Anda di halaman 1dari 1

Klasifikasi Thypoid

Menurut WHO (2003), ada 3 macam klasifikasi demam tifoid dengan perbedaan gejala
klinis:
1. Demam tifoid akut non komplikasi
Demam tifoid akut dikarakteristikkan dengan adanya demam berkepanjangan
abnormalis, fungsi bowel (konstipasi pada pasien dewasa, dan diare pada anakanak), sakit kepala, malaise, dan anoksia. Bentuk bronchitis biasa terjadi pada
fase awal penyakit selama periode demam, sampai 25% penyakit menunjukkan
adanya rose spot pada dada, abdomen dan punggung.
2. Demam tifoid dengan komplikasi
Pada demam tifoid akut, keadaan mungkin dapat berkembang menjadi
komplikasi parah. Bergantung pada kualitas pengobatan dan keadaan kliniknya,
hingga 10% pasien dapat mengalami komplikasi, mulai dari melena, perforasi,
usus dan peningkatan ketidaknyamanan abdomen.
3. Keadaan karier
Keadaan karier tifoid terjadi pada 1-5% pasien, tergantung umur pasien. Karier
tifoid bersifat kronis dalam hal sekresi Salmenella typhi difeses.
(Fitrianggraini, A., 2012)
DAFTAR PUSTAKA
WHO, 2003, Diagnosis of Typhoid Fever. Dalam: Background Document: The Diagnosis
Treatment and Prevention of Typhoid Fe ver. Word Health Organization
Fitrianggraini, A. 2012. Evaluasi Pola Penggunaan Antibiotik pada Pasien Anak
Penderita Demam Tifoid di Instalasi Rawat Inap RS Slamet Riyadi Surakarta Tahun
2010-2011. Diakses dari eprints.ums.ac.id/20704/2/BAB_I.pdf. Pada Tanggal 19
Februari 2016 Pukul 19.00 WIB