Anda di halaman 1dari 27

LAPORAN KASUS

DEMAM BERDARAH DENGUE PADA ANAK

Disusun Oleh :
Renny Dharmawan
406151005

Pembimbing :
dr. Abdul Hakam, Msi. Med., Sp. A

KEPANITERAAN KLINIK BAGIAN ILMU KESEHATAN ANAK


FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS TARUMANAGARA
RUMAH SAKIT UMUM DR. LOEKMONO HADI KUDUS
PERIODE 2 MEI 2016 16 JULI 2016

IDENTITAS PASIEN
1. Nama
2. Usia

: An. M.R.E
: 11 tahun

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

3. Jenis kelamin
4. Alamat
5. Suku
6. Agama
7. Pekerjaan
8. Masuk RS
9. Dirawat ruang
10. Keluar tanggal
11. No. RM

: Laki-laki
: Tanjung Rejo 01/01, Jekulo - Kudus
: Jawa
: Islam
: Pelajar
: 15 Mei 2016
: Bougenvile 2; Kelas 3
: 19 Mei 2016
: 734034

ANAMNESIS
Dilakukan alloanamnesa kepada Ibu pasien tanggal 15 Mei 2016.
Keluhan Utama
Demam sejak 3 hari SMRS.
Riwayat Perjalanan Penyakit
Pasien datang ke IGD RSUD Kudus dengan keluhan demam hari ke 3 SMRS, demam
mendadak tinggi dan terus menerus. Orang tua pasien juga mengatakan sejak demam nafsu
makannya menurun, badan terasa lemas, mual, kepalanya terasa pusing. Minum masih baik.
Keluhan pilek, muntah, nyeri perut, mimisan, gusi berdarah, keluhan kuning, BAK merah,
dan BAB hitam di sangkal. Keluhan bintik-bintik merah juga disangkal oleh pasien. Pasien
sebelumnya sudah berobat ke puskesmas dan dirujuk ke Rumah Sakit. Orang tua pasien
mengatakan demam turun apabila meminum obat penurun panas yang diberikan oleh dokter
di puskesmas, namun kemudian panas naik lagi setelahnya.
Riwayat BAB : BAB lancar, warna cokelat kekuningan, 1x sehari, darah (-), lendir (-)
Riwayat BAK : BAK lancar, warna kurning jernih, nyeri (-), darah (-)
Riwayat Pengobatan
Sebelum masuk rumah sakit, pasien berobat ke Puskesmas, dan diberikan obat
penurun panas. Setelah meminum obat penurun panas, panas turun, namun kemudian naik
lagi.

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

Riwayat Penyakit Dahulu


o Riwayat penyakit serupa disangkal.
o Pasien tidak pernah dirawat dirumah sakit sebelumnya.
o Riwayat alergi disangkal.

Riwayat Penyakit Keluarga


Tidak ada anggota keluarga yang sakit seperti ini.
Riwayat Lingkungan Sekitar
Riwayat orang di lingkungan sekitar pasien (rumah, sekolah) yang sakit DBD
disangkal.
Riwayat Imunisasi
o Ibu pasien mengatakan bahwa anaknya sudah dilakukan imunisasi lengkap.
Riwayat makan dan Minum
Pasien selain mengkomsumsi makan-makanan yang dimasak sehari-hari oleh ibunya
dirumah disertai minum air putih. Nafsu makan dan minum menurun sejak 3 hari terakhir.

Riwayat Sosial Ekonomi


Pasien anak ke-2 dari 3 bersaudara. Ayah dan ibu pasien bekerja sebagai buruh harian.
Pasien membayar biaya perawatan di RS dengan BPJS kelas 3.

Riwayat Pertumbuhan dan Perkembangan Anak

Jenis Kelamin

: laki-laki

Usia

: 11 tahun

Berat badan

: 35 kg

Tinggi Badan

: 147 cm

IMT

: BB =

35

= 16,2 kg/m2

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

TB2

(1,47)2

Perkembangan

Tidak ada gangguan perkembangan mental dan emosi

Psikomotor

Tengkurap

: Usia 4 bulan

(normal: 3-4 bulan)

Duduk dengan dibantu : Usia 8 bulan

(normal: 6-9 bulan)

Berdiri sendiri

: Usia 15 bulan

Berjalan

: Usia 19 bulan

Berbicara

: 18 bulan

Interpretasi Kurva CDC


BB Usia
: 25-50 persentil
TB Usia
: 50-75 persentil
IMT Usia : 10-25 persentil

Kesan : pertumbuhan dan perkembangan anak dalam batas normal sesuai usia

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

PEMERIKSAAN FISIK
(18 Maret 2016)
Keadaan umum
Kesadaran
Tanda vital

: Tampak sakit sedang


: Compos Mentis
:

Nadi

: 80 x/menit

Suhu

: 38,1 C

Pernafasan

: 21 x/menit

Antopometri

Berat Badan

Tinggi Badan : 147 cm

Kepala
Mata
Telinga
Hidung
Mulut

: 35 kg

: Normocephali, rambut hitam terdistribusi merata


: Edema palpebra -/-, konjungtiva anemis -/-, sklera ikterik-/-, pupil bulat,
isokor, diameter 2 mm, refleks cahaya +/+
: Bentuk normal, nyeri tekan tragus -/-, nyeri tarik aurikula-/-, pembesaran
KGB retroaurikula -/-, liang telinga lapang dextra et sinistra, serumen -/-,
sekret -/: Bentuk normal, septum deviasi -, sekret -/-, epistaksis -/-.
: Gusi berdarah (-), Caries (-), stomatitis (-) di bibir, mukosa bukal kanan-kiri,
lidah, palatum durum. Tonsil T1-T1, hiperemis -/-, detritus -/-, mukosa faring
tidak hiperemis, mukosa mulut kering.
: Deviasi -, trakea letak di tengah, nyeri tekan -, krepitasi

Leher
Cor
Inspeksi : Pulsasi ictus cordis tak tampak
Palpasi
: Pulsasi ictus cordis teraba di ICS V 1cm ke lateral midclavicula line sinistra
Perkusi
: Batas jantung dalam batas normal
Auskultasi : Bunyi jantung 1 dan 2 normal, murmur -, gallop
Pulmo

Inspeksi

: Bentuk dada normal, Simetris pada posisi statis dan

dinamis, Retraksi

interkostal (-)

Palpasi

: Nyeri tekan (-), stem fremitus normal, sama kuat dengan kiri

Perkusi

: Sonor +/+

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

Auskultasi : vesikuler +/+, ronkhi -/-, wheezing -/-

Abdomen

Inspeksi: Perut datar

Palpasi: Supel, tidak teraba massa, nyeri tekan (+) epigastrium, hepar teraba 2 jari di
bawah arcus costae, lien tidak teraba, ginjal tak teraba

Perkusi: Timpani pada seluruh regio abdomen, pekak alih (-), perkusi lien timpani

Auskultasi: Bising Usus (+) normal

Ekstremitas atas: akral hangat, sianosis -/-, CRT< 2 detik, petechie +/+.
Ekstremitas bawah: akral hangat, edema -/-, sianosis -/-, CRT< 2 detik, petechie +/+.
FOLLOW UP
Tanggal

16/05/2016

17/05/2016

S:

Demam(+),

Demam (+)

Demam (-)

Demam (-)

Nyeri perut (-),

Nyeri perut (-)

Nyeri perut (-)

Batuk(+), pusing
(+), badan lemas (+)

Batuk (-), Pusing


(+), badan lemas (+)

Nyeri perut (-),


Pusing (-),
badan lemas
(+)

badan lemas (-)

Tampak sakit sedang


Compos mentis
96
38, 5
21
CA -/- , SI -/Bunyi jantung S1-S2

Sakit sedang
Sakit ringan
Compos mentis
Compos mentis
100
105
37,3
36,6
19
21
CA -/- , SI -/CA -/- , SI -/Bunyi jantung S1-S2 Bunyi jantung

Baik
Compos mentis
90
36,3
20
CA -/- , SI -/Bunyi jantung

reguler, murmur (-),

reguler, murmur (-),

S1-S2 reguler,

S1-S2 reguler,

gallop (-)

gallop (-)

murmur (-),

murmur (-),

Suara vesikuler di

Suara vesikuler di

gallop (-)
Suara vesikuler

gallop (-)
Suara vesikuler

seluruh lapang paru,

seluruh lapang paru,

di seluruh

di seluruh

ronkhi -/-, wheezing

ronkhi -/-, wheezing

lapang paru,

lapang paru,

-/-

-/-

ronkhi -/-,

ronkhi -/-,

Flat, supel, BU (+).

wheezing -/Flat, supel, BU

wheezing -/Flat, supel, BU

O: KU
Kesadaran
Nadi
Suhu
RR
Mata
Cor

Pulmonal

Abdomen

Flat, supel, BU (+).

18/05/2016

19/05/2016

Pusing (-),

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

NT (+)
Turgor baik.

NT (+)
Turgor baik.

(+). NT (-)
Turgor baik.

(+). NT (-)
Turgor baik.

Petechiae (+).
Akral hangat,

Petechiae (+)
Akral hangat,

Petechiae (-)
Akral hangat,

Petechiae (-)
Akral hangat,

Oedema -/DHF gr I
Infus RL 25 tpm

Oedema-/DHF gr I
Infus RL 25 tpm

Oedema-/DHF gr I
Infus RL 25

Oedema-/DHF gr I
Bebas demam

Inj. Ranitidin

Inj. Ranitidin

tpm

48 jam,

2 x amp

2 x amp

Inj. Ranitidin

trombosit naik,

Paracetamol 500mg

Paracetamol 500mg

2 x amp

pasien boleh

3 x tab

3 x tab

Paracetamol

pulang.

Kulit
Ekstremita
s
A:
P:

500mg
3 x tab
PEMERIKSAAN PENUNJANG
Pemeriksaan Laboratorium
Pemeriksaan

16/05/2016 17/05/2016

18/05/2016

19/05/2016

Nilai rujukan

Hematologi
Hemoglobin

16,3

15,7

14,5

13,2

12 - 15 g/Dl

Hematokrit

46,1

44,6

41,1

38,0

35- 45 %

Eritrosit

6,06

5,85

5,09

5,0

4,0 - 5,1 jt/Ul

2,9

3,8

4,8

4,5 14,5

28

22

Leukosit
Trombosit

2,6

48

10^3/Ul
47

150 - 400
10^3/ul

Diagnosa Kerja
Demam Berdarah Dengue grade I
Diagnosis Banding
Demam Chikungunya

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

Demam Tifoid

PENATALAKSANAAN
Farmakologi
o Infus cairan RL 25 tetes per menit
o Injeksi Ranitidin 2 x ampul
o Paracetamol 500mg, 3 x tab

Non farmakologi

Mengedukasi pasien mengenai gejala-gejala dan penatalaksanaan awal DD/DB

Penatalaksanaan awal: asupan cairan harus banyak. Bila disertai tanda-tanda


kedaruratan seperti syok (gelisah, nafas cepat, bibir biru, tangan dan kaki dingin, kulit
lembab), muntah terus-menerus, kejang, kesadaran menurun, muntah darah, berak
hitam maka segera bawa pasien untuk dibawa ke tenaga kesehatan terdekat.

Mengedukasi pasien untuk melakukan tindakan pencegahan DD/DBD. Berfokus pada


pemberatasan jentik-jentik nyamuk Aedes-aegypti, dengan cara Tindakan 3M :
o Menguras air kontainer secara teratur seminggu sekali
o Menutup rapat kontainer airbersih
o Mengubur kontainer bekas seperti kaleng bekas, gelas plastik, barang bekas
lainnya yang dapat menampung air hujan sehingga menjadi sarang nyamuk

PROGNOSIS
ad Vitam
ad Fungtionam
ad Sanationam

: bonam
: bonam
: bonam
TINJAUAN PUSTAKA

10

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

Demam Berdarah Dengue


I. Definisi
Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah suatu penyakit infeksi pada anak dan dewasa
yang disebabkan oleh virus Dengue Famili Flaviviridae, Genus Flavivirus, dengan
manifestasi klinis demam, nyeri otot atau nyeri sendi yang disertai leucopenia, ruam,
trombositopenia, dan diatesis hemoragik. Pada DBD terjadi perembesan plasma yang
ditandai oleh hemokonsentrasi (peningkatan hematokrit) atau penumpukan cairan di
rongga tubuh. Sindrom renjatan dengue (dengue shock syndrome) adalah demam
berdarah dengue yang ditandai oleh renjatan/syok.
II. Epidemiologi
DBD pertama kali ditemukan di Filipina tahun 1953. Kemudian menyebar ke seluruh
negara tropis dan subtropis. Kini sekitar 2,5 milyar(2/5 penduduk dunia) punya risiko
terserang virus dengue. Lebih dari 100 negara tropis dan subtropis pernah mengalami
letusan wabah demam dengue dan DBD. Setiap tahun diperkirakan terdapat 20 juta kasus
infeksi dengue. Di Indonesia Kasus DBD pertama kali ditemukan di Surabaya pada
tahun 1968. Kasusnya makin lama makin meningkat dan menyebar ke seluruh pelosok
Tanah Air. Studi epidemiologi di daerah tropis dan subtropik menemukan bahwa :
-

Epidemi sering terjadi tiap 2-5 tahun. Sebelum tahun 1997 kebanyakan menyerang
usia < 15 tahun kini baik dewasa maupun anak kasusnya seimbang.

Meningkat pada musim hujan. Suhu dan turunnya hujan dapat mempengaruhi daya
tahan hidup, laju penularan, pola reproduksi nyamuk.

III.

Etiologi
Demam Berdarah Dengue disebabkan oleh virus Dengue yang merupakan virus RNA
untai tunggal, ukuran 40 nm merupakan Famili Flaviviridae, Genus Flavivirus. Virus
dengue termasuk kelompok Arthropod Borne virus (Arbo viruses). Virus dengue Terdiri
dari 4 serotipe

yaitu Den 1, Den 2, Den 3, Den 4

Infeksi salah satu serotipe

menimbulkan antibodi terhadap serotipe yang bersangkutan dan kurang terhadap serotipe
yang lainnya. Semua serotipe tersebar di berbagai daerah Indonesia. Serotipe Den 3
paling dominan dan diasumsikan menimbulkan manifestasi klinik yang berat.
11

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

Vektor utama adalah nyamuk Aedes aegypti, sedangkan vektor sekunder yang kurang
efisien adalah nyamuk Ae. Albopictus. Vektor sekunder kurang efisien karena hidup dan
berkembang biak di kebun atau semak-semak sehingga relatif jauh kontak dengan
manusia. Aedes Aegypti hidup optimal pada iklim tropis dan subtropis, berkembang biak
di air jernih yang tidak beralaskan tanah seperti bak mandi, WC, tempayan, drum, dan
barang-barang yang menampung air seperti kaleng, pot tanaman, tempat minum burung,
dan lain lain. Hanya nyamuk betina yang menggigit dan menghisap darah dan bersifat
multiple biters (mengigit beberapa orang karena sebelum nyamuk tersebut kenyang
sudah berpindah tempat). Kemampuan jarak terbang 40-100 m dari tempat berkembang
biaknya. Dari telur hingga dewasa perlu waktu 10-12.
Cara Penularan
Virus Dengue masuk ke tubuh nyamuk Ae. aegypti pada saat menghisap darah
manusia yang sedang terinfeksi virus dengue dalam keadaan viremia (2 hari sebelum
panas sampai dengan 5 hari setelah demam). Bila terinfeksi, nyamuk tetap akan
terinfeksisepanjang hidupnya dan siap menularkan virus ke manusia yang rentan. Dalam
8-10 hari virus dengue berlipat ganda dalam epitel usus tengah nyamuk lalu migrasi ke
kelenjar ludah nyamuk (probosis) (extrinsic incubation period) siap ditularkan ke
manusia bila nyamuk betina tersebut menggigit. Dalam tubuh manusia, waktu yang
diperlukan virus 4-6 hari sebelum menimbulkan penyakit. (Intrinsic Incubation
Period).
IV.

Patogenesis
Patogenesis terjadinya demam berdarah dengue sampai saat ini masih diperdebatkan.
Berdasarkan data yang ada, terdapat bukti yang kuat bahwa mekanisme imunopatologis
berperan dalam terjadinya demam berdarah dengue dan sindrom renjatan dengue. Virus
dengue (Aedes aegypti), setelah memasuki tubuh akan melekat pada monosit dan masuk
ke dalam monosit. Kemudian terbentuk mekanisme aferen (penempelan beberapa
segmen dari sehingga terbentuk reseptor Fc). Monosit yang mengandung virus menyebar
ke hati, limpa, usus, sumsum tulang, dan terjadi viremia (mekanisme eferen). Pada saat
yang bersamaan sel monosit yang telah terinfeksi akan mengadakan interaksi dengan
berbagai system humoral, seperti system komplemen, yang akan mengeluarkan substansi

12

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

inflamasi, pengeluaran sitokin, dan tromboplastin yang mempengaruhi permeabilitas


kapiler dan mengaktifasi faktor koagulasi. Mekanisme ini disebut mekanisme efektor.
Selain itu masuknya virus dengue akan membangkitakn respons imun melalui system
pertahanan alamiah (innate immune system), pada system ini komplemen memegang
peran utama. Aktifitas komplemen tersebut dapat memalui monnosa-binding protein,
maupun melaui antibody. Komponen berperan sebagai opsonin yang meningkatkan
fagositosis, dekstruksi dan lisis virus dengue.
Untuk menghambat laju intervensi virus dengue, interferon dan interferon
berusaha mencegah replikasi virus dengue di intraselular. Pada sisi lain limfosit B, sel
plasma akan merespons melalui pembentukan antibodi. Limfosit T mengalami ekpresi
oleh indikator berbagai molekul yang berperan sebagai regulator dan efektor.
Limfosit T yang teraktivasi mengakibatkan ekspresi protein permukaan yang disebut
ligan CD40, yang kemudian mengikat CD40 pada limfosit B, makrofag, sel dendritik, sel
endotel serta mengaktivasi berbagai tersebut. CD40L merupakan mediator penting
terhadap berbagai fungsi efektor sel T helper, termasuk menstimulasi sel B memproduksi
antibodi dan aktivasi makrofag untuk menghancurkan virus dengue.
Infeksi virus dengue menyebabkan aktivasi makrofag yang memfagositosis kompleks
virus-antibodi non netralisasi sehingga virus bereplikasi di makrofag. Terjadinya infeksi
makrofag oleh virus dengue menyebabkan aktivasi T helper dan T sitotoksik sehingga
diproduksi limfokin dan interferon gamma. Interferon gamma akn mengaktivasi monosit
sehingga disekresi berbagai mediator radang seperti TNF-, IL-1, PAF (platelet
activating factor), IL-6 dan histamin yang menyebabkan terjadinya disfungsi endotel dan
terjadi kebocoran plasma. Peningkatan C3a dan C5a terjadi melalui aktivasi kompleks
virus-antibodi yang dapat mengakibatkan terjadinya kebocoran plasma.

13

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

14

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

V.

Manifestasi Klinis
Manifestasi klinis virus dengue sangat bervariasi tergantung daya tahan tubuh dan
virulensi virus itu sendiri.Mulai dari tanpa gejala (asimtomatik), demam ringan tidak
spesifik (Undifferentiated Fever), Demam Dengue, Demam Berdarah Dengue dan
Sindrom Syok Dengue (SSD).
1. Demam Dengue
Pada demam dengue (DD) dapat dijumpai keadaan-keadaan berikut :
-

Demam tinggi tiba-tiba (>39oC), menetap 2-7 hari, kadang bersifat Bifasik

Muka kemerahan (Flushing Face)

Nyeri seluruh tubuh ; nyeri kepala, nyeri belakang mata terutama bila digerakkan,
nyeri otot, nyeri tulang, nyeri sendi dan nyeri perut

Mual, muntah-muntah, tidak nafsu makan

Timbul ruam merah halus sampai petekie

Laboratorium terdapat leukopeni hingga trombositopenia

Namun demam dengue yang disertai perdarahan harus dibedakan dengan DBD. Pada
penderita demam dengue tidak ada tanda-tanda kebocoran plasma dan sebaliknya.
2. Demam Berdarah Dengue
Perbedaan DD dengan DBD terletak pada patofisiologi penyakit tersebut, di mana pada
DBD terdapat kelainan homeostasis dan perembesan plasma yang dibuktikan dengan
adanya trombositopenia dan peningkatan hematokrit.
Kriteria diagnosis DBD menurut WHO 1997 :
a)

Klinis
- Demam tinggi tiba-tiba selama 2-7 hari, tanpa sebab yang jelas
- Terdapat menifestasi perdarahan berupa ; uji turniket +, petekie, ekimosis,
purpura, perdarahan mukosa, epistaksis, perdarahan gusi, hematemesis dan
atau melena
- Pembesaran hati (hepatomegali)

15

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

b)

Laboratorium
- Trombositopenia (trombosit < 100.000/l)
- Hemokonsentrasi ; peningkatan hematokrit >20%
Diagnosis ditegakkan dengan dua kriteria klinis + 1 kriteria laboratoris.

Derajat I : Demam disertai gejala tidak khas dan satu-satunya


manifestasi perdarahan ialah uji bendung.

Derajat II: Seperti derajat I, disertai perdarahan spontan di kulit dan atau
perdarahan lain.

Derajat III: Didapatkan kegagalan sirkulasi, yaitu nadi cepat dan lambat,
tekanan nadi menurun (20 mmHg atau kurang) atau hipotensi, sianosis
di sekitar mulut, kulit dingin dan lembap dan anak tampak gelisah.

Derajat IV: Syok berat (profound shock), nadi tidak dapat diraba dan
tekanan darah tidak terukur.

3. Sindrom Syok Dengue


Biasanya terjadi pada saat atau segera setelah suhu turun biasanya antara hari ke 3
sampai ke 7). Gejala yang timbul sesuai dengan keadaan syok : Pasien tampak
gelisah, Akral dingin dan pucat, kulit lembab,Hipotensi, penurunan tekanan nadi (<20
mmHg), Nadi cepat dan lemah, Turgor kulit menurun, Mata cekung,dan Pada bayi
ubun-ubun dapat terlihat cekung.

16

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

VI.

Pemeriksaan Penunjang
A. Laboratorium

Trombosit
Umumnya terdapat trombositopenia pada hari ke 3-8.
Leukosit
Dapat normal atau menurun. Mulai hari ke 3 dapat ditemukan limfositosis
relative (>45% dari leukosit) disertai adanya limfosit plasma biru (LPB) >

15% dari jumlah total leukosit pada fase syok akan meningkat.
Hematokrit
Kebocoran plasma dibuktikan peningkatan hematokrin 20% dari hematokrin

awal, umumnya dimulai pada hari ke-3 demam


Hemostasis
Dilakukan pemeriksaan AP, APTT, Fibrinogen, D- Dimer atau FDP pada

keadaan yang dicurigai terjadi perdarahan atau kelainan pembekuan darah.


Protein/albumin
Dapat terjadi hipoalbuminemia akibat kebocoran plasma
Serologi
Dilakukan pemeriksaan serologi IgM dan IgG terhadap dengue, yaitu:
- IgM muncul pada hari ke 3-5, meningkat sampai minggu ke 3,
menghilang setelah 60-90 hari

17

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

IgG terdeteksi mulai hari ke 14 (infeksi primer), hari ke 2 (infeksi

sekunder).
NS1
Antigen NS1 dapat terdeteksi pada awal demam hari 1- 3. Sensitivitas sama
tingginya dengan spesitifitas gold standart kultur virus. Hasil negatif antigen
NS1 tidak menyingkirkan adanya infeksi virus dengue

B. Radiologi
Pada foto dada didpatkan efusi pleura, terutama pada hematoraks kanan tetapi
apabila terjadi perembesan plasma hebat, efusi pleura dapat dijumpai kedua
hemitoraks. Pemeriksaan foto rontgen dada sebaiknya dalam posisi lateral
dekubitus kanan (pasien tidur pada sisi badan sebelah kanan). Asites dan efusi
pleura dapat pula dideteksi dengan pemeriksaan USG.

VII.

Diagnosis
Kriteria DBD menurut World Health Organization (WHO) adalah demam (2-7 hari
terus-menerus

atau

bifasik),

manifestasi

pendarahan

mayor

ataupun

minor,

trombositopenia (100,000/L), dan bukti objektif dari peningkatan permeabilitas


kapiler (peningkatan hematokrit 20%), efusi pleura atau asites (dari hasil radiografi
torak, atau ultrasonografi), atau hipoalbuminemia. Kriteria shock dengue termasuk
kriteria DBD seperti hipotensi, takikardia, dan tekanan nadi yang rendah (20 mm Hg),
dan gejala perfusi yang rendah (ekstremitas yang dingin).Tahun 2009, WHO membuat
pedoman untuk mendiagnosis dengue yang probable dan dengue dengan peringatan, dan
dengue berat.
Diagnosis virologis ditegakkan melalui tes serologis, melalui deteksi protein virus
atau protein RNA atau melalui isolasi virus dari leukosit darah atau serum fase
akut.Diikuti dengan infeksi dengue primer atau sekunder, terdapat immunoglobulin anti
dengue (IgM) yang hilang setelah 6-12 minggu, yang menjadi penanda untuk
memperkirakan lamanya infeksi dengue. Pada infeksi sekunder, antibody yang dominan
merupakan IgG yang berpasangan dengan inhibisi hemaglutinin, fiksasi komplemen,
pemeriksaan enzyme.Saat ini pemeriksaan IgM dan IgG digunakan secara luas untuk

18

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

identifikasi antibody fase akut dari pasien dengan infeksi primer ataupun sekunder dari
contoh serum tunggal.Virus RNA dapat terdeteksi dalam darah dengan polymerase chain
reaction (PCR) atau by real-time polymerase chain reaction.Protein nonstructural virus
(NS1) dilepaskan oleh sel yang terinfeksi ke dalam sirkulasi dan dapat terdeteksi saat
pengambilan darah fase akut dengan menggunakan antibodi monoclonal ataupun
poliklonal.Deteksi NS1 dapat menunjukkan diagnosis fase akut dengue.
VIII.

Tatalaksana
Pada dasarnya pengobatan DBD bersifat suportif, yaitu mengatasi kehilangan cairan
plasma sebagai akibat peningkatan permeabilitas kapiler dansebagaiakibat perdarahan.
Pasien DD dapat berobat jalan sedangkan pasien DBD dirawat di ruang perawatan biasa.
Tetapi

pada

kasus

DBD

dengan

komplikasi

diperlukan

perawatan

intensif.

Penatalaksanaan dari demam dengue tanpa komplikasi berupa suportif. Tirah baring
dianjurkan selama periode demam. Antipiretik diberikan untuk menjaga suhu tubuh
<40C. Analgesic dan sedasi ringan dapat diberikan untuk mengurangi nyeri. Aspirin
dikontraindikasikan karena dapat menyebabkan pendarahan. Mengganti cairan dan
elektrolit diperlukan untuk kekurangan yang disebabkan keringat, puasa, haus, muntah,
dan diare.
Tatalaksana DBD dan DSS termasuk evaluasi segera tanda-tanda vital dan derajat
hemokonsentrasi, dehidrasi, dan gangguan elektrolit. Monitor ketat dilakukan selama 48
jam sebab shock dapat terjadi saat awal penyakit. Pasien yang sianosis atau nafas yang
tidak teratur harus diberikan oksigen. Pemberian cairan secara intravena seperti Normal
saline lebih efektif untuk menangani shock. Transfusi darah maupun platelet diperlukan
untuk mengontrol pendarahan, diberikan selama hemokonsentrasi tetapi setelah
hemoglobin dan hematocrit dinilai. Diagnosis dini dan memberikan nasehat untuk segera
dirawat bila terdapat tanda syok, merupakan hal yang penting untuk mengurangi angka
kematian. Kunci keberhasilan tatalaksana DBD/SSD terletak pada ketrampilan para
dokter untuk dapat mengatasi masa peralihan dari fase demam ke fase penurunan suhu
(fase kritis, fase syok) dengan baik.
a. Demam Dengue
Pasien DD dapat berobat jalan, tidak perlu dirawat. Pada fase demam pasien
19

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

Dianjurkan :

Tirah baring, selama masih demam.

Obat antipiretik atau kompres hangat diberikan apabila diperlukan

Dianjurkan pemberian cairan dan elektrolit per oral, jus buah, sirop, susu,
disamping air putih, dianjurkan paling sedikit diberikan selama 2 hari.

Monitor suhu, jumlah trombosit dan hematokrit sampai fase konvalesen.

Pada pasien DD, saat suhu turun pada umumnya merupakan tanda penyembuhan.
Meskipun demikian semua pasien harus diobservasi terhadap komplikasi yang dapat
terjadi selama 2 hari setelah suhu turun. Hal ini disebabkan oleh karena kemungkinan
kita sulit membedakan antara DD dan DBD pada fase demam. Perbedaan akan
tampak jelas saat suhu turun, yaitu pada DD akan terjadi penyembuhan sedangkan
pada DBD terdapat tanda awal kegagalan sirkulasi (syok). Komplikasi perdarahan
dapat terjadi pada DD tanpa disertai gejala syok. Oleh karena itu, orang tua atau
pasien dinasehati bila terasa nyeri perut hebat, buang air besar hitam, atau terdapat
perdarahan kulit serta mukosa seperti mimisan, perdarahan gusi,apalagi bila disertai
berkeringat dingin, hal tersebut merupakan tanda kegawatan, sehingga harus segera
dibawa segera ke rumah sakit. Pada pasien yang tidak mengalami komplikasi setelah
suhu turun 2-3 hari, tidak perlu lagi diobservasi.
b. Demam Berdarah Dengue
Perbedaan patofisilogik utama antara DD/DBD/SSD danpenyakit lain adalah
adanya peningkatan permeabilitas kapiler yang menyebabkan perembesan plasma
dangangguan hemostasis. Gambaran klinis DBD/SSD sangat khas yaitu demam tinggi
mendadak, diastesis hemoragik, hepatomegali, dan kegagalansirkulasi. Maka
keberhasilan tatalaksana DBD terletak pada bagian mendeteksi secara dini fase kritis
yaitu saat suhu turun (the time of defervescence) yang merupakan Fase awal
terjadinya kegagalan sirkulasi, dengan melakukan observasi klinis disertai
pemantauan perembesan plasma dangangguan hemostasis. Prognosis DBD terletak
pada pengenalan awal terjadinya perembesan plasma, yang dapat diketahui dari
peningkatan kadar hematokrit.

20

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

Fase kritis pada umumnya mulai terjadi pada hari ketiga sakit.Penurunan jumlah
trombosit sampai <100.000/pl atau kurang dari 1-2 trombosit/ Ipb (rata-rata dihitung
pada 10 Ipb) terjadi sebelum peningkatan hematokrit dan sebelum terjadi penurunan
suhu. Peningkatan hematokrit 20% atau lebih mencermikan perembesan plasma dan
merupakan indikasi untuk pemberian caiaran. Larutan garam isotonik atau ringer
laktat sebagai cairanawal pengganti volume plasma dapat diberikan sesuai dengan
berat ringan penyakit.
Tatalaksana DBD fase demam tidak berbeda dengan tatalaksana DD, bersifat
simtomatik dan suportif yaitu pemberian cairan oral untuk mencegah dehidrasi.
Apabila cairan oral tidak dapat diberikan oleh karena tidak mau minum, muntah atau
nyeri perut yang berlebihan, maka cairan intravena rumatan perlu diberikan.
Antipiretik kadang-kadang diperlukan, tetapi perlu diperhatikan bahwa antipiretik
tidak dapat mengurangi lama ~demam pada DBD. Jenis minuman yang dianjurkan
adalah jus buah, air teh manis, sirup, susu, serta larutan oralit.
Tatalaksana DBD pada anak tanpa shock (menurut WHO) :
Berikan anak banyak minum larutan oralit atau jus buah, air tajin, air sirup, susu,

untuk mengganti cairan yang hilang akibat kebocoran plasma, demam, muntah/diare.
Berikan parasetamol bila demam. Jangan berikan asetosal atau ibuprofen karena obatobatan ini dapat merangsang terjadinya perdarahan.
Berikan infus sesuai dengan dehidrasi sedang:
o Berikan hanya larutan isotonik seperti Ringer laktat/asetat
o Kebutuhan cairan parenteral
Berat badan < 15 kg : 7 ml/kgBB/jam
Berat badan 15-40 kg : 5 ml/kgBB/jam
Berat badan > 40 kg : 3 ml/kgBB/jam
o Pantau tanda vital dan diuresis setiap jam, serta periksa laboratorium
(hematokrit, trombosit, leukosit dan hemoglobin) tiap 6 jam
o Apabila terjadi penurunan hematokrit dan klinis membaik, turunkan jumlah
cairan secara bertahap sampai keadaan stabil. Cairan intravena biasanya hanya
memerlukan waktu 2448 jam sejak kebocoran pembuluh kapiler spontan

setelah pemberian cairan.


Apabila terjadi perburukan klinis berikan tatalaksana sesuai dengan tata laksana syok
terkompensasi (compensated shock).

21

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

22

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

c. SSD
Syok merupakan Keadaan kegawatan. Cairan pengganti adalah pengobatan yang
utama yang berguna untuk memperbaiki kekurangan volume plasma. Pasien anak
akan cepat mengalami syok dan sembuh kembali bila diobati segera dalam 48 jam.
Pada penderita SSD dengan tensi tak terukur dan tekanan nadi <20 mmHg segera
berikan cairan kristaloid sebanyak 20 ml/kg BB/jam seiama 30 menit, bila syok
teratasi turunkan menjadi 10 ml/kg BB.
Bagan Tatalaksana DBD dengan Syok

Perlakukan hal ini sebagai gawat darurat. Berikan oksigen 2-4 L/menit secarra nasal.

Berikan 20 ml/kg larutan kristaloid seperti Ringer laktat/asetat secepatnya.

23

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

Jika tidak menunjukkan perbaikan klinis, ulangi pemberian kristaloid 20 ml/kgBB


secepatnya (maksimal 30 menit) atau pertimbangkan pemberian koloid 1020ml/kgBB/jam maksimal 30 ml/kgBB/24 jam.

Jika tidak ada perbaikan klinis tetapi hematokrit dan hemoglobin menurun
pertimbangkan terjadinya perdarahan tersembunyi; berikan transfusi darah/komponen.

Jika terdapat perbaikan klinis (pengisian kapiler dan perfusi perifer mulai membaik,
tekanan nadi melebar), jumlah cairan dikurangi hingga 10 ml/kgBB/jam dalam 2-4
jam dan secara bertahap diturunkan tiap 4-6 jam sesuai kondisi klinis dan
laboratorium.

Dalam banyak kasus, cairan intravena dapat dihentikan setelah 36-48 jam. Ingatlah
banyak kematian terjadi karena pemberian cairan yang terlalu banyak daripada
pemberian yang terlalu sedikit.

24

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

Kriteria memulangkan pasien


-

Tidak demam selama 24 jam tanpa antipiretik

Nafsu makan membaik

Tampak perbaikan klinis

Hematokrit stabil

Jumlah trombosit >100.000

Tidak dijumpai distress pernafasan (karena efusi pleura atau asidosis)

25

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

IX.

Komplikasi
Pada umumnya infeksi primer dapat sembuh sendiri dan tidak berbahaya. Komplikasi
pada bayi dan anak usia muda biasanya berupa kehilangan cairan dan elektrolit,
hiperpireksia, dan kejang demam. Pada usia 1 4 tahun wajib diwaspadai ensefalopati
dengue karena merupakan golongan usia tersering terjadinya kejang demam. Kegagalan
dalam melakukan tatalaksana komplikasi ini, dapat memberikan jalan menuju DSS
(Dengue Shock Syndome) dengan tanda kegagalan sirkulasi, hipotensi dan syok

X.

Prognosis
Prognosis DBD tergantug oleh lamanya diagnosis dan pengobatan.Dengan adanya
perawatan intensif kematian dapat dihindari. Mortalitas cukup tinggi pada SSD.

XI.

Pencegahan
1. Pemberantasan secara kimiawi

Pengasapan (Fogging)

Bubuk Abate
2. Pemberantasan secara hayati dengan menggunakan agen hayati : ikan cupang, larva
ikan nila
3. Pemberantasan dengan Gerakan 3M :
-Menguras tempat-tempat penampungan air minimal seminggu sekali, dan
menaburkan bubuk Abate ke dalamnya
-Menutup rapat tempat-tempat penempungan air
- Mengubur barang-barang bekas yang dapat menampung air hujan

26

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kudus


RENNY DHARMAWAN - 406151005

DAFTAR PUSTAKA
1. Soedarmo SS, Garna H, Hadinegoro SR, Satari HI. Infeksi Virus Dengue. Dalam :
Buku ajar infeksi & pediatrik tropis. Edisi ke-2. Jakarta: IDAI; 2008. h.155 181
2. World Health Organization. Infeksi Virus Dengue, Dalam : Buku saku pelayanan
kesehatan anak di rumah sakit:2009 h 162 167
3. World Health Organization: Strengthening implementation of the global strategy for
dengue fever/dengue haemorrhagic fever prevention and control. Report of the
Informal Consultation, World Health Organization, October 1820, 1999, Geneva,
2000.
4. World Health Organization: Dengue Hemorrhagic Fever: Diagnosis, Treatment and
Control, 2nd ed. Geneva, World Health Organization, 1997.
5. Gubler DJ: Dengue and dengue hemorrhagic fever. Clin Microbiol Rev 11:480, 1998.
6. Guzman MG, Kouri G: Dengue diagnosis, advances and challenges. Int J Infect Dis
8:69, 2004.

27