Anda di halaman 1dari 57

i

Analisis Data Keuangan Kota Batam


Tahun 2012-2016
Disusun Dalam Rangka Memenuhi Tugas Pembiayaan Pembangunan (TKP 436)
Dosen Pengampu : Muhammad Mukti Ali,SE,MSi, MT

Disusun oleh :
Noval Pinastika

21040113130090

Ahmad Dayrobi

21040112120012

Laras Kun Rahmanti P

21040113130114

Natasya Situmorang

21040113130134

Nofika Fitasari

21040113120026

Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota


Fakultas Teknik Universitas Diponegoro
Semarang
2016

ii

DAFTAR ISI
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................................................................. 1
1.1

Latar Belakang .......................................................................................................................................... 1

1.2

Tujuan dan Sasaran .................................................................................................................................. 2

1.2.1

Tujuan ................................................................................................................................................. 2

1.2.2

Sasaran .............................................................................................................................................. 2

1.3

Ruang Lingkup ............................................................................................................................................ 2

1.3.1

Ruang Lingkup Wilayah ................................................................................................................. 2

1.3.2

Ruang Lingkup Materi ..................................................................................................................... 3

1.4

Sistematika Penulisan................................................................................................................................ 4

BAB 2 KAJIAN TEORI .................................................................................................................................................. 5


2.1

Kebijakan Fiskal ........................................................................................................................................ 5

2.2

Pendapatan Daerah ................................................................................................................................. 7

2.2.1

Pendapatan Asli Daerah ................................................................................................................ 7

2.2.2

Dana Perimbangan....................................................................................................................... 10

2.3

Belanja Daerah....................................................................................................................................... 13

2.4

Pembiayaan Daerah ............................................................................................................................. 14

2.5

Pinjaman Daerah .................................................................................................................................... 15

2.6

Obligasi Daerah..................................................................................................................................... 16

BAB III GAMBARAN UMUM WILAYAH ................................................................................................................ 20


3.1

Kondisi Fisik Wilayah ............................................................................................................................ 20

3.1.1

Letak Geografis dan Kondisi Wilayah .................................................................................... 20

3.1.2

Penggunaan Lahan ....................................................................................................................... 21

3.2

Kondisi Non-fisik Wilayah .................................................................................................................... 21

3.2.1

Kependudukan ............................................................................................................................... 21

3.2.2

Perekonomian ................................................................................................................................ 24

BAB IV ANALISIS DATA KEUANGAN DAERAH ................................................................................................... 29


4.1

Analisis Pendapatan Daerah ............................................................................................................... 29

4.1.1

Rasio Pajak (Tax Ratio)................................................................................................................ 29

4.1.2

Pajak per Kapita (Tax per Capita) .......................................................................................... 30

4.1.3

Ruang Fiskal (Fiscal Scape) .......................................................................................................... 31

4.1.4

Ratio Ketergantungan Daerah ................................................................................................... 31

4.2

Analisis Belanja Daerah ........................................................................................................................ 32

4.2.1

Rasio Belanja Pegawai terhadap Total Belanja Daerah ..................................................... 33

4.2.2

Rasio Belanja Modal terhadap Total Belanja Daerah .......................................................... 34

4.2.3

Rasio Belanja Modal terhadap Jumlah Penduduk ................................................................. 36

4.2.4

Rasio Belanja Bantuan Sosial terhadap Total Belanja Daerah ........................................... 37

4.3

Analisis Surplus/Defisit dan Pembiayaan Daerah .......................................................................... 38


iii

4.3.1

Surplus/Defisit ............................................................................................................................... 38

4.3.2

Pembiayaan Anggaran Daerah ............................................................................................... 40

4.3.3

Penerimaan yang Berasal dari Pinjaman ................................................................................ 42

BAB V PENUTUP........................................................................................................................................................ 48
5.1

Kesimpulan............................................................................................................................................... 48

5.2

Rekomendasi ........................................................................................................................................... 48

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................................................................... 50

iv

DAFTAR TABEL
Tabel III. 1 Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan Kelompok Umur di Kota Batam th 2010 ...... 21
Tabel III. 2 Jumlah Penduduk Kota Batam Berdasarkan Mata Pencaharian Menurut Sektor Ekonomi
Tahun 2014................................................................................................................................................................ 22
Tabel III. 3 Jumlah Penduduk Kota Batam Menurut Tingkat Pendidikan Tahun 2014................................ 23
Tabel III. 4 Perkembangan Angka Partisipasi Kasar (APK) Tahun 2010 2014 ....................................... 24
Tabel III. 5 Jumlah Pendapatan, Belanja, dan Surplus/Defisit Kota Batam Tahun 2012 - 2016 ........... 26
Tabel IV. 1 Tax Ratio Kota Batam Tahun 2012 2015.................................................................................. 29
Tabel IV. 2 Pajak Per Kapita Kota Batam Tahun 2015 ................................................................................... 30
Tabel IV. 3 Total Belanja Daerah Kota Batam Tahun 2012 2016 ............................................................ 32
Tabel IV. 4 Total Belanja Pegawai Kota Batam Tahun 2012 2016.......................................................... 33
Tabel IV. 5 Rasio Belanja Pegawai Terhadap Total Belanja Daerah Kota Batam Tahun 2012 2016
...................................................................................................................................................................................... 33
Tabel IV. 6 Rasio Belanja Modal Terhadap Total Belanja Daerah Kota Batam Tahun 2012 2016 .. 35
Tabel IV. 7 Belanja Modal Per Kapita Kota Batam Tahun 2012 2016 ................................................... 36
Tabel IV. 8 Rasio Belanja Bantuan Sosial Terhadap Total Belanja Daerah Kota Batam Tahun 2012
2016 ........................................................................................................................................................................... 37
Tabel IV. 9 Surplus/Defisit APBD, Pembiayaan Daerah, dan SiLPA Kota Batam Tahun 2012 2016 38
Tabel IV. 10 Uraian Penerimaan Pembiayaan APBD Kota Batam Tahun 2012 2016.......................... 38
Tabel IV. 11 Uraian Pengeluaran Pembiayaan APBD Kota Batam Tahun 2012 2016 ........................ 40
Tabel IV. 12 Proyeksi APBD Kota Batam Tahun 2017 2020 ...................................................................... 41

DAFTAR GRAFIK
Grafik III. 1 Piramida Penduduk Kota Batam Tahun 2010 .............................................................................. 22
Grafik III. 2 Prosentase Penduduk Kota Batam yang Bekerja Menurut Sektor Ekonomi Tahun 2014 .... 23
Grafik III. 3 Grafik Rasio Pendapatan Daerah APBD Kota Batam Tahun 2012 2016 ......................... 25
Grafik III. 4 Grafik Rasio Belanja Daerah APBD Kota Batam Tahun 2012 2016 .................................. 26
Grafik III. 5 Diagram Garis Perkembangan Pendapatan, Belanja, dan Surplus/Defisit Kota Batam
Tahun 2012 2016................................................................................................................................................. 27
Grafik III. 6 Diagram Batang Perkembangan Pendapatan, Belanja, dan Surplus/Defisit Kota Batam
Tahun 2012 2016................................................................................................................................................. 27
Grafik III. 7 Perkembangan Perkembangan Pendapatan, Belanja, dan Surplus/Defisit Kota Batam
Tahun 2012 2016................................................................................................................................................. 28
Grafik III. 8 Tren APBD Kota Batam Tahun 2012 2016 ............................................................................... 28
Grafik IV. 1 Perkembangan Rasio Pajak Kota Batam Tahun 2012 2014 ............................................... 29
Grafik IV. 2 Grafik IV. 2 Perkembangan Rasio Pajak Per Kapita Kota Batam Tahun 2012 2016 ... 30
Grafik IV. 3 Grafik Ruang Fiskal Kota Batam Tahun 2012 2016 ............................................................. 31
Grafik IV. 4 Rasio Ketergantungan Kota Batam Tahun 2012 2016 ......................................................... 32
Grafik IV. 5 Diagram Grafik Perkembangan Total Belanja Daerah Kota Batam Tahun 2012 2016 33
Grafik IV. 6 Grafik Perkembangan Rasio Belanja Pegawai Terhadap Belanja Daerah Kota Batam
Tahun 2012 2016................................................................................................................................................. 34
Grafik IV. 7 Grafik Perkembangan Rasio Belanja Modal Terhadap Belanja Daerah Kota Batam Tahun
2012 2016 ............................................................................................................................................................ 35
Grafik IV. 8 Perkembangan Belanja Modal Per Kapita Kota Batam Tahun 2012 2016..................... 36
Grafik IV. 9 Perbandingan Belanja Bantuan Sosial Terhadap Belanja Daerah Kota Batam Tahun 2012
2016 ........................................................................................................................................................................ 39
Grafik IV. 10 Rasio Defisit Terhadap Pendapatan APBD Kota Batam Tahun 2012 2016 .................. 40
Grafik IV. 11 Penerimaan Pembiayaan APBD Kota Batam Tahun 2012 2016...................................... 41
Grafik IV. 12 Pengeluaran Pembiayaan APBD Kota Batam Tahun 2012 2016 .................................... 42
Grafik IV. 13 Rasio SiLPA Terhadap Belanja APBD Kota Batam Tahun 2012 2016 ............................ 43
Grafik IV. 14 Rasio Pinjaman Daerah Terhadap Pendapatan Daerah APBD Kota Batam Tahun 2012
2016 ........................................................................................................................................................................... 45
Grafik IV. 15 Grafik Pendapatan dan Belanja APBD Kota Batam Tahun 2017 2020 ........................ 45
Grafik IV. 16 Grafik Kontribusi Pendapatan APBD Kota Batam Tahun 2017 2020............................. 46
Grafik IV. 17 Grafik Kontribusi Belanja APBD Kota Batam Tahun 2017 2020 ..................................... 46
Grafik IV. 18 Grafik Rasio Defisit Terhadap Pendapatan APBD Kota Batam Tahun 2017 2020 ..... 46

vi

DAFTAR GAMBAR
Gambar I. 1 Peta Administrasi Kota Batam .......................................................................................................... 3
Gambar III. 1 Peta Administrasi Kota Batam ..................................................................................................... 20

vii

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Menurut David N. Hyman (1993), Pembiayaan pembangunan adalah cabang dari ilmu

ekonomi yang mempelajari upaya-upaya pemerintah dalam rangka membiayai berbagai


pengeluaran pemerintah sesuai fungsi yang diembannya terkait penyediaan barang dan jasa bagi
masyarakat, dimana dalam kegiatan penyediaan barang dan jasa yang dilakukan oleh pemerintah
terjadi melalui proses politik dengan berbagai prosedur dan aturan yang berubah dari waktu ke
waktu sesuai dengan pilihan masyarakat. Penyediaan infrastrukutur pada suatu daerah menjadi
tanggung jawab pemerintah, sesuai yang sudah dijelaskan bahwa pemerintah sebagai penyedia
barang dan jasa bagi masyarakat atau bisa disebut penyedia infrastruktur publik.
Dalam pengadaan infrastruktur tentu membutuhkan biaya yang harus dikeluarkan oleh
pemerintah. Pada hal ini dapat dilihat bagaimana suatu daerah mengelola keuangannya, hal tersebut
dapat diketahui dari kemampuan pembiayaan pembangunan dalam pembangunan infrastruktur di
daerah tersebut. Jika keuangan daerah tersebut terkelola dengan baik maka kemampuan dalam
pembiayaan pembangunan akan tinggi, begitu pula jika sebaliknya. Kondisi keuangan daerah dapat
diketahui melalui analisis pendapatan daerah, belanja daerah, kemampuan keuangan daerah, dan
pajak/retribusi daerah.
Kota Batam adalah salah satu kota di provinsi Kepulauan Riau, Indonesia. Kota Batam
merupakan sebuah pulau yang terletak sangat strategis karena terletak di jalur pelayaran
internasional. Kota ini memiliki jarak yang dekat dengan Singapura dan Malaysia. Kota Batam
merupakan salah satu kota dengan pertumbuhan terpesat di Indonesia. Pertumbuhan ekonomi Kota
Batam yang lebih tinggi dibandingkan dengan laju pertumbuhan ekonomi nasional menjadikan
wilayah ini andalan bagi pemacu pertumbuhan ekonomi secara nasional maupun bagi Provinsi
Kepulauan Riau. Beragam sektor penggerak ekonomi meliputi sektor komunikasi, sektor listrik, air dan
gas, sektor perbankan, sektor industri dan alih kapal, sektor perdagangan dan jasa merupakan nadi
perekonomian kota batam yang tidak hanya merupakan konsumsi masyarakat Batam dan Indonesia
tetapi juga merupakan komoditi ekspor untuk negara lain. Keberadaan kegiatan perekonomian di
Kota ini juga dalam rangka meningkatkan lapangan pekerjaan dan kesejahteraan masyarakat.
Sebagai salah satu daerah yang memiliki pertumbuhan ekonomi yang tinggi, maka Kota Batam pasti
melakukan penyediaan infrastruktur dengan pesat. Maka dengan adanya analisis keuangan daerah
terhadap sumber dana untuk pengadaan infrastruktur seperti APBD, PAD, maupun pajak retribusi
daerah agar sumber dana tersebut dapat berjalan dengan efisien, efektif, dan optimal dalam
melakukan pembiayaan pembangunan di Kota Batam.

1.2

Tujuan dan Sasaran

1.2.1

Tujuan
Tujuan yang akan dicapai dalam penyusunan laporan ini adalah untuk mengidentifikasi dan

menganalisis struktur keuangan daerah/ APBD Kota Batam tahun 2012-2016 ditinjau dari
pendapatan, belanja dan pembiayaan daerah.
1.2.2

Sasaran
Sasaran yang dapat digunakan dalam mencapai tujuan penyususnan laporan ini antara lain

sebagai berikut:
1.

Mengidentifikasi keuangan daerah/ APBD Kota Batam tahun 2012-2016.

2.

Melakukan analisis pendapatan keuangan daerah/ APBD Kota Batam tahun 2012-2016.

3.

Melakukan analisis belanja keuangan daerah/ APBD Kota Batam tahun 2012-2016.

4.

Melakukan analisis pembiayaan keuangan daerah/ APBD Kota Batam tahun 2012-2016.

5.

Mengidentifikasi struktur keuangan daerah/ APBD Kota Batam tahun 2012-2016.

6.

Melakukan proyeksi pendapatan, belanja, dan pembiayaan keuangan daerah/ APBD Kota
Batam tahun 2012-2016.

7.
1.3

Memberikan rekomendasi terkait pengelolaan keuangan daerah Kota Batam.


Ruang Lingkup
Ruang lingkup pembahasan yang disusun dalam laporan ini terdiri dari dua, yaitu ruang

lingkup wilayah dan ruang lingkup materi.


1.3.1

Ruang Lingkup Wilayah


Kota Batam secara geografis mempunyai letak yang sangat strategis, yaitu terletak di jalur

pelayaran dunia internasional. Kota Batam berdasarkan Perda Nomor 2 tahun 2004 tentang Rencana
Tata Ruang wilayah Kota Batam tahun 2004 2014, terletak antara 00 25 29 10 15 00 Lintang
Utara dan 1030 34 35 1040 26 04 Bujur Timur dengan total wilayah darat dan wilayah laut
seluas 3.990,00 Km2 dan berbatasan dengan
Sebelah Utara

: Singapura dan Malaysia

Sebelah Selatan

: Kabupaten Lingga

Sebelah Barat

: Kabupaten Karimun dan Laut Internasional

Sebelah Timur

: Kabupaten Bintan dan Kota Tanjung Pinang

Sumber : Design Map Peta Tematik Indonesia

Gambar I. 1
Peta Administrasi Kota Batam

Kota Batam yang semula sebagai Kota Administratif Batam statusnya berubah menjadi
Daerah Otonom Kota Batam. Sehingga struktur pemerintahan dan penataan wilayahnya juga
mengalami perubahan. Berdasarkan Peraturan Daerah Nomor 2 Tahun 2005 tentang Pemekaran,
Perubahan, dan Pembentukan Kecamatan dan Kelurahan dalam Daerah Kota Batam dinyatakan
bahwa semula terdiri dari 8 Kecamatan dan 51 Kelurahan berubah menjadi 12 Kecamatan dan 64
Kelurahan.
1.3.2

Ruang Lingkup Materi


Berkenaan dengan luasnya cakupan pembahasan mengenai keuangan daerah, maka akan

dilakukan pembatasan dalam substansi yang akan dibahas. Hal ini dilakukan agar pembahasan yang
dilakukan akan menjadi semakin fokus. Substansi yang akan dibahas dalam laporan ini adalah
mengenai pendapatan, belanja dan pembiayaan keuangan daerah/ APBD di Kota Batam tahun
2012-2015.

1.4

Sistematika Penulisan
BAB I

PENDAHULUAN
Berisi latar belakang, rumusan masalah, tujuan dan sasaran, ruang lingkup wilayah
dan materi, kerangka pikir serta sistematika penulisan.

BAB II KAJIAN LITERATUR


Berisi teori teori yang digunakan sebagai acuan dalam mengkaji keuangan daerah
diantaranya menjelaskan secara detail kebijakan fiskal, pendapatan APBD, belanja
APBD, pembiayaan APBD, pinjaman daerah dan obligasi daerah.
BAB III GAMBARAN UMUM KOTA BATAM
Berisi gambaran umum Kota Batam yang meliputi kondisi fisik wilayah, kondisi non
fisik wilayah yang mencakup kependudukan dan kondisi perekonomian.
BAB IV ANALISIS KEUANGAN DAERAH
Berisi penjabaran tentang tingkat kemampuan keuangan daerah Kota Batam dengan
menggunakan analisis penerimaan APBD Kota Batam, analisis belanja APBD Kota
Batam, dan analisis pembiayaan APBD Kota Batam dalam kurun waktu 5 tahun.
BAB V PENUTUP
Merupakan bab terakhir yang berisi tentang kesimpulan kemampuan keuangan Kota
Batam berdasarkan hasil analisis yang telah dilakukan pada bab sebelumnya.

BAB 2
KAJIAN TEORI
2.1

Kebijakan Fiskal
Kebijakan fiskal merupakan salah satu kebijakan ekonomi makro yang otoritas utamanya

berada di tangan pemerintah dan diwakili oleh Kementrian Keuangan. Hal tersebut diatur dalam
Undang-undang nomor 17 tahun 2003 tentang Keuangan Negara yang menyebutkan bahwa
presiden memberikan kuasa pengelolaan keuangan dan kekayaan negara kepada Menteri Keuangan
selaku pengelola fiskal dan wakil pemerintah dalam pemilikan kekayaan negara yang dipisahkan.
Kebijakan fiskal umumnya merepresentasikan pilihan-pilihan pemerintah dalam menentukan besarnya
jumlah pengeluaran atau belanja dan jumlah pendapatan, yang secara eksplisit digunakan untuk
mempengaruhi pereknomian. Berbagai pilihan tersebut dalam tataran praktisnya dimanifestasikan
melalui anggaran pemerintah yang di indonesia lebih dikenal dnegan Anggaran Pendapatan dan
Belanja Negara (APBN).
Kebijakan fiskal memiliki berbagai tujuan dalam menggerakkan aktivitas ekonomi negara,
yaitu peningkatan pertumbuhan ekonomi, kestabilan harga, pemerataan pendapatan. Namun secara
teori, kebijakan fiskal mengembang yang dilakukan dengan peningkatan pengeluaran pemerintah
tanpa terjadinya peningkatan sumber pajak, sebagai sumber keuangan utama pemerintah, akan
mengakibatkan peningkatan defisit negara. Kebijakan fiskal adalah langkah-langkah pemerintah
untuk mengelola pengeluaran dan perpejakan atau penggunaan instrumen fiskal untuk mmpengaruhi
bekerjanya sistem ekonomi agar memaksimalkan kesejahteraan ekonomi (Kemenkeu 2012). Kebijakan
fiskal sering didefinisikan sebagai pengelolaan anggaran pemerintah untuk mempengaruhi suatu
perekonomian, termasuk kebijakan perpajakan yang dipungut dan dihimpun, pembayaran transfer,
pembelian barang-barang dan jasa oleh pemerintah, serta ukuran defisit dan pembiayaan anggaran
yang mencakup semua level pemerintahan.
Definisi lain menyebutkan bahwa kebijakan fiskal merupakan kebijkan yang dilakukan
pemerintah berkaitan dengan penerimaan (pendapatan) dan pengeluaran (belanja) uang
pemerintah.Secara singkat dapat dikatakan bahwa kebijakan fiskal adalah kegiatan yang dilakukan
pemerintah sebagai salah sati bentuk interfensi untuk mengelola anggaran dalam mempengaruhi
perekonomian serta memaksimalkan kesejahteraan dan stabilitas dalam bidang perekonomian. Dalam
perkembangannya, kebijakan fiskal dapat dibedakan menjadi 4 macam atas dasar :
a.

Pembiayaan fungsional (fungsional finance)

b.

Pengelolaan anggaran (the managed budget approach)

c.

Stabilisasi anggaran otomatis (the stabiliation budget)

d.

Anggaran belanja seimabng (balanced budget approach)


Secara operasional, konsolidasi fiskal (penyehatan APBN) diupayakan melalui pengendalian

defisit anggaran dengan langkah-langkah sebagai berikut:


a.

Peningkatan pendapatan negara yang dititikberatkan pada peningkatan penerimaan


perpajakan dan optimalisasi penerimaan negara bukan pajak (PNBP)
5

b.

Pengendalian dan penajaman prioritas alokasi belanja negara dengan tetap menjamin
terpenuhinya kebutuhan dasar dan alokasi belanja minimum.

c.

Pengelolaan utang negara yang sehat dalam rangka menutupi kesenjangan pembiayaan
anggaran yang dihadapi pemerintah.

d.

Perbaikan struktur penerimaan dan alokasi belanja negara, dnegan memperbesar peranan
sektor pajak nonmigas dan pengalihan subsidi secara bertahap kepada bahan-bahan
kebutuhan pokok bagi masyarakat yang kurang mampu agar lebih tepat sasaran.

e.

Pengelolaan keuangan negara yang lebih efektif, efisien, dan berkesinambungan, yang
dilakukan antara lain melalui perbaikan manajemen pengeluaran negara.
Sementara itu,, penguatan stimulus fiskal terutama diupayakan melalui optimalisasi belanja

negara untuk sarana dan prasarana pembangunan, alokasi belanja negara untuk kegiatan-kegiatan
dan sektor-sektor yang mampu menggerakkan perekonomian, serta pemberian insentif

fiskal

(perpajakan). Pemerintah terkadang memfokuskan kebijakan fiskal pada tujuan-tujuan yang lebih
spesifik agar dapat meningkatkan kesejahteraan ekonomi. Tujuan-tujuan spesifik dari kebijakan fiskal
tersebut antara lain:
a.

Koreksi satas ketidakseimbangan sementara

b.

Stimulasi terhadap pertumbuhan ekonomi

c.

Retribusi pendapatan
Dengan berbagai tujuan spesifik tersebut, maka secara bersamaan terdapat kebijakan fiskal

jangka pendek atau stabilisasi dan kebijakan fiskal jangka panjang. Hal ini terutama karena di dalam
kenyataan, kebanyakan dari langkah-langkah kebijakan fiskal jangka pendek juga mempunyai
konsekuensi jangka panjang, dan dengan cara yang sama berbagai langkah kebijakan fiskal jangka
panjang juga mempunyai implikasi-implikasi jangka pendek. Berdasarkan berbagai tujuan tersebut,
terdapat tiga aktivitas utama dari otoritas fiskal yang mencerminkan fungsi-fungsi spesifik dari
kebijakan fiskal. Ketiga fungsi spesifik dari kebijakan fiskal tersebut adalah (Musgrave,1959):
1.

Stabilisasi
Tanggungjawabnya adlaah menjamin perekonomian tetap pada kesempatan kerja penuh (full
employment) dengan harga yang stabil. Tujuan utama dari fungsi stabilisasi kebijakan fiskal
adalah memlihara tingkat pendapatan nasional aktual mendekati potensialnya. Dengan tujuan
seperti itu, maka kebijakan stabilisasi seringkali dimaknai sebagai manipulasi dari permintaan
agregat agar pada saat yang sama mencapai full employment dan stabilitas harga.

2.

Alokasi
Pemerintah melakukan intervensi terhadap perekonomian dalam mengalokasikan sumberdaya
ekonominya. Intervensi pemerintah ini dapat dilakukan dengan secara langsung membeli
baran-barang seperti pertahanan dan pendidikan dan secara tidak langsung melalui
berbagai pajak dan subsidi yang mendorong berbagai aktivitas atau menghambat aktivitasaktivitas lainnya.

3.

Distribusi
Berkaitan

dengan

bagaimana

barang-barang

yang

diproduksi

oleh

masyarakat

didistribusikan diantara anggota-anggotanya, berkaitan dengan isu-isu seperti pemerataan


dan trade offs antara pemerataan dan efisiensi.
2.2

Pendapatan Daerah
Menurut UU.No 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, pendapatan daerah adalah

semua hak daerah yang diakui sebagai penambah nilai kekayaan bersih dalam periode anggaran
tertentu. Pendapatan daerah berasal dari penerimaan dari dana perimbangan pusat dan daerah,
juga yang berasal daerah itu sendiri yaitu pendapatan asli daerah serta lain-lain pendapatan yang
sah.
2.2.1

Pendapatan Asli Daerah


Pendapatan asli daerah adalah pendapatan yang diperoleh dari sumber-sumber

pendapatan daerah dan dikelola sendiri oleh pemerintahan daerah. Pada uraian terdahulu
berdasarkan UU nomor 22 tahun 1999 pasal 79 disebutkan bahwa pendapatan asli daerah terdiri
dari hasil-hasil di bawah ini.
A. Pajak Daerah
Menurut Kaho pajak daerah adalah peralihan kekayaan dari pihak rakyat kepada kas
negara untuk membiayai pengeluaran rutin dan surplusnya digunakan untuk Public Investment.
Pajak daerah adalah punguttan daerah menurut peraturan yang ditetapakan sebagai badan
hukum publik dalam rangka membeiayai rumah tangganya. Dengan kata lain pajak daerah
adalah pajak yang wewenang pungutannya ada pada daerah dan pembangunan daerah hal ini
dikemukakan oleh Yasin. Selain itu Davey mengemukakan pendapatnya tentang pajak daerah
yaitu:
1. Pajak yang dipungut oleh pemerintah daerah dengan peraturan daerah sendiri
2. Pajak yang dipungut berdasarkan peraturan nasional tapi pendapatan tarifnya
dilakukan oleh Pemda.
3. Pajak yang dipungut atau ditetapkan oleh Pemda.
4. Pajak yang dipungut dan diadministrasikan oleh pemerintah pusat tetapi pungutannya
kepada, dibagi hasilkan dengan atau dibebani pungutan tambahan (opsen) oleh Pemda.
Menurut Undang-Undang nomor 18 tahun 1997 disebutkan bahwa pajak daerah adalah,
yang selanjutnya disebut pajak, yaitu iuran wajib yang dilakukan oleh orang pribadi atau badan
kepada daerah tanpa imbalan langsung yang seimbang, yang dapat dipaksakan berdasarkan
peraturan

perundang-undangan

yang

berlaku,

yang

digunakan

untuk

membiayai

penyelenggaraan pemerintahan daerah dan pembengunan daerah.


Pasal 2 ayat (1) dan (2) didalam Undang Undang nomor 18 tahun 1999 disebutkan bahwa
jenis pajak daerah yaitu :
1. Jenis pajak daerah Tingkat I terdiri dari:
a. Pajak kenderaan bermotor
7

b. Bea balik nama kenderaan bermotor


c.

Pajak bahan bakar kenderaan bermotor

2. Jenis pajak dearah Tingkat II terdiri dari :


a. Pajak hotel dan restoran
b. Pajak hiburan
c. Pajak reklame
d. Pajak penerangan jalan
e. Pajak pengambilan dan pengelolaan bahan galian golongan C.
f. Pajak pemanfaatan air bawah tanah dan air permukaan
Selanjutnya pasal 3 ayat (1) dicantumkan tarif pajak paling tinggi dari masing-masing jenis pajak
sebagai berikut :
a. Pajak kenderaan bermotor 5 %
b. Pajak balik nama kenderaan bermotor 10 %
c. Pajak bahan bakar kenderaan bermotor 5 %
d. Pajak hotel dan restoran 10 %
e. Pajak hiburan 35 %
f. Pajak reklame 25 %
g. Pajak penerangan jalan 10 %
h. Pajak pengambilan dan pengelolaan bahan galian golongan C
i. Pajak pemanfaatan air bawah tanah dan air permukaan 20 %
Tarif pajak untuk daerah Tingkat I diatur dengan peraturan pemerintah dan penetepannya
seragam diseluruh Indonesia. Sedang untuk daerah Tingkat II, selanjutnya ditetapkan oleh
peraturan daerah masing-masing dan peraturan daerah tentang pajak tidak dapat berlaku surut.
Memperhatikan sumber pendapatan asli daerah sebagaimana tersebut diatas, terlihat sangat
bervariasi.
B.

Retribusi Daerah
Rochmat Soemitra mengatakan bahwa retribusi adalah pembayaran kepada negara yang

dilakukan kepada mereka yang menggunakan jasa-jasa negara, artinya retribusi daerah sebagai
pembayaran atas pemakain jasa atau kerena mendapat pekerjaan usaha atau milik daerah bagi
yang berkepentingan atau jasa yang diberikan oleh daerah, baik secara langsung maupun tidak
langsung. Oleh karena itu setiap pungutan yang dilakukan oleh pemerintah daerah senantiasa
berdasarkan prestasi dan jasa yang diberikan kepada masyarakat, sehingga keluasaan retribusi
daerah terletak pada yang dapat dinikmati oleh masyarakat. Jadi retribusi sangat berhubungan
erat dengan jasa layanan yang diberikan pemerintah kepada yang membutuhkan. Pembayaran
retribusi oleh masyarakat menurut Davey adalah :
1. Dasar untuk mengenakan retribusi biasanya harus didasarkan pada total cost dari pada
pelayanan-pelayanan yang disediakan
2. Dalam beberapa hal retribusi biasanya harus didasarkan pada kesinambungan harga jasa
suatu pelayanan, yaitu atas dasar mencari keuntungan.
8

Disamping itu menurut Kaho, ada beberapa ciri-ciri retribusi yaitu:


1. Retibusi dipungut oleh negara
2. Dalam pungutan terdapat pemaksaan secara ekonomis
3. Adanya kontra prestasi yang secar langsung dapat ditunjuk
4. Retribusi yang dikenakan kepada setiap orang / badan yang menggunakan / mengenyam
jasa-jasa yang disediakan oleh negara.
Retribusi juga dikelompokkan menjadi 2 yaitu:
1. Retribusi jasa umum, yaitu : retribusi atas jasa yang disediakan atau diberikan oleh
pemerintah daerah untuk tujuan kepentingan umum serta dapat dinikmati oleh orang
pribadi atau badan.
2. Retribusi jasa usaha, yaitu : retribusi atas jasa yang disediakan oleh Pemda dengan
menganut prinsip komersial karena pada dasarnya disediakan oleh sector swasta.
C.

Perusahaan Daerah
Dalam usaha menggali sumber pendapatan daerah dapat dilakukan dengan berbagai cara,

selama tidak bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Salah satu
sumber pendapatan asli daerah yang sangat penting dan perlu mendapat perhatian khusus
adalah perusahaan daerah. Menurut Wayang mengenai perusahaan daerah sebagai berikut :
1.

Perusahaan Daerah adalah kesatuan produksi yang bersifat :


a. Memberi jasa
b. Menyelenggarakan pemanfaatan umum
c. Memupuk pendapatan

2.

Tujuan perusahaan daerah untuk turut serta melaksanakan pembangunan daerah


khususnya dan pembangunan kebutuhan rakyat dengan menggutamakan industrialisasi
dan ketentraman serta ketenangan kerja menuju masyarakat yang adil dan makmur.

3.

Perusahaan daerah bergerak dalam lapangan yang sesuai dengan urusan rumah
tangganya menurut perundang-undangan yang mengatur pokok-pokok pemerintahan
daerah.

4.

Cabang-cabang produksi yang penting bagi daerah dan mengusai hajat hidup orang
banyak di daerah, yang modal untuk seluruhnya merupakan kekayaan daerah yang
dipisahkan.

D.

Pendapatan Asli Daerah Yang Sah


Pendapatan asli daerah tidak seluruhnya memiliki kesamaan, terdapat pula sumber-sumber

pendapatan lainnya, yaitu penerimaan lain-lain yang sah, menurut Devas bahwa : kelompok
penerimaan lain-lain dalam pendapatan daerah Tingkat II mencakup berbagai penerimaan kecilkecil, seperti hasil penjualan alat berat dan bahan jasa. Penerimaan dari saswa, bunga simpanan
giro dan Bank serta penerimaan dari denda kontraktor. Namun walaupun demikian sumber
penerimaan daerah sangt bergantung pada potensi daerah itu sendiri.

2.2.2

Dana Perimbangan

Berdasarkan Undang-Undang No. 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara


Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah, Dana Perimbangan adalah dana yang bersumber dari
pendapatan APBN yang dialokasikan kepada Daerah untuk mendanai kebutuhan Daerah dalam
rangka pelaksanaan Desentralisasi. Dana Perimbangan bertujuan mengurangi kesenjangan fiskal
antara Pemerintah dan Pemerintahan Daerah dan antar Pemerintah Daerah. Dana perimbangan
terdiri dari :
A. Dana Bagi Hasil
Menurut Pipin Syarifin dan Dedah Jubaedah (2005:108) Dana bagi hasil adalah dana yang
bersumber dari APBN yang dialokasikan kepada daerah berdasarkan angka presentase untuk
mendanai kebutuhan daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi.
Dana bagi hasil ini bersumber dari pajak dan kekayaan daerah. Dimana menurut Pasal 11
ayat 1 UU No. 33 Tahun 2004, Dana Bagi Hasil yang berasal dari pajak terdiri dari : 1) Pajak
Bumi dan Bangunan (PBB), 2) Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB), 3) Pajak
Penghasilan (PPh) Pasal 25 dan Pasal 29 Wajib Pajak Orang Pribadi Dalam Negeri dan PPh
Pasal 21.Sedangkan pada pasal 11 ayat 2 Undang-Undang No. 33 Tahun 2004, Dana Bagi
Hasil yang berasal dari sumber daya alam terdiri dari 1) kehutanan, 2) pertambangan umum, 3)
perikanan, 4) pertambangan minyak bumi, 5) pertambangan gas bumi, 6) pertambangan panas
bumi .
Proporsi Dana Bagi Hasil menurut UU No. 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan
Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah adalah sebagai berikut:
a) Pajak Bumi dan Bangunan (PBB)
Dana Bagi Hasil dari penerimaan PBB sebesar 90% untuk daerah meliputi 16,2% untuk
daerah Provinsi yang bersangkutan dan disalurkan ke Rekening Kas Umum Daerah
Provinsi, 64,8% untuk daerah Kabupaten/Kota yang bersangkutan dan disalurkan ke
Rekening Kas Umum Daerah Kabupaten/Kota, dan 9% untuk biaya pemungutan.
Sedangkan 10% bagian Pemerintah dari penerimaan PBB dibagikan kepada seluruh
daerah Kabupaten dan Kota yang didasarkan atas realisasi penerimaan PBB tahun
anggaran berjalan dengan imbangan sebesar 65% dibagikan secara merata kepada
seluruh daerah Kabupaten dan Kota, dan sebesar 35% dibagikan sebagai intensif
kepada

daerah

Kabupaten

dan

Kota

yang

realisasi

tahun

sebelumnya

mencapai/melampaui rencana penerimaan sektor tertentu.


b) Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTP)
Dana Bagi Hasil dari penerimaan BPHTP sebesar 80% dengan rincian 16% untuk daerah
Provinsi yang bersangkutan dan disalurkan ke Rekening Kas Umum Daerah Provinsi, dan
64% untuk daerah Kabupaten dan Kota penghasil dan disalurkan ke Rekening Kas Umum
Daerah Kabupaten/Kota. Sedangkan 20% bagian Pemerintah dari penerimaan BPHTP
dibagikan dengan porsi yang sama besar untuk seluruh Kabupaten dan Kota.
10

c) Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 25 dan Pasal 29


Dana Bagi Hasil dari penerimaan PPh Pasal 25 dan Pasal 29 Wajib Pajak Orang Pribadi
Dalam Negeri dan PPh Pasal 21 merupakan bagian daerah adalah sebesar 20% yang
dibagi antara Pemerintah Daerah Provinsi dan Kabupaten/Kota. Dimana 60% untuk
Kabupaten/Kota dan 40% untuk Provinsi.
d) Kehutanan
Penerimaan dari sektor Kehutanan yang berasal dari penerimaan Iuran Hak Pengusahaan
Hutan (IHPH) dan Provisi Sumber Daya Hutan (PSDH) yang dihasilkan dari wilayah
daerah yang bersangkutan dibagi dengan imbangan 20% untuk Pemerintah dan 60%
untuk daerah. Sedangkan penerimaan yang berasal dari Dana Reboisasi dibagi dengan
imbangan sebesar 60% untuk Pemerintah dan 40% untuk daerah.
e) Pertambangan Umum
Dana Bagi Hasil dari penerimaan Pertambangan Umum yang dihasilkan dari wilayah
daerah yang bersangkutan dibagi dengan imbangan 20% untuk Pemerintah dan 80%
untuk daerah.
f) Perikanan
Dana Bagi Hasil dari penerimaan perikanan yang diterima secara nasional dibagi
dengan imbangan 20% untuk Pemerintah dan 80% untuk seluruh Kabupaten dan Kota.
g) Pertambangan Minyak Bumi
Penerimaan pertambangan minyak bumi yang dibagikan ke daerah adalah penerimaan
negara dari sumber daya alam pertambangan minyak bumi dari wilayah daerah yang
bersangkutan setelah dikurangi komponen pajak dan pungutan lainnya dengan imbangan
84,5% untu Pemerintah dan 15,5% untuk daerah.Dana bagi hasil dari pertambangan
minyak bumi untuk daerah sebesar 15% dibagi dengan imbangan 3% dibagikan untuk
provinsi yang bersangkutan, 6% dibagikan untuk Kabupaten/Kota penghasil, dan 6%
dibagikan untuk Kabupaten/Kota lainnya dalam provinsi yang bersangkutan.Sedangkan
sisa dana bagi hasil dari pertambangan minyak bumi untuk daerah yang sebesar 0,5%
dialokasikan untuk menambah anggaran pendidikan dasar, dimana 0,1% dibagikan untuk
Provinsi yang bersangkutan, 0,2% dibagikan untuk Kabupaten/Kota penghasil, 0,2%
dibagikan untuk Kabupaten/Kota lainnya dalam provinsi yang bersangkutan
h) Pertambangan Gas Bumi
Penerimaan pertambangan minyak bumi yang dibagikan ke daerah adalah penerimaan
negara dari sumber daya alam pertambangan minyak bumi dari wilayah daerah yang
bersangkutan setelah dikurangi komponen pajak dan pungutan lainnya dibagi dengan
imbangan 69,5% untuk Pemerintah dan 30,5% untuk daerah.
Dana bagi hasil dari pertambangan gas bumi untuk daerah sebesar 30% dibagi dengan
imbangan 6% dibagikan untuk provinsi yang bersangkutan, 12% dibagikan untuk
Kabupaten/Kota penghasil, dan 12% dibagikan untuk Kabupaten/Kota dalam provinsi
bersangkutan.
11

Sedangkan sisa dana bagi hasil dari pertambangan gas bumi untuk daerah yang sebesar
0,5% dialokasikan untuk menambah anggaran pendidikan dasar, dimana 0,1%
dibagikan untuk Provinsi yang bersangkutan, 0,2% dibagikan untuk Kabupaten/Kota
penghasil, 0,2% dibagikan untuk Kabupaten/Kota lainnya dalam provinsi yang
bersangkutan
i) Pertambangan Panas Bumi
Pertambangan panas bumi yang dihasilkan dari wilayah daerah yang bersangkutan
yang merupakan penerimaan negara bukan pajak, dibagi dengan imbangan 20% untuk
Pemerintah dan 80% untuk daerah.
Dana bagi hasil dari penerimaan pertambangan panas bumi yang dibagikan kepada
daerah dibagi dengan imbangan 16% untuk Provinsi yang bersangkutan, 32% untuk
Kabupaten/Kota penghasil, dan 32% untuk Kabupaten/Kota lainnya dalam Provinsi yang
bersangkutan.
B.

Dana Alokasi Umum


Menurut Pipin Syarifin dan Dedah Jubaedah (2005:108) Dana Alokasi Umum (DAU) adalah

dana yang bersumber dari APBN yang dialokasikan dengan tujuan pemerataan kemampuan
keuangan antar daerah untuk mendanai kebutuhan daerah dalam rangka pelaksanaan
desentralisasiDana Alokasi Umum merupakan komponen terbesar dalam dana perimbangan dan
peranannya sangat strategis dalam menciptakan pemerataan dan keadilan antar daerah. Sony
Yuwono, Dwi Cahyono Utomo, Suheiry Zein, dan Azrafiany A.R (2008), Dana Alokasi Umum
digunakan untuk mengurangi ketimpangan dalam kebutuhan pembiayaan dan penguasaan pajak
antara pusat dan daerah, proporsi yang diberikan kepada daerah minimal sebesar 26% (dua
puluh enam persen) dari penerimaan dalam negeri neto. Sedangkan H.A.W Widjaja (2007)
mengungkapkan bahwa dana alokasi umum menekankan aspek pemerataan dan keadilan dimana
formula dan perhitungannya ditentukan oleh undang-undang.
Penggunaan Dana Alokasi Umum ditetapkan oleh daerah. Penggunaan Dana Alokasi Umum
dan penerimaan umum lainnya dalam APBD harus tetap pada kerangka pencapaian tujuan
pemberian otonomi kepada daerah yaitu peningkatan pelayanan dan kesejahteraan masyarakat
yang semakin baik, seperti pelayanan di bidang kesehatan dan pendidikan.
C.

Dana Alokasi Khusus


Menurut Pipin Syarifin dan Dedah Jubaedah (2005:107) Dana Alokasi Khusus (DAK) adalah

dana yang bersumber dari pendapatan APBN yang dialokasikan kepada daerah tertentu dengan
tujuan membantu mendanai kegiatan khusus yang merupakan urusan daerah dan sesuai dengan
prioritas nasional. Sesuai dengan Undang-Undang No.33 Tahun 2004 tentang Perimbangan
Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah, kegiatan khusus yang dimaksud
adalah

Kegiatan dengan kebutuhan yang tidak dapat diperkirakan dengan rumus alokasi umum,
dalam pengertian kebutuhan suatu daerah tidak sama dengan kebutuhan daerah lain,
12

misalnya kebutuhan di kawasan transmigrasi, kebutuhan beberapa jenis investasi /


prasarana baru, pembangunan jalan di kawasan terpencil, serta saluran irigasi primer.

Kebutuhan yang merupakan komitmen atau prioritas nasional.

Menurut H.A.W Widjaja (2007) menyatakan bahwa biaya administrasi, biaya penyiapan
proyek fisik, biaya penelitian, biaya perjalanan pegawai daerah, dan lain-lain biaya umum yang
sejenis tidak dapat dibiayai oleh dana alokasi umum.
2.3

Belanja Daerah
Belanja daerah sebagaimana dimaksud dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13

Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah pasal 31 ayat (1) menyebutkan bahwa
belanja daerah dipergunakan dalam rangka mendanai pelaksanaan urusan pemerintah yang menjadi
kewenangan provinsi atau kabupeten/kota yang terdiri dari urusan wajib, urusan pilihan dan urusan
yang penanganannya dalam bagian atau bidang tertentu yang dapat dilaksanakan bersama antara
pemerintah dan pemerintah daerah atau antar pemerintah daerah yang ditetapkan berdasarkan
peraturan perundang-undangan. Belanja daerah merupakan semua pengeluaran pemerintah daerah
pada suatu periode anggaran, dimana pengeluaran tersebut terdiri dari belanja langsung dan
belanja tidak langsung.
Belanja tidak langsung meliputi belanja pegawai, belanja bunga, belanja subsidi, belanja
hibah, belanja bantuan sosial, belanja bagi hasil kepada propinsi/kabupaten dan pemerintah desa,
belanja bantuan keuangan kepada propinsi/kabupaten dan pemerintah desa, belanja tidak terduga.
Sedangkan belanja langsung meliputi belanja pegawai, belanja barang dan jasa, belanja modal
(Badan Pusat Statistik, 2010).
Dalam Peraturan Pemerintah No. 58 tahun 2005 disebutkan bahwa belanja modal adalah
pengeluaran yang dilakukan dalam rangka pembelian / pengadaan aset tetap dan aset lainnya
yang mempunyai masa manfaat lebih dari 12 bulan untuk digunakan dalam kegiatan pemerintahan,
seperti dalam bentuk tanah, peralatan dan mesin, gedung dan bangunan, jaringan, buku
perpustakaan dan hewan. Sedangkan dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 13 tahun 2006
belanja modal didefinisikan untuk digunakan dalam kegiatan pemerintahan, seperti dalam bentuk
tanah, peralatan dan mesin, gedung dan bangunan, jalan, irigasi dan jaringan, dan asset tetap
lainnya (Subiyanto dan Halim, 2008).
Manajemen

belanja

daerah

juga

mengacu

kepada

prinsip

tranparansi

dan

akuntabilitas,disiplin anggaran, keadilan anggaran serta efisiensi dan efektifitas anggaran seperti
dalammanajamen pendapatan daerah. Dari segi disiplin anggaran, anggaran belanja yang
dianggarkan merupakan batas tertinggi. Penganggaran belanja daerah secara keseluruhanharus juga
didukung dengan adanya kepastian tersediaanya penerimaan. Ini bermakna bahwadaerah
sebaiknya menghindari anggaran defisit yang melibihi cadangan yang tersediasehingga terhindar
dari penciptaan utang daerah. Prinsip keadilan anggaran mewajibkan belanja daerah, khususnya
dalam pemberianpelayanan umum harus dialokasikan secara adil dan merata agar dapat dinikmati
olehseluruh kelompok masyarakat tanpa diskriminasi.Dengan prinsip efisiensi dan efektifitas
13

anggaran, belanja harus menghasilkan peningkatan pelayanan dan kesejahteraan yang optimal untuk
kepentingan masyarakat. Ini bermakna bahwa setiap pos belanja daerah harus dapat diukur
kinerjanya.
2.4

Pembiayaan Daerah
Pembiayaan Daerah adalah transaksi keuangan untuk menutup defisit anggaran atau untuk

memanfaatkan surplus. Defisit atau surplus terjadi apabila ada selisih antara anggaran pendapatan
daerah dan belanja daerah. Pembiayaan disediakan untuk menganggarkan setiap pengeluaran yang
akan diterima kembali dan/atau penerimaan yang perlu dibayar kembali, baik pada tahun
anggaran yang bersangkutan maupun pada tahun anggaran berikutnya. Dalam penganggarannnya,
Pembiayaan Daerah dibagi dalam 2 bagian yaitu Penerimaan Pembiayaan Daerah dan Pengeluaran
Pembiayaan Daerah.
Penerimaan pembiayaan merupakan semua penerimaan yang perlu dibayar kembali baik
pada tahun anggaran yang bersangkutan maupun pada tahun-tahun anggaran berikutnya.
Penerimaan pembiayaan mencakup sisa lebih perhitungan anggaran tahun anggaran sebelumnya
(SiLPA), pencairan dana cadangan, hasil penjualan kekayaan daerah yang dipisahkan, penerimaan
pinjaman daerah, penerimaan kembali pemberian pinjaman, penerimaan piutang daerah. Berikut
penjelasannya:
a.

Sisa lebih perhitungan anggaran tahun anggaran sebelumnya (SilPA)


Sisa lebih penghitungan anggaran tahun sebelumnya (SiLPA) mencakup pelampauan
penerimaan PAD, pelampauan penerimaan dana perimbangan, pelampauan penerimaan
lain-lain pendapatan daerah yang sah, pelampauan penerimaan pembiayaan, penghematan
belanja, kewajiban kepada pihak ketiga sampai dengan akhir tahun belum terselesaikan, dan
sisa dana kegiatan lanjutan.

b.

Pencairan Dana Cadangan


Pencairan dana cadangan digunakan untuk menganggarkan pencairan dana cadangan dari
rekening dana cadangan ke rekening kas umum daerah dalam tahun anggaran berkenaan.
Jumlah yang dianggarkan tersebut sesuai dengan jumlah yang telah ditetapkan dalam
peraturan daerah tentang pembentukan dana cadangan berkenaan.

c.

Hasil Penjualan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan


Hasil penjualan kekayaan daerah yang dipisahkan digunakan antara lain untuk
menganggarkan hasil penjualan perusahaan milik daerah/BUMD dan penjualan aset milik
pemerintah daerah yang dikerjasamakan dengan pihak ketiga, atau hasil divestasi
penyertaan modal pemerintah

d. Penerimaan Pinjaman Daerah


Penerimaan pinjaman daerah digunakan untuk menganggarkan penerimaan pinjaman daerah
termasuk penerimaan atas penerbitan obligasi daerah yang akan direalisasikan pada tahun
anggaran berkenaan.
14

e.

Penerimaan Kembali Pemberian Pinjaman


Penerimaan kembali pemberian pinjaman digunakan untuk menganggarkan posisi penerimaan
kembali pinjaman yang diberikan kepada pemerintah pusat dan atau pemerintah daerah
lainnya.

f.

Penerimaan Piutang Daerah


Penerimaan piutang daerah digunakan untuk menganggarkan penerimaan yang bersumber
dari pelunasan piutang pihak ketiga berupa penerimaan piutang daerah dari pendapatan
daerah, pemerintah, pemerintah daerah lain, lembaga keuangan bank, lembaga keuangan
bukan bank, dan penerimaan piutang lainnya.

2.5

Pinjaman Daerah
Dalam UU 33/2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan

Pemerintahan Daerah. Dalam UU tersebut disebutkan bahwa dalam rangka pelaksanaan otonomi
daerah dan desentralisasi fiskal, untuk memberikan alternatif sumber pembiayaan bagi pemerintah
daerah untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi daerah dan meningkatkan pelayanan kepada
masyarakat, maka pemerintah daerah dapat melakukan pinjaman. Namun demikian, mengingat
pinjaman memiliki berbagai risiko seperti risiko kesinambungan fiskal, risiko tingkat bunga, risiko
pembiayaan kembali, risiko kurs, dan risiko operasional, maka Menteri Keuangan selaku pengelola
fiskal nasional menetapkan batas-batas dan rambu-rambu pinjaman daerah. Selain itu, dalam UU
17/2003 tentang Keuangan Negara bab V mengenai Hubungan Keuangan antara Pemerintah Pusat
dan Bank Sentral, Pemerintah Daerah, serta Pemerintah/Lembaga Asing disebutkan bahwa selain
mengalokasikan Dana Perimbangan kepada Pemerintah Daerah, Pemerintah Pusat dapat memberikan
pinjaman dan/atau hibah kepada Pemerintah Daerah. Dengan demikian, pinjaman daerah
merupakan bagian yang tak terpisahkan dari hubungan keuangan antara Pemerintah Pusat dan
Pemerintah Daerah. Pinjaman Daerah bersumber dari:
1.

Pemerintah Pusat, berasal dari APBN termasuk dana investasi Pemerintah, penerusan Pinjaman
Dalam Negeri, dan/atau penerusan Pinjaman Luar Negeri;

2.

Pemerintah Daerah lain;

3.

Lembaga Keuangan Bank, yang berbadan hukum Indonesia dan mempunyai tempat
kedudukan dalam wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia;

4.

Lembaga Keuangan Bukan Bank, yaitu lembaga pembiayaan yang berbadan hukum
Indonesia dan mempunyai tempat kedudukan dalam wilayah Negara Kesatuan Republik
Indonesia;

5.

Masyarakat, berupa Obligasi Daerah yang diterbitkan melalui penawaran umum kepada
masyarakat di pasar modal dalam negeri.

Jenis Dan Jangka Waktu Pinjaman


1.

Pinjaman Jangka Pendek


Merupakan Pinjaman Daerah dalam jangka waktu paling lama 1 (satu) tahun anggaran dan
Kewajiban pembayaran kembali Pinjaman Jangka Pendek yang meliputi pokok pinjaman,
15

bunga, dan/atau kewajiban lainnya seluruhnya harus dilunasi dalam tahun anggaran yang
berkenaan.
2.

Pinjaman jangka Menengah


Merupakan pinjaman daerah dalam jangka waktu lebih dari satu tahun anggaran dan
kewajiban pembayaran kembali pinjaman (pokok pinjaman, bunga, dan biaya lain) harus
dilunasi dalam kurun waktu yang tidak melebihi sisa masa jabatan kepala daerah yang
bersangkutan.

3.

Pinjaman Jangka Panjang


Kewajiban pembayaran kembali Pinjaman Jangka Panjang yang meliputi pokok pinjaman,
bunga, dan/atau kewajiban lain seluruhnya harus dilunasi pada tahun anggaran berikutnya
sesuai dengan persyaratan perjanjian pinjaman yang bersangkutan.

2.6

Obligasi Daerah
Definisi Obligasi Daerah adalah salah satu sumber pinjaman daerah jangka menengah

dan/atau jangka panjang yang bersumber dari masyarakat. Dasar hukum Obligasi Daerah adalah
sebagai berikut:

UU No. 8 Tahun 1995 tentang Pasar Modal;

UU No. 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara;

UU No 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara;

UU No. 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan
Pemerintahan Daerah;

PP No. 54 Tahun 2005 tentang Pinjaman Daerah;

PP No. 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah;

PMK. No. 45/PMK.02/2006 tentang Pedoman Pelaksanaan dan Mekanisme Pemantauan


Defisit APBD dan Pinjaman Daeah;

PMK Nomor 147/PMK.07/2006 tentang Tatacara Penerbitan, Pertanggungjawaban, Dan


Publikasi Informasi Obligasi Daerah;

Paket Peraturan Ketua Bapepam-LK terkait dengan Penawaran Umum Obligasi Daerah. (
KEP-63/BL/2007, KEP-64/BL/2007, KEP-65/BL/2007, KEP-66/BL/2007, KEP-67/BL/2007
dan KEP-68/BL/2007).

Prinsip umum obligasi yaitu Penerbitan Obligasi Daerah hanya dapat dilakukan di pasar modal
domestik dan dalam mata uang Rupiah. Obligasi Daerah merupakan efek yang diterbitkan oleh
Pemerintah Daerah dan tidak dijamin oleh Pemerintah. Pemerintah Daerah dapat menerbitkan
Obligasi Daerah hanya untuk membiayai kegiatan investasi sektor publik yang menghasilkan
penerimaan dan memberikan manfaat bagi masyarakat yang menjadi urusan Pemerintah Daerah.
Dengan ketentuan tersebut, maka Obligasi Daerah yang diterbitkan Pemerintah Daerah hanya jenis
Obligasi Pendapatan (Revenue Bond). Nilai Obligasi Daerah pada saat jatuh tempo sama dengan
nilai Obligasi Daerah pada saat diterbitkan. Dengan ketentuan ini maka Pemerintah Daerah dilarang
16

menerbitkan Obligasi Daerah dengan jenis index bond yaitu Obligasi Daerah yang nilai jatuh
temponya dinilai dengan index tertentu dari nilai nominal. Prosedur penertiban obligasi daerah yaitu
sebagai berikut :

Perencanaan penerbitan Obligasi Daerah oleh Pemda;

Pengajuan usulan rencana penerbitan Obligasi Daerah dari Pemda kepada Menteri
Keuangan c.q. Dirjen Perimbangan Keuangan;

Penilaian dan persetujuan oleh Menteri Keuangan c.q. Dirjen Perimbangan Keuangan;

Pengajuan penyataan pendaftaran penawaran umum Obligasi Daerah oleh Pemda kepada
Bapepam-LK;

Penerbitan Obligasi Daerah di pasar modal domestik.


Perencanaan Obligasi Daerah oleh Pemerintah Daerah. Kepala Daerah melalui Satuan Kerja

Perangkat Daerah (SKPD) yang ditunjuk melakukan persiapan penerbitan Obligasi Daerah yang
sekurang-kurangya meliputi hal-hal sebagai berikut:

Menentukan kegiatan;

Membuat kerangka acuan kegiatan;

Menyiapkan studi kelayakan yang dibuat oleh pihak yang independen dan kompeten;

Memantau batas kumulatif pinjaman serta posisi kumulatif pinjaman daerahnya;

Membuat proyeksi keuangan dan perhitungan kemampuan pembayaran kembali obligasi


daerah;

Mengajukan permohonan persetujuan prinsip kepada DPRD; Persetujuan prinsip DPRD meliputi:

nilai bersih maksimal Obligasi Daerah;

jumlah dan nilai nominal Obligasi yang akan diterbitkan;

penggunaan dana; dan

pembayaran pokok, kupon dan biaya lainnya yang timbul sebagai akibat penerbitan
obligasi.

Adapun persyaratan penertiban Obligasi Daerah yaitu :

Nilai Obligasi Daerah pada saat jatuh tempo sama dengan nilai nominal Obligasi Daerah
pada saat diterbitkan;

Penerbitan Obligasi Daerah wajib memenuhi ketentuan dalam Pasal 54 dan Pasal 55 UU
Nomor 33 Tahun 2004 mengenai persyaratan pinjaman serta mengikuti peraturan
perundang-undangan di bidang pasar modal;

Setiap Obligasi Daerah sekurang-kurangnya mencantumkan:

Nilai nominal;

Tanggal jatuh tempo;

Tanggal pembayaran bunga;

Tingkat bungan (kupon);

Frekuensi pembayaran bunga;


17

Cara perhitungan pembayaran bunga;

Ketentuan tentang hak untuk membeli kembali Obligasi Daerah sebelum jatuh tempo;

Ketentuan tentang pengalihan kepemilikan;

Penerbitan Obligasi daerah ditetapkan dengan Peraturan Daerah;

Persetujuan diberikan atas nilai bersih maksimal Obligasi daerah yang akan diterbitkan pada
saat penetapan APBD.
Pengajuan usulan, penilaian, dan persetujuan oleh Menteri Keuangan C.Q Dirjen Perimbangan.

Kepala Daerah menyampaikan usulan penerbitan Obligasi Daerah kepada Menteri Keuangan c.q.
Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan dengan dilengkapi dokumen sbb:

Studi kelayakan kegiatan;

Kerangka acuan kegiatan;

Perda APBD tahun yang bersangkutan dan Perda Perhitungan APBD 3 (tiga) tahun terakhir;

Perhitungan DSCR; dan

Surat persetujuan prinsip DPRD;

Menteri Keuangan c.q. Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan melakukan penilaian administrasi
tersebut di atas, dan melakukan penilaian keuangan meliputi:

kemampuan keuangan Pemerintah Daerah

jumlah kumulatif Pinjaman Pemerintah Daerah; dan

jumlah defisit APBD;


o

Penilaian keuangan atas rencana penerbitan Obligasi Daerah dilakukan selambatlambatnya dalam waktu 20 (dua puluh) hari kerja setelah dokumen rencana penerbitan
Obligasi Daerah dinyatakan lengkap;

Berdasarkan

hasil

persetujuan/penolakan

penilaian
atas

tersebut,

rencana

Menteri

penerbitan

Keuangan
Obligasi

memberikan

Daerah

dengan

memperhatikan pertimbangan dari Menteri Dalam Negeri;


o

Berdasarkan persetujuan Menteri Keuangan, Kepala Daerah menyampaikan pernyataan


pendaftaran penawaran umum kepada Bapepam-LK.

Prosedur pengajuan, penilaian dan persetujuan Menteri Keuangan di atas, dapat


digambarkan dalam bagan alur berikut ini: Pengelolaan Obligasi Daerah diselenggarakan oleh
Kepala Daerah. Pengelolaan Obligasi Daerah sekurang-kurangnya meliputi:

Penetapan strategi dan kebijakan pengelolaan Obligasi Daerah termasuk kebijakan


pengendalian risiko;

Perencanaan dan penetapan struktur portofolio pinjaman daerah;

Penerbitan Obligasi daerah;

Penjualan Obligasi Daerah melalui lelang;

Pembelian kembali Obligasi Daerah sebelum jatuh tempo;

Pelunasan pada saat jatuh tempo; dan


18

Pertanggungjawaban.
Penatausahaan dan penggunaan dana Obligasi Daerah. Dana hasil penjualan Obligasi

Daerah ditempatkan pada rekening tersendiri yang ditatausahakan oleh Pejabat Pengelola
Keuangan Daerah (PPKD). Dana hasil penjualan Obligasi Daerah hanya dapat digunakan untuk
membiayai kegiatan yang telah direncanakan yang merupakan kegiatan investasi sektor publik yang
menghasilkan penerimaan dan memberikan manfaat bagi masyarakat. Penerimaan dari investasi
sektor publik diprioritaskan untuk membayar pokok, bunga, dan denda Obligasi Daerah.
Pembayaran kembali Obligasi Daerah
Pemerintah daerah wajib membayar bunga dan pokok setiap Obligasi Daerah pada saat
jatuh tempo. Dana untuk membayar bunga dan pokok disediakan dalam APBD setiap tahun sampai
dengan berakhirnya kewajiban tersebut. Dalam hal pembayaran bunga dimaksud melebihi perkiraan
dana, Kepala Daerah melakukan pembayaran dan menyampaikan realisasi pembayaran tersebut
kepada DPRD dalam pembahasan Perubahan APBD.
Pertanggungjawaban
Dua hal yang perlu dipertanggungjawabkan oleh Pemerintah Daerah berkaitan dengan
penerbitan Obligasi Daerah, yaitu:

Pertanggungjawaban atas pengelolaan Obligasi Daerah;

Pertanggungjawaban dana hasil penerbitan Obligasi Daerah.

Publikasi Reformasi
Kepala Daerah wajib mempublikasikan secara berkala mengenai data Obligasi Daerah
dan/atau informasi lainnya berdasarkan peraturan perundang-undangan di bidang Pasar Modal.
Pelaporan, Pemantauan, dan Evaluasi
Kepala Daerah atau pejabat yang ditunjuk wajib menyampaikan laporan penerbitan,
penggunaan dana dan pembayaran kupon dan/atau pokok Obligasi Daerah setiap 3 (tiga) bulan
kepada Menteri Keuangan. Menteri Keuangan c.q. Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan
melakukan pemantauan dan evaluasi atas:

Penerbitan Obligasi Daerah;

Penggunaan dana Obligasi Daerah;

Kinerja pelaksanaan kegiatan; dan

Realisasi pembayaran kupon dan/atau Pokok Obligasi Daerah.


Hasil pemantauan dan evaluasi tersebut dilaporkan oleh Direktur Jenderal Perimbangan

Keuangan kepada Menteri Keuangan dan dapat merekomendasikan kepada Ketua Badan Pengawas
Pasar Modal dan Lembaga Keuangan untuk menghentikan penerbitan Obligasi Daerah.
Sanksi
Dalam hal Pemerintah Daerah tidak menyampaikan laporan penerbitan, penggunaan dana
dan pembayaran Kupon dan/atau Pokok Obligasi Daerah, Menteri Keuangan dapat menunda
penyaluran dana perimbangan.

19

BAB III
GAMBARAN UMUM WILAYAH
3.1

Kondisi Fisik Wilayah

3.1.1

Letak Geografis dan Kondisi Wilayah


Kota Batam secara geografis mempunyai letak yang sangat strategis, yaitu terletak di jalur

pelayaran dunia internasional. Kota Batam berdasarkan Perda Nomor 2 tahun 2004 tentang Rencana
Tata Ruang wilayah Kota Batam tahun 2004 2014, terletak antara 00 25 29 10 15 00 Lintang
Utara dan 1030 34 35 1040 26 04 Bujur Timur dengan total wilayah darat dan wilayah laut
seluas 3.990,00 Km2 dan berbatasan dengan
Sebelah Utara

: Singapura dan Malaysia

Sebelah Selatan

: Kabupaten Lingga

Sebelah Barat

: Kabupaten Karimun dan Laut Internasional

Sebelah Timur

: Kabupaten Bintan dan Kota Tanjung Pinang

Sumber : Design Map Peta Tematik Indonesia

Gambar III. 1
Peta Administrasi Kota Batam

Wilayah Kota Batam seperti halnya Kabupaten/Kota di daerah lainnya di Provinsi Kepulauan
Riau, juga merupakan bagian dari paparan Kontinental. Pulau pulau yang tersebar di daerah ini
merupakan sisa sisa erosi atau penyusutan dari daratan pra tersier yang membentang dari
semenanjung Malaysia/Pulau Singapore di bagian utara sampai dengan pulau pulau Moro dan
20

Kundur serta Karimun di bagian Selatan. Kota Tanjung Pinang yang merupakan pusat pemerintahan
Provinsi Kepulauan Riau dan Kabupaten Bintan terletak di sebelah timur dan memiliki keterkaitan
emosional dan kultural dengan Kota Batam. Permukaan tanah di Kota Batam pada umumnya dapat
digolongkan datar dengan variasi disana sini berbukit bukit dengan ketinggian maksimum160 m
di atas permukaan laut. Sungai sungai kecil banyak mengalir dengan aliran pelan dan dikelilingi
hutan hutan serta semak belukar yang hebat.
Kota Batam mempunyai iklim tropis dengan suhu minimum pada tahunn 2014 berkisar antara
21,4 0 C 23,9 0 C dan suhu maksimum berkisar antara 31,8 0 C 34,1 0 C, sedangkan suhu rata
rata sepanjang tahun 2013 adalah 26,3

C 28,2

C.Keadaan tekanan udara rata rata untuk

tahun 2014, berkisar antara 1.008,6 mb 1.012,0 mb. Sementara kelembaban udara di Kota Batam
rata rata berkisar antara 75 86 %.
3.1.2

Penggunaan Lahan
Mengacu pada RTRW Kota Batam Tahun 2004 2014 luas Kota Batam adalah 103.843,22

hektar. Luas penggunaan lahan sebagai kawasan lindung Kota Batam sebesar 47.325,27 Hektar atau
45,57% dan luas penggunaan lahan untukkawasan budi daya sebesar 56.517,95 hektar atau
54,43%
3.2

Kondisi Non-fisik Wilayah

3.2.1

Kependudukan
A. Penduduk Menurut Umur dan Jenis Kelamin
Komposisi penduduk menurut umur dan jenis kelamin di Kota Batam disajikan dalam tabel
dan grafik berikut:
Tabel III. 1
Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan Kelompok Umur
di Kota Batam Tahun 2010 (data terbaru)
Kelompok Umur
Laki-Laki
Perempuan
0-4 tahun
49873
46526
5-9 tahun
41556
38049
10-14 tahun
25636
25891
15-19 tahun
24293
27290
20-24 tahun
48335
58968
25-29 tahun
58400
58958
30-34 tahun
53477
48990
35-39 tahun
41054
34730
40-44 tahun
28440
20713
45-49 tahun
16865
11915
50-54 tahun
10062
7552
55-59 tahun
6070
4773
60-64 tahun
3457
2833
65-69 tahun
1864
1669
70-74 tahun
1041
1030
75 tahun +
800
910
Sumber : Kota Batam dalam Angka 2015, Diolah

21

Sumber : Kota Batam dalam Angka 2015, Diolah

Grafik III. 1
Piramida Penduduk Kota Batam Tahun 2014

Dari grafik, terlihat bahwa jumlah penduduk terbanyak berada pada usia 20 34 tahun
dan penduduk berusia 0 4 tahun. Sedang penduduk berusia di atas 34 tahun jumlahnya
terus menurun. Hal yang dapat dilihat dari sini ialah tingkat kelahiran cukup tinggi karena
banyaknya jumlah penduduk berusia balita dan pertumbuhan penduduk terus terjadi. Selain
itu, Kota Batam memiliki jumlah penduduk produktif yang tinggi, sehingga tingkat
ketergantungannya rendah. Banyaknya jumlah penduduk produktif ini bermanfaat dalam
pengembangan daerah karena sumberdaya manusia yang melimpah.
B.

Penduduk Menurut Mata Pencaharian


Kota Batam merupakan kota yang mengalami kemajuan yang semakin pesat. Kota ini

sering dijadikan sebagai tempat tingal atau tempat singgah dari para pekerja yang bekerja di
Singapura untuk menetap di Batam karena biaya hidup yang lebih murah daripada di
Singapura. Oleh karena itu lambat laun, Kota Batam semakin maju dalam perkembangan
ekonominya. Penduduk Batam pada umumnya bekerja sebagai pekerja industri yang didukung
dengan semakin banyaknya industri yang dikembangkan di Kota Batam. Berikut ini merupakan
uraian jumlah penduduk yang bekerja berdasarkan sektor ekonomi tahun 2014.
Tabel III. 2
Jumlah Penduduk Kota Batam Berdasarkan Mata Pencaharian
Menurut Sektor Ekonomi Tahun 2014
Sektor
Jumlah Penduduk (jiwa)
Pertanian
1.443
Pertambangan
764
Industri
181.350
Listrik,gas dan air
1.056

22

Bangunan
Perdagangan dan hotel
Pengangkutan dan komunikasi
keuangan
Jasa-jasa

36.730
40.922
4.470
24.605
50.654

Sumber: Batam Dalam Angka, 2015

Sumber: Batam Dalam Angka, 2015

Grafik III. 2
Prosentase Penduduk Kota Batam yang Bekerja
Menurut Sektor Ekonomi Tahun 2014

Dari grafik prosentase diatas, jumlah pendududuk Kota Batam paling banyak bekerja
pada sektor industri yaitu sebesar 53%. Sektor kedua adalah sektor jasa-jasa sebanyak 15%
dari total jumlah penduduk yang bekerja. Sedangkan sektor yang paling tidak diminati oleh
masyarakat adalah sektor pertanian dan pertambangan.
C.

Penduduk Menurut Tingkat Pendidikan


Sumber daya manusia memiliki potensi stategis dalam pembangunan suatu negara.

Upaya terpenting untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia adalah melalui pemberian
pendidikan baik secara formal maupun informal. Berikut ini merupakan uraian jumlah penduduk
Kota Batam berdasarkan tingkat pendidikan jangka waktu 2012-2014.
Tabel III. 3
Jumlah Penduduk Kota Batam Menurut Tingkat Pendidikan Tahun 2014
Jumlah Penduduk (Jiwa)
Tahun
TK
SD
SMP
SMA
2012

14.406

112.978

33.694

24.067

2013

14.360

132.471

38.113

22.014

2014

12.511

150.629

35.384

20.505

Sumber: Batam Dalam Angka, 2015

23

Sumber daya manusia memiliki potensi stategis dalam pembangunan suatu negara. Upaya
terpenting untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia adalah melalui pemberian
pendidikan baik secara formal maupun informal. Pada tabel diatas dapat dilihat selama kurun
waktu 2012-2014, jumlah penduduk yang berada pada tingkat SD selalu mengalami
pertumbuhan sedangkan untuk jumlah penduduk dengan TK, SMP, dan SMA pada tahun 2014
mengalami penurunan dari tahun 2013.
Tabel III. 4
Perkembangan Angka Partisipasi Kasar (APK)
Tahun 2010 2014

Tingkat

2010

Pendidikan

2011

2012

2013

2014

SD/MI

109,45

109,42

111,80

111,40

111,40

SLTP/MTS

97,50

97,59

111,55

102,66

102,20

SLTA/MA

66,25

66,35

93,54

72,00

72,70

Sumber: Batam Dalam Angka, 2015

Tabel diatas menunjukkan angka partisipasi kasar (APK) Kota Batam dari tahun 20102014. APK tertinggi berada pada tahun 2012 yang merupakan APK SD/MI sedangkan yang
paling rendah adalah APK SLTA/MA pada tahun 2010. Di tahun 2014, APK tertinggi adalah
APK SD/MI hal ini menunjukkan tingkat partisipsi sekolah tanpa memperhatikan ketepata usia
sekolah pada jenjang pendidikannya. Angka APK yang melebihi angka 100 memiliki arti
bahwa banyak penduduk yang sekolah sebelum mencukupi umur atau melebihi umur yang
seharusnya. Hal ini dapat ditemui pada APK SD/MI di Kota Batam dari tahun 2010-2014. Hal
ini juga menunjukkan bahwa Kota Batam mampu menampung penduduk usia sekolah SD/MI
yang melebihi dari target yang sebenarnya.
3.2.2

Perekonomian
Gambaran umum perekonomian Kota Batam berdasarkan APBD Kota Batam dari tahun 2012-

2016 dapat dilihat pada penjelasan di bawah ini.


A.

Pendapatan Daerah
Rasio Pendapatan Daerah berdasarkan data APBD Kota Batam Tahun 2012-2016

menunjukkan fakta sebagai berikut.

24

Sumber: Olah Data Ringkasan APBD Kota Batam 2012-2016

Grafik III. 3
Grafik Rasio Pendapatan Daerah APBD Kota Batam 2012-2016

Berdasarkan Gambar III.3 di atas, maka dapat dilihat bahwa jika dilihat dari Ringkasan
APBD Kota Batam tahun 2012-2016, tahun 2015 mempunyai rasio PAD dibandingkan dengan total
Pendapatan Daerah yang paling tinggi jika dibandingkan dengan 4 tahun lainnya, yaitu mencapai
38,16%. Sementara itu, tahun 2012 mempunyai rasio terendah dibandingkan dengan tahun lainnya,
yaitu hanya sebesar 26,70%. Hal ini menunjukkan bahwa tingkat kemandirian Kota Batam relatif
lebih tinggi pada tahun 2015 dengan mengalami peningkatan dari tahun-tahun sebelumnya, namun
mengalami penurunan pada tahun 2016.
Jika dikaitkan dengan rasio Dana Perimbangan yang dibandingkan dengan total Pendapatan
Daerah, maka dapat dilihat bahwa APBD Kota Batam yang memiliki ketergantungan terhadap Dana
Perimbangan paling rendah adalah pada tahun 2016, yaitu hanya sebesar 42,15%. Adapun tahun
APBD Kota Batam yang memiliki tingkat ketergantungan tertinggi terhadap Dana Perimbangan
adalah pada tahun 2012 yang mencapai 70,21%. Sementara itu untuk rasio Lain-lain Pendapatan
Daerah yang Sah terhadap total Pendapatan Daerah dapat disimpulkan bahwa tahun APBD Kota
Batam yang tertinggi berada pada tahun 2016 yang mencapai 20,69%. Sedangkan untuk APBD
Kota Batam tahun 2012 memiliki rasio yang paling rendah, yaitu sebesar 3,10%.
B.

Belanja Daerah
Potret rasio Belanja Daerah berdasarkan data APBD Kota Batam Tahun 2012-2106

menunjukkan fakta seperti yang ada di bawah ini.

25

Sumber: Olah Data Ringkasan APBD Kota Batam 2012-2016

Grafik III. 4
Grafik Rasio Belanja Daerah APBD Kota Batam 2012-2016

Berdasarkan Grafik III.4 di atas, dapat dilihat bahwa Belanja Tidak Langsung tiap tahunnya
sejak 2012 sampai 2016 masih memiliki nilai dan porsi yang lebih kecil dibandingkan dengan Belanja
Langsung. Pada tahun 2015, Belanja Langsung Kota Batam yang dibandingkan dengan Total Belanja
mencapai 67,76% atau terbesar apabila dibandingkan dengan tahun-tahun lainnya. Sedangkan porsi
Belanja Langsung pada tahun 2012 menempati posisi terendah, yaitu 58,20%. Jika dilihat untuk
Belanja Tidak Langsung, porsi terendah berada pada tahun 2015 yaitu hanya sebesar 32,24%.
Sedangkan porsi Belanja Tidak Langsung yang tertinggi terdapat pada tahun 2016, yaitu sebesar
33,46%.
C.

Surplus, Defisit, dan Pembiayaan Daerah


APBD Kota Batam selama 4 tahun terakhir, yakni tahun 2012,2013,2014, dan 2015 selalu

mengalami defisit. Pada tahun 2012, APBD Kota Batam mengalami defisit sebesar 1% dari total
pendapatan daerah. Hal tersebut terus meningkat hingga tahun 2015 dimana Kota Batam mengalami
defisit sebesar 9% dari total pendapatan daerah. Jika dirata-rata pada setiap tahun dari 2012
hingga 2015, Kota Batam mengalami defisit sebesar 6%.
Tabel III. 5
Jumlah Pendapatan, Belanja, dan Surplus/Defisit Kota Batam
Tahun 2012 2016 (dalam Rupiah)
2012
2013
2014

2015

Penda-patan

1,406,976,455,675.00

1,668,365,210,019.50

1,827,469,300,877.60

2,161,570,000,000.00

Belanja

1,414,397,961,124.45

1,766,756,478,567.11

1,952,991,329,527.60

2,362,011,433,100.00

Surplus/Defisit

(7,421,505,449.45)

(98,391,268,547.61)

(125,522,028,650.00)

(200,441,433,100.00)

Sumber : APBD Kota Batam

26

Sumber : APBD Kota Batam

Grafik III. 5
Diagram Garis Perkembangan Pendapatan, Belanja, dan Surplus/Defisit Kota Batam Tahun 2012
2015.

Pembiayaan daerah merupakan salah satu pembiayaan yang dilakukan dengan tujuan
menutupi defisit atau menambah surplus dari daerah tersebut. Berikut rincian penerimaan dan
pengeluaran pembiayaan daerah Kota Batam:

Sumber : APBD Kota Batam

Grafik III. 6
Diagram Batang Perkembangan Pendapatan, Belanja, dan Surplus/Defisit Kota Batam Tahun 2012 2015

Penerimaan pembiyaan Kota Batam berasal dari SILPA dan Penerimaan Kembali Pemberian
Pinjaman. Penerimaan pembiayaan Kota Batam terus meningkat pada tiap tahunnya mulai dari tahun
2012 hingga tahun 2015.

27

Sumber : BPS Kota Batam

Grafik III. 7
Perkembangan Pendapatan, Belanja, dan Surplus/Defisit Kota Batam Tahun 2012 2015

Pengeluaran pembiayaan Kota Batam didominasi oleh pemberian pinjaman daerah dan
obligasi daerah dari tahun 2012 hingga tahun 2015. Kota Batam hanya mengeluarkan biaya untuk
pembayaran pokok hutang pada tahun 2012 sebesar Rp7,566,016,000.00 dan pada tahun 2014
sebesar Rp227,971,350.00. Sedangkan pada tahun 2012 dan 2013 Kota Batam mengeluarkan
Rp2,000,000,000.00 untuk penyertaan modal pemerintah daerah.
D.

Tren APBD
Tren APBD Kota Batam selalu meningkat pada setiap tahunnya, dengan nilai pertambahan

pendapatan rata-rata 25% pada tiap tahunnya. Peningkatan pendapatan daerah juga diiringi
dengan peningkatan belanja daerah yang mengakibatkan defisit pada setiap tahun sehingga
pembiayaan netto juga ikut bertambah.

Sumber : BPS Kota Batam

Grafik III. 8
Tren APBD Kota Batam Tahun 2012 2016

28

BAB IV
ANALISIS DATA KEUANGAN DAERAH
4.1

Analisis Pendapatan Daerah

4.1.1

Rasio Pajak (Tax Ratio)


Rasio pajak (tax ratio) merupakan rasio yang menggambarkan perbandingan jumlah

penerimaan pajak dengan Produk Domestik Bruto (PDB) suatu negara dalam satu tahun. Di tingkat
daerah, rasio pajak merupakan perbandingan antara jumlah penerimaan pajak daerah dengan
PDRB. Rasio pajak dapat digunakan untuk mengukur tingkat kepatuhan masyarakat dalam membayar
pajak, mengukur kinerja perpajakan, dan melihat potensi pajak yang dimiliki.
PDRB sangat erat kaitannya dengan pajak daerah karena dapat menggambarkan kegiatan
ekonomi masyarakat. Jika pertumbuhan ekonomi daerah baik tentunya akan menjadi potensi
penerimaan pajak di wilayah tersebut. PDRB yang akan digunakan dalam analisis ini adalah PDRB
atas dasar harga berlaku yang merupakan nilai tambah barang dan jasa yang dihitung dengan
menggunakan harga pada setiap tahun.

Tahun
2012

Tabel IV. 1
Tax Ratio Kota Batam Tahun 2012 2015 (Rupiah)
Pendapatan dari Pajak
PDRB (dalam milyar)
(Hasil Pajak Daerah)
289,829,000,000.00
83,751,112,920,000,000.00

Rasio
Pajak
0.00034606 %

2013

392,618,370,000.00

96,487,746,120,000,000.00

0.00040691 %

2014

449,842,000,000.00

108,716,523,990,000,000.00

0.00041378 %

Sumber: Olahan Data APBD Kota Batam Tahun 2012-2016

Sumber: Olahan Data APBD Kota Batam Tahun 2012-2016

Grafik IV. 1
Perkembangan Rasio Pajak Kota Batam Tahun 2012 2014

Dari tabel, diketahui bahwa rasio pajak di Kota Batam bernilai sangat kecil. Hal ini
mengindikasikan bahwa kontribusi pajak dalam pendapatan daerah sangat minim di Kota Batam. Hal
ini menjadi rancu karena Kota Batam merupakan kota industri besar yang memiliki potensi pajak yang
besar. Seharusnya, rasio ini bernilai bukan nol koma. Satu hal yang kurang tepat ialah karena pada
rasio ini, pembaginya ialah PDRB, yang mengandung nilai yang bukan benar- benar milik atau dapat
dimiliki bangsa Indonesia.
29

Sehingga, sebagian pendapatan daerah justru dinikmati oleh investor asing seiring tingginya
gairah investasi di Indonesia, dan tidak ada jaminan kuat bahwa kemajuan investasi kita bisa diiringi
secara linier oleh kemampuan sektor perpajakan dalam negeri menjalankan peranannya. Artinya
banyak potensi penerimaan dan kepatuhan dari kemajuan investasi dan proyek infrastruktur yang
belum sepenuhnya tergali demi kepentingan penerimaan dalam negeri dari perpajakan. Dari angka
ini, dapat disimpulkan bahwa pelaku industry yang terdapat di Kota Batam kurang patuh dalam
membayar pajak dan bahwa kinerja perpajakannya kurang maksimal.
4.1.2

Pajak per Kapita (Tax per Capita)


Pajak per kapita dapat digunakan sebagai alternatif dalam menghitung efektifitas

pemungutan pajak daerah. Pajak per kapita merupakan perbandingan antara jumlah penerimaan
pajak yang dihasilkan suatu daerah dengan jumlah penduduknya, yang berarti pula menunjukkan
kontribusi setiap penduduk pada pajak daerah.
Menurut Gregory N. Mankiw, rasio pajak per PDB merupakan ukuran yang paling umum
digunakan. Namun demikian, semakin tinggi tingkat persentase pajak akan semakin menurunkan PDB
penduduk setempat sehingga ukuran tersebut dapat terlihat bias. Untuk tujuan tertentu (misalnya
statistik yang lebih baik), pajak per kapita (tax per personal) dapat digunakan. Pajak per kapita
dihitung dengan mengalikan rasio pajak dengan PDRB per kapita, sehingga diperoleh :
x

Tahun
2012

Tabel IV. 2
Pajak Per Kapita Kota Batam 2015
Pendapatan dari Pajak (Hasil
Jumlah Penduduk
Pajak Daerah)
289,829,000,000.00
1.047.534

Rasio
Pajak
276,677.42

2013

392,618,370,000.00

1.094.623

358,679.08

2014

449,842,000,000.00

1.141.816

393,970.66

2015

625,204,150,700.00

1.188.985

525,830.14

Sumber: Olahan Data Lampiran Peraturan Daerah Kota Batam, 2016

Sumber: Lampiran Peraturan Daerah 2016, DIolah.

Grafik IV. 2
Perkembangan Pajak per Kapita Kota Batam Tahun 2012-2016

30

Dari grafik, diketahui bahwa nilai kontribusi setiap penduduk pada pajak daerah di Kota
Batam semakin meningkat setiap tahun. Hal ini menunjukkan adanya peningkatan ekonomi di Kota
Batam dari tahun ke tahun sehingga pendapatan masyarakat meningkatan dan pajak yang
dibayarkan pun turut meningkat. Efektifitas pemungutan pajak daerah dapat dikatakan baik karena
nominal pajak yang dibayarkan berada di kisaran 500 ribu rupiah, yang termasuk baik.
4.1.3

Ruang Fiskal (Fiscal Scape)


Ruang fiskal daerah diperoleh dengan menghitung total Pendapatan Daerah dikurangi

dengan pendapatan hibah, pendapatan yang sudah ditentukan penggunaannya (earmarked) yaitu
DAK, Dana Otonomi Khusus dan Dana Penyesuaian serta Dana Darurat, dan belanja yang sifatnya
mengikat, yaitu Belanja Pegawai dan Belanja Bunga, dan selanjutnya dibagi dengan total
pendapatannya.

Sumber: Olahan Data APBD Kota Batam Tahun 2012-2016

Grafik IV. 3
Grafik Ruang Fiskal Kota Batam 2012-2016

Ruang fiskal Kota Batam mengalami surplus karena memiliki nilai lebih dari 1. Ruang fiscal
Kota batam mengalami fluktuasi dimana ruang Fiskal Kota Batam pada tahun 2012 sebesar 44%
turun sebesar 5% di tahun 2013 menjadi 39%. Pada tahun 2014 naik menjadi 44% kembali dan
turun pada tahun 2015 menjadi 40%, lalu pada tahun 2016 turun menjadi 36%.
4.1.4

Ratio Ketergantungan Daerah


Rasio ketergantungan daerah menggambarkan tingkat ketergantungan suatu daerah

terhadap bantuan pihak eksternal, baik yang bersumber dari pemerintah pusat maupun pemerintah
daerah lain. Rasio ini ditunjukkan oleh rasio PAD terhadap total pendapatan dan rasio dana transfer
terhadap total pendapatan. Rasio PAD terhadap total pendapatan memiliki arti yang berkebalikan
dengan rasio dana transfer terhadap total pendapatan. Semakin besar angka rasio PAD maka
ketergantungan daerah semakin kecil. Sebaliknya, semakin besar angka rasio dana transfer, maka
semakin besar tingkat ketergantungan daerah terhadap bantuan pihak eksternal. Dengan demikian,
daerah yang memiliki tingkat ketergantungan yang rendah adalah daerah yang memiliki rasio PAD
yang tinggi, sekaligus rasio dana transfer yang rendah.
31

Sumber: Olahan Data APBD Kota Batam Tahun 2012-2016

Grafik IV. 4
Rasio Ketergantungan Daerah Kota Batam 2012-2016

Pada tahun 2012 rasio PAD sebesar 27% dan Dana Transfer sebesar 70%. Pada tahun 2013
rasio PAD sebesar 31% dan Dana Transfer sebesar 64%. Pada tahun 2014 rasio PAD sebesar 33%
dan Dana Transfer sebesar 54%. Pada tahun 2015 rasio PAD sebesar 38% dan Dana Transfer
sebesar 47%. Maka dapat disimpulkan bahwa Kota Batam memiliki rasio ketergantungan daerah
yang tinggi, karena rasio PAD Kota Batam lebih kecil daripada rasio Dana Transfer.
4.2

Analisis Belanja Daerah


Anggaran Belanja dalam APBD merupakan bagian dari biaya pengeluaran. Anggaran

Belanja tersebut terbagi menjadi Anggaran Belanja Langsung dan Anggaran Belanja Tidak Langsung.
Masing-masing anggaran tersebut akan dibagi ke dalam bagian pengeluaran yang lebih rinci. Pada
tabel berikut di bawah akan ditunjukkan total anggaran belanja Kota Batam pada tahun 2012
hingga 2016.
Tabel IV. 3
Total Belanja Daerah Kota Batam Tahun 2012-2016
Tahun
2012
2013
2014
2015
2016

Total Belanja Daerah


Rp 1.414.397.961.124,45
Rp 1.766.756.478.567,11
Rp 1.952.991.329.527,60
Rp 2.362.011.433.100,00
Rp 2.590.361.396.250,00

Sumber: Olahan Data APBD Kota Batam Tahun 2012-2016

32

Sumber: Olah Data APBD Kota Batam 2012-2016

Grafik IV. 5
Grafik Perkembangan Total Belanja Daerah Kota Batam Tahun 2012-2016

Berdasarkan Grafik IV.5 di atas, maka dapat dilihat bahwa total belanja daerah di Kota
Batam dari tahun 2012 hingga tahun 2016 mengalami peningkatan, dimana peningkatan belanja
daerah tertinggi terdapat pada tahun 2016 sebesar Rp 2.590.361.396.250,00. Hal tersebut
menunjukkan bahwa Kota Batam dari tahun ke tahun sedang melakukan banyak pembangunan
sehingga menyebabkan peningkatan anggaran belanja daerah akibat banyaknya dana yang
dibutuhkan untuk program-program pembangunan tersebut.
4.2.1

Rasio Belanja Pegawai terhadap Total Belanja Daerah


Belanja Pegawai dalam APBD Kota Batam termasuk ke dalam bagian dari Belanja Tidak

Langsung dan Belanja Langsung, dimana proporsi dari Belanja Pegawai sendiri paling besar diantara
anggaran belanja lainnya. Struktur belanja daerah dalam APBD Kota Batam sebagian besar
digunakan untuk Belanja Tidak Langsung. Berikut di bawah ini merupakan tabel rincian proporsi
belanja pegawai tidak langsung maupun langsung, total belanja pegawai, serta proporsinya
terhadap belanja daerah.
Tabel IV. 4
Total Belanja Pegawai Kota Batam Tahun 2012 2016
Tahun

Belanja Pegawai (Tidak


Langsung)

Belanja Pegawai
(Langsung)

Total Belanja Pegawai

2012
2013
2014
2015
2016

560.398.427.390,67
671.115.556.257,60
640.175.760.270,06
714.890.155.699,00
824.512.165.312,66

160.053.021.339,00
236.856.577.950,00
250.548.177.232,44
382.141.587.614,08
446.942.087.751,70

720.451.448.729,67
907.972.134.207,60
890.723.937.502,50
1.097.031.743.313,08
1.271.454.253.064,36

Sumber: APBD Kota Batam Tahun 2012-2016

Tabel IV. 5
Rasio Belanja Pegawai Terhadap Total Belanja Daerah Kota Batam Tahun 2012 2016
Tahun

Total Belanja Pegawai

Total Belanja Daerah

Rasio

2012

720.451.448.729,67

1.414.397.961.124,45

51%

33

Tahun

Total Belanja Pegawai

Total Belanja Daerah

Rasio

2013
2014
2015
2016

907.972.134.207,60
890.723.937.502,50
1.097.031.743.313,08
1.271.454.253.064,36

1.766.756.478.567,11
1.952.991.329.527,60
2.362.011.433.100,00
2.590.361.396.250,00

51%
46%
46%
49%

Sumber: Olah Data APBD Kota Batam 2012 2016

Jika dilihat dari Tabel IV.6 di atas, maka dapat dilihat bahwa selama jangka waktu lima
terakhir, proporsi belanja pegawai dan operasional mencapai sekitar 50% dari Total Belanja
Daerah. Berdasarkan data tersebut di atas, Total Belanja Daerah yang didalamnya terbagi menjadi
Belanja Tidak Langsung dan Belanja Langsung bila dilihat dari porsi Belanja Pegawai, mengambil
porsi yang cukup besar dalam Total Belanja Daerah. Pada kolom rasio, Belanja Daerah yang
dialokasikan untuk Belanja Pegawai berada di sekitar kisaran 50% dan mengalami penurunan sejak
tahun 2014, namun mengalami peningkatan lagi pada tahun 2016. Jika dilihat dari penurunan
belanja pegawai tersebut, dapat disimpulkan bahwa anggaran yang seharusnya untuk belanja
pegawai dapat diberikan sebagai alokasi dana untuk program dan kegiatan lainnya yang dapat
mendukung dan menunjang pemenuhan kebutuhan sarana prasana publik. Berikut merupakan grafik
perkembangan rasio belanja pegawai terhadap total belanja daerah.

Sumber: Olahan Data APBD Kota Batam 2012 2016

Grafik IV. 6
Grafik Perkembangan Rasio Belanja Pegawai terhadap Belanja Daerah
Kota Batam Tahun 2012 2016

4.2.2

Rasio Belanja Modal terhadap Total Belanja Daerah


Belanja modal merupakan bagian dari Belanja Langsung selain dari Belanja Pegawai serta

Belanja Barang dan Jasa. Porsi dari Belanja Modal dalam APBD merupakan komponen belanja yang
sangat penting karena realisasi Belanja Modal akan memiliki multiplier effect dalam menggerakan
roda perekonomian daerah. Oleh karena itu, semakin tinggi angka rasionya, diharapkan akan
semakin baik pengaruhnya terhadap pertumbuhan

ekonomi.

Sebaliknya,

semakin

rendah

angkanya, semakin berkurang pengaruhnya terhadap pertumbuhan ekonomi.


34

Alokasi Belanja Modal terhadap Total Belanja Daerah mencerminkan porsi belanja daerah
yang dibelanjakan untuk membiayai Belanja Modal. Belanja Modal ditambah Belanja Barang dan
Jasa

merupakan

belanja

pemerintah daerah yang mempunyai pengaruh signifikan terhadap

pertumbuhan ekonomi suatu daerah, di samping pengaruh dari sektor swasta, rumah tangga, dan luar
negeri. Rasio Belanja Modal per kapita memiliki hubungan yang erat dengan pertumbuhan ekonomi,
mengingat Belanja Modal merupakan salah satu jenis belanja pemerintah daerah yang menjadi
pendorong pertumbuhan ekonomi. Rasio ini bermanfaat untuk menunjukkan perhatian pemerintah
daerah dalam meningkatkan perekonomian penduduknya yang dilihat dari alokasi belanja yang
dikeluarkan untuk pembangunan infrastruktur dan pelayanan publik.
Tabel IV. 6
Rasio Belanja Modal terhadap Total Belanja Daerah Kota Batam Tahun 2012 2016
Tahun
Total Belanja Modal
Total Belanja Daerah
Rasio
2012
240.278.402.656,00
1.414.397.961.124,45
17%
2013
357.582.734.915,00
1.766.756.478.567,11
20%
2014
563.000.395.088,66
1.952.991.329.527,60
29%
2015
636.764.622.476,10
2.362.011.433.100,00
27%
2016
637.185.519.952,48
2.590.361.396.250,00
25%
Sumber: Olah Data APBD Kota Batam Tahun 2012 2016

Berdasarkan data yang sudah ditampilkan sebelumnya pada Tabel IV.7, maka dapat dilihat
bahwa Kota Batam masih memberikan anggaran untuk Belanja Modal dengan proporsi yang kecil,
yaitu tidak lebih dari 30%. Dapat dilihat juga bahwa proporsi Belanja Modal Kota Batam yang
tertinggi adalah pada tahun 2014, yaitu sebesar 29%. Terjadi peningkatan total belanja modal dari
tahun 2012 hingga tahun 2014, namun sejak tahun 2015 hingga tahun 2016 anggaran belanja modal
kembali mengalami penurunan. Berikut di bawah ini adalah grafik rasio perkembangan belanja
modal terhadap belanja daerah Kota Batam Tahun 2012-2016.

Sumber: Olah Data APBD Kota Batam Tahun 2012 2016

Grafik IV. 7
Grafik Perkembangan Rasio Belanja Modal terhadap Belanja Daerah
Kota Batam Tahun 2012 2016

35

4.2.3

Rasio Belanja Modal terhadap Jumlah Penduduk


Rasio belanja daerah terhadap jumlah penduduk (belanja daerah perkapita) menunjukkan

seberapa besar belanja yang digunakan untuk menyejahterakan per penduduk di suatu daerah.
Semakin besar nilainya, semakin besar besar belanja yang dikeluarkan untuk menyejahterakan satu
orang penduduk wilayah tersebut sehingga semakin besar kemungkinan tercapainya. Sebaliknya,
semakin kecil angka rasionya, semakin kecil dana yang disediakan pemda untuk menyejahterakan
penduduknya. Namun demikian, rasio ini sebaiknya juga dirinci lagi menjadi per jenis belanja
perkapita sehingga akan lebih memperlihatkan kontribusi dari setiap jenis belanja sebagai faktor
pendorong pertumbuhan ekonomi.
Tabel IV. 7
Belanja Modal per Kapita Kota Batam Tahun2012 2016
Jumlah Penduduk
Belanja Modal
Belanja Modal per Kapita

Tahun
2012

1.047.534

Rp

240.278.402.656,00

Rp

229.375,28

2013

1.094.623

Rp

357.582.734.915,00

Rp

326.672,05

2014

1.141.816

Rp

563.000.395.088,66

Rp

493.074,54

2015

1.188.985

Rp

636.764.622.476,10

Rp

535.553,12

2016

1.188.540*

Rp

637.185.519.952,48

Rp

536.107,76

Sumber: APBD Kota Batam 2012 2016


*Proyeksi penduduk tahun 2016

Sumber: Olah Data APBD Kota Batam 2012 2016

Grafik IV. 8
Perkembangan Belanja Modal per Kapita Kota Batam Tahun 2012 2016

Seperti daerah-daerah lainnya Kota Batam hanya mengalokasikan belanja modalnya dengan
kisaran 25% dibandingkan dengan total belanja daerah. Jika ditinjau dari deskripsi dan analisis
APBD se-Indonesia tahun 2011, Provinsi Kepulauan Riau mengalokasi belanja modal sebesar 23,3%
masih termasuk salah satu provinsi di Indonesia yang masih menganggarkan belanja modal dengan

36

proporsi kecil, yaitu di bawah 24,0%. Itu berarti bahwa sebagian daerah masih belum memberikan
perhatian yang cukup untuk mendorong pertumbuhan ekonominya.
Berdasarkan data agregat provinsi, kabupaten dan kota, rata-rata belanja daerah
perkapita adalah 2,1 juta rupiah. Artinya, rata-rata pemda di Indonesia membelanjakan sebanyak
Rp2,1 juta per penduduknya. Dari jumlah itu, sebanyak 10 Provinsi memiliki rasio belanja daerah
perkapita di atas jumlah tersebut, dan 23 provinsi memiliki rasio belanja daerah perkapita
dibawahnya. Provinsi Kepulauan Riau mempunyai rasio belanja daerah perkapita yang cukup tinggi
diurutan ke 5 sebesar Rp 4,9 juta setelah Prov. Kalimantan Timur. Provinsi yang mempunyai rasio
belanja daerah perkapita tertinggi adalah Prov. Papua Barat, yaitu sebesar Rp12,9 juta sedangkan
yang memiliki rasio terendah adalah Prov. Jawa Barat dengan nilai sebesar Rp1,0 juta.
4.2.4

Rasio Belanja Bantuan Sosial terhadap Total Belanja Daerah


Belanja Bantuan Sosial merupakan salah satu pos dalam belanja tidak langsung. Secara

defisini, bantuan sosial adalah pemberian bantuan yang sifatnya tidak secara terus-menerus dan
selektif dalam bentuk uang/barang kepada masyarakat atau organisasi profesi yang bertujuan untuk
kepentingan umum. Dalam bantuan sosial ini termasuk di dalamnya antara lain yaitu bantuan partai
politik sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
Rasio Belanja Bantuan Sosial terhadap total Belanja Daerah mencerminkan porsi Belanja
Daerah yang dibelanjakan untuk Belanja Bantuan Sosial. Semakin tinggi angka rasionya maka
semakin besar proporsi APBD yang dialokasikan untuk Belanja Bantuan Sosial, demikian juga
sebaliknya semakin kecil angka rasio Belanja Bantuan Sosial maka semakin kecil pula proporsi APBD
yang dialokasikan untuk Belanja Bantuan Sosial.
Berdasarkan laporan deskripsi dan analisis APBD 2014, rasio belanja bantuan sosial
terhadap belanja daerah di rata-rata kabupaten/kota di Indonesia memiliki rasio yang kecil dengan
kisaran di bawah 5%. Dalam jangka waktu 2012-2016 Kota Batam selalu mengalokasikan dana
bantuan sosial dalam APBD. Namun dana belanja bantuan sosial tersebut mengalami naik turun di
setiap tahunnya.

Tahun

Tabel IV. 8
Rasio Belanja Bantuan Sosial terhadap Total Belanja Daerah
Kota Batam Tahun 2012 2016
Belanja Bantuan Sosial
Belanja Daerah

Rasio

2012

Rp4.513.056.000,00

Rp1.414.397.961.124,45

0,3%

2013

Rp19.324.385.000,00

Rp1.766.756.478.567,11

1,1%

2014

Rp4.433.570.000,00

Rp1.952.991.329.527,60

0,2%

2015

Rp5.267.840.000,00

Rp2.362.011.433.100,00

0,2%

2016

Rp4.651.020.000,00

Rp2.590.361.396.250,00

Sumber: RPJMD Kota Batam 2012 2016

37

Sumber: Olah Data RPJMD Kota Batam 2012 2016

Tabel IV. 9
Perbandingan Belanja Bantuan Sosial terhadap Belanja Daerah
Kota Batam Tahun 2012 2016

4.3

Analisis Surplus/Defisit dan Pembiayaan Daerah


APBD disusun sebagai suatu perencanaan terkait pendapatan dan belanja. Dalam anggaran,

apanila pendapatan lebih besar daripada belanja, maka akan terjadi surplus namun apabila
pendapatan lebih kecil dari belanja maka akan terjadi defisit. Apabila dalam APBD direncanakan
akan terdapat surplus atau defisit maka APBD tersebut wajib mencantumkan pos pembiayaan yang
meliputi anggaran Penerimaan dan Pembiayaan dan Pengeluaran Pembiayaan sebagaimana
diamanatkan dalam Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang keuangan Negara. Pos
Penerimaan Pembiayaan berfungsi untuk menutupi defisit, sedangkan pos Pengeluaran Pembiayaan
berfungsi untuk menyalurkan dana surplus.
4.3.1

Surplus/Defisit
Hasil perhitungan surplus/defisit serta pembiayaan daerah di Kota Batam tahun 2012-2016

dapat ditunjukkan pada tabel berikut:


Tabel IV. 10
Surplus/Defist APBD ,Pembiayaan Daerah dan SILPA Kota Batam Tahun 2012 2016
Tahun
Surplus/Defisit
Pembiayaan Netto
SILPA
2012

Rp (7.421.505.499,45)

Rp 7.421.505.499,45

Rp 0,-

2013

Rp (98.391.268.547,61)

Rp 98.391.268.547,61

Rp 0,-

2014

Rp (125.522.028.650,00)

Rp 125.522.028.650,00

Rp 0,-

2015

Rp (200.441.433.100,00)

Rp 200.441.433.100,00

Rp 0,-

2016

Rp (190.449.636.796,79)

Rp 190.449.636.796,79

Rp 0,-

Sumber: APBD Kota Batam 2012 2016

Berdasarkan data pada tabel IV.10, Kota Batam selama kurun waktu 2010-2016 selalu
mengalami defisit. Hal ini menunjukkan bahwa jumlah belanja Kota Batam selalu melebihi pendapatan
daerahnya.

Defisit

yang

paling

tinggi

terjadi

pada

tahun

2015

yaitu

sebesar

Rp

200.441.433.100,00. Sedangkan yang paling kecil terjadi pada tahun 2012 sebesar Rp
7.421.505.499,45. Pola anggaran defisit ini ditujukan untuk menutupi kebutuhan anggaran belanja
38

yang dibiayai dari pinjaman daerah, juga ditujukan untuk menampung SiLPA tahun anggaran
sebelumnya. Nilai SILPA dalam kurun waktu 2012-2016 Kota Batam menunjukkan nilai Rp 0,- yang
artinya penerimaan pembiayaan dapat menutupi defisit anggaran yang terjadi di Kota Batam. Hal
tersebut juga menunjukkan bahwa semua dana penerimaan pembiayaan sudah dimanfaatkan untuk
membiayai Belanja Daerah dan/atau Pengeluaran Pembiayaan Daerah. Tidak adanya selisih antara
penerimaan dan pengeluaran daerah Kota Batam dalam APBD dapat dimaknai sebagai anggaran
berimbang yang mendorong Pemkot Kota Batam untuk lebih bertanggungjawab terhadap
penggunaan uang publik.
Di bawah ini disajikan rasio defisit terhadap pendapatan Kota Batam, tahun 2012-2016
yang dapat dilihat pada grafik berikut:

Sumber: Olah Data APBD Kota Batam 2012 2016

Grafik IV. 9
Rasio Defisit terhadap pendapatan APBD Kota Batam tahun 2012 2016

Rasio rata-rata defisit terhadap pendapatan dari grafik diatas selama 5 tahun adalah
sebesar 6%. Rasio defisit terbesar terjadi pada tahun 2015 yaitu sebesar 9%. Sedangkan rasio
defisit terkecil adalah berada pada tahun 2012 sebesar 1%. Tahun 2015 menunjukkan rasio defisit
tertinggi yang mengindikasikan bahwa semakin besar pula SiLPA (Sisa Lebih Perhitungan Anggaran)
yang bersangkutan. Hal ini juga menunjukkan bahwa pada tahun 2015 anggaran belanja Kota Batam
yang semakin besar tidak dapat ditutupi dengan pembiayaan daerah. Dengan demikian Kota Batam
memerlukan sumber-sumber penerimaan lain sebagai pembiayaan seperti SiLPA. Oleh karena itu, nilai
rasio defisit tinggi pada tahun 2015, menunjukkan bahwa nilai SiLPA pada tahun anggaran 2015
juga besar yaitu mencapai Rp 198.941.433.100,00 dan merupakan sumber pembiayaan paling
tinggi jika dibandingkan dengan penerimaan kembali pemberian pinjaman yang hanya mencapai Rp
6.000.000.000,00.

39

4.3.2

Pembiayaan Anggaran Daerah


Undang-undang Nomor 17 tahun 2003 menyebutkan apabila anggaran diperkirakan

defisit,maka daerah harus menetapkan sumber-sumber pembiayaan untuk menutupi defisit tersebut
dan demikian sebaliknya apabila anggaran tersebut surplus, maka daerah harus menetapkan
penggunaan surplus tersebut. Berikut ini merupaka data yang menggambarkan penerimaan
pembiayaan Kota Batam tahun 2012-2016.
Tabel IV. 11
Uraian Penerimaan Pembiayaan APBD Kota Batam Tahun 2012 2016
Penerimaan Kembali
Tahun
SiLPA
pemberian pinjaman
2012
Rp 16,837,521,449.45
Rp 2,150,000,000.00
2013

Rp 103,191,268,547.61

Rp 4,200,000,000.00

2014

Rp 125,000,000,000.00

Rp 5,750,000,000.00

2015

Rp 198.941,433,100.00

Rp 6,000,000,000.00

2016

Rp 181,949,636,769.79

Rp 8,500,000,000

Sumber: APBD Kota Batam Tahun 2012 2016

Sumber: Olah Data APBD Kota Batam Tahun 2012 2016

Grafik IV. 10
Penerimaan Pembiayaan APBD Kota Batamtahun 2012 2016

Penerimaan pembiayaan Kota Batam selama kurun waktu 2012-2016 didominasi oleh
penerimaan yang bersumber dari SiLPA tahun anggaran sebelumnya. Jumlah SiLPA yang paling tinggi
terjadi pada tahun 2015 dan yang terendah terjadi pada tahun 2012. Besarnya porsi SiLPA dalam
penerimaan pembiayaan APBD Kota Batam selama periode 2012-2015 mengindikasikan bahwa
adanya penyerapan belanja pada tahun anggaran sebelumnya kurang optimal, sehingga terdapat
sisa anggaran yang terakumulasi dalam SiLPA. Sumber pembiayaan lain di Kota Batam yang
digunakan untuk menutup defisit adalah Penerimaan kembali pemberian pinjaman namun jumlahny
amsih sangat sedikit jika dibandingkan dengan SiLPA. Selain penerimaan pembiayaan, pembiayaan
anggaran daerah juga terdiri atas pengeluaran pembiayan.

Secara umum, pengeluaran

pembiayaan terbesar dalam APBD Kota Batam adalah untuk Pemberian pinjaman dan Obligasi
daerah. Berikut ini merupakan uraian pengeluaran pembiayaan APBD Kota Batam pada tahun 20122016.
40

Tabel IV. 12
Uraian pengeluaran pembiayaan APBD Kota Batam pada tahun 2012 2016
Pemberian Pinjaman
Penyertaan Modal
Pembayaran pokok
Tahun
daerah dan Obligasi
Investasi
utang
Daerah
2012
Rp 2,000,000,000.00
Rp 7,566,016,000.00
Rp 2,000,000,000.00
2013

Rp 2,000,000,000.00

Rp 7,000,000,000.00

2014

Rp 227,971,350.00

Rp 5,000,000,000.00

2015

2016

Rp 2,600,000,000.00

Sumber: APBD Kota Batam Tahun 2012 2016

Sumber: Olah Data APBD Kota Batam Tahun 2012 2016

Grafik IV. 11
Pengeluaran Pembiayaan APBD Kota Batam Tahun 2012 2016

Dari grafik diatas dapat dilihat bahwa pengeluaran pembiayaan pada tahun 2012 terdiri
atas 3 sektor yaitu penyertaan modal investasi, pembayaran pokok utang dan pemberian pinjaman
daerah dan obligasi daerah. Garifk batang diatas menunjukkan pengurangan kegiatan pengeluaran
pembiayaan yang ditunjukkan dari tahun 2013 hanya digunakan penyertaan modal investasi dan
pemberian pinjaman daerah dan obligasi daerah, tahun 2014 digunakan untuk pembiayaan
pembayaran pokok utang dan pemberian pinjaman daerah dan obligasi daerah dan tahun 2015
hanya pemberian pinjaman daerah dan obligasi daerah. Sementara tahun 2016 tidak ada kegiatan
pengeluaran kegiatan.
Di bawah ini disajikan rasio SiLPA terhadap Belanja Kota Batam, tahun 2012-2016 yang
dapat dilihat pada grafik berikut:

41

Sumber: Olah Data APBD Kota Batam Tahun 2012 2016

Grafik IV. 12
Rasio SiLPA terhadap Belanja APBD Kota Batam tahun 2012 2016

SiLPA terhadap belanja pada realisasi APBD merupakan sisa dana yang dapat bernilai minus
(defisit) ataupun positif (surplus). Apabila sisa dana tersebut bernilai minus disebut defisit, dan jika
positif disebut surplus, yang dalam APBD dinamakan Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (SiLPA).
Apabila terdapat nilai SiLPA yang sangat besar, hal ini mengindikasikan adanya kekurangcermatan
dalam penyusunan anggaran maupun terdapat kendala dalam pelaksanaannya, sehingga
penyerapan anggaran belanja berpotensi kurang optimal. Dari grafik diatas rata-rata rasio SiLPA
terhadap belanja APBD adalah 6%. Rasio tertinggi berada pada tahun 2015 yaitu sebesar 8% dan
yang terendah berada pada tahun 2012 sebesar 1%.
4.3.3

Penerimaan yang Berasal dari Pinjaman


Pos pembiayaan dalam struktur APBD dibagi menjadi 2 bagian yaitu penerimaan

pembiayaan dan pengeluaran pembiayaan. Untuk penerimaan pembiayaan di Kota Batam, sumber
dana yang paling dominan adalah SiLPA dan pinjaman daerah, sedangkan untuk pengeluaran
pembiayaan adalah pemberian pinjaman daerah dan obligasi daerah. Berikut ini disajikan rasio
pinjaman daerah terhadap pendapatan daerah Kota Batam Tahun 2012-2016.

42

Sumber: APBD Kota Batam Tahun 2012 2016

Grafik IV. 13
Rasio Pinjaman Daerah terhadap pendapatan daerah APBD Kota Batam tahun 2012 2016

Rata-rata rasio penerimaan pembiayaan dari pinjaman daerah terhadap pendapatan


daerah adalah 0,8%. Rasio pada tahun 2012-2015 memiliki besaran yang sama yaitu 1%
sedangkan rasio pada tahun 2016 adalah 0%. Dari grafik diatas dapat diketahui bahwa dalam
kurun waktu 2012-2016, Kota Batam belum pernah mencapai batas maksimal pinjaman sesuai
dengan ketentuan PMK Nomor 125/PMK.07/2013 kapasitas fiskal yaitu 3,5% dari pendapatan
daerah, sehingga dapat dikatakan defisit masih dapat dilalui oleh pinjaman daerah.

43

4.4 Analisis Proyeksi APBD Kota Batam


Tujuan dari analisis proyeksi APBD adalah untuk melihat gambaran kinerja pengelolaan APBD secara umum, menyediakan informasi
tandingan versi masyarakat untuk menilai rasionalitas, keterukuran dan ketepatan proyeksi pemerintah, dan mendeteksi potensi praktek mark down
pendapatan daerah (menyusun targer pendapatan di bawah potensi riil). Proyeksi APBD Kota Batam Tahun 2017-2020

dihitung dengan

menggunakan proyeksi polinomial diman proyeksi ini menunjukkan pengulangan kecenderungan pertumbuhan yang sama tiap tahunnya. Berikut ini
merupakan tabel proyeksi APBD Kota Batam selama 4 tahun
Tabel IV. 13
Proyeksi APBD Kota Batam Tahun 2017 2020
Uraian APBD
Pendapatan

Tahun 2017

Tahun 2018

Tahun 2019

Tahun 2020

Rp 2,225,000,000,000

Rp 2,524,000,000,000

Rp 2,841,000,000,000

Rp 3,176,000,000,000

Pendapatan Asli
Daerah (PAD)
Dana Perimbangan

Rp 841,050,000,000

Rp 965,177,600,000

Rp 1,071,625,200,000

Rp 1,150,982,400,000

Rp 922,485,000,000

Rp 910,659,200,000

Rp 894,915,000,000

Rp 880,387,200,000

Lain-lain Pendapatan
yang Sah

Rp 461,465,000,000

Rp 648,163,200,000

Rp 874,459,800,000

Rp 1,144,630,400,000

Rp 2,450,000,000,000

Rp 2,728,000,000,000

Rp 3,002,000,000,000

Rp 3,272,000,000,000

Rp 799,190,000,000

Rp 914,152,800,000

Rp 1,074,115,600,000

Rp 1,290,149,600,000

Rp 1,650,810,000,000

Rp 1,813,847,200,000

Rp 1,927,884,400,000

Rp 1,981,850,400,000

Rp (225,000,000,000)

Rp (204,000,000,000)

Rp (161,000,000,000)

Rp (96,000,000,000)

Penerimaan
Pembiayaan
2. Pengeluaran
Pembiayaan
Pembiayaan Netto

Rp 170,000,000,000

Rp 160,000,000,000

Rp 130,000,000,000

Rp 80,000,000,000

Rp 7,000,000,000

Rp 4,880,000,000

Rp 2,920,000,000

Rp 1,120,000,000

Rp 163,000,000,000

Rp 155,120,000,000

Rp 127,080,000,000

Rp 78,880,000,000

SILPA/SIKPA

- Rp 62,000,000,000

- Rp 48,880,000,000

- Rp 33,920,000,000

- Rp 17,120,000,000

1.
2.
3.
Belanja
1.
2.

Belanja Tidak
Langsung
Belanja Langsung

Surplus/Defisit
Pembiayaan
1.

Sumber: Analisis Kelompok, 2016

44

Sumber: Analisis Kelompok, 2016

Grafik IV. 14
Grafik Pendapatan dan Belanja APBD Kota Batam Tahun 2017 2020

Pada grafik diatas dapat dilihat selama kurun waktu 2017-2020, APBD Kota Batam
menunjukkan bahwa nilai belanja APBD lebih besar dari nilai pendapatannya. Hal ini menunjukkan
bahwa selama kurun 4 tahun tersebut Kota Batam mengalami keadaan defisit..Berikut merupakan
kontribusi dari masing-masing sektor dari proyeksi pendapatan dan belanja APBD Kota Batam pada
tahun 2020

Sumber: Analisis Kelompok, 2016

Grafik IV. 15
Grafik Kontribusi Pendapatan APBD Kota Batam Tahun 2017 2020

Pada tahun 2017, kontribusi sektor pendapatan yang terbesar adalah dana perimbangan,
sementara pada tahun 2020, kontribusi yang terbesar adalah pendapatan asli daerah dan lain-lain
45

pendapatan yang sah yaitu sebesar 36%. Hal ini menunjukkan bahwa pada tahun 2020, Kota Batam
mampu meningkatkan PAD yang didorong oleh adanya kebijakan penguatan kewenangan
perpajakan daerah, pertumbuhan ekonomi, upaya penggalian PAD oleh daerah dan jumlah daerah.

Sumber: Analisis Kelompok, 2016

Grafik IV. 16
Grafik Kontribusi Belanja APBD Kota Batam Tahun 2017 2020

Anggaran belanja daerah akan memiliki peran nyata dalam peningkatan kualitas pelayanan
publik dan sekaligus menjadi stimulus bagi perekonomian daerah apabila dapat direalisasikan
dengan baik. Kontribusi sektor belanja yang terbesar baik pada tahun 2017 maupun pada tahun
2020 adalah pada sektor belanja langsung yang secara berturut-turut adalah sebesar 67% dan
61%. Komponen belanja langsung ini dapat terdiri atas belanja pegawai, belanja barang dan jasa
serta belanja modal yang dapat digunakan untuk kesejahteraan masyarakat Kota Batam.

Sumber: Analisis Kelompok, 2016


Grafik IV. 17
Grafik Rasio Defisit Terhadap Pendapatan APBD Kota Batam Tahun 2017 2020

46

Rasio rata-rata defisit terhadap pendapatan adalah 7%. Rasio tertingi berada pada tahun
2017 yaitu sebesar 10%. Keadaan defisit terbesar pada tahun 2017 sebesar Rp 225,000,000,000.
Rasio semakin menurun hingga mencapai 3% pada tahun 2020. Nilai rasio yang semakin tinggi
menunjukkan bahwa pada tahun 2017 anggaran belanja Kota Batam semakin besar dan tidak
dapat ditutupi dengan pembiayaan daerah. Nilai SILPA selama 4 tahun memiliki nilai negatif. Hal ini
menunjukkan bahwa terdapat sisa kurang dalam perhitungan anggaran tahun berkenaan. Nilai SIKPA
mengindikasikan bahwa terdapat kekurangcermatan pemerintah kota dalam penyusunan anggaran
maupun terdapat kendala dalam pelaksanaanya, sehingga penyerapan anggaran belanja
berpotensi kurang optimal.

47

BAB V
PENUTUP
5.1

Kesimpulan

Kontribusi sektor pajak dalam pendapatan APBD Kota Batam sangat minim, padahal Kota
Batam merupakan kota dengan potensi industri yang besar. Hal ini menunjukkan bahwa
sebagian pendapatan daerah justru dinikmati oleh investor asing seiring tingginya gairah
investasi di Indonesia.

Rasio ketergantungan Kota Batam terhadap pendapatan APBD sangat tinggi yang
ditunjukkan dengan rasio PAD Kota Batam lebih kecil daripada rasio Dana Transfer.

Belanja daerah dalam APBD yang dialokasikan untuk Belanja pegawai berada di kisaran
50%. Pada tahun 2014 ke 2015 mengalami penurunan yang menunjukkan bahwa anggaran
yang seharusnya untuk belanja pegawai dapat dialokasikan untuk program dan kegiatan lain
yang menunjang pemenuhan kebutuhan sarana publik.

Selama kurun waktu 2012-2016, APBD Kota Batam mengalami defisit. Hal ini menunjukkan
bahwa jumlah belanja Kota Batam selalu lebih tinggi dari pendapatan ABPD nya.

Nilai SILPA dalam kurun waktu 2012-2016 Kota Batam menunjukkan nilai Rp 0,- yang artinya
penerimaan pembiayaan dapat menutupi defisit anggaran yang terjadi di Kota Batam. Hal
tersebut juga menunjukkan bahwa semua dana penerimaan pembiayaan sudah dimanfaatkan
untuk membiayai Belanja Daerah dan/atau Pengeluaran Pembiayaan Daerah.

Penerimaan pembiayaan APBD Kota Batam selama tahun 2012-2016 didominasi oleh sisa
pembiayaan dari tahun anggaran sebelumnya yang menunjukkan bahwa adanya
penyerapan belanja pada tahun anggaran sebelumnya kurang optimal, sehingga terdapat
sisa anggaran yang terakumulasi dalam SiLPA.

Dalam perhitungan proyeksi APBD Kota Batam dari tahun 2017-2020 menunjukkan adanya
sisa kurang perhitungan anggaran atau SIKPA yang mengindikasikan bahwa terdapat
kekurangcermatan pemerintah kota dalam penyusunan anggaran maupun terdapat kendala
dalam pelaksanaanya, sehingga penyerapan anggaran belanja berpotensi kurang optimal.

5.2
1.

Rekomendasi
Pemerintah Kota wajib bertindak tegas kepada pelaku industri terkait kepatuhan membayar
pajak sehingga dapat meningkatkan kinerja pajak dalam proses pembangunan.

2.

Pemerintah Kota Batam diharapkan melakukan pengendalian pengeluaran daerah untuk


pembiayaan belanja khususnya belanja pegawai sehingga dapat dialokasikan untuk
mendanai program pembangunan daerah yang dapat mendukung pemenuhan layanan
publik.

3.

Pemerintah Kota juga harus melakukan pengendalian pengeluaran daerah untuk alokasi
pembiayaan belanja langsung karena jumlah penduduk Kota Batam yang akan cenderung
48

meningkat setiap tahunnya, sehingga kebutuhan pendanaan pembangunan daerah juga harus
ditingkatkan.
4.

Pemerintah Kota Batam diharapkan melakukan evaluasi secara berkala dalam Pengelolaan
Dana APBD untuk menghindari terjadinya ketidaksesuaian antara pemasukan dan
pengeluaran dengan implementasi pemanfaatan dana anggaran.

5.

Pemerintah Kota Batam sebaiknya melakukan review APBD setiap tahunnya untuk
memperkecil kemungkinan terjadinya penumpukan dana sehingga meminimalisir terhambatnya
pembangunan daerah.

49

DAFTAR PUSTAKA
APBD Kota Batam Tahun 2012-2016
Davey, KJ. 1988. Pembiayaan Pemerintahan Daerah: Praktek-praktek Internasional dan Relevansinya
bagi Dunia Ketiga. Jakarta: UI-Press
http://www.djpk.depkeu.go.id
Kaho, Josef Riwu. 2005. Prospek Otonomi Daerah di Negara Republik Indonesia. Jakarta: PT. Bina
Aksara
Kementrian Keuangan 2012
Kota Batam dalam Angka 2012-2016
Musgrave, R. A. (1959) The Theory of Public Finance, McGraw-Hill: New York
Pipin Syarifin dan Dedah Jubaedah. 2005. Hukum Pemerintahan Daerah. Jakarta: Pustaka Bani
Quraisy
RPJMD Kota Batam Tahun 2012-2016
Soemitro, Rochmat. 1979. Dasar-Dasar Hukum Pajak dan Pajak Pendapatan 1944. Jakarta: PT. Eresco
Bandung
Undang-Undang No. 18 tahun 1997 tentang Pajak dan Retribusi Daerah
Undang-Undang No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah
Undang-Undang No.33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan
Pemerintah Daerah
Undang-undang nomor 17 tahun 2003 tentang Keuangan Negara

50