pola peletakan jenjang juru gambar
desain memang sangat variatif, mengingat kemampuan juru gambar ini menyangkut juga
kemampuan desain yang terkait dengan pengalaman.

7.2. Pemaketan/ Pengkomposisian Unit-Unit Kompetensi dalam


Jenjang Kualifikasi
Penguasaan unit-unit kompetensi seorang juru gambar didasarkan pada peralatan gambar yang
digunakan. Beberapa juru gambar masih menggunakan peralatan gambar manual, sedangkan yang
lain telah menggunakan alat bantu komputer beserta perangkat lunak penggambaran. Namun
demikian ada unit kompetensi yang bersifat umum yang harus dikuasai, baik oleh juru gambar
manual maupun digital. Oleh karena itu semisal Juru Gambar Muda Manual harus menguasai unitunit yang berada pada kolom umum dan manual, sedangkan Juru Gambar Muda Digital harus
menguasai unit-unit yang berada pada kolom umum dan digital. Pemaketan/ pengkomposisian unitunit kompetensi dalam jenjang kualifikasi secara lengkap adalah sebagai berikut:
Jenjang
Kualifikasi Pola 1

Jenjang
Kualifikasi Pola 2

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

Kode Unit Kompetensi


UMUM

MANUAL

DIGITAL

I - 31

BGN.GAM.001 A
BGN.GAM.002 A
BGN.GAM.003 A
BGN.GAM.004 A
BGN.GAM.005 A
BGN.GAM.006 A
BGN.GAM.007 A
BGN.GGT.001 A
BGN.GGT.002 A
BGN.GGT.003 A
BGN.GGT.004 A
BGN.GGT.005 A
BGN.GGT.006 A
BGN.GGT.007 A
BGN.GGT.008 A
BGN.GGT.009 A
BGN.GGT.010 A
BGN.GGT.011 A
BGN.GGT.012 A
BGN.GGT.013 A
BGN.GGT.014 A
BGN.GGT.015 A
BGN.GGT.016 A
BGN.GGT.017 A
BGN.GGT.018 A
BGN.GGT.019 A
BGN.GGT.020 A

Trainee Drafter

Juru Gambar Muda

DTA.MNT.101.(1).A
DTA.MNT.102.(1).A
BGN.GKU.001 A
BGN.GAK.001 A
BGN.GAK.003 A

BGN.GPG.001 A

Tracer Drafter

Juru Gambar Detail


Junior

BGN.GAK.005 A
BGN.GMG.012 A
BGN.GAR.001 A
BGN.GAR.002 A
BGN.GAR.003 A
BGN.GAR.004 A
BGN.GAR.005 A
BGN.GAR.006 A
BGN.GAR.007 A
BGN.GAR.008 A
BGN.GAR.009 A
BGN.GAR.010 A

BGN.GST.001 A
BGN.GST.002 A
BGN.GST.005 A
BGN.GST.006 A
BGN.GST.007 A
BGN.GST.008 A

BGN.GAK.002 A

BGN.GMG.006 A
BGN.GMG.007 A
BGN.GMG.008 A
BGN.GAR.011 A

Juru Gambar
Senior

Juru Gambar Detail


Senior

BGN.GST.003 A
BGN.GST.004 A
BGN.GST.009 A
BGN.GST.010 A
BGN.GPG.002 A
BGN.GPG.003 A
BGN.GPG.004 A
BGN.GPG.005 A

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

BGN.GAK.004 A
BGN.GAK.006 A
BGN.GAK.007 A

I - 32

BGN.GMG.003 A
BGN.GMG.004 A
BGN.GMG.005 A
BGN.GMG.001 A
BGN.GMG.002 A
BGN.GMG.009 A
BGN.GMG.010 A

Juru Gambar
Kepala

Juru Gambar
Kepala

Juru Gambar
Desain

Juru Gambar
Desain

Posisinya sangat tergantung struktur organisasi perusahaan, memiliki


kemampuan yang lebih ditekankan pada kemampuan pengembangan desain
atas dasar pengalaman

Kepala Studio

Kepala Studio

BGN.GMG.011 A

BGN.GAK.008 A

Profesi juru gambar bangunan biasanya diisi oleh tenaga kerja lulusan Sekolah Menengah
Kejuruan, terutama untuk alokasi gambar teknik bangunan (gambar kerja). Namun demikian di
beberapa perusahaan/ konsultan, penerimaan juru gambar disyaratkan memiliki gelar sarjana, baik
dari bidang arsitektur maupun teknik sipil, dengan harapan dapat menangani pekerjaan dari proses
membantu perencanaan/ perancangan hingga produksi gambar kerja.
Hubungan antara jenjang kualifikasi dengan jenjang pendidikan dapat digambarkan dalam tabel
berikut ini:
Jenjang
Kualifikasi Pola 1

Jenjang
Kualifikasi Pola 2

Jenjang
Pendidikan

Keterangan

UMUM

Yang dibutuhkan jenjang ini adalah


kemampuan pemakaian peralatan manual
maupun komputer beserta perangkat lunak
menggambar teknik.

SMK

Jenjang ini memerlukan pengetahuan


konstruksi bangunan untuk memudahkan
dan mempercepat penyelesaian tugas.

Trainee Drafter
Tracer Drafter

Juru Gambar Muda

Juru Gambar Detail


Junior

Juru Gambar
Senior

Juru Gambar Detail


Senior

D3

Jenjang ini memerlukan pengetahuan


konstruksi bangunan yang lebih tinggi
disertai pemahaman prinsip-prinsip
disiplin ilmu lain untuk memudahkan dan
mempercepat penyelesaian tugas.
Kemampuan manajerial terbatas
diperlukan untuk mengkoordinir pekerjaan
bawahan.

Juru Gambar
Kepala

Juru Gambar
Kepala

D4

Kemampuan manajerial diperlukan dalam


pengelolaan suatu proyek yang melibatkan
berbagai disiplin ilmu lain.

S1

Kemampuan pengembangan desain, di


samping pengetahuan teknik dan
koordinasi berbagai disiplin ilmu
diperlukan untuk mengembangkan
gagasan arsitek atau engineer.

Juru Gambar
Desain

Juru Gambar
Desain

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 33

Kepala Studio

Kepala Studio

Kemampuan manajerial diperlukan dalam


pengelolaan berbagai proyek dalam suatu
studio gambar.

Jenjang kualifikasi juru gambar muda atau detail junior seharusnya dapat diisi oleh lulusan SMK
karena menuntut keterampilan penggunaan alat manual atau digital dan pengetahuan konstruksi
yang umum dipakai untuk mempermudah penyelesaian tugas. Level pendidikan di bawahnya atau
dari bidang lain dapat masuk di dalam kualifikasi trainee drafter atau tracer drafter asalkan
memiliki keterampilan penggunaan alat manual atau digital. Sedangkan jenjang kualifikasi juru
gambar desain atau kepala studio lebih baik bila diisi oleh juru gambar yang berpengalaman atau
oleh kualifikasi lulusan sarjana, karena unsur pengetahuan teknis dan manajerial sangat diperlukan
dalam penyelesaian tugasnya.

Bab VIII. PEDOMAN UMUM PENGUJIAN dan


SERTIFIKASI
8.1. Umum
Pedoman ini merupakan acuan dalam pelaksanaan pengujian dan sertifikasi kompetensi oleh
Lembaga/ Unit Sertifikasi Kompetensi Personel/ Profesi, agar dalam melaksanakan pengujian selalu
mengikuti prinsip-prinsip dasar pengujian, taat azas dan absah serta dapat dipertanggungjawabkan.
KOMPETENSI adalah kemampuan individual/ orang perorangan untuk mengerjakan suatu tugas/
pekerjaan yang dilandasi oleh ilmu pengetahuan, keterampilan dan sikap, sesuai unjuk kerja yang
dipersyaratkan. Dalam perkembangan teori belajar Benyamin Blooms dikembangkan lebih lanjut
bersama para pakar psikologi pendidikan, yang kemudian menghasilkan suatu konsep awal Standar
Kompetensi. Standar kompetensi adalah pernyataan-pernyataan mengenai pelaksanan tugas/
pekerjaan di tempat kerja yang digambarkan dalam bentuk hasil keluaran (output) Apa yang
diharapkan dapat dilakukan oleh pekerja, yang meliputi:

Tingkat kesempurnaan pelaksanaan kerja yang diharapkan dari pekerja.

Bagaimana menilai bahwa kemampuan pekerja telah berada pada tingkat yang diharapkan.

Standar Kompetensi dapat didefinisikan sebagai suatu kemampuan yang harus dimiliki seseorang/
orang perorangan untuk melakukan suatu tugas/ pekerjaan yang dilandasi oleh ilmu pengetahuan,
keterampilan dan didukung sikap kerja serta penerapannya di tempat kerja yang mengacu pada
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 34

unjuk kerja yang dipersyaratkan. Standar Kompetensi tidak berarti hanya kemampuan
menyelesaikan suatu tugas, tetapi dilandasi pula bagaimana serta mengapa tugas itu dikerjakan.
Dengan kata lain standar kompetensi meliputi faktor-faktor yang mendukung, seperti pengetahuan
dan kemampuan untuk mengerjakan suatu tugas dalam kondisi normal di tempat kerja serta
kemampuan mentransfer dan menerapkan kemampuan dan pengetahuan pada situasi dan
lingkungan yang berbeda.
Dengan dikuasainya standar kompetensi tersebut oleh seseorang/ orang perorangan, maka yang
bersangkutan akan mampu:

Bagaimana mengerjakan suatu tugas/ pekerjaan.

Bagaimana mengorganisasikannya agar pekerjaan tersebut dapat dilaksanakan.

Apa yang harus dilakukan, bilamana terjadi sesuatu yang berbeda dengan rencana semula.

Bagaimana menggunakan kemampuan yang dimilikinya untuk memecahkan masalah dan


atau melaksanakan tugas/ pekerjaan dengan kondisi yang berbeda.

8.2. Gambaran Umum Sistem Pengujian


Hasil akhir suatu pelaksanaan pengujian sebagai bagian dari penilaian/ pengujian sertifikasi adalah
untuk konfirmasi atau jaminan bahwa seseorang dapat melaksanakan suatu tugas di tempat kerja
sesuai dengan standar yang dinyatakan dalam Standar Kompetensi sektor industri/ usaha yang
relevan.
Peran sistem pengujian adalah sebagai acuan prinsip-prinsip, metode pengujian, dan aturan-aturan
pelaksanaan penilaian/ pengujian sertifikasi yang dibutuhkan agar proses penilaian/ pengujian dapat
dijamin berdasarkan Standar Kompetensi, dilaksanakan secara adil, valid, dan konsisten.

8.3. Prinsip Dasar Pengujian Kompetensi


Dalam melaksanakan pengujian harus memenuhi prinsip-prinsip dapat dipercaya, fleksibel, adil,
dan valid, oleh karena itu:

Agar dapat dipercaya, maka metode dan prosedur pengujian harus meyakinkan, sehingga
Standar Kompetensi dapat dilaksanakan secara konsisten.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 35

Agar fleksibel, maka pengujian harus dapat dilaksanakan di studio gambar/ tempat kerja, di
kelas, atau perpaduan dari keduanya, serta memberikan keleluasaan tentang: bagaimana,
dimana, dan kapan kompetensi tersebut dicapai/ diperoleh.

Agar adil, maka pengujian tidak boleh ada pembedaan perlakuan antara satu peserta dengan
lainnya.

Agar valid, pengujian harus menguji apa yang seharusnya ditetapkan untuk diuji. Buktibukti yang berkaitan dengan standar yang diujikan harus dikumpulkan secara seksama.

Beberapa prinsip pengujian berikut ini juga perlu diikuti bila menyelenggarakan pengujian dan akan
menjadi acuan dalam mengkaji ulang sistem pengujian itu sendiri. Prinsip-prinsip tersebut adalah:

Proses yang transparan: penguji dan peserta ujian harus sama-sama mengetahui dan
menyadari apa yang akan diujikan, serta proses dan prosedur pelaksanaannya. Peserta ujian
juga harus menyadari bahwa yang bersangkutan memiliki hak sanggah bila merasa tidak
diperlakukan sesuai dengan aturan yang diberlakukan.

Memiliki validitas: pengujian dapat dianggap valid apabila mereka menguji apa yang
seharusnya diujikan. Penguji harus sepenuhnya menyadari bahwa apa yang harus diujikan,
dimana secara jelas dan rinci dapat mengumpulkan bukti-bukti yang dibutuhkan sebagai
dasar untuk mempertimbangkan bahwa yang bersangkutan telah mencapai kompetensi yang
dimaksud.

Dapat dipercaya: pengujian dilakukan secara konsisten, dimana formulasi metode dan
prosedur yang digunakan dapat mengukur kompetensi seseorang dengan berbagai konteks
pekerjaan dengan perlakuan yang sama.

Fleksibel: pengujian yang dilakukan harus memiliki keleluasaan dalam penerapannya, serta
dapat dilaksanakan dengan berbagai kondisi serta situasi sepanjang masih dalam batas yang
dituntut oleh standar dimaksud.

Berkeadilan: pengujian dapat dikatakan adil bila dalam penyelenggaraannya memberikan


perlakuan yang sama terhadap semua peserta. Setiap individu harus secara jelas memahami
apa yang diujikan dan proses untuk pengujiannya. Pengujian harus didasarkan pada buktibukti yang dikumpulkannya dan tidak berdasar pada faktor subjektif kemampuan individu
seseorang.

Praktis: pengujian yang dilaksanakan tidak berarti harus mahal dan menyita waktu,
terutama bagi peserta ujian atau pihak lain yang terkait dalam proses. Pengujian harus
praktis untuk peserta ujian dan penyelenggara pengujian.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 36

8.4. Metode Pengujian


Metode yang digunakan dalam pengumpulan bukti-bukti harus tepat dalam konteks dengan penguji
dan yang diuji. Metode-metode tersebut meliputi:

Pemberian pertanyaan mengenai pekerjaan berdasarkan Instruksi Kerja/ SOP (Standard


Operation Procedure) atau WI (Work Instruction)

Menggunakan Portofolio

Penugasan untuk mengungkap penugasan dalam:


o Mengumpulkan dan mengolah informasi
o Menyampaikan informasi
o Merencanakan dan mengatur kegiatan
o Bekerjasama dalam tim
o Menggunakan ide, teknik dan teknologi yang relevan
o Memecahkan masalah

Observasi (wajib)

Wawancara (wajib)

8.5. Bahan Acuan untuk Pengujian


Bahan acuan untuk pengujian kompetensi adalah standar kompetensi yang ditetapkan dan
diberlakukan oleh instansi/ institusi yang berwenang. Standar kompetensi tersebut memberikan
uraian secara rinci tentang kompetensi berdasarkan pada tingkat kesulitan dan cakupan pekerjaan
yang dapat ditanganinya, serta kemungkinan pelaksanaannya di dalam atau di luar tempat kerja (on
or off the job).

8.6. Kualifikasi Penguji


Pengujian atau penilaian terhadap angkatan kerja dan atau tenaga kerja dilakukan oleh tim penilai/
asesor, yang diangkat dan diberi tugas oleh Lembaga Sertifikasi Kompetensi Personel.
Penilai/ asesor yang ditunjuk harus memenuhi persyaratan kualifikasi minimal, antara lain:

Menguasai kualifikasi dan unit-unit kompetensi yang akan diujikan.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 37

Memiliki pengetahuan tentang kebijakan dan program serta kegiatan di bidang industri
dimana unit kompetensi tersebut diterapkan.

Memiliki pengetahuan kerja dan kebijakan yang berlaku di industri yang bersangkutan.

Memiliki pengetahuan dan keterampilan dalam melaksanakan pengujian/ penilaian meliputi,


perencanaan, penyelenggaraan dan pengkajian pengujian.

8.7. Panduan Penyelenggaraan Pengujian


Beberapa langkah yang harus dilakukan dalam menyelenggarakan pengujian yaitu:

Identifikasi Standar Kompetensi Bidang Gambar Bangunan yang akan diujikan.

Bila dianggap perlu, identifikasi standar khusus yang dirancang untuk keperluan tertentu
yang akan diujikan.

Memformulasikan Standar Kompetensi ke dalam instrumen pengujian sesuai dengan format


dan metode yang disepakati.

Di dalam melaksanakan pengujian perlu diperhatikan hal-hal berikut:


1. Perlu ada tata cara dan prosedur penilaian serta kriteria yang objektif dalam
penilaian, dan penilaian harus efektif dan efisien. Dalam hal ini:
o Semua pemohon harus mendapatkan pelayanan yang sama dan tidak memihak/
berbeda pelayanan.
o Penilai harus mempunyai kompetensi sebagai penilai dan dalam keadaan sehat
jasmani dan rohani.
o Harus ada kriteria objektif dalam penilaian.
o Harus mempunyai pemahaman yang sama tentang kualitas dari yang dinilai.
2. Harus mempunyai prosedur dan petunjuk tata cara pengambilan dan pengumpulan
bukti-bukti tentang kompetensi. Dalam hal ini:
o Kapan dilakukan pengumpulan bukti-bukti.
o Dimana dilakukan pengumpulan bukti-bukti.
o Siapa yang mengumpulkan.
3. Menentukan standar.
Ada 3 standar penting, yaitu kuantitas, kualitas dan tingkat kesalahan.
Ada 2 tahap penilaian, yaitu pengumpulan bukti-bukti dan penilaian.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 38

Penilaian kompetensi meliputi:


o Pengembangan kriteria pelaksanaan.
o Pengembangan kriteria penilaian.
o Pengumpulan bukti-bukti.
o Penilaian.
4. Keabsahan dan pertanggungjawaban penilaian.
Keabsahan:
o Apakah intrumen penilaian itu benar mengukur kompetensi tertentu.
o Prosedur penilaian harus valid dan tidak ada kesalahan.
o Membuat sertifikat, membuat prakiraan keadaan masa mendatang yang mempunyai
pengertian, bahwa Lembaga Sertifikasi/ Penilai mengizinkan siapapun untuk
melihat/ memeriksa sertifikat, untuk membuat suatu gambaran tentang penampilan
kerja seseorang yang memegang sertifikat tersebut di masa mendatang.
o Penilaian dalam arti teknis harus valid dan sertifikat harus mempunyai batas waktu
masa berlaku (pemegang sertifikat bila tidak menggunakan keterampilannya/
berhenti dari pekerjaan tersebut, pindah posisi jabatan yang kompetensinya berbeda
dan lain-lain, maka hasil unjuk kerjanya akan menurun). Untuk memperpanjang bisa
dengan memberikan laporan masih melakukan pekerjaan sesuai kompetensi dan
unjuk kerjanya, artinya menunjukkan kompetensinya terpelihara.
o Dalam melakukan pengujian tertulis tentang teori pada beberapa situasi mungkin ada
gunanya, tetapi bila tidak berhati-hati, maka laporan yang dibuat berdasarkan/
merupakan kemampuan dalam mengerjakan ujian tertulis dan bukannya berdasarkan
kompetensi yang telah ditetapkan bagi pemohon/ peserta ujian.
Pertanggungjawaban:
o Apa yang dapat dikatakan penilaian yang dapat dipercaya dalam konteks penilaian
kompetensi.
o Pertanggungjawaban dapat berarti pula adanya kesamaan hasil penilaian yang
dilakukan penilai yang satu dengan penilai yang lain atau bila penilaian dibuat oleh
penilai yang sama pada hari yang lain (berikutnya).
o Menjaga kerahasiaan tentang orang yang dinilai adalah hal yang perlu
dipertanggungjawabkan oleh penilai.
o Untuk meningkatkan pertanggungjawaban maka perlu:

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 39

Pembentukan kriteria yang objektif dan disetujui


Pengukuran ulang
Banyak pelatihan dan kegiatan penilaian bagi penilai
5. Efektivitas biaya:
Untuk meningkatkan pertanggungjawaban penilaian, umumnya melibatkan banyak orang
dalam proses pengujian dan penilaian dan sering terjadi pengulangan pengujian/
penelaahan berkali-kali untuk mendapatkan data yang akurat, tetapi manfaat ini
menyebabkan biaya meningkat. Untuk itu perlu meningkatkan pertanggungjawaban,
tanpa pengeluaran biaya yang tidak perlu, dengan tetap memperhatikan efektivitas biaya.
6. Metode penilaian:
Penilaian harus berhubungan erat dengan penampilan kerja dalam pekerjaan (untuk ini
diperlukan waktu dan latihan bagi penilai). Hal ini harus menjadi pernyataan-pernyataan
yang objektif dan kriteria penilaian yang membuat pernyataan objektif tersebut dapat
diukur.
7. Melaporkan dan menyimpan data:
Sistem manajemen informasi yang digunakan untuk menyimpan informasi mengenai
berbagai kegiatan penerapan standar kompetensi. Selama tahap pengembangan dapat
digunakan untuk menyimpan data-data peserta dan mencatat hasil masing-masing peserta
ujian serta memantau yang telah diberi sertifikat, sehingga mempunyai gambaran
menyeluruh mengenai unjuk kerja unit sertifikasi kompetensi personel dan sekaligus
untuk melakukan evaluasi dan perencanaan program berikutnya.
Laporan antara lain memuat:
o Melaporkan pelaksanaan program pengujian.
o Melaporkan jumlah dan kompetensi apa saja yang telah diujikan.
o Melaporkan tingkat kualifikasi kompetensi yang telah dilaksanakan dan hasil yang
diperlihatkan para peserta uji.
o Melaporkan kriteria dan instrumen uji dengan materi interpretatif yang cocok.
8. Pemeliharaan standar:
Standar-standar yang dipakai dijaga/ dipelihara bukan berarti statis, tetapi dinamis sesuai
dengan perkembangan/ perubahan yang terjadi.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 40

8.8. Tata Cara Penilaian


METODA PENILAIAN yang umum mencakup:

Pengamatan di tempat kerja.

Pada sistem kerja tiruan (simulator).

Pada alat latihan-latihan praktis.

Penilaian lisan dan tulisan (penilaian ini sebatas untuk mengetahui latar belakang).

Portofolio.

Menerapkan suatu pendekatan terpadu terhadap penilaian kompetensi sebagai kemampuan yang
dapat diambil serta paduan berbagai macam pengetahuan, keterampilan dan sikap untuk dipakai/
diterapkan di tempat kerja.
Tugas-tugas kemudian dinilai, demikian pula kemampuan dalam:

Menangani sejumlah tugas.

Berhadapan dengan situasi beragam.

Mengkoordinasi dan mengorganisasi pekerjaan.

Berhadapan dengan berbagai kemungkinan, seperti gangguan dan lain-lain.

Bergaul dengan kelompok-kelompok dan pribadi-pribadi.

Mengikuti syarat-syarat kesehatan, keamanan dan keselamatan kerja.

Berkomunikasi secara efektif.

KETERAMPILAN PERUSAHAAN umumnya meliputi:

Mendapatkan akses dalam menuju dan menggunakan informasi.

Menyesuaikan diri dengan perubahan dan mengelola perubahan.

Berkomunikasi dalam bentuk lisan dan tulisan.

Mengelola waktu.

Memakai strategi-strategi belajar.

Mengatasi permasalahan.

Bekerja sebagai bagian dari sebuah tim (masing-masing dibagi ke dalam 4 kemampuan).

JENIS-JENIS KETERAMPILAN meliputi:

Keterampilan dalam melakukan tugas.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 41

Keterampilan mengelola tugas.

Keterampilan mengelola gangguan atau hal-hal yang kebetulan.

Keterampilan dalam lingkungan pekerjaan.

KRITERIA PRESTASI: penilaian akan efektif bila seluruh penilai memahami dengan benar dan
konsisten tentang kriteria prestasi.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 42

DAFTAR REFERENSI
1. -, 1997. Pedoman Penyusunan Standar Kompetensi, Majelis Pendidikan Kejuruan Nasional,
Jakarta.
2. -, 2003. Blomms Taxonomy. http://www.nwlink.com
3. -, 2003. Competency Based Training Tutorial- JGN Consulting Denver USA,
http://home.att.net/-jnimmer/Competency.htm.
4. -, 2003. Developing Competency Standard Australia, NCVER-IAPSD.
5. -, November 2003. Essential Competencies for National Park Service Career Fields,
http://www.nps.gov/training/npsonly/npsescom.htm.
6. -, November 2003. Industrial Education Courses, 9520 Drafting I,
http://www.washoe.k12.nv.us/sparkshs/departments/indartcourse.htm.
7. -, November 2003. NPS Essential Competencies Engineering Technician (Drafting) Design, http://www.nps.gov/training/npsonly/PDC/d-engtec.htm.
8. -, Oktober 2003. Architectural Drafting Course Map,
http://www.mury.k12.ut.us/MHS/coursemaps/DraftingArch.htm.
9. -, Oktober 2003. Drafting Technology, Manhattan Area Technical College,
http://www.matc.net/catalogdt.htm.
10. -, September 2003. Basic Geometry, Competencies and Learning Objectives,
http://matcmadison.edu/ald/lab/geometry/objectives.htm.
11. Ballm, John E., 1980. Architectural Drafting Fundamentals, Reston Publishing.
12. Barsukov, P., 1976. Building Construction Drawing, Pervy Rizhsky Pereulok, Moscow.
13. El-Mutwali, Aziz, 2003. Blooms Taxonomy, Webmaster.
14. George, Charles Ramsey, 1956. Architectural Graphic Standards, Fifth Edition, John
Willey & Son Inc. New York.
15. Hepler, Donald E and Paul I. Wallach, 1971. Architecture Drafting and Design, Second Ed,
McGraw-Hill, New York.
16. McHugh, Robert C., 1977. Working Drawing Hand Book; A Guide for Architects and
Builder, Von Nostrand Reinhold, New York.
17. McKay, David, 2003. Taxonomy of Educational Objectives (Two vols: The Affective
Domain and The Cognitive Domain), New York. .
18. Omura, George, 1993. Menguasai AutoCAD Release 12, PT. Elex Media Komputindo,
Jakarta.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 43

19. Osamu A. and Richard M. Linde Wakita, 1977. The Professional Practice of Architectural
Detailing, John Willey & Son Inc. New York.
20. Prenzel, Rudolf, 1977. Working and Design Drawing, Von Nostrand Reinhold, New York.
21. Sato, G. Takeshi dan Sugiarto Hartanto, 2003. Menggambar Mesin: Menurut Standar
ISO, Edisi Kesepuluh, Pradnya Paramita, Jakarta.
22. Suprobo, Wahyu, 1997. AutoCAD untuk Arsitek: Trik-Trik Memanfaatkan AutoCAD
secara Efektif, Dinastindo, Jakarta
23. T. Jack, William dan J Hayslett Goddban, 1995. Gambar dan Perencanaan Arsitektur, Ed.3,
Erlangga, Jakarta.
24. Thomas, Marvin L., 1978. Architectural Working Drawing: A Professional Technique,
McGraw-Hill, New York.
25. Weidhass, Ernest R., 1989. Architectural Drawing and Design, Allyn and Bacon, USA.
26. Wiggins, Glenn E., 1989. A Manual of Construction Documentation, Withney Library of
Design, USA.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

I - 44

BUKU II
URAIAN
UNIT-UNIT KOMPETENSI

BIDANG GAMBAR BANGUNAN

DAFTAR ISI BUKU II


DAFTAR UNIT KOMPETENSI NASIONAL
BIDANG GAMBAR BANGUNAN:
I. SUB BIDANG UMUM
1.1. GAMBAR KONSTRUKSI
1.1.1. Arsitektur
1. BGN.GAR.001 A Menggambar Konstruksi Lantai dari Keramik/ Ubin/ Parket ..........................1
2. BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako ............................................................4
3. BGN.GAR.003 A Menggambar Konstruksi Penutup Dinding/ Kolom dari Keramik/ Marmer/
Granit................................................................................................................7
4. BGN.GAR.004 A Menggambar Rencana Kusen dan Daun Pintu/ Jendela dari Kayu................10
5. BGN.GAR.005 A Menggambar Rencana Kusen dan Daun Pintu/ Jendela dari Alumunium .....13
6. BGN.GAR.006 A Menggambar Konstruksi Finishing Tangga dari Beton .................................16
7. BGN.GAR.007 A Menggambar Konstruksi Tangga dan Railing dari Kayu...............................19
8. BGN.GAR.008 A Menggambar Konstruksi Tangga dan Railing dari Besi/ Baja.......................22
9. BGN.GAR.009 A Menggambar Konstruksi Langit-Langit Konvensional..................................25
10. BGN.GAR.010 A Menggambar Konstruksi Penutup Atap dari Genteng, Sirap dan Asbes .......28
11. BGN.GAR.011 A Menggambar Detail Kamar Mandi/ WC ........................................................31
1.1.2. Struktur
12. BGN.GST.001 A
13. BGN.GST.002 A
14. BGN.GST.003 A
15. BGN.GST.004 A
16. BGN.GST.005 A
17. BGN.GST.006 A
18. BGN.GST.007 A
19. BGN.GST.008 A
20. BGN.GST.009 A
21. BGN.GST.010 A

Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal dari Batu Kali atau Rollaag dari
Bata/ Batako ..................................................................................................34
Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal Telapak dari Beton Bertulang ...37
Menggambar Rencana Pondasi Dalam...........................................................40
Menggambar Rencana Penulangan Basement ...............................................43
Menggambar Rencana Pelat Lantai................................................................46
Menggambar Rencana Penulangan Tangga dari Beton Bertulang.................49
Menggambar Rencana Balok dan Kolom dari Beton Bertulang....................52
Menggambar Konstruksi Rangka Atap Sistem Kuda-Kuda dari Kayu..........56
Menggambar Konstruksi Rangka Atap Sistem Kuda-Kuda dari Baja Pelat
Siku.................................................................................................................59
Menggambar Rencana Pelat Atap Datar dari Beton Bertulang......................62

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - i

1.2. PRODUK GAMBAR BANGUNAN


22. BGN.GPG.001 A
23. BGN.GPG.002 A
24. BGN.GPG.003 A
25. BGN.GPG.004 A
26. BGN.GPG.005 A

Menggambar Proyeksi Bangunan ..................................................................65


Menggambar Rencana Tapak.........................................................................68
Menggambar Denah .......................................................................................71
Menggambar Tampak.....................................................................................75
Menggambar Potongan...................................................................................78

1.3. MANAJEMEN GAMBAR


27. BGN.GMG.001 A
28. BGN.GMG.002 A
29. BGN.GMG.003 A
30. BGN.GMG.004 A
31. BGN.GMG.005 A
32. BGN.GMG.006 A
33. BGN.GMG.007 A
34. BGN.GMG.008 A
35. BGN.GMG.009 A
36. BGN.GMG.010 A
37. BGN.GMG.011 A
38. BGN.GMG.012 A

Membuat Daftar Gambar Acuan ....................................................................81


Membuat Gambar Daftar Gambar..................................................................83
Membuat Gambar Skedul Pintu dan Jendela .................................................85
Membuat Gambar Skedul Finishing Interior dan Eksterior...........................88
Membuat Gambar Tabel Luas Lantai Bangunan ...........................................91
Membuat Gambar Catatan dan Legenda Umum............................................93
Menggambar Lembar Halaman Muka dan Informasinya ..............................95
Mengatur Tata Letak Gambar Manual ...........................................................97
Membuat Sistem Filing pada Gambar Komputer...........................................99
Dokumentasi Gambar Manual......................................................................101
Merancang dan Menggambar Kop ...............................................................103
Melipat Kertas ..............................................................................................105

II. SUB BIDANG GAMBAR MANUAL


2.1. PENGGUNAAN ALAT MANUAL
39. BGN.GAM.001 A
40. BGN.GAM.002 A
41. BGN.GAM.003 A
42. BGN.GAM.004 A
43. BGN.GAM.005 A
44. BGN.GAM.006 A
45. BGN.GAM.007 A

Mengenali dan Memilih Peralatan dan Perlengkapan Gambar ....................107


Menggunakan Berbagai Macam Penggaris..................................................109
Menggunakan Mesin Gambar ......................................................................112
Menggunakan Pensil Gambar ......................................................................114
Menggunakan Rapido...................................................................................116
Menggunakan Peralatan Penghapus.............................................................118
Menggunakan Sablon ...................................................................................120

2.2. GAMBAR TEKNIK


46. BGN.GGT.001 A
47. BGN.GGT.002 A
48. BGN.GGT.003 A
49. BGN.GGT.004 A
50. BGN.GGT.005 A
51. BGN.GGT.006 A
52. BGN.GGT.007 A
53. BGN.GGT.008 A
54. BGN.GGT.009 A

Menggambar Garis Tegak Lurus dan Garis Sejajar .....................................122


Membagi Garis .............................................................................................124
Menggambar Sudut ......................................................................................127
Menggambar Segitiga...................................................................................130
Menggambar Lingkaran ...............................................................................133
Membagi Keliling Lingkaran Sama Besar ...................................................136
Menggambar Garis Singgung Lingkaran .....................................................139
Menggabungkan Garis .................................................................................142
Menggambar Segilima Beraturan.................................................................145

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - ii

55. BGN.GGT.010 A
56. BGN.GGT.011 A
57. BGN.GGT.012 A
58. BGN.GGT.013 A
59. BGN.GGT.014 A
60. BGN.GGT.015 A
61. BGN.GGT.016 A
62. BGN.GGT.017 A
63. BGN.GGT.018 A
64. BGN.GGT.019 A
65. BGN.GGT.020 A

Menggambar Segienam Beraturan .............................................................148


Menggambar Segitujuh Beraturan................................................................151
Menggambar Segidelapan Beraturan ...........................................................154
Menggambar Ellips ......................................................................................156
Menggambar Parabola..................................................................................159
Menggambar Hiperbola................................................................................162
Menggambar Isometri Kubus.......................................................................165
Menggambar Isometri Silinder.....................................................................168
Menggambar Proyeksi Orthogonal ..............................................................171
Menggambar Proyeksi Orthogonal Prisma ..................................................174
Menggambar Proyeksi Orthogonal Piramida ...............................................177

III. SUB BIDANG GAMBAR DIGITAL


3.1. PENGGUNAAN KOMPUTER SECARA UMUM
66. DTA.MNT.101.(1).A Melakukan back up data level 1 ................................................................180
67. DTA.MNT.102.(1).A Melakukan restore data level 1 .................................................................182
68. BGN.GKU.001 A Mengelola File dan Folder pada Sistem Operasi.........................................184
3.2. PENGUASAAN ALAT KOMPUTER DAN PERANGKAT LUNAK MENGGAMBAR
TEKNIK
69. BGN.GAK.001 A Menggambar Dasar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik.186
70. BGN.GAK.002 A Menggambar Lanjut dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik189
71. BGN.GAK.003 A Mengatur Tata Letak Gambar pada Model Space dengan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik ..........................................................................192
72. BGN.GAK.004 A Mengatur Tata Letak Gambar pada Paper Space dengan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik ..........................................................................195
73. BGN.GAK.005 A Mencetak Gambar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik...198
74. BGN.GAK.006 A Merancang dan Mengubah Dimension Style dengan Perangkat Lunak untuk
Menggambar Teknik ....................................................................................201
75. BGN.GAK.007 A Membuat dan Mengubah Attribute dengan Perangkat Lunak untuk
Menggambar Teknik ....................................................................................204
76. BGN.GAK.008 A Merancang Plot Style dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik...........................................................................................................207

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - iii

Kode Unit

: BGN.GAR.001 A

Judul Unit

: Menggambar Konstruksi Lantai dari Keramik/ Ubin/ Parket

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi lantai dari
keramik, ubin atau parket di atas tanah atau di atas pelat lantai beton bertulang,
baik berupa rencana pola lantai maupun detail potongan.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan


menggambar konstruksi.

1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.


1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Elemen-elemen pembentuk konstruksi lantai dari
keramik/ ubin dan lantai parket beserta susunannya
dikenali dan dipahami.
1.4. Elevasi lantai ditentukan berdasarkan arahan
atasan.
1.5. Jenis dan dimensi penutup lantai dikenali. Apabila
diperlukan adanya expansion joint, bahan dan
dimensinya ditentukan sesuai arahan atasan.
1.6. Dimensi ruang dikenali untuk pembuatan rencana
pola lantai.

2. Menggambar denah rencana pola


lantai keramik/ ubin/ pariket.

2.1. Jika gambar denah pola lantai dipisah dari denah


keseluruhan, denah bangunan digambar dengan
hanya garis luar (outline) dinding, lengkap dengan
dimensi bukaan pintu yang sesuai dengan daftar
pintu (door schedule). Gambar dibuat dengan rapi
dan akurat.
2.2. Pola lantai digambar sesuai arahan atasan. Bila
tidak ada pola tertentu, lebar bersih ruang diukur,
jumlah keramik dihitung, sisa keramik dibuang di
sisi-sisi.
2.3. Notasi keterangan jenis lantai ditulis di atas pola
lantai, lengkap dengan dimensi keramik/ ubin/
parket dan elevasi lantai.
2.4. Acuan pemasangan keramik/ ubin/ parket diberi
tanda untuk memudahkan pelaksanaan di lapangan.

3. Menggambar detail potongan


lantai keramik/ ubin.

3.1. Detail potongan lantai dari keramik/ ubin/ parket


digambar dengan benar, akurat dan rapi, lengkap
dengan plin pada pertemuan lantai dengan dinding.
3.2. Notasi bahan elemen-elemen lantai digambar
dengan benar dan rapi.
3.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 1

dan rapi.
3.4. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.
4. Membereskan gambar.

4.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


4.2. Gambar detail dilengkapi dengan keteranganketerangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
4.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
4.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk penggambaran konstruksi lantai dari keramik/ ubin/ parket yang
dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan terkait yang berlaku di perusahaan.
4. Tersedia peralatan gambar manual atau komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar denah dan potongan bangunan
Gambar daftar pintu (door schedule)
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Detail konstruksi lantai keramik/ ubin/ parket digambar dengan benar, rapi dan lengkap
Rencana pola lantai digambar sesuai arahan atasan, lengkap dengan acuan pemasangan
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi lantai dari keramik/ ubin/ parket
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 2

6. Sikap yang dituntut:


Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 3

Kode Unit

: BGN.GAR.002 A

Judul Unit

: Menggambar Konstruksi Bata/ Batako

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi dinding
bata/ batako yang biasanya ada pada gambar denah dan potongan bangunan
yang memakai konstruksi bata/ batako. Unit kompetensi ini mencerminkan
pamahaman tentang konstruksi dinding dari bata/ batako, lengkap dengan
persyaratan-persyaratan struktur maupun konstruksinya.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan


menggambar konstruksi.

1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.


1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Jenis-jenis ikatan bata/ batako dipahami.
1.4. Persyaratan perkuatan dinding dari bata/ batako
(sloof, kolom praktis, balok cincin) dipahami.
1.5. Konstruksi bukaan pada dinding, balok lantai,
rollaag dari bata dipahami.
1.6. Dimensi bahan, persyaratan komposisi campuran
aduk, persyaratan tebal siar dan tebal plesteran
dipahami.

2. Menggambar dinding dari bata/


batako untuk penggambaran denah
bangunan.

2.1. Garis dinding dari bata/ batako digambar pada


denah sesuai tata letak yang diberikan atasan
dengan ketebalan dinding 15 cm kecuali ada
petunjuk lain atau menurut standar ketebalan yang
berlaku.
2.2. Garis dinding dibuat 4 garis lengkap dengan
plesteran atau cukup 2 garis tergantung dari skala
penggambaran yang dipakai (skala plotting) dan
sesuai dengan standar perusahaan.
2.3. Notasi dinding digambar dengan benar dan rapi.
2.4. Kolom praktis digambar pada tiap-tiap ujung atau
pertemuan dua bidang dinding atau lebih, dan/ atau
sedemikian rupa sehingga membagi luas bidang
dinding maksimal 12 m2 persegi atau maksimal
jarak 3 m atau menurut petunjuk atasan.

3. Menggambar potongan dinding dari 3.1. Potongan dinding dari bata/ batako digambar
lengkap dengan ikatan beton bertulang di bagian
bata/ batako pada gambar potongan
bawah (balok, sloof, pelat lantai) dan di bagian atas
bangunan.
(balok, sloof, pelat lantai).
3.2. Garis dinding dibuat 4 garis lengkap dengan
plesteran atau cukup 2 garis tergantung dari skala

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 4

penggambaran yang dipakai (skala plotting) dan


sesuai dengan standar perusahaan.
3.3. Notasi dinding digambar dengan benar dan rapi,
termasuk notasi dan ketinggian adukan trasraam.
4. Menggambar aksonometri ikatan
bata/ batako pada dinding setengah
batu, dinding satu batu, kolom satu
batu (pilaster), rollaag dan balok
latai.

4.1. Aksonometri ikatan bata/ batako pada dinding


setengah batu, dinding satu batu, kolom satu batu
(pilaster) digambar dengan ukuran bata standar dan
dengan ikatan antar bata yang saling mengikat
(tidak ada siar vertikal yang segaris) dengan tebal
siar 1 cm atau sesuai arahan atasan.
4.2. Aksonometri ikatan bata/ batako pada rollaag
digambar dengan posisi dan susunan yang benar
dengan ikatan yang mengandalkan kekuatan geser
adukan dengan bata.
4.3. Aksonometri ikatan bata/ batako pada balok latai
digambar dengan beberapa kemungkinan (sesuai
dengan kebutuhan), baik lengkung maupun datar,
dengan susunan bata dan tebal siar yang benar yang
mengandalkan kekuatan geser adukan dengan bata.

5. Membereskan gambar.

5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


5.2. Gambar detail dilengkapi dengan keteranganketerangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
5.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
5.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk penggambaran konstruksi bata/ batako yang dilakukan di studio gambar
maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan gambar bangunan terkait yang berlaku di perusahaan.
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer.
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Konstruksi batu/ batako pada gambar denah dan potongan digambar dengan benar,
terutama peletakan rangka pengaku dinding (sloof, kolom praktis dan balok cincin)
Mampu menggambar aksonometri konstruksi bata/ batako (sekaligus susunannya) dengan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 5

benar pada dinding setengah batu, dinding satu batu, kolom satu batu (pilaster), rollaag
dan balok latai.
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi bata/ batako
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 6

Kode Unit

: BGN.GAR.003 A

Judul Unit

: Menggambar Konstruksi Penutup Dinding/ Kolom dari Keramik/


Marmer/ Granit

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi penutup
bidang vertikal seperti dinding/ kolom dari keramik/ marmer/ granit, baik yang
terbuat dari bata maupun beton bertulang, termasuk menggambar pola penutup
pada bidang vertikal tersebut.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan


menggambar konstruksi.

1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.


1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Tipe-tipe dan dimensi-dimensi keramik/ ubin/
marmer/ granit dipahami.
1.4. Konstruksi pemasangan keramik/ marmer/ granit
dipahami.
1.5. Tipe-tipe bahan-bahan perekat, rangka dan
persyaratannya dipahami.

2. Menggambar detail pola penutup


pada bidang vertikal.

2.1. Detail tampak bidang vertikal digambar dengan


rapi dan akurat lengkap dengan skala yang
ditentukan atasan atau sesuai standar perusahaan.
2.2. Pola penutup dinding/kolom digambarkan pada
detail tampak sesuai arahan atasan.
2.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
2.4. Notasi dimensi dan elevasi ditulis dengan benar,
lengkap dan rapi.

3. Menggambar detail potongan


penutup bidang vertikal.

3.1. Detail potongan penutup bidang vertikal digambar


dengan benar, akurat dan rapi.
3.2. Notasi bahan elemen-elemen bidang vertikal dan
konstruksi penutupnya digambar dengan benar dan
rapi.
3.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
3.4. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.

4. Membereskan gambar.

4.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


4.2. Gambar detail dilengkapi dengan keteranganketerangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 7

4.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi


gambar.
4.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran konstruksi penutup dinding dari keramik/ marmer/ granit
yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan terkait yang berlaku di perusahaan.
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan tampak atau potongan bangunan
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Detail konstruksi penutup dinding/ kolom digambar dengan benar untuk masing-masing
tipe penutup yang mempunyai persyaratan konstruksi yang berbeda
Pola penutup bidang vertikal digambar dengan benar dan rapi sesuai arahan atasan
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.001 A Menggambar Konstruksi Lantai dari Keramik/ Ubin/ Parket
BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi konstruksi penutup dinding/ kolom dari keramik/ marmer/ granit
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 8

Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 9

Kode Unit

: BGN.GAR.004 A

Judul Unit

: Menggambar Rencana Kusen dan Daun Pintu/ Jendela dari Kayu

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi kusen dan
daun pintu/ jendela dari kayu, termasuk di dalamnya menggambar denah
rencana peletakan, daftar kusen dan daun pintu jendela serta detailnya.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan


menggambar konstruksi.

1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.


1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Berbagai tipe pintu dan jendela, seperti pintu ayun,
pintu geser, pintu lipat dipahami konstruksinya.
1.4. Berbagai tipe konstruksi atau sambungan kusen
pada dinding (terutama dinding bata/ batako atau
beton bertulang) dipahami.
1.5. Jenis kayu dan dimensi bahan kayu untuk kusen
dan daun pintu/ jendela dipahami. Jenis-jenis
sambungan kayu pada kusen dipahami.
1.6. Ketentuan arah bukaan, peletakan engsel, rel
penggantung, pemasangan kaca, dimensi sponing,
peletakan kunci dan pegangannya, dan lain-lain
dipahami.

2. Menggambar denah rencana


peletakan dan jenis kusen pintu dan
jendela.

2.1. Sumbu acuan atau kolom atau grid pada denah


digambar sesuai informasi atau arahan atasan.
2.2. Letak pintu dan jendela ditetapkan jaraknya dari
sumbu acuan atau kolom atau grid.
2.3. Denah peletakan kusen dan daun pintu/ jendela
digambar lengkap dengan notasi pintu dan jendela
atau digabung dengan gambar denah keseluruhan
atau gambar denah lain sesuai dengan arahan
atasan.
2.4. Setiap notasi pintu dan jendela diberi keterangan
tipe kusen yang dipakai.

3. Menggambar daftar kusen dan daun 3.1. Daftar kusen dan daun pintu/ jendela digambar
pintu jendela.
dalam format denah-tampak-potongan sesuai desain
perancang atau arahan atasan, dalam skala 1:10/20
atau menurut arahan atasan atau sesuai standar
perusahaan.
3.2. Arah bukaan dan letak engsel dicek kebenarannya.
Lebar sponing dicek kebenarannya sesuai dengan
ketebalan daun pintu/ jendela.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 10

3.3. Notasi bahan digambar dengan benar dan rapi.


3.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
3.5. Notasi dimensi kayu yang dipakai ditulis dengan
benar, lengkap dan rapi.
4. Menggambar detail sambungan
kayu pada kusen atau daun pintu/
jendela.

4.1. Detail sambungan yang spesifik dari rancangan


kusen atau daun pintu/ jendela digambar dengan
benar dan rapi.
4.2. Notasi bahan digambar dengan benar dan rapi.
4.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
4.4. Notasi dimensi kayu yang dipakai ditulis dengan
benar, lengkap dan rapi.

5. Membereskan gambar.

5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


5.2. Gambar daftar pintu/ jendela dilengkapi dengan
keterangan-keterangan tambahan seperti judul
gambar dan skala.
5.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
5.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk penggambaran rencana kusen dan daun pintu/ jendela dari kayu yang
dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan terkait yang berlaku di perusahaan.
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan tampak atau potongan bangunan
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Daftar kusen dan daun pintu/ jendela digambar lengkap sesuai dengan kebutuhan yang
ada pada gambar denah; tipe dan jumlah di dalam daftar sesuai dengan yang terdapat di
gambar denah
Detail sambungan kayu pada kusen dan daun pintu/ jendela kayu dan konstruksinya pada
dinding digambar dengan benar

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 11

3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:


BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi kusen dan daun pintu/ jendela kayu
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 12

Kode Unit

: BGN.GAR.005 A

Judul Unit

: Menggambar Rencana Kusen dan Daun Pintu/ Jendela dari Aluminium

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi kusen dan
daun pintu/ jendela dari aluminium termasuk di dalamnya menggambar denah
rencana peletakan serta daftar kusen dan daun pintu/ jendela.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan


menggambar konstruksi.

1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.


1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Prinsip-prinsip konstruksi atau pemasangan kusen
aluminium dipahami.
1.4. Dimensi-dimensi dan profil aluminium dikenali
dari brosur-brosur pabrikan.
1.5. Ketentuan arah bukaan, peletakan engsel,
pemasangan kaca dan lain-lain dipahami.

2. Menggambar denah rencana


peletakan dan jenis kusen pintu dan
jendela.

2.1. Sumbu acuan atau kolom atau grid pada denah


digambar sesuai informasi atau arahan atasan.
2.2. Letak pintu dan jendela ditetapkan jaraknya dari
sumbu acuan atau kolom atau grid.
2.3. Denah peletakan kusen dan daun pintu/ jendela
digambar lengkap dengan notasi pintu dan jendela
atau digabung dengan gambar denah keseluruhan
atau gambar denah lain sesuai dengan arahan
atasan.
2.4. Setiap notasi pintu dan jendela diberi keterangan
tipe kusen yang dipakai.

3. Menggambar daftar kusen dan daun 3.1. Daftar kusen dan daun pintu/ jendela digambar
pintu jendela.
dalam format denah-tampak-potongan sesuai desain
perancang atau arahan atasan, dalam skala 1:10/20
atau menurut arahan atasan atau sesuai standar
perusahaan.
3.2. Arah bukaan dan letak engsel dicek kebenarannya.
Profil aluminium yang dipakai dicek kesesuaiannya
dengan brosur pabrikan.
3.3. Notasi bahan digambar dengan benar dan rapi.
3.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
3.5. Notasi dimensi profil aluminium yang dipakai
ditulis dengan benar, lengkap dan rapi.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 13

4. Membereskan gambar.

4.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


4.2. Gambar daftar pintu/ jendela dilengkapi dengan
keterangan-keterangan tambahan seperti judul
gambar dan skala.
4.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
4.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk penggambaran rencana kusen dan daun pintu/ jendela dari aluminium
yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan terkait yang berlaku di perusahaan dan brosur
profil batang aluminium.
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan tampak atau potongan bangunan
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Daftar kusen dan daun pintu/ jendela digambar lengkap sesuai dengan kebutuhan yang
ada pada gambar denah; tipe dan jumlah di dalam daftar sesuai dengan yang terdapat di
gambar denah
Profil aluminium yang dipakai tersedia di pasaran atau sesuai dengan brosur pabrikan
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi kusen dan daun pintu/ jendela dari aluminium
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 14

Menghargai produktifitas dalam bekerja


Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 15

Kode Unit

: BGN.GAR.006 A

Judul Unit

: Menggambar Konstruksi Finishing Tangga dari Beton

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar detail tangga
arsitektural yang meliputi gambar denah tangga, potongan tangga dan detail
finishing tangga, termasuk di dalamnya detail railing tangga.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan


menggambar konstruksi.

1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.


1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Jenis-jenis tangga dan keperluannya dipahami.
1.4. Berbagai konstruksi tangga dari beton, bahan dan
komposisi aduk yang dipakai dipahami.
1.5. Persyaratan lebar tangga, tinggi undakan dan lebar
pijakan dipahami. Persyaratan lebar bordes dan
posisinya dipahami.
1.6. Berbagai detail sambungan antar komponen dalam
konstruksi tangga dipahami, seperti sambungan
kayu ke beton, besi ke beton, dan lain-lain.

2. Mengumpulkan informasi yang


diperlukan.

2.1. Elevasi lantai ke lantai (floor to floor) ditentukan


sesuai arahan atasan atau berdasarkan gambar
denah atau potongan.
2.2. Lebar tangga, tinggi undakan dan lebar pijakan
ditentukan sesuai arahan atasan.
2.3. Tipe konstruksi tangga dan railing ditentukan
berdasarkan arahan atasan.

3. Menggambar denah tangga.

3.1. Denah tangga digambar dengan benar dan rapi,


lengkap dengan pola penutup lantai, hingga
peletakan railing tangga.
3.2. Notasi bahan elemen-elemen tangga dari beton
digambar dengan benar dan rapi.
3.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
3.4. Notasi dimensi dan elevasi ditulis dengan benar,
lengkap dan rapi. Tiap undakan diberi notasi
elevasi.

4. Menggambar potongan tangga.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

4.1. Potongan tangga digambar dengan benar dan rapi


setidaknya dalam dua arah yang saling tegak lurus
atau sesuai arahan atasan, lengkap dari lantai paling
bawah hingga lantai teratas.

II - 16

4.2. Pelat anak tangga digambar dengan ketebalan


minimal 12 cm atau sesuai arahan atasan.
4.3. Notasi bahan elemen-elemen tangga beton
digambar dengan benar dan rapi.
4.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
4.5. Notasi dimensi dan elevasi ditulis dengan benar,
lengkap dan rapi. Tiap undakan diberi notasi
elevasi.
5. Menggambar detail tangga.

5.1. Detail tumpuan tangga pada pondasi dan pada


lantai atas digambar dengan benar dan rapi
5.2. Detail penutup pijakan anak tangga (keramik, ubin,
parket, nosing ceramic) digambar dengan benar dan
rapi.
5.3. Detail tumpuan railing pada tangga digambar
dengan benar dan rapi.
5.4. Notasi bahan elemen-elemen tangga beton
digambar dengan benar dan rapi.
5.5. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
5.6. Notasi dimensi dan elevasi ditulis dengan benar,
lengkap dan rapi. Tiap undakan diberi notasi
elevasi.

6. Membereskan gambar.

6.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


6.2. Gambar detail dilengkapi dengan keteranganketerangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
6.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
6.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk penggambaran konstruksi finishing tangga dari beton yang dilakukan di
studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan terkait yang berlaku di perusahaan.
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan potongan bangunan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 17

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Denah dan potongan tangga digambar dengan benar dan rapi, keterangan-keterangan
dimensi dan elevasi anak tangga ditulis dengan lengkap
Tinggi undakan dan lebar pijakan sesuai dengan standar kenyamanan atau standar
perusahaan yang berlaku, dan selalu konsisten dari bawah hingga atas, jika ada
penyesuaian perbedaan tinggi undakan ada di bagian paling atas atau paling bawah
Konstruksi finishing tangga yaitu penutup tangga dan railing digambar dengan benar dan
rapi
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.001 A Menggambar Konstruksi Lantai dari Keramik/ Ubin/ Parket
BGN.GAR.003 A Menggambar Konstruksi Penutup Dinding/ Kolom dari Keramik/
Marmer/ Granit
BGN.GAR.007 A Menggambar Konstruksi Tangga dan Railing dari Kayu
BGN.GAR.008 A Menggambar Konstruksi Tangga dan Railing dari Besi/ Baja
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi finishing tangga dari beton
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 18

Kode Unit

: BGN.GAR.007 A

Judul Unit

: Menggambar Konstruksi Tangga dan Railing dari Kayu

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi tangga
dan railing dari kayu, meliputi gambar denah, potongan dan detail tangga.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan


menggambar konstruksi.

1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.


1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Variasi bentuk tangga dan konstruksinya dipahami.
1.4. Berbagai konstruksi kayu untuk tangga dan railing
dipahami, termasuk sistem sambungan kayu ke
beton, kayu ke besi atau bahan lain.
1.5. Persyaratan lebar tangga, tinggi undakan dan lebar
pijakan dipahami. Persyaratan lebar bordes dan
posisinya dipahami.

2. Mengumpulkan informasi yang


diperlukan.

2.1. Elevasi lantai ke lantai (floor to floor) ditentukan


sesuai arahan atasan atau berdasarkan gambar
denah atau potongan.
2.2. Lebar tangga, tinggi undakan dan lebar pijakan
ditentukan sesuai arahan atasan.
2.3. Tipe konstruksi tangga dan railing ditentukan
berdasarkan arahan atasan.

3. Menggambar denah tangga

3.1. Denah tangga digambar dengan benar dan rapi,


lengkap dengan peletakan railing tangga.
3.2. Notasi bahan elemen-elemen tangga dan railing
digambar dengan benar dan rapi.
3.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
3.4. Notasi dimensi dan elevasi ditulis dengan benar,
lengkap dan rapi. Tiap undakan diberi notasi
elevasi.

4. Menggambar potongan tangga.

4.1. Potongan tangga digambar dengan benar dan rapi


setidaknya dalam dua arah yang saling tegak lurus
atau sesuai arahan atasan, lengkap dari lantai paling
bawah hingga lantai teratas.
4.2. Notasi bahan elemen-elemen tangga dan railing
kayu digambar dengan benar dan rapi.
4.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 19

4.4. Notasi dimensi dan elevasi ditulis dengan benar,


lengkap dan rapi. Tiap undakan diberi notasi
elevasi.
5. Menggambar detail tangga.

5.1. Detail tumpuan tangga pada pondasi dan pada


lantai atas digambar dengan benar dan rapi
5.2. Detail tumpuan railing pada tangga digambar
dengan benar dan rapi.
5.3. Notasi bahan elemen-elemen tangga dan railing
kayu digambar dengan benar dan rapi.
5.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
5.5. Notasi dimensi dan elevasi ditulis dengan benar,
lengkap dan rapi. Tiap undakan diberi notasi
elevasi.

6. Membereskan gambar.

6.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


6.2. Gambar detail dilengkapi dengan keteranganketerangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
6.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
6.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk penggambaran konstruksi tangga dan railing dari kayu yang dilakukan
di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan terkait yang berlaku di perusahaan.
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan potongan bangunan
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Denah dan potongan tangga digambar dengan benar dan rapi, keterangan-keterangan
dimensi dan elevasi anak tangga ditulis dengan lengkap
Tinggi undakan dan lebar pijakan sesuai dengan standar kenyamanan atau standar
perusahaan yang berlaku, dan selalu konsisten dari bawah hingga atas, jika ada
penyesuaian perbedaan tinggi undakan ada di bagian paling atas atau paling bawah

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 20

Detail sambungan kayu dan konstruksi railing kayu digambar dengan benar dan rapi

3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:


BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi tangga dan railing dari kayu
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 21

Kode Unit

: BGN.GAR.008 A

Judul Unit

: Menggambar Konstruksi Tangga dan Railing dari Besi/ Baja

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi tangga
dan railing dari besi/ baja meliputi gambar denah, potongan dan detail tangga.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan


menggambar konstruksi.

1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.


1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Variasi bentuk tangga dan konstruksinya dipahami.
1.4. Berbagai konstruksi besi/ baja baik sambungan las
maupun sambungan mur-baut untuk tangga dan
railing besi dipahami, termasuk sistem sambungan
besi/ baja ke kayu atau ke beton, atau ke bahan lain.
1.5. Persyaratan lebar tangga, tinggi undakan dan lebar
pijakan dipahami. Persyaratan lebar bordes dan
posisinya dipahami.

2. Mengumpulkan informasi yang


diperlukan.

2.1. Elevasi lantai ke lantai (floor to floor) ditentukan


sesuai arahan atasan atau berdasarkan gambar
denah atau potongan.
2.2. Lebar tangga, tinggi undakan dan lebar pijakan
ditentukan sesuai arahan atasan.
2.3. Tipe konstruksi tangga dan railing ditentukan
berdasarkan arahan atasan.

3. Menggambar denah tangga.

3.1. Denah tangga digambar dengan benar dan rapi,


lengkap dengan peletakan railing tangga.
3.2. Notasi bahan elemen-elemen tangga dan railing
digambar dengan benar dan rapi.
3.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
3.4. Notasi dimensi dan elevasi ditulis dengan benar,
lengkap dan rapi. Tiap undakan diberi notasi
elevasi.

4. Menggambar potongan tangga.

4.1. Potongan tangga digambar dengan benar dan rapi


setidaknya dalam dua arah yang saling tegak lurus
atau sesuai arahan atasan, lengkap dari lantai paling
bawah hingga lantai teratas.
4.2. Notasi bahan elemen-elemen tangga dan railing
besi digambar dengan benar dan rapi.
4.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 22

dan rapi.
4.4. Notasi dimensi dan elevasi ditulis dengan benar,
lengkap dan rapi. Tiap undakan diberi notasi
elevasi.
5. Menggambar detail tangga dan
railing.

5.1. Detail tumpuan tangga pada pondasi dan pada


lantai atas digambar dengan benar dan rapi
5.2. Detail tumpuan railing pada tangga digambar
dengan benar dan rapi.
5.3. Notasi bahan elemen-elemen tangga dan railing
besi/ baja digambar dengan benar dan rapi.
5.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
5.5. Notasi dimensi dan elevasi ditulis dengan benar,
lengkap dan rapi. Tiap undakan diberi notasi
elevasi.

6. Membereskan gambar.

6.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


6.2. Gambar detail dilengkapi dengan keteranganketerangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
6.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
6.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk penggambaran konstruksi tangga dan railing dari besi yang dilakukan di
studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan terkait yang berlaku di perusahaan.
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan potongan bangunan
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Denah dan potongan tangga digambar dengan benar dan rapi, keterangan-keterangan
dimensi dan elevasi anak tangga ditulis dengan lengkap
Tinggi undakan dan lebar pijakan sesuai dengan standar kenyamanan atau standar
perusahaan yang berlaku, dan selalu konsisten dari bawah hingga atas, jika ada
penyesuaian perbedaan tinggi undakan ada di bagian paling atas atau paling bawah
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 23

Detail sambungan besi/ baja dan konstruksi railing dari besi/ baja digambar dengan benar
dan rapi

3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:


BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi tangga dan railing dari besi/ baja
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 24

Kode Unit

: BGN.GAR.009 A

Judul Unit

: Menggambar Konstruksi Langit-Langit Konvensional

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi langitlangit konvensional yang terbuat dari rangka kayu dan terlepas dari struktur atas
dengan penutup langit-langit yang dapat terbuat dari asbes, kayu lapis (tripleks,
teakwood, multipleks), lambrisering atau gypsum.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan


menggambar konstruksi.

1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.


1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Berbagai tipe langit-langit dan konstruksinya,
termasuk konstruksi penggantungnya dipahami.
1.4. Berbagai bahan konstruksi langit-langit, plin dan
penutupnya dikenali. Karakter dari asbes, kayu
lapis, lambrisering dan gypsum dipahami.
1.5. Sistem sambungan kayu pada konstruksi langitlangit dipahami.

2. Mengumpulkan informasi yang


diperlukan.

2.1. Posisi langit-langit dan elevasi ketinggian bagian


bawah langit-langit ditentukan sesuai arahan atasan
atau berdasarkan gambar potongan.
2.2. Bahan penutup langit-langit ditentukan berdasarkan
arahan atasan, termasuk di dalamnya modul bahan
yang akan dipakai.
2.3. Tata letak titik lampu dan perlengkapan mekanikal
dan elektrikal di langit-langit ditentukan
berdasarkan arahan atasan atau atas dasar dokumen
gambar sebelumnya.

3. Menggambar pola langit-langit.

3.1. Denah bangunan digambar tanpa diberi notasi


bukaan (tidak ada notasi pintu/ jendela).
3.2. Pola langit-langit digambar sesuai arahan atasan,
dengan memperhatikan peletakan tata letak titik
lampu dan perlengkapan mekanikal dan elektrikal
lainnya.
3.3. Notasi arsir bahan digambar dengan benar dan rapi.
3.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
3.5. Notasi dimensi dan elevasi langit-langit ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 25

4. Menggambar detail konstruksi


langit-langit.

4.1. Detail tumpuan balok induk rangka langit-langit ke


dinding digambar dengan benar dan rapi.
4.2. Detail tumpuan balok anak ke balok induk
digambar dengan benar dan rapi.
4.3. Detail arsitektural peralihan langit-langit ke dinding
(plin) digambar dengan benar dan rapi.
4.4. Notasi arsir bahan digambar dengan benar dan rapi.
4.5. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama menyangkut keterangan bahan
yang dipakai.
4.6. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.

5. Membereskan gambar.

5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


5.2. Gambar dilengkapi dengan keterangan-keterangan
tambahan seperti judul gambar dan skala.
5.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
5.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk penggambaran konstruksi langit-langit dari rangka kayu yang dilakukan
di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan terkait yang berlaku di perusahaan.
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan potongan bangunan
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Pola langit-langit digambar dengan benar sesuai arahan atasan, dengan memperhatikan
peletakan dan konstruksi perlengkapan elektrikal dan mekanikal
Detail konstruksi langit-langit digambar dengan benar, sesuai dengan persyaratan teknis
bahan penutupnya
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi langit-langit konvensional
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 26

Memahami tentang sistem dimensi


Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri

5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:


Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 27

Kode Unit

: BGN.GAR.010 A

Judul Unit

: Menggambar Konstruksi Penutup Atap dari Genteng, Sirap dan Asbes

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi finishing
atap yang memakai penutup atap dari genteng (baik dari keramik, beton
maupun metal), sirap dan asbes, yang meliputi penggambaran detail penutup
atap (hingga gording, sesuai kebutuhan), langit-langit miring dan talang
horisontal.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan


menggambar konstruksi.

1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.


1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Karakter bahan penutup atap dan persyaratan
konstruksinya (jarak reng, jarak kaso, jarak
gording, kemiringan atap, dan lain-lain) dipahami.
1.4. Variasi langit-langit miring (di bawah reng, kaso
atau gording) dan teknik konstruksinya dipahami.
1.5. Variasi talang horisontal dan teknik konstruksinya
dipahami.

2. Mengumpulkan informasi yang


diperlukan.

2.1. Bahan penutup atap yang akan dipakai ditentukan


sesuai arahan atasan atau menurut gambar potongan
bangunan yang telah dibuat.
2.2. Kemiringan atap ditentukan berdasarkan arahan
atasan atau menurut persyaratan kemiringan
minimal jenis penutup atap yang dipakai.
2.3. Jika dipakai, bahan penutup langit-langit miring
dan posisinya ditentukan sesuai arahan atasan.
2.4. Jika dipakai, tipe talang horisontal ditentukan
sesuai arahan atasan.

3. Menggambar denah rencana atap.

3.1. Denah rencana atap digambar dengan benar dan


rapi, berupa tampak dari atas yang memperlihatkan
susunan konstruksi atap dari mulai penutup atap
hingga kuda-kuda atau portal.
3.2. Notasi bahan dan keterangan digambar dengan
lengkap, sehingga susunan konstruksi atap dapat
didefinisikan dengan jelas. Arah kemiringan atap
harus ditunjukkan dengan tanda panah.
3.3. Notasi dimensi gambar denah atap ditulis dengan
benar, rapi dan lengkap, terutama jarak antar
komponen rangka atap.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 28

4. Menggambar konstruksi penutup


atap.

4.1. Detail potongan penutup atap digambar dengan


benar dan rapi, terpisah atau di atas gambar kudakuda sesuai dengan arahan atasan atau menurut
standar perusahaan.
4.2. Jarak reng/ gording digambar dengan benar sesuai
dengan jenis penutup atap yang dipakai.
4.3. Jika dipakai, konstruksi langit-langit miring
digambar dengan benar dan rapi.
4.4. Notasi bahan elemen-elemen finishing atap
digambar dengan benar dan rapi.
4.5. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
4.6. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.

5. Menggambar konstruksi talang


horisontal.

5.1. Detail konstruksi talang horisontal digambar


dengan benar dan rapi, lengkap dengan konstruksi
talang vertikalnya.
5.2. Notasi bahan elemen-elemen finishing atap
digambar dengan benar dan rapi.
5.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
5.4. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.

6. Membereskan gambar.

6.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


6.2. Gambar detail dilengkapi dengan keteranganketerangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
6.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
6.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk penggambaran konstruksi penutup atap dari genteng (keramik, beton,
dan metal), sirap dan asbes yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan terkait yang berlaku di perusahaan.
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah, tampak dan potongan bangunan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 29

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Denah rencana atap digambar dengan benar dan memberikan informasi yang lengkap
bahan-bahan yang dipakai beserta dimensinya
Detail konstruksi penutup atap digambar dengan benar sesuai spesifikasi teknis dari
masing-masing tipe penutup dengan memperhatikan kaitan antara jarak gording dan/atau
kaso dengan berat penutup atap
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.009 A Menggambar Konstruksi Langit-Langit Konvensional
BGN.GST.008 A Menggambar Konstruksi Rangka Atap Sistem Kuda-Kuda Kayu
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi atap dari genteng, sirap dan asbes
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 30

Kode Unit

: BGN.GAR.011 A

Judul Unit

: Menggambar Detail Kamar Mandi/ WC

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar detail kamar mandi/
WC dengan konstruksi dinding dari bata dan penutup lantai dan dinding dari
keramik yang biasanya dibuat dalam skala 1:50. Detail yang dibuat berupa
gambar denah, tampak dan potongan. Kompetensi ini mencerminkan
kemampuan seseorang dalam menggambar gambar kerja detail kamar mandi/
WC berdasarkan gambar skematik yang telah dibuat oleh atasan/ perancang
dan yang didasari pada pemahaman sistem-sistem konstruksi dan utilitas yang
terdapat di dalamnya.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan


menggambar konstruksi.

1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.


1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Tata letak kamar mandi dipahami.
1.4. Brosur-brosur fixture yang akan dipakai dipahami
1.5. Sistem pengaliran air dan pemipaan dipahami.
1.6. Sistem konstruksi fixture yang akan dipakai
dipahami dari brosur-brosur atau arahan atasan.

2. Mengumpulkan informasi yang


diperlukan.

2.1. Elevasi lantai kamar mandi/ WC terhadap tanah asli


dan/ atau ruang di sekitarnya ditentukan sesuai
arahan atasan atau berdasarkan denah. Ketinggian
dinding trasraam ditentukan sesuai arahan atasan,
menurut dokumen gambar sebelumnya atau sesuai
standar perusahaan.
2.2. Dimensi dan persyaratan konstruksi fixture serta
persyaratan posisi pemasangan ditentukan atas
dasar brosur atau standar perusahaan atau
persyaratan ergonomis.
2.3. Pola lantai dan dinding keramik ditentukan sesuai
arahan atasan.

3. Menggambar detail denah kamar


mandi/ WC.

3.1. Detail denah kamar mandi/ WC digambar lengkap


dengan fixture yang akan dipasang sesuai dengan
arahan atasan atau sesuai gambar skematik yang
diberikan perancang.
3.2. Pola lantai digambar pada denah sesuai arahan
atasan lengkap dengan posisi floor drain.
3.3. Notasi arsir bahan terutama elemen dinding dan
trasraam digambar dengan benar dan rapi.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 31

3.4. Notasi keterangan, dimensi dan elevasi terutama


keterangan jenis penutup lantai dan elevasi lantai
ditulis dengan benar, lengkap dan rapi.
4. Menggambar detail potongan
kamar mandi/ WC.

4.1. Detail potongan kamar mandi/ WC minimal


digambar dalam dua arah yang berbeda dan
memberikan informasi yang paling banyak.
4.2. Potongan kamar mandi/ WC digambar mulai dari
sloof hingga langit-langit, lengkap dengan pola
keramik pada dinding.
4.3. Notasi arsir bahan digambar dengan benar dan rapi.
4.4. Notasi keterangan, dimensi dan elevasi terutama
keterangan jenis penutup lantai dan elevasi lantai
ditulis dengan benar, lengkap dan rapi.

5. Membereskan gambar.

5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


5.2. Gambar detail dilengkapi dengan keteranganketerangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
5.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
5.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk penggambaran detail kamar mandi/ WC yang dilakukan di studio
gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan terkait yang berlaku di perusahaan
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan potongan bangunan
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Gambar denah kamar mandi/ WC memberikan informsi yang lengkap tentang elevasi
lantai, peletakan fixtures, arah aliran air dan letak floor drain, serta pola dan bahan
penutup lantai
Gambar potongan kamar mandi/ WC memberikan informasi yang lengkap tentang elevasi
lantai dan langit-langit, arah aliran air buangan, konstruksi pondasi-lantai-dindingfixtures, serta konstruksi dinding (tinggi trasraam, finishing dinding dan lain-lain)

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 32

3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:


BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.001 A Menggambar Konstruksi Lantai dari Keramik/ Ubin/ Parket
BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako
BGN.GAR.003 A Menggambar Konstruksi Penutup Dinding/ Kolom dari Keramik/
Marmer/ Granit
BGN.GAR.004 A Menggambar Rencana Kusen dan Daun Pintu/ Jendela dari Kayu
BGN.GAR.005 A Menggambar Rencana Kusen dan Pintu/ Jendela dari Aluminium
BGN.GAR.009 A Menggambar Konstruksi Langit-Langit Konvensional
BGN.GST.001 A Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal dari Batu Kali atau Rollaag
dari Bata/ Batako
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi kusen kamar mandi/ WC
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 33

Kode Unit

: BGN.GST.001 A

Judul Unit

: Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal dari Batu Kali atau Rollaag


dari Bata/ Batako

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi pondasi
dari batu kali atau rollaag dari bata/ batako, baik pondasi setempat maupun
pondasi menerus, yang dilakukan untuk penggambaran pengembangan desain
hingga gambar terbangun. Kompetensi ini mencerminkan kemampuan
seseorang dalam menggambar pondasi dari batu kali atau rollaag dari bata/
batako yang didasari pada pemahaman konstruksinya.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan


menggambar konstruksi.

1.1. Peralatan dan perlengkapan gambar yang akan


dipakai disiapkan.
1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Jenis-jenis pondasi dangkal batu kali atau rollaag
bata/ batako dipahami.
1.4 Elemen-elemen pondasi batu kali atau rollaag bata/
batako dan susunannya dipahami.
1.5. Ketentuan lebar atas pondasi dan kemiringan
pondasi dipahami.
1.6. Persyaratan komposisi campuran aduk, persyaratan
teknis batu kali dipahami.

2. Mengumpulkan informasi dimensidimensi pondasi yang diperlukan.

2.1. Elevasi lantai terhadap tanah asli ditentukan sesuai


arahan atasan atau berdasarkan denah.
2.2. Dimensi lebar dasar pondasi ditentukan sesuai
arahan atasan (berdasarkan perhitungan) atau
berdasarkan standar perusahaan.
2.3. Kedalaman dasar pondasi ditentukan sesuai arahan
atasan (berdasarkan perhitungan) atau berdasarkan
standar perusahaan.
2.4. Kedalaman atas pondasi ditentukan berdasarkan
kedalaman dasar pondasi atau berdasarkan elevasi
lantai bangunan, atau atas pertimbangan teknis
lainnya.

3. Menggambar denah rencana


pondasi batu kali atau rollaag bata/
batako.

3.1. Denah rencana pondasi dari batu kali digambar


dengan benar dan rapi mengacu pada denah
bangunan lengkap dengan gambar sloof.
3.2. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
3.3. Notasi dimensi ditulis dengan benar, lengkap dan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 34

rapi, terutama menyangkut dimensi lebar dasar


pondasi. Notasi elevasi ditulis dengan benar,
lengkap dan rapi, terutama menyangkut kedalaman
dasar pondasi dan ketinggian muka pondasi.
4. Menggambar detail pondasi batu
kali atau rollaag bata/ batako.

4.1. Detail potongan pondasi dari batu kali atau rollaag


dari bata/ batako lengkap dengan gambar sloof dan
elevasi lantai bangunan digambar dengan benar,
tepat (presisi) dan rapi.
4.2. Notasi bahan elemen-elemen pondasi digambar
dengan benar dan rapi.
4.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
4.4. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.

5. Membereskan gambar.

5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


5.2. Gambar detail dilengkapi dengan keteranganketerangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
5.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
5.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk penggambaran pondasi dangkal dari batu kali atau rollaag dari bata/
batako yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar penggambaran yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan terkait yang berlaku di perusahaan.
4. Tersedia peralatan gambar manual atau komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan potongan bangunan
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Gambar detail pondasi dangkal batu kali atau rollaag bata/ batako digambar dengan benar
dan memberikan informasi yang lengkap tentang kedalaman pondasi, lebar telapak
pondasi dan dimensi galian tanah
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 35

4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:


Memahami konstruksi pondasi dangkal dari batu kali atau rollaag dari bata/ batako
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 36

Kode Unit

: BGN.GST.002 A

Judul Unit

: Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal Telapak dari Beton Bertulang

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi pondasi
dangkal telapak dari beton bertulang, baik pondasi setempat maupun pondasi
menerus, yang terutama ditekankan pada penggambaran penulangan.
Kompetensi ini mencerminkan kemampuan seseorang dalam menggambar
pondasi telapak dari beton bertulang termasuk penulangannya dengan
perhitungan dimensi sesuai arahan atasan atau berdasarkan standar perusahaan.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan


menggambar konstruksi.

1.1. Peralatan dan perlengkapan gambar yang akan


dipakai disiapkan.

1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.


1.3. Dimensi lebar dasar pondasi dan kedalamannya
ditentukan sesuai arahan atasan (berdasarkan
perhitungan).
1.4. Dimensi tulangan yang dipakai ditentukan sesuai
arahan atasan (berdasar perhitungan) atau sesuai
standar perusahaan.
1.5. Dimensi tiang pondasi dan tulangannya ditentukan
sesuai arahan atasan.
1.6. Posisi dan dimensi sloof ditentukan sesuai arahan
atasan, atau atas dasar gambar potongan bangunan.

2. Menggambar denah rencana


pondasi telapak dari beton
bertulang.

2.1. Denah rencana pondasi telapak dari beton bertulang


digambar dengan benar dan rapi mengacu pada
denah bangunan lengkap dengan gambar sloof.
2.2. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
2.3. Notasi dimensi ditulis dengan benar, lengkap dan
rapi, terutama menyangkut dimensi lebar dasar
pondasi. Notasi elevasi ditulis dengan benar,
lengkap dan rapi, terutama menyangkut kedalaman
dasar pondasi.

3. Menggambar detail pondasi telapak


dari beton bertulang.

3.1. Detail denah telapak pondasi digambar benar dan


rapi, lengkap dengan susunan tulangan yang
dipakai.
3.2. Detail potongan pondasi telapak lengkap dengan
penulangannya digambar dengan benar, akurat dan
rapi.
3.3. Pembengkokan tulangan, panjang tulangan overlap

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 37

antar tulangan, tebal selimut beton digambar sesuai


arahan atasan atau berdasarkan standar yang
berlaku di perusahaan.
3.4. Notasi bahan elemen-elemen pondasi telapak beton
bertulang digambar dengan benar dan rapi.
3.5. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
3.6. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.
4. Membereskan gambar.

4.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


4.2. Gambar detail dilengkapi dengan keteranganketerangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
4.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
4.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk penggambaran pondasi telapak dari beton bertulang yang dilakukan di
studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar penggambaran yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Peraturan Beton Bertulang Indonesia (PBBI)
4. Tersedia peralatan gambar manual atau komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan potongan bangunan
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Denah rencana pondasi digambar dengan benar sesuai dengan denah lantai dasar dan
memberikan informasi yang lengkap tentang tipe, posisi dan dimensi pondasi
Detail penulangan digambar dengan benar
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako
BGN.GST.001 A Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal dari Batu Kali atau Rollaag
dari Bata/ Batako
BGN.GST.007 A Menggambar Rencana Balok dan Kolom dari Beton Bertulang

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 38

4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:


Memahami konstruksi pondasi dangkal telapak dari beton bertulang
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 39

Kode Unit

: BGN.GST.003 A

Judul Unit

: Menggambar Rencana Pondasi Dalam

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar rencana pondasi
dalam, yaitu pondasi tiang pancang, pondasi sumuran dan pondasi bored pile.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan


menggambar konstruksi.

1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.


1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3 Tipologi bentuk pondasi tiang pancang dan
persyaratan konstruksinya (jarak antar tiang
pancang, ketentuan dimensi kepala pondasi)
dipahami.
1.4. Tipologi bentuk pondasi sumuran atau bored pile
dan persyaratan konstruksinya (ketentuan dimensi
kepala pondasi) dipahami.

2. Mengumpulkan informasi yang


diperlukan.

2.1. Titik-titik peletakan pondasi ditentukan sesuai


arahan atasan atau berdasarkan gambar denah lantai
dasar atau basement.
2.2. Jenis-jenis pondasi yang dipakai dan dimensinya
ditentukan berdasarkan arahan atasan. Dimensi
kepala pondasi (jika ada) ditentukan berdasarkan
arahan atasaan.
2.3. Elevasi muka kepala pondasi atau muka atas
pondasi ditentukan sesuai arahan atasan.

3. Menggambar denah rencana


pondasi.

3.1. Denah rencana pondasi digambar dengan benar dan


rapi. Peletakan pondasi harus sesuai dengan
peletakan kolom di atasnya (lantai dasar atau
basement).
3.2. Kepala pondasi, tie beam atau sloof digambar
dengan dimensi sesuai arahan atasan.
3.3. Notasi pondasi-pondasi yang dipakai digambar
dengan benar dan rapi.
3.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi. Tiap titik pondasi diberi keterangan tipe
pondasi yang dipakai.
3.5. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi. Tiap muka atas
kepala pondasi pada pondasi tiang pancang,
sumuran atau bored pile diberi notasi elevasi.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 40

4. Menggambar detail pondasi dalam.

4.1. Detail denah telapak pondasi digambar benar dan


rapi, lengkap dengan susunan tulangan yang
dipakai.
4.2. Detail potongan pondasi telapak lengkap dengan
penulangannya digambar dengan benar, akurat dan
rapi.
4.3. Pembengkokan tulangan, panjang tulangan overlap
antar tulangan, tebal selimut beton digambar sesuai
arahan atasan atau berdasarkan standar yang
berlaku di perusahaan.
4.4. Notasi bahan elemen-elemen pondasi telapak beton
bertulang digambar dengan benar dan rapi.
4.5. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
4.6. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.

5. Membereskan gambar.

5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


5.2. Gambar detail dilengkapi dengan keteranganketerangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
5.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
5.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk penggambaran rencana pondasi dalam yang dilakukan di studio gambar
maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Peraturan Beton Bertulang Indonesia (PBBI)
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan potongan bangunan
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Denah rencana pondasi digambar dengan benar sesuai dengan denah lantai dasar dan
memberikan informasi yang lengkap tentang tipe, posisi dan dimensi pondasi
Detail penulangan digambar dengan benar sesuai standar penggambaran beton bertulang
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 41

3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:


BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako
BGN.GST.001 A Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal dari Batu Kali atau Rollaag
dari Bata/ Batako
BGN.GST.002 A Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal Telapak dari Beton
Bertulang
BGN.GST.007 A Menggambar Rencana Balok dan Kolom dari Beton Bertulang
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi pondasi dalam
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 42

Kode Unit

: BGN.GST.004 A

Judul Unit

: Menggambar Rencana Penulangan Basement

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar rencana penulangan
basement yang termasuk di dalam pekerjaan struktur, yang meliputi rencana
penulangan pelat lantai basement, peletakan pondasi dan sloof (tie beam), serta
penulangan retaining wall.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan


menggambar konstruksi.

1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.


1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Prinsip-prinsip tulangan tarik dan tulangan susut
dipahami.
1.4. Standar-standar penulangan beton bertulang seperti
panjang tekukan, panjang tulangan overlap, jarak
dan teknik menyusun tulangan, dan lain-lain
dipahami. Standar minimal ketebalan selimut beton
dipahami.

2. Menggambar rencana penulangan


pelat lantai basement.

2.1. Denah rencana penulangan pelat lantai basement


digambar dengan benar dan rapi, lengkap dengan
penulangannya. Posisi peletakan pondasi, kepala
pondasi dan sloof (tie beam) digambar lengkap
dengan keterangan dimensinya.
2.2. Detail konstruksi pelat lantai beton digambar
dengan benar dan rapi, lengkap dengan penulangan
dan konstruksi waterproofing-nya.
2.3. Notasi bahan elemen-elemen digambar dengan
benar dan rapi.
2.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama dimensi dan jarak tulangan pelat.
2.5. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.

3. Menggambar rencana penulangan


dinding basement (retaining wall).

3.1. Rencana penulangan dinding basement atau


retaining wall digambar dengan benar dan rapi.
3.2. Detail konstruksi retaining wall digambar dengan
benar dan rapi, lengkap dengan penulangan dan
konstruksi waterproofing-nya.
3.3. Notasi elemen-elemen dinding basement yang
dipakai digambar dengan benar dan rapi.
3.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama dimensi dan jarak tulangan.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 43

3.5. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis


dengan benar, lengkap dan rapi.
4. Membereskan gambar.

4.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


4.2. Gambar detail dilengkapi dengan keteranganketerangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
4.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
4.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk penggambaran rencana penulangan basement yang dilakukan di studio
gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Peraturan Beton Bertulang Indonesia (PBBI)
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah basement (arsitektural), potongan dan rencana pondasi
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Rencana penulangan lantai dan dinding basement digambar dengan benar dan lengkap
Detail konstruksi penulangan lantai dan pemasangan waterproofing digambar dengan
benar dan rapi
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako
BGN.GST.001 A Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal dari Batu Kali atau Rollaag
dari Bata/ Batako
BGN.GST.002 A Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal Telapak dari Beton
Bertulang
BGN.GST.003 A Menggambar Rencana Pondasi Dalam
BGN.GST.005 A Menggambar Rencana Pelat Lantai
BGN.GST.007 A Menggambar Rencana Balok dan Kolom dari Bertulang Bertulang
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi penulangan basement
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 44

Memahami tentang operasi matematika dasar


Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri

5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:


Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 45

Kode Unit

: BGN.GST.005 A

Judul Unit

: Menggambar Rencana Pelat Lantai

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar rencana penulangan
pelat lantai dari beton bertulang yang tidak mensyaratkan kedap air, yang
termasuk dalam pekerjaan perencanaan struktur bangunan.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan


menggambar konstruksi.

1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.


1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Standar minimal ketebalan selimut beton dipahami.
1.4. Prinsip-prinsip tulangan tarik dan tulangan susut
dipahami.
1.5. Standar-standar penulangan beton bertulang seperti
panjang tekukan, panjang tulangan overlap, jarak
dan teknik menyusun tulangan, dan lain-lain
dipahami.

2. Mengumpulkan informasi yang


diperlukan.

2.1. Tebal pelat dan bentangan pelat ditentukan sesuai


arahan atasan atau berdasarkan gambar denah
bangunan yang telah dibuat sebelumnya.
2.2. Jenis, jarak dan dimensi tulangan tarik dan tulangan
susut ditentukan berdasarkan arahan atasan
(berdasarkan hitungan) atau berdasarkan standar
perusahaan.

3. Menggambar denah rencana


penulangan pelat lantai.

3.1. Denah rencana penulangan pelat lantai digambar


dengan benar dan rapi, lengkap dengan tulangan
tarik dan tulangan susut.
3.2. Notasi bahan elemen-elemen digambar dengan
benar dan rapi.
3.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama dimensi dan jarak tulangan pelat.
3.4. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.

4. Menggambar detail potongan pelat


lantai.

4.1. Potongan pelat lantai digambar minimal dalam 2


arah potongan, memanjang dan melintang.
Potongan digambar lengkap dengan posisi tulangan
tarik dan susut.
4.2. Notasi bahan elemen-elemen digambar dengan
benar dan rapi.
4.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 46

dan rapi, terutama dimensi dan jarak tulangan pelat,


ketebalan pelat dan mutu beton.
4.4. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.
5. Membereskan gambar.

5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


5.2. Gambar detail dilengkapi dengan keteranganketerangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
5.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
5.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk penggambaran rencana pelat lantai yang dilakukan di studio gambar
maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Peraturan Beton Bertulang Indonesia (PBBI)
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah lantai (arsitektural) yang sesuai dan potongan bangunan
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Rencana penulangan lantai digambar dengan benar dan lengkap
Detail konstruksi penulangan lantai digambar dengan benar dan rapi
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.001 A Menggambar Konstruksi Lantai dari Keramik/ Ubin/ Parket
BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako
BGN.GST.002 A Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal Telapak dari Beton
Bertulang
BGN.GST.007 A Menggambar Rencana Balok dan Kolom dari Beton Bertulang
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi pelat lantai dari beton
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 47

Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal


Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri

5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:


Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 48

Kode Unit

: BGN.GST.006 A

Judul Unit

: Menggambar Rencana Penulangan Tangga dari Beton Bertulang

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar rencana penulangan
tangga dari beton bertulang yang mempunyai bentuk sederhana, lengkap dengan
bordesnya, yang termasuk dalam pekerjaan perencanaan struktur bangunan.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan


menggambar konstruksi.

1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.


1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Standar minimal ketebalan selimut beton dipahami.
1.4. Prinsip-prinsip penulangan tangga beton dipahami.
1.5. Standar-standar penulangan beton bertulang seperti
panjang tekukan, panjang tulangan overlap, jarak
dan teknik menyusun tulangan, dan lain-lain
dipahami.

2. Mengumpulkan informasi yang


diperlukan.

2.1. Bentuk tangga, ketinggian undakan, lebar pijakan,


lebar tangga, dimensi bordes ditentukan sesuai
arahan atasan atau dari dokumen gambar
sebelumnya.
2.2. Struktur tangga (pelat atau pembalokannya)
ditentukan sesuai arahan atasan atau berdasarkan
dokumen gambar sebelumnya.
2.3. Jenis, jarak dan dimensi tulangan tarik dan tulangan
susut ditentukan berdasarkan arahan atasan
(berdasarkan hitungan) atau berdasarkan standar
perusahaan.

3. Menggambar denah rencana


penulangan tangga.

3.1. Denah tangga mulai dari undakan pertama, bordes


hingga lantai berikutnya digambar dengan benar
dan rapi, lengkap dengan penulangannya. Jika ada
bagian tangga yang tidak tipikal (floor to floor,
dimensi tangga, dan lain-lain), denahnya digambar
terpisah.
3.2. Notasi bahan elemen-elemen digambar dengan
benar dan rapi.
3.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama dimensi dan jarak tulangan.
3.4. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi, terutama lebar
tangga, lebar pijakan dan elevasi tiap anak tangga.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 49

4. Menggambar detail potongan


tangga.

4.1. Potongan tangga digambar minimal dalam 2 arah


bagian, dari lantai bawah hingga bordes dan dari
bordes hingga lantai atas.
4.2. Potongan tangga lengkap dengan penulangannya
digambar dengan benar, lengkap dan rapi.
4.3. Notasi bahan elemen-elemen digambar dengan
benar dan rapi.
4.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama dimensi dan jarak tulangan,
ketebalan pelat tangga dan mutu beton.
4.5. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.

5. Membereskan gambar.

5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


5.2. Gambar detail dilengkapi dengan keteranganketerangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
5.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
5.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk penggambaran rencana penulangan tangga dari beton bertulang yang
dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Peraturan Beton Bertulang Indonesia (PBBI)
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan potongan tangga (arsitektural)
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Denah dan potongan tangga digambar dengan benar dan rapi sesuai dengan gambar detail
tangga arsitektural, keterangan-keterangan dimensi dan elevasi anak tangga ditulis dengan
lengkap
Tinggi undakan dan lebar pijakan sesuai dengan dokumen gambar arsitektural
Rencana penulangan tangga digambar dengan benar dan lengkap
Detail konstruksi penulangan tangga digambar dengan benar dan rapi

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 50

3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:


BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.001 A Menggambar Konstruksi Lantai dari Keramik/ Ubin/ Parket
BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako
BGN.GST.001 A Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal dari Batu Kali atau Rollaag
dari Bata/ Batako
BGN.GST.002 A Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal Telapak dari Beton
Bertulang
BGN.GST.005 A Menggambar Rencana Pelat Lantai
BGN.GST.007 A Menggambar Rencana Balok dan Kolom dari Beton Bertulang
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi tangga dari beton bertulang
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 51

Kode Unit

: BGN.GST.007 A

Judul Unit

: Menggambar Rencana Balok dan Kolom dari Beton Bertulang

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar rencana balok (tidak
termasuk sloof atau tie beam) dan kolom dari beton bertulang termasuk
penulangannya, yang termasuk di dalam perencanaan struktur bangunan.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan


menggambar konstruksi.

1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.


1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Standar minimal ketebalan selimut beton dipahami.
1.4. Prinsip-prinsip penulangan balok dan kolom beton
dipahami.
1.5. Standar-standar penulangan beton bertulang seperti
panjang tekukan, panjang tulangan overlap, jarak
dan teknik menyusun tulangan, dan lain-lain
dipahami.

2. Mengumpulkan informasi yang


diperlukan.

2.1. Dimensi balok dan kolom ditentukan sesuai arahan


atasan atau berdasarkan dokumen gambar
sebelumnya.
2.2. Dimensi tulangan, sengkang dan jaraknya
ditentukan sesuai arahan atasan (berdasarkan
hitungan) atau berdasarkan standar perusahaan.

3. Menggambar denah rencana


pembalokan lantai 2 (atas) beserta
peletakan kolom.

3.1. Denah rencana pembalokan lantai atas digambar


dengan benar dan rapi, lengkap dengan peletakan
kolom di lantai 2. Kolom dan balok digambar
dengan posisi sesuai gambar denah arsitektur
dengan dimensi sesuai arahan atasan atau
berdasarkan dokumen gambar sebelumnya.
3.2. Notasi bahan elemen-elemen digambar dengan
benar dan rapi.
3.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama tipe masing-masing balok dan
kolom, serta dimensi dari balok dan kolom.
3.4. Notasi dimensi dan elevasi gambar ditulis dengan
benar, lengkap dan rapi, terutama koordinat dan
jarak yang menunjukkan posisi dari masing-masing
kolom dan balok, serta elevasi balok.

4. Menggambar skedul penulangan


balok.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

4.1. Detail potongan masing-masing tipe balok


digambar dan disusun dalam bentuk tabel, lengkap
dengan penulangannya dan hubungannya dengan

II - 52

pelat lantai. Masing-masing tipe balok digambar


potongan melintangnya pada dua tempat yaitu pada
posisi tulangan tumpuan dan tulangan lapangan,
atau setiap ada perubahan penulangan atau
berdasarkan arahan atasan.
4.2. Potongan memanjang tiap balok digambar
tersendiri atau bersamaan dengan potongan kolom
(gambar portal) dengan benar dan rapi, lengkap
dengan penulangannya.
4.3. Notasi bahan elemen-elemen digambar dengan
benar dan rapi.
4.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama dimensi balok, dimensi dan jarak
tulangan dan sengkang balok dan mutu beton.
4.5. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.
5. Menggambar detail penulangan
kolom.

5.1. Detail potongan masing-masing tipe kolom


digambar mulai dari pondasi (berupa outline yang
menunjukkan elevasinya) hingga balok atau pelat
lantai paling atas, lengkap dengan penulangannya.
Potongan kolom ini dapat dibuat terpisah atau
menyatu dengan gambar potongan balok (potongan
portal) sesuai arahan atasan.
5.2. Potongan horisontal (atau denah) digambar dengan
benar dan rapi pada posisi tengah-tengah kolom
dan di tempat stek atau overlap tulangan, untuk
menunjukkan pola peletakan tulangan sesuai arahan
atasan.
5.3. Notasi bahan elemen-elemen digambar dengan
benar dan rapi.
5.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama dimensi kolom, dimensi dan
jarak tulangan dan sengkang kolom dan mutu
beton.
5.5. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.

6. Membereskan gambar.

6.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


6.2. Gambar detail dilengkapi dengan keteranganketerangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
6.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 53

6.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan


disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran rencana balok dan kolom dari beton bertulang yang
dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Peraturan Beton Bertulang Indonesia (PBBI)
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan potongan bangunan
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Denah rencana pembalokan digambar dengan benar dan memberikan informasi yang
lengkap tentang tipe, posisi dan dimensi balok dan kolom
Skedul balok digambar dengan isi yang sesuai dengan denah rencana pembalokan
Detail penulangan balok dan kolom digambar dengan benar dan rapi
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako
BGN.GST.001 A Menggambar Konstruksi Pondasi Dangkal dari Batu Kali atau Rollaag
dari Bata/ Batako
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi balok dan kolom dari beton bertulang
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 54

Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 55

Kode Unit

: BGN.GST.008 A

Judul Unit

: Menggambar Konstruksi Rangka Atap Sistem Kuda-Kuda dari Kayu

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi rangka
atap sistem kuda-kuda dari kayu sampai dengan bentang 12 m, yang meliputi
gambar denah rencana atap yang menunjukkan peletakan kuda-kuda hingga
gording dan detail kuda-kuda.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan


menggambar konstruksi.

1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.


1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Jenis-jenis kuda-kuda dari kayu bentang pendek
dipahami.
1.4. Dimensi-dimensi batang kayu yang ada di pasaran
dikenali.
1.5. Elemen-elemen kuda-kuda: balok bubung, kaki
kuda-kuda, begel, batang tarik dan lain-lain beserta
fungsinya dipahami.
1.6. Jenis sambungan kayu untuk konstruksi kuda-kuda
terutama sambungan tarik dan tekan dipahami.
Sistem sambungan kayu dengan besi atau beton
dipahami.

2. Mengumpulkan informasi yang


diperlukan.

2.1. Kemiringan atap ditentukan berdasarkan arahan


atasan atau berdasarkan persyaratan batasan
kemiringan jenis penutup atap.
2.2. Bentang kuda-kuda ditentukan berdasarkan arahan
atasan atau berdasarkan jarak tumpuan kuda-kuda
yang terlihat di gambar denah atau potongan.
2.3. Dimensi batang-batang kuda-kuda, jarak gording
dan bentuk geometri kuda-kuda ditentukan
berdasarkan arahan atasan atau berdasarkan standar
perusahaan.

3. Menggambar denah rencana atap.

3.1. Denah rencana atap digambar dengan benar dan


rapi yang menunjukkan peletakan kuda-kuda dan
gording.
3.2. Notasi bahan-bahan konstruksi atap digambar
dengan benar dan rapi.
3.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama keterangan tipe-tipe kuda-kuda.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 56

3.4. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis


dengan benar, lengkap dan rapi, terutama
menunjukkan posisi dan jarak antar elemen-elemen
rangka atap.
4. Menggambar detail potongan kudakuda dan setengah kuda-kuda.

4.1. Detail potongan kuda-kuda utuh atau setengah


kuda-kuda lengkap dengan detail tumpuan pada
balok cincin atau kolom atau dinding, digambar
dengan benar, lengkap dan rapi. Posisi gording juga
digambar dengan benar dan rapi, lengkap dengan
detail sambungan gording dengan kuda-kuda.
4.2. Notasi bahan digambar dengan benar dan rapi.
4.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
4.4. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.

5. Membereskan gambar.

5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


5.2. Gambar detail dilengkapi dengan keteranganketerangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
5.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
5.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk penggambaran konstruksi rangka atap sistem kuda-kuda dari kayu yang
dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia (PKKI)
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah, tampak dan potongan bangunan
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Denah rencana atap digambar dengan benar dan memberikan informasi yang lengkap
tentang tipe, jarak dan posisi kuda-kuda serta peletakan gording
Detail kuda-kuda digambar dengan benar sesuai dengan geometri yang diberikan atasan
Detail sambungan digambar dengan benar sesuai dengan arah gaya yang bekerja
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 57

3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:


BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi rangka atap sistem kuda-kuda dari kayu
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 58

Kode Unit

: BGN.GST.009 A

Judul Unit

: Menggambar Konstruksi Rangka Atap Sistem Kuda-Kuda dari Baja Pelat


Siku

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar konstruksi rangka
atap sistem kuda-kuda dari baja yang menggunakan pelat siku.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan


menggambar konstruksi.

1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.


1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Jenis-jenis kuda-kuda baja bentang sedang dan
lebar dipahami.
1.4. Dimensi-dimensi batang baja siku dan pelat baja
penyambung yang ada di pasaran dikenali
berdasarkan tabel profil baja.
1.5. Elemen-elemen kuda-kuda seperti bubungan,
batang tarik, batang tekan dan lain-lain beserta
fungsinya dipahami.
1.6. Jenis sambungan baja siku untuk konstruksi kudakuda terutama sambungan baut dan las dipahami.

2. Mengumpulkan informasi yang


diperlukan.

2.1. Kemiringan atap ditentukan berdasarkan arahan


atasan atau berdasarkan persyaratan batasan
kemiringan jenis penutup atap.
2.2. Bentang kuda-kuda ditentukan berdasarkan arahan
atasan atau berdasarkan jarak tumpuan kuda-kuda
yang terlihat di gambar denah atau potongan.
2.3. Dimensi batang-batang pelat baja siku untuk kudakuda, jarak gording dan bentuk geometri kuda-kuda
ditentukan sesuai arahan atasan atau berdasarkan
standar perusahaan.

3. Menggambar denah rencana atap.

3.1. Denah rencana atap digambar dengan benar dan


rapi yang menunjukkan peletakan kuda-kuda dan
gording.
3.2. Notasi bahan-bahan konstruksi atap digambar
dengan benar dan rapi.
3.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama keterangan tipe-tipe kuda-kuda.
3.4. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi, terutama
menunjukkan posisi dan jarak antar elemen-elemen
rangka atap.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 59

4. Menggambar detail potongan kudakuda dan setengah kuda-kuda baja

4.1. Detail potongan kuda-kuda utuh atau setengah


kuda-kuda baja pelat siku lengkap dengan detail
tumpuan pada balok cincin atau kolom atau dinding
digambar dengan benar, lengkap dan rapi. Posisi
gording juga digambar dengan benar dan rapi.
4.2. Detail sambungan antar elemen kuda-kuda pelat
baja siku digambar dengan benar dan rapi, lengkap
dengan peletakan baut atau las, sesuai arahan atasan
atau berdasarkan standar perusahaan.
4.3. Notasi bahan digambar dengan benar dan rapi.
4.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi.
4.5. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.

5. Membereskan gambar.

5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


5.2. Gambar detail dilengkapi dengan keteranganketerangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
5.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
5.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk penggambaran konstruksi rangka atap sistem kuda-kuda dari baja pelat
siku yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Peraturan Perencanaan Bangunan Baja Indonesia (PPBBI)
Tabel Profil Baja
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah, tampak dan potongan bangunan
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Denah rencana atap digambar dengan benar dan memberikan informasi yang lengkap
tentang tipe, jarak dan posisi kuda-kuda serta peletakan gording
Detail kuda-kuda digambar dengan benar sesuai dengan geometri yang diberikan atasan
Detail sambungan digambar dengan benar sesuai dengan tipe sambungan yang dipakai
(las atau baut)
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 60

3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:


BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami konstruksi rangka atap sistem kuda-kuda dari baja pelat siku
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 61

Kode Unit

: BGN.GST.010 A

Judul Unit

: Menggambar Rencana Pelat Atap Datar dari Beton Bertulang

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar rencana pelat atap
datar dari beton bertulang termasuk penulangannya.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan pekerjaan persiapan


menggambar konstruksi.

1.1. Peralatan gambar yang akan dipakai disiapkan.


1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Standar minimal ketebalan selimut beton dipahami.
1.4. Prinsip-prinsip tulangan tarik dan tulangan susut
dipahami.
1.5. Standar-standar penulangan beton bertulang seperti
panjang tekukan, panjang tulangan overlap, jarak
dan teknik menyusun tulangan, dan lain-lain
dipahami.

2. Mengumpulkan informasi yang


diperlukan.

2.1. Tebal pelat dan bentangan pelat atap datar


ditentukan sesuai arahan atasan atau berdasarkan
gambar denah bangunan yang telah dibuat
sebelumnya.
2.2. Jenis, jarak dan dimensi tulangan tarik dan tulangan
susut ditentukan berdasarkan arahan atasan
(berdasarkan hitungan) atau berdasarkan standar
perusahaan.
2.3. Arah kemiringan atap dan sistem pengaliran air
hujan ditentukan sesuai arahan atasan atau
berdasarkan dokumen gambar sebelumnya.
2.4. Jenis bahan waterproofing ditentukan sesuai arahan
atasan, persyaratan konstruksinya dipahami.

3. Menggambar denah rencana


penulangan pelat atap datar.

3.1. Denah rencana penulangan pelat lantai digambar


dengan benar dan rapi, lengkap dengan tulangan
tarik dan tulangan susut.
3.2. Notasi bahan elemen-elemen digambar dengan
benar dan rapi.
3.3. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama dimensi dan jarak tulangan pelat.
3.4. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.

4. Menggambar detail potongan pelat


atap datar.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

4.1. Potongan pelat atap datar digambar minimal dalam


2 arah potongan, memanjang dan melintang.

II - 62

4.2. Potongan digambar lengkap dengan konstruksi


waterproofing dan notasi kemiringan pelat lantai
minimal 1% atau sesuai arahan atasan.
4.3. Notasi bahan elemen-elemen digambar dengan
benar dan rapi.
4.4. Notasi keterangan ditulis dengan benar, lengkap
dan rapi, terutama dimensi dan jarak tulangan pelat,
ketebalan pelat, mutu beton, dan bahan
waterproofing yang dipakai.
4.5. Notasi dimensi dan elevasi gambar detail ditulis
dengan benar, lengkap dan rapi.
5. Membereskan gambar.

5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


5.2. Gambar detail dilengkapi dengan keteranganketerangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
5.3. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
5.4. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk penggambaran rencana pelat atap datar dari beton bertulang yang
dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Peraturan Beton Bertulang Indonesia (PBBI)
4. Tersedia peralatan gambar manual dan komputer
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar acuan berupa denah dan potongan bangunan
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Rencana penulangan lantai digambar dengan benar dan lengkap
Detail konstruksi penulangan lantai dan pemasangan waterproofing digambar dengan
benar dan rapi
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako
BGN.GST.005 A Menggambar Rencana Pelat Lantai
BGN.GST.007 A Menggambar Rencana Balok dan Kolom dari Beton Bertulang
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 63

4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:


Memahami konstruksi pelat atap datar dari beton bertulang
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 64

Kode Unit

: BGN.GPG.001 A

Judul Unit

: Menggambar Proyeksi Bangunan

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk penggambaran proyeksi bangunan yang
meliputi gambar denah, tampak dan potongan dan gambar proyeksi bangunan
lainnya, dengan berdasarkan gambar acuan yang telah ada sebelumnya.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


membuat gambar proyeksi
bangunan.

1.1. Peralatan dan perlengkapan gambar yang


dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Standar penggambaran proyeksi, sesuai dengan
tujuan penggambaran dikenali.
1.4. Gambar proyeksi skematik atau gambar acuan
sebelumnya dipahami.
1.5. Panduan gambar yang meliputi: berbagai
komponen gambar proyeksi, simbol-simbol
material dan konstruksi, istilah, sistem catatan,
referensi gambar dan jenis-jenis legenda pada
gambar proyeksi dikenali.

2. Menggambar proyeksi bangunan.

2.1. Besar area gambar efektif dihitung dengan


mempertimbangkan keberadaan kop dan garis tepi.
2.2. Proyeksi bangunan digambar dengan kelengkapan
gambar seperti, keterangan ukuran, indikasi
material, finishing bangunan, catatan dan legenda,
peil ruang, notasi skedul pintu dan jendela (bila
diperlukan), skala gambar, dan lain-lain.
2.3. Dimensi gambar-gambar dihitung berdasarkan skala
yang ditetapkan sebelumnya.
2.4. Besar huruf untuk judul gambar dan keterangan
skala dan kop gambar ditetapkan sesuai standar.

3. Membereskan gambar proyeksi


bangunan.

3.1. Kesesuaian antara gambar proyeksi bangunan


dengan gambar skematik atau gambar acuan
lainnya diperiksa.
3.2. Kesesuaian keterangan ukuran/ dimensi gambar
dan tulisan dengan ukuran gambar diperiksa.
3.3. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
3.4. Gambar dilengkapi dengan keterangan-keterangan
tambahan seperti judul gambar dan skala.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 65

3.5. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi


gambar.
3.6. Judul dan nomor gambar pada kop diperiksa.
3.7. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggambaran proyeksi bangunan yang dilakukan di studio gambar
maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Panduan penggambaran proyeksi bangunan
4. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Alat bantu gambar manual atau digital/ komputer dengan perangkat lunak untuk
menggambar teknik
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar skematik dari engineer dan atau gambar acuan lain sebelumnya
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Kesesuain gambar dengan yang diminta atasan atau engineer
Kebenaran gambar yaitu kesesuaian dengan standar dan manual
Kelengkapan informasi gambar
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.018.A Menggambar Gambar Proyeksi Orthogonal
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali istilah dan simbol umum
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Mengkonversikan ukuran di lapangan ke ukuran arsitektural
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
Menunjukkan pemahaman tentang konstruksi geometris dan istilahnya
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 66

Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran


Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 67

Kode Unit

: BGN.GPG.002 A

Judul Unit

: Menggambar Rencana Tapak

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk penggambaran rencana tapak yang meliputi
gambar atap bangunan dan lingkungannya, yang dikerjakan berdasarkan gambar
skematik atau gambar acuan sebelumnya.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


membuat gambar rencana tapak.

1.1. Peralatan dan perlengkapan gambar yang


dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Konfigurasi standar lansekap, istilah, simbol dan
elemen lansekap dikenali.
1.4. Gambar skematik atau gambar acuan sebelumnya
dipahami.

2. Menggambar rencana tapak.

2.1. Besar area gambar efektif dihitung dengan


mempertimbangkan keberadaan kop dan garis tepi.
2.2. Orientasi tapak pada kertas ditetapkan sesuai
standar (misalnya posisi Utara mengarah ke atas
atau pada bagian bawah dimulai dengan pintu
masuk utama).
2.3. Rencana tapak digambar dengan kelengkapan
gambar komponen tapak seperti simbol arsitektural,
titik acuan gambar pada tapak, fixture tapak
lainnya, serta keterangan penting sekitar tapak
(seperti menara air, tiang listrik, dan lain-lain).
2.4. Kelengkapan informasi digambarkan, seperti
dimensi (termasuk informasi radius jalan bila ada),
legenda fungsi bangunan, referensi potongan dan
detail, indikasi material dan rencana grading (yang
memperlihatkan garis kontur jika dimungkinkan),
grid line, simbol arah Utara, catatan dan legenda
lainnya, serta skala gambar.
2.5. Peta kunci (key plan) dibuat pada gambar rencana
tapak dengan standar yang telah ditetapkan, bila
diperlukan.
2.6. Dimensi gambar-gambar dihitung berdasarkan
skala yang ditetapkan sebelumnya.
2.7. Besar huruf untuk judul gambar dan keterangan
skala dan kop gambar ditetapkan sesuai standar.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 68

3. Membereskan gambar rencana


tapak.

3.1. Kesesuaian antara rencana tapak dengan gambargambar rencana lainnya seperti rencana blok, denah
lainnya, dan potongan tapak skematik dan atau
gambar acuan lainnya diperiksa.
3.2. Kesesuaian gambar rencana tapak dengan ukuran
kertas, dan kesesuaian dimensi gambar dan tulisan
dengan ukuran gambar diperiksa.
3.3. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
3.4. Gambar detail dilengkapi dengan keteranganketerangan tambahan seperti judul gambar dan
skala.
3.5. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
3.6. Judul dan nomor gambar pada kop diperiksa.
3.7. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk penggambaran rencana tapak yang dilakukan di studio gambar maupun
di tempat lain.
2. Tersedia standar dan panduan gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Standar perencanaan tapak
Peraturan bangunan
4. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Alat bantu gambar manual atau digital/ komputer dengan perangkat lunak untuk
menggambar teknik
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar skematik rencana tapak dari engineer dan atau gambar rencana blok
Kepustakaan gambar-gambar elemen dan fixture lansekap
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Kebenaran gambar sesuai yang diminta engineer dan gambar acuan sebelumnya
Kebenaran gambar sesuai standard dan manual
Kelengkapan informasi gambar
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali istilah dan simbol umum
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 69

Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi


Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Mengkonversikan ukuran di lapangan ke ukuran arsitektural
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
Menunjukkan pemahaman tentang konstruksi geometris dan istilahnya
Memahami konstruksi bangunan sederhana
Memahami sistem utilitas sederhana
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar

5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:


Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 70

Kode Unit

: BGN.GPG.003 A

Judul Unit

: Menggambar Denah

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk penggambaran denah lantai bangunan baik
lantai dasar maupun lantai lainnya yang memuat informasi arsitektural dan
konstruksi, yang dikerjakan berdasarkan gambar skematik atau gambar acuan
lain sebelumnya.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


membuat gambar denah.

1.1. Peralatan dan perlengkapan gambar yang


dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali
1.3. Standar penggambaran denah sesuai dengan tujuan
penggambaran dikenali.
1.4. Berbagai komponen dan simbol-simbol material
konstruksi yang termasuk bagian-bagian denah
dikenali.
1.5. Notasi elemen arsitektural, struktural dan elemen
bangunan lainnya dikenali (misalnya notasi bukaan,
notasi furniture dapur, dan lain-lain).
1.6. Sistem catatan, simbol referensi gambar dan jenis
jenis legenda pada denah dikenali.
1.7. Gambar skematik atau gambar acuan sebelumnya
dipahami.

2. Menggambar denah.

2.1. Besar area gambar efektif dihitung dengan


mempertimbangkan keberadaan kop dan garis tepi.
2.2. Orientasi denah pada kertas ditetapkan sesuai
standar (misalnya mempertimbangkan posisi arah
Utara atau pintu masuk utama).
2.3. Denah digambar dengan simbol-simbol arsitektural
dan simbol lainnya bila ada, seperti bukaan (pintu
dan jendela), lokasi pintu masuk, kamar mandi/
WC dan isinya, transportasi vertikal (tangga, dan
lain-lain), garis atap (bila diperlukan), dan lain-lain.
2.4. Kelengkapan informasi seperti nama ruang, peil
ruang, dimensi (ukuran gambar), indikasi material,
nama ruang, catatan dan legenda, referensi (simbol
gambar acuan untuk gambar detail, tampak dan
potongan), koordinat modul kolom, garis grid (bila
diperlukan), simbol arah Utara, serta skala gambar
dibuat berdasarkan standar atau manual yang
disediakan.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 71

2.5. Untuk denah lantai dasar digambarkan pula tapak


bangunan lengkap dengan elemen dan standar
lansekap (seperti Garis Sempadan Bangunan/ GSB,
konfigurasi parkir, standar jalan, pedestrian,
perkerasan, vegetasi, dan lain-lain).
2.6. Bila diperlukan, peta kunci (key plan) dibuat pada
gambar rencana tapak dengan standar yang telah
ditetapkan.
2.7. Bila diperlukan, ukuran-ukuran ruang yang lebih
rinci, ukuran bersih, dan ukuran kolom-kolom
digambarkan.
2.8. Dimensi gambar-gambar dihitung berdasarkan
skala yang ditetapkan sebelumnya.
2.9. Besar huruf untuk judul gambar dan keterangan
skala ditetapkan sesuai standar.
3. Membereskan gambar denah.

3.1. Kesesuaian antara denah yang digambar dengan


gambar skematik yang direncanakan diperiksa.
3.2. Kesesuaian gambar denah dengan denah-denah
antar disiplin pekerjaan lainnya diperiksa (denah
struktural dan ME).
3.3. Kesesuaian posisi referensi tampak maupun
potongan pada denah diperiksa.
3.4. Kesesuaian gambar denah dengan ukuran kertas,
dan kesesuaian dimensi gambar dan tulisan dengan
ukuran gambar diperiksa.
3.5. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
3.6. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar, judul dan nomor gambar pada kop
diperiksa.
3.7. Kesesuaian dimensi dan tulisan dengan ukuran
gambar diperiksa.
3.8. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk penggambaran denah bangunan yang dilakukan di studio gambar
maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Manual penggambaran denah
Peraturan bangunan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 72

4. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:


Alat bantu gambar manual atau digital/ komputer dengan perangkat lunak untuk
menggambar teknik
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar denah skematik dan atau gambar acuan sebelumnya
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Kebenaran gambar sesuai yang diminta engineer dan gambar acuan sebelumnya
Kebenaran gambar sesuai standard dan manual
Kelengkapan informasi gambar
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GAR.002 A Menggambar Konstruksi Bata/ Batako
BGN.GAR.004 A Menggambar Rencana Kusen dan Daun Pintu/ Jendela dari Kayu
BGN.GAR.005 A Menggambar Rencana Kusen dan Pintu/ Jendela dari Aluminium
BGN.GAR.011 A Menggambar Detail Kamar Mandi/ WC
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali istilah dan simbol umum
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Mengkonversikan ukuran di lapangan ke ukuran arsitektural
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
Menunjukkan pemahaman tentang konstruksi geometris dan istilahnya
Memahami konstruksi bangunan sederhana
Memahami sistem utilitas sederhana
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 73

Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 74

Kode Unit

: BGN.GPG.004 A

Judul Unit

: Menggambar Tampak

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk penggambaran tampak bangunan yang
memberikan informasi arsitektural, proporsi bangunan, dan indikasi material
untuk finishing eksterior dan informasi tampak lainnya, yang dikerjakan
berdasarkan gambar skematik atau gambar acuan lain sebelumnya.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


membuat gambar tampak.

1.1. Peralatan dan perlengkapan gambar yang


dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Standar penggambaran tampak sesuai dengan
tujuan penggambaran dikenali.
1.4. Berbagai komponen dan simbol-simbol material
konstruksi yang termasuk bagian-bagian tampak
dikenali.
1.5. Gambar skematik atau gambar acuan sebelumnya
dipahami.
1.6. Notasi elemen arsitektural, struktural dan elemen
bangunan lainnya dikenali (misalnya notasi bukaan,
atap, dan lain-lain).
1.7. Sistem catatan, simbol referensi gambar dan jenisjenis legenda pada tampak dikenali.

2. Menggambar tampak.

2.1. Besar area gambar efektif dihitung dengan


mempertimbangkan keberadaan kop dan garis tepi.
2.2. Ketebalan garis untuk menunjukkan posisi depan
dan belakang/ setback bangunan (orientasi tampak
bangunan) dipahami.
2.3. Indikasi material dibuat sesuai standar, baik berupa
simbol maupun legenda (seperti atap, kaca pintu
dan jendela, overhang, dan lain-lain)
2.4. Garis tanah pada tampak bangunan dibuat dengan
jelas untuk melihat posisi bangunan pada tapak
2.5. Skala tampak ditetapkan dengan memperhatikan
skala denah dan potongan.
2.6. Kelengkapan informasi seperti indikasi material,
elevasi bangunan, catatan dan legenda, referensi
(simbol gambar acuan untuk gambar detail dan
potongan), koordinat modul kolom (bila
disyaratkan oleh standar atau manual), serta skala

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 75

gambar dibuat berdasarkan standar atau manual


yang disediakan.
2.7. Besar huruf untuk judul gambar dan keterangan
skala ditetapkan sesuai standar.
3. Membereskan gambar tampak

3.1. Kesesuaian antara tampak yang digambar dengan


gambar skematik yang direncanakan atau gambar
acuan lainnya diperiksa.
3.2. Kesesuaian posisi referensi tampak pada denah
dengan gambar tampak yang dibuat diperiksa.
3.3. Kesesuaian gambar tampak dengan denah-denah
dan potongan diperiksa.
3.4. Kesesuaian tampak pada kertas dan kesesuaian
dimensi gambar dan tulisan dengan ukuran gambar
diperiksa.
3.5. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
3.6. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar, judul dan nomor gambar pada kop
diperiksa.
3.7. Kesesuaian dimensi dan tulisan dengan ukuran
gambar diperiksa.
3.8. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk penggambaran tampak bangunan yang dilakukan di studio gambar
maupun di tempat lain, yang dikerjakan secara manual atau digital.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Manual penggambaran tampak
Peraturan bangunan
4. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Alat bantu gambar manual atau digital/ komputer dengan perangkat lunak untuk
menggambar teknik
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Skematik tampak, dan atau gambar-gambar denah, potongan, gambar acuan lainnya
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Kebenaran gambar sesuai yang diminta engineer dan gambar acuan sebelumnya
Kebenaran gambar sesuai standar dan manual
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 76

Kelengkapan informasi gambar

3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:


BGN.GPG.001A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GPG.003A Menggambar Denah
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali istilah dan simbol umum
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Mengkonversikan ukuran di lapangan ke ukuran arsitektural
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
Menunjukkan pemahaman tentang konstruksi geometris dan istilahnya
Memahami konstruksi bangunan sederhana
Memahami sistem utilitas sederhana
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 77

Kode Unit

: BGN.GPG.005 A

Judul Unit

: Menggambar Potongan

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk penggambaran potongan yang sebagian besar
menunjukkan informasi konstruksi bangunan, indikasi material untuk finishing
interior, serta elevasi, yang dikerjakan berdasarkan gambar skematik atau
gambar acuan lain sebelumnya.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


membuat gambar potongan.

1.1. Peralatan dan perlengkapan gambar yang


dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Standar penggambaran potongan, sesuai dengan
tujuan penggambaran dikenali.
1.4. Gambar skematik atau gambar acuan sebelumnya
dipahami.
1.5. Konstruksi bangunan, simbol-simbol material,
yang termasuk bagian-bagian potongan dikenali.
1.6. Notasi (elemen arsitektural, struktural dan elemen
bangunan lainnya), sistem catatan, simbol referensi
gambar dan jenis-jenis legenda pada potongan
dikenali.

2. Menggambar potongan.

2.1. Besar area gambar efektif dihitung dengan


mempertimbangkan keberadaan kop dan garis tepi.
2.2. Perbedaan antara garis-garis terpotong dan tidak
terpotong digambar dengan jelas sesuai standar.
2.3. Indikasi material dibuat sesuai standar baik berupa
simbol mupun legenda, terutama untuk potongan
yang bersifat konstruksi bangunan.
2.4. Potongan digambar dengan skala yang sama
dengan tampak.
2.5. Sistem penomoran/penamaan potongan dibuat
sesuai strandar dengan mengacu pada referensi
denah.
2.6. Catatan dan legenda, dan simbol-simbol, serta skala
gambar dibuat berdasarkan standar atau manual
yang disediakan.
2.7. Besar huruf untuk judul gambar dan keterangan
skala ditetapkan sesuai standar.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 78

3. Membereskan gambar potongan.

3.1. Kebenaran gambar potongan dengan skala gambar


dan posisi referensi pada denah diperiksa.
3.2. Kesesuaian antara potongan yang digambar dengan
gambar skematik yang direncanakan diperiksa.
3.3. Kesesuaian gambar potongan dengan gambargambar denah dan tampak diperiksa dengan hatihati.
3.4. Kesesuaian potongan pada kertas dan kesesuaian
dimensi gambar dan tulisan dengan ukuran gambar
diperiksa.
3.5. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
3.6. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar, judul dan nomor gambar pada kop
diperiksa.
3.7. Kesesuaian dimensi dan tulisan dengan ukuran
gambar diperiksa.
3.8. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk penggambaran potongan bangunan yang dilakukan di studio gambar
maupun di tempat lain, yang dikerjakan secara manual atau digital.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia buku peraturan dan standar bangunan yang meliputi:
Manual penggambaran potongan
Peraturan bangunan
4. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Alat bantu gambar manual atau digital/ komputer dengan perangkat lunak untuk
menggambar teknik
5. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Skematik tampak dan atau gambar-gambar denah, tampak, atau acuan lainnya
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Kebenaran gambar sesuai yang diminta engineer dan atau gambar acuan sebelumnya
Kebenaran gambar sesuai standard an manual
Kelengkapan informasi gambar
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Gambar Proyeksi Bangunan
BGN.GPG.003 A Menggambar Gambar Denah
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 79

BGN.GPG.004 A Menggambar Gambar Tampak

4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:


Mengenali istilah dan simbol umum
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Mengkonversikan ukuran di lapangan ke ukuran arsitektural
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
Menunjukkan pemahaman tentang konstruksi geometris dan istilahnya
Memahami konstruksi bangunan sederhana
Memahami sistem utilitas sederhana
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 80

Kode Unit

: BGN.GMG.001 A

Judul Unit

: Membuat Daftar Gambar Acuan

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan membuat daftar gambar sebelum
pekerjaan gambar kerja, yang disusun berdasarkan paket pekerjaan atau disiplin
pekerjaan atau pentahapan pekerjaan.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


membuat daftar gambar.

1.1. Lingkup pekerjaan dikenali berdasarkan gambar


desain skematik atau pra rancangan.
1.2. Jenis-jenis gambar pada gambar kerja diketahui dan
dipahami.
1.3. Jenis ukuran kertas gambar dikenali dan ditentukan
1.4. Alat disiapkan dan diperbaiki apabila terdapat
kerusakan/ kekurangan.
1.5. Skala gambar dan sistem penomoran gambar
dipahami.
1.6. Taksiran jumlah halaman gambar dipahami.

2. Membuat daftar gambar untuk


acuan gambar kerja.

2.1. Daftar gambar disusun untuk memenuhi gambar


kerja yang akan dibuat.
2.2. Skala gambar dan penomoran gambar ditentukan.
2.2. Rekapitulasi jumlah gambar diperkirakan
sedemikian rupa sehingga tidak berlebihan.

3. Membereskan gambar.

3.1. Kesesuaian antara kebutuhan gambar kerja dengan


daftar gambar diperiksa.
3.2. Sebelum digunakan daftar yang telah disusun
dikonsultasikan kepada engineer.
3.3. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
3.4. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
3.5. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pembuatan daftar gambar acuan yang dilakukan di studio gambar
maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Alat bantu gambar manual atau digital/ komputer

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 81

4. Tersedia sumber informasi yang berupa:


Gambar skematik dari engineer dan atau gambar acuan sebelumnya
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Kesesuaian daftar gambar acuan dengan kebutuhan konstruksi
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.002 A Menggambar Rencana Tapak
BGN.GPG.003 A Menggambar Denah
BGN.GPG.004 A Menggambar Tampak
BGN.GPG.005 A Menggambar Potongan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali istilah dan simbol umum
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Mengkonversikan ukuran di lapangan ke ukuran arsitektural
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 82

Kode Unit

: BGN.GMG.002 A

Judul Unit

: Membuat Gambar Daftar Gambar

Uraian Unit

: Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan membuat daftar gambar pada
gambar kerja, as built drawing dan shop drawing yang dikerjakan berdasarkan
gambar acuan sebelumnya, disusun berdasarkan paket pekerjaan atau disiplin
pekerjaan atau pentahapan pekerjaan.

Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Mengenali jenis gambar.

1.1. Tujuan dari gambar dikenali.


1.2. Sistem tabulasi pada penyusunan daftar gambar
dikenali.

2. Membuat daftar gambar.

2.1. Besar area gambar efektif dihitung dengan


mempertimbangkan keberadaan kop dan garis tepi.
2.2. Besar huruf untuk judul dan uraian lainnya
ditetapkan sesuai standar.
2.3. Nomor, judul, dan skala gambar disusun mengacu
pada nomor, judul, dan skala gambar yang terdapat
pada kop gambar yang telah dibuat.

3. Membereskan gambar.

3.1. Kesesuaian antara daftar gambar dan gambar yang


telah dikerjakan diperiksa berdasarkan kop gambar
yang telah dibuat.
3.2. Ketidaksesuaian antara judul dan skala pada
gambar dengan kop gambar dilaporkan kepada
atasan.
3.3. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
3.4. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
3.5. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk rekapitulasi pekerjaan gambar yang telah selesai dilakukan yang
dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Alat bantu gambar manual atau digital/ komputer
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar-gambar produk gambar dan gambar-gambar pendukung Gambar Kerja, Shop
Drawing, dan As Built Drawing lainnya.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 83

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Kesesuaian daftar gambar dengan produk gambar dan gambar pendukung lainnya yang
telah selesai dikerjakan
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali istilah dan simbol umum
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 84

Kode Unit

: BGN.GMG.003 A

Judul Unit

: Membuat Gambar Skedul Pintu dan Jendela

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan membuat skedul pintu dan jendela,
yang dikerjakan apabila penggambaran produk gambar bagunan telah selesai
dilakukan, yang memberikan informasi rekapitulasi detail pintu dan jendela.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Mengenali jenis gambar.

1.1. Tujuan dari gambar dikenali.


1.2. Sistem tabulasi pada penyusunan gambar skedul
pintu dan jendela dikenali.

2. Mengenali tata letak gambar.

2.1. Besar area gambar efektif dihitung dengan


mempertimbangkan keberadaan kop dan garis tepi.
2.2. Besar huruf untuk judul dan uraian lainnya
ditetapkan sesuai arahan atasan atau menurut
standar perusahaan.

3. Membuat gambar skedul pintu dan


jendela.

3.1. Gambar-gambar pintu dan jendela dikumpulkan


dan diorganisasi berdasarkan gambar-gambar denah
yang telah dibuat.
3.2. Skedul gambar mengenai penamaan pintu dan
jendela, ukuran, tipe, dan acuan gambar, disusun
dan diperiksa.
3.3. Sistem kode pada penamaan pintu dan jendela
dibuat berurutan dan mudah dibaca, sesuai arahan
atasan atau standar perusahaan.
3.4. Terdapat tabel indikasi material dan
manufakturnya, serta rekapitulasi jumlah, untuk
masing-masing tipe pintu dan jendela, yang dibuat
sesuai standar.

4. Membereskan gambar.

4.1. Kesesuaian antara gambar skedul pintu dan jendela


dengan gambar denah, tampak dan potongan yang
telah dikerjakan diperiksa, seperti ukuran tinggi dan
lebar, material, jumlah unit dan yang lainnya.
4.2. Ketidaksesuaian antara skedul dan gambar
sebelumnya dilaporkan kepada atasan.
4.3. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
4.4. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
4.5. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 85

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk rekapitulasi pintu dan jendela apabila pekerjaan produk gambar telah
selesai dilakukan, yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Alat bantu gambar manual atau digital/ komputer dengan perangkat lunak untuk
menggambar teknik
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar-gambar produk gambar, skematik detail pintu dan jendela dan atau katalog/
kepustakaan detail pintu dan jendela.
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Kesesuaian gambar dengan produk gambar yang telah selesai dikerjakan dan atau gambar
skematik dan detail acuan sebelumnya
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GAR.004 A Menggambar Rencana Kusen dan Daun Pintu/ Jendela dari Kayu
BGN.GAR.005 A Menggambar Rencana Kusen dan Pintu/ Jendela dari Aluminium
BGN.GPG.003 A Menggambar Denah
BGN.GPG.004 A Menggambar Tampak
BGN.GPG.005 A Menggambar Potongan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali istilah dan simbol umum
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Mengkonversikan ukuran di lapangan ke ukuran arsitektural
Memahami konstruksi bangunan sederhana
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 86

Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 87

Kode Unit

: BGN.GMG.004 A

Judul Unit

: Membuat Gambar Skedul Finishing Interior dan Eksterior

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan membuat rekapitulasi indikasi
material bagunan baik interior maupun eksterior dalam bentuk skedul, yang
dikerjakan setelah pekerjaan membuat produk gambar bagunan dan gambargambar detail selesai dilakukan.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Mengenali jenis gambar.

1.1. Tujuan dari gambar dikenali.


1.2. Sistem tabulasi pada penyusunan gambar skedul
finishing dikenali.

2. Mengenali tata letak gambar.

2.1. Besar area gambar efektif dihitung dengan


mempertimbangkan keberadaan kop dan garis tepi.
2.2. Besar huruf untuk judul dan uraian lainnya
ditetapkan sesuai standar.

3. Membuat gambar skedul finishing


eksterior dan interior.

3.1. Legenda mengenai finishing ruang dikumpulkan


dan diorganisasi berdasarkan gambar-gambar
denah, tampak dan potongan yang telah dibuat.
3.2. Skedul finishing eksterior dan interior disusun perruang, dan dibuat dalam tabel terpisah.
3.3. Dibuat elevasi dinding-dinding dan lantai posisi
finishing, juga dilengkapi dengan keterkaitannya
dengan ME, bila dimungkinkan ditentukan pula
warna finishingnya.

4. Membereskan gambar.

4.1. Kesesuaian antara gambar skedul finishing dengan


gambar denah, tampak dan potongan yang telah
dikerjakan diperiksa, menyangkut nama ruang,
daerah finishing (lantai, dinding, langit-langit, dsb),
dan material yang digunakan.
4.2. Adanya ketidaksesuaian antara skedul dan gambar
sebelumnya dilaporkan kepada atasan.
4.3. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
4.4. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
4.5. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 88

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk rekapitulasi finishing eksterior dan interior apabila pekerjaan produk
gambar telah selesai dilakukan, yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Alat bantu gambar manual atau digital/ komputer.
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar-gambar produk gambar, denah tampak, potongan, rencana tapak, dan detail (bila
ada)
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Kesesuaian gambar dengan produk gambar yang telah selesai dikerjakan dan atau gambar
skematik dan detail acuan sebelumnya
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GAR.001 A Menggambar Konstruksi Lantai dari Keramik/ Ubin/ Parket
BGN.GAR.003 A Menggambar Konstruksi Penutup Dinding/ Kolom dari Keramik/
Marmer/ Granit
BGN.GAR.010 A Menggambar Konstruksi Finishing Atap dari Genteng, Sirap dan Asbes
BGN.GPG.002 A Menggambar Rencana Tapak
BGN.GPG.003 A Menggambar Denah
BGN.GPG.004 A Menggambar Tampak
BGN.GPG.005 A Menggambar Potongan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali istilah dan simbol umum
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Mengkonversikan ukuran di lapangan ke ukuran arsitektural
Memahami konstruksi bangunan sederhana
Memahami sistem utilitas sederhana
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 89

Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 90

Kode Unit

: BGN.GMG.005 A

Judul Unit

: Membuat Gambar Tabel Luas Lantai Bangunan

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan membuat rekapitulasi luas lantai
yang berisi informasi nama ruang, jenis ruang dan tabel luasannya, yang
dikerjakan setelah gambar-gambar denah dan rencana tapak selesai dilakukan.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan membuat


gambar tabel luas lantai

1.1. Tujuan dari gambar dikenali.


1.2. Sistem tabulasi pada penyusunan tabel luas lantai
dikenali.
1.3. Perhitungan matematika geometri di pahami.
1.4. Perhitungan aritmatika sederhana dipahami.

2. Mengenali tata letak gambar.

2.1. Besar area gambar efektif dihitung dengan


mempertimbangkan keberadaan kop dan garis tepi.
2.2. Besar huruf untuk judul dan uraian lainnya
ditetapkan sesuai standar.

3. Membuat gambar tabel luas lantai.

3.1. Gambar- gambar denah diulang dalam satu garis


dan diperiksa sesuai gambar-gambar sebelumnya.
3.2. Ruang-ruang dikelompokkan dan diklasifikasi
untuk diukur luasnya dengan perhitungan geometri
ruang.
3.3. Dalam pengelompokannya, sistem penamaan ruang
dibuat mudah, dan harus dijelaskan jenis ruangnya,
apakah ruang tertutup, terbuka atau teras dalam
perhitungan luasnya.
3.4. Rekapitulasi jumlah luas dibutuhkan dihitung
dengan perhitungan aritmatika sederhana.

4. Membereskan gambar.

4.1. Kesesuaian antara gambar luas lantai dengan


gambar-gambar denah yang telah dikerjakan
diperiksa.
4.2. Adanya ketidaksesuaian antara rekapitulasi luas
pada tabel luas lantai dengan rencana lantai yang
telah digambar sebelumnya dilaporkan kepada
atasan.
4.3. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
4.4. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
4.5. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 91

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk rekapitulasi luas lantai bangunan apabila pekerjaan produk gambar telah
selesai dilakukan, yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Alat bantu gambar manual atau digital
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar-gambar produk gambar, terutama gambar- gambar denah dan tampak
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Kesesuaian gambar dengan produk gambar yang telah selesai dikerjakan dan atau gambar
acuan sebelumnya
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.002 A Menggambar Rencana Tapak
BGN.GPG.003 A Menggambar Denah
BGN.GPG.005 A Menggambar Potongan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Mengkonversikan ukuran di lapangan ke ukuran arsitektural
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 92

Kode Unit

: BGN.GMG.006 A

Judul Unit

: Membuat Gambar Catatan dan Legenda Umum

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan membuat catatan dan legenda
umum yang memberikan informasi rekapitulasi catatan dan legenda pada
produk gambar bangunan dan gambar detail lainnya, yang dikerjakan setelah
penggambaran produk gambar bangunan selesai dilakukan.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Mengenali jenis gambar.

1.1. Tujuan dari gambar dikenali.


1.2. Sistem tabulasi pada penyusunan gambar catatan
dan legenda umum dikenali.

2. Mengenali tata letak gambar.

2.1. Besar area gambar efektif dihitung dengan


mempertimbangkan keberadaan kop dan garis tepi.
2.2. Besar huruf untuk judul dan uraian lainnya
ditetapkan sesuai standar.

3. Membuat gambar catatan dan


legenda umum.

3.1. Catatan dan legenda yang bersifat umum pada


gambar denah, tampak, potongan, detail dan
gambar lainnya dikumpulkan dan diorganisasi.
3.2. Gambar catatan dan legenda umum dibuat
berdasarkan standar yang ada.

4. Membereskan gambar.

4.1. Kesesuaian antara gambar catatan dan legenda


umum dengan gambar denah, tampak dan potongan
detail dan gambar lainya yang telah dikerjakan
diperiksa, menyangkut simbol-simbol, sistem
acuan, dan lain-lain.
4.2. Adanya ketidaksesuaian catatan dan legenda umum
pada antara gambar-gambar sebelumnya dilaporkan
kepada atasan.
4.3. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
4.4. Kop gambar dibuat atau disesuaikan dengan isi
gambar.
4.5. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk rekapitulasi simbol, catatan dan legenda bangunan apabila pekerjaan
produk gambar telah selesai dilakukan, yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat
lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 93

3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:


Alat bantu gambar manual atau digital/ komputer
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Mengenali istilah dan simbol umum
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Menunjukkan pemahaman tentang konstruksi geometris dan istilahnya
Memahami konstruksi bangunan sederhana
Memahami sistem utilitas sederhana
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Kesesuaian gambar dengan produk gambar yang telah selesai dikerjakan dan atau gambar
acuan sebelumnya
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Simbol, acuan, dan catatan serta legenda pada gambar denah tampak dan potongan, detail
dan gambar lainnya
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggunakan alat manual atau komputer
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 94

Kode Unit

: BGN.GMG.007 A

Judul Unit

: Menggambar Lembar Halaman Muka dan Informasinya

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan membuat lembar halaman muka
yang memberikan informasi tujuan dibuatnya paket gambar bangunan, yang
dikerjakan berdasarkan produk gambar yang telah dihasilkan.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan membuat


gambar halaman muka.

1.1. Tujuan dari gambar dikenali.


1.2. Mengenali tata letak gambar.
1.3. Besar huruf untuk judul dan uraian lainnya
ditetapkan sesuai standar.

2. Membuat gambar halaman muka.

2.1. Informasi gambar dikenali berdasarkan judul


proyek, klien, fungsi gambar (gambar kerja,
gambar untuk tender, gambar as built, atau shop
drawing), dan lain-lain.
2.2. Lembar halaman muka di-setting sesuai standar
kantor atau khusus untuk satu jenis proyek tertentu.
2.3. Ukuran kertas ditetapkan sesuai gambar-gambar
yang telah dibuat.

3. Membereskan gambar halaman


muka.

3.1. Kesesuaian antara informasi halaman muka dengan


dengan gambar-gambar yang telah dikerjakan
diperiksa.
3.2. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.
3.3. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku menggambar halaman muka apabila pekerjaan produk gambar telah selesai
dilakukan, yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Alat bantu gambar manual atau digital/ komputer
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Judul proyek, fungsi gambar, dan jenis gambar, serta informasi lainnya yang menyangkut
produk gambar yang telah dibuat sebelumnya
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 95

2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:


Kesesuian halaman muka dengan produk gambar dan proyeknya
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Desain grafis sederhana
Menunjukkan pemahaman tentang konstruksi geometris dan istilahnya
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 96

Kode Unit

: BGN.GMG.008 A

Judul Unit

: Mengatur Tata Letak Gambar Manual

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menatata letak gambar pada kertas,
sesuai dengan ukuran, skala, serta standar gambar yang berlaku, yang dikerjakan
secara manual.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Mengenali jenis gambar.

1.1. Tujuan dari gambar dikenali.


1.2. Skala, ukuran kertas, dan format gambar dikenali.
1.3. Dimensi gambar-gambar dihitung berdasarkan
skala yang ditetapkan sebelumnya.
1.4. Besar area gambar efektif dihitung dengan
mempertimbangkan keberadaan kop dan garis tepi.

2. Mengatur tata letak gambar

2.1. Besar huruf untuk judul gambar dan keterangan


skala ditetapkan sesuai standar.
2.2. Besar huruf untuk dimensi dan keterangan gambar
ditetapkan sesuai standar.
2.3. Outline gambar dibuat dengan pensil yang tipis
dalam susunan yang standar dan kompak.
2.4. Outline gambar-gambar disusun sedemikian rupa
sehingga tidak banyak menyisakan ruang-ruang
yang kosong.
2.5. Gambar-gambar disusun dalam orientasi yang
konsisten.

3. Memeriksa kesesuaian besar


gambar dan format kertas.

3.1. Kesesuaian antara ukuran kertas dengan besar


gambar dan tulisan diperiksa.
3.2. Ketidaksesuaian besar gambar dan format kertas
dilaporkan kepada atasan.

4. Membereskan gambar.

4.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


4.2. Peralatan gambar dibereskan, dirapikan dan
disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku mengatur tata letak gambar secara manual yang dilakukan di studio gambar
maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Alat bantu gambar manual atau digital/ komputer

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 97

4. Tersedia sumber informasi yang berupa:


Gambar-gambar skematik dan skala gambar yang dibutuhkan
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Kesesuian tata letak gambar pada kertas gambar
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Mengkonversikan ukuran di lapangan ke ukuran arsitektural
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 98

Kode Unit

: BGN.GMG.009 A

Judul Unit

: Membuat Sistem Filing pada Gambar Komputer

Uraian Unit : Unit kompetensi ini dibatasi pada kemampuan menyusun dan mengelola file-file
gambar yang dikerjakan dengan menggunakan perangkat lunak untuk
menggambar teknik.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Mempersiapkan komputer.

1.1. Operating System yang telah terinstalasi pada


komputer dan dapat berjalan normal.
1.2. Perangkat lunak untuk menggambar teknik telah
terinstalasi dan dapat berjalan normal.
1.3. Perangkat komputer sudah dinyalakan, dengan
sistem operasi dan persyaratan sesuai dengan
Installation Manual dan SOP yang berlaku.

2. Membuat folder proyek dan


kelompok jenis gambar.

2.1. Folder setiap proyek dibuat dan diberi nama


dengan merujuk pada nama dan nomer proyek.
2.2. Di dalam folder proyek dibuat folder kelompok
gambar seperti arsitektur, sipil, mekanikal dan
elektrikal.

3. Memberikan nama file dan


menyimpan file.

3.1. Nama file yang digunakan merujuk pada nama


gambar dan nomer gambar.
3.2. Nama file mencerminkan nomor revisi gambar.
3.3. Kelompok jenis gambar dan nama proyek dari
gambar yang sudah dibuat dipahami dan disimpan
pada folder yang sesuai.

4. Melakukan update filing gambar.

4.1. Setiap gambar yang sudah direvisi disimpan dalam


nama file yang menunjukkan nomer revisi yang
dilakukan.
4.2. File gambar-gambar yang sudah tidak digunakan
dan sudah ada revisi terbaru, dipindahkan dan
disimpan pada folder yang terpisah.
4.3. Sistem penamaan dan penomoran revisi gambar
dibuat mudah dan sistematis, untuk menunjukkan
tahapan revisinya dan kegunaan gambarnya (dalam
proses atau sudah selesai, serta simbol yang
menunjukkan diproduksi untuk apa gambar yang
dibuat).

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 99

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pembuatan filing yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat
lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Operating system dan perangkat lunak untuk menggambar teknik sudah terinstalasi.
4. Tersedia buku User Manual dari operating system dan perangkat lunak untuk menggambar
teknik yang digunakan.
5. Tersedia peralatan dan instrumen yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini.
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan komputer yang sesuai dan perangkat lunak
untuk menggambar teknik sudah terinstalasi.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Penamaan folder cukup menggambarkan isi dari setiap folder.
Penamaan file menggambarkan nama dan nomer gambar.
Seluruh file dan folder terstruktur dengan baik.
File disimpan dalam nama dan folder yang telah ditentukan.
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
DTA.MNT.101.(1).A Melakukan back up data level 1
DTA.MNT.102.(1).A Melakukan restore data level 1
BGN.GKU.001 A Mengelola File dan Folder pada Sistem Operasi
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Pengetahuan manajemen file pada operating system yang terinstalasi.
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Keterampilan menggunakan perangkat komputer seperti keyboard dan mouse secara
bersamaan
Keterampilan mengetik dengan tepat pada keyboard
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 100

Kode Unit

: BGN.GMG.010 A

Judul Unit

: Dokumentasi Gambar Manual

Uraian Unit : Pada unit ini dibatasi pada kemampuan menyimpan dan mengelola gambar
manual, yang dilakukan untuk memudahkan proses manajemen gambar.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Menyusun daftar gambar.

1.1. Daftar nama gambar dibuat dalam bentuk tabel.


1.2. Daftar gambar dilengkapi dengan kolom nomor
revisi, tanggal pembuatan, nama juru gambar,
jumlah penggandaan gambar, dan distribusi gambar
yang sudah digandakan.

2. Menyusun gambar-gambar yang


sudah dibuat.

2.1. Gambar-gambar yang sudah dibuat disusun sesuai


dengan urutan gambar pada daftar gambar.
2.2. Sistem penamaan dan penomoran revisi gambar
dibuat mudah dan sistematis, untuk menunjukkan
tahapan revisinya dan kegunaan gambarnya (dalam
proses atau sudah selesai, serta simbol yang
menunjukkan diproduksi untuk apa gambar yang
dibuat).
2.3. Gambar yang sudah tidak digunakan dan sudah ada
gambar revisinya, disimpan terpisah dari gambargambar yang masih digunakan.

3. Menyimpan/ dokumentasi gambar.

3.1. Kumpulan gambar yang masih digunakan diperiksa


kesesuaiannya dengan daftar gambar.
3.2. Kumpulan gambar yang masih digunakan disimpan
pada lemari arsip gambar.
3.3. Kumpulan gambar yang sudah tidak digunakan
diperiksa kesesuaiannya dengan daftar gambar.
3.4. Kumpulan gambar yang sudah tidak digunakan
disimpan pada lemari arsip gambar.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk mendokumentasi gambar manual yang dilakukan di studio gambar
maupun di tempat lain.
2. Tersedia peralatan gambar dan alat tulis yang dapat digunakan.
3. Tersedia lemari arsip gambar yang ukurannya sesuai dengan ukuran kertas.
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar dengan
peralatan gambar dan lemari arsip gambar yang sudah tersedia.
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 101

2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:


Daftar gambar dibuat lengkap dan mudah dibaca
Gambar disusun sesuai dengan urutan pada daftar gambar
Gambar dikelompokkan terpisah antara gambar yang masih digunakan dan gambar yang
sudah tidak digunakan, dan keduanya tersimpan dengan baik dalam lemari arsip yang
disediakan
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GMG.002 A Membuat Gambar Daftar Gambar
BGN.GMG.0012 A Melipat Kertas
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Sistem penomoran dan pengkodean sederhana
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 102

Kode Unit

: BGN.GMG.011 A

Judul Unit

: Merancang dan Menggambar Kop

Uraian Unit : Unit kompetensi ini dibatasi pada kemampuan menyusun informasi yang
diperlukan dan harus ditampilkan pada kop gambar bangunan, yang dirancang
berdasarkan informasi yang diterma dari pemilik dan perencana proyek, serta
berdasarkan standar yang berlaku diperusahaan.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Merancang kop.

1.1. Informasi yang harus ditampilkan disusun dan


direncanakan seperti nama proyek, nama gambar,
skala gambar, keterangan revisi, dan lain-lain.
1.2. Ukuran dan orientasi (landscape atau portrait)
kertas yang digunakan ditentukan.
1.3. Garis tepi gambar dan ukuran kop ditentukan.
1.4. Rancangan kop disesuaikan dengan standar
perusahaan atau standar gambar yang berlaku.
1.5. Ukuran kolom dan baris disesuaikan dengan
informasi yang harus ditampilkan.
1.6. Seluruh informasi yang harus ditampilkan
tercantum pada rancangan kop.

2. Menggambar kop.

2.1. Garis tepi dan kop yang sudah dirancang


digambarkan pada kertas yang sesuai ukuran dan
orientasinya.
2.2. Ketebalan garis dan jenis huruf yang digunakan
sesuai dengan standar gambar bangunan atau
standar gambar perusahaan yang berlaku.
2.3. Jenis huruf dan ukurannya digambarkan secara
proporsional dengan mempertimbangkan tingkat
kepentingan informasi dan ukuran kolom-baris
yang dirancang.
2.4. Kop gambar digambarkan dengan menggunakan
peralatan gambar (untuk gambar manual) atau
menggunakan fitur-fitur pada perangkat lunak
untuk gambar teknik (untuk gambar digital).

3. Memeriksa hasil gambar.

3.1. Gambar kop yang sudah dibuat diperiksa.


3.2. Kesalahan tulisan dan ketidaksesuaian ukuran
diperbaiki.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk merancang dan menggambar kop yang dilakukan di studio gambar
maupun di tempat lain.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 103

2. Tersedia peralatan gambar dan alat tulis yang dapat digunakan.


3. Tersedia standar gambar bangunan yang berlaku atau standar gambar perusahaan.
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar dengan
standar peralatan dan perlengkapan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Ukuran kop proporsional dengan ukuran kertas
Huruf/teks dapat dibaca dengan jelas
Informasi standar yang harus ada dicantumkan pada kop
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GPG.001 A Menggambar Proyeksi Bangunan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Sistem penomoran dan pengkodean sederhana
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggambar menggunakan alat manual atau komputer
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 104

Kode Unit

: BGN.GMG.012 A

Judul Unit

: Melipat Kertas

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berkaitan dengan kemampuan melipat kertas gambar
berbagai ukuran sesuai dengan standar, yang dilakukan dalam proses
dokumentasi gambar, yang dikerjakan untuk mempermudah proses manajemen
gambar.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Mempersiapkan kertas gambar.

1.1. Berbagai macam ukuran kertas gambar dikenali.


1.2. Karakter berbagai macam kertas dipahami.
1.3. Meja tempat melipat dibersihkan dari barangbarang lainnya.
1.4. Kertas gambar yang akan dilipat dipersiapkan dan
diletakkan di atas meja.

2. Melipat kertas gambar secara


sederhana hingga ukuran standar
terkecil (A4) atau ukuran standar
yang lain.

2.1. Ukuran kertas diperiksa dan harus sesuai dengan


ukuran standar A atau standar perusahaan yang
berlaku.
2.2. Area kertas dibagi habis menjadi seukuran dengan
kertas A4 atau ukuran lain yang dipakai..
2.3. Kertas dilipat secara vertikal dengan lebar lipatan
seukuran dengan ukuran standar A4 atau ukuran
lain yang dipakai.
2.4. Kertas dilipat secara horisontal dengan lebar lipatan
seukuran dengan ukuran standar A4 atau ukuran
lain yang dipakai.
2.5. Hasil akhir lipatan seukuran dengan ukuran standar
A4 atau ukuran lain yang dipakai.

3. Melipat kertas gambar untuk arsip


dan penjilidan.

3.1. Ukuran kertas diperiksa dan harus sesuai dengan


ukuran standar A atau standar perusahaan yang
berlaku untuk dokumentasi.
3.2. Kertas dilipat vertikal dengan lebar lipatan 190 cm
dan dilipat dari arah kanan.
3.3. Kertas dilipat vertikal dengan lebar lipatan
seukuran dengan lebar standar A4 (210 cm) pada
sisi kiri (sisi kertas yang akan dijilid atau
dilubangi), atau seukuran standar lain yang dipakai
perusahaan.
3.4. Kertas dilipat horisontal dengan lebar lipatan
seukuran dengan standar A4 (297 cm) dan dimulai
dari sisi bawah, atau seukuran standar lain yang
dipakai perusahaan.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 105

3.5. Bagian kiri atas kertas dilipat miring dengan lebar


lipatan atas, sehingga sisi atas kertas tidak ikut
terjilid atau terlubangi.
3.6. Hasil akhir lipatan seukuran dengan ukuran standar
A4, atau seukuran standar lain yang dipakai
perusahaan untuk dokumentasi.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk melipat kertas gambar yang dilakukan di studio gambar maupun di
tempat lain.
2. Tersedia meja untuk tempat melipat yang sesuai dengan ukuran kertas yang akan dilipat.
3. Tersedia gambar yang akan dilipat.
4. Tersedia standar cara melipat kertas, dan standar ukuran kertas untuk dokumentasi.
5. Tersedia peralatan dan instrumen yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
dilengkapi dengan meja lipat dan peralatan atau instrumen terkait dengan pelaksanaan
kompetensi ini.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Hasil lipatan kertas sesuai dengan standar ukuran A4 atau ukuran lain yang dipakai
Pada hasil lipatan, kop gambar berada pada posisi terluar dan masih dapat dibaca dengan
baik
Hasil dari kertas yang dilipat untuk arsip dan penjilidan sedemikian rupa sehingga hanya
sisi kiri bawah saja yang terjilid atau terlubangi
3. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
Menunjukkan pemahaman tentang konstruksi geometris dan istilahnya
4. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Keterampilan melipat kertas dengan rapi
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 106

Kode Unit

: BGN.GAM.001 A

Judul Unit

: Mengenali dan Memilih Peralatan dan Perlengkapan Gambar

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan mengenali, memilih dan
menentukan peralatan dan perlengkapan gambar termasuk media gambar sesuai
dengan tujuan penggambaran.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Menentukan teknik gambar yang


akan digunakan.

1.1. Sumber informasi dari atasan dipahami.


1.2. Tujuan penggambaran dipahami.
1.3. Teknik penggambaran ditetapkan berdasarkan
tujuan penggambaran.

2. Menentukan peralatan dan


perlengkapan gambar.

2.1. Peralatan dan perlengkapan gambar manual


dikenali.
2.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dipilih dan
ditentukan sesuai dengan tujuan penggambaran dan
media gambar.
2.3. Kondisi peralatan dan perlengkapan gambar
diidentifikasi dan diperbaiki jika ada kerusakan.

3. Menentukan media gambar.

3.1. Berbagai macam media gambar manual dikenali.


3.2. Media gambar ditentukan sesuai dengan tujuan
penggambaran dan peralatan gambar yang
digunakan.
3.3. Kondisi media gambar diidentifikasi dan dipilih
sesuai dengan persyaratan penggambaran.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan memilih dan menentukan peralatan perlengkapan dan media
gambar manual sesuai dengan tujuan penggambaran.
2. Tersedia standar gambar dan cara menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar serta
memilih media gambar sesuai dengan tujuan penggambaran yang berlaku di perusahaan.
3. Tersedia peralatan dan perlengkapan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Busur derajat
Pensil atau rapido
Penghapus pensil dan rapido serta alat bantunya
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar sketsa
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 107

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Memahami tujuan penggambaran
Mengenali berbagai peralatan dan perlengkapan gambar manual sesuai dengan tujuan
penggambaran
Memahami standar gambar yang berlaku di perusahaan
3. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Teknik penggambaran menggunakan peralatan dan perlengkapan manual
Karakter berbagai jenis media gambar
4. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 108

Kode Unit

: BGN.GAM.002 A

Judul Unit

: Menggunakan Berbagai Macam Penggaris

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar menggunakan
berbagai macam penggaris sebagai alat bantu menggambar secara manual
termasuk kemampuan memeriksa kelurusan penggaris dan ketepatan sudut
penggaris segitiga.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Memeriksa kelurusan penggaris.

1.1. Penggaris dipasang di atas selembar kertas dan


sebuah garis lurus ditarik sepanjang salah satu sisi
penggaris (misalnya disebut sisi A) dengan
menggunakan pensil.
1.2. Penggaris diputar hingga sisi A berimpit dengan
garis lurus pada butir 1.1 dan sebuah garis lurus
ditarik sepanjang sisi A.
1.3. Kelurusan penggaris dipastikan berdasarkan
kesamaan kedua garis yang berimpit.

2. Memeriksa ketepatan sudut


penggaris segitiga siku-siku.

2.1. Sebuah penggaris segitiga siku-siku diletakkan di


atas sebuah penggaris lurus yang telah dipastikan
kelurusannya.
2.2. Sebuah garis lurus ditarik sepanjang sisi tegak
penggaris segitiga siku-siku.
2.3. Penggaris segitiga siku-siku dipindahkan ke bagian
yang berlawanan dengan posisi semula dan sebuah
garis lurus ditarik sejajar dengan garis pada butir
2.2.
2.4. Ketepatan sudut siku-siku pada penggaris segitiga
dipastikan berdasarkan kesamaan kedua garis yang
sejajar.

3. Memeriksa ketepatan sudut


penggaris segitiga 45 dan 3060.

3.1. Sebuah sudut 45 digambar menggunakan salah


satu sudut penggaris segitiga siku-siku.
3.2. Sudut yang lain dari penggaris segitiga dipindahkan
hingga berimpit dengan garis sudut pada butir 3.1.
3.3. Ketepatan sudut 45 dipastikan berdasarkan
kesamaan besar kedua sudut yang berimpit.
3.4. Sebuah sudut 30 digambar menggunakan
penggaris segitiga 30.
3.5. Pada posisi yang sama dengan butir 3.4 sebuah
sudut 60 digambar menggunakan penggaris
segitiga 60.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 109

3.6. Ketepatan sudut 30 dan 60 dipastikan


berdasarkan jumlah kedua sudut sama dengan 90
(siku-siku).
4.1. Penggaris T dipilih sesuai dengan ukuran meja atau
4. Menggunakan penggaris T untuk
papan gambar.
menggambar garis horisontal, garis
vertikal dan garis miring.
4.2. Penggaris T dipasang horisontal pada meja atau
papan gambar dengan posisi yang benar.
4.3. Sebuah garis horisontal ditarik dari kiri ke kanan
dengan menahan kepala penggaris T pada posisi
sebelah kiri meja atau papan gambar.
4.4. Sebuah penggaris segitiga diletakkan di atas
penggaris T dengan posisi yang benar.
4.5. Sebuah garis vertikal ditarik dari bawah ke atas
sepanjang sisi penggaris segitiga dengan menahan
penggaris T dan segitiga pada posisinya.
4.6. Sebuah garis miring dengan sudut tertentu
digambar dengan menggunakan sisi miring
penggaris segitiga.
5. Menggunakan penggaris T untuk
membuat arsir.

5.1. Garis-garis horisontal sejajar digambar dengan


memindahkan posisi penggaris T sesuai jarak yang
diinginkan.
5.2. Garis-garis vertikal sejajar digambar dengan
memindahkan posisi penggaris segitiga sesuai jarak
yang diinginkan.
5.3. Garis-garis miring dengan sudut tertentu digambar
dengan memindahkan posisi penggaris segitiga
sesuai jarak yang diinginkan dengan tetap menahan
posisi penggaris T.

6. Menggunakan mal lengkung


(French Curve).

6.1. Mal lengkung dipilih sesuai dengan bentuk garis


lengkung yang akan digambar.
6.2. Titik-titik bantu dibuat sesuai dengan bentuk garis
lengkung yang akan digambar.
6.3. Bagian dari mal lengkung dicocokkan dengan
sebagian garis lengkung yang mencakup 3 atau 4
titik bantu kemudian dihubungkan sehingga
membentuk garis lengkung dengan menggunakan
pensil dan tangan (freehand).
6.4. Mal lengkung dipindahkan dan dicocokkan dengan
bagian garis lengkung yang akan dilanjutkan.
6.5. Garis lengkung sebagai lanjutan garis sebelumnya
digambar sehingga garis tidak terputus atau patah.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 110

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk penggunaan berbagai macam penggaris yaitu penggaris lurus, penggaris
T, penggaris segitiga 45, 30-60 dan mal lengkung (French Curve) yang dilakukan di studio
gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggunakan berbagai macam penggaris.
3. Tersedia berbagai macam penggaris yang meliputi:
Penggaris lurus
Penggaris segitiga 45 dan 30-60
Mal lengkung (French Curve)
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar sketsa atau gambar skematik
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Memahami berbagai macam penggaris dan fungsinya
Memahami cara menggunakan berbagai macam penggaris
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GAM.001 A Mengenali dan Memilih Peralatan dan Perlengkapan Gambar
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Berbagai macam bentuk, ukuran dan bahan penggaris
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Memasang penggaris dengan tepat
Membersihkan dan menyimpan penggaris dengan benar
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 111

Kode Unit

: BGN.GAM.003 A

Judul Unit

: Menggunakan Mesin Gambar

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggunakan mesin gambar
dengan benar yaitu mesin gambar jenis lengan/batang dan jenis tracker.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Memasang mesin gambar.

1.1. Kondisi mesin gambar diperiksa apabila terdapat


kerusakan diperbaiki atau dilaporkan kepada
atasan.
1.2. Posisi meja gambar diatur dan diperiksa kondisinya
apabila terdapat kerusakan diperbaiki atau
dilaporkan kepada atasan.
1.3. Elemen-elemen mesin gambar dikenali dan
dipahami fungsinya.
1.4. Mesin gambar dibersihkan dan dipasang pada meja
gambar sesuai dengan petunjuk pemasangan.

2. Menggunakan mesin gambar untuk


menggambar garis horisontal, garis
vertikal dan garis miring.

2.1. Penggaris horisontal dan vertikal dipasang pada


mesin gambar dengan posisi yang benar.
2.2. Sebuah garis horisontal ditarik dari kiri ke kanan
dengan menahan kepala mesin dengan tangan kiri
dan penggaris horisontal pada posisi 0.
2.3. Sebuah garis vertikal ditarik dari bawah ke atas
dengan menahan kepala mesin dengan tangan kiri
dan penggaris vertkal pada posisi 90.
2.4. Sebuah garis miring dengan sudut tertentu
digambar dengan menggunakan memutar kepala
mesin pada posisi kemiringan tertentu.

3. Menggunakan mesin gambar untuk 3.1. Garis-garis horisontal sejajar digambar dengan
membuat arsir.
memindahkan posisi penggaris horisontal sesuai
jarak yang diinginkan.
3.2. Garis-garis vertikal sejajar digambar dengan
memindahkan posisi penggaris vertikal sesuai jarak
yang diinginkan.
3.3. Garis-garis miring dengan sudut tertentu digambar
dengan memindahkan posisi penggaris vertikal dan
horisontal sesuai jarak yang diinginkan dengan
tetap memegang kepala mesin gambar.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk penggunaan dua jenis mesin gambar: lengan/ batang dan tracker.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 112

2. Tersedia acuan untuk menggunakan mesin gambar lengan/ batang dan tracker.
3. Tersedia peralatan dan perlengkapan gambar yang meliputi:
Mesin gambar lengan/batang dan tracker
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
Pensil atau rapido
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar sketsa atau gambar skematik
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Menunjukkan pemahaman tentang tipe mesin gambar dan cara menggunakannya
Elemen-elemen penting mesin gambar dan fungsinya
Menunjukkan kemampuan menggambar garis dan mengarsir menggunakan mesin gambar
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GAM.002 A Menggunakan Berbagai Macam Penggaris
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Berbagai jenis mesin gambar
Berbagai jenis dan ukuran meja atau papan gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Memperbaiki kerusakan kecil pada mesin gambar
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 113

Kode Unit

: BGN.GAM.004 A

Judul Unit

: Menggunakan Pensil Gambar

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan mengenali, memilih dan
menggunakan pensil gambar baik tradisional maupun mekanik sesuai dengan
tujuan penggambaran.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Menggunakan pensil tradisional.

1.1. Macam-macam kekerasan pensil gambar dikenali


dan dipahami fungsinya.
1.2. Kekerasan dan bentuk ujung pensil dipilih sesuai
dengan jenis garis dan huruf yang akan digambar.
1.3. Kekerasan dan kesempurnaan ujung pensil dipilih
sesuai dengan jenis media gambar yang akan
digunakan.
1.4. Pensil dipegang dengan posisi yang benar sesuai
dengan alat bantu yang digunakan dan hasil gambar
yang diinginkan.
1.5. Pensil diputar perlahan-lahan sewaktu menarik
garis untuk mendapatkan hasil garis yang sama
tebalnya.

2. Membentuk ujung pensil


tradisional.

2.1. Alat peraut pensil dipilih dan diperiksa


ketajamannya.
2.2. Pensil diraut sesuai dengan ketebalan ujung pensil
yang dikehendaki.
2.3. Ujung pensil ditajamkan dengan menggunakan
kertas ampelas atau kikir.

3. Menggunakan pensil mekanik.

3.1. Macam-macam ukuran pensil mekanik dan


fungsinya dipahami.
3.2. Kondisi pensil mekanik diperiksa apabila ada
kerusakan diperbaiki.
3.3. Ukuran pensil mekanik dipilih dan digunakan
sesuai dengan tujuan penggambaran.
3.4. Kekerasan pensil mekanik dipilih dan digunakan
sesuai dengan jenis media gambar.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar obyek menggunakan pensil gambar tradisional
dan mekanik termasuk di dalamnya membentuk ujung pensil tradisional dan memperbaiki
kerusakan pensil mekanik.
2. Tersedia acuan untuk menggunakan pensil gambar tradisional dan mekanik
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 114

3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:


Pensil gambar tradisional dan mekanik
Berbagai macam penggaris
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar sketsa atau gambar skematik
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali macam-macam pensil gambar tradisional dan mekanik dan kegunaannya
Memahami cara menggunakan pensil gambar tradisional dan mekanik
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
GBR.MAL.002 A Menggunakan Berbagai Macam Penggaris
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Berbagai jenis pensil dan kegunaannya
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Mengisi dan mengganti isi pensil mekanik
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 115

Kode Unit

: BGN.GAM.005 A

Judul Unit

: Menggunakan Rapido

Uraian Unit : Unit kompetensi ini untuk berlaku untuk pekerjaan mengenali, memilih dan
menggunakan rapido sesuai dengan tujuan penggambaran.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Menyiapkan rapido.

1.1. Rapido dipilih sesuai dengan tujuan penggambaran.


1.2. Kondisi rapido diperiksa, apabila terjadi kerusakan
diperbaiki sesuai SOP.
1.3. Tabung tinta rapido diperiksa dan diisi atau diganti
apabila tintanya telah habis.
1.4. Kelancaran aliran tinta diperiksa sesuai panduan.

2. Menggunakan rapido untuk


menggambar.

2.1. Media gambar dan obyek yang akan digambar


disiapkan.
2.2. Rapido digunakan dengan benar sesuai panduan.
2.3. Hasil gambar yangperlu diperbaiki dihapus
menggunakan penghapus khusus rapido.

3. Menyimpan rapido.

3.1. Rapido yang telah digunakan dibersihkan sesuai


SOP.
3.2. Rapido yang telah bersih disimpan pada tempatnya.
3.3. Rapido yang tidak digunakan disimpan dengan rapi
pada tempat yang telah ditentukan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar menggunakan berbagai ukuran rapido termasuk
membersihkan dan menyimpan rapido.
2. Tersedia acuan untuk menggunakan rapido.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Pensil gambar tradisional dan mekanik
Rapido berbagai ukuran
Berbagai macam penggaris
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar sketsa atau gambar skematik
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 116

2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:


Mengenali berbagai ukuran rapido dan fungsinya
Memahami cara menggunakan berbagai ukuran rapido
Mengenali karakter penggambaran dengan teknik rapido
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GAM.002 A Menggunakan Berbagai Macam Penggaris
BGN.GAM.003 A Menggunakan Mesin Gambar
BGN.GAM.004 A Menggunakan Berbagai Macam Pensil
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Teknik penggambaran menggunakan peralatan dan perlengkapan manual
Karakter berbagai jenis media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Mengisi tinta atau mengganti tabung tinta rapido
Membersihkan rapido
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 117

Kode Unit

: BGN.GAM.006 A

Judul Unit

: Menggunakan Peralatan Penghapus

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan mengenali, memilih dan
menggunakan berbagai jenis penghapus dan alat bantunya sesuai dengan jenis
alat gambar dan media gambar yang dipakai.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Menyiapkan penghapus dan alat


bantunya.

1.1 Jenis penghapus dan kegunaannya serta alat


bantunya dikenali.
1.2 Penghapus dipilih sesuai dengan jenis alat gambar
dan media gambar.
1.3 Penghapus dan alat bantunya diperiksa dan
dibersihkan sesuai SOP.

2. Menggunakan penghapus dan


pelindung penghapus.

2.1 Garis yang akan dihapus dipastikan dalam keadaan


kering.
2.2 Pelindung penghapus dipasang di atas gambar
dengan posisi yang disesuaikan dengan gambar
yang akan dihapus.
2.3 Penghapus digunakan dengan cara yang tepat
sesuai dengan alat gambar yang digunakan (pensil
atau rapido).

3. Menyimpan penghapus.

3.1. Penghapus dan alat bantunya yang telah digunakan


dibersihkan sesuai SOP.
3.2. Penghapus dan alat bantunya yang telah bersih
disimpan pada tempat yang telah ditentukan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menghapus gambar dengan menggunakan berbagai jenis
penghapus dan alat bantunya alat bantu lainnya seperti silet dan kain atau kertas penyerap
untuk menghapus hasil gambar dengan pensil atau rapido.
2. Tersedia acuan untuk menggunakan penghapus dan pelat penghapus
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Berbagai jenis penghapus dan pelindung penghapus
Pensil gambar tradisional dan mekanik
Rapido berbagai ukuran
Berbagai macam penggaris
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar sketsa atau gambar skematik dengan teknik tinta dan pensil

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 118

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali berbagai jenis penghapus dan kegunaannya
Memahami cara menggunakan berbagai jenis penghapus
Memahami cara menggunakan pelindung penghapus
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GAM.002 A Menggunakan Berbagai Macam Penggaris
BGN.GAM.003 A Menggunakan Mesin Gambar
BGN.GAM.004 A Menggunakan Berbagai Macam Pensil
BGN.GAM.005 A Menggunakan Rapido
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Karakter berbagai jenis media gambar
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Membersihkan sisa penghapusan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 119

Kode Unit

: BGN.GAM.007 A

Judul Unit

: Menggunakan Sablon

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan mengenali, memilih dan
menggunakan berbagai jenis sablon baik sablon huruf maupun sablon perabot.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Menyiapkan sablon.

1.1 Jenis sablon dikenali dan kegunaannya dipahami.


1.2 Kondisi sablon diperiksa dan dipastikan
keakuratannya.
1.3 Sablon dipilih sesuai dengan obyek yang akan
digambar.

2. Menggunakan sablon huruf.

2.1 Penggaris dipasang sesuai posisi sablon dan huruf


untuk menjamin ketepatan penulisan huruf.
2.2 Ketinggian huruf dan jenis huruf pada sablon
dipilih sesuai dengan ketentuan.
2.3 Posisi sablon ditetapkan dan alat gambar (pensil
mekanik atau rapido) dipegang tegak lurus huruf
sablon dan bidang gambar.
2.4 Hasil pekerjaan diperiksa, jika terdapat kesalahan
diperbaiki.

3. Menggunakan sablon perabot.

3.1. Sablon dipasang sesuai dengan posisi obyek yang


akan digambar.
3.2. Posisi sablon ditetapkan dan alat gambar (pensil
mekanik atau rapido) dipegang tegak lurus sablon
dan bidang gambar.
3.3. Hasil pekerjaan diperiksa, jika terdapat kesalahan
diperbaiki.

4. Menyimpan sablon.

4.1. Sablon yang telah dipakai dibersihkan dan


dikeringkan sesuai SOP.
4.2. Sablon disimpan pada tempat yang telah
ditentukan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar menggunakan sablon huruf dan sablon perabot
dengan alat gambar berupa pensil atau rapido, termasuk di dalamnya membersihkan dan
menyimpan sablon.
2. Tersedia acuan untuk menggunakan sablon huruf dan perabot.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Pensil gambar tradisional dan mekanik

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 120

Rapido berbagai ukuran


Berbagai macam penggaris
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran

4. Tersedia sumber informasi yang berupa:


Gambar sketsa atau gambar skematik lengkap dengan keterangan huruf dan perabot
dengan teknik tinta dan pensil
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali berbagai jenis sablon dan kegunaannya
Memahami cara menggunakan berbagai jenis sablon
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
GBR.MAL.002 A Menggunakan Berbagai Macam Penggaris
GBR.MAL.003 A Menggunakan Mesin Gambar
GBR.MAL.004 A Menggunakan Berbagai Macam Pensil
GBR.MAL.005 A Menggunakan Rapido
GBR.MAL.005 A Menggunakan Peralatan Penghapus
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Berbagai jenis huruf untuk menggambar teknik
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Memelihara dan menyimpan sablon
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 121

Kode Unit

: BGN.GGT.001 A

Judul Unit

: Menggambar Garis Tegak Lurus dan Garis Sejajar

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar garis tegak lurus
(vertikal) dan sejajar (paralel) pada sebuah garis horisontal dengan
menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


menggambar garis.

1.1. Macam-macam bentuk geometri dan istilahnya


dikenali dan dipahami.
1.2. Klasifikasi garis dikenali dan dipahami.
1.3. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.4. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.5. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.6. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.

2. Menggambar garis tegak lurus di


atas garis horisontal dari berbagai
posisi titik.

2.1. Garis tegak lurus digambar dari satu titik yang


terletak di atas garis horisontal.
2.2. Garis tegak lurus digambar dari satu titik yang
terletak di tengah garis horisontal.
2.3. Garis tegak lurus digambar dari satu titik yang
terletak di ujung garis horisontal.

3. Menggambar garis sejajar.

3.1. Garis horisontal digambar pada sebuah titik di


atas sebuah garis horisontal yang telah tersedia.
3.2. Garis horisontal digambar pada jarak tertentu di
atas sebuah garis horisontal yang telah tersedia.

4. Membereskan pekerjaan.

4.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan


perintah.
4.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
4.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar garis tegak lurus dan garis sejajar di atas media
gambar dengan menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual yang dilakukan di
studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar garis tegak lurus dan sejajar yang baku.
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 122

3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:


Jangka
Berbagai macam penggaris
Busur derajat
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Memahami beberapa cara menggambar garis tegak lurus dan garis sejajar
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GAM.002 A Menggunakan Berbagai Macam Penggaris
BGN.GAM.003 A Menggunakan Mesin Gambar
BGN.GAM.004 A Menggunakan Berbagai Macam Pensil
BGN.GAM.005 A Menggunakan Rapido
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Klasifikasi garis
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 123

Kode Unit

: BGN.GGT.002 A

Judul Unit

: Membagi Garis

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan membagi sebuah garis lurus atas
dua bagian dan lima bagian dengan menggunakan peralatan dan perlengkapan
gambar manual.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


membagi garis.

1.1. Macam-macam bentuk geometri dan istilahnya


dikenali dan dipahami.
1.2. Klasifikasi garis dikenali dan dipahami.
1.3. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.4. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.5. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.6. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.

2. Membagi garis lurus menjadi dua


bagian sama besar.

2.1. Garis lurus dengan panjang tertentu digambar dan


diberi nama (misalnya garis AB).
2.2. Dua buah busur digambar masing-masing dari titik
A dan B dengan radius lebih besar dari setengah
panjang garis AB. Busur-busur berpotongan di atas
dan di bawah garis AB dan diberi tanda titik
(misalnya titik C dan D).
2.3. Titik C dan D dihubungkan dengan garis yang
memotong garis AB pada satu titik (misalnya titik
K) sehingga menghasilkan garis AK dan KB yang
sama panjang.
2.4. Garis AK dan KB dibagi lagi menjadi dua bagian
yang sama dengan cara yang sama dengan butir 2.2
dan 2.3.

3. Membagi garis lurus menjadi lima


bagian sama besar.

3.1. Garis lurus dengan panjang tertentu digambar dan


diberi nama (misalnya garis AB).
3.2. Sebuah garis miring dengan sudut sembarang yang
bertemu dengan garis AB pada titik A digambar
(misalnya garis AC).
3.3. Garis AC dibagi atas lima bagian yang sama dengan
panjang masing-masing bagian yang telah
ditentukan dan diberi tanda dengan titik (misalnya

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 124

titik a, b, c, d dan e).


3.4. Titik e dihubungkan dengan titik B dengan garis
lurus eB.
3.5. Garis-garis paralel dengan garis eB digambar dari
titik-tik a, b, c dan e ke garis AB sehingga membagi
garis AB menjadi lima bagian yang sama.
4. Membereskan pekerjaan.

4.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan


perintah.
4.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
4.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan membagi garis lurus atas dua dan lima bagian yang sama di
atas media gambar dengan menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual yang
dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk membagi garis lurus atas atas bagian yang sama yang baku.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Busur derajat
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Memahami beberapa cara membagi garis lurus
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.001 A Menggambar Garis Tegak Lurus dan Garis Sejajar
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali berbagai bentuk garis
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 125

Efisien dan optimal dalam bekerja


Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 126

Kode Unit

: BGN.GGT.003 A

Judul Unit

: Menggambar Sudut

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar sudut, membagi
sudut atas dua bagian yang sama dan kelipatannya, membagi sudut siku-siku
atas tiga bagian yang sama dan menggambar garis dengan sudut atau
kemiringan tertentu dengan menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar
manual.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


menggambar sudut.

1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilahnya


dikenali dan dipahami.
1.2. Jenis sudut dikenali dan dipahami.
1.3. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.4. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.5. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.6. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.

2. Menggambar sudut dengan


menggunakan penggaris segitiga
45 dan 30.

2.1. Sudut-sudut 30, 45, 60 dan 90 digambar dengan


menggunakan sebuah penggaris segitiga dan
penggaris T.
2.2. Sudut-sudut 15, 75, 105, 120, 135 dan 150
digambar dengan menggunakan dua buah penggaris
segitiga 45 dan 30 dan penggaris T.

3. Memindahkan sudut.

3.1. Kaki sudut ditetapkan yang besarnya sama dengan


sudut yang disediakan.
3.2. Lingkaran pertama yang berpusat pada titik sudut
yang disediakan dibuat dengan jari-jari yang
memotong kedua kaki sudut tersebut.
3.3. Lingkaran pertama dipindahkan ke ujung kaki
sudut yang telah dibuat.
3.4. Lingkaran kedua digambar dengan titik pusat pada
titik potong antara lingkaran pertama dengan kaki
sudut dan jari-jari sama dengan jarak titik sudut ke
titik potong.
3.5. Lingkaran kedua dipindahkan ke kaki sudut yang
dibuat, sehingga kedua lingkaran berpotongan di
satu titik.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 127

3.6. Garis lurus ditarik dari titik sudut ke titik


perpotongan kedua lingkaran.
4. Membagi sudut.

4.1. Sudut dibagi menjadi dua bagian yang sama atau


kelipatannya dengan bantuan garis busur dan garis
lurus yang digambar.
4.2. Sudut siku-siku dibagi menjadi tiga bagian yang
sama dengan bantuan garis busur dan garis lurus
yang membentuk sudut-sudut 30.

5. Menggambar garis dengan


kemiringan tertentu.

5.1. Garis miring digambar dengan bantuan garis


horisontal dan garis tegak lurus dengan
perbandingan tertentu.

6. Membereskan pekerjaan.

6.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan


perintah.
6.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
6.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar sudut dengan peralatan dan perlengkapan
gambar manual yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar sudut dan menggambar garis miring dengan sudut tertentu
yang baku.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Busur derajat
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Memahami beberapa cara menggambar sudut
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.001 A Menggambar Garis Tegak Lurus dan Garis Sejajar
BGN.GGT.002 A Membagi Garis

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 128

4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:


Mengenali berbagai bentuk garis
Mengenali berbagai jenis sudut
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 129

Kode Unit

: BGN.GGT.004 A

Judul Unit

: Menggambar Segitiga

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar segitiga siku-siku,
segitiga sama kaki, segitiga sama sisi dan segitiga tidak sama sisi dengan
menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


menggambar segitiga.

1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilahnya


dikenali dan dipahami.
1.2. Jenis sudut dikenali dan dipahami.
1.3. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.4. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.5. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.6. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.

2. Menggambar segitiga siku-siku.

2.1. Garis horisontal digambar dengan panjang tertentu.


2.2. Garis vertikal dengan panjang tertentu digambar
pada salah satu ujung garis membentuk sudut sikusiku.
2.3. Garis miring ditarik dari ujung garis vertikal ke
ujung garis horisontal sehingga membentuk
segitiga siku-siku.

3. Menggambar segitiga sama kaki.

3.1. Garis horisontal digambar dengan panjang tertentu.


3.2. Lingkaran pertama dibuat dengan titik pusat di
ujung garis dan panjang jari-jari kurang dari
panjang garis horisontal.
3.3. Lingkaran kedua dibuat dengan titik pusat di ujung
garis lainnya dan panjang jari-jari sama dengan
lingkaran pertama.
3.4. Titik potong lingkaran pertama dan kedua
ditentukan.
3.5. Garis ditarik dari titik potong lingkaran ke ujungujung garis horisontal sehingga membentuk
segitiga sama kaki.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 130

4. Menggambar segitiga sama sisi.

4.1. Garis horisontal digambar dengan panjang tertentu


4.2. Lingkaran pertama dibuat dengan titik pusat di
salah satu ujung garis horisontal dengan panjang
jari-jari sama dengan garis horisontal.
4.3. Lingkaran kedua dibuat dengan titik pusat di ujung
lain garis horisontal dengan panjang jari-jari sama
dengan garis horisontal.
4.4. Titik potong lingkaran pertama dan kedua
ditentukan.
4.5. Garis ditarik dari titik potong lingkaran ke ujungujung garis horisontal sehingga membentuk
segitiga sama sisi.

5. Menggambar segitiga tidak sama


sisi.

5.1. Tiga buah garis lurus digambar dengan panjang


tertentu yang berbeda.
5.2. Garis pertama digambar horisontal sesuai ukuran
yang ditentukan.
5.3. Lingkaran pertama dibuat dengan titik pusat di
salah satu ujung garis horisontal dengan panjang
jari-jari sama dengan garis kedua.
5.4. Lingkaran kedua dibuat dengan titik pusat di ujung
lain garis horisontal dengan panjang jari-jari sama
dengan garis horisontal.
5.5. Titik potong lingkaran pertama dan kedua
ditentukan.
5.6. Garis ditarik dari titik potong lingkaran ke ujungujung garis horisontal sehingga membentuk
segitiga yang tidak sama sisi.

6. Membereskan pekerjaan.

6.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan


perintah.
6.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
6.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar segitiga menggunakan peralatan dan
perlengkapan gambar manual.yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar berbagai macam segitiga.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Busur derajat
Pensil atau rapido
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 131

Meja atau papan gambar


Media gambar berbagai jenis dan ukuran

4. Tersedia sumber informasi yang berupa:


Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Memahami beberapa cara menggambar berbagai macam segitiga
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.001 A Menggambar Garis Tegak Lurus dan Garis Sejajar
BGN.GGT.002 A Membagi Garis
BGN.GGT.003 A Menggambar Sudut
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali berbagai bentuk garis
Mengenali berbagai jenis sudut
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 132

Kode Unit

: BGN.GGT.005 A

Judul Unit

: Menggambar Lingkaran

Uraian Unit : Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar sebuah lingkaran yang titik
pusatnya ditentukan dengan bantuan dua buah garis lurus, garis bagi tegak lurus
sisi-sisi segitiga dan garis bagi sudut-sudut segitiga dengan menggunakan
peralatan dan perlengkapan gambar manual.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


menggambar lingkaran.

1.1. Macam-macam bentuk geometri dan istilah


dikenali dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.

2. Menentukan titik pusat lingkaran.

2.1. Dua buah garis tidak paralel yang saling


berpotongan di salah satu ujungnya digambar pada
busur dengan menggunakan penggaris.
2.2. Garis tegak lurus yang membagi dua sama besar
dua buah garis yang berpotongan tersebut digambar
dengan menggunakan jangka.
2.3. Titik pusat lingkaran ditentukan melalui
perpotongan garis-garis tegak lurus.
2.4. Radius lingkaran ditentukan berdasarkan jarak dari
titik pusat ke sebuah titik pada garis tegak lurus.
2.5. Lingkaran digambar dengan menggunakan jangka.

3. Menggambar lingkaran yang


mengelilingi segitiga.

3.1. Sebuah segitiga digambar dengan menggunakan


penggaris.
3.2. Garis tegak lurus yang membagi dua sama besar
sisi-sisi segitiga digambar.
3.3. Titik pusat lingkaran ditentukan melalui
perpotongan garis-garis tegak lurus.
3.4. Radius lingkaran ditentukan berdasarkan jarak titik
pusat dengan salah satu titik sudut segitiga.
3.5. Lingkaran yang mengelilingi segitiga digambar
dengan menggunakan jangka.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 133

4. Menggambar lingkaran di dalam


segitiga.

4.1. Sebuah segitiga digambar dengan menggunakan


penggaris.
4.2. Setiap sudut segitiga dibagi dua sama besar oleh
sebuah garis bagi dengan menggunakan jangka.
4.3. Titik pusat lingkaran ditentukan melalui
perpotongan antara garis-garis bagi.
4.4. Radius lingkaran ditentukan berdasarkan jarak
antara titik pusat dengan titik pertemuan garis bagi
dengan sisi segitiga.
4.5. Lingkaran digambar di dalam segitiga dengan
menggunakan jangka.

5. Membereskan pekerjaan.

5.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan


perintah.
5.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
5.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar lingkaran segitiga menggunakan alat gambar
manual yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar lingkaran.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Busur derajat
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Menunjukkan pemahaman tentang beberapa cara menggambar lingkaran
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.003 A Menggambar Sudut
BGN.GGT.004 A Menggambar Segitiga

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 134

4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:


Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 135

Kode Unit

: BGN.GGT.006 A

Judul Unit

: Membagi Keliling Lingkaran Sama Besar

Uraian Unit : Unit ini berlaku untuk pekerjaan membagi keliling sebuah lingkaran menjadi
duabelas bagian sama besar dengan dua cara yaitu menggunakan penggaris T
dan segitiga 30-60 dan jangka.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


membagi keliling lingkaran.

1.1. Macam-macam bentuk geometri dan istilah


dikenali dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.

2. Membagi keliling lingkaran


dengan menggunakan penggaris T
dan segitiga 30 .

2.1. Sebuah lingkaran dengan titik pusat dan diameter


yang telah ditentukan digambar.
2.2. Dua buah garis diameter yang saling tegak lurus
digambar pada lingkaran.
2.3. Dua buah garis diameter digambar dengan segitiga
sudut 60 menempel pada penggaris T masingmasing sisi miring menghadap ke kiri dan ke kanan
dan sisi tegak menempel pada garis diameter tegak.
2.4. Cara yang sama dengan butir 2.3, dua buah garis
diameter digambar dengan segitiga sudut 30 .
2.5. Keliling lingkaran dibagi menjadi duabelas bagian
sama besar dengan cara yang sama dengan butir 2.3
dan 2.4.

3. Membagi keliling lingkaran


dengan menggunakan jangka.

3.1. Dua buah garis diameter yang saling tegak lurus


dan berpotongan di titik pusat (O) digambar.
3.2. Sebuah lingkaran digambar dengan titik pusat di O
dan bertemu dengan garis-garis diameter di empat
titik (misalnya titik A,B, C dan D).
3.3. Busur kecil yang memotong lingkaran di dua titik
dengan jari-jari lingkaran dan titik pusat di A
digambar.
3.4. Busur-busur kecil lainnya digambar dengan titik

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 136

pusat di B, C dan D sehingga keliling lingkaran


terbagi duabelas sama besar.
4. Membereskan pekerjaan.

4.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan


perintah.
4.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
4.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan membagi keliling sebuah lingkaran menjadi duabelas bagian
sama besar yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk membagi keliling lingkaran sama besar.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Busur derajat
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Memahami dua cara membagi keliling lingkaran
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.005 A Menggambar Lingkaran
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 137

Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 138

Kode Unit

: BGN.GGT.007 A

Judul Unit

: Menggambar Garis Singgung Lingkaran

Uraian Unit : Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar garis singgung lingkaran yang
telah ditentukan diamater dan titik pusatnya melalui dua cara yaitu titik
singgung berada pada lingkaran dan titik singgung di luar lingkaran dengan
menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


menggambar garis singgung
lingkaran.

1.1. Macam-macam bentuk geometri dan istilah


dikenali dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.

2. Menggambar garis singgung


melalui sebuah titik pada lingkaran.

2.1. Sebuah lingkaran dengan titik pusat (titik O) dan


diameter yang telah ditentukan digambar.
2.2. Sebuah titik singgung (misalnya titik A) pada
lingkaran di sembarang tempat ditentukan
kemudian garis lurus ditarik dari titik O ke titik A.
2.3. Dari titik A ditarik garis yang panjangnya sama
dengan garis OA membentuk garis lurus (misalnya
garis OB).
2.4. Sebuah garis tegak lurus garis OB digambar
melalui titik singgung A sehingga membentuk garis
singgung lingkaran.

3. Menggambar garis singgung


melalui sebuah titik di luar
lingkaran.

3.1. Lingkaran pertama dengan titik pusat (titik O) dan


diameter yang telah ditentukan digambar.
3.2. Sebuah titik (misalnya titik A) digambar di luar
lingkaran dengan jarak yang ditentukan.
3.3. Titik O dan titik A dihubungkan dengan sebuah
garis lurus sehingga membentuk garis OA.
3.4. Garis OA dibagi dua sama besar dengan oleh
sebuah garis pada satu titik (titik C).
3.5. Sebuah lingkaran digambar dengan jari-jari CO
yang memotong lingkaran pertama di dua titik

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 139

(misalnya titik D dan E).


3.6. Titik D dan E masing-masing dihubungkan dengan
titik A dengan sebuah garis lurus yang membentuk
dua buah garis singgung lingkaran pertama.
4. Membereskan pekerjaan.

4.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan


perintah.
4.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
4.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar garis singgung lingkaran yang telah ditentukan
diamater dan titik pusatnya melalui dua cara yaitu titik singgung berada pada lingkaran dan
titik singgung di luar lingkaran dengan menggunakan jangka dan penggaris lurus.
2. Tersedia acuan untuk menggambar garis singgung lingkaran.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Busur derajat
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Menunjukkan pemahaman tentang beberapa cara menggambar garis singgung lingkaran
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.001 A Menggambar Garis Tegak Lurus dan Garis Sejajar
BGN.GGT.005 A Menggambar Lingkaran
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 140

Efisien dan optimal dalam bekerja


Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 141

Kode Unit

: BGN.GGT.008 A

Judul Unit

: Menggabungkan Garis

Uraian Unit : Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar busur singgung untuk
menggabungkan dua garis lurus yang yang membentuk sudut lancip, siku-siku
dan tumpul, dua garis lurus sejajar dan dua garis lengkung dengan
menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


menggabungkan garis.

1.1. Macam-macam bentuk geometri dan istilah


dikenali dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.

2. Menggabungkan dua garis lurus


yang membentuk sudut.

2.1. Dua buah garis lurus yang masing-masing


membentuk sudut lancip, sudut siku-siku dan sudut
tumpul digambar.
2.2. Dua buah garis yang sejajar dengan sisi-sisi sudut
digambar dengan jarak yang sama dengan panjang
radius yang telah ditentukan.
2.3. Titik pusat busur (titik O) ditentukan berdasarkan
perpotongan dua garis sejajar.
2.4. Dua buah garis tegak lurus digambar dari titik O
dan memotong masing-masing sisi sudut pada satu
titik (misalnya titik A1 dan titik A2).
2.5. Sebuah busur singgung dengan radius yang telah
ditentukan yang menggabungkan sisi-sisi sudut
pada titik A1 dan A2 digambar.

3. Menggabungkan dua garis sejajar.

3.1. Dua buah garis sejajar dengan panjang tertentu


digambar.
3.2. Sebuah garis tegak lurus yang memotong masingmasing garis sejajar di satu titik digambar.
3.3. Garis tegak lurus dibagi dua sama besar untuk
mendapatkan titik pusat (titik O) dan radius busur.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 142

3.4. Sebuah busur singgung yang menggabungkan dua


garis sejajar digambar.
4. Menggabungkan garis lengkung
dan garis lengkung.

4.1. Dua buah lingkaran dengan titik pusat (misalnya


titik O1 dan O2) digambar tidak saling
bersinggungan masing-masing dengan radius yang
berbeda (misalnya R1 dan R2).
4.2. Dua buah busur lingkaran dari titik O1 dan O2
digambar masing-masing dengan radius R1 + r dan
R2 + r, dimana r telah ditentukan sehingga
berpotongan di satu titik (misalnya titik A).
4.3. Dua buah garis lurus digambar dari titik O1 dan O2
ke titik A sehingga memotong masing-masing
lingkaran di dua titik (misalnya titik B1 dan B2).
4.4. Sebuah busur singgung dengan titik pusat di A dan
radius r digambar sehingga menggabungkan kedua
lingkaran di titik B1 dan B2.

5. Membereskan pekerjaan.

5.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan


perintah.
5.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
5.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar sebuah busur singgung untuk menggabungkan
dua garis lurus yang membentuk sudut yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat
lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar busur singgung untuk menggabungkan garis.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Busur derajat
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali bentuk-bentuk geometris dan istilahnya

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 143

Memahami beberapa cara menggambar busur singgung


Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual

3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:


BGN.GGT.001 A Menggambar Garis Tegak Lurus dan Garis Sejajar
BGN.GGT.005 A Menggambar Lingkaran
BGN.GGT.007 A Menggambar Garis Singgung Lingkaran
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 144

Kode Unit

: BGN.GGT.009 A

Judul Unit

: Menggambar Segilima Beraturan

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan dengan dua cara yaitu segilima
yang panjang salah satu sisinya telah ditentukan dan segilima yang terletak di
dalam lingkaran dan panjang sisinya tidak ditentukan dengan menggunakan
peralatan dan perlengkapan gambar manual.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


menggambar segilima beraturan.

1.1. Macam-macam bentuk geometri dan istilah


dikenali dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.

2. Menggambar segilima beraturan


yang salah satu panjang sisinya
telah ditentukan.

2.1. Garis horisontal yang merupakan salah satu sisi


segilima yang telah ditentukan panjangnya
digambar.
2.2. Dua buah lingkaran atau busur dengan radius sama
dengan panjang garis horisontal dan titik pusat di
kedua ujung kiri dan kanan garis digambar.
2.3. Titik-titik perpotongan dua lingkaran dihubungkan
dengan garis yang membagi dua garis horisontal
pada satu titik O.
2.4. Garis tegak lurus pada ujung kiri garis horisontal
digambar sampai berpotongan dengan lingkaran
kiri pada satu titik.
2.5. Garis horisontal dipanjangkan pada kedua
ujungnya.
2.6. Lingkaran ketiga digambar dengan radius yang
panjangnya dari titik O sampai titik potong garis
tegak lurus dan lingkaran.
2.7. Radius lingkaran keempat dan kelima ditentukan
berdasarkan jarak antara ujung-ujung garis
horisontal dan titik potong antara lingkaran ketiga
dengan perpanjangan garis horisontal.
2.8. Lingkaran keempat dan kelima digambar sehingga

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 145

berpotongan di satu titik dan juga berpotongan


dengan lingkaran pertama dan kedua di titik yang
lain.
2.9. Titik-titik perpotongan dihubungkan dengan garis
lurus sehingga membentuk segilima beraturan.
3. Menggambar segilima beraturan
dalam lingkaran.

3.1. Lingkaran pertama digambar menggunakan jangka.


3.2. Dua buah garis diameter vertikal dan horisontal
digambar saling tegak lurus dan berpotongan di
titik pusat.
3.3. Titik perpotongan antara ujung atas garis diameter
vertikal dan lingkaran ditentukan (misalnya titik
D).
3.4. Radius lingkaran pertama ditentukan kemudian
dibagi dua sama besar oleh sebuah garis tegak lurus
yang memotong di satu titik pada garis radius
( misalnya titik L).
3.5. Radius lingkaran kedua ditentukan berdasarkan
jarak antara titik L dengan titik D.
3.6. Lingkaran kedua digambar dengan titik L sebagai
pusat yang memotong garis diameter horisontal
lingkaran pertama pada satu titik (misalnya titik K).
3.7. Panjang sisi-sisi segilima ditentukan berdasarkan
jarak antara titik D dan titik K (garis DK) dengan
menggunakan jangka.
3.8. Garis lingkaran pertama dibagi menjadi lima bagian
yang sama oleh garis DK dengan menggunakan
jangka sehingga menghasilkan titik-titik
perpotongan.
3.9. Titik- titik perpotongan dihubungkan dengan garis
lurus sehingga membentuk segilima beraturan.

4. Membereskan pekerjaan.

4.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan


perintah.
4.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
4.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar segilima beraturan yang dilakukan di studio
gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar segilima beraturan atau pentagon yang baku
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Penggaris
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 146

Busur derajat
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran

4. Tersedia sumber informasi yang berupa:


Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Memahami beberapa cara menggambar segilima beraturan
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.001 A Menggambar Garis Tegak Lurus dan Garis Sejajar
BGN.GGT.005 A Menggambar Lingkaran
BGN.GGT.007 A Menggambar Garis Singgung Lingkaran
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Menunjukkan pemahaman tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil dalam setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 147

Kode Unit

: BGN.GGT.010 A

Judul Unit

: Menggambar Segienam Beraturan

Uraian Unit : Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar segienam beraturan dengan dua
cara yaitu segienam yang panjang salah satu sisinya telah ditentukan dan
segienam yang terletak di dalam lingkaran dan panjang sisinya tidak ditentukan
dengan menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


menggambar segienam beraturan.

1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilahnya


dikenali dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.

2. Menggambar segienam beraturan


yang salah satu panjang sisinya
telah ditentukan.

2.1. Garis horisontal (misalnya garis AB) yang


merupakan salah satu sisi segienam yang telah
ditentukan panjangnya digambar.
2.2. Kedua ujung garis AB dipanjangkan sejauh
panjang garis AB dan membentuk garis lurus
(misalnya AK dan BL).
2.3. Garis tegak lurus digambar masing-masing pada
titik K, A, B dan L.
2.4. Sebuah busur dengan radius AB digambar masingmasing pada titik A dan B sebagai titik pusat yang
memotong garis tegak lurus dari titik K dan L di
satu titik (misalnya titik F dan C).
2.5. Sebuah busur dengan radius AB digambar masingmasing pada titik F dan C sebagai titik pusat yang
memotong garis tegak lurus dari A dan B di satu
titik ( misalnya titik E dan D).
2.6. Titik-titik A F, E. D dan B dihubungkan dengan
garis lurus sehingga membentuk segienam
beraturan.

3. Menggambar segienam beraturan


dalam lingkaran.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

3.1. Lingkaran pertama digambar menggunakan jangka.


3.2. Dua buah garis diameter vertikal dan horisontal
digambar saling tegak lurus dan berpotongan di
II - 148

titik pusat (titik O).


3.3. Titik perpotongan antara garis diameter horisontal
dan lingkaran ditentukan ( misalnya titik F dan C).
3.4. Sebuah busur dengan radius OF digambar pada titik
F yang memotong lingkaran pada titik E dan A.
3.5. Sebuah busur dengan radius OF digambar pada titik
C yang memotong lingkaran pada titik D dan B.
3.6. Titik-titik F, E, D C B dan A dihubungkan dengan
sebuah garis lurus sehingga membentuk segienam
beraturan.
4. Membereskan pekerjaan.

4.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan


perintah.
4.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
4.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar segienam beraturan menggunakan peralatan dan
perlengkapan gambar manual yang dilakukan di studio gambar atau di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar segienam beraturan yang baku
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Busur derajat
Berbagai macam penggaris
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:

Mengenali jenis-jenis bentuk geometris dan istilah

Memahami cara menggambar segienam beraturan

Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual


3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT. 009 A Menggambar Segilima Beraturan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali elemen-elemen sebuah lingkaran (segmen, busur, garis singgung, dsb)
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 149

Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen


Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri

5. Sikap yang dituntut:


Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 150

Kode Unit

: BGN.GGT.011 A

Judul Unit

: Menggambar Segitujuh Beraturan

Uraian Unit : Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar segitujuh beraturan yang panjang
sisinya tidak ditentukan dengan menggunakan peralatan dan perlengkapan
gambar manual.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


menggambar segitujuh beraturan.

1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilah


dikenali dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.

2. Menggambar segitujuh beraturan.

2.1. Sebuah lingkaran digambar menggunakan jangka.


2.2. Dua buah garis diameter vertikal (misalnya
garisAL) dan horisontal (misalnya garis MN)
digambar saling tegak lurus dan berpotongan di
titik pusat (titik O).
2.3. Garis MN diperpanjang di kedua ujungnya dan
garis AL dibagi menjadi tujuh bagian sama besar
dan ditandai dengan titik 1 sampai 6.
2.4. Sebuah busur dengan radius AL digambar pada
titik L yang memotong perpanjangan garis MN di
dua titik (misalnya titik P dan T).
2.5. Garis-garis lurus digambar dari titik P melalui titiktitik 2, 4 dan 6 pada garis AL sehingga memotong
lingkaran di tiga titik (misalnya titik B, C dan D).
2.6. Garis-garis lurus digambar dari titik T melalui titiktitik 2, 4 dan 6 pada garis AL sehingga memotong
lingkaran di tiga titik (misalnya titik K, F dan E).
2.7. Titik-titik B, C, D, K, F da E dihubungkan dengan
garis-garis lurus sehingga membentuk segitujuh
beraturan.

3. Membereskan pekerjaan.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

3.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan


perintah.

II - 151

3.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan


dan disimpan pada tempatnya.
3.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar segitujuh beraturan dengan menggunakan
peralatan dan perlengkapan gambar manual yang dilakukan di studio gambar atau di tempat
lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar segitujuh beraturan
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Busur derajat
Berbagai macam penggaris
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali jenis-jenis bentuk geometris dan istilahnya
Memahami cara menggambar segitujuh beraturan
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT. 002 A Membagi Garis
BGN.GGT. 009 A Menggambar Segilima Beraturan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali elemen-elemen sebuah lingkaran (segmen, busur, garis singgung, dsb)
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 152

Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 153

Kode Unit

: BGN.GGT.012 A

Judul Unit

: Menggambar Segidelapan Beraturan

Uraian Unit : Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar segidelapan beraturan yang
panjang sisinya tidak ditentukan dengan menggunakan peralatan dan
perlengkapan gambar manual.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


menggambar segidelapan
beraturan.

1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilah


dikenali dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.

2. Menggambar segidelapan
beraturan.

2.1. Sebuah lingkaran digambar menggunakan jangka.


2.2. Lingkaran dibagi menjadi empat buah busur sama
besar oleh dua buah garis diameter vertikal
(misalnya garis AE) dan horisontal (misalnya garis
KC) yang saling tegak lurus dan berpotongan di
titik pusat (titik O).
2.3. Empat buah busur masing-masing dibagi dua sama
besar oleh sebuah garis lurus diagonal yang
memotong lingkaran di empat titik (misalnya titik
L, B, D dan F).
2.4. Titik-titik K, L, A, B, C, D, E dan F dihubungkan
dengan garis-garis lurus sehingga membentuk
segidelapan beraturan.

3. Membereskan pekerjaan.

3.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan


perintah.
3.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
3.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 154

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar segidelapan beraturan menggunakan peralatan
dan perlengkapan gambar manual yang dilakukan di studio gambar atau di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar segidelapan beraturan
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Busur derajat
Berbagai macam penggaris
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:

Mengenali jenis-jenis bentuk geometris dan istilahnya

Memahami cara menggambar segienam beraturan

Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual


3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT. 010 A Menggambar Segienam Beraturan
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali elemen-elemen sebuah lingkaran (segmen, busur, garis singgung, dsb)
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 155

Kode Unit

: BGN.GGT.013 A

Judul Unit

: Menggambar Ellips

Uraian Unit : Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar ellips melalui dua cara yaitu
dengan bantuan lingkaran dan dengan bantuan persegi panjang menggunakan
peralatan dan perlengkapan gambar manual.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


menggambar ellips.

1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilah


dikenali dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.

2. Menggambar ellips dengan bantuan


lingkaran.

2.1. Dua buah garis diameter utama yang saling tegak


lurus dan berpotongan di titik pusat (titik O)
digambar.
2.2. Sebuah lingkaran digambar dari titik O yang
memotong garis diameter horisontal (misalnya di
titik A dan B) dan garis diameter vertikal (misalnya
di titik C dan D).
2.3. Sebuah lingkaran kecil digambar di dalam
lingkaran pertama dengan titik pusat O.
2.4. Garis lingkaran luar diberi tanda dengan titik
(misalnya titik 1) pada kuadran pertama.
2.5. Radius lingkaran luar digambar dari titik 1 ke titik
O yang memotong lingkaran kecil di satu titik
(misalnya titik 1).
2.6. Sebuah garis lurus sejajar diameter vertikal
digambar dari titik 1 dan sebuah garis lurus sejajar
diameter horisontal digambar dari titik 1 sehingga
berpotongan di satu titik (misalnya titik E).
2.7. Garis lingkaran luar diberi tanda dengan beberapa
titik dengan jarak yang berdekatan pada seluruh
kuadrannya (misalnya titik 2, 3, 4 dan seterusnya).
2.8. Cara yang sama dengan butir 2.5 dan 2.6 diulangi
dari titik 2, 3, 4 dan seterusnya sehingga diperoleh

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 156

beberapa titik (misalnya titik F, G, H dan


seterusnya).
2.9. Titik-titik dihubungkan dengan garis sehingga
membentuk sebuah ellips.
3. Menggambar ellips dengan bantuan
persegi panjang.

3.1. Sebuah garis horisontal (misalnya garis AB) dan


garis vertikal (misalnya garis CD) yang tidak sama
panjang digambar saling tegak lurus dan
berpotongan di titik pusat (titik O).
3.2. Sebuah garis yang sama dan sejajar dengan garis
CD digambar melalui titik A dan B dan sebuah
garis yang sama dan sejajar dengan garis AB
digambar melalui titik C dan D sehingga
membentuk persegi panjang.
3.3. Titik perpotongan antara garis yang melalui titik A
dan titik D diberi tanda (misalnya titik K).
3.4. Garis OD dibagi menjadi 4 bagian yang sama dan
diberi tanda (misalnya titik 1, 2, 3) kemudian garis
KD juga dibagi menjadi 4 bagian yang sama dan
diberi tanda (misalnya titik 1, 2, 3).
3.5. Garis lurus digambar untuk menghubungkan titik A
dengan titik-titik 1, 2, 3 pada garis KD.
3.6. Garis lurus digambar dari titik B melalui titik-titik
1, 2, 3 dan memotong garis A-1, A-2 dan A-3 di
titik E, F dan G.
3.7. Cara yang sama dengan butir 3.4 sampai 3.6
diulangi sehingga diperoleh titik-titik lainnya pada
seluruh sisi persegi panjang.

4. Membereskan pekerjaan.

4.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan


perintah.
4.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
4.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar sebuah ellips menggunakan peralatan dan
perlengkapan gambar manual yang dilakukan di studio gambar atau di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar ellips
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Mal lengkung (French Curve)
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 157

Media gambar berbagai jenis dan ukuran

4. Tersedia sumber informasi yang berupa:

Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya


Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali jenis-jenis bentuk geometris dan istilahnya
Memahami dua cara menggambar ellips
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.005 A Menggambar Lingkaran
BGN.GGT.008 A Menggabungkan Garis
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali elemen-elemen sebuah lingkaran (segmen, busur, garis singgung, dsb)
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 158

Kode Unit

: BGN.GGT.014 A

Judul Unit

: Menggambar Parabola

Uraian Unit : Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar parabola menggunakan peralatan
dan perlengkapan gambar manual.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


menggambar parabola.

1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilah


dikenali dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.

2. Menggambar parabola.

2.1. Sebuah garis lurus (misalnya garis AT) yang telah


ditentukan panjangnya digambar.
2.2. Sebuah titik (misalnya titik F) sebagai titik fokus
parabola ditandai pada garis AT dengan jarak AF
yang telah ditentukan.
2.3. Garis AF dibagi dua sama besar, dan titik baginya
diberi tanda (titik O) yang merupakan titik puncak
parabola.
2.4. Sebuah garis tegak lurus (misalnya garis MN) pada
garis AT digambar melalui titik A.
2.5. Sebuah garis tegak lurus (misalnya garis BC) pada
garis AT digambar melalui titik F dengan jarak FB
= FC. Titik B dan C pada garis BC diberi tanda.
2.6. Sebuah titik (misalnya titik S) diberi tanda pada
garis AT dengan jarak sembarang dari titik A dan
sebuah garis tegak lurus pada AT dengan panjang
sembarang digambar melalui titik S.
2.7. Sebuah busur dengan radius AS dan titik pusat di F
digambar sehingga memotong garis tegak lurus
yang melalui titik S di titik D dan E.
2.8. Cara pada butir 2.7 dan 2.8 dilakukan untuk
memperoleh titik-titik lainnya.
2.9. Titik O, B, D dan titik O, C, E serta titik-titik

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 159

lainnya dihubungkan dengan garis lengkung


menggunakan mal lengkung sehingga membentuk
sebuah parabola.
3. Membereskan pekerjaan.

3.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan


perintah.
3.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
3.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar sebuah parabola menggunakan peralatan dan
perlengkapan gambar manual yang dilakukan di studio gambar atau di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar parabola.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Mal lengkung (French Curve)
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali elemen-elemen sebuah lingkaran (segmen, busur, garis singgung, dsb)
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.005 A Menggambar Lingkaran
BGN.GGT.008 A Menggabungkan Garis
BGN.GGT.013 A Menggambar Ellips
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali elemen-elemen sebuah lingkaran (segmen, busur, garis singgung, dsb)
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 160

Menghargai produktifitas dalam bekerja


Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 161

Kode Unit

: BGN.GGT.015 A

Judul Unit

: Menggambar Hiperbola

Uraian Unit : Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar hiperbola menggunakan
peralatan dan perlengkapan gambar manual.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


menggambar parabola.

1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilah


dikenali dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.

2. Menggambar kurva hiperbola.

2.1. Sebuah garis lurus (misalnya garis MN) dan sebuah


garis tegak lurus pada MN yang merupakan sumbu
imajiner (misalnya disebut sumbu ST) yang
membagi dua MN di sebuah titik (titik O)
digambar.
2.2. Titik fokus diberi tanda pada bagian kiri (misalnya
titik F1) dan kanan garis MN (misalnya titik F2)
dengan jarak yang sama dari titik O.
2.3. Titik puncak diberi tanda pada bagian kiri garis
MN (misalnya titik A) pada bagian kanan garis
MN (misalnya titik puncak B) jarak yang sama dari
titik O.
2.4. Garis MN diberi tanda dengan beberapa titik
tambahan (misalnya titik C, D, E dan seterusnya)
di sebelah kanan titik fokus F2.
2.5. Sebuah busur digambar pada titik fokus F1 dan F2
masing-masing dengan radius AC dan BC,
kemudian dengan radius AD dan BD, AE dan BE
dan seterusnya sehingga menghasilkan beberapa
titik perpotongan di sebelah kanan garis MN.
2.6. Titik-titik perpotongan dihubungkan menggunakan
mal lengkung sehingga membentuk garis kurva
hiperbola.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 162

2.7. Cara yang sama dengan butir 2.4, 2.5 dan 2.6
dilakukan pada sebelah kiri titik fokus F1 sehingga
menghasilkan kurva yang simetris dengan kurva
pada butir 2.6.
3. Menggambar asimtut (asymptotes) 3.1. Sebuah lingkaran dengan titik pusat di O digambar
hiperbola.
dengan radius sama dengan panjang OF1
3.2. Sebuah garis sejajar dengan garis ST pada butir 2.1.
digambar pada titik puncak A dan titik puncak B
yang memotong lingkaran di empat titik (titik 1, 2,
3, 4).
3.3. Titik 1, 2, 3, 4 dihubungkan dengan garis lurus
sehingga membentuk persegi panjang.
3.4. Garis-garis diagonal persegi panjang digambar
melalui titik 1, 3 dan 2, 4 yang merupakan garis
asimtut hiperbola yang telah digambar pada butir 2.
4. Membereskan pekerjaan.

4.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan


perintah.
4.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
4.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar sebuah hiperbola menggunakan peralatan dan
perlengkapan gambar manual yang dilakukan di studio gambar atau di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar hiperbola.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Mal lengkung (French Curve)
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali jenis-jenis bentuk geometris dan istilahnya
Memahami cara menggambar hiperbola
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 163

3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:


BGN.GGT.014 A Menggambar Parabola
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali elemen-elemen sebuah lingkaran (segmen, busur, garis singgung, dsb)
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
Berbagai jenis dan ukuran media gambar
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 164

Kode Unit

: BGN.GGT.016 A

Judul Unit

: Menggambar Isometri Kubus

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar proyeksi isometri
kubus termasuk sumbu aksonometrinya dengan menggunakan peralatan dan
perlengkapan gambar manual.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


menggambar isometri kubus.

1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilah


dikenali dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.

2. Menggambar sumbu-sumbu
aksonometri.

2.1. Garis tegak lurus (misalnya disebut sumbu OZ)


dibuat dengan titik koordinat O sebagai pusat.
2.2. Lingkaran pertama digambar dengan titik pusat di
titik O yang memotong sumbu OZ di satu titik.
2.3. Lingkaran kedua digambar dengan titik pusat pada
titik potong di OZ dan panjang jari-jari sama
dengan jarak titik potong ke titik O.
2.4. Titik perpotongan antara lingkaran pertama dan
kedua ditentukan di kedua sisi sumbu OZ.
2.5. Garis lurus digambar yang melalui titik potong
kedua lingkaran dan titik O sehingga membentuk
sumbu OX dan OY.

3. Menggambar isometri kubus.

3.1. Panjang sisi-sisi kubus yang telah ditentukan


(misalnya OA dan OC) diberi tanda dengan sebuah
titik pada sumbu OX dan OY.
3.2. Garis lurus sejajar dengan sumbu OX dan OY
digambar dari titik O dan C yang berpotongan di
satu titik (misalnya titik B) yang menjadi dasar
kubus (segiempat OABC).
3.3. Garis tegak lurus digambar dari titik A, B, dan C
dengan panjang sama dengan OA dan OC dan
menghasilkan garis (misalnya garis AE, BF dan
CG).

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 165

3.4. Sumbu OZ diukur sama panjang dengan OA


kemudian diberi tanda dengan sebuah titik
(misalnya titik D).
3.5. Titik E, F, G dan D dihubungkan dengan garis lurus
sehingga membentuk segiempat DEFG sebagai
bagian atas kubus.
3.6. Garis putus-putus digambar untuk memberi tanda
sisi-sisi kubus yang tak terlihat (sisi OA, OC dan
OD).
4. Membereskan pekerjaan.

4.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan


perintah.
4.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
4.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar proyeksi isometri benda berbentuk kubus
menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual yang dilakukan di studio gambar
atau di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar proyeksi isometri kubus yang baku.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Busur derajat
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali jenis-jenis bentuk geometris dan istilahnya
Memahami cara menggambar proyeksi isometris
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.001 A Menggambar Garis Tegak Lurus dan Garis Sejajar
BGN.GGT.003 A Menggambar Sudut
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 166

Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen


Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri

5. Sikap yang dituntut:


Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 167

Kode Unit

: BGN.GGT.017 A

Judul Unit

: Menggambar Isometri Silinder

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar proyeksi isometri
silinder termasuk sumbu aksonometrinya dengan menggunakan peralatan dan
perlengkapan gambar manual.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


menggambar isometri lingkaran.

1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilah


dikenali dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.

2. Menggambar sumbu-sumbu
aksonometri.

2.1. Garis tegak lurus (misalnya disebut sumbu OZ)


dibuat dengan titik koordinat O sebagai pusat.
2.2. Lingkaran pertama digambar dengan titik pusat di
titik O yang memotong sumbu OZ di satu titik.
2.3. Lingkaran kedua digambar dengan titik pusat pada
titik potong di OZ dan panjang jari-jari sama
dengan jarak titik potong ke titik O.
2.4. Titik perpotongan antara lingkaran pertama dan
kedua ditentukan di kedua sisi sumbu OZ.
2.5. Garis lurus digambar yang melalui titik potong
kedua lingkaran dan titik O sehingga membentuk
sumbu OX dan OY.

3. Menggambar isometri lingkaran


sisi bawah silinder.

3.1. Garis horisontal dan vertikal yang berpotongan di


satu titik (titik O) digambar.
3.2. Sebuah lingkaran dengan diameter dan radius yang
telah ditentukan digambar dengan titik pusat di O
dan memotong garis vertikal di dua titik (misalnya
titik C dan D).
3.3. Lingkaran dibagi atas 6 bagian yang sama dan
diberi tanda (misalnya dengan titik C, E, F, D, G
dan H).
3.4. Sebuah busur dengan radius DE dan titik pusat di D

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 168

digambar sehingga memotong garis CD (misalnya


di titik 1).
3.5. Sebuah setengah lingkaran dengan radius O1 dan
titik pusat di O digambar sehingga memotong garis
horisontal di dua titik (misalnya di titik 3 dan 4).
3.6. Garis lurus digambar dari titik C, D, 3 dan 4 yang
merupakan titik-titik pusat bentuk lonjong dan
saling berpotongan di masing-masing titik.
3.7. Sebuah busur dengan radius DE masing-masing
digambar dengan titik pusat di C dan D dan
memotong perpanjangan garis-garis D3 dan D4 di
dua titik (misalnya titik K dan L dan menjadi busur
KL) dan perpanjangan garis C3 dan C4 di dua titik
(misalnya titik M dan N dan menjadibusur MN).
3.8. Sebuah busur digambar dengan radius 3K dengan
titik pusat di titik 3 dan 4 (misalnya disebut busur
KM dan LN).
3.9. Busur-busur dihubungkan menjadi sebuah bentuk
oval.
4. Menggambar isometri silinder
silinder.

4.1. Sebuah titik pusat lingkaran bagian atas silinder


(titik O1) diberi tanda pada sumbu OZ sesuai jarak
yang ditentukan.
4.2. Sumbu-sumbu aksonometri (OX1 dan OY1) yang
sejajar dengan sumbu-sumbu OX dan OY digambar
dengan titik pusat di O1.
4.3. Sebuah bentuk oval sebagai sisi atas silinder
digambar dengan cara seperti butir 3 dengan titik
pusat di O1.
4.4. Sisi atas dan bawah silinder dihubungkan dengan
garis lurus yang merupakan garis singgung oval
sehingga membentuk sebuah silinder.
4.5. Garis putus-putus digambar untuk memberi tanda
sisi bawah silinder yang tak terlihat.

5. Membereskan pekerjaan.

5.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan


perintah.
5.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
5.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar proyeksi isometri benda berbentuk silinder
menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual yang dilakukan di studio gambar
atau di tempat lain.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 169

2. Tersedia acuan untuk menggambar proyeksi isometri silinder yang baku.


3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Busur derajat
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali jenis-jenis bentuk geometris dan istilahnya
Memahami cara menggambar proyeksi isometris lingkaran
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.016 A Menggambar Isometri Kubus
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali elemen-elemen sebuah lingkaran (segmen, busur, garis singgung, dsb)
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 170

Kode Unit

: BGN.GGT.018 A

Judul Unit

: Menggambar Proyeksi Orthogonal

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar tampak depan dan
belakang serta tampak samping kiri dan kanan obyek dengan cara proyeksi
orthogonal dengan menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


menggambar proyeksi konstruksi
geometris.

1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilah


dikenali dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.

2. Menggambar tampak (depan atau


belakang) obyek.

2.1. Sumbu-sumbu proyeksi dengan titik perpotongan di


O digambar dan diberi nama (misalnya garis sumbu
vertikal ZOY dan garis sumbu horisontal XOY).
2.2. Tampak atas obyek digambar pada bidang XOY.
2.3. Setiap titik sudut obyek diproyeksikan ke sumbu
OX.
2.4. Garis-garis vertikal digambar pada bidang XOZ
dari setiap titik pada sumbu OX sesuai dengan
bentuk dan ukuran tinggi yang ditentukan sehingga
menghasilkan proyeksi sisi-sisi (depan atau
belakang) obyek.
2.5. Sisi-sisi obyek yang terletak di belakang digambar
dengan garis putus-putus dan yang terletak di depan
digambar dengan garis tegas.

3. Menggambar tampak samping (kiri 3.1. Garis-garis tegak lurus sumbu OY digambar dari
atau kanan) obyek.
setiap titik sudut obyek dan diberi tanda dengan
titik (misalnya titik A, B, C, dan seterusnya).
3.2. Sebuah busur digambar dengan titik pusat O dan
radius masing-masing OA, OB, OC dan seterusnya
yang memotong sumbu OY1 di beberapa titik.
3.3. Garis-garis vertikal digambar dari setiap titik pada
sumbu OY1 pada bidang ZOY1 dengan bentuk dan
ukuran tinggi yang telah ditentukan sehingga
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 171

menghasilkan proyeksi sisi-sisi samping (kiri atau


kanan) obyek.
3.4. Sisi-sisi obyek yang terletak di belakang digambar
dengan garis putus-putus dan yang terletak di depan
digambar dengan garis tegas.
4. Membereskan pekerjaan.

4.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan


perintah.
4.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
4.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar proyeksi orthogonal berbagai bentuk dan
ukuran obyek atau dengan menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual yang
dilakukan di studio gambar atau di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar proyeksi orthogonal prisma segienam beraturan baik cara
Eropa maupun Amerika.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali jenis-jenis bentuk geometris dan istilahnya
Memahami cara menggambar proyeksi orthogonal segibanyak
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.016 A Menggambar Isometri Kubus
BGN.GGT.017 A Menggambar Isometri Lingkaran
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 172

Menghargai produktifitas dalam bekerja


Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan

Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 173

Kode Unit

: BGN.GGT.019 A

Judul Unit

: Menggambar Proyeksi Orthogonal Prisma

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar tampak depan dan
belakang serta tampak samping kiri dan kanan benda prisma segienam dengan
cara proyeksi orthogonal dengan menggunakan peralatan dan perlengkapan
gambar manual.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


menggambar proyeksi konstruksi
geometris.

1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilah


dikenali dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.

2. Menggambar tampak (depan atau


belakang) prisma segienam.

2.1. Sumbu-sumbu proyeksi dengan titik perpotongan


di O digambar dan diberi nama (misalnya garis
sumbu vertikal ZOY dan garis sumbu horisontal
XOY).
2.2. Sebuah segienam beraturan yang merupakan
tampak atas prisma digambar pada bidang XOY.
2.3. Setiap titik sudut prisma segienam diproyeksikan
ke sumbu OX.
2.4. Garis-garis vertikal digambar pada bidang XOZ
dari setiap titik pada sumbu OX dengan ukuran
tinggi yang ditentukan.
2.5. Sebuah garis horisontal yang menghubungkan
garis-garis vertikal digambar sehingga
menghasilkan proyeksi sisi-sisi (depan atau
belakang) prisma.
2.6. Sisi-sisi piramida yang terletak di belakang
digambar dengan garis putus-putus dan yang
terletak di depan digambar dengan garis tegas.

3. Menggambar tampak samping (kiri 3.1. Garis-garis tegak lurus sumbu OY digambar dari
atau kanan) prisma segienam.
setiap titik sudut segienam dan diberi tanda dengan
titik (misalnya titik A, B dan C).
3.2. Sebuah busur digambar dengan titik pusat O dan
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 174

radius masing-masing OA, OB dan OC yang


memotong sumbu OY1 di tiga titik (misalnya titik
a, b, dan c ).
3.3. Garis-garis tegak lurus digambar dari titik a, b dan
c pada bidang ZOY1 dengan ukuran tinggi yang
telah ditentukan.
3.4. Sebuah garis horisontal yang menghubungkan
garis-garis vertikal digambar sehingga
menghasilkan proyeksi sisi-sisi samping (kiri atau
kanan) prisma.
4. Membereskan pekerjaan.

4.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan


perintah.
4.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
4.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar proyeksi orthogonal benda berbentuk prisma
segienam beraturan dengan menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual yang
dilakukan di studio gambar atau di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar proyeksi orthogonal prisma segienam beraturan baik cara
Eropa maupun Amerika.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali jenis-jenis bentuk geometris dan istilahnya
Memahami cara menggambar proyeksi orthogonal segibanyak
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.018 A Menggambar Proyeksi Orthogonal
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 175

Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri

5. Sikap yang dituntut:


Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 176

Kode Unit

: BGN.GGT.020 A

Judul Unit

: Menggambar Proyeksi Orthogonal Piramida

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar tampak depan dan
belakang serta tampak samping kiri dan kanan benda piramida segilima
beraturan dengan cara proyeksi orthogonal dengan menggunakan peralatan dan
perlengkapan gambar manual.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Melakukan persiapan pekerjaan


menggambar proyeksi konstruksi
geometris.

1.1. Macam-macam bentuk geometris dan istilah


dikenali dan dipahami.
1.2. Peralatan dan perlengkapan gambar yang
dibutuhkan dipilih dan disiapkan.
1.3. Media gambar yang dibutuhkan dipilih dan
disiapkan.
1.4. Peralatan dan perlengkapan gambar diperiksa
kondisinya, apabila ada kerusakan diperbaiki.
1.5. Sumber gambar dipahami, apabila tidak jelas
ditanyakan kepada atasan.

2. Menggambar tampak (depan atau


belakang) piramida segilima
beraturan.

2.1. Sumbu-sumbu proyeksi dengan titik perpotongan di


O digambar dan diberi nama (misalnya garis sumbu
vertikal ZOY dan garis sumbu horisontal XOY).
2.2. Sebuah segilima beraturan dan titik puncak
(misalnya titik S) yang merupakan tampak atas
piramida digambar pada bidang XOY.
2.3. Setiap titik sudut segilima diproyeksikan ke sumbu
OX.
2.4. Garis-garis vertikal digambar pada bidang XOZ
dari setiap titik pada sumbu OX yang bertemu di
titik puncak S dengan ukuran tinggi yang
ditentukan sehingga menghasilkan proyeksi sisi-sisi
(depan atau belakang) piramida.
2.5. Sisi-sisi piramida yang terletak di belakang
digambar dengan garis putus-putus dan yang
terletak di depan digambar dengan garis tegas.

3. Menggambar tampak samping (kiri


atau kanan) piramida segilima
beraturan.

3.1. Garis-garis tegak lurus sumbu OY digambar dari


setiap titik sudut segilima dan diberi tanda dengan
titik (misalnya titik A,B dan C ).
3.2. Sebuah busur digambar dengan titik pusat O dan
radius masing-masing OA, OB dan OC yang
memotong sumbu OY1 di tiga titik (misalnya titik a,

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 177

b, dan c ).
3.3. Titik puncak S diproyeksikan dari tampak yang
telah digambar pada butir 2 ke bidang ZOY1
melalui sumbu OZ.
3.4. Garis-garis vertikal digambar dari titik a, b dan c
pada sumbu OY1 yang bertemu di titik puncak S
sehingga menghasilkan tampak samping (kiri atau
kanan) piramida.
3.5. Sisi-sisi piramida yang terletak di belakang
digambar dengan garis putus-putus dan yang
terletak di depan digambar dengan garis tegas.
4. Membereskan pekerjaan.

4.1. Hasil gambar diperiksa kesesuaiannya dengan


perintah.
4.2. Peralatan dan perlengkapan gambar dibersihkan
dan disimpan pada tempatnya.
4.3. Hasil gambar disimpan pada tempatnya.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk pekerjaan menggambar proyeksi orthogonal benda berbentuk piramida
segilima beraturan dengan menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual yang
dilakukan di studio gambar atau di tempat lain.
2. Tersedia acuan untuk menggambar proyeksi orthogonal piramida segilima beraturan baik cara
Eropa maupun Amerika.
3. Tersedia peralatan gambar yang meliputi:
Jangka
Berbagai macam penggaris
Pensil atau rapido
Meja atau papan gambar
Media gambar berbagai jenis dan ukuran
4. Tersedia sumber informasi yang berupa:
Gambar bentuk-bentuk geometris dan istilahnya
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan gambar yang sesuai.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Mengenali jenis-jenis bentuk geometris dan istilahnya
Memahami cara menggambar proyeksi orthogonal segibanyak
Mampu menggambar menggunakan peralatan dan perlengkapan gambar manual
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GGT.019 A Menggambar Proyeksi Orthogonal Prisma

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 178

4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:


Menunjukkan pemahaman tentang sistem dimensi
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Menghitung luas dari berbagai bentuk/geometri
5. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 179

Kode Unit

: DTA.MNT.101.(1).A

Judul Unit

: Melakukan back up data level 1

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berkaitan dengan back up data yaitu menduplikasi data
sesuai dengan kriteria yang ditentukan pada prosedur/rencana kerja untuk
disimpan pada media penyimpanan, contoh disimpan pada file di hard disk, di
disket, di CD dan lain sebagainya
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Memahami prosedur back up


data

1.1. Prosedur back up data dapat dijelaskan sesuai dengan


standar operasi back up data

2. Mempersiapkan aplikasi back


up data atau sistem basis data

2.1. Aplikasi back up data atau sistem basis data beroperasi


sesuai dengan standar operasi aplikasi back up data atau
sistem basis data
2.2. Otorisasi perbaikan data beroperasi (login diterima)

3. Melakukan back up data

3.1. Proses back up data dilakukan sesuai dengan standar


operasi aplikasi back up data atau sistem basis data
3.2. Proses back up selesai dengan ditandai adanya
pemberitahuan dari aplikasi atau sistem basis data
3.3. Hasil back up disimpan di media yang ditentukan pada
prosedur/rencana kerja perusahaan

4. Mengecek data yang di-back


up

4.1. Data back up sesuai dengan kriteria yang ditentukan


pada prosedur/rencana kerja perusahaan

5. Mengisi check list back up


data

5.1. Check list terisi sesuai dengan back up data yang


dilakukan

Persyaratan Unjuk Kerja:


Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya:
1. SOP yang berlaku di perusahaan
2. Instruction Manual dari aplikasi back up data atau sistem basis data
3. Log sheet atau report sheet yang ditetapkan oleh perusahaan
4. Peralatan dan instrumen yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini
Acuan Penilaian:
1. Kompetensi harus diujikan di tempat kerja atau di tempat lain secara simulasi dengan kondisi
kerja sesuai dengan keadaan normal
2. Pengetahuan yang dibutuhkan:
a. Database Concept
b. Database Management System
3. Persyaratan dasar kualifikasi pendidikan formal Setara SMK

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 180

Kunci Kompetensi

Level
Ket: diambil dari Standar Kompetensi Nasional Bidang Teknologi Informasi 2002

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 181

Kode Unit

: DTA.MNT.102.(1).A

Judul Unit

: Melakukan restore data level 1

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berkaitan dengan restore data yaitu memasukan data back
up ke dalam basis data dari suatu media penyimpanan sesuai dengan prosedur /
rencana kerja perusahaan.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Memahami prosedur restore


data

1.1. Prosedur restore data dapat dijelaskan sesuai dengan


standar operasi restore data

2. Mempersiapkan aplikasi
restore data atau sistem basis
data

2.1. Aplikasi restore data atau sistem basis data beroperasi


sesuai dengan standar operasi aplikasi restore data atau
sistem basis data
2.2. Otorisasi perbaikan data beroperasi (login diterima)
2.3. Data dari media penyimpanan yang akan di-restore
tersedia

3. Melakukan restore data

4. Mengecek data yang di-restore

5. Mengisi check list restore data

3.1. Proses restore data dilakukan sesuai dengan standar


operasi aplikasi back up data atau sistem basis data
3.2. Proses restore data selesai dengan ditandai adanya
pemberitahuan dari aplikasi atau sistem basis data
4.1. Jika proses restore berhasil, dipastikan bahwa data dari
media penyimpanan masuk ke dalam basis data dan
dapat ditampilkan di layar aplikasi atau sistem basis
data
4.2. Jika proses restore gagal, dipastikan bahwa tidak ada
yang di-restore atau data di-roll back
5.1. Check list terisi sesuai dengan restore data yang
dilakukan

Persyaratan Unjuk Kerja :


Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya:
1. SOP yang berlaku di perusahaan
2. Instruction Manual dari Aplikasi restore atau sistem basis data
3. Log sheet atau report sheet yang ditetapkan oleh perusahaan
4. Peralatan dan instrumen yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini
Acuan Penilaian :
1. Kompetensi harus diujikan di tempat kerja atau di tempat lain secara simulasi dengan kondisi
kerja sesuai dengan keadaan normal

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 182

2. Pengetahuan yang dibutuhkan:


a. Database Concept
b. Database Management System
3. Persyaratan dasar kualifikasi pendidikan formal Setara SMK
Kunci Kompetensi

Level
Ket: diambil dari Standar Kompetensi Nasional Bidang Teknologi Informasi 2002

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 183

Kode Unit

: BGN.GKU.001 A

Judul Unit

: Mengelola File dan Folder pada Sistem Operasi

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan mengoperasikan sistem operasi
pada perangkat komputer yang mencakup pengelolaan folder dan file.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Mempersiapkan sistem operasi.

1.1. Perangkat komputer sudah dinyalakan sesuai


dengan Panduan Pengguna.
1.2. Panduan Pengguna sudah disiapkan dan dipelajari.

2. Mengenali perintah dan menu/ icon


yang berasosiasi dengannya.

2.1. Perintah-perintah sederhana pada sistem operasi


dikenali.
2.2. Menu/ icon yang bersesuaian dengan perintahperintah sistem operasi dikenali.

3. Mengelola folder dan file.

3.1. Folder/ file dapat di-create, rename, delete, copy,


paste.
3.2. Informasi dan atribut tentang folder seperti: nama,
ukuran, hak akses ditampilkan sesuai perintah
atasan.
3.3. Atribut suatu folder/ file diubah sesuai perintah
atasan.
3.4. Folder dipindahkan ke folder lain sesuai perintah
atasan.
3.5. File/ folder yang berada pada suatu folder dapat
ditampilkan daftarnya dengan berbagai parameter.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk mengelola file dan folder pada sistem operasi komputer yang dilakukan
di studio gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Sistem Operasi komputer sudah terpasang.
4. Tersedia buku Panduan Pengguna dari sistem operasi komputer yang digunakan.
5. Tersedia sumber informasi berupa standar pengelolaan folder & file pada sistem operasi.
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan komputer yang sesuai dan sistem operasi yang
sudah terpasang.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Menyimpan file pada folder yang tepat
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 184

3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:


DTA.MNT.101.(1).A Melakukan back up data level 1
DTA.MNT.102.(1).A Melakukan restore data level 1
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami istilah asing yang digunakan pada sistem operasi komputer
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggunakan perangkat komputer seperti keyboard dan mouse secara bersamaan
Mengetik dengan tepat pada keyboard
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 185

Kode Unit

: BGN.GAK.001 A

Judul Unit

: Menggambar Dasar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan mengoperasikan perintah di dalam
menu file, draw, edit, view, modify, osnap,dan entity selection untuk membuat
gambar dua dimensi (2D), membuka dan menyimpan file dengan menggunakan
perangkat lunak untuk menggambar teknik.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Membuka Perangkat Lunak untuk


Menggambar Teknik.

1.1. Perangkat komputer sudah dinyalakan, dengan


sistem operasi dan persyaratan sesuai dengan SOP
yang berlaku.
1.2. Panduan Pengguna Perangkat Lunak untuk
Menggambar Teknik yang terkait dengan menu file,
draw, edit, view, modify, osnap, dan entity selection
dipahami.
1.3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
dijalankan.

2. Mengenali menu, membuka dan


menyimpan file.

2.1. Menu-menu yang disediakan beserta shortcut-nya


dikenali berdasarkan Panduan Pengguna.
2.2. File dibuka dan dikelola dengan menggnakan fiturfitur New, Open, Close, Save, dan Save as.
2.3. File disimpan dengan memperhatikan nama file,
folder, dan versi yang digunakan.
2.4. File disimpan dengan menggunakan format yang
dikenal.

3. Membuat gambar, melakukan


editing dan modifying.

3.1. Sistem koordinat cartesian, polar dan relative


dikenali dan dipahami.
3.2. Gambar dibuat dalam satuan yang ditentukan
dengan menggunakan perintah di dalam menu
Draw.
3.3. Fitur snap dan/atau grid alignment dinyalakan dan
dipilih untuk mendapatkan gambar yang teliti.
3.4. Modifikasi gambar dilakukan dengan menggunakan
perintah modify.
3.5. Editing gambar dilakukan dengan menggunakan
perintah edit.
3.6. Fitur view digunakan selama membuat gambar
seperti zoom dan pan untuk memudahkan melihat
gambar pada area tertentu.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 186

4. Melengkapi gambar dengan arsir.

4.1. Fitur Hatch dikenali.


4.2. Bagian gambar yang akan diarsir ditentukan.
4.3. Bentuk dan skala arsir ditentukan berdasarkan
standar perusahaan.

5. Memberi keterangan/teks dan


dimensi pada gambar.

5.1. Perintah teks dasar dengan berbagai pilihannya


dikenali dan diaplikasikan seperti linetext dan
multiline text.
5.2. Ukuran, jenis huruf, dan spasi sesuai dengan
standar yang berlaku di perusahaan atau
disesuaikan dengan skala gambar yang akan
dicetak.
5.3. Keterangan dimensi pada gambar dibuat dengan
dimension style yang telah ditentukan.
5.4. Dimensi dibuat pada seluruh bagian gambar yang
diperlukan sesuai dengan ukuran objek gambar
yang dibuat.

6. Membereskan gambar.

6.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


6.2. Gambar yang telah selesai dibuat diperiksa
kebenaran dan kesesuaiannya dengan perintah dari
atasan.
6.3. Gambar yang telah diselesai disimpan dalam file
dan folder yang telah ditentukan.
6.4. Peralatan dibereskan, dirapikan dan disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk penggambaran dasar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang dilakukan di studio gambar maupun di
tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah
terpasang.
4. Tersedia buku Panduan Pengguna dari Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
(AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang digunakan.
5. Tersedia sumber informasi berupa gambar sketsa.
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan komputer yang sesuai dan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah terpasang.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Menggambar dengan ukuran yang tepat dan akurat

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 187

Menggunakan perintah copy, array, dan/atau mirror untuk bagian gambar yang serupa
dan berulang dibuat dengan
Mencantumkan keterangan dan dimensi yang lengkpa dan sesuai dengan acuan
Menyimpan file dalam nama dan folder yang telah ditentukan

3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:


DTA.MNT.101.(1).A Melakukan back up data level 1
DTA.MNT.102.(1).A Melakukan restore data level 1
BGN.GKU.001 A Mengelola File dan Folder pada Sistem Operasi
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Memahami istilah asing dalam Perangkat Lunak yang digunakan
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggunakan perangkat komputer seperti keyboard dan mouse secara bersamaan
Mengetik dengan tepat pada keyboard
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 188

Kode Unit

: BGN.GAK.002 A

Judul Unit

: Menggambar Lanjut dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar


Teknik

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan menggambar yang disertai dengan
mengelola layer, menggunakan dan memodifikasi objek eksternal (xref, wblock)
dengan menggunakan perangkat lunak untuk menggambar teknik.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Membuka Perangkat Lunak untuk


Menggambar Teknik.

1.1. Perangkat komputer sudah dinyalakan, dengan


sistem operasi dan persyaratan sesuai dengan SOP
yang berlaku.
1.2. Panduan Pengguna Perangkat Lunak untuk
Menggambar Teknik yang terkait dengan layer,
block, wblock, dan xref sudah disediakan dan
dipahami.
1.3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
dijalankan.

2. Mempersiapkan pengelompokan
objek gambar dengan
mengaplikasikan fitur format.

2.1. Perintah pada menu format yang disediakan beserta


shortcut-nya dikenali berdasarkan Panduan
Pengguna.
2.2. Fitur layer, color, linetype, lineweight digunakan
dengan tepat
2.3. Pembagian layer disesuaikan dengan
pengelompokan objek gambar.
2.4. Penamaan layer dan fitur-fitur layer disesuaikan
dengan standar perusahaan.

3. Memanfaatkan block, wblock dan


external reference dalam
menggambar.

3.1. Objek gambar yang berulang ditentukan dan


Wblock objek gambar dibuat.
3.2. Bagian gambar yang berulang digambar dengan
melakukan penyisipan wblock.
3.3. Bagian gambar yang berasal dari file lainnya
diketahui lokasi penyimpanannya pada hard disk
komputer.
3.4. Bagian gambar yang berasal dari file lainnya
dimasukkan pada gambar dengan melakukan
penyisipan external reference.

4. Modifikasi wblock dan external


reference.

4.1. Block yang akan diubah bentuknya ditentukan dan


setelah selesai diperbaiki disimpan dalam nama file
wblock yang sama.
4.2. Perubahan objek block pada gambar dilakukan

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 189

dengan insert objek wblock yang telah


diperbaharui.
4.3. External reference yang akan diubah gambarnya
ditentukan dan dilakukan pada file asal.
4.4. External reference yang lama diperbaharui dengan
melakukan reload.
5. Modifikasi objek dengan
melakukan modify properties.

5.1. Fitur modify properties dikenali.

6. Membereskan gambar.

6.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.

5.2. Nama layer, color, linetype dan lineweight dari


objek yang sudah digambar diubah sesuai dengan
kebutuhannya.
6.2. Gambar yang telah selesai dibuat diperiksa
kebenaran dan kesesuaiannya dengan perintah dari
atasan.
6.3. Gambar yang telah diselesai disimpan dalam file
dan folder yang telah ditentukan.
6.4. Peralatan dibereskan, dirapikan dan disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk menggambar lanjut dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang dilakukan di studio gambar maupun di
tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah
terpasang.
4. Tersedia buku Panduan Pengguna dari Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
(AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang digunakan.
5. Tersedia sumber informasi berupa gambar sketsa.
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan komputer yang sesuai dan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik sudah terpasang.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Membuat layer dengan kelompok objek yang sejenis
Menggunakan warna dasar untuk memudahkan operasi pencetakan dengan plotter
Menggunakan block dan wblock dengan tepat sehingga mudah dan cepat dalam
menggambar
Menyimpan file dalam nama dan folder yang telah ditentukan
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GKU.001 A Mengelola File dan Folder pada Sistem Operasi
BGN.GAK.001 A Menggambar Dasar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 190

Teknik
BGN.GAK.003 A Mengatur Tata Letak Gambar pada Model Space dengan Perangkat
Lunak untuk Menggambar Teknik
BGN.GAK.005 A Mencetak Gambar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik

4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:


Memahami tentang sistem dimensi
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Memahami istilah asing dalam Perangkat Lunak yang digunakan
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggunakan perangkat komputer seperti keyboard dan mouse secara bersamaan
Mengetik dengan tepat pada keyboard
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 191

Kode Unit

: BGN.GAK.003 A

Judul Unit

: Mengatur Tata Letak Gambar pada Model Space dengan Perangkat


Lunak untuk Menggambar Teknik

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan mengatur tata letak gambar pada
suatu ukuran kertas tertentu disertai dengan mengelola layer dan mengatur skala
dengan menggunakan perangkat lunak untuk menggambar teknik.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Membuka Perangkat Lunak untuk


Menggambar Teknik.

1.1. Perangkat komputer sudah dinyalakan, dengan


sistem operasi dan persyaratan sesuai dengan SOP
yang berlaku.
1.2. Panduan Pengguna Perangkat Lunak untuk
Menggambar Teknik yang terkait dengan layer,
model space, draw dan modify sudah disediakan
dan dipahami.
1.3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
dijalankan.

2. Mempersiapkan gambar-gambar
yang akan diatur tata letaknya.

2.1. Gambar yang sudah dibuat dibuka dan diperiksa


kelengkapannya
2.2. Bagian gambar yang akan diatur tata letaknya
ditentukan
2.3. Unit penggambaran diperiksa
2.4. Jenis layer, color, linetype dan lineweight yang
digunakan dikenali dan dipahami.
2.5. Layer yang tidak akan dicetak dimatikan.
2.6. Color yang digunakan pada objek yang berbeda di
periksa dibandingkan dengan output ketebalan garis
pada hasil cetak.
2.7. Skala setiap gambar diperiksa.

3. Membuat kop (kepala gambar).

3.1. Ukuran kertas ditentukan.


3.2. Kop sesuai dengan standar baku atau standar
perusahaan.
3.3. Kop digambar dengan menggunakan perintahperintah pada menu Draw dalam ukuran milimeter,
atau dimasukkan dari file kepala gambar yang telah
tersedia.

4. Mengatur tata letak gambar.

4.1. Kesesuaian skala gambar dan keterangan ukuran


skala diperiksa. Kelengkapan keterangan setiap
gambar diperiksa.
4.2. Gambar-gambar dipindahkan ke dalam area gambar

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 192

dan ditata sehingga seluruh informasi pada gambar


dapat terlihat dan berada dalam susunan yang
formal dan terstruktur.
5. Membereskan gambar.

5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


5.2. Gambar yang telah selesai dibuat diperiksa
kebenaran dan kesesuaiannya dengan perintah dari
atasan.
5.3. Gambar yang telah diselesai disimpan dalam file
dan folder yang telah ditentukan.
5.4. Peralatan dibereskan, dirapikan dan disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk mengatur tata letak gambar pada model space dengan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang dilakukan di studio
gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah
terpasang.
4. Tersedia buku Panduan Pengguna dari Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
(AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang digunakan.
5. Tersedia sumber informasi berupa gambar sketsa.
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan komputer yang sesuai dan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah terpasang.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Menggunakan ukuran kertas sesuai dengan perintah atasan
Menggunakan skala gambar sesuai dengan ukuran skala yang tercantum pada keterangan
gambar
Menyusun gambar-gambar dalam tatanan yang rapi, formal dan terstruktur
Mematikan layer yang tidak perlu muncul
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GAK.001 A Menggambar Dasar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Memahami istilah asing dalam Perangkat Lunak yang digunakan
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggunakan perangkat komputer seperti keyboard dan mouse secara bersamaan
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 193

Mengetik dengan tepat pada keyboard

6. Sikap yang dituntut:


Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 194

Kode Unit

: BGN.GAK.004 A

Judul Unit

: Mengatur Tata Letak Gambar pada Paper Space dengan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan mengatur tata letak gambar yang
dilakukan pada paper space dengan menggunakan perangkat lunak untuk
menggambar teknik.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Membuka Perangkat Lunak untuk


Menggambar Teknik

1.1. Perangkat komputer sudah dinyalakan, dengan


sistem operasi dan persyaratan sesuai dengan SOP
yang berlaku.
1.2. Panduan Pengguna Perangkat Lunak untuk
Menggambar Teknik yang terkait dengan paper
space sudah disediakan dan dipahami.
1.3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
dijalankan.

2. Mempersiapkan gambar-gambar
yang akan di atur tata letaknya

2.1. Gambar yang sudah dibuat dibuka dan diperiksa


kelengkapannya
2.2. Bagian gambar yang akan di tata letak ditentukan
2.3. Unit penggambaran diperiksa
2.4. Jenis layer, color, linetype dan lineweight yang
digunakan dikenalidan dipahami.
2.5. Layer yang tidak akan dicetak dimatikan.
2.6. Color yang digunakan pada objek yang berbeda di
periksa dibandingkan dengan output ketebalan garis
pada hasil cetak.

3. Mengatur tata letak pada paper


space

3.1. Paper space atau layout page dibuka.


3.2. Fitur-fitur tata letak setting digunakan seperti page
setup.
3.3. Ukuran kertas dipilih dan ditentukan sesuai dengan
perintah atasan.
3.4. Kop yang akan digunakan sesuai dengan standar
perusahaan atau menggunakan tempelate yang baku

4. Mengatur letak gambar

4.1. Floating Window gambar dibuat


4.2. Fitur-fitur setup floating window gambar dikenali
dan digunakan.
4.3. Skala dan keutuhan gambar diperiksa

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 195

5. Membereskan gambar.

5.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


5.2. Gambar yang telah selesai dibuat diperiksa
kebenaran dan kesesuaiannya dengan perintah dari
atasan.
5.3. Gambar yang telah diselesai disimpan dalam file
dan folder yang telah ditentukan.
5.4. Peralatan dibereskan, dirapikan dan disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk mengatur tata letak gambar pada paper space dengan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang dilakukan di studio
gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah
terpasang.
4. Tersedia buku Panduan Pengguna dari Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
(AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang digunakan.
5. Tersedia sumber informasi berupa gambar sketsa.
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan komputer yang sesuai dan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah terpasang.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Menggunakan ukuran kertas sesuai dengan perintah atasan
Menggunakan skala gambar pada paper space sesuai dengan ukuran skala yang tercantum
pada keterangan gambar
Menyisipkan kepala gambar yang seluruhnya masuk dalam Print Are
Menampilkan gambar yang lengkap pada setiap floating window dan tidak tumpangtindih
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GAK.001 A Menggambar Dasar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik
BGN.GAK.002 A Menggambar Lanjut dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik
BGN.GAK.003 A Mengatur Tata Letak Gambar pada Model Space dengan Perangkat
Lunak untuk Menggambar Teknik
BGN.GAK.005 A Mencetak Gambar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 196

Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal


Memahami istilah asing dalam Perangkat Lunak yang digunakan

5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:


Menggunakan perangkat komputer seperti keyboard dan mouse secara bersamaan
Mengetik dengan tepat pada keyboar
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 197

Kode Unit

: BGN.GAK.005 A

Judul Unit

: Mencetak Gambar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan mencetak gambar yang
menggunakan banyak layer, color, linetype, dan lineweight, serta hasil cetak
yang diinginkan memiliki ketebalan garis yang berbeda dengan menggunakan
perangkat lunak untuk menggambar teknik.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Membuka Perangkat Lunak untuk


Menggambar Teknik dan
perlengkapan pencetakan
(printer/plotter).

1.1. Perangkat komputer dan printer/plotter sudah


dinyalakan, dengan sistem operasi dan persyaratan
sesuai dengan SOP yang berlaku.
1.2. Panduan Pengguna Perangkat Lunak untuk
Menggambar Teknik yang terkait dengan layer dan
plot sudah disediakan dan dipahami.
1.3. Panduan Pengguna printer/plotter sudah disediakan
dan dipahami.
1.4. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
dijalankan.

2. Mempersiapkan gambar yang akan


dicetak.

2.1. Gambar yang sudah dibuat dibuka.


2.2. Bagian gambar yang akan dicetak ditentukan.
2.3. Unit penggambaran diperiksa.
2.4. Jenis layer, color, linetype dan lineweight yang
digunakan dikenalidan dipahami.
2.5. Layer yang tidak akan dicetak dimatikan.
2.6. Color yang digunakan pada objek yang berbeda di
periksa dibandingkan dengan output ketebalan garis
pada hasil cetak.

3. Mengatur ketebalan garis.

3.1. Ketebalan setiap garis dari setiap color yang


digunakan ditentukan.
3.2. Ketentuan ketebalan garis disesuaikan dengan
standar yang berlaku di perusahaan.
3.3. Plot style gambar disesuaikan dengan standar yang
berlaku di perusahaan.

4. Menentukan skala gambar dan


memilih gambar yang akan dicetak.

4.1. Skala output gambar ditentukan.


4.2. Skala gambar dihitung.
4.3. Bagian gambar yang akan dicetak dipilih dan
ditentukan.

5. Mengatur kertas dan posisi gambar


pada kertas.
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

5.1. Ukuran dan jenis kertas yang digunakan ditentukan.


5.2. Orientasi kertas ditentukan.
II - 198

5.3. Posisi gambar pada kertas diatur dan diperiksa.


5.4. Kesesuaian skala, posisi gambar dan ukuran kertas
diperiksa.
6. Mencetak gambar dan
membereskan gambar.

6.1. Garis-garis bantu penggambaran dibersihkan.


6.2. Skala gambar dan kelengkapan informasi pada
gambar diperiksa.
6.3. Printer/Plotter yang digunakan dinyalakan dan
sudah terisi kertas yang akan digunakan untuk
mencetak dengan jenis dan ukuran kertas yang
sesuai.
6.4. Gambar yang telah dicetak diperiksa kebenaran dan
kesesuaiannya dengan perintah dari atasan.
6.5. Gambar yang telah diselesai disimpan dalam file
dan folder yang telah ditentukan.
6.6. Peralatan dibereskan, dirapikan dan disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk mencetak gambar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
(AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat
lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah
terpasang.
4. Tersedia buku Panduan Pengguna dari Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
(AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang digunakan.
5. Printer/Plotter sudah terpasang pada komputer.
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan komputer yang sesuai dan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik dan printer/plotter yang akan digunakan sudah terpasang.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Menggunakan ketebalan garis sesuai dengan standar.
Menggunakan skala pencetakan yang sesuai dengan skala yang tercantum pada gambar.
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
DTA.MNT.101.(1).A Melakukan back up data level 1
DTA.MNT.102.(1).A Melakukan restore data level 1
BGN.GKU.001 A Mengelola File dan Folder pada Sistem Operasi
BGN.GAK.001 A Menggambar Dasar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik
BGN.GAK.003 A Mengatur Tata Letak Gambar pada Model Space dengan Perangkat
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 199

Lunak untuk Menggambar Teknik


4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Mengenal berbagai jenis, ukuran dan karakter media gambar
Memahami istilah asing dalam Perangkat Lunak yang digunakan
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggunakan perangkat komputer seperti keyboard dan mouse secara bersamaan
Mengetik dengan tepat pada keyboard
Menggunakan perangkat printer/plotter dengan benar
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 200

Kode Unit

: BGN.GAK.006 A

Judul Unit

: Merancang dan Mengubah Dimension Style dengan Perangkat Lunak


untuk Menggambar Teknik

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan merancang dan mengubah
tampilan keterangan dimensi pada gambar dengan menggunakan perangkat
lunak untuk menggambar teknik.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Membuka Perangkat Lunak untuk


Menggambar Teknik.

1.1. Perangkat komputer sudah dinyalakan, dengan


sistem operasi dan persyaratan sesuai dengan SOP
yang berlaku.
1.2. Panduan Pengguna Perangkat Lunak untuk
Menggambar Teknik yang terkait dengan
dimension style sudah disediakan dan dipahami.
1.3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
dijalankan.

2. Merencanakan bentuk garis, ujung


garis dan teks pada dimension style
yang baru.

2.1. Nama dimension style dibuat baru dan tidak sama


dengan nama dimension style yang sudah ada.
2.2. Skala pencetakan gambar diketahui.
2.3. Fitur-fitur perancangan dimensi dipahami dan
dikenali seperti fitur desain huruf, garis dan ujung
garis.
2.4. Jenis huruf dan posisi teks terhadap garis
direncanakan dan disesuaikan dengan standar
perusahaan yang berlaku atau menggunakan jenis
huruf yang standar.
2.5. Ukuran teks dihitung dengan mempertimbangkan
skala pencetakan yang diinginkan sehingga teks
pada hasil cetak gambar dapat dibaca dengan baik.
2.6. Bentuk garis dan ujung garis direncanakan
2.7. Ukuran garis dan ujung garis dihitung dengan
mempertimbangkan skala pencetakan yang
diinginkan sehingga pada hasil cetak gambar dapat
dibaca dengan baik.
2.8. Satuan dan tingkat ketelitian dimensi yang
dicantumkan pada gambar ditentukan.

3. Mengubah rancangan dimension


style yang sudah ada.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

3.1. Perubahan-perubahan rancangan ditetapkan.


3.2. Perubahan dilakukan dengan menggunakan fiturfitur perancangan dimensi seperti fitur desain huruf,
garis dan ujung garis.
II - 201

4. Mengubah dimension style yang


sudah digunakan pada gambar.

4.1. Notasi dimensi yang akan diganti pada gambar


ditentukan.
4.2. Dimension style yang akan digunakan ditentukan.
4.3. Perintah update untuk dimension style digunakan.

5. Membereskan pekerjaan.

5.1. Dimension style yang telah selesai dibuat diperiksa


kebenaran dan kesesuaiannya dengan perintah dari
atasan.
5.2. Dimension style yang telah selesai disimpan dalam
file dan folder yang telah ditentukan.
5.3. Peralatan dibereskan, dirapikan dan disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk merancang dan mengubah dimension style dengan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang dilakukan di studio
gambar maupun di tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah
terpasang.
4. Tersedia buku Panduan Pengguna dari Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
(AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang digunakan.
5. Tersedia sumber informasi berupa gambar sketsa.
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan komputer yang sesuai dan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah terpasang.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Membuat notasi dimensi yang dibaca dengan jelas pada hasil cetak dengan skala yang
ditentukan
Menggunakan satuan dimensi sesuai dengan perintah atasan
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GAK.001 A Menggambar Dasar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik
BGN.GAK.002 A Menggambar Lanjut dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami tentang sistem dimensi
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Memahami istilah asing dalam Perangkat Lunak yang digunakan
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 202

5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:


Menggunakan perangkat komputer seperti keyboard dan mouse secara bersamaan
Mengetik dengan tepat pada keyboard
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 203

Kode Unit

: BGN.GAK.007 A

Judul Unit

: Membuat dan Mengubah Attribute dengan Perangkat Lunak untuk


Menggambar Teknik

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan membuat attribute hingga menjadi
wblock yang dapat digunakan untuk judul gambar dan kop dengan
menggunakan perangkat lunak untuk menggambar teknik.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Membuka Perangkat Lunak untuk


Menggambar Teknik.

1.1. Perangkat komputer sudah dinyalakan, dengan


sistem operasi dan persyaratan sesuai dengan SOP
yang berlaku.
1.2. Panduan Pengguna Perangkat Lunak untuk
Menggambar Teknik yang terkait dengan attribute
dan wblock sudah disediakan dan dipahami.
1.3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
dijalankan.

2. Menetapkan tampilan wblockattribute.

2.1. Informasi yang perlu ditampilkan ditetapkan sesuai


dengan perintah atasan.
2.2. Panjang teks yang akan tercantum dari setiap
informasi tersebut ditentukan.
2.3. Tampilan wblock-attribute dibuat dengan
mempertimbangkan panjang teks dari setiap
informasi yang akan ditampilkan.
2.4. Informasi yang akan menjadi attribute ditetapkan.
2.5. Teks, garis atau objek lainnya yang bukan attribute
digambar.

3. Membuat attribute.

3.1. Fitur-fitur pembuatan attribute dipahami dan


dikenali.
3.2. Tag, prompt, dan value ditentukan untuk setiap
attribute yang dibuat.
3.3. Jenis, ukuran dan justifikasi huruf ditentukan.
3.4. Titik lokasi penyisipan attribute ditentukan.

4. Membuat wblock.

4.1. Fitur-fitur pembuatan wblock dipahami dan


dikenali.
4.2. Attribute dan objek lainnya yang akan dimasukkan
dalam satu file wblock dipilih.
4.3. Nama file, lokasi file dan insertion butirt
ditentukan.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 204

5. Menggunakan wblock-attribute
pada gambar.

5.1. Wblock-attribute yang sudah dibuat disisipkan ke


dalam gambar.
5.2. Setiap informasi yang diperlukan dari attribute
diketik sesuai dengan tampilan prompt.
5.3. Tampilan wblock-attribute yang sudah diisi
keterangan diperiksa, apabila belum sempurna
diperbaiki.

6. Memperbaiki wblock-attribute yang 6.1. Bagian dari wblock-attribute yang akan diperbaiki
sudah digunakan pada gambar.
ditentukan dan dilakukan.
6.2. Wblock-attribute yang telah diperbaiki disimpan
dalam nama file yang sama.
6.3. Wblock-attribute yang telah diperbaiki disisipkan
pada bagian gambar yang telah ditentukan.
Persyaratan Unjuk Kerja
1. Unit ini berlaku untuk membuat attribute dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
(AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang dilakukan di studio gambar maupun di tempat
lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah
terpasang.
4. Tersedia buku Panduan Pengguna dari Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
(AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang digunakan.
5. Tersedia sumber informasi berupa gambar sketsa.
Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan komputer yang sesuai dan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah terpasang.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Nama file yang digunakan tidak menggunakan nama file yang sudah ada
Seluruh teks informasi yang dimasukkan melalui attribute dapat diwadahi sehingga
tampilan wblock-attribute tetap rapi dan proporsional
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GKU.001 A Mengelola File dan Folder pada Sistem Operasi
BGN.GAK.001 A Menggambar Dasar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik
BGN.GAK.002 A Menggambar Lanjut dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Mengenali istilah-istilah arsitektural dan struktural
Memahami tentang operasi matematika dasar
Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 205

Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen


Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Memahami istilah asing dalam Perangkat Lunak yang digunakan

5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:


Menggunakan perangkat komputer seperti keyboard dan mouse secara bersamaan
Mengetik dengan tepat pada keyboard
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 206

Kode Unit

: BGN.GAK.008 A

Judul Unit

: Merancang Plot Style dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar


Teknik

Uraian Unit : Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan untuk membuat plot style dengan
menggunakan perangkat lunak untuk menggambar teknik.
Sub Kompetensi

Kriteria Unjuk Kerja

1. Membuka Perangkat Lunak untuk


Menggambar Teknik.

1.1. Perangkat komputer sudah dinyalakan, dengan


sistem operasi dan persyaratan sesuai dengan SOP
yang berlaku.
1.2. Panduan Pengguna Perangkat Lunak untuk
Menggambar Teknik yang terkait dengan plot style
sudah disediakan dan dipahami.
1.3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
dijalankan.

2. Merencanakan hasil cetak yang


diinginkan.

2.1. Warna-warna pen yang akan digunakan dipilih.


2.2. Data-data dari setiap warna dilengkapi, seperti
lineweight, linetype, dan lain-lain.
2.3. Angka pada lineweight dibuat bervariasi pada
beberapa warna.
2.4. Angka ketebalan garis disesuaikan dengan standar
gambar kerja atau standar gambar perusahaan.

3. Membuat plot style.

3.1. Fitur-fitur pembuatan plot style dipahami dan


dikenali.
3.2. Nama plot style yang baru dibuat.
3.3. Data dari setiap warna diisikan pada dialog box.
3.4. Plot style yang baru disimpan.

Persyaratan Unjuk Kerja


1. Unit ini berlaku untuk merancang plot style dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang dilakukan di studio gambar maupun di
tempat lain.
2. Tersedia standar gambar yang berlaku di perusahaan.
3. Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah
terpasang.
4. Tersedia buku Panduan Pengguna dari Perangkat Lunak untuk Menggambar Teknik
(AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) yang digunakan.

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 207

Acuan Penilaian
1. Unit kompetensi ini dapat diujikan secara langsung kepada peserta uji di studio gambar
maupun di tempat lain dengan standar peralatan komputer yang sesuai dan Perangkat Lunak
untuk Menggambar Teknik (AutoCAD atau perangkat lunak sejenis) sudah terpasang.
2. Aspek-aspek kritikal yang dinilai:
Menyimpan Plot Style yang telah dibuat dengan nama file yang baru
Menggunakan bermacam-macam ukuran lineweight sesuai dengan ketebalan garis yang
ditentukan pada standar gambar atau standar gambar perusahaan
3. Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:
BGN.GAK.001 A Menggambar Dasar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik
BGN.GAK.002 A Menggambar Lanjut dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik
BGN.GAK.005 A Mencetak Gambar dengan Perangkat Lunak untuk Menggambar
Teknik
4. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan:
Memahami tentang operasi matematika dasar
Menghitung menggunakan pecahan, desimal, persen
Mengkonversikan skala, pecahan dan desimal
Memahami istilah asing dalam Perangkat Lunak yang digunakan
5. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan:
Menggunakan perangkat komputer seperti keyboard dan mouse secara bersamaan
Mengetik dengan tepat pada keyboard
6. Sikap yang dituntut:
Bekerja dengan rapi dan bersih
Bekerja dengan ketelitian dan ketepatan ukuran
Menghargai produktifitas dalam bekerja
Efisien dan optimal dalam bekerja
Menghargai mutu hasil pada setiap langkah kerjanya
Bersikap positif dan terbuka terhadap penilaian hasil pekerjaan oleh atasan
Kunci Kompetensi

Level

Standar Kompetensi Nasional Bidang Gambar Bangunan

II - 208