Anda di halaman 1dari 79

LAPORAN PRAKTEK KEPERAWATAN KOMUNITAS DI DUSUN

BAKUNGAN DESA WEDOMARTANI KECAMATAN DEPOK SLEMAN


PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS ANGKATAN VII
Disusun Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Stase Komunitas
Dosen Pengampu : Rizky Erwanto, S. Kep., Ns., M. Kep., Sp. Kep. Kom.

OLEH :
KELOMPOK A
1.
AHMAD RIYADI, S. Kep.
2.
ANGELINA RAYEN, S. Kep.
3.
BUDIARTO, S. Kep.
4.FREDYGO DAMARA P., S. Kep.
5.
ZAIEN UKHROWI, S. Kep.
6.
YEREMIAS SUNLETY, S.

12. SITI JAUHARIAH, S. Kep.


13. DHESY WAHYU W. , S. Kep.
14. EVA MARIA EFRILIANA, S. Kep.
15.IMELDA GRACE TUTO KEDA, S. Kep.
16.YOHANA RAMBU T. SOBA, S. Kep.
17.SERLY MARLINA PARERA, S. Kep.

Kep.
7.
I KADEK ADHI. S, S. Kep.
8.
JONEIDI, S. Kep.
9.
MARINO MISSA, S. Kep.
10.RIKI AMAN, S. Kep.
11.ANGGRENI MALO, S. Kep.

18.MARGARETHA JUSPIANI D. , S. Kep.


19.MARIA BENGAN KOPONG, S. Kep.
20.NOVRIANI MAAK, S. Kep.
21.RIA ANDRIYANI, S. Kep.
22.PUTU ENDRA PRIYADITAMA, S. Kep.

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS RESPATI YOGYAKARTA
2015
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN PRAKTEK KEPERAWATAN KOMUNITAS DI DUSUN


BAKUNGAN DESA WEDOMARTANI KECAMATAN DEPOK SLEMAN
PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS ANGKATAN VII TA 2015
FAKULTAS ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS RESPATI YOGYAKARTA
Diajukan oleh
Kelompok A
Telah disetujui dan disahkan pada tanggal 17 Agustus 2015

Pembimbing Lahan

Koordinator Stase Keperawatan Komunitas

(Nilawati)

(Rizky Erwanto, Ns., M. Kep., Sp. Kep. Kom.)


NIK. 450309015

Kepala Puskesmas Ngemplak II

Mengetahui,
KPS Pendidikan Profesi Ners Fakultas Ilmu
Kesehatan UNRIYO

(Drg. Isah Listiyani)

(Deden Iwan S., S.Kep., Ns., M.Kep.)


NIK. 450309004

KATA PENGANTAR
Puji syukur atas kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, berkat rahmat dan karuniaNya kami dapat menyelesaikan tugas makalah Laporan Praktek Keperawatan
Komunitas di Dusun Bakungan Desa Wedomartani Kecamatan Depok Sleman
2

Program Pendidikan Profesi Ners Angkatan VII TA 2015 Fakultas Ilmu Kesehatan
Universitas Respati Yogyakarta.Makalah ini kami buat sebagai salah satu tugas
Praktik Profesi Ners Stase Komunitas.
Kegiatan yang telah kami laksanakan selama 8 minggu tidak terlepas dari
bantuan dan dukungan berbagai pihak, untuk itu pada kesempatan ini kami
menyampaikan rasa terima kasih kami kepada:
1. Drg. Isah Listiyani selaku Kepala Puskesmas Ngemplak II yang telah memberi
waktu dan kesempatan serta izin kepada kami untuk melakukan praktik di wilayah
kelolaan Puskesmas Ngemplak II.
2. Ibu Nilawati selaku pembimbing lapangan yang telah membimbing kami hingga
selesainya kegiatan praktek keperawatan komunitas ini.
3. Deden Iwan S, S.Kep,Ns, M.Kep., selaku Ketua Program Studi Pendidikan Profesi
Ners Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Respati Yogyakarta.
4. Rizky Erwanto, Ns., M. Kep., Sp. Kep. Kom.,selaku pembimbing akademik yang
telah memberikan bimbingan sehingga semua kegiatan praktek keperawatan
komunitas dapat terarah dan berdaya guna di masyarakat.
5. Bapak Dwi Suryana selaku Kepala Dusun Bakungan yang mendukung segala
kegiatan kami selama menjalani praktek.
6. Ketua RT 01, RT 02, RT 03, RT 04 dan RT 05 di Dusun Bakungan
7. Pemuda pemudi Karang Taruna di Dusun Bakunan yang telah mengarahkan para
pemuda pemudi untuk bersedia membantu kami dalam berbagai kegiatan.
8. Ibu-ibu Kader di Dusun Bakungan
9. Semua pihak yang telah yang memberikan bantuan baik secara moral dan material
yang tidak dapat kami sebutkan satupersatu.
Materi asuhan keperawatan ini kami susun sedemikian rupa dengan
mengakses melalui metode kepustakaan (buku), anamnesa dan observasi ke
masyarakat dan Puskesmas. Laporan ini disusun sesuai dengan kemampuan kami dan
kami kerjakan dengan semaksimal mungkin.
Kritik dan saran untuk perbaikan makalah ini, sangat kami harapkan dari
dosen, teman, maupun pihak lain yang menaruh perhatian terhadap kemajuan kami
untuk lebih menyempurnakan dan melengkapi makalah ini. Dan kami berharap,
semua pihak dapat memanfaatkan makalah ini dengan sebaik-baiknya.

Yogyakarta, 25 September 2015


3

(KELOMPOK A)
Penulis

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL.......................................................................................
.........................................................................................................................1
HALAMAN PENGESAHAN.........................................................................
.........................................................................................................................2
KATA PENGANTAR......................................................................................
.........................................................................................................................3
DAFTAR ISI....................................................................................................
.........................................................................................................................5
DAFTAR LAMPIRAN..................................................................................
.........................................................................................................................6
BAB I. PENDAHULUAN.................................................................................
7
A. Latar Belakang.............................................................................................
4

B. Tujuan...........................................................................................................
.......................................................................................................................10
BAB II. TINJAUAN TEORI............................................................................
11
A. Konsep Dasar Keperawatan Komunitas......................................................
.......................................................................................................................11
1. Definisi Komunitas...................................................................................
..................................................................................................................11
2. Tujuan Keperawatan Komunitas..............................................................
..................................................................................................................12
3. Sasaran Keperawatan Komunitas.............................................................
..................................................................................................................12
......................................................................................................................
4. Strategi Keperawatan Komunitas.............................................................
..................................................................................................................13
5. Prinsip Keperawatan Komunitas..............................................................
..................................................................................................................15
6. Peran Perawat Komunitas........................................................................
..................................................................................................................15
......................................................................................................................
B. Proses Pengkajian Komunitas......................................................................
.......................................................................................................................17
1. Pengkajian................................................................................................
..................................................................................................................18
2. Diagnosa Keperawatan.............................................................................
..................................................................................................................20
3. Rencana Keperawatan..............................................................................
..................................................................................................................26
4. Implementasi Keperawatan......................................................................
..................................................................................................................26
5. Evaluasi Keperawatan..............................................................................
..................................................................................................................27
BAB III. TINJAUAN KASUS.........................................................................
29
A. Pengkajian....................................................................................................
.......................................................................................................................29
1. Core/Inti Komunitas.................................................................................
..................................................................................................................29
2. Subsistem..................................................................................................
..................................................................................................................33
B. Analisa Data.................................................................................................
.......................................................................................................................41
C. Diagnosa Keperawatan.................................................................................
.......................................................................................................................45
5

D. Prioritas Masalah..........................................................................................
.......................................................................................................................45
E. Rencana Keperawatan (Planning Of Action)...............................................
.......................................................................................................................47
F. Pelaksanaan...................................................................................................
...........................................................................................................................
BAB IV. PEMBAHASAN.........................................................................
A. Pengkajian....................................................................................................
...........................................................................................................................
B. Analisa Data.................................................................................................
...........................................................................................................................
C. Diagnosa Keperawatan.................................................................................
...........................................................................................................................
D. Prioritas Masalah..........................................................................................
...........................................................................................................................
E. Rencana Keperawatan (Planning Of Action)...............................................
...........................................................................................................................
F. Pelaksanaan...................................................................................................
...........................................................................................................................
BAB
V.
PENUTUP.........................................................................
A. Kesimpulan..................................................................................................
...........................................................................................................................
B. Saran.............................................................................................................
...........................................................................................................................
DAFTAR PUSTAKA......................................................................................
...........................................................................................................................
LAMPIRAN.....................................................................................................
...........................................................................................................................

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1
Lampiran 2
Lampiran 3
Lampiran 4
Lampiran 5
Lampiran 6
Lampiran 7
Lampiran 8
Lampiran 9

:
:
:
:
:
:
:
:
:

Struktur Organisasi.....................................................
Time Table Kegiatan Komunitas ............................................
Daftar Hadir Mahasiswa ..............................................
Daftar Hadir Pembimbing ..............................................
Jadwal Jaga Posko Kesehatan ............................................
Pre Planning MMD I ............................................................
Pre Planning MMD II ............................................................
Pre Planning MMD III ............................................................
Pre Planning Penyuluhan Makanan Bergizi Pada Bayi dan
Balita Sehat ..............................................................................
6

Lampiran 10

: Pre Planning Penyuluhan Dan Demonstrasi Kesehatan Pada

Lampiran 11
Lampiran 12

Anak Usia Sekolah Tentang Menggosok Gigi.........................


: Pre Planning Kesehatan Reproduksi Pada Remaja...................
: Pre Planning Kegiatan Penyuluhan Hipertensi, Asam Urat,

Lampiran 13

Dan Kolesterol Serta Demonstrasi Terapi Herbal/Jus..............


Pre Planning Penyuluhan Kesehatan Tentang Pengolahan dan

Lampiran 14

Pemilihan Sampah Organik dan Anorganik ...........................


Pre Planning Kegiatan Pemeriksaan Kesehatan Di Acara Jalan
Sehat .............................................................

BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Pembangunan kesehatan Indonesia Sehat 2015 adalah meningkatkan
kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar
terwujud derajat kesehatan masyarakat yang optimal melalui terciptanya
masyarakat, bangsa dan Negara Indonesia yang ditandai oleh penduduknya
yang hidup dalam lingkungan dan dengan perilaku hidup sehat serta memiliki
kemampuan untuk menjangkau pelayanan dan fasilitas kesehatan yang
bermutu secara adil dan merata diseluruh wilayah Republik Indonesia dan
dapat mewujudkan bangsa yang mandiri maju dan sejahtera (Kemenkes RI,
2010).
Sejalan dengan tujuan pembangunan diatas yang berwawasan kesehatan
dan

kesejahteraan

maka

pemerintah

telah

menetapakan

pola

dasar

pembangunan yaitu pembangunan mutu SDM di berbagai sektor serta masih


menitik beratkan pada program-program pra-upaya kuratif dan rehabilitatif
yang didukung oleh informasi kesehatan secara berkesinambungan sehingga
dapat mewujudkan masyarakat yang berperilaku hidup sehat, lingkungan sehat
dan memiliki kemampuan untuk menolong dirinya sendiri serta dapat
7

menjangkau pelayanan kesehatan yang berkualitas di tahun 2015. (Kemenkes


RI, 2010).
Kemampuan masyarakat yang diharapkan pada masa depan adalah yang
mampu menjangkau pelayanan kesehatan yang bermutu tanpa adanya
hambatan, baik yang bersifat ekonomi, maupun non ekonomi (Mubarak, dkk.
2009). Diharapkan dengan terwujudnya lingkungan dan perilaku sehat serta
meningkatnya kemampuan masyarakat tersebut diatas, derajat kesehatan
perorangan, keluarga dan masyarakat dapat ditingkatkan secara optimal
(Mubarak, dkk. 2009).
Dalam pelaksanaan pelayanan kesehatan masyarakat terfokus pada
peningkatan kesehatan dalam kelompok masyarakat (Naomi, 2002). Masalah
kesehatan adalah suatu masalah yang sangat kompleks, yang saling berkaitan
dengan masalah-masalah lain di luar kesehatan itu sendiri. Demikian pula
pemecahan masalah kesehatan masyarakat, tidak hanya dilihat dari segi
kesehatannya sendiri, tapi harus dilihat dari seluruh segi yang ada
pengaruhnya terhadap masalah sehat-sakit atau kesehatan tersebut ((Naomi,
2002).
Keperawatan komunitas adalah pelayanan keperawatan profesional
yang ditujukan pada masyarakat dengan penekanan kelompok risiko tinggi
dalam upaya pencapaian derajat kesehatan yang optimal melalui peningkatan
kesehatan, pencegahan penyakit, pemeliharaan rehabilitasi dengan menjamin
keterjangkauan pelayanan kesehatan yang dibutuhkan dan melibatkan klien
sebagai mitra dalam perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi pelayanan
keperawatan ((Mubarak, dkk. 2009).).
Paradigma keperawatan terdiri dari empat komponen pokok yaitu
manusia, lingkungan, kesehatan dan keperawatan (Hidayat, A. 2009). Manusia
sebagai klien secara umum ada 3 kategori yaitu individu, keluarga dan
komunitas termasuk kelompok risiko tinggi, lingkungan semua kondisi
lingkungan yang mempengaruhi perkembangan komunitas yang termasuk di
dilamnya dia sendiri juga bagian dari lingkungan, kesehatan adalah
kemampuan untuk berfungsi, keadaan seimbang, dimana sub sistem dalam
keadaan harmonis sehingga dapat menampilkan potensi yang maksimal.
Keperawatan merupakan profesi yang unik, memandang komunitas
sebagai sesuatu yang holistik, berkontribusi terhadap komunitas melalui
pengkajian komunitas, identifikasi & perumusan diagnosa keperawatan,
8

perencanaan untuk menyelesaikan masalah, melaksanakan intervensi &


evaluasi terhadap status kesehatan komunitas (Hidayat, A. 2009).
Pendekatan yang dilakukan oleh mahasiswa terkait empat paradigma
keperawatan yaitu dilakukan dengan cara masing-masing mahasiswa
mengelola satu keluarga dengan resiko penyakit tertentu dan keluarga binaan.
Pendekatan masyarakat dilakukan secara bersama-sama oleh mahasiswa
melalui pengkajian data kesehatan masyarakat dan lingkuingan Dusun
Bakungan sampai kegiatan evaluasi terhadap program yang dilakukan terkait
masalah yang muncul.
Masyarakat atau komunitas sebagai bagian dari subyek dan obyek
pelayanan kesehatan dan dalam seluruh proses perubahan hendaknya perlu
dilibatkan secara lebih aktif dalam usaha peningkatan status kesehatannya dan
mengikuti seluruh kegiatan keperawatan komunitas. Hal ini dimulai dari
pengenalan masalah keperawatan sampai penanggulangan masalah dengan
melibatkan individu, keluarga, dan kelompok dalam masyarakat.
Berdasarkan data dari Puskesmas Ngemplak II dan hasil studi
pendahuluan diperoleh data jumlah kematian bayi pada tahun 2014 sebanyak
7 bayi, 43 bayi yang memiliki berat badan di bawah 2500 gram (8,38%) atau
BBLR. Hal ini terdapat kenaikan dimana pada tahun 2013 sebanyak 3.01 %
bayi BBLR. Jumlah bayi yang mendapat ASI Ekslufif selama 6 bulan
sebanyak 202 bayi atau 71,13% dari jumlah 284 bayi.Pada tahun 2014 balita
yang mengalami gizi buruk sebanyak 0,96%, gizi kurang 6,52%, gizi baik
sebanyak 91,41% dan gizi lebih 1,11%. Untuk anak usia Sekolah dimana pada
tahun 2014 jumlah siwa kelas 1 sekolah dasar yang mendapatkan suntikam
campak sebanyak 429 anak dengan jumlah siswa kelas 1 SD ada 454 siswa
sehingga pencapaiannya hanya mencapai 94,49% (Profil Puskesmas ngemplak
II, 2014).
Jumlah sasaran ibu hamil di Wilayah Ngemplak II pada tahun2014
sebanyak 532 dengan cakupan kunjungan 532 atau K-1 tercapai 100 %.
Jumlah ibu hamil yang melakukan K-4 sebanyak 524 orang (98,49%). Jika
dibanding tahun 2013 K-4 ibu hamil tahun 2014 mengalami penurunan 0.38
%. Target SPM K-4 adalah 97 %. Jumlah ibu hami yang mendapat imunisasi
TT2 (0), TT3 (146) TT4 (138) dan TT5 (130). Untuk Jumlah persalinan
selama tahun 2014 ada 509 kali dengan komplikasi kebidanan 103 kasus
9

(20.24 %). Untuk wilayah Wedomartani sendiri jumlah peserta KB yang aktif
didominasi oleh jenis Suntik dan IUD yaitu untuk KB Suntik (1411) dan IUD
(833) sedangkan untuk Pil (321), Susuk (37), MOP (12), MOW (149) (Profil
Puskesmas ngemplak II, 2014).
Pada tahun 2014 terdapat 10 besar penyakit yang diderita Lansia di
Wilayah Kerja Puskesmas Ngemplak II yaitu: Hipertensi (1734 lansia),
Cammond Cold (677 lansia), DM (524 lansia), Dyspepsia (452), Myalgia
(376),Nyeri kepala (307), Pulpa (358), ISPA (331), Ganguan Sendi (188),
Batuk(166). Adapun 10 besar penyakit yang diderita oleh semua golongan
umur di Wilayah kerja Puskesmas Ngemplak II yaitu : Cammon Cold (3041),
Hipertensi Primer (1918), penyakit Pulpa dan jaringan periapikal (1703), ISPA
(1439), Dispepsia (1013), Febris (881), Cephalgia (808),Faringitis (628), DM
(575) dan ganguan perkembangan dan erupsi gigi (561) (Profil Puskesmas
Ngemplak II, 2014).

B. TUJUAN
1. Tujuan Umum
Mahasiswa Program Profesi Ners Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas
Respati Yogyakarta (UNRIYO) dapat menerapkan proses asuhan
keperawatan komunitas melalui upaya promotif dan preventif tanpa
mengabaikan upaya kuratif dan rehabilitatif dengan melakukan kerjasama
lintas program dan lintas sektoral menggunakan manajemen masalah
kesehatan yang ada di masyarakat Dusun Bakungan.
2. Khusus
Mahasiswa Program Profesi Ners Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas
Respati Yogyakarta (UNRIYO) dapat :
a.

Melakukan pengkajian

b.

Memprioritaskan Diagnosa keperawatan berdasarkan aktual,


potensial dan juga resiko.

c.

Merencanakan tindakan keperawatan sesuai dengan Diagnosa


yang ditemukan.

d.

Melaksanakan implementasi keperawatan

e.

Melakukan evaluasi tindakan keperawatan komunitas

f.

Melakukan Rencana tindak lanjut.


10

BAB II
TINJAUAN TEORI
A. KONSEP DASAR KEPERAWATAN KOMUNITAS
1. Definisi Komunitas
Komunitas adalah sekelompok individu yang tinggal pada wilayah
tertentu, memiliki nila-nilai keyakinan dan minat yang relative sama, serta
berinteraksi satu sama lain untuk mencapai tujuan. WHO (world health
organization) tahun 1974 mendefinisikan komunitas sebagai suatu kelompok
sosial yang ditentukan oleh batas-batas wilayah, nilai-nilai keyakinan dan
minat yang sama, serta ada rasa saling mengenal dan interaksi antara anggota
masyarakat yang satu dan yang lainnya (Mubarak, 2009).
Keperawatan adalah serangkain perbuatan atau tindakan untuk
menetapkan, merencanakan dan melaksanakan pelayanan keperawatan dalam
rangka membantu klien untuk mencapai dan memelihara kesehatannya
seoptimal mungkin. Keperawatan komunitas merupakan kesatuan yang unik
dari praktik keperawatan dan kesehatan masyarakat yang ditujukan pada
pengembangan serta peningkatan kemampuan kesehatan, baik diri sendiri
sebagai perorangan maupun secara kolektif sebagai keluarga, kelompok
khusus, atau masyarakat (Mubarak, 2009).
Asuhan keperawatan diberikan karena adanya kelemahan fisik maupun
mental, keterbatasan pengetahuan serta kurang kemauan menuju kepada
kemampuan melaksanakan kegiatan sehari-hari secara mandiri. Kegiatan ini
dilakukan dalam upaya peningkatan kesehatan, pencegahan penyakit,
penyembuhan, pemulihan serta pemeliharaan kesehatan dengan penekanan
pada upaya pelayanan kesehatan utama (Primary Health care) untuk
memungkinkan setiap orang mencapai kemampuan hidup sehat dan produktif.
Kegiatan ini dilakukan sesuai dengan wewenang, tanggung jawab serta etika
profesi keperawatan (Riyadi, 2007).
11

2. Tujuan Keperawatan Komunitas


Tujuan keperawatan komunitas merupakan suatu bentuk pelayanan
kesehatan yang dilakukan sebagai upaya dalam pencegahan dan peningkatan
derajat kesehatan masyarakat melalui pelayanan keperawatan langsung
(Direction) terhadap individu, keluarga dan kelompok di dalam konteks
komunitas. Tujuan keperawatan komunitas menurut Mubarak, dkk (2009),
untuk pencegahan dan peningkatan kesehatan masyarakat melelui upayaupaya sebagai berikut:
a. Pelayanan keperawatan secara langsung (direct care) terhadap
individu, keluarga, kelompok dan masyarakat dalam konteks
b.

komunitas.
Perhatian langsung terhadap kesehatan seluruh masyarakat (Healt
General Comunity) dengan mempertimbangkan permasalahan atau
issu kesehatan masyarakat yang dapat mempengaruhi keluarga,
individu dan kelompok.
Selanjutnya, secara spesifik diharapkan individu, keluarga,

kelompok dan masyarakat mempunyai kemampuan untuk :


a. Mengidentifikasi masalah kesehatan yang dialami.
b. Menetapkan masalah kesehatan dan memprioritaskan masalah
tersebut.
c. Merumuskan serta memecahkan masalah kesehatan.
d. Menaggulangi masalah kesehatan yang mereka hadapi.
e. Mengevaluasi sejauh mana pemecahan masalah yang mereka hadapi,
yang akhirnya dapat meningkatkan kemampuan dalam memelihara
kesehatan secara mandiri.
3. Sasaran Keperawatan Komunitas
Menurut Effendi (2009), sasaran keperawatan komunitas terdiri dari tiga
tingkat yaitu :
a. Tingkat Individu
Perawat memberikan

asuhan keperawatan kepada individu yang

mempunyai masalah kesehatan tertentu (misalnya TBC, ibu hamil, dll)


yang dijumpai di poliklinik, Puskesmas, dengan sasaran dan pusat
perhatian pada masalah kesehatan dan pemecahan masalah kesehatan
individu.
b. Tingkat Keluarga
12

Sasaran kegiatan adalah keluarga dimana anggota keluarga yang


mempunyai masalah kesehatan dirawat sebagai bagian dari keluarga
dengan mengukur sejauh mana terpenuhinya tugas kesehatan, mengambil
keputusan untuk mengatasi masalah kesehatan, memberikan perawatan
kepada anggota keluarga, menciptakan lingkungan yang sehat, dan
memanfaatkan sumber daya dalam masyarakat untuk meningkatkan
kesehatan keluarga. prioritas pelayanan perawatan kesehatan masyarakat
difokuskan pada keluarga rawan, yaitu :
1) Keluarga yang belum terjangkau pelayanan kesehatan, yaitu keluarga
dengan : ibu hamil yang belum melakukan ANC, ibu nifas dengan
persalinan yang ditolong oleh dukun, balita tertentu, individu dengan
penyakit kronis menular yang tidak bisa diintervensi oleh program,
penyakit endemis, penyakit kronis tidak menular, atau keluarga dengan
kecacatan tertentu (mental atau fisik).
2) Keluarga dengan risiko tinggi, yaitu keluarga dengan ibu hamil,
keluarga dengan balita, keluarga dengan remaja dan lansia.
3) Keluarga dengan tindak lanjut perawatan.
c. Tingkat Komunitas
Dilihat sebagai suatu kesatuan dalam komunitas sebagai klien.
1) Pembinaan kelompok khusus
2) Pembinaan desa atau masyarakat bermasalah.
4. Strategi Keperawatan Komunitas
Strategi keperawatan komunitas (Mubarak, 2009) antara lain:
a. Proses kelompok (group process)
Seseorang dapat mengenal dan mencegah penyakit, tentunya setelah
belajar dari pengalaman sebelumnya, selain dari faktor pendidikan/
pengetahuan individu, media massa, televisi, penyuluhan yang dilakukan
petugas kesehatan, dan sebagainya. begitu juga dengan masalah kesehatan
sekitar masyarakat, tentunya gambaran penyakit yang paling sering
mereka temukan sebelumnya sangat mempengaruhi upaya penanganan
atau pencegahan penyakit yang mereka lakukan. Jika masyarakat sadar
bahwa penanganan yang bersifat individual tidak akan mampu mencegah,
apalagi memberantas penyakit tertentu, maka mereka telah melakukan
pendekatan

pemecahan

masalah

kesehatan

kelompok.
b. Pendidikan kesehatan (health promotion)
13

menggunakan

proses

Pendidikan kesehatan adalah proses perubahan perilaku yang dinamis,


dimana perubahan tersebut bukan sekedar proses transfer materi/teori dari
seorang ke orang lain dan bukan pula seperangkat prosedur. Akan tetapi,
perubahan tersebut terjadi adanya kesedaran dari dalam diri individu,
kelompok atau masyarakat sendiri.tujuan utama pendidikan masyarakat
adalah agar seseorang mampu:
1) Menetapkan masalah dan kebutuhan mereka sendiri.
2) Memahami apa yang dapat mereka lakukan terhadap masalahnya,
dengan sumber daya yang ada pada mereka dan ditambah dengan
dukungan dari luar.
3) Memutuskan kegiatan yang paling tepat guna, untuk meningkatkan
taraf hidup sehat dan kesejahteraan masyarakat.
Pendidikan kesehatan di semua program kesehatan baik pemberantasan
penyakit menular, sanitasi lingkungan, gizi masyarakat, pelayanan
kesehatan maupun program kesehatan lainnya. Tujuan ini dapat diperinci
sebagai berikut:
1) Menjadikan kesehatan sebagai sesuatu yang bernilai di masyarakat.
2) Mendorong individu agar mampu, baik secara mandiri atau kelompok,
mengadakan kegiatan utuk mencapai tujuan hidup sehat.
3) Mendorong pengembangan dan penggunaan secara tepat srana
pelayanan kesehatan yang ada.
c. Kerja sama (Partnership)
Berbagai persoalan kesehatan yang terjadi dalam lingkungan masyarakat
jika tidak ditangani dengan baik akan menjdi ancaman bagi lingkungan
masyarakat luas. Oleh karena itu, kerja sama sangat dibutuhkan dalam
upaya mencapai tujuan asuhan keperawatan komunitas, melalui upaya ini
berbagai persoalan di dalam lingkungan masyarakat akan dapat diatasi
dengan lebih cepat.
5. Prinsip Keperawatan Komunitas
Beberapa prinsip dalam melaksanakan keperawatan komunitas antara lain
sebagai berikut (Anderson, 2007):
a. Kemanfaatan
Intervensi atau pelaksanaan asuhan keperawatan komunitas yang
dilakukan harus memberikan manfaat sebesar-besarnya bagi komunitas,
artinya ada keseimbangan antara manfaat dan kerugian.
14

b. Otonomi
Dalam keperawatan komunitas, masyarakat diberikan kebebasan untuk
melakukan atau memilih alternative terbaik yang disediakan.
c. Keadilan
Hal ini menegaskan bahwa upaya atau tindakan yang dilakukan sesuai
dengan kemampuan atau kapasitas komunitas.
6. Peran Perawat Komunitas
Peran adalah
tingkah
terhadap orang lain dalam

laku

yang

diharapkan oleh

seseorang

hal ini perawat untuk memberikan asuhan

keperawatan, melakukan pembelaan pada klien, sebagai pendidik tenaga


perawat dan masyarakat, koordinator dalam pelayanan pasien, kolabolator
dalam membina kerjasama dengan profesi lain dan sejawat. Banyak peran
yang dapat dilaksanakan oleh seorang perawat dalam komunitas, namun
secara garis besar peran yang yang dilakukan (Mubarak, 2009) adalah sebagai
berikut :
a. Peran sebagai individu dan keluarga :
1) Peran sebagai pelaksana kesehatan, yaitu seluruh kegiatan upaya
pelayanan kesehatan masyarakat dan puskesmas dalam mencapai
tujuan kesehatan melalui kerja sama dengan team kesehatan
lainnya sehinga tercipta keterpaduan dalam sistem pelyanan
kesehatan.
2) Peran sebagai pendidik, dalam memberikan pendidikan dan
pemahaman kepada individu, keluarga, kelompok dan masyarakat
baik dirumah, puskesmas dan di masyarakat dilakukan secara
teroganisis dalm rangka menananmkan perilaku sehat.
3) Peran sebagai administrasi, perawat kesehatan masyarakat
diharapkan dapat mengelola berbagai kegiatan pelayanan kesehatan
puskesmas dan masyarakat sesuai dengan bebas tugas dan
tanggung jawab yang di emban kepedanya.
4) Peran sebagai konseling, perawat kesehatan masyarakat dapat
dijadikan tempat bertanya oleh individu, keluarga, kolompok, dan
masyarakat untuk mememcahkan masalah dalam bidang kesehatan
dan keperawatan yang dihadapi.
5) Peran sebagai peneliti, yaitu melakukan identifikasi terhadap
fenimena yang terjadi di masyarakat yang dapat berpengaruh pada
15

penurunan kesehatan bahkan mengancam kesehatan, selanjutnya


penelitian dilaksanakan dalam kaitannya untuk menemukan faktor
yang menjadi pencetus atau penyebab terjadinya masalah.
b. Peran manajerial
Tugas-tugas manajer adalah sebagai:
1) Pengambil keputusan
2) Pemikul tanggung jawab
3) Mengerahkan sumber daya untuk mencapai tujuan
4) Pemikir konseptual
5) Bekerja sama dengan dan melalui orang lain
6) Mediator, politikus, dan diplomat
Fungsi manajemen adalah masing-masing bentuk kegiatan
manajemen dengan spesifikasi tertentu dan dilaksanakan pada periode
tertentu. Proses manajerial ada 5 yaitu:
1) Planning atau perencanaan, meliputi:
a) Measurement dan assesment yaitu kegiatan mengumpulkan
atau mengukur data-data
b) Analisa data
c) Prioritas masalah, ada dua hal yang harus diperhatikan pada
tahap ini yaitu pertimbangan yang lazim dipakai untuk menilai
prioritas masalah kesehatan dan teknik atau metode untuk
pemilihan prioritas masalah
2) Organizing atau organisasi adalah proses penggelompokan orang,
alat-alat, tugas, wewenang, dan tanggung jawab yang seimbang
dan sesuai dengan rencana operasional sehingga organisasi dapat
digerakkan sebagai satu kesatuan untuk mencapai tujuan.
3) Actuating atau pergerakan adalah rangkaian kegiatan yang
berhubungan dengan aktivitas mempengaruhi orang lain agar
mereka suka melaksanakan usaha kearahpencapaian sasaran.
4) Controling atau pengawasan atau pengendalian, syarat atau prinsip
pengawasan adalah :
a) Harus ada rencana yang jelas
b) Mampu menjamin adanya tindakan perbaikan\
c) Bersifat fleksibel
d) Ada pemberian instruksi yang jelas, evaluasi atau penilaian
B. PROSES KEPERAWATAN KOMUNITAS
Proses keperawatan adalah serangkaian perbuatan atau tindakan untuk
menetapkan, merencanakan dan melaksanakan pelayanan keperawatan dalam
rangka membantu klien untuk mencapai dan memelihara kesehatan seoptimal
mungkin (Mubarak, 2009).
16

1. Pengkajian
a. Core (Inti komunitas)
Aspek yang dikaji:
1) Histori dari komunitas, kaji sejarah perkembangan komunitas.
2) Demografi: umur, jenis kelamin, ras, type keluarga, status perkawinan.
3) Vital statistik: angka kelahiran, angka kematian, angka kesakitan.
4) Values dan beliefs: Sistem nilai/norma/kepercayaan dan agama
b. Subsistem
1) Perumahan, bagaimana penerangannya, sirkulasi, bagaimana
kepadatannya karena dapat menjadi stressor bagi penduduk.
2) Pendidikan komunikasi, apakah ada sarana pendidikan yang dapat
digunakan untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat.
3) Keamanan dan keselamatan, bagaimana keselamatan dan keamanan di
lingkungan tempat tinggal, apakah masyarakat merasa nyaman atau
tidak, apakah sering mengalami stress akibat keamanan dan
keselamatan yang tidak terjamin.
4) Politik dan kebijakan pemerintah terkait kesehatan, apakah cukup
menunjang,

sehingga

memudahkan

masyarakat

mendapatkan

pelayanan di berbagai bidang, termasuk kesehatan.


5) Pelayanan kesehatan yang tersedia, untuk melakukan deteksi dini dan
merawat atau memantau gangguan yang terjadi. Pelayanan kesehatan
seperti: Hospital, praktik swasta, puskesmas, rumah perawatan,
pelayanan kesehatan khusus, perawatan di rumah, counseling support
services, pelayanan khusus (social worker).
Dari tempat pelayanan tersebut aspek yang didata :
a) Pelayanannya (waktu, ongkos, rencana kerja)
b) Sumber daya (tenaga, tempat, dana & perencanaan)
c) Karakteristik pemakai (penyebaran geografi, gaya hidup, sarana
transportasi)
d) Statistik, jumlah pengunjung perhari/minggu/bulan
e) Kecukupan dan keterjangkauan oleh pemakai dan pemberian
pelayanan
6) Sarana komunikasi, sarana komunikasi apa saja yang tersedia dan
dapat dimanfaatkan di masyarakat tersebut untuk meningkatkan
pengetahuan terkait dengan gangguan penyakit. Misalnya media
televise, radio, Koran, atau leaflet yang diberikan kepada masyarakat.
17

7) Ekonomi, tingkat sosial ekonomi masyarakat secara keseluruhan,


apakah pendapatan yang diterima sesuai dengan kebijakan Upah
Minimum Regional (UMR) atau sebaliknya di bawah upah minimum.
Hal ini terkait dengan upaya pelayanan kesehatan ditujukan pada
anjuran untuk mengkonsumsi jenis makanan sesuai kemampuan
ekonomi masing-masing.
Aspek/komponen yang perlu dikaji:
a) Karakteristik

pendapatan

keluarga/RT,

rata-rata

pendapatan

keluarga/ rumah tangga.


(1)
(2)
(3)
(4)

Persentase pendapatan kelas bawah


Persentase keluarga mendapat bantuan social
Persentase keluarga dengan kepala keluarga wanita
Rata-rata pendapatan perorangan.

b) Karakteristik pekerjaan, status ketergantungan.


(1) Jumlah populasi secara umum (umur > 18 th)
(2) Persentase yang menganggur
(3) Persentase yang bekerja
(4) Persentase yang menganggur terselubung
(5) Jumlah kelompok khusus
(6) kategori yang bekerja, jumlah dan persentase
8) Rekreasi, apakah tersedia sarana rekreasi, kapan saja dibuka, apakah
biayanya dapat dijangkau oleh masyarakat. Rekreasi hendaknya dapat
digunakan masyarakat untuk membantu mengurangi stressor.

2. Diagnosis Keperawatan
Diagnosis keperawatan (ICNP, 2013)
Sasaran
Individu

Domain
Domain 2:

Kelas
Kelas 1: Ingesti

Kode
00002

Nutrisi

00001
00163

18

Rumusan Diagnosis Keperawatan


Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari
kebutuhan tubuh
Ketidakseimbangan nutrisi lebih dari
kebutuhan tubuh
Kesiapan untuk meningkatkan nutrisi

00003
00103
00195
00160
Kelas 5: Hidrasi

00027
00028
00025

Kelas 1: fungsi

Eliminasi dan
pertukaran

dari kebutuhan tubuh


Gangguan menelan
Resiko ketidakseimbangan elektrolit
Kesiapan untuk meningkatkan
keseimbangan cairan
Defisiensi volume cairan
Resiko defisiensi volume cairan
Resiko ketidakseimbangan volume
cairan

00016

Gangguan eliminasi urin

Kelas 2: fungsi

00013
00196

gastrointestinal

00197

Diare
Disfungsi motilitas gastrointestinal
Resiko disfungsi motilitas

urinaria
Domain 3:

Resiko ketidakseimbangan nutrisi lebih

Kelas 4: fungsi
respirasi
Kelas 1:
tidur/istirahat
Kelas 2:
aktivitas/latihan
Kelas 3:
keseimbangan

gastrointestinal

00030

Gangguan pertukaran gas

00198

Gangguan pola tidur

00085
00088

Gangguan mobilitas fisik


Gangguan berjalan

00093

Fatigue

00092
00094
00032
00029
00204

Intoleransi aktivitas
Resiko intoleransi aktivitas
Ketidakefektifan pola napas
Penurunan kardiak output
Ketidakefektian perfusi jaringan perifer
Resiko ketidakefektifan perfusi jaringan

energy
Domain 4:
aktivitas/istir
ahat

Kelas 4: respon
kardiovaskuler/pulm

00228

onary

00201
Kelas 5: perawatan
diri
Domain 5:
persepsi/kogn Kelas 4: kognisi
isi
Domain 6:
persepsi diri

Kelas 1: konsep diri


Kelas 2: harga diri

19

perifer
Resiko ketidakefektifan perfusi jaringan

00108
00109
00102
00110
00126
00161

serebral
Deficit perawatan diri: mandi
Deficit perawatan diri: berpakaian
Deficit perawatan diri: makan
Deficit perawatan diri: toileting
Kurangnya pengetahuan
Kesiapan meningkatkan pengetahuan

00131

Gangguan memori

00124
00054
00119
00120

Ketidakberdayaan
Resiko kesepian
Harga diri rendah kronik
Harga diri rendah situasional

Domain 9:
koping/tolera

Kelas 2: respon

nsi terhadap

koping

stress
Kelas 1: infeksi
Domain 11:
keamanan/pr
oteksi

Kelas 2: injury fisik

Kelas 6:
termoregulasi

Domain 12:

Kelas 3:

rasa nyaman

kenyamanan sosial

Keluarga
Domain 1:
promosi
kesehatan
Domain 4:
aktivitas/
istirahat
Domain 5:
persepsi/
kognisi

00146

Kecemasan

00069

Tidak efektifnya koping

00158

Kesiapan meningkatkan koping

00004
00031
00155
00035
00046
00047
00007
00008
00214
00134
00132
00133

Resiko infeksi
Ketidakefektifan bersihan jalan napas
Resiko jatuh
Resiko injury
Gangguan integritas kulit
Resiko gangguan integritas kulit
Hipertermi
Tidak efektinya termoregulasi
Gangguan rasa nyaman
Mual
Nyeri akut
Nyeri kronik
Ketidakefektifan manajemen regimen

00080
Kelas 2: manajemen
kesehatan

00099
00188

kesehatan
Perilaku kesehatan cenderung berisiko

00098

Hambatan pemeliharaan rumah

Kelas 4: kognisi

00222

Ketidakefektifan control implus

Kelas 4: komunikasi

00157

Kesiapan meningkatkan komunikasi

00106
00061

Kesiapan meningkatkan pemberian ASI


Ketegangan peran pemberi asuhan
Resiko ketegangan peran pemberu

Kelas 5: perawatan
diri

00062
Kelas 1: peran

00056

caregiver

00064

Domain 7:

00057

hubungan
peran

00058
00063
00060
00159
00223
00207
00229
00064
00055
00052
00074

Kelas 2: hubungan
keluarga

Kelas 3: performa
peran
Domain 9:

terapeutik keluarga
Ketidakefektifan pemeliharaan

Kelas 2: respon

20

asuhan
Ketidakmampuan menjadi orang tua
Kesiapan meningkatkan menjadi orang
tua
Resiko ketidakmampuan menjadi orang
tua
Resiko gangguan perlekatan
Disfungsi proses keluarga
Gangguan proses keluarga
Kesiapan meningkatkan proses keluarga
Ketidakefektifan hubungan
Kesiapan menigkatkan hubungan
Resiko ketidakefektifan hubungan
Konflik peran orang tua
Ketidakefektifan performa peran
Hambatan interaksi sosial
Penurunan koping keluarga

00073
koping/
toleransi

00075
koping

stress

00226

Domain 10:

00212
00083
00170

prinsip hidup
Domain 11:
keamanan/pr
oteksi
Domain 13:
pertumbuhan
/
perkembanga
n
Sasaran

Kelas 3:
nilai/keyakinan/aksi

00184

kongruen
Kelas 4: hazard
lingkungan
Kelas 1:
pertumbuhan
Kelas 2:
perkembangan

keluarga

Carers

00180

Resiko kontaminasi

00113

Resiko pertumbuhan tidak proposional

00112

Resiko keterlambatan perkembangan

10027773

Sters pada pemberian asuhan

10027787

Resiko stress pada pemberi asuhan


Gangguan kemampuan untuk

10032270
10023370
10038411
10029841
10023078
10022473
10022753
10035744
10032364

Perawatan keluarga

Promosi
kesehatan

10023452
Health promotion

aktifitas
Kesiapan meningkatkan penyesuaian
Konflik pengambilan keputusan
Resiko hambatan religi
Kesiapan meningkatkan pengambilan
keputusan
Kontaminasi

10027787

Emosional
/isu psikologi

keluarga
Resiko ketidakefektifan perencanaan

00181

10029621

Carers

Ketidakmampuan koping keluarga


Kesiapan meningkatkan koping

10000918
10032386

Manajemen
perawatan jangka

10021994

panjang
Medikasi

10022635

melakukan perawatan
Resiko stress pada pemberi asuhan
Resiko gangguan kemampuan untuk
melakukan perawatan
Gangguan komunikasi
Gangguan status psikologis
Masalah ketenagakerjaan
Gangguan proses keluarga
Kurangnya dukungan keluarga
Masalah dukungan social
Masalah hubungan
Resiko gangguan koping keluarga
Kemampuan untuk mempertahankan
kesehatan
Gangguan mempertahankan kesehatan
Resiko bahaya lingkungan
Kurangnya pengetahuan tentang
penyakit
Gangguan kemampuan untuk
memanajemen pengobatan

21

Perawatan diri

10000925
10029792
10030233
10029856
10032289
10032301
10033470
10032340
10033489
10015122
10015133
10033436
10029860
10029887
10029904
10022563
10022753
00168
00215
00188

Manajemen resiko

Keadaan social

Domain 1:
promosi
kesehatan

00099
Kelas 1: kesadaran
00078

kesehatan

00162
00080

Gangguan kerumahtanggan
Kekerasan rumah tangga
Keselamatan lingkungan yang efektif
Masalah keselamatan lingkungan
Resiko terjadinya penyalahgunaan
Resiko terjadinya pelecehan anak
Resiko terjadi pangabaian anak
Resiko terjadinya pelecehan lansia
Resiko terjadinya pengabaian lansia
Resiko untuk jatuh
Resiko terinfeksi
Resiko terjadinya pengabaian
Masalah financial
Tinggal di rumah
Masalah perumahan
Pendapatan yang tidak memadai
Kurang dukungan social
Gaya hidup monoton
Defisiensi kesehatan komunitas
Perilaku kesehatan cenderung beresiko
Ketidakefektifan pemeliharaan
kesehatan
Ketidakefektifan manajemen kesehatan
diri
Kesiapan meningkatkan manajemen
kesehatan diri
Ketidakefektifan manajemen regimen
terapeutik keluarga

Sasaran
komunitas
Manajemen
Komunitas

10029684

perawatan

10023452
10022234
10022425
10028187
10022592
Promosi
10022603

kesehatan

10000918
10022585
10021939
10029991

22

Krisis kesehatan akut


Kemampuan performa mempertahankan
kesehatan
Penyalahgunaan alcohol
Penyalahgunaan obat-obatan
Perilaku seksual efektif
Ketidakmampuan memanajemen
regimen diet
Ketidakmampuan memanajemen
regimen latihan
Ketidakmampuan mempertahankan
kesehatan
Deficit pengetahuan tentang latihan
Kurang pengetahuan tentang regimen
diet
Kurang pengetahuan tentang perilaku

10022140
10001274
10032386
10032355
10022247

seksual
Ketidaksiapan meningkatkan keamanan
Masalah perilaku seksual
Resiko terjadinya penyakit
Resiko cedera lingkungan
Penyalahgunaan rokok

10029286

Kurang pengetahuan tentang penyakit

10029744
10029825
10029856
10032289
10032301
10033489
10032340
10033489
10015122
10033436

Kekerasan pada anak


Kekerasan lansia
Keamanan lingkungan yang efektif
Resiko kekerasan
Resiko kekerasan anak
Resiko pengabaian anak
Resiko kekerasan lansia
Resiko pengabaian lansia
Resiko jatuh
Resiko pengabaian

Manajemen
perawatan
jangka
panjang

Manajemen
resiko

3. Perencanaan intervensi (Mubarak, 2009)


Perencanaan keperawatan adalah penyusunan

rencana

tindakan

keperawatan yang akan dilaksanakan untuk mengatasi masalah sesui dengan


diagnosis keperawatan yang telah ditentukan dengan tujuan terpenuhinya
kebutuhan klien. Jadi perencanaan asuhan keperawatan kesehatan masyarakat
disusun berdasarkan diagnosa keperawatan yang telah ditetapkan dan rencana
keperawatan yang disusun harus mencakup perumusan tujuan, rencana
tindakan keperawatan yang akan dilakukan dan kriteria hasil untuk menilai
pencapaian tujuan.
Langkah-langkah dalam perencanaan keperawatan kesehatan masyarakat
antara lain sebagai berikut:
a. Identifikasi alternatif tindakan keperawatan
b. Tetapkan tehnik dan prosedur yang akan digunakan
c. Melibatkan peran serta masyarakat dalam menyusun perencanaan melalui
kegiatan musyawarah masyarakat desa atau lokakarya mini
d. Pertimbangkan sumber daya masyarakat dan fasilitas yang tersedia
e. Tindakan yang akan dilaksanakan harus dapat memenuhi kebutuhan yang
sangat dirasakan masyarakat
f. Mengarah kepada tujuan yang akan dicapai
g. Tindakan harus bersifat realistis
h. Disusun secara berurutan.
4. Implementasi (Mubarak, 2009)
23

Pelaksanaan

merupakan

tahap

realisasi

dari

rencana

asuhan

keperawatan yang telah disusun. Dalam pelaksanaan tindakan keperawatan,


perawat kesehatan masyarakat harus bekerjasama dengan anggota tim
kesehatan lainya. Dalam hal ini melibatkan pihak Puskesmas, Bidan desa dan
anggota masyarakat. Prinsip yang umum digunakan dalam pelaksanaan atau
implementasi pada keperawatan komunitas adalah:
a. Inovative
Perawat kesehatan masyarakat harus mempunyai wawasan luas dan
mampu menyesuaikan diri dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan
tehnologi (IPTEK) dan berdasar pada iman dan taqwa (IMTAQ).
b. Integrated
Perawat kesehatan masyarakat harus mampu bekerjasama dengan sesama
profesi, tim kesehatan lain, individu, keluarga, kelompok dan masyarakat
berdasarkan azas kemitraan.
c. Rasional
Perawat kesehatan masyarakat dalam melakukan asuhan keperawatan
harus menggunakan pengetahuan secara rasional demi tercapainya rencana
program yang telah disusun
d. Mampu dan mandiri
Perawat kesehatan masyarakat diharapkan mempunyai kemampuan dan
kemandirian dalam melaksanakan asuhan keperawatan serta kompeten.
e. Ugem
Perawat kesehatan masyarakat harus yakin dan percaya atas
kemampuannya dan bertindak dengan sikap optimis bahwa asuhan
keperawatan yang diberikan akan tercapai. Dalam melaksanakan
implementasi yang menjadi fokus adalah : program kesehatan komunitas
dengan strategi : komuniti organisasi dan partnership in community
(model for nursing partnership).
5. Evaluasi/Penilaian (Mubarak, 2009)
Evaluasi memuat keberhasilan proses dan keberhasilan tindakan
keperawatan. Keberhasilan proses dapat dilihat dengan membandingkan antara
proses dengan pedoman atau rencana proses tersebut. Sedangkan keberhasilan
tindakan dapat dilihat dengan membandingkan antara tingkat kemandirian
masyarakat dalam perilaku kehidupan sehari-hari dan tingkat kemajuan
kesehatan masyarakat komunitas dengan tujuan yang telah ditetapkan atau

24

dirumuskan sebelumnya. Kegiatan yang dilakukan dalam penilaian menurut


Nasrul Effendi, 1998:
a. Membandingkan hasil tindakan yang dilaksanakan dengan tujuan yang
telah ditetapkan.
b. Menilai efektifitas proses keperawatan mulai dari tahap pengkajian sampai
dengan pelaksanaan.
c. Hasil penilaian keperawatan digunakan sebagai bahan perencanaan
selanjutnya apabila masalah belum teratasi.
d. Perlu dipahami bersama oleh perawat kesehatan masyarakat bahwa
evaluasi dilakukan dengan melihat respon komunitas terhadap

BAB III
TINJAUAN KASUS
A. PENGKAJIAN
1. Core/Inti Komunitas
a. Data Pemerintahan
Dusun Bakungan yang berada di wilayah Desa Wedomartani
Kecamatan Ngemplak Kabupaten Sleman terdiri dari dua RW yaitu RW 56
yang terdiri dari RT 01 dan RT 02, dan RW 57 terdiri dari RT 03, 04, dan
05. Dusun Bakungan berbatasan langsung dengan Dusun Krapyak, Desa
Wedomartani (Batas Utara), Dusun Krajan, Desa Wedomartani (Batas
Selatan), Dusun Plosokuning, Desa Minomartani (Batas Barat), dan Dusun
25

Blotan, Desa Wedomartani (Batas Timur). Jumlah Kepala Keluarga


berjumlah 306 Kepala Keluarga.
b. Demografi
Berdasarkan data profil dari pedukuhan Bakungan didapatkan bahwa
jumlah KK sebanyak 306 KK, karena ada keterbatasan waktu pengkajian
dan sebagian warga menolak untuk dilakukan pendataan, maka kelompok
hanya menggunakan tekhnik purposive randome sampling dengan
menggunakan rumus Slovin dengan cara sebagai berikut:
n= N
Ket:
1+Ne2
n : jumlah sample
N : jumlah populasi
E : batas toleransi kesalahan (error tolerance)
n =
=

306
1+ (306 x 0,052)
306
1+ 0,765

306
1,756

= 173,37

Berdasarkan hasil perhitungan tersebut didapatkan jumlah minimal


sample sebanyak 173 KK. Kelompok dapat mengumpulkan data KK yang
ada di Dusun Bakungan yaitu 192 KK sehingga melewati dari batas
minimal.
Hasil data pengkajian yang dilakukan oleh mahasiswa Program
Pendidikan Profesi Ners Universitas Respati Yogyakarta di pedukuhan
Bakungan melalui kuesioner, observasi, dan wawancara, diperoleh data
dari bahwa pedukuhan Bakungan terdiri dari :
1) Balita (1-5 Tahun)
Tabel 3.1 Distribusi Balita (1-5 Tahun) Dusun Bakungan Berdasarkan
hasil pengkajian pada Tanggal 5-12 Agustus 2015
Usia Balita
<1
1-5
th
th
8
44

Jenis Kelamin
LakiPeremlaki
puan
26
26

Gol.Darah
A

Blm
Tahu
46

Imunisasi Dasar
Tidak
Lengkap
Lengkap
42
10

Keadaan Saat Ini


Tidak
Sehat
Sehat
52
0

Sumber: Data Primer 2015

Berdasarkan distribusi penduduk Dusun Bakungan 2015, jumlah balita


yang usia 1-5 tahun sebanyak 44 balita, sebanyak 46 balita yang belum
tahu golongan darah, sebanyak 42 balita sudah mendapat imunisasi
lengkap, dan balita yang sehat sebanyak 52 balita.
2) Usia Sekolah (6-12 Tahun)
26

Tabel 3.2 Distribusi Usia Sekolah (6-12 Tahun) Dusun Bakungan


Berdasarkan hasil pengkajian pada Tanggal 5-12 Agustus 2015
Jenis Kelamin
Laki- PeremA
laki
puan
30
29
7
59
(50,8%) (49,2%) (11,9%)
Total: 59 (100%)

Usia
(6-12
th)

Gol. Darah

Jenis Penyakit yg diderita


Belum
B
O
AB
ISPA
Flu
Tdk Ada
Tahu
13
11
1
27
1
8
50
(22,0%) (18,6%) (1,7%) (45,8%) (1,7%) (13,6%) (84,7%)
Total: 59 (100%)
Total : 59 (100%)

Sumber: Data Primer 2015

Berdasarkan distribusi penduduk Dusun Bakungan 2015, jumlah anak


usia sekolah sebanyak 59 anak, laki-laki sebanyak 30 anak (50,8%),
perempuan sebanyak 29 anak (49,2%), anak yang belum diketahui
golongan darahnya sebanyak 27 anak (45,8%), sebanyak 50 (84,7%)
anak tidak menderita penyakit.

3) Remaja (13-25 Tahun)


Tabel 3.3 Distribusi Remaja (13-25 Tahun) Dusun Bakungan
Berdasarkan hasil pengkajian pada Tanggal 5-12 Agustus 2015
Usia Remaja
Jenis Kelamin
Remaja awal Remaja Akhir
Laki-laki Perempuan
(13-16 Thn) (17-25 Thn)
48
60
36 (33,3%)
72 (66,7%)
(44,4%)
(55,6%)
Total: 108 (100%)
Total: 108 (100%)
Sumber: Data Primer 2015

Kebiasaan menyimpang
ObatMerok Miras
Tdk ada
obatan
8
0
0
100
(7,4%) (0%)
(0%)
(92,6%)
Total: 108 (100%)

Berdasarkan distribusi penduduk Bakungan 2015, jumlah remaja


Dusun Bakungan remaja awal yang berusia 13-16 tahun sebanyak 36
(33,3%), dan remaja akhir yag berusia 17-25 tahun sebanyak 72 remaja
(66,7%). Remaja yang merokok sebanyak 8 (7,4%) remaja.
4) Dewasa ( 26-45 Tahun)
Tabel 3.4 Distribusi Dewasa Dusun Bakungan Berdasarkan hasil
pengkajian pada Tanggal 5-12 Agustus 2015
Jenis Kelamin
Laki-laki Perempuan
96
103

Gol.Darah
B
O
42
66

A
20

27

AB
14

Blm Ada
57

(48,2%)
(51,8%)
(10,1%)
Total: 199 (100%)
Sumber: Data Primer 2015

(21,1%)

(33,2%)

(7,0%)

(28,6%)

Berdasarkan distribusi Tabel diatas penduduk Bakungan 2015,


jumlah Dewasa Dusun Bakungan jenis kelamin laki-laki sebanyak 96
(48,2%), dan Jenis kelamin perempuan sebanyak 103 atau (51,8%).
5) Ibu Hamil
Tabel 3.5 Distribusi Ibu Hamil Dusun Bakungan Berdasarkan hasil
pengkajian pada Tanggal 5-12 Agustus 2015
Ibu Hamil

Jenis Kelamin

3 Orang

Perempuan

Gol. Darah
B
O
AB
2
0%
0%
(66,7%)
Total: 3 (100%)

A
0%

Total: 3 (100%)
Total: 3 (100%)
Sumber: Data Primer 2015

Blm Tahu
1 (33,3%)

Berdasarkan distribusi penduduk Dusun Bakungan ditemukan


sebanyak 3 orang ibu hamil.

6) Lansia
Tabel 3.6 Distribusi Lansia Dusun Bakungan Berdasarkan hasil
pengkajian pada Tanggal 5-12 Agustus 2015
Usia
Jenis Kelamin
Lansia Awal Lansia Akhir Manula Laki PeremA
(46-55 Th) (56-65 Th) (> 65 Th) -laki
puan
88
66
49
95
108
20
(43,3%)
(32,5%) (24,1%) (46,8%) (53,2%) (9,9%)
Total: 203 (100%)
Total: 203 (100%)

Gol. Darah
B

AB

27
58
12
(13,3%) (28,6%) (5,9%)
Total: 203( 100%)

Tdk
Tahu
86
(42,4%)

Sumber: Data Primer 2015

Berdasarkan distribusi penduduk Bakungan dimana jumlah lansia awal


(46-55 tahun) sebanyak 88 lansia atau 43,3 %, lansia Akhir (56-65
tahun) sebanyak 66 lansia atau 32,5%, dan Manula (>65 tahun) sebanyak
49 lansia atau 24,1%.
c. Values and Beliefs
Tabel 3.7 Distribusi Values and Beliefs di Dusun Bakungan Berdasarkan
hasil pengkajian pada Tanggal 5-12 Agustus 2015
No

RT

1
2

RT 1
RT 2

Islam
35
40

Kristen
0
0

Agama
Katholik Hindu
0
0
1
0

28

Budha
0
0

Konghuchu
0
0

Jumlah
Persentase
35
18,2%
41
21,35%

3
4
5

RT 3
49
0
RT 4
30
0
RT 5
37
0
Jumlah
192
0
Presentase
99,31%
0%
Sumber: Data Primer 2015

0
0
0
1
0,69%

0
0
0
0
0%

0
0
0
0
0%

0
0
0
0
0%

49
30
37
192

25,521%
15,625%
19,270%
100%

Berdasarkan tabel diatas distribusi penduduk Bakungan dari 5 RT


mayoritas beragama islam yaitu RT 1 yaitu 35 atau (18,2%), RT 2 yitu
40 atau (21,35%), RT 3 yaitu 49 atau (25,521%), RT 4 yaitu 30 atau
(15,625%) dan RT 5 yaitu 37 (19,270%).

d. Etnis

Suku
Jumlah
Persentase
Jawa
Luar jawa
1
RT 1
35
0
18,229%
2
RT 2
41
0
21,35%
3
RT 3
49
0
25,521%
4
RT 4
29
1
15,625%
5
RT 5
37
0
19,270%
Jumlah/Persentasi
192 (99,31%)
0 (0,69%)
100%
Tabel 3.8 Distribusi Etnis di Dusun Bakungan Berdasarkan hasil pengkajian
pada Tanggal 5-12 Agustus 2015
Sumber: Data Primer 2015
No

RT

Berdasarkan tabel di atas distribusi penduduk Bakungan dari 5 RT


mayoritas berasal dari suku Jawa yaitu RT 1 yaitu 35 atau (18,229%), RT
2 yaitu berjumlah 41 atau (21,35%), RT 3 berjumlah 49 atau (25,521%),
RT 4 berjumlah 30 atau (29,625%) dan RT 5 yaitu 37 (19,270%).
2. Subsistem
a. Lingkungan Fisik
1) Jenis Bangunan
No

Jenis Bangunan

Permanen

RT 1
33

RT 2
37

Sebaran
RT 3
RT 4
48
30

29

RT 5
37

Jumlah

Persentase

185

96,35%

2
3

Semi Permanen
Non Permanen
Jumlah

2
0

3
1

1
0

0
0

0
0

6
1
192

3,125%
0,52%
100%

Sumber : Data Primer 2015


Berdasarkan distribusi penduduk Dusun Bakungan tentang jenis
bangunan diperoleh data sebagai berikut : kebanyakan jenis rumah
penduduk adalah permanen sebanyak 185 atau 96,35% dan yang
lainnya semi permanen sebanyak 6 atau 3,125% dan 1 rumah non
permanen atau 0,52%.
2) Jenis Lantai
No
1
2
3

Jenis Lantai
Semen
Keramik
Tanah
Jumlah

RT 1
8
27
0

Sebaran
RT 2 RT 3 RT 4
0
6
2
39
43
28
2
0
0

RT 5
3
34
0

Jumlah

Persentase

19
171
2
192

9,89%
89%
1,04%
100%

Sumber : Data Primer 2015


Berdasarkan distribusi penduduk Dusun Bakungan tentang jenis
lantai rumah diperoleh data sebagai berikut: kebanyakan lantai rumah
penduduk menggunakan keramik sebanyak 171 (89%) dan yang lainnya
menggunakan semen sebanyak 19 (9,89%).
3) Ventilasi
No

Ventilasi

1
2

Ada adekuat
Tidak Adekuat
Jumlah

RT 1
35
0

RT 2
41
0

Sebaran
RT 3
49
0

RT 4
30
0

RT 5
37
0

Jumlah Persentase
192
0
192

100%
0%
100%

Sumber: Data Primer 2015


Berdasarkan distribusi penduduk Dusun Bakungan tentang ventilasi
rumah diperoleh data mayoritas rumah penduduk memiliki ventilasi
yang adekuat sebagai tempat pertukaran udara dan masuknya cahaya
sebanyak 192 rumah atau 100%.
4) Pencahayaan
No

Pencahayaan

1
2

Ada adekuat
Tidak Ada
Jumlah

RT 1
35
0

RT 2
41
0

Sebaran
RT 3 RT 4
49
30
0
0

Sumber: Data Primer 2015


30

RT 5
37
0

Jumlah

Presentase

192
0
192

100%
0%
100%

Berdasarkan distribusi penduduk Dusun Bakungan tentang


pencahayaan rumah

diperoleh data mayoritas rumah penduduk

mendapat cahaya yang adekuat sebanyak 192 rumah atau 100%.


5) Letak kandang
No

Letak Kandang

1
2
3

<10 Meter
>10 Meter
Tidak Ada
Jumlah

RT 1
11
3
21

RT 2
15
6
20

Sebaran
RT 3
38
3
8

RT 4
10
6
14

RT 5
22
4
11

Jumlah

Presentase

96
22
74
192

50%
11,45%
38,54%
100%

Sumber: Data Primer 2015


Berdasarkan distribusi penduduk Dusun Bakungan tentang letak
kandang diperoleh data sebagai berikut: penduduk Dusun Bakungan
kebanyakan letak kandang < 10 meter sebanyak 96 atau 50%.
6) Kebiasaan Membersihkan Kandang
No
1
2
3
4
5
6

Kebiasaan Membersihkan
Kandang
> 1 Bulan Sekali
1 Minggu-1Bulan Sekali
Setiap Minggu atau Lebih
Setiap Hari
Tidak Pernah
Tidak Ada
Jumlah

RT 1
1
1
4
7
0
22
35

RT 2
1
14
0
0
8
18
41

Sebaran
RT 3 RT 4
3
3
2
4
27
6
0
0
0
4
17
13
49
30

RT 5
1
3
22
0
0
11
37

Jumlah Persentase
9
24
59
7
12
81
192

4,69%
12,5%
30,72%
3,64%
6,25%
42,18%
100%

Sumber: Data Primer 2015


Berdasarkan distribusi penduduk Dusun Bakungan tentang
kebiasaan membersihkan kandang di peroleh data sebanyak 81 atau
42,18% tidak membersihkankandang karena tidak memiliki ternak
sedangkan yang memiliki ternak dengan kebiasaan membersihkan
kandang setiap minggu sebanyak 59 atau 30,72%.
7) Kepemilikan Ternak
No
1
2

Kepemilikan
Ternak
Ada
Tidak Ada
Jumlah

RT 1
14
21
35

RT 2
25
16
41

Sebaran
RT 3 RT 4
38
18
11
12
49
30

RT 5
27
10
37

Jumlah

Persentase

122
70
192

63,54%
36,46%
100%

Sumber: Data Primer 2015


Berdasarkan distribusi penduduk Dusun Bakungan tentang
kepemilikan ternak di peroleh data sebanyak 122 atau 63,54% rumah
memiliki peliharaan/ternak.
31

8) Jamban
No

Jenis Jamban

1
2

Leher Angsa
Cemplung
Jumlah

RT 1
35
0
35

Sebaran
RT 2 RT 3 RT 4
39
49
30
2
0
0
41
49
30

RT 5
37
0
37

Jumlah

Persentase

190
2
192

98,96%
0,04%
100%

Sumber: Data Primer 2015


Berdasarkan distribusi penduduk Dusun Bakungan tentang jamban
di peroleh data sebanyak 190 (98,96%) rumah memiliki jamban jenis
leher angsa.
9) Jarak Tempat Pembuangan
No
1
2

Jarak
Pembuangan
<10 Meter
>10 Meter
Jumlah

RT 1
34
1
35

RT 2
26
15
41

Sebaran
RT 3 RT 4
16
26
33
4
49
30

RT 5
15
22
37

Jumlah

Persentase

117
75
192

60,94%
39,06%
100%

Sumber: Data Primer 2015


Berdasarkan distribusi penduduk Dusun Bakungan tentang jarak
pembuangan di peroleh data sebanyak 117 atau 60,94% rumah memiliki
jarak pembuangan <10 meter.
10) Kondisi Tempat Sampah
No
1
2

Kondisi Tempat
Sampah
Terbuka
Tertutup
Jumlah

RT 1
35
0
35

RT 2
37
4
41

Sebaran
RT 3
49
0
49

RT 4
30
0
30

RT 5
34
3
37

Jumlah

Persentase

185
7
192

96,35%
3,64%
100%

Sumber: Data Primer 2015


Berdasarkan distribusi penduduk Dusun Bakungan tentang kondisi
tempat sampah di peroleh data sebanyak 185 atau 96,35% rumah memiliki
tempat sampah terbuka.
11) Cara Pengelolaan Sampah
No
1
2
3

Cara Pengelolaan
Sampah
Diambil Petugas
Dibakar
Ditimbun
Jumlah

RT 1
13
17
5
35

RT 2
9
31
1
41

Sebaran
RT 3
18
31
0
49

Sumber: Data Primer 2015


32

RT 4
4
26
0
30

RT 5
4
31
2
37

Jumlah

Persentase

48
136
7
192

25%%
70,83%
3,64%
100%

Berdasarkan distribusi penduduk Dusun Bakungan tentang cara


pengelolaan samapah diperoleh data sebanyak 136 atau 70,83% rumah
mengelola sampah dengan cara dibakar.

12) Sumber Air


No

Sumber Air

RT 1
1
Sumur Gali
35
2
Sumur Bor
0
Jumlah
35
Sumber: Data Primer 2015
Berdasarkan

Sebaran
RT 3 RT 4
49
29
0
1
49
30

RT 2
38
3
41

RT 5
37
0
37

Jumlah

Presentase

188
4
192

91,9%
2,08%
100%

distribusi penduduk Dusun Bakungan tentang sumber air

di peroleh data sebanyak 188 atau 91,9% rumah menggunakan sumur


gali.
13) Sumber Air Minum
Sebaran
Sumber Air
Jumlah
Persentase
minum
RT 1 RT 2 RT 3 RT 4 RT 5
1
Sumber air
27
40
49
23
37
176
91,67%
2
Galon
8
1
0
7
0
16
8,33%
Jumlah
35
41
49
30
37
192
100%
Sumber: Data Primer 2015
Berdasarkan distribusi penduduk Dusun Bakungan tentang sumber air
NO

minum di peroleh data sebanyak 176 atau 91,67% rumah menggunakan


air minum yang berasal dari sumur gali.
14) Pembuangan Air Limbah
Pembuangan
Air Limbah
RT 1
1
Septic tank
35
2
Resapan
0
3
Tidak ada
0
Jumlah
35
Sumber: Data Primer 2015
No

Sebaran
RT 2 RT 3 RT 4
23
48
22
14
1
8
4
0
0
41
49
30

33

RT 5
37
0
0
37

Jumlah
165
23
4
192

Persentas
e
85,94%
11,98%
2,08
100%

Berdasarkan distribusi penduduk Dusun Bakungan tentang


pembuangan air limbah di peroleh data sebanyak 165 (85,94%) rumah
memiliki pembuangan air limbah ke septic tank.

15) Pemanfatan Pekarangan


No
1
2

Pemanfaatan
Pekarangan
Ada
Tidak Ada
Jumlah

Sebaran
RT 2 RT 3 RT 4
12
49
13
29
0
17
41
49
30

RT 1
13
22
35

Sumber: Data Primer 2015


Berdasarkan distribusi

RT 5
5
32
37

penduduk

Jumlah

Persentase

92
100
192

47,92%
52,08%
100%

Dusun

Bakungan

tentang

pemanfaatan pekarangan di peroleh data sebanyak 100 rumah tidak


memanfaatkan pekarangan atau 52,08%.
16) Cerobong Asap
No

Cerobong Asap

1
2

Ada
Tidak Ada
Jumlah

Sebaran
RT 2
RT 3
3
2
38
47
41
49

RT 1
4
31
35

RT 4
30
0
30

RT 5
19
18
37

Jumlah

Persentase

58
134
192

30,21%
69,79%
100%

Sumber: Data Primer 2015


Berdasarkan distribusi penduduk Dusun Bakungan tentang penggunaan
cerobong Asap diperoleh hasil kebanyakan penduduk Dusun Bakungan
tidak memiliki cerobong asap yaitu sebanyak 134 atau 69,79%.
b. Pelayanan Kesehatan
1) Kebiasaan Berobat
No.

Kebiasaan Berobat

1.
2.
3.
4.
5.

Beli obat
Dokter
Puskesmas
RS
Tidak berobat
Jumlah

RT 1
8
16
8
2
1
35

Sebaran
RT 2 RT 3 RT 4
7
2
1
8
18
8
17
15
5
8
14
16
1
0
0
41
49
30

RT 5
0
6
24
6
1
37

Jumlah

Persentasi

18
56
69
46
3
192

9,37%
29,16%
35,94%
23,95%
1,57%
100%

Sumber: Data Primer 2015


Berdasarkan distribusi penduduk Dusun Bakungan tentang
kebiasaan berobat diperoleh penduduk Dusun Bakungan kebanyakan
berobat ke Puskesmas yaitu sebanyak 69 warga atau 35,94%.
34

2) Penggunaan Layanan Kesehatan Mental


No.
1.
2.

Penggunan Layanan
Kesehatan Mental
Ya
Tidak
Jumlah

RT 1
1
34
35

RT 2
16
25
41

Sebaran
RT 3 RT 4
0
0
49
30
49
30

RT 5
1
36
37

Jumlah

Persentasi

18
174
192

9,37%
90,63%
100%

Sumber: Data Primer 2015


Berdasarkan distribusi penduduk Dusun Bakungan tentang
penggunaan layanan kesehatan mental diperoleh penduduk Dusun
Bakungan kebanyakan tidak menggunakan layanan kesehatan mental
yaitu sebanyak 174 atau 90,63%.
c. Ekonomi
Tabel 3.9 Distribusi Ekonomi di Dusun Bakungan Berdasarkan hasil
pengkajian pada Tanggal 5-12 Agustus 2015
Pendapatan
No.
RT 1
RT 2
RT 3
RT 4
RT 5
Jumlah Persentase
Perbulan
1.
< Rp.800.000
8
15
2
2
28
55
28,64%
2.
>Rp. 800.000
27
26
47
28
9
137
71.35%
Jumlah
35
41
49
30
37
192
100%
Sumber: Data Primer 2015

Berdasarkan tabel distibrusi ekonomi diatas didapatkan dari 192 KK di


Dusuh Bakungan dengan pendapatan > Rp.800.000 sebanyak 137 KK
dengan persentase (71,35%), dan 52 KK dengan pendapatan perbulan <
Rp.800.000 dengan persentase 28,64%. Sehingga dapat disimpulkan
pendapatan warga per KK di Dusun Bakungan rata-rata >800.000.
d. Politik dan Pemerintahan
Tabel 3.10. Distribusi Partisipasi Politik di Dusun Bakungan Berdasarkan
hasil pengkajian pada Tanggal 5-12 Agustus 2015
No.
Partisipasi Politik
RT 1
RT 2
RT 3
RT 4
RT 5 Jumlah Persentase
1.
Ya
35
41
41
30
37
184
95,83%
2.
Tidak
0
0
8
0
0
8
4,17%
Jumlah
35
41
49
30
37
192
100%
Sumber: Data Primer 2015

Dari hasil pengkajian didapatkan warga RT 1 100% dari 35 KK


berpartisipasi dalam pemilu, RT 2 100% dari 41 KK berpartisipasi dalam
kegiatan Pemilu, RT 3 83.7% dari 49 KK berpartisipasi dalam Pemilu
sedangkan 16.3% dari 49 KK tidak berpartisipasi dalam Pemilu, RT 4
100% dari 30 KK berpartisipasi dalam pemilu dan RT 5 100% dari 30 KK
35

berpartisipasi dalam Pemilu. Dapat disimpulkan bahwa warga di Dusun


Bakungan memiliki tingkat partisipasi dalam kegiatan Pemilu yang baik.
Hal ini menunjukan kesadaran warga di Dusun Bakungan dalam
partisipasinya di bidang politik dan pemerintahan yang sedang berjalan.
e. Komunikasi (Bahasa setiap hari dan Media Informasi)
Tabel 3.11 Distribusi Bahasa setiap hari di Dusun Bakungan Berdasarkan
hasil pengkajian pada Tanggal 5-12 Agustus 2015
Bahasa Setiap
No
RT 1 RT 2 RT 3 RT 4 RT 5 Jumlah Persentase
Hari
Bahasa
1
0
3
0
0
0
3
1,60%
Indonesia
2 Bahasa Jawa
35
38
49
30
37
189
98,44%
Jumlah
35
41
49
30
37
192
100%
Sumber: Data Primer 2015

Berdasarkan tabel distribusi komunikasi di atas didapatkan data dari


192 KK sebanyak 3 KK (1,60%) menggunakan Bahasa Indonesia dan 189
KK (98,44%) menggunakan bahasa Jawa sehingga dapat disimpulkan
bahwa hampir seluruh masyarakat di Dusun Bakungan menggunakan
bahasa Jawa sebagai bahasa sehari-hari.
Tabel 3.12 Distribusi Media Informasi di Dusun Bakungan Berdasarkan
hasil pengkajian pada Tanggal 5-12 Agustus 2015
No
1
2

Media Informasi
Kesehatan
TV, Koran/
Majalah
Penyuluhan
Kesehatan
Jumlah

RT 1

RT 2

RT 3

RT 4

RT 5

Jumlah Persentase

35

41

49

30

37

192

100%

0%

35

41

49

30

37

192

100%

Sumber: Data Primer 2015

Berdasarkan tabel media informasi diatas didapatkan data dari 192 KK


(100%) mendapatkan informasi kesehatan melalui TV, koran, dan majalah
sehingga dapat disimpulkan bahwa masyarakat di Dusun Bakungan
mendapatkan informasi kesehatan melalui media elektronik dan media
cetak.

B. ANALISA DATA
Setelah melakukan pengkajian atau pengumpulan data seperti yang telah
tercantum di atas, maka dapat dibuat analisa data yang berdasar pada data-data
36

tersebut. Analisa data dibuat dengan tujuan supaya lebih memudahkan dalam
merumuskan masalah serta sebagai panduan untuk memprioritaskan masalah yang
ada.
Analisa Data
No
1

Data Fokus
Data Subjektif :
Dari hasil wawancara dengan warga Dusun Bakungan RT 02, 03,
04 dan 05 pada tanggal 5-15 Agustus 2015:
- Warga mengatakan bahwa memiliki ternak dan
membersihkan kandang setiap satu minggu sampai satu bulan
sekali jarak kandang < 10 meter dengan rumah, warga juga
mengatakan sebagian besar memiliki jamban berjenis leher
angsa dengan jarak antara pembuangan (Septic tank) < 10
meter dengan sumber air. Kondisi tempat sampah terbuka dan
cara pembuangan sampah yaitu dibakar.
Data Obyektif:
- RT 01 dari 35 KK tidak memiliki memiliki jamban berjenis
leher angsa 35 (98,96%) dengan jarak antara pembuangan
(Septic tank) < 10 meter dengan sumber air. Kondisi tempat
sampah terbuka 35 (96,35%) dan cara pengolahannya yaitu
-

dibakar 17 (70,83%).
RT 02 dari 41 KK memiliki ternak 25 (63,54%) dan
membersihkan kandang setiap satu minggu sampai satu bulan
sekali 14 (12,5%), jarak kandang < 10 meter dengan rumah,
memiliki jamban berjenis leher angsa 39 (98,96%) dengan
jarak antara pembuangan (Septic tank) < 10 meter dengan
sumber air. Kondisi tempat sampah terbuka 37 (96,35%) dan

cara pengolahannya yaitu dibakar 31 (70,83%).


RT 03 dari 49 KK memiliki ternak 38 (63,54%) dan
membersihkan kandang setiap satu minggu sampai satu bulan
sekali 27 (30,72%), jarak kandang < 10 meter dengan rumah,
memiliki jamban berjenis leher angsa 49 (98,96%) dengan
jarak antara pembuangan (Septic tank) < 10 meter dengan
sumber air. Kondisi tempat sampah terbuka 49 (96,35%) dan

cara pengolahannya yaitu dibakar 31 (70,83%).


RT 04 dari 49 KK memiliki ternak 18 (63,54%) dan
membersihkan kandang setiap satu minggu sampai satu bulan
sekali 6 (30,72%), jarak kandang < 10 meter dengan rumah,

37

Problem

Resiko bahaya
lingkungan di
Dusun Bakungan
(10032386)

memiliki jamban berjenis leher angsa 30 (98,96%) dengan


jarak antara pembuangan (Septic tank) < 10 meter dengan
sumber air. Kondisi tempat sampah terbuka 30 (96,35%) dan
-

cara pengolahannya yaitu dibakar 26 (70,83%)


RT 05 dari 49 KK memiliki ternak 27 (63,54%) dan
membersihkan kandang setiap satu minggu sampai satu bulan
sekali 22 atau 30,72%, jarak kandang < 10 meter dengan
rumah, memiliki jamban berjenis leher angsa 37 (98,96%)
dengan jarak antara pembuangan (Septic tank) < 10 meter
dengan sumber air. Kondisi tempat sampah terbuka 34
(96,35%) dan cara pengolahannya yaitu dibakar 31

(70,83%).
Data Subyektif:
2 orang remaja di RT 05 dan 01 menyatakan belum mendapatkan
sosialisasi mengenai kesehatan reproduksi.
Data Obyektif:

Kurang
pengetahuan
tentang kesehatan

a. Hasil data distribusi remaja yang tidak mendapat sosialisasi


mengenai kesehatan reproduksi sebanyak 55 remaja (50.9%)
dan yang mendapat sosialisasi mengenai kesehatan
reproduksi sebanyak 53 remaja (49.1%)
b. Hasil data distribusi remaja tingkat pendidikan paling banyak

reproduksi pada
remaja di Dusun
Bakungan
(10029991)

yaitu yang berpendidikan SMA dengan 50 remaja (46.3%)


c. Hasil pengkajian didapatkan remaja laki-laki (13-25 tahun)
3

yang merokok sebanyak 30 remaja (27,8%).


Data Subjektif :
Dari hasil wawancara kepada ibu-ibu di Dukuh Bakungan

Ketidakefektifan

mengatakan bahwa mereka kadang-kadang memeriksakan

pemeliharaan

anak-anaknya (usia sekolah) ke pelayanan kesehatan.


Data Obyektif:

kesehatan anak
usia sekolah di

a. Dari hasil data distribusi anak sekolah yang selalu rutin


mengunjungi pelayanan kesehatan sebanyak 1 orang (1,7%),
sering mengunjungi pelayan kesehatan sebanyak 3 orang
(5,1%), kadang-kadang mengunjungi pelayanan kesehatan
sebanyak 38 orang (64.4%) sedangkan yang pernah
mengunjungi pelayanan kesehatan sebesar 17 (28,8%).
b. Dari hasil wawancara & observasi singkat RT 4 didapat 2
(22%) dari 9 anak yang mengalami gigi berlubang &

38

Dusun Bakungan
(00099)

berdasarkan data dari Profil Puskesmas Ngemplak II Tahun


2014 angka kejadian karies dentis untuk semua golongan usia
4

ditingkat Desa Wedomartani sebanyak 561.


Data Subyektif:
a. Dari hasil wawancara bersama warga lansia pedukuhan
Bakungan, warga mengatakan sudah jarang untuk memeriksa
kesehatan

Ketidakefektifan
pemeliharaan
kesehatan lansia di

b. Dari hasil wawancara dengan warga Bakungan banyak yang


belum memiliki KMS

Dusun Bakungan
(00099)

Data Obyektif:
a. Dari 203 lansia yang mempunyai KMS sebanyak 72 (34%),
dan yang tidak memiliki KMS sebanyak 133 (62,7%)
b. Dari hasil observasi pada 203 lansia, sebanyak 111 lansia
(54,67%) tidak rutin untuk melakukan pemeriksaan kesehatan
dan sebanyak 92 (45,3 %) yang melakukan pemeriksaan
kesehatan
c. Dari 203 lansia di padukuhan Bakungan, sebanyak 28
(13,2%) yang melakukan pemeriksaan di posyandu, dan 102
(48,1%) yang melakukan pemeriksaan di dokter
d. Dari 203 lansia di padukuhan Bakungan 187 (87,7%) yang
memiliki Indeks KATZ A, dan sebanyak 16 (7,5%) yang
memiliki Indeks KATZ B, sebanyak 2 (0,9%) yang memiliki
Indeks KATZ C, dan sebanyak 1 (0,5 %) yang memiliki
Indeks KATZ E
e. Dari 203 lansia di Padukuhan Bakungan. Sebanyak 141 (66,5
%) yang memiliki fungsi mental utuh, sebanyak 52 (24,5%)
yang kerusakan intelektual ringan, sebanyak 11 (5,2%) yang
mengalami intelektual sedang, dan sebanyak 1 (0,5 %) yang
5

mengalami kerusakan jelek


Data Subyektif:
a. Dari hasil wawancara bersama orangtua di Dusun Bakungan

Kesiapan

mengatakan bahwa rata-rata bayi dan balita mereka tidak

meningkatkan

mengalami gangguan pola makan.

kesehatan balita di

b. Dari hasil wawancara dengan orangtua pada tanggal 5-12


Agustus 2015 di Dusun Bakungan didapatkan bahwa balita di
Dusun Bakungan tidak ada yang sakit.

39

Dusun Bakungan
(00162)

c. Dari hasil wawancara dengan orangtua pada tanggal 5-12


Agustus 2015 di Dusun Bakungan didapatkan bahwa balita di
Dusun Bakungan rutin mengikuti posyandu dan imunisasi
dasar.
Data Obyektif:
a. Dari 52 balita 49 (94,2%) memili kartu KMS dan 3 (5,8%)
tidak memiliki kartu KMS)
b. Dari 52 balita 49 (94,2%) rutin mengunjungi pelayanan
kesehatan dan 3 (5,8%) tidak rutin mengunjungi pelayanan
kesehatan
c. Dari 52 balita mendapatkan imunisasi lengkap dan tidak
mendapatkan imunisasi lengkap

C. SKORING PRIORITAS MASALAH


1.
No
Dx
1

2.
No
Dx
2

Kurang pengetahuan tentang reproduksi pada remaja di Dusun Bakungan (10029991)


Komponen penilaian

Skor Bobot

Kesadaran masyarakat terhadap masalah


Motivasi masyarakat untuk menyelesaikan
masalah
Kemampuan masyarakat untuk menyelesaikan
masalah
Tersedianya fasilitas di masyarakat
Derajat keparahan masalah
Waktu untuk menyelesaikan masalah

Total
Persentase
(skor x
(%)
bobot)
30
40

6
5

5
8

49

5
6
6

10
8
5

50
48
30

41,7

Resiko bahaya lingkungan di Dusun Bakungan (10032386)


Komponen penilaian

Skor Bobot

Kesadaran masyarakat terhadap masalah


Motivasi masyarakat untuk menyelesaikan
masalah
Kemampuan masyarakat untuk menyelesaikan
masalah
Tersedianya fasilitas di masyarakat
Derajat keparahan masalah
Waktu untuk menyelesaikan masalah
40

Total
Persentase
(skor x
(%)
bobot)
20
32

4
4

5
8

28

4
8
3

10
8
5

40
64
15

33,1

3.

Ketidakefektifan pemeliharaan kesehatan lansia dan dewasa di Dusun Bakungan


(00099)

No
Dx
3

4.

No
Dx
4

5.

No
Dx
5

Komponen penilaian

Skor Bobot

Kesadaran masyarakat terhadap masalah


Motivasi masyarakat untuk menyelesaikan
masalah
Kemampuan masyarakat untuk menyelesaikan
masalah
Tersedianya fasilitas di masyarakat
Derajat keparahan masalah
Waktu untuk menyelesaikan masalah

Total
Persentase
(skor x
(%)
bobot)
35
40

7
5

5
8

35

2
5
5

10
8
5

20
40
25

32,5

Ketidakefektifan pemeliharaan kesehatan anak sekolah (00099)

Komponen penilaian

Skor Bobot

Kesadaran masyarakat terhadap masalah


Motivasi masyarakat untuk menyelesaikan
masalah
Kemampuan masyarakat untuk menyelesaikan
masalah
Tersedianya fasilitas di masyarakat
Derajat keparahan masalah
Waktu untuk menyelesaikan masalah

Total
Persentase
(skor x
(%)
bobot)
20
40

4
5

5
8

21

3
3
5

10
8
5

30
24
25

26,7

Kesiapan meningkatkan kesehatan balita di Dusun Bakungan (00162)

Komponen penilaian

Skor Bobot

Kesadaran masyarakat terhadap masalah


Motivasi masyarakat untuk menyelesaikan
masalah
Kemampuan masyarakat untuk menyelesaikan
masalah
Tersedianya fasilitas di masyarakat
Derajat keparahan masalah
Waktu untuk menyelesaikan masalah

41

Total
Persentase
(skor x
(%)
bobot)
10
32

2
4

5
8

14

1
1
3

10
8
5

10
8
15

14,8

D.

PRIORITAS DIAGNOSA KEPERAWATAN


1. Kurang pengetahuan tentang reproduksi pada remaja di Dusun Bakungan
(10029991)
2. Resiko bahaya lingkungan di Dusun Bakungan (10032386)
3. Ketidakefektifan pemeliharaan kesehatan lansia dan dewasa di Dusun
Bakungan (00099)
4. Ketidakefektifan pemeliharaan kesehatan anak sekolah (00099)
5. Kesiapan meningkatkan kesehatan balita di Dusun Bakungan (00162)

42

E. PLANNING OF ACTION (POA)


Sumber Daya
No
1

Kegiatan
a. Penyuluhan pendidikan

Tujuan
a. Setelah dilakukan penyuluhan

PJ

Waktu

Tempat

Sherly

5/9/2015

RT 05

Joneidi

Pukul

Lingkungan

kesehatan tentang Kesehatan

kesehatan diharapkan remaja

Reproduksi mengenai PMS,

Dusun Bakungan dapat memahami

17.00

Dusun

HIV, Bahaya Seks Pranikah,

pendidikan kesehatan mengenai

WIB

Bakungan

SADARI, SAPENI pada

PMS, HIV, SADARI, SAPENI

anak remaja (13-25 tahun) di


Dusun Bakungan
b. Memberikan Kuisioner
tentang PMS, HIV, Bahaya

Alokasi dana
a.Pembuatan Leaflet = Rp.
50.000,b.
Peminjaman
alat/phantom = Rp.50.000,c.Peminjaman LCD proyektor
= Rp.20.000,Penggandaan

b. Mengevaluasi pengetahuan remaja

d.

Dusun Bakungan tentang PMS,

Kuisioner = Rp.20.000,e.Hadiah = Rp.100.000,f. Snack = Rp.300.000,-

HIV, Bahaya Seks Pranikah,


SADARI, SAPENI

(Sumber dana dari

Seks Pranikah, SADARI,


SAPENI
c. Sosialisasi & Demonstrasi
tentang terapi SEFT untuk
Perokok

Mahasiswa)
c. Setelah dilakukan sosialisasi &
demonstrasi tentang Terapi SEFT

Zein

5/9/2015

RT 05

Jemmy

Pukul

Lingkungan

diharapkan remaja Dusun

18.00

Dusun

Bakungan dapat mengetahui dan

WIB

Bakungan

mampu mempelajari Terapi SEFT


untuk mengurangi kebiasaan
merokok
43

a.Pembuatan Leaflet = Rp.


50.000,
Snack = Rp.100.000,(Sumber dana dari

b.

Mahasiswa)

a. Penyuluhan & Demonstrasi

Setelah dilakukan penyuluhan

Angel

1/9-

tentang pemilahan &

tentang pemilahan sampah

Digo

5/9/2015

Dusun

pengelolaan sampah pada

diharapkan warga Dusun Bakungan

Pukul

Bakungan (RT

warga Dusun Bakungan

dapat mengetahui cara pemilahan &

19.30

01, 02, 03, 04,

a. Penyuluhan kesehatan &

demonstrasi tentang obat


herbal untuk penyakit
Hipertensi, dll kepada lansia
(>46 tahun) dan dewasa (26-

pengelolaan sampah rumah tangga.


a. Menambah pengetahuan lansia dan
dewasa tentang obat herbal
b. Meningkatkan kemampuan &

Lingkungan a. Pembuatan Leaflet = Rp.

Eva

WIB
19/9/201

Yohana

Dusun

Margaretha

13.00

Bakungan

kemandirian warga dalam

Rp. 70.000,(Sumber dana dari Mahasiswa)

dan 05)
Lingkungan a.Pembuatan Booklet = Rp.
50.000,b.
Peminjaman LCD
proyektor = Rp.10.000,c.Pengadaan alat &

WIB

perawatan/mengatasi penyakit

50.000,b.Pembuatan Lembar Balik =

&

45 tahun) di Dusun

bahan/tanaman herbal = Rp.

20/9/201

Bakungan

50.000,Hadiah = Rp.100.000,(Sumber dana dari

d.

05.30

Mahasiswa)
e.Snack = Swadaya dari

WIB

Masyarakat

a. Penyuluhan kesehatan gigi

Setelah dilakukan penyuluhan

Riyadi

29/8-

Lingkungan

Peminjaman LCD proyektor =

3/9/2015

Dusun

Rp.10.000,-

pada anak usia sekolah (6-12

pendidikan kesehatan gigi diharapkan

tahun) di Dusun Bakungan

anak usia sekolah dapat menjaga

15.00

Bakungan

(Sumber dana dari

kesehatan gigi

WIB

(Masjid RT

Mahasiswa)

44

04)

b. Demonstrasi sikat gigi yang

Anak usia sekolah dapat

Ery

baik dan benar pada anak

mempraktekkan cara menyikat gigi

usia sekolah (6-12 tahun)

yang baik dan benar

29/8-

Lingkungan a. Penyediaan perlengkapan

3/9/2015

Dusun

(sikat gigi & pasta gigi) =

15.00

Bakungan

WIB

(Masjid/

Rp. 100.000,b. Hadiah = Rp.50.000,(Sumber dana dari Mahasiswa)

Setelah dilakukan penyuluhan

Ria A,

21/8/201

Mushola)
Rumah

demonstrasi tentang

pendidikan kesehatan tentang

Anggreni

Kepala

kesehatan makanan bergizi

makanan bergizi diharapkan warga

Pukul

Dukuh

pada balita (0-5 tahun) di

mampu memberikan makanan bergizi

10.00-

Dusun Bakungan

kepada bayi dan balita

11.00

a. Penyuluhan pendidikan dan

WIB

a. Pembuatan Leaflet = Rp.


50.000,b. Peminjaman LCD
proyektor = Rp.10.000,c. Hadiah = Rp.50.000,d. Snack = Rp.100.000,(Sumber dana dari
Mahasiswa dan swadaya
masyarakat)
Rp. 1.490.000,-

Jumlah Anggaran

45

F. RENCANA KEPERAWATAN

Tujuan Jangka Pendek

Sasaran

Kurang

Tujuan
Jangka
Panjang
Setelah

Setelah dilakukan

Remaja

Promosi

pengetahuan

dilakukan

tindakan keperawatan

Dusun

kesehatan,

penyuluhan

tentang

tindakan

kepada remaja

Bakungan

Kerjasama,

tentang Penyakit

2015 di

reproduksi

keperawatan

diharapkan :

Pemberdaya

Menular Seksual

Dusun

pada remaja

komunitas

a. Remaja mampu

an dan

di Dusun

selama 5

mengetahui mengenai

Bakungan

minggu

Penyakit Menular

N
o

Diagnosa
Keperawatan

1.

diharapkan
remaja di
dusun
Bakungan
memahami
tentang
kesehatan

2.

Strategi

1. Melakukan

proses grup

a. Kognitif
b. Afektif
c. Psikomo-

September

tor

Bakungan

a. Remaja mampu

PJ
Zaien,

mengetahui

Siti,

mengenai Penyakit

Serly,

Menular Seksual

Imelda,
Yeremias

mengetahui
mengenai SADARI
c. Remaja
Mengetahui
mengenai NAPZA
d. Remaja laki-laki

tentang NAPZA
4. Melakukan

engenai SADARI
c. Remaja mengetahui

Standart

(PMS)
b. Remaja putri

penyuluhan

mendemonstrasikanm

mengenai SEFT

tentang SADARI
3. Melakukan

mampu

dan bahaya

Kriteria

demonstrasi

mengetahui dan

reaproduksi

(PMS)
2. Melakukan

Waktu

penyuluhan dan

Seksual (PMS)
b. Remaja putri

mengenai NAPZA
d. Remaja mengetahui

Rencana Tindakan

mengetahui

demonstrasi

mengenai terapi

terapi SEFT pada

SEFT

remaja yang
merokok

Resiko

merokok
Setelah

Setelah dilakukan

bahaya

dilakukan

tindakan keperawatan

dan lansia

kesehatan,

penyuluhan

lingkungan di

tindakan

kepada masyarakat :

di Dusun

Kerjasama,

tentang

2015 di

Dusun

keperawatan

Dewasa dan lansia

Bakungan

Pemberda-

Pengolahan dan

Dusun

Dewasa

Promosi

1. Memberikan

1 s/d 5
September

a. Kognitif
b. Afektif
c. Psikomot
or

a. Masyarakat mampu
memahami
pengertian sampah
b. Masyarakat mampu
menyebutkan jenis-

46

Angel,
Budi,
Dygo,
Eva,

Bakungan

komunitas
selama 5
minggu
diharapkan
masyarakat
dusun
Bakungan
dapat
memahami
tentang
bahaya
lingkungan

diharapkan :
a. Masyarakat mampu

yaan dan

Pemilahan

proses grup

Sampah
a. Pengertian

memahami pengertian
sampah
b. Masyarakat mampu

Bakungan

jenis sampah
c. Masyarakat mampu
memahami dampak

sampah
b. Jenis-jenis

menyebutkan jenis-

akibat sampah
d. Masyarakat mampu

sampah
c. Dampak

jenis sampah
c. Masyarakat mampu

memahami cara
pengolahan dan

sampah bagi

memahami dampak

Adhi

pemilihan sampah

kesehatan
d. Pengelolaan

akibat sampah
d. Masyarakat mampu

dan

memahami cara

pengolahan

pengolahan dan

sampah

pemilihan sampah

organic dan
anorganik.
2. Demonstrasi
pemilahan sampah
organic dan

3.

Ketidakefekti

Setelah

fan

dilakukan

pemeliharaan

Setelah dilakukan

anorganik
1. Pendidikan

Lansia dan

Promosi

tindakan

dewasa di

kesehatan,

kesehatan

tindakan

keperawatan

Dusun

Pemberdaya

tentang

2015 di

kesehatan

keperawatan

diharapkan :

Bakungan

an dan

hipertensi, asam

lansia dan

komunitas

proses grup

urat, dan

dewasa di

selama 5

menyebutkan

Dusun

minggu

pengertian dari

menyebutkan

Bakungan

diharapkan

hipertensi, asam urat,

penyebab

a. Masyarakat mampu

kolesterol

47

19-20
September

a. Kognitif
b. Afektif
c. Psikomot

a. Masyarakat mampu
menyebutkan

Eva,
Margareth,

pengertian dari

Dhesy,

Dusun

hipertensi, asam

Yohana,

Bakungan

urat, kolesterol.

Novriani

or

b. Masyarakat mampu

pemeliharaan
kesehatan

kolesterol.

hipertensi, asam

b. Masyarakat mampu

urat, kolesterol.

pada dewasa

menyebutkan

dan usia

penyebab hipertensi,

menyebutkan tanda

lanjut dapat

asam urat, kolesterol.

dan gejala

efektif

c. Masyarakat mampu

c. Masyarakat mampu

hipertensi, asam

menyebutkan tanda-

urat, dan kolesterol

gejala hipertensi,

d. Masyarakat mampu

asam urat, dan

menyebutkan

kolesterol

contoh makanan

d. Masyarakat mampu

yang dianjurkan

menyebutkan contoh

dan pantangan

makanan pantangan

untuk penderita

untuk penderita

Hipertensi, asam

Hipertensi, asam urat,

urat, dan kolesterol

dan kolesterol.

e. Masyarakat mampu

e. Masyarakat mampu

memahami cara

memahami cara

pembuatan obat

pembuatan obat

herbal/jus untuk

herbal/jus untuk

mengatasi

mengatasi hipertensi,

hipertensi, asam

asam urat, dan

urat, dan kolesterol

Ketidakefekti

Setelah

kolesterol
Setelah dilakukan

Anak Usia

Promosi

fan

dilakukan

tindakan keperawatan

Sekolah di

kesehatan,

a. Penyuluhan

48

tentang

28 Agustus a. Kognitif
b. Afektif
2015 di
c. Psikomot

a. Pengertian
kesehatan gigi dan

Ahmad,
Ria, Riki

pemeliharaan

tindakan

kesehatan

keperawatan

anak usia
sekolah

diharapkan :
a. Menyebutkan

pemeliharaan
kesehatan
anak usia
sekolah di

an, dan
proses grup

kesehatan gigi
dan mulut
b. Demonstrasi
cara menyikat
gigi yang baik

gigi dan manfaat

TPA

or

Tholiqul
Jannah
Dusun
Bakungan

dan benar

dijawab oleh anak


b. Manfaat
menggosok gigi
dapat dijawab oleh

terjadinya

kerusakan gigi
d. Waktu menggososk

kerusakan gigi
dapat dijawab oleh

gigi
e. Langkah-langkah

anak
d. Waktu menggososk

menggosok gigi yang

Bakungan

mulut dapat

anak
c. Penyebab

menggosok gigi.
c. Penyebab terjadinya

Dusun
dapat efektif

Pemberdaya

gigi dan mulut.


b. Menyebutkan fungsi

minggu
diharapkan

Bakungan

pengertian kesehatan

komunitas
selama 5

Dusun

gigi dapat dijawab

benar.
-

oleh anak
e. Langkah-langkah
menggosok gigi
dapat
didemonstrasikan
oleh anak

5.

Kesiapan

Setelah

Setelah dilakukan

Bayi dan

Promosi

meningkatkan

dilakukan

tindakan keperawatan

Balita di

kesehatan,

penyuluhan

kesehatan

tindakan

diharapkan ibu-ibu yang

Dusun

Pemberdaya

tentang makanan

bayi balita di

keperawatan

memiliki bayi dan balita

Bakungan

an, dan

bergizi untuk bayi

Dusun

komunitas

Bakungan

selama 5

dapat :
a. Menyebutkan

minggu

1. Memberikan

proses grup

pengertian makanan

dan balita.
2. Demonstrasi Cara
Pembuatan dan

49

21 Agustus a. Kogniti
b. Afektif
2015 di
c. Psikomot
Rumah
or
Kepala
Dusun
Bakungan

a. Menyebutkan

Erry,

pengertian

Anggi,

makanan bergizi
b. Menyebutkan
kebutuhan nutrisi
pada bayi dan
balita
c. Menyebutkan

Ria

diharapkan
status
kesehatan
balita di
Dusun
Bakungan
meningkat

bergizi
b. Menyebutkan

penyajian

jenis makanan

makanan bergizi

kebutuhan nutrisi

dan menarik

pada bayi dan balita


c. Menyebutkan jenis

untuk bayi dan


balita.
3. Membantu

makanan bergizi
d. Menyebutkan tanda

pelaksanaan 5

gizi kurang
e. Mampu memahami

meja posyandu

cara pembuatan

(pendaftaran,

makanan bergizi :

penimbangan BB,

pudding
f. Mengikuti kegiatan

pengisian KMS,
pemberian

posyandu balita rutin

bergizi
d. Menyebutkan
tanda gizi kurang
e. Mampu
memahami cara
pembuatan
makanan bergizi :
pudding
f. Mengikuti
kegiatan posyandu
balita rutin setiap
bulannya

vitamin A,

setiap bulannya

Pemberian
makanan
tambahan).

G. PELAKSANAAN/IMPLEMENTASI & EVALUASI


1.

Kurang pengetahuan tentang reproduksi pada remaja di Dusun Bakungan


(10029991)

No.
1.

Waktu dan Tempat


Sabtu, 5 September
2015 Pukul 19.30 s/d
22.00 WIB di Rumah

Tindakan
5. Melakukan

penyulahan tentang
Penyakit Menular

Evaluasi
S:
a. Para remaja mengatakan setelah mengikuti penyuluhan
penyakit menular seksual, remaja lebih memahami tentang

50

Penanggung
Jawab
Zaien Ukhrawi,
Siti Jauhariah,
Serly M Parera,

Bpk. Ir. Sudarjo,


M.S.c, RT 05, RW 57,
Dusun Bakungan

Seksual,
6. Melakukan

penyuluhan dan
demonstrasi tentang
SADARI,
7. Melakukan

penyuluhan tentang
NAPZA
8. Melakukan

demonstrasi terapi
SEFT pada remaja
yang merokok

penyakit menular seksual


b. Para remaja perempuan mengatakan setelah mengikuti
penyuluhan mengenai SADARI, remaja menjadi lebih
memahami mengenai pemeriksaan untuk kanker payudara
c. Para remaja mengatakan setelah mengikuti penyuluhan
mengenai NAPZA, remaja lebih mengetahui dampak negatif
dari penyalahgunaan NAPZA
d. Para remaja mengatakan setelah mengikuti demonstrasi terapi
SEFT, remaja tertarik untuk mempraktekan secara mandiri di
rumah.
O:
a. Tersedianya tempat dan media untuk dilakukan pendidikan
kesehatan tentang PMS, Napza, Sadari dan Terapi SEFT
b. Remaja yang hadir bersedia untuk mengikuti pendidikan
tentang PMS, Napza, Sadari dan Terapi SEFT
c. Remaja aktif dan berdiskusi terkait tentang PMS, Napza,
Sadari dan Terapi SEFT
d. Remaja aktif dan antusias ketika dilakukan demonstrasi
SADARI dan terapi SEFT
e. Dari 100 undangan yang telah diberikan, para remaja yang
hadir hanya sejumlah 28 orang (28%), yakni RT 1 = 3 orang,
RT 2 = 3 orang, RT 3 = 8 orang, RT 4 = 4 orang, dan RT 5 =
10 orang
A: Para remaja mengetahui mengenai penyakit menular seksual,
NAPZA dan mampu melakukan pemeriksaan SADARI dan
melalsanakan terapi SEFT.

51

Imelda Grace,
Yeremias Sunlety

P:
a. Anjurkan para remaja untuk menghindari Seks bebas
b. Anjurkan para remaja untuk menghindari penggunaan obatobat terlarang atau NAPZA
c. Anjurkan para remaja perempuan untuk rutin melakukan
pemeriksaan SADARI
d. Anjurkan para remaja yang aktif merokok untuk mencoba
melakukan terapi SEFT secara rutin dan mandiri di rumah.

2.
No.
1

Resiko bahaya lingkungan di Dusun Bakungan (10032386)


Waktu dan
Tempat
Selasa, 1

S:

Penanggung
Jawab
Angelina Rayen,
Budiarto, Fredygo

Tindakan
1. Memberikan penyuluhan

Evaluasi

September 2015,

tentang Pengolahan dan

a. Bapak-bapak di RT 1 dusun Bakunganyang hadir pada saat

Pukul 19.30 WIB,

Pemilahan Sampah
a. Pengertian sampah
b. Jenis-jenis sampah
c. Dampak sampah bagi

pertemuanada 28 orang menyatakan mengetahui apa itu

bertempat di rumah
Bapak Widodo RT
1, RW 56, Dusun
Bakungan

kesehatan
d. Pengelolaan dan
pengolahan sampah
organic dan anorganik.
2. Demonstrasi pemilahan
sampah organic dan

sampah.
b. Bapak-bapak di RT 1 dusun Bakungan 10 orang menyatakan
mengetahui jenis-jenis sampah, yaitu sampah terbagi menjadi
dua jenis, sampah organic dan anorganik.
c. Bapak-bapak di RT 1 dusun Bakungan 20 orang menyatakan
mengetahui dampak sampah bagi kesehatan karena dapat
menyebabkan diare, demam berdarah dan gangguan
pernafasan.

52

Damara. P,
Eva Maria E,
I Kadek Adhi S

anorganik

d. Bapak-bapak di RT 1 dusun Bakungan 1 orang sudah ahli


dalam membuat pengolahan sampah organik, sedangkan 7
orang sudah menyatakan mengetahui cara
pengelolaananorganic.
e. Bapak-bapak di RT 1 dusun Bakungan minta pendapat
bagaimana menjalankan bank sampah yang sudah vakum sejak
1 tahun yang lalu.
O:
a. Penyuluhan diikuti dengan antusias dan berjalan dengan
lancar, peserta yang hadir berjumlah 28 orang.
b. Dari semua pertanyaan yang diajukan dapat dijawab dan
dijelaskan dengan baik.
c. Bapak-bapak RT 1 sepakat untuk mulai membentuk pengurus
yang ingin mengelola sampah di RT 1, dengan catatan ada
kerjasama aktif dari kepala dusun.
A : Tidak terjadinya masalah lingkungan di RT 1 dusun
Bakungan, terutama masalah sampah dan pengelolaannya.
P:
a. Anjurkan pada warga RT 1 Dusun Bakungan untuk memulai
pemilahan sampah organic dan anorganik dan mengelolanya
sesuai dengan yang sudah disampaikan, dimulai dari rumah
tangga masing-masing.
b. Koordinasi dengan Kepala Dusun untuk memberi respon

53

positif terhadap keinginan warga RT 1 untuk membuat


pengurus awal bank sampah.
2

Rabu, 2 September

1. Memberikan penyuluhan

S:

Angelina Rayen,

2015, pukul 19.30

tentang Pengolahan dan

a. Bapak-bapak di RT 2 dusun Bakungan 25 orang yang hadir

Budiarto, Fredygo

WIB, bertempat di

Pemilahan Sampah
a. Pengertian sampah
b. Jenis-jenis sampah
c. Dampak sampah bagi

pertemuan menyatakan sudah mengetahui apa itu sampah.


b. Bapak-bapak di RT 2 dusun Bakungan 15 orang menyatakan

Damara. P,

rumah bapak
Agung Wahyu
Utomo, RT 2, RW
56, Bakungan

kesehatan
d. Pengelolaan dan
pengolahan sampah
organic dan
anorganik.
2. Demonstrasi pemilahan
sampah organic dan
anorganik

mengetahui jenis-jenis sampah, yaitu sampah terbagi menjadi


dua jenis, sampah organic dan anorganik.
c. Bapak-bapak di RT 2 dusun Bakungan 12 orang menyatakan
mengetahui dampak sampah bagi kesehatan karena dapat
menyebabkan diare, demam berdarah dan gangguan
pernafasan.
d. Bapak-bapak di RT 2 dusun Bakungan 2 orang menyatakan
sudah mengetahui cara pengolahan sampah organik,
selanjutnya 10 orang menyatakan sudah mengetahui cara
pengolahan sampah anorganic.
e. Bapak-bapak di RT 2 dusun Bakungan keinginan untuk belajar
bagaimana cara pengolahan sampah organik pada salah satu
warga yang sudah ahli dalam pembuatan pupuk organik
f. Bapak-bapak di RT 2 meminta bantuan bagaimana caranya
untuk warga selain dusun bakungan tidak membuang sampah
sembarangan khususnya di daerah dusun bakungan.
O:
a. Penyuluhan diikuti dengan antusias dan berjalan dengan
lancar, peserta yang hadir berjumlah 25 orang.

54

Eva Maria E,
I Kadek Adhi S

b. Dari semua pertanyaan yang diajukan dapat dijawab dan


dijelaskan dengan baik, bahwa adanya pengadaan plang
dengan tulisan Dilarang Membuang Sampah
Sembarangan, dan sudah dilakukan pemasangan plang di
tiap tempat yang sering warga membuang sampah
sembarangan
A : Tidak terjadinya masalah lingkungan di daerah dusun
Bakungan, terutama masalah sampah dan pengelolaannya.
P:
a. Anjurkan pada warga RT 2 dusun Bakungan untuk memulai
pemilahan sampah organic dan anorganik dan mengelolanya
sesuai dengan yang sudah disampaikan, dimulai dari rumah
tangga masing-masing.
b. Koordinasi dengan Kepala Dusun untuk memperjelas tempat
pembuangan sampah, karena tempat pembuangan sampah
belum sah, karena belum mengetahui siapa pemilik kebun
yang sering warga membuang sampah
3

Kamis, 3

1. Memberikan penyuluhan

S:

Angelina Rayen,

September 2015,

tentang Pengolahan dan

a. Bapak-bapak di RT 3 dusun Bakungan 30 orang yang hadir

Budiarto, Fredygo

pukul 19.30 WIB,

Pemilahan Sampah
a. Pengertian sampah
b. Jenis-jenis sampah
c. Dampak sampah

pada saat pertemuan menyatakan mengetahui apa itu sampah.


b. Bapak-bapak di RT 3 dusun Bakungan 22 orang menyatakan

Damara. P,

bertempat di rumah
bapak Warno
Wagio, RT 3, RW

bagi kesehatan
d. Pengelolaan dan

mengetahui jenis-jenis sampah, yaitu sampah terbagi menjadi


dua jenis, sampah organic dan anorganik.
c. Bapak-bapak di RT 3 dusun Bakungan 20 orang menyatakan

55

Eva Maria E,
I Kadek Adhi S

56, Bakungan

pengolahan sampah

mengetahui dampak sampah bagi kesehatan karena dapat

organic dan

menyebabkan diare, demam berdarah dan gangguan

anorganik.
2. Demonstrasi pemilahan
sampah organic dan
anorganik

pernafasan.
d. Bapak-bapak di RT 3 dusun Bakungan 1 orang sudah ahli
dalam pengolahan sampah organik, 17 orang menyatakan cara
pengolahan sampah anorganic.
e. Bapak-bapak di RT 3 dusun Bakungan ingin menghimbau
kepada bapak-bapak RT 3 untuk bekerja sama dalam
pembuatan pupuk organik dan minta pendapat bagaimana cara
mendaur ulang sampah anorganik
O:
a. Penyuluhan diikuti dengan antusias dan berjalan dengan
lancar, peserta yang hadir berjumlah 30 orang.
b. Dari semua pertanyaan yang diajukan dapat dijawab dan
dijelaskan dengan baik, bahwa untuk mendaur ulang sampah
plastik perlu adanya tempat bank sampah, organisasi dan
sukarelawan, memiliki alat/mesin untuk mendaur ulang
plastik-plastik tersebut.
c. Bapak-bapak RT 3 bersepakat untuk melaksanakan petemuan
tentang sampah dengan mengundang semua warga dusun
bakungan untuk mengikuti pertemuan tersebut yang diadakan
ditempat Pak Dukuh
A : Tidak terjadinya masalah lingkungan di daerah dusun
Bakungan, terutama masalah sampah dan pengelolaannya.

56

P:
a. Anjurkan pada warga RT 3 dusun Bakungan untuk memulai
pemilahan sampah organic dan anorganik dan mengelolanya
sesuai dengan yang sudah disampaikan, dimulai dari rumah
tangga masing-masing.
b. Koordinasi dengan kepala dusun untuk memberi respon positif
terhadap keinginan warga RT 3 untuk diadakan pertemuan
tentang pengolahan sampah dengan mengundang semua warga
dan tokoh-tokoh masyarakat
4

Selasa, 5

1. Memberikan penyuluhan

S:

Angelina Rayen

September 2015,

tentang Pengolahan dan

a. Bapak-bapak di RT 5 Dusun Bakungan 22 orang yang hadir

Budiarto

Pukul 19.30 WIB,

Pemilahan Sampah
a. Pengertian sampah
b. Jenis-jenis sampah
c. Dampak sampah bagi

pada saat pertemuan menyatakan mengetahui apa itu sampah.


b. Bapak-bapak di RT 5 dusun Bakungan 10 orang menyatakan

Fredygo Damara.

bertempat di rumah
bapak Widodo RT
5, RW 56, Dusun
Bakungan

kesehatan
d. Pengelolaan dan
pengolahan sampah
organic dan
anorganik.
2. Demonstrasi pemilahan
sampah organic dan
anorganik

mengetahui jenis-jenis sampah, yaitu sampah terbagi menjadi


dua jenis, sampah organic dan anorganik.
c. Bapak-bapak di RT 5dusun Bakungan 12 orang menyatakan
mengetahui dampak sampah bagi kesehatan karena dapat
menyebabkan diare, demam berdarah dan gangguan
pernafasan.
d. Bapak-bapak di RT 5 dusun Bakunganmenyatakan untuk
pengelolaansampah organic dan anorganic diadakan tempat
pembuangan sampah dan tersedianya tempat pembuangan
sampah baik organik maupun anorganik.
e. Bapak-bapak di RT 5 dusun Bakungan minta untuk
pendekatan dengan berkomunikasi pada petugas pengolahan

57

P
Eva Maria E
I Kadek Adhi S

sampah agar dapat bekerjasama dengan warga untuk


membuang sampah tidak diberikan batasan waktu.
O:
a. Penyuluhan diikuti dengan antusias dan berjalan dengan
lancar, peserta yang hadir berjumlah 30 orang.
b. Dari semua pertanyaan yang diajukan dapat dijawab dan
dijelaskan dengan baik.
c. Bapak-bapak RT 5 sepakat untuk tempat pengadaan tempat
sampah dan dapat memilah sampah organik dan anorganik dan
warga sepakat untuk membayarnya, dimana warga akan
mengantar sampah yang mereka miliki untuk dibawah ke
tempat pembuangan sampah
A : Tidak terjadinya masalah lingkungan di daerah dusun
Bakungan, terutama masalah sampah dan pengelolaannya.
P:
a. Anjurkan pada warga RT 5 dusun Bakungan untuk memulai
pemilahan sampah organic dan anorganik dan mengelolanya
sesuai dengan yang sudah disampaikan, dimulai dari rumah
tangga masing-masing.
b. Koordinasi dengan Kepala Dusun untuk berkomunikasi
dengan petugas sampah untuk tidak diberikan batasan waktu
pembuangan sampah.

58

3.

Ketidakefektifan pemeliharaan kesehatan lansia dan dewasa di Dusun


Bakungan (00099)

No.
1.

Waktu dan Tempat


Sabtu, 19 September

Tindakan
1. Memberikan

2015; Pukul 13.00 s/d

penyuluhan

15.30 WIB di Rumah

kesehatan tentang

Ibu Sofiah RT 04 RW
57 Dusun Bakungan

hipertensi
2. Memberikan

Evaluasi
S:
a. Ibu-ibu dan bapak-bapak di Dusun Bakungan menyatakan
telah mengetahui tentang masalah hipertensi, asam urat, dan
kolesterol
b. Ibu-ibu menyatakan berterimakasih telah diadakanya

penyuluhan

penyuluhan kesehatan yang diharapkan dapat meningkatkan

kesehatan tentang

pengetahuan tentang masalah hipertensi, asam urat, dan

asam urat
3. Memberikan
penyuluhan
kesehatan tentang
kolesterol
4. Demonstrasi tentang
cara pembuatan obat

kolesterol
O:
a. Ibu-ibu dan bapak-bapak di Dusun Bakungan yang datang
saat penyuluhan berjumlah 21 orang dari 50 undangan
b. Ibu-ibu di Dusun Bakungan tampak antusias dan
memperhatikan saat dilakukan penyuluhan dan demonstrasi.
c. Ibu-ibu di Dusun Bakungan mampu menjawab pertanyaan

herbal atau jus untuk

yang diberikan oleh mahasiswa

mengatasi hipertensi, A : Ibu-ibu dan bapak-bapak di Dusun Bakungan mengetahui


asam urat, dan

tentang masalah hipertensi, asam urat, dan kolesterol

kolesterol.

P:
a. Anjurkan untuk selalu menjaga gaya hidup, mulai dari
menghindari makanan yang beresiko tinggi, memperbanyak
aktifitas/olahraga

59

Penanggung Jawab
Margaretha
Juspiani Dapung,
Eva Maria
Efriliana, I Putu
Endra

b. Anjurkan ibu-ibu dan bapak untuk selalu memeriksakan nilai


tekanan darah. Asam urat, dan kolesterol secara berkala.
2.

Minggu, 20

1. Memberikan

September 2015;

penyuluhan

07.30 WIB bertempat

kesehatan tentang

di Pesantren

Hipertensi, asam urat

Pemberdayaan Lansia
Mukti Mulia RT.01.
Dusun Bakungan.

dan kolesterol.
2. Mendemonstrasikan
tentang pengolahan
atau pembuatan obat
herbal untuk
hipertensi, asam urat,
dan kolesterol.
3. Pembuatan pengukur
tinggi lutut bagi
lansia

S:
a. Lansia di padukuhan Bakungan, Krapyak, Ceper, Krajan dan
Blotan menyatakan telah mengetahui apa itu hipertensi, asam
urat dan kolesterol, sudah bisa mendemostrasikan hasil karya
dari penyaji yang memberikan penyuluhan.
b. Lansia menyatakan berterimakasih telah diadakan penyuluhan
kesehatan dan mendemostrasikan hasil pengobatan dan dapat
meningkatkan pengetahuan tentang masalah hipertensi, asam
urat dan kolestrol
c. Mendapatkan saran dari ketua pesantren lansia untuk
bekerjasama mengadakan pengabdian masyrakat di setiap
pertemuan pesantren lansia di dusun bakungan.
O:
a. Lansia saat mengikuti pesantren permberdayaan lansia yang di
laksanakan tempat di pedukuhan bakungan dan yang
mengikuti tidak hanya dari dusun bakungan saja tetapi dari
dusun Krapyak, Ceper, Krajan, dan Blotan yang datang saat
penyuluhan 65 orang dari undangan keseluruhan 200 orang
lansia
b. Saat pesantren berlangsung tempat dusun Bakungan mampu
dan antusias menjawab pertanyaan yang di berikan oleh

60

Dhesy W, Joneidi
Novriani,Yohana,
Marino

penyaji dari mahasiswa UNRIYO dengan benar.


c. Saat mengikuti pesantren lansia tidak ada yang meninggalkan
tempat saat penyaji menjelaskan dan mendemostrasikan
tentang penyuluhan kesehatan.
d. Saat pesantren berlangsung tidak hanya penyaji atau obsever
yang memberikan pertanyaan pada lansia tetapi ada feedback
dari para peserta lansia yang hadir seperti cara pembuatan obat
herbal dan pemeliharaan kesehatan.
A:
Para lansia yang mengikuti pesantren lansia mengetahui tentang
tanda gejala hipertensi, kolestrol dan asam urat, serta
meningkatkan efektifitas pemeliharaan kesehatan lansia.
P:
a. Anjurkan para kader untuk melaksanakan Pesantren lansia
secara rutin dan bekerjasama dengan Puskesmas
b. Follow up oleh Puskesmas tentang kegiatan Pesantren Lansia
sebagai sarana untuk mengetahui derajat kesehatan lansia
minimal tiap 1 bulan sekali.

4. Ketidakefektifan pemeliharaan kesehatan anak sekolah (00099)


No.
1.

Waktu dan Tempat


Sabtu, 28 Agustus

Tindakan
1. Memberikan

2015; Pukul 15.30 s/d

penyuluhan tentang

17.00 WIB di TPA

Kesehatan gigi

Evaluasi
S:
a. Anak anak yang mengikuti kegiatan penyuluhan dan
demonstrasi di Dusun Bakungan menyatakan telah mengerti

61

Penanggung
Jawab
Ria Andriani,
Ahmad Riyadi,

Tholiqul
Jannah,Dusun
Bakungan

2. Mendemonstrasikan
cara menggosok gigi

tentang cara merawat gigi,


b. Anak- anak yang mengikuti kegiatan penyuluhan dan
demonstrasi di Dusun Bakungan mengatakan mengerti

yang baik dan benar.


3. Mengevaluasi cara

tentang cara menggosok gigi dengan baik dan benar

anak menggosok gigi

O:

yang baik dan benar

a. Jumlah anak yang mengikuti kegiatan penyuluhan dan


demonstasi sebanyak 40 orang (80%).
b. Saat penyuluhan berjalan, anak tampak sangat antusias
mendengarkan dan tampak aktif mendemonstrasikan cara
menyikat gigi yang benar.
c. Selama kegiatan tidak ada siswa yang meninggalkan tempat
sebelum kegiatan selesai
d. 90% anak dapat menyebutkan pengertian kesehatan gigi dan
mulut, manfaat menyikat gigi yang benar, penyebab
kerusakan gigi, dan menyebutkan waktu menyikat gigi yang
benar.
e. 80% anak dapat mendemontrasikan cara menyikat gigi yang
benar.
A:
Anak-anak yang mengikuti kegiatan penyuluhan dan demonstrasi
mengetahui dan mampu melakukan perawatan gigi dan mulut
dengan benar.
P:
a. Anjurkan kepada pengurus TPA di Masjid Thioliqull Jannah

62

Riki Aman

untuk mengigatkan kembali pentingnya menggosok gigi dan


menjaga kesehatan mulut.
b. Koordinasikan dengan Puskesmas untuk melakukan follow
up terhadap kejadian caries gigi di Dusun Bakungan.

5. Kesiapan meningkatkan kesehatan balita di Dusun Bakungan (00162)


No.
1.

Waktu dan Tempat


21 Agusutus 2015,
Pukul 08.00-11.30
WIB, Bertempat di
Rumah Kepala Dukuh
RT 02, RW 56 di
Dusun Bakungan

Tindakan
4. Memberikan
penyuluhan tentang
makanan bergizi
untuk bayi dan balita.
5. Demonstrasi Cara
Pembuatan dan
penyajian makanan
bergizi dan menarik
untuk bayi dan balita.
6. Membantu
pelaksanaan 5 meja
posyandu

Evaluasi
S:
a. Ibu- ibu Dusun Bakungan mengatakan bahwa setelah
diberikan penyuluhan mereka mendapatkan pengetahuan
tentang makanan bergizi dan mengetahui cara penyajian
makanan yang menarik dan bergizi.
b. Kader mengatakan bahwa senang dan terbantu dengan
partisipasi diadakan penyuluhan dan membantu dalam
pelaksanaan posyandu.
O:
a. Pada saat pelaksanaan penyuluhan dari 52 balita, yang hadir
sebanyak 42 orang tua balita (80,77%)
b. Terlihat antusias dari orang tua balita pada saat diberikan
pertanyaan terkait dengan penyuluhan makanan bergizi dan

(pendaftaran,

63

Penanggung
Jawab
Maria Bengan
Kopong,
Anggreni Malo,
dan Ria Andriani

penimbangan BB,
pengisian KMS,

mereka mampu menjawab.


c. Ibu-ibu Dusun Bakungan mengikuti kegiatan penyuluhan
sampai selesai.

pemberian vitamin A,
Pemberian makanan

A: Tidak terjadi gizi buruk pada bayi dan balita di Dusun

tambahan).

Bakungan
P:
a. Anjurkan kepada kader Posyandu Balita untuk selalu
memantau kesehatan balita melalui kegiatan Posyandu Balita
secara berkala (tiap bulan)
b. Koordinasikan dengan Puskesmas terutama bagian KIA untuk
melakukan follow up terhadap pelaksanaan kegiatan posyandu

2.

21 September 2015,

2.Membantu

balita
S : Kader dan ibu-ibu DusunBakungan mengucapakan terima

Maria Bengan

08.00 s/d 10.00 WIB,

pelaksanaan 5 meja

kasih karena sudah mengadakan alat pengukur tinggi badan

Kopong,

Rumah Kepala Dukuh

posyandu

Anggreni Malo,

RT 02, RW 56, Dusun

(pendaftaran,

O:
a. Pada saat pelaksanaan Posyandu balita, yang hadir sebanyak

Bakungan.

penimbangan BB,
pengisian KMS,
pemberian vitamin A,

24 balita beserta orangtua


b. Ibu-ibu Dusun Bakungan mengikuti kegiatan posyandu balita
sampai selesai.
c. Kegiatan pengukuran tinggi badan balita tidak lagi

Pemberian makanan
tambahan).
3.Pembuatan dan
pengadaan alat

menggunakan midline melainkan menggunakan alat


pengukur TB yang dibuat oleh mahasiswa praktikkan.
A : Kegiatan Posyandu berjalan dengan lancar
P:

64

dan Ria Andriani

pengukur tinggi

a. Anjurkan kepada kader Posyandu Balita untuk selalu

badan anak.

memantau kesehatan balita melalui kegiatan Posyandu Balita


secara berkala (tiap bulan)
b. Koordinasikan dengan Puskesmas terutama bagian KIA untuk
melakukan follow up terhadap pelaksanaan kegiatan
posyandu balita
c. Diadakannya lomba balita sehat agar dapat meningkatkan
minat dan partisipasi ibu-ibu dalam mengikuti kegiatan
Posyandu Balita.

Kegiatan Tambahan :
1. Pemeriksaan Kesehatan di Acara Jalan Sehat Dusun Bakungan
No
1

Waktu dan Tempat


Minggu,16 Agustus
2015; Pukul

08.00 s/d 10.30 WIB


di RT 02 Dusun
Bakungan

Tindakan
1. Melaksanakan
pemeriksaan
kesehatan, Meliputi:
a. Meja 1
(Pendaftaran)
b. Meja 2
(Pemeriksaan
Tekanan Darah dan
Penimbangan BB)
c. Meja 3

Evaluasi
S:
a. Warga Dusun Bakungan yang memeriksakan kesehatanya
mengatakan merasa senang karena dapat memeriksakan
kesehatanya.
b. Warga Dusun Bakungan mengatakan, sebisa mungkin sering
dilakukan pemeriksaan kesehatan di dusun.
O:
a. Meja 1 (Pendaftaran) : Warga yang memeriksakan
kesehatanya berjumlah 50 orang
b. Meja 2 (Pemeriksaan tekanan darah,dan penimbangan berat

(Pemeriksaan Gula

65

Penanggung
Jawab
Ahmad Riyadi
&
dkk

Darah)
d. Meja 4

badan) :
1) Warga yang memeriksakan tekanan darah berjumlah 50

(Pemeriksaan Asam
urat)
e. Meja 5
(Pemeriksaan
Kolesterol)

orang.
2) Mayoritas tekanan darah pemeriksa 130-150 per 80-90
mmHg.
Meja 3 (Pemeriksaan Gula Darah)
1) Warga yang memeriksakan gula darah berjumlah 50 orang
2) Mayoritas Gula darah pemeriksa kategori normal
d. Meja 4 (Pemeriksaan asam urat)
1) Warga yang memeriksakan asam urat berjumlah 46 orang
2) Mayoritas nilai asam urat dalam rentang normal.
e. Meja 5 (Pemeriksaan Kolesterol)
1) Warga yang memeriksakan kolesterol berjumlah 29 orang.
2) Mayoritas nilai kolesterol seimbang. 50 % tinggi (lebih
c.

dari 240 mg/dL) 50 % normal.


f. Warga antusias dalam pemeriksaan kesehatan
A:
a. Warga mengetahui tentang status kesehatannya.
b. Warga mengetahui tindak lanjut tentang kesehatanya.
P:
a. Anjurkan kepada warga agar sebisa mungkin memeriksakan
kesehatanya di fasilitas kesehatan.
b. Anjurkan kepada warga agar mencegah faktor-faktor yang
dapat menimbulkan masalah kesehatan.
c. Mengadakan penyuluhan kesehatan tentang hipertensi, asam
urat, dan kolesterol.

66

BAB IV
PEMBAHASAN
A. Pengkajian
Pengkajian keperawatan merupakan tahap awal dari proses keperawatan dan juga
merupakan suatu proses yang sistematis. Dalam mengumpulkan data dari berbagai
sumber data untuk mengevaluasi dan mengidentifikasi status kesehatan pasien
(Nursalam,

2001).

Tujuan

keperawatan

dalam

mengkaji

komunitas

adalah

mengidentifikasi faktor positif dan negatif yang berbenturan dengan masalah kesehatan
dari masyarakat hingga sumber daya yang dimiliki komunitas dengan tujuan merancang
strategi promosi kesehatan. Pada tahap pengakjian ini perlu didahului dengan sosialisasi
program perawatan kesehatan komunitas serta program apa saja yang akan dikerjakan
bersama-sama dalam komunitas tersebut.
Maka dari itu sebelum melaksanakan proses pengakjian mahasiswa praktik komunitas
terlebih dahulu mengadakan Musyawarah Masyarakat Desa I (MMDI) dengan tujuan
untuk memperkenalkan diri, menjelaskan maksud dan tujuan dan kontrak waktu dengan
warga. Kegiatan MMD I ini dilaksanakan pada hari selasa 4 Agustus 2015 pukul 19.30
WIB selama 100 menit dan dapat berjalan dengan lancar, hambatan yang dialami
mahasiswa selama mengadakan MMD I yaitu dari 40 undangan yang hadir dari
perwakilan masyarakat dan puskesmas hanya 10 orang dan perawakilan dari temanteman dari sesama profesi ners sebanyak 6 orang jadi total undangan yang bisa hadir pada
saat MMD 1 sebanyak 16 orang. Hal ini dikarenakan perwakilan masyarakat memiliki
kesibukan masing-masing dan tidak bisa ditinggalkan.
Mahasiswa mengadakan pengkajian mulai dari tanggal 5-13 Agustus 2015 dimana
pengkajian dilakukan dengan cara wawancara dan observasi. Pengkajian dilakukan ke
masing-masing rumah warga Dusun Bakungan yang terdiri dari 5 RT. Pengkajian
dilakukan sudah sesuai dengan teori yaitu dalam pengumpulan data diperoleh dari
berbagai sumber, baik dari anggota keluarga maupun dar observasi secara langsung di
tempat tinggal warga dengan menggunakan kuisoner yang tersusun berdasarkan teori
proses pengakjian komunitas.
67

Hasil data yang diperoeh melalui pengkajian dengan kuisoner, wawancara dan
observasi yang dilakukan oleh Mahasiswa Program Pendidikan Profesi Ners Universitas
Respati Yogyakarta dari 33066 KK yang dapat terkaji adalah 192 KK dikarenakan ada
keterbatasan waktu pengkajian dan sebagian warga menolak untuk dilakukan pendataan.
Jumlah jiwa dari hasil pengkajian 192 KK diperoleh 624 jiwa.
Dari hasil pengkajian didaptkan beberapa masalah kesehatan pada warga masyarakat
di padakuhan Bakungan yaitu:
1. Dari 52 balita 49 (94,2%) memili kartu KMS dan 3 (5,8%) tidak memiliki kartu
KMS), hasil wawancara bersama dengan orang tua mengatakan bahwa rata-rata bayi
dan balita mereka tidak mengalami ganguan pola makan, dan juga tidak ada balita
yang mengalami sakit. Dari 52 balita 49 (94,2%) rutin mengunjungi pelayanan
kesehatan dan 3 (5,8%) tidak rutin mengunjungi pelayanan kesehatan, dari 52 balita
sudah mendapatkan imunisasi lengkap.
2. Dari 59 anak usia sekolah di Dusun Bakungan yang selalu rutin mengunjungi
pelayanan kesehatan sebanyak 1 orang (1,7%), sering mengunjungi pelayan
kesehatan sebanyak 3 orang (5,1%),

kadang-kadang mengunjungi pelayanan

kesehatan sebanyak 38 orang (64.4%) sedangkan yang pernah mengunjungi


pelayanan kesehatan sebesar 17 (28,8%). Dari hasil wawancara kepada ibu-ibu di
Dukuh Bakungan mengatakan bahwa mereka kadang-kadang memeriksakan anakanaknya (usia sekolah) ke pelayanan kesehatan. Dari hasil wawancara & observasi
singkat RT 4 didapat 2 (22%) dari 9 anak yang mengalami gigi berlubang &
berdasarkan data dari Profil Puskesmas Ngemplak II Tahun 2014 angka kejadian
karies dentis untuk semua golongan usia ditingkat Desa Wedomartani sebanyak 561.
3. Dari 108 remaja di Dusun Bakungan, diperoleh data remaja yang tidak mendapat
sosialisasi mengenai kesehatan reproduksi sebanyak 55 remaja (50.9%) dan yang
mendapat sosialisasi mengenai kesehatan reproduksi sebanyak 53 remaja (49.1%).
Dari wawancara singkat dengan remaja di RT 1 dan RT 5 sebanyak 2 orang remaja
menyatakan belum mendapatkan sosialisasi mengenai kesehatan reproduksi. Tingkat
pendidikan remaja paling banyak yaitu berpendidikan SMA yaitu 50 remaja (46.3%).
68

Hasil pengkajian didapatkan remaja laki-laki (13-25 tahun) yang merokok sebanyak
30 remaja (27,8%).
4. Dari 203 lansia yang mempunyai KMS sebanyak 72 (34%), dan yang tidak memiliki
KMS sebanyak 133 (62,7%), warga juga mengatakan lansia pedukuhan Bakungan
sudah jarang untuk memeriksakan kesehatan. sebanyak 111 lansia (54,67%) tidak
rutin untuk melakukan pemeriksaan kesehatan dan sebanyak 92 (45,3 %) yang
melakukan pemeriksaan kesehatan, yang mengikuti Posyandu lansia sebanyak 28
(13,2%, yang tidak melakukan atau tidak ikut kegiatan posyandu lansia sebanyak 104
(48,1%) melainkan memeriksakan diri ke Dokter. Berdasarkan hasil pengkajian
sebanyak 187 (87,7%) lansia masuk dalam kategori indeks KATZ A, sebanyak 16
(7,5%) masuk dalam kategori indeks KATZ B, sebanyak 2 (0,9%) yang masuk dalam
kategori indeks KATZ C, dan sebanyak 1 lansia (0,5 %) yang masuk dalam kategori
KATZ E.
5. Dari hasil wawancara dengan warga Dusun Bakungan RT 02, 03, 04 dan 05 pada
tanggal 5-15 Agustus 2015: Dari 192 KK yang memiliki jamban berjenis leher angsa
sebanyak 190 KK (98,9%), dan yang memiliki jamban dengan jenis cemplunng
sebanyak 2 KK atau (0,04%). Untuk pembuangan air limbah dari 192 KK yang
memiliki Septic tank sebanyak 165 KK (85,94%), resapan sebanyak 23 KK (11,98%),
yang tidak ada tempat pembuangan air limbah sebanyak 4 KK (2,08%). Jarak
pembuangan <10 meter sebanyak 117 KK (60,94%), > 10 meter sebanyak 75 KK
(39,06%). Untuk kebiasan membersihkan kandang , > 1 bulan sekali sebanyk 9
(4,69%), 1 minggu -1 bulan sekali sebanyak 24 (12,5%), setiap minggu atau lebih
sebanyak 59 (30,72%), setiap hari sebanyak 7 (3,64%), tidak pernah sebanyak 12
(6,25%) dan tidak pernah sama sekali sebanyak 81 (42,18%) karena tidak memiliki
ternak sedangkan yang memiliki ternak dengan kebiasaan membersihkan kandang
setiap minggu sebanyak 59 atau 30,72%. Kondisi tempat sampah sebanyak 185
(96,35%) memiliki tempat sampah terbuka, dan sebanyak 7 (3,64%) memiliki tempat
sampah tertutup. Untuk cara pengolahan sampah sebanyak 136 (70,83%) dengan cara
dibakar, diambil petugas sebanyak 48 (25%), dan ditimbun sebanyak 7 (3,64%).
69

Hambatan yang dimiliki atau yang ditemui oleh mahasiswa ketika melakukan
pengkajian yaitu: keterbatasan bahasa yang dimiliki oleh mahasiswa karena sebagian
mahasiswa praktik komunitas kebanyakan berasal dari luar jawa, dan sebagian besar
tidak bisa berbahasa jawa, masih ada warga atau sebagian warga yang tidak mau atau
tidak berpartisipasi ketika mahasiswa melakukan pengkajian. Namun masalah ini apat
diatasi dengan dukungan dari warga dan juga sebagian besar warga bakunga dapat
berbahasa indonesia walaupun tidak begitu lancar.
B. Diagnosa Keperawatan
Menurut Nursalam (2001), diagnosa keperawatan adalah suatu pernyatan yang
menjelaskan respon manusia (status kesehatan/resiko perubahan pola) dari individu atau
kelompok dimana perawat secara akuntabilitas dapat mengidentifikasi dan memberikan
intervensi secara pasti untuk menjaga status kesehatan, menurunkan, membatasi,
mencegah dan merubah.
Ada 3 tipe diagnosa keperawatan yaitu:
1. Aktual
Yang dimaksud dengan diagnosa aktual yaitu penggambaran masalah nyata saat ini
sesuai dengan data yang ditemukan, adanya batasan karateristik mayor. Contohnya:
Hipertemi b.d ketidakseimbangan termoregulasi.
2. Resiko
Diagnosa resiko mengggambarkan penilaian klinis dimana individu/ kelompok lebih
rentan mengalami masalah dibandingkan individu/kelompok lain dalam situasi yang
sama. Masalah kesehatan yang nyata akan terjadi jika tidak dilakukan intervensi.
Contoh : resiko infeksi b.d tidak adekuatnya pertahanan primer.
3. Kesejahteraan/Wellnes
Untuk diagnosa kesejahteraan merupakan penilaian klinis tentang individu, keluarga
atau komunitas dalam transisi dari tingkat kesejahteraan tertentu ke tingkat
kesejahteraan yang lebih tinggi. Contohnya : potensial peningkatan tidak
mengandung unsur yang berhubungan dengan.
Dalam penegakan diagnosa dilakukan dilakukan berdasarkan hasil temuan pengkajian
dimasyarakat mahasiswa menemukan lima masalah kesehatan yang bersifat aktual dan
resiko. Penegakan diagnosa telah didasarkan atas teori, sebelum disusun intervensi,,
70

diagnosa temuan dipioritaskan berdasarkan sifat masalah, kemungkinan masalah dapat


diubah, potensial, masalah dapat dicegah dan penonjolan masalah. Berdasarkan hasil
pengkajian yang telah dilakukan didapatkan 5 diagnosa berdasarkan prioritas yaitu:
1.
Kurang pengetahuan tentang reproduksi pada remaja di Dusun Bakungan
(10029991)
a. 2 orang remaja di RT 05 dan 01 menyatakan belum mendapatkan sosialisasi
mengenai kesehatan reproduksi
b. Hasil data distribusi remaja yang tidak mendapat sosialisasi mengenai
kesehatan reproduksi sebanyak 55 remaja (50.9%) dan yang mendapat
2.

sosialisasi mengenai kesehatan reproduksi sebanyak 53 remaja (49.1%).


Resiko bahaya lingkungan di Dusun Bakungan (10032386)
a. Warga mengatakan mereka mengolah sampah dengan cara dibakar
b. Untuk pembuangan air limbah dari 192 KK yang memiliki Septic tank
sebanyak 165 KK (85,94%), resapan sebanyak 23 KK (11,98%), yang tidak
ada tempat pembuangan air limbah sebanyak 4 KK (2,08%)
c. Kondisi tempat sampah sebanyak 185 ( 96,35%) memiliki tempat sampah
terbuka, dan sebanyak 7 (3,64%) memiliki tempat sampah tertutup. Untuk
cara pengolahan sampah sebanyak 136 (70,83%) dengan cara dibakar, diambil
petugas sebanyak 48 (25%), dan ditimbun sebanyak 7 (3,64%).

3.

Ketidakefektifan pemeliharaan kesehatan lansia dan dewasa di Dusun


Bakungan (00099)
a. Dari 203 lansia yang mempunyai KMS sebanyak 72 (34%), dan yang tidak
memiliki KMS sebanyak 133 (62,7%).
b. Warga juga mengatakan lansia pedukuhan Bakungan sudah jarang untuk
memeriksakan kesehatan. sebanyak 111 lansia (54,67%) tidak rutin untuk
melakukan pemeriksaan kesehatan dan sebanyak 92 (45,3 %)
c. Lansia yang melakukan pemeriksaan kesehatan, yang mengikuti Posyandu
lansia sebanyak 28 (13,2%, yang tidak melakukan atau tidak ikut kegiatan
posyandu lansia sebanyak 104 (48,1%) melainkan memeriksakan diri ke
Dokter.

71

d. Berdasarkan hasil pengkajian sebanyak 187 (87,7%) lansia masuk dalam


kategori indeks KATZ A, sebanyak 16 (7,5%) masuk dalam kategori indeks
KATZ B, sebanyak 2 (0,9%) yang masuk dalam kategori indeks KATZ C, dan
sebanyak 1 lansia (0,5 %) yang masuk dalam kategori KATZ E.
4.

Ketidakefektifan pemeliharaan kesehatan anak sekolah (00099)


a. Dari 59 anak usia sekolah di Dusun Bakungan yang selalu rutin mengunjungi
pelayanan kesehatan sebanyak 1 orang (1,7%), sering mengunjungi pelayan
kesehatan sebanyak 3 orang (5,1%), kadang-kadang mengunjungi pelayanan
kesehatan sebanyak 38 orang (64.4%) sedangkan yang pernah mengunjungi
pelayanan kesehatan sebesar 17 (28,8%).
b. Dari hasil wawancara kepada ibu-ibu di Dukuh Bakungan mengatakan bahwa
mereka kadang-kadang memeriksakan anak-anaknya (usia sekolah) ke
pelayanan kesehatan.
c. Dari hasil wawancara & observasi singkat RT 4 didapat 2 (22%) dari 9 anak
yang mengalami gigi berlubang & berdasarkan data dari Profil Puskesmas
Ngemplak II Tahun 2014 angka kejadian karies dentis untuk semua golongan

usia ditingkat Desa Wedomartani sebanyak 561.


5. Kesiapan meningkatkan kesehatan balita di Dusun Bakungan (00162)
a. Dari 52 balita 49 (94,2%) memili kartu KMS dan 3 (5,8%) tidak memiliki
kartu KMS)
b. Hasil wawancara bersama dengan orang tua mengatakan bahwa rata-rata bayi
dan balita mereka tidak mengalami ganguan pola makan, dan juga tidak ada
balita yang mengalami sakit.
c. Dari 52 balita 49 (94,2%) rutin mengunjungi pelayanan kesehatan dan 3 (5,8%)
tidak rutin mengunjungi pelayanan kesehatan, dari 52 balita sudah
mendapatkan imunisasi lengkap
C. Rencana Keperawatan
Menurut Nursalam (2001), perencanaan keperawatan adalah pengembangan
strategi desain untuk mencegah, mengurangi atau mengoreksi masalah-masalah yang
72

diidentifikasi pada diagnosa keperawatan. Jadi asuhan keperawatan adalah suatu


perencanaan asuhan keperawatan masyarakat telah disusun berdasarkan diagnosa
keperawatan yang telah ditetapkan dan rencana keperawatan yang disusun telah
mencangkup : perumusan tujuan, rencana tindakan keperawatan yang akan dilaksanakan
dan kriteria hasil untuk mencapai tujuan.
Setelah mahasiswa melakukan pengkajian dan merumuskan masalah atau
diagnosa serta memprioritaskan masalah tersebut serta telah membuata perencanaan
maka terlebih dahulu menyampaikan hasil temuan mahasiswa dari pengkajian yang telah
dilakukan pada masyarakat Dususn Bakungan dengan mengadakan MMD II. Dimana
MMD II ini dilakukan untuk membahas bersama-sama dengan masyarakat tentang
rencana yang akan dilakukan untuk menyelesaikan masalah yan ada. MMD II
dilaksanakan pada tanggal 17 Agustus 2015 jam 20.00 WIB selama 90 menit undangan
yang hadir tidak memenuhi target dikarenakan ada acara lain yang diadakan pada waktu
yang sama di RT 5.
Masyarakat atau warga sangat antusias dalam menyampaikan saran atau masukan
dalam menenuntukan rencana kegiatan. Dalam perencanan yang telah disusun dari 5
diagnosa keperawatan yang telah ditemukan oleh mahasiswa Praktik Komunitas yaitu
terdapat 13 perencanaan yang akan dilaksanakan untuk menyelesaikan masalah kesehatan
yang ada, yang terdiri dari 9 perencanaan inti dari diagnosa dan 4 perencanaan tambahan
untuk menunjang pemeliharaan kesehatan. Adapun 14 POA yaitu sebagai berikut:
1. Penyuluhan pendidikan kesehatan tentang Kesehatan Reproduksi mengenai PMS,
2.

HIV, Bahaya Seks Pranikah, SADARI, SAPENI pada anak remaja (13-25 tahun)
Sosialisasi & Demonstrasi tentang terapi SEFT untuk Perokok, demontrasi tentang

3.
4.
5.
6.

SADARI
Penyuluhan & Demonstrasi tentang pemilahan & pengelolaan sampah
Penyediaan plang Sampah
Penyuluhan kesehatan tentang hipertensi, Asam urat, dan kolesterol serta jus herbal
Demonstrasi tentang obat herbal atau jus herbal untuk penyakit Hipertensi, Asam

7.
8.
9.

urat, dan kolesterol


Penyuluhan kesehatan gigi pada anak usia sekolah
Demonstrasi sikat gigi yang baik dan benar pada anak usia sekolah
Penyuluhan pendidikan kesehatan makanan bergizi pada balita
73

10.
11.
12.
13.

Demonstrasi tentang pembuatan makanan bergizi pada balita


Penyedian alat pengukur tinggi lutut lansia
Penyediaan alat pengukur tinggi badan untuk posyandu
Pemeriksaan kesehatan

D. Implementasi Keperawatan
Pelaksanaan keperawatan adalah inisiatif dari rencana tindakan untuk mencapai
tujuan yang spesifik (Nursalam, 2011). Dalam proses pelaksanaan kegiatan mahasiswa
telah menyesuaikan semua kegiatan dan penyuluhan serta demontrasi sesuai teori yang
ada. Kegiatan pelaksanakaan yang dilakukan oleh Mahasiswa praktik Komunitas yang
dilaksanakan pada tanggal 18 Agustus-23 September 2015 kurang lebih 4 minggu,
mahasiswa melakukan kegiatan berdasarkan rencana yang telah ditentukan berdasarkan
5 diagnosa keperawatan yang telah diangkat dan beberapa kegiatan tambahan. Adapun
kegiatan yang telah dilakukan yaitu:
1. Memberikan Penyuluhan pendidikan kesehatan tentang Kesehatan Reproduksi
mengenai PMS, HIV, Bahaya Seks Pranikah, SADARI, SAPENI pada anak remaja
2.

(13-25 tahun)
Memberikan Sosialisasi & Demonstrasi tentang terapi SEFT untuk Perokok,

3.
4.
5.

demontrasi tentang SADARI


Memberikan Penyuluhan & Demonstrasi tentang pemilahan & pengelolaan sampah
Menyediakan plang Sampah
Memberikan penyuluhan kesehatan tentang hipertensi, Asam urat, dan kolesterol

6.

serta jus herbal


Memberikan demonstrasi tentang obat herbal atau jus herbal untuk penyakit

7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.

Hipertensi, Asam urat, dan kolesterol


Memberikan penyuluhan kesehatan gigi pada anak usia sekolah
Memberikan demonstrasi sikat gigi yang baik dan benar pada anak usia sekolah
Mengevaluasi cara anak menggosok gigi yang baik dan benar
Memberikan penyuluhan pendidikan kesehatan makanan bergizi pada balita
Memberikan demonstrasi tentang pembuatan makanan bergizi pada balita
Menyediakan alat pengukur tinggi lutut lansia
Menyediakan alat pengukur tinggi badan untuk posyandu
Menyediakan Pemeriksaan kesehatan
Melaksanakan kerja bakti bersama warga Dusun Bakungan
Mengikuti jalan sehat bersama warga Dusun bakungan
Mengikuti kegiatan pesantren lansia
74

18. Mengikuti kegiatan posyandu balita


Kegiatan terlaksana dengan baik dengan bantuan dan partisipasi dengan warga,
para kader Posyandu serta Karang Taruna Dusun Bakungan serta tokoh masyrakat. Warga
sangat antusias dalam mengikuti kegiatan yang diadakan oleh mahasiswa praktik
komunitas UNRIYO, dibuktikan dengan terpenuhinya undangan mahasiswa untuk
menghadiri acara lebih dari 75% undangan.

BAB V
PENUTUP
A. KESIMPULAN
75

1. Pengkajian mulai dari tanggal 5-13 Agustus 2015 dimana pengkajian dilakukan
dengan cara wawancara dan observasi. Pengkajian dilakukan ke masing-masing rumah
warga Dusun Bakungan yang terdiri dari 5 RT. Pengkajian dilakukan sudah sesuai
dengan teori yaitu dalam pengumpulan data diperoleh dari berbagai sumber, baik dari
anggota keluarga maupun dar observasi secara langsung di tempat tinggal warga
dengan menggunakan kuisoner yang tersusun berdasarkan teori proses pengakjian
komunitas.
2. Diagnosa keperawatan yang diperoleh yaitu
a) Kurang pengetahuan tentang reproduksi pada remaja di Dusun Bakungan
(10029991)
b) Resiko bahaya lingkungan di Dusun Bakungan (10032386)
c) Ketidakefektifan pemeliharaan kesehatan lansia dan dewasa di Dusun Bakungan
(00099)
d) Ketidakefektifan pemeliharaan kesehatan anak sekolah (00099)
e) Kesiapan meningkatkan kesehatan balita di Dusun Bakungan (00162)
3. Rencana tindakan keperawatan yang ditentukan sesuai dengan Diagnosa yang
ditemukan yaitu:
a) Pendidikan kesehatan dan demontrasi pengolahan dan pemilihan sampah
b) Pendidikan kesehatan dan demontrasi sistem reproduksi, Sadari dan Sapeni pada
remaja
c) Pendidikan kesehatan dan demontrasi tentang obat herbal pada dewasa dan lansia
d) Pendidikan kesehatan dan demontrasi kesehatan gigi dan sikat gigi yang baik dan
benar pada anak usia sekolah
e) Pendidikan kesehatan dan demontrasi tentang kesehatan makanan bergizi pada
balita
4. Implementasi keperawatan dilaksanakan pada tanggal 18 Agustus-23 September 2015
kurang lebih 4 minggu, mahasiswa melakukan kegiatan berdasarkan rencana yang
telah ditentukan berdasarkan

5 diagnosa keperawatan yang telah diangkat dan

beberapa kegiatan tambahan


5. Evaluasi tindakan keperawatan komunitas dilaksanakan pada 21-23 September
B. SARAN
1. Kepala Padukuhan Bakungan
76

Selaku kepala dukuh diharapkan dapat memperhatikan setiap aspek yang ada di
dusun bakungan terutama masalah kesehatan masyarakat dan lingkungan agar
dapat terpeliharanya kesejahteraan kesehatan dan lingkungan yang bersih di
dusun bakungan. Selain memperhatikan masalah yang ada diharapkan kepala
dukuh dapat berkoordinasi dengan kader, puskesmas, dan masyarakat dalam
mengupayakan usaha promotif dan preventif dibidang kesehatan bagi masyarakat
dan lingkungan.
2. Kader
Kader-kader yang terdapat didusun bakungan diharapkan bisa menjaga kualitas
layanan yang diberikan dengan cara melibatkan peran serta masyarakat dalam
kegiatan-kegiatan pemeliharan kesehatan seperti: posyandu bayi dan balita serta
pesantren lansia yang ada didaerah dusun bakungan.
3. Masyarakat
Masyarakat dusun bakungan diharapkan lebih peduli terhadap pemeliharaan
kesehatan diri, keluarga, dan masyarakat serta menjadi kader kesehatan secara
suka rela. Dalam hal ini tujuannya agar masyarakat dapat mengenal masalah
kesehatan, membuat keputusan tindakan yang tepat, memberi perawatan kepada
anggota yang sakit, mempertahankan suasana rumah yang sehat, dan
menggunakan fasilitas kesehatan yang ada di masyarakat.
4. Puskesmas
Puskesmas diharapkan dapat terus meningkatkan layanan kesehatan terutama
didusun bakungan dengan cara lebih sering melakukan kunjungan kesehatan dan
follow up setiap kegiatan di posyandu. Selain itu puskesmas dapat
memberdayakan kader dengan lebih optimal baik secara kualitas (melakukan
pelatihan kader) dan kuantitas (penambahan jumlah kader) didusun bakungan.
5. Mahasiswa Profesi Ners
Bagi mahasiswa profesi ners selanjutnya diharapkan lebih mengoptimalkan dalam
pendataan secara menyeluruh agar hasil yang didapatkan lebih valid dan
meneruskan intervensi yang belum tercapai dari praktikan sebelumnya.
6. Institusi (Universitas Respati Yogyakarta)
77

Bagi instusi terkait diharapkan selalu menjaga kerjasama dan komunikasi dengan
pihak dinas kesehatan terkait, puskesmas, desa, dan dusun binaan dibidang
kesehatan.

DAFTAR PUSTAKA
Anderson, Elisabeth T dan Judith McFarlen. 2007. Buku Ajar Keperawatan Komunitas
Teori dan Praktek Edisi 3. Jakarta : EGC
ClemenStone et, McGuire, Eigst. 2002. Comprehensive Community Health Nursing, Sixth
Edition. Philadelphia : MOSBY.
Effendi, Mahfudli. 2009. Keperawatan Kesehatan Komunitas: Teori dan Praktik Dalam
Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika
Fallen, R. dan Budi Dwi K. 2010. Catatan Kuliah Keperawatan Komunitas. Yogyakarta :
Nuha Medika.
Hidayat, A. Aziz Alimul (2009). Pengantar Konsep Dasar Keperawatan. Jakarta : Salemba
Medika.
78

Iqbal Wahid et al. 2006. Buku Ajar Ilmu Keperawatan Komunitas 2, Teori & Aplikasi
Dalam Praktik. Jakarta : EGC.
Kementerian Kesehatan RI, 2010. Rencana Strategis Kementerian Kesehatan Tahun 20102014. Jakarta.
Mubarak. Wahit Ikbal, dkk. 2009. Ilmu Keperawatan Komunitas Buku 2 Konsep dan
Aplikasi. Jakarta : Salemba Medika
Notoatmodjo. 2005. Metodologi Penelitian Klinis Kesehatan. Jakarta : Rineka Cipta.
Profil Puskesmas Ngemplak II. 2014. Pusat Kesehatan Masyarakat Ngemplak II.
Riyadi, Sugeng. 2007. Keperawatan Kesehatan Masyarakat. Jakarta: EGC
Sastroasmoro et al. 2002.Dasar-Dasar Metodologi Penelitian Klinis. Jakarta : CV. Saguno
Sato.
Stanhope, Marcia. 2008. Buku Saku Keperawatan Komunitas, Edisi 3. Jakarta : EGC.

79