Anda di halaman 1dari 15

Surveilans Anemia Pada Ibu Hamil Di Puskesmas Ngoresan Surakarta

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar belakang
Kejadian anemia merupakan masalah gizi yang paling lazim di dunia dan menjangkit
lebih dari 600 juta manusia. Dengan frekuensi yang cukup tinggi, berkisar antara 10% dan
35%. Pada tahun 2007 WHO melaporkan bahwa prevalensi ibu hamil yang mengalami
defisiensi besi di Filiphina berkisar 55%, Thailand 45%, Malaysia 30% dan Singapura 7%.
Salah satu indikator keberhasilan pembangunan dalam bidang kesehatan dapat dilihat
dari tinggi rendahnya angka kematian ibu dan bayi. Berdasarkan penelitian WHO diseluruh
dunia terdapat kematian ibu sebesar 500.000 jiwa pertahun dan kematian bayi khususnya
neonatus sebesar 10.000 jiwa per tahun. Kematian maternal dan bayi tersebut terjadi terutama
di negara berkembang sebesar 99 %. Sebaran kematian ibu di Indonesia bervariasi antara 130
dan 780 dalam 100.000 persalinan hidup. Kendatipun telah dilakukan usaha yang intensif dan
dibarengi dengan makin menurunnya angka kematian ibu dan bayi disetiap rumah sakit,
kematian ibu di Indonesia masih berkisar 425/100.000 persalinan hidup. Sedangkan kematian
bayi sekitar 56/10.000 persalinan hidup (Manuaba, 2010).
Salah satu penyebab kematian pada ibu hamil adalah anemia dalam kehamilan.
Anemia pada kehamilan merupakan masalah nasional karena mencerminkan nilai
kesejahteraan social ekonomi masyarakat, dan pengaruhnya sangat besar terhadap kualitas
sumber daya manusia. Anemia kehamilan disebut potential danger to mother and child
(potensi membahayakan ibu dan anak), karena itulah anemia memerlukan perhatian serius
dari semua pihak yang terkait dalam pelayanan kesehatan. Menurut WHO, kejadian anemia
kehamilan berkisar antara 20 dan 89% dengan menetapkan Hb 11 g% sebagai dasarnya
(Manuaba, 2010).
Di Indonesia pada tahun 2010 angka kejadian anemia masih cukup tinggi yaitu sekitar
50-70 juta jiwa, anemia defisiensi besi (anemia yang disebabkan kurang zat besi) mencapai
20%-33%. Parahnya lagi 40,1% anemia dialami wanita hamil dengan batas bawah 11 gr/dl
Berdasarkan Laporan hasil Riset Kesehatan Dasar (RISKESDAS) Nasional tahun
2010 di 440 kota/kabupaten di 33 provinsi di Indonesia oleh Badan Penelitian dan

Pengembangan Kesehatan Depkes RI mengungkapkan bahwa secara nasional prevalensi


anemia di perkotaan mencapai 14,8%.
Angka kematian ibu Provinsi Jawa Tengah tahun 2012 berdasarkan laporan dari
kabupaten/kota sebesar 116,34/100.000 kelahiran hidup, mengalami peningkatan bila
dibandingkan dengan AKI pada tahun 2011 sebesar 116,01/100.000 kelahiran hidup.
Di Jawa Tengah pada tahun 2007 menunjukkan bahwa prevalensi anemia adalah
57,7%. Masih lebih tinggi dari angka nasional yakni 50,9% (Dinas Kesehatan Provinsi
Jateng, 2009).
Pada tahun 2008 jumlah ibu hamil di kota Semarang berjumlah 29.261 orang. Ibu
hamil yang diukur kadar Hb kurang dari 10 gr% ada 20,79%. (Dinas Kesehatan Kabupaten
Semarang, 2008).
Angka kejadian anemia kehamilan di Surakarta pada tahun 2009 adalah 9.39%.
Tercatat bahwa dari 11.441 ibu hamil terdapat 1.074 yang mengalami anemia kehamilan
(Dinkes, 2010).
B. Tujuan
1.
2.
3.
4.
5.

Menghasilkan informasi yang cepat dan akurat


Mengetahui angka kejadian anemia pada ibu hamil
Mengetahui distribusi frekuensi anemia pada ibu hamil menurut umur.
Mengetahui distribusi frekuensi anemia pada ibu hamil menurut waktu.
Mengetahui distribusi frekuensi anemia pada ibu hamil menurut tempat.

C.
1.
2.
3.

Manfaat
Sebagai ilmu pengetahuan dan wawasan bagi penyusun dan pembaca
Dapat menjadi pedoman dalam pelaksanaan surveilans anemia pada ibu hamil
Dapat melakukan pencegahan dan penanggulangan terhadap anemia pada ibu hamil.

BAB II
TINJUAN PUSTAKA

A.

Konsep dasar kehamilan


Kehamilan secara alami dapat terjadi dengan terpenuhinya beberapa
persyaratan mutlak, antara lain : sperma suami yang normal, mulut rahim
dan rongga rahim yang normal, saluran telur (tubafallopi) yang intak
(bebas dan tidak buntu), indung telur (ovarium) normal, serta pertemuan

sel sperma dan sel telur (ovum) pada saat yang tepat (masa subur)
(Prasetyadi, Frans.O.H, 2012 : 19).
Fertilisasi merupakan proses terjadinya pembuahan yaitu saat sel
sperma dan sel telur bertemu. Proses ini adalah salah satu proses biologis
yang sangat penting, diawali dengan pelepasan sel telur (ovulasi) oleh
indung telur pada puncak masa subur. Pembuahan dapat terjadi dalam
waktu beberapa jam setelah ovulasi, proses ini terjadi di saluran telur
(Prasetyadi, Frans.O.H, 2012 : 20).
Tiga pembagian waktu kehamilan yaitu trimester pertama apabila
kehamilan masih berumur 0-12 minggu. Trimester kedua, apabila umur
kehamilan lebih dari 12-28 minggu, serta trimester ketiga apabila umur
kehamilan lebih dari 28-40 minggu (Siswosuharjo, Suwignyo, dkk, 2010 :
43).
B. Anemia Pada Ibu Hamil
1. Definisi Anemia Pada ibu Hamil
Anemia adalah suatu keadaan dimana kadar hemoglobin lebih rendah
dari batas normal untuk kelompok orang yang bersangkutan (Tarwoto,
dkk, 2007 : 30).
Anemia

merupakan

suatu

keadaan

adanya

penurunan

kadar

hemoglobin dibawah nilai normal. Pada penderita anemia lebih sering


disebut dengan kurang darah, kadar sel darah merah dibawah nilai normal
(Rukiyah, dkk, 2010 : 114).
Anemia adalah kondisi dimana berkurangnya sel darah merah dalam
sirkulasi darah atau massa hemoglobin sehingga tidak mampu memenuhi
fungsinya sebagai pembawa oksigen keseluruh jaringan (Tarwoto, dkk,
2007 : 30).

Ibu hamil dikatakan anemia jika hemoglobin darahnya kurang dari


11gr%. Bahaya

anemia pada ibu hamil tidak saja berpengaruh terhadap

keselamatan dirinya, tetapi juga pada janin yang dikandungnya (Wibisono,


Hermawan, dkk, 2009 : 101).
Penyebab paling umum dari anemia pada kehamilan adalah
kekurangan zat besi. Hal ini penting dilakukan pemeriksaan untuk anemia
pada kunjungan pertama kehamilan. Bahkan, jika tidak mengalami
anemia pada saat kunjungan pertama, masih mungkin terjadi anemia
pada kehamilan lanjutannya (Proverawati, 2011 : 129).
Anemia juga disebabkan oleh kurangnya konsumsi makanan yang
mengandung zat besi atau adanya gangguan penyerapan zat besi dalam
tubuh (Wibisono, Hermawan, dkk, 2009 : 101).
2. Tanda dan gejala anemia pada Ibu Hamil
Bila kadar Hb < 7gr% maka gejala dan tanda anemia akan jelas. Nilai
ambang batas yang digunakan untuk menentukan status anemia ibu
hamil berdasarkan kriteria WHO tahun 1972 ditetapkan 3 kategori yaitu:
a. Normal > 11gr%
b. Ringan 8-11gr%
c. Berat <8gr%
(Rukiyah, dkk, 2010 : 114)
Gejala yang mungkin timbul pada anemia adalah keluhan lemah,
pucat dan mudah pingsan walaupun tekanan darah masih dalam batas
normal (Feryanto, Achmad, 2011 : 37).
Menurut

Proverawati

kehamilan, meliputi:
a.
b.
c.
d.
e.

Merasa lelah atau lemah


Kulit pucat progresif
Denyut jantung cepat
Sesak napas
Konsentrasi terganggu

(2011)

banyak

gejala

anemia

selama

3. Penyebab Anemia Pada Ibu Hamil


Menurut Tarwoto,dkk, (2007:13) penyebab anemia secara umum
a.

adalah:
Kekurangan zat gizi dalam makanan yang dikonsumsi, misalnya faktor

kemiskinan.
b. Penyerapan zat besi yang tidak optimal, misalnya karena diare.
c. Kehilangan darah yang disebabkan oleh perdarahan menstruasi yang
banyak, perdarahan akibat luka.
Sebagian besar anemia di Indonesia penyebabnya adalah kekuangan
zat besi. Zat besi adalah salah satu unsur gizi yang merupakan komponen
pembentuk Hb. Oleh karena itu disebut Anemia Gizi Besi.
Anemia gizi besi dapat terjadi karena hal-hal berikut ini:
a.

Kandungan zat besi dari makanan yang dikonsumsi tidak mencukupi

kebutuhan.
b. Meningkatnya kebutuhan tubuh akan zat besi.
c. Meningkatnya pengeluaran zat besi dari tubuh.
(Feryanto, Achmad, 2011 : 37-38)
4. Patofisiologi Anemia Pada Ibu Hamil
Perubahan hematologi sehubungan dengan kehamilan adalah karena
perubahan sirkulasi yang semakin meningkat terhadap plasenta dan
pertumbuhan

payudara.

Volume

plasma

meningkat

45-65%

pada

trimester II kehamilan dan maksimum terjadi pada pada bulan ke-9,


menurun sedikit menjelang aterm serta kembali normal 3 bulan setelah
partus (Rukiyah, Ai Yeyeh, dkk, 2010 : 115).
5. Klasifikasi Anemia Dalam Kehamilan
Klasifikasi Anemia Dalam kehamilan menurut Tarwoto,dkk, (2007 : 42-56)
a.

adalah sebagai berikut:


Anemia Defesiensi Besi
Anemia defesiensi besi merupakan jenis anemia terbanyak didunia, yang

disebabkan oleh suplai besi kurang dalam tubuh.


b. Anemia Megaloblastik
Anemia yang disebabkan karena defesiensi vitamin B12 dan asam
folat.

c.

Anemia Aplastik
Terjadi akibat ketidaksanggupan sumsum tulang membentuk sel-sel
darah. Kegagalan tersebut disebabkan kerusakan primer sistem sel yang

mengakibatkan anemia.
d. Anemia Hemolitik
Anemia Hemolitik disebabkan karena terjadi peningkatan hemolisis dari
e.

eritrosit, sehingga usianya lebih pendek.


Anemia Sel Sabit
Anemia sel sabit adalah anemia hemolitika berat dan pembesaran limpa

6.

akibat molekul Hb.


Diagnosis Anemia pada kehamilan
Pemeriksaan Hb dapat dilakukan dengan menggunakan alat Sahli, yaitu

A.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

membandingkan secara visual warna darah dengan alat standar.


Alat dan bahan
Lancet/jarum penusuk
Kapas alkohol dalam tempatnya
Bengkok
Kapas kering
Hb meter
Alat pengaduk
Aquadest
HCl 0,1

B.
1.
2.
3.
4.

Prosedur kerja
Jelaskan prosedur ynga dilakukan
Cuci tangan
Berikan HCl 0,1 n pada tabung Hb meter sebanyak 5 tetes
Desinfeksi dengan kapas alkohol pada daerah yang akan dilakukan

penusukan pada kapiler di jari tangan atau tungkai.


5. Lakukan penusukan dengan lancet atau jarum pada daerah perifer seperti
jari tangan.
6. Setelah darah keluar, usap dengan kapas kering
7. Kemudian ambil darah dengan pengisap pipet sampai garis yang
ditentukan
8. Masukkan ke dalam tabung Hb meter dan encerkan dengan aquadest
hingga warna sesuai dengan pembanding Hb meter
9. Baca hasil tunggu 5 menit dengan g % ml darah
10. Cuci tangan setelah prosedur dilakukan
(Hidayat, A.Azis, dkk, 2005 : 269-271)
Setelah dilakukan pengukuran Hb menggunakan
menetapkan 3 kategori anemia pada ibu hamil yaitu:
a. Normal > 11 gr%
b. Ringan 8-11 gr%
c. Berat < 8 gr%

Hb

Sahli,

WHO

(Rukiyah, 2010 : 114)


7.

Kadar Hemoglobin Pada Perempuan Dewasa

dan Ibu Hamil

Menurut WHO
Adapun kadar Hb menurut WHO pada perempuan dewasa dan ibu hamil
adalah sebagai berikut:
Tabel 2.1
Kadar Hemoglobin Pada Perempuan Dewasa dan Ibu Hamil Menurut
WHO
Jenis Kelamin
o,

Lahir (aterm)
Perempuan
dewasa tidak
hamil

13.5-18.5

Hb Anemia
Kurang Dari
(gr/dl)
13.5

12.0-15.0

12.0

Hb Normal

(Tarwot

Perempuan dewasa hamil:


Trimester
Pertama : 0-12
11.0-14.0
11.0
minggu
Trimester Kedua :
10.5-14.5
10.5
13-28 minggu
Trimester ketiga :
11.0-14.0
11.0
29 aterm
2007:64)
8. Faktor Resiko Anemia Dalam Kehamilan
Tubuh berada pada resiko tinggi untuk menjadi anemia selama
kehamilan jika :
Mengalami dua kehamilan yang berdekatan
Hamil dengan lebih dari satu anak
Sering mual dan muntah
Tidak mengkonsumsi cukup zat besi
Hamil saat masih remaja
Kehilangan banyak darah (misalnya dari cedera atau selama operasi)
(Proverawati, Atikah, 2011 : 134)
9. Pengaruh Anemia Pada Kehamilan
Zat besi terutama sangat diperlukan di trimester tiga kehamilan.
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Wanita hamil cenderung terkena anemia pada trimester ketiga, karena


pada masa ini janin menimbun cadangan zat besi untuk dirinya sendiri
sebagai persediaan bulan pertama sesudah lahir (Sinsin, Lis, 2008 : 65 ).

Tingginya angka kematian ibu berkaitan erat dengan anemia. Anemia


juga menyebabkan rendahnya kemampuan jasmani karena sel-sel tubuh
tidak cukup mendapat pasokan oksigen. Pada wanita hamil anemia
meningkatkan frekuensi komplikasi pada kehamilan dan persalinan. Resiko
kematian maternal, angka prematuritas, berat badan bayi lahir rendah
dan angka kematian perinatal meningkat. Pengaruh anemia pada
kehamilan bervariasi dari keluhan yang sangat ringan hingga terjadinya
gangguan

kelangsungan

kehamilan

(Abortus,

partus

prematurus),

gangguan proses persalinan (atonia uteri, partus lama), gangguan pada


masa nifas (daya tahan terhadap infeksi dan stress, produksi ASI rendah)
dan gangguan pada janin (abortus, mikrosomia, BBLR, kematian perinatal)
(Rukiyah, dkk, 2010 : 114-115).
10. Pencegahan Anemia Kehamilan
Nutrisi yang baik adalah cara terbaik untuk mencegah terjadinya
anemia jika sedang hamil. Makan makanan yang tinggi kandungan zat
besi (seperti sayuran berdaunan hijau, daging merah dan kacang tanah)
dapat membantu memastikan bahwa tubuh menjaga pasokan besi yang
diperlukan untuk berfungsi dengan baik. Pemberian vitamin untuk
memastikan bahwa tubuh memiliki cukup zat besi dan folat. Pastikan
tubuh mendapatkan setidaknya 27 mg zat setiap hari. Jika mengalami
anemia selama kehamilan, biasanya dapat diobati dengan mengambil
suplemen zat besi. Pastikan bahwa wanita hamil diperiksa pada kunjungan
pertama kehamilan untuk pemeriksaan anemia (Proverawati, Atikah, 2011
: 137).
11. Pengobatan Anemia Kehamilan
a. Pemberian tablet Fe untuk meningkatkan kadar HB dengan dosis 1 x sehari selama
90 hari masa kehamilan dan 40 hari setelah melahirkan.

b. Pemberian ferro sulfat 60 mg / hari menaikkan kadar Hb 1,00 gr% dan kombinasi 60 mg besi
+ 500 mcg asam folat.
c. Pemberian parenteral (pemberian ferrum dextran sebanyak 1000 mg (20 ml) intravena atau 2
x 50 ml gr diberikan secara intramuskular pada gluteus maksimus dapat meningkatkan Hb
relatif lebih cepat yaitu 2,00 gr% (dalam waktu 24 jam). Pemberian parentral zat besi
mempunyai indikasi kepada ibu hamil yang terkena anemia berat). Sebelum pemberian
rencana parenteral harus dilakukan test alergi sebanyak 0,50 cc / IC (Setiawan Y, 2006) .
Transfusi darah biasanya dilakukan untuk setiap anemia jika gejala yang
dialami cukup parah (Proverawati, Atikah, 2011 : 136).

BAB III
METODELOGI SURVEILANS
A. Metode Surveilans
Pada Surveilans ini metode yang digunakan ialah prevalence targeted, alasanya karena
baik kasus baru maupun kasus lama yang terjaring dalam surveilans akan dibahas, maka
seolah-olah angka prevalansinya lebih tinggi dibandingkan insidensi, survey ini berfokus
pada ibu hamil yang mengalami anemia.
B. Definisi operasional
Anemia dalam kehamilan adalah kondisi ibu hamil dengan kadar hemoglobin darahnya
kurang dari 11gr%.
C. Sumber dan analisa data
Sumber data pada surveilans ini ialah data sekunder dengan cara melihat catatan yang sudah
ada di puskesmas.
D. Populasi dan sampel
1. Populasi
Populasi pada surveilans ini adalah seluruh ibu hamil yang memeriksakan diri ke puskesmas
ngoresan.
2. Sampel

Sampel yang gunakan pada surveilans ini seluruh ibu hamil yang memeriksakan diri ke
puskesmas ngoresan dengan kadar hemoglobinnya < 11 gr % dalam kurun waktu januari
november 2013. Metode yang di gunakan yaitu total sampling.
E. Waktu dan Tempat
1. Waktu
Surveilans anemia pada ibu hamil ini di laksanakan pada tanggal 01 Desember sampai
dengan 14 Desember 2013.
2. Tempat
a. Tempat Pelaksanaan
Pelaksanaan praktik dilaksanakan di Puskesmas Ngoresan Kecamatan Jebres Surakarta.
Puskesmas Ngoresan berada di jalan kartika RT 03 RW 18 No.2 Surakarta Puskesmas ini
sudah berstandar ISO 90001 pada tahun 2008. Adapun gambaran umum dari puskesmas
Ngoresan adalah sebagai berikut :
1) Kondisi Geografis
Puskesmas Ngoresan adalah puskesmas yang terdapat di wilayah kecamatan Jebres dan
memegang satu wilayah kelurahan saja yaitu kelurahan Jebres. Kelurahan Jebres merupakan
kelurahan yang cukup besar sebagai gerbang timur kota Solo dan mempunyai morfologi alam
berupa kontur tanah yang berbukit-bukit. Luas wilayah kelurahan jebres 3,170 km 2. Batasbatas wilayahnya adalah sebagai berikut :
a)
b)
c)
d)

Sebelah Utara : Kelurahan Mojosongo


Sebelah Timur
: Sungai Bengawan solo
Sebelah Barat : Kelurahan Tegalharjo
Sebelah Selatan
: Kelurahan Pucang Sawit
Iklim dan Curah Hujan
Menurut klasifikasi iklim Koppen, Surakarta memiliki iklim muson tropis. Sama seperti kotakota lain di Indonesia, musim hujan di Solo dimulai bulan Oktober hingga Maret, dan musim
kemarau bulan April hingga September. Rata-rata curah hujan di Solo adalah 2.200 mm, dan
bulan paling tinggi curah hujannya adalah Desember, Januari, dan Februari. Suhu udara
relatif konsisten sepanjang tahun, dengan suhu rata-rata 30 derajat Celsius. Suhu udara
tertinggi adalah 32,5 derajat Celsius, sedangkan terenda adalah 21,0 derajat Celsius. Rata-rata
tekanan udara adalah 1010,9 MBS dengan kelembaban udara 75%. Kecepatan angin 4 Knot
dengan arah angin 240 derajat. Sumber: http://www.weatherbase.com

2) Kondisi Demografis

Jumlah penduduk dalam wilayah kerja Puskesmas Ngoresan adalah 36.469 jiwa dengan total
Kepala Keluarga (KK) 8.866. Laju pertumbuhan penduduk kecamatan Jebres paling tinggi
bila dibandingkan dengan kecamatan lain yaitu 0,88. Dan jumlah penduduk kecamatan Jebres
ini berada peringkat 2 besar di Surakarta setelah kecamatan Banjarsari. (Sensus, 2010)
Kelurahan Jebres adalah salah satu diantara 11 kelurahan yang ada di kecamatan Jebres.
Kelurahan Jebres memiliki wilayah yang cukup luas, membentang dari perempatan Panggung
hingga Taman Satwa Taru Jurug. Wilayahnya terdiri dari 36 Rukun Warga (RW) dan 137
Rukun Tetangga (RT).
Adapun ciri-ciri kependudukan dari kelurahan Jebres ini adalah :
a) Kepadatan Penduduk
Kelurahan Jebres memiliki kepadatan penduduk sebesar 9.583/km2
b) Sex Ratio
Perbandingan jumlah penduduk laki-laki dan jumlah perempuan pada Kelurahan Jebres
adalah 93. Hal ini menunjukkan bahwa jumlah penduduk laki-laki dan perempuan tidak
memiliki jenjang yang terlalu jauh.

BAB IV
HASIL SURVEILANS
A. Kejadian Anemia Pada Ibu
Tabel 4.1
Distribusi frekuensi kejadian anemia pada ibu di puskesmas Ngoresan pada tahun 2013
( januari november 2013)

No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11

Bulan
Januari
Februari
Maret
April
Mei
Juni
Juli
Agustus
September
Oktober
November

Jumlah Ibu
hamil
26
25
24
22
23
22
17
11
5
17
10

Jumlah Ibu
hamil dengan

Persentase

Anemia
18
19
11
17
14
18
8
4
4
9
4

69,23
76
45,83
77,27
60,87
81,82
47,06
36,36
80
52,94
40

Jumlah

202

126

62,38

Dari tabel di atas di dapatkan jumlah ibu hamil periode januari november 2013 sebanyak
202 orang, dari 202 orang tersebut terdapat 126 (62,38%) orang yang mengalami anemia
dalam kehamilan.
B. Usia Ibu
Hasil surveilans anemia pada ibu hamil menurut usia ibu yang di bagi dalam tiga kategorik
usia ibu < 20 tahun, 20-30 tahun dan > 30 tahun adalah sebagai berikut:
Tabel 4.2
Distribusi frekuensi kejadian anemia pada ibu hamil menurut usia ibu di puskesmas
Ngoresan pada tahun 2013 ( januari november 2013)
No
1
2
3

Usia Ibu
< 20 tahun
20 30 tahun
>30 tahun
Jumlah

frekuensi
15
76
35
126

Persentase
11.9
60.3
27.8
100

Berdasarkan tabel di atas, kejadian tertinggi anemia terdapat pada usia 20 30 tahun yaitu
sebanyak 76 kasus, kemudian terdapat 35 kasus pada usia > 30 tahun dan kejadian terendah
terdapat pada usia < 20tahun 2013.
C. Waktu
Hasil surveilans anemia pada ibu hamil menurut waktu yang di lihat dari peningkatan
kejadian anemia dari bulan ke bulan ( januari sampai dengan november 2013) adalah sebagai
berikut:
Tabel 4.3
Distribusi frekuensi kejadian anemia pada ibu hamil menurut waktu di puskesmas
Ngoresan pada tahun 2013 ( januari november 2013)
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11

Bulan
Januari
Februari
Maret
April
Mei
Juni
Juli
Agustus
September
Oktober
November
Jumlah

frekuensi
18
19
11
17
14
18
8
4
4
9
4
126

Persentase
14,3
15,1
8,73
13,5
11,1
14,3
6,35
3,17
3,17
7,14
3,17
100

Berdasarkan tabel di atas, terjadinya penurunan angka kejadian anemia pada ibu hamil dari
bulan januari sampai bulan september tetapi, kemudian meningkat lagi pada bulan oktober
sebanyak 9 kasus, kemudian menurun lagi pada bulan selanjutnya, yaitu terdapat 4 kasus di
bulan november 2013.
D. Tempat
Distribusi frekuensi kejadian anemia pada ibu hamil menurut tempat yaitu di puskesmas
Ngoresan pada tahun 2013 ( januari november 2013) sebanyak 126 kasus (62,38%) dari
202 kasus.

BAB V
PEMBAHASAN
A. Kejadian anemia pada ibu hamil di puskesmas Ngoresan Surakarta
Berdasarkan hasil surveilans yang telah dilakukan, di dapatkan hasil bahwa :
a.

Jumlah ibu hamil yang memeriksakan diri di puskesmas Ngoresan periode januari

november 2013 sebanyak 202 orang dengan jumlah anemia sebanyak 126 orang (62.38%).
b. Angka kejadian tertinggi anemia pada ibu hamil menurut usia ibu terdapat pada usia 2030
tahun sebanyak 76 kasus (60,3%) dan 50 kasus (39.7%) di usia resiko tinggi ( usia <20tahun
dan >30 tahun) yang merupakan anemia ringan dan sedang, dan ada 2 kasus yang merupakan
anemia berat yaitu dengan kadar hemoglobinya di bawah 8 gr%, pada surveilans ini kejadian
tertinggi

terdapat pada usia reproduksi yaitu 20 30 tahun hal ini di sebabkan oleh

rendahnya pengetahuan, dalam surveilans ini tenaga kesehatan terus melakukan pencegahan
dan penatalaksaan dengan pemberian konseling pada ibu hamil baik itu tentang makan
bergizi, bahaya anemia pada kehamilan serta pemberian tablet Fe.
c. Angka kejadian anemia menurut waktu, terjadinya penurunan angka kejadian anemia pada
ibu hamil dari bulan januari sampai bulan september tetapi, kemudian meningkat lagi pada
bulan oktober sebanyak 9 kasus, kemudian pada bulan november terjadi penurunan lagi yaitu
sebanyak 4 kasus, pada surveilans ini kejadian anemia terus menurun hal ini terjadi karena
pencegahan dan penatalaksaan yang baik oleh tenaga kesehatan di puskesmas Ngoresan, hal
d.

ini menunjukan adanya kerja sama yang baik antara tenaga kesehatan dan pasien.
Angka kejadian anemia menurut tempat, kejadian anemia pada ibu hamil di puskesmas
Ngoresan surakarta sebanyak 126 kasus, terus mengalami penurunan dari bulan ke bulan, ini
menunjukan sudah meningkatnya derajat kesehatan di wilayah kerja puskesmas Ngoresan.

B. Upaya pencegahan
1. ANC rutin sesuai dengan jadwal.
2. KIE tentang makan bergizi : anjurkan ibu untuk mengkonsumsi makan bergizi dan banyak
mengandung zat besi, vitamin seperti sayuran hijau, ikan, telur, daging serta buah-buahan
seperi jeruk, melon.
3. Pemberian tablet Fe
4. Pemeriksaan laboratorium setiap ibu hamil yang memeriksakan kehamilanya di puskesmas
untuk skrining adanya anemia.
C. Penatalaksaan
1. Pemberian tablet Fe untuk meningkatkan kadar HB dengan dosis 1 x sehari selama
90 hari masa kehamilan dan 40 hari setelah melahirkan.
2. Pemberian ferro sulfat 60 mg / hari menaikkan kadar Hb 1,00 gr% dan kombinasi 60 mg besi
+ 500 mcg asam folat.
3. Pemberian parenteral (pemberian ferrum dextran sebanyak 1000 mg (20 ml) intravena atau 2
x 50 ml gr diberikan secara intramuskular pada gluteus maksimus dapat meningkatkan Hb
relatif lebih cepat yaitu 2,00 gr% (dalam waktu 24 jam). Pemberian parentral zat besi
mempunyai indikasi kepada ibu hamil yang terkena anemia berat). Sebelum pemberian
rencana parenteral harus dilakukan test alergi sebanyak 0,50 cc / IC (Setiawan Y, 2006)

BAB VI
PENUTUP
A. Kesimpulan
Dari hasil surveilans di atas, dapat di simpulkan bahwa angka kejadian anemia bisa
diturunkan melalui pencegahan dan penatalaksanaan dengan baik saat ANC, melalui
konseling seperti makanan bergizi, istirahat cukup, tanda bahaya anemia pada kehamilan, dan
dengan penatalaksanaan dengan baik dengan pemberian tablet Fe yang di konsumsi secara
rutin sesuai dengan dosis yang telah diberikan, penurunan angka kejadian anemia pada ibu
hamil di puskesmas Ngoresan membuktikan bahwa anemia itu bisa di cegah.
B. Saran
1. Puskesmas Ngoresan Surakarta

Terus tingkatkan pelayanan kepada masyarakat dalam rangka mewujudkan indonesia sehat
2020, peningkatan mutu pelayanan khususnya pada ibu hamil dengan anemia merupakan
suatu usaha untuk menurunkan angka kematian ibu (AKI).
2. Universitas Sebelas Maret khusunya jurusan D IV Bidan pendidik
Diharapkan dapat meningkatkan sumber sumber bacaan seperti buku-buku, majalah
majalah kesehatan terkini tentang surveilans terdahulu yang dapat digunakan untuk
menambah ilmu dan pengetahuan serta dapat digunakan untuk melengkapi referensi
kepustakaan yang akan menunjaung surveilans selanjutnya.
3. Peneliti
Diharapkan agar dapat melakukan surveilans yang lebih bervariasi dan mencakup surveilans
yang lebih luas dengan metode surveilans yang berbeda terutama yang berhubungan dengan
surveilans anemia pada ibu hamil.
DAFTAR PUSTAKA
Depkes RI. Profil Kesehatan Indonesia. Jakarta : Depkes RI. 2010.
Depkes RI. Profil Kesehatan JATENG. Jakarta : Depkes RI. 2008.

Dinas Kesehatan Kabupaten Semarang, 2008


Kesehatan Dasar (RISKESDAS) Nasional tahun 2010
Manuaba, I.B.G., I.A. Chandranita Manuaba, dan I.B.G. Fajar Manuaba. Pengantar Kuliah
Obstetri. Jakarta: Buku Kedokteran EGC, 2010.
Neonatal. Jakarta :Yayasan Bina Pustaka. 2002.
Prawihardjo, Sarwono. Buku Pedoman Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal dan Riset

http://www.weatherbase.com