Anda di halaman 1dari 14

Kasus Microsoft Crop

1. Ringkasan Kasus
Pada bulan Juli, Lee beralih dari Microsoft untuk pencarian Web Google king Inc,
dan sekali lagi perjalanan pribadinya adalah simbol dari pergeseran dalam keseimbangan
komputasi murah dari kekuasaan. Dewasa ini Google, bukan Microsoft, yang tampaknya
memiliki momentum terbesar. Microsoft digugat untuk menghentikan Lee dari bekerja untuk
orang kaya baru, mengutip perjanjian persaing nya. Tetapi pada 13 September seorang hakim
negara di Seattle memutuskan bahwa Lee bisa bekerja untuk Google, dengan beberapa
pembatasan, menunggu persidangan pada Januari.
Sekarang banyak kritik tajam berasal dari dalam. Puluhan karyawan dan mantan
karyawan mengkritik - dalam wawancara BusinessWeek pada, kesaksian pengadilan, dan
blog pribadi - cara perusahaan beroperasi secara internal.
Ini bukan eksodus besar-besaran. Microsoft yang telah mempunyai 60.000
karyawan, dan banyak dari mereka tidak diragukan lagi senang dengan pekerjaan mereka dan
budaya perusahaan. Sementara tingkat erosi tahunan Microsoft naik satu persen dari fiskal
2003-2004, itu masih hanya 9%, sedikit lebih rendah dari rata-rata industri. Microsoft
mengatakan ia menerima 45.000 sampai 60.000 lamaran pekerjaan bulan, dan lebih dari 90%
dari orang-orang yang ditawarkan menerima pekerjaan.
Keluhan karyawan berakar pada sejumlah faktor. Mereka membenci pemotongan
kompensasi dan manfaat sebagai keuntungan yang melambung. Mereka kecewa dengan harga
saham, yang hampir tidak beranjak selama tiga tahun, menterjemahkan banyak opsi yang
diambil terhadap saham mereka. Mereka frustrasi dengan apa yang mereka lihat sebagai
pembengkakan birokrasi, termasuk banyak prosedur dan pertemuan Chief Executive Steven
A. Ballmer yang telah di adakan untuk memotivasi mereka. Dan mereka merasa terjebak
dalam sebuah organisasi yang kesuksesan masa lalu nampaknya melumpuhkan kreativitas
saat ini. "terlihat jelas kurangnya gairah," kata seorang insinyur, yang akan berbicara hanya
pada kondisi anonimitas. "Kami kehilangan beberapa keberanian."
Terlalu Besar untuk Perubahan Singkat ?
Keluhan karyawan berakar pada sejumlah faktor. Mereka membenci pemotongan
kompensasi dan manfaat sebagai keuntungan yang melambung. Mereka kecewa dengan harga
saham, yang hampir tidak beranjak selama tiga tahun, menterjemahkan banyak opsi yang
diambil terhadap saham mereka. Mereka frustrasi dengan apa yang mereka lihat sebagai
pembengkakan birokrasi, termasuk banyak prosedur dan pertemuan Chief Executive Steven
A. Ballmer yang telah di adakan untuk memotivasi mereka. Dan mereka merasa terjebak
dalam sebuah organisasi yang kesuksesan masa lalu nampaknya melumpuhkan kreativitas
saat ini. "terlihat jelas kurangnya gairah," kata seorang insinyur, yang akan berbicara hanya
pada kondisi anonimitas. "Kami kehilangan beberapa keberanian."

Di masa lalu, ketika Microsoft menghadapi ancaman yang muncul, Gates bisa
diandalkan untuk memimpin ke arah yang baru. Pada tahun 1995 ia terlambat menyadari
pentingnya internet dan memimpin untuk mengejar ketinggalan. Tapi pada tahun 2000 Gates
menyerahkan posisi eksekutif kepada Ballmer. Ketika Ballmer mengambil alih, dia bertekad
untuk mengatasi tantangan yang menjulang di usia menengah perusahaan tersebut. Dia
meneliti buku-buku manajemen seperti Jim Collins 'Good to Great. Tapi karena Ballmer
mengambil alih kepemimpinan, Microsoft telah tergelincir ke arah lain. Harga saham telah
menurun lebih dari 40% selama masa jabatannya, dan perusahaan, yang pendapatan tumbuh
pada setiap tahun rata-rata 36% hingga tahun 1990, naik hanya 8% yang berakhir pada
tanggal 30 Juni. Itu bagus untuk sebuah perusahaan , tapi itu adalah pertama kalinya raksasa
perangkat lunak memiliki pertumbuhan satu digit.
Kinerja perusahaan bahkan memiliki beberapa konsultan di situs Web MiniMicrosoft yang menyerukan agar Gates meminta Ballmer mengundurkan diri. Itu sangat,
sangat tidak mungkin. Gates mendesak Ballmer menjadi CEO hampir enam tahun yang lalu
di tengah pertempuran antitrust perusahaan dengan Departemen Kehakiman AS, ketika
jabatan tertinggi menjadi terlalu besar baginya. Keduanya telah berteman dekat sejak harihari mereka di Harvard University, dan bersama-sama mereka memegang 12% saham
perusahaan. Dan anggota dewan mengatakan bahwa mereka berdiri tegak di belakang
Ballmer. "Saya sepenuhnya mendukung transformasi perusahaan yang dipimpin steve ,"
James I. Cash Sr, seorang direktur dan mantan profesor di Harvard Business School, menulis
dalam sebuah e-mail ke BusinessWeek. "Dia adalah salah satu pemimpin terbaik yang pernah
diamati selama empat tahun selama saya di Dewan ini, dan Dewan berdiri mendukung penuh
dirinya dan usahanya."
Ballmer mengatakan bahwa dia harus dinilai sesuai dengan kinerja nya secara
keseluruhan. "Pada akhir hari buktinya ada di output. Jika Anda melihat salah satu dimensi
penting, perusahaan kami telah melakukan yang terbaik, dan aku bullish tentang bagaimana
kita akan mendorong untuk melanjutkan." Sementara reformis internal Microsoft tidak secara
langsung mengkritik Gates, mereka frustrasi dengan kecepatan lambat dari pengembangan
produk. Sebagai perusahaan kepala arsitek software, Gates memikul tanggung jawab itu. Dia
adalah penulis strategi yang disebut "inovasi yang terintegrasi." Idenya adalah untuk
mendapatkan kelompok produk yang luas Microsoft untuk bekerja sama untuk mengambil
keuntungan dari monopoli Windows dan Office, dan memperkuat mereka pada waktu yang
sama. Tetapi dengan begitu banyak usaha yang ditempatkan pada kolaborasi lintas kelompok,
pekerja menghabiskan sejumlah besar waktu dalam pertemuan memastikan produk dalam
sync. Ini "diterjemahkan menjadi lebih ketergantungan antar pengiriman produk, kontrol
kurang dari satu takdir produk, dan siklus kapal lagi," tulis Dare Obasanjo, seorang manajer
program di divisi MSN Microsoft, di blog-nya.
Mempertahankan, Tidak Berinovasi
Salah satu alasan beberapa karyawan mengatakan Microsoft tidak cukup berinovasi:
Terlalu sibuk dengan pembaharuan windows. Dengan beberapa terobosan kunci fitur hilang,
perbaikan Vista termasuk penanganan yang lebih baik dari perangkat periferal, seperti printer

dan scanner, dan memotong dalam setengah waktu yang dibutuhkan untuk memulai. Mereka
adalah perbaikan yang diperlukan, dan tidak ada keraguan bahwa ratusan juta eksemplar akan
dijual sebagai orang meng-upgrade ke PC baru. Tapi perubahan hampir tidak hal-hal
perangkat lunak mutakhir rekayasa. "Begitu banyak apa yang Microsoft lakukan sekarang
adalah pemeliharaan," kata Mike Smith, mantan arsitek software di Microsoft yang
meninggalkan perusahaan pada tahun 2003 untuk bekerja untuk startup Bay Area.
Dan yang mengarah ke lebih mengkhawatirkan masalah: ketidakpuasan di kalangan
programmer perangkat lunak. Alih-alih datang dengan teknologi besar berikutnya,
programmer Microsoft harus memenuhi monopoli nya. Tapi insinyur papan atas ingin
mengatasi tantangan besar berikutnya. "Mereka ingin menciptakan dunia baru, tidak
membela yang lama," kata seorang mantan eksekutif senior di Microsoft. "Mereka ingin
menyerbu Bastille, tidak tinggal di Versailles."
Jika Microsoft kehilangan terlalu banyak pengembang atas, maka akan kesulitan
untuk berhasil di pasar baru yang telah disematkan begitu banyak harapan. Google, misalnya,
Microsoft pada bulan Oktober 2004, dengan keluar dengan perangkat lunak yang
memungkinkan pengguna dengan cepat mencari file di Windows desktop mereka sebelum
Microsoft merilis versi sendiri.
Menambah frustrasi karyawan birokrasi perusahaan. Setelah Ballmer menjadi CEO,
ia menempatkan proses ia berharap akan membantu mengelola sebuah organisasi yang lebih
besar lebih baik. Tapi bukannya membebaskan karyawan untuk melakukan pekerjaan besar,
bergerak Ballmer telah menyesakkan, beberapa pekerja mengatakan. Dengan begitu banyak
usaha ditempatkan pada kolaborasi lintas kelompok, karyawan menghabiskan lebih banyak
waktu di pertemuan memastikan strategi produk dalam sync. Jadwal produk perusahaan
eksekutif ulasan beberapa kali dalam setahun, dan mempersiapkan bagi mereka adalah sangat
memakan waktu. Itu pekerjaan persiapan memotong ke dalam pekerjaan lebih menarik
menciptakan teknologi baru dan produk.
Beberapa pekerja mengungkapkan frustrasi bahwa Microsoft begitu sibuk
melindungi bisnis berbasis PC-nya yang muncul pendek ketika bersaing di Web. Ambil
manajemen hubungan pelanggan (CRM) pasar - software yang digunakan perusahaan untuk
melacak aktivitas penjualan dan layanan pelanggan. Microsoft ditargetkan secara 2 1/2 tahun
yang lalu dengan paket perangkat lunak tradisional, Microsoft CRM. Hari ini sekitar 4.000
perusahaan menjalankan perangkat lunak untuk hampir 100.000 staf. Tidak buruk, tapi
Microsoft belum hampir berhasil seperti Salesforce.com Inc, pelopor perangkat lunak
berbasis web CRM, dengan pengguna 308.000 pada 17.000 perusahaan.
Sementara perusahaan baru seperti Google dan Salesforce memiliki Microsoft pada
pertahanan, ancaman terbesar bagi perusahaan mungkin bergerak sendiri. Dengan
perlambatan pertumbuhan pendapatan, Ballmer telah mencoba untuk memeras lebih ke garis
bawah untuk membuat perusahaan lebih menarik bagi investor. Pada tahun fiskal yang lalu ia
memangkas $ 2600000000 dari biaya operasional. Tapi itu datang pada harga. Microsoft
diiris manfaat kesehatan, memperkenalkan, misalnya, $ 40 copayment pada beberapa obat
resep nama merek. Dalam seminggu mengumumkan proposal manfaat Mei 2004, sumber

daya manusia menerima 700 e-mail. Dari mereka, 80% negatif, dan kurang dari 1% yang
positif, menurut sebuah e-mail internal yang diperoleh BusinessWeek. Satu karyawan
menulis dalam e-mail: "Hal-hal kecil seperti chip ini jauh di loyalitas dan semangat kerja
karyawan dan dalam jangka lama lebih berbahaya daripada manfaat."
Kesejangan Perekrutan
Membayar kesenjangan diperburuk oleh sistem rating Microsoft. Perusahaan
menggunakan kurva lonceng untuk menilai karyawan dalam setiap kelompok, sehingga
jumlah pemain top yang seimbang dengan jumlah yang sama kurang berprestasi. Tapi
Microsoft memiliki sejarah panjang mempekerjakan top-notch lulusan ilmu komputer dan
bakat berkualitas tinggi dari industri. Di bawah sistem rating, jika kelompok bekerja keras
bersama-sama untuk merilis sebuah produk, seseorang dalam kelompok harus mendapatkan
skor rendah untuk setiap skor tinggi manajer piring keluar. "Ini menciptakan persaingan di
jajaran, ketika orang benar-benar ingin masyarakat," kata mantan wakil presiden Microsoft.
Seorang juru bicara perusahaan mengatakan manajer tidak harus menerapkan kurva dengan
kelompok-kelompok yang lebih kecil, di mana itu secara statistik tidak relevan.
Ballmer mengatakan bahwa Microsoft menemukan jalan melalui tantangan menjadi
sebuah perusahaan yang lebih matang baik-baik saja dan bahwa keluhan dari beberapa
karyawan hanya mencerminkan jenis perusahaan Microsoft. "Kami memiliki harapan untuk
diri kita sendiri yang sangat tinggi," katanya. "Dan itu dalam beberapa hal adalah yang
terbesar berkat dan kesempatan ada yang pernah dapat memiliki. Orang-orang kami,
pemegang saham, saya, Bill Gates, kami berharap untuk mengubah dunia dalam segala hal,
untuk berhasil liar dalam segala sesuatu yang kita sentuh, memiliki luas . dampak dari setiap
perusahaan di dunia Ini bagus mereka mengatakan: 'Ayo, kita masih bisa berbuat lebih baik.
"Besar. "Ballmer memukul tangan gemuk bersama-sama untuk penekanan. "Kita perlu orangorang harapan yang tinggi."
Microsoft tentu penuh sesak karyawan pintar yang ingin berbuat lebih baik. Namun,
banyak dari mereka mengatakan bahwa melompat melalui lingkaran birokrasi dan berjuang
untuk menghubungkan produk bersama-sama mencegah mereka dari menjadi yang terbaik
yang mereka dapat. Ada permohonan untuk tindakan untuk Gates dan Ballmer untuk berbuat
lebih banyak - slash birokrasi, cenderung moral, dan membuatnya lebih mudah untuk
berinovasi. Tapi apakah ada yang mendengarkan?.
2. Masalah Kasus
a. Kurangnya inovasi produk yang dilakukan oleh microsoft hal ini dikarenakan mereka t erlalu
sibuk dengan pembaharuan windows. Dengan beberapa terobosan kunci fitur hilang,
perbaikan Vista termasuk penanganan yang lebih baik dari perangkat periferal, seperti
printer dan scanner, dan memotong dalam setengah waktu yang dibutuhkan untuk
memulai. Mereka adalah perbaikan yang diperlukan, dan tidak ada keraguan bahwa
ratusan juta eksemplar akan dijual sebagai orang meng-upgrade ke PC baru. Jika
Microsoft kehilangan terlalu banyak pengembang atas, maka akan kesulitan untuk
berhasil di pasar baru yang telah disematkan begitu banyak harapan. Google,
misalnya, Microsoft pada bulan Oktober 2004, dengan keluar dengan perangkat lunak

yang memungkinkan pengguna dengan cepat mencari file di Windows desktop


mereka sebelum Microsoft merilis versi sendiri. Beberapa pekerja mengungkapkan
frustrasi bahwa Microsoft begitu sibuk melindungi bisnis berbasis PC-nya yang
muncul pendek ketika bersaing di Web.
3. Isu Pokok
Beberapa pekerja mengungkapkan frustrasi bahwa Microsoft begitu sibuk
melindungi bisnis berbasis PC-nya yang muncul pendek ketika bersaing di Web. Ambil
manajemen hubungan pelanggan (CRM) pasar - software yang digunakan perusahaan untuk
melacak aktivitas penjualan dan layanan pelanggan. Rahasia sukses Salesforce.com 's:
kecepatan yang dapat memperbarui perangkat lunak. Microsoft terakhir diperbarui perangkat
lunak CRM aslinya pada bulan Januari 2004, dengan rencana untuk versi baru pada kuartal
pertama, 2006 Sementara itu, Salesforce terus memperbaiki bug dan menambahkan fitur
tanpa gangguan kepada pelanggan atau biaya tambahan. Membutuhkan semua pelanggan
lakukan adalah membuka browser Web untuk menjalankan program. Bos Microsoft CRM
Brad Wilson berpendapat bahwa bisnis software yang kompleks dan terbaik dijual sebagai
paket yang pelanggan berjalan pada komputer mereka sendiri. "Ini benar-benar tentang proses
bisnis di mana Anda punya beberapa langkah," kata Wilson. "Ini adalah hal yang jauh lebih
luas yang sering membutuhkan banyak orang, banyak waktu, dan banyak sumber daya."
Sementara perusahaan baru seperti Google dan Salesforce memiliki Microsoft pada
pertahanan, ancaman terbesar bagi perusahaan mungkin bergerak sendiri. Dengan
perlambatan pertumbuhan pendapatan, Ballmer telah mencoba untuk memeras lebih ke garis
bawah untuk membuat perusahaan lebih menarik bagi investor.
4. Isu Tambahan
a. Perubahan kepemimpinan yang terlalu cepat sehingga menyebabkan menurunnya
kinerja perusahaan ini di dimana pada tahun 2000 Gates menyerahkan posisi eksekutif
kepada Ballmer. Ketika Ballmer mengambil alih, dia bertekad untuk mengatasi
tantangan yang menjulang di usia menengah perusahaan tersebutTapi karena Ballmer
mengambil alih kepemimpinan, Microsoft telah tergelincir ke arah lain. Harga saham
telah menurun lebih dari 40% selama masa jabatannya, dan perusahaan, yang
pendapatan tumbuh pada setiap tahun rata-rata 36% hingga tahun 1990, naik hanya
8% yang berakhir pada tanggal 30 Juni.
b. Terdapatnya kesenjangan perekrutan hal ini ditunjukkan dengan akibat Microsoft
memberikan kompensasi bergerak telah menciptakan sebuah kesejangan budaya vs
tidak berbudaya. Pemula bekerja untuk upah nyaman tetapi tidak terlalu murah hati,
sementara veteran memiliki peti harta karun menguntungkan opsi saham. Sekarang
skema gaji baru, dijadwalkan berlaku musim gugur ini, mengancam untuk membuat
teluk lebih luas.
c. Mereka membenci pemotongan kompensasi dan manfaat sebagai keuntungan yang
melambung. Mereka kecewa dengan harga saham, yang hampir tidak beranjak selama
tiga tahun, menterjemahkan banyak opsi yang diambil terhadap saham mereka .
5. Landasan Teori
a. Pengertian Dan Ruang Lingkup Produk

Produk adalah pemahaman subjektif dari produsen atas sesuatu yang bisa ditawarkan
sebagai usaha untuk mencapai tujuan organisasi melalui pemenuhan kebutuhan dan keinginan
konsumen, sesuai dengan kompetensi dan kapasitas organisasi serta daya beli pasar. Selain
itu, produk juga dapat pula didefinisikan sebagai persepsi yang dijabarkan oleh produsen
melalui produksinya.(Fandy Tjiptono, Strategi Pemasaran, 1997)
Philip Kotler dalam bukunya Manajemen pemasaran jilid 2 (2002 : 449) menerangkan
mengenai tingkatan produk, dimana produk dapat dikategorikan kedalam lima tingkatan,
yaitu:
.

Manfaat Inti (Core Benefit)


Manfaat inti merupakan tingkatan yang paling dasar dari tingkatan produk dan berisikan
manfaat atau jasa inti yang sebenarnya dibeli oleh konsumen. Misalnya seorang tamu
hotel membeli istirahat dan tidur.

Produk Generik (Generic Product)


Produk generik merupakan manfaat umum yang diperoleh para konsumen dari produk
yang dikonsumsinya. Misalnya sebuah kamar hotel merupakan sebuah produk yang
mempunyai kamar-kamar untuk disewakan kepada tamunya. Jadi hotel tersebut
memberikan manfaat umum kepada konsumen dari sewa kamarnya.

Produk Yang Diharapkan (Expected Product)


Yaitu serangkaian atribut dan kondisi yang biasanya diharapkan oleh pembeli ketika
membeli produk tersebut. Misalnya tamu hotel dapat mengharapkan tempat tidur yang
bersih, handuk bersih, lampu baca dan ketenangan.

Tambahan Produk (Augmented Product)


Adalah adanya manfaat tambahan yang ditawarkan untuk memberikan kepuasan kepada
konsumen. Misalnya suatu hotel meningkatkan produknya dengan menyertakan pesawat
televisi dengan alat pengendali jarak jauh, bunga segar, makanan dan pelayanan kamar
yang baik, dan sebagainya.

Produk Potensial (Potential Product)


Merupakan produk yang secara potensial mempunyai manfaat untuk dikonsumsi
(mencakup semua peningkatan transformasi yang pada akhirnya akan dialami oleh

produk tersebut dimasa depan). Misalnya perusahaan secara agresif mencari berbagai cara
baru untuk memuaskan pelanggan dan membedakan tawarannya dengan cara kemunculan
hotel yang seluruhnya berkamar suite dimana tamu menempati kamar yang baru itu.
Apabila seseorang membutuhkan suatu produk, maka yang terbayang terlebih dahulu
ialah manfaat dari produknya, setelah itu baru mempertimbangkan faktor- faktor lain diluar
manfaat. Faktor itulah yang membuat konsumen mengambil keputusan untuk membeli atau
tidak.
5
4
3
2

Gambar 2.1 Lima Tingkatan Produk


Keterangan :
1. Manfaat inti
2. Produk Dasar
3. Produk yang diharapkan
4. Produk yang ditingkatkan
5. Produk Potensial
(Sumber : Kotler, P.,Manajemen Pemasaran jilid 2 (2002 : 449)

Pada dasarnya tiap produk berkaitan dengan produk- produk lain tertentu. Hierarki
produk dimulai dari kebutuhan dasar sampai dengan tipe produk yang akan memuaskan
kebutuhan tersebut.
Philip Kotler

dalam bukunya Manajemen pemasaran jilid 2 (2002 : 450),

mengidentifikasikan 7 (tujuh) tingkatan hierarki produk yaitu:


1.

Rumpun Kebutuhan (Need Family)


Merupakan kebutuhan inti yang mendasari keberadaan suatu kelompok produk. Contoh:
Keamanan.

2.

Rumpun Produk (Product Family)


Yaitu semua kelas produk yang dapat memenuhi kebutuhan inti, baik dengan tingkat
efektifitas yang memadai. Contoh: tabungan dan penghasilan.

3.

Kelas Produk (Product Class)


Merupakan sekelompok produk dalam rumpun produk yang dianggap mempunyai
hubungan fungsional tertentu. Contoh: instrumen finansial.

4.

Lini Produk (Product Line)


Merupakan sekelompok produk dalam suatu kelas produk yang memiliki hubungan
sangat erat karena produk- produk tersebut melakukan fungsi yang serupa dijual pada
kelompok pelanggan yang sama, dipasarkan melalui saluran distribusi yang sama, atau
berada pada rentang harga tertentu. Contoh: Asuransi jiwa

5.

Tipe Produk (Product Type)


Merupakan sekelompok produk dalam lini produk yang sama- sama memiliki sejumlah
kemungkinan bentuk produk. Contoh: Asuransi yang berjangka.

6.

Merk (Brand)
Merupakan nama yang dihubungkan dengan satu atau berapa produk dalam lini produk,
yang digunakan untuk mengidentifikasikan sumber atau karakter suatu produk. Misalnya
Prudential.

7.

Unit (Item)
Merupakan satu unit tersendiri dalam suatu merek atau lini produk yang dapat dibedakan
menurut ukuran, harga, penampilan atau atribut lain. Contoh: asuransi jiwa berjangka
yang dapat diperpanjang dari prudential.

b. Klasifikasi Produk
Menurut Philip Kotler dalam buku manajemen pemasaran menyatakan bahwa
berdasarkan konsumen yang menggunakannya, produk dibedakan menjadi dua kategori yaitu
produk konsumen (consumer product) dan produk industri (industrial product). Secara luas
yang didefinisikan secara luas produk juga meliputi sesuatu yang dapat dipasarkan seperti
pengalaman, orgnisasi, orang tempat , dan ide.
Philip Kotler

dalam bukunya Manajemen Pemasaran jilid 2 (2002 : 449),

mengklasifikasikan produk berdasarkan daya tahan dan keberwujudan ke dalam 3 (tiga)


kelompok, yaitu :
1. Barang tidak tahan lama
Adalah produk yang berwujud yang biasanya dikonsumsi dalam satu atau beberapa kali,
misalnya garam, pasta gigi, makanan kaleng, dll. Barang ini dikonsumsi dengan cepat dan
sering dibeli.
2. Barang tahan lama
Merupakan produk yang berwujud yang biasanya bisa bertahan lama dengan pemakaian
yang relatif banyak. Misalnya mobil, komputer, pakaian, mesin cuci, dll.
3. Jasa
Adalah kegiatan, manfaat, atau kepuasan, yang ditawarkan, untuk dijual, misalnya
bengkel kendaraan, biro jasa, kursus- kursus, dll.. Jadi jasa terdiri atas aktifitas, benefit,
dan satisfication karena jasa tidak berwujud, sulit dipisahkan, bervariasi, dan tidak tahan
lama, maka umumnya diperlukan lebih banyak pengawasan mutu, tingkat kepercayaan
sangat tinggi dan kesesuaian.
c. Siklus Hidup Produk (Product Life Cycle)
Siklus hidup produk adalah suatu grafik yang menggambarkan riwayat suatu produk
sejak diperkenalkan ke pasar sampai dengan ditarik dari pasar. Siklus hidup produk (PLC)
merupakan konsep yang penting dalam pemasaran karena memberikan pemahaman yang
mendalam mengenai dinamika bersaing suatu produk.

Suatu perusahaan harus mengetahui siklus hidup suatu produknya di pasar. Hal ini
disamping mengetahui life time produk itu sendiri, tetapi harus juga mengetahui tingkat
kejenuhan pasar atas produk itu sendiri.
a) Konsep Tentang Siklus hidup Produk
Menurut philip Kotler dalam bukunya manajemen pemasaran edisi millennium jilid 3
(2002 : 347), mengatakan bahwa sebuah produk memiliki siklus hidup berarti menegaskan
empat hal, yaitu:
.

Produk memiliki umur terbatas.

Penjualan produk melalui berbagai tahap yang berbeda, masing masing memberikan
tantangan, peluang dan masalah yang berbeda bagi penjual.

Laba naik dan turun pada berbagai tahap yang berbeda selama siklus hidup produk.

Produk memerlukan strategi pemasaran, keuangan, manufaktur pembelian, dan sumber


daya manusia yang berbeda dalam tiap tahap siklus hidupnya.
Siklus hidup produk akan menentukan apakah perusahaan akan mulai mengusulkan

dan mendesain suatu produk baru. Kebanyakan pembahasan mengenai siklus hidup produk
selalu menggambarkan riwayat penjualan dengan kurva yang berbentuk S seperti terlihat
dalam gambar berikut. Kurva ini digambarkan memiliki empat tahapan utama, yaitu biasa
disebut dengan tahap:
1. Perkenalan (Introduction)
Pertumbuhan penjualan lambat karena produk baru saja yang diperkenalkan kepada
konsumen. Biaya sangat tinggi sehingga produk tidak menghasilkan keuntungan sama sekali.
Tahap perkenalan ini dimulai bili produk baru sudah didistribusukan untuk pertama kalinya
dan tersedia dipasar untuk dibeli masyarakat
2. Pertumbuhan (Growth)
Pasar dengan cepat menerima produk baru sehingga penjualan melonjak dan
menghasilkan keuntungan yang besar. Melonjaknya hasil penjualan merupakan tanda yang
jelas berlangsungnya tahap pertumbuhan. Pada tahap ini jumlah keuntungan ikut
membumbung tinggi yang disebabkan oleh biaya promosi yang dibebankan pada volume
yang jauh lebih besar dan oleh lebih banyak penurunan biaya produksi per unitdibandingkan
penurunan harga jual. Hal ini disebabkan karena adanya dampak kurva pembelajaran
(learning-curve).

3. Kedewasaan (Maturity)
Periode dimana pertumbuhan penjualan mulai menurun karena produk sudah bisa
diterima oleh sebagian besar pembeli potensial. Jumlah keuntungan mantap, stabil atau
menurun yang disebabkan oleh meningkatnya biaya pemasaran untuk melawan persaingan
yang ketat. Tahap ini biasanya berlangsung lebih lama dibandingkan tahap- tahap sebelumnya
serta menghadapi tantangan- tantangan berat dalam manajemen pemasarannya.
4. Kemunduran (Decline)
Dalam periode ini penjualan menurun dengan tajam diikuti dengan menyusutnya
keuntungan. Penurunan penjualan ini bisa diakibatkan oleh perkembangan teknologi,
perubahan selera konsumen, atau meningkatnya persaingan di dalam dan luar negeri. Semua
ini kelebihan kapasitas mengakibatkan menghebatnya persaingan harga yang akhirnya akan
menurunkan keuntungan perusahaan.

Maturity
Growth
Laba

Decline

Introduction
Waktu
Siklus Hidup Produk
Sumber : Drs., Djaslim Saladin, Manajemen Pemasaran (2004 : 101)
Konsep siklus hidup produk dapat digunakan untuk Menganalisis kategori produk
(minuman ringan), bentuk produk (minuman ringan botol), produk (air mineral), merek
(Aqua).
.

Kategori Produk (Product Category)


Memiliki siklus hidup yang paling panjang. Banyak kategori produk yang berada
pada tahap kedewasaan untuk jangka waktu yang tak terbatas, karena mereka
bertumbuh mengikuti tingkat pertumbuhan penduduk. Beberapa kategori produk

utama: rokok, surat kabar, tampaknya telah memasuki tahap penurunan dalam
siklus hidup produk. Sementara produk yang lain: mesin faks, telepon genggam, air
botolan jelas berada pada tahap pertumbuhan.
.

Bentuk Produk (Product Form)


Lebih mengikuti siklus hidup produk yang standar dari pada kategori produk. Jenis
mesin tik manual melewati tahap perkenalan, pertumbuhan, kedewasaan, dan
penurunan. Penggantinya: mesin tik listrik dan mesin tik elektronik juga melewati
tahap-tahap yang sama.

Produk (Product)
Mungkin mengikuti siklus hidup yang standar atau salah satu bentuk yang lain.

Produk Bermerk (Branded Product)


Dapat memiliki siklus hidup produk yang pendek atau panjang. Walau banyak
merek baru yang mati muda, beberapa merek seperti: Ivory, Jell-O, Hersheys
memiliki siklus hidup produk yang sangat panjang dan digunakan untuk
menamakan dan meluncurkan produk-produk baru. Misalnya, sementara kita
memikirkan Hersheys Kisses, Hersheys juga berhasil memperkenalkan Hersheys
Hugs, Hersheys Kisses dengan Almond, dan permen batangan Hersheys Cookies &
Mint. P&G yakin bahwa ia dapat mempertahankan merek yang kuat itu selamanya.

5.

Analisis dan Pembahasan

Microsoft menghadapi tantangan jangka panjang yang serius: meningkatnya


popularitas sistem operasi open-source Linux, wabah virus menyerang software nya, dan
saingan kuat seperti Google di ranah konsumen dan IBM dalam komputasi perusahaan. Ini
kemampuan perusahaan untuk merespon tantangan ini bahwa karyawan dan ketakutan
karyawan sedang dikompromikan oleh internal Microsoft. Mereka khawatir bahwa Ballmer
dan Gates tidak menganggap cukup serius isu-isu moral dan budaya.
Sementara reformis internal Microsoft tidak secara langsung mengkritik Gates,
mereka frustrasi dengan kecepatan lambat dari pengembangan produk. Sebagai perusahaan
kepala arsitek software, Gates memikul tanggung jawab itu. Dia adalah penulis strategi yang
disebut "inovasi yang terintegrasi." Idenya adalah untuk mendapatkan kelompok produk yang
luas Microsoft untuk bekerja sama untuk mengambil keuntungan dari monopoli Windows
dan Office, dan memperkuat mereka pada waktu yang sama. Tetapi dengan begitu banyak
usaha yang ditempatkan pada kolaborasi lintas kelompok, pekerja menghabiskan sejumlah
besar waktu dalam pertemuan memastikan produk dalam sync. Ini "diterjemahkan menjadi
lebih ketergantungan antar pengiriman produk, kontrol kurang dari satu takdir produk, dan

siklus kapal lagi," tulis Dare Obasanjo, seorang manajer program di divisi MSN Microsoft, di
blog-nya.
Berdasarkan kasus diatas dapat diidentifikasi bahwa permasalahan yang terjadi di
Microsoft Corp yaitu kurang inovasi dikarenakan mereka terlalu sibuk dengan pembaharuan
windows tidak menitik beratkan terhadap inovasi- inovasi baru. Microsoft menghadapi
tantangan jangka panjang yang serius: meningkatnya popularitas sistem operasi open-source
Linux, wabah virus menyerang software nya, dan saingan kuat seperti Google di ranah
konsumen dan IBM dalam komputasi perusahaan. Ini kemampuan perusahaan untuk
merespon tantangan ini bahwa karyawan dan ketakutan karyawan sedang dikompromikan
oleh internal Microsoft. Mereka khawatir bahwa Ballmer dan Gates tidak menganggap
cukup serius isu-isu moral dan budaya.
6.

Konklusi
Berdasarkan kasus Microsoft Corp dapat disimpulkan bahwa inti permasalah

terdapat pada kurangnya inovasi produk yang dilakukan oleh Microsoft Corp. Siklus hidup
produk akan menentukan apakah perusahaan akan mulai mengusulkan dan mendesain suatu
produk baru. Kebanyakan pembahasan mengenai siklus hidup produk selalu menggambarkan
riwayat penjualan. Empat tahapan utama, yaitu biasa disebut dengan tahap:
1.

Perkenalan (Introduction)
Pertumbuhan penjualan lambat karena produk baru saja yang diperkenalkan kepada

konsumen. Biaya sangat tinggi sehingga produk tidak menghasilkan keuntungan sama sekali.
Tahap perkenalan ini dimulai bili produk baru sudah didistribusukan untuk pertama kalinya
dan tersedia dipasar untuk dibeli masyarakat
2.

Pertumbuhan (Growth)
Pasar dengan cepat menerima produk baru sehingga penjualan melonjak dan

menghasilkan keuntungan yang besar. Melonjaknya hasil penjualan merupakan tanda yang
jelas berlangsungnya tahap pertumbuhan. Pada tahap ini jumlah keuntungan ikut
membumbung tinggi yang disebabkan oleh biaya promosi yang dibebankan pada volume
yang jauh lebih besar dan oleh lebih banyak penurunan biaya produksi per unitdibandingkan
penurunan harga jual. Hal ini disebabkan karena adanya dampak kurva pembelajaran
(learning-curve).
3.

Kedewasaan (Maturity)
Periode dimana pertumbuhan penjualan mulai menurun karena produk sudah bisa

diterima oleh sebagian besar pembeli potensial. Jumlah keuntungan mantap, stabil atau

menurun yang disebabkan oleh meningkatnya biaya pemasaran untuk melawan persaingan
yang ketat. Tahap ini biasanya berlangsung lebih lama dibandingkan tahap- tahap sebelumnya
serta menghadapi tantangan- tantangan berat dalam manajemen pemasarannya.

4.

Kemunduran (Decline)
Dalam periode ini penjualan menurun dengan tajam diikuti dengan menyusutnya

keuntungan. Penurunan penjualan ini bisa diakibatkan oleh perkembangan teknologi,


perubahan selera konsumen, atau meningkatnya persaingan di dalam dan luar negeri. Semua
ini kelebihan kapasitas mengakibatkan menghebatnya persaingan harga yang akhirnya akan
menurunkan keuntungan perusahaan.
Microsoft menghadapi tantangan jangka panjang yang serius: meningkatnya
popularitas sistem operasi open-source Linux, wabah virus menyerang software nya, dan
saingan kuat seperti Google di ranah konsumen dan IBM dalam komputasi perusahaan. Ini
kemampuan perusahaan untuk merespon tantangan ini bahwa karyawan dan ketakutan
karyawan sedang dikompromikan oleh internal Microsoft. Mereka khawatir bahwa Ballmer
dan Gates tidak menganggap cukup serius isu-isu moral dan budaya.
7.

Rekomendasi

Berdasarkan penjelasan kasus Microsoft Corp yang telah dibahas maka dapat
disarankan kepada Microsoft Corp agar dapat mengembangkan produk yang dihasilkan serta
tetap mempertahankan pembaharuan produk window yang telah dijalankan. Sehingga mampu
meningkatkan popularitas serta mampu bersaing dengan perusahaan perusahaan pesaing
lainnya seperti IBM, Linux dan perushaan perusahaan software lainnya.