Anda di halaman 1dari 26

Sistem Brodsky membedakan Charcot joint menjadi 4 tipe berdasarkan letak

anatominya, yaitu tipe 1 (destruksi pada sendi tarsometatarsal / Lisfrancs), tipe 2 (mengenai
hindfoot), tipe 3a (mengenai sendi ankle), tipe 3b (mengenai kalkaneus bagian posterior), tipe
4 (mengenai beberapa regio kaki) dan tipe 5 (mengenai forefoot).1
Eichenholtz menyusun sistem staging untuk Charcot arthropaty berdasarkan
gambaran klinis dan radiologis agar dapat menentukan terapi yang tepat dan menentukan
prognosis pasien. Terapi operatif efektif dilakukan pada awal stadium 1 atau stadium 3
lanjut.6

stadium

Karakteristik

0 ( at risk stage)

neuropati perifer, sprain atau fraktur akut pada ankle

1 (fase akut/ development

tanda tanda inflamasi akut, radiologis tampak efusi

phase )
2 (fase subakut/coalesent)

sendi, fragmentasi tulang, dan subluksasi sendi

udema, kemerahan, dan hangat mulai berkurang.


Radiologis tampak tulang sklerotik di sekitar sendi,
resorpsi debris intraartikuler, dan fusi dari fragmen
tulang.

3 (fase rekonstruksi)

resolusi inflamasi, radiologis tampak remodeling tulang


dan reformasi arsitektur sendi.

DIAGNOSIS

Diagnosis Charcot joint dibuat berdasarkan gambaran klinis, termasuk adanya defisit
sensoris, ditambah dengan bukti penunjang berupa gambaran radiologis yang mendukung.
Ada 2 bentuk klinis charcot joint yaitu:
1

Arthropati neuropati akut yaitu bentuk charcot joint resorptif atau atropi.
Perjalanan penyakit berlangsung cepat (beberapa minggu), sendi yang terkena
terasa nyeri, tampak bengkak, hangat, dan eritematous. Bentuk ini umumnya
mengenai sendi non weight-bearing, dan sering didiagnosis sebagai infeksi
atau tumor. Untuk membedakan antara proses charcot joint dengan infeksi
digunakan tes dari Brodsky. Pasien diposisikan supine, tungkai yang terkena
dielevasikan 5-10 menit. Jika udem dan rubor/kemerahan menetap maka
dicurigai sebagai infeksi, dan jika berkurang dicurigai sebagai charcot joint.

Pada gambaran radiologis akut tampak udema jaringan lunak di sekitar sendi,
resorpsi tulang yang berbatas tegas dengan daerah yang intak, dan debris
2

tulang di sekitar area yang diresorbsi.


Pada gambaran kronik didapatkan formasi masif tulang periartikuler, osteofitosteofit besar, dislokasi dan fragmentasi tulang, subliksaisi sendi, fraktur
patologis, dan kombinasi antara resorpsi dan eburnasi tulang2

PENATALAKSANAAN
1. Regulasi gula darah. Kondisi-kondisi yang menyebabkan neuropati perifer harus
dikoreksi jika memungkinkan untuk mencegah progresifitas. Misalnya dengan
mengatur kadar gula darah pada pasien diabetes mellitus. 2
2. Imobilisasi. Imobilisasi dini dan joint offloading sangat penting pada fase awal
charcot joint. Total contact cast adalah gold standar untuk imobilisasi. Tujuannya

adalah untuk mengontrol dan mengurangi udema, menjaga stabilitas sendi, dan
melindungi jaringan lunak. Secara umum imobilisasi dan non weight bearing
dilakukan selama 3 bulan, diikuti oleh periode protected weight bearing 1,2
3. Orthosis. Diberikan untuk mengurangi beban pada kaki dan mengurangi tekanan pada
plantar kaki. Ortosis yang sering digunakan adalah Patellar Tendon brace. Sepatu
custom molded juga perlu diberikan. Pemeriksaan kondisi kulit harus selalu dilakukan
untuk mencegah ulkus. 1,2
Manajemen ortosis untuk kaki diabetes menurut American Academy of Orthotists and
Prosthetists dibedakan menjadi 3 kondisi, yaitu :
- Kaki diabetes iskemia, ditandai oleh adanya lepuh kecil yang progresif menjadi
ulkus yang nyeri, biasanya didapatkan pada daerah penonjolan tulang. Pada
fase ini diberikan terapi antibiotik, debrideman lokal, dan AFO atau sepatu
modifikasi untuk mengurangi tekanan lokal.
- Ulkus neuropati, ditandai oleh adanya ulkus yang tidak nyeri dan biasanya
dibatasi oles kalus yang tebal. Lesi ringan sampai sedang biasanya bisa
ditangani secara konservatif dengan perawatan luka yang baik dan
menghilangkan (unloading) beban pada sendi dengan kruk, cast (gips) atau
modifikasi sepatu atau ortotik. Lesi yang berat memerlukan eksisi bedah atau
koreksi penonjolan tulang yang menyebabkan ulkus, dilanjutkan pemberian
orthotik dan sepatu setelah ulkus sembuh untuk mencegah terjadinya ulkus
kembali. Follow up secara regular juga perlu dilakukan.
- Arthropati neuropatik atau charcot joint.

pada fase aktif, sendi harus segera dilindungi dari weight bearing yang
berlebihan.
pada kasus yang berat, dimana terjadi charcot joint bilateral, pasien
harus di bedrest kan.
pada kasus yang ringan, dan hanya terjadi unilateral, diberikan alat
bantu kruk pada sisi kontralateral
fraktur non displaced pada forefoot biasanya cukup diberikan sepatu
atau sandal dengan rocker sole dan weight bearing parsial. Lesi pada
hindfoot memerlukan full non weight bearing selama fase resorpsi
untuk mencegah deformitas yang luas. Protected weight bearing
diberikan sampai didapatkan tanda-tanda radiologis penyembuhan
tulang dan stabilitas, waktunya bervariasi mulai 6 minggu sampai 2
tahun.
setelah fase aktif, pasien diberikan double upright PTB orthosis dengan
adjustable ankle dan sepatu akomodasi, shank dari baja, dan roller
sole.
pasien dengan deformitas kaki yang signifikan memerlukan custom
made shoes
semua pasien charcot joint harus menggunakan otrhosis minimal
selama 1 tahun, sampai didapatkan gambaran resolusi dari osteopenia
dan rekonstruksi densitas tulang yang normal. 7

4. Tindakan bedah, diindikasikan apabila ada ulkus kronik berulang yang disebabkan
oleh penonjolan tulang, sendi yang tidak stabil dengan pemakaian brace, fraktur akut
dengan segmen displaced pada pasien dengan sirkulasi yang adekuat dan nyeri yang
menetap1 Tindakan yang paling sering dilakukan adalah arthrodesis (fusi sendi).

1,2

Selain itu bisa dilakukan total joint replacement, exostectomi penonjolan tulang,
osteotomi, tarsektomi parsial dan lengthening tendon Achilles1. Tindakan bedah pada
charcot joint masih kontroversi karena tingginya angka kegagalan dari arthrodesis,
dan seringnya terjadi loosening dan subluksasi pada total joint replacement. Penelitian
oleh Simon dkk menunjukkan hasil yang baik pada charcot joint akut yang menjalani
intervensi bedah dini

1,2

Amputasi dipertimbangkan pada kasus kerusakan sendi berat

dengan komplikasi infeksi 2


5. Edukasi : mengenai diagnosis, lama terapi, dan prognosis. Pentingnya joint off
loading, mengurangi berat badan terutama pada pasien yang over weight, dan
mengatur kadar gula darah.1

Pengobatan
Pengobatan dilakukan mengikuti rencana perawatan Charcot Foot oleh dokter bedah.
Kegagalan untuk melakukannya dapat mengarah pada kehilangan kaki atau bahkan
menyebabkan kematian. Perawatan untuk Charcot Foot terdiri dari:

Imobilisasi.
Pada pasien ini, kaki dan pergelangan kaki sangat rapuh selama tahap awal Charcot, oleh
karena itu harus dilindungi sehingga tulang bisa memperbaiki dirinya sendiri. Kontrol berat
badan diperlukan untuk menjaga kondisi kaki dimana menhindari fraktur. Pasien tidak boleh
berjalan menggunakan kaki yang terkena sampai ahli bedah menentukan aman untuk
memakainya. Selama periode ini, pasien mungkin dipasang dengan cor, boot lepas, atau
penjepit, dan mungkin diperlukan untuk menggunakan kruk atau kursi roda. Ini dapat
dilakukan selama beberapa bulan untuk memberi penyembuhan pada tulang, meskipun dapat
mengambil beberapa keputusan lain lagi pada beberapa pasien.

Gambar. Alat imobilisasi lutut(boot lepas): A Charcot Restraint Orthotic Walker (CROW)
Custom shoes and bracing.
Sepatu dengan sisipan khusus mungkin diperlukan setelah tulang sembuh untuk
memungkinkan pasien kembali melalukan kegiatan hariannya serta membantu mencegah
terulangnya Charcot Foot, mencegah ulkus, dan mungkin amputasi. Dalam kasus dengan
deformitas yang signifikan, bracing juga diperlukan.

Gambar. Custom shoes and bracing


Activity modifcation.
Sebuah modifikasi dalam aktivitas mungkin diperlukan untuk menghindari trauma berulang
untuk kedua kaki. Seorang pasien dengan Charcot di satu kaki lebih mungkin untuk
menggunakan kaki yang lain, sehingga harus dipirkan bagaimana cara melindungi kaki

lainya.
Surgery.
Untuk beberapa kasus pasien charcot foot ini, operasi mungkin diperlukan. Ahli bedah kaki
dan pergelangan kaki akan menentukan Prosedur operasi paling cocok untuk pasien
berdasarkan beratnya deformitas dan kondisi fisik pasien.
Perawatan Pencegahan
Pasien dapat memainkan peran penting dalam mencegah Charcot Foot dan komplikasinya
dengan mengikuti langkah-langkah ini:

Pasien Diabetes harus menjaga tingkat gula darah tetap terkendali. Ini telah terbukti

mengurangi perkembangan kerusakan saraf pada kaki.


Melakukan pemeriksaan rutin dari kaki dan pergelangan kaki ke dokter bedah.
Periksa kedua kaki setiap hari dan segera ke dokter bedah jika ada tanda-tanda Charcot

Foot.
Hati-hati dan hindari cedera, seperti menabrak kaki atau program latihan berlebihan.
Ikuti petunjuk dokter bedah untuk pengobatan jangka panjang untuk mencegah
kambuhnya ulkus dan amputasi

Pemeriksaan radiologi

Foto A

Foto B

Foto C
Foto A-C : This 77-year-old female had been treated in a series of non-weight-bearing
casts for 9 months prior to presentation. Note that she developed the ulcer from weightbearing on the head of the talus.

Foto D

Foto E

Foto F

Figures 3d-f. Non-weight-bearing radiographs at presentation

Penanggulangan dan Pencegahan Kaki Diabetes10


Pencegahan kaki diabetes tidak terlepas dari pengendalian (pengontrolan) penyakit
secara umum mencakup pengendalian kadar gula darah, status gizi, tekanan darah, kadar
kolesterol, pola hidup sehat. Sedang untuk pencegahan dan perawatan lokal pada kaki
sebagai berikut: 10
1. Diagnosis klinis dan laboratorium yang lebih teliti.
2. Pemberian obat-obat yang tepat untuk infeksi (menurut hasil laboratorium
lengkap) dan obat vaskularisasi, obat untuk penurunan gula darah, maupun
untuk menghilangkan keluhan/gejala dan penyulit DM.
3. Pemberian penyuluhan pada penderita dan keluarga tentang (apakah DM,
penatalaksanaan DM secara umum, apakah kaki diabetes, obat-obatan,
perencanaan makan, DM dan kegiatan jasmani), dll.
4. Kaki diabetes, materi penyuluhan dan instruksi. Hentikan merokok Periksa
kaki dan celah kaki setiap hari, apakah terdapat kalus (pengerasan), bula
(gelembung), luka, lecet.
5. Bersihkan dan cuci kaki setiap hari, keringkan, terutama di celah jari kaki.
6. Pakailah krim khusus untuk kulit kering, tapi jangan dipakai di celah jari
kaki.
7. Hindari penggunaan air panas atau bantal pemanas.
8. Memotong kuku secara hati-hati dan jangan terlalu dalam.
9. Pakailah kaus kaki yang pas bila kaki terasa dingin dan ganti setiap hari.
10. Jangan berjalan tanpa alas kaki.
11. Hindari trauma berulang.

12. Memakai sepatu dari kulit yang sesuai untuk kaki dan nyaman dipakai.
13. Periksa bagian dalam sepatu setiap hari sebelum memakainya, hindari
adanya benda asing.
14. Olah raga teratur dan menjaga berat badan ideal.
15. Menghindari pemakaian obat yang bersifat vasokonstruktor seperti orgat,
adrenalin, ataupun nikotin.
16. Periksakan diri secara rutin ke dokter dan periksakan kaki setiap kali
kontrol walaupun ulkus/gangren telah sembuh.
Bila borok telah terjadi sebelum dilakukan perawatan sendiri di rumah oleh
keluarga sebaiknya harus dikonsultasikan ke dokter untuk menentukan derajat keparahan
borok, mengangkat jaringan yang mati (necrotomi) serta mengajari keluarga cara merawat
luka serta obat-obatan apa saja yang diperlukan untuk mempercepat penyembuhan luka.
Beberapa hal yang tidak boleh dilakukan adalah jangan merendam kaki dan memanaskan
kaki dengan botol panas atau peralatan listrik. Hal ini untuk mencegah luka melepuh akibat
panas yang berlebih. Jangan menggunakan pisau/silet untuk menghilangkan mata ikan,
kapalan (callus). Jangan membiarkan luka kecil, sekecil apapun luka tersebut. Segeralah ke
dokter bila kaki luka atau berkurang rasa. Mintakan nasihat dari dokter. 8
Pasien dapat diberikan antiagregasi trombosit, hipolipidemik dan hipotensif bila
membutuhkan. Antibiotikpun diberikan bila ada infeksi. Pilihan antibiotik berupa golongan
penisilin spektrum luas, kloksasilin/dikloksasilin dan golongan aktif seperti klindamisin
atau metronidazol untuk kuman anaerob. 6
Prinsip terapi bedah pada kaki diabetik adalah mengeluarkan semua jaringan
nekrotik untuk maskud eliminasi infeksi sehingga luka dapat sembuh. Terdiri dari tindakan
bedah kecil seperti insisi dan penaliran abses, debridemen dan nekrotomi. Tindakan bedah
dilakukan berdasarkan indikasi yang tepat. 8
Prioritas tinggi harus diberikan untuk mencegah terjadinya luka, jangan
membiarkan luka kecil, sekecil apapun luka tersebut. Segeralah ke dokter bila kaki luka
atau berkurang rasa. 8

KESIMPULAN
1. Kaki diabetik adalah kelainan pada tungkai bawah yang merupakan komplikasi kronik
diabetes mellitus. Dengan manifestasi berupa dermopati, selulitis, ulkus, osteomielitis
dan gangren.
2. Faktor utama yang memegang peranan dalam patogenesis kaki diabetik adalah adanya
angiopati/iskemi dan neuropati.
3. Menurut Wagner kaki diabetik diklasifikasikan menjadi 5 derajat.
4. Pencegahan kaki diabetes tidak terlepas dari pengendalian (pengontrolan) penyakit secara
umum mencakup pengendalian kadar gula darah, status gizi, tekanan darah, kadar
kolesterol, pola hidup sehat.
5. Prinsip terapi bedah pada kaki diabetik adalah mengeluarkan semua jaringan nekrotik
untuk maskud eliminasi infeksi sehingga luka dapat sembuh. Terdiri dari tindakan bedah
kecil seperti insisi dan penaliran abses, debridemen dan nekrotomi. Tindakan bedah
dilakukan berdasarkan indikasi yang tepat.

Differensial Diagnosa
Osteomiyelitis pada pasien diabetes cukup sulit dilakukan dikerenakan gejala klinis dan hasil
pemeriksaan laboratorium yang kurang dapat dipercaya. Diagnosis akan lebih jelas pada
pasien dengan ulkus yang menekan sampai ke bagian tulang. Pasien mungkin tidak
menunjukkan gejala dan tanda-tanda sampai infeksi membahayakan anggota tubuh dan hidup
nya.

Imunopati yang disebabkan oleh fagositosis dari leukosit dan kemotaksis mungkin muncul
pada pasien diabetes, namun sering terabaikan. Gejala dari inflamasi dan infeksi termasuk
eritema, panas, purulen, bau busuk, limfangitis dan gangrene. Osteomyelitis seharusnya
selalu dipikirkan ketika terjadi kegagalan penyembuhan ulkus. Empat puluh lima persen
ulkus diabetes terjadi dijari kaki, 45% di metatarsal, 4,5 % di calcaneus, dan 1,5% di midfoot.
Sebagai akibatnya , oseomyelitis pada kaki depan sangat sering terlibat secara anatomis.
Osteomielitis pada midfoot dan rearfoot lebih jarang terjadi dan lebih sulit ntuk disembuhkan.
Ulkus pada jari kaki dapat menyebar dengan cepat ke tulang dikarenakan sedikitnya jaringan
lunak. Jari kaki dengan osteomyelitis telihat kemerahan difus, pembengkakan sepanjang jari
kaki. Ketika ostemyelitis telah dicurigai terjadi secara klinis, pemeriksaan x-ray mungkin
dibutuhkan untuk mengkonfirmasi diagnosisnya. Pengulangan pemeriksaan dengan x-ray
dapat menunjukkan progresifitas dari osteomiyelitis. Pada luka yang penyembuhannya lama
atau pada luka yang dalam, sangat penting untuk melakukakn pemeriksaan x-ray setiap 6
minggu. Meskipun kemampuan x-ray terbatas, tapi x-ray merupakan metode yang efektif
untuk mendiagnosis osteomyelitis jika digabungkan dengan gejala klinis.
MRI merupakan pemeriksaan dengan sensitivitas dan spesifikasi yang tinggi (>90%) untuk
mendiagnosa osteomyelitis. Tulang pada ostemyelitis memiliki signal yang rendah (dark)
pada T1dan signal yang tinggi (bright) pada fat-supressed T2.
Biopsi tulang untuk kultur dan histology memberikan bukti pasti pada diagnosis
osteomyelitis. Sayangnya, prosedur yang digunakan memerlukan pengalaman dan teknik
yang sulit, dan hasil negative palsu dapat terjadi.
Hitung sel darah putih, eryhthrocyte sedimentation rate (ESR) dan C-reactive protein (CRP)
merupakan 3 marker yang sering digunakan sebagai petunjuk dalam diagnosis atau penilaian
terhadap tingkat keparahan infeksi. Sayangnya, pada pasien diabetes tidaklah sensitif dan
tidak spesifik, meskipun dalam kasus infeksi berat ataupun osteomyelitis.

PEMERIKSAAN RADIOLOGI
MRI
MRI merupakan suatu alat yang bagus dan non-invasive untuk mengetahui ada atau tidaknya
osteomyelitis pada pasien diabetes. Telah dibuktikan bahwa MRI memiliki akurasi diaknostik
tertinggi pada osteomyelitis.
Infeksi merubah rasio dari Free water ke Bound water, memperpanjang waktu relaksasi dari
T1 dan T2. Ini menghasilkan signal yang rendah pada T1 dan peningkatan signal pada T2.

Sinyal dari perubahan pada lokasi, morfologi dan keparahan berperan penting dalam
meningkatkan spesifikasi diagnostik.
Terdapat beberapa diagnstik criteria osteomyelitis pada MRI. Pertama dengan melihat sgnal
T1 yang rendah pada medullary bone yang cocok terhadap signal abnormal pada fatsupressed T2 dan T1 postcontras, yang dilaporkan selalu hadir 100% pada pembuktian secara
bedah terhadap osteomyitis di kaki. Penurunan signal T1 di sumsum tulang pada pola anak
sungai berhubungan erat dengan osteomyelitis pada kaki.
Perbedaan antara hematogen osteomyelitis dan tumor tulang mungkin dapat meragukan.
Tanda penumbra berupa lapisan tipis granulasi dengan garis signal yang tinggi pada kavits
abses di T1 sejalan dengan tingginya C-reactive protein, dilaporkan lebih mendukung kearah
osteomyelitis dari pada tumor. Tanda penumbra pada gambaran T1 dapat menunjukkan
spesifikasi yang tinggi pada infeksi musculoskeletal.
Osteomyelitis akibat diabetes selalu terjadi karena penyebaran secara infeksi dari ulkus pada
kulit. Osteomyelitis dan sumsum tulang yang reaktif memiliki signal T2 yang meningkat, tapi
osteomyelitis dikonfimasi dengan hipointensitas T1. Untuk membedakan osteomyelitis dan
neuropati, jika penemuan menunjukkan penyebaran dari fokus d kaki dengan sumsum tulang
abnormal diatas permukaan subchondral, berdekatan dengan ulkus kulit, abses celulitis atau
saluran sinus, ini mengindikasikan osteomyelitis.

Gambar 1.

Gambar 2.

Gambar 3

Gambar 4

Keterangan : pasien diabetes dengan ulkus kronik di plantar kaki dan osteomyelitis distal
metatarsal ke-3 dan proksimal ke-3 phalank. Inflamasi periosteal meluas sepanjang
metatarsal ke-3. Ulkus di plantar kaki ke ulkus di metatarsal ke-3 mengarahkan ke
osteomyelitis di kepala metatarsal ke-3.
Gambar1. Sagittal T1 weighted images menunjukkan tidak adanya signal T1 di proximal ke-3
phalanx.
Gambar 2. Sagittal T1 weighted images menunjukkan tidak adanya signal T1 di distal
metatarsal ke-3.

Gambar 3. Coronar STIR menunjukkan inflamasi periosteal dan edema medulla memanjang
di sepanjang terowongan metatarsal ke-3
Gambar 4. Axial post contras T1 fat suppressed images menunjukkan ulkus kulit dan system
sinus menuju ke osteomyelitis

Gambar 5

Gambar 6

Gambar 7

Gambar 8

Gamba diatas menunjukkan pasien diabetes dengan osteomyelitis di metatarsal ke-4 dan
proximal phalanx dengan septic sendi MTP ke-4.
Gambar 5. Sagital T1 weighted images menunjukkantidak adanya signal bone medullary di
metatarsal ke-4
Gambar 6 dan 7. T1 weighted axial images menunjukkan tidak adanya signal bone medullary
di metatarsal ke-4. Terdapat amyotrophy diabetes.
Gambar 8. Coronal T1 menunjukkan tidak adanya signal bone medullary di metatarsal ke-4
dan di proksimal jari kaki phalanx

Gambar 9. Ulkus dan infeksi pada jari kaki ke-5. Osteomyelitis distal jari kaki ke-5. Sagitall
T1 weighted image menunjukkan pengikisan distal ke-5 jari kaki phalanx

Foto Polos Thoraks


Pemeriksaan radiologi penting untuk mengevaluasi pasien dan untuk diagnostic ketika
terdapat abnomalitas tulang kortikal yang merupakan karakteritis dari osteomyelitis, seperti
erosi kortikal, reaksi periosteal, dan osteolisis. Meskipun begitu, abnormalitas ini tidak akan
muncul sampai 7-15 hari setelah onset akut osteomyelitis terjadi, dan perubahan awal yang
kurang jelas ini tidak mudah dibedakan dengan charcot osteoarthropathy. Konsekuensinya
spesifisitas dari pemeriksaan x-ray rendah. Jika pemeriksaan x-ray pada pasien diabetes yang
diduga mengalami osteomyelitis negatif, follow up selanjutnya harus dilakukan 2-4 minggu

kemudian. Jika hasil pemeriksaan imaging nya tetap sama, kemungkinan infeksinya terbatas
pada jaringan lunak. Diagnostic positif dari osteomyelitis dapat ditegakkan jika karakteritik
abnormalitas kortikal telah terlihat. Jika pada pemeriksaan radiology ditemukan samar-samar,
pemeriksaan imaging yang lebih lanjut perlu dipertimbangkan.

.
Gambar 10. Gambaran radiografis pada pasien diabetes yang sebelumnya menjalani amputasi
transmetatarsal memperlihatkan lucency di distal ke-5 metatarsal (tanda panah), member
kesan osteomyelitis.

Gambar xx. Gambaran radiologi pada pasien 52 tahun dengan riwayat diabetes dan ulserasi
pada kaki bawah. Terdapat destruksi kortikal di medial pada proximal phalanx hallux dengan
tampak gambaran radiolucency yang bias ditemukan pada pasien osteomyelitis.
Nuclear Medicine
Jika MRI tidak bias dilakukan, nuclear medicine memberikan beberapa alternatif. Yang
sering digunakan dalam nuclear medicine adalah scan tulang tiga tahap. Tahap ini terdiri dari
tahap perfusi (didapat saat dilakukan injeksi tracer), yang menunjukkan adanya hyperemia.
Tahap equilibrium (didapat setelah 1 menit pemberian tracer), dan tahap delayed

(didapat setelah 2-3 jam pemberian tracer, dimana tahap ini lebih spesifik terhap
abnormalitas tulang. Osteomyelitis akut secara khas muncul sebagai abnormalitas pada
seluruh tahap scan tersebut. Infeksi jaringan lunak tanpa melibatkan tulang seperti pada
celulitis tanpa adanya osteomyelitis akan terlihat abnormalitas pada 2 tahap pertama saja.
Penyakit degeneratif dan perubahan kronis pada tulang lainnya akan memunculkan gambaran
abnormalitas pada tahap ke-3 saja. Selain itu, charcot foot juga memperlihatkan abnormalitas
pada ketiga tahap pemeriksaan tersebut dan dapat membingungkan dengan osteomyelitis.
Meskipun sangat sensitive terhadap osteomyelitis, 3 tahap pemeriksaan tersebut dapat
kehilangan spesifisitasnya jika terdapat gangguan lain pada tulang ataupun trauma pada
tulang karena hasil pemeriksaan yang didapat menyerupai dengan osteomyelitis.

Gambar 11. Gambar dari pasien yang menjalani tahap


ke-3 dari 99m Tc-MDP bone scan, memperlihatkan
peningkatan ambilan radioaktif (tanda panah) pada
tulang metatarsal ke-5
Scan tulang dengan menggunakan Technetium- 99
methylene diphosphonate [Tc99m] mendeteksi adanya
perubahan pada tulang. Sensitifitas pemeriksaan ini
lebih tinggi dibandingkan dengan pemeriksaan foto
polos.

Gambar xx. Scan tulang yang menunjukkan fokal area yang terdapat peningkatan uptake
disekita hallux kaki kiri.

Sensitifitas dan spesifisitas dari metode imaging terhadap diagnostic osteomyelitis


Imaging Exam

Sensitivity

Specificity

Plain film X-ray

60%(28-93)

66%(50-92)

99mTc three phase bone scan*

70-90% 3

8-79%

111In Oxyquinolone WBC scan

80-100%

70-90%

MRI*
88-99%
*Highest and lowest values excluded

83%

DAFTAR PUSTAKA
1. Schteingart, D. Pankreas Metabolisme Glukosa Dan Diabetes Mellitus. Dalam
Patofisiologi Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit, Sylvia AP, Lorraine MW,
eds., Buku II, Edisi 4, Jakarta : EGC; 1997;163 : 117-1119
2. Guyton&Hall. Insulin,Glukagon,dan Diabetes Mellitus. Dalam Buku Ajar Fisiologi
Kedokteran, Arthur C Guyton, John E Hall, Edisi 9, Jakarta : EGC; 1997; 78 :
1234-1236

3. Thoha, D. Paling Ditakuti Tetapi Bisa Dihindari. 2006.


http://www.kompas.com/kompas-cetak/0601/06/kesehatan/34572.htm. Diakses
tanggal 27 Juni 2007.
4. Armstrong, D & Lawrence, A . Diabetic Foot Ulcers,Prevention,Diagnosis and
Classification. 1998. http://www.aafp.org/afp/980315ap/armstron.html,.
Diakses tanggal 27 Juni 2007.
5. Mayfield JA, Reiber E, Sanders LJ, Janisse D, Pogach LM. Preventive foot care in
people with diabetes. 1998. http://www.gensurg.co.uk/diabetic%20foot%20%20treatment.htm. Diakses tanggal 27 Juni 2007.
6. Cunha, BA. Diabetic Foot Infections. 2005.
http://www.emedicine.com/med/topic3547.htm. Diakses tanggal 27 Juni 2007.
7. Hendromartono. DM Harus Diobati Meski Belum Bisa Disembuhkan. 2004.
http://cybermed.cbn.net.id/detil.asp?kategori=Health&newsno=2507. Diakses
tanggal 27 Juni 2007.
8. Wibowo, EW. Kiat Merawat Kaki Diabetes. 2004.
http://www.waspada.co.id/cetak/index.php?article_id=37246. Diakses tanggal
27 Juni 2007.
9. Misnadiarly. Permasalahan Kaki Diabetes dan Upaya Penanggulangannya. 2005.
http://horison_kaki diabetik.htm. Diakses tanggal 27 Juni 2007.
10. Waspadi, S. Kaki Diabetes. Dalam : Buku Ajar Ilmu Peyakit Dalam ed. IV, Jakarta;
2006. 1933 36

Shih AT, Zainalabidin Z from American Collage of Foot and Ankle Surgeon. Charcot Foot.
[Online]

2006

[cited

2012

Jul

17];

[2

screens].

Available

http://medicine.missouri.edu/ortho/footankle/docs/Charcot_Foot.pdf

from

URL

1. Johnsen B. Acute Charcots arthropathy: A difficult diagnosis. JAAPA 20(7) [online].


JULY 2007 . [cited on ]. Available from : http://www.jaapa.com
2. Schumacher HR, Klippel JH, Koopman WJ. Neuropathic Arthropathy. In : Primer on the
Rheumatic Diseases. 10th ed. Atlanta : Arthritis Foundation ; 1993. p191-2
3. Graf J, Shoback D.Endocrine and Metabolic Disorders. In :Current Rheumatology
Diagnosis & Treatment. International ed. Singapore : Mc Graw Hill ; 2004.p 378-80
4. Neumann DA. Ankle and Foot. In : Kinesiology of the Musculoskleletal System. St Louis :
Mosby ; 2002. p 477-520.
5. De Asla RJ, Deland JT. Anatomy and Biomechanics of the Foot and Ankle. In : Foot and
Ankle. Philadelpia : Lippincot Williams and Wilkins ; 2004. p 1-23
6. Sommer TC. Charcot foot : The Diagnostic Dilemma. American Family Physician.
[online]. November 2001. [cited on ]. Available from : http://www.aafp.org/afp/ 20011101
/contents.html
7. Michael JW, Issel M, Harrelson JM. Orthotic management of Diabetic Neuropathic
Atrhropathy. Journal of Prosthetics and orthotics.[online]. April 2004. [cited on 2008
January 31]. Available from : http://www.oandp.org/jpo/library /index /1992_01.asp.

The typical appearance of a later-stage Charcot foot with a rocker-bottom deformity.

Lateral X-ray of a Charcot foot deformity showing a dislocation of the tarsometatarsal joint
with break in the talo-first metatarsal line (dashed lines) and a reduced calcaneal inclination
angle (solid lines).

An algorithm depicting the basic approach to the Charcot foot. *Osteomyelitis can be
difficult to distinguish from the Charcot foot. The reader is referred to the Imaging of the
Charcot foot section of the article for techniques to improve specificity of various imaging
modalities.