Anda di halaman 1dari 8

1.

1 PENGERTIAN Berdasarkan IEV(Intemational Electrotechnical Vocabulary)


441-14-20 disebutkan bahwa Circuit Breaker(CB) atau Pemutus Tenaga(PMT)
merupakan peralatan saklar switching mekanis, yang mampu menutup,
mengalirkan dan memutus arus beban dalam kondisi normal serta mampu
menutup. mengalirkan(dalam penode waktu tertentu) dan memutus arus
beban dalam spesifik kondisi abnormal gangguan seperti kondisi short circuit
hubung singkat. Fungsi utamanya adalah sebagai alat pembuka atau
penutup suatu rangkaian listrik dalam kondisi berbeban, serta mampu
membuka atau menutup saat teradi arus gangguan hubung singkat pada
jaringan atau peralatann lain.
Gambar, macam macam pmt
1.2 KLASIFIKASI PMT Klasifikasi Pemutus Tenaga dapat dibagi atas beberapa
jenis. antara lain berdasarkan tegangan ratingnominal, jumlah mekanik
penggerak, media isolasi, dan proses pemadaman busur api jenis gas SF6.
1.2.1 Berdasarkan besar kelas tegangan(Um)
PMT dapat dibedakan menjadi
PMT tegangan rendah(Low Voltage)
Dengan range tegangan 0.1 s/d 1 kV SPLN 1.1995-33)
PMT tegangan menengah(Medium Voltage)
Dengan range tegangan 1 s/d 35 kV(SPLN 1.1995
PMT tegangan tinggi(High Voltage)
Dengan range tegangan 35 s/d 245 kV(SPLN 1.1995 3.5)
PMT tegangan extra tinggi(Extra High Voltage)
Dengan range tegangan lebih besar dari 245 kVAC(SPLN 1.1995-36
1.2.2 Berdasarkan jumlah mekanik penggerak tripping coll
PMT dapat dibedakan menjadi
- PMT Single Pole
PMT type ini mempunyai mekanik penggerak pada masing masng pole.
umumnya PMT ijenis ni dipasang pada bay penghantar agar PMT bisa reclose
satu fasa
Gambar pmtingle pole
-PMT Three Pole
PMT jenis ini mempunyai satu mekanik penggerak untuk tiga fasa, guna
menghubungkan fasa satu dengan fasa lainnya di lengkapi dengan kopel

mekank. umumnya PMT jenis ini di pasang pada bay trafo dan bay kopel
serta PMT 20 kV untuk distribusi.
Tambar pmt three pole

1.2.3 Berdasarkan media isolasi


Jenis PMT dapat dibedakan menjadi -PMT Gas SF6 PMT Minyak -PMT Udara
Hembus(Air Blast) -PMT Hampa Udara(Vacuum)
1.2.4 Berdasarkan proses pemadaman busur api listrik diruang pemutus
PMT SF6 dapat dibagi dalam 2(dua) jenis, yaitu PMT -Jenis Tekanan
Tunggal(single pressure type) PMT - Jenis Tekanan Ganda(double pressure
type)
PMT Jenis Tekanan Tunggal
PMT tensi gas SF6 dengan tekanan kira-kira 5 Kg /cm2. selama teradi proses
pemisahan kontak kontak, gas sF6 ditekan/( fenomena thermal
overpressure) ke dalam suatu tabung cynder yang menempel pada kontak
bergerak selanjutnya saat tenadi pemutusan, gas SF6 ditekan melalui nozze
yang menimbukan tenaga hembus/tiupan dan tiupan ini yang memadamkan
busur api
Gambaar unterupting chapter pmt sf6 saat proses pemutusan arus listrik

PMT Jenis Tekanan Ganda


PMT terisi gas sF6 dengan sistim tekanan tinggi kira-kira 12 Kg/cm2 dan
sistim tekanan rendah kira-kira 2 Kg/cm2. pada waktu pemutusan busur api
gas sF6 dan sistim tekanan tinggi dialirkan melalui nozzle ke sistim tekanan
rendah, Gas pada sistim tekanan rendah kemudian dipompakan kembali ke
sistim tekanan tinggi, saat ini PMT SF6 tipe ini sudah tidak diproduksi lagi.
1.3 KOMPONEN DAN FUNGSI
Sistem Pemutus(PMT) terdiri dari beberapa sub-sistem yang memiliki
beberapa komponen. Pembagian komponen dan fungsi dilakukan
berdasarkan Failure Modes Effects Analysis(FMEA), sebagai berikut
1. Penghantar arus listrik(electrical current carrying) 2. Sistem
isolasi(electrical insulation) 3. Media pemadam busur api 4. Mekanik

penggerak 5. Control/Auxilary circuit 6. Struktur mekanik 7. Sistem


pentanahan(grounding)
1.3.1 Penghantar arus listrik(electrical current carrying)
Merupakan bagian PMT yang bersifat konduktif dan berfungsi untuk
menghantarkan mengalirkan arus listrik. Penghantar arus listrik pada PMT
terdiri dari beberapa bagan antara lain
1.3.1.1 Interrupter
Merupakan bagian terjadinya proses membuka atau menutup kontak PMT.
Didalamnya terdapat beberapa jenis kontak yang berkenaan langsung dalam
proses penutupan atau pemutusan arus, yaitu: -Kontak bergerak moving
contact
- Kontak tetap/fixed contact
- Kontak arcing arcing contact
Gambar interupter
1.3.1.2 Asesoris dari interrupter uika ada)
Terdiri dari
-Resistor
Resistor /tahanan dipasang paralel dengan untuk pemutus utama bekera
hanya pada saat teradinya penutupan kontak PMT dan berungsi untuk: uk
--Mengurangi kenaikan harga dari tegangan pukul pestriking vonge)
--Mengurangi arus pukulan(chopping cumenn pada waktu pemutusan
--Meredam lebih karena mengoperaskan PMT tanpa beban tegangan pada
penghantar panjang
-Kapasitor
Kapasitor terpasang paralel dengan tahanan, unit pemutus utama dan unit
pemutus pembantu yang berfungsi untuk
--Mendapatkan pembagian tegangan (Voltage distribution) yang sama pada
setiap celah kontak, sehingga kapasitas pemutusan breaking capacity) pada
setiap celah adalah sama besarnya. ---Meningkatkan kinerja PMT pada
penghantar pendek dengan mengurangi frekuensi kerja
1.3.1.3 Terminal utama

Bagian dari PMT yang merupakan titik sambungan koneksi antara PMT
dengan konduktor luar dan berfungsi untuk mengalirkan arus dari atau ke
konduktor luar.
Gambar-1.6. Terminal utama
1.3.2 Electrical Insulation
Berfungsi sebagai isolasi bagian yang bertegangan dengan yang tidak
bertegangan serta antara bagian yang bertegangan.
Pada Pemutus(PMT) terdiri dari 2(dua) bagian isolasi yang berupa isolator,
yaitu:
1.3.2.1 Isolator ruang pemutus(Interrupting Chamber )
Merupakan isolator yang berada pada interrupting chamber(1)
1.3.2.2 Isolator support penyangga Merupakan isolator yang berada pada
support penyangga 2
Gambar-1.7. Isolator pada interrupting chamber dan support
1.3.3 Media pemadam busur api
Berfungsi sebagai media pemadam busur api yang timbul pada saat PMT
bekena membuka atau menutup. Berdasarkan media pemadam busur api.
PMT dapat dibedakan menjadi beberapa macam antara lain :
in 1.3.3.1 Pemadam busur api dengan gas SF6
Menggunakan gas sF6 sebagai media pemadam busur api yang tmbul pada
waktu memutus arus listrik.
Sebagai isolasi gas sF6 mempunyai kekuatan dielektrk yang lebh tinggi
dibandingkan dengan udara dan kekuatan dielektrik ini berambah senng
dengan pertambahan tekanan.
Umumnya PMT jenis ini merupakan tipe tekanan tunggal(single pressure
type) dimana selama operasi membuka atau menutup PMT. gas sF6 ditekan
ke dalam suatu tabung/silinder yang menempel pada kontak bergerak. Pada
waktu pemutusan, gas SF6 ditekan melalui nozze dan tiupan ni yang
memakan busur api.
Gambar pmt satu katupk dengan gas sf6
1.3.3.2 Pemadam busur api dengan oil/ minyak

Menggunakan minyak isolasi sebagai media pemadam busur api yang tmbul
pada saat PMT bekera membuka atau menutup.
Jenis PMT dengan minyak ini dapat dibedakan menjadi
-PMT menggunakan banyak minyak(bulk oil)
- PMT menggunakan sedikit minyak(small oil)
PMT jenis ini digunakan mulai dari tegangan menengah 6 kv sampai
tegangan ekstra tinggi 425 kV dengan arus nominal 400 A sampai 1250 A
dengan arus pemutusan simetris 12 KA sampai 50 kA.
Gambar pmt bulk oil
1.3.3.3 Pemadam busur api dengan udara hembus l air blast
PMT udara sebagai media pemadam busur api dengan ini menggunakan
menghembuskan udara ke ruang pemutus. PMT ini disebut juga sebagai PM
Udara Hembus(Air Blast).
Ggambar pmt udara hembus
1.3.3.4 Pemadam busur api dengan Hampa Udara(Vacuum)
Ruang hampa udara mempunyai kekuatan dielektrik(dielektrik strength)
yang tinggo dan sebagai media pemadam busur api yang baik. Saat ini , PMT
jens vacuum umumnya digunakan untuk tegangan menengah(24kv).
Jarak(gap) antara kedua katoda adalah 1 cm untuk 15 kV dan bertambah 0.2
cm setiap kenaikan tegangan 3 kv. Untuk pemutus vacuum tegangan tnggi,
digunakan PMT jenis ini dengan dihubungkan secara serie.
Ruang kontak utama(breaking chambers) dibuat dari bahan antara lain
porcelain kaca atau plat baja yang kedap udara. Ruang kontak utamanya
tidak dapat dipehara dan umur kontak utama sekitar 20 tahun. Karena
kemampuan ketegangan delektrkum yang tinggi maka bentuk fisik pmt jenis
ini relatif kecil
Gambar-1.11. Ruang kontak utama(breaking chamber) pada PMT
vacuumkecil
Gambar 1.12 pmt dengan hampa udara
1.3.4 Sistem Penggerak
Berfungsi menggerakkan kontak gerak(moving contact) untuk operasi
pemutusan atau penutupan PMT. Terdapat beberapa jenis sistem penggerak
pada PMT, antara lain

1.341 Penggerak pegas(spring Drive)


Mekanis penggerak PMT menggunakan pegas(spring terdn dari 2 macam,
dengan yaitu te
-Pegas pilin(helical spring)
PMT jenis ini menggunakan pegas pilin sebagai sumber tenaga penggerak
yang ditarik atau di regangkan oleh motor melalui rantai.
-Pegas gulung(scroll spring)
PMT ini menggunakan pegas gulung untuk sumber tenaga penggerak yang di
putar oleh motor melalui roda gigi.
Gambar sistm pegas pilin
Gamr sistem pegas gulung
1.3.4.2 Penggerak Hidrolik Penggerak mekanik
PMT hidrolik adalah rangkaian gabungan dan beberapa komponen mekanik,
elektrik dan hidrolik oil yang dirangkai sedemikian rupa sehingga dapat
berfungsi sebagai penggerak untuk membuka dan menutup PMT
-Skematik diagram Hidrolik dan Elektrik
Skematik diagram sistem hydraulic dan elektrik berikut. merupakan skematk
sederhana untuk memudahkan pemahaman cara kerja sistem hydraulic dan
keterkaitannya dengan sistem elektrik.
Gambar skematik diagram sistem hidraulik
Pada kondisi PMT membuka keluar, sistem hidrolik tekanan tinggi tetap pada
possi seperti gambar piping diagram, di mana minyak hidrolik tekanan
rendah(wama pada biru) bertekanan sama dengan tekanan Atmosfir
dan(warna merah) bertekanan tngs hingga 360 bar.
1.3.4.3 Penggerak Pneumatic
Penggerak mekanik PMT pneumatic adalah rangkaian gabungan dari
beberapa komponen mekanik. elektrik dan udara bertekanan yang dirangkai
sedemikian rupa sehingga dapat berfungsi sebagai penggerak untuk
membuka dan menutup PMT.
1.3.4.4 SF6 Gas Dynamic
PMT jenis ini media memanfaatan tekanan gas sF6 yang bertungsi ganda
sean sebagai pemadam tekanan gas juga dimanfaatkan sebagai media

penggerak
Setiap PMT terdiri dari 3 identik pole, dimana masing-masing merupakan unit
komplit dari Intempter, isolator tumpu. dan power aktuator yang digerakkan
oleh gas sF6 masing-masing pole dalam cycle tertutup
Energi untuk menggerakkan kontak utama terjadi karena adanya perbedaan
tekanan gas SF6 antara
- Volume yang terbentuk dalam interrupter dan isolastor tumpu
- Volume dalam enclosure mekanik penggerak
Gambar diagram mekanisme opwrasi pmt sf6 dynmicd
Gambar pmt sf6 dynamic
Gambar skematik pmt sf6 dynamic
1.3.5 Control/Auxiliary Circuit
Terdiri dari
1.3.5.1 Lemari mekanik kontrol
Berfungsi untuk melindungi peralatan tegangan rendah dan sebagai tempat
secondary equipment.
1.3.5.2 Terminal dan Wiring control
Sebagai terminal wiring kontrol PMT serta memberikan trigger pada menk
enggerak untuk operasi PMT
Gambar lemari mekanik
1.3.6 Struktur Mekanik
Terdiri dari struktur besi/beton serta pondasi sebagai dudukan struktur
peraatan Pemutus(PMT)
1.3.6.1 Struktur besi baja atau beton
Adalah rangkaian besi baja atau beton yang dibentuk sedemikian rupa
sehingga bentuk dan ukuran disesuaikan dengan kebutuhan peralatan yang
akan dipasang. Berfungsi sebagai penyangga peralatan/ dudukan PMT yang
bahannya terbuat dari besi baja atau beton.
1.3.6.2 Pondasi

Adalah bagian dari suatu sistem rekayasa teknik yang mempunyai fungsi
untuk memikul beban luar yang bekerja dan beratnya sendiri yang pada
akhimya didistribusikan dan disebarkan pada lapisan tanah dan batuan yang
berada dibawahnya untuk distabilisasi. Sebagai dudukan struktur peralatan
PMT, terbuat dari beton.
Gambat atruktue melanikmelanik
Struktur besi baja
Diagram pondasi
1.3.7 Sistem Pentanahan /Grounding
Sistem pentanahan atau biasa disebut sebagai grounding adalah sistam
pengamanan terhadap perangkat-perangkat yang mempergunakan listrik
sebagai sumber tenaga. dan lonjakan listrik, petir dll.
Fungsi pentanahan peralatan listrik adalah untuk menghindari bahaya
tegangan senth bila terjadi gangguan atau kegagalan isolasi pada peralatan /
instalasi dan pengaman terhadap peralatan.
Gambar grounding pmt
1.4 FAILURE MODES EFFECTS ANALYSIS(FMEA)
Failure Modes and Effects Analysis(FMEA) adalah prosedur analisa dari
model kegagalan(failure modes) yang dapat terjadi dalam sebuah sistem
untuk diklasifikasikan berdasarkan hubungan sebab-akibat dan penentuan
efek dari kegagalan tersebut terhadap sistem.