Anda di halaman 1dari 428

MODUL DIKLAT

PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN (PKB)


GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Kompetensi Profesional
Penyusun

: Etty Sulistyawati, S.Pd., M.M

Penyunting

: Andrean Hartanu Wibowo, SST.Par

Kompetensi Pedagogik
Penyusun

: Dra. Budi Kusumawati, M.Ed.

Penyunting

: Drs. Ahmad Hidayat, M.Si.

PUSAT PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN PENDIDIK DAN


TENAGA KEPENDIDIKAN (PPPPTK) BISNIS DAN PARIWISATA
DIREKTORAT JENDERAL GURU DAN TENAGA KEPENDIDIKAN
KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
TAHUN 2015

Kata Pengantar

Sebagai tenaga profesional guru dituntut untuk memiliki kualifikasi dan kompetensi
minimal

yang

dibuktikan

dengan

sertifikat

pendidik.

Untuk

menjaga

profesionalitasnya guru diharapkan dapat meningkatkan kompetensinya secara


berkelanjutan agar dapat memberi layanan terbaik kepada peserta didik.

Upaya pemerintah dalam rangka meningkatkan kompetensi guru adalah dengan


melaksanakan uji kompetensi yang bertujuan untuk pemetaan kompetensi,
terutama kompetensi profesional dan pedagogik. Pemetaan kompetensi ini
digunakan sebagai acuan untuk pelaksanaan pengembangan keprofesian
berkelanjutan dalam bentuk pendidikan dan pelatihan (diklat) yang diperlukan bagi
individu guru. Diklat PKB merupakan strategi pembinaan bagi guru agar mampu
secara terus menerus memelihara, meningkatkan, dan mengembangkan
kompetensi sesuai dengan standar yang telah ditetapkan.

Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan disusun untuk membantu guru


meningkatkan kompetensi sesuai dengan bidang keahlian dan kebutuhannya
masing-masing.

Semoga Bermanfaat

Jakarta,

November 2015

Direktur Jenderal Guru dan Tenaga


Kependidikan,

Sumarna Surapranata, Ph.D


NIP.19590801 198503 1002

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

iii

Daftar Isi

Halaman

Kata Pengantar ....................................................................................................iii


Daftar Isi ............................................................................................................. iv
Daftar Gambar ....................................................................................................vii
Daftar Tabel ......................................................................................................... x
Bagian l Kompetensi Profesional ........................................................................ 11
Pendahuluan ..................................................................................................... 12
A. Latar Belakang ........................................................................................ 12
B. Tujuan ..................................................................................................... 13
C. Peta Kompetensi ..................................................................................... 14
D. Ruang Lingkup ........................................................................................ 15
E. Saran Cara Penggunaan Modul .............................................................. 16
Kegiatan Pembelajaran 1 Melakukan Komunikasi dengan Kolega dan
Pelanggan ......................................................................................................... 18
A. Tujuan ..................................................................................................... 18
B. Indikator Pencapaian KompetensI ........................................................... 18
C. Uraian Materi ........................................................................................... 19
D. Aktfitas Pembelajaran .............................................................................. 57
E. Latihan/Kasus/Tugas ............................................................................... 62
F. Rangkuman ............................................................................................. 63
G. Umpan Balik Dan Tindak Lanjut .............................................................. 64
H. Kunci Jawaban ........................................................................................ 67
Kegiatan Pembelajaran 2 Mencari dan Membuat Paket Produk ........................ 73
A. Tujuan ..................................................................................................... 73
B. Indikator Pencapaian Kompetensi ........................................................... 73
C. Uraian Materi ........................................................................................... 73
D. Aktivitas Pembelajaran .......................................................................... 219
E. Latihan / Kasus / Tugas ......................................................................... 224
F. Rangkuman ........................................................................................... 228
G. Umpan Balik Dan Tindak Lanjut ............................................................ 229
H. Kunci Jawaban ...................................................................................... 231
Kegiatan Pembelajaran 3 Menyiapkan Penawaran Harga ............................... 235

iv

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

A. Tujuan ................................................................................................... 235


B. Indikator Pencapaian Kompetensi ......................................................... 235
C. Uraian Materi ......................................................................................... 235
D. Aktivitas Pembelajaran .......................................................................... 280
E. Latihan / Kasus / Tugas ......................................................................... 284
F. Rangkuman ........................................................................................... 289
G. Umpan Balik Dan Tindak Lanjut ............................................................ 291
H. Kunci Jawaban ...................................................................................... 293
Evaluasi ........................................................................................................... 295
Penutup ........................................................................................................... 298
Glosarium ........................................................................................................ 299
Daftar Pustaka ................................................................................................. 303
Bagian ll Kompetensi Pedagogik....................................................................... 304
Pendahuluan ................................................................................................... 305
A. Latar Belakang ...................................................................................... 305
B. Tujuan ................................................................................................... 307
C. Peta Kompetensi ................................................................................... 308
D. Ruang Lingkup ...................................................................................... 309
E. Saran Cara Penggunaan Modul ............................................................ 309
Kegiatan Pembelajaran 1 Prinsip Perancangan Pembelajaran ........................ 312
A. Tujuan ................................................................................................... 312
B. Indikator Pencapaian Kompetensi ......................................................... 312
C. Uraian Materi ......................................................................................... 312
D. Aktivitas Pembelajaran .......................................................................... 320
E. Latihan/Kasus/Tugas ............................................................................. 321
F. Rangkuman ........................................................................................... 322
G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ............................................................. 324
H. Kunci Jawaban ...................................................................................... 324
Kegiatan Pembelajaran 2 Pengembangan Komponen dan Penyusunan
Rancangan Pembelajaran Jangka Panjang ..................................................... 326
A. Tujuan ................................................................................................... 326
B. Indikator Pencapaian Kompetensi ......................................................... 326
C. Uraian Materi ......................................................................................... 326
D. Aktivitas Pembelajaran .......................................................................... 343
E. Latihan/Kasus/Tugas ............................................................................. 344
F. Rangkuman ........................................................................................... 345
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ............................................................. 346


H. Kunci Jawaban ...................................................................................... 347
Kegiatan Pembelajaran 3 Pengembangan Komponen dan Penyusunan
Rancangan Pembelajaran Jangka Pendek ...................................................... 349
A. Tujuan ................................................................................................... 349
B. Indikator Pencapaian Kompetensi ......................................................... 349
C. Uraian Materi ......................................................................................... 350
D. Aktifitas Pembelajaran ........................................................................... 367
E. Latihan/Kasus/Tugas ............................................................................. 375
F. Rangkuman ........................................................................................... 376
G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ............................................................. 378
H. Kunci Jawaban ...................................................................................... 378
Kegiatan Pembelajaran 4 Pelaksanaan Pembelajaran .................................... 380
A. Tujuan ................................................................................................... 380
B. Indikator Pencapaian Kompetensi ......................................................... 380
C. Uraian Materi ......................................................................................... 381
D. Aktifitas Pembelajaran ........................................................................... 390
E. Latihan/Kasus/Tugas ............................................................................. 395
F. Rangkuman ........................................................................................... 397
G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ............................................................. 400
H. Kunci Jawaban ...................................................................................... 400
Kegiatan Pembelajaran 5 Penggunaan Sumber Belajar dan Media
Pembelajaran .................................................................................................. 402
A. Tujuan ................................................................................................... 402
B. Indikator Pencapaian Kompetensi ......................................................... 402
C. Uraian Materi ......................................................................................... 403
D. Aktifivas Pembelajaran .......................................................................... 415
E. Latihan/Kasus/Tugas ............................................................................. 416
F. Rangkuman ........................................................................................... 418
G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ............................................................. 420
H. Kunci Jawaban ...................................................................................... 421
Evaluasi ........................................................................................................... 422
Penutup ........................................................................................................... 424
Glosarium ........................................................................................................ 426
Daftar Pustaka ................................................................................................. 427

vi

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Daftar Gambar

Halaman
Kompetensi Profesional
Gambar 2.1 Biro Perjalanan Wisata ................................................................... 74
Gambar 2.2 Bagan Kegiatan Agen Perjalanan .................................................. 75
Gambar 2.3 Wisata Budaya Loncat Batu, Nias .................................................. 81
Gambar 2.4 Bagan Produk melalui proses......................................................... 82
Gambar 2.5 Bagan Produk Terdiri dari komponen ............................................. 83
Gambar 2.6 Produk berorientasi kepada konsumen .......................................... 83
Gambar 2.7 Tiket Masuk JungleLand ................................................................ 90
Gambar 2.8 Hotel .............................................................................................. 92
Gambar 2.9 Restoran Jogja .............................................................................. 93
Gambar 2.10 Atraksi wisata ............................................................................... 93
Gambar 2.11 Fasilitas Umum ............................................................................ 94
Gambar 2.12 Backpacker .................................................................................. 96
Gambar 2.13 Guide ........................................................................................... 96
Gambar 2.14 Bali Hai Cruises............................................................................ 99
Gambar 2.15 Transportasi Udara .................................................................... 100
Gambar 2.16 Terminal Domestik dan Internasional ......................................... 101
Gambar 2.17 Boarding Pass Card ................................................................... 102
Gambar 2.18 Departure Gate .......................................................................... 107
Gambar 2.19 Flight Crew ................................................................................. 108
Gambar 2.20 Hotel .......................................................................................... 109
Gambar 2.21 Villa ............................................................................................ 110
Gambar 2.22 Fasilitas Hotel Kolam Renang .................................................... 116
Gambar 2.23 Perlengkapan Tamu ................................................................... 116
Gambar 2.24 Kupon Makan ............................................................................. 117
Gambar 2.25 Rottiserie .................................................................................... 121
Gambar 2.26 Grill Restaurant .......................................................................... 121
Gambar 2.27 Fine Dinning Restaurant............................................................. 121
Gambar 2.28 Pertunjukan Singa Laut, Gelanggang Samudra.......................... 131
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

vii

Gambar 2.29 Souvenir Gantungan Kunci Angklung ......................................... 132


Gambar 2.30 Oleh-Oleh Khas Bandung .......................................................... 133
Gambar 2.31 Batik Tulis Solo .......................................................................... 134
Gambar 2.32 Pemandu Wisata ........................................................................ 135
Gambar 2.33 Bus pariwisata ............................................................................ 138
Gambar 2.34 Gelanggang Olahraga ................................................................ 140
Gambar 2.35 Pameran .................................................................................... 141
Gambar 2.36 Brosur Paket Wisata .................................................................. 142
Gambar 2.37 Konsultan Pariwisata .................................................................. 142
Gambar 2.38 Bagan Tujuan Perencanaan Perjalanan Wisata ......................... 156
Gambar 2.39 Bagan Proses Perencanaan Perjalanan Wisata ......................... 157
Gambar 2.40 Bagan Perumusan Tujuan Wisata .............................................. 160
Gambar 2.41 Bagan Hubungan Perencanaan dengan Pelaksanaan Rencana 166
Gambar 2.42 Faktor Penentu Pengembangan Pariwisata ............................... 168
Gambar 2.43 Objek Wisata Non Hayati ........................................................... 169
Gambar 2.44 Objek Wisata Hayati Danau Toba .............................................. 169
Gambar 2.45 Taman Safari Indonesia ............................................................. 172
Gambar 2.46 Theme Park Dunia Fantasi ......................................................... 172
Gambar 2.47 Electronic Ticket ......................................................................... 178
Gambar 2.48 Travel Voucher ........................................................................... 179
Gambar 2.49 Contoh Paspor ........................................................................... 181
Gambar 2.50 Paspor Biasa .............................................................................. 183
Gambar 2.51 Paspor Dinas ............................................................................. 183
Gambar 2.52 Paspor Haji ................................................................................ 184
Gambar 2.53 Paspor Keluarga ........................................................................ 184
Gambar 2.54 Paspor Diplomatik ...................................................................... 185
Gambar 2.55 Paspor WNA .............................................................................. 185
Gambar 2.56 Paspor Pelaut ............................................................................ 186
Gambar 2.57 Contoh Visa ............................................................................... 188
Gambar 2.58 Contoh Fiskal Laut ..................................................................... 194
Gambar 2.59 Contoh Fiskal Udara .................................................................. 195
Gambar 2.60 Acara Wisata bentuk grafik ........................................................ 209

viii

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Kompetensi Pedagogik
Gambar 1. Desain Pembelajaran Model Banathy ............................................ 328
Gambar 2. Desain Pembelajaran Model Gerlach & Ely .................................... 329
Gambar 3. Desain Pembelajaran Model PPSI ................................................. 331
Gambar 4. Desain Pembelajaran Model Dick and Carey ................................. 332

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

ix

Daftar Tabel
Halaman
Kompetensi Profesional
Tabel 2.1 Perbedaan Produk Wisata dengan Produk Barang ............................ 95
Tabel 2.2 Format Inventarisasi Restoran ......................................................... 130
Tabel 2.3 Diagnosis Pasar Berdasarkan Objek Wisata yang di pilih ................ 158
Tabel 2.4 Diagnosis Pasar Berdasarkan Alasan Pemilihan Objek Wisata ........ 159
Tabel 2.5 Format Inventarisasi Objek/Atraksi Wisata ....................................... 161
Tabel 2.6 Format Inventarisasi Fasilitas Wisata ............................................... 162
Tabel 2.7 Format Observasi Objek Wisata....................................................... 163
Tabel 2.8 Acara Wisata dalam Bentuk Tabel ................................................... 208
Tabel 2.9 Tabel Distribusi Waktu ..................................................................... 213

Kompetensi Pedagogik
Tabel 1 Hubungan antara standar kompetensi dan program pembelajaran ..... 335
Tabel 2 Integrasi Muatan Lokal dan Ekstrakurikuler ke Dalam Matapelajaran 366

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Bagian l
Kompetensi Profesional

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

11

Pendahuluan

A. Latar Belakang

Pengembangan keprofesian berkelanjutan (PKB) sebagai salah satu strategi


pembinaan guru dan tenaga kependidikan diharapkan dapat menjamin guru
dan tenaga kependidikan

mampu secara terus menerus memelihara,

meningkatkan, dan mengembangkan kompetensi sesuai dengan standar


yang telah ditetapkan.

Pelaksanaan kegiatan PKB akan mengurangi

kesenjangan antara kompetensi yang dimiliki guru dan tenaga kependidikan


dengan tuntutan profesional yang dipersyaratkan. Guru dan tenaga
kependidikan wajib melaksanakan PKB baik secara mandiri maupun
kelompok. Khusus untuk PKB dalam bentuk diklat dilakukan oleh lembaga
pelatihan sesuai dengan jenis kegiatan dan kebutuhan guru.

Penyelenggaraan diklat PKB grade 4 dilaksanakan oleh PPPPTK dan


LPPPTK KPTK atau penyedia layanan diklat lainnya.Pelaksanaan diklat
tersebut memerlukan modul sebagai salah satu sumber belajar bagi peserta
diklat.Modul merupakan bahan ajar yang dirancang untuk dapat dipelajari
secara mandiri oleh peserta diklat berisi materi, metode, batasan-batasan,
dan cara mengevaluasi yang disajikan secara sistematis dan menarik untuk
mencapai tingkatan kompetensi yang diharapkan sesuai dengan tingkat
kompleksitasnya. Modul diklat PKB bagi guru dan tenaga kependidikan grade
4 ini merupakan acuan bagi penyelenggara pendidikan dan pelatihan dalam
memfasilitasi pencapaian kompetensi dalam pelatihan yang diperlukan guru
pada saat melaksanakan kegiatan PKB.

12

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

B. Tujuan

Modul PKB grade 4 ini bertujuan untuk memfasilitasi peserta dengan sikap,
keterampilan

dan

pengetahuan

yang

dipersyaratkan

pada

kegiatan

pembelajaran melakukan komunikasi dengan pelanggan dan kolega dari latar


belakang yang beragam, mencari dan membuat paket produk serta
menyiapkan penawaran harga. Sikap, keterampilan dan pengetahuan
tersebut merupakan kompetensi-kompetensi profesional yang mengacu pada
level 4 Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia agar mampu:

a. Merencanakan dan mengelola sumberdaya dibawah tanggung


jawabnya, dan mengevaluasi secara komprehensif kerjanya dengan
memanfaatkan ilmu pengetahuan, teknologi, dan/atau seni untuk
menghasilkan langkah-langkah pengembangan strategi organisasi.
b. Memecahkan permasalahan ilmu pengetahuan, teknologi dan/atau
seni di dalam bidang keilmuannya melalui pendekatan monodisipliner.
c. Melakukan riset dan mengambil keputusan strategis dengan
akuntabiitas dan tanggung jawab penuh atas semua aspek yang
berada di bawah tanggung jawab bidang keahliannya. Kemampuan ini
merupakan bagian dari pengembangan keprofesian berkelanjutan
agar para guru dapat menguasai materi, struktur, konsep dan pola pikir
keilmuan yang mendukung mata pelajaran yang diampu di lingkup
pendidikan kejuruan yang akan menyumbang pengembangan profesi
di bidang usaha perjalanan wisata.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

13

C. Peta Kompetensi

14

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

D. Ruang Lingkup

Ruang lingkup dari modul ini terdiri dari 3 kegiatan pembelajaran yang terdiri
dari:

Kegiatan pembelajaran 1 bertujuan


untuk memfasilitasi peserta mampu
menguasai sikap, keterampilan dan
pengetahuan yang dipersyaratkan
pada kegiatan pembelajaran
Melakukan komunikasi dengan
pelanggan dan kolega dari latar
belakang yang beragam dengan
cakupan pada industri perjalanan
wisata dan konteks di pendidikan
kejuruan.

Kegiatan pembelajaran 2
bertujuan untuk memfasilitasi
peserta dengan sikap,
keterampilan dan pengetahuan
yang dipersyaratkan pada kegiatan
pembelajaran Mencari dan
membuat paket produk dengan
cakupan pada industri perjalanan
wisata dan konteks di pendidikan
kejuruan

Kegiatan pembelajaran 3
bertujuan untuk memfasilitasi
peserta mampu menguasai sikap,
keterampilan dan pengetahuan
yang dipersyaratkan pada kegiatan
pembelajaran Menyiapkan
penawaran harga dengan cakupan
pada industri perjalanan wisata dan
konteks di pendidikan kejuruan.
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

15

E. Saran Cara Penggunaan Modul

Selamat bergabung pada kegiatan pembelajaran modul ini yang terdiri dari
materi pelatihan dikemas dalam suatu unit program pembelajaran yang
terencana agar anda dapat mempelajari secara mandiri. Saran penggunaan
modul adalah:

Pelajari uraian materi yang berupa paparan fakta/data, konsep, prinsip,


dalil, teori, prosedur, keterampilan, hukum dan nilai-nilai.

Kerjakan aktivitas pembelajaran untuk memantapkan pengetahuan,


keterampilan serta nilai dan sikap yang terkait dengan uraian materi.

Isi latihan untuk memfasilitasi anda menganalisis untuk berpikir dan


bersikap kritis.

Baca ringkasan yang merupakan sari pati dari uraian materi kegiatan
pembelajaran

untuk

memperkuat

pencapaian

tujuan

kegiatan

pembelajaran.

Tulis umpan balik, rencana pengembangan dan implementasi dari


kegiatan belajar pada halaman yang tersedia sebagai tindak lanjut
kegiatan pembelajaran.

Cocokkan hasil latihan/kasus/tugas pada kunci jawaban untuk


mengukur tingkat pemahaman dan keberhasilan anda.

Bila sudah mempelajari dan berlatih seluruh kegiatan pembelajaran,


isikah evaluasi akhir modul untuk mengukur tingkat penguasaan anda
pada keseluruhan modul ini.

Bila anda kesulitan terhadap istilah/kata-kata/frase yang berhubungan


dengan materi pembelajaran, anda dapat melihat pada daftar
glosarium yang tersedia pada modul ini.

16

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Kegiatan Pembelajaran 1

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

17

Kegiatan Pembelajaran 1
Melakukan Komunikasi dengan Kolega dan
Pelanggan

A.

Tujuan

Setelah menyelesaikan pembahasan ini, peserta diklat diharapkan mampu


melakukan komunikasi dengan pelanggan dan kolega dari latar belakang
yang beragam.

B.

Indikator Pencapaian KompetensI

Indikator pencapaian kompetensi:


1. Dapat menganalisis pelanggan dan kolega dari seluruh kelompok
budaya yang berbeda
2. Dapat menilai dan memperlakukan dengan hormat dan kepekaan
terhadap seluruh kelompok budaya yang berbeda
3. Dapat melaksanakan komunikasi lisan dan non lisan dengan
mempertimbangkan perbedaan budaya
4. Dapat melakukan pemberian bantuan untuk kolega, buku buku
referensi atau organisasi luar ketika dibutuhkan
5. Dapat menganalisis hal hal yang dapat menimbulkan kesalahpahaman
di tempat kerja dengan baik
6. Dapat menangani kesulitan kesulitan disampaikan pada orang yang
tepat dan bantuan dicari dari ketua tim
7. Dapat menyelesaikan ketika kesulitan atau kesalahpahaman terjadi,
kemungkinan perbedaan budaya harus dengan segera

18

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

8. Dapat melakukan penyelesaian masalah kesalahpahaman dengan


pertimbangan budaya yang ada
9. Dapat

mengevaluasai

pelaksanaan

penyelesaian

masalah

kesalahpahaman dengan pertimbangan budaya yang ada untuk


perbaikan ke depan

C.

Uraian Materi

1. Menganalisis Pelanggan dan Kolega dari Seluruh Kelompok


Budaya yang Berbeda
Pentingnya komunikasi dengan manusia adalah suatu hal yang tidak bisa
dipungkiri oleh manusia, begitu juga halnya dengan organisasi. Tidak hanya
pengetahuan dasar tentang komunikasi, pengetahuan dasar tentang
organisasi

sebagai

suatu

lingkungan

tertentu

yang

berstruktur,

berkarakteristik, dan memiliki budaya sendiri serta memiliki fungsi tertentu


adalah suatu hal yang mendukung kelancaran komunikasi organisasi. Orang
yang tertarik untuk bergabung dalam suatu organisasi memilki alasan yang
beragam. Ada yang karena alasan profit, tuntutan profesi, penyebaran ideologi
maupun pemenuhan kebutuhan sosial. Para psikolog berpendapat bahwa
kebutuhan utama manusia dan untuk menjadi manusia yang sehat secara
rohani adalah kebutuhan akan hubungan sosial yang baik dengan orang-orang
lain. Maslow menyebutkan bahwa salah satu dari empat kebutuhan utama
manusia adalah terfasilitasinya kebutuhan sosial untuk memperoleh rasa
aman lewat rasa memiliki dan dimiliki, pergaulan, rasa diterima, memberi dan
menerima persahabatan (Tubbs and Moss, 2000: xii).

Hubungan yang hangat, ramah sangat dipengaruhi kemampuan seseorang


untuk berkomunikasi dengan orang lain. Proses komunikasi yang kita lakukan
tiap hari berfungsi untuk memupuk dan memelihara hubungan kita dengan
lingkungan.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

19

Oleh sebab itu ketrampilan berkomunikasi memiliki arti penting dalam


kehidupan organisasi. Bahkan bisa dikatakan, ibarat organisasi adalah tubuh
makhluk hidup maka komunikasi adalah darah yang mengalir dalam tubuh
organisasi tersebut. Littlejohn (2002) menjelaskan bahwa komunikasi
berlangsung dalam tingkatan konteks yaitu komunikasi interpersonal,
komunikasi kelompok, komunikasi organisasi dan yang terakhir komunikasi
massa. Pembagian tingkatan komunikasi tersebut tidak bersifat terpisah satu
sama lain. Pada tingkatan yang lebih tinggi, komunikasi juga mencakup
bentuk-bentuk komunikasi pada tingkatan yang lebih rendah. Dengan begitu
bisa dipahami bahwa dalam komunikasi organisasi, terdapat pula komunikasi
kelompok dan komunikasi interpersonal yang terjadi di dalamnya. Selain kedua
bentuk komunikasi tersebut, dalam komunikasi organisasi juga memiliki iklim
komunikasi, budaya organisasi serta jenis komunikasi lainnya.

Menurut Kathleen K, Reardon dalam buku

Interpersonal Communication,

Where Minds Meet (1987), komunikasi berasal dari bahasa latin communis
atau common dalam bahasa Inggris yang berarti sama. Berkomunikasi berarti
kita sedang berusaha untuk mencapai kesamaan makna, commonness.
Atau dengan ungkapan yang lain, melalui komunikasi kita mencoba berbagi
informasi, gagasan atau sikap kita dengan partisipan lainnya. Kendala utama
dalam berkomunikasi adalah kita sering kali mempunyai makna yang berbeda
terhadap lambang yang sama. Oleh karena itu, komunikasi seharusnya
dipertimbangkan sebagai aktifitas dimana tidak ada tindakan atau ungkapan
yang diberi makna secara penuh, kecuali jika diinterpretasikan oleh partisipan
komunikasi yang terlibat. (Sendjaya, 2007: 4.4 )

Pengertian Organisasi
Organisasi, dipandang sebagai sebuah budaya, memberi peluang untuk
penafsiran budaya. Sebuah organisasi, yang mana bisa jadi merupakan cara
pandang anggotanya, menciptakan realitas bersama yang berbeda dari
budaya lainnya.

20

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Morgan (1986: 128) menjelaskan: Pemaknaan bersama, pemahaman


bersama dan menciptakan perasaan bersama adalah cara yang berbeda untuk
menggambarkan budaya. berbicara tentang budaya berarti berbicara tentang
sebuah proses pembentukan realitas yang memungkinkan orang untuk melihat
dan memahami kejadian khusus, tindakan, objek, ucapan dan situasi dalam
cara yang unik. Budaya organisasi terbentuk melalui interaksi antaranggota.
Tindakan berorientasi tugas tidak hanya untuk segera mencapai tujuan tetapi
juga menciptakan atau meneguhkan cara-cara tertentu untuk memahami
pengalaman.

Budaya adalah gaya hidup unik suatu kelompok manusia tertentu. Budaya
bukanlah suatu yang dimiliki oleh sebagian orang dan tidak dimiliki oleh
sebagian orang lainnya, Budaya dimiliki oleh seluruh manusia dengan
demikian budaya merupakan suatu faktor pemersatu. Budaya juga merupakan
pengetahuan yang dapat dikomunikasikan, sifat-sifat perilaku dipelajari yang
juga pada anggota-anggota dalam suatu kelompok sosial dan berwujud dalam
lembaga-lembaga dan artefak-artefak mereka. E.B. Taylor, Bapak Antropologi
budaya, mendefinisikan budaya sebagai keseluruhan kompleks yang meliputi
pengetahuan,

kepercayaan,

seni,

moral,

hukum,

adat

istiadat,

dan

kemampuan-kemampuan atau kebiasaan-kebiasaan lain yang diperoleh


anggota-anggota suatu masyarakat. Dalam hal ini setiap kelompok budaya
menghasilkan jawaban-jawaban khusus sendiri terhadap tantangan-tantangan
hidup seperti kelahiran, pertumbuhan, hubungan-hubungan sosial, dan bahkan
kematian.

Manusia menciptakan budaya tidak hanya sebagai suatu mekanisme adaptif


terhadap lingkungan biologis dan geofisik mereka, tetapi juga sebagai alat
untuk memberi andil kepada evolusi sosial kita. Kita lahir turun temurun,
membawa zat-zat pembawa sifat dan sifat-sifat budaya tersebut saling
mempengaruhi.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

21

Sebagaimana lingkungan geofisik di mana kita di besarkan mempengaruhi


kita, begitu pula dengan lembaga-lembaga sosial kita mulai dari rumah,
sekolah, bahkan lingkungan masyarakat memberikan konteks budaya yang
berpengaruh atas perilaku kita.

Budaya membantu kita memahami wilayah atau ruang yang kita tempati. Suatu
tempat terasa asing bagi orang-orang asing, tidak bagi orang-orang yang
menempatinya. Budaya memudahkan kehidupan dengan memberikan solusisolusi yang telah disiapkan untuk memecahkan masalah -masalah, dengan
menetapkan pola-pola hubungan, dan cara-cara memelihara kohesi dan
konsensus kelompok. Banyak cara atau pendekatannya yang berlainan untuk
menganalisis dan mengkategorikan suatu budaya agara budaya tersebut lebih
mudah dipahami.

Oleh karena budaya memberi identitas kepada sekelompok orang, bagaimana


kita mengidentifikasi aspek-aspek budaya yang menjadikan sekelompok orang
sangat berbeda. Salah satu caranya adalah dengan menelaah kelompok dan
aspek-aspeknya, sebagai berikut :

Komunikasi dan Bahasa :


Sistem komunikasi verbal dan nonverbal, membedakan suatu kelompok
dari kelompok lainnya.Terdapat banyak bahasa asing di dunia. Sebuah
bangsa memiliki lima belas atau lebih bahasa utama ( dalam suatu
kelompok bahasa dapat dialek, aksen, logat, jargon, dan ragam lainnya).

Pakaian dan Penampilan :


Ini meliputi pakaian dan dandanan (perhiasan) luar, juga dekorasi tubuh
yang cenderung berbeda secara kultural.

Makanan dan Kebiasaan Makan :


Cara memilih, menyiapkan, menyajikan, dan makan sering berbeda
antara budaya yang satu dengan budaya yang lainnya.Cara makan juga
berbeda-beda.Ada orang yang makan dengan tangan saja, ada pula
yang mengunakan sumpit, atau seperangkat alat makan yang lengkap.

22

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Waktu dan Kesadaran Waktu :


Kesadaran akan waktu berbeda antara budaya yang satu dengan budaya
yang lainnya. Sebagian orang tepat waktu dan sebagian orang lainnya
merelatifkan waktu.

Penghargaan dan Pengakuan :


Suatu cara lain untuk mengamati suatu budaya adalah dengan
memperhatikan cara dan metode memberikan pujian bagi perbuatanperbuatan baik dan berani, lama pengabdian atau bentuk-bentuk lain
penyelesaian tugas.

Kepercayaan dan Sikap :


Barangkali klasifikasi yang paling sulit adalah memastikan tema-tema
kepercayaan utama sekelompok orang, dan bagaimana faktor ini serta
faktor-faktor lainnya mempengaruhi sikap-sikap mereka terhadap diri
mereka sendiri dan orang lain, dan apa yang terjadi dalam dunia mereka.

Pendekatan Sistem Terhadap Budaya


Oleh karena terdapat banyak pendekatan antropolgis terhadap analisis
budaya, sebagian orang mungkin lebih suka menggunakan pendekatan sistem
terkoordinasikan ini sebagai suatu alternatif. Suatu sistem dalam hal ini adalah
suatu kumpulan atau kombinasi teratur dari bagian-bagian yang saling
berhubungan yang merupakan suatu kesatuan, sebagai berikut :

Sistem Kekeluargaan :
Ini menyangkut hubungan hubungan keluarga dan cara bagaimana
sekelompok orang memperkenalkan, melatih, dan mensosialisasikan
anak-anak mereka.

Sistem Pendidikan :
Ini berkenaan dengan cara bagaimana anggota-anggota muda atau
anggota-anggota baru masyarakat memperoleh informasi, keterampilan,
pengetahuan, dan nilai-nilai.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

23

Sistem Ekonomi :
Ini menyangkut cara masyarakat menghasilkan dan menyalurkan
barang-barang dan jasa-jasa pelayanannya.

Sistem Politik :
Ini merupakan alat utama pemerintah untuk memelihara keteraturan dan
melaksanakan kekuasaan atau wewenang.

Sistem Agama :
Sistem agama berkenaan dengan cara memberi makna dan motivasi
pada kehidupan selain aspek-aspek kehidupan material, yaitu aspek
kehidupan spiritual pendekatannya terhadap hal-hal yang gaib.

Sistem Asosiasi :
Ini menyangkut jaringan pengelompokan sosial yang dibentuk orangorang. Kelompok-kelompok masyarakat ini bisa merupakan kelompok
persaudaraan ( fraternal ), kelompok-kelompok rahasia dan asosiasiasosiasi profesional / dagang.

Sistem Kesehatan :
Sistem kesehatan berkenaan dengan cara suatu budaya menghindari
dan mengobati penyakit, atau merawat para korban bencana alam atau
kecelakaan. Konsep kesehatan dan masalah-masalah medis berlainan
antara budaya yang satu dengan budaya yang lainnya.

Sistem Rekreasi :
Ini menyangkut cara-cara suatu bangsa bergaul, atau menggunakan saat
santai mereka. Apa yang dianggap bermain dalam suatu budaya
mungkin dianggap kerja dalam suatu budaya lain. Dalam sebagian
budaya olahraga menimbulkan implikasi politik, sedangkan dalam
budaya budaya lain olahraga hanyalah untuk kesenangan, sementara
dalam budaya-budaya lainnya pula olahraga merupakan bisnis besar.
Beberapa jenis hiburan, seperti tarian rakyat, tampaknya bersifat lintas
budaya.

24

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Komunikasi antar budaya dapat diartikan sebagai komunikasi antarpribadi


yang dilakukan oleh mereka yang berbeda latar belakang

kebudayaan.

Definisi lain mengatakan bahwa yang menandai komunikasi antarbudaya


adalah sumber dan penerimanya berasal dari budaya yang berbeda. Fred E.
Jandt mengartikan komunikasi antarbudaya sebagai interaksi tatap muka di
antara orang-orang yang berbeda budayanya (intercultural communication
generally refers to face-to face interaction among people of divers culture).
Sedangkan Collier dan Thomas, mendefinisikan komunikasi antarbudaya as
communication between persons who identity themselves as distict from other
in acultural sense(Purwasito, 2003:122).
Komunikasi

antarbudaya

(intercultural

communication)

adalah

proses

pertukaran pikiran dan makna antara orang-orang berbeda budaya. Ketika


komunikasi terjadi antara orang-orang berbeda bangsa, kelompok ras, atau
komunitas bahasa, komunikasi tersebut disebut komunikasi antarbudaya.
Komunikasi antarbudaya pada dasarnya mengkaji bagaimana budaya
berpengaruh terhadap aktivitas komunikasi: apa makna pesan verbal dan
nonverbal

menurut

budaya-budaya

bersangkutan,

apa

yang

layak

dikomunikasikan, bagaimana cara mengkomunikasikannya (verbal nonverbal),


kapan mengkomunikasikannya (Mulyana, 2004:xi).
Komunikasi antarbudaya merupakan istilah yang mencakup arti umum dan
menunjukkan pada komunikasi antara orang-orang yang mempunyai latar
belakang kebudayaan yang berbeda. Dalam perkembangannya, komunikasi
antarbudaya seringkali disamakan dengan komunikasi lintas budaya (cross
cultural

communication).Komunikasi

lintasbudaya

lebih

memfokuskan

pembahasannya kepada membandingkan fenomena komunikasi dalam


budaya-budaya berbeda. Misalnya, bagaimana gaya komunikasi pria atau
gaya komunikasi wanita dalam budaya Amerika dan budaya Indonenesia.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

25

Pada saat kita berkomunikasi dengan pelanggan dan kolega sebaiknya kita
mengetahui latar belakang budaya dari mereka.Hal ini memudahkan kita untuk
mengetahui karakteristik pelanggan dan kolega kita.Semakin baik kita
mengenal karakteristik pelanggan dan kolega kita semakin baiklah kualitas
komunikasi kita.Kita tahu bahwa Indonesia memiliki keragaman budaya yang
banyak dan masing masing wilayah memiliki budaya yang berbeda satu
dengan lainnya, namun dengan kita menyadari keragaman tersebut kita dapat
saling menghormati dan menjaga hubungan baik dengan pelanggan dan
kolega kita.

2. Menilai dan Memperlakukan dengan Hormat dan Kepekaan


Terhadap Seluruh Kelompok Budaya yang Berbeda
Pelayanan Prima (Customer Care)
Pelayanan Prima (Exellent Service/Customer Care) merupakan pelayanan
yang sangat baik, atau pelayanan yang terbaik.Pelayanan Prima (Customer
Care) adalah faktor kunci dalam keberhasilan perusahaan.
Pelayanan

Prima

(Customer

Care)

berarti

upaya

memelihara

dan

mempertahankan pelanggan kita dan menambah pelanggan baru.Banyak


aspek yang dapat memberikan kepuasan pelanggan dan bukan hanya sekedar
memberikan yang terbaik. Dalam era pasar bebas saat ini, banyak ditawarkan
barang-barang yang bermutu tinggi, namun hubungan yang berlanjut dan
berkesinambungan antara penjual dan pelanggan belum diperhatikan dengan
baik. Pelayanan Prima yang baik dibutuhkan oleh semua stakeholder
perusahaan.Apakah mereka berhubungan langsung dengan pelanggan atau
tidak, melaksanakan tugas dengan bekerja bersama orang lain, dibutuhkan
rasa percaya diri untuk menyesuaikan dan mempertimbangkan kepercayaan
dan rahasia pelanggan pada kita.
Pelayanan Prima bukan hanya sekedar memberikan suatu layanan, hal ini
memerlukan sedikit pelayanan ekstra dan sesuai dengan harapan pelanggan
yang mengharapkan pelayanan yang terbaik.Ini berarti membuat karyawan
yang bekerja di perusahaan melakukan pilihan, langkah, sikap dalam
berhubungan dengan pelanggan yang tepat.

26

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Arti Pentingnya Pelayanan Prima


Pelayanan prima biasanya berhubungan erat dengan bisnis jasa pelayanan
yang dilakukan dalamupaya untuk memberikan rasa puas dan menumbuhkan
kepercayaan terhadap pelanggan ataukonsumen, sehingga pelanggan
merasa dirinya dipentingkan atau diperhatikan dengan baik danbenar.
Pentingnya pelayanan prima terhadap pelanggan juga merupakan strategi
dalam rangka memenangkan persaingan. Akan tetapi tidak cukup hanya
memberikan rasa puas dan perhatianterhadap pelanggan saja, lebih dari itu
adalah bagaimana cara merespon keinginan pelanggan, sehingga dapat
menimbulkan kesan positif dari pelanggan. Pelayanan prima hasus ditunjang
oleh kualitas sumber daya manusia yang handal, mempunyai visiyang jauh ke
depan dan dapat mengembangkan strategi dan kiat pelayanan prima yang
mempunyaikeunggulan.
Di samping itu, harus diupayakan terus menerus untuk meningkatkan
kemampuan para petugaspelayanan agar dapat menumbuhkan dedikasi dan
memberikan pelayanan sebaik-baiknya kepadapelanggan untuk tetap setia
menggunakan produk barang dan jasa kita, tanpa sempat lagi melirikatau
memakai produk lain.Betapa pentingnya pelayanan prima terhadap pelanggan
karena keberhasilan pelayanan primadapat memberikan dampak sebagai
berikut:

Pelayanan prima dapat menimbulkan keputusan pihak pelanggan untuk


segera membeli produk yang kita tawarkan pada saat itu juga.

Pelayanan prima dapat menumbuhkan kepercayaan pelanggan terhdap


produk kita.

Pelayanan prima diharapkan dapat mempertahankan pelanggan agar


tetap loyal (setia)menggunakan produk kita.

Pelayanan prima diharapkan dapat mendorong pelanggan untuk kembali


lagi membeli produk kita.

Pelayanan prima dapat menghindarkan terjadinya tuntutan-tuntutan


terhadap penjual.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

27

Konsep Dasar Pelayanan Prima


Ada tiga konsep dasar (A3) yang harus diperhatikan dalam mewujudkan
pelayanan prima, yakni:
Konsep sikap (attitude)
Keberhasilan bisnis industri jasa pelayanan akan sangat
tergantung pada orang-orang yang terlibat didalamnya.Sikap
pelayanan yang diharapkan tertanam pada diri para karyawan
adalah sikap yang baik, ramah,penuh simpatik, dan mempunyai
rasa memiliki yang tinggi terhadap perusahaan. Jika Anda
menjadikaryawan
menggambarkan
perusahaan

baik

suatu

perusahaan,

perusahaan
secara

sikap

Andaakan

Anda.Andaakanmewakili

langsung

atau

tidak

citra

langsung.

Pelanggan akan menilaiperusahaan dari kesan pertama dalam


berhubungan

dengan

orang-orang

yang

terlibat

dalam

perusahaan tersebut. Sikap yang diharapkan berdasarkan


konsep pelayanan prima adalah:
Mempunyai kebanggaan terhadap pekerjaan
Memiliki pengabdian yang besar terhadap pekerjaan
Senantiasa menjaga martabat dan nama baik perusahaan
Sikap pelayanan prima adalah: benar atau salah tetap
perusahaan saya (right or wrong is mycorporate)
Konsep perhatian (attention)
Dalam melakukan kegiatan layanan, seorang petugas pada
perusahaan

industri

jasa

pelayanan

harussenantiasa

memperhatikan dan mencermati keinginan pelanggan.Apabila


pelanggan sudahmenunjukkan minat untuk membeli suatu
barang/jasa yang kita tawarkan, segera saja layanipelanggan
tersebut dan tawarkan bantuan, sehingga pelanggan merasa
puas dan terpenuhi keinginannya.
Hal-hal lain yang perlu diperhatikan menyangkut bentuk-bentuk
pelayanan berdasarkan konsep perhatian adalah sebagai berikut:
Mengucapkan salam pembuka pembicaraan.
Menanyakan apa saja keinginan pelanggan.
Mendengarkan dan memahami keinginan pelanggan.

28

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Melayani pelanggan dengan cepat, tepat dan ramah


Menempatkan kepentingan pelanggan pada nomor urut
Konsep tindakan (action)
Pada konsep perhatian, pelanggan menunjukkan minat untuk
membeli produk yang kita tawarkan.Pada konsep tindakan
pelanggan sudah menjatuhkan pilihan untuk membeli produk
yang diinginkannya.Terciptanya proses komunikasi pada konsep
tindakan ini merupakan tanggapan terhadap pelangganyang telah
menjatuhkan pilihannya, sehingga terjadilah transaksi jualbeli.Bentuk-bentuk pelayanan berdasarkan konsep tindakan
adalah :
Segera mencatat pesanan pelanggan
Menegaskan kembali kebutuhan/pesanan pelanggan.
Menyelesaikan

transaksi

pembayaran

pesanan

pelanggan
Mengucapkan terimakasih diiringi harapan pelanggan
akan kembali lagi.
Penerapan

prinsip-prinsip

pelayanan

prima

bertujuan

untuk

meningkatkan pelayanan padapelanggan atau konsumen agar lebih


maksimal

dan

berhasil.Jadi,

penerapan

prinsip-prinsip

tersebutmerupakan tujuan utama dari pencapaian pelayanan.Prinsip


pelayanan prima diperlukan untukmengatur langkah-langkah, caracara

atau

strategi

dalam

menjalankan

fungsi

perusahaan

atauorganisasi untuk melayani pelanggannya.


Di dalam prinsip pelayanan prima biasanya terdapat suatu target
yang ingin dicapai. Hasil-hasil yangingin dicapai itu dapat berupa
meningkatnya kepuasan pelanggan, pelanggan-pelanggan yang
potensial dan menguntungkan dapat dipertahankan, meningkatnya
jumlah

pelanggan-pelangganyang

loyal/setia,

mendapatkan

pelanggan baru, dan tercapainya konsep pelayanan prima yang


dijadikansebagai tujuan

utama

dari

suatu perusahaan atau

organisasi.
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

29

Prinsip pelayanan prima dalam kegiatan pemasaran dapat dipahami


sebagai suatu pedoman bagiperusahaan atau organisasi untuk
melaksanakan suatu kegiatan pelayanan prima yang inginditerapkan
pada para pelanggan atau konsumen yang ingin dicapainya. Melalui
prinsip pelayananprima ini, suatu perusahaan maupun organisasi
akan diarahkan pada pencapaian tujuan yang hendak dicapai,
terutama dalam meningkatkan pelayana kepada masyarakat
khususnyapada para pelanggan.Layanan prima adalah kemampuan
maksimum seorang melalui sentuhan kemanusiaan dalammelayani
atau berhubungan dengan orang lain.
Layanan prima juga dapat berarti upaya maksimum yang mampu
diberikan oleh perusahaan jasapelayanan dalam rangka memenuhi
kebutuhan pelanggan untuk mencapai suatu tingkat kepuasan
tertentu, serta memberikan pelayanan secara prima kepada para
pelanggan dengan tujuan untuk memenangkan persaingan.

Tujuan pelayanan prima:


1. Menimbulkan kepercayaan dan kepuasan pelanggan
2. Menjaga agar pelanggan merasa dipentingkan dan
diperhatikan
3. Mempertahankan pelanggan agar tetap setia menggunakan
barang dan jasa yangditawarkan.

3. Melaksanakan Komunikasi Lisan dan


Mempertimbangkan Perbedaan Budaya

Non

Lisan

dengan

Dalam kehidupan sehari-hari, seseorang berkomunikasi dengan sesamanya


melalui berbagai media komunikasi yang berbentuk media elektronik maupun
media non-elektronik.Media elektronik yang lazim dikenal adalah media audiovisual (televisi), intercom, internet, teleconference, videoconference, telepon
biasa (fixed line), dan telepon genggam/selular (mobile). Sedangkan media
non-elektronik diantaranya adalah bahasa isyarat, surat-menyurat, surat kabar

30

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

(Koran), majalah, dan tabloid. Dalam dunia bisnis, orang-orang yang ada
dalam organisasi di dalamnya tidak dapat lepas dari kegiatan komunikasi. Oleh
karena itu, komunikasi merupakan faktor yang sangat penting untuk
pencapaian tujuan suatu organisasi atau manajemen.
Manajemen adalah komunikasi. Setiap fungsi manajemen dan aktivitas pasti
melibatkan beberapa bentuk komunikasi baik langsung maupun tidak
langsung. Apakah ketika melakukan perencanaan dan pengorganisasian atau
pengarahan dan kepemimpinan para manajer mendapati diri mereka
berkomunikasi dengan dan melalui orang lain. Keputusan manajemen dan
kebijakan organisasi tidak akan efektif kecuali jika dipahami dengan penuh
tanggungjawab oleh mereka yang akan melaksanakannya. Para ahli
manajemen juga mengatasi bahwa komunikasi yang efektif adalah landasan
dari perilaku organisasi yang beretika.
Banyak orang berfikir bahwa komunikasi adalah hal yang sederhana, karena
orang berkomunikasi tanpa kesadaran berfikir dan upaya. Namun, biasanya
komunikasi itu bersifat kompleks, dan kesempatan (peluang) untuk mengirim
dan menerima pesan yang salah yang tidak terhitung.
Dua elemen umum dalam setiap situasi komunikasi adalah pengirim dan
penerima. Pengirim adalah seseorang yang bermaksud mengirim sebuah
gagasan atau konsep kepada orang lain, untuk mencari informasi atau untuk
mengekspresikan suatu pemikiran atau emosi. Penerima adalah orang yang
dikirimi pesan.
Menurut William C. Himstreet dan Wayne Murlin Baty, menyatakan
bahwa komunikasi adalah suatu proses pertukaran informasi antarindividu
melalui suatu system yang biasa (lazim) baik dengan simbol-simbol, sinyalsinyal, maupun perilaku atau tindakan (Komunikasi Bisnis, Erlangga, 2003,
Drs. Djoko Purwanto, M.B.A.). Pengertian komunikasi ini paling tidak
melibatkan

dua

orang

atau

lebih

dengan

menggunakan

cara-cara

berkomunikasi yang biasa dilakukan oleh seseorang dengan cara lisan


maupun tulisan.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

31

Komunikasi terbagi tiga (3), yaitu:


1. Komunikasi antarpribadi (interpersonal communications), merupakan
bentuk komunikasi yang lazim dijumpai dalam kehidupan sehari-hari
antara dua orang atau lebih untuk mencapai tujuan tertentu.
2. Komunikasi lintas budaya (intercultural/cross-cultural communication),
merupakan bentuk komunikasi yang dilakukan antara dua orang atau
lebih, yang masing-masing memiliki budaya yang berbeda,
3. Komunikasi bisnis, merupakan komunikasi yang digunakan dalam dunia
bisnis.
Pada dasarnya, ada dua bentuk komunikasi yang digunakan dalam dunia
bisnis, yaitu komunikasi verbal maupun komunikasi non verbal. Komunikasi
Verbal (Verbal Communications) merupakan salah satu bentuk komunikasi
yang lazim digunakan untuk menyampaikan pesan-pesan bisnis kepada pihak
lain melalui tulisan maupun lisan yang mempunyai struktur yang teratur dan
terorganisasi dengan baik. Contoh komunikasi verbal dalam dunia bisnis
adalah membuat dan mengirimsurat pemesanan barang (order) kepada pihak
lain.
Pada umumnya, untuk mengirimkan pesan-pesan bisnis, orang lebih senang
berbicara (speaking) daripada menulis (writing) suatu pesan. Alasannya,
komunikasi lisan relatif lebih mudah, praktis, dan cepat dalam penyampaian
pesan-pesan bisnis. Bagi para pelaku bisnis, penyampaian pesan dengan
tulisan relatif jarang. Penerima pesan berdasarkan alasan ini menggunakan
indera pendengaran. Mendengarkan (listening) melibatkan keterampilan
memahami baik fakta maupun perasaan untuk mengintrepertasikan arti pesan
sesungguhnya. Setelah mendengar, seseorang baru dapat memberi
tanggapan yang benar. Meskipun demikian, bukan berarti komunikasi lewat
tulisan tidak penting. Hal ini karena tidak semua hal bisa disampaikan secara
lisan. Adapun bentuk-bentuk komunikasi tertulis dalam dunia bisnis mencakup
surat-surat bisnis, memo, dan laporan.

32

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Orang-orang yang terlibat dalam dunia bisnis cenderung lebih suka mencari
atau memperoleh informasi tetapi jarang menyampaikan informasi. Untuk
melakukan hal tersebut, memerlukan keterampilan mendengar (listening) dan
membaca (reading).
Komunikasi Non Verbal mengacu kepada pesan yang dikirim melalui tindakan
dan perilaku yang manusiawi daripada sekedar kata-kata. Komunikasi Non
Verbal (Non Verbal Communications) merupakan bentuk komunikasi yang
paling mendasar dalam komunikasi bisnis.
Menurut teori antropologi, sebelum manusia menggunakan kata-kata, manusia
telah menggunakan gerakan tubuh, bahasa tubuh sebagai alat untuk
berkomunikasi dengan orang lain. Contoh perilaku yang menunjukkan
komunikasi nonverbal adalah menggelengkan kepala untuk menunjukkan
sikap menolak atau keheranan. Komunikasi nonverbal kebanyakan terjadi
pada saat tatap muka.
Pendek kata, dalam komunikasi nonverbal kita dapat mengambil suatu
kesimpulan tentang berbagai macam perasaan orang lain, baik rasa senang,
benci, cinta, rindu dan berbagai macam perasaan lainnya. Pada umumnya,
bentuk komunikasi nonverbal memiliki sifat yang kurang terstruktur yang
membuat komunikasi nonverbal sulit untuk dipelajari. Sebagai contoh,
seseorang akan mengalami kesulitan bila menyuruh orang lain untuk
mengambil buku kerja di suatu tempat yang terdapat beragam warna maupun
judul bukunya dengan menggunakan bahasa nonverbal.
Komunikasi nonverbal juga lebih bersifat spontan dibandingkan dengan
komunikasi verbal dalam hal penyampaian suatu pesan. Pada umumnya,
sebelum menyampaikan sesuatu, seseorang sudah memiliki suatu rencana
tentang apa yang ingin dikatakan.
Kebaikan dari komunikasi nonverbal adalah kesahihannya (reliabilitas). Hal ini
berkaitan dengan tingkat kepercayaan yang tinggi terhadap kebenaran pesanpesan yang disampaikan dengan menggunakan bahasa isyarat.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

33

Orang akan mudah menipu orang lain dengan menggunakan kata-kata


daripada menggunakan gerakan tubuh (bahasa isyarat). Komunikasi
nonverbal penting artinya bagi pengirim dan penerima pesan, karena sifatnya
yang efisien. Suatu pesan nonverbal dapat disampaikan tanpa harus berpikir
panjang, dan pihak audiens juga dapat menangkap artinya dengan cepat.
Meskipun komunikasi nonverbal dapat berdiri sendiri, namun seringkali
berkaitan dengan ucapan (lisan). Komunikasi nonverbal mempunyai beberapa
tujuan, yaitu:

Menyediakan/memberikan informasi,

Mengatur alur suatu percakapan,

Mengekspresikan emosi,

Memberi sifat, melengkapi, menentang, atau mengembangkan


pesan-pesan verbal,

Mengendalikan atau mempengaruhi orang lain.

Mempermudah tugas-tugas khusus.

Dalam dunia bisnis, komunikasi nonverbal dapat membantu menentukan


kredibilitas dan potensi kepemimpinan seseorang. Dengan kata lain, seorang
manajer (pemimpin) sebaiknya dapat menjadi komunikator yang baik untuk
mempermudah pekerjaannya. Ia harus tahu bagaimana menyampaikan
pesan-pesan bisnis yang harus disampaikan kepada steakholdernya (rekan
bisnisnya).
Komunikasi memerlukan proses yang cukup panjang. Menurut Courtland L.
Bovee dan John V. Thil dalam Business Communication Today, proses
komunikasi (communication process) terdiri atas enam tahap, yaitu:
1. Pengirim mempunyai ide atau gagasan,
Sebelum proses penyampaian pesan dapat dilakukan, maka
pengirim pesan harus menyiapkan ide apa yang ingin disampaikan
kepada pihak lain (audiens). Pesan adalah rumusan berwujud dari
gagasan yang dikirim kepada penerima.

34

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Persepsi adalah hal yang unik, ide yang disampaikan seseorang


mungkin akan ditafsirkan secara berbeda oleh orang lain. Seorang
komunikator yang baik harus dapat menyaring hal-hal yang tidak
penting atau tidak relevan, dan memusatkan perhatian pada hal-hal
yang memang penting dan relevan.Dalam dunia komunikasi, proses
tersebut dikenal sebagai abstraksi (abstraction).
2. Pengirim mengubah ide tersebut menjadi sebuah pesan,
Dalam suatu proses komunikasi, tidak semua ide dapat diterima atau
dimengerti dengan sempurna. Agar ide dapat diterima dan dimengerti
secara sempurna, pengirim pesan harus memperhatikan beberapa
hal, yaitu subjek (apa yang ingin disampaikan), maksud (tujuan),
audiens, gaya personal, dan latar belakang budaya.
3. Pengirim menyampaikan pesan,
Rantai saluran komunikasi yang digunakan untuk menyampaikan
pesan terkadang relative pendek, namun ada juga yang cukup
panjang. Panjang-pendeknya rantai saluran komunikasi yang
digunakan akan berpengaruh terhadap efektivitas penyampaian
pesan. Bila pesan yang panjang disampaiakn secara lisan, pesan
tersebut bisa bertentangan dengan pesan aslinya. Di samping itu,
dalam menyampaikan suatu pesan, berbagai media komunikasi
dapat digunakan baik media tulisan maupun lisan. Oleh karena itu,
perlu diperhatikan jenis atau sifat pesan yang akan disampaikan.
Selain itu, pengirim juga harus memilih simbol yang digunakan untuk
mengirim pesan.
4. Penerima menerima pesan,
Komunikasi antaraseseorang dengan orang lain akan terjadi, bila
pengirim mengirimkan suatu pesan dan penerima menrima pesan
tersebut. Jika seseorang mengirim sepucuk surat, komunikasi baru
bisa terjalin bila penerima surat telah membaca dan memahami
isinya.
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

35

5. Penerima menafsirkan pesan,


Setelah penerima menerima suatu pesan, tahap berikutnya adalah
bagaimana ia dapat manafsirkan pesan dan menerjemahkan simbol
yang digunakan dalam pesan untuk menginterpretasikan arti. Suatu
pesan yang disampaikan pengirim harus mudah dimengerti dan
tersimpan di dalam benak pikiran si penerima pesan.Selanjutnya,
suatu pesan baru dapat ditafsirkan secara benar bila penerima pesan
telah memahami isi pesan sebagaimana yang dimaksud oleh
pengirim pesan.
6. Penerima memberi tanggapan dan mengirim umpan balik kepada
pengirim.
Umpan balik (feedback) adalah penghubung akhir dalam suatu
proses komunikasi. Feedback merupakan tanggapan penerima
pesan yang memungkinkan pengirim untuk menilai efektivitas suatu
pesan. Setelah menerima pesan, penerima akan memberi tanggapan
dengan cara tertentu terhadap pengirim pesan.
Umpan balik memegang peranan penting dalam proses komunikasi,
karena memberikan kemungkinan bagi pengirim untuk menilai
efektivitas suatu pesan. Selain itu, adanya umpan balik dapat
menunjukkan adanya faktor-faktor penghambat komunikai, misalnya
perbedaan latar belakang, perbedaan penafsiran kata-kata, dan
perbedaan reaksi secara emosional.

Tidak semua proses komunikasi itu dapat berjalan dengan lancar. Salah satu
ketidaklancaran proses komunikasi yang dilakukan adalah munculnya
kesalahpahaman. Hal ini disebabkan oleh adanya faktor-faktor penghambat
komunikasi antara pengirim dan penerima pesan. Faktor-faktor penghambat
komunikasi tersebut dapat dikelompokkan ke dalam empat masalah
utama. Masalah tersebut adalah:

36

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

1. Masalah dalam mengembangkan pesan.


Sumber masalah potensial dalam mengembangkan suatu pesan
adalah dalam memformulasikan suatu pesan.Masalah dalam
mengembangkan suatu pesan dapat mencakup antara lain
munculnya keragu-raguan tentang isi pesan, kurang terbiasa dengan
situasi yang ada atau masih asing dengan audiens, adanya
pertentangan emosional, atau kesulitan dalam mengekspresikan ide
atau gagasan.
2. Masalah dalam menyampaikan pesan.
Komunikasi dapat juga terganggu karena munculnya masalah dalam
mendapatkan pesan dari pengirim ke penerima. Masalah dalam
penyampaian pesan yang paling jelas adalah faktor fisik. Misalnya,
pada saat menggunakan sound system terdapat sambungan kabel
yang kurang baik (antara tersambung dan tidak, sehingga muncul
suatu grak-grek), kualitas suara sound system yang kurang baik,
lampu penerangan tiba-tiba padam, audiens terhalang oleh pilar
(tiang bangunan), dan tidasan surat yang tak terbaca.Jika anda
sedang menyampaikan presentasi makalah atau kertas kerja,
sebaiknya memilih tempat yang memungkinkan audiens dapat
melihat dan mendengar dengan jelas apa yang disampaikan.Masalah
lain yang muncul dalam penyampaian suatu pesan adalah bila dua
buah pesan yang disampaikan mempunyai arti yang saling
berlawanan atau bermakna ganda.
Bila dua buah pesan disampaikan melalui saluran penghubung yang
cukup panjang. Orang terakhir yang menerima pesan mungkin hanya
dapat menangkap sebagian kecil saja dari orang yang pertama atau
bahkan pesan yang disampaikan bisa jadi bertentangan dengan
pesan aslinya.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

37

3. Masalah dalam menerima pesan.


Masalah yang muncul dalam penerimaan suatu pesan antara lain
adanya persaingan antara penglihatan dengan suara, kursi yang
tidak nyaman, lampu yang kurang teran, dan kondisi lain yang dapat
mengganggu

konsentrasi

penerima.Dalam

beberapa

kasus,

gangguan atau masalah penerimaan pesan dapat muncul berkaitan


dengan kesehatan si penerima pesan.Misalnya, pendengaran yang
kurang baik, penglihatan yang mulai kabur atau bahkan sakit kepala,
juga

dapat

mengganggu

penerima

dalam

menerima

suatu

pesan.Meskipun hal tersebut tidak memblok (menghambat) jalur


komunikasi secara total, tetapi dapat mengurangi konsentrasi si
penerima pesan. Barangkali gangguan yang paling umum terjadi
adalah kurangnya konsentrasi selama melakukan komunikasi.
4. Masalah dalam menafsirkan pesan.
Meskipun suatu pesan mungkin hilang selama proses penyampaian
pesan terjadi, namun masalah terbesar adalah pada mata rantai
terakhir, di mana suatu pesan ditafsirkan oleh penerima pesan.
Perbedaan latar belakang, perbendaharaan bahasa, dan pernyataan
emosional, dapat menimbulkan munculnya kesalahpahaman antara
pengirim dan penerima pesan.
Seseorang berkomunikasi dengan orang lain yang memiliki
pengalaman dan harapan yang serupa, maka apa yang dia katakana
secara otomatis cocok dengan kerangka berfikir dirinya. Bila
seseorang menghadapi orang yang memiliki latar belakang berbeda,
apa yang dia katakana mungkin akan ditafsirkan dari sudut pandang
yang berbeda. Masalah dalam memahami pesan-pesan sebenarnya
terletak pada bahasa, yang menggunakan kata-kata sebagai simbol
untuk menggambarkan suatu kenyataan.

38

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Suatu hal yang cukup menarik bahwa seseorang mungkin bereaksi secara
berbeda terhadap kata yang sama pada keadaan yang berbeda. Suatu pesan
yang jelas dan dapat diterima di suatu kondisi, namun dalam situasi yang
berbeda suatu kata dapat membingungkan. Hal ini tergantung pada hubungan
emosional antara penerima dan pengirim pesan.
Dalam melakukan komunikasi, kadang-kadang hasilnya tidak sesuai dengan
apa yang kita harapkan. Dengan kata lain, komunikasi yang kita lakukan tidak
bisa efektif, tidak mencapai sasaran dengan baik. Untuk melakukan
komunikasi yang efektif memerlukan beberapa hal, yaitu:
Persepsi
Komunikator harus dapat memprediksi apakah pesan-pesan yang
akan disampaikan dapat diterima oleh penerima pesan. Bila
prediksinya

tepat,

audiens

akan

membaca

dan

menerima

tanggapannya dengan benar. Audien sebagai penerima pesan, lalu


akan mengantisipasi reaksi mereka, dengan tetap melakukan
penyesuaian untuk menghindari kesalahpahaan dalam komunikasi
yang dilakukan.
Ketepatan
Secara umum, audiens mempunyai suatu kerangka berpikir. Agar
komunikasi yang dilakukan mencapai sasaran, maka seseorang
perlu mengekspresikan sesuatu sesuai dengan apa yang ada dalam
kerangka berpikir mereka. Apabila hal itu diabaikan, maka yang
muncul adalah miscommunications.
Kredibilitas,
Komunikator perlu memiliki suatu keyakinan bahwa para audiensnya
adalah orang-orang yang dapat dipercaya. Demikian juga sebaliknya,
komunikator harus mempunyai suatu keyakinan akan inti pesan dan
maksud yang ingin mereka sampaikan.
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

39

Pengendalian
Audiens akan memberikan suatu reaksi atau tanggapan terhadap
pesan

yang

disampaikan.

Reaksi

mereka

dapat

membuat

komunikator tertawa, menangis, bertindak, mengubah pikiran, atau


lemah lembut. Hal ini ditentukan oleh intensitas reaksi yang
dilontarkan

audiens

terhadap

apa

yang

disampaikan

oleh

komunikator. Sebaliknya, reaksi audiens tergantung pada berhasil


atau

tidaknya

komunikator

mengendalikan

audiensnya

saat

melakukan komunikasi.
Keharmonisan,
Komunikator yang baik tentu akan selalu dapat menjaga hubungan
persahabatan yang baik dengan audiens, sehingga komunikasi dapat
berjalan lancar dan mencapai tujuannay. Seorang komunikator yang
baik juga akan menghormati dan berhasil memberi kesan yang baik
kepada audiensnya.

Komunikasi yang efektif dapat mengatasi berbagai hambatan yang dihadapi


dengan memperhatikan tiga hal sebagai berikut :
1. Membuat suatu pesan secara lebih berhati-hati,
Langkah pertama yang perlu diperhatikan dalam berkomunikasi adalah
memperhatikan maksud dan tujuan berkomunikasi dan audiens yang
dituju. Katakan apa yang dikehendaki audiens, gunakan bahasa yang
jelas, dan mudah dipahami, tidak bertele-tele, jelaskan poin yang penting,
dan jangan lupa tekankan dan telaah ulang poin-poin yang penting.

40

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

2. Minimalkan gangguan dalam proses komunikasi


Melalui pemilihan saluran komunikasi yang hati-hati, komunikator dapat
membuat audiensnya lebih mudh memusatkan perhatian pada pesan
yang disampaikan. Penyampaian pesan dengan cara lisan (oral) akan
efektif bila lokasi atau tempat penyampaian pesan memiliki kondisi yang
teratur, rapi dan nyaman, ruangan yang sejuk, dan sebagainya.
3. Mempermudah upaya umpan balik antara si pengirim dan si penerima
pesan.
Agar pemberian umpan balik tersebut memberikan suatu manfaat yang
cukup berarti, cara dan waktu penyampaiannya harus direncanakan
dengan baik. Kalau komunikator menghendaki umpan balik yang cepat,
dapat dipilih sarana komunikasi yang cepat, misalnya melalui tatap muka
atau melalui telepon. Tetapi, bila mpan balik yang cepat terlalu
dipentingkan, sarana tulisan (surat) dapat menjadi alternatif yang baik
untuk menyampaikan pesan.

Rasanya tidak terlalu sulit untuk mengenali carapenyampaian informasi dalam


berkomunikasi, karena pada dasarnya kita telah melakukannya dalam
kehidupan sehari-hari. Menurut cara penyampaian informasi dapat dibedakan
menjadi :
a. Komunikasi Lisan
Komunikasi yang terjadi secara langsung dan tidak dibatasi oleh jarak,
dimana dua belah pihak dapat bertatap muka, misalnya dialog dua orang,
wawancara maupun rapat dan sebagainya.

Komunikasi yang terjadi secara tidak langsung karena dibatasi oleh jarak,
misalnya komunikasi lewat telepon dan sebagainya.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

41

b. Komunikasi Tertulis
Komunikasi Tertulis adalah komunikasi yang dilaksanakan dalam bentuk
surat dan dipergunakan untuk menyampaikan berita yang sifatnya
singkat, jelas tetapi dipandang perlu untuk ditulis dengan maksudmaksud tertentu.Contoh-contoh komunikasi tertulis ini antara lain:

Naskah, yang biasanya dipergunakan untuk menyampaikan berita


yang bersifat komplek.

Blangko-blangko, yang dipergunakan untuk mengirimkan berita


dalam suatu daftar.

Gambar dan foto, karena tidak dapat dilukiskan dengan kata-kata


atau kalimat.

Spanduk, yang biasa dipergunakan untuk menyampaikan informasi


kepada banyak orang.

Dalam berkomunikasi secara tertulis, sebaiknya dipertimbangkan maksud dan


tujuan komunikasi itu dilaksanakan. Disamping itu perlu juga resiko dari
komunikasi tertulis tersebut, misalnya aman, mudah dimengerti dan
menimbulkan pengertian yang berbeda dari yang dimaksud.
4. Melakukan Pemberian Bantuan Untuk Kolega, Buku buku Referensi atau
Organisasi Luar ketika Dibutuhkan.

Indikator ketidakpuasan pelanggan


a. Mengenali keluhan pelanggan
Manfaat mengenali keluhan pelanggan:
1) Perusahaan dapat mengetahui dan mengidentifikasi bagian-bagian
mana dalam perusahaan yang perlu perbaikan
2) Keluhan

pelanggan

merupakan

kesempatan

kedua

bagi

perusahaan untuk memberikan pelayanandan kepuasan lebih baik


3) Merupakan peluang yang luar biasa bagi perusahaan untuk
memperkuat loyalitas pelanggan

42

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

b. Menangani keluhan pelanggan


Caranya:
1) Mendengarkan dengan sabar dan penuh perhatian
2) Bila diperlukan, catat semua keluhan pelanggan
3) Adakalanya pelanggan marah saat menyampaikan keluhan,
petugas harus mampu menahan diri
4) Hindari berdebat dengan pelanggan dan jangan sekali-kali
menyalahkan pelanggan
5) Apabila pelanggan terus menerus marah, usahakan membujuk
pelanggan untuk pindah ke tempat lain, agar pelanggan lain tidak
mendengar
6) Tanggapi dengan baik keluhan pelanggan
7) Berikan rasa simpatik dan ikut merasakan keluhan yang dialami
pelanggan
8) Segera katakan kepada pelanggan akan diusahakan secepatnya
9) Sampaikan terima kasih atas keluhan pelanggan

c. Mengatasi permintaan pelanggan yang tidak dapat dipenuhi


Cara-cara yang dapat dilakukan:
1) sampaikan secara langsung dengan sopan dan hati-hati
2) Berikan solusi atau pilihan lain ika memang ada pilihan lain

d. Menghadapi pelayanan yang tertunda


Yang harus dilakukan ketika pelayanan tertunda:
1) Berikan alasan yang jelas tentang tertundanya pelayanan
2) Segera sampaikan permohonan maaf
3) Jika pelanggan mulai mengeluh, dengarkan keluhannya

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

43

Konsep-Konsep Harapan Pelanggan


1. Pengertian pelanggan
Berikut dibawah ini pengertian pelanggan yaitu:
a. Orang-orang

atau

instansi/lembaga

yang

membeli

dan

menggunakan suatu produk secara rutin atau terus menerus


b. Orang-orang yang berhubungan secara langsung atau tidak
langsung dengan perusahaan-perusahaan bisnis
c. Pengguna barang/jasa yang melakukan pembelian lebih dari satu
kali
d. Mitra bisnis yang sudah lama bekerja sama dengan perusahaan
e. Bagian yang sangat penting bagi usaha anda
f.

Pelanggan adalah raja. Maka anda harus selalu menjaga


hubungan baik, karena pelangganlah usaha anda dapat
berkembang

g. Pembeli yang setia dengan produk anda

2. Pengelompokan pelanggan
a. Pelanggan internal (Internal customer)
Orang-orang didalam perusahaan yang menggunakan produk dan
menjadi pelanggan dari produk yang dihasilkan oleh perusahaan itu
sendiri
b. Pelanggan eksternal (External customer)
Pelanggan yang berasal dari luar perusahaan yang membeli dan
menggunakan barnag/jasa yang dihasilkan oleh suatu perusahaan

3. Jenis-jenis harapan/kebutuhan pelanggan


a. Harapan pelanggan internal

Selalu menginginkan kebersamaan dan kerja sama yang solid


antara sesama karyawan

Sistem dan prosedur kerja yang efisien

Struktur organisasi yang jelas sesuai dengan pekerjaan


masing-masing

44

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Mampu menghasilkan kualitas kerja yang baik sesuai dengan


harapan pimpinan

Memperoleh imbalan yang sesuai dengan tingkat pendidikan


dan sesuai dengan standar upah minimum yang ditentukan
pemerintah

b. Harapan pelanggan eksternal

Barang dan jasa selalu tersedia

Mendapatkan kemudahan dalam memperoleh barang/jasa


yang diperlukan

Harga barang terjangkau

Tersedia banyak pilihan

Penjual senantiasa jujur dalam memberikan informasi


mengenai kondisi barang/jasa yang akan dijual

Mendapatkan potongan harga

Mendapatkan pelayanan purna ual (after sales service)

Tidak ada penundaan dalam pengiriman atau pembelian


barang

Tempat berbelanja yang aman dan nyaman

Memahami Kode Etik dan Aspek Hukum Dalam Kegiatan Kehumasan


1. Pengertian kode etik
Kode etik adalah aturan susila, sikap baik/pantas yang ditetapkan
bersama dalam suatu kelompok orang dan ditaati bersama orang-orang
yang bergabung dalam organisasi profesi tersebut.

2. Fungsi kode etik


a. Sebagai nilai bagi para pelaku bisnis agar tercipta iklim yang
kondusif, produktif, saling percaya, hubungan yang dilandasi oleh
kasih, dan kondisi yang saling menguntungkan (win-win solution).
b. Rambu-rambu yang memagari sikap perilaku para profesional agar
mempunyai pola tindakan yang etis

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

45

c. Menciptakan rasa aman, menjamin kejujuran (transparansi) dalam


batas-batas tertentu yang berkaitan dengan rahasia perusahaan

3. Tujuan kode etik


a. Agar para profesional dapat bekerja dengan baik sesuai dengan
disiplin ilmunya dan dapat memberikan jasa sebaik-baiknya kepada
masyarakat yang membutuhkan.
b. Agar para profesional selalu taat terhadap aturan profesinya
c. Agar para profesional selalu menjaga nama baik dan citra dirinya
sebagai seseorang yang profesional

4. Pengertian humas
Humas (Hubungan masyarakat) sering disebut juga dengan istilah PRO
(Public Relation Officers). Humas terdiri dari dua kata yaitu hubungan dan
masyarakat. Hubungan menurut KBBI artinya jaringan sosial yang
terwujud karena ada interaksi antara individu tertentu, sedangkan
masyarakat adalah sejumlah manusia dalam arti seluas-luasnya dan
terikat oleh suatu kebudayaan yang dianggap sama. Jadi kesimpulan dari
humas adalah suatu bentuk interaksi yang dilakukan oleh suatu
organisasi/perusahaan dengan masyarakat tertentu, yang mempunyai
kepentingan dengan organisasi/perusahaan tersebut.

5. Kode etik kehumasan


Kode etik kehumasan yang ada di Indonesia diantaranya:

Dijiwai oleh Pancasila maupun UUD 1945 sebagai landasan tata


kehidupan nasional

Diilhami oleh piagam PBB sebagai landasan tata kehidupan


internasional

Berpedoman pada cita-cita, keinginan dan tekad untuk mengamati


sikap dan perilaku kehumasan secara profesional

46

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

6. Aspek hukum komunikasi dalam kegiatan kehumasan


Aspek hukum komunikasi dalam kegiatan kehumasan ada kaitannya
dengan dua hukum penghinaan (defamation). Untuk penjelasan lebih
lanjut, simak uraian berikut:
a. The law of fiber, yaitu pelanggaran/penghinaan atau pelecehan yang
bersifat

tertulis (written

defamation),

melakukan fitnah atau

kebohongan dengan menggunakan media cetak gambar dan bentuk


tulisan 9druks pers misdrijven0 yang disebarkan ke publik.
b. The law of slander, yaitu pelanggaran/penghinaan atau pelecehan
yang bersifat lisan, ucapan pernyataan (defamation statements).
Pelanggaran ini merupakan slip of the tongue (kelahan berbicara).

7. Ruang lingkup hubungan masyarakat


a. Humas dengan seluruh karyawan
b. Humas dengan pemegang saham
c. Humas dengan pelanggan
d. Humas dengan para distributor
e. Humas dengan hubungan yang seenis
f.

Humas dengan masyarakat sekitar

g. Hubumas dengan media massa / pers

8. Tujuan hubungan masyarakat


a. Mempengaruhi pendapat masyarakat terhadap organisasi
b. Mempengaruhi sikap dan tingkah laku masyarakat
c. Untuk mendapatkan penerimaan dan pengertian dari publik tentang
segala sesuatu yang dilakukan oleh organisasi

9. Fungsi hubungan masyarakat


a. Membina dan mengembangkan hubungan baik yang saling
menguntungkan

antar

organisasi/perusahaan

dengan

publik/berbagai pihak
b. Menanamkan rasa kepercayaan dan pengertian dan meningkatkan
citra perusahaan di masyarakat umum

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

47

c. Menciptakan opini publik yang bisa diterima dan menguntungkan


semua pihak
d. Menciptakan warna, budaya dan suasana yang kondusif dan
menyenangkan

di

lingkungan

perusahaan,

sehingga

kinerja

karyawan meningkat dan produktivitas kerja dapat dicapai optimal


e. Menciptakan

hubungan

yang

harmonis

antara

organisasi/perusahaan dengan publik secara internal maupun


eksternal

10. Tugas pejabat humas


a. Menyampaikan berbagai informasi atau ide yang berhubungan
dengan organisasi/perusahaan mengenai tujuan, peranan dan
kebijakan organisasi perusahaan atau segala kegiatan yang
dilakukan oleh organisasi kepada pihak-pihak yang membutuhkan
b. Memberikan saran dan pendapat kepada pimpinan mengenai
mengenai kebijakan dan rencana kegiatan yang berhubungan
dengan masyarakat
c. Memperlancar komunikasi dengan melakukan hal-hal berikut:

Mengumpulkan berbagai fakta yang berhubungan dengan


perusahaan, kemudian memprosesnya menjadi sumber informasi
bagi perusahaan

Menyebarluaskan

informasi

yang

berhubungan

dengan

perusahaan/organisasi publik melalui berbagai media yang


sesuai

Dalam melaksanakan tugasnya seorang petugas humas memperhatikan


hal-hal berikut:
a. Memberikan informasi yang lengkap, sesuai dengan data dan fakta,
tepat waktu dan tempatnya
b. Menyampaikan informasi dengan tegas dan meyakinkan, serta
menggunakan metode, cara dan bahasa yang disesuaikan dengan
keadaan

48

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

c. Membina dan memelihara hubungan dan komunikasi sosial yang baik


dengan lingkungan sekitar
d. Melaksanakan

tugas

secara

tuntas

dan

profesional

(tidak

mengedepankan emosi atau perasaan pribadi)


e. Menunjukan ide-ide yang kreatif dan inovatif
f.

Memelihara dan menjaga kepercayaan yang diberikan pimpinan


perusahaan/organisasi maupun kepercayaan yang diberikan oleh
masyarakat

g. Menjaga nama baik dan citra perusahaan/organisasi


h. Tidak memberikan pernyataan yang dapat memancing kekisruhan

Dalam kegiatan sehari-hari tugas pejabat humas mempunyai ancaman


hukuman pidana ika melakukan perbuatan-perbuatan berikut ini:
a. Melakukan yang sebenarnya dapat dihindari
b. Melakukan perbuatan yang melanggar etika dan hukum
c. Melakukan perbuatan yang telah dilarang
d. Melakukan perbuatan yang berunsur kesengajaan/kealpaan
e. Melakukan perbuatan yang menyebabkan seseorang merasa
dirugikan, dilecehkan, dan dihina
f.

Melakukan perbuatan dengan tujuan dan niat yang tidak baik

11. Sikap dalam bekerja


Saat bekerja dalam tim harus memperhatikan sikap yang baik terhadap
semua pihak, baik atasan, rekan kerja dan bawahan. Berikut diuraikan
cara-cara bersikap terhadap atasan, rekan kerja dan bawahan
a. Sikap karyawan terhadap atasan

Mengerakan semua tugas yang menjadi tanggung awab

Tidak bersikap mencari muka dengan mengorbankan teman


sekerja

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

49

Tidak mengambil kebijakan yang melampaui wewenang atasan


dalam hal membuat keputusan

Berusaha agar atasan selalu memperoleh informasi yang benar

Menunjukkan kerja sama yang baik, jujur, dan penuh pengabdian

Menghargai tanggung jawab, wewenang dan kebijakan atasan

b. Sikap karyawan terhadap rekan kerja

Bersikap baik dan bersahabat dalam melaksanakan koordinasi


dengan berbagai pihak

Menghindari ucapan atau kata-kata yang tidak sopan

Menghindari sikap dan ucapan yang bernada bermusuha

Menjauhi sikap berprasangka buruk terhadap atasa, rekan kerja


dan bawahan

Tidak membicarakan kelemahan atasan, rekan kerja dan


bawahan di depan umum

c. Sikap karyawan terhadap bawahan

Bersikap ujur

Tidak menjanjikan hal-hal yang tidak mungkin tidap dapat


dipenuhi, karena dapat mengakibatkan kekecewaan

Tidak mengkhianati kepercayaan yang diberikan oleh bawahan

Bersikap bijaksana dalam mengambil keputusan

Bersikap

terbuka

dan

transparan

menerima/menampung

pengaduan dan keluhan

50

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

5. Menganalisis Hal hal yang Dapat Menimbulkan Kesalahanpahaman Di


Tempat Kerja Dengan Baik
Pentingnya menjadi peka terhadap perbedaan nilai-nilai budaya dan sosial
orang lain yang memungkinkan timbulnya kesalahpahaman di tempat kerja
karena adanya perbedaan pada setiap individu dalam kelompok, mungkin
didasarkan pada :

Usia

Jenis kelamin

Tingkat pendidikan

Posisi dalam masyarakat

Ras

Bahasa

Latar belakang (adat, Kepercayaan dan budaya)

Tingkat kepercayaan

Posisi dalam tempat kerja.

Oleh karena itu penting sekali membangun sebuah komunikasi yang baik antar
teman sekerja/kolega. Nilai-nilai yang perlu diperhatikan ketika berkomunikasi
:

Terbuka

Profesional

Ramah

Sopan

Santun

Peka.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

51

Bentuk komunikasi terdiri dair dua macam :


1. Komunikasi Verbal, meliputi unsur:
Tulisan
Ucapan
Cara penyampaian
Bahasa yang digunakan

2. Komunikasi Non Verbal, meliputi unsur :


Bahasa tubuh
Karakter dan penampilan fisik
Lingkungan
Jarak
Waktu

Komunikasi dapat dikatakan efektif apabila memenuhi syarat-syarat berikut ini:


a. Persepsi
Komunikasi harus dapat memprediksikan apakah pesan-pesan yang
akan disampaikan dapat diterima oleh penerima pesan (komunikan).
Bila prediksinya tepat audiens akan membaca dan menerima
tanggapannya dengan benar. Audiens sebagai penerima pesan lalu
akan mengantisipasi reaksi komunikator (pengirim pesan) untuk
menyusun pesan yang diterima bagi mereka dengan tetap melakukan
penyesuaian untuk menghindari kesalahpahaman dalam komunikasi
tersebut.

b. Ketetapan
Secara umum, audiens memiliki kerangka berpikir. Agar komunikasi
yang

dilakukan

mencapai

sasaran,

maka

seseorang

perlu

mengekspresikan sesuatu sesuai dengan apa yang ada dalam


kerangka berpikir mereka. Apabila hal ini tidak dilakukan, maka akan
terjadi Misscommunication (salah pengertian.

52

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

c. Kreadibilitas
Dalam berkomunikasi, komunikator perlu memiliki suatu keyakinan
bahwa audiensnya adalah orang-orang yang dapat dipercaya.
Komunikator juga harus mempunyai keyakinan akan inti pesan dan
maksud yang ingin ia sampaikan. Jika komunikator tidak memiliki
kreadibilitas dalam berkomunikasi, maka harapan unutk mencapai
komunikasi yang efektif juga tidak akan tercapai.
d. Pengendalian
Dalam berkomunikasi, audiens akan memberikan suatu reaksi atau
tanggapan terhadap pesan yang disampaikan. Reaksi mereka, dapat
membuat komunikator tertawa, menangis, dan tindakan lainnya yang
akan dilakukan oleh komunikator.

e. Keharmonisan
Komunikator yang baik tentu akan selalu dapat menjaga hubungan
persahabatan yang baik, sehingga komunikasi dapat berjalan lancar
Seorang komunikator yang baik juga akan menghormati dan berhasil
memeberi kesan yang baik kepada audiensnya.
Sumber konflik yang potensial meliputi:
Komunikasi dilakukan dengan satu arah, misalnya seorang manajer
membuat semua keputusan dan tanpa melalui diskusi.
Kurangnya waktu untuk membahas berbagai masalah yang begitu
banyak
Orang membuat penilaian selama berkomunikasi
Kurangnya perhatian atau minat dalam diskusi
Langsung mengambil keputusan
Emosi seseorang mengambil alih seperti marah atau takut.
Ketika seseorang mengirim pesan-pesan gabungan. Misalnya posisi
mereka tidak tepat.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

53

Faktor-faktor fisik misalnya; berisik, ketakutan atau penyakit.


Perbedaan kepribadian.
Kurangnya umpan balik
6. Menangani Kesulitan Kesulitan Disampaikan Pada Orang Yang Tepat dan
Bantuan Dicari Dari Ketua Tim
Interaksi sosial dapat digambarkan sebagai suatu cara yang dilakukan oleh
anda sendiri terhadap orang lain dalam usaha menangani kesulitas di didalam
lingkungan bekerja. Interkasi ini meliputi komunikasi verbal dan non vebal yang
menunjukan sikap anda terhadap mereka, dalam upaya :

Membentuk tingkat kenyamanan anda berhubungan dengan mereka

Menarik mereka untuk merespon anda dengan cara yang sama

7. Menyelesaikan

Ketika

Kesulitan

Atau

Kesalahpahaman

Terjadi,

Kemungkinan Perbedaan Budaya Harus Dengan Segera


Metode-metode memberikan pelayanan pelanggan meliputi :

Komunikasi dengan sikap yang menunjukan kemamuan yang baik,


kepercayaan dan kepuasan.

Mengenali kebutuhan potensial yang tersembunyi dan memberikan


bantuan secara tepat

Mengantisipasi, memahami dan memenuhi kebutuhan dan keinginan


pelanggan dengan benar

Memberikan pelayanan yang ramah, bersahabat dan kemampuan


penuh terhadap permintaan langsung pelanggan

Mempromosikan pelayanan perusahaan dan produk-produk agar


mengunjungi atau berbisnis kembali

Mengembangkan laporan dengan pelanggan selama pemberian


pelayanan misalnya

54

menggunakan nama pelanggan

Mengingatkan mereka tentang kunjungan sebelumnya

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

8. Melakukan

Penyelesaian

Masalah

Kesalahpahaman

dengan

Pertimbangan Budaya Yang Ada


Sukses akan tergantung pada yang dimiliki individu :

Kepribadian dan temperamen

Kompetensi dan kemampuan

Toleransi terhadap perbedaan budaya

Ketrampilan perorangan

Perbedaan budaya adalah satu keuntungan untuk kerja tim seperti :

Memberikan perbedaan pandangan

Menciptakan saling pengertian dan menghargai

Mendorong untuk berhubungan dan membantu kedekatan antar


kolega

Memperluas ruang lingkup ketrampilan dan pengetahuan yang ada


untuk kepentingan bisnis.

Contoh-contoh mungkin terkait dengan :

Tingkat formalitas atau tidak formalitas

Perilaku non verbal yang tepat

Pakaian dan perilaku

Etika kerja

Menangani harapan pelanggan.

9. Mengevaluasi Pelaksanaan Penyelesaian Masalah Kesalahpahaman


Dengan Pertimbangan Budaya Yang Ada Untuk Perbaikan Kedepan
Mengucapkan terima kasih terhadap umpan balik dari para kolega merupakan
salah satu bentuk apresiasi terhadap penilaian pelayanan yang diberikan.
Umpan balik tersebut dapat dijadikan sebagai bahan evaluasi dalam
penyelesaian

masalah

yang

berhubungan

dengan

kolega

tanpa

mengindahkan nilai-nilai budaya yang ada.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

55

Umpan balik mungkin positif atau negatif tetapi sebaiknya selalu konstruktif
misalnya membantu dan berguna untuk masa yang akan datang. Dengan cara
umpan balik ini dapat digunakan membangun kepercayaan kerja sama dan
semangat buat tim. Kadang karyawan/anggota tim perlu menegosiasikan
kembali mengenai tanggung jawabnya dalam suatu struktur tim. Hal ini
dikarenakan review dari tujuan atau perubahan alur dalam kebijakan
perusahaan. Contohnya:

Perubahan arah strategi bisnis

Review rencana pemasaran perusahaan

Review struktur organisasi

Perubahan dalam spesifikasi pekerjaan atau profil

Para anggota tim sebaiknya secara terus menerus mencari cara-cara untuk
mengembangkan ketrampilan diri sendiri dan bagaimana cara mereka
menyelesaikan tugas-tugasnya dan menyampaikannya kepada Para kolega
dan pelanggan.

Ini akan membawa pada :

56

Produktivitas ditingkatkan

Penghargaan yang lebih besar

Kepuasan seseorang semakin besar

Kesan profesional yang besar.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

D.

Aktfitas Pembelajaran

Aktivitas 1
Akseslah link video dibawah ini
https://www.youtube.com/watch?v=AXEeG2dMPAM

Tugas anda :
a.

Berikan analisis terkait dengan situasi yang terjadi dalam skenario


tersebut dengan memperhatikan budaya dari setiap individu yang
berinteraksi didalamnya

b.

Nilai-Nilai apa saja yang harus diperhatikan oleh individu ketika bekerja
dan berkomunikasi dengan rekan kerja ?

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

57

Aktivitas 2

Buatlah kelompok beranggotakan 4 orang.

Tugas anda:
a.

carilah sebuah video yang menunjukan sebuah pelayanan yang baik


kepada pelanggan dan sebuah video yang menunjukan sebuah pelayanan
yang buruk kepada pelanggan.

b.

Tontonlah kedua video tersebut secara bergantian.

c.

Berikan analisis hal-hal yang harus diperhatikan untuk memberikan


sebuah pelayanan prima kepada pelanggan berdasarkan pengamatan
Anda setelah menonton kedua video tersebut dalam upaya menangani
pelanggan.

d.

Presentasikan hasil diskusi kelompok anda di depan kelas

Aktivitas 3

Buatlah kelompok beranggotakan 4 orang


Tugas Anda :
a. Buatlah sebuah drama simulasi komunikasi lisan antar rekan kerja dimana
dalam proses komunikasi tersebut harus memperlihatkan perbedaan budaya
diantara individu yang berinteraksi
b. Tampilkan drama kelompok Anda didepan kelas
c. Berikan kesimpulan dari sebuah proses komunikasi yang kelompok Anda
lakukan.

58

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Aktivitas 4
Carilah definisi komunikasi menurut para ahli. Kemudian simpulkan
menurut pemahaman Anda berdasarkan definisi yang dijabarkan oleh para

ahli pengertian komunikasi dalam bentuk bagan proses komunikasi yang


. melibatkan unsur-unsur komunikasi

Aktivitas 5

Suatu komunikasi akan dikatakan efektif apabila memenuhi syaratsyarat:


1.

Persepsi

2.

Ketetapan

3.

Kreadibilitas

4.

Pengendalian

5.

Keharmonisan

Berikan contoh konkret untuk masing-masing aspek tersebut ! Kemudian

hubungkan keterkaitan antara satu aspek dengan aspek lainnya.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

59

Aktivitas 6
Akseslah link video dibawah ini
https://www.youtube.com/watch?v=wyqfYJX23lg

Tugas Anda:
a.

Tuliskan bantuan apa yang diberikan oleh receptionist pada video


tersebut kepada pelanggan?

b.

Kemukakan langkah-langkah yang harus dilakukan dalam usaha


pemberian bantuan kepada pelanggan

Untuk Aktivitas 7-9 silahkan baca terlebih dahulu skenario kasus


dibawah ini
Sebuah hotel bintang 2 baru yang sedang berkembang melakukan promosi
untuk paket akomodasi akhir tahun. Hotel tersebut menawarkan beberapa
pilihan ruangan dan fasilitas pendukung yang tersedia untuk tamu. Suatu
ketika ada anggota keluarga yang memesan dua buah ruangan untuk
waktu liburan selama 4 hari 3 malam. Ketika memesan, mereka dilayani
oleh seorang pegawai baru yang belum profesional sehingga terjadilah
kesalahan pemberian informasi ketika proses pemesanan terjadi. Ternyata
ruangan yang dipesan sudah lebih dulu terisi oleh keluarga lain, namun
pada saat memesan si pegawai berkata bahwa ruangan tersebut masih
tersedia. Hal ini menyebabkan ketidakpuasaan terhadap pelayanan yang
dialami oleh pelanggan.

60

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Aktivitas 7
Apabila anda diposisikan sebagai pegawai baru yang melayani pemesanan
tersebut, apa yang anda akan lakukan untuk menangani masalah tersebut?

Aktivitas 8
Apabila anda diposisikan sebagai manajer Front Office hotel tersebut,
apa yang akan anda lakukan untuk membantu menyelesaikan
komplain pelanggan tersebut?

Aktivitas 9

Apabila anda diposisikan sebagai keluarga yang memesan, saran apa


yang akan anda berikan untuk perbaikan pelayanan hotel tersebut agar
kasus tersebut tidak terulang lagi dikemudian hari

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

61

E.

Latihan/Kasus/Tugas

Essay
1. Jelaskan peran budaya dalam perkembangan masyarakat !
2. Sebutkan tujuan pelayanan prima !
3. Apakah yang dimaksud dengan sistem ? Berikan contohnya
4. Jelaskan pendekatan sistem pada budaya !
5. Jelaskan tahapan dalam proses komunikasi menurut Courtland L. Bovee
dan John V. Thil !

Skenario Kasus Kelompok


1 kelompok terdiri dari 4 anggota
Sebuah perusahaan penerbangan X Air melayani sebuah rute perjalanan
Jakarta-Kendari menggunakan pesawat Boeing 737900ER kapasitas pesawat
maksimal 214 orang. Namun ketika proses check in ternyata yang terdaftar
mencapai 300 orang. Situasi ini membuat pihak maskapai harus melakukan
delay penerbangan selama beberapa jam untuk mengajukan pergantian pesawat
dengan kapasitas yang lebih banyak. Akibatnya keberangkatan penumpang
harus tertunda dan banyak penumpang yang terlantar di bandara. Hal ini tentu
saja sangat merugikan bagi pihak penumpang. Tugas Anda:
a. apabila Anda diposisikan sebagai bagian dari maskapai tersebut, langkah
apa yang akan Anda ambil untuk mengembalikan kepercayaan penumpang
terhadap pelayanan dari maskapai Anda
b. apabila Anda diposisikan sebagai salah satu penumpang rute penerbangan
tersebut, saran apa yang akan Anda berikan untuk perbaikan pelayanan
maskapai tersebut di masa mendatang
c. Berikan umpan balik terhadap saran yang diberikan sebagai bahan evaluasi
untuk pelayanan maskapai tersebut

62

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Bermain Peran
Buatlah sebuah simulasi secara berkelompok dengan anggota maksimal 4
orang. Tugas Anda :
a. Buatlah naskah simulasi tentang melayani pelanggan restoran dengan
mengutamakan pelayanan prima dengan durasi maksimal 10 menit
b. Tentukan peran untuk masing-masing anggota kelompok
c. Tampilkan simulasi tersebut di depan kelas
d. Berikan kesimpulan dari simulasi yang kelompok Anda lakukan terkait
dengan pelayanan prima kepada pelanggan

F.

Rangkuman

Komunikasi dalam dunia bisnis merupakan salah satu faktor penting yang perlu
dipertimbangkan

bagi pencapaian tujuan suatu organisasi. Tetapi, seringkali

orang mengabaikan arti pentingnya komunikasi dalam dunia bisnis. Saluran


komunikasi formal adalah saluran apa yang mengalir dalam rantai komando atau
tanggungjawab tugas yang didefinisikan oleh organisasi.

Secara garis besar, ada dua bentuk komunikasi yang paling mendasar, yaitu
komunikasi verbal dan nonverbal. Komunikasi verbal berkaitan dengan komunikasi
yang dilakukan baik melalui tulisan maupun lisan, misalnya dalam bentuk surat,
laporan, memo, rapat kerja, dan sejenisnya. Sedangkan komunikasi nonverbal
merupakan komuniksi yang digunakan tidak lewat tulisan maupun lisan, seperti
menggunakan bahasa isyarat (body language), symbol, uniform, ekspresi wajah,
lambing (logo) perusahaan, jarak saat berbicara, dan warna

Dalam kaitannya dengan proses komunikasi, ada lima tahapan yang perlu
diperhatikan yaitu adanya ide atau gagasan, mengubah ide ke dalam suatu pesan,
menyampaikan pesan, penerimaan pesan, menafsirkan pesan, dan memberikan
respons dan umpan balik (feedback).

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

63

Dalam

komunikasi

seringkali

muncul

kesalahpahaman

baik

dalam

mengembangkan pesan, menyampaikan pesan, dalam menerima pesan, maupun


dalam menafsirkan suatu pesan. Kesalahpahaman dalam berkomunikasi dapat
diatasi

dengan

memperhatikan

persepsi

lawan

bicara,

ketepatan

penyampaiannya, kredibilitas pengirim pesan, dan kemampuan mengendalikan


pesan.

Jadi, komunikasi (communication), adalah proses dimana informasi dipertukarkan


dan dimengerti oleh dua orang atau lebih, biasanya dengan maksud untuk
memotivasi atau mempengaruhi perilaku.

G.

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut

Umpan Balik
Setelah mempelajari kegiatan belajar ini, periksa penguasaan pengetahuan
dan keterampilan anda menggunakan daftar periksa di bawah ini:
No
1.

Indikator

Ya

Tidak

Bukti

Menganalisis pelanggan dan kolega dari


seluruh kelompok budaya yang berbeda

64

2.

menilai dan memperlakukan dengan


hormat dan kepekaan terhadap seluruh
kelompok budaya yang berbeda

3.

melaksanakan komunikasi lisan dan non


lisan
dengan
mempertimbangkan
perbedaan budaya

melakukan pemberian bantuan untuk


kolega, buku buku referensi atau
organisasi luar ketika dibutuhkan

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

No

Indikator

menganalisis hal hal yang dapat


menimbulkan
kesalahpahaman
di
tempat kerja dengan baik

menangani
kesulitan
kesulitan
disampaikan pada orang yang tepat dan
bantuan dicari dari ketua tim

menyelesaikan ketika kesulitan atau


kesalahpahaman terjadi, kemungkinan
perbedaan budaya harus dengan
segera

melakukan
penyelesaian
masalah
kesalahpahaman dengan pertimbangan
budaya yang ada

mengevaluasai
pelaksanaan
penyelesaian
masalah
kesalahpahaman dengan pertimbangan
budaya yang ada untuk perbaikan ke
depan

Ya

Tidak

Bukti

Tindak Lanjut
Buat rencana pengembangan dan implementasi di lingkungan kerja anda:

Apakah anda mengimplementasikan rencana tindak lanjut ini sendiri atau


berkelompok?
sendiri
berkelompok silahkan tulis nama anggota kelompok yang lain dalam
tabel di bawah.

No:

Nama anggota kelompok lainnya (tidak termasuk diri anda)

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

65

Gambarkan

suatu

situasi

atau

isu

di

dalam

institusi/organisasi/lingkungan anda yang mungkin dapat anda ubah


atau tingkatkan dengan mengimplementasikan sebuah rencana tindak
lanjut.

Apakah judul rencana tindak lanjut anda?

Apakah manfaat/hasil dari Rencana Aksi anda tersebut?

Uraikan bagaimana rencana tindak lanjut anda memenuhi kriteria


SMART
Spesifik
Dapat diukur
Dapat dicapai

Relevan
Rentang/Ketepatan
Waktu

66

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

H.

Kunci Jawaban

1. Peran budaya :

alat yang memberi andil kepada evolusi sosial,

identitas suatu wilayah, ruang atau sekelompok orang,

faktor pemersatu kelompok atau golongan masyarakat

pembentuk gaya hidup suatu individu atau kelompok

2. Tujuan pelayanan prima:

Menimbulkan kepercayaan dan kepuasan pelanggan

Menjaga agar pelanggan merasa dipentingkan dan diperhatikan

Mempertahankan pelanggan agar tetap setia menggunakan barang


dan jasa yang ditawarkan.

3. Suatu kumpulan atau kombinasi teratur dari bagian-bagian yang saling


berhubungan yang merupakan suatu kesatuan. Contohnya sistem komunikasi,
sistem organisasi, sistem pendidikan dll.
4. Pendekatan sistem terhadap budaya terdiri dari pendekatan:

Sistem Kekeluargaan :
Ini menyangkut hubungan hubungan keluarga dan cara bagaimana
sekelompok orang memperkenalkan, melatih, dan mensosialisasikan
anak-anak mereka.

Sistem Pendidikan :
Ini berkenaan dengan cara bagaimana anggota-anggota muda atau
anggota-anggota

baru

masyarakat

memperoleh

informasi,

keterampilan, pengetahuan, dan nilai-nilai.

Sistem Ekonomi :
Ini menyangkut cara masyarakat menghasilkan dan menyalurkan
barang-barang dan jasa-jasa pelayanannya.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

67

Sistem Politik :
Ini merupakan alat utama pemerintah untuk memelihara keteraturan
dan melaksanakan kekuasaan atau wewenang.

Sistem Agama :
Sistem agama berkenaan dengan cara memberi makna dan motivasi
pada kehidupan selain aspek-aspek kehidupan material, yaitu aspek
kehidupan spiritual pendekatannya terhadap hal-hal yang gaib.

Sistem Asosiasi :
Ini menyangkut jaringan pengelompokan sosial yang dibentuk orangorang. Kelompok-kelompok masyarakat ini bisa merupakan kelompok
persaudaraan ( fraternal ), kelompok-kelompok rahasia dan asosiasiasosiasi profesional / dagang.

Sistem Kesehatan :
Sistem kesehatan berkenaan dengan cara suatu budaya menghindari
dan mengobati penyakit, atau merawat para korban bencana alam atau
kecelakaan. Konsep kesehatan dan masalah-masalah medis berlainan
antara budaya yang satu dengan budaya yang lainnya.

Sistem Rekreasi :
Ini menyangkut cara-cara suatu bangsa bergaul, atau menggunakan
saat santai mereka. Apa yang dianggap bermain dalam suatu budaya
mungkin dianggap kerja dalam suatu budaya lain. Dalam sebagian
budaya olahraga menimbulkan implikasi politik, sedangkan dalam
budaya budaya lain olahraga hanyalah untuk kesenangan,
sementara dalam budaya-budaya lainnya pula olahraga merupakan
bisnis besar. Beberapa jenis hiburan, seperti tarian rakyat, tampaknya
bersifat lintas budaya.

68

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

5. proses komunikasi (communication process) terdiri atas enam tahap,


yaitu:
a. Pengirim mempunyai ide atau gagasan, Sebelum proses penyampaian
pesan dapat dilakukan, maka pengirim pesan harus menyiapkan ide
apa yang ingin disampaikan kepada pihak lain (audiens). Pesan adalah
rumusan berwujud dari gagasan yang dikirim kepada penerima.
Persepsi adalah hal yang unik, ide yang disampaikan seseorang
mungkin akan ditafsirkan secara berbeda oleh orang lain. Seorang
komunikator yang baik harus dapat menyaring hal-hal yang tidak
penting atau tidak relevan, dan memusatkan perhatian pada hal-hal
yang memang penting dan relevan.Dalam dunia komunikasi, proses
tersebut dikenal sebagai abstraksi (abstraction).

b. Pengirim mengubah ide tersebut menjadi sebuah pesan, Dalam suatu


proses komunikasi, tidak semua ide dapat diterima atau dimengerti
dengan sempurna. Agar ide dapat diterima dan dimengerti secara
sempurna, pengirim pesan harus memperhatikan beberapa hal, yaitu
subjek (apa yang ingin disampaikan), maksud (tujuan), audiens, gaya
personal, dan latar belakang budaya.

c. Pengirim menyampaikan pesan, Rantai saluran komunikasi yang


digunakan untuk menyampaikan pesan terkadang relative pendek,
namun ada juga yang cukup panjang. Panjang-pendeknya rantai
saluran komunikasi yang digunakan akan berpengaruh terhadap
efektivitas penyampaian pesan. Bila pesan yang panjang disampaiakn
secara lisan, pesan tersebut bisa bertentangan dengan pesan
aslinya. Di samping itu, dalam menyampaikan suatu pesan, berbagai
media komunikasi dapat digunakan baik media tulisan maupun lisan.
Oleh karena itu, perlu diperhatikan jenis atau sifat pesan yang akan
disampaikan. Selain itu, pengirim juga harus memilih simbol yang
digunakan untuk mengirim pesan.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

69

d. Penerima menerima pesan, Komunikasi antara seseorang dengan


orang lain akan terjadi, bila pengirim mengirimkan suatu pesan dan
penerima menrima pesan tersebut. Jika seseorang mengirim
sepucuk surat, komunikasi baru bisa terjalin bila penerima surat telah
membaca dan memahami isinya.
e. Penerima menafsirkan pesan, Setelah penerima menerima suatu
pesan, tahap berikutnya adalah bagaimana ia dapat manafsirkan
pesan dan menerjemahkan simbol yang digunakan dalam pesan untuk
menginterpretasikan arti. Suatu pesan yang disampaikan pengirim
harus mudah dimengerti dan tersimpan di dalam benak pikiran si
penerima pesan.Selanjutnya, suatu pesan baru dapat ditafsirkan
secara benar bila penerima pesan telah memahami isi pesan
sebagaimana yang dimaksud oleh pengirim pesan.
f.

Penerima memberi tanggapan dan mengirim umpan balik kepada


pengirim. Umpan balik (feedback) adalah penghubung akhir dalam
suatu proses komunikasi. Feedback merupakan tanggapan penerima
pesan yang memungkinkan pengirim untuk menilai efektivitas suatu
pesan. Setelah menerima pesan, penerima akan memberi tanggapan
dengan cara tertentu terhadap pengirim pesan.

Rubrik penilaianSkenario Kasus Kelompok

No

Deskripsi

1.

menilai
dan
memperlakukan
dengan hormat dan kepekaan
terhadap kebutuhan pelanggan

2.

melakukan pemberian bantuan


kepada pelanggan

Mengelola
pelanggan
evaluasi

70

Identifikasi
Masalah

Analisis
Kelompok

Ya

Ya

Tidak

Tidak

Penyelesaian
Kasus
Ya

umpan balik dari


sebagai
bahan

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Tidak

Berikut ini adalah pedoman penilaian Simulasi kelompok


No

Deskripsi

Rubrik

Perumusan

Melakukan

Topik/Masalah

anggota ketika diskusi


Melakukan

tukar

NILAI MAX

pendapat

proses

antar

pengambilan

keputusan kelompok
Melakukan pembagian peran
2

sistematika

Penulisan

Menerapkan

Naskah

(Judul, Alur dialog : pembukaan-isi-

Simulasi

kesimpulan)

Tulisan dapat dibaca dengan jelas


Penghayatan masing-masing peran

Kelompok
Interaksi antar peran
TOTAL

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

10

10

Penulisan

mudah dimengerti

Penampilan

PEROLEHAN

10

Menggunaan bahasa yang sopan dan

NILAI

20

10

10

10

20
100

71

Kegiatan Pembelajaran 2

72

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Kegiatan Pembelajaran 2
Mencari dan Membuat Paket Produk

A.

Tujuan

Setelah menyelesaikan pembahasan ini, peserta diklat diharapkan mampu


mencari dan membuat paket produk

B.

Indikator Pencapaian Kompetensi


Modul ini terdiri dari dua Indikator Pencapaian Kompetensi yaitu :
1. Dapat mencari produk dan jasa
2. Dapat mengemas pembuatan paket wisata

C.

Uraian Materi

1. Mencari Produk dan Jasa


1.1 Produk dan Jasa
A.

Biro Perjalanan Wisata

Untuk mempermudah pekerjaan di setiap unit usaha perjalanan wisata, perlu


dipahami dahulu arti eksistensi Biro Perjalanan Wisata agar kita dapat
memahami peranan biro perjalanan wisata dalam kegiatan perjalanan
wisata. Perusahaan perjalanan, yang juga disebut Biro Perjalanan Wisata
dan atau Travel Agent, adalah sebuah perusahaan yang khusus mengatur
perjalanan wisata seseorang dari suatu tempat ke tempat yang lain baik di
dalam maupun di luar negeri.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

73

Kegiatan dari perusahaan-perusahaan biro perjalanan wisata atau travel


agent sama atau hampir sama, yaitu memberi informasi dan pelayanan bagi
orang-orang yang akan melakukan perjalanan pada umumnya dan
perjalanan wisata pada khususnya. Menurut Peraturan Menteri Kebudayaan
dan Pariwisata No. PM.85/HK.501/MKP/2010 Bab 1 Pasal 1 dalam
ketentuan umum diberikan pengertian dengan batasannya, yaitu :

1. Usaha Jasa Perjalanan Wisata yang selanjutnya disebut usaha


pariwisata adalah penyelenggaraan biro perjalanan wisata dan
agen perjalanan wisata.
2. Biro Perjalanan Wisata adalah
Adalah usaha penyediaan jasa perencanaan perjalanan dan atau
jasa

pelayanan

dan

penyelengaraan

pariwisata,

termasuk

penyelenggaraan perjalanan ibadah.


3. Agen Perjalanan
Adalah usaha jasa pemesanan sarana seperti : pemesanan tiket,
akomodasi serta pengurusan dokumen perjalanan.

sumber : google.com

Gambar 2.1 Biro Perjalanan


Wisata

74

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Dari pengertian dia atas bahwa disamping agen perjalanan dijumpai juga
istilah biro perjalanan wisata yang mempunyai kegiatan yang berbeda satu
dengan lainnya. Kegiatan biro perjalanan wisata antara lain adalah :

1. Menyusun dan menjual paket wisata luar negeri kepada umum atau
atas permintaan
2. Menyelenggarakan dan menjual pelayanan wisata
3. Menyusun dan menjual paket wisata dalam negeri kepada umum
atau atas permintaan
4. Penyelenggaraan pemanduan wisata dan tour conducting
5. Penyediaan fasilitas sewa mobil untuk wisatawan
6. Menjual tiket, sarana angkutan dan lain-lain
7. Mengadakan pemesanan dari sarana wisata
8. Mengurus dokumen perjalanan sesuai peraturan yang berlaku

Sedangkan bidang kegiatan agen perjalanan jauh lebih sempit jika


dibandingkan dengan biro perjalanan wisata, seperti dicantumkan dalam
peraturan tersebut di atas bahwa kegiatan agen perjalanan meliputi :

Sumber : pribadi

Gambar 2.2 Bagan Kegiatan


Agen Perjalanan

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

75

Dalam surat keputusan Menteri Perhubungan Republik Indonesia tidak


diberikan pengertian tentang istilah-istilah travel services, tourist bereau, tour
operator maupun istilah tour and travel services. Sebagai pegangan dapat
dimaknai bahwa

suatu

perusahaan perjalanan kegiatannya

hanya

melakukan :
1. Penjualan tiket, sarana angkutan (darat, laut dan udara) dan karcis
hiburan lainnya.
2. Melakukan pemesanan kamar hotel, pertunjukan atraksi wisata dan
hiburan lainnya.
3. Mengurus untuk mendapatkan dokumen perjalanan seperti exit
permit, fiskal keberangkatan ke luar negeri, paspor, visa, entry
permit dan sebagainya, maka perusahaan semacam ini dapat
disebut biro perjalanan atau travel service.

Selain

melakukan

kegiatan

di

atas

perusahaan

perjalanan juga mempunyai kegiatan lainnya seperti :

1. Merencanakan dan menyelenggarakan macam-macam perjalanan


wisata seperti : city sightseeing, multyday tour, atau excursion
2. Merencanakan dan menjual paket perjalanan wisata baik di dalam
negeri, dari luar negeri atau sebaliknya
3. Menyediakan tenaga pemandu wisata, tour leader, tour conductor,
tour supervisor, kurir, dan sebagainya.
4. Menyewakan angkutan wisata untuk perjalanan wisata atau transfer
dari dan ke hotel baik dari lapangan udara atau pelabuhan
5. Menyediakan atau memberikan fasilitas angkutan borong atau
charter seperti air taxi, pesawat udara, kapal pesiar dan sebagainya

76

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Perusahaan perjalanan seperti ini dapat dikategorikan sebagai Tour and


Travel Service atau dikenal dengan istilah Tour Operator. Suatu perusahaan
dapat disebut
kegiatan

sebagai Tour Operator bilamana perusahaan tersebut

utamanya

ditekankan

pada

perencanaan

(planning)

dan

penyelenggaraan (arrangement) perjalanan wisata atas inisiatif sendiri dan


tanggung jawab sendiri, dengan tujuan utamanya untuk mendapatkan
keuntungan dari perjalanan wisata tersebut.

Sedangkan kegiatan lain dapat

dikatakan sebagai pelengkap untuk

memperlancar kegiatan utamanya. Dengan demikian kita dapat memberikan


batasan tentang Tour Operator sebagai suatu perusahaan perjalanan yang
kegiatan

utamanya

adalah

merencanakan

dan

menyelenggarakan

perjalanan seseorang.

Pengertian Tour Operator inilah yang dapat disamakan dengan biro


perjalanan umum atau wholesaler atau pedagang besar. Disebut demikian
karena perusahaan ini menjual barang dan jasanya langsung kepada
pengecer (retailer) atau orang yang bertindak sebagai agen yang dapat
menjual barang dan jasa kepada pemakai terakhir.

Bentuk perjalanan wisata


1. Individual Inclusive Tour (IIT) atau yang lebih dikenal dengan istilah
Fully Inclusive Tour (FIT) yaitu tour yang dilakukan atau diikuti oleh
seseorang atau beberapa orang yang jumlahnya tidak lebih dari 15
orang.
2. Group Inclusive Tour (GIT) tour yang dilakukan atau diikuti oleh
sekelompok orang yang jumlahnya lebih dari 15 orang

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

77

Kedua bentuk perjalanan wisata tersebut dijual kepada setiap orang yang
menginginkannya. Biasanya dibuatkan brosur yang khusus untuk itu dan di
dalam paket wisata dijelaskan syarat-syarat atau kondisi perjalanan wisata
yang akan diselenggarakan terutama menyangkut :
1. Biaya perjalanan wisata, dimana dijelaskan secara tegas tentang
biaya yang mana yang termasuk (included) dan tidak termasuk
(excluded) dalam biaya paket wisata tersebut.
2. Lamanya hari dan malam, perjalanan wisata

yang akan

diselenggarakan.
3. Akomodasi yang digunakan, kelas kamar yang dipakai dan
ketentuannya.
4. Makanan dan minuman selama perjalanan wisata
5. Angkutan lokal yang digunakan untuk sightseeing atau tour lainnya
di daerah tujuan wisata
6. Objek dan atraksi wisata yang akan dilihat atau disaksikan di
daerah tujuan wisata
7. Banyaknya barang yang dapat dikenakan biaya tambahan (excess
baggage)

Sebagai penyelenggara acara wisata, suatu biro perjalanan juga mengatur


dan menyelenggarakan perjalanan singkat pada tempat tempat menarik.
Kegiatan tersebut dikenal dengan istilah :

1. City Sightseeing
Merupakan perjalanan wisata yang dilakukan secara sepintas lalu
untuk melihat dan mengunjungi objek-objek wisata dengan
menggunakan kendaraan khusus (tourist bus) untuk rombongan
wisatawan dan waktu penyelenggaraannya tidak lebih dari 6 jam.

78

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

2. Excursion
Merupakan perjalanan wisata keluar kota untuk mengunjungi atau
melihat objek-objek wisata dan atraksi lainnya di daerah tujuan
wisata dimana waktu penyelenggaraannya tidak lebih dari 12 jam.

B.

Struktur Biro Perjalanan Wisata

Struktur organisasi yang digunakan oleh kebanyakan perusahaan Biro


Perjalanan Wisata tergantung kepada kebijakan perusahaan tersebut.

Fungsi Departemen-Departemen Di Biro Perjalanan Wisata (Bpw) Dan


Agen Perjalanan (Ap) :
1. Departemen Tour dan Transportasi
Departemen yang bertugas dan bertanggung jawab dalam
memberikan informasi tour, menyediakan, merencanakan,
menyusun, dan menyelenggarakan semua kegiatan tour, baik
tour domestik, inbound maupun outbound serta sarana wisata
pendukung lainnya.

2. Departemen Ticketing dan Dokumen


Departemen yang bertugas dan bertanggung jawab dalam
pembuatan reservasi, rekonfirmasi, pembatalan, penghitungan,
kalkulasi harga tiket, baik tiket pesawat domestik-internasional,
kapal laut, kereta api, dan sebagainya, serta kepengurusan
dokumen perjalanan, seperti paspor, visa, dan kim (s).

3. Departemen Sales dan Marketing


Departemen yang bertugas dan bertanggung jawab dalam
menjual dan memasarkan produk perusahaan, seperti tiket,
tour, penyewaan kendaraan wisata, dan dokumen perjalanan.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

79

4. Departemen

Penyelenggaraan

MICE

(Meeting

Incentive

Conference Exhibition)
Bertugas dan bertanggung jawab dalam mengurus seminar,
konferensi, pameran, dan sebagainya. Ada juga departemen
MICE yang berdiri sendiri, yang disebut Event Organizer di
bawah keanggotaan Professional Conference Organizer (PC).

5. Departemen Keuangan
Departemen yang bertanggung jawab dalam mengelola
masalah keuangan agar perusahaan tetap eksis.

6. Departemen Personalia dan Umum


Departemen yang bertugas dan bertanggung jawab atas
kelangsungan
hubungannya

kegiatan
di

dalam

operasional
perusahaan

perusahaan,
maupun

di

baik
luar

perusahaan, biasanya hubungan keluar perusahaan bisa


disebut juga Public Relations.

C.

Definisi Produk Wisata

Indonesia merupakan salah satu Negara berkembang di Asia yang memiliki


kekayaan alam dan budaya yang sangat beragam. Keberagaman tersebut
merupakan potensi besar yang dimiliki oleh Indonesia untuk menjadi daerah
tujuan wisata bagi para wisatawan, baik wisatawan lokal maupun
mancanegara. Hal ini membuat usaha pariwisata di Indonesia terus tumbuh
dan berkembang seiring denganberkembangnya teknologi informasi dan
komunikasi yang semakin maju, membuat para pemasok jasa travel
berlomba memasarkan produknya melalui berbagai media.

80

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Pada saat ini penyediaan dan penawaran layanan perjalanan wisata


sudah semakin mudah didapat, baik penawaran secara manual
dengan brosur, leaflet atau secara online melalui internet.

sumber : Brosur UPW


Gambar 2.3 Wisata Budaya Loncat Batu, Nias

Produk wisata merupakan sesuatu

Definisi Penting

yang

kepada

Produk wisata merupakan produk

mengunjungi

yang tidak berwujud, merupakan suatu

dapat

wisatawan
sebuah

ditawarkan
untuk

daerah

tujuan

wisata.

cerita atau impian yang masih menjadi

Sebagai contoh yaitu pertunjukan

bayang-bayang

bagi

wisatawan

Reog Ponorogo.

sebagai pemakai jasa. Impian itu akan


diuji kebenarannya setelah perjalanan
tersebut dilakukan.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

81

Reog Ponorogo merupakan salah satu kesenian dari daerah Jawa Timur
yang dijadikan sebagai salah satu objek wisata budaya di Indonesia. Untuk
dapat menikmati pertunjukan Reog Ponorogo, wisatawan harus datang
langsung ke tempat pertunjukan dan membayar biaya atas jasa pertunjukan
tersebut. Paket wisata merupakan salah satu produk yang disukai oleh
konsumen. Pengertian produk dapat diartikan sebagai sesuatu barang atau
jasa yang dipasarkan atau dijual sesuai dengan harapan atas kebutuhan dan
keinginan konsumen yang bermanfaat dan berguna bagi kehidupannya,
dimana konsumen merasa puas atas barang dan jasa tersebut. Produsen
membuat produk sesuai dengan harapan konsumen, bukan produsen
menekan konsumen untuk membeli produk.

Ada tiga pendekatan produk atas paket wisata


1. Pendekatan Proses Input Menjadi Output
Produk adalah barang jadi yang dihasilkan melalui sebuah proses
masukan (input) menjadi pengeluaran output)

Proses

INPUT

OUTPUT

sumber: Pribadi
Gambar 2.4 Bagan Produk melalui proses

82

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

2. Pendekatan Barang yang Siap Jual

KOMPONEN 1
BA
RA

KOMPONEN 2

PEMBELI

NG
KOMPONEN 3

JAD
I

KOMPONEN 4
sumber : Pribadi
Gambar 2.5 Bagan Produk Terdiri dari
komponen

3. Pendekatan Pertimbangan Konsumen


Suatu produk yang diartikan sebagai suatu barang/jasa yang
ditawarkan kepada pasar untuk diperhatikan, diperoleh, dipakai,
dirasakan atau dikonsumsi untuk memberikan kepuasan kepada
konsumen dalam

memenuhi

harapannya

atas

keinginan

dan

kebutuhannya. Perhatikan bagan 1.3 berikut ini

PRODUSEN

KONSUMEN
Diperhatikan/Diperoleh

Barang

Dikonsumsi/Dirasakan

Berwujud

Memberikan Kepuasan

Tidak Berwujud

Memenuhi Harapan

Ditawarkan

Keiginan

Pasar

Kebutuhan
Sumber: Pribadi

Gambar 2.6 Produk berorientasi kepada konsumen

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

83

Dalam menyusun produk wisata, dibutuhkan keterampilan khusus.


Keterampilan dimaksud adalah kegiatan merencanakan sesuatu yang belum
diketahui, tetapi paling tidak mendekati kenyataan. Apabila perencanaan
perjalanan yang dibuat tidak sesuai dengan kenyataan dan menyimpang
jauh sekali berarti perencanaan perjalanan yang disusun belum baik.

Sebelum membahas tentang produk-produk wisata sebaiknya dipahami


terlebih dahulu arti pariwisata. Menurut Etimologi, tour dalam bahasa Ibrani
berarti alat untuk membuat lingkaran, dan dalam bahasa Perancis kuno
disebut perjalanan mengelilingi sirkuit. Ditinjau dari sudut perusahaan
perjalanan wisata adalah sebagai bentuk sebuah perjalanan yang
direncanakan dan disusun oleh perusahaan perjalanan dengan waktu
seefektif mungkin dengan menggunakan fasilitas-fasilitas pendukung agar
membuat wisatawan merasa puas.

Membuat perencanaan perjalanan wisata ini sangat penting artinya, karena


perencanaan dapat menentukan kualitas dari produk paket wisata yang
dibeli oleh wisatawan. Kualitas paket wisata berhasil baik,

bila tujuan

perjalanannya dapat tercapai seperti yang telah direncanakan dan


diharapkan oleh wisatawan. Kualitas produk paket wisata tersebut sangat
menentukan kelangsungan usaha dibidang perjalanan wisata. Usaha
dibidang pariwisata sangatlah kompleks karena ada banyak unsur
pendukung dari industri pariwisata terkait. Usaha pariwisata adalah usaha
padat karya yang menuntut kualitas tinggi yang saling berkaitan satu dengan
yang lainnya,

dengan tujuan memuaskan wisatawan dengan fasilitas

pendukung yang digunakan dan ditunjang dengan sumber daya manusia


yang handal dari setiap komponen pelayanan wisatawan.

84

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Menurut WTO (1995:5) yang dimaksud dengan :


Tourism activities of persons traveling to and staying in places outside
their usual environment for not more than one consecutive year for leisure,
business and other purposes. Pariwisata dapat diartikan sebagai kegiatan
manusia yang melakukan perjalanan ke dan tinggal di daerah tujuan diluar
lingkungan kesehariannya. Perjalanan wisata ini berlangsung dalam jangka
waktu tidak lebih dari satu tahun secara berturut-turut untuk tujuan
bersenang-senang, bisnis dan lainnya.

Visitor - any person traveling to a place other than that of his/her usual
environment for less than 12 consecutive months and whose main purpose
of travel is not to work for pay in the place visited. Dapat diartikan pengunjung
adalah siapapun yang melakukan perjalanan ke daerah lain di luar dari
lingkungan kesehariannya dalam jangka waktu tidak lebih dari 12 bulan
berturut-turut dan tujuan perjalanan tidak untuk mencari nafkah di daerah
tersebut.
Tourist overnight visitor, visitor staying at least one night in a collective or
private accommodation in the place visited.

Wisatawan merupakan

pengunjung yang menginap atau pengunjung yang tinggal di daerah tujuan


setidaknya satu malam di akomodasi umum ataupun pribadi.

Pelaju/pelawat/pelancong/pemudik/traveller adalah istilah yang diberikan


bagi seseorang yang melakukan perjalanan untuk tujuan wisata, maka
dihitung sebagai pengunjung dalam statistik pariwisata.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

85

Pengecualian bagi pengunjung wisata adalah sebagai berikut :


1.

Border worker atau pekerja di perbatasan antarnegara

2.

Para imigran yang status kewarganegaraannya masih bermasalah

3.

Nomaden atau orang yang tinggal berpindah-pindah

4.

Para penumpang transit yang tidak melewati batas imigrasi

5.

Pengungsi-pengungsi

6.

Anggota militer yang sedang menjalankan tugas di negara lain

7.

Perwakilan pemerintah di negara lain seperti diplomat dan konsulat

Perjalanan wisata (tour) bersifat lebih lengkap dibandingkan dengan bentuk


perjalanan biasa. Hal ini dapat dilihat dari jenis jenis aktivitas yang dilakukan,
biasanya bervariasi dan jenis fasilitas yang digunakan juga beraneka ragam,
mulai dari daerah asal sampai daerah tujuan perjalanan.

Untuk memberikan dukungan terhadap kegiatan perjalanan wisata ini


berbagai bentuk unsur dan lembaga saling berintegrasi satu sama lainnya
membentuk suatu tatanan atau sistem. Unsur-unsur ini saling terkait yaitu
melibatkan wisatawan, masyarakat, dunia usaha dan pemerintah. Jenis
aktivitas yang terintegrasi tersebut merupakan suatu gejala atau fenomena
sosial yang disebut sebagai kepariwisataan (tourism).
Keterkaitan antara kepariwisataan dan lingkungan alam adalah lingkungan
alam sebagai daya tarik bagi wisatawan serta sebagai wadah bagi
dibangunnya fasilitas-fasilitas wisata. Aspek sosial budaya juga merupakan
aspek penting yang tidak boleh terlepas dari perhatian bagi suatu
pengembangan kepariwisataan di daerah tujuan wisata.
Hal ini menyangkut peranan masyarakat setempat dan pengaruh yang
mereka terima dengan adanya pengembangan kepariwisataan, baik yang
menyangkut aktivitas sosial maupun kebudayaan yang mereka miliki.

86

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Ada sebagian wisatawan yang menginginkan suasana lingkungan yang


dikunjungi merupakan suasana baru yang lain dari yang biasanya dia
temukan sehari-hari. Adapula wisatawan yang menginginkan suatu bentuk
perjalanan yang dapat memberikan suasana lingkungan di daerah tujuan
wisata seperti di daerah tempat asalnya. Upaya untuk memahami
karakteristik keinginan kebutuhan wisatawan adalah suatu hal yang penting
untuk diketahui oleh para pelaku pariwisata agar perjalanan dapat dirasakan
nyaman bagi wisatawan.
Dengan diketahuinya berbagai karakteristik wisatawan yang datang dan
potensial untuk datang maka dapat diketahui apakah produk wisata yang
dimiliki oleh suatu destinasi memiliki kecocokan satu sama lainnya. Apabila
terdapat kekurang-cocokan di antara produk dan pasar wisatanya maka
dapat dilakukan upaya-upaya pengembangan produk maupun pemasaran
sehingga potensi yang dimiliki oleh suatu daerah tujuan wisata dapat
memenuhi kebutuhan dan keinginan wisatawan yang datang sehingga
tercipta pengalaman berwisata yang tidak terlupakan. Dalam konteks ini
peran produk wisata menjadi sangat penting dalam pengembangan
kepariwisataan.

Dengan demikian maka dapat disimpulkan bahwa Produk wisata


adalah suatu bentukan yang nyata dan tidak nyata dalam suatu
kesatuan rangkaian perjalanan yang hanya dapat dinikmati
apabila seluruh rangkaian perjalanan tersebut dapat memberikan
pengalaman yang baik bagi yang melakukan perjalanan tersebut.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

87

Untuk memenuhi kebutuhan wisatawan yang melakukan kegiatan


wisata diperlukan serangkaian upaya yang saling terkait dan terpadu
oleh dunia usaha, masyarakat dan pemerintah.Menyusun produk tour
memang tidak mudah, hal ini berarti merencanakan sesuatu yang
belum diketahui, tetapi paling tidak mendekati kenyataan. Apabila
perencanaan perjalanan yang dibuat tidak sesuai dengan kenyataan
dan menyimpang jauh sekali berarti perencanaan perjalanan yang
disusun belum baik.
Perencanaan perjalanan wisata penting sekali, karena perencanaan
dapat menentukan kualitas dari produk paket wisata yang dibeli oleh
wisatawan. Kualitas paket wisata berhasil baik,

bila tujuan

perjalanannya dapat tercapai seperti yang telah direncanakan dan


diharapkan oleh wisatawan. Kualitas produk paket wisata tersebut
sangat menentukan kelangsungan usaha dibidang perjalanan wisata.
Usaha dibidang pariwisata sangatlah kompleks karena ada banyak
unsur pendukung dari industri pariwisata terkait. Usaha pariwisata
adalah usaha padat karya yang menuntut kualitas tinggi yang saling
berhubungan satu dengan yang lainnya dengan tujuan memuaskan
wisatawan dengan fasilitas pendukung yang digunakan dan ditunjang
dengan sumber daya manusia yang handal dari setiap lini pelayanan
wisatawan.

Keterkaitan antara kepariwisataan dan lingkungan alam adalah


lingkungan alam sebagai daya tarik bagi wisatawan serta sebagai
wadah bagi dibangunnya fasilitas-fasilitas wisata.

88

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

D.

Ciri Ciri Produk Wisata

Dalam Undang-undang No. 9 Tahun 1990 Kepariwisataan disebutkan


bahwa usaha pariwisata adalah suatu perusahaan dibidang pariwisata yang
menghasilkan produk tertentu. Produk wisata sebenarnya bukan saja
merupakan produk yang nyata (tangible) akan tetapi merupakan rangkaian
produk (barang dan jasa) yang tidak hanya memmpunyai segi-segi yang
bersifat ekonomis namun juga bersifat sosial, psikologis dan alam.
Produk wisata merupakan berbagai jasa dimana satu dengan yang lainnya
saling terkait dan dihasilkan pleh berbagai perusahaan pariwisata seperti :
akomodasi, transportasi, biro perjalanan wisata, restoran, daya tarik wisata
dan perusahaan lain yang terkait.
Rangkaian jasa dari produk wisata dikemas sedemikian rupa sehingga
menjadi satu kesatuan produk jasa yang diperlukan oleh wisatawan dan
dibentuk menjadi satu paket wisata. Paket wisata adalah suatu rencana
acara perjalanan wisata yang telah disusun secara tetap dengan harga
tertentu yang di dalamnya termasuk biaya untuk transportasi, penginapan,
perjalanan wisata dan sebagainya.
Tiap-tiap unsur jasa dalam suatu paket wisata harus memberi pelayanan
yang baik sebab bila salah satu urusan pelayanan kurang baik sedangkan
unsur-unsur yang lain bagus maka secara keseluruhan pelayanan jasa
secara paket tersebut dinyatakan kurang baik.
Sebagai salah satu produk yang kompleks produk wisata berbeda dari satu
jenis produk dan jasa yang dihasilkan oleh industri lainnya terutama industri
manufaktur. Kekhasan inilah yang menjadikan produk wisata suatu jenis
barang dan jasa yag unik dan memerlukan penanganan yang khusus pula.
Pemahaman yang memadai menyangkut ciri-ciri produk wisata akan dapat
memberikan pemahaman yang baik terhadap perencanaan pengembangan,
pengelolaan dan pemasaran kepariwisataan.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

89

Adapun ciri-ciri utama produk wisata adalah :


1. Tidak dapat disimpan
Barang dan jasa yang dihasilkan
oleh perusahaan pariwisata pada
umumnya bersifat mudah rusak
dan tidak dapat disimpan untuk
kemudian

dijual

kembali

keesokan hari

sumber: Pribadi
Gambar 2.7 Tiket Masuk JungleLand

2. Tidak dapat dipindahkan


Wisatawan atau pengguna barang dan jasa pariwisata tidak dapat
membawa produk wisata kepada pelanggan tetapi pelanggan itu
sendiri yang harus mengunjungi atau datang sendiri

untuk dapat

menikmati produk wisata itu. Contohnya untuk melihat keindahan


Candi Prambanan, pengunjung harus mengunjungi langsung objek
wisata tersebut.
3. Produksi

dan

proses

konsumsi

terjadi

atau

berlangsung

bersamaan
Wisatawan maupun pengunjung yang akan menikmati produk wisata
harus datang ke tempat proses produksi sedang berlangsung tanpa
keberadaan pembeli untuk mempergunakan atau menikmati jasa-jasa
tersebut tidak akan terjadi produksi.

90

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

4. Tidak ada standar ukuran yang pasti atau objektif


Karena dibuat untuk memenuhi dan keinginan pengunjung maupun
wisatawan yang beragam, umumnya produk wisata dibuat dan dijual
dengan variasi yang beraneka. Produk wisata memiliki keragaman
jenis dan harga yang ditentukan oleh bermacam-macam faktor seperti
: musim, dan status sosial pembeli.
5. Pelanggan tidak dapat mencicipi produk itu sebelumnya
Pembeli harus datang sendiri ke tempat proses produksi barang dan
jasa pariwisata berlangsung sehingga mereka tidak akan dapat
mengetahui kondisi produk tersebut secara nyata karena hanya
mengetahui melalui brosur dan media promosi lainnya.
6. Pengelolaan produk wisata mengandung resiko besar
Usaha pariwisata memerlukan investasi yang sangat besar sedangkan
permintaan sangat peka terhadap perubahan kondisi ekonomi, politik,
keamanan dan sikap masyarakat sehingga perubahan-perubahan
tersebut akan menimbulkan pengurangan permintaan apalagi hal ini
terjadi secara terus menerus akan mengakibatkan goyahnya sendisendi

investasi.

Dengan

demikian

dalam

mengembangkan

kepariwisataan harus benar-benar dilandaskan pada hasil penelitian


yang cermat/akurat, perencanaan dan pertimbangan yang matang
untuk mengurangi resiko yang lebih besar.

E.

Jenis Jenis Produk Wisata

Produk industri pariwisata terdiri dari bermacam-macam unsur yang


merupakan suatu paket yang satu sama lain tidak terpisah. Produk industri
pariwisata adalah semua jasa-jasa (service) yang dibutuhkan wisatawan
semenjak ia berangkat meninggalkan rumah sampai di daerah tujuan wisata
yang telah dipilihnya sampai ia kembali ke rumah dimana biasanya ia tinggal.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

91

Bila unsur-unsur tersebut di atas dikembangkan sesuai dengan urutannya


yaitu semenjak seorang wisatawan meninggalkan tempat tinggalnya, sampai
di tempat tujuan dan kembali ke rumah dimana ia biasanya tinggal maka ada
8 macam unsur pokok yang membentuk produk sehingga merupakan suatu
paket, yaitu :
Jasa travel agent atau biro perjalanan wisata yang memberikan
informasi, advis, pengurusan dokumen perjalanan dan perencanaan
perjalanan
Jasa perusahaan angkutan wisata (darat, laut dan udara) yang akan
membawa wisatawan dari dan ke daerah tujuan wisata.
Jasa penyediaan akomodasi (hotel, home stay, villa dll)
Hotel

Sumber: google.com

Gambar 2.8 Hotel

92

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Jasa makanan dan minuman

Sumber: kulinerjogja.com

Gambar 2.9 Restoran Jogja

Penyelenggaraan kegiatan hiburan dan rekreasi

Sumber: googe.com

Gambar 2.10 Atraksi wisata

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

93

Daya tarik wisata, yang terdapat di daerah tujuan wisata yang


merupakan motivasi orang untuk datang berkunjung ke daerah
tersebut. Contohnya adalah keunikan Danau Kelimutu atau yang lebih
dikenal dengan Danau Tiga Warna
Jasa-jasa souvenirshop dan handicraft serta shopping centre dimana
wisatawan dapat berbelanja untuk membeli oleh-oleh dan barangbarang kenangan lainnya.
Jasa perusahaan pendukung seperti : bank, atm, money changer,
rumah sakit, kantor pos dan sebagainya. Jasa ini biasanya tersedia
ditempat-tempat umum untuk memudahkan orang mengakesnya.

Gambar 2.11 Fasilitas Umum

94

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Perbedaan sifat dan ciri Produk Barang dan Produk Wisata


Tabel 2.1 Perbedaan Produk Wisata dengan Produk Barang

Produk Barang

Produk Wisata

1. Berwujud

Berwujud dan tidak berwujud/fana

2. Konsumen tidak selalu terlibat Konsumen harus terlibat aktif dalam


dalam produksi
3. Produksi

dan

produksi
konsumen Produksi

dilakukan secara terpisah

dan

dilakukan

konsumsi

bersamaan

harus
secara

simultan
4. Hasil akhir bisa homogen, Hasil akhir beragam atau hetrogen
mengacu pada standar yang sehingga sulit di standarkan
ditetapkan
5. Fokus dapat dilakukan pada Fokus pada proses dari awal hingga
produksi

akhir

mulai

produksi

hingga

konsumsi
6. Produk dapat diujicobakan

Produk tidak dapat diujicobakan

7. Produk dapat diperlihatkan

Produk tidak dapat diperlihatkan


secara gamblang

8. Ada second hand market

Tidak ada second hand market

9. Interaksi konsumen produsen Harus


tidak selalu dibutuhkan

ada

interaksi

antara

konsumen dan produsen

10. Bisa disimpan

Tidak bisa disimpan

11. Dapat diproduksi setiap saat

Sangat tergantung pada musim

12. Produk

dapat

dipindah Produk tidak dapat ditransfer atau

tangankan dan dimiliki


13. Bisa dipatenkan

bahkan dimiliki
Sulit

dipatenkan,

imitasi

dapat

dengan mudah dilakukan


14. Mesin

dapat

mengambil Manusia adalah peran utama dalam

peran utama dalam proses industri


produksi

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

95

1.2 Komponen Produk Wisata


A. Definisi Komponen Wisata
Tour dapat dilakukan sendiri atau dengan berkelompok bisa menggunakan
biro perjalanan wisata dalam mengikuti tour atau tanpa menggunakan biro
perjalanan wisata. Bila anda melakukan
sendiri

perjalanan

wisata

tanpa

melibatkan biro perjalanan wisata maka


anda

akan

keberangkatan

bebas

mengatur

berwisata,

jam
bebas

memilih kendaraan wisata, akomodasi


dan sebagainya. Seperti pada gambar
2.13 dibawah ini, seorang backpacker
membutuhkan

pengetahuan

yang

memadai tentang daerah tujuan wisata

sumber: Kemendikbud

Gambar 2.12 Backpacker

yang akan dikunjungi.


Namun anda akan menemukan kesulitan diperjalanan atau ketika berada
dikawasan wisata yang baru anda kunjungi, hal ini disebabkan karena
keterbatasan pengetahuan dan informasi tentang kawasan wisata tersebut,
seperti transportasi apa yang harus digunakan untuk mencapai objek wisata
tersebut, berapa waktu tempuh yang diperlukan, fasilitas apa saja yang
tersedia disekitar kawasan wisata tersebut, seperti penginapan, pos
keamanan dan lain-lain.
Lain halnya bila Anda menggunakan jasa
biro perjalanan wisata untuk kepentingan
perjalanan wisata anda. Semua terasa
nyaman karena segala sesuatunya sudah
diatur. Perhatikan gambar 2.13 dimana
seorang pemandu wisata memberikan
arahan kepada wistawan yang mengikuti
tur melalui travel agent.

96

sumber: google.com
Gambar 2.13 Guide

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Ada beberapa alasan mengapa wisatawan lebih senang membeli paket


produk wisata yang ditawarkan oleh biro perjalanan wisata antara lain yaitu:
Merasa bebas
Ketika melakukan perjalanan maka secara otomatis kita akan jauh
dari lingkungan rumah dan pekerjaan yang membuat kita tertekan.
Ketika melakukan perjalanan wisata kita akan terbebas dari
pikiran-pikiran yang mengganggu walaupun sesaat kita dapat
merasakan bebas.
Menghemat waktu dan biaya
Dengan membeli paket wisata yang ditawarkan biro perjalanan
wisata maka kita tidak perlu susah dan repot untuk merancang
perjalanan, melakukan reservasidan mengurus hal-hal lainnya
seorang diri. Biaya yang dikeluarkanpun akan menjadi lebih murah
karena paket wisata yang kita beli pasti akan menjadi lebih murah
karena biro perjalanan wisata mempunyai harga kerjasama
dengan perusahaan perusahaan pariwisata yang lain.
Mendapatkan teman
Pada

saat

kita mengikuti

paket

perjalanan

wisata

yang

diselenggarakan oleh biro perjalanan wisata maka kita akan


bergabung dengan peserta tour lain yang juga akan mengikuti
paket perjalanan yang sama. Kita akan saling mengenal satu
dengan yang lain dan semakin banyak kita mengenal peserta tour
maka teman kita akan semakin banyak dan bertambah.
Mendapatkan pendidikan
Dengan mengikuti tour dari biro perjalanan wisata kita akan diberi
keterangan dan penjelasan oleh seorang pemandu wisata. Dengan
begitu selain kita akan mendapatkan kesenangan, teman dan
pengalaman maka kita juga akan mendapatkan nilai pendidikan

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

97

Definisi Penting
Fasilitas-fasilitas yang dilibatkan dalam penyelenggaraan
wisata sangat mempengaruhi rangkaian kegiatan wisata
yang dialami seseorang, dan itulah yang disebut sebagai
komponen wisata

Berikut ini adalah komponen-komponen yang ada dalam suatu produk


wisata :
1.

Jenis Transportasi
Komponen transportasi berkaitan erat dengan mobilisasi wisatawan.
Dalam perkembangan pariwisata saat ini transportasi tidak hanya
dipakai sebagai sarana untuk membawa wisatawan dari satu tempat
ke tempat yang lain saja, tapi juga digunakan sebagai atraksi wisata
yang menarik. Jenis transportasi

dapat dibedakan menjadi

transportasi darat, laut dan udara.


a. Transportasi Darat
Transportasi yang sering digunakan dalam perjalanan wisata
adalah transportasi darat.

Jenis yang digunakan disesuaikan

dengan jumlah wisatawan yang ada. Penggunaan transportasi


darat dapat berupa bus, minivan (travello, L300), kereta api, dan
lainnya. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan sehubungan
dengan komponen transportasi jika kita ingin menggunakan
sebagai sarana untuk kegiatan perjalanan wisata antara lain : jenis,
fasilitas, biaya, lokasi dan lainnya.

98

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

b. Transportasi Laut / Perairan


Secara geografi Indonesia merupakan negara Kepulauan dimana
masing-masing pulau dihubungkan oleh perairan laut. Di beberapa
daerah seperti di pulau Kalimantan, Sumatera, dan Papua
transportasi

sungai

menjadi

primadona

sebagai

sarana

transportasi. Oleh karena itu keberadaan transportasi laut/perairan


sangat penting untuk dikembangkan khususnya dimanfaatkan bagi
perjalanan wisata.

Sumber : www.tourspackages.net
Gambar 2.14 Bali Hai Cruises

Di Indonesia pengelolaan sarana penyeberangan antar pulau,


sungai dan danau dikelola oleh Departemen Perhubungan, pada
Direktorat Agkutan Sungai, Danau dan Penyeberangan (ASDP).
Sedangkan untuk pelayaran antar pulau di Indonesia dikelola oleh
PT. Pelni. Namun demikian penggunaan PT. Pelni sebagai sarana
transportasi wisata masih sangat minim kecuali penggunaan sarana
penyeberangan ferry antar pulau di pelabuhan Ketapang (di pulau
Jawa) ke pelabuhan Gilimanuk (di pulau Bali) atau sebaliknya
sangat tinggi penggunaannya bagi wisatawan yang melakukan
perjalanan dengan menggunakan sarana transportasi darat menuju
pulau Bali.
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

99

Penggunaan transportasi laut khusus keperluan wisata biasanya


menggunakan cruiseship/cruiseline. Cruiseship merupakan sebuah
hotel terapung yang bisa menampung ribuan orang seperti Holland
America Lines (dikenal dengan sebutan kapal hitam) dan Royal
Caribbean (dikenal dengan sebutan kapal putih) yang berkeliling
dunia dengan rute benua tertentu. Di Indonesia penggunaan
cruiseship

pernah

ada

(Awani

Dream)

namun

tidak

ada

kelanjutannya.Pengelolaan cruiseship di Indonesia bisa ditemui di


Bali walaupun hanya pada rute pendek (one day cruise) atau pada
Sunset Cruise yang berpusat di Pelabuhan Benoa yang dikelola
oleh beberapa cruise operator seperti Bali Hai, Quick Silver dan
Mabua.
c. Transportasi Udara
Pertimbangan

menggunakan

transportasi udara adalah jarak


yang terlalu jauh untuk mencapai
sebuah daerah tujuan wisata yang
jika

menggunakan

darat

akan

transportasi

memakan

banyak

waktu. Oleh karena itu transportasi


udara terutama yang menggunakan
teknologi

pesawat

jet

sumber: www.planespotters.net
Gambar 2.15 Transportasi Udara

akan

memberikan solusi waktu tempuh yang singkat untuk jarak yang


jauh. Dimana waktu yang singkat akan memberikan kenyamanan
perjalanan bagi wisatawan.
Jasa penerbangan merupakan salah satu aspek yang sangat
penting dalam perjalanan wisata, terutama bagi wisatawan
mancanegara. Ada banyak hal yang perlu dipahami oleh kita baik
sebagai wisatawan, pemandu wisata atau sebagai orang yang
bekerja di suatu perusahaan penerbangan dan biro perjalanan
wisata

100

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Ada beberapa terminologi yang sering digunakan di airline antara


lain :
1) Terminal
Bangunan dimana pengguna jasa penerbangan melaporkan untuk
penerbangan mereka dan sebagai tempat kedatangan penumpang.
Terminal

kedatangan

penumpang

terdiri

dari

terminal

keberangkatan domestic dan keberangkatan internasional.

sumber: arenatiket.blogspot.com

Gambar 2.16 Terminal Domestik dan Internasional

2) Check in counter
Bagian dari bangunan terminal yang terletak di dalam bangunan
dimana penumpang baik sendiri dan berkelompok melaporkan
untuk berangkat dengan cek bagasi, rekonfirmasi seating, tiket
yang sudah konfirmasi sampai mendapatkan boarding pass
termasuk pembayaran airport tax.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

101

3) Boarding pass
Sebuah kartu yang menandakan bahwa penumpang tersebut
sudah lengkap melakukan prosedur check in dan memiliki nomor
tempat duduknya. Pada boarding pass terdapat informasi boarding
time dan gate menuju boarding lounge.

sumber: google.com
Gambar 2.17 Boarding Pass Card

4) Security gate
Sebuah area yang khusus memeriksa tas dan barang bawaan
dengan menggunakan mesin X-Ray dimana setiap penumpang
harus

melewati

metal

detector

untuk

memeriksa

apakah

penumpang membawa senjata api atau hal lain yang dilarang.


Adapun Klasifikasi Barang Berbahaya Bagi Penerbangan menurut
IATA adalah sebagai berikut:
a) Pengertian Kelas dan Divisi
Sesuai dengan dasar pembagian kelas dan divisi barang-barang
berbahaya yang diantaranya ada yang dapat dikirim dengan
pesawat udara untuk penumpang dan ada yang dapat dikirim hanya
denga pesawat udara untuk cargo (lihat Lampiran List of Dangerous
Goods) terdapat kurang lebih 3.000 jenis barang berbahaya.

102

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Berdasarkan IATA (Internastional Air Transport Association)


Barang dan atau bahan berbahaya dapat diklasifikasikan menjadi 9
kelas dan divisi dan masing-masing diberi kode tertentu (lihat Tabel
3.1 Identitas BB)
b) Klasifikasi dan Divisi Barang Berbahaya
Masyarakat pada umumnya belum banyak mengenal secara pasti
bahwa suatu barang itu berbahaya kalau diangkut dengan pesawat
udara, guna memudahkan mengenal barang berbahaya tersebut
maka dibagi kelas dan divisi sebagai berikut:
Kelas 1 : Bahan Peledak (Explosives), yaitu bahan atau zat yang
dapat meledak apabila terkena api atau panas. Bahan peledak ini
terdiri dari 6 divisi yaitu :
Divisi 1.1. : Barang Berbahaya yang mempunyai bahaya ledakan
tinggi/mass explosion hazard (REX).
Divisi 1.2. : Barang Berbahaya yang mempunyai bahaya proyeksi
tinggi (suara keras) / mass projection hazard (REX).
Divisi 1.3. : Barang Berbahaya yang mempunyai bahaya hembusan
(ledakan) kecil/monitor blast hazard (RCX dan RGX).
Divisi 1.4. : Barang Berbahaya yang tidak menimbulkan bahaya
berarti/no significant hazard (REX).
Khususnya untuk divisi 1.4 terdiri dari 6 group yaitu dengan kode
IMP (Interline Message Procedures) adalah RXB, RXC, RXD, RXE,
RXG dan RXS. Untuk jelasnya lihat gambar 3.1 dan 3.2.
Divisi 1.5. : Barang Berbahaya yang mempunyai bahaya ledakan
tinggi/mass explosion hazard (REX)

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

103

Divisi 1.6. : Barang Berbahaya yang mempunyai bahaya yang tidak


mengakibatkan bahaya ledakan dasyat/no mass explosion hazard
(REX). Contoh : Petasan, Kembang Api, Peluru
Catatan :

Peluru dapat dibawa penumpang dengan ukuran 9

mm/0,45 maksimum 12 pes/org sebagai cargo


Kelas 2 :

Bahan Gas (Gases), yaitu bahan gas yang dapat

mengeluarkan asap dan dapat menyala oleh bunga api atau api.
Gas ini terdiri dari 3 Divisi yaitu :
Divisi 2.1 : Flamable Gas yaitu gas yang mudah terbakar (RFG)
Divisi 2.2 : Non Flamabe Gas (RNG), Non Toxic Gas (RCL), gasgas ini mempunyai reaksi keras terhadap 02. Contoh : Karbon
Dioksida, Fire Extinguisher
Divisi 2.3 Toxic Gas atau Gas Beracun (RPG), contoh : Aerosol.
Kelas 3 : Cairan yang mudah terbakar (Flamable Liquids /
RFL), yaitu cairan dengan titik nyala di bawah 60,5. dibawah
suhu tersebut cairan dapat mengeluarkan asap yang mudah
terbakar. Kelas 3 ini tidak mempunyai divisi. Contoh : Cat, Alkohol.
Kelas 4 :

Bahan padat yang mudah terbakar (Falamable

Solids), yaitu cairan padat yang dapat menimbulkan api melalui


gesekan. Kelas ini mempunyai 3 (tiga) divisi sebagai berikut :
Divisi 4.1 : Flamabel solid/zat padat yang mudah terbakar. Contoh:
Korek api
Divisi 4.2 : Spontaneous Combustible, yaitu zat yang kalau beraksi
dengan udara dapat terbakar dengan sendirinya (RSC). Contoh :
Phospor
Divisi 4.3 : Dangerous when wet (bahaya apabila basah). Zat ini
akan mudah terbakar atau mengeluarkan gas apabila bercampur
dengan air (RFW). Contoh : Kalsium Karbid.

104

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Kelas 5 : Oxidizing Substances and Organic Peroxide, yaitu Zat


yang beroksidasi dan zat organik terpencar. Kelas ini terdiri dari 2
divisi, yaitu :
Divisi 5.1 : Oxidizing Substances (ROX). Zat-zat yang mudah
menghasilkan 02, zat ini membantu timbulnya pembakaran atau api
dengan mudah Contoh : Kalsium Klorat.
Divisi 5.2 : Organic Peroxides (ROP). Zat padat atau cair yang
mudah terbakar dan dapat menimbulkan api apabila terjadi
gesekan atau pengisapan uap lembab atau reaksi kimia.
Kelas 6 : Toxic (Poisonous) Substances, yaitu bahan atau zat
racun dan infections substances atau zat menular. Kelas ini terjadi
dari 2 divisi yaitu :
Divisi 6.1 :

Toxic (Poison) substances (RPB).

Zat yang

menyebabkan kematian apabila dihirup atau ditelan atau disentuh


dengan kulit bias luka atau membahayakan kesehatan. Contoh :
Pestisida
Divisi 6.2 : Infections substances (RIS). Zat yang mengundang
micro organisme hidup termasuk bakteri, virus, jamur dan lain-lain
yang menyebabkan penyakit pada manusia atau hewan. Contoh :
Hepatitis, Rabies, HIV
Kelas 7 : Bahan Radioaktif adalah bahan yang mengeluarkan
sinar radiasi yang berbahaya bagi manusia, binatang dan barang.
Sinar tersebut tak dapat dilihat dan hanya dapat dikontrol dengan
alat yang Geiger. Bahan ini terdiri dari tiga kategori. Masing-masing
memiliki tingkat radiasi yang berbeda-beda, sebagai berikut :
Kategori I Radioaktif (RRW). Zat ini memiliki tingkat radiasi rendah
dan yang kurang dapat diukur, sehingga tidak memiliki nomor
indeks transport (transport index atau T.I). Bahan ini diberi label
putih dengan 1 (satu), Garis merah : Contoh : Kobalt 60

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

105

Kategori II. Bahan atau zat yang memiliki tingkat radiasi lebih tinggi
dari kategori 1 dengan nomor indeks transport tidak lebih dari 1. zat
ini diberi label berwarna kuning pada kemasan dengan 2 (dua) garis
merah.
Kategori III . Zat ini memiliki tingkat radiasi lebih tinggi dari pada
kategori II dan memiliki indeks transport 1,0 dan tidak melebihi 10
per kemasan. Zat ini diberi label kuning dengan 3 (tiga) garis merah.
Kelas 8 :

Corrosive Materials (RCM)/ Bahan bersifat

menimbulkan Karat. Bahan ini bentuknya cair atau padat yang


dapat menyebabkan kerusakan pada kulit jika disentuh. Kalau
berasap sangat berbahaya jika dihirup dan dapat menyebabkan
iritasi pada mata, dapat merusak logam (struktur pesawat) atau
merusak barang atau kargo. Kelas ini tidak mempunyai divisi.
Contoh : Mercury
Kelas 9 : Miscellaneous Dangerous Goods (barang berbahaya
lain). Barang atau benda-benda lainnya yang dianggap dapat
membahayakan namun tidak termasuk dalam 8 (delapan) kelas
tersebut di atas. Kemungkinan dapat menimbulkan bahaya
terhadap manusia (petugas), pesawat apabila tidak ditangani
dengan baik.
Barang berbahaya lain-lain ini dibagi menjadi 4 bagian, yaitu :
Kelas 9 (RMD)

: Miscellaneous Dangerous Goods/BB Lain.

Seperti: Engine Internal Combustion


Kelas 9 (RSB) : Polymeric beads
Kelas 9 (ICE) : Karbon Dioksida atau Dry Ice
Kelas 9 (MAG) : Bahan yang mengandung magnet, bila pada jarak
4,6 M dapat menimbulkan efek > 0,418 A/M atau pada kompas
jarum tertarik s.d 2 derajat.

106

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

5) Gate/Area
Bagian dari terminal dimana semua penerbangan diberangkatkan.

Sumber: google.com
Gambar 2.18 Departure Gate

6) Waiting lounge
Tempat tunggu penumpang yang sudah melakukan proses check
in untuk

menunggu boarding time. Pada beberapa airport

disediakan juga boarding lounge executive bagi para penumpang


yang mempunyai kartu anggota khusus airline tertentu. Waiting
lounge suatu bandara biasanya terdiri dari waiting lounge umum
dan eksekutif.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

107

7) Flight crew
Flight crew terdiri dari Pilot, Co Pilot,
teknisi

penerbangan

attendant/cabin

dan

flight

crew/Sterwardess

(Orang yang bertanggung jawab


dalam melayani penumpang pada
saat berada di dalam pesawat).
Sumber: airnews.com

Gambar 2.19 Flight Crew

Sarana

akomodasi

dibutuhkan

apabila

wisata

yang

diselenggarakan dalam waktu lebih dari 24 jam dan direncanakan


untuk menggunkan sarana akomodasi tertentu sebagai tempat
menginap. Sepintas lalu sarana akomodasi berfungsi sebagai
tempat istirahat sementara selama menunggu kegiatan wisata yang
utama, namun pada kenyataannya ada juga wisatawan yang hanya
berdiam diri di hotel hanya untuk sekedar santai, membaca,
berenang atau kegiatan lainnya. Hotel merupakan salah satu
sarana akomodasi tetapi akomodasi tidak harus berupa hotel. Hotel
termasuk sarana pokok dalam kepariwisataan, artinya hidup dan
kehidupannya bergantung pada banyak atau sedikitnya wisatawan
yang datang.
Tujuan wisatawan berkunjung pada suatu tempat bukanlah hanya
untuk tidur di hotel semata-mata tetapi menginapnya wisatawan di
hotel dan akomodasi lainnya selalu dikaitkan dengan keperluan
atau motivasi yang bermacam-macam. Sektor perhotelan bukan
suatu hal yang mutlak harus ada sebab tanpa hotel orang-orang
juga dapat menikmati banyak objek dan atraksi wisata yang ada.

108

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

2.

Jenis Akomodasi

a.

Hotel
Sebuah bangunan yang dikelola secara
komersial yang memberikan fasilitas
untuk umum dengan fasilitas pelayanan
makanan

dan

minuman,

laundry,

concierge dan jasa lainnya.

Hotel di

Indonesia diklasifikasikan oleh Dirjen


Pariwisata dengan SK: Kep-22/u/VI/78
Sumber: google.com

dengan bentuk tingkatan Melati (1,2 &

Gambar 2.20 Hotel

3), Bintang (1,2,3,4, & 5 Bronze, 5 Palm


& 5 Diamond).
b.

Losmen/penginapan
Salah satu jenis akomodasi yang dikelola secara perorangan biasanya
jumlah kamar kurang dari 100 dan pelayanannya hanya berupa
penginapan. Di Indonesia sangat banyak terdapat losmen /penginapan
dan tingkatannya diklasifikasikan dengan melati.

c.

Inn/Lodge
Semacam losmen yang memiliki fasilitas yang lebih modern dan
hampir sama dengan hotel tetapi harga yang ditawarkan lebih murah
dari hotel. Inn pada dasarnya sama dengan losmen/ penginapan tetapi
lebih banyak terdapat di Amerika dan Kanada, biasanya terletak di
pinggiran kota.

d.

Hostel
Fasilitas

penginapan

murah

dan

lebih

murah

dari

losmen,

pelayanannya juga terbatas. Kamarnya berupa bangsal yang luas


berisi beberapa buah tempat tidur tanpa penyekat. Kamar mandi
dipakai secara bersama-sama.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

109

e.

Dormitory/Asrama/Mess/Wisma
Suatu penginapan yang biasanya dikelola oleh sebuah yayasan
perusahaan dan digunakan hanya untuk keperluan kalangan sendiri

f.

Rumah Tinggal/Kos
Salah satu bentuk akomodasi yang paling umum saat ini dan biasanya
sudah terisi perabotan lengkap untuk kenyamanan penghuninya.
Biasanya penghuninya tinggal dalam waktu yang cukup lama.

g.

Guest House
Rumah yang disewakan oleh pemiliknya yang dilengkapi dengan
beberapa fasilitas tambahan hampir sama dengan fasilitas suatu hotel.

h.

Vila/Rumah Peristirahatan
Salah satu bentuk akomodasi yang sama dengan rumah tinggal hanya
letaknya dekat atau berada di lokasi wisata alam atau tempat yang
memiliki pemandangan yang indah

Sumber: bandungtour.com

Gambar 2.21 Villa

110

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

i.

Apartemen/Kondominium/Residential
Salah satu bentuk akomodasi moderen dimana kebutuhan akan
tempat tinggal yang pokok tidak di imbangi lahan yang memadai
hingga

dibangunlah

akomodasi

bertingkat

yang

berupa

kamar/ruangan dan biasanya ruangan tersebut lebih besar dari kamar


hotel.

j.

Marina/Boatel/Nautel
Salah satu bentuk akomodasi yang terapung atau berada di perairan.

k.

Camping Site/Ground
Suatu lokasi alam terbuka yang digunakan sebagai tempat bermalam
dengan

konsep

berkemah

dengan

segala

perlengkapan

pendukungnya.

Jenis-Jenis Hotel
Setelah kita mengetahui jenis-jenis akomodasi, kita hanya akan
berkonsentrasi pada salah satu jenis akomodasi yaitu hotel. Dibawah ini
ada beberapa jenis hotel yang perlu anda ketahui :
1) Airport/Transit Hotel
Hotel yang berada di dekat bandara/airport atau stasiun kereta,
terminal

bus

antarkota/negara

sebagai

tempat

sementara

penumpang yang menunggu angkutan berikutnya.


2) Motel
Motor hotel, hotel yang menyediakan carport atau garasi, pompa
bensin dan bengkel untuk tamunya sebagai kelengkapan. Biasanya
terletak di pinggir jalan besar (highway)

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

111

3) Casino hotel
Hotel yang mempunyai fasilitas kasino/tempat perjudian dan
mempunyai paket khusus untuk tamu-tamunya.
4) Conference center hotel
Hotel yang khusus untuk konferensi dan rapat dapat menampung
peserta pertemuan dalam jumlah besar, ada yang berada di daerah
resort dan juga didaerah bisnis.
5) Cottage
Beberapa rumah yang terpisah dari bangunan induk dan dikelola
seperti pengelolaan hotel.
6) Marine hotel
Kapal laut yang dibuat sedemikian rupa hingga mempunyai fasilitas
yang sama dengan hotel yang ada di darat.

7) Health spa hotel


Hotel yang mempunyai fasilitas khusus yang diperuntukan bagi
kebugaran dan penyembuhan para tamunya.
Hotel dapat diklasifikasikan menjadi beberapa kategori yaitu :
Business
Hotel yang dibangun untuk menunjang kepentingan bisnis terletak
dipusat kota dan mudah dijangkau dari manapun yang ditunjang
dengan komponen penunjang bisnis yang lengkap.

Resort
Hotel yang dibangun dengan tujuan dan keperluan rekreasi
terletak didaerah rekreasi atau tujuan wisata seperti pantai,
pegunungan, dan lainnya.

112

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Business dan Resort


Menggabungkan keduanya, artinya letak atau lokasi hotel tersebut
berada di daerah wisata dan hotel tersebut dilengkapi dengan
fasilitas bisnis

Hotel Plan Usage


Hotel plan usage adalah sistem penjualan kamar hotel dimana harga yang
ditawarkan dapat berupa kamar saja (Room Only), atau berikut makan.
Beberapa hotel plan usage yang digunakan :
a.

European Plan
Harga yang ditawarkan hanya berupa kamar/penginapan dan tidak
berikut makan. Sistem ini paling banyak digunakan.

b. American Plan
Harga yang ditawarkan berupa kamar berikut makan, dan dibedakan
dalam dua macam :

Full American Plan : 3 kali makan (pagi, siang dan malam)

Modified American Plan : hanya 2 kali makan ( bisa


pagi/siang/malam ) tergantung permintaan

c.

Continental Plan
Harga yang ditawarkan berupa kamar berikut sarapan kontinental
(continental breakfast). Continental breakfast adalah makan pagi yang
berupa jus/fresh fruit, pastry product, teh atau kopi.

d. Bermuda Plan
Harga yang ditawarkan kamar berikut sarapan ala Amerika (American
breakfast). American breakfast berupa : fresh juice/fresh fruit, cereal,
egg dishes (telur yang dimasak sesuai selera), teh dan kopi.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

113

Beberapa Terminologi Hotel


Berikut ini adalah terminologi yang sering digunakan oleh orang-orang
yang berada di sektor akomodasi/hotel, antara lain :
Confidential Rate
Harga kamar khusus yang diberikan pihak hotel kepada

suatu

perusahaan atau travel agent dimana pengguna fasilitas hotel tidak


mengetahui harga tersebut dan pembayarannya ditagihkan ke
perusahaan/travel agent bersangkutan
Published Rate/Rack Rate/Normal Rate
Harga kamar yang diperuntukan kepada umum, yang merupakan
harga resmi dan tidak ada potongan (discount) sama sekali.
Discounted Rate
Harga kamar yang telah mendapat potongan (discount) dari harga
normal (rack rate)
Contract Rate
Harga kontrak, kerjasama antara hotel dengan perusahaan/travel
agent
Corporate Account
Kerjasama antara pihak hotel dengan perusahaan yang dinilai
mempunyai prospek menguntungkan bagi kedua belah pihak dan
perusahaan tersebut telah disetujui fasilitas kreditnya.
Travel Agent Account
Kerjasama antara pihak hotel dengan travel agent yang dinilai punya
prospek menguntungkan bagi kedua belah pihak dan travel agent
tersebut telah disetujui fasilitas kreditnya.

114

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Credit Facilities
Fasilitas kredit yang diberikan pihak hotel kepada perusahaan travel
agent untuk membayar tagihan bagi tamu-tamu yang menginap di hotel
tersebut dalam jangka waktu tertentu yang telah disepakati.
Cash Basis
Dimana tamu/perusahaan/travel agent diharuskan membayar tunai
untuk setiap transaksi yang dilakukan di dalam hotel
Commisionable
Dari harga kamar yang ada masih terdapat komisi untuk perantara
penjual kamar tersebut.
FIT (Free Individual Traveller)
Tamu yang datang sendiri atau tidak dengan rombongan baik dari
perusahaan/ travel agent maupun pribad
GIT (Group Incentive Tour)
Tamu yang datang dalam jumlah banyak atau rombongan (minimal 10
orang), biasanya merupakan group dari travel agent yang sudah
termasuk tour.
Hotel Facilities
Fasilitas yang dimiliki oleh hotel dan dapat dipergunakan tamu baik
secara gratis atau dengan membayar seperti : swimming pool, fitness
center, restaurant dan sebagainya.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

115

sumber: www.thebandungtour.com

Gambar 2.22 Fasilitas Hotel Kolam Renang

Room Facilities
Fasilitas yang dapat dipakai tamu secara gratis yang terdapat di dalam
kamar seperti tempat tidur, televisi, hair dryer dan sebagainya.
Room Amenities
Barang-barang kelengkapan yang
dapat

dipergunakan

oleh

tamu

secara gratis seperti shampo, sabun,


sikat gigi, dan sebagainya.
sumber: m.amari.com
Gambar 2.23 Perlengkapan Tamu

Minibar
Minuman beralkohol, snack, dan

soft drink yang diletakkan dikamar hotel untuk dinikmati tamu dan
pembayarannya dilakukan pada saat check out.
Fruit Basket
Keranjang yang berisi buah-buahan segar, yang dikirim ke kamar
secara gratis.

116

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Fruit Platter
Sepiring buah-buahan segar dimana sebagian /seluruhnya telah
dikupas dan dikirim ke kamar secara gratis.
Welcome Drink
Minuman selamat datang yang diberikan secara gratis oleh pihak hotel.
Meals Coupon
Kupon makan untuk kelompok yang harus diserahkan kepada petugas
restoran pada saat akan makan.

Sumber: akomodasiperhotelan.com

Gambar 2.24 Kupon Makan

Day Use
Tamu yang menginap / menggunakan kamar tidak satu hari penuh
Fully Booked/Full House
Hotel dalam keadaan penuh atau semua kamar sudah dipesan.
Walk In
Tamu yang melakukan regristrasi (check in) tanpa melakukan reservasi
terlebih dahulu.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

117

Go Show
Tamu yang datang tanpa melakukan kontak ke hotel terlebih dahulu
untuk menanyakan kamar bersifat tidak terduga
No Show
Tamu FIT/GIT yang memilki reservasi tetapi tidak datang sampai jam
24.00 sehingga reservasinya akan dibatalkan dan tamu akan
dikenakan cancellation fee
Waiting List
Istilah untuk

FIT/GIT yang melakukan reservasi pada saat hotel

sedang penuh dan harus masuk dalam daftar tunggu bisa. Tamu bisa
check in apabila ada tamu lain yang membatalkan reservasi
Check In
Tamu yang melakukan registrasi atau pendaftaran sebagai pernyataan
menginap dan bertanggung jawab terhadap biaya yang timbul selama
menginap di hotel.
Early Check In
Tamu yang melakukan check in lebih awal dari waktu yang telah
ditentukan pada saat reservasi.
Late Check In
Tamu yang mempunyai reservasi dan melakukan check in lewat tengah
malam.
Check Out
Tamu yang menyelesaikan administrasi dan biaya selama dia
menginap dan meninggalkan hotel.

118

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Late Check Out


Tamu yang melakukan check out lebih lambat dari waktu yang telah
ditentukan hotel. Late Check Out bisa diminta oleh tamu yang
bersangkutan atas persetujuan front office dengan atau tanpa biaya
tambahan
Safety Deposit Box
Kotakyang digunakan untuk menyimpan barang berharga milik tamu.
Pada hotel-hotel berbintang safety deposit box menjadi salah satu
fasilitas yang ada dikamar dan dapat digunakan secara gratis.
Luggage Down
Proses menurunkan barang/bagasi tamu dari kamar ke lobby area/bell
counter, dilakukan oleh bellboy.
Wake Up Call
Permintaan untuk dibangunkan oleh petugas hotel sesuai waktu yang
diinginkan tamu.
Vacant Room
Kamar yang kosong dan dapat dijual.
Occupied Room
Kamar yang sudah terisi tamu, atau ada tamu yang terdaftar di kamar
tesebut.
Room Boy
Petugas

hotel

dari

housekeeping

department

yang

bertugas

membersihkan kamar.
Sharring Room
Tamu tinggal satu kamar berdua dan biaya penginapannya biasanya
dibebankan sama rata oleh pihak yang menggunakan atau dibayar oleh
salah satu dari tamu tersebut.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

119

Guest Rooming List


Daftar nama dan nomor kamar tamu yang sangat penting artinya bagi
seorang tour leader dan petugas hotel dalam melaksanakan tugasnya.
Guest Relation Officer
Petugas hotel dari front office department yang bertugas memberikan
informasi secara detail kepada tamu mengenai fasilitas hotel yang
juga bertugas menyambut tamu-tamu VIP
Rooming The Guest
Proses mengantarkan tamu ke kamar yang biasanya dilakukan oleh
Guest Relation Officer, bellboy atau receptionist
Berikut ini adalah detail kamar yang ditawarkan pada umumnya :
Single Bed
Satu tempat tidur untuk satu orang
Double Bed
Satu tempat tidur untuk dua orang
Twin Bed
Dua tempat tidur (ukuran single bed) untuk dua orang
Queen Size Bed
Tempat tidur berukuran 200 cm X 200 cm
King Size Bed
Tempat tidur ukuran 200 cm X 240 cm

3. Restoran
Restoran adalah tempat dimana kita dapat membeli makanan dan minuman.
Dilihat dari lokasinya ada restoran yang berada di dalam hotel dan menjadi
bagian atau merupakan salah satu fasilitas hotel yang bersangkutan. Namun
adapula restoran yang berdiri sendiri secara independent. Dimanapun
restoran itu berada. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan bila kita
menginginkan komponen ini menjadi bagian dari paket tour seperti :
jenis/kelas, menu, fasilitas, harga, lokasi dan sebagainya.

120

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Ada berbagai macam jenis restoran yang lazim dikenal dalam indutri jasa
ini yaitu :
a. Formal Dining Room
Restoran dengan pelayanan yang eksklusif, biasanya harga yang
ditawarkan tinggi dengan peralatan makan dan suasana yang mewah.
Macam-macam formal dining room :
1) Rottiserie
Restoran eksklusif dan mewah
dimana

tempat

masak

dapat

dilihat oleh tamu.


Sumber: www. rotisol.com

Gambar 2.25 Rottiserie

2) Grill Restaurant
Restoran yang khusus menjual
steak atau grilled food.

Sumber: www. centralgrillandcafe.com

Gambar 2.26 Grill Restaurant

3) Supper Club/Night Club


Disamping menjual makanan dan
minuman

restoran

ini

juga

mengadakan pertunjukan/show.

4) Fine Restaurant
Restoran yang memiliki settingan
tempat yang eksklusif dan mewah
Sumber: finedinningrestaurant.com

Gambar 2.27 Fine Dinning Restaurant

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

121

b. Informal Dining Room


Restoran dimana suasana dan pelayanannya tidak eksklusif, tamu tidak
harus bersikap resmi dalam mengunjungi restoran seperti ini. Harga
yang ditawarkan juga relatif terjangkau. Macam-macam informal dining
room yaitu :
Coffe shop
Restoran 24 jam yang termasuk dalam bagian dari suatu hotel
Room service
Pelayanan makanan dan minuman di suatu hotel yang diantar ke
kamar tamu.
Bistro
Restoran ala Perancis kadang ada yang termasuk formal dining
tetapi biasanya suasananya informal
Tavern
Restoran kecil ala Jerman yang menyajikan minuman utama bir dan
anggur
Rathskeller
Restoran ala Jerman yang ada di bawah tangga subway
Venditerian /Otomat Retaurant
Mesin yang menyajikan makanan siap santap dimana pembeli hanya
memasukkan koin untuk membeli makanan yang diinginkan
Caf
Restoran kecil untuk umum dan sangat informal
Coffee house/Tea House
Restoran yang hanya menyajikan snack (makanan kecil) dengan
minuman utamanya kopi/teh dari berbagai daerah atau negara
Fast Food
Restoran yang menyajikan makanan siap saji.
Canteen
Tempat yang menjual makanan dan minuman yang merupakan
bagian dari suatu institusi untuk melayani pegawai yang bekerja pada
institusi tersebut.

122

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Cafetaria
Tempat makan informal dimana pembeli melayani dirinya sendiri (self
service) dan kasir menghitung harga makanan yang diambil oleh
pembeli.
Lunch Wagon
Tempat menjual makanan dan minuman yang dapat berpindahpindah tempat.
Drive In/Drive Thrue/Take Away
Menjual makanan dan minuman untuk langsung dibawa pulang tidak
dimakan ditempat.
Delicatessen
Tempat yang khusus menjual makanan dari bahan daging yang
diawetkan.
Family Restaurant
Konsep baru dalam bisnis restoran restoran ini sama dengan cafe.
Pub/Bar
Tempat yang khusus menjual minuman dan snack saja.

Selain itu ada juga restoran yang khusus menjual makanan dari suatu
daerah atau negara tertentu, bisa merupakan bagian dari usaha
akomodasi ataupun restoran yang berdiri sendiri. Contoh :

Rumah Makan Padang

Rumah Makan Sunda

Lapo Tuak

Japanese Restaurant

Chinese Restaurant

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

123

Breakfast, Lunch dan Dinner


Breakfast atau makan pagi merupakan makanan yang padat gizi untuk
memulai aktivitas sepanjang hari. Breakfast berasal dari kata break
yang artinya menghentikan, mengakhiri, sedangkan kata fast
mengandung arti puasa, menahan lapar dan haus. Ciri khas breakfast
adalah porsi makan yang tidak terlalu banyak tetapi memiliki
kandungan gizi yang cukup.
Macam dan jenis breakfast adalah :
1. Continental breakfast
Sarapan pagi ringan yang terdiri dari buah segar, roti manis, roti
tawar, danish pastry, toast yang disajikan dengan perlengkapannya
seperti mentega, dan selai, minuman pagi (susu, teh/kopi dengan
gula dan creamer)
2. American breakfast
Sarapan pagi dengan menu yang lebih lengkap terdiri dari buah
segar, jus, cereal, cornflake, oatmeal, coco crispy, egg dishes, meat
dishes, roti tawar, croisant, toast dengan perlengkapannya,
pancake dengan madu atau maple syrup, minuman pagi berupa
fresh milk, teh/kopi dengan gula dan creamer.
3. Indonesian breakfast
Makan pagi ala Indonesia seperti nasi goreng, nasi uduk, bubur
ayam, mie goreng atau mie rebus dengan minuman pagi berupa
fresh milk, teh/kopi dengan gula dan creamer
Lunch atau makan siang yang biasanya dilakukan pada jam 12.00 wib
sampai jam 14.00 wib. Atau sering disebut jam istirahat kerja. Setelah
melakukan aktivitas dari pagi hingga siang maka untuk memulihkan
tenaga yang telah dikeluarkan selama beraktivitas, maka kita perlu
untuk makan siang.

124

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Ada 3 macam tahapan makan siang yaitu :


1. Appetizer atau hidangan pembuka berupa sup, atau salad yang
berfungsi

untuk

membangkitkan

selera

makan.Biasanya

dihidangkan dalam porsi yang kecil

2. Main Course merupakan hidangan utama yang berisi daging


(ayam, sapi, kambing, ikan dan sebagainya), karbohidrat ( jagung,
nasi, kentang) dan sayuran.

3. Dessert atau hidangan penutup berupa fresh fruit, ice cream


pudding dan sebagainya dan biasanya ditutup dengan minuman
penutup seperti teh/kopi.
Dinner atau makan malam, adalah makan pada waktu malam biasanya
dilakukan pada jam 19.00 wib sampai dengan jam 21.00 wib. Makan
malam disantap dengan lebih santai, jenis hidangan biasanya lebih
banyak dan bervariasi, terdiri dari
1. Aperitif
Minuman pembangkit nafsu makan yang mengandung alkohol yang
dibuat straight atau cocktail yang diminum sebelum makan
2. Appetizer
Soup untuk mempersiapkan lambung agar tidak kaget dengan
hidangan utama
3. Main course
Hidangan utama
4. Dessert
Hidangan penutup

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

125

Beberapa Terminologi Restoran ;


Ala Carte
Dalam satu menu ada beberapa macam jenis masakan yang
dihargai terpisah dan dapat dipesan dan dipersiapkan terpisah.
Table dhote
Menu yang sudah diatur sedemikian rupa, dari Menu appetizer
sampai dessert dengan harga satu (fixed cost)
Set Menu
Menu yang diatur sedemikian rupa dengan fixed price dengan
beberapa macam pilihan/beberapa menu table dhote yang
dijadikan satu.
Appetizer
Makanan pembuka yang berfungsi sebagai pembangkit selera
makan, yang mempunyai ciri khas rasa asam, atau asin
menstimulasikan asam lambung hingga timbul rasa lapar dan nasfu
makan.
Aperitif
Minuman pembuka yang berfungsi sebagai pembangkit selera
makan dan mempunyai ciri khas rasa asam, pahit atau agak manis.
Main course
Hidangan utama yang isinya selalu berupa karbohidrat, daging dan
sayuran.
Dessert
Hidangan penutup yang mempunyai ciri khas rasa manis
Wine List
Daftar minuman yang berisi wine dan champagne
Drink List
Daftar minuman yang tidak hanya berisi wine tetapi juga soft drink,
beer, cocktail dan minuman campuran lainnya.
Mocktails
Campuran minuman yang terdiri dari 2 jenis atau lebih yang
menyerupai cocktail tetapi tidak mengandung alkohol

126

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Cocktails
Campuran 2 atau lebih minuman beralkohol
Liquor
Minuman berkadar alkohol lebih atau sama dengan 40% dan
mempunyai aroma khas dan tidak berciri rasa manis seperti :
whisky, vodka, rum dan sebagainya.
Liqueur
Minuman berkadar alkohol lebih atau sama dengan 40% dan
mempunyai ciri khas rasa manis
Straight
Minuman beralkohol yang diminum langsung tanpa campuran
apapun
On the rock
Minuman beralkohol yang diminum dengan es batu.
Long drink
Campuran 2 atau lebih minuman beralkohol yang dicampur dengan
juice atau soft drink
Expresso
Kopi kental dan pahit biasanya 2 kali takaran dari kopi biasa
Americano
Kopi expresso yang dicairkan lagi dengan air hingga rasa kopinya
tidak terlalu kuat.
Cappucino
Kopi yang disajikan dengan cream (whipped cream) dan bubuk
pala atau coklat.
Decaffeinated
Kopi yang sudah dikurangi kadar kafeinnya
Alfresco dining
Tempat makan yang berada di ruang terbuka
Buffet
Makanan dari mulai appetizer ke dessert disajikan dalam satu meja
dan siap disantap dimana setiap orang dipersilahkan mengambil
sendiri-sendiri sesuai keinginan dan dapat mengambil lagi jika mau.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

127

Canape
Roti/biskuit dengan porsi kecil (satu kali suap) dengan macammacam isi yang dimakan sebagai kudapan dalam satu perjamuan
berdiri (standing party)
Caviar
Telur ikan yang berharga mahal yang dimakan sebagai kudapan
Escargot
Ini bahasa Perancis yang artinya bekicot
Hors doeuvres
Hidangan pembuka sama dengan appetizer
Kosher food
Makanan yang disiapkan menurut cara Yahudi dan tidak
bertentangan dengan agama Yahudi
Halal food
Makanan

yang

disiapkan

dengan

cara

Islam

dan

tidak

bertentangan dengan ajaran agama Islam.


Maitre dhote
Mengepalai service suatu bagian
Petit
Kecil, yang menggambarkan porsi suatu makanan itu kecil atau
sedikit.
Sommelier
Pelayan yang bertugas melayani permintaan wine dari tamu
termasuk memberi saran dan menyajikannya kepada tamu.
Vegetarian food
Makanan yang khusus bagi orang-orang yang tidak makan daging
hewan
Veal
Daging sapi muda.
Toast
Ada 2 arti, bisa berarti bersulang bisa berarti roti panggang
Condiment
Bumbu atau saus yang digunakan untuk menemani hidangan (saus
tomat, dan sebagainya)

128

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Rare/bloody
Tingkat kematangan daging yang berarti mentah
Medium
Tingkat kematangan daging yang berarti setengah matang
Well done
Tingkat kematangan daging yang berarti matang
Wine
Minuman beralkohol yang berasal dari buah anggur yang sudah
difermentasi
Room service waiter
Karyawan hotel yang melayani permintaan makanan/minuman
yang diantar ke kamar.
Room service
Layanan pesanan makanan dan minuman bagi para tamu di hotel.
Dimana pesanannya tersebut akan diantar ke kamar
Plate mate
Alas piring makan yang terbuat dari kertas, plastik atau
kayu/bambu, digunakan selain sebagai alas makan juga sebagai
promosi atas menu yang ada direstoran tersebut.
Pepper grinder
Alat penggerus merica yang ditempatkan di atas meja gunanya
untuk mendapatkan merica yang lebih segar.
Course
Bagian-bagian yang ada pada saat proses makan

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

129

Format
Inventarisasi Fasilitas Restoran

Disiapkan Untuk
(c)
Jumlah peserta
(d)
No.

(e)

: ................(a)

Durasi

: .................

: ................(b)

Tanggal

: .................

Nama

Jarak

Dari

Menu

Kapasitas

Restoran

(KM)

(Kota)

/Jenis

Tempat

Makanan

duduk

(i)

(j)

(f)

(g)

(h)

Tarif

Ket.

(k)

(l)

Tabel 2.2 Format


Inventarisasi Restoran

Dibuat Oleh :
Keterangan :
a.
Nama tour/group
b.
Jumlah Peserta
c.
Lama Penyelenggaraan
d.
Tanggal Penyelenggaraan
e.
Nomor Urut
f.
Nama Restoran
g.
Jarak yang dinyatakan dalam kilometer
h.
Nama kota atau tempat tertentu sebagai patokan jarak (g),
biasanya adalah hotel tempat menginap atau pusat kota
i.
Menu/jenis makanan yang ditawarkan
j.
Kapasitas atau daya tampung (tempat duduk)
k.
Harga
l
Kolom keterangan diisi hal-hal khusus yang menjadi perhatian dan
dapatdigunakan untuk memberi tanda dipakai atau tidaknya atraksi
wisata atau hiburan tersebut dalam program

130

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

4. Objek dan atraksi wisata


Objek dan atraksi wisata dapat dibedakan atas dasar asal usulnya yang
menjadi karakteristik objek dan atraksi wisata tersebut, yaitu objek atau
atraksi wisata yang bersifat alami, buatan manusia serta perpaduan antara
buatan manusia dan keadaan alami. Selain itu objek dan atraksi wisata
dapat pula dibedakan menurut bentuknya sehingga kita mengenal objek
wisata alam, budaya, agama dan sebagainya.
5. Hiburan
Hiburan
bentuk
tersebut

merupakan
atraksi
dapat

salah

satu

wisata.

Hiburan

bersifat

massal

ditampilkan untuk masyarakat umum,


bahkan

melibatkan

masyarakat

secara langsung dan tidak dipungut


biaya
Hiburan

bagi

yang

semacam

amusement.

Akan

menikmatinya.
ini

disebut

tetapi ada pula

hiburan yang digelar secara


khusus dan ada pungutan biaya

Sumber: jalanjajanhemat.com
Gambar 2.28 Pertunjukan Singa Laut,
Gelanggang Samudra

bagi yang ingin menikmatinya.

Hiburan seperti ini disebut entertainment. Entertainment dapat dilakukan di


hotel, restoran atau tempat-tempat yang secara khusus dipersiapkan untuk
penyelenggaraan hiburan tersebut. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam
memasukkan hiburan sebagai komponen wisata antara lain : daya tarik,
kapasitas, fasilitas, lokasi dan biaya.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

131

6. Toko cideramata
Orang yang bepergian biasanya suka berbelanja untuk membeli oleh-oleh
sebagai souvenir untuk diberikan kepada sanak saudara, handai taulan,
teman-teman dan yang lainnya. Belanja menjadi bagian dari sebuah
perjalanan wisata. Bahkan ada negara yang
menjadi terkenal dengan wisata belanja bendabenda tertentu (fashion), seperti : Singapura,
menjadi surga belanja fashion bagi orang-orang
Indonesia. Sebuah kawasan domestik (kota
Bandung) menjadi terkenal dengan wisata
belanja factory outlet dan makanan khas kota
Bandung. Gambar 2.29 merupakan salah satu
contoh dari cinderamata khas Jawa Barat
yang

dapat

Anda

temui

apabila

Anda

sumber: google.com
Gambar 2.29 Souvenir
Gantungan Kunci Angklung

mengunjungi salah satu objek wisata budaya


Saung Mang Udjo.
Dengan demikian kegiatan belanja terbagi menjadi :
Variasi Tempat Berbelanja
Tempat berbelanja bisa bermacam-macam bentuknya dari yang
berukuran mall besar dan mewah sampai toko yang menjual
souvenir unik di luar mall. Ada juga tempat berbelanja dalam bentuk
Duty free Shop bagi wisatawan mancanegara yang berada di
negara yang dituju.
Kerajinan Setempat
Pada saat berbelanja biasanya wisatawan membeli sesuatu yang
unik dan menarik dalam bentuk kerajinan khas pada daerah tujuan
wisata yang dikunjungi.

132

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Indonesia merupakan negara yang mempunyai keaneka ragaman


budaya yang berbeda. Salah satu unsur budaya adalah kreasi
benda seni. Dengan demikian Indonesia memiliki kerajinan
setempat yang sangat bervariasi, seperti kerajinan-kerajinan
wayang golek yang ada di Jawa Barat, kerajinan perak di Kota
Gede Yogyakarta, kain ulos di Sumatera Utara dan sebagainya,
tergantung pada daerah tujuan wisata yang dituju.

Hal yang paling umum dibeli oleh wisatawan adalah kaos khas
daerah tersebut dan gantungan kunci, untuk yang lebih khusus lagi
biasanya wisatawan membeli barang antik dalam bentuk patung,
lampu antik, lukisan dan topeng.
Belanja Makanan Khas
Pada

saat

perjalanan

wisata

berlangsung biasanya tour leader


akan meminta pemandu wisata
untuk memberikan waktu kepada
wisatawan agar dapat menikmati
makanan-makanan
daerah

tujuan

dikunjungi.

khas
wisata

Wisata

dari
yang

kuliner

menjadi wisata yang banyak

Sumber: jacktour.com
Gambar 2.30 Oleh-Oleh Khas Bandung

digemari oleh wisatawan karena Indonesia mempunyai banyak


jenis

dan

variasi

makanan

yang

berasal

dari

berbagai

daerah/propinsi.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

133

Masing-masing daerah mempunyai


ciri khas dan cita rasa yang unik
seperti nasi timbel yang merupakan
makanan khas dari Jawa Barat,
Nasi Gudeg makanan khas dari
Yogyakarta,

rendang

makanan

khas dari Padang/Sumatera Barat,


nasi jamblang merupakan makanan
khas dari
banyak

Cirebon dan

lagi

makanan

masih
khas

Indonesia lainnya.

Pada saat berbelanja yang perlu


juga diperhatikan adalah WC/rest
room yang bersih dan baik agar
wisatawan tetap nyaman dalam
perjalanan. Aktivitas lain yang
dilakukan ditempat belanja adalah
melihat proses pembuatan benda
seni seperti batik tulis, wayang
kulit, kerajinan perak dan yang
lainnya yang diperagakan oleh
pengrajinnya.
Sumber: anekabatiktulis.com

Gambar 2.31 Batik Tulis Solo

134

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

7. Pemandu wisata
Jika anda melakukan perjalanan wisata
dengan mengikuti paket wisata yang
ditawarkan oleh suatu biro perjalanan
wisata maka anda akan dipandu oleh
seorang

pemandu

wisata.

Tugas

seorang pemandu wisata meliputi :


menuntun,

memimpin,

memberi

penjelasan dan penerangan, petunjuk

Gambar 2.32 Pemandu Wisata

atau saran kepada anggota rombongan


wisatawan

yang

dipimpinnya

selama

dalam perjalanan wisata berlangsung. Dalam hal tertentu seorang pemandu


wisata dapat pula bertugas sebagai penerima tamu pada kesempatankesempatan tertentu.
Dalam perjalanan wisata seorang pemandu wisata selalu berusaha untuk
dapat mengerti, mendengarkan dan memperhatikan para anggota
rombongannya. Oleh karena itu ia selalu berupaya untuk dapat menarik
perhatian seluruh anggota rombongan. Apa yang dibicarakan, apa yang
dikomentari harus dapat memberikan kesan (image) tentangkota atau
daerah bahkan keharuman nama negara dan bangsanya.
Dengan keahlian yang ada padanya ia selalu harus dapat mempengaruhi
semua anggota rombongan, dan membuat mereka kagum karena apa yang
diceritakan dan disampaikan pada saat pemanduan wisata memberikan
kesan baik dan berbeda dari yang lain. Di dalam industri wista kita mengenal
dua macam pemandu wisata yaitu pemandu wisata umum (general guide)
dan pemandu wisata khusus (special guide).

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

135

Pada umumnya pemandu wisata umum bekerja pada biro perjalanan wisata
baik sebagai karyawan tetap (payroll guide) atau sebagai honorer (freelance
guide). Sedangkan pemandu wisata khusus kebanyakan bekerja di objek
wisata tertentu seperti : museum, candi, keraton dan sebagainya.

1.3 Jenis-Jenis Perjalanan Wisata


A. Jenis-Jenis Usaha Perjalanan Wisata
Sejak dulu manusia selalu bergerak dan berpindah dari satu tempat ke
tempat yang lain. Ciri itu selalu tampak pada pola kehidupan manusia baik
sebagai bangsa primitif maupun modern. Pada dasarnya moralitas manusia
merupakan salah satu sifat utama kehidupan manusia itu sendiri yang tidak
bisa puas dan terpaku pada suatu tempat untuk memenuhi kelangsungan
hidupnya.

Teori motivasi yang dikemukakan Abraham Maslow menyebutkan bahwa


manusia selalu terdorong untuk memenuhi kebutuhan yang kuat sesuai
waktu, keadaan dan pengalaman yang bersangkutan dengan mengikuti
suatu hierarki. Dalam tingkatan ini kebutuhan pertama yang harus dipenuhi
terlebih dahulu adalah kebutuhan fisiologis, misalnya istirahat. Setelah
kebutuhan pertama dipuaskan, kebutuhan kedua akan menjadi kebutuhan
utama yaitu kebutuhan akan keamanan dan rasa aman. Kebutuhan ketiga
akan muncul setelah kebutuhan kedua terpuaskan. Proses ini berjalan terus
sampai terpenuhinya kebutuhan aktualisasi diri.

Setiap manusia terdorong melakukan mobilitas


untuk memenuhi kebutuhan kebutuhannya, antara lain :
1. Kebutuhan Dagang atau Ekonomi
2. Kebutuhan Kepentingan Politik
3. Kebutuhan Keamanan
4. Kebutuhan Kepentingan Agama
5. Kebutuhan Pemukiman
6. Kebutuhan Kesehatan
7. Kebutuhan Kepentingan Pendidikan
8. Kebutuhan hubungan keluarga
9. Kebutuhan Minat Kebudayaan
10. Kebutuhan untuk konferensi

136

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Jenis usaha perjalanan wisata ini sangat kompleks karena ada banyak
unsur pendukung dari industri-industri pariwisata yang terkait. Usaha
pariwisata adalah usaha padat karya, menuntut kualitas tinggi, dan saling
integral satu dengan lainnya, yang bertujuan memuaskan wisatawan dengan
segudang fasilitas yang mendukung, yang ditunjang dengan sumber daya
manusia yang andal dari setiap lini pelayanan wisatawan. Sebelum
membahas jenis usaha jasa perjalanan wisata secara seksama, kita harus
lebih dahulu memahami arti pariwisata. Untuk itu, ikutilah bahasan berikut
yang disajikan secara gamblang dan singkat.

Usaha jasa perjalanan wisata adalah perusahaan yang kegiatannya


mengurus keperluan orang yang ingin mengadakan perjalanan baik darat,
udara maupun laut untuk mencapai tujuan wisata melalui perantaraan
perusahaan jasa perjalanan wisata dengan menghubungkan antara
perusahaan yang menyediakan fasilitas perjalanan dengan orang yang akan
mengadakan perjalanan. Dengan demikian usaha jasa perjalanan wisata
adalah perusahaan yang mengurus perjalanan seseorang atau sekelompok
orang dengan segala keuntungan dari perjalanan tersebut serta mendapat
imbalan jasa dari perusahaan penyedia fasilitas perjalanan atas pelayanan
yang diberikan kepada orang yang melakukan perjalanan.

Jenis jenis Usaha menurut Pasal 14 Undang Undang Pariwisata No. 10


Tahun 2009. Dimana adalam pasal tersebut mendefinisikan usaha jasa
perjalanan wisata adalah : usaha yang menyediakan barang dan / atau jasa
bagi pemenuhan kebutuhan wisatawan dan penyelenggaraan perjalanan
wisata. Sedangkan Pengusaha perjalanan wisata adalah

: orang atau

sekelompok orang yang melakukan kegiatan usaha perjalanan wisata.


Adapun jenis usaha perjalanan wisata antara lain :
1. Usaha daya tarik wisata : usaha pengelolaan daya tarik wisata
alam, daya tarik

wisata budaya, dan/atau daya tarik wisata

buatan/binaan manusia.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

137

2. Usaha kawasan pariwisata : usaha pembangunan dan/atau


pengelolaan kawasan untuk memenuhi kebutuhan pariwisata
sesuai peraturan perundang-undangan.
3. Usaha jasa transportasi pariwisata : usaha penyediaan angkutan
untuk kebutuhan dan kegiatan pariwisata, bukan angkutan
transportasi reguler/umum.

Sumber : anptravel
Gambar 2.33 Bus pariwisata

4. Usaha jasa perjalanan wisata :


a. Biro Perjalanan Wisata adalah usaha penyediaan jasa
perencanaan

perjalanan

penyelenggaraan

dan/atau

pariwisata,

jasa

termasuk

pelayanan

dan

penyelenggaraan

perjalanan ibadah.
b. Agen perjalanan wisata adalah usaha jasa pemesanan sarana,
seperti pemesanan tiket dan pemesanan akomodasi serta
pengurusan dokumen perjalanan.

5. Usaha jasa makanan dan minuman : usaha penyediaan makanan


dan minuman yang dilengkapi dengan peralatan dan perlengkapan
untuk proses pembuatan,penyimpanan dan/atau penyajiannya.

138

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

a. Restoran adalah usaha penyediaan makanan dan minuman


dilengkapi dengan peralatan dan perlengkapan untuk proses
pembuatan, penyimpanan, dan penyajian, di dalam 1 (satu)
tempat tetap yang tidak berpindah-pindah.
b. Rumah makan adalah usaha penyediaan makanan dan
minuman dilengkapi dengan peralatan dan perlengkapan untuk
proses penyimpanan dan penyajian, di dalam 1 (satu) tempat
tetap yang tidak
berpindah-pindah.
c. Bar/rumah

minum

adalah

usaha

penyediaan

minuman

beralkohol dan non-alkohol dilengkapi dengan peralatan dan


perlengkapan untuk proses pembuatan, penyimpanan dan/atau
penyajiannya, di dalam 1 (satu) tempat tetap yang tidak
berpindah-pindah.
d. Kafe adalah penyediaan makanan ringan dan minuman ringan
dilengkapi dengan peralatan dan perlengkapan untuk proses
pembuatan, penyimpanan dan/atau penyajiannya, di dalam 1
(satu) tempat tetap yang tidak berpindah-pindah.
e. Jasa boga adalah usaha penyediaan makanan dan minuman
yang dilengkapi dengan peralatan dan perlengkapan untuk
proses pembuatan, penyimpanan dan penyajian, untuk
disajikan di lokasi yang diinginkan oleh pemesan.
f.

Pusat penjualan makanan adalah usaha penyediaan tempat


untuk restoran, rumah makan dan/atau kafe dilengkapi dengan
meja dan kursi.

6. Usaha penyediaan akomodasi : usaha penyediaan pelayanan


penginapan untuk wisatawan yang dapat dilengkapi dengan
pelayanan pariwisata lainnya. Jenis usaha penyediaan akomodasi
antara lain :
a. Hotel adalah penyediaan akomodasi secara harian berupa
kamar-kamar di dalam 1 (satu) bangunan, yang dapat
dilengkapi dengan jasa pelayanan makan dan minum, kegiatan
hiburan dan/atau fasilitas lainnya.
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

139

b. Bumi perkemahan adalah penyediaan akomodasi di alam


terbuka dengan menggunakan tenda.
c. Persinggahan karavan adalah penyediaan tempat untuk
kendaraan yang dilengkapi fasilitas menginap di alam terbuka
dapat dilengkapi dengan kendaraannya.
d. Vila adalah penyediaan akomodasi berupa keseluruhan
bangunan tunggal yang dapat dilengkapi dengan fasilitas,
kegiatan hiburan serta fasilitas lainnya.
e. Pondok

wisata

adalah

penyediaan

akomodasi

berupa

bangunan rumah tinggal yang dihuni oleh pemiliknya dan


dimanfaatkan sebagian untuk disewakan dengan memberikan
kesempatan kepada wisatawan untuk berinteraksi dalam
kehidupan sehari-hari pemiliknya.

7. Usaha penyelenggaraan kegiatan hiburan & rekreasi : usaha


penyelenggaraan kegiatan berupa usaha seni pertunjukan, arena
permainan, karaoke, serta kegiatan hiburan dan rekreasi lainnya
yang bertujuan untuk pariwisata, tetapi tidak termasuk di dalamnya
wisata tirta dan spa.
a. Gelanggang olahraga adalah usaha yang menyediakan tempat
dan fasilitas untuk berolahraga dalam rangka rekreasi dan
hiburan.

Sumber : google.com
Gambar 2.34 Gelanggang Olahraga

140

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

b. Gelanggang seni adalah usaha yang menyediakan tempat dan


fasilitas untuk melakukan kegiatan seni atau menonton karya
seni dan/atau pertunjukan seni.
c. Arena permainan adalah usaha yang menyediakan tempat
menjual dan fasilitas untuk bermain dengan ketangkasan.
d. Hiburan malam adalah usaha yang menyediakan tempat dan
fasilitas bersantai dan melantai diiringi musik dan cahaya lampu
dengan atau tanpa pramuria.
e. Panti pijat adalah usaha yang menyediakan tempat dan fasilitas
pemijatan dengan tenaga pemijat yang terlatih.
f.

Taman rekreasi adalah usaha yang menyediakan tempat dan


fasilitas untuk berekreasi dengan bermacam-macam atraksi.

g. Karaoke adalah usaha yang menyediakan tempat dan fasilitas


menyanyi dengan atau tanpa pemandu lagu.
h. Jasa

impresariat/promotor

penyelenggaraan

adalah

hiburan,

mengirimkan,

maupun

olahragawan

Indonesia

usaha

berupa

mengembalikan
dan

asing,

pengurusan

mendatangkan,
artis
serta

dan/atau
melakukan

pertunjukan yang diisi oleh artis dan/atau olahragawan yang


bersangkutan.

8. Usaha jasa penyelenggaraan pertemuan, perjalanan insentif,


konferensi dan pameran : pemberian jasa bagi suatu pertemuan
sekelompok

orang,

penyelenggaraan perjalanan bagi


karyawan

dan

mitra

usaha

sebagai imbalan atas prestasinya,


serta penyelenggaraan pameran
dalam

rangka

informasi

dan

penyebarluasan
promosi

suatu

barang dan jasa yang berskala


nasional,

regional,

internasional.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

dan
Sumber : google.com
Gambar 2.35 Pameran

141

9. Usaha

jasa

informasi

pariwisata: usaha penyediaan


data, berita, feature, foto,
video, dan hasil penelitian
mengenai
yang

kepariwisataan

disebarkan

dalam

bentuk bahan cetak dan/atau


elektronik.
Sumber : google.com

Gambar 2.36 Brosur Paket Wisata

10. Usaha jasa konsultan pariwisata: usaha penyediaan saran dan


rekomendasi mengenai studi kelayakan, perencanaan, pengelolaan
usaha, penelitian, dan pemasaran di bidang kepariwisataan.
scantaxma.com

Sumber : google.com

Gambar 2.37 Konsultan Pariwisata

142

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

11. Usaha

jasa

pramuwisata:

usaha

penyediaan

pengoordinasian tenaga pemandu wisata

dan/atau

untuk memenuhi

kebutuhan wisatawan dan/atau kebutuhan biro perjalanan wisata.

12. Usaha wisata tirta yang selanjutnya disebut dengan usaha


pariwisata adalah usaha penyelenggaraan wisata dan olahraga air,
termasuk penyediaan sarana dan prasarana serta jasa lainnya
yang dikelola secara komersial di perairan laut, pantai, sungai,
danau, dan waduk.Usaha wisata tirta meliputi :
a. Wisata bahari adalah penyelenggaraan wisata dan olahraga air,
termasuk penyediaan sarana dan prasarana serta jasa lainnya
yang dikelola secara komersial di perairan laut.
b. Wisata sungai, danau dan waduk adalah penyelenggaraan
wisata dan olah raga air, termasuk penyediaan sarana dan
prasarana serta jasa lainnya yang dikelola secara komersial di
perairan sungai, danau dan waduk.

13. Usaha SPA : usaha perawatan yang memberikan layanan dengan


metode kombinasi terapi air, terapi aroma, pijat, rempah-rempah,
layanan makanan/minuman sehat, dan olah aktivitas fisik dengan
tujuan

menyeimbangkan

jiwa

dan

raga

dengan

tetap

memperhatikan tradisi dan budaya bangsa Indonesia

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

143

Jenis Jenis Perjalanan Wisata


1. Perjalanan Wisata Berdasarkan Tempat/Wilayah
a. Perjalanan Wisata Domestik adalah perjalanan wisata yang
diselenggarakan di dalam negeri tempat dimana paket wisata
tersebut dibuat.
b. Perjalanan Wisata Internasional adalah perjalanan wisata yang
diselenggarakan di luar negeri tempat paket wisata berdasarkan
wilayah penyelenggaraan:

1) Transfer (penjemputan).
Perjalanan wisata ini dilakukan hanya bersifat penjemputan/
pengantaran wisatawan pada waktu tiba/ berangkat/dari/ke dari
port/seaport menuju/dari hotel.

2) Perjalanan wisata dalam kota (city sightseeing tour).


Perjalanan wisata yang direncanakan untuk mengunjungi daya
tarik wisata

yang terdapat dalam satu kota. Contohnya

Romantic River di Kota Venice, Italy.

3) Perjalanan Wisata pedesaan (Countryside tour).


Perjalanan wisata yang diselenggarakan untuk kunjungan ke
luar kota, yang pada umumnya mempunyai daya tarik, seperti
pegunungan, perkampungan, pantai, dan lain-lain.

4) Perjalanan wisata antar provinsi (Intercity tour).


Tour yang direncanakan untuk mengujungi beberapa kota yang
mempunyai

daya

tarik

dalam

satu

daerah/provinsi.

Mengunjungi Menara Eiffel di Perancis


.
5) Perjalanan wisata antar pulau (Interisland tour).
Perjalanan wisata yang direncanakan untuk mengunjungi kotakota atau daya tarik wisata yang melintasi antarpulau.
Contohnya wisata ke Pulau Jeju, Korea Selatan

144

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

2. Perjalanan Wisata Berdasarkan Waktu


Perjalanan wisata ini dilakukan dalam jangka waktu yang telah
ditetapkan
a. Perjalanan wisata setengah hari (Half day tour)
Biasanya

dilakukan

untuk

city

tour

atau

cruise

tour,

diselenggarakan berkisar antara 3-4 jam. Tour ini dibagi menjadi


morning tour, afternoon tour, dan night tour.
b. Perjalanan wisata satu hari (Fullday tour)
Perjalanan wisata yang diselenggarakan dalam satu hari penuh
berkisar antara 8-12 jam.
c. Perjalanan wisata malam hari (Overnight tour)
Perjalanan wisata ini dilakukan dengan menginap di tempat yang
dikunjungi minimal satu hari.
d. Perjalanan wisata beberapa hari (Multipledays tour)
Perjalanan wisata yang diselenggarakan dalam beberapa hari dan
biasanya dalam jangka waktu relatif lama antara 7, dan 14-27 hari.
e.

Ekskursi (excursion)
Merupakan suatu perjalanan wisata jarak pendek yang ditempuh
kurang dari 24 jam guna mengunjungi satu atau lebih daya tarik
wisata.

3. Perjalanan Wisata Berdasarkan Cara Penyelenggaraan


Perjalanan

wisata

ini

disusun

berdasarkan

cara/sistem

penyelenggaraan wisata.
a. Perjalanan wisata regular (Regular tour)
Perjalanan

wisata

ini

diselenggarakan

berdasarkan

jadwal/schedule yang telah ditentukan.


b. Perjalanan wisata irregular (Irregular tour)
Perjalanan wisata

ini tidak mempunyai jadwal/schedule tetapi

diselenggarakan sesuai dengan permintaan dari pembeli/pemesan


wisata tersebut, dengan kata lain perjalanan wisata yang
penyelenggaraannya tidak tetap.
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

145

4. Perjalanan Wisata Berdasarkan Tujuan


Perjalanan wisata yang diselenggarakan berdasarkan tujuan wisata.

Perjalanan wisata pendidikan (Educational tour) merupakan perjalanan


wisata yang mempunyai tujuan untuk menambah pengetahuan,
mengadakan penelitian atau untuk mempelajari dari dekat objek wisata
yang dikunjungi.

Perjalanan wisata bisnis (Business tour) merupakan perjalanan wisata


yang diselenggarakan di samping bertujuan untuk berlibur, juga
melakukan suatu kegiatan bisnis/dagang, seperti expo tour (trade tour),
familirizatwn tour, dan incentive tour.

Perjalanan wisata budaya (Cultural tour) yaitu perjalanan wisata yang


diselenggarakan untuk mengunjungi daya tarik wisata yang bersifat
budaya.

Perjalanan wisata konvensi (Convention tour) yaitu perjalanan wisata


yang diselenggarakan untuk tujuan di samping melakukan suatu
konvensi (konferensi) juga mengunjungi objek/atraksi wisata di tempat
konvensi tersebut.
Bentuk kegiatan wisata ini dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu:
1) Package convention tour, yaitu kegiatan perjalanan wisata telah
termasuk alam kegiatan konvensi dalam satu paket.
2) Suggestion convention tour, yaitu kegiatan wisata bagi peserta
konvensi hanya sebagai penunjang, antara lain:
a) Pre convention tour, yaitu perjalanan wisata yang dilakukan
sebelum konvensi dimulai.
b) During convention tour, yaitu perjalanan wisata yang
dilakukan selama konvensi berlangsung.
c) Post convention tour, yaitu perjalanan wsata yang dilakukan
setelah konvensi selesai.

146

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

d) Perjalanan wisata petualangan (Adventure tour)


Suatu tour/perjalanan wisata yang bertujuan untuk suatu
petualangan.
e) Perjalanan wisata agro (Agricultural tour)
Perjalanan wisata yang di samping bertujuan rekreasi juga
mengunjungi daya tarik perkebunan atau tumbuhan yang
pada umumnya tidak ditemui di negara asal wisatawan.
f)

Perjalanan wisata Ziarah (Pilgrimage tour)


Suatu perjalanan wisata yang diatur untuk tujuan berziarah
ke tempat-tempat yang dianggap suci/ keramat atau
bersejarah.

g) Perjalanan wisata liburan (Holiday tour)


Merupakan suatu perjalanan wisata yang diselenggarakan
dan diikuti oleh anggotanya untuk berlibur.
h) Familiarization tour (Perjalanan wisata pengenalan)
Suatu perjalanan anjangsana yang dimaksudkan untuk
mengenal lebih lanjut bidang atau daerah yang mempunyai
kaitan dengan pekerjaannya.
i)

Perjalanan wisata pengetahuan (Scientific tour)


Suatu perjalanan wisata yang tujuan pokoknya untuk
memperoleh pengetahuan/penyelidikan terhadap suatu
bidang ilmu pengetahuan.

j)

Perjalanan wisata kunjungan khusus (Special mission tour)


Suatu perjalanan wisata yang dilakukan dengan suatu
maksud khusus, misalnya misi dagang, kesenian, dan lainlain.

k) Perjalanan wisata program khusus (Special-programme


tour)
Suatu perjalanan wisata yang dimaksudkan untuk mengisi
kekosongan waktu.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

147

l)

Perjalanan wisata berburu (Hunting tour)


Suatu

kunjungan

wisata

yang

dimaksudkan

untuk

menyelenggarakan perburuan binatang yang diizinkan oleh


penguasa setempat sebagai hiburan semata.
m) Perjalanan wisata safari (Safari tour)
Suatu perjalanan wisata yang diselenggarakan secara
khusus dengan perlengkapan maupun peralatan khusus
pula yang tujuan maupun objeknya bukan merupakan objek
kunjungan wisata pada umumnya.
5. Perjalanan wisata berdasarkan Sarana Angkutan
Perjalanan wisata yang disusun berdasarkan alat angkutan yang
dipergunakan dalam penyelenggaraannya, yaitu:
a. Perjalanan wisata overland (Overland tour),
yaitu suatu perjalanan wisata yang diselenggarakan dengan
menggunakan dua transportasi yang berbeda.
b. Sea tour
yaitu suatu perjalanan wisata yang diselenggarakan dengan
mempergunakan sarana angkutan air.
c. Air tour
yaitu suatu perjalanan wisata yang disusun dengan menggunakan
sarana transportasi angkutan udara.
d. Cruise tour
yaitu suatu perjalanan wisata dimana alat transportasinya
menggunakan kapal pesiar.
6. Tour Berdasarkan Kelas/Tarif
a. Perjalanan wisata yang menggunakan tarif deluxe (Deluxe tour)
yaitu Perjalanan wisata yang disusun dengan harga yang tinggi
yang mempergunakan fasilitas kelas istimewa.

148

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

b. Perjalanan wisata yang menggunakan tarif kelas utama (First class


tour), yaitu Perjalanan wisata yang diselenggarakan dengan harga
kelas satu dan menggunakan fasilitas serta pelayanan kelas satu.
c. Perjalanan wisata yang menggunakan tariff standar (Standart class
tour), yaitu Perjalanan wisata yang diselenggarakan dengan harga
yang dapat dijangkau oleh wisatawan secara umum dengan
pelayanan yang tidak terlampau mewah.
d. Perjalanan wisata yang menggunakan tarif ekonomi (Economy
class

tour),yaitu

Perjalanan

wisata

yang

diselenggarakan

berdasarkan kelas ekonomi atau sederhana.


e. Perjalanan wisata yang menggunakan tarif budget (Budged class
tour), yaitu Perjalanan wisata yang diselenggarakan dengan biaya
dan kelas yang paling murah atau sederhana.

7. Perjalanan wisata berdasarkan jumlah peserta


Bentuk Perjalanan wisata berdasarkan jumlah peserta dapat dibagi
atas:
a. Perjalanan wisata perseorangan (Individual tour)
adalah Perjalanan wisata yang diselenggarakan dalam bentuk
perorangan.
b. Perjalanan wisata rombongan (Group tour)
adalah Penyelenggaraan perjalanan wisata yang diikuti

oleh

rombongan.
c. Mass tour,
yaitu suatu penyelenggaraan Perjalanan wisata yang diikuti oleh
rombongan dalam jumlah yang besar.
d. Perjalanan wisata keluarga (Family group tour),
yaitu suatu perjalanan wisata yang dilakukan oleh sebuah keluarga
yang masih mempunyai hubungan kekerabatan satu sama lain.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

149

8. Perjalanan wisata berdasarkan minat


Perjalanan wisata ini disusun dan diselenggarakan sesuai dengan
minat dari para wisatawan yang melakukan perjalanan, yaitu:
a. Perjalanan wisata umum (Common interest tour) adalah Perjalanan
wisata yang bertujuan untuk mengunjungi daya tarik wisata atau
daerah-daerah

wisata

yang

sudah

umum

dikunjungi

oleh

wisatawan dan dipasarkan secara umum oleh biro perjalanan.


b. Perjalanan wisata minat khusus (Special interest tour)
adalah Perjalanan wisata yang disusun berdasarkan minat khusus
dari wisatawan. Beberapa jenis dari tour ini antara lain:
1) Perjalanan wisata Museum,
yaitu Perjalanan wisata yang sifatnya adalah mengunjungi
museum-museum yang terdapat di negara yang dikunjungi.
2) Perjalanan wisata arkeologi (Archeology tour),
yaitu Perjalanan wisata yang objek wisatanya mempunyai nilai
arkeologi yang digunakan untuk penelitian.
3) Perjalanan wisata arsitektur (Architectural tour),
yaitu Perjalanan wisata yang bertujuan untuk mengunjungi
bangunan-bangunan yang mempunyai nilai arsitektur yang
tinggi yang menarik.
4) Perjalanan wisata petualangan (Adventure tour),
yaitu Perjalanan wisata yang mempunyai sifat petualangan
5) Marine tour,
yaitu Perjalanan wisata yang bertujuan untuk mengunjungi daya
tarik wisata yang berhubungan dengan laut.
6) Incentive tour
yaitu Perjalanan wisata yang penyelenggaraannya dilakukan
secara insentif dalam satu periode.

150

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

9. Perjalanan wisata berdasarkan pengaturannya


a. Perjalanan wisata terencana (Pre-arranged tour),
yaitu suatu perjalanan wisata yang jauh hari sebelumnya telah
diatur segala sesuatunya, baik transportasi, akomodasi maupun
daya tarik wisata yang akan dikunjungi.
b. Perjalanan wisata paket (Package tour),
yaitu suatu produk perjalanan wisata yang dijual oleh suatu
perusahaan biro perjalanan di mana harga paket wisata tersebut
telah mencakup biaya perjalanan, hotel maupun fasilitas lainnya.
c. Perjalanan wisata terpimpin (Coach tour),
yaitu suatu paket perjalanan ekskursi yang dijual oleh biro
perjalanan dengan dipimpin oleh seorang pemandu wisata yang
diselenggarakan secara rutin, dalam jangka yang telah
ditetapkan dan dengan rute perjalanan tertentu pula.
d. Special arranged tour (wisata khusus),
yaitu perjalanan wisata yang disusun secara khusus guna
memenuhi permintaan dan keinginan pelanggan atau lebih
sesuai dengan kepentingannya.
e. Perjalanan wisata tambahan (Optional tour), yaitu perjalanan
wisata tambahan di luar pengaturan yang telah disusun dan
kegiatan Perjalanan wisata ini tidak wajib untuk semua peserta.

2. MENGEMAS PEMBUATAN PAKET WISATA


2.1 Perencanan dan Pengelolaan Paket
A. Perencanan dan PengelolaanPerjalanan Wisata
Perencanaan merupakan langkah penting untuk memulai rangkaian kegiatan
dalam pembuatan sebuah paket perjalanan wisata. Perencanaan yang baik
bukanlah sekadar khayalan tanpa dasar. Perencanaan merupakan pemikiran
terhadap kegiatan di masa mendatang yang didasarkan pada pertimbanganpertimbangan rasional dan data-data yang akurat.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

151

Perencanaan

adalah

langkah

awal

dalam

memulai

suatu

kegiatan.Perencanaan merupakan kegiatan yang berkaitan dengan upaya


dalam membuat rencana dan membuat rambu-rambu yang lengkap dan
terperinci mengenai segala sesuatu yang dibutuhkan untukdapat melakukan
sesuatu dengan cara atau metode yang telah dibuat untuk mencapai tujuan
yang telah ditetapkan sebelumnya.

Perencanaa bukan hanya sekedar persiapan namun merupakan proses


kegiatan yang terus menerus sampai pada pencapaian tujuan. Perencanaan
bahkan dapat dijadikan sebagai alat evaluasi dimana hasilnya dapat
digunakan untuk masukan bagi perencanaan kegiatan selanjutnya.

152

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Sondang P. Siagian, perencanaan adalah


keseluruhan proses pemikiran dan penentuan
secara matang dari hal-hal yang akan
dikerjakan dimasa yang akan datang dalam
rangka pencapaian tujuan yang telah
ditentukan.

Ulbert Silalahi, perencanaan merupakan


kegiatan menetapkan tujuan serta
merumuskan dan mengatur pendayagunaan
manusia, informasi, finansial, metode dan

waktu untuk memaksimalisasikan efisiensi dan


efektivitas pencapaian tujuan.

Henry Fayol, perencanaan merupakan


pemilihan atau penetapan tujuan-tujuan
organisasi dan penentuan strategi
kebijaksanaan proyek, program, prosedur,
metode, system, anggaran dan standar
yang dibutuhkan untuk mecapai tujuan.

Berdasarkan definisi definisi tersebut di atas dapat disimpulkan bahwa


perencanaan sangatlah penting karena merupakan suatu proses untuk
mencapai tujuan yang telah dirumuskan sebelumnya, artinya memikirkan
sekarang untuk tindakan yang akan datang.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

153

Kenapa Perlu Perencanaan Perjalanan Wisata ?


Bagi kebanyakan orang melakukan perjalanan wisata telah menjadi sesuatu
hal yang biasa dilakukan di sela-sela waktu luangnya. Perjalanan wisata
bukan lagi menjadi sesuatu hal mewah yang memiliki harga mahal untuk
dilakukan. Bahkan sebagian orang telah menjadikan perjalanan wisata atau
traveling sebagai rutinitas yang biasa dilakukan dengan tempo waktu tertentu.
Selain pentingnya memiliki referensi tempat tujuan perjalanan wisata yang
akan dikunjungi. Melakukan perencanaan perjalanan yang baik juga menjadi
sesuatu hal yang layak diprioritaskan, ketika kita hendak memulai sebuah
perjalanan wisata. Dengan melakukan perencanaan perjalanan yang baik,
maka tujuan dari kegiatan perjalanan wisata yang kita lakukan akan
didapatkan secara maksimal.
Secara sederhana perjalanan dapat diartikan sebagai suatu aktivitas
seseorang, yang berpindah tempat dari suatu tempat ke tempat lain yang
mempunyai tujuan atas perpindahan tersebut. Sedangkan perjalanan wisata
dapat diartikan sebagai kegiatan perjalanan yang dilakukan oleh seseorang
ke tempat yang berbeda dengan daerah asalnya, untuk menikmati objek dan
daya tarik wisata dalam waktu yang sementara.

Perencanaan perjalanan wisata dapat dilakukan ketika tujuan


dari kegiatan tersebut sudah dapat ditentukan, sehingga
seseorang bisa menyiapkan apa saja kebutuhan yang
mungkin diperlukan dalam kegiatan tersebut.
Perencanaan itu sendiri merupakan langkah awal yang dilakukan oleh
seseorang, sebagai persiapan sebelum memulai sebuah kegiatan. Ada
Beberapa hal yang perlu dilakukan dan diperhatikan dalam perencanaan
perjalanan wisata yaitu:
1. Lama perjalanan wisata tersebut akan dilakukan
Pentingnya menentukan tenggat waktu dari sebuah perjalanan wisata,
adalah agar kita dapat menyiapkan kebutuhan apa saja yang harus
dipenuhi ketika perjalanan itu dilaksanakan.

154

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Kebutuhan itu meliputi biaya perjalanan yang dibutuhkan, serta


kebutuhan penunjang lainnya yang berkaitan dengan perjalanan
tersebut. Selain itu kebutuhan pribadi juga menjadi hal yang harus
diprioritaskan menyesuaikan dengan berapa lamanya waktu kita
melakukan perjalanan tersebut.

Jarak yang akan ditempuh dalam sebuah perjalanan, juga memiliki


keterikatan besar yang berpengaruh pada tenggat waktu perjalanan itu
dilakukan. Karena itu kita harus tahu perkiraan seberapa jauh
perjalanan yang akan kita tempuh, dengan begitu kita akan dapat
memastikan berapa lama waktu yang kita butuhkan untuk melakukan
perjalanan tersebut. Sehingga segala persiapan kebutuhan yang
mungkin diperlukan dalam perjalanan tersebut dapat kita penuhi
sebagai perencanaan.

2. Ketersediaannya

Informasi

Penting

Sebagai

Penunjang

Perjalanan
Informasi yang dibutuhkan sebagai penunjang perjalanan wisata,
meliputi informasi keperluan mencapai tujuan perjalanan dan informasi
yang menyangkut daerah tujuan perjalanan. Informasi-informasi
tersebut meliputi, jenis angkutan (jika menggunakan angkutan umum),
harga/biaya/tarif yang menyangkut fasilitas perjalanan, peraturan yang
menyangkut dokumen perjalanan, fasilitas kesehatan, iklim dan cuaca,
mata uang, akomodasi dan tempat makan, entertainment, rute
perjalanan atau paket wisata yang disediakan.
3. Alternatif Tempat Tujuan Wisata Yang Tersedia
Perlunya membuat perencanaan tempat tujuan wisata lain yang
tersedia di sekitar tempat tujuan awal, adalah untuk menghindari
kemungkinan atau hal-hal buruk yang bisa saja terjadi ketika kita
melakukan perjalanan wisata. Banyak orang yang melakukan
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

155

perjalanan wisata kadang justru tidak bisa menikmati tempat wisata


yang menjadi tujuan mereka.Saat libur panjang misalnya, dimana
kepadatan wisatawan yang terjadi kadang melebihi kapasitas yang
seharusnya dari tempat wisata tersebut. Hal ini kemungkinan akan
menganggu kenyamanan, bahkan mungkin membuat perencanaan
perjalanan wisata tersebut gagal. Karena itulah penting bagi kita untuk
menyiapkan alternatif-alternatif tempat tujuan lain yang memungkinkan
kita kunjungi, namun tetap dalam rute perjalanan yang kita tempuh.
Hambatan dalam perencanaan perjalaan wisata antara lain:
1. Kurangnya kesepakatan tentang prinsip prinsip perencanaan
pariwisata
2. Biaya pembuatan rencana pengembangan wisata yang relative
tinggi
3. Banyaknya pihak yang terlibat dan kompleksitas jaringannya
4. Keragaman bisnis dan produk wisata
5. Seasonality yang berbeda di tiap destinasi
6. Kepemilikan yang sering berubah pada bisnis pariwisata

1.

Gambar 2.38 Bagan Tujuan Perencanaan Perjalanan Wisata

156

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Pihak pihak yang harus terlibat dalam


perencanaan wisata :
1.

2.

3.

B. Proses Perencanaan Perjalanan Wisata


Perencanaan yang baik membutuhkan rekomendasi perjalanan wisata yang tepat
tentang tujuan wisata yang paling sering dikunjungi wisatawan dan cara menikmati
kegiatan berwisata. Perencanaan merupakan pemikiran terhadap kegiatan dimasa
mendatang yang didasarkan pada pertimbangan-pertimbangan rasional dan datadata yang akurat. Untuk itu dalam melakukan perencanaan wisata perlu dipahami
proses kegiatan seperti bagan berikut :

Proses perencanaan perjalanan wisata


Diagnosis Pasar

Formulasi Tujuan

Pelaksanaan

Penetapan

Rencana

Rencana

Observasi

Analisis Data

Sumber: Pribadi

Gambar 2.39 Bagan Proses Perencanaan


Perjalanan Wisata

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

157

1. Diagnosis Pasar
Meneliti pasar dengan melihat gejala-gejala yang muncul, dilakukan
pada saat pertama dalam membuat perencanaan perjalanan wisata
karena

karakteristik

penyusunan

produk

wisata

dalam

perencanaan perjalanan wisata haruslah berorientasi pada


pembeli. Diagnosis pasar pada prinsipnya dilakukan untuk
mengetahui kondisi dan kebutuhan pasar.

Contoh Diagnosis Pasar


TABEL DIAGNOSIS PASAR PARIWISATA
TERHADAP OBJEK WISATA YANG DIPILIH

Objek wisata yang dipilih


No.

Nama

Alam Budaya Konvensi

Olah

Minat

Raga

Khusus

Lain-lain

Dewi

2.

Andre

3.

Hasyim

4.

Dora

5.

Diar

6.

Febri

7.

Sulastri

8.

Ana

9.

Yuni

10.

Gita

Tabel 2.3 Diagnosis Pasar Berdasarkan Objek


Wisata yang di pilih

158

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Contoh Alasan Memilih Objek Wisata


TABEL DIAGNOSIS PASAR PARIWISATA
TERHADAP ALASAN MEMILIH OBJEK WISATA

Alasan Memilih Objek wisata


No.

Nama

Biay

Daya Loka

Fasilita

Aksesibilit

Lain-

Tarik si

as

lain

1.

Dewi

2.

Andre

3.

Hasyim

4.

Dora

5.

Diar

6.

Febri

7.

Sulastri

8.

Ana

9.

Yuni

10.

Gita

Tabel 2.4 Diagnosis Pasar Berdasarkan Alasan


Pemilihan Objek Wisata

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

159

2. Formulasi Tujuan
Pengetahuan yang didapat dari hasil diagnosis dipakai sebagai
dasar untuk merumuskan tujuan. Rumusan tujuan merupakan
hipotesis terhadap tujuan yang hendak dicapai yaitu rumusan
wisata yang akan diselenggarakan. Tujuan yang dirumuskan itu
harus daoat menjawab pertanyaan-pertanyaan 5W1H, yaitu :

(What)
wisata apa yang akan
disusun

(How)

(Why)

bagaimana wisata
tersebut
diselenggarakan

mengapa wisata
itu disusun

(Where)

(Who)

dimana wisata
tersebut
diselenggarakan

siapa saja yang akan


terlibat dalam wisata
tersebut
(When)
Kapan wisata
tersebut
diselenggarakan

Sumber: Pribadi

Gambar 2.40 Bagan Perumusan Tujuan


Wisata

3. Observasi
Observasi merupakan implementasi tujuan yang telah dirumuskan
dan menghubungkan antara hipotesis dengan kenyataan di
lapangan. Hal-hal yang diobservasi adalah seluruh masalah yang
dipertanyakan

dalam

rumusan

tujuan

untuk

memperlancar

pelaksanaan tahap ini. Untuk itu gunakanlah instrumen-instrumen


tertentu, seperti :

160

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

a. Inventarisasi Atrasi Wisata


Instrumen

ini

digunakan

sebagai

sarana

untuk

menginventarisasi objek dan atraksi wisata, maupun bentukbentukhiburan yang akan dipakai sebagai komponen dalam
penyelenggaraan wisata. Bentuk instrumen ini adalah sebagai
berikut :

Format
Inventarisasi Objek/Atraksi Wisata
Disiapkan untuk
Durasi

: ............................
: .............................

(a)
(b)

No.

Nama
Ciri
Objek/atraksi Khas

Uraian D/N
Singkat *

E.T.C.
**

Tiket
Donasi Ket.
Masuk

(c)

(d)

(f)

(h)

(i)

(e)

(g)

(j)

(k)

Tabel 2.5 Format Inventarisasi Objek/Atraksi Wisata

Dibuat Oleh

Keterangan

*) Waktu kunjungan : siang (D), malam (N)


**) Perkiraan lama kunjungan yang ideal (estimated time
consume)
a. Nama tour atau group
b. Waktu yang diperlukan untuk penyelenggaraan wisata
tersebut
c. Nomor urut
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

161

d. Nama atraksi wisata atau hiburan


e. Ciri-ciri khusus atraksi wisata atau hiburan pada (d)
f. Penjelasan atraksi wisata atau hiburan secara singkat
g. waktu kunjungan yang dapat dilakukan : siang hari (D/Day)
atau malam hari (N/Night)
h. Biaya masuk yang dikenakan per orang
j. Sumbangan sukarela atau ditentukan, dihitung per group
k. Kolom keterangan diisi hal-hal khusus yang menjadi perhatian
dan dapat digunakan untuk memberi tanda dipakai atau
tidaknya atraksi wisata atau hiburan tersebut dalam program

Inventarisasi Fasilitas Wisata


a. Inventarisasi fasilitas wisata
Instrumen

ini

menginventarisasi

digunakan
fasilitas

sebagai
yang

sarana

untuk

digunakan

dalam

penyelenggaraan wisata seperti transportasi, akomodasi dan


restoran. Bentuk instrumen ini adalah sebagai berikut :

Format
Inventarisasi Fasilitas Wisata

Disiapkan Untuk
(c)
Jumlah peserta
(d)
No.

Nama
Fasilitas

: ................(a)

Durasi

: .................

: ................(b)

Tanggal

: .................

Jarak
(KM)

Dari
(Kota)

(g)

(h)

Fasilitas Kapasitas Tarip

Ket.

Transportasi

Akomodasi
Restoran

(e)

162

((f)

(i)

(j)

(k)

(l)

Tabel 2.6 Format Inventarisasi Fasilitas


Wisata
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Dibuat Oleh
Keterangan

:
:

a.

Nama tour/group

b.

Jumlah Pesrta

c.

Lama Penyelenggaraan

d.

Tanggal Penyelenggaraan

e.

Nomor Urut

f.

Nama masing-masing fasilitas

g.

Jarak yang dinyatakan dalam kilometer

h.

Nama kota atau tempat tertentu sebagai patokan jarak (g),


biasanya adalah hotel tempat menginap atau pusat kota

i.

Fasilitas yang dimiliki

j.

Kapasitas atau daya tampung (tempat duduk atau jumlah


kamar)

k.

Harga

l.

Kolom keterangan diisi hal-hal khusus yang menjadi perhatian


dan dapat digunakan untuk memberi tanda dipakai atau
tidaknya atraksi wisata atau hiburan tersebut dalam program

Contoh Format Observasi


Objek Wisata
Objek Observasi
Lokasi/Objek wisata
Keunikan
Fasilitas wisata
Aksesibilitas/Daya dukung
Atraksi wisata

SB

PENILAIAN
B
C

KB

Tabel 2.7 Format Observasi Objek Wisata

Keterangan:
SB
: Sangat Bagus Nilai 4
B
: Bagus Nilai 3
C
: Cukup Nilai 2
KB
: Kurang Bagus Nilai 1
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

163

Hasil observasi sesuai table diatas dapat diberikan penilaian berupa


skoring. Hal ini untuk memudahkan penilaian apakah objek wisata yang
tengah dilakukan observasi layak untuk dijadikan daerah tujuan wisata atau
tidak? Sehingga apakah objek wisata bisa atau tidak dimasukkan dalam
produk paket wisata. Sistem penilaian bisa dikalsifikasikan dengan system
skoring> Penilaian terbaik bisa diberi skor 4(sangat baik). Pada klasifikasi
kedua dengan penilaian baik diberi nilai skoring 3 (baik) dan nilai skoring
berikutnya adalah nilai skoring 2 (kurang baik) dan nilai terendah adalah 1
dengan kategori buruk.

Apabila pertanyaan-pertayaan yang diberikan kepada responden dalam


observasi, maka

jawabannya bisa dilakukan skoring. Skoring tadi

didasarkan pada nilai 4, 3, 2, dan 1. Nilai 4 untuk nilai terbaik (sangat baik),
3 untuk nilai baik, nilai skroing 2 dianggap skoring kurang baik dan yang
paling bawah adalah penilaian buruk dengan nilai 1.

Jadi apabila

dijumlahkan skoring rata-rata sangat baik atau skor terbaik adalah dengan
nilai 4x4=16. Nilai skor tengah apabila dijumlahkan adalah nilai 4x2=8 dan
nilai skor terendah adalah nilai 1x 4= 4.

Melalui system penilaian berbasis nilai skoring ini, maka akan


memudahkan melakukan penilaian apakah objek wisata yang menjadi
objek observasi layak masuk dalah perencanaan paket wisata atau tidak?.
b. Analisis Data
Data yang telah diperoleh dalam kegiatan observasi diolah dan
dianalisis. Analisis data dimaksudkan untuk :
1) Menentukan strategi pencapaian tujuan
Dalam menentukan strategi pencapaian tujuan berpedoman
pada kebutuhan konsumen.

164

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Seperti diberikan contoh dalam table diatas, objek wisata yang


memperoleh skoring tertinggi dengan nilai maksimal 16 bisa
ditetapkan sebagai objek wisata yang akan ditetapkan menjadi
paket wisata. Dengan memanfaatkan data hasil observasi bisa
dipastikan bahwa produk paket wisata yang disusun akan
diminati konsumen. Sedangkan objek wisata yang memiliki nilai
skoring dibawah nilai tengah (8) maka objek wisata dimaksud
tidak layak dijadikan produk paket wisata.

2) Mengidentifikasikan kendala yang mungkin timbul dalam proses


pencapaian tujuan
Hakekat dari proses pencapaian tujuan sesungguhnya adalah
penetapan perencanaan produk wisata sehingga diminati oleh
konsumen, dengan kata lain layak untuk dijual. Dalam proses
pemasaran paket wisata meskipun sudah melalui proses
perencanaan yang matang dipastian akan menghadapi kendala
kendala yang timbul. Seperti diketahui bahwa pasar memiliki
karakteristik yang beragam. Ada konsumen yang lebih
menginginkan pada paket wisata yang murah tetapi banyak
pula yang buat konsumen harga tidaklah menjadi soal yang
penting adalah kepuasan terhadap produk paket wisata yang
akan ditawarkan. Begitu pula dalam hal penetapan daerah
tujuan wisata (DTW) menjadi factor penghambat karena
beragamnya karakteristik dan minat konsumen terhadap objek
wisata.
Namun demikian karena telah dilakukan observasi dan telah
ditetapkan klasifikasi calon konsumen maka produk paket
wisata yang akan ditetapkan dalam perencanaan paket wisata
ditawarkan

kepada

klasifikasi

konsumen

yang

kecenderungannya memiliki minat yang tinggi terhadap produk


paket wisata yang akan ditawarkan,

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

165

3) Mencari alternatif alternatif yang mungkin dapat ditempuh


Salah satu cara untuk menghadapi faktor penghambat adalah
dengan membuat beberapa model paket wisata. Meskipun
daerah tujuan wisatanya sama, tetapi dapat ditetapkan dengan
cara membuat beberapa jenis paket wisata, misalnya paket 2
hari perjalanan wisata dengan 3 objek wisata yang harganya
relative lebih rendah. Ada produk paket wisata perjalanan 3 hari
dengan harga yang lebih mahal tetapi dapat mengunjungi 4
objek wisata dan diberikan fasilitas yang lebih dengan waktu
yang lebih panjang. Dengan demikian faktor penghambat atau
kendala bisa dihindarkan.
4. Penetapan Rencana
Hasil analisis dipakai sebagai dasar untuk melakukan revisi
terhadap formulasi tujuan. Perbaikan dan olahan inilah yang pada
akhirnya menghasilkan rencana yang akan dilaksanakan

5. Pelaksanaan Rencana
Pelaksanaan rencana merupakan tahap akhir dalam perencanaan
wisata. Pelaksanaan rencana merupakan kegiatan nyata dalam
mengawali serta memantau pencapaian tujuan yang telah
ditetapkan. Proses dalam perencanaan wisata harus selalu
mengacu kepada aspek-aspek yang direncanakan. Keterkaitan
antara keduanya dapat digambarkan sebagai berikut:

Gambar 2.41 Bagan Hubungan Perencanaan dengan Pelaksanaan Rencana

166

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

C. Pengelolaan Perjalanan Wisata


Pengertian pengelolaan menurut Follet dalam Leiper 1990:256 mengatakan
bahwa koordinasi merupakan fungsi utama dan terpenting. Fungsi koordinasi
merupakan fungsi seorang manajer dalam menterjemahkan sebuah informasi
seperti perencanaan dan pengawasan dan mengaplikasikan informasi
tersebut secara sistematis ke dalam semua fungsi manajerial yang
diterjemahkan secara nyata dalam kegiatan pengarahan, perencanaan, dan
pengawasan.

Pengelolaan pariwisata mengacu pada prinsip-prinsip pengelolaan yang


menekankan pada nilai-nilai kelestarian lingkungan alam, komunitas, dan nilai
sosial yang memungkinkan wisatawan untuk menikamati kegiatan wisatanya
serta bermanfaat bagi kesejahteraan komunitas lokal. Menurut Cox dalam
Dowling dan Fennel,2003:2 mengatakan bahwa pengelolaan pariwisata harus
memperhatikan prinsip prinsip sebagai berikut :

1. Pembangunan dan pengembangan pariwisata haruslah didasarkan


pada kearifan lokal dan special local sense yang merefleksikan
keunikan peninggalan budaya dan keunikan lingkungan.
2. Preservasi, proteksi dan peningkatan kualitas sumber daya menjadi
basis pengembangan kawasan pariwisata.
3. Pengembangan atraksi wisata tambahan yang mengakar pada
khasanah budaya lokal.
4. Pelayanan kepada wisatawan yang berbasis keunikan budaya dan
lingkungan lokal
5. Memberikan dukungan dan legitimasi pada pembangunan dan
pengembangan pariwisata jika terbukti memberikan manfaat positif dan
sebaliknya mengendalikan dan atau menghentikan aktivitas pariwisata
jika melampaui ambang batas lingkungan alam atau akseptabilitas
sosial walaupun disisi lain mampu meningkatkan pendapatan
masyarakat.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

167

Soewarno (2002:378) mengemukakan bahwa Pengelolaan adalah


mengendalikan atau menyelenggarakan berbagai sumber daya secara
berhasil guna untuk mencapai sasaran.

Objek dan daya tarik wisata umumnya terdiri atas hayati dan non hayati,
dimana masing masing memerlukan pengelolaan sesuai dengan kualitas
dan kuantitasnya pengelolaan objek dan daya tarik wisata yang harus
memperhatikan serta memperhitungkan berbagai sumber daya wisatanya
secara berdaya guna agar tercapai sasaran yang diinginkan.

Tiga faktor yang dapat menentukan berhasilnya


pengembangan pariwisata sebagai suatu industry menurut A.
Yoeti (1990 :285)

Sumber: Pribadi
Gambar 2.42 Faktor Penentu Pengembangan Pariwisata

168

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Tujuan

perencanaan

dan

pengembangan pariwisata lebih


lanjut

dimaksudkan

meningkatkan

untuk

kemakmuran

secara serasi dan seimbang bisa


tercapai

seoptimal

mungkin

apabila pemerintah ikut berperan


serta. Peranan pemerintah dalam
perencanaan dan pengelolaan
wisata

sangat

menentukan

berkembang tidaknya suatu objek


wisata, sebagai contoh kita dapat
Sumber: mybandung.com

Gambar 2.43 Objek Wisata Non Hayati

melihat dalam hal penyediaan


infrastruktur

dan

memperluas

jaringan kerja aparatur pemerintah dengan pihak swasta serta pengaturan


dan promosi ke luar negeri. Disamping itu pemerintah juga berpartisipasi
dalam hal penentuan kebijakan dan pengambilan keputusan.

Sumber: google.com
Gambar 2.44 Objek Wisata Hayati
Danau Toba

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

169

Berkembangnya suatu kawasan wisata tidak terlepas dari usaha usaha


yang dilakukan melalui kerjasama para stokeholder kepariwisataan,
masyarakat dan pemerintah. Munasaf (1995:1) menyatakan bahwa
pengembangan pariwisata merupakan segala kegiatan dan usaha yang
terkoordinasi untuk menarik wisatawan, menyediakan semua sarana
prasarana, barang dan jasa, fasilitas yang diperlukan untuk melayani
kebutuhan wisatawan. Marpaung (2000:79) menyatakan bahwa Hal yang
perlu diperhatikan dalam pengembangan suatu daya tarik wisata yang
potensial harus dilakukan penelitian, inventarisasi dan evaluasi sebelum
fasiltas wisata dikembangkan. Hal ini penting agar perkembangan daya
tarik wisata yang ada dapat sesuai dengan keinginan pasar potensial dan
untuk menentukan pengembangan yang tepat dan sesuai.

Dalam

pengembangan

kepariwisataan

perlu

diperhatikan

kualitas

lingkungan sebagaimana yang dikemukakan oleh Soemarwoto (2001:309)


bahwa pariwisata adalah industri yang kelangsungan hidupnya sangat
ditentukan oleh baik buruknya lingkungan. Tanpa lingkungan yang baik tak
mungkin pariwisata berkembang. Untuk itu pengembangan pariwisata
haruslah memperhatikan terjaganya mutu lingkungan, karena dalam
industri pariwisata lingkungan itulah yang sebenarnya dijual.

Dalam menunjang pengelolaan berbagai kegiatan kepariwisataan,


teknologi manajemen perlu diterapkan agar sumber daya wisata yang
murni dan alami dapat direkayasa secara berhasil guna sehingga dapat
meningkatkan kualitas dan kuantitasnya termasuk lingkungan alamnya.
Pengelolaan objek dan daya tarik wisata alam meliputi 5 hal yaitu :
1. Pembangunan sarana dan prasarana pelengkap beserta fasilitas
pelayanan lain bagi wisatawan.
2.

Pengelolaan objek dan daya tarik wisata alam termasuk sarana dan
prasarana yang ada.

170

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

3. Penyediaan sarana dan fasilitas bagi masyarakat disekitarnya untuk


berperan serta dalam kegiatan pengusahaan objek dan daya tarik
wisata alam yang bersangkutan.
4. Penyelenggaraan persetujuan seni budaya yang dapat memberi nilai
tambah terhadap pengelolaan objek dan daya tarik wisata alam
5. Penyelenggaraan pertunjukan seni budaya yang dapat memberi nilai
tambah terhadap pengelolaan objek dan daya tarik wisata alam

Sedangkan kegiatan kegiatan yang dapat dilakukan dalam pengelolaan


objek dan daya tarik wisata budaya adalah :

1. Pembangunan objek dan daya tarik wisata budaya termasuk


penyediaan sarana prasarana dan fasilitas pelayanan bagi wisatawan
2. Pengelolaan dan daya tarik wisata budaya termasuk sarana dan
prasarana yang ada
3. Penyelenggaraan pertunjukan seni budaya yang dapat memberi nilai
tambah terhadap objek wisata alam beserta masyarakat sekitarnya

Pengelolaan pariwisata juga harus memperhatikan prinsip prinsip


keseimbangan antar berbagai elemen yang saling berinteraksi dan
mempengaruhi. Prinsip keseimbangan tersebut adalah sebagai berikut :
1. Pembangunan versus konservasi
Pariwisata tidak hanya untuk membangun dan mengelola suatu
kawasan

menjadi

objek

wisata

namun

pengelolaan

harus

mempertimbangkan prinsip prinsip keberlanjutan dan proteksi baik


terhadap aspek ekonomi, budaya dan lingkungan.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

171

Sumber : safariindonesia.co.id
Gambar 2.45 Taman Safari Indonesia

Keseimbangan antara pembangunan dan konservasi menjadi faktor


yang penting untuk keberlanjutan pariwisata. Sebagai contoh, Taman
Safari merupakan salah satu objek wisata yang dibangun untuk
menjaga kelestarian hewan langka yang ada di Indonesia

2. Penawaran versus permintaan


Pengelolaan pariwisata harus memperhatikan keseimbangan antara
sisi penawaran dan permintaan. Penawaran mewakili produk
pariwisata seperti taman wisata alam, akomodasi, atraksi wisata dan
sebagainya.

Sumber: jalnjalanjakarta.blogspot.com
Gambar 2. 46 Theme Park Dunia Fantasi

172

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Sedangkan permintaan mengacu kepada pasar pariwisata seperti


wisatawan tipe apa yang menjadi sasaran pasar, berapa jumlah yang
akan berwisata, dimana mereka akan menginap, berapa banyak uang
yang akan mereka keluarkan dan sebagainya.Menyimbangkan
penawaran dan permintaan merupakan salah satu kunci untuk tetap
suksesnya pariwisata.Untuk dikota besar seperti Jakarta, permintaan
masyarakat akan Taman Bermain cukup besar. Dufan merupakan
salah satu theme park terbesar di Asia yang banyak dikunjungi oleh
wisatawan, baik wisatawan lokal maupun mancanegara.
3. Keuntungan versus biaya
Pengelolaan pariwisata harus memperhatikan dan memastikan bahwa
ada keseimbangan keuntungan dan biaya. Hal ini menyangkut
pengembalian investasi yang cukup, pengalokasian biaya untuk
mengatasi dampak aktivitas pariwisata harus diperhatikan. Perlu
disusun kebijakan finansial dan fiskal yang wajar.
4. Manusia versus lingkungan
Tantangan pengelolaan pariwisata adalah mencari keseimbangan
antara traditional ways dengan modern practices. Di beberapa
kawasan wisata penduduk lokal kadang belum atau bahkan tidak
menerapkan metode konservasi dalam mengelola sumber daya yang
dimilikinya. Cepat atau lambat situasi ini akan merusak lingkungan,
untuk itu keberadaan pariwisata dapat diarahkan sebagai sarana
penyeimbang

antara kebutuhan

kepentingan

manusia

dengan

kelestarian lingkungan.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

173

Pacific Asia Travel Association (PATA) mengatakan bahwa pariwisata


mempunyai dampak terhadap lingkungan pada semua bentuk dan aspek
pengembangannya. Untuk itu pariwisata sudah seharusnya bertanggung
jawab terhadap kelestarian lingkungan dimana dia berada. Tanggung
jawab

ini

bukan

berarti

pengembangan

pariwisata

tidak

boleh

memanfaatkan sumber daya alam dan lingkungan tetapi ada pengakuan


bahwa kegiatan pariwisata dan konservasi sumber daya alam dan
lingkungan secara komplementer dapat digunakan dengan penuh
tanggung jawab. Implementasi tanggung jawab ini adalah dengan
pemanfaatan sumber daya alam dan lingkungan di bawah ambang batas
alamiah ekosistemnya.

Tujuan dari pengelolaan pariwisata adalah untuk menyimbangkan


pertumbuhan dan pendapatan ekonomi dengan pelayanan kepada
wisatawan serta perlindungan terhadap lingkungan dan pelestarian
keberagaman budaya. Untuk itu diperlukan keterlibatan semua pemangku
kepentingan di bidang pariwisata untuk mengintegrasikan kerangka
pengelolaan pariwisata.
Pemangku Kepentingan Wisata terdiri dari
-

Pemerintah

Masyarakat tuan rumah

Pemerhati dan penggiat warisan dan pelestari budaya

Staf dai indsutri pariwisata

Konsumen

Investor dan developer

Pemerhati da penggiat lingkungan

Pelaku ekonomi lokal dan nasional

Pemangku kepentingan di atas memiliki harapan dan nilai yang berbeda


yang perlu dikelola sedemikian rupa agar diadopsi dan terwakili dalam
perencanaan, pengembangan dan operasionalisasinya.

174

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Ada beberapa manfaat yang bisa diambil dari keterlibatan semua


pemangku kepentingan yaitu keterlibatan berbagai stakeholder akan
memperkuat pertimbangan dari sisi lingkungan, sarana dan prasarana fisik
serta

sumber

daya

manusia

yang

dibutuhkan

untuk

menjamin

keberlanjutan demi kesejahteraan dimasa depan, dan keterlibatan dalam


proses penentuan kebijakan pariwisata memungkinkan lebih adilnya
pendistribusian keuntungan dan biaya.

Untuk mensinergikan pengelolaan pariwisata yang memenuhi prinsipprinsip pengelolaan maka diperlukan suatu metode pengelolaan yang
menjamin keterlibatan semua aspek dan komponen pariwisata. Metode
pengelolaan pariwisata mencakup beberapa kegiatan yaitu :

1. Pengkonsultasian dengan semua pemangku kepentingan


Hal ini dapat dilakukan dengan berbagai cara seperti : pertemuan
formal dan terstruktur dengan pelaku industri pariwisata, konsultasi
publik dengan subjek tertentu, penjajakan dan survei, konsultasi
kebijakan dengan beragam kelompok melalui interaksi antara
departemen pemerintah dengan berbagai pihak terkait sesuai dengan
subjek yang ditentukan.
2. Mengidentifikasi Isu
Isu pariwisata akan semakin beragam seiring dengan meningkatnya
kegiatan yang dilakukan. Isu isu yang mungkin muncul dalam kegiatan
pariwisata seperti : perbedaan penyebaran dan ketimpangan
pendapatan antar wilayah, pembangunan infrastruktur termasuk
transportasi,

akomodasi

dan

atraksi,

promosi

pariwisata

dan

sebagainya.
3. Menyusun kebijakan
Kebijakan yang disusun mungkin akan berdampak langsung maupun
tidak langsung dengan pariwisata. Kebijakan ini akan menjadi tuntutan
bagi pelaku pariwisata dalam mewujudkan visi dan misi pembangunan
pariwisata.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

175

4. Pembentukan dan pendanaan agen dengan tugas khusus


Agen ini bertujuan menghasilkan rencana strategis sebagai panduan
dalam pemasaran dan pengembangan fisik di daerah tujuan wisata,
selain itu agen ini melakukan riset pasar, pemasaran daerah tujuan
wisata dan mendorong pembangunan fasilitas dan perusahaan
pariwisata.
5. Penyediaan fasilitas dan operasi
Hal ini berkaitan dengan situasi dimana pelaku usaha tidak mampu
menyediakan fasilitas secara mandiri. Pemerintah berperan dalam
memberi modal usaha, pemberian subsidi kepada fasilitas dan
pelayanan yang vital namun tidak mampu membiayai dirinya sendiri
tetapi

dalam

jangka

panjang

menjadi

penentu

keberhasilan

pembangunan pariwisata.
6. Penyediaan kebijakan fiskal, regulasi, dan lingkungan sosial yang
kondusif
Hal ini diperlukan sebagai prasyarat bagi organisasi/perusahaan untuk
mencari keuntungan atau target perusahaan yang telah ditetapkan.
7. Penyelesaian konflik kepentingan dalam masyarakat.
Hal ini merupakan hal yang sulit akan tetapi akan menjadi salah satu
peran yang sangat penting dalam era dimana isu lingkungan dan
konservasi sumber daya menjadi isu penting.

Menjadi perencana dan pengelola wisata bukanlah hal yang mudah untuk
dilakukan. Ada hal-hal yang perlu diperhatikan bila Anda ingin menjadi
seorang perencana wisata, untuk itu ada beberapa persyaratan untuk
menjadi seorang perencana wisata yaitu : Anda diharapkan dapat berpikir
secara logis, kreatif dan reflektif, sabar, teliti dan penuh kehati hatian,
memiliki pengalaman atas wisata yang akan diselenggarakan, mengetahui
kondisi yang sebenarnya atas komponen yang terlibat dalam wisata,
memiliki visi dan imajinasi yang kuat serta memiliki pengetahuan yang luas
baik tentang produk maupun teknik perencanaan.

176

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Dengan memahami persyaratan tersebut di atas jelaslah bahwa tugas


yang akan dijalankan oleh seorang perencana wisata terkait erat dengan
kegiatan pemikiran akan berlangsungnya sebuah kenyataan dalam wujud
penyelenggaraan wisata.

D. Dokumen Perjalanan Wisata


1. Pengertian Dokumen Perjalanan
Dokumen perjalanan (Travel Document) menurut Oka Yoeti (2001:84)
adalah surat keterangan yang dipergunakan selama dalam perjalanan
yang menerangkan orang yang namanya tercantum dalam surat
keterangan

tersebut,

baik

kebangsaannya,

jabatannya

dan

identitasnya, keterangan khusus sehubungan dengan perjalanan yang


dikeluarkan oleh pemerintah yang berwenang untuk masing-masing
dokumen tersebut. Misalnya Paspor, Fiskal, Visa, Healt certificate dan
dokumen lain yang diperlukan dalam perjalanan wisata.
Definisi lain tentang Dokumen perjalanan (Travel Document) adalah
segala surat atau keterangan yang diperlukan oleh seseorang untuk
melakukan perjalanan, yang menyangkut identitas diri yang secara
resmi diakui baik di dalam maupun di luar negeri.
Namun ada beberapa pendapat yang menyatakan bahwa Dokumen
Perjalanan bukan sekedar surat-surat atau keterangan saja, tetapi juga
termasuk surat (dokumen) perjalanan lain yang dapat dipergunakan
untuk memperoleh pelayanan perjalanan dari dan ke atau di tempat
dimana seseorang melakukan perjalanan.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

177

Dari pengertian di atas maka Dokumen Perjalanan ini dapat dibedakan


menjadi 2 (dua):
2. Valuable Travel Document
Yaitu dokumen perjalanan yang mempunyai nilai/harga karena
disamping dapat dipergunakan untuk mendapatkan jasa pelayanan
perjalanan juga merupakan surat berharga yang dapat ditukarkan
dengan nilai uang. Yang termasuk ke dalam jenis dokumen ini adalah :
a. Ticket
Dengan memiliki tiket seseorang akan mendapatkan jasa
pelayanan pada angkutan darat, laut maupun udara baik domestik
atau internasional. Namun apabila tiket ini tidak dipergunakan
secara keseluruhan atau hanya sebagian dari rute-rute yang telah
tercantum pada tiket, maka dapat diuangkan kembali sesuai
dengan perjanjian yang telah disepakati.

sumber: garudaindonesia.com
Gambar 2.47 Electronic Ticket

178

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

b. Travel Voucher
Sering disebut dengan istilah Exchange Order, yaitu suatu
dokumen yang dapat ditukarkan dengan jenis-jenis pelayanan
sebagaimana yang tercantum di dalamnya. Dengan memiliki Travel
Voucher seseorang dapat memperoleh pelayanan/jasa/barang
sesuai dengan nilainya, seperti : akomodasi, transportasi, makanan
dan minuman (restaurant), atraksi wisata, dan lain-lain.

sumber: garudaindonesia.com
Gambar 2.48 Travel Voucher

Dikatakan mempunyai nilai karena dianggap sebagai suatu alat


pembayaran yang diakui dan dapat ditukarkan dengan sejumlah
uang kepada perusahaan yang mengeluarkannya.Agar Travel
Voucher ini mempunyai kekuatan sebagai alat pembayar atau
untuk

mendapatkan

jasa/pelayanan.barang

harus

diadakan

perjanjian terlebih dahulu antara perusahaan yang mengeluarkan


dengan perusahaan yang menerima.

c. Miscelleneous Charges Order (MCO)


Yaitu dokumen yang dikeluarkan oleh perusahaan penerbangan
(airline) agar pemegang dokumen ini mendapat suatu kemudahan
memperoleh tiket di tempat lain atau mendapatkan uangnya
kembali karena adanya kekurangan pelayanan (service) yang
diperoleh sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

179

Contoh

karena down grade

karena kelebihan dari adanya re-route, dll.

3. Un-Valuable Travel Document


Yaitu dokumen perjalanan yang tidak mempunyai nilai/harga karena
tidak dapat ditukarkan dengan sejumlah jasa/barang maupun dengan
nilai uang sebagaimana valuable travel document. Walaupun
dikatakan sebagai dokumen yang tidak mempunyai nilai/harga akan
tetapi merupakan sesuatu yang berharga dan penting bagi orang-orang
yang melakukan perjalanan karena akan menjadi surat-surat dan
keterangan yang dapat memperlancar perjalanan sesorang terutama
apabila memasuki negara lain (perjalanan internasional)
Adapun yang termasuk ke dalam kategori dokumen
adalah :
a.

Paspor

b.

Exit Permit/ Re-entry Permit

c.

Visa

d.

Health Certificate (International Certifictae of Vaccination/I.V.C)

e.

Fiskal

f.
A. Paspor
Secara umum pengertian paspor adalah dokumen perjalanan yang
dikeluarkan oleh suatu negara bagi warga negaranya untuk melakukan
perjalanan ke luar negeri.Paspor pada umumnya berlaku secara
universal, artinya semua negara dapat menerima dokumen ini sebagai
legalitas bagi pemiliknya untuk memasuki seuatu negara.

180

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Dokumen tersebut berisikan data pribadi dari pemegang paspor yang


menyangkut :
-

Nama lengkap

Tempat dan tanggal lahir

Tanda khusus pemegang paspor

Kebangsaan

Agama

Photo

Masa berlaku paspor yang disahkan oleh pejabat imigrasi

sumber: google.com

Gambar 2.49 Contoh Paspor

Setiap orang yang akan melakukan perjalanan internasional harus


memiliki paspor yang berlaku untuk semua negara yang akan
dikunjunginya. Pengecualian tidak diberlakukannya paspor dalam hal:
Negara yang dituju tidak mewajibkan untuk menggunakan
paspor, tetapi cukup dengan dokumen perjalanan lain laksana
paspor. Hanya melewati negara tersebut (transit) dan tidak
keluar area bandara.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

181

Melalui paspor akan dapat diketahui kebangsaan dari


pemegangnya (umumnya tanpa visa) ditentukan berdasarkan
kebangsaannnya, bukan dari negara yang mengeluarkan
dokumen perjalanan tersebut.
Beberapa negara tidak mewajibkan orang yang memasuki
wilayahnya harus memiliki paspor, tetapi cukup dengan surat
keterangan atau dokumen perjalanan lain.
Sumber informasi yang dapat menunjukkkan bahwa suatu
negara mewajibkan atau tidak bagi pengunjungnya untuk
memiliki paspor dapat dilihat pada buku TIM (Travel Information
Manual). Buku TIM adalah buku yang memuat informasi yang
berkaitan dengan keperluan perjalanan di negara-negara
seluruh dunia.

Dasar Hukum Penetapan Paspor

a. Undang-undang No. 14 tahun 1959, tentang Penetapan Undangundang Darurat No. 40 tahun 1950 yang berisi tentang Surat
Perjalanan Republik Indonesia sebagai Undang-undang.
b. Surat Keputusan bersama Menteri Luar Negeri dan Menteri
Kehakiman Republik Indonesia No. 1413/BU/VIII/79/01 dan No.
JM/1/23 tentang Peraturan Visa 1979
c. Surat Keputusan Dirjen Imigrasi No. 185/SEK/VII/1979 tentang
Petunjuk Pelaksanaan Peraturan Visa Tahun 1979 mengenai Visa
Biasa.
d. Instruksi-instruksi lainnya yang menyangkut masalah paspor/surat
atau dokumen perjalanan lain.

182

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Jenis-jenis Paspor

a. Normal Passport (Paspor Biasa)


Adalah paspor yang dikeluarkan untuk
digunakan oleh orang yang melakukan
perjalanan keluar negeri dengan tujuan
untuk kepentingan pribadi, yang dimaksud
dengan

kepentingan

pribadi

adalah

kepentingan yang tidak berkaitan dengan


kepentingan pemerintah. Paspor biasa
dikeluarkan

oleh

Direktorat

Imigrasi,

Departemen Kehakiman. Masa Berlaku


paspor biasa ditetapkan untuk jangka
waktu 6 tahun, dan jika telah habis masa
berlaku, dapat diperpanjang untuk 1

sumber: google.com

Gambar 2.50 Paspor


Biasa

tahun berikutnya.

b. Official Passport (Paspor Dinas)


Adalah paspor yang dikeluarkan untuk
digunakan oleh para pegawai pemerintah
yang melakukan perjalanan ke luar negeri
dalam

rangka

melaksanakan

tugas

kepemerintahan. Paspor Dinas dikeluarkan


oleh Departemen Luar Negeri dengan masa
berlaku disesuaikan dengan jangka waktu
pemegang paspor melaksanakan tugasnya.
Paspor Dinas umumnya disiapkan untuk satu kalisumber:
tujuan.google.com

Gambar 2.51 Paspor


Dinas

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

183

c. Haj Passport (Paspor Haji)


Adalah paspor yang dikeluarkan dan
digunakan khusus oleh pemegangnya
hanya untuk melaksanakan ibadah
haji/umrah. Dokumen perjalanan ini
disebut khusus karena fungsi dan masa
sumber:
google.com
berlakunya khusus hanya untuk menunaikan ibadah
haji/umrah.

Gambar 2.52 Paspor


Haji

e. Joint/Familiy Passport (Paspor Keluarga/Gabungan)


Adalah paspor yang dikeluarkan dan diberikan kepada suatu
keluarga, yang terdiri dari suami atau istri dan anak-anaknya yang
belum dewasa, atau seseorang anggota keluarga yang belum
dewasa, masih berada dalam pengawasan dan perlindungannya.

sumber: google.com

Gambar 2.53 Paspor Keluarga

184

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

f.

Diplomatic Passport (Paspor Diplomatik/Konsulat)


Adalah paspor yang diberikan kepada
Diplomat

dan

Konsul

yang

akan

bertugas di luar negeri. Masa berlaku


paspor ini disesuaikan dengan masa
dinasnya.Pengeluaran,
waktu,
pencabutan

perpanjangan

penambahan,
paspor

maupun
jenis

ini

dilaksanakan oleh Menteri Luar Negeri


atau pegawai Dinas Luar Negeri yang
ditunjuk oleh Menteri Luar Negeri.

sumber: google.com

Gambar 2.54 Paspor


Diplomatik

g.

Paspor RI untuk orang asing


Adalah paspor yang dikeluarkan oleh
pemerintah untuk orang asing yang
tidak

memiliki

kewarganegaraan

status
tetapi

telah

berdomisili di Indonesia sekurangkurangnya 15 tahun dan hendak


melakukan perjalanan ke luar negeri
untuk tujuan pribadi.

sumber: google.com

Gambar 2.55 Paspor WNA

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

185

h. Paspor Pelaut
Adalah paspor yang dikeluarkan
oleh pemerintah bagi warga negara
yang bertugas sebagai anak buah
kapal/pelaut yang dalam tugasnya
sering melakukan perjalanan ke luar
negeri
sumber: google.com

Gambar 2.56 Paspor Pelaut

Persyaratan Pembuatan Paspor

Pada umumnya pembuatan paspor harus memenuhi persyaratan sebagai


berikut :
a. Kartu identitas diri atau Kartu Tanda Penduduk (KTP) atau Surat
Keterangan dari Biro Kerjasama Luar Negeri bagi pemohon
paspor dinas.
b. Surat Keterangan Berkelakuan Baik dari Kepolisian.
c. Mengisi formulir permohonan pembuatan paspor
d. Pas photo terbaru
e. Sidik jari dan wawancara khususnya pemohon paspor biasa.

Persyaratan tersebut adalah persyaratan permohonan paspor biasa untuk


warga negara Indonesia, persyaratan lain yang masih harus dilengkapi
adalah :
a. Surat keterangan kewarganegaraan yang dikeluarkan oleh Direktorat
Jenderal Imigrasi, Departemen Kehakiman.
b. Akte Kelahiran atau Surat Kenal Lahir dari Kantor Catatan Sipil atau
Instansi lain yang berwenang.
c. Surat keterangan ganti nama (jika ada) dari Kantor Catatan Sipil atau
instansi lain yang berwenang.

186

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

d. Bagi wanita yang sudah menikah harus melampirkan surat izin suami
dan akte perkawinan/ buku nikah
e. Bagi wanita yang belum menikah dan anak-anak dibawah umur harus
melampirkan surat izin dari orang tuanya
f.

Bagi PNS dan TNI harus melampirkan surat izin dari atasan

g. Bagi WNI keturunan asing harus melampirkan surat bukti


kewarganegaraan RI

Prosedur Pengurusan Paspor

Setelah semua persyaratan permohonan paspor dilengkapi, langkah


selanjutnya adalah sebagai barikut :
a. Daftarkan kepada petugas pembuat paspor di instansi yang
bersangkutan, sesuai dengan jenis paspor yang diminta.
b. Menjawab semua pertanyaan dengan jujur
c. Membayar tarif pengurusan paspor.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

187

Prosedur

tersebut

juga

berlaku

bagi

setiap

orang

yang

akan

memperpanjang paspor yang telah habis masa berlakunya. Perbedaannya


adalah bahwa perpanjangan paspor cukup dengan membubuhkan tanda
perpanjangan pada paspor yang telah ada, sedangkan pembuatan paspor
baru harus menggunakan buku paspor yang baru dan mengisinya dengan
data-data yang baru.

Perpanjangan paspor dilakukan oleh instansi yang berwenang dengan


membubuhkan tanda perpanjangan paspor pada halaman/lembara
perpanjangan yang tersedia. Jangka waktu perpanjangan paspor
tergantung pada jenis paspor, dan umumnya jangka waktu yang diberikan
1 tahun berikutnya.

B. VISA
Pengertian dan Fungsi Visa

Yang dimaksud dengan Visa adalah


dokumen resmi yang dikeluarkan oleh
suatu

negara

sebagai

atau

tanda

perwakilannya

diperkenankannya

seseorang dari negara lain memasuki


wilayah

negara

tertentu.

Visa

merupakan pernyataan dari perwakilan


negara yang akan dikunjungi bahwa
pemegang

Visa

telah

diberi

ijin

sumber: google.com

Gambar 2.57 Contoh Visa

memasuki dan tinggal di negaranya


untuk jangka waktu tertentu. Fungsi utama dari Visa adalah sebagai
dokumen bahwa pemegang Visa dari suatu negara telah diperkenankan
tinggal untuk keperluan tertentu di negara tersebut. Berikut ini adalah
contoh dari visa Indonesia.

188

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Visa merupakan catatan dalam paspor atau dokumen perjalanan lainnya


yang menetapkan bahwa pemegang paspor dan Visa telah diberikan
jaminan untuk memasuki suatu negara pemberi Visa. Wujud dari Visa
dapat berupa stempel atau stiker yang dibubuhkan pada paspor yang
diberikan oleh pejabat kedutaan/perwakilan negara yang akan dikunjungi.

Selain Visa sebagai pernyataan bagi orang yang telah diijinkan memasuki
wilayah suatu negara, orang yang akan melakukan perjalanan ke luar
negeri diwajibkan pula memiliki exit permit dari negara asal. Exit Permit
adalah pernyataan dari keimigrasian bahwa pemegang exit permit telah
diijinkan untuk meninggalkan negara tempat tinggal, menuju ke negara lain
untuk sementara waktu. Exit Permit dibubuhkan pada paspor, dan tanpa
exit permit, pemegang paspor tersebut tidak/belum boleh meninggalkan
negara tempat tinggal.

Dalam visa yang dikeluarkan, dicantumkan hal-hal sebagai berikut :

Nomor dan tanggal pengeluaran

Jenis visa yang diberikan

Masa berlaku visa

Berapa kali visa tersebut bias digunakan

Syarat-syarat permohonan visa diantaranya adalah :

Dapat memperlihatkan paspor yang sah dan masih berlaku

Sudah memperoleh exit permit

Sudah memiliki tiket pergi dan pulang

Membawa dan menunjukkan jenis uang yang akan digunakan

Memberikan alamat tetap

Photo sesuai dengan permintaan

Mengisi application form dan membayar bea yang sudah ditetapkan


oleh perwakilan negara yang dikunjungi

Memperlihatkan rekening Koran atau bank

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

189

Macam-macam Visa
Berdasarkan tujuan kunjungan ke suatu negara, Visa dapat dibedakan
menjadi :
Visa Transit adalah ijin memasuki wilayah negara yang diberikan kepada
orang (WNA) yang sedang dalam perjalanan dan melakukan persinggahan
(transit) pada suatu kota di negara tertentu. Jenis Visa ini sering disebut
dengan Transit With Out Visa (TWOV) dan hanya berlaku untuk jangka
waktu yang sangat singkat, paling lambat 5 ( lima) hari. Tidak setiap negara
memperkenankan setiap orang melakukan transit tanpa Visa.

Visa Wisata adalah visa yang diberikan kepada seseorang untuk


diperkenankan masuk ke suatu wilayah negara dengan tujuan untuk
melakukan kunjungan pribadi. Yang dimaksud dengan kunjungan pribadi
adalah kunjungan ke negara lain yang tidak berkaitan dengan kepentingan
pemerintah.Jenis visa ini sering digunakan orang untuk keperluan
kunjungan wisata dengan masa tinggal yang relatif singkat. Visa kunjungan
biasanya diberikan untuk selama tidak lebih dari 3 bulan. Visa wisata terdiri
dari Single Entry Visa dan Multiple Entry Visa. Single Entry Visa adalah
visa untuk satu kali masuk ke suatu wilayah negara. Sedangkan Multiple
Entry Visa adalah visa yang dapat digunakan berkali-kali untuk memasuki
satu wilayah negara.

Untuk WNA yang berkunjung ke Indonesia dengan tujuan untuk wisata baik
perorangan maupun group, masa berlakunya visa adalah 30 (tiga puluh)
hari dapat diperpanjang selama 15 (lima belas) hari

Visa Dinas adalah visa yang diberikan kepada sesorang yang memasuki
wilayah satu negara untuk keperluan dinas atau melaksanakan tugastugas pemerintah.

Visa Pelajar adalah visa yang diberikan kepada sesorang untuk memasuki
wilayah satu negara dengan tujuan untuk belajar.

190

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Visa Diplomatadalah visa yang diberikan kepada orang untuk memasuki


wilayah satu negara dengan tujuan untuk melaksanakan tugas diplomat
seperti Duta Besar, Konsul Jenderal dan atau tugas-tugas diplomat
lainnya.

Visa Bekerjaadalah visa yang diberikan kepada seseorang untuk


memasuki wilayah satu negara dengan tujuan untuk bekerja.

Visa Khusus Pelaut dan Awak Pesawatadalah visa yang diberikan kepada
pelaut dan awak pesawat untuk memasuki wilayah satu negara dengan
tujuan untuk melakukan persinggahan dalam perjalanannya.

Sesuai dengan jenis dan fungsi macam-macam visa tersebut, setiap orang
yang telah memperoleh visa sesuai dengan tujuannya wajib mentaati
segala ketentuan yang mengatur keberadaannya selama di negara
tujuan.Pemegang visa wisata hanya dibenarkan melaksanakan kegiatan
yang berkaitan dengan perjalanan wisata. Demikian juga untuk jenis visa
yang lain, harus dimafaatkan sesuai dengan tujuannya.

Visa kunjungan usaha adalah visa untuk orang asing yang berkunjung ke
Indonesia

dengan

maksud

untuk

melakukan

usaha

dibidang

perdagangan.Masa berlaku (enam) bulan

Visa kunjungan social budayaadalah visa untuk orang asing yang


mempunyai keperluan social budaya . Masa berlaku 30 (tiga puluh ) hari.

Visa berdiam sementaraadalah visa untuk orang asing yang berdiam


sementara di Indonesia diberikan kepada :

Tenaga ahli asing

Tenaga ahli asing yang bekerja untuk pemerintah RI

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

191

Orang asing yang bekerja untuk kerohanian

Orang asing yang bekerja untuk lembaga penelitian pendidikan

Mahasiswa/pelajar yang datang ke Indonesia

Orang asing yang bekerja sebagai pekerja social

Orang asing yang bekerja sebagai koresponden kantor berita asing


di Indonesia

Orang asing yang bekerja sebagai pelatih Olah raga di Indonesia

Orang asing yang bekerja sebagai penerbang

Orang asing bekas WNI yang telah kehilangan Kewarganegaraan

Istri/anak yang akan mengunjungi suami dan ayahnya.

Beberapa negara mempersyaratkan para wisatawan untuk memperoleh


visa sebelum mereka tiba di negara tujuan. Visa biasanya berbentuk
stempel yang dibubuhkan pada lembaran paspor. Dengan visa ini
wisatawan memperoleh izin untuk masuk ke suatu negara.Biasanya
formulir visa bias diperoleh di agen-agen perjalanan wisata dan dapat
dilengkapi sesuai dengan persyaratan yang telah ditentukan.
Persyaratan Untuk Mengurus Visa
Untuk memperoleh visa (ijin masuk ke suatu negara), masing-masing
negara menetapkan persyaratan yang bervariasi. Tetapi secara umum
persyaratan permohonan visa adalah sebagai berikut :
1) Mengisi formulir permohonan visa
2) Surat Keterangan Kesehatan dari Dokter yang ditunjuk
3) Paspor yang masih berlaku lebih lama dari rencana masa tinggal di
negara yang dituju.
4) Surat Keterangan Sponsor/penanggung dan alamat tinggal selama
berada di negara yang dituju bagi yang melakukan perjalanan untuk
keperluan pribadi dan atau uang secukupnya untuk memenuhi
kebutuhan hidup selama berada di negara yang dituju.

192

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

5) Alamat lengkap selama berada di negara yang dituju.


6) Tiket penerbangan pergi dan pulang dari negara asal menuju ke
kota yang akan dituju dan kembali ke kota/negara asal.
7) Pas photo terbaru
C. FISKAL
Pengertian dan Fungsi Fiskal

Fiskal adalah surat keterangan membayar pajak (fiscal certificate) bagi


orang yang bepergian ke luar negeri. Pajak yang dimaksud adalah kategori
Pajak Penghasilan yang dibayar dimuka oleh orang yang bepergian ke luar
negeri. Surat Keterangan ini dikeluarkan oleh Direktorat Jenderal Pajak,
Departemen Keuangan. Dengan demikian yang dimaksud dengan fiskal
adalah pajak yang harus dibayar oleh orang yang akan melakukan
perjalanan ke luar negeri, dengan maksud tidak untuk kepentingan
negara/pemerintah.

Dengan membayar sejumlah fiskal yang telah ditentukan oleh pemerintah,


seseorang akan memperoleh dokumen resmi yang menunjukkan bahwa
mereka diperkenankan untuk melakukan perjalanan ke luar negeri.Fiskal
wajib dibayar oleh setiap penumpang orang yang akan melakukan
perjalanan ke luar negeri tanpa batasan usia.
Ada beberapa orang yang tidak diwajibkan membayar fiskal, yaitu :
1. Warga Negara Indonesia yang tinggal di luar negeri.
2. Warga Negara Indonesia yang menjadi air/sea crew.
3. Warga Negara Indonesia yang melakukan perjalanan untuk
melaksanakan tugas pemerintahan (dinas) dan dibiayai oleh
pemerintah.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

193

4. Diplomatik/ Consular Staff dari Keduataan Asing yang ada di

sumber: google.com
Gambar 2.58
Contoh Fiskal Laut

Indonesia.

Gambar 2. 58 Contoh Fiskal Laut

194

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

sumber: google.com
Gambar 2.59
Contoh Fiskal Udara

Gambar 2.59 Contoh Fiskal Udara

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

195

Persyaratan Fiskal

Sebagaimana diuraikan terlebih dahulu, bahwa fiskal dikenakan kepada


setiap orang yang melakukan perjalanan ke luar negeri untuk satu kali
perjalanan. Pembayaran harus dilakukan di pelabuhan keberangkatan,
sebelum melewati petugas imigrasi.

Besarnya fiskal ditetapkan oleh pemerintah sesuai dengan peraturan


perundang-undangan yang berlaku. Dasar penetapan fiskal adalah
Undang-undang No. 7 tahun 1983 dan disempurnakan menjadi Undangundang No. 7 tahun 1991. Besarnya fiskal Rp 250.000,00 (dua ratus lima
puluh rupiah) untuk perjalanan dengan menggunakan pesawat udara dan
Rp 100.000,00 (seratus ribu rupiah) untuk perjalanan dengan menggunakan
kapal laut.

Sesuai dengan perkembangan, pada tahun 1998 besarnya fiskal telah


disesuaikan menjadi Rp 1.000.000,00 (satu juta rupiah) untuk perjalanan
menggunakan pesawat udara dan Rp 500.000,00 (lima ratus ribu rupiah)
untuk perjalanan menggunakan kapal laut. Fiskal ini dikenakan untuk satu
kali perjalanan dan dibayar di loket keberangkatan.
Prosedur Membayar Fiskal
Di negara tertentu tidak diwajibkan membayar fiskal bagi warga negaranya
yang akan ke luar negeri, tetapi cukup dengan membayar pajak pelabuhan
udara yang disebut dengan istilah Airport Tax, yang akan dibayarkan
bersama dengan tiket penerbangan yang telah mereka bayar.

Bagi warga negara Indonesia yang akan melakukan perjalanan ke luar


negeri, diwajibkan membayar fiskal dan airport tax.

196

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Untuk mendapatkan surat keterangan fiskal, cukup datang ke loket


pembayaran fiskal, serta Menyerahkan uang fiskal sesuai dengan sarana
transportasi yang digunakan. Menunjukkan paspor yang telah dibubuhi
visa dari negara yang dituju. Menunjukkan tiket keberangkatan sesuai
dengan sarana transportasi yang digunakan.

D. HEALTH CERTIFICATE
Pengertian dan Fungsi Health Certificate

Sertifikat

Kesehatan

adalah

salah

satu

dokumen

resmi

yang

menunjukkanbahwa pemegangnya telah memperoleh vaksinasi yang


disetujui oleh Badan Kesehatan Dunia (W.H.O), sehingga diperkenankan
untuk memasuki wilayah suatu negara. Vaksinasi yang dimaksud disini
adalah vaksinasi yang diberikan agar orang tersebut terhindar dari
beberapa penyakit, khususnya penyakit menular.

Terdapat beberapa negara yang sangat peduli dengan kesehatan,


melarang setiap orang masuk ke negaranya yang ternyata belum
memperoleh vaksinasi. Pemberian vaksinasi tersebut adalah bertujuan
agar seseorang terhindar dari penyakit-penyakit berikut ini :
a. Cacar (small pox)
b. Kolera (cholera)
c. Demam kuning (yellow fever)
d. Malaria
e. Aids
f.

Serta beberapa penyakit menular lainnya

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

197

Persyaratan memperoleh Health Certificate


Untuk memeproleh Surat Keterangan Kesehatan (Health Certificate)
persyaratan yang harus dipenuhi adalah sebagai berikut :
a. Mengisi formulir biodata yang telah disediakan
b. Memiliki dan menyerahkan foto copy Kartu Tanda Penduduk (KTP)
yang masih berlaku.
c. Membayar uang sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh
instansi yangmengeluarkan surat keterangan.
Prosedur Memperoleh Health Certificate

Pada uraian terdahulu telah dijelaskan bahwa Surat Keterangan


Kesehatan

(HealthCertificate)

adalah

keterangan

vaksinasi

yang

dikeluarkan oleh Dinas Kesehatan. Oleh karena itu untuk memperoleh


Surat Keterangan Kesehatan, perlu mendatangi Dinas Kesehatan
setempat dan mendaftarkan untuk memperoleh vaksinasi.

E. Kode Etik Global Pariwisata


Usaha perjalanan wisata tidak terlepas dari berbagai kepentingan yang
menghadangnya, apalagi industri pariwisata tidak terbatas pada waktu,
tapal batas, ruang, serta kebijakan suatu negara atau daerah tertentu. Itu
sebabnya, pariwisata diharapkan sebagai suatu industri pemersatu bagi
masyarakat dunia tanpa terkecuali. Sehubungan dengan ini, WTO (World
Tourist Organizer) sebagai wadah pariwisata dunia pada tahun 1999
mengeluarkan suatu maklumat dengan keterangan sebagai berikut :
1. Kontribusi pariwisata bagi pemahaman saling menguntungkan dan
menghargai manusia serta komunitasnya (Tourism's contribution to
mutual understanding and respect between people and societies).

198

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

2. Pariwisata sebagai alat/sarana bagi pemenuhan kebutuhan, baik bagi


individual maupun kelompok (Tourism as a vehicle for individual and
collective fulfillment).
3. Pariwisata

sebagai

salah

satu

faktor

dalam

pembangunan

berkelanjutan (Tourism, a factor of sustainable development).


4. Pariwisata sebagai pengguna atau pengambil manfaat dari bendabenda peninggalan budaya dan penyumbang bagi pe-ngembangannya
(Tourism, a user of the cultural heritage of mankind and a contributor to
its enhancement).
5. Pariwisata sebagai aktivitas yang menguntungkan bagi negara dan
komunitas yang menjadi tuan rumahnya. (Tourism, a beneficial activity
for host countries and communities).
6. Tanggung jawab terhadap pembangunan pariwisata (Obligations of
stakeholders in tourism development)
7. Hak- hak pariwisata (right to tourism).
8. Kebebasan bagi pergerakan wisatawan (Liberty of tourist movement).

2.2

Menyusun Acara Perjalanan Wisata

A.

Acara Perjalanan Wisata

Menjual produk wisata adalah menjual


Definisi Penting

sesuatu yang abstrak,

karena merupakan

produk yang tidak berwujud, pada saat terjadi


transaksi pembelian, wisatawan tidak dapat
langsung mendapatkan produk yang dibeli,
karena apa yang didapat pada saat transaksi
berlangsung

pada

hakikatnya

hanyalah

kepastian atas akan diikutinya wisata dan


bukan wisata itu sendiri.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

acara

perjalanan

wisata atau tour itinerary


adalah sebuah dokumen
yang dapat dipakai untuk
mengilustrasikan
penyelenggaraan
sebuah wisata.

199

Itulah sebabnya dikatakan bahwa menjual produk wisata pada dasarnya


adalah menjual mimpi (selling a dream). Dikatakan demikian karena pada saat
tour operatormenjual produk wisata, yang ditunjukkan hanyalah gambaran
penyelenggaraan wisata. Untuk menggambarkan penyelenggaraan perjalanan
wisata tersebut, biasanya digunakan sarana berupa daftar acara perjalanan
wisata yang biasa disebut dengan Acara Perjalanan Wisata atau Tour itinerary.

Acara perjalanan wisata dapat juga dikatakan sebagai produk bayangan,


karena ia memberi bayangan atau gambaran tentang sebuah wisata, sedang
ia bukanlah wisata itu sendiri.

1. Robert T. Reilly mendefinisikan itinerarysebagai a day-by-day schedule of


travel plans and arrangements on a specific tour.Sementara itu,
RS.Damardjati

dalam

bukunya

Istilah-istilah

Dunia

Pariwisata

menyebutkan bahwa Tours Itineraryadalah suatu daftar dan jadwal acara


perjalanan wisata dengan data-data yang lengkap mengenai hari-hari, jam,
tempat-tempat (objek-objek wisata), hotel tempat menginap, tempat
pemberangkatan, tempat tiba, acara-acara yang disuguhkan, sehingga
dalam keseluruhannya akan menggambarkan jadwal pelaksanaan
maupun waktu-waktu dari keseluruhan acara perjalanan wisata(dari awal
sampai akhir).

Dengan memperhatikan dua definisi tersebut, maka dapatlah disimpulkan


bahwa acara perjalanan wisata(itinerary) adalah sebuah dokumen yang
memuat

hal

ikhwal

tentang

penyelenggaraan

wisata

sejak

pemberangkatan, di tempat tujuan hingga kembali ke tempat asal. Hal-hal


yang

dimunculkan

dalam

dokumen

tersebut

antara

lain

waktu

penyelenggaraan, tempat objek kunjungan, dan tempat makan.

200

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

B.

Manfaat Acara Perjalanan Wisata


Berangkat dari pemahaman atas uraian-uraian di atas ada beberapa
manfaat yang dapat diperoleh dari penyusunan acara perjalanan wisata.
Beberapa manfaat tersebut adalah sebagai berikut:
1. Manfaat acara perjalanan wisata bagi Pengelola perjalanan
wisata:
Bagi pengelola wisata, manfaat acara perjalanan wisata antara lain:
a. Sebagai media dalam mempromosikan wisata,
b. Sebagai pedoman dalam penyelenggaraan wisata,
c. Sebagai media dalam memberikan gambaran tentang kondisi
wisata kepada calon wisatawan, dan

d. Sebagai salah satu sarana evaluasi penyelenggaraan wisata.


2. Manfaat acara perjalanan wisata bagi Wisatawan
Bagi wisatawan, acara wisata bermanfaat sebagai berikut:
a. Sebagai media untuk memberikan gambaran tentang produk
yang dibeli.
b. Sebagai media untuk memberikan gambaran tentang:
1) Ke mana akan pergi,
2) Apa yang dapat dilakukan,
3) Apa yang dapat dilihat, dan
4) Berapa lama waktu yang digunakan.
c. Sebagai media informasi tentang hal-hal yang harus dipersiapkan
jika mengikuti wisata yang diselenggarakan.

Dari uraian-uraian di atas tampak bahwa acara perjalanan

wisata

sangat penting dalam perencanaan wisata. Dengan kata lain, acara


perjalanan wisata merupakan komponen penting dalam perencanaan
acara perjalanan wisata .

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

201

C. Bentuk Bentuk Acara Perjalanan Wisata


Susunan acara perjalanan wisata yang dibuat oleh Tour Operator
bermacam-macam bentuknya, sesuai dengan keinginan dan kreativitas
masing-masing. Secara umum bentuk-bentuk acara perjalanan wisata
(Tour Itinerary) itu adalah sebagai berikut :

1. Acara perjalanan wisata bentuk Uraian (Essay Style)


Yaitu Acara perjalanan wisata yang disajikan dalam bentuk uraian
singkat tentang program yang akan dilakukan, yang biasanya
memuat hari atau tanggal pelaksanaan serta kegiatan per hari.
Contoh Itinerary bentuk Uraian (Essay Style)
Island Hopping & Snorkeling Trip 5 hari
Mengeksplor Raja Ampat Selatan atau Misool
Hari 1. Jakarta Sorong
Dengan menggunakan pesawat pertama yang tiba di Sorong,
rombongan langsung menuju pelabuhan dengan menggunakan
taxi bandara untuk mengejar jadwal public express boat (pagi atau
siang hari) menuju Misool. Dan tiba di Misool pada siang hari.
Check in makan siang dan istirahat sekitar 2 jam. Setelah itu
dengan menggunakan speed boat ke bukit Harfat Jaya Dapunlol.
Sore hari kembali ke homestay untuk berenang di pantai depan
homestay sambil bermain dengan anak anak lokal.
Hari 2.Setelah sarapan pagi
Setelah sarapan pagi eksplor Misool dengan speedboat. Tujuan
hari ini cukup banyak karena letak objek wisata berdekatan dan
tergolong masih satu area seperti : Gua Keramat ( butuh waktu
kurang dari 1 jam). Disini rombongan mendaki ke Kamar Putri
untuk berenang.

202

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Kemudian ke Sumalelen dan Sumbayo untuk melihat lukisan di dinding


gua, Kemudian Kabaliliklol (passing sight) untuk melihat pemandangan
di kiri dan kanan. Yapap untuk snorkeling, Pulau Banos (snorkeling
sambil leyeh-leyeh di pasir pantai, Gua Wanita Murung (masuk gua).
Makan siang di atas speedboat di daerah Yapap atau kalau masih
dapat menahan lapar sampai pukul 14.00 kita bisa makan siang di
Pulau Banos.
Hari 3. Tujuan hari ini berkunjung ke Balbulol untuk melihat
pemandangan dari atas speedboat, Pantai Farondi untuk snorkeling
dan makan siang diatas pasir yang putih. Setelah makan siang lanjut
ke Namlol disini kita bisa berenang sampai ke tengah dilanjut ke Danau
Ubur-ubur Lenmakana disini kita bisa trecking dan berenang bersama
ubur-ubur setelah itu kembali ke homestay melewati Pulau Harapan
Jaya untuk melihat matahari tenggelam (sunset).

Hari 4. Siang hari naik public express boat atau kapal besar untuk
kembali ke Sorong. Menginap di salah satu hotel yang ada di Sorong.
Hari 5. Kembali ke Jakarta

2. Acara perjalanan wisata bentuk Tabel (Tabulated Style)


1. Acara perjalanan wisata dimana penyajian informasinya berupa
tabel dengan kolom-kolom, yang memuat antara lain:
a. hari/'tanggal (day/date);
b. tempat (place);
c. waktu (time);
d. acara (itinerary);
e. keterangan (remark).

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

203

Berikut ini contoh acara perjalanan wisata (tour itinerary) bentuk tabel
(tabulatedstyle)

Hari/

Tempat

Waktu

Deskripsi Acara

tanggal

Minggu,
25

Keterangan

Wisata

Jakarta

08.00 08.30

Des,

Meeting service di hotel


dan pergi meninggalkan

2014

hotel menuju Monumen


Nasional (Monas)
Monas

08.30

Tiba di Monas

Termasuk
makan
Monumen Nasional atau
siang
yang dikenal dengan
Monas atau Tugu Monas
terletak

di

Monas,

Lapangan

Jakarta

Pusat,

pada

tahun

dibangun

1960. Monumen Nasional


adalah salah satu dari
monumen
yang

didirikan

mengenang
dan

peringatan
untuk

perlawanan

perjuangan

Indonesia

rakyat

melawan

penjajah Belanda.
Bentuk Tugu peringatan
yang satu ini sangat unik,
merupakan batu obeliks
yang terbuat dari marmer
yang
yoni

berbentuk
simbol

lingga

kesuburan

berdasarkan kebudayaan
hindu. Tugu ini menjulang
setinggi 132 meter (versi

204

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Hari/

Tempat

Waktu

Deskripsi Acara

tanggal

Keterangan

Wisata

lain

mengatakan

meter

dihitung

137

dengan

tinggi ruang yang ada di


bawah tanah 5 meter).
Di

puncak

Monumen

Nasional terdapat cawan


yang

menopang

berbentuk

nyala

obor

perunggu yang beratnya


mencapai 14,5 ton dan
dilapisi emas 35 kg. Obor
atau

lidah

api

menyala-nyala

ini

merupakan
semangat

yang

simbol
perjuangan

rakyat Indonesia yang tak


pernah

09.30

10.30

kemerdekaan.

Konon

pada

10.30

Sunda

11.00

saat

Indonesia merayakan 50
tahun

kemerdekaannya
tahun

sejumlah

an

dalam

meraih

pada

Pelabuh

Kelapa

padam

1995

pengusaha

Indonesia
menyumbangkan
sejumlah emas sehingga
berat total emas yang
melapisi api kemerdekaan
di puncak monas menjadi
50

kilogram.

Peringatan
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Tugu
Nasional

205

Hari/

Tempat

Waktu

Deskripsi Acara

tanggal

Keterangan

Wisata

dibangun di areal seluas


80 hektar. Arsitek yang
merancang

tugu

ini

adalah Soedarsono dan


Frederich

Silaban,

dengan

konsultan

Ir.

Rooseno, mulai dibangun


Agustus

1959,

dan

diresmikan 17 Agustus
1961 oleh Presiden RI
Soekarno. Monas resmi
dibuka untuk umum pada
tanggal 12 Juli 1975.

Perjalanan

wisata

dilanjutkan ke pelabuhan
Sunda Kelapa

Tiba di pelabuhan Sunda


Kelapa. Sunda

Kelapa

atau yang lebih dikenal


sebagai

Pasar

merupakan
pelabuhan
terletak

sebuah
tua

di

Ikan

yang

kelurahan

Penjaringan, kecamatan
Penjaringan,
Utara.

Jakarta
Pelabuhan

bersejarah ini merupakan


cikal-bakal kota Jakarta
yang

206

hari

jadinya

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Hari/

Tempat

Waktu

Deskripsi Acara

tanggal

Keterangan

Wisata

ditetapkan pada abad ke


16 atau tetapnya pada
tanggal

12

Juli

1527.

Pelabuhan yang sudah


dikenal sejak abad ke 12
ini

dahulu

merupakan

pelabuhan penting

Ancol

11.00
11.30

Perjalanan
menuju
restoran
di
kawasan
Ancol untuk makan siang

Makan Siang
11.30

12.30
Ancol

TMII

12.30

- Menuju

Taman

Mini

13.30

Indonesia Indah (TMII)

13.30

Tiba Di TMII,
Taman

Mini

Indonesia

Indah

adalah

sebuah

taman

yang

berbasis

budaya,

menampilkan

miniatur

yang

menggambarkan
keindahan
keragaman

dan
Indonesia

dalam lahan yang kecil di


daerah

Jakarta

Timur.

Secara populer di kenal


sebagai Taman Mini, isi
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

207

Hari/

Tempat

Waktu

Deskripsi Acara

tanggal

Keterangan

Wisata

taman

ini

replika

adalah

rumah

adat

tradisional
ditemukan

26

yang
di

seluruh

kepulauan Indonesia dari


Aceh

ke

Sulawesi,

Kalimantan,
Jawa

dan

Papua. Miniatur- miniatur


ini

mengambarkan

sejarah,

kesenian,

kerajinan dan tradisi dari


setiap provinsi. Dibangun
untuk

pendidikan

dan

rekreasi keluarga, Taman


Mini memiliki area luas
untuk rekreasi keluarga,
sejumlah taman flora dan
fauna,

museum,

teater

pertunjukan, teater Imax


dan

fasilitas-fasilitas

akomodasi.

16.00

Kembali ke hotel

Tabel 2.8 Acara Wisata dalam Bentuk


Tabel

208

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

2. Bentuk Grafik(Graphic Style)


Acara wisata (tour itinerary) disajikan dalam bentuk gambar atau
grafik, berupa lambang-lambang komponen yang digunakan
berdasarkan urutan acara. Untuk lebih jelasnya, perhatikan bentukbentuk acara wisata berikut ini
Untuk lebih jelasnya, lihatlah ilustrasi grafik tour itinerary Jakart City
Tour pada bagan 2.60 berikut

Gambar 2.60 Acara Wisata bentuk grafik

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

209

Tidak sembarang orang dapat membuat acara perjalanan wisata (tour


itinerary). Diperlukan waktu dan latihan yang sungguh-sungguh, juga
pengalaman dan pengetahuan serta wawasan yang luas, khususnya
dalam penguasaan lapangan dan objek-objek wisata. Sebagai contoh: jika
ingin membuat acara perjalanan wisata (tour itinerary) tentang "Jakarta City
Tour", kita harus mengetahui jalan-jalan dan tempat-tempat objek wisata di
Jakarta dengan baik.

D. Hal-Hal Yang Perlu Diperhatikan Dalam Membuat Acara


Perjalanan Wisata
Dalam menyusun acara perjalanan wisata hendaknya memperhatikan
beberapa hal di bawah ini:
1. Rute Perjalanan
Rute perjalanan sebaiknya berbentuk putaran atau circle route,
kecuali jika kondisi tidak memungkinkan atau karena jarak yang
terlalu dekat.
2. Variasi Objek
Objek-objek yang dikunjungi secara berurutan disusun sedemikian
rupa sehingga mencerminkan variasi dan tidak monoton. Dasar
pertimbangan untuk membuat objek kunjungan itu bervariasi adalah
karakteristik objek tersebut. Sebagai contoh, bila objek kunjungan
pertama adalah museum, maka untuk objek kedua dipilih objekobjek yang memiliki karakteristik yang berbeda dengan museum,
objek wisata alam misalnya.
3. Tata Urutan Kunjungan
Tata urutan kunjungan menyangkut pemilihan objek-objek mana
yang didahulukan atau diletakkan di bagian akhir, dan objek-objek
mana yang waktunya sudah ditentukan, sehingga dalam menyusun
urutan objek kunjungan dapat didasarkan pada:
a. Kondisi dan kebutuhan wisatawan. Sebagai contoh kunjungan
ke pusat perbelanjaan (shopping centre) sebaiknya diletakkan

210

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

pada akhir program, dengan pertimbangan bahwa wisatawan


membutuhkan waktu ekstra untuk berbelanja, wisatawan ingin
segera menikmati atau mencoba barang-barang yang dibeli,
mengurangi risiko rusaknya barang yang dibeli, serta faktor
kelelahan selesai berbelanja.

b. Kondisi objek, dalam hal ini erat kaitannya dengan waktu-waktu


yang ditentukan (catching time)

4. Tingkat Kebosanan dan Daya Fisik Wisatawan


Suatu komponen yang menarik, belum tentu dapat dimasukkan ke
dalam program. Hal ini mengingat adanya unsur-unsur rasa bosan
wisatawan serta kekuatan fisik wisatawan secara normal. Sebagai
contoh, wisata arung jeram sungai ayung di Bali adalah salah satu
objek wisata alam yang menarik di kota Bali, akan tetapi untuk
mencapai objek ini harus melalui jalan yang kondisinya naik turun
bukit serta untuk mencapai sungai ayung, wisatawan harus jalan
kaki. Objek dalam contoh ini kurang baik jika dimasukkan dalam
program

untuk

wisata-wisata

minat

umum,

karena

selain

melelahkan, juga kurang didukung sarana yang memadai.

E. Waktu Dalam Acara Perjalanan Wisata


Waktu adalah rentang jarak yang memungkinkan dilaksanakannya suatu
aktivitas. Dalam penyelenggaraan wisata, waktu mengandung dua
pengertian yaitu :
1. Saat Penyelenggaraan
Waktu

menunjukkan

kapan

sebuah

wisata

diselenggarakan.

Sehubungan dengan hal itu, kita mengenal morning tour, afternoon


tour, evening tour, night tour, summer package,dan lain-lain.
Saat penyelenggaraan wisata tidak selamanya dapat ditentukan oleh
pengelola wisata secara penuh, sebab ada waktu-waktu untuk kegiatan
wisata yang sudah ditentukan. Waktu yang ditentukan ini lazimnya
disebut catching time. Contohnya, pertunjukan Barong di Batubulan MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

211

Gianyar dimulai pukul 09.30 WITA, maka pengelola wisata yang


hendak memasukkan pertunjukan tersebut dalam acara wisata harus
mengatur waktu sedemikian rupa sehingga wisatawan dijadwalkan tiba
di tempat pertunjukkan sebelum pukul 09.30 WITA.
2. Lama Penyelenggaraan Wisata
Waktu juga menunjukkan berapa lama sebuah wisata diselenggarakan.
Sehubungan dengan hal tersebut kita mengenal half day tour, full day
tour, package tour, dan lain-lain. Dikaitkan dengan penggunaannya,
dalam penyusunan program, maka waktu dalam penyelenggaraan
wisata dapat dikelompokkan menjadi tiga bagian yaitu :
a. Waktu di Perjalanan (On Board Activities)
Waktu di perjalanan adalah waktu yang digunakan untuk perjalanan
dari titik awal ke objek pertama, antar objek maupun dari objek
terakhir kembali ke titik awal.
b. Waktu untuk Kegiatan di Objek (Tour Activities)
Waktu untuk kegiatan di objek adalah waktu yang digunakan untuk
kegiatan inti atas tujuan kunjungan ke suatu objek. Misalnya untuk
kunjungan ke Monumen Nasional, maka tour activitiesdihitung
sejak tiba dan masuk serta naik ke puncak monumen sampai
dengan turun ke lantai dasar. Lamanya didasarkan pada kebutuhan
sebagaimana diperkirakan dalam Format Inventarisasi

Atraksi

Wisata, berkisar antara 30 hingga 120 menit. Kurang atau lebihnya


tergantung kebutuhan dan tujuan kunjungan.
c. Waktu untuk Istirahat (Rest)
Waktu istirahat adalah waktu yang disisihkan untuk istirahat, di luar
kegiatan inti. Waktu untuk istirahat terdiri atas:
1) istirahat di perjalanan, dilakukan jika kendaraan (darat) melaju
secara terus menerus selama dua jam, maka sebaiknya
diberikan waktu kepada wisatawan untuk beristirahat. Pada
waktu istirahat ini diberikan kesempatan kepada wisatawan
untuk merokok bagi yang merokok, ke toilet, ataupun untuk

212

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

pengambilan gambar pemandangan, (picture stop) atau


sekadar melepas lelah (rest stop).

2) istirahat di objek, dilakukan setelah kegiatan inti, misalnya


santai setelah makan, pengambilan gambar pemandangan,
memberi kesempatan kepada wisatawan untuk pergi ke rest
room, dan lain-lain. Waktu yang digunakan untuk istirahat bisa
berkisar antara 10-15 menit, tergantung kebutuhan.

F. Langkah Membuat Acara Perjalanan Wisata (Tour Itinerary)


Dalam menyusun acara wisata, sebaiknya memperhatikan langkahlangkah sebagai berikut :
a. Pendistribusian Waktu
Waktu

yang

tersedia

untuk

penyelenggaraan

wisata

harus

didistribusikan kepada semua aktivitas sesuai kebutuhan dan


ketersediaan fasilitas. Untuk mempermudah dalam melakukan
pendistribusian waktu dalam kegiatan wisata, dapat menggunakan alat
bantu

berupa

Format

Pendistribusian

Waktu

(Distribution

Of

Time/DOT). Bentuk format secara lengkap dapat dilihat sebagai


berikut:
FORMAT PENDISTRIBUSIAN WAKTU

Uraian

Nama Tour

(a)

Durasi

(b)

Perjalanan

Tour

Istirahat

Jumlah

Jadwal

(c)

(d)

(e)

(f)

(g)

(j)

(h)

(h)

(h)

(h)

(i)

Tabel 2.9 Tabel Distribusi Waktu

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

213

Keterangan :
Nama tour
Lama penyelenggaraan
a. Nama-nama

objek

kunjungan,

dimulai

dengan

tempat

pemberangkatan dan diakhiri dengan tempat pengantaran.


Tempat pemberangkatan dan pengantaran ini biasanya adalah
hotel. Dua hal yang harus ditulis adalah:
1) Objek antara (objek A ke objek B), menunjukkan waktu
tempuh antara objek A dan B,
2) Objek kunjungan, yaitu nama objek tertentu (objek B),
menunjukkan lama kegiatan di objek B.
3) Gambaran keduanya dapat dilihat pada contoh DOT
b. Waktu untuk kegiatan di perjalanan
Apabila antara objek yang satu dengan yang lain dinyatakan
dalam satuan jarak (kilometer) maka terlebih dahulu harus
ditransformasikan ke dalam satuan waktu (menit) dengan
menggunakan rumus:

(a : b) x 60 menit
a. =

jarak (distance)

b. =

kecepatan

velocity)60menit

rata-rata
=

kendaraan

(average

transformasi satuan waktu (1

jam = 60 menit)
c. Waktu untuk kegiatan di objek
d. Waktu untuk istirahat
Waktu-Waktu pada butir d, e, dan f dinyatakan dalam satuan
menit.
e. Jumlah waktu pada kolom d, e, dan f
f.

214

Jumlah waktu pada masing-masing kolom

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

g. Jumlah seluruh waktu yang diperlukan untuk tour


h. Transformasi ke dalam jadwal waktu sesuai dengan
waktukeberangkatan yang ditetapkan

Di bawah ini contoh pendistribusian waktu


Tanah Lot Tour (5 hours)
Tour ini direncanakan mengunjungi Pura Taman Ayun-Mengwi, Alas
Kedaton dan menyaksikan sunset di Tanah Lot. Waktu tempuh antar
objek sebagai berikut :
Hotel
30

Taman Ayun

60

30

Alas Kedaton

55

25

15

Tanah Lot

Dari data tersebut di atas dapat disusun DOT sebagai berikut:


Pendistribusian Waktu
Nama Tour

: Tanah Lot Tour

Durasi

: 5 Jam

Uraian

Perjalanan

Tour

Istirahat

Jumlah

30

60

10

70

30

30

Kedaton

60

10

70

Alas Kedaton

15

15

60

10

70

- 30

Hotel
Taman Ayun
Taman Ayun

Jadwal

Taman Ayun

Alas

Alas Kedaton
Tanah Lot
Tanah Lot
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

215

Uraian

Perjalanan

Tanah Lot - 55

Tour

Istirahat

Jumlah

55

180

30

340

Jadwal

Hotel
130

Jumlah

Disusun oleh : Etty Sulistyawati

b. Penyesuaian Waktu dan Penetapan Jadwal


Jumlah akhir waktu yang telah didistribusikan dalam DOT tidak selalu
sama dengan waktu yang telah ditetapkan untuk itu perlu ada
penyesuaian terhadap DOT yang ada. Ada 2 (dua) istilah dalam Format
Pendistribusian Waktu, yaitu
1) Pendistribusian

waktu

sebelum

penyesuaian

(DOT

before

adjustment.
Adalah DOT yang disusun pertama kali berdasarkan perkiraanperkiraan secara cermat
2) Pendistribusian waktu setelah penyesuaian (DOT after adjustment)
Adalah revisi DOT before adjustment, hal ini dilakukan setelah
memperhatikan beberapa hal, terutama lama penyelenggaraan
yang telah ditetapkan dan komponen yang memungkinkan untuk
direvisi adalah tour activities (kecuali catching time) dan rest
Dalam praktek tidak selalu dibuat dua DOT, tetapi cukup menggunakan
satu DOT dan langsung mengadakan revisi pada DOT yang disusun
pertama kali tersebut. Coba perhatikan contoh berikut ini :
DOT pada tour Tanah Lot di atas merupakan DOT before adjustment yang
disusun secara acak tanpa memperhatikan seluruh kondisi. Perhatikanlah
jumlah akhir waktu yang dibutuhkan dalam tour tanah lot tersebut di atas
adalah 340. Jika jumlah tersebut di tranformasikan kedalam satuan jam
hasilnya adalah 340 yang berarti lebih 40 karena durasi waktu yang
ditetapkan dalam tour tanah lot 5 jam artinya 5 jam X 60 =300 namun pada
kenyataannya jumlah jam yang ada 340 jadi waktunya lebih 40. Sehingga
perlu adanya penyesuaian waktu dalam DOT tersebut.

216

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Hasil penyesuaian tour tanah lot di atas adalah sebagai berikut :


Pendistribusian waktu
Nama Tour

: Tanah Lot

Durasi

: 5 jam

Uraian

Perjalanan Tour

Hotel Taman 30

Istirahat

Jumlah Jadwal

30

Ayun

14.0014.30

40

10

50

Taman Ayun

14.3015.20
30

30

Taman Ayun
Alas Kedaton

15.20-

40

10

50

15.50

15

15

15.50-

Alas Kedaton

16.40
Alas Kedaton
Tanah Lot

60

10

70
16.4016.55

Tanah Lot

55

55
16.55-

Tanah Lot Hotel

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

18.05

217

18.0519.00

Jumlah

130

140

30

300

Disusun oleh : Etty Sulistyawati

Jika jumlah akhir waktu telah disesuaikan, maka jadwal dapat


disusun dengan berpatokan pada pukul berapa tour tersebut
dimulai. Jika penyelenggaraan tour pada contoh di atas dimulai
pukul 14.00, maka jadwal waktu secara terperinci dapat dilihat pada
kolom jadwal. Untuk mengecek kebenaran jadwal dengan jumlah
waktu yang ditetapkan dengan cara kurangkanlah waktu yang
paling akhir dengan waktu yang paling awal. Waktu yang paling
akhir pada contoh di atas adalah 19.00 sedangkan waktu paling
awal adalah 14.00, maka 19.00 14.00 hasilnya 5.00 artinya 5 jam,
0 menit = 5 jam, sesuai dengan durasi tour.
c. Transformasikan DOT ke dalam Acara Wisata (Tour Itinerary)
Sesudah DOT direvisi dan ditetapkan jadwalnya langkah terakhir yang
harus dilakukan adalah menstranformasikan DOT tersebut ke dalam
acara wisata (tour itinerary) sesuai dengan bentuk yang diinginkan.
d. Penyajian Acara Wisata (tour itinerary)
Acara wisata (tour itinerary) dapat disajikan kepada wisatawan dengan
dua cara, yaitu :
1) Penyajian secara sederhana
Acara wisata (tour itinerary) umumnya disajikan dalam lembaran
kertas yang hanya memuat acara wisatanya saja sesuai dengan
bentuk yang diinginkan.

218

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

2) Penyajian secara lengkap


Cara yang kedua ini memandang acara wisata tidak hanya sebagai
media untuk menginformasikan acara yang akan diselenggarakan
tetapi juga sebagai suatu seni yang dapat memberikan warna
tersendiri dalam penyelenggaraan sebuah wisata, dimana acara
wisata disajikan secara menarik seperti layaknya sebuah brosur,
leaflet ataupun booklet.

D.

Aktivitas Pembelajaran

Aktivitas 1
Pada saat ini penyediaan dan penawaran layanan perjalanan wisata sudah semakin
mudah didapat melalui berbagai media.
Berikanlah contoh dari bentuk penyediaan dan penawaran layanan perjalanan
wisata yang ada disekitar lingkungan Anda baik itu yang berupa brosur, leaflet atau
layanan yang disediakan secara online.
Untuk memudahkan Anda dalam mengenal produk dan jasa didalam suatu
layanan perjalanan wisata, silahkan tuliskan hasil pengamatan Anda ke dalam
tabel berikut ini.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

219

Produk dan Jasa

Aktivitas 2

Pada kegiatan ini, Anda diminta untuk memberikan jawaban atas suatu kasus
dibawah ini sesuai dengan penalaran kelompok. Silahkan pilih salah satu skenario
kasus untuk di selesaikan didalam kelompok.

Skenario Kasus 1
Suatu ketika saya dan rombongan mempunyai kesempatan untuk melakukan
perjalanan wisata ke daerah tujuan wisata Yogyakarta tepatnya kami mengunjungi
objek wisata Gunung Merapi di daerah Yogyakarta. Rombongan kami datang ke
gunung merapi dengan menggunakan sebuah Bus pariwisata berukuran besar
baru setengah perjalanan bus kami sudah tidak dapat melanjutkan perjalanan
sampai ke atas gunung merapi, akhirnya kami turun di jalan dan meneruskan
perjalanan kami dengan menggunakan bus lokal sebagai alat transportasi yang
biasa digunakan oleh penduduk setempat.

220

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Menurut perencanaan perjalanan wisata, kami akan bermalam di daerah Selo dan
sampai disana kami kesulitan untuk mendapatkan penginapan. Singkat cerita kami
akhirnya menginap di rumah rumah penduduk yang ada di kaki gunung merapi.
Dengan fasilitas sederhana yang dimiliki oleh masing masing rumah penduduk,
kami tetap bisa menikmati kegiatan perjalanan wisata tersebut. Berdasarkan cerita
tersebut di atas Anda diminta membuat perencanaan dan pengelolaan terhadap
hal-hal yang dapat Anda lakukan untuk pengembangan objek dan daerah tujuan
wisata gunung merapi di Yogyakarta secara berkelompok dan mempresentasikan
hasilnya di depan kelas.
Skenario Kasus 2
Taman Nasional Komodo merupakan salah satu aset pariwisata Indonesia di
daerah NTT yang perlu dilestarikan. Selain dinobatkan menjadi salah satu
keajaiban dunia, tempat ini juga merupakan lingkungan konservasi bagi reptil
purbakala, komodo. Namun, adanya kenaikan bbm ternyata mempengaruhi
keberlangsungan objek wisata ini. Untuk mencapai Pulau Komodo, perahu
membutuhkan bahan bakar premium yang memadai, sedangkan keberadaan
SPBU disekitar daerah tersebut sangat jarang. Hal ini menyulitkan wisatawan yang
ingin berkunjung kesana. Apabila Anda seorang agent travel yang memasarkan
wisata ke Pulau Komodo, apa yang akan Anda lakukan melihat situasi tersebut?
Selesaikan kasus ini dalam kelompok dengan anggota maksimal 4 orang.
Presentasikan hasil diskusi Anda di kelas

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

221

Aktivitas 3

Dalam produk wisata, akomodasi menjadi salah satu komponen penting yang harus
dipersiapkan dengan baik, mulai dari kesesuaian kapasitas dengan jumlah peserta
yang mengikuti perjalanan wisata tersebut, durasi menginap, kemudahan akses ke
tempat wisata dan lain sebagainya.
Pada kegiatan ini, Anda diminta untuk mengumpulkan informasi yang berhubungan
dengan penyediaan layanan akomodasi secara berkelompok (maksimal 4 orang) dari
jenis akomodasi yang tersedia di sekitar lingkungan wisata yang Anda tawarkan.
Rincikan data yang anda peroleh ke dalam tabel berikut ini.

Format
Inventarisasi Fasilitas Akomodasi
Disiapkan Untuk
Jumlah peserta

222

: ................(a)
: ................(b)

Durasi
Tanggal

: ................. (c)
: ................. (d)

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Aktivitas 4
Dalam menjalani kehidupannya, setiap manusia selalu berusaha memenuhi kebutuhan
hidupnya baik dari kebutuhan primer sampai kepada yang tersier.
Merujuk kepada kebutuhan hidup manusia, adakah keterkaitan antara kebutuhan
manusia dengan pariwisata ? Jika ada, maka termasuk kedalam kebutuhan apakah
pariwisata? Berikan pandangan Anda sesuai dengan pemahaman Anda terkait makna
suatu perjalanan wisata.

Aktivitas 5

Anda tentu sudah mempelajari bagaimana melakukan suatu perencanaan perjalanan


wisata mulai dari melakukan diagnosis pasar sampai kepada tahap pelaksanaan
perjalanan wisata
Untuk menguji pemahaman Anda, berikan kesimpulan secara berkelompok (maksimal
4 orang) dari hasil pembelajaran Anda tentang perencanaan suatu perjalanan wisata
ke dalam bentuk bagan kegiatan yang di tulis di atas kertas karton putih. Bagan tersebut
harus menggambarkan alur yang saling terkait sehingga membentuk sebuah proses
mengemas sebuah paket wisata dimana didalamnya juga terdapat komponenkomponen wisata yang membentuk suatu produk wisata. Kemudian, presentasikan
hasilnya di depan kelas.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

223

E.

Latihan / Kasus / Tugas

Pilihan Berganda
1. Pariwisata merupakan produk wisata yang bersifat intangible, artinya :
a. Hanya dapat dirasakan setelah produk dibeli dan dinikmati
b. Dapat dirasakan sebelum produk dibeli
c. Dapat diketahui lebih dahulu melalui brosur
d. Produk dapat dipesan sesuai keinginan wisatawan

2. Usaha jasa pemesanan sarana seperti pemesanan tiket, akomodasi


serta pengurusan dokumen perjalanan merupakan kegiatan dari :
a. Usaha Jasa Perjalanan Wisata
b. Biro Perjalanan Wisata
c. Agen Perjalanan Wisata
d. Semua Benar

3. Komponen utama dalam suatu kegiatan perjalanan wisata adalah :


a. Toko cinderamata, restoran, objek wisata dan akomodasi
b. Transportasi, akomodasi, restoran dan objek wisata
c. Valas, Budaya, atraksi wisata dan transportasi
d. Akomodasi, transportasi, telekomunikasi dan toko cinderamata

4. Sebuah kartu yang menandakan bahwa penumpang tersebut sudah


lengkap melakukan prosedur check in dan memiliki nomor tempat
duduknya disebut :
a. Tiket
b. Visa
c. Boarding pass
d. Travel check

224

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

5. Angklung Mang Udjo yang ada di Jawa Barat termasuk komponen wisata:
a.

Atraksi Wisata

b.

Objek Wisata

c.

Wisata Budaya

d.

A dan C benar

6. Usaha pengurusan penyelenggaraan hiburan, berupa mendatangkan,


mengirimkan, maupun mengembalikan artis dan/atau olahragawan
Indonesia dan asing, serta melakukan pertunjukan yang diisi oleh artis
dan/atau olahragawan yang bersangkutan, disebut
a. Usaha daya tarik wisata
b. Usaha kawasan pariwisata
c. Usaha jasa perjalanan wisata
d. Jasa impresariat/promotor

7. Kegiatan

wisata

yang

difokuskan

pada

penyusuran

goa

dapat

dikategorikan pada perjalanan wisata :


a. Spectacular tour
b. Historical tour
c. Adventure tour
d. Argotourism tour

8. Perjalanan wisata ini merupakan perjalanan wisata yang mempunyai


tujuan untuk menambah pengetahuan, mengadakan penelitian atau untuk
mempelajari dari dekat objek wisata yang dikunjungi. Perjalanan wisata
tersebut dinamakan :
a. Perjalanan wisata bisnis
b. Perjalanan wisata pendidikan
c. Perjalanan wisata budaya
d. Perjalanan wisata konvensi

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

225

9. Di bawah ini adalah contoh perjalanan wisata Historical tour yaitu :


a. Perjalanan wisata ke Perkebunan Teh di Puncak Jawa Barat
b. Perjalanan wisata Arung Jeram di sungai Ayung Bali
c. Perjalanan wisata ke suku Baduy di propinsi Banten
d. Perjalanan wisata Kuliner di Cirebon

10. Kegiatan yang berkaitan dengan upaya dalam membuat rencana dan
membuat rambu-rambu yang lengkap dan terperinci mengenai segala
sesuatu yang dibutuhkan untukdapat melakukan sesuatu dengan cara atau
metode yang telah dibuat untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan
sebelumnya disebut :
a.

Perencanaan

b.

Pengelolaan

c.

Pengorganisasian

d.

Penerapan

11. Langkah-langkah perencanaan perjalanan wisata meliputi :


a.

Diagnosis Pasar- Formulasi Tujuan - Analisis -Observasi - Penetapan


Rencana - Pelaksanaan Rencana

b.

Diagnosis Pasar - Formulasi Tujuan Observasi - Analisis Data Penetapan Rencana - Pelaksanaan Rencana

c.

Observasi - Diagnosis Pasar - Formulasi Tujuan - Analisis Data Penetapan Rencana - Pelaksanaan Rencana

d.

Observasi - Formulasi Tujuan - Diagnosis Pasar - Analisis Data Penetapan Rencana - Pelaksanaan Rencana

12. Tiga faktor yang dapat menentukan berhasilnya pengembangan pariwisata


sebagai suatu industri menurut A. Yoeti (1990 :285), kecuali :
a.

Tersedianya objek dan atraksi wisata yang bernilai

b.

Aksesibilitas, segala kemudahan untuk mencapai objek dan atraksi


wisata

226

c.

Ketersediaan fasilitas pendukung (amenitas)

d.

Pemasaran yang sistematis

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

13. Paspor yang dikeluarkan untuk digunakan oleh para pegawai pemerintah
yang melakukan perjalanan ke luar negeri dalam rangka melaksanakan
tugas kepemerintahan. Paspor ini dikeluarkan oleh Departemen Luar
Negeri dengan masa berlaku disesuaikan dengan jangka waktu pemegang
paspor melaksanakan tugasnya dinamakan paspor.
a. Paspor biasa
b. Paspor Haji
c. Paspor diplomat
d. Paspor Dinas

14. Manfaat acara wisata bagi wisatawan adalah :


a. Sebagai pedoman dalam penyelenggaraan wisata
b. Sebagai sarana evaluasi
c. Sebagai media untuk memberikan gambaran tentang produk
d. Sebagai media informasi tentang hal-hal yang harus dipersiapkan jika
ingin mengikuti perjalanan wisata yang dilaksanakan
15. Dibawah ini yang bukan merupakan bentuk-bentuk acara wisata yaitu :
a. Tabulated Style
b. Essay Style
c. Graphic Style
d. Simple Style
Essay
1. Jelaskan ciri-ciri utama dari produk wisata !
2. Sebutkan isi dari format inventarisasi restoran !
3. Siapa sajakah pihak-pihak yang terlibat dalam perencanaan wisata ?

Produk Kelompok
Setelah Anda menyelesaikan seluruh materi dalam pembelajaran ini, Anda
diharapkan sudah mampu melakukan suatu perencanaan perjalanan wisata
dengan benar.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

227

Untuk melihat ketercapaian tujuan tersebut, silahkan bentuk kelompok dengan


anggota maksimal 4 orang. Tugas Anda :
1. Tentukan jenis perjalanan wisata kelompok Anda berdasarkan tujuan
perjalanannya (pendidikan/bisnis/budaya/religi)
2. Uraikan alasan Anda mengapa memilih jenis perjalanan tersebut
3. Tentukan daerah tujuan wisata dan tempat wisata yang akan dikunjungi
untuk kegiatan wisata 3 hari 2 malam
4. Susunlah DOT dari kegiatan wisata kelompok Anda
5. Susunlah itinerary dari kegiatan wisata kelompok Anda ( dalam bentuk
tabel dan grafik)
6. Susunlah presentasi dari hasil diskusi kelompok Anda
7. Presentasikan di depan kelas secara berkelompok

F.

Rangkuman

Dalam memberikan dukungan terhadap kegiatan perjalanan wisata ini berbagai


bentuk unsur dan lembaga saling berintegrasi satu sama lainnya membentuk
suatu tatanan atau sistem. Unsur-unsur ini saling terkait yaitu melibatkan
wisatawan, masyarakat, dunia usaha dan pemerintah. Jenis aktivitas yang
terintegrasi tersebut merupakan suatu gejala atau fenomena sosial yang disebut
sebagai kepariwisataan (tourism).

228

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

G.

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut

Umpan Balik
Setelah mempelajari kegiatan belajar ini, periksa penguasaan pengetahuan
dan keterampilan anda menggunakan daftar periksa di bawah ini:
No

Indikator

1.

Mencari produk dan jasa

2.

Mengemas pembuatan paket wisata

Ya

Tidak

Bukti

Tindak Lanjut
Buat rencana pengembangan dan implementasi di lingkungan kerja anda:

Apakah anda mengimplementasikan rencana tindak lanjut ini sendiri


atau berkelompok?
sendiri
berkelompok silahkan tulis nama anggota kelompok yang lain dalam
tabel di bawah.

No:

Nama anggota kelompok lainnya (tidak termasuk diri anda)

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

229

Gambarkan

suatu

situasi

atau

isu

di

dalam

institusi/organisasi/lingkungan anda yang mungkin dapat anda ubah


atau tingkatkan dengan mengimplementasikan sebuah rencana tindak
lanjut.

Apakah judul rencana tindak lanjut anda?

Apakah manfaat/hasil dari Rencana Aksi anda tersebut?

Uraikan bagaimana rencana tindak lanjut anda memenuhi kriteria


SMART
Spesifik

Dapat diukur

Dapat dicapai

Relevan

Rentang/Ketepatan
Waktu

230

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

H.

Kunci Jawaban

Pilihan Ganda:
1. A

6. D

11. B

2. C

7. C

12. D

3. B

8. B

13. D

4. C

9. C

14. B

5. A

10.A

15. D

Essay:
1. Ciri Produk Wisata
Tidak dapat disimpan : Barang dan jasa yang dihasilkan oleh perusahaan
pariwisata pada umumnya bersifat mudah rusak dan tidak dapat disimpan untuk
kemudian dijual kembali keesokan hari.
Tidak dapat dipindahkan : Wisatawan atau pengguna barang dan jasa pariwisata
tidak dapat membawa produk wisata kepada pelanggan tetapi pelanggan itu
sendiri yang harus mengunjungi atau datang sendiri

untuk dapat menikmati

produk wisata itu.


Produksi dan proses konsumsi terjadi atau berlangsung bersamaan:
Wisatawan maupun pengunjung yang akan menikmati produk wisata harus datang
ke tempat proses produksi sedang berlangsung tanpa keberadaan pembeli untuk
mempergunakan atau menikmati jasa-jasa tersebut tidak akan terjadi produksi.
Tidak ada standar ukuran yang pasti atau objektif: Karena dibuat untuk
memenuhi dan keinginan pengunjung maupun wisatawan yang beragam,
umumnya produk wisata dibuat dan dijual dengan variasi yang beraneka.
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

231

Pelanggan tidak dapat mencicipi produk itu sebelumnya: Pembeli harus


datang sendiri ke tempat proses produksi barang dan jasa pariwisata berlangsung
sehingga mereka tidak akan dapat mengetahui kondisi produk tersebut secara
nyata karena hanya mengetahui melalui brosur dan media promosi lainnya
Pengelolaan

produk

wisata

mengandung

resiko

besar:

dalam

mengembangkan kepariwisataan harus benar-benar dilandaskan pada hasil


penelitian yang cermat/akurat, perencanaan dan pertimbangan yang matang untuk
mengurangi resiko yang lebih besar.
2. Format Inventarisasi Restoran berisi:

Nama tour/group

Jumlah Peserta

Lama Penyelenggaraan

Tanggal Penyelenggaraan

Nomor Urut

Nama Restoran

Jarak yang dinyatakan dalam kilometer

Nama kota atau tempat tertentu sebagai patokan jarak (g), biasanya
adalah hotel tempat

menginap atau pusat kota

Menu/jenis makanan yang ditawarkan

Kapasitas atau daya tampung (tempat duduk)

Harga

Kolom keterangan diisi hal-hal khusus yang menjadi perhatian dan dapat
digunakan untuk memberi tanda dipakai atau tidaknya atraksi wisata atau
hiburan tersebut dalam program

232

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

3. Pihak yang terlibat:


a) Pemerintah (Pusat dan Daerah),
b) Komunitas local,
c) Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM),
d) Organisasi organisasi Pariwisata,
e) Operator bisnis pariwisata dan
f)

Konsultan pariwisata

Berikut ini adalah panduan penilaian produk kelompok

KB

INDIKATOR PENILAIAN

NILAI

NILAI

MAKSIMAL

PEROLEHAN

Perencanaan Perjalanan

1. Tujuan Perjalanan

2. Alasan Pemilihan
Perjalanan

10

Penyusunan Itinerary
1. Pendistribusian Waktu
(DOT)
2. Deskripsi Tour Itinerary

10

3. Bahasa

10

4. Urutan Kunjungan

10

15

Penampilan Kelompok
1. Penampilan PowerPoint

15

2. Cara Penyampaian

15

SUB TOTAL

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

90

233

Kegiatan Pembelajaran 3

234

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Kegiatan Pembelajaran 3 Menyiapkan


Penawaran Harga

A.

Tujuan

Setelah menyelesaikan pembahasan ini, peserta diklat diharapkan mampu


menyiapkan penawaran harga.

B.

Indikator Pencapaian Kompetensi

Modul ini terdiri dari tiga indikator pencapaian kompetensi yaitu :


1. Dapat menghitung biaya produk dan jasa
2. Dapat menyediakan penawaran harga kepada pelanggan
3. Dapat memperbaharui dan mengubah penawaran harga

C.

Uraian Materi

1. MENGHITUNG BIAYA PRODUK DAN JASA


A. Jasa-Jasa Pemasok
Dalam menghitung biaya dan produk wisata, seorang Pengertian paket wisata
menurut Kep.Men.Parpostel No.KM-96/HK.103/MPPT-87adalah sebagai
rangkaian dari perjalanan wisata yang tersusun lengkap disertai harga dan
persyaratan tertentu.
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

235

Paket wisata juga dapat diartikan sebagai suatu perjalanan wisata dengan
beberapa tujuan wisata yang tersusun dari berbagai fasilitas jasa perjalanan
(komponen-komponen wisata) tertentu dan terprogram dalam susunan
acaranya dan dipasarkan kepada masyarakat dengan harga yang telah
ditetapkan.

Seluruh komponenkomponen dalam


paket wisata
biasanya dikelola
oleh unit-unit usaha
yang disebut sebagai
jasa pemasok paket
perjalanan wisata
Agar dalam pembuatan produk paket wisata memperoleh hasil yang
efektif,maka sebelumnya harus dilakukan survei terhadap jasa pemasok paket
perjalanan wisata sesuai dengan rencana yang dibuat. Sehingga diperoleh
data yang akurat, dan data tersebut perlu diperbaharui secara berkala melalui
komunikasi, baik menggunakan surat maupun alat elektronik.

236

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

1. Usaha jasa pemasok pengelola objek dan atraksi wisata


Dalam peraturan pemerintah No. 67 tahun1996, menjelaskan bahwa usaha
pariwisata adalah kegiatan yang bertujuan menyelenggarakan jasa
pariwisata, menyediakan dan mengusahakan objek dan daya tarik
pariwisata, usaha sarana pariwisata dan usaha lain yang terkait dengan
bidang tersebut.

Rincian dari rumusan tersebut diuraikan dalam pasal 4 yaitu : pasal 4


menggolongkan usaha pariwisata menjadi 3 golongan :
1. Usaha jasa pariwisata
2. Pengusahaan objek dan daya tarik pariwisata (ODTW)
3. Usaha sarana pariwisata.
Pengusahaan objek dan daya tarik wisata meliputi kegiatan membangun
dan mengelola objek dan daya tarik wisata beserta prasarana dan sarana
yang diperlukan atau kegiatan mengelola objek dan daya tarik wisata yang
telah ada. Pengusahaan objek dan daya tarik wisata terdiri dari :
a. Pengusahaan objek dan daya tarik wisata alam adalah usaha
pemanfaatan sumber daya alam dan tata lingkungannyayang telah
ditetapkan sebagai objek dan daya tarik wisata untuk dijadikan sasaran
wisata yang diselenggarakan oleh suatu badan perseroan atau
koperasi dan perorangan.
Kegiatan pengusahaan objek dan daya tarik wisata alam meliputi :
1.

pembangunan prasarana dan sarana pelengkap beserta fasilitas


pelayanan lain bagi wisatawan.

2.

Pengelolaan objek dan daya tarik wisata alam, termasuk


prasarana dan sarana yang ada.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

237

3.

Penyediaan sarana dan fasilitas bagi masyarakat di sekitar untuk


berperan serta dalam kegaiatan pengusahaan objek dan daya
tarik wisata alam

b. Pengusahaan objek dan daya tarik wisata budaya adalah pengusahaan


objek dan daya tarik wisata budaya merupakan usaha pemanfaatan
seni budaya bagsa yang telah dilengkapi sebagai objek dan daya tarik
wisata untuk dijadikan sasaran wisata diselenggarakan oleh suatu
badan usaha perseroan terbatas atau koperasi dan perorangan.

Kegiatan pengusahaan objek dan daya tarik wisata budaya meliputi :


1. Pembangunan objek dan daya tarik wisata termasuk penyediaan
sarana, prasarana dan fasilitas pelayanan lain bagi wisatawan.
2. Pengelolaan objek dan daya tarik wisata termasuk sarana dan
prasarana yang ada
3. Motivasi kunjungan wisatawan yang berbeda beda seperti untuk
berlibur, bisnis, konferensi, mengunjungi sanak keluarga, dan lain
lain, akan berpengaruh besar terhadap penyediaan produk yang
ditawarkan. Hal ini akan menambah kompleksnya permasalahan
dalam pengelolaan dan pemasaran produk pariwisata itu sendiri.
4. Kunjungan wisatawan ke suatu daerah tujuan wisata sangat
dipengaruhi oleh faktor musim. Permintaan saat musiman ditambah
dengan kenyataan tidak dapat disimpannya produk pariwisata
tersebut akan menambah rumitnya masalah pemasaran pariwisata
itu sendiri.

2. Usaha jasa pemasok akomodasi


Sarana akomodasi dibutuhkan apabila wisata yang diselenggarakan dalam
waktu lebih dari 24 jam dan direncanakan untuk menggunkan sarana
akomodasi tertentu sebagai tempat menginap. Sarana akomodasi
berfungsi sebagai tempat istirahat sementara selama menunggu kegiatan
wisata yang utama, Namun pada kenyataannya ada juga wisatawan yang

238

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

hanya berdiam diri di hotel hanya untuk sekedar santai, membaca,


berenang atau kegiatan lainnya.

a.

Jenis Akomodasi

1.

Hotel

2. Losmen/penginapan
3. Inn/Lodge
4. Hostel
5. Dormitory/Asrama/Mess/Wisma
6. Rumah Tinggal/Kos
7. Guest House
8. Vila/Rumah
9. Apartemen/Kondominium/Residential
10. Marina/Boatel/Nautel
11. Camping Site/Ground

3. Usaha jasa pemasok perusahaan angkutan darat, laut dan udara


Memilih sarana transpotrasi yang benar dan tepat adalah hal yang perlu
dipertimbangkan pada saat merncanakan perjalanan. Karena salah satu
sektor biaya terbesar yang dikeluarkan oleh seorang traveler berasal dari
pos transportasi.Adapun jenis transportasi dibedakan menjadi 3
a. Usaha Jasa Kendaraan Darat
Jasa kendaraan darat terbagi menjadi 2
1. Jasa Sewa (Mobil)
Jika Anda melakukan perjalanan dengan beberapa orang, menyewa
mobil untuk berkililing bisa dijadikan pilihan. Anda bisa membagi biaya
sewa, biaya bahan bakar dan menyetir secara bergantian.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

239

Seringkali mobil yang anda sewa bisa berfungsi sebagai tempat


bermalam jika anda dan teman-teman lelah karena telah melakukan
perjalanan panjang seharian penuh, anda bisa menepikan mobil di
pinggir jalan atau menggunakan peristirahatan umum di jalan tol yang
kadang-kadang memiliki fasilitas yang relatif bagus.
Dari segi keamanan Anda tidak perlu khawatir karena mobil sewaan
biasanya diasuransikan oleh perusahaan. Ketika mobil yang Anda sewa
rusak diperjalanan atau mengalami kecelakaan, dengan segera Anda
akan memperoleh mobil pengganti.
Ketika Anda berencana untuk menyewa mobil dari perusahaan
pemasok, pilihlah perusahaan yang sudah memiliki reputasi yang baik
dan yang memiliki banyak cabang di daerah daerah. Jangan lupa selalu
membeli polis asuransi untuk mobil tersebut sepanjang masa sewa.
Beberapa perusahaan penyewaan mobil yang telah memiliki reputasi
dan memiliki cabang di Indonesia antara lain : Blue Bird, Big Bird, Hiba,
Kramat Jati, Rosalia, Pusaka, Blue Star, White Horse, dan sebagainya.
Jika Anda ingin keliling kota dengan tansportasi umum maka Anda
sebaiknya mengetahui jenis jenis transportasi apa saja yang terdapat di
daerah tersebut.
2. Jasa Angkutan Umum
Jika anda melakukan perjalanan seorang diri, menyewa mobil bukan
sebuah ide yang baik. Disamping mahal, faktor efisiensi dan fleksibilitas
menjadi pertimbangan kendala lainnya adalah biaya bahan bakar harus
Anda tanggung sendiri, belum lagi masalah parkir berikut biayanya.
Dibanyak kota besar di dunia biaya parkir menjadi sangat mahal karena
terbatasnya lahan parkir.Oleh karena itu, pilihan yang dirasa cocok jika
Anda melakukan perjalanan sendiri yaitu menggunakan angkutan
umum.
Dibeberapa kotabesar seperti Jakarta, Bandung, Surabaya dan Medan
bus digunakan untuk angkutan kota, dan lazim disebut buskota.

240

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Beberapa perusahaan angkutan saat ini banyak memberikan pelayanan


angkutan bus dari Jakarta ke kota-kotadi Sumatera, Jawa dan Bali.
Bus-bus antar propinsi biasa sudah dilengkapi dengan fasilitas
kenyamanan lainseperti toilet, alat pengatur suhu udara (AC), dan lainlain.Taxi : taxi tersedia hampir diseluruh bandar udara, pelabuhan laut,
stasiun

kereta

api

serta

hotel-hotel

di

seluruh

Indonesia.

Microlet/Oplet/Bemo : microlet/ oplet adalah sebutan untuk kendaraan


umum dalam kota dan sekitarnyakhususnya di Kota Jakarta. Jenis
kendaraan dipakai biasanya berkapasitas sekitar 10-12 orang.
Di Kota Bandung jenis angkutan ini disebut colt. Di Ujung Pandang dan
sekitarnya disebut taxi kota atau pete-pete. Sepeda motor. Beca : jenis
kendaraan yang menggunakan tenaga manusia ini dapat ditemui di
kota-kota di Pulau Jawa, Sumatera dan Sulawesi. Di Medan beca
dilengkapi

motor

penggerak,

jadi

tidak

menggunakan

tenaga

manusia.Jenis kendaraan ini menghubungkan satu tempat dengan


tempat lainnya yang jaraknya tidak terlampau jauh.
Bendi adalah alat angkutan umum yang menggunakan tenaga kuda
untuk menggerakkannya, banyak ditemui di kota-kota Sumatera, Jawa
dan Sulawesi, terutama di kota kabupaten. Kendaraan ini merupakan
angkutan umum dalamkota. Dokar biasanya berkapasitas 5 orang
penumpang.
b. Usaha Jasa Transportasi Udara (Pesawat Terbang)
Era ketika tiket pesawat terbang sangat mahal, sudah hampir berlalu
seiring

dengan

bermunculannya

beratus-ratus

perusahaan

penerbangan baru di seluruh dunia yang mengusung harga murah


sebagai produk unggulannya.Jika selama ini Anda terbiasa untuk
membeli tiket secara konvensional yaitu dengan menyerahkan
pengaturan semua jadwal perjalanan Anda via biro perjalanan dan
menerima lembaran tiket yang dicetak oleh maskapai penerbangan,
sudah saatnya anda untuk menyesuaikan diri dengan perkembangan
jaman

yang

terjadi

saat

ini.Mulai

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

sekarang

sering-seringlah

241

menggunakan teknologi informasi (internet) untuk bisa mendapatkan


penawaran tiket dengan harga yang murah di hampir semua daerah
tujuan wisata di dunia.
Dewasa ini dikawasan Asia Tenggarapun bermunculan perusahaanperusahaan penerbangan yang sejenis seperti Ryan Air, tiket sekali
terbang yang ditawarkan oleh Air Asia untuk jurusan Surabaya ke Kuala
Lumpur hanya di jual dengan harga Rp. 299.000. Ada juga tiket sekali
perjalanan Jakarta ke Singapura Plus satu malam

menginap di

Singapura ditawarkan oleh Valu Air hanya seharga SGD. 88. Atau Anda
bisa ikut serta dalam paket perjalanan wisata yang diseleggarakan oleh
situs perjalanan tertentu yang biasanya terdiri atas tiket pesawat pulang
pergi kelas ekonomi dengan fasilitas menginap di hotel dan resor
berbintang di berbagai lokasi di dunia dengan harga yang murah.
Berikut

ini

daftar

maskapai

penerbangan

domestik

maupun

internasional yang bisa Anda manfaatkan antara lain : Garuda, Batik Air,
Lion Air, Singapura Airline, Malaysia Airline, Lufthansa Air dan
sebagainya.
c. Usaha Jasa Transportasi Laut / Fery
Beberapa biro perjalanan wisata sengaja menawarkan berwisata
menggunakan kapal pesiar yang memiliki fasilitas lengkap dan super
mewah. Pada beberapa daerah tertentu, menumpang kapal laut/fery
adalah satu satunya pilihan sarana transportasi. Masalah yang kerap
dialami oleh para penumpang kapal laut adalah serangan mabuk laut
(sea sick), untuk meminimalisasi gejala mabuk laut, hiruplah udara
segar dalam-dalam, tahan sejenak kemudian hembuskan perlahanlahan. Lakukan secara berulang-ulang sampai gejala mabuk laut
mereda. Beberapa perusahaan kapal pesiar atau fery yang biasa
ditawarkan oleh biro perjalanan umum : ASDP, Quick Silver, Mabua, dan
sebagainya.

4. Usaha jasa pemasok makanan dan minuman

242

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Kekayaan Nusantara dalam bentuk makanan dapat juga terlihat dari bisnis
oleh-oleh di hampir semua kota di Indonesia. Menurut Bondan Winarno,
salah satu pengamat kuliner terkemuka di Tanah Air, mengatakan bahwa
Indonesia mempunyai budaya yang mendukung hal ini, yaitu kebiasaan
membawa buah tangan berupa makanan apabila berkunjung ke suatu
tempat tujuan wisata
Usaha makanan dan minuman atau lebih dikenal dengan istilah bisnis
kuliner memang tidak pernah ada matinya.Semakin hari bisnis ini semakin
banyak digeluti dan bisa berjalan lancer meskipun banyak pesaingnya.Hal
ini membuktikan bahwa konsumen atau peminat produk kuliner itu banyak.
Saat ini tidak sedikit orang yang melakukan perjalanan ditambah
kebiasaan orang yang terbiasa makan di luar rumah, baik yang belum
bekeluarga ataupun yang sudah bekeluarga atau orang yang seharian
berada di tempat kerja. Orang seperti ini biasanya akan selalu makan di
luar.
Usaha kuliner tetap bisa berjalan lancar karena produk yang dijual
berhubungan dengan masalah perut yang merupakan kebutuhan pokok
manusia. Usaha kuliner bisa dijalankan dengan berbagai kelas, dari
pedagang kaki lima, pedagang keliling, warung tenda, kafe, rumah makan
hingga restoran. Bisnis oleh-oleh merupakan bisnis yang menguntungkan
karena kebanyakan masyarakat yang berkunjung ke suatu daerah tujuan
wisata pasti akan menyempatkan diri untuk membawa buah tangan.
Pada dasarnya semua jenis makanan yang kita kenal dan biasa kita
konsumsi bisa dijadikan lahan bisnis yang menjanjikan.Selain makanan
khas daerah kita juga bisa berbisnis makanan yang berasal dari luar negeri
dimana rasa dan komposisinya tentunya sudah disesuaikan dengan lidah
orang Indonesia.
Faktor yang paling berpengaruh terhadap kesuksesan bisnis kuliner adalah
lokasi.Tempat dengan komunitas tertentu. Selain lokasi faktor lain yang
juga perlu diperhatikan adalah rasa makanan yang kita buat dan juga cara
penyajiannya. Faktor lain yang berpengaruh terhadap kesuksesan bisnis

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

243

kuliner adalah sesuatu yang khas, baik dari segi ukuran produk, pelayanan,
nama makanan, penyajian, promosi hingga keunikan tempat.
Bersamaan dengan inovasi pada produk, jalur pemasaran oleh-oleh juga
makin

banyak

bentuknya.

Memang

ada

juga

yang

masih

memepertahankan jalur konservatif, semisal brownies kukus Amanda yang


seluruh cabang-cabangnya di luar Bandung masih di kelola oleh keluarga.

Namun, jalur non konvensional sudah banyak yang terbuka.Selain melalui


sistem keagenan, sistem waralaba juga makin banyak diterapkan dalam
bisnis oleh-oleh ini.Sementara untuk memperkuat jalur pemasaran juga
sudah merambah dunia maya terlihat dari banyaknya toko-toko online yang
menawarkan oleh-oleh khas daerah. Dalam memasarkan olahan kuliner,
pengusaha kuliner biasanya melakukan promosi. Promosi sebagai langkah
awal memperkenalkan produk kita kepada konsumen juga perlu
diperhatikan.Bentuk promosi yang bisa dilakukan diantaranya dengan
memasang spanduk, menyebarkan pamphlet atau memberikan potongan
harga bagi pemesanan dalam jumlah banyak.Salah satu promosi yang
cukup efektif adalah promosi dari mulut ke mulut.
Promosi jenis ini bisa terjadi jika usaha yang dijalankan memilki keunikan
rasa, atau pelayanan yang baik sehingga konsumen merasa puas dan
akan menceritakan kepada orang orang terdekatnya. Promosi dari mulut
ke mulut mempunyai kelebihan dibandingkan dengan promosi lainnya.
Salah satunya adalah tidak memerlukan biaya keuntungan lainnya adalah
pembeli lainnya akan lebih percaya jika yang memberitahu adalah orang
yang sudah mencoba makanan tersebut.

5. Usaha Jasa Pemandu Wisata


Jika anda melakukan perjalanan wisata dengan mengikuti paket wisata
yang ditawarkan oleh suatu biro perjalanan wisata maka anda akan
dipandu oleh seorang pemandu wisata. Tugas seorang pemandu wisata

244

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

meliputi : menuntun, memimpin, memberi penjelasan dan penerangan,


petunjuk atau saran kepada anggota rombongan wisatawan yang
dipimpinnya selama dalam perjalanan wisata berlangsung.
Dalam hal tertentu seorang pemandu wisata dapat pula bertugas sebagai
penerima tamu pada kesempatan-kesempatan tertentu. Dalam perjalanan
wisata seorang pemandu wisata selalu berusaha untuk dapat mengerti,
mendengarkan dan memperhatikan para anggota rombongannya.
Oleh karena itu ia selalu berupaya untuk dapat menarik perhatian seluruh
anggota rombongan. Apa yang dibicarakan, apa yang dikomentari harus
dapat memberikan kesan (image) tentang kota atau daerah bahkan
keharuman nama negara dan bangsanya.
Dengan keahlian yang ada padanya ia selalu harus dapat mempengaruhi
semua anggota rombongan, dan membuat mereka kagum karena apa
yang diceritakan dan disampaikan pada saat pemanduan wisata
memberikan kesan baik dan berbeda dari yang lain.
Di dalam industri wisata kita mengenal dua macam pemandu wisata yaitu
pemandu wisata umum (general guide) dan pemandu wisata khusus
(special guide). Pada umumnya pemandu wisata umum bekerja pada biro
perjalanan wisata baik sebagai karyawan tetap (payroll guide) atau sebagai
honorer (freelance guide). Sedangkan pemandu

wisata khusus

kebanyakan bekerja di objek wisata tertentu seperti : museum, candi,


keraton dan sebagainya.

6. Usaha Jasa Produk-Produk Lain yang Diperlukan


a. jasa pemasok toko cinderamata dan souvenir
Cinderamata adalah sesuatu yang dibawa oleh wisatawan ke
rumahnya untuk kenangan yang terkait dengan benda tersebut.Dalam
bahasa Indonesia istilah ini kadang disamakan dengan oleh oleh,
souvenir, tanda mata, atau kenang kenangan. Cinderamata bisa
berupa pakaian seperti kaos atau topi dan peralatan rumah tangga
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

245

seperti cangkir, mangkok, asbak, sendok, jam. Benda benda tersebut


dapat ditulisi untuk menandai asalnya.Disamping benda benda tersebut
di atas cinderamata atau oleh oleh dapat juga berupa makanan khas
dari daerah tujuan wisata yang kita kunjungi.

b. Jasa pemasok pendukung pariwisata bank, asuransi, money


changer, kantor pos, dll
Dewasa ini diharapkan sektor pariwisata dapat berkembang dengan
baik dan optimal, untuk itu perlu didukung oleh berbagai faktor dan
komponen wisata yang secara langsung ataupun tidak langsung
berkaitan dengan aktivitas pariwisata. Komponen pendukung untuk
kegiatan berwisata antara lain adalah bank, asuransi dalam hal ini
asuransi perjalanan, maney changer atau lebih dikenal dengan sebutan
valuta asing dan kantor pos.
a. Bank
Menurut UndangUndang No. 10 Tahun 1998, bank adalah badan
usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk
simpanan dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk
kredit dan atau bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup
rakyat banyak.Berikut ada beberapa pengertian bank :

1.

Pengertian Bank Umum adalah bank yang melaksanakan kegiatan


usahanya secara konvensional dan atau berdasarkan prinsip
syariah yang dalam kegiatannya memberikan jasa lalu lintas
pembayaran.

2.

Bank Perkreditan Rakyat adalah bank yang melaksanakan


kegiatan usaha secara konvensional atau berdasarkan prinsip
syariah yang dalam kegiatannya tidak memberikan jasa lalu lintas
pembayaran.

246

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Usaha pokok bank adalah menghimpun dana dari masyarakat dalam


bentuk simpanan, seperti tabungan, deposito, maupun giro, dan
menyalurkan dana simpanan tersebut kepada masyarakat yang
membutuhkan, baik dalam bentuk kredit maupun bentuk-bentuk
lainnya.

Bank sebagai perantara keuangan (financial intermediary) Maksudnya


adalah bank menjadi perantara keuangan antara pihak yang kelebihan
dana (surplus unit) dengan pihak yang membutuhkan dana (defisit
unit). Bank memiliki fungsi sebagai Agen Pembangunan (Agent of
Development) Sebagai badan usaha, bank tidaklah semata-mata
mengejar keuntungan (profit oriented), tetapi bank turut bertanggung
jawab dalam pembangunan nasional dalam rangka meningkatkan taraf
hidup rakyat banyak. Dalam hal ini bank juga memiliki tanggung jawab
sosial.
Fungsi Bank, yaitu :
a) Penciptaan uang
b) Mendukung Kelancaran Mekanisme Pembayaran
c) Penghimpunan Dana Simpanan Masyarakat
d) Mendukung Kelancaran Transaksi Internasional

Money Changer/Valuta Asing.


Pasar valutaasing adalah tempat membeli atau menukar mata uang
asing untuk keperluan internasional. Dalam perdagangan internasional
diperlukan valuta asing. valuta asing atau mata uang asing adalah jenis
mata uang yang digunakan di negara lain.
Para importir memerlukan valuta asing untuk mengimpor barang dari
luar negeri. Valuta asing dapat diperoleh di pasar valuta asing. Berikut
ini merupakan fungsi pasar valuta asing, yaitu :
1.

Mempermudah penukaran valuta asing serta pemindahan dana


dari suatu negara ke negara lain. Proses penukaran atau

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

247

pemindahan dana ini dapat dilakukan dengan sistem Clearing


yang dilakukan oleh bank serta para pedagang.
2.

Memperlancar

terjadinya

kegiatan

ekspor

dan

impor

(Perdagangan internasional).
3.

Memungkinkan dilakukan hedging. Hedging adalah tindakan


tertentu untuk menghindari kerugian akibat kemungkinan
terjadinya perubahan kurs valuta asing dima yang akan datang.

Asuransi
Berdasarkan Kitab Undang-Undang Hukum Dagang (KUHD), Asuransi
atau Pertanggungan didefinisikan sebagai suatu perjanjian dengan
mana seorang penanggung mengikatkan diri kepada seorang
tertanggung, dengan menerima suatu premi, untuk memberikan
penggantian kepadanya karena suatu kerugian, kerusakan atau
kehilangan keuntungan yang diharapkan, yang mungkin akan
dideritanya karena suatu peristiwa yang tak tertentu.
Syarat-syarat perjanjian asuransi serta hak dan kewajiban kedua belah
pihak tertuang dalam sebuah polis asuransi. Contoh-contoh asuransi di
antaranya adalah asuransi jiwa, kecelakaan, kehilangan, kesehatan
dan asuransi kebakaran.
Pihak yang menyalurkan risiko disebut sebagai tertanggung, ini
adalah

nasabah

atau

masyarakat

yang

melimpahkan

atau

mentransfer resiko yang akan diterimanya, sedangkan pihak yang


menerima risiko disebut sebagai penanggung adalah perusahaan
asuransi yang menanggung atau mengganti kerugian dari pihak
nasabah.
Fungsi

utama

pengalihan/transfer

dari

asuransi

adalah

sebagai

mekanisme

resiko atau risk transfer mechanism, yaitu

mengalihkan resiko dari satu pihak yaitu tertanggung kepada pihak lain
yaitu penanggung. Pengalihan resiko ini tidak berarti menghilangkan
kemungkinan misfortune, melainkan pihak penanggung menyediakan
fasilitas

248

pengamanan

keuangan

atau

financial

security

serta

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

ketenangan atau peace of mind bagi tertanggung. Sebagai imbalannya,


maka tertanggung wajib membayarkan premi dalam jumlah yang relatif
kecil bila dibandingkan dengan potensi kerugian yang mungkin akan
alaminya.

Kantor Pos
Kantor pos adalah fasilitas fisik tidak bergerak untuk melayani
penerimaan, pengumpulan, penyortiran, transmisi, dan pengantaran
surat dan paket pos.Kantor pos menjual benda-benda pos dan filateli,
seperti prangko, kartu pos, amplop, dan perlengkapan untuk
membungkus paket. Di beberapa negara, kantor pos berfungsi sebagai
tempat penerimaan aplikasi paspor, pengiriman weselpos atau money
order, penjualan asuransi, pemesanan barang, serta layanan giropos
dan perbankan. Dalam kegiatan perjalanan wisata komponen
pendukung tersebut sangat diperlukan dalam melakukan kegiatan
perjalanan untuk

mempermudah wisatawan melakukan penukaran

uang, pengiriman barang souvenir yang dibeli di daerah tujuan wisata


dan sebagainya. Untuk itu peranan perantara dalam kegiatan
pariwisata sangatlah penting.

B. Biaya Perjalanan Wisata


Salah satu hal yang mempengaruhi menarik tidaknya suatu rencana wisata
adalah harga wisata itu sendiri. Orang akan memperhitungkan berapa biaya
yang harus dikeluarkan sebelum memutuskan keikut-sertaannya pada
kegiatan wisata tersebut. Pada bab ini akan dipaparkan langkah-langkah
meng-hitung biaya suatu perjalanan wisata.
Sumber-sumber informasi pembiayaan dapat termasuk:

Tarif rahasia (dipublikasikan) Brosur-brosur

Informasi pada fax dari pemasok

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

249

Negosiasi langsung dengan pemasok untuk mendapatkan


harga neto

Jadwal penerbangan(promosi-promosi khusus) didistribusikan


oleh pemasok

Merundingkan biaya-biaya dengan pemasok tergantung pada


faktor-faktor seperti:
Jumlah penumpang
Umur penumpang, misal:anak-anak
Daftar rencana perjalanan domestik atau internasional
Jenis/standar akomodasi
Akomodasi untuk berdua atau sendiri
Tanggal keberangkatan
Lama tinggal
Pilih yang diikutsertakan, misal:
makanan, kunjungan ke objek wisata

1.

Prinsip Penghitungan Harga dan Biaya Wisata


Harga dan biaya memiliki pengertian yang berbeda. Untuk itu, sebelum
dipaparkan lebih lanjut, perlu dimengerti terlebih dahulu, apa itu harga
wisata dan apa pula biaya wisata tersebut.
a. Harga Wisata
Harga wisata merupakan jumlah keseluruhan biaya yang dikeluarkan
untuk mengelola wisata, ditambah dengan keuntungan yang
diharapkan. Harga wisata dapat dirumuskan sebagai berikut:

TP = TC + SC

250

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Keterangan :
TP = Tour Price (harga wisata)
TC = Total Cost (jumlah biaya)
SC = Surcharge (keuntungan)

Surcharge dinyatakan dalam persentase tertentu dan diperhitungkan dari


jumlah biaya. Guna memudahkan penghitungan, maka hasil akhir yang
dicari dari penghitungan ini adalah harga wisata per orang seseorang
atau sekelompok orang dengan mengunjungi tempat tertentu untuk
tujuan rekreasi, pengembangan pribadi, atau mempelajari keunikan daya
tarik wisata yang dikunjungi dalam jangka waktu sementara (Bab I, Pasal
1, ayat 1).
b. Biaya Wisata
Biaya wisata adalah semua pengeluaran yang dapat dinilai dengan
uang untuk mengelola wisata. Sebagai faktor pembentuk harga
wisata, biaya wisata harus secara maksimal mencerminkan seluruh
pengeluaran dalam pengelolaan wisata.
Adapun Klasifikasi jenis-jenis biaya sebagai berikut:
1) Berdasarkan kedudukan biaya
a) Biaya induk: biaya yang mula-mula muncul sebagai
refleksi dari penggunaan komponen wisata.
b) Biaya ikutan: biaya yang muncul sebagai faktor ikutan
biaya induk.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

251

Klasifikasi Biaya Wisata Berdasarkan Kedudukan Biaya

252

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Berdasarkan pengaruh biaya terhadap pengelolaan wisata pada


perusahaan perjalanan yang volume kegiatannya cukup tinggi dan
bervariasi, kadang-kadang tidak semua biaya dapat diidentifikasi
klasifikasi-nya.
Atas dasar hal tersebut maka dikenal dua kelompok biaya, sebagai
berikut :
a) Biaya langsung (direct cost) adalah biaya yang secara langsung
mempe-ngaruhi pengelolaan wisata serta dapat diamati alur dan
jumlahnya. Misalnya: biaya transportasi, biaya akomodasi, biaya
makan/minum, biaya kunjungan, dan biaya pemanduan.

b) Biaya tidak langsung (indirect cost) adalah biaya yang


pengaruhnya terhadap pengelolaan wisata tidak dapat diamati
secara langsung. Misalnya: biaya administrasi dan biaya promosi.
Dalam kaitannya dengan penghitungan harga wisata, maka terdapat
dua cara untuk memperlakukan kedua.jenis biaya tersebut, yaitu:

Diperhitungkan

kedua-duanya.

Biaya

tak

langsung

diperhitungkan berdasarkan perbandingan tertentu secara


proporsional.

Hanya memperhitungkan biaya langsung. Biaya tak langsung


diperhitungkan sebagai beban umum perusahaan.

2.

Menetapkan Fix Cost Dan Variabel Cost


Berdasarkan jumlah penanggung biaya
Suatu jumlah biaya dapat merupakan tanggungan per orang, dapat juga
merupakan tanggungan kelompok orang. Berdasarkan hal tersebut maka
biaya dapat diklasifikasikan menjadi dua, yaitu :

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

253

a. Biaya tetap (fixed cost)


biaya tetap adalah biaya yang menjadi tanggungan kelompok
wisatawan secara kolektif. Besarnya ditentukan oleh jumlah
kelompok. Misalnya: tip pengemudi, ongkos parkir, waiters tip,tour
guide fee, transportasi dan lain-lain.
b. Biaya tidak tetap (variable cost)
Biaya tidak tetap adalah biaya yang merupakan tanggungan
peserta secara perorangan. Besarnya ditentukan oleh jumlah
peserta, misalnya: airport tax, meals, entrance fee, dan lain-lain.
Kedua jenis biaya tersebut dapat dipadukan menjadi biaya per
orang dengan dua cara, yaitu:
Mengubah biaya tetap menjadi biaya tidak tetap, sehingga
didapatkan rumus:

TCP = TFC

TVC

n
Keterangan:
TPC = Total Cost per Person (jumlah biaya per orang)
TFC

= Total Fixed Cost (jumlah biaya tetap)

TVC

= Total Variable Cost (jumlah biaya tidak tetap)

= Number of participants (jumlah peserta)

Mengubah biaya tidak tetap menjadi biaya tetap, sehingga


didapat-kan rumus:

TCP = TFC + (n X TVC)


n

254

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

keterangan:
TPC =

Total Cost per Person (jumlah biaya per

orang)

3.

TFC =

Total Fixed Cost (jumlah biaya tetap)

TVC =

Total Variable Cost (jumlah biaya tidak tetap)

Number of participants (jumlah peserta)

Cara Menghitung Harga Paket Wisata


Suatu biro perjalanan wisata dalam menyusun sebuah paket perjalanan
wisata sebagaimana telah dijelaskan dalam bagian terkait dengan tehnik
perencanaan pembuatan paket

perjalanan wisata

yaitu dengan

melakukan survey sehingga akhirnya diketahui harga masing-masing


komponnen-komponen wisata.
Sesuai hasil survey yang telah dilakukan terhadap rencana pembuatan
paket perjalanan wisata Jakarta Bandung tour (one day tour) dengan
masing-mmasing komponen wisata sebagai berikut;
a. Sewa kendaraaan bus

Rp

b. Masuk Objek wisata

Rp

c. Akomodasi

Rp

Langkah-langkah penghitungan harga wisata meliputi hal-hal berikut :


Merekap seluruh biaya yang timbul dalam pengelolaan wisata.
Rekapitulasi ini dapat dilakukan dengan menggunakan format
berikut:

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

255

Format 1
Rekapitulasi Biaya Wisata
Nama Tour/Transfer : .(a)
Jumlah Peserta

: ..................................(b)

No.

Uraian

Rincian biaya

Jumlah

F/V

Ket

(c)

(d)

(e)

(f)

(g)

(h)

Tabel 3.1 Format Rekapitulasi Biaya Wisata

Dibuat Oleh :
Keterangan :
1. Nama Tour
2. Jumlah peserta tour
3. Nomor urut
4. Uraian nama biaya
5. Rincian besarnya biaya
6. Jumlah tiap biaya
7. Kelompok biaya Fixed Cost (F), Variable Cost (V)
8. Catatan Khusus
9. Merinci dan menjumlah biaya tetap dan biaya
berubah

256

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

10. Menghitung jumlah biaya perorang dengan menggunakan salah


satu rumus TCP
11. Menghitung surcharge
12. Menghitung harga wisata per orang (nett price per person)
dengan cara menambah jumlah biaya perorang dengan
surcharge
13. Mentransformasikan harga tour ke dalam satuan mata uang
yang

diinginkan.

Biasanya

untuk

mata

uang

asing

tour

selalu

menggunakan US Dollar.
14. Melakukan

pembulatan.

Pembulatan

harga

dilakukan ke atas.
Contoh Penghitungan Harga Wisata
Format
Penghitungan Harga Wisata
Nama Tour :
Jumlah Peserta:
FOC/AC :
No.

Uraian

Biaya tetap

Biaya tidak tetap

(Fixed Cost)

(Variable Cost)

(2)

(2)

(2)

(2)

Jumlah biaya

Biaya per peserta

Surcharge/Mark Up (...%)

Harga per peserta (nett price)

Konversi ke dalam mata uang ....

Dibulatkan

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

257

Mark up adalah perbedaan antara biaya untuk menyediakan produk atau


jasa dengan harga jualnya
Ada beberapa cara yang berbeda untuk menerapkan pemberian
komisi atau kenaikan harga.

Jumlah komisi sangat berbeda-beda tergantung pada produk/jasa yang


diberikan.
Angkanya dapat mencapai 30% Misalnya:
Perjalanan udara (untuk internasional lebih tinggi 5% daripada
domestik).
Transportasi darat
Pesiar
Akomodasi

258

10 20%
10%
10%

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Sebagai tambahan beberapa pemasok memberikan komisi atau bonus


untuk lembur yang didasarkan pada:

Loyalitas terhadap produk mereka

Pencapaian target-target penjualan

Penjualan yang diproyeksikan kemasa depan

Produk-produk ini disebut sebagai: Produk-produk andalan


Misal: komisinya dapat mencapai15% bukan10%
Struktur pemberian komisi yang melibatkan pedagang besar, misalnya:

Menghitung konversi nilai mata uang adalah yang esensial dalam


pembayaran tur Internasional. Harga-harga dalam brosur biasanya
berlaku sesuai dengan masa berlakunya, misalnya: satu tahun.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

259

Tour Internasional yang ditawarkan dalam dolar Amerika berarti bahwa


pedagang besarharus memperkirakan kebutuhan- kebutuhan mereka
sebelumnya dan mencoba membeli dari pemasok pada waktu dan dengan
harga yang pantas.

Tetapi kadang-kadang harus dilakukan penambahan harga dengan


memperhitungkan perubahan utama dalam nilai tukar

Catatan : Pelanggan tidak perlu membayar tambahan kalau mereka sudah


membayar tur sebelum terjadinya perubahan nilai mata uang.

Contoh biaya tambahan menurut kurs mata uang. Pedagang besar tur
menciptakan

suatu

paket

tur

dengan

kurs

1US$=Rp7000(perjanuari2000).
Biaya keseluruhan=US$4,600(Hargapelanggan)
Pada bulan Oktober2000,1USD=Rp9,200.
Pedagang besar harus membayar pemasok dengan kurs USD
Pemesanan telah dilaksanakan dan pedagang besar harus segera
membayar

dengan

kurs

dolar

walaupun

pelanggan

akan

membayarnya dalam rupiah. Karena itu menerapkan biaya tambahan


nilai mata uang20% terhadap biaya tur. Biaya keseluruhan sekarang
adalah USD5,520 (harga pelanggan).
Contoh konversi kurs mata uang.
Banyak produk yang terjual dipublikasikan dengan kurs rupiah.Tetapi
banyak produk luar negeri (dan ada beberapa yang lokal) akan
ditawarkan dengan kurs mata uang asing, misal:USD.
Harga-harga ini harus dikonversike dalam rupiah dengan memakai nilai
penjualan bank harian. Informasinya dapat diperoleh melalui CRS atau
dari tempat-tempat/bank-bank yang dikuasakan untuk menukar uang.

260

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Misalnya:
Nilaitukar

Membeli
(uangkertas)

Menjual
(uangkertas)

USD
AustraliaDollar

8,946.00
4,633.00

9,946.00
5,161.00

Poundsterling

12,731.00

14,162.00

SingaporeDollar

5,099.00

5,673.00

2. MENYEDIAKAN PENAWARAN HARGA KEPADA


PELANGGAN
A. Harga dan Penetapan Harga
Harga mengandung pengertian, suatu nilai tukar dari produk barang atau
pun jasa yang umumnya dinyatakan dalam satuan moneter (Rupiah,
Dollar, Yen dll). Dalam dunia bisnis harga mempunyai banyak nama,
sebagai contoh dalam dunia perdagangan produk disebut harga, dalam
dunia perbankan disebut bunga, atau dalam bisnis jasa akuntansi,
konsultan disebut fee, biaya transportasi taxi, telepon disebut tariff
sedangkan dalam dunia asuransi disebut premi.
Menurut Kotler (2001:439) Harga adalah sejumlah uang yang
dibebankan atas suatu produk atau jasa, atau jumlah dari nilai tukar
konsumen atas manfaat-manfaat karena memiliki atau menggunakan
produk atau jasa tersebut.Monroe (1990) menyatakan bahwa harga
merupakan pengorbanan ekonomis yang dilakukan pelanggan untuk
memperoleh produk atau jasa. Selain itu harga adalah salah satu faktor
penting bagi konsumen dalam mengambil keputusan untuk melakukan
transaksi atau tidak.
Berdasarkan definisi harga diatas maka dapat disimpulkan harga adalah
sejumlah uang yang harus dikeluarkan oleh konsumen untuk mendapatkan
produk atau jasa yang dibelinya guna memenuhi kebutuhan maupun
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

261

keinginannya dan umumnya dinyatakan dalam satuan moneter (Rupiah,


Dollar, Yen dll).
Sedangkan penetapan harga adalah suatu proses untuk menentukan
seberapa besar pendapatan yang akan diperoleh atau diterima oleh
perusahan dari produk atau jasa yang di hasilkan.Penetapan harga telah
memiliki fungsi yang sangat luas di dalam program pemasaran.
Menetapkan harga berarti bagaimana mempertautkan produk kita dengan
aspirasi sasaran pasar, yang berarti pula harus mempelajari kebutuhan,
keinginan, dan harapan konsumen.Dalam penetapan harga, produsen
harus memahami secara mendalam besaran sensitifitas konsumen
terhadap harga. Menurut Roberto pada buku Applied Marketing Research,
bahwa dari hasil penelitian menyebutkan isu utama yang berkaitan dengan
sensitifitas harga yaitu; elasitas harga dan ekspektasi harga.
Sedangkan pengertian dari elasitas harga adalah:

Konsumen cenderung memberikan respon yang lebih besar


atas setiap rencana kenaikan dibandingkan dengan kenyataan
pada saat harga tersebut naik.

Konsumen akan lebih sensitive terhadap penurunan harga


dibandingkan dengan kenaikan harga.

Elastisitas konsumen akan berkurang ketika melakukan


shopping dengan teman atau dipengaruhi oleh sales person.

Dengan kata lain harga dan penetapan harga adalah suatu proses yang
harus dilakukan oleh perusahaan untuk memberikan nilai suatu produk
atau jasa dengan mengkalkulasikan terlebih dahulu segala macam biaya
yang

dikeluarkan

untuk

memperoleh

keuntungan

serta

mempertimbangkan faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan selain


harga.

262

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

B. Tujuan Penetapan Harga


Dalam teori ekonomi klasik, setiap perusahaan selalu berorientasi pada
seberapa besar keuntungan yang akan diperoleh dari suatu produk atau
jasa yang dimilikinya, sehingga tujuan penetapan harganya hanya
berdasarkan pada tingkat keuntungan dan perolehan yang akan
diterimanya.
Namun di dalam perkembangannya, tujuan penetapan harga bukan hanya
berdasarkan tingkat keuntungan dan perolehannya saja melainkan
berdasarkan pertimbangan-pertimbangan non ekonomis lainnya.
Berikut adalah tujuan penetapan harga yang bersifat ekonomis dan non
ekonomis.
1. Memaksimalkan Laba
2. Meraih Pangsa Pasar
3. Return On Investment (ROI) / Pengembalian Modal Usaha
4. Mempertahankan Pangsa Pasar
5. Tujuan Stabilisasi Harga
6. Menjaga Kelangsungan Hidup Perusahaan
Menyiapkan tawaran harga yang akurat memerlukan kerjasama dan
pengertian dari semua pihak yang terlibat.
TanggungJawab
OperatorTur
Menyiapkan rencana tur sesuai dengan

Pelanggan
Membayar harga yang sudahdipilih

harga

Menerima

yang

tertera.

Menerangkan

kondisi-kondisi/bagian-

bagian-bagian dan kondisi-kondisinya

bagiannya, misal :dengan membaca

seperti:

aturan-

1. Hal-hal yang termasuk

aturannya

Memberikan

informasi pemesanan yang benar

2. Hal-hal yang tidak termasuk


3. Pembatalan- Pembatalan
4. Aturan-aturan
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

263

Rencana tawaran harga harus berisi informasi tentang:


Yang termasuk:

Biasanya

transportasi,minimal

akomodasi

pada

waktu

sightseeing

Dapat termasuk tranfer,makanan, jasa-jasa panduan

Yang tidak termasuk:

Tour pilihan,berpergian,asuransi, biaya kelebihan bagasi,biaya


visa

Kondisi-kondisi Umum:

Tanggung jawab pedagang besar jika terjadi perubahanperubahan

Perubahan harga,misalnya:biaya tambahan kenaikan nilai mata


uang

264

Pentingnya asuransi

Kondisi-kondisi dan prosedur- prosedur pemesanan

Paspor, Visa dan persyaratan- persyaratan p

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Contoh Informasi Pemesanan dan Rincian Biaya Tour

b. Metode Penetapan Harga

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

265

Setelah perusahaan menentukan dan menetapkan tujuan yang


akan dicapai, maka langkah atau tahapan selanjutnya adalah
menentukan metode penetapan harga. Secara umum metode
penetapan harga terdiri dari 3 macam pendekatan, yakni ;

1. Penetapan harga berdasarkan biaya


a) Penetapan Harga Biaya Plus
Didalam metode ini, harga jual per unit ditentukan dengan
menghitung jumlah seluruh biaya per unit ditambah jumlah
tertentu untuk menutupi laba yang dikehendaki pada unit
tersebut ( margin )

Rumus ; Biaya Total + Margin = Harga Jual

b) Penetapan Harga Mark-Up


Mark up adalah perbedaan antara biaya untuk menyediakan
produk atau jasa dengan harga jualnya.Untuk metode Mark-up
ini, harga jual per unit ditentukan dengan menghitung harga
pokok pembelian per unit ditambah ( mark-up ) jumlah tertentu

Rumus ; Harga Beli + Mark-Up = Harga Jual

c) Penetapan Harga BEP ( Break Even Point )


Metode pentapan harga berdasarkan keseimbangan antara
jumlah total biaya keseluruhan dengan jumlah total penerimaan
keseluruhan.

Rumus ; BEP => Total Biaya = Total Penerimaan

266

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

2. Penetapan

Harga

berdasarkan

Harga

Pesaing/

Kompetitor
Penetapan

harga

dilakukan

dengan

menggunakan

harga

kompetitor sebagai referensi, dimana dalam pelaksanaannya lebih


cocok untuk produk yang standar dengan kondisi pasar oligopoli.
Untuk menarik dan meraih para konsumen dan para pelanggan,
perusahaan biasanya menggunakan strategi harga. Penerapan
strategi harga jual juga bisa digunakan untuk mensiasati para
pesaingnya, misalkan dengan cara menetapkan harga di bawah
harga pasar dengan maksud untuk meraih pangsa pasar.

3. Penetapan Harga Berdasarkan Permintaan


Proses penetapan harga yang didasari persepsi konsumen
terhadap value/nilai yang diterima (price value), sensitivitas harga
dan perceived quality. Untuk mengetahui value dari harga terhadap
kualitas, maka analisa Price Sensitivity Meter (PSM) merupakan
salah satu bentuk yang dapat digunakan. Pada analisa ini
konsumen

diminta

untuk

memberikan

pernyataan

dimana

konsumen merasa harga murah, terlalu murah, terasa mahal dan


terlalu mahal dan dikaitkan dengan kualitas yang diterima.

C. Strategi Penetapan Harga


Strategi

penetapan

mengklasifikasikan

harga
dan

adalah

tahapan

menggolongkan

dimana

produk

atau

perusahaan
jasa

yang

dihasilkannya merupakan produk baru yang belum memiliki konsumen


loyal/tetap atau produk yang telah beredar yang telah memiliki pangsa
pasar tersendiri. Strategi penetapan harga ini juga berhubungan dengan
siklus kehidupan produk (Product Life Cycle) dimana suatu produk
memiliki empat tahapan utama yakni, Perkenalan, Pertumbuhan,
Kematangan dan Penurunan.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

267

Secara khusus strategi penetapan harga ini terdiri dari ;

Produk Baru
Dalam menetapkan strategi penetapan harga yang efektif untuk produk
baru atau tahap perkenalan ini terdapat 2 (dua) alternatif strategi
penetapan harga, yaitu

1. Harga Mengapung (Skimming Price)


Memberikan harga tinggi untuk menutup biaya dan menghasilkan
labamaksimum (perusahaan dapat meyakinkan konsumen bahwa
produknya berbeda dengan produk sejenis yang lain.)Pendekatan
skimming sangat efektif jika terdapat diferensiasi harga pada segmen
tertentu dan pesaing relatif sedikit. Skimming juga dapat dimanfaatkan
untuk membatasi permintaan sampai perusahaan merasa siap untuk
melakukan produksi masal. Apalagi skimming dapat meningkatkan nilai
produk menjadi sangat prestisius.

2. Harga Penetrasi
Memberikan harga rendah untuk menciptakan pangsa pasar dan
permintaan, strategi ini dapat diterapankan pada situasi pasar tidak
terfragmentasi ke dalam segmen yang berbeda, serta produk tersebut
tidak mempunyai nilai simbolis yang tinggi. Pendekatan ini juga efektif
terhadap sasaran pasar yang sensitif harga.

Produk Yang Telah Beredar


Strategi penetapan harga untuk produk yang telah beredar ini tentunya
tidak terlepas dari posisi produk atau jasa tersebut dari siklus
kehidupan produk, dalam hal ini tahapan siklusnya berada pada 3 (tiga)
tingkatan berikutnya setelah perkenalan yakni:

268

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

1. Tahap Pertumbuhan
Pada tahap pertumbuhan ini ditandai dengan penjualan meningkat
disertai munculnya pesaing. Pada awalnya terjadi pertumbuhan
yang

cepat,

strategi

yang

diterapkan

adalah

tetap

mempertahankan harga produk/pasar. Ketika pertumbuhan


melambat, terapkan strategi harga agresif ; menurunkan harga
untuk

mendorong

penjualan

sekaligus

menghadapi

persaingan yang semakin ketat.


2. Tahap Kematangan
Pada tahap kematangan, fleksibilitas harga merupakan kunci
efektivitas strategi penetapan harga. Pada tahapan ini perusahaan
harus benar-benar responsif terhadap situasi pasar, konsumen
maupun

pesaing.

Strategi

penetapan

harga

dapat

menggunakan psikologis konsumen maupun pemotongan


harga (diskon), sehingga perusahaan dapat menjaga loyalitas
konsumen

(pangsa

pasar)

dan

meningkatkan

jumlah

permintaan dan keuntungan yang diperoleh.


3. Tahap Penurunan
Tahap penurunan produk atau jasa ditandai dengan menurunnya
jumlah permintaan secara terus-menerus, sebagai tahap terakhir
daur hidup produk terdapat dua alternatif langkah utama yang dapat
dipilih. Pertama, strategi diskonting (pemotongan harga) Kedua,
mempertahankan harga tetapi memotong biaya-biaya yang
berhubungan dengan produk, terutama pengeluaran untuk promosi
Mencatat dan mengisi tawaran harga melibatkan pemeriksaan
yang teliti, rincian pemesanan dan harusmeliputi:
Rincian agen,misal:siapayangmelakukan pemesanan
Informasi tentang pelanggan
Rencana jadwal perjalanan (tanggaldan komponen yang
benar)

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

269

Penawaran harga yang benar(daftarisinya sesuai dengan


harganya)
Jumlah komisi sudah diperhitungkan
Tanggal uang muka dan pembayaran akhir(pelunasan)
Kondisi pemesanan yang lain
Penawaran harga tanpa pemesanan harus diarsipkan dan ditangani
selanjutnya sesuai dengan prosedur industri. Apabila sudah ada
pemesanan,semua dokumen harus disimpan didalam arsip
pelanggan.

BERIKUT INI ADALAH CONTOH INVENTARISASI DOKUMEN PELANGGAN

270

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

271

Walaupun paket wisata berbeda pembuatannya akan tetapi tetap saja


diperlukan perencanaan yang matang agar fasilitas yang akan dipakai
dalam berwisata dapat memuaskan wisatawan yang membeli paket wisata
tersebut. Perencanaan itu meliputi tindakan memilih dan menghubungkan
fakta-fakta dan membuat serta menggunakan asumsi asumsi mengenai
masa yang akan datang dalam hal memvisualisasi serta merumuskan
aktivitas aktivitas yang diusulkan dan dianggap perlu mencapai hasil hasil
yang diinginkan.

272

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Inti perencanaan adalah memikirkan sekarang untuk tindakan yang akan


datang. Seberapa besar pentingnya perencanaan wisata menurut suyitno
dapat

diamati

dari

manfaatnya

antara

lain

sebagai

pedoman

penyelenggaraan wisata sebagai sarana untuk memprediksi kemungkinan


timbulnya hal hal diluar dugaan sekaligus alternatif pemecahannya,
sebagai sarana untuk mengarahkan penyelenggaraan wisata selanjutnya.
Oleh karena itu perencanaan bukanlah sekedar persiapan akan tetapi
merupakan proses kegiatan yang secara terus menerus mengikuti dan
mewarnai kegiatan sampai pada pencapaian tujuan. Perencanaan bahkan
dapat dijadikan sebagai alat evaluasi yang hasilnya diharapkan dapat
digunakan untuk masukan bagi perencanaan kegiatan selanjutnya. Proses
Produksi Paket Wisata.
Ditinjau dari perspektif ekonomi paket wisata dapat dianggap sebagai
suatu produk dan paket wisata merupakan gabungan atau pengemasan
dari komponen komponen wisata. Biro perjalanan wisata (BPW) atau tour
operator merencanakan komponen komponen mana saja yang akan dipilih
atau

dikemas

untuk memenuhi kepuasan wisatawan.

Pemilihan,

pengemasan dan penyusunan komponen komponen wisata yang


dilakukan oleh tour operator ditujukan untuk memenuhi kebutuhan
wisatawan yang diwujudkan dalam suatu produk.
Kebijaksanaan Harga
Kebijaksanaan harga menyangkut :
a.

Validitas yaitu masa berlakunya harga tour dan cara yang akan
ditempuh jika terjadi pembatalan.

b.

Kapasitas yaitu fasilitas apa saja yang termasuk dan tidak


termasuk dalam harga wisata.

c.

Objek harga yaitu kepada siapa harga tour diperuntukan. Jika


mengacu kepada ketentuan IATA, maka terdapat 3 jenis harga
yaitu:

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

273

1) Adult fare, harga yang diperuntukan bagi orang dewasa. Harga


ini biasa disebut sebagai harga penuh
2) Children fare, harga untuk anak-anak. Besarnya adalah 50%
dari adult fare (mendapat potingan harga 50%). Batasan usia
untuk anak-anak adalah a). 2 10 tahun untuk domestik b). 2
12 tahun untuk internasional
3) Infant fare, harga untuk anak bayi. Besarnya adalah 10% dari
adult fare (mendapat potongan 90%) batasan usianya adalah
0-2 tahun.

B. Pemasaran Perjalanan Wisata


Pemasaran adalah suatu sistem dari kegiatan bisnis yang dirancang untuk
merencanakan, menentukan harga, promosi dan mendistribusikan barang- barang
yang dapat memuaskan keinginan dan mencapai pasar sasaran serta tujuan
perusahaan. Menurut Philip Kotler dan Amstrong pemasaran adalah sebagai suatu
proses sosial dan managerial yang membuat individu dan kelompok memperoleh
apa yang mereka butuhkan dan inginkan lewat penciptaan dan pertukaran timbal
balik produk dan nilai dengan orang lain. Menurut W Stanton pemasaran adalah
sistem keseluruhan dari kegiatan usaha yang ditujukan untuk merencanakan,
menentukan harga, mempromosikan dan mendistribusikan barang dan jasa yang
dapat memuaskan kebutuhan pembeli maupun pembeli potensial.

Dalam konsep pemasaran dikatakan

bahwa kunci untuk mencapai tujuan

organisasi terdiri dari penentuan kebutuhan dan keinginan pasar sasaran serta
memberikan kepuasaan yang diharapkan secara lebih efektif dan efisien
dibandingkan para pesaing. Dalam pemasaran terdapat enam konsep yang
merupakan dasar pelaksanaan kegiatan pemasaran suatu organisasi yaitu :
konsep produksi, konsep produk, konsep penjualan, konsep pemasaran, konsep
pemasaran sosial, dan konsep pemasaran global.

274

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

1. Konsep produksi
Konsep produksi berpendapat bahwa konsumen akan menyukai
produk yang tersedia dimana-mana dan harganya murah. Konsep ini
berorientasi pada produksi dengan mengerahkan segenap upaya untuk
mencapai efesiensi produk tinggi dan distribusi yang luas. Disini tugas
manajemen adalah memproduksi barang sebanyak mungkin, karena
konsumen dianggap akan menerima produk yang tersedia secara luas
dengan daya beli mereka.
2. Konsep produk
Konsep produk mengatakan bahwa konsumen akan menyukai produk
yang menawarkan mutu, performansi dan ciri-ciri yang terbaik. Tugas
manajemen disini adalah membuat produk berkualitas, karena
konsumen dianggap menyukai produk berkualitas tinggi dalam
penampilan dengan ciri ciri terbaik.
3. Konsep penjualan
Konsep penjualan berpendapat bahwa konsumen, dengan dibiarkan
begitu saja, organisasi harus melaksanakan upaya penjualan dan
promosi yang agresif.
4. Konsep pemasaran
Konsep pemasaran mengatakan bahwa kunsi untuk mencapai tujuan
organisasi terdiri dari penentuan kebutuhan dan keinginan pasar
sasaran serta memberikan kepuasan yang diharapkan secara lebih
efektif dan efisien dibandingkan para pesaing.
5. Konsep pemasaran sosial
Konsep pemasaran sosial berpendapat bahwa tugas organisasi adalah
menentukan kebutuhan, keinginan dan kepentingan pasar sasaran
serta memberikan kepuasan yang diharapkan dengan cara yang lebih
efektif dan efisien daripasda para pesaing dengan tetap melestarikan
atau meningkatkan kesejahteraan konsumen dan masyarakat.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

275

6. Konsep Pemasaran Global


Pada konsep pemasaran global ini, manajer eksekutif berupaya
memahami semua faktor- faktor lingkungan yang mempengaruhi
pemasaran melalui manajemen strategis yang mantap. tujuan akhirnya
adalah berupaya untuk memenuhi keinginan semua pihak yang terlibat
dalam perusahaan.

Berikut ini bebarapa pendapat dari para pakar tentang pemasaran


pariwisata, yaitu :

Soekadijo

(2000:217)

mengatakan

bahwa

pemasaran

pariwisata

merupakan usaha mengaktualisasikan perjalanan wisata, dimana tujuan


akhirnya adalah agar orang membeli produk wisata yang ditawarkan.
Menurut Marpaung (2002:118) mengatakan bahwa pemasaran pariwisata
mencakup: menemukan apa yang menjadi keinginan konsumen (market
research), mengembangkan pemberian pelyanan yang sesuai dengan
keinginan wisatawan (product planning) pemberitahuan tentang produk
yang dibuat (advertising and promotion) dan memberikan instruksi dimana
wisatawan dapat memperoleh prouk-produk wisata tersebut.Dalam
pemasaran sering digunakan promosi dan publikasi dengan tujuan agar
keberadaan satu objek wisata dapat diketahui oleh wisatawan. Menurut
Soekadijo (2000:240) promosi adalah penyesuaian antara produk
pariwisata dengan permintaan pasar wisata sedangkan publikasi adalah
usaha menciptakan permintaan dan atau cara mempengaruhi permintaan
dengan jalan menonjolkan kesusaian produk wisata dengan permintaan.
Promosi dapat dilakukan secara langsung dan tidak langsung.

Promosi langsung dapat dilakukan melalui:


1. Peragaan (display) contohnya Rumah adat, pakaian tradisional dan
sebagainya.
2. Barang cetakan contoh; prospectus, leafleat, folder, brochure yang
disebarkan kepasar.

276

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

3. Pameran khusus,

contoh

pameran

benda-benda

kebudayaan,

pertunjukan kesenian dan sebagainya.


4. Pemberian hadiah khusus selama masa promosi. Contohnya, karcis
ticket gratis untuk masuk atraksi tertentu di daerah tujuan wisata.

Promosi tidak langsung dapat dilakukan melalui;


1. pemberian informasi dalam bentuk barang cetakan.
2. Publikasi dalam media cetak
3. Kunjungan ke kantor agen-agen wisata
4. Pertemuan dengan agen-agen wisata untuk memberi informasi
5. Penyelenggaraan temu karya (workshop)
6. Mengundang wakil-wakil agen wisata untuk mengunjungi daerah
tujuan wisata

Pemasaran paket perjalanan wisata dalam bentuk media (brosur, katalog,


video)merupakan suatu produk nyata yang berfungsi sebagai alatpromosi
dari produk jasa layanan (intangible product) yang akandijual kepada
wisatawan.Pengemasan paket perjalanan wisata dilakukan berdasarkan
trend pasarwisata (yang sedang dan akan berkembang), tentunya
mempertimbangkan analisis terlebih dahulu, untuk memastikan bahwa
produk tersebut akan dibeli wisatawan.
Secara umum kita mengenal dua buah jenis paket perjalanan wisata, yaitu
:
1. Ready-Made Tour

Disusun
oleh
tour
operator
tanpa
menunggu permintaan
calon
peserta
perjalanan wisata.
Penyusunan
produk
sepenuhnya
atas
insiatif tour operator.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

2. Tailor-Made Tour
Disiapkan
atas
permintaan
(custom tailor-made tour).
(Tour/Package tour which is
made
based
on
request/negotiation
with
customer)
Penyiapan
paket
ini
lebih
difocuskan
pada
kejelian
seorangtour
planner
untuk
mengenali kemampuan (selera,
sosial, finance)dan keinginan

277

1. Ready-Made Tour

2. Tailor-Made Tour

Baik jumlah peserta tur


dan biaya yang akan
ditetapkan tergantung
kebijakan
tour
operator

calon
wisatawan
serta
memotivasi wisatawan untuk
membeli jasa yang sangat
khusus dengan pelayanan dan
harga yang khusus.

Ada juga jenis Regular Tour/ Seat-in-coach (SIC) Tour yaitu tour yang
diselenggarakan dengan waktu, objek dan harga yang sudah ditentukan
sesuai dengan perencanaan yang disusun oleh suatu Tour Operator.
Misalnya

suatu

Tour

Operator

menyelenggarakan

tour

yang

pemberangkatannya ditentukan pada waktu-waktu tertentu (misalnya


pemberangkatan tiap hari jam 8.00, atau tiap hari Minggu jam8.00).
Penyelenggaraan tour ini tidak tergantung pada banyaknya peserta, satu
orang atau dua orang pun,tour tetap diselenggarakan karena sudah
dijadwalkan secara kontinyu. Jadi regular tour merupakan tour yang
tersedia dan siap untuk dijual, yang telah direncanakan dan dapat
diselenggarakan oleh Tour Operator yang bersangkutan sesuai dengan
waktu yang telah ditentukan. Biasanya harga reguler tour ini relatif lebih
murah dari jenis tour lainnya (privatetour) dan biasanya peserta tour adalah
secara perorangan sehingga seringkali satu dan lain peserta tour belum
saling kenal. Jadwal perjalanan (Itinerary) dari tour ini tidak bisa dirubah
dan dipastikan berangkat sesuai jadwal.
Harga-harga yang ditawarkan termasuk harga:
Grosir (jumlah yang dibayari oleh pelanggan)
Neto (jumlah yang agen bayar kepada pemasok).

278

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

3. MEMPERBAHARUI DAN MENGUBAH PENAWARAN HARGA


Perubahan rencana dari pelanggan yang dapat mengubah biaya-biaya
antara lain:

Tanggal perjalanan

Waktu-waktu penerbangan

Jenis akomodasi

Daftar jadwal perjalanan

Peningkatan biaya

Tambahan biaya-biaya kenaikan nilai mata uang

Penyesuaian tawaran harga harus dicatat dan diproses sesuai dengan


ketentuan perusahaan, misalnya:

Perubahan pada tawaran harga harus dicatat secara tertulis

Pemasok harus memberikan konfirmasi yang telah diperbaiki dapat


kemudian dikirim kepada pelanggan

Kecuali perubahan untuk tour yang lebih mahal,perubahan


harga tour dapat dilakukan oleh pemasok

Agen dapat juga meminta perubahan harga tergantung pada kebijakan


industri

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

279

D.

Aktivitas Pembelajaran

Aktivitas 1
1. Akseslah web berikut ini:
http://www.mufidtravel.com/paket-pulau-seribu/pulau-bidadari/

Paket wisata apa saja yang ditawarkan


Identifikasi jasa pemasok yang terlibat dalam penyelenggaraan
paket tersebut

Aktivitas 2

Selesaikan kasus dibawah ini secara berkelompok maksimal 4 orang


Anda adalah bagian dari sebuah biro perjalanan wisata yang sedang

melakukan promosi untuk sebuah paket wisata Tailor-Made Tour. Suatu


ketika ada konsumen Jakarta yang memesan paket wisata ke Kendari
dengan jumlah anggota tour sebanyak 5 orang. Semua harga dan jadwal
keberangkatan sudah disusun sedemikian rupa. Namun 2 minggu sebelum
keberangkatan ternyata harga untuk hotel dan transportasi mengalami
perubahan. Apa yang anda lakukan jika anda telah menyiapkan tawaran
harga

280

harganya dinaikkan oleh

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Aktivitas 3
Kelompokan biaya-biaya yang ada pada brosur wisata diatas kedalam format
rekapitulasi biaya wisata dibawah ini. Kemudian berikan kesimpulan apakah
fungsi dari rekapitulasi biaya wisata.

Format Rekapitulasi Biaya Wisata


Nama Tour/Transfer : .(a)
Jumlah Peserta

: ..................................(b)

No.

Uraian

Rincian biaya

Jumlah

F/V

Ket

(c)

(d)

(e)

(f)

(g)

(h)

Catatan: F = Fixed Cost, V=Variabel Cost

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

281

Aktivitas 4

Berikan analisis Anda secara berkelompok maksimal 4 orang tentang perbedaan


dari kedua bagan jenis pembuatan paket perjalanan wisata dibawah ini. Jelaskan
langkah dari masing-masing bagan. Kemudian presentasikan hasilnya didepan
kelas untuk didiskusikan bersama.

282

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Aktivitas 4
Hitunglah biaya keseluruhan liburan untuk 2 orang dewasa ke Sydney,
Australia :
Biaya ticket pesawat ( untuk biaya perorang) ditambahkan USD 800
(neto)
Pajak keberangkatan
Tour (15 hari) AUD
(grosir)
Asuransi
2.300.000,-

2,300
Rp.

Perusahaan anda menerapkan kebijakan penaikan harga 8% dari harga neto.


Klien anda akan menerima 3% potongan harga tour jika ia membayar 120 hari
sebelum keberangkatan.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

283

E.

Latihan / Kasus / Tugas

Pilihan Berganda
1.

Seluruh komponen-komponen dalam paket wisata biasanya dikelola


oleh unit-unit usaha yang disebut:

2.

a.

Pengelola Wisata

b.

Jasa Pemasok

c.

Biro Perjalana Wisata

d.

Agen Perjalanan

Usaha pariwisata digolongkon menjadi 3 golongan, kecuali


a. Usaha jasa pariwisata
b. Pengusahaan objek dan daya tarik pariwisata (ODTW)
c. Usaha sarana pariwisata
d. Usaha Jasa Atraksi Wisata

3.

Usaha jasa pemasok ini merupakan usaha jasa pemasok yang


menyediakan barang-barang cinderamata yang dibawa oleh wisatawan
ke rumahnya untuk kenang kenangan sebagai tanda kalau wisatawan
tersebut telah berkunjung ke suatu daerah tujuan wisata adalah

284

a.

Transportasi

b.

Toko cinderamata

c.

Restoran

d.

Akomodasi

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

4.

Usaha jasa pemasok apakah yang dibutuhkan apabila perjalanan wisata


yang diselenggarakan dalam waktu lebih dari 24 jam, dan direncanakan
untuk menggunakan usaha jasa pemasok ini sebagai tempat
beristirahat ?

a. Transportasi
b. Restoran
c. Akomodasi
d. Toko cinderamata
4.

Tempat membeli atau menukar mata uang asing untuk keperluan


internasional, disebut:

6.

a.

Pasar Modal

b.

Pasar valuta asing

c.

Pasar modern

d.

Pasar tradisional

Biaya yang menjadi tanggungan kelompok wisatawan secara kolektif.


Besarnya ditentukan oleh jumlah kelompok., disebut

7.

a.

Biaya tetap (fixed cost)

b.

Biaya tidak tetap (variable cost)

c.

Additional cost

d.

Attraction cost

Istilah Free of charge (FOC) dalam penghitungan biaya perjalanan


wisata adalah :
a.

Reduce harga sampai dengan 15%

b.

Tidak berlaku refund

c.

Pembebasan jumlah peserta tertentu dari pembayaran sesuai


kesepakatan

d.

Bebas dari pembayaran pajak

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

285

8.

Harga net selling price dari paket perjalanan wisata adalah US$ 90,
agent commission 10 %, berapa selling price untuk pelanggan/pembeli:

9.

a.

US$ 99

b.

US$ 89,1

c.

US$ 81

d.

US$100

Dalam pasar yang konsumennya sangat sensitif terhadap harga, bila


suatu perusahaan menurunkan harganya, maka para pesaingnya harus
menurunkan pula harga mereka. Kondisi seperti ini yang mendasari
terbentuknya dalam industri-industri tertentu.

10.

a.

Tujuan stabilisasi harga

b.

Pengembalian modal usaha

c.

Kelangsungan hidup perusahaan

d.

Pangsa pasar

Dalam penghitungan harga paket perjalanan wisata, tour guides fee


yang dibayar untuk group, termasuk dalam komponen :

11.

a.

Biaya persediaan atau Saving cost

b.

Biaya tetap (fixed cost)

c.

Biaya tidak tetap (variable cost)

d.

Additional cost

Rumus disamping adalah rumus untuk...


a.

Menetapkan BEP

b.

Mencari Harga Wisata

c.

Mengubah biaya tidak tetap menjadi


tetap

d.

286

Mengubah biaya tetap menjadi biaya tidak tetap

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

12.

Suatu proses untuk menentukan seberapa besar pendapatan yang


akan diperoleh atau diterima oleh perusahan dari produk atau jasa
yang di hasilkan adalah...
a. Penyesuaian Harga
b. Penetapan Harga
c. Perhitungan Laba
d. Perhitungan Komisi

13.

Dalam pemasaran terdapat enam konsep yang merupakan dasar


pelaksanaan kegiatan pemasaran suatu organisasi yaitu...
a. konsep produksi, konsep produk, konsep penjualan, konsep
pemasaran, konsep pemasaran sosial, dan konsep pemasaran
global
b. konsep produksi, konsep permintaan-penawaran, konsep
penjualan, konsep pemasaran, konsep pemasaran sosial, dan
konsep pemasaran global.
c. konsep produksi, konsep permintaan-penawaran, konsep
penjualan, konsep pemasaran, konsep pemasaran sosial, dan
konsep pemasaran regional
d. konsep produksi, konsep promosi, konsep penjualan, konsep
pemasaran, konsep pemasaran sosial, dan konsep pemasaran
global.

14.

Dibawah ini yang merupakan ciri-ciri paket wisata Ready-Made Tour,


a.

Disiapkan atas permintaan konsumen

b.

Mengutamakan ketelitian tour planner dalam melihat kebutuhan


konsumen

c.

Disusun oleh tour operator tanpa menunggu pesanan

d.

Disusun berdasarkan negosiasi dengan konsumen

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

287

15.

Perubahan rencana dari pelanggan dapat mengubah biayabiaya berikut ini, kecuali...
a.

Hari-hari besar

b.

Waktu-waktu penerbangan

c.

Jenis akomodasi

d.

Daftar jadwal perjalanan

Essay
1. Sebutkan langkah-langkah dalam menyiapkan harga paket wisata !
2. Berapakah angka komisi standar yang berlaku bagi tur paket dan kapan
angka itu bervariasi?
3. Terangkanlah langkah-langkah yang dilakukan dalam menyiapkan
penawaran harga paket wisata

Projek Kelompok
Kelompok anda adalah sebuah tour planner yang berdomisili di Jakarta ingin
memasarkan paket ready-made tour untuk persiapan tahun baru. Tugas
Anda:
Siapkanlah tawaran harga untuk paket Ready-Made Tour dengan keterangan
sebagai berikut :
a) Tema tour : Kintamani Tour
Biaya udara kelas ekonomi dari Jakarta-Bali
Menyewa mobil selama 5 hari.
Pemesanan akomodasi hotel bintang 3 terletak dekat pantai
selama 4 malam.
Konsumsi untuk 5 hari (Breakfast, Lunch dan Dinner)
Cinderamata khas Bali
b) Tema tour : Pesona Jogja
Biaya kereta kelas ekonomi dari Jakarta-Jogja
Menyewa mobil selama 3 hari.

288

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Pemesanan akomodasi hotel bintang 3 terletak dekat pantai


selama 2 malam.
Konsumsi untuk 4 hari (Breakfast, Lunch dan Dinner)
Cinderamata khas Jogja
Hitunglah harga paket wisata untuk masing-masing paket
Susunlah penawaran tersebut dalam bentuk brosur paket wisata
Presentasikan hasilnya di depan kelas

F.

Rangkuman

Seluruh komponen-komponen dalam paket wisata biasanya dikelola oleh


unit-unit usaha yang disebut sebagai jasa pemasok paket perjalanan
wisata
Jasa Pemasok terdiri dari

jasa rekreasi, seni budaya dan atraksi wisata

jasa penginapan

jasa transportasi

jasa makanan dan minuman

jasa pemandu wisata

jasa produk-produk lainnya

Sumber -sumber informasi pembiayaan dapat termasuk:


Tarif rahasia (dipublikasikan) Brosur-brosur
Informasi pada fax dari pemasok
Negosiasi langsung dengan pemasok untuk mendapatkan harga
neto
Jadwal penerbangan(promosi-promosi khusus) didistribusikan oleh
pemasok

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

289

Rumus untuk mencari harga wisata adalah sebagai berikut

Metode penetapan harga terdiri dari 3 macam pendekatan:


1. Penetapan harga berdasarkan biaya
2. Penetapan harga berdasarkan harga pesaing/kompetitor
3. Penetapan harga berdasarkan permintaan

Strategi penetapan harga terdiri dari

Produk Baru

Produk yang telah berdedar

Jenis paket perjalanan wisata :

Ready-Made Tour

Tailor-Made Tour

Perubahan rencana dari pelanggan yang dapat mengubah biayabiaya antara lain:

290

Tanggal perjalanan

Waktu-waktu penerbangan

Jenis akomodasi

Daftar jadwal perjalanan

Peningkatan biaya

Tambahan biaya-biaya kenaikan nilai mata uang

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

G.

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut

Umpan Balik
Setelah mempelajari kegiatan belajar ini, periksa penguasaan pengetahuan
dan keterampilan anda menggunakan daftar periksa di bawah ini:
No

Indikator

Ya

1.

Menghitung biaya produk dan jasa

2.

Menyediakan penawaran
kepada pelanggan

3.

Memperbaharui dan
penawaran harga

Tidak

Bukti

harga

mengubah

Tindak Lanjut
Buat rencana pengembangan dan implementasi di lingkungan kerja anda:

Apakah anda mengimplementasikan rencana tindak lanjut ini


sendiri atau berkelompok?
sendiri
berkelompok silahkan tulis nama anggota kelompok yang lain
dalam tabel di bawah.

No:

Nama anggota kelompok lainnya (tidak termasuk diri anda)

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

291

Gambarkan

suatu

situasi

atau

isu

di

dalam

institusi/organisasi/lingkungan anda yang mungkin dapat anda ubah


atau tingkatkan dengan mengimplementasikan sebuah rencana tindak
lanjut.

Apakah judul rencana tindak lanjut anda?

Apakah manfaat/hasil dari Rencana Aksi anda tersebut?

Uraikan bagaimana rencana tindak lanjut anda memenuhi kriteria


SMART
Spesifik

Dapat diukur

Dapat dicapai

Relevan
Rentang/Ketepatan
Waktu

292

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

H.

Kunci Jawaban

Pilihan Ganda:
1. B

6. A

11. C

2. D

7. D

12. B

3. B

8.

13. A

4. C

9. D

14. C

5. B

10.B

15. A

Essay
1. Langkah menyiapkan harga paket wisata

Memilih jasa pemasok

Menentukan Komisi

-Menentukan Fixed Cost dan Varibel Cost

-Menghitung Harga Paket Wisata

2. Jumlah komisi sangat berbeda-beda tergantung pada produk/jasa yang


diberikan. Angkanya dapat mencapai 30% Misalnya : Perjalanan udara
(untuk internasional lebih tinggi 5% dari pada domestik).
Transportasi darat

10 20%

Pesiar

10%

Akomodasi

10%

3. Langkah dalam menyiapkan penawaran harga :


identifikasi jasa pemasok yang ingin digunakan
negosiasi dengan pemasok
merundingkan biaya-biaya dengan pemasok
menghitung biaya-biaya wisata
menghitung komisi

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

293

melakukan konversi mata uang (jika penawarannya dalam mata uang


asing)
menyampaikan informasi penawaran harga kepada pelanggan

KB

INDIKATOR PENILAIAN

NILAI

NILAI

MAKSIMAL

PEROLEHAN

TOUR QUOTATION

1. Inventarisasi Komponen
Tour

10

2. Penggunaan Rumus
Pada Penghitungan

10

3. Penghitungan Harga
Pokok Tour

20

4. Penghitungan Harga Jual


Tour

10

PENYUSUNAN BROSUR
1. Tata Letak Gambar dan
Kata

10

2. Pemilihan Warna
Background dan Tulisan

10

PENAMPILAN KELOMPOK

1. Penampilan PowerPoint

10

2. Cara Penyampaian

10

SUB TOTAL

294

90

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Evaluasi
Pilihlah salah satu jawaban a,b,c atau d yang benar dibawah ini !
1. Tujuan pelayanan prima, kecuali...
a. Menimbulkan kepercayaan dan kepuasan pelanggan
b. Menjaga agar pelanggan merasa dipentingkan dan diperhatikan
c. Mempertahankan pelanggan agar tetap setia menggunakan barang dan
jasa yang ditawarkan
d. Mempromosikan produk

2. Untuk melakukan komunikasi yang efektif memerlukan beberapa hal, yaitu:


a. Persepsi- Ketepatan- Kredibilitas- Pengendalian- Keharmonisan
b. Komunikator-pesan-komunikan-media-umpan balik
c. Persepsi- Kecepatan- Kredibilitas- Pengendalian- Umpan balik
d. Komunikator-pesan-komunikan-saluran/channel-umpan balik

3. Komponen utama dalam suatu kegiatan perjalanan wisata adalah :


a. Toko cinderamata, restoran, objek wisata dan akomodasi
b. Transportasi, akomodasi, restoran dan objek wisata
c. Valas, Budaya, atraksi wisata dan transportasi
d. Akomodasi, transportasi, telekomunikasi dan toko cinderamata
4. Di bawah ini adalah contoh perjalanan wisata Historical tour yaitu :
a. Perjalanan wisata ke Perkebunan Teh di Puncak Jawa Barat
b. Perjalanan wisata Arung Jeram di sungai Ayung Bali
c. Perjalanan wisata ke suku Baduy di propinsi Banten
d. Perjalanan wisata Kuliner di Cirebon

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

295

5. Langkah-langkah perencanaan perjalanan wisata meliputi :


a. Diagnosis Pasar- Formulasi Tujuan - Analisis -Observasi - Penetapan
Rencana - Pelaksanaan Rencana
b. Diagnosis Pasar - Formulasi Tujuan Observasi - Analisis Data Penetapan Rencana - Pelaksanaan Rencana
c. Observasi - Diagnosis Pasar - Formulasi Tujuan - Analisis Data Penetapan Rencana - Pelaksanaan Rencana
d. Observasi - Formulasi Tujuan - Diagnosis Pasar - Analisis Data Penetapan Rencana - Pelaksanaan Rencana

6. Dibawah ini yang bukan merupakan bentuk-bentuk acara wisata yaitu :


a. Tabulated Style
b. Essay Style
c. Graphic Style
d. Simple Style

7. Usaha jasa pemasok apakah yang dibutuhkan apabila perjalanan wisata


yang diselenggarakan dalam waktu lebih dari 24 jam, dan direncanakan
untuk menggunakan usaha jasa pemasok ini sebagai tempat beristirahat?

a. Transportasi
b. Restoran
c. Akomodasi
d. Toko cinderamata
8. Biaya yang menjadi tanggungan kelompok wisatawan secara kolektif.
Besarnya ditentukan oleh jumlah kelompok., disebut
a. Biaya tetap (fixed cost)
b. Biaya tidak tetap (variable cost)
c. Additional cost
d. Attraction cost

296

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

9. Suatu proses untuk menentukan seberapa besar pendapatan yang akan


diperoleh atau diterima oleh perusahan dari produk atau jasa yang di
hasilkan adalah...
a.

Penyesuaian Harga

b.

Penetapan Harga

c.

Perhitungan Laba

d.

Perhitungan Komisi

10. Dibawah ini yang merupakan ciri-ciri paket wisata Ready-Made Tour,
a. Disiapkan atas permintaan konsumen
b. Mengutamakan ketelitian tour planner dalam melihat kebutuhan
konsumen
c. Disusun oleh tour operator tanpa menunggu pesanan
d. Disusun berdasarkan negosiasi dengan konsumen

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

297

Penutup

Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB bagi Guru dan Tenaga Kependidikan ini
disusun sebagai acuan bagi semua pihak yang terkait dalam pelaksanaan
penyusunan modul diklat PKB bagi guru dan tenaga kependidikan (GTK). Melalui
pedoman ini selanjutnya semua pihak terkait dapat menemukan kemudahan
penyusunan modul dan memilih modul-modul terkait sesuai dengan bidang tugas
masing-masing.
Pedoman Penyusunan Modul Pembelajaran Diklat PKB ini merupakan ramburambu umum bagi para penyusun modul agar produk yang dihasilkan memiliki
kualitas sesuai dengan ketentuan dan harapan berbagai pihak. Terutama manual
pembelajaran yang dapat mengarahkan dan membimbing peserta diklat dan para
widyaiswara/fasilitator untuk menciptakan proses kolaborasi belajar dan berlatih
dalam pelaksanaan diklat.

298

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Glosarium

Bording pass

Sebuah

kartu

yang

menandakan

bahwa

penumpang tersebut sudah lengkap melakukan


prosedur check in dan memiliki nomor tempat
duduknya. Pada boarding pass terdapat informasi
boarding time dan gate menuju boarding lounge
Check in counter

Bagian dari bangunan terminal yang terletak di


dalam bangunan dimana penumpang baik sendiri
atau

berkelompok

keberangkatannya

melaporkan

dengan

mengecek

untuk
bagasi,

rekonfirmasi tempat duduk (seating), serta tiket


yang sudah konfirmasi sampai mendapatkan
boarding pass termasuk pembayaran airport tax
Check In

Tamu yang melakukan registrasi atau pendaftaran


sebagai pernyataan menginap dan bertanggung
jawab terhadap biaya yang timbul selama menginap
di hotel.

Check Out

Tamu yang menyelesaikan administrasi dan biaya


selama dia menginap dan meninggalkan hotel.

Early Check In

Tamu yang melakukan check in lebih awal dari


waktu yang telah ditentukan pada saat reservasi.

Flight crew

Adalah Pilot, Co Pilot, teknisi penerbangan dan


flight attendant

Flight

attendant/Cabin Orang yang bertanggung jawab dalam mengurusi

crew/Sterwardess

penumpang pada saat berada di dalam pesawat.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

299

Gate/Area

Bagian dari terminal dimana semua penerbangan


diberangkatkan.

Guest Rooming List

Daftar nama dan nomor kamar tamu yang sangat


penting artinya bagi seorang tour leader dan
petugas hotel dalam melaksanakan tugasnya.

Guest Relation Officer

Guest Relation Officer adalah salah satu jabatan


di Front Office yang fungsinya sebagai perantara
atau jembatan antara tamu dengan pihak hotel, oleh
sebab itu GRO membutuhkan sesorang yang
mampu berkomunikasi dan berhubungan baik
dengan semua orang.

Hotel Facilities

Fasilitas yang dimiliki oleh hotel dan dapat


dipergunakan tamu baik Cuma-Cuma (gratis) atau
dengan membayar seperti : swimming pool, fitness
center, restaurant dan sebagainya.

Industri pariwisata

kumpulan usaha pariwisata yang saling terkait


dalam rangka menghasilkan barang dan atau jasa
bagi pemenuhan kebutuhan wisatawan dalam
penyelenggaraan pariwisata

Late Check Out

Tamu yang melakukan check out lebih lambat dari


waktu yang telah ditentukan hotel. Late Check Out
bisa diminta oleh tamu yang bersangkutan atas
persetujuan front office dengan atau tanpa biaya
tambahan

Kepariwisataan

keseluruhan
pariwisata

kegiatan
dan

yang

bersifat

terkait

multidimensi

dengan
serta

multidisiplin yang muncul sebagai wujud kebutuhan


setiap orang dan negara serta interaksi antara

300

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

wisatawan dan masyarakat setempat, sesama


wisatawan, pemerintah pusat, pemerintah daerah
dan pengusaha
Pengusaha pariwisata

orang atau sekelompok orang yang melakukan


kegiatan usaha pariwisata.

Pariwisata

merupakan berbagai macam kegiatan wisata dan


didukung oleh berbagai macam fasilitas serta
layanan

yang

disediakan

oleh

masyarakat,

pengusaha dan pemerintah.


Room Facilities

Fasilitas yang dapat dipakai tamu secara CumaCuma yang terdapat di dalam kamar seperti tempat
tidur, televisi, hair dryer dan sebagainya.

Room Amenities

Barang-barang

kelengkapan

yang

dapat

dipergunakan oleh tamu secara Cuma-Cuma


seperti shampo, sabun, sikat gigi, dan sebagainya.
Sharring Room

Tamu tinggal satu kamar berdua dan tagihannya


bisa dibagi dua atau dibayar oleh salah satu dari
tamu tersebut.

Security gate

Sebuah area yang khusus memeriksa tas dan


baranng-barang

bawaan dengan menggunakan

mesin X-Ray dimana setiap penumpang harus


melewati metal detector untuk memeriksakan
apakah penumpang membawa senjata api atau hal
lain yang dilarang.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

301

Terminal

Bangunan dimana pengguna jasa penerbangan


melaporkan

untuk

penerbangan

mereka

dan

sebagai tempat kedatangan penumpang.


Usaha pariwisata

merupakan usaha yang menyediakan barang atau


jasa bagi pemenuhan kebutuhan wisatawan dan
penyelenggaraan pariwisata.

Wisata

kegiatan perjalanan yang dilakukan oleh seseorang


atau sekelompok orang dengan mengunjungi
tempat

tertentu

untuk

tujuan

rekreasi,

pengembangan pribadi atau mempelajari keunikan


daya tarik wisata yang dikunjungi dalam jangka
waktu sementara.
Wisatawan

orang yang melakukan wisata.

Waiting List

Istilah untuk

FIT/GIT yang melakukan reservasi

pada saat hotel sedang penuh dan harus masuk


dalam daftar tunggu bisa check in kalau ada tamu
yang membatalkan reservasi
Waiting lounge

Tempat tunggu penumpang yang sudah melakukan


proses check in untuk menunggu boarding time.
Pada beberapa airport disediakan juga boarding
lounge executive bagi para penumpang yang
mempunyai kartu anggota khusus airline tertentu.

302

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Daftar Pustaka

Agung Basuki: Independent Traveling, Jakarta PT. Gramedia Pustaka Utama,


2005
Arief F. Rachman, Husen Hutagalung dan Patrick Silano: Pemandu Wisata Teori
dan Praktik, Jakarta Media Bangsa, 2012
Arief F. Rachman: Geografi Pariwisata Jawa dan Bali, Jakarta Media Bangsa,
2014
Hermawan Kartajaya Sapta Nirwandar: Tourism Marketing 3.0 Turning Tourist to
Advocate, Jakarta PT. Gramedia 2013
Hery Sucipto & Fitria Andayani: Wisata Syariah Karakter, Potensi, Prospek dan
Tantangannya, Jakarta Grafindo Books Media & Wisata Syariah
Consulting, 2014
Ismayanti: Pengantar Pariwisata, Jakarta PT. Gransindo, 2010
Isriani Hardin dan Dewi Puspitasari: Strategi Pembelajaran Terpadu (Teori,
Konsep & Implementasi)Yogyakarta Familia (Group Relasi Inti Media),
2012
John R. Walker: Introduction To Hospitality Management, Pearson Education Inc
Upper SaddleRiver New Jersey, 2004
Kodhyat dan Ramaini: Kamus pariwisata dan perhotelan, Jakarta Grasindo, 1992
Marc Mancini: Conducting

Tour A Practical Guide, South Western Publising

Co,1990
Mayawati Nur Halim: Jangan Mati Dulu Sebelum ke Raja Ampat, Jakarta PT. Elex
Media Komputindo, 2014
Nadjamuddin Ramly: Pariwisata Berwawasan Lingkungan (Belajar dari kawasan
wisata Ancol), Jakarta Grafindo Khazanah Ilmu, 2007
Nuriata: Paket Wisata Penyusunan Produk dan Penghitungan Harga, Bandung
Alfabeta, 2014
Suyitno: Perencanaan Wisata (Tour Planning), Yogyakarta Kanisius, 2001

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

303

Bagian ll
Kompetensi Pedagogik

304

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Pendahuluan

A. Latar Belakang

endidikan Nasional bertujuan untuk mengembangkan potensi


peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa
kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu,

cakap, kreatif, mandiri dan menjadi warga negara yang demokratis serta
bertanggung jawab (UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan
Nasional).
Untuk mencapai tujuan tersebut diperlukan suatu pedoman atau acuan agar
penyelenggaraan pendidikan di Indonesia mulai dari jenjang terendah sampai
tertinggi mengacu kepada pencapaian tujuan nasional tersebut. Pedoman
atau acuan yang dimaksud itulah yang disebut kurikulum.
Walaupun kurikulum merupakan seperangkat rencana dan pengaturan
mengenai tujuan, isi dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai
pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan
pendidikan tertentu (UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan
Nasional), tetapi masih bersifat sangat umum. Kurikulum tersebut perlu
dianalisis dan dikembangkan oleh guru-guru dan pengembang kurikulum agar
mudah diimplementasikan di sekolah. Selanjutnya mereka merencanakan
program pembelajaran yang akan diimplementasikan di dalam proses
pembelajaran.
Merancang atau merencanakan program pembelajaran adalah kegiatan yang
paling kreatif. Pada tahap ini seorang guru akan merancang kegiatan
pembelajaran secara menyeluruh, termasuk pengembangan materi, strategi,
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

305

media dan atau alat bantu, lembar kerja (job sheet), bahan ajar, tes dan
penilaian. Walaupun kreativitas sangat dituntut dalam merancang program
pembelajaran, pendekatan sistemik dan sistematik perlu dilaksanakan dalam
merancang dan mengembangkan program pembelajaran agar tidak ada
komponen yang tertinggal dan kegiatan pembelajaran dilaksanakan secara
logis dan berurutan.
Merancang program pembelajaran dapat dilakukan untuk jangka pendek
maupun jangka panjang. Rancangan pembelajaran untuk jangka pendek
adalah apa yang direncanakan oleh seorang guru sebelum proses
pembelajaran terjadi. Rancangan pembelajaran untuk jangka panjang lebih
bervariasi yaitu suatu program pendidikan dan pembelajaran yang terdiri dari
beberapa kompetensi, tahapan pencapaian kompetensi dan rancangan
proses pembelajarannya.
Rancangan program jangka panjang sering disebut sebagai desain
pembelajaran. Desain pembelajaran jangka panjang pada umumnya disusun
untuk pencapaian beberapa kompetensi dalam kurun waktu tertentu.
Sedangkan rancangan pembelajaran jangka pendek dikenal sebagai rencana
pelaksanaan pembelajaran (RPP) yang disusun untuk satu atau beberapa
pertemuan untuk pencapaian satu kompetensi atau sub kompetensi yang
masih berkaitan. Baik untuk jangka panjang maupun jangka pendek,
rancangan pembelajaran disusun dengan mengacu kepada kurikulum yang
digunakan dalam proses pembelajaran.
Saat ini ada dua kurikulum yang digunakan oleh satuan pendidikan, yaitu
Kurikulum tahun 2006 dan Kurikulum 2013. Dengan demikian rancangan
pembelajaran yang disusun oleh guru mengacu pada kurikulum yang
diterapkan di satuan pendidikan masing-masing. Baik kurikulum tahun 2006
maupun kurikulum 2013, mempersyaratkan penyusunan silabus per semester
sebelum

guru

menyusun

rancangan

pembelajaran

berupa

rencana

pelaksanaan pembelajaran (RPP) untuk setiap pertemuannya.

306

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Bedanya, pada kurikulum tahun 2006 guru dituntut untuk menyusun


silabusnya sendiri, sedangkan pada kurikulum 2013 silabus sudah disiapkan
secara nasional oleh pemerintah.
Di Indonesia, rancangan pembelajaran yang dikenal oleh guru pada umumnya
adalah berupa RPP yang sudah diatur cara penyusunannya. Modul ini tidak
hanya membahas rancangan pembelajaran dalam bentuk RPP saja, tetapi
juga memperkenalkan berbagai model rancangan pembelajaran atau yang
dikenal dengan desain pembelajaran yang disusun oleh seorang guru
sebelum mereka melaksanakan proses pembelajaran.
Selain itu, akan dibahas juga pelaksanaan proses pembelajaran yang
merupakan penerapan rancangan pembelajaran tersebut bagi peserta didik.
Ketika melaksanakan atau menyampaikan pembelajaran, peran guru dalam
melaksanakan kepemimpinan transaksional diperlukan untuk menciptakan
suasana belajar yang kondusif. Selain itu penggunaan sumber belajar dan
media pembelajaran sebagai komponen pembelajaran juga diperlukan untuk
meningkatkan efektivitas pembelajaran.

B. Tujuan
Setelah menyelesaikan modul ini, diharapkan Anda dapat:
1.

Menjelaskan prinsip-prinsip perancangan pembelajaran yang mendidik.

2.

Mengembangkan komponen-komponen rancangan pembelajaran.

3.

Menyusun rancangan pembelajaran yang lengkap, baik untuk kegiatan di


dalam kelas, laboratorium, maupun lapangan.

4.

Melaksanakan pembelajaran yang mendidik di kelas, di laboratorium, dan


di

lapangan

dengan

memperhatikan

standar

keamanan

yang

dipersyaratkan.
5.

Mengambil keputusan transaksional dalam pembelajaran yang diampu

6.

Menggunakan media pembelajaran dan sumber belajar yang relevan


dengan karakteristik peserta didik dan mata pelajaran yang diampu untuk
mencapai tujuan pembelajaran secara utuh sesuai dengan situasi yang
berkembang.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

307

C. Peta Kompetensi

Melakukan tindakan reflektif untuk peningkatan kualitas


pembelajaran
Memanfaatkan hasil penilaian dan evaluasi untuk
kepentingan pembelajaran
Menyelenggarakan penilaian dan evaluasi proses dan hasil
belajar
Berkomunikasi secara efektif, empatik, dan santun dengan
peserta didik
Memfasilitasi pengembangan potensi peserta didik untuk
mengaktualisasikan berbagai potensi yang dimiliki
Memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi untuk
kepentingan pembelajaran

Menyelenggarakan pembelajaran yang mendidik

Mengembangkan kurikulum yang terkait dengan mata


pelajaran yang diampu
Menguasai teori belajar dan prinsip-prinsip pembelajaran
yang mendidik
Menguasai karakteristik pserta didik dari aspek fisik, moral,
spiritual, sosial, kultural, emosional dan intelektual

308

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

D. Ruang Lingkup

Untuk mencapai tujuan yang diharapkan, bahan ajar berbentuk modul ini
terbagi dalam lima (5) kegiatan pembelajaran sebagai berikut:
1. Prinsip perancangan pembelajaran.
2. Pengembangan komponen dan penyusunan rancangan pembelajaran
jangka panjang.
3. Pengembangan komponen dan penyusunan rancangan pembelajaran
jangka pendek
4. Pelaksanakan pembelajaran
5. Penggunakan media pembelajaran dan sumber belajar.
Materi keputusan transaksional yang terdapat dalam tujuan (bagian B) nomor
lima dibahas menyatu pada kegiatan pembelajaran empat (4) Pelaksanaan
pembelajaran.

E. Saran Cara Penggunaan Modul

Modul untuk kompetensi pedagogik terdiri atas sepuluh (10) grade yang
disusun berjenjang berdasarkan tingkat kesulitan dan urutan kompetensi yang
harus dikuasai oleh seorang guru. Oleh karena itu pastikan Anda telah
menguasai modul grade satu (1) sampai dengan grade tiga (3) terlebih
dahulu, sebelum mempelajari modul grade empat (4) ini. Hal tersebut untuk
mempermudah Anda dalam mempelajari modul ini, sehingga diharapkan hasil
belajar lebih efektif.
Pelajarilah modul ini secara bertahap per kegiatan pembelajaran. Jangan
berpindah

ke

kegiatan

pembelajaran

selanjutnya

sebelum

Anda

menyelesaikan kegiatan pembelajaran yang sedang dipelajari secara tuntas.


Kerjakan semua aktivitas pembelajaran yang ada pada setiap kegiatan
pembelajaran untuk memastikan Anda telah menguasai materi yang ada pada
kegiatan pembelajaran tersebut. Dengan mengerjakan aktivitas. Anda tidak
hanya mempelajari materi secara teoritis saja, tetapi juga mengaplikasikan
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

309

dan mempraktikkannya secara langsung, sehingga Anda mempunyai


pengalaman yang dapat diterapkan dalam melaksanakan tugas Anda sebagai
guru.
Apabila Anda mengalami kesulitan, mintalah bantuan pada fasilitator atau
diskusikan dengan teman sejawat. Untuk memperkaya pengetahuan dan
menambah wawasan, Anda dapat mempelajari buku atau referensi lainnya
yang terkait dengan materi yang terdapat pada modul ini.

310

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Kegiatan Pembelajaran 1

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

311

Kegiatan Pembelajaran 1
Prinsip Perancangan Pembelajaran

A. Tujuan

Setelah mempelajari kegiatan pembelajaran 1, diharapkan Anda dapat


memahami prinsip-prinsip perancangan pembelajaran yang mendidik

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Anda dinyatakan telah menguasai kompetensi pada kegiatan pembelajaran ini
apabila telah menunjukkan kinerja sebagai berikut:
1. Menjelaskan keterkaitan kurikulum dan proses pembelajaran dengan
bahasa sendiri dengan benar.
2. Menjelaskan asumsi dasar tentang perancangan pembelajaran minimal 3
buah dengan benar.
3. Menjelaskan akibat dari perancangan pembelajaran yang mengabaikan
karakteristik yang perlu dipertimbangkan dengan benar.
4. Mengkaji prinsip-prinsip pembelajaran, kemudian membuat contoh
penerapan prinsip-prinsip tersebut dalam merancang pembelajaran.

C. Uraian Materi
1.

Pendahuluan
Pada modul sebelumnya Anda telah mempelajari mengenai kurikulum.
Kurikulum memang boleh saja diartikan secara sempit ataupun luas,
seperti pengertian yang disampaikan oleh beberapa pakar dan ahli
pendidikan. Walaupun pengertian tentang kurikulum berbeda-beda, tetapi

312

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

pada dasarnya ada persamaan pemahaman, yaitu bahwa kurikulum


merupakan rencana program pembelajaran yang berisi tujuan, materi,
strategi dan penilaian. Sedangkan pengertian kurikulum menurut
Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan
Nasional

seperti

yang

telah

dikemukakan

sebelumnya

adalah

seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi dan bahan


pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan
kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu.
Kurikulum merupakan seperangkat rencana dan pengaturan mengenai
tujuan, isi dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan untuk
mencapai tujuan pendidikan tertentu, yang masih bersifat sangat umum.
Seorang guru perlu melakukan analisis terhadap kurikulum tersebut agar
mudah diimplementasikan di sekolah. Selanjutnya mereka merancang
atau merencanakan program pembelajaran yang akan diaplikasikan di
dalam proses pembelajaran.
Berdasarkan uraian di atas jelas bahwa ada keterkaitan yang erat antara
kurikulum dan proses pembelajaran. Kurikulum lebih mengarah kepada
apa yang harus dipelajari oleh peserta didik, sedangkan proses
pembelajaran merupakan implementasi kurikulum tersebut agar peserta
didik mencapai tujuan yang diharapkan. Agar proses pembelajaran
berlangsung efektif, guru harus memahami prinsip-prinsip dalam
merancang pembelajaran, yang akan diuraikan lebih detail pada halaman
selanjutnya.
2.

Asumsi Dasar tentang Rancangan Pembelajaran


Bagaimana suatu pembelajaran dirancang? Sebelum merancang suatu
pembelajaran yang sesuai dengan perkembangan dan kebutuhan
pembelajaran pada masa kini, ada beberapa karakteristik dalam
merancang pembelajaran:
a. kita berasumsi bahwa merancang suatu pembelajaran harus
bertujuan untuk membantu individu untuk belajar.

Pembelajaran

harus berorientasi pada individu yang belajar.


MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

313

b. merancang pembelajaran ada tahapannya baik untuk jangka pendek


maupun jangka panjang. Rancangan pembelajaran untuk jangka
pendek adalah apa direncanakan oleh seorang guru sebelum proses
pembelajaran terjadi. Sedangkan rancangan pembelajaran untuk
jangka panjang lebih bervariasi yaitu suatu program pendidikan dan
pembelajaran yang terdiri dari beberapa kompetensi, tahapan
pencapaian kompetensi dan rancangan proses pembelajarannya.
c. merancang pembelajaran adalah proses yang sistematis dalam
mendesain

pembelajaran

perkembangan

individu,

dan

berdampak

sehingga

semua

pula

terhadap

peserta

dapat

menggunakan kemampuan individunya untuk belajar.


d. merancang pembelajaran harus dilaksanakan dengan menggunakan
pendekatan sistem yaitu ada beberapa tahapan yang dapat
dilakukan dalam mendesain pembelajaran seperti; melaksanakan
analisis

kebutuhan

sampai

dengan

mengevaluasi

program

pembelajaran untuk mengetahui keberhasilan pencapaian tujuan


pembelajaran.
e. merancang pembelajaran harus berdasarkan pengetahuan tentang
bagaimana

seseorang

mempertimbangkan

dapat

bagaimana

belajar
kemampuan

yaitu
individu

dengan
dapat

dikembangkan.
Perancangan atau perencanaan pembelajaran adalah menyusun
langkah-langkah yang akan dilaksanakan seorang guru untuk mencapai
tujuan pembelajaran yang telah dirumuskan sebelumnya (Majid:2007).
Merancang

suatu

proses

pembelajaran

atau

merencanakan

pembelajaran merupakan pekerjaan profesional yang melibatkan


kecakapan menganalisis kebutuhan pembelajaran, menganalisis proses
pembelajaran, mengidentifikasi perilaku awal peserta, menyusun alat
evaluasi, menyusun strategi dan mengembangkan bahan pembelajaran.
Rancangan pembelajaran adalah ibarat cetak biru bagi seorang arsitek,
yang harus dilaksanakan dan dievaluasi hasilnya. Dengan menyadari
bahwa proses pembelajaran merupakan paduan dari ilmu, teknik dan

314

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

seni,

serta

keterlibatan

manusia

yang

belajar

dengan

segala

keunikannya, maka dalam pelaksanaan cetak biru tersebut tentu


mempertimbangkan

faktor

kelenturan

atau

fleksibelitas

dalam

pelaksanaannya.
Beberapa ahli menggunakan istilah pengembangan pembelajaran
(terjemahan dari kata instructional) sebagai pengganti perancangan atau
desain pembelajaran. Akan tetapi apabila kita kaji, sesungguhnya proses
yang ditampilkan sama walaupun istilah yang digunakan berbeda.
Proses perancangan atau desain dimulai dari identifikasi masalah atau
identifikasi kebutuhan. Proses rancangan ini boleh saja dilanjutkan
sampai pada tahap pengembangan bahan dan diakhiri dengan evaluasi
setiap tahapan proses tersebut agar hasil dari tahapan tersebut
bermanfaat di dalam mengembangkan bahan. Sedangkan proses
pengembangan

walaupun

dimulai

dengan

tahap

memilih

dan

mengembangkan bahan pembelajaran, boleh saja dimulai dari identifikasi


masalah atau identifikasi kebutuhan agar proses pengembangan
pembelajaran yang direncanakan sesuai dengan kebutuhan peserta
didik. Oleh karena itu di dalam merancang atau merencanakan suatu
program pembelajaran, proses rancangan atau desain sebaiknya diikuti
dengan proses pengembangan.
3.

Prinsip Pembelajaran dan Rancangan Pembelajaran


Rancangan dan pengembangan pembelajaran diaplikasikan dalam
proses pembelajaran, diantaranya adalah untuk mengatasi masalah
pembelajaran.

Oleh

karena

itu

dalam

proses

rancangan

dan

pengembangan pembelajaran, perlu memperhatikan prinsip prinsip


pembelajaran sebagai berikut.
a.

Respon baru diulang sebagai akibat dari respon yang diterima


sebelumnya. Prinsip ini didasarkan pada teori Behaviorisme (B.F
Skinner), dimana respon yang menyenangkan cenderung diulang.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

315

Prinsip ini mengingatkan para guru atau pengembang pembelajaran


untuk memberikan umpan balik positif sesegera mungkin atas
keberhasilan yang dicapai oleh peserta didik. Guru diharapkan dapat
menfasilitasi peserta didiknya agar aktif berpikir melalui kegiatan atau
tugas tugas yang diberikan kepada peserta didik.
b. Perilaku seseorang dapat dipengaruhi oleh akibat dari respon,
kondisi atau tanda-tanda tertentu dalam bentuk komunikasi verbal
dan komunikasi visual berupa tulisan atau gambar serta perilaku di
lingkungan sekitarnya, seperti keteladanan guru dan perilaku yang
dikondisikan untuk peserta didik.
Prinsip kedua ini diwujudkan melalui penulisan tujuan pembelajaran
yang jelas dan terukur. Tujuan pembelajaran yang memuat
pengetahuan, keterampilan dan sikap, perlu disampaikan kepada
peserta didik sebelum proses pembelajaran, agar mereka tahu apa
yang akan dicapai. Dengan demikian peserta didik diharapkan dapat
bertanggung jawab terhadap proses pembelajarannya.
Selain itu, prinsip ini dapat diwujudkan melalui penggunaan metode
atau media pembelajaran bervariasi yang dapat mendorong peserta
didik untuk aktif belajar. Penggunaan metode beragam seperti
simulasi, bermain peran, pemecahan masalah, atau penggunaan
media seperti multimedia interaktif, video, audio atau benda tiga
dimensi, mengajak peserta untuk aktif berpikir sesuai dengan
keunikan dan gaya belajarnya masing-masing.
c. Perilaku yang dipengaruhi oleh kondisi atau tanda-tanda tertentu
seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, akan semakin berkurang
frekuensinya apabila kurang bermakna di dalam kehidupan seharihari.
Prinsip ketiga ini diimplementasikan oleh guru atau pengembang
pembelajaran dalam bentuk pemberian materi atau isi (content),
termasuk contoh contoh dan tugas tugas yang bermakna dan
bermanfaat bagi kehidupan peserta didik. Pembelajaran kontekstual

316

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

merupakan wujud dari prinsip ini. Oleh karena itu proses


pembelajaran yang disampaikan kepada peserta didik, baik aspek
pengetahuan, keterampilan dan sikap didasarkan atas analisis
kebutuhan, yaitu pengetahuan, keterampilan dan sikap yang harus
dipelajari dan berguna bagi kehidupannya.
d. Hasil belajar berupa respon terhadap kondisi atau tanda-tanda yang
terbatas akan ditransfer ke dalam situasi baru yang terbatas pula.
Prinsip ini mengandung makna bahwa proses pembelajaran,
terutama penyajian materi atau isi pelajaran perlu menggunakan
berbagai contoh dan penerapan apa yang telah dipelajari ke dalam
kehidupan

sehari-hari

agar

bermakna

bagi

peserta

didik.

Penggunaan berbagai media, antara lain gambar, diagram atau


bentuk visual lainnya, berbagai media tiga dimensi untuk proses
simulasi membantu peserta didik untuk menguasai pengetahuan dan
keterampilan,

sehingga

dapat

diimplementasikan

dalam

kehidupannya.
e. Belajar menggeneralisasikan dan membedakan sesuatu merupakan
dasar untuk belajar sesuatu yang lebih kompleks, seperti pemecahan
masalah.
Prinsip ini mengajarkan bahwa peserta didik diharapkan dapat
mempelajari sesuatu dengan komprehensif, dengan demikian
mereka dapat membedakan sesuatu dengan objektif. Untuk
mewujudkan hal tersebut, peserta didik tidak diberikan contoh yang
benar saja tetapi juga contoh yang salah. Apabila peserta didik
diharapkan dapat mengetahui objek yang konkrit, maka mereka
dikenali pula objek yang abstrak. Begitu seterusnya.
f.

Kondisi mental peserta didik ketika belajar akan mempengaruhi


perhatian dan ketekunan mereka selama proses pembelajaran
berlangsung.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

317

Prinsip ini mengandung makna bahwa guru perlu mengkondisikan


peserta didik sebelum proses pembelajaran berlangsung, agar
perhatian mereka fokus pada apa yang dipelajari selama proses
pembelajaran berlangsung. Pengkondisian ini berupa kegiatan
kegiatan yang dilakukan guru pada kegiatan pendahuluan yaitu pada
awal pembelajaran sebelum mempelajari materi pokok atau inti.
g. Untuk belajar sesuatu yang kompleks dapat diatasi dengan
pemilahan kegiatan dan penggunaan visualisasi.
Materi pembelajaran yang bersifat kompleks cenderung sulit untuk
dipahami. Oleh karena itu, guru perlu memilah-milah menjadi unitunit atau beberapa sub topik sehingga peserta didik dapat
mempelajari materi tersebut secara bertahap, diawali dari yang
mudah dan abstrak.
Selain itu penggunaan visualisasi dapat membantu peserta untuk
memahami suatu materi tertentu. Visualisasi bermanfaat antara lain:

Menghadirkan suatu objek yang sangat kecil yang sulit dilihat


oleh mata telanjang, misalnya amuba atau sel darah.

Menghadirkan suatu objek yang terlalu besar dan rumit yang


tidak mungkin dihadirkan ke kelas, misalnya pesawat terbang,
gunung atau gedung

Menghadirkan suatu objek/subjek berbahaya yang tidak


mungkin dihadirkan di kelas, misalnya binatang buas

Menjelaskan

suatu

proses

atau

gejala

tertentu

yang

membutuhkan waktu lama, misalnya proses metamorfosis kupukupu atau penyerbukan


h. Belajar cenderung lebih efisien dan efektif, apabila peserta didik
diinformasikan

mengenai

kemajuan

belajarnya

dan

langkah

berikutnya yang harus mereka kerjakan.

318

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Guru yang memberikan umpan balik segera, baik berupa perbaikan


maupun penguatan secara berkala akan memotivasi peserta didik
untuk belajar lebih giat dan lebih baik lagi. Pemberian umpan balik ini
tidak hanya berharga bagi peserta didik, akan tetapi lebih dari itu,
pemberian umpan balik merupakan tanggung jawab profesionalisme
seorang guru.
i.

Peserta didik adalah individu unik yang memiliki kecepatan belajar


yang berbeda antara satu dengan lainnya.
Tidak ada peserta didik yang bodoh, tetapi setiap peserta didik
membutuhkan waktu yang berbeda untuk pencapaian belajarnya.
Setiap manusia diciptakan oleh Nya dengan kelebihannya masingmasing. Oleh karena itu setiap individu adalah unik yang memiliki
kecepatan belajar yang berbeda antara satu dengan lainnya. Guru
harus memahami hal ini dan memberikan waktu yang cukup untuk
setiap peserta didik untuk menguasai kompetensi.

j.

Dengan

persiapan

mengembangkan

yang

baik,

kemampuannya

setiap

peserta

dalam

didik

dapat

mengorganisasikan

kegiatan belajarnya sendiri untuk mencapai hasil belajar yang


diharapkan.
Di awal pembelajaran guru wajib menjelaskan tujuan pembelajaran
yang harus dicapai oleh peserta didik, termasuk bagaimana
mencapai tujuan pembelajaran tersebut. Oleh karena itu seluruh
kegiatan yang harus dilakukan oleh peserta didik untuk pencapaian
tujuan harus dijelaskan secara komprehensif oleh guru, sehingga
peserta didik dapat mempersiapkan dan mengorganisasikan
pembelajarannya sesuai dengan kemampuan dan kecepatan
belajarnya masing-masing.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

319

D. Aktivitas Pembelajaran

Aktivitas 1
Petunjuk!
a.

Buat kelompok yang terdiri dari 3 5 orang.

b.

Anda diminta untuk mendiskusikan kemungkinan-kemungkinan yang


terjadi apabila mengabaikan karakteristik yang perlu diperhatikan
dalam merancang program pembelajaran.

c.

Hasil diskusi kelompok dipaparkan di depan kelas.

Aktivitas 2
Petunjuk!
a. Buat kelompok yang terdiri dari 3 5 orang
b. Anda

diminta

untuk

mengkaji

prinsip-prinsip

perancangan

pembelajaran
c. Diskusikan penerapan prinsip-prinsip tersebut dalam perancangan
pembelajaran.
d.

320

Hasil diskusi kelompok dipaparkan di depan kelas.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

E. Latihan/Kasus/Tugas
Petunjuk!
Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan memberi tanda silang pada huruf
A, B, C atau D sesuai dengan jawaban yang benar!
1. Di bawah ini adalah pernyataan tentang asumsi dalam merancang suatu
pembelajaran:
1) Pembelajaran berorientasi pada individu yang belajar
2) Proses yang sistematis yang berdampak pada perkembangan individu.
3) Berdasarkan pada pengembangan pengetahuan kemampuan guru
4) Penggunaan

pendekatan

sistem,

yang

dimulai

dari

analisis

kebutuhan.
Asumsi yang paling tepat adalah
A. Pernyataan 1, 2, dan 3
B. Pernyataan 2, 3 dan 4
C. Pernyataan 1. 2 dan 4
D. Pernyataan 1, 3 dan 4
2. Respon baru diulang sebagai akibat dari respon yang diterima
sebelumnya. Penerapan prinsip ini dalam proses pembelajaran adalah...
A. Penjelasan terhadap tujuan pembelajaran
B. Pemberian umpan balik positif sesegera mungkin
C. Pemberian waktu yang cukup untuk belajar
D. Pemberian materi pembelajaran secara bertahap.
3. Rancangan pembelajaran adalah
A. Rencana pembelajaran yang harus dilaksanakan dan dievaluasi.
B. Melibatkan manusia yang belajar dengan karakteristik yang sama
C. Dilaksanakan secara konsisten sesuai dengan rencana awal
D. Pengorganisasian belajar sesuai dengan jadwal mengajar guru

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

321

4. Guru wajib menjelaskan tujuan pembelajaran yang harus dicapai oleh


peserta didik. Tujuan utamanya adalah agar peserta didik dapat
A. mempersiapkan pembelajarannya sesuai dengan jadwal
B. mengorganisasikan pembelajarannya sesuai dengan kemampuan
C. mengetahui materi yang akan dipelajari selama proses pembelajaran
D. menyiapkan referensi yang diperlukan dalam proses pembelajaran
5. Pernyataan di bawah ini yang tepat tentang peserta didik adalah
A. memiliki kecepatan belajar yang sama untuk mencapai tujuan
B. memerlukan media pembelajaran sesuai dengan keinginannya.
C. memerlukan pengelompokkan belajar sesuai dengan gaya belajar.
D. membutuhkan waktu yang berbeda untuk mencapai tujuan.

F. Rangkuman

Pendidikan Nasional bertujuan untuk mengembangkan potensi peserta didik


agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha
Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri dan menjadi
warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Untuk mencapai
tujuan tersebut diperlukan suatu pedoman atau acuan berupa kurikulum.
Pengertian kurikulum menurut Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003
tentang Sistem Pendidikan Nasional adalah seperangkat rencana dan
pengaturan mengenai tujuan, isi dan bahan pelajaran serta cara yang
digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk
mencapai tujuan pendidikan tertentu.
Kurikulum dan proses pembelajaran sangat erat keterkaitannya. Kurikulum
lebih mengarah kepada apa yang harus dipelajari oleh peserta didik,
sedangkan proses pembelajaran merupakan implementasi kurikulum tersebut
agar peserta didik mencapai tujuan yang diharapkan.

322

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Merancang program pembelajaran adalah kegiatan yang paling kreatif. Pada


tahap ini seorang guru akan merancang kegiatan pembelajaran secara
menyeluruh, termasuk pengembangan materi, strategi, media dan atau alat
bantu, lembar kerja (job sheet), bahan ajar, tes dan penilaian.
Karakteristik yang perlu diperhatikan dalam merancang pembelajaran, antara
lain: (1) merancang suatu pembelajaran harus bertujuan untuk membantu
individu untuk belajar, (2) merancang pembelajaran ada tahapannya baik
untuk jangka pendek maupun jangka panjang, (3) merancang pembelajaran
adalah proses yang sistematis dalam mendesain pembelajaran dan
berdampak

pula

terhadap

perkembangan

individu,

(4)

merancang

pembelajaran harus dilaksanakan dengan menggunakan pendekatan sistem,


(5) merancang pembelajaran harus berdasarkan pengetahuan tentang
bagaimana seseorang dapat belajar.
Sedangkan prinsip prinsip pembelajaran yang harus dipertimbangkan dalam
merancang pembelajaran sebagai berikut:
1. Respon baru diulang sebagai akibat dari respon yang diterima
sebelumnya.
2. Perilaku seseorang dapat dipengaruhi oleh akibat dari respon, kondisi
atau tanda-tanda tertentu dalam bentuk komunikasi verbal dan
komunikasi visual, serta perilaku di lingkungan sekitarnya.
3. Perilaku yang dipengaruhi oleh kondisi atau tanda-tanda tertentu akan
semakin berkurang frekuensinya apabila kurang bermakna di dalam
kehidupan sehari-hari.
4. Hasil belajar berupa respon terhadap kondisi atau tanda-tanda yang
terbatas akan ditransfer ke dalam situasi baru yang terbatas pula.
5. Belajar menggeneralisasikan dan membedakan sesuatu merupakan
dasar untuk belajar sesuatu yang lebih kompleks.
6. Kondisi mental peserta didik ketika belajar akan mempengaruhi perhatian
dan ketekunan mereka selama proses pembelajaran berlangsung.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

323

7. Untuk belajar sesuatu yang kompleks dapat diatasi dengan pemilahan


kegiatan dan penggunaan visualisasi.
8. Belajar cenderung lebih efisien dan efektif, apabila peserta didik
diinformasikan mengenai kemajuan belajarnya dan langkah berikutnya
yang harus mereka kerjakan.
9. Peserta didik adalah individu unik yang memiliki kecepatan belajar yang
berbeda antara satu dengan lainnya.
10. Dengan persiapan yang baik, setiap peserta didik dapat mengembangkan
kemampuannya dalam mengorganisasikan kegiatan belajarnya sendiri
untuk mencapai hasil belajar yang diharapkan.

G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut


1. Apabila menemukan hal-hal yang kurang jelas ketika membaca materi,
mengerjakan latihan atau mengerjakan evaluasi tanyakan pada fasilitator
atau instruktur Anda.
2. Cocokkan jawaban evaluasi yang Anda kerjakan dengan jawaban yang
diberikan oleh fasilitator atau instruktur Anda.
3. Apabila jawaban Anda masih salah atau kurang lengkap, pelajari kembali
modul ini sampai Anda dapat menjawab pertanyaan dengan benar.
4. Apabila seluruh pertanyaan sudah terjawab dengan benar, Anda dapat
melanjutkan ke kegiatan pembelajaran berikutnya.

H. Kunci Jawaban

324

1.

2.

3.

4.

5.

D
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.

Kegiatan Pembelajaran 2
13.
14.
15.
16.
17.
18.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

325

Kegiatan Pembelajaran 2
Pengembangan Komponen dan Penyusunan
Rancangan Pembelajaran Jangka Panjang

A. Tujuan

Setelah mempelajari kegiatan pembelajaran 2, diharapkan Anda dapat


memahami komponen-komponen rancangan pembelajaran jangka panjang
dan menyusun rancangan pembelajaran yang lengkap dengan mengacu
pada komponen-komponen tersebut.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Anda dinyatakan telah menguasai kompetensi pada kegiatan pembelajaran ini
apabila telah menunjukkan kinerja sebagai berikut:
1. Menjelaskan perbedaan rancangan pembelajaran jangka panjang dan
jangka pendek
2. Mengkaji kelebihan dan keterbatasan dari berbagai model desain
pembelajaran
3. Menyusun

desain

pembelajaran

berdasarkan

komponen

desain

pembelajaran untuk pencapaian satu (1) kompetensi dasar.

C. Uraian Materi
1. Pendahuluan
Sudah dikemukakan sebelumnya bahwa merancang suatu pembelajaran
dapat dilakukan untuk jangka pendek maupun jangka panjang.
Rancangan pembelajaran untuk jangka pendek adalah apa yang
direncanakan oleh seorang guru sebelum proses pembelajaran terjadi.

326

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Sedangkan rancangan pembelajaran untuk jangka panjang lebih


bervariasi yaitu suatu program pendidikan dan pembelajaran yang terdiri
dari beberapa kompetensi, tahapan pencapaian kompetensi dan
rancangan proses pembelajarannya.
Untuk mengingatkan kembali, rancangan program jangka panjang sering
disebut sebagai desain pembelajaran. Desain pembelajaran jangka
panjang pada umumnya disusun untuk pencapaian beberapa kompetensi
dalam kurun waktu tertentu. Sedangkan rancangan pembelajaran jangka
pendek dikenal sebagai rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) yang
disusun untuk satu atau beberapa pertemuan untuk pencapaian satu
kompetensi atau sub kompetensi yang masih berkaitan. Baik untuk
jangka panjang maupun jangka pendek, rancangan pembelajaran
disusun dengan mengacu kepada kurikulum yang digunakan dalam
proses pembelajaran.
Sebelum merancang pembelajaran, guru harus memahami silabus
terlebih dahulu. Silabus merupakan rencana pembelajaran pada suatu
dan/atau kelompok mata pelajaran/tema tertentu, yang disusun untuk
setiap semester.

2. Desain Pembelajaran
Rancangan pembelajaran jangka panjang atau dikenal dengan desain
pembelajaran memang pada umumnya tidak disusun oleh guru yang
mengampu bidang atau matapelajaran pada jenjang pendidikan dasar
dan menengah. Akan tetapi pengetahuan tentang berbagai model desain
pembelajaran perlu dipelajari untuk memperkaya dan menambah
wawasan guru dalam merancang pembelajaran.
Beberapa model desain pembelajaran yang dapat digunakan dalam
mengembangkan sistem pembelajaran yang efektif, diantaranya adalah

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

327

a. Model Banathy
Analisis & Perumusan Tugas-Tugas Belajar

Analisis &
Perumusan Tujuan

Menemukan
Tugas-tugas

Maksud Sistem

Belajar

Spesifikasi Tujuan

Menilai
Kompetensi
Masukan

Mengidentifikasi &
Karakterisisasi Tugas-tugas
Belajar yang aktual

Tes masukan

Desain dari sistem tersebut

Tes Acuan Patokan


Analisis Fungsi

Analisis Komponen

Distribusi
Penjadwalan

Implementasi dan Kontrol Kualitas


Tes Sistem

Latihan Sistem

Pelaksanaan
Mengevaluasi
Mengubah untuk meningkatkan

Gambar 1. Desain Pembelajaran Model Banathy

Model Banathy menggunakan tahapan sebagai berikut:


1. Diawali tahapan Analisis dan Perumusan Tujuan, meliputi
kegiatan penentuan maksud dari sistem dan merumuskan tujuan
spesifik.
2. Tahap selanjutnya adalah pengembangan Tes Acuan Patokan.
Tes Acuan Patokan ini akan dilaksanakan pada kegiatan

328

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

mengevaluasi yang termasuk dalam tahap Implementasi dan


Kontrol Kualitas.
3. Simultan dengan tahapan pengembangan Tes Acuan Patokan
adalah tahap Analisis dan Perumusan Tugas Tugas Belajar.
Tahapan ini meliputi kegiatan kegiatan sebagai berikut:

menemukan tugas-tugas belajar.

menilai kompetensi masukan melalui tes masukan, dan

mengidentifikasi & karakterisisasi tugas-tugas belajar yang


aktual.

4. Setelah melaksanakan tahap Analisis dan Perumusan TugasTugas Belajar, tahap selanjutnya adalah mendesain dari sistem
tersebut. Tahapan desain meliputi kegiatan analisis fungsi sistem,
analisis komponen, distribusi, dan penjadwalan.
5. Selanjutnya adalah tahap Implementasi dan Kontrol Kualitas.
Tahap ini meliputi kegiatan latihan dan tes sistem, pelaksanaan,
dan mengevaluasi pelaksanaan kegiatan. Hasil evaluasi tersebut
digunakan sebagai bahan masukan untuk mengubah dan
meningkatkan sistem.
b. Model Gerlach & Ely
Menentukan
Strategi

Spesifikasi
Materi
Identifikasi
Perilaku
Spesifikasi
Tujuan

Awal

Mengorganisasi
-kan kelompok
Alokasi waktu

Evaluasi
Kinerja

Alokasi
Tempat
Pemilihan
Sumber

Analisis
Umpan Balik
Gambar 2. Desain Pembelajaran Model Gerlach & Ely

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

329

Tahapan model Gerlach dan Ely sebagai berikut:


2. Langkah awal yang dilakukan adalah menentukan Spesifikasi
Materi yang akan diberikan kepada peserta didik.
3. Dilanjutkan dengan merumuskan Spesifikasi Tujuan yang akan
dicapai.
4. Tahapan

Identifikasi

Perilaku

Awal

dilakukan

dengan

mempertimbangkan materi yang akan diberikan dan tujuan yang


akan dicapai.
5. Selanjutnya adalah menentukan strategi pembelajaran yang
akan digunakan.
6. Kemudian melakukan kegiatan pengorganisasian kelompok agar
strategi yang telah dirancang dapat terlaksana dengan efektif.
7. Tahap selanjutnya adalah menentukan alokasi waktu yang
diperlukan

dan

tempat

yang

digunakan

dalam

proses

pembelajaran
8. Setelah alokasi waktu dan tempat berlangsungnya pembelajaran
ditentukan, selanjutnya memilih sumber belajar yang diperlukan.
Sumber belajar dapat berupa bahan ajar atau referensi, media
pembelajaran, peralatan yang digunakan, maupun sumber
belajar lainnya.
9. Evaluasi Kinerja yang dilakukan meliputi evaluasi terhadap
strategi, pengorganisasian kelompok, alokasi waktu dan tempat
yang telah ditentukan, serta sumber belajar yang telah dipilih.
10. Berdasarkan hasil evaluasi kinerja, pengembang pembelajaran
melakukan analisis umpan balik untuk memperbaiki atau
meningkatkan kinerja.

330

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

c. Model PPSI

Merumuskan Tujuan

Kegiatan Belajar

1. Menggunakan istilah
operasional
2. Berbentuk hasil
belajar
3. Berbentuk tingkah
laku
4. Hanya ada satu
tingkah laku

1. Merumuskan semua
kemungkinan kegiatan
belajar untuk mencapai
tujuan
2. Menetapkan kegiatan
belajar yang perlu ditempuh
3. Menetapkan kegiatan yang
akan datang

Mengembangkan Alat
Evaluasi

Pengembangan Program
Kegiatan

1. Menetapkan jenis
tes yang akan
digunakan untuk
menilai tercapai
tidaknya tujuan
2. Menyusun item soal
untuk memulai
masing-masing tujuan

1.
2.
3.
4.

Merumuskan materi
pelajaran
Menetapkan metode yang
digunakan
Memilih alat pelajaran dan
sumber belajar yang
digunakan
Menyusun jadwal

Pelaksanaan
1.
2.
3.
4.

Mengadakan pretes
Menyampaikan materi
pelajaran
Mengadakan post tes
Perbaikan

Gambar 3. Desain Pembelajaran Model PPSI

Model Prosedur Pengembangan Sistem Instruksional (PPSI)


menggunakan tahapan:
1. Langkah pertama adalah merumuskan tujuan yang akan dicapai.
Beberapa persyaratan dalam merumuskan tujuan, sebagai
berikut: menggunakan istilah operasional, berbentuk hasil
belajar, berbentuk tingkah laku, dan hanya ada satu tingkah laku.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

331

2. Kemudian mengembangkan Alat Evaluasi, dengan mengacu


kepada tujuan yang akan dicapai. Kegiatan pada tahap ini
meliputi: menetapkan jenis tes yang akan digunakan untuk
menilai tercapai tidaknya tujuan, dan menyusun item soal untuk
mengukur tercapainya masing-masing tujuan.
3. Kegiatan

belajar

dirancang

secara

simultan

dengan

pengembangan alat evaluasi setelah tujuan pembelajaran


dirumuskan.
4. Selanjutnya adalah pengembangan program kegiatan, meliputi
perumusan materi pelajaran, penetapan metode, pemilihan alat
pelajaran dan sumber belajar, dan menyusun jadwal.
5. Diakhiri dengan tahap pelaksanaan, meliputi mengadakan pretest, menyampaikan materi pelajaran, mengadakan post-test
dan melaksanakan perbaikan.

d. Model Dick & Carey


Merevisi
Kegiatan
Instruksional
Melakukan
Analisis
Instruksional

Menulis
Tujuan
Kinerja

Mengidentifikasi
TIU

Mengembangkan
Butir Tes
Acuan
Patokan

Mengembangkan
strategi
Instruksio
nal

Mengembangkan &
memilih
Bahan
Instruksional

Mengidentifikasi
perilaku &
Karakteristik
awal siswa

Mendesain
&
Melaksanakan
evaluasi
sumatif

Gambar 4. Desain Pembelajaran Model Dick and Carey

332

Mendesain
& melaksanakan
evaluasi
formatif

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Tahapan model Dick & Carey sebagai berikut:


1. Model ini mengawali proses dengan melakukan identifikasi Tujuan
Instruksional Umum yang akan dicapai.
2. Kemudian

dilanjutkan dengan mengidentifikasi perilaku &

karakteristik awal siswa yang diperlukan agar tujuan dapat


tercapai.
3. Selanjutnya melakukan analisis Instruksional. Tahapan ini
merupakan kegiatan untuk menentukan urutan sistematis
kegiatan pembelajaran yang akan diberikan kepada peserta didik.
4. Penulisan Tujuan Kinerja dilakukan dengan mengacu kepada
Tujuan Instruksional Umum. Tujuan Kinerja merupakan jabaran
operasional sebagaimana layaknya Tujuan Instruksional Khusus.
5. Mengembangkan Butir Tes Acuan Patokan merupakan tahapan
yang dilakukan setelah merumuskan tujuan kinerja. Butir tes
acuan patokan dikembangkan berdasarkan tujuan kinerja yang
akan dicapai.
6. Sama halnya dengan pengembangan butir tes, pengembangan
strategi Instruksional, pengembangan dan pemilihan bahan
instruksional dikembangkan berdasarkan tujuan kinerja yang
harus dicapai oleh peserta didik.
7. Tahap selanjutnya adalah mendesain & melaksanakan evaluasi
formatif. Evaluasi formatif dilaksanakan dengan tujuan untuk
mengetahui tingkat efektivitas proses pembelajaran. Hasil
evaluasi formatif berguna sebagai bahan masukan bagi guru
untuk memperbaiki proses pembelajarannya, terutama strategi
yang digunakan termasuk kegiatan-kegiatan yang dirancang bagi
peserta didik.
8. Berdasarkan hasil evaluasi formatif, pengembang pembelajaran
atau guru melakukan revisi kegiatan instruksional sesuai dengan
kebutuhan peserta didik dan pencapaian tujuan kinerja.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

333

9. Tahap akhir adalah mendesain & melaksanakan evaluasi sumatif


bagi peserta didik. Berbeda dengan evaluasi formatif, evaluasi
sumatif bertujuan untuk mengetahui keberhasilan peserta didik
dalam proses pembelajaran
Berbagai model desain pembelajaran yang telah dibahas, seperti model
Banathy, model Gerlach dan Ely, model Dick & Carey, ataupun model
PPSI yang dikembangkan di Indonesia, memiliki karakteristiknya masingmasing. Setiap model menampilkan kelebihan dan keterbatasannya
sendiri. Oleh karena itu kita harus mengkaji setiap komponen yang
terdapat di dalamnya, kemudian menyesuaikannya dengan kebutuhan di
lapangan.
Apabila kita perhatikan, setiap model desain pembelajaran dikembangkan
dengan cara berbeda antara satu dengan lainnya. Masing-masing model
mengembangkan komponen yang berbeda untuk pencapaian hasil
belajar. Namun demikian, pada dasarnya terdapat komponen yang harus
diperhatikan dalam membuat desain pembelajaran, yaitu Identifikasi
Kebutuhan, Perumusan Tujuan, baik yang bersifat umum (TIU) maupun
khusus (TIK), Analisis Instruksional, Identifikasi Perilaku dan Karakteristik
Awal, Pengembangan Materi, Pengembangan Strategi Instruksional,
Alokasi Waktu, Pemilihan Sumber Belajar, Pembuatan Media dan
Pengembangan Penilaian (Tes). Setiap komponen akan dijelaskan
secara detail pada halaman berikutnya.
Pendidikan Kejuruan, khususnya Sekolah Menengah Kejuruan (SMK)
menggunakan pendekatan yang sangat berbeda dengan Sekolah
Menengah Atas yang merupakan sekolah umum. Kurikulum SMK
dikembangkan dengan menggunakan standar dunia kerja yang tertuang
di dalam Standar Kompetensi Kerja Nasional. Oleh karena itu Standar
Kompetensi atau kompetensi inti dalam kurikulum 2013 merupakan hal
yang paling penting pada kegiatan mendesain program pembelajaran,
termasuk pada pelaksanaan analisis kebutuhan. Standar Kompetensi
memberikan acuan yang spesifik untuk mendesain dan mengembangkan
program pembelajaran.

334

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Istilah yang digunakan di dalam standar kompetensi agak berbeda


dengan istilah yang digunakan di dalam pembelajaran, tetapi walaupun
demikian sebenarnya memiliki makna yang tidak berbeda. Tabel berikut
memberikan gambaran tentang keterkaitan standar kompetensi dan
program pembelajaran.

Standar Kompetensi Kerja

Program Pembelajaran

Unit Kompetensi

Kumpulan KD dengan karakteristik sama

Elemen Kompetensi

Kompetensi Dasar

Kriteria Kinerja

Indikator Pencapaian Kompetensi

Batasan Variabel

Ruang lingkup Materi

Panduan/Pedoman Bukti

Pengujian/Penilaian

Tabel 1 Hubungan antara standar kompetensi dan program pembelajaran

Kerangka standar kompetensi mempunyai hubungan yang sangat erat


dengan kegiatan pembelajaran.

Unit Kompetensi merupakan kumpulan Kompetensi Dasar (KD)


dengan karakteristik yang sama dan biasanya dapat digunakan
sebagai pencapaian tujuan akhir. Selain itu unit kompetensi juga bisa
merupakan pengelompokkan unit-unit (modul) kemampuan tertentu
yang merupakan tahapan belajar. Bahan ajar dalam bentuk modul
juga dapat diidentifikasi dan dikelompokkan sesuai dengan unit
kompetensi yang tertuang di dalam SKKN, walaupun lingkup atau
keluasan setiap unit kompetensi juga harus diperhatikan. Hal ini
disebabkan karena setiap unit kompetensi tidak selalu memiliki
lingkup atau keluasan yang sama, dan sangat tergantung pada besar
kecilnya pengetahuan, keterampilan dan sikap yang harus dicapai.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

335

Elemen kompetensi merupakan tahapan atau kegiatan yang harus


dilakukan untuk pencapaian unit kompetensi tertentu. Di dalam
program pembelajaran setara dengan kompetensi dasar (KD).
Apabila unit kompetensi dianggap satu unit modul, maka elemen
kompetensi ini merupakan tahapan atau kegiatan untuk pencapaian
satu unit modul.

Kriteria

Kinerja

dapat

digunakan

sebagai

acuan

untuk

mengembangkan indikator pencapaian kompetensi (IPK) dan


sebagai

dasar

pengembangan

instrumen

pengujian/penilaian.

Peserta didik dikatakan telah menguasai kompetensi dasar, apabila


telah mendemonstrasikan kinerja yang tertuang di dalam kriteria
kinerja.

Batasan

variabel

merupakan

ruang

lingkup

penguasaan

pengetahuan, keterampilan dan sikap yang harus diperhatikan di


dalam pembelajaran dan pengujian.

Panduan atau pedoman bukti merupakan acuan di dalam


melaksanakan penilaian, kondisi apa yang harus dipenuhi dan tidak
boleh dipenuhi.

Sebagai konsekuensinya, program pembelajaran di SMK harus sesuai


dengan persyaratan dunia kerja. Pemahaman tentang hubungan ini akan
membantu Anda untuk mengembangkan program pembelajaran yang
lebih efektif sehingga peserta didik dapat memiliki kompetensi yang
dibutuhkan oleh dunia kerja dan dapat diakreditasi oleh Lembaga
Sertifikasi Profesi di bawah naungan Badan Nasional Sertifikasi dan
Profesi.
Apabila tidak ada standar kompetensi yang dapat digunakan untuk
dijadikan acuan,

Anda harus melaksanakan analisis kebutuhan

pembelajaran dimana harus ada analisis pekerjaan dan atau analisis


keterampilan yang dibutuhkan untuk melaksanakan suatu pekerjaan. Ini
akan memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi apa yang dibutuhkan
oleh seseorang untuk melaksanakan suatu pekerjaan tertentu.

336

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Setelah kegiatan analisis selesai, Anda akan mengetahui secara jelas


apa yang dipersyaratkan untuk melakukan kegiatan tertentu. Persyaratan
tersebut berupa pengetahuan, keterampilan dan sikap yang harus dimiliki
oleh peserta, sehingga guru dapat memberikan pembelajaran sesuai
dengan kebutuhan peserta didik.
3.

Komponen dan Penyusunan Desain Pembelajaran


Banyak faktor yang mempengaruhi proses pembelajaran. Sebaik apapun
perumusan tujuan, tidak akan tercapai apabila lingkungan belajar tidak
mendukung. Setepat apapun strategi yang dikembangkan, apabila
penilaian

yang

dilaksanakan

tidak

sesuai

dengan

penguasaan

pengetahuan, keterampilan dan sikap yang dipersyaratkan, peserta didik


tidak dapat dikatakan telah kompeten. Proses mendesain program
pembelajaran

merupakan

tugas

kompleks

yang

harus

mempertimbangkan banyak faktor.


Dari berbagai faktor yang perlu dipertimbangkan, terdapat sejumlah
komponen yang merupakan faktor utama dan berpengaruh langsung
terhadap proses pembelajaran. Komponen-komponen tersebut tertuang
di dalam tahapan sistematis dalam membuat desain pembelajaran, yaitu:
a.

Identifikasi Kebutuhan dan Perumusan Tujuan Umum


Identifikasi kebutuhan merupakan langkah awal yang harus
dilakukan oleh seorang guru. Alasan utama mengapa suatu program
pembelajaran perlu dilaksanakan adalah karena untuk mengatasi
permasalahan instruksional. Oleh karena itu, agar Anda yakin desain
pembelajaran yang dikembangkan sesuai dengan kebutuhan peserta
didik, maka perlu dilakukan identifikasi kebutuhan. Kebutuhan
merupakan kesenjangan keadaan yang terjadi saat ini dengan
keadaan yang seharusnya terjadi. Kesenjangan itulah yang
merupakan kebutuhan yang harus dipenuhi

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

337

b.

Analisis Instruksional
Analisis Instruksional merupakan proses menjabarkan perilaku
umum menjadi perilaku khusus yang disusun secara logis dan
sistematis. Tujuannya adalah agar urutan perilaku yang harus
didemonstrasikan peserta didik mulai dari awal sampai akhir sudah
teridentifikasi.

Secara umum ada beberapa prinsip yang perlu

diperhatikan dalam membuat urutan atau pentahapan belajar, yaitu:

Diawali dari yang sederhana menuju ke kompleks

Diawali dari yang konkrit menuju ke abstrak

Diawali dari yang mudah menuju ke sulit

Diawali dari yang umum menuju ke khusus

Di dalam pelatihan berbasis kompetensi, yang diterapkan di SMK,


kegiatan analisis instruksional ini sama dengan kegiatan analisis
kompetensi. Pada standar kompetensi sudah jelas urutan elemen
atau sub kompetensi untuk pencapaian kompetensi tertentu. Hanya
yang perlu diperhatikan bagaimana pentahapan belajar agar setiap
elemen atau sub kompetensi dapat dikerjakan dengan baik oleh
setiap peserta didik.
c.

Identifikasi Perilaku dan Karakteristik Awal


Latar belakang pengalaman peserta didik yang berbeda-beda
berdampak pada tingkat pengetahuan dan keterampilan yang
berbeda-beda pula. Tugas berat guru adalah bagaimana agar
peserta didik yang belum tahu sama sekali dan yang sudah tahu
banyak dapat terpenuhi kebutuhan belajarnya. Dua pendekatan
dapat dilaksanakan untuk mengatasi masalah peserta didik yang
heterogen ini (Suparman: 2005). Pendekatan pertama, peserta didik
menyesuaikan

materi

dan

pendekatan

kedua

materi

yang

menyesuaikan peserta didik.

338

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

d.

Perumusan Tujuan Instruksional Khusus


Terdapat 4 (empat) aspek atau unsur yang harus diperhatikan di
dalam merumuskan tujuan, khususnya perumusan tujuan khusus,
yaitu:
A = Audience

Siapa yang menjadi sasaran di dalam proses


pembelajaran

B = Behaviour Perilaku apa yang diharapkan dari peserta didik


setelah mengikuti proses pembelajaran
C = Condition

Kondisi apa yang harus disediakan oleh guru atau


hal-hal

yang

dipersyaratkan

untuk

mendemonstrasikan perilaku tertentu.


D = Degree

Tingkat keberhasilan atau standar minimal yang


harus

dipenuhi

oleh

peserta

didik

ketika

mendemonstrasikan perilaku yang diharapkan.


Tujuan pembelajaran merupakan sesuatu yang akan dicapai dan
sebagai acuan untuk keberhasilan suatu kegiatan pembelajaran
tertentu. Oleh karena itu sudah selayaknya tujuan dirumuskan dalam
bentuk perilaku yang dapat diamati dan terukur. Dengan kata lain,
tujuan dirumuskan dengan menggunakan kata kerja aktif atau kata
kerja yang operasional.
e.

Pengembangan Strategi Pembelajaran


Menurut Dick & Carey strategi adalah seperangkat bahan
instruksional
menyampaikan

dan

prosedur

bahan

yang

instruksional

akan

digunakan

tersebut

agar

untuk
tujuan

pembelajaran dapat tercapai. Jadi strategi merupakan urutan


kegiatan instruksional yang disampaikan dalam kurun waktu tertentu.
Strategi yang dikembangkan dalam proses pembelajaran di SMK,
harus memperhatikan metode dan kegiatan yang tepat untuk
pencapaian kompetensi.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

339

Selain itu juga harus memperhatikan substansi non instruksional,


yaitu merupakan substansi atau hal-hal yang dianggap penting dan
perlu bagi peserta didik, tetapi dirancang secara tidak terstruktur
dalam kurikulum. Substansi non instruksional pada kurikulum tahun
2006 antara lain adalah Pendidikan Kecakapan Hidup, Kompetensi
Kunci (Key Competencies) dan Lingkungan Hidup. Sedangkan pada
kurikulum 2013 adalah kompetensi inti spiritual dan sosial. Penyajian
substansi non instruksional tersebut terintegrasi dengan substansi
instruksional.
Strategi pembelajaran dibahas lebih detail pada modul kompetensi
pedagogik grade dua (2).
f.

Pengembangan Penilaian
Untuk mengetahui apakah tujuan pembelajaran sudah tercapai atau
belum, dapat diketahui melalui hasil penilaian peserta didik. Apabila
sebagian besar peserta didik memperoleh nilai sesuai dengan
standar minimal, dapat kita katakan bahwa proses pembelajaran
berhasil dan apabila terjadi sebaliknya, dapat dikatakan bahwa
proses pembelajaran belum berhasil.
Acuan yang dapat digunakan di dalam kegiatan penilaian ada dua
jenis, yaitu acuan patokan (criterion-reference) dan acuan norma
(norm-reference). Penilaian Acuan Patokan (PAP) merupakan
penilaian yang membandingkan tingkat penguasaan peserta didik
dengan tujuan pembelajaran. Jadi hasil penilaian merupakan
cerminan dari pencapaian tujuan. Sekolah Menengah Kejuruan
(SMK) menggunakan Penilaian Acuan Patokan untuk mengukur
keberhasilan peserta didiknya, terutama untuk substansi Produktif.
Sedangkan Penilaian Acuan Norma (PAN) merupakan penilaian
yang digunakan untuk menentukan kedudukan atau posisi peserta
didik di antara teman-temannya di dalam satu kelas atau sekolah.
Peserta didik yang berada di kelompok kelas yang sebagian besar
pandai, walaupun posisinya di bawah, kemungkinan besar telah

340

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

menguasai tujuan yang diharapkan. Sebaliknya, peserta didik yang


berada di kelompok kelas yang sebagian besar kurang pandai,
walaupun posisinya di atas, belum tentu telah mencapai tujuan
pembelajaran.
Yang dimaksud pengembangan penilaian pada tahap ini adalah
menyusun

instrumen penilaian,

baik

penilaian

pengetahuan,

penilaian keterampilan, maupun penilaian sikap.


Materi tentang penilaian dijelaskan lebih detail dan komprehensif
pada modul kompetensi pedagogik grade 8.
g.

Pengembangan Bahan Pembelajaran


Bahan pembelajaran bisa sangat bervariasi, yaitu berupa hand-out,
makalah, buku teks atau bahan ajar (termasuk yang berbentuk
modul) Bahan pembelajaran tersebut sangat diperlukan sebagai
buku referensi belajar peserta didik atau dapat pula digunakan guru
untuk memudahkan di dalam mengelola kegiatan pembelajaran.

h.

Pembuatan Media Pembelajaran


Pembuatan media pembelajaran menurut Atwi Suparman (2005)
merupakan bagian dari komponen penyusunan strategi intruksional.
Tahapan pengembangan media pembelajaran yang dimaksud disini
adalah tahap membuat atau memproduksi media pembelajaran,
setelah guru memilih media yang tepat pada tahap penyusunan
strategi pembelajaran.
Media adalah segala sesuatu yang dapat digunakan untuk
menyalurkan pesan dari pengirim ke penerima, sehingga dapat
merangsang pikiran, perasaan, perhatian dan minat peserta didik.
Media pembelajaran merupakan bagian integral di dalam proses
pembelajaran. Mengapa demikian? Hal ini disebabkan karena peran
media di dalam proses pembelajaran sangat berpengaruh terhadap
hasil belajar peserta didik. Secara umum media pembelajaran
memiliki 4 (empat) fungsi pokok, yaitu:

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

341

i.

1)

Memperjelas pesan

2)

Mengatasi keterbatasan waktu, ruang dan daya indera

3)

Mengatasi sikap pasif peserta didik

4)

Mengatasi perbedaan latar belakang peserta didik

Penyusunan Desain dan Pelaksanaan Evaluasi Formatif


Setelah

semua tahapan

di

atas selesai dilakukan,

desain

pembelajaran yang sudah dirancang oleh guru tidak serta merta


dapat langsung diimplementasikan dalam proses pembelajaran di
kelas. Guru sebaiknya melaksanakan uji coba melalui evaluasi
formatif untuk memastikan desain yang telah dirancang efektif untuk
pencapaian tujuan tertentu.
Tujuan evaluasi formatif ini adalah untuk menentukan apa yang harus
disempurnakan atau direvisi agar rancangan desain pembelajaran
lebih efektif dan efisien. Untuk melaksanakan evaluasi formatif, guru
dapat melakukan tahapan sebagai berikut.
1)

Mereview desain pembelajaran dengan meminta bantuan


beberapa ahli, antara lain yaitu: ahli bidang studi atau mata
pelajaran, untuk mereview isi atau materi, termasuk materi dalam
bahan ajar; ahli penilaian untuk mereview penilaian yang
dikembangkan, baik penilaian pengetahuan, keterampilan,
maupun sikap; ahli media untuk mereview media yang telah
diproduksi.

2)

Melakukan ujicoba dengan meminta bantuan sejumlah peserta


didik atau kelompok besar sebagai sampel dari perwakilan
peserta didik sasaran. Peserta didik tersebut diminta untuk
melakukan kegiatan pembelajaran sesuai dengan rancangan
desain pembelajaran, kemudian peserta didik tersebut diuji
kemampuan akademiknya melalui instrumen penilaian yang

342

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

telah dikembangkan. Peserta didik juga diminta untuk memberi


komentar terhadap kegiatan dan penilaian yang telah dilakukan.
3)

Berdasarkan hasil perbaikan dari evaluasi kelompok kecil,


rancangan desain pembelajaran diuji coba di kelas dalam situasi
dan kondisi yang serupa dengan kondisi sesungguhnya. Hasil
dari uji coba lapangan akan berguna sebagai acuan seberapa
besar efektif rancangan desain pembelajaran, dan upaya yang
bisa dilakukan oleh guru untuk meningkatkan kualitas desain
pembelajarannya.

D. Aktivitas Pembelajaran
1.

Aktivitas 1
Petunjuk!
a. Secara berkelompok Anda diminta untuk mempelajari masingmasing model desain pembelajaran Banathy, model Gerlach dan Ely,
model Dick & Carey, ataupun model PPSI
b. Diskusikan apa yang menjadi persamaan dan perbedaan diantara
model-model tersebut!
c. Setiap kelompok terdiri dari 3 4 orang.
Hasil diskusi kelompok dipresentasikan di depan kelas

2.

Aktivitas 2
Petunjuk!
a. Secara

berkelompok

Anda

diminta

untuk

mendesain

dan

mengembangkan pembelajaran dengan menggunakan model desain


yang telah ada atau kombinasi dari model-model tersebut!
b. Pilih satu kompetensi dasar yang akan dikembangkan program
pembelajarannya berdasarkan model desain yang telah ditentukan!
c. Jelaskan alasan mengapa Anda memilih model desain tersebut!
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

343

d. Desain dan pengembangan program pembelajaran dilakukan


dengan menggunakan tahapan secara berurutan sesuai dengan
model desain yang telah dipilih.
e. Setiap kelompok terdiri dari 3 4 orang.
Hasil diskusi kelompok dipresentasikan di depan kelas.

E. Latihan/Kasus/Tugas
Petunjuk!
Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan memberi tanda silang pada huruf
A, B, C atau D sesuai dengan jawaban yang benar!
1. Tahapan pengembangan tes pada desain pembelajaran model Dick and
Carey dilakukan
A. setelah mengidentifikasi kebutuhan
B. setelah merumuskan tujuan kinerja.
C. setelah merumuskan tugas belajar
D. setelah merancang kegiatan belajar
2. Langkah awal yang harus dilakukan oleh seorang guru dalam merancang
desain pembelajaran adalah ...
A. Analisis instruksional
B. Identifikasi karakteristik peserta didik
C. Identifikasi kebutuhan
D. Analisis kompetensi yang dicapai
3. Tujuan utama dilakukannya proses penilaian adalah ...
A. Mengetahui ketercapaian tujuan pembelajaran
B. Memetakan kemampuan peserta didik
C. Mengelompokkan peserta didik berdasarkan prestasi
D. Memberikan laporan kepada orang tua

344

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

4. Tahapan yang dapat dilakukan simultan ketika mengembangkan desain


pembelajaran adalah ...
A. Identifikasi tujuan,merumuskan tujuan, dan analisis instruksional
B. Merumuskan tujuan, identifikasi kebutuhan, dan analisis instruksional
C. Mengembanglan

strategi,

merumuskan

tujuan

dan

identifikasi

kebutuhan
D. Mengembangkan strategi, menentukan media pembelajaran, dan
sumber belajar
5. Penilaian yang membandingkan tingkat penguasaan peserta didik dengan
tujuan pembelajaran merupakan ....
A. Penilaian acuan kelompok
B. Penilaian acuan norma
C. Penilaian acuan patokan
D. Penilaian acuan standar

F. Rangkuman
Merancang suatu pembelajaran dapat dilakukan untuk jangka pendek
maupun jangka panjang. Rancangan pembelajaran untuk jangka pendek
adalah apa yang direncanakan oleh seorang guru sebelum proses
pembelajaran terjadi.

Sedangkan rancangan pembelajaran untuk jangka

panjang lebih bervariasi yaitu suatu program pendidikan dan pembelajaran


yang terdiri dari beberapa kompetensi, tahapan pencapaian kompetensi dan
rancangan proses pembelajarannya
Rancangan pembelajaran jangka panjang sering disebut sebagai desain
pembelajaran. Desain pembelajaran jangka panjang pada umumnya disusun
untuk pencapaian beberapa kompetensi dalam kurun waktu tertentu.
Rancangan pembelajaran jangka panjang atau dikenal dengan desain
pembelajaran memang pada umumnya tidak disusun oleh guru yang
mengampu bidang atau matapelajaran pada jenjang pendidikan dasar dan
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

345

menengah. Akan tetapi pengetahuan tentang berbagai model desain


pembelajaran perlu dipelajari untuk memperkaya dan menambah wawasan
guru dalam merancang pembelajaran.
Berbagai model desain pembelajaran seperti model Banathy, model Gerlach
dan Ely, model Dick & Carey, ataupun model PPSI yang dikembangkan di
Indonesia,

memiliki

karakteristiknya

masing-masing.

Setiap

model

menampilkan kelebihan dan keterbatasannya sendiri. Oleh karena itu kita


harus mengkaji setiap komponen yang terdapat di dalamnya, kemudian
menyesuaikannya dengan kebutuhan di lapangan.
Komponen-komponen yang merupakan tahapan sistematis dalam membuat
desain pembelajaran, yaitu: (1) Identifikasi Kebutuhan dan Perumusan Tujuan
Umum, (2) Analisis Instruksional, (3) Identifikasi Perilaku dan Karakteristik
Awal, (4) Perumusan Tujuan Instruksional Khusus, (5) Pengembangan
Strategi Pembelajaran, (6) Pengembangan Penilaian, (7) Pengembangan
Bahan Pembelajaran, (8) Pembuatan Media Pembelajaran, dan (9)
Penyusunan Desain dan Pelaksanaan Evaluasi Formatif.

G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut


1. Apabila menemukan hal-hal yang kurang jelas ketika membaca materi,
mengerjakan latihan atau mengerjakan evaluasi tanyakan pada fasilitator
atau instruktur Anda.
2. Cocokkan jawaban evaluasi yang Anda kerjakan dengan jawaban yang
diberikan oleh fasilitator atau instruktur Anda.
3. Apabila jawaban Anda masih salah atau kurang lengkap, pelajari kembali
modul ini sampai Anda dapat menjawab pertanyaan dengan benar.
4. Untuk menambah pemahaman dan memperluas wawasan mengenai
desain pembelajaran, Anda dapat mempelajari materi desain pembelajaran
dari berbagai sumber dan referensi.

346

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

5. Apabila seluruh pertanyaan sudah terjawab dengan benar, Anda dapat


melanjutkan ke kegiatan pembelajaran berikutnya.

H. Kunci Jawaban

1.

2.

3.

4.

5.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

347

19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.

Kegiatan Pembelajaran 3
26.
27.
28.
29.
30.
31.

348

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Kegiatan Pembelajaran 3
Pengembangan Komponen dan Penyusunan
Rancangan Pembelajaran Jangka Pendek

A.

Tujuan

Setelah mempelajari kegiatan pembelajaran 3, diharapkan Anda dapat


memahami komponen-komponen rancangan pembelajaran jangka pendek
dan menyusun rancangan pembelajaran yang lengkap dengan mengacu
pada komponen-komponen tersebut.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Anda dinyatakan telah menguasai kompetensi pada kegiatan pembelajaran
ini apabila telah menunjukkan kinerja sebagai berikut:
1. Menjelaskan pengertian RPP menurut bahasa sendiri
2. Menjelaskan perbedaan kurikulum tahun 2006 dan kurikulum 2013 terkait
penyusunan RPP
3. Mengkaji RPP yang telah ada, kemudian menjelaskan kekurangan dari
RPP tersebut
4. Menyusun RPP untuk satu pertemuan dengan mengacu pada ketentuan
kurikulum 2013

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

349

C. Uraian Materi
1.

Pendahuluan
Rancangan pembelajaran untuk jangka pendek adalah apa yang
direncanakan oleh seorang guru sebelum proses pembelajaran terjadi.
Untuk mengingatkan kembali, rancangan pembelajaran jangka pendek
dikenal sebagai Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang
disusun untuk satu atau beberapa pertemuan untuk pencapaian satu
kompetensi atau sub kompetensi yang masih berkaitan. Baik untuk
jangka panjang maupun jangka pendek, rancangan pembelajaran
disusun dengan mengacu kepada kurikulum yang digunakan dalam
proses pembelajaran.
Sebelum merancang pembelajaran, guru harus memahami silabus
terlebih dahulu. Silabus merupakan rencana pembelajaran pada suatu
dan/atau kelompok mata pelajaran/tema tertentu, yang disusun untuk
setiap semester. Pada kurikulum tahun 2006, silabus mencakup standar
kompetensi, kompetensi dasar, materi pokok/pembelajaran, kegiatan
pembelajaran, indikator, penilaian, alokasi waktu, dan sumber/bahan/alat
belajar (BNSP: 2006). Sedangkan pada kurikulum 2013, silabus
mencakup Kompetensi Inti, Kompetensi Dasar, materi pembelajaran,
kegiatan pembelajaran, penilaian, alokasi waktu, dan sumber belajar
(Permendikbud No.60 tahun 2014 tentang Kurikulum 2013 SMK/MAK).
Jadi tidak ada perbedaan yang cukup signifikan antara komponen silabus
pada kurikulum tahun 2006 dan kurikulum 2013, kecuali perbedaan
komponen standar kompetensi pada kurikulum tahun 2006 diubah
menjadi komponen kompetensi inti pada kurikulum 2013.

2.

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran


Rancangan pembelajaran jangka pendek lebih dikenal sebagai Rencana
Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) wajib disusun oleh guru sebelum
mereka melaksanakan proses pembelajaran. RPP merupakan pegangan
bagi guru dalam melaksanakan pembelajaran baik di kelas, laboratorium,
dan/atau lapangan untuk setiap Kompetensi dasar. Oleh karena itu, apa

350

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

yang tertuang di dalam RPP memuat hal-hal yang langsung berkaitan


dengan aktivitas pembelajaran dalam upaya pencapaian penguasaan
suatu Kompetensi Dasar. Pengembangan RPP dilakukan sebelum awal
semester atau awal tahun pelajaran dimulai, namun perlu diperbaharui
sebelum pembelajaran dilaksanakan.
Saat ini satuan pendidikan di Indonesia, baik jenjang pendidikan dasar
maupun jenjang pendidikan menengah menggunakan kurikulum yang
berbeda. Sebagian besar satuan pendidikan masih menggunakan
kurikulum tahun 2006, paling lambat sampai pada tahun pelajaran
2019/2020 (Permendikbud No.160 Tahun 2014 tentang Pemberlakuan
kurikulum tahun 2006 dan kurikulum 2013).
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) kurikulum tahun 2006
dirancang untuk mencapai satu kompetensi dasar (KD) yang ditetapkan
dalam Standar Isi dan telah dijabarkan dalam silabus.
pelaksanaan

pembelajaran

memuat

Rencana

sekurang-kurangnya

tujuan

pembelajaran, materi pembelajaran, metode pembelajaran, sumber


belajar, dan penilaian hasil belajar (PP No. 19 Tahun 2005 tentang
Stndar Nasional Pendidikan ). Pada umumnya RPP mencakup 1 (satu)
kompetensi dasar yang terdiri atas 1 (satu) atau beberapa indikator untuk
1 (satu) kali pertemuan atau lebih. Akan tetapi untuk pendidikan kejuruan,
terutama mata pelajaran Kelompok Produktif, RPP dapat mencakup lebih
dari satu kompetensi dasar.
RPP yang disusun secara lengkap dan sistematis akan memudahkan
guru untuk menerapkannya di dalam proses pembelajaran. Pengalaman
belajar yang dirancang guru bagi peserta didiknya dalam bentuk RPP
meliputi berbagai kegiatan pembelajaran. Oleh karena itu kegiatan
pembelajaran yang dirancang pada RPP sebaiknya dapat mewujudkan
pembelajaran yang interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang,
memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan
ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai
dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologis peserta
didik (PP No. 19 Tahun 2005 tentang Stndar Nasional Pendidikan).
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

351

Kurikulum 2013 merupakan penyempurnaan kurikulum 2006. Walaupun


secara konsep pengembangan terdapat beberapa persamaan, namun
terdapat perbedaan yang cukup mendasar pada tahap implementasi
pelaksanaan proses pembelajaran yang berdampak pula terhadap
penyusunan RPP.
Perbedaan yang cukup signifikan antara kurikulum tahun 2006 dan
kurikulum 2013, terutama dalam proses pembelajaran sebagaimana
tertuang Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 103
Tahun 2014 tentang Pembelajaran Pada Pendidikan Dasar dan
Menengah dan proses penilaian sebagaimana tertuang dalam Peraturan
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 104 Tahun 2014 tentang
Penilaian Hasil Belajar oleh Pendidik Pada Pendidikan Dasar dan
Menengah, antara lain:
a. Penerapan

pendekatan

saintifik/pendekatan

berbasis

proses

keilmuan yang merupakan pengorganisasian pengalaman belajar


dengan urutan logis meliputi proses pembelajaran: (1) mengamati;
(2)

menanya;

(3)

mengumpulkan

informasi/mencoba;

(4)

menalar/mengasosiasi; dan (6) mengomunikasikan. Pendekatan


saintifik/pendekatan berbasis proses keilmuan dilaksanakan dengan
menggunakan modus pembelajaran langsung atau tidak langsung
sebagai landasan dalam menerapkan berbagai strategi dan model
pembelajaran sesuai dengan Kompetensi Dasar yang ingin dicapai.
b. Penerapan penilaian Autentik dan non-autentik untuk menilai Hasil
Belajar. Bentuk penilaian Autentik mencakup penilaian berdasarkan
pengamatan, tugas ke lapangan, portofolio, projek, produk, jurnal,
kerja laboratorium, dan unjuk kerja, serta penilaian diri. Penilaian Diri
merupakan teknik penilaian sikap, pengetahuan, dan keterampilan
yang dilakukan sendiri oleh peserta didik secara reflektif. Sedangkan
bentuk penilaian non-autentik mencakup tes, ulangan, dan ujian.

352

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Berdasarkan

perbedaan

tersebut,

maka

penyusunan

Rencana

Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) kurikulum 2013 disesuaikan dengan


model dan pendekatan pembelajaran yang disarankan dalam peraturan
menteri tersebut.
3.

Komponen dan Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran


Tidak ada perbedaan signifikan antara komponen RPP pada kurikulum
tahun 2006 dengan kurikulum 2013, kecuali kurikulum tahun 2006
mengacu pada standar kompetensi (SK) dan kompetensi dasar (KD) yang
tertuang dalam standar isi (Permendiknas nomor 22 Tahun 2006 tentang
Standar Isi). Sedangkan kurikulum 2013 mengacu pada kompetensi inti
(KI) dan kompetensi dasar (KD) yang tertuang dalam Peraturan Menteri
Nomor 60 Tahun 2014 tentang Kurikulum 2013 Sekolah Menengah
Kejuruan/Madrasah Aliyah Kejuruan. Untuk pendidikan kejuruan,
kompetensi dasar (KD) yang digunakan sebagai acuan adalah elemen
kompetensi atau sub kompetensi yang tertuang dalam Standar
Kompetensi Kerja Nasional sesuai bidang keahliannya masing-masing
sebagaimana yang telah dijelaskan pada kegiatan pembelajaran 2.
Komponen RPP kurikulum 2013 diatur dalam Peraturan Menteri
Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 103 Tahun 2014 tentang
Pembelajaran Pada Jenjang Pendidikan Dasar dan Menengah. Akan
tetapi khusus untuk Sekolah Menengah Kejuruan, di bawah koordinasi
Direktorat Pembinaan SMK, terdapat penyesuaian komponen RPP
sebagai berikut:
Sekolah

Mata pelajaran

Kelas/Semester

Materi Pokok

Alokasi Waktu

A.

Kompetensi Inti (KI)

B.

Kompetensi Dasar dan Indikator Pencapaian Kompetensi


1.

KD pada KI-1

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

353

2.

KD pada KI-2

3.

KD pada KI-3 dan Indikator

4.

KD pada KI-4 dan Indikator

C.

Tujuan Pembelajaran

D.

Materi Pembelajaran

E.

Model, Pendekatan, dan Metode

F.

Model

Pendekatan

Metode

Langkah-langkah Pembelajaran
1.

Pertemuan Kesatu:
a. Kegiatan Pendahuluan/Awal
b. Kegiatan Inti
c.

2.

Pertemuan Kedua:
a.

Kegiatan Pendahuluan

b.

Kegiatan Inti

c.
3.

Kegiatan Penutup

Kegiatan Penutup

Pertemuan seterusnya.

G.

Alat, Bahan, Media, dan Sumber Belajar

H.

Penilaian
1.

2.

3.

Jenis/Teknik Penilaian
a.

Essay

b.

Unjuk Kerja

Bentuk Penilaian dan Instrumen


a.

Penilaian Sikap

b.

Penilaian Pengetahuan

c.

Penilaian Keterampilan

Pedoman Penskoran

RPP perlu disusun oleh guru tidak hanya untuk pertemuan di kelas saja,
tetapi juga untuk pertemuan di laboratorium, di lapangan atau kombinasi
di tempat-tempat tersebut. Proses pembelajaran juga memungkinkan

354

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

guru untuk melakukan kegiatan pembelajaran di ruang praktik,


perpustakaan atau memanfaatkan lingkungan di sekolah atau luar
sekolah sepanjang kegiatan yang dilakukan mendukung untuk
pencapaian indikator kompetensi atau KD tertentu.
Untuk kegiatan-kegiatan di luar kelas, RPP yang disusun perlu
menyebutkan tempat dan kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan di luar
kelas tersebut.
Langkah Penyusunan RPP diatur sebagai berikut.
a. Langkah awal menyusun RPP adalah mengkaji silabus kurikulum
2013 sesuai dengan matapelajaran yang diampu. Komponen
Silabus terdiri atas: (1) KI dan KD; (2) materi pembelajaran; (3)
proses pembelajaran; (4) penilaian pembelajaran; (5) alokasi waktu;
dan (6) sumber belajar. Anda harus mengkaji atau menganalisis
apakah KD sudah menjawab pencapaian Standar Kompetensi
Lulusan (SKL) dan Kompetensi Inti (KI). Ketika menganalis
keterkaitan SKL, KI dan KD sebaiknya KD dilihat secara
keseluruhan, agar kesinambungan antara satu KD dapat diketahui.
Apabila KD belum sesuai, Anda dapat menambah KD yang
dituangkan dalam RPP.
Komponen lainnya pada silabus, yaitu materi pembelajaran; proses
pembelajaran; penilaian pembelajaran; dan sumber belajar masih
bersifat umum dan dijabarkan lebih detail pada RPP.
Untuk mendukung implementasi kurikulum 2013, Kementerian
Pendidikan dan Kebudayaan telah menyiapkan Buku Guru dan Buku
Siswa. Oleh karena itu dalam mengembangkan atau menyusun
RPP, selain mengkaji silabus guru perlu menyesuaikannya dengan
buku teks peserta didik dalam menyiapkan materi pembelajaran dan
buku guru dalam merencanakan kegiatan pembelajaran.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

355

b. Penyusunan RPP diawali dengan penulisan identitas sekolah, mata


pelajaran, kelas dan semester, materi pokok, serta alokasi waktu.
Penentuan

alokasi

waktu

untuk

setiap

pertemuan

berdasarkan alokasi waktu pada silabus untuk matapelajaran


tertentu. Alokasi waktu pada silabus yang disusun per semester
selanjutnya dibagi untuk setiap pertemuan per minggu. Alokasi
waktu setiap pertemuan adalah alokasi waktu RPP yang dijabarkan
ke dalam kegiatan pendahuluan, inti, dan penutup, dengan
perbandingan waktu kurang lebih 20% untuk kegiatan pendahuluan,
60% untuk kegiatan inti dan 20% untuk kegiatan penutup.
c. Untuk mengisi kolom KI dan KD pastikan diambil dari sumbernya
dan bukan dari draft silabus atau RPP yang sudah ada, karena ada
kemungkinan KI dan KD tersebut salah dan bukan dari dokumen
final.
Setelah KD disesuaikan, langkah selanjutnya adalah merumuskan
indikator pencapaian KD pada KI-1, KI-2, KI-3, dan KI-4. Indikator
untuk KD yang diturunkan dari KI-1 dan KI-2 dirumuskan dalam
bentuk perilaku umum yang bermuatan nilai dan sikap yang
gejalanya dapat diamati sebagai dampak pengiring dari KD pada KI3 dan KI-4. Sedangkan indikator untuk KD yang diturunkan dari KI3 dan KI-4 dirumuskan dalam bentuk perilaku spesifik yang dapat
diamati dan terukur.
Rumusan Indikator Pencapaian Kompetensi (IPK) menggunakan
dimensi proses kognitif (the cognitive process of dimention) dan
dimensi pengetahuan (knowledge of dimention) yang sesuai dengan
KD, namun tidak menutup kemungkinan perumusan indikator
dimulai dari kedudukan KD yang setingkat lebih rendah atau sama,
dan setingkat lebih tinggi
d. Tujuan pembelajaran dirumuskan berdasarkan kompetensi dasar
dari kompetensi inti untuk aspek pengetahuan (KD dari KI-3) dan
kompetensi dasar dari kompetensi inti untuk aspek keterampilan (KD

356

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

dari KI-4) dengan mengaitkan kompetensi dasar dari kompetensi inti


untuk aspek spiritual (KD dari KI-1) dan kompetensi dasar dari
kompetensi inti untuk aspek sosial (KD dari KI-2).
Tujuan

pembelajaran

dirumuskan

dengan

format

ABCD,

sebagaimana yang sudah dibahas sebelumnya pada materi desain


pembelajaran. Perumusan tujuan meliputi unsur: A = Audience, yaitu
siapa yang menjadi sasaran di dalam proses pembelajaran; B =
Behaviour, yaitu perilaku apa yang diharapkan dari peserta didik
setelah mengikuti proses pembelajaran; C = Condition, yaitu kondisi
apa yang harus disediakan oleh guru atau hal-hal yang
dipersyaratkan untuk mendemonstrasikan perilaku tertentu; D =
Degree, yaitu tingkat keberhasilan atau standar minimal yang harus
dipenuhi oleh peserta didik ketika mendemonstrasikan perilaku yang
diharapkan. Oleh karena itu dalam menentukan perilaku apa yang
diharapkan dari peserta didik sebaiknya menggunakan kata kerja
operasional yang dapat diamati dan atau diukur, mencakup ranah
sikap, ranah pengetahuan, dan ranah keterampilan, yang diturunkan
dari indikator atau merupakan jabaran lebih rinci dari indikator.
e. Materi Pembelajaran merupakan penjabaran atau uraian sub materi
atau topik dari materi pokok yang akan dipelajari peserta didik
selama pertemuan pembelajaran.
Penentuan

materi

harus

mempertimbangkan

keluasan

dan

kedalaman materi yang disesuaikan dengan alokasi waktu yang


tersedia untuk pertemuan tersebut.
Materi

pembelajaran

dikembangkan

berdasarkan

KD

dari

kompetensi inti untuk aspek pengetahuan dan keterampilan (KD dari


KI-3 dan/atau KD dari KI-4). Materi pembelajaran tidak hanya
mencakup materi dasar saja, tetapi juga mencakup materi
pengayaan sebagai pengembangan dari materi dasar (esensial).

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

357

Materi pengayaan dapat berupa pengetahuan yang diambil dari


sumber lain yang relevan dan pengetahuan lainnya yang dapat
menambah wawasan dari sudut pandang yang berbeda.
Berbeda dengan kurikulum sebelumnya, materi pembelajaran harus
kontekstual dengan mengintegrasikan muatan lokal sesuai dengan
lingkungan sekitar atau topik kekinian, terutama jika muatan lokal
yang diberikan pada satuan pendidikan pada wilayah tertentu tidak
berdiri sendiri. Selain ini juga mengembangkan materi aktualisasi
pada

kegiatan

memanfaatkan

kepramukaan
kegiatan

yang

dimaksudkan

kepramukaan

sebagai

untuk
wahana

mengaktualisasikan materi pembelajaran.


f.

Model, Pendekatan dan Metode pembelajaran yang dipilih harus


mempertimbangkan indikator pencapaian kompetensi pada KD dan
Tujuan Pembelajaran.
Pengertian model, pendekatan atau strategi pembelajaran sering
tumpang tindih. Dalam kurikulum 2013, model pembelajaran
merupakan

kegiatan

pembelajaran

yang

dirancang

atau

dikembangkan dengan menggunakan pola pembelajaran atau


sintaks tertentu, yang menggambarkan kegiatan guru dan peserta
didik dalam mewujudkan kondisi belajar atau sistem lingkungan yang
menyebabkan terjadinya proses belajar.
Pendekatan pembelajaran merupakan proses penyajian materi
pembelajaran kepada peserta didik untuk mencapai kompetensi
tertentu dengan menggunakan satu atau beberapa metode
pembelajaran.

Sama

halnya

dengan

model

pembelajaran,

pendekatan pembelajaran digunakan oleh guru agar peserta didik


mencapai indikator pencapaian kompetensi pada KD yang
disesuaikan dengan karakteristik peserta didik.

358

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Pada kurikulum 2013, model pembelajaran yang disarankan adalah:


1) Model Pembelajaran Penyingkapan (Penemuan dan Pencarian/
Penelitian), yang terdiri dari Model Pembelajaran Discovery
Learning dan Inquiry Terbimbing.
2) Model Pembelajaran Problem Based Learning
3) Model Pembelajaran Project Based Learning
Masing-masing model pembelajaran di atas memiliki urutan langkah
kerja atau yang dikenal dengan syntax berbeda sesuai dengan
karakteristik

model

tersebut.

Di

dalam

menentukan

model

pembelajaran, guru tidak serta menentukan model pembelajaran


sesuai

dengan

keinginannya.

Sebelum

menentukan

model

pembelajaran, guru harus mempelajari setiap model pembelajaran


dan memaknai apa yang akan dicapai melalui model pembelajaran
tersebut. Selain itu guru perlu mengkaji KD yang mau dicapai, dan
menentukan model pembelajaran yang sesuai dengan pencapaian
KD agar proses pembelajaran berlangsung lebih efektif.
Pendekatan yang digunakan dalam proses pembelajaran pada
kurikulum 2013 adalah pendekatan saintifik. Pendekatan saintifik
yang merupakan pendekatan berbasis proses keilmuan diyakini
dapat mengembangkan pengetahuan, kemampuan berpikir dan
keterampilan melalui partisipasi aktif dan kreativitas peserta didik
dalam proses belajar, serta interaksi langsung dengan sumber
belajar. Pendekatan saintifik mencakup lima (5) tahapan belajar,
sebagai berikut:
1)

Mengamati
Tahap mengamati adalah kegiatan pengamatan dengan
menggunakan indera yang bertujuan untuk memenuhi rasa ingin
tahu peserta didik. Melalui kegiatan tersebut diharapkan peserta
didik dapat menemukan fakta bahwa ada hubungan antara objek
yang diamati dengan materi yang dipelajari sehingga proses
pembelajaran lebih bermakna (meaningfull learning).

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

359

2) Menanya
Sebagai fasilitator guru diharapkan dapat menciptakan srategi
belajar yang efektif dan menginspirasi peserta didik untuk
meningkatkan dan mengembangkan aspek sikap, keterampilan,
dan pengetahuannya. Dengan bertanya, mendorong peserta
didik untuk berpikir. Oleh karena itu guru perlu memberikan
pertanyaan yang dapat memancing peserta didik untuk belajar
lebih baik, sekaligus membimbing dan memantau peserta didik
untuk pencapaian KD. Selain itu guru juga perlu memberi
kesempatan untuk bertanya, terutama untuk materi yang belum
dipahami dengan baik dan memenuhi rasa keingintahuan
peserta didik. Respon atau jawaban positif dari guru akan
mendorong peserta didik untuk belajar lebih giat lagi.
3) Mengumpulkan Informasi/Mencoba
Pada tahap ini guru memberi kesempatan kepada peserta didik
untuk melakukan ekplorasi, mencari referensi, mengumpulkan
data, mencoba atau melakukan eksperimen dalam rangka
penguasaan

pengetahuan

dan

keterampilan

yang

dipersyaratkan untuk mencapai KD.


4) Menalar
Tahap menalar dalam konteks pembelajaran pada Kurikulum
2013 merujuk pada teori belajar asosiasi. Istilah asosiasi
dalam

pembelajaran

mengelompokkan

merupakan

beragam

ide

dan

kemampuan
mengasosiasikan

beragam peristiwa untuk kemudian memasukannya menjadi


penggalan memori. Pengalaman-pengalaman yang sudah
tersimpan di memori berelasi dan berinteraksi dengan
pengalaman sebelumnya yang sudah tersedia. Kegiatan
menalar dapat berupa kegiatan mengolah informasi yang
sudah dikumpulkan, menganalisis data dalam bentuk
membuat kategori, mengasosiasi atau menghubungkan
fenomena/informasi yang terkait dalam rangka menemukan
suatu pola, dan menyimpulkan.

360

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

5) Mengkomunikasikan
Esensi dari mengkomunikasikan pada tahap ini adalah
menempatkan

dan

memaknai

kerjasama

dan

berbagi

informasi sebagai interaksi antara guru dengan peserta didik,


dan antara peserta didik dengan peserta didik. Tahap ini
mencakup: kegiatan menyajikan laporan dalam bentuk
diagram, atau grafik; menyusun laporan tertulis; dan
menyajikan laporan meliputi proses, hasil, dan kesimpulan
secara lisan.
Sedangkan metode pembelajaran adalah suatu cara atau prosedur
yang digunakan untuk mencapai KD dan tujuan pembelajaran. Setiap
tahapan pada pendekatan saintifik dapat menggunakan beberapa
metode pembelajaran yang tepat. Berbagai metode pembelajaran
yang dapat digunakan oleh guru antara lain metode ceramah,
diskusi, bermain peran, kerja kelompok, demonstrasi, simulasi atau
urun pendapat.
Penjelasan lebih detail tentang strategi pembelajaran terdapat pada
modul kompetensi pedagogik grade dua (2).

g. Langkah-langkah pembelajaran dalam RPP mencakup tiga kegiatan


utama, yaitu:
1. Pendahuluan
Kegiatan pendahuluan berisi kegiatan sebelum materi pokok
disampaikan kepada peserta didik. Kegiatan ini bertujuan untuk
menyiapkan

peserta

didik

sebelum

pembelajaran

yang

sesungguhnya dimulai. Kegiatan pendahuluan antara lain


meliputi:
A. mengkondisikan suasana belajar yang menyenangkan agar
peserta didik fokus pada pembelajaran;
B. mereview kompetensi yang sudah dipelajari dan
mengkaitkannya dengan kompetensi yang akan dipelajari;
C.
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

361

D. menyampaikan kompetensi yang akan dipelajari dan tujuan


pembelajaran yang harus dicapai, serta manfaatnya dalam
kehidupan sehari-hari
E. menjelaskan struktur materi dan cakupannya, serta kegiatan
dan penilaian yang akan dilakukan
2. Inti
Kegiatan inti merupakan kegiatan utama yang direncanakan
selama proses pembelajaran untuk pencapaian kompetensi
dasar dan tujuan pembelajaran. Diharapkan seorang dapat
merencanakan kegiatan belajar yang interaktif, inspiratif,
menyenangkan, menantang, dan memotivasi peserta didik untuk
berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi
prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat,
minat dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik.
Kegiatan inti direncanakan berdasarkan model, pendekatan dan
metode pembelajaran yang dipilih. Dengan demikian urutan
kegiatan inti disusun berdasarkan langkah kerja (syntax) model
pembelajaran

yang

dipilih

dan

mensinkronkan

atau

menyesuaikannya dengan lima (5) tahap pendekatan saintifik,


yaitu mengamati, menanya, mengumpulkan informasi/mencoba,
menalar dan mengkomunikasikan.
3. Penutup
Kegiatan penutup merupakan kegiatan penguatan dan tindak
lanjut untuk pertemuan berikutnya. Kegiatan penutup terdiri atas
dua jenis kegiatan, yaitu:
a) Kegiatan guru bersama peserta didik, antara lain:
(1) membuat rangkuman/simpulan pelajaran
(2) melakukan refleksi terhadap kegiatan yang sudah
dilaksanakan;
(3) memberikan umpan balik terhadap proses dan hasil
pembelajaran; dan

362

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

b) Kegiatan guru yaitu:


(1) melakukan penilaian, baik yang bersifat formatif maupun
sumatif
(2) merencanakan kegiatan tindak

lanjut

dalam bentuk

pembelajaran remedi, program pengayaan, layanan


konseling dan/atau memberikan tugas baik tugas
individual maupun kelompok sesuai dengan hasil belajar
peserta didik; dan
(3) menyampaikan rencana pembelajaran pada pertemuan
berikutnya.
h. Menentukan Alat, Bahan, Media, dan Sumber Belajar disesuaikan
dengan kegiatan pembelajaran yang telah direncanakan dalam
langkah proses pembelajaran, baik yang dilaksanakan di kelas
maupun di luar kelas.
Untuk

memudahkan

pemahaman

guru,

berikut

penjelasan

pengertian alat, bahan, media dan sumber belajar.


1) Alat adalah peralatan atau perangkat keras yang digunakan
untuk menyampaikan pesan selama proses pembelajaran,
seperti LCD projector, video player, speaker atau peralatan
lainnya.
2) Bahan adalah buku, modul atau bahan cetak lainnya yang
digunakan sebagai referensi pendukung pencapaian KD dan
Tujuan Pembelajaran.
3) Media adalah segala sesuatu yang mengandung pesan yang
dapat merangsang pikiran, perasaan, perhatian dan minat
peserta didik, antara lain bahan paparan, CD interaktif, atau
program video.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

363

4) Sedangkan sumber belajar adalah segala sesuatu yang dapat


dijadikan sebagai sumber belajar, antara lain lingkungan sekitar,
perpustakaan atau pakar yang diundang untuk berbagi
pengetahuan dan keterampilan.
Untuk kegiatan praktik, bahan-bahan dan peralatan yang digunakan
selama praktik juga perlu disebutkan. Untuk membedakan dengan
alat dan bahan yang telah disebutkan di atas, guru dapat
menambahkannya dengan kata praktik, sehingga istilahnya
menjadi alat praktik dan bahan praktik.
i.

Pengembangan penilaian pembelajaran dilakukan dengan cara


menentukan jenis/teknik penilaian, bentuk penilaian dan instrumen
penilaian, serta membuat pedoman penskoran.
Jenis/teknik penilaian yang dipilih mengacu pada pencapaian
indikator pencapaian kompetensi pada KD, baik untuk penilaian
sikap, pengetahuan dan keterampilan. Setelah jenis/teknik penilaian
dipilih, langkah selanjutnya adalah membuat instrumennya secara
lengkap untuk ketiga aspek tersebut. Sekaligus membuat pedoman
penskoran untuk menentukan keberhasilan yang dicapai setiap
peserta didik.
Setelah penilaian dilaksanakan, guru harus segera menentukan
strategi pembelajaran untuk remedial dan pengayaan bagi peserta
didik yang membutuhkannya.
Penjelasan lebih detail tentang penilaian terdapat pada modul
kompetensi pedagogik grade 9.

Selain menyusun RPP, kurikulum 2013 mewajibkan guru untuk


melakukan pengintegrasian materi dengan muatan lokal dan kegiatan
ekstrakuler wajib kepramukaan.

364

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Materi pembelajaran terkait muatan lokal diatur dalam Peraturan Menteri


Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 79 Tahun 2014 tentang Muatan
Lokal Kurikulum 2013. Muatan pembelajaran terkait muatan lokal berupa
bahan kajian terhadap keunggulan dan kearifan daerah tempat
tinggalnya. Muatan lokal pada umumnya diintegrasikan ke dalam
matapelajaran seni budaya, prakarya, dan/atau pendidikan jasmani,
olahraga, dan kesehatan. Akan tetapi muatan lokal juga dapat
diintegrasikan ke matapelajaran lainnya agar pembelajaran lebih
kontekstual dan bermakna sesuai dengan lingkungan sekitar atau topik
kekinian.
Prosedur Pelaksanaan Model Aktualisasi Kurikulum 2013 Pendidikan
Kepramukaan sebagai Ekstrakurikuler Wajib sebagaimana diatur dalam
Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 63 Tahun 2014,
sebagai berikut:
1)

Guru Kelas/Guru Mata Pelajaran mengidentifikasi muatan-muatan


pembelajaran yang dapat diaktualisasikan di dalam kegiatan
Kepramukaan.

2)

Guru menyerahkan hasil identifikasi muatan-muatan pembelajaran


kepada Pembina Pramuka untuk dapat diaktualisasikan dalam
kegiatan Kepramukaan.

3)

Setelah pelaksanaan kegiatan Kepramukaan, Pembina Pramuka


menyampaikan hasil kegiatan kepada Guru kelas/Guru Mata
Pelajaran.

Untuk mengintegrasikan materi pembelajaran ke dalam muatan lokal dan


ektrakulikuler wajib, guru dapat menggunakan format sebagai berikut:
Kompetensi Dasar

Integrasi Muatan Lokal

Integrasi Ekstra

ke dalam Mapel.

Kurikuler Kepramukan

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

365

Kompetensi Dasar

Integrasi Muatan Lokal

Integrasi Ekstra

ke dalam Mapel.

Kurikuler Kepramukan

Tabel 2 Integrasi Muatan Lokal dan Ekstrakurikuler ke Dalam Matapelajaran

366

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

D. Aktifitas Pembelajaran
1. Aktivitas 1
Petunjuk!
a. Siapkan RPP yang telah Anda susun sebelumnya
b. Anda diminta untuk bertukar RPP dengan teman sejawat lainnya,
yang mengampu bidang dan paket keahlian yang sama
c. Kajilah

RPP

tersebut

dengan

menggunakan

lembar

kerja

Penelaahan RPP yang telah tersedia!


d. Langkah pengkajian RPP sebagai berikut:
1) Cermati format penelaahan RPP dan RPP yang akan dikaji
2) Berikan tanda cek () pada kolom 1, 2 atau 3 sesuai dengan skor
yang diberikan
3) Skor

diberikan dengan objektif sesuai dengan keadaan

sesungguhnya
4) Berikan catatan khusus, terhadap kelebihan atau saran perbaikan
setiap komponen RPP pada kolom catatan!
5) Jumlahkan skor seluruh komponen!
6) Penentuan nilai RPP menggunakan rumus:
=

Skor yang diperoleh


x 100%
75

PERINGKAT

NILAI

Amat Baik ( AB)

90 A 100

Baik (B)

75 B < 90

Cukup (C)

60 C <75

Kurang (K)

K <60

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

367

e. Paparkan hasil kajian, terutama kelemahan dan kelebihan yang


menonjol pada RPP tersebut!
LEMBAR KERJA
PENELAAHAN RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN*)
Identitas RPP yang ditelaah:
Berilah tanda cek () pada kolom skor (1, 2, 3) sesuai dengan kriteria yang tertera
pada kolom tersebut! Berikan catatan atau saran untuk perbaikan RPP sesuai
penilaian Anda!
No.

368

Komponen Rencana Pelaksanaan


Pembelajaran

Identitas Mata Pelajaran

1.

Satuan pendidikan,kelas,
semester, program/program
keahlian, mata pelajaran atau tema
pelajaran, jumlah pertemuan.

B.

Perumusan Indikator

1.

Kesesuaian dengan SKL, KI dan


KD.

2.

Kesesuaian penggunaan kata


kerja operasional dengan
kompetensi yang diukur.

3.

Kesesuaian dengan aspek sikap,


pengetahuan, dan keterampilan.

C.

Perumusan Tujuan Pembelajaran

1.

Kesesuaian dengan proses dan


hasil belajar yang diharapkan
dicapai.

2.

Kesesuaian dengan kompetensi


dasar.

D.

Pemilihan Materi Ajar

1.

Kesesuaian dengan tujuan


pembelajaran

Hasil Penelaahan dan Skor

Catatan

Tidak
Ada

Kurang
Lengkap

Sudah
Lengkap

Tidak Sesuai
Sesuai Sebagian

Sesuai
Seluruhnya

Tidak
Sesuai

Sesuai
Sebagian

Sesuai
Seluruhnya

Tidak
Sesuai

Sesuai
Sebagian

Sesuai
Seluruhnya

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

No.

Komponen Rencana Pelaksanaan


Pembelajaran

2.

Kesesuaian dengan karakteristik


peserta didik.

3.

Kesesuaian dengan alokasi


waktu.

E.

Pemilihan Sumber Belajar

1.

Kesesuaian dengan KI dan KD.

2.

Kesesuaian dengan materi


pembelajaran dan pendekatan
scientific.

3.

Kesesuaian dengan karakteristik


peserta didik.

F.

Pemilihan Media Belajar

1.

Kesesuaian dengan tujuan


pembelajaran.

2.

Kesesuaian dengan materi


pembelajaran dan pendekatan
scientific.

3.

Kesesuaian dengan karakteristik


peserta didik.

G.

Model Pembelajaran

1.

Kesesuaian dengan tujuan


pembelajaran.

2.

Kesesuaian dengan pendekatan


Scientific.

H.

Skenario Pembelajaran

1.

Menampilkan kegiatan
pendahuluan, inti, dan penutup
dengan jelas.

2.

Kesesuaian kegiatan dengan


pendekatan scientific.

3.

Kesesuaian penyajian dengan


sistematika materi.

4.

Kesesuaian alokasi waktu dengan


cakupan materi.

Hasil Penelaahan dan Skor

Catatan

Tidak
Sesuai

Sesuai
Sebagian

Sesuai
Seluruhnya

Tidak
Sesuai

Sesuai
Sebagian

Sesuai
Seluruhnya

Tidak
Sesuai

Sesuai
Sebagian

Sesuai
Seluruhnya

Tidak
Sesuai

Sesuai
Sebagian

Sesuai
Seluruhnya

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

369

No.

Komponen Rencana Pelaksanaan


Pembelajaran

I.

Penilaian

1.

Kesesuaian dengan teknik dan


bentuk penilaian autentik.

2.

Kesesuaian dengan dengan


indikator pencapaian kompetensi.

3.

Kesesuaian kunci jawaban


dengan soal.

4.

Kesesuaian pedoman penskoran


dengan soal.

Hasil Penelaahan dan Skor

Catatan

Tidak
Sesuai

Sesuai
Sebagian

Sesuai
Seluruhnya

Jumlah

Komentar terhadap RPP secara umum


.................................................................................................................................
.................................................................................................................................
.................................................................................................................................
.................................................................................................................................
.................................................................................................................................
.................................................................................................................................
.................................................................................................................................
.................................................................................................................................
.................................................................................................................................
.................................................................................................................................
.................................................................................................................................
.................................................................................................................................
.................................................................................................................................
.................................................................................................................................
.................................................................................................................................
.................................................................................................................................
Catatan:
*) Lembar kerja Penelahaan RPP diambil dari materi pelatihan kurikulum 2013

370

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

2. Aktivitas 2
Petunjuk!
a. Buatlah

RPP

untuk

satu

pertemuan

berdasarkan

langkah

penyusunan RPP sebagai berikut:


1)

Menganalisis keterkaitan SKL, KI, dan KD

2)

Menjabarkan indikator pencapaian kompetensi dan materi


pembelajaran

3)

Memadukan pendekatan saintifik dengan model pembelajaran


yang telah dipilih

4)

Menyusun RPP sesuai dengan format


Hasil rancangan kegiatan pembelajaran yang merupakan
perpaduan pendekatan saintifik dan model pembelajaran
diurutkan menjadi kegiatan inti pada RPP

b. Gunakan Lembar Kerja yang telah tersedia!

LEMBAR KERJA
KETERKAITAN SKL, KI, DAN KD*)
Matapelajaran:

Standar Kompetensi
Lulusan (SKL)**)
Dimensi

Kualifikasi
Kemampuan

Kompetensi Inti
(KI)***)
Kelas ..

Kompetensi
Dasar (KD)

Keterangan

Sikap

Pengetahuan

Keterampilan

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

371

Catatan:
*)

**)
***)

Lembar kerja Keterkaitan SKL, KI dan KD diambil dari materi pelatihan


kurikulum 2013
Diisi berdasarkan Permendikbud No.54 Thn 2013 tentang SKL
Diisi berdasarkan Permendikbud No.60 Tahun 2014 tentang Kurikulum SMK

LEMBAR KERJA
PENJABARAN KI DAN KD KE DALAM IPK DAN MATERI PEMBELAJARAN*)

Kompetensi Inti

Kompetensi Dasar

IPK

Materi Pembelajaran

Catatan:
*)

372

Lembar kerja Penjabaran KI, KD, IPK dan Materi Pembelajaran diambil dari
materi pelatihan kurikulum 2013

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

LEMBAR KERJA
RANCANGAN SINTAKS MODEL PEMBELAJARAN ... DENGAN PENDEKATAN SAINTIFIK
PADA MAPEL ..
Kompetensi
Inti

Kompetensi
Dasar

IPK

Sintak Model
Pembelajaran

Pendekatan Saintifik
Mengamati

Menanya

Mengumpulkan
Informasi

Menalar

Mengkomunikasikan

Catatan:
*)

Lembar kerja Rancangan Sintaks Model Pembelajaran dan Pendekatan Saintifik diambil dari materi pelatihan kurikulum 2013

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

373

LEMBAR KERJA
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
Sekolah

Mata pelajaran

Kelas/Semester

Materi Pokok

Alokasi Waktu

A.

Kompetensi Inti (KI)

B.

Kompetensi Dasar dan Indikator Pencapaian Kompetensi


1. KD pada KI-1
2. KD pada KI-2
3. KD pada KI-3 dan Indikator
4. KD pada KI-4 dan Indikator

C.

Tujuan Pembelajaran

D.

Materi Pembelajaran

E.

Model, Pendekatan, dan Metode

F.

Model

Pendekatan

Metode

Langkah-langkah Pembelajaran
1.

2.

3.

Pertemuan Kesatu:
a.

Kegiatan Pendahuluan/Awal

b.

Kegiatan Inti

c.

Kegiatan Penutup

Pertemuan Kedua:
a.

Kegiatan Pendahuluan

b.

Kegiatan Inti

c.

Kegiatan Penutup

Pertemuan seterusnya.

G.

Alat, Bahan, Media, dan Sumber Belajar

H.

Penilaian
1.

2.

3.

374

Jenis/Teknik Penilaian
a.

Essay

b.

Unjuk Kerja

Bentuk Penilaian dan Instrumen


a.

Penilaian Sikap

b.

Penilaian Pengetahuan

c.

Penilaian Keterampilan

Pedoman Penskoran
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

E. Latihan/Kasus/Tugas
Petunjuk!
Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan memberi tanda silang pada huruf
A, B, C atau D sesuai dengan jawaban yang benar!
1. Pernyataan yang tepat dalam pengembangan RPP adalah
A. RPP dikembangkan sebelum awal semester, namun perlu diubah
sesuai dengan tujuan pembelajaran.
B. RPP dikembangkan sebelum awal tahun pelajaran, namun perlu
diperbaharui sebelum pembelajaran dilaksanakan
C. RPP dikembangkan sebelum awal semester, kemudian
diimplementasikan dalam proses pembelajaran
D. RPP dikembangkan sebelum awal tahun pelajaran, kemudian
diimplementasikan dalam proses pembelajaran.
2.

Di bawah ini yang termasuk kegiatan pendahuluan adalahi:


A. Merumuskan tujuan pembelajaran
B. mereview kompetensi yang akan dipelajari
C. memberikan umpan balik kepada peserta didik
D. mengkondisikan suasana belajar yang menyenangkan

3.

Kegiatan penutup yang dapat dilakukan bersama dengan peserta didik


adalah .
A. melakukan penilaian, baik yang bersifat formatif maupun sumatif
B. merencanakan kegiatan tindak lanjut dalam bentuk remedial
C. melakukan refleksi terhadap kegiatan yang sudah dilaksanakan
D. menyampaikan rencana pembelajaran pada pertemuan berikutnya

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

375

4.

Pendekatan saintifik yang merupakan pendekatan berbasis proses


keilmuan meliputi urutan tahapan
A. Mengamati, mengumpulkan informasi, menanya, menalar, dan
mengkomunikasikan
B. Mengamati, menanya, mengumpulkan informasi, menalar, dan
mengkomunikasikan
C. Mengamati, menanya, menalar, mengumpulkan informasi, dan
mengkomunikasikan
D. Mengamati, mengumpulkan informasi, menalar, mengkomunikasikan,
dan menanya

5.

Dalam menyusun RPP, diawali dengan langkah


A. Menjabarkan indikator pencapaian kompetensi dan materi
pembelajaran
B. Memadukan pendekatan saintifik dengan model pembelajaran yang
telah dipilih
C. Menganalisis keterkaitan SKL, KI, dan KD
D. Menyusun RPP sesuai dengan format

F. Rangkuman

Rancangan

pembelajaran

untuk

jangka

pendek

adalah

apa

yang

direncanakan oleh seorang guru sebelum proses pembelajaran terjadi.


Rancangan

pembelajaran

jangka

pendek

dikenal

sebagai

rencana

pelaksanaan pembelajaran (RPP) yang disusun untuk satu atau beberapa


pertemuan untuk pencapaian satu kompetensi atau sub kompetensi yang
masih berkaitan.
Tidak ada perbedaan signifikan komponen RPP pada kurikulum tahun 2006
dengan kurikulum 2013, kecuali kurikulum tahun 2006 mengacu pada standar
kompetensi (SK) dan kompetensi dasar (KD) yang tertuang dalam standar isi
sedangkan kurikulum 2013 mengacu pada kompetensi inti (KI) dan

376

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

kompetensi dasar (KD) yang tertuang dalam Peraturan Menteri Nomor 60


Tahun 2014 tentang Kurikulum 2013 Sekolah Menengah Kejuruan/Madrasah
Aliyah Kejuruan.
Langkah Penyusunan RPP diatur sebagai berikut.
1. Mengkaji silabus kurikulum 2013 sesuai dengan matapelajaran yang
diampu.
2. Penulisan identitas sekolah, mata pelajaran, kelas dan semester, materi
pokok, serta alokasi waktu.
3. Pengisian kolom KI dan KD, pastikan diambil dari sumbernya dan bukan
dari draft silabus atau RPP yang sudah ada, karena ada kemungkinan KI
dan KD tersebut salah dan bukan dari dokumen final
4. Tujuan pembelajaran dirumuskan berdasarkan kompetensi dasar dari
kompetensi inti untuk aspek pengetahuan (KD dari KI-3) dan kompetensi
dasar dari kompetensi inti untuk aspek keterampilan (KD dari KI-4)
dengan mengaitkan kompetensi dasar dari kompetensi inti untuk aspek
spiritual (KD dari KI-1) dan kompetensi dasar dari kompetensi inti untuk
aspek sosial (KD dari KI-2),
5. Materi Pembelajaran merupakan penjabaran atau uraian sub materi atau
topik dari materi pokok yang akan dipelajari peserta didik selama
pertemuan pembelajaran.
6. Model, Pendekatan dan Metode pembelajaran yang dipilih harus
mempertimbangkan indikator pencapaian kompetensi pada KD dan
Tujuan Pembelajaran.
7. Menyusun langkah-langkah pembelajaran mencakup tiga kegiatan
utama, yaitu kegiatan pendahuluan, kegiatan inti dan kegiatan penutup.
8. Menentukan Alat, Bahan, Media, dan Sumber Belajar disesuaikan
dengan kegiatan pembelajaran yang telah direncanakan dalam
langkah proses pembelajaran.
9. Pengembangan

penilaian

pembelajaran

dilakukan

dengan

cara

menentukan jenis/teknik penilaian, bentuk penilaian dan instrumen


penilaian, serta membuat pedoman penskoran.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

377

G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut

1. Apabila menemukan hal-hal yang kurang jelas ketika membaca materi,


mengerjakan latihan atau mengerjakan evaluasi tanyakan pada fasilitator
atau instruktur Anda.
2. Cocokkan jawaban evaluasi yang Anda kerjakan dengan jawaban yang
diberikan oleh fasilitator atau instruktur Anda.
3. Apabila jawaban Anda masih salah atau kurang lengkap, pelajari kembali
modul ini sampai Anda dapat menjawab pertanyaan dengan benar.
4. Untuk menambah pemahaman dan memperluas wawasan mengenai
penyusunan RPP, Anda dapat mempelajari materi pelatihan kurikulum
2013 yang dikeluarkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.
5. Apabila seluruh pertanyaan sudah terjawab dengan benar, Anda dapat
melanjutkan ke kegiatan pembelajaran berikutnya.

H. Kunci Jawaban

1.

2.

3.

4.

5.

378

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Kegiatan Pembelajaran 4

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

379

Kegiatan Pembelajaran 4
Pelaksanaan Pembelajaran

A. Tujuan

Setelah mempelajari kegiatan pembelajaran 4, diharapkan Anda dapat: (1)


melaksanakan pembelajaran yang mendidik di kelas, di laboratorium, dan di
lapangan dengan memperhatikan standar keamanan yang dipersyaratkan;
dan (2) mengambil keputusan transaksional dalam pembelajaran yang
diampu sesuai dengan situasi yang berkembang.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Anda dinyatakan telah menguasai kompetensi pada kegiatan pembelajaran ini
apabila telah menunjukkan kinerja sebagai berikut:
1. Menjelaskan perbedaan kegiatan pendahuluan, kegiatan inti dan kegiatan
penutup
2. Menjelaskan pentingnya peran guru dalam menciptakan komunikasi efektif
dalam pelaksanaan pembelajaran
3. Mengkaji dampak yang akan terjadi apabila guru lalai menciptakan
lingkungan belajar yang memenuhi standar kesehatan, keselamatan dan
keamanan kerja
4. Melaksanakan pembelajaran berdasarkan RPP yang telah disusun
5. Mengambil

keputusan

transaksional

yang

tepat

dalam

proses

pembelajaran

380

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

C. Uraian Materi
1.

Pendahuluan
Ketika proses pembelajaran dimulai, guru melaksanakan apa yang telah
direncanakan

pada

RPP.

Apabila

tidak

membuat

RPP,

maka

sesungguhnya guru belum memiliki persiapan untuk menfasilitasi


pembelajaran bagi peserta didiknya. Apabila tanpa persiapan pada
umumnya proses pembelajaran kurang efektif, karena guru hanya sibuk
pada materi yang disampaikan tanpa memperdulikan keberadaan peserta
didik sampai pertemuan berakhir. Padahal proses belajar akan efektif
apabila guru menerapkan model dan pendekatan pembelajaran yang
menantang peserta didik untuk berpartisipasi aktif dalam proses
pembelajaran. Model dan pendekatan pembelajaran tersebut harus
direncanakan dalam RPP sebelum pembelajaran berlangsung.
Pada

pelaksanaan

pembelajaran

sesungguhnya

guru

mengimplementasikan RPP ke dalam proses pembelajaran nyata, baik


yang dilaksanakan di kelas maupun di luar kelas. Ketika melaksanakan
pembelajaran itulah yang merupakan tujuan dari mengapa RPP perlu
disusun.
Dalam

melaksanakan

pembelajaran

guru

perlu

mengoptimalkan

perannya sebagai pemimpin dalam melaksanakan pembelajaran di kelas.


Kepemimpinan guru di kelas merupakan wujud dari kompetensi yang
dimiliki oleh guru, yaitu kompetensi profesional, pedagogik, sosial dan
kepribadian.
Pada kegiatan pembelajaran ini, akan dibahas tentang hal-hal yang perlu
diperhatikan oleh guru ketika melaksanakan atau menyampaikan
pembelajaran, serta peran guru dalam melaksanakan kepemimpinan
transaksional.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

381

2.

Implementasi RPP
Berdasarkan RPP yang telah disusun, maka tahap pelaksanaan
pembelajaran adalah sebagai berikut:
1. Kegiatan Pendahuluan
Pada awal pertemuan guru melaksanakan apa yang sudah
direncanakan pada kegiatan pendahuluan. Kegiatan pendahuluan
boleh saja disampaikan secara tidak berurutan, akan tetapi semua
kegiatan tersebut perlu disampaikan ke peserta didik, yaitu:
a. memberi salam

atau menyapa atau hal lainnya untuk

menciptakan suasana belajar yang menyenangkan agar peserta


didik fokus pada pembelajaran
b. menanyakan kembali kompetensi yang sudah dipelajari dan
mengkaitkannya dengan kompetensi yang akan dipelajari;
c. menyampaikan kompetensi yang akan dipelajari dan tujuan
pembelajaran yang harus dicapai, serta manfaatnya dalam
kehidupan sehari-hari
d. menjelaskan struktur materi dan cakupannya, serta kegiatan
dan penilaian yang akan dilakukan
2. Kegiatan Inti
Pada kegiatan inti guru melaksanakan model, pendekatan dan
metode pembelajaran yang telah disusun pada kegiatan inti dalam
RPP. Urutan kegiatan yang dilakukan oleh guru berdasarkan
langkah kerja (syntax) model pembelajaran yang dipilih dan
menyesuaikannya dengan lima (5) tahap pendekatan saintifik, yaitu
mengamati, menanya, mengumpulkan informasi/mencoba, menalar
dan mengkomunikasikan.
Dengan demikian tuntutan untuk menyelenggarakan kegiatan
belajar yang interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, dan
memotivasi

382

peserta

didik

untuk

berpartisipasi

aktif,

serta

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan


kemandirian sesuai dengan bakat, minat dan perkembangan fisik
serta psikologis peserta didik dapat terwujud.
3. Penutup
Pada kegiatan penutup guru melakukan kegiatan penguatan dan
tindak lanjut untuk pertemuan berikutnya. Sama halnya dengan
kegiatan pendahuluan, kegiatan penutup boleh dilakukan tidak
berurutan. Kegiatan penutup yang dapat dilakukan guru adalah:
a. membuat rangkuman/simpulan pelajaran bersama dengan
peserta didik.
b. melakukan refleksi terhadap kegiatan yang sudah dilaksanakan
bersama peserta didik;
c. memberikan

umpan

balik

terhadap

proses

dan

hasil

pembelajaran peserta didik;


d. melakukan penilaian, baik yang bersifat formatif maupun sumatif
e. menjelaskan rencana kegiatan tindak

lanjut

dan/atau

memberikan tugas baik tugas individual maupun kelompok


sesuai dengan hasil belajar peserta didik; dan
f.

menyampaikan

rencana

pembelajaran

pada

pertemuan

berikutnya
3.

Peran Komunikasi
Walaupun pelaksanaan pembelajaran sudah direncanakan dalam RPP
bukan berarti tanpa hambatan. Komunikasi memiliki peran cukup penting
dalam pelaksanaan atau penyampaian pembelajaran. Komunikasi efektif
dapat terjadi apabila informasi yang disampaikan oleh guru dapat diterima
dengan jelas dan mudah dipahami oleh peserta didik, dan begitu pula
sebaliknya. Dalam proses pembelajaran, komunikasi efektif tidak hanya
diperlukan antara guru dan peserta didik saja, tetapi juga antara peserta
didik agar terjadi interaksi belajar yang saling menguntungkan.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

383

Peran seorang guru dalam melaksanakan komunikasi efektif dalam


pembelajaran sangat diperlukan, terutama dalam hal:
1.

Menghormati, mendengar dan belajar dari peserta didik

2.

Melibatkan peserta didik secara aktif dalam pembelajaran

3.

Memberikan materi dan informasi sesuai dengan tingkat pemahaman


peserta didik

4.

Memberikan informasi dan contoh yang jelas agar dapat dipahami


oleh peserta didik

5.

Mendorong peserta didik untuk mencoba keterampilan dan ide baru.

6.

Memberikan pertanyaan kepada peserta untuk mendorong mereka


untuk berpikir

7.

Melaksanakan kegiatan yang memungkinkan peserta didik untuk


melakukan evaluasi, refleksi, debat dan diskusi, dan membimbing
mereka untuk saling mendengar dan belajar dari orang lain.

8.

Memberikan umpan balik segera.

Strategi yang dapat digunakan oleh guru agar peserta didik mengerti dan
terlibat dalam proses pembelajaran, antara lain:
1. Memberikan perhatian dan umpan balik kepada peserta didik agar
mereka juga memberikan perhatian yang sama terhadap informasi
atau pesan yang disampaikan.
2. Menggunakan berbagai teknik bertanya sesuai dengan tujuan yang
akan dicapai. Hal ini sejalan dengan tahap menanya pada
pendekatan saintifik. Berikut adalah teknik bertanya yang dapat
digunakan oleh guru:
a) Pertanyaan langsung ditujukan kepada peserta didik untuk
mengecek pemahaman, baik pertanyaan yang bersifat terbuka
maupun tertutup, yang perlu diperhatikan oleh guru adalah
pertanyaan tersebut hanya untuk tujuan positif. Hal tersebut untuk
menghindari rasa tersinggung yang mungkin dirasakan oleh
peserta didik.

384

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

b) Pertanyaan menggali diperlukan untuk mendapatkan informasi


lebih dalam. Pertanyaan ini dapat digunakan sebelum peserta
didik melakukan diskusi.
c) Pertanyaan hipotesa adalah bentuk pertanyaan yang digunakan
untuk mengungkapkan pemecahan masalah apabila terjadi
sesuatu di luar rencana. Bagaimana seseorang memecahkan
masalah yang dihadapinya merupakan tujuan utama dari bentuk
pertanyaan ini.
3. Memberikan umpan balik segera yang bersifat membangun
(konstruktif) atau yang dikenal dengan umpan balik positif berdampak
pada keberhasilan proses pembelajaran. Beberapa hal yang perlu
diperhatikan dalam memberikan umpan balik, antara lain:
a) Dimulai dengan menyampaikan hal-hal yang positif, kemudian
menyampaikan hal-hal yang perlu diperbaiki, dan diakhiri
dengan hal-hal yang positif kembali.
b) Mempertimbangkan perasaan peserta didik setelah menerima
umpan balik, jangan membuat mereka merasa tidak nyaman.
c) Berikan umpan balik pada saat dan pada tempat yang baik.
d) Pastikan peserta didik memahami umpan balik yang diberikan
e) Fokuskan pada apa yang dikerjakan peserta didik, dan bukan
pada individu peserta didik.
f)

Fokuskan umpan balik pada poin-poin utama, jangan terlalu


banyak memberikan umpan balik untuk hal-hal yang kurang
relevan

g) Umpan balik diberikan secara seimbang, tentang kelebihan dan


kelemahan peserta didik
h) Untuk umpan balik yang bersifat khusus, sebaiknya tidak
disampaikan di depan kelas, tetapi cukup disampaikan kepada
peserta didik bersangkutan untuk menjaga kerahasiaan.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

385

4. Peserta didik memiliki keragaman sosial dan budaya serta memiliki


keunikan masing-masing. Oleh karena itu guru perlu memberi
perhatian dan perlakukan yang adil bagi setiap peserta didik,
terutama memberi kesempatan yang sama untuk berkontribusi dan
berpartisipasi dalam proses pembelajaran.
Keunikan yang dimiliki setiap individu peserta didik menuntut guru untuk
memperhatikan kebutuhan setiap individu, terutama untuk memenuhi
kebutuhan khusus bagi peserta didik. Untuk memenuhi kebutuhan khusus
tersebut, seorang guru dapat melakukannya dengan cara antara lain:
a) Memberikan kesempatan yang sama
b) Menggunakan

pendekatan

kooperatif

atau

kerjasama

dalam

pembelajaran
c) Mendukung setiap kontribusi yang diberikan peserta didik
d) Menciptakan kesempatan untuk berpartisipasi dan sukses
e) Memodifikasi prosedur, kegiatan dan penilaian sesuai dengan
kebutuhan peserta didik.

Untuk memenuhi kebutuhan individu, terutama bagi peserta didik yang


membutuhkan waktu yang lebih lama untuk belajar, seorang guru
berkewajiban untuk memberikan perlakukan tertentu bagi individu
tersebut.

Seorang

guru

dapat

memberikan

bimbingan

melalui

pembelajaran remedial, yang dapat dilaksanakan di dalam atau di luar


jam pelajaran. Sebaliknya bagi peserta didik yang telah menyelesaikan
pembelajarannya lebih cepat dari waktu yang ditentukan, guru wajib
memberikan materi tambahan melalui pengayaan pembelajaran.
Penjelasan lebih lengkap tentang komunikasi terdapat pada modul
kompetensi pedagogik grade tujuh (7), dan tentang pembelajaran
remedial dan pengayaan dijelaskan lebih rinci pada modul kompetensi
pedagogik grade sembilan (9).

386

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

4.

Keputusan Transaksional
Selain guru perlu menerapkan komunikasi efektif dalam pelaksanaan
pembelajaran sebagaimana telah dijelaskan diawal, guru perlu memiliki
kemampuan terkait dengan pengelolaan kelas. Kemampuan guru untuk
memastikan suasana kelas yang kondusif sehingga proses pembelajaran
berjalan lancar merupakan kepemimpinan transaksional yang perlu
dimiliki oleh guru sebagai pemimpin.
Sebelumnya telah dijelaskan bahwa guru melaksanakan tiga (3) tahap
kegiatan pembelajaran, yaitu kegiatan pendahuluan, kegiatan inti dan
kegiatan

penutup.

Pada

kegiatan

pendahuluan

dimana

guru

menyampaikan tujuan pembelajaran, sesungguhnya guru menyampaikan


keinginan dan harapannya, serta memastikan seluruh peserta didik
memiliki harapan yang sama terhadap materi yang dipelajari. Hal tersebut
merupakan langkah awal menuju kepemimpinan transaksional yang
efektif.
Langkah selanjutnya dalam menjalankan kepemimpinan transaksional
adalah menjaga agar situasi kelas terkendali. Guru diharapkan dapat
mengendalikan suasana kelas apabila terjadi pelanggaran disiplin atau
gangguan-gangguan

yang

menyebabkan

proses

pembelajaran

terhambat. Kemampuan guru dalam menghadapi siswa yang tidak fokus


atau tidak memiliki perhatian, suka menyela, mengalihkan pembicaraan
atau mengganggu kegiatan belajar dipertaruhkan untuk menjaga wibawa
guru sebagai pemimpin dalam proses pembelajaran. Oleh karena itu guru
perlu menerapkan aturan yang jelas selama proses pembelajaran
berlangsung, beserta konsekuensi atas kepatuhan dan pelanggaran
aturan tersebut. Aturan dalam proses pembelajaran berbeda dengan tata
tertib sekolah tetapi juga bukan aturan yang bertentangan dengan tata
tertib sekolah. Aturan yang dimaksud disini adalah aturan yang dibuat
oleh guru dan peserta didik agar proses pembelajaran berjalan lancar
tanpa hambatan. Sebagai contoh tidak diperbolehkan menerima
panggilan atau memainkan gadget yang tidak berhubungan dengan
materi yang dipelajari atau menyontek pekerjaan orang lain.
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

387

Agar aturan berjalan efektif, maka guru perlu memperhatikan beberapa


hal, antara lain:
a. Aturan dibuat dengan jelas, dan dinyatakan dalam bentuk kalimat
positif tentang apa yang seharusnya dilakukan, bukan apa yang tidak
boleh dilakukan.
b. Aturan dibuat sesedikit mungkin dan fokus pada sikap, perilaku dan
nilai-nilai

yang

dijunjung

tinggi,

serta

kelancaran

proses

pembelajaran.
c. Peserta didik ikut terlibat dalam pembuatan aturan tersebut.
d. Informasikan tentang aturan tersebut pada awal pelajaran dan
jelaskan mengapa perlu ada aturan yang disepakati bersama
e. Aturan diberlakukan bagi semua peserta didik dan guru tanpa
terkecuali.
Setelah aturan disusun, guru juga perlu membicarakan ganjaran yang
diberikan bagi peserta didik yang mematuhi dan melanggar aturan
tersebut. Aturan ini dapat dikaitkan dengan sikap yang harus dinilai oleh
guru selama proses pembelajaran. Peserta didik yang mematuhi aturan
dan rajin akan mendapat ganjaran sesuai dengan perilakunya. Begitu
pula sebaliknya.
Selama proses pembelajaran, tugas guru adalah memantau dan
memastikan proses pembelajaran terkendali dan berjalan sesuai
rencana. Apabila terjadi hal-hal yang tidak diinginkan atau pelanggaran
aturan maka guru harus dapat mengatasinya dengan mengambil
keputusan yang tepat agar kejadian dan pelanggaran tersebut tidak
terulangi lagi dan proses pembelajaran berjalan lancar.
Peran guru yang tidak dapat digantikan oleh media pembelajaran apapun
sesungguhnya adalah peran guru dalam memberikan perhatian dan
kepedulian kepada peserta didiknya agar menguasai kompetensi dan
mencapai tujuan pembelajaran. Untuk dapat menjalankan perannya
sebagai pemimpin transaksional dalam pembelajaran, guru harus
memiliki perhatian dan kepedulian yang tinggi terhadap keberhasilan
belajar peserta didik. Kesabaran guru yang tanpa batas diperlukan untuk

388

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

memberikan perhatian dan perlakuan tertentu kepada peserta didik yang


memiliki perilaku yang menyimpang, tidak disiplin atau perilaku lainnya
yang menghambat proses pembelajaran. Tugas guru sebagai pemimpin
transaksional adalah membimbing dan mendidik peserta didik ke arah
perilaku yang lebih baik, tidak hanya memastikan proses pembelajaran
berlangsung tertib dan terkendali, akan tetapi memastikan setiap peserta
didik dapat berhasil sesuai potensinya masing-masing.
5.

Lingkungan Belajar
Di dalam melaksanakan pembelajaran, seorang guru harus menciptakan
lingkungan belajar yang nyaman, sehat dan aman, terutama ketika
melaksanakan pembelajaran di ruang praktik. Beberapa persyaratan
yang diperlukan antara lain:
1. Ruang yang cukup untuk bergerak
2. Temperatur yang nyaman untuk belajar
3. Penerangan dan ventilasi yang baik
4. Aman dari aspek kesehatan dan keamanan.
5. Tersedianya peralatan keselamatan yang cukup memadai untuk
peserta didik (disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing ruang
praktik).
Aspek kesehatan dan keselamatan perlu diperhatikan oleh guru untuk
mengurangi atau menghindari kecelakaan kerja yang mungkin terjadi,
terutama ketika melaksanakan kegiatan praktik di bengkel, dapur atau
ruang praktik lainnya. Langkah yang dapat dilakukan oleh guru terkait
aspek kesehatan dan keselamatan kerja, antara lain:
1. menyiapkan prosedur kerja sesuai persyaratan kesehatan dan
keselamatan kerja.
2. Informasikan kepada peserta didik untuk memperhatikan prosedur
kerja sesuai dengan standar kesehatan dan keselamatan kerja.
3. Menyiapkan gambar atau poster tentang apa yang tidak boleh
dilakukan untuk menghindari bahaya yang mungkin terjadi.
4. Menyediakan standar peralatan kesehatan dan keselamatan kerja.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

389

5. Menyediakan kotak Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan (P3K).


6. Memiliki nama dan nomor telepon yang bisa dihubungi apabila terjadi
kecelakaan.
7. Memiliki kartu perawatan dan perbaikan terutama untuk peralatan
yang beresiko tinggi penyebab terjadinya kecelakaan kerja.
8. Melakukan perawatan dan perbaikan secara rutin untuk memastikan
peralatan dalam kondisi baik.
Kesehatan dan keselamatan kerja adalah tanggung jawab bersama antara
guru, peserta didik dan warga sekolah lainnya. Kesadaran akan kesehatan
dan keselamatan kerja perlu dipahami oleh semua pihak. Apabila melihat
sesuatu yang membahayakan atau melihat kejadian yang menimpa
seseorang, ada dua (2) hal yang perlu dilakukan, yaitu: (a) melaporkan
segera, dan (b) berbuat sesuatu untuk meringankan atau mengurangi
kemungkinan bahaya yang lebih besar.
Kesehatan dan keselamatan kerja diawali dengan melakukan hal berikut,
yaitu: (1) meletakkan bahan dan peralatan pada tempatnya dengan rapih,
agar mudah dikenali; (2) meletakkan peralatan keselamatan kerja pada
area yang mudah dijangkau; (3) menggunakan peralatan sesuai dengan
fungsi dan prosedur kerja.

D. Aktifitas Pembelajaran
1.

Aktivitas 1
Petunjuk!
a. Berdasarkan RPP yang telah dibuat pada kegiatan pembelajaran
sebelumnya, Anda diminta untuk mempraktikkannya dalam proses
pembelajaran yang sesungguhnya.
b. Mintalah rekan sejawat untuk mengamati dan menilai, apakah proses
pembelajaran sudah dilaksanakan sesuai dengan prinsip-prinsip
pembelajaran dan sesuai dengan RPP!

390

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

c. Gunakan Lembar Kerja INSTRUMEN PENILAIAN PELAKSANAAN


PEMBELAJARAN

LEMBAR KERJA
INSTRUMEN PENILAIAN PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

1. Nama Peserta

.................................................

2. Asal Sekolah

.................................................

3. Topik

.................................................

Aspek yang Diamati

Ya

Tidak

Catatan

Kegiatan Pendahuluan
Apersepsi dan Motivasi
1

Mengaitkan materi pembelajaran sekarang dengan


pengalaman peserta didik atau pembelajaran
sebelumnya.

Mengajukan pertanyaan menantang.

Menyampaikan manfaat materi pembelajaran.

Mendemonstrasikan sesuatu yang terkait dengan


materi pembelajaran.

Penyampaian Kompetensi dan Rencana Kegiatan


1

Menyampaikan kemampuan yang akan dicapai


peserta didik.

Menyampaikan rencana kegiatan misalnya,


individual, kerja kelompok, dan melakukan
observasi.

Kegiatan Inti
Penguasaan Materi Pelajaran
1

Kemampuan menyesuiakan materi dengan tujuan


pembelajaran.

Kemampuan
mengkaitkan
materi
dengan
pengetahuan lain yang relevan, perkembangan
Iptek , dan kehidupan nyata.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

391

Aspek yang Diamati

Ya

Menyajikan pembahasan
dengan tepat.

Menyajikan materi secara sistematis


sulit, dari konkrit ke abstrak)

Tidak

Catatan

materi pembelajaran
(mudah ke

Penerapan Strategi Pembelajaran yang Mendidik


1

Melaksanakan pembelajaran
kompetensi yang akan dicapai.

sesuai

Menfasilitasi kegiatan yang memuat komponen


eksplorasi, elaborasi dan konfirmasi.

Melaksanakan pembelajaran secara runtut.

Menguasai kelas.

Melaksanakan
kontekstual.

Melaksanakan pembelajaran yang memungkinkan


tumbuhnya kebiasaan positif (nurturant effect).

Melaksanakan pembelajaran sesuai dengan alokasi


waktu yang direncanakan.

pembelajaran

yang

dengan

bersifat

Penerapan Pendekatan scientific


1

Memberikan pertanyaan mengapa dan bagaimana.

Memancing peserta didik untuk bertanya.

Memfasilitasi peserta didik untuk mencoba.

Memfasilitasi peserta didik untuk mengamati.

Memfasilitasi peserta didik untuk menganalisis.

Memberikan pertanyaan peserta didik untuk


menalar (proses berfikir yang logis dan sistematis).

Menyajikan
kegiatan
berkomunikasi.

Pemanfaatan

Sumber

peserta

didik

Belajar/Media

untuk
dalam

Pembelajaran
1

Menunjukkan keterampilan dalam penggunaan


sumber belajar pembelajaran.

Menunjukkan keterampilan dalam penggunaan


media pembelajaran.

Menghasilkan pesan yang menarik.

392

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Aspek yang Diamati

Ya

Melibatkan peserta didik dalam


sumber belajar pembelajaran.

pemanfaatan

Melibatkan peserta didik dalam


media pembelajaran.

pemanfaatan

Tidak

Catatan

Pelibatan Peserta Didik dalam Pembelajaran


1

Menumbuhkan partisipasi aktif peserta didik melalui


interaksi guru, peserta didik, sumber belajar.

Merespon positif partisipasi peserta didik.

Menunjukkan sikap terbuka terhadap respons


peserta didik.

Menunjukkan
kondusif.

Menumbuhkan keceriaan atau antuisme peserta


didik dalam belajar.

hubungan

antar

pribadi

yang

Penggunaan Bahasa yang Benar dan Tepat dalam


Pembelajaran
1

Menggunakan bahasa lisan secara jelas dan lancar.

Menggunakan bahasa tulis yang baik dan benar.

Kegiatan Penutup
Penutup pembelajaran
1

Melakukan refleksi atau membuat rangkuman


dengan melibatkan peserta didik.

Memberihan tes lisan atau tulisan .

Mengumpulkan hasil kerja sebagai bahan portofolio.

Melaksanakan tindak lanjut dengan memberikan


arahan kegiatan berikutnya dan tugas pengayaan.
Jumlah

Catatan:
*)

Lembar kerja Instrumen Penilaian Pelaksanaan Pembelajaran diambil dari


materi pelatihan kurikulum 2013

2.

Aktivitas 2

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

393

Petunjuk!
1.

Buat kelompok yang terdiri atas 5 6 orang. Satu orang perwakilan


kelompok diminta untuk mengirim pesan dalam bentuk tulisan atau
gambar yang sudah disiapkan oleh fasilitator.

2.

Cara penyampaian pesan sebagai berikut:


a. Pengirim pesan berdiri membelakangi kelompoknya
b. Kemudian pengirim pesan memberi penjelasan terhadap pesan
tersebut

3.

Masing-masing anggota kelompok menggambarkan apa yang


dijelaskan oleh pengirim pesan pada selembar kertas tanpa
berbicara atau bertanya dengan pengirim pesan tersebut.

4.

Apabila seluruh anggota kelompok sudah membuat gambar atau


ilustrasi, bandingkan gambar gambar tersebut antara satu dengan
lainnya.

5.

Diskusikan dalam kelompok:


a. Mengapa gambar yang dihasilkan berbeda?
b. Apa yang menjadi penyebabnya?
c. Bagaimana mengatasi agar tidak terjadi pemahaman yang
berbeda antara pengirim dan penerima pesan?

3.

Aktivitas 3
Petunjuk!
a. Buat kelompok yang terdiri atas 3 5 orang.
b. Setiap

anggota

kelompok

menyampaikan

pengalamannya

menghadapi peserta didik yang melakukan pelanggaran disiplin atau


berperilaku yang menyebabkan proses pembelajaran terganggu.
c. Pilih salah satu permasalahan yang dianggap penting untuk
diselesaikan.
d. Diskusikan alternatif pemecahan masalah tersebut!
e. Paparkan hasil kerja kelompok di depan kelas!

394

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

4.

Aktivitas 4
Petunjuk!
a. Buat kelompok yang terdiri atas 3 5 orang.
b. Masing-masing

kelompok

membuat

perencanaan

program

kesehatan dan keselamatan kerja sesuai bidang keahlian masingmasing.


c. Perencangaan program meliputi:
1) Identifikasi kebutuhan peralatan pengaman terkait kesehatan
dan keselamatan kerja, yang sudah tersedia dan belum tersedia
pada ruang praktik
2) Jadwal perawatan dan perbaikan peralatan
3) Penyusunan prosedur kerja
4) Pembuatan gambar atau tulisan berupa peringatan terkait
kesehatan dan keselamatan kerja
d. Paparkan hasil kerja kelompok di depan kelas!

E.

Latihan/Kasus/Tugas
Petunjuk!
Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan memberi tanda silang pada huruf
A, B, C atau D sesuai dengan jawaban yang benar!
1. Peran seorang guru dalam melaksanakan komunikasi efektif terkait
dengan implementasi pendekatan saintifik dalam pembelajaran,
terutama dalam hal:
A. Menghormati, mendengar dan belajar dari peserta didik
B. Melibatkan peserta didik secara aktif dalam pembelajaran
C. Memberikan pertanyaan kepada peserta untuk mendorong mereka
untuk berpikir
D. Melaksanakan kegiatan yang memungkinkan peserta didik untuk
melakukan refleksi.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

395

2. Pada kegiatan inti guru melaksanakan model dan pendekatan


pembelajaran yang telah disusun dalam RPP. Pernyataan yang benar
adalah
A. Urutan

kegiatan

berdasarkan

pendekatan

saintifik

dan

menyesuaikannya dengan model pembelajaran yang dipilih.


B. Urutan kegiatan berdasarkan langkah kerja model pembelajaran
yang dipilih dan menyesuaikannya dengan tahapan pendekatan
saintifik.
C. Urutan kegiatan berdasarkan perpaduan tahapan pendekatan
saintifik dan model pembelajaran yang dipilih.
D. Urutan kegiatan berdasarkan kegiatan pendahuluan, kegiatan inti
dan kegiatan penutup berdasarkan tahapan pendekatan saintifik
3. Keputusan transaksional yang perlu diambil guru dalam proses
pembelajaran, terutama diperlukan dalam hal
A. Menciptakan suasana kelas yang kondusif.
B. Memilih media yang tepat untuk pembelajaran
C. Menyusun RPP sebelum melaksanakan pembelajaran
D. Melaksanakan penilaian untuk mengukur pencapaian tujuan
4. Upaya yang dapat dilakukan guru dalam melaksanakan kepemimpinan
transaksional adalah
A. Menggunakan strategi pembelajaran yang tepat
B. Memberikan hukuman fisik kepada peserta didik yang tidak disiplin
C. Memberikan nilai yang rendah untuk penilaian sikap
D. Membuat aturan main yang jelas dalam pembelajaran

396

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

5. Berikut adalah hal-hal yang dapat dilakukan oleh guru terkait dengan
aspek kesehatan dan keselamatan kerja:
2) meletakkan bahan dan peralatan pada tempatnya dengan rapih
3) berbuat sesuatu untuk meringankan atau mengurangi kemungkinan
bahaya yang lebih besar
4) meletakkan peralatan keselamatan kerja pada area yang mudah
dijangkau;
5) menggunakan peralatan sesuai dengan fungsi dan prosedur kerja
Langkah awal yang dapat dilakukan oleh guru adalah:
A. 1, 2, 3
B. 2, 3, 4
C. 1, 3, 4
D. 1, 2, 4

F.

Rangkuman

Berdasarkan

RPP

yang

telah

disusun,

maka tahap

pelaksanaan

pembelajaran adalah sebagai berikut:


1. Kegiatan Pendahuluan, mencakup:
a. memberi salam atau hal lainnya untuk menciptakan

suasana

belajar yang menyenangkan;


b. menanyakan kembali kompetensi yang sudah dipelajari dan
mengkaitkannya dengan kompetensi yang akan dipelajari;
c. menyampaikan kompetensi dan tujuan pembelajaran, serta
manfaatnya dalam kehidupan sehari-hari;
d. menjelaskan struktur materi, kegiatan dan penilaian yang akan
dilakukan
2. Kegiatan Inti
Pada kegiatan inti guru melaksanakan model, pendekatan dan metode
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

397

pembelajaran yang telah disusun pada kegiatan inti dalam RPP. Urutan
kegiatan yang dilakukan oleh guru berdasarkan langkah kerja (syntax)
model pembelajaran yang dipilih dan menyesuaikannya dengan lima
(5)

tahap

pendekatan

saintifik,

yaitu

mengamati,

menanya,

mengumpulkan informasi/mencoba, menalar dan mengkomunikasikan.

3. Penutup, kegiatan penutup yang dapat dilakukan guru adalah:


a. membuat rangkuman/simpulan pelajaran.
b. melakukan refleksi terhadap kegiatan yang sudah dilaksanakan;
c. memberikan umpan balik terhadap proses dan hasil pembelajaran;
d. melakukan penilaian, baik yang bersifat formatif maupun sumatif;
e. menjelaskan rencana kegiatan tindak lanjut ; dan
f.

menyampaikan rencana pembelajaran pada pertemuan berikutnya.

Walaupun pelaksanaan pembelajaran sudah direncanakan dalam RPP


bukan berarti tanpa hambatan. Komunikasi memiliki peran cukup penting
dalam pelaksanaan atau penyampaian pembelajaran. Peran seorang guru
dalam melaksanakan komunikasi efektif dalam pembelajaran sangat
diperlukan, terutama dalam hal:
1. Menghormati, mendengar dan belajar dari peserta didik
2. Melibatkan peserta didik secara aktif dalam pembelajaran
3. Memberikan materi dan informasi sesuai dengan tingkat pemahaman
peserta didik
4. Memberikan informasi dan contoh yang jelas agar dapat dipahami oleh
peserta didik
5. Mendorong peserta diidk untuk mencoba keterampilan dan ide baru.
6. Memberikan pertanyaan kepada peserta untuk mendorong mereka
untuk berpikir
7. Melaksanakan kegiatan yang memungkinkan peserta didik untuk
melakukan evaluasi, refleksi, debat dan diskusi, dan membimbing
mereka untuk saling mendengar dan belajar dari orang lain.
8. Memberikan umpan balik segera.

398

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Selain guru perlu menerapkan komunikasi efektif dalam pelaksanaan


pembelajaran, guru perlu memiliki kemampuan terkait dengan pengelolaan
kelas. Kemampuan guru untuk memastikan suasana kelas yang kondusif
sehingga proses pembelajaran berjalan lancar merupakan kepemimpinan
transaksional yang perlu dimiliki oleh guru sebagai pemimpin.
Pada

kegiatan

pembelajaran,

pendahuluan
sesungguhnya

dimana
guru

guru

menyampaikan

menyampaikan

keinginan

tujuan
dan

harapannya, serta memastikan seluruh peserta didik memiliki harapan yang


sama terhadap materi yang dipelajari. Hal tersebut merupakan langkah awal
menuju kepemimpinan transaksional yang efektif. Langkah selanjutnya
dalam menjalankan kepemimpinan transaksional adalah menjaga agar
situasi kelas terkendali. Salah satu cara untuk menghindari pelanggaran
adalah dengan menerapkan aturan yang jelas selama proses pembelajaran
berlangsung, beserta konsekuensi atas kepatuhan dan pelanggaran aturan
tersebut.
Tugas guru sebagai pemimpin transaksional adalah membimbing dan
mendidik peserta didik ke arah perilaku yang lebih baik, tidak hanya
memastikan proses pembelajaran berlangsung tertib dan terkendali, akan
tetapi memastikan setiap peserta didik dapat berhasil sesuai potensinya
masing-masing.
Selain itu, seorang guru harus menciptakan lingkungan belajar yang
nyaman, sehat dan aman, dengan memperhatikan aspek kesehatan dan
keselamatan untuk mengurangi atau menghindari kecelakaan kerja yang
mungkin terjadi, terutama ketika melaksanakan kegiatan praktik di bengkel,
dapur atau ruang praktik lainnya.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

399

G.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut

1.

Apabila menemukan hal-hal yang kurang jelas ketika membaca materi,


mengerjakan latihan atau mengerjakan evaluasi tanyakan pada
fasilitator atau instruktur Anda.

2.

Cocokkan jawaban evaluasi yang Anda kerjakan dengan jawaban yang


diberikan oleh fasilitator atau instruktur Anda.

3.

Apabila jawaban Anda masih salah atau kurang lengkap, pelajari


kembali modul ini sampai Anda dapat menjawab pertanyaan dengan
benar.

4.

Untuk menambah pemahaman dan memperluas wawasan mengenai


implementasi pelaksanaan pembelajaran, Anda dapat mempelajari
materi pelatihan kurikulum 2013 yang dikeluarkan oleh Kementerian
Pendidikan

dan

Kebudayaan.

Terkait

materi

kesehatan

dan

keselamatan kerja terutama untuk ruang praktik, Anda dapat


menggunakan standar yang digunakan di dunia usaha/dunia industri
dan menyesuaikannya dengan ruang praktik di sekolah.
5.

Apabila seluruh pertanyaan sudah terjawab dengan benar, Anda dapat


melanjutkan ke kegiatan pembelajaran berikutnya.

H.

400

Kunci Jawaban

1.

2.

3.

4.

5.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

32.
33.
34.
35.
36.
37.
38.

Kegiatan Pembelajaran 5
39.
40.
41.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

401

Kegiatan Pembelajaran 5
Penggunaan Sumber Belajar dan Media
Pembelajaran

A. Tujuan

Setelah mempelajari kegiatan pembelajaran 4, diharapkan Anda dapat


menggunakan media pembelajaran dan sumber belajar yang relevan dengan
karakteristik peserta didik dan mata pelajaran yang diampu untuk mencapai
tujuan pembelajaran secara utuh.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Anda dinyatakan telah menguasai kompetensi pada kegiatan pembelajaran ini
apabila telah menunjukkan kinerja sebagai berikut:
1. Menjelaskan perbedaan antara sumber belajar dan media pembelajaran
2. Mengidentifikasi berbagai sumber belajar
3. Mengkaji manfaat sumber belajar dalam meningkatkan keberhasilan
pembelajaran
4. Menjelaskan pentingnya peran media dalam pelaksanaan pembelajaran
5. Mengidentifikasi berbagai jenis media pembelajaran
6. Memilih media yang tepat untuk pencapaian tujuan pembelajaran

402

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

C. Uraian Materi
1.

Pendahuluan
Paradigma belajar berubah seiiring perkembangan zaman. Perubahan
paradigma tersebut juga mengubah istilah proses belajar mengajar atau
kegiatan belajar mengajar menjadi proses pembelajaran atau belajar.
Proses pembelajaran mengandung makna bahwa proses belajar tidak
hanya terjadi karena proses mengajar, tetapi dapat terjadi kapan saja dan
dimana saja, karena adanya interaksi individu dengan lingkungannya.
Dengan demikian guru bukan satu-satunya sumber belajar bagi peserta
didik dalam belajar. Banyak sumber belajar yang dapat digunakan
peserta didik untuk menambah wawasan keilmuan dan meningkatkan
keterampilannya. Bahkan peserta didik itu sendiri dapat dijadikan sebagai
sumber belajar, terutama terkait dengan pengalaman-pengalaman yang
dimiliki.
Salah satu sumber belajar adalah media pembelajaran. Keberadaan
media pembelajaran dalam proses pembelajaran adalah sesuatu yang
mutlak, karena media pembelajaran merupakan komponen terintegrasi
yang harus digunakan dalam proses pembelajaran. Hal tersebut
disebabkan karena kemampuan media dalam menyampaikan pesan,
terutama dalam mengatasi keterbatasan panca indera dan mengatasi
keterbatasan ruang kelas.
Sepintas sulit untuk membedakan media pembelajaran dan sumber
belajar, sehingga istilah media dan sumber belajar sering tertukar
penggunaannya dalam proses pembelajaran. Kegiatan pembelajaran ini
akan membahas lebih detail tentang sumber belajar dan media
pembelajaran.

2.

Sumber belajar
Menurut Association for Education and Communication Technology
(AECT) dalam buku seri pustaka Teknologi Pendidikan, sumber belajar
(learning resources) adalah semua sumber baik berupa pesan, orang,
bahan, peralatan, teknik maupun lingkungan yang dapat digunakan oleh

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

403

peserta didik dalam belajar, baik secara individu maupun kombinasi


sehingga mempermudah siswa dalam mencapai tujuan pembelajaran
atau kompetensi tertentu.
Secara umum sumber belajar dikelompokkan ke dalam dua (2) jenis, yaitu
(1) sumber belajar yang sengaja atau secara khusus dirancang (by
design) untuk mencapai tujuan pembelajaran, dan (2) sumber belajar
yang tidak dirancang khusus, akan tetapi dapat dimanfaatkan (by
utilization) untuk keperluan pembelajaran bagi peserta didik.
Sumber belajar digolongkan menjadi enam jenis (Sadiman: 1990), yaitu:
1.

Pesan (Message)
Sumber belajar ini berupa ajaran atau informasi yang akan dipelajari
atau diterima oleh peserta didik. Sumber belajar yang sengaja
dirancang dalam bentuk pesan adalah materi-materi pelajaran atau
materi-materi pendidikan dan pelatihan. Sedangkan yang dapat
dimanfaatkan adalah peraturan pemerintah atau prosedur kesehatan
dan keselamatan kerja.

2.

Orang (People)
Setiap orang dapat menjadi sumber belajar bagi lainnya, terutama
terkait dengan pengetahuan dan keterampilan yang dimilikinya.
Guru, instruktur, konselor, dan widyaiswara merupakan contoh
sumber belajar yang sengaja dirancang untuk menyampaikan pesan.
Sedangkan yang dapat dimanfaatkan contohnya antara lain seorang
pakar atau ahli yang diminta untuk menyampaikan pengetahuan dan
keterampilannya dalam bidang tertentu atau seorang polisi atau
profesi lainnya yang diminta untuk menyampaikan pengalamannya
dalam menjalankan tugas atau pekerjaannya.

3.

Bahan (Materials)
Sumber belajar berupa bahan berupa pesan yang disajikan dengan
menggunakan format tertentu. Bahan yang sengaja dirancang
antara lain berupa buku, modul, paparan dalam format PowerPoint,
program audio, program video atau film. Sedangkan bahan yang

404

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

dapat dimanfaatkan antara lain majalah, video atau film komersial.


Sumber belajar jenis ini sering disebut sebagai perangkat lunak atau
software.
4.

Alat (Device)
Berbeda dengan bahan, sumber belajar jenis alat berupa alat atau
perangkat keras (hardware) yang digunakan untuk menyajikan
pesan, antara lain komputer, taperecorder, atau VCD/DVD.

5.

Teknik (Technique)
Teknik merupakan prosedur atau acuan yang digunakan untuk
menyajikan pesan, antara lain ceramah, diskusi, seminar, simulasi,
permainan, atau demonstrasi.

6.

Lingkungan (Setting)
Sumber belajar jenis ini, berupa lingkungan yang dapat digunakan
peserta didik untuk belajar. Lingkungan yang sengaja dirancang
sebagai sumber belajar pada umumnya berada di dalam sekolah,
antara lain ruang kelas, ruang praktik, atau perpustakaan sekolah.
Sedangkan lingkungan yang dimanfaatkan sebagai sumber belajar
antara lain adalah taman, pasar, toko, museum, kantor atau bandara.

Dari keenam jenis sumber belajar tersebut, sumber belajar berupa bahan
atau perangkat lunak (software) itulah yang disebut sebagai media
pembelajaran. Media pembelajaran akan dibahas lebih komprehensif
pada halaman selanjutnya.
Sumber belajar dapat mempengaruhi keberhasilan peserta didik dalam
proses pembelajaran, karena memiliki fungsi antara lain:
1. Meningkatkan produktivitas pembelajaran, melalui:
1)

percepatan laju belajar dan pemberian bantuan bagi guru dalam


penggunaan waktu lebih efisien.

2)

pengurangan beban guru dalam menyajikan informasi, sehingga


waktunya dapat lebih banyak digunakan untuk membina dan
membimbing peserta didik.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

405

2. Memberikan kemungkinan pembelajaran yang bersifat individual,


melalui:
1)

pengurangan kontrol guru yang kaku dan tradisional; dan

2)

pemberian kesempatan bagi peserta didik untuk berkembang


sesuai dengan kemampuannnya.

3. Memberikan dasar yang lebih ilmiah terhadap pembelajaran, melalui:


1)

perancangan program pembelajaran yang lebih sistematis; dan

2)

pengembangan bahan pembelajaran yang dilandasi oleh


penelitian.

4. Lebih memantapkan pembelajaran, melalui:


1)

peningkatan kemampuan sumber belajar;

2)

penyajian informasi dan bahan secara lebih kongkrit.

5. Memungkinkan belajar secara seketika, melalui:


1)

pengurangan kesenjangan antara pembelajaran yang bersifat


verbal dan abstrak dengan realitas yang sifatnya kongkrit;

2)

penyajian pengetahuan yang sifatnya langsung.

6. Memungkinkan penyajian pembelajaran yang lebih luas, dengan


menyajikan pesan atau informasi yang mampu menembus batas
jarak, ruang, dan waktu.
Sumber belajar yang bervariasi, baik dari jenis dan macamnya dapat
digunakan atau dimanfaatkan untuk kepentingan pembelajaran. Guru
perlu mempertimbangkan kriteria berikut untuk menentukan sumber
belajar yang tepat dan sesuai dengan kebutuhan peserta didik, antara
lain:
1. Ekonomis, sumber belajar yang digunakan tidak harus terpatok pada
harga yang mahal.
2. Praktis, sumber belajar yang dipilih tidak memerlukan pengelolaan
yang rumit, sulit dan langka.
3. Mudah, sumber belajar harus dekat dan tersedia di sekitar
lingkungan kita.
4. Fleksibel, artinya sumber belajar dapat dimanfaatkan untuk berbagai
tujuan instruksional.

406

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

5. Sesuai dengan tujuan, sumber belajar harus dapat mendukung


proses dan pencapaian tujuan belajar, dapat membangkitkan
motivasi dan minat belajar siswa.
3.

Media Pembelajaran
Istilah media diartikan sebagai perantara atau pengantar pesan dari
pengirim kepada penerima pesan. Batasan tentang pengertian media
disampaikan oleh beberapa orang (Sadiman: 1990), antara lain menurut
Asosiasi Teknologi dan Komunikasi Pendidikan atau dikenal dengan
Association of Educational and Communication Technology (AECT) yang
berbasis di Amerika, menyatakan bahwa media adalah segala bentuk
saluran yang digunakan oleh orang untuk menyalurkan pesan atau
informasi. Pendapat AECT diperkuat oleh Briggs yang berpendapat
bahwa media adalah semua alat fisik yang dapat menyajikan pesan, dan
dapat merangsang peserta didik untuk belajar (Gafur: 2004). Sedangkan
menurut Gagne, media adalah berbagai jenis komponen lingkungan yang
dapat merangsang peserta didik untuk belajar. Berbagai pendapat di atas,
menyimpulkan pengertian media sebagai segala sesuatu yang dapat
digunakan untuk menyalurkan pesan dari pengirim ke penerima, yang
dapat merangsang pikiran, perasaan, perhatian dan minat serta perhatian
peserta didik, sehingga proses belajar terjadi.
Sebelum istilah media pembelajaran muncul sebagai komponen
pembelajaran, istilah yang digunakan adalah alat bantu mengajar
(teaching aids). Alat bantu yang dimaksud adalah alat bantu visual berupa
gambar, poster, model atau objek tertentu yang dapat memberikan
pengalaman konkrit kepada peserta didik, serta memberikan motivasi dan
meningkatkan efektivitas proses pembelajaran. Dengan berkembangnya
teknologi audio, alat bantu visual dilengkapi dengan suara sehingga
berkembang istilah audio-visual aids (AVA). Perkembangan selanjutnya
media pembelajaran tidak semata-mata digunakan sebagai alat bantu
guru dalam mengajar saja, tetapi media pembelajaran dapat mewakili
guru dalam menyampaikan pesan atau informasi kepada peserta didik.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

407

Bahkan dalam hal tertentu penyampaian pesan melalui media


pembelajaran lebih jelas,lebih rinci dan menarik.
Sebagai sumber belajar, media pembelajaran memiliki beberapa
kegunaan dalam proses pembelajaran, yaitu:
1. Memperjelas penyajian pesan, karena mengatasi penggunaan katakata tertulis atau lisan agar tidak terlalu bersifat verbalistis.
2. Mengatasi keterbatasan kemampuan indera manusia, antara lain:
1) Objek yang terlalu kecil atau terlalu besar, dapat diwakili dengan
gambar, foto, model atau film
2) Objek yang terlalu komplek, misalnya mesin-mesin berat, dapat
diwakili dengan gambar diagram atau model.
3) Gerak yang terlalu lambat atau terlalu cepat dapat disajikan
dengan teknik timelapse atau high speed photography
3. Mengatasi keterbatasan ruang, antara lain:
1) Objek, wahana atau konsep yang terlalu luas, misalnya gunung
berapi, sawah, laut, atau perubahan iklim, dapat ditampilkan
melalui gambar, video atau film.
2) Objek atau peristiwa berbahaya, misalnya peristiwa gunung
meletus, bencana banjir, atau bencana lainnya ditampilkan
melalui gambar, video atau film.
4. Mengatasi keterbatasan ruang, antara lain peristiwa atau kejadian
yang terjadi di masa lampau dapat ditampilkan melalui foto, rekaman
video atau film.
5. Mengatasi sikap pasif peserta didik, karena media pembelajaran
dapat menambah semangat belajar, memungkinkan interaksi secara
langsung, serta memungkinkan belajar berdasarkan kecepatan
belajarnya dan sesuai dengan minatnya masing-masing.
6. Memberikan persepsi dan pengalaman yang sama, sehingga dapat
mengatasi keunikan setiap peserta didik yang berasal dari
lingkungan dan latar belakang berbeda serta memiliki pengalaman
yang berbeda.

408

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Beberapa ahli mengklasifikasi media dengan cara berbeda, Wilbur


Schramm mengklasifikasi media menjadi dua (2) jenis, yaitu media besar
(big media) dan media kecil (little media). Media besar yang dimaksud
adalah media yang kompleks dan mahal, sedangkan media kecil adalah
media yang sederhana dan murah. Gagne mengelompokkan media
berdasarkan fungsinya menjadi tujuh (7) jenis, yaitu media yang
didemonstrasikan, komunikasi lisan, media cetak, gambar diam, gambar
gerak, film bersuara dan mesin belajar.
Berikut ini adalah klasifikasi media yang dikelompokkan berdasarkan
karakteristiknya:
a. Media grafis
Media grafis merupakan media visual yang berfungsi untuk
memperjelas pesan melalui simbol-simbol visual. Media grafis
tergolong media yang sederhana dan mudah dibuat, antara lain
berupa gambar atau foto, sketsa, diagram, bagan atau chart, grafik,
kartun, poster, peta dan globe, papan flanel atau papan buletin.
Kelebihan media grafis antara lain:
1) Menyajikan sesuatu dengan konkrit dan realistik
2) Mengatasi keterbatasan waktu dan ruang, dengan menampilkan
gambar objek tertentu ke dalam kelas
3) Menyajikan sesuatu yang tidak bisa dilihat atau diamati dengan
mata telanjang,
4) Media sederhana yang tidak memerlukan peralatan khusus
untuk menampilkan
5) Membutuhkan biaya yang relatif murah dibandingkan media
pembelajaran lainnya
Sedangkan keterbatasan media grafis antara lain:
1) Media grafis hanya fokus pada aspek visual
2) Media grafis kurang tepat untuk menampilkan gambar yang
kompleks dan detail.
3) Kurang efektif untuk digunakan dalam kelompok besar.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

409

b. Media audio
Media audio adalah media yang menyajikan pesan melalui suara
yang dapat didengar, antara lain berupa program audio yang
disampaikan melalui radio atau program audio yang disimpan di pita
magnetik atau compact disc yang dapat didengarkan melalui player.
Kelebihan media audio antara lain:
1) Harganya relatif murah dengan variasi program, misal dalam
bentuk drama, diskusi, debat atau ceramah
2) Kontrol ada ditangan guru atau pengguna
3) Efektif untuk pembelajaran yang lebih menekankan pada aspek
audio (suara)
4) Penggunaan yang berulang sesuai kebutuhan
5) Daya jangkau yang cukup luas apabila disiarkan melalui radio
Keterbatasan media audio, antara lain:
1) Bersifat satu arah
2) Membutuhkan biaya untuk penggandaan dalam jumlah besar
c. Media proyeksi diam
Media proyeksi diam merupakan media gambar dan membutuhkan
proyektor untuk dapat dilihat. Pada umumnya media ini berupa film
transparan dalam berbagai ukuran. Termasuk media ini antara lain
adalah film bingkai, film rangkai, dan transparasi.
Kelebihan media proyeksi diam antara lain:
1) Sama halnya dengan media grafis, media proyeksi diam
menyajikan rangsangan visual yang dapat diproyeksikan
sehingga dapat digunakan untuk kelompok besar.
2) Mengatasi keterbatasan panca indera, ruang dan waktu, karena
dapat menampilkan objek yang terlalu besar atau terlalu kecil,
serta menampilkan objek dimasa lalu.
3) Gambar tiga dimensi yang diproyeksikan dapat menarik
perhatian peserta didik.

410

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

4) Membutuhkan biaya yang relatif lebih murah dibandingkan


program video atau film.
Keterbatasan media proyeksi diam, antara lain:
1) Memerlukan penyimpanan yang baik untuk menjaga keutuhan
gambar
2) Kurang efektif untuk tujuan pembelajaran yang membutuhkan
unsur gerak
3) Membutuhkan

ruangan

yang

gelap

agar

gambar

yang

diproyeksikan jelas terlihat.


d. Media proyeksi gerak, merupakan media yang menyampaikan pesan
secara audio, visual, dan disertain unsur gerak. Termasuk media ini
antara lain program video, film atau televisi.
Kelebihan media proyeksi gerak, antara lain:
1) Memberikan pengalaman yang sama untuk semua peserta didik.
2) Mengatasi keterbatasan bahasa dan keterampilan tertentu
3) Tepat untuk menampilkan proses tertentu melalui gerakan
lambat atau pengulangan
4) Dapat menampilkan suatu peristiwa atau kejadian di masa lalu
dalam bentuk tiga dimensi.
5) Penggunaan teknik-teknik tertentu, seperti animasi, gerakan
cepat dan lambat, atau teknik lainnya menarik perhatian dan
memotivasi peserta didik untuk belajar.
6) Menampilkan pesan secara nyata dan dapat digunakan berulang
sesuai dengan kebutuhan
7) Membawa dunia luar, dari satu negara ke negara lain, dari satu
tempat ke tempat lainnya, dari suatu peristiwa ke peristiwa
lainnya ke dalam kelas.
Sedangkan keterbatasannya, antara lain:
1) Membutuhkan biaya yang relatif mahal
2) Membutuhkan ruangan yang cukup gelap agar film dapat dilihat
dengan jelas

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

411

3) Video atau film yang disajikan melalui TV hanya terbatas pada


kelompok kecil.
Dengan adanya teknologi komputer, beberapa jenis media pembelajaran
dapat disajikan melalui komputer. Media pembelajaran yang umum
digunakan adalah penyajian pesan melalui aplikasi PowerPoint. Aplikasi
ini menggantikan transparansi yang menggunakan overhead projector
untuk menyajikannya. Melalui komputer pula, program video yang
disimpan melalui compact disc dapat disajikan. Media pembelajaran yang
sedang berkembang saat ini adalah multimedia.
Multimedia berasal dari bahasa latin, yaitu kata multi dan medium. Multi
berarti banyak atau bervariasi, sedangkan medium berarti sesuatu yang
digunakan untuk menyampaikan pesan. Multimedia memungkinkan
manusia berinteraksi dengan pesan yang disajikan melalui komputer.
Multimedia menggabungkan penyajian kumpulan teks yang bervariasi,
penggabungan berbagai visual berupa gambar, foto, diagram atau grafik,
penggabungan audio, penyajian audio-visual-motion dalam bentuk
program video atau film, maupun penambahan animasi.
Perkembangan selanjutnya, istilah multimedia ditambah dengan kata
interaktif. Penambahan kata interaktif ini mengandung makna bahwa
pengguna dapat mengontrol proses pembelajarannya sendiri melalui
navigasi, interaksi, dan komunikasi. Multimedia interaktif memiliki
beberapa keunggulan, selain menarik karena dapat menampilkan
kombinasi pesan, berupa teks, audio, visual dan gerak, multimedia
interaktif memungkinkan peserta didik untuk memilih apa yang
dikehendaki untuk proses selanjutnya, sehingga memungkinkan peserta
didik untuk belajar mandiri dan sesuai dengan kecepatan belajarnya.
Multimedia interaktif dapat disajikan secara off-line maupun on-line
dengan menghubungkannya dengan internet. Sedangkan kelemahan
media multimedia interaktif adalah perlu keterampilan komputer yang
cukup memadai untuk mengoperasikannya, terutama yang dihubungkan
dengan internet. Selain itu juga membutuhkan keterampilan tertentu
untuk membuatnya.

412

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Berdasarkan ketersediaannya, media Pembelajaran terdiri atas dua (2)


jenis, yaitu (1) media pembelajaran siap pakai (by utilization) yang dapat
diperoleh di pasaran, dan (2) media pembelajaran yang sengaja
dirancang (by design) untuk mencapai tujuan pembelajaran. Keunggulan
media pembelajaran siap pakai adalah guru dapat menghemat waktu,
biaya dan tenaga, sehingga waktu yang ada dapat digunakan guru untuk
persiapan lainnya. Sedangkan media pembelajaran yang sengaja
dirancang oleh guru, membutuhkan waktu, biaya dan tenaga untuk
membuatnya. Terlebih pembuatan media pembelajaran yang cukup
kompleks, seperti program video atau multi media interaktif, karena perlu
persiapan dan ujicoba yang matang sebelum digunakan. Guru boleh saja
meminta bantuan orang lain, seperti pengembang instruksional atau ahli
media apabila kemampuan guru terbatas untuk mendesain media
pembelajaran yang cukup kompleks. Akan tetapi perlu dipertimbangkan
biaya yang dikeluarkan untuk memproduksi media pembelajaran
tersebut.
Selain tentang ketersediaan media, guru perlu mempertimbangkan faktorfaktor lainnya yang termasuk dalam komponen pembelajaran. Beberapa
hal yang perlu diingat oleh guru terkait dengan pemilihan media
pembelajaran, yaitu:
1. Seluruh komponen pembelajaran, termasuk media pembelajaran
mempengaruhi keberhasilan belajar.
2. Tidak ada satupun media pembelajaran yang tepat untuk seluruh
materi pembelajaran.
3. Media pembelajaran kompleks dan mahal tidak selalu tepat untuk
pencapaian tujuan dalam proses pembelajaran.
Atas dasar pertimbangan tersebut, maka guru perlu mempertimbangkan
beberapa aspek sebelum menentukan media pembelajaran yang akan
digunakan. Beberapa kriteria berikut dapat membantu guru untuk
mengambil keputusan media pembelajaran apa yang tepat untuk
digunakan:

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

413

1. Kesesuaian dengan tujuan pembelajaran


Pastikan media pembelajaran sesuai dengan tujuan pembelajaran
yang akan dicapai. Apakah tujuan pembelajaran lebih kepada
pencapaian aspek pengetahuan, keterampilan atau sikap. Untuk
pencapaian aspek keterampilan yang menuntut peserta didik untuk
mendemonstrasikan sesuatu sebaiknya menggunakan media yang
dapat menyajikan unsur gerak, antara lain program video dan film.
2. Kesesuaian peserta didik sebagai sasaran penggunaan, termasuk
latar belakang dan jumlahnya.
Media pembelajaran yang digunakan sebaiknya disesuaikan dengan
jumlah peserta didik. Beberapa media hanya cocok untuk jumlah
peserta didik terbatas. Media pembelajaran yang cocok digunakan
untuk kelompok besar biasanya media yang membutuhkan proyektor
untuk menyajikannya.
Latar belakang peserta didik juga perlu dipertimbangkan oleh guru
ketika menentukan media pembelajaran yang akan digunakan.
Apabila pengetahuan peserta didik masih terbatas mengenai
teknologi, maka sebaiknya dimulai dengan penggunaan media yang
sederhana sebelum menggunakan media yang kompleks dan
canggih.
3. Ketersediaan sarana pendukung
Sebagus apapun media pembelajaran, apabila tidak ada sarana
pendukung untuk menampilkan pesan yang ada di dalamnya, maka
media tersebut tidak bermakna. Termasuk sarana pendukung adalah
listrik dan peralatan untuk menyajikan media pembelajaran tersebut.
4. Ketersediaan waktu
Waktu yang tersedia juga perlu diperhitungkan dalam pemilihan
media.

Media pembelajaran yang digunakan dalam

pembelajaran

tatap

muka

merupakan

bagian

dari

proses
strategi

pembelajaran guru dan termasuk dalam kegiatan inti. Masa tayang


media pembelajaran tertentu dan kegiatan lainnya yang sudah
direncanakan merupakan total alokasi kegiatan inti yang harus
dilakukan

414

oleh

guru.

Jangan

sampai

penggunaan

media

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

pembelajaran menyita waktu, sehingga mengabaikan kegiatan


lainnya yang sudah direncanakan.
5. Ketersediaan biaya
Aspek lainnya yang tidak kalah pentingnya untuk dipertimbangkan
dalam memilih media adalah faktor biaya. Apabila pencapaian tujuan
pembelajaran

dapat

dicapai

dengan

menggunakan

media

pembelajaran yang sudah tersedia atau membutuhkan biaya yang


lebih murah, tidak perlu menggunakan media pembelajaran yang
kompleks dan mahal.

D. Aktifivas Pembelajaran
1. Aktivitas 1
a. Buat kelompok terdiri dari 3 5 orang.
b. Identifikasi sumber belajar dan media pembelajaran yang
digunakan oleh masing-masing anggota kelompok.
c. Diskusikan:
1) mengapa memilih untuk menggunakan sumber belajar dan
media tersebur?
2) Apa kelebihan dan keterbatasan dari sumber belajar dan media
pembelajaran tersebut!
d. Hasil diskusi dapat ditulis dengan menggunakan format berikut.
Jenis Sumber
Belajar dan Media
Pembelajaran

Alasan Pemilihan
Media

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Kelebihan

Keterbatasan

415

2. Aktivitas 2
a. Buat kelompok terdiri dari 3 5 orang.
b. Diskusikan dalam kelompok langkah-langkah dalam memilih media
pembelajaran

yang

tepat

dalam

bentuk

flowchart

dengan

memperhatikan karakteristik media dan kriteria pemilihan media


pembelajaran!
c. Hasil diskusi kelompok dipaparkan di depan kelas!.

E. Latihan/Kasus/Tugas
Petunjuk!
Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan memberi tanda silang pada huruf
A, B, C atau D sesuai dengan jawaban yang benar!
1.

Pernyataan berikut ini yang benar tentang sumber belajar adalah


A. Sumber belajar merupakan bagian dari media pembelajaran
B. Media pembelajaran merupakan bagian dari sumber belajar
C. Sumber belajar dan media pembelajaran merupakan peralatan
pendukung proses pembelajaran
D. Sumber belajar meliputi semua pesan yang terkandung dalam
media pembelajaran.

2. Media pembelajaran yang dapat menampilkan pesan secara visual,


relatif murah dan menyajikan sesuatu objek secara realistik, merupakan
kelebihan media
A. Grafik
B. Film
C. Foto
D. Slide

416

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

3. Berikut adalah pernyataan tentang media pembelajaran:


1)

Tidak ada satu media yang cocok untuk semua materi

2)

Setiap media memiliki karakteristiknya masing-masing

3)

Media kompleks (canggih) efektif digunakan dalam pembelajaran

4)

Ketersediaan biaya merupakan faktor utama dalam memilih media

Prinsip yang paling tepat digunakan untuk memilih media pembelajaran


adalah
A. 1, 2, 3
B. 2, 3, 4
C. 1, 2, 4
D. 1, 3, 4

4. Perhatikan pernyataan di bawah ini:


1) Media pembelajaran yang digunakan sebaiknya disesuaikan
dengan jumlah peserta didik.
2) Media pembelajaran yang digunakan sebaiknya disesuaikan
dengan gaya belajar individu peserta didik
3) Penggunaan media pembelajaran disesuaikan dengan latar
belakang peserta didik.
4) Penggunaan media pembelajaran disesuaikan dengan tingkat
pemahaman peserta didik.
Pernyataan

yang

tepat

digunakan

terkait

dengan

kesesuaian

penggunaan media pembelajaran dengan peserta didik sebagai


sasaran penggunaan adalah
A. 1, 2, 3
B. 2, 3, 4
C. 1, 2, 4
D. 1, 3, 4
5. Sumber belajar berupa bahan atau perangkat lunak merupakan sumber
belajar termasuk jenis
A. Bahan cetak

C. Modul belajar

B. Media pembelajaran

D. Proyektor

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

417

F. Rangkuman
Sumber belajar adalah semua sumber baik berupa pesan, orang, bahan,
peralatan, teknik maupun lingkungan yang dapat digunakan oleh peserta didik
dalam

belajar,

baik

secara

individu

maupun

kombinasi

sehingga

mempermudah siswa dalam mencapai tujuan pembelajaran atau kompetensi


tertentu. Secara umum sumber belajar dikelompokkan ke dalam dua (2) jenis,
yaitu (1) sumber belajar yang sengaja atau secara khusus dirancang (by
design) untuk mencapai tujuan pembelajaran, dan (2) sumber belajar yang
tidak dirancang khusus, akan tetapi dapat dimanfaatkan (by utilization) untuk
keperluan pembelajaran bagi peseerta didik.
Sumber belajar digolongkan menjadi enam jenis, yaitu:
1. Pesan (Message), berupa ajaran atau informasi yang akan dipelajari
atau diterima oleh peserta didik.
2. Orang (People), setiap orang dapat menjadi sumber belajar bagi
lainnya, terutama terkait dengan pengetahuan dan keterampilan yang
dimilikinya.
3. Bahan (Materials), berupa bahan berupa pesan yang disajikan dengan
menggunakan format tertentu.
4. Alat (Device), berupa alat atau perangkat keras (hardware) yang
digunakan untuk menyajikan pesan.
5. Teknik (Technique), merupakan prosedur atau acuan yang digunakan
untuk menyajikan pesan.
6. Lingkungan (Setting), berupa lingkungan yang dapat digunakan peserta
didik untuk belajar.
Fungsi atau kegunaan sumber belajar, antara lain:
1. Meningkatkan produktivitas pembelajaran
2. Memberikan kemungkinan pembelajaran yang bersifat individual.
3. Memberikan dasar yang lebih ilmiah terhadap pembelajaran.

418

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

4. Lebih memantapkan pembelajaran.


5. Memungkinkan belajar secara seketika.
6. Memungkinkan penyajian pembelajaran yang lebih luas.
Kriteria memilih sumber belajar, antara lain memperhatikan faktor: (1)
Ekonomis, (2) Kepraktisan, (3) Kemudahan, (4) Fleksibel, dan (5) Sesuai
dengan tujuan.
Dari keenam jenis sumber belajar tersebut, sumber belajar berupa bahan atau
perangkat lunak (software) itulah yang disebut sebagai media pembelajaran.
Media pembelajaran adalah segala sesuatu yang dapat digunakan untuk
menyalurkan pesan dari pengirim ke penerima, yang dapat merangsang
pikiran, perasaan, perhatian dan minat serta perhatian peserta didik, sehingga
proses belajar terjadi.
Kegunaan media pembelajaran, yaitu:
1. Memperjelas penyajian pesan.
2. Mengatasi keterbatasan kemampuan indera manusia.
3. Mengatasi keterbatasan ruang.
4. Mengatasi keterbatasan ruang.
5. Mengatasi sikap pasif peserta didik.
6. Memberikan persepsi dan pengalaman yang sama.
Klasifikasi media yang dikelompokkan berdasarkan karakteristiknya, yaitu : (1)
media grafis, (2) media audio, (3) media proyeksi diam, (4) media proyeksi
gerak, (5) multimedia. Sedangkan berdasarkan ketersediaannya, media
pembelajaran terdiri atas dua (2) jenis, yaitu (1) media pembelajaran siap
pakai (by utilization) yang dapat diperoleh di pasaran, dan (2) media
pembelajaran yang sengaja dirancang (by design) untuk mencapai tujuan
pembelajaran.
Beberapa hal yang perlu diingat oleh guru terkait dengan pemilihan media
pembelajaran, yaitu:
1. Seluruh komponen pembelajaran, termasuk media pembelajaran
mempengaruhi keberhasilan belajar.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

419

2. Tidak ada satupun media pembelajaran yang tepat untuk seluruh


materi pembelajaran.
3. Media pembelajaran kompleks dan mahal tidak selalu tepat untuk
pencapaian tujuan dalam proses pembelajaran.
Kriteria pemilihan media pembelajaran:
1. Kesesuaian dengan tujuan pembelajaran
2. Kesesuaian peserta didik sebagai sasaran penggunaan
3. Ketersediaan sarana pendukung
4. Ketersediaan waktu
5. Ketersediaan biaya

G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut


1. Apabila menemukan hal-hal yang kurang jelas ketika membaca materi,
mengerjakan latihan atau mengerjakan evaluasi tanyakan pada fasilitator
atau instruktur Anda.
2. Cocokkan jawaban evaluasi yang Anda kerjakan dengan jawaban yang
diberikan oleh fasilitator atau instruktur Anda.
3. Apabila jawaban Anda masih salah atau kurang lengkap, pelajari kembali
modul ini sampai Anda dapat menjawab pertanyaan dengan benar.
4. Untuk menambah pemahaman dan memperluas wawasan mengenai
sumber belajar dan media pembelajaran, Anda dapat mempelajari materi
tersebut dari buku-buku dan referensi lain yang tersedia di pasaran atau
melalui situs yang tersedia di internet.
5. Apabila seluruh pertanyaan sudah terjawab dengan benar, Anda dapat
melanjutkan ke kegiatan pembelajaran berikutnya.

420

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

H. Kunci Jawaban
1. B
2. C
3. A
4. D
5. B

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

421

Evaluasi

Jawablah pertanyaan pertanyaan di bawah ini dengan jelas dan singkat!


1.

Jelaskan keterkaitan kurikulum dengan proses pembelajaran menurut


bahasa sendiri!

2.

Jelaskan asumsi dasar atau karakteristik yang perlu diperhatikan dalam


merancang pembelajaran!

3.

Jelaskan prinsip-prinsip pembelajaran yang perlu diperhatikan dalam


merancang pembelajaran!

4.

Jelaskan perbedaan rancangan pembelajaran jangka panjang dan jangka


pendek

5.

Jelaskan perbedaan pengertian desain pembelajaran dan


pengembangan pembelajaran menurut bahasa sendiri!

6.

Sebutkan kelebihan dan keterbatasan dari berbagai model desain dan


pengembangan pembelajaran

7.

Sebutkan dan jelaskan secara singkat setiap tahapan desain dan


pengembangan program pembelajaran secara umum!

8.

Jelaskan pengertian Rencana Pelaksanaan Pembelajaran menurut


bahasa sendiri!

9.

Apakah ada perbedaan komponen RPP pada kurikulum tahun 2006 dan
kurikulum 2013? Jalaskan!

10.

Jelaskan perbedaan yang cukup signifikan antara kurikulum tahun 2006


dan kurikulum 2013, terutama dalam proses pembelajaran!

11.

Jelaskan perbedaan kegiatan pendahuluan, kegiatan inti dan kegiatan


penutup

12.

Jelaskan pentingnya peran guru dalam menciptakan komunikasi efektif


dalam pelaksanaan pembelajaran

13.

Jelaskan perbedaan antara sumber belajar dan media pembelajaran!

14.

Jelaskan enam (6) jenis sumber belajar dan identifikasi sumber belajar
apa saya yang termasuk kedalam enam (6) jenis sumber belajar
tersebut!

422

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

15.

Jelaskan manfaat sumber belajar dalam meningkatkan keberhasilan


pembelajaran!

16.

Jelaskan peran media dalam pelaksanaan pembelajaran!

17.

Jelaskan berbagai jenis media pembelajaran!

18.

Jelaskan faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan dalam memilih media


yang tepat!

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

423

Penutup

M
prinsip

odul Rancangan dan Pelaksanaan Pembelajaran membahas


kompetensi inti pedagogik keempat, yaitu menyelenggarakan
pembelajaran yang mendidik, dengan muatan materi: prinsip-

perancangan

pembelajaran,

komponen-komponen

rancangan

pembelajaran, pelaksanaan pembelajaran, penggunaan media dan sumber


belajar, serta keputusan transaksional. Materi-materi tersebut dijelaskan lebih
rinci dalam lima (5) kegiatan belajar.
Merancang atau merencanakan program pembelajaran menuntut kreativitas
guru di dalam pengembangan materi, strategi, media dan atau alat bantu,
serta perangkat pembelajaran lainnya. Selain itu guru perlu menerapkan
pendekatan sistemik dan sistematik, agar tidak ada komponen yang tertinggal
dan kegiatan pembelajaran dilaksanakan secara logis dan berurutan.
Merancang program pembelajaran dapat dilakukan untuk jangka pendek
maupun jangka panjang. Rancangan program jangka panjang sering disebut
sebagai desain pembelajaran. Sedangkan rancangan pembelajaran jangka
pendek dikenal sebagai rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) yang
disusun untuk satu atau beberapa pertemuan untuk pencapaian satu
kompetensi atau sub kompetensi yang masih berkaitan.
RPP merupakan persiapan guru dalam menfasilitasi pembelajaran bagi
peserta didik. Ketika proses pembelajaran dimulai, guru melaksanakan apa
yang telah direncanakan pada RPP. Tujuannya adalah agar proses
pembelajaran berjalan efektif melalui penggunaan model dan pendekatan
pembelajaran yang menantang peserta didik untuk berpartisipasi aktif dalam
proses pembelajaran. Model dan pendekatan pembelajaran tersebut
direncanakan dalam RPP sebelum pembelajaran berlangsung.

424

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Peran guru dalam melaksanakan kepemimpinan transaksional diperlukan


untuk menciptakan suasana belajar yang kondusif. Selain itu penggunaan
sumber belajar dan media pembelajaran sebagai komponen pembelajaran
juga diperlukan untuk meningkatkan efektivitas pembelajaran.
Semoga modul ini bermanfaat bagi guru, terutama untuk meningkatkan
kompetensi pedagogik di dalam merancang dan melaksanakan pembelajaran
yang mendidik.

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

425

Glosarium
Hardware

Perangkat berat

PAP

Penilaian Acuan Patokan

PAN

Penilaian Acuan Norma

RPP

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran

Software

Perangkat lunak

426

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

Daftar Pustaka
BNSP. 2006. Panduan Penyusunan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan
Jenjang Pendidikan Dasar dan Menengah. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan
Gafur, Abdul. 2004. Media Besar Media Kecil (terjemahan buku Big Media Little
Media oleh Wilbur Schramm). Semarang: IKIP Semarang Press.
Majid, Abdul. 2007. Perencanaan Pembelajaran. Bandung: PT. Remaja
Rosdakarya.
Sadiman, Arif.S et.all. 1990. Media Pendidikan: Pengertian, Pengembangan dan
Pemanfaatannya. Jakarta: CV.Rajawali.
Suparman, Atwi. 2005. Desain Instruksional, Jakarta: Pusat Antar Universitas
Untuk Peningkatan dan Pengembangan Aktivitas Instruksional Universitas
Terbuka.
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. 2013. Materi Workshop Implementasi
Kurikulum 2013. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.
Peraturan Pemerintah Nomor. 19 Tahun 2005 tentang Stndar Nasional
Pendidikan
Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar
Isi
Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor.60 Tahun 2014 tentang
Kurikulum 2013 SMK/MAK.
Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 63 Tahun 2014 tentang
Pendidikan Kepramukaan Sebagai Ektrakurikuler Wajib
Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor.103 Tahun 2014 tentang
Pembelajaran Pada Pendidikan Dasar dan Menengah.
Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 104 Tahun 2014 tentang
Penilaian Hasil Belajar Oleh Pendidik Pada Pendidikan Dasar dan Menengah.
Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor.160 Tahun 2014 tentang
Pemberlakuan Kurikulum Tahun 2006 dan Kurikulum 2013.
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tentang Sistem Pendidikan
Nasional, Tahun 2003
MODUL DIKLAT PKB GURU SMK
PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4

427

428

MODUL DIKLAT PKB GURU SMK


PAKET KEAHLIAN USAHA PERJALANAN WISATA GRADE 4