Anda di halaman 1dari 4

1.

PENGERTIAN BAMBU
Bambu adalah tanaman jenis rumput-rumputan dengan rongga dan ruas di
batangnya. Bambu memiliki banyak tipe. Nama lain dari bambu adalah buluh, aur,
dan eru. Di dunia ini bambu merupakan salah satu tanaman dengan pertumbuhan
paling cepat. Karena memiliki sistem rhizoma-dependen unik, dalam sehari bambu
dapat tumbuh sepanjang 60 cm (24 Inchi) bahkan lebih, tergantung pada kondisi
tanah dan klimatologi tempat ia ditanam
Bambu diklasifikasikan ke lebih dari 10 genus dan 1450 spesies. [2] Spesies bambu
ditemukan di berbagai lokasi iklim, dari iklim dingin pegunungan hingga daerah
tropis panas. Mereka terdapat di sepanjang Asia Timur dari 50 o Lintang Utara
di Sakhalin sampai ke sebelah utara Australia, dan di bagian barat India hingga
ke Himalaya.[3] Mereka juga terdapati di sub-Sahara Afrika,[4] dan di Amerika
daripertengahan Atlantik Amerika Utara[5] hingga ke selatan ke Argentina dan Cili,
mencapai titik paling selatan Bambu pada 47o Lintang Selatan. Benua Eropa tidak
memiliki spesies bambu asli.[6]
Baru-baru ini telah diupayakan untuk membudidayakan bambu secara komersial
di Danau Besar Afrika di Afrika Tengah bagian timur, terutama di Rwanda. Selain itu,
berbagai perusahaan di Amerika Serikat juga menumbuhkan, memanen, dan
mendistribusikan spesies bambu seperti Phyllostachys edulis.[7]
Terdapat dua bentuk bambu secara umum, yaitu bambu berkayu dari
suku Arundinarieae dan Bambuseae, dan bambu rerumputan dari suku Olyreae.
Analisis molekuler dari pastida menunjukkan bahwa terdapat tiga sampai lima garis
keturunan utama dari bamboo
Bambu adalah tanaman dengan laju pertumbuhan tertinggi di dunia, dilaporkan dapat tumbuh
100 cm (39 in) dalam 24 jam.[1] Namun laju pertumbuhan ini amat ditentukan dari kondisi tanah
lokal, iklim, dan jenis spesies. Laju pertumbuhan yang paling umum adalah sekitar 310 cm (1.2
3.9 in) per hari. Bambu pernah tumbuh secara besar-besaran pada periode Cretaceous, di
wilayah yang kini disebut dengan Asia. Beberapa dari spesies bambu terbesar dapat tumbuh
hingga melebihi 30 m (98 ft) tingginya, dan bisa mencapai diameter batang 1520 cm (5.9
7.9 in). Namun spesies tertentu hanya bisa tumbuh hingga ketinggian beberapa inci saja.
Bambu termasuk dalam keluarga rumput-rumputan, yang dapat menjadi penjelasan mengapa
bambu memiliki laju pertumbuhan yang tinggi. Hal ini berarti bahwa ketika bambu dipanen,
bambu akan tumbuh kembali dengan cepat tanpa mengganggu ekosistem. Tidak seperti pohon,
batang bambu muncul dari permukaan dengan diameter penuh dan tumbuh hingga mencapai
tinggi maksimum dalam satu musim tumbuh (sekitar 3 sampai 4 bulan). Selama beberapa bulan
tersebut, setiap tunas yang muncul akan tumbuh vertikal tanpa menumbuhkan cabang hingga
usia kematangan dicapai. Lalu, cabang tumbuh dari node dan daun muncul. Pada tahun
berikutnya, dinding batang yang mengandung pulp akan mengeras. Pada tahun ketiga, batang

semakin mengeras. Hingga tahun ke lima, jamur dapat tumbuh di bagian luar batang dan
menembus hingga ke dalam dan membusukkan batang. Hingga tahun ke delapan (tergantung
pada spesies), pertumbuhan jamur akan menyebabkan batang bambu membusuk dna runtuh.
Hal ini menunjukkan bahwa bambu paling tepat dipanen ketika berusia antara tiga hingga tujuh
tahun. Bambu tidak akan bertambah tinggi atau membesar batangnya setelah tahun pertama,
dan bambu yang telah runtuh atau dipanen tidak akan digantikan oleh tunas bambu baru di
tempat ia pernah tumbuh.
Banyak spesies bambu tropis akan mati pada temperatur mendekati titik beku, sementara
beberapa bambu di iklim sedang mampu bertahan hingga temperatur 29 C (20 F). Beberapa
bambu yang tahan dingin tersebut mampu bertahan hingga zona 5-6 dalam kategori USDA Plant
Hardiness Zones, meski pada akhirnya mereka akan meruntuhkan daun-daunnya dan
menghentikan pertumbuhan, namun rizomanya akan selamat dan menumbuhkan tunas bambu
baru di musim semi berikutnya.

2. KERAJINAN BERBAHAN BAMBU


1. Kerajinan lampu hias dari bambu

Salah satu kerajinan tangan dari bambu yakni pembuatan lampu hias, memang
terdengar nya sudah tidak asing lagi ditelinga kita namun untuk anda yang belum
mencobanya disini saya akan berbagi cara membuat kerajinan tangan lampu hias
dari bambu.
Bahan :

Bambu berdiameter 10cm

Kabel secukupnya

Lampu 5watt

Cat atau pelitur

Cat poxy clear

Semen

Langkah kerja :

Siapkan bambu yang cukup kering, dengan diameter 10cm, kemudian potong
bambu tersebut dengan panjang ukuran lebih 1,5 meter.

Untuk menghaluskan permukaan bambunya, amplas seluruh permukaanya


dan tambahkan cat atau plitur agar permukaan bambu tersebut menjadi
halus dan mengkilap, tunggu sampai cat flitur nya benar-benar kering.

Selanjutnya, pilih salah satu ruas yang akan dijadikan dudukan lampu hias,
pastikan ruas dudukan tetap utuh sedangkan ruas lainnya digergaji sebagian.

Bila ruas atas bambu sudah digergaji, lakuakan proses pengamplasan supaya
permukaanya menjadi lebih rapi dan bersih dari serbuk bambu.

Tambahkan lubang dibagian tengah bambu untuk kabel.

Untuk memebuat dudukan, gunakan semen dan dicetak menggunakan


ember kecil dengan ketebalan semen antara 7-10cm.

Tambahkan ukiran-ukiran supaya menambah kecantikan lampu hiasnya,


setelah semuanya jadi lakukan pengecatan ulang menggunakan cat poxy
clear agar bambu semakin mengkilap.

Dan yang terakhir lengkapi dengan kabel dan lampu

Kerajinan lampu hisnya pun siap dipasark

3. FUNGSI KERAJINAN
Sebagai alat hiasan di rumah dan juga sebagai alat penerangan di kamar

Anda mungkin juga menyukai