Anda di halaman 1dari 42

LAPORAN

PRAKTEK USAHA PERIKANAN

BUDIDAYA LELE DENGAN NWS (Natural Water System) PADA


LAHAN SEMPIT

KELOMPOK
MAJU BERSAMA

JURUSAN PERIKANAN
FAKULTAS PERTANIAN PETERNAKAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2016

HALAMAN PENGESAHAN

LAPORAN
PRAKTEK USAHA PERIKANAN

BUDIDAYA LELE DENGAN NWS (Natural Waters System)


PADA LAHAN SEMPIT
Oleh :
KELOMPOK MAJU BERSAMA
Laporan diajukan sebagai persyaratan untuk tugas akhir
Program Studi Budidaya Perairan Fakultas Pertanian Peternakan
Universitas Muhammadiyah Malang
Mengesahkan,
Malang, 03 Mei 2016

Pembimbing I

Pembimbing II

Riza Rahman Hakim, S.Pi, M.S


NIP: 105.0501.0424

Drh. Sri Syamsundari, MM


NIP: 110.8903.0100

KATA PENGANTAR
Assalamualaikum Wr. Wb.
Puji syukur kehadirat Allah SWT, karena dengan rahmat dan hidayah Nya
penulis dapat menyelesaikan laporan PUP (Praktek Usaha Perikanan) dengan judul

Budidaya Lele Sistem NWS (Natural Water System) Pada Lahan Sempit.
Laporan PUP ini dapat penulis selesaikan berkat bantuan dan bimbingan berbagai
pihak, maka penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :
1

Riza Rahman Hakim, S.Pi, M.S selaku Ketua Jurusan Perikanan Fakultas
Pertanian Peternakan Universitas Muhammadiyah Malang.

Riza Rahman Hakim, S.Pi, M.S selaku Dosen Pembimbing I yang telah
meluangkan waktu, memberi bimbingan, petunjuk serta arahan kepada penulis.

Drh. Sri Syamsundari, MM selaku Dosen Pembimbing II yang telah meluangkan


waktu, memberi bimbingan, petunjuk serta arahan kepada penulis.

Bapak dan ibu tercinta yang tak kenal lelah untuk melimpahkan kasih sayangnya,
memberikan dorongan serta doanya, yang selalu memotivasi agar selalu jadi
yang terbaik dan menjadi anak yang baik, serta adik-adikku tercinta.

Teman kelompok PUP Maju Bersama yang telah bekerja bersama-sama


menyelesaikan laporan ini.
Kami yakin, segala yang kami lakukan tidak luput dari kesalahan, maka dari

itu untuk saran dan kritik yang membangun sangat kami harapkan agar tulisan serta
laporan usaha ini menjadi lebih baik.
Wassalamualaikum Wr. Wb.
Malang, 3 Mei 2016
Penulis

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR...............................................................................................i
BAB I PENDAHULUAN........................................................................................1
1.1 Latar Belakang...............................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah..........................................................................................1
1.3 Tujuan.............................................................................................................2
1.4 Sasaran...........................................................................................................2
1.5 Luaran Yang Diharapkan................................................................................2
BAB II KAJIAN TEORI..........................................................................................3
2.1 Komoditas Ikan Lele......................................................................................3
2.1.1 Biologi Ikan Lele....................................................................................3
2.2 Aspek Kelayakan Teknis................................................................................5
2.2.1 Kolam Terpal...........................................................................................5
2.2.2 Penebaran Benih.....................................................................................6
2.2.3 Pakan Ikan Lele.......................................................................................7
2.2.4 Kualitas Air.............................................................................................7
2.2.5 Hama dan Penyakit.................................................................................9
2.2.6 Pemanenan dan Pemasaran...................................................................11
BAB III OPERASIONALISASI USAHA.............................................................14
3.1 Waktu dan Tempat........................................................................................14
3.2 Materi...........................................................................................................14
3.2.1 Bahan....................................................................................................14
3.2.2 Alat........................................................................................................14
3.3 Teknis Pelaksanaan......................................................................................15
3.3.1 Persiapan...............................................................................................15
3.3.2 Tahapan Aplikasi NWS (Natural Water System)..................................15
3.4 Sumber Dana................................................................................................17
3.5 Struktur Organisasi......................................................................................17
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN...............................................................19
4.1 Aspek Legalitas Usaha.................................................................................19
4.2 Persiapan Usaha...........................................................................................19
4.3 Persiapan Lahan...........................................................................................19

4.3.1 Pemasangan Kolam...............................................................................19


4.3.2 Persiapan Kolam...................................................................................20
4.4 Penebaran Benih..........................................................................................22
4.5 Manajemen Pemberian Pakan......................................................................23
4.6 Pertumbuhan Ikan Lele................................................................................24
4.7 Aplikasi Natural Water System (NWS)........................................................24
4.8 Pemanenan...................................................................................................25
4.9 Pemasaran....................................................................................................25
4.10 Hama dan Penyakit....................................................................................28
4.11 Manajemen Kualitas Air............................................................................26
4.12 Evaluasi......................................................................................................27
BAB V ASPEK KEUANGAN..............................................................................29
5.1 Pembiayaan..................................................................................................29
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN...............................................................32
6.1 Kesimpulan..................................................................................................32
6.2 Saran.............................................................................................................32
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................33

Daftar gambar

Daftar tabel

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Indonesia merupakan negara dengan tingkat pertumbuhan penduduk
semakin tinggi dari tahun ke tahun. Berdasarkan Sensus Penduduk 2010, jumlah
penduduk Indonesia sudah mencapai 237,6 juta jiwa atau bertambah 32,5 juta
jiwa sejak tahun 2000. Pertumbuhan penduduk berbanding lurus dengan
pembangunan, disebabkan dengan bertambahnya jumlah penduduk dan jumlah
kebutuhan kebutuhan masyarakat. Dampak dari globalisasi dan modernisasi
tesebut menuntut pemerintah pusat maupun daerah dalam melakukan perencanaan
kebijakan pemerintahan.
Malang sebagai salah satu kota yang banyak menjadi tempat tujuan
urbanisasi, perkembangan yang ada di kota Malang memungkinkan suatu
tuntutan atas kebutuhan ruang dan lahan atas pertumbuhan laju penduduk
dan perekonomian serta adanya pola urbanisasi yang terjadi. Hal tersebut
yang pada akhirnya menimbulkan permasalahan dan dampak terhadap
pelaksanaan penataan ruang dan kebijakan pembangunan permukiman dan
perumahan.
Alih guna lahan-lahan produktif menjadi daerah pemukiman membuat
lahan yang dapat dimanfaatkan menjadi terbatas, terutama untuk usaha budidaya
dibidang perikanan. Salah satu solusi untuk mengatasinya dengan
pemanfaatan lahan non-produktif atau lahan-lahan marginal sebagai media
budidaya di bidang perikanan, seperti budidaya lele dengan kolam terpal.
Ikan lele (Clarias sp) merupakan komoditas prospektif untuk kegiatan usaha
budidaya dalam skala industri maupun rumah tangga. Pembesaran lele dilahan
sempit dapat dilakukan dengan menerapkan sistem Natural Water system (NWS)
dengan memanfaatkan media budidaya terpal. Keistimewaan dari kolam terpal
adalah harga murah, mudah dalam penggunaan, serta efektif dan efesien pada
lahan terbatas.
Dalam usaha pemanfaatan lahan terbatas dengan kegiatan budidaya ikan lele
menggunakan media terpal serta sistem NWS, diharapkan pembesaran lele ini
hemat biaya, tempat, serta produksi lele konsumsi tinggi. Teknologi NWS
merupakan penemuan baru bagi masyarakat pembudidaya lele sehingga besar
harapan kami dapat menjadi inspirasi dan pembelajaran bagi pembudidaya lele
disekitar lokasi usaha.
1.2 Rumusan Masalah
Masyarakat perkotaan memiliki keterbatasan lahan untuk melakukan
kegiatan budidaya ikan. Praktek Usaha Perikanan ini dilaksanakan di desa
Landungsari dengan memanfaatkan lahan sempit untuk budidaya ikan lele. Media

terpal dapat dimanfaatkan sebagai media alternatif pemanfaatan lahan sempit yang
didukung dengan aplikasi sistem NWS.
1.3 Tujuan
Praktek Usaha Perikanan bertujuan untuk mengoptimalkan pemanfaatan
potensi lahan, meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan masyarakat, serta
mengembangkan kultur kewirausahaan melalui kegiatan budidaya ikan lele yang
dikelola dalam manajemen kelompok secara produktif dan berkelanjutan.
1.4 Sasaran
Sasaran yang yang diharapkan dari program ini adalah menghasilkan
produk ikan yang memiliki daya saing dari segi mutu dan harga serta
meningkatkan

kemampuan

mahasiswa

dalam

melakukan

budidaya

dan

menanamkan jiwa wirausaha pada diri mahasiswa itu sendiri.


1.5 Luaran Yang Diharapkan
Program ini merupakan program kewirausahaan dengan memanfaatkan
teknologi terbarukan sehingga dengan dilakukannya program ini diharapkan
mampu membantu mahasiswa untuk berwirausaha dengan menghasilkan karya
yang lebih kreatif dan inovatif yang mampu diterapkan dalam masyarakat.

BAB II
KAJIAN TEORI
2.1 Komoditas Ikan Lele
Ikan lele adalah jenis ikan yang banyak ditemukan di Afrika dan Asia. Ikan
lele merupakan keluarga catfish yang memiliki banyak jenis. Ada beberapa jenis
strain ikan lele yang dikembangkan di Indonesia, seperti Lele Lokal, Lele Dumbo,
Lele Sangkuriang, Lele Phyton, dan Lele Masamo.
Lele Masamo merupakan hasil pengumpulan sifat berbagai plasma nutfah
lele dari lele Afrika dan lele Asia. Keunggulan strain Masamo terletak pada
pertumbuhan cepat, nafsu makan sangat tinggi, pencernaan lebih baik, toleransi
terhadap stress, serta efisiensi pakan cukup tinggi.
2.1.1 Biologi Ikan Lele
Ikan lele menurut klasifikasi berdasar taksonomi yang dikemukakan oleh
Weber de Beaufort (1965) digolongkan Species : Clarias gariepineus. Ikan lele
memiliki kulit yang licin, berlendir, dan sama sekali tidak memiliki sisik. Warna
hitam keunguan atau kemerahan dengan loreng-loreng seperti baju tentara. Warna
kulit ini akan berubah menjadi mozaik hitam putih jika lele sedang dalam kondisi
stres, dan akan menjadi pucat jika terkena sinar matahari langsung.
Ikan lele memiliki kepala yang panjang, hampir mencapai panjang
seperampat dari panjang tubuhnya. Tanda yang khas dari lele dumbo adalah
tumbuhnya empat pasang sungut seperti kumis dekat mulutnya. Sungut ini
berfungsi sebagai alat penciuman serta alat peraba saat mencari makanan.
Ikan lele memiliki tiga buah sirip tunggal yaitu sirip punggung yang
berfungsi sebagai alat berenang, sirip dubur dan sirip ekor yang berfungsi sebagai
alat bantu untuk mempercepat dan memperlambat gerakan. Selain itu lele dumbo
juga mempunyai dua sirip berpasangan yaitu sirip dada dan sirip perut. Sirip dada
mempunyai jari-jari yang keras dan runcing yang bisa disebut patil. Alat ini
berfungsi sebagai senjata sekaligus alat bantu gerak ke kanan dan ke kiri.
Walaupun berfungsi sebagai senjata, patil ini memiliki racun. (Bachtiar yusuf,
2006).

Gambar 1: Ikan Lele (Clarias gariepineus)


Habitat dan Tingkah Laku
Habitat atau lingkungan hidup ikan lele ialah semua perairan air tawar. Di
perairan yang airnya tidak terlalu deras, atau di perairan yang tenang seperti
danau, waduk, telaga, rawa serta genangan-genangan kecil seperti kolam,
merupakan lingkungan hidup ikan lele.
Ikan lele mempunyai organ insang tambahan yang memungkinkan ikan ini
mengambil oksigen pernapasannya dari udara di luar air. Ikan lele tahan hidup di
perairan yang airnya mengandung sedikit oksigen. Ikan lele relatif tahan terhadap
pencemaran bahan-bahan organik. Ikan lele hidup dengan baik di dataran rendah
suhu tempat hidupnya terlalu dingin, misalnya di bawah 20C, pertumbuhannya
agak lambat. Di daerah pegunungan dengan ketinggian di atas 700 meter,
pertumbuhan ikan lele kurang begitu baik. Ikan lele tidak pernah ditemukan hidup
di air payau atau asin. (Suyanto, 2004).
Ikan lele bersifat nokturnal, artinya lele aktif pada malam hari atau lebih
menyukai tempat yang gelap. Pada siang hari yang cerah, ikan lele lebih suka
berdiam di dalam lubanglubang atau tempat yang tenang dan aliran air tidak
terlalu deras. Ikan lele membuat lubang di perairan tepi-tepi rawa atau pematang
sawah, dan kolam yang teduh dan tenang.
Manfaat Ikan Lele
Keunggulan ikan lele dibandingkan dengan produk hewani lainnya adalah
kaya akan Leusin dan Lisin. Leusin (C6H13NO2) merupakan asam amino
esensial yang sangat diperlukan untuk pertumbuhan anak-anak dan menjaga
keseimbangan nitrogen. Leusin juga berguna untuk perombakan dan pembentukan
protein otot (Wikipedia, 2008).

Lisin merupakan salah satu dari 9 asam amino esensial yang dibutuhkan
untuk pertumbuhan dan perbaikan jaringnan. Lisin termasuk asam amino yang
sangat penting dan dibutuhkan sekali dalam pertumbuhan dan perkembangan
anak. Hal ini disebabkan oleh asam amino ini sangat berguna untuk pertumbuhan
dan perkembangan tulang pada anak, membantu penyerapan kalsium dan menjaga
keseimbangan nitrogen dalam tubuh, dan memelihara masa tubuh anak agar tidak
terlalu berlemak. Lisin juga dibutuhkan untuk menghasilkan antibody, hormone,
enzim, dan pembentukan kolagen, disamping perbaikan jaringan. Tak kalah
pentingnya, lisin bisa melindungi anak dari cold sore dan virus herpes.
Ikan lele mengadung karoten, vitamin A, protein, lemak, karbohidrat, fosfor,
kalsium, zat besi, vitamin B1, vitamin B6, vitamin B12, dan kaya akan asam
amino. Daging ikan lele mengandung asam lemak omega-3 yang sangat
dibutuhkan untuk membantu perkembangan sel otak pada anak dibawah usia 12
tahun sekaligus memelihara sel otak. Kandungan komponen gizi ikan lele mudah
dicerna dan diserap oleh tubuh manusia baik pada anak-anak, dewasa, dan orang
tua. Manfaat ikan lele dapat membantu pertumbuhan dan perkembangan pada
anak. Kandungan asam amino esensial sangat berguna untuk tumbuh kembang
tulang, membantu penyerapan kalsium dan menjaga keseimbangan nitrogen dalam
tubuh, dan memelihara masa tubuh anak agar tidak terlalu berlemak. Selain itu
juga ikan lele dapat menghasilkan antibody, hormon, enzim, dan pembentukan
kolagen, untuk perbaikan pada jaringan tubuh. Sehingga kandungan ikan lele pun
bisa melindungi anak dari cold sore dan virus herpes (Adawwiyah, 2007).
2.2 Aspek Kelayakan Teknis
2.2.1 Kolam Terpal
Kordi, (2012) mengatakan Kolam terpal adalah kolam yang keseluruhan
dindingnya menggunakan bahan utama berupa terpal. Ada beberapa faktor yang
harus dipertimbangkan dalam membangun kolam terpal antar lain:
1. Air bersumber dari sumur, air PAM, air hujan yang ditampung. Lebih ideal
lagi jika kolam terpal mendapat pasokan dari sungai, saluran irigasi , waduk
atau danau.

2. Untuk pemeliharaan ikan lele dikolam terpal membutuhkan suhu yaitu 25


320C.
3. Ukuran ikan perlu diperhatikan karena berkaitan dengan kedalamanair
padakolam terpal. Untuk usaha pembesaran yang menggunakan benih
ukuran 2030 gram/ekor membutuhkan ketinggian air 80 100 cm serta
ketinggian kolam 120 cm.
4. Dasar tanah untuk membangun kolam terpal harus rata. Kerangka yang
digunakan tidak boleh berbahan tajam karena dapat menyebabkan terpal
sobek. Bila tanah tidak rata sebaikanya diberi lapisan pelepah batang pisang
tau sekam padi. Selain untuk meratakan juga dapat menstabilkan suhu.
5. Untuk kolam yang dibangun dipemukiman penduduk,perlu dipikirkan
penanganan limbah air kolam, dengan tujuan sebelum limbah dibuang
disaluran umum dilakukan treatment terlebih dahulu atau ditampung
dikolam resapan yang dapat digunakan untuk menyiram tanaman karena
sisa pakan dan kotoran masih mengandung unsur hara yang dibutuhkan
tanaman.
2.2.2 Penebaran Benih
Lele dapat bertahan hidup dalam kandungan oksigen terlarut rendah serta
menempati keseluruhan badan air sehingga memungkinkan untuk dipelihara
dengan kepadatan tinggi. Padat tebar yang baik dalam budidaya ikan lele ialah 80100 ekor/m2, namun dalam perkembangannya, padat penebaran benih ikan lele di
kolam tembok dengan teknologi intensif berkisar 150-400 ekor/m3 air
(Kurniawan, 2012)
Cara penebaran benih lele yang baru saja dibeli dan tidak boleh langsung
ditebar begitu saja ke dalam kolam, karena kemungkinan ada ikan yang stress
akibat perlakuan selama pengangkutan, sebaiknya apungkan terlebih dahulu benih
yang masih didalam kantong plastik selama 10 - 15 menit, setelah itu buka
tutupnya dan biarkan benih keluar dengan sendirinya. Waktu yang tepat untuk
menebarkan benih pada pagi atau sore hari karena suhunya tidak terlalu panas.
(Mahyuddin, 2008).

2.2.3 Pakan Ikan Lele


Untuk mempertahankan kelangsungan hidup dan pertumbuhan ikan, maka
diperlukan pakan yang memenuhi kebutuhan nutrisi dari ikan. Pakan oleh ikan
pertama-tama digunakan untuk kelangsungan hidup dan apabila ada kelebihannya
akan dimanfaatkan untuk pertumbuhan (Djajasewaka, 1985 dalam Safitri, 2007).
Zaldy (2010) mengatakan dalam usaha pembesaran, biasanya pembudidaya
memberikan dua jenis pakan, yaitu pakan pokok berupa pelet ikan tipe FF999,
781-SP, 781-2, dan 781 serta pakan alternatif atau tambahan. Pemberian pakan
tambahan selain bertujuan untuk menghemat biaya pakan, juga untuk
meningkatkan pertumbuhan lele. Pakan tambahan tersebut bisa berupa keong mas,
bekicot, limbah peternakan, limbah pemotongan hewan, dan limbah ikan. Pada
praktiknya, pemberian pakan pellet dengan dosis 5 % dari bobot ikan per
haridengan frekuensi pemberian pakan sebanyak tiga kali sehari, yaitu pagi, siang
dan sore atau malam hari.
2.2.4 Kualitas Air
A. pH
pH air dinyatakan sebagai intensitas dari keasaman atau kebasaan suatu
perairan tingkat keasaman air dinyatakan dalam pH air. Besarnya pH air yang
optimal untuk kehidupan ikan adalah 6,5 8 (netral), karena pada kisaran tersebut
menunjukkan keseimbangan yang optimal antara oksigen dan karbondioksida
serta berbagai mikrooranisme yang merugikan sulit berkembang. Kondisi pH air
dapat berubah-ubah selama budidaya, hal ini yang berakibat buruk bagi ikan atau
udang. Air yang pH-nya terlalu rendah (asam) dapat menyerap fosfat yang
berperan dalam kesuburan air, sehingga kesuburan kolam dapat menurun.
Penurunan pH dapat diatasi melalui pengapuran dengan dosis 100 250 kg/ha
(Adis, 2009).
B. DO
DO (Dissolved Oxygen) memegang peranan penting bagi mahluk hidup.
Besarnya DO optimal untuk budidaya adalah 4 7,5 ppm, karena sesuai dengan
kebutuhan udang/ikan. Jika DO terlalu tinggi (apalagi jika banyak tumbuhan

air/plankton pekat) maka pada malam hari akan terjadi air kekurangan oksigen
sebab pada malam hari tumbuhan juga membutuhkan oksigen. Sumber DO air
berasal dari udara melalui proses difusi dan dari proses fotosintesis tumbuhan
dalam air. Besar-kecilnya DO ditentukan oleh temperatur air dan udara, tekanan
barometrik udara, jumlah tumbuhan air baik yang berupa tumbuhan besar maupun
dalam bentuk phytoplankton, dan kadar mineral. (Rahman, 2011)
C. Karbondioksida
Menurut Tancung (2007), karbondioksida (CO2) atau disebut asam arang
sangat mudah larut dalam suatu larutan. Pada umumnya perairan alami
mengandung karbondioksida sebesar 2 mg/ L. Karbondioksida dalam air pada
umumnya merupakan hasil dari respirasi ikan dan phytoplankton. Kadar CO2
lebih tinggi dari 10 ppm diketahui menunjukkan sifat beracun bagi ikan, beberapa
bukti menunjukkan bahwa karbondioksida berfungsi sebagai anestesi bagi ikan.
kadar karbondioksida yang tinggi juga menunjukkan lingkungan air yang yang
asam.
D. Alkalinitas
Alkalinitas atau yang lebih dikenal total alkalinitas adalah konsentrasi total
dari unsur basa-basa yang terkandung dalam air dan biasa dinyatakan dalam mg/l
atau setara dengan kalsium karbonat (CaCO2) dalam air, basa-basa yang
terkandung biasanya dalam bentuk ion karbonat dan bikarbonat (Tancung, 2007).
Alkalinitas adalah jumlah asam (ion hidrogen) air yang dapat menyebar
(buffer) sebelum mencapai pH yang diinginkan. Total alkalinitas diungkapkan
sebagai milligram per liter atau bagian per juta kalsium karbonat (mg/l atau ppm
CaCO3-alkalinitas total 20 mg/l atau lebih banyak diperlukan untuk tambak yang
berproduksi baik).
E. Nitrat
Nitrat (NO3) adalah bentuk utama nitrogen di perairan alami dan merupakan
nitrien utama bagi pertumbuhan tanaman dan algae. Nitrat nitrogen sangat mudah
larut dalam air dan bersifat stabil. Senyawa ini dihasilkan dari proses oksidasi

sempurna senyawa nitrogen di perairan. Nitrifikasi yang merupakan proses yang


penting dalam siklus nitrogen dan berlangsung aerob (Effendi, 2003).
Dalam kondisi dimana konsentrasi oksigen terlarut sangat rendah dara
terjadi proses kebaikan dari nitrifikasi yaitu proses denitrifikasi dimana nitrat
melalui nitrit akan menghasilkan nitrogen bebas yang akhirnya akan lepas ke
udara atau dapat juga kembali membentuk ammonium / amoniak melalui proses
fikasi altrat (Barus, 2001).
F. Suhu
Suhu air sangat dipengaruhi oleh berbagai proses fisiologis seperti laju
respirasi, efisiensi pemberian pakan dan asimilasi, pertumbuhan, tingkah laku dan
reproduksi. Suhu optimum untuk pertumbuhan ikan lele berkisar antara 25 -32C.
Suhu air mempunyai pengaruh terhadap fisik, dan kimia perairan, Peningkatan
suhu sebesar 100C akan membuat laju reaksi kimia dan biologis meningkat
menjadi dua atau tiga kali lipat lebih tinggi. (Maretha, 2009).
2.2.5 Hama dan Penyakit
A. Hama
Hama yang biasanya menganggu ikan lele adalah kucing, ular, burung dan
kepiting, dialam bebas ikan liar pemangsa seperti gabus (Ophiocephalus striatur )
dan belut (Monopterus albus ) (Susanto, 2005).
Menurut Dart dan Iwan (2006), larva capung merupakan salah satu hama
yang menggangggu. Makanannya berupa larva ikan sehingga sangat merugikan.
Dalam sehari saja bisa kehilangan banyak larva ikan. Pemberantasan hama ini
dengan diserok karena mudah dilihat, lalu dimusnahkan. Bila jumlahnya terlalu
banyak, pemberantasannya dengan pemberian insektisida Sumithion 0,01 ml/l air.
B. Penyakit
Menurut Amri (2002), penyakit ikan lele umumnya disebabkan oleh dua
kelompok besar, yaitu penyakit yang disebabkan oleh parasit (parasiter) dan
bukan parasit (non parasiter). Penyakit parasit adalah penyakit yang disebabkan

oleh adanya parasit yang menyerang tubuh, insang, lendir, maupun organ dalam
tubuh ikan itu sendiri. Parasit tersebut dapat berupa protozoa, jamur, bakteri, dan
virus. Sedangkan penyakit non parasit adalah penyakit yang timbul bukan karena
serangan parasit. Sumber penyakit adalah faktor lingkungan dan pakan.
Contohnya kualitas air yang buruk, perubahan suhu mendadak, perubahan pH air,
dan kekurangan oksigen.
Ciri-ciri ikan yang terkena penyakit parasiter adalah sebagai berikut :
a) Penyakit pada kulit : Pada bagian tertentu kulit berwarna merah, terutama
pada bagian dada, perut dan pangkal sirip. Warna ikan menjadi pucat dan
tubuhnya berlendir.
b) Penyakit pada insang : Tutup insang mengembang, lembaran insang menjadi
pucat, kadang-kadang tampak semburat merah dan kelabu.
c) Penyakit pada organ dalam : Perut ikan membengkak, sisik berdiri. Kadangkadang sebaiknya perut menjadi amat kurus, ikan menjadi lemah dan mudah
ditangkap
Menurut (Sulis, 2010) penyakit yang sering menyerang budiaya ikan lele
adalah sebagai berikut :
Penyakit gatal (Trichodiniasis) disebabkan oleh protozoa jenis Trichodina
sp. Gejala penyakit ikan lele Trichodiniasis adalah ikan terlihat lemas, warna
tubuh kusam dan sering menggosok-gosokan badannya ke dinding dan dasar
kolam. Penyakit ikan lele ini menular karena kontak langsung dan juga lewat
perantara air. Kepadatan ikan yang terlalu tinggi dan kekurangan oksigen
disinyalir memicu perkembangannya. Penyakit ikan lele ini bisa dicegah dengan
mengatur kepadatan tebar dan menjaga kualitas air. Penyakit ini bisa dihilangkan
dengan merendam ikan dalam larutan formalin 40 ppm selama 12-24 jam.
Penyakit bintik putih (white spot), penyebabnya adalah protozoa dari
jenisIchthyphyhirius multifillis. Penyakit ini menyerang hampir semua jenis ikan
air tawar. Pada ikan lele banyak menyerang benih. Bintik-bintik putih tumbuh
pada permukaan kulit dan insang. Bila terkena ikan akan mengosok-gosokkan
badannya ke dinding atau dasar kolam. Peyakit ikan lele ini dipicu oleh kualitas
air yang buruk, suhu air terlalu dingin dan kepadatan tebar ikan yang tinggi.

10

Untuk mencegah agar ikan tidak terkena white spot, pertahankan suhu air pada
kisaran 28oC dan gunakan air yang baik kualitasnya. Pengobatan untuk jenis
penyakit ikan lele ini antara lain dengan cara merendam ikan dalam larutan
formalin 25 cc per meter kubik air ditambah dengan malacit green 0,15 gram per
meter kubik air selama 24 jam.
Serangan bakteri Aeromonas hydrophila. Penyakit ikan lele yang
ditimbulkan bakter ini menyebabkan perut ikan menggembung berisi cairan getah
bening, terjadi pembengkakan pada pangkal sirip dan luka-luka disekujur tubuh
ikan. Faktor pemicu penyakit ikan lele ini adalah penumpukan sisa pakan yang
membusuk di dasar kolam. Untuk mencegahnya, upayakan pemberian pakan yang
lebih tepat dan pertahankan suhu air 28oC. Pengobatan yang paling umum pada
ikan benih adalah pemberian antibiotik Oksitetrasiklin (OTC). Caranya dengan
mencampurkan OTC dengan pakan, takarannya 50 mg per kg pakan. Berikan
selama 7-10 hari. Apabila penyakit ikan lele ini menyerang kolam pembesaran,
gantilah air kolam dua kali sehari
2.2.6 Pemanenan dan Pemasaran
Masa pemeliharaan ikan lele sekitar 2,5 3 bulan atau setelah lele mencapai
ukuran 9 10 ekor/kg. Pemanenan ikan lele dapat dilakukan dengan dua cara
yaitu panen total dan panen parsial (Basahudin, 2009). Ada beberapa hal yang
penting dalam aspek pemasaran ikan hasil budidaya ini, antara lain permintaaan
akan ikan hasil budidaya, persaingan dan peluang pasar, beserta kendala dalam
pemasaran. Ketiga hal ini amat sangat menentukan dalam penjualan ikan hasil
budidaya nantinya.
Menurut Anonim (2012), secara umum tingkat konsumsi ikan di
Kabupaten Malang mencapai 18,15 kg kapita/tahun. Besarnya permintaan ikan
di kota Malang belum sebanding dengan tingkat produksi, sehingga membuat
peluang produsen atau pengusaha perikanan dari luar daerah cukup besar untuk
memasok ikan ke kota Malang.
Data dari Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Malang tahun 2012,
menunjukkan bahwa pasokan ikan untuk memenuhi kebutuhan konsumen ikan di

11

kota Malang berasal dari kawasan pantai utara yaitu Pasuruan, Tuban,
Probolinggo hingga Banyuwangi. Sedangkan pasokan dari kawasan selatan
berasal dari daerah Tulungagung, Blitar, Lumajang, dan Jember.
Ikan lele dianggap memiliki keunggulan baik dari segi harga dibandingkan
dengan ikan air tawar lain, yaitu Rp 14.000,-/kg maupun tingginya permintaan
konsumen sehingga persaingan tidak menjadi masalah. Permintaan konsumen
terhadap ikan lele dan sayur yang belum dapat terpenuhi dengan baik dari
produksi yang ada. Dengan demikian walaupun hanya untuk memenuhi
kebutuhan pasar lokal, peluang pasar masih terbuka.
Pemasaran adalah proses manajerial yang dilakukan oleh individu ataupun
kelompok dalam memperoleh kebutuhan dan keinginan mereka, dengan cara
membuat dan mempertukarkan produk dan nilai dengan pihak lain (Kotler dan
Amstrong, 2000). Penerapan marketing mix (bauran pemasaran) harus
mempertimbangkan faktor yaitu produk (product), harga (price), tempat (place),
dan promosi (promotion) (Riniwati, 2005). Menurut Herlina dkk (2014), strategi
pemasaran ikan konsumsi yaitu:
a) Memilih rantai pemasaran yang paling dekat dengan konsumen akhir. Jalur
penjualan ikan yang lazim dilalui adalah pengepul, banda, pedagang besar,
pengecer dan konsumen. Rantai ini sebenarnya terlalu panjang sehingga
petani mendapatkan pertambahan nilai yang sangat kecil (bahkan paling kecil
diantara pihak lain). Oleh karena itu untuk meningkatkan keuntungan, petani
sebaiknya memilih rantai distribusi yang terpendek.
b) Membuat jaringan petani ikan yang berguna untuk mendapatkan informasi
pembesaran ikan, penentuan harga jual dan bekerjasama menciptakan rantai
distribusi yang paling pendek.
c) Kelompok tani dapat langsung bekerjasama dengan restoran atau supermarket
sehingga rantai distribusi sangat pendek.

12

d) Memperhatikan pengiriman ikan, pada fase ini tingkat kematian sangat tinggi.
Berkonsultasi pada pihak yang berkompeten seperti para peneliti dari
universitas, departemen perikanan.
e) Jika sedang panen raya, menjual produk ikan olahan (bakso ikan, abon, dan
lain-lain) untuk mempertahankan harga jual ikan dan meningkatkan
keuntungan petani ikan.

13

BAB III
OPERASIONALISASI USAHA
3.1 Waktu dan Tempat
Kegiatan praktek usaha perikanan dilaksanakan pada 25 September 2015
sampaidenan 06 Januari 2016. Kegiatan ini bertempat di Laboratorium Perikanan
Universitas Muhammadiyah Malang.
3.2 Materi
3.2.1 Bahan
Bahan yang digunakan dalam kegiatan produksi ikan lele dengan Natural
Water system (NWS) sebagai berikut :
- Benih lele ukuran 5-7 cm berasal dari panti pembenihan di Pasuruan
- Kapur Dolomit (CaCo3)
- Dedak
- Molase
- Ragi
- Bakteri Lactobacillus
- Probiotik
- Garam
- Air Tawar
3.2.2 Alat
Bahan yang digunakan dalam kegiatan produksi ikan lele dengan Natural
Water system (NWS) sebagai berikut :
-

Kolam terpal ; 2 meter dilengkapi dengan kerangka besi


Spesifikasi bahan:
- Terpal tipe A5 berukuran 2 m.
- Pipa Paralon ukuran 2

Timbangan

Seser

14

Aerator dan Selang

Pengukur kualitas air seperti pH Universal, termometer, Do meter.

3.3 Teknis Pelaksanaan


3.3.1 Persiapan
Persiapan yang dilakukan pada usaha ini meliputi persiapan struktur
organisasi, pembagian tugas pada setiap bagian struktur, survey lokasi untuk
kegiatan usaha budidaya, dan persiapan keperluan kebutuhan kegiatan Praktek
Usaha Perikanan.
3.3.2 Tahapan Aplikasi NWS (Natural Water System)
Tahap pelaksanaan dalam kegiatan ini dibagi menjadi beberapa bagian yaitu
persiapan lahan dan kolam budidaya, persiapan air, manajemen kualitas air,
penebaran benih, pemeliharaan (kegiatan pembesaran) yang meliputi manajemen
pakan, manajemen kualitas air, manajemen penyakit, kegiatan pemasaran dan
evaluasi.
A. Persiapan Kolam Budidaya
Persiapan lahan merupakan langkah awal budidaya pembesaran ikan lele
NWS, media yang digunakan berupa kolam terpal dilengkapi dengan rangkaian
besi berukuran 2 m. Teknik pembuatan kolam terpal dengan menggali dan
memasang paralon sebagai saluran pembuangan (outlet) dilanjutkan dengan
pemasangan terpal pada rangkaian besi.
B. Persiapan Air
Langkah pertama dalam penerapan NWS adalah mengisi air pada media
terpal dengan ketinggian 70-100 cm. Bahan-bahan yang disiapkan untuk aplikasi
NWS sebagai berikut :
1) Kapur Dolomit/ CaCo3 50 gram/m3
2) Ragi Tape/Tempe 1 butir/m3

15

3) Dedak 10 gram/m3
4) Bakteri Lactobacillus 15-20 ml/m
5) Fermentasi 5-7 hari dan ditutup rapat.
C. Penebaran Benih
Persiapan bibit dilakukan dengan melihat kualitas benih yang baik.
Penebaran ideal adalah sejumlah 400-600 ekor/m3. Adapun ciri-ciri benih yang
baik adalah sebagai berikut :
1) Badan gilik (tidak terlalu kurus)
2) Warna tidak pucat
3) Gerakan benih lincah dan tidak berhenti.
Penebaran benih dilakukan pada sore hari untuk menghindari terjadinya
stress pada benih ikan yang ditebar. Pada proses penebaran ini dilakukan proses
aklimatisasi terlebih dahulu.
D. Manajemen Kualitas Air
Upaya yang tepat sehingga tercipta kualitas air yang baik. Hal-hal yang
harus dilakukan adalah :
1) Seminggu sekali memasukkan komponen primer yang dibutuhkan pada media;
ragi tape, kapur dolomit, bakteri Lactobacillus dengan perbandingan 1 butir/50
gr/15 ml per m3.
2) Ikan dipuasakan selama 24 jam ketika pemberian unsur no 1 diatas;
3) Jika ikan terlihat tidak nyaman (menggantung), lakukan pengurangan air 20-30
cm lalu dimasukkan air baru.
Pengukuran kualitas air kolam budidaya dilakukan setiap 14 hari sekali
meliputi suhu, kecerahan, warna air, DO, pH, , ammoniak, nitrat, fosfat dan nitrit.
E. Manajemen Pakan
Pemberian pakan ditambahkan terlebih dahulu dengan probiotik; air, tetes
gula, bakteri Lactobacillus). Dosis yang diberikan adalah 5% 1,5% dari berat
total.
1) Umur benih 3-15 hari, pakan diberikan sebanyak 4 (empat) kali dengan
biomassa 5%
2) Umur benih 15-25 hari, pakan diberikan sebanyak 3 (tiga) kali dengan
biomassa 4%
3) Umur benih 25-35 hari, pakan diberikan sebanyak 3 (tiga) kali dengan
biomassa 3%
4) Umur ikan 35-45 hari, pakan diberikan sebanyak 2 (dua) kali dengan biomassa
3%
16

5) Umur ikan 45-60 hari, pakan diberikan sebanyak 2 (dua) kali dengan biomassa
2,5%
6) Umur ikan 60 panen, pakan diberikan sebanyak 2 (dua) kali dengan
biomassa 1,5%.

F. Manajemen Penyakit
Adapun cara pengelolaan serangan penyakit pada kegiatan budidaya
mengacu pada prinsip pencegahan terutama mencegah masuknya wabah penyakit
ke dalam kolam. Tindakan tersebut meliputi sanitasi kolam, alat-alat, ikan yang
akan dipelihara serta lingkungan pemeliharaan. Kontrol kualitas air dilakukan
secara rutin untuk mencegah timbulnya penyakit. Jika ikan yang dibudidayakan
terkena penyakit, maka treatment yang dilakukan dengan penerapan probiotik dan
antibiotik herbal.
G. Pemasaran
Pemasaran dilakukan dengan cara membangun jaringan pasar melalui
promosi media elektroni. Selain itu pemasaran secara langsung kepada konsumen
yang berada di daerah sekitar lokasi budidaya, warung-warung lalapan atau
warung makanan, pengepul atau penjual ikan lele skala besar maupun di setiap
unit usaha yang ada di Universitas Muhammadiyah Malang.
H. Evaluasi
Evaluasi dilakukan secara berkala yaitu tiap minggu sekali dan setiap selesai
melakukan produksi, dan selesai melakukan kegiatan pemasaran.

Evaluasi

meliputi kendala dalam pelaksanaan kegiatan, masalah dalam proses budidaya,


biaya produksi, dan evaluasi hasil budidaya yang meliputi keberhasilan budidaya
maupun kegagalan dalam budidaya.

Selain itu juga mengevaluasi kinerja

kelompok.
3.4 Sumber Dana

17

Sumber dana Praktek Usaha Perikanan berasal dari swadaya anggota


kelompok sebesar Rp. 500.000,00. Sehingga dana keseluruhan dari 5 anggota
sebanyak Rp. 2.500.000,00.
3.5 Struktur Organisasi
Berikut ini merupakan struktur dan tugas pokok fungsi CV. Maju Bersama
pada kegiatan usaha budidaya ikan lele sistem NWS di Lahan Sempit:

Ika Maulana
Lutfi

Manajer

Uswatu Amalia
Khusna

Sekertaris

Muhammad
Muhammad
Dina Agustin
KelanaOrganisasi CV.Akbar
Gambar 2: Stuktur
Maju Bersama
Bendahara

Divisi Produksi

Divisi Pemasaran

Bagian dan Tupoksi


1) Manajer
-

Bertanggungjawab atas merencanakan usaha


Bertanggungjawab atas pengelolaan usaha
Bertanggungjawab atas evaluasi usaha
Bertanggungjawab atas berjalannya usaha yang dikelola

2) Sekertaris dan Bendahara


-

Merencanakan anggaran keuangan usaha


Bertanggung jawab terhadap keuangan usaha
Membuat catatan keuangan
Membuat estimasi produksi usaha yang dijalankan

3) Divisi Produksi
-

Mengkoordinasi dan menyiapkan peralatan dan perlengkapan untuk produksi


seperti kebutuhan pakan, sarana produksi dan lain lain
Melakukan estimasi terhadap kebutuhan sarana pokok produksi
Memastikan tahapan pemeliharaan ikan berjalan dengan baik berdasar
Standar Prosedur Operasional (SOP)
Memastikan aspek teknis budidaya berjalan dengan baik
18

Melakukan monitoring produksi


Melaksanakan pencatatan data kegiatan produksi sebagai bahan evaluasi dan
laporan
Melaporkan kegiatan produksi dan kendala pada evaluasi rutin

4) Divisi Pemasaran
- Melakukan upaya penjaringan pasar melalui media elektronik
- Bertanggung jawab atas pemasaran hasil produksi
- Menyusun dan melakukan strategi pemasaran yang jitu dan tepat sasaran
- Melaporkan hasil pemasaran kepada Manajer Keuangan.
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Aspek Legalitas Usaha
Menurut Bayu (2014), CV atau Commanditaire Vennotschap atau biasa
dengan Perseroan Komanditer adalah suatu perusahaan yang didirikan oleh satu
atau beberapa orang secara tanggung menanggung., bertanggung jawab untuk
seluruhnya atau bertanggung jawab secara solider, dengan satu orang atau lebih
sebagai pelepas uang. Syarat dan prosedur pendirian CV adalah pendirinya
dilakukan oleh minimal 2 (dua) orang dan menggunakan Akte Notaris yang
berbahasa Indonesia. Oleh karena itu, pendirian CV. Maju Bersama telah
memenuhi persyaratan pendirian sebuah CV hanya belum dilengkapi Akte
Notaris. CV. Maju Bersama ini didirikan pada tanggal 1 Juli 2015 di Malang. CV.
Maju Bersama ini memiliki 5 anggota. Produk yang dihasilkan dari usaha ini
adalah ikan lele dari system NWS (Natural Water System) untuk tujuannya yaitu
pasar lokal di daerah sekitar Malang serta masyarakat sekitar. Maka diharapkan
CV. Maju Bersama ini akan menjadi CV yang mempunyai jaringan pemasaran
lokal yang kuat dan luas.
4.2 Persiapan Usaha
Persiapan usaha adalah langkah awal dari kegiatan praktek usaha perikanan
yang mulai dilakukan pada akhir September 2015, yang bertujuan agar proses
produksi pembesaran ikan lele system NWS dapat berjalan dengan lancar dan
optimal. Persiapan dilakukan pada tahap survei lokasi untuk meninjau lokasi
kegiatan, hal ini bertujuan untuk mempersiapkan keperluan produksi yang
disesuaikan dengan keadaan lokasi serta menentukan kapasitas produksi.
Selanjutnya mengurus perizinan usaha pada pihak yang bersangkutan, hal ini
untuk melegalkan kegiatan sehingga dikemudian hari tidak terjadi permasalahan.
Survei dilakukan oleh semua anggota kelompok dan dilakukan di lokasi usaha
yaitu Laboratorium Perikanan UMM.

19

4.3 Persiapan Lahan


Persiapan lahan merupakan langkah awal budidaya pembesaran ikan lele
NWS, media yang dipakai oleh CV. Maju Bersama berupa kolam terpal dengan
rangkain besi berdiameter 2. Persiapan yang dilakukan sebelum pengisian air dan
penebaran benih meliputi pemasangan kolam dan persiapan kolam.
4.3.1 Pemasangan Kolam
Persiapan kolam yang pertama yaitu pemasangan kolam yang tebuat dari
terpal dengan rangkain besi berdiameter 2. Kolam diperoleh dari Bapak Aji di
Arjosari. Rangkain besi diluruskan agar mudah dalam pembentukannya, setalah
terbentuk, rangkain besi diletakkan pada lahan yang akan digunakan untuk
budidaya. Kemudian membuat dasaran kolam (outlet) dan pemasangan pipa dan
terpal.

(a)

(c)

(b)

(d)

Gambar 3 : Pemasangan Kolam Terpal


4.3.2 Persiapan Kolam
Dalam praktek usaha perikanan kelompok kami budidaya ikan lele
menggunakan system NWS, yaitu suatu sistem budidaya perairan yang berisi
konsep-konsep budidaya dengan mengacu pada hukum keseimbangan ekosistem
perairan. Sehingga perlu adanya persiapan air sebelum bibit ditebar. Persiapan air
ini meliputi:

20

a. Pengisian Air
Kolam terpal yang sudah terpasang diisi air dengan ketinggian kurang lebih
50 cm, pengisian air tahap pertama ini bertujuan untuk menghomogenkan mediamedia yang akan dilarutkan dalam kolam.
b. Pemberian Kapur Dolomit (CaCo3)/Kalsium
Setelah pengisian air setinggi 50 cm, dilakukan pemberian kapur dolomit
(CaCo3) dengan dosis 50 gram/m3. Pemberian kapur dolomit ini bertujuan untuk
menstabilkan pH dan membunuh parasit. Hal ini sesuai pernyataan Ijo (2015)
bahwa ikan lele lebih toleran terhadap suasana basa dari pada terlalu asam, kapur
dapat beraksi dengan asam sehingga dengan penaburan kapur diharapkan pH air
kolam dapat terkendali ke tingkat normal. Selain dapat mengontrol pH air yang
cenderung asam, kapur juga dapat diaplikasikan untuk kontrol pH air yang
cenderung basa tinggi. Selain itu kapur juga dapat membunuh parasit dan
mengendalikan jamur. penaburan kapur secara merata di tanah kolam dapat
mengendalikan parasit yang dapat merugikan bibit ikan.
c. Pemberian Ragi Tape/Tempe
Setelah kapur dolomit (CaCo3) dihomogenkan dalam air, langkah selanjutnya
yaitu pemberian ragi tape/tempe sebanyak 1 butir/m3. Ragi tape bermanfaat dalam
membantu fungsi nitrobakteri dalam menghilangkan bau pada media, mengganti
fungsi nitrogen dalam pembuatan pupuk, menghilangkan residu, bakteri, virus,
jamur dan fungi yang melekat pada bahan pakan, meningkatkan tingkat
homogenitas bahan aplikasi NWS, menciptakan pakan alami pada persiapan
kolam.
d. Pemberian Dedak
Langkah selanjutnya dalam persiapan air adalah pemberian dedak yang
dicampur dengan air kemudian di peras, hasil perasan dari dedak dimasukkan
dalam kolam. Dedak yang digunakan sebanyak 10 gram/m 3. Pemberian dedak ini
bertujuan untuk meningkatkan kadar protein dalam air sehingga dapat memicu
pertumbuhan pakan alami yang bisa dimanfaatkan oleh ikan untuk pertumbuhan.
Hal ini sesuai dengan pernyataan Heri Yanto (2012) bahwa penggunaan dedak
berpengaruh terhadap laju pertumbuhan ikan.
e. Pemberian Molase
Molase atau yang sering disebut tetes tebu ini digunakan dalam media
persiapan air, molase yang digunakan yaitu sebanyak 600 ml/m 3 yang bertujuan
sebagai antibiotik ikan. Menurut Ardi (2014) bahwa molase sejak tahun 1970
sudah diperkenalkan sebagai antibiotik ikan, pakan tambahan ikan atau sebagai
pakan alternatif. Selain itu molase dapat memperbaiki kualitas air yang menjadi

21

habitat ikan bermanfaat dalam mempercepat tumbuh dan populasi, mencegah dan
menghambat bakteri patogen yang tumbuh di air, mengurangi kematian,
menetralisir racun dalam kolam, mendorong pertumbuhan plankton untuk pakan
alami, meningkatkan nilai nutrisi melalui penyerapan maksimal, aktivasi dan
media perbanyakan probiotik, merangsang nafsu makan, mengurangi dan
menghilangkan gas beracun seperti amonia dan nitrit, menggemburkan dasar
kolam.
f. Pemberian Bakteri Lactobacillus
Bakteri Lactobacillus adalah golongan bakteri penghasil asam laktat
termasuk bakteri gram positif, fakultatif anaerob dan mikroaerofil. Pemberian
bakteri Lactobacillus pada budidaya lele system NWS ini sebanyak 15-20 ml/m 3,
yang berfungsi untuk meningkatkan proses penyerapan nutrisi sehingga bisa
meningkatkan pertumbuhan ikan. Menurut Mukhlis (2013) bahwa manfaat dari
bakteri Lactobacillus adalah memperbaiki proses pencernaan, memproduksi
vitamin B6, B12 dan asam folat, meningkatkan proses penyerapan nutrisi,
meningkatkan sistem kekebalan, mencegah penempelan dan infeksi mikroba
patogen, menyerap senyawa beracun geosmin, nitrit, dan nitrosamine serta
memproduksi enzim peroksidase untuk meningkatkan kadar oksigen dalam
kolam.
g. Fermentasi Media
Setelah pembuatan media, kemudian media difermentasi sampai tumbuh
jentik-jentik, kurang lebih 3 hari dengan menutup rapat kolam. Tujuan dari
perlakuan ini adalah untuk meningkatkan kandungan nutrisi sehingga dapat
mempercepat pertumbuhan ikan serta fermentasi media dapat menaikkan tingkat
kesehatan yang dapat meningkatkan kekebalan tubuh. Hal ini sesuai dengan
pernyataan Ardra (2008) bahwa fermentasi merupakan proses yang memanfaatkan
kemampuan mikroba untuk menghasilkan metabolit primer dan metabolit
sekunder dalam suatu lingkungan yang dikendalikan. Manfaat fermentasi yaitu
dapat meningkatkan pencernaan, dapat menghilangkan atau mengurai zat anti
nutrisi, meningkatkan kandungan nutrisi, menaikkan tingkat kesehatan.

Gambar 2: Persiapan Media Budidaya; Natural Water System (NWS)


22

4.4 Penebaran Benih


Sebelum benih ditebar, dilakukan pengecekan kualitas air terlebih dahulu
dan diperoleh hasil yaitu pH 7,2 dan suhu 28 oC yang dilakukan pada sore hari.
Benih ikan lele yang digunakan pada saat budidaya diperoleh dari pembudidaya
ikan yang memproduksi benih unggul serta berasal dari satu induk. Penggunaan
benih yang berkualitas menjamin keberhasilan panen. Jika benih tidak berkualitas
maka pemeliharaan tidak ekonomis karena tidak efisiennya pakan, pertumbuhan
lamat dan tidak seragam, mudah terserang penyakit dan pada akhirnya produksi
budidaya rendah. Menurut Darseno (2010), ciri-ciri benih yang berkualitas baik
yaitu tubuhnya tidak cacat/luka, posisinya tidak menggantung (posisi mulut di
atas), aktif bergerak dan pertumbuhannya seragam. Hal ini sudah sesuai dengan
pengamatan yang dilakukan anggota kelompok bahwa benih yang dibeli memiliki
ciri-ciri benih berkualitas.
Langkah awal dalam penebaran benih ikan yaitu aklimatisasi dengan cara
melakukan penyesuaian suhu di dalam kantong atau wadah dengan suhu air di
dalam kolam. Penebaran dilakukan pada sore hari pada pukul 17.00 WIB dengan
pertimbangan untuk mengurangi resiko stress dan fluktuasi suhu sehingga dapat
meminimalkan tingkat kematian benih lele. Benih ikan lele ditebar dalam kolam
pada tanggal 29 September 2015 dengan padat tebar 2000 ekor, panjang rata-rata
benih 5-7 cm/ekor dan berat rata-rata 2 gram/ekor dengan harga Rp. 150,-/ekor.
Dalam penebaran benih, benih tidak diberi pakan selama 3 (tiga) hari karena pada
media terdapat pakan alami yaitu berupa jentik-jentik.
4.5 Manajemen Pakan
Pakan menempati biaya tertinggi dalam proses budidaya lele yang dapat
mencapai sekitar 60% total biaya produksi. Oleh karena itu, pemecahan dalam
kendala biaya pakan maka CV. Maju Bersama melakukan upaya guna menekan
dan mengurangi pembiayaan tersebut melalui budidaya ikan lele sitem NWS.
Pakan yang digunakan selama budidaya pembesaran ikan lele terdiri dari pakan
komersil.
Pakan buatan yaitu berupa pakan pellet dengan kandungan protein sekitar
30%. Pakan buatan diberikan tiga kali sehari sebanyak 3-5% dari total biomassa
yaitu pada pagi hari jam 09.00 WIB, sore hari jam 15.00 WIB. Pakan diberikan
dengan cara mematikan aerator terlebih dahulu, perlakuan ini bertujuan agar sisa
pakan mengendap di bawah kolam sehingga mengurangi peningkatan amonia.
Karena kandungan amonia yang tinggi bisa menghambat pertumbuhan ikan dan
dapat mengurangi nafsu makan ikan.
Tabel 1. Ukuran dan Harga Pakan

23

No

Nama Barang

Harga Satuan

Jumlah

Pelet kecil
(PF-1000)

Rp 70.000,-

1 sak

Pelet besar
(Cargill 633)

Rp 280.000,-

3 sak

Jumlah

4 sak

4.6 Pertumbuhan Ikan Lele


Selama kegiatan budidaya, pertumbuhan ikan lele terbilang sangat baik.
Karena baik nutrisi dan kondisi lingkungannya yang baik sehingga mendukung
peningkatan pertumbuhan ikan lele lebih cepat. Tetapi kondisi lingkungan pernah
mengalami penurunan yang menyebabkan terjadinya interaksi antara organisme
patogen dan ikan sehingga ikan budidaya terserang penyakit bakterial yang diduga
terserang bakteri Aeromonas hydrophilla. Terdapat kematian pada ikan lele
sejumlah 3 ekor, tingkat kematian rendah dikarenakan pengendalian dilakukan
dengan sangat cepat. Pertumbuhan ikan lele dapat dilihat pada grafik gambar.
Jumlah Ikan/kg
100
1
76
80

2
60

60
Pertumbuhan

3
46

40

4
31

5
21

6
17

7
12

20
0
1

Sampling ke -

Sampling pertumbuhan ikan lele dilakukan setiap 2 minggu sekali selama


masa budidaya. Pertumbuhan ikan lele yang ditunjukkan pada gambar - terlihat
adanya perubahan pertumbuhan ikan dari segi jumlah ikan/kg yang merupakan
perubahan dari bobot tubuh dan panjang ikan. Panjang rata-rata benih saat awal
penebaran yaitu kurang lebih 3-5 cm/ekor dan bobot rata-rata benih kurang lebih 2
gr/ekor. Dari gambar- menunjukkan bahwa pertumbuhan ikan lele mengalami

24

peningkatan setiap minggunya, ini dikarenakan faktor lingkungan dan nutrisi yang
mendukung untuk pertumbuhan ikan lele.
4.7 Aplikasi Natural Water System (NWS)
Natural Water System (NWS), yakni konsep budidaya yang mengacu pada
keseimbangan ekosistem perairan. keseimbangan sistem di kolam bisa berubah
karena pengaruh musim, padat tebar, kotoran ikan, sisa pakan, kematian plankton,
jumlah bakteri yang menguntungkan berkurang, bahan kimia, dan antibiotika. Jika
ekosistem rusak, akan membuat daya kekebalan ikan menurun, pakan boros, kena
penyakit, pertumbuhan lambat, dan terjadi kematian massal. Oleh karena itu,
digunakan budidaya lele system NWS yang bisa menyeimbangkan ekosistem
perairan dari kualitas airnya.
Untuk mengetahui kualitas air kolam budidaya bisa dilihat dari nafsu makan
ikan, gerakan ikan, dan kondisi air kolam. Jika nafsu makan lele tinggi,
gerakannya lincah, tidak ada lele yang menggantung atau mati mengambang, air
kolam tidak bau, dan busa air kolam tidak banyak menandakan kualitas air cukup
bagus. Yang menyebabkan air kolam bau adalah faktor utamanya pakan. Menurut
Adi Sadewa dalam Listianingsih (2015) parameter kualitas air, seperti suhu, pH,
oksigen terlarut, alkalinitas harus sesuai habitat lele. Suhu dijaga pada kisaran 22o32oC, pH dipertahankan netral atau berkisar 6,5-8, oksigen terlarut lebih dari 1
ppm, sedangkan alkalinitas sekitar 80 - 120 ppm.
Sadewa dalam Listianingsih (2015), bahwa menggunakan sistem NWS,
efisiensi pakan bisa ditekan hingga 0,7 dari angka normal konversi pakan lele
1:1,1. Artinya, diperlukan 1,1 kg pakan untuk menghasilkan 1 kg lele. Tujuannya,
mengaplikasikan konsep ini hanya fokus ke program pakan. Karena perusak
lingkungan budidaya utama itu pakan. Sebanyak 30% pakan dialirkan untuk
aktivitas, 20% untuk adaptasi. Dengan adaptasi yang bagus, kotoran akan sangat
efisien dan energi adaptasi bisa berubah untuk energi pertumbuhan.
4.8 Pemanenan
Proses pemanenan dalam budidaya ikan lele sistem NWS dilakukan secara
parsial. Hal tersebut dilakukan karena pertumbuhannya tidak seragam dan untuk
mengurangi kepadatan ikan. Pemisahan ukuran ikan (grading) dilakukan untuk
membedakan ukuran yang siap jual dan untuk dibesarkan kembali. Ikan lele yang
telah ukuran konsumsi dipisahkan dalam jaring yang telah disediakan sebagai
wadah sementara, untuk ikan dengan bobot tubuh dibawah ukuran konsumsi
dikembalikan lagi ke kolam budidaya. Panen dilakukan ketika lele mulai berumur
3 bulan dalam budidaya. Ikan lele yang dipanen dimasukkan dalam wadah jerigen
yang sudah di lubangi kemudian diangkut dengan menggunakan sepeda motor.
Hasil pemanenan ikan lele pada akhir budidaya, yaitu:
25

1 kg berisi = 13 ekor

Tebar awal = 2000

Pakan yang dihabiskan 95 kg

Biomassa akhir = 99 kg

FCR = 95/99= 0,96


SR = 13 ekor x 99 kg = 1.287 ekor
Jadi (1.287/2000) x 100% = 64,35 %

Data pemanenan diatas menyebutkan tingkat survival rate (kelulushidupan)


ikan lele termasuk baik yaitu berkisar 64,35%. Nilai FCR atau konversi pakan
sesuai jika dibandingkan dengan pendapat Basarudin (2009) pada pembesaran lele
sangkuriang adalah 0,8-1. Perhitungan kebutuhan pakan didapatkan dari nilai
FCR 0,96 yang berarti setiap 0,96 kg pakan menghasilkan 1 kg daging.
4.9 Pemasaran
Pemasaran memegang peranan penting dalam kegiatan budidaya perikanan.
Kegiatan pemasaran menjadi patokan penerimaan pasar terhadap produk yang
dihasilkan. Strategi pemasaran yang dilakukan disesuaikan dengan kebutuhan
pasar sesuai dengan teori bauran pemasaran meliputi produk, harga, tempat dan
promosi. Kebutuhan pasar ikan lele di Malang yang mengkonsumsi ikan lele segar
untuk dikonsumsi dibandingkan hasil olahan.
Strategi promosi yang dilakukan kurang berjalan efektif karena promosi
lebih efektif untuk target pasar kelas menengah ke atas, sedangkan kelas bawah
tidak perlu promosi. Hal ini disebabkan bahwa promosi perlu dilakukan untuk
merubah image kelas menengah ke atas terhadap lele, dengan tujuan semua
kalangan menyukai dan mempersepsikan dengan baik terhadap produk lele.
Promosi diarahkan pada diversifikasi produk olahan lele yang cukup bergengsi
dipandang oleh masyarakat kelas menengah ke atas (Riniwati, 2005). Sehingga
disarankan untuk pembudidaya ikan mampu memberi nilai tambah produk yang
dihasilkan.
Kegiatan pemasaran dengan pendekatan langsung terhadap masyarakat
sekitar dan para dosen. Tetapi pemasaran dengan pendekatan terhadap masyarakat
terdapat kendala terutama kurang diresponnya permintaan dari konsumen. Metode
pendekatan langsung dipergunakan untuk menampung ikan hasil panen parsial.
Proses penjualan ikan lele hasil panen total dengan menjual secara langsung
kepada tengkulak. Akan tetapi kendala yang dihadapi jumlah produksi ikan lele
CV. Maju Bersama tidak mampu memenuhi permintaan tengkulak terutama faktor
kontiunitas produk.
4.10 Hama dan Penyakit

26

Kegiatan usaha produksi ikan lele dengan system NWS tidak terlepas dari
hama dan penyakit yang menyerang. Hama diartikan sebagai organisme yang
dapat mengganggu bahkan bersifat sebagai pembawa penyakit dalam ruang
lingkup budidaya. Persiapan lahan yang baik pada awal usaha yang dijalankan
oleh CV. Maju Bersama mengontrol dan mencegah munculnya berbagai hama.
Organisme yang dianggap hama selama proses budidaya diantaranya kucing.
Pengendalian hama terdiri dari upaya pencegahan yaitu dengan mengontrol kolam
budidaya agar tidak terdapat kucing.
Penyakit yang menyerang kegiatan budidaya ikan lele CV. Maju Bersama
berupa penyakit bakterial. Penyakit muncul sebagai akibat ketidakseimbangan
interaksi antara ikan, lingkungan dan agensia penyebab penyakit. Ikan lele CV.
Maju Bersama mengalami kematian 3 ekor dalam jangka waktu 1 hari karena
terinfeksi bakteri Aeromonas hydrophila setelah 2 bulan masa penebaran. Tanda
ikan lele yang terinfeksi bakteri Aeromonas hydrophila yaitu nafsu makan
menurun, terdapat luka berwarna merah dan putih, dropsi dan tampak
menggantung di kolom air. Hal ini sesuai dengan pendapat Kabata (1985)
penyakit Motile Aeromonas Septicemia (MAS) memperlihatkan gejala-gejala
yaitu busung perut dengan pembengkaknya rongga visceral oleh cairan, tukak
(borok) ditandai dengan adanya luka pada kulit dan otot serta Haemorrhagic
septicemia yang disebut juga infectious abdominal dropsi dengan tanda-tanda
kulit kering, kasar, melepuh dan berlubang.
Serangan penyakit ini dikarenakan tidak adanya sirkulasi air dan
pembuangan sisa air kolam yang mengandung ammonia tinggi akibat feses sisa
metabolisme dan pakan yang tidak termakan, selain itu juga akibat turun hujan
yang dapat mengkontaminasi air kolam budidaya. Indikasi kualitas air yang buruk
dapat ditinjau dari perubahan warna air kolam menjadi coklat keruh, bau busuk
dan indikator air yang melewati ambang batas normal.
Pengobatan ikan lele yang terserang Aeromonas hydrophila dengan
melakukan pemberian suplemen makanan dengan merk dagang Booster Vita
Liquid terhadap ikan lele yang terinfeksi oleh Aeromonas hydrophila. Pengobatan
yang diberikan yakni dengan meningkatkan nafsu makan pada ikan lele. Booster
memiliki kandungan vitamin dan mineral bermanfaat untuk pertumbuhan ikan
atau udang. Untuk mengembalikan nafsu makan ikan lele seperti kondisi normal,
dilakukan dengan cara mencampurkan boster pada pakan dengan dosis 10 ml/kg.
Kemudian diaduk hingga homogen dan diberikan pada ikan.
Tindakan pencegahan untuk mengantisipasi terjangkitnya kembali
penyakit tersebut, yaitu dengan cara mengganti air dan menambahkan larutan air
garam untuk mempertahankan kualitas air agar tetap baik.
4.11 Manajemen Kualitas Air
27

Manajemen kualitas air merupakan salah satu cara untuk memelihara


kualitas tempat tinggal dari ikan agar tetap optimal sehingga ikan yang dipelihara
cocok dan mampu bertahan hidup dalam lingkungan tersebut. Pengecekan kualitas
air dilakukan setiap seminggu sekali, hal ini dilakukan untuk mengetahui apakah
air pada kolam masih layak atau tidak. Kualitas air yang di amati meliputi Suhu
dan pH. Berikut adalah hasil rata-rata kualitas air selama satu siklus.

Tabel 2. Hasil Pengukuran Kualitas Air


No

Tanggal

pH

28-09-2015

7,5

Suhu
(0C)
25

06-10-2015

26

2-11-2015

27

22-11-2015

28

10-12-2015

26

7,5

32

Rata-rata

Dari hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa air pada kolam masih dalam
keadaan yang optimum. Suhu air kolam sangat mempengaruhi aktifitas dan nafsu
makan ikan budidaya, suhu optimal untuk ikan budidaya adalah 28-32 oC .
dibawah 25 oC aktivitas gerak dan nafsu makan ikan mulai menurun. Dalam
kolam budidaya sistem NWS menggunakan aerasi secara terus-menerus sehingga
suhu pada kolam tetap stabil dan masih dalam batas optimal. Ikan budidaya
kebanyakan lebih suka hidup pada perairan dengan derajat keasaman netral dan
condong basa. Dalam kisaran pH 6,5-9 optimum 7-8,5. Air budidaya dengan
derajat keasaman yang tinggi berbahaya bagi ikan budidaya. Karena penyakit
kebanyakan berkembang dalam suasana asam. Proses fermentasi yang
menghasilkan CO2 juga sangat cepat dalam suasana asam. Aktivitas bakteri
nitrifikasi akan berkurang bila pH air dibawah 7. Bahkan dengan pH <4 air
tersebut bersifat racun bagi ikan.

28

4.12 Evaluasi
Pembahasan evaluasi CV. Maju Bersama yaitu melaporkan setiap kegiatan
dan kendala dari bagian organisasi sesuai dengan tanggung jawab yang diberikan.
Evaluasi meliputi kendala dalam proses pelaksanaan, mengevaluasi kinerja
anggota, dan mencari solusi untuk mengatasi kendala. Selama kegiatan PUP
berlangsung, kegiatan evaluasi dilaksanakan sebanyak 4 kali.

BAB V
ASPEK KEUANGAN
5.1 Pembiayaan
Setiap sektor usaha termasuk usaha budidaya pembesaran ikan lele
dihadapkan pada kebutuhan biaya atau modal untuk memulai usaha tersebut.
Modal yang dimiliki oleh CV. Maju Bersama berasal dari investasi kelompok
yang beranggotakan 5 orang. Nilai investasi tiap anggota sebesar Rp. 500.000,
sehingga modal yang terkumpul sebesar Rp. 2.500.000. Usaha ini tidak
melakukan kemitraan atau peminjaman modal. Berikut adalah analisa usaha CV.
Maju Bersama dalam satu siklus budidaya.
Tabel 3. Analisa usaha CV. Maju Bersama
N
o

Uraian

Volume

Satua
n

Operasional
A Biaya investasi
- Kolam
- Aerator
- Selang V
- Kran
- Saringan
- Ember
- Bak
- Toples
- Kawat
- Pipa T
- Terpal

1
1
1
1
1
1
1
1
3
2
5x7

Buah
Buah
Buah
Buah
Buah
Buah
Buah
Buah
Meter
Dim
Meter

Harga
satuan
(Rp)

Jumlah
(Rp)

720.000
200.000
80.000
12.500
10.000
20.000
15.000
20.000
1.800
15.000
59.000
29

Bambu
Kabel rol
Kayu
Paku
Paraned
Paraned
Stop Kabel
Lem G

B Biaya tetap (FC)


- Benih
C Biaya Variabel (VC)
- Pakan kecil
- Pakan besar
- Probiotik
- Garam
- Kalsium
- Dedak
- Ragi roti
- Ragi tape
- Molase
- Konsumsi
- Transportasi
- Booster
- Kresek
- Minyak goreng
2

Penerimaan
- Panen 1
- Panen 2
- Panen 3
- Panen 4
- Panen 5
- Panen 6
- Panen 7
- Panen 8

6
10
1
1
17
40

Meter
Meter
Pack
Kg
Meter
Meter
Meter
Buah
Jumlah biaya investasi

55.000
11.500
45.000
16.000
56.000
133.500
17.000
6.000
1.493.300

2000
ekor
Jumlah biaya tetap (FC)

300.000
300.000

1
3
4
4
2
2
2
3
1
5

Sak
Sak
Liter
Kg
Kg
Kg
Sashet
Butir
Liter
Orang

1
Botol
1
Pack

Liter
Jumlah biaya variabel (VC)
Jumlah total biaya (b+c)
26
6
3
25
6
6
2
25

Kg
Kg
Kg
Kg
Kg
Kg
Kg
Kg

16.000
16.000
16.000
16.000
16.000
17.000
17.000
17.000
Jumlah

70.000
840.000
100.000
8.000
5.000
6.000
3.000
2.000
10.000
50.000
118.000
25.000
8.000
6.000
1.251.000
1.551.000
416.000
96.000
48.000
400.000
96.000
102.000
34.000
425.000
1.617.000

Tabel di atas menunjukkan beberapa besaran biaya yang dikeluarkan oleh


CV. Maju Bersama selama satu siklus budidaya. Diketahui bahwa biaya paling
besar terdapat pada pembelian pakan (Rp. 910.000). Untuk mengetahui kelayakan
usaha dari pembesaran lele dengan Natural Water System (NWS), maka dilakukan
analisa finansial dengan melihat besarnya pendapatan biaya yang dikeluarkan.
30

Tabel 4. Hasil analisa pendapatan usaha dan analisa pendapatan imbangan


penerimaan pada pembesaran lele dengan Natural Water System (NWS)
Parameter

Hasil Pembesaran Ikan Lele dengan


NWS

Total pendapatan

Rp. 1.617.000

Total pengeluaran

Rp. 1.551.000

Analisa pendapatan usaha

TR>TC= untung

Analisa imbangan penerimaan dan biaya

TR/TC= 1,04

Berdasarkan tabel diatas didapatkan analisa pendapatan sebesar Rp.


1.617.000 dan biaya pengeluaran Rp. 1.551.000 selama satu siklus budidaya
sehingga didapatkan keuntungan sebesar Rp. 166.000. Dapat disimpulkan bahwa
usaha pembesaran ikan lele dengan sistem NWS ini dirasa kurang memuaskan
atau menguntungkan karena keuntungan yang didapat hanya sebesar itu dalam
satu siklus. Berdasarkan analisa imbangan penerimaan dan biaya nilai yang
dihasilkan 1,04 yang berarti usaha yang dijalankan termasuk layak secara finansial
namun rendah keuntungan yang didapatkan.
Tabel 5. Analisa Usaha CV. Maju Bersama
a

Keuntungan

= Pendapatan Total Biaya


= Rp. 1.617.000 Rp. 1.551.000
= Rp. 166.000
b Benefit Cost Ratio (B/C Ratio)
= Pendapatan : Total Biaya
= Rp. 1.617.000 : Rp. 1.551.000
= 1,04
Artinya dalam penggunaan biaya produksi sebesar Rp. 1,00 akan diperoleh
keuntungan sebesar Rp. 1,04.
c Break Event Point (BEP)
- BEP Produksi
= Total Biaya : Harga Satuan
= Rp. 1.551.000 : Rp. 16.300
= 95,15 kg
= Total Biaya : Total Produksi
- BEP Harga Produksi
= Rp. 1.551.000 : 95,1 kg
= Rp. 16.300
Artinya titik impas produksi lele dicapai pada produksi 95,15 kg. Sedangkan
titik impas harga produksi dicapai pada harga produksi Rp 16.300.

31

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN
6.1 Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat diambil setelah CV. Maju Bersama melaksanakan
kegiatan Budidaya ikan lele dengan Natural Water system (NWS), antara lain:
1. Budidaya ikan lele dengan memanfaatkan media terpal yang telah
dimodifikasi dapat menjadi alternatif untuk memanfaatkan potensi lahan
sempit.
2. Penerapan aplikasi Natural Water System (NWS) dapat menekan FCR pada
budidaya ikan lele Masamo, terbukti dengan waktu yang dibutuhkan sampai
akhir budidaya relatif lebih cepat, yaitu 90 hari dan FCR sebesar 0,96.
6.2 Saran
Saran yang dapat diambil setelah CV. Maju Bersama melaksanakan
kegiatan Produksi Ikan Lele Sangkuriang dengan menggunakan Probiotik, antara
lain:
1. Budidaya ikan lele sistem NWS pada media terpal sebaiknya melakukan
pemilahan (grading) pada ikan ukuran konsumsi, hal ini berpengaruh pada
harga dan waktu pemanenan.
2. Dibutuhkan kemampuan yang baik dalam pengelolaan manajemen usaha
perikanan budidaya dan kerjasama yang baik dalam mengembangkan usaha
buidaya sehingga proses budidaya dapat berjalan dengan baik.

32

DAFTAR PUSTAKA

33