Anda di halaman 1dari 93

STUDIO PERENCANAAN

BONDOKENCENG, KABUPATEN KENDAL


(TKP 437P)

Kelompok 2B
Septian Edo A P
Arief Adhika Widyatama
Sari Sadtyaningrum
Kiki Andriani
Guntur Pamungkas
Ahmad Dayrobi
Halimatussadiah
Putri Auliza Wulandari
Rizka Nur Oktafiani
Aida Ulfa Faza
Deanira Chikita Edelweis
Dhita Mey Diana
Aqib Abdul Aziz
Bayu Rizqi
Nafisah Anas
Intan Hasiani Pasaribu

21040113130136
21040112170001
21040112170002
21040113120006
21040113120010
21040113120012
21040113120016
21040113120018
21040113120020
21040113120028
21040113120034
21040113120038
21040113120040
21040113120050
21040113120054
21040113120056

Siti Kurniawati
Godlive Handel Immanuel
Intan Hapsari Hasmantika
Brillian Syafiria
Iswahyudi Anton
Mazaya Ghaizani N
Noval Pinasthika
Artha Segnita
Sally Indah N
Ayu Setya Kemalasari
Nurul Almira
Yoshe Rezky A M P
Laras Kun Rahmanti
Yoga Bagas Saputra
Ahmad Aulia Nur Haq

21040113120062
21040113120064
21040113130068
21040113140076
21040113130082
21040113140086
21040113130090
21040113130094
21040113130096
21040113140102
21040113130104
21040113130106
21040113130114
21040113130116
21040113130120

JURUSAN PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA


FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2016

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI .............................................................................................................................................................................. i
DAFTAR TABEL ..................................................................................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................................................................ iv
BAB I PENDAHULUAN......................................................................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang........................................................................................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah .................................................................................................................................................... 1
1.3 Tujuan dan Sasaran ................................................................................................................................................. 3
1.3.1 Tujuan ........................................................................................................................................................................... 3
1.3.2 Sasaran ......................................................................................................................................................................... 3
1.4 Ruang Lingkup Perencanaan ............................................................................................................................... 3
1.4.1 Ruang Lingkup Substansi ....................................................................................................................................... 3
1.4.2 Ruang Lingkup Wilayah......................................................................................................................................... 4
1.5 Kerangka Pikir ........................................................................................................................................................... 5
1.6 Sistematika Penulisan ............................................................................................................................................ 5
BAB II PROFIL WILAYAH FOKUS AREA KOTA KENDAL ...................................................................................... 7
2.1 Konstelasi Wilayah Perencanaan ...................................................................................................................... 7
2.2 Aspek Keruangan .............................................................................................................................................................. 7
2.2.1 Karakteristik Fisik Alamiah ................................................................................................................................. 7
2.2.2 Infrastruktur .............................................................................................................................................................. 9
2.2.3 Karakteristik Keruangan Wilayah ..................................................................................................................... 20
2.3 Aspek Non Fisik ........................................................................................................................................................ 24
2.3.1 Kependudukan .......................................................................................................................................................... 24
2.3.2 Perekonomian ........................................................................................................................................................... 29
2.3.3 Organisasi Masyarakat........................................................................................................................................... 29
BAB III POTENSI DAN PERMASALAHAN .................................................................................................................... 33
3.1 Potensi Fokus Area Kota Kendal ........................................................................................................................ 33
3.2 Permasalahan Fokus Area Kota Kendal .......................................................................................................... 35
3.3 Tantangan Fokus Area Kota Kendal ................................................................................................................. 40
BAB IV TUJUAN DAN KONSEP PERENCANAAN....................................................................................................... 42
4.1 Tujuan ........................................................................................................................................................................... 42
4.2 Konsep Perencanaan .............................................................................................................................................. 42
4.2.1 Justifikasi Pemilihan Konsep ............................................................................................................................... 43
4.2.2 Best Practice ............................................................................................................................................................... 44
4.3 Sasaran ......................................................................................................................................................................... 45
BAB V STRATEGI DAN INDIKASI PROGRAM............................................................................................................. 47
5.1 Sasaran 1...................................................................................................................................................................... 47
5.1.1 Strategi 1...................................................................................................................................................................... 47
5.1.2 Strategi 2...................................................................................................................................................................... 47
5.2 Sasaran 2...................................................................................................................................................................... 51
5.2.1 Strategi 1...................................................................................................................................................................... 51

ii

5.2.2
5.2.3
5.3
5.3.1
5.4
5.4.1
5.5
5.5.1

Strategi 2...................................................................................................................................................................... 54
Strategi 3...................................................................................................................................................................... 54
Sasaran 3...................................................................................................................................................................... 55
Strategi 1...................................................................................................................................................................... 55
Sasaran 4...................................................................................................................................................................... 57
Strategi 1...................................................................................................................................................................... 57
Sasaran 5...................................................................................................................................................................... 60
Strategi 1...................................................................................................................................................................... 60

BAB VI STRUKTUR DAN POLA RUANG........................................................................................................................ 63


6.1 Dasar Penyusunan Struktur dan Pola Ruang................................................................................................ 63
6.1.1 Proyeksi Penduduk ................................................................................................................................................. 63
6.1.2 Carrying Capacity ..................................................................................................................................................... 63
6.1.3 Koefisien Dasar Bangunan ................................................................................................................................... 65
6.1.4 Koefisien Lantai Bangunan .................................................................................................................................. 65
6.1.5 Kebutuhan Ruang..................................................................................................................................................... 65
6.2 Struktur Ruang .......................................................................................................................................................... 69
6.2.1 Rencana Jaringan Drainase .................................................................................................................................. 69
6.2.2 Rencana Jaringan Listrik ....................................................................................................................................... 70
6.2.3 Rencana Jaringan Persampahan ........................................................................................................................ 70
6.2.4 Rencana Jaringan Jalan .......................................................................................................................................... 71
6.2.5 Rencana Jaringan Transportasi Umum ........................................................................................................... 72
6.3 Bentuk Struktur Kota ............................................................................................................................................. 74
6.4 Pola Ruang .................................................................................................................................................................. 75
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................................................................... 79

iii

DAFTAR TABEL
Tabel II.1
Tabel II.2
Tabel II.3
Tabel II.4
Tabel II.5
Tabel II.6
Tabel II.7
Tabel II.8
Tabel III.1
Tabel III.2
Tabel III.3
Tabel VI.1
Tabel VI.2

Skoring Daya Dukung Lahan Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2011 ................... 8
Standar Pelayanan Bidang Jalan di Indonesia ................................................................................. 11
Sarana Perekonomian Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2013................................ 14
Jumlah Pengguna Telekomunikasi di Masing-masing Kelurahan Kawasan Fokus
Area Kota Kendal Tahun 2013 ............................................................................................................... 20
Karakteristik Komponen Kegiatan Fokus Area Kota Kendal ..................................................... 22
Jumlah Pengguna berdasarkan Tingkat Pendidikan Kawasan Fokus Area Kota
Kendal Tahun 2014..................................................................................................................................... 26
Tingkat Produktivitas Padi Sawah Fokus Area Kota Kendal Tahun 2010-2014 ............... 29
Jumlah Penduduk berdasarkan Tingkat Pendidikan Kawasan Fokus Area Kota
Kendal Tahun 2014..................................................................................................................................... 30
Potensi, Kendala, dan Tantangan di Fokus Area Kota Kendal................................................... 33
Tabel Permasalahan Eksisting ............................................................................................................... 35
Tabel Tantangan Masa Depan ................................................................................................................ 40
Carrying Capacity Fokus Area Kota Kendal ...................................................................................... 64
Kebutuhan Ruang ........................................................................................................................................ 66

iv
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1
Gambar 1.2
Gambar 1.3
Gambar 2.1
Gambar 2.2
Gambar 2.3
Gambar 2.4
Gambar 2.5
Gambar 2.6
Gambar 2.7
Gambar 2.8
Gambar 2.9
Gambar 2.10
Gambar 2.11
Gambar 2.12
Gambar 2.13
Gambar 2.14
Gambar 2.15
Gambar 2.16
Gambar 2.17
Gambar 2.18
Gambar 2.19
Gambar 2.20
Gambar 2.21
Gambar 2.22
Gambar 2.23
Gambar 2.24
Gambar 2.25
Gambar 2.26
Gambar 2.27
Gambar 2.28
Gambar 2.29
Gambar 2.30
Gambar 2.31
Gambar 2.32
Gambar 2.33
Gambar 3.1

Skema Masalah Fokus Area Kota Kendal ..................................................................................... 2


Peta Administrasi Fokus Area Kota Kendal ................................................................................ 4
Kerangka Pikir Fokus Area Kota Kendal ...................................................................................... 5
Konstelasi Wilayah Fokus Area Kota Kendal ............................................................................. 7
Peta Daya Dukung Lahan Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2011.................... 8
Peta Penggunaan Lahan Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2015 ...................... 9
Persentase Penggunaan Lahan Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2015 ........ 9
Peta Kesesuaian Lahan Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2011 ........................ 9
Peta Jaringan Jalan ................................................................................................................................ 10
(a) Jalan Lokal Sekunder; (b) Jalan Arteri Primer .................................................................... 10
Peta Trayek Angkutan Umum........................................................................................................... 11
Alasan Tingkat Kepuasan Masyarakat terhadap Pelayanan Angkutan Umum ............ 12
(a) Persebaran Sarana Pendidikan SD; (b) Persebaran Sarana Pendidikan SMP;
(c) Persebaran Sarana Pendidikan SMA....................................................................................... 12
TK di Kelurahan Kebondalem; (b) SD di Kelurahan Pakauman; (c) SD di
Kelurahan Pegulon ................................................................................................................................ 13
(a) Peta Lokasi Rumah Sakit; (b) Peta Jangkauan Pelayanan Puskesmas...................... 14
Pelanggan PLN Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2014 ........................................ 15
Jumlah Pengguna PAM dan Air Sumur di Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun
2014 ............................................................................................................................................................ 15
Sumur Gali di Kelurahan Kalibuntu Wetan ................................................................................. 16
Kondisi Drainase Primer Kelurahan Pakauman ....................................................................... 16
Kondisi Drainase Sekunder Kelurahan Patukangan ............................................................... 17
Kondisi Drainase Tersier (a) Kelurahan Pakauman; (b) Kelurahan Pegulon............... 17
Persentase Pengolahan Sampah di Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2015. 18
Kondisi TPS Kelurahan Patukangan .............................................................................................. 18
Kondisi TPS Kelurahan Pakauman ................................................................................................. 18
Jumlah Pengguna Jamban Pribadi di Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun
2015 ............................................................................................................................................................ 19
Persentase Penduduk Menurut Lapangan Usaha di Kawasan Fokus Area Kota
Kendal Tahun 2015............................................................................................................................... 21
Persentase Penggunaan Lahan Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2013 ........ 21
Peta LP2B terhadap Tata Guna Lahan Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun
2013 ............................................................................................................................................................ 22
Grafik Jumlah Penduduk Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2010-2014 ........ 24
Peta Kepadatan Penduduk ................................................................................................................. 24
Piramida Penduduk Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2014 .............................. 25
Persentase Jumlah Penduduk menurut Tingkat Pendidikan di Kawasan Fokus
Area Kota Kendal Tahun 2014 ......................................................................................................... 26
Grafik Jumlah Pengangguran di Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2014 ....... 27
Persentase Jumlah Pengangguran di Kawasan Fokus Area Kota Kendal terhadap
Wilayah Bondokenceng Tahun 2014............................................................................................. 27
Grafik Jumlah Keluarga Miskin di Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2014 ... 28
Persentase Jumlah Penduduk Miskin di Kawasan Fokus Area Kota Kendal
terhadap Wilayah Bondokenceng Tahun 2014 ......................................................................... 28
Peta Potensi Fokus Area Kota Kendal Tahun 2015 ................................................................. 34

v
Gambar 3.2
Gambar 3.3
Gambar 3.4
Gambar 4.1
Gambar 5.1
Gambar 5.2
Gambar 5.3
Gambar 5.4
Gambar 5.5
Gambar 5.6
Gambar 5.7
Gambar 5.8
Gambar 5.9
Gambar 5.10
Gambar 5.11
Gambar 5.12
Gambar 5.13
Gambar 5.14
Gambar 5.15
Gambar 5.16
Gambar 6.1
Gambar 6.2
Gambar 6.3
Gambar 6.4
Gambar 6.5
Gambar 6.6
Gambar 6.7
Gambar 6.8
Gambar 6.9
Gambar 6.10

Skema Potensi Fokus Area Kota Kendal....................................................................................... 35


Skema Permasalahan Fokus Area Kota Kendal ......................................................................... 40
Skema Tantangan Masa Depan Fokus Area Kota Kendal ...................................................... 41
Kota Summarecon Bekasi................................................................................................................... 44
Program Sejuta Biopori Kota Bandung ......................................................................................... 48
Penampang Sungai Blukar ................................................................................................................. 49
Kampung Organik Kelurahan Kemirirejo .................................................................................... 49
Pasar Segaman Purbalingga .............................................................................................................. 50
(a) Rute Jaringan Trayek BRT; (b) Pembayaran BRT ............................................................. 52
Pengadaan Transportasi Umum dan Sarana Pendukung di Singapore........................... 53
Partisipasi Masyarakat dalam Menggunakan BRT .................................................................. 55
Program Pelatihan Keterampilan Masyarakat .......................................................................... 56
Aktivitas Pemodalan Usaha Kecil Masyarakat ........................................................................... 56
Proyek Penciptaan Iklim Kondusif ................................................................................................. 57
Pengembangan Sentra Industri Potensial ................................................................................... 58
Perhimpunan Pelaku Ekonomi Unggul Daerah ......................................................................... 59
Bentuk Wirausaha Baru ...................................................................................................................... 60
Alun-alun Kota Malang ........................................................................................................................ 61
Pekan Raya Jakarta ............................................................................................................................... 62
Pokdarwis Dieng Pandawa Wonosobo ......................................................................................... 62
Proyeksi Penduduk ............................................................................................................................... 63
Peta Rencana Jaringan Drainase Fokus Area Kota Kendal ................................................... 69
Peta Rencana Jaringan Listrik Fokus Area Kota Kendal ........................................................ 70
Peta Rencana Pengelolaan Persampahan di Fokus Area Kota Kendal ............................ 71
Peta Rencana Jaringan Jalan di Fokus Area Kota Kendal ...................................................... 71
Visualisasi Rencana Jaringan Jalan Kelurahan Patukangan ................................................. 72
Peta Rencana Jaringan Trayek BRT di Fokus Area Kota Kendal ........................................ 73
Struktur Kota Fokus Area Kota Kendal menurut Teori Sektoral ....................................... 74
Peta Pola Ruang Fokus Area Kota Kendal ................................................................................... 75
Rencana Desain 3D................................................................................................................................ 78

1
BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang

Perencanaan merupakan suatu


proses pengalokasian sumber daya secara
tepat dan adil guna mencapai suatu kondisi
yang lebih baik di masa yang akan datang,
serta suatu kegiatan yang berlangsung terus
menerus. Perencanaan dalam konteks
perkotaan
memiliki
tujuan
untuk
menciptakan suatu kawasan yang aman dan
nyaman untuk masyarakat yang tinggal di
dalamnya serta kawasan yang dapat
mendukung aktivitas masyarakatnya. Dasar
utama dalam pertimbangan perencanaan
perkotaan adalah bagaimana suatu kota
dapat menjadi tempat to live, to work, to
play. Suatu kawasan perkotaan harus
mampu menjadi sentra utama kegiatan yang
mampu melayani wilayah-wilayah lainnya
di sekitarnya.
Bondokenceng merupakan suatu
kesatuan wilayah yang didalamnya terdapat
desa dan kota dan dengan kondisi dan
karakteristik fisik dan non-fisik yang saling
berbeda. Fokus area Kota Kendal adalah
salah satu kawasan perkotaan yang
direncanakan
akan
menjadi
pusat
pelayanan bagi Bondo Kenceng dengan 6
kelurahan di dalamnya, yaitu Kelurahan
Kebondalem, Kelurahan Pegulon, Kelurahan
Patukangan,
Kelurahan
Pakauman,
Kelurahan Sijeruk, dan Kelurahan Kalibuntu
Wetan. Penetapan fokus area didasarkan
dari isu-isu yang ada di masa sekarang dan
berdampak di masa depan. Pemilihan Fokus
Area Kota Kendal dapat dijustifikasi oleh
beberapa hal yang mendukung lokasi
tersebut dijadikan sebagai kawasan
perkotaan, antara lain :
1. Dilalui jalur Pantura yang merupakan
jalan Nasional
2. Merupakan kawasan pusat pemerintahan
Kabupaten Kendal
3. Memiliki kedekatan jarak dengan
Kawasan Industri Kendal dan Pelabuhan

4. Masih memiliki banyak lahan untuk


dibangun
Berdasarkan potensi tesebut, maka
dapat dibuat suatu usulan preskripsi dan
strategi untuk pengembangan kawasan
perkotaan baru Fokus Area Kota Kendal dan
menjadikan fokus area kota Kendal menjadi
tempat to live, to work, to play. Fokus Area
Kota Kendal dipilih karena pada wilayah ini
perlu dilakukan peningkatan fungsi dan
kapasitas terkait fungsinya sebagai ibukota
Kabupaten Kendal untuk memberikan
pelayanan kepada masyarakat. Fokus Area
Kota Kendal mengusung konsep superblok,
konsep tersebut merupakan implementasi
dari konsep Smart Growth, tetapi
disesuaikan dengan permasalahan dan
tujuan Fokus Area Kota Kendal. Setelah
menentukan semua kebutuhan terkait
perencanaan pada Fokus Area Kota Kendal,
kemudian dibentuk sasaran-sasaran serta
indikasi-indikasi program dari tiap sasaran.
Selain itu, ditentukan pula jangka waktu
pelaksanaan tiap program serta pihak-pihak
terkait sesuai dengan perannya agar
perencanaan dapat dilaksanakan dengan
sistematis, terorganisir, efektif dan efisien.
Hasil dari perencanaan ini kemudian
divisualisasikan ke dalam Rencana Strukur
Ruang dan Rencana Pola Ruang.

1.2

Rumusan Masalah

Dalam
merencanakan
sebuah
wilayah pasti selalu terdapat permasalahan
dan tantangan yang akan dihadapi, baik di
masa sekarang maupun di masa yang akan
datang. Beberapa masalah yang timbul di
Fokus Area Kota Kendal sebagai pusat
pelayanan adalah lokasi pemerintahan yang
belum terpusat serta buruknya sistem
drainase dan pengelolaan sampah yang
menjadikan kawasan fokus area menjadi
daerah rawan banjir, sehingga masalah
tersebut menyebabkan pusat pelayanan di

2
Fokus Area Kota Kendal belum optimal.
Adanya fungsi ganda jalur pantura, belum
tersedianya fasilitas transportasi umum
yang
memadai,
dan
tingginya
ketergantungan
masyarakat
terhadap
penggunaan
kendaraan
pribadi
menyebabkan sistem transportasi yang ada
di kawasan fokus area belum optimal.
Kurangnya
program
pelatihan
dan
rendahnya minat masyarakat dalam
mengikuti program pelatihan ketrampilan,
serta rendahnya tingkat kesejahteraan
masyarakat yang dipicu karena banyak
petani belum mampu mengolah dan
memasarkan hasil pertanian, dan juga
UMKM yang kurang berdaya saing
mengindikasikan bahwa kualitas Sumber
Daya Manusia di Fokus Area Kota Kendal
masih cenderung rendah. Masalah lainnya
adalah kurangnya investasi pada industri
kecil dan kurang optimalnya pengelolaan
potensi lokal sebagai nilai atraktif
mengindikasikan bahwa Fokus Area Kota
Kendal belum memiliki daya tarik yang
mampu meningkatkan investasi.

Berdasarkan keempat permasalahan


yang terjadi di kawasan Fokus Area Kota
Kendal, yaitu pusat pelayanan yang belum
optimal,
belum
optimalnya
sistem
transportasi umum, kualitas SDM yang
masih cenderung rendah, dan Fokus Area
Kota Kendal belum memiliki daya tarik yang
mampu
meningkatkan
investasi
menyebabkan adanya permasalahan utama
di kawasan fokus area. Permasalahan utama
yang terjadi adalah belum optimalnya Fokus
Area Kota Kendal dalam menjalankan
fungsinya sebagai pusat pelayanan dan
pemerintahan.
Jika
permasalahanpermasalahan tersebut tidak segera diatasi,
maka
akan
menimbulkan
masalah
perencanaan yang lebih kompleks. Oleh
karena itu dibutuhkan suatu konsep
perencanaan yang tepat dan sesuai untuk
mengembangkan Fokus Area Kota Kendal.
Sehingga konsep tersebut nantinya dapat
menjawab semua permasalahan yang ada di
masa sekarang dan dapat menjawab
tantangan di masa mendatang yang ada di
kawasan fokus area. Berikut adalah skema
permasalahan Fokus Area Kota Kendal.

Sumber : Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 1.1
Skema Masalah Fokus Area Kota Kendal

1.3

Tujuan dan Sasaran

Laporan ini disusun dengan tujuan


dan sasaran sebagai berikut.

2.

1.3.1 Tujuan
Tujuan dari penyusunan laporan ini
adalah untuk menjelaskan karakteristik
Fokus Area Kota Kendal dengan berbagai
isu dan permasalahan yang terjadi di
kawasan fokus area tersebut. Berdasarkan
isu dan permasalahan yang telah didapat,
akan dijelaskan tujuan perencanaan yang
berlandaskan pada konsep perencanaan.
Tujuan tersebut akan dijabarkan ke dalam
sasaran dan indikasi program dengan
jangka waktu pelaksanaan programnya,
serta pihak-pihak terkait yang sesuai
dengan perannya. Dengan begitu, kegiatan
perencanaan ini diharapkan mampu
mengatasi isu dan permasalahan serta
mengembangkan potensi yang ada di Fokus
Area Kota Kendal.

3.
4.

5.

Planning is for the world's great cities, for


Paris, London, and Rome, for cities
dedicated, at some level, to culture. Detroit,
on the other hand, was an American city
and therefore dedicated to money, and so
design had given way to expediency. Since
1818, the city had spread out along the
river, warehouse by warehouse, factory by
factory. Judge Woodward's wheels had
been squashed, bisected, pressed into the
usual rectangles.
- Jeffrey Eugenides, Middlesex-

1.3.2 Sasaran
Sasaran yang perlu diperlukan
untuk mencapai tujuan dari penyusunan
laporan ini adalah:
1. Menyusun profil wilayah yang dapat
menggambarkan kondisi wilayah dengan
tepat pada tiga aspek utama, yaitu

1.4

ekonomi dan sosial, keruangan, dan


kelembagaan
Menentukan permasalahan dan isu
strategis
yang
ada
di
wilayah
perencanaan Fokus Area Kota Kendal
Menentukan
tujuan
dan
konsep
perencanaan
Menyusun sasaran, indikasi program
beserta jangka waktu pelaksanaan
program, dan pihak pelaksama yang
terkait.
Memetakan hasil perencanaan berupa
Rencana Struktur Ruang dan Rencana
Pola Ruang Fokus Area Kota Kendal

Ruang Lingkup Perencanaan

Pembahasan
ruang
lingkup
perencanaan terdiri dari dua bagian, yaitu
ruang lingkup substansi dan ruang lingkup
wilayah.

2.

1.4.1 Ruang Lingkup Substansi


Ruang lingkup substansi pada
laporan akhir ini meliputi kondisi eksisting
wilayah, analisis kondisi eksisting dan
perencanaan wilayah Fokus Area Kota
Kendal. Adapun konsep yang diterapkan
pada Fokus Area Kota Kendal dengan
konsep superblok. Berikut ini aspek-aspek
yang dikaji dalam penyusunan laporan
akhir Fokus Area Kota Kendal.
1. Aspek karaktersitik fisik alamiah,
yang mencakup fisik lahan; daya dukung

3.
4.

5.

6.

lahan;
penggunaan
lahan;
dan
kesesuaian lahan
Aspek infrastruktur, yang mencakup
jaringan
transportasi;
jaringan
permukimaan perkotaan; serta jaringan
fasilitas umum; dan fasilitas sosial
Aspek Keruamgan, yang meliputi
kawasan pusat permukiman
Aspek kependudukan, yang meliputi
jumlah penduduk; kepadatan penduduk;
dan proyeksi penduduk
Aspek perekonomian, yang mencakup
tipologi klassen; komoditas unggulan;
dan potensi lokal
Aspek kebijakan pemerintah, yang
mencakup arahan kebijakan dan strategi;
kemitraan pemerintah dan swasta; serta

persepi masyarakat terhadap pelayanan


pemerintah

1.4.2 Ruang Lingkup Wilayah


Ruang lingkup wilayah studi Fokus
Area sebagai ruang lingkup wilayah mikro
yang terdiri dari Fokus Area Kota Kendal

terdiri atas satu kecamatan yang meliputi


enam kelurahan. Kecamatan yang diambil
adalah Kecamatan Kota Kendal yang
meliputi Kelurahan Kebondalem, Pegulon,
Patukangan, Pakauman, Sijeruk, dan
Kalibuntu Wetan.

Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2013 (Olah Data)

Gambar 1.2
Peta Administrasi Fokus Area Kota Kendal

1.5

Kerangka Pikir

Berikut merupakan alur atau proses perencanaan di wilayah Fokus Area Kota Kendal
guna mengatasi permasalahan serta mengembangkan potensi yang ada:

Sumber : Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 1.3
Kerangka Pikir Fokus Area Kota Kendal

1.6

Sistematika Penulisan

Sistematika
penulisan
dari
penyusunan laporan ini adalah sebagai
berikut:
BAB I PENDAHULUAN
Bab ini berisi latar belakang, ruang
lingkup perencanaan (ruang lingkup
substansi dan ruang lingkup
wilayah), kerangka pikir, dan
sistematika penulisan laporan yang
digunakan sebagai landasan dalam
mencapai hasil penyusunan laporan.
BAB II PROFIL WILAYAH
Bab ini berisi penjelasan tentang
konstelasi wilayah perencanaan
mikro Fokus Area Kota Kendal;
aspek keruangan yang meliputi
karakteristik
fisik
alamiah,

infrastruktur, dan karakteristik


keruangan wilayah; dan aspek non
fisik yang meliputi kependudukan,
perekonomian,
dan
kebijakan
pemerintah.
BAB
III
POTENSI
DAN
PERMASALAHAN
Bab ini berisi penjelasan mengenai
potensi dan permasalahan di Fokus
Area Kota Kendal. Potensi dan
permasalahan Fokus Area Kota
Kendal ditinjau dari aspek fisik dan
sumber daya alam, penggunaan
lahan,
populasi/demografi,
ekonomi, infrastruktur dan fasilitas,
kelembagaan masyarakat, serta
aspek
sosial.
Penstrukturan
permasalahan
ditinjau
dari

hubungan antara satu aspek dengan


aspek
lain
serta
prioritasi
permasalahan.
BAB IV TUJUAN DAN KONSEP
PERENCANAAN
Bab ini berisi tentang tujuan
perencanaan di Fokus Area Kota
Kendal serta konsep yang akan di
terapkan guna untuk mencapai
tujuan dalam perencanaan.
BAB V STRATEGI DAN INDIKASI
PROGRAM
Bab ini berisi tentang strategi dan
indikasi
program
dalam

perencanaan di Fokus Area Kota


Kendal
yang
didapatkan
berdasarkan masalah dan potensi
yang ada.
BAB VI STRUKTUR DAN POLA
RUANG
Bab ini berisi tentang Struktur
Ruang
yang
didapatkan
berdasarkan Permen 17 Tahun
2009 serta Pola Ruang berdasarkan
Permen 17 Tahun 2009 dan PP No 8
Tahun 2013.

BAB II
PROFIL WILAYAH FOKUS AREA KOTA KENDAL
2.1 Konstelasi Wilayah Perencanaan
Terbentuknya kawasan perkotaan
Bondokenceng melayani kegiatan skala
kabupaten atau beberapa kecamatan
termasuk Kawasan Perkotaan Weleri Raya
dan Kawasan Perkotaan Kaliwungu Raya
yang berada pada orde di bawahnya, yakni
orde 2. Keberadaan jalan pantura membuka
akses diantara Kecamatan Kota Kendal,
Patebon,
dan
Cepiring
dalam
pendistribusian hasil-hasil pertanian. Selain
itu, jalan pantura (Jalan Soekarno-Hatta)

yang ada di Kecamatan Kota Kendal ini


menjadi jalur pergerakan manusia dari
Kawasan Perkotaan Weleri, Kawasan
Perkotaan
Sukorejo,
dan
Kawasan
Perkotaan Boja untuk menuju ke Kawasan
Perkotaan
Kaliwungu,
begitu
pula
sebaliknya. Kecamatan Kota Kendal sebagai
ibukota dari Kabupaten Kendal ini memiliki
fungsi pelayanan yang lebih besar dari
kecamatan-kecamatan
lainnya
di
Kabupaten Kendal.

Wilayah Bondokenceng

Kecamatan Kota Kendal

Fokus Area Kota Kendal

Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2011 (Olah Data)


Gambar 2.1
Konstelasi Wilayah Fokus Area Kota Kendal

2.2
Aspek Keruangan
2.2.1 Karakteristik Fisik Alamiah
Karakteristik fisik alamiah Kawasan
Fokus Area Kota Kendal terdiri dari daya

dukung lahan, penggunaan lahan, dan


kesesuaian lahan.

A. Daya Dukung Lahan


Daya dukung lahan yang ada di
Kawasan Fokus Area Kota Kendal
seluruhnya merupakan kawasan budidaya,
sehingga nantinya dapat mendukung
perencanaan Kecamatan Kota Kendal yang
akan dikembangkan sebagai pusat

pemerintahan. Skoring daya dukung lahan


Kawasan Fokus Area Kota Kendal dapat
dilihat pada tabel dan penyebaran dari
kawasan budidaya Fokus Area Kota Kendal
dapat dilihat pada gambar berikut.

Tabel II.1
Skoring Daya Dukung Lahan Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2011
Skor
Skor
Curah
Jenis
Skor
Curah
Jenis
Kelerengan
Keterangan
Hujan
Tanah
Kelerengan
Hujan
Tanah
Aluvial
Kawasan
0
30
15
08%
20
Hidromorf
Budidaya
Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Berdasarkan skoring daya dukung


lahan yang telah dilakukan maka didapat
peta daya dukung lahan Fokus Area Kota
Kendal sebagai berikut:

Sumber: Hasil Analisis


Perencanaan, 2015

Kelompok

2B

Studio

Gambar 2.2
Peta Daya Dukung Lahan Kawasan Fokus Area
Kota Kendal Tahun 2011

Skor
Total
65

B. Penggunaan Lahan
Berdasarkan dari karakteristik
penggunaan lahan mayoritas lahan di
Kawasan Fokus Area Kota Kendal
didominasi oleh sawah irigasi dan
permukiman. Hal tersebut dapat dilihat dari
persentase penggunaan lahan mayoritas,
yaitu sawah irigasi sebanyak 394 Ha atau
sebesar 65,41%. Sawah ini sebagian besar
juga merupakan kawasan lahan pertanian
pangan
berkelanjutan
yang
harus
dipertahankan. Sedangkan persentase dari
penggunaan lahan untuk permukiman
adalah sebanyak 160 Ha atau sebesar
26,43%. Kawasan Fokus Area Kota Kendal
juga merupakan pusat pelayanan di
Kabupaten Kendal, karena juga banyak
dimanfaatkan untuk perkantoran dan
pemerintahan,
hankam,
peribadatan,
perdagangan dan jasa, pendidikan, serta
kesehatan.

Fokus Area Kota Kendal telah sesuai dengan


daya dukung lahan, hal ini dapat diketahui
dari penggunaan lahan yang ada, tidak ada
lahan terbangun yang terdapat di kawasan
penyangga ataupun kawasan lindung
sehingga presentase lahan yang tidak sesuai
adalah 0%. Dari hasil analisis ini dapat
disimpulkan bahwa di wilayah di Kawasan
Fokus Area Kota Kendal dalam penggunaan
lahannya sudah sesuai dengan karakteristik
fisik wilayah. Peta kesesuaian lahan Kawasan
Fokus Area Kota Kendal dapat dilihat pada
gambar di bawah ini.

Sumber: Hasil Analisis


Perencanaan, 2015

Kelompok

2B

Studio

Gambar 2.3
Peta Penggunaan Lahan Kawasan Fokus Area
Kota Kendal Tahun 2015

Berdasarkan peta tata guna lahan


diatas, berikut ini persentase penggunaan
lahan yang ada pada Fokus Area Kota Kendal.

Sumber:

Hasil Analisis Kelompok


Perencanaan, 2015

2B

Studio

Gambar 2.5
Peta Kesesuaian Lahan Kawasan Fokus Area
Kota Kendal Tahun 2011
Sumber:

Hasil Analisis Kelompok


Perencanaan, 2015

2B

Studio

Gambar 2.4
Persentase Penggunaan Lahan Kawasan
Fokus Area Kota Kendal Tahun 2015

C. Kesesuaian Lahan
Hasil kesesuaian lahan didapatkan
dengan cara menggabungkan atau overlay
dari penggunaan lahan dengan daya
dukung lahan di Kawasan Fokus Area
Kota Kendal. Penggunaan lahan di Kawasan

2.2.2 Infrastruktur
A. Jaringan Transportasi
Transportasi merupakan suatu moda
yang digunakan untuk memindahkan
barang atau manusia dari tempat asal ke
tempat tujuan. Dasar model transportasi
terbagi menjadi tiga, yaitu aktivitas,
pergerakan, dan jaringan. Jaringan yang
dimaksud adalah jaringan jalan yang terbagi
menjadi dua, yaitu jaringan jalan primer
dan jaringan sekunder. Jaringan jalan

10

primer, dimana menghubungkan antar kota


dalam skala nasional yang ditunjukkan
adanya jalan arteri primer (Jalan SoekarnoHatta) yang menghubungkan antara
Kecamatan Kaliwungu dengan Kecamatan
Patebon dan merupakan jalan utama
penghubung antara Kabupaten Batang
dengan Kota Semarang. Sedangkan jaringan
jalan sekunder, di mana menghubungkan
antar zona atau aktivitas. Jaringan jalan
sekunder ditunjukkan dengan adanya jalan
lokal baik primer atau sekunder, dimana
jalan tersebut menghubungkan antar
bangkitan, yaitu zona permukiman-zona
komersial atau zona komersial-zona
komersial lain dikarenakan di Kota Kendal
terdapat tiga pasar yang saling terhubung,
yaitu
pasar
induk
Kendal,
pasar
Patukangan, dan pasar Kebondalem.

Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2011 (Olah Data)

Gambar 2.6
Peta Jaringan Jalan

Kondisi jalan berdasarkan hirarki pada Kawasan Fokus Area Kota Kendal adalah sebagai
berikut.

(a)

(b)

Sumber: Hasil Observasi Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 2.7
(a) Jalan Lokal Sekunder; (b) Jalan Arteri Primer

Selanjutnya akan dilakukan perhitungan tingkat aksesibilitas, di mana menunjukkan


kemudahan akses dalam mencapai lokasi tujuan. Berikut adalah perhitungan tingkat
aksesibilitas pada fokus area.

11

Bidang
Pelayanan

Tabel II.2
Standar Pelayanan Bidang Jalan di Indonesia
Standar Pelayanan
Kuantitas
Cakupan

Konsumsi/Produksi

Kualitas

Keterangan

Jaringan Jalan
Kepadatan
(Jiwa/km2)
Aspek
Aksesibilitas

Seluruh
Jaringan

Penduduk

Sangat tinggi > 5000

Indeks
Aksesibilitas
>5

Tinggi > 1000

> 1,5

Sedang > 500

> 0,5

Rendah > 100

> 0,15

Sangat Rendah < 100

> 0,05

Panjang
jalan/luas
wilayah
(km/km2)

Sumber: Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah, 2001

Aksesibilitas
Kuantitas
: Jumlah Penduduk/Luas Wilayah
: 14.842/6,03
: 2.461,35 masuk dalam kategori tinggi (>1.000)
Kualitas
: Indeks aksPerhitungan Kesesuaian : Panjang Jalan/Luas Wilayah
: 36,2 km/6,03 km2
: 6,003
Berdasarkan
perhitungan
aksesibilitas, didapatkan nilai 6,003 > 1,5;
artinya dari segi aksesibilitas panjang jalan
di Kawasan Fokus Area Kota Kendal sudah
memenuhi
aksesibilitas
penduduknya.
Adanya aktivitas seperti bekerja, belanja,
sekolah, dan sebagainya menimbulkan
adanya pergerakan. Dalam melakukan
pergerakan, perlu moda penunjang seperti
moda umum atau pribadi. Moda transportasi
yang digunakan untuk menghubungkan
antar zona bangkitan atau untuk melakukan
pergerakan salah satunya adalah angkutan
umum. Rute trayek angkutan umum adalah
sebagai berikut.

Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2011 (Olah Data)

Gambar 2.8
Peta Trayek Angkutan Umum

12

Berdasarkan peta rute trayek, tidak


semua
daerah
mendapat
pelayanan
angkutan umum. Berikut adalah persentase
pelayanan angkutan umum di Fokus Area
Kota Kendal:

Daerah yang belum mendapat pelayanan


umum yaitu Kelurahan Sijeruk, sebagian
Kelurahan Pekauman, sebagian Kelurahan
Patukangan, sebagian Kelurahan Pegulon,
sebagian Kelurahan Kalibuntu Wetan, dan
sebagian Kelurahan Kebondalem.

Take up one idea. Make that one idea


your life-think of it, dream of it, live on
that idea. Let the brain, muscles,
nerves, every part of your body, be full
of that idea, and just leave every other
idea alone. This is the way to success.
-Swami Vivekananda-

Sumber: Hasil Rekapitulasi Kuesioner Kelompok 2B


Studio Perencanaan, 2015

Gambar 2.9
Alasan Tingkat Kepuasan Masyarakat
terhadap Pelayanan Angkutan Umum

B. Fasilitas Pendidikan
hal pokok yang harus dimiliki setiap
wilayah. Berikut ini ditampilkan peta
persebaran
dan jangkauan sarana
pendidikan pada Fokus Area Kota Kendal.

Dalam
menunjang
kehidupan
masyarakat guna serta meningkatkan
kualitas sumber daya manusia yang ada di
Kawasan Fokus Area Kota Kendal,
keberadaan sarana pendidikan menjadi

(
(a)

(b)

(c)

Sumber: Hasil Observasi Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 2.10
(a) Persebaran Sarana Pendidikan SD; (b) Persebaran Sarana Pendidikan SMP; (c) Persebaran
Sarana Pendidikan SMA

13

Untuk kondisi sarana pendidikan


yang ada pada Fokus Area Kota Kendal
sebagian besar sudah dalam kondisi baik
dan layak serta masyarakat dapat
melaksanakan proses pembelajaran dengan
tenang dan nyaman. Kondisi inilah yang

mendukung dalam meningkatkan kualitas


sumber daya manusia di Fokus Area Kota
Kendal. Berikut ini ditampilkan beberapa
dokumentasi sarana pendidikan yang ada di
Fokus Area Kota Kendal.

(a)
(b)
Sumber: Hasil Observasi Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015
Gambar 2.11
TK di Kelurahan Kebondalem; (b) SD di Kelurahan Pakauman;
(c) SD di Kelurahan Pegulon

(c)

C. Fasilitas Kesehatan
Salah satu fasilitas sosial yang sangat
penting bagi keberlangsungan hidup
manusia adalah sarana kesehatan. Kawasan
Fokus Area Kota Kendal memiliki fasilitas
kesehatan berupa rumah sakit, puskesmas,
posyandu, klinik bersalin, balai pengobatan,
apotek, dan lain-lain. Berdasarkan kondisi
eksisting yang ada di Kawasan Fokus Area
Kota Kendal, berikut ini tabel jumlah sarana
pendidikan di Kawasan Fokus Area Kota
Kendal.
Berdasarkan tabel di atas, berikut ini
dibuat peta lokasi fasilitas kesehatan
berupa Rumah Sakit yang pelayanannya
menjangkau seluruh Kabupaten Kendal dan
lokasi serta jangkauan pelayanan untuk
kategori puskesmas pembantu yang ada di
Kawasan Fokus Area Kota Kendal.

Sumber: Bappeda, 2011 (Olah Data)

(a)

14

Untuk
jangkauan
pelayanan
puskesmas pembantu sudah menjangkau
seluruh Kawasan Fokus Area Kota Kendal,
selain itu pelayanan sarana kesehatan di
Fokus Area Kota Kendal selain puskesmas
pembantu juga masih dapat ditunjang oleh
sarana kesehatan lain, seperti pos
kesehatan yang ada di tiap kelurahan.
Kondisi sarana kesehatan sebagian besar
sudah dalam kondisi baik dan layak. Hal ini
tentu saja dapat memenuhi kebutuhan
masyarakat
dalam
berobat
dan
mendapatkan pelayanan kesehatan.

D. Fasilitas Perekonomian

(b)
Sumber: Bappeda, 2011 (Olah Data)
Gambar 2.12
(a) Peta Lokasi Rumah Sakit; (b) Peta
Jangkauan Pelayanan Puskesmas

Perekonomian merupakan salah satu


apek yang menunjang perkembangan suau
daerah. Aspek perekonomian dapat dilihat
dari sarana dan prasarana pendukungnya,
seperti pasar, koperasi, bank, dan
sebagainya.
Berikut
adalah
sarana
perekonomian pada fokus area.

Tabel II.3
Sarana Perekonomian Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2013
Kelurahan
Bank
BPR
Koperasi
Pasar Umum
Mini Market
Sijeruk

Kalibuntu Wetan

Kebondalem

Patukangan

Pegulon

Pekauman

Total

Sumber: BPS Kecamatan Kota Kendal, 2013

Kegiatan perekonomian di fokus


area didominasi kegiatan industri kecil.
Sarana
perekonomian
yang
perlu
diperhatikan adalah pasar umum yang
dapat memfasilitasi pemasaran produk bagi
industri kecil. Sarana perekonomian lain

yang juga berpengaruh adalah BPR (Bank


Perkreditan Rakyat), di mana BPR bertugas
sebagai lembaga yang dapat menyalurkan
kredit kepada pengusaha mikro, kecil, dan
menengah. Selain itu, BPR juga dapat
menerima simpanan dari masyarakat.

15

E. Jaringan Listrik
Listrik merupakan salah satu
penerangan
yang
digunakan
oleh
masyarakat Kabupaten Kendal. Prasarana
listrik sudah menjangkau seluruh desa pada
Kawasan Fokus Area Kota Kendal dengan
jumlah pelanggan 3.012 KK. Daya

listrik yang digunakan masyarakat terutama


pada fokus area, yaitu antara 900-1.300
Watt. Berikut adalah persentase pelanggan
listrik PLN di Kawasan Fokus Area Kota
Kendal pada tahun 2014.

Sumber: BPS Kecamatan Kota Kendal, 2015 (Olah Data)


Gambar 2.13
Pelanggan PLN Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2014

F. Jaringan Air Bersih


Terdapat dua sumber air bersih di
Kawasan Fokus Area Kota Kendal, yaitu
PAM dan sumur. Penggunaan sumber air
bersih

yang berasal dari sumur disebabkan oleh


cakupan pelayanan PAM yang belum merata
ke seluruh Kawasan Fokus Area Kota
Kendal.

Sumber: BPS Kecamatan Kota Kendal, 2013 (Olah Data)

Gambar 2.14
Jumlah Pengguna PAM dan Air Sumur di Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2014

16

Wilayah yang terjangkau layanan


PAM masih belum merata sehingga masih
adanya warga yang menggunakan air
sumur. Untuk kondisi air bersih sebagian
besar sudah dalam kondisi baik, jernih, dan
tidak berbau. Hal ini menunjukkan bahwa

air bersih ini layak dikonsumsi dan dapat


digunakan untuk memenuhi kehidupan
sehari-hari. Pada Kelurahan Kalibuntu
Wetan juga terdapat sumur gali warga yang
dimanfaatkan untuk mencuci pakaian.

Sumber: Hasil Dokumentasi Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 2.15
Sumur Gali di Kelurahan Kalibuntu Wetan

G. Jaringan Drainase
Drainase
difungsikan
sebagai
saluran pembuangan air permukaan agar
tidak terjadi genangan ketika musim hujan.
Drainase berdasarkan jenisnya terbagi
menjadi tiga, yaitu drainase primer,
drainase sekunder, dan drainase tersier.
Drainase primer yang terdapat di Kota
Kendal, yaitu Kali Kendal, di mana
merupakan drainase pengumpul dari
seluruh drainase sekunder yang terdapat di
Kota Kendal. Terdapat 8 kelurahan yang
dilewati oleh Kali Kendal dan 2 diantaranya
berada di fokus area, yaitu di Kelurahan
Pekauman dan
Kelurahan

Patukangan. Drainase primer memiliki


lebar 6 meter dengan kedalaman 4 meter.
Berdasarkan hasil observasi, kondisi
drainase dipenuhi oleh sampah sehingga
mengakibatkan pendangkalan yang secara
tidak langsung menjadi penyebab banjir
yang terjadi di fokus area. Berdasarkan
sumber berita, pada Febuari 2015 terdapat
9 kelurahan yang mengalami banjir dan 5
diantaranya berada di fokus area, yaitu
Kelurahan Pegulon, Patukangan, Pekauman,
Kebondalem, dan Kelurahan Kalibuntu
Wetan.

Sumber: Hasil Dokumentasi Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 2.16
Kondisi Drainase Primer Kelurahan Pakauman

17

Drainase sekunder difungsikan


sebagai penyalur dari drainase tersier.
Drainase sekunder pada fokus area
memiliki lebar antara 50-1 meter dan
kedalaman rata 30-50 sentimeter dengan
dominasi perkerasannya semen serta

konstruksinya terbuka. Berdasarkan hasil


observasi, kondisi drainase sekunder
mengalami pendangkalan yang disebabkan
oleh penumpukan sampah pada saluran dan
alih fungsi lahan pada area sekitar drainase

Sumber: Hasil Dokumentasi Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 2.17
Kondisi Drainase Sekunder Kelurahan Patukangan

Drainase tersier difungsikan sebagai


saluran pembuangan dari pipa rumah
tangga menuju drainase sekunder. Drainase
tersier
difungsikan
sebagai
saluran
pembuangan dari pipa rumah tangga
menuju drainase sekunder. Drainase tersier
pada fokus area

(a)

memiliki lebar 25 sentimeter dan


kedalaman 10-15 sentimeter. Terdapat
dua perkerasan drainase, yaitu perkerasan
tanah dan semen dengan dominasi
perkerasan semen serta konstruksi
drainase yang digunakan yaitu terbuka.

(b)

Sumber: Hasil Dokumentasi Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 2.18
Kondisi Drainase Tersier (a) Kelurahan Pakauman; (b) Kelurahan Pegulon

H. Jaringan Persampahan
Berdasarkan hasil observasi dan
wawancara kepada sampel responden,
dominasi pengelolaan sampah rumah
tangga adalah dibakar sebesar 67% dari

fokus area, serta 33% diangkut menuju TPS


yang berada di masing-masing kelurahan.
Retribusi yang dibayarkan masing-masing
warga sebesar Rp 3.000,00 setiap bulan.

18

Sumber: Rekapitulasi Kuesioner Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 2.19
Persentase Pengolahan Sampah di Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2015

Akan tetapi, terdapat beberapa


warga yang masih membuang sampah di
saluran drainase, seperti warga yang
berada di bantaran sungai dan warga yang

tidak mendapat pelayanan pengangkutan


sampah. Berikut adalah gambaran kondisi
TPS pada kelurahan di Kawasan Fokus Area
Kota Kendal.

Sumber: Hasil Dokumentasi Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 2.20
Kondisi TPS Kelurahan Patukangan

Sumber: Hasil Dokumentasi Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 2.21
Kondisi TPS Kelurahan Pakauman

Berdasarkan
hasil
wawancara
kepada petugas kebersihan di TPS
Patukangan, untuk pengangkutan sampah
menuju TPA Jatirejo, Kecamatan Pegandon

tidak dilakukan secara rutin. Akan tetapi,


apabila volume TPS tidak mampu
menampung timbulan sampah baru akan
dilakukan pengangkutan dari dinas terkait.

19

I. Jaringan Sanitasi
Kondisi sanitasi di Kawasan Fokus
Area Kota Kendal tergolong baik. Hal ini
dipengaruhi oleh status dari keenam
kelurahan yang termasuk sebagai Kawasan
Fokus Area Kendal (Pegulon, Patukangan,
Sijeruk, Kebondalem, Pakauman, dan
Kalibuntu
Wetan)
sebagai
kawasan
perkotaan. Pada Kelurahan Patukangan dan
Sijeruk terdapat dua unit MCK umum,
sementara pada Kelurahan Kebondalem
hanya ditemui satu MCK umum. Semua MCK
umum tersebut berada tidak jauh dari
permukiman sehingga mudah dijangkau

oleh warga, namun kondisi dari MCK umum


tersebut yang tergolong kurang terawat.
Meskipun
demikian,
mayoritas
keluarga telah memiliki jamban pribadi dan
septic-tank
dengan
sistem
on-site.
Pengolahan air limbah, baik grey water
maupun black water (lumpur tinja) tidak
dilakukan secara komunal. Sama seperti
kelurahan lain di Kendal, air limbah
domestik (grey water) dialirkan melalui
saluran drainase tersier tanpa melalui
pengolahan terlebih dahulu. Berikut ini data
eksisting kepemilikan jamban pribadi yang
ada pada Kawasan Fokus Area Kota Kendal.

Sumber: Prodeskel, 2015


Gambar 2.22
Jumlah Pengguna Jamban Pribadi di Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2015

Sebagian masyarakat di Kawasan


Fokus Area Kota Kendal sudah memiliki
atau menggunakan jamban pribadi.
Pengguna tertinggi adalah masyarakat di
Kelurahan Kebondalem, yaitu sebanyak
1642 jiwa atau sebanyak 38%. Sedangkan
kelurahan dengan pengguna terendah
adalah
Kelurahan
Pakauman,
yaitu
sebanyak 283 jiwa atau sebanyak 6%.

J. Jaringan Telekomunikasi
Berdasarkan hasil wawancara serta
telaah dokumen yang telah dilakukan dapat
disimpulkan bahwa hampir seluruh
Kawasan Fokus Area Kota Kendal telah
mendapatkan pelayanan telekomunikasi
berupa handphone, telepon, televisi, dan
radio. Berikut ini merupakan jumlah
pengguna alat telekomunikasi berdasarkan
kondisi eksisting yang ada di Kawasan
Fokus Area Kota Kendal tahun 2013.

20

Tabel II.4
Jumlah Pengguna Telekomunikasi di Masing-masing Kelurahan
Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2013
Banyaknya Pelanggan Tahun 2013
Kelurahan
TV
Telepon
Radio
Sijeruk
536
18
272
Kalibuntu
539
29
192
Wetan
Kebondalem
821
42
112
Patukangan
281
94
39
Pegulon
535
57
286
Pakauman
179
24
108
Sumber: BPS Kecamatan Kota Kendal, 2013

2.2.3 Karakteristik Keruangan Wilayah


A. Zona Perkotaan
Penentuan kawasan perkotaan di
Kecamatan Kota Kendal (Kelurahan
Pegulon, Kelurahan Patukangan, Kelurahan
Pekauman, Kelurahan Sijeruk, Kelurahan
Kebondalem, dan Kelurahan Kalibuntu
Wetan) sebagai fokus area dalam lingkup
Bondokenceng
merupakan
kawasan
perkotaan dimana memiliki fungsi utama
sebagai kawasan pelayanan. Hal ini juga
berdasarkan RTRW tahun 2011, di mana
kawasan perkotaan Kendal ditetapkan
sebagai pusat pemerintahan, perdagangan
dan jasa, serta pusat pendidikan.
Kelengkapan infrastruktur, sarana dan
prasarana, kepadatan penduduk, mata
pencaharian, dan penggunanaan lahan
merupakan beberapa hal penting yang
menjadi pertimbangan dalam menentukan
zona perkotaan dalam suatu wilayah.
Berdasarakan peta kelengkapan
fasilitas pada fokus area yang ditetapkan
sebagai zona perkotaan, kawasan perkotaan
Kendal dengan 6 kelurahan di dalamnya

memiliki fasilitas perkotaan terlengkap


dibandingkan dengan kelurahan lainnya,
seperti terdapat pasar induk Kabupaten
Kendal, dilalui jalur arteri primer yaitu jalur
pantura, terdapat rumah sakit Kendal, dan
stadion Kendal. Persebaran fasilitas umum
dan sosial lainnya seperti puskesmas, SD,
dan SMP juga lebih tersebar merata. Jumlah
penduduk Kendal (Bondokenceng) relatif
meningkat dari tahun ke tahun. Hal ini
dapat
berbanding
lurus
dengan
perkembangan kota itu sendiri. Namun
pada rentang tahun 2013-2014, terjadi
penurunan jumlah penduduk dari 14.567
jiwa menjadi 14.842 jiwa.
Salah satu unsur dari perkotaan
adalah mayoritas penduduknya sudah
bekerja di bidang non-pertanian. Pada
Kawasan Fokus Area Kota Kendal,
komposisi penduduk berdasarkan mata
pencaharian dapat dijelaskan melalui tabel
berikut.

21

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015

Gambar 2.23
Persentase Penduduk Menurut Lapangan Usaha di Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2015

Dalam penggunaan lahan di


Kawasan Fokus Area Kota Kendal masih
terdapat banyak lahan hijau yang terdiri
dari pertanian perkebunan, pertanian padi,
dan lahan-lahan hijau non terbangun. Untuk

penggunaan lahan terbangun masih


didominasi oleh permukiman, dengan
persentase penggunaan lahan terbangun
sebagai berikut.

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.24
Persentase Penggunaan Lahan Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2013

Berdasarkan survey lapangan yang


telah dilakukan pada Fokus Area Kota
Kendal, terdapat LP2B yang cukup luas dan
tersebar di 6 kelurahan yang ada di Fokus

Area Kota Kendal, berikut ini merupakan


peta LP2B terhadap tata guna lahan yang
ada pada Fokus Area Kota Kendal.

22

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.25
Peta LP2B terhadap Tata Guna Lahan Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2013

B. Karakteristik Keruangan Wilayah


Identifikasi kegiatan dan komponen
pendukung tata ruang pada dasarnya
merupakan upaya untuk melihat kegiatan
dan komponen pengisi ruang sesuai dengan
kebijaksanaan
pengembangan
RTRW.
Berdasarkan kondisi eksistingnya, Kawasan

No.
1.

2.

3.

Fokus Area Kota Kendalberbagai kegiatan


yang saling berinteraksi dalam suatu sistem
kegiatan perkotaan berdasarkan fungsi
kawasan
kegiatannya.
Keterkaitan
antarkegiatan perkotaan ini dapat dilihat
pada tabel berikut.

Tabel II.5
Karakteristik Komponen Kegiatan Fokus Area Kota Kendal
Jenis Komponen Kegiatan
Karakteristik
Fungsi pelayanan di Kawasan Fokus Area Kota Kendal adalah
PDAM serta Stadion Kebondalem yang memiliki karakteristik
Pelayanan
kegiatan untuk berkumpul, berolahraga, dan berekreasi. Selain
itu juga terdapat Rumah Sakit Kota Kendal yang memiliki
karakteristik kegiatan untuk berobat.
Kegiatan yang ada mencakup kegiatan pemerintahan, yaitu
instansi/dinas Kabupaten Kendal (Dinas Cipta Karya dan Tata
Ruang, Bappeda, Dinas Pendidikan, dan lain sebagainya) dan
pemerintahan kelurahan yang ada di Fokus Area Kota Kendal
(Kebondalem - Kalibuntu Wetan Pegulon Patukangan
Pemerintahan
Pekauman - Sijeruk). Lokasi fasilitas pemerintahan
ditempatkan secara terpusat di pusat kota Fokus Area Kota
Kendal. Hal ini dikarenakan karena kemudahan aksesibilitas
dan jangkauan pelayanan yang dapat mencakup seluruh
Kabupaten Kendal.
Kegiatan yang ada pada fungsi perdagangan dan jasa, yaitu
kegiatan pada sektor ekonomi sehari-hari oleh masyarakat
kota, terutama untuk memenuhi kebutuhan primer, sekunder,
Perdagangan dan Jasa
maupun tersier dengan jangkauan lokal. Kegiatan ini dapat
berbentuk pasar yang terdapat di Kelurahan Pegulon dan
Kebondalem, serta pertokoan atau warung yang tersebar
mengikuti sistem permukiman. Sedangkan kegiatan jasa yang

23

No.

Jenis Komponen Kegiatan

4.

Perkantoran

5.

Pendidikan

6.

Permukiman

7.

Pertanian

8.

Sawah LP2B

9.

Sungai

10.

Jalan Primer (Arteri)

11.

Jalan Sekunder (Lokal)

Karakteristik
dimaksud adalah rumah makan, bengkel, bank, atm, dan
sebagainya
Kegiatan yang terjadi pada fungsi kawasan perkantoran di
Kawasan Fokus Area Kota Kendal adalah bekerja. Fasilitas
perkantoran yang ada di Kawasan Fokus Area Kota Kendal
adalah kantor-kantor pemerintah dan swasta.
Kegiatan yang terjadi pada fungsi kawasan pendidikan di
Kawasan Fokus Area Kota Kendal adalah belajar dan mengajar
serta bermain. Fasilitas pendidikan yang ada di Kawasan Fokus
Area Kota Kendal adalah SD, SMP, dan SMA. Lokasi fasilitasfasilitas pendidikan ini sudah cukup menjangkau kebutuhan
masyarakat di kawasan fokus area.
Merupakan sarana hunian yang dibutuhkan masyarakat
sebagai tempat tinggal yang dekat dengan tempat kerja, jumlah
rumah akan bertambah sejalan dengan perkembangan jumlah
penduduk, berdasarkan keadaan eksisting lokasi permukiman
masih berupa landed housing yang tersebar sesuai kebutuhan
akan hunian dan satu bangunan vertical housing yang terdapat
di Kelurahan Kebondalem.
Kegiatan utama yang ada di kawasan pertanian adalah
kegiatan bertani. Komoditas utama dari kawasan pertanian ini
adalah padi, jagung, dan tembakau. Selain itu, pada kawasan
pertanian ini juga banyak ditanami tanaman musiman.
Berbeda dengan kawasan pertanian, sawah LP2B merupakan
kawasan sawah yang khusus ditanami tanaman pertanian
pangan. Kawasan ini juga sulit untuk dikonversi menjadi
kawasan terbangun. Sawah LP2B ini memiliki potensi yang
besar untuk mengembangkan potensi pertanian yang ada di
Kawasan Fokus Area Kota Kendal.
Kegiatan utama yang ada di kawasan sungai adalah kawasan
perlindungan yang dikembangkan untuk melindungi sungai
dari kegiatan manusia yang dapat mengganggu dan merusak
kualitas air sungai serta melindungi kondisi fisik pinggir
sungai, dasar sungai dan mengamankan aliran sungai. Selain
itu, sungai di fokus area (Sungai Kali Reyeng) berfungsi untuk
dijadikan potensi pariwisata, yaitu taman kawasan dan taman
lalu lintas yang nantinya akan menumbuhkan kegiatan
rekreasi dan sarana berkumpul.
Jalan primer yang terdapat di Kawasan Fokus Area Kota
Kendal adalah Jalan Soekarno-Hatta yang menghubungkan
Kecamatan Kota Kendal dengan pusat kota lainnya di
Kabupaten Kendal. Sistem transportasinya didominasi oleh
moda transportasi angkut seperti truk, bus, dan sebagainya.
Sementara jika dilihat dalam lingkup fokus area, jalan ini
dilewati oleh moda transportasi becak, bus kota, angkutan
umum, ojek, dan sebagainya.
Jalan lokal yang terdapat di Kawasan Fokus Area Kota Kendal
adalah jalan yang menghubungkan antar unit lingkungan.
Moda transportasi yang digunakan di jalan lokal didominasi
oleh moda transportasi pribadi seperti motor dan mobil.

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

24

2.3
Aspek Non Fisik
2.3.1 Kependudukan
A. Jumlah Penduduk
Pada aspek kependudukan wilayah
studi Fokus Area Kota Kendal, jumlah
penduduk mengalami fluktuasi. Pada tahun
2012, Kawasan Fokus Area Kota Kendal
mengalami penurunan jumlah penduduk

kemudian meningkat kembali pada tahun


2013 dan 2014. Berikut ini adalah jumlah
penduduk Kawasan Fokus Area Kota Kendal
pada tahun 2010-2014.

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.26
Grafik Jumlah Penduduk Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2010-2014

B. Kepadatan Penduduk
Dalam kawasan Fokus Area Kota
Kendal, kelurahan yang memiliki tingkat
kepadatan penduduk paling tinggi menurut
data BPS Kabupaten Kendal pada tahun
2014 adalah Kelurahan Patukangan dengan
10.600 jiwa/km2. Kemudian diikuti oleh
Kelurahan Pegulon dengan 9.461 jiwa/km2,
Kebondalem dengan 3.911 jiwa/km2,
Pakauman dengan 2.672 jiwa/km2, dan
Sijeruk dengan 2.543 jiwa/km2. Sedangkan
kelurahan yang memiliki kepadatan
penduduk paling rendah adalah Kelurahan
Kalibuntu Wetan dengan 814 jiwa/km2.
Berikut adalah peta kepadatan penduduk
kawasan Fokus Area Kota Kendal tahun
2014.

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.27
Peta Kepadatan Penduduk

25

Dilihat berdasarkan data dan peta


kepadatan
penduduk,
Kelurahan
Patukangan sebagai kelurahan dengan
kepadatan penduduk tertinggi disebabkan
adanya pusat perdagangan dan jasa berupa
Pasar Induk Kabupaten Kendal. Sehingga
banyak penduduk dari dalam maupun luar
Kabupaten Kendal untuk mencari pekerjaan
sebagai pedagang, hingga pada akhirnya
menjadikan Kelurahan Patukangan sebagai
tempat
untuk
menetap.
Kepadatan
penduduk tertinggi kedua yang terdapat di
Kelurahan Pegulon dikarenakan Kelurahan
Pegulon yang menjadi pusat perkantoran
dan pelayanan pemerintahan untuk skala
Kabupaten Kendal. Sedangkan Kelurahan
Kalibuntu Wetan yang menjadi kelurahan
dengan kepadatan penduduk terendah
disebabkan oleh belum banyaknya lahan
terbangun yang dijadikan sebagai kawasan
permukiman.
C. Jumlah Penduduk menurut

Kelompok Umur
Berikut ini merupakan jumlah
penduduk berdasarkan kelompok umur
yang terdapat di Kawasan Fokus Area Kota
Kendal pada tahun 2014.

Berdasarkan
grafik
piramida
penduduk Kawasan Fokus Area Kota Kendal
terlihat bahwa grafik berbentuk piramida
ekspansif (piramida penduduk muda), di
mana menggambarkan angka kelahiran
yang lebih tinggi daripada angka
kematiannya. Tingginya angka kelahiran di
Kawasan Fokus Area Kota Kendal
menandakan
bahwa
pertumbuhan
penduduk tergolong cepat. Piramida
penduduk di atas dapat menunjukkan
bahwa usia produktif, yaitu usia 15-64
tahun lebih banyak dibandingkan dengan
usia lainnya. Hal tersebut dapat disebabkan
oleh adanya migrasi masuk yang didominasi
oleh penduduk usia kerja yang bekerja atau
mencari pekerjaan di Kawasan Fokus Area
Kota Kendal karena sebagai pusat aktivitas
maupun penduduk yang bekerja di KIK dan
bertempat tinggal di Kawasan Fokus Area
Kota Kendal.

D. Kualitas Sumber Daya Manusia


Kualitas sumber daya manusia di
Kawasan Fokus Area Kota Kendal diukur
menggunakan tamatan pendidikan terakhir,
jumlah
pengangguran,
dan
jumlah
penduduk miskin dalam kurun waktu 1
tahun.

a. Tingkat Pendidikan

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.28
Piramida Penduduk Kawasan Fokus Area
Kota Kendal Tahun 2014

Berikut merupakan tabel dari


jumlah penduduk Kawasan Fokus Area Kota
Kendal berdasarkan tingkat pendidikan
terakhir pada tahun 2014. Rendah dan
tingginya tingkat pendidikan ini dapat
diukur
melalui
banyaknya
tingkat
pendidikan terakhir yang ditempuh oleh
masyarakat Kawasan Fokus Area Kota
Kendal dalam kurun waktu 1 tahun.

26

Tabel II.6
Jumlah Penduduk berdasarkan Tingkat Pendidikan Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2014
Tingkat Pendidikan
No. Kecamatan Tidak/Belum Tamatan SD Tamatan SMP
Tamatan SMA
Tamatan
Tamat SD
Sederajat
Sederajat
Sederajat
Akademi/PT
Kalibuntu
1.
363
533
414
617
175
Wetan
2.
Kebondalem
824
812
835
1.390
599
3.
Patukangan
159
179
236
504
158
4.
Pakauman
151
172
155
273
118
5.
Pegulon
301
321
352
681
354
6.
Sijeruk
534
638
506
587
134
Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Berdasarkan tabel di atas, maka tingkat pendidikan di Kawasan Fokus Area Kota Kendal
dapat dihasilkan diagram sebagai berikut.

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.29
Persentase Jumlah Penduduk menurut Tingkat Pendidikan
di Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2014

Berdasarkan pie chart di atas,


terlihat bahwa penduduk Kawasan Fokus
Area Kota Kendal sudah didominasi oleh
tamatan SMA sederajat, yaitu sebesar
30,99%. Hal tersebut menandakan bahwa
tingkat pendidikan di kawasan fokus area
sudah memenuhi program wajib yang
dicanangkan oleh pemerintah, yaitu
Program Wajib Belajar 12 Tahun. Dari
kondisi tersebut, dapat diindikasikan bahwa
penduduk Kawasan Fokus Area Kota Kendal

mata pencaharian utamanya tidak lagi di


bidang pertanian, namun di bidang
pemerintahan dan perdagangan jasa. Di
samping itu, penggunaan lahan yang ada di
Kawasan Fokus Area Kota Kendal juga
sudah sesuai, yaitu didominasi oleh
kawasan non terbangun seperti kawasan
perdagangan
dan
jasa,
pendidikan,
pemerintahan, serta sisanya untuk kawasan
permukiman.

27

b. Pengangguran
Pengangguran adalah orang yang
masuk dalam angkatan kerja yang sedang
mencari
pekerjaan
dan
belum
mendapatkannya. Pengangguran umumnya
disebabkan karena jumlah angkatan kerja
tidak sebanding dengan lapangan pekerjaan

yang ada. Berikut ini adalah diagram jumlah


pengangguran di Kawasan Fokus Area Kota
Kendal
dan
persentase
jumlah
pengangguran di Kawasan Fokus Area Kota
Kendal terhadap wilayah Bondokenceng
pada tahun 2014.

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.30
Grafik Jumlah Pengangguran di Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2014

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)


Gambar 2.31
Persentase Jumlah Pengangguran di Kawasan Fokus Area Kota Kendal
terhadap Wilayah Bondokenceng Tahun 2014

Berdasarkan diagram di atas,


diketahui bahwa pada tahun 2014 jumlah
pengangguran paling banyak terdapat di
Kelurahan Kebondalem, yaitu sebesar 2.079
jiwa. Sedangkan jumlah pengangguran
paling rendah terdapat di Kelurahan
Pakauman, yaitu sebesar 428 jiwa. Kondisi
tersebut dimungkinkan karena adanya
Pasar Induk Kabupaten Kendal di
Kelurahan Pakauman yang menyebabkan
adanya lowongan pekerjaan bagi penduduk
setempat untuk berdagang. Sebanyak
12,80% penduduk yang menganggur di

wilayah Bondokenceng berasal dari


Kawasan Fokus Area Kota Kendal. Angka
tersebut merupakan angka yang cukup
berpengaruh dalam tingginya jumlah
pengangguran di Bondokenceng. Sehingga
di wilayah Bondokenceng, khususnya di
Kawasan Fokus Area Kota Kendal masih
membutuhkan lapangan pekerjaan baru
bagi penduduknya.

28

c. Angka Kemiskinan
Jumlah kemiskinan di Kawasan
Fokus Area Kota Kendal dapat digunakan
untuk mengukur tingkat kesejahteraan yang
ada terdapat di wilayah tersebut. Tingkat
kemiskinan yang tinggi di suatu daerah

akan menimbulkan permasalahan yang


terkait dengan kualitas sumber daya
manusia. Berikut ini adalah diagram jumlah
keluarga miskin di Kawasan Fokus Area
Kota Kendal tahun 2014 pada tiap
kelurahan.

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.32
Grafik Jumlah Keluarga Miskin di Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2014

Berdasarkan
grafik
jumlah
keluarga miskin pada tiap kelurahan di
kawasan fokus area dapat dilihat rata-rata
jumlah keluarga miskin pada masingmasing kelurahan berada di bawah 160
jiwa. Kelurahan yang memiliki jumlah
penduduk miskin tertinggi terdapat di
Kelurahan Kebondalem dengan total 153
jiwa. Kawasan Fokus Area Kota Kendal
berkontribusi sebanyak 2,10% terhadap
banyaknya jumlah pengangguran di wilayah

Bondokenceng.
Angka
tersebut
mengindikasikan bahwa sebagian besar
penduduk di Kawasan Fokus Area Kota
Kendal sudah dapat memenuhi kebutuhan
dasarnya dan memiliki pengaruh yang kecil
dalam menurunnya tingkat kesejahteraan di
wilayah
Bondokenceng.
Perbandingan
jumlah penduduk miskin di Bondokenceng
terhadap Kabupaten Kendal pada tahun
2014 dapat dilihat pada diagram berikut ini.

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.33
Persentase Jumlah Penduduk Miskin di Kawasan Fokus Area Kota Kendal
terhadap Wilayah Bondokenceng Tahun 2014

29

2.3.2 Perekonomian
A. UMKM
masih
tergolong
kurang
dan
terbatas.
UMKM Kerupuk ini berupa kerupuk
petis di Kelurahan Sijeruk. Harga dari satu
kemasan kerupuk petis ini dijual oleh
produsen sebesar Rp3.500 yang kemudian
dijual di pedagang retail dengan harga
Rp5.000. Proses pembuatan kerupuk petis
ini terdiri dari pembuatan adonan,
pemotongan,
penjemuran,
pemberian
bumbu, hingga pengemasan. Kendala yang
dihadapi oleh pelaku industri kerupuk petis
adalah pada pemasaran, di mana, belum ada
sentra pusat oleh-oleh di Bondokenceng
sebagai tempat pemasaran lokal. Para
pelaku industri juga masih bekerja masingmasing tanpa adanya paguyuban yang
menaungi usaha mereka.

UMKM yang terdapat di kawasan


fokus area Kota Kendal yaitu batik tenun
dan makanan ringan berupa kerupuk. Batik
tenun ini terdapat di Kelurahan Pegulon.
Batik Tenuk ini dipasarkan se Kabupaten
Kendal (lokal). Sedangkan UMKM kerupuk
terdapat
di
Kelurahan
Patukangan,
Pekauman, Kebondalem, dan Sijeruk.
UMKM batik tenun digagas oleh Dinas
Perindustrian
dan
Perdagangan
(Disperindag)
melalui
pelatihan
keterampilan membatik yang kemudian
dikembangkan oleh warga Kelurahan
Pegulon. Batik tenun ini masih dibilang
sangat kecil karena batik ini baru
dipasarkan di Kota Kendal. Pemasaran batik
ini baru melalui toko-toko di Kota Kendal.
Selain itu, promosi tentang batik tenun juga
B. Pertanian
Pertanian yang ada di Fokus Area
Kota Kendal adalah Padi sawah, kelapa dan
tembakau. Jenis utama pertanian di
Kecamatan Kota Kendal adalah padi sawah.
Pada tahun 2014 luas areal tanaman

padi sawah mencapai 563 Ha dengan


produksi sebesar 3.169 ton. Selain itu,
Kecamatan Kota Kendal juga merupakan
daerah potensi tanaman tembakau yang
pada tahun 2014 produksinya mencapai
1.133 kw.

Tabel II.7
Tingkat Produktivitas Padi Sawah Fokus Area Kota Kendal tahun 2010 - 2014
Tahun
Jenis Tanaman
Uraian
2010
2012
2014
Padi

Luas Areal

(Ha)

308

574

563

Produksi

(Ton)

2208

3633.3

3169

Produktivitas

(Ton/Ha)

7.168831

6.329791

5.628774

Sumber : Kecamatan Kota Kendal dalam Angka, 2013

Luas panen terbesar ada di


Kelurahan Kalibuntu Wetan dengan luas
253 Ha yang menghasilkan produksi padi
sawah sebesar 1.424 ton. Sedangkan, pada
2.3.3

kelurahan Pegulon dan Patukangan tidak


terdapat hasil produksi sawah karena
kelurahan tersebut tidak memiliki lahan
pertanian.

Organisasi Masyarakat

Pada Kawasan Fokus Area Kota


Kendal
memiliki
sejumlah
lembaga
masyarakat dengan berbagai tujuan. Secara
umum lembaga masyarakat memiliki

beberapa tujuan, yaitu untuk meningkatkan


pelayanan kepada masyarakat, memuaskan
masyarakat, dan memberi legitimasi antara
lembaga masyarakat.

30

Tabel II.8
Jumlah Penduduk berdasarkan Tingkat Pendidikan Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2014
Lembaga
Jumlah
Kelurahan
Peran
Jumlah
Masyarakat
Pengurus
Lembaga masyarakat yang terdiri dari
generasi muda di wilayah desa atau
kelurahan yang bergerak di bidang usaha
1
9
Karang Taruna
kesejahteraan sosial dan bidang-bidang
yang berorientasi pada peningkatan
kesejahteraan sosial.
Lembaga kemasyarakatan yang memiliki
peranan
dalam
memelihara
dan
melestarikan
nilai-nilai
kehidupan
kemasyarakatan
yang
berdasarkan
swadaya,
kegotongroyongan
dan
Rukun Warga
6
12
kekeluargaan,
dalam
rangka
(RW)
Sijeruk
meningkatkan
ketentraman
dan
ketertiban
dalam
kehidupan
bermasyarakat pada ruang lingkup
rukun warga yang mengayomi para
rukun tetangga.
Pemberdayaan
Dan
Kesejahteraan
Keluarga (PKK)

Rukun Tetangga
(RT)

Lembaga
Ketahanan
Masyarakat Desa
(LKMD)

Kalibuntu
Wetan

Rukun Warga
(RW)

Karang Taruna

Pemberdayaan
Dan
Kesejahteraan
Keluarga (PKK)

Pemberdayaan
dan
kesejahteraan
keluarga (PKK) sebagai wadah kegiatan
wanita mempunyai peranan dalam
membantu program pemerintah.
Merupakan satu lembaga masyarakat
yang
memiliki
peranan
dalam
meningkatkan
ketentraman
dan
ketertiban masyarakat di lingkungan
rukun tetangga.
Lembaga masyarakat desa yang memiliki
peran
untuk
menampung
dan
menyalurkan aspirasi masyarakat dalam
pembangunan, serta sebagai media
komunikasi antara pemerintah dan
masyarakat.
Lembaga kemasyarakatan yang memiliki
peranan
dalam
memelihara
dan
melestarikan
nilai-nilai
kehidupan
kemasyarakatan
yang
berdasarkan
swadaya,
kegotongroyongan
dan
kekeluargaan,
dalam
rangka
meningkatkan
ketentraman
dan
ketertiban
dalam
kehidupan
bermasyarakat pada ruang lingkup
rukun warga yang mengayomi para
rukun tetangga.
Lembaga masyarakat yang terdiri dari
generasi
muda
di
wilayah
desa/kelurahan yang bergerak di bidang
usaha kesejahteraan sosial dan bidangbidang
yang
berorientasi
pada
peningkatan kesejahteraan sosial.
Pemberdayaan
dan
kesejahteraan
keluarga (PKK) sebagai wadah kegiatan
wanita mempunyai peranan dalam
membantu program pemerintah.

15

18

25

25

11

20

31

Kelurahan

Lembaga
Masyarakat
Rukun Tetangga
(RT)

Kelompok
Tani/Nelayan

Karang Taruna

Kebondalem

Pemberdayaan
Dan
Kesejahteraan
Keluarga (PKK)
Wredatama
Lembaga
Ketahanan
Masyarakat Desa
(LKMD)
Rukun Tetangga
(RT)

Patukangan

Kelompok
Gotong Royong
Organisasi
Keagamaan

Pegulon

Rukun Warga
(Rw)

Organisasi
Pemuda

Peran
Merupakan satu lembaga masyarakat
yang
memiliki
peranan
dalam
meningkatkan
ketentraman
dan
ketertiban masyarakat di lingkungan
rukun tetangga.
Organisasi kemasyarakatan di Indonesia
tempat berhimpunnya para petani atau
nelayan di sebuah desa.
Lembaga masyarakat yang terdiri dari
generasi
muda
di
wilayah
desa/kelurahan yang bergerak di bidang
usaha kesejahteraan sosial dan bidangbidang
yang
berorientasi
pada
peningkatan kesejahteraan sosial.
Pemberdayaan
dan
kesejahteraan
keluarga (PKK) sebagai wadah kegiatan
wanita mempunyai peranan dalam
membantu program pemerintah.
Organisasi kemasyarakatan di Indonesia
tempat berhimpunnya para pensiunan
pegawai negeri sipil di sebuah desa.
Lembaga masyarakat desa yang memiliki
peran
untuk
menampung
dan
menyalurkan aspirasi masyarakat dalam
pembangunan, serta sebagai media
komunikasi antara pemerintah dan
masyarakat.
Merupakan satu lembaga masyarakat
yang
memiliki
peranan
dalam
meningkatkan
ketentraman
dan
ketertiban masyarakat dilingkungan
rukun tetangga.
Organisasi kemasyarakatan di Indonesia
tempat berhimpunnya para kelompok

Jumlah

Jumlah
Pengurus

14

14

15

17

17

31

315

10

15

40

28

gotong royong di sebuah desa.


Peran organisasi keagamaan, yaitu agar
terciptanya kerukunan antar umat
beragama dalam masyarakat desa.
Lembaga kemasyarakatan yang memiliki
peranan
dalam
memelihara
dan
melestarikan
nilai-nilai
kehidupan
kemasyarakatan
yang
berdasarkan
swadaya,
kegotongroyongan
dan
kekeluargaan,
dalam
rangka
meningkatkan
ketentraman
dan
ketertiban
dalam
kehidupan
bermasyarakat pada ruang lingkup
Rukun Warga yang mengayomi para
Rukun Tetangga.
Organisasi kemasyarakatan di Indonesia
tempat berhimpunnya para pemuda di
sebuah desa.

32

Kelurahan

Lembaga
Masyarakat
Lembaga
Ketahanan
Masyarakat Desa
(LKMD)
Lembaga
Ketahanan
Masyarakat Desa
(LKMD)
Pemberdayaan
Dan
Kesejahteraan
Keluarga (PKK)
Rukun Tetangga
(RT)

Pakauman

Organisasi
Keagamaan
Organisasi
Pemuda

Rukun Warga
(RW)

Karang Taruna

Peran
Lembaga masyarakat desa yang memiliki
peran
untuk
menampung
dan
menyalurkan aspirasi masyarakat dalam
pembangunan, serta sebagai media
komunikasi antara pemerintah dan
masyarakat.
Lembaga masyarakat desa yang memiliki
peran
untuk
menampung
dan
menyalurkan aspirasi masyarakat dalam
pembangunan, serta sebagai media
komunikasi antara pemerintah dan
masyarakat.
Pemberdayaan
dan
Kesejahteraan
Keluarga (PKK) sebagai wadah kegiatan
wanita mempunyai peranan dalam
membantu program pemerintah.
Merupakan satu lembaga masyarakat
yang
memiliki
peranan
dalam
meningkatkan
ketentraman
dan
ketertiban masyarakat dilingkungan
rukun tetangga.
Peran organisasi keagamaan, yaitu agar
terciptanya kerukunan antar umat
beragama dalam masyarakat desa.
Organisasi kemasyarakatan di Indonesia
tempat berhimpunnya para pemuda di
sebuah desa.
Lembaga kemasyarakatan yang memiliki
peranan
dalam
memelihara
dan
melestarikan
nilai-nilai
kehidupan
kemasyarakatan
yang
berdasarkan
swadaya,
kegotongroyongan
dan
kekeluargaan,
dalam
rangka
meningkatkan
ketentraman
dan
ketertiban
dalam
kehidupan
bermasyarakat pada ruang lingkup
Rukun Warga yang mengayomi para
Rukun Tetangga.
Lembaga masyarakat yang terdiri dari
generasi
muda
di
wilayah
desa/kelurahan yang bergerak di bidang
usaha kesejahteraan sosial dan bidangbidang
yang
berorientasi
pada
peningkatan kesejahteraan sosial.

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Jumlah

Jumlah
Pengurus

15

16

16

24

10

33
BAB III
POTENSI DAN PERMASALAHAN
3.1 Potensi Fokus Area Kota Kendal

dilalui oleh jalan arteri, tingginya jumlah


usia produktif, UMKM yang berpotensi dan
adanya investasi di Fokus Area Kota Kendal,
serta terdapatnya potensi lokal yang dapat
dikembangkan sebagai nilai atraktif di
Fokus Area Kota Kendal. Berikut adalah
tabel potensi yang dikaitkan dengan yang
terjadi saat ini serta tantangan yang
mungkin akan dihadapi di masa mendatang.

Berdasarkan hasil observasi lapangan,


didapatkan beberapa hal yang potensial
untuk dikembangkan yang mendukung
tujuan Fokus Area Kota Kendal sebagai
pusat pelayanan regional yang atraktif dan
terintegrasi pada tahun 2035. Potensi yang
dimiliki Fokus Area Kota Kendal antara lain
adanya pusat perkantoran pemerintahan,
sebagai pusat kota Kabupaten Kendal,

Tabel III.1
Potensi, Kendala, dan Tantangan di Fokus Area Kota Kendal
No.

Kendala

Tantangan

Fokus Area Kota Kendal


sebagai Ibukota Kabupaten
Kendal

Persebaran
lokasi
kantor
pemerintahan masih ada yang
belum terpusat

Terdapat jalan arteri yang juga


berfungsi sebagai jalur pantura
sehingga
sulit
untuk
dikembangkan
kawasan
perkantoran yang terpusat

2.

Terdapat fasilitas skala


kabupaten

Lokasi fasilitas tersebut berada


di jalan pantura sehingga
menimbulkan kurangnya rasa
aman dan nyaman untuk
menjangkaunya

3.

Pada fokus area dilalui oleh


jalan arteri primer yang
juga merupakan jalan utama
kota

Jalan arteri merupakan jalan


pantura yang berada di pusat
kota sehingga mengakibatkan
aksesibilitas tinggi

4.

Tingginya jumlah usia


produktif pada fokus area

5.

Terdapat UMKM yang


berpotensi untuk
dikembangkan

6.

Terdapat potensi lokal yang


dapat dikembangkan
sebagai nilai atraktif

1.

Potensi

Kurangnya lapangan pekerjaan


Minat masyarakat rendah untuk
mengikuti ketrampilan

Intensitas jalan arteri dilalui


oleh banyak pengguna jalan
dari luar daerah sehingga
dibutuhkan
peningkatan
jaringan jalan

Pertumbuhan penduduk tinggi


sehingga
menyebabkan
terjadinya konversi lahan yang
mengancam keberadaan LP2B

UMKM yang ada di Fokus Area


Kota Kendal kurang berdaya
saing

Adanya
persaingan
(kompetisi) antara UMKM
yang sejenis sehingga sulit
bertahan di pasar luar Kendal

Kondisi potensi lokal yang


belum dikelola dengan baik

Potensi lokal mempunyai sisi


menarik dan atraktif sebagai
landmark fokus area Kota
Kendal
sehingga
menarik
investor

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

34
Berikut adalah peta persebaran potensi yang ada pada Fokus Area Kota Kendal pada tahun
2015:

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 3.1
Peta Potensi Fokus Area Kota Kendal Tahun 2015
Pada Fokus Area Kota Kendal
terdapat pusat perkantoran pemerintahan
di Kelurahan Pegulon dan merupakan pusat
kota dari Kabupaten Kendal sehingga dapat
mendukung tujuan Fokus Area Kota Kendal
sebagai pusat pelayanan pada tahun 2035.
Di samping itu, Fokus Area Kota Kendal juga
dilalui oleh jalan utama yang merupakan
jalan arteri. Pada Fokus Area Kota Kendal
juga memiliki jumlah usia produktif yang
tinggi. Selain itu, terdapat lokasi yang

berpotensi memiliki nilai atraktif yaitu


adanya
potensi
UMKM,
Stadion
Kebondalem, Rusunawa, Alun-alun Kendal,
Taman Garuda, dan taman kawasan Kali
Reyeng di Fokus
Planning for
Area Kota Kendal.
Keterkaitan
antar
success will make
potensi
tersebut
you even more
dapat dilihat pada
creative to evolve
skema berikut:
your potential
Daniella Laporte

35

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 3.2
Skema Potensi Fokus Area -Kota Kendal

3.2 Permasalahan Fokus Area Kota Kendal


Berdasarkan hasil survei didapatkan 19 permasalahan eksisting yang ada di
Bondokenceng. Permasalahan yang ada tersebut didapatkan dari fakta-fakta hasil observasi
yang ditampilkan pada Tabel III.2.
Tabel III.2
Tabel Permasalahan Eksisting
No.

Permasalahan

1.

Lokasi kantor
pemerintahan tidak
terpusat

2.

Adanya lokasi pelayanan


publik terletak di daerah
rawan banjir

Fakta

Nilai Prioritas

7
dari
16
kantor
instansi
pemerintahan terletak di luar Fokus
Area Kota Kendal.

11

13

>80% pusat pelayanan publik di


Fokus Area Kota Kendal merupakan
daerah rawan banjir

Buruknya kondisi drainase

16

Drainase primer di Fokus Area Kota

36
No.

Permasalahan

Fakta

Nilai Prioritas

Kendal yaitu Kali Kendal yang berada


di Kelurahan Patukangan dengan
lebar 6 meter dan kedalaman 4
meter memiliki kondisi yang cukup
buruk
dikarenakan
banyaknya
timbunan sampah pada drainase ini.
Timbunan sampah ini secara tidak
langsung
mengakibatkan
pendangkalan
yang
merupakan
penyebab dari banjir.

Drainase sekunder pada Fokus Area


Kota Kendal yang memiliki lebar 50
sentimeter hingga 1 meter dan
memiliki kedalaman 30 hingga 50
sentimeter juga memiliki kondisi yang
buruk karena banyaknya sampah yang
menumpuk dan alih fungsi lahan
sehingga menjadi penyebab dari
banjir pada Fokus Area Kota Kendal

4.

Buruknya pengelolaan
sampah

5.

Fungsi ganda jalan


pantura dan jalan kota

Minimnya TPS, yaitu sejumlah 1 di


Kelurahan Patukangan (TPS tidak
menjangkau seluruh kawasan fokus
area kota kendal), sehingga masih
terdapat tumpukan sampah di pasar
dan sungai

13

10
Fungsi ganda antara jalan pantura
(arteri primer) dengan jalan kota
terdapat di jalan Soekarno-Hatta.
Fungsi ganda jalan ini menyebabkan
tingginya tingkat rawan kecelakaan
lalu lintas. Karena, seluruh moda

37
No.

Permasalahan

Fakta
transportasi (baik transportasi dalam
kota maupun antarkota) melalui jalan
yang sama.
Berdasarkan hasil observasi dan
wawancara, moda angkutan umum
belum menjangkau seluruh wilayah
Fokus Area Kota Kendal. Kelurahan
Sijeruk dan Kelurahan Kalibuntu
Wetan belum terjangkau transportasi
umum.
Berdasarkan hasil wawancara, 12%
responden merupakan pengguna
angkutan
umum.
Hal
tersebut
mengindikasikan minimnya minat
masyarakat untuk menggunakan
angkutan umum dan cenderung untuk
memilih
penggunaan
kendaraan
pribadi.

Nilai Prioritas

6.

Sistem transportasi umum


yang belum optimal

7.

Tingginya ketergantungan
masyarakat terhadap
penggunaan kendaraan
pribadi

8.

Kurangnya program
pelatihan berbasis
peningkatan SDM

70% responden berpendapat bahwa


program pelatihan yang ada di Fokus
Area Kota Kendal belum sesuai
dengan
kebutuhan/keahlian
masyarakat.

12

9.

Rendahnya minat
masyarakat dalam
mengikuti program
pelatihan ketrampilan
yang diselenggarakan oleh
pemerintah

70% responden tidak memiliki minat


mengikuti pelatihan karena menurut
masyarakat setempat program yang
ada belum terasa manfaatnya.

11

10.

Rendahnya tingkat
kesejahteraan masyarakat

11.

Tingginya tingkat
pengangguran di Fokus
Area Kota Kendal

12

Belum maksimalnya
perhatian pemerintah
dalam pengembangan
UMKM

Kemiskinan sebesar 3.44%. Hal ini


dilihat berdasarkan jumlah penduduk
pra-sejahtera. Adanya kemiskinan
yang terdapat di Fokus Area Kota
Kendal ini mengindikasikan adanya
kesejahteraan yang belum merata
Pengangguran sebesar 12.4%. Hal ini
dilihat berdasarkan jumlah penduduk
usia produktif yang tidak bekerja.
Adanya pengangguran yang terdapat
di Fokus Area Kota Kendal ini
mengindikasikan adanya kesempatan
kerja yang terbatas dan tidak merata.
Berdasarkan hasil wawancara kepada
pelaku UMKM, pemerintah kurang
memberikan perhatian dalam bentuk
alat teknologi yang kurang modern
dan tidak merata.

11

14

12

16

38
No.

Permasalahan

13.

Masih terdapat program


UMKM yang tidak berdaya
saing

14.

Kurangnya penanaman
investasi pada industri
kecil

15.

Kurang optimalnya
pengelolaan potensi lokal
sebagai nilai atraktif

Fakta
Berdasarkan hasil wawancara, pelaku
UMKM
mengatakan
bahwa
pemerintah
kurang
memberikan
bantuan
berupa
investasi
dan
pemasaran sehingga UMKM di Fokus
Area Kota Kendal kalah saing dengan
UMKM di wilayah lain.
Belum
ada
investasi
dalam
pengembangan
usaha
kecil
masyarakat di Kelurahan Pegulon dan
Kelurahan
Pekauman.
Pada
Kelurahan Pegulon terdapat industri
konveksi, bengkel motor serta kaos
namun
dikarenakan
minimnya
investasi dari pemerintah daerah,
industri tersebut belum dapat
dikatagorikan berdaya saing dan tidak
dapat
meningkatkan
minat
masyarakat walaupun berada di pusat
kota.

Sebagai salah satu potensi lokal yang


ada pada Fokus Area Kota Kendal,
alun-alun Kota Kendal tergolong sepi
pengunjung dan sepi aktivitas. Hal ini
dikarenakan
kurangnya
tingkat
kenyamanan yang ada di alun-alun
seperti
kurangnya
RTH
yang
menyebabkan alun-alun gersang dan
membuat
masyarakat
malas
beraktivitas disana

Taman Garuda yang difungsikan


sebagai RTH pasif juga belum dapat
mencerminkan
RTH
karena
kondisinya yang tergolong sempit dan
sepi oleh aktivitas masyarakat.

Nilai Prioritas

12

12

16

39
No.

Permasalahan

Fakta

Nilai Prioritas

Stadion yang ada di Kelurahan


Kebondalem pada kondisinya sudah
cukup baik namun masih kurang
penerangan pada bagian dalam
stadion. Selain itu masih ada beberapa
prasarana yang belum maksimal
sehingga belum cocok apabila dijadika
landmark dari Fokus Area Kota
Kendal.
Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Dalam mengembangkan Fokus Area


Kota Kendal sebagai pusat pelayanan,
terdapat beberapa masalah yang dihadapi.
Permasalahan yang ada di Fokus Area Kota
Kendal ini disebabkan oleh beberapa faktor
yaitu belum optimalnya pelayanan dan
sarana penunjang, masih rendahnya
kualitas sumber daya manusia, sistem
transportasi yang belum terintegrasi secara
merata, kinerja ekonomi yang belum
optimal, serta belum adanya nilai atraktif
yang menarik investor di Fokus Area Kota
Kendal. Permasalahan yang terdapat di
Fokus Area Kota Kendal ini juga memiliki
nilai prioritas yang dibuat berdasarkan
hubungan antara satu masalah dengan
masalah lainnya, tingkat urgensi setiap
masalah,
dan
dampaknya
apabila
permasalahan
tersebut
tidak
ditindaklanjuti.
Untuk
menyelesaikan
permasalahan yang ada di Fokus Area Kota
Kendal maka dibuatlah program, yang mana

waktu pelaksanaan program tersebut


disusun berdasarkan nilai prioritas yang
didapatkan. Semakin tinggi nilai prioritas
yang diperoleh, semakin mendesak pula
permasalahan tersebut. Sehingga program
untuk penyelesaian permasalahan tersebut
harus dilakukan dalam waktu yang sesegera
mungkin dan dilakukan secara berkala.
Permasalahan yang terjadi tidak
lepas dari ketersediaan lahan yang terbatas
di Fokus Area Kota Kendal. Jumlah
penduduk yang semakin meningkat
mendorong pembangunan yang semakin
pesat. Hal ini pastinya juga meningkatkan
kebutuhan lahan terbangun. Sementara di
Fokus Area Kota Kendal ini terdapat
kawasan LP2B yang tidak dapat dikonversi
menjai lahan terbangun. Sehingga hal ini
menjadi tantangan Fokus Area Kota Kendal
untuk memanfaatkan lahan secara optimal.
Berikut ini adalah skema permasalahan
yang ada di Fokus Area Kota Kendal:

40

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 3.3
Skema Permasalahan Fokus Area Kota Kendal

3.3

Tantangan Fokus Area Kota Kendal

Berdasarkan permasalahan eksisiting yang ada, didapat juga kemungkinan terjadinya


permasalahan masa depan pada Fokus Area Kota Kendal. Terdapat enam permasalahan yang
diperkiraan terjadi sepanjang tahun 2017 hingga 2020. Berikut ini merupakan tabel perincian
masalah masa depan yang ada pada Fokus Area Kota Kendal.

No.
1.
2.
3.

4.

Tantangan Masa Depan


Besarnya migrasi masuk
Konversi pertanian karena
permintaan
lahan
permukiman
Meningkatnya permintaan
sarana penunjang aktivitas

Meningkatnya volume
kendaraan

Tabel III.3
Tabel Tantangan Masa Depan
Tahun
Driving Factor
Prediksi

Pembangunan
Kawasan Industri
Kendal dan
pembangunan
pertumbuhan aktivitas
baru

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Dasar Tahun
Prediksi

2020

KIK
yang
mulai
beroperasi pada tahun
2020

2017

Pembangunan
pertumbuhan aktivitas
baru yang merupakan
salah satu Rencana
Pembangunan Jangka
Pendek (RPJP)

41
Pembangunan KIK dan pusat aktivitas baru akan menimbulkan beberapa permasalahan.
Permasalahan yang diakibatkan diantaranya yaitu peningkatan jumlah penduduk yang masuk ke
Kota Kendal. Tingginya jumlah penduduk masuk menyebabkan pada perluasan lahan terbangun
karena permintaan lahan permukiman. Peningkatan jumlah penduduk juga menyebabkan
peningkatan kebutuhan akan fasilitas-fasilitas baik sosial maupun umum sebagai sarana
penunjang.
Pembangunan fasilitas-fasilitas pada pusat kota, akan berdampak kesejangan bagi
wilayah disekitarnya dimana kurangnya pemererataan pembangunan atau pembangunan
cenderung terpusat pada satu lokasi. Pembangunan
Pekerjaan yang baik tanpa
fasilitas-fasilitas yang cenderung memusat pada suatu
perencanaan hanya akan jadi
aktivitas baru memberikan dampak peningkatan arus
sulit,
pergerakan pada kawasan tersebut atau meningkatnya
Perencanaan yang baik tanpa
volume kendaraan.
Sehingga, dapat menimbulkan
pelaksanaan hanya akan jadi
permasalahan lain seperti kemacetan pada jam-jam
arsip
tertentu. Selain itu, peningkatan arus pergerakan juga
-Jusuf Kalladisebabkan oleh kedekatan fokus area Kota Kendal
dengan Kawasan Industri Kendal (KIK) yang berada di Kaliwungu. Sehingga, terjadi
penumpukan beban lalu-lintas pada jalur-jalur tertentu. Berikut ini skema dari tantangan masa
depan Fokus Area Kota Kendal.

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 3.4
Skema Tantangan Masa Depan Fokus Area Kota Kendal

42
BAB IV
TUJUAN DAN KONSEP PERENCANAAN
4.1

Tujuan

Fokus area Kota Kendal terdiri dari enam


kelurahan yang kompak yang dianggap
sebagai suatu kawasan perkotaan dengan
fungsi
utama
kawasan
perkotaan
ditetapkan sebagai pusat pemerintahan
kabupaten, pusat pendidikan, dan pusat
perdagangan dan jasa, namun pada kondisi
eksisting fokus area Kota Kendal belum
dianggap optimal dalam menjalankan
fungsinya sebagai pusat kota. Dengan
menggunakan
pendekatan
konsep
perencanaan
superblok
nantinya
diharapkan fokus area Kota Kendal semakin
optimal dalam menjalankan fungsinya. Oleh
karena itu fokus area Kota Kendal dalam
perencanaannya akan memiliki tujuan
sebagai berikut, yaitu:
Mewujudkan Kota Kendal yang Unggul
dan Berdaya Saing sebagai Pusat
Pelayanan Regional yang Atraktif dan
Terintegrasi Pada Tahun 2035
Pada prosesnya dalam mewujudkan
suatu tujuan tersebut, akan dibutuhkan
waktu 20 tahun sampai terwujudnya tujuan
tersebut. Perencanaannya akan dilakukan
secara komprehensif yang mencakup semua
aspek seperti aspek fisik, ekonomi, sosial,
dan sebagainya. Aspek-aspek dalam
perencanaannya harus terintegrasi demi
tercapainya penggunaan sumber daya yang
ada secara efisien dan efektif.

4.2

Konsep Perencanaan

Superblok merupakan salah satu


konsep
penataan
ruang
yang
memaksimalkan fungsi lahan pada lahan
yang terbatas. Konsep ini disebut-sebut
oleh para ahli tata ruang merupakan salah
satu
solusi
dalam
mengembangkan
perkotaan dengan lebih efisien. Efisien
energi dan efisien dalam hal pemanfaatan
lahan yang terbatas pada kawasan
perkotaan. Pada konsep ini semua fungsi

pemenuhan kebutuhan manusia disediakan


dalam satu kawasan yang kecil. Sehingga
diharapkan dapat menghemat energi dan
waktu yang selama ini bayak dihabiskan
untuk kegiatan mobilisasi, dari rumah
ketempat kerja, rumah-sekolah, rumahpasar,
dan
sebaliknya.
Superblok
sebenarnya sudah mulai dikembangkan
sejak awal abad ke-19, yaitu dengan konsep
dasarnya adalah mengatasi kemacetan
melalui peningkatan kepadatan. Tokoh
penting yang mengemukakan konsep ini
adalah Le Corbusier, yaitu seorang arsitek
dan urbanis beraliran sentries. Karya Le
Corbusier yang dihasilakn pada tahun 1935
adalah La Ville Radieuse atau Radiant City,
yaitu merupakan sebuah rancangan kota
dengan model practical dan menggunakan
analogi City as machine yang terdiri dari
komponen-komponen dengan fungsi yang
jelas dan saling terkait untuk menghasilkan
suatu kinerja tertentu.
Rancangan ini diusulkan untuk
dibangun di pusat kota Paris, untuk
meningkatkan kapasitas perkotaan dalam
rangka memperbaiki kualitas lingkungan
dan efisiensi kota (kostof, 1991 ; Breheny,
1996). Gagasan ini memang tidak pernah
direalisasikan, akan tetapi konsep ini telah
mengilhami
dan
menginspirasi
pengembangan
dan
perkembangan
superblok lain diberbagai kota dan Negara.
Strategi perancangan superblok yang perlu
dipertimbangkan (Kamil, 2008).
1. Identity branding
Banyaknya kawasan-kawasan sejenis
menyebabkan setiap kawasan superblok
harus memiliki identitas tematik. Dengan
identitas ini maka kawasan tersebut
memiliki posisi pasar yang kuat dan
berbeda dengak kawasan-kawasan lainnya.
2. Mix of uses
Superblok yang mandiri harus memiliki
tata guna lahan yang bersifat campuran
(mixed-use). Peruntukan lantai dasar harus

43

digunakan untuk kegiatan retail atau fungsi


publik aktif yang secara fisik transparan
untuk menjamin hadirnya aktifitas publik
dari pagi hingga malam hari.
3. Massing Framework
Tata bangunan dalam superblok harus
memiliki kepekaan terhadap konteks urban.
Konsep
streetwall dimana
deretan
bangunan lurus sejajar mendefinisikan
ruang
jalan
disarankan
agar
dikombinasikan dengan penggunaan ruang
di zona garis sempadan bangunan (GSB)
sebagai jalur publik aktif. Satu bangunan
yang mencolok, yang karena ketinggiannya
atau keunikannya diperlukan sebagai
tengaran (landmark) yang dikelilingi oleh
bangunan-bangunan yang tidak terlalu
menonjol.
4. Efficient Vehicular Circulation
Konsep sirkulasi kendaraan dirancang
seefisien mungkin. Strategi yang tebaik
adalah dengan menyediakan transportasi
publik internal yang tehubung dengan
jaringan transportasi publik kota.
5. Multi-Layers Pedestrian Lingkage
Pada dasarnya superblok harus menjadi
kawasan yang aman dan nyaman bagi
pejalan kaki. Untuk itu, jalur pejalan kaki
tidak hanya disediakan di lantai dasar,
melainkan juga dilanntai-lantai atas yang
menghubungkan dan menembus gedunggedung yang berada disekitar kawasan
tersebut.

4.2.1 Justifikasi Pemilihan Konsep


Permasalahan yang ada pada Fokus
Area Kota Kendal adalah belum optimalnya
Fokus Area Kota Kendal
dalam
menjalankan peran dan fungsinya sebagai
pusat pemerintahan dan pelayanan, guna
mengembangkan pusat pelayanan dan
pemerintahan yang ada pada Fokus Area
Kota Kendal diterapkan konsep superblok.
Konsep superblok ini diterapkan dengan
beberapa pertimbangan yaitu:
1. Mengoptimalisasi penggunaan lahan,
mengingat lahan yang ada pada Fokus

Area Kota Kendal banyak yang tergolong


lahan LP2B.
2. Mempersingkat waktu tempuh dalam
satu lokasi ke lokasi yang lain, dimana
penduduk yang tinggal dapat bermukim,
berkerja, dan berekreasi dalam satu
lokasi. Hal ini menekankan pada
kemudahan dalam aksesibilitas.
3. Memperbaiki kualitas lingkungan pada
Fokus Area Kota Kendal, mengingat
Fokus Area Kota Kendal 5 dari 6
kelurahan nya terkena banjir setiap
tahunnya.
Secara
garis
besar,
konsep
Superblok juga memberikan implikasi
terhadap konsep Smart Growth yang mana
merupakan
konsep
utama
dalam
pembangunan dan perencanaan kawasan
Bondokenceng. Implikasi konsep Superblok
terhadap konsep Smart Growth adalah
dalam elemen Compact. Compact disini
adalah dalam hal perencanaan dan pola tata
guna lahan yang berkelanjutan. Selain itu
mempertimbangkan pembangunan yang
berimbang antara ruang terbangun dan
ruang terbuka hijau serta adanya
penciptaan kerangka regulasi tata ruang
dengan
mempertimbangkan
kawasan
konservasi berupa pertanian. Elemen
Compact dalam Superblok juga menekankan
terwujudnya penggunaan lahan mixed use
pada pengembangan pusat pelayanan dan
pemerintahan. Mixed use ini juga
mempertimbangkan banyaknya lahan LP2B
pada Fokus Area Kota Kendal dan untuk
mempermudah aksesibilitas masyarakat
dalam penerapan sistem transportasi yang
efisien. Selain itu konsep Superblok juga
diterapkan guna mengendalikan jumlah
penduduk pada Fokus Area Kota Kendal
yang diperkirakan akan bertambah seiring
pembangunan KIK dan pengembangan
pelabuhan di Kaliwungu.

44

4.2.2 Best Practice


Kota Summarecon Bekasi adalah
salah satu penerapan dari konsep superblok
yang dikembangkan pada lahan seluas 240
Ha di pusat kota Bekasi. Kota Summarecon
ini dirancang sebagai kawasan hunian yang
nyaman dengan lingkungan yang asri, pusat
komersial terkemuka, dan dilengkapi
berbagai fasilitas berskala kota. Dengan tata
ruangnya yang terpadu dan terintegrasi,
masterplan Kota Summarecon Bekasi
terdiri dari beberapa zona, diantaranya
adalah zona commercial dan zona
residential. Zona commercial yang terdapat
di Kota Summarecon adalah Sentra
Summarecon Bekasi (Mall, Shop Houses,
Office Park, Hotel), Trade Center, Modern
Fresh Market, Automotive Center, Financial
Center, dan Building Material Center.
Sedangkan pada zona residential terdiri dari
cluster hunian yang modern dan tematik
yang dilengkapi oleh fasilitas club house

dengan kolam renang dan sarana untuk


berkumpul.
Mulai
dari
perumahan,
apartemen, townhouse, dan kondominium.
Kota Summarecon Bekasi disebut
sebagai kota berwawasan lingkungan,
karena
dirancang
menyeimbangkan
kehidupan
modern
dengan
sarana,
infrastruktur, dan daya dukung lingkungan
yang harmonis. Dan pengawasannya
dikelola oleh Town Management yang
profesional dan berpengalaman. Kota
Summarecon Bekasi ini telah menunjukkan
sosoknya sebagai sebuah kota modern yang
terus
tumbuh
berkelanjutan
yang
membangun. Terdapat beragam cluster
hunian yang eksklusif dan modern, seperti
Summarecon
Mall
Bekasi
sebagai
entertainment dan lifestyle center, berderet
area komersil dan kuliner, hadirnya office
dan pusat bisnis, dan semakin lengkap
dengan sarana pendidikan berkualitas dari
jenjang sekolah dasar hingga menengah.

Sumber: www.summareconbekasi.com, 2015

Gambar 4.1
Kota Summarecon Bekasi

Dilihat dari konsep superblok


Kota Summarecon Bekasi, konsep ini
cocok jika diterapkan pada kawasan
Fokus Area Kota Kendal dengan
membentuk tiga zona utama yang sesuai
dengan tujuan dari konsep perencanaan
kawasan fokus area ini, yaitu zona
commercial, residential, dan pusat
perkantoran. Mengingat kawasan Fokus

Area Kota Kendal ini berada di pusat


Kabupaten Kendal dan dilalui oleh jalan
pantura yang mendukung adanya ketiga
zona tersebut.

45

4.3

Sasaran

Selain itu, untuk mencapai tujuan


perencanaan pada fokus area Kota Kendal
tersebut, maka disusunlah beberapa
sasaran perencanaan sebagai berikut:
1. Terciptanya Sistem Pusat Pelayanan
Publik yang Optimal
Terciptanya sistem pusat pelayanan
publik yang optimal mengacu pada kata
kunci pusat pelayanan regional dalam
tujuan perencanaan fokus area kota kendal.
Mengoptimalkan fungsi pelayanan publik di
fokus area kota kendal, maka pada tahap
perencanaannya akan emfasilitasi berbagai
aktivitas masyarakat dalam hal pelayanan
publik. Hal tersebut dilakukan agar
terciptanya pusat pelayanan publik yang
optimal sesuai dengan fungsinya dalam
meningkatkan kinerja pemerintah daerah
yang demokratis, akuntabel, transparan,
responsif, efektif, dan efisien dalam
mencapai pemerintahan yang profesional.
Hal
ini
akan
didukung
dengan
terintegrasinya pelayanan publik yang
dengan jaringan internet (online). Sehingga
pada kondisi akhir yang diharapkan
masyarakat akan dimudahkan dalam akses
pelayanan publik, misalnya kemudahan
dalam
mengurus
surat-surat
kependudukan, dan sebagainya.
2. Terwujudnya sistem transportasi
yang terpadu, efektif, dan efisien
Dalam
mewujudkan
tujuan
dari
perencanaan fokus area kota kendal yang
menjadi pusat pelayanan dan permukiman
yang terintegrasi serta berdaya saing pada
Tahun 2035, salah satu sasaran untuk
mencapai tujuan tersebut adalah dengan
pencapaian melalui terwujudnya sistem
transportasi yang terpadu, efektif, dan
efisien untuk menekan sistem perkotaan
yang saling terintegrasi. Jika mengacu pada
RTRW Kendal yang memiliki tiga isu
strategis yang akan diimplementasikan
sampai tahun 2031, yaitu TTJ, Pelabuhan,
dan KIK, maka perencanaan yang berfokus

pada sistem transportasi adalah sangat


penting dikarenakan 3 isu strategis tersebut
akan meningkatkan mobilitas seluruh
bagian wilayah Kendal. perwujudan sistem
transportasi yang berkualitas akan sangat
berperan dalam mencapai tujuan fokus area
kota kendal yang menjadi pusat pelayanan
dan permukiman yang terintegrasi serta
berdaya saing pada Tahun 2035.
Beberapa identifikasi dan analisis untuk
mencapai sistem transportasi sistem
transportasi yang terpadu, efektif, dan
efisien adalah bentuk penilaian dan kriteria.
Beberapa identifikasi dan analisis tersebut
antara lain adalah identifikasi kawasan
pusat aktivitas (perdagangan dan jasa),
analisis pembentukan kawasan pusat
aktivitas (perdagangan dan jasa) yang baru,
identifikasi jaringan jalan, Identifikasi
fasilitas transportasi umum, identifikasi
built-up area, serta identifikasi kinerja atau
pelayanan angkutan umum pada fokus area.
3. Terciptanya SDM yang kompeten
dalam
bidang
teknologi
dan
komunikasi
Terciptanya SDM yang kompeten dalam
bidang teknologi dan komunikasi dapat
dilakukan melalui pembangunan SDM yang
unggul dan berdaya saing dalam hal
teknologi dan komunikasi yang akan
berdampak positif tidak hanya terhadap
peningkatan daya saing dan kemandirian
pada wilayah focus area, namun juga
meningkatkan kualitas dan produktivitas
SDM dalam mendukung pembangunan
wilayah fokus area.
Dalam hal ini terdapat beberapa hal
yang harus menjadi prioritas utama untuk
terciptanya SDM yang kompeten dalam
bidang teknologi dan informasi yaitu
dengan cara pendidikan dan pelatihan,
kompetensi, dan pembinaan dalam bidang
teknologi dan komunikasi. Hal tersebut
bertujuan untuk membentuk SDM yang
kompeten dan terampil sesuai dengan
kebutuhan pasar yang merupakan faktor
keunggulan daerah dalam menghadapi

46

persaingan global. Pemerintah memegang


peranan penting dalam menyiapkan
program-program
strategis
guna
menghasilkan SDM yang kompeten untuk
siap bersaing dalam pasar kerja guna
mengurangi jumlah pengangguran dan
kemiskinan penduduk di focus area. Dalam
mencapai sasaran tersebut diperlukan
beberapa identifikasi seperti dibawah ini:
a. Identifikasi kualitas SDM eksisting.
b. Identifikasi kemampuan masyarakat
dalam
menguasai
teknologi
dan
komunikasi.
c. Identifikasi
pemanfaatan
teknologi
dalam pelayanan (pemerintah dan
swasta).
d. Identifikasi program pendidikan dan
pelatihan eksisting.
e. Identifikasi
efektivitas
program
pendidikan dan pelatihan.
4. Terciptanya pusat pemerintahan yang
mampu mendukung pengembangan
perekonomian lokal
Salah satu sasaran yang dirumuskan
untuk mewujudkan tujuan pada fokus area
kota Kendal tersebut dirumuskan berkaitan
dengan tujuan utama fokus area kota kendal
yang diharapkan menjadi pusat pelayanan.
Pusat pelayanan dapat terwujud dengan
cara mengembangkan dan memaksimalkan
segala kegiatan ekonomi dan beserta
fasilitas pendukungnya. Apabila, sistem
perekonomian yang ada dimaksimalkan dan
dioptimalkan maka akan mendukung
kawasan pemerintahan yang optimal dan
ideal.

5. Terciptanya daya tarik yang mampu


meningkatkan investasi lokal
Salah satu sasaran yang dirumuskan
untuk mewujudkan tujuan fokus area kota
kendal yaitu terciptanya daya tarik yang
mampu meningkatkan investasi lokal yaitu
dengan mendorong aktivitas ekonomi.
Untuk terciptanya daya tarik yang mampu
meningkatkan investasi lokal tersebut
dapat dilakukan dengan melihat potensi
ekonomi lokal yang berdaya saing yang
dapat dikembangkan oleh fokus area kota
kendal.
Diharapkan
terdapat
pusat
pelayanan yang dapat meningkatkan daya
tarik dengan cara mengembangkan potensi
lokal maupun pusat perdagangan dan jasa
yang terdapat di fokus area kota kendal.
Apabila pusat perdagangan dan jasa mampu
berkembang dengan baik maka dapat
meningkatkan investasi lokal fokus area
kota kendal. Untuk menciptakan daya tarik
tersebut diperlukan identifikasi pelayanan
fasilitas umum dan sosial, identifikasi
jaringan jalan, dan identifikasi kawasan
strategis yang ada di fokus area seperti
mengoptimalkan potensi lokal yaitu alunalun kendal, taman garuda, masjid agung
kendal sebagai landmark untuk menambah
nilai atraktif, dan juga dalam meningkatkan
potensi UMKM, stadion, rusunawa, dan
taman kawasan kali reyeng.
Pekerjaan
yang
baik
tanpa
perencanaan hanya akan jadi sulit.
Perencanaan yang baik tanpa
pelaksanaan hanya akan jadi arsip
Jusuf Kalla

47
BAB V
STRATEGI DAN INDIKASI PROGRAM
5.1 Sasaran 1

: Terciptanya pusat pelayanan publik yang optimal

5.1.1 Strategi 1

: Aglomerasi kantor-kantor pusat pemerintahan dalam suatu


lokasi

Strategi ini didasarkan pada


permasalahan yang ada di Fokus Area
Kota Kendal yaitu lokasi lahan
pemerintahan
tidak
terpusat.hal
tersebut menjadikan permasalahan
dalam
menghambat
masyarakat
mengakses lokasi-lokasi perkantoran.
Terdapat 7 dari 16 kantor instasi
pemerintah terletak di luar Fokus Area
Kota Kendal. Untuk dapat menyelesaikan
masakah tersebut maka dilakukan
dengan
mengumpulkan
beberapa
elemen dalam satu wilayah. Untuk dapat
melaksananan
strategi
tersebut
diperlukan suatu program untuk
memastikan indikator strategi tercapai.
Berikum merupakan program-program
yang merealisasikam masalah tersebut.
a.

Program Relokasi Kantor-kantor


Pusat Pemerintahan

Program relokasi dimaksudkan untuk


membuat suatu pusat pemerintahan dimana
antara satu kantor dengan kantor yang lain
terdapat
kedekatan
jarak.
Kantor
pemerintahan yang akan dilakukan relokasi
diantaranya Dinas UMKM, Dinas Pemuda
dan Olahraga, Dinas Kebudayaan dan
Pariwisata,
serta
Dinas
Kesehatan.
Pemusatan lokasi perkantoran akan
diletakkan
di
Jalan
Soekarno-Hatta,

5.1.2 Strategi 2

Kelurahan Pegulon yang merupakan jalan


utama penghubung antar kecamatan dan
juga antar kawasan perkotaan. Dengan
adanya
relokasi
kantor-kantor
pemerintahan tersebut ke area pusat kota,
diharapkan dapat memudahkan masyarakat
dalam
mengaksesnya
serta
untuk
menjalankan fungsi Kota Kendal sebagai
pusat pelayanan pemerintahan. Best
practice dari pemusatan lokasi-lokasi kantor
pemerintahan adalah Kabupaten Magelang.
Ibukota Kabupaten Magelang yaitu Kota
Mungkid merupakan kawasan aglomerasi
kantor-kantor
pemerintahan
yang
kegiatannya terletak di Kelurahan Sawitan
(Jalan Letnan Tukiyat). Pemusatan ini
dilakukan untuk mendukung fungsi
Kecamatan
Mungkid
sebagai
pusat
pemerintahan
Kabupaten
Magelang.
Sebagian besar kantor pemerintahan
terpusat di Jalan Letnan Tukiyat yang
terletak di Desa Mungkid Kecamatan
Mungkid. Sebagian kantor pemerintahan
terletak di sepanjang jalan Mayor Unus dan
Mayor
Kusen.
Pemindahan
ibukota
Kabupaten
Magelang,
kantor-kantor
pemerintahan dipusatkan di Kelurahan
Sawitan, Kota Mungkid. Tetapi, masih
terdapat dua kantor yang berada di wilayah
Kota Magelang yaitu Dinas Kependudukan
dan Catatan Sipil serta Dinas Tenaga Kerja.

: Mengoptimalkan sistem drainase dan persampahan


berwawasan lingkungan

Strategi
ini
didasarkan
pada
permasalahan-permasalahan yang ada di
Fokus Area Kota Kendal yaitu lebih dari
80% lokasi pelayanan publik yang terletak
di daerah rawan banjir. Kemudian untuk

drainase primer yang ada di Kelurahan


Patukangan dan drainase sekunder yang
berada di Fokus Area Kota Kendal
kondisinya buruk, hal tersebut dikarenakan
banyaknya sampah di sungai dan terdapat

48
alih fungsi lahan. Minimnya TPS sehingga
tidak menjangkau seluruh kawasan Fokus
Area Kota Kendal yang membuat buruknya
pengolahan sampah yang ada di Fokus Area
Kota Kendal. Untuk indikator strategi pada
permasalahan
ini
yaitu
berupa
a. Program Pembuatan Eco Drainage

pengoptimalan, dimana pengoptimalan


tersebut dalm pengoptimalan fungsi dari
lokasi
yang
di
sesuaikan
dengan
kegunaannya. Berikut merupakan programprogram untuk mencapai strategi tersebut :

Konsep eco drainage diterapkan


sebagai upaya mengelola kelebihan air
dengan cara sebesar-besarnya diresapkan
ke dalam tanah secara alamiah. Konsep ini
juga bertujuan untuk meningkatkan
kandungan air tanah sebagai cadangan pada
musim kemarau. Metode yang digunakan
yaitu membuat daerah resapan dalam
bentuk lubang-lubang biopori di setiap
halaman rumah dan taman terbuka.
Pembuatan eco drainage diletakkan pada
titik-titik lokasi yang rawan banjir seperti di
Kelurahan Pegulon, Kebondalem, Kalibuntu
Wetan, Patukangan, dan Pekauman.
Program
pembuatan
eco
drainage
diharapkan dapat mengatasi permasalahan
di kondisi eksisting yaitu rawan banjir.

Best practice dari penerapan eco


drainage berupa pembuatan lubang biopori
adalah Kota Bandung melalui gerakan sejuta
biopori.
Pembuatan biopori
dengan
melakukan pengeboran sedalam 100
sentimeter dan lubang silindris berdiameter
10-30 sentimeter. Kemudian lubang
tersebut diisi dengan sampah organik.
Gerakan ini merupakan kegiatan gotong
royong warga dalam mengurangi genangan
air yang menyebabkan banjir serta
pengelolaan sampah organik. Lubang
Resapan Biopori (LRB) sendiri merupakan
salah satu alternatif yang solutif untuk
mengatasi dan menyelesaikan berbagai
permasalahan lingkungan yang ada di Kota
Bandung.

Sumber: jabar.tribunnews.com

Gambar 5.1
Program Sejuta Biopori Kota Bandung

b.

Program Normalisasi Sungai

Program normalisasi sungai bertujuan


untuk menambah kapasitas sungai, dimana
sebelumnya kapasitas sungai berkurang
dikarenakan adanya sedimentasi akibat
perubahan penggunaan lahan di pinggiran
sungai dan juga akibat tumpukan sampah.
Normalisasi sungai dilakukan dengan cara
memperbesar
dimensi
penampang
melintang sungai pada bagian sungai yang

terjadi
limpasan
serta
melakukan
penghijauan pada area sempadan sungai.
Normalisasi sungai dilakukan pada titik-titik
lokasi terdampak banjir, yaitu di Kelurahan
Pegulon, Kebondalem, Kalibuntu Wetan,
Patukangan, dan Pekauman. Best practice
normalisasi sungai salah satunya yaitu
normalisasi sungai Cikapundung, Bandung.
Normalisasi sungai dilakukan dengan

49
pembersihan sempadan dan badan Sungai
Cikapundung dengan metode reboisasi dan

eco-engineering dan pembangunan talud


dan ruang hijau sepanjang sungai.

Sumber: download.portalgaruda.org

Gambar 5.2
Penampang Sungai Blukar

c.

Program Pengelolaan Sampah Terpadu

Pengelolaan
sampah
terpadu
merupakan kombinasi dari pengelolaan
sampah
dengan
daur
ulang
dan
pengomposan. Pendekatan ini merupakan
manifestasi dari sistem 3R (Reduce, Reuse,
and Recycle). Pengelolaan sampah terpadu
dilakukan dengan mengolah sampah
organik menjadi kompos dan untuk sampah
anorganik yang memiliki value kemudian
dijual. Program ini akan dilaksanakan di
setiap kelurahan yang di Fokus Area Kota
Kendal dengan best practice Kampung
Organik di Kelelurahan Kemirirejo, Kota
Magelang yang mengacu kepada undang-

undang No.18 Tahun 2008 Tentang


Pengelolaan Sampah. Pada best practice
yaitu Kampung Organik di Kelurahan
Kemirirejo telah menerapkan pengolahan
sampah
dengan
daur
ulang
dan
pengomposan dan di setiap desa harus
disediakan bank sampah untuk menampung
sampah-sampah anorganik yang masih
memiliki nilai jual dan dapat di daur ulang
menjadi barang-barang kreatif. Program ini
ditujukan untuk mengurangi timbulan
sampah rumah tangga dan mengubah
kebiasaan masyarakat dalam pengelolaan
sampah.

Sumber:www.magelangkota.go.id

Gambar 5.3
Kampung Organik Kelurahan Kemirirejo

50
d.

Program Peremajaan Pasar Tradisional

Program peremajaan pasar tradisional


dilakukan untuk memperbaiki kualitas serta
kuantitas. Peremajaan dalam hal kualitas
yaitu untuk meningkatkan kebersihan
sehingga pembeli nyaman berbelanja di
pasar tersebut. Pengadaan fasilitas khusus
untuk pengolahan sampah organik menjadi
pupuk organik cair atau meggunakan
pendekatan pengelolaan 3R. Sedangkan
untuk
peningkatan
kuantitas
yaitu
penambahan jumlah kios atau los-los yang
ada. Program ini akan dilaksanakan di
Kelurahan Pegulon dengan menggunakan
best practice Pasar Segamas Purbalingga
yang mengacu kepada Peraturan Menteri

Perdagangan Republik Indonesia Nomor


70/M-DAG/PER/12/2013 tentang Pedoman
Penataan dan Pembinaan Pasar Tradisonal.
Penerapan yang dilaksanakan sesuai best
practice yang telah ada adalah citra pasar
diubah menjadi pasar yang mudah
dijangkau, bersih, dan tertata rapi serta
pasar tradisional berkonsep modern
dilengkapi dengan fasilitas pengolahan
sampah dan penyediaan jumlah kios yang
mencukupi. Sehingga dari program ini
diharapkan dapat
menampung lebih
banyak pedagang dan tidak terjadi pasar
tumpah yang dapat menjadi hambatan
samping jalan.

Sumber: jateng.tribunews.com

Gambar 5.4
Pasar Segaman Purbalingga

e.

Program Peningkatan Kapasitas Rumah Sakit

Program peningkatan kapasitas rumah


sakit dilakukan dengan penambahan daya
tampung pasien (jumlah tempat tidur).
Peningkatan jumlah tempat tidur ini akan
dikembangkan secara bertahap hingga
memenuhi
seluruh
kapasitas
yang
direncanakan sesuai dengan kebutuhan.
Ketersediaan tempat tidur ditunjang dengan
penyediaan fasilitas penunjang yang
memadai agar pelayanan bisa dilaksanakan
secara optimal. Program ini akan

dilaksanakan di Kelurahan Patukangan


dengan menggunakan best practice Permen
Kesehatan
Nomor
340/MENKES/PER/IIII/2010. Berdasakan
best practice, standar kapasitas untul rumah
sakit tipe B minimal adalah 200 TT
sedangkan pada kondisi eksisting jumlah
tempat tidur pasien yang ada adalah 202 TT,
maka akan dilakukan penambahan untuk
dapat meningkatkan pelayanan rumah sakit
dalam hal infrastruktur.

51
5.2 Sasaran 2

: Terwujudnya sistem transportasi yang terpadu, efektif, dan


efisien

5.2.1 Strategi 1

: Meningkatkan pelayanan transportasi untuk memperlancar


mobilitas masyarakat

Strategi ini didasarkan pada


strategi untuk mengatasi masalah tersebut,
masalah yang ada di Fokus Area Kota
indikator dari strategi tersebut yaitu
Kendal yaitu sistem transportasi umum
peningkatan pelayanan transportasi dalam
yang belum optimal dimana di Kelurahan
hal ketersediaan sarana, kapasitas angkutan
Sijeruk dan Kalibuntu Wetan belum
umum, dan jam operasional serta mobilitas
terjangkau transportasi umum. Kemudian
yang lancar. Untuk mencapai strategi
terdapat
tingginya
ketergantungan
tersebut, diperlukan program-program
sebagai berikut:
masyarakat terhadap pengguna kendaraan
pribadi. Berdasarkan permasalahan dibuat
a. Program Penentuan Jaringan Lintas Angkutan Barang/Kargo
menimbulkan kemacetan dan memudahkan
Salah satu permasalahan pada fokus
askses yang ada. Tujuan dari sasaran
area terkait dengan transportasi umum
program ini bertujuan untuk mencapai
adalah adanya fungsi ganda jalur pantura
suatu sistem transportasi yang optimal dan
dimana menimbulkan penghambatan pada
memudahkan segala akses yang ada.
jalan kota. Pada perencanaannya akan
Penentuan jaringan lintas angkutan barang
dibuat jalur alternatif baru sebagai jalur
ini juga untuk mempermudah distribusi
pemisah antara jalan kota dan jalan nasional
barang
dan
mendukung
mobilitas
(pantura). Jalur peralihan akan difungsikan
perekonomian pada fokus area Kota Kendal.
pada Jl.Stadion Baru Kendal yang melewati
Best practice yang digunakan yaitu
kelurahan
Kebondalem dan Kelurahan
transportasi barang di Kota Batam.
Sijeruk. Best practice pada penerapan
Transportasi barang di Kota Batam adalah
jaringan lintas angkutan barang/kargo yaitu
pendukung utama kegiatan industri dan
sesuai
dengan
penerapan
sistem
manufaktur di Kota Batam. Transportasi
transportasi yang ada di Kota Batam
khususnya dalam penentuan jaringan lintas
barang dan sistem distribusinya merupakan
isu yang kompleks berkaitan dengan nilai
angkutan
barang.
Dimana
dalam
barang, ukuran dan volume, ketepatan
penentunnya telah terpisah antara jalur
kota dengan jalur nasional sehingga tidak
waktu, sifat barang yang berbeda-beda.
b. Program Penyusunan Rencana Jaringan Trayek dan Sistem Zoning (Operasional
maupun Tarif)
Program dari meningkatkan pelayanan
transportasi untuk memperlancar mobilitas
masyarakat yaitu salah satunya dengan
penyusunan rencana jaringan trayek dan
zoning. Transportasi umum perkotaan di
Fokus Area Kota Kendal saat ini masih
belum dapat dikatakan efektif dan efisien
sehingga belum dapat menjadi moda
andalan masyarakat dalam mobilisasi. Rute
trayek angkutan umum pada kondisi

eksisting sampai pada tahun terakhir 2015


masih belum dikatakan optimal, hal ini
dapat dilihat seperti dalam hal kondisi fisik
moda angkutan umum, jaringan trayek, dan
waktu operasional. Kondisi fisik bus kota
dan angkot yang ada saat ini masih
dikatakan buruk. Best practice pada
penerapan program penyusunan jaringan
trayek dan zoning yang terdapat di Negara
Singapore. Pemerintah Negara Singapore

52
melakukan aturan-aturan yang ketat untuk
mengurangi jumlah kendaraan pribadi
sehingga pemerintah melakukan strategi
dalam mengatasi hal tersebut yaitu dengan
membuat suatu program dan peningkatan
kualitas BRT yang menjangkau ke semua
lokasi. Secara operasional penggunaan
kendaraan umum di Singapore lebih murah
dibandingkan
dengan
penggunaan
kendaraan pribadi, karena di Singapore
terdapat
aturan
pemerintah
akan
meningkatkan kebijakan ERP. Selain
melanjutkan area kawasan berbayar yang
sekarang ini diberlakukan, pemerintah akan
menerapkan sistem ERP baru, yaitu sistem
ERP berbasis satelit. Dengan sistem ERP
berbasis satelit, pengendara kendaraan
bermotor akan dikenai biaya sesuai dengan
jarak tempuh. Dalam pembayaran tiket bus
dapat dilakukan secara cash dan dapat
menggunakan tiket. Harga tiket dapat

Sumber : netizen.com
(a)

dilihat pada papan pengumuman halte.


Terdapat juga kartu pelanggan yaitu EZ-link
card atau Singapore Tourist Pass (STP). EZLink kartu yang bisa di-top up, setiap
diunakan saldonya akan berkurang.
Sedangkan STP adalah kartu yang
diperuntukkan untuk turis yang ingin
mengeksplore Singapore lebih banyak tanpa
harus menghabiskan banyak biaya. Ada 3
jenis, 1-day pass, 2-day pass, dan 3-day pass.
Jaringan trayek eksisting pada Fokus Area
Kota Kendal masih belum melalui seluruh
wilayah terutama untuk fokus area sehingga
dalam program ini akan direncanakan
jaringan trayek angkutan umum yang
seratus persen menjangkau seluruh bagian
wilayah fokus area dan Bondokenceng, juga
jaringan trayek angkutan umum yang saling
terkoneksi antarwilayah, baik fokus area
dengan Bondokenceng, maupun fokus area
terhadap Kabupaten Kendal.

(b)

Gambar 5.5
(a) Rute Jaringan Trayek BRT (b) Pembayaran BRT

c.

Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Transportasi Umum

Salah
satu
program
dalam
mengotimalkan sistem transportasi umum
pada Fokus Area Kota Kendal adalah dengan
penyediaan fasilitas-fasilitas transportasi
umum seperti trayek yang menjangkau
pusat-pusat aktivitas, halte, serta moda
angkutan yang memadai. Kondisi eksisting
fasilitas transportasi umum masih belum
dalam keadaan yang cukup baik seperti
masih belum adanya halte-halte sebagai
transfer point sehingga menyebabkan
angkutan umum kota ngetem di sembarang
tempat. Program ini juga adalah salah satu

bentuk komitmen untuk menciptakan Kota


Kendal yang lebih maju dimana moda
transportasi umum menjadi pilihan utama
bagi masyarakat.
Best
practice pada
penerapan program ini didapatkan dari
salah satu program yang ada di Singapore,
dimana di Singapore terdapat peningkatan
transportasi publik yang berbasis Bus Rapid
Transit (BRT) untuk mengurangi volume
kendaraan. Sistem ini dilakukan dengan
melakukan dengan menetapkan peraturan
yang ketat tentang kendaraan pribadi,
dimana
peraturan
tersebut
berupa

53
peningkatan area prabayar yaitu semakin
jauh jarak menggunakan kendaraan pribadi
maka semakin mahal biaya ERP. Di setiap
lokasi pemberhentian atau halte, dapat
ditemui rute perjalanan bus yang melewati
lokasi tersebut dengan nomer bus dan rute
perjalanan yang informatif. Sehingga

masyarakat atau wisatawan mudah dalam


melakukan
perjalanan.
Penyediaanpenyediaan fasilitas transportasi umum
direncanakan akan disebar ke seluruh
wilayah
fokus
area
dan
regional
Bondokenceng seperti halte, signage, dan
papan-papan informasi rute trayek.

Sumber : detik.com

Gambar 5.6
Pengadaan Transportasi Umum dan Sarana Pendukung di Singapore

d.

Program Penyuluhan Pelayanan dan Operasi BRT

Pada kondisi eksisting saat ini belum


terdapat BRT Kendal, moda angkutan yang
ada masih baru berupa angkutan kota dan
Program penyuluhan pelayanan dan operasi
BRT merupakan program sosialisasi
pelayanan transportasi umum kota yang
terintegrasi pada kinerja akhir. Best
practice pada penerapan program ini
didapatkan sesuai dengan penerapan BRT
yang ada di Singapore. Program penyuluhan
ini bertujuan agar masyarakat mengetahui
sistem transportasi umum kota yang baru
dan digunakan sebagai awal dalam skenario
transformasi moda transportasi masyarakat
dari penggunaan moda kendaraan pribadi
menjadi menggunakan angkutan umum.
Kegiatan
yang
dilakukan
berupa
e. Program Friday Free Day BRT

penginformasian melalui media cetak dan


melalui forum masyarakat. Best practice
BRT di Singapore ini, operasional BRT-nya
dilakukan dengan penekanan peraturanperaturan yang ketat, hal tersebut ketika
memperkenalkan kebijakan baru, Singapore
membutuhkan beberapa bulan untuk
memperkenalkan
kebijakan
baru
penggunaan kartu elektronik dalam sistem
transportasi mereka pada awal 2000-an.
Ada iklan layanan masyarakat di televisi,
keterangan pemerintah di surat kabar dan
pemberitaan televisi, serta ada beberapa
merupakan salah satu cara untuk
menghimbau
masyarakat
dalam
penggunaan transportasi umum.

Sistem transportasi memiliki dampak


penting terhadap lingkungan. Salah satu
program yang ramah lingkungan untuk
angkutan masal yaitu dengan pengadaan
BRT. BRT (Bus Rapid Transit) merupakan
angkutan masal dengan bahan bakar gas
yang lebih ramah lingkungan. Program ini

bertujuan untuk meningkatkan minat


masyarakat dalam menggunakan moda
transportasi umum, hal ini dikarenakan data
eksisting masyarakat yang menggunakan
kendaraan umum memiliki persentase
masih sangat kecil, yaitu sekitar 11%
sehingga mobilisasi perjalanan kota lebih

54
lancar dan mudah. Peningkatan jumlah
pengguna kendaraan umum di perkotaan
akan berdampak juga pada kualitas

5.2.2 Strategi 2

lingkungan yang lebih terjaga karena


turunnya tingkat emisi gas kendaraan.

: Melakukan rekayasa transportasi yang ramah lingkungan


dan terintegrasi dengan sistem transportasi regional
(Integrated Transportation)

Strategi dalam melakukan rekayasa


yaitu transportasi yang berkualitas dan
transportasi ini didapatkan berdasarkan
memiliki efektifitas waktu pelayanan serta
potensi yang ada di Fokus Area Kota Kendal
terintergrasi. Untuk mencapai strategi
yaitu terdapat jalur arteri primer. Dalam
tersebut, diperlukan program :
pencapainya terdapat indikator strategi
a. Program Peremajaan Moda Transportasi Umum
Salah satu pontensi yang ada di Fokus
aman dan tepat waktu dari infrastruktur,
kendaraan dan jadwal. Menggunakan bus
Area Kota Kendal yaitu terdapat jalur arteri
primer. Pada kondisi eksisiting Fokus Area
untuk melayani servis yang kualitasnya
lebih baik dibandingkan servis bus yang
Kota Kendal sampai tahun 2015, sarana
lain. Setiap sistem BRT pasti menggunakan
transportasi umum yang ada berupa
sistem
improventasi
yang
berbeda,
angkutan kota, bus kota, taksi, dsb. Kondisi
walaupun improventasinya berbagi dengan
moda transportasi umum eksisting masih
sistem BRT yang lain. Untuk mencapai
dapat dikatakan buruk. Buruknya kondisi
sistem transportasi yang ramah lingkungan
moda
transportasi
umum
terutama
dan hemat energi, ada beberapa hal yang
angkutan umum massal seperti angkot dan
perlu dijalankan antara lain: Rekayasa lalu
bus kota, salah satunya dapat dilihat dari
lintas; rekayasa lalu lintas khususnya
tingginya polusi yang ditimbulkan. Best
menentukan jalannya sistem transportasi
practice
pada
penerapan
program
yang direncanakan. Penghematan energi
peremajaan moda transportasi umum
dan reduksi emisi pencemaran dapat
sesuai pada Departemen Perhubungan
Direktorat Jendral Perhubungan Darat.
dioptimasi
secara
terpadu
dalam
perencanaan jalur, kecepatan rata-rata,
Penerapan program peremajaan moda
jarak tempuh per kendaraan per tujuan
transportasi umum sesuai pada Departemen
Perhubungan
Direktorat
Jendral
(vehicle mile trip dan passenger mile trip),
dan seterusnya. Pada kondisi akhir dari
Perhubungan Darat. Berdasarkan kondisi
perencanaan akan tercipta suatu moda
pada Fokus Area Kota Kendal diadakan
transportasi umum yang ramah lingkungan.
transportasi umum yang ramah lingkungan
dan
nyaman
dari
kualitas
fis
Bus Rapid Transit atau disingkat BRT adalah
sebuah sistem bus yang cepat, nyaman,
5.2.3 Strategi 3
: Meningkatkan partisipasi masyarakat dalam perencanaan
transportasi kota
Dalam
mencapai
strategi
ini
didapatkan dari potensi yang ada di Fokus
Area Kota Kendal. peningkatan partisipasi
masyarakat
dalam
perencanaan
transportasi diwujudkan dengan pelibatan
masyarakat dalam penyusunan rencana

pengadaan transportasi umum dan juga


saranan
prasarana.
Hal
tersebut
dimaksudkan agar transportasi umum yang
disediakan lebih tepat guna (sesuai dengan
kebutuhan mayarakat).

55
a.

Program Peningkatan Partisipasi Masyarakat dalam Perencanaan Transportasi


Umum

Partisipasi masyarakat dalam kegiatan


perencanaan transportasi akan dibuat
melalui forum kemasyarakatan terkait
penyediaan sistem transportasi umum dan
masyarakat juga berperan dalam hal
penyediaan transportasi umum perkotaan,
adalah sebagai fasilitator bagi stakeholder
dalam mengambil keputusan. Best practice
yang digunakan pada program ini yaitu
transportasi di Kota Bandung, dimana di
Kota
Bandung
tingkat
partisipasi

masyarakat dalam sistem transportasi yang


ada
berperan
aktif
untuk
mengembangkannya. Program partisipasi
masyarakat
dalam
perencanaan
transportasi umum juga untuk ditujukan
untuk
menciptakan
suatu
sistem
transportasi yang berkelanjutan. Peran
masyarakat dalam perencanaan sistem
transportasi umum pada Fokus Area Kota
Kendal melalui program ini akan
ditargetkan
sebesar
30%.

Sumber : m.solopost.com

Gambar 5.7
Partisipasi Masyarakat dalam Menggunakan BRT

5.3

Sasaran 3

5.3.1 Strategi 1

: Terciptanya SDM yang berkompeten


: Meningkatkan minat masyarakat dalam berwirausaha untuk
meningkatkan
kesejahteraan
masyarakat.

Peningkatan minat masyarakat


dalam berwirausaha diharapkan mampu
membuat masyaakat lebih produktif dan
mempunyai peluang untuk mengoptimalkan
diri sehingga akan menambah lapangan
pekerjaan
baru.
Peningkatan
minat
a.

berwirausaha perlu dilakukan mengingat


tingginya tingkat pengangguran di Fokus
Area Kota Kendal yaitu sebesar 12,4 %.
Berikut adalah program-program dalam
peningkatan minat masyarakat untuk
berwirausaha:

Program Pelatihan dan Keterampilan Masyarakat Berbasis Ekonomi Kreatif (Kendal


Entrepreneurship) melalui Pendidikan Non Formal

Pelatihan
dan
keterampilan
masyarakat
berbasis ekonomi kreatif
(Kendal
Entrepreneurship) merupakan
pengembangan kemampuan, kemandirian,
keberdayaan,
dan
produktivitas
masyarakat yang bergerak di sektor

ekonomi kreatif (usaha kecil) pada bidang


pertanian, industri, serta produk olahan
yang diharapkan bisa menjadi salah satu
sumber pendapatan masyarakat. Program
ini
didukung
dengan
tersedianya
pendidikan non formal di masyarakat

56
berupa pelatihan keterampilan. Kegiatan
pelatihan dan keterampilan ini akan
dilaksanakan di setiap kelurahan yang ada
di Fokus Area Kota Kendal. Best Practice
dari program ini adalah Kota pekalongan,
dimana telah menerapkan pelatihan dan
keterampilan masyarakat berbasis ekonomi
kreatif melalui pendidikan non formal

dengan
melakukan
peningkatan
keterampilan yang dilakukan melalui
pelatihan di bidang produksi, manajemen
pembukuan dan tata kelola keuangan,
pengemasan, serta pemasaran. Sehingga
dari program ini diharapkan akan tercipta
suatu komunitas ekonomi kreatif, yaitu
Kendal Entrepreneurship.

Sumber : BPMPKB Pekalongan

Gambar 5.8
Program Pelatihan Keterampilan Masyarakat

b.

Program Permodalan Usaha Kecil Masyarakat

Usaha kecil masyarakat merupakan


kegiatan ekonomi rakyat berupa kegiatan
usaha kecil dan perlu dilindungi untuk
mencegah dari persaingan usaha yang tidak
sehat. Dalam menjalankan sebuah usaha,
salah satu faktor pendukung yang sangat
dibutuhkan berupa modal. Program ini
didukung dengan adanya pengadaan
koperasi simpan pinjam dan pemberian
modal berupa dana, keterampilan, dan
fasilitas peralatan operasional. Nantinya
program simpan pinjam ini akan

dilaksanakan pada setiap kelurahan yang


ada di Fokus Area Kota Kendal. Best Practice
dari program ini adalah Kota pekalongan
dimana Kota Pekalongan telah menerapkan
pengadaan koperasi simpan pinjam dan
pemberian modal bagi usaha kecil untuk
membantu dalam mengembangkan usaha
kecil yang berpotensi untuk dikembangkan.
Sehingga dari program ini diharapkan usaha
kecil masyarakat yang telah dibangun
sebelumnya dapat berkembang lebih maju
dan dapat berdaya saing.

Sumber : BPMPKB Pekalongan

Gambar 5.9
Aktivitas Pemodalan Usaha Kecil Masyarakat

57
5.4

Sasaran 4

: Terciptanya pusat pemerintahan yang mampu mendukung


pengembangan perekonomian lokal

5.4.1 Strategi 1

: Meningkatkan kerjasama antara pemerintah dengan masyarakat


dalam mengembangkan sentra-sentra industri kecil

Kerjasama
dilakukan
oleh
pemerintah dengan masyarakat dalam
mengembangkan sentra-sentra industri,
kerjasama tersebut dilakukan dengan
harapan dapat menciptakan iklim usaha
kecil yang kondusif. Penciptaan iklim usaha
ini diperlukan mengingat pada Fokus Area
a.

Kota Kendal, minat masyarakat untuk


mengikuti pelatihan UMKM masih tergolong
rendah dimana dari total responden hanya
30% yang memiliki minat dalam mengikuti
pelatihan. Berikut adalah program-program
dalam peningkatan minat masyarakat untuk
mengikuti pelatihan UMKM:

Program Penciptaan Iklim Usaha Kecil Menengah yang Kondusif

Program penciptaan iklim usaha kecil


menengah yang kondusif ditujukan untuk
memfasilitasi terselenggaranya iklim usaha
yang kondusif, efisien, sehat dalam
persaingan usaha dan non-diskriminatif
serta akan berdampak pada berkurangnya
hambatan dalam berusaha, meningkatkan
efisiensi dan meningkatnya mutu layanan
birokrasi bagi kelangsungan perkembangan
dan peningkatan kinerja usaha Usaha Kecil
dan Menengah melalui pengurangan
hambatan dalam berusaha, meningkatkan
efisiensi dan meningkatkan mutu layanan
birokrasi. Arah kebijakan dilaksanakan
melalui penataan peraturan UMKM,
pembentukan forum dan peningkatan
koordinasi, pengembangan dan dukungan
kegiatan kajian terapan, pengembangan

model dalam hasil-hasil kajian dan


penelitian yang sesuai dengan kebutuhan
dan skala usaha, serta peningkatan
kemampuan
dan
kualitas
aparatur.
Indikator kinerja yang ingin dicapai yaitu
pertumbuhan usaha kecil yang memiliki ijin
usaha akan tumbuh sebesar 50%. Tahun
pelaksanaan nya antara tahun 2016 sampai
dengan tahun 2031. Penanggung jawab dari
program penciptaan iklim usaha kecil
menengah yang kondusif ini yaitu Dinas
Koperasi dan UKM, Dinas Perindustrian dan
Perdagangan dan pihak swasta. Best
Practice program ini yaitu diterapkan Dinas
Koperasi dan UKM Provinsi Sumatera Utara
dalam penciptaan iklim usaha kecil
menengah yang kondusif.

Sumber : bpmpt.kulonprogokab.go.id

Gambar 5.10
Proyek Penciptaan Iklim Kondusif

58
b.

Program Pengembangan Sentra-sentra Industri Potensial dengan Menciptakan


Kawasan atau Pusat Industri Kecil

Program tersebut memiliki tujuan


meningkatkan skala usaha pelaku Usaha
Mikro dan Kecil sehingga menjadi usaha
yang mandiri dan mampu bersaing, serta
meningkatkan kesejahteraan pelaku Usaha
Mikro dan Kecil. Selain itu juga ditujukan
untuk memberikan bantuan dukungan
terhadap Usaha Kecil dan Menengah serta
mempermudah,
memperlancar
dan
memperluas akses Usaha Kecil dan
Menengah terhadap sumber daya produktif
sehingga Usaha Kecil dan Menengah mampu
bersaing di pasar dengan pelaku usaha
lainnya. Dengan melakukan peningkatan
skala usaha, peningkatan kualitas produk
dan pengelolaan usaha, fasilitasi sarana dan
prasarana, meningkatan akses pelaku
UMKM
untuk
pembiayaan
usaha,
meningkatan penguasaan pasar bagi pelaku
UMKM, peningkatan penguasaan teknologi

bagi pelaku UMKM, peningkatan akses


pelaku UMKM terhadap bahan baku,
peningkatan akses terhadap informasi
pasar, serta dukungan terhadap usaha
UMKM. Indikator kinerja yang ingin dicapai
yaitu meningkatnya jumlah sentra-sentra
industri UMKM. Tahun pelaksanaan nya
antara tahun 2016 sampai dengan tahun
2031. Penanggung jawab dari program
pengembangan
sentra-sentra
industri
potensial dengan menciptakan kawasan
atau pusat industri kecil ini yaitu Dinas
Koperasi dan UKM, Disperindag, pihak
swasta. Best Practice dalam program ini
adalah penerapan Dinas Koperasi dan UKM
Provinsi Sumatera Utara Dinas Koperasi dan
UKM Provinsi Sumatera Utara dalam
pengembangan
sentra-sentra
industri
potensial dengan menciptakan kawasan
atau
pusat
industri
kecil.

Sumber : netoksawijirusnoto.blogspot.com

Gambar 5.11
Pengembangan Sentra Industri Potensial

c.

Program Peningkatan Promosi dan Kerjasama Investasi

Program peningkatan promosi dan


kerjasama investasi didukung dengan
adanya penciptakan beberapa hal seperti
tersedianya data informasi daerfah yang
uptodate untuk pengembangan investasi.
Selain itu juga terlaksananya fasilitasi dan
koordinasi
percepatan
pembangunan
kawasan produksi daerah tertinggal
(P2KPDT), terlaksananya koordinasi yang
baik antar lembaga dan instansi dalam
pengendalian
pelaksanaan
investasi,

meningkatnya koordinasi dan kerjasama di


bidang penanaman modal dengan instansi
pemerintah
dan
pelaku
usaha,
terlaksananya peningkatan pemantauan
pembinaan dan pengawasan penanaman
modal, terselenggaranya pameran dan temu
usaha di dalam maupun luar wilayah.
Indikator kinerja yang ingin dicapai yaitu
investasi bagi industri kecil. Tahun
pelaksanaan nya antara tahun 2016 sampai
dengan tahun 2031. Penanggung jawab dari

59
program
peningkatan
promosi
dan
kerjasama investasi ini yaitu Dinas UMKM,
pelaku industri kecil, investor. Best Practice

d.

program ini diterapkan oleh Badan


Pelayanan Penanaman Modal dan Perijinan
Terpadu Pemerintah Provinsi Jambi.

Program Perhimpunan Pelaku Ekonomi Unggul Daerah

Program tersebut memiliki tujuan


untuk menumbuhkan perhimpunan pelaku
ekonomi unggul daerah dan meningkatkan
kualitas kelembagaan pelaku ekonomi
unggul daerah sehingga pelaku ekonomi
unggul daerah dapat tumbuh, berkembang
dan berjalan sesuai dengan jati dirinya.
Program tersebut dilakukan melalui
peningkatan akuntabilitas pengelolaan
kelembagaan pelaku ekonomi unggul
daerah, penataan administrasi dan evaluasi
pemberian badan hukum perhimpunan
pelaku ekonomi unggul daerah, sosialisasi
manfaat adanya perhimpunan pelaku
ekonomi unggul daerah kepada pelaku

UMKM maupun masyarakat, melakukan


koordinasi dan sinkronisasi pelaksanaan
kebijakan di bidang kelembagaan dan
pemberdayaan pelaku ekonomi unggul
daerah, serta peningkatan kemampuan dan
kualitas aparatur pelaku ekonomi unggul
daerah. Indikator kinerja yang ingin dicapai
yaitu meningkatnya jumlah komunitas
usaha
ekonomi
unggul.
Tahun
pelaksanaannya antara tahun 2016 sampai
dengan tahun 2031. Penanggung jawab dari
program perhimpunan pelaku ekonomi
unggul daerah ini yaitu Disperindag dan
pihak swasta.

Sumber : wirausahamandiri.co.id

Gambar 5.12
Perhimpunan Pelaku Ekonomi Unggul Daerah

e.

Program Penciptaan Wirausaha Baru


Pengembangan Usaha dan Lembaga Diklat

Program penciptaan Wirausaha Baru


bertujuan untuk mewujudkan Sumber Daya
Manusia berkualitas, serta menambah
jumlah pengusaha yang tangguh dan
mandiri. Program tersebut juga memiliki
tujuan untuk mengembangkan jiwa dan
semangat
kewirausahaan
serta
meningkatkan daya saing UMKM sehingga
dapat merubah pemikiran masyarakat
tentang wirausaha dan pada akhirnya pola
pikir yang berkembang di masyarakat
berubah secara perlahan dari mencari
pekerjaan menjadi pembuat lapangan kerja

yang

Didukung

Adanya

Lembaga

dan meningkatkan keunggulan kompetitif


Usaha Kecil Menengah. Dengan melakukan
pemberian keahlian kepada masyarakat
sehingga
mampu
untuk
berusaha,
menumbuhkan
kesadaran
untuk
berwirausaha dalam kelompok-kelompok
masyarakat, memfasilitasi sarjana non
produktif
untuk
meningkatkan
produktivitasnya,
serta
meningkatkan
kualitas dan ragam produk-produk UMKM
sehingga mampu bersaing di pasar.
Indikator kinerja yang ingin dicapai yaitu
meningkatnya jumlah wirausaha baru.

60
Tahun pelaksanaannya antara tahun 2016
sampai dengan tahun 2031. Penanggung
jawab dari program Penciptaan wirausaha

baru yang didukung adanya lembaga


pengembangan usaha dan lembaga diklat ini
yaitu Disperindag dan pihak swasta.

Sumber : wirausahamandiri.co.id

Gambar 5.13
Bentuk Wirausaha Baru

5.5

Sasaran 5

: Terciptanya daya tarik yang mampu meningkatkan investasi lokal

5.5.1 Strategi 1

: Mengoptimalkan potensi lokal melalui pemberdayaan masyarakat


untuk meningkatkan daya tarik investor

Strategi
ini
dilatarbelakangi
berdasarkan potensi dan permasalahan
yang ada di Fokus Area Kota Kendal.
Permasalahannya adalah kurang optimalnya
pengelolaan potensi lokal sebagai nilai
atraktif dan potensi adalah terdapatnya
potensi lokal yang dapat dikembangkan
sebagai nilai atraktif yang ada di Fokus Area
Kota Kendal sehingga strategi ini perlu
dikembangkan
untuk
mendukung
pembangunan dengan beberapa indikator
a.

penting, diantaranya adalah penyediaan


infrastruktur
yang
memadai
guna
meningkatkan nilai atraktif yang dapat
menarik minat masyarakat, melakukan
optimalisasi pemasaran potensi lokal
melalui
penyelenggaraan
event-event
daerah dalam rangka meningkatkan
kunjungan wisatawan dan penarikan
investor
serta
meningkatkan
minat
masyarakat setempat untuk berkontribusi
dalam mengembangkan potensi lokal

Program Peningkatan Sarana dan Prasarana (Penyediaan Fasilitas, Regulasi, dan


Insentif Investasi)

Program ini dilaksanakan guna


meningkatkan dan melengkapi sarana dan
prasarana dalam pengembangan potensi
lokal. Pada potensi lokal berupa Stadion
Kota Kendal, pada kondisi eksistingnya
belum terdapat lampu stadion. Oleh
karenanya, akan diadakan penyediaan
lampu penerangan pada area stadion dan
lampu utama stadion. Sedangkan untuk
potensi lokal berupa taman alun-alun Kota
Kendal akan dikembangkan spot-spot yang
dapat menarik minat masyarakat, tata letak
tanaman sebagai estetika, gazebo untuk
tempat bersantai, dan fasilitas free wifi. Best
Practice untuk Stadion yaitu Stadion

Jakabaring, Palembang yang merupakan


stadion multifungsi terbesar ketiga di
Indonesia dan salah satu stadion terbaik
yang bertaraf internasional. Sedangkan Best
Practice untuk Alun-Alun yaitu Alun-Alun
Kota Malang yang dinamakan Taman
Bermartabat ini memiliki estetika taman
seperti pos penghias payung, area taman
bermain, gazebo mini yang unik yang
tersebar di empat sudut Alun-Alun serta
dilengkapi dengan fasilitas free wifi. Alunalun Malang ini memiliki landmark berupa
air mancur di tengah alun-alun. Pada malem
hari air mancur akan menyala oleh lampulampu yang berada di sekitar air mancur.

61
Pada kawasan alun-alun terdapat landasan
untuk skateboard, Jalur khusus untuk
sepeda juga dibagun mengitari kawasan
alun-alun. Termasuk lokasi terbuka untuk
menampung jamaah Masjid Agung Jami'
Kota Malang (jamaah untuk sholat Hari
Raya) yang berada di dekat masjid. Alunalun kota malang juga dilengkapi fasilitas

seperti taman bermain, kursi taman, dan


gazebo. Uniknya pada taman bermain ini
terdapat burung merpati putih untuk
mempercantik suasana alun-alun. Program
ini dilaksanakan di Kelurahan Kebondalem
untuk Stadion Kota Kendal dan Kelurahan
Patukangan untuk Alun-Alun Kota Kendal.

Sumber : halomalang.com

Gambar 5.14
Alun-alun Kota Malang

b.

Program Pengembangan Obyek Potensial sebagai Destinasi Unggulan di Kabupaten


Kendal

Program ini dimaksudkan untuk


mengembangkan dan memperkenalkan
potensi lokal melalui penyelenggaraan
event-event daerah dimana di dalamnya
terdapat pengenalan-pengenalan potensi
apa saja yang terdapat di Fokus Area Kota
Kendal yang dapat menarik investor untuk
bekerjasama guna meningkatkan nilai
investasi daerah. Program ini dilaksanakan
di Kelurahan Kebondalem dan Kelurahan
Patukangan. Best Practice yang digunakan
adalah Kota Jakarta yang memanfaatkan
pengenalan potensi lokalnya lewat Pekan
Raya Jakarta atau PRJ. Pekan Raya Jakarta

(PRJ) atau Jakarta Fair adalah pameran


tahunan terbesar di Indonesia. Walaupun
dinamai "pekan", biasanya berlangsung
selama satu bulan penuh dari pertengahan
Juni sampai pertengahan Juli untuk
memperingati hari jadi Kota Jakarta. Acara
yang diselenggarakan dalam kurun waktu
satu tahun sekali ini memang sangat sudah
sepantasnya di kunjungi oleh masyarakat
luas, karena dalam acara ini terdapat
banyak sekali program suguhan yang sangat
menarik.

62

Sumber: otomotif.news.viva.co.id

Gambar 5.15
Pekan Raya Jakarta 2015

c.

Peningkatan Kualitas Sumberdaya Manusia di Bidang Pariwisata

Program ini dimaksudkan untuk


meningkatkan minat masyarakat dalam hal
pengelolaan,
pengembangan,
dan
pemeliharaan potensi lokal terutama di
bidang pariwisata. Adanya sumberdaya
yang mencukupi dalam pengembangan
potensi lokal akan meningkatkan kualitas
dari potensi itu sendiri dan menjadikannya
obyek yang atraktif sehingga dapat menarik
minat masyarakat luar. Peningkatan sadar
wisata salah satunya adalah dengan
membentuk kelompok sadar wisata seperti
Pokdarwis agar dapat membantu dalam
mempromosikan potensi lokal yang ada di
Kota Kendal seperti pembuatan website
resmi dan memperkenalkan potensi lokal
Kota Kendal lewat pengadaan event-event
daerah. Best Practice yang digunakan adalah
Pokdarwis Dieng Pandawa Wonosobo
merupakan Pokdarwis yang tidak hanya

mampu memperdayakan pemuda dan


pemudi bahkan semua lapisan masyarakat
dari orang tua (Pelaku seni dan budaya),
petani, kaum perempuan dan ibu-ibu
(pelaku pengelola home stay dan home
industry makanan khas). Programnya juga
bersifat sustainable development, sehingga
mampu menunjang pembangunan yang
sesuai dengan perkembangan zaman. Selain
itu, Pokdarwis ini memiliki delapan
kelompok kerja diantaranya Pokja UKM
Home Industry Makanan Khas, Pokja
Kerajinan, Pokja Home Stay, Pokja Seni dan
Budaya, Pokja Pramuwisata dan LH, Pokja
Agrotourism, Pokja Keamanan, dan Pokja
Pemasaran. Program peningkatan kualitas
sumberdaya manusia di bidang pariwisata
dilaksanakan di Kelurahan Kebondalem dan
Kelurahan Patukangan.

Sumber: www.diengpandawa.com

Gambar 5.16
Pokdarwis Dieng Pandawa Wonosobo

63
BAB VI
STRUKTUR DAN POLA RUANG
6.1

Dasar Penyusunan Struktur dan Pola Ruang

6.1.1 Proyeksi Penduduk


Proyeksi Penduduk (jiwa/tahun) Fokus
Area Kota Kendal
25000

20000

15000

16412

17293

18220

19197

20227

10000

5000

0
2015

2020

2025

2030

2035

Dalam pembuatan struktur dan pola


ruang dari Fokus Area Kota Kendal, diperlukan
pembuatan skenario proyeksi penduduk
mengingat dalam pembuatan kebutuhan ruang
dibutuhkan jumlah perkiraan penduduk pada
masa mendatang guna memperkirakan berapa
jumlah sarana yang dibutuhkan pada tahun
2035 dan guna mempersiapkan terjadi nya
migrasi penduduk dari berbagai daerah terkait
dengan pembangunan KIK. Berikut ini tabel
proyeksi penduduk dari tahun 2015 hingga
2035.
akibat dan adanya pertumbuhan
penduduk yang tinggi, akan timbul
persaingan di antara penduduk untuk
dapat mempertahankan hidup
Emile Durkeim

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 6.1
Proyeksi Penduduk

6.1.2 Carrying Capacity


Untuk menghitung jumlah penduduk
pengguna maksimal pada tahun 2035 di
Fokus Area Kota Kendal digunakan
perhitungan
carrying
capacity
yang
didasarkan pada luas lahan yang dapat
dibangun dibagi dengan luas minimal oleh
satu penduduk yaitu 80 m2 sehingga didapat
carriying capacity yang berbeda pada setiap
kelurahan dan apabila ditotal adalah
sejumlah 32336 jiwa. Jumlah ini merupakan
jumlah penduduk pengguna yang akan
digunakan dalam pembuatan kebutuhan
ruang skala kecamatan Fokus Area Kota
Kendal yang nantinya akan dikembangkan
sebagai pusat pelayanan dan pemerintah
yang akan menopang Bondokenceng.
Jumlah penduduk pengguna ini jumlah lebih
besar apabila dibandingkan dengan

proyeksi penduduk pada tahun 2035 yaitu


20227 jiwa.
Berdasarkan perhitungan tersebut
maka Fokus Area Kota Kendal mampu
menampung penduduk tambahan sebesar
12109 jiwa mengingat kemungkinan
terjadinya imigrasi penduduk akibat driving
factors KIK di Kaliwungu dan pembuatan
jalan tol. Semakin bertambahnya penduduk
tentu saja dibutuhkan jumlah fasilitas
pelayanan yang seimbang dan memadai.
Berikut ini rincian carrying capacity dari
setiap kelurahan yang ada pada Fokus Area
Kota Kendal.

64

No

Kelurahan

Pakauman

Patukangan

Pegulon

Kebondalem

Kalibuntu
Wetan

Sijeruk

Tabel VI.1
Carrying Capacity Fokus Area Kota Kendal
Luas Lahan
Standar (m2/
yang dapat
Sumber
jiwa)
dibangun (Ha)
Wei, Yigang (2015) dalam
"Using Urban Carrying
Capacity as a Benchmark for
80
202224
Sustainable Urban
Development: An Empirical
Study of Beijing"
Wei, Yigang (2015) dalam
"Using Urban Carrying
Capacity as a Benchmark for
80
488827
Sustainable Urban
Development: An Empirical
Study of Beijing"
Wei, Yigang (2015) dalam
"Using Urban Carrying
Capacity as a Benchmark for
80
752001
Sustainable Urban
Development: An Empirical
Study of Beijing"
Wei, Yigang (2015) dalam
"Using Urban Carrying
Capacity as a Benchmark for
80
379287
Sustainable Urban
Development: An Empirical
Study of Beijing"
Wei, Yigang (2015) dalam
"Using Urban Carrying
Capacity as a Benchmark for
80
361841
Sustainable Urban
Development: An Empirical
Study of Beijing"
Wei, Yigang (2015) dalam
"Using Urban Carrying
Capacity as a Benchmark for
80
402733
Sustainable Urban
Development: An Empirical
Study of Beijing"
Total

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Carrying
Capacity

2528

6110

9400

4741

4523

5034

32336

65
6.1.3 Koefisien Dasar Bangunan
KDB adalah perbandingan antara
luas bangunan dengan luas lahan. Nilai KDB
di suatu kawasan menentukan berapa
persen luas bangunan di suatu kawasan
yang boleh dibangun. Penentuan KDB
ditinjau dari aspek lingkungan dengan
tujuan untuk mengendalikan luas bangunan
di suatu lahan pada batas-batas tertentu.
Luas Fokus Area Kota Kendal adalah 603 Ha,
dan berikut ini merupakan perhitungan
KDB nya sebagai pertimbangan dalm
pembuatan kebutuhan ruang..
Menentukan Koefisien Pengambilan Air
Tanah
Iinf = S x A
= 0,001 x 630 x 104
= 6030 L/menit
= 100,5 L/detik
Menentukan Debit Infiltrasi Air Tanah
Qinf = C x I x A
= 1,2 x 7,678 x 10-8 x 603 x 104
= 5555,8 x 10-4 L/menit
= 555,6 L/detik
Menentukan Debit Infiltrasi untuk Tanah
Seluas 1 Hektar
Q1ha = (1 ha x Qinf) / A
= (1 ha x 555,6) / 603 ha
= 0,92 L/detik/Ha
Menentukan Open Space
OS = Iinf / Q1ha
= 100,5 / 0,92
= 109,24 ha
KDB Kawasan Permukiman
KDB = ((A OS) / A) x 100%)
= ((603 109,24) / 603) x 100%
= 0,82 x 100%
= 82%
80%
Berdasarkan perhitungan KDB tersebut,
maka KDB kawasan pada Fokus Area Kota
Kendal adalah 80%.

6.1.4 Koefisien Lantai Bangunan


KLB
merupakan
perbandingan
antara luas lantai bangunan atau
merupakan tinggi lantai maksimal pada

bangunan yang ada di Fokus Area Kota


Kendal. Mengingat konsep perencanaan dari
Fokus Area Kota Kendal adalah superblok
(pembangunan vertikal). Konsep superblok
ini perlu mempertimbangkan KLB agar
ketinggiannya
tidak
melebihi
batas
maksimal dan sesuai dengan KDB kawasan
serta luas kawasan Fokus Area Kota Kendal.
Berikut ini merupakan perhitungan KLB
dari kawasan Fokus Area Kota Kendal
berdasarkan FAR (Floor Area Ratio):
Total luas lahan

= 630 x 104 m2
= 630 Ha
Luas lantai dasar = KDBx total ls. lahan
= 80% x 630 Ha
= 504 Ha
Ketinggian bangunan berdasarkan FAR
FAR = Total luas lahan / Luas lantai dasar
= 630 Ha/ 504 Ha
= 1,25
Ratio FAR = 1,25 maka berdasarkan
grafik
LUI
ketinggian
maksimal
bangunan pada Fokus Area Kota Kendal
adalah 6 lantai (24 meter).

6.1.5 Kebutuhan Ruang


Analisis kebutuhan ruang ini berupa
perhitungan antara jumlah serta luas ruang
yang dibutuhkan pada setiap aktivitas yang
akan disediakan dalam Fokus Area Kota
Kendal dengan mempertimbangkan jumlah
pengguna dan standar penggunaan aktivitas
tersebut. Penentuan jumlah dan luas ruang
tersebut berpedoman pada standar berupa
SNI. Kebutuhan ruang yang dibuat dibagi
menjadi dua jenis, yaitu skala kecamatan
dan kelurahan begitupun dengan jenis
sarananya dibedakan menurut skala
pelayanannya. Berikut adalah hasil analisis
kebutuhan ruang terbangun pada Fokus
Area Kota Kendal.

66
Tabel VI.2
Kebutuhan Ruang

No

Kelompok
aktivitas

Perumahan

Perumahan

Perumahan

Sarana
Pendidikan

Sarana
Pendidikan

Jenis
Fasilitas

Hunian
Kepadatan
Tinggi
Hunian
Kepadatan
Sedang
Hunian
Kepadatan
Rendah

Kecamatan

Jumlah
penduduk
pendukung

Standar
Luas
(m2)

Jiwa

Sumber

Supply

Demand

Selisih

Luas Lahan
(m2)

Keterangan

Fokus Area
Kota Kendal

15410

50

SNI 03-1733-2004 (diolah)

770,475

50% hunian
vertikal 4
lantai

Fokus Area
Kota Kendal

10273

67

SNI 03-1733-2004 (diolah)

688,291

100% hunian
horizontal

Fokus Area
Kota Kendal

5137

125

SNI 03-1733-2004 (diolah)

642,063

100% Hunian
Horisontal

SMP

Penduduk
kelompok
umur 13-15
tahun

32336

9000

4800

SNI 03-1733-2004 (diolah)

-6

54

Rencana

SMA

Penduduk
kelompok
umur 16-18
tahun

32336

12500

4800

SNI 03-1733-2004 (diolah)

-6

75

Rencana

Puskesmas

Penduduk di
Fokus Area
Kota Kendal

32336

300

30000

SNI 03-1733-2004 (diolah)

300

Eksisting

Rumah Sakit

Penduduk di
Fokus Area
Kota Kendal

Rencana ,
kekurangan 1
rumah sakit
dibangun di
Pegandon

Sarana
Kesehatan

32336

86400

120000

SNI 03-1733-2004 (diolah)

67

No

10

11

12

Kelompok
aktivitas

Sarana
Peribadatan

Sarana
Perdaganga
n dan Jasa

Sarana
Olahraga
dan
Rekreasi

Sarana
Pemerintah
an

Jenis
Fasilitas

Kecamatan

Jumlah
penduduk
pendukung

Standar
Luas
(m2)

Jiwa

Sumber

Supply

Demand

Selisih

Luas Lahan
(m2)

Keterangan

Apotik

Penduduk di
Fokus Area
Kota Kendal

32336

250

30000

SNI 03-1733-2004 (diolah)

250

Rencana

Gereja

Penduduk di
Fokus Area
Kota Kendal

498

1000

20000

SNI 03-1733-2004 (diolah)

1000

Eksisting

Pasar

Penduduk di
Fokus Area
Kota Kendal

32336

3000

6000

SNI 03-1733-2004 (diolah)

15000

Eksisting

Pertokoan

Penduduk di
Fokus Area
Kota Kendal

32336

10000

30000

SNI 03-1733-2004 (diolah)

10000

Eksisting

Pusat
Perbelanjaa
n dan Niaga

Penduduk di
Fokus Area
Kota Kendal

32336

36000

120000

SNI 03-1733-2004 (diolah)

36000

Eksisting

Lapangan
Olahraga

Penduduk di
Fokus Area
Kota Kendal

32336

24000

120000

SNI 03-1733-2004 (diolah)

24000

Eksisting

Kantor
Kecamatan

Penduduk di
Fokus Area
Kota Kendal

32336

2500

Kecamatan

SNI 03-1733-2004 (diolah)

2500

Eksisting

Penduduk di
Fokus Area
Kota Kendal

32336

1000

120000

SNI 03-1733-2004 (diolah)

Penduduk di
Fokus Area
Kota Kendal

32336

1000

120000

SNI 03-1733-2004 (diolah)

Kawasan
Hankam
Kantor
Pemadam
Kebakaran

15.459
1000

Eksisting

Eksisting

68

No

Kelompok
aktivitas

Jenis
Fasilitas

Kecamatan

Jumlah
penduduk
pendukung

Standar
Luas
(m2)

Jiwa

Sumber

Supply

Demand

Selisih

Luas Lahan
(m2)

Keterangan

Kantor
Urusan
Agama

Penduduk di
Fokus Area
Kota Kendal

32336

750

Kecamatan

SNI 03-1733-2004 (diolah)

750

Eksisting

2000

Eksisting

13

Sarana
Transportas
i Umum

Terminal
wilayah
kecamatan

Penduduk di
Fokus Area
Kota Kendal

32336

2000

Kecamatan

SNI 03-1733-2004 (diolah)

14

Industri

Industri
Kecil

Penduduk di
Fokus Area
Kota Kendal

32336

Kecamatan

Taman Kota

Penduduk di
Fokus Area
Kota Kendal

32336

Kecamatan

SNI 03-1733-2004 (diolah)

Pertanian

Penduduk di
Fokus Area
Kota Kendal

32336

Kecamatan

SNI 03-1733-2004 (diolah)

14

14

Ruang
Terbuka
Hijau

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

101.452

2.217.895

2.217.895

Rencana

Rencana

Rencana

69
6.2

Struktur Ruang

Struktur ruang adalah susunan


pusat-pusat permukiman dan sistem
jaringan prasarana dan sarana yang
berfungsi sebagai pendukung kegiatan
sosial ekonomi masyarakat yang secara
hierarkis memiliki hubungan fungsional.
Struktur Ruang di Fokus Area Kota Kendal.
Struktur ruang di Fokus Area Kota Kendal
adalah struktur jaringan prasarana yang
terdiri sebagai berikut:

6.2.1 Rencana Jaringan Drainase


Kawasan Fokus Area Kota Kendal
sebagian besar belum memiliki saluran
drainase yang memadai, baik saluran
drainase primer, sekunder, maupun tersier.
Jaringan drainase yang ada belum berfungsi
dengan baik. Hal ini dikarenakan adanya
sedimentasi
material-material
berupa
sampah dan endapan lumpur yang
menghambat kapasitas penampungan air
permukaan pada saluran drainase tersebut.
Selain itu, permasalahan banjir yang ada di
Kawasan Fokus Area Kota Kendal ini
disebabkan oleh lebar saluran drainase
yang belum memenuhi standar pelayanan
minimal, sehingga untuk menampung air
permukaan pun menjadi terbatas. Beberapa
usulan penanganan drainase di kawasan
Fokus Area Kota kendal yaitu pembuatan
eco-drainage pada saluran drainase tersier
dan normalisasi sungai pada saluran
drainase primer dan sekunder. Selain itu
disosialisasikan pula kepada masyarakat
untuk tidak membuang sampah di saluran
drainase, memperbanyak fungsi hijau kota,
serta koordinasi di antara lembaga
pengelola drainase.
Rencana sistem drainase di kawasan
Fokus Area Kota Kendal berdasarkan
kapasitasnya terdiri dari sistem drainase

primer, sistem drainase sekunder, dan


sistem drainase tersier yang terdiri dari
saluran terbuka dan tertutup. Sistem
penyalurannya
dilaksanakan
dengan
berpedoman pada pemanfaatan secara
optimal kondisi alam yang ada (Sungai Kali
Reyeng) sebagai muara penyaluran
drainase primer, serta rencana sistem
drainase sekunder dan tersier yang
pengembangannya mengikuti rencana
jaringan jalan. Pada pusat Fokus Area Kota
Kendal direncanakan dalam bentuk saluran
tertutup agar bisa dimanfaatkan oleh
pejalan kaki. Berikut ini merupakan
rencana jaringan drainase yang terdapat di
Fokus Area Kota Kendal:

Sumber: Hasil Analisis


Perencanaan, 2015

Kelompok

2B

Studio

Gambar 6.2
Peta Rencana Jaringan Drainase Fokus Area
Kota Kendal

70
6.2.2 Rencana Jaringan Listrik
Saat ini pelayanan listrik di kawasan
Fokus Area Kota Kendal adalah Perusahaan
Umum Listrik Negara (PT. PLN) dengan
wilayah layanan hampir seluruh Fokus Area
Kota Kendal. Keberadan listrik tersebut
selain dimanfaatkan untuk keperluan
penerangan, juga dimanfaatkan untuk
keperluan kegiatan rumah tangga dan
usaha, dengan kapasitas listrik yang
terpasang yaitu 900-1300 Watt. Guna
mengantisipasi perkembangan penduduk
dengan berbagai kegiatan serta pemenuhan
pelayanan kelistrikan di masa mendatang
maka dilakukan pemeliharaan, perbaikan
dan pengembangan. Dalam rencananya,
penyediaan listrik di Fokus Area Kota
Kendal yaitu meliputi Saluran Udara
Tegangan Tinggi (SUTT), Saluran Udara
Tegangan Menengah (SUTM), dan Saluran
Udara Tegangan Rendah (SUTR). Berikut ini
adalah peta rencana jaringan listrik di
Fokus Area Kota Kendal yang dibangun
sesuai dengan hirarki jalan.

Sumber: Hasil Analisis


Perencanaan, 2015

Kelompok

2B

Studio

Gambar 6.3
Peta Rencana Jaringan Listrik Fokus Area
Kota Kendal

6.2.3 Rencana Jaringan Persampahan


Sumber-sumber sampah di Fokus
Area Kota Kendal terdiri dari sampah
rumah
tangga,
sampah
komersial
(perdagangan dan jasa) serta sumber
lainnya seperti pendidikan, pertokoan jalan,
kesehatan, dan sebagainya. Sesuai kondisi
eksistingnya, sistem pengelolaan dilakukan
secara individu dengan dibakar dan bahkan
sebagian
masuyarakat
melakukan
pembuangan sampah ke aliran sungai atau
sawah. Hal ini menyebabkan tersumbatnya
sistem
drainase
yang
kemudian
mengakibatkan banjir. Kejadian ini tidak
sepenuhnya
kesalahan
masyarakat,

meskipun masyarakat belum memiliki


kesadaran akan kesehatan dan keindahan
lingkungan, kurangnya peran pemerintah
dalam menyediakan TPS juga menjadi
sebab tersumbatnya drainase oleh sampah.
Di Fokus Area Kota Kendal, hanya
terdapat 1 TPS yang terletak di Kelurahan
Pekauman yang sampahnya diangkut setiap
3x seminggu. Dengan kondisi permasalahan
yang ada, dilakukan rencana jaringan
persampahan yang berjumlah 5 TPS.
Berikut adalah peta rencana pengelolaan
persampahan di Fokus Area Kota Kendal:

71

Sumber: Hasil Analisis


Perencanaan, 2015

Kelompok

2B

Studio

Gambar 6.4
Peta Rencana Pengelolaan Persampahan di
Fokus Area Kota Kendal

6.2.4 Rencana Jaringan Jalan


Untuk
menghindari
adanya
permasalahan kemacetan yan diakibatkan
oleh jumlah penduduk yang meningkat
serta tumbuhnya aktivitas baru, maka
diperlukan rencana jaringan jalan baru
yaitu jalan kolektor. Rencana jaringan jalan
baru ini melewati Kelurahan Kalibuntu
Wetan dan Kelurahan Sijeruk. Rencana ini
diimplementasikan melalui meningkatkan
fungsi dan kapasitas jalan lokal yang sudah
ada. Berikut ini adalah peta rencana
jaringan jalan yang terdapat di Fokus Area
Kota Kendal

Sumber: Hasil Analisis


Perencanaan, 2015

Kelompok

2B

Studio

Gambar 6.5
Peta Rencana Jaringan Jalan di Fokus Area
Kota Kendal

Di bawah ini menggambarkan


kondisi di Kelurahan Patukangan. Dalam
gambar tersebut nampak rencana jaringan
jalan arteri (Jalan Soekarno-Hatta) yang
memiliki 3 lajur (1 jalur atau 1 arah). 3 lajur
tersebut terdiri dari 2 lajur tak terbagi
untuk kendaraan pribadi dan 1 lajur untuk
transportasi umum BRT. Antara lajur
kendaraan
pribadi
dengan
lajur
transportasi umum BRT terdapat median
jalan sebagai pemisah agar sistem
transportasi yang ada dapat berjalan
dengan lancar. Rencana jaringan jalan ini
juga disertai oleh pembangunan bangunan
di sekitarnya yang memperhatikan GSB
(Garis Sempadan Bangunan). Untuk
menambah nilai estetika, rencana jaringan
jalan ini dilengkapi dengan tanaman
pepohonan agar lebih rindang.

72

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2016

Gambar 6.6
Visualisasi Rencana Jarinagan Jalan Kelurahan Patukangan

6.2.5 Rencana Jaringan Transportasi Umum


Untuk menarik minat masyarakat
agar beralih menggunakan kendaraan
umum, maka diperlukan rencana trayek
angkutan
umum
yang
menjangkau
keseluruh wilayah. Hal ini diharapkan dapat
mempermudah
masyarakat
dalam

mendapatkan layanan angkutan umum.


Angkutan umum yang direncanakan
melewati Fokus Area Kota Kendal terdapat
2 jenis, yaitu BRT dan Angkutan Kota atau
Angkot.

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 6.7
Peta Rencana Trayek Angkutan Kota di Fokus Area Kota Kendal

73
Selain dilakukan pembangunan fisik dalam bentuk jaringan transportasi umum,
dilakukan juga himbauan atau programprogram menarik untuk meningkatkan minat
masyarakat dalam menggunakan transportasi umum. Berikut ini adalah rencana trayek
angkutan kota (angkot) dan rencana trayek BRT.

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 6.7
Peta Rencana Jaringan Trayek BRT di Fokus Area Kota Kendal

74

6.3 Bentuk Struktur Kota

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 6.8
Struktur Kota Fokus Area Kota Kendal Menurut Teori Sektoral

Berdasarkan teori bentuk struktur


kota, dimana terdapat beberapa macam
bentuk struktur kota, antara lain: Teori
konsentris, teori sektoral, dan teori multiple
nuclei. Pola penggunaan lahan pada
perencanaan pola ruang fokus area Kota
Kendal adalah lebih kea rah sectoral. Secara
konseptual, model teori sector yang
dikembangkan oleh Hoyt, dalam beberapa
hal masih menunjukan persebaran zonazona kosentris. Sama seperti pada fokus
area Kota Kendal dalam perencanaannya,
zona-zona konsentris yang dimaksud pada
fokus area Kota Kendal ada seperti di
kelurahan
Patukangan-Pegulon
dan

Kelurahan Sijeruk yang dimana terdapat


pusat/ sentra UMKM baru sebagai salah
satu poros baru perekonomian pada fokus
area Kota Kendal. Kesesuaian tersebut juga
dapat dilihat dari sisi lokasi persebaran
perumahan dengan kepadatan tinggi di
sekitaran CBD. Teori Hoyt dalam model
diagramnya yang dikemukakan jelas terlihat
adanya dua unsur yaitu persebaran
penggunaan lahan secara sektoral dan
persebaran penggunaan lahan secara
kosentris di lain pihak seperti pada fokus
area Kota Kendal.

75
6.4 Pola Ruang
Pola
Ruang
adalah
distribusi
peruntukan ruang dalam suatu wilayah
yang meliputi peruntukan ruang untuk
fungsi lindung dan peruntukan ruang untuk
fungsi budidaya. Penyusunan pola ruang
didasari dari rencana struktur ruang dan
kesesuaian lahan, selain itu juga digunakan
pendekatan konsep superblock pada
penyusunan pola ruang pada fokus area
dengan beberapa elemen penyusun di
dalamnya. Berikut merupakan gambaran
pola ruang yang direncanakan pada tahun
2015-2035 :

Sumber: Hasil Analisis


Perencanaan, 2015

Kelompok

2B

Studio

Gambar 6.9
Peta Pola Ruang Fokus Area Kota Kendal

1.

Zona Perumahan
Kawasan perumahan pada fokus area
Kota Kendal
dibagi menjadi tiga
klasifikasi,
perumahan
kepadatan
tinggi, perumahan kepadatan sedang,
dan perumahan kepadatan tinggi. Pada
pola ruang rencana sampai tahun 2035,
penyediaan
luasan
kawasan
perumahan didasari dari carrying
capacity fokus area Kota Kendal.
Rencana penyebaran penduduk ini
disesuaikan dengan orientasi dan

kecenderungan perkembangan fisik


perkotaan dan rencana alokasi kawasan
permukiman
serta
fasilitas
pendukungnya. Semakin dekat dengan
kawasan kegiatan perdagangan dan
jasa kota mempunyai kecenderungan
kepadatan penduduk yang relatif tinggi,
sebaliknya semakin jauh dari kawasan
kegiatan perdagangan jasa kota maka
tingkat kepadatannya relatif semakin
rendah.
1.a. Kepadatan Tinggi
Perumahan berkepadatan tinggi
berada di sepanjang koridor jalan
Pantura. Hal ini mengacu pada kondisi
eksisting dan teori kota dimana
kawasan yang dekat dengan pusat kota
akan
cenderung
lebih
padat
dibandingkan dengan kawasan lainnya.
Berdasarkan
konsep
distribusi
penduduk juga bahwa unit-unit
lingkungan yang terletak pada kawasan
pusat kegiatan perdagangan dan jasa,
cenderung akan mempunyai kepadatan
yang relatif tinggi, sebaliknya untuk
kawasan yang semakin jauh dari
kawasan pusat kegiatan perdagangan
dan jasa kota akan relative semakin
rendah. sesuai dengan konsep yang
diangkat, yaitu superblok, maka
komposisi perumahan berkepadatan
tinggi akan dibagi menjadi dua , yaitu
vertical dan landed housing dengan
persentase untuk vertical housing
sebesar 50% dari total lahan
perumahan kepadatan tinggi. Vertical
housing yang direncanakan yotiu
berupa rumah susun dan apartment
yang memiliki kepadatan bangunan
100-1000 rumah/Ha.
1.b Kepadatan Sedang
Pada perumahan kepadatan sedang
sebagian direncanakan akan diletakkan
pada kawasan yang merupakan
kawasan pertanian non-produktif.

76
puskesmas, praktik dokter, dan rumah
sakit umum daerah. Pada perencanaan
fokus area kota Kendal akan
dikonsentrasikan pada peningkatan
pelayanan sarana rumah sakit yang ada
dengan perluasan lahan sehingga
jangkauan pelayanannya semakin luas
dan pelayanannya semakin maksimal
untuk mendukung perkembangan
fokus area sebagai sub pusat pelayanan
satu. Luasan total kesehatan pada fokus
area yang direncanakan sebesar 59.583
m2.

Berdasarkan permen PU nomor 20


tahun 2011, perumahan kepadatan
sedang
ini
memiliki
kepadatan
bangunan 40-100 rumah/ Ha.
1.c Kepadatan Rendah
Perumahan
kepadatan
rendah
direncanakan akan dibangun pada
kawasan permukiman baru. Penentuan
lokasi
kawasan
perumahan
berkepadatan rendah ini didasari dari
lokasi yang memiliki aktivitas rendah.
Perencanaan
lokasi
perumahan
berkepadatan rendah di kawasan
permukiman baru juga bertujuan untuk
mendukung percepatan perkembangan
kegiatan sehingga perkembangan kota
secara bertahap akan bergerak ke
pinggiran kota. Berdasarkan permen
PU nomor 20 tahun 2011, perumahan
kepadatan
sedang
ini
memiliki
kepadatan bangunan 10 (sepuluh)-40
(empat puluh) rumah/hektar.
2.

3.

Kawasan Pendidikan
Persebaran area pendidikan baru pada
fokus area Kota Kendal direncanakan
bersamaan dengan kawasan pusat
permukiman baru untuk saling
mendukung perkembangan kawasan
baru. Jenis fasilitas pendidikan yang
direncanakan pada fokus area Kota
Kendal meliputi Pendidikan Anak Usia
Dini (PAUD), Taman Kanak-kanak (TK),
Sekolah Dasar (SD), Sekolah Menengah
Pertama (SMP), Sekolah Menengah Atas
(SMA), dan Perguruan tinggi (PT). total
luasan kawasan pendidikan pada pola
ruang rencana seluas 99.723 m2.
Kesehatan
Fokus area Kota Kendal merupakan
wilayah yang dijadikan sebagi sub
pusat pelayanan satu yang dimana
salah satu fungsi kegiatan di dalamnya
juga adalah kesehatan. Hal ini didukung
dari kondisi eksisting yang dimana
fokus area Kota Kendal memiliki
fasilitas-fasilitas yang tersebar seperti

4.

Peribadatan
Fasilitas peribadatan yang akan
dikembangkan disesuaikan dengan
kebutuhan dan jumlah pemeluk agama
yang
bersangkutan.
Fasilitas
peribadatan yang akan dikembangkan
terutama adalah : Gereja Protestan,
Gereja Katolik, Mesjid lingkungan,dan
Musholla (mesjid utama/raya sudah
tersedia di dekat pasar kota Kendal).
Adapun
besaran
ruang
yang
direncanakan
untuk
fasilitas
peribadatan ini hingga tahun 2035
adalah sebesar 13.823 m2.

5.

Industri Kecil
Industri yang ada pada saat ini di fokus
area Kota Kendal berupa pembuatan
kerupuk petis, makanan ringan, batik,
dan
sebagainya.
Adapun
untuk
pengembangan kegiatan industri di
fokus Area Kota Kendal diarahkan pada
jenis
industri
non-polutif
dan
berwawasan
lingkungan.
Untuk
industri kecil atau kerajinan (industri
rumah tangga) umumnya tetap
dipertahankan lokasinya dan menyatu
dengan lingkungan. Selain itu juga
dalam perencanaan fokus area akan
direncakan suatu sentra industri kecil
untuk
mendukung
perekonomian
wilayah kota Kendal. Besaran ruang
untuk sentra industri kecil yang
direncanakan
adalah
sebesar
101.452m2.

77

6.

7.

Perdagangan dan Jasa


Kawasan perdagangan dan jasa pada
fokus area Kendal akan dikembangkan
dengan
penambahan
luasan
penggunaan lahan. Pengembangan
kegiatan perdagangan dan jasa di fokus
area kota Kendal meliputi rencana
pengembangan
kegiatan-kegiatan
sebagai berikut:
1. Kegiatan perdagangan untuk skala
regional
(Kab.Kendal)
akan
dikembangkan di lokasi eksisting
dengan penambahan luasan dan
penekanan ke peremajaan pasar
induk kota Kendal.
2. Kegiatan perdagangan dan jasa
lingkup pelayanan kota (fokus area
Kendal) dikembangkan di lokasi
yang
pada
saat
ini
sudah
berlangsung yaitu di sepanjang jalan
Soekarno-Hatta dengan peruntukan
ruang yang difungsikan untuk
pengembangan kelompok kegiatan
perdagangan dan/atau jasa, tempat
bekerja, tempat berusaha, tempat
hiburan dan rekreasi dikembangkan
dalam bentuk deret, kopel, maupun
tunggal dengan bentuk bangunan
vertical dan horizontal.
3. Kegiatan perdagangan dan jasa
lingkup lingkungan dikembangkan
pada tiap-tiap pusat pelayanan
lingkungan
permukiman,
yang
tersebar di beberapa titik lokasi
pusat
kawasan
baru
yang
dikembangkan.
Kawasan
perdagangan
dan
jasa
akan
dikembangkan dalam bentuk deret,
kopel, maupun tunggal dengan
bentuk bangunan vertical dan
horizontal.
Perkantoran dan Pemerintahan
Kegiatan perkantoran yang akan
dikembangkan pada fokus lebih
didominasi perkantoran pemerintahan
dan pada perencanaannya akan dibuat
kawasan perkantoran pemerintahan
yang kompak yang dimana berupa

komplek pemerintahan kabupaten


Kendal, hal ini dirasa perlu dilakukan
untuk meningkatkan koordinasi antar
lembaga dan aksesibilitas pelayanan
pemerintahan
Kabupaten
Kendal.
Perkantoran
pemerintahan
dan
pelayanan Kabupaten Kendal seperti:
Kantor Bupati, kantor dinas-dinas
pemerintahan kabupaten (UMKM,
Disperindag, Dinas Pendidikan, dsb),
kantor Pos, dan lain sebagainya. Lokasi
perkantoran
dan
pemerintahan
Kabupaten Kendal akan dilokasikan di
Kelurahan Patukangan dan Kelurahan
Pegulon dengan luasan total kawasan
sebesar 110.034 m2.
8.

Taman Kota/ Ruang Terbuka Hijau


Pada fokus area Kota Kendal akan
direncanakan beberapa ruang terbuka
hijau baik berupa taman-taman,
kuburan, serta lapangan-lapangan
olahraga dan rekreasi, hal ini untuk
menciptakan attractive value dan
estetika pada setiap kawasan. Kawasan
ruang terbuka hijau yang direncanakan
akan diletakkan secara menyebar dan
taman pusat akn dilokasikan di
Kelurahan Patukangan sesuai dengan
lokasi eksisting dan luasan total
kawasan ruang terbuka hijau yang
direncanakan adalah sebesar 157.008
m2.

9.

Pertanian
Lahan pertanian produktif yang
termasuk dalam lahan pertanian
pangan berkelanjutan (LP2B) pada
fokus area kota Kendal akan
dipertahankan sesuai dengan eksisting
saat ini dan dikembangkan kualitas
produksinya, namun pada lahan
pertanian
eksisting
yang
tidak
tergolong pertanian LP2B sebagian
besar akan dikonversi menjadi lahan
terbangun dan ruang terbuka hijau
berupa taman untuk mendorong dan
menfasilitasi kebutuhan ruang di masa

78
yang akan datang. Luasan lahan
pertanian yang dikonversi seluas
Pola ruang tersebut selanjutnya digambarkan dalam bentuk rencana desain 3D sebagai
berikut:

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 6.10
Rencana Desain 3D

Rencana desain 3D pola ruang ini juga menggambarkan skyline, dimana semakin mendekati
pusatnya yang dekat dengan jalur pantura (Jalan Soekarno-Hatta) maka bentuk bangunan
yang ada semakin tinggi dan padat karena dipengaruhi oleh jenis aktivitas yang ada disana
seperti perkantoran, fasilitas pelayanan umum, serta perdagangan dan jasa. Sementara
semakin mengarah ke pinggiran kota aktivitasnya semakin rendah yaitu hunian dengan
kepadatan rendah, dan didominasi oleh lahan pertanian serta ruang terbuka hijau.

Anda mungkin juga menyukai