Anda di halaman 1dari 33

LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN

PT. CAMPINA ICE CREAM INDUSTRY

Disusun oleh :
Kelompok D 2
No

Nama

NIM

1.

Redha Anggraeni Nilamsari

122130176

2.

Muhammad Yoga Pratama

122130186

3.

Aditya Abdillah Humaidi

122130194

4.

Ika Diah P

122130214

5.

Zyan Kharisma

122130223

PROGRAM STUDI TEKNIK INDUSTRI


FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI
UNIVERSITAS PEMBANGUNAN NASIONAL VETERAN
YOGYAKARTA
2016

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT. CAMPINA ICE CREAM INDUSTRY

Disusun oleh :
Kelompok : D 2

No
1.
2.
3.
4.
5.

Nama
Redha Anggraeni Nilamsari
Muhammad Yoga Pratama
Aditya Abdillah Humaidi
Ika Diah P
Zyan Kharisma

NIM
122130176
122130186
122130194
122130214
122130223

Telah disetujui dan disahkan pada tanggal :


___________
Menetujui ,
Pembimbing Kuliah Kerja Lapangan

M. Shodiq Abdul Kannan, ST, MT

Mengetahui,
Ketua Progam Studi Teknik Industri
Universitas Pembangunan Veteran Yogyakarta

Puryani, S.T.,M.T.
NIK 2 7202 97 0166 1

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kepada Allah SWT atas segala rahmat dan
karunia-NYA sehingga kami selaku penyusun dapat menyelesaikan Laporan ini.
Laporan ini telah kami susun dengan maksimal dan mendapatkan bantuan
dari berbagai pihak sehingga dapat memperlancar pembuatan Laporan ini. Untuk
itu kami menyampaikan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah
berkontribusi dalam pembuatan Laporan ini.
Terlepas dari semua itu, Kami menyadari sepenuhnya bahwa masih ada
kekurangan baik dari segi susunan kalimat maupun tata bahasanya. Oleh karena
itu, dengan tangan terbuka kami menerima segala saran dan kritik dari pembaca
agar kami dapat memperbaiki Laporan ini.
Akhir kata kami berharap semoga Laporan ini dapat memberikan manfaat
maupun inpirasi terhadap pembaca.
Yogyakarta, Februari 2016

Penyusun

iii

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL

.....................................................................................i

LEMBAR PPENGESAHAN.................................................................................ii
KATA PENGANTAR ...........................................................................................iii
DAFTAR ISI..........................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR.............................................................................................v
DAFTAR TABEL..................................................................................................vi
BAB I GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN..................................................I-1
BAB II PROSES PRODUKSI .......................................................................... II-1
BAB III PENGENDALIAN KUALITAS .........................................................III-1
BAB IV KESELAMATAN KERJA, HIGENIS & LIMBAH.............................IV-1
....................................................................................................................................
BAB V ORGANISASI DAN MANAJEMEN PERUSAHAAN ........................V-1
BAB VI DISTRIBUSI DAN PEMASARAN ....................................................VI-1
BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................VII-1
DAFTAR PUSTAKA

iv

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Logo lama.....................................................................................I-3


Gambar 1.2 Logo baru .....................................................................................I-4
Gambar 2.1 Aliran proses produksi.................................................................II-1
Gambar 4.1 K3 pada karyawan........................................................................IV-1
Gambar 4.2 Kesehatan dan Keselamatan Kerja di Lingkungan Pabrik...........IV-2
Gambar 5.1 Struktur organisasi PT. Campina Ice Cream Industry.................V-1

DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Macam-macam Produk Ice Cream ...................................................I-5

vi

BAB I
GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN
1.1

Profil Perusahaan
Nama Perusahaan
Pemilik
Jenis
Industri/jasa
Didirikan
Kantor pusat
Produk
Slogan
Situs web

1.2

: PT. Campina Ice Cream Industry


: Bapak Darmo Hadipranoto
: Perseroan terbatas
: Makanan
: 22 Juli 1972
: Jl. Rungut Industri II No. 15-17 Surabaya,
Indonesia.
: Es krim
: Istimewa Disetiap Suasana
: www.campina.co.id
http://icecreamstore.co.id

Sejarah Perusahaan
PT Campina Ice Cream Industry yang awalnya bernama CV Pranoto

Pancajaya ini didirikan pada tanggal 22 Juli 1972 oleh Bapak Darmo Hadipranoto
beserta istrinya yang membuat ice cream Campina di garasi rumahnya yang
terletak di Jl. Gembong Sawah, Surabaya. Produk ice cream hasil usahanya ini
diberi merek CAMPINA yang berasal dari kata Campiun atau Champion
yang berarti juara dan NA yang berarti dimana-mana. Seiring berjalannya
waktu, Campina mulai dikenal dan menjadi pilihan bagi masyarakat yang terbukti
dengan kunjungan Gubernur Jawa Timur, Bapak H. M. Noer ke pabrik Campina
pada tahun 1973. Beliau meninjau usaha tersebut, untuk mengetahui bagaimana
sebuah home industry dapat menembus pasar sampai keluar dari kota Surabaya
dengan kualitas produk yang baik. Cara penjualan Campina juga mulai beragam,
mulai dari menggunakan armada sepeda, freezer hingga van. Pada tahun 1973,
untuk memperkuat daya saing perusahaan, maka keluarga Bapak Saban

I-1

I-2

Prawirawidjaja pemilik PT Ultrajaya Milk Industry berpartisipasi dalam


kepemilikan saham sehingga nama perusahaan berubah menjadi PT Campina Ice
Cream Industry. Demi meningkatkan varian produk, pada tahun 1984, Campina
memindahkan lokasi pabriknya ke rungkut industri (lokasi PT. SIER) tepatnya di
jalan Rungkut Industri II/15-17 Surabaya. Pada waktu itu produk ice cream
Campina sudah menjadi produk Nomor satu di Indonesia.
PT Campina Ice Cream Industry selalu menghadirkan produk-produk
istimewa dari bahan alami, higienis dan berkualitas. Kelezatan ice cream Campina
pun semakin beragam serta mulai digemari oleh anak-anak, remaja, hingga
keluarga. Terbukti dengan adanya kerja sama antara Campina dengan
Nickelodeon yang menjadikan PT Campina Ice Cream Industry satu-satunya
pemegang lisensi produk ice cream Spongebob dan Avatar di Asia Tenggara.
Campina memiliki produk yang sesuai dengan segmennya, untuk segmen anakanak: Fantasy, Didi Cup, Blue Jack, segmen remaja: Concerto dan Tropicana,
segmen dewasa: Bazooka, Hula-Hula, segmen keluarga: Family pack dengan
berbagai rasa dan ukuran, sedangkan untuk acara-acara spesial, ice cream cake.
Inovasi tebaru dari Campina saat ini adalah dengan menghadirkan ice
cream LuVe Litee yang merupakan ice cream low fat dan 100% non-dairy
pertama di Indonesia. Produk LuVe Litee menjadi pilihan utama bagi konsumen
yang menjalani diet, bergaya hidup vegan dan lactose intolerance. Tidak hanya
menghadirkan kelezatan berkualitas, Campina peduli untuk mengurangi
pemanasan global. Beberapa contoh kegiatan yang telah dilakukan adalah
penanaman 1000 pohon di Banda Aceh, adanya Roof Top Organic Garden di
lingkungan pabrik, dan pengolahan sampah menjadi kompos. Gaya hidup sehat
diwujudkan dengan adanya vegan menu yang nikmat di kantin karyawan setiap
hari.
1.3
1.3.1

Visi, Misi, dan Komitmen


Visi
Menjadikan PT. Campina Ice Cream Industry sebagai salah satu produsen

ice cream dan makanan beku yang terbaik dan terbesar di Indonesia. Dengan
senantiasa mengutamakan kepuasan para pelanggan, menjunjung tinggi komitmen

I-3

kepercayaan para pemegang saham, dan para karyawan. Serta memegang teguh
prinsip usaha yang bersahabat dengan lingkungan.
1.3.2 Misi
Memiliki kepekaan tinggi untuk senantiasa berorientasi kepada pasar dan
pelanggan, mengoptimalkan seluruh sumber daya dan aset perusahaan guna
memberikan nilai lebih sebagai wujud pertanggungjawaban kepada para pemilik
saham serta menjalankan usaha dengan memperhatikan lingkungan alam dan
masyarakat sekitar.

1.3.3 Komitmen
Menjadikan PT. Campina Ice Cream Industry sebagai salah satu produsen
ice cream dan makanan beku yang terbaik dan terbesar di Indonesia. Dengan
senantiasa mengutamakan kepuasan para pelanggan, menjunjung tinggi komitmen
kepercayaan para pemegang saha, dan para karyawan. Serta memegang teguh
prinsip usaha yang bersahabat dengan lingkungan.
1.4

Logo PT. Campina Ice Cream Industry

Gambar 1.1 Logo lama

Tampilan tiga warna es krim (merah muda, kuning, biru) yang


memperlihatkan berbagai pilihan varian es krim dari Campina. Lalu, gambar
mangkok emas yang melambangkan kesungguhan dalam menyajikan es krim
terbaik seperti ketika masih membuatnya di rumah. Sementara simbol bulatan
merah melambangkan cita-cita yang tinggi, pita yang melambangkan kualitas

I-4

produk, dan tidak ada sudut yang tajam yang melambangkan kelembutan es krim
ini.

Gambar 1.2 Logo baru


Logo kelima merupakan logo terbaru yang menjadi terobosan baru
membentuk identias Campina dengan arti filosofi bahwa simbol es krim dalam
mangkuk seolah-olah ingin menunjukkan bahwa dahulu Campina berasal dari
home made industry di garasi rumah dibuat dari mangkok dan disajikan kepada
tetangga-tetangga. Logo Campina tampil lebih segar, dan konsumen bisa
merasakan suasana baru terhadap setiap produk yang disajikan. Tidak hanya
memberi penyegaran kepada konsumen, tapi secara internal diharapkan bisa
menumbuhkan semangat baru bagi seluruh karyawan. Logo baru ini memberikan
penegasan terhadap nilai dan prinsip perusahaan. Prinsipnya, Campina selalu
berkomitmen menghadirkan produk berkualitas kepada konsumen. Logo baru
Campina menampilkan tiga es krim melambangkan varian Campina yang sangat
beragam. Kemudian, pita berwarna biru memiliki makna keistimewaan dan
kualitas produk yang diberikan. Ada pula mangkuk berwarna emas yang punya
arti Campina disuguhkan dengan cara yang istimewa. Titik merah di atas huruf "i"
diartikan sebagai bintang yang melambangkan cita-cita setinggi langit dan terus
tumbuh. Tulisan 'es krim' berbahasa Indonesia di mangkuk berwarna emas itu
melambangkan bahwa kami merupakan produk asli Indonesia.

I-5

1.5 Produk
Terdapat berbagai macam jenis ice cream yang di produksi oleh PT. Campina Ice Cream Industry
Tabel 1.1 Macam-macam Produk Ice Cream
Ice Cream Stick

Ice Cream Cup

Apple Jelly Ice


Cream

Bluejack Didi Cup


Strawberry

Bazooka Swirl

Concerto Olympia Cup

Ice Cream Cone

Concerto Bold
Choco Brownie

Concerto Bold
Cookie Creamy

Mini Pack
(350ml)

Family Pack

Ice Cream Cake

Berry Sensation

Chocolate Vanilla
Choco Chunk

Blackforest

Blueberry
Choco Chunk

Berry Sensation

Cassata

Family Pack

Ice Cream Cake

Tabel 1.1 (lanjutan)


Ice Cream Stick

Ice Cream Cup

Ice Cream Cone

Mini Pack

I-6

(350ml)

Bazooka Mede

Hula Cup Durian

Concerto Bold
Milky Berry

Bubur Ketan Hula

Hula Cup Kopyor

Concerto Choco
Passion

Chocolate

Blueberry Choco

Truffle

Chunk

Hula-Hula

Chocolate

Durian

Brownies

Opera

Raisin Truffle

Tabel 1.1 (lanjutan)


Ice Cream Stick

Ice Cream Cup

Ice Cream Cone

Mini Pack
(350ml)

Family Pack

Ice Cream Cake

I-7

Choco Caramelt

Heart New

Concerto Sundae

Hula-Hula

LuVe Litee Chocolate

Chocolate

Kopyor

LuVe Litee Raspberry

Concerto Sundae

Rosella

Mochacinno

Neapolitan

Chocolate Chunk

Sweetheart
Chocolate

Chocolate Truffle

Tabel 1.1 (lanjutan)

Ice
Cream
Stick
Hula-Hula Kacang
Hijau

Hula-Hula Tape
Ketan Hitam

Kelapa Muda
Hula

Ninja Turtle
Stick

Spongebob
Chocolate

Spongebob
Stick New

I-8

Ice
Cream
Cup

Ninja Turtles
Cup

SpongeBob

Famil
y Pack

Hula Kacang Hijau


Coffee Raisin

Hula Hula Durian

Hula Hula
Kopyor

Dan Tape Ketan


Hitam

Neapolitan

Raisin

I-9

Tabel 1.1 (lanjutan)

Ice
Cream
Stick

Tropicana
Chocolate

Family
Pack
Vanilla

1.6

Strawberry

Corporate Social Responsibillity (CSR)


Sebagai salah satu perusahaan es krim terbesar yang ada di Indonesia, PT.

Campina Ice Cream Industry memiliki program CSR sebagai bentuk kepedulian
dan bakti terhadap masyarakat sekitar. Program-program yang dibuat antara lain:
1.6.1 Kepedulian Terhadap Lingkungan
PT. Campina Ice Cream Industry sangat peduli terhadap keberlangsungan
hidup lingkungan sekitar karena hal tersebut sesuai dengan visi PT. Campina Ice
Cream Industry yaitu adalah menjadi perusahaan es krim yang ramah lingkungan.
Kepedulian tersebut direalisasikan dengan beberapa tindakan antara lain:
a. PT. Campina Ice Cream Industry menggunakan 2 sisi kertas untuk
keperluan administrasi kantor. Hal tersebut dilakukan guna meminimalisir
penggunakan kertas yang berkaitan dengan penebangan pohon.
b. Menerapkan kantin vegetarian di lingkungan pabrik. Hal tersebut
dilakukan sebagai upaya penghematan energi.
1.6.2 Budidaya Jamur Tiram
Jamur tiram dipilih karena PT. Campina Ice Cream Industry beralasan
tidak perlu banyak energi yang dibutuhkan untuk dilakukan budi daya. Jamur
tiram juga mengandung zat anti oksidan yang dapat melindungi tubuh dari
serangan radikal bebas. Selain itu, pada proses perawatannya, jamur tiram tidak
membutuhkan kontrol yang rumit.

I-10

Pemberian bantuan jamur tiram di desa gedong wangi dan diajarkan pula
cara mengolah jamur tiram. Hal tersebut bertujuan untuk meningkatkan
perekonomian masyarakat di desa tersebut.
1.6.3 Pemberian Bantuan di SMP Trimurti.
PT. Campina Ice Cream Industry memberikan bantuan kepada sekolahsekolah yang masih terpencil dan membutuhkan bantuan. Bantuan diwujudkan
dalam bentuk sumbangan baik uang maupun peralatan sekolah.
1.6.4 Bantuan Kepada Beberapa Wilayah yang Terkena Bencana
PT. Campina Ice Cream Industry juga memberikan bantuannya kepada
daerah-daerah yang sedang tertimpa bencana guna mengurangi beban para
korban.
1.6.5 Pemberian 10 Koin Emas kepada Karyawan yang telah Mengabdi Selama
20 Tahun di PT. Campina Ice Cream Industry.
Sebagai bentuk penghargaan kepada para karyawan yang telah loyal
terhadap perusahaan PT. Campina memberikan koin emas kepada para
karyawannya.

BAB II
PROSES PRODUKSI

Gambar 2.1 Aliran proses produksi


II-1

II-2

Keterangan:

Central Ware House


Material diterima dari supplier dibagian ini kemudian dilakukan
pengambilan sample material.

Quality Control
Pada bagian ini material dilakukan pengecekan kualitas dengan cara
mengambil sample dari keseluruhan bahan baku, apabila sample sesuai
dengan ketentuan maka dilanjutkan ke bagian Central Ware House,
apabila ada yang tidak sesuai dengan ketentuan material dikembalikan lagi
ke supplier.

Central Ware House


Material yang lolos dari pengecekan kemudia disimpan di gudang
menunggu untuk dijadikan bahan baku pembuatan ice cream.
Produksi
Pada bagian produksi material diambil dari Central Ware House kemudian
dicampur dengan bahan baku susu skim. Kemudian dilakukan pengecekan
bakteri dibagian pre- heating pasterisasi atau homogenisasi lalu dilakukan
mixing kembali dengan persa untuk memberikan rasa-rasa yang bervariasi
pada ice cream. Kemudia pada bagian aging freezing stabilizer adonan di
dinginkan selama 4-12 jam.

Quality Control
Pada bagian Quality Control adonan yang dalam bentuk pasta diambil
sample kembali, apabila adonan lolos pengecekan maka langsung masuk
ke dalam cetakan. Adonan yang masuk kedalam cetakan ada yang keras
ada yang belum keras bergantung pada cetakan. Kemudian agar adonan
keras dimasukkan kedalam bagian harderning lalu cutting dan packing.
Lalu masuk kedalam bagian in-line control, pada bagian ini produk
dilakukan pengecekan kembali.

BAB III
PENGENDALIAN KUALITAS
Pengendalian kualitas pada PT. Campina Ice Cream Industry atau sering
disebut dengan quality control adalah suatu pengawasan dan pengendalian mutu
yang dilakukan pada setiap tahap/stasiun proses pembuatan ice cream mulai dari
tahap bahan baku yang datang dari supplier sampai produk jadi yang siap
dikonsumsi. Tujuan quality control adalah mengawasi dan mengendalikan proses
pembuatan ice cream sehingga dihasilkan produk jadi yang sesuai dengan standart
mutu atau persyaratan yang telah ditetapkan.
Pengawasan mutu ice cream PT. Campina Ice Cream Industry, Surabaya
dibagi menjadi tiga bagian yaitu mutu bahan baku, mutu selama proses produksi,
mutu barang jadi.
3.1

Pengendalian Kualitas Mutu Bahan Baku


Kualitas bahan yang digunakan dalam proses pembuatan ice cream harus

dijaga dengan baik, karena kualitas awal bahan menentukan kualitas dari produk
akhir. Pengendalian kualitas pada tahap ini dimulai dari pemilihan pemasok
(supplier), pengambilan sampel tiap kedatangan material yang kemudian
dilakukan berbagai macam pengujian. Pengambilan sampel raw material bahan
baku dilakukan setiap kedatangan. Sampel bahan baku yang telah diambil
langsung dilakukan pengecekkan untuk memastikan kondisi barang sesuai dengan
spesifikasi yang telah ditentukan atau tidak. Kriteria-kriteria yang ditentukan
antara lain dalam hal kenampakkan, sifat fisik, sensoris, kimiawi, umur simpan
dan mikrobiologi. Bahan-bahan yang tidak memenuhi kriteria akan dicek kembali,
jika ditemukan adanya penyimpangan bahan tersebut akan dikembalikan ke
pemasok atas kesepakatan bersama.
Pengujian yang dilakukan oleh PT. Campina Ice Cream Industry terhadap bahan
baku ice cream yaitu:
a.
b.

Pengujian Kimiawi
Pengujian Kualitas Air
III-1

III-2

c.
d.
e.

Pengujian Fisik
Pengujian Organoleptik
Pengujian Mikrobiologi
Pengawasan mutu bahan baku dilakukan oleh Quality Control Raw

Material (QC RM) yang dibagi menjadi dua bagian yaitu :


a.

Quality Control Field Raw Material


Tugas QC Field RM adalah melaksanakan sistem pengendalian bahan

baku secara fisik dan organoleptik serta melakukan monitoring kualitas bahan
baku selama penyimpanan bahan baku di gudang.
b.

Quality Control Analyst Raw Material


Tugas pokok dari QC Analyst RM adalah melakukan analisa di

laboratorium terhadap bahan baku saat incoming dan saat penyimpanan di gudang
sebelum bahan baku dipakai untuk produksi. Maksud pemeriksaan ini adalah
untuk mengidentifikasi bahan baku yang masuk, apakah sesuai dengan spesifikasi
yang distandarkan.
3.2

Pengendalian Kualitas Selama Proses Produksi


Pengendalian mutu selama proses produksi diawali pada saat persiapan

bahan baku, bahan tambahan, aksesoris maupun bahan pengemas dengan


melakukan uji sensorik oleh pihak QC. Jika hasil tidak sesuai maka perlu
dilakukan uji di laboratorium. Pengendalian mutu yang dilakukan pada tahap ini
bertujuan untuk mengetahui dan mencegah penyimpangan yang dapat terjadi
selama proses produksi. Pengawasan in line production yang dilakukan pada PT.
Ice Cream Campina adalah sebagai berikut:
a.

Mixing (adonan ice) dilakukan dengan cek temperatur, uji TS, uji pH, uji

b.

density, uji Fat.


Line Production dilakukan dengan cek pemerataan acessoris, uji
organoleptik, uji jumlah dan kualitas Ice dalam kardus.
Pengawasan mutu selama proses dilakukan oleh Quality Control Process

yang dibagi menjadi dua bagian yaitu :


a.

Quality Control Field Process

III-3

Tugas Field Process adalah melaksanakan system pengendalian mutu


proses produksi secara harian.
b.

Quality Control Analyst Process


Tugas QC Analyst Process adalah melakukan analisa organoleptik, bahan

baku, bahan jadi dan finished good pada proses produksi serta melaksanakan
pengendalian mutu harian.
Kemasan yang digunakan di PT. Campina Ice Cream Industry :
a.
b.

Packaging primer adalah wrapper, tutup, cup, box, stick.


Packaging sekunder adalah karton inner, karton outer, layer dan
plackband.
Pengawasan mutu selama proses dimaksudkan untuk mengawasi dan

mengendalikan system pengendalian mutu terhadap proses produksi sehingga


dihasilkan produk yang berkualitas dan memenuhi standart mutu.
3.3

Pengendalian Kualitas Barang Jadi


Pengawasan mutu produk akhir yang dilakukan oleh PT. Campina Ice

Cream Industry adalah dengan melakukan evaluasi produk oleh bagian QC dan
bagian produksi sehingga kedua belah pihak yang berkepentingan tersebut segera
mengetahui apabila terjadi penyimpangan dan segera dapat ditindak lanjuti.
Pengawasan mutu barang jadi atau produk akhir dilakukan oleh Quality
control Finished Good yang dibagi menjadi dua bagian yaitu :
a.

Quality Control Field Finished Good


Tugas QC FG adalah melaksanakan system pengendalian mutu produk

akhir dan memonitoring penyimpanan barang jadi di gudang, dan melakukan


pemeriksaan kualitas organoleptik produk selama masa simpan.
b.

Quality Control Analyst Good (yang disebut dengan sample shelf life)
Tugas QC Analyst FG adalah dengan melakukan analisa kimia produk jadi

baik sample dari monitoring FG di gudang penyimpanan, juga sample produk


shelf life. Sample shelf life adalah sample-sample berupa produk yang disampling
saat produksi dan disimpan selama masa simpan tertentu. Sample produk shelf life

III-4

tersebut dianalisa kimia setiap bulannya untuk mengetahui kualitas produk selama
umur simpan.
Pengawasan yang dilakukan oleh QC Finished Good diantaranya adalah :
a.
b.
c.
d.
3.4

Kehalalan produk
Fisik kemasan
Etiket
Shef life
Pengendalian Kualitas Distribusi
Pengendalian yang dilakukan adalah memastikan bahwa suhu indikator

truk sesuai dengan suhu aktual truk, suhu truk sebelum memuat produk maksimal
-10oC, dan suhu indikator truk sebelum didistribusikan minimal -18oC.

BAB IV
KESELAMATAN KERJA, HIGIENIS & LIMBAH
Kesehatan keselamatan kerja menurut OHSAS 18001:2007 memiliki
definisi semua kondisi dan faktor yang dapat berdampak pada keselamatan dan
kesehatan kerja tenaga kerja maupun orang lain (kontraktor, pemasok, pengunjung
dan tamu) di tempat kerja. Dalam PT. Campina Ice Cream Industry K3 dibuat
dalam betuk peraturan.
4.1

Kesehatan dan Keselamatan Kerja untuk Karyawan

4.1.1 Perlengkapan dan pakaian kerja

Pekerja

diwajibkan

memakai

pakaian kerja selama melakukan

pekerjaan.
Pekerja yang bekerja di tempat
yang membutuhkan perlengkapan
kerja akan diberikan perlengkapan

kerja sesuai dengan kebutuhannya.


Perlengkapan dan pakaian kerja
adalah

milik

perusahaan

yang

harus senantiasa dipelihara.


Gambar 4.1 K3 pada karyawan
4.1.2 Peralatan kerja
a.

Perusahaan menyediakan alat-alat kerja bagi pekerja dengan jenis yang

b.

telah ditentukan bagi masing-masing pekerjaan / bagi yang bersangkutan.


Pekerja diwajibkan merawat alat-alat kerja tersebut dan menyimpannya

c.

pada tempat yang telah ditentukan oleh atasan langsung.


Dalam hal kerusakan pada alat-alat kerja hingga perlu dilakukan
penggantian, pekerja wajib menunjukkan alat kerja yang lama / rusak
kepada atasan langsung untuk diganti.

IV-1

IV-2

4.2
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
j.
k.

Kesehatan dan Keselamatan Kerja di Lingkungan Pabrik


Dilarang menggunakan sandal.
Dilarang merokok.
Dilarang meludah sembarangan.
Dilarang memotret tanpa izin.
Dilarang membuang sampah sembarangan.
Wajib mengenakan baju/seragam bersih dan sopan.
Wajib mengenakan sepatu.
Patuhi seluruh aturan yang berlaku diarea.
Gunakan jalur pejalan kaki.
Tersedia jalur evakuasi.
Pada lantai produksi memiliki titik penempatan APAR (alat pemadam api).

Gambar 4.2 Kesehatan dan Keselamatan Kerja di Lingkungan Pabrik

4.3

Pengolahan Limbah
Penanganan limbah adalah suatu usaha yang dilakukan untuk mengolah

dan menangani sisa-sisa hasil produksi agar tidak mempengaruhi lingkungan dan
tidak membahayakan kesehatan manusia. Adapun penanganan limbah di PT.
Campina Ice Cream Industry terbagi menjadi tiga bagian, yaitu:

IV-3

4.3.1

Penanganan Limbah Padat


Penanganan limbah padat ini meliputi penanganan limbah etiket, limbah

karton dan limbah daun-daunan dari lingkungan PT. Campina Ice Cream Industry.
Untuk limbah etiket dan limbah karton ditangani dengan cara dikumpulkan secara
terpisah antara limbah etiket dan limbah karton. Kemudian kedua limbah tersebut
dipress, sehingga menjadi ukuran yang lebih ringkas. Selanjutnya dijual, sehingga
mempunyai nilai ekonomi dan menjadi asset tersendiri bagi perusahaan.
Sedangkan untuk limbah organik, seperti daun-daun dari halaman perusahaan
diolah menjadi kompos.
4.3.2

Penanganan Limbah Cair


Penanganan limbah cair tidak dilakukan secara langsung oleh PT. Campina

Ice Cream Industry, melainkan langsung dibuang ke saluran pembuangan. Limbah


berupa cairan akan di salurkan ke bagian penampung limbah SIER (Surabaya
Industrial Estate Rungkut) yakni pengelola daerah industri dimana Campina
berada, sehingga dalam PT. Campina tidak ada pengolahan limbah khusus namun
sudah dipastikan semua limbah tidak akan mencemari lingkungan. Biasanya hasil
analisa dilaporkan dalam jangka waktu sebulan sekali.
4.3.3 Penanganan limbah B3
Penanganan limbah B3 pada PT. Campina Ice Cream Industry berupa
computer rusak, meja rusak, batrai dan lain-lain yang ditempatkan pada suatu
ruangan khusus barang yang tidak terpakai. Kemudian seorang vendor
mengambil dan membeli barang-barang tersebut.

akan

BAB V
ORGANISASI DAN MANAJEMEN PERUSAHAAN
5.1

Struktur Organisasi Perusahaan

Gambar 5.1 Struktur organisasi PT. Campina Ice Cream Industry


5.2

Fungsi Divisi pada Struktur Organisasi

5.2.1 Pemasaran
a.
b.

Bertanggung-jawab terhadap manajemen bagian pemasaran.


Bertanggung-jawab terhadap perolehan hasil penjualan dan penggunaan

c.
d.

dana promosi.
Sebagai koordinator manajer produk dan manajer penjualan.
Membina bagian pemasaran dan membimbing seluruh karyawan dibagian

pemasaran.
e. Membuat laporan pemasaran kepada direksi.
5.2.2 Produksi
a. Mengatur perencanaan dan pengendalian produksi untuk memenuhi
permintaan pelanggan agar stok bahan baku maupun produk jadi seimbang
b.

sesuai kebijakan perusahaan.


Memimpin dan mengarahkan bawahan dalam semua pelaksanaan tugas

c.
d.
e.

pengolahan dan pengemasan, baik secara teknis maupun administrasi.


Meningkatkan efektifitas dan efisiensi produksi.
Menjalin jejaring kerja dengan instansi pemerintah terkait.
Mengevaluasi hasil kerja bagian produksi, melakukan perbaikan secara
berkesinambungan dan membuat laporan bulanan.

V-1

V-2

f.

Bertanggung jawab atas terlaksananya pembuatan produk kosmetik yang


memenuhi

persyaratan

mutu

yang

telah

ditetapkan,

mulai

dari

penimbangan, pengolahan, pengemasan sampai pengiriman ke gudang


g.

produk jadi.
Bertanggung jawab atas ketersediaan Prosedur Operasional Baku (POB) di

h.

bagian produksi.
Bertanggung jawab untuk memeriksa Catatan Pengolahan Bets dan
Catatan Pengemasan Bets serta menjamin semua tahapan produksi

i.

dilaksanakan sesuai dengan POB Pengolahan dan POB Pengemasan.


Bertanggung jawab agar peralatan dan mesin produksi tepat desain, tepat

j.
k.

ukuran, digunakan secara benar dan terjamin kebersihannya.


Bertanggung jawab atas kebersihan di seluruh daerah produksi.
Bertanggung jawab untuk pengembangan dan pelatihan karyawan
bawahannya, menjaga disiplin, memelihara motivasi kerja dan melakukan
evaluasi terhadap karyawan bawahannya.

5.2.3

Administrasi dan Keuangan

a.
b.

Pengambilan keputusan penting mengenai investasi dan pendanaan.


Perencanaan dan pengendalian penggunaan dana dalam investasi dan

c.

pembiayaan kegiatan usaha.


Pembagian dividen kepada pemilik perusahaan dan pembayaran kembali

d.
e.

hutang kepada para kreditur.


Pengoptimalan sumber daya (aset) yang dimiliki perusahaan.
Dan juga salah satu tugas pokok manajer keuangan adalah merencanakan

f.

untuk memaksimumkan nilai perusahaan.


Mencatat dan melaporkan segala aliran kas perusahaan.

5.2.4

Personalia

a.
b.
c.
d.
e.

Menciptakan & mengembangkan organisasi yang efektif.


Memperoleh SDM yang berkualitas.
Meningkatkan produktivitas SDM bagi kepentingan perusahaan.
Membina & mengembangkan SDM melalui sosialisasi & training.
Menjalin & memlihara kerjasama organisasi intern perusahaan &

f.

kerjasama instansi ekdternal terkait.


Menyusun & menegakkan pelaksanaan peraturan perusahaan yang sesuai
dengan undang-undang

5.2.5

Research and Development

V-3

a.

Mencari tahu berbagai informasi dan trend produk secara intensif untuk
memperkuat pengetahuan yang dapat menyokong implementasi dari

b.

perkembangan proyek dan riset - riset dasar.


Mengkoordinir dan memonitor proses perkembangan produk, riset dasar,

c.

dan riset konsumen yang dilakukan oleh unit-unit yang bersangkutan.


Membantu para karyawan pabrik untuk mengatasi masalah yang berkaitan
dengan perumusan/ resep, bahan baku, proses secara teknis, material

d.

pengemasan, dan proses sanitasi.


Mengecek dokumen dan mengawasi operasi yang berkaitan dengan SOP,

e.

proses produksi, pemanduan analisis, dan kehalalan produk.


Memonitor seluruh pengeluaran dan mencocokkannya dengan budget.

5.2.6

Quality Control

a.

Mengawasi pelaksanaan semua POB apakah telah dijalankan dengan benar

b.

sesuai dengan ketentuan yang dibuat.


Menganalisa kegagalan produksi, mendiskusikannya dengan bagian-

c.

bagian terkait serta mencari sebab-sebab dan jalan keluarnya.


Mengevaluasi dan menetapkan stabilitas produk/bahan dan menetapkan

d.
e.

standar sesuai dengan data-data yang ada.


Menjalin jejaring kerja dengan instansi pemerintah terkait.
Membuat laporan berkala dan laporan-laporan lain yang diminta oleh

f.

atasan atau bagian-bagian lain.


Bertanggung jawab atas ketersediaan spesifikasi dan metode uji bahan
awal, produk antara, produk ruahan, produk jadi serta POB pengawasan

g.

selama proses produksi.


Bertanggung jawab atas perencanaan dan pelaksanaan seluruh aktifitas
Bagian Pengawasan Mutu mencakup pelaksanaan tugas di laboratorium
fisika kimia, mikrobiologi, pelaksanaan pengawasan selama proses

h.
i.

produksi.
Bertanggung jawab atas keputusan meluluskan atau menolak bahan awal.
Bertanggung jawab atas keputusan meluluskan, menolak, atau memproses
ulang produk yang diproduksi maupun menghentikan proses produksi bila
diperlukan.

5.2.7
a.

Logistik
Gerakan yang efektif efisien dan biaya dan penyimpanan barang dan
mengkonfigurasi jaringan distribusi yang sesuai.

V-4

b.

Pesanan Koordinasi penawaran dan permintaan dan informasi yang terkait

c.
d.
e.

dengan siklus pesanan.


Pemantauan kinerja dan strategi untuk meningkatkan sistem yang ada.
Mengalokasikan sumber daya yang tersedia.
Mengkoordinasikan semua kegiatan untuk mencapai biaya terendah
logistik seorang manajer logistik adalah kepentingan khusus untuk logistik

penyedia jasa.
5.2.8 Pembelian
a. Membuat perencanaan pembelian barang maupun jasa sesuai permintaa
b.

pembelian yang diterima dari department terkait.


Mengatur pembelian agar barang dan kedatangannya sesuai dengan yang

c.
d.

diharapkan oleh departmen terkait.


Mengatur pekerjaan bawahan agar dapat dilakukan lebih efesien.
Mencari dan membandingkan beberapa supplier untuk mendapatkan harga

e.

dan kualitas yang baik.


Memberikan beberapa alternatif pengganti untuk barang/jasa (jika

f.

diperlukan).
Melakukan negosiasi harga, pinalti, cara dan waktu pembayaran serta cara

g.
h.

dan waktu pengiriman.


Membuat claim / complain supplier jika terjadi penyimpangan.
Mengontrol kegiatan pembelian (harga, kualitas, dan delivery) dan
administrasi pembelian.

BAB VI
DISTRIBUSI DAN PEMASARAN
4.1

Distribusi
Perancangan sistem informasi distribusi barang pada PT. Campina Ice

Cream Industry didasari atas permasalahan data-data yang terkait dengan proses
berjalannya distribusi pada PT. Campina Ice Cream Industry tidak tersusun rapi
dan masih menggunakan sistem manual dan masih tidak terintegrasi data antara
pihak yang terkait seperti pencatatan pendistribusian barang, bukti-bukti transaksi
pengiriman yang masih tercatat menggunakan sistem manual. Sehingga terjadi
pemborosan waktu dalam pencarian dan pengecekan data distribusi barang
ataupun pembuatan laporan distribusi barang yang masih terkesan lambat. Adapun
tujuan yang akan dicapai adalah untuk membuat sistem informasi distribusi
barang pada PT. Campina Ice Cream Industry yang dapat menangani masalah
pendistribusian barang yang dihadapi oleh PT. Campina Ice Cream Industry. Hasil
dalam penelitian ini adalah sistem informasi distribusi barang pada PT. Campina
Ice Cream Industry ini dapat digunakan untuk membantu kinerja karyawan PT.
Campina Ice Cream Industry yang berkepentingan dalam mengolah data arus
distribusi barang dimana karyawan tersebut hanya menginputkan data saja dan
proses pengolahan dilakukan oleh komputer sehingga akan meminimalkan tingkat
kesalahan yang biasanya terjadi dalam sistem manual.
4.2

Pemasaran
Sistem pemasaran meliputi unsur 4P, yaitu Product, Price, Place, dan

Promotion.
1.

Product
PT. Campina Ice Cream Industry sebagai penyalur produk ice cream selalu

berupaya untuk terus menganalisa produknya, terutama dari segi rasa, komposisi
gizi yang terkandung di dalamnya serta design pengemasan. Hal ini sangat
penting mengingat unsur-unsur tersebut sangat berpengaruh terhadap daya terima
dan daya tarik konsumen.
VI-1

VI-2

2.

Price (harga)
Harga merupakan faktor yang perlu dipertimbangkan dalam pemasaran

produk ice cream stick, mengingat persaingan yang sangat ketat dari ice cream
lainnya. Oleh karena itu, PT. Campina Ice Cream Industry berupaya menetapkan
harga yang lebih ekonomis dibanding harga produk persaingan.
3.
Promotion (promosi)
Promosi ice cream dilakukan melalui penerimaan kunjungan pabrik bagi
umum untuk melihat proses produksi.
4.
Place (tempat dan distribusi produk)
PT. Campina Ice Cream Industry memasarkan produk yanng dihasilkan
melalui distributor-distributor terpilih yang telah memenuhi persyaratan yang
ditetapkan.

BAB VII
KESIMPULAN DAN SARAN
Bila ditilik, visi dan misi Campina adalah komitmen Campina Ice Cream.
Hanya saja untuk online ice cream delivery komitmen perlu dimodifikasi seiring
dengan tujuan perusahaan yaitu menghantarkan pesanan ice cream dari pelanggan
yang datang via online (tentunya sudah membayar via online maupun transfer) ke
alamat yang dituju di dalam area coverage, sesuai dengan tanggal, waktu, dan
varian ice cream yang dipesan. Pesanan telah dikonfirmasikan dan dipastikan
terlebih dahulu sebelum pengiriman agar tidak menimbulkan kekecewaan dan
keluhan, sebab pelanggan yang memesan ice cake atau ice cream secara online
pasti punya akses yang cukup mudah dan bagus ke sosial media, dimana semua
hal bisa berjalan tanpa batasan (egaliter).

VII-1

DAFTAR PUSTAKA
Setiawan,A.,2010,https://ajisetiawan01.wordpress.com/2010/12/19/sisitem
pemasaran-di-pt- campina-ice-cream-industry/,diakses tanggal 27/01/2016, pkl
19.31
Poetra,2014,https://enggalan.wordpress.com/2014/07/22/tugas-tugasdalam-struktur-organisasi-dalam-perusahaan/, diakses tanggal 02/02/2016, pkl
09.10
Rahmah,F.,2014,http://fihrisanirahmah.blogspot.com/2012/01/1pengertian-manajemen-dan-organisasi.html, diakses tanggal 02/02/2016, pkl
09.16
Sriyati, R.,2012, http://anasyukriyah.blogspot.com/2012/01/penangananquality-control-di-pt.html, diakses tanggal 02/02/2016, pkl 09.25
http://sir.stikom.edu/884/5/BAB%20II.pdf ,diakses tanggal 27/01/2016,
pkl 19.05
http://eprints.unisbank.ac.id/1664/,diakses tanggal 27/01/2016, pkl 19.37