Anda di halaman 1dari 49

SKRIPSI

IDENTIFIKASI DAN UJI AKTIVITAS ANTIOKSIDAN EKSTRAK


ETANOL KULIT BUAH RAMBUTAN (Nephelium lappaceum L.)

Oleh:
NI LUH NYOMAN SUMA HADIATI (0913031020)

JURUSAN PENDIDIKAN KIMIA


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA
SINGARAJA
2016

IDENTIFIKASI DAN UJI AKTIVITAS ANTIOKSIDAN EKSTRAK


ETANOL KULIT BUAH RAMBUTAN (Nephelium lappaceum L.)
JUDUL

SKRIPSI

Diajukan kepada
Universitas Pendidikan Ganesha
Untuk memenuhi Salah Satu Persyaratan
Dalam Menyelesaikan Program Sarjana

OLEH
NI LUH NYOMAN SUMA HADIATI
NIM. 0913031020

JURUSAN PENDIDIKAN KIMIA


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA
SINGARAJA
2016

SKRIPSI
DIAJUKAN UNTUK MELENGKAPI TUGAS-TUGAS DAN MEMENUHI
SYARAT-SYARAT UNTUK MENCAPAI GELAR SARJANA PENDIDIKAN

LEMBAR PERSETUJUAN PEMBIMBING

MENYETUJUI,
PEMBIMBING I

PEMBIMBING II

Dr. Siti Maryam, M.Kes


NIP. 19620221 198601 2 001

Drs. I Wayan Muderawan, M.S., Ph.D


NIP. 19601009 198503 1 002

PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan karya tulis yang berjudul IDENTIFIKASI DAN
UJI AKTIVITAS ANTIOKSIDAN EKSTRAK ETANOL KULIT BUAH
RAMBUTAN (Nephelium lappaceum L.) beserta seluruh isinya adalah benar
karya sendiri, dan saya tidak melakukan penjiplakan dan mengutip dengan caracara yang tidak sesuai dengan etika yang berlaku dalam masyarakat keilmuan.
Atas pernyataan ini, saya siap menanggung resiko/sanksi yang dijatuhkan kepada
saya apabila kemudian ditemukan adanya pelanggaran atas etika keilmuan dalam
karya saya ini, atau ada klaim terhadap keaslian karya saya ini.

Singaraja,
Yang membuat pernyataan

Ni Luh Nyoman Suma Hadiati


NIM. 0913031020

PRAKATA
Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas
berkat dan rahmat-Nya penulis dapat menyelesaikan Skripsi yang berjudul
IDENTIFIKASI DAN UJI AKTIVITAS ANTIOKSIDAN EKSTRAK
ETANOL KULIT BUAH RAMBUTAN (Nephelium lappaceum L.). Dalam
melakukan penelitian maupun penyusunan skripsi ini, penulis telah banyak
mendapat bimbingan dan bantuan dari berbagai pihak. Dalam kesempatan ini
penulis mengucapkan rasa terima kasih yang setulusnya kepada:
1

Ibu Dr. Siti Maryam, M.Kes, selaku dosen pembimbing I yang telah
memberikan

ide,

bimbingan,

motivasi

dan

petunjuk

dalam

menyelesaikan skripsi ini.


2

Bapak Drs. I Wayan Muderawan, M.S., Ph.D, selaku dosen pembimbing


II yang telah memberikan bimbingan, motivasi dan petunjuk dalam
menyelesaikan skripsi ini.

Rektor Universitas Pendidikan Ganesha dan seluruh staf di bawahnya


yang telah memberikan segala sarana belajar dan perlengkapan
pendukung lainnya selama penulis menuntun ilmu di Universitas ini.

Prof. Dr. I Nengah Suparta, M.Si selaku dekan Fakultas MIPA beserta
staf pegawai.

Prof. Drs. I Wayan Subagia, M.App Sc, Ph.D., selaku ketua jurusan
Pendidikan Kimia Universitas Pendidikan Ganesha serta seluruh staf
dosen dan laboran.

Teman-teman mahasiswa di Jurusan Pendidikan Kimia yang telah


memberikan bantuan yang berguna dalam penyusunan skripsi ini.

Semua pihak yang telah memberikan bantuan dalam penyusunan skripsi


ini baik secara langsung maupun tidak langsung, yang tidak dapat
penulis sebutkan satu persatu
Penulis menyadari sepenuhnya bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna

dan memerlukan pengembangan lebih lanjut. Oleh karena itu saran dan kritik dari
para pembaca sangat penulis harapkan agar nantinya dapat diperoleh hasil yang
lebih maksimal. Akhir kata penulis berharap semoga skripsi ini dapat bermanfaat
bagi semua pihak yang berkepentingan.

Singaraja,

Penulis

IDENTIFIKASI DAN UJI AKTIVITAS ANTIOKSIDAN EKSTRAK


ETANOL KULIT BUAH RAMBUTAN (Nephelium lappaceum L.)

Oleh
Ni Luh Nyoman Suma Hadiati, NIM. 0913031020
Jurusan Pendidikan Kimia

ABSTRAK
Rambutan (Nephelium lappaceum L.) merupakan buah musiman yang banyak
dikonsumsi di Indonesia. Konsumsi buah rambutan menghasilkan limbah berupa
kulit buah rambutan yang selama ini cenderung tidak dimanfaatkan. Kulit buah
rambutan memiliki kandungan senyawa yang bersifat antioksidan. Penelitian
bertujuan untuk mengetahui kandungan senyawa fenolik dan mengetahui aktivitas
antioksidan dalam ekstrak etanol kulit buah rambutan. Bahan yang digunakan
adalah kulit buah rambutan matang yang telah dikeringkan. Metode yang
digunakan untuk ekstraksi adalah maserasi dengan pelarut etanol dan untuk
identifikasi menggunakan analisis instrument GC-MS. Kandungan fenolik total
dalam ekstrak etanol kulit buah rambutan ditentukan dengan metode FolinCiocalteu. Analisis antioksidan menggunakan metode DPPH. Maserasi
menghasilkan ekstrak pekat dengan rendemen sebesar 16,07%. Dari analisis
instrument GC-MS, terdapat 18 jenis senyawa dengan 5 jenis senyawa memiliki
struktur fenolik. Kadar fenolik total dalam sampel sebanyak 18.875,78 mg/100g
GAE (Gallic Acid Equivalent). Aktivitas antioksidan ekstrak etanol kulit buah
rambutan termasuk dalam kategori sangat kuat dengan nilai IC 50sebesar 0,13
mg/L.
Kata kunci: Kulit buah rambutan, ekstrak etanol, fenolik, aktivitas antioksidan
DAFTAR ISI
JUDUL.....................................................................................................................ii
LEMBAR PERSETUJUAN PEMBIMBING.........................................................iii
PERNYATAAN.......................................................................................................iv
PRAKATA................................................................................................................v
7

ABSTRAK.............................................................................................................vii
DAFTAR ISI.........................................................................................................viii
DAFTAR TABEL....................................................................................................x
DAFTAR GAMBAR..............................................................................................xi
BAB I PENDAHULUAN........................................................................................1
1.1

Latar Belakang..........................................................................................1

1.2

Rumusan masalah......................................................................................5

1.3

Tujuan penelitian.......................................................................................5

1.4

Manfaat Penelitian.....................................................................................5

BAB II KAJIAN PUSTAKA...................................................................................7


2.1.

Rambutan...................................................................................................7

2.2.

Radikal bebas............................................................................................9

2.3.

Antioksidan.............................................................................................10

2.4.

Fenolik.....................................................................................................13

2.5.

Penetapan Kadar Fenolik Total...............................................................13

2.6.

Flavonoid.................................................................................................15

2.7.

Uji Aktivitas antioksidan.........................................................................15

2.8.

Maserasi...................................................................................................17

2.9.

Spektofotometri.......................................................................................18

BAB III METODE PENELITIAN........................................................................20


3.1.

Jenis Penelitian........................................................................................20

3.2.

Subjek dan Objek Penelitian...................................................................20

3.3.

Tempat Penelitian....................................................................................20

3.4.

Rancangan Penelitian..............................................................................21

3.5.

Prosedur Penelitian..................................................................................22

3.5.1.

Tahap persiapan alat dan bahan penelitian.......................................22

3.5.2.

Tahap persiapan sampel kulit buah rambutan..................................22

3.5.3.

Ekstraksi senyawa dari kulit buah rambutan....................................23

3.5.4.

Identifikasi senyawa.........................................................................24

3.5.5.

Penentuan kadar fenolik total...........................................................25

3.5.6. Penentuan aktivitas antioksidan senyawa yang terdapat pada kulit


buah rambutan................................................................................................25
3.6.

Analisis Data...........................................................................................26

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN...............................................................28


4.1

Hasil Penelitian........................................................................................28

4.1.1.

Proses Penyiapan Sampel Kulit Buah Rambutan............................28

4.1.2.

Ekstraksi Kulit Buah Rambutan (Nephellium lappaceum L.).........28

4.1.3.

Pemekatan Ekstrak Etanol Kulit Buah Rambutan...........................29

4.1.4.

Identifikasi Senyawa........................................................................30

4.1.5.

Uji Kadar Fenolik Total...................................................................34

4.1.6.

Uji Aktivitas Antioksidan.................................................................35

4.2

Pembahasan.............................................................................................36

4.2.1.

Identifikasi Senyawa........................................................................36

4.2.2.

Uji Aktivitas Antioksidan.................................................................36

BAB V PENUTUP.................................................................................................40
5.1.

Simpulan..................................................................................................40

5.1.

Saran........................................................................................................40
DAFTAR TABEL

Tabel 4. 1. Profil senyawa ekstrak etanol Nephellium lappaceum L.....................31


Tabel 4. 2 konsentrasi sampel dan nilai absorbansi...............................................34
Tabel 4. 3. Data konsentrasi sampel yang digunakan............................................35
Tabel 4. 4. nilai absorbansi.....................................................................................35
DAFTAR GAM
Gambar 2. 1 Buah Rambutan jenis Aceh.................................................................8
Gambar 2. 2. Senyawa fenolik dalam suasana basa...............................................14
Gambar 2. 3. Reaksi senyawa fenol dengan pereaksi Folin-Ciocalteu..................14
Gambar 2. 4 Struktur Flavon..................................................................................15
Gambar 2. 5 Resonansi DPPH...............................................................................16
Gambar 2. 6 Reaksi antioksidan dengan radikal DPPH.........................................17
YGambar 3. 1 Bagan Rancangan Penelitian...........................................................21
YGambar 4. 1. Grafik hasil instrumentasi GC-MS ekstrak etanol kulit buah
rambutan.................................................................................................................31
Gambar 4. 2. Struktur senyawa ekstrak etanol kulit buah rambutan.....................33
Gambar 4. 3 kurva regresi linear asam galat..........................................................34

Gambar 4. 4 Kurva regresi linear hubungan nilai IC dan konsentrasi...................35


Gambar 4. 5. Pemanasan asam galat......................................................................36
Gambar 4. 6. Resonansi radikal fenoksi................................................................37
Gambar 4. 7. Ikatan hidrogen intramolekuler radikal fenoksi...............................39
Gambar 4. 8. reaksi senyawa fenolik dengan ion Fe2+...........................................39

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Penyakit tidak menular (PTM) menjadi penyebab utama kematian secara
global. Data WHO menunjukkan bahwa dari 57 juta kematian yang terjadi di
dunia pada tahun 2008, sebanyak 36 juta atau hampir dua pertiganya disebabkan
oleh penyakit tidak menular. Penyakit tidak menular merupakan penyakit
degenerative

karena

berhubungan

dengan

proses

degenerasi

atau

penuaan(Kemkes, 2012). Salah satu pemicu proses degenerasi adalah radikal


bebas.
Radikal bebas merupakan senyawa yang mengandung senyawa yang
mengandung elektron tidak berpasangan yang bertindak sebagai akseptor elektron
(Connor, 2002). Adanya elektron tak berpasangan menyebabkan radikal bebas
memiliki reaktivitas yang sangat tinggi. Radikal bebas akan bereaksi dengan
molekul di sekitarnya untuk memperoleh pasangan elektron sehingga menjadi
stabil, tetapi molekul yang diambil elektronnya kemudian berubah menjadi radikal

10

bebas dan kembali menyerang molekul lain, mengakibatkan terjadinya reaksi


berantai (chain reaction).
Reaksi berantai yang terjadi terus menerus oleh radikal bebas dalam tubuh
akan menimbulkan stres oksidatif. Stres oksidatif ini selanjutnya dapat memicu
kerusakan sel dan berbagai penyakit seperti kanker, penyakit jantung, katarak,
penuaan dini serta penyakit degeneratif lainnya. Oleh karena itu diperlukan suatu
substansi yang dapat menghentikan reaksi berantai dari radikal bebas sehingga
senyawa radikal bebas menjadi stabil.
Antioksidan adalah zat yang dapat menangkal atau mencegah reaksi
oksidasi dari radikal bebas (Chang, et al., 2002). Antioksidan memiliki struktur
yang dapat memberikan elektronnya kepada molekul radikal bebas tanpa
menghasilkan molekul radikal bebas kembali sehingga dapat menghentikan reaksi
berantai yang terjadi. Antioksidan dapat diperoleh dari bahan alami dan sintetis.
Prior et al. (2005) menyatakan bahwa di dalam sistem biologis tubuh sendiri telah
terdapat antioksidan alami berupa enzim yaitu superoksida dismutase (SOD),
katalase (CAT) dan glutation peroksidase (GPx). Meskipun demikian, jumlah
antioksidan yang mampu diproduksi oleh tubuh seringkali tidak cukup untuk
menetralkan radikal bebas yang masuk ke dalam tubuh. Pada bidang industri,
antioksidan digunakan untuk mencegah kerusakan makanan terutama yang
berbahan dasar lemak dan minyak. Antioksidan yang digunakan dalam industri
kebanyakan adalah antioksidan sintetis.
Antioksidan sintetis yang efektif seperti butil hidroksi toluena (BHT) telah
digunakan secara luas pada proses industri namun penelitian yang dilakukan oleh
Barlow (1990) juga Amarowicz et al. (2000) menyatakan bahwa senyawa tersebut
bertanggung jawab atas kerusakan hati dan penyakit kanker. Kekhawatiran akan

11

efek samping dari antioksidan sintetis menyebabkan terjadi peningkatan minat


dalam menemukan antioksidan alami dari tumbuhan untuk menggantikan
antioksidan sintetis.
Senyawa yang bersifat antioksidan alami banyak terdapat dalam sayur
mayur, buah-buahan segar dan rempah-rempah. Contoh senyawa antioksidan
diantaranya adalah vitamin C, vitamin E, betakaroten, likopen dan flavonoid
(Kosasih, dalam Sumiwi dkk, 2011).Senyawa fenolik tumbuhan seperti flavanoid
menunjukkan adanya sifat antioksidan karena potensi reduksinya yang tinggi
(Cook & Saman, 1996). Senyawa tersebut juga menunjukkan aktivitas
antimikroba, antikarsinogenik, antiproliferasi serta banyak aktivitas biologis lain
yang melengkapi sifat antioksidannya (Ren, Qiao, Wang, Zhu & Zhang, 2003;
Tapiero, Tew, Ba, & Math, 2002). Senyawa fenolik tumbuhan yang dapat
ditemukan di segala bagian tumbuhan (Pratt, 1992), misalnya kulit buah.
Selama beberapa tahun terakhir, dari tahun 2000 hingga 2008 terdapat
banyak penelitian yang berpusat pada pemanfaatan limbah buah-buahan seperti
biji dan kulit buah. Penelitian yang dilakukan oleh para ilmuan di berbagai
belahan dunia menemukan bahwa biji dan kulit buah berbagai tanaman memiliki
potensi sifat antioksidan dan antimikroba. Beberapa diantaranya adalah penelitian
menggunakan kulit buah anggur (Jayaprakasha, Selvi, & Sakariah, 2003; Negro,
Tommasi, & Miceli, 2003), kulit buah delima (Singh, Murthy, & Jayaprakasha,
2002), kulit buah jeruk (Anagnostopoulou, Kefalas, Papageorgiou, Assimopoulou,
& Boskou, 2006) dan buah mangga (Kabuki et al., 2000). Penelitian-penelitian
tersebut membuka kesempatan dalam memanfaatkan limbah pertanian terutama
buah-buahan sebagai sumber antioksidan alami yang murah dan terjangkau

12

(Thitilertdecha, 2008). Salah satu tanaman buah yang banyak terdapat di


Indonesia adalah buah rambutan.
Rambutan (Nephelium lappaceum L.) merupakan salah satu tanaman buah
musiman yang banyak terdapat di Indonesia. Tanaman ini menyebar luas di daerah
yang memiliki iklim tropis seperti Indonesia, Malaysia, Filipina dan negaranegara Amerika Latin. Rambutan ditemukan pula di daratan yang memiliki iklim
subtropis. Tanaman rambutan sendiri sejak lama telah dimanfaatkan oleh
penduduk di Indonesia. Bagian buah rambutan dapat dikonsumsi secara langsung
sementara bagian lainnya sering dimanfaatkan sebagai bahan obat tradisional,
misalnya biji buahnya untuk mengobati diabetes, kulit kayu rambutan sebagai
obat sariawan dan daun rambutan untuk perawatan rambut. Sementara itu, kulit
buah rambutan cenderung dibuang dan menjadi limbah.
Kulit rambutan sampai saat ini belum banyak dimanfaatkan dan cenderung
menjadi limbah pertanian. Penelitian oleh Thitilerdecha dkk melaporkan kulit
buah rambutan matang memiliki kandungan senyawa golongan tannin, polifenol
dan saponin. Penelitian tersebut juga menyebutkan adanya sifat antioksidan dan
antibakteri dari kulit dan biji buah rambutan yang telah matang yang tumbuh di
Thailand. Penelitian tentang kulit rambutan di Indonesia sendiri masih jarang
dilakukan. Penelitian oleh Tjandra dkk (2011) melaporkan adanya senyawa
golongan steroid, terpenoid, fenolik dan flavonoid pada ekstrak kulit buah
rambutan jenis rapiah yang tumbuh di Indonesia. Uji antioksidan pada penelitian
yang sama menunjukkan bahwa ekstrak etanol kulit buah rambutan rapiah matang
memiliki aktivitas antioksidan yang lebih tinggi dibandingkan dengan BHT dan

13

EGCG. Sementara itu, penelitian untuk rambutan jenis lain yang tumbuh di
Indonesia masih belum dilakukan.
Berdasarkan latar belakang tersebut, pada penelitian ini akan dilakukan
identifikasi senyawa metabolit sekunder dan uji aktivitas antioksidan kulit
rambutan jenis Aceh yang tumbuh di Indonesia dengan menguji aktivitas ekstrak
etanol kulit buah rambutan Aceh yang telah matang. Ekstrak pelarut etanol
diharapkan dapat mengektraksi senyawa fitokimia yang terdapat dalam kulit
rambutan yang nantinya diharapkan akan menunjukkan aktivitas antioksidan.
1.2 Rumusan masalah
Berdasarkan pemaparan latar belakang yang telah diuraikan di atas, maka
permasalahan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Senyawa apa saja yang terkandung dalam ekstrak etanol kulit buah rambutan?
2. Berapa aktivitas antioksidan ekstrak etanol kulit buah rambutan?
1.3 Tujuan penelitian
Tujuan dari penelitian ini adalah:
1. Mengetahui senyawa yang terkandung dalam ekstrak etanol kulit buah
rambutan.
2. Mengetahui kekuatan antioksidan ekstrak etanol kulit buah rambutan.
1.4 Manfaat Penelitian
Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat sebagai berikut:
1. Bidang Ilmu Kimia
Memberikan informasi ilmiah mengenai kandungan senyawa dalam kulit buah
rambutan jenis Aceh yang tumbuh di Indonesia dan potensi antioksidan yang
terkandung di dalamnya sehingga bisa dijadikan sebagai acuan untuk
pengkajian yang lebih mendalam.
2. Bidang Industri

14

Dapat memberikan informasi tentang potensi antioksidan dalam senyawa yang


terdapat pada kulit buah rambutan sehingga bisa dikembangkan pada industri
makanan dan minuman.
3. Untuk Masyarakat Umum
Dapat memberikan informasi mengenai potensi aktivitas antioksidan dari
senyawa yang terdapat pada kulit buah rambutan yang nantinya bisa
dikembangkan dalam usaha pemanfaatan limbah kulit buah rambutan sebagai
sumber antioksidan alami.

BAB II
KAJIAN PUSTAKA
2.1. Rambutan
Rambutan merupakan jenis tumbuhan berukuran sedang dengan tinggi 1225 meter. Batangnya berbentuk bulat atau bulat tidak teratur, berwarna kelabu
kecoklatan bercabang banyak dan lurus berdiameter 40-60 cm. Daun dari
rambutan merupakan daun majemuk menyirip dengan anak daun dengan panjang
5-9 cm berbentuk bulat telur, ujung dan pangkal runcing, tepi rata, pertulangan
menyirip, tangkai silindris, berwarna hijau. Daun rambutan kerap kali mengering
tergantung pertumbuhan rambutan dan dipengaruhi oleh ketersediaan air.
Bunga tersusun pada tandan di ujung ranting, harum, berukuran kecil dan
berwarna hijau muda. Bunga jantan dan bunga betina tumbuh terpisah dalam satu
pohon. Buah berbentuk bulat lonjong yang mempunyai panjang 4-5 cm dengan
duri tempel yang bengkok, lemas sampai kaku. Kulit buahnya berwarna hijau dan
menjadi kuning atau merah jika sudah matang. Dinding buah tebal dengan biji
15

berbentuk elips. Biji buah rambutan dilapisi kulit berkayu tipis terbungkus daging
buah berwarna putih transparan yang dapat dimakan dan banyak mengandung air.
Rambutan berbunga pada akhir musim kemarau dan membentuk buah pada
musim hujan sekitar bulan November sampai Februari. Buah rambutan yang telah
matang dapat dilihat dari ciri-ciri fisiknya yaitu warna kulit buah berubah menjadi
kuning atau merah. Buah rambutan yang telah matang pohon berusia 15-18
minggu setelah anthesis (bunga mekar). Rasa buah rambutan bervariasi dari
masam sampai manis.
Rambutan banyak ditanam untuk budidaya tanaman buah dan kadang
ditemukan tumbuh liar. Rambutan merupakan tanaman dataran rendah (ketinggian
300-600 m dpl) dan tumbuh dengan baik pada suhu tropika hangat. Tumbuhan
tropis ini memerlukan iklim lembab dengan curah hujan tahunan berkisar antara
1.500-2500 mm/tahun. Terdapat kurang lebih 22 jenis rambutan baik yang berasal
dari galur murni maupun hasil penggabungan dari jenis berbeda. Ciri-ciri yang
membedakan setiap jenis rambutan dilihat dari daging buah, kandungan air,
bentuk, warna kulit buah serta panjang rambut. Dari sejumlah jenis rambutan
tersebut, hanya beberapa varietas rambutan yang digemari dan dibudidayakan
serta memiliki nilai ekonomis relatif tinggi diantaranya rambutan jenis Rapiah,
Aceh, Cimacan, Binjai dan Sinyonya.
Menurut Cronquist (1981), klasifikasi buah rambutan adalah sebagai berikut:

16

Gambar 2. 1 Buah Rambutan jenis Aceh


Kingdom
: Plantae
Divisi
: Magnoliophyta
Kelas
: Magnoliopsida
Subkelas
: Rosidae
Ordo
: Sapindales
Famili
: Sapindaceae
Genus
: Nephelium
Spesies
: Nephelium lappaceum, L.
Tanaman rambutan berkembang biak dengan biji, tempelan tunas atau
cangkok. Pohon rambutan dapat berbuah setelah berusia dua hingga tiga tahun
dan mencapai produksi maksimum setelah 8 hingga 10 tahun. Rambutan yang
dikembangkan dari biji dapat berbuah setelah berusia lima hingga enam tahun.
Buah rambutan mengandung karbohidrat, protein, kalsium, vitamin C
(Dalimartha, 2005), zat besi, fosfor dan lemak (Hariana, 2006). Kulit rambutan
memiliki kandungan flavonoid, tannin dan saponin (Dalimartha, 2005). Biji
rambutan mengandung mengandung lemak dan polifenol (Dalimartha, 2005).
2.2. Radikal bebas
Radikal bebas merupakan senyawa yang mengandung elektron tidak
berpasangan yang bertindak sebagai akseptor elektron (Connor, 2002). Para ahli
biokimia menyebutkan bahwa radikal bebas merupakan salah satu bentuk

17

senyawa oksigen reaktif yang secara umum diketahui sebagai senyawa yang
memiliki elektron yang tidak berpasangan. Elektron yang tidak berpasangan
dalam senyawa radikal memiliki kecenderungan untuk mencari pasangan dengan
menarik atau menyerang elektron dari senyawa lain. Hal ini mengakibatkan
terbentuknya senyawa radikal baru. Bila senyawa radikal baru tersebut bertemu
dengan molekul lain, akan kembali terbentuk radikal baru sehingga terjadi reaksi
berantai. Reaksi ini akan terus berlanjut dan baru akan berhenti apabila
reaktivitasnya diredam oleh senyawa yang bersifat antioksidan.
Menurut Soematji (1998), radikal bebas adalah suatu senyawa atau molekul
yang mengandung satu atau lebih elektron tidak berpasangan pada orbital luarnya.
Adanya elektron yang tidak berpasangan menyebabkan senyawa tersebut sangat
reaktif mencari pasangan dengan cara menyerang dan mengikat elektron molekul
yang berada di sekitarnya. Jika elektron yang terikat oleh senyawa radikal bebas
tersebut bersifat ionik, dampak yang timbul tidak begitu berbahaya. Akan tetapi,
akan sangat berbahaya apabila elektron yang terikat radikal bebas berasal dari
senyawa yang berikatan kovalen. Hal ini disebabkan oleh ikatan yang digunakan
bersama-sama pada orbital terluarnya. Senyawa yang memiliki ikatan kovalen
adalah molekul-molekul besar (biomakromolekul) seperti lipid, protein, maupun
DNA.
2.3. Antioksidan
Antioksidan

didefinisikan

sebagai

senyawa

yang

dapat

menunda,

memperlambat, mencegah proses oksidasi lipid. Dalam arti khusus, antioksidan


adalah zat yang dapat menunda atau mencegah terjadinya reaksi antioksidasi
radikal bebas dalam oksidasi lipid (Kochhar dan Rossell, 1990). Antioksidan
18

merupakan senyawa pemberi electron (electron donor) atau reduktan. Senyawa


antioksidan memiliki berat molekul kecil, tetapi mampu menginaktivasi
berkembangnya reaksi oksidasi dengan cara mencegah terbentuknya radikal.
Antioksidan juga merupakan senyawa yang dapat menghambat reaksi oksidasi,
dengan mengikat radikal bebas dan molekul yang sangat reaktif (Winarsi, 2007)
Berdasarkan sumber perolehannya, antioksidan dapat dibedakan menjadi
dua macam yaitu antioksidan alami dan antioksidan buatan atau sintetik.
Antioksidan alami diperoleh dari tanaman atau hewan berupa tokoferol, vitamin
C, betakaroten, flavonoid dan senyawa fenolik. Dalam makanan, antioksidan
dapat berasal dari (a) senyawa antioksidan yang sudah ada dari satu atau dua
komponen makanan, (b) senyawa antioksidan yang terbentuk dari reaksi-reaksi
selama proses pengolahan, (c) senyawa antioksidan yang diisolasi dari sumber
alami dan ditambahkan ke makanan sebagai bahan tambahan pangan (Pratt,
1992).
Produksi antioksidan di dalam tubuh manusia terjadi secara alami untuk
mengimbangi produksi radikal bebas. Antioksidan tersebut berfungsi sebagai
system pertahanan terhadap radikal bebas, namun peningkatan produksi radikal
bebas yang terbentuk akibat faktor stress, radiasi UV, polusi udara dan lingkungan
mengakibatkan system pertahanan tersebut kurang memadai, sehingga diperlukan
tambahan antioksidan dari luar (Muchtadi, 2013)
Antioksidan sintetik dibuat secara sintesis dalam laboratorium. Antioksidan
sintetik BHA (Butylated Hydroxyanisole), BHT (ButylatedHydroxytoluene), PG
(Propyl Gallate) dan TBHQ (tert-butyl Hydroxyquinone) sering digunakan untuk
mengontrol terjadinya oksidasi.

19

Antioksidan bereaksi dengan radikal bebas dengan cara mengurangi


konsentrasi oksigen, mencegah pembentukan singlet oksigen yang reaktif,
mencegah inisiasi rantai pertama dengan menangkap radikal primer seperti radikal
hidroksil, mengikat katalis ion logam, mendekomposisi produk-produk primer
radikal menjadi senyawa non-radikal dan memutus rantai hidroperoksida
(Shahidi, 1997). Antioksidan berdasarkan mekanisme kerjanya dikelompokkan
menjadi:
1. Antioksidan primer yaitu antioksidan yang dapat menghentikan reaksi berantai
pembentukan radikal bebas yang melepaskan hidrogen. Antioksidan primer
dapat berasal dari alam atau sintetis. Contoh antioksidan primer adalah BHT
(Winarsi, 2007). Reaksi pada antioksidan primer yaitu terjadi pemutusan rantai
radikal bebas yang sangat reaktif, kemudian diubah menjadi senyawa stabil
atau tidak reaktif. Antioksidan primer dapat berperan sebagai donor hidrogen
atau CB-D (chain breaking donor) dan dapat berperan sebagai akseptor
elektron atau CB-A (chain breakin acceptor) (Triyem, 2010).
2. Antioksidan sekunder yang disebut juga antioksidan eksogenus atau non
enzimatis. Antioksidan ini menghambat pebentukan senyawa oksigen reaktif
dengan cara pergelatan metal, atau dirusak pembentukannya. Prinsip kerja
system antioksidan non enzimatis yaitu dengan cara memotong reaksi oksidasi
berantai dari radikal bebas atau dengan menangkap radikal tersebut, sehingga
radikal bebas tidak akan bereaksi dengan komponen seluler (Winarsi, 2007).
Antioksidan sekunder contohnya adalah vitamin E, vitamin C, beta karoten,
flavonoid, asam lipoat, bilirubun, melatonin dan sebagainya (Muchtadi, 2013).
3. Antioksidan tersier, meliputi system enzim DNA-Repair dan metionin
sulfoksida reduktase. Enzim-enzim ini berperan dalam perbaikan biomolekuler

20

yang rusak akibat reaktivitas radikal bebas. Kerusakan DNA yang terinduksi
senyawa radikal bebas dicirikan oleh rusaknya single dan double strand baik
gugus non-basa maupun basa (Winarsi, 2007)
2.4. Fenolik
Fenolik merupakan salah satu kelompok senyawa kimia yang mengandung
satu gugus hidroksil (OH) yang terikat langsung pada suatu hidrokarbon
aromatik. Contoh paling sederhana dari kelompok ini adalah fenol, yang juga
disebut sebagai asam karbolat C6H5OH.
Senyawa fenolik dikelompokkan berdasarkan jumlah fenol yang terdapat
pada molekul. Fenol memiliki sifat unik dan tidak dikelompokkan ke dalam
alkohol (oleh karena gugus hidroksil terikat tidak pada atom karbon jenuh). Fenol
memiliki tingkat keasaman yang lebih tinggi dikarenakan cincin aromatik yang
terikat kuat dengan oksigen serta ikatan antara oksigen dan hidrogen yang relatif
lemah. Tingkat keasaman gugus hidroksil pada fenol biasanya berada diantara
alkohol alifatik dan asam karboksilat (pK fenol cenderung memiliki nilai dari 10
hingga 12).
2.5. Penetapan Kadar Fenolik Total
Metode yang paling umum digunakan untuk mengukur kadar fenolik total
adalah metode Folin-Ciocalteu. Prinsip metode Folin-Ciocalteu adalah reaksi
oksidasi dan reduksi kolorimetrik untuk mengukur semua senyawa fenolik dalam
sampel uji. Pereaksi Folin-Ciocalteu merupakan larutan kompleks ion polimerik
yang dibentuk dari asam fosfomolibdat dan asam heteropolifosfotungstat.

21

Pereaksi ini terbuat dari air, natrium tungstat, natrium molibdat, asam fosfat,
asam klorida, litium sulfat, dan bromin (Folin dan Ciocalteu, 1944).
Prinsip metode Folin-Ciocalteu adalah oksidasi gugus fenolik hidroksil.
Pereaksi ini mengoksidasi fenolat (garam alkali), mereduksi asam heteropoli
menjadi suatu kompleks molibdenum-tungsten (Mo-W). Fenolat hanya terdapat
pada larutan basa, tetapi pereaksi Folin-Ciocalteu dan produknya tidak stabil pada
kondisi basa.

Gambar 2. 2. Senyawa fenolik dalam suasana basa


Selama reaksi belangsung, gugus fenolik-hidroksil bereaksi dengan pereaksi
Folin-Ciocalteu, membentuk kompleks fosfotungstat-fosfomolibdat berwarna biru
dengan

struktur

yang

belum

diketahui

dan

dapat

dideteksi

dengan

spektrofotometer. Warna biru yang terbentuk akan semakin pekat setara dengan
konsentrasi ion fenolat yang terbentuk, artinya semakin besar konsentrasi senyawa
fenolik maka semakin banyak ion fenolat yang akan mereduksi asam heteropoli
sehingga warna biru yang dihasilkan semakin pekat (Singleton dan Rossi, 1965).

22

Gambar 2. 3. Reaksi senyawa fenol dengan pereaksi Folin-Ciocalteu


2.6. Flavonoid
Senyawa-senyawa flavonoida adalah senyawa polifenol yang mempunyai
15 atom karbon, terdiri atas dua cincin benzena yang dihubungkan menjadi satu
oleh rantai linier yang terdiri atas tiga atom karbon. Senyawa-senyawa flavonoida
adalah senyawa 1,3-diarilpropana, senyawa isoflavonoida adalah senyawa 1,2diarilpropana,

sedangkan

senyawa-senyawa

neoflavonoida

adalah

1,1-

diarilpropana.

Gambar 2. 4Struktur Flavon


Senyawa flavonoida sebenarnya terdapat pada semua bagian tumbuhan
termasuk daun, akar kayu, kulit, tepung sari, bunga dan buah. Sebagian besar
senyawa flavonoida ada pada tumbuhan, kecuali alga. Senyawa ini dapat juga
ditemukan pada hewan misalnya dalam kelenjar bau berang-berang dan sekresi
lebah.
23

2.7. Uji Aktivitas antioksidan


Uji aktivitas antioksidan pada dasarnya dilakukan dengan mereaksikan
sampel yang diteliti dengan spesi yang memiliki sifat radikal bebas. Terdapat
beberapa metode uji aktivitas antioksidan, diantaranya metode DPPH, peredam
radikal superoksida, aktivitas penghambat radikal hidroksil, metode ABTS,
kapasitas serapan radikal oksigen (ORAC), metode FRAP, lipid peroksidasi
mikrosomal atau uji asam tobarbiturat. Metode uji aktivitas antioksidan yang akan
digunakan dalam penelitian ini adalah uji aktivitas dengan metode DPPH.
Uji aktivitas dengan metode DPPH berprinsip pada reduksi larutan DPPH
dalam etanol. Uji ini merupakan uji dekolorisasi untuk menguji kemampuan
antioksidan yang secara langsung meredam radikal DPPH. Keefektifan aktivitas
antioksidan sampel diukur dengan memantau absorbansinya pada 517 nm dengan
menggunakan spektrometer UV-Vis. Radikal DPPH merupakan radikal bebas
dengan atom pusat nitrogen yang stabil, berwarna ungu. Kestabilan radikal DPPH
disebabkan karena resonansi yang dialaminya. Resonansi juga menyebabkan
peningkatan kepekatan warna ungu (Molyneux, 2004). Resonansi DPPH dapat
dilihat pada gambar berikut:

NO 2

NO 2

NO 2

NO 2

NO 2

NO 2

NO 2

N
N
NO 2

NO 2

NO 2

C
NO 2

NO 2

NO 2

Gambar 2. 5Resonansi DPPH

24

NO 2

NO 2

Ketika DPPH direaksikan dengan senyawa yang dapat menyumbangkan


atom hidrogen, DPPH akan tereduksi dan warna ungu yang dimilikinya akan
berkurang. Semakin banyak radikal DPPH yang berhasil direduksi, warna ungu
pada larutan akan semakin memudar sebagai akibat menurunnya konsentrasi
radikal DPPH. Reaksi antara DPPH dengan senyawa antioksidan dapat dilihat
pada gambar 2.4:

NO2

N
N

NO2

R O H

NO2

NO2

N
NH

NO2 +

NO2

Gambar 2. 6Reaksi antioksidan dengan radikal DPPH


(Sumber: Miryanti, Arry, dkk. 2011)
Adanya penurunan konsentrasi DPPH akan menyebabkan penurunan
absorbansi larutan sampel dibandingkan dengan absorbansi kontrol yang tidak
diberi dengan senyawa uji. Penurunan intensitas warna yang terjadi kemudian
diukur dengan menggunakan spektrofotometer dan absorbansi yang diperoleh
digunakan untuk menghitung persen antiradikal. Besarnya antioksidan ditandai
dengan nilai IC50, yaitu konsentrasi fraksi yang dapat menghambat 50% radikal
bebas. Parameter ini diperkenalkan oleh Brand-William dan rekan-rekannya pada
tahun 1995. Metode ini memiliki keuntungan yaitu lebih sederhana dan waktu
analisis yang lebih cepat (Molyneux, 2004)

25

2.8. Maserasi
Maserasi merupakan proses perendaman sampel menggunakan pelarut
organik pada temperatur ruangan. Proses ini sangat menguntungkan dalam proses
isolasi senyawa bahan alam karena dengan perendaman sampel tumbuhan akan
terjadi pemecahan dinding dan membran sel akibat perbedaan tekanan antara di
dalam dan di luar sel sehingga metabolit sekunder yang ada dalam sitoplasma
akan larut pada pelarut organik dan ekstraksi senyawa akan sempurna karena
dapat diatur lama perendaman yang dilakukan (Darwis. D, dalam Sofia Lenny,
2006).
2.9. Spektofotometri
Spektofotometri merupakan suatu metode analisa yang didasarkan pada
pengukuran serapan sinar monokromatis oleh suatu lajur larutan berwarna pada
panjang gelombang tertentu dengan menggunakan monokromator prisma atau kisi
difraksi dengan detektor fototube. Analisis spektrofotometri terdiri atas beberapa
jenis berdasarkan sumber cahaya yang dipergunakan yaitu spektrofotometri
Visibel, spektrofotometri UV (ultraviolet), spektrofotometri UV-Vis, dan
spektrofotometri IR (infra merah). Dalam penelitian ini, metode analisa yang
digunakan adalah spektrofotometri UV-Vis.
Spektrofotometri UV-Vis merupakan gabungan antara spektrofotometri UV
dan visible. Spektrofotometri UV-Vis menggunakan dua sumber cahaya berbeda
yaitu sumber cahaya UV (panjang gelombang 190-380 nm) dan sumber cahaya
visible atau sinar tampak (panjang gelombang 380-750 nm). Spektrofotometer

26

UV-Vis yang lebih canggih menggunakan satu sumber sinar yaitu photodiode
yang dilengkapi dengan monokromator.
Metode spektrofotometri UV-Vis

merupakan

yang

paling

populer

digunakan. Kemudahan metode ini adalah dapat digunakan untuk sampel


berwarna maupun tidak berwarna.
SpektroskopiUV-Visdapat digunakan dalam analisis senyawa secara
kualitatif dan kuantitatif.
a) Analisis Kualitatif
Spektrofotometri

ultraviolet

danvisible(tampak)

memiliki

keterbatasan aplikasi dalam analisis kualitatif karena adanya beberapa


serapan puncak maksimum dan minimum. Serapan maksimum dan
minimum ini juga mudah bergeser akibat pengaruh pelarut yang dipakai.
Dalam memilih pelarut, perlu diperhatikan transparasi pelarut,tingkat
kemurnian dan volatilitas pelarut, serta kemungkinan pengaruh pelarut
tersebut terhadap molekul senyawa yang dianalisis. Beberapa pelarut
yang biasa digunakan dalam analisis spektrofotometri ultraviolet adalah
air, 95% etanol, sikloheksana dan 1,4-dioksan. Sedangkan untuk
spektrofotometri sinar tampak harus dipilih pelarut-pelarut yang tidak
berwarna.
b) Analisis Kuantitatif
Spektroskopi absorpsi merupakan salah satu metode yang sangat
bermanfaat untuk analisis kuantitatif. Karakteristik penting dari metode
ini adalah bisa digunakan untuk senyawa organik dan anorganik,
memiliki sensitivitas 10-4-10-5 M dan masih bisa ditingkatkan, selektivitas
sedang sampai tinggi, akurasi yang baik (ketidak pastian relatif 1-3%),
dan mudah dan menghasilkan data yang baik.

27

BAB III
METODE PENELITIAN
3.1. Jenis Penelitian
Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental murni yang dilakukan di
laboratorium. Eksperimen ini bertujuan untuk mengekstrak senyawa yang terdapat
dalam kulit buah rambutan, mengidentifikasi jenis senyawa fitokimia yang
terdapat pada kulit buah rambutan matang serta mengukur kekuatan
antioksidannya.
3.2. Subjek dan Objek Penelitian
Subjek dari penelitian ini adalah senyawa yang terdapat dalam kulit buah
rambutan matang jenis Aceh, sedangkan objek dari penelitian ini adalah jenis
senyawa fitokimia dan sifat antioksidan yang mungkin terdapat dalam ekstrak
etanol kulit buah rambutan jenis Aceh.
3.3. Tempat Penelitian
Tahapan penelitian yaitu ekstraksi senyawa yang terdapat pada kulit buah
rambutan dengan cara maserasi dilakukan di Laboratorium Organik Jurusan
Pendidikan Kimia, Fakultas MIPA, Universitas Pendidikan Ganesha Singaraja.
Pemekatan ekstrak etanol kulit buah rambutan dan identifikasi senyawa
menggunakan instrument GC-MS dilakukan di Laboratorium Forensik Polda
Bali,penentuan kadar fenolik total dan uji aktivitas antioksidan dengan metode
DPPH dilaksanakan di Laboratorium Teknologi Pertanian Universitas Udayana.

28

3.4. Rancangan Penelitian


Persiapan sampel kulit buah rambutan

Ekstraksi sampel dengan metode maserasi

Ekstrak etanol kulit buah rambutan

Pemekatan ekstrak etanol kulit buah rambuta

Ekstrak
kental kulit
buah
rambutan
Identifikasi senyawa dalam sampel dengan
instrument
GC-MS
Radikal
DPPH (1,1

Uji aktivitas antioksidan ekstrak kental ku


Penentuan kadar fenolik total dalam sampel

Pengukuran absorbansi dengan spektr

Pemekatan ekstrak etanol kulit buah rambutan

Gambar 3. 1 Bagan Rancangan Penelitian

29

Penelitian ini dilakukan melalui beberapa tahapan yang diawali dengan penyiapan
alat dan bahan, ekstraksi senyawa yang terkandung dalam kulit buah rambutan,
identifikasi jenis senyawa fitokimia yang terkandung dalam ekstrak, serta
penentuan sifat antioksidan dengan metode DPPH. Setelah data diperoleh,
selanjutnya dilakukan analisis terhadap data tersebut.
3.5. Prosedur Penelitian
3.5.1.

Tahap persiapan alat dan bahan penelitian

Alat-alat yang diperlukan dalam penelitian ini antara lain: toples kaca, pisau,
neraca analitik, blender, spatula, batang pengaduk, labu erlenmeyer 500
mL,stirrer, corong,rotary evaporator, tabung reaksi, pipet tetes, instrument GCMS dan spektrofotometer UV-Vis
Bahan-bahan yang digunakan dalam penelitian yaitu: kulit buah rambutan,
etanol, 1,1 difenil-2-pikrilhidrazil (DPPH), kertas saringNa 2CO3 7,5%dan reagen
Folin-Ciocalteu.
3.5.2.

Tahap persiapan sampel kulit buah rambutan

Tahap persiapan sampel kulit buah rambutan terdiri dari dua tahapan yakni
pengambilan dan pengeringan sampel kulit buah rambutan. Kulit buah rambutan
yang digunakan dalam penelitian ini dianggap komposisinya secara kimia adalah
sama. Hal ini didasarkan atas pertimbangan bahwa buah rambutan yang
digunakan diambil dari pohon rambutan yang berada pada areal, tingkat
kematangan dan cara pengambilan yang sama.
Kulit buah rambutan diambil dari buah yang sudah matang, dikumpulkan
dari daerah Singaraja, Buleleng. Buah rambutan segar yang telah matang dipilih

30

kemudian dikupas, dicuci lalu kulit buahnya diiris tipis-tipis. Kulit buah rambutan
yang telah diiris tersebut disimpan pada tempat yang tidak terkena cahaya
matahari atau diangin-anginkan sampai kulit buah rambutan tersebut kering. Kulit
rambutan yang telah dikeringkan tersebut kemudian dihaluskan dengan
menggunakan blender hingga didapatkan 100 g serbuk kulit rambutan kering.
3.5.3.

Ekstraksi senyawa dari kulit buah rambutan

Ekstraksi senyawa yang terdapat pada kulit buah rambutan ini dilakukan
dengan teknik maserasi. Proses ekstraksi senyawa fitokimia dari kulit buah
rambutan ini menggunakan pelarut etanol. Tahapan dari proses ekstraksi ini
adalah sebagai berikut:
a) Buah rambutan yang telah dipilih dikupas kulitnya dan dicuci lalu dipotong
kecil (dirajang) kemudian dikeringkan pada suhu kamar tanpa terkena sinar
matahari (diangin-anginkan). Perajangan dilakukan agar area permukaan yang
dikeringkan lebih luas sehingga mempercepat waktu pengeringan. Pengeringan
dilakukan untuk mendapatkan sampel yang tidak mudah rusak. Dengan
mengurangi kadar air dan menghentikan reaksi enzimatik, penurunan mutu
atau perusakan sampel dapat dicegah. Pengeringan juga dimaksudkan agar
massa sampel yang diperoleh tetap konstan selama pengujian.
b) Kulit buah rambutan yang telah kering dihaluskan dengan menggunakan
blender hingga didapatkan 100 g serbuk kulit buah rambutan kering. Kulit buah
rambutan yang telah kering diblender hingga berupa serbuk halus dengan
tujuan untuk memperluas bidang sentuh dengan pelarut saat proses ekstraksi
sehingga proses ekstraksi semakin efektif dan efisien.
c) Sebanyak 100 gram serbuk kulit buah rambutan tersebut direndam dalam 500
mL pelarut etanol dengan perbandingan sampel dan pelarut (1:5, b:v).
31

Perendaman dilakukan selama 3 kali 24 jam disertai dengan pengocokan


menggunakan

shaker.Pelarut

etanol

digunakan

untuk

mengekstraksi

disebabkan oleh senyawa yang terkandung dalam kulit buah rambutan adalah
senyawa yang bersifat polar sehingga diperlukan pelarut yang sama-sama
bersifat polar. Selama maserasi dilakukan pengocokan berulang-ulang
menggunakan shaker. Pengocokan dilakukan untuk menjamin keseimbangan
konsentrasi bahan estraksi yang lebih cepat di dalam cairan. Keadaan diam
selama maserasi menyebabkan turunnya perpindahan bahan aktif.
d) Hasil maserasi disaring kemudian filtrat dipekatkan untuk mengurangi kadar
pelarutnya pada temperatur 50oC menggunakan rotaryevaporator. Penggunaan
vakum pada rotary evaporator memungkinkan pelarut dapat menguap pada
suhu rendah sehingga tidak merusak senyawa yang terkandung dalam sampel.
Massa ekstrak hasil evaporasi ditimbang untuk mengetahui rendemennya.
3.5.4.

Identifikasi senyawa

Ekstrak kental kulit buah rambutan diidentifikasi jenis senyawa yang


terkandung di dalamnya menggunakan instrument GC-MS. Sebanyak 60 L
sampel yang telah dipekatkan menggunakan rotary evaporator di-inject
menggunakan syringe khusus ke dalam instrument GC-MS. Kolom yang
digunakan adalah Agilent HP-5ms kolom kapiler (0,32 mm id 30 m, ketebalan
film 0,25 mm). Instrumen GC-MS menggunakan gas Helium sebagai gas
pembawa dengan suhu injeksi 270 oC, interface 270 oC, suhu awal 70oCselama 5
menit kemudian meningkat 10oC tiap menit hingga mencapai suhu 270oC dan
ditahan selama 5 menit. Total waktu yang digunakan adalah 30 menit.

32

Kromatogram hasil instrumentasi GC-MS kemudian dianalisa untuk menentukan


senyawa yang terdeteksi beserta strukturnya.
3.5.5.

Penentuan kadar fenolik total

Analisis kandungan fenolik total menggunakan metode Folin-Ciocalteu


yang absorbansinya diukur pada panjang gelombang 765 nm (Pourmorad dkk;
2006). Nilai absorbansi yang terukur menyatakan intensitas senyawa fenolik yang
terkandung pada sampel. Hasil yang diperoleh dinyatakan sebagai ekivalen asam
galat (GAE/Gallic Acid Equivalent).
Standar asam galat dibuat dengan variasi konsetrasi 5-125 ppm dan diukur
absorbansinya pada panjang gelombang 765 nm. Prosedur pengukuran sampel
dilakukan dengan cara menimbang sampel sebanyak 100-150 mg lalu
ditambahkan dengan 0,5 ml metanol, 2,5 ml aquadest dan 2,5 ml reagent FolinCiocalteau 50%. Campuran didiamkan selama 5 menit kemudian ditambahkan
dengan 2 ml Na2CO3 7,5% dan divorteks lalu diinkubasi selama 15 menit pada
suhu 45oC. Absorbansi sampel diukur pada panjang gelombang 765 nm dengan
menggunakan spektrofotometer UV-VIS.
3.5.6.

Penentuan aktivitas antioksidan senyawa yang terdapat pada

kulit buah rambutan


Ekstrak kental kulit buah rambutan diuji aktivitas antioksidannya dengan
menggunakan metode DPPH. Antioksidan standar asam askorbat digunakan
sebagai pembanding dibuat dengan konsentrasi 25, 50, 100, 200 dan 400 ppm.
Larutan ekstrak dan antioksidan pembanding asam askorbat (vitamin C) yang
telah dibuat, masing-masing sebanyak 2,5 ml direaksikan dengan 2,5 ml larutan

33

DPPH 1 mM dalam tabung reaksi. Sedangkan untuk larutan blanko dibuat dengan
mencampurkan 2,5 ml metanol dengan 2,5 ml larutan DPPH 1 mM. Semua
campuran tersebut diinkubasi pada suhu 37oC selama 30 menit dalam ruang gelap
agar reaksi sempurna. Proses selanjutnya adalah pengukuran kemampuan
absorbansi dengan Spektrometer UV-Vis. pada panjang gelombang 517 nm.
Pengujian dilakukan dengan pengulangan 3 kali dan absorbansi yang diperoleh
dihitung persen penghambatnya
3.6. Analisis Data
Data yang diperoleh dari penelitian ini berupa data kualitatif yang akan
dianalisis secara deskriptif. Hasil ekstraksi dihitung rendemennya dengan rumus:
massa zat hasil ekstraksi
massa sampel
% Rendemen =
x 100%
Hasil identifikasi senyawa menggunakan instrument GC-MS dicocokkan
dengan basis data yang terdapat dalam computer sesuai dengan puncak dan
massanya. Senyawa yang diperoleh ditentukan strukturnya.
Aktivitas antioksidan sampel ditentukan oleh besarnya hambatan serapan
radikal DPPH melalui perhitungan persentase inhibisi serapan DPPH dengan
menggunakan rumus:

%Inhibisi

Abs.kontrol Abs.Sampel
Abs.kontrol

x100%

Keterangan:
Abs kontrol
Abs sampel

: Serapan radikal DPPH 50 M pada panjang gelombang 517 nm.


: Serapan sampel dalam radikal DPPH 50 M pada panjang

gelombang 517 nm

34

Nilai IC50 dihitung dari kurva regresi linear antara ekstrak kulit rambutan
pada berbagai konsentrasi. Model linear yang digunakan dalam regresi sederhana
yaitu:
Y = a + bX
Kekuatan antioksidan senyawa uji digolongkan menurut nilai IC 50. Menurut
Qusti et al (2010) tingkat kekuatan antioksidan dapat dilihat pada table berikut:
Nilai IC50
< 0,01 mg/mL
< 1 mg/mL
< 7 mg/mL
> 7 mg/mL

Intensitas
Sangat kuat
Kuat
Sedang
Lemah

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Penelitian


4.1.1.

Proses Penyiapan Sampel Kulit Buah Rambutan

Penelitian ini menggunakan sampel kulit buah rambutan jenis aceh yang
banyak terdapat di kabupaten Buleleng, Bali. Sampel kulit buah rambutan dipilih
dari buah rambutan yang telah matang. Tingkat kematangan buah rambutan
dianggap setara dari ciri secara fisis yaitu warna merah kulit buah rambutan yang
sama. Buah rambutan yang dijadikan sampel dianggap homogen, memiliki
kandungan yang sama dengan pertimbangan bahwa buah yang diambil berasal
dari area yang sama, memperoleh nutrisi yang sama dan mendapatkan perlakuan
yang sama. Kulit buah rambutan yang telah dikeringkan berwarna cokelat gelap,

35

setelah dihaluskan dengan menggunakan blender didapatkan serbuk kulit buah


rambutan yang berwarna cokelat dengan aroma yang menyengat. Serbuk kulit
buah rambutan ditimbang sebanyak 100 gram menggunakan neraca analitik.
4.1.2.

Ekstraksi Kulit Buah Rambutan (Nephellium lappaceum L.)

Ekstrak etanol kulit buah rambutan diperoleh dari proses ekstraksi dengan
metode maserasi. Sistem pelarut yang digunakan dalam ekstraksi harus dipilih
berdasarkan kemampuannya dalam melarutkan jumlah yang maksimal dari zat
aktif dan seminimum mungkin bagi unsur yang tidak diinginkan (Ansel, 1985).
Salah satu kandungan yang terdapat dalam kulit buah rambutan yaitu senyawa
fenolik yang diduga memiliki sifat antioksidan. Harbourne (1983) menyatakan
bahwa komponen fenolik dapat diekstraksi dari bahan tumbuhan menggunakan
pelarut polar seperti air, etanol dan metanol. Pelarut yang dipilih untuk digunakan
adalah etanol.
Pelarut etanol pada suhu ruangan berwujud cair bening tak berwarna,
setelah dituangkan ke dalam labu Erlenmeyer yang telah diisi serbuk kulit buah
rambutan menjadi berwarna cokelat kemerahan pekat, menandakan senyawa
dalam kulit buah rambutan telah berpindah ke pelarut.Ekstrak yang telah
dihaluskan dimaserasi menggunakan pelarut etanol dan dikocok dengan stirrer.
Kecepatan stirrer adalah 200 rpm (rotate per minute) dengan lama waktu diatur
selama 72 jam (3 x 24 jam). Ekstrak etanol yang didapatkan setelah 3 x 24 jam
proses maserasi berwarna lebih gelap dibandingkan saat awal pelarut dituangkan,
menandakan senyawa yang berpindah ke pelarut lebih banyak dibandingkan saat
awal maserasi. Ekstrak etanol selanjutnya disaring dan disimpan dalam wadah
untuk proses selanjutnya.

36

4.1.3.

Pemekatan Ekstrak Etanol Kulit Buah Rambutan

Ekstrak etanol yang telah disaring menggunakan kertas saring dipekatkan


dengan menggunakan rotary evaporator. Ekstrak dipekatkan dengan tujuan untuk
memperoleh ekstrak kental. Untuk menghilangkan sisa pelarut, sampel
dipanaskan di atas waterbath dengan suhu 50oC. Suhu yang digunakan tidak lebih
dari 50oC karena senyawa fenolik yang diduga memiliki sifat antioksidan sangat
sensitive dan tidak stabil pada suhu tinggi (Sari et al., 2012).Saat dipekatkan,
volume ekstrak berkurang karena pelarut etanol telah teruapkan dan dikondensasi
ke dalam wadah lain. Tekstur ekstrak berubah dari cair menjadi kental dan
kepekatannya bertambah. Ekstrak dipekatkan hingga tidak ada pelarut yang
menetes ke wadah penampung, menandakan pelarut etanol telah teruapkan
seluruhnya dari ekstrak.
Massa wadah kosong adalah 212,74 gram dan massa wadah dengan ekstrak
kental kulit rambutan adalah 228,81 gram sehingga didapat rendemen sebesar
16,07 gram.
massa zat hasil ekstraksi
massa sampel
% Rendemen =
x 100%

16,07 g
% Rendemen = 100 g

x 100%

% Rendemen = 16,07%
Jadi, persentase rendemen yang dihasilkan dari ekstraksi kulit buah
rambutan adalah sebesar 16,07%.
4.1.4.

Identifikasi Senyawa

Identifikasi senyawa dalam ekstrak kulit rambutan diuji dengan instrument


GC-MS. Sampel diambil sebanyak 5 mL. Sampel lalu diambil menggunakan
syringe khusus sebanyak 60 L yang kemudian di-inject ke dalam instrument GC-

37

MS. Puncak pertama muncul saat waktu retensi 17,19 menit dan puncak terakhir
pada menit 29,64. Dari kromatogram didapatkan 18 puncak yang menandakan
adanya 18 jenis senyawa dalam sampel. Grafik hasil instrumentasi disajikan pada
gambar 4.1.

Gambar 4. 1. Grafik hasil instrumentasi GC-MS ekstrak etanol kulit buah


rambutan
Dari kromatogram diketahui ekstrak etanol kulit buah rambutan jenis Aceh
yang diteliti mengandung 18 senyawa yang ditunjukkan dengan adanya puncakpuncak yang terpisah. Spektrum massa dari sampel kemudian dicocokkan dengan
basis data yang terdapat dalam komputer. Profil senyawa ekstrak etanol
Nephellium lappaceum L. dapat dilihat pada Tabel 4.1.
Tabel 4. 1. Profil senyawa ekstrak etanol Nephellium lappaceum L.
Waktu Retensi
No.
Nama Senyawa
(menit)
1
17,19
1,2,3-benzenetriol
2
17,48
Phenol,2-(butylthio)3
17,59
Benzotriazole
4
17,68
6,8-dimethylbenzocyclooctene
5
17,79
1,2,3-benzenetriol
6
18,84
7,8-dimethylbenzocyclooctene
38

Persentase
10,81
5,60
2,05
4,00
2,07
4,39

7
8
9
10
11
12

20,39
22,02
22,22
23,16
23,92
25,02

13

25,22

14

25,51

15

25,75

16
17

27,69
28,85

18

29,64

Hexadecanoic acid
Ethyl oleate
1-docosene
7,8-dimethylbenzocyclooctene
1-docosene
3,5-dihydroxy-3-methyl-pentanoic acid
Tricyclo[4.3.1.13.8]undecane-1-

8,57
9,01
6,69
2,46
7,09
5,62
2,52

carboxilic acil
13-tetradecen-1-ol acetate
1H-benzotriazole, 1-[(p-

7,76
12,81

chlorobenzylidene)amino]
Decanedioic acid, bis(1-ethylhexyl)ester
1,3-bis(trimethylsilyl)benzene
Silane,trimethyl[5-methyl-2-(1-

1,51
2,29
4,77

methylethyl)phenoxy]
Struktur dari senyawa-senyawa yang terdeteksi dapat dilihat pada gambar
4.2:
HO

OH

OH

CH3

HO

(1)

(2)
CH3

N
N
N

CH3

(3)
HO

(4)
OH

CH3

HO

CH3

(6)

(5)

39

O
H3C

OH

CH3

O
H3C

(7)

(8)
CH3

H2C

CH3

CH3

(9)
(10)

OH

HO

H2C

CH3

OH

CH3

(11)

(12)
O

CH3

CH2

H3C
O

(14)

(13)
Cl

CH3

H3C

O
O

H3C

N
N

(16)

(15)
H3C

CH3
Si

Si
H3C

H3C
CH3

CH3
CH3

CH3
Si

CH3

H3C

CH3

CH3

(17)

(18)

40

CH3

Gambar 4. 2. Struktur senyawa ekstrak etanol kulit buah rambutan


4.1.5.

Uji Kadar Fenolik Total

Analisis kandungan fenolik total menggunakan metode Folin-Ciocalteu


yang absorbansinya diukur pada panjang gelombang 765 nm. Data yang
didapatkan adalah sebagai berikut:
Tabel 4. 2 konsentrasi sampel dan nilai absorbansi
STOK STANDAR
100
ppm
SPEKTROFOTOMET
ASAM GALAT
RI
DIJADIKA
DIPIPET
N
KONS
uL
mL
mL
mg/L
0
0.00
0.2
0.0
100
0.10
0.2
50.0
200
0.20
0.2
100.0

ABS
0.000
0.545
0.993

Dari nilai absorbansi yang didapatkan tersebut kemudian dibuat kurva


regresi linear untuk mendapatkan persamaan garis y.
KURVA REGRESI LINIER ASAM GALAT
1.500
1.000

0.993
f(x) = 0.01x + 0.02
absorbansi
0.500 R = 1 0.545
0.000 0.000
0.0
50.0

100.0

150.0

konsentrasi mg/L

Gambar 4. 3kurva regresi linear asam galat


Didapatkan persamaan garis y = 0,009x + 0,016. Dari persamaan kemudian
dihitung nilai x yaitu kadar senyawa fenolik total dalam sampel. Dari hasil
perhitungan, didapatkan kadar fenolik dalam sampel kulit buah rambutan adalah

41

sebesar 18.875 mg/100 g GAE (Gallic Acid Equivalent), artinya setiap 100 gram
ekstrak setara dengan 18.875 mg asam galat.
4.1.6.

Uji Aktivitas Antioksidan

Ekstrak kental kulit buah rambutan diuji aktivitas antioksidannya dengan


menggunakan metode DPPH.Data yang didapatkan adalah sebagai berikut:
Tabel 4. 3. Data konsentrasi sampel yang digunakan
Kons.
Kons. Volume Dipipet (uL)
Kode
W spl
Spl
mg/mL
g
mg
mg/mL 0.0005
0.001
0.002
ekstrak etanol
kulit rambutan 0.1179 117.9
11.79
0.06
0.12
0.24
Tabel 4. 4. nilai absorbansi
Kons
Abs
IC %
mg/mL
0.00
0.936
0.00
0.06
0.682
27.14
0.12
0.47
49.79
0.24
0.126
86.54

Dari data hasil absorbansi tersebut


kemudian dibuat kurva regresi linear:
Gambar 4. 4Kurva regresi linear

hubungan nilai IC dan konsentrasi


Dari perhitungan didapatkan nilai IC50 ekstrak etanol kulit buah rambutan
adalah 0,13 mg/mL.
4.2 Pembahasan
4.2.1.

Identifikasi Senyawa

Ekstrak etanol kulit buah rambutan ditemukan mengandung senyawa


golongan alkaloid, terpenoid, flavonoid dan kandungan tertinggi senyawa fenolik
dengan komponen utama geraniin, asam elagat, dan korilagin (Thitilertdecha et
al., 2010).

42

Dari hasil pengujian ekstrak kulit buah rambutan didapatkan senyawa 1,2,3benzenetriol

dan

Phenol,2-(butylthio)-yang

merupakan

senyawa

fenolik.

Benzentriol merupakan senyawa yang didapatkan dari pemanasan asam galat yang
merupakan

turunan

senyawa

tannin.

Pemanasan

melibatkan

peristiwa

dekarboksilasi.

Gambar 4. 5. Pemanasan asam galat.


Senyawa nomor 3 dan 15 merupakan senyawa turunan alkaloid. Senyawa
nomor 3 (Benzotriazole) memiliki struktur cincin benzena dan cincin nitrogen
sehingga dapat disimpulkan bahwa Benzotriazole merupakan turunan alkaloid.
4.2.2.

Uji Aktivitas Antioksidan

Antioksidan adalah zat yang dapat menangkal atau mencegah reaksi


oksidasi dari radikal bebas (Haila, 1999; Chang, et al., 2002).Uji aktivitas
antioksidan ekstrak kulit buah rambutan diuji dengan menggunakan metode
DPPH. Dari hasil perhitungan, didapatkan nilai IC 50 sampel sebesar 0,13 mg/mL.
Hasil perhitungan nilai IC50yang didapatkan ini mendekati hasil penelitian yang
telah dilakukan sebelumnya oleh Linget al (2010) yang mendapatkan nilai IC50
sebesar 0,12 0,05 mg/mL untuk ekstrak etanol kulit rambutan yang

43

ditelitinya.Ekstrak etanol kulit buah rambutan yang diuji pada penelitian ini
memiliki nilai IC50 sebesar 0,13 mg/mL.
Senyawa fenolik (POH) bertindak sebagai akseptor radikal bebas dan chain
breaker. Senyawa fenolik menghalangi oksidasi lemak dan molekul lainnya
dengan menyumbangkan atom hidrogen kepada radikal (R):
R + POH RH + PO
Intermediet radikal fenoksi (PO) relatif stabil dikarenakan adanya resonansi
sehingga reaksi berantai yang baru sulit untuk terinisiasi. Resonansi radikal
fenoksi ditunjukkan sebagai berikut:
O

O
HC

O
CH

CH

Gambar 4. 6. Resonansi radikal fenoksi


Radikal fenoksi yang terbentuk juga bertindak sebagai terminator dari
proses propagasi dengan bereaksi bersama radikal bebas lain.
PO + R POR
Senyawa fenolik memiliki struktur yang ideal untuk aktivitas penangkapan
radikal bebas karena fenolik memiliki: (1) gugus hidroksi fenolik yang cenderung
mendonorkan atom hidrogen atau sebuah elektron untuk radikal bebas; (2) sistem
aromatik terkonjugasi untuk men-delokalisasi elektron tak berpasangan. Aktivitas
reduksi juga berkaitan dengan struktur cabang dan letak cabang tersebut terikat
pada cincin fenil.
Aktivitas reduksi bergantung pada jumlah gugus hidroksi bebas yang
terdapat pada molekul, yang mana akan dikuatkan oleh rintangan sterik (Dziedzic,
1983 dalam Dai, 2010). Asam hidroksisinamat ditemukan lebih efektif
dibandingkan dengan asam hidroksibenzoat, kemungkinan disebabkan oleh efek

44

penstabil radikal ariloksi oleh CH=CHCOOH yang terikat pada cincin fenil
dengan resonansi. Karena substituennya meningkatkan rintangan sterik pada
daerah radikal, tingkat kemungkinan propagasi yang dapat terjadi pun menurun.
Pada kromatogram hasil instrumentasi GC-MS ekstrak etanol kulit buah
rambutan, senyawa yang memiliki rintangan sterik ditunjukkan oleh struktur
nomor 1, 2, 4 dan 5. Pada struktur terlihat cabang yang terikat dengan cincin fenil
merupakan cabang dengan rantai panjang yang memiliki rintangan sterik besar.
Sebagai alternatif dari sifat antioksidan, beberapa senyawa fenolik yang
memiliki dua gugus hidroksi dapat berkonjugasi dengan logam transisi yang dapat
mencegah pembentukan radikal bebas terinduksi logam. Ion logam yang redoks
aktif seperti Cu+ atau Fe2+ berinteraksi dengan hidrogen peroksida melalui reaksi
Fenton membentuk radikal hidroksil (OH) yang merupakan reactive oxygen
species paling reaktif yang diketahui. Radikal hidroksil dapat menginisiasi reaksi
berantai dengan mengambil atom hidrogen dari hampir molekul apapun. Reaksi
Fenton dituliskan sebagai berikut:
H2O2 + Cu+ atau Fe2+ Cu2+ atau Fe3+ + OH- + OH
Senyawa fenolik dengan dua gugus hidroksi berdekatan dapat meningkatkan
aktivitas antioksidannya. Efektivitas dari senyawa turunan 1,2-dihidroksibenzena
meningkat dengan adanya penstabilan radikal fenoksi melalui ikatan hidrogen
intramolekular, seperti yang ditunjukkan berikut ini:
O

Gambar 4. 7. Ikatan hidrogen intramolekuler radikal fenoksi

45

Selain penstabilan radikal fenoksi, senyawa turunan 1,2-dihidroksibenzena


juga dapat mencegah pembentukan radikal oksigen terinduksi logam dengan
berikatan koordinasi dengan Fe2+ dan meningkatkan autooksidasi dari Fe2+. Atau
dapat pula dengan membentuk kompleks inaktif dengan Cu2+, Fe2+, atau Cu+
dengan interaksi yang relatif lebih rendah. Reaksi senyawa fenolik dengan ion
Fe2+ dapat dilihat pada reaksi berikut:
R

OH

+ Fe

2+

Fe

2+

+ 2H

[O 2]

OH

R
O
Fe

3+

Gambar 4. 8. reaksi senyawa fenolik dengan ion Fe2+

Perilaku-perilaku yang ditunjukan oleh senyawa fenolik seperti yang


dipaparkan diatas tersebut dapat mereduksi konsentrasi radikal bebas dan spesi
oksidan. Hasilnya, oksidasi lanjutan dari molekul target seperti lipid, protein dan
asam nukleat dapat dihentikan.

BAB V
PENUTUP
5.1. Simpulan
Berdasarkan analisis data dan pembahasan dari penelitian yang telah
dilakukan, dapat ditarik suatu simpulan bahwa:

46

1. Senyawa antioksidan yang terdapat dalam ekstrak etanol kulit buah rambutan
adalah senyawa jenis fenolik dengan kadar total fenolik sebesar 18.875
mg/100 g GAE.
2. Aktivitas antioksidan ekstrak etanol kulit buah rambutan memiliki nilai
IC50sebesar 0,13 mg/mL. Kekuatan aktivitas ekstrak etanol kulit buah
rambutan termasuk kategori sangat tinggi.
5.1. Saran
Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut untuk menentukan senyawa dan
aktivitas antioksidan pada kulit buah rambutan jenis lainnya serta variasi pelarut
menggunakan pelarut polar selain etanol dengan metode uji antioksidan lainnya.

DAFTAR PUSTAKA
Amarowicz, R., Naczk, M., Zadernowski, R. and Shahidi, F. 2000. Antioxidant
activity of condensed tannins of beach pea, canola hulls, evening primrose,
and fava beans. J. Food Lipids 7, 195205.
Anagnostopoulou, M. A.,Kefalas, P., Papageorgiou, V. P., Assimopoulou, A. N.,
Boskou, D. (2006). Radical scavenging activity of various extracts and
fractions of sweet orange peel (Citrus sinensis). Food Chemistry, 94,19e25.
Barlow, S. M. (1990). Toxicological aspects of antioxidants used as food
additives. In B. J. F.
Chang C, Yang M, Wen H, Chern J (2002). Estimation of total flavonoid content
in propolis by two complementary colorimetric methods. J. Food Drug
Analaysis, 10: 178-182.
47

Cook,

NC,

Samman,

S.

1996.

Flavonoids-

chemistry,

metabolism,

cardioprotective effects, and dietary sources. Nutritional Biochemistry, 7:


66- 76.
Connor A. M., Luby, J. J., Hancock, J. F., Berkheimer, S., & Hanson, E. J., 2002.
Changes in fruit antioxidant activity among blueberry cultivars during coldtemperature storage. Journal of Agricultural and Food Chemistry, 50 : 893
898.
Dalimartha, S.2005. Tanaman Obat di Lingkungan Sekitar. Puspa Swara. Jakarta
Folin,

Octo,

Ciocalteu, Vintila,

1944, On Tyrosine

and Tryptophane

Determinations in Proteins, Jour.Bio.Chem., 73 : 627-650, 1927, in. ToddSanford, 10, 412.


Hariana, Arief. 2006. Tumbuhan obat dan khasiatnya. Penebar Swadaya : Jakarta
Hudson (Ed.), Food antioxidants. London, New York: Elsevier Applied Science.
Jayaprakasha, G. K., Selvi, T., Sakariah, K. K. 2003. Antibacterial and
antioxidant activities of grape (Vitis vinisfera) seed extracts. FoodResearch
International, 36, 117e122.
Lee (Eds.), Phenolic compounds in food and their effects on health (pp. 54e72).
New York: American Chemical Society.
Kabuki T, Nakajima H, Arai M, Ueda S, Kuwabara Y and Dosako S. 2000.
Characterization of novel antimicrobial compounds from Mango (Mangifera
indica L.) kernel seeds. Food Chem 71:61-66.
Kemenkes RI. 2012. Penyakit Tidak Menular. Jakarta:Kemenkes RI
Molyneux,

P.

2003.

The

Use

Diphenylpicryhydrazyl(DPPH).

of
For

The

Stable

Estimating

Free

Antioxidant

Radical
Activity.

Songklanakarin J.Sci.Technol. 26 (2): 211-219.


Negro, C., Tommasi, L., Miceli, A. 2003. Phenolic compounds and antioxidant
activity from red grape marc extracts. Bioresource Technology,87, 41e44.

48

Pratt, D. E. 1992. Natural antioxidants from plant material. In I. M. T. Huang, C.


T. Ho, & C. Y.Natural antioxidants from plant material. [1992]
Prior, R.L., Wu, X., Schaich, K.2005. Standardized methods for the determination
of antioxidant capacity and phenolics in foods and dietary supplements. J.
Agric. Food Chem. 2005,53,42904303.
Singh, R. P., Murthy, K. N. C., & Jayaprakasha, G. K. (2002). Studies on the
antioxidant activity of pomegranate (Punica granatum) peel and seed
extracts using in vitro models. Journal of Agricultural and FoodChemistry,
50, 81e86.
Singleton, V.L. and Rossi, J.A., 1965, Colorimetry of Total Phenolic with
Phosphomolybdic-Phosphotungstic Acid Reagent, Am. J. Enol. Vitic, 16,
147.
Sumiwi, S.A., Anas S., Supriyatna, dan Marline A. (2011). Aktivitas Antioksidan
Minyak Atsiri dan Ekstrak Etanol Kulit Batang Sintok (Cinnamomum sintoc
Bl.) terhadap 1,1-difenil-2-pikrilhidrazil (DPPH). Indonesian Journal of
Applied Sciences, Vol. 1, No. 1.
Thitilertdecha N., Teerawutgulrag A., and Rakariyatham N. 2008. Antioxidant
and antibacterial activities of Nephelium lappaceum L. extracts. LWT-Food
Science and Technology, 41. 2029-2035.
Tjandra, Oentarini. 2011.Uji Aktivitas Antioksidan dan Profil Fitokimia
Kulit Rambutan Rapiah(Nephelium lappaceum)

49