Anda di halaman 1dari 123

STUDIO PERENCANAAN

BONDOKENCENG, KABUPATEN KENDAL


(TKP 437P)

Kelompok 2B
Septian Edo A P
Arief Adhika Widyatama
Sari Sadtyaningrum
Kiki Andriani
Guntur Pamungkas
Ahmad Dayrobi
Halimatussadiah
Putri Auliza Wulandari
Rizka Nur Oktafiani
Aida Ulfa Faza
Deanira Chikita Edelweis
Dhita Mey Diana
Aqib Abdul Aziz
Bayu Rizqi
Nafisah Anas
Intan Hasiani Pasaribu

21040113130136
21040112170001
21040112170002
21040113120006
21040113120010
21040113120012
21040113120016
21040113120018
21040113120020
21040113120028
21040113120034
21040113120038
21040113120040
21040113120050
21040113120054
21040113120056

Siti Kurniawati
Godlive Handel Immanuel
Intan Hapsari Hasmantika
Brillian Syafiria
Iswahyudi Anton
Mazaya Ghaizani N
Noval Pinasthika
Artha Segnita
Sally Indah N
Ayu Setya Kemalasari
Nurul Almira
Yoshe Rezky A M P
Laras Kun Rahmanti
Yoga Bagas Saputra
Ahmad Aulia Nur Haq

21040113120062
21040113120064
21040113130068
21040113140076
21040113130082
21040113140086
21040113130090
21040113130094
21040113130096
21040113140102
21040113130104
21040113130106
21040113130114
21040113130116
21040113130120

JURUSAN PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA


FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2016

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI .............................................................................................................................................................................. i
DAFTAR TABEL ..................................................................................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................................................................ iv
BAB I PENDAHULUAN......................................................................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang........................................................................................................................................................... 1
1.2 Tujuan dan Sasaran ................................................................................................................................................. 2
1.2.1 Tujuan ........................................................................................................................................................................... 2
1.2.2 Sasaran ......................................................................................................................................................................... 2
1.3 Ruang Lingkup .......................................................................................................................................................... 2
1.3.1 Ruang Lingkup Materi ............................................................................................................................................ 2
1.3.2 Ruang Lingkup Wilayah......................................................................................................................................... 3
1.4 Justifikasi Pemilihan Wilayah Studi.................................................................................................................. 4
1.5 Kerangka Pikir ........................................................................................................................................................... 6
1.6 Sistematika Penulisan ............................................................................................................................................ 7
BAB II PROFIL WILAYAH .................................................................................................................................................. 9
2.1 Regional Bondokenceng (Patebon, Pegandon, Kednal, Cepiring, Ngampel) ................................... 9
2.1.1 Konstelasi Wilayah Perencanaan....................................................................................................................... 9
2.1.2 Karakteristik Wilayah............................................................................................................................................. 10
2.1.3 Karakteristik Perekonomian ............................................................................................................................... 16
2.1.4 Karakteristik Keruangan ....................................................................................................................................... 21
2.1.5 Kebijakan Pemerintah ............................................................................................................................................ 39
2.2 Fokus Area Kota Kendal ........................................................................................................................................ 42
2.2.1 Konstelasi Wilayah Perencanaan....................................................................................................................... 42
2.2.2 Karakteristik Wilayah............................................................................................................................................. 43
2.2.3 Karakteristik Perekonomian ............................................................................................................................... 47
2.2.4 Karakteristik Keruangan ....................................................................................................................................... 50
2.2.5 Kebijakan Pemerintah ............................................................................................................................................ 57
2.3 Fokus Area Pegandon-Ngampel ......................................................................................................................... 58
2.3.1 Konstelasi Wilayah Perencanaan....................................................................................................................... 58
2.3.2 Karakteristik Wilayah............................................................................................................................................. 59
2.3.3 Karakteristik Perekonomian ............................................................................................................................... 63
2.3.4 Karakteristik Keruangan ....................................................................................................................................... 66
2.3.5 Kebijakan Pemerintah ............................................................................................................................................ 75
BAB III KONSEP PERENCANAAN ................................................................................................................................... 78
3.1 Tujuan Perencanaan ............................................................................................................................................... 78
3.2 Sasaran Konsep Perencanaan ............................................................................................................................ 78
3.2.1 Sasaran Regional....................................................................................................................................................... 78
3.2.2 Sasaran Fokus Area ................................................................................................................................................. 79
3.3 Elemen-elemen Pengembangan Konsep Perencanaan di Bondokenceng ........................................ 82
BAB IV METODE PELAKSANAAN................................................................................................................................... 86
4.1 Kebutuhan Data ........................................................................................................................................................ 86
4.2 Metode dan Teknik Pengumpulan Data.......................................................................................................... 94
BAB V RENCANA MOBILISASI DAN MANAJEMEN LAPANGAN ......................................................................... 99
5.1 Jadwal Kegiatan Kerja ............................................................................................................................................ 99

5.2 Jadwal Kegiatan Lapangan ................................................................................................................................... 100


5.3 Alokasi atau Mobilisasi Personil ........................................................................................................................ 105
5.4 Organisasi Kerja........................................................................................................................................................ 107
5.5 Rencana Anggaran Dana ......................................................................................................................................... 108
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................................................................... 109

ii

DAFTAR TABEL
Tabel II.1
Tabel II.2
Tabel II.3
Tabel II.4
Tabel II.5
Tabel II.6
Tabel II.7
Tabel II.8
Tabel II.9
Tabel II.10
Tabel II.11
Tabel II.12
Tabel II.13
Tabel II.14
Tabel II.15
Tabel II.16
Tabel IV.1
Tabel IV.2
Tabel V.1
Tabel V.2
Tabel V.3
Tabel V.4
Tabel V.5
Tabel V.6
Tabel V.7

Jumlah Penduduk berdasarkan Jenis Kelamin Wilayah Bondokenceng 2013 ............. 11


Skoring Daya Dukung Lahan............................................................................................................. 23
Panjang Jalan Rusak Bondokenceng Unit Kecamatan Tahun 2014 .................................. 27
Presentase Besaran Daya Listrik yang Digunakan Oleh Penduduk Bondokenceng .. 27
Penyediaan Prasarana Persampahan Bondokenceng ............................................................ 29
Kondisi Persampahan Bondokenceng .......................................................................................... 29
Kondisi Sanitasi di Bondokenceng ................................................................................................. 30
Kondisi Jaringan Drainase Bondokenceng.................................................................................. 31
Status dan Peran Organisasi di Kabupaten Kendal ................................................................. 40
Kepadatan Penduduk di Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2013 ..................... 44
Tabel Skoring Daya Dukung Lahan Fokus Area Kecamatan Kota Kendal...................... 50
Analisis Jumlah Sarana Pendidikan di Fokus Area Kota Kendal ........................................ 56
Analisis Jumlah Sarana Kesehatan di Fokus Area Kota Kendal .......................................... 56
Jumlah Penduduk berdasrakan Tingkat Pendidikan Kawasan Fokus Area
Pegandon-Ngampel Tahun 2014 .................................................................................................... 61
Analisis Jumlah Sarana Pendidikan di Fokus Area Pegandon-Ngampel......................... 75
Analisis Jumlah Sarana Kesehatan di Fokus Area Pegandon-Ngampel .......................... 75
Tabel Kebutuhan Data Regional ...................................................................................................... 86
Tabel Kebutuhan Data Fokus Area................................................................................................. 93
Jadwal Kegiatan Kerja.......................................................................................................................... 99
Jadwal Kegiatan Lapangan................................................................................................................. 100
Alokasi dan Mobilisasi Personil ....................................................................................................... 105
Organisasi Kerja Kelompok 2B ........................................................................................................ 107
Koordinator Kegiatan Lapangan ..................................................................................................... 108
Rencana Pemasukan Dana ................................................................................................................. 108
Rencana Pengeluaran Dana............................................................................................................... 108

iii

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1
Gambar 1.2
Gambar 1.3
Gambar 1.4
Gambar 2.1
Gambar 2.2
Gambar 2.3
Gambar 2.4
Gambar 2.5
Gambar 2.6
Gambar 2.7
Gambar 2.8
Gambar 2.9
Gambar 2.10
Gambar 2.11
Gambar 2.12
Gambar 2.13
Gambar 2.14
Gambar 2.15
Gambar 2.16
Gambar 2.17
Gambar 2.18
Gambar 2.19
Gambar 2.20
Gambar 2.21
Gambar 2.22
Gambar 2.23
Gambar 2.24
Gambar 2.25
Gambar 2.26
Gambar 2.27
Gambar 2.28
Gambar 2.29
Gambar 2.30
Gambar 2.31
Gambar 2.32
Gambar 2.33
Gambar 2.34
Gambar 2.35

Peta Administrasi Bondokenceng ................................................................................................... 3


Peta Administrasi Fokus Area Kota Kendal ................................................................................ 4
Peta Administrasi Fokus Area Pegandon-Ngampel................................................................. 4
Kerangka Pikir ........................................................................................................................................ 6
Peta Administrasi Kabupaten Kendal ........................................................................................... 9
Grafik Jumlah Penduduk Tahun 2009-2013............................................................................... 10
Grafik Jumlah Kelahiran dan Kematian Bondokenceng Tahun 2013 .............................. 11
Peta Kepadatan Penduduk Bondokenceng Tahun 2014 ....................................................... 11
Piramida Penduduk Bondokenceng Tahun 2013..................................................................... 12
Persentase Jumlah Penduduk berdasarkan Tingkat Pendidikan di Bondokenceng
Tahun 2013 tiap Kecamatan ............................................................................................................. 13
Jumlah Penduduk menurut Tingkat Pendidikan di Bondokenceng Tahun 2013
tiap Kecamatan ....................................................................................................................................... 13
Persentase Migrasi Masuk dan Keluar di Bondokenceng Tahun 2013 ........................... 13
Persentase Jumlah Pengangguran di Bondokenceng Tahun 2013 ................................... 14
Persentase Jumlah Pengangguran di Bondokenceng terhadap Kabupaten Kendal
Tahun 2013 .............................................................................................................................................. 14
Persentase Jumlah Penduduk Miskin di Bondokenceng Tahun 2013 ............................. 15
Persentase Jumlah Penduduk Miskin di Bondokenceng terhadap Kabupaten
Kendal Tahun 2013............................................................................................................................... 15
Struktur Ekonomi Studio Perencanaan Tahun 2003-2005.................................................. 16
LPE Studio Perencanaan Tahun 2003-2005............................................................................... 16
Inflasi Wilayah Bondokenceng Tahun 2003-2005 .................................................................. 17
PDRB Per Kapita Wilayah Bondokenceng Tahun 2003-2005............................................. 17
Analisis LQ dan Shift Share Bondokenceng terhadap Kabupaten Kendal...................... 18
Peta Persebaran Industri di Bondokenceng ............................................................................... 19
Indeks Williamson Kecamatan Bondokenceng Tahun 2003-2005 ................................... 20
Tipologi Klassen Bondokenceng Tahun 2003-2005 ............................................................... 20
Peta Kelerengan Bondokenceng ...................................................................................................... 21
Peta Hidrologi Bondokenceng .......................................................................................................... 22
Peta Hidrogeologi Bondokenceng................................................................................................... 22
Peta Daya Dukung Lahan Bondokenceng .................................................................................... 23
Peta Penggunaan Lahan Bondokenceng ...................................................................................... 24
Peta Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan (LP2B) Bondokenceng ............................. 24
Peta Kesesuaian Lahan Bondokenceng ........................................................................................ 25
Peta Jalan berdasarkan Fungsi di Bondokenceng .................................................................... 26
Jalan Aspal yang Rusak di Kecamatan Ngampel ....................................................................... 27
Persentase Pengguna PDAM di Bondokenceng......................................................................... 28
Salah Satu dari Tiga TPS yang Ada di Kelurahan Ketapang ................................................. 29
Ketersediaan Infrastruktur Pendidikan per Kecamatan di Bondokenceng .................. 31
Peta Jangkauan Sarana Pendidikan berupa SMA di Bondokenceng ................................. 32
Peta Jangkauan Sarana Kesehatan di Bondokenceng ............................................................. 33
Peta Jangkauan Sarana Peribadatan di Bondokenceng ......................................................... 34

iv

Gambar 2.36 (a) Masjid di Kecamatan Kota Kendal; (b) Gereja di Kecamatan Patebon; (c)
Masjid di Kecamatan Cepiring .......................................................................................................... 34
Gambar 2.37 (a) Kantor Kelurahan Korowelang Kulon, Kecamatan Cepiring; (b) Kantor Urusan
Agama di Kecamatan Patebon .......................................................................................................... 35
Gambar 2.38 (a) Lembaga Keuangan di Kelurahan Jambearum; (b) Pasar di Kelurahan
Sukodono .................................................................................................................................................. 36
Gambar 2.39 Peta Struktur Kota Bondokenceng ................................................................................................. 37
Gambar 2.40 Peta Pola Ruang ...................................................................................................................................... 38
Gambar 2.41 Peta Permukiman Bondokenceng................................................................................................... 39
Gambar 2.42 Konstelasi Wilayah Fokus Area Kota Kendal ............................................................................. 43
Gambar 2.43 Jumlah Penduduk Fokus Area Kota Kendal 2013 .................................................................... 43
Gambar 2.44 Jumlah Kelahiran dan Kematian di Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2013. 44
Gambar 2.45 Piramida Penduduk Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2014 .............................. 45
Gambar 2.46 Jumlah Penduduk menurut Tingkat Pendidikan di Kawasan Fokus Area Kota
Kendal Tahun 2014............................................................................................................................... 46
Gambar 2.47 Migrasi Penduduk di Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2013 ............................ 46
Gambar 2.48 Persentase Jumlah Pengangguran di Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun
2013 ............................................................................................................................................................ 47
Gambar 2.49 Persentase Jumlah Penduduk Miskin di Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun
2013 ............................................................................................................................................................ 47
Gambar 2.50 Persentase Persebaran Industri Kawasan Fokus Area Kota Kendal ................................ 48
Gambar 2.51 Pertokoan.................................................................................................................................................. 48
Gambar 2.52 Pertokoan.................................................................................................................................................. 49
Gambar 2.53 Pertokoan.................................................................................................................................................. 50
Gambar 2.54 Industri Pengolahan Bahan Bangunan ......................................................................................... 50
Gambar 2.55 Pertokoan.................................................................................................................................................. 50
Gambar 2.56 Peta Daya Dukung Lahan Fokus Area Kota Kendal ................................................................. 51
Gambar 2.57 Peta Penggunaan Lahan Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2015 ...................... 52
Gambar 2.58 Peta Kesesuaian Lahan Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2011 ........................ 53
Gambar 2.59 Peta Jaringan Jalan ................................................................................................................................ 53
Gambar 2.60 (a) Jalan Lokal Sekunder; (b) Jalan Arteri Primer .................................................................... 54
Gambar 2.61 Drainase yang Mengalami Sedimentasi ........................................................................................ 54
Gambar 2.62 Pengelolaan Sampah tiap Kelurahan di Fokus Area Kota Kendal ..................................... 55
Gambar 2.63 Peta Konstelasi Wilayah Fokus Area Pegandon-Ngampel .................................................... 58
Gambar 2.64 Grafik Jumlah Penduduk Kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel Tahun 20102014 ............................................................................................................................................................ 59
Gambar 2.65 Peta Kepadatan Penduduk ................................................................................................................. 60
Gambar 2.66 Piramida Penduduk Kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel Tahun 2014 ............... 60
Gambar 2.67 Grafik Jumlah Pengangguran di Kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel Tahun
2014 ............................................................................................................................................................ 62
Gambar 2.68 Grafik Jumlah Keluarga Miskin di Kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel Tahun
2014 ............................................................................................................................................................ 62
Gambar 2.69 Produksi Tanaman Pangan menurut Kelurahan di Kawasan Fokus Area
Pegandon-Ngampel............................................................................................................................... 63
Gambar 2.70 Produksi Sektor Peternakan Kelurahan di Kawasan Fokus Area PegandonNgampel ..................................................................................................................................................... 64
Gambar 2.71 Pertanian ................................................................................................................................................... 64

Gambar 2.72
Gambar 2.73
Gambar 2.74
Gambar 2.75
Gambar 2.76
Gambar 2.77
Gambar 2.78
Gambar 2.79
Gambar 2.80
Gambar 2.81
Gambar 2.82
Gambar 2.83
Gambar 2.84
Gambar 2.85
Gambar 2.86
Gambar 2.87
Gambar 2.88
Gambar 5.1

Pertanian ................................................................................................................................................... 64
Pertanian ................................................................................................................................................... 65
Pertanian ................................................................................................................................................... 65
Pertokoan.................................................................................................................................................. 65
Peta Topografi Fokus Area Pegandon-Ngampel ....................................................................... 66
Peta Litologi Fokus Area Pegandon-Ngampel............................................................................ 67
Peta Hidrogeologi Fokus Area Pegandon-Ngampel ................................................................ 68
Peta Klimatologi Fokus Area Pegandon-Ngampel ................................................................... 68
Peta Bencana Banjir Fokus Area Pegandon-Ngampel ............................................................ 69
Peta Daya Dukung Lahan Fokus Area Pegandon-Ngampel .................................................. 70
Persentase Penggunaan Lahan Fokus Area Pegandon-Ngampel....................................... 70
Peta Tata Guna Lahan Fokus Area Pegandon-Ngampel......................................................... 71
Peta Kesesuaian Lahan Fokus Area Pegandon-Ngampel ...................................................... 72
Peta Jaringan Jalan di Fokus Area Pegandon-Ngampel.......................................................... 72
Jaringan Drainase di Fokus Area Pegandon-Ngampel............................................................ 73
Pengelolaan Sampah tiap Kelurahan di Fokus Area Pegandon-Ngampel ...................... 73
WC Umum di Kelurahan Margomulyo .......................................................................................... 74
Peta Blok Persebaran Wilayah Survey .......................................................................................... 106

vi

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang

(hitterland).
Guna
mengatasi
serta
mencegah terjadinya urban sprawl ini,
digunakan penerapan konsep perencanaan
smart growth atau konsep perencanaan
yang mengusung pertumbuhan suatu kota
yang dikonsentrasikan pada pusat kota
untuk menghindari urban sprawl serta
berkaitan
dengan
pengembangan
transportasi publik dan juga mixed-use land.
Konsep ini juga tetap mempertahankan pola
lingkungan
yang
telah
ada
serta
mengoptimalkan infrastruktur yang ada
serta mengurangi tekanan pada lahan-lahan
hijau. Dalam konsep smart growth terdapat
tiga konsep utama yaitu compact, connected
serta coordinated kemitraan pemerintah
dan
swasta
guna
menciptakan
pembangunan berkelanjutan

Perencanaan adalah menetapkan suatu


tujuan dan memilih langkah-langkah yang
diperlukan untuk mencapai tujuan tersebut.
Perencanaan wilayah dan kota merupakan
salah satu cabang perencanaan yang
berkaitan
dengan
perancangan
dan
penempatan
kegiatan-kegiatan
dan
infrastruktur secara efisien pada suatu
lahan yang luas (Wahyono, 2007:30). Dalam
melakukan perencanaan, perlu dilakukan
pengamatan mengenai karakteristik dari
obyek perencanaan tersebut. Dalam laporan
ini, yang menjadi obyek perencanaan ialah
kawasan Bondokenceng yang mencakup
lima kecamatan di Kabupaten Kendal yaitu
Kecamatan Patebon, Pegandon, Kota Kendal,
Cepiring serta Ngampel. Selain mengamati
karakteristik obyek perencanaan, proses
dalam
perencanaan
juga
perlu
memperdalam
tentang
wilayah
perencanaan yang dipilih agar nantinya
produk akhir perencanaan yang dihasilkan
mampu mengatasi permasalahan yang
terjadi. Permasalahan yang ada pada
wilayah perencanaan memiliki keterkaitan
antara masalah satu dengan masalah yang
lainnya, melalui mata kuliah ini diharapkan
setiap aspek atau substansi terkait dapat
menstrukturkan permasalahan yang ada
sehingga didapat isu utama atau isu
strategis
yang
ada
pada
wilayah
perencanaan.
Berdasarkan penstrukturan masalah
yang dilakukan, kawasan Bondokenceng
memiliki tiga isu strategis yaitu terkait
pembangunan KIK (Kawasan Industri
Kendal), Trans Tol Jawa, dan pelabuhan di
Kaliwungu. Ketiga isu tersebut berpotensi
menimbulkan urban sprawl (pertumbuhan
yang tidak merata) pada kawasan
Bondokenceng dan daerah sekitarnya

Ketiga indikator ini memiliki arti


masing-masing, pada indikator compact
akan dibahas mengenai ketersediaan sarana
dan prasarana yang efisien dan dapat
ditempuh
dengan
walkable
di
Bondokenceng,
connected
merupakan
ketersediaan jaringan jalan yang saling
menghubungkan, ketersediaan rute pejalan
kaki, serta ketersedian jaringan jalan
penghubung lingkungan dengan komunitas
disekitarnya, dan yang terakhir coordinated
merupakan bentuk kemitraan pemerintah
dan
swasta
guna
menciptakan
pembangunan berkelanjutan yang efisien di
Bondokenceng. Guna menyelesaikan isu
strategis yang ada berdasarkan konsep yang
dipilih yaitu smart growth, diperlukan suatu
kajian khusus serta data-data pendukung
yang lengkap agar dapat dibentuk suatu
perencanaan yang sesuai dengan konsep
penyelesaian yang ada. Proposal teknis ini
merupakan tahap awal dalam perencenaan
suatu kawasan. Berdasarkan data atau
informasi yang diperoleh , nantinya akan
didapat suatu potensi dan masalah yang

terdapat pada wilayah perencanaan


Bondokenceng serta kebijakan dalam
penyelesaian masalah tersebut.

1.2 Tujuan dan Sasaran


Perencanaan adalah suatu proses penetapan
suatu tujuan dan pemilihan langkah-langkah
yang diperlukan untuk mencapai tujuan
tersebut. Dalam pelaksanaan langkahlangkah tersebut, tentu saja harus
ditargetkan langkah mana saja yang harus
terlaksana. Langkah-langkah itulah yang
disebut dengan sasaran. Oleh sebab itu,
terbentuklah tujuan dan sasaran dari
penyusunan Dokumen Perencanaan seperti
berikut ini:

1.2.1 Tujuan

Tujuan
dari
penyusunan
Dokumen
Perencanaan yang berlokasi di Kecamatan
Patebon, Pegandon, Kota Kendal, Cepiring
dan Ngampel (Bondokenceng) ini adalah
untuk mengidentifikasi tahapan-tahapan
apa saja yang harus dilakukan dalam
kegiatan merencanakan wilayah tersebut,
mulai dari tahap pengenalan wilayah
perencanaan hingga sampai ke tahap
perumusan rencana pembangunan di
wilayah perencanaan tersebut.

Pegandon, Kota Kendal, Cepiring


dan Ngampel (Bondokenceng);
Fokus Area Kota Kendal dan Fokus
Area
Pegandon-Ngampel
berdasarkan kondisi eksisting data
primer dan sekunder.
Terkumpulnya data Kecamatan
Patebon, Pegandon, Kota Kendal,
Cepiring
dan
Ngampel
(Bondokenceng); Fokus Area Kota
Kendal dan Fokus Area PegandonNgampel baik data primer maupun
sekunder.
Tersusunnya langkah perencanaan
yang akan dilakukan berdasarkan
potensi,
permasalahan
dan
tantangan yang ada.
Terbentuknya skenario dan rencana
pengembangan
wilayah
di
Kecamatan Patebon, Pegandon, Kota
Kendal, Cepiring dan Ngampel
(Bondokenceng), Fokus Area Kota
Kendal, dan Fokus Area PegandonNgampel.

1.3 Ruang Lingkup


Pembahasan ruang lingkup terdiri dari dua
bagian yaitu ruang lingkup materi dan
ruang lingkup wilayah.

1.2.2 Sasaran

1.3.1 Ruang Lingkup Materi

Untuk mencapai tujuan dari penyusunan


Dokumen Perencanaan tersebut, diperlukan
beberapa sasaran yang harus dilakukan,
yaitu:

Ruang lingkup materi pada proposal teknis


ini membahas tentang perencanaan
pengembangan wilayah Bondokenceng
menggunakan konsep Smart Growth
pengembangan wilayah Fokus Area Kota
Kendal dengan konsep Superblock serta
Fokus Area Pegandon-Ngampel dengan
konsep New Urbanism. Substansi yang akan
dibahas
pada
proposal
teknis
ini
diantaranya adalah kondisi eksisting
wilayah Bondokenceng serta Fokus Area
Kota Kendal dan Fokus Area PegandonNgampel, isu dan permasalahan, tujuan dan
sasaran perencanaan, desain survey, dan
konsep perencanaan Bondokenceng sebagai

Terbentuknya isu dan permasalahan


di wilayah perencanaan.
Terbentuknya konsep yang akan
diterapkan dalam perencanaan
wilayah studi.
Teridentifikasinya data-data yang
akan digunakan dalam perencanaan
wilayah tersebut, baik data primer
ataupun sekunder.
Teridentifikasinya karakter fisik dan
non-fisik
Kecamatan
Patebon,

Smart Growth City beserta konsep


perencanaan Fokus Area Kota Kendal
sebagai Superblock dan Fokus Area
Pegandon-Ngampel dengan konsep New
Urbanism. Untuk pembahasan kondisi
eksisting terdiri dari konstelasi wilayah,
karateristik
wilayah
secara
fisik,
infrastruktur,
kependudukan,
perekonomian, keruangan, dan kebijakan
pengembangan wilayah.

1.3.2 Ruang Lingkup Wilayah


Ruang lingkup wilayah studi dibedakan
menjadi dua aspek yaitu aspek regional
sebagai ruang lingkup wilayah makro dan
aspek focus area sebagai ruang lingkup
wilayah mikro.

A. Regional
Wilayah studi mikro terdiri dari lima
kecamatan, yaitu Kecamatan Patebon,
Kecamatan Pegandon, Kecamatan Kota
Kendal, Kecamatan Cepiring, dan
Kecamatan Ngampel. Wilayah makro ini
disebut Bondokenceng, yang memiliki
luas wilayah 166,87 km2, dimana
sebelah utara berbatasan dengan Laut
Utara Jawa, sebelah timur berbatasan
dengan Kecamatan Brangsong dan
Kecamatan Kaliwungu Selatan, sebelah
selatan berbatasan dengan Kecamatan
Patean dan Kecamatan Singorojo, dan
sebelah barat berbatasan dengan
Kecamatan Kangkung.

Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2011 (Olah Data)

Gambar 1.1
Peta Administrasi Bondokenceng

B. Focus Area
Fokus Area disini terdiri atas tiga
kecamatan yang meliputi sebelas
kelurahan. Kecamatan yang diambil
adalah Kecamatan Kendal yang
meliputi
Kelurahan
Kebondalem,
Kelurahan
Pegulon,
Kelurahan
Patukangan, Kelurahan Pakauman,
Kelurahan Sijeruk, dan Kelurahan
Kalibuntu Wetan.

Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2011 (Olah Data)

Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2011 (Olah Data)

Gambar 1.2
Peta Administrasi Fokus Area Kota Kendal

Gambar 1.3
Peta Administrasi Fokus Area PegandonNgampel

Sedangkan untuk Kecamatan NgampelPegandon yang meliputi Kelurahan


Sumbersari, kelurahan Dawungsari,
Kelurahan
Tegorejo,
Kelurahan
Margomulyo, dan Kelurahan Pegandon.

1.4 Justifikasi Pemilihan Wilayah


Studi
Ruang lingkup wilayah studi perencanaan
Smart Growth City meliputi kawasan
perkotaan Kecamatan Kota Kendal, terdiri
dari 5 kecamatan sebagai kawasan regional
yakni Kecamatan Kota Kendal, Kecamatan
Patebon, Kecamatan Pegandon, Kecamatan
Cepiring
dan
Kecamatan
Ngampel.
Pemilihan wilayah studi ini selain
berdasarkan batas fungsional kawasan
perkotaan
Kecamatan
Kendal,
juga
berdasarkan kesamaan masalah perkotaan
yang terkait Smart Growth City dalam fokus
perencanaan. Permasalahan tersebut ialah
pembangunan yang tidak merata dan
kompak serta kurang terintegrasinya antar
kawasan perkotaan yang ada. Indikator
dalam Smart Growth City ialah compact,
connected dan coordinated yang dapat

c. Kecamatan Kota Kendal adalah


Kecamatan yang terdekat dengan
KIK dan Pelabuhan dari wilayah
studi Bondokenceng
d. Masih banyak lahan yang dapat
dimanfaatkan
untuk
lahan
terbangun
Sedangkan, untuk justifikasi pemilihan
focus area untuk Kecamatan NgampelPegandon adalah:
a. Terdapat rencana pintu keluar jalan
tol di Kecamatan Pegandon.
b. Terdapat Stasiun di Kelurahan
Pegandon
c. Masih banyak lahan yang dapat
dimanfaatkan
untuk
lahan
terbangun

mewakili permasalah dan isu strategis di


wilayah studi. Untuk wilayah yang akan
dijadikan sebagai focus area perencanaan
terdiri atas tiga kecamatan yang meliputi
sebelas kelurahan. Kecamatan yang diambil
adalah Kecamatan Kendal yang meliputi
Kelurahan Kebondalem, Kelurahan Pegulon,
Kelurahan
Patukangan,
Kelurahan
Pakauman,
Kelurahan
Sijeruk,
dan
Kelurahan Kalibuntu Wetan. Sedangkan
untuk Kecamatan Ngampel-Pegandon yang
meliputi Kelurahan Sumbersari, kelurahan
Dawungsari, Kelurahan Tegorejo, Kelurahan
Margomulyo, dan Kelurahan Pegandon.
Berikut ini merupakan justifikasi pemilihan
focus area untuk Kecamatan Kota Kendal:

a. Dilewati oleh Jalan Pantura.


b. Terdapat
kawasan
pemerintahan.

pusat

1.5 Kerangka Pikir


Penyusunan proposal ini didasarkan pada proses-proses kegiatan perencanaan
sebagai berikut:
Identifikasi Isu dan Permasalahan

Penentuan Konsep Awal

Tujuan Sasaran Konsep Awal

Desain Survey Lapangan

Daftar Kebutuhan dan


Pengumpulan Data

Manajemen Kelompok

Mobilisasi Personil

Kegiatan Lapangan
Wawancara
Observasi
Survey

Data
Sekunder

Data
Primer

Pemetan

Perekama
n gambar

Kompilasi Data

Pengolahan Data

Metode Analisis

Penetapan Isu dan Permasalahan Utama


di Bondokenceng dan Fokus Area Kota
Kendal serta Fokus Area PegandonNgampel secara Garis Besar
Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 1.4
Kerangka Pikir

BPS Kab. Kendal


BAPPEDA Kab.
Kendal
Media Massa
RTRW/RPJM/
RPJP Kab.
Kendal

1.6 Sistematika Penulisan

Pegandon-Ngampel. Selain berisi


penjabaran konsep bab ini juga
menjelaskan sasaran yang diambil
setiap substansi regional maupun
fokus area serta elemen-elemen apa
yang
terkait
dengan
konsep
perencanaan tersebut,
BAB IV METODE PELAKSANAAN
Bab ini berisi penjelasan kebutuhan
data apa yang digunakan dalam
pelaksanaan
perencanaan
baik
dalam lingkup substansi regional
maupun fokus area. Selain itu juga
berisi mengenai metode serta teknik
kebutuhan data apa yang digunakan
saat pengumpulan data survey
perencanaan.
BAB V RENCANA MOBILISASI DAN
MANAJEMEN LAPANGAN
Bab ini berisi penjelasan mengenai
jadwal kegiatan kerja, jadwal
kegiatan lpangan, alokasi atau
mobilisasi personil, organisasi kerja
kelompok serta rencana anggaran
dana selama berjalannya proses
kegiatan survey Studio Perencanaan
hingga penyusunan laporan akhir
Studio Perencanaan.

Sistematika penulisan dari penyusunan


laporan ini adalah sebagai berikut:
BAB I PENDAHULUAN
Bab ini berisi latar belakang, ruang
lingkup perencanaan (ruang lingkup
substansi dan ruang lingkup
wilayah), kerangka pikir, dan
sistematika penulisan laporan yang
digunakan sebagai landasarn dalam
mencapai hasil penyusunan laporan.
BAB II PROFIL WILAYAH
Bab ini berisi penjelasan tentang
konstelasi wilayah perencanaan baik
makro maupun mikro; aspek
keruangan
yang
meliputi
karakteristik
fisik
alamiah,
infrastruktur, dan karakteristik
keruangan wilayah; dan aspek non
fisik yang meliputi kependudukan,
perekonomian,
dan
kebijakan
pemerintah. Untuk wilayah makro
merupakan kawasan Regional yaitu
Bondokenceng dan wilayah mikro
berupa kawasan Fokus Area Kota
Kendal serta Fokus Area PegandonNgampel.
BAB III KONSEP PERENCANAAN
Bab ini berisi penjelasan konsep
perencanaan dari perencanaan
wilayah Bondokenceng serta Fokus
Area Kota Kendal dan Fokus Area

BAB II
PROFIL WILAYAH
2.1 Regional Bondokenceng (Patebon, Pegandon, Kendal, Cepiring, Ngampel)
2.1.1 Konstelasi Wilayah Perencanaan
Konstelasi wilayah yang dibahas adalah hubungan antara kawasan Bondokenceng sebagai
wilayah studi mikro dengan Kabupaten Kendal. Lokasi wilayah studi makro, yaitu Kabupaten
Kendal berada di bagian utara Provinsi Jawa Tengah. Di sebelah utara berbatasan langsung
dengan Laut Jawa, sebelah timur berbatasan dengan Kota Semarang, sebelah tenggara
berbatasan dengan Kabupaten Semarang, sebelah selatan berbatasan dengan Kabupaten
Temanggung, dan sebelah barat berbatasan dengan Kabupaten Batang. Kabupaten Kendal
mempunyai luas wilayah sebesar 1.002,23 km2 untuk daratan dan luas wilayah sebesar 313,20
km2 untuk perairan dengan luas total keseluruhan 1.315,43 km2 yang terbagi menjadi 20
kecamatan, terdiri dari 265 desa dan 20 kelurahan.
Provinsi Jawa
Tengah

Kabupaten
Kendal

Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2011 (Olah Data)

Gambar 2.1
Peta Administrasi Kabupaten Kendal

Wilayah
Bondokenceng

Wilayah studi makro terdiri dari lima


kecamatan, yaitu Kecamatan Patebon,
Kecamatan Pegandon, Kecamatan Kota
Kendal,
Kecamatan
Cepiring,
dan
Kecamatan Ngampel. Kemudian wilayah
mikro ini disebut Bondokenceng, yang
memiliki luas wilayah 166,87 km2, dimana
sebelah utara berbatasan dengan Laut Utara
Jawa, sebelah timur berbatasan dengan
Kecamatan Brangsong dan Kecamatan
Kaliwungu
Selatan,
sebelah
selatan
berbatasan dengan Kecamatan Patean dan
Kecamatan Singorojo, dan sebelah barat

berbatasan dengan Kecamatan Kangkung.


Kabupaten Kendal merupakan salah satu
kabupaten yang termasuk dalam rencana
pembangunan tingkat nasional. Hal ini
dibuktikan dengan masuknya Kabupaten
Kendal ke dalam Kawasan Perkotaan
Kedungsepur
(Kendal-Demak-UngaranSemarang-Purwodadi) yang menjadi Pusat
Kegiatan Nasional.
Pusat Kegiatan Nasional (PKN)
memiliki fungsi untuk melayani kegiatan
skala internasional, nasional, atau beberapa
provinsi sekitarnya. Kawasan Perkotaan
Kedungsepur ini memiliki sektor unggulan
pertanian,
industri,
pariwisata,
dan

Pegandon,
Cepiring,
dan
Ngampel.
Terbentuknya
kawasan
perkotaan
Bondokenceng melayani kegiatan skala
Kabupaten atau beberapa kecamatan
termasuk Kawasan Perkotaan Weleri Raya
dan Kaliwungu Raya yang berada pada orde
di bawahnya, yakni orde 2. Keberadaan
jalan pantura membuka akses diantara
Kecamatan Kota Kendal, Patebon, dan
Cepiring dalam pendistribusian hasil-hasil
pertanian dan distribusi ekonomi lainnya.

perikanan. Berdasarkan fungsi yang dimiliki


Kabupaten Kendal atas bagian dari Kawasan
Perkotaan Kedungsepur, penting untuk
dilakukannya pengamatan dalam proses
perwujudan rencana tersebut. Kecamatan
Kota Kendal sebagai ibukota dari Kabupaten
Kendal memiliki fungsi pelayanan yang
lebih besar dari kecamatan-kecamatan
lainnya di Kabupaten Kendal.
Kota Kendal itu sendiri membentuk
kawasan perkotaan dengan wilayah
sekitarnya, yaitu Kecamatan Patebon,

2.1.2 Karakteristik Wilayah

Jumlah penduduk di wilayah studi


Bondokenceng dipengaruhi beberapa
faktor, salah satunya yaitu jumlah
kelahiran dan kematian. Berdasarkan
grafik jumlah kelahiran dan kematian
di Bondokenceng tahun 2013,
Kecamatan Patebon memiliki jumlah
kelahiran dan kematian tertinggi,
yaitu masing-masing 886 dan 666
jiwa. Sedangkan kecamatan yang
memiliki jumlah kelahiran dan
kematian paling sedikit adalah
Kecamatan Cepiring dengan jumlah
masing-masing 154 dan 110 jiwa.
Pada setiap kecamatan, jumlah
kelahiran lebih tinggi dari jumlah
kematian. Hal ini mengindikasikan
bahwa pertumbuhan penduduk di
Bondokenceng relatif tinggi.
Tingginya angka kelahiran di
Bondokenceng dapat disebabkan oleh
keinginan masyarakat yang ingin
memiliki
banyak
keturunan.
Tingginya tingkat kelahiran dapat
berpengaruh besar pada kepadatan
penduduk yang semakin meningkat.
Sehingga tingginya angka kelahiran
dapat
menjadi
penyebab
permasalahan kependudukan yang
berkaitan
dengan
kepadatan
penduduk dan kualitas sumber daya
manusia di Bondokenceng.

Karakteristik wilayah yang akan dibahas


dalam laporan ini antara lain karakteristik
fisik,
infrastruktur,
demografi,
perekonomian, dan keruangan.

A. Karakteristik Demografi
a. Jumlah Penduduk
Pada aspek kependudukan wilayah
studi Bondokenceng, Kecamatan
Patebon
merupakan
kecamatan
dengan jumlah penduduk terbanyak,
yaitu 57.424 jiwa dengan komposisi
laki-laki sebesar 28.967 jiwa dan
perempuan sebesar 28.457 jiwa.
Jumlah penduduk di setiap kecamatan
di
Bondokenceng
mengalami
peningkatan maupun penurunan di
setiap tahunnya. Pada tahun terakhir,
penurunan jumlah penduduk terjadi
di Kota Kendal dan Ngampel.

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015

Gambar 2.2
Grafik Jumlah Penduduk Tahun 2009-2013

10

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.3
Grafik Jumlah Kelahiran dan Kematian
Bondokenceng Tahun 2013

Pegandon memiliki kepadatan yang


tinggi. Kecamatan Kota Kendal juga
menjadi kecamatan dengan kepadatan
penduduk tertinggi yang mencapai
1.955 jiwa setiap km2-nya.

b. Kepadatan Penduduk
Kecamatan Patebon memiliki jumlah
penduduk paling tinggi, akan tetapi
kepadatan penduduk tertinggi tidak
terdapat di kecamatan tersebut.
Kecamatan yang memiliki tingkat
kepadatan paling tinggi terdapat di
Kecamatan Kota Kendal. Hal tersebut
dikarenakan Kecamatan Kota Kendal
menjadi pusat kegiatan di wilayah
Bondokenceng, sehingga banyak
penduduk yang lebih memilih untuk
menetap di Kecamatan Kota Kendal
dengan luas wilayahnya yang hanya
27,5 km2. Berikut ini adalah tabel
jumlah penduduk total, serta jumlah
penduduk berdasarkan jenis kelamin
di wilayah Bondokenceng pada tahun
2013.
Tabel II.1
Jumlah Penduduk berdasarkan Jenis Kelamin
Wilayah Bondokenceng Tahun 2013
Kecamatan

Total
(jiwa)

Kepadatan
(jiwa/km2)

1.
2.
3.

Patebon
Pegandon
Kota Kendal

57.424
38.007
53.728

1.296
1.221
1.954

4.

Cepiring

51.918

1.727

5.

Ngampel

32.359

955

No.

Sumber: BPS Kabupaten Kendal,


2015 (Olah Data)

Gambar 2.4
Peta Kepadatan Penduduk Bondokenceng Tahun
2014

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015

Pada tabel di atas dapat dilihat


bahwa
wilayah
Bondokenceng
memiliki kepadatan penduduk yang
sedang hingga tinggi. Kecamatan
Patebon dan Ngampel memiliki
kepadatan
sedang,
sedangkan
Kecamatan Kota Kendal, Cepiring, dan

11

c. Jumlah Penduduk menurut Kelompok Umur


Berdasarkan grafik piramida penduduk di
wilayah Bondokenceng, terlihat bahwa grafik
pada
tiap-tiap
kecamatan
berbentuk
piramida ekspansif (piramida penduduk
muda), dimana menggambarkan angka
tingkat kelahiran yang tinggi dan kematian
yang rendah. Dengan tingginya angka
kelahiran dan rendahnya angka kematian
pada tiap-tiap kecamatan di wilayah
Bondokenceng, pertumbuhan penduduk
pada kecamatan-kecamatan tersebut dapat
dikatakan cepat. Kecamatan Cepiring
didominasi oleh jumlah penduduk usia 10-14
tahun. Kecamatan Ngampel, Patebon, dan
Pegandon didominasi oleh jumlah penduduk
usia 10-19 tahun.
Sedangkan untuk
Kecamatan Kota Kendal didominasi oleh
jumlah penduduk usia 15-19 tahun. Sehingga
dapat dilihat bahwa masing masing
kecamatan didominasi oleh penduduk usia
10-19 tahun. Hal tersebut mengindikasikan
bahwa
pertumbuhan
penduduk
di
Bondokenceng relatif tinggi.

d. Jumlah Penduduk
Tingkat Pendidikan

menurut

Berikut merupakan pie chart dari


persentase
jumlah
penduduk
Bondokenceng berdasarkan tingkat
pendidikan terakhir pada tahun 2013.
Rendah
dan
tingginya
tingkat
pendidikan di wilayah Bondokenceng
dapat diukur melalui banyaknya
tingkat pendidikan terakhir yang
ditempuh oleh masyarakat wilayah
Bondokenceng dalam kurun waktu 1
tahun.
Berdasarkan pie chart diatas,
terlihat
bahwa
penduduk
Bondokenceng
didominasi
oleh
tamatan SD Sederajat yaitu sebesar
29%.
Untuk
tingkat
tamatan
Akademik/PT hanya sebesar 25%. Hal

12

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)


Gambar 2.5
Piramida Penduduk Bondokenceng Tahun 2013

tersebut menandakan bahwa tingkat


pendidikan di wilayah Bondokenceng
masih rendah. Sehingga dapat
dikatakan bahwa kualitas penduduk
di Bondokenceng masih tergolong
sangat rendah. Hal ini dikarenakan
pendidikan merupakan salah satu
indikator dari kualitas penduduk.
Semakin tinggi tingkat pendidikan
yang dicapai, maka semakin tinggi
pula kualitas sumber daya manusia
yang dimiliki. Tinggi rendahnya
tingkat pendidikan dapat disebabkan
oleh berbagai aspek, mulai dari
geografis, ekonomi, sosial maupun
budaya. Serta tinggi rendahnya
tingkat pendidikan di suatu wilayah
dapat didasarkan pada peraturan
pemerintah yang telah mencanangkan
program wajib belajar 12 tahun.

Ngampel pada tingkatan tamatan


SMP. Pada Kecamatan Ngampel
terlihat bahwa jumlah yang ada
sangat sedikit bila dibandingkan
dengan Kecamatan lainnya, hal
tersebut
dikarenakan
pada
Kecamatan Ngampel merupakan salah
satu kecamatan yang memiliki
aksebilitas yang ada kurang baik
untuk menuju sekolah. Sehingga
jumlah penduduk yang bersekolah
lebih sedikit apabila dibandingkan
dengan
kecamatan
lainnya

Pada diagram batang dari jumlah


penduduk
berdasarkan
tingkat
pendididkan setiap kecamatan di
Bondokenceng pada tahun 2013
dapat dilihat jumlah tertinggi hingga
terendah dari setiap tingkatan
pendidikan di Bondokenceng. Terlihat
bahwa pada Kecamatan Patebon
jumlah tertinggi pada tingkatan
tamatan SD Sederajat, Kecamatan
Pegandon pada tingkatan tamatan
akademik/PT, Kecamatan Kota Kendal
pada tingkat tamatan SD sederajat,
serta Kecamatan Cepiring dan
.

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015

Gambar 2.6
Persentase
Jumlah
Penduduk
berdasarkan Tingkat Pendidikan di
Bondokenceng
Tahun
2013
tiap
kecamatan

Gambar 2.7
Jumlah Penduduk menurut Tingkat Pendidikan
di Bondokenceng Tahun 2013 tiap kecamatan

e. Migrasi
Dilihat pada diagram di atas, dari 5
kecamatan di Bondokenceng terdapat 3
kecamatan dengan jumlah migrasi keluar
lebih tinggi daripada migrasi masuk yaitu,
Kecamatan Kota Kendal, Kecamatan Cepiring,
Kecamatan Ngampel. Sedangkan Kecamatan
Patebon dan Kecamatan Pegandon terjadi
migrasi masuk yang lebih banyak daripada
migrasi keluar. Beberapa tahun ke depan,
migrasi keluar Bondokenceng akan lebih
banyak, dikarenakan akan dibangunnya KIK
(Kawasan Industri Kendal) yang berlokasi di
Kecamatan Kaliwungu.

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2014 (Olah Data)

Gambar 2.8
Persentase Migrasi Masuk dan
Keluar di Bondokenceng Tahun 2013

13

sebesar 4,21% atau setara dengan


2.106 jiwa. Jumlah pengangguran di
Bondokenceng
berkontribusi
sebanyak 33,19% dari jumlah
pengangguran di Kabupaten Kendal,
yaitu sebanyak 150.840 orang. Namun
jumlah tersebut tanpa jumlah
pengangguran di Kecamatan Ngampel
dikarenakan kurangnya kelengkapan
data yang bersumber dari BPS. Angka
tersebut
tentunya
sangat
berpengaruh
bagi
kondisi
perekonomian Kabupaten Kendal,
karena
hal
tersebut
dapat
mengakibatkan
kurangnya
pendapatan daerah yang seiring
dengan berkurangnya pendapatan
masyarakat. Sehingga dapat dikatakan
bahwa
pengangguran
akan
menyebabkan timbulnya kemiskinan
di wilayah Bondokenceng, bahkan di
Kabupaten
Kendal.

f. Pengangguran
Pengangguran adalah orang yang
masuk dalam angkatan kerja yang
sedang mencari pekerjaan dan belum
mendapatkannya.
Pengangguran
umumnya disebabkan karena jumlah
angkatan kerja tidak sebanding
dengan lapangan pekerjaan yang ada.
Berikut ini adalah persentase jumlah
pengangguran
di
wilayah
Bondokenceng dan persentase jumlah
pengangguran
di
Bondokenceng
terhadap Kabupaten Kendal pada
tahun 2013.
Berdasarkan diagram di atas,
diketahui bahwa pada tahun 2013
tingkat pengangguran paling banyak
terdapat di Kecamatan Kota Kendal,
yaitu sebesar 38,49% atau setara
dengan 19.272 jiwa. Sedangkan
jumlah pengangguran paling rendah
terdapat di Kecamatan Patebon, yaitu

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.9
Persentase Jumlah Pengangguran di
Bondokenceng Tahun 2013

Gambar 2.10
Persentase Jumlah Pengangguran di
Bondokenceng terhadap Kabupaten Kendal
Tahun 2013

manusia.
Berikut
ini
adalah
persentase jumlah keluarga miskin di
Bondokenceng dan persentase tingkat
kemiskinan
di
Bondokenceng
terhadap Kabupaten Kendal pada
tahun 2013.

g. Angka Kemiskinan
Jumlah kemiskinan di Bondokenceng
dapat digunakan untuk mengukur
tingkat kesejahteraan yang ada di
wilayah tersebut. Tingkat kemiskinan
yang tinggi di suatu daerah akan
menimbulkan permasalahan yang
terkait dengan kualitas sumber daya

Berdasarkan diagram keluarga


miskin pada tiap kecamatan dapat
dilihat rata-rata keluarga miskin pada
masing-masing kecamatan masih

14

masyarakat di sana hanya bekerja


sebagai buruh, sehingga upah yang
diterima
hanya
cukup
untuk
kebutuhan sehari-hari. Persentase
dari jumlah total penduduk miskin di
Bondokenceng
sebesar
20,05%
terhadap total penduduk miskin yang
ada di Kabupaten Kendal. Angka
tersebut merupakan angka yang
cukup berpengaruh pada banyaknya
jumlah penduduk miskin yang ada di
Kabupaten Kendal, karena semakin
banyak penduduk miskin di suatu
wilayah, maka akan semakin tinggi
pula kemungkinan masalah lain yang
timbul, seperti masalah kesehatan dan
kriminalitas.

cukup tinggi. Kecamatan yang


memiliki jumlah penduduk miskin
tertinggi terdapat di Kecamatan
Cepiring, yaitu sebesar 26,26% atau
setara dengan 5.201 jiwa. Sedangkan
jumlah keluarga miskin terendah
terdapat di Kecamatan Kota Kendal,
yaitu sebesar 12,89% atau setara
dengan 2.553 jiwa. Perbedaan jumlah
keluarga miskin yang terjadi di antara
kedua
kecamatan
tersebut
dimungkinkan karena Kecamatan
Kota Kendal merupakan pusat
pelayanan, sehingga di kecamatan
tersebut tersedia berbagai lowongan
pekerjaan yang dapat meningkatkan
taraf hidup masyarakat Kota Kendal.
Sedangkan di Kecamatan Cepiring
yang
memiliki
pabrik
gula,

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.11
Persentase Jumlah Penduduk Miskin di
Bondokenceng Tahun 2013

Gambar 2.12
Persentase Jumlah Penduduk Miskin di
Bondokenceng terhadap
Kabupaten Kendal Tahun 2013

15

2.1.3 Karakteristik Perekonomian


A. Ekonomi Agregat
a. PDRB

kaitannya dengan fungsi Kecamatan


Kota
Kendal
sebagai
pusat
pemerintahan sehingga aktivitas
ekonomi pada sektor perdagangan,
hotel,
dan
restoran
memberi
kontribusi
yang
cukup
besar.
Kemudian sektor ketiga adalah sektor
pertanian dengan kontribusi sebesar
18%. Penggunaan lahan yang masih
didominasi oleh sawah irigasi, yakni
XX%, menyebabkan sektor pertanian
memberikan kontribusi yang cukup
besar.

Pendapatan Domestik Regional Bruto


Bondokenceng pada tahun 2005
adalah sebesar Rp 1.220.813,41 juta.
Hal tersebut mengalami peningkatan
dari tahun 2003 hingga tahun 2005.
Pada tahun 2003 hingga 2004 PDRB
Bondokenceng meningkat sebesar
7,37% dan pada tahun 2004 hingga
2005 meningkat sebesar 2,49%.
Peningkatan ini disebabkan oleh
peningkatan yang cukup tinggi pada
sektor industri, sektor perdagangan,
hotel, dan restoran; dan sektor
pertanian.

c. Pertumbuhan Ekonomi
Laju
pertumbuhan
ekonomi
Bondokenceng
mengalami
perlambatan yang sangat signifikan,
yakni dari 6,17% menjadi 5,53% dan
2,69%. Pada tahun 2004, LPE
mengalami perlambatan sebesar 0,1%
dan di tahun 2005 LPE mengalami
perlambatan kembali sebesar 0,58%.
Hal tersebut dipengaruhi oleh adanya
penurunan kinerja pada beberapa
sektor, seperti sektor listrik, gas, dan
air minum serta sektor pertanian.

b. Struktur Ekonomi
Struktur ekonomi digunakan untuk
menunjukkan peran atau komposisi
sektor-sektor ekonomi dalam suatu
perekonomian wilayah. Struktur
ekonomi Bondokenceng menurut
pembagian sektoral ditunjukkan pada
gambar 2.13.

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015
Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio
Perencanaan, 2015

Gambar 2.13
Struktur Ekonomi Studio Perencanaan
Tahun 2003-2005

Gambar 2.14
LPE Studio Perencanaan Tahun 20032005

Perekonomian
Bondokenceng
sebagian besar disokong dari sektor
industri
pengolahan,
dengan
kontribusi sebesar 32%. Sektor kedua
yang berkontribusi banyak terhadap
PDRB Bondokenceng adalah sektor
perdagangan, hotel dan restoran
sebesar 20%. Hal tersebut erat

d. Inflasi
Laju inflasi di wilayah Bondokenceng
dari tahun ke tahun 2003-2005
semakin tinggi. Salah satu indikator
yang digunakan adalah indeks Harga
Implisit Produk Domestik Regional
Bruto.
Indeks
ini
merupakan

16

perbandingan antara PDRB atas dasar


harga berlaku dengan PDRB atas
dasar harga konstan. Indeks implisit
PDRB
yang
dihasilkan
akan
menggambarkan
perkembangan
perubahan harga. Pada tahun 2005
indeks harga implisit PDRB wilayah
Bondokenceng sebesar 148,59 lebih
tinggi dibanding tahun 2004 yaitu
sebesar 138,48. Ini berarti pada tahun
2005 telah terjadi perubahan harga di
tingkat
produesn
di
wilayah
Bondokenceng sebesar 148,59 persen
dibandingkan harga pada tahun 2000
sebagai tahun dasar. Pada kurun
waktu 2003-2005 rata-rata inflasi di
Bondokenceng lebih besar dari inflasi
yang terjadi di Kabupaten Kendal.

meningkat 18% dibandingkan tahun


sebelumnya yang hanya sebesar Rp
5.744.971,00. Pada tahun 2005
dinyatakan bahwa setiap orang di
Bondokenceng
diperkirakan
menciptakan nilai tambah bruto
sebesar Rp 6,27 juta. Sedangkan PDRB
per kapita Atas Dasar Harga Konstan
wilayah
Bondokencemg
selalu
mengalami peningkatan dari tahun
2003 sampai tahun 2005. Laju PDRB
per kapita dari tahun 2003 ke 2005
berturut-turut adalah sebasar 6,21%
dan 1,28%. Adanya penurunan
tersebut disebabkan karena kecilnya
peningkatan PDRB per kapita di
Kecamatan
Patebon,
Kecamatan
Cepiring, dan Kecamatan Ngampel.

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.15
Inflasi Wilayah Bondokenceng Tahun 20032005

Gambar 2.16
PDRB Per Kapita Wilayah Bondokenceng
Tahun 2003-2005

e. PDRB Per Kapita


PDRB per kapita atas Dasar Harga
Berlaku wilayah Bondokenceng tahun
2005 adalah sebesar Rp 6.272.447,00

B. LQ dan Shift Share


Berdasarkan analisis LQ yang dilakukan,
apabila nilai LQ>1 maka suatu sektor
dapat dikatakan sebagai sektor basis.
Sedangkan jika nilai LQ<1 maka suatu
sektor dikatakan sebagai sektor non
basis. Wilayah Bondokenceng memiliki
sektor basis, yaitu sektor konstruksi;
sektor perdagangan, hotel, dan restoran;
sektor keuangan; sektor jasa-jasa; dan
sektor listrik, gas, dan air minum.

Sedangkan sektor non basis yang


terdapat di Bondokenceng adalah sektor
pertanian; sektor pertambangan dan
penggalian; sektor industri pengolahan;
dan sektor transportasi dan komunikasi.

17

Pada analisis shift share, jika KPPW


bernilai positif (KPPW>0) maka suatu
sektor dapat dikatakan
memiliki
keunggulan komparatif (berdaya saing).
Namun, apabila KPPW bernilai negatif

(KPPW<0) maka suatu sektor dikatakan


tidak memiliki keunggulan komparatif,
atau tidak berdaya saing. Bondokenceng
memiliki sektor berdaya saing yaitu
sektor konstruksi; sektor perdagangan
dan jasa; sektor keuanganl sektor

pertambangan dan penggalian; dan


sektor industri. Sedangkan sektor-sektor
yang tidak berdaya saing adalah sektor

jasa-jasa; sektor pertanian; sektor


transportasi dan komunikasi; sektor
listrik, gas, dan air minum.

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 2.17
Analisis LQ dan Shift Share Bondokenceng
terhadap Kabupaten Kendal

Jika analisis LQ dan Shift Share digabungkan, maka


dapat diketahui bahwa Bondokenceng memiliki
sektor basis yang tidak berdaya saing, yaitu sektor
jasa-jasa; serta sektor listrik, gas, dan air minum.
Permasalahan yang terjadi pada sektor jasa-jasa
diindikasikan terdapat pada kebijakan pemerintah
terkait upah gaji para pegawai pemerintah di
kawasan perkotaan Bondokenceng yang minim.
Seperti yang dikutip dari antaranews.com, terdapat
penurunan gaji yang drastis terhadap para
sekretaris desa setelah diangkat menjadi PNS.
Sebelum menjadi PNS, penghasilan sekdes
mencapai Rp 3,5 juta per bulan. Namun, setelah
diangkat menjadi PNS, gaji sekdes hanya sebesar Rp
1,5 juta saja per bulan. Sedangkan permasalahan
yang terjadi pada sektor gas, listrik, dan air minum
diindikasikan pada kinerja pelayanan PLN dan
PDAM yang belum memadai.

Permasalahan dari sub sektor listrik ini ada pada pelayanan PLN yang tidak maksimal,
seperti sering terjadinya pemadaman listrik, perbaikan listrik yang tidak tanggap, serta
adanya manipulasi harga dalam pembayaran rekening listrik. Permasalahan yang terjadi
pada sub sektor air bersih diindikasikan pada kinerja PDAM dalam pendistribusian air bersih
di Bondokenceng yang buruk, serta adanya kenaikan tarif dasar air (TDA) yang ditetapkan
oleh pemerintah Kabupaten Kendal, yakni melalui Peraturan Bupati nomor 22 tahun 2014
kemudian dikuatkan dengan SK Direksi nomor 19/2014 tentang pemberlakuan penyesuian
tarif dasar.

C. Kegiatan Industri

industri yang sudah disebutkan, juga


terdapat industri gerabah yang terletak
di Kecamatan Kota Kendal.
Banyak industri kecil yang sudah
dipasarkan ke luar negeri. CV. Pondok
Mubarokah di Kelurahan Korowelang,
Kecamatan Cepiring dan CV. Mahera di
Kelurahan Bandengan, Kecamatan Kota
Kendal merupakan industri ikan teri
yang
berhasil
memasarkan
hasil
industrinya ke Jepang. Industri lainnya
adalah CV. Pondok Kayu Tropis yang

Bondokenceng memiliki industri formal


sebanyak 174 yang terdiri dari 170
industri kecil, 3 industri menengah, dan 1
industri besar. Indutri-industri tersebut
bergerak dalam berbagai jenis kegiatan
seperti pada gambar 2.39. Terdapat 55
jenis industri kecil dan industri
menengah, seperti industri batu-bata dan
air minum isi ulang. Sedangkan pada
industri besar terdapat pabrik gula yang
terletak di Kecamatan Cepiring. Selain

18

menjual hasil produksinya ke Hawaii,

Kanada,

dan

Perancis.

Banyaknya industri di Bondokenceng


yang
tetap
mempertahankan
eksistensinya
merupakan
proses
industralisasi
dan
pembangunan
industri yang sebenarnya merupakan
salah satu jalur kegiatan untuk
meningkatakan
kesejahteraan
masyarakat dalam arti tingkat hidup
yang lebih maju, maupun taraf hidup
yang lebih bermutu. Eksistensi industri
ini dapat membuat Bondonkenceng
berdaya saing terhadap Kawasan
Industri Kendal di Kalwiungu, sehingga
industri-industri
ini
berbasis
keunggulan
kompetitif
dengan
membangun
sistem
produksi,
distribusi, dan pelayanan daerah.

Sumber: Disperindag, 2013 (Olah Data)


Gambar 2.18
Peta Persebaran Industri di Bondokenceng

D. Ekonomi Intrawilayah

(0) dan ketimpangan yang semakin


tinggi apabila angka mendekati satu
(1). Angka Indeks Williamson yang
mendekati nol (0) menggambarkan
disparitas regional yang kecil dan
dapat dikatakan bahwa wilayah
tersebut mengalami pemerataan
pembangunan. Sebaliknya, apabila
angka Indeks Williamson yang
mendekati satu berarti terjadi
ketimpangan yang semakin besar.
Disparitas
regional
di
Bondokenceng tentu dipengaruhi oleh
kontribusi tiap kecamatan dalam
kesatuan Bondokenceng, berikut hasil
Indeks Williamson tiap kecamatan
Bondokenceng:

a. Indeks Williamson
Indeks Williamson merupakan salah
satu analisis untuk mengukur tingkat
ketimpangan pembangunan. Analisis
ini menggunakan data pertumbuhan
ekonomi dan pendapatan perkapita.
Pertumbuhan ekonomi merupakan
salah satu ukuran kesejahteraan
masyarakat
dan
keberhasilan
pembangunan.
Sedangkan
pendapatan perkapitan merupakan
indikator yang digunakan untuk
mengukur tingkat kesejahteraan
masyarakat.
Kedua
data
ini
selanjutnya dapat digunakan untuk
analisis Indeks Williamson. Indeks
Williamson
menunjukkan
ketimpangan yang semakin kecil
apabila angka tersebut mendekati nol

19

aktivitas Bondokenceng. Kecamatan


Ngampel dan Kecamatan Kota Kendal
memberikan kontribusi cukup besar
pada tingkat disparitas yang ada di
Bondokenceng. Hal ini mendukung
kondisi eksisting bahwa Kecamatan
Kota Kendal memiliki pembangunan
yang
sangat
baik,
sedangkan
Kecamatan
Ngampel
memiliki
pembangunan
yang
buruk
di
Bondokenceng. Selain itu, adanya
perbedaan
karakterisitik
perekonomian
dan
kemampuan
mengembangkan daerahnya untuk
meningkatkan pendapatan perkapita
menyebabkan kedua kecamatan ini
berkontribusi
besar
terhadap
disparitas Bondokenceng.

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 2.19
Indeks Williamson Kecamatan
Bondokenceng Tahun 2003-2005

Secara keseluruhan Bondokenceng,


angka Indeks Williamson yang
diperoleh adalah 0,17. Angka tersebut
merupakan angka yang menunjukkan
adanya disparitas atau ketimpangan
daerah. Ketimpangan antarkecamatan
ini dikatakan sebagai hal yang wajar,
karena tiap kecamatan memiliki
potensi sumber daya, sistem jaringan,
dan pusat-pusat aktivitas yang
berbeda-beda.

Pada
dasarnya,
ketimpangan
daerah
merupakan
suatu
permasalahan yang dianggap wajar.
Angka
Indeks
Williamson
Bondokenceng Tahun 2003-2005
hanya sebesar 0,17, jika dikaitkan
dengan kondisi saat ini kedua
kecamatan
tersebut
mengalami
perbedaan karakteristik yang berbeda
sehingga
menyebabkan
adanya
ketimpangan pada masa sekarang.

Adanya
tingkat
ketimpangan
antarkecamatan di Bondokenceng
memberikan pengaruh terhadap

E. Tipologi Wilayah

Daerah Berkembang Cepat

Daerah Cepat Maju & Cepat Tumbuh

0,077
Pertumbuhan (%)

Pada
tipologi
klassen,
wilayah
Bondokenceng
dibagi
menjadi
4
klasifikasi, yaitu daerah cepat maju dan
cepat tumbuh, daerah maju tertekan,
daerah relatif tertinggal, dan daerah
berkembang
cepat. Apabila laju
pertumbuhan ekonomi dan pendapatan
perkapita
kecamatan-kecamatan
Bondokenceng dirata-rata dari tahun
2003-2005, maka didapatkan Tipologi
Klaassen seperti pada gambar 2.21.

Kecamatan Pegandon

Kecamatan Kota Kendal


Kecamatan Cepiring

Daerah Relatif Tertinggal

0,393

Daerah Maju Tertekan

Kecamatan Patebon
Kecamatan Ngampel
-0,016
2.074.126,04

4.095.598,93

7.097.314,31

PDRB Per Kapita

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 2.20
Tipologi Klaassen Bondokenceng Tahun
2003-2005

Berdasarkan Tipologi Klaassen yang


diperoleh dari analisis Klassen pada
tahun 2003-2005 maka yang termasuk
ke daerah cepat maju dan cepat tumbuh

20

Sesuai dengan analisis sebelumnya,


yaitu analisis disparitas wilayah maka
terdapat keterkaitan bahwa Kecamatan
Kota Kendal termasuk ke daerah cepat
maju dan cepat tumbuh sedangkan
Kecamatan Ngampel termasuk ke daerah
relatif tertinggal. Maka hal inilah yang
mendukung bahwa di Bondokenceng
memungkinkan adanya disparitas dan
ketimpangan
antar
kecamatan.

(pertumbuhan ekonomi tinggi dan


pendapatan perkapita tinggi) adalah
Kecamatan Kota Kendal dan Kecamatan
Cepiring. Daerah berkembang cepat
(perumbuhan ekonomi tinggi dan
pendapatan perkapita rendah) adalah
Kecamatan Pegandon, serta yang
termasuk daerah relatif tertinggal
(pertumbuhan ekonomi rendah dan
pendapatan perkapita rendah) adalah
Kecamatan Patebon dan Kecamatan
Ngampel.

2.1.4 Karakteristik Keruangan


Secara umum, ruang merupakan suatu tempat yang mewujudkan keberadaan dirinya yang
bersifat fisik ataupun yang bersifat hubungan-hubungan sosial serta memiliki perbedaan dan
persamaan aspek kehidupan yang ada dalam ruang tersebut. Ruang mencerminkan adanya
hubungan fungsional antara gejala obyek-obyek yang ada dalam ruang itu sendiri. Konteks
keruangan terdapat perbedaan kenampakan, struktur, pola, dan proses. Keberadaan ruang
tersebut memberikan dampak positif maupun negatif. Dampak tersebut terdiri dari keberadaan
ruang seperti itu selalu dikaitkan dengan kepentingan manusia pada saat ini dan akan datang.
Pola keruangan berkenaan dengan distribusi elemen-elemen pembentuk ruang.

A. Karakteristik Fisik Alamiah


Kondisi fisik alamiah meliputi kondisi
topografi, hidrologi, hidrogeoloIgi dan daya
dukung lahan. Identifikasi topografi,
hidrologi, hidrogeologi dan daya dukung
lahan
memberikan
manfaat
untuk
mengetahui daerah-daerah yang berpotensi
untuk
dikembangkan
di
wilayah
Bondokenceng.
a. Kelerengan (Topografi)
Wilayah studi perencanaan Bondokenceng
merupakan daerah dengan empat klasifikasi
kelerengan yang terdiri dari daerah datar,
landai, agak curam, hingga curam. Wilayah
Bondokenceng
didominasi
dengan
kelerengan datar, dengan persentase
kelerengan 0-8%. Lahan dengan kelerengan
datar tersebar di Kecamatan Cepiring,
Patebon, dan Kota Kendal.

Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2011

Gambar 2.23
Peta Topografi Bondokenceng

Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2011

Gambar 2.21
Peta Kelerengan Bondokenceng

21

b. Hidrologi
Pada Bondokenceng, terdapat tiga
sub daerah aliran sungai, yaitu sub
DAS Blorong, sub DAS Bodri, dan sub
DAS
Lutut.
Seluruh
wilayah
Bondokenceng mendapat pasokan air
dari sungai Blorong, Bodri, dan Lutut,
yang mengindikasikan bahwa sistem
jaringan irigasi yang menunjang
pertanian dapat dikelola di wilayah
Bondokenceng.
Peta
hidrologi
wilayah Bondokenceng dapat dilihat
pada gambar 2.22
Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2011

Gambar 2.22
Peta Hidrologi Bondokenceng

c. Hidrogeologi
Dari gambar 2.23, dapat diketahui
bahwa
wilayah
Bondokenceng
memiliki persediaan air tanah yang
mencukupi karena variasi akuifer
yang termasuk produktif. Kondisi ini
mendukung aktivitas masyarakat
setempat dimana masyarakat bisa
mendapatkan pasokan air baku dari
daerahnya sendiri, tanpa harus
mengimport dari daerah lain.
Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2011

Gambar 2.23
Peta Hidrogeologi Bondokenceng

d. Daya Dukung Lahan

persentase kawasan budidaya dan


kawasan penyangga adalah 85%

Berdasarkan hasil skoring, wilayah


Bondokenceng didominasi oleh
kawasan
budidaya
denga

berbanding
15%.
Dengan
demikian, sebagian besar wilayah

22

Bondokenceng dapat digunakan


untuk kegiatan manusia, baik

Curah
Hujan

Skor
Hujan

Jenis
Tanah

02
mm/th
21.7
mm/th

Aluvial
Hidromorf
Mediteran
Coklat
Kemerahan

aktivitas
pertanian
permukiman.

Tabel II.2
Skoring Daya Dukung Lahan
Skor
Skor
Jenis
Kelerengan
Kelerengan
Tanah
15
08%
20
45

25 40 %

80

Sumber : SK Mentri Kehutanan No.873/UM/II/1980 dan No.683/KPTS/UM/1981

Berdasarkan data skoring diatas, didapat


persebaran fungsi kawasan atau peta
daya dukung lahan di Bondo-kenceng
yang didominasi oleh kawasan budidaya.
Analisis daya dukung lahan ini
memberikan informasi tentang fungsi
kawasan yang memungkinkan di suatu
wilayah. Kawasan budidaya Bondokenceng ini dapat dimanfaatkan untuk
budidaya kawasan permukiman, kawasan budidaya tanaman tahunan atau
tanaman musiman

Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2011(Olah Data)

Gambar 2.24
Peta Daya Dukung Lahan Bondokenceng

23

Skor
Total
65
155

maupun

Keterangan
Kawasan
Budidaya
Kawasan
Penyangga

e. Penggunaan Lahan
Kecamatan Kota Kendal, Kecamatan
Patebon,
dan
Cepiring
lebih
dimanfaatkan untuk pertanian padi.
Sedangkan Kecamatan Pegandon dan
Kecamatan
Ngampel
lebih
dimanfaatkan
untuk
pertanian
bawang dan tembakau.

Berdasarkan karakteristik penggunaan lahan, mayoritas lahan di


Bondokenceng dimanfaatkan untuk
kegiatan agraris, seperti pertanian,
perkebunan, dan tegalan. Hal tersebut
dapat
dilihat
dari
persentase
penggunaan lahan mayoritas yaitu
sawah irigasi sebanyak 37%. Sesuai
dengan karakteristik aktivitasnya,
Bondo-kenceng didominasi lahan non
terbangun. Hal tersebut dibuktikan
dengan perbandingan persentase
lahan terbangun dan lahan non
terbangun meliputi pertanian dan
pertambakan yang cukup besar, yaitu
20,90%
berbanding
79,10%.
Pemanfaatan
lahan
sebagai
pertambakan terdapat pada bagian
utara
karena
lokasinya
yang
berdekatan dengan laut. Lahan
pertanian tersebar secara merata di
wilayah
Bondokenceng
dengan
berbagai
macam
komoditas.

Persebaran lahan pertanian pangan


berkelanjutan
yang
ada
di
Bondokenceng mencapai 40% dari
luas wilayah (lihat Gambar 2.8).
Pemerintah Kabupaten Kendal telah
menetapkan Perda No.13 tahun 2013
tentang
Perlindungan
Lahan
Pertanian Pangan Berkelanjutan, di
mana lahan pertanian tersebut tidak
dapat dialihfungsikan menjadi lahan
terbangun. Pada kondisi eksisting,
para petani LP2B melakukan rotasi
tanam antara 3-4 kali dalam setahun.
Tanaman yang ditanam antara lain
padi dan tembakau.

Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2013 (Olah Data)

Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2013 (Olah Data)

Gambar 2.26
Peta Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan
(LP2B) Bondokenceng

Gambar 2.25
Peta Penggunaan Lahan Bondokenceng

24

f. Kesesuaian Lahan
Kesesuaian Lahan merupakan hasil
penggabungan atau overlay dari
penggunaan lahan dengan daya
dukung lahan. Jika lahan terbangun
terdapat di kawasan penyangga atau
kawasan lindung, maka kawasan
tersebut dapat dikategorikan sebagai
kawasan
yang
membahayakan
aktivitas yang ada, dan masuk dalam
kategori penggunaan lahan yang tidak
sesuai. Berdasarkan penggunaan
lahan yang ada, tidak ada lahan
terbangun yang terdapat di kawasan
penyangga ataupun kawasan lindung
sehingga persentase lahan yang tidak
sesuai adalah 0%. Dari hasil analisis
ini dapat disimpulkan bahwa di
wilayah
Bondokenceng
dalam
penggunaan lahannya sudah sesuai
dengan karakteristik fisik wilayah.
Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2013 (Olah Data)

Gambar 2.27
Peta Kesesuaian Lahan Bondokenceng

25

B. Karakteristik Infrastruktur
a. Prasarana
Pembahasan mengenai prasarana terdiri dari jaringan jalan, jaringan listrik, jaringan
telekomunikasi, air bersih, jaringan drainase, sanitasi, persampahan dan irigasi
Jaringan Jalan
Jaringan jalan merupakan salah satu
jalan kolektor, jalan lokal, dan jalan
aspek infratsruktur utama wilayah.
lingkungan. Jalan arteri di kawasan
Jaringan jalan memiliki peranan yang
perkotaan Bondokenceng berada di
penting bagi perkembangan wilayah,
kawasan Bondokenceng bagian utara,
yakni mendukung mobilitas dan
yakni sepanjang Kecamatan Cepiring
segala bentuk kegiatan di dalam
yang merupakan jalur pantura
wilayah
tersebut.
Berdasarkan
penghubung antar wilayah baik dalam
fungsinya, jalan di wilayah studi
skala regional maupun nasional
Bondokenceng terdiri dari jalan arteri,
Berdasarkan
Standar
Pelayanan
Minimal Bidang Pekerjaan Umum dan
Penataan Ruang Permen PU No.1
tahun 2014, suatu jalan pada
dasarnya harus berada pada kondisi
minimal berupa kondisi sedang.
Selain itu, persentase target capaian
standar
pelayanan
minimal
penyediaan jalan untuk melayani
kebutuhan
masyarakat
melalui
peningkatan kualitas layanan jalan
provinsi/kabupaten/kota
adalah
tingkat kondisi jalan (baik dan
sedang) adalah sebanyak 60% pada
tahun 2019.

Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2011

Gambar 2.28
Peta Jalan Berdasarkan Fungsi di Bondokenceng

26

Tabel II.3
Panjang Jalan Rusak Bondokenceng Unit Kecamatan Tahun 2014
Kecamatan
Panjang jalan rusak
Panjang jalan total
Kendal
8.4 Km
84.2 Km
Petebon
8.5 Km
140.7 Km
Cepiring
10 Km
85.40 Km
Pegandon
20.90 Km
43 Km
Ngampel
12.50 Km
74.59 Km
Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2014 (Olah Data)

Berdasarkan tabel di atas, dapat


diketahui bahwa secara keseluruhan
panjang jalan rusak di Bondokenceng
mencapai 13,34%, atau dengan kata
lain kondisi jalan yang sudah
mencapai kondisi baik dan sedang
mencapai
86,6%.
Berdasarkan
Standar
Peningkatan
Kualitas
Pelayanan Jalan tingkat Kabupaten,
panjang jalan rusak di suatu
kabupaten maksimal 40% dari
panjang jalan total. Adapun apabila
diaplikasikan di Kabupaten Kendal,
dilihat dari unit kecamatan, maksimal
persentase panjang jalan rusak di
Bondokenceng yang terdiri dari 5
kecamatan adalah 10%. Kondisi
eksisting
Bondokenceng
yang
mengalami kerusakan jalan dengan
persentase 13,34% (lebih dari 10%)
mengindikasikan bahwa kerusakan
jalan tersebut menjadi sebuah
masalah infrastruktur.

Sumber:
Dokumentasi
Perencanaan, 2015

Kelompok

2B

Studio

Gambar 2.29
Jalan aspal yang rusak di Kecamatan
Ngampel

Jaringan Listrik

dengan baik dengan aliran daya


sebesar 450 Watt, 900 Watt, dan juga
ada yang 1.300 Watt. Berikut data
hasil survei terkait presentasi daya
listrik yang digunakan oleh penduduk
di Bondokenceng.

Berdasarkan hasil survei, kondisi


listrik pada wilayah Bondokenceng
sudah 100% terlayani oleh jaringan
listrik.
Masing-masing kecamatan
sudah tersalurkan jaringan listrik

Tabel II.4
Persentase Besaran Daya Listrik Yang Digunakan Oleh Penduduk Bondokenceng
Indikator
Kondisi
Kondisi
(Persentase
eksisting di
eksisting di
Keterangan
terhadap total KK)
perkotaan
perdesaan
KK yang terlayani
Pengguna daya
kebutuhan listrik 450
25%
58%
listrik 450 Watt
Watt mayoritas di
kawasan perdesaan

27

Indikator
(Persentase
terhadap total KK)

Kondisi
eksisting di
perkotaan

Kondisi
eksisting di
perdesaan

Pengguna daya
listrik 900 Watt

54%

32%

Pengguna daya
listrik 1300 Watt

21%

10%

Keterangan
KK yang terlayani
kebutuhan listrik 900
Watt mayoritas di
kawasan perkotaan
KK yang terlayani
kebutuhan listrik 1300
Watt mayoritas di
kawasan perkotaan

Sumber: Data Survei Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015 (Olah Data)

penduduk
kawasan
tersebut
cenderung
lebih
membutuhkan
banyak energi listrik, seperti berbagai
aktivitas komersil. Adapun penduduk
di
kawasan
perdesaan
lebih
didominasi oleh aktivitas agraris yang
lebih sedikit membutuhkan energi
listrik.

Berdasarkan pengolahan hasil survei,


diketahui bahwa mayoritas penduduk
di kawasan perdesaan menggunakan
listrik dengan daya 450 watt
sementara penduduk di kawasan
perkotaan mayoritas menggunakan
listrik dengan daya 900 Watt dan
1.300
Watt. Besarnya kebutuhan
daya listrik di kawasan perkotaan
dikarenakan aktivitas sebagian besar

Telekomunikasi
Berdasarkan hasil survey, wilayah Bondokenceng sudah 80% terlayani oleh jaringan
telekomunikasi berupa jaringan telekomunikasi nirkabel. Hal tersebut diketahui dari
sebagian besar masyarakatnya sudah menggunakan alat telekomunikasi berupa
handphone dan telepon umum, televisi, radio dan alat komunikasinya.

Air Bersih
Berdasarkan
RPJMD
Kabupaten
Kendal tahun 2010-2015, disebutkan
bahwa pelayanan air bersih di
Kabupaten Kendal masih minim.
Selain itu, kebutuhan pemenuhan air
bersih yang dilayani oleh Instalasi
Jaringan Air Bersih PDAM baru dapat
dirasakan oleh sebagian masyarakat
perkotaan saja. Adapun berdasarkan

data sekunder dan primer yang


diolah,
diketahui
bahwa
pada
dasarnya pelayanan air bersih dari
PDAM belum merata. Adapun di
Bondokenceng sendiri PDAM hanya
berada
di
sebagian
kawasan
perkotaan, yakni di Kecamatan Kota
Kendal, Kecamatan Cepiring dan
Patebon.

Sumber: Prodeskel Kemendagri, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.30
Persentase Pengguna PDAM di Bondokenceng

28

Persampahan
Identifikasi
terhadap
jaringan
persampahan yang ada diperlukan
untuk mengetahui permasalahan yang
ada serta merumuskan strategistrategi
untuk
menangani

permasalahan yang ada di wilayah


studi
Bondokenceng.
Berikut
identifikasi jaringan persampahan
yang
ada
di
wilayah
studi
Bondokenceng.

Tabel II.5
Penyediaan Prasarana Persampahan Bondokenceng
Ketersediaan
Jumlah
Ketersediaan
Kecamatan
TPS_SNI
Bak Sampah
Penduduk
TPS
tiap rumah
Kota
26 (tidak
68.552
27
65%
Kendal
merata)
Cepiring
48.300
3
19
30%
Patebon
51.114
6
20
40%
Pegandon
38.007
0
15
30%
Ngampel
87.776
0
35
25%
Sumber : Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

memiliki TPS hanya di satu kelurahan


yaitu Kebonagung (3 buah) dengan
kondisi yang kurang terawat.

Secara umum, ketersediaan sarana


TPS yang ada di wilayah studi ini
sangatlah kurang, baik dari segi
kuantitas maupun kualitas. Adapun di
Kota Kendal, terdapat total 26 TPS di
kecamatan ini. Adapun dari total 20
kelurahan/desa, yang memiliki TPS di
antaranya adalah Jotang (1 buah),
Tunggulrejo (12 buah), Jetis (5 buah),
Bugangin (4 buah), Ketapang (3 buah)
dan Karangsari (1 buah) dengan
kondisi
yang
kurang
terawat.
Kecamatan Cepiring hanya memiliki
total 6 TPS, yakni Purwosari (4 buah),
dan Pidodo Wetan (2 buah).
Sedangkan di Kecamatan Patebon
hanya memiliki 3 buah TPS. Ironisnya,
dari total
kelurahan/desa, yang

Sumber: Dokumentasi Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 2.31
Salah satu dari tiga TPS yang ada di
Kelurahan Ketapang

Adapun secara keseluruhan, kondisi eksisting sistem persampahan di Bondokenceng yang


dibandingkan dengan RPJMD Kabupaten Kendal tahun 2010-2015 adalah sebagai berikut.
Tabel II.6
Kondisi Persampahan Bondokenceng
Kondisi eksisting
RPJMD
Keterangan
Ketersediaan bak Menurut RPJMD tahun Berdasarkan perbandingan
eksisting
dan
sampah
hanya 2010-2015, persentase kondisi
sebanyak
42% rumah tangga yang RPJMD Kabupaten Kendal
tempat tahun
2010-2015,
rumah
yang memiliki
memiliki
bak sampah adalah 2%. diketahui bahwa kondisi
Selain itu,
adanya sistem persampahan di
sampah pribadi.

29

Kondisi eksisting
Ketersediaan TPS
pada
Bondokenceng
juga
dinilai
masih
kurang
(kurang 68 unit).
Hampir
60%
masyarakat
di
Kelurahan Kota
Kendal
mengelola
sampah hunian
dengan
cara
dibakar.

RPJMD
rencana
pengadaan
pengelolaan
persampahan berbasis
masyarakat
seperti
tersedianya
tempat
sampah sebanyak 150
unit serta pengolah
sampah sebanyak 2
unit dengan jumlah
sampah yang dapat
diolah
mencapai
3
101.350 m .

Keterangan
Bondokenceng
masih
buruk. Hal tersebut dapat
diketahui
dari
belum
terlaksananya
program
pengadaan tempat sampah
dan pengolahan sampah.

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Sanitasi
Identifikasi terhadap jaringan sanitasi
yang
ada
diperlukan
untuk
mengetahui permasalahan yang ada
serta untuk merumuskan solusi
pemecahan permasalahan sanitas

yang
ada
di
wilayah
studi
Bondokenceng.
Berikut
adalah
identifikasi jaringan sanitasi yang ada
di wilayah studi Bondokenceng.

Tabel II.7
Kondisi Sanitasi di Bondokenceng
Kondisi eksisting
RPJMD
Keterangan
Jika dibandingkan dengan
RPJMD tahun 2010-2015
Menurut RPJMD tahun 2010masih banyak program yang
2015, perumahan yang telah
belum terlaksana, hal itu
dilengkapi sarana sanitasi ada
Terdapat
17.63%
dapat dilihat dari belum
sekitar 80%. Selain itum
(kurang dari 20%)
terlaksananya
rencana
pelayanan fasilitas MCK di
penduduk yang belum
pengadaan
IPAL.
Untuk
tempat umum (pasar dan
memiliki
jamban
rencana peningkatan sarana
terminal) sudah ada. Pada
keluarga.
sanitasi
menjadi
80%
tahun 2010 telah terbangun
perumahan sudah terealisasi,
Belum ada IPAL serta
Sanitasi
Masyarakat
hal tersebut diketahui dari
Bio Digester.
(Sanimas), fasilitas Sanimas
presentase penduduk yang
terdiri dari 6 WC, 2 kamar
belum terlayani jamban, yakni
mandi, 3 tempat cuci, 1 buah
17.63% yang berarti lebih dari
IPAL serta 1 buah Bio Digester
80%
penduduk
sudah
terlayani oleh jamban
Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Drainase
Wilayah studi Bondokenceng memiliki tiga jenis drainase, yaitu drainase primer yang
berupa sungai, drainase sekunder yang berupa parit, dan drainase tersier yang berupa
parit kecil. Berikut adalah gambaran drainase primer, drainase sekunder, dan drainase
tersier.

30

Tabel II.8
Kondisi Jaringan Drainase Bondokenceng
Kondisi eksisting
RPJMD
Keterangan
Persentase
saluran
Jika dibandingkan dengan
drainase primer yang
RPJMD tahun 2010-2015,
tersumbat oleh sampah
program rehabilitasi dan
adalah 10%.
normalisasi
menjadi
Menurut RPJMD tahun
program mutlak yang
Persentase
saluran
2010-2015,
rehabillitasi
harus direalisasikan. Hal
drainase sekunder yang
dan normalisasi saluran
tersebut didasarkan oleh
tersumbat oleh sampah
drainase primer sepanjang
kondisi eksisting drainase
adalah 95%.
81km pada tahun 2015.
yang
masih
Persentase
saluran
buruk(tersumbat)
dan
drainase tersier yang
membutuhkan
rehabilitasi
tersumbat oleh sampah
dan normalisasi.
adalah 75%.
Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

juga ditumbuhi oleh tanaman. Hal ini


tentu
menjadi
salah
satu
permasalahan
serius
karena
berpotensi menyebabkan banjir. Salah
satu contohnya adalah saluran
drainase sekunder pada Kelurahan
Pandes, Kecamatan Cepiring yang
memiliki saluran drainase yang buruk
karena air yang ada pada saluran
drainase mengendap dan berwarna
hitam serta mengeluarkan bau tidak
sedap.

Permasalahan jaringan drainase pada


salah
satu
permasalahan
Bondokenceng adalah tersumbatnya
saluran drainase, khususnya drainase
sekunder (70% dalam kondisi buruk)
dan tersier (95% dalam kondisi
buruk). Hal tersebut ditunjukkan
dengan kondisi eksisting saluran
drainase yang buruk, memiliki air
yang berwana hitam dan mengendap,
menimbulkan bau tidak sedap, juga
terdapat sampah. Selain itu, tidak
jarang ditemukan saluran drainase
kering yang tertutup oleh sampah dan

b. Sarana
Sarana Pendidikan
Sarana pendidikan merupakan sarana
penunjang bagi proses belajarmengajar. Berdasarkan dari pendapat
tersebut maka sarana pendidikan
digunakan untuk menunjang kegiatan
pendidikan agar kegiatan pendidikan
dapat berjalan dengan baik, teratur
serta
efektif
sehingga
dapat
meningkatkan
taraf
pendidikan
bangsa agar lebih baik.

Sumber: BPS Kabupaten Kendal dengan pengolahan, 2014

Gambar 2.32
Ketersediaan Infrastruktur Pendidikan
Per Kecamatan di Bondokenceng

31

Berikut ini merupakan peta persebaran dan jangkauan sarana pendidikan di


Bondokenceng (SD, SMP, dan SMA).

(a)

(b)

(c)

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 2.33
Peta Jangkauan Sarana Pendidikan berupa SMA di Bondokenceng

Berdasarkan peta persebaran dan


jangkauan
pelayanan
sarana
pendidikan di Bondokenceng, dapat
dilihat bahwa fasilitas yang ada belum
dapat menjangkau seluruh kawasan
pemukiman. Dari ketiga sarana
pendidikan wajib tersebut, sarana
pendidikan
menengah
(SMP)
merupakan
sarana
dengan
pemenuhan jangkauan terburuk. Hal
tersebut disebabkan oleh sebaran
titik-titik sarana SMP yang cenderung
terkonsentrasi. Sarana pendidikan
tingkat dasar (SD) tersebar cukup
merata dengan jangkauan pelayanan
yang meliputi hampir seluruh wilayah

Bondokenceng kecuali sedikit di


bagian utara dan selatan. Sarana
pendidikan menengah atas (SMA)
sudah menjangkau sebagian besar
kawasan Bondokenceng meskipun
titik
persebarannya
masih
terkonsentrasi pada bagian utara.
Masih banyaknya area yang belum
terlayani
pendidikan
SMP
mengindikasikan adanya kesulitan
masyarakat
untuk
mengakses
pendidikan lanjutan SD.
Sulitnya
akses tersebut akan berdampak pada
tingkat pendidikan akhir masyarakat
dan
daya-saing
SDM
di
Bondokenceng.

Sarana Kesehatan
Salah satu fasilitas sosial yang sangat
penting bagi keberlangsungan hidup

manusia adalah sarana kesehatan.


Bondokenceng memiliki
fasilitas

32

pelayanan
puskesmas
di
Bondokenceng menunjukkan adanya
ketimpangan
dalam
akses
infrastruktur kesehatan. Adapun
jangkauan pelayanan rumah sakit di
Bondokenceng
belum
melayani
seluruh masyarakat di Bondokenceng.
Hal tersebut diketahui dari peta
jangkauan pelayanan rumah sakit di
permukiman
bagian
selatan
Bondokenceng. Pelayanan kesehatan
yang
belum
merata
tersebut
mengindikasikan
adanya
ketimpangan akses infratsruktur
kesehatan

kesehatan berupa rumah sakit,


puskesmas, posyandu, klinik bersalin,
balai pengobatan, apotek, dan lainlain. Berikut ini merupakan gambar
peta jangkauan sarana kesehatan di
Bondokenceng. Berdasarkan peta
jangkauan sarana kesehatan dapat
disimpulkan
bahwa
jangkauan
pelayanan sarana kesehatan berupa
puskesmas
belum
menjangkau
seluruh masyarakat yang ada di
Bondokenceng. Hal tersebut diketahui
dari belum terjangkaunya beberapa
kawasan permukiman oleh eksisting
puskesmas. Belum terjangkaunya

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 2.34
Peta Jangkauan Sarana Kesehatan di Bondokenceng

Sarana Peribadatan
Sarana
peribadatan
merupakan
sarana kehidupan untuk mengisi
kebutuhan
rohani
yang
perlu
disediakan di lingkungan perumahan
yang direncanakan selain sesuai
peraturan yang ditetapkan juga sesuai

dengan keputusan masyarakat yang


bersangkutan. Karena dalam satu
lingkungan terdapat berbagai macam
agama dan kepercayaan yang dianut
oleh penduduknya, maka jumlah dan
jenis fasilitas peribadatan baru dapat

33

dipastikan
setelah
lingkungan
perumahan dihuni selama beberapa
waktu. Akan tetapi tetap saja suatu
lingkungan yang baik harus dapat
memenuhi
fasilitas
peribadatan
warganya. Terdapat berbagai macam

sarana peribadatan, yaitu masjid,


musholla, gereja, kapel, vihara, dan
lainnya. Dalam laporan ini hanya
dimasukkan sarana peribadatan yang
berupa masjid, musholla dan gereja.

(a)

(b)

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 2.35
Peta Jangkauan Sarana Peribadatan di Bondokenceng

Untuk kondisi pada sarana peribadatan, sebagian besar sudah dalam kondisi bagus dan
terawat. Berikut ini hasil observasi dari beberapa sarana peribadatan yang ada di
Bondokenceng.

d.

(a)

(b)

(c)

Sumber: Dokumentasi Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 2.36
Masjid di Kecamatan Kota Kendal; (b) Gereja di Kecamatan Patebon; (c) Masjid di Kecamatan
Cepiring

34

Sarana Pemerintahan
kelurahan di Bondokenceng berupa
kantor kelurahan atau kantor desa.
Kondisi sarana pemerintahan
berupa kantor kelurahan di setiap
kecamatan
di
Bondokenceng
tergolong baik. Banyak bangunan
kantor kelurahan yang kondisinya
terawat dan ada juga yang sedang
dilakukan renovasi atau perbaikan.
Misalnya,
kantor
Kelurahan
Korowelang Kulon yang sedang
melakukan renovasi bangunan karena
usia bangunan yang sudah tua. Selain
kantor kecamatan maupun kantor
kelurahan, di Bondokenceng terdapat
berbagai macam sarana pemerintahan
seperti Kantor Urusan Agama, Dinas
Pertanian, Peternakan, Perkebunan,
dan Kehutanan, dan lain-lain yang
terletak di Kelurahan Jambearum,
Kecamatan Patebon. Kondisi sarana
pemerintahan tersebut baik dan
terawat, lokasinya strategis dengan
aksesibilitas tinggi.

Menurut
SNI
03-1733-2004
pengertian sarana pemerintahan dan
pelayanan umum adalah kantorkantor
pelayanan/administrasi
pemerintahan
dan
administrasi
kependudukan
serta
pos-pos
pelayanan
keamanan
dan
keselamatan.
Dasar
penyediaan
sarana pemerintahan dan pelayanan
umum serta fasilitas sosial untuk
melayani setiap unit administrasi
pemerintahan baik yang informal (RT
dan RW) maupun yang formal
(kelurahan dan kecamatan), dan
bukan didasarkan pada jumlah
penduduk yang dilayani oleh sarana
tersebut.
Dasar penyediaan sarana juga
mempertimbangkan
pendekatan
desain keruangan unit-unit atau
kelompok lingkungan yang ada.
Kebutuhan ruang lahan untuk sarana
pemerintahan dalam ini kantor desa
minimal adalah 1000 m2 dengan luas
lantai minimal 500 m2 dengan lokasi
yang dapat dijangkau oleh kendaraan
umum dan berada di tengah hunian
warga, dapat diakses keluar/masuk
bangunan dan dapat berintegrasi
dengan bangunan yang ada di
sekitarnya. Sarana pemerintahan yang
tersedia di Bondokenceng berupa
kantor kecamatan dan untuk sarana
pemerintahan
di
masing-masing

Sumber: Dokumentasi
Perencanaan, 2015

Kelompok

2B

Studio

Gambar 2.37
(a) Kantor Kelurahan Korowelang Kulon,
Kecamatan Cepiring;
(b) Kantor Urusan Agama di Kecamatan
Patebon

35

Sarana Perekonomian
Sarana perekonomian merupakan
sarana yang tidak dapat dilepaskan
dari
suatu
daerah.
Sarana
perekonomian tidak selalu berdiri
sendiri dan terpisah dengan bangunan
sarana yang lain. Dasar penyediaan
selain berdasarkan jumlah penduduk
yang
akan
dilayani
juga
mempertimbangkan bentukan grup
sesuai
konteks
lingkungannya.
Penempatan sarana perekonomian
mempertimbangkan jangkauan radius
area
layanan
terkait
dengan
kebutuhan dasar sarana yang harus
dipenuhi untuk melayani area
tertentu.
Sarana
perekonomian
yang
tersedia di Bondokenceng berupa
bank, pasar, pertokoan, mini market,
dan lain lain. Kondisi sarana
perekonomian tersebut secara umum
sudah tergolong baik. Misalnya di

Kelurahan Jambearum, Kecamatan


Patebon terdapat lembaga keuangan
berupa BKK yang kondisinya sangat
baik dan terawat, lokasinya strategis
dengan
aksesibilitas
tinggi.
Sedangkan, sarana perekonomian
berupa pasar di Kelurahan Sukodono,
Kecamatan Kota Kendal kondisinya
buruk, karena penataan pasar yang
tidak rapi dan adanya TPS di dekat
pasar tersebut menimbulkan kesan
kumuh.

(a)
Sumber: Dokumentasi Kelompok 2B Studio
Perencanaan, 2015
Gambar 2.38
(a) Lembaga Keuangan di Kelurahan
Jamberarum; (b) Pasar di Kelurahan
Sukodono

C.

(b)

Struktur Kota
Perkembangan
kota
sangat
dipengaruhi oleh tata guna lahan yang
ada di daerah tersebut. Struktur kota
dapat dikatakan sebagai gambaran dari
distribusi tata guna lahan dan sistem
jaringan yang ada. Struktur kota

menginformasikan tentang kesesuaian


lahan, kependudukan, guna lahan dan
sebagainya. Berdasarkan peta struktur
ruang
Bondokenceng
mayoritas
penggunaan lahan yanga da adalah lahan
non terbangun. Karena sesuai dengan

36

pengembangan struktur ruang yang ada


di
Kabupaten
Kendal,
kawasan
Bondokenceng dimanfaatkan sebagai
kota tani dan kawasan sentra produksi.
Hanya sebagian kecil lahan yang
terbangun di kawasan Bondokenceng.
Lahan terbangun tersebut dimanfaatkan
sebagai zona perkantoran, perumahan,
pusat pemerintahan, pertokoan, dan
perdagangan dan jasa. Central Business
District di Bondokenceng terletak di
Kecamatan Kota Kendal. Hal tersebut
menunjukkan
bahwa
pusat
perkembangan Bondokenceng berada di
Kecamatan Kota Kendal.

Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2011 (Olah


Data)

Gambar 2.39
Peta Struktur Kota Bondokenceng

a. Pola Ruang
kecamatan lainnya. Kawasan CBD
Kota Kendal digunakan untuk
berbagai aktivitas perkotaan yang ada
di Bondokenceng maupun Kabupaten
Kendal.
Diantaranya
adalah
pemerintahan,
perkantoran,
pendidikan,
kesehatan,
serta
perdagangan dan jasa yang saling
terintegrasi membetuk suatu kawasan
sebagai pusat kota. Kawasan CBD di
Kota Kendal memiliki aksesibilitas
yang baik karena berada di sepanjang
koridor
jalan
arteri.

Pola Ruang merupakan pusat kegiatan


perkotaan seperti kegiatan politik,
sosial budaya, ekonomi, dan teknologi.
Perkembangan Kabupaten Kendal
semakin meningkat dari tahun ke
tahun.
Perkembangan
tersebut
cenderung berada di pusat kota
tepatnya di CBD. Kecamatan Kota
Kendal merupakan ibukota dari
Kabupaten Kendal dan menjadi CBD
yang memiliki sarana dan prasarana
terlengkap dengan jangkauan yang
mudah
dibandingkan
dengan

37

Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2011


(Oloh Data)

Gambar 2.40
Peta Pola Ruang

b. Pola Permukiman
Permukiman yang terdapat pada
kawasan Bondokenceng (Patebon,
Pegandon, Cepiring, Ngampel, dan
Kota Kendal) tersebar mengikuti
hierarki jalan. Lahan terbangun
yang ada di Bondokenceng masih
relatif sedikit yakni 20,90% dari
luas
wilayah
seluruhnya.
Perkembangan permukiman yang
ada dipengaruhi oleh persebaran

jumlah
penduduk
di
Bondokenceng. Saat ini, 2.582
hektar atau sekitar 19,4% lahan
terbangun yang berada di daerah
layak
terbangun.
Sehingga
terdapat 80,6% lahan yang layak
untuk dibangun namun belum
dimanfaatkan
sebagai
lahan
terbangun.

38

Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2011 (Olah Data)

Gambar 2.41
Peta Permukiman Bondokenceng

2.1.5 Kebijakan Pemerintah

A. Kelembagaan Pemerintah dan


Masyarakat
Kabupaten Kendal memiliki sejumlah
lembaga dengan berbagai tujuan,
yang dikelompokkan ke dalam
lembaga pemerintah dan non
pemerintah. Secara umum, organisasi
pemerintah
memiliki
beberapa
tujuan yaitu untuk meningkatkan
pelayanan
kepada
masyarakat,
memuaskan
masyarakat,
dan
memberi
legitimasi
terhadap
organisasi pemerintah. Organisasi
non pemerintah sebenarnya memiliki
tugas dan tujuan yang hampir sama
dengan organisasi pemerintah.

Kebijakan
pengembangan
wilayah
perencanaan
meliputi
pembahasan
kelembagaan pemerintah dan masyarakat
serta kebijakan perencanaan pembangunan
pada wilayah Kabupaten Kendal guna
meningkatkan sinkronisasi SKPD dalam
menyusun perencanaan pembangunan
terpadu agar lebih merata dan sesuai
dengan kebutuhan masyarakat. Hal ini
dapat dilakukan dengan mengidentifikasi
lembaga serta peran dan fungsi dari
lembaga tersebut. Dalam hal ini diperlukan
kerjasama
antara
pemerintah
serta
masyarakat setempat agar dapat tercipta
keselarasan pemikiran dalam menciptakan
suatu
pembangunan
terpadu
yang
memenuhi kebutuhan masyarakat dan
kabupaten itu sendiri.

39

No
1

10

11

Tabel II.9
Status dan Peran Organisasi di Kabupaten Kendal
Nama Organisasi
Status
Peran
Pembuat kebijakan dan pelaksana kegiatan
Bappeda Kabupaten
terkait fungsi sebagai lembaga teknis daerah
Pemerintah
Kendal
yang bertanggung jawab terhadap perencanaan
pembangunan.
Sebagai fasilitator dengan menyediakan data
BPS Kabupaten
yang
mendukung
tujuan
pembangunan,
Pemerintah
Kendal
diantaranya meningkatkan kesejahteraan rakyat,
dapat dicapai dengan efektif.
Dinas Pertanian,
Pembuat kebijakan dan pelaksana kegiatan
Perkebunan, dan
Pemerintah
terkait
pengembangan
bidang
pertanian
Kehutanan
Kabupaten Kendal.
Sebagai mediator antara pihak pembuat
Dinas Perhubungan,
kebijakan dengan pihak pelaksana kegiatan
komunikasi, dan
Pemerintah
terkait program pembangunan yang terdapat di
informasi
Kabupaten Kendal.
Pembuat kebijakan dan pelaksana kegiatan
Dinas Pekerjaan
teknis di bidang pekerjaan umum, perumahan,
Pemerintah
Umum
penataan ruang, tata kota, serta energi dan
sumber daya mineral.
Pembuat kebijakan dan pelaksana kegiatan
Dinas Sosial dan
Pemerintah
teknis di bidang kebudayaan, pariwisata, pemuda
Kebudayaan
dan olahraga.
Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang mempunyai
Cipta Karya dan
tugas pokok melaksanakan urusan Pemerintah
Pemerintah
Tata Ruang
daerah di bidang Pekerjaan Umum sub bidang
Cipta Karya dan tata Ruang.
Dinas
Pembuat kebijakan dan pelaksana kegiatan
Kependudukan dan
Pemerintah
teknis di bidang kependudukan dan catatan sipil.
Catatan Sipil
Pembuat kebijakan dan pelaksana kegiatan
teknis di bidang perindustrian, perdagangan,
Disperindag
Pemerintah
pasar, koperasi dan usaha mikro kecil dan
menengah.
Dinas Tenaga Kerja dan
Transmigrasi
mempunyai
tugas
Pokok
merencanakan,
mengatur penempatan, pelatihan, menyelesaikan
sengketa tenaga kerja, memperluas kesempatan
kerja, melakukan pengawasan terhadap kegiatan
Dinas
Pemerintah
ketenagakerjaan,
merencanakan
dan
Ketenagakerjaan
mempersiapkan beserta sarana dan prasarana
transmigrasi, menerima dan menempatkan
transmigrasi, mengkoordinir pembinaan serta
melakukan
perencanaan
dan
pendataan
mobilitas transmigrasi.
Penerima manfaat, mediator, & advokasi dalam
LSM Gerakan Moral
Non Pemerintah
pelaksanaan peran terkait penyantunan rakyat
Bangsa
miskin dan yatim piatu.

40

No
12

Nama Organisasi
Gerakan Pemuda
Ansor Kabupaten
Kendal

13

Forum
Pemberdayaan
Perempuan
Indonesia
Kabupaten Kendal

15

Lembaga Penelitian
Pengembangan dan
Konservasi
Lingkungan Hidup

Status

Peran

Non Pemerintah

Mediator dalam perwujudan visi Kabupaten


Kendal untuk menjadi kabupaten yang agamis.

Non Pemerintah

Advokasi dalam mewujudkan kesejahteraan,


kesetaraan dan keadilan gender dengan prinsip
kepada nilai anti diskriminasi, anti sub ordinasi,
anti marjinalisasi, termasuk anti kekerasan
dalam rumah tangga, serta double burden/beban
ganda.

Non Pemerintah

Advokasi terkait program yang diadakan oleh


pemerintah dan pelaksana kebijakan dengan
memberdayakan masyarakat.

Sumber: www.kabkendal.go.id, Tanpa Tahun

B. Kebijakan Perencanaan Pembangunan


e. Menciptakan
keterkaitan
antara
kabupaten atau kota dengan wilayah
hiterland nya (Urban-Rural Linkage)
dengan mengaplikasikan pembagian
wilayah
dalam
subwilayah
pembangunan yang dapat memacu
perkembangan wilayah secara merata
akan dapat mendorong pemerataan
pembangunan di seluruh wilayah.
f. Mengembangkan sistem permukiman
perkotaan
dan
permukiman
perdesaan dengan cara meningkatkan
prasarana
dan
sarana
dasar
permukiman yang memadai, untuk
mengatur dan menetapkan rencana
kepadatan kawasan permukiman dan
mengurangi
berkembangnya
permukiman kumuh terutama di
kawasan perkotaan.
g. Penyediaan
dan
pengembangan
perumahan yang semakin terjangkau
oleh daya beli masyarakat terutama
masyarakat yang berpenghasilan
rendah.
h. Meningkatkan kualitas dan kuantitas
ruang dengan cara mengoptimalkan
potensi
sumber
daya
alam,
meningkatkan efisiensi penggunaan
lahan serta menetapkan fungsi-fungsi
kegiatan yang akan dikembangkan
dan ditampung dalam rangka

Pokok-pokok kebijakan perencanaan


pembangunan suatu wilayah meliputi
Rencana
Tata
Ruang,
Strategi
Pemanfaatan
Ruang,
Pengendalian
Pemanfaatan Ruang dan Pengawasan
Pemanfaatan Ruang. Dalam rangka
pencapaian visi dan misi pembangunan
jangka menengah Kabupaten Kendal
tahun 2010-2015, perumusan strategi
pembangunan daerah dalam mencapai
tujuan
perencanaan
pembangunan
Kabupaten Kendal adalah sebagai
berikut :
a. Meningkatkan kesempatan kerja
melalui fasilitas bursa pasar kerja.
b. Meningkatkan
kualitas
dan
produktivitas
tenaga
kerja
melaluipeningkatan keterampilan dan
latihan kerja serta pemagangan.
c. Meningkatkan
koordinasi
dan
sinkronisasi SKPD dalam menyusun
perencanaan pembangunan terpadu
agar lebih sesuai dengan kebutuhan
masyarakat.
d. Meningkatkan fungsi aksesibilitas,
baik dalam lingkup regional, lokal,
maupun
kawasan
untuk
pengembangan
wilayah
secara
optimal dan pemanfaatan ruang
wilayah secara efisien.

41

mengatasi tingginya tingkat alih


fungsi penggunaan lahan.
Dalam
pencapaian
strategi
pembangunan
daerah
berdasarkan
RPJMD Kabupaten Kendal Tahun 20102015, arah kebijakan pembangunan
daerah Kabupaten Kendal adalah sebagai
berikut :
a. Membentuk pola permukiman yang
berkelompok (Vertical Houses) dan
membentuk kantung-kantung unit
lingkungan, untuk mempermudah
pengembangan struktur pelayanan
fasilitas dan menciptakan sistem
pemakaian,
perawatan,
dan
pemeliharaan infrastruktur yang
lebih efektif dan efisien.
b. Meningkatkan keterkaitan antar
wilayah secara internal sehingga
tidak terjadi ketergantungan pada

c.

d.

e.

f.

kota-kota yang berperan sebagai


pusat dan tidak terjadi polarisasi ke
arah pusat pertumbuhan utama.
Penciptaan pusat-pusat kegiatan yang
bertumpu pada potensi ekonomi lokal
untuk mendorong perkembangan
wilayah dan kestabilan pertumbuhan
ekonomi wilayah.
Menetapkan pola dan struktur ruang
dengan melihat kecenderungan yang
akan berkembang di masa yang akan
datang.
Meningkatkan
pengembangan
jaringan
jalan,
terminal,
dan
ketersediaan angkutan umum, guna
memudahkan interaksi antar wilayah.
Penataan jaringan trayek angkutan
penumpang umum.

2.2 Fokus Area Kota Kendal


Fokus area Kota Kendal terdiri atas 6 dari 20 kelurahan, yaitu Kelurahan Kebondalem, Pegulon,
Sijeruk, Patukangan, Pakauman, dan Kalibuntu Wetan. Pada fokus area Kota Kendal yang akan
dibahas dalam laporan ini antara lain karakteristik demografi, perekonomian, keruangan, dan
kebijakan pemerintah.
Perkotaan Boja untuk menuju ke
2.2.1 Konstelasi
Wilayah
Kawasan Perkotaan Kaliwungu, begitu
Perencanaan
pula sebaliknya. Kecamatan Kota Kendal
Terbentuknya
kawasan
perkotaan
sebagai ibukota dari Kabupaten Kendal
Bondokenceng melayani kegiatan skala
ini memiliki fungsi pelayanan yang lebih
kabupaten atau beberapa kecamatan
besar dari kecamatan-kecamatan lainnya
termasuk Kawasan Perkotaan Weleri
di Kabupaten Kendal.
Raya dan Kawasan Perkotaan Kaliwungu
Raya yang berada pada orde di
bawahnya, yakni orde 2. Keberadaan
jalan pantura membuka akses diantara
Kecamatan Kota Kendal, Patebon, dan
Cepiring dalam pendistribusian hasilhasil pertanian. Selain itu, jalan pantura
(Jalan Soekarno-Hatta)
yang ada di Kecamatan Kota Kendal ini
menjadi jalur pergerakan manusia dari
Kawasan Perkotaan Weleri, Kawasan
Perkotaan Sukorejo, dan Kawasan

Every city across the country


that has successfully renewed
and revitalized utself points to a
robust education system as its
fundamental key to success.Alam Autry

42

.
Wilayah Bondokenceng

Kecamatan Kota Kendal

Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2011 (Olah Data)


Gambar 2.42
Konstelasi Wilayah Fokus Area Kota Kendal

Fokus Area Kota Kendal

2.2.2 Karakteristik Wilayah


Karakteristik wilayah yang akan dibahas dalam laporan ini antara lain karakteristik fisik,
infrastruktur, demografi, perekonomian, dan keruangan.

A. Karakteristik Demografi
a. Jumlah Penduduk
Area Kota Kendal pada tahun 20102014.

Pada aspek kependudukan wilayah


studi Fokus Area Kota Kendal, jumlah
penduduk mengalami fluktuasi. Pada
tahun 2012, Kawasan Fokus Area
Kota Kendal mengalami penurunan
jumlah
penduduk
kemudian
meningkat kembali pada tahun 2013.
Namun pada tahun 2014, jumlah
penduduk
kembali
mengalami
penurunan. Hal tersebut terjadi
karena disebabkan oleh penurunan
jumlah penduduk di tiga kelurahan,
yaitu Kelurahan Patukangan, Pegulon,
dan Pakauman. Penurunan jumlah
penduduk tertinggi terdapat di
Kelurahan Pegulon sebanyak 108
jiwa. Penurunan tersebut terjadi
karena migrasi penduduk akibat
penggusuran bangunan yang terjadi di
sempadan sungai. Berikut ini adalah
jumlah penduduk Kawasan Fokus

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah


Data)

Gambar 2.43 Jumlah Penduduk Fokus


Area Kota Kendal 2013

Berdasarkan grafik jumlah kelahiran


dan kematian di kawasan fokus area
Kota Kendal tahun 2013, Kelurahan
Sijeruk memiliki jumlah kelahiran
tertinggi, yaitu 30 jiwa dengan jumlah
kematian 7 jiwa. Sedangkan kelurahan

43

yang memiliki jumlah kelahiran paling


sedikit adalah Kelurahan Patukangan,
yaitu 9 jiwa dengan jumlah kematian
15 jiwa. Pada setiap kelurahan di
kawasan fokus area Kota Kendal,
hanya Kelurahan Patukangan yang
memiliki jumlah kematian lebih tinggi
dari jumlah kelahiran.

Berdasarkan
grafik
diatas,
mengindikasikan
bahwa
pertumbuhan penduduk di kawasan
fokus area Kota Kendal relatif tinggi.
Tingginya angka kelahiran di fokus
area Kota Kendal dapat disebabkan
oleh keinginan masyarakat yang ingin
memiliki
banyak
keturunan.
Tingginya tingkat kelahiran dapat
berpengaruh besar pada kepadatan
penduduk yang semakin meningkat.
Sehingga tingginya angka kelahiran
dapat
menjadi
penyebab
permasalahan kependudukan yang
berkaitan
dengan
kepadatan
penduduk dan kualitas sumber daya
manusianya.

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.44
Jumlah Kelahiran dan Kematian di Kawasan
Fokus Area Kota Kendal Tahun 2013

b. Kepadatan Penduduk
tinggi
terdapat
di
Kelurahan
Patukangan. Berikut ini adalah tabel
jumlah penduduk total, serta jumlah
penduduk berdasarkan di kawasan
fokus area Kota Kendal pada tahun
2013.

Pada kawasan Fokus Area Kota


Kendal, Kelurahan Kalibuntu Wetan
memiliki jumlah penduduk paling
tinggi,
akan
tetapi
kepadatan
penduduk tertinggi tidak terdapat di
kecamatan tersebut. Kelurahan yang
memiliki tingkat kepadatan paling

Tabel II.10
Kepadatan Penduduk di Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2013
No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Kelurahan

Total (jiwa)

Kepadatan (jiwa/km2)

6.357
985
2.587
774
2.510
774

2104,97
751,91
19900,00
6972,22
3365,22
2417,59

Kalibuntu Wetan
Kebondalem
Patukangan
Pakauman
Pegulon
Sijeruk

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015

Kepadatan penduduk di kawasan


fokus area Kota Kendal dapat
diprediksikan akan semakin tinggi
untuk beberapa tahun ke depan. Hal
itu disebabkan oleh adanya Kawasan

Industri
Kendal
(KIK),
serta
berkembangnya pelabuhan di sekitar
Kota Kendal. Beberapa rencana
pembangunan
tersebut
akan
mengakibatkan kawasan fokus area

44

Kota Kendal menjadi daerah yang


dituju oleh para pekerja dari dalam
maupun luar kawasan, yang nantinya

akan berdampak terhadap tingginya


kepadatan penduduk di kawasan
fokus area.

c. Jumlah Penduduk menurut Kelompok Umur


Berikut ini merupakan jumlah penduduk berdasarkan kelompok umur yang terdapat di
Kawasan Fokus Area Kota Kendal pada tahun 2014.

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.45
Piramida Penduduk Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2014

Berdasarkan grafik piramida penduduk Kawasan Fokus Area Kota Kendal terlihat
bahwa grafik berbentuk piramida ekspansif (piramida penduduk muda), di mana
menggambarkan angka kelahiran yang lebih tinggi daripada angka kematiannya.
Tingginya angka kelahiran di Kawasan Fokus Area Kota Kendal menandakan bahwa
pertumbuhan penduduk tergolong cepat. Piramida penduduk di atas dapat menunjukkan
bahwa usia produktif, yaitu usia 15-64 tahun lebih banyak dibandingkan dengan usia
lainnya. Hal tersebut dapat disebabkan oleh adanya migrasi masuk yang didominasi oleh
penduduk usia kerja yang bekerja atau mencari pekerjaan di Kawasan Fokus Area Kota
Kendal karena sebagai pusat aktivitas maupun penduduk yang bekerja di KIK dan
bertempat tinggal di Kawasan Fokus Area Kota Kendal.

d. Jumlah Penduduk menurut Tingkat Pendidikan


penduduk
menurut
tamatan
pendidikan tertinggi pada tingkatan
tamatan SMA sederajat, kemudian
pada Kelurahan Sijeruk tertinggi pada
tingkatan tamatan SD sederajat.
Semakin tingginya tingkat pendidikan
pada suatu kawasan maka akan
menciptakan sumber daya manusia
yang handal dan berdaya saing.

Pada diagram batang dari jumlah


penduduk
berdasarkan
tingkat
pendidikan di kawasan fokus area
Kota Kendal pada tahun 2013 dapat
dilihat jumlah tertinggi hingga
terendah dari setiap tingkatan
pendidikan. Terlihat bahwa Kelurahan
Kebondalem, Patukangan, Pegulon,
dan
Kalibuntu
Wetan,
jumlah

45

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.46
Jumlah Penduduk menurut Tingkat Pendidikan
di Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2014

e. Migrasi
diperkirakan migrasi masuk akan
meningkat
pesat
dibandingkan
migrasi keluar karena adanya rencana
pembangunan Kawasan Industri
Kendal (KIK) dan pelabuhan di
Kecamatan Kaliwungu yang lokasinya
dekat dengan fokus area Kota Kendal.
Hal ini akan menjadikan kawasan
fokus area ini didominasi oleh
pendatang,
sehingga
perlu
dipersiapkan dari sekarang agar
penduduk asli menjadi semakin
berdaya saing.

Pada kawasan fokus area Kota Kendal


yang
terjadi
ketidakseimbangan
antara migrasi masuk dan migrasi
keluar, sehingga mengindikasikan
bahwa jumlah penduduk yang tidak
stabil setiap tahunnya dikarenakan
salah satu faktor, yaitu migrasi. Dari
grafik diatas, menunjukkan migrasi
masuk
terbesar
adalah
pada
Kelurahan
Kalibuntu
Wetan,
sedangkan migrasi keluar terbesar
pada Kelurahan Kebondalem. Untuk
beberapa
tahun
mendatang

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.47
Migrasi Penduduk di Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2013

f. Pengangguran
Berdasarkan, analisis yang telah
dilakukan, diketahui bahwa pada
tahun 2014 jumlah pengangguran
paling banyak terdapat di Kelurahan
Kebondalem, yaitu sebesar 2.079 jiwa.
Sedangkan jumlah pengangguran

paling rendah terdapat di Kelurahan


Pakauman, yaitu sebesar 428 jiwa.
Kondisi
tersebut
dimungkinkan
karena
adanya
Pasar
Induk
Kabupaten Kendal di Kelurahan
Pakauman yang menyebabkan adanya

46

tingginya jumlah pengangguran di


Bondokenceng. Sehingga di wilayah
Bondokenceng,
khususnya
di
Kawasan Fokus Area Kota Kendal
masih
membutuhkan
lapangan
pekerjaan baru bagi penduduknya.

lowongan pekerjaan bagi penduduk


setempat untuk berdagang. Sebanyak
12,80% penduduk yang menganggur
di wilayah Bondokenceng berasal dari
Kawasan Fokus Area Kota Kendal.
Angka tersebut merupakan angka
yang cukup berpengaruh dalam

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.48
Persentase Jumlah Pengangguran di Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2013

g. Angka Kemiskinan
memenuhi kebutuhan dasarnya dan
memiliki pengaruh yang kecil dalam
menurunnya tingkat kesejahteraan di
wilayah Bondokenceng. Perbandingan
jumlah
penduduk
miskin
di
Bondokenceng terhadap Kabupaten
Kendal pada tahun 2014 dapat dilihat
pada diagram berikut ini.

Kawasan Fokus Area Kota Kendal


berkontribusi
sebanyak
2,10%
terhadap
banyaknya
jumlah
pengangguran
di
wilayah
Bondokenceng.
Angka
tersebut
mengindikasikan bahwa sebagian
besar penduduk di Kawasan Fokus
Area Kota Kendal sudah dapat

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.49
Persentase Jumlah Penduduk Miskin di Kawasan Fokus Area Kota Kendal Tahun 2013

2.2.3 Karakteristik Perekonomian


Aktivitas ekonomi yang ada pada kawasan fokus area Kota Kendal didominasi oleh kegiatan
pada sektor perdagangan dan jasa, hotel, dan restoran. Hal tersebut dapat dilihat dari dominasi
penduduk yang bekerja pada sektor perdagangan, hotel, dan restoran, yakni sebesar 38%.
Kondisi perekonomian masyarakat yang cenderung berkecukupan mendukung kepada

47

peruntukkan fokus area Kota Kendal sebagai pusat pelayanan secara regional. Rata-rata
pendapatan masyarakat pada kawasan fokus area Kendal adalah 1,8 juta rupiah. Pada Kawasan
Fokus Area Kota Kendal memiliki aktivitas industri kecil dan menengah yang terdiri dari
industri minuman ringan, kusen, servis, roti, bengkel motor, kerupuk, kacang goreng, kaos,
konveksi, dan moulding. Industri-industri tersebut paling banyak berada di Kelurahan
Kebondalem dan Kelurahan Sijeruk.

Sumber: Disperindag 2013 (diolah)

Gambar 2.50
Presentase Persebaran Industri Kawasan Fokus Area Kota Kendal

A.

Kelurahan Kebondalem

Kelurahan
Kebondalem
merupakan
kelurahan yang termasuk ke dalam kawasan
fokus area Kota Kendal. Sebanyak 37,17%
penduduk di Kelurahan Kebondalem
bekerja pada sektor perdagangan, hotel, dan
restoran. Adanya pertokoan dan Pasar
Induk Kendal di Kelurahan Kebondalem
yang mendukung aktivitas perdagangan
menggambarkan kondisi kawasan fokus
area Kota Kendal yang berupa kawasan
perkotaan. Adapun rata-rata pendapatan

B.

masyarakat Kelurahan Kebondalem adalah


2,3 juta rupiah.
Pada Kelurahan Kebondalem terdapat
empat industri yang terdaftar di Dinas
Perindustrian dan Perdagangan, yaitu
industri
kusen,
minuman
ringan,
percetakan, dan servis. Produksi hasil
industri di kelurahan ini telah di
distribusikan keluar kelurahan, yaitu seperti
industri minuman ringan yang di
distribusikan dan di pasarkan hampir ke
seluruh pelosok Kota Kendal.

Kelurahan Pegulon

Kelurahan Pegulon merupakan kelurahan


yang termasuk ke dalam kawasan fokus
area Kota Kendal. Sebanyak 58,27%
penduduk di Kelurahan Pegulon bekerja
pada sektor perdagangan, hotel, dan
restoran. Adanya pertokoan, warung, dan
jasa menggambarkan kondisi kawasan fokus
area Kota Kendal yang memiliki aktivitas
ekonomi utama yaitu sektor perdagangan.
Meskipun demikian, tidak ditemukan daftar
industri yang terdaftar di Disperindag. Hal
ini mengindikasikan industri di Kelurahan
Pegulon mayoritas merupakan industri kecil

dan belum
pemerintah.

memiliki

izin

resmi

Sumber: Hasil observasi kelompok 2B StudiO


Perencanaan, 2015

48

Gambar 2.51
Pertokoan

dari

Meskipun demikian, pendapatan rata-rata


masyarakat
di
Kelurahan
Pegulon
merupakan
yang
paling
rendah
dibandingkan dengan kelurahan lainnya,

C.

yakni sebesar 500.000 rupiah. Hal tersebut


kemungkinan disebabkan oleh belum
berkembangnya pertokoan dan sarana
perekonomian lainnya.

Kelurahan Patukangan

Aktivitas perekonomian utama yang ada


pada Keluraan Patukangan adalah kegiatan
perdagangan. Hal tersebut diperlihatkan
dengan adanya pusat pertokoan dan
52,96% penduduk di Kelurahan Patukangan
bekerja pada sektor perdagangan, hotel, dan
restoran. Rata-rata pendapatan masyarakat
Kelurahan Patukangan adalah 1,2 juta
rupiah. Terdapat satu industri yang
terdaftar pada Disperindag Kabupaten
Kendal, yaitu industri roti.

Sumber: Hasil observasi kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 2.52
Pertokoan

D.

Kelurahan Pakauman

Sebanyak 69,11% penduduk di Kelurahan


Pakauman
bekerja
pada
sektor
perdagangan, hotel, dan restoran. Aktivitas
ekonomi yang utama di Kelurahan
Pakauman adalah aktivitas perdangan.
Pendapatan rata-rata masyarakat di
Kelurahan Pakauman merupakan yang
paling
tinggi
dibandingkan
dengan
kelurahan lainnya, yakni sebesar 2,5 juta
rupiah. Pada Kelurahan Pakauman terdapat
tiga industri yang terdaftar di Dinas
Perindustrian dan Perdagangan, yaitu
industri konveksi, bengkel motor, dan kaos.

E.

Sumber: Hasil observasi kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 2.53
Pertokoan

Kelurahan Sijeruk
Kelurahan Sijeruk adalah pengrajin dan
buruh industri. Rata-rata pendapatan
masyarakat Kelurahan Sijeruk adalah 2,3
juta rupiah. Pada Kelurahan Sijeruk
terdapat lima industri yang terdaftar di
Dinas Perindustrian dan Perdagangan, yaitu
industri moulding, kacang goreng, dan
kerupuk.

Kelurahan Sijeruk merupakan kelurahan


yang termasuk ke dalam kawasan fokus
area Kota Kendal, namun memiliki aktivitas
ekonomi yang berbeda. Di Kelurahan
Sijeruk terdapat 27,90% penduduk bekerja
pada sektor industri pengolahan. Industri
pengolahan yang dimaksut ini bukanlah
industri besar, tetapi hanya industri kecil
dan menengah seperti bahan bangunan,
mebel, makanan, dan sebagainya. Maka,
aktivitas ekonomi yang dominan di

49

Sumber: Hasil observasi kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 2.54
Industri Pengolahan Bahan Bangunan

F.

Kelurahan Kalibuntu Wetan

Kelurahan Kalibuntu Wetan memiliki


aktivitas ekonomi yang didominasi oleh
sektor perdagangan, hotel, dan restoran. Hal
ini didukung oleh tingginya persentase
penduduk yang bekerja pada sektor
tersebut. Sebanyak 26,42% penduduk di
Kelurahan Kalibuntu Wetan bekerja pada
sektor perdagangan, hotel, dan restoran.
Rata-rata
pendapatan
masyarakat
Kelurahan Kalibuntu Wetan adalah 1,2 juta
rupiah.

Sumber: Hasil observasi kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 2.55
Pertokoan

2.2.4 Karakteristik Keruangan


A. SDAL
a. Daya Dukung Lahan (Topografi-Litologi-Klimatologi)
Daya dukung lahan yang ada di Fokus Area Kota Kendal seluruhnya merupakan
kawasan budidaya. Sehingga nantinya dapat mendukung perencanaan Kecamatan
Kota Kendal yang akan dikembangkan sebagai pusat pemerintahan.

Curah
Hujan
0

Tabel II.11
Tabel Skoring Daya Dukung Lahan Fokus Area Kecamatan Kota Kendal
Skor
Skor
Jenis
Skor
Curah
Jenis
Kelerengan
Keterangan
Tanah
Kelerengan
Hujan
Tanah
Aluvial
Kawasan
30
15
08%
20
Hidromorf
Budidaya

Sumber : Hasil Analisis Kelompok 1B Studio Perencanaan, 2015

50

Skor
Total
65

Sumber : Hasil Analisis


Perencanaan, 2015

Kelompok

2B

Studio

Gambar 2.56
Peta Daya Dukung Lahan Fokus Area Kota
Kendal

b. Penggunaan Lahan
harus dipertahankan. Sedangkan
persentase dari penggunaan lahan
untuk permukiman adalah sebanyak
160 Ha atau sebesar 26,43%.
Kawasan Fokus Area Kota Kendal juga
merupakan pusat pelayanan di
Kabupaten Kendal, karena juga
banyak
dimanfaatkan
untuk
perkantoran
dan
pemerintahan,
hankam, peribadatan, perdagangan
dan jasa, pendidikan, serta kesehatan.

Berdasarkan
dari
karakteristik
penggunaan lahan mayoritas lahan di
Kawasan Fokus Area Kota Kendal
didominasi oleh sawah irigasi dan
permukiman. Hal tersebut dapat
dilihat dari persentase penggunaan
lahan mayoritas, yaitu sawah irigasi
sebanyak 394 Ha atau sebesar
65,41%. Sawah ini sebagian besar
juga merupakan kawasan lahan
pertanian pangan berkelanjutan yang

51

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 2.57
Peta Penggunaan Lahan Kawasan Fokus
Area Kota Kendal Tahun 2015

c. Kesesuaian Lahan
Hasil kesesuaian lahan didapatkan dengan cara menggabungkan atau overlay dari
penggunaan lahan dengan daya dukung lahan di Kawasan Fokus Area Kota Kendal.
Penggunaan lahan di Kawasan Fokus Area Kota Kendal telah sesuai dengan daya dukung
lahan, hal ini dapat diketahui dari penggunaan lahan yang ada, tidak ada lahan terbangun
yang terdapat di kawasan penyangga ataupun kawasan lindung sehingga presentase lahan
yang tidak sesuai adalah 0%. Dari hasil analisis ini dapat disimpulkan bahwa di wilayah di
Kawasan Fokus Area Kota Kendal dalam penggunaan lahannya sudah sesuai dengan
karakteristik fisik wilayah. Peta kesesuaian lahan Kawasan Fokus Area Kota Kendal dapat
dilihat pada gambar di bawah ini.
.

52

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 2.58
Peta Kesesuaian Lahan Kawasan Fokus Area
Kota Kendal Tahun 2011

B. Infrastruktur
a. Jaringan Transportasi
Transportasi merupakan suatu moda
yang digunakan untuk memindahkan
barang atau manusia dari tempat asal
ke tempat tujuan. Dasar model
transportasi terbagi menjadi tiga,
yaitu aktivitas, pergerakan, dan
jaringan. Jaringan yang dimaksud
adalah jaringan jalan yang terbagi
menjadi dua, yaitu jaringan jalan
primer dan jaringan sekunder.
Jaringan jalan primer, dimana
menghubungkan antar kota dalam
skala nasional yang ditunjukkan
adanya jalan arteri primer (Jalan
Soekarno-Hatta)
yang
menghubungkan antara Kecamatan
Kaliwungu
dengan
Kecamatan
Patebon dan merupakan jalan utama
penghubung
antara
Kabupaten
Batang dengan Kota Semarang.
Sedangkan jaringan jalan sekunder, di
mana menghubungkan antar zona
atau aktivitas. Jaringan jalan sekunder
ditunjukkan dengan adanya jalan
lokal baik primer atau sekunder,

dimana
jalan
tersebut
menghubungkan antar bangkitan,
yaitu
zona
permukiman-zona
komersial atau zona komersial-zona
komersial lain dikarenakan di Kota
Kendal terdapat tiga pasar yang saling
terhubung, yaitu pasar induk Kendal,
pasar
Patukangan,
dan
pasar
Kebondalem.

Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2011 (Olah Data)

Gambar 2.59
Peta Jaringan Jalan

53

Kondisi jalan berdasarkan hirarki pada Kawasan Fokus Area Kota Kendal adalah sebagai
berikut.

(a)

(b)

Sumber: Hasil Observasi Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 2.60
(a) Jalan Lokal Sekunder; (b) Jalan Arteri Primer

Hierarki jalan di Fokus Area Kota Kendal terdiri dari jalan arteri primer, jalan arteri
sekunder, dan jalan lokal. Jalan arteri primer melintasi bagian utara fokus area, yakni
daerah Kelurahan Pakauman dan Patukangan. Adapun jalan arteri sekunder dan jalan
lokal menyebar di seluruh kawasan fokus area. Secara keseluruhan kondisi jalan di
kawasan fokus area sudah baik, yakni jalan tidak berlubang dan tidak rusak.

b. Drainase
Pada kawasan Fokus Area Kota
Kendal terdapat tiga jenis saluran
drainase, yaitu primer, sekunder dan
tersier. Kondisi ketiga jenis saluran ini
termasuk kurang baik. Saluran
drainase primer berupa sungai
dengan kondisi yang tidak dapat
mengalirkan air dengan sempurna,
yang
disebabkan
oleh
adanya
sumbatan sampah dan sedimentasi.
Sumber: Dokumentasi Kelompok 1B Studio
Perencanaan, 2015

Gambar 2.61
Drainase yang mengalami sedimentasi

c. Persampahan
Secara umum, sistem persampahan
yang ada di fokus area Kendal masih
buruk.
Berdasarkan
observasi

lapangan tidak ditemukan fakta


bahwa dari ke 6 kelurahan tersebut
tidak memiliki TPS sama sekali,

54

Terkait ketersediaan bak sampah,


berdasarkan hasil observasi lapangan
bahwa pemerintah Kabupaten Kendal
telah membagikan bak sampah
komunal secara gratis melalui dinas
ciptaru. Untuk kawasan perumahan,
tiap rumah mempunyai 1-2 bak
sampah,
sedangkan
untuk
permukiman biasa, 1 bak sampah
digunakan secara bersama untuk 3
rumah.

padahal wilayah tersebut berada di


pusat
kota.
Berdasarkan
pengumpulan data sekunder maupun
rekapitulasi kuesioner ditemui fakta
bahwa sekitar 67% dari ke enam
kelurahan mengolah sampah dengan
cara dibakar secara tradisional.
Sisanya adalah dengan memanfaatkan
jasa petugas sampah yang mengambil
sampah tiap 3 hari sekali dengan
membayar retribusi sebesar Rp
3.000,00 tiap bulannya.

Sumber : Rekapitulasi Kuesioner, 2015

Gambar 2.62
Pengelolaan Sampah tiap Kelurahan di
Fokus Area Kendal

d. Sanitasi
Kondisi sanitasi di Fokus Area Kendal
tergolong baik. Hal ini dipengaruhi
oleh status keenam kelurahan yang
termasuk sebagai Fokus Area Kendal
(Pegulon,
Patukangan,
Sijeruk,
Kebondalem,
Pakauman
dan
Kalibuntu Wetan) sebagai kawasan
perkotaan.
Pada
Kelurahan
Patukangan dan Sijeruk terdapat 2
unit MCK Umum, sementara pada
Kelurahan Kebondalem hanya ditemui
satu MCK Umum. Semua MCK Umum
tersebut berada tidak jauh dari
permukiman
sehingga
mudah
dijangkau
oleh
warga.
Yang
disayangkan adalah kondisi dari MCK
Umum tersebut yang tergolong
kurang terawat. Meskipun demikian,
mayoritas keluarga memiliki jamban
pribadi dan septic-tank dengan sistem
on-site. Pengolahan air limbah, baik
grey water maupun black water
(lumpur tinja) tidak dilakukan secara
komunal. Sama seperti kelurahan lain

di Kendal, air limbah domestik (grey


water) dialirkan melalui saluran
drainase tersier tanpa melalui
pengolahan terlebih dahulu.

e. Air Bersih
Kebutuhan air bersih masyarakat di
kawasan Fokus Area Kota Kendal
dilayani oleh PDAM. Berdasarkan
hasil survei kondisi air dari PDAM
adalah baik, yaitu tidak berwarna dan
tidak berbau.

f. Telekomunikasi
Seluruh kawasan Fokus Area Kota
Kendal telah mendapatkan pelayanan
telekomunikasi berupa handphone
dan telepon umum, televisi, radio dan
alat komunikasinya.

C. Listrik
Berdasarkan pengolahan hasil survei,
diketahui bahwa seluruh penduduk di
kawasan Fokus Area Kota Kendal
telah mendapatkan pelayanan listrik

55

dengan mayoritas daya 900 Watt dan


1.300 Watt. Besarnya kebutuhan daya
listrik di kawasan Fokus Area Kota
Kendal disebabkan oleh aktivitas
sebagian besar penduduk kawasan
tersebut
cenderung
lebih

membutuhkan banyak energi listrik,


seperti berbagai aktivitas komersil.
Hal tersebut juga dikarenakan seluruh
kawasan Fokus Area Kabupaten
Kendal
merupakan
kawasan
perkotaan.

h. Fasilitas Umum dan Sosial


Sarana Pendidikan
Berikut ini tabel kondisi eksisting sarana pendidikan Fokus Area Kota Kendal.
Tabel II.12
Analisis Jumlah Sarana Pendidikan di Fokus Area Kota Kendal
SNI
EKSISTING
KETERANGAN
Menurut SNI 03-1733Jumlah penduduk Fokus Area
2004, jumlah penduduk
Kota Kendal sebanyak
pendukung sarana
Kondisi eksisting yang ada
15.824 jiwa. Seharusnya
pendidikan:
pada Fokus Area Kota
terdapat 12 TK dan 3 SMA.
1 TK: 1.250
Kendal ini terdapat:
Secara garis besar kebutuhan
1 SD: 1.600
9 TK, 10 SD, 5 SMP, dan 2
masyarakat di Fokus Area
1 SMP: 4.800
SMA.
Kota Kendal terhadap SD dan
1 SMA: 4.800
SMP sudah terpenuhi.
Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Sarana Kesehatan
Berikut ini tabel kondisi eksisting sarana kesehatan Fokus Area Kota Kendal.
Tabel II.13
Analisis Jumlah Sarana Kesehatan di Fokus Area Kota Kendal
SNI
EKSISTING
KETERANGAN
Menurut SNI 03-1733-2004,
Jumlah penduduk Fokus Area
jumlah penduduk pendukung
Kota Kendal sebanyak 15.824
Kondisi eksisting yang ada
sarana kesehatan:
jiwa. Sarana kesehatan di
pada kecamatan ini terdapat:
1 Posyandu: 1.250
Fokus Area Kota Kendal
37 posyandu, 2 pusksemas, 2
1 Balai Pengobatan: 2.500
sudah mampu melayani
klinik bersalin, dan 1 rumah
1 Apotek: 30.000
kebutuhan masyarakat
sakit.
1 Klinik Bersalin:30.000
karena jumlahnya yang lebih
1 Puskesmas: 30.000
dari cukup.
Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Sarana Peribadatan

Fokus Area Kota Kendal akan sarana


peribadatan sudah tercukupi.

Sarana peribadatan yang terdapat di


Fokus Area Kota Kendal berupa
masjid, musholla, dan gereja dengan
jumlah masing masing 6,72 dan 2.
Jumlah penduduk Fokus Area Kota
Kendal sebanyak 15.824 jiwa dengan
13.910 penduduk beragama Islam dan
1.914 penduduk beragama selain
Islam. Kebutuhan masyarakat di

Sarana Pemerintahan
Sarana pemerintahan yang terdapat di
kawasan fokus area Kota Kendal
adalah berupa kantor kelurahan.
Kantor kelurahan di kawasan fokus
area Kota Kendal tergolong baik.
Banyak bangunan kantor kelurahan
yang kondisinya terawat dan ada juga
yang sedang dilakukan renovasi atau

56

Sarana Perekonomian

perbaikan. Di kawasan fokus area


Kota Kendal terdapat Kantor Bupati
Kabupaten Kendal, Bappeda, dan lain
lain.

Sarana perekonomian yang tersedia di


kawasan fokus area Kota Kendal
berupa bank, pasar, pertokoan, mini
market, dan lain lain. Kondisi sarana
perekonomian tersebut secara umum
sudah tergolong baik.

2.2.5 Kebijakan Pemerintah


penataan jaringan trayek transportasi
umum.
7. Meningkatkan fungsi aksesibilitas, baik
dalam lingkup regional, lokal, maupun
kawasan untuk pengembangan wilayah
secara optimal dan pemanfaatan ruang
wilayah secara efisien.
Dalam pencapaian strategi pengembangan
daerah berdasarkan RPJMD Kabupaten
Kendal Tahun 2010 - 2015, arah kebijakan
pembangunan daerah Kabupaten Kendal
adalah sebagai berikut:
1. Peningkatan
kapasitas
dan
profesionalisme aparatur pemerintah
daerah melalui pendidikan dan
pelatihan (diklat) serta meningkatkan
prasarana dan sarana pelayanan publik
dalam menunjang kinerja pelayanan
publik.
2. Mewujudkan kualitas sumberdaya
manusia
yang
handal
dalam
mendukung eksistensi masyarakat
dengan peningkatan mutu pendidikan
dan pelatihan yang relevan dengan
kebutuhan pasar kerja.
3. Melakukan peningkatan pembinaan
dan
penataan
untuk
kegiatan
perdagangan pada kawasan khusus dan
terpadu.
4. Meningkatkan kualitas manajemen
penyelenggaraan pelayanan pendidikan
dasar dan menengah untuk menempuh
pendidikan kesataraan dan life skill.
5. Meningkatkan pengembangan jaringan
jalan, terminal, dan ketersediaan
angkutan umum, guna memudahkan
interaksi antar wilayah.

Berdasarkan RTRW Kabupaten Kendal


Tahun 2011-2031, Kecamatan Kendal
difokuskan sebagai PKL (Pusat Kegiatan
Lokal). Pusat kegiatan lokal terletak
diperkotaan Kecamatan Kendal dengan
fungsi
sebagai
pusat
pelayanan
pemerintahan tingkat daerah, pusat
perdagangan
regional,
dan
pusat
pendidikan. Berdasarkan fungsi yang telah
ditetapkan pada RTRW Kabupaten Kendal,
strategi pengembangan kawasan yang
menjadi focus area di Kecamatan Kendal
adalah sebagai berikut:
1. Meningkatkan kinerja pemerintah
daerah yang demokratis, akuntabel,
transparan, responsif, efektif, dan
efisien dalam mencapai pemerintahan
yang profesional.
2. Meningkatkan koordinasi antara SKPD
(Satuan Kerja Perangkat Daerah)
dengan stakeholder dalam penyusunan
perencanaan pembangunan terpadu
agar
sesuai
dengan
kebutuhan
masyarakat.
3. Mengembangkan pusat perdagangan
regional dengan cara melakukan
penataan dan pemanfaatan kawasan
tertentu sebagai lokasi perdagangan.
4. Meningkatkan
kualitas
penyelenggaraan
pendidikan
non
formal melalui peningkatan peran serta
masyarakat.
5. Meningkatkan kesempatan masyarakat
untuk memperoleh pendidikan dan
pelatihan ketrampilan.
6. Mengembangkan sistem transportasi
umum dalam koridor regional dan lokal
yang terintegrasi serta melakukan

57

6. Penciptaan pusat-pusat kegiatan yang


bertumpu pada potensi ekonomi lokal
untuk
mendorong
perkembangan

wilayah dan kestabilan pertumbuhan


ekonomi wilayah.

2.3 Fokus Area Pegandon-Ngampel


2.3.1 Konstelasi Wilayah Perencanaan
Fokus Area Pegandon-Ngampel terdiri dari
Kelurahan
Pegandon,
Kelurahan
Margomulyo,
Kelurahan
Tegorejo,
Kelurahan Dawungsari, dan Kelurahan
Sumbersari. Fokus Area Pegandon-Ngampel
dilalui oleh jalan arteri primer yaitu jalan
yang menghubungkan Kecamatan Patebon
dengan Kecamatan Pegandon. Wilayah
fokus area ini termasuk dalam kawasan
perdesaan
yang
berpotensi
untuk
dikembangkan karena adanya rencana pintu
tol
yang
terdapat
di
Kelurahan
Margomulyo. Oleh karenanya, diperlukan
adanya suatu rencana pengembangan
wilayah Fokus Area Pegandon-Ngampel
sebagai New Urbanism.

Wilayah Bondokenceng yang terdiri dari


Kecamatan Patebon, Kecamatan Pegandon,
Kecamatan Kota Kendal, Kecamatan
Cepiring,
dan
Kecamatan
Cepiring
merupakan wilayah yang terletak sangat
strategis dari Kabupaten Kendal. Dimana di
Bondokenceng
ini
terdapat
pusat
pemerintahan, perdagangan dan jasa, serta
permukiman dari Kabupaten Kendal.
Wilayah Bondokenceng memiliki luas
sebesar 157,69 Ha (0,15% dari total luas
Kabupaten Kendal). Ruang lingkup wilayah
studi yaitu Fokus Area Pegandon-Ngampel
dimana merupakan salah satu dari dua
wilayah fokus area yang terdapat di Wilayah
Bondokenceng. Luas wilayah yang dimiliki
oleh Fokus Area Pegandon-Ngampel yaitu
sebesar 10,048 Ha (6,4% dari total luas
Wilayah Bondokenceng.

Sumber: Analisis Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 2.63
Peta Konstelasi Wilayah Fokus Area PegandonNgampel

58

2.3.2 Karakteristik Wilayah


Karakteristik wilayah yang akan dibahas dalam laporan ini antara lain karakteristik fisik,
infrastruktur, demografi, perekonomian, dan keruangan.

A. Karakteristik Demografi
a. Jumlah Penduduk
Berikut
ini
adalah
jumlah
penduduk Kawasan Fokus Area
Pegandon-Ngampel pada tahun
2010-2014.

Pada aspek kependudukan wilayah


studi Fokus Area PegandonNgampel,
jumlah
penduduk
mengalami fluktuasi. Pada tahun
2011, kawasan Fokus Area
Pegandon-Ngampel
mengalami
penurunan
jumlah
penduduk
kemudian meningkat kembali
sampai tahun 2013. Namun pada
tahun 2014, jumlah penduduk
kembali mengalami penurunan.
Ada 2 kelurahan yang mengalami
penurunan
jumlah
penduduk
adalah Kelurahan Margomulyo
sebanyak 10 jiwa dan Kelurahan
Pegandon sebanyak 1.275 jiwa dari
tahun 2013 ke tahun 2014.

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah


Data)

Gambar 2.64
Grafik Jumlah Penduduk Kawasan Fokus
Area Pegandon-Ngampel Tahun 20102014

b. Kepadatan penduduk
kepadatan penduduk kawasan
Fokus Area Pegandon-Ngampel
tahun 2014.

Dalam kawasan Fokus Area


Pegandon-Ngampel,
kelurahan
yang memiliki tingkat kepadatan
penduduk paling tinggi menurut
data BPS Kabupaten Kendal pada
tahun 2014 adalah Kelurahan
Pegandon sebesar 3.692 jiwa/km2.
Kemudian diikuti oleh Kelurahan
Tegorejo sebesar 2.331 jiwa/km2,
Sumbersari
sebesar
1.800
2
jiwa/km , Margomulyo sebesar
1.793
jiwa/km2.
Sedangkan
kelurahan
yang
memiliki
kepadatan
penduduk
paling
rendah
adalah
Kelurahan
Dawungsari
sebesar
1.568
2
jiwa/km . Berikut adalah peta

Teamwork is the secret that


make common people
achieve uncommon result.Ifeany Enoch Onouha

59

Kelurahan Tegorejo memiliki


jumlah penduduk paling tinggi, akan
tetapi kepadatan penduduk tertinggi
terdapat di Kelurahan Pegandon. Hal
tersebut dikarenakan Kelurahan
Kelurahan Pegandon menjadi pusat
kegiatan di fokus area PegandonNgampel. Terdapat pasar pegandon
yang melayami fokus area dan
kelurahan yang paling dekat dengan
jalan pantura. Sedangkan kepadatan
terendah terdapat di Kelurahan
Dawungsari
disebabkan
masih
banyaknya lahan non terbangun.

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah


Data)

Gambar 2.65
Peta Kepadatan Penduduk

c. Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Umur


Berdasarkan
grafik
piramida
penduduk kawasan Fokus Area
Pegandon-Ngampel terlihat bahwa
grafik
berbentuk
piramida
ekspansif (piramida penduduk
muda), di mana menggambarkan
angka kelahiran yang lebih tinggi
daripada
angka kematiannya.
Piramida penduduk di atas dapat
menunjukkan bahwa usia muda (034)
tahun
lebih
besar
dibandingkan dengan usia tua. Hal
itu menandakan pertumbuhan
penduduk relatif tinggi di kawasan
Fokus Area Pegandon-Ngampel.
Penduduk usia muda yang relatif
banyak berpengaruh pada dengan
rencana pembangunan KIK di
Kecamatan Kaliwungu. Oleh karena

Berikut ini merupakan jumlah


penduduk berdasarkan kelompok
umur yang terdapat di kawasan
Fokus Area Pegandon-Ngampel
pada tahun 2014.

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah


Data)

Gambar 2.66
Piramida Penduduk Kawasan Fokus
Area Pegandon-Ngampel Tahun 2014

60

itu, kualitas sumber daya manusia


harus ditingkatkan, terutama agar
dapat bersaing dengan penduduk

luar Kabupaten Kendal agar dapat


bekerja di KIK.

d. Kualitas Sumber Daya Manusia


Tingkat Pendidikan
Berikut merupakan tabel dari
jumlah penduduk kawasan Fokus
Area
Pegandon-Ngampel
berdasarkan tingkat pendidikan
terakhir pada tahun 2014. Rendah
dan tingginya tingkat pendidikan
ini dapat diukur melalui banyaknya
tingkat pendidikan terakhir yang

ditempuh
oleh
masyarakat
kawasan Fokus Area PegandonNgampeldalam kurun waktu 1
tahun.

Tabel II.14
Jumlah Penduduk berdasarkan Tingkat Pendidikan
Kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel Tahun 2014
Tingkat Pendidikan
Tidak/Belum
Tamat SD

Tamatan SD
Sederajat

Tamatan SMP
Sederajat

Tamatan
SMA
Sederajat

Tamatan
Akademi/PT

Dawungsari

520

624

556

315

77

3.

Margomulyo

1367

782

943

889

90

4.

Tegorejo

1833

1791

968

797

267

5.

Pegandon

1356

1020

810

617

155

No.

Kecamatan

1.

Sumbersari

2.

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Kawasan Fokus Area PegandonNgampel sudah didominasi oleh


tidak/belum tamat SD, yaitu
sebesar 32,17%. Hal tersebut
menandakan
bahwa
tingkat
pendidikan di kawasan fokus area
masih rendah, karena belum
memenuhi program wajib yang
dicanangkan oleh pemerintah,
yaitu Program Wajib Belajar 12
Tahun. Sementara tamatan SMA
sederajat hanya sebesar 16,59%.
Oleh karena itu dapat di

indIkasikan mata pencaharian


utama penduduk kawasan Fokus
Area Pegandon-Ngampel adalah
bidang pertanian. Selain itu,
kondisi alam juga mendukung
mata pencaharian tersebut dengan
masih banyaknya lahan pertanian.
Data penduduk menurut tamatan
pendidikan
di
Kelurahan
Sumbersari tidak ada.

61

Pengangguran
Pengangguran adalah orang yang
masuk dalam angkatan kerja yang
sedang mencari pekerjaan dan
belum
mendapatkannya.
Pengangguran
umumnya

disebabkan
karena
jumlah
angkatan kerja tidak sebanding
dengan lapangan pekerjaan yang
ada.
Sedangkan jumlah pengangguran
paling
rendah
terdapat
di
Kelurahan
Dawungsari,
yaitu
sebesar 550 jiwa. Sedangkan
Kelurahan
Sumbersari
tidak
terdapat data penduduk menurut
mata pencaharian. Berdasarkan pie
chart di atas, terlihat bahwa
pengangguran di kawasan Fokus
Area Pegandon-Ngampel sebesar
11,97%. Pengangguran tersebut
tidak terlalu berpengaruh terhadap
Bondokenceng.
Namun, perlu
adanya tindakan dari pemerintah
untuk
mengurangi
jumlah
pengangguran. Terkait dengan
rencana pembangunan KIK, dapat
diberikan
pelatihan
yang
menunjang agar bisa bekerja di
KIK. Sehingga dapat mengurangi
jumlah pengangguran.

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah


Data)

Gambar 2.67
Grafik Jumlah Pengangguran di
Kawasan Fokus Area
Pegandon-Ngampel Tahun 2014

Berdasarkan diagram di atas,


diketahui bahwa pada tahun 2014
jumlah
pengangguran
paling
banyak terdapat di Kelurahan
Tegorejo, yaitu sebesar 2.485 jiwa.
Angka Kemiskinan
Jumlah kemiskinan di kawasan

Area

Fokus

2014 pada tiap kelurahan.

Area

Pegandon-Ngampel

Pegandon-Ngampel

tahun

dapat digunakan untuk mengukur


tingkat kesejahteraan yang ada di
wilayah

tersebut.

Tingkat

kemiskinan yang tinggi di suatu


daerah

akan

menimbulkan

permasalahan yang terkait dengan


kualitas sumber daya manusia.

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah


Data)

Berikut ini adalah diagram jumlah

Gambar 2.68
Grafik Jumlah Keluarga Miskin di
Kawasan Fokus Area PegandonNgampel Tahun 2014

keluarga miskin di kawasan Fokus

62

2.3.3 Karakteristik Perekonomian


Aktivitas perekonomian Kawasan fokus area Pegandon-Ngampel didominasi oleh aktivitas
pertanian. Sebanyak 33,16% penduduk di kawasan fokus area Pegandon-Ngampel bekerja pada
sektor pertanian. Hal ini mengindikasikan bahwa aktivitas ekonomi yang utama di PegandonNgampel adalah pertanian. Aktivitas pertanian ini menggambarkan bahwa penggunaan lahan di
kawasan fokus area Pegandon-Ngampel masih didominasi oleh lahan-lahan pertanian. Seiring
berjalannya waktu dan padatnya penduduk, kawasan fokus area Pegandon-Ngampel akan
beralih fungsi menjadi pusat permukiman. Rata-rata pendapatan masyarakat pada kawasan
fokus area Pegandon-Ngampel adalah sebesar 1,96 juta rupiah.

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.69
Produksi Tanaman Pangan Menurut Kelurahan
di Kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel

Sektor pertanian sangat berpotensi untuk dikembangkan di kawasan fokus area PegandonNgampel. Adapun kelurahan yang menjadi prioritas utama pengambangan komoditas padi
adalah Kelurahan Sumbersari. Prioritas kedua adalah kelurahan Margomulyo. Sedangkan
kelurahan lainnya termasuk ke dalam prioritas ke-3 untuk pengembangan komoditas padi.
Adanya rencana pintu keluar tol dan adanya stasiun di kecamatan Pegandon akan
mengakibatkan terjadinya aktivitas ekonomi yang tinggi. Aktivitas ekonomi yang terjadi
sekarang adalah pada sektor pertanian. Namun, dengan rencana adanya pintu keluar tol dan
adanya stasiun akan ada pengalihan fungsi lahan dari lahan pertanian menjadi lahan
permukiman. Dengan demikian, kecamatan Pegandon dan Ngampel kedepannya akan menjadi
tempat permukiman di mana nilai lahan di sekitar pintu tol tersebut akan menjadi tinggi.
Peruntukkan lahan di sekitar pintu tol akan berubah menjadi pertokoan, sehingga aktivitas jual
beli akan semakin tinggi. Hal tersebut diharapkan dapat membantu menambah pendapatan
daerah di kawasan fokus area Pegandon-Ngampel.

63

Sumber: BPS Kabupaten Kendal, 2015 (Olah Data)

Gambar 2.70
Produksi Sektor Peternakan Kelurahan
di Kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel

A. Kelurahan Sumbersari

ekonomi yang ada di Kawasan fokus


area
Pegandon-Ngampel.
Aktivitas
ekonomi utama yang ada di Kelurahan
Dawungsari adalah pertanian. Sebanyak
48,23%
penduduk
Kelurahan
Dawungsari bekerja pada sektor
pertanian.
Rata-rata
pendapatan

Kelurahan
Sumbersari
turut
berkontribusi
terhadap
aktivitas
ekonomi yang ada di Kawasan fokus area
Pegandon-Ngampel. Aktivitas ekonomi
utama yang ada di Kelurahan Sumbersari
adalah pertanian. Komoditas utama yang
ada di Kelurahan Sumbersari adalah
padi. Pada tahun 2013, produksi padi di
kelurahan ini mencapai 1.345,64 ton.
Selain itu, Kelurahan Sumbersari juga
memiliki potensi untuk pengembangan
sub sektor peternakan. Pada tahun 2013,
produksi hewan uanggas dan ternak
mencapai 5.561 ekor. Adapun rata-rata
pendapatan
masyarakat
Kelurahan
Sumbersari adalah 1 juta rupiah.

masyarakat
Kelurahan
Dawungsari
Kalibuntu Wetan adalah 2,4 juta rupiah.

Sumber: Hasil observasi kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015
Gambar 2.72
Pertanian

C. Kelurahan Tegorejo
Kelurahan Tegorejo turut berkontribusi
terhadap aktivitas ekonomi yang ada di
Kawasan fokus area Pegandon-Ngampel.
Aktivitas ekonomi utama yang ada di
Kelurahan Tegorejo adalah pertanian.
Sebanyak 36,15% penduduk Kelurahan
tegorejo bekerja pada sektor pertanian.
Komoditas yang dapat dikembangkan di
kelurahan ini adalah padi dan jagung.

Sumber: Hasil observasi kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 2.71
Pertanian

B. Kelurahan Dawungsari
Kelurahan
Dawungsari
berkontribusi
terhadap

turut
aktivitas

64

Dibandingkan dengan kelurahan lainnya,


Kelurahan
Tegorejo
merupakan
produsen terbanyak untuk komoditas
jagung, yakni 298,26 ton. Rata-rata
pendapatan
masyarakat
Kelurahan
Tegorejo adalah 2,1 juta rupiah.

E. Kelurahan Pegandon
Kelurahan Pegandon memiliki aktivitas
ekonomi yang berbeda dengan aktivitas
ekonomi yang ada di Kawasan fokus area
Pegandon-Ngampel. Aktivitas ekonomi
utama yang ada di Kelurahan Pegandon
adalah perdagangan. Sebanyak 58,15%
penduduk kelurahan Pegandon bekerja
pada sektor perdagangan, hotel, dan
restoran. Rata-rata pendapatan masyarakat
Kelurahan Margomulyo adalah 1,6 juta
rupiah.

Sumber: Hasil observasi kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 2.73
Pertanian

D. Kelurahan Margomulyo
Aktivitas ekonomi utama yang ada di
Kelurahan Margomulyo adalah pertanian.
Sebanyak 47,23% penduduk Kelurahan
Margomulyo
bekerja
pada
sektor
pertanian.
Kelurahan
Margomulyo
menjadi
prioritas
ke-2
untuk
pengembangan
komoditas
padi
di
kawasan fokus area Pegandon-Ngampel.
Rata-rata
pendapatan
masyarakat
Kelurahan Margomulyo adalah 2,7 juta
rupiah.

Sumber: Hasil observasi kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015
Gambar 2.75
Pertokoan

Sumber: Hasil observasi kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 2.74
Pertanian

65

2.3.4 Karakteristik Keruangan


A. SDAL
a. Daya Dukung Lahan (Topografi-Litologi-Klimatologi)
Kelerengan
Wilayah studi fokus area Pegandon-Ngampel merupakan daerah dengan klasifikasi
kelerengan datar. Lahan dengan kelerengan datar tersebar merata di lima desa yaitu Desa
Pegandon, Tegorejo, Margomulyo, Dawungsari, dan Desa Sumbersari.

Sumber: Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 2.76
Peta Topografi Fokus Area Pegandon-Ngampel

Lahan dengan kelerengan ini cocok digunakan sebagai kawasan budidaya, untuk
dikembangkan menjadi kawasan permukiman, pertanian, perkantoran, dan kawasan
terbangun lainnya.

b. Jenis Tanah
Jenis tanah yang terdapat di wilayah Fokus Area Pegandon-Ngampel mayoritas adalah
jenis tanah latosol cokelat. Persebaran tanah latosol cokelat ini yaitu di Desa Tegorejo,
Margomulyo. Dawungsari, dan Sumbersari. Sedangkan untuk Kelurahan Pegandon
memiliki jenis tanah asosiasi aluvial kelabu.

66

Sumber: Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 2.77
Peta Litologi Fokus Area Pegandon-Ngampel

Pada umumnya tanah Latosol ini kadar unsur hara dan organiknya cukup rendah,
sedangkan produktivitas tanahnya dari sedang sampai tinggi. Tanaman yang bisa ditanam
didaerah ini adalah padi (persawahan), sayur-sayuran dan buah-buahan. Lahan di
Kecamatan Ngampel dan Kecamatan Pegandon didominasi oleh persawahan. Sehingga
dapat dikatan bahwa penggunaan lahan di fokus area Pegandon - Ngampel terkait dengan
karakteristik fisik wilayah jenis tanah masih sesuai.

A goal without a plan is just a wish. Antoine de Saint-Exupry.

67

c. Hidrogeologi
Fokus Area Pegandon - Ngampel
memiliki persediaan air tanah yang
mencukupi karena variasi akuifer yang
termasuk produktif. Persebaran air
tanah produktif tinggi yaitu di
Pegandon, Tegorejo, dan Sumbersari.
Persebaran air tanah sedang yaitu di
Margomulyo dan Dawungsari. Kondisi
ini mendukung aktivitas masyarakat
setempat dimana masyarakat bisa
mendapatkan pasokan air baku dari
daerahnya
sendiri,
tanpa
harus
mengimport dari daerah lain

Sumber: Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 2.78
Peta Hidrogeologi Fokus Area Pegandon-Ngampel

d. Klimatologi
Klimatologi terdiri dari beberapa unsur seperti kelembaban udara, suhu udara, kecepatan
angin, intensitas curah hujan dan lain-lain. Pada umumnya, klimatologi memiliki pengaruh
besar terhadap curah hujan. Wilayah fokus area Pegandon - Ngampel memiliki curah
hujan 3000mm/tahun.

Sumber: Analisis Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 2.79
Peta
Klimatologi
Pegandon-Ngampel

68

Fokus

Area

Berdasarkan
SK
Mentri
Kehutanan
No.837/KPTS/UM/II/1980
dan
No.683/KPTS/UM/VIII/1981, angka curah hujan tersebut termasuk dalam interval
intensitas curah hujan tinggi. Curah hujan yang tinggi berpengaruh pada tingkat
kesuburan pertanian yaitu dapat menambah suplai air dari hujan selain yang sudah
tersedia dari sungai, bendungan, waduk, atau yang lainnya. Potensi tersebut memberikan
peluang juga bagi para petani yang menggarap lahan tadah hujan.
e. Bencana Banjir
Daerah rawan bencana banjir di fokus area Pegandon-Ngampel adalah 37%, dimana
persentase ini sudah tergolong angka yang tinggi. Daerah rawan bencana banjir ini
tersebar di bagian utara Pegandon dan Sumbersari, Ngampel. Berdasarkan hasil obervasi,
penyebab bencana banjir di fokus area Pegandon - Ngampel adalah karena masih
buruknya sistem drainse yang telah ada. Rawan bencana banjir ini menjadi hal yang perlu
diperhatikan dalam mewujudkan rencana pembangunan di Kabupaten Kendal. Hal ini
bertujuan agar arah pengembangan wilayah di fokus area masih memperhatikan kondisi
fisik dan permasalahan yang ada, sehingga tidak menimbulkan masalah yang berdampak
pada rencana pembangunan lainnya

Sumber: Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 2.80
Peta Bencana Banjir Fokus Area
Pegandon-Ngampel

69

f. Daya Dukung Lahan


Daya dukung lahan pada wilayah fokus area Pegandon-Ngampel merupakan kawasan budi
daya 100%. Sehingga dapat mendukung perencanaan yang akan menjadikan fokus area ini
sebagai pusat permukiman. Selain itu, kondisi daya dukung lahan juga memungkinkan
untuk dilakukan pembangunan pintu keluar jalan tol dan serta pembangunan jalan arteri
baru.

Sumber : Analisis
Perencanaan, 2015

Kelompok

2B

Studio

Gambar 2.81
Peta Daya Dukung Lahan Fokus Area
Pegandon-Ngampel

g. Penggunaan Lahan
Berdasarkan persentase penggunaan lahan, didominasi oleh perkebuban sebesar 35%. Hal
tersebut dapat mendorong kegiatan bercocok tanam. Selain untuk perkebunan,
penggunaan lahan untuk permukiman juga cukup tinggi yaitu sebesar 35%.

Sumber: Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 2.82
Presentase Penggunaan Lahan Fokus Area Pegandon-Ngampel

70

Sumber: Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 2.83
Peta Tata Guna Lahan Fokus Area Pegandon-Ngampel

Berdasarkan dari peta tata guna lahan,


fokus
area
Pegandon-Ngampel
merupakan kawasan yang masih
bersifat agraris. Hal ini ditunjukkan
dengan besarnya luas lahan non
terbangun yang digunakan untuk
pertanian. Lahan non terbangun
tersebut terdiri dari sawah irigasi,
tegalan, semak dan perkebunan.
Sedangkan untuk permukiman masih
relatif sedikit dan juga tersebar di
seluruh wilayah fokus area PegandonNgampel. Rencana Trans Tol Jawa yang
melewati fokus area PegandonNgampel sebagian
besar akan
dibangun diatas lahan non terbangun.
Lahan non terbangun tersebut berupa
sawah irigasi dan perkebunan. Tidak
hanya lahan non terbangun, namun
pembangunan Trans Tol Jawa akan
dibangun
diatas
permukiman
penduduk.

h. Kesesuaian Lahan
Dari penggunaan lahan yang ada,
tidak ada lahan terbangun yang
terdapat di kawasan penyangga
ataupun kawasan lindung sehingga
presentase lahan yang tidak sesuai
adalah 0%. Dari hasil analisis ini
dapat disimpulkan bahwa di wilayah
fokus area Pegandon-Ngampel dalam
penggunaan lahannya sudah sesuai
dengan karakteristik fisik wilayah.

Hasil
Kesesuaian
Lahan
ini
didapatkan
dengan
cara
menggabungkan atau overlay dari
penggunaan lahan dengan daya
dukung lahan. Jika lahan terbangun
terdapat di kawasan penyangga atau
kawasan lindung, maka kawasan
tersebut dapat dikategorikan sebagai
kawasan yang tidak sesuai. Dengan
ketidaksesuaian lahan ini, nantinya
dapat membahayakan penghuni atau
warga yang bertempat tinggal disana.

71

Sumber: Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Gambar 2.84
Peta Kesesuaian Lahan Fokus Area Pegandon-Ngampel

B. Infrastruktur
a. Jaringan Jalan
Hierarki jalan di Fokus Area Pegandon-Ngampel terdiri dari jalan lokal primer dan jalan
lokal sekunder. Kondisi jalan di kawasan Fokus Area Ngampel-Pegandon sebagian
mengalami kerusakan berupa jalan yang berlubang yakni di sebagian Kelurahan
Sumbersari, Kelurahan Margomulyo dan Kelurahan Pegandon.

Sumber: Bappeda Kabupaten Kendal, 2011


Gambar 2.85
Jaringan Jalan di Fokus Area PegandonNgampel

72

b. Drainase
Pada kawasan fokus area Kota Pegandon Ngampel terdapat tiga jenis saluran drainase,
yaitu primer, sekunder dan tersier. Ketiga saluran ini kondisinya buruk karena terdapat
banyak sampah yang menyumbat aliran. Saluran drainase primer berupa sungai dengan
kondisinya yang masih kurang baik dikarenakan banyaknya sampah yang terdapat pada
sungai tersebut dan kurang terawatnya lingkungan di sekitar sungai.

(a)

(b)

(c)

Sumber: Dokumentasi Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015


Gambar 2.86
Jaringan Drainase di Fokus Area Pegandon-Ngampel

c. Persampahan
Secara umum, sistem persampahan yang ada di fokus area Pegandon-Ngampel masih
buruk. Berdasarkan observasi lapangan tidak ditemukan fakta bahwa dari ke 5 kelurahan
tersebut tidak memiliki TPS sama sekali. Berdasarkan pengumpulan data sekunder
maupun rekapitulasi kuesioner ditemui fakta bahwa sekitar 96% dari ke 5 kelurahan
mengolah sampah dengan cara dibakar secara tradisional, hanya 20% warga di Kelurahan
Pegandon yang menggunakan jasa angkut sampah oleh petugas kebersihan tiap 3 kali
sehari dengan membayar retribusi sebesar Rp 3.000,00 tiap bulannya.

Sumber : Rekapitulasi Kuesioner Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015


Gambar 2.87
Pengelolaan Sampah tiap Kelurahan di Fokus Area Pegandon-Ngampel

Terkait ketersediaan bak sampah, berdasarkan hasil observasi lapangan ditemukan bahwa
lebih dari 90% warga di fokus area Pengandon-Ngampel tidak memiliki bak sampah
pribadi.

73

d. Sanitasi

dan Dawungsari tidak ditemukan adanya


MCK Umum, sementara di Kelurahan
Margomulyo, Tegorejo dan Pegandon,
masih ditemukan MCK Umum sebanyak
2 unit dengan kondisi kurang terawat
pada masing-masing kelurahan.

Kondisi sanitasi Focus Area PegandonNgampel tergolong baik. Hal tersebut


didasarkan pada sudah terpenuhinya
mayoritas masyarakat akan akses salah
satu sarana sanitasi, yaitu jamban
beserta septic-tank. Setiap permukiman
yang memiliki septic-tank menerapkan
sistem on-site sehingga pengelolaan
berskala komunal belum ditemukan di
Focus
Area
Pegandon-Ngampel.
Meskipun demikian, pada kelima
kelurahan di Focus Area Pegandon-Ngam
pel, belum ditemukan adanya instalasi
pengolahan untuk air limbah domestik
(Grey Water). Air limbah tersebut masih
dialirkan melalui saluran drainase yang
utamanya digunakan untuk mengalirkan
air limpasan. Di Kelurahan Sumbersari

e. Air Bersih
Kebutuhan air bersih masyarakat di
kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel
dilayani oleh air dari sumur gali.
Berdasarkan hasil survei kondisi air
sumur gali adalah baik, yaitu tidak
berwarna dan tidak berbau.

f. Telekomunikasi
Seluruh kawasan Fokus Area PegandonNgampel telah mendapatkan pelayanan
telekomunikasi
berupa
handphon,
telepon umum, televisi, radio dan alat
komunikasinya.

g. Listrik
Berdasarkan pengolahan hasil survei,
diketahui
bahwa
sebagian
besar
penduduk di kawasan Fokus Area
Pegandon-Ngampel telah mendapatkan
pelayanan listrik dengan mayoritas daya
900 Watt dan 1.300 Watt dan sebagian
kecil 450 Watt (40% penduduk di
Fokus Area Pegandon-Ngampel). Adapun
daya listrik 900 Watt dan 1300 Watt
lebih didominasi oleh penduduk di
kawasan perkotaan, yakni Kelurahan
Margomulyo, Tegorejo dan Pegandon.
Adapun
penduduk
perdesaan
di
Kelurahan Sumbersari dan Dawungsari
menggunakan daya listrik 450 Watt.

Sumber: Dokumentasi Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015
Gambar 2.88
WC Umum di Kelurahan Margomulyo

74

h. Sarana Pendidikan
Tabel II.15
Analisis Jumlah Sarana Pendidikan di Fokus Area Pegandon-Ngampel
SNI
EKSISTING
KETERANGAN
Menurut SNI 03-1733-2004,
jumlah penduduk pendukung
sarana pendidikan:
1 TK: 1.250
1 SD: 1.600
1 SMP: 4.800
1 SMA: 4.800

Kondisi eksisting yang


ada pada Fokus Area
Ngampel Pegandon ini
terdapat:
7 TK, 9 SD, 3 SMP, dan
2 SMA.

Jumlah penduduk Fokus Area


Pegandon-Ngampel sebanyak
18.833 jiwa. Seharusnya terdapat
15 TK, 11 SD, dan 3 SMA. Secara
garis besar kebutuhan masyarakat
di Fokus Area Pegandon-Ngampel
terhadap SMP sudah terpenuhi.

Sumber: Analisis Kelompok Studi Perencanaan, 2015

i. Sarana Kesehatan
Tabel II.16
Analisis Jumlah Sarana Kesehatan di Fokus Area Pegandon-Ngampel
SNI
EKSISTING
KETERANGAN
Menurut SNI 03-1733-2004,
jumlah penduduk pendukung
Kondisi eksisting yang ada
Jumlah penduduk Fokus Area
sarana kesehatan:
pada kecamatan ini terdapat: Pegandon-Ngampel sebanyak
1 Posyandu: 1.250
1 posyandu, 1 apotek, 1
18.833 jiwa. Seharusnya
1 Balai Pengobatan: 2.500
pusksemas, dan 1 balai
terdapat 15 posyandu dan 7
1 Apotek: 30.000
pengobatan.
balai pengobatan.
1 Klinik Bersalin:30.000
1 Puskesmas: 30.000
Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

j. Sarana Peribadatan

k. Sarana Pemerintahan

Fokus Area Pegandon-Ngampel terdapat


18.833 jiwa dengan 18.787 penduduk
beragama Islam dan 46 jiwa beragama
selain Islam. Di kawasan Fokus Area
Pegandon-Ngampel terdapat 11 masjid,
58 musholla, dan tidak terdapat gereja.
Kebutuhan akan sarana peribadatan di
kawasan Fokus Area Pegandon-Ngampel
untuk penduduk yang beragama Islam
sudah tercukupi, namun untuk penduduk
yang beragama selain Islam apabila
hendak beribadah harus pergi ke tempat
ibadah yang berada di wilayah lain.

Sarana pemerintahan yang terdapat di


kawasan fokus area Pegandon-Ngampel
adalah
kantor kelurahan. Pelayanan
kantor kelurahan di kawasan tersebut
dapat digolongkan cukup baik.

l. Sarana Ekonomi
Sarana perekonomian yang terdapat di
kawasan fokus area Pegandon-Ngampel
berupa
bank,
pasar,
pertokoan,
minimarket, dan lain lain yang
kondisinya tergolong baik.

2.3.5 Kebijakan Pemerintah


Berdasarkan RTRW Kabupaten Kendal
Tahun 2011 2031, Kecamatan Pegandon
merupakan Pusat Pelayanan Kawasan (PPK)
berupa permukiman yang berfungsi untuk
melayani kegiatan skala kawasan atau
beberapa desa, sedangkan Kecamatan
Ngampel merupakan Pusat Pelayanan

Lingkungan (PPL) berupa permukiman yang


berfungsi untuk melayani kegiatan skala
antar desa. Berdasarkan fungsi yang telah
ditetapkan pada RTRW Kabupaten Kendal,
strategi pengembangan kawasan yang
menjadi fokus area di Kecamatan PegandonNgampel adalah sebagai berikut:

75

kebijakan pembangunan daerah Kabupaten


Kendal adalah sebagai berikut:
1. Membentuk pola permukiman yang
berkelompok untuk mempermudah
pengembangan struktur pelayanan
fasilitas dan menciptakan sistem
pemakaian,
perawatan,
dan
pemeliharaan infrastruktur yang lebih
efektif dan efisien.
2. Pembangunan
permukiman
diarahkan agar lebih membentuk
pola-pola kawasan terbangun yang
menyebar, tidak terkonsentrasi di
sepanjang jalur jalan TOL.
3. Meningkatkan
pengembangan
jaringan
jalan,
terminal,
dan
ketersediaan angkutan umum, guna
memudahkan interaksi antar wilayah.
4. Menciptakan pusat-pusat kegiatan
yang bertumpu pada potensi ekonomi
lokal
untuk
mendorong
perkembangan
wilayah
dan
kestabilan pertumbuhan ekonomi
wilayah.
5. Meningkatkan
peran
serta
masyarakat
dalam
perencanaan,
pelaksanaan,
dan
evaluasi
pembangunan.

1. Mengembangkan sistem permukiman


perkotaan dan perdesaan dengan cara
meningkatkan prasarana dan sarana
dasar permukiman yang memadai,
untuk mengatur dan menetapkan
rencana
kepadatan
kawasan
permukiman
dan
mengurangi
berkembangnya permukiman kumuh
terutama di kawasan perkotaan.
2. Penyediaan
dan
pengembangan
perumahan yang terjangkau oleh daya
beli masyarakat terutama masyarakat
yang berpenghasilan rendah.
3. Mengembangkan sistem transportasi
umum dalam koridor regional dan
lokal
yang
terintegrasi
serta
melakukan penataan jaringan trayek
transportasi umum.
4. Meningkatkan fungsi aksesibilitas,
baik dalam lingkup regional, lokal,
maupun
kawasan
untuk
pengembangan
wilayah
secara
optimal dan pemanfaatan ruang
wilayah secara efisien.
5. Pengembangan
potensi
wilayah,
klaster ekonomi perdesaan, dan
perbaikan prasarana dan sarana
menunjang
pembangunan
perekonomian.
6. Meningkatkan
kompetensi
sumberdaya manusia dengan inovasi
dalam
bidang
teknologi
dan
komunikasi.
Dalam
pencapaian
strategi
pengembangan daerah berdasarkan RPJMD
Kabupaten Kendal Tahun 2010 - 2015, arah

76

77

BAB III
KONSEP PERENCANAAN
3.1 Tujuan Perencanaan
menggunakan strategi-strategi yang
ditetapkan.
b. Terciptanya pusat-pusat aktivitas
yang mampu memenuhi kebutuhan
masyarakat
Bondokenceng
dan
sekitarnya
Bondokenceng sedang menghadapi
isu-isu
pembangunan
seperti
Kawasan Industri Kendal, Pelabuhan
di
Kaliwungu,
serta
proyek
pembangunan Tol Trans Jawa yang
melewati beberapa kelurahan di
Kecamatan Ngampel dan Pegandon.
Pembangunan KIK akan berdampak
pada peningkatan kebutuhan akan
service, hunian, perdagangan dan jasa,
perhotelan, pusat perbelanjaan dan
sebagainya.
Pembangunan pusatpusat aktivitas baru perlu dibangun
untuk memenuhi kebutuhan yang
meningkat tersebut. Selain itu, juga
untuk mengurai kepadatan yang
terjadi pada pusat aktivitas eksisting.
B. Dari kata kunci terintegrasi :
a. Terwujudnya sistem transportasi
publik yang terintegrasi
Seiring dengan bertambahnya jumlah
penduduk, kebutuhan akan kendaraan
semakin
meningkat.
Untuk
menghemat
energi
dan
meminimalisasi
polusi
serta
kemacetan, diperlukan adanya sistem
transportasi publik yang terintegrasi
antarmoda
antarwilayah.
Transportasi tersebut diharapakna
dapat
memudahkan
masyarakat
untuk melakukan mobilitas. Perlu
adanya institusi yang terkelola untuk
mewujudkan sistem transportasi
tersebut dengan baik. Ketepatan
waktu, kenyaman, serta kelengkapan
fasilitas menjadi aspek yang wajib

Tujuan dari perencanaan Bondokenceng


ialah :
Mewujudkan Bondokenceng sebagai
pusat pelayanan dan permukiman yang
terintegrasi dan berdaya saing pada
tahun 2035
3.2

Sasaran
Konsep
Perencanaan
Bondo Kenceng
Dalam mencapai tujuan perencanaan di
Bondokenceng, disusun sasaran-sasaran
yang menjabarkan setiap kata kunci yang
terdapat pada tujuan, yaitu pusat
pelayanan dan permukiman, terintegrasi,
serta berdaya saing. Sasaran dalam
perencanaan ini dibedakan menjadi dua
yaitu sasaran regional dan sasaran fokus
area seperti berikut :
3.2.1 Sasaran Regional
Sasaran regional dari perencanaan
Bondokenceng ialah :
A. Dari kata kunci pusat pelayanan
dan permukiman :
a. Terwujudnya penggunaan lahan yang
sesuai dengan karakteristik fisik
wilayah
Secara fisik, setiap wilayah memiliki
karakteristik yang berbeda-beda.
Karakteristik fisik ini dipengaruhi
oleh kondisi geologi seperti topografi,
jenis tanah, curah hujan, hidrogeologi,
hidrologi, serta kerawanan terhadap
bencana. Setiap penggunaan lahan
harus mempertimbangkan faktorfaktor tersebut. Hal ini dilakukan agar
perwujudan dari setiap guna lahan
termasuk pusat pelayanan dan
permukiman dapat terhindar dari
permasalahan-permasalahan
fisik
serta mampu melakukan adaptasi
terhadap permsalahan fisik yang ada

78

Identifikasi persebaran usaha mikro


kecil menengah dan industri-industri
kecil menengah setiap daerah perlu
dilakukan untuk mengetahui lokasi
serta jenis-jenis UMKM yang ada di
lingkungan masyarakat. Selain itu,
identifikasi terhadap potensi alam
setiap daerah juga perlu dilakukan.
Selain peran dari pemerintah,
pembangunan
SDM
yang
berkompeten juga diharapkan mampu
mengelola sendiri setiap ekonomi
kreatif yang ada, serta bisa memetik
hasil dari pengembangan ekonomi
lokal di daerahnya dengan arif.
3.2.2 Sasaran Fokus Area
Terdapat dua fokus area dalam
perencanaan Bondokenceng, yakni Fokus
Area Kota Kendal dan Fokus Area
Pegandon-Ngampel. Adapun sasaran fokus
area dari perencanaan Bondokenceng ialah:
I.
Fokus Area Kota Kendal
A. Dari kata kunci pusat pelayanan
dan permukiman :
a. Terciptanya
infrastruktur
(dan
fasilitas pelayanan publik) yang
terintegrasi dan berskala regional
(kabupaten)
Untuk menciptakan infrastruktur
yang
terintegrasi
dalam
skala
regional,
maka
diperlukan
peningkatan
aksesibilitas
dalam
lingkup
regional
dengan
pengembangan
wilayah
secara
optimal dan pemanfaatan ruang
wilayah secara efisien. Mudahnya
aksesibilitas menuju fasilitas publik
dan fasilitas sosial mendukung tujuan
fokus area sebagai fungsi pelayanan
regional (kabupaten), pemerintahan,
dan permukiman bagi wilayah
hinterland-nya.
Selain
itu,
terintegrasinya infrastruktur dapat
mendorong perkembangan pusatpusat aktivitas yang berskala regional.
b. Terciptanya
Sistem
Pusat
Permukiman yang Optimal

untuk diperhatikan. Sosialiasi publik


juga
sangat
diperlukan
untuk
memperlancar program. Transportasi
publik dapat dikatakan berhasil jika
ada sistem yang jelas, pengelolaan
institusi yang terkontrol yang mampu
melayani
kebutuhan
mobilitas
masyarakat.
b.
Terwujudnya sistem regulasi
yang terpadu
Untuk menjadi Bondokenceng yang
terintegrasi, satu aspek yang penting
untuk dilakukan adalah mewujudkan
sistem regulasi yang terpadu. Regulasi
yang dimaksud cenderung kepada
perencanaan dan pengembangan
wilayah,
pengadaan
programprogram untuk peningkatan kualitas
SDM, serta peningkatan ekonomi
lokal. Perlu adanya kerja sama yang
solid antar stakeholders agar dalam
pembangunan
tidak
terjadi
misscommunication.
C. Dari kata kunci berdaya saing :
a. Terciptanya SDM yang Kompeten
Untuk menjadikan Bondokenceng
agar memiliki daya saing, hal pertama
yang
perlu
dilakukan
adalah
menciptakan SDM yang berkompeten.
Untuk menciptakan SDM yang
berkompeten, perlu adanya bantuan
dari pemerintah berupa pengadaan
program-program
pelatihan,
pengadaan sekolah-sekolah vokasi
untuk mengembangkan kreatifitas
penduduk
sehingga
mampu
mengangkat ekonomi kreatif yang ada
di wilayah yang bersangkutan.
Identifikasi
setiap
program,
konsistensi program, akan menjadi
indikator keberhasilan pembangunan
SDM.
b. Terwujudnya
pengembangan
ekonomi lokal yang berdaya saing
Hal yang perlu dilakukan selanjutnya
adalah
mengembangkan
setiap
ekonomi
lokal
setiap
daerah.

79

publik yang dimaksud meliputi trayek


angkutan umum, jenis armada
angkutan
umum,
jumlah
unit
angkutan umum, persebaran sarana
transportasi umum, serta persepsi
masyarakat
terhadap
efektifitas
pelayanan
transportasi
umum.
Identifikasi terhadap penyediaan
transportasi
publik
yang
ada
diperlukan
untuk
mengevaluasi
sejauh mana efektifitas pelayanan
transportasi
sebagai
bahan
pertimbangan kebijakan selanjutnya.

Permukiman dalam UU No.1 Tahun


2011
merupakan
bagian
dari
lingkungan hunian yang terdiri atas
lebih dari satu satuan perumahan
yang mempunyai prasarana, sarana,
utilitas umum, serta mempunyai
penunjang kegiatan fungsi lain
dikawasan perkotaan atau kawasan
perdesaan. Untuk dapat menciptakan
pusat permukiman di Kota Kendal
yang optimal maka diperlukan
optimalisasi lahan yang sesuai dengan
kriteria dan dengan aksesibilitas yang
mudah
terhadap
pusat-pusat
pelayanan publik. Dengan terciptanya
sistem pusat permukiman yang
optimal akan menjadikan sebuah
kawasan perkotaan yang liveable bagi
penduduknya. Untuk mendapatan
suatu kawasan yang optimal dalam
lingkup strategis dan memiliki
jaringan infrastruktur yang mudah
yaitu dengan didasarkan pada
beberapa faktor pendukung, yaitu :
1. Faktor kemudahan
2. Utilitas
3. Faktor status tanah
4. Faktor pengguna tanah
5. Faktor kemungkinan perluasan
6. Faktor pusat pelayanan
7. Faktor efek samping yang
mungkin terjadi.
B. Dari kata kunci terintegrasi :
a. Terwujudnya sistem transportasi
yang terpadu, efektif, dan efisien
Pada zaman modern seperti sekarang
ini, meningkatnya jumlah penduduk
suatu wilayah akan mengakibatkan
penggunaan kendaraan pribadi yang
meningkat dengan pesat. Kondisi
tersebut akan menimbulkan dampak
negatif terhadap aktivitas perkotaan,
seperti polusi udara dan kemacetan.
Untuk
mengatasi
permasalahan
tersebut, diperlukan adanya sistem
transportasi publik yang terpadu,
efektif dan efisien. Sistem transportasi

Perlu adanya pihak yang mengelola


sistem transportasi tersebut untuk
mewujudkan
sebuah
sistem
transportasi yang terpadu, efektif, dan
efisien. Sosialiasi publik juga sangat
diperlukan untuk memperlancar
program ini. Ketika aspek-aspek
tersebut tidak dilakukan dengan baik,
maka hal yang akan terjadi adalah
masyarakat yang kurang minat
terhadap sistem transportasi publik
yang ada. Transportasi publik dapat
dikatakan berhasil jika ada sistem
yang jelas, pengelolaan institusi yang
terkontrol yang mampu melayani
kebutuhan mobilitas masyarakat. Hal
tersebut untuk mengembangkan
sistem transportasi umum dalam
koridor regional dan lokal yang
terintegrasi
serta
melakukan
penataan jaringan trayek transportasi
umum, serta untuk meningkatkan
fungsi aksesibilitas baik dalam
lingkup regional, lokal, maupun
kawasan
untuk
pengembangan
wilayah
secara
optimal
dan
pemanfaatan ruang wilayah secara
efisien
guna
meningkatkan
pengembangan
jaringan
jalan,
terminal, dan ketersediaan angkutan
umum, guna memudahkan interaksi
antar wilayah dalam menunjang
aktivitas ekonomi yang ada disekitar

80

pertemuan
dan
aktivitas
dari
masyarakat
Bondokenceng
dan
sekitarnya seperti masyarakat Weleri,
Sukorejo, Kaliwungu, Boja, luar
Kendal seperti Kabupaten Batang, dan
Kota Semarang. Oleh karena itu,
kebutuhan akan permukiman di
kawasan ini meningkat, sehingga
perlu dibangun pusat permukiman
untuk
memenuhi
kebutuhan
masyarakat tersebut.
Membangun fungsi kawasan
perkotaan berupa pusat permukiman
berarti
membangun
jaringan
prasarana baru seperti: jalan, air
bersih, listrik, sanitasi, drainase,
persampahan;
perumahan
baru;
fasilitas umum dan sosial seperti:
fasilitas
pendidikan,
fasilitas
kesehatan,
fasilitas
peribadatan,
fasilitas perdagangan, dan fasilitas
jasa.
B. Dari kata kunci terintegrasi :
a. Terwujudnya sistem transportasi
yang efektif dan efisien
Fokus
Area
Pegandon-Ngampel
direncanakan akan dilewati oleh jalan
tol trans jawa. Hal tersebut dapat
dimanfaatkan sebagai salah satu
penunjang upaya pengembangan
kawasan
Bondokenceng.
Untuk
mewujudkan tujuan Bondokenceng
menjadi pusat pelayanan permukiman
yang terintegrasi serta berdaya saing
pada tahun 2035 dapat dicapai salah
satunya dengan cara menciptakan
sistem transportasi yang efektif dan
efisien. Sistem transportasi yang
efektif dan efisien sangat berpengaruh
terhadap kemudahan masyarakat
dalam memenuhi kebutuhannya.
Sasaran tersebut dapat terwujud
melalui analisis sistem transportasi
umum yang nantinya akan diketahui
trayek
angkutan
umum,
jenis
angkutan umum, jumlah armada
angkutan
umum,
persebaran

kawasan, lokasi pusat perdagangan


dan jasa, serta pusat permukiman.
C. Dari kata kunci berdaya saing :
a. Terciptanya SDM yang kompeten
dalam
bidang
teknologi
dan
komunikasi
Dalam menciptakan SDM yang
kompeten,
maka
diperlukan
pemberdayaan terhadap masyarakat.
Hal ini dapat diwujudkan dengan
peningkatan mutu pendidikan dan
pelatihan yang relevan dengan
kebutuhan pasar kerja. Tujuan dari
pendidikan dan pelatihan tersebut
adalah
untuk
meningkatkan
kemampuan SDM dalam menguasai
bidang teknologi dan komunikasi.
Sehingga, SDM yang dihasilkan
memiliki daya saing dalam persaingan
kesempatan kerja baik secara regional
maupun global.
b. Terciptanya sistem perekonomian
yang mendukung pengembangan
pusat pemerintahan yang efisien
Untuk menciptakan fokus area Kota
Kendal yang berdaya saing, salah satu
sasaran yang penting untuk dilakukan
adalah dengan menciptakan sistem
perekonomian
yang
mendukung
pusat pemerintahan yang efisien.
Identifikasi terhadap potensi lokal
setiap daerah perlu dilakukan untuk
mengetahui potensi yang mungkin
belum dikembangkan yang nantinya
diharapkan dapat mendukung pusat
pemerintahan yang efisien.
II. Fokus Area Pegandon-Ngampel
A. Dari kata kunci pusat pelayanan
dan permukiman :
a. Terwujudnya
fungsi
kawasan
perkotaan sebagai pusat permukiman
yang optimal
Pada
fokus
area
Kecamatan
Pegandon-Ngampel,
direncanakan
akan dibangun jalan keluar tol. Lokasi
ini akan menjadi titik simpul

81

Dengan demikian, nantinya akan


tercipta masyarakat yang memiliki
kompetensi dalam bidang teknologi
dan komunikasi setidaknya untuk
kegiatan harian mereka.
b. Terciptanya ekonomi lokal yang
berdaya saing
Ekonomi lokal yang masih menjadi
andalan di fokus area PegandonNgampel adalah kegiatan pertanian.
Hal ini ditandai dengan hasil produksi
pertaniannya yang dapat diekspor ke
daerah sekitarnya. Sayangnya, hasil
produksi pertanian fokus area
Pegandon-Ngampel
masih
harus
bersaing dengan kelurahan/desa di
Kabupaten Kendal yang juga samasama memproduksi hasil pertanian.
Oleh karena itu, dibutuhkan inovasi
terhadap potensi yang ada di fokus
area
Pegandon-Ngampel
dan
menentukan lokasi-lokasi pemasaran
yang berbeda dari daerah lainnya.
Dengan demikian, dapat tercipta
ekonomi lokal yang berdaya saing dan
dapa memberikan keuntungan pula
kepada
fokus
area
PegandonNgampel.

transportasi
umum,
jadwal
kedatangan transportasi, frekuensi
kedatangan transportasi umum, dan
persebaran
transportasi
umum.
Analisis jaringan jalan yang nantinya
akan diketahui hierarki jalan dan jalan
rusak yang ada di kawasan fokus area
Pegandon-Ngampel.
Sedangkan,
analisis yang terakhir adalah analisis
built-up area guna mengetahui tata
guna lahan, lokasi pusat permukiman,
aktivitas ekonomi yang ada di sekitar
kawasan fokus area, lokasi pusat
pemerintahan,
lokasi
pusat
perdagangan, dan lokasi pusat jasa.
C. Dari kata kunci berdaya saing :
a. Terciptanya SDM yang kompeten
dalam
bidang
teknologi
dan
komunikasi
Jumlah
penduduk
fokus
area
Pegandon-Ngampel masih didominasi
dengan penduduk tidak sekolah, yaitu
sebesar 30% dan penduduk tamatan
SD sebesar 28% dari total jumlah
penduduk
berdasarkan
tingkat
kelulusan pendidikan. Hal tersebut
mengindikasikan masih minimnya
pengetahuan masyarakat, tidak hanya
dalam ilmu umum namun juga ilmu
dalam
bidang
teknologi
dan
komunikasi. Kawasan fokus area
Pegandon-Ngampel belum memiliki
sekolah yang berspesialisasi dalam
bidang teknologi dan komunikasi.
Hanya jaringan seluler tertentu yang
dapat diakses di kawasan fokus area
Pegandon-Ngampel, hal ini juga
mengindikasikan masih kurangnya
kepercayaan pihak swasta terhadap
keperluan komunikasi di kawasan
fokus area ini. Oleh karenanya,
dibutuhkan
pelatihan
untuk
masyarakat terkait teknologi dan
komunikasi
serta
penerapan
penggunaan
teknologi
dan
komunikasi dalam kegiatan pelayanan
baik pemerintah maupun swasta.

3.3

Elemen-elemen
Pengembangan
Konsep
Perencanaan
di
Bondokenceng
Konsep Smart Growth merupakan strategi
dalam mengakomodir pertumbuhan kota
namun tetap menjaga karakteristik fisik
kawasan, sehingga membantu mewujudkan
lingkungan yang lebih atraktif, nyaman,
aman, dan sehat. Konsep Smart Growth ini
lebih menekankan pada pertumbuhan Kota
Kendal ke arah vertikal sehingga
menghemat penggunaan lahan dan lebih
kompak. Selain itu konsep ini juga menjaga
lingkungan dari dampak negatif yang
ditimbulkan oleh pertumbuhan ekonomi
serta
mendorong
aktivitas
sosial.
Pengembangan yang dapat dilakukan untuk

82

dapat dicapai dengan penyediaan moda


transportasi umum (BRT dan MRT) yang
mampu menjadi penghubung antar pusat
pelayananan dan permukiman yang
terintegrasi dengan perbaikan jalan intra
maupun antar moda. Moda transportasi
umum tersebut dilengkapi dengan
fasilitas pendukungnya berupa stasiun
dan halte bus pada titik-titik pusat
pelayanan dan permukiman. Hal ini juga
menjamin kepastian datangnya angkutan
umum, standar pelayanan, dan aspek
keselamatan. Selain itu, pembatasan
penggunaan transportasi pribadi ke titiktitik pusat pelayanan diharapkan mampu
mendorong masyarakat untuk beralih ke
transportasi umum.
Dalam menjaga kualitas transportasi
publik dilakukan secara berkala dengan
merevitalisasi moda transportasi publik.
Pemeliharaan ini merupakan salah satu
bentuk kontrol pemerintah terhadap
penyelenggaraan sistem transportasi
yang menciptakan suasana yang nyaman
dan aman bagi pengguna transportasi
publik. Selain itu, untuk menghubungkan
antar pusat pelayanan terdekat dengan
permukiman maka perlu penyediaan
pedestrian ways dengan pepohonan yang
rindang dan fasilitas tempat duduk di
beberapa titik.
D. Mengembangkan potensi lokal
Pengembangan
potensi
lokal
ini
dilakukan
untuk
menjadikan
Bondokenceng yang berdaya saing. Hal
ini
dapat
diwujudkan
dengan
menciptakan kegiatan untuk mendorong
perkembangan
dan
pertumbuhan
wilayah. Potensi ekonomi lokal dapat
didorong dengan pengelolaan sektorsektor basis dan eksistensi Usaha Mikro
Kecil Menengah (UMKM). Eksistensi
Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM)
yang ada di Bondokenceng ini harus
tetap dijaga sehingga tidak hanya
berfokus pada usaha-usaha ekonomi
yang sudah berskala besar, tetapi juga

mencapai sasaran konsep Smart City di


Bondokenceng adalah sebagai berikut:
A. Mixed Land Use
Mixed land use merupakan penggunaan
lahan dimana setiap lingkungan memiliki
hunian, retail, bisnis, dan rekreasi.
Sehingga masyarakat tidak perlu
menempuh jarak yang jauh untuk
menuju lokasi retail, bisnis, dan rekreasi.
Untuk memanfaatkan lahan secara
optimal, fungsi hunian, retail, bisnis, dan
rekreasi dapat diwujudkan dengan
bangunan vertikal. Hal ini diharapkan
mampu menekan pertumbuhan wilayah
yang menyebar (sprawl) sehingga dapat
menjadikan
Bondokenceng
sebagai
wilayah yang kompak.
B. Menumbuhkan
pusat-pusat
aktivitas baru
Berdasarkan konsep smart growth yang
dipilih, diharapkan Bondokenceng dapat
menekan kemungkinan adanya urban
sprawl dari driving factors yang terdapat
di wilayah Bondokenceng, yakni adanya
Kawasan Industri Kendal, Jalan Tol Jawa,
dan Pelabuhan. Untuk mengatasi hal
tersebut, maka menumbuhkan pusatpusat aktivitas baru dapat dijadikan
solusi. Menumbuhkan pusat-pusat baru
ini
dapat
dilakukan
dengan
menumbuhkan
kegiatan-kegiatan
perkotaan,
seperti
perkantoran,
perdagangan, dan jasa. Pusat-pusat
aktivitas baru ini juga dilengkapi dengan
kualitas dan kuantitas sarana-prasarana
yang baik, sehingga diharapkan mampu
mengurangi kepadatan penduduk di
pusat-pusat aktivitas yang sudah
tersedia.
C. Integrated Transportation System
Penerapan
konsep
integrated
transportation system direncanakan
melalui perwujudan keterpaduan sistem
transportasi masyarakat (umum dan
pribadi) dengan pembauran beberapa
moda transportasi hingga menjadi
kesatuan sistem yang utuh. Hal tersebut

83

industri kecil rumahan yang juga


membantu dalam menjaga kestabilan
pertumbuhan wilayah. Produk unggulan
yang dihasilkan dari UMKM perlu
dipatenkan, sehingga dapat menjadi ciri
khas.
E. Menciptakan koordinasi antarstakeholders yang baik
Koordinasi stakeholders diharapkan
dapat menciptakan keterkaitan serta
kerjasama antara kawasan dengan
wilayah hinterland-nya yang akan
memacu
perkembangan
dan
pembangunan wilayah secara merata.
Dalam hal ini diperlukan kerjasama
antara pemerintah, lembaga swasta
terkait, serta masyarakat setempat agar
dapat tercipta keselarasan pemikiran
dalam menciptakan suatu pembangunan
terpadu yang memenuhi kebutuhan
masyarakat dan kawasan itu sendiri.

F. Pengembangan

Sumber

Daya

Manusia
Pengembangan
SDM
dilakukan
dengan peningkatan intelektual dan
keterampilan melalui pendidikan dan
pelatihan, kompetensi, pembinaan, dan
lain-lain. SDM yang profesional dan
terampil diharapkan mampu memiliki
daya saing dan kemandirian dalam
menghadapi persaingan global juga
driving
factors
yang
ada
di
Bondokenceng.

84

85

BAB IV
METODE PELAKSANAAN
4.1 Kebutuhan Data

semakin representasi dari realita. Dalam


menstrukturkan data yang terperinci
tersebut, maka dibutuhkan panduan yang
dapat
mempermudah
kegiatan
perencanaan. Penyusunan kebutuhan data
dapat menjadi panduan utama dalam
mencari data yang dibutuhkan dalam
perencanaan. Kebutuhan data dibagi atas
kebutuhan data wilayah (regional) dan
fokus area.

Dalam proses perencanaan, data


menjadi salah satu elemen penunjang
terpenting. Data berperan sebagai input
dalam proses perencanaan yang akan diolah
menjadi informasi bermanfaat dengan
menggunakan analisis lebih lanjut dan
interpretasi fakta dapat dilakukan sesuai
dengan kebutuhan. Semakin rinci data yang
dapat disusun, maka data tersebut juga akan

Tabel IV.1
Tabel Kebutuhan Data Regional
SASARAN

OUTPUT

ANALISIS

NAMA DATA

BENTUK

Penggunaan
lahan

Tata Guna Lahan


Tutupan Lahan
Topografi
Jenis tanah
Curah hujan
Peta Tata Guna
Lahan
Daya Dukung Lahan
Hidrogeologi
Hidrologi
Rawan
bencana
banjir
Rawan
bencana
banjir
Rawan
bencana
longsor
Rawan
bencana
longsor
Rawan
Bencana
kebakaran
Rawan
Bencana
kebakaran
Rawan penurunan
muka tanah
Rawan penurunan
muka tanah
Jumlah penduduk

Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar

TEKNIK
PENGUMPULAN
Pemetaan
Pemetaan
Pemetaan
Pemetaan
Pemetaan

Gambar

Pemetaan

Gambar
Deskripsi
Gambar

Pemetaan
Pemetaan
Pemetaan

Deskripsi

Kuesioner

Gambar

Pemetaan

Deskripsi

Kuesioner

Gambar

Pemetaan

Deskripsi

Wawancara

Gambar

Pemetaan

Deskripsi

Kuesioner

Gambar

Pemetaan

Angka

Telaah Dokumen

Angka

Telaah Dokumen

Numerik
Gambar

Telaah Dokumen
Pemetaan

Daya Dukung
Lahan
Kesesuaian
Lahan

Terwujudnya
penggunaan
lahan yang
sesuai dengan
karakteristik
fisik wilayah

Terciptanya
pusat-pusat

Arahan
penggunaan
lahan
Karakteristik
Fisik Lahan

Struktur
ruang yang

Distribusi
Kepadatan
Penduduk
Jangkauan
Pelayanan

Luas wilayah
Jumlah Penduduk
Tata Guna Lahan

86

SASARAN

OUTPUT

ANALISIS

NAMA DATA

BENTUK

aktivitas yang
mampu
memenuhi
kebutuhan
masyarakat
Bondokenceng
dan sekitarnya.

menunjang
kegiatan
ekonomi dan
sosial
masyarakat

Fasum dan
Fasos

Persebaran Hotel
Lokasi Stasiun
Persebaran pusat
perbelanjaan
Persebaran Pasar
Persebaran Pasar
Persebaran Pasar
Persebaran SD
Persebaran SD
Persebaran SD
Persebaran SMP
Persebaran SMP
Persebaran SMP
Persebaran
SMA
sederajat
Persebaran
SMA
sederajat
Persebaran
SMA
sederajat
Persebaran
Perguruan
Tinggi/Akademi
Persebaran
Perguruan
Tinggi/Akademi
Persebaran
Perguruan
Tinggi/Akademi
Persebaran
Puskesmas
Persebaran
Puskesmas
Persebaran
Puskesmas
Persebaran apotek
Persebaran apotek
Persebaran apotek
Persebaran Rumah
Sakit
Persebaran Rumah
Sakit
Persebaran Rumah
Sakit
Persebaran Masjid
Persebaran Masjid
Persebaran Masjid
Persebaran Gereja
Persebaran Gereja

Gambar
Gambar

TEKNIK
PENGUMPULAN
Pemetaan
Pemetaan

Gambar

Pemetaan

Gambar
Deskripsi
Gambar
Gambar
Deskripsi
Gambar
Gambar
Deskripsi
Gambar

Observasi
Observasi
Pemetaan
Observasi
Observasi
Pemetaan
Observasi
Observasi
Pemetaan

Gambar

Observasi

Deskripsi

Observasi

Gambar

Pemetaan

Gambar

Observasi

Deskripsi

Observasi

Gambar

Pemetaan

Gambar

Observasi

Deskripsi

Observasi

Gambar

Pemetaan

Gambar
Deskripsi
Gambar

Observasi
Observasi
Pemetaan

Gambar

Observasi

Deskripsi

Observasi

Gambar

Pemetaan

Gambar
Deskripsi
Gambar
Gambar
Deskripsi

Observasi
Observasi
Pemetaan
Observasi
Observasi

87

SASARAN

OUTPUT

NAMA DATA

BENTUK

Persebaran Gereja
Lokasi Perkantoran
Lokasi Perkantoran
Lokasi Perkantoran
SPM Fasum dan
Fasos
Volume Timbulan
Sampah Harian
Ketersediaan TPS
Kondisi TPS
Kondisi TPS
Pengelolaan sistem
persampahan
Peta kondisi jalan
Peta kondisi jalan
Peta kondisi jalan
Peta
jaringan
drainase
Peta
jaringan
drainase
Peta
jaringan
drainase
Jumlah KK yang
terlayani PDAM
Jumlah KK yang
menggunakan
air
sumur
Lokasi
pembangunan KIP
Lokasi
pembangunan KIP
Luas lahan KIP
Luas lahan KIP
Presentase rencana
pemanfaatan lahan
di KIP
Presentase rencana
pemanfaatan lahan
di KIP
Proyeksi
jumlah
pekerja pendatang
(dari
luar
kabupaten Kendal)
ke KIP
Proyeksi
jumlah
pekerja pendatang
(dari
luar
kabupaten Kendal)

Gambar
Gambar
Deskripsi
Gambar

TEKNIK
PENGUMPULAN
Pemetaan
Observasi
Observasi
Pemetaan

Numerik

Telaah Dokumen

Numerik

Kuesioner

Gambar
Foto
Foto

Pemetaan
Observasi
Observasi

Deskripsi

Kuesioner

Gambar
Deskripsi
Gambar

Observasi
Observasi
Pemetaan

Gambar

Observasi

Deskripsi

Observasi

Gambar

Pemetaan

Numerik

Telaah Dokumen

Numerik

Telaah Dokumen

Deskripsi

Wawancara

Gambar

Pemetaan

Deskripsi
Gambar

Wawancara
Pemetaan

Deskripsi

Wawancara

Gambar

Pemetaan

Deskripsi

Wawancara

Gambar

Pemetaan

ANALISIS

Sistem
Prasarana

Dampak
Rencana
Pembangunan
KIP (Kendal
Industrial
Park)

88

SASARAN

OUTPUT

ANALISIS

Dampak
Rencana
Pembangunan
TTJ (Tol
Trans Java)

Persepsi
Masyarakat
Mengenai
Rencana
Pembangunan
KIP

Persepsi
Masyarakat
Mengenai
Rencana
Pembangunan
TTJ

Persepsi
Masyarakat
Mengenai
Rencana
Pembangunan
Pelabuhan di
Kaliwungu

NAMA DATA
ke KIP
Pintu keluar masuk
TTJ
Pintu keluar masuk
TTJ
Kelurahan
yang
akan dilewati TTJ
Kelurahan
yang
akan dilewati TTJ
Kesadaran
masyarakat
mengenai
isu
pembangunan KIK
Pendapat
masyarakat
mengenai
isu
pembangunan KIK
Kesiapan
masyarakat
terhadap
isu
pembangunan KIK
Kesadaran
masyarakat
mengenai
isu
pembangunan TTJ
Pendapat
masyarakat
mengenai
isu
pembangunan TTJ
Kesiapan
masyarakat
mengenai
isu
pembangunan TTJ
Kesadaran
masyarakat
mengenai
isu
pembangunan
Pelabuhan
di
Kaliwungu
Pendapat
masyarakat
mengenai
isu
pembangunan
Pelabuhan
di
Kaliwungu
Kesiapan
masyarakat
mengenai
isu
pembangunan TTJ

89

BENTUK

TEKNIK
PENGUMPULAN

Deskripsi

Wawancara

Gambar

Pemetaan

Deskripsi

Wawancara

Gambar

Pemetaan

Deskripsi

Kuesioner

Deskripsi

Kuesioner

Deskripsi

Kuesioner

Deskripsi

Kuesioner

Deskripsi

Kuesioner

Deskripsi

Kuesioner

Deskripsi

Kuesioner

Deskripsi

Kuesioner

Deskripsi

Kuesioner

SASARAN

OUTPUT

Pembentukan
Kawasan
Pusat
Aktivitas Baru

Persepsi
Masyarakat
Terhadap
Pembentukan
Pusat
Aktivitas Baru

Kawasan
Pusat
Aktivitas
Pembentukan
Kawasan
Pusat
Aktivitas
Baru
Terwujudnya
sistem
transportasi
publik yang
terintegrasi

BENTUK

TEKNIK
PENGUMPULAN

Gambar
Gambar

Pemetaan
Pemetaan

Gambar

Pemetaan

Deskripsi
Gambar

Wawancara
Pemetaan

Deskripsi

Kuesioner

Deskripsi

Kuesioner

Deskripsi

Kuesioner

Gambar

Pemetaan

Struktur Kota

Gambar

Pemetaan

Tata Guna Lahan


Daya Dukung Lahan
Jaringan
jalan
berdasarkan
hierarki jalan
Rencana TTJ
Rencana TTJ
Jaringan
jalan
berdasarkan hirarki
jalan
Titik-titik
kemacetan
Titik-titik
kemacetan
Titik-titik
kemacetan
Titik-titik
kemacetan
Peta
trayek
angkutan umum
Peta
trayek

Gambar
Gambar

Pemetaan
Pemetaan

Gambar

Pemetaan

Deskripsi
Gambar

Wawancara
Pemetaan

Gambar

Pemetaan

Gambar

Observasi

Deskripsi

Observasi

Deskripsi

Kuesioner

Gambar

Pemetaan

Deskripsi

Wawancara

Gambar

Wawancara

ANALISIS

Jaringan
transportasi
intermodal
Pelayanan
Jalan

Pelayanan
Transportasi
Publik

NAMA DATA
di Kaliwungu
Tata Guna Lahan
Daya Dukung Lahan
Jaringan
jalan
berdasarkan hirarki
jalan
Peta rencana TTJ
Peta rencana TTJ
Pendapat
masyarakat
mengenai rencana
pembangunan pusat
perbelanjaan
Pendapat
masyarakat
mengenai rencana
pembangunan
perumahan baru
Pendapat
masyarakat
mengenai rencana
pembangunan
hunian bertingkat
di pusat kota
Tata Guna Lahan

90

SASARAN

Terwujudnya
sistem regulasi
yang terpadu

OUTPUT

Tata Kelola
Kolaborasi
Pengelolaan
Bondokenceng

ANALISIS

Evaluasi
Arahan
Kebijakan dan
Strategi Antar
Daerah

Public Private
Partnership

NAMA DATA
angkutan umum
Peta
trayek
angkutan umum
Jenis transportasi
umum
Jumlah
armada
angkutan umum
Peta
persebaran
sarana transportasi
umum
Jadwal kedatangan
transportasi umum
Frekuensi
kedatangan
transportasi umum
Frekuensi
kedatangan
transportasi umum
Pengelola tiap moda
transportasi umum
Tingkat kepuasan
masyarakat
terhadap pelayanan
transportasi umum
yang tersedia
Harapan
masyarakat
mengenai
pengadaan
transportasi umum
Tata Guna Lahan
Struktur dan Pola
Ruang
RTRW Kabupaten
Kendal
Fungsi kawasan
Konstelasi
Bondokenceng
dengan kabupaten
Kendal
Konstelasi
Kabupaten Kendal
terhadap
Jawa
Tengah
Daftar
mitra
lembaga swasta
Daftar
mitra
lembaga
pemerintahan

91

BENTUK

TEKNIK
PENGUMPULAN

Gambar

Pemetaan

Deskripsi

Wawancara

Numerik

Wawancara

Gambar

Pemetaan

Deskripsi

Kuesioner

Numerik

Observasi

Foto

Observasi

Deskripsi

Wawancara

Deskripsi

Kuesioner

Deskripsi

Kuesioner

Gambar

Pemetaan

Gambar

Pemetaan

Deskripsi

Telaah Dokumen

Gambar

Pemetaan

Gambar

Telaah Dokumen

Gambar

Telaah Dokumen

Deskripsi

Telaah Dokumen

Deskripsi

Telaah Dokumen

SASARAN

OUTPUT

Pelayanan
Pemerintah
terhadap
Masyarakat

Kualitas SDM
eksisting

Terciptanya
SDM yang
kompeten

NAMA DATA

BENTUK

Sumber pendanaan
Tingkat kepuasan
masyarakat
terhadap pelayanan
pemerintah
Kesempatan
masyarakat dalam
menyampaikan
aspirasi
kepada
pemerintah
Tingkat pendidikan
penduduk
Kabupaten Kendal
Jumlah penduduk
berdasarkan mata
pencaharian
Presentase jumlah
pengangguran
Presentase jumlah
penduduk miskin
Jumlah UMR
Faktor
penyebab
tingginya lulusan SD
Faktor
penyebab
tingginya lulusan SD
Daftar
lembaga
keterampilan dan
pendidikan
Daftar
program
keterampilan dan
pelatihan
yang
dilakukan
masyarakat
Persepsi
masyarakat
terhadap program
pelatihan
Konsistensi
pelatihan
yang
diikuti
dan
pekerjaan
yang
digeluti
Konsistensi
pelatihan
yang
diikuti
dan
pekerjaan
yang
digeluti
Persebaran sekolah
kejuruan

Deskripsi

TEKNIK
PENGUMPULAN
Telaah Dokumen

Deskripsi

Kuesioner

Deskripsi

Kuesioner

Numerik

Telaah Dokumen

Numerik

Telaah Dokumen

Numerik

Telaah Dokumen

Numerik

Telaah Dokumen

Numerik

Telaah Dokumen

Deskripsi

Kuesioner

Deskripsi

Wawancara

Deskripsi

Telaah Dokumen

Deskripsi

Telaah Dokumen

Deskripsi

Kuesioner

Deskripsi

Telaah Dokumen

Deskripsi

Kuesioner

Gambar

Pemetaan

ANALISIS

SDM yang siap


bersaing
sesuai dengan
keahliannya

Efektivitas
Program
Pelatihan
Peningkatan
SDM

92

SASARAN

OUTPUT

ANALISIS

Tipologi
Wilayah

Terwujudnya
pengembangan
ekonomi lokal
yang berdaya
saing

Branding
Produk
Unggulan
Potensi Lokal

NAMA DATA
Keminatan
masyarakat
terhadap
pengadaan sekolah
vokasi
Efektifitas sekolah
kejuruan terhadap
penyediaan tenaga
kerja
PDRB
per
kecamatan
Rata-rata
pendapatan
masyarakat
Persebaran UMKM
/ industri kecil
menengah
Persebaran UMKM
/ industri kecil
menengah
Persebaran UMKM
/ industri kecil
menengah
Jenis-jenis UMKM
(Usaha Mikro Kecil
Menengah)/industri
kecil menengah
Titik-titik
lokasi
pemasaran
Titik-titik
lokasi
pemasaran
Titik-titik
lokasi
pemasaran
Potensi alam
Potensi alam
Potensi alam
Potensi alam
Potensi alam

BENTUK

TEKNIK
PENGUMPULAN

Deskripsi

Kuesioner

Deskripsi

Wawancara

Numerik

Telaah Dokumen

Numerik

Telaah Dokumen

Gambar

Observasi

Deskripsi

Observasi

Gambar

Pemetaan

Deskripsi

Wawancara

Gambar

Kuesioner

Gambar

Wawancara

Gambar

Pemetaan

Gambar
Deskripsi
Deskripsi
Deskripsi
Gambar

Observasi
Observasi
Kuesioner
Wawancara
Wawancara

Sumber : Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

Tabel IV.2
Tabel Kebutuhan Data Fokus Area
SASARAN

OUTPUT

ANALISIS

NAMA DATA

BENTUK

TEKNIK
PENGUMPULAN

Terciptanya
pusat
perdagangan
dan jasa yang

Lokasi-lokasi
pusat
perdagangan
dan jasa

Pelayanan
fasum dan
fasos

Penggunaan Lahan
Lokasi Toko
Lokasi
Warung
Makan/Cafe/Restoran

Peta
Peta

Pemetaan
Pemetaan

Peta

Pemetaan

93

SASARAN

OUTPUT

ANALISIS

mampu
mendorong
aktivitas
ekonomi
Jaringan
jalan

Kawasan
Strategis

Penggunaan
lahan
Daya Dukung
Lahan

Regulasi
struktur dan
pemanfaatan
ruang

Kesesuaian
Lahan

Built-up area
Terwujudnya
fungsi
kawasan
perkotaan
yang optimal

Karakteristik
fisik lahan

Kelengkapan
dan integrasi
sistem
pelayanan
prasarana

Jaringan
Infratruktur

NAMA DATA

BENTUK

TEKNIK
PENGUMPULAN

Lokasi Minimarket/Retail
Lokasi Pasar
Lokasi Bank/ATM
Lokasi Koperasi
Jumlah penduduk
Hirarki jalan
Lokasi jalan rusak
Rencana Pintu keluar Tol
Trans Jawa
Hirarki jalan
Lokasi Halte
Lokasi Stasiun
Lokasi Terminal
RDTR Kabupaten Kendal
RTRW Kabupaten Kendal
Penggunaan Lahan
Peta Citra
Topografi
Jenis tanah
Klimatologi
Penggunaan Lahan
Daya Dukung Lahan
Tata Guna Lahan
Lokasi
pusat
permukiman
Aktivitas ekonomi yang
ada di sekitar kawasan
Lokasi
pusat
pemerintahan
Lokasi
pusat
perdagangan
Hidrogeologi
Hidrologi
Bahaya geologi
Ketersediaan IPAL
Pengelolaan IPAL
Jumlah timbulan sampah
harian
Ketersediaan TPS
Kondisi TPS
Pengelolaan
sistem
persampahan
Panjang jalan rusak
Persebaran jalan rusak
Hirarki jalan
Lebar bahu jalan
Jenis drainase menurut

Peta
Peta
Peta
Peta
Angka
Peta
Peta

Pemetaan
Pemetaan
Pemetaan
Pemetaan
Telaah dokumen
Pemetaan
Pemetaan

Peta

Telaah dokumen

Peta
Peta
Peta
Peta
Teks
Teks
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar

Pemetaan
Pemetaan
Pemetaan
Pemetaan
Telaah Dokumen
Telaah Dokumen
Pemetaan
Pemetaan
Pemetaan
Pemetaan
Pemetaan
Pemetaan
Pemetaan
Pemetaan

Gambar

Observasi

Teks

Wawancara

Gambar

Pemetaan

Gambar

Observasi

Gambar
Gambar
Gambar
Numerik
Teks

Pemetaan
Pemetaan
Pemetaan
Observasi
Observasi

Numerik

Survey lapangan

Numerik
Teks

Observasi
Observasi

Teks

Survey lapangan

Numerik
Gambar
Gambar
Numerik
Teks

Pemetaan
Pemetaan
Pemetaan
Observasi
Observasi

94

SASARAN

OUTPUT

ANALISIS

BENTUK

TEKNIK
PENGUMPULAN

Teks

Observasi

Gambar

Pemetaan

Gambar

Pemetaan

Numerik

Telaah Dokumen

Teks

Observasi

Numerik

Telaah Dokumen

Teks

Observasi

Tata Guna Lahan

Gambar

Pemetaan

Struktur ruang Kota

Gambar

Pemetaan

Daya Dukung Lahan

Gambar

Pemetaan

Rencana Trans Tol Jawa

Gambar

Pemetaan

Hirarki jalan
Jalan rusak
Trayek angkutan umum
eksisting
Jenis angkutan umum
Jumlah armada angkutan
umum
Persebaran
sarana
transportasi umum
Jadwal
kedatangan
transportasi umum
Frekuensi
kedatangan
transportasi umum
Persebaran
sarana
transportasi umum
Tata Guna Lahan
Lokasi
pusat
permukiman
Aktivitas ekonomi yang
ada di sekitar kawasan
Lokasi
pusat
pemerintahan
Lokasi
pusat
perdagangan
Lokasi pusat jasa
Jumlah
penduduk
berdasarkan
tamatan
pendidikan terakhir

Gambar
Gambar

Pemetaan
Pemetaan

Teks

Pemetaan

Teks

Telaah Dokumen

Numerik

Telaah Dokumen

Gambar

Pemetaan

Teks

Telaah Dokumen

Numerik

Telaah Dokumen

Gambar

Pemetaan

Gambar

Pemetaan

Teks

Telaah Dokumen

Teks

Telaah Dokumen

Teks

Telaah Dokumen

Teks

Telaah Dokumen

Teks

Telaah Dokumen

Numerik

Telaah Dokumen

NAMA DATA
fungsinya
Kondisi jaringan drainase
Tingkat
sedimentasi
sungai
Daerah rawan banjir
Jumlah
KK
yang
menggunakan PDAM
Kualitas air PDAM
Jumlah
KK
yang
menggunakan air sumur
Kualitas air sumur

Analisis
pembentuka
n kawasan
pusat
aktivitas
(perdaganga
n dan jasa)
yang baru
Jaringan
jalan

Terwujudnya
sistem
transportasi
yang terpadu,
efektif, dan
efisien.

Penyediaan
sistem
transportasi
umum
intrawilayah

Sistem
transportasi
umum

Built-up area

Terciptanya
SDM yang
kompeten

Pelatihan
ketrampilan
teknologi dan

Kualitas SDM
eksisting

95

SASARAN

OUTPUT

dalam bidang
teknologi dan
komunikasi

informasi
yang tepat
sasaran

ANALISIS

Efektivitas
program
pendidikan
dan
pelatihan

Terciptanya
ekonomi lokal
yang berdaya
saing

Sektorsektor
unggulan
yang akan
dikembangka
n
Kelengkapan
sarana
penunjang

TEKNIK
PENGUMPULAN

Numerik

Telaah Dokumen

Numerik

Telaah Dokumen

Numerik

Telaah Dokumen

Numerik

Telaah Dokumen

Teks dan
Numerik

Telaah Dokumen

Teks dan
Numerik

Telaah Dokumen

Teks dan
Numerik

Telaah Dokumen

Numerik

Telaah Dokumen

Teks dan
Numerik

Telaah Dokumen

Teks dan
Numerik

Telaah Dokumen

Teks

Telaah Dokumen

Teks

Telaah Dokumen

Numerik

Telaah Dokumen

Numerik

Telaah Dokumen

Jenis UMKM

Teks

Survey Instansi

Lokasi UMKM

Peta

Observasi

Lokasi pemasaran

Peta

Wawancara

Potensi alam

Teks

Observasi

Lokasi Terminal
Lokasi Halte
Lokasi Stasiun

Peta
Peta
Peta

Observasi
Observasi
Observasi

Jumlah
berdasarkan
pencaharian

Kemampuan
masyarakat
dalam
menguasai
teknologi
dan
komunikasi

Ssistem
pelayanan
(pemerintah
dan swasta)
yang berbasis
teknologi

BENTUK

NAMA DATA

Pemanfaatan
teknologi
dalam
pelayanan
(pemerintah
dan swasta)

Potensi lokal

Sarana
penunjang
perekonomia

penduduk
mata

Jumlah penduduk yang


menganggur
Jumlah penduduk miskin
Nilai
rata-rata
pendapatan masyarakat
eksisting
Rata-rata
masyarakat
yang menggunakan alat
komunikasi langsung
Rata-rata
masyarakat
yang menggunakan alat
komunikasi
tidak
langsung
Rata-rata
masyarakat
yang mengenal internet
Keterjangkauan jaringan
internet pada fokus area
Rata-rata
masyarakat
yang
menguasai
teknologi tepat guna
Daftar
lembaga
pendidikan dan pelatihan
Daftar
program
pendidikan dan pelatihan
yang
dilakukan
masyarakat
Persepsi
masyarakat
terhadap
program
pendidikan dan pelatihan
Keterjangkauan
pemanfaatan teknologi
dalam
pelayanan
pemerintah
Keterjangkauan
pemanfaatan teknologi
dalam pelayanan swasta

96

SASARAN

OUTPUT

ANALISIS

aktivitas
perekonomia
n

NAMA DATA
Lokasi Pasar
Lokasi Pertokoan
Lokasi Bank/ATM
Lokasi Koperasi

BENTUK

TEKNIK
PENGUMPULAN

Peta
Peta
Peta
Peta

Observasi
Observasi
Observasi
Observasi

Sumber : Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

4.2 Metode
dan
Pengumpulan Data

Teknik

atau pernyataan kepada orang lain yang


dijadikan responden untuk dijawabnya.
Penyebaran kuesioner ini diupayakan
mendapatkan
informasi
selengkaplengkapnya dari responden yang menjadi
sampel penduduk wilayah studi. Kuesioner
yang disebarkan di wilayah studi sejumlah
385 kuesioner yang tersebar ke 77
desa/kelurahan di wilayah Bondokenceng.

Wawancara
Wawancara
adalah
suatu
cara
mengumpulkan
data
dengan
cara
mengajukan pertanyaan langsung kepada
seorang informan atau narasumber atau
seorang ahli yang berwenang dalam suatu
masalah dengan cara yang lebih atraktif,
terbuka
dan
mendalam.
Beberapa
narasumber yang diwawancarai selama di
wilayah studi adalah narasumber yang
bekerja di suatu dinas atau lembaga yang
dibutuhkan informasinya, pekerja di
lembaga keuangan, pelaku transportasi
umum, pelaku industri, pedagang, petani,
dan nelayan di wilayah studi.

Telaah Dokumen
Telaah dokumen yaitu mengkaji dokumendokumen baik berupa buku referensi,
dokumen lembaga, maupun peraturan atau
pasal yang berhubungan dengan penelitian
ini guna mengidentifikasi kondisi di wilayah
studi Bondokenceng.

Pemetaan
Pemetaan dalam teknik pengumpulan data
digunakan untuk mendapatkan informasi
wilayah studi yang berkaitan dengan spasial
atau keruangan seperti letak dan lokasi.
Pemetaan ini dilakukan dengan penitikan
lokasi-lokasi sarana dan prasarana di
wilayah Bondokenceng

Pengumpulan data berupa suatu pernyataan


(statement) tentang sifat, keadaan, kegiatan
tertentu dan sejenisnya. Pengumpulan data
dilakukan untuk memperoleh informasi
yang dibutuhkan dalam rangka mencapai
tujuan penelitian (Gulo, 2002 : 110).
Pengumpulan data yang berlangsung
selama kegiatan lapangan di wilayah studi
Bondokenceng terdiri dari bermacam teknik
yang digunakan. Teknik-teknik tersebut
dilakukan dengan disesuaikan pada
kebutuhan data dalam pemahaman wilayah
studi. Berikut adalah teknik pengumpulan
data yang dilakukan selama melakukan
kegiatan lapangan:

Observasi Lapangan
Observasi
lapangan
adalah
metode
pengumpulan data melalui pengamatan
langsung atau peninjauan secara cermat dan
langsung di lapangan atau lokasi penelitian
untuk mengamati langsung berbagai hal
atau kondisi yang ada di lapangan.
Observasi dilakukan dengan mengamati
berbagai aspek di semua wilayah yang
termasuk dalam wilayah Bondokenceng.
Objek pengamatan berupa kondisi fisik di
lapangan, seperti kondisi sarana dan
prasarana yang ada di wilayah studi.
Kemudian setiap observasi yang dilakukan,
didokumentasikan dalam bentuk foto dan
dideskripsikan sesuai dengan kondisi objek
yang diobservasi.

Penyebaran Kuesioner
Angket/kuesioner
adalah
teknik
pengumpulan data yang dilakukan dengan
cara memberikan seperangkat pertanyaan

97

98

BAB V
RENCANA MOBILISASI DAN MANAJEMEN LAPANGAN
5.1 Jadwal Kegiatan Kerja

pelaksanaan Studio Perencanaan ini


terdapat dua jadwal kegiatan yaitu jadwal
kegiatan kerja dan jadwal kegiatan
lapangan. Jadwal kegiatan kerja berisi
mengenai kegiatan atau proses-proses
untuk mencapai target dari Studio
Perencanaan.

Pelaksanaan suatu kegiatan lapangan harus


sesuai dengan target dan berjalan dengan
baik, maka perlu adanya manajemen
kegiatan lapangan yang baik pula. Sehingga
perlu untuk dibentuk suatu jadwal kegiatan
agar segala sesuatu yang telah direncanakan
dapat terorganisir dengan baik. Pada

Tabel V.1
Jadwal Kegiatan Kerja
No

6
7

Kegiatan

September
I

II

III

Oktober
IV

II

III

November
IV

Pembentukan
kelompok dan
penetapan
wilayah studi
Profil wilayah
perencanaan
dan isu/masalah
perencanaan
wilayah
Penentuan
perencanaan
lokal (fokus
area) dan
pengenalan
profil wilayah
serta isu dan
masalah
Identifikasi
kebutuhan data
dan informasi
tambahan
Rencana Survey
(instansional,
lapangan dan
wawancara)
Konsep
perencanaan

II

III

Desember
IV

II

III

IV

Output
Kegiatan
Wilayah
perencanaan

Draft
proposal :
potret awal
wilayah
studi, peta,
aspek,
perijinan
kerangka
analisis

Proposal Teknis
Kegiatan
Lapangan

99

No
8

10

11
12
13

14

15

Kegiatan

September
I

II

III

Oktober
IV

II

III

November
IV

II

III

Desember
IV

II

Evaluasi hasil
survey
Verifikasi isu
dan
permasalahan
(wilayah dan
lokal dan
keterkaitan di
dalamnya)
Konteks spasial
wilayah
perencanaan
Konsep dan
strategi
perencanaan
Draft Rencana
Wilayah
Draft Rencana
Kota
Draft laporan
akhir (wilayah
dan lokal, dalam
bentuk laporan,
paparan, poster
dan film)

III

IV

Output
Kegiatan
Evaluasi Tim
Dosen

Analisis isu
dan masalah

Analisis
spasial
masalah

Preskripsi
perencanaan

Evaluasi Tim
Dosen

Laporan Akhir

Sumber : Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

5.2 Jadwal Kegiatan Lapangan


Sehingga disusunnya jadwal kegiatan kerja
dengan mengikuti alur yang ada, target atau
output yang akan dipenuhi secara sistematis
dan terstruktur. Sedangkan jadwal kegiatan
lapangan merupakan rangkaian kegiatan
yang dilakukan dalam survey nantinya dan

dilengkapi pula dengan mobilitas personil


anggota kelompok 2B. Tujuan dari
pembuatan jadwal kegiatan lapangan adalah
agar kegiatan survey yang dilakukan dapat
berjalan
tepat
waktu
dan
efisien

Hari/Tanggal

Sabtu, 24
Oktober 2015

Waktu

Kegiatan

15.00

Kumpul

15.0016.00

Persiapan
berangkat

Tabel V. 2
Jadwal Kegiatan Lapangan
Tempat
Pelaksana
Ruko Noval

Kelompok
Bondokenceng

Ruko Noval

Kelompok
Bondokenceng

100

Perangkat
Kendaraan
dan Peralatan
Survey
Perlengkapan
Individu dan
Kelompok

Target
Tepat Waktu
Semua
Perlengkapan Dapat
Diangkut

Hari/Tanggal

Waktu

Kegiatan

Tempat

Pelaksana

Perangkat

Target

16.0017.30

Berangkat dan
Perjalanan
menuju Kendal

Ruko Noval

Kelompok
Bondokenceng

Kendaraan
dan Peralatan
Survey

Tiba di Basecamp di
Kecamatan Patebon

17.3019.00

ISHOMA

Basecamp Kecamatan Kota


Kendal

Kelompok
Bondokenceng

Sesuai
Kebutuhan

Istirahat, Makan
Malam, dan Shalat

19.0021.00

Membersihkan
dan
Merapihkan
Basecamp

Basecamp Kecamatan Kota


Kendal

Kelompok
Bondokenceng

Peralatan
Kebersihan

Barang-barang
tersusun rapih dan
ruangan bersih

21.0023.00

Briefing dan
Persiapan
Survei Besok

Basecamp Kecamatan Kota


Kendal

Kelompok
Bondokenceng

Laptop, Peta
dan Alat Tulis

Segala kebutuhan
survey tersedia
dengan lengkap

23.0005.00

Istirahat

Kelompok
Bondokenceng

Perlengkapan
Tidur

Semua Anggota
Kelompok dapat
istirahat

05.0006.30

Persiapan
pribadi anggota
kelompok

Kelompok
Bondokenceng

Sesuai
Kebutuhan

Persiapan Tepat
Waktu

06.3007.30

Sarapan

Kelompok
Bondokenceng

Perlengkapan
Makan

Semua anggota
sarapan

Kelompok
Bondokenceng

Motor,
Kamera,
Form
Kuesioner,
Alat tulis dan
Check list
data

Kelengkapan survey
lengkap

Kelompok
Bondokenceng

Tabel
Kebutuhan
Data, Peta
dan Kamera

Mengetahui kondisi
di wilayah studi

Kelompok
Bondokenceng

Sesuai
Kebutuhan

Istirahat, Makan
Malam, dan Shalat

07.3008.00

Minggu, 25
Oktober 2015

Senin, 26
Oktober 2015

Briefing dan
survey lokasi

Basecamp
Kecamatan Kota
Kendal
Basecamp Kecamatan Kota
Kendal
Basecamp Kecamatan Kota
Kendal

Basecamp Kecamatan Kota


Kendal

Regional
Bondokenceng,
Fokus Area Kota
Kendal dan
Fokus Area
PegandonNgampel
Basecamp Kecamatan Kota
Kendal

08.0017.00

Survey Lokasi

17.0020.00

ISHOMA

20.0023.00

Evaluasi survei
lokasi dan
persiapan
survey
selanjutnya

Basecamp Kecamatan Kota


Kendal

Kelompok
Bondokenceng

Laptop, LCD
Proyektor,
Hasil Survei
dan Alat Tulis

Data Hasil Survey


dapat direkap

23.0005.00

Istirahat

Basecamp Kecamatan Kota


Kendal

Kelompok
Bondokenceng

Perlengkapan
Tidur

Semua Anggota
Kelompok dapat
istirahat

05.0006.30

Persiapan
pribadi anggota

Basecamp Kecamatan Kota

Kelompok
Bondokenceng

Sesuai
Kebutuhan

Persiapan Tepat
Waktu

101

Hari/Tanggal

Waktu

06.3007.30

07.3008.00

Selasa, 27
Oktober 2015

Kegiatan
kelompok

Tempat
Kendal

Sarapan

Basecamp Kecamatan
Kendal

Briefing, survei
lokasi, dan
survei instansi

08.0017.00

Survey Lokasi
dan Instansi

17.0020.00

ISHOMA

20.0023.00

Evaluasi survei
lokasi dan
persiapan
survey
selanjutnya

23.0005.00

Istirahat

05.0006.30

Persiapan
pribadi anggota
kelompok

06.3007.30

Sarapan

07.3008.00

08.0017.00

Basecamp Kecamatan Kota


Kendal

Regional
Bondokenceng,
Fokus Area Kota
Kendal, Fokus
Area PegandonNgampel dan
Bappeda
Basecamp Kecamatan Kota
Kendal
Basecamp Kecamatan Kota
Kendal
Basecamp Kecamatan Kota
Kendal
Basecamp Kecamatan Kota
Kendal
Basecamp Kecamatan Kota
Kendal

Pelaksana

Perangkat

Target

Kelompok
Bondokenceng

Perlengkapan
Makan

Semua anggota
sarapan

Kelompok
Bondokenceng

Motor,
Kamera,
Form
Kuesioner,
Alat tulis dan
Check list
data

Kelengkapan survey
lengkap

Kelompok
Bondokenceng

Tabel
Kebutuhan
Data, Peta
dan Kamera

Mengetahui kondisi
di wilayah studi dan
mendapatkan data
dari instansi

Kelompok
Bondokenceng

Sesuai
Kebutuhan

Istirahat, Makan
Malam, dan Shalat

Kelompok
Bondokenceng

Laptop, LCD
Proyektor,
Hasil Survei
dan Alat Tulis

Data Hasil Survey


dapat direkap

Kelompok
Bondokenceng

Perlengkapan
Tidur

Semua Anggota
Kelompok dapat
istirahat

Kelompok
Bondokenceng

Sesuai
Kebutuhan

Persiapan Tepat
Waktu

Kelompok
Bondokenceng

Perlengkapan
Makan

Semua anggota
sarapan

Kelengkapan survey
lengkap

Mengetahui kondisi
di wilayah studi dan
mendapatkan data
dari instansi

Briefing, survei
lokasi, dan
survei instansi

Basecamp Kecamatan Kota


Kendal

Kelompok
Bondokenceng

Motor,
Kamera,
Form
Kuesioner,
Alat tulis dan
Check list
data

Survey Lokasi
dan Instansi

Regional
Bondokenceng,
Fokus Area Kota
Kendal, Fokus
Area PegandonNgampel dan
PU

Kelompok
Bondokenceng

Tabel
Kebutuhan
Data, Peta
dan Kamera

102

Hari/Tanggal

Waktu

Kegiatan

17.0020.00

ISHOMA

20.0023.00

Evaluasi survei
lokasi dan
persiapan
survey
selanjutnya

23.0005.00

Istirahat

05.0006.30

Persiapan
pribadi anggota
kelompok

06.3007.30

Sarapan

07.3008.00

Rabu, 28
Oktober 2015

Kamis, 29
Oktober 2015

Briefing, survei
lokasi, dan
survei instansi

08.0017.00

Survey Lokasi
dan Instansi

17.0020.00

ISHOMA

20.0023.00

Evaluasi survei
lokasi dan
persiapan
survey
selanjutnya

23.0005.00

Istirahat

05.0006.30

Persiapan
pribadi anggota
kelompok

06.3007.30

Sarapan

Tempat
Basecamp Kecamatan Kota
Kendal
Basecamp Kecamatan Kota
Kendal
Basecamp Kecamatan Kota
Kendal
Basecamp Kecamatan Kota
Kendal
Basecamp
Kecamatan Kota
Kendal

Basecamp Kecamatan Kota


Kendal

Regional
Bondokenceng,
Fokus Area Kota
Kendal, Fokus
Area PegandonNgampel dan
Dinas Ciptaru
Basecamp Kecamatan Kota
Kendal
Basecamp Kecamatan Kota
Kendal
Basecamp Kecamatan Kota
Kendal
Basecamp Kecamatan Kota
Kendal
Basecamp Kecamatan Kota
Kendal

103

Pelaksana

Perangkat

Target

Kelompok
Bondokenceng

Sesuai
Kebutuhan

Istirahat, Makan
Malam, dan Shalat

Kelompok
Bondokenceng

Laptop, LCD
Proyektor,
Hasil Survei
dan Alat Tulis

Data Hasil Survey


dapat direkap

Kelompok
Bondokenceng

Perlengkapan
Tidur

Semua Anggota
Kelompok dapat
istirahat

Kelompok
Bondokenceng

Sesuai
Kebutuhan

Persiapan Tepat
Waktu

Kelompok
Bondokenceng

Perlengkapan
Makan

Semua anggota
sarapan

Kelompok
Bondokenceng

Motor,
Kamera,
Form
Kuesioner,
Alat tulis dan
Check list
data

Kelengkapan survey
lengkap

Kelompok
Bondokenceng

Tabel
Kebutuhan
Data, Peta
dan Kamera

Mengetahui kondisi
di wilayah studi dan
mendapatkan data
dari instansi

Kelompok
Bondokenceng

Sesuai
Kebutuhan

Istirahat, Makan
Malam, dan Shalat

Kelompok
Bondokenceng

Laptop, LCD
Proyektor,
Hasil Survei
dan Alat Tulis

Data Hasil Survey


dapat direkap

Kelompok
Bondokenceng

Perlengkapan
Tidur

Semua Anggota
Kelompok dapat
istirahat

Kelompok
Bondokenceng

Sesuai
Kebutuhan

Persiapan Tepat
Waktu

Kelompok
Bondokenceng

Perlengkapan
Makan

Semua anggota
sarapan

Hari/Tanggal

Jumat, 30
Oktober 2015

Waktu

Kegiatan

Tempat

Pelaksana

07.3008.00

Briefing, survei
lokasi, dan
survei instansi

Basecamp Kecamatan Kota


Kendal

Kelompok
Bondokenceng

08.0014.00

Survey Lokasi
dan Instansi

15.0021.30

ISHOMA dan
Wisata
Kelompok

21.3023.30

Evaluasi survei
lokasi dan
persiapan
survey
selanjutnya

23.3005.00

Istirahat

05.0006.30

Persiapan
pribadi anggota
kelompok

06.3007.30

Sarapan

07.3008.00

08.0011.30

Regional
Bondokenceng,
Fokus Area Kota
Kendal, Fokus
Area PegandonNgampel, Dinas
Perhubungan
dan Dinas
UMKM
Basecamp Kecamatan Kota
Kendal dan Air
Terjun Curug
Sewu Sukorejo
Basecamp Kecamatan Kota
Kendal
Basecamp Kecamatan Kota
Kendal
Basecamp Kecamatan Kota
Kendal
Basecamp Kecamatan Kota
Kendal

Briefing, survei
lokasi, dan
survei instansi

Basecamp Kecamatan Kota


Kendal

Survey Lokasi
dan Instansi

Regional
Bondokenceng,
Fokus Area Kota
Kendal, Fokus
Area PegandonNgampel,
Bappeda dan
BPBN

104

Perangkat
Motor,
Kamera,
Form
Kuesioner,
Alat tulis dan
Check list
data

Target

Kelengkapan survey
lengkap

Kelompok
Bondokenceng

Tabel
Kebutuhan
Data, Peta
dan Kamera

Mengetahui kondisi
di wilayah studi dan
mendapatkan data
dari instansi

Kelompok
Bondokenceng

Sesuai
Kebutuhan

Istirahat, Wisata,
Makan Malam, dan
Shalat

Kelompok
Bondokenceng

Laptop, LCD
Proyektor,
Hasil Survei
dan Alat Tulis

Data Hasil Survey


dapat direkap

Kelompok
Bondokenceng

Perlengkapan
Tidur

Semua Anggota
Kelompok dapat
istirahat

Kelompok
Bondokenceng

Sesuai
Kebutuhan

Persiapan Tepat
Waktu

Kelompok
Bondokenceng

Perlengkapan
Makan

Semua anggota
sarapan

Kelompok
Bondokenceng

Motor,
Kamera,
Form
Kuesioner,
Alat tulis dan
Check list
data

Kelengkapan survey
lengkap

Kelompok
Bondokenceng

Tabel
Kebutuhan
Data, Peta
dan Kamera

Mengetahui kondisi
di wilayah studi dan
mendapatkan data
dari instansi

Hari/Tanggal

Waktu

Kegiatan

11.3014.00

ISHOMA

14.0015.30

Persiapan
pulang

15.3017.30

Pulang Ke
Tembalang

Tempat
Basecamp Kecamatan Kota
Kendal

Pelaksana

Perangkat

Target

Kelompok
Bondokenceng

Sesuai
Kebutuhan

Istirahat, Makan
Malam, dan Shalat

Basecamp Kecamatan Kota


Kendal

Kelompok
Bondokenceng

Perlengkapan
Individu dan
Kelompok

Semua
Perlengkapan Dapat
Diangkut

Basecamp Kecamatan Kota


Kendal

Kelompok
Bondokenceng

Motor dan
Mobil

Tiba di Tembalang

Sumber : Hasil Anal isis Kelompok 2B, Studio Perencanaan, 2015

Menyesuaikan jadwal survey yang telah disusun, berikut ini terdapat jadwal piket basecamp
yang dilakukan selama anggota kelompok melakukan survey lapangan. Berikut penjabaran
anggota piket Kelompok 2B Bondokenceng:
Minggu, 25 Oktober 2015
: Sari Sadtyaningrum dan Dhita Mey Diana
Senin, 26 Oktober 2015
: Artha Segnita dan Nafisah Anas
Selasa, 27 Oktober 2015
: Kiki Andriani dan Halimatussadiah
Rabu, 28 Oktober 2015
: Siti Kurniawati dan Deanira Chikita
Kamis, 29 Oktober 2015
: Intan Hapsari dan Rizka Nur Oktaviani
Jumat, 30 Oktober 2015
: Ayu Setya & Nurul Almira

5.3 Alokasi atau Mobilisasi Personil

terbagi dalam beberapa wilayah kelurahan.


Adapun daftar lokasi dan pembagian tim
lapangan adalah sebagai berikut:

Dalam pelaksanaan kegiatan lapangan


terkait alokasi dan mobilitas, berikut ini
pembagian tim lapangan (surveyors) yang

Tabel V. 3
Alokasi dan Mobilisasi Personil
Wilayah
Blok

Subtansi

Tim Lapangan

Fokus Area Kota PegandonNgampel

Septian Edo Ayu Setya

Fokus Area Kota Kendal

Godlive Handel Intan Hapsari

Regional Bondokenceng

Arief Adhika Intan Hasiani

Regional Bondokenceng

Brillian Syafiria Aida Ulfa

Regional Bondokenceng

Ahmad Aulia Kiki Andriani

Regional Bondokenceng

Guntur Pamungkas Nurul Almira

Regional Bondokenceng

Mazaya Ghaizani Nafisah Anas

Regional Bondokenceng

Bayu Rizki Deanira Chikita

Regional Bondokenceng

Aqib Abdul Aziz Artha Segnita

105

Kegiatan
Observasi,Wawancara
, Kuesioner
Observasi,Wawancara
, Kuesioner
Observasi,Wawancara
, Kuesioner
Observasi,Wawancara
, Kuesioner
Observasi,Wawancara
, Kuesioner
Observasi,Wawancara
, Kuesioner
Observasi,Wawancara
, Kuesioner
Observasi,Wawancara
, Kuesioner
Observasi,Wawancara

Wilayah
Blok

Subtansi

Tim Lapangan

10

Regional Bondokenceng

Iswahyudi Anton Putri Auliza

11

Regional Bondokenceng

Yoga Bagas Rizka Nur Oktaviani

12

Regional Bondokenceng

Ahmad Dayrobi Halimatussadiah

13

Regional Bondokenceng

Siti Kurniawati Sally Indah

14

Regional Bondokenceng

Enos Sardani Laras Kun

15

Regional Bondokenceng

Sari Sadtyaningrum Dhita Mey


Diana

16

Regional Bondokenceng

Noval Pinasthika Yoshe Rezky

Kegiatan
, Kuesioner
Observasi,Wawancara
, Kuesioner
Observasi,Wawancara
, Kuesioner
Observasi,Wawancara
, Kuesioner
Observasi,Wawancara
, Kuesioner
Observasi,Wawancara
, Kuesioner
Observasi,Wawancara
, Kuesioner Instansi
Observasi,Wawancara
, Kuesioner Instansi,
Pembuatan Video

Sumber: Hasil Anal isis Kelompok 2B, Studio Perencanaan, 2015

Berikut ini peta persebaran blok untuk


kegiatan lapangan di Bondokenceng.
Terdapat 14 blok wilayah yang 12
diantaranya merupakan substansi regional
dan 2 diantaranya merupakan subtansi
Fokus Area Kota Kendal dan Fokus Area
Pegandon-Ngampel.

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio


Perencanaan, 2015

Gambar 5.1
Peta Blok Persebaran Wilayah Survey

106

5.4 Organisasi Kerja


Organisasi kerja berfungsi dalam menentukan kontribusi dan tanggung jawab setiap anggota
kelompok. Struktur organisasi kerja dalam Kelompok 2B Bondokenceng adalah sebagai berikut:
Tabel V. 4
Organisasi Kerja Kelompok 2B
Jabatan

Nama

NIM

Ketua

Septian Edo A.P.

21040113130136

Koordinator Wilayah Regional

Bayu Rizqi

Koordinator Fokus Area Kota Kendal

Godlive Handel I.

21040113120050
21040113120064

Koordinator Fokus Area Pegandon-Ngampel

Sari Sadtyaningrum

21040112170002

Koordinator Design

Noval Pinasthika

21040113130090

Koordinator Lapangan

Guntur Pamungkas

21040113120010

Koordinator Pemetaan

Iswahyudi Anton S.

Koordinator Basis Data

Intan Hasiani P.

21040113130082
21040113120056

Koordinator Editor

Mazaya Ghaizani N.

21040113140086

Sekretaris dan Bendahara

Yoshe Rezky A.M.P

21040113130106

Bayu Rizqi
Putri Auliza Wulandari

21040113120050
21040113120018

Aida Ulfa Faza

21040113120028

Laras Kun R.P.

21040113130114

Intan Hasiani P.

21040113120056

Artha Segnita

21040113130094

Sally Indah N.

21040113130096

Nafisah Anas

21040113120054

Deanira Chikita E.

21040113120034

Aqib Abdul Aziz

21040113120040

Ahmad Aulia N.H

21040113130120

Godlive Handel I.

21040113120064

Guntur Pamungkas

21040113120010

Halimatussa'diah

21040113120016

Riska Nur Oktaviani

21040113120020

Intan Hapsari H.

21040113120056

Siti Kurniawati

21040113120062

Enos Sardani M.

21040113100070

Mazaya Ghaizani N.

21040113140086

Noval Pinasthika

21040113130090

Yoshe Rezky A.M.P

21040113130106
21040112170001

Regional Bondokenceng

Fokus Area Kota Kendal

Arief Adhika W.
Sari Sadtyaningrum

Fokus Area Pegandon-Ngampel

Kiki Andriani

21040112170002
21040113120006

Ahmad Dayrobi

21040113120012

Dhita Mey Diana K.

21040113120038

Brillian Syafiria

21040113140076

Iswahyudi Anton

21040113130082

Ayu Setya Kemalasari

21040113140102

107

Jabatan

Nurul Almira

Nama

NIM
21040113130104

Yoga Bagas Saputro

21040113130116

Septian Edo A.P

21040113130136

Sumber : Hasil Analisis Kelompok 2B, Studio Perencanaan, 2015

Selain struktur organisasi, dalam organisasi


kerja terdapat manajemen tim yakni
pembagian koordinator tugas saat kegiatan
lapangan. Adapun pembagian tugas tersebut
sebagai berikut:

No
1
2
3
4
5
6

Tabel V. 5
Koordinator Kegiatan Lapangan
Kegiatan Survey
Nama Koordinator
Koordinator
Guntur Pamungkas
Lapangan
Kuesioner
Intan Hasiani
Wawancara
Intan Hapsari
Observasi
Mazaya Ghaizani
Perekaman Gambar Noval Pinasthika
Pemetaan
Iswahyudi Anton

Sumber : Analisis Kelompok 2B, Studio Perencanaan,


2015

5.5 Rencana Anggaran Dana


Tabel V. 6

Rencana anggaran dana merupakan


Rencana Pemasukan Dana
bagian dari pedoman pengelolaan keuangan
Pemasukan
kelompok yang terdiri dari rencanaNo Keterangan
Biaya
Qty
Jumlah
pemasukan dan rencana pengeluaran dana. 1 Biaya Per Anak Rp 200.000 32
Rp
6.400.000
Kegunaan rencan anggraan dana adalah 2 Uang Kas
Rp 500.000
1
Rp
400.000
sebagai acuan pengelolaan keuangan
Total
Rp
6.800.000
kelompok selama survey berlangsung.
Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015
Tabel V. 7
Rencana Pengeluaran Dana
No

Pengeluaran
Biaya
Qty 1

Keterangan

Qty 2

Qty 3

Jumlah

Bensin

Rp

10.000

15

Rp

900.000

Makan

Rp

10.000

31

Rp

3.720.000

Kertas

Rp

25.000

Rp

50.000

Fotokopi

Rp

50.000

Rp

300.000

Tempat Tinggal

Rp 1.300.000

Rp

1.300.000

Sunlight

Rp

15.000

Rp

30.000

Plastik Sampah

Rp

2.500

Rp

45.000

Pengharum Ruangan

Rp

30.000

Rp

60.000

Air Isi Ulang

Rp

5.000

Rp

90.000

10

Biaya Tak Terduga

Rp

400.000

Rp

300.000

11

Label

Rp

5.000

Rp

5.000

Rp

6.800.000

Total
Sumber: Hasil Analisis Kelompok 2B Studio Perencanaan, 2015

108