Anda di halaman 1dari 39

Kata Pengantar

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena dengan rahmat,
karunia, serta taufik dan hidayah-Nya lah kami dapat menyelesaikan makalah volumetri
yang berjudul Penetapan Aplikasi Air ini sebatas pengetahuan dan kemampuan yang
dimiliki.
Kami sangat berharap makalah ini dapat berguna dalam rangka menambah wawasan
serta pengetahuan kita mengenai materi ini. Kami juga menyadari sepenuhnya bahwa di
dalam tugas ini terdapat kekurangan-kekurangan dan jauh dari apa yang kami harapkan.
Untuk itu, kami berharap adanya kritik, saran dan usulan demi perbaikan di masa yang
akan datang, mengingat tidak ada sesuatu yang sempurna tanpa sarana yang
membangun.
Semoga makalah sederhana ini dapat dipahami bagi siapapun yang membacanya.
Sekiranya laporan yang telah disusun ini dapat berguna bagi kami sendiri maupun orang
yang membacanya. Sebelumnya kami mohon maaf apabila terdapat kesalahan kata-kata
yang kurang berkenan dan kami memohon kritik dan saran yang membangun.

Bogor, 12 Mei 2015

Penulis

APLIKASI AIR

DAFTAR ISI

Kata Pengantar ......................................................................................................................... 1


DAFTAR ISI ............................................................................................................................... 2
I.

Penetapan Chemical Oxygen Demand (COD) .............................................................. 4


A.

Pendahuluan............................................................................................................................ 4

B.

Dasar ........................................................................................................................................ 4

C.

Tujuan : .................................................................................................................................... 4

D.

Reaksi : ..................................................................................................................................... 4

E.

Alat dan Bahan : ...................................................................................................................... 4

F.

II.

a)

Alat ................................................................................................................................... 4

b)

Bahan .............................................................................................................................. 5

Penentuan COD........................................................................................................................ 5
a)

Sampel Air ...................................................................................................................... 5

b)

Blanko.............................................................................................................................. 5

c)

Standarisasi Ferri Amonium Sulfat (FAS) .................................................................. 5

G.

Data Pengamatan : .................................................................................................................. 6

H.

Perhitungan : ........................................................................................................................... 6

I.

Pembahasan ............................................................................................................................ 7

Penetapan Kadar BOD (Biological Oxygen Demand) ................................................ 12


A.

Pendahuluan.......................................................................................................................... 12

B.

Dasar ...................................................................................................................................... 12

C.

TUJUAN .................................................................................................................................. 12

D.

Reaksi : ................................................................................................................................... 12

E.

Alat dan Bahan : .................................................................................................................... 13


a)

Alat :............................................................................................................................... 13

b)

Bahan : .......................................................................................................................... 13

D.

Cara Kerja : ............................................................................................................................ 13

E.

Data Pengamatan : ................................................................................................................ 13

F.

Perhitungan : ......................................................................................................................... 14
a)

Standarisasi Normalitas Na2S2O3 dengan BBP KIO3 ............................................. 14

b)

Perhitungan BOD ........................................................................................................ 14

G.

Pembahasan : ........................................................................................................................ 14

H.

Kesimpulan ............................................................................................................................ 17

APLIKASI AIR

I.
III.

Daftar Pustaka ....................................................................................................................... 17

Penetapan Bebas Dalam Air Kadar CO2 .................................................................... 18


D.

Reaksi : ................................................................................................................................... 18

E.

Alat dan Bahan : .................................................................................................................... 18


a)

Alat : .............................................................................................................................. 18

b) Bahan : ......................................................................................................................... 19
F.

Cara Kerja : ............................................................................................................................ 19

G.

Data pengamatan Na2CO3 : ................................................................................................... 19


a)

Data Penimbangan : ................................................................................................. 19

b) Data Penitaran : ......................................................................................................... 19

IV.

H.

Pehiturngan : ......................................................................................................................... 20

I.

Pembahasan .......................................................................................................................... 20

J.

Kesimpulan : .......................................................................................................................... 21

Penetapan Total Organic Matter (TOM) ...................................................................... 22


A.

Pendahuluan.......................................................................................................................... 22

B.

Dasar ...................................................................................................................................... 22

C.

Reaksi : ................................................................................................................................... 22

D.

Alat dan Bahan : .................................................................................................................... 22


a)

Alat : .............................................................................................................................. 22

b) Bahan : ......................................................................................................................... 22
E.

Cara Kerja .............................................................................................................................. 23


a)

Penetapan sampel : .................................................................................................. 23

b)

Faktor KMnO4 ........................................................................................................................ 23

c)

Standarisasi KMnO4 dengan BBP Asam Oksalat ................................................................... 23

F.

Data Pengamatan : ................................................................................................................ 24

APLIKASI AIR

I.

Penetapan Chemical Oxygen Demand (COD)

A. Pendahuluan
Kebutuhan oksigen kimia adalah jumlah oksigen yang dibutuhkan untuk
mengoksidasi zat-zat organic yang ada dalam 1 liter contoh air. Uji KOK merupakan
ukuran bagi pencemaran air oleh zat-zat organic yang secara alamiah dapat
dioksidasikan melalui proses mikrobiologi. Ion-ion klorida dioksidasi oleh kalium
dikhromat dalam suasana asam.
Pada pengambilan contoh, contoh diawetkan dengan cara pendinginan pada suhu
jika analisis dilakukan kurang dari 24 jam setelah pengambilan contoh dan pH
kurang dari 2 dengan penambahan aslam sulfat pekat.
40C

B. Dasar
Zat organik yang terdapat dalam air dioksidasi oleh K2Cr2O7 berlebih terukur dalam
suasana asam dan panas. Sisa K2Cr2O7 yang tidak bereaksi dititar dengan Fero
Ammonium Sulfat (FAS) dengan indicator ferroin hingga terjadi perubahan warna dari
kuning kehijauan menjadi merah cokelat.

C. Tujuan

1. Agar mengetahui cara pengukuran COD secara Dikhromatometri dalam suatu


sampel dengan baik dan benar.
2. Agar mampu menerapkan aplikasi suatu metoda analisis volumetri dalam dunia
industri.
3. Mengetahui kadar COD dalam suatu contoh air yang dianalisis.

D. Reaksi

CaHbOc + K2Cr2O7 (berlebih) + H+ K+ + CO2 + H2O + Cr3+


K2Cr2O7 (sisa) + H+ + Fe2+ K+ + Cr3+ + Fe3+ + H2O

E. Alat dan Bahan

a) Alat
1.
2.
3.
4.
5.
6.
APLIKASI AIR

Pengaduk
Labu Ukur 100mL
Neraca Digital
Kaca Arloji
Labu Semprot
Pipet Volum 50 dan 10 mL

7. Gelas Ukur 25mL


8. Erlenmeyer 250mL
9. Buret
10. Corong

b) Bahan
1. Sampel Air Sungai
2. FAS 0,05N

3. K2Cr2O7
4. Batu didih
5. Asam sulfat pekat
6. Indicator ferroin

F. Penentuan COD
a) Sampel Air
1. Dipipet 25 ml sampel air dan dimasukkan ke dalam erlenmeyer 100 mL.
2. Ditambahkan 25 ml larutan K2Cr2O7 (Kalium Dikromat) 0.05 N.
3. Ditambahkan 5 ml larutan H2SO4 (Asam Sulfat).
4. Ditambahkan 3-4 serpihan batu didih
5. Dipanaskan selama 15 menit
6. Dinginkan
7. Ditambahkan 2-3 tetes indikator Ferroin.
8. Dititar larutan sampel dengan Ferri Amonium Sulfat (FAS) 0.05 N sampai
dicapai Titik Akhir berwarna Merah Kecoklatan.
9. Dicatat volume penitar yang digunakan.
10. Pengerjaan dilakukan Duplo.
b) Blanko
1. Dipipet 25 ml air suling (H2O) dan dimasukkan ke dalam erlenmeyer 100 mL.
2. Ditambahkan 25 ml larutan K2Cr2O7 (Kalium Dikromat) 0.05 N.
3. Ditambahkan 5 ml larutan H2SO4 (Asam Sulfat).
4. Ditambahkan 3-4 serpihan batu didih
5. Dipanaskan selama 15 menit
6. Dinginkan
7. Ditambahkan 2-3 tetes indikator Ferroin.
8. Dititar larutan sampel dengan Ferri Amonium Sulfat (FAS) 0.05 N sampai
dicapai Titik Akhir berwarna Merah Kecoklatan.
9. Dicatat volume penitar yang digunakan.
10. Pengerjaan dilakukan Duplo.
c) Standarisasi Ferri Amonium Sulfat (FAS)
1. Ditimbang sampel K2Cr2O7 sebanyak 0.2450 gram.
2. Dimasukan ke dalam labu ukur 100 ml.
3. Dipipet 10.00 ml K2Cr2O7 dari dalam labu ukur 100 ml (telah dihimpitkan dan
dihomogenkan).
APLIKASI AIR

4. Dimasukan ke dalam Erlenmeyer 250 ml.


5. Diencerkan hingga kurang lebih sampai 100 ml.
6. Ditambahkan 5 ml H2SO4 pekat.
7. Ditambahkan 2-3 tetes indikator Ferroin.
8. Dititrasi larutan dengan Ferri Amonium Sulfat (FAS) 0.05 N hingga dicapai
Titik Akhir berwarna Merah Kecoklatan.

G. Data Pengamatan :
Data Penimbangan
Bobot kaca arloji + sampel
Bobot kaca arloji kosong
Bobot sampel

= 22,3697 gram
= 22,1241 gram = 0,2456 gram

Data Standarisasi
Titrat

Titran

Volume Titrat

K2Cr2O7

FAS
0,05N

10,00 mL

Volume Titran

22,30 mL

Indikator

TA

Ferroin

Merah
Cokelat

Data penitaran sampel dan blanko

Titrat

Air
Sungai
Air
Suling

Titran

Volume Titrat

Volume Titran

Indikator

TA

Ferroin

Merah
Cokelat

22,60 mL
FAS
0,05N

25,00 mL

22,65 mL
22,30 mL
22,28 mL

H. Perhitungan :
Standarisasi FAS 0,05 N
-

Bobot K2Cr2O

= 245,5 mg

V Titran

APLIKASI AIR

22,30+22,28
2

= 22,29
6

100

Fp

Bst K2Cr2O

= 49

N FAS

25

=4



245,5

= 22,29 4 49
= 0,0562 N
Penetapan Kadar COD
-

V Titrat

= 25,00 mL

V Titran

= 22,63 mL

V Blanko

= 22,63 mL -> Dianggap sama dengan volume penitar karena

Vblanko lebih kecil daripada Vtitran


-

N FAS

= 0,0225 N

Bst O2

=8

Kadar COD

=
=

[ ] O2 x 1000

[22,6322,63] 0,0562 8 1000
25,00

= 0 mg/L

I. Pembahasan
Dalam beberapa analisa, selama reaksi tersebut yang berlangsung selama 2
jam, uap refluks dengan alat kondensor agar zat organis volatile tidak lenyap keluar.
Selain itu, dapat pula ditambahkan perak sulfat sebagai katalisator untuk mempercepat
reaksi. Namun dalam hal ini, hal-hal tersebut tidak dapat dilakukan dalam praktikum.
Dalam penetapan ini menggunakan indicator ferroin, indicator ferroin digunakan
untuk menentukan TA yaitu disaat warna hijau biru larutan berubah menjadi merah
cokelat. Sisa kalium dikhromat dalam larutan blanko adalah kalium dikhromat awal,
karena diharapkan blanko tidak mengandung zat organis yang dapat dioksidasikan oleh
kalium dikhromat.
Larutan FAS bersifat tidak stabil karena dapat dioksidasikan sedikit demi sedikit
oleh oksigen terlarut dari udara. Sehingga standarisasi harus dilakukan tiap akan
digunakan. Analisa COD berbeda dengan analisa BOD namun perbandingan antara
angka COD dengan angka BOD dapat ditetapkan. Angka perbandingan yang lebih
rendah dari yang seterusnya, misalnya air buangan penduduk <0,20. Menunjukkan
adanya zat-zat yang bersifat racun bagi mikroorganisme.
Keuntungan tes COD dibandingkan dengan BOD, yaitu:
1. Analisa COD hanya memakan waktu 3 jam, sedangkan BOD memerlukan waktu
5 hari.

APLIKASI AIR

2. Untuk menganalisa COD antara 50 sampai 800 mg/L, tidak dibutuhkan


pengenceran sampel, sedangkan BOD umumnya membutuhkan pengenceran.
3. Ketelitian dan ketepatan tes COD adalah 2-3 kali lebih tinggi dari BOD.
Kelebihan dari penetapan COD adalah tes COD merupakan suatu analisa yang
menggunakan reaksi oksidasi kimia yang menirukan oksidasi biologis yang
sebenarnya terjadi dialam.
Metode Penetapan
1. Metode Refluks terbuka
Sampel 20,0 ml dimasukkan erlenmayer + 0,4 HgSO 4 dan 10 ml reagent K2Cr2O7
, + 30 ml campuran H2SO4 + Ag2SO4 , batu didih, panaskan 2 jam dan dihubungkan
dengan kondensor tegak dan dipanaskan dan dititrasi dengan FAS 0,1 N dengan
indikator ferroin dari warna biru hijau kekuningan sampai coklat merah.
2. Metode Refluks Tertutup
Caranya : Sampel 2,0 ml dalam tabung COD ditambahkan 5,0 ml K 2Cr2O7 0,25 N
+ HgSO4 0,1 g dan 3 ml campuran H2SO4 + Ag2SO4 lalu ditutup rapat. Dipanaskan
selama 2 jam 150OC 2OC dan dipindahkan lalu dititrasi dengan FAS 0,1 N dengan
indikator ferroin dari warna biru hijau kekuningan sampai coklat merah.Keuntungan
refluks tertutup dibanding terbuka :

- Lebih praktis dan mudah


- Sampel yang digunakan lebih sedikit
- Reagent yang digunakan lebih sedikit
- Peralatan yang digunakan lebih sedikit

3. Metode Spektrofotometer
Menggunakan standar yang dibuat dari glukosa atau kalium biftalat.

Perkembangan metoda-metoda penentuan COD dapat diklasifikasikan menjadi


dua kategori. Pertama, metoda yang didasarkan pada prinsip oksidasi kimia secara
konvensional dan sederhana dalam proses analisisnya. Kedua, metoda yang
berdasarkan pada oksidasi elektrokatalitik pada bahan organik dan disertai pengukuran
secara elektrokimia.

APLIKASI AIR

Kelebihan dan Kelemahan Metode Analisis COD


KOK= Kebutuhan Oksigen Kimiawi (Chemical Oxygen Demand = COD) adalah
jumlah oksidan Cr2O7(2-) yang bereaksi dengan contoh uji dan dinyatakan sebagai mg O 2
untuk tiap 1000 ml contoh uji. Senyawa organik dan anorganik, terutama organik dalam
contoh uji dioksidasi oleh Cr2O7(2-) dalam refluks tertutup menghasilkan Cr(3+). Jumlah
oksidan yang dibutuhkan dinyatakan dalam ekuivalen oksigen (O 2 mg /L) diukur secara
spektrofotometri sinar tampak. Cr2O7(2-) kuat mengabsorpsi pada panjang gelombang 400
nm dan Cr(3+) kuat mengabsorpsi pada panjang gelombang 600 nm. Untuk nilai KOK 100
mg/L sampai dengan 900 mg/L ditentukan kenaikan Cr(3+) pada panjang gelombang 600
nm. Pada contoh uji dengan nilai KOK yang lebih tinggi, dilakukan pengenceran terlebih
dahulu sebelum pengujian. Untuk nilai KOK lebih kecil atau sama dengan 90 mg/L
ditentukan pengurangan konsentrasi Cr2O7(2-) pada panjang gelombang 420 nm.

Penanggulangan kelebihan Kadar COD

Pada Trickling filter terjadi penguraian bahan organik yang terkandung dalam
limbah. Penguraian ini dilakukan oleh mikroorganisme yang melekat pada filter media
dalam bentuk lapisan biofilm. Pada lapisan ini bahan organik diuraikan oleh
mikroorganisme aerob, sehingga nilai COD menjadi turun. Pada proses pembentukan
lapisan biofilm, agar diperoleh hasil pengolahan yang optimum maka dalam hal
pendistribusian larutan air kolam retensi Tawang pada permukaan media genting harus
merata membasahi seluruh permukaan media. Hal ini penting untuk diperhatikan agar
lapisan biofilm dapat tumbuh melekat pada seluruh permukaan genting.

Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan dapat diketahui bahwa semakin
lama waktu tinggal, maka nilai COD akhir semakin turun (prosentase penurunan COD
semakin besar). Hal ini disebabkan semakin lama waktu tinggal akan memberi banyak
kesempatan pada mikroorganisme untuk memecah bahan-bahan organik yang
terkandung di dalam limbah. Di sisi lain dapat diamati pula bahwa semakin kecil nilai COD
awal (sebelum treatment dilakukan) akan menimbulkan kecenderungan penurunan nilai
COD akhir sehingga persentase penurunan CODnya meningkat seperti yang ada pada
grafik 4.6. Karena dengan COD awal yang kecil ini, kandungan bahan organik dalam
limbah pun sedikit, sehingga bila dilewatkan trickling filter akan lebih banyak yang terurai
akibatnya COD akhir turun. Begitu pula bila diamati dari sisi jumlah tray (tempat filter
media). Semakin banyak tray, upaya untuk menurunkan kadar COD akan semakin baik.
APLIKASI AIR

Karena dengan penambahan jumlah tray akan memperbanyak jumlah ruang / tempat
bagi mikroorganisme penurai untuk tumbuh melekat. Sehingga proses penguraian oleh
mikroorganisme akan meningkat dan proses penurunan kadar COD semakin bertambah.
Jadi prosen penurunan COD optimum diperoleh pada tray ke 3.
Permukaan media bertindak sebagai pendukung mikroorganisme yang memetabolisme
bahan organik dalam limbah.
Penyaring harus mempunyai media sekecil mungkin untuk meningkatkan luas
permukaan dalam penyaring dan organisme aktif yang akan terdapat dalam volume
penyaring akan tetapi media harus cukup besar untuk memberi ruang kososng yang
cukup untuk cairan dan udara mengalir dan tetap tidak tersumbat oleh pertumbuhan
mikroba. Media berukuran besar seperti genting (tanah liat kering) berukuran 2-4 in akan
berfungsi secara maksimal. Media yang digunakan berupa genting dikarenakan lahan
diatas permukaan genting cenderung berongga dibanding media lain yang biasa
mensuplai udara dan sinar matahari lebih banyak daripada media lain yang dibutuhkan
untuk pertumbuhan mikroba pada genting.
Pada penelitian ini, efisiensi Trickling Filter dalam penurunan COD tidak dapat
menurunkan sampai 60% dikerenakan :
o Aliran air yang kurang merata pada seluruh permukaan genting karena nozzle yang
digunakan meyumbat aliran air limbah karena tersumbat air kolam retensi Tawang.
o Supplay oksigen dan sinar matahari kurang karena trickling filter diletakkan didalam
ruangan sehingga pertumbuhan mikroba kurang maksimal.

Dalam penumbuahan mikroba distibusi air limbah dibuat berupa tetesan agar air
limbah tersebut dapat memuat oksigen lebih banyak jika dibanding dengan aliran yang
terlalu deras karena oksigen sangat diperlukan mikroba untuk tumbuh berkembang

Penanggulangan Kekurangan Kadar COD


Senyawa organik yang terdiri dari karbon, hidrogen dan oksigen dengan elemen
aditif nitrogen, sulfur, fosfat, dll cenderung untuk menyerap oksigen-oksigen yang
tersedia dalam limbah air dikonsumsi oleh mikroorganisme untuk mendegredasi senyawa
organik akhirnya oksigen. Konsentrasi dalam air limbah menurun, ditandai dengan
peningkatan COD, BOD, SS dan air limbah juga menjadi berlumpur dan bau busuk.
Semakin tinggi konsentrasi COD menunjukkan bahwa kandungan senyawa organik tinggi
tidak dapt terdegredasi secara biologis. EM4 pengobatan 10 hari dalam tangku aerasi
APLIKASI AIR

10

harus dilanjutkan karena peningkatan konsentrasi COD. Fenomena ini menunjukkkan


bahwa EM4 tidak bisa eksis baik di kondisi ini air limbah, karena populasi yang kuat dan
jumlah rendah mikroorganisme dalam air limbah.

J. Kesimpulan :
Dapat disimpulkan bahwa pada penetapan COD ini diperoleh data sebesar 0 ppm
dengan Normalitas FAS sebesar 0,0562 N.

APLIKASI AIR

11

II.

Penetapan Kadar BOD (Biological Oxygen Demand)

A. Pendahuluan
Biological Oxygten Demand (BOD) atau Kebutuhan Oksigen Biologis (KOB)
adalah suatu analisa empiris yang mencoba mendekati secara global proses-proses
mikrobiologis yang benar-benar terjadi di dalam air. Angka BOD adalah jumlah oksigen
yang dibutuhkan oleh bakteri untuk menguraikan (mengoksidasikan) hampir semua zat
organik yang terlarut dan sebagian zat-zat oraganik yang tersuspensi dalam air.

B. Dasar
Pemeriksaan BOD didasarkan atas reaksi oksidasi zat organik dengan oksigen di
dalam air, dan proses tersebut berlangsung karena adanya bakteri aerobik. Sebagai
hasil oksidasi akan terbentuk karbon dioksida, air, dan amoniak. Penetapan BOD
dilakukan pada temperatur inkubasi 200 C dan dilakukan selama 5 hari. Ditambahka
indikator kanji saat mendekati titik akhir hingga mencapai titik akhir yaitu tidak berwarna.

C. TUJUAN
Untuk menentukan beban pencemaran akibat air buangan penduduk atau industri,
dan untuk mendesain sistem-sistem pengolahan biologis bagi air yang tercemar
tersebut.

D. Reaksi :
CnNaObNc + nO2 bakteri nCO2 + nH2O + NH3
MnSO4 + 2KOH Mn (OH)2 + K2SO4
Mn(OH)2 + O2 MnO2 + H2O
MnO2 + 2KI + 2H2O Mn(OH)2 + I2 + 2KOH
I2 + Na2S2O3 2NaI + Na2S4O6

APLIKASI AIR

12

E. Alat dan Bahan :


a) Alat :

b) Bahan

1. Buret 50 ml

1. Sampel Air

2. Botol Winkler

2. MnSO4

3. Erlenmeyer Asah

3. H2SO4 4N

4. Pipet Volumetri 2 ml

4. Larutan tio 0,02 N

5. Inkubator

5. Indikator Kanji

6. Ember

6. Alkali Azida Iodida

D. Cara Kerja :
1. Disiapkan 4 botol winkler berisi Sampel, Do, Ds, dan Blanko
2. Ds dan blanko diinkubasi selama 5 hari pada suhu 20oc.
3. Kemudian ditambahkan 2 ml MnSO4 2 ml alkali Azida Iodida
4. Dihomogenkan selama 15 menit
5. Kemudian larutan jernih dituang kedalam erlenmeyer asah
6. Ditambahkan H2SO4 4 N sampai endapan larut kembali
7. Endapan dituang ke dalam erlenmeyer asah
8. Dititar dengan larutan tio sampai kuning muda seulas
9. Ditambahkan indikator kanji kemudian dikocok
10. Dititar kembali dengan larutan tio sampai TA tak berwarna.

E. Data Pengamatan :
Titrat
Sampel Air

Titran

V. Titrat

Tio

300,00 ml

Air Suling

V. Titran
3.98 ml
5.70 ml

Indikator

Kanji

TA
Tak
Berwarna

Data Penimbangan KIO3

Bobot kaca arloji + sampel = 26,0899 gram


Bobot kaca arloji kosong

= 25, 0163 gram -

Bobot sampel

= 0,0736 gram

APLIKASI AIR

13

F. Perhitungan :
a) Standarisasi Normalitas Na2S2O3 dengan BBP KIO3

N Na2S2O3 =

mg sampel
73,6
=
= 0,0210 N
fp x vp x Bst KIO3 10 x 9.775 x 35,7

b) Perhitungan BOD
Do sampel : 2,62
=

1000 2
1000 5,70 0,0210 8
=
= 3,24
4
300 4

5 =

1000 2
1000 3,98 0,0210 8
=
= 2,26
4
300 4

() =

1000 2
1000 2,28 0,0210 8
=
= 1,29
4
300 4

= [( 5) ( 5)] = [ (2,62 1,29) (3,24 2,26) ]


= 0,35

G. Pembahasan :
Biological Oxygten Demand (BOD) atau Kebutuhan Oksigen Biologis (KOB)
adalah suatu analisa empiris yang mencoba mendekati secara global proses-proses
mikrobiologis yang benar-benar terjadi di dalam air. Angka BOD adalah jumlah oksigen
yang dibutuhkan oleh bakteri untuk menguraikan (mengoksidasikan) hampir semua zat
organik yang terlarut dan sebagian zat-zat oraganik yang tersuspensi dalam air.
Pemeriksaan BOD diperlukan untuk menentukan beban pencemaran akibat air
buangan penduduk atau industri, dan untuk mendesain sistem-sistem pengolahan
biologis bagi air yang tercemar tersebut. Penguraian zat organik adalah peristiwa
alamiah; kalau sesuatu badan air dicemari oleh zat organis, bakteri dapat
menghabiskan oksigen terlarut, dalam air selama proses oksidasi tersebut yang bisa
mengakibatkan kematian ikan-ikan dalam air dan keadaan menjadi anaerobik dan dapat
APLIKASI AIR

14

menimbulkan bau busuk pada air tersebut.


Jenis bakteri yang mampu mengoksidasi zat organik biasa, yang berasal dari
sisa-sisa tanaman dan air buangan penduduk, berada pada umumnya di setiap air alam.
Jumlah bakteri ini tidak banyak di air jernih dan di air buangan industri yang
mengandung zat organik. Pada kasus ini pasti perlu ditambahkan benih bakteri. Untuk
oksidasi/penguraian zat organik yang khas, terutama jenis air buangan industri yang
mengandung misalnya fenol, detergen, minyak dan sebagainya bakteri harus
beradaptasi beberapa hari melalui kontak dengan air buangan tersebut, sebelum dapat
digunakan sebagai benih pada analisa BOD air tersebut.
Sebaliknya beberapa zat organik maupun anorganik dapat bersifat racun terhadap
bakteri (misalnya sianida, tembaga, dan sebagainya) dan harus dikurangi sampai batas
yang diinginkan. Derajat keracunan ini juga dapat diperkirakan melalui analisa BOD.
Jika sampel BOD mengandung zat racun, pertumbuhan bakteri terhalang (inhibisi)
maka angka BOD rendah. Namun, hal ini tidak mempengaruhi analisa COD yang tidak
tergantung dari pertumbuhan bakteri. Oleh karena itu perbandingan BOD5 / COD dapat
menunjukkan adanya gangguan tersebut (analisa BOD dan COD saling melengkapi.
Cara lain untuk mendeteksi gangguan tersebut adalah pengenceran sampel
supaya dosis zat beracun dapat berada di bawah konsentrasi yang berbahaya, walau
cara ini terbatas karena kadar oksigen terlarut dalam sampel terbatas, hingga
pengenceran maksimum yang diperbolehkan adalah kira-kira 10 kali.
Perlakuan aerobik dan anaerobik terhadap limbah cair bergantung pada lebih dari
4000 mg/L, maka digunakan perlakuan anaerobik. Jika nilai BOD amat tinggi, maka
sebaiknya digunakan kombinasi perlakuan anaerobik dan aerobik.
Pada kondisi suhu optimal, kecukupan nutrien, kecukupan oksigen terlarut, nilai
pH optimal, maka mikroba dapat tumbuh dan berkembang biak secara maksimal
dengan menggunakan substrat senyawa kimia organik dalam limbah cair.
Pertumbuhan mikroba pada fase logaritmik dinyatakan dengan rumus :
N = N0.et ,
dengan N = jumlah sel mikroba sesaat dan No = jumlah sel mikroba awal, t =
waktu, adalah laju spesifik pertumbuhan sel mikroba.
Sampel BOD harus dilakukan paling lama 2 jam setelah pengambilan sampelnya
(karena proses biologis terus berlangsung dalam botol sampel sehingga BOD akan
turun secara otomatis). Kalau hal ini tidak mungkin, sampel harus disimpan pada 40C
(kulkas atau tabung isotermik/terisolasi yang pakai es biasa atau es CO2 kering) selama
pailng lama 24 jam. Sampel bisa disimpan lebih lama sebagai es di dalam freezer, tetapi
APLIKASI AIR

15

ketelitian analisa semakin buruk, hingga tidak merupakan anjuran.


Kemudian, sampel disimpan di botol kedap udara (botol Winkler) yang diletakkan
di dalam inkubator yang ditaruh dalam ruang gelap untuk menghindari terjadinya
oksigen terlarut dari peristiwa fotosintesis. Pengujian nilai BOD dalam limbah cair sedikit
sulit dan lama analisanya jika diibandingkan dengan pengujian nilai COD.
Penentuan BOD dilakukan pada suhu 20 0C karena pada waktu pengambilan
cuplikan limbah cair di Inggris suhunya 200C dan lokasi pengambilan cuplikan limbah
kimia wujud cair sampai menuju ke pantai diperlukan waktu perjalanan selama 5 hari.
Jika nilai BOD tinggi, berarti konsentrasi oksigen terlarut dalam limbah cair kecil di
bawah ambang atas yang diizinkan sehingga makhluk hidup seperti ikan,ganggang
akan mati.
Gangguan yang dapat terjadi saat penentuan nilai BOD yaitu, antara lain :
a. Nitrifikasi
Proses nitrifikasi dapat mulai terjadi di dalam botol BOD setelah 2-10 hari. NH3
(amoniak) menjadi NO3- (nitrat) lewat NO2- (nitrit) oleh jenis bakteri tertentu :
2NH4+ + 3O2
2NO2- + O2

bakteri
bakteri

2NO2- + 4H+ + 2H2O


2 NO3-

Nitrifikasi memerlukan oksigen. Di alam terbuka ada 2 sebab yang mencegah


pertumbuhan bakteri nitrifikasi : seringkali nitrifikasi ini tidak terjadi karena suhu 100C
atau karena air sungai yang tercemar telah sampai ke muara. Hal ini menyebabkan
nitrifikasi pada botol OD tidak berlaku. Oleh karen aitu dalam analisa BOD baku
pertumbuhan bakteri penyebab proses nitrifikasi harus dihalangi dengan inhibitor,
walaupun kemungkinan suhu tinggi seperti di daerah tropis mempercepat proses
nitrifikasi secara ilmiah.
b.

Zat beracun

Zat beracun dapat memperlambat pertumbuhan bakteri (yaitu memperlambat


reaksi BOD) bahkan membunuh organisme tersebut. Kalau zat tersebut memang
sangat beracun hingga bakteri-bakteri tidak bisa hidup sama sekali atau sukar
berkembang, maka hanya sebagian jumlah bakteri akan aktif dalam oksidasi zat organik
tersebut, hingga BOD tercatat akan lebih rendah dari angka BOD sesuatu sampel yang
tidak mengandung zat beracun. Contoh zat beracun adalah Cr (VI), Hg, Pb, CN (sianida), dan sebagainya.
c. Kemasukan/keluarnya oksigen
Kemasukan/keluarnya oksigen dari botol selama waktu inkubasi harus dicegah.
Botol harus ditutup dengan hati-hati, gelembung udara tidak boleh berada dalam botol
APLIKASI AIR

16

(dapat dikeluarkan dengan mengetuk botol). Ganggang dan lumut juga dapat
menambah /mengurangi oksigen secara tidak teratur. Oleh karena itu botol BOD harus
disimpan di tempat gelap.
d. Nutrien
Nutrien merupakan salah satu syarat bagi kehidupan bakteri-bakteri. Nutrien
terbentuk dari bermacam-macam garam (Fe, K, Mg, dan sebagainya). Biasanya sampel
sendiri mengandung cukup nutrien, tetapi zat tersebut kadang-kadang kurang dalam air
buangan industri sebelum proses berlangsung. Karena kekurangan nutrien sukar
diduga, maka sebaiknya pada setiap bottol BOD ditmabah nutrien secukupnya sebelum
diinkubasi, yaitu pada saat t = 0.
e. Benih
Karena benih dari bermacam-macam bakteri dapat kurang jumlahnya atau kurang
cocok bagi jeni air buangan yang akan dianalisa, maka pembenihan harus dilakukan
dengan baik, sehingga menjamin jumlah populasi bakteri yang diperlukan (cocok).

H. Kesimpulan
Diperoleh dari data bahwa ppm BOD adalah 0,35 ppm dengan Normalitas Natrium
Tiosulfat sebesar 0,0210 N . Dan dapat diperoleh kesimpulan bahwa ppm BOD lebih
kecil daripada ppm COD, karena kesalahan kerja.

I.

Daftar Pustaka

Ir. G. Alaerts, Dr;Santika,Ir. Sri Simestri, Msc.1984.Metoda Penelitian Air.Surabaya:Usaha


Nasional
Suharto,Prof. Dr. Ir. Ign, APU.2011.Limbah Kimia Dalam Pencemaran Udara dan
Air.Yogyakarta:C.V Andi Offset

APLIKASI AIR

17

III.

Penetapan Bebas Dalam Air Kadar CO2

A. Pendahuluan
Dalam Praktikum kali ini diambil sebuah sampel dari sebuah limbah rumah tangga
di daerah ciheuleut , kadar CO2 dalam air harus dalam keadaan kecil dikarenakan air
yang memiliki kadar CO2 bebas termasuk air yang baik untuk dikonsumsi dikarenakan
air yang baik untuk diminum harus memiliki kadar O 2 yang tinggi atau DO ( Dissolved
Oxygen ). Kadar CO2 Bebas dalam air terlalu banyak bisa dikarenakan oleh jarangnya
tumbuhan di sekitar sungai buangan limbah dan juga banyak tercemar oleh polusi udara
, air , maupun tanah. Selain Penetapan Kadar CO2 bebas ada juga penetapan DO (
Dissolved Oxygen ) , TOM ( Total Oxygen Matter ) , COD ( Chemical Oxygen Demmand
) , BOD ( Biological Oxygen Demmand ) , dan Alkalinitas. Karbondioksida bersifat asam
dan larut dalam air dengan Na2CO3 terjadi reaksi Netralisasi melalui penitaran hingga
bewarna Merah Muda Seulas dengan PP sebagai indikator. Dari penetapan Kadar ini
bisa ditentukan air dapat di konsumsi atau tidak , karena CO2 dapat bahaya jika di dalam
tubuh.

B. Dasar
Karbondioksida bersifat asam dan larut dalam air dengan Na 2CO3 terjadi reaksi
Netralisasi melalui penitaran hingga bewarna Merah Muda Seulas dengan PP sebagai
indikator.
C.

D. Reaksi :
Na2CO3 + CO2 + H2O

2NaHCO3

E. Alat dan Bahan :


a) Alat

1.

Pipet volumetri 50,00 ml

2.

Erlenmeyer

3.

Buret 50 ml

4.

Statif

5.

Pipet tetes

6.

Bulb

APLIKASI AIR

18

7.

Corong

b) Bahan

1.

Sampel Air

2.

Larutan Na2CO3 0,02 N

3.

Indikator PP (Phenol Phtalein)

4.

Air suling

F. Cara Kerja :
1.

Dibersihkan terlebih dahulu meja kerja masing-masing.

2.

Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan.

3.

Dipipet 50,00 mL sampel air.

4.

Dimasukkan kedalam Erlenmeyer dan diberi 2-3 tetes indikator PP.

5.

Kemudian di cek warna. Apabila larutan berwarna merah, berarti sampel


tidak ada CO2nya (bebas CO2). Namun apabila larutan tidak berwarna,
berarti di dalam sampel terdapat CO2nya dan larutan harus dititar dengan
menggunakan Na2CO3 0,02 N hingga didapatkan titik akhir berwarna merah
muda seulas.

6.

Pekerjaan dilakukan minimal 2 kali (duplo).

7.

Setelah selesai, semua alat yang telah digunakan dibersihkan dan disimpan
kembali pada tempatnya semula. Lalu meja kerja juga dibersihkan kembali.

G. Data pengamatan Na2CO3 :


a) Data Penimbangan :
Bobot kaca arloji + sampel

= 25,6856 gram

Bobot kaca arloji kosong

= 25,5753 gram -

Bobot sampel (Na2CO3)

= 0.1103 gram

b) Data Penitaran :
Titrat

V.Titrat

Titran

Sampel Air

Indikator

TA

0,50 ml

Limbah

Na2CO3
50,00 ml

APLIKASI AIR

V.Titran

0,02N

Merah
PP

Muda

19

Rumah

50,00 mL

0,60 ml

Seulas

Tangga

H. Pehiturngan :

Kadar CO2

Kadar CO2

Kadar CO2

x 1000

0,02 0,55 44
50

1000

9.68 ppm

I. Pembahasan
Penetapan kadar karbondioksida bebas dalam air merupakan salah satu cara
untuk menganalisa adanya jumlah karbondioksida yang ada dalam air atau air limbah.
Karbondioksida dalam perairan merupakan hasil proses dari proses respirasi, dari
makluk hidup yang habitatnya di air serta dari penguraian zat-zat organik.
Karbon dioksida selain terdapat dalam air juga terdapat didalam ion karbonat yang
larut sebagian dan bikarbonat yang tidak begitu stabil, sehingga tumbuh-tumbuhan
(algae) dapat menggunakan sebagian ion bi karbonat untuk berfotosintesis.
Bila kandungan karbondioksida tinggi, maka pH akan rendah dan bila kandungan
karbondioksida rendah maka pH air tinggi.
Perbandingan karbondioksida dan alkalinitas akan selalu berbanding terbalik,
karena karbondioksida bebas bersifat asam, sedangkan alkalinitas bersifat basa
dengan metoda asidimetri dan alkalimetri (netralisasi), maka kandungan karbondioksida
bebas dapat ditetapkan.
Karbondioksida bebas yang bersifat asam, dengan natrium karbonat akan terjadi
reaksi netralisasi melalui penitaran hingga titik akhir berwarna merah muda seulas
dengan menggunakan indikator Phenol Phtalein (PP).
Pada saat melakukan analisis (kualitatif) karbondioksida dengan penambahan
indikator PP, jika larutan tidak berwarna berarti dalam air terkandung karbondioksida
bebas, maka air tersebut dapat langsung dengan natrium karbonat dengan
menggunakan indikator Sindur Metil (SM).
APLIKASI AIR

20

Kandungan karbondioksida bebas dalam air tinggi maka akan dapat meracuni
habitat dalam air dan makhluk hidup lainnya dan dapat mengakibatkan kematian.
Karbondioksida dalam air dihasilkan dari penguraian bahan-bahan organik oleh
bakteri dengan bantuan oksigen dalam air. Ganggang yang menggunakan
karbondioksida dalam fotosintesis juga mengasilkan karbondioksida melalui proses
metabolisme tanpa menggunakan cahaya atau bersifat anaerob.
Air dengan kandungan oksigen terlarut sekitar 2 ppm, maka kadar karbondioksida
yang masih dapat di toleransi oleh makhluk hidup air sebesar 12 ppm.

J. Kesimpulan :
Dari data yang didapat kali ini , didapatkan Kadar CO2 Bebas dengan kadar 9,68
ppM , dari sebuah sampel air limbah rumah tangga di sekitar aliran sungai yang
melewati ciheleut.

APLIKASI AIR

21

IV.

Penetapan Total Organic Matter (TOM)

A. Pendahuluan
Total organic matter (TOM) atau dapat disebut materi organik yang
dikandung air yang dapat digunakan untuk mengetahui seberapa besar presentase
pengotor limbah dalam air. Bahan-bahan organik berbahaya dapat mengancam
perkembangan seluruh interaksi antara organisme atau organisme dengan lingkungan
yang terkandung atau malah seluruh anggota komunitas pada air. Tentu hal ini sangat
berpengaruh pada lingkungan. Bisa jadi tatanan kehidupan yang tersusun dengan baik
akan terganggu dan hubungan rantai makanan akan terputus. Karena itu, TOM perlu
ditetapkan dalam indikator pencemaran limbah dalam air.

B. Dasar
Zat organik terlarut dalam air dapat dioksidasikan oleh KMnO4 berlebih, dimana
dalam suasana asam, sisa KMnO4 direduksi oleh asam oksalat yang ditambahkan
berlebih terukur, kemudian kelebihan asam oksalat dititar oleh larutan KMnO4 hingga
TA : merah muda seulas

C. Reaksi :
5CaHbOc + 3MnO4- + 9H+ 3Mn2+ +7H2O +5CO2
2MnO4- + 5C2O42- + 16 H+ 2Mn2+ +8H2O + 10CO2
2MnO4- +5C2O42- + 16 H+ 2Mn2+ 8H2O + 5CO2

D. Alat dan Bahan :


a) Alat :
1.

Erlenmeyer 250 ml

2.

Buret 50 ml

3.

Pipet Volumetri 5 ml , 10 ml ,50 ml

4.

Teklu

5.

Kaki Tiga

6.

Kasa Asbes

7.

Labu semprot

b) Bahan :
1.

KMnO4 0.02 N

2.

Air Suling

3.

Asam Oksalat

APLIKASI AIR

22

4.

H2SO4 4N

E. Cara Kerja
a) Penetapan sampel :

b)

1.

Dipipet 50.00 mL sample air

2.

Dimasukkan kedalam erlenmeyer

3.

Ditambahkan 10 mL H2SO4 4N

4.

Ditambahkan 5.00 mL KMnO4 0.02 N

5.

Dipanaskan hingga suhu + 700C selama 15 menit

6.

Didinginkan

7.

Dipipet 50.00 mL air suling

8.

Dimasukkan kedalam erlenmeyer

9.

Ditambahkan 10 mL H2SO4 4N

10.

Ditambahkan 5.00 mL KMnO4 0.02 N

11.

Dipanaskan hingga suhu + 700C selama 15 menit

12.

Didinginkan

13.

Ditambahkan 10.00 mL asam oksalat 0.02 N

14.

Dititar dengan KMnO4 0.02 N hingga TA berwarna merah muda seulas

15.

Dilakukan pengerjaan minimal duplo

16.

Ditambahkan 10.00 mL asam oksalat 0.02 N

17.

Dititar dengan KMnO4 0.02 N hingga TA berwarna merah muda seulas

18.

Dilakukan pengerjaan minimal duplo

Faktor KMnO4

c) Standarisasi KMnO4 dengan BBP Asam Oksalat


1.

Ditimbang + 0.126 gram asam oksalat

2.

Dimasukkan kedalam labu ukur 100 mL

3.

Dipipet larutan sebanyak 10.00 mL

4.

Dimasukkan kedalam Erlenmeyer

5.

Ditambahkan 5 mL H2SO4 4N

6.

Ditambahkan 100 mL H2O

7.

Dipanaskan (600-700C)

8.

Dititar dengan KMnO4 0.02 N hingga TA merah muda seulas

APLIKASI AIR

23

9.

Dilakukan pengerjaan minimal duplo

F. Data Pengamatan :
G. Data Pengamatan
Standarisasi
Titrat

Titran

V.Titrat

V.Titran

Indikator

TA

Larutan

KMnO4 0.02

10.00 ml

12,50 ml

Merah

H2C2O4

12.45 ml

Muda
Seulas

Penetapan
Titrat

Sample Air

Titran

Volume

Volume

Titrat

Titran

Indikator

8,35 mL

KMnO4 0.02

50.00 mL

8,40 mL

Air Suling

Titik Akhir

Merah Muda
Seulas

7,50 mL

Data Penimbangan Asam Oksalat :


Bobot kaca arloji + Asam Oksalat = 23,9722 gram

a)

Bobot kaca arloji kosong

= 22,8126 gram -

Bobot Asam Oksalat

= 0,1596 gram

Perhitungan Normalitas KMnO4


N KMnO4 =

mg asam oksalat
Vp x Fp x Bst asam oksalat

159,6
12,475 x 10 x 63

= 0,0203 N
APLIKASI AIR

24

Faktor KMnO4

b)

FKMnO4 =

ml asam oksalat
ml KMnO4 + Vp untuk FKMnO4

10
5 + 7,50

= 0,8000

Perhitungan TOM
TOM = [ (1000 x (a+b) x FKMnO4 )-c] x 0.316
V sample
TOM = [ (1000 x (8.375 + 5) x 0.8)-10.00] x 0.316
100.00
TOM = 33,7804 ppm
Keterangan :
a = rata-rata mL penitar KMnO4
b = mL KMnO4 yang ditambahkan
c = mL asam oksalat yang ditambahkan

H. Pembahasan :
Kalium permanganat (KMnO4) telah lama dipakai sebagai oksidator pada
penentuan konsumsi oksigen untuk mengoksidasi bahan organik yang terkenal sebagai
parameter nilai permanganate atau sering disebut sebagai kandungan bahan organik
total atau TOM (Total Organic Matter). Akan tetapi, kemampuan oksidasi oleh
permanganat sangat bervariasi, tergantung pada senyawa-senyawa yang terkandung
dalam air.
Bahan organik dibagi atas dua bagian yaitu:
I.
APLIKASI AIR

Bahan organik terlarut yang berukuran < 0,5 cm


25

II.

Bahan organik yang tidak terlarut yang berukuran > 0,5 cm

terdapat empat macam sumber penghasil bahan organik terlarut dalam air laut
yaitu :
a) berasal dari daratan,
b) proses pembusukan organisme yang telah mati
c) perubahan matabolik-metabolik ekstra seluler oleh algae, larutan sitoplankton
d) eksresi zooplankton.
Hampir seluruh senyawa organik karbon terlarut di dalam air laut berasal dari
karbondioksida yang dihasilkan oleh fitoplankton. Konsentrasinya tergantung pada
keseimbangan antara rata-rata organik karbon terlarut yang dibentuk oleh hasil
pembusukan eksresi dan rata-rata hasil penguraian atau pemanfaatannya.

I. Kesimpulan :
Dalam praktikum penetapan kadar total organic matter (TOM) secara
permanganatometri kali ini, diperoleh kadar total organic matter (TOM) dalam sample
air sumur sebesar 33,7804 ppm dengan faktor KMnO 4 sebesar 0,8000 dan Normalitas
penitar (KMnO4 ) sebesar 0,0203 N

APLIKASI AIR

26

V.

Penetapan Alkalinitas Air

A. Pendahuluan
Alkalinitas adalah kapasitas air untuk menetralkan tambahan asam tanpa
menurunkan pH larutan. Alkalinitas terdiri dari ion-ion bikarbonat (HCO3-), karbonat
(CO3-) dan hidroksida (OH-) yang merupakan buffer terhadap pengaruh pengasaman.
Alkalinitas diperlukan untuk mencegah terjadinya fluktuasi pH yang besar, selain itu juga
merupakan sumber CO2 untuk proses fotosintesis fitoplankton. Nilai alkalinitas akan
menurun jika aktifitas fotosintesis naik, sedangkan ketersediaan CO2 yang dibutuhkan
untuk fotosintesis tidak memadai. Sumber alkalinitas air tambak berasal dari proses
difusi CO2 di udara ke dalam air, proses dekomposisi atau perombakan bahan organik
oleh bakteri yang menghasilkan CO2, juga secara kimiawi dapat dilakukan dengan
pengapuran secara merata di seluruh dasar tambak atau permukaan air .Jenis kapur
yang biasa digunakan adalah CaCO3 (kalsium karbonat), CaMg(CO3)2 (dolomit), CaO
(kalsium oksida), atau Ca(OH)2 (kalsium hidroksida). Alkalinitas dinyatakan dalam mg
CaCO3/liter air (ppm).
Alkalinitas berperan dalam menentukan kemampuan air untuk mendukung
pertumbuhan alga dan kehidupan air lainnya, hal ini dikarenakan :
a.

Pengaruh sistem buffer dari alkalinitas;

b. Alkalinitas berfungsi sebagai reservoir untuk karbon organik. Sehingga


alkalinitas diukur sebagai factor kesuburan air.
Alkalinitas secara umum menunjukkan konsentrasi basa atau bahan yang
mampu menetralisir kemasamaan dalam air. Secara khusus, alkalinitas sering disebut
sebagai besaran yang menunjukkan kapasitas pem-bufffer-an dari ion bikarbonat, dan
sampai tahap tertentu ion karbonat dan hidroksida dalam air. Ketiga ion tersebut di
dalam air akan bereaksi dengan ion hidrogen sehingga menurunkan kemasaman dan
menaikan pH. Alkalinitas biasanya dinyatakan dalam satuan ppm (mg/l) kalsium
karbonat (CaCO3). Air dengan kandungan kalsium karbonat lebih dari 100 ppm disebut
sebagai alkalin, sedangkan air dengan kandungan kurang dari 100 ppm disebut sebagai
lunak atau tingkat alkalinitas sedang. Pada umumnya lingkungan yang baik bagi
kehidupan ikan adalah dengan nilai alkalinitas diatas 20 ppm (Dewi, 2007).

APLIKASI AIR

27

B. Dasar :
Alkalinitas adalah kemampuan air untuk menetralkan asam. Pengukuran
alkalinitas menggunakan metode titrasi asidimetri. Sampel dititrasi dengan asam kuat
yaitu H2SO4 dengan menggunakan indikator PP dan titik akhir berwarna merah muda
seulas pada pH 4,5

C. Reaksi :
1. Alkalinitas
HCO3- + H+ H2CO3
H2O + CO2

H2CO3

2. Standarisasi H2SO4
H2SO4 + Na2CO3 Na2SO4 + H2CO3

D.Tujuan :
Menentukan kadar alkalinitas dalam sampel air atau untuk menguji dikuantitas air.

E.

Alat dan Bahan :


1. Alat

1.

Erlenmeyer

2.

Pipet volumetri 50 ml

3.

Pipet volumetri 10 ml

4.

Pembakar teklu

5.

Kasa asbes

6.

Kaki tiga

7.

Buret coklat

8.

Statif

9.

Pipet tetes

10.

Bulb

11.

Corong

APLIKASI AIR

2. Bahan

1.

H2SO4 0,02 N

2.

Sampel air

3.

Indikator PP

4.

Na2SO3

5.

Indikator BCG

6.

Na2CO3

7.

Indikator SM

28

F.

Cara Kerja :
1. PROSEDUR A :
1.

Area kerja dibersihkan

2.

Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan

3.

Sampel air dipipet 50 ml, masukkan ke dalam erlenmeyer

4.

Tambahkan indikstor PP 2 tetes

5.

Kemudian, teteskan Na2SO3 1 tetes

6.

Jika larutan berwarna merah, titar larutan dengan H2SO4 0,02 N dengan titik
akhir berwarna merah muda seulas

7.

Jika larutan tak berwarna, ke Prosedur B

2. PROSEDUR B :
1.

Pipet larutan sampel sebanyak 50,00 ml

2.

Ditambahkan indikator BCG 3 tetes

3.

Kemudian larutan dititar dengan H2SO4 0,02 N dengan titik akhir berwarna
kuning

3. Standarisasi H2SO4 0,02 N dengan BBP Na2CO3:


1.

Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan

2.

Pipet 10 ml larutan Na2CO3, kemudian masukkan ke dalam erlenmeyer

3.

Encerkan dengan H2O 100ml

4.

Tambahkan Indikator SM 3 tetes

5.

Kemudian titar dengan H2SO4 0,02 N dengan titik akhir berwarna sindur

6.

Setelah itu larutan dipanaskan

7.

Jika larutan kembali berwarna kuning, titar kembali larutan dengan H2SO4
0,02 N dengan titik akhir berwarna sindur

G.

Data Pengamatan :
1. Data Penimbangan Na2CO3
Bobot kaca arloji + sampel = 25,6856

gram

Bobot kaca arloji kosong

= 25,5753

gram -

Bobot sampel

= 0,1103

gram

APLIKASI AIR

29

2. Data Penitaran
1. Alkalinitas
Titrat

Titran

Volume

Volume

Titrat

Titran

Sampel Air
Limbah

Warna Titik
Akhir

1,78 ml
H2SO4
50,00 ml

Rumah

Indikator

0,02 N

BCG

Kuning

Indikator

Warna Titik

1,80 ml

Tangga
2. Standarisasi H2SO4
Titrat

Titran

Volume

Volume

Titrat

Titran
12,35 ml

H2SO4
Na2CO3

10,00 ml
0,02 N

Akhir

SM

Sindur

12,40 ml

ii. Perhitungan :
Diketahui :
Mg sampel

= 110,3 mg

Vp Penetapan

= 1,79 ml

Vp normalitas

= 12,38 ml

fp normalitas

= 10

Bst Na2CO3

= 53

APLIKASI AIR

30

V sampel

= 50

a) Perhitungan Normalitas H2SO4 :


110,3
=
= 0,0168
12,38 10 53

b) Alkalinitas :
1. Alkalinitas Total

=
H.

( + ) 24 23 1000

1,79 0,0168 53 1000


50

= 318,7632

Pembahasan :
Alkalinitas adalah kapasitas air untuk menetralkan tambahan asam tanpa

menurunkan pH larutan. Alkalinitas terdiri dari ion-ion bikarbonat (HCO3-), karbonat


(CO3) dan hidroksida (OH-) yang merupakan buffer terhadap pengaruh pengasaman.
Alkalinitas diperlukan untuk mencegah terjadinya fluktuasi pH yang besar, selain itu juga
merupakan sumber CO2 untuk proses fotosintesis fitoplankton. Nilai alkalinitas akan
menurun jika aktifitas fotosintesis naik, sedangkan ketersediaan CO2 yang dibutuhkan
untuk fotosintesis tidak memadai.

Sumber alkalinitas air tambak berasal dari proses difusi CO2 di udara ke dalam air,
proses dekomposisi atau perombakan bahan organik oleh bakteri yang menghasilkan
CO2, juga secara kimiawi dapat dilakukan dengan pengapuran secara merata di
permukaan air .Jenis kapur yang biasa digunakan adalah CaCO 3 (kalsium karbonat),
CaMg(CO3)2 (dolomit), CaO (kalsium oksida), atau Ca(OH)2 (kalsium hidroksida).
Alkalinitas dinyatakan dalam mg CaCO3/liter air (ppm).

APLIKASI AIR

31

Alkalinitas berperan dalam menentukan kemampuan air untuk mendukung


pertumbuhan alga dan kehidupan air lainnya, hal ini dikarenakan :
a. Pengaruh sistem buffer dari alkalinitas;
b. Alkalinitas berfungsi sebagai reservoir untuk karbon organik. Sehingga alkalinitas
diukur sebagai factor kesuburan air.

Alkalinitas secara umum menunjukkan konsentrasi basa atau bahan yang mampu
menetralisir kemasamaan dalam air. Secara khusus, alkalinitas sering disebut sebagai
besaran yang menunjukkan kapasitas pem-bufffer-an dari ion bikarbonat, dan sampai
tahap tertentu ion karbonat dan hidroksida dalam air. Ketiga ion tersebut di dalam air
akan bereaksi dengan ion hidrogen sehingga menurunkan kemasaman dan menaikan
pH. Alkalinitas biasanya dinyatakan dalam satuan ppm (mg/l) kalsium karbonat (CaCO 3).
Air dengan kandungan kalsium karbonat lebih dari 100 ppm disebut sebagai alkalin,
sedangkan air dengan kandungan kurang dari 100 ppm disebut sebagai lunak atau
tingkat alkalinitas sedang.

Alkalinitas adalah perbandingan/kapasitas air untuk menetralkan tambahan asam


tanpa adanya penurunan Nilai pH (pertahanan air terhadap pengasaman). Alkalinitas
adalah hasil reaksi terpisah dalam larutan hingga merupakan sebuah analisa makro yang
menggabungkan beberapa reaksi. Satuan alkalinitas : mgrek/liter (N) atau mg CaCO 3/liter
(penamaan kuno yang masih dipakai di Amerika Serikat).
Alkalinitas disebabkan oleh ion-ion karbonat (CO32-) dan yang lainnya seperti ion bi
karbonat, hidroksida, borat, phospat dan silikat.
Ion Alkalinity sangat berguna dalam penggunaan air ledeng tetapi dalam
konsentrasi tertentu, jika kandungan alkalinity dalam air tinggi maka akan cepat terjadi
pengkaratan pada pipa, sedangkan bila nilai alkalinity rendah (kesadahan lebih tinggi),
maka dalam pipa akan terjadi pengerakan yang dapat mengurangi luas penampang
basah dan laju alir pada pipa.
Alkalinity juga merupakan parameter pengontrol untuk anaerobik digester dan
instalasi lumpur aktif. Air irigasi tidak boleh mengandung alkalinitas tinggi.Alkalinitas
dalam air atau air limbah dapat ditetapkan dengan metoda asidimetri dan alkalimetri
(netralisasi).

APLIKASI AIR

32

I.

Kesimpulan :
Pada Penetapan ini di dapatkan Normalitas H2SO4 sebesar 0,0168 N dan kadar

alkalinitas sebesar 318,7636 ppm.

APLIKASI AIR

33

VI.

PENETAPAN DO (DISSOLVED OXYGEN)

A. Dasar :
Dissolve Oxygen atau oksigen terlarut adalah salah satu parameter penting dalam
an alisis kualitas air. Nilai DO yang biasanya diukur dalam bentuk konsentrasi ini
menunjukkan jumlah oksigen (O2). Yang tersedia dalam suatu badan air. Semakin besar
nilai DO pada air, mengindikasikan air tersebut memiliki kualitas yang bagus.
Sebaliknya jika nilai DO pada air, dapat diketahui bahwa air tersebut telah tercemar.
Pengukuran DO juga bertujuan melihat sejauh mana badan air mampu menampung
biota air seperti ikan dan mikroorganisme. Selain itu kemampuan air untuk
membersihkan pencemaran juga ditentukan oleh banyaknya oksigen dalam air. Oleh
sebab pengukuran parameter ini sangat dianjurkan di samping parameter lain seperti
kob dan kod.
.

B. REAKSI:
MnSO4 + 2KOH

Mn(OH)2 + K2SO4

Mn(OH)2 + O2

MnO2 + H2O

MnO2 + KI + 2H2O
I2+ Na2S2O3

Mn(OH)2

I2 +2KOH
2 NaI + Na2S4O6

C. Alat dan Bahan


a) Alat :
1. Buret 50 ml
2. Botol Winkler
3. Erlenmeyer Asah
4. Pipet Volumetri 2 ml
5. Inkubator
6. Ember
APLIKASI AIR

34

b) Bahan:
1. Larutan MnSO4
2. Larutan Alkali Iodida- Azida
3. Na2S2O30.025N
4. H2SO4 pekat
5. Contoh Limbah

D. Cara Kerja:
1.

Disiapkan wadah untuk tempat contoh ( 5 L)

2.

Dimasukan contoh sebanyak volume botol winkler dengan cara, memasukan botol
kedalam wadah yang berisis contoh dan biarkan contoh masuk kedalam botol
dengan posisi botol terendam.

3.

Dimasukan 2 mL MnSO4 dan 2mLAlkali Iodida- Azida (endapan coklat), kemudian


botol ditutup (botol terendam contoh)

4.

Dihomogenkan, dan biarkan 15

5.

Larutan jernih dalam botol dimasukan ke dalam erlenmeyer asah , kemudian


endapan coklat yang terbentuk dilarutkan dengan H2SO4 4 N dan dimasukan
kembali ke erlenmeyer tadi.

6.

Dititar dengan larutan Tio 0,025 N sampai kuning muda,

7.

Ditambahkan indikator kanji

8.

Dititar kembali dengan Tio 0,025 N sampai titik Akhir, dari biru menjadi tidak
berwarna.

E. Data pengamatan :
a) Data Penitaran

Penetapan kadar DO :
Titrat

Titran

V. Titrat (mL)

V. Titran
(mL)

Indikator

Warna TA

Sampel air
limbah
rumah
tangga

Na2S2O30.02
N

300.00

4.26

Kanji

Tak
Berwarna

250.00

2.28

Standarisasi
APLIKASI AIR

35

Titrat

Titran

V. Titrat (mL)

V. Titran
(mL)

Indikator

Warna TA

K2Cr2O7

Na2S2O30.02
N

10.00

9.90

Kanji

Tak
Berwarna

9.90

F. Perhitungan:
ppm DO = (Vp x Np x Bst O2 x 1000)(V. Botol -4 mL)
Data = 4.26 mL dan 2.28 mL
Ppm DO = (4.26 x 0.02 x 8 x 1000)(300-4)
= 2.30 ppm
Ppm DO = (2.28 x 0.02 x 8 x 1000)(250-4)
= 1.48 ppm

G. Pembahasan:
Oksigen terlarut ( DO ) adalah jumlah oksigen terlarut dalam air yang berasal dari
fotosintesa dan absorbsi atmosfer/udara. Oksigen terlarut di suatu perairan sangat
berperan dalam proses penyerapan makanan oleh mahkluk hidup dalam air. Umtuk
mengetahui kualitas air dalam suatu perairan, dapat dilakukan dengan mengamati
beberapa parameter kimia seperti aksigen terlarut (DO). Semakin banyak jumlah DO
(dissolved oxygen ) maka kualitas air semakin baik.jika kadar oksigen terlarut yang
terlalu rendah akan menimbulkan bau yang tidak sedap akibat degradasi anaerobik
yang mungkin saja terjadi.
Satuan DO dinyatakan dalam persentase saturasi. Oksigen terlarut dibutuhkan
oleh semua jasad hidup untuk pernapasan, proses metabolisme atau pertukaran zat
yang kemudian menghasilkan energi untuk pertumbuhan dan pembiakan. Disamping
itu, oksigen juga dibutuhkan untuk oksidasi bahan bahan organik dan anorganik dalam
proses aerobik.
Sumber utama oksigen dalam suatu perairan berasal dari suatu proses difusi dari
udara bebas dan hasil fotosintesis organisme yang hidup dalam perairan tersebut
(SALMIN. 2000). Kecepatan difusi oksigen dari udara tergantung dari beberapa faktor
seperti kekeruhan air, suhu, salinitas, pergerakan massa air dan udara seperti arcs,
APLIKASI AIR

36

gelombang dan pasang surut. ODUM (1971) menyatakan bahwa kadar oksigen dalam
air laut akan bertambah dengan semakin rendahnya suhu dan berkurang dengan
semakin tingginya salinitas. Pada lapisan permukaaan, kadar oksigen akan lebih tinggi,
karena adanya proses difusi antar air dengan udara bebas serta adanya proses
fotosintesis. Dengan bertambahnya kedalaman akan terjadi penurunan kadar oksigen
terlarut, karena proses fotosintesis semakin berkurang dan kadar oksigen yang ada
banyak digunakan untuk pernapasan dan oksidasi bahan bahan organik dan
anorganik.
Keadaan oksigen terlarut berlawanan dengan keadaan BOD, semakin tinggi BOD
semakin rendah oksigen terlarut. Keperluan organisme terhadap oksigen relatif
bervariasi tergantung pada lems, stadium dan aktifitasnya. Kebutuhan oksigen untuk
ikan dalam keadaan diam relatif lebih sedikit dibandingkan dengan ikan pada saat
bergerak. Kandungan oksigen terlarut (DO) minimum adalah 2 ppm dalam keadaan
normal dan tidak tercemar oleh senyawa beracun. Idealnya, kandungan oksigen terlarut
dan tidak boleh kurang dari 1,7 ppm selama waktu 8 jam dengan sedikitnya pada tingkat
kejenuhan sebesar 70 % (HUET, 1970).
KLH menetapkan bahwa kandungan oksigen terlarut adalah 5 ppm untuk
kepentingan wisata bahari dan biota laut ( ANONIMOUS,2004). Oksigen memegang
peranan penting sebagai indikator kualitas perairan, karena oksigen terlarut berperan
dalam proses oksidasi dan reduksi bahan organik dan anorganik. Selain itu, oksigen
juga menentukan biologik yang dilakukan oleh organisme aerobik dan anaerobik. Dalam
kondisi aerobik, peranan oksigen adalah untuk mengoksidasi bahan organik dan
anorganik dengan hasil akhirnya adalah nutrien yang ada pada akhirnya dapat
memberikan kesuburan perairan. Dalam kondisi anaerobik oksigen yang dihasilkan
akan mereduksi senyawa senyawa kimia menjadi lebih sederhana dalam bentuk
nutrien dan gas. Karena proses oksidasi dan reduksi inilah maka peranan oksigen
terlarut sangat penting untuk membantu mengurangi beban pencemaran pada perairan
secara alami maupun secara perlakuan aerobik yang ditujukan untuk memurnikan air
buangan industri dan rumah tangga. Oksigen terlarut dapat dianalisis dengan 2 macam
cara, yaitu :
a.

Metoda titrasi dengan cara WINKLER

Prinsipnya dengan menggunakan titrasi iodometri. Sampel yang akan dianalisis


terlebih dahulu ditambahkan larutan MnSO4 den K0H - KI, sehingga akan terjadi
APLIKASI AIR

37

endapan MnO2. Dengan menambahkan H2SO4 maka endapan yang terjadi akan larut
kembali dan juga akan membebaskan molekul iodium (I2) yang ekivalen dengan
oksigen terlarut. Iodium yang dibebaskan ini selanjutnya dititrasi dengan larutan standar
natrium tiosulfat (Na2S203) dan menggunakan indikator larutan amilum (kanji).
b.

Metoda elektrokimia

Cara penentuan oksigen terlarut dengan metoda elektrokimia adalah cara


langsung untuk menentukan oksigen terlarut dengan alat DO meter. Prinsip kerjanya
adalah menggunakan probe oksigen yang terdiri dari katoda dan anoda yang direndam
dalam larutan elektrolit. Pada alat DO meter, probe ini biasanya menggunakan katoda
perak (Ag) dan anoda timbal (Pb). Secara keseluruhan, elektroda ini dilapisi dengan
membran plastik yang bersifat semi permeable terhadap oksigen. Reaksi kimia yang
akan terjadi adalah
Katoda : O2 + 2 H2O + 4e ==> 4 HOAnoda : Pb + 2 HO- ==> PbO + H20 + 2e
Kelebihan dan Kelemahan Metode Winkler:

Kelebihan Metode Winkler dalam menganalisis oksigen terlarut (DO) adalah


dimana dengan cara titrasi berdasarkan metoda Winkler lebih analitis, teliti dan akurat
apabila dibandingkan dengan cara alat DO meter. Hal yang perlu diperhatikan dala
titrasi iodometri ialah penentuan titik akhir titrasinya, standarisasi larutan tio dan
penambahan indikator amilumnya. Dengan mengikuti prosedur yang tepat dan
standarisasi tio secara analitis, akan diperoleh hasil penentuan oksigen terlarut yang
lebih akurat. Sedangkan cara DO meter, harus diperhatikan suhu dan salinitas sampel
yang akan diperiksa. Peranan suhu dan salinitas ini sangat vital terhadap akurasi
penentuan oksigen terlarut dengan cara DO meter. Disamping itu, sebagaimana
lazimnya alat yang digital, peranan kalibrasi alat sangat menentukan akurasinya hasil
penentuan. Berdasarkan pengalaman di lapangan, penentuan oksigen terlarut dengan
cara titrasi lebih dianjurkan untuk mendapatkan hasil yang lebih akurat. Alat DO meter
masih dianjurkan jika sifat penentuannya hanya bersifat kisaran.
Kelemahan Metode Winkler dalam menganalisis oksigen terlarut (DO) adalah
dimana dengan cara WINKLER penambahan indikator amylum harus dilakukan pada
saat mendekati titik akhir titrasi agar amilum tidak membungkus iod karena akan
APLIKASI AIR

38

menyebabkan amilum sukar bereaksi untuk kembali ke senyawa semula. Proses titrasi
harus dilakukan sesegera mungkin, hal ini disebabkan karena I2 mudah menguap. Dan
ada yang harus diperhatikan dari titrasi iodometri yang biasa dapat menjadi kesalahan
pada titrasi iodometri yaitu penguapan I2, oksidasi udara dan adsorpsi I2 oleh endapan.

Cara untuk menanggulangi jika kelebihan kadar oksigen terlarut adalah dengan cara :

1. Menaikkan suhu/temperatur air, dimana jika temperatur naik maka kadar oksigen
terlarut akan menurun.
2. Menambah kedalaman air, dimana semakin dalam air tersebut maka semakin kadar
oksigen terlarut akan menurun karena proses fotosintesis semakin berkurang dan
kadar oksigen digunakan untuk pernapasan dan oksidasi bahan bahan organik dan
anorganik.
Cara untuk menanggulangi jika kekurangan kadar oksigen terlarut adalah dengan cara
:
1. Menurunkan suhu/temperatur air, dimana jika temperatur turun maka kadar oksigen
terlarut akan naik.
2. Mengurangi kedalaman air, dimana semakin dalam air tersebut maka semakin kadar
oksigen terlarut akan naik karena proses fotosintesis semakin meningkat.
3. Mengurangi bahan bahan organik dalam air, karena jika banyak terdapat bahan
organik dalam air maka kadar oksigen terlarutnya rendah.
4. Diusahakan agar air tersebut mengalir.

H. Kesimpulan:
Berdasarkan hasil praktikum yang telah dilakukan, dapat ditentukan kadar DO
dalam sampel air sebesar 1.48 ppm dan 2,30 ppm.

APLIKASI AIR

39