Anda di halaman 1dari 91

i

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI ................................................................................................................................................................ i
DAFTAR TABEL .................................................................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR.................................................................................................................................................. v
BAB I ........................................................................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN ..................................................................................................................................................... 1
1.1

Latar Belakang .................................................................................................................................... 1

1.2

Rumusan Masalah ............................................................................................................................. 1

1.3

Tujuan dan Sasaran .......................................................................................................................... 2

1.3.1 Tujuan .................................................................................................................................................... 2


1.3.2 Sasaran .................................................................................................................................................. 2
1.4

Ruang Lingkup .................................................................................................................................... 3

1.4.1 Ruang Lingkup Materi ..................................................................................................................... 3


1.4.2 Ruang Ligkup Wilayah .................................................................................................................... 3
1.5

Kerangka Pikir .................................................................................................................................... 4

1.6

Sistematika Penulisan...................................................................................................................... 5

BAB II ......................................................................................................................................................................... 7
PROFIL WILAYAH ................................................................................................................................................. 7
2.1

Konstelasi Wilayah............................................................................................................................ 7

2.2

Aspek Keruangan............................................................................................................................... 7

2.2.1 Karakteristik Fisik Alamiah ........................................................................................................... 7


2.2.2 Infrastruktur...................................................................................................................................... 12
2.2.3 Karakteristik Keruangan Wilayah ............................................................................................ 20
2.3

Aspek Non Fisik ................................................................................................................................ 23

2.3.1 Kependudukan.................................................................................................................................. 24
2.3.2 Perekonomian................................................................................................................................... 30
2.3.3 Organisasi Masyarakat .................................................................................................................. 30
BAB III...................................................................................................................................................................... 35
POTENSI DAN PERMASALAHAN .................................................................................................................. 35
3.1

Potensi Fokus Area Pegandon-Ngampel ................................................................................ 35

3.2

Masalah Fokus Area Pegandon-Ngampel .............................................................................. 37

3.3

Tantangan ........................................................................................................................................... 42

BAB IV ...................................................................................................................................................................... 43

ii
TUJUAN DAN KONSEP PERENCANAAN .................................................................................................... 43
4.1.

Tujuan ................................................................................ Error! Bookmark not defined.43

4.2.

Konsep Perencanaan ...................................................................................................................... 43

4.2.1 Justifikasi Konsep ............................................................................................................................ 44


4.2.2 Best Practice....................................................................................................................................... 44
4.3

Sasaran................................................................................................................................................. 45

BAB V ....................................................................................................................................................................... 47
STRATEGI DAN INDIKASI PROGRAM ......................................................................................................... 47
5.1.

Sasaran 1: Terwujudnya Pusat Permukiman yang Berbasis Lingkungan ............... 47

5.1.1 Strategi 1: Membangun Permukiman yang Sustainable.................................................. 47


5.1.2 Strategi 2: Mengembangkan Skala dan Cakupan Pelayanan
Jaringan Infrastruktur .................................................................................................................. 48
5.1.3 Strategi 3: Melakukan Konservasi dan Pengembalian Fungsi
Sempadan Sungai ............................................................................................................................. 49
5.2

Sasaran 2: Terwujudnya Sistem Transportasi yang Terpadu,


Efektif, dan Efisien ........................................................................................................................... 49

5.2.1 Strategi 1: Mengembangkan Sistem Transportasi Umum Lokal


yang Terintegrasi dengan Regional .......................................................................................... 49
5.2.2 Strategi 2: Melakukan Penataan Trayek Angkutan Umum Lokal ................................ 51
5.2.3 Strategi 3: Meningkatkan Kualitas Pelayanan Kereta dan
Memperluas Cakupan Pelayanan .............................................................................................. 51
5.3

Sasaran 3: Terciptanya Sumber Daya Manusia yang Kompeten .................................. 52

5.3.1 Strategi 1: Membangun Sekolah - Sekolah Kejuruan dalam


Bidang Pertanian dan Industri ................................................................................................... 52
5.3.2 Strategi 2: Meningkatkan Keterampilan Masyarakat Melalui Pelatihan ................... 53
5.4

Sasaran 4: Terciptanya Pengembangan Ekonomi yang


Berbasis Lansekap Lokal............................................................................................................... 54

5.4.1 Strategi 1: Mengembangkan Sungai Bodri menjadi Kawasan Rekreasional


Berbasis Lingkungan dengan Memberdayakan Masyarakat ......................................... 55
5.4.2 Strategi 2: Meningkatkan Ekonomi dan Investasi ke Daerah dengan
Mengembangkan Koridor Ekonomi Pegandon-Ngampel ................................................ 55
5.4.3 Strategi 3: Menciptakan Fungsi Kawasan Permukiman dan Pertanian
yang Berwawasan Lingkungan................................................................................................... 57
BAB VI ...................................................................................................................................................................... 58
STRUKTUR DAN POLA RUANG ..................................................................................................................... 58
6.1 Dasar Penyusunan Struktur dan Pola Ruang.............................................................................. 58
6.1.1 Proyeksi Penduduk ............................................................................................................................. 58

iii
6.1.2 Carrying Capacity................................................................................................................................. 58
6.1.3 Koefisien Dasar Bangunan ............................................................................................................... 60
6.1.4 Koefisien Lantai Bangunan .............................................................................................................. 60
6.1.5 Kebutuhan Ruang ................................................................................................................................ 61
6.2 Struktur Ruang ......................................................................................................................................... 65
6.2.1 Jaringan Transportasi ........................................................................................................................ 65
6.2.2 Jaringan Drainase ................................................................................................................................ 67
6.2.3 Jaringan Air Bersih .............................................................................................................................. 67
6.2.4 Jaringan Persampahan ...................................................................................................................... 68
6.2.5 Jaringan Listrik ..................................................................................................................................... 68
6.3 Bentuk Kota ............................................................................................................................................... 69
6.4 Pola Ruang ................................................................................................................................................. 70
6.4.1 Kawasan Budidaya .............................................................................................................................. 70
6.4.2 Kawasan Lindung ................................................................................................................................ 72
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................................................. 73

iv
DAFTAR TABEL

Tabel II. 1 Standar Pelayanan Minimal Bidang Jalan di Indonesia ................................................. 13


Tabel II. 2 Fasilitas Pendidikan Fokus Area Pegandon-Ngampel ................................................... 14
Tabel II. 3 Sarana Kesehatan di Fokus Area Pegandon-Ngampel ................................................... 15
Tabel II. 4 Karakteristik Komponen Kegiatan di Fokus Area Pegandon-Ngampel .................. 21
Tabel II.5 Jumlah Penduduk Berdasarkan Tingkat Pendidikan Kawasan
Fokus Area Pegandon-Ngampel Tahun 2014......................................................................26
Tabel II.6 UMKM Unggulan di Fokus Area Pegandon-Ngampel.......................................................31
Tabel II.7 Hasil Pertanian Padi dan Jagung di Fokus Area Pegandon-Ngampel
Tahun 2010 2014..........................................................................................................................31
Tabel II.8 Organisasi Masyarakat dan Perannya di Fokus Area Pegandon-Ngampel..............32
Tabel III.1 Potensi, Kendala, dan Tantangan di Fokus Area Pegandon-Ngampel......................35
Tabel III.2 Permaslahan dan Fakta di Fokus Area Pegandon-Ngampel.........................................37
Tabel III.3 Tantangan di Fokus Area Pegandon-Ngampel....................................................................40
Tabel VI.1 Carrying Capacity Fokus Area Pegandon-Ngampel...........................................................59
Tabel VI.2 Kebutuhan Ruang.............................................................................................................................61
Tabel VI.3 Kebutuhan Ruang Skala Keruangan.........................................................................................63

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1 Peta Administrasi Fokus Area Pegandon-Ngampel .................................................. 3
Gambar 1.2 Kerangka Pikir ......................................................................................................................... 4
Gambar 2.1 Konstelasi Wilayah ................................................................................................................. 7
Gambar 2.2 Peta Topografi Fokus Area Pegandon-Ngampel ........................................................ 8
Gambar 2.3 Peta Litologi Fokus Area Pegandon-Ngampel............................................................. 8
Gambar 2.4 Peta Hidrogeologi Fokus Area Pegandon-Ngampel ................................................. 9
Gambar 2.5 Peta Klimatologi Fokus Area Pegandon-Ngampel .................................................... 9
Gambar 2.6 Peta Bencana Banjir Fokus Area Pegandon-Ngampel ........................................... 10
Gambar 2.7 Peta Daya Dukung Lahan Fokus Area Pegandon-Ngampel ................................. 10
Gambar 2.8 Presentase Penggunaan Lahan Fokus Area Pegandon-Ngampel...................... 10
Gambar 2.9 Peta Tata Guna Lahan Fokus Area Pegandon-Ngampel........................................ 11
Gambar 2.10 Peta Kesesuaian Lahan Fokus Area Pegandon-Ngampel................................... 11
Gambar 2.11 Peta Jaringan Jalan dan Peta Jalan Rusak FAPN .................................................... 12
Gambar 2.12 Kondisi Jalan di Fokus Area Pegandon-Ngampel.................................................. 12
Gambar 2.13 Peta Trayek Angkutan Umum ....................................................................................... 14
Gambar 2.14 Peta Persebaran Sarana Pendidikan di Fokus Area Pegandon-Ngampel ... 15
Gambar 2.15 Peta Jangkauan Pelayanan SMA Fokus Area Pegandon-Ngampel ................. 15
Gambar 2.16 Peta Persebaran Sarana Kesehatan di Fokus Area Pegandon-Ngampel ..... 16
Gambar 2.17 Peta Jangkauan Sarana Kesehatan Fokus Area Pegandon-Ngampel ............ 16
Gambar 2.18 Pasar Pegandon di Fokus Area Pegandon-Ngampel............................................ 17
Gambar 2.19 Peta Jangkauan Pelayanan Pasar Fokus Area Pegandon-Ngampel ............... 17
Gambar 2.20 Kondisi Saluran Drainase ............................................................................................... 19
Gambar 2.21 Peta Rencana Pola Ruang Fokus Area Pegandon-Ngampel .............................. 22
Gambar 2.22 Grafik Jumlah Penduduk Kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel ............ 23
Gambar 2.23 Peta Kepadatan Penduduk ............................................................................................. 24
Gambar 2.24 Piramida Penduduk Kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel .................... 25
Gambar 2.25 Presentase Jumlah Penduduk Menurut Tingkat Pendidikan ........................... 26
Gambar 2.26 Grafik Jumlah Pengangguran di Kawasan Fokus Area
Pegandon-Ngampel ............................................................................................................ 27
Gambar 2.27 Presentase Pengangguran di Kawasan FAPN Terhadap Wilayah

vi
Bondokenceng Tahun 2014........................................................................................... 28
Gambar 2.28 Grafik Jumlah Keluarga Miskin di Kawasan FAPN Tahun 2014 ..................... 29
Gambar 2.29 Presentase Jumlah Penduduk Miskin di Kawasan FAPN Terhadap
Wilayah Bondokenceng Tahun 2014 .......................................................................... 29
Gambar 2.30 Hasil Produksi UMKM Kerupuk Jagung di Kelurahan Margomulyo ............. 30
Gambar 2.31 Peta Lokasi UMKM Keripik Jagung di FAPN............................................................ 30
Gambar 3.1 Peta Potensi Fokus Area Pegandon-Ngampel ........................................................... 37
Gambar 3.2 Skema Potensi Fokus Area Pegandon-Ngampel ...................................................... 37
Gambar 3.3 Peta Permasalahan Fokus Area Pegandon-Ngampel Sasaran 1 ........................ 39
Gambar 3.4 Peta Permasalahan Fokus Area Pegandon Ngampel Sasaran 2 ........................ 39
Gambar 3.5 Peta Permasalahan Fokus Area Pegandon-Ngampel Sasaran 3 ........................ 40
Gambar 3.6 Skema Permasalahan Fokus Area Pegandon-Ngampel ........................................ 41
Gambar 3.7 Skema Tantangan Fokus Area Pegandon-Ngampel................................................ 42
Gambar 4.1 Portland, Oregon ................................................................................................................... 45
Gambar 5.1 Sistem Transportasi di Jerman........................................................................................ 50
Gambar 5.2 Tampilan Aplikasi DB Navigator .................................................................................... 50
Gambar 5.3 Jalur Pejalan Kaki di Liverpool ........................................................................................ 50
Gambar 5.4 Tiket Yang Dibeli Dari Mesin Otomatis ........................................................................ 51
Gambar 5.5 Sekolah Pertanian ................................................................................................................. 52
Gambar 5.6 SMK Industri ........................................................................................................................... 53
Gambar 5.7 Padat Karya ............................................................................................................................. 53
Gambar 5.8 Kartu BPJS ............................................................................................................................... 53
Gambar 5.9 Keterampilan Pertanian ..................................................................................................... 53
Gambar 5.10 Pelatihan Industri .............................................................................................................. 54
Gambar 5.11 Area Hongkong Wetland Park ....................................................................................... 55
Gambar 5.12 Sentra Industri Logam Kabupaten Tegal.................................................................. 56
Gambar 5.13 Pasar Klewer ........................................................................................................................ 56
Gambar 5.14 Embung Haekrit.................................................................................................................. 57
Gambar 6.1 Proyeksi Penduduk Fokus Area Pegandon-Ngampel ............................................ 58
Gambar 6.2 Rencana Jaringan Jalan Fokus Area Pegandon-Ngampel ..................................... 65
Gambar 6.3 Penampang Rencana Jalan Kolektor ............................................................................. 66
Gambar 6.4 Rencana Trayek BRT ........................................................................................................... 66
Gambar 6.5 Rencana Trayek Angkutan Umum ................................................................................. 66
Gambar 6.6 Rencana Jaringan Drainase ............................................................................................... 67
Gambar 6.7 Rencana Jaringan Air Bersih ............................................................................................ 67
Gambar 6.8 Jaringan Persampahan ....................................................................................................... 68
Gambar 6.9 Rencana Jaringan Listrik.................................................................................................... 68

vii
Gambar 6.10 Bentuk Kota Fokus Area Pegandon-Ngampel ......................................................... 69
Gambar 6.11 Peta Pola Ruang Fokus Area Pegandon-Ngampel ................................................ 70
Gambar 6.12 Penampang Pola Ruang Fokus Area Pegandon-Ngampel .................................. 72

1
BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang

Perencanaan adalah suatu proses


menentukan apa yang ingin dicapai di masa
yang akan datang serta menetapkan
tahapan-tahapan yang dibutuhkan untuk
mencapainya (Alder, 1999). Perencanaan
wilayah dan kota merupakan salah satu
cabang perencanaan yang berkaitan dengan
perancangan dan penempatan kegiatankegiatan dan infrastruktur secara efisien
pada suatu lahan yang luas (Wahyono,
2007:30). Dalam laporan ini, yang menjadi
wilayah perencanaan adalah Fokus Area
Pegandon-Ngampel, yang mana merupakan
bagian dari kawasan Bondokenceng yang
mencakup lima kecamatan di Kabupaten
Kendal yaitu Kecamatan Patebon, Pegandon,
Kota Kendal, Cepiring, serta Ngampel.
Kelima kecamatan tersebut dibagi lagi
menjadi Area Regional serta Fokus Area.
Penetapan Fokus Area Pegandon-Ngampel
didasarkan pada isu-isu yang ada di masa
sekarang dan berdampak di masa depan.
Justifikasi pemilihan Fokus Area
Pegandon-Ngampel yaitu adanya stasiun di
Kelurahan Pegandon dan adanya pintu
keluar jalan tol akan merangsang
pertumbuhan permukiman baru secara
cepat. Hal ini didukung dengan masih
banyaknya lahan non terbangun. Fokus Area
ini perlu direncanakan agar tidak
berkembang menjadi permukiman sprawl,
serta harus saling terhubung dengan fokus
area lainnya dan terintegrasi sebagai satu
kesatuan yang saling mendukung dalam satu
kawasan Bondokenceng.

Dari sudut pandang permasalahan,


kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel
memiliki permasalahan utama yaitu: Belum
terbentuknya Fokus Area Pegandon-Ngampel
sebagai permukiman yang terintegrasi serta
kualitas SDM-nya belum berdaya saing. Dari
permasalahan ini, dirumuskan tujuan
perencanaan yaitu: Terwujudnya Fokus
Area Pegandon-Ngampel sebagai pusat
permukiman yang terintegrasi dan berdaya
saing dengan menghidupkan lansekap lokal.
Melihat dari isu dan permasalahan ini, maka
diusunglah suatu konsep perencanaan yang
dapat
menyelesaikan
permasalahan
perencanaan dan mewujudkan tujuan
perencanaan yaitu, New Urbanism.. Konsep
tersebut merupakan implementasi dari
konsep Smart Growth, tetapi disesuaikan
dengan permasalahan dan tujuan dari Fokus
Area Pegandon-Ngampel.
Setelah
menentukan
sasaransasaran, dikumpulkan semua kebutuhan
terkait perencanaan pada Fokus Area
Pegandon-Ngampel, kemudian merumuskan
strategi serta indikasi-indikasi program dari
tiap sasaran. Selain itu, ditentukan pula
jangka waktu pelaksanaan tiap program
serta pihak-pihak terkait sesuai dengan
perannya
agar
perencanaan
dapat
dilaksanakan
dengan
sistematis,
terorganisir, efektif, dan efisien. Hasil dari
perencanaan ini kemudian dijabarkan ke
dalam Rencana Strukur Ruang, Rencana
Jaringan, Rencana Pola Ruang, serta
Rancangan Desain Perkotaan bagi Fokus
Area Pegandon-Ngampel.

2
1.2

Rumusan Masalah

Pada perencanaan wilayah, selalu


ada permasalahan dan tantangan yang akan
dihadapi, baik di masa sekarang ataupun di
masa yang akan datang. Permasalahan
utama yang ada di Fokus Area PegandonNgampel adalah belum optimalnya Fokus
Area Pegandon-Ngampel sebagai pusat
permukiman yang terintegrasi dan kualitas
SDM yang belum berdaya saing. Hal ini
dibuktikan oleh beberapa hal seperti
pelayanan jaringan infrastruktur yang
belum
optimal
terhadap
kawasan
permukiman, rendahnya kualitas SDM dan
tingkat pertumbuhan ekonomi, dan
buruknya sistem transportasi umum.
Selain permasalahan utama tersebut,
Fokus Area Pegandon-Ngampel memiliki
sejumlah driving factor yang sedang
berkembang, yaitu rencana pintu keluar
jalan tol di Kecamatan Pegandon. Dengan
adanya pintu keluar jalan tol di Kecamatan
Pegandon yang berada di Kelurahan
Margomulyo, akan mendorong munculnya
pusat-pusat permukiman baru di sekitarnya.
Hal inilah yang nantinya juga berpotensi
untuk mendorong terjadinya Urban Sprawl
di Bondokenceng.
Jika permasalahan dan driving factor
tersebut tidak segera diantisipasi, akan
timbul suatu masalah perencanaan yang
lebih kompleks. Oleh sebab itu, dibutuhkan
suatu konsep perencanaan yang tepat dan
sesuai untuk mengembangkan Fokus Area
Pegandon-Ngampel. Konsep ini harus
mampu mengembangkan fungsi dari Fokus
Area Pegandon-Ngampel sebagai pusat
permukiman yang terintegrasi dan memiliki
kualitas SDM yang berdaya saing, tetapi
tidak menghilangkan peran Fokus Area
Pegandon-Ngampel sebagai salah satu
wilayah berketahanan pangan (LP2B).
Selain itu, konsep tersebut nantinya
diharapkan mampu mengatasi semua

permasalahan yang ada di masa sekarang


serta dapat menjawab tantangan-tantangan
di masa mendatang.
1.3
1.3.1

Tujuan dan Sasaran


Tujuan

Tujuan dari penyusunan laporan ini


adalah untuk menyusun perencanaan Fokus
Area
Pegandon-Ngampel
berdasarkan
permasalahan, driving factor, dan potensi
yang ada di dalamnya. Dari hal-hal tersebut,
dapat dijelaskan tujuan perencanaan yang
berpedoman pada konsep perencanaan yang
dipilih.
Tujuan
tersebut
kemudian
dijabarkan ke dalam sasaran-sasaran,
strategi, dan indikasi program, jangka waktu
pelaksanaan program, serta pihak-pihak
terkait sesuai dengan perannya. Dengan
begitu, kegiatan perencanaan ini nantinya
diharapkan akan mampu mengatasi
permasalahan
yang
ada
serta
mengembangkan potensi yang dimiliki
sehingga mampu memajukan wilayah studi
tersebut.
1.3.2

Sasaran

Untuk mencapai tujuan yang


diharapkan, diperlukan beberapa sasaran,
diantaranya:
1. Menyusun profil wilayah secara
lengkap dan benar, sehingga mampu
menggambarkan kondisi wilayah
dengan tepat pada tiga aspek utama,
yaitu ekonomi dan sosial, keruangan,
dan kelembagaan;
2. Menentukan isu-isu strategis dan
permasalahan yang ada di wilayah
perencanaan Fokus Area PegandonNgampel;
3. Menentukan tujuan perencanaan;
4. Merumuskan konsep perencanaan;
5. Menyusun sasaran;
6. Menyusun strategi serta indikasi
program;

3
7. Menentukan
jangka
waktu
pelaksanaan program dan pihak
pelaksana;
8. Memetakan hasil perencanaan berupa
Rencana Strukur Ruang dan Rencana
Pola Ruang Fokus Area PegandonNgampel.
1.4

Ruang Lingkup Perencanaan

Pembahasan
ruang
lingkup
perencanaan terdiri dari dua bagian yaitu
ruang lingkup materi dan ruang lingkup
wilayah.
1.4.1

Ruang Lingkup Materi

Ruang lingkup materi pada laporan


akhir ini meliputi kondisi eksisting wilayah,
analisis kondisi eksisting, dan perencanaan
Fokus Area Pegandon-Ngampel. Adapun
konsep yang diterapkan pada Fokus Area
Pegandon-Ngampel adalah konsep New
Urbanism. Sedangkan aspek-aspek yang
dikaji adalah sebagai berikut:

Aspek karaktersitik fisik alamiah,


yang mencakup fisik lahan; daya
dukung lahan; penggunaan lahan; dan
kesesuaian lahan.
Aspek infrastruktur, yang mencakup
jaringan
transportasi;
jaringan
permukimaan
perkotaan;
serta
jaringan fasilitas umum dan fasilitas
sosial.
Aspek keruangan, yang meliputi
kawasan pusat permukiman.
Aspek kependudukan, yang meliputi
jumlah
penduduk;
kepadatan
penduduk; dan proyeksi penduduk.

Aspek
perekonomian,
yang
mencakup tipologi klassen; komoditas
unggulan; dan potensi lokal.
Aspek kebijakan pemerintah, yang
mencakup arahan kebijakan dan
strategi; kemitraan pemerintah dan
swasta; serta persepi masyarakat
terhadap pelayanan pemerintah.
1.4.2 Ruang Lingkup Wilayah
Ruang
lingkup
Fokus
Area
Pegandon-Ngampel terdiri dari lima
kelurahan yang berada dalam dua
kecamatan yaitu Kelurahan Sumbersari,
Kelurahan Dawungsari, Kelurahan Tegorejo,
Kelurahan Margomulyo, dan Kelurahan
Pegandon.

Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2011

Gambar 1.1
Peta Administrasi Fokus Area
Pegandon-Ngampel

4
1.5

Kerangka Pikir

Berikut merupakan alur atau proses perencanaan di Fokus Area Pegandon-Ngampel guna
mengatasi permasalahan serta mengembangkan potensi yang ada:

Sumber : Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 1.2
Kerangka Pikir

5
1.6

Sistematika Penulisan

Sistematika
penulisan
dari
penyusunan laporan ini adalah sebagai
berikut:
BAB I PENDAHULUAN
Bab ini berisi latar belakang, ruang lingkup
perencanaan (ruang lingkup substansi dan
ruang lingkup wilayah), kerangka pikir, dan
sistematika penulisan laporan yang
digunakan
sebagai
landasan
dalam
mencapai hasil penyusunan laporan.
BAB II PROFIL WILAYAH
Bab ini berisi penjelasan tentang konstelasi
Fokus Area Pegandon-Ngampel; aspek
keruangan yang meliputi karakteristik fisik
alamiah, infrastruktur, dan karakteristik
keruangan wilayah; sereta aspek non fisik
yang meliputi kependudukan, perekonomian, dan kebijakan pemerintah.
BAB III POTENSI DAN PERMASALAHAN
Bab ini berisi penjelasan mengenai potensi
dan permasalahan di Fokus Area PegandonNgampel. Potensi dan permasalahan Fokus
Area Pegandon-Ngampel ditinjau dari aspek
fisik dan sumber daya alam, penggunaan
lahan,
populasi/demografi,
ekonomi,
infrastruktur dan fasilitas, kelembagaan
masyarakat, serta aspek sosial. Penstrukturan permasalahan ditinjau dari hubungan
antara satu aspek dengan aspek lain serta
prioritasi permasalahan.
BAB
IV
TUJUAN
PERENCANAAN

DAN

KONSEP

Bab ini berisi tentang tujuan perencanaan di


Fokus Area Pegandon-Ngampel serta konsep
yang akan diterapkan guna untuk mencapai
tujuan dalam perencanaan.
BAB V SASARAN,
INDIKASI PROGRAM

STRATEGI

DAN

Bab ini berisi tentang sassaran, strategi dan


indikasi program dalam perencanaan di

Fokus Area Pegandon-Ngampel yang


didapatkan berdasarkan masalah dan
potensi yang ada.
BAB VI STRUKTUR DAN POLA RUANG
Bab ini berisi tentang Struktur Ruang
berdasarkan Permen 17 Tahun 2009 serta
Pola Ruang berdasarkan Permen 17 Tahun
2009 dan PP No 8 Tahun 2013.

A great city is not to


be confounded with a
populous one.Aristotle

7
BAB II
PROFIL WILAYAH
2.1 Konstelasi Wilayah
Wilayah Bondokenceng yang terdiri dari
Kecamatan
Patebon,
Kecamatan
Pegandon, Kecamatan Kota Kendal,
Kecamatan Cepiring, dan Kecamatan
Cepiring merupakan wilayah yang
terletak sangat strategis dari Kabupaten
Kendal. Dimana di Bondokenceng ini
terdapat
pusat
pemerintahan,
perdagangan dan jasa, serta permukiman
dari
Kabupaten
Kendal.
Wilayah
Bondokenceng memiliki luas sebesar
157,69 Ha (0,15% dari total luas
Kabupaten Kendal). Ruang lingkup
wilayah studi yaitu Fokus Area PegandonNgampel dimana merupakan salah satu
dari dua wilayah fokus area yang terdapat
di Wilayah Bondokenceng. Luas wilayah
yang dimiliki oleh Fokus Area PegandonNgampel yaitu sebesar 10,048 Ha (6,4%
dari total luas Wilayah Bondokenceng).

Fokus Area Pegandon-Ngampel


terdiri dari Kelurahan Pegandon,
Kelurahan
Margomulyo,
Kelurahan
Tegorejo, Kelurahan Dawungsari, dan
Kelurahan Sumbersari. Fokus Area
Pegandon-Ngampel dilalui oleh jalan
arteri
primer yaitu jalan yang
menghubungkan Kecamatan Patebon
dengan Kecamatan Pegandon. Wilayah
fokus area ini termasuk dalam kawasan
perdesaan yang berpotensi untuk
dikembangkan karena adanya rencana
pintu tol yang terdapat di Kelurahan
Margomulyo. Oleh karenanya, diperlukan
adanya suatu rencana pengembangan
wilayah Fokus Area Pegandon-Ngampel

sebagai New Urbanism.


2.2 Aspek Keruangan
2.2.1 Karakteristik Fisik Alamiah
Kondisi fisik alamiah meliputi kondisi
topografi,
litologi,
hidrogeologi,
klimatologi, bencana banjir, daya dukung
lahan, penggunaan lahan, dan kesesuaian
lahan. Identifikasi ini memberikan
manfaat untuk mengetahui daerahdaerah
yang
berpotensi
untuk
dikembangkan di wilayah Fokus Area
Pegandon-Ngampel.
A.

Karakteristik Fisik Lahan

Karakteristik fisik lahan membahas


mengenai kelerengan, jenis tanah,
hidrogeologi, klimatologi dan bencana
banjir pada wilayah studi.

Sumber: Analisis Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 2.1
Peta Konstelasi Wilayah Fokus Area
Pegandon-Ngampel

1. Kelerengan
Wilayah studi fokus area PegandonNgampel merupakan daerah dengan
klasifikasi kelerengan datar. Lahan
dengan kelerengan datar tersebar
merata di lima desa yaitu Desa
Pegandon, Tegorejo, Margomulyo,
Dawungsari, dan Desa Sumbersari.

Sumber: Analisis Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 2.3
Peta Litologi Fokus Area
Pegandon-Ngampel
Sumber: Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan,
2015

Gambar 2.2
Peta Topografi Fokus Area PegandonNgampel

Lahan dengan kelerengan ini cocok


digunakan sebagai kawasan budidaya.
2.

Jenis Tanah

Jenis tanah yang terdapat di wilayah


Fokus
Area
Pegandon-Ngampel
mayoritas adalah jenis tanah latosol
cokelat.

Persebaran tanah latosol cokelat ini


yaitu di Desa Tegorejo, Margomulyo.
Dawungsari,
dan
Sumbersari.
Sedangkan untuk Kelurahan Pegandon
memiliki jenis tanah asosiasi aluvial
kelabu.
Pada
umumnya
tanah
Latosol ini kadar unsur hara dan
organiknya cukup rendah, sedangkan
produktivitas tanahnya dari sedang
sampai tinggi. Tanaman yang bisa
ditanam didaerah ini adalah padi
(persawahan), sayur-sayuran dan buahbuahan. Lahan di Kecamatan Ngampel
dan Kecamatan Pegandon didominasi
oleh persawahan. Sehingga dapat
dikatan bahwa penggunaan lahan di
fokus area Pegandon - Ngampel terkait
dengan karakteristik fisik wilayah jenis
tanah masih sesuai.

A goal without a plan is just a


wish. Antoine de Saint-Exupry.
3.

Hidrogeologi

9
Dari Gambar dapat diketahui bahwa
wilayah fokus area Pegandon - Ngampel
memiliki persediaan air tanah yang
mencukupi karena variasi akuifer yang
termasuk produktif.

area Pegandon - Ngampel memiliki


curah hujan 3000mm/tahun.

Sumber: Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan,


2015
Sumber: Analisis Kelompok 2B Studio
Perencanaan, 2015

Gambar 2.4
Peta Hidrogeologi Fokus Area
Pegandon-Ngampel

Persebaran air tanah produktif tinggi


yaitu di Pegandon, Tegorejo, dan
Sumbersari. Persebaran air tanah
sedang yaitu di Margomulyo dan
Dawungsari. Kondisi ini mendukung
aktivitas masyarakat setempat dimana
masyarakat bisa mendapatkan pasokan
air baku dari daerahnya sendiri, tanpa
harus mengimport dari daerah lain.
Berikut ialah peta hidrogelogi di
Bondokenceng:
4.

Klimatologi

Klimatologi terdiri dari beberapa unsur


seperti kelembaban udara, suhu udara,
kecepatan angin, intensitas curah hujan
dan
lain-lain.
Pada
umumnya,
klimatologi memiliki pengaruh besar
terhadap curah hujan. Wilayah fokus

Gambar 2.5
Peta Klimatologi Fokus Area PegandonNgampel

Berdasarkan SK Mentri Kehutanan


No.837/KPTS/UM/II/1980
dan
No.683/KPTS/UM/VIII/1981,
angka
curah hujan tersebut termasuk dalam
interval intensitas curah hujan tinggi.
Curah hujan yang tinggi berpengaruh
pada tingkat kesuburan pertanian yaitu
dapat menambah suplai air dari hujan
selain yang sudah tersedia dari sungai,
bendungan, waduk, atau yang lainnya.
Potensi tersebut memberikan peluang
juga bagi para petani yang menggarap
lahan tadah hujan.
5. Bencana Banjir
Daerah rawan bencana banjir di fokus
area Pegandon-Ngampel adalah 37%,
dimana persentase ini sudah tergolong
angka yang tinggi. Daerah rawan
bencana banjir ini tersebar di bagian
utara Pegandon dan Sumbersari,
Ngampel. Berdasarkan hasil obervasi,

10
penyebab bencana banjir di fokus area
Pegandon - Ngampel adalah karena
masih buruknya sistem drainse yang
telah ada. Rawan bencana banjir ini
menjadi hal yang perlu diperhatikan
dalam
mewujudkan
rencana
pembangunan di Kabupaten Kendal. Hal
ini bertujuan agar arah pengembangan
wilayah
di
fokus
area
masih
memperhatikan kondisi fisik dan
permasalahan yang ada, sehingga tidak
menimbulkan masalah yang berdampak
pada rencana pembangunan lainnya.

dukung lahan juga memungkinkan untuk


dilakukan pembangunan pintu keluar
jalan tol dan serta pembangunan jalan
arteri baru.

Sumber : Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan,


2015

Gambar 2.7
Peta Daya Dukung Lahan Fokus Area
Pegandon-Ngampel

C.

Sumber: Analisis Kelompok


Perencanaan, 2015

2B

Studio

Gambar 2.6
Peta Bencana Banjir Fokus Area
Pegandon-Ngampel

Penggunaan Lahan

Berdasarkan persentase
lahan, didominasi oleh
sebesar 35%.

penggunaan
perkebuban

Persentase Penggunaan Lahan


2%
29% 35%
1%
33%

`
B.

Daya Dukung Lahan

Daya dukung lahan pada wilayah fokus


area Pegandon-Ngampel merupakan
kawasan budi daya 100%. Sehingga dapat
mendukung perencanaan yang akan
menjadikan fokus area ini sebagai pusat
permukiman. Selain itu, kondisi daya

Tegalan
Kebun
Permukiman
Sumber: Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 2.8
Presentase Penggunaan Lahan
Fokus Area Pegandon-Ngampel

Hal tersebut dapat mendorong kegiatan


bercocok
tanam.
Selain
untuk

11
perkebunan, penggunaan lahan untuk
permukiman juga cukup tinggi yaitu
sebesar 35%.

Sumber:

Analisis
Kelompok
Perencanaan, 2015

2B

D.

Kesesuaian Lahan

Hasil Kesesuaian Lahan ini didapatkan


dengan cara menggabungkan atau overlay
dari penggunaan lahan dengan daya
dukung lahan. Jika lahan terbangun
terdapat di kawasan penyangga atau
kawasan lindung, maka kawasan tersebut
dapat dikategorikan sebagai kawasan
yang
tidak
sesuai.
Dengan
ketidaksesuaian lahan ini, nantinya dapat
membahayakan penghuni atau warga
yang bertempat tinggal disana.

Studio

Gambar 2.9
Peta Tata Guna Lahan Fokus Area
Pegandon-Ngampel

Berdasarkan dari peta tata guna


lahan, fokus area Pegandon-Ngampel
merupakan kawasan yang masih bersifat
agraris. Hal ini ditunjukkan dengan
besarnya luas lahan non terbangun yang
digunakan untuk pertanian. Lahan non
terbangun tersebut terdiri dari sawah
irigasi, tegalan, semak dan perkebunan.
Sedangkan untuk permukiman masih
relatif sedikit dan juga tersebar di seluruh
wilayah fokus area Pegandon-Ngampel.
Rencana Trans Tol Jawa yang melewati
fokus area Pegandon-Ngampel sebagian
besar akan dibangun diatas lahan non
terbangun. Lahan non terbangun tersebut
berupa sawah irigasi dan perkebunan.
Tidak hanya lahan non terbangun, namun
pembangunan Trans Tol Jawa akan
dibangun diatas permukiman penduduk.

Sumber: Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan,


2015

Gambar 2.10
Peta Kesesuaian Lahan Fokus Area
Pegandon-Ngampel

Dari penggunaan lahan yang ada,


tidak ada lahan terbangun yang terdapat
di kawasan penyangga ataupun kawasan
lindung sehingga presentase lahan yang
tidak sesuai adalah 0%. Dari hasil analisis
ini dapat disimpulkan bahwa di wilayah
fokus area Pegandon-Ngampel dalam
penggunaan lahannya sudah sesuai
dengan karakteristik fisik wilayah.

12
2.2.2 Infrastruktur
A.
Transportasi (Jalan, Trayek
Angkutan
Umum,
Stasiun,
Terminal)
Fokus area Pegandon-Ngampel
merupakan daerah strategis dengan
potensi aksesibilitas yang tinggi. Potensi
aksesibilitas tersebut didasarkan pada
keberadaan stasiun kereta api Sungai
Bodri di Kelurahan Pegandon, rencana
pembangunan jalan dan pintu keluar Tol
TransJava pada Kelurahan Margomulyo
serta terdapat pula jalan lokal primer
yang
menghubungkan
Kecamatan
Pegandon dan Kecamatan Ngampel.
Ketiganya tidak hanya berpotensi
meningkatkan aksesibilitas kawasan
tersebut dalam lingkup Kecamatan
Pegandon dan Ngampel, melainkan juga
pada lingkup yang lebih luas yaitu
terhadap
Kabupaten
Kendal
dan
kota/kabupaten disekitarnya seper Kota
Semarang dan Kabupaten Batang. Jalan
Raya Pegandon yang merupakan jalan
lokal primer merupakan jalan utama pada
fokus area sekaligus koridor dengan
aktivitas ekonomi tinggi. Keberadaan
jalan dengan beragam aktivitas ekonomi
serta pelayanan umum yang tumbuh di
sekitarnya meningkatkan aksesibilitas
masyarakat, baik dari dalam maupun luar
fokus area, terhadap fasilitas umum di
daerah tersebut.

(a)

(b)

Sumber: Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan,


2015

Gambar 2.11
(a) Peta Jaringan Jalan PegandonNgampel dan (b) Jalan Rusak di
Pegandon-Ngampel

13

Sumber: Dokumentasi Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 2.12
Jalan di Fokus Area PegandonNgampel

Mayoritas jalan dalam kondisi baik, kecuali pada


Kelurahan Margomulyo dan Dawungsari dimana
jalan lokal primer yang menghubungkan keduanya
berada dalam kondisi rusak berat. Hal tersebut
ditunjukan dari kondisi perkerasan, yang semula
aspal, yang telah mengelupas pada hampir seluruh
badan jalan.
Kondisi tersebut kemudian
menghambat pertumbuhan aktivitas di sekitarnya,
hal tersebut dapat dilihat dari tidak adanya kegiatan
ekonomi dan pelayanan umum yang berkembang
pada ruas jalan tersebut. Adanya perbedaan kondisi
pada jalan dengan kelas yang serupa berpotensi
menimbulkan kesenjangan pembangunan. Kondisi
pada jalan lokal sekunder serupa dengan jalan lokal
primer dimana meskipun mayoritas jalan dalam
kondisi baik, beberapa ruas jalan pada Kelurahan
Margomulyo dan Dawungsari mengalami kerusakan.

By failing to prepare, you are preparing to fail.- Benjamin Franklin


Tabel II.1
Standar Pelayanan Minimal Bidang Jalan di Indonesia
Standar Pelayanan
Bidang
Pelayanan

Kuantitas
Cakupan

Konsumsi/Produksi

Kualitas

Keterangan

Jaringan Jalan

Aspek
Aksesibilitas

Seluruh
Jaringan

Kepadatan Penduduk
(jiwa/km2)

Indeks
Aksesibilitas

Sangat Tinggi > 5000

>5

Tinggi > 1000

> 1,5

Sedang > 500

> 0,5

Rendah > 100

> 0,15

Sangat Rendah < 100

> 0,05

Panjang
jalan/luas
(km/km2)

Sumber: Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah, 2001

Aksesebilitas:
Kuantitas

= Jumlah Penduduk/Luas Wilayah


= 17.778 / 1,004831 km2
= 17.692,5

Berdasarkan standar dari tabel diatas, nilai aksesibilitas di fokus area PegandonNgampel termasuk dalam kategori sangat tinggi.

14

Terdapat 2 trayek angkutan umum di fokus area


Pegandon-Ngampel, yaitu trayek 2 dan trayek 20.
Trayek 20 merupakan trayek kurus atau trayek
dengan frekuensi perjalanan dan armada yang
rendah dan merupakan trayek angkutan yang
melayani transportasi antar Kecamatan PegandonNgampel. Trayek tersebut beroperasi pada jalan
penghubung
Kelurahan
Margomulyo
dan
Dawungsari yang kondisinya rusak berat. Kondisi
jalan yang buruk tersebut berpengaruh pada
frekuensi dan jumlah armada yang rendah, dimana
pemilik kendaraan angkutan umum enggan
beroperasi dengan alasan menghindari kerusakan
kendaraan yang mungkin ditimbulkan.
B.

Sumber : Analisis Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Pendidikan

Fasilitas pendidikan yang dapat ditemukan di


fokus area Pegandon-Ngampel adalah 4 PAUD, 7
TK, 9 SD, 3 SMP dan 2 SMA. Fasilitas pendidikan berupa SD dan TK dapat ditemukan pada
tiap-tiap desa, sementara fasilitas lain seperti SMP dan SMA hanya dapat ditemukan pada
kelurahan Tegorejo dan Pegandon.
Gambar 2.13
Peta Trayek Angkutan Umum

Tabel II.2
Fasilitas Pendidikan Fokus Area Pegandon-Ngampel
Kelurahan

PAUD

TK

SD

SMP

SMA

Dawungsari

Margomulyo

Pegandon

Tegorejo

Sumbersari

Jumlah

Sumber : BPS Kabupaten Kendal, 2015

15
Lokasi dari Kelurahan Pegandon yang
langsung berbatasan dengan Tegorejo
dan keberadaan SMP dam SMA pada
kedua lokasi tersebut menunjukan
adanya pemusatan fasilitas pendidikan
lanjutan dari sekolah dasar.

Sumber : Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan,


2015

Gambar 2.15
Peta Jangkauan Pelayanan SMA Fokus
Area Pegandon-Ngampel
Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2015

Gambar 2.14
Peta Persebaran Sarana Pendidikan
di Fokus Area Pegandon-Ngampel

C.

Berdasarkan
area
cakupan
pelayanannya,
fasilitas
pendidikan
berupa SMA di fokus area sudah melayani
95% daerah pelayanan.

Kesehatan

Salah satu fasilitas sosial yang sangat penting bagi keberlangsungan hidup manusia adalah
sarana kesehatan. Di Fokus Area Pegandon-Ngampel terdapat sarana kesehatan berupa
posyandu, puskesmas, apotek, dan balai pengobatan. Berikut ini merupakan jumlah sarana
kesehatan yang tersedia di Fokus Area Pegandon-Ngampel:
Tabel II.3
Sarana Kesehatan di Fokus Area Pegandon-Ngampel
Posyandu

Apotek

Puskesmas

Balai
Pengobatan

Sumbersari

Dawungsari

Margomulyo

Tegorejo

Pegandon

Kelurahan

Sumber: Kecamatan Pegandon dan Ngampel dalam Angka, BPS 2014

16

Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui


bahwa sarana kesehatan yang tersedia di
Fokus
Area
Pegandon-Ngampel
jumlahnya masih sangat minim. Sarana
kesehatan banyak Terdapat di Kelurahan
Tegorejo karena memiliki tingkat
aksesibilitas
yang
lebih
tinggi
dibandingkan dengan kelurahan lainnya.
Hal tersebut dapat dilihat dari jaringan
jalan yang kondisinya baik dan terdapat
trayek angkutan umum yang melewati
Kelurahan Tegorejo.

Sumber

Analisis Kelompok
Perencanaan, 2015

2B

Studio

Gambar 2.17
Peta Jangkauan Sarana Kesehatan
Fokus Area Pegandon-Ngampel

Every city across the country


that has successfully renewed and
revitalized utself points to a
robust education system as its
fundamental key to success.Alam Autry
Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2015

Gambar 2.16
Peta Persebaran Sarana Kesehatan
di Fokus Area Pegandon-Ngampel

D.

Perekonomian

Sarana perekonomian merupakan sarana


yang tak dapat dilepaskan dari suatu
permukiman.
Di
dalam
suatu
permukiman terdapat masyarakat yang
harus dipenuhi kebutuhannya. Untuk
memenuhi kebutuhan tersebut maka

disediakan sarana perekonomian yang


menyediakan barang maupun jasa yang
dibutuhkan masyarakat di suatu daerah.
Sarana perekonomian yang terdapat di
Fokus Area Pegandon-Ngampel adalah
berupa pasar, minimarket, warung, toko,
pertokoan, koperasi, dan bank.
Pasar yang terletak di Fokus Area
Pegandon-Ngampel tepatnya terletak di
Kelurahan Pegandon kondisinya cukup
baik.
Aksesibilitas
menuju
Pasar
Pegandon juga baik karena jaringan jalan

17
yang kondisinya baik dan dilewati trayek
angkutan umum. Selain itu, di Fokus Area
Pegandon-Ngampel banyak terdapat
warung maupun toko yang letaknya
sangat berdekatan dengan rumah
rumah warga. Biasanya warung maupun
toko tersebut menjual barang barang
kebutuhan sehari hari masyarakat
Fokus Area Pegandon-Ngampel. Di Fokus
Area Pegandon-Ngampel terdapat satu
bank yaitu, Bank Perkreditan Rakyat yang
terletak
di
Kelurahan
Tegorejo.
Sedangkan koperasi banyak yang
terdapat di Fokus Area PegandonNgampel berupa koperasi simpan pinjam.

Adapun
penduduk
di
Kelurahan
Sumbersari dan Dawungsari mayoritas
menggunakan daya listrik 450 Watt.
Penggunaan daya listrik pada rumah
tangga di fokus area juga mencerminkan
kondisi dan jenis kegiatan di daerah
tersebut. Daerah dengan mayoritas
penggunaan listrik 900 Watt dan 1300
Watt merupakan wilayah dengan
aktivitas perkotaan atau non-pertanian,
sementara daerah dengan penggunaan
daya listrik antara 450 Watt hingga 900
watt merupakan daerah dengan dominasi
kegiatan
pertanian.
Hal
tersebut
mencerminkan gaya hidup masyarakat
antara daerah perkotaan dan desa.
F.

Sumber : Dokumentasi Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 2.18
Pasar Pegandon di Fokus Area
Pegandon-Ngampel

E.

Listrik

Seluruh penduduk di kawasan Fokus Area


Pegandon-Ngampel telah mendapatkan
pelayanan listrik dengan mayoritas daya
900 Watt dan 1.300 Watt dan sebagian
kecil 450 Watt (40% penduduk di Fokus
Area Pegandon-Ngampel). Adapun daya
listrik 900 Watt dan 1300 Watt lebih
didominasi oleh penduduk di Kelurahan
Margomulyo, Tegorejo dan Pegandon.
s

Air Bersih

Air bersih pada fokus area berasal dari


dua sumber, yaitu PDAM dan air sumur.
Karena
tidak
semua
wilayah
mendapatkan
pelayanan
PDAM,
mayoritas
penduduk
masih
mengandalkan air dari sumur. Adapun
beberapa pengguna PDAM juga masih
mengandalkan sumur dikarenakan masih
sering terjadinya kekurangan air dari
PDAM. Dari kelima kelurahan di fokus
area, Kelurahan Dawungsari merupakan
kelurahan dengan 0% pengguna PDAM.
Penguna PDAM terbesar berada di
Kelurahan Pegandon (50% dari total
rumah tangga) disusul dengan Kelurahan
Tegorejo (40%) , Sumbersari (20%) dan
Margomulyo (8,93%). Kualitas air dari
PDAM baik, dengan indikasi air tidak
berwarna/keruh, tidak memiliki rasa dan
tidak berbau. Kualitas air sumur pada
kelurahan Tegorejo, Dawungsari dan
Sumbersari
baik
(air
tidak
berwarna/keruh, tidak memiliki rasa dan
tidak berbau), sementara pada Kelurahan
Pegandon dan Margomulyo kualitas air
kurang baik dengan indikasi air keruh
akibat kapur.

18
G.

Drainase

Pada kawasan fokus area Kota PegandonNgampel terdapat tiga jenis saluran
drainase, yaitu primer, sekunder dan
tersier. Saluran drainase primer berupa
sungai Bodri dengan kondisinya yang
cukup baik meskipun masih ditemukan
banyak masyarakat yang membuang
sampah pada sungai tersebut sehingga
berpotensi menyebabkan hambatan pada
aliran air. Drainase sekunder memiliki
kondisi yang bervariasi dari cukup baik
hingga buruk dengan mayoritas kondisi
drainase cukup baik. Kondisi tersebut
dipengaruhi oleh ada maupun tidak
adanya sampah yang menghambat aliran
air. Serupa dengan saluran drainase
sekunder, keadaan saluran drainase
tersier juga beragam tergantung pada
kemampuan drainase dalam mengalirkan
air. Dari lima kelurahan dalam fokus area,
drainase dengan kondisi yang burujk
ditemukan pada dua kelurahan terpadat
yaitu kelurahan Tegorejo dan Pegandon.
Hal tersebut dipengaruhi oleh banyaknya
masyarakat yang membuang sampah
pada saluran drainase, sementara pada
ketiga kelurahan lain, pengolahan
sampah dengan cara dibakar menjadi
sebab mengapa tidak ditemukan sampah
pada saluran drainase.

Sumber: Dokumentasi Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

(a)

Sumber: Dokumentasi Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

(b)

19

Sumber: Dokumentasi Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

(c)
Gambar 2.20
(a) Saluran Drainase Primer; (b)
Saluran Drainase Sekunder; (c)
Saluran Drainase Tersier

H.

Persampahan

Pengelolaan terhadap sampah yang setiap


harinya dihasilkan oleh masyarakat di
suatu daerah perlu diperhatikan dan
selalu dikaji. Pada Fokus Area PegandonNgampel
belum
terdapat
sistem
pengelolaan sampah yang terpadu.
Terdapat lima kelurahan yang termasuk
dalam Fokus Area Pegandon-Ngampel
yaitu Kelurahan Dawungsari, Kelurahan
Margomulyo,
Kelurahan
Tegorejo,
Kelurahan Pegandon, dan Kelurahan
Sumbersari yang memiliki jumlah KK
sebanyak 4.797. Diasumsikan setiap KK
atau setiap rumah menghasilkan 2,5 kg
sampah setiap harinya maka, timbulan
sampah yang terdapat di Fokus Area
Pegandon-Ngampel sebanyak 11.993 kg
setiap harinya.
Pada kondisi eksisting Fokus Area
Pegandon-Ngampel tidak terdapat TPS
untuk menampung timbulan sampah.
Sedangkan ketersediaan bak sampah di
tiap rumah di Fokus Area PegandonNgampel hanya 30% saja. Masyarakat di

Fokus
Area
Pegandon-Ngampel
mengelola timbulan sampah yang
dihasilkan dengan cara dibakar atau
dibuang ke sungai maupun drainase. Hal
tersebut, dapat dilihat dari kondisi sungai
maupun kondisi drainase yang banyak
terdapat tumpukan sampah. Masyarakat
membakar sampah rumah tangga mereka
karena tidak tersedianya TPS maupun
sistem pengangkutan sampah secara
rutin. Sehingga, mereka memutuskan
untuk membakar atau membuang
sampah ke sungai karena mereka
menganggap hal tersebut lebih mudah
untuk dilakukan.
I.

Sanitasi

Menurut Entjang (2000) bahwa sanitasi


lingkungan
adalah
pengawasan
lingkungan fisik, biologis, sosial dan
ekonomi yang mempengaruhi kesehatan
manusia, dimana lingkungan berguna
ditingkatkan dan diperbanyak sedangkan
yang
merugikan
diperbaiki
atau
dihilangkan.
Identifikasi
terhadap
jaringan sanitasi yang ada diperlukan
untuk mengetahui permasalahan yang
ada serta untuk merumuskan solusi
pemecahan permasalahan sanitas yang
ada di Fokus Area Pegandon-Ngampel.
Pada kondisi eksisting Fokus Area
Pegandon-Ngampel
masyatakatnya
sudah memiliki jamban keluarga di
masing masing rumah. Namun, masih
banyak ditemukan masyarakat yang
memanfaatkan sungai untuk kepentingan
sanitasi. Lingkungan yang baik adalah
lingkungan sehat. Salah satu indikator
lingkungan sehat adalah tersedianya
jamban keluarga pada masing-masing
rumah. Karena masih banyak masyarakat
di Fokus Area Pegandon-Ngampel yang
memanfaatkan sungai untuk kepentingan
sanitasi menunjukkan bahwa lingkungan
di Fokus Area Pegandon-Ngampel dapa

20
dikatakan tidak sehat. Hal tersebut
menunjukkan pula bahwa kesadaran
masyarakat akan pentingnya sanitasi
masih kurang.
J.

Telekomunikasi

Kondisi telekomunikasi pada Fokus Area


Pegandon-Ngampel yang terdiri dari 5
kelurahan yaitu, Kelurahan Dawungsari,
Kelurahan
Margomulyo,
Kelurahan
Tegorejo, Kelurahan Pegandon, dan
Kelurahan Sumbersari sudah terlayani
oleh jaringan telekomunikasi. Masingmasing kelurahan sudah terdapat
jaringan telekomunikasi dengan baik. Hal
tersebut terlihat pada Fokus Area
Pegandon-Ngampel yang masyarakatnya
sudah menggunakan alat telekomunikasi.
Alat
telekomunikasi
yang
sudah
digunakan masyarakat pada fokus area
Prgandon Ngampel mikro seperti telepon
genggam atau handphone, telepon umum
atau kabel, televisi, radio, dan alat
telekomunikasi lainnya. Kemajuan di
bidang teknologi komunikasi sudah tidak
dapat dipungkiri keadaanya. Masyarakat
di Fokus Area Pegandon-Ngampel
sebagian besar sudah menggunakan
handphone sebagai alat komunikasi
sehari-hari. Selain sifatnya yang fleksibel
dan harganya yang murah, biaya yang
dikeluarkan juga lebih terjangkau jika
dibandingkan dengan telepon kabel.

2.2.3 Karakteristik
Wilayah
A.
Zona Perkotaan

Keruangan

Fokus Area Pegandon-Ngampel yang


terdiri dari Kelurahan Pegandon,
Tegorejo, Margomulyo, Dawungsari dan
Sumbersari
merupakan
kawasan
perkotaan yang memiliki fungsi utama
pusat permukiman. penentuan kawasan
perkotaan di fokus area sebagai pusat

permukiman didasarkan oleh hasil


analisis
skalogram
yang
mempertimbangkan
kelengkapan
fasilitas yang ada. Selain kelengkapan
fasilitas di Fokus area, fungsi utama fokus
area
sebagai
pusat
permukiman
mempertimbangkan adanya rencana
pembangunan TTJ yang memiliki pintu
keluar masuk di Kelurahan Margomulyo.
Kelengkapan
fasilitas,
kepadatan
penduduk, dan penggunanaan lahan
merupakan beberapa hal penting yang
menjadi
pertimbangan
dalam
menentukan zona perkotaan dalam suatu
wilayah.
1. Kelengkapan Fasilitas
Fokus Area Pegandon-Ngampel
sebagai zona perkotaan memiliki
kelengkapan fasilitas terlengkap
dibandingkan
daerah
lain
disekitarnya. Pada Fokus Area
Pegandon-Ngampel
terdapat
Stasiun Sungai Bodri, Pasar
Pegandon, dsb. Selain itu, terdapat
fasilitas penunjang permukiman
seperti
sarana
kesehatan
diantaranya puskesmas, balai
pengobatan yang mayoritas berada
di Kelurahan Tegorejo. Sarana
pendidikan yang terdiri dari TK
hingga SMA yang juga cenderung
memusat di salah satu kawasan
perkotaan ini yaitu Kelurahan
Tegorejo.
2. Kepadatan Penduduk
Kepadatan
penduduk
di
Bondokenceng
cenderung
meningkat setiap tahunnya. Hal
tersebut juga akan berbanding
lurus pada kawasan perkotaan
Pegandon -Ngampel. Kepadatan
penduduk di kawasan perkotaan
Pegandon Ngampel cenderung
akan meningkat pesat karena
adanya pembangunan TTJ di Fokus
Area.

21
3. Penggunaan Lahan
Penggunaan lahan di fokus area
didominasi oleh permukiman
sebesar 33% dan lahan kosong
sebesar 35% berupa semak
belukar. Adanya lahan kosong yang

B.

cukup luas dapat dimanfaatkan


sebagai
permukiman
untuk
mengatasi pertambahan penduduk
akibat pembangunan TTJ di Fokus
Area.

Pola Ruang

Identifikasi kegiatan dan komponen pendukung tata ruang di fokus area pada dasarnya
merupakan upaya untuk melihat kegiatan dan komponen pengisi ruang yang disesuaikan
dengan kebijaksanaan pengembangan wilayah Fokus Area Pegandon-Ngampel.
Tabel II.4
Karakteristik Komponen Kegiatan di Fokus Area Pegandon-Ngampel
No

Komponen Kegiatan

Karakteristik

Permukiman

Merupakan sarana hunian yang dibutuhkan untuk tempat


tinggal yang memiliki aksesibilitas yang mudah. Permukiman
yang terdapat di Fokus Area Pegandon-Ngampel cenderung
mengikuti kesamaan pola menyebar mengikuti jalan.

Kesehatan

Merupakan kegiatan pelayanan kesehatan bagi masyarakat.


Kegiatan ini memerlukan lokasi yang bebas polusi (air, udara
maupun suara) dan berdekatan dengan kawasan intensitas
pengguna ruang tinggi. Zona kesehatan yang terdapat di Fokus
Area Pegandon-Ngampel cenderung memusat di Kelurahan
Tegorejo. Pada zona kesehatan ini terdiri dari puskesmas, balai
pengobatan dan apotek.

Pendidikan

Kegiatan pendidikan sangat berpengaruh terhadap pola


pergerakkan penduduk dengan motivasi pendidikan, hal ini
disebabkan penyebaran fasilitas pendidikan dibatasi oleh
jangkauan pelayanan sesuai dengan tingkatannya. Sarana
pendidikan di Fokus Area Pegandon-Ngampel terdiri dari TK, SD
SMP serta SMA yang terletak menyebar.

Perdagangan dan Jasa

Merupakan sektor ekonomi yang berkaitan dan langsung


diperlukan sehari-hari oleh masyarakat kota, terutama untuk
memenuhi kebutuhan primer, sekunder maupun tersier dengan
jangkauan lokal. Kegiatan ini dapat berbentuk pasar, pertokoan
atau warung/kios. Pada Fokus Area terdapat Pasar. Warung
atau toko tersebar dan tidak membentuk sistem hirarki pusat
mengikuti pengelompokkan fasilitas permukiman.

Transportasi

Transportasi yang terdapat di Fokus area berupa Stasiun Sungai


Bodri. Stasiun tersebut berada pada Kelurahan Tegorejo

Sumber : Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

22
Perkembangan
daerah
kota
dipengaruhi
oleh
kondisi
geografis wilayah itu sendiri.
Pada kondisi eksisting Fokus
Area Pegandon-Ngampel, CBD
(Central Business District) terletak
pada kelurahan Tegorejo. Di
kelurahan Tegorejo terdapat zona
kesehatan,
pendidikan,
perkantoran
pemerintah,
perdagangan dan jasa serta
transportasi yang cenderung
beraglomerasi sehingga dapat
menjadi pusat atau CBD. Jika
diperhatikan
kawasan
peruntukan pemukiman yang ada
di Fokus Area Pegandon-Ngampel
memiliki
kesamaan
pola
persebaran yaitu mengikuti jalan
(jaringan
transportasi)
dan
berpusat pada daerah pusat
aktivitas di Kelurahan Tegorejo.

Sumber: Analisis Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 2.21
Peta Rencana Pola Ruang Fokus
Area Pegandon-Ngampel

Berdasarkan pola ruang


eksisting Fokus Area PegandonNgampel
memiliki sembilan
peruntukkan kawasan. Kawasan
tersebut terdiri dari permukiman
kepadatan tinggi, sedang dan
rendah, kesehatan, pendidikan,
perdagangan
dan
jasa,
perkantoran
pemerintahan,
pertanian,
dan
transportasi.
Berdasarkan struktur ruang kota
fokus area memiliki struktur
sektoral. Teori sektoral yang
dikemukaan oleh Hummer Hoyt
pada tahun 1939 ini berasumsi
bahwa perkembangan kota tidak
berbentuk melingkar seperti teori
konsentris Burgess, akan tetapi
berkembang menurut sektor
tertentu seperti irisan kue.

2.3

Aspek Non-Fisik

2.3.1 Kependudukan
A.
Jumlah Penduduk
Pada aspek kependudukan wilayah studi
Fokus Area Pegandon-Ngampel, jumlah
penduduk mengalami fluktuasi. Pada
tahun 2011, kawasan Fokus Area
Pegandon-Ngampel
mengalami
penurunan jumlah penduduk kemudian
meningkat kembali sampai tahun 2013.
Namun pada tahun 2014, jumlah
penduduk
kembali
mengalami
penurunan. Ada 2 kelurahan yang
mengalami penurunan jumlah penduduk
adalah Kelurahan Margomulyo sebanyak
10 jiwa dan Kelurahan Pegandon
sebanyak 1.275 jiwa dari tahun 2013 ke
tahun 2014. Berikut ini adalah jumlah
penduduk
Kawasan
Fokus
Area
Pegandon-Ngampel pada tahun 20102014.

23

Jumlah Penduduk Kawasan Fokus Area PegandonNgampel Tahun 2010-2014


19.000
18.800
18.600
18.400
18.200
18.000
17.800
17.600
17.400
17.200
2010

2011

2012

2013

2014

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.22
Grafik Jumlah Penduduk Kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel Tahun 2010-2014

B.

Kepadatan penduduk

Dalam kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel, kelurahan


yang memiliki tingkat kepadatan penduduk paling tinggi
menurut data BPS Kabupaten Kendal pada tahun 2014
adalah Kelurahan Pegandon sebesar 3.692 jiwa/km2.
Kemudian diikuti oleh Kelurahan Tegorejo sebesar 2.331
jiwa/km2, Sumbersari sebesar 1.800 jiwa/km2, Margomulyo
sebesar 1.793 jiwa/km2. Sedangkan kelurahan yang
memiliki kepadatan penduduk paling rendah adalah
Kelurahan Dawungsari sebesar 1.568 jiwa/km2. Berikut
adalah peta kepadatan penduduk kawasan Fokus Area
Pegandon-Ngampel tahun 2014.Kelurahan Tegorejo
memiliki jumlah penduduk paling tinggi, akan tetapi
kepadatan penduduk tertinggi terdapat di Kelurahan
Pegandon. Hal tersebut dikarenakan Kelurahan Kelurahan
Pegandon menjadi pusat kegiatan di fokus area PegandonNgampel. Terdapat pasar pegandon yang melayami fokus
area dan kelurahan yang paling dekat dengan jalan pantura.
Sedangkan kepadatan terendah terdapat di Kelurahan
Dawungsari disebabkan masih banyaknya lahan non
terbangun.

Teamwork is the secret that make


common people achieve uncommon
result.- Ifeany Enoch Onouha

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.23
Peta Kepadatan Penduduk

24
C.

Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Umur

Berikut ini merupakan jumlah penduduk berdasarkan kelompok umur yang terdapat di
kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel pada tahun 2014.
Piramida Penduduk Fokus Area Pegandon-Ngampel
Tahun 2014
70-74
60-64
50-54
40-44

Laki-laki

30-34

Perempuan

20-24
10-14
00-04
-1000

-500

500

1000

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.24
Piramida Penduduk Kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel Tahun 2014

Berdasarkan grafik piramida penduduk kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel terlihat


bahwa grafik berbentuk piramida ekspansif (piramida penduduk muda), di mana
menggambarkan angka kelahiran yang lebih tinggi daripada angka kematiannya. Piramida
penduduk di atas dapat menunjukkan bahwa usia muda (0-34) tahun lebih besar
dibandingkan dengan usia tua. Hal itu menandakan pertumbuhan penduduk relatif tinggi di
kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel. Penduduk usia muda yang relatif banyak
berpengaruh pada dengan rencana pembangunan KIK di Kecamatan Kaliwungu. Oleh
karena itu, kualitas sumber daya manusia harus ditingkatkan, terutama agar dapat bersaing
dengan penduduk luar Kabupaten Kendal agar dapat bekerja di KIK.
D.

Kualitas Sumber Daya Manusia


1. Tingkat Pendidikan
Berikut merupakan tabel dari jumlah penduduk kawasan Fokus Area PegandonNgampel berdasarkan tingkat pendidikan terakhir pada tahun 2014. Rendah dan
tingginya tingkat pendidikan ini dapat diukur melalui banyaknya tingkat pendidikan
terakhir yang ditempuh oleh masyarakat kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampeldalam
kurun waktu 1 tahun.

25
Tabel II.5
Jumlah Penduduk berdasarkan Tingkat Pendidikan
Kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel Tahun 2014
Tingkat Pendidikan
Tamatan
Tamatan
Tamatan
Tidak/Belum
Tamatan
SD
SMP
SMA
Tamat SD
Akademi/PT
Sederajat
Sederajat
Sederajat

No.

Kecamatan

1.

Sumbersari

2.

Dawungsari

520

624

556

315

77

3.

Margomulyo

1367

782

943

889

90

4.

Tegorejo

1833

1791

968

797

267

5.

Pegandon

1356

1020

810

617

155

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Berdasarkan tabel di atas, maka tingkat pendidikan di Kawasan Fokus Area


Pegandon-Ngampel dapat dihasilkan diagram seperti berikut.
Persentase Jumlah Penduduk Menurut Tamatan
Pendidikan di Kawasan Fokus Area PegandonNgampel Tahun 2014
3,73%
16,59%

32,17%

Tidak/Belum Tamat
SD
Tamat SD Sederajat

20,77%
26,73%

Tamat SMP Sederajat


Tamat SMA Sederajat

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.25
Persentase Jumlah Penduduk menurut Tingkat Pendidikan
di Kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel Tahun 2014

Berdasarkan pie chart di atas, terlihat bahwa penduduk kawasan Fokus Area PegandonNgampel sudah didominasi oleh tidak/belum tamat SD, yaitu sebesar 32,17%. Hal tersebut
menandakan bahwa tingkat pendidikan di kawasan fokus area masih rendah, karena belum
memenuhi program wajib yang dicanangkan oleh pemerintah, yaitu Program Wajib Belajar
12 Tahun. Sementara tamatan SMA sederajat hanya sebesar 16,59%. Oleh karena itu dapat
diindakasikan mata pencaharian utama penduduk kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel
adalah bidang pertanian. Selain itu, kondisi alam juga mendukung mata pencaharian
tersebut dengan masih banyaknya lahan pertanian. Data penduduk menurut tamatan
pendidikan di Kelurahan Sumbersari tidak ada.

26
2. Pengangguran
Pengangguran adalah orang yang masuk dalam angkatan kerja yang sedang mencari
pekerjaan dan belum mendapatkannya. Pengangguran umumnya disebabkan karena
jumlah angkatan kerja tidak sebanding dengan lapangan pekerjaan yang ada. Berikut ini
adalah diagram jumlah pengangguran di kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel dan
persentase jumlah pengangguran di kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel terhadap
wilayah Bondokenceng pada tahun 2014.
Jumlah Pengangguran di Kawasan Fokus Area
Pegandon-Ngampel 2014
2500
2000
1500
1000
500

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.26
Grafik Jumlah Pengangguran di Kawasan Fokus Area
Pegandon-Ngampel Tahun 2014
Persentase Pengangguran di Kawasan Fokus Area
Pegandon-Ngampel Terhadap Bondokenceng Tahun
2014
11,97%

Fokus Area Pegandon


Ngampel
88,03%

Bondokenceng

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.27
Persentase Jumlah Pengangguran di Kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel
terhadap Wilayah Bondokenceng Tahun 2014

27
Berdasarkan diagram di atas, diketahui bahwa pada tahun 2014 jumlah pengangguran
paling banyak terdapat di Kelurahan Tegorejo, yaitu sebesar 2.485 jiwa. Sedangkan jumlah
pengangguran paling rendah terdapat di Kelurahan Dawungsari, yaitu sebesar 550 jiwa.
Sedangkan Kelurahan Sumbersari tidak terdapat data penduduk menurut mata
pencaharian. Berdasarkan pie chart di atas, terlihat bahwa pengangguran di kawasan Fokus
Area Pegandon-Ngampel sebesar 11,97%. Pengangguran tersebut tidak terlalu
berpengaruh terhadap Bondokenceng. Namun, perlu adanya tindakan dari pemerintah
untuk mengurangi jumlah pengangguran. Terkait dengan rencana pembangunan KIK, dapat
diberikan pelatihan yang menunjang agar bisa bekerja di KIK. Sehingga dapat mengurangi
jumlah pengangguran.
3. Angka Kemiskinan
Jumlah kemiskinan di kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel dapat digunakan untuk
mengukur tingkat kesejahteraan yang ada di wilayah tersebut. Tingkat kemiskinan yang
tinggi di suatu daerah akan menimbulkan permasalahan yang terkait dengan kualitas
sumber daya manusia. Berikut ini adalah diagram jumlah keluarga miskin di kawasan Fokus
Area Pegandon-Ngampel tahun 2014 pada tiap kelurahan.
Jumlah Penduduk Miskin di Kawasan Fokus Area PegandonNgampel 2014
700
600
500
400
300
200
100
0

Sumbersari Dawungsari Margomulyo

Tegorejo

Pegandon

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.28
Grafik Jumlah Keluarga Miskin di Kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel
Tahun 2014

28

Persentase Penduduk Miskin di Kawasan Fokus Area


Pegandon-Ngampel Terhadap Bondokenceng Tahun 2014
9,45%

Fokus Area Pegandon


Ngampel
Bondokenceng

90,55%

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.29
Persentase Jumlah Penduduk Miskin di Kawasan Fokus
Area Pegandon-Ngampel terhadap Wilayah Bondokenceng Tahun 2014

Berdasarkan grafik jumlah keluarga


miskin pada tiap kelurahan di kawasan
fokus area dapat dilihat rata-rata jumlah
keluarga miskin pada masing-masing
kelurahan adalah 384 jiwa. Kelurahan
yang memiliki jumlah penduduk miskin
tertinggi
terdapat
di
Kelurahan
Margomulyo dengan total 671 jiwa.
Kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel
berkontribusi sebanyak 9,45% terhadap
banyaknya jumlah pengangguran di
wilayah Bondokenceng. Penduduk miskin
di kawasan Fokus Area PegandonNgampel dikarenakan masih banyaknya
yang bekerja sebagai buruh pertanian.
2.3.2 Perekonomian
A.
UMKM
Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM)
yang ada di fokus area PegandonNgampel merupakan usaha atau industri
berskala lokal seperti mebel, kerupuk
kulit ikan, kerupuk jangung, kerupuk
ketan dan industri makanan ringan
lainnya. Dari beberapa industri kecil yang
ada di Fokus Area Pegandon-Ngampel,

terdapat 1 jenis UMKMyang berpotensi


untuk dikembangkan, yaitu UMKM
Kerupuk Jagung yang terdapat di
Kelurahan Margomulyo, Kecamatan
Pegandon.

Sumber : Dokumentasi Kelompok 2B


Studio Perencanaan, 2015

Gambar 2.30
Hasil Produksi UMKM Kerupuk
Jagung di Kelurahan Margomulyo

29
UMKM Kerupuk Jagung ini terbentuk pada tahun 2010 oleh beberapa wanita tani yang ada
di kelurahan Margomulyo. Hingga saat ini, industri
kerupuk jagung di kelurahan Margomulyo telah
berkembang menjadi 5 kelompok usaha yang
terhimpun dalam satu paguyuban yaitu Kelompok
Wanita Tani Margomulyo. Kelima kelompok usaha
Kerupuk Jagung tersebut tidak memiliki pekerja
tetap dan untuk proses produksinya masih
dilakukan oleh pemiliknya sendiri yang berjumlah
2-3 orang wanita. Mereka hanya membutuhkan
tambahan pekerjasekitar 2 orangpada saat-saat
tertentu ketika banyak pesanan, seperti saat Hari
Raya Idul Fitri. Pekerja yang ada berasal dari
penduduk setempat di Kelurahan Margomulyo.
Daerah pemasaran dari industri Kerupuk Jagung ini
adalah Kabupaten Kendal dan Kota Semarang.
Selain itu, UMKM ini juga sering mengikuti Expo
UMKM di Kabupaten Kendal, bahkan hingga ke Kota
Sumber: Hasil Observasi Kelompok 2B Semarang
untuk
memperluas
daerah
Studio Perencanaan, 2015
pemasarannya dan mengembangkan industri
Gambar 2.31
kerupuk jagung di kelurahan Margomulyo.
Peta Lokasi UMKM Keripik Jagung
di Fokus Area Pegandon-Ngampel

Tabel II.6
UMKM Unggulan di Fokus Area Pegandon-Ngampel
No

Jenis
UMKM

Lokasi

Kerupuk
Jagung

Kelurahan
Margomuly
o

Tahun
Berdiri

Tenaga Kerja
Jml

2010

Asal

Warga
setempat

Asal Bahan
Baku

Kecamatan
Pegandon

Alat
Produksi

Lokasi
Pemasaran

Wajan
Kab. Kendal
Selep
Press Sealer Semarang
Tampah
Panci

Sumber : Hasil Wawancara Pelaku UMKM, 2015

B.

Pertanian

Menurut penggunaan lahannya, Fokus Area Pegandon-Ngampel masih didominasi oleh


lahan pertanian. Berdasarkan Kecamatan Pegandon dalam Angka dan Kecamatan Ngampel
dalam Angka tahun 2015,komoditas yang paling besar dalam menyumbangkan
perekonomian di Fokus Area Pegandon-Ngampel adalah padi dan diikuti dengan jagung.
Penyumbang hasil komoditas padi terbesar dari tahun ke tahun adalah kelurahan
Sumbersari kurang lebih sebesar 1.150 ton/tahun. Sedangkan untuk penyumbang hasil
komoditas jagung terbesar dari tahun ke tahun adalah kelurahan Margomulyo kurang lebih
sebesar 150 ton/tahun.

30
Tabel II.7
Hasil Pertanian Padi dan Jagungdi Fokus Area Pegandon-Ngampel
Tahun 2010 - 2014
Jenis Produksi
2010
2012
2014
Luas Lahan (Ha)
Padi

Hasil Produksi (Ton)


Produktivitas (Ton/Ha)
Luas Lahan (Ha)

Jagung

Hasil Produksi (Ton)


Produktivitas (Ton/Ha)

557,00

516,00

557,00

4.054,80

3.687,00

3.127,62

7,28

7,15

5,62

20,00

18,00

131,00

142,00

127,00

611,92

7,10

7,06

4,67

Sumber : Kecamatan Pegandon dalam Angka, Kecamatan Ngampel dalam Angka, 2015

2.3.3

Organisasi Masyarakat
Pada Fokus Area Pegandon-Ngampel terdapat sejumlah organisasi masyarakat yang
memiliki masing-masing perannya bagi wilayah fokus area. Dibawah ini merupakan tabel
organisasi masyarakat yang terdapat di Fokus Area Pegandon-Ngampel yang terdiri dari
nama organisasi masyarakat beserta perannya, jumlah, jumlah pengurus, dan kegiatan yang
dimilikinya.

Kelurahan

TEGOREJO

Tabel II.8
Organisasi Masyarakat dan Perannya di Fokus Area Pegandon-Ngampel
Organisasi
Peran
Jumlah
Jumlah
Kegiatan
Masyarakat
Pengurus
RUKUN WARGA
(RW)

lembaga
kemasyarakatan yang
memiliki peranan
dalam memelihara
dan melestarikan
nilai-nilai kehidupan
kemasyarakatan yang
berdasarkan swadaya,
kegotongroyongan
dan kekeluargaan,
dalam rangka
meningkatkan
ketentraman dan
ketertiban dalam
kehidupan
bermasyarakat pada
ruang lingkup Rukun
Warga yang
mengayomi para
Rukun Tetangga.

10

PEMBERDAYAAN
DAN
KESEJAHTERAAN
KELUARGA
(PKK)

Pemberdayaan Dan
Kesejahteraan
Keluarga (PKK)
sebagai wadah
kegiatan wanita

22

31
mempunyai peranan
dalam membantu
program pemerintah.

MARGOMULYO

KELOMPOK
TANI/NELAYAN

organisasi
kemasyarakatan di
Indonesia tempat
berhimpunnya para
petani atau nelayan di
sebuah desa.

LPMD/LPMK
ATAU SEBUTAN
LAIN

Lembaga masyarakat
yang berperan
menyusun rencana
pembangunan secara
partisipatif,
menggerakkan
swadaya gotong
royong masyarakat,
melaksanakan dan
mengendalikan
pembangunan.

PEMBERDAYAAN
DAN
KESEJAHTERAAN
KELUARGA
(PKK)

Pemberdayaan Dan
Kesejahteraan
Keluarga (PKK)
sebagai wadah
kegiatan wanita
mempunyai peranan
dalam membantu
program pemerintah.

29

RUKUN WARGA
(RW)

lembaga
kemasyarakatan yang
memiliki peranan
dalam memelihara
dan melestarikan
nilai-nilai kehidupan
kemasyarakatan yang
berdasarkan swadaya,
kegotongroyongan
dan kekeluargaan,
dalam rangka
meningkatkan
ketentraman dan
ketertiban dalam
kehidupan
bermasyarakat pada
ruang lingkup Rukun
Warga yang
mengayomi para
Rukun Tetangga.

KELOMPOK
TANI/NELAYAN

organisasi
kemasyarakatan di
Indonesia tempat
berhimpunnya para

18

32
petani atau nelayan di
sebuah desa.
ORGANISASI
KEAGAMAAN

Merupakan lembaga
yang berperan dalam
pengembangan
moralitas secara
terorganisir.

90

RUKUN
TETANGGA (RT)

merupakan satu
lembaga masyarakat
yang memiliki
peranan dalam
meningkatkan
ketentraman dan
ketertiban masyarakat
dilingkungan rukun
tetangga.

23

69

ORGANISASI
PEREMPUAN
LAIN

Merupakan suatu
lembaga masyarakat
yang berperan dalam
permasalahan
perempuan dan isu
gender.

45

YAYASAN

Lembaga masyarakat
yang berperan untuk
membantu atau
meningkatkan
kesejahteraan hidup
orang lain melalui
sosial, keagamaan,
dan kemanusiaan.

22

KARANG
TARUNA

lembaga masyarakat
yang terdiri dari
generasi muda
diwilayah desa atau
kelurahan yang
bergerak dibidang
usaha kesejahteraan
sosial dan bidangbidang yang
berorientasi pada
peningkatan
kesejahteraan sosial.

13

LPMD/LPMK
ATAU SEBUTAN
LAIN

Lembaga masyarakat
yang berperan
menyusun rencana
pembangunan secara
partisipatif,
menggerakkan
swadaya gotong
royong masyarakat,
melaksanakan dan
mengendalikan
pembangunan.

33
ORGANISASI
PEMUDA
LAINNYA

Lembaga masyarakat
selain Karang Taruna
yang berperan dalam
membantu kontrol
kebijakan pemerintah
yang ada,
memperkukuh
persatuan dan
kesatuan, serta
membentuk calon
pemimpin.

Sumber: prodeskel.binapemdes.kemendagri.go.id, 2015

60

I always find beauty in


things that are odd and
imperfect, they are
much more interesting.
Marc Jobs

35
BAB III
POTENSI DAN PERMASALAHAN
3.1 Potensi Fokus Area Pegandon-Ngampel
Fokus area Pegandon Ngampel direncanakan sebagai pusat permukiman di Bondokenceng
memiliki beberapa potensi yang dapat dikembangkan dan mendukung tujuan tersebut. Pada
Tabel III.1 potensi yang ada di Fokus Area Pegandon Ngampel akan dikaitkan dengan dengan
kendala serta tantangan yang akan dihadapi.
Tabel III.1
Potensi, Kendala, dan Tantangan di Fokus Area Pegandon Ngampel

Potensi
Masih tersedia 581,9 Ha
atau 57,3 % dari lahan
total untuk dikembangkan
sebagai
pusat
permukiman
Sungai Bodri sebagai
lansekap
lokal
yang
berpotensi dikembangkan
menjadi area rekreasi

Adanya Pasar Pegandon


sebagai pusat aktivitas
ekonomi di Pegandon Ngampel dan sekitarnya
Keberadaan Stasiun Kali
Bodri
yang
dapat
ditingkatkan
menjadi
stasiun penumpang
Jalan Pegandon Raya
sebagai koridor ekonomi
dan penghubung antar
Kecamatan Patebon Pegandon Ngampel
Terdapat UMKM makanan
ringan sebagai UMKM
Unggulan

Kendala
Degradasi lingkungan di sekitar
permukiman
Terdapat LP2B yang membatasi
pembangunan dan tersebar acak

Tantangan
Peningkatan penduduk akibat
migrasi yang diprediksikan akan
meningkat secara drastis
Peningkatan permintaan akan
lahan akibat pertumbuhan populasi

Masyarakat
sekitar
masih
membuang sampah ke sungai

Pemanfaatan sebagai area rekreasi


yang
mampu
mengganggu
ekosistem

Pasar belum dapat memenuhi


ragam kebutuhan masyarakat
setempat (sekunder, tersier)

Preferensi
masyarakat
untuk
melakukan pemenuhan kebutuhan
di luar daerah
Persepsi masyarakat terhadap
pasar yang terkesan kotor dan tidak
nyaman

Fungsi stasiun Kali Bodri yang


terbatas sebagai stasiun barang

Respon
masyarakat
terhadap
kereta penumpang yang tidak
dapat diprediksi

Dimensi Jalan Raya Pegandon yang


belum memadai untuk adanya
peningkatan arus lalu-lintas

Kemacetan yang terjadi akibat dari


aktivitas ekonomi di sepanjang
jalan

UMKM masih susah berkembang di


pasar

Adanya persaingan antar UMKM


sejenis sehingga sulit bertahan di
pasar
Belum adanya bantuan dari
pemerintah

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

36
Potensi yang ada di Fokus Area
Pegandon Ngampel dapat mendukung
tujuan Fokus area Pegandon Ngampel yaitu
Mewujudkan Fokus area Pegandon-Ngampel
yang terintegrasi dan berdaya saing sebagai
pusat permukiman yang menghidupkan
lansekap lokal pada tahun 2035. Potensipotensi tersebut dapat mendorong beberapa
kata kunci dari tujuan utama Fokus area
Pegandon Ngampel. Misalnya kata kunci
menghidupkan lansekap lokal dapat
didorong oleh adanya Sungai Bodri yang
dapat dikembangkan menjadi area rekreasi.
Potensi adanya 57,3% lahan yang masih
dapat dikembangkan dapat mendukung kata
kunci pusat permukiman. Melalui konsep
perencanaan Fokus Area Pegandon Ngampel
potensi-potensi yang ada di Fokus Area
dapat dikembangkan sehingga tujuan utama
perencanaannya dapat tercapai.

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 3.1
Peta Potensi Fokus Area Pegandon-Ngampel

The whole secret of life is to be interested in one thing profoundly and in a


thousand things well.
-Horace Walpole-

37

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 3.2
Skema Potensi Fokus Area Pegandon-Ngampel

3.2 Masalah Fokus Area Pegandon-Ngampel


Berdasarkan hasil survey lapangan, pada Fokus Area Pegandon-Ngampel terdapat
beberapa masalah yang dapat menghambat perencanaan. Terdapat 13 masalah yang
dimiliki Fokus Area Pegandon-Ngampel. Masalah tersebut akan disajikan pada tabel III.2
beserta dengan fakta-faktanya.
Tabel III.2
Permasalahan dan Fakta di Fokus Area Pegandon Ngampel
No

Permasalahan

Fakta
Lahan terbangun pada daerah rawan banjir
sebesar 21,1%

Nilai Prioritas

Terdapat lahan
terbangun pada daerah
rawan banjir

38
No
2
3
4
5

8
9
10
11

12

13

Permasalahan
Terdapat lahan LP2B
rawan banjir
Belum adanya
pelayanan persampahan
yang merata
Kualitas air sumur yang
kurang baik
Masih banyak
masyarakat yang
memanfaatkan sungai
untuk MCK
Masih didapati adanya
bangunan di sempadan
sungai
Ketergantungan
masyarakat terhadap
transportasi pribadi
masih tinggi
Jaringan Transportasi
umum yang belum
merata
Tingkat pendidikan
masyarakat yang rendah
Tingkat Pengangguran
yang masih tinggi
Tingkat kesejahteraan
masyarakat yang masih
rendah
Masih minimnya
pengadaan pelatihan
informal di bidang
pertanian dan industri
Fungsi stasiun yang
terbatas sebagai stasiun
barang

Fakta

Nilai Prioritas

Sebesar 66,7% lahan LP2B yang rawan banjir

Tidak terdapat sistem pelayanan persampahan

Kualitas air sumur yang mengandung kapur dan


keruh sehingga tidak dapat dikonsumsi

60% masyarakat masih memanfaatkan sungai


untuk MCK

Terdapat bangunan di sempadan sungai sepanjang


155.373 m2

90% masyarakat memilih transportasi pribadi

Jaringan transportasi hanya menjangkau 52% dari


luas wilayah

57% usia produktif berpendidikan di bawah SMA

Tingkat pengangguran sebesar 16%

Tingkat kesejahteraan masyarakat sebesar 11,7%


(angka kemiskinan)

Pengadaan pelatihan di bidang pertanian hanya


dilakukan satu kali dalam satu tahun dan pada
bidang industri tidak pernah dilaksanakan

8
8

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Dewasa ini, berbagai masalah yang


terdapat di Fokus area Pegandon-Ngampel
menghambat kinerja fokus area menjadi
permukiman yang berdaya saing dan
terintegrasi. Hal tersebut dapat dilihat dari
berbagai masalah yang ada seperti masalah
yang berkaitan lingkungan, Sumber Daya
Manusia, dan Transportasi. Berdasarkan
permasalahan yang ada di Fokus Area
Pegandon-Ngampel, maka akan ditentukan
prioritas permasalahan. Penentuan prioritas
permasalahan berdasarkan 3 hal pokok,
yaitu hubungan atau keterkaitan dengan
permasalahan lain, tingkat urgensi dan
dampak yang ditimbulkan. Jika hubungan

antar permasalahan paling tinggi, berarti


score pada permasalahan tersebut tinggi
pula. Kemudian tingkat urgensi dan dampak
ditentukan dengan range antara 1-4.
Semakin tinggi nilainya maka memiliki
tingkat urgensi dan dampak yang paling
besar pula. Nilai dari hubungan antar
permasalahan, urgensi dan dampak
dijumlahkan maka akan dihasilkan nilai
prioritas. Permasalahan yang memiliki total
nilai yang paling tinggi merupakan
permasalahan yang harus didahulukan atau
di prioritaskan. Proses penentuan prioritas
pada lampiran III.1.

39
Pada kondisi eksisting, Fokus area
Pegandon- Ngampel menjadi permukiman
namun
masih
terdapat
berbagai
permasalahan yang dihadapi berkaitan
dengan lingkungan. Masalah tersebut antara
lain masih menjadi daerah yang rawan
banjir. Banjir yang ada di Fokus area
Pegandon-Ngampel
disebabkan
oleh
tersumbatnya saluran drainase
oleh
timbulan sampah. Permasalahan selanjutnya
adalah
Lahan
Pertanian
Pangan
Berkelanjutan sebagai sumber pangan bagi
masyarakat terdapat di daerah rawan banjir.
Permasalahan lainnya yang menghambat
kinerja fokus area menjadi pusat
permukiman adalah air sumur yang keruh.
Air sumur yang menjadi sumber air bersih
bagi masyarakat justru mengandung air
kapur. Selain itu, masih banyak masyarakat
di Fokus area Pegandon-Ngampel yang
memanfaatkan sungai sebagai MCK.

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 3.3
Peta Permasalahan Fokus Area PegandonNgampel Sasaran 1

Permasalahan yang menghambat


Fokus area Pegandon-Ngampel menjadi
permukiman yang terintegrasi adalah
permasalahan yang berkaitan dengan
transportasi.
Masalah- masalah tersebut
antara lain ketergantungan masyarakat
terhadap transportasi pribadi masih tinggi.
Berdasarkan hasil observasi lapangan,
okupasi transportasi umum di Fokus area
Pegandon-Ngampel hanya sekitar 30-60%.
Hal tersebut mengindikasikan transportasi
umum sepi penumpang atau dengan kata
lain tidak dimanfaatkan oleh masyarakat
dengan optimal. Selain itu, permasalahan
lain adalah belum menjangkaunya seluruh
kawasan di Fokus area Pegandon-Ngampel
dan dengan jam operasionalnya
yang
terbatas hanya sampai pukul 13.00.
Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan,
2015

Gambar 3.4
Peta Permasalahan Fokus Area PegandonNgampel Sasaran 2

39
Permasalahan Sumber Daya Manusia
di
Fokus
area
Pegandon-Ngampel
menghambat
peran permukiman yang
berdaya saing. Permasalahan tersebut
antara lain tingkat pengangguran yang
masih tinggi, tingkat pendidikan dan tingkat
kesejahteraan yang masih rendah, serta
tingkat
partisipasi
masyarakat
usia
produktif dalam pelatihan masih rendah.
Pelatihan-pelatihan yang dimaksud antara
lain pelatihan menjahit, pelatihan UMKM
makanan ringan, dll. Pelatihan tersebut
diselenggarakan
Pemerintah
untuk
meningkatkan daya saing masyarakat Fokus
area Pegandon-Ngampel namun belum
dimanfaatkan dengan optimal.

A city is not an accident but the


result of coherent visions and
aims.
Leon Krier, The
Architecture of Community

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan,


2015

Gambar 3.5
Peta Permasalahan Fokus Area PegandonNgampel Sasaran 3

40

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 3.6
Skema Permasalahan Fokus Area Pegandon-Ngampel

41
3.3

Tantangan
Tabel III.3
Tantangan di Fokus Area Pegandon Ngampel
Tantangan

Tahun
Prediksi

Dasar Prediksi

Besarnya migrasi
penduduk

2020

Mulai beroperasinya
Kawasan Industri
Kendal

Konversi lahan
akibat tingginya
permintaan akan
lahan permukiman

2018

Mulai beroperasinya
Tol Trans Jawa

Meningkatnya
permintaan sarana
penunjang
aktivitas

2018

Mulai munculnya
permukimanpermukiman baru di
pintu keluar masuk
jalan tol (di Kelurahan
Margomulyo)

Meningkatnya
volume kendaraan
pribadi berupa
mobil

2018

Mulai beroperasinya
Tol Trans Jawa

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 3.7
Skema Tantangan Fokus Area Pegandon-Ngampel

42

Adanya
driving
factor
di
Bondokenceng juga berdampak pada Fokus
Area
Pegandon-Ngampel
berupa
pembangunan KIK (Kawasan Industri
Kendal) dan pembangunan pintu keluar
masuk Tol Trans Jawa di Kecamatan
Pegandon,
tepatnya
di
Kelurahan
Margomulyo. Driving factor tersebut akan
menimbulkan beberapa permasalahan yang
harus disadari, sehingga dapat dilakukan
perencanaan
yang
tepat
dalam
menghadapinya.
Permasalahanpermasalahan tersebut antara lain:
Besarnya migrasi penduduk. Migrasi
penduduk ke dalam Fokus Area PegandonNgampel terjadi dikarenakan Kecamatan
Kaliwungu tidak dapat menampung semua
pekerja KIK. Sehingga pekerja KIK yang
membutuhkan tempat tinggal bermigrasi ke
fokus area Pegandon Ngampel. Selain itu,
juga dikarenakan akses yang mudah dengan
dibangunnya Jalan Tol Trans Jawa yang
menghubungkan fokus area Pegandon
Ngampel dengan KIK.

Konversi lahan akibat tingginya


permintaan akan lahan permukiman.
Dikarenakan kebutuhan akan tempat
tinggal yang meningkat seiring dengan
banyaknya migrasi pekerja KIK, maka
diprediksikan akan terjadi konversi lahan
dari non terbangun ke terbangun.
Konversi lahan yang tinggi akan terjadi di
sekitar pintu keluar masuk Tol Trans
Jawa.
Meningkatnya permintaan sarana
penunjang aktivitas. Seiring dengan
meningkatnya kebutuhan hunian untuk
tempat tinggal, kebutuhan sarana
penunjang aktivitas juga akan meningkat.
Fasilitas yang ada saat ini belum tentu
mampu untuk mencukupi di masa depan.
Sehingga perlu adanya perbaikan dan
peningkatan fasilitas.
Meningkatnya volume kendaraan
pribadi berupa mobil. Dibangunnya
Jalan Tol Trans Jawa akan meningkatkan
penggunaan kendaraan mobil.

43
BAB IV
TUJUAN DAN KONSEP PERENCANAAN
4.1 Tujuan
Fokus
Area
Pegandon-Ngampel
merupakan bagian dari Kabupaten Kendal.
Kedua kecamatan tersebut berpotensi
dikembangkan sebagai kota yang kompak
dan berkelanjutan (Smart Growth) dengan
mengkombinasikan prinsip dan kebijakan
dari konsep New Urbanism yang dapat
menyelesaikan
masalah-masalah
permukiman di pinggiran kota. Smart growth
adalah teori perencanaan kota dan
transportasi yang mengembangkan kota ke
arah walkable-city dan kompak untuk
menghindari urban sprawl. Konsep tersebut
juga dikombinasikan dengan prisnip pada
kebijakan konsep New Urbanism. Pada
konsep New urbanism mempromosikan
penciptaan permukiman dan restorasi
beragam,
dengan
cara
yang
lebih
terintegrasi, dalam bentuk komunitas yang
lengkap. Melalui kedua pengembangan
konsep tersebut, Fokus Area PegandonNgampel akan dikembangkan dengan tujuan:
Mewujudkan Pegandon-Ngampel
yang terintegrasi dan berdaya saing
sebagai pusat permukiman yang
menghidupkan lansekap lokal pada tahun
2035
Pembangunan Fokus Area PegandonNgampel yang berorientasi pada lingkungan
serta pembentukan kawasan permukiman
pinggiran kota menjadi suatu lingkungan
masyarakat yang hidup, teratur dengan
penggunaan lahan yang multi fungsi.

4.2 Konsep Perencanaan


a.

New Urbanism
New
urbanism
mempromosikan
penciptaan permukiman dan restorasi
beragam, dengan cara yang lebih
terintegrasi, dalam bentuk komunitas yang
lengkap. Konsep ini juga mendorong
pengembangan kawasan hunian perkotaan
menjadi
lebih
kompak,
Dengan
diterapkannya konsep ini harapannya

problematika yang muncul akibat pola acak


yang ditimbulkan urban sprawl dapat
diatasi. Pengertian kompak tersebut
merupakan berbagai fungsi hunian, tempat
kerja, pertokoan, hiburan, sekolah, taman
dan fasilitas publik yang dibutuhkan
masyarakat sehari-hari tersedia dalam satu
kawasan terpadu dengan akses pejalan kaki
yang nyaman maupun sistem transportasi
yang terpadu.
Secara umum, gerakan New Urbanism
berpegang
pada
beberapa
prinsip
perencanaan untuk pembangunan kota,
yaitu:
1. Restorasi pusat kota dan kota yang
ada dalam satu kesatuan wilayah
metropolitan.
2. Pembentukan kembali kawasan
permukiman pinggiran kota yang
tak
teratur
menjadi
suatu
lingkungan masyarakat yang hidup
dan penggunaan lahan yang multi
fungsi.
3. Konservasi lingkungan alam.
4. Pelestarian
peninggalan
peninggalan lingkungan buatan.
5. Penggunaan lahan dan penghuni
harus beragam dalam suatu
lingkungan masyarakat.
6. Pejalan
kaki
termasuk
juga
kendaraan umum dan mobil harus
dirancang dalam suatu lingkungan
masyarakat.
7. Kota harus dibentuk oleh bentuk
fisik yangjelas dan ruang publik
yang mudah dicapai.
8.
Kawasan kota harus dibentuk
oleh desainarsitektur dan lansekap yang
menghargaisejarah lokal, iklim, ekologi,
dan praktek pembangunan
Prinsip-prinsip yang diterapkan pada
konsep New Urbanism juga terfokus pada
beberapa hal, yakni:
1. Walkability
2. Konektivitas
3. Mixed use

44
4. Mixed housing
5.Kualitas Arsitektur dan rancangan
perkotaan.
6. Traditional Neighbourhood Structures
7. Meningkatkan kepadatan
8. Smart Transportation
9. Berkelanjutan
10. Kualitas hidup

4.2.1 Justifikasi Konsep


Secara kondisi fisik Bondokenceng
yang di dominan oleh topografi datar
berpotensi perkembangan kota yang begitu
pesat baik secara aspek perekonomian,
pemerintahan,
dan
permukiman.
Perkembangan kota yang begitu pesat juga
berimplikasi terhadap masalah-masalah
perkotaan
seperti,
urban
sprawl,
kemacetan, berkurangnya kawasan terbuka
hijau, perkotaan yang tidak ramah
lingkungan, dan sebagaianya. Hal tersebut
juga sebagai latar belakang pemilihan
konsep new urbanism untuk di terapkan di
Fokus Area Pegandon-Ngampel.
Pemilihan konsep New Urbanism juga
untuk mengambangkan Fokus Area
Pegandon-Ngampel sebagai kota yang
kompak dan berkelanjutan dengan
menerapkan prinsip New Urbanism. Pada
Fokus Area Pegandon-Ngampel masih
banyak lahan terbuka hijau yang dapat
dikembangkan arah pembangunan yang
lebih kompak. Sehingga masih dapat
menciptakan
pembangunan
yang
berimbang antara ruang terbangun dan
ruang terbuka hijau. Selain itu Fokus Area
Pegandon-Ngampel akan menerapkan kota
ramah lingkungan serta transportasi yang
terintegrasi untuk meningkatkan kualitas
hidup masyarakat.
Secara garis besar, konsep New
Urbanism juga memberikan implikasi
terhadap konsep Smart Growth yang mana
merupakan
konsep
utama
dalam
pembangunan Bondokenceng. Beberapa
aspek New Urbanism yang berimplikasi
terhadap Smart Growth yaitu:

Compact, perencanaan dan pola tata


guna lahan yang berkelanjutan dan
pengembangan,
meningkatkan
kawasan terbangun dan kepadatan
penduduk
di
permukiman.
Pembangunan yang berimbang antara
ruang terbangun dan ruang terbuka
hijau
serta
adanya
penciptaan
kerangka regulasi tata ruang dengan
mempertimbangkan
kawasan
konservasi
berupa
pertanian.
Terwujudnya
penggunaan
lahan
mixed use dan mixed housing yang
mana akan meningkatkan kepadatan.
Penerapan Traditional Neighbourhood
Structure yang mana berupa zoning
kawasan
untuk
menciptakan
landscape yang memiliki estetika dan
memprioritaskan kemudahan akses
pejalan kaki (walkability).
Connected, terintegrasinya sistem
transportasi dan tata guna lahan
(smart transportation), pengurangan
bangkitan lalu lintas, dan pengenalan
transportasi intermoda dengan adanya
potensi stasiun dan jalur kereta yang
masih aktif.
Coordinated, meningkatkan kualitas
hidup masyarakat dengan memberikan
akses yang sama terhadap kesempatan
ekonomi. Penanganan isu urbanisasi,
penciptaan lapangan kerja, dan
penserasian sektor formal dan
informal.
Sehingga
terbentuk
permukiman di Fokus Area PegandonNgampel
yang
berkelanjutan
(sustainability).

4.2.2 Best Practice


Salah satu kota yang menggunakan
konsep New Urbanism adalah Portland,
Oregon. Portland sering mengakat dalam
menemukan model perencanaan perkotaan
yang mana menunjukan perbedaan dengan
kota lainnya. Portland merupakan salah satu
kota di Amerika Serikat. Namun, pusat
perkotaan yang tertata baik, dimana
terdapat pusat permukiman akan ramah

45
lingkungan, sistem transit untuk jaringan
transportasi, sehingga menimbulkan rasa
kenyamanan pada kawasan perkotaan. Salah
satu kawasan yang menerapkan konsep
tersebut adalah kawasan Orenco Station.
Pengembangan
kota
yang
kompak
diterapkan pada Orenco Station, yang mana
hunian masyarakat dapat menjangkau
semua fasilitas yang tersedia. Para
pengembang
Orenco
Station
telah
menciptakan masyarakat secara komersil,
sehat sosial, serta dinamika lingkungan yang
sesuai batasannya.
Sebagian
besar
warga
telah
menggunakan transportasi massal secara
berkala sejak berpindah menjadi kawasan
ramah lingkungan. Pada tahap awal
perkembangannya, Orenco Station telah jelas
membantu menghasilkan tingkat yang
sangat tinggi dari keramahan dan interaksi
sosial di antara warganya. Selain mendorong
pola-pola baru dari interaksi sosial , desain
fisik New Urbanism juga mendorong aktivitas
pejalan kaki yang mana mengurangi
ketergantungan
pada
penggunaan
kenadaraan pribadi. Selain itu juga dapat
mengembangkan penggunaan transportasi
massal yang mana di harapkan masyarakat
lebih menggunkan transportasi umum untuk
melakukan mobilitas. Orenco Station terletak
dekat dengan pusat kota yang mana terdapat
kawasan komersil, taman, serta fasilitas
lainnya. Jarak tempuh dalam pencapaian
fasilitas tersebut berkisar 10 menit sampai
20 menit sehingga menyediakan fasilitas
untuk pejalan kaki yang aman dan nyaman.
Jika Orenco Station telah berhasil
dalam perubahan lingkungan yang signifikan
hal ini membantu perkembangan kota yang
berkelanjutan.
Maka
Orenco
Station
melakukan koordinasi terhadap masyarakat,
perencanaan lokal, swasta untuk lebih
memastikan pemilihan ketersedian daerah
transit yang digunakan secara itensif.

Sumber: luciensteil.tripod.com

Gambar 4.1
Portland, Oregon

4.3 Sasaran
Dalam pencapaian tujuan dari Fokus
Area Pegandon-Ngampel, maka dibuat
beberapa sasaran yang mengacu pada
permasalahan - permasalahan di Fokus Area
Pegandon-Ngampel. Berikut sasaran yang
diterapkan di Fokus Area PegandonNgampel:
a. Dari kata kunci Pusat permukiman
dan Urban Sprawl
Terwujudnya
fungsi
kawasan
perkotaan sebagai pusat permukiman
yang optimal
Perkembangan Kabupaten Kendal
yang sangat pesat akan menimbulkan
permasalahan perkotaan. Salah satunya
adalah perkembangan permukiman yang
tidak teratur khususnya kawasan
pinggiran kota. Maka perlu peningkatan
kualitas permukiman menjadi suatu
lingkungan masyarakat yang hidup dan
penggunaan lahan yang multi fungsi,
seperti
permukiman
yang
ramah
lingkungan dan peningkatan kualitas
sarana dan prasarana permukiman. Hal
ini dilakukan agar perwujudan pusat
permukiman dengan fungsi yang optimal.
b. Dari kata kunci terintegrasi
Terwujudnya sistem transportasi yang
efektif dan efisien
Bertambahnya jumlah penduduk juga
akan
mempangaruhi
kebutuhan
transportasi umum yang terintegrasi
serta dapat membantu meminimalisir
pencemaran udara dan kemacetan. Pada

46
fungsi kawasan permukiman perlu
adanya
transportasi
umum
yang
menjangkau
seluruh
kawasan
permukiman dan terintegrasi antar
wilayah sehingga dapat memudahkan
masyarakat untuk melakukan mobilitas.
c. Dari kata kunci Berdaya Saing
Terciptanya SDM yang kompeten dalam
bidang teknologi dan komunikasi
Kualitas sumber daya manusia di masa
yang akan datang akan mempengaruhi
sosial dan kualitas permukimannya.
Sehingga perlu adanya pemberdayaan
dalam peningkatan kualitas sumber daya
manusia, misalnya dalam pembangunan
pendidikan
formal
kejuruan
dan
pendidikan non formal berupa pelatihan.
d. Dari kata kunci Lansekap Lokal

Pengembangan ekonomi dalam suatu


wilayah
sangat
penting
untuk
meningkatkan kesejahteraan masyarakat
dan kualitas hidup. Ekonomi lansekap
termasuk kegiatan produksi yang
berhubungan secara keseluruhan ruang
dan kenampakan dari suatu lingkungan
dimana manusia itu tinggal, yang padanya
terjadi keterpaduan antara komponen
fisik bumi (geosphere) dan komponen
makhluk hidup. Ekonomi yang akan
dikembangkan
merupakan
kegiatan
pertanian lokal dan meningkatkan UMKM.
Kegiatan ekonomi pada fokus area
didominasi oleh pertanian dan kegiatan
UMKM. Maka adanya upaya dalam
meningkatkan produksi di bidang
pertanian dan UMKM yang bergerak
dalam produksi kerupuk.

Terciptanya pengembangan ekonomi


berbasis lansekap lokal

Design is not just what it looks like and feels like. Design is how it works.
Steve Jobs

47
BAB V
STRATEGI DAN INDIKASI PROGRAM
5.1

Sasaran 1 : Terwujudnya pusat


permukiman yang berbasis
lingkungan

5.1.1 Strategi 1 : Membangun


permukiman yang sustainable
Strategi membangun permukiman
yang sustainable didasarkan pada potensi
masih tersedianya 581,9 Ha atau 57,3 %
dari lahan total untuk dikembangkan sebagai
pusat permukiman. Strategi ini diwujudkan
melalui pembangunan permukiman vertikal
dan landed yang sustainable, dilihat dari
pengaruh permukiman terhadap lingkungan,
bangunan hijau dan proporsi RTH aktif.
Dalam
mencapai
strategi
tersebut,
diperlukan
program-program
sebagai
berikut:
A.

Program Eco-Friendly Settlement

Program ini dimaksudkan untuk


menciptakan pengembangan permukiman
yang sesuai dengan kemampuan lahan
sehingga tidak menimbulkan degradasi
kualitas lingkungan. Pendekatan yang
dilakukan adalah dengan melakukan Analisis
Tingkat pembebasan Lahan, Daya dukung
lahan, Tingkat kebutuhan air, Limbah yang
dihasilkan, Efek pembangunan terhadap
lingkungan sekitar, KDB dan KLB. Hal
tersebut sesuai dengan Peraturan Menteri
Negara Lingkungan Hidup Nomor 11 Tahun
2006 Tentang Jenis Rencana Usaha
Dan/Atau Kegiatan Yang Wajib Dilengkapi
Dengan
Analisis
Mengenai
Dampak
Lingkungan
Hidup.
Program
ini
diberlakukan di seluruh kelurahan dalam
wilayah fokus area yang meliputi Kelurahan
Pegandon,
Tegorejo,
Margomulyo,
Dawungsari dan Sumbersari. Pihak yang
bertanggung jawab atas program ini adalah
Badan Lingkungan Hidup, Swasta/Individu
(sebagai
pengembang
atau
pelaku

pembangunan), Kelompok Pengamat atau


Pecinta Lingkungan Hidup.
B.

Program Bangunan Gedung Hijau


untuk Permukiman
Bangunan gedung hijau merupakan salah
satu pembangunan secara berkelanjutan
yang mana terwujud dari kinerja bangunan
hijau yang efisien, aman, sehat, mudah
nyaman, ramah lingkungan, hemat energi
dan air, serta sumber daya lainnya. Untuk
mencapai tujuan tersebut, pembangunan
gedung harus sesuai dengan syarat
bangunan gedung hijau. Bangunan hijau
memiliki beberapa syarat seperti kategori
wajib
(mandatory),
disarankan
(recomended), dan sukarela (voluntary). Hal
tersebut mengacu pada Peraturan Menteri
Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat
Republik Indonesia Nomor 02/Prt/M/2015
Tentang Bangunan Gedung Hijau. Program
tersebut diterapkan pada seluruh kelurahan
di fokus area meliputi Kelurahan Pegandon,
Tegorejo, Margomulyo, Dawungsari, dan
Sumbersari. Pihak yang turut bertanggung
jawab dalam program ini adalah Dinas
Permukiman dan Perumahan Rakyat, Dinas
PU dan swasta/masyarakat.
C.

Program Taman Masyarakat

Salah
satu
penunjang
dalam
menciptakan
permukiman
yang
berkelanjutan dan ramah lingkungan adalah
tersedianya ruang terbuka hijau, seperti
taman. Pembangunan taman tersebut
disesuaikan dengan Keputusan Menteri
Permukiman dan Prasarana Wilayah No.
534/KPTS/M/2001 serta SNI 03-6981-2004
tentang Tata cara perencanaan lingkungan
perumahan di perkotaan dimana harus
disediakan satu taman berukuran 1000 m
setiap 2.000 jiwa. Pihak yang bertanggung
jawab atas program ini adalah Dinas
Kebersihan dan Pertamanan. Program ini

48
diterapkan pada seluruh kelurahan di fokus
area yang meliputi Kelurahan Pegandon,
Tegorejo, Margomulyo, Dawungsari dan
Sumbersari.

5.1.2 Strategi 2 : Mengembangkan


skala dan cakupan pelayanan
jaringan infrastruktur

pelaksanaan program ini adalah Dinas


Permukiman
dan
Perumahan,
serta
masyarakat dan swasta sebagai pelaku
pembangunan. Program ini diterapkan pada
seluruh kelurahan di fokus area yang
meliputi Kelurahan Pegandon, Tegorejo,
Margomulyo, Dawungsari dan Sumbersari.
B.

Program pengembangan
jaringan persampahan

sistem

Strategi ini didasarkan pada beberapa


masalah yang ditemui di fokus area
Pegandon-Ngampel yaitu: lahan terbangun
pada daerah rawan banjir sebesar 21,1%
akibat belum optimalnya fungsi drainase
yang tersumbat oleh sampah, tidak terdapat
sistem pelayanan persampahan, kualitas air
sumur yang mengandung kapur dan keruh
sehingga tidak dapat dikonsumsi dan 60%
masyarakat masih memanfaatkan sungai
untuk MCK. Untuk dapat menyelesaikan
permasalahan tersebut, maka dilakukan
peningkatan skala pelayanan dan cakupan
infrastruktur yang dilakukan dengan
perbaikan dan peningkatan cakupan
pelayanan dari drainase, air bersih,
persampahan dan sanitasi (jamban). Unutk
dapat melaksanakan strategi tersebut,
diperlukan beberapa program untuk
memastikan indikator strategi tercapai.
Berikut merupakan program-program untuk
merealisasikan strategi dua:
A. Program normalisasi dan revitalisasi
saluran drainase

Dalam suatu lingkungan permukiman


harus terdapat sustem pelayanan jaringan
persampahan yang dapat menunjang
kebutuhan pengolahaan dan perawatan
lingkungan. Elemen yang harus disediakan
berupa bak sampah, tempat pembungan
sementara (TPS), dan tempat pembuangan
akhir (TPA). Penyediaan TPS dapat
disediakan dalam bentuk bak sampah kecil
untuk setiap RW serta bak sampah besar
untuk setiap kelurah serta didukung oleh
gerobak sampah yang mana diguanakan
untuk mengambil sampah di setiap rumah
tangga dengan siklus waktu tertentu. Hal
tersebut disesuaikan dengan SNI 03-17332004 tentang Tata cara perencanaan
lingkungan perumahan di perkotaan dimana
Hrus disediakan 1 gerobak sampah dan bak
sampah kecil dengan dimensi 2 dan 6 m
setiap 2.500 penduduk dan bak sampah
besar dengan dimensi 60 m setiap 30.000
penduduk

Program ini dibuat berdasarkan


permasalahan terdapatnya lahan terbangun
pada daerah rawan banjir akibat belum
optimalnya fungsi drainase yang tersumbat
oleh sampah. Melalui program ini,
diharapkan terciptanya 100% saluran
drainase yang berfungsi dengan optimal dan
tidak tersumbat. Program ini sesuai dengan
aturan SNI 03-6981-2004 tentang Tata cara
perencanaan lingkungan perumahan di
perkotaan dimana Lingkungan perumahan
harus dilengkapi (100%) jaringan drainase
sesuai ketentuan dan persyaratan teknis.
Pihak yang bertanggung jawab atas

Program ini dibuat berdasarakan


permasalahan tentang kualitas air sumur
yang kurang baik dan masih banyak
masyarakat yang memanfaatkan sungai
untuk MCK. Kondisi pada awalnya
masyarakat yang terlayani air bersih yang
bersumber dari PDAM hanya 48%. Rencana
kedepannya nanti yaitu masyarakat yang
terlayani air bersih yang bersumber dari
PDAM sebanyak 100%. Berdasarkan SK
MENKES No. 416/MENKES/PER/IX/1990
dalam Keputusan Menteri Permukiman dan
Prasarana Wilayah No. 534/KPTS/M/2001
55-75% penduduk harus terlayani sistem
penyediaan air bersih. Program ini akan

C.

Program Pemenuhan Air Bersih

49
dilaksanakan oleh PDAM di Kelurahan
Pegandon,
Tegorejo,
Margomulyo,
Dawungsari, dan Sumbersari.
D. Program Satu Rumah Satu jamban
Pada kawasan masih terdapat 60%
masyarakat belum memiliki sanitasi yang
baik, ditunjukan dengan kepemilikan jamban
pribadi. Maka dari itu perlu adanya upaya
dalam memperbaiki hal tersebut untuk
membentuk kebiasaan masyarakat yang
higienis dan saniter. Hal tersebut ditunjukan
dengan peningkatan persentase masyarakat
terlayani sistem sanitasi dan memiliki
jamban pribadi menjadi 100%. Hal tersebut
disesuaikan dengan Keputusan Menteri
Permukiman dan Prasarana Wilayah No.
534/KPTS/M/2001 dimana minimal 80%
masyarakat terlayani sistem sanitasi dan
memiliki jamban pribadi. Program ini
diterapkan pada seluruh kelurahan di fokus
area yang meliputi Kelurahan Pegandon,
Tegorejo, Margomulyo, Dawungsari dan
Sumbersari. Pihak yang bertanggung jawab
adalah Dinas Kesehatan, Bappeda dan
Pemerintah Desa.

5.1.3 Strategi 3 : Melakukan


konservasi dan pengembalian
fungsi sempadan sungai
Strategi ini didasarkan pada
permasalahan terdapat bangunan di
sempadan sungai sepanjang 155.373 m2 atau
sebesar 39% dari total sempadan sungai.
Indikator dari sasaran ini adalah terciptanya
kawasan sekitar sungai difungsikan sebagai
sempadan dalam bentuk ruang terbuka hjau.
Program yang dilaksanakan adalah:
A.

Program Sempadan Asri

Penyalahgunaan
pada
fungsi
sempadan sungai sebagai permukiman
dapat menimbulkan dampak buruk bagi
lingkungan. Selain itu, penyalahgunaan
tersebut dapat menjadi ancaman bagi
pengguna lahan. Untuk itu, diperlukan
adanya rencana dan pengembangan dan
pengembalian fungsi sempadan sungai yang

sesuai
dengan
PerMenPUPR
No
28/PRT/M/2015 tentang Penetapan Garis
Sempadan Sungai dan Garis Sempadan
Danau dan Permen PU No 05/PRT/M/2008
tentang
Pedoman
Penyediaan
dan
pemanfaatan ruang terbuka hijau di kawasan
perkotaan,
yang
mengatur
tentang
Pemanfaatan sempadan terbatas untuk: (a.)
bangunan prasarana sumber daya air; (b.)
jembatan dan dermaga; (c.) jalur pipa gas
dan air minum; (d.) rentangan kabel listrik
dan telekomunikasi; (e.) kegiatan lain
sepanjang tidak mengganggu fungsi sungai,
(f.) bangunan ketenagalistrikan serta aturan
mengenai vegetasi yang dianjurkan.
Program ini dilaksanakan pada lokasi
sepanjang sempadan sungai Kali Bodri di
fokus area yang melewati Kelurahan
Pegandon, Kelurahan Tegorejo,
dan
Kelurahan Margomulyo dengan penanggung
jawab program Dinas Pekerjaan Umum dan
Dinas Kebersihan dan Pertamanan.

5.2

SASARAN II: Terwujudnya


sistem transportasi yang
terpadu, efektif dan efisien
5.2.1 Strategi 1 : Mengembangkan
sistem transportasi umum
lokal yang terintegrasi dengan
regional

Strategi
ini
didasari
pada
permasalahan di fokus area PegandonNgampel mengenai transportasi yaitu:
ketergantungan
masyarakat
terhadap
kendaraan pribadi yang masih tinggi.
Indikator
yang
digunakan
dalam
melaksanakan strategi ini adalah: Jaringan
transportasi yang terintegrasi yang terdapat
jaringan rute terbaik yang tidak hanya
berdasarkan supply dan demand masyarakat
serta mekanisme jangkauan pelayanan yang
optimal. Berikut adalah program-program
dari strategi 1:
1.

Program Transportasi Berkelanjutan


Program
Transportasi
Perkotaan
Berkelanjutan bertujuan untuk menciptakan
suatu
kondisi
yang
memungkinkan

50
perencanaan,
implementasi
dan
pemantauan
(monitoring)
terhadap
kebijakan dan proyek transportasi yang
berkelanjutan. Program ini didasarkan pada
SNI
03-1733-2004
dan
Program
Transportasi
Perkotaan
Berkelanjutan
Indonesia/Sustainable Urban Transport
Programme Indonesia (SUTRI NAMA).
Adapun standar yang diharapkan ialah
terciptanya jaringan transportasi umum
dengan sistem Transit Oriented Development
(TOD). Program ini memberikan alternatif
tambahan transportasi umum dan memulai
peralihan menggunakan kendaraan umum,
berjalan kaki, dan bersepeda Pihak yang
diajak bekerjasama untuk menjalankan
program ini adalah Dinas Cipta Karya dan
Tata Ruang dan diterapkan di semua
kelurahan di fokus area.

Sumber : Program Transportasi Perkotaan Berkelanjutan


Indonesia/ Sustainable Urban Transport Programme
Indonesia (SUTRI NAMA)

Gambar 5.1
Sistem Transportasi di Jerman

2. Program PN Navigator
Program ini merupakan program
pengolahan
informasi
mengenai
transportasi umum. PN navigator atau
Pegandon-Ngampel Navigator memuat
informasi mengenai jadwal semua moda
transportasi umum yang tersedia, seperti
angkutan umum, bus, dan kereta. Sehingga
diharapkan masyarakat dapat mengakses
dan mengetahaui kepastian jadwal dari
transportasi
tersebut.
Serta
dapat

mengurangi waktu masyarakat yang


terbuang akibat dari menunggu kedatangan
transportasi umum tersebut. Program ini
diadaptasi dari DB (Deutche Bahn) Jerman
dan mengandalkan adanya kerja sama
dengan Dinas Perhubungan dan Kominfo.

Sumber: fscklog.com

Gambar 5.2
Tampilan aplikasi DB Navigator

3.

Program Jalur cepat pejalan kaki.


Program ini merupakan implementasi
dari sebuah tujuan kota menjadi walkable
city. Program ini didasarkan pada SNI 031733-2004 adanya jalur pejalan kaki dari
hierarki jalan lingkungan II hingga jalan lokal
sekunder II. Alur cepat, umumnya terdapat
di jalan raya, guna memisahkan kendaraan
pribadi roda empat dari kendaraan umum
dan sepeda motor. Tujuannya jelas,
menghindari kemacetan dan hambatan yang
mungkin terjadi dari kendaraan umum yang
kerap berjalan perlahan.
Adanya jalur
tersebut dapat mengurangi kemacetan dan
ramah lingkungan. Pihak yang bertanggung
jawab dengan program ini diantaranya
Bappeda, Dinas Perhubungan, dan Dinas
Pekerjaan Umum.

Sumber: papasemar.com

Gambar 5.3
Jalur Pejalan kaki di Liverpool

51
5.2.2 Strategi 2 : Melakukan
penataan trayek angkutan
umum lokal
Strategi dua didasari berdasarkan
permasalahan jaringan transportasi di fokus
area yang hanya menjangkau 52% dari luas
wilayah. Untuk dapat menyelesaikan
masalah tersebut, digunakan indikator
strategi dimana akan tercipta pola trayek
angkutan umum yang terkoneksi dengan
jenis transportasi lainnya dan wilayah
sekitarnya.
Program-program
yang
dilaksanakan untuk mencapai strategi ini
adalah:
A.

Program
Transportasi
Multi
Layanan
Program ini dimaksudkan untuk
meningkatkan koneksi antar wilayah di
Fokus Area Pegandon-Ngampel melalui
trayek angkutan umum. Transportasi multi
layanan yang dimaksud dalam program ini
adalah transportasi umum yang tersedia
mampu menjangkau seluruh wilayah di
Fokus Area Pegandon-Ngampel dan
sekitarnya. Jenis transportasi yang akan
dikembangkan adalah berupa kereta,
angkutan umum, dan bus yang akan
disesuaikan dengan standar yang terdapat
dalam SNI 03-6573-2001 dan Peraturan
Menteri Perhubungan Republik Indonesia
Nomor 10 Tahun 2012 Tentang Standar
Pelayanan Minimal Angkutan Massal
Berbasis Jalan. Pelaksanaan program ini
mengacu pada pengadaan angkutan umum
di Jerman yang disebut Deutche Bahn
dimana transportasi umum tersebut
menjangkau semua wilayah, di dukung oleh
teknologi komunikasi, terintegrasi, serta
menggunakan sistem e-tiket terpadu.
Dengan dibuatnya program ini diharapkan
dapat meningkatkan minat masyarakat
dalam menggunakan transportasi umum.
Penanggungjawab program ini adalah Dinas
Perhubungan.

Sumber: papasemar.com

Gambar 5.4
Tiket yang dibeli dari mesin otomatis

B.

Program Transportasi Lintas kota


dan Dalam Kota
Pengolaan dan penataan trayek
angkutan umum yang menjangkau semua
wilayah terbagi berbagai moda, seperti
angkutan umum, bus, dan kereta. Serta
cakupan wilayah dari setiap moda juga
dibagi menjadi lintas kota dan dalam kota.
Pola angkutan umum darat fokus area
dikelompokan menjadi dua yaitu angkutan
jarak jauh dan angkutan jarak dekat. Pola
angkutan jarak jauh menggunakan kereta
dan dikelola oleh perusahan negara atau PT
Kereta Api Indonesia. Sedangkan pola
angkutan jarak dekat merupakan gabungan
dari bus dan angkutan umum yang dikelola
oleh perusahaan transportasi daerah.
Perusahaan pengelola juga memiliki
kewenangan untuk menentukan jadwal, tarif
dan rute di wilayahnya masing-masing.

5.2.3 Strategi 3: Meningkatkan


kualitas pelayanan kereta dan
memperluas cakupan
pelayanan
Strategi ini didasarkan pada potensi
di fokus area yaitu keberadaan Stasiun Kali
Bodri yang, meskipun masih saat ini hanya
berupa stasiun barang, dapat ditingkatkan
menjadi stasiun penumpang. Hal tersebut
dilakukan melalui pendekatan indikator
dengan meningkatkan kualitas pelayanan
kereta dengan fasilitas pelayanan kereta
yang lebih baik, tiket ramah lingkungan, dan
peningkatan kapasitas angkutan. Adapun
program-program yang harus dilakukan
untuk mencapai strategi tersebut adalah
sebagai berikut:

52
A.

Program Transformasi Kereta Api


Program Transportasi Lintas Kota dan
Dalam Kota adalah upaya pengolaan dan
penataan trayek angkutan umum yang
menjangkau semua wilayah terbagi berbagai
moda, seperti angkutan umum, bus, dan
kereta. Serta cakupan wilayah dari setiap
moda juga dibagi menjadi lintas kota dan
dalam kota. Pola angkutan umum darat fokus
area dikelompokan menjadi dua yaitu
angkutan jarak jauh dan angkutan jarak
dekat.
Pola
angkutan
jarak
jauh
menggunakan kereta dan dikelola oleh
perusahan negara atau PT Kereta Api
Indonesia. Sedangkan pola angkutan jarak
dekat merupakan gabungan dari bus dan
angkutan umum yang dikelola oleh
perusahaan transportasi daerah. Perusahaan
pengelola
nantinya
akan
memiliki
kewenangan untuk menentukan jadwal, tarif
dan rute di wilayahnya masing-masing.
Program ini diadaptasi dari sistem
transportasi umum di Jerman yang
dinamakan Deutche Bahn. Fasilitas yang
akan diterapkan di transportasi umum di
Fokus Area Pegandon-Ngampel akan
disesuaikan dengan peraturan SNI 03-65732001 dan Peraturan Menteri Perhubungan
Republik Indonesia Nomor 10 Tahun 2012
Tentang Standar Pelayanan Minimal
Angkutan Massal Berbasis Jalan.

Sasaran III : Terciptanya


sumber daya manusia yang
kompeten
5.3.1 Strategi 1 : Membangun
sekolah-sekolah kejuruan
dalam bidang pertanian dan
industri

adalah melalui pembangunan sekolah


kejuruan masyarakat dapat lebih fokus
dalam memilih bidang sesuai minat dan
bakatnya. Adapun program-program yang
dilaksanakan adalah sebagai berikut:
A.

Program
Pembangunan
SMK
Pertanian
Dilihat dari permasalahan tingkat
pendidikan masyarakat yang rendah, maka
dibuatlah strategi yaitu membangun
sekolah-sekolah kejuruan dalam bidang
pertanian dan industri. Dengan adanya
sekolah kejuruan, masyarakat dapat lebih
fokus dalam memilih bidang sesuai minat
dan bakatnya. Dengan kondisi awalnya yaitu
57% dari penduduk usia produktif
berpendidikan dibawah SMA, dengan
program ini diharapkan penduduk usia
produktif minimal memiliki standar
kelulusan tamatan SMA/SMK/sederajat
sesuai dengan program Wajib Belajar 12
tahun berdasarkan aturan Kementerian
Pendidikan dan Kebudayaan. Program ini
akan dinaungi oleh Dinas Pendidikan dan
Kebudayaan. Program ini akan dilaksanakan
pada seluruh kelurahan dalam fokus area.

5.3

Strategi ini didasarkan pada


permasalahan
tingkat
pendidikan
masyarakat yang rendah yaitu sebesar 57%
usia produktif berpendidikan di bawah SMA,
tingkat pengangguran sebesar 17% serta
tingkat kesejahteraan masyarakat yang
rendah yaitu sebesar 11,7% (Angka
kemiskinan). Upaya perbaikan yang
dilakukan untuk mengatasi masalah tersebut

Sumber: imageshack.com

Gambar 5.5
Sekolah Pertanian

B.

Program Pembangunan SMK Industri


Program pembangunan SMK Industri ini
tujuannya hampir sama dengan program
yang pembangunan SMK
Pertanian.
Harapannya yaitu agar dapat menghasilkan
sumber daya manusia yang dapat berdaya
saing di bidang industri. Program ini juga
akan diberlakukan pada kelima kelurahan di
fokus area. Dengan kondisi awal 57% dari
penduduk usia produktif berpendidikan

53
dibawah SMA, diharapkan program ini
mampu meningkatkan lulusan pendidikan
usia produktif yaitu minimal tamatan
SMA/SMK. Hal ini sesuai dengan ketentuan
Wajib Belajar 12 tahun oleh Kementerian
Pendidikan dan Kebudayaan, sehingga
dengan adanya program ini juga diharapkan
dapat menghasilkan sumber daya manusia
yang berdaya saing di bidang industri.
Program ini berada di bawah tanggung
jawab Dinas Pendidikan dan Kebudayaan.

Sumber: www.tempo.co.id

Gambar 5.6
SMK Industri

C. Program Padat Karya


Program ini dibuat karena adanya
permasalahan tingkat pengangguran yang
masih tinggi. Program padat karya akan
diterapkan pada seluruh wilayah di fokus
area. Kondisi tingkat pengangguran saat ini
adalah sebesar 16%. Rencana program ini
dibuat untuk menekan angka pengangguran
menjadi di bawah 5,9% dan stabil sesuai
dengan standar tingkat pengangguran yaitu
menjadi 5,2-5,5% berdasarkan target
Bappenas terkait pengangguran, sehingga
dapat menghasilkan sumber daya manusia
yang berdaya saing di bidang industri dan
lainnya. Program ini di bawah tanggung
jawab Dinas Pertanian.

Sumber : bkpmpt.bantenprov.go.id

Gambar 5.7
Padat Karya

D. Program Jaminan Sosial berupa


BPJS bagi Pekerja Usaha Sektor
Informal
Program jaminan sosial berupa BJPS
untuk pekerja usaha sektor informal
direncanakanan
berdasarkan
adanya
permasalahan
tingkat
kesejahteraan
masyarakat yang masih rendah. Saat ini,
tingkat penduduk miskin adalah sebesar
11,7%. Dari kondisi tersebut, pada akhir
waktu pelaksanaan nilai diharapkan dapat
berkurang menjadi di bawah 7%. Nilai
tersebut berada dibawah standar tingkat
penduduk miskin yaitu sebesar 9-10%
berdasarkan target dari Bappenas terkait
dengan pengangguran. Melalui program ini
diharapkan dapat menghasilkan sumber
daya manusia yang berdaya saing di bidang
industri dengan rata-rata pendapatan
masyarakat atas UMR yang berlaku pada
setiap tahun untuk semua sektor dan
mendapat pelayanan jaminan sosial.

Sumber: www.bpjs-kesehatan.go.id

Gambar 5.8
Kartu BPJS

5.3.2 Meningkatkan keterampilan


masyarakat melalui pelatihan
Strategi peningkatan keterampilan
ini didasarkan pada masalah Masih
minimnya pengadaan pelatihan informal
bidang pertanian dan industri. Hal tersebut
dapat diatasi dengan upaya peningkatan
keterampilan utamanya diperuntukan untuk
penduduk usia produktif yang tidak
mendapatkan pendidikan formal untuk
keterampilan industri dan pertanian,
dilakukan dengan pengadaan pelatihan
terkait Untuk dapat merealisasikan sasaran

54
tersebut,
beberapa
program
yang
dilaksanakan adalah:
1. Program
Pelatihan
Teknis
Keterampilan Pertanian
Program pelatihan untuk bidang
pertanian ini sangat penting bagi masyarakat
yang umumnya bermata pencaharian
sebagai petani. Program ini akan dilakukan
di Kelurahan Pegandon, Kelurahan Tegorejo,
Kelurahan
Margomulyo,
Kelurahan
Dawungsari, Kelurahan Tawangsari, dan
Kelurahan Sumbersari. Dari kondisi awalnya
program pelatihan teknis keterampilan
pertanian hanya diadakan sekali dalam
setahun dan dinilai masih sangat kurang
apabila dilihat dari luasnya lahan pertanian
yang terdapat di Fokus Area PegandonNgampel dengan masyarakat yang sebagian
besar juga bekerja di sektor pertanian.
Sehingga perlu adanya program pelatihan
teknis keterampilan pertanian dengan
jumlah setidaknya lebih dari dua, sesuai
dengan standar pelatihan kinerja nasional di
daerah yaitu paling tidak dilaksanakan dua
kali dalam setahunnya oleh Dinas
Ketenagakerjaan dan Transmigrasi. Oleh
karena itu, program ini diharapkan dapat
menghasilkan sumber daya manusia yang
ahli
di
bidang
pertanian
dengan
menggunakan teknologi-teknologi yang
sudah ada. Sementara dinas yang
bertanggung jawab adalah Dinas Pertanian
dan Pemerintah Desa.

akan dilakukan lebih dari dua kali dalam


setahun, sesuai dengan standar sistem
pelatihan kerja nasional di daerah
setidaknya dilaksanakan dua kali dalam
setahun oleh Dinas Ketenagakerjaan dan
Transmigrasi.
Melalui
program
ini
diharapkan dapat menghasilkan sumber
daya manusia yang ahli dan berdaya saing di
bidang industri. Penanggung jawab program
ini adalah Dinas Perindustrian dan
Perdagangan dan Pemerintah Desa.

Sumber : untar.ac.id

Gambar 5.10
Pelatihan Industri

5.4.

Sasaran 4 : Terciptanya
pengembangan ekonomi
berbasis lansekap lokal

5.4.1. Strategi 1: Mengembangkan


Kali Bodri menjadi Kawasan
rekreasional berbasis
lingkungan dengan
memberdayakan masyarakat
Sumber : www.mysultra.com

Gambar 5.9
Keterampilan Pertanian

2.

Program Pelatihan Teknis Industri


Program pelatihan teknis industri
dimaksudkan untuk masyarakat yang
nantinya ingin bekerja di bidang industri.
Program ini akan dilaksanankan di
Kelurahan
Pegandon,
Kelurahan
Margomulyo, dan Kelurahan Tegorejo.
Dilihat dari kondisi awalnya yaitu belum
adanya keterampilan di bidang industri di
Kelurahan Pegandon, Margomulyo, dan
Tegorejo. Pada rencana nantinya program ini

Strategi ini didasarkan pada


keberadaan Kali Bodri sebagai lansekap
lokal yang berpotensi untuk dikembangkan
menjadi area rekreasi. Indikator yang
digunakan dalam pelaksanaannya adalah:
kawasan rekreasi tersebut harus dapat
diakses oleh semua orang, pembangunan
mempertimbangkan dampak lingkungan,
berfungsi ganda sebagai area konservasi
serta melibatkan masyarakat dalam
pengembangannya.
Adapun
beberapa
program yang dilaksanakan adalah:

55
A.

Program Bodri Riparian Recreational


Area
Program Bodri Riparian Recreational
Area adalah program pengembangan daerah
sempadan Kali Bodri sebagai kawasan
wisata yang ramah lingkungan serta
mengembalikan fungsi sempadan sungai
sebagai daerah resapan dan ruang publik.
Ramah lingkungan karena desain area
wisata harus mempertahankan fungsi utama
wilayah sebagai sempadan dan habitat bagi
beragam jenis hewan. Kawasan wisata akan
dilengkapi dengan kegiatan komersil sebagai
kegiatan pendukung untuk meningkatkan
perekonomian
mayarakat
setempat.
Kegiatan yang akan dilaksanakan antara lain:
Pengkajian dampak lingkungan dari adanya
area rekreasi, land clearing, pembangunan
sarana dan prasarana rekreasi serta
sosialisasi dan promosi area rekreasi.
Contoh pengembangan yang digunakan
adalah Wetland Park di Hong Kong. program
ini diterapkan di Kelurahan Tegorejo serta
pihak yang menjadi penanggung jawab
adalah Badan Lingkungan Hidup, Dinas
Pariwisata,
Dinas
Kebersihan
dan
Pertamanan, Dinas Pekerjaan Umum, Swasta
dan Komunitas tertentu.

Sumber: www.wetlandpark.gov.hk

B.

Gambar 5.11
Area Hongkong Wetland Park

Program Sadar Wisata Bodri


Program ini merupakan program
pendukung Bodri Riparian Recreational Area
dan
bertujuan
untuk
meningkatkan
partisipasi masyarakat sekitar dalam
pengembangn wisata. Dengan Pokdarwis
masyarakat
diharapkan
dapat

memanfaatkan peluang yang muncul dari


adanya wisata sekaligus menciptakan
inovasi-inovasi
yang
memberikan
keunggulan di kawasan ini. Kegiatan yang
dilaksanakan antara lain: pelatihan soft-skill
terkait pengembangan wisata seperti
komunikasi,
manajerial
dan
entrepreneurship. Contoh pengembangan
yang digunakan adalah pembentukan
Pokdarwis di klaster wisata Dieng. Program
ini akan diterapkan pada tiap keluarahn di
Fokus Area Pegandon Ngampel yakni
Kelurahan
Pegandon,
Tegorejo,
Margomulyo, Dawungsari dan Sumbersari.
Pihak yang menjadi penanggung jawab
adalah Dinas Pariwisata, Pemerintah Desa
dan Masyarakat.

5.4.2. Strategi 2 : Meningkatkan


ekonomi dan investasi ke
daerah dengan
mengembangkan koridor
ekonomi Pegandon-Ngampel
Strategi ini didasari dari potensi di
fokus area dimana terdapat jalan Pegandon
Raya sebagai koridor ekonomi dan
penghubung antar Kecamatan Patebon Pegandon Ngampel serta 5 UMKM
makanan ringan sebagai UMKM Unggulan.
Indikator yang digunakan untuk strategi ini
adalah tumbuhnya beragam kegiatan
ekonomi (penyediaan barang dan jasa) pada
Jalan
Raya
Pegandon,
peningkatan
pelayanan kegiatan ekonomi yang telah ada,
penataan zona fungsi komersil, peningkatan
kapasitas, cakupan pemasaran dan inovasi
UMKM, peningkatan skala pelayanan dan
kapasitas
Pasar
Pegandon
melalui
revitalisasi dan diversifikasi produk yang
diperdagangkan. Adapun program yang
dilakukan meliputi:
A. Program KorEk PN (Koridor Ekonomi
Pegandon-Ngampel)
Program
pengembangan
koridor
ekonomi Pegandon Ngampel ditujukan
untuk menjadikan jalan Raya Pegandon
sebagai pusat dari aktivitas ekonomi dengan

56
skala pelayanan regional di wilayah sekitar
kecamatan Pegandon dan Ngampel. Program
ini menciptakan adanya diversifikasi produk
dan pelayanan untuk perbankan dan non
perbankan. Sehingga pada koridor tersebut
melayani keiatan ekonomi meliputi barang,
jasa, dan perbankan. Program ini diadaptasi
dari koridor Simpang lima Semarang.
Adanya pengembangan ekonomi tersebut
dapat membantu dalam meningkatkan
pendapatan masayarakat setempat. Kegiatan
yang dilaksanakan antara lain: kajian
dampak lingkungan, penataan kawasan dan
perencanaan kebutuhan ruang dan program
pembangunan
infrastruktur
terkait.
Program ini akan diterapkan pada sepanjang
koridor Jalan Pegandon. Pihak yang
bertanggung jawab atas program ini adalah
BPMD, Dinas Koperasi dan UMKM, Swasta
dan Masyarakat.
B.
Program
Pengembangan
dan
Pemasaran UMKM
Program
pengembangan
dan
pemasaran UMKM ditujukan untuk menggali
potensi UMKM sekaligus meningkatkan
kesejahteraan masyarakat. Program ini
merupakan tindak lanjut dari Program
KoRek PN dimana dengan terciptanya
koridor ekonomi, maka tercipta pula
kesempatan dari aksesibilitas yang tinggi.
Koridor ekonomi juga berfungsi sebagai
etalase bagi produk UMKM. Pengembangan
potensi UMKM tersebut diadaptasi dari
UMKM Sentra Industri Logam Kabupaten
Tegal. Pendekatan yang digunakan adalah
pemberian dana sosial oleh pemerintah yang
digunakan untuk membangun showroom
atau gudang sentra industri logam di
Kabupaten Tegal. Pembangunan showroom
atau gudang itu, bertujuan untuk membantu
perajin logam di Kabupaten Tegal, baik
dalam hal pemasaran ataupun kualitas
produk logam.
Program ini akan
dilaksanakan di setiap kelurahan di Fokus
Area Pegandon-Ngampel. Pihak yang
bertanggung jawab atas program ini adalah:
Dinas Koperasi dan UMKM, Dinas Tenaga

Kerja dan Transmigrasi,


Masyarakat.

Swasta

dan

Sumber : cdn.img.print.kompas.com

Gambar 5.12
Sentral Industri Logam Kabupaten Tegal

C. Program Pengembangan dan


Peningkatan Kapasitas Pasar
Pegandon
Program
pengembangan
dan
peningkatan kapasitas pasar pegandon
dilakukan untuk meningkatkan aktivitas
ekonomi di koridor ekonomi. Hal tersebut
dilakukan dengan meningkatkan skala
pelayanan pasar pegandon dan diversifikasi
produk dan layanan yang disediakan pasar.
Dengan meningkatnya skala pelayanan
pasar, diharapkan pemenuhan kebutuhan
masyarakat mulai dari barang pokok hingga
tersier dapat dilakukan di dalam wilayah
Pegandon-Ngampel. Contoh yang digunakan
untuk pengembangan ini adalah Pasar
Klewer di Solo.

Sumber : www.kompasiana.com

Gambar 5.13
Pasar Klewer Solo

Serta menerapkan pedoman yang


berlaku
untuk
keberlangsungan
pembangunan Pasar Pegandon yang mana
menggunakan
Peraturan
Menteri
Perdagangan Republik Indonesia Nomor

57
70/M-DAG/PER/12/2013 tentang Pedoman
Penataan dan Pembinaan Pasar Tradisonal,
Pusat Perbelanjaan, dan Toko Modern.
Peraturan tersebut sebagai pedoman dalam
membangun Pasar Pegandon yang tertata
rapi, bersih, dan terjangkau untuk setiap
wilayah. Pihak yang bertanggung jawab atas
program ini adalah: Dinas Perindustrian dan
Perdagangan Pasar, Dinas Pekerjaan Umum,
dan Pedagang di Pasar Pegandon

mengatasi
banjir
di
LP2B
yang
mempengaruhi produktivitas pertanian.
Kegiatan yang dilaksanakan antara lain:
Analisis kebutuhan ruang untuk pembuatan
embung, penataan kawasan sekitar lokasi
rencana dan pembangunan embung.
Program ini mengacu pada peraturan yang
berlaku, yakni Kriteria Desain Embung Kecil
Departemen PU 1994.

5.4.3. Strategi 3 : Menciptakan fungsi


kawasan permukiman dan
pertanian yang berwawasan
lingkungan
Strartegi
ini
didasari
dari
permasalahan terdapat 66,7% lahan LP2B
yang rawan banjir. Indikator yang digunakan
untuk ssasaran ini adalah kawasan
permukiman dan pertanian terbebas dari
daerah rawan bencana dengan meresapkan
air hujan ke dalam tanah yang dapat menjadi
cadangan air tanah. Untuk mencapai
indikator tersebut, program yang dilkukan
adalah:
A. Program Pengadaan Kolam Retensi
Program pengadaan kolam retensi
dilaksanakan dengan membangun kolamkolam yang berfungsi sebagai penampungan
limpasan air pada daerah-daerah tertentu,
khususnya daerah banjir. Di fokus area,
pembuatan kolam retensi dilakukan untuk

Sumber : sda.pu.go.id

Gambar 5.14
Embung Haekrit

Pada
pedoman
tersebut
akan
diterapkan berupa pembangunan embung
dengan maksimal luas 100 ha dengan
kapasitas sebesar 100 liter. Program ini akan
di terapkan pada Kecamatan Ngampel
dengan pihak yang bertanggung jawab Dinas
Pekerjaan Umum dan Badan Lingkungan
Hidup. Contoh pembangunan diambil dari
Pembangunan Embung di NTT.

When you do the things in the present that you can see, you are shaping
the future that you are yet to see.
Idowu Koyenikan

If you truly love


nature, youll find
beauty everywhere.Van Gogh

58

BAB VI
STRUKTUR DAN POLA RUANG
6.1

Dasar Penyusunan Struktur


dan Pola Ruang

6.1.1 Proyeksi Penduduk


Proyeksi Penduduk dapat digunakan
dalam suatu tahapan perencanaan untuk
memprediksi
kemungkinan
jumlah
penduduk yang akan terjadi di masa akan
datang agar suatu perencaaan tepat sasaran.
Berikut ini adalah proyeksi penduduk di
Fokus area Pegandon:

Proyeksi Penduduk
Fokus Area Pegandon- Ngampel
21500
21000
20500
20000
19500
19000
18500
18000
17500
17000
16500
16000

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 6.1
Proyeksi Penduduk Fokus Area
Pegandon-Ngampel

dari tahun 2010 hingga 2035 dapat dilihat


bahwa jumlah penduduk Fokus Area
Pegandon-Ngampel
mengalami
pertumbuhan yang flukuatif. Jumlah
penduduk mengalami penurunan pada
tahun 2011 dan 2014. Penurunan jumlah
penduduk terjadi di Kelurahan Pegandon
mencapai 1275 pada tahun 2014. Mulai dari
tahun 2014 sampai 2035 terus mengalami
peningkatan yang cukup signifikan. Pada
tahun 2035 jumlah penduduk di Fokus Area
Pegandon-Ngampel diprediksikan sebesar
20.799 jiwa dengan jumlah penduduk
tertinggi terletak di Kelurahan Tegorejo
yang menjadi pusat dari Fokus Area
Pegandon-Ngampel. Adanya peningkatan
jumlah penduduk di Fokus Area PegandonNgampel hingga tahun 2035 dengan laju
pertumbuhan yang konstan. Mulai tahun
2020, jumlah penduduk kemungkinan akan
bertambah melebihi proyeksi dikarenakan
adanya pembangunan pintu jalan tol di
Fokus Area Pegandon-Ngampel.

Berdasarkan
grafik
proyeksi
penduduk Fokus Area Pegandon-Ngampel

Youre never a loser until you quit trying.-Mike Ditka


6.1.2 Carrying Capacity
Carrying capacity merupakan kemampuan suatu wilayah yang dapat menampung jumlah
penduduk maksimal berdasarkan lahan yang tersedia. Berikut ini merupakan perhitungan Carrying
capacity di Fokus Area Pegandon-Ngampel.

59

Tabel VI.1
Carrying Capacity Fokus Area Pegandon-Ngampel
Kelurahan

Luas Brown Field (m2)

Standar

Dawungsari

669,667

80

Margomulyo

1,675,649

80

Pegandon

989,644

80

Sumbersari

1,173,847

80

Tegorejo

1,310,289

80

TOTAL

Sumber
Wei, Yigang (2015) dalam
"Using Urban Carrying
Capacity as a Benchmark for
Sustainable Development : An
Empirical Study of Beijing"
Wei, Yigang (2015) dalam
"Using Urban Carrying
Capacity as a Benchmark for
Sustainable Development : An
Empirical Study of Beijing"
Wei, Yigang (2015) dalam
"Using Urban Carrying
Capacity as a Benchmark for
Sustainable Development : An
Empirical Study of Beijing"
Wei, Yigang (2015) dalam
"Using Urban Carrying
Capacity as a Benchmark for
Sustainable Development : An
Empirical Study of Beijing"
Wei, Yigang (2015) dalam
"Using Urban Carrying
Capacity as a Benchmark for
Sustainable Development : An
Empirical Study of Beijing"
Wei, Yigang (2015) dalam
"Using Urban Carrying
Capacity as a Benchmark for
Sustainable Development : An
Empirical Study of Beijing"

Carrying Capacity

8,371

20,946

12,371

14,673

16,379

72,739

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Tabel
VI.1
menunjukkan
perhitungan Carrying capacity di Fokus Area
Pegandon-Ngampel. Perhitungan tersebut
berdasarkan standar yang di dapat dari
jurnal Using Urban Carrying Capacity as a
Benchmark for Sustainable Development : An
Empirical Study of Beijing. Dalam standar
tersebut, dijelaskan bahwa setiap penduduk
di suatu kota membutuhkan ruang sebesar
80 m2. Sesuai lahan brown field atau lahan
yang dapat terbangun di Fokus Area
Pegandon-Ngampel, kapasitas maksimum
lahan non konservasi dapat menampung
penduduk sebanyak 72.739 jiwa. Kelurahan
Margomulyo merupakan kelurahan yang
dapat yang dapat menampung paling banyak
penduduk di Fokus Area Pegandon-

Ngampel. Hal tersebut dikarenakan lahan


yang dapat terbangun di Kelurahan
Margomulyo lebih luas dibandingkan
dengan kelurahan yang lainnya.
Adanya driving factor KIK dan Trans
Tol Java akan berpengaruh pada
peningkatan jumlah penduduk yang tinggi di
wilayah Bondokenceng. Oleh karena itu,
akan danya pengaturan pertumbuhan
penduduk
di
Bondokenceng
yaitu
mengarahkan imigran yang ada untuk
bermukim di Fokus Area PegandonNgampel agar tidak terjadi urban sprawl.
Sesuai dengan tujuan Fokus Area PegandonNgampel untuk menjadi pusat permukiman,
penambahan penduduk di Bondokenceng
dapat ditampung di Fokus Area.

60
Berdasarkan proyeksi penduduk
dengan laju pertumbuhan yang konstan,
pada tahun 2035 jumlah penduduk di Fokus
Area Pegandon-Ngampel sebesar 20.799
jiwa, sedangkan kapasitas maksimal lahan
dapat menampung 72.739. Oleh karena itu,
Fokus Area Pegandon-Ngampel masih dapat
menampung penambahan penduduk di luar
Fokus Area Pegandon-Ngampel sebanyak
51.940
jiwa.
Hal
tersebut
dapat
dimanfaatkan untuk menampung jumlah
penduduk tambahan di Bondokenceng
karena adanya driving factor.

6.1.3 Koefisien Dasar Bangunan


Koefisien Dasar Bangunan adalah
perbandingan antara luas bangunan dengan
luas lahan. Nilai KDB di suatu kawasan
menentukan berapa persen luas bangunan
di suatu kawasan yang boleh dibangun.
Penentuan KDB ditinjau dari aspek
lingkungan
dengan
tujuan
untuk
mengendalikan luas bangunan di suatu
lahan pada batas-batas tertentu sehingga
tidak mengganggu penyerapan air hujan ke
tanah. Untuk menentukan KDB, maka
diperlukan beberapa tahapan perhitungan.
Berikut ini merupakan tahapan penentuan
Koefisien Dasar Bangunan.
1. Koefisien pengambilan air tanah
(Iinf)
Iinf
=SxA
= 0,001 X 581,91 Ha
= 0,001 X 5.819.132 m2
= 581,132 l/menit
= 96,98 l/detik
2. Debit infiltrasi air tanah (Qinf)
Untuk menentukan debit infiltrasi
air
tanah
maka
diperlukan
penentuan koefisien infiltrasi atau
nilai C. Nilai C pada Fokus Area
Pegandon-Ngampel adalah 1,2 atau
infiltrasi sedang. Nilai C tersebut
berdasarkan karakteristik daerah
tangkapan. Fokus Area PegandonNgampel termasuk karakteristik
yang memiliki cukup tanah terbuka
dan 50% hijau.

=CXIXA
= 1,2 x 7,678 . 10-8 X
5.819.132 m2
= 536,15 L/detik
3. Debit infiltrasi tanah 1 Ha
Q 1Ha = (1Ha x Qinf) / A
= 1 x 536,15/ 581,91
= 0,921 L/detik/Ha
4. Open Space
OS
= Inf / Q 1Ha
= 96,98 / 0,921
= 105,26 HA
5. KDB
KDB = (A OS) X 100 / A
= (581,91 - 105,26) x 100%/
581,91
= 81,9 % setara 80%
Jadi, Koefisien Dasar Bangunan di
fokus Area pegandon-Ngampel yaitu 80%.
Artinya 80% luas bangunan di Fokus Area
Pegandon-Ngampel yang boleh dibangun.

Qinf

6.1.4 Koefisien Lantai Bangunan


Koefisien Lantai Bangunan (KLB)
merupakan perbandingan antara luas lantai
bangunan dengan luas tanah. Penetapan
KLB ini terkait dengan hak setiap bangunan
untuk mendapatkan sinar matahari. KLB
berguna untuk menentukan ketinggian
suatu bangunan dan penentuan tinggi
bangunan
dengan
menggunakan
pertimbangan terhadap FAR (Floor Area
Ratio).
Berikut
merupakan
hasil
perhitungan dengan FAR

Menentukan FAR (Floor Area Ratio)


FAR =

Luas Lantai Dasar = KDB x total luas


= 0,80 x 581,91
= 465,528 Ha
Ketinggian Bangunan (FAR)
FAR
= A / Luas lantai dasar
= 581,91 / 465,528
= 1,25
FAR 1,25 pada tabel LUI = 6 lantai

61

6.1.5 Kebutuhan Ruang


Analisis kebutuhan ruang dibuat dengan tujuan untuk mengetahui seberapa besar luas lahan yang dibutuhkan oleh kelompok-kelompok
aktivitas yang direncanakan agar dapat berfungsi dan berjalan dengan baik, sehingga tercipta keberlangsungan aktivitas di Fokus Area PegandonNgampel
Tabel VI.2
Analisis Kebutuhan Ruang
No

Kelompok
aktivitas
Perumahan

Perumahan

Perumahan

Jenis
Fasilitas

Pengguna

Jumlah
penduduk
pendukung

Hunian
Kepadatan
Tinggi

Fokus Area
PegandonNgampel

36,370

Hunian
Kepadatan
Sedang

Fokus Area
PegandonNgampel

24,246

Hunian
Kepadatan
Rendah

Fokus Area
PegandonNgampel

12,123

Sarana
Pendidikan

SMP

Sarana
Pendidikan

SMA/SMK

Sarana
Kesehatan

Puskesmas

Penduduk
kelompok
umur 13-15
tahun
Penduduk
kelompok
umur 16-18
tahun
Penduduk di
fokus area
Pegandon
Ngampel

Standar
luas
50

67

125

jiwa
1

Sumber
SNI 0317332004
(diolah)
SNI 0317332004
(diolah)
SNI 0317332004
(diolah)

Supply

Demand

Selisih

Luas
Lahan

Keterangan

1,818,475

50% hunian
vertikal 4
lantai

1,624,504

100% Hunian
Horisontal

1,515,396

100% Hunian
Horisontal

72,739

9,000

4800

SNI 0317332004

15

-13

135,000

Rencana

72,739

12,500

4800

SNI 0317332004

15

-13

187,500

Rencana

72,739

300

30000

SNI 0317332004

-1

600

Rencana

62

No

Kelompok
aktivitas

Jenis
Fasilitas

Sarana
Kesehatan

Apotek

Perdagangan
dan Jasa

Pasar

Perdagangan
dan Jasa

Pusat
Perbelanja
an dan
Niaga

10

Sarana
Olahraga dan
Rekreasi

Taman dan
Lapangan
Olahraga

11

Kantor
Kelurahan

12

Kantor
Kecamatan
Sarana
Pemerintahan

13

Kantor
Polisi

14

Pos
Pemadam
Kebakaran

Pengguna
Penduduk di
fokus area
Pegandon
Ngampel
Penduduk di
fokus area
Pegandon
Ngampel
Penduduk di
fokus area
Pegandon
Ngampel
Penduduk di
fokus area
Pegandon
Ngampel
Penduduk di
fokus area
Pegandon
Ngampel
Penduduk di
fokus area
Pegandon
Ngampel
Penduduk di
fokus area
Pegandon
Ngampel
Penduduk di
fokus area
Pegandon
Ngampel

Jumlah
penduduk
pendukung

luas

jiwa

72,739

250

72,739

Standar

Sumber

Supply

Demand

Selisih

Luas
Lahan

Keterangan

30000

SNI 0317332004

500

Rencana

10,000

30000

SNI 0317332004

-1

20,000

Rencana

72,739

12,000

36000

SNI 0317332004

-1

24,000

Rencana

72,739

24,000

120000

SNI 0317332004

-1

24,000

Rencana

72,739

1,000

kelurah
an

SNI 0317332004

5,000

Eksisting

72,739

2,500

kecama
tan

SNI 0317332004

2,500

Eksisting

72,739

1,000

120000

SNI 0317332004

-1

1000

Rencana

72,739

1,000

120000

SNI 0317332004

-1

1000

Rencana

63

Kelompok
aktivitas

No

Jenis
Fasilitas

15

Kantor
Urusan
Agama

16

Terminal
Wilayah
Kecamatan

Sarana
Transportasi
Umum

17

Stasiun

Pengguna
Penduduk di
fokus area
Pegandon
Ngampel
Penduduk di
fokus area
Pegandon
Ngampel
Penduduk
Bondokence
ng

Jumlah
penduduk
pendukung

luas

jiwa

72,739

750

72,739

366,985

Standar

Sumber

Supply

Demand

Selisih

Luas
Lahan

Keterangan

kecama
tan

SNI 0317332004

750

Rencana

2,000

kecama
tan

SNI 0317332004

-1

2000

Rencana

60,000

Eksisting

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

No

Kelompok
aktivitas

Jenis
Fasilitas

Kelurahan

Dawungsari

Margomulyo
TK

3
4

Pendidikan

Sumbersari

5
6
7

Pegandon

Tegorejo
SD

Dawungsari
Margomulyo

Tabel VI.3
Kebutuhan Ruang Skala Kelurahan
Jumlah
Standar
penduduk
Sumber
luas
jiwa
pendukung
SNI 03-1733500 1250
8,371
2004
SNI 03-1733500 1250
20,946
2004
SNI 03-1733500 1250
12,371
2004
SNI 03-1733500 1250
14,673
2004
SNI 03-1733500 1250
16,379
2004
SNI 03-17332,000 1600
8,371
2004
SNI 03-17332,000 1600
20,946
2004

Supply

Demand

Selisih

Luas Lahan

-6

3500

17

-15

8500

10

-9

5000

12

-10

6000

13

-12

6500

-3

10000

13

-11

26000

64

No

Kelompok
aktivitas

Jenis
Fasilitas

Kelurahan

Jumlah
penduduk
pendukung

Pegandon

12,371

Sumbersari

14,673

10

Tegorejo

16,379

11

Dawungsari

8,371

12

Margomulyo

20,946

Pegandon

12,371

Sumbersari

14,673

Tegorejo

16,379

Mushola

13
14
15

Sarana
Peribadatan

16

Dawungsari

8,371

Margomulyo

20,946

Pegandon

12,371

19

Sumbersari

14,673

20

Tegorejo

16,379

17
18

Masjid
Lingkung
an

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Standar
luas

jiwa

2,000

1600

2,000

1600

2,000

1600

100

250

100

250

100

250

100

250

100

250

30,000

3600

30,000

3600

30,000

3600

30,000

3600

30,000

3600

Sumber
SNI 03-17332004
SNI 03-17332004
SNI 03-17332004
SNI 03-17332004
SNI 03-17332004
SNI 03-17332004
SNI 03-17332004
SNI 03-17332004
SNI 03-17332004
SNI 03-17332004
SNI 03-17332004
SNI 03-17332004
SNI 03-17332004

Supply

Demand

Selisih

Luas Lahan

-7

16000

-7

18000

10

-8

20000

33

-29

3300

-70

8400

-37

4900

-41

5900

-52

6600

14
12
18
14
1
2
2
1
2

84
49
59
66
2
6
3
4
5

-1
-4
-1
-3
-3

60,000
180,000
90,000
120,000
150,000

65

6.2

Struktur Ruang

Struktur ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan prasarana
dan sarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial ekonomi masyarakat yang secara
hierarkis memiliki hubungan fungsional. Struktur Ruang di Fokus Area Pegandon-Ngampel
disusun berdasarkan kebutuhan dari penduduk dimasa yang akan datang dan untuk
menyelesaikan permasalahan yang ada. Struktur ruang di Fokus Area Pegandon-Ngampel adalah
struktur jaringan prasarana yang terdiri dari jaringan transportasi, drainase, air bersih,
persampahan, dan listrik.

6.2.1 Jaringan transportasi


Jaringan transportasi terdiri dari 2 bagian yaitu jaringan jalan dan trayek angkutan
umum.

a. Jaringan jalan
Dengan memperimbangkan adanya
Fokus Area Pegandon-Ngampel, maka
perlu dilakukan peningkatan jalan yang
bertujuan untuk mempermudah akses
menuju Fokus Area Pegandon-Ngampel
dan mengantisipasi terjadinya kemacetan.
Jalan Pegandon Raya akan ditingkatkan
menjadi jalan kolektor yang sebelumnya
hanya menjadi jalan lokal primer.
Kemudian berdasarkan RTRW Kabupaten
Kendal tahun 2011, akan ada pembangunan
jalan tol yang akan melewati Fokus Area
Pegandon-Ngampel
dan
adanya
peningkatan kapasitas jalan KaliwunguWeleri yang berada disisi selatan
Jalan Pegandon Raya direncanakan akan
memiliki 4 lajur yang terbagi menjadi 2
jalur dengan terdapat median jalan atau
pembatas tengah dan ditambah masingmasing 1 lajur untuk BRT pada tiap
jalurnya. Jalur BRT direncanakan akan
terpisah dengan jalur kendaraan pribadi
agar meminimalisir hambatan sehingga
jadwal kedatangan tidak terganggu. Untuk
lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar
6.3.

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 6.2
Rencana Jaringan Jalan
Fokus Area Pegandon-Ngampel

66

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 6.3
Penampang Rencana Jalan Kolektor (Jl. Pegandon Raya)
Fokus Area Pegandon-Ngampel

c. Trayek Angkutan Umum


Untuk menarik minat masyarakat agar
beralih menggunakan kendaraan umum,
maka diperlukan rencana trayek angkutan
umum yang menjangkau keseluruh wilayah.
Hal ini diharapkan dapat mempermudah
masyarakat dalam mendapatkan layanan
angkutan umum. Angkutan umum yang

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 6.4
Rencana Trayek BRT Fokus Area
Pegandon-Ngampel

direncanakan melewati Fokus Area


Pegandon-Ngampel terdapat 2 jenis, yaitu
BRT dan Angkutan Kota atau Angkot. Ada
pula pembangunan terminal BRT di dekat
stasiun agar saling terintegrasi antar
angkutan umum yang ada

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 6.5
Rencana Trayek Angkutan Umum
Fokus Area Pegandon-Ngampel

67

6.2.2 Jaringan Drainase


Jaringan
drainase
merupakan
jaringan yang berfungsi untuk mengalirkan
air. Jika jaringan drainase yang ada memiliki
kondisi
yang
buruk,
maka
dapat
menimbulkan banjir. Oleh sebab itu, setiap
permukiman atau daerah terbangun harus
memiliki jaringan drainase dan dengan
kondisi yang baik (tidak tersumbat dan
saling terhubung). Jaringan drainase di
Fokus
Area
Pegandon-Ngampel
direncanakan berada di samping kanan dan
kiri dari jalan yang kemudian dialirkan ke
sungai terdekat yang melintasi atau
disekitar di wilayah Fokus Area PegandonNgampel, seperti sungai Kalibodri di sisi
Barat.

The best way to predict


your future is to create it.
Abraham Lincoln

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 6.6
Rencana Jaringan Drainase Fokus Area
Pegandon-Ngampel

6.2.3 Jaringan Air Bersih


Air bersih merupakan kebutuhan
yang sangat vital bagi manusia. Namun di
Fokus Area Pegandon-Ngampel memiliki
permasalah yang berkaitan dengan air
bersih, yaitu adanya kandungan kapur diair
tanah, serta kebutuhan akan air bersih
dimasa yang akan datang, diperlukan
adanya perbaikan jaringan air bersih agar
mampu melayani dan memenuhi kebutuhan
akan air bersih masyarakat Fokus Area
Pegandon-Ngampel. Jaringan air bersih
primer direncanakan mengikuti jaringan
jalan kolektor dan jaringan air bersih
sekunder mengikuti jaringan jalan lokal.
Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio
Perencanaan, 2015

Gambar 6.7
Rencana Jaringan Air Bersih

68
6.2.4 Jaringan Persampahan
Dalam kondisi eksisting, masyarakat
di Fokus Area Pegandon-Ngampel masih
belum memiliki sistem pengelolaan sampah.
Karena belum ada sistem pengelolaan,
sampah yang tidak terangkut tersebut
akhirnya dibakar, dibuang ke sungai atau
ditimbun dilahan kosong oleh warga. Tidak
adanya sistem jaringan persampahan yang
melayani Fokus Area Pegandon-Ngampel
dan tidak terdapatnya Tempat Pembuangan
sementara (TPS) menyebabkan kondisi
tersebut terus berlanjut hingga saat ini. Atas
dasar tersebut maka perlu direncanakan
adanya pembangunan TPS serta jaringan
persampahan yang mengangkut sampah
dari TPS hingga ke TPA di kelurahan Jatirejo
kecamatan Ngampel.

Nothing is impossible, the word


itself says Im possible!.
Audrey Hepburn

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 6.8
Rencana Jaringan Persampahan Fokus
Area Pegandon-Ngampel

6.2.5 Jaringan Listrik


Listrik pada saat ini merupakan
salah satu kebutuhan yang vital bagi
masyarakat dalam melakukan aktivitas. Oleh
sebab itu, perlu adanya perencanaan untuk
mengatur dan menata jaringan listrik agar
meminimalisir terjadinya permasalahan
yang bisa memutus aliran atau pasokan
listrik. Di Fokus Area Pegandon-Ngampel
dilewati oleh jaringan SUTET yang
membentang dari timur hingga ke barat.
Kemudian ada juga jaringan TM (Tegangan
Menengah) dan TR (Tegangan Rendah).
Jaringan TM mengikuti jaringan jalan
kolektor sedangkan jaringan SR mengikuti
janringan jalan lokal.
Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio
Perencanaan, 2015

Gambar 6.9
Rencana Jaringan Listrik

69

6.3

Bentuk Kota

Bentuk Kota yang direncanakan di Fokus Area Pegandon-Ngampel adalah sektoral


dengan pusat kegiatan berada di utara Fokus Area Pegandon-Ngampel.

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 6.10
Bentuk Kota Fokus Area Pegandon-Ngampel

Berdasarkan kondisi eksistingnya, kawasan perdagangan dan jasa direncanakan


berbentuk linear mengikuti jalan yang melayani daerah permukiman disekitarnya. Permukiman
yang ada direncanakan berada disekitar daerah perdagangan dan jasa agar mempermudah untuk
mendapatkan pelayanan. Disekitar permukiman juga ada daerah hijau yang dimanfaatkan untuk
kegiatan pertanian.

70
6.4

Pola Ruang

Perencanaan pola ruang Fokus Area


Pegandon-Ngampel
didasarkan
oleh
pertimbangan terhadap program-program
yang telah disusun, jumlah penduduk yang
mampu ditampung, kebutuhan ruang serta
faktor pendorong atau driving factors, yaitu
adanya rencana pengembangan pintu keluar
tol trans Jawa.

berada didekat stasiun yang berada di


Kelurahan Pegandon, Kecamatan Pegandon.
Perumahan yang dekat dengan pusat
kegiatan kawasan adalah perumahan
dengan kepadatan tinggi dan semakin jauh
dari pusat kegiatan tingkat kepadatan
perumahan semakin menurun dari tinggi ke
rendah.
Perumahan Kepadatan Rendah
Perumahan
kepadatan
rendah
direncanakan berada di daerah yang paling
jauh dari kawasan pusat kegiatan atau
Central Business District (CBD). Berdasarkan
permen PU nomor 20 tahun 2011,
perumahan kepadatan sedang ini memiliki
kepadatan bangunan 10 (sepuluh)-40
(empat puluh) rumah/hektar.

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 6.11
Peta Pola Ruang Fokus Area PegandonNgampel

Berikut penjabaran rencana pola


ruang Fokus Area Pegandon-Ngampel.
6.4.1
a.

Kawasan Budidaya
Kawasan Perumahan

Kawasan Perumahan dibagi menjadi


3, yaitu perumahan kepadatan tinggi,
kepadatan sedang dan kepadatan rendah.
Pola dari kawasan perumahan di Fokus Area
Pegandon Ngampel adalah memusat di pusat
kegiatan kawasan. Pusat kegiatan di Fokus
Area Pegandon-Ngampel akan direncanakan

Perumahan Kepadatan Sedang


Perumahan
kepadatan
sedang
direncanakan berada disekitar atau setelah
perumahan kepadatan tinggi. Berdasarkan
permen PU nomor 20 tahun 2011,
perumahan kepadatan sedang ini memiliki
kepadatan bangunan 40 (empat puluh)-100
(seratus) rumah/hektar.
Perumahan Kepadatan Tinggi
Sesuai dengan konsep perencanaan yang
diangkat, yaitu Smart Growth dengan
pendekatan New Urbanism, perumahan
kepadatan tinggi ini nantinya akan di
fokuskan ke pembangunan vertikal seperti
pembangunan
rumah
susun
untuk
menghemat
lahan.
Komposisi
yang
direncanakan pada perumahan kepadatan
tinggi ini yaitu 50% merupakan bangunan
vertikal berupa rusun dan 50% berupa
rumah tunggal dengan kepadatan tinggi.
Rusun-rusun yang ada akan banyak
dibangun di daerah dengan kode R-1 yang
sekarang mayoritas lahan yang ada masih
berupa tanah kosong sehingga dalam
pembangunannya lebih mudah karena tidak
perlu menggusur rumah-rumah warga dan
berdasarkan Permen PU nomor 20 tahun

71
2011, kawasan perumahan dengan kode R-1
memiliki kepadatan bangunan diatas 1000
(seribu) rumah/hektar, sedangkan di
daerah R-2 akan diarahkan kepembangunan
perumahan kepadatan tinggi dengan
kombinasi rumah-rumah tunggal dan
beberapa rumah susun yang memiliki
kepadatan bangunan 100 (seratus)-1000
(seribu) rumah/hektar.
b. Kawasan Perdagangan dan Jasa
Kawasan perdagangan dan jasa
direncanakan berada di sepanjang jalan
Pegandon Raya serta di kawasan perumahan
kepadatan rendah. Kawasan perdagangan
dan jasa ini nantinya akan terdiri dari pasar,
kawasan ruko, Mall, serta deretan
pertokoan. Pasar yang ada adalah pasar
Pegandon yang dikembangkan menjadi
pasar tradisional dengan infrastruktur yang
lebih modern dan lebih bersih yang berada
di Kelurahan Pegandon, Kecamatan
Pegandon. Kawasan ruko direncanakan
berada di dekat pintu keluar tol dan didekat
stasiun. Mall direncanakan berada di dekat
stasiun yang merupakan daerah pusat
kegiatan atau Central Business District (CBD)
yang memiliki aksesibilitas yang mudah.
Deretan pertokoan direncanakan berada
disepanjang jalan Pegandon Raya yang
merupakan jalur utama di Fokus Area
Pegandon-Ngampel.
c. Kawasan Perkantoran
Kawasan perkantoran yang ada di Fokus
Area
Pegandon-Ngampel
merupakan
perkantoran pemerintahan. Perkantoran
pemerintahan ini terdiri dari kantor
kecamatan, kantor kelurahan atau balai
desa, Kantor Urusan Agama (KUA), dan
beberapa kantor pemerintahan lainnya.
d. Kawasan Industri
Kawasan industri di Fokus Area
Pegandon Ngampel merupakan kumpulan
dari industri usaha mikro, kecil, dan
menengah (UMKM) yang utama adalah
industri pengolahan makanan ringan berupa
industri kripik jagung yang berada di
kelurahan Margomulyo. Selain industri

makanan ringan, ada pula industri-industri


kecil lainnya, seperti meubel dan batu bata.
e. Kawasan Sarana Pelayanan Umum
Kawasan Sarana Pelayan Umum ini
terbagi menjadi sarana pendidikan,
transportasi, kesehatan dan peribadatan.
Sarana Pendidikan
Sarana pendidikan didalamnya terdapat
sekolah dari jenjang TK, SD, SMP, SMA dan
SMK. Letak TK dan SD menyebar keseluruh
wilayah Fokus Area Pegandon-Ngampel
dengan dasar pertimbangan jangkauan
pelayanannya serta jarak berjalan kaki siswa
TK dan SD. Letak SMP, SMA dan SMK
teraglomerasi dalam beberapa kawasan
yaitu di jalan-jalan utama dengan
pertimbangan aksesibilitas yang mudah dan
dilewati oleh rute angkutan umum.
Sarana Transportasi
Sarana
Transportasi
berada
di
Kelurahan Pegandon dan Kelurahan
Tegorejo.
Sarana
transportasi
ini
didalamnya terdapat stasiun Kalibodri yang
akan dikembangkan menjadi stasiun
penumpang dan terminal BRT. Stasiun
Kalibodri melayani penduduk yang tinggal di
Bondokenceng, khususnya Kecamatan
Pegandon dan Fokus Area PegandonNgampel, sedangkan terminal BRT melayani
penduduk yang ada di Kecamatan Pegandon.
Sarana Kesehatan
Sarana Kesehatan yang ada di Fokus
Area Pegandon-Ngampel berupa Rumah
Sakit dan Puskesmas. Rumah Sakit yang ada
memiliki
skala
pelayanan
Regional,
khususnya
melayani
penduduk
di
Kecamatan Pegandon dan Ngampel.
Sedangkan puskesmas melayani penduduk
yang ada di Kecamatan Pegandon,
khususnya penduduk Fokus Area PegandonNgampel.
Sarana Peribadatan
Sarana Kesehatan yang ada di Fokus
Area Pegandon-Ngampel berupa Masjid,
Mushola. Direncanakan terdapat masjid

72
besar yang akan dibangun di dekat pintu
keluar tol yang terletak di Kelurahan
Margomulyo, Kecamatan Pegandon.
Mushola dibangun menyebar di seluruh
kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel
untuk mempermudah penduduk beragama
islam dalam melakukan ibadah. Di Fokus
Area
Pegandon-Ngampel
tidak
direncanakan gereja dengan alasan proyeksi
penduduk yang memeluk agama kristen
atau katolik hanya dibawah 100 jiwa.
6.4.2

Kawasan Lindung

Kawasan Lindung di Fokus Area


Pegandon-Ngampel ini terbagi menjadi 2
yaitu kawasan taman kota dan kawasan
pertanian.
Kawasan Taman Kota
Taman kota di Fokus Area PegandonNgampel akan direncanakan berada di
sepanjang sungai Kalibodri dengan pusat
taman berada di kelurahan Tegorejo dan di
beberapa titik ditengah-tengah perumahan.
Sepanjang sungai Kalibodri nantinya akan
dibangun jalur untuk berolah raga atau
Jogging Track. Untuk pusat taman Kalibodri

nantinya akan dibangun fasilitas-fasilitas


yang memadai untuk tempat bersantai dan
rekreasi, seperti lampu taman, bangku
taman, wifi, gazebo, dan tempat bermain
anak-anak.
Kawasan Pertanian
Kawasan Pertanian di Fokus Area
Pegandon-Ngampel yang dipertahankan
merupakan kawasn pertanian yang masuk
kedalam kawasan Lahan Pertanian Pangan
Berkelanjutan atau biasa disebut LP2B.
Komoditas
pertanian
yang
akan
dikembangkan di Fokus Area PegandonNgampel ini yang utama adalah Jagung.
Pengembangan komoditas jagung ini
sesuai dengan perhitungan produktivitas
pertanian yang ada dan dengan
dilkembangkannya komoditas jagung
menjadi komoditas utama maka bahan
baku untuk industri pengolahan makanan
ringan kripik jagung mendapat pasokan
yang lebih mudah dan lebih melimpah.

Design must reflects the practical and aesthetic in business but above
all... good design ust primarily serve people
-

Thomas J. Watson

Untuk mempermudah pemahaman mengenai pola ruang yang akan terbentuk, berikut adalah
visualisasi atau penampang dari pola ruang Fokus Area Pegandon Ngampel dari Sungai Bodri
hingga daerah pertanian berdasarkan analisis kelompok.

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 6.12
Penampang Pola Ruang Fokus Area Pegandon-Ngampel

With the changing


economy, no one has
lifetime employment.
But community
colleges provide
lifetime
employability.Barack Obama

73

Daftar Pustaka
Badan Pusat Statistik. 2011. Podes. Badan Pusat Statistik.
Bappeda Kabupaten Kendal. 2011. RTRW Kabupaten Kendal Tahun 2011-2031. Bappeda
Kabupaten Kendal.
BPS Kabupaten Kendal. 2014. Kabupaten Kendal dalam Angka Tahun 2014. BPS Kabupaten
Kendal.
BPS Kabupaten Kendal. 2014. Kecamatan Kota Kendal dalam Angka 2014. BPS Kabupaten Kendal.
BPS Kabupaten Kendal. 2014. Kecamatan Cepiring dalam Angka 2014. BPS Kabupaten Kendal.
BPS Kabupaten Kendal. 2014. Kecamatan Pegandon dalam Angka 2014. BPS Kabupaten Kendal.
BPS Kabupaten Kendal. 2014. Kecamatan Ngampel dalam Angka 2014. BPS Kabupaten Kendal.
BPS Kabupaten Kendal. 2014. Kecamatan Patebon dalam Angka 2014. BPS Kabupaten Kendal.
Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No. 534/KPTS/M/2001 serta SNI 036981-2004.
SNI 03-6981-2004 tentang Tata cara perencanaan lingkungan perumahan di perkotaan.
Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 11 Tahun 2006 Tentang Jenis Rencana
Usaha dan/Atau Kegiatan Yang Wajib Dilengkapi Dengan Analisis Mengenai Dampak
Lingkungan Hidup.
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat Republik Indonesia Nomor
02/Prt/M/2015 Tentang Bangunan Gedung Hijau.
Peraturan Menteri PUPR No 28/PRT/M/2015 tentang Penetapan Garis Sempadan Sungai dan
Garis Sempadan Danau.
Peraturan Menteri PU No 05/PRT/M/2008 tentang Pedoman Penyediaan dan pemanfaatan
ruang terbuka hijau.
Peraturan Menteri Perhubungan Republik Indonesia Nomor 10 Tahun 2012 Tentang Standar
Pelayanan Minimal Angkutan Massal Berbasis Jalan.
Wei, Yigang. 2015. Using Urban Carrying Capacity as a Benchmark for Sustainable Development :
An Empirical Study of Beijing.
Amanda

Briney.2015.
New
Urbanism.
Retreived
from
Geography
dalam
http://geography.about.com/od/urbaneconomicgeography/a/newurbanism.html. Diakses
pada 21 Agustus 2015.

Dian Perwita Sari , M. Sani Roychansyah. 2014. Konsep Smart Growth, Compact City dan
Retrofitting sebagai Solusi Urban Sprawl di Kota-kota Besar di Indonesia Kasus: Pusat
Kota dan Pinggiran Kota di Yogyakarta. Jurnal Arsitektur Dan Desain, 30 - 40.
New Urbanism. (N.D.). Sustainable Urbanism and Beyond. Retrieved from newurbanism.org.