Anda di halaman 1dari 33

LAPORAN PRAKTIKUM

KIMIA ORGANIK LANJUT


ISOLASI KURKUMIN DAN DERIVATNYA DARI KUNYIT

Disusun Oleh :
1. Ainur Rofiqoh
2. Choirun Nisa
3. Ahmad Sulton A.F
4. Sheley Dea Marella
5. Rizka Putri Nugraha
6. M. Fahmi Fuadul L.
7. M. Shofiyuddin
8. Isroin Adityas I.
9. Fitroh Annisaul M.
10.
Ayu Ardiyah
Kelas/Kelompok

(13630056)
(13630057)
(13630058)
(13630059)
(13630061)
(13630064)
(13630072)
(13630073)
(13630074)
(13630076)

: Kimia B / 4

Fakultas/Jurusan : Saintek / Kimia

LABORATORIUM KIMIA ORGANIK


JURUSAN KIMIA
FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG
2016

Daftar Pustaka
Abstrak.................................................................................................................. 3
BAB I...................................................................................................................... 4
PENDAHULUAN....................................................................................................... 4
Latar Bealakang.................................................................................................. 4
Rumusan Masalah............................................................................................... 5
Tujuan................................................................................................................. 5
Batasan Masalah................................................................................................ 5
Manfaat.............................................................................................................. 5
BAB II..................................................................................................................... 6
TINJAUAN PUSTAKA................................................................................................ 6
Kunyit (Curcuma Domestica).............................................................................. 6
Kurkumin............................................................................................................ 7
Ekstraksi Senyawa Aktif...................................................................................... 9
Rotary Evaporator............................................................................................. 10
Kromatografi Lapis Tipis................................................................................... 11
Sentrifugasi...................................................................................................... 12
Metode UV-Vis................................................................................................... 13
BAB III.................................................................................................................. 15
METODOLOGI....................................................................................................... 15
3.2 Alat dan Bahan........................................................................................... 15
3.2.1 Alat....................................................................................................... 15
3.2.2 Bahan................................................................................................... 15
3.3 Tahapan Pelaksanaan.................................................................................15
3.4 Cara Kerja................................................................................................... 15
3.3.1 Preparasi Sampel.................................................................................. 15
3.3.2 Ekstraksi Kurkumin dan Deviratnya dari Kunyit....................................16
Identifikasi kurkumin dan derivatnya dengan spektrofotometer UV-Vis........16
BAB IV.................................................................................................................. 17
PEMBAHASAN...................................................................................................... 17
BAB V................................................................................................................... 21
Penutup............................................................................................................... 21
5.1 Kesimpulan................................................................................................. 21
5.2 Saran.......................................................................................................... 21
DAFTAR PUSTAKA................................................................................................. 22
LAMPIRAN .......................................................................................................... 25
Diagram Alir..................................................................................................... 25
2

Preparasi sampel........................................................................................... 25
Ekstraksi kurukumin...................................................................................... 25
Isolasi kurkumin dan deviratnya....................................................................26
Logbook............................................................................................................ 27
Tinjauan Bahan................................................................................................. 29
Kloroform....................................................................................................... 29
Toluene.......................................................................................................... 29
Etanol............................................................................................................ 29
Kunyit............................................................................................................ 29
Kurkumin....................................................................................................... 29
Tinjauan Alat..................................................................................................... 30
Ekstraktor soxhlet......................................................................................... 30
Rotary............................................................................................................ 30
Spektrofotometer UV-Vis............................................................................... 31

Abstrak
Proses ekstraksi senyawa kimia yang terkandung dalam tanaman dapat dipengaruhi
berbagai aspek, baik dari teknis penyarian maupun faktor tanaman itu sendiri. Sistem
penyarian dan polaritas pelarut sangat menentukan perpindahan senyawa kimia tanaman dari
dalam sel ke dalam cairan pelarut. Alat soxhlet adalah suatu sistem penyarian berulang
dengan pelarut yang sama yang menggunakan proses sirkulasi perubahan uap cair dari
pelarut dengan pemanasan. Polaritas cairan pelarut yang digunakan bergantung dari sifat
kimia senyawa aktif yang akan diekstraksi dan kemampuan menembus membran sel. Isolasi
menggunakan eluen toluena:khloroform:etanol dengan perbandingan (4,5:4,5:1) diperoleh
bercak noda berwarna hijau pada lempeng silika gel yang disemprotkan pereaksi LB,
menyatakan sampel juga mengandung kurkumin dengan nilai RF1 : 0,487 RF2 :0,5 RF :
0,487 Hasil identifikasi Spektrofotometri Ultra Violet Visible (UV-Vis) yaitu nilai panjang
gelombang sebesar 426,427,430 nm.
Kata kunci :kurkumin ,ekstraksi, KLT-P, Soxhlet.
Abstract
The process of extraction of chemical compounds that contained in the plant can be
influenced by many aspects that comes from extraction technic or from plant itself. The
extraction technic and polarity solvent system largely determines the movement of plant
chemical compounds within cells into a liquid solvent . Soxhlet tool is a repeated system
extraction with the same solvent that use circulation process changes to vaporize when
3

heating. Polarity solvent used depends on the chemical properties of the active compounds to
be extracted and the ability to penetrate cell membranes . Isolation using variation of eluent
toluene : chloroform : ethanol ratio ( 4.5 : 4.5 : 1 ) obtained green staining on silica gel plates
sprayed reagent LB , showed that sample also contains curcumin with Rf 1 value : 0.487 Rf 2
: 0.5 Rf 3 : 0.487 The identification of Ultra Violet Visible spectrophotometry ( UV - Vis )
value amounted to 426,427,430 nm wavelength .
Keywords : curcumin, extraction, preparative thin layer chromatrography (PTLC), Soxhlet


.

.
.

: : .
( ,:, : )
0487 LB
RF2 : 0.5 RF1 : 0487
430 427 426 ) (
.
BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Bealakang
Kunyit merupakan salah satu tumbuhan yang banyak dimanfaatkan

karena kandungan yang ada didalamnya yang memiliki banyak manfaat.


Kunyit banyak dimanfaatkan sebagai sumber obat dan sebagai bahan
pelengkap bumbu untuk memasak. Kunyit merupakan bahan alam yang
memiliki kandungan senyawa didalamnya seperti kurkumin, bisdimetoksi
kurkumin. Kurkumin adalah bahan alam yang memiliki aktivitas biologis
yang digunakan sebagai anti inflamasi, anti kanker karena

kurkumin

bersifat non toksik pada dosis tinggi (Tonnesen,1986).


Sesunggunya didalam islam juga telah diketahui bahwa segala
sesuatu yang ada di bumi maupun di langit beserta semua yang ada
didalamnya atau diantaranya tidaklah ada sesuatu yang sia-sia atau
tidak ada yang tidak bermanfat. Seperti yang ditunjukkan dalam surah
Ali Imran ayat 189-191 dibawah ini
4

--






--


-

Dan milik Allah-lah kerajaan langit dan bumi; dan Allah Maha Kuasa atas
segala sesuatu. Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan
pergantian malam dan siang terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi
orang yang berakal, Yaitu orang orang-orang yang mengingat Allah
sambil berdiri atau

duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka

memikirkan tentang penciptaan langit dan bimi (seraya berkata) ya


Tuhan kami, tiadalah engkau menciptakaan ini dengan sia-sia. Maha Suci
Engkau, maka periharalah kami dari siksa neraka.

(QS Ali Imran189-

191)
Kurkumin yang merupakan senyawa yang ada dalam kunyit dapat
diperoleh melalui proses isolasi dengan menggunakan proses ekstraksi.
Ekstraksi

kurkumin

dapat

menggunakan

ekstraksi

soxhlet

dengan

menggunakan pelarut yang sesuai. Pemilihan pelarut yang sesuai dapat


berpengaruh pada hasil yang diperoleh yaitu dapat menentukan seberapa
banyak kurkumin yang dapat di isolasi. Proses isolasi kurkumin dilakukan
melalui beberapa tahapan untuk memisahkan dari derivatnya. Tahapan
yang dilakukan yaitu ekstraksi dengan menggunakan ekstraktor soxhlet
untuk memisahkan senyawa kurkumin, rotary evaporatur yang digunakan
untuk memekatkan atau menghilangka uap air yang terkandung dalam
sampel dan menggunkan metode KLT-P untuk mengetahui adanya
senyawa kurkumin dalam kunyit. Hasil penelitian yang telah dilakukan
oleh Rezki (2015) menyatakan bahwa rendemen hasil isolasi kurkumin
tertinggi dengan menggunakan konsentrasi pelarut etanol 96% dengan
dua tahap ekstraksi selama 180 menit diperoleh hasil rendemennya
sebesar 12%.
1.1

Rumusan Masalah

1. Bagaimana

Hasil

Ekstraksi

kurkumin

dari

kunyit

dengan

kurkumin

dengan

menggunakan metode ekstraksi Soxhlet ?


2. Bagaimana

hasil

pemisahan

senyawa

menggunakan metode Kromatografi Lapis Tipis Preparatif (KLTP) ?


5

3. Bagaimana nilai lamda maksimum pada ekstrak kurkumin dengan


spektofotometer UV Vis ?
1.2
1.

Tujuan
Mengetahui

hasil

ekstraksi

kurkumin

dari

kunyit

dengan

menggunakan metode ekstraksi soxhlet.


2. Mengetahui hasil pemisahan senyawa kurkumin dan turunannya
dengan menggunakan metode Kromatografi Lapis Tipis Preparatif
(KLTP).
3. Mengetahui nilai lamda maksimum pada ekstrak kurkumin dengan
spektofotometer UV Vis.
1.3

Batasan Masalah

1. Kunyit yang digunakan berasal dari Malang


2. Pelarut yang digunakan dalam ekstraksi Soxhlet adalah etanol 96
%.
3. Penentuan nilai lamda maksimum dengan Spektrofotometer UV Vis
4. Pemisahan senyawa kurkumin dengan kromatografi lapis tipis
preparatif.
1.4

Manfaat

Manfaat dari percobaan ini yaitu agar mengetahui dan dapat


mengekstraksi senyawa kurkumin dan turunanya dari rimpang kunyit
dengan menggunakan ekstraksi soxhlet dengan penguapan pelarut
dengan rotary evaporator serta

dilakukan pemisahan dengan KLT-P

sehingga didapat kurkumin dan dapat manfaatkan kegunaanya.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Kunyit (Curcuma Domestica)

Gambar 2.1 Kunyit (Curcuma Domestika)


Kunyit merupakan tanaman obat berupa semak dan bersifat
tahunan (perenial) yang tersebar di seluruh daerah tropis. Tanaman ini
banyak dibudidayakan di Asia Selatan khususnya India, Cina, Taiwan,
Indonesia (Jawa) dan Filipina. Tanaman ini tumbuh bercabang dengan
tinggi 40 - 100 cm. Batang merupakan batang semu, tegak, bulat
membentuk rimpang dengan warna hijau kekuningan dan mempunyai
pelepah daun . Kulit luar rimpang berwarna jingga kecoklatan dan daging
buah merah jingga kekuning-kuningan. Tanaman kunyit siap dipanen pada
umur 8-18 bulan, dimana saat panen terbaik adalah pada umur tanaman
11-12 bulan. Klasifikasi Tanaman Kunyit (Rismunandar, 1994):
Divisio

: Spermatophyta

Sub-diviso : Angiospermae
Kelas

: Monocotyledoneae

Ordo

: Zingiberales

Famili

: Zungiberaceae

Genus

: Curcuma

Species

: Curcuma domestica Val.

Rimpang kunyit mengandung 28% glukosa, 12% fruktosa, 8%


protein, vitamin C dan mineral kandungan kalium dalam rimpang kunyit
cukup tinggi (Rismunandar, 1998), 1,3-5,5% minyak atsiri yang terdiri
60% keton seskuiterpen, 25% zingiberina dan 25% kurkumin berserta
turunannya. Keton Seskuiterpen yang terdapat dalam rimpang kunyit
adalah tumeron dan antumeron, sedangkan kurkumin dalam rimpang
kunyit

meliputi

kurkumin

(diferuloilmetana),

dimetoksikurkumin
7

(hidroksisinamoil

feruloilmetan),

dan

bisdemetoksi-kurkumin

(hidroksisinamoil metana) (Stahl, 1985).


2.1.1 Kurkumin
Kurkumin mempunyai rumus molekul C21H20O6 (BM = 368). Sifat kimia
kurkumin yang menarik adalah sifat perubahan warna akibat perubahan
pH lingkungan. Kurkumin berwarna kuning atau kuning jingga pada
suasana

asam, sedangkan dalam suasana

basa

berwarna

merah.

Kurkumin dalam suasana basa atau pada lingkungan pH 8,5-10,0 dalam


waktu yang relatif lama dapat mengalami proses disosiasi, kurkumin
mengalami degradasi membentuk asam ferulat dan feruloilmetan. Warna
kuning coklat feruloilmetan akan mempengaruhi warna merah dari
kurkumin yang seharusnya terjadi. Sifat kurkumin lain yang penting
adalah kestabilannya terhadap cahaya (Van der Goot, 1997). Adanya
cahaya dapat menyebabkan terjadinya degradasi fotokimia senyawa
tersebut. Hal ini karena adanya gugus metilen aktif (-CH 2-) diantara dua
gugus keton pada senyawa tersebut. Kurkumin mempunyai aroma yang
khas dan tidak bersifat toksik bila dikonsumsi oleh manusia. Jumlah
kurkumin yang aman dikonsumsi oleh manusia adalah 100 mg/hari
sedangkan untuk tikus 5 g/hari (Rahayu, 2010).
Sifat-sifat kurkumin adalah sebagai berikut (Wahyuni, 2004):
Berat molekul
: 368.37 (C = 68,47 %; H = 5,47 %; O = 26,06 %)
Warna

: Light yellow

Melting point : 183C


Larut dalam alkohol dan asam asetat glasial
Tidak larut dalam air
Kurkumin dapat ditemukan pada dua bentuk tautomer, yaitu bentuk
keto dan bentuk enol. Struktur keto lebih stabil atau lebih banyak
ditemukan pada fasa padat, sedangkan struktur enol lebih dominan pada
fasa cair atau larutan. Rumus struktur kurkumin adalah sebagai berikut
(Yudha, 2009):

Gambar 2.1.1.a Rumus Struktur Kurkumin


Kurkumin atau diferuloimetana pertama kali diisolasi pada tahun
1815. Kemudian tahun 1910, kurkumin didapatkan berbentuk kristal dan
bisa dilarutkan tahun 1913. Kurkumin tidak dapat larut dalam air, tetapi
larut dalam etanol dan aseton (Chattopadhyay dkk., 2004). Sedangkan
menurut Kiso (1983) kurkumin merupakan senyawa yang sedikit pahit,
larut dalam aseton, alkohol, asam asetat glasial dan alkali hidroksida,
serta tidak larut dalam air dan dietil eter.

Gambar 2.1.1.b Rumus Struktur Senyawa Turunan Kurkumin


Kandungan kunyit berupa zat kurkumin 10 %, Demetoksikurkumin
1-5 % Bisdemetoksikurkumin, sisanya minyak atsiri atau volatil oil (Keton
sesquiterpen,

turmeron,

tumeon

60%,

Zingiberen

25%,

felandren,

sabinen, borneol dan sineil), lemak 1-3%, karbohidrat 3%, protein 30%,
pati 8%, vitamin C 45-55%, dan garam-garam Mineral (Zat besi, fosfor,
dan kalsium) (Sharma R.A, A.J. Gescher, W.P. Steward, 2005).

2.2

Ekstraksi Senyawa Aktif

Salah satu cara pengambilan kurkumin dari rimpangnya adalah


dengan

cara

ekstraksi.

Ekstraksi

merupakan

salah

satu

metode

pemisahan berdasarkan perbedaan kelarutan. Secara umum ekstraksi


dapat didefinisikan sebagai proses pemisahan dan isolasi dari zat padat
atau zat cair. Dalam hal ini fraksi padat yang diinginkan bersifat larut
dalam pelarut (solvent), sedangkan fraksi padat lainnya tidak dapat larut.
Proses tersebut akan menjadi sempurna jika solut dipisahkan dari
pelarutnya, misalnya dengan cara distilasi/penguapan (Wahyuni, 2004).

Gambar 2.2 Ekstraktor Soxhlet


Ekstraksi padat cair digunakan untuk memisahkan analit yang
terdapat pada padatan menggunakan pelarut organik. Padatan yang akan
di ekstrak dilembutkan terlebih dahulu, dapat dengan cara ditumbuk atau
dapat juga di iris-iris menjadi bagian yang tipis-tipis. Kemudian peralatan
ekstraksi

dirangkai

dengan

menggunakan

pendingin

air.

Ekstraksi

dilakukan dengan memanaskan pelarut organik sampai semua analit


terekstrak (Khamidinal, 2009).
Pada ekstraksi soxhlet, pelarut dipanaskan dalam labu didih
sehingga menghasilkan uap. Uap tersebut kemudian masuk ke kondensor
melalui pipa kecil dan keluar dalam fase cair. Kemudian pelarut masuk ke
dalam selongsong berisi padatan. Pelarut akan membasahi sampel dan
tertahan di dalam selongsong sampai tinggi pelarut dalam pipa sifone
sama dengan tinggi pelarut di selongsong. Kemudian pelarut seluruhnya
akan menggerojok masuk kembali ke dalam labu didih dan begitu
10

seterusnya. Penarikan komponen kimia yang dilakukan dengan cara


serbuk simplisia ditempatkan dalam klonsong yang telah dilapisi kertas
saring sedemikian rupa, cairan penyari dipanaskan dalam labu alas bulat
sehingga menguap dan dikondensasikan oleh kondensor bola menjadi
molekul-molekul cairan penyari yang jatuh ke dalam klonsong menyari zat
aktif di dalam simplisia dan jika cairan penyari telah mencapai permukaan
sifon, seluruh cairan akan turun kembali ke labu alas bulat melalui pipa
kapiler hingga terjadi sirkulasi. Ekstraksi sempurna ditandai bila cairan di
sifon tidak berwarna, tidak tampak noda jika di KLT, atau sirkulasi telah
mencapai 20-25 kali. Ekstrak yang diperoleh dikumpulkan dan dipekatkan
(Kusmardiyani, 1992).
Ratna (2008) melakukan ekstraksi kunyit menggunakan ekstraktor
Soxhlet. Hasil penyarian 300 gram serbuk simplisisa rimpang kunyit
dengan menggunakan pelarut etanol 96% diperoleh ekstrak kental yang
telah diuapkan dengan vacuum evaporator dan di freeze dryer sebanyak
106,34 gram (rendemen 35,44%).
Pandey, et al (2010) melakukan perbandingan penggunaan pelarut
untuk ekstraksi senyawa kurkumin dalam penelitiannya. Penyarian ini
menggunakan etanol 96% sebagai penyari karena etanol adalah pelarut
semi polar dan mampu menyari sebagian besar kandungan kimia dari
simplisia tersebut. Dalam hal penyarian, etanol memiliki kelebihan
dibandingkan dengan air dan metanol. Senyawa kimia yang mampu
disaring dengan etanol lebih banyak dari pada penyari metanol dan air.
Kandungan kurkumin dari ekstrak etanol adalah 3-5% sedangkan dari
penyari methanol maupun air jauh di bawah itu.
2.3

Rotary Evaporator

11

Gambar 2.3 Rotary

Evaporator

Rotary Evaporator atau Rotary Vacuum Evaporator merupakan alat


yang menggunakan prinsip vakum destilasi. Prinsip utama alat ini terletak
pada penurunan tekanan sehingga pelarut dapat menguap pada suhu di
bawah titik didihnya. Rotary Evaporator lebih disukai karena mampu
menguapkan pelarut di bawah titik didih sehingga zat yang terkandung di
dalam pelarut tidak rusak oleh suhu yang tinggi (Ennie, 2010).
2.4

Kromatografi Lapis Tipis


Kromatografi Lapis Tipis (KLT), salah satu alat pemisah dan alat uji

senyawa kimia secara kualitatif dan kuantitatif. Senyawa yang diuji dapat
berupa senyawa tunggal maupun senyawa campuran dari produk pabrik,
hasil sintesis, isolasi dari hewan percobaan, maupun dari tanaman dan
mikroorganisme (Stahl, 1985).
Pelacak bercak dengan

menggunakan

bantuan

spektroskopis

umumnya menggunakan sinar UV atau sinar tampak. Cara analisis


modern mengetahui nilai dari bercak digunakan alat yang dinamakan
densitometer. Uji kualitatif digunakan parameter Rf (Retardation factor),
harga

Rf

senyawa

tersebut

dibandingkan

dengan

harga

standar

(Sastroamidjojo, 1991).
Secara garis besar, fase diam yang umum digunakan ada 2 jenis.
Fase diam yang polar (mengikuti fase normal) dan fase diam yang non
polar (fase terbalik). Fase diam yang sering digunakan adalah silica gel.
Silica yang digunakan merupakan silica yang dibebaskan dari air, bersifat
sedikit asam, dan merupakan fase diam yang paling populer digunakan.
Silica digunakan untuk kromatografi dengan fase normal sedangkan untuk
fase terbalik digunakan silica yang dilapisi dengan senyawa non polar
misalnya lemak, parafin, minyak silicon rubber gom, atau lilin, dan air

12

yang polar dapat digunakan sebagai eluen atau fase geraknya (Sumarno,
2000).

Gambar 2.4 Kromatografi Lapis Tipis


(http://www.chem-is-try.org)
Umumnya campuran senyawa organik, ditotolkan di dekat salah
satu sisi lempeng dalam bentuk larutan, biasanya beberapa
yang

mengandung

beberapa

mikrogram

mikroliter

senyawa-senyawa.

Dapat

digunakan siring hipodermik atau pipet kaca kecil. Noda itu dikeringkan
dan kemudian sisi lempeng itu dicelupkan ke dalam fase gerak yang
sesuai. Pelarut akan menyerap sepanjang ke atas sepanjang lapisan tipis
padat pada lempeng itu, dan bersama dengan gerakan itu. Zat-zat
terlarut contoh diangkut dengan laju yang bergantung pada kelarutan
mereka dalam fase gerak itu dan pada interaksi mereka dengan zat padat.
Setelah garis depan pelarut bermigrasi sekitar 10 cm, lempeng tiu di
ambil, dikeringkan, dan noda-noda zat terlarutnya diperiksa seperti dalam
kromatografi kertas. Sring dilakukan eksperiment dua dimensi yang
menggunakan dua fase (Soebagio,2003: 87).
Garg, dkk. (1999) melakukan identifikasi kurkumin menggunakan
Kromatografi Lapis Tipis. Rimpang kunyit yang dikeringkan dalam oven
(masing-masing 1 gram) direndam dalam aseton selama 12 jam, disaring,
diuapkan kemudian dilarutkan kembali dalam 5 ml aseton. Sampel (3 ml)
bersama dengan standart kurkumin (1 mg/ml) ditotolkan pada plat silika
gel KLT 60 F254 E. Merck (Jerman). Plat dikembangkan menggunakan fasa
gerak kloroform:methanol (95:5) dan spot dianalisis pada 366 nm
menggunakan model deteksi penyerapan dan refleksi. Rf kurkumin adalah
0,69.
13

Berdasarkan penelitan Chearwae, et al. (2004), analisa KLT ekstrak


kasar kurkuminoid dengan menggunakan fase gerak kloroform : etanol :
asam asetat dengan perbandingan 94 : 5 : 1 (v/v/v) juga menghasilkan 3
spot utama berwarna oranye. Spot yang terakhir kali terelusi (paling non
polar)

yaitu

spot

(A)

diidentifikasi

sebagai

kurkumin,

kemudian

demetoksikurkumin (B) dan bisdemetoksikurkumin (C). Jika dianalisa


berdasarkan kepekatan warna dan luas spot pada plat KLT, kurkumin
merupakan pigmen yang paling dominan yang terdapat pada kunyit.
2.5

Sentrifugasi
Sentrifugasi adalah suatu teknik pemisahan yang digunakan untuk

memisahkan suspensi yang jumlahnya sedikit. Suspensi ini dimasukan ke


dalam

tabung

reaksi

kemudian

difusing.

Sentrifugasi

yang

cepat

menghasilkan gaya sentrifugal lebih besar sehingga partikel tersusupensi


mengendap di dasar tabung reaksi kemudian didekantasi (dipipet)
(Shanti, 2010).
Dalam metode sentrifugasi, prinsip yang digunakan yaitu dimana
objek diputar secara horizontal pada jarak radial dari titik dimana titik
tersebut dikenakan gaya. Pada saat objek diputar, partikel-partikel yang
ada akan terpisah dan berpencar sesuai dengan berat jenis masingmasing partikel. Gaya yang berperan dalam proses teknik sentrifugasi ini
yaitu gaya sentrifugasi. Dengan adanya gaya ini proses pengendapan
suatu bahan akan lebih cepat dan optimum dibandingkan dengan
menggunakan teknik biasa (Shanti, 2010).

Gambar 2.5 Pengendapan dengan Teknik Sentrifugasi


14

2.6

Metode UV-Vis
Spektroskopi UV-Vis adalah absorbansi sinar UV-Vis oleh molekul atau

atom yang disebabkan promosi elektron dari keadaan dasar ke keadaan


tereksitasi. Baik molekul organik maupun molekul anorganik dapat
menyerap radiasi UV-Vis (Hayati, 2007).
Panjang gelombang maksimal kurkumin adalah pada 420-430 nm
dalam pelarut organik seperti metanol dan etanol, namun senyawa lain
dalam ekstrak rimpang temulawak dan kunyit yang memiliki gugus
kromofor dapat menyerap pada panjang gelombang tersebut, sehingga
mengganggu analisis (Jayaprakasha dkk, 2005).

Gambar 2.6.a

Spektrofotometer UV-Vis

Naama, dkk. (2010) melakukan identifikasi kurkumin menggunakan


metode

spektrofotometri

UV-Vis.

Pengukuran

spektra

UV-Vis

pada

metanol dilakukan dengan menggunakan spektrofotometer Shimadzu UVVis

160

pada

rentang

200-1000

nm.

Keberadaan

kurkumin

mengabsorpsi maksimum pada 271, 420 dan 435 nm, pita absorpsi
pertama pada 271 nm menunjukkan transisi *, sedangkan pita
absorpsi pada 420 nm menunjukkan salah satu dari transisi n* atau
gabungan dari transisi * dan n*.
Berdasarkan penelitian Trully dan Kris (2006) tentang Pengaruh
Penambahan Asam Terhadap Aktivifitas Antioksidan Kurkumin, hasil
analisa KLT ekstrak kasar kurkuminoid menghasilkan 3 spot utama dengan
Rf sebagai berikut : (A) 0,7759; (B) 0,6034; (C) 0,4828. Sedangkan analisa
menggunakan spektroskopi UV Tampak dalam methanol menghasilkan
serapan maksimum pada 423,02 nm. Serapan maksimum fraksi A dalam
15

methanol pada 423,93 nm, lalu fraksi B pada 417 nm dan fraksi C pada
419,01 nm.

Gambar 2.7.b

Spektra UV-Vis
(Parinussa dan Timotius, 2006)

BAB III
METODOLOGI
3.1 Waktu dan Tempat Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan pada tanggal 18 April sampai 21 April
2016 di Laboratorium Kimia Organik Jurusan Kimia Fakultas Sains dan
Teknologi UIN Maulana Malik Ibrahim Malang.
3.2 Alat dan Bahan
3.2.1 Alat
Alat-alat yang digunakan dalam penelitian ini antara lain spatula,
pisau, neraca analitik, oven, gelas ukur 100 ml, beaker glass 100 ml, labu
alas bulat, ekstraktor soxhlet, vacuum rotary evaporator, centrifuge,
spektrofotometer UV-Vis Varian Carry, pipa kapiler, botol kecil, chamber,
plat KLT, penggaris, pensil, kuvet.
16

3.2.2 Bahan
Bahan-bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah kunyit
(Curcuma domestica val.), aquades, kloroform,etanol 96%, dan toulena.
3.3 Tahapan Pelaksanaan
1. Preparasi Sampel
2. Ekstraksi kurkumin dan derivatnya dari kunyit
3. Pemisahan kurkumin dan derivatnya dengan KLT
4. Identifikasi kurkumin dan derivatnya dengan spektrofotometer UV-Vis
3.4 Cara Kerja

3.3.1 Preparasi Sampel


Sebelum dilakukan isolasi terlebih dahulu dilakukan preparasi
sampel yaitu dicuci kunyit sampai bersih kemudian dikupas kulit kunyit
dan dipotong kecil-kecil kemudian dikeringkan dengan oven pada suhu
100

sampai kunyit layu.

3.3.2 Ekstraksi Kurkumin dan Deviratnya dari Kunyit


Langkah awal yang dilakukan yaitu ditimbang kunyit yang sudah
kering sebanyak 26,35 gram. Dimaskkan kedalam timbel yang telah
terlapisi kertas saring. Dimasukkan batu didih kedalam labu alas bulat.
Dihubungkan labu alas bulat dan timbel dan ditambah 100 ml etanol 98%.
Dirangkai lengkap alat ekstraktor soxhlet, lalu dilakukan proses ekstraksi
sampai 5-6 sirkulasi. Ekstrak yang diperoleh kemudian dipekatkan dan
diupkan pelarutnya menggunakan vacuum rotary evaporator.
3.4.3 Pemisahan Kurkumin dan Deviratnya dengan metode KLT
Plat KLT dipotong dengan ukuran 2 x 10 cm, lalu ditandai dengan
pensil 0,5 cm dari batas atas dan 1,5 cm dari batas atas. Disiapkan bejana
pengembang yang berisi eluen fase gerak campuran kloroform : toluena :
etanol 96% (2,25 : 2,25 : 0,5). Ekstrak hasil ekstraksi ditotolkan pada plat
KLT sebanyak 5 totolan menggunakan pipa kapiler pada batas bawah dan
setiap penotolan dikeringkan dengan hair dyer. Langkah selanjutnya plat
17

KLT dimasukkan ke dalam bejana pengembang dan ditunggu hingga fase


gerak mencapai batas atas plat. Diambil plat KLT dan dikeringkan. Setelah
kering dilihat spot yang mincul di bawah lampu UV pada panjang
gelombang 256 nm dan 364 nm. Spot yang muncul kemudian diukur nilai
Rf dari masing-masing spot.
3.4.4 Identifikasi kurkumin dan derivatnya dengan spektrofotometer UVVis

Spot yang mempunyai nilai Rf hampir sama dikerok dan dilarutkan


dalam etanol 5 mL. Kemudian larutan disentrifuge dan diambil filtratnya.
Filtrat yang diperoleh diidentifikasi menggunakan spektrofotometer UVVis.

BAB IV
PEMBAHASAN

4.1 Pemekatan Ekstrak dengan Rotary Evaporator


Penggunaan Rotary evaporator digunakan untuk memekatkan sampel
kurkumin yang sebelumnya diekstrak dengan pelarut etanol. Etanol dihilangkan dari
sampel dengan cara diuapkan, yang kemudian dikondensasikan, sehingga didapat
hasil akhir berupa etanol dalam fasa cair. Etanol yang mendidih pada suhu 78,5 oC,
dipanaskan pada instrumen rotary evaporator dengan suhu kurang dari titik didihnya.
Hal ini karena rotary evaporator menurunkan tekanan sistem, sehingga larutan
menjadi lebi cepat mendidih. Hal ini sesuai dengan hukum termodinamika pertama,
dimana tekanan berbanding lurus dengan suhu. Jika titik didih suatu larutan
diturunkan, maka tekanan yang digunakan harus diturunkan.
Hasil rotary evaporator tidak hanya berupa pelarut yang telah dipisah, namun
juga berupa ekstrak kurkumin yang telah pekat. Ekstrak ini berbentuk cairan pekat,
18

yang sangat kental. Ekstrak ini kemudian diambil, yang kemudian akan dipisahkan
dengan metode KLT.
4.2 Pemisahan Kurkumin dan Derivatnya Menggunakan KLTP
Ekstrak kasar hasil ekstraksi kemudian dipisahkan senyawanya
dengan KLTP. Prinsip pemisahan ini yaitu berdasarkan perbedaan
distribusi terhadap fasa diam dan fasa padat. Fasa diam pada
percobaan ini adalah silika gel pada plat tipis berukuran 2 x 10 cm
dengan jarak elusi 8 cm. Sedangkan fasa gerak (eluen) yang
digunakan adalah kloroform : toluena : etanol 96% (4,5 : 4,5 : 1).
Sebelum dilakukan penotolan sampel, menurut Salamah (2013) fase
diam harus diaktifkan dengan cara dipanaskan terlebih dahulu dalam
oven pada suhu 110oC selama 15 menit. Hal ini bertujuan untuk
meningkatkan daya adsorbsi dari fasa diam (Salamah, 2013).
Eluen yang telah dicampur, didiamkan atau dijenuhkan dalam
gelas pengembang selama 1 jam. Kemudian plat yang telah ditotolkan
sampel secara berdekatan dan mengarah horizontal, dimasukkan
kedalam gelas dan ditutup. Ditunggu sampai eluen mencapai batas
atas. Setelah eluen mencapai batas atas, dihitung Rf yaitu jarak spot
dibandingkan dengan jarak eluen. Terbentuk tiga spot pada percobaan
ini. Plat tipis silika gel yang digunakan ada tiga pula, yang bertujuan
untuk membandingkan apakah ada perbedaan diantara ketiga plat
tersebut. Ternyata pada plat no.2 terjadi tailling atau pengekoran. Hal
ini dkarenakan panotolan terlalu melebar dan tidak merata. Sehingga
diperoleh 9 plot dengan nilai Rf masing-masing beserta jarak elusinya
sebagai berikut:
Tabel 2. Jarak elusi dan nilai Rf hasil KLTP
Plat
KLT
1
2
3

Atas
Jarak
(cm)
3,9
4
3,9

Rf

Tengah
Jarak

0,481
0,5
0,481

(cm)
2,8
2,7
2,8

Rf

Bawah
Jarak

Rf

0,35
0,337
0,35

(cm)
2,1
1,8
2,1

0,263
0,225
0,263

19

Berdasarkan tabel diatas, hanya plot no.1 dan no.3 yang dapat
dianalisis lebih lanjut menggunakan Spektrofotometer UV-Vis karena
plat no.2 memiliki nilai Rf yang berbeda. Spot tersebut terlebih dahulu
diamati dengan sinar UV pada panjang gelombang 254 nm, untuk
mengetahui warna spot yang terbentuk, baru kemudian dihitung Rf.
Salamah (2013) dalam penelitiannya memisahkan kurkuminoid
dengan KLT silika gel 60 F254 dengan fase gerak kloroform : etanol :
asam asetat glasial (94 : 5 : 1) dan dideteksi dibawah lampu UV 366
nm. Nilai Rf yang diperoleh yaitu spot atas (Rf= 0,51) merupakan
senyawa

kurkumin,

spot

(Rf=

0,36)

merupakan

senyawa

dimetoksikurkumin, dan spot 3 (Rf= 0,25) merupakan senyawa bisdimetoksikurkumin. Hal ini tidak jauh berbeda dengan hasil pada
percubaan kali ini. Menurut Cahyono (2011), kurkumin merupakan
komponen utama dari ekstrak dengan kandungan paling tinggi yaitu
61-67%, kemudian dimetoksikurkumin 22-26%, bis-dimetoksikurkumin
1-3%, dan isomer kurkumin 10-11%. Sehingga dapat disimpulkan
bahwa senyawa dengan nilai Rf terbesar merupakan senyawa
kurkumin.

HO

OH

O
O

O
H

(a)
HO

OH

O
O

O
H

(b)

20

HO

OH

H
O

O
H

(c)
Gambar 1. (a) Kurkumin; (b) Dimetoksi-kurkumin; dan (c) Bisdimetoksi-kurkumin
4.2 Identifikasi Menggunakan Spektrofotometer UV-VIS
Langkah percobaan selanjutnya yaitu dilakukan analisa menggunakan lampu UV yang
bertujuan untuk mengidentifikasi senyawa kurkumin dan derivatnya yang terdapat dalam
ekstrak kunyit yang kami peroleh. Adapun langkah-langkah yang digunakan yaitu dikerok
spot yang dipisahkan dari plat KLT untuk mempermuda dalam perlakuan selanjutnya.
Kemudian digabungkan spot yang sama dari ketiga KLT kemudian dimasukkan dalam tabung
reaksi kecil untuk tiap spot. Kemudian dilarutkan spot dalam tabung dengan 5 ml etanol
untuk melarutkan ekstrak kurkumin. Setelah itu dilakukan proses sentrifugasi untuk
memisahkan antara ekstrak dengan pengotor yang berupa padatan. Prinsip kerja sentrifugasi
adalah memisahkan substansi berdasarkan berat jenis molekul dengan cara memberikan gaya
sentrifugal sehingga substansi yang lebih berat akan berada didasar sedangkan substansi yang
ringan akan berada diatas. Pada waktu sentrifugasi diperlukan kecepatan sentrifugasi sebesar
5000 rpm. Sehingga diperoleh pellet dan supernatan. Kemudian supernatant yang diperoleh
dimasukkan dalam kuvet dan diukur absorbansinya dengan menggunakan spektrofotometer
UV-VIS dengan panjang gelombang antara 200-800 nm, dan blanko yang digunakan yaitu
etanol 96%.
Dilakukan uji spektrofotometer UV-VIS bertujuan untuk mengidentifikasi senyawa
apa yang terkandung dalam ekstrak yang diperoleh. Adapun prinsip kerja spektrofotometer
UV-VIS yaitu menyerap cahaya dari sampel yang berwarna apabila sampel tidak berwarna
(bening) spektrofotometer UV-VIS tidak akan memunculkan spectra biasanya senyawa yang
memiliki warna merupakan senyawa kompleks. Sehingga dari percobaan ini diperoleh hasil
sebagai berikut :
Hasil Pengamatan
Spot 1

Absorbansi
0.161

Panjang Gelombang (nm)


426
21

Spot 2
Spot 3

1.614

427
430
Menurut literature yang ada panjang gelombang maksimal dari kurkumin sebesar 426

nm. Maka hasil yang diperoleh berdasarkan panjang gelombang dari literature maka spot 1
pada panjang gelombang 426 nm merupakan senyawa kurkumin, kemudian untuk spot 2 pada
panjang gelombang 427 merupakan demetoksi dan pada spot 3 untuk panjang gelombang 430
nm adalah bisdemetoksi. Sehingga dari hasil ini dapat disimpulkan bahwa tingkat kepolaran
dari kurkumin lebih tinggi dari pada derivatnya.
Berdasarkan hasil spectra dari analisa UV maka diperoleh nilai panjang gelombang
maksimum. Sehingga dapat disimpulkan bahwa pelarutnya yang digunakan bersifat polar
(etanol) dan senyawa yang digunakan bersifat nonpolar (kunyit), struktur kunyit terdiri dari
ikatan rangkap (C=C) dan merupakan senyawa aromatic. Maka menyebabkan hubungan
antara pelarut dengan senyawa tersebut terjadi transisi ke *, sehingga akan mengalami
pergeseran bathokromik (persegeseran merah) dan mengalami pergeseran ke arah panjang
gelombang lebih panjang akibat efek pelarut yang digunakan bersifat polar.

BAB V
Penutup
5.1 Kesimpulan
Penelitian yang telah dilakukan dapat diperoleh kesimpulan bahwa
cara mengekstrak kurkumin dan derivatnya pada kunyit menggunakan
soxhlet

dengan

pelarut

etanol,

KLT-P

dengan

fase

gerak

toluena:khloroform:etanol dengan perbandingan (4,5:4,5:1) kemudian di


evaporator vakum dan diamati menggunakan spekrofotometer UV-Vis.
Berdasarkan hasil spectra dari analisa UV maka diperoleh nilai panjang
gelombang maksimum. Sehingga dapat disimpulkan bahwa pelarutnya
yang digunakan bersifat polar (etanol) dan senyawa yang digunakan
bersifat nonpolar (kunyit), struktur kunyit terdiri dari ikatan rangkap (C=C)
22

dan merupakan senyawa aromatic. Maka menyebabkan hubungan antara


pelarut dengan senyawa tersebut terjadi transisi ke *, sehingga akan
mengalami

pergeseran

bathokromik

(persegeseran

merah)

dan

mengalami pergeseran ke arah panjang gelombang lebih panjang akibat


efek pelarut yang digunakan bersifat polar.Pada metode KLT-P ditentukan
RF sampel dan diketahui sebesar RF1 : 0,487 RF2 :0,5 RF : 0,487 dan
hasil dari analisa spektrofotometri sebesar 426,427,430 nm.
5.2 Saran
Penelitian ini hanya menggunakan 3 kali siklus dalam ekstarksi
sehingga ekstrak kurkumin yang didapatkan tidak maksimal, maka dari itu
seharusnya penelitian ini menggunakan lebih dari 3 kali siklus.

DAFTAR PUSTAKA

Cahyono, B., et al. 2011. Pengaruh Proses Pengeringan Rimpang


Temulawak (Curcuma Xanthorriza Roxb) terhadap Kandungan dan
Komposisi Kurkuminoid. Reaktor. Vol. 13 No. 3, Hal. 165-171.
Chattopadhyay, I., et al. 2004. Turmeric and Curcumin: Biological Actions
and Medical Applications. Current Science, 87 (1): 44-53
Chearwae, W., Anuchapreeda, S., Nandigama, K., Ambudkar, S. V., dan
Limtrakul, P. 2004. Biochemical Mechanism of Modulation of Human
P-glycoprotein (ABCB1) by Curcumin I, II, and III Purified from
Turmeric Powder. Biochemical Pharmacology 68
Ennie. 2010. Rotary Evaporator, (http://blogkita.info/rotary-evaporator,
diakses 30 April 2016)
Garg, S. N. dkk. 1999. Variation in the Rhizome Essential Oil and Curcumin
Contents and Oil Quality in the Land Races of Turmeric Curcuma
longa of North Indian Plains. Flavour and Fragrance Journal 14(5):
315-318
23

Hayati, E.K. 2007. Petunjuk Kimia Analisis Instrumen. Malang: UIN Press
Jayaprakasha GK, Jaganmohan RL, Sakariah KK. 2006. Antioxidant
Activities

of

Curcumin,

Demethoxycurcumin

and

Bisdemethoxycurcumin. Food Chemistry. 98: 720-24


Khamidinal. 2009. Teknik Laboratorium Kimia. Yogyakarta: Pustaka Pelajar
Kiso. 1983. Anti Hepatotoxic Principles of Curcuma Longa Rhizomes
Prosiding

Simposium

Nasional

Temulawak.

Lembaga

Penelitian

Universitas Padjadjaran. Planta Medica, 49: 185-187


Kusmardiyani, Siti dan Asari Nawawi. 1992. Kimia Bahan Alam. Jakarta:
Pusat Antar Universitas Bidang Ilmu Hayati
Mulyono. 2008. Kamus Kimia. Jakarta: Bumi Aksara.
Naama, Jasim Hilo dkk. 2010. Study the Anticancer Activities of Ethanolic
Curcumin Extract. African Journal of Pure and Applied Chemistry 4(5):
68-73
Nugroho, B. W., Dadang, & Prijono, D. 1999. Pengembangan dan Pemanfaatan Insektisida
Alami. Pusat Kajian Pengendalian Hama Terpadu, IPB. Bogor.

Pandey, dkk. 2010. Determination and Comparison of The Curcuminoid


Pigments in Turmeric Genotypes (Curcuma Domestica Val) by
Highperformance Liquid Chromatography. International Journal of
Pharmacy and Pharmaceutical Sciences, 2 (4) : 125-127
Rahayu, Hertik DI. 2010. Pengaruh Pelarut yang Digunakan Terhadap
Optimasi Ekstraksi Kurkumin Pada Kunyit (Curcuma domestica Vahl.)
Skripsi Universitas Muhammadiyah Surakarta (Online) (Diakes pada
30 April 2016)
Rais, Ichwan Ridwan. 2014. Ekstraksi Andrografolid dari Andrographis paniculata (Burm.f.)
Nees menggunakan Ekstraktor Soxhlet. Pharmaiana, Vol. 4, No. 1halaman 85-92.

24

Ratna Sri Harjanti. 2008. Pemungutan Kurkumin dari Kunyit (Curcuma


domestica

val.)

dan

Pemakaiannya

Sebagai

Indikator

Analisis

Volumetri. Jurnal Rekayasa Proses, 2 (2): 51-53


Rismunandar, R. 1994. Rempah-Rempah Komoniti Eksport Indonesia.
Bandung: CV. Sinar Baru
Salamah, N. dan Azizah, B. 2013. Standarisasi Parameter Non Spesifik dan
Perbandingan Kadar Kurkumin Ekstrak Etanol dan Ekstrak Terpurifikasi
Rimpang Kunyit. Jurnal Ilmiah Kefarmasian, Vol. 3, No. 1, 21-30.
Sastroamidjojo, Hardjono. 1991. Kromatografi Edisi Kedua Cetakan
Pertama. Yogyakarta: Liberty
Shanti.

2010.

Proses

Pemisahan

Sentrifugal

(Sentrifugasi)

(Online),

(http://shantiang.wordpress.com, diakses 30 April 2016)


Sharma, R.A., Gescher, A.J., Steward, W.P.. 2005. Curcumin: The Story so
Far. Eur. J. Cancer, 41, 1955-1968.
Stahl, E. 1985. Analisis Obat Secara kromatografi dan Mikroskopi. ITB:
Bandung
Soebagio, dkk. 2003. Kimia Analitik II. Malang: Jurusan Pendidikan Kimia
FPMIPA, Universitas Negeri Malang
Soemarno. 2000. Isolasi dan Identifikasi Bakteri Klinik. Yogyakarta.
Akademi Analis Kesehatan Yogyakarta Departemen Kesehatan RI.
Triyati , Etty. 1985. Spektrofotometer Ultra-Violet dan Sinar Tampak serta
Aplikasinya dalam Oseanologi. Oseana, Volume X, Nomor 1 : 39 - 47 ISSN
0216-1877
Trully, M.S.P dan Kris H.T. 2006. Pengaruh Penambahan Asam Terhadap
Aktivitas Antioksidan Kurkumin. BSS 194 1
Van der Goot H. 1997. The Chemistry and Quantitative Structure-Activity
Relationships of Curcumin in Recent Development in Curcumin
Pharmacochemistry Procedings of The International Symposium on
25

Curcumin Pharmacochemistry (ISCP) August 29-31, 1995, editing by


Suwijyo Pramono, Aditya Media, Yogyakarta Indonesia
Wahyuni, dkk. 2004. Ekstraksi Kurkumin dari Kunyit. Prosiding Seminar
Nasional Rekayasa Kimia dan Proses 2004 ISSN : 1411-4216
Yudha, P.N. 2009. Kromatografi Kolom dan Kromatografi Lapis Tipis Isolasi
Kurkumin dari Kunyit (Curcuma Longa L.) (Online) (Diakses pada 30
April 2016)
LAMPIRAN 1
Diagram Alir

A. Preparasi sampel
kunyi
t

Dikupas dan dicuci bersih

Dipotong kecil-kecil

Ditimbang

Dimasukkan dalam timbel yang terbuat dari kertas saring

hasil

B. Ekstraksi kurukumin
Ekstraktor soxhlet

Dirangkai alat ekstraktor soxhlet

Labu alas bulat diisi dengan etanol 86% sampai 2/3

Dilakukan ekstraksi hingga 3x sirkulasi

26

Laruta
n

Diuapkan sisa pelarut menggunakan rotary evaporator vacuum

Dihitung rendemen

Ekstrak kasar kurkumin

C. Isolasi kurkumin dan deviratnya


KLTP

dipotong dengan ukuran 5 x 10 cm

ditandai dengan pensil 1,5 cm dari batas bawah dan 0,5 cm dari
batas atas.

Disiapkan bejana pengembang yang berisi eluen campuran


kloroform : toluene : etanol 96% (4,5 : 4,5 : 1)

Dijenuhkan eluen selama 1 jam

Ekstrak kasar ditotolkan pada garis bawah plat KLT kemudian


dimasukkan dalam bejana pengembang

diambil setelah spot terelusi sampai batas atas plat KLT

dikeringkan di udara

Diukur nilai Rf dari masing-masing spot hasil pemisahan lalu spot


dikerok
27

diulangi 3 kali

hasil kerokan dengan Rf yang sama digabungkan dan dilarutkan


dalam etanol

disentrifugasi

Filtrat

residu

dianalisis dengan spektrofotometer UV-Vis.

hasil

Lampiran 2
Logbook
Kegiatan
Senin, 18 april 2016
08.25
Preparasi sampel

Uraian
Ditimbang sampel kunyit yang telah
dipotong kecil-kecil. Didapat berat

08.35

Persiapan ekstraksi

kunyit 32.6005 gram


Dimasukkan sampel kedalam timbel
yang terbuat dari kertas saring dan
dimasukkan dalam ekstraktor

08.45
08.50

Proses Ekstraksi

soxhlet
Dirangkai ekstraktor Soxhlet
Labu alas bulat diisi dengan etanol
86% sampai 2/3 volume
Dilakukan ekstraksi hingga 3x

08.51 09.50

sirkulasi
Rabu, 20 april 2016
08.50 09.15
Menjenuhkan

09.17 09.30

Diuapkan pelarut hasil ekstraksi

dengan rotary

dengan rotary evaporator

evaporator vacum
Menghitung

Didapat berat botol 10.55 gram

rendemen

Berat botol dan ekstrak 10.90 gram


28

Ekstrak 0.35 gram


Rendemen = 0.35/32.6005 x 100%
= 1.074%
Kamis, 21 April 2016
12.30 13.30
Pemisahan
menggunakan KLTP

Menjenuhkan eluen dalam gelas


pengembang selama 1 jam dan
menandai plat (atas = 0.5 cm dan

13.30 13.45

bawah = 1.5 cm)


Ditotolkan hasil ekstraksi pada garis

13.45 14.20

bawah
Dimasukkan dalam gelas

14.20
14.20
14.23
14.35
14.37
14.52
15.40

pengembang
Diambil hasil KLTP dan dikeringkan
Dihitung hasil Rf
Dikerok spot dengan Rf yang sama
Dilarutkan dalam etanol
Divortex
Disentrifugasi
Dianalisis dengan UV-Vis

14.23
14.34
15.40
15.50

Lampiraan 3
Tinjauan Bahan
1. Kloroform
kloroform merupakan nama umum untuk CHCl3 kebanyakan
digunakan sebagai pelarut non polar. Kloroform merupakan cairan
tak berwarna dan bersifat racun. TL = -62.5, Td = 61.5 dan d = 1.48
gram/cm (Mulyono, 2006)
2. Toluene
senyawa dengan hidrokarbon aromatic. Rumus molekul C7H8
tidak berwarna, dapat mengalami reaksi hydrogen dengan katalis,
dapat mengalami oksidasi dengan katalis asam benzoate (Mulyono,
2006)
3. Etanol
29

etanol disebut juga etil alcohol, alcohol murni, cairan yang


mudah menguap, mudah terbakar , tak berwarna dan merupakan
alcohol rantai tunggal (Mulyono, 2006)
4. Kunyit
Kunyit atau kunir, (Curcuma longa Linn. syn. Curcuma
domestica Val.), adalah termasuk salah satu tanaman rempah dan
obat asli dari wilayah Asia. Khasiat atau manfaat dari tanaman
kunyit baik sebagai pelengkap bumbu masakan, jamu/obat-obatan
atau untuk menjaga kesehatan dan kecantikan. Tetapi dapat juga
dimanfaatkan sebagai zat pewarna, seperti zat pewarna dalam
makanan

maupun

dalam

pewarna

kerajinan

kain

tenun

(Fitrikaniawati, 2012).
5. Kurkumin
Kurkumin, atau disebut jugavdengan [1,7- bis(4-hydroxy-3methoxyfenil)-1,6-heptadiene- 3,5-dione], adalah sebuah senyawa
pewarna alami kuning-oranye, yang terdapat pada kunyit (Rezki,
2015).

Lampiran 4
Tinjauan Alat
1. Ekstraktor soxhlet
Alat soxhlet adalah suatu sistem penyarian berulang dengan pelarut yang sama yang
menggunakan proses sirkulasi perubahan uap cair dari pelarut dengan pemanasan. Ekstraksi
menggunakan Soxhlet dengan pelarut cair merupakan salah satu metode yang paling baik
digunakan dalam memisahkan senyawa bioaktif dari alam. Cara ini memiliki beberapa
kelebihan dibanding yang lain antara lain sampel kontak dengan pelarut yang murni secara
berulang, kemampuan mengekstraksi sampel lebih tanpa tergantung jumlah pelarut yang
banyak. Karena bagaimanapun, dengan alasan toksisitas, prosedur obat dan pengobatan harus
menekan penggunaan pelarut dalam proses farmasetis. Penggunaan pelarut juga dapat
mempengaruhi kinetika kristalisasi dan morfologi kristal dari produk (Rais, 2014)

30

Gambar 1 ekstraktor soxhlet (sumber: http://www.generasibiologi.com)


2. Rotary
Vaccuum Rotary Evaporator adalah alat yang berfungsi untuk
memisahkan suatu larutan dari pelarutnya sehingga dihasilkan ekstrak
dengan kandungan kimia tertentu sesuai yang diinginkan. Cairan yang
ingin diuapkan biasanya ditempatkan dalam suatu labu yang kemudian
dipanaskan dengan bantuan penangas, dan diputar. Uap cairan yang
dihasilkan didinginkan oleh suatu pendingin (kondensor) dan ditampung
pada suatu tempat (receiver flask). Kecepatan alat ini dalam melakukan
evaporasi sangat cepat, terutama bila dibantu oleh vakum. Terjadinya
bumping dan pembentukan busa juga dapat dihindari. Kelebihan lainnya
dari alat ini adalah diperolehnya kembali pelarut yang diuapkan. Prinsip
kerja alat ini didasarkan pada titik didih pelarut dan adanya tekanan yang
menyebabkan uap dari pelarut terkumpul di atas, serta adanya kondensor
(suhu dingin) yang menyebabkan uap ini mengembun dan akhirnya jatuh
ke tabung penerima (receiver flask). Setelah pelarutnya diuapkan, akan
dihasilkan ekstrak yang dapat berbentuk padatan (solid) atau cairan
(liquid) (Nugroho, et al. 1999)

31

Gambar 2 rotary evaporator


(sumber: http://analyticalinstruments.tradeindia.com)

3. Spektrofotometer UV-Vis
Alat instrumen biasanya dipergunakan untuk menentukan suatu zat berkadar rendah,
biasanya dalam satuan ppm (part per million) atau ppb (part per billion). Salah satu metode
sederhana untuk menentukan zat organik dan anorga-nik secara kualitatif dan kuantitatif
dalam contoh air laut, yaitu dengan metode Spektrofotometri Ultra-violet dan Sinar Tampak.
Prinsip kerjanya berdasarkan penyerapan cahaya atau energi radiasi oleh suatu larutan.
Jumlah cahaya atau energi radiasi yang diserap memungkinkan pengukuran jumlah zat
penyerap dalam larutan secara kuantitatif (PECSOK et al. 1976; SKOOG & WEST 1971
dalam Triyati, 1987)

Gambar 3 spektrofotometer UV-Vis


(sumber: http://www.indonetwork.co.id)

32

Dokumen Gambar

Potongan kunyit

Rotary evaporator

ekstraktor soxhlet

ekstrak pekat

penjenuhan eluen dalam bejana

33