Anda di halaman 1dari 78

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

ii

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

KATA PENGANTAR

Penyelenggaraan pengelolaan lumpur tinja merupakan pelayanan publik dan salah satu prioritas
pencapaian target MDGs, yaitu meningkatkan akses pelayanan air limbah yang aman dan
berkelanjutan sehingga dicapai peningkatan kualitas kehidupan masyarakat dan lingkungan yang
lebih baik dan sehat. Sesuai dengan RPJMN 2019, dimana disebutkan bahwa akses sanitasi dasar
sebesar 100%, yang salah satunya adalah sektor air limbah. Hal ini berarti, pelayanan air limbah dapat
diakses oleh seluruh masyarakat.
Penyelenggaraan pengelolaan lumpur tinja perlu dilakukan secara pro aktif mengingat tingginya
potensi timbulan lumpur tinja yang seharusnya terolah, serta dampak negatif yang dapat
ditimbulkan bagi kesehatan masyarakat dan perekonomian. Untuk meningkatkan pengelolaan
lumpur tinja, dibutuhkan suatu pelayanan penyedotan sarana sanitasi sistem setempat yang bersifat
terjadwal, disamping berdasarkan pada permintaan konsumen.
Pedoman ini disusun untuk dipergunakan sebagai pegangan bagi para pemangku kepentingan
dalam menyelenggarakan pengelolaan lumpur tinja, khususnya pelayanan lumpur tinja secara
terjadwal. Melalui Pedoman ini akan terwujud kesamaan persepsi dalam penyelenggaraan
pengelolaan lumpur tinja secara komprehensif, terpadu dan berkelanjutan.
Kepada para pihak yang telah membantu penyusunan Pedoman ini kami ucapkan terima kasih.
Semoga sumbangsih yang telah diberikan bermanfaat bagi peningkatan kualitas lingkungan melalui
pembenahan di sektor air limbah.
Terima kasih.

Jakarta, Desember 2014


Direktorat Jenderal Cipta Karya

Imam S. Ernawi

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

ii

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

DAFTAR ISTILAH DAN DEFINISI

APBD
APBN
BABs
Badan Usaha

=
=
=
=

BPS
BUMD
CAPEX

=
=
=

EHRA
IPLT
Idle Capacity
LLTT
Litbang
MDGs
Monev
OP
OPEX

=
=
=
=
=
=
=
=
=

PAD
PDAM
Pemkab
Pemkot
Perda
Perbup
Perwal
Polluter Pay Principle

=
=
=
=
=
=
=
=

RT
RUPS
RW

=
=
=

Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah


Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara
Buang Air Besar Sembarangan
Kesatuan yuridis (hukum), teknis, dan ekonomis yang bertujuan
mencari laba atau keuntungan. Sesuai PP No. 1 Tahun 2008, bentuk
Badan Usaha swasta berbentuk Perseroan Terbatas, Badan Usaha Milik
Negara (BUMN), Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) dan Koperasi.
Buku Putih Sanitasi
Badan Usaha Milik Daerah
Capital Expenditure (Biaya Invenstasi, misalnya pembangunan/
rehabilitasi sarana, pengadaan alat bantu, dll)
Environmental Health Risk Assessment
Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja
Kapasitas yang belum terpakai sesuai perencanaannya
Layanan Lumpur Tinja Terjadwal
Penelitian dan Pengembangan
Millennium Development Goals
Monitoring dan Evaluasi
Operasional dan Pemeliharaan
Operational Expenditure (Biaya Operasional, misalnya pengeluaran
bahan bakar, biaya perawatan, honor tenaga kerja, pembelian alat tulis,
dan lain-lain)
Pendapatan Asli Daerah
Perusahaan Daerah Air Minum
Pemerintah Kabupaten
Pemerintah Kota
Peraturan Daerah
Peraturan Bupati
Peraturan Walikota
Asas pencemar membayar, bahwa setiap penanggung jawab yang
usaha dan/atau kegiatannya menimbulkan pencemaran dan/atau
kerusakan lingkungan hidup wajib menanggung biaya pemulihan
lingkungan (pasal 2 huruf j UU No. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan
dan Pengelolaan Lingkungan Hidup)
Rukun Tetangga
Rapat Umum Pemegang Saham
Rukun Warga
iii

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


SDM
SNI
SOP
SPAL
SPAL Setempat

=
=
=
=
=
=

Sensus SPAL Setempat =


SPM
TPLS
UPTD
UPTB
UU

iv

=
=
=
=
=

Sumber Daya Manusia


Standar Nasional Indonesia
Standar Operasional Prosedur
Sistem Pengelolaan Air Limbah
Sistem Pengelolaan Air Limbah Setempat
Sistem penanganan air limbah domestik yang dilakukan secara
individual dan atau komunal dengan fasilitas dan pelayanan dari satu
atau beberapa bangunan, yang pengolahannya diselesaikan secara
setempat atau di lokasi sumber.
Kegiatan pendataan sarana pengelolaan air limbah setempat yang ada
di masyarakat
Standar Pelayanan Minimal
Tempat Penampungan Lumpur Sementara
Unit Pelaksana Teknis Dinas
Unit Pelaksana Teknis Badan
Undang-undang

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

DAFTAR ISI

Kata Pengantar ....................................................................................................................................


Daftar Istilah dan Definisi ......................................................................................................................
Daftar Isi
.......................................................................................................................................
Daftar Tabel .......................................................................................................................................
Daftar Gambar ......................................................................................................................................
Daftar Lampiran ....................................................................................................................................

i
ii
iii
vi
vii
viii

BAB I PENDAHULUAN ..........................................................................................................................

1.1.
1.2.
1.3.
1.4.
1.5.
1.6.
1.7.
1.8.

Latar Belakang...........................................................................................................................
Maksud ......................................................................................................................................
Tujuan .......................................................................................................................................
Sasaran .....................................................................................................................................
Ruang Lingkup ..........................................................................................................................
Definisi LLTT .............................................................................................................................
Pola Penyelenggaraan .............................................................................................................
Kriteria Dasar ............................................................................................................................

1
2
2
3
3
3
3
3

BAB II TAHAP PERSIAPAN ....................................................................................................................

2.1.

2.2.

Tingkat Pusat ..............................................................................................................................


2.1.1.
Penyusunan Regulasi dan Kebijakan ...........................................................................
2.1.2.
Penyusunan Panduan Monitoring Evaluasi Kegiatan .................................................
2.1.3. Penyiapan Materi Sosialisasi dan Diseminasi .............................................................
2.1.4. Penyiapan Materi Pelatihan Fasilitator Provinsi dan Kabupaten/Kota ......................
2.1.5. Perekrutan Fasilitator Pendampingan Implementasi LLTT di Tingkat
Kabupaten/Kota ...........................................................................................................
2.1.6. Pelaksanaan Pelatihan Fasilitator Provinsi dan Kabupaten/Kota ...............................

9
9
9
9
10

Tingkat Provinsi ..........................................................................................................................


2.2.1.
Penyiapan Materi Sosialisasi dan Diseminasi .............................................................
2.2.2.
Sosialisasi kepada Kabupaten/Kota .............................................................................
2.2.3.
Seleksi dan Verifikasi Kesiapan Kabupaten/Kota ........................................................
2.2.4.
Penyusunan Kesepakatan Pelaksanaan Kegiatan dengan Kabupaten/Kota .............

12
12
12
12
13

10
11

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


2.3.

Tingkat Kabupaten/Kota ............................................................................................................


Melakukan Penilaian Mandiri Berdasarkan Komponen Kriteria Kesiapan .................
2.3.2.
Penyusunan Regulasi dan Kebijakan ...........................................................................
2.3.3.
Penyusunan Rencana Pengelolaan Lumpur Tinja .......................................................
2.3.3.1. Kegiatan Sosialisasi dan Edukasi Pengelolaan Lumpur Tinja
di Tingkat Masyarakat ....................................................................................
2.3.3.2. Sensus Sistem Pengelolaan Air Limbah Setempat (Sensus
SPAL-S) ...........................................................................................................
2.3.3.3. Identifikasi Wilayah Pelayanan dan Wilayah Prioritas ..................................
2.3.1.

13
13
16
17
20
21
22

BAB III TAHAP OPERASIONAL ..............................................................................................................

27

3.1.
3.2.
3.3.

27
27
28
28
31
32
33
34
35
36
36
36
36
36
37
38
39
39
41
44
44
45
45
46
47
47
47

vi

Tingkat Pusat .............................................................................................................................


Tingkat Provinsi ..........................................................................................................................
Tingkat Kabupaten/Kota ............................................................................................................
3.3.1.
Penguatan Lembaga Pengelola ...................................................................................
3.3.2.
Pengalokasian Anggaran ..............................................................................................
3.3.2.1. Sumber Dana ..................................................................................................
3.3.2.2. Komponen Pendanaan ..................................................................................
3.3.2.3. Kerjasama Pendanaan ...................................................................................
3.3.2.4. Mekanisme Penetapan Tarif Retribusi ..........................................................
3.3.2.5. Mekanisme Pembayaran Tagihan .................................................................
3.3.3.
Organisasi dan SDM......................................................................................................
3.3.4.
Peran Serta Masyarakat dan Badan Usaha .................................................................
3.3.4.1. Peran Serta Masyarakat ................................................................................
3.3.4.2. Peran Serta Badan Usaha ..............................................................................
3.3.5.
Pelaksanaan Teknis Operasional ..................................................................................
3.3.5.1. Sistem Penyedotan dan Pengangkutan Lumpur Tinja ................................
3.3.5.2. Rute dan Jadwal .............................................................................................
3.3.5.3. Sarana Penyedotan dan Pengangkutan .......................................................
3.3.5.4. Unit Pengolahan Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT) ........................
3.3.5.5. Kapasitas Pengolahan IPLT ...........................................................................
3.3.5.6. Sarana Penunjang IPLT ..................................................................................
3.3.6.
Penyiapan Manajemen Operasional ............................................................................
3.3.6.1. Pengaturan Basis Data Pelanggan ...............................................................
3.3.6.2. Penyusunan SOP ...........................................................................................
3.3.6.3. Penyusunan Jadwal Layanan Lumpur Tinja Terjadwal ................................
3.3.7.
Pelaksanaan Pengurasan Tangki Septik ......................................................................
3.3.7.1.
Layanan Lumpur Tinja Terjadwal ................................................................

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


3.3.7.2. Layanan Lumpur Tinja Tidak Terjadwal ......................................................
Mekanisme Layanan Pengaduan dan Permasalahan .................................................

49
50

BAB IV MONITORING DAN EVALUASI ..................................................................................................

53

Tujuan Monitoring dan Evaluasi ...............................................................................................


Monitoring Evaluasi di Tingkat Pusat .......................................................................................
Monitoring Evaluasi di Tingkat Provinsi ...................................................................................
Monitoring Evaluasi di Tingkat Kabupaten/Kota .....................................................................
Instrumen Monitoring dan Evaluasi .........................................................................................
4.5.1. Instrumen Monev di Tingkat Pusat ..............................................................................
4.5.2. Instrumen Monev di Tingkat Provinsi ..........................................................................
4.5.3. Instrumen Monev di Tingkat Kabupaten/Kota ............................................................
Evaluasi Tarif Retribusi ..............................................................................................................

53
53
54
55
56
56
58
60
64

BAB V PENUTUP ....................................................................................................................................

65

3.3.8.

4.1.
4.2.
4.3.
4.4.
4.5.

4.6.

LAMPIRAN

vii

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1.
Tabel 2.2.
Tabel 2.3.
Tabel 2.4.
Tabel 3.1.
Tabel 3.2.
Tabel 3.3.
Tabel 3.4.
Tabel 4.1.
Tabel 4.2.
Tabel 4.3.
Tabel 4.4.
Tabel 4.5.
Tabel 4.6.
Tabel 4.7.

viii

Penilaian Kinerja Pengelolaan Lumpur Tinja ......................................................................


Materi Dokumen Rencana Pengelolaan Lumpur Tinja .......................................................
Skoring Penentuan Lokasi Pelayanan .................................................................................
Bagan Alir Tahap Persiapan ................................................................................................
Perbedaan SKPD, PPK-BLUD dan BUMD ............................................................................
Dasar Pertimbangan Pemilihan Teknologi pada IPLT .......................................................
Kapasitas IPLT dan Cakupan Pelayanan LLTT ...................................................................
Bagan Alir Tahap Operasional ............................................................................................
Bagan Alir Tahap Monitoring dan Evaluasi ........................................................................
Kuesioner di Tingkat Pusat (Tahap Persiapan) ..................................................................
Kuesioner di Tingkat Pusat (Tahap Operasional) ..............................................................
Kuesioner di TingkatProvinsi (Tahap Persiapan) ...............................................................
Kuesioner di Tingkat Provinsi (Tahap Operasional) ..........................................................
Kuesioner di Tingkat Kabupaten/Kota (Tahap Persiapan) .................................................
Kuesioner di Tingkat Kabupaten/Kota (Tahap Operasional) .............................................

14
17
25
26
30
43
44
52
56
56
58
58
60
60
61

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1.
Gambar 1.2.
Gambar 1.3.
Gambar 1.4.
Gambar 1.5.
Gambar 3.1.
Gambar 3.2.
Gambar 3.3.
Gambar 3.4.

Rantai Sistem Pengelolaan Air Limbah (SPAL) Setempat ....................................


Sistematika Pelaksanaan Kegiatan Layanan Lumpur Tinja Terjadwal .................
Sistem Penyedotan dan Pengangkutan Lumpur Tinja di Area Pelayanan
Alternatif 1 ..............................................................................................................
Sistem Penyedotan dan Pengangkutan Lumpur Tinja di Area Pelayanan
Alternatif 2 ..............................................................................................................
Sistem Penyedotan dan Pengangkutan Lumpur Tinja di Area Pelayanan
Alternatif 3 ..............................................................................................................
Skema Pembiayaan Operasional Pemeliharaan Pengelolaan Air
Limbah/ Lumpur Tinja .............................................................................................
Sistem Penyedotan dan Pengangkutan Lumpur Tinja .........................................
Alternatif Teknologi Pengolahan ..........................................................................
Contoh Layout IPLT beserta sarana penunjang IPLT ............................. ..............

1
5
6
7
8
32
38
42
45

ix

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1
Lampiran 2
Lampiran 3
Lampiran 4
Lampiran 5
Lampiran 6
Lampiran 7
Lampiran 8
Lampiran 9
Lampiran 10
Lampiran 11
Lampiran 12
Lampiran 13

Kuesioner Sensus SPAL Setempat


Format Kesepakatan Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah
Pembagian Peran Antara Pusat dan Daerah
Rincian Komponen Pendanaan Pengelolaan Lumpur Tinja
Pendanaan LLTT Melalui Pengelolaan Barang Milik Negara/ Daerah
Kerjasama Antar Daerah
Bentuk Lembaga Pengelola LLTT, Struktur Organisasi & SDM
Spesifikasi Teknik Armada Pengangkut Lumpur Tinja
Standar Operasional Prosedur
Contoh Perhitungan Waktu Ritasi
Perhitungan Jumlah Kebutuhan Truk
Dasar Hukum
Tabel Pelaporan

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

BAB I
PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang
Penyediaan prasarana dan sarana air limbah merupakan salah satu prioritas Pemerintah
Indonesia karena sektor ini merupakan salah satu target yang harus dicapai dalam Millennium
Development Goals (MDGs), yaitu mengurangi separuh penduduk yang belum mendapatkan
akses pelayanan air limbah yang aman dan berkelanjutan pada tahun 2015 serta target
pencapaian universal akses sanitasi 100% di tahun 2019. Hal ini tentu berkaitan erat dengan
upaya peningkatan kualitas kehidupan masyarakat dan lingkungan dalam mendorong
pertumbuhan ekonomi regional.
Salah satu sistem pengelolaan air limbah adalah Sistem Setempat, yaitu sistem penanganan air
limbah domestik yang dilakukan secara individual dan atau komunal dengan fasilitas dan
pelayanan dari satu atau beberapa bangunan, yang pengolahannya diselesaikan secara
setempat atau di lokasi sumber.
Sistem Pengelolaan Air Limbah (SPAL) Setempat merupakan salah satu rantai pengolahan yang
saling berhubungan, dimulai dari sarana setempat, penyedotan dan pengangkutan lumpur tinja,
pengolahan lumpur tinja di IPLT, pemanfaatan kembali dan pembuangan, yang dapat
diilustrasikan pada gambar di bawah ini.

PEWADAHAN

PENGUMPULAN

PENGANGKUTAN

PENGOLAHAN

PEMANFAATAN
KEMBALI/
PEMBUANGAN

IPLT

PEMANFAATAN
KEMBALI/
PEMBUANGAN

PENGELOLAAN
PENGELOLAAN LUMPUR
LUMPUR TINJA
TINJA

SARANA SISTEM

PENYEDOTAN DAN PENGANGKUTAN

Gambar 1.1. Rantai Sistem Pengelolaan Air Limbah (SPAL) Setempat

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


Dari sarana sistem setempat (tangki septik, cubluk, dll) akan dihasilkan lumpur yang yang
disebut dengan lumpur tinja (black water), yang memerlukan pengolahan lebih lanjut di IPLT.
Oleh karena itu, pengelolaan lumpur tinja merupakan salah satu bagian penting yang tidak
dapat terpisahkan dari pengelolaan air limbah.
Berdasarkan data dari World Bank dan Australia Aid yang dimuat dalam East Asia Pacific Region
Urban Sanitation Review Indonesia Country Study, pada September 2013, disebutkan bahwa
sistem pengelolaan air limbah setempat yang dipergunakan di Indonesia adalah tangki septik
yang tidak tersambung dengan sistem perpipaan air limbah sebesar 62%, dan sarana setempat
lainnya sebesar kurang dari 23% , merupakan sarana air limbah yang tidak aman bagi lingkungan.
Hal ini berkaitan dengan kualitas sistem setempat tersebut tidak kedap air, serta kurangnya
pemeliharaan.
Berdasarkan perhitungan jumlah penduduk dan akumulasi lumpur tinja yang dihasilkan setiap
orang per tahun, maka potensi timbulan lumpur tinja yang seharusnya terolah di Instalasi
Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT) cukup tinggi. Namun pada kenyataannya, volume lumpur tinja
yang diolah di IPLT sangat minim, sehingga 90% dari IPLT yang dibangun mengalami idle
capacity yang cukup besar. Hal ini berkaitan dengan kualitas sarana sistem setempat yang
tidak memenuhi standar dan pelayanan penyedotan lumpur tinja yang masih berdasarkan
pada permintaan konsumen (on call based).
Penyedotan lumpur tinja seharusnya dilakukan secara reguler. Namun dengan kondisi saat ini
dimana umumnya kualitas sarana sistem setempat tidak memenuhi standar maka mekanisme
penyedotan secara terjadwal atau Layanan Lumpur Tinja Terjadwal (LLTT) merupakan salah
satu upaya untuk mengoptimalkan pengolahan air limbah sistem setempat. Dengan
mekanisme ini maka rantai pengolahan sistem setempat akan berjalan dan secara siknifikan
akan berpengaruh pada penurunan idle capacity IPLT.
Sebagai upaya untuk menjadikan Sistem Layanan Lumpur Tinja Terjadwal (LLTT) ini dapat
diimplemantasikan dengan mudah, terukur, menyeluruh dan berkesinambungan, maka
penanganan yang dilakukan harus meliputi aspek regulasi, manajemen dan kelembagaan,
teknis operasional, finansial dan peran badan usaha, serta dibutuhkannya mekanisme
pemantauan.
1.2. Maksud
Pedoman ini dimaksudkan menjadi acuan bagi Pemangku Kepentingan untuk
menyelenggarakan pengelolaan lumpur tinja secara terjadwal, yang meliputi kegiatan
persiapan, operasional, monitoring dan evaluasi.
1.3. Tujuan
Pedoman Pengelolaan Layanan Lumpur Tinja Terjadwal (LLTT) ini bertujuan agar masyarakat
dan para pemangku kepentingan mengerti dan memahami aspek teknis dan non teknis dalam
2

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


menyelenggarakan pengelolaan lumpur tinja, khususnya dalam kegiatan persiapan,
operasional, monitoring dan evaluasi.
1.4. Sasaran
Sasaran dari tersedianya Pedoman Pengelolaan Layanan Lumpur Tinja Terjadwal (LLTT) ini
adalah para pemangku kepentingan di tingkat Pusat, Provinsi, Kota/Kabupaten dan pihak lain
yang terlibat langsung maupun tidak langsung dalam menyelenggarakan pengelolaan lumpur
tinja.
1.5. Ruang Lingkup
Ruang lingkup Pedoman Pengelolaan Lumpur Tinja ini meliputi :
a. Prinsip dan Sistem Pengelolaan
b. Tahapan Persiapan
c. Tahapan Operasional
d. Monitoring dan Evaluasi

1.6. Definisi
Layanan Lumpur Tinja Terjadwal (LLTT) adalah suatu mekanisme pelayanan penyedotan lumpur
tinja yang dilakukan secara periodik atau terjadwal yang diterapkan pada sistem pengelolaan air
limbah setempat dan komunal, yang kemudian diolah pada instalasi yang ditetapkan serta
terkait dengan metode pembayaran yang telah ditetapkan.
1.7. Pola Penyelenggaraan
Pola penyelenggaraan Layanan Lumpur Tinja Terjadwal (LLTT) dilaksanakan oleh Pemerintah
Daerah. Dalam pelaksanaannya, Pemerintah Daerah dapat bekerja sama dengan Badan Usaha.
Pemerintah Pusat berperan dalam mendukung keberhasilan penyelenggaraan LLTT melalui
pengaturan berupa penyediaan pedoman pelaksanaan dan pengaturan lainnya; pembinaan
berupa peningkatan kualitas sistem setempat, pendampingan pelaksanaan LLTT dan penguatan
kelembagaan IPLT; dan pengawasan pelaksanaan LLTT.
1.8. Kriteria Dasar
Kriteria Dasar merupakan indikator kesiapan suatu Kabupaten/Kota untuk pelaksanaan LLTT.
Kriteria Dasar tersebut meliputi :
a. Ketersediaan Regulasi dan Kebijakan
Ketersediaan regulasi dan kebijakan yang dimaksud adalah peraturan di tingkat pusat
maupun daerah yang mengatur pelaksanaan LLTT secara lengkap meliputi peraturan teknis
dan non-teknis.

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


b. Ketersediaan Lembaga Pengelola (minimal setingkat UPTD/UPTB)
Lembaga pengelola di setiap tingkat pemerintahan daerah merupakan pihak yang
melakukan dan mengatur pelaksanaan Layanan Lumpur Tinja Terjadwal (LLTT) sesuai dengan
lingkup kerja yang telah ditentukan.
c. Ketersediaan Rencana Implementasi LLTT
Perencanaan dalam pelaksanaan Layanan Lumpur Tinja Terjadwal (LLTT) dilakukan dengan
memperhatikan aspek regulasi dan kebijakan, aspek kelembagaan dan SDM, aspek teknis,
aspek keuangan serta aspek peran serta swasta dan masyarakat.
d. Ketersediaan, kapasitas, dan keberfungsian IPLT dan Sarana Prasarana Penunjangnya
Pembangunan dan pengoperasian IPLT dilakukan dengan memperhatikan kriteria desain dan
kebutuhan Layanan Lumpur Tinja Terjadwal (LLTT) pada daerah yang terlayani IPLT tersebut.
Bangunan IPLT harus siap dioperasikan dengan optimal sesuai kapasitas desainnya.
e. Ketersediaan Prasarana dan Sarana Pengangkutan, baik yang dimiliki dan dikelola sendiri
ataupun bekerja sama dengan pihak swasta
Prasarana dan sarana pengangkutan lumpur tinja perlu disediakan dan dipergunakan secara
rutin serta dipelihara agar dapat digunakan secara berkesinambungan sesuai kebutuhan
masyarakat. Prasarana dan sarana pengangkutan meliputi jalan akses dari/atau menuju IPLT,
jalan akses dari/atau menuju daerah pelayanan, truk tinja, motor sedot tinja, dan lain-lain.
f. Ketersediaan Sumber Daya Manusia (SDM)
Ketersediaan SDM yang kompeten merupakan salah satu aspek paling penting dalam
pelaksanaan Layanan Lumpur Tinja Terjadwal (LLTT) sebab SDM merupakan penggerak dan
pelaksana dalam LLTT.
g. Ketersediaan Anggaran
Alokasi anggaran untuk penyelenggaraan Layanan Lumpur Tinja Terjadwal (LLTT) disediakan
oleh pemerintah Kabupaten/Kota secara memadai sehingga LLTT dapat terlaksana tanpa
kendala.
h. Kesediaan Pemerintah Kabupaten/Kota untuk menerapkan Polluter Pay Principle, dimana
pencemar harus memikul biaya pencegahan dan penanggulangan pencemaran lingkungan
yang ditimbulkannya.

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

TAHAP
MONEV
alik
nB
pa kan
Um erbai
P

Um
p
Pe an B
rba ali
ika k
n

TAHAP
PERSIAPAN

PUSAT
Regulasi
Panduan
Monev
Materi
Sosialisasi/
Diseminasi
Materi
Pelatihan
Sosialisasi/
Diseminasi
dan
Pelatihan
Penyiapan
Fasilitator

PROVINSI
Materi
Sosialisasi/
Diseminasi
Sosialisasi/
Diseminasi
Seleksi
Kabupaten/
Kota
Penyusunan
Kesepakatan
dengan Kab/
Kota (MoU)
Pendampingan
implementasi
LLTT
Rekrutmen
Fasilitator

TAHAP
OPERASIONAL

KAB/KOTA
Penilaian Mandiri
Regulasi/
kebijakan
Penyiapan
Institusi
Pengelola
Penyusunan
rencana
implementasi
Identifikasi
wilayah
pelayanan &
wilayah prioritas
Sosialisasi dan
edukasi
Sensus tangki
septik
Kampanye dan
Promosi LLTT

PUSAT
Koordinasi

PROVINSI
Koordinasi

KAB/KOTA
Penguatan
Kelembagaan
Pengalokasian
Anggaran
Penyediaan
SDM
Pelaksanaan
Teknis
Operasional
Penyiapan
Manajemen
Operasional
Pelaksanaan
Pengurasan
Terjadwal

Gambar 1.2. Sistematika Pelaksanaan Kegiatan Layanan Lumpur Tinja Terjadwal

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


Pada pelaksanaan penyedotan lumpur tinja dan pengangkutannya menuju IPLT dibutuhkan sarana
kendaraan penyedot dan pengangkutan berupa truk tinja, motor tinja atau gerobak tinja yang
tergantung dengan kondisi daerah pelayanan. Sedangkan cara pengangkutannya dapat dibuang
langsung ke IPLT atau ditampung terlebih dahulu di Tempat Penampungan Lumpur Sementara
(TPLS) untuk selanjutnya dibuang ke IPLT.
Alternatif sistem penyedotan dan pengangkutan lumpur tinja tersebut diilustrasikan pada gambar di
bawah ini.

Gambar 1.3. Sistem Penyedotan dan Pengangkutan Lumpur Tinja di Area Pelayanan Alternatif 1

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

Gambar 1.4. Sistem Penyedotan dan Pengangkutan Lumpur Tinja di Area Pelayanan Alternatif 2

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

Gambar 1.5. Sistem Penyedotan dan Pengangkutan Lumpur Tinja di Area Pelayanan Alternatif 3

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

BAB II
TAHAPAN PERSIAPAN

2.1.

Tingkat Pusat

2.1.1. Penyiapan Regulasi dan Kebijakan


Untuk memberikan landasan hukum penyelenggaraan sistem pengelolaan lumpur tinja
secara menyeluruh, terpadu, dan berkelanjutan diperlukan Peraturan Menteri.
Penyusunan regulasi dan kebijakan pengelolaan lumpur tinja bertujuan untuk mewujudkan
penyelenggaraan sistem pengelolaan lumpur tinja, dalam mencapai target 100% akses
pelayanan sanitasi pada tahun 2019.

2.1.2. Penyiapan Panduan Monitoring Evaluasi Kegiatan


Guna mencapai akuntabilitas terhadap penyelenggaraan pelaksanaan program dan
pengembangan layanan lumpur tinja, dibutuhkan monitoring dan evaluasi sebagai bentuk
pengawasan dan pengendalian program mulai dari proses perencanaan, implementasi,
output dan outcome yang diharapkan.
Kegiatan Monitoring dan Evaluasi ini dilakukan di tingkat pusat, provinsi dan kabupaten/Kota.

2.1.3. Penyiapan Materi Sosialisasi dan Diseminasi


Materi Sosialisasi dan diseminasi LLTT di tingkat pusat disiapkan oleh Direktorat Jenderal
Cipta Karya Cq. Direktorat Pengembangan Penyehatan Lingkungan Permukiman.
Materi Sosialisasi dan Diseminasi meliputi :
1) Kebijakan Umum dan Strategi Nasional tentang sanitasi, khususnya mengenai
pengelolaan lumpur tinja
2) Pedoman LLTT
3) Regulasi dan Kelembagaan pengelolaan LLTT
4) Keuangan dan Administrasi
5) Best practice LLTT
Sasaran dan Tujuan Sosialisasi
Sosialisasi di tingkat pusat, dilakukan kepada para pemangku kepentingan sanitasi di tingkat
pusat, provinsi, kabupaten/kota, pakar dan masyarakat pemerhati sanitasi.
Sosialisasi di tingkat pusat bertujuan untuk :
1) Menyamakan persepsi mengenai pentingnya sanitasi, khususnya pengelolaan lumpur
tinja, permasalahan serta dampak yang ditimbulkan dari buruknya pengelolaan lumpur
tinja dan kondisi sanitasi yang buruk akibat SPAL setempat yang tidak memenuhi syarat

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

2)
3)
4)
5)

6)

7)

dan dampak pencemaran yang ditimbulkannya terhadap air tanah dan air permukaan,
khususnya di daerah perkotaan.
Menumbuhkan dan mendorong peran aktif pemerintah, badan usaha, dan masyarakat
dalam pengelolaan lumpur tinja.
Menyampaikan dan menjelaskan mengenai tahap kegiatan layanan lumpur tinja
terjadwal dan tidak terjadwal, sesuai dengan pedoman.
Melakukan pembelajaran diantara para peserta, melalui sharing pengalaman dari
Kabupaten/ Kota yang sudah melaksanakan LLTT.
Menjaring minat Pemerintah Kabupaten/Kota untuk menerapkan LLTT. Hal ini ditandai
dengan Surat Minat dari Pemerintah Kabupaten/Kota yang ditujukan ke Pemerintah
Pusat. Pemerintah Pusat akan mendampingi Pemerintah Kabupaten/Kota yang berminat
menerapkan LLTT.
Memberikan pemahaman kepada SKPD Kabupaten/Kota terkait untuk menyusun
Rencana Kegiatan Pengelolaan Lumpur Tinja, dan melakukan penilaian mandiri terhadap
kinerja pengelolaan lumpur tinja yang telah dilakukan.
Menyusun rencana tindak pengembangan LLTT.

2.1.4. Penyiapan Materi Pelatihan Fasilitator Provinsi dan Kabupaten/Kota


Fasilitator Provinsi dan Kabupaten/Kota bertugas untuk mendampingi pemangku
kepentingan terkait dalam melaksanakan program pengembangan LLTT, sesuai dengan
pedoman.
Setiap
fasilitator
harus
memiliki
pemahaman
yang
komprehensif,
untuk
mengimplementasikan pedoman tersebut, serta mampu memfasilitasi pemangku
kepentingan terkait dalam menggerakkan sumber daya yang ada untuk melaksanakan LLTT.
Materi pelatihan bagi fasilitator Provinsi dan kabupaten/kota meliputi :
1) Kebijakan Umum dan Strategi Nasional tentang sanitasi, khususnya mengenai
pengelolaan lumpur tinja
2) Latar Belakang, maksud dan tujuan kegiatan LLTT
3) Materi sesuai pedoman
4) Kunjungan lapangan ke fasilitas IPLT, observasi kegiatan operasional truk tinja, sensus
sistem pengelolaan air limbah setempat dan observasi teknis lainnya
5) Materi dasar kegiatan fasilitasi

2.1.5. Perekrutan Fasilitator Pendampingan Implementasi LLTT di Tingkat Provinsi dan


Kabupaten/Kota
Untuk mendampingi Pemangku Kepentingan di Kabupaten/Kota yang baru
mengimplementasikan kegiatan LLTT pada 1 2 tahun pertama, sesuai dengan petunjuk
10

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


dalam Pedoman Pengelolaan Lumpur Tinja, maka dibutuhkan pendampingan kepada
Kabupaten/Kota.
Di tingkat Provinsi, fasilitator pendampingan implementasi LLTT minimal terdiri atas 1 orang
tenaga ahli teknik, 1 orang tenaga ahli kelembagaan, 1 orang tenaga ahli sosial
kemasyarakatan, dan 1 orang tenaga ahli finansial . Sedangkan di tingkat Kabupaten/Kota,
dibutuhkan 1 orang fasilitator pendampingan.
Tenaga fasilitator LLTT ini bertugas untuk :
1) Mendampingi Pemerintah Kabupaten/Kota dalam menyusun rencana implementasi
LLTT
2) Mendampingi Pemerintah Kabupaten/Kota dalam melaksanakan sensus tangki septik
sebagai baseline kondisi tangki septik di daerah layanan LLTT.
3) Mendampingi Pemerintah Kabupaten/Kota dalam menentukan daerah layanan LLTT.
4) Membantu Pemerintah Kabupaten/Kota dalam menjalankan petunjuk pelaksanaan LLTT
sesuai dengan pedoman.
5) Mengevaluasi dan memberi masukan untuk mengatasi permasalahan di lapangan.
6) Membatu Pemerintah Kabupaten/Kota menyusun SOP LLTT yang spesifik.
7) Menjadi katalisator bagi upaya percepatan Kabupaten/Kota untuk menerapkan LLTT.
Kualifikasi fasilitator untuk kegiatan LLTT adalah sebagai berikut :
1) Berlatar belakang pendidikan minimal S1 di bidang teknik/kelembagaan/finansial/ sosial,
sesuai dengan penugasannya
2) Berdomisili di wilayah provinsi penugasan
3) Sehat jasmani dan rohani
4) Sanggup memenuhi tuntutan tugas
5) Berpengalaman dalam memfasilitasi Pemda di bidang sanitasi.

2.1.6. Pelaksanaan Pelatihan Fasilitator Provinsi dan Kabupaten/Kota


Yang perlu diperhatikan dalam melaksanakan pelatihan bagi fasiltator Provinsi dan
Kabupaten/ Kota, adalah :
- Peserta adalah seluruh fasilitator di tingkat Provinsi dan Kabupaten/Kota
- Pelatih fasilitator berasal dari lintas kementerian serta lembaga lainnya (Konsultan,
Lembaga Donor, dll)
- Pelatihan diselenggarakan secara terpusat
- Durasi pelatihan disesuaikan dengan banyaknya materi pelatihan
- Materi mengenai kebijakan umum, strategi nasional, latar belakang LLTT
- Materi mengenai pedoman pengelolaan lumpur tinja
- Materi mengenai peningkatan kapasitas kelembagaan dan SDM
- Materi mengenai penyiapan kemampuan fasilitasi
- Kunjungan lapangan
11

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


2.2.

Tingkat Provinsi

2.2.1.

Penyiapan Materi Sosialisasi dan Diseminasi


Di tingkat provinsi materi sosialisasi dan diseminasi disiapkan oleh Satuan Kerja Perangkat
Daerah (SKPD) yang memiliki kewenangan pengelolaan di bidang sanitasi di provinsi.
Materi Sosialisasi yaitu :
1) Kebijakan Umum dan Strategi Nasional tentang sanitasi, khususnya mengenai
pengelolaan lumpur tinja
2) Pedoman LLTT
3) Regulasi dan Kelembagaan pengelolaan LLTT
4) Keuangan dan Administrasi
5) Best practice LLTT

2.2.2. Sosialisasi kepada Kabupaten/Kota


a. Sosialisasi diselenggarakan secara partisipatif dengan melibatkan semua pemangku
kepentingan di daerah.
b. Sosialisasi bertujuan :
- Memberi informasi, menyamakan persepsi dan meningkatkan pemahaman mengenai
pengelolaan air limbah, khususnya pengelolaan lumpur tinja.
- Mendapatkan umpan balik mengenai pelaksanaan dan kendala pengelolaan air
limbah, khususnya lumpur tinja
- Mendorong peran aktif pemerintah, badan usaha, dan masyarakat dalam
pengelolaan lumpur tinja; serta memberikan penjelasan mengenai peran masingmasing pihak dalam pengelolaan lumpur tinja, serta memberikan penjelasan
mengenai peran masing-masing pihak dalam pengelolaan lumpur tinja.
- Menumbuhkan perasaan memiliki (sense of belonging) terhadap program, sistem
atau produk lain yang pernah ada sebelumnya.
- Menghasilkan
kesepakatan bersama mengenai dukungan dan minat untuk
melakukan pengelolaan lumpur tinja di daerahnya
c. Sosialisasi dilakukan di seluruh Kabupaten/Kota yang memiliki potensi pengelolaan
lumpur tinja.
2.2.3. Seleksi dan Verifikasi Kesiapan Kabupaten/Kota
Pemerintah Provinsi bersama dengan Satker Provinsi melakukan seleksi Kabupaten/Kota
yang dinilai siap untuk mengimplementasikan LLTT, yang dalam pelaksanannya akan
didampingi oleh fasilitator.
Seleksi dilakukan dengan ketentuan sebagai berikut :
- Kabupaten/Kota yang telah memiliki institusi yang ditugaskan sebagai pengelola dan
bertanggung jawab terhadap pengelolaan lumpur tinja, yang meliputi sistem

12

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

pengelolaan air limbah setempat, penyedotan, pengangkutan hingga pengolahan


lumpur tinja, bahkan bila diperlukan penggunaan kembali olahan lumpur tinja.
Kabupaten/Kota yang telah/akan memiliki data base terhadap sistem pengelolaan air
limbah setempat yang dimiliki oleh masyarakat.
Kabupaten/Kota yang telah menyampaikan Penilaian Mandiri Kinerja Pengelolaan
Lumpur Tinja Eksisting.
Kabupaten/Kota yang telah menyampaikan surat minat menyelenggarakan kegiatan
LLTT yang ditujukan kepada Pemerintah Pusat, yang ditandatangani oleh Kepala Daerah.
Kabupaten/Kota yang menunjukkan kesiapan untuk menganggarkan dana penyusunan
peraturan, dana penyiapan operator pelaksana, dana operasional dan pemeliharaan IPLT,
dana dana 0perasional dan pemeliharaan truk tinja, dana sosialisasi, edukasi dan promosi
kegiatan yang berkaitan dengan pengelolaan lumpur tinja.
Kabupaten/Kota yang memiliki rencana pelaksanaan LLTT, yang akan kemudian
didetilkan bersama dengan fasilitator ketika terpilih.

2.2.4. Penyusunan Kesepakatan Pelaksanaan Kegiatan dengan Kabupaten/Kota


Yang dimaksud dengan Kesepakatan Bersama dan/atau Perjanjian Kerjasama adalah
Kesepakatan Bersama dan/atau Perjanjian Kerjasama pelaksanaan kegiatan LLTT antara
Pemerintah Pusat dengan Pemerintah Kabupaten/Kota terpilih yang ditandatangani oleh
kedua belah pihak.
Kesepakatan Bersama dan/atau Perjanjian Kerjasama tersebut dibuat dan diatur sesuai
dengan peraturan yang berlaku.
2.3.

Tingkat Kabupaten/Kota
Di tingkat Kabupaten/Kota dilakukan beberapa kegiatan yang bertujuan untuk menilai
kesiapan daerah dalam melaksanakan LLTT; menyediakan regulasi yang mengatur
penugasan, operasional, pendanaan, monitoring, dan peran serta masyarakat dan badan
usaha.

2.3.1.

Melakukan Penilaian Mandiri Berdasarkan Komponen Kriteria Kesiapan


Untuk menilai kinerja pengelolaan lumpur tinja yang selama ini telah dilakukan, maka instansi
pengelola, yakni pemerintah kabupaten/kota, melakukan penilaian mandiri terhadap aspek
regulasi dan kebijakan, kelembagaan dan SDM, teknis, dan pembiayaan. Penilaian dan
perhitungan nilai (skor) mengacu pada tabel berikut ini :

13

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


Tabel 2.1. Penilaian Kinerja Pengelolaan Lumpur Tinja
No.

Kriteria

Bobot

1.

Apakah sudah ada Regulasi Air Limbah, khususnya yang mengatur tangki
septik dan pengurasannya ?

20

b
c
2.

Bentuk Kelembagaan Pengelola IPLT

3
1
10

Terpisah dari regulatornya (minimal UPT).

Masih melekat pada tupoksi regulator (di bawah Dinas terkait)

Belum diatur dalam tupoksi Dinas terkait.


Jumlah truk tinja yang dimiliki pengelola dan dalam kondisi operasional
baik
Lebih dari 1 (satu) unit

1 (satu) unit

Belum punya, atau semua semua unit yang dimiliki rusak

3.

Ketersediaan pendataan tentang sistem pengelolaan air limbah


setempat

4.

10
5

Pendataan dilakukan di lebih dari 50% wilayah pelayanan

Pendataan dilakukan di 50% atau kurang dari wilayah pelayanan

Pendataan belum pernah dilakukan

5.

Kondisi Bangunan dan operasional IPLT

15

Bangunan Baik, beroperasi

Bangunan rusak, beroperasi

Bangunan baik atau rusak, tidak beroperasi

6.

Keberadaan perusahaan layanan sedot swasta

1
10

Lebih dari 2 (dua) perusahaan

1 - 2 perusahaan

Tidak ada/ Tidak ada data

7.

14

Sudah lengkap, berupa Perda atau Perbup/Perwal. (Lengkap : mengatur


kewajiban mengolah limbah dari jamban/toilet di setiap rumah
tangga/non-rumah tangga, termasuk fasilitas umum/kawasan, tata cara
pembuatan sarana pengolahan limbah, tata cara memelihara sarana
pengolahan limbah termasuk pengurasan secara terjadwal, ketentuan
tarif/ retribusi pengurasan SPAL Setempat dan pembuangan lumpur tinja
ke IPLT)
Sudah namun hanya mengatur retribusi saja, berupa Perda atau
Perbup/Perwal.
Belum ada atau sedang dalam penyusunan (rancangan)

Nilai

Alokasi biaya untuk operasional pemeliharaan truk tinja dan IPLT

10

Lebih dari 0,03% dari total APBD

0,01% - 0,03% dari total APBD

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

No.
c
8.

Kriteria

Bobot

Kurang dari 0,01% dari total APBD


Peraturan perijinan usaha sedot tinja

Nilai
1

10

Sudah diatur, termonitoring dan terealisasi baik

Sudah diatur, namun belum ada monitoring

Belum ada perijinan, hanya informasi non formal

9.

Kegiatan kampanye sanitasi, mengenai air limbah (khususnya)

10

Sosialisasi Stop BABs


Sosialisasi bentuk tangki septik yang sesuai SNI
Sosialisasi PHBS
Pemasaran jamban sehat
Sosialisasi pemeliharaan jamban sehat (bangunan atas dan bawah)
Lain-lain : Sosialisasi penyedotan tangki septik
a

Ada, lebih dari 3 jenis kegiatan, sudah terjadwal dan terlaksana

Ada, 2-3 jenis kegiatan, sudah terjadwal dan terlaksana

Belum ada atau ada, namun masih bersifat insidentil

JUMLAH

100

SKOR MAKS

500

Prosentase

100%

Cara Menggunakan Tabel Penilaian Mandiri :


- Penilaian mandiri dilakukan dengan cara memilih jawaban dari pertanyaan yang diajukan.
Setiap jawaban memiliki nilai seperti yang dituliskan pada kolom ke-4.
- Nilai dari setiap pertanyaan, dihitung dengan cara : Bobot x Nilai
- Jumlahkan Bobot x Nilai dari semua pertanyaan, maka akan didapat Skor.
Kategori :
Skor Baik
=
351 500;
Skor Cukup
=
180 350;
Skor Kurang
=
Kurang dari 180
Hasil penilaian mandiri oleh daerah ini selanjutnya akan diverifikasi oleh Satker PLP Provinsi
melalui observasi lapangan, dan dokumen fisik (berupa Surat Minat yang ditandatangani
oleh Bupati/Walikota, dokumen SSK/MPSS dan Perda/Perwal/ Perbup terkait pengelolaan air
limbah).
Pada tahap ini, Kabupaten/Kota yang siap melaksanakan LLTT dapat diidentifikasi melalui
data yang dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya.Penilaian mandiri ini menjadi dasar

15

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


penilaian bahwa suatu Kabupaten/Kota layak untuk mendapatkan pendampingan dalam
pelaksanaan program LLTT.
2.3.2.

16

Penyusunan Regulasi dan Kebijakan


a. Penetapan Peraturan Daerah tentang pengelolaan lumpur tinja bertujuan untuk
memberikan landasan hukum bagi penyelenggaraan sistem pengelolaan lumpur tinja
secara menyeluruh, terpadu, dan berkelanjutan. Serta menetapkan peraturanperaturan lainnya yang bersifat operasional, antara lain perwali/perbup mengenai kerja
sama dengan badan usaha, retribusi serta kerjasama antar daerah.
b. Peraturan daerah atau peraturan kepala daerah mengenai pengelolaan air limbah
sekurang-kurangnya memuat :
1)
Ruang Lingkup
2)
Asas dan Tujuan
3)
Tugas dan Kewenangan Pemerintah
4)
Hak dan Kewajiban
5)
Perizinan
6)
Penyelenggaraan Pengelolaan Lumpur Tinja
7)
Pembiayaan dan Kompensasi
8)
Kerjasama dan Kemitraan
9)
Peran Masyarakat
10) Konsultasi Publik
11) Larangan
12) Pengawasan
13) Sanksi Administratif
14) Penyelesaian Sengketa
15) Penyidikan
16) Ketentuan Pidana
17) Ketentuan Penutup
18) Larangan BABS
19) Kontribusi Sarana Komunal dari Pemda
20) Pembuatan Tanki Septik yang Memenuhi Syarat, termasuk tangki septik komunal
21) Persyaratan dan Pemeriksaan Tangki Septik dalam IMB
22) Penyedotan Lumpur Tinja secara Terjadwal
23) Metode dan Tata Cara Pembayaran Iuran Warga
c. Jika pada suatu Kabupaten/Kota sudah memiliki Perda atau peraturan kepala daerah
yang mengatur pengelolaan lumpur tinja, namun secara substansi belum memenuhi
ketentuan sebagaimana pada huruf (b), maka Perda atau peraturan kepala daerah
tersebut harus disesuaikan dengan mengacu pada pedoman ini.

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


2.3.3.

Penyusunan Rencana Implementasi LLTT


Kesiapan Kabupaten/Kota untuk melaksanakan kegiatan LLTT, ditunjukkan melalui
perencanaan yang dibuat oleh instansi pengelola, dan disetujui oleh Bupati/Walikota.
rencana ini disusun menjadi suatu dokumen, yang terdiri atas beberapa bab dan sub bab
yang secara rinci dijelaskan pada tabel berikut ini.
Tabel 2.2. Materi Dokumen Rencana Pengelolaan Lumpur Tinja
No. Bab /
Sub Bab
1

Judul Bab/ Sub Bab

Penjelasan

Referensi/ Sumber Data

2
Pendahuluan

3
Menjelaskan latar belakang, maksud
dan tujuan kegiatan LLTT.

Bab II

Gambaran Umum
Wilayah

Bab III

Gambaran Kondisi
Eksisting
Pengelolaan
Lumpur Tinja

Sub Bab 3.1

Wilayah dan
Cakupan Pelayanan

Menjelaskan
mengenai
kondisi Kabupaten/Kota Dalam
geografi, administrasi, topografi, jumlah Angka.
penduduk dan persebarannya per Peta geohidrologi.
Kecamatan, cakupan pelayanan air Peta Administrasi dan
bersih (PDAM), kondisi muka air tanah. Tata Guna Lahan
Dilengkapi dengan peta administrasi,
tabel
jumlah
penduduk
Kabupaten/Kota, letak
gedung
pemerintah,
sebaran kepadatan
penduduk per kecamatan.
- Menjelaskan
kondisi
cakupan - Dokumen
pelayanan, wilayah pelayanan, aspek
perencanaan terkait.
teknis
dan
non
teknis
dari - SSK, MPSS
pengelolaan lumpur tinja eksisting.
- Masterplan atau
- Perhitungan volume lumpur tinja,
dokumen
kapasitas IPLT.
perencanaan terkait
lainnya
- Log book/ pencatatan
permintaan
pelanggan
- Hasil survey sistem
pengelolaan air
limbah setempat
- Dan lain-lain
- Menjelaskan
wilayah
(spesifik - Dokumen
menyebutkan
nama
kelurahan,
perencanaan terkait
kecamatan) yang dilayani secara - SSK, MPSS
onsite, maupun offsite, beserta - Masterplan atau
jumlah KK yang terlayani.
dokumen
- Khusus untuk pelayanan pengurasan
perencanaan terkait
non terjadwal, dijelaskan rata-rata
lainnya
frekuensi permintaan pengurasan - Log book/ pencatatan
tangki septik ke wilayah tersebut.
permintaan
pelanggan
- Dan lain-lain

Bab I

4
Pedoman LLTT

17

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


No. Bab /
Sub Bab

18

Judul Bab/ Sub Bab

1
Sub Bab
3.2.

2
Aspek Regulasi dan
Kebijakan

Sub Bab
3.3.

Aspek
Kelembagaan dan
SDM

Sub Bab
3.4.

Aspek Teknis

Penjelasan

Referensi/ Sumber Data

3
4
- Menjelaskan
regulasi
(Perda, - Perda, Perwal/Perbup,
Perwal/Perbup)
yang
mengatur
Surat Edaran, SK, dan
pengelolaan air limbah, yang sudah
lain-lain
dimiliki daerah.
- SSK, MPSS
- Menjelaskan regulasi/kebijakan/ MoU - Masterplan atau
dengan layanan swasta (jika ada)
dokumen
- Menjelaskan arah kebijakan daerah di
perencanaan terkait
bidang air limbah, khususnya
lainnya
pengelolaan lumpur tinja.
- Menjelaskan tupoksi pengelolaan air - Renstra instansi
limbah di kabupaten/Kota yang
pengelola
bersangkutan, struktur organisasi - Perda Susunan
pengelola, jumlah dan kualifikasi
Organisasi dan Tenaga
SDM, deskripsi tugas SDM, dengan
Kerja (SOTK)
penekanan pada penanggung jawab - dll
untuk pengelolaan lumpur tinja
- Kondisi eksisting sarana
- Log book pencatatan
sistem ,setempat (apakah sudah
truk masuk ke IPLT
memenuhi standard atau belum)
(truk dinas maupun
- Kondisi eksisting pelayanan air bersih
swasta)
dan sanitasi
- Observasi lapangan
- Menjelaskan kondisi IPLT yang ada :
- BPS, SSK, MPSS
kapasitas desain, kapasitas terpakai,
- Masterplan atau
sistem dan kondisi bangunan,
dokumen
pemeliharaan yang dilakukan.
perencanaan terkait
- Jumlah, kondisi, tahun pengadaan,
lainnya
spek kendaraan penyedotan lumpur - SOP
tinja yang dimiliki, dan panjang slang.
- Kelengkapan sarana prasarana
penunjang : kantor, pos jaga,
laboratorium, sarana air bersih, listrik,
pompa, pagar, dan lain-lain.
- Ada/Tidak ada SOP.
- Dilaksanakan atau tidaknya SOP.
- Masyarakat yang masih BABS dan
rencana penanganannya.
- Sistem penanganan air limbah pada
kawasan kumuh perkotaan.
- Peta jalan pelayanan, periode ulang
penyedotan, pengangkutan,
pembiayaan, dan pemrosesan akhir
lumpur tinja.

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


No. Bab /
Sub Bab

Judul Bab/ Sub Bab

Penjelasan

Referensi/ Sumber Data

1
Sub Bab
3.5.

2
Aspek Keuangan

3
- Menjelaskan
dana
operasional
tahunan yang dialokasikan untuk
kegiatan di IPLT dan pengelolaan air
limbah lainnya.
- Menjelaskan Target PAD dan
pencapaiannya.
- Metode pembayaran iuran dari
warga.

4
- Data dana dan
kegiatan operasional
dan pemeliharaan
sarana dan prasarana
pengelolaan lumpur
tinja eksisting
- SSK, MPSS
- Masterplan

Sub Bab
3.6.

Aspek Peran Serta


Swasta dan
Masyarakat

- Menjelaskan ada/tidak layanan


swasta dalam pengurasan tangki
septik, jumlah armada.
- Menjelaskan program peningkatan
peran serta masyarakat di
pengelolaan lumpur tinja

- Buku Putih Sanitasi


(BPS), SSK
- Masterplan

Sub Bab
3.7.

Identifikasi
Permasalahan dan
Rencana
Tindak Lanjut

- Menjelaskan permasalahan di tiap


aspek dan rencana tindak lanjutnya.

- Analisa pengelola

Bab IV

Rencana
Implementasi
Kegiatan LLTT

- BPS, SSK, dokumen


perencanaan lain
serta survey lapangan
- Data operasional
pemeliharaan truk
tinja dan IPLT

Sub Bab
4.1.

Identifikasi Wilayah
Pelayanan dan
Wilayah Prioritas

- Menjelaskan rencana kerja yang


meliputi : identifikasi wilayah,
penetapan cakupan pelayanan dan
prioritasi, sensus tangki septik, dan
rencana kerja
- Menjelaskan rencana bentuk institusi
pengelola, struktur organisasi
- Menjelaskan pengaturan aspek
keuangan yang meliputi simulasi
atas :
Kebutuhan dana LLTT
Retribusi LLTT
- Menjelaskan tentang rencana
kerjasama dengan swasta
- Menjelaskan wilayah yang berpotensi
serta prioritas untuk menjadi area
pelayanan kegiatan LLTT.
- Menggunakan rencana pencapaian
target akses sanitasi 100% di tahun
2019 sebagai acuan perluasan wilayah
cakupan LLTT.
- Identifikasi wilayah pelayanan dan
prioritas pelayanan ditampilkan juga
dalam bentuk petaa
- Menjelaskan pentahapan pelayanan,
termasuk upaya peningkatan kualitas

- Data permintaan
pelayanan
pengurasan Tangki
Septik dari konsumen
- Survei lapangan yang
dilengkapi dengan
Alur Buangan Tinja
(Fecal Waste
Diagram)
- Road map urutan
prioritas penanganan
lumpur tinja sampai

19

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


No. Bab /
Sub Bab

Judul Bab/ Sub Bab

Penjelasan

3
layanan sistem panggilan (on call
basis) khususnya pada daerah yang
belum dilayani oleh LLTT

Sub Bab
4.2.

Sub Bab
4.3

Kegiatan Sosialisasi
dan Edukasi
Pengelolaan
Lumpur Tinja di
Tingkat
Masyarakat
Sensus SPAL
Setempat

Bab V

Penutup

Referensi/ Sumber Data


4
dengan 2019

- Menjelaskan rencana sosialisasi dan


edukasi : lokasi, waktu pelaksanaan,
narasumber, materi dan metode.

- Pedoman
- Hasil koordinasi
dengan tokoh
masyarakat
- Dan lain-lain.

- Menjelaskan rencana pelaksanaan


sensus, meliputi : lokasi sensus,
pelaksana, prosedur, dan kuesioner.
- Melakukan sensus terhadap kondisi
sistem pengelolaan limbah rumah
tangga yang ada (black water dan
grey water), pengumpulan
standar/tipikal tangki septik dan SOP
tangki septik tersebut.
- Menjelaskan willingness dan ability to
pay
- Menjelaskan harapan yang ingin
dicapai dengan melaksanakan
kegiatan LLTT.

- Pedoman
- Kuesioner
- BPS

2.3.3.1. Kegiatan Sosialisasi dan Edukasi Pengelolaan Lumpur Tinja Di Tingkat Masayrakat
Kegiatan LLTT di Tingkat Masyarakat tidak bisa dipisahkan dari upaya pemerintah
untuk memberi pemahaman kepada masyarakat akan pentingnya mengelola air
limbah termasuk lumpur tinja dan apa yang harus dilakukan masyarakat untuk
berperan serta dalam melestarikan lingkungannya. Salah satunya adalah berperan
serta dalam kegiatan sensus tangki septik, dan keikutsertaan dalam kegiatan LLTT.
Materi yang disampaikan dalam kegiatan sosialisasi dan edukasi pengelolaan
lumpur tinja, minimal memuat :
1) Keterkaitan perilaku kebersihan masyarakat, masalah sanitasi dan dampaknya
terhadap kesehatan dan lingkungan.
2) Peraturan yang mengatur mengenai pengelolaan air limbah, khususnya di
kabupaten/kota yang bersangkutan.
3) Tangki septik yang sesuai dengan SNI.
4) Gambaran umum, maksud dan tujuan, serta peranan kegiatan LLTT dalam
pengelolaan air limbah.
20

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


5) Manfaat dari LLTT, khususnya dari sisi keuangan
6) Beberapa hal yang bisa dilakukan masyarakat untuk berperan dalam
pengelolaan air limbah (umumnya), dan kegiatan LLTT (khususnya)
7) Peran masyarakat dalam pembayaran iuran
8) Gambar-gambar tipikal tangki septik
2.3.3.2. Sensus Sistem Pengelolaan Air Limbah Setempat (Sensus SPAL-S)
a. Sensus SPAL-S bertujuan untuk mendata kepemilikan dan kondisi sarana SPAL
setempat (tangki septik, IPAL komunal) yang ada di pemukiman, perkantoran,
sekolah, hotel, dan bangunan peruntukan komersial serta fasilitas umum
lainnya . Dengan demikian teridentifikasi kondisi semua tangki septik dan IPAL
komunal yang ada di wilayah tersebut. Data ini memudahkan pihak pemerintah
kabupaten/kota untuk memetakan titik-titik sumber pencemaran dari tangki
septik yang tidak kedap, serta menindaklanjutinya dengan program yang lain,
seperti pembangunan IPAL komunal, sistem terpusat, pemicuan dan lain-lain.
b. Pelaksanaan Sensus SPAL-S
Maksud dan tujuan
Sensus SPAL-S dimaksudkan untuk mengumpulkan data mengenai
masyarakat yang memiliki tangki septik serta kondisi tangki septik di daerah
pelayanan. Data ini berfungsi untuk memudahkan pemerintah
Kota/Kabupaten untuk memetakan titik-titik sumber pencemaran dari tangki
septik yang tidak kedap, untuk kemudian ditindaklanjuti dengan programprogram seperti rehabilitasi tangki septik, pembangunan IPAL komunal,
sistem terpusat atau pemicuan.
Pelaksana
Pelaksanaan sensus SPAL-S dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten/Kota
Prosedur sensus dan materi kuisioner terlampir pada lampiran 6.
c. Kuesioner Sensus SPAL-S.
Sensus SPAL-S meliputi: identitas responden, kondisi sosial ekonomi responden,
penggunaan air bersih, kepemilikan jamban dan pembuangan air limbah, kondisi
unit pengolahan setempat dan kegiatan penyedotan, persepsi masyarakat,
kondisi kesehatan responden serta kemauan dan kemampuan untuk membayar
penyedotan tangki septik.
d. Tata cara dan metode pendataan.
1) Sensus SPAL-S dapat dilakukan oleh pemerintah daerah melalui dinas terkait.
2) Pihak peninjau akan memeriksa apakah tangki septik yang digunakan sesuai
dengan SNI, dengan mencek material konstruksi tangki septik, kondisi kedap
air pada bagian dinding dan dasar tangki septik, dan jumlah
21

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


kompartemennya. Untuk mengetahui hal tersebut, peninjau bertanya
kepada pemilik rumah atau observasi langsung (jika memungkinkan).
3) Sensus SPAL-S dilakukan di semua kelurahan dan semua kecamatan dalam
suatu kabupaten/kota, namun prioritasi pelaksanaannya ditentukan dari
wilayah yang diprioritaskan untuk pelaksanaan LLTT.
4) Pada kuesioner terdapat bagian pendataan kondisi tangki septik, yang
bermaksud untuk mengetahui apakah tangki septik tersebut sudah
memenuhi standar yang ditentukan.
5) Responden dalam suatu kelurahan harus mewakili semua RW dengan
memperhatikan kepadatan penduduknya.
Untuk mendapatkan gambaran dari kondisi sarana SPAL setempat dan persepsi
masyarakat di suatu wilayah yang luas, maka dibutuhkan pemilihan sampel
dengan metode yang tepat untuk menggambarkan kondisi populasi seakurat
mungkin dengan biaya dan waktu yang efisien.
e. Rencana tindak lanjut hasil pendataan.
Hasil pendataan tangki septik akan menunjukkan kondisi sanitasi di daerah
survey. Data ini akan menunjukkan kelayakan desain dan penggunaan tangki
septik serta persebaran masyarakat yang menggunakan tangki septik. Dengan
mengetahui kondisi sanitasi yang ada dapat direncanakan program sanitasi yang
tepat sasaran dengan memperhatikan aspek sosial, teknis, ekonomi, keuangan
maupun kelembagaan. Selain itu, permasalahan sanitasi seperti tangki septik
yang tidak kedap dapat dipetakan. Hal ini kemudian dapat ditindaklanjuti
dengan program seperti pembangunan IPAL komunal, sistem terpusat,
pemicuan, dan lain-lain.
2.3.3.3. Identifikasi Wilayah Pelayanan dan Wilayah Prioritas
Mengacu pada target akses pelayanan sanitasi layak 100% pada tahun 2019, maka
Kabupaten/Kota harus berusaha memenuhi target tersebut.
Untuk memenuhi target tersebut perlu dilakukan beberapa langkah sebagai
berikut :
1) Sosialisasi dan edukasi masyarakat
2) Survei sistem pengelolaan air limbah setempat, mencakup survey teknis dan
sosial ekonomi
3) Menentukan prioritas wilayah pelayanan LLTT, diutamakan bangunan milik
pemeritah dan fasilitas umum
4) Program-program sanitasi dan perbaikan akses terhadap tangki septik

22

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


Pentahapan target pelayanan disusun berdasarkan hasil kajian permasalahan dan
potensi pengelolaan lumpur tinja. Rencana dan target pelayanan sosialisasi
meliputi: rumah tangga, perkantoran, pusat-pusat bisnis, tempat-tempat sosial,
apartemen, hotel, restoran dan lain-lain.
Untuk penentuan lokasi prioritas pelayanan didasarkan pada hasil kajian
komprehensif permasalahan dan potensi pengelolaan lumpur tinja dengan
indikator-indikator yang sudah ditetapkan (Tabel 3.3. Skoring untuk Penentuan
Lokasi Pelayanan).
Pentahapan target pelayanan dapat ditentukan dengan melakukan pemetaan
target wilayah pelayanan yang bertujuan untuk melihat potensi wilayah yang akan
menjadi calon pelanggan pengurasan tangki septik.
Kriteria wilayah yang berpotensi sebagai calon pelanggan dapat dilihat dari :
1) Intensitas pengurasan tangki septik di suatu wilayah yang tercatat di dalam
buku administrasi.
2) Wilayah beresiko tinggi sanitasi, berdasarkan data studi EHRA.
3) Wilayah padat penduduk dengan muka air tanah tinggi dan rawan banjir serta
belum mendapatkan layanan PDAM.
Berdasarkan peruntukannya, prioritas wilayah pelayanan yang berpotensi adalah :
1) Kawasan Perkantoran
2) Kawasan sekolah, fasilitas umum
3) Kawasan Niaga dan Komersil
4) Permukiman Teratur
5) Permukiman Padat dan Tidak Teratur.
Pemetaan wilayah pelayanan dilakukan melalui beberapa cara sebagai berikut :
- Review data pencatatan permintaan penyedotan sebelumnya, untuk
menentukan wilayah yang sering dilayani melalui penyedotan tidak terjadwal.
Dari data ini diharapkan dapat dikompilasi wilayah/area mana saja yang pernah
meminta pelayanan penyedotan tangki septik. Review dilakukan untuk data
minimal 2 (dua) tahunan, untuk mendapatkan gambaran wilayah yang sering
meminta pelayanan penyedotan tangki septik, yang nantinya akan menjadi
wilayah pelayanan prioritas.
Bagi Kabupaten/Kota yang tidak memiliki pencatatan permintaan penyedotan
sebelumnya, maka review didasarkan dari sumber data yang lain, misalnya hasil
sensus SSS, dan informasi dari pihak pengelola lumpur tinja.
-

Identifikasi melalui peta terhadap wilayah prioritas perumahan tertata, area


perkantoran dan komersiil, sekolah, pasar, rumah sakit, terminal dan fasilitas
umum.

23

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


-

Survey Lapangan, dilakukan untuk mengetahui kondisi sanitasi di wilayah yang


telah teridentifikasi dari data sekunder.

Penentuan lokasi prioritas pelayanan dilakukan setelah dipetakannya lokasi-lokasi


yang berpotensi untuk menjadi calon pelanggan penyedotan tangki septik.
Pemilihan dan penetapan lokasi disesuaikan dengan prioritas dan kesiapan
pemerintah daerah, termasuk kerja sama dengan pihak swasta bila diperlukan,
dalam pelayanan penyedotan tangki septik.
Untuk memudahkan pemilihan dan penetapan lokasi prioritas pelayanan, dilakukan
dengan sistem skoring. Wilayah yang memiliki skor tertinggi akan memperoleh
prioritas untuk penyedotan tangki septik. Adapun tabel skoring yang digunakan
dapat dilihat pada tabel berikut.

24

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


Tabel 2.3. Skoring Penentuan Lokasi Pelayanan
No.

1.

Kriteria
Berapa banyak pelayanan penyedotan tidak terjadwal
yang pernah dilakukan ke lokasi tersebut dalam 2 tahun
terakhir ?
a. Ada, diatas 50 rumah
b. Ada, hanya 10-49 rumah
c.

Kurang dari 10 rumah

Peruntukan lahan
2.

30

5
3

25

Perkantoran, Niaga dan Komersil

Permukiman Teratur
Permukiman Tidak Teratur, lainnya

3
1

20

15
-

5
3
1

10

5
3
1

100

500

b.
c.

5.

Bx N

b.
c.
a.

4.

Nilai

a.

Aksesibilitas Tangki Septik

3.

Bobot

70-100% sudah disediakan akses, tangki septik mudah


dijangkau
50-69% sudah disediakan akses, tangki septik mudah
dijangkau
Kurang dari 50% sudah disediakan akses, tangki
septik mudah dijangkau

Kondisi wilayah
a. Muka air tanah tinggi dan rawan banjir
b. Resiko sanitasi tinggi dan sangat tinggi
c. Tidak a dan b.
Apakah ada organisasi kemasyarakatan dan bagaimana
kegiatannya ?
a. Ada, aktif
b. Ada, kurang aktif
c. Tidak ada
JUMLAH
SKOR MAKS

Setelah dilakukan skoring, dilanjutkan dengan pemetaan urutan prioritas tahapan


penanganan sampai dengan akses sanitasi 100% terselesaikan pada tahun 2019.
Bagan alir kegiatan persiapan dapat dilihat pada tabel di halaman berikut.

25

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


Tabel 2.4. Bagan Alir Tahap Persiapan
Tahun I (TAHAP PERSIAPAN)
TAHAP
KEGIATAN

Indikator
1

Penyusunan
Regulasi,
Kebijakan,
Pedoman
(subbab 2.1.1)

Regulasi, Kebijakan,
Pedoman sudah
ditandatangani pejabat
yang berwenang

Tingkat Pusat

Penyusunan
Materi
Sosialisasi/
Desiminasi
(subbab 2.1.3)

Materi Sosialisasi
tersusun
Perekrutan
Fasilitator
(subbab
2.1.5)
Penyusunan
Materi
Pelatihan
(subbab
2.1.4)

Seleksi Fasilitator

Materi Pelatihan
tersusun
Pelatihan
Fasilitator
(subbab 2.1.6)
Sosialisasi/
Diseminasi Bagi
Provinsi
(subbab 2.2.2)

Penyelenggaraan
Pelatihan bagi
Fasilitator
Laporan
Penyelenggaraan
Sosialisasi/ Diseminasi
Koordinasi dengan
Pemerintah Provinsi
mengenai kesiapan
kab/kota untuk
melaksanakan LLTT
Fasilitator terkontrak
melalui Satker Provinsi
Penyelenggaraan
Pelatihan bagi
Fasilitator

Verifikasi
Kesiapan
Kab/Kota
(subbab 2.2.3)
Rekrutmen
Fasilitator
Pelatihan
Fasilitator
(Subbab 2.1.6)
Menyelenggarakan
Pelatihan
Pendampingan
Kab/Kota yang akan
melaksanakan LLTT
(subbab 2.1.6)

Laporan
Penyelenggaraan
Pelatihan
Instrumen monev
tahap persiapan terisi.
Semua dokumen
indikator (di atas)
tersedia.

Pemerintah Provinsi

Sosialisasi
/Diseminasi
Bagi Kab/Kota
(subbab 2.2.2)

Laporan
Penyelenggaraan
Sosialisasi/ desiminasi
Verifikasi
Kesiapan
Kab/Kota
(subbab 2.2.3)

Penilaian mandiri dari


kab/kota dilengkapi
bukti dokumen, atau
observasi lapangan.
Penyusunan
KSB dan/atau
PKS
Pelaksanaan
LLTT
(subbab 2.2.4)

KSB dan/atau PKS


antara Pemerintah
Pusat dengan
Pemerintah Kab/Kota
Mengikuti Pelatihan
LLTT (subbab 2.1.6)

Mengirimkan peserta
pelatihan
Instrumen monev
terisi. Dokumen
indikator di atas
tersedia.

Proses Surat
Minat LLTT
(subbab 2.3.1)

Tingkat Kabupaten/Kota

Sensus SPAL-S
(subbab 2.3.3.2)

26

Penilaian
Mandiri Kinerja
Pengelolaan
lumpur tinja
eksisting
(subbab 2.3.1)

Surat Minat LLTT


disampaikan ke Pusat,
melalui Satker
Pengajuan dan dan
DIPA di TA t+1 untuk
kegiatan LLTT
Form Isian Penilaian
Mandiri disampaikan
ke pusat, melalui
Satker

Persiapan Peyusunan Regulasi/


Kebijakan
(subbab 2.3.2)
Kajian dokumen
perencanaanpengelolaan air
limbah/lumpur tinja eksisting
(subbab 2.3.3)
Identifikasi awal area target
pelayanan
(subbab 2.3.3.3)
Penyusunan Dokumen Rencana
Pengelolaan Lumpur Tinja
(subbab 2.3.3)

Naskah akademis
regulasi terkait.

Dokumen Rencana
Pengelolaan Lumpur
Tinja tersusun

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

BAB III
TAHAPAN OPERASIONAL
Pada tahap operasional, pemerintah pusat, provinsi dan daerah (Kab./Kota) memiliki peran seperti
pada Lampiran 3.
3.1.

Tingkat Pusat
Pada tahap operasional dilakukan koordinasi antara Pemerintah Pusat dan PemerintahProvinsi
yang mengurusi bidang air limbah. Koordinasi dilakukan dalam rangka pengaturan, pembinaan
dan pengawasan kepada Pemerintah Provinsi.

3.2.

Tingkat Provinsi
Pada tahap operasional dilakukan koordinasi antara Pemerintah Provinsi dan Pemerintah
Kabupaten/Kota. Koordinasi dilakukan dalam rangka pembinaan teknis kepada Pemerintah
Kabupaten/Kota. Pelaksanaan kegiatan LLTT sepenuhnya dilakukan oleh Pemerintah
Kabupaten/Kota, didampingi oleh Fasilitator Kabupaten/Kota, yang secara berkala (setiap
bulan) melaporkan hasil kegiatan pendampingannya kepada Satker Provinsi dan Pemerintah
Provinsi, dalam mengimplementasikan LLTT di Kabupaten/Kota.
Di tingkat Provinsi, Pemerintah Provinsi dan Satker Provinsi yang didampingi oleh Tim
Fasilitator Provinsi, melakukan koordinasi dengan Pemerintah Kabupaten/Kota dalam rangka
pembinaan dan pengawasan kegiatan LLTT di Kabupaten/Kota tersebut.
Fasilitator di tingkat Provinsi secara berkala (setiap bulan, triwulan, dan tahunan) juga
melaporkan hasil kegiatannya dalam melakukan pembinaan dan pendampingan bagi Fasilitator
Kabupaten/Kota kepada Satker Provinsi, Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Pusat. Laporan
kegiatan pendampingan ini menjadi bahan evaluasi di tingkat provinsi. Selanjutnya, Satker
Provinsi dan Fasilitator Provinsi berkoordinasi dengan Fasilitator Kabupaten/Kota untuk
mengatasi permasalahan yang ada, dan merumuskan rencana tindak lanjut. Ketentuan
pelaporan ini pada Lampiran 13.
Maksud dan Tujuan :
- Mengidentifikasi permasalahan di lapangan, baik yang terkait dengan aspek
regulasi/kebijakan, aspek kelembagaan dan SDM, aspek teknis, dan pendanaan.
- Mengidentifikasi permasalahan pada setiap tahapan (persiapan dan operasional) dalam
pelaksanaan kegiatan LLTT.
- Merekomendasikan alternatif pemecahan masalah dan tindak lanjut.
Output :
- Teridentifikasinya permasalahan, baik yang bersifat spesifik maupun yang umum terjadi,
untuk kemudian dicari solusinya.
27

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


- Rekomendasi dan rencana tindak lanjut di tiap Kabupaten/Kota.
Outcome :
- Pemahaman implementasi kegiatan LLTT bagi setiap pelaksana di lapangan (baik
Pemkab/Pemkot, maupun fasilitator) meningkat, sejalan dengan proses yang sedang
dilakukan.
- Terjadi pembelajaran lintas Kabupaten/Kota dalam Provinsi yang sama.

3.3.

Tingkat Kabupaten/Kota

3.3.1.

Pembentukan dan Penguatan Lembaga Pengelola


Lembaga pengelola Lumpur Tinja di tingkat Kabupaten/Kota dapat dibentuk dengan dengan
beberapa alternatif, yaitu : 1) Lembaga Pengelola Lumpur Tinja sebagai Perangkat Daerah, 2)
Lembaga Pengelola Lumpur Tinja Sebagai PPK-BLUD dan 3) Lembaga Pengelola Lumpur Tinja
Sebagai BUMD. BUMD sebagaimana dimaksud dibentuk sebagai Perusahaan Daerah yang
sebagian besar sahamnya dari penyertaan modal Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota.
1)

Lembaga Pengelola Lumpur Tinja sebagai Perangkat Daerah


a. Pembentukan Lembaga Pengelola Lumpur Tinja sebagai perangkat daerah dilakukan
dengan memperhatikan beberapa aspek, seperti: kebutuhan pembentukan lembaga,
cakupan tugas, kemampuan keuangan daerah, jumlah penduduk yang akan dilayani,
potensi, karakteristik serta sarana dan prasarana di daerah.
b. Perangkat Lembaga Pengelola Lumpur Tinja ditetapkan berdasarkan analisis jabatan
dan analisis beban kerja organisasi.
c. Lembaga Pengelola Lumpur Tinja Sebagai Perangkat Daerah dapat berupa UPTD/UPTB.
UPTD/UPTB
yaitu Unit Pelaksana Teknis Dinas/Badan yang memiliki tugas
melaksanakan sebagian kegiatan teknis operasional dan/atau kegiatan teknis
penunjang Dinas/Badan.
d. Pengaturan tentang UPTD/UPTB mengenai susunan organisasi, tugas dan fungsi
ditetapkan dengan Perda/Peraturan Bupati/Walikota.

2) Lembaga Pengelola sebagai PPK-BLUD


Pada prinsipnya perangkat daerah yang memiliki spesifikasi teknis di bidang pelayanan
umum berpotensi untuk dikelola melalui Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan
Umum Daerah (PPK-BLUD).
BLUD adalah Satuan Kerja Perangkat Daerah atau Unit Kerja pada Satuan Kerja Perangkat
Daerah di lingkungan pemerintah daerah yang dibentuk untuk memberikan pelayanan
kepada masyarakat berupa penyediaan barang dan/atau jasa yang dijual tanpa
mengutamakan mencari keuntungan, dan dalam melakukan kegiatannya didasarkan pada
prinsip efisiensi dan produktivitas.
28

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


PPK-BLUD adalah pola pengelolaan keuangan yang memberikan fleksibilitas berupa
keleluasaan untuk menerapkan praktek-praktek bisnis yang sehat untuk meningkatkan
pelayanan kepada masyarakat. PPK BLUD sebagai pengecualian dari ketentuan
pengelolaan keuangan daerah pada umumnya.
Penerapan PPK-BLUD pada SKPD atau Unit Kerja, harus memenuhi persyaratan substantif,
teknis, dan administratif.
Persyaratan teknis
Persyaratan teknis, terpenuhi apabila:
a. Kinerja pelayanan di bidang tugas dan fungsinya layak dikelola dan ditingkatkan
pencapaiannya melalui BLUD atas rekomendasi Sekretaris Daerah untuk SKPD atau
Kepala SKPD untuk Unit Kerja;
b. Kinerja keuangan SKPD atau Unit Kerja yang sehat.
Kriteria layak dikelola, antara lain :
a. Memiliki potensi untuk meningkatkan penyelenggaraan pelayanan secara efektif,
efisien, dan produktif;
b. Memiliki spesifikasi teknis yang terkait langsung dengan layanan umum kepada
masyarakat.
Kriteria kinerja keuangan yang sehat, ditunjukkan oleh tingkat kemampuan pendapatan
dari layanan yang cenderung meningkat dan efisien dalam membiayai pengeluaran.
Persyaratan administratif
Persyaratan administratif terpenuhi apabila SKPD atau Unit Kerja membuat dan
menyampaikan dokumen yang meliputi:
a. Surat pernyataan kesanggupan untuk meningkatkan kinerja pelayanan, keuangan,
dan manfaat bagi masyarakat;
b. Pola tata kelola;
c. Rencana strategis bisnis;
d. Standar pelayanan minimal;
e. Laporan keuangan pokok atau prognosa/proyeksi laporan keuangan; dan
f. Laporan audit terakhir atau pernyataan bersedia untuk diaudit secara independen.
3) Lembaga Pengelola sebagai BUMD
a. Pembentukan Lembaga Pengelola Lumpur Tinja dalam bentuk BUMD (misalnya PDAM)
diperlukan untuk membangun peran aktif Badan Usaha dalam pelayanan pengelolaan
lumpur tinja kepada masyarakat sekaligus untuk membangun/mengembangkan
aktivitas perekonomian di daerah dan memberikan kontribusi terhadap PAD.

29

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


b. Dasar pendirian Lembaga Pengelola Lumpur Tinja dalam bentuk BUMD adalah untuk :
- Melaksanakan kebijakan pemerintah di bidang ekonomi dan pembangunan
daerah;
- Pemupukan dana bagi pembiayaan pembangunan daerah;
- Mendorong peran Badan Usaha dalam pengelolaan lumpur tinja;
- Meningkatkan pelayanan kepada masyarakat dalam pengelolaan lumpur tinja, dan
- Sebagai perintis kegiatan dan usaha pelayanan publik yang kurang diminati swasta.
c. Pembentukan BUMD ditetapkan dengan Peraturan Daerah dan berpedoman pada
peraturan perundang-undangan.
d. Pemerintah daerah dapat melakukan penyertaan modal kepada BUMD. Penyertaan
modal ditetapkan dengan Peraturan Daerah dan dilaksanakan sesuai dengan
peraturan perundang-undangan.

Perbedaan kelembagaan SKPD/Unit Kerja, PPK-BLUD dan BUMD dalam Pengelolaan


Lumpur Tinja, dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 3.1. Perbedaan SKPD/Unit Kerja, PPK-BLUD dan BUMD
Parameter
Sifat

Pengelolaan barang
publik
Tidak ada keuntungan

Pendapatan

Masuk rekening kas


umum daerah
Tidak boleh langsung
digunakan
APBD bukan
merupakan
pendapatan
APBD merupakan
kewajiban Pemda
Peraturan Daerah
(Perda) dan/atau
Peraturan Kepala
Daerah
Tidak boleh melebihi
Pagu
Tidak boleh
melakukan utang dan
piutang

Penetapan
Kelembagaan

Belanja
Utang Piutang

30

SKPD/UNIT KERJA

PPK-BLUD

BUMD

Pengelolaan barang
publik dan pihak lain
Tidak semata-mata
mencari keuntungan
Masuk rekening kas
BLUD
Boleh langsung
digunakan
APBD merupakan
pendapatan
Kewajiban Pemda
masih ada

Pengelolaan barang
publik
Mencari keuntungan

Penetapan PPK-BLUD
dengan Keputusan
Kepala Daerah

Perda

Boleh melebihi Pagu


(ada ambang batas)
Boleh melakukan
utang dan piutang
Pinjaman jangka
panjang dengan
persetujuan Kepala
Daerah

Diatur sendiri

Masuk rekening kas


BUMD
Boleh langsung
digunakan
APBD sebagai
Penyertaan Modal
Tidak tergantung
APBD

Boleh melakukan
utang dan piutang

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

Parameter

PPK-BLUD

BUMD

Investasi

Tidak boleh
melakukan investasi

Boleh melakukan
investasi

Boleh melakukan
investasi

Kerjasama

Tidak boleh
melakukan kerjasama

Boleh melakukan
kerjasama

Pengelolaan
Pegawai

PNS

Pengelolaan
Surplus

Tidak boleh mengelola


Surplus
Tanggal 31 Desember
Kas = nol (harus
disetor ke Rek. Kas
Umum Daerah)
Aset Pemda

Boleh melakukan
kerjasama
Kerjasama dalam
rangka peningkatan
pelayanan
Boleh PNS dan Non
PNS
Non PNS sesuai
kebutuhan dan
profesionalisme
Boleh mengelola
Surplus
Tanggal 31 Desember
ada uang di Kas tidak
perlu disetor ke Rek.
Kas Umum Daerah
Aset Pemda yang
tidak dipisahkan

Aset
Sumber

3.3.2.

SKPD/UNIT KERJA

Non PNS
Sesuai kebutuhan dan
profesionalisme

Tidak mengikuti
mekanisme APBD

Aset Pemda yang


dipisahkan

: Bejo Mulyono, Ditjen Bina Administrasi Keuangan Daerah, Kemendagri, 2010 (Diplah dari Materi
Presentasi Kelembagaan dan Pendanaan Pengelolaan Sampah)

Pengalokasian Anggaran
Skema pembiayaan untuk investasi kapital dan operasional pemeliharaan pengelolaan air
limbah/lumpur tinja dipengaruhi oleh kemampuan keuangan daerah, kemampuan institusi
pengelola dalam menggerakkan sumber sumber pemasukannya. Bentuk lembaga
pengelola sangat dipengaruhi oleh sumber pendanaan operasional dan pemeliharaan
sebagaimana terlihat pada gambar dibawah ini.

31

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

Gambar 3.1. Skema Pembiayaan Operasional Pemeliharaan Pengelolaan Air Limbah/


Lumpur Tinja
Pada diagram di atas menunjukkan bahwa jika operator masih melakukan pelayanan publik
semata dan kegiatannya merupakan pelaksanaan urusan wajib pemerintahan, maka bentuk
kelembagaan berupa UPTD/UPTB yang pembiayaan operasional sepenuhnya bersumber dari
APBD. Bilamana UPTD/UPTB telah memiliki spesifikasi di bidang pelayanan umum dan
memenuhi persyaratan substantif, teknis, dan administratif untuk meningkatkan pelayanan
kepada masyarakat maka bentuk kelembagaan dapat berupa UPTD/UPTB PPK-BLUD yang
pembiayaan operasional dapat bersumber dari APBD dan investasi Badan Usaha. Pilihan
lainnya operator LLTT dapat berupa BUMD yang pembiayaan operasionalnya tidak
tergantung APBD. Pada BUMD, subsidi APBD dapat diberikan dalam bentuk penyertaan
modal yang ditetapkan dengan Perda Kabupaten/Kota. (PP No. 1/2008 tentang Investasi
Pemerintah, dan Permedagri No. 52/2012 tentang Pedoman Pengelolaan Investasi Pemerintah
Daerah).
3.3.2.1. Sumber Dana
Dana sistem pengelolaan lumpur tinja bersumber dari iuran dari masyarakat atau retribusi;
serta APBD Kabupaten/Kota atau sumber-sumber lain yang sah.

32

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


3.3.2.2. Komponen Pendanaan
Komponen pendanaan untuk kegiatan pengelolaan lumpur tinja terdiri atas :
1) Sensus SPAL setempat
2) Komponen Biaya Pengoperasian dan pemeliharaan sarana penyedotan dan pengangkutan
Lumpur Tinja.
Biaya yang diperlukan untuk pengoperasian sarana penyedotan dan pengangkut, terdiri
atas :
a. Biaya penyedotan awal,
b. Biaya Kegiatan Penyedotan dan Pengangkutan Lumpur Tinja
Biaya operasional kegiatan penyedotan : gaji pegawai, bahan bakar, pembersihan
kendaraan, administrasi dan umum.
Biaya pemeliharaan sarana : servis kendaraan dan pompa, suku cadang, minyak
pelumas dan air accu, penggantian ban dalam dan luar per tahun, biaya perbaikan
atas kerusakan, biaya perpanjangan STNK dan KIR, biaya penyusutan, biaya
asuransi, biaya pengadaan peralatan keselamatan kerja bagi armada truk dan
operator di IPLT, pengadaan alat bantu dan biaya sampel lumpur di dalam tangki
septic dan efluen dari tangki septik.
3) Biaya pengoperasian dan pemeliharaan IPLT , terdiri atas :
a. Biaya Operasional
Gaji pegawai
Bahan kimia (untuk kebutuhan proses pengolahan dan laboratorium), atau biaya
sampel (jika dilakukan di luar fasilitas yang dimiliki pengelola) pemeriksaan kualitas
influen dan efluen dari tiap unit pengolahan
Pemakaian air
Penggunaan energi (listrik dan solar)
Biaya administrasi dan umum.
b. Biaya Pemeliharaan
Perawatan sarana dan prasarana
Administrasi dan Umum
Penyusutan
4) Biaya peningkatan kapasitas kelembagaan dan SDM, berupa biaya untuk mengirimkan
pengelola ke pelatihan-pelatihan yang sesuai, studi banding, dan lain-lain.
5) Biaya peningkatan partisipasi masyarakat melalui kampanye, sosialisasi dan edukasi
6) Biaya promosi dan kerjasama peningkatan akses sanitasi layak, dll.
Rincian komponen pendanaan selengkapnya pada lampiran 4.

33

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


3.3.2.3. Kerjasama Pendanaan
A. Pendanaan LLTT Melalui Pengelolaan Barang Milik Negara/ Daerah
Pendanaan LLTT dapat dilakukan melalui kerjasama sebagaimana yang diatur dalama PP
No. 27 Tahun 2014 tentang Pengelolaan Barang Milik Negara/ Daerah, yaitu kerjasama
dalam bentuk pemanfaatan barang milik Negara/daerah. Menurut pasal 27 Peraturan
Pemerintah No. 27 Tahun 2014, bentuk pemanfaatan Barang Milik Negara/ Daerah berupa :
a. Sewa
b. Pinjam Pakai
c. Kerjasama Pemanfaatan
d. Bangung Guna Serah, atau Bangun Serah Guna
e. Kerjasama Penyediaan Infrstruktur.
Selain itu pendanaan LLTT dapat dilakukan melalui penyertaan modal Pemerintah pusat
dan Daerah, yaitu melelaui pengalihan kepemilikan barang milik Negara/daerah yang
semula merupakan kekayaan yang tidak dipisahkan, menjadi kekayaan yang dipisahkan
untuk diperhitungkan sebagai modal/saham Negaraatau daerah pada BUMN, BUMD atau
badan hukum lainnya yang dimiliki oleh Negara (Pasal 1, ayat 21. PP no. 27 Tahun 2014).
Penjelasan tentang pemanfaatan barang milik Negara/daerah dan penyertaan modal
pemerintah pusat/daerah, pada Lampiran 5.
B. Kerjasama Antar Daerah
Pendanaan untuk penyediaan dan pengelolaan LLTT yang dilakukan secara regional, dapat
dilakukan melalui kerjasama antar daerah, sebagaimana diatur dalam Peraturan
Pemerintah No. 50 Tahun 2007, tentang Kerjasama Antar Daerah.
Kerja sama daerah adalah kesepakatan antara gubernur dengan gubernur atau gubernur
dengan bupati/wali kota atau antara bupati/wali kota dengan bupati/wali kota yang lain,
dan atau gubernur, bupati/wali kota dengan pihak ketiga, yang dibuat secara tertulis serta
menimbulkan hak dan kewajiban.
Pihak ketiga adalah Departemen/Lembaga Pemerintah Non Departemen atau sebutan lain,
perusahaan swasta yang berbadan hukum, Badan Usaha Milik Negara, Badan Usaha Milik
Daerah, Koperasi, Yayasan, dan lembaga di dalam negeri lainnya yang berbadan hukum.
Objek kerjasama daerah adalah seluruh urusan pemerintahan yang telah menjadi
kewenangan daerah otonom dan dapat berupa penyediaan pelayanan publik.
Penjelasan tentang Kerjasama Antar Daerah, pada Lampiran 6.

34

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


3.3.2.4. Mekanisme Penetapan Tarif Retribusi
1) Prinsip penetapan retribusi LLTT :
Keterjangkauan yaitu terjangkau oleh masyarakat
Keteradilan, yaitu keadilan dalam pengenaan retribusi dicapai melalui penerapan
diferensi dengan subsidi silang antar kelompok pelanggan
Mutu pelayanan, yaitu dengan mempertimbangkan keseimbangan dengan tingkat
mutu pelayanan yang diterima oleh pelanggan.
Transparansi dan akuntabilitas, yaitu menyampaikan secara jelas informasi yang
berkaitan dengan perhitungan dan penetapan tarif kapada para pemangku
kepentingan, sedangkan, pentapan tarif yang akuntabel yaitu harus menggunakan
landasan perhitungan yang mudah dipahami dan dapat dipertanggungjawabkan
kepada para pemangku kepentingan
2) Tarif ditetapkan melalui Perda atau peraturan lainnya sesuai dengan ketentuan perundang
undangan.
3) Untuk menerapkan system subsidi silang, maka retribusi dapat dikategorikan atas
beberapa kelompok, misalnya kelompok kantor pemerintah, kelompok bisnis dan
komersial, kelompok rumah tangga berpendapatan sedang hingga tinggi, dan kelompok
rumah tangga berpendapatan rendah, dll.
4) Untuk pelayanan penyedotan lumpur tinja terjadwal yang dilakukan oleh Dinas/Badan/UPT
maka usulan penyesuaian tarif pelanggan diajukan oleh Kepala Pengelola melalui Kepala
Dinas/Badan/UPTD/UPTB dan penetapannya dengan Keputusan Bupati/Walikota.
5) Untuk pelayanan penyedotan lumpur tinja terjadwal yang dilakukan oleh BUMD maka
penyesuaian tarif pelanggan dilakukan oleh Direktur BUMD melalui Persetujuan Dewan
Pengawas dan penetapannya dengan Keputusan Bupati/Walikota.
6) LLTT yang pengelolaannya melalui kerjasama dengan Badan Usaha maka Badan Usaha
tersebut dapat memberikan masukan kepada Kepala institusi Pengelola atau Direktur
BUMD tentang perhitungan dan penyesuaian tarif pelayanan.
7) Penyesuaian tarif pelayanan penyedotan lumpur tinja terjadwal dapat dihitung
berdasarkan besaran nilai inflasi setiap tahunnya, atau indikator keuangan lainnya seperti
harga bahan/alat yang digunakan serta upah tenaga kerja. Penyesuaian tarif pelayanan
penyedotan lumpur tinja terjadwal dilakukan secara periodik.
8) Kenaikan tarif pelayanan sebagaimana dimaksud di atas dapat dilakukan penyesuaiannya
dengan mengkalikan tarif sebelumnya dengan nilai rata-rata inflasi per tahun dan/atau
dikalikan dengan persentase kenaikan harga bahan/alat dan upah tenaga kerja.

35

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


3.3.2.5. Mekanisme Pembayaran Retribusi
1) Mekanisme penarikan tarif ditetapkan melalui Peraturan Wallikota/Peraturan Bupati.
Mekanisme pembayaran tarif, terintegrasi dengan sistem pembayaran yang sudah ada,
seperti pembayaran air bersih PDAM, pembayaran PBB, pembayaran iuran kebersihan di
lingkungan tempat tinggal, dll.
2) Dalam hal pembayaran dilakukan bersama dengan tagihan air bersih PDAM, maka PDAM
yang dapat mengelola pembayaran tersebut memenuhi persyaratan : memiliki system
penagihan yang baik dengan efisiensi penagihan minimal 80%, cakupan pelayanan PDAM
minimal 50%, memiliki persetujuan tertulis mengenai kesediaan mengelola penagihan
retribusi LLTT.
3) Tempat pembayaran retribusi sebagaimana diatur dalam Perwal/Perbup harus
mengandung prinsip memudahkan konsumen melakukan pembayaran.

3.3.3.

Organisasi dan SDM


Bentuk lembaga pengelola LLTT, struktur organisasi pengelola dan sumber daya manusia
yang dibutuhkan dalam kegiatan LLTT akan dijelaskan lebih rinci dalam lampiran 7.

3.3.4.

Peran Serta Masyarakat dan Badan Usaha

3.3.4.1. Peran Serta Masyarakat


Peran masyarakat dapat dilakukan dalam bentuk :
- Pembangunan/rehab tangki septik sesuai SNI yang kedap air dan memiliki akses untuk
inspeksi dan penyedotan termsuk hal-hal lain yang berdampak dari kegiatan
pembangunan/rehabilitasi septik tank.
- Pemeliharaan prasarana dan sarana pengelolaan air limbah domestik (lumpur tinja,
khususnya), baik sarana prasarana individu maupun komunal.
- Memberikan retribusi jasa pelayanan pengurasan, sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
- Partisipasi aktif dalam informasi kebutuhan pelayanan penyedotan terjadwal maupun tidak
terjadwal (on call based).
- Pembentukan/mengoptimalkan lembaga di tingkat masyarakat (misalnya PKK, Karang
Taruna, Kelompok Swadaya Masyarakat, dll) yang berperan dalam kegiatan penyuluhan
dan sosilisasi, mengkomunikasikan dan mengkoordinasikan pelayanan dan
mengkomunikasikan jadwal penyedotan dengan pengelola LLTT.
3.3.4.2. Peran Serta Badan Usaha
Keterlibatan Badan Usaha dalam kegiatan LLTT harus dengan ijin usaha yang ditetapkan
Pemerintah Kabupaten/Kota, meliputi :

36

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


a.

b.
-

3.3.5.

Melayani penyedotan tangki septik menggunakan armada dan tenaga operator dari
Badan Usaha, yang ditujukan untuk memenuhi kebutuhan permintaan layanan
terjadwal maupun tidak terjadwal (on call based) sesuai dengan kesepakatan dengan
pemerintah daerah.
Membuang lumpur tinja ke IPLT yang dikelola oleh Pemerintah Kabupaten/Kota.

Untuk itu, dibutuhkan Perjanjian Kerja Sama antara Pemerintah Kabupaten/Kota (dalam
hal ini instansi pengelola) dengan Badan Usaha tersebut. Perjanjian Kerjasma tersebut
sekurang kurangnya mengatur tentang :
a. Dasar hukum diadakannya kerja sama
b. Identitas pihak-pihak yang terkait dalam Nota Kesepakatan
c. Maksud dan tujuan kerjasama
d. Ruang lingkup kerjasama
e. Hak dan kewajiban para pihak
f. Jangka waktu kesepakatan kerja sama
g. Lokasi pelayanan
h. Ketentuan lokasi pelayanan yang dilakukan oleh pihak Badan Usaha dan besaran tarif
yang dikenakan
i. Ketentuan tentang tarif
j. Mekanisme keterlibatan Badan Usaha dalam menerima permintaan penyedotan
lumpur tinja dan memberikan pelayanannya kepada masyarakat
k. Mekanisme pembayaran jasa pelayanan kepada pihak Badan Usaha
l. Mekanisme pembayaran penyedotan lumpur tinja dari Badan Usaha ke Pengelola
Lumpur Tinja
m. Ketentuan pembuangan lumpur tinja dari truk Badan Usaha ke IPLT
n. Ketentuan sanksi
o. Force majeur
p. Ketentuan tentang berakhirnya perjanjian

Pelaksanaan Teknis Operasional


Teknis operasional LLTT meliputi penyedotan, pengangkutan dan pengolahan lumpur tinja.
Untuk mengimplementasikan LLTT maka pengelola lumpur tinja perlu melakukan pentahapan
berdasarkan wilayah prioritas, sebagaimana telah dijelaskan pada 2.3.3.3. mengenai
Identifikasi Wilayah Pelayanan dan Wilayah Prioritas. Adapun kegiatan yang harus dilakukan
dalam tahap pelaksanaan teknis operasional ini adalah :
Penentuan sistem penyedotan dan pengangkutan di setiap wilayah pelayanan
Perhitungan waktu ritasi
Penyusunan Rute dan Penjadwalan di setiap wilayah pelayanan
Penentuan jenis sarana penyedotan dan pengangkutan lumpur tinja
Pelaksanaan Penyedotan
37

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


3.3.5.1. Sistem Penyedotan dan Pengangkutan Lumpur Tinja
Sistem penyedotan berhubungan dengan jenis sarana prasarana untuk mengeluarkan lumpur
tinja dari tangki septik, yang alternatifnya adalah menggunakan truk, motor atau gerobak tinja
yang masing-masing memiliki kapasitas tertentu.
Sistem pengangkutan berhubungan dengan sarana prasarana yang mengangkut lumpur tinja
yang telah disedot tersebut, menuju ke instalasi pengolahan lumpur tinja.
Terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi pertimbangan pemilihan sistem penyedotan
dan pengangkutan lumpur tinja menuju ke IPLT, diantaranya :
Jarak area pelayanan terhadap IPLT
Kondisi lalu lintas di area pelayanan, dan dari area pelayanan menuju IPLT
Lebar dan kondisi jalan di area pelayanan
Waktu tempuh dari area pelayanan ke IPLT dan sebaliknya
Kondisi aksesibilitas dan posisi tangki septik terhadap jalan
Ketersediaan lahan untuk TPLS (jika dibutuhkan)
Waktu operasional IPLT
Biaya operasional
Beberapa faktor di atas harus dikaji oleh pengelola, untuk menentukan sistem penyedotan
dan pembuangan lumpur tinja yang paling sesuai dengan kondisi area pelayanan, dan
kemampuan pendanaannya.
Beberapa alternatif sistem penyedotan dan pembuangan lumpur tinja adalah sebagai berikut.
TRUK TINJA
KAPASITAS 2 6 M3

TRUK TINJA
KAPASITAS < 2 M3
TANGKI SEPTIK/
TANGKI SEPTIK
KOMUNAL/
IPAL KOMUNAL

MOBIL TINJA
KAPASITAS 1 M3

TPLS PERMANEN

MOTOR TINJA
KAPASITAS 0,5 M3

TPLS MOBILE

SARANA PENGANGKUT
(TRUK TINJA
KAPASITAS > 6 M3)

GEROBAK TINJA
KAPASITAS 0,2 M3

Gambar 3.2. Sistem Penyedotan dan pengangkutan Lumpur Tinja


38

IPLT

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

3.3.5.2. Rute dan Jadwal


Rute yaitu jarak atau arah yg harus ditempuh atau dilalui
Jadwal yaitu pembagian waktu berdasarkan rencana pengaturan urutan kerja, yang
berupa daftar atau tabel kegiatan atau rencana kegiatan dengan pembagian waktu
pelaksanaan yang terperinci.
Jadwal Penyedotan Tangki Septik didasarkan pada target wilayah pelayanan dan lokasi
prioritas serta ketersediaan truk pengangkut.
Jadwal penyedotan tangki septik disusun oleh pengelola LLTT dan disampaikan
kepadawarga melalui ketua RT/RW setempat.
Pemilik rumah atau anggota keluarga menyiapkan akses pada saat penyedotan tangki
septik, sehingga petugas yang melaksanakan penyedotan tidak mengalami kesulitan.
Beberapa data yang dibutuhkan untuk penyusunan rute dan jadwal adalah : peta jalan,
peta lokasi yang akan dilayani (kompleks perumahan, dll), jumlah dan kondisi pakai armada
penyedotan dan pengangkutan lumpur tinja, kapasitas tangki truk tinja, jumlah tangki
septic yang akan disedot beserta volumenya, jarak tempuh (dari pool dan atau IPLT ke area
pelayanan), jumlah tangki septik yang disedot dan waktu per ritasi.
Beberapa asumsi yang dipergunakan untuk menyusun rute dan jadwal adalah :
a. Jika jarak area pelayanan kurang dari 20 km, maka tiap truk tinja dapat melakukan 3-4
rit/hari. Jika jarak area pelayanan lebih dari 20 km, maka tiap truk tinja dapat
melakukan maksimal 2 rit/hari.
b. Lalu lintas relatif ramai lancar (kecepatan truk rata-rata 30 km/jam)
c. Akses terhadap tangki septik yang akan disedot sudah dipersiapkan oleh pemiliknya

3.3.5.3. Sarana Penyedotan dan Pengangkutan


Sarana Penyedotan Tangki Septik dan pengangkutan lumpur tinja ke IPLT berupa :
Truk tinja (Kapasitas < 2 m3, Kapasitas 2 6 m3, Kapasitas > 6 m3)
Mobil tinja (kapasitas < 2 m3)
Motor tinja (kapasitas < 1 m3)
Gerobak tinja (kapasitas < 0,5 m3)
Spesifikasi kendaraan penyedot dan pengangkut lumpur tinja dapat dilihat pada lampiran 8.

39

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

Gerobak tinja

Gerobak tinja

Motor tinja

Mobil tinja

Truk tinja

Truk tinja

Untuk mengetahui jumlah truk tinja yang harus disediakan dalam pengelolaan lumpur tinja,
harus disesuaikan dengan kapasitas lumpur tinja yang diolah di IPLT.
Kebutuhan jumlah unit armada pengangkutan dapat dihitung berdasarkan
Jumlah rumah/tangki septik yang dilayani
40

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


Jam operasional truk per hari dan durasi/waktu pengurasan
Kapasitas desain IPLT

3.3.5.4. Unit pengolahan Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT)


1) Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT) adalah pengolahan air limbah yang dirancang
hanya menerima dan mengolah lumpur tinja yang berasal dari sistem setempat yang
diangkut melalui sarana pengangkut lumpur tinja. Lumpur akan diolah menjadi lumpur
kering yang disebut dengan cake dan air olahan/efluen yang sudah aman dibuang ataupun
dimanfaatkan kembali. Lumpur kering dapat dimanfaatkan menjadi pupuk dan efluen
dapat digunakan untuk keperluan irigasi.
IPLT merupakan tempat pengolahan lumpur tinja yang disedot melalui mekanisme
penyedotan terjadwal maupun penyedotan tidak terjadwal. Oleh karena itu kinerja unitunit pengolahan di IPLT merupakan prasyarat bagi keberhasilan suatu pengelolaan lumpur
tinja. Selain itu, IPLT yang berfungsi optimal juga dapat menjamin keamanan terhadap
lingkungan.
2) Unit unit pengolahan di IPLT terdiri atas :
- Unit Pengumpul : unit ini berfungsi untuk menghomogenkan lumpur tinja yang masuk
ke IPLT mengingat karakteristik lumpur tinja yang tidak selalu seragam antar tangki
septik. Selain itu, pada dasarnya fungsi utama tangki ekualisasi adalah untuk mengatur
agar debit aliran lumpur yang masuk ke unit berikutnya menjadi konstan dan tidak
berfluktuasi.
- Unit penyaringan : berfungsi untuk memisahkan atau menyaring benda-benda kasar di
dalam lumpur tinja. Pemisahan atau penyaringan dapat dilakukan dengan
menggunakan bar screen manual atau mekanik.
- Unit pemisahan partikel diskrit : berfungsi untuk memisahkan partikel diskrit agar tidak
mengganggu proses selanjutnya. Unit pemisahan partikel diskrit di antaranya Sludge
Separation Chamber (SSC) dan Imhoff Tank.
- Unit stabilisasi : berfungsi untuk menurunkan kandungan organik dari lumpur tinja,
baik secara anaerobik maupun aerobik. Unit stabilisasi di antaranya kolam anaerobik,
kolam fakultatif, dan kolam maturasi.
- Unit Pemekatan : berfungsi untuk memisahkan padatan dengan cairan yang dikandung
lumpur tinja, sehingga konsentrasi padatannya akan meningkat atau menjadi lebih
kental. Unit pemekatan berupa Sludge Separation Chamber (SSC) dan Imhoff Tank.
- Unit pengeringan lumpur : berfungsi untuk menurunkan kandungan air dari lumpur
hasil olahan, baik dengan mengandalkan proses penguapan atau proses mekanis. Unit
pengering lumpur berupa bidang pengering lumpur.
Beberapa alternatif teknologi pengolahan, antara lain :
41

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

Gambar 3.3. Alternatif Teknologi Pengolahan

42

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


Tabel 3.2. Dasar Pertimbangan Pemilihan Teknologi Pada IPLT
Aspek Pertimbangan
Sifat

Alternatif a

Alternatif b

Alternatif c

Pengolahan dengan
pemisahan padatan dan
cairan.

Pengolahan dengan
pemisahan padatan dan
cairan.

Pengolahan tanpa
pemisahan padatan dan
cairan.

Untuk mengurangi beban


pengolahan biologi
selanjutnya. Lumpur hasil
pemisahan/pemekatan
selanjutnya akan diolah
dengan cara langsung
dikeringkan, atau
distablikan kembali.

Untuk mengurangi beban


pengolahan biologi
selanjutnya. Lumpur hasil
pemisahan/pemekatan
selanjutnya akan diolah
dengan cara langsung
dikeringkan, atau
distablikan kembali.

Sistem ini dapat


digunakan jika inlet tinja
yang masuk ke sistem
IPLT merupakan lumpur
tinja yang telah
mengalami pengolahan di
unit sistem tangki,
sehingga memiliki
karakteristik yang lebih
rendah.

Kebutuhan Lahan

Tinggi

Rendah

Tinggi

Biaya Investasi

Sedang

Tinggi

Sedang

Operasional dan
pemeliharaan

Tingkat kesulitan OP
sedang, kebutuhan biaya
OP sedang

Tingkat kesulitan OP
tinggi, kebutuhan biaya
OP sedang

Tingkat kesulitan OP
rendah, kebutuhan biaya
OP rendah

Kebutuhan tenaga OP

Banyak

Sedikit

Sedikit

Pengerjaan konstruksi
bangunan

Mudah

Sedang

Mudah

Keberlangsungan
pengolahan

Berlangsung baik, karena


relatif mudah
dioperasionalkan, namun
membutuhkan banyak
tenaga OP

Kurang berlangsung
dengan baik, karena
dibutuhkan disiplin
operator dalam
menjalankan SOP.
Kebutuhan tenaga OP
sedikit.

Berlangsung baik, karena


relatif mudah
dioperasionalkan.
Kebutuhan tenaga OP
sedikit.

Keterangan : diambil dari Rapermen Air Limbah (Buku 4 : Perencanaan IPLT), 2014 & Buku Referensi Sistem dan Teknologi Sanitasi, 2010.

43

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


3.3.5.5. Kapasitas Pengolahan IPLT
Dalam melaksanakan LLTT, cakupan pelayanan harus memperhatikan kapasitas pengolahan
IPLT.
Tabel 3.3. Kapasitas IPLT dan Cakupan Pelayanan LLTT
Kapasitas IPLT

Cakupan Layanan LLTT untuk Rumah Tangga

(m3/hari)

(KK/tahun)

(KK/hari)

10

14.000

47

20

28.000

93

30

42.000

140

40

56.000

187

50

70.000

233

60

84.000

280

70

98.000

327

80

112.000

373

90

126.000

420

100

140.000

467

Sumber : Perhitungan

Keterangan dan asumsi :


Hari kerja LLTT
Akumulasi lumpur tinja
Prosentase Pelayanan

:
:
:

300 hari/tahun
30 liter/orang/tahun (SNI 03-2398-2002)
Rumah tangga = 70%

3.3.5.6. Sarana Penunjang IPLT


Komponen pendukung/penunjang IPLT merupakan komponen yang dibangun untuk
menunjang operasi, pemeliharaan, dan evaluasi IPLT yang berada di satu area dengan IPLT.
Komponen pendukung/penunjang terdiri dari :
1) Platform (dumping station) merupakan tempat truk penyedot tinja untuk mencurahkan
(unloading) lumpur tinja ke dalam tangki imhoff ataupun bak ekualisasi (pengumpul)
2) Kantor yang diperuntukkan bagi tenaga kerja.
3) Gudang untuk tempat penyimpanan peralatan, suku cadang unit-unit di IPLT, dan
perlengkapan lainnya.
4) Laboratorium pengecekan influen dan effluen IPLT sebagai dasar pemantauan kinerja IPLT.
5) Infrastruktur jalan berupa jalan masuk, jalan operasional, jalan inspeksi, dan lain-lain.
6) Sumur pantau untuk memantau kualitas air tanah dI sekitar IPLT yang dimanfaatkan
sebagai sumber air bersih masyarakat di sekitar IPLT.
44

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


7) Fasilitas air bersih untuk mendukung kegiatan pengoperasian IPLT.
8) Alat pemeliharaan dan keamanan.
9) Pagar pembatas untuk mencegah gangguan serta mengamankan aset yang ada di dalam
lingkungan IPLT.
10) Generator yang digunakan sebagai sumber listrik cadangan
Pengaturan letak IPLT beserta komponen penunjang IPLT dapat dilihat pada gambar 3.5.

Gambar 3.4. Contoh Layout IPLT beserta sarana penunjang IPLT

3.3.6.

Penyiapan Manajemen Operasional

3.3.6.1. Pengaturan Basis Data Pelanggan


a. Basis Data adalah kumpulan data yang saling berhubungan yang diorganisasikan
sedemikian rupa sehingga kelak dapat dimanfaatkan sedemikian rupa dan disimpan dalam
media penyimpan elektronik.
Pengaturan Basis Data adalah Mengatur data/mengorganisasikan data agar diperoleh
kemudahan, ketepatan, dan kecepatan dalam pengambilan kembali.
Syarat Basis Data yang baik adalah :

- Tidak adanya data yang berulang dan tidak konsisten.


- Mudah diakses
- Dapat diakses oleh banyak pengguna secara bersamaan (multiple user)
45

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


b. Operasi Dasar Basis Data meliputi :

Pembuatan Basis data


Penghapusan Basis data
Pembuatan file/tabel
Penghapusan file/tabel
Pengubahan tabel
Penambahan data
Pengambilan data
Penghapusan data

c. Data pelanggan yang disimpan, setidak-tidaknya memuat :

- Nomor Registrasi Pelanggan atau regritrasi pelanggan PDAM bila lumpur tinja dikelola
PDAM atau penagihannya dikelola PDAM

Jenis Pelanggan (Pemukiman/ Ruko/ Kantor/ Sekolah/ Fasilitas Umum *)


Nama sesuai Identitas/ nama pemilik rumah dan alamatnya
Alamat Lengkap
Jumlah Anggota Keluarga/ Penghuni
Lokasi Tangki Septik
Jarak TS dengan sumur (jika ada)
Bentuk Tangki Septik, termasuk jumlah kompartemen yang tersedia
Konstruksi Tangki Septik
Volume Tangki Septik
Tanggal Pengurasan Terakhir
Tanggal Pengurasan Berikutnya
Biaya
Komentar terhadap kualitas penyedotan terakhir

Ketersediaan layanan PDAM


Data pelanggan seperti tertera di atas diperoleh dari survei pelanggan yang dilakukan
menggunakan kuesioner pada lampiran 1.
3.3.6.2. Penyusunan SOP
1) SOP adalah serangkaian aktivitas yang disusun dan digunakan untuk memastikan bahwa
semua keputusan dan tindakan, serta penggunaan fasilitas-fasilitas pengelolaan lumpur
tinja dapat berjalan berstandar secara efisien dan efektif, konsisten, sistematis dan
berbasis kepada akuntabilitas kinerja.
2) SOP dibuat sesuai format yang berlaku dan SOP yang diperlukan untuk pengelolaan
lumpor tinja, meliputi :
a. SOP Administrasi & Kepegawaian yang berisi mengenai :
- Prosedur pengelolaan surat masuk kepegawaian
46

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


- Prosedur pengelolaan surat keluar kepegawaian
b. SOP Pelayanan Penyedotan Tangki Septik
c. SOP Penyedotan Tangki Septik
d. SOP Pembuangan Lumpur Tinja
e. SOP Survey Pelanggan Penyedotan Tangki Septik
Contoh SOP IPLT dapat dilihat pada lampiran 9.
3.3.6.3. Pelayanan Permintaan Tidak Terjadwal
Untuk memenuhi permintaan masyarakat yang belum terlayani dalam kegiatan Layanan
Lumpur Tinja Terjadwal (LLTT), atau permintaan di luar jadwal yang sudah ditetapkan
periodenya, maka pihak pengelola tetap membuka pelayanan yang bersifat on call based.
Sistem pembayaran untuk kegiatan penyedotan tidak terjadwal harus dikelola oleh pengelola
air limbah (lumpur tinja).

3.3.7.

Pelaksanaan Pengurasan Tangki Septik

3.3.7.1. Layanan Lumpur Tinja Terjadwal


1)

Sebelum truk tinja diberangkatkan untuk penyedotan terjadwal, pihak pelaksana:


- Menghubungi konsumen, untuk memberitahukan jadwal penyedotan
Konsumen menyiapkan akses pada saat penyedotan tangki septik, sehingga
petugas yang melaksanakan penyedotan tidak mengalami kesulitan.
- Mempersiapkan buku pencatatan dan kartu pelanggan
- Membawa surat jalan

2) Persiapan Harian
- Menerima tugas harian
- Memeriksa kondisi truk dan peralatan: oli mesin, tekanan ban, pompa, selang,
cek fitting dan sebagainya.
- Memeriksa perlengkapan keselamatan kerja (sarung tangan, boots, helm proyek,
dan masker).
- Memeriksa perlengkapan kerja: sekop, garu, sapu, obeng, perlengkapan
mencuci tangan, buku log, kwitansi penerimaan, pena, surat perintah kerja
penyedotan dan peta.
- Menetapkan rute harian, memilih rute dengan pertimbangan : kondisi lalu lintas,
rute tersingkat, rute menuju IPLT.
3) Melakukan pengurasan tangki septik
Prosedur yang dilakukan adalah :

- Petugas memperlihatkan surat tugas kepada pemilik rumah/bangunan.


47

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

- Petugas, dengan ijin pemilik rumah/bangunan, mengakses tangki septik yang


akan dikuras.

- Petugas memeriksa kedalaman lumpur di dalam di dalam tangki septik.

Kedalaman Lumpur
Tangki Septik

Lumpur belum padat

Lumpur padat

- Petugas mengidentifikasi kondisi tangki septik


- Jika lumpur di dalam tangki septik mengeras sehingga menyulitkan proses
penyedotan, maka Petugas mengaduk lumpur agar bagian padat juga tercampur
homogen. Jika dibutuhkan, untuk memudahkan pengadukan maka perlu
dilakukan penyemprotan dengan air. Untuk itu pemilik rumah/bangunan perlu
memberitahukan akses untuk air bersih terdekat.

- Jika tangki septik secara regular disedot dan dipergunakan sesuai dengan
peruntukannya (tidak ada sampah), maka diharapkan penyedotan lumpur bisa
dilakukan tanpa pengadukan.

- Jika sudah siap disedot, maka dilakukan operasional sesuai lampiran 5 tentang
pengoperasian tangki vakum.
4) Untuk melakukan pengurasan tangki septik harus memperhatikan prosedur dan
keselamatan kerja, baik selama di jalan menuju lokasi, maupun keamanan dari materi
yang dapat menginfeksi, antara lain :
- Tangan harus selalu dicuci segera setelah terkontak dengan lumpur tinja atau
peralatan yang terkena lumpur, serta sebelum makan dan minum.
- Tidak diperbolehkan merokok pada saat bekerja.
- Tidak diperbolehkan memasuki tangki septik, karena mengandung zat toksik dan
anaerob.
- Semua kegiatan yang diperlukan untuk pengurasan tangki septik harus dilakukan
dari permukaan tanah.
- Melakukan pembersihan lingkungan sekitar setelah penyedotan selesai.
- Pembuangan lumpur tinja di IPLT dan atau TPLS dilakukan sesuai prosedur yang
ditetapkan.
- Melakukan perawatan rutin pada peralatan meliputi pelumasan dan servis
- Melakukan pencatatan terhadap semua kegiatan pengurasan dan pembuangan
lumpur tinja.

48

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


- Melakukan pencatatan data pelanggan, kondisi tangki septik dan jumlah lumpur
yang disedot pada Kartu Pelanggan.
5) Pelanggan mengisi formulir bukti telah dilakukan penyedotan
6) Memberikan bukti kegiatan penyedotan yaitu tanda tangan surat perintah kerja dan
penempelan sticker.
7) Mobil tinja menuju ke lokasi penyedotan berikutnya sampai dengan terpenuhi
kapasitas tangki pada sarana penyedotan
8) Melaporkan hasil pekerjaan penyedotan lumpur tinja terjadwal kepada atasan
9) Pelanggan yang telah disedot tangki septiknya akan dilayani kembali pada 2 (dua)
atau 3 (tiga) tahun berikutnya..
Tipikal model penyedotan lumpur tinja di beberapa jenis area pelayanan dapat dilihat
pada gambar 1.3 sampai dengan gambar 1.5.

3.3.7.2. Pelayanan Permintaan Tidak Terjadwal


1) Pelayanan pengurasan tangki septik tidak terjadwal atau berdasarkan permintaan dapat
dilakukan melalui telepon ke Pengelola.
2) Pada saat pendaftaran, petugas menyampaikan beberapa informasi kepada pelanggan
mengenai teknik pengurasan, tarif pelayanan, truk dan identitas petugas yang
memberikan pelayanan pengurasan.
3) Pada saat mendaftar atau pada saat selesai pengurasan tangki septik, si calon pelanggan
ditawarkan untuk didaftarkan sebagai pelanggan pengurasan tangki septik terjadwal.
4) Permintaan layanan lumpur tinja tidak terjadwal harus memenuhi ketentuan sebagai
berikut :
Identitas konsumen terdata dengan lengkap, jika konsumen berdomisili di
Kabupaten/Kota lain maka permintaan tersebut bisa dilayani dengan
mempertimbangkan :
- Jarak
- Ketersediaan armada
- Biaya BBM
- Bukan yang diprioritaskan untuk dilayani
Identifikasi kondisi/letak tangki septik ditanyakan
Jika diperlukan, petugas melakukan survey awal untuk mengetahui akses tangki septik
Jika tangki septik belum terdata pada sensus, maka petugas melakukan pendataan
untuk sensus tangki septik
Jika harus melakukan pembongkaran tangki septik karena tidak bisa diakses, maka
petugas harus menyampaikan hal tersebut kepada pemilik rumah.

49

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


Dalam hal pembongkaran tangki septik untuk mendapatkan akses pengurasan maka
kegiatan tersebut di luar tugas/tanggungjawab petugas pengurasan tangki septik,
termasuk penutupan kembali lubang penyedotan.
Prosedur administrasi dan operasional layanan pengurasan tidak terjadwal harus
mengikuti SOP seperti layanan lumpur tinja terjadwal.
Prosedur layanan tidak terjadwal dapat dilihat pada lampiran 5.

3.3.8.

Mekanisme Layanan Pengaduan dan Permasalahan


a. Permasalahan yang timbul selama kegiatan atau setelah kegiatan pengurasan tangki
septik akan selalu ada. Oleh karena itu, pengelola perlu mempersiapkan prosedur
pengaduan dan penanganannya.
b. Pelayanan Pengaduan dan Permasalahan dapat disampaikan langsung atau melalui
telepon ke pusat pelayanan melalui hotline yang sudah ditetapkan, dan diberitahukan
kepada masyarakat.
Pengaduan melalui telepon dikategorikan menjadi 3 (tiga) yaitu,
1. Hanya minta informasi atau saran (advice), maka telepon itu cukup dijawab secara lisan
dan diberikan saran pada saat itu juga dan selesai
2. Permintaan pelayanan pengurasan tangki septik, maka ditanyakan : nomor registrasi (jika
sudah terdaftar), identitas pelanggan, lokasi tangki septik dan aksesnya, perkiraan jarak
dari jalan yang bisa dilalui truk tinja. Permintaan layanan ini kemudian diregistrasi, untuk
kemudian diteruskan ke bagian pelayanan pengurasan tangki septik tidak terjadwal (on
call based).
3. Pengaduan untuk ditindaklanjuti, namun bukan permintaan layanan pengurasan tangki
septik.
Jika konsumen meminta pengaduannya ditindaklanjuti, maka petugas akan melakukan :
- Pencatatan identitas penelepon, jika penelepon sudah mendapat nomor register
tangki septik, maka cukup menyebutkan nomor registrasinya saja.
- Ajukan pertanyaan standar : kapan terakhir tangki septiknya dikuras, siapa yang
melakukan penguraan, berapa jumlah anggota keluarga, konstruksi tangki septik,
akses untuk pengurasan tangki septik dan sebagainya. Jika sudah memiliki nomor
registrasi, maka data-data yang ditanyakan tersebut sudah ada dalam data base,
sehingga tidak perlu ditanyakan lagi.
- Menanyakan kronologis kejadian yang ditengarai menjadi penyebab permasalahan
yang diadukan
- Petugas melakukan registrasi pengaduan.
- Pengaduan yang sudah diregistrasi diteruskan kepada bidang teknik untuk
ditindaklanjuti.

50

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


- Penyelesaian masalah ditetapkan selambat-lambatnya 2 (dua) hari kerja atau,
disesuaikan dengan ketersediaan SDM dan armada.
- Pelayanan atas pengaduan masalah tersebut didokumentasikan dan diarsipkan.
Prosedur dan Layanan Pengaduan dapat dilihat pada lampiran 9.
Bagan alir kegiatan tahap operasional dapat dilihat pada halaman berikut.

51

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


Tabel 3.4. Bagan Alir Tahap Operasional

Tahun II + (TAHAP OPERASIONAL)


Indikator

TAHAP

Pelatihan
Manajemen
Pengelolaan
Lumpur
Bagi Provinsi dan
Kab/Kota

Pelatihan
Operasional LLTT
Bagi Provinsi dan
Kab/Kota

Tingkat Pusat

KEGIATAN

Laporan Penyelenggaraan
Pelatihan

Laporan Penyelenggaraan
Workshop

Instrumen Monev.

Pembinaan dan Koordinasi Berkala

Tingkat Provinsi

Pelatihan
Manajemen
Pengelolaan
Lumpur Tinja Bagi
Kab/Kota

Pelatihan
Operasional LLTT
Bagi Kab/Kota

Kehadiran di workshop
Instrumen Monev.

Perda, Perwal, Perbup


terkait pengelolaan air
limbah ditandatangani
DPRD

Pembentukan/ Penguatan Kelembagaan


dan Regulasi
(Subbab 3.3.1)
Analisis
Pembentukan atau
Penguatan
Lembaga
Pengelola

Penyusunan
Regulasi terkait
(Perda, Perwal/
Perbup)
Lembaga Pengelola
(minimal UPT) terbentuk

Penyediaan dan Penyiapan SDM


Pengelola (Subbab 3.3.3)
Analisis
Jabatan/Beban
Perekrutan SDM
Kerja
Pengalokasian Anggaran (Subbab 3.3.2)

Sumber Dana

Anggaran untuk
pengelolaan lumpur tinja
dialokasikan, sesuai
kebutuhan

Belanja Modal
(Capex) dan
Pengeluaran
Operasional
(Opex)

Tingkat Kabupaten/Kota

Penyusunan mekanisme dan besaran


Retribusi (Subbab 3.3.2.4 & 3.3.2.5)

Teridentifikasi
Pemberitahuan Kegiatan
Sosialisasi, Daftar Hadir,
Notulen.
Sosialisasi dan edukasi di tingkat
Masyarakat (Subbab 3.3.4)
Penyusunan
Database
(Subbab 3.3.6.1)
Sistem
penyedotan &
pengangkutan
lumpur tinja
(Subbab 3.3.5.1)
Penyusunan
Jadwal dan Rute
(Subbab 3.3.5.2)

Pelaksanaan Teknis
Operasional

52

Database Pelanggan
(lengkap dengan tangki
septiknya)

Revisi Dokumen Rencana


Pengelolaan Lumpur Tinja

Armada
Pengangkutan
(Subbab 3.3.5.3)
IPLT dan sarana
penunjang
(Subbab 3.3.5.4)
Penyusunan &
Pelaksanaan SOP
(Subbab 3.3.6.2)
Mekanisme
Pembayaran
Tagihan
(Subbab 3.3.2.5)

Laporan Tahunan
Kegiatan Pengelolaan
Lumpur Tinja

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

BAB IV
MONITORING DAN EVALUASI

4.1. Tujuan Monitoring dan Evaluasi


Kegiatan Monev pada dasarnya untuk menetapkan apa yang akan dilaksanakan, kemudian
mengevaluasi pelaksanaannya untuk mendapatkan langkah-langkah perbaikan atau
penyempurnaan terhadap perencanaan dan pelaksanaan/capaian yang diperoleh suatu kegiatan,
sehingga tujuan yang diharapkan bisa tercapai.
Monev diperlukan sebagai instrumen untuk pengawasan dan pengendalian atas pelaksanaan
pengelolaan lumpur tinja agar tetap berjalan dan dapat mencapai target sasaran sesuai dengan
yang telah direncanakan, sekaligus untuk membuat serta meningkatkan kualitas perencanaan
dan pelaksanaan pengelolaan lumpur tinja pada tahun mendatang dan dibutuhkan sebagai
bahan untuk penentuan keputusan mengenai keberlanjutan, modifikasi/penyempurnaan atau
perbaikan manajemen maupun pelaksanaan pengelolaan lumpur tinjadan harus terkait dengan
perencanaan anggaran baik operasional dan pemeliharaan,pengembangan serta investasi
pengelolaan lumpur tinja serta mencakup perbaikan pelayanan secara terjadwal maupun tidak
terjadwal.
Tujuan dari monitoring , adalah untuk :
- Mengumpulkan data dan Informasi yang diperlukan tentang kegiatan yang dilaksanakan;
- Mendapatkan gambaran tentang capaian program;
- Mendapatkan informasi kesulitan dan hambatan selama kegiatan;
- Menyajikan fakta dan nilai yang perlu diperhatikan;
- Menemukan permasalahan dan alternatif pemecahannya.
Evaluasi bertujuan untuk :
- Menilai keberhasilan pelaksanaan suatu kegiatan.
- Menentukan kendala dalam pelaksanaan program.
- Memberikan informasi tentang metode yang tepat dalam melaksanakan suatu kegiatan
- Memberikan umpan balik bagi penilaian suatu program
- Menentukan arah program dan pendekatan yang tepat untuk mencapai sasaran dengan
lebih baik.
Monitoring dan evaluasi ini dilakukan pada setiap tahapan kegiatan sejak tahap persiapan
hingga tahap operasional.

53

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

4.2. Monitoring Evaluasi di Tingkat Pusat


Monitoring evaluasi di tingkat Pusat diselenggarakan oleh Diretorat Jenderal Cipta Karya,
Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat melalui Direktorat Pengembangan
Penyehatan Lingkungan Permukiman. Monev dilaksanakan pada tahap persiapan dan
operasional dengan menggunakan kuesioner yang sudah dipersiapkan sebelumnya.
Aspek-aspek yang di Monev, meliputi :
1) Regulasi
2) Materi Sosialisasi
3) Kehadiran Pemangku kepentingan
4) Respon peserta sosialisasi
5) Fasilitator
6) Permasalahan di lapangan dan di setiap tahapan
7) Manajemen penyelenggaraan sosialisasi dan workshop
8) Permasalahan pada setiap tahapan (persiapan dan operasional) dalam pelaksanaan
kegiatan LLTT.
Hasil dari kegiatan monitoring evaluasi di tingkat Pusat berupa rekomendasi alternatif
pemecahan masalah, dan tindak lanjut.

4.3. Monitoring Evaluasi di Tingkat Provinsi


Monev di tingkat Provinsi diselenggarakan oleh Dinas/Badan yang memiliki kewenangan
penyelenggaraan bidang pengelolaan lumpur tinja di Provinsi. Monev dilaksanakan pada tahap
persiapan dan operasional dengan menggunakan kuesioner yang sudah dipersiapkan
sebelumnya. Aspek-aspek yang di Monev, meliputi :
1) Materi Sosialisasi
2) Kehadiran Pemangku kepentingan
3) Respon peserta pada kesepakatan bersama untuk melakukan pengelolaan lumpur tinja
4) Penilaian mandiri terhadap kinerja pengelolaan lumpur tinja eksisting
5) Penyampaian Surat Minat dari Kab/Kota kepada Pusat melalui Provinsi
6) Kesiapan untuk mengalokasikan dana untuk Operasional dan Pemeliharaan, sosialisasi dan
edukasi masyarakat
7) Kesepakatan Pelaksanaan Kegiatan, dan
8) Permasalahan.
Hasil dari kegiatan monitoring evaluasi di tingkat Provinsi berupa rekomendasi alternatif
pemecahan masalah, dan tindak lanjut dari semua aspek yang di Monev.

54

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

4.4. Monitoring Evaluasi di Tingkat Kabupaten/Kota


a. Tim Monev terdiri atas Unsur Pemerintah Daerah yang memiliki kewenangan
penyelenggaraan bidang pengelolaan lumpur tinja, pekerjaan umum, bidang lingkungan
hidup, pakar dan dari unsur masyarakat dan badan usaha/Swasta.
b. Susunan organisasi Tim Monev terdiri atas: Ketua, Sekretaris dan Anggota. Ketua organisasi
Tim Monev adalah Kepala Dinas/Badan yang memiliki kewenangan penyelenggaraan bidang
pengelolaan lumpur tinja di Kabupaten/Kota.
c. Keanggotaan Tim Monev ditetapkan dengan Keputusan Kepala Dinas/Badan yang memiliki
kewenangan penyelenggaraan bidang pengelolaan lumpur tinja di Kabupaten/Kota.
d. Tim Monev memiliki tugas memonitoring dan mengevaluasi program dan kinerja pelayanan
pengelolaan lumpur tinja, kesesuaian tarif retribusi, peran Badan Usaha dan Masyarakat dan
menemukan solusi untuk setiap permasalahan serta merumuska rencana tindak lanjut.
Monev dilaksanakan pada tahap persiapan dan operasional dengan menggunakan kuesioner
yang sudah dipersiapkan sebelumnya.
Aspek-aspek yang di Monev pada tahap persiapan, meliputi :
9) Penilaian mandiri tehadap kinerja pelayanan pengelolaan lumpur tinja
10) Regulasi dan kebijakan berkaitan dengan pengelolaan air limbah/lumpur tinja
11) Penyusunan dokumen Rencana Pengelolaan Lumpur Tinja di Kabupaten/Kota
12) Pelaksanaan kegiatan sosialisasi dan edukasi di tingkat masyarakat
13) Respon masyarakat terhadap kegiatan LLTT
Aspek-aspek yang di Monev pada tahap operasional, meliputi:
1) Pembentukan Lembaga Pengelola Lumpur Tinja
2) Ketersediaan Anggaran (Biaya investasi dan biaya operasional)
3) Jumlah anggaran untuk pengelolaan lumpur tinja 3 (tiga) tahun terakhir
4) Besaran dan mekanisme penarikan tarif retribusi pelayanan pengurasan non terjadwal
5) Regulasi
6) SDM Pengelola
7) Peran serta masyarakat dalam pengelolaan air limbah, khususnya lumpur tinja
8) Peran Badan Usaha/ swasta dalam kegiatan LLTT
9) Sensus tangki septik
10) Kuantitas dan kualitas armada pengangkutan lumpur tinja
11) Kinerja unit pengolahan IPLT
12) Kualitas efluen IPLT
13) Materi dan pelaksanaan SOP
14) Pengurasan tangki septik LLTT, dan
15) Hotline dan layanan pengaduan.
55

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

Hasil dari kegiatan Monev di tingkat Kabupaten/Kota berupa rekomendasi alternatif


pemecahan masalah, dan tindak lanjut dari semua aspek yang di Monev.

Tabel 4.1. Bagan Alir Tahap Monitoring dan Evaluasi


TAHAP
1

KEGIATAN
Workshop Evaluasi
Pelaksanaan LLTT
Provinsi
Tingkat Pusat
Monev Tahap Operasional
LLTT Provinsi

Workshop Evaluasi
Pelaksanaan LLTT
Kab./Kota

Tingkat Provinsi

Monev Tahap Operasional


LLTT Kab/Kota

Tingkat Kabupaten/Kota

4.5.

Monev pelaksanaan LLTT

Instrumen Monitoring dan Evaluasi

4.5.1. Instrumen Monitoring dan Evaluasi di Tingkat Pusat


Untuk melaksanakan monev, maka disusun kuesioner yang harus diisi oleh pelaksana program
kegiatan di Tingkat Pusat.
Tabel 4.2. Kuesioner di Tingkat Pusat (Tahap Persiapan)

56

No.

Daftar Pertanyaan

Apakah payung hukum sudah memenuhi kebutuhan untuk


meyelenggarakan sistem pengelolaan lumpur tinja secara menyeluruh,
terpadu, dan berkelanjutan ?
Indikator : ...

Ya

tidak

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

No.

Daftar Pertanyaan

Apakah materi sosialisasi telah disusun sesuai dengan materi minimal :


kebijakan dan strategi nasional, latar belakang kegiatan, tahapan dalam
kegiatan LLTT, best practice, kriteria kesiapan daerah.

Apakah sosialisasi dan workshop yang diselenggarakan di tingkat pusat


dihadiri oleh pemangku kepentingan di tingkat daerah, sesuai dengan
yang diharapkan?
Tingkat kehadiran ........ %

Apakah materi yang disampaikan dalam kegiatan sosialisasi dan workshop


dapat dipahami dengan baik oleh peserta yang hadir ?

Apakah sosialisasi dan workshop mendapat respon positif dari peserta


yang hadir ?

Secara keseluruhan, apakah tujuan kegiatan sosialisasi dan workshop


tersebut tercapai ?
Nilai pencapaian ...... %

Apakah materi pelatihan fasilitator telah disusun


kebutuhan ?
Sebutkan bagian yang masih perlu disempurnakan :
........

Apakah penyelenggaraan pelatihan sesuai dengan jadwal ?


Jika Tidak, sebutkan kendalanya.
.....

Apakah semua fasilitator kota/kab/provinsi yang terlibat dalam kegiatan


pendampingan ini mengikuti pelatihan ?
Tingkat kehadiran .........%
Sebutkan kendalanya :
...........

10

Apakah semua materi pelatihan tersampaikan dan mendapat respon yang


baik dari peserta ?
Tingkat
pemahaman
materi
(berdasarkan
hasil
evaluasi
pelatihan) ............. %
Sebutkan kendalanya :
....
Apakah waktu yang disediakan untuk pelatihan sudah cukup
mengakomodir semua agenda yang direncanakan dalam pelatihan?

11

12

Ya

tidak

dan memenuhi

Catatan lain untuk Tahap Persiapan :


....

57

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


Tabel 4.3. Kuesioner di Tingkat Pusat (Tahap Operasional)
No.

Daftar Pertanyaan

Apakah pelaksanaan workshop terlaksana sesuai jadwal ?


Kendala :
....
Apakah semua fasilitator dan Satker menghadiri workshop?
Tingkat kehadiran fasilitator ...%
Tingkat kehadiran Satker .......%
Apakah maksud dan tujuan penyelenggaraan workshop terpenuhi ?
Mengidentifikasi permasalahan di lapangan, baik yang terkait
dengan aspek regulasi/kebijakan, aspek kelembagaan dan SDM,
aspek teknis, dan pedanaan.
Mengidentifikasi permasalahan pada setiap tahapan (persiapan
dan operasional) dalam pelaksanaan kegiatan LLTT.
Merekomendasikan alternatif pemecahan masalah, dan tindak lanjut
Catatan lain untuk Tahap Operasional :
...

Ya

tidak

Ya

tidak

4.5.2. Instrumen Monitoring dan Evaluasi di Tingkat Provinsi


Tabel 4.4. Kuesioner di Tingkat Provinsi (Tahap Persiapan)
No.

Daftar Pertanyaan

Apakah jadwal pelaksanaan sosialisasi di tingkat provinsi terealisasi


sesuai rencana ?
Kendala :
...
Apakah sosialisasi dan workshop yang diselenggarakan dihadiri oleh
pemangku kepentingan di tingkat daerah, sesuai dengan yang
diharapkan?
Tingkat kehadiran ........ %
Apakah materi yang disampaikan dalam kegiatan sosialisasi dan
workshop dapat dipahami dengan baik oleh peserta yang hadir ?
Apakah target kegiatan sosialisasi di tingkat provinsi, yaitu
kesepakatan bersama untuk melakukan pengelolaan lumpur tinja,
mendapat respon positif dari peserta ?
Nilai pencapaian ...... %
Apakah Kabupaten/Kota yang mengikuti kegiatan Fasilitasi LLTT
berjalan sesuai jadwal ?
Kendala :
............

3
4

58

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

No.

Daftar Pertanyaan

Apakah pihak kabupaten/kota membuat penilaian mandiri terhadap


kinerja pengelolaan lumpur tinja eksisting ?
Prosentase kab/kota yang membuat penilaian mandiri (mengikuti
seleksi) sesuai dengan panduan ............ %
Kendala :
...........
Apakah pihak kabupaten/kota yang mengikuti seleksi telah
menyampaikan Surat Minat, yang dilengkapi dengan pernyataan
kesiapan untuk mengalokasikan dana untuk operasional dan
pemeliharaan, sosialisasi dan edukasi masyarakat ?
Kendala :
............

Apakah semua Kabupaten/Kota peserta kegiatan Fasilitasi LLTT


memenuhi kriteria kesiapan yang sudah ditetapkan dalam pedoman ?
Prosentase yang memenuhi semua kriteria kesiapan .... %
Kendala :
...........

Apakah Kesepakatan Pelaksanaan Kegiatan telah ditandatangani oleh


Bupati/Walikota ?
Kendala :
..............

10

Apakah perekrutan fasilitator berjalan sesuai jadwal ?


Kendala :
............

11

Apakah fasilitator memiliki kualifikasi yang diinginkan?

12

Catatan Lain untuk Tahap Persiapan :

Ya

tidak

59

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL


Tabel 4.5. Kuesioner di Tingkat Provinsi (Tahap Operasional)
No.

Daftar Pertanyaan

Apakah pelaksanaan koordinasi berkala di tingkat provinsi terlaksana


sesuai jadwal?
Kendala :
....
Apakah fasilitator tertib dalam menyampaikan Laporan Pendampingan
Bulanan-nya ?
Apakah maksud dan tujuan penyelenggaraan koordinasi berkala
terpenuhi ?
- Mengidentifikasi permasalahan di lapangan, baik yang terkait
dengan aspek regulasi/kebijakan, aspek kelembagaan dan SDM,
aspek teknis, dan pedanaan.
- Mengidentifikasi permasalahan pada setiap tahapan (persiapan dan
operasional) dalam pelaksanaan kegiatan LLTT.
- Merekomendasikan alternatif pemecahan masalah, dan tindak
lanjut.
Catatan Lain :
.......................

2
3

Ya

tidak

4.5.3. Instrumen Monitoring dan Evaluasi di Tingkat Kabupaten/Kota


Tabel 4.6. Kuesioner di Tingkat Kabupaten/Kota (Tahap Persiapan)
No.

Daftar Pertanyaan

Apakah pihak kab/kota merasa kesulitan untuk melakukan penilaian


mandiri tehadap kinerja pelayanan peengelolaan lumpur tinja?
Kendala :
...............
Apakah sudah memiliki regulasi dan kebijakan berkaitan dengan
pengelolaan air limbah / lumpur tinja ?
Jika belum memiliki, apakah akan mulai menyusun dalam 1 (satu) tahun
ke depan ?
.
Apakah kesulitan dalam menyusun dokumen Rencana Pengelolaan
Lumpur Tinja di Kab/Kota ?
Kendala :
.....

60

Ya

tidak

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

No.

Daftar Pertanyaan

Apakah kesulitan dalam mengikuti petunjuk dalam pedoman guna


memenuhi persyaratan untuk menyusun dokumen Rencana
Pengelolaan Lumpur Tinja?
Kendala :
....
Apakah pelaksanaan kegiatan sosialisasi dan edukasi di tingkat
masyarakat terlaksana sesuai jadwal?
Kendala :
....

Ya

tidak

Apakah masyarakat memahami materi yang disampaikan dalam


sosialisasi?
Apakah masyarakat memberi respon positif terhadap kegiatan LLTT?
Permasalahan yang disampaikan masyarakat :
....
Catatan lain untuk Tahap Persiapan :

Tabel 4.7. Kuesioner di Tingkat Kabupaten/Kota (Tahap Operasional)


No.

Daftar Pertanyaan

Apalah sudah terbentuk Lembaga Pengelola Lumpur Tinja Sebagai


Perangkat Daerah (UPT) atau Badan Usaha ?

Apakah sudah dialokasikan Anggaran (APBD) untuk pengelolaan lumpur


tinja ?
Komponen biaya yang dialokasikan :
Biaya investasi
Biaya OP IPLT
Biaya OP armada truk tinja
Biaya administrasi dan umum
Honor operator
Biaya peningkatan kapasitas kelembagaan/SDM
Biaya peningkatan peran serta masyarakat
Jumlah anggaran untuk pengelolaan lumpur tinja 3 (tiga) tahun
terakhir : .............

Ya

tidak

61

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

No.

Daftar Pertanyaan

3
4

Apakah sudah ada tarif retribusi pelayanan pengurasan non terjadwal?


Apakah sudah ditetapkan besaran dan mekanisme penarikan retribusi
bulanan untuk LLTT ?
Berapa besarannya ? ....
Bagaimana mekanismenya ? ....

Apakah sudah ada payung hukum atas mekanisme penarikan retribusi


tersebut ?
Apakah SDM pengelola sudah sesuai dengan pedoman ?
Jumlah penduduk dilayani : ...... orang
Tenaga yang dibutuhkan : ....... orang
Tenaga yang ada
: .......... orang
Apakah SDM pengelola sudah pernah mendapatkan pelatihan ?
- Tahun .......... Pelatihan tentang ..............
- Tahun .......... Pelatihan tentang ..............

Apakah sudah ada peran serta masyarakat dalam pengelolaan air limbah,
khususnya lumpur tinja ?
Jika ada, sebutkan kegiatan peran serta tersebut.
..............

Apakah implementasi kegiatan LLTT melibatkan Badan Usaha/ swasta?


Sebutkan bentuk peran serta Badan Usaha/ Swasta tersebut.
.............

10

Apakah sensus tangki septik dilaksanakan sesuai jadwal dan lokasi yang
telah direncanakan ?

11

Apakah pelaksanaan sensus tangki septik dapat mengidentifikasi hal-hal


berikut ini :
- Volume Tangki septik
- Jumlah kompartemen Tangki Septik
- Konstruksi Tangki Septik
- Letak dan akses tangki septik.

12

62

Kendala :
.....
Apakah kuantitas dan kualitas armada pengangkutan lumpur tinja
memenuhi kebutuhan kegiatan LLTT maupun kegiatan Layanan tidak

Ya

tidak

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

No.

Daftar Pertanyaan

Ya

tidak

terjadwal ?
Jika Tidak, bagaimana untuk memenuhi kebutuhan tersebut ? .....
........................................................................................

13

Apakah kinerja unit pengolahan IPLT dalam keadaan yang siap


dioperasikan secara optimal, hingga memenuhi kapasitas desainnya?
Jika tidak, apa kendalanya ?
...........................................................................................

14

Apakah sudah ada pemantauan kualitas efluen IPLT yang dilakukan


secara berkala ?

15

Apakah Pengelola sudah memiliki SOP ?

16

Apakah IPLT sudah dijalankan sesuai dengan SOP-nya ?

17

Apakah pengurasan tangki septik LLTT dapat dilaksanakan sesuai dengan


jadwal yang dibuat?
Prosentase penundaan pelayanan ..... %
Kendala :.....

18

Apakah mekanisme pembayaran retribusi sudah diatur dan memiliki


dasar hukum ?

19

Penjelasan no. 16, mengenai mekanisme penarikan retribusi dan besarannya.

20

Apakah pengelola sudah memiliki SOP pengangkutan lumpur dan


penyedotan tangki septik ?

21

Apakah petugas pengurasan tangki septik mengetahui SOP yang harus


mereka lakukan ?
Apakah petugas melaksanakan SOP tersebut ?

22
23

Apakah pengelola sudah memiliki hotline bagi layanan pengaduan ?


Berapa banyak pengaduan yang disampaikan rata-rata per minggu
melalui datang langsung?
..................................
Berapa banyak pengaduan yang disampaikan rata-rata per minggu
melalui telepon /sms ke hotline ?

63

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

No.

Daftar Pertanyaan

Ya

tidak

...................................
Apakah jenis pengaduan yang sering disampaikan ?
......................................
Berapa lama rata-rata waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan
pengaduan tersebut ?
......................................

4.6. Evaluasi Tarif Retribusi


a. Evaluasi tarif retribusi bertujuan untuk mengetahui kesesuaian tarif retribusi pelayanan
pengelolaan lumpur tinja dengan biaya-biaya operasional, pengembalian investasi dan
kamampuan/kesanggupan pelanggan untuk pembayaran retribusi.
b. Evaluasi dilakukan dengan cara :
1) Menganalisis biaya-biaya operasional
2) Mempelajari hasil analisis investasi, dan
3) Survei kepada pelanggan.
c. Hasil evaluasi digunakan sebagai bahan rekomendasi untuk penetapan kenaikan tarif
retribusi pelayanan pengelolaan lumpur tinja.

64

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

BAB V
PENUTUP

Pedoman Layanan Lumpur Tinja Terjadwal (LLTT), merupakan acuan dasar bagi penyelenggaraan
pengelolaan lumpur tinja. Pedoman ini menyampaikan beberapa tahapan penyelenggaraan
pengelolaan lumpur tinja yang seluruhnya masih bersifat umum, sehingga dalam pelaksanaannya
memerlukan penjabaran lebih lanjut agar lebih mudah diimplementasikan oleh pihak yang
berkepentingan.
Di tingkat daerah Pedoman ini memerlukan penyesuaian sesuai dengan karakteristik, kondisi serta
permasalahan dari masing-masing daerah yang bersangkutan.
Pedoman ini merupakan langkah untuk memotivasi pelaku sanitasi dalam mengembangkan lebih
lanjut penyelenggaraan pengelolaan lumpur tinja secara terpadu dan berkelanjutan.
Penyelenggaraan pengelolaan lumpur tinja dengan tepat sangat mendukung dalam pencapaian
lingkungan dan kesejahteraan masyarakat yang lebih baik.

65

PEDOMAN LAYANAN LUMPUR TINJA TERJADWAL

REFERENSI

Departemen PU. 2000. SNI 19-6410-2000 tentang Tata Cara Penimbunan Tanah Bidang Resapan pada
Pengolahan Air Limbah Rumah Tangga
Departemen PU. 2002. SNI 03-23982002 tentang Petunjuk Teknis Tata Cara Perencanaan Tangki Septik
dengan Sistem Resapan
Departemen PU. 1998. Tata Cara Pengoperasian IPLT Sistem Kolam, CT/AL/Op-TC/003/98
Departemen PU. 1998. Tata Cara Pembuatan Sarana Pembuangan Air Limbah (SPAL), CT/AL-D/ReTC/005/98
Departemen PU. 2003. Pedoman Pengelolaan Air Limbah Perkotaan
Kementerian PU. 2014. Modul Desiminasi Bidang Air Limbah
Robbins, David M. December 2007. Septage Management Guide for Local Managements
USAID. Juli 2007. Septage Management in Philipine, Current Practices and Lessons Learned
WSP. April 2014. The Missing Link in Sanitation Service Delivery, A Review of Fecal Sludge Management
in 12 Cities
World Bank & AusAID. September 2013. East Asia Pacific Region Urban Sanitation Review Indonesia
Country Study

66