Anda di halaman 1dari 33

ANATOMI FISIOLOGI SISTEM PEMBULUH DARAH

DAN SISTEM LIMFATIK

OLEH :
OKTAVIANINGSIH S.

(1211054015)

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN


WIDYA CIPTA HUSADA
D3 REKAM MEDIS INFOKES
2014
KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur saya ucapkan kepada Allah SWT, karena atas berkat dan limpahan
rahmat-Nyalah maka saya bisa menyelesaikan sebuah makalah dengan tepat waktu.

Berikut ini saya mempersembahkan sebuah makalah dengan judulANATOMI FISIOLOGI


SISTEM PEMBULUH DARAH DAN SISTEM LIMFATIK yang menurut saya dapat
memberikan manfaat yang besar bagi kita untuk mempelajarinya.

Melalui kata pengantar ini saya lebih dahulu meminta maaf dan memohon permakluman
bilamana isi makalah ini ada kekurangan dan ada tulisan yang saya buat kurang tepat atau
menyinggung perasaan pembaca.

Dengan ini saya mempersembahkan makalah ini dengan penuh rasa terima kasih dan semoga
Allah SWT memberkahi makalah ini sehingga dapat memberikan manfaat.

Malang, 07 Februari 2014

Penulis

DAFTAR ISI
2

KATA PENGANTAR

..

DAFTAR ISI

..

BAB I PENDAHULUAN

..

..
.............................................................
.............................................................
..
..

4
5
5
5
5

1.1 Latar belakang


1.2 Ruang lingkup
1.3 Sistematika penulisan
1.4 Rumusan masalah
1.5 Tujuan

BAB II TINJAUAN KEPUSTAKAAN


2.1 Referensi kepustakaan

..

BAB III PEMBAHASAN


3.1 Anatomi Fisiologi sistem pembuluh darah
.........................
3.2 Anatomi Fisiologi sistem limfatik

7
26

BAB IV PENUTUP
4.1 Kesimpulan
4.2 Saran
DAFTAR PUSTAKA

..
..

35
36

..

37

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Pembuluh darah terdiri atas arteri dan vena. Arteri berhubungan langsung dengan
vena pada bagian kapiler dan venula yang dihubungkan oleh bagian endotheliumnya.
Struktur pembuluh darah adalah arteri dan vena terletak bersebelahan. Dinding arteri
lebih tebal dari pada dinding vena. Dinding arteri dan vena mempunyai tiga lapisan yaitu
lapisan bagian dalam yang terdiri dari endothelium, lapisan tengah yang terdiri atas otot
polos dengan serat elastis dan lapisan paling luar yang terdiri atas jaringan ikat ditambah
dengan serat elastis. Cabang terkecil dari arteri dan vena disebut kapiler. Pembuluh
kapiler memiliki diameter yang sangat kecil dan hanya memiliki satu lapisan tunggal
endothelium dan sebuah membran basal.
Selain peredaran darah, pada manusia terdapat juga peredaran limfe
(getah bening) dan yang diedarkan melalui pembuluh limfe. Pada hewan alat transpornya
adalah cairan tubuh, dan pada hewan tingkat tinggi alat transportasinya adalah darah dan
bagianbagiannya. Alat peredaran darah adalah jantung dan pembuluh darah. Fungsi
sistem ini adalah menyediakan darah untuk melayani kebutuhan sel dan jaringan,
mentranspor nutrien dan oksigen ke semua sel, mentranspor produkproduk yang tidak
berguna serta mentranspor hormon dari bagian tubuh satu ke bagian tubuh lainnya.

1.2 RUANG LINGKUP


Dalam penyusunan makalah ini saya hanya membahas mengenai Anatomi fisiologi dari
sistem pembuluh darah dan sistem limfatik.
1.3 SISTEMATIKA PENULISAN
Makalah ini terdiri dari empat bab yang disusun secara sistematika dengan urutan sebagai
berikut:
BAB I : Pendahuluan yang terdiri dari Latarbelakang , ruang lingkup , maksud dan
tujuan penulisan
BAB II : Referensi Kepustakaan
4

BAB III : Pembahasan terdiri dari anatomi fisiologi sistem pembuluh darah dan anatomi
fisiologi sistem limfatik.
BAB IV : Kesimpulan dan saran.
1.4 RUMUSAN MASALAH
Bertitik tolak dari latar belakang di atas makadirumuskan permasalahan sebagai berikut :
1. Bagaimana anatomi fisiologi sistem pembuluh darah?
2. Bagaimana anatomi fisiologi sistem limfatik?
1.5 TUJUAN
Untuk mengetahui lebih lanjut tentang :
1. Anatomi fisiologi sistem pembuluh darah
2. Anatomi fisiologi sistem limfatik

BAB II
TINJAUAN KEPUSTAKAAN

2.1Referensi kepustakaan
Sayfudin. 2009.Anatomi Tubuh Manusia Untuk Mahasiswa Keperawatan.Jakarta: Salemba
Medika.
Udjianti, Wajan Yuni. 2010. Keperawatan Kardiovaskuler . Jakarta : Salemba Medika.
Evellyn C.Pearce, 2010. Anatomi & Fisiologi Untuk Paramedis. Jakarta : Kompas
Gramedia.
Hartanto OS. 2006. Perubahan Sawar Darah Otak Pada Proses Inflamasi.Jurnal
Berkala Neurosains Vol 7, No 2, Pebruari 2006. Halaman 49-57
Attamimi, farradilla . 2012. Anatomi sistem pembuluh darah. Artikel anatomi disadur dari
http://faradillaattamimi.blogspot.com/2012/10/aorta_11.html pada tanggal 06 Februari 2014

BAB III
PEMBAHASAN
3.1 ANATOMI FISIOLOGI PEMBULUH DARAH
Pembuluh darah terdiri atas arteri dan vena. Arteri berhubungan langsung dengan
vena pada bagian kapiler dan venula yang dihubungkan oleh bagian
endotheliumnya.Struktur pembuluh darah adalah arteri dan vena terletak bersebelahan.
Dinding arteri lebih tebal dari pada dinding vena. Dinding arteri dan vena mempunyai
tiga lapisan yaitu lapisan bagian dalam yang terdiri dari endothelium, lapisan tengah yang
terdiri atas otot polos dengan serat elastis dan lapisan paling luar yang terdiri atas
jaringan ikat ditambah dengan serat elastis. Cabang terkecil dari arteri dan vena disebut
kapiler. Pembuluh kapiler memiliki diameter yang sangat kecil dan hanya memiliki satu
lapisan tunggal endothelium dan sebuah membran basal.Perbedaan struktur masingmasing pembuluh darah berhubungan dengan perbedaan fungsional masing-masing
pembuluh darah tersebut.
1. Arteri

Gambar 1 - Arteri
Arteri merupakan pembuluh darah yang keluar dari jantung yang membawa
darah ke seluruh tubuh dan alat tubuh. Pembuluh darah yang paling besar yang keluar
7

dari ventrikel sinistra disebut aorta. Arteri mempunyai dinding yang tebal dan kuat,
tetapi mempunyai sifat yang sangat elastis dan terdiri dari 3 lapisan, yaitu tunika
intima, tunika media, dan tunika eksterna. Arteri mendapat darah dari pembuluh darah
halus yang mengalir didalamnya dan berfungsi memberi nutrisi pada pembuluh yang
bersangkutan yang disebut vosa vasorum. Arteri dapat berkontraksi dan berdilatasi
yang disebabkan pengaruh susunan saraf autonom.
Arteri terdiri atas :
a. Aorta yaitu pembuluh dari bilik kiri menuju ke seluruh tubuh
b. Arteriol yaitu percabangan arteri
c. Kapiler :
Diameter lebih kecil dibandingkan arteri dan vena
Dindingnya terdiri atas sebuah lapisan tunggal endothelium dan sebuah
membran basal
Dinding arteri terdiri atas 3 lapis yaitu :
a. Lapisan bagian dalam yang terdiri atas Endothelium
b. Lapisan tengah terdiri atas otot polos dengan Serat elastis
c. Lapisan terluar yang terdiri atas jaringan ikat Serat elastis
Ciri arteri yaitu :
a. Tempat mengalir darah yang dipompa dari bilik
b. Merupakan pembuluh yang liat dan elastis
c. Tekanan pembuluh lebih kuat dari pada pembuluh balik
d. Memiliki sebuah katup (valvula semilunaris) yang berada tepat di luar jantung
e. Membawa darah bersih (oksigen) kecuali arteri pulmonalis
f. Mempunyai dinding yang tebal
g. Mempunyai jaringan yang elastis
h. Katup hanya pada pemulaan keluar dari jantung
i. Menunjukkan adanya tempat untuk mendengarkan denyut jantung
j. Pembuluh darah arteri yang terbesar adalah Aorta ( yang keluar dari ventrikel
sinistra) dan arteri pulmonalis (yang keluar dari ventrikel dekstra).
k. Cabang dari arteri disebut Arteriola yang selanjutnya menjadi kapiler.
Lapisan Pembuluh Darah Arteri :
a. Tunika Intima ( interna ) merupakan lapisan yang paling dalam, berhubungan
dengan darah, dan terdiri dari lap[isan endothelium dan jaringan fibrosa.
b. Tunika media merupakan lapisan tengah yang terdiri dari jaringan otot polos,
sifatnya sangat elastic dan mempunyai sedikit jaringan fibrosa. Arteri dapat
berkontraksi dan berdilatasi karena susunan otot tunika ini.
8

c. Tunika Eksterna (adventisia ) merupakan lapisan yang paling luar, terdiri dari
jaringan ikat gembur untuk memperkuat dinding arteri dan jaringan fibrotic yang
elastis.

2. Vena

Gambar 2 - Vena
Ciri vena yaitu :
a. Membawa darah kotor (sisa metabolisme dan CO2), kecuali vena pulmonalis
b. Mempunyai dinding yang tipis
c. Jaringannya kurang elastis
d. Mempunyai katup-katup sepanjang jalan yang mengarah ke jantung
e. Tidak menunjukkan adanya tempat mendengar denyut jantung.
f. Pembuluh darah vena yang ukurannya besar adalah vena kava dan vena
g.
h.
i.
j.

pulmonalis.
Cabang dari vena disebut venolus/ venula yang selanjutnya menjadi kapiler.
Terletak di dekat permukaan kulit sehingga mudah di kenali
Dinding pembuluh lebih tipis dan tidak elastis.
Tekanan pembuluh lebih lemah di bandingkan pembuluh nadi

k. Terdapat katup yang berbentuk seperti bulan sabit (valvula semi lunaris) dan
menjaga agar darah tak berbalik arah.
Vena terdiri dari :
a. Vena cava superior yang bertugas membawa darah dari bagian atas tubuh menuju
serambi kanan jantung.
b. Vena cava inferior yang bertugas membawa darah dari bagian bawah tubuh ke
serambi kanan jantung.
c. Vena cava pulmonalis yang bertugas membawa darah dari paru-paru ke serambi
kiri jantung.
Perbedaan pembuluh balik/ vena dan pembuluh nadi/ arteri
Yang dibedakan

Vena

Arteri

Tempat

Dekat permukaan

Agak ke dalam,

tubuh, tampak kebiru-

tersembunyi

biruan
Dinding pembuluh

Tipis, tidak elastis

Tebal, kuat dan elastis

Aliran darah

Menuju ke jantung

Dari jantung

denyut

Tidak terasa

Denyut terasa

Di sepanjang

Hanya di satu tempat

pembuluh

dekat jantung

Tidak memancar,

Darah memancar ke

hanya menetes

luar.

katup

Jika terluka

a. Pendarahan vena kepala


Vena yang ada di kepala seperti v.emisaria dan v.fasialis sebagian akan bermuara
pada v.jugularis interna, sebagian lagi pada v.jugularis eksterna. Nantinya
10

v.jugularis eksterna akan bermuara pada v.subclavia, di mana v.subclavia akan


beranastomosis dengan v.jugularis interna membentuk v.brachiocephalica.
Terdapat dua v.brachiocephalica, masing-masing dextra dan sinistra. Keduanya
akan menyatu sebagai v.cava superior.

Gambar 3 - vena jugularis


b. Pendarahan vena ekstremitas atas
Vena-vena yang ada di tangan, seperti v.intercapitular, v.digiti palmaris dan
v.metacarpal dorsalis akan bermuara pada v.cephalica dan v.basilica di lengan
bawah. Dari distal ke proksimal, kedua vena ini akan mengalami percabangan dan
penyatuan membentuk v.mediana cephalica, v.mediana basilica, v.mediana cubiti,
v.mediana profunda dan v. mediana antebrachii sebelum mencapai regio cubiti.
Setelah regio cubiti, vena-vena tersebut kembali membentuk v.cephalica dan
v.basilica. V.basilica akan bersatu dengan v.brachialis (yang merupakan
pertemuan v.radialis dan v.ulnaris) membentuk v.aksilaris di mana nantinya
v.cephalica juga akan menyatu dengannya (v.aksilaris). V.aksilaris akan terus
11

berjalan menuju jantung sebagai v.subclavia lalu beranastomosis dengan


v.jugularis interna dan eksterna (dari kepala) membentuk v.brachiocephalica
untuk selanjutnya masuk ke atrium dextra sebagai vena cava superior.

Gambar 4 - Pendarahan vena ekstremitas atas


c. Pendarahan vena ekstremitas bawah
Arcus vena dorsalis yang berada di daerah dorsum pedis akan naik melalui
v.saphena magna di bagian anterior medial tungkai bawah. V.saphena magna
tersebut akan bermuara di v.femoralis. Sedangkan v.saphena parva yang berasal
dari bagian posterior tungkai bawah akan bermuara pada v.poplitea dan berakhir
di v.femoralis. V.tibialis anterior dan v.tibialis posterior juga bermuara pada
v.poplitea.
Dari v.femoralis, akan berlanjut ke v.iliaca externa lalu menuju v.iliaca communis
dan selanjutnya v.cava inferior.
Selain itu terdapat juga v.glutea superior, v.glutea inferior dan v.pudenda interna
di daerah gluteus, yang bermuara ke v.iliaca interna.

12

Gambar 5- pendarahan vena ekstremitas bawah


3. Kapiler
Ciri kapiler :
a. Kapiler disebut juga pembuluh rambut
b. Terdiri dari sel-sel endotel
c. Diameter kira-kira 0,008 mm
Fungsi kapiler:
d. Alat penghubung antara pembuluh darah arteri dan vena
e. Tempat terjadinya pertukaran zat-zat antara darah dan cairan jaringan
f. Mengambil hasil-hasil dari kelenjar
g. Menyerap zat makanan yang terdapat di usus
h. Menyaring darah yang terdapat di ginjal
4. Aorta
Aorta adalah pembuluh darah besar (main trunk) dari segenap pembuluh darah
cabangnya, yang berfungsi membawa darah teroksigenasi ke berbagai jaringan di
tubuh untuk kebutuhan nutrisinya.
Aorta berada sebagai bagian atas dari vebtrikel, dimana diameternya sekitar 3 cm,
dan setelah naik (ascending) untuk jarak yang pendek, ia melengkung (arch)
kebelakang dan ke sisi kiri, tepat pada pangkal paru kiri, kemudian turun (descending)
dalam thorax pada sisi kiri kolumna vertebralis, masuk rongga abdomen lewat hiatus

13

diafragmatikus, dan berakhir, dimana diameternya mulai berkurang (1,75 cm),


setingkat dengan vertebra lumbalis ke IV, ia bercabang menjadi arteri iliaca comunis
dekstra dan sinistra. Dari uraian diatas maka aorta dapat dipisahkan menjadi beberapa
bagian: aorta ascenden, arcus aorta, dan aorta descenden yang dibagi lagi menjadi
aorta thoracica dan aorta abdominalis.

Gambar 6 - aorta arcus dan cabangnya


Cabang-cabang Aorta
1. Aorta Ascendens
Panjangnya sekitar 5 cm, menyusun bagian atas dari basis ventrikel kiri,
setinggi batas bawah kartilago kosta ke III dibelakang kiri pertengahan
sternum; ia melintas keatas secara oblik, kedepan, dan kekanan, searah aksis
jantung, setinggi batas atas dari kartilago kosta ke II. Pada pangkal asalnya,
berlawanan dengan segmen valvula aortikus, terdapat tiga dilatasi kecil
disebut sinus aortikus. Saat pertemuan aorta ascenden dengan arcus aorta
caliber pembuluh darah meingkat, karena bulging dinding kanannya. Segmen
dilatasi ini disebut bulbus aortikus, dan pada potongan transversal
menunjukkan bentuk yang oval. Aorta ascenden terdapat dalam pericardium.
Batas-batasaorta ascenden dilindungi oleh trunkus arteria pulmonalis
dan aurikula dekstra, dan, lebih tinggi lagi, terpisah dari sternum oleh
14

pericardium, pleura kanan, margo anterior dari pulmo dekstra, jaringan ikat
longgar, dan sisa dari jaringan timus; di posterior ia bersandar pada atrium
sinistra dan arteri pulmonary dekstra. Pada sisi kanan, ia berdekatan dengan
vena cava superior dan atrium dekstra; pada sisi kiri dengan arteri pulmonary.
Satu-satunya cabang dari aorta ascenden adalah arteria coronaria yang
mensuplai jantung; muncul dekat commencement aorta tepat diatas pangkal
valvula semilunaris.
2. Arcus aorta
Dimulai setinggi batas atas artikulasi sternokostalis ke II pada sisi
kanannya, dan berjalan keatas, kebelakang, dan ke kiri di depan trachea,
kemudian mengarah ke belakang pada sisi kiri trachea dan akhirnya turun
lewat sisi kiri tubuh pada setinggi vertebra thoracic ke IV, pada batas
bawahnya dan kemudian berlanjut menjadi aorta descenden. Sehingga
terbentuk dua kurvatura, satu dimana ia melengkung keatas, yang kedua
dimana ia melengkung kedepan dan kekiri. Batas atasnya kira-kira 2,5 cm
dibawah batas superior manubrium sterni.
Batas-batasarcus aorta dilindungi oleh pleura di anterior dan margo
anterior dari pulmo; dan dengan sisa dari timus. Saat pembuluh melinta ke
belakang sisi kirinya bersentuhan dengan pulmo sinistra dan pleura. Melintas
ke bawah pada sisi kiri bagian tersebut pada arcus terdapat 4 nervus: nervus
phrenicus sinistra, cardiacus superior cabang nervus vagus sinistra, cabang
nervus cardiacus superior dari trunkus simpatikus sinistra, dan trunkus vagus
sinistra. Saat nervus terakhir tadi melintasi arcus ia memberikan cabang
recurrent, yang melingkar dibawah pembuluh dan melintas keatas pada sisi
kanan. Vena intercostalis melintas oblik keatas dan kedepan pada sisi kiri
15

arcus, diantara nervus phrenicus dan vagus. Pada sisi kanan terdapat plexus
cardiacus profunda, nervus recurrent sinistra, esophagus, dan ductus
thoracicus; trachea berada dibelakang kanan dari pembuluh. Diatas adalah
arteri innominata, carotis comunis sinistra, dan arteri subclavia sinistra, yang
mncul dari lengkungan arcus dan bersilangan berdekatan di pangkalnya
dengan vena innominata sinistra. Dibawah adalah bifurkasio arteri pulmonalis,
bronchus sinistra, ligamentum arteriosum, bagian superfisial dari pleksus
cardiacus, dan nervus recurrent sinistra. Ligamentum arteriosum
menghubungkan arteri pulmonary sinistra dengan arcus aorta.
Diantara awal arteri subclavia dan perlekatan ductus arteriosus, lumen
aorta bayi sedikit menyempit, membentuk bangunan yang disebut sebagai
isthmus aorticus, yang pada saat diatas ductus arteriosus pembuluh
membentuk dilatasi yang disebut aortic spindle. Arcus aorta
mempercabangkan 3 buah pembuluh darah: arteri innominata,

carotis

comunis sinistra, dan subclavia sinistra.


3. Aorta desenden
Dibagi menjadi dua bagian, thoracica dan abdominalis, saat melewati dua
rongga besar tubuh.
a. Aorta thoracalis
Terdapat dalam cavum mediatinum posterior. Dimulai pada batas
bawah dari vertebra thoracic ke IV dimana ia merupakan lanjutan dari
arcus aorta, dan berakhir di depan batas bawah dari vertebra thoracic ke
XII pada hiatus aorticus diafragma. Dalam perjalanannya ia terdapat di sisi
kiri kolumna vertebralis; ia mendekati garis tengah saat turun; dan, saat
terminasinya berada tepat didepan kolumna vertebralis.

16

Batas-batas aorta thoracalis adalah anterior, dari atas kebawah,


berbatasan dengan pangkal pulmo sinistra, pericardium, esophagus, dan
diafragma; posterior, dengan kolumna vertebralis dan vena hemiazigos;
sisi kanan, dengan vena azigos dan ductus thoracicus; sisi kiri, dengan
pleurae dan pulmo sinistra.
Cabang-cabangaorta thoracalis mempercabangkan antara lain:
Visceral
Parietal
Bronchial.
Intercostal.
Esophageal.
Mediastinal.
Pericardial.
Subcostal.
SuperiorPhrenic.
b. Aorta abdominalis
Dimulai pada hiatus aortikus diafragma, didepan batas bawah dari
korpus vertebrae thoracic terakhir, dan, turun didepan kolumna vertebralis,
berakhir pada korpus vertebra lumbalis ke IV, sedikit kekiri dari garis
tengah tubuh, kemudian terbagi menjadi dua arteri iliaca comunis. Aorta
semakin berkurang ukurannya dengan semakin banyak ia
mempercabangkan pembuluh darah.

Gambar 7 - aorta abdominalis

17

Batas-batas aorta abdominalis adalah dibatasi, anterior, oleh


omentum minus dan gaster, dibelakang cabang dari arteri celiaca dan
plexus celiaca; dibawah vena lienalis, pankreas, vena ranalis sinistra,
bagian inferior dari duodenum, pleksus mesenterium dan pleksus aortikus.
Posterior, dipisahkan dari vertebrae lumbalis dan fibrokartilago
intervertebrae oleh ligamentum longitudinalis anterior dan vena lumbalis
sinistra. Pada sisi kanan terdapat vena azygos, cisterna chyli, ductus
thoraksikus, crus dekstra diafragma yang memisahkan aorta dari bagian
atas vena cava inferior dan dari ganglion celiaca dekstra; vena cava
inferior bersentuhan dengan aorta dibawahnya. Pada sisi kiri adalah crus
sinistra diafragma, ganglion celiaca sinistra,bagian ascending dari
duodenumdan sedikit bagian intestinum.
Cabang-cabangnya yaitu dibagi menjadi tiga kelompok: viseral,
parietal, dan terminal.
Visceral Branches.
Celiac.
Superior Mesenteric.
Inferior Mesenteric.
Middle Suprarenals.
Renals.
Internal Spermatics.
Ovarian (in the female).

Parietal Branches.
Inferior Phrenics.
Lumbars.
Middle Sacral.

Terminal Branches.
Common Iliacs.

Sirkulasi aliran Darah Aorta


Setiap ateri.carotis communis (baik dextra maupun sinistra) akan
bercabang menjadi a.carotis interna (yang mendarahi otak) dan a.carotis
externa (yang mendarahi wajah, mulut, rahang dan leher) . Sedangkan setiap
18

arteri.subclavia (baik dextra dan sinistra) akan bercabang antara lain


menjadi a.vertebralis (mendarahi otak dan medula spinalis). Kedua
arteri.vertebralis (dextra dan sinistra) akan menyatu menjadi arteri-arteri spinal
yang segmental, dan sebelum naik ke otak akan membentuk arteri.basilaris.
Arteri.basilaris lalu bercabang menjadi arteri.cerebralis posterior dan
beranastomosis dengan arteri.communicating posterior dan arteri.cerebralis
anterior membentuk circulus Willisi yang khas di otak.
Arteri subclavia sendiri tetap berjalan ke ekstremitas atas
sebagai a.aksilaris dan mempercabangkan arteri.subscapularis, yang mana
akan mempercabangkan a.circumflexa scapulae. Selain itu, arteri.subclavia
juga akan bercabang menjadi a.mammaria interna (memperdarahi dinding dada
depan dan kelenjar susu),a.thyrocervicalis dan a.costocervical. Cabang dari
arteri .thyrocervical adalah a.thyroidea inferior yang mendarahi kelenjar
thyroid, a.suprascapular(a.transversa scapulae) dan a.transversa colli
(a.transversa cervical).
Pendarahan arteri ekstremitas atas
Pendarahan ekstremitas atas disuplai oleh a.aksilaris, yang
merupakan cabang dari a.subclavia (baik dextra maupun sinistra).
A.aksilaris ini akan melanjutkan diri sebagai a.brachialis disisi ventral
lengan atas, selanjutnya pada fossa cubiti akan bercabang
menjadi a.radialis (berjalan di sisi lateral lengan bawah, sering digunakan
untuk mengukur tekanan darah dan dapat diraba pada anatomical
snuffbox) dan a.ulnaris (berjalan di sisi medial lengan bawah).

19

Gambar 8 - Pendarahan lengan atas


A.radialis terutama akan membentuk arkus volaris profundus, sedangkan
a.ulnaris terutama akan membentuk arkus volaris superfisialis, yang mana kedua
arkus tersebut akan mendarahi daerah tangan dan jari-jari.

Gambar 9 - Arcus volaris

Pendarahan arteri ekstremitas bawah


Pendarahan ekstremitas bawah disuplai oleha.femoralis, yang merupakan
kelanjutan dari a.iliaka eksterna (suatu cabang a.iliaka communis, cabang
terminal dari aorta abdominalis). Selanjutnya a.femoralis memiliki cabang
20

yaitu a.profunda femoris, sedangkan a.femoralis sendiri tetap berlanjut


menjadi a.poplitea. A.profunda femoris sendiri memiliki empat cabang
a.perfontrantes. Selain itu juga terdapat a.circumflexa femoris
lateral dana.circumflexa femoris medial yang merupakan percabangan dari
a.profunda femoris.

Gambar 10 - arteri femoralis


A.poplitea akan bercabang menjadi a.tibialis anterior dan a.tibialis
posterior. A.tibialis anterior akan berlanjut ke dorsum pedis menjadi
a.dorsalis pedis yang dapat diraba di antara digiti 1 dan 2. A.tibialis
posterior akan membentuk cabang a.fibular/peroneal, dan a.tibialis posterior
pedis sendiri tetap berjalan hingga ke daerah plantar pedis dan bercabang
menjadi a.plantaris medial dan a.plantaris lateral. Keduanya akan
membentuk arcus plantaris yang mendarahi telapak kaki.Sedangkan di
daerah gluteus, terdapat a.gluteus superior, a.gluteus inferior dan a.pudenda

interna. Ketiganya merupakan percabangan daria.iliaca interna.


Pendarahan arteri organ-organ visera
21

Pendarahan organ-organ visera disuplai oleh aorta abdominalis, suatu


terusan dari aorta descendens. Cabang-cabang dari aorta abdominalis
tersebut adalah: a.phrenicus inferior, a.coeliaca, a.mesenterica superior,
a.suprarenal media, a.renalis, a.gonadal (a.ovarica/a.testicular), a.lumbar,
a.mesenterica inferior, a.sacral mediana, dan a.iliaca communis. Organorgan dalam seperti hati, lambung, dan limpa disuplai oleh a.coeliaca,
kelenjar anak ginjal disuplai oleh a.suprarenal media, ginjal disuplai oleh
a.renalis, intestinum disuplai oleh a.mesenterica superior dan inferior.

Gambar 11 - arteri abdominal


3.2 ANATOMI FISIOLOGI SISTEM LIMFATIK
Sistem limfatik adalah suatu sistem sirkulasi sekunder yang berfungsi
mengalirkan limfa atau getah bening di dalam tubuh. Limfa (bukan limpa) berasal dari
plasma darah yang keluar dari sistem kardiovaskular ke dalam jaringan sekitarnya. Cairan
ini kemudian dikumpulkan oleh sistem limfa melalui proses difusi ke dalam kelenjar
limfa dan dikembalikan ke dalam sistem sirkulasi.
Sistem limfatik terdiri dari dua bagian penting, yaitu pembuluh limfa serta
berbagai macam jaringan dan organ limfoid di seluruh tubuh. Pembuluh limfa berfungsi
untuk mengangkut cairan kembali ke peredaran darah. Organ limfoid berfungsi sebagai
tempat hidup sel fagositik dan limfosit yang berperan penting untuk melawan penyakit.
22

Limfa berasal dari plasma darah yang merembes keluar dari pembuluh kapiler di
sistem peredaran darah. Cairan yang keluar tersebut menjadi cairan intersisial yang
mengisi ruang antara selsel di jaringan. Setelah beredar ke seluruh tubuh, cairan tersebut
dikumpulkan dan dikembalikan ke sistem peredaran darah melalui sistem limfa.

Gambar12 - sistem limfatik


1. Fungsi :
a. Mengembalikan cairan & protein dari jaringan ke sirkulasi darah
b. Mengangkut limfosit
c. Membawa lemak emulsi dari usus
d. Menyaring & menghancurkan mikroorganisme untuk menghindarkan penyebaran
e. Menghasilkan zat antibody
2. Susunan limfe :
a. Mirip plasma, kadar protein lebih kecil, penambahan oleh kelenjar limfe menjadikan
kadar limfosit tinggi
b. Komponen sistem yang lain : saluran limfe dan kelenjar limfe (nodus limfe)
c. Bersama organ limpa, hati dan sumsum tulang membentuk Retikulo-Endotelial
Sistem (RES)
3. Anatomi Sistem Limfatik :
a. Pembuluh Limfatik

23

Struktur pembuluh limfe serupa dengan vena kecil, tetapi memiliki lebih banyak
katup sehingga pembuluh limfe tampaknya seperti rangkaian petasan atau tasbih. Pem
buluh limfe yang terkecil atau kapiler limfe lebih besar dari kapiler darah dan terdiri
hanya atas selapis endotelium. Pembuluh limfe bermula sebagai jalinan halus kapiler
yang sangat kecil atau sebagai ronggarongga limfe di dalam jaringan berbagai organ.
Pembuluh limfe khusus di vili usus halus yang berfungsi sebagai absorpsi lemak (kilo
mikron), disebut lacteal villi.
Pembuluh limfa berfungsi untuk mengangkut cairan untuk kembali ke peredaran
darah. Limfa sebenarnya merupakan cairan plasma darah yang merembes keluar dari
pembuluh kapiler di sistem peredaran darah dan kemudian menjadi cairan intersisial
ruang antarsel pada jaringan. Pembuluh limfa dibedakan menjadi:
a) Pembuluh limfa kanan (duktus limfatikus dekster) : Pembuluh limfa kanan terbentuk dari cairan limfa yang berasal dari daerah kepala dan leher bagian kanan,
dada kanan, lengan kanan, jantung dan paruparu yang terkumpul dalam pembuluh
limfa. Pembuluh limfa kanan bermuara di pembuluh balik (vena) di bawah selangka kanan.
b) Pembuluh limfa kiri (duktus limfatikus toraksikus) : Pembuluh limfa kiri disebut
juga pembuluh dada. Pembuluh limfa kiri terbentuk dari cairan limfa yang berasal dari kepala dan leher bagian kiri dan dada kiri, lengan kiri, dan tubuh bagian
bawah. Pembuluh limfa ini bermuara di vena bagian bawah selangka kiri.Peredaran limfa merupakan peredaran yang terbuka. Peredaran ini dimulai dari jaringan tubuh dalam bentuk cairan jaringan. Cairan jaringan ini selanjutnya akan
masuk ke dalam kapiler limfa. Kemudian kapiler limfa akan bergabung dengan
kapiler limfa yang membentuk pembuluh limfa yang lebih besar dan akhirnya
bergabung menjadi pembuluh limfa besar yaitu pembuluh limfa kanan dan kiri.
24

Kurang lebih 100 mil cairan limfa akan dialirkan oleh pembuluh limfa menuju
vena dan dikembalikan ke dalam darah.

Gambar 13 - area limfatik


4. Jaringan / Organ Limfatik
a. Organ Limfatik Primer
1) Sumsum Tulang Merah : merupakan jaringan penghasil limfosit. Sel-sel li
mfosit yang dihasilkan tersebut akan mengalami perkembangan. Lim-fosit
yang berkembang di dalam sumsum tulang akan menjadi limfosit B. Seda
ngkan limfosit yang berkembang di dalam kelenjar timus akan men-jadi li
mfosit T. Limfositlimfosit ini berperan penting untuk melawan pe-nyakit.
2) Kelenjar Timus : memiliki fungsi spesifik, yaitu tempat perkembangan
limfosit yang dihasilkan dari sumsum merah untuk menjadi limfosit
T. Timus tidak berperan dalam memerangi antigen secara langsung seperti
pada organorgan limfoid yang lain. Untuk memberikan kekebalan pada
limfosit T ini, maka timus mensekresikan hormon tipopoietin.
b. Organ Limfatik Sekunder
1) Nodus Limfe : berbentuk kecil lonjong atau seperti kacang dan terdapat di
sepanjang pembuluh limfe. Nodus limfa terbagi menjadi ruangan yang
25

lebih kecil yang disebut nodulus. Nodulus terbagi menjadi ruangan yang
lebih kecil lagi yang disebut sinus. Di dalam sinus terdapat limfosit dan
makrofag. Fungsi nodus limfa adalah untuk menyaring mikroorganisme
yang ada di dalam limfa. Kelompokkelompok utama terdapat di dalam
leher, axial, thorax, abdomen, dan lipatan paha.

Gambar 14 - kelenjar limfe

Gambar 15 - kelenjar limfe abdomen


2) Limpa : Limpa merupakan organ limfoid yang paling besar. Kelenjar yang
dihasilkan dari limpa berwarna ungu tua. Limpa terletak di belakang
lambung. Fungsi limpa antara lain: membunuh kuman penyakit;
membentuk sel darah putih (leukosit) dan antibodi; menghancurkan sel
darah merah yang sudah tua.

26

Gambar limpa
3) Nodulus Limfatikus : merupakan sekumpulan jaringan limfatik yang
tersebar di sepanjang jaringan ikat yang terdapat pada membran mukus
yang membatasi dinding saluran pencernaan, saluran reproduksi, saluran
urin, dan saluran respirasi. Beberapa bentuk nodulus limfatikus yaitu
tonsil dan folikel limfatik. Tonsil terdapat di tenggorokan. Folikel limfatik
terdapat di permukaan dinding usus halus. Letak nodulus limfatikus sangat
strategis untuk berperan dalam respon imun melawan zat asing yang
masuk dalam tubuh melalui pencernaan atau pernafasan.

Gambar15 tonsil
5. Fisiologi Sistem Limfatik

27

Gambar 16- aliran limfe


Sirkulasi limfe merupakan proses yang rumit dan sulit dipahami. Satu fungsi
utama sistem limfe adalah untuk berpartisipasi dalam pertukaran kontinyu cairan
interstial merupakan filtrat plasma yang menyilang dinding kapiler dan kecepatan
pembentukannya tergantung pada perbedaan tekanan di antara membran ini.
Pappenhimer dan sotorivera mendukung konsep bahwa poripori kapiler adalah kecil
dan hanya permeabel sebagian bagi molekul besar seperti protein plasma.
Molekul besar ini yang tertangkap di dalam kapiler menimbulkan efek osmotik
yang cenderung menjaga volume cairan di dalam ruang kapiler. Sehingga pertukaran
cairan antara kapiler dan ruang interstiasial tergantung pada empat faktor : tekanan
hidrostatik di dalam kapiler dan di dalam ruang interstiasial serta tekanan osmotik di
dalam dua ruangan ini. Tekanan onkotik plasma normal sekitar 25 mmHg, sementara
tekanan onkotik cairan interstisial hanya kira-kira 1 mmHg.
Tekanan hidrostatik pada ujung arteiola kapiler diperkirakan 37 mmHg. Dan pada
ujung vena 17 mmHg. Tekanan Hidrostatik cairan interstisial bervariasi dalam
jaringan yang berbeda sebesar 2mmHg dalam jaringan subkutis dan +6 mmHg di
dalam ginjal. Ada aliran bersih cairan keluar dari kapiler ke dalam ruang interstisial
pada ujung arteriola yang bertekanan tinggi dari suatu kapile, dan aliran bersih ke
dalam pada ujung venula ( gambar 1 ).
28

Normalnya aliran keluar bersih melebihi aliran masuk bersih dan cairan tambahan
ini kembali ke sirkulasi melalui pembuluh limfe. Aliran limfe noramal 2 samapi 4
liter perhari. Kecepatan aliran sangat dipengaruhi oleh sejumlah faktor lokal dan
sistemik, yang mencakup konsentrasi protein dalam plasma dan cairan interstisial,
hubungan tekanan arteri dan vena lokal, serta ukuran pori dan keutuhan kapiler.
Tenaga pendorong limfe juga merupakan proses yang rumit. Saat istirahat,
kontraksi intrinsik yang berirama dari dinding duktus pengumpul dianggap
mendorong limfe ke arah duktus torasikus dalam bentuk peristeltik. Kontraksi otot
rangka aktif , menekan saluran limfe dan karena adanya katup yang kompeten dalam
saluran limf, maka limfe di dorong ke arah kepala. Peningkatan tekan intra-abdomen
akibat batuk atau mengejan, juga menekan pembulu limfe, mempercepat
aliran limfe ke atas.
Perubahan fasik dalam tekanan intratoraks yang berhubungan dengan pernafasn,
membentuk mekanisme pompa lain untuk mendoong limfe melalui mediastitinum.
Aliran darah yang cepat dalam vena subklavia bisa menimbulkan efek siphon pada
duktus torasikus.

29

30

BAB IV
PENUTUP

4.1 KESIMPULAN
Pembuluh darah terdiri atas arteri dan vena. Arteri berhubungan langsung dengan
vena pada bagian kapiler dan venula yang dihubungkan oleh bagian
endotheliumnya.Struktur pembuluh darah adalah arteri dan vena terletak
bersebelahan. Dinding arteri lebih tebal dari pada dinding vena. Dinding arteri
dan vena mempunyai tiga lapisan yaitu lapisan bagian dalam yang terdiri dari
endothelium, lapisan tengah yang terdiri atas otot polos dengan serat elastis dan
lapisan paling luar yang terdiri atas jaringan ikat ditambah dengan serat elastis.
Cabang terkecil dari arteri dan vena disebut kapiler. Pembuluh kapiler memiliki
diameter yang sangat kecil dan hanya memiliki satu lapisan tunggal endothelium
dan sebuah membran basal.Perbedaan struktur masing-masing pembuluh darah
berhubungan dengan perbedaan fungsional masing-masing pembuluh darah

tersebut.
Sistem limfatik adalah suatu sistem sirkulasi sekunder yang berfungsi
mengalirkan limfa atau getah bening di dalam tubuh. Limfa (bukan limpa) berasal
dari plasma darah yang keluar dari sistem kardiovaskular ke dalam jaringan
sekitarnya.Sistem limfatik terdiri dari dua bagian penting, yaitu pembuluh limfa
serta berbagai macam jaringan dan organ limfoid di seluruh tubuh. Pembuluh
limfa berfungsi untuk mengangkut cairan kembali ke peredaran darah.

4.2 SARAN

31

Demikianlah makalah yang telah saya susun mengenai anatomi fisiologi sistem
pembuluh darah dan sistem limfatik yang meliputi berbagai macam klasifikasinya ini.
Demi kesempurnaan makalah ini saya harapkan kritik serta saran yang membangun.
Saran dari penulis saya harapkan agar pembaca dapat memaknai makalah ini. Semoga
dapat bermanfaat bagi kita semua.

32

DAFTAR PUSTAKA

Sayfudin. 2009.Anatomi Tubuh Manusia Untuk Mahasiswa Keperawatan.Jakarta: Salemba


Medika.
Udjianti, Wajan Yuni. 2010. Keperawatan Kardiovaskuler . Jakarta : Salemba Medika.
Evellyn C.Pearce, 2010. Anatomi & Fisiologi Untuk Paramedis. Jakarta : Kompas
Gramedia.
Hartanto OS. 2006. Perubahan Sawar Darah Otak Pada Proses Inflamasi.Jurnal
Berkala Neurosains Vol 7, No 2, Pebruari 2006. Halaman 49-57
Attamimi, farradilla . 2012. Anatomi sistem pembuluh darah. Artikel anatomi disadur dari
http://faradillaattamimi.blogspot.com/2012/10/aorta_11.html pada tanggal 06 Februari 2014

33