Anda di halaman 1dari 55

PEMERINTAH KABUPATEN GROBOGAN

BADAN LAYANAN UMUM DAERAH


PUSKESMAS KEDUNGJATI

RENCANA BISNIS DAN ANGGARAN


TAHUN ANGGARAN 2016

DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL
............................................................................................
DAFTAR ISI
.......................................................................................................
DAFTAR
TABEL ...................................................................................................
KATA PENGANTAR
.............................................................................................
RINGKASAN EKSEKUTIF
...................................................................................
LEMBAR PENGESAHAN
......................................................................................
BAB I
PENDAHULUAN .........................................................................
......
A.
B.
C.
D.
E.
F.

BAB

II

Gambaran
Umum ........................................................................
Visi dan
Misi ................................................................................
Maksud dan
Tujuan......................................................................
Kegiatan/Produk
Layanan ...........................................................
Prinsip-Prinsip
Dasar ..................................................................
Susunan Pejabat Pengelola dan Dewan
Pengawas ........................

KINERJA BADAN LAYANAN UMUM DAERAH TAHUN


ANGGARAN 2013
A.

B.

C.

Kondisi Lingkungan yang Mempengaruhi Pencapaian


Kinerja .........
1. Faktor
Internal ...................................................................
2. Faktor
Eksternal .................................................................
Perbandingan Asumsi pada Waktu Menyusun Rencana
Bisnis
dan
Anggaran
dengan
Fakta
yang
Terjadi...........................................
1. Aspek
Makro .......................................................................
2. Aspek
Mikro ........................................................................
Pencapaian
Kinerja......................................................................
1. Non
Keuangan ....................................................................
a. Pelayanan ...............................................................
.....
b. Pendukung
Pelayanan ...................................................

2.

D.

E.

BAB III

Keuangan ......................................................................
....
a. Pendapatan Berdasarkan Jenis
Layanan..........................
b. Biaya Berdasarkan Jenis
Layanan ..................................
c. Pencapaian Program
Investasi .......................................
1) Investasi Berdasarkan
Sumber .................................
2) Investasi berdasarkan Jenis
Aset ..............................
d. Pencapaian Program
Pendanaan/Pembiayaan ..................
Laporan
Keuangan .....................................................................
1. Neraca ..........................................................................
.....
2. Laporan
Operasional ...........................................................
3. Laporan Arus
Kas ................................................................
4. Catatan atas Laporan Keuangan
..........................................
Hal-Hal Lain Yang Perlu Dijelaskan Terkait Dengan
Pencapaian
Kinerja ................................................................................
.....

RENCANA BISNIS DAN ANGGARAN BADAN


UMUM DAERAH TAHUN ANGGARAN 2014
A.

B.

C.

D.

LAYANAN

Kondisi Lingkungan yang


Mempengaruhi ..................................
1. Analisis
Internal ..............................................................
2. Analisis
Eksternal ............................................................
Asumsi yang
Digunakan ..........................................................
1. Aspek
Makro ..................................................................
2. Aspek
Mikro ...................................................................
Sasaran, Target Kinerja dan
Kegiatan........................................
1. Pelayanan ...................................................................
...
2. Pendukung
Pelayanan .....................................................
Program Kerja dan

E.

F.

G.

H.

BAB

IV

PROYEKSI KEUANGAN TAHUN ANGGARAN 2014


A.
B.
C.
D.

BAB

Kegiatan ....................................................
1. Program
Kerja.................................................................
2. Kegiatan......................................................................
...
a. Pelayanan.............................................................
....
b. Pendukung
Pelayanan...............................................
Perkiraan Pendapatan
.............................................................
1. Pendapatan
Pelayanan .....................................................
2. Pendapatan Pendukung
Pelayanan ...................................
3. Total Pendapatan Pelayanan dan Pendukung
Pelayanan .....
Perkiraan
Biaya ....................................................................
1. Biaya
Pelayanan .............................................................
2. Biaya Pendukung
Pelayanan ............................................
3. Total Biaya Pelayanan dan Pendukung
Pelayanan .............
Anggaran Badan Layanan Umum
Daerah ..................................
1. Anggaran Pendapatan/Penerimaan
....................................
2. Anggaran Biaya/Pengeluaran
............................................
Ambang Batas Rencana Bisnis dan
Anggaran............................

Neraca ...............................................................................
.....
Laporan Operasional
.................................................................
Laporan Arus
Kas......................................................................
Catatan atas Laporan
Keuangan ................................................

PENUTUP ................................................................................
......
A.

B.

Hal-Hal Yang Perlu Mendapat Perhatian Dalam Rangka


Melaksanakan
Kegiatan
BLUD....................................................
Kesimpulan ........................................................................

......
LAMPIRAN

DAFTAR TABEL

KATA PENGANTAR


D
i era globalisasi tingkat persaingan semakin ketat, hal ini merupakan tantangan
yang harus segera disikapi oleh setiap pelaku pelayanan publik sehingga mutu
pelayanan benar-benar bisa menjawab kebutuhan pelanggan secara optimal.
Pusat Kesehatan Masyarakat Kedungjati merupakan salah satu jenis
pelayanan publik di bidang kesehatan yang tidak bisa lepas dari pengaruh
globalisasi tersebut. Pengaruh dimaksud antara lain yang berhubungan dengan
standarisasi pelayanan maupun tarif harga satuan dari pelayanan dan peralatan
yang ada.
Untuk menjawab tingkat persaingan yang semakin ketat, maka Pusat
Kesehatan Masyarakat Kedungjati secara bertahap berupaya untuk membenahi
sistem pelayanan, yang salah satunya melalui penerapan sistem penganggaran
dengan selalu merujuk pada berbagai peraturan terkait yang berlaku. Masalah
penganggaran merupakan hal yang lazim ditemukan terutama bagi lembaga
pelayanan publik pemerintah, hal ini dikarenakan adanya aturan terkait
pengelolaan keuangan.
Kebijakan pemerintah untuk menerapkan pola pengelolaan keuangan
Badan Layanan Umum bagi setiap Unit Pelaksana teknis diharapkan mampu
memecahkan masalah terutama dalam mekanisme pengelolaan keuangan. Hal
ini tentu saja membutuhkan persiapan baik secara teknis maupun administrasi
terkait dengan standart akutansi keuangan.
Penyusunan dokumen Rencana Bisnis Anggaran merupakan salah satu
dokumen yang wajib dibuat oleh setiap pengelola Badan Layanan Umum sebagai
pedoman yang memberikan gambaran tentang komitmen dan arah kebijakan
pengelolaan anggaran yang harus dilakukan khususnya oleh Pusat Kesehatan
Masyarakat Kedungjati
Menyadari akan keterbatasan kapasitas yang ada di Pusat Kesehatan
Masyarakat Kedungjati, Kami berharap adanya bimbingan dari pihak terkait
sehingga

dokumen

Rencana

Bisnis

Anggaran

yang

disusun

ini

menjadi

berkualitas bisa diimplementasikan dan dapat dipertanggungjawabkan.


Grobogan, 25 Agustus 2015
Pemimpin BLUD Puskesmas Kedungjati

dr. H A R J O K O
NIP.19590808 199010 1 002

RINGKASAN EKSEKUTIF
Unit Pelaksana Teknis Pusat Kesehatan Masyarakat Kedungjati, secara
birokratis adalah unit kerja dari Satuan Kerja Perangkat Daerah Dinas
Kesehatan Kabupaten Kedungjati. Dalam upayanya melayani publik, UPT
Pusat Kesehatan Masyarakat Kedungjati senantiasa berusaha meningkatkan
mutu pelayanan, baik melalui peningkatan kapasitas sumber daya manusia,
sarana prasarana Puskesmas, maupun pengembangan jenis layanan. Akan
tetapi upaya tersebut, sering mengalami kendala akibat aturan birokrasi
yang ada, sehingga upaya peningkatan layanan sering tidak dapat segera
dilaksanakan.

Dengan

berubahnya

UPT

Pusat

Kesehatan

Msyarakat

Kedungjati menjadi Badan Layanan Umum Daerah (BLUD) maka upaya


tersebut dapat lebih mudah dilaksanakan, dikarenakan pengembangan UPT
Pusat

Kesehatan

prasarana

dan

Masyarakat

peningkatan

Kedungjati
kompetensi

melalui
pegawai

peningkatan
dapat

sarana

dibiayai

dari

pendapatan langsung Puskesmas.


Berdasarkan riwayat pendapatan UPT. Pusat Kesehatan Masyarakat
Kedungjati selalu melebihi dari target yang ditetapkan. Jumlah anggaran
Puskesmas

Kedungjati

tahun

2015

sebesar

Rp.

555.000.000,

yang

bersumber dari retribusi pendapatan sebesar Rp. 384.270.000, subsidi


operasional dari Pemkab Grobogan sebesar Rp. 80.000.000,- dan dari
anggaran Biaya Operasional Kesehatan (BOK) sebesar Rp. 75.000.000,
Pendapatan lain-lain sebesar Rp.15.730.000. Dari anggaran tersebut yang
sudah terserap sampai Akhir Bulan Juni 2015 sebesar 319.187.492 (57.51%).
Prognosis

anggaran

sampai

dengan

Desember

2015

sebesar

Rp.

555.000.000.-. Proyeksi anggaran pendapatan dan biaya operasional tahun


2015 sebesar Rp.1.596.784.000,- naik 187,7 % dari anggaran tahun 2015, hal ini

menunjukkan bahwa UPT Pusat Kesehatan Masyarakat Kedungjati dapat


meningkatkan

lagi

pendapatannya

dengan

meningkatkan

kualitas

pelayanannya melalui peningkatan kinerja petugas (SDM), peningkatan


kompetensi petugas, dan peningkatan sarana prasarana Puskesmas.
Dengan demikian, maka UPT Pusat Kesehatan Masyarakat Kedungjati
telah siap menjadi Unit Perlaksana Teknis dengan Pola Pengelolaan Keuangan
BLUD

LEMBAR PENGESAHAN
RENCANA BISNIS DAN ANGGARAN
BADAN LAYANAN UMUM DAERAH
PUSKESMAS KEDUNGJATI
TAHUN ANGGARAN 2016

Mengetahui:
Kepala Dinas Kesehatan
Kabupaten Grobogan

Pemimpin BLUD
Puskesmas Kedungjati

(dr. JOHARI ANGKASA)


NIP 19620701 198903 1 015

(dr. H A R J O K O)
NIP.19590808 199010 1 002

BAB I
PENDAHULUAN
A.

Gambaran Umum
1. Landasan Hukum
Sesuai dengan Undang-Undang nomor 1 tahun 2004 yang kemudian
diatur dalam Peraturan Pemerintah nomor 23 tahun 2005 tentang Badan
Layanan Umum, Peraturan Menteri Dalam Negeri nomor 61 tahun 2007
tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum
Daerah, Dan tahun 2016 adalah tahun pertama

dalam pelaksanaan

BLUD. Selama pelaksanaan tahun pertama Puskesmas telah dapat


membuat beberapa dokumen seperti yang dipersyaratkan dalam BLUD
diantaranya RSB, Laporan Keuangan Pokok, Pola Tata Keuangan dan
Standar Pelayanan Minimal.
2. Karakteristik Bisnis BLU

Puskesmas
kebijakan

Kedungjati

kesehatan

mempunyai

tugas

melaksanakan

mencapai

tujuan

pembangunan

untuk

kesehatan di wilayah kerjanya dalam rangka terwujudnya kecamatan


sehat. Dengan mengacu pada Permenkes no. 75 tahun 2014,
Puskesmas menyelenggarakan :
1.1 Program upaya kesehatan masyarakat ( UKM )
Upaya Kesehatan Masyarakat yang selanjutnya disingkat UKM
adalah

setiap

kegiatan

untuk

memelihara

dan

meningkatkan

kesehatan serta mencegah dan menanggulangi timbulnya masalah


kesehatan dengan sasaran keluarga, kelompok dan masyarakat.
Upaya kesehatan masyarakat tingkat pertama meliputi upaya
pengembangan

masyarakat

esensial

dan

upaya

kesehatan

masyarakat pengembangan.
Upaya kesehatan masyarakat esensial meliputi :
1.
2.
3.
4.
5.

Pelayanan
Pelayanan
Pelayanan
Pelayanan
Pelayanan

promosi kesehatan;
kesehatan lingkungan;
kesehatan ibu, anak dan keluarga berencana;
gizi;
pencegahan dan pengendalian penyakit.

Upaya kesehatan masyarakat pengembangan merupakan upaya


kesehatan masyarakat yang kegiatannya memerlukan upaya yang
bersifat inovatif dan/atau bersifat ekstensifikasi daan intensifikasi

pelayanan, kekhususan wilayah kerja daan potensi sumber daya


yang tersedia di masing-masing Puskesmas.
Upaya kesehatan masyarakat pengembangan yang dilaksanakan di
Puskesmas Kedungjati meliputi :
1. Usaha Kesehatan Sekolah / Usaha Kesehatan Gigi Sekolah ( UKS /
UKGS )
2. Posyandu Lansia
3. Upaya Kesehatan Kerja ( UKK )
2.2. Program Upaya Kesehatan Perorangan ( UKP )
Upaya Kesehatan Perorangan, yang selanjutnya disingkat UKP adalah
suatu kegiatan dan/atau serangkaian pelayanan kesehatan yang
ditujukan untuk peningkatan, pencegahan, penyembuhan penyakit,
pengurangan

penderitaan

akibat

penyakit

dan

memulihkan

kesehatan perorangan.
Upaya kesehatan perseorangan tingkat pertama dilaksanakan dalam
bentuk :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Rawat jalan
Pelayanan gawat darurat
Pelayanan satu hari ( one day care )
Home care / Perkesmas
Rawat inap
Persalinan
Prolanis ( Program Pengelolaan Penyakit Kronis )

Upaya kesehatan perseorangan tingkat pertama sesuai standar


prosedur operasional dan standar pelayanan.
3. Maksud dan Tujuan
Dalam pelaksanaan managemen BLUD pada tahun pertama ini
diharapkan Puskesmas dapat memberikan pelayanan yang lebih baik
dan berkualitas yang memang menjadi tuntutan masyarakat, dan
menjadi tujuan utama dalam pelaksanaan sebagai BLUD di Puskesmas
Kedungjati.
Dalam rangka meningkatkan minat masyarakat terhadap pelayanan
puskesmas

Kedungjati diperlukan kompetensi masing-masing profesi

petugas puskesmas sesuai dengan kewenangan, juga untuk meratanya


jangkauan pelayanan, terlaksananya proses pelayanan yang cepat dan
akurat,

serta

tersedianya

tempat

layanan

kesehatan

yang

representative sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan. Untuk itu


diperlukan

kewenangan

di

puskesmas

yang

dapat

memberikan

keluwesan dalam mewujudkan pelayanan yang berkualitas, termasuk

keluwesan

dalam

mengelola

keuangan

yang

diharapkan

dapat

membantu dalam mewujudnya tujuan utama penerapan BLUD di


puskesmas adalah memberikan pelayanan kesehatan yang berkualitas
kepada masyarakat.
4. Kegiatan BLU
Puskesmas
Kabupaten

Kedungjati

Grobogan

seperti

halnya

melaksanakan

puskesmas

kegiatan

utama

lainnya
yaitu

di

upaya

kesehatan perorangan dengan pendekatan pelayanan medis, tindakan


medik

dan

keperawatan,

pelayanan

penunjang

medik,

dan

juga

pelayanan upaya rujukan. Pelayanan medis sebagai core bisnis di


puskesmas,

untuk

itu

diupayakan

puskesmas

dapat

memberikan

pelayanan yang bermutu.


Puskesmas Kedungjati dalam upaya menghadapi competitor sebagai
bentuk persaingan global, terutama karena puskesmas Kedungjati
berbatasan dengan wilayah bagian Kabupaten Boyolali dan Kabupaten
Semarang, untuk itu mengupayakan menjaga mutu pelayanan, SDM,
sarana dan prasarana dan juga managemen mutu pelayanan di
Puskesmas dan pelayanan yang dapat menjangkau semua lapisan
masyarakat.

B.

Visi dan Misi


Visi
Menjadi Puskesmas Yang Prima Dalam Pelayanan Kesehatan Masyarakat

Misi
1. Memberikan Pelayanan Kesehatan yang bermutu dan terjangkau
2. Menyediakan sarana dan prasarana yang memadai
3. Membangun suasana kerja yang nyaman, aman dan kondusif
4. Meningkatkan Profesionalisme Pegawai
5. Menjalin

kerjasama

lintas

sektor

yang

harmonis

dan

saling

mendukung
6. Mendorong masyarakat wilayah kerja Puskesmas Kedungjati untuk
berperilaku hidup sehat.

C.

Budaya BLU
Budaya dalam suatu organisasi pada hakekatnya mengarah pada
perilaku yang dianggap tepat, mengikat dan memotivasi individu yang
ada di dalamnya. Budaya organisasi bisa didapat dengan menggali
kekuatan diri yang telah dimiliki. Setiap orang yang terlibat di dalamnya
akan bersama-sama berusaha menciptakan kondisi kerja yang ideal agar
tercipta suasana yang mendukung bagi upaya pencapaian tujuan.
Budaya kerja yang diterapkan di Puskesmas Kedungjati adalah PRIMA :

D.

Profesional
Ramah
Ikhlas
Melayani
Amanah

Susunan Pejabat Pengelola BLU


a. Pejabat Pengelola Puskesmas
b. Pejabat Keuangan ( Sub Bagian TU )
1. Umum dan Kepegawaian
2. Inventaris Barang
3. Keuangan
c. Pejabat Teknis
1. Upaya kesehatan wajib, terdiri dari :
1.1. Program Promosi Kesehatan
1.2. Program Kesehatan Lingkungan
1.3. Program Kesehatan Ibu dan Anak serta Keluarga Berencana
(KIA KB)
1.4. Program Gizi
1.5. Program Pemberantasan Penyakit Menular (P2M)
1.6. Pengobatan
2. Upaya Kesehatan Pengembangan, terdiri dari :
2.1. Program Usaha Kesehatan Sekolah ( UKS )
2.2. Program Kesehatan Olahraga
2.3. Program Kesehatan Kerja
2.4. Program Kesehatan Gigi dan Mulut
2.5. Program Kesehatan Mata

2.6. Program Kesehatan Usia Lanjut (Usila)


2.7. Program Kesehatan Jiwa
2.8. Program Kesehatan Masyarakat
2.9. Pengawasan Pengobatan Trasdisional
3. Upaya kesehatan penunjang, terdiri dari :
3.1. Laboratorium
3.2. Pencatatan & pelaporan (SP2TP)
3.3. Farmasi
d. Puskesmas Pembantu (PUSTU)
1. Puskesmas Pembantu Ngombak
2. Puskesmas Pembantu Karanglangu
3. Puskesmas Pembantu Jumo

BAB II
KINERJA BADAN LAYANAN UMUM DAERAH
TAHUN ANGGARAN 2016
A.

Gambaran Kondisi Blu


1. Kondisi Internal Blu
a. Pelayanan
Jenis pelayanan yang disediakan di Puskesmas Kedungjati
sudah

cukup

memadai,

yang

meliputi

upaya

kesehatan

masyarakat (UKM )dan upaya kesehatan perorangan ( UKP ).


Dalam memberikan pelayanan, sudah berdasarkan Standar
Prosedur Operasional ( SPO ) yang ada. Diharapkan tuntutan
kebutuhan

masyarakat

akan

pelayanan

kesehatan

dapat

terpenuhi.
Meskipun demikian, secara mutu pelayanan harus terus
ditingkatkan agar pelayanan kesehatan dapat diberikan secara
optimal. Tahun 2016, Puskesmas Kedungjati akan melaksanakan
proses

akreditasi

terakreditasi

Puskesmas

maka

dengan

layanan

jasa

harapan

yang

bila

diberikan

sudah
kepada

masyarakat terjamin kualitas / mutunya.


b. Keuangan
Dalam pengelolaan keuangan BLUD, masih banyak yang perlu
diperbaiki dan harus mengembangkan system informasi akutansi
yang

mampu

mendukung

manajemen

dalam

melakukan

pengambilan keputusan dan evaluasi kinerja. Sistem informasi


akutansi tersebut juga harus mendukung pelaporan keuangan
secara akurat dan tepat waktu.
Puskesmas Kedungjati mendapatkan pendapatan dari beberapa
sumber yaitu :
Retribusi umum yang meliputi rawat jalan, rawat inap, surat
keterangan dokter, tindakan medis umum, Tindakan gigi,
laboratorium,

Persalinan,

pemeriksaan

calon

haji,

calon

pengantin, ambulans;
Kapitasi BPJS Kesehatan;
Klaim BPJS Kesehatan yang meliputi rawat inap, pelayanan
KIA ( ANC, persalinan, PNC dan kunjungan neonates ),
pelayanan KB dan ambulans;

Klaim Jamkesda
Tarif

retribusi

kesehatan

yang

berlaku

di

Puskesmas

Kedungjati mengacu pada Peraturan Bupati Grobogan nomor 25


tahun 2014. Perbup ini berlaku untuk pasien umum dan
jamkesda. Sedangkan untuk pelayanan pasien BPJS, mengacu
pada tarif yang ditetapkan oleh BPJS Kesehatan.
c. Sumber daya manusia
Tabel 5. Data ketenagaan
Data Ketenagaan Puskesmas Kedungjati Kabupaten Grobogan Tahun
2015
PENDIDIKAN
N
HONO
SMP/
D3 /
S1 /
JENIS TENAGA
PNS PTT
JUMLAH
O
R
SMA
D4
S2
1 DOKTER UMUM
2
2
2
2 DOKTER GIGI
3 PERAWAT
5
9
-/2
10
2
14
4 PERAWAT GIGI
1
-/1
1
BIDAN
5
3
3
3
KOORDINATOR
6 BIDAN DESA
6
9
4
19
19
7 BIDAN RAWAT INAP
6
6
6
8 PROMKES
9 SANITARIAN
1
1
1
10 ASISTEN APOTEKER
1
1
1
ANALISIS
11
1
1
1
KESEHATAN
12 NUTRISIONIS
1
-/1
1
13 ADMINISTRASI
4
2
-/6
6
14 PENJAGA MALAM
1
-/1
1
15 SOPIR
1
1/1
PETUGAS
16
2
2/2
KEBERSIHAN
17 JURU MASAK
1
1/1
JUMLAH

25

26

4/10

41/1

60

Dari tabel di atas, kebutuhan tenaga kesehatan belum terpenuhi


secara maksimal.Masih ada kekurangan tenaga kesehatan yaitu
Dokter

gigi,

apoteker,

Promkes,

Sedangkan

untuk

keuangan,

diperlukan tenaga akuntan. Sedangkan dari segi pendidikan, sudah


sesuai dengan kompetensi yang dibutuhkan.
Pada tabel 6 dan 7, akan dirinci jenis pelatihan / diklat yang
sudah pernah diikuti dan rencana pelatihan yang akan diikuti oleh

tenaga kesehatan yang ada di Puskesmas, baik bersifat tenis


maupun nonteknis.

d. Sarana dan prasarana

Tabel 8. Keadaan sarana dan prasarana


KEADAAN SARANA DAN PRASARANA PUSKESMAS KEDUNGJATI 2015
NO
I

Jenis sarana /
prasarana
Sarana kesehatan
1. Puskesmas
2. Puskesmas
Pembantu
3. PKD
4. Rumah dinas
Pustu
5. Puskesmas

II

III

keliling roda 4
6. Sepeda motor
Sarana penunjang
1. Komputer
2. Laptop
3. Mesin ketik
4. Telepon
Alat kesehatan

Kondisi
Jumlah

Baik

Rusak

Rusak

Rusak

Ringan

Sedang

Berat

6
3
3
3
2
1
1
Cukup memadai dan dalam kondisi baik

3
2
-

2. KONDISI EKSTERNAL BLUD


Kondisi eksternal dapat mempengaruhi pencapaian target kinerja
antara lain :
a. Undang-undang / kebijakan pemerintah yang merupakan peluang
untuk mencapai target kinerja adalah :
Permendagri nomor 61 tahun 2007 tentang Pedoman Teknis

Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah;


Peraturan Bupati nomor 25 tahun 2014 tentang tarif retribusi;
Peraturan Pemerintah nomor 41 tahun 2007 tentang Organisasi

Perangkat Daerah;
Permendagri nomor

59

tahun

2007

tentang

Pedoman

Pengelolaan Keuangan Daerah.


Dalam memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat,
semua sumber daya kesehatan yang ada harus memperhatikan
adanya UU Perlindungan Konsumen nomor 8 tahun 1999.
b. Persaingan usaha
Di era JKN seperti sekarang ini, dimana pada tahun 2019
semua penduduk sudah harus terdaftar sebagai peserta BPJS
Kesehatan., menimbulkan adanya persaingan dengan swasta,

dalam hal ini dokter praktek mandiri atau klinik pratama untuk
mendapatkan

kuota

kepesertaan

BPJS

Kesehatan.

Puskesmas

Kedungjati mempunyai peluang cukup lebar untuk menambah


jumlah kepesertaan BPJS karena jumlah dokter praktek mandiri
masih terbatas dan jarak dengan rumah sakit yang relatif cukup
jauh dan mempunyai wilayah yang berbatasan dengan kabupaten
lain,

yang

dimungkinkan

penduduknya

memilih

Puskesmas

Kedungjati sebagai FKTP 1 karena jaraknya lebih dekat.


Untuk menghadapi persaingan dengan dokter praktek mandiri
yang menjadi FKTP 1 BPJS Kesehatan, dimungkinkan untuk dapat
bekerja sama ( membentuk jejaring ) untuk pelayanan yang tidak
bisa diberikan, seperti rawat inap, persalinan, imunisasi dan
pemeriksaan laboratorium.
c. Keadaan ekonomi
Kondisi perekonomian Indonesia saat ini, dimana terjadi
fluktuasi harga BBM dan gas, serta adanya fluktuasi bahan pokok
menyebabkan daya beli masyarakat menjadi rendah. Dalam hal ini
Puskesmas Kedungjati harus bisa memanfaatkan kondisi secara baik
dengan tarif yang masih terjangkau oleh masyarakat dan diimbangi
dengan pelayanan yang prima, diharapkan kunjungan masyarakat
ke Puskesmas makin tinggi, baik kunjungan rawat jalan maupun
rawat inap.
d. Perkembangan sosial budaya

Wilayah Puskesmas Kedungjati membawahi 12 desa dengan


jumlah penduduk yang cukup banyak. Ini menjadikan peluang
dalam pencapaian kinerja. Demikian juga dengan banyaknya jumlah
pasangan usia subur ( PUS ) dan balita. Dukungan dari tokoh
masyarakat yang selama ini sudah berjalan dengan baik, menjadi
peluang Puskesmas untuk melakukan intervensi kesehatan.
Namun
masyarakat

dengan
dalam

demikian,
bidang

masih

kesehatan,

rendahnya
bisa

perilaku

menghambat

pelaksanaan program kesehatan. Ini menjadi tantangan bagi


Puskesmas agar lebih intensif dalam melakukan pendekatan kepada
masyarakat.

e. Perkembangan teknologi
Dengan adanya perkembangan teknologi yang sangat pesat
seperti sekarang ini, semua sumber daya yang ada harus bisa
menguasai teknologi agar pelayanan lebih maksimal. Melalui
teknologi informatika, semua bisa mengikuti perkembangan yang
terkait dengan pelayanan kesehatan untuk menambah ilmu dan
wawasan.
3. ASUMSI MAKRO
a. Tingkat inflasi
Inflasi adalah suatu proses meningkatnya harga-harga secara
umum dan terus menerus berkaitan dengan mekanisme pasar yang
dapat disebabkan oleh berbagai faktor, antara lain konsumsi
masyarakat yang meningkat, berlebihnya likuiditas di pasar yang
memicu konsumsi atau bahkan spekulasi dan akibat adanya
ketidaklancaran distribusi barang.
Tingkat inflasi Indonesia pada tahun 2014 adalah sebesar 6,42%.
Untuk Ini masuk kategori inflasi ringan ( < 10% ). Untuk bulan juli
tahun 2015 inflasi ditetapkan 7,26 %.
b. Tingkat pertumbuhan ekonomi
Pertumbuhan ekonomi adalah proses

perubahan

kondisi

perekonomian suatu Negara secara berkesinambungan menuju


keadaan yang lebih baik selama periode tertentu.
Indikator yang digunakan untuk menghitung tingkat pertumbuhan
ekonomi adalah :
Tingkat pertumbuhan PDB ( Produk Domestik Bruto )
Tingkat pertumbuhan PNB ( Produk Nasional Bruto )
Tingkat pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun 2014 adalah
sebesar 6,4% , sedangkan pada tahun 2015 diperkirakan berkisar
5,6%
c. Tingkat pengangguran terbuka
Tingkat pengangguran terbuka ( TPT ) adalah indikasi tentang
penduduk usia kerja yang termasuk dalam kelompok pengangguran.
Tingkat pengangguran terbuka diukur sebagai persentase jumlah
pengangguran/pencari kerja terhadap jumlah angkatan. Indikator
pengangguran terbuka ini bisa menjadi bahan evaluasi keberhasilan
pembangunan perekonomian dan angka kemiskinan.
Tingkat pengangguran terbuka di Indonesia diperkirakan sebesar
5,5 5,7%.

d. Angka kemiskinan
Kemiskinan adalah permasalahan yang bersifat multidimentional.
Menurut Bank Dunia, kemiskinan adalah ketidakmampuan mencapai
standar hidup minimum. Pada tahun 2015, angka kemiskinan di
Indonesia diperkirakan 9 10%.
e. Nilai tukar rupiah
Nilai tukar rupiah atau dikenal sebagai kurs dalam keuangan
adalah perbandingan antara harga mata uang suatu Negara dengan
mata uang Negara lain.
Faktor yang mempengaruhi nilai tukar :
Laju inflasi relative;
Tingkat pendapatan relative;
Suku bunga relative;
Control pemerintah;
Ekspektasi ( nilai tukar di masa depan )
Pada bulan agustus tahun 2015, nilai tukar rupiah terhadap US
dollar Amerika ditetapkan berkisar Rp. 14.099,00
f. Tingkat bunga deposito
Suku bunga deposito adalah nilai yang harus diberikan oleh pihak
bank kepada nasabah sebagai imbalan atas simpanan nasabah saat
yang akan dikembalikan oleh pihak bank di kemudian hari.
Perkiraan suku bunga deposito tahun 2015 adalah sebesar 5,75%
g. Tingkat bunga pinjaman
Suku bunga pinjaman adalah bentk imbalan jasa atau
kompensasi atas pinjaman yang diberikan oleh suatu pihak.
Suku bunga pinjaman dibagi menjaid 4 yaitu :
Suku bunga flat
Suku bunga efektif
Suku bunga anuitas
Suku bunga mengambang
Besaran suku bunga pinjaman pada tahun 2015 ditetapkan berkisar
pada angka 8%.
4. ASUMSI MIKRO
a. Kebijakan akutansi
Kebijakan akutansi adalah prinsip-prinsip akutansi yang spesifik
dan

metode

penerapan

prinsip-prinsip

tersebut

dinilai

oleh

manajemen dari entitas tersebut sebagai yang paling sesuai dengan


kondisi yang ada untuk menyajikan secara wajar posisi sesuai
dengan kondisi yang ada untuk menyajikan secara wajar posisi

keuangan, perubahan yang terjadi pada posisi keuangan dan dari


hasil operasi sesuai dengan prinsip-prinsip akutansi yang berlaku.
Berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan ( PMK ) nomor
76/PMK.05/2008 tentang Pedoman Akutansi dan Pelaporan BLU,
sistem akutansi BLU adalah sebagi berikut :
Setiap transaksi keuangan BLU harus diakutansikan dan dokumen

pendukungnya dikelola secara tertib;


Periode akutansi BLU meliputi masa 1 tahun, mulai tanggal 1
Januari sampai dengan 31 Desember.

Sistem akutansi BLU mempunyai karakterisktik sebagai berikut :

Basis akutansi yang digunakan adalah basis akrual;


Sistem akutansi dilaksanakan dengan sistem

berpasangan; dan
Sistem akutansi

keuangan,

yang

pembukuan

menghasilkan

Laporan

Keuangan Pokok untuk keperluan akutanbilitas, manajemen, dan

transparansi;
Sistem akutansi aset tetap, yang menghasilkan laporan aset

tetap untuk keperluan manajemen aset tetap; dan


Sistem akutansi biaya, yang menghasilkan informasi biaya satuan
( unit cost ) per unit layanan, pertanggungjawaban kinerja

ataupun informasi lain untuk kepentingan manajerial.


b. Subsidi yang masih diterima
Untuk menunjang kegiatan pelayanan kesehatan, Puskesmas
Kedungjati masih mendapat subsidi dari pemerintah terutama
berupa obat-obatan, alat kesehatan dana kebutuhan penunjang
kesehatan lainnya, baik dana APBD, APBD 1 maupun APBN maupun
DAK Pusat.
Subsidi seperti tersebut di atas masih diperlukan karena realisasi
total pendapatan yang diterima sebanding dengan total biaya /
belanja.

Bila

tidak

ada

subsidi

terutama

obat-obatan,

maka

anggaran yang ada tidak mencukupi.


Demikian juga untuk gaji PNS, masih disubsidi oleh pemerintah.
c. Asumsi tarif
BLU dapat memungut biaya kepada masyarakat sebagai imbalan
atas barang / jasa layanan yang diberikan. Imbalan atas barang /
jasa yang diberikan ditetapkan dalam bentuk tarif yang disusun atas
dasar perhitungan biaya per unit pelayanan.
Tarif layanan harus mempertimbangkan :
Kontinuitas dan pengembangan layanan;
Daya beli masyarakat;
Asas keadilan dan kapatutan; dan
Kompetisi yang sehat.

Berdasarkan tarif pelayanan Puskesmas telah ditetapkan dengan


Perbup nomor 25 tahun 2014. Diharapkan dilakukan penyesuaian
tarif karena sudah tidak sesuai dengan kebutuhan dan unit cost
yang dikeluarkan.
d. Asumsi volume pelayanan
Dengan sarana prasarana gedung yang memadai dan telah
tercukupinya alat kesehatan yang dibutuhkan serta penambahan
tenaga kesehatan, diharapkan ada peningkatan volume kunjungan
ke Puskesmas. Ditargetkan untuk tahun 2015, terdapat peningkatan
volume kunjungan ke Puskesmas.
Dari semua uraian seperti tersebut di atas, dengan adanya peluang dan
ancaman baik dari faktor internal, eksternal, asumsi mikro dan makro,
Puskesmas harus dapat mengelola semua program dan kegiatan dengan baik
agar target yang ditetapkan dapat tercapai.

B. PENCAPAIAN KINERJA DAN TARGET KINERJA BLUD


1. PENCAPAIAN KINERJA
a. Pencapaian kinerja berdasar Standar Pelayanan Minimal
Tabel 9. Pencapaian Standar Pelayanan Minimal ( SPM ) tahun 2015
NO
1

JENIS
PELAYANAN
Pelayanan
kesehatan
dasar

INDIKATOR
1. Cakupan kunjungan ibu hamil K4
2. Cakupan komplikasi kebidanan yang
ditangani
3. Cakupan persalinan oleh nakes yang
memiliki kompetensi kebidanan
4. Cakupan pelayanan nifas
5. Cakupan neonates dengan
komplikasi yang ditangani
6. Cakupan kunjungan bayi
7. Cakupan Desa Universal Child
Imunization ( UCI )
8. Cakupan pelayanan anak balita
9. Cakupan pemberian makanan
pendamping ASI pada anak usia 624 bulan dari keluarga miskin
10.
Cakupan balita gizi buruk

CAPAIAN
2015
47%
117%
90,9%
52%
51%
33%
47%
50%
44%

mendapat perawatan
11.
Cakupan penjaringan

100%

kesehatan siswa SD dan setingkat


12.
Cakupan peserta KB aktif
13.
Cakupan penemuan dan

0%

penanganan penderita penyakit :


a. Non polio acute flaccid paralysis (
AFP ) rate
b. Penemuan penderita pneumonia
c. Penemuan penderita baru TB BTA

2
Pelayanan
kesehatan
rujukan

0%
75%

positif
d. Penederita DBD yang ditangani
e. Penemuan penderita diare
14.
Cakupan pelayanan kesehatan

0%

dasar masyarakat miskin


15.
Cakupan pelayanan kesehatan

0%

0%

13%

rujukan pasien masyarakat miskin


16.
Cakupan pelayanan gawat
darurat level 1 yang harus diberikan
sarana kesehatan ( RS ) di Kab /
3
Penyelidikan

Kota
17.
Cakupan desa/ kelurahan

epidemiologi

mengalami KLB yang dilakukan

dan
penanggulang

53%
16%
20,4%
0%

penyelidikan epidemiologi < 24 jam


18.
Cakupan desa siaga aktif

an KLB

100%
0%

Promosi
kesehatan dan

25%

pemberdayaan
masyarakat
b. Pencapaian kinerja unit pelayanan
Tabel 10. Pencapaian target pendapatan s/d Juni tahun 2015
URAIAN
A. Pendapatan
layanan
1. Rawat jalan
2. Rawat inap

TARGET

REALISASI

jasa
496.000
52.000.000

3. Surat

keterangan

1.779.000

dokter
4. Calon pengantin
5. Tindakan medis umum
6. Tindakan gigi
7. Laboratorium
8. Persalinan
9. Pemeriksaan calon haji
10. Ambulans
JUMLAH
A.BPJS Kesehatan
1. Kapitasi BPJS
2. Klaim BPJS
B. Jamkesda/jamkesmas/

5.480.000
1.650.000
195.000
3.497.000
28.800.000
150.000
2.521.570
70.000.000
2.585.568.000

jampersal
1. Kalim jampersal
2. Klaim jamkesmas
3. Klaim jamkesda

300.990.000

100.982.670

144%

375.481.200

14.5%

50.165.000

16.7%

3.000.000

Jumlah TOTAL

2.959.558.000

0%

780.688.07

26.4 %

Tabel 11. Realisasi belanja tahun 2015


N
O
1

URAIAN
Belanja barang dan jasa
a. Belanja pelayanan
b. Belanja umum dan

administrasi
Belanja modal
a. Belanja modal peralatan

TARGET

REALISASI

1.207.595.928

410.412.92

495.295.983

0
7.291.625

1.034.227.200

524.160.60

dan mesin
b. Belanja jalan, jaringan dan

34%
0%

50.7%

irigasi
Jumlah

2.722.411.4

941.865.14

23

34,6%

Dari tabel di atas, bila dilihat bahwa pendapatan Jasa layanan Puskesmas
Kedungjati pada tahun 2015 melebihi target yang ditetapkan (144%)
sedangkan pendapatan BPJS belum memenuhi target sehingga untuk
realisasi belanja belum mencapai 100%, hal ini disebabkan karena :
1. Pendapatan BPJS Non Kapitasi BPJS baru terealisasi 2 bulan;
2. Belanja modal peralatan dan mesin belum semua terealisasi.
3. Belanja umum dan administrasi belum terealisasi.

2. TARGET KINERJA
a. Target kinerja berdasarkan Standar Pelayanan Minimal ( SPM )
Tabel 12. Target pencapaian Standar Pelayanan Minimal ( SPM )

N
O
1

JENIS PELAYANAN

INDIKATOR

Pelayanan

1. Cakupan kunjungan ibu

kesehatan dasar

hamil K4
2. Cakupan komplikasi
kebidanan yang ditangani
3. Cakupan persalinan oleh

TARGET
2016
95%
80%
90%

nakes yang memiliki


kompetensi kebidanan
4. Cakupan pelayanan nifas
5. Cakupan neonates dengan
komplikasi yang ditangani
6. Cakupan kunjungan bayi
7. Cakupan Desa Universal
Child Imunization ( UCI )
8. Cakupan pelayanan anak
balita
9. Cakupan pemberian

90%
90%
100%
100%
90%
100%

makanan pendamping ASI


pada anak usia 6 24 bulan
dari keluarga miskin
10.
Cakupan balita gizi

100%
100%

buruk mendapat perawatan


11.
Cakupan penjaringan
kesehatan siswa SD dan
setingkat
12.
Cakupan peserta KB
13.
Cakupan penemuan

80%

100%

dan penanganan penderita


penyakit :
a. Non polio acute flaccid
paralysis ( AFP ) rate
b. Penemuan penderita
pneumonia
c. Penemuan penderita baru
TB BTA positif
d. Penderita DBD yang

Pelayanan

ditangani
e. Penemuan penderita diare
14.
Cakupan pelayanan
kesehatan dasar masyarakat

kesehatan rujukan

100%
100%
100%
100%
100%
100%
100%

miskin
15.
Cakupan pelayanan
kesehatan rujukan
16.
Cakupan pelayanan
3

Penyelidikan

gawat darurat level 1 yang

epidemiologi dan

harus diberikan sarana

penanggulangan
4

KLB

kesehatan ( RS ) di Kab/Kota
17.
Cakupan
desa/kelurahan mengalami
KLB yang dilakukan

Promosi kesehatan

penyelidikan epidemiologi <

dan pemberdayaan
masyarakat

24 jam
18.
Cakupan desa siaga
aktif

b. Target kinerja unit pelayanan


Tabel 13. Target pendapatan unit pelayanan tahun 2016
NO
1

URAIAN
Unit pelayanan

TARGET

100%

100%

a. Rawat jalan
b. Rawat inap
c. Surat
keterangan
dokter
Calon pengantin
Tindakan medis umum
Tindakan gigi
Laboratorium

12.056.000
3.630.000
429.000
7.693.400

h. Persalinan
i. Pemeriksaan calon haji
j. Ambulans
k. Pembuatan P-IRT
Kapitasi BPJS
Klaim BPJS
Jamkesda
Jumlah

74.000.000
330.000
5.547.454
2.844.124.800
376.200..000
12.000.000
3.455.415.654

d.
e.
f.
g.

2
3
4

1.091.200
114.400.000
3.913.800

Tabel 14. Target belanja tahun 2016


NO
1
2

URAIAN
Belanja barang dan jasa
a. Belanja pelayanan
b. Belanja umum dan administrasi
Belanja modal
a. Belanja modal peralatan dan
mesin
b. Belanja gedung dan bangunan
JUMLAH

TARGET
1.328.355.520
544.823.581
1.137.649.920
118.275.000

C. IKTISAR RBA
Iktisar RBA adalah media /instrument penghubung RBA ke RKA-KL dan
merupakan proses mapping RBA ke akun RKA-KL. Jenis belanja pada
ikhtisar RBA mencakup semua belanja BLU, termasuk belanja yang didanai
dari APBN, PNBP, hibah BLU, penerimaan pembiayaan dan saldo kas awal,
yang digunakan untuk :
Belanja Pegawai
Belanja barang dan jasa
Belanja modal
Iktisar RBA berisi data anggaran pendapatan dan belanja BLUD yang akan
dijabarkan sebagai berikut :
1. Rincian pendapatan pada unit kerja
TABEL 16.. Rincian pendapatan pada unit kerja
Kod

Uraian akun

TA 2015

Target TA 2016

pendapatan

Targ

Realisasi

et
1.

Pendapatan BLUD
A. Pendapatan jasa
pelayanan

992.000

1. Rawat jalan

104.000.000

2. Rawat inap

3.558.000

3. Surat keterangan

10.960.000

dokter

3.300.000

4. Calon pengantin

390.000

5. Tindakan medis

6.994.000

umum

57.600.000

6. Tindakan gigi

300.000

7. Laboratorium

5.043.140

1.091.200
114.400.000
3.913.800
12.056.000
3.630.000
429.000
7.693.400
74.000.000
333.000
5.547.454

8. Persalinan
9. Pemeriksaan calon
haji

2.585.568.000

10.Ambulans

300.990.000

B. BPJS Kesehatan

1. Kapitasi BPJS

3.000.000

2.844.124.800
376.200.000

12.000.000

2. Klaim BPJS
C. Jamkesda/jamkesmas
1. Klaim jamkesmas
2.

2. Klaim jamkesda
Pendapatan Hibah BLUD

3.

- Dana BOK
JUMLAH
Pendapatan

4.

kerjasama
JUMLAH
Lain-lain pendapatan

105.700.000

116.270.000

hasil

Yang sah BLUD


- Pendapatan bunga
JUMLAH
Total Pendapatan BLUD

3.188.395.1

3.571.688.6

40

54

2. Rincian belanja pada kegiatan dengan sumber dana lain-lain PAD yang
sah BLUD

Unit kerja / instansi

: UPTD Puskesmas Kedungjati

Kode dan nama program

: 1.02.1.02.01.01.01 Program pelayanan administrasi

perkantoran
Kode dan nama kegiatan : 1.02.1.02.01.01.01.44 Operasional dan pemanfaatan jasa
pelayanan
Indikator output

Puskesmas Kedungjati
Satuan output

Tersedianya obat-obatan dan bahan


habis pakai untuk pelayanan kesehatan
dasar
Tercukupinya kebutuhan operasional
untuk kegiatan pelayanan kesehatan
dalam / luar gedung Puskesmas

Target

157 item
12 bulan
TA 2015

Kode

Akun belanja/rincian belanja

Target

Realisasi/Prog

TA 2016

nosa
1.

Belanja barang dan jasa


a. Belanja pelayanan
1. Belanja pegawai

72.000.000

Honor tenaga kesehatan

2.500.000

rutin

2.000.000

Lembur tenaga kesehatan


Honor nara sumber

177.414.925

2. Belanja bahan
Obat
BHP
Laboratorium
Gas medis

Bahan PMT/Gizi
3. Belanja jasa pelayanan
4. Belanja pemeliharaan
Kalibrasi Alkes

158.023.244
445.125/

41.527.200

37.306.875
210.000/

2.772.000

2.310.000
- /

18.000.000.

18.000.000-

1.789.332.36

410.412.920/

797.183.008
5.000.000
4.000.000

Pemeliharaan.Alkes/alat
laboratorium

18.000.000

Pemeliharaan ambulans
57.540.000

5. Belanja barang dan jasa


/

BBM Ambulans
Makan

minum

12.262.800

9.290.000

kegiatan

pelayanan
Makan

minum

18.250.000

petugas

jaga rwt inap

26.546.000/

Makan minum pasien

189.000.000

132.730.000
10.000.000

Cetak

kohort/kartu

5.000.000

CM/resep

427.133.000

Poster/leaflet

1.980.000

Alat kesehatan

1.000.000

Jasa pihak ke-3

260.000/

Bintek/pelatihan

2.860.000

3.432.000

21.185.000/

192.335.000

153.665.000

ATK
Foto copy

SPPD

teknis

luar

dan

3.600.000

dalam daerah
6. Belanja pelayanan lainya
Sampah medis
JUMLAH

459.059.045/

3.212.102.52

1.153.344.95

5
b. Belanja umum dan administrasi
1. Belanja pegawai
Honor tenaga administrasi

30.000.000

Lembur

3.000.000

tenaga

45.000.000

administrasi
Honor pengelola keuangan
Honor
pengadaan

tim/panitia
barang

dan

6.000.000
4.500.000

jasa
Honor

tim/

22.372..000

panitia

43.129.000

pemeriksa barang dan jasa


2. Belanja administrasi kantor

5.000.000

ATK
Cetak kartu barang dan

10.000.000

administrasi
fotocopy
3. Belanja pemeliharaan
Pemeliharaan

peralatan

2.400.000/

7.200.000

4.800.000

5.400.000

kantor

5.500.000

4. Belanja barang dan jasa


Rekening listrik

6.500.000
484.500/

Rekening telephon/internet

5.329.500

12.000.000

611.000/

Koran

6.721.000

8.000.000

Bbm ambulans

435.000/

6.000.000

Belanja alat listrik

4.785.000
20.000.000

Peralatan kebersihan dan


60.000.000

bahan pembersih

1.000.000

Belanja pengisian tabung


LPG
Belanja

33.000.000

bahan

5.000.000

perlengkapan kerja
Belanja bahan bangunan

10.000.000

Belanja bibit tanaman


Belanja sewa truk

30.000.000

Belanja sewa rumah


SPPD

teknis

luar

5.000.000
dalam

/2.350.000

daerah
SPPD teknis luar daerah

180.000/

Bintek/pelatihan

2.820.000

Belanja pakaian olah raga

112.500/
1.350.000

3.000.000
2.000.000

Jasa konsultasi

1.550.000/

Perlengkapan

4.650.000

6.000.000

kantor/mabelair
1.100..000/

Minum harian pegawai

1.000.000

Extra fooding

500.000

Benda pos

200.000

2.000.000

Jamuan tamu
Makan

1.600.000

minum

rapat

puskesmas
Makan minum sidang UKL
UPL
STNK
5. Belanja promosi
Spanduk
Umbul-umbul
Bendera
Leaflet iklan puskesmas
6. Belanja

umum

dan

administrasi lainya
JUMLAH

6.873.000/

399.901.000

32.805.500
c. Belanja operasinal lainya
1. Belanja bunga
2. Belanja administrasi bank
3. Belanja parasional lain-lain
JUMLAH
Belanja modal
a. Belanja modal tanah

36.500.000

b. Belanja modal peralatan dan

524.160.000

mesin
c. Belanja modal gedung dan

118.275.000

36.500.000

bangunan
d. Belanja modal jalan, jaringan
dan irigasi
e. Belanja modal aset tetap lainya
Jumlah belanja modal
Total belanja

3. Rekapitulasi kegiatan berdasarkan unit kerja dengan sumber dana lain


lain PAD yang sah BLUD
Tabel 18. Rekapitulasi kegiatan berdasarkan unit kerja dengan sumber
dana lain-lain PAD yang sah BLUD
Kode

Uraian program / kegiatan

Belanja
Belanja

Belanja

Jumlah

barang dan

modal

belanja

jasa
Program :
Kegiatan

upaya

kesehatan

masyarakat
Jumlah
Program :
Kegiatan

upaya

kesehatan

perseorangan
Jumlah
Program :
Kegiatan umum dan administrasi
jumlah
Jumlah total

4. Rekapitulasi belanja pada unit kerja dengan sumber dana lain-lain PAD
yang sah BLUD
Tabel 19. Rekapitulasi belanja pada unit kerja dengan sumber dana lainlain PAD yang sah BLUD
Uraian

Realisai/prog
nosa TA 2015

1.

Belanja operasinal
A. Belanja barang dan jasa BLUD
1. Belanja pelayanan

Ta 2016

a. Biaya pegawai
b. Biaya bahan
c. Biaya jasa pelayanan
d. Biaya pemeliharaan
e. Biaya barang dan jasa
f. Biya pelayanan lainya
Jumlah
2. Belanja umum dan administrasi
a. Biaya pegawai
b. Biaya administarasi kantor
c. Biaya pemeliharaan
d. Belanja barang dan jasa
e. Biaya promosi
f. Biaya umum dan administrasi lainya
Jumlah
3. Belanja operasinal lainya
a. Biaya bunga
b. Biaya administrasi bank
c. Biaya operasinal lain-lainya
Jumlah
Jumlah belanja barang dan jasa
II

Belanja modal
1. Belanja modal tanah
2. Belanja modal peralatan dan mesin
3. Belanja modal gedung dan bangunan
4. Belanja modal jalan, jaringan dan irigasi
5. Belanja modal aset tetap lainya
Jumlah belanja modal
TOATAL ANGGARAN BELANJA ( I + II )
5. Belanja gaji dan tunjangan PNS dengan sumber dan APBD
Tabel 20. Belanja gaji dan tunjangan PNS dengan sumber dana APBD

TA 2015
Kod
e

Akun belanja / rincian belanja

Target

Realisasi/pr
ognosa*)

TA 2016
%

Target

Belanja tidak langsung


Belanja pegawai
Belanja gaji dan tunjangan
a. Gaji pokok PNS
b. Tunjangan keluarga

454.642.560 50%

1.000.213.63

/454.642.56

50%

54.059.808/

118.931.577

54.059.808
c. Tunjangan

50%

jabatan
6.180.000/

struktural

6.180.000
d. Tunjangan

jabatan

50%

35.940.000/
35.940.000

fungsional

13.596.000
79.068.000
50%

4.260.000/
e. Tunjangan fungsional umum

4.260.000

9.372.000
50%

37.803.240/
37.803.240

f. Tunjangan beras

khusus

9.418.320

20.720.304
50%

9.070.362/
9.070.362

h. Pembulatan gaji

19.954.796
50%

15.300.048/

i. Iuran asuransi kesehatan

15.300.048

33.660.105
50%

621.719.724 50%

j. Jumlah Kotor

Kesehatan

50%

9.418.320/

g. Tunjangan PPh/ tunjangan

k. Subsidi

83.167.128

Jaminan

1.367.783.39

621.719.724 50%

15.263.970/
15.263.970

50%

1.223.934/
l. Sub JKK

1.223.934

33.580.734
2.692.654

50%

1.916.328/

4.215.921

m. Sub JKN

1.916.328

50%

n. Potongan rumah

960.000/

50%

2.112.000

50%

2.691.862

960.000
o. Iur JKK

1.223.574/
1.223.574

1.745.634/

50%

3.840.394

50%

174.751.552

1.745.634

p. Iur JKM

79.432.524/
79.432.524

q. Jumlah Potongan

r. Jumlah bersih

539.349.600

1.186.569.12

539.349.600

TOTAL BELANJA

539.349.600

6. Rincian belanja pada kegiatan dengan sumber dana APBD


Tabel 21. Rincian belanja pada kegiatan dengan sumber dana APBD
Unit kerja / instansi

: UPTD Puskesmas Kedungjati

Kode dan nama program

: 1.02.1.02.01.01.01 Program pelayanan administrasi

perkantoran
Kode dan nama kegiatan : 1.02.1.02.01.01.01.44 Operasional dan pemanfaatan jasa
pelayanan
Indikator output

Puskesmas Kedungjati
Satuan output

Tercukupinya kebutuhan operasional untuk


kegiatan pelayanan kesehatan dalam / luar
gedung Puskesmas

Target

12 bulan
TA 2015

Kode

Akun belanja/rincian belanja

Target

Realisasi
/
Prognosa
*

1.

Belanja langsung belanja pegawai


a. Belanja pelayanan
b. Belanja umum dan administrasi
Jumlah

2.

Belanja langsungbelanja barang dan


jasa
a. Belanja pelayanan
1. Belanja pegawai
2. Belanja bahan
3. Belanja jasa pelayanan
4. Belanja pemeliharaan
5. Belanja barang dan jasa

TA
2016

6. Belanja pelayanan lainya


Jumlah
b. Belanja umum dan administrasi
1. Belanja pegawai
2. Belanja administrasi kantor
3. Belanja pemeliharaan
4. Belanja barang dan jasa
5. Belanja promosi
6. Belanja umum dan adminstrasi
lainya
Jumlah
c. Belanja operasional lainya
1. Belanja bunga
2. Belanja administrasi bank
3. Belanja operasional lain-lain
Jumlah
3.
Belanja langsung-belanja modal
a. Belanja modal tanah
b. Belanja

modal

peralatan

dan

gedung

dan

mesin
c. Belanja

modal

bangunan
d. Belanja modal jalan, jaringan dan
irigasi
Jumlah
TOTAL BELANJA

7. Rekapitulasi dan belanja agregat pada unit kerja


Tabel 22
Uraian

Realisasi TA
2015

I.

Belanja operasional
1. Belanja pelayanan

TA 2016

a. Biaya pegawai
b. Biaya bahan
c. Biaya jasa pelayanan
d. Biaya pemeliharaan
e. Biaya barang dan jasa
f. Biaya pelayanan lainya
Jumlah
2. Belanja umum dan administrasi
a. Biaya pegawai
b. Biaya administrasi kantor
c. Biaya pemeliharaan
d. Biaya barang dan jasa
e. Biaya promosi
f. Biaya umum dan administrasi
lainya
Jumlah
3. Belanja operasional lainya
a. Biaya bunga
b. Biaya administrasi bank
II.

c. Operasional lainya
Belanja modal
1. Belanja modal tanah
2. Belanja modal peralatan dan
mesin
3. Belanja modal gedung dan
bangunan
4. Belanja modal jalan, jaringan dan
irigasi

III.

5. Belanja modal aset tetap lainya


Jumlah belanja modal
Total anggaran belanja ( I + II )

8. Pendapatan dan belanja agregat BLUD


Tabel 23. Pendapatan dan belanja per unit kerja
Uraian

Realisasi TA
2015

TA 2016

I.

Pendapata BLUD
1. Pendapatan jasa layanan BLUD
2. Pendapatan hibah BLUD
3. Pendapatan hasil kerjasama BLUD
4. Lain-lain

pendapatan

yang

sah

BLUD
Jumlah pendapatan BLUD
II.

Belanja operasional
A. Belanja barang dan jasa BLUD
1. Belanja pelayanan
a. Biaya pegawai
b. Biaya bahan
c. Biaya jasa pelayanan
d. Biaya pemeliharaan
e. Biaya barang dan jasa
f. Biaya pelayanan lainya
2. Belanja umum dan administrasi
a. Biaya pegawai
b. Biaya admistrasi kantor
c. Biaya pemeliharaan
d. Biaya barang dan jasa
e. Biaya promosi
f. Biaya

umum

dan

administrasi lainya
3. Belanja operasional lainya
a. Biaya bunga
b. Biaya administrasi bank
c. Biaya operasional lain-lainya
jumlah
Jumlah belanja operasional dari
BLUD
B. Belanja

opearsioanal

bersumber dari APBD


1. Belanja pelayanan
a. Biaya pegawai
b. Biaya bahan

yang

c. Biaya jasa pelayanan


d. Biaya pemeliharaan
e. Biaya barang dan jasa
f. Biaya pelayanan lainya
2. Belanja umum dan administrasi
a. Biaya pegawai
b. Biaya administrasi kantor
c. Biaya pemeliharaan
d. Biaya barang dan jasa
e. Biaya promosi
f. Biaya

umum

dan

administrasi lainya
Jumlah
3. Belanja operasional lainya
a. Biaya bunga
b. Biaya administrasi bank
c. Biaya operasional lain-lainya
Jumlah
Jumlah belanja operasional dari
III.

APBD
Belanja modal
A. Belanja modal BLUD
1. Belanja modal tanah
2. Belanja modal peralatan dan
mesin
3. Belanja

modal

gedung

dan

bangunan
4. Belanja modal jalan, jaringan
dan irigasi
5. Belanja modal aset tetap lainya
Jumlah belanja modal BLUD
B. Belanja

modal

yang

bersumber

dari APBD
1. Belanja modal tanah
2. Belanja modal peralatan dan
mesin
3. Belanja

modal

bangunan

gedung

dan

4. Belanja modal jalan, jaringan


dan irigasi
IV.
V.
VI
VII
VIII.
IX.
X.

5. Belanja modal aset tetap lainya


Jumlah belanja modal dari APBD
Jumlah total belanja modal
Surplus ( defisit ) operasional ( I-II )
Penggunaan saldo kas BLUD
Surplus ( defisit ) operasional
sebelum penerimaan APBD ( IV + V )
Penerimaan belanja operasional APBD
(IIB)
Surplus ( defisit ) operasional setelah
penerimaan APBD ( VI + VII )
Total anggaran pendapatan ( I + II B
+ IIIB )
Total anggaran belanja ( II + III )
Tabel 24. Pendapatan dan belanja agregat
Uraian

Realisasi TA
2015

I.

Pendapatan BLUD
5. Pendapatan jasa layanan BLUD
6. Pendapatan hibah BLUD
7. Pendapatan hasil kerjasama BLUD
8. Lain-lain

pendapatan

yang

BLUD
Jumlah pendapatan BLUD

sah

TA 2016

II.

Belanja operasional
C. Belanja barang dan jasa BLUD
4. Belanja pelayanan
g. Biaya pegawai
h. Biaya bahan
i. Biaya jasa pelayanan
j. Biaya pemeliharaan
k. Biaya barang dan jasa
l. Biaya pelayanan lainya
5. Belanja umum dan administrasi
g. Biaya pegawai
h. Biaya admistrasi kantor
i. Biaya pemeliharaan
j. Biaya barang dan jasa
k. Biaya promosi
l. Biaya

umum

dan

administrasi lainya
6. Belanja operasional lainya
d. Biaya bunga
e. Biaya administrasi bank
f. Biaya operasional lain-lainya
jumlah
Jumlah belanja operasional dari
BLUD
D. Belanja

opearsioanal

bersumber dari APBD


4. Belanja pelayanan
g. Biaya pegawai
h. Biaya bahan
i. Biaya jasa pelayanan
j. Biaya pemeliharaan
k. Biaya barang dan jasa
l. Biaya pelayanan lainya

yang

5. Belanja umum dan administrasi


g. Biaya pegawai
h. Biaya administrasi kantor
i. Biaya pemeliharaan
j. Biaya barang dan jasa
k. Biaya promosi
l. Biaya

umum

dan

administrasi lainya
Jumlah
6. Belanja operasional lainya
d. Biaya bunga
e. Biaya administrasi bank
f. Biaya operasional lain-lainya
Jumlah
Jumlah belanja operasional dari
III.

APBD
Belanja modal
C. Belanja modal BLUD
6. Belanja modal tanah
7. Belanja modal peralatan dan
mesin
8. Belanja

modal

gedung

dan

bangunan
9. Belanja modal jalan, jaringan
dan irigasi
10.Belanja modal aset tetap lainya
Jumlah belanja modal BLUD
D. Belanja

modal

yang

bersumber

dari APBD
6. Belanja modal tanah
7. Belanja modal peralatan dan
mesin
8. Belanja

modal

gedung

dan

bangunan
9. Belanja modal jalan, jaringan
IV.
V.
VI

dan irigasi
10.

Belanja modal aset tetap

lainya

Jumlah belanja modal dari APBD


VII
VIII.
IX.
X.

Jumlah total belanja modal


Surplus ( defisit ) operasional ( I-II )
Penggunaan saldo kas BLUD
Surplus ( defisit ) operasional
sebelum penerimaan APBD ( IV + V )
Penerimaan belanja operasional APBD
(IIB)
Surplus ( defisit ) operasional setelah
penerimaan APBD ( VI + VII )
Total anggaran pendapatan ( I + II B
+ IIIB )
Total anggaran belanja ( II + III )
9. Perhitungan biaya layanan per unit kerja
a. Biaya langsung
Merupakan seluruh biaya yang terkait langsung dengan pelayanan
kepada masyarakat, antara lain biaya pegawai, biaya bahan, biaya
jasa pelayanan, biaya pemeliharaan, biaya barang dan jasa.
b. Belanja tidak langsung
Merupakan biaya yang diperlukan untuk administrasi dan biaya yang
bersifat umum dan tidak terkait secara langsung dengan kegiatan
pelayanan BLUD. Biaya ini meliputi biaya pegawai, administrasi
kantor, pemeliharaan, biaya barang dan jasa, promosi, biaya umum
dan administrasi lainya, biaya bunga, biaya administrasi bank dan
biaya operasional lainya.

TABEL 25. Perhitungan biaya layanan per unit kerja


No
Uraian
I
Upaya Kesehatan Perorangan (UKP)
1. Biaya langsung

Volume

a. Biaya pegawai

12 Bln

b. Biaya bahan

12 Bln

c. Biaya jasa pelayanan

12 Bln

d. Biaya pemeliharaan

12 Bln

e. Biaya barang dan jasa

12 Bln

f. Biaya pelayanan lainnya


Jumlah biaya langsung
2. Biaya tidak langsung
a. Biaya pegawai
b. Biaya administrasi kantor
c. Biaya pemeliharaan

12 Bln

Jumlah

d. Biaya barang dan jasa


e. Biaya promosi
f. Biaya umum dan administrasi
lainnya
g. Biaya bunga
h. Biaya administrasi bank

II

i. Biaya oprasional lain-lain


Jumlah biaya tidak langsung
Total biaya UKP
Upaya
Kesehatan
Masyarakat
(UKM)
1. Biaya langsung
a. Biaya pegawai
b. Biaya bahan
c. Biaya jasa pelayanan
d. Biaya pemeliharaan
e. Biaya barng dan jasa
f. Biaya pelayanan lainnya
Jumlah biaya lansung
2. Biaya tidak lansung
a. Biaya pegawai
b. Biaya administrasi kantor
c. Biaya pemeliharaan
d. Biaya barang dan jasa
e. Biaya promosi
f. Biaya umum dan administrasi
lainnya
g. Biaya bunga
h. Biaya administrasi bank

III

i. Biaya operasional lain-lain


Jumlah biaya tidak langsung
Total biaya UKM
Umum dan administrasi
1. Biaya langsung
a. Biaya pegawai
b. Biaya bahan
c. Biaya jasa pelayanan
d. Biaya pemeliharaan
e. Biaya barang dan jasa
f. Biaya pelayanan lainnya

12 Bln

Jumlah biaya langsung


2. Biaya tidak langsung
a. Biaya pegawai
b. Biaya administrasi kantor
c. Biaya pemeliharaan
d. Biaya barang dan jasa
e. Biaya promosi
f. Biaya umum dan admistrasi
lainnya
g. Biaya bunga
h. Biaya administrasi bank
i. Biaya opersional lain-lain
Jumlah biaya tidak langsung
Total biaya umum dan administrasi
Jumlah total biaya
D. AMBANG BATAS BELANJA BLUD
Persentase ambang batas adalah besaran persentase realisasi
belanja yang diperkenankan melampoi anggaran dalam DIPA BLUD.
Persentase ambang batas dihitung tanpa memperhitungkan saldo awal
kas dengan mempertimbangkan fluktuasi kegiatan operasional BLUD.
Sehingga tidak ada ambang batas. Bila ada pendapatan melampui
target

yang

ditetapkan, maka

digunakan langsung pada

tahun

berikutnya.
E. PRAKIRAAN MAJU PENDAPATAN DAN PRAKIRAAN MAJU BELANJA
Tabel 26. Prakiraan maju pendapatan
Pendapatan BLUD

TA
2014

Pendapatan BLUD
A. Pendapatan jasa layanan
1. Rawat jalan
2. Rawat inap
3. Surat

keterangan

dokter
4. Calon pengantin
5. Tindakan medis umum
6. Tindakan gigi
7. Laboratorium
8. Persalinan

TA 2015

TA 2016

TA 2017

TA
2018

9. Pemeriksaan calon haji


10. Ambulans
11. Pembuatan P-IRT
B. BPJS Kesehatan
1. Kapitasi BPJS
2. Klaim BPJS
C. Jamkesda/
Jamkesmas/Jampersal
1. Klaim jampersal
2. Klaim jamkesmas
3. Klaim jemkesda
Jumlah
Pendapatan hibah BLUD
- Dana BOK
Jumlah
Pendapatan hasil kerjasama
Jumlah
Lain-lain yang sah BLUD
Jumlah
Total pendapatan BLUD
Tabel 27. Prakiraan maju belanja BLUD
Akun

belanja/

rincian TA 2014 TA 2015

belanja
Belanja barang dan jasa
a. Balanja pelayanan
1. Belanja pegawai
2. Belanja bahan
3. Belanja jasa dan
pelayanan
4. Belanja
pemeliharaan
5. Belanja barang
dan jasa
6. Belanja pelayanan
lainnya
Jumlah
b. Belanja umum

dan

administrasi
1. Belanja pegawai
2. Belanja

TA 2016

TA 2017

TA 2018

administrasi
kantor
3. Belanja
emeliharaan
4. Belanja

barang

dan jasa
5. Belanja promosi
Jumlah
c. Belanja
operasional
lainnya
1. Belanja bunga
2. Belanja
administrasi bank
3. Belanja
operasional

lain-

lain
Jumlah
Jumlah belanja barang
dan jasa
Belanja modal
1. Belanja

modal

tanah
2. Belanja
peralatan

modal
dan

mesin
3. Belanja

modal

gedung

dan

bangunan
4. Belanja

modal

jalan, jaringan dan


irigasi
5. Belanja

modal

aaset

tetap

lainnya
Jumlah belanja modal
Total belanja

Tabel 28. Belanja yang sumber dananya dari APBN


Belanja
kod

Uraian program /

kegiatan

Gizi

KIA dan KB

Pengendalian

Belanja
Belanja

barang

Belanja

Jumlah

pegawai

dan jasa

modal

belanja

dan

pencegahan
4

penyakit

Promosi kesehatan

Kesehatan lansia

Kesehatan

lingkungan
Perkesmas
Manajemen
Jumlah

BAB III

PENDAHULUAN
A. KESIMPULAN
Rencana
perencanaan

Bisnis
bisnis

dan
dan

Anggaran

BLUD

penganggaran

adalah

tahunan

dokumen

yang

berisi

program,kegiatan , target kinerja dan anggaran BLUD . RBA disusun


berdasarkan :
1. Basis kinerja dan perhitungan akuntansi biaya menurut jenis
layanan.
2. Kebutuhan dan kemampuan pendapatan yang diperkirakan akan
diterima dari masyarakat ,badan lain dan APBN.
Berdasarkan RBA yang telah disusun oleh Puskesmas Kedungjati,
dapat disimpulkan sebagai berikut :
1. Dalam melaksanakan pelayanan kesehatan kepada masyarakat,
Puskesmas Kedungjati melaksanakan program :
a. Upaya Kesehatan Masyarakat ( UKM ), yang terdiri dari 2 :

UKM esensial

UKM Pengembangan

b. Upaya Kesehatan Perorangan ( UKP )


2. Dalam mencapai visi yang telah ditetapkan, ditentukan target kinerja
dari program dan kegiatan yaitu :
a. Berdasarkan Standar Pelayanan Minimal ( SPM )
b. Berdasarkan unit pelayanan
3. Pencapaian target kinerja dalam tahun 2015 adalah sebagai berikut :
a. Berdasarkan Standar Pelayanan Minimal ( SPM )
Masih ada beberapa program yang belum memenuhi SPM antara
lain :

Cakupan kunjungan ibu hamil K4 ( 94,27 % )

Penemuan penderita pneumonia balita ( 1,85 % )

Penemuan pasien baru BTA positip ( 20 % )


Dengan hasil seperti tersebut diatas , Puskesmas Kedungjati
harus lebih dapat

meningkatkan kegiatan secara optimal

yaitu :

Meningkatkan penyuluhan kepada ibu hamil

Melakukan kunjungan rumah

Melaksanakan program MTBS dan MTBM

Melakukan puskesmas pada kelompok masyarakat terpapar


resiko

Memberikan pelayanan laboratorium

b. Berdasarkan unit pelayanan


Pada

tahun

2015

target

pendapatan

BLUD

Puskesmas

Kedungjati sebesar Rp. 1.270.960.000,-. Adapun realisasi sampai


tanggal 31 Desember 2015 adalah sebesar Rp. 1.372.296.807,Dengan demikian, target pendapatan dapat terlampaui.
4. Analisa faktor-faktor yang mempengaruhi kondisi BLUD, didapatkan
hal-hal sebagai berikut :
a. Kondisi internal BLUD :

Pelayanan
Dalam rangka meningkatkan mutu pelayanan , dalam
tahun

2015

Puskesmas

Kedungjati

bersiap

untuk

melaksanakan akreditasi Puskesmas.

Keuangan
Dengan fleksibilitas yang ada, Puskesmas Kedungjati lebih
leluasa dalam pengelolaan anggaran sehingga kebutuhan
akan obat-obatan, alat pakai habis medis dan kebutuhan
untuk menunjang kegiatan administrasi dapat terpenuhi.

Organisasi dan SDM


Sumber daya kesehatan yang ada diPuskesmas Kedungjati
sudah
sesuai

memadai dan tingkat pendidikan yang ada sudah


dengan

melengkapi

kompetensi

sumber

pengangkatan tenaga

daya

yang

yang

kontrak

dibutuhkan.Untuk

ada,

analis

akan

dilakukan

kesehatan,

asisten

apoteker dan tenaga akuntan agar pelayanan lebih maksimal


dan pengelolaan laporan keuangan lebih baik.

Sarana dan Prasarana


Sarana dan prasarana di Puskesmas sudah cukup memadai
dan dalam kondisi yang baik.Gedung Puskesmas dalam
kondisi baru, yang memungkinkan masyarakat akan lebih
merasa nyaman bila berkunjung ke Puskesmas

b.

Kondisi eksternal Puskesmas


Secara umum, kondisi eksternal menjadi peluang bagi
Puskesmas

untuk

meningkatkan

dan

mengembangkan

pelayanan kepada masyarakat. Meskipun demikian, Puskesmas


harus lebih aktif dan intensif melakukan pendekatan kepada
masyarakat.

c. Asumsi makro
Berdasarkan asumsi makro tahun 2015, Puskesmasdengan tarif
yang terjangkau dan pelayanan yang baik, masih akan sangat
dibutuhkan oleh masyarakat sebagai tempat sebagai tempat
pelayanan kesehatan.
d. Asumsi mikro
Untuk asumsi tarif Puskesmas , masih diperlakukan penyesuaian
tarif

baru

berdasarkan

unit

cost

pelayanan

yang

dilakukan.Puskesmas Kedungjati juga membuka pelayanan baru


yaitu klinik sanitasi, klinik gizi dan pemeriksaan laboratorium.
5. Pencapaian kinerja dan target kinerja BLUD
Berdasarkan laporan yang dibuat, realisasi pendapatan
melebihi target

yang ditetapkan . Untuk target kinerja ,

ditetapkan per unit pelayanan dan tiap program kegiatan.


B. HAL LAIN YANG PERLU MENDAPAT PERHATIAN
Penghapusan aset tetap dimana aset barang modal yang ada di
Puskesmas sudah banyak yang rusak dan tidak terpakai, terutama
mebelair. Pada tahun 2015 , akan diusulkan untuk penghapusan aset
kepada dinas terkait.

Anda mungkin juga menyukai