Anda di halaman 1dari 15

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Fiqh atau hukum islam merupakan salah astu bidang studi islam yang
paling dikenaloleh masyarakat. Hal ini diantara lain karena fiqih tekait
langsung dengan kehidupan masyarakat. Dari sejak lahir sampai dengan
meninggal dunia manusia selalu berhubungan dengan fiqih.karena sifat dan
fungsinya yang demikian itu, maka fiqih dikategorikan sebagai ilmu alhal,yitu ilmu yang berkaitan dengan tingkah laku kehidupan manusia, dan
termasuk ilmu yang wajib dipelajari, karena dengan ilmu itu pula seseorang
baru dapat melaksanakan kewajibannyamengabdi kepada allah melalui ibadah
shalat, puasa, haji, dan sebagainya.
Dengan fungsinya yang demikian itu tidak mengherankan jika fiqih
termasuk ilmu yang pertama kali diajarkan kepada anak-anak dari sejak di
bangku taman kanak-kanak sampai di Perguruan Tinggi. Demikian besar
fungsi yang dimainkan oleh fiqih, maka tidak mengherankan jika Perguruan
Tinggi atau Universitas terdapat Fakultashukum yang didukung oleh para ahli
di bidang hukum yang amat banyak jumlahnya. Keadaan fiqih yang demikian
itu nampak inheren atau menyatu dengan misi agama Islam yang
kehadirannya untuk mengatur kehidupan manusia agar tercapai ketertiban dan
keteraturan, dengan Rasulullah saw.
Berdasarkan pada pengamatan terhadap fungsi hukum Islam atau fiqih
tersebut, muncullah serangkaian penelitian dan pengembangan hukum Islam,
yaitu penelitian yang ingin melihat seberapa jauh produk-produk hukum
Islam tersebut masih sejalan dengan tuntunan zaman, dan bagaimana
seharusnya hukum Islam itu dikembangkan dalam rangka meresponi dan
menjawab

secara

konkrit

berbagai

masalah

yang

timbul

di

masyarakat.Penilitian ini dinilai penting untuk dilakukan agar keberadaan


hukum islam (fiqih) tetap akrab dan fungsional dalam membantu dan
membimbing perjalanan umat.

1. Rumusan masalah
a. Apa pengertian hukum Islam?
b. Bagaimana karakteristik hukum Islam?
c. Apa saja model-model penelitian hokum Islam?

2. Tujuan dan Manfaat


Tujuan
a. Untuk memahami pengertian hukum Islam.
b. Untuk memahami karakteristik hukum Islam.
c. Untuk memahami model-model penelitian hokum Islam.
Manfaat
1. Manfaat teoritis
Manfaat khasanah keilmuan dalam mata kuliah Metodologi Studi
Islam dan menambah wawasan khususnya tentang Metodologi Studi
Ilmu Fiqih
2. Manfaat praktis
Melatih mahasiswa/i menyusun makalah sesuai sistematika,
melatih mahasiswa/i mengkaji tentang Metodologi Studi Ilmu Fiqih,
dan menambah koleksi makalah di perpustakaan FAI UNSUR
3. Sistematika
BAB I PENDAHULUAN berisi pembahasan mengenai latar belakang,
rumusan

masalah,

tujuan

dan

manfaat,

dan

sistematika.

BAB II ISI berisi pembahasan mengenai isi materi Metodologi Studi Ilmu
Fiqih.
BAB III PENUTUP berisi pembahasan mengenai simpulan dan saran.

BAB II
PEMBAHASAN

A.

PENGERTIAN DAN KARAKTERISTIK HUKUM ISLAM


Pengertian hukum islam hingga saat ini masih rancu dengan
pengertian syariah. Untuk itu dalam pengertian hukum islam disini
dimaksudkan di dalamnya pengertian syariat. Dalam kaitan ini dijumpai
pendapat yang mengatakan bahwa hukum islam atau fiqih adalah
sekelompok dengan syariat yaitu hukum ilmu yang berkaitan dengan amal
perbuatan manusia yang diambil dari nash al-quran atau as-sunnah. Bila
ada nash dari al-quran atau as-sunnah yang berhubungan dengan perbuatan
tersebut, atau yang dambil dari sumber-sumber lain,bila tidak ada nash
dari al-quran dan as-sunnah dibentuklah satu ilmu yang disebut dengan
ilmu fiqh. Dengan demikian yang disebut dengan ilmu fiqih adalah
sekelompok hukum tentang amal perbuatan manusia yang diambil dari
dalil-dalil terperinci.
Yang dimaksud dengan amal perbuatan manusia adalah semua
perbuatan orang mukallaf yang berhubungan dengan bidang ibadat,
muamalat kepidanaan dan lain sebagainya; bukan yangberhubungan
dengan aqidah (kepercayaan). Sebaba yang terakhir ini termsuk dalam
pembahasan ilmu kalam. Adapun yg termasuk dalam daili-dalil terperinci
ialah satuan-satuan dalai yang masing-masing menunjuk kepada suatu
hukum tertentu.
Berdasarkan batasan tersebut diatas sebenarnya dapat dibedakan
antara syariah dan hukum islam fiqih. Perbedaan tersebut terlihat pada
dasar atau dalil yang di gunakannya. Jika syariat dibedakan pada nash alquran atau as-sunnha secara langsung, tanpa memerlukan penalaran,
sedangkan hukum islam didasarkan pada dalil-dalil yang dibangun oleh
para ulama melalui penalaran atau ijtihad denga tetap berpegang pada
semangat yang terdapat pada syariat. Dengan demikian jika syariat bersifat
permanen, kekal dan abadi, fiqh atau hukum islam bersifat temporer, dan

dapat berubah. Ketika kita mengkaji suatu masalah misalnya kita gunakan
nash al-quran dan assunnah , tapi bersamaan dengan itu kita juga gunakan
penalaran. Hal ini dimungkinkan karena nash-nash alquran dan assunnah
tersebut sungguhpun secara tekstual tidak dapat diubah namun interpretasi
dan penerapan nash alquran dan assunnah tersebut tetap memerlukan
pilihan yang menggunakan akal.

B.

MODEL-MODEL PENELITIN HUKUM-HUKUM ISLAM (FIQH)


Pada uraian berikut akan kami sajikan beberapa model penelitian
1. Model Harun Nasution
Melalui penelitiannya yang secara ringkas namun mendalam
terhadap berbagai literatur tentang hukum islam dengan menggunakan
pendekatan sejarah, harun nasoyion sudah berhasil mendeskripsikan
struktur hukum islam secara komprehensif, yaitu mulai dari kajian ayatayat hukum yang ada dalam alquran , latar belakang dan sejarah
pertumbuhan dan perkembangan hukum islam sejak zaman nabi sampai
dengan sekarang, lengkap dengan beberapa madzhab yang ada di
dalamnya berikut sumber hukum yang digunakannya serta latar belakana
hukum yang timbunya perbedaan pendapat.
Harun nasution melaporkan bahwa di periode nabi, karena segala
persoalan dikembalikan kepada nabi untuk menyelesaikannya, nabilah
yang menjadi satu-satunya hukum. Secara langsung pembuat hukum
adalah nabi, tetapi secara tidak langung tuhanlah pembuat hukum, karena
hukum yang keluar dari nabi berdasarkan pada wahyu dari tuhan.
Oeride ijtihad yang disampaikan harun nasution sebagai periode
kemajuan islam I (700-1000M). Problema yang dihadapi semakin beragam
sebagai akibat dari bertambahnya daerah islam dengan berbagai macam
bangsa masuk islam dengan membawa berbagai macam adat istiadat ,
tradisi dan dan sistem kemasyarakatan. Dalam kaitan ini maka muncullah
ahli-ahli hukum mujtahid yang disebut dengan imam atau faqih (fuqaha)
dalam islam, dam pemuka-pemuka hukum ini mempunyai murid. Pada

masa inilah timbulnya empat madzhab dalam hukum islam, yaitu abu
hanifah, imam malik , imam syafii, dan ahmad ibn hambal.
Jika berbagai sumber hukum islam dari madzhab-madzhab tersebut
disatukan antara satu dan yang lainnya, maka sumber hukum islam itu
meliputi alquran, al-hadits, pendapat para sahabat, qiyas, istihsan,
mashlahat mursalah, atau mashlahat al-ummah, dan syariat sebelum islam.
Sejarah sebenarnya mengenal lebih dari empat madzhab tersebut,
seperti madzhab sufyan al-sauri, madzhab syuraih al-nakhai, madzhab abi
saur, madzhab al-auzai, madzhab al-tabari, madzhab al-zahiri.
Dari uaraian tersabut terliahat bahwa model pemelitian hukum
islam yang dgunakan harun nassution adalah penelitain eksploratif,
deskriptif, dengan pendekatan kesejarahan. Interpretasi yang dilakukan
atas data-data historis tersebut selalu dikaitkan dengan konteks sejarahnya.
Melalui penelitian ini pembaca akan mengenal secara awal untuk
memasuki kajian hukum islam lebih lanjut.

2. Model Noel J. Coulson


Noel J. Coulson menyajikan hasil penelitiannya di bidang hokum
islam dalam karyanya berjudul hukum islam dalam persfektif sejarah.
Buku ini telah deterjemahkan oleh Hamid Ahmad dan diterbitkan oleh
perhimpunan pengembangan Pesantren dan Masyarakat (P3M) pada tahun
1987. Penelitian yang bersifat deskriptif analitis ini menggunakan
pendekatan sejarah. Seluruh informasi tentang perkembangan hukum pada
setiap periode selalu dilihat dari factor-faktor sosio kultular yang
mempengaruhinya, sehingga tidak satupun produk hukum yang dibuat dari
ruang yang hampa sejarah.
Hasil penelitiannya itu dituangkan dalam tiga bagian, yaitu :
a. Menjelaskan tentang terbentuknya hukum syariat, didalamnya dibahas
tentang legalitas Al-quran, praktek hukum di abad pertama islam, akar
b. Berbicara tentang pemikiran dan praktek hukum islam di abad
pertengahan. Di dalamnya dibahas tentang teori hhukum klasik, antara

kesatuan dan keragaman, dampak aliran dalam dalam system hukum


syariat, masyarakat islam dan hukum syariat.
c. Berbicara

tentang

penyerapan

hukum

eropa,

hukum

syariat

kontemporer, taklid dan pembaharuan hukus serta neo ijtihad.

Pada bagian pendidikan ia menyatakan bahwa problema yang


mendasar saai ini ialah adanya pertentangan antara ketentuan-ketentuan
hukum tradisional yang dinyatakan secara kaku disatu pihak.
Ketika berbicara tentang legalitas Al-quran, Coulson mengatakan
bahwa prinsip Tuhan adalah satu-satunya pembentuk hukum dan bahwa
semua perintah-Nya harus dijadikan kendali utama atau segenap aspek
kehidupan sudahlah mapan.
Hukum diabad pertama islam, Coulson mengatakan bahwa
dibidang hukum muncul keseragaman di satu pihak dan perbedaan di
pihak lain. Keseragaman kita temukan pada hukum public yang aturannya
datang dari pemerintah pusat. Sedangkan keberagaman kita dapati pada
hukum perdata.
Menurut Coulson ada dua alasan prinsipil di balik keberagaman
atau perbedaan ini, yaitu :
a. Lazim bahwa masing-masing qadi cenderung menerapkan aturan
setempat yang tentu berbeda-beda antara satu daerah dan lainnya.
b. Wewenang hakim untuk memutuskan perkara sesuai pendapatnya
sendiri (ray) untuk maksud apapun, tidak dibatasi.
Selanjutnya ketika berbicara hukum klasik, Coulson mengatakan
bahwa yurisprudensi hukum umat islam di awal abad kesepuluh secara
formal meyakinkan mengatakan bahwa saat itu kekuasaan kreatifnya
menjadi habis dengan adanya satu doktrin yang dikenal dengan
tertutupnya pintu ijtihad. Sementara penulis modern menyatakan bahwa
doktrin ini timbul dari keadaan khusus pada penyerangan mongol di abad
ketiga belas, yaitu ketika warisan berharga berupa syariah dibalsem dan
dikuburkan dalam rangka melindunginya dari gerombolan jengis khan

yang bengis. Tetapi, sebenarnya secara historis gejala ini telah muncul tiga
abad sebelumnya. Dan boleh jadi hal ini disebabkan oleh sebab-sebab
internal, bukan tekanan dari luar.
Coulson melaporkan tentang adanya penyerapan hukum eropa oleh
hukum islam. Menurut hasil penelitiannya, semenjak akhir abad
kesembilan belasm syariah yang murni di timur tengah dalam bentuk
tradisionalnya hanya terbatas pada bidang hhukum keluarga, yang
selanjutnya memasukan hukum waris, system waaf, dan dalam banyak
kasus hukum hibah.
Berdasarkan hasil penelitian tersebut tampak bahwa dengan
pendekatan historis, Coulson

lebih berhasil menggambarkan perjalan

hukum islam dari sejak berdirinya hingga sekarang secara utuh. Melalui
penelitiannya itu, Coulson telah

berhasil menempatkan hukum islam

sebagai perangkat norma dari perilaku teratur dan merupakan suatu


lembaga social. Di dalam prosesnya, hukum sebagai lembaga social
mempengaruhi kebutuhan pokok manusia akan kedamaian dalam
masyarakat. Dengan melihat fungsi hukum demikian, pengamatan
terhadap perubahan social harus dijadikan pertimbangan penting dalam
rangka reformulasi hukum islam.
3. Model Mohammad Atho Mudzbar
Dalam rangka penyelesaian doktornya di universitas California,
Amerika serikat, di tahun 1990, Model Mohammad Atho Mudzbar
menulis disertasi yang isinya berupa penelitian terhadap produk fatwa
majelis ulama Indonesia tahun 1975-1988. Penelitian desertasinya itu
berjudul fatwas of the council of Indonesia Ulama a study of Islamic legal
thought in Indonesia 1975-1988.
Tujuannya yaitu untuk mengetahui materi fatwa yang dikemukakan
Majelis Ulama Indonesia serta latar belakang social politik yang
melatarbelakangi timbulnya fatwa tersebut.
Hasil penelitian tersebut dituangkan ke dalam 4 bab

a. Bab pertama mengemukakan latar belakang dan karakteristik islam di


Indonesia

serta

pengaruhnya

terhadap

corak

hukum

islam.

Karakteristik tersebut dilihat dari 4 aspek yaitu :


1) Latar belakang kultur
2) Doktrin teologi
3) Struktur social
4) Ideology politik.
Penelitian ini ingin melihat seberapa jauh latar belakang budaya,
doktrin teologi, struktur social, dan ideology politik yang dianut
masyarakat dan pemerintah Indonesia itu mempengaruhi produk fatwa
majelis ulama Indonesia.
b. Bab kedua disertasi tersebut mengemukakan tentang majelis ulama
indosnesia dari segi latar belakang didirikannya sosio poliitik yang
mengitariny, hubungan majelis ulama dengan pemerintah dan
organisasi islam, serta organisasi non-Islam lainnya dan berbagai fatwa
yang dikeluarkannya.
c. Bab ketiga disertasi tersebut mengemukakan tentang isi produk fatwa
yang dikeluarkan majelis ulama Indonesia serta metode yang
digunakannya. Fatwa-fatwa tersebut meliputi :
1) Bidang ibadah ritual
2) Masalah keluarga dan perkawinan
3) Kebudayaan
4) Makanan
5) Perayaan hari-hari besar nasrani
6) Masalah kedokteran
7) Keluarga berencana
8) Aliran minoritas dalam islam
d. Pada bab keempat adalah berisi kesimpulan yang dihasilkan dari studi
tersebut. Dalam kesimpulan tersebut, dinyatakan bahwa fatwa majelis
ulama indonesia dalam kenyataannya tidak selalu konsisten mengikuti
pola metodologi dalam penetapan fatwa sebagaimana dijumpai dalam

ilmu fiqih. Secara teoritis setiap produk fatwa yang dikeluarkan majelis
ulama indonesia didasarkan pada landasan Al-quran, Al hadits, ijma
dan qiyas yang dianut oleh mazhab syafii. Namun dalam praktiknya
dasar-dasar hukum tersebut tidak diikuti.
Ketidak konsistenan majelis ulama indonesia dalam mematuhi
metodologi penetapan hukum tersebut, menurut peneliti disebabkan
oleh sejumlah faktor, seperti faktor politik. Diantara fatwa MUI yang
dipengaruhi oleh kebijakan pemerintah antara lain mengenai :
a. Fatwa pembelian binatang
b. Keluarga berencana
c. Ibadah ritual
d. Serta pelabuhan udara jeddah atau bandara king abdul azis sebagai
tempat melakukan miqat bagi jamaah haji indonesia yang
menggunakan pesawat terbang.
Dengan melihat uraian tersebut, terlihat bahwa bidang penelitian
hukum islam yang dilakukan oleh Atho Mudzhar termasuk penelitian
uji teori atau uji asumsi (hipotesis) yang dibangun dari berbagai teori
yang terdapat dalam ilmu sosiologi hukum. Penelitian ini semakin
memperjelas tesis dari schacht yang mengatakan bahwa ciri khas
pertama perkembangan hukum islam adalah penerimaan secara luas
terhadap unsur-unsur yang amat beragam; lapisan bawah dan atas,
hukum itu hingga saat tertentu tidak berasal dari islam atau tinggl
semata-mata Al-quran.
Hasil penelitian tersebut terasa mengejutkan sebagian ulama fiqh
tradisional. Hal ini dinalai akan menghilangkan unsur kesakralan atau
kekudusan hukum islam. Para ulama tradisional khawatir penelitian
tersebut akan menempatkan hukum islam sebagai hukum skuler yang
dapat diubah seenaknya. Para ulama yang mempelajari fiqih pada
umumnya tidak mengetahui berbagai faktor sosio kultural, politik sert
lainnya yang ikut serta mempengaruhi terbentuknya hukum tersebut.
Dari keadaan demikian sulit sekali diterimanya upaya reformasi dan

pembaharuan dalam hukum islam. Dan jika keadaan tersebut terus


berlanjur, akan banyak sekali produk hukum yang tidak lagi sesuai
dengan tuntutan zaman, karena produk hukum tersebut dengan
tuntutan sosial sudah terdapat ketidakcocokan atau telah terjadi
kesenjangan antara keduanya.
Namun, tidak sepenuhnya menerima pendapat yang menyatakan
bahwa seluruh produk hukum islam harus disesuaikan dengan tuntutan
zaman. Hukum islam yang berkaitan dengan masalah ibadah ritual
misalnya, jelas tidak dipengaruhi oleh perubahan zaman. Rukun shalat
serta berbagai ketentuan lainnya tentang ibadah jelas tidak mengalami
perubahan. Tetapi bagaimana cara seseorang memahami makna
ibadah dalam kehidupan jelas dipengaruhi oleh latar belakang
pendidikan, lingkungan dan lain sebagainya.
Produk-produk hukum sangat dipengaruhi oleh berbagai faktor
lingkungan sosial banyak terjadi pada masalah-masalah yang
berkaitan dengan kehdupan sosial, ekonomi, kriminalitas, masalah
perkawinan dan lain sebagainya.
Dengan demikian, hukum islam baik langsung maupun tidk
langsung masuk kedalam kategori ilmu sosial. Hal ini sama sekali
tidak mengganggu kesucian dan kesakalan al-quran yang emnjadi
sumber hukum islam tersebut. Sebab yang dipersoalkan disini bukan
mempertanyakan relevan dan tidaknya Al-quran tersebut, te pi yang
dipersoalkan adalah apakah hasil pemahaman ayat-ayat al-quran,
khususnya mengenai ayat-ayat ahkam tersebut masih sejalan dengan
tututan zaman atau tidak. Keharusan menyesuaikan hasil pemahaman
ayat-ayat al-quran yang berkenaan dengan hukum tersebut dengan
perkembangan zaman perlu dilakukan. Karena dengan cara inilah
makna kehadiran al-quran secara fungsional dapat dirasakan oleh
masyarakat.

10

C. ALIRAN PEMIKIRAN ISLAM


Materi pemikiran islam sempat menjadi perdebatan. Secara garis
besar, kita dapat membedakan tiga bidang pemikiran islam, yaitu aliran
kalam (teologi), aliran fiqih, dan aliran tasawuf. Pada kesempatan ini kita
membicarakan aliran fiqih dengan pendekatan kronologis yang terdapat
dalam sejarah islam.

ALIRAN-ALIRAN FIQIH
Secara historis, hukum islam telah menjadi dua aliran pada zaman
sahabat nabi muhammad saw. Dua aliran tersebut adalah Madrasat alMadinah dan Madrasat al-Baghdad atau Madrasat al-Hadits dan
Madrasat al-Ray. Sedangkan ibnu al-qayim al-jauziyyah menyebutnya
sebagai Ahl al-Mana dan Ahl al-Zhahir.
Aliran madinah terbentuk karena sebagian sahabat tinggal di
madinah, dan aliran bagdad atau kuffah juga terbentuk karena sebagian
sahabat tinggal di kota tersebut.
Atas jasa sahabat nabi muhammad saw yang tinggal di madinah,
terbentuklah Fuqaha sabah yang juga mengajarkan dan mengembangkan
gagasan guru-gurunya dari kalangan sahabat. Di antara Fuqaha sabah
adalah said bin al-musayyab. Salah satu murid said bin al-musayyab
adalah ibnu syihab al-zuhri. Sedangkan di antara murid ibnu syihab alzuhri adalah imam malik yang paling terkenal, pendiri aliran maliki.
Diantara ajaran imam malik yang paling terkenal adalah ia menjadikan
ijmak dan amal ulama madinah sebagai hujah.
Atas jasa sahabat nabi muhammad saw yang tinggal di bagdad,
terbentuklah aliran rayu. Di antara sahabat yang di kufah adalah abd allah
bin masud; salah satu muridnya adalah al-aswad bin yazid al-nakhai;
salah satu muridnya adalah amir bin syarahil al-syabi; dan salah satu
murid beliau adalah abu hanifah yang mendirikan aliran hanafi. Salah satu
ciri fikih abu hanifah adalah sangat ketat dalam penerimaan hadits dan
banyak menggunakan ray. Di antara pendapatnya adalah bahwa benda

11

wakaf boleh dijual, diwariskan, dihibahkan, kecuali wakaf tertentu karena


ia berpendapat bahwa benda yang telah diwakafkan masih tetap menjadi
milik yang mewakafkan. Istinbath al-ahkam yang digunakannya adalah
analogi (al-qiyas); ia menganalogikan wakaf kepada pinjam meminjam
(al-ariyyah).
Murid imam malik dan muhammad al-syaibani (sahabat dan
penerus gagasan abu hanifah) adalah muhammad bin idris al-syafii. Imam
ini sangat terkenal dalam pembahasan perubahan hukum islam karena
pendapatnya ia golongkan menjadi qaul qadim dan qaul jadid.
Salah satu murid imam al-syafii adalah ahmad bin hanbal, pendiri
aliran hanabilah. Di samping itu, masih ada aliran zhahiriyah yang di
dirikan oleh imam daud al-zhahri, dan aliran jaririyah yang didirikan oleh
ibnu jarir al-thabari.
Dengan demikian kita telah mengenal sejumlah aliran hukum
islam, yaitu madrasah madinah, madrasah kufah, aliran hanafi,aliran
maliki,aliran syafii,aliran hhanbali,aliran zhahiriyyah,dan aliran jaririyah.
Tidak terdapat informasi yang tepat mengenai aliran-aliran hukum islam,
karena banyak aliran yang muncul kemudian menghilang karena tidak ada
yang mengembangkannya.
Thaha jabir fayadl al-ulwani (1987: 87-8) menjelaskan bahwa
nadzhab fikih islam yang muncul setelah sahabat dan kibar al-tabiin
berjumlah 13 aliran. Tiga belas aliran itu berafiliasi dengan ahl al-sunnah.
Akan tetapi tidak semua aliran itu dapat diketahui dasar-dasar dan metode
istinbath hukum yang digunakannya. Berikut pendiri ketiga belas aliran
itu.
a. Abu said al-hasan bim yasar al-bashri (w. 110 H)
b. Abu hanifah al-numah bin tsabit bin zuthi (w. 150 H)
c. Al-auzai abu amr abd al-rahman bin amr bin muhammad (w. 157H)
d. Sufyan bin said bin masruq al-tsauri (w. 160 H)
e. Al-laits bin sad (w. 175 H)
f. Malik bin anas al-bahi (w. 179 H)

12

g. Sufyan bin uyainah (w. 197 H)


h. Muhammad bin idris as-syafii (w. 204 H)
i.

Ahmad bin muhammad bin hanbal (w. 241 H)

j. Daud bin ali al-ashbahani al-baghdadi (w. 270 H)


k. Ishaq bin rahawiyah (w. 238 H)
l.

Abu tsaur ibrahim bin khalid al-kalabi (w. 240 H) (lihat pula munim
sirri, 1995: 79-80).
Aliran islam yang masih terkenal dan ada pengikutnya sampai

sekarang hanya beberapa aliran, diantaranya hanafiyah, malikiyah,


syafiiyyah, dan hanbaliyah. Akan tetapi yang sering dilupakan dalam
hukum islam adalah bahwa buku-buku sejarah hukum islam cenderung
memunculkan aliran-aliran hukum yang berafiliasi dengan aliran sunni,
sehingga para penulis sejarah hukum islam cenderung mengabaikan
pendapat khawarij dan syiah dalam bidang hukum islam.

13

BAB III
SIMPULAN

A. Simpulan
1.

Hukum islam atau fiqih adalah sekelompok dengan syariat yaitu hukum
ilmu yang berkaitan dengan amal perbuatan manusia yang diambil dari
nash al-quran atau as-sunnah.

2.

Model-model penelitin hukum-hukum islam (fiqh)


a. Model Harun Nasution penelitiannya menggunakan pendekatan
sejarah.
b. Model Noel J.

Coulson

penelitiannya

dengan

menggunakan

pendekatan historis.
c. Model Mohammad Atho Mudzbar penelitiannya yaitu dengan uji teori
atau uji asumsi (hipotesis) yang dibangun dari berbagai teori yang
terdapat dalam ilmu sosiologi hukum.
3. Aliran fiqih secara historis hukum islam telah menjadi dua aliran, yaitu
Madrasat al-Madinah dan Madrasat al-Baghdad atau Madrasat al-Hadits
dan Madrasat al-Ray.
B. Saran
Dalam penulisan makalah ini masih terdapat beberapa kekurangan dan
kesalahan, baik dari segi penulisan maupun dari segi penyusunan kalimatnya
dan dari segi isi juga masih perlu ditambahkan. Oleh karena itu, kami sangat
mengharapkan kepada para pembaca makalah ini agar dapat memberikan
kritikan dan masukan yang bersifat membangun.

14

DAFTAR PUSTAKA

Nata, Abuddin. 2013. Metodologi Studi Islam. Jakarta : PT RajaGrafindo


Persada

DRS. ATANG ABD. HAKIM, MA.


DR. JAIH MUBAROK

METODOLOGI STUDI ISLAM


EDISI REVISI
PENERBIT PT REMAJA ROSDAKARYA BANDUNG
THN 2000

15