Anda di halaman 1dari 4

Kerangka Acuan Kegiatan Penatalaksanaan Limbah Medis

Puskesmas Sambong
A. Pendahuluan
Puskesmas merupakan sarana kesehatan terdepan yang berfungsi sebagai
penggerak pembangunaan yang berwawasan kesehatan, yang memberikan pelayanaan
langsung kepada masyarakat.
Sebagai sarana pelayanan umum Puskesmas wajib memelihara dan
meningkatkan lingkungan yang sehat sesuai dengan standar dan persyaratan .
Operasional pusat layanan kesehatan akan selalu menimbulkan sampah medis
yang apabila tidak didukung perencanaan dan pengelolaan yang matang akan berpotensi
menimbulkan dampak terhadap masyarakat dan lingkungan hidup. Sampah medis adalah
suatu material yang sangat berbahaya. Tanpa operasioanal yang layak dalam penanganan,
perlakuan dan pengolahan/ pembuangan, sampah medis justru berpotensi menimbulkan
bahaya seperti tersebarnya penyakit, teracuninya penduduk sekitar, hewan piaraan dan
hewan liar, tanaman bahkan seluruh ekosistem.
Limbah yang dihasilkan dalam bentuk padat, cair, dan gas. Limbah padat adalah
semua limbah yang berbentuk padat sebagai akibat kegiatan puskesmas yang terdiri dari
limbah medis padat (sampah medis) dan non medis. Limbah medis padat adalah limbah
padat yang terdiri dari limbah infeksius, limbah patologi, limbah benda tajam, limbah
farmasi, limbah sitotoksis, limbah kimiawi, limbah radioaktif, limbah kontainer
bertekanan, dan limbah dengan kandungan logam berat yang tinggi.
Penyebaran penyakit melalui sampah yang terinfeksi merupakan tantangan
terbesar dalam penanganan sampah medis. Jika sampah medis tidak tertangani dengan
baik dalam artian organisme patogen dalam sampah tidak dihilangkan/ dimatikan,
berbagai vektor penyakit mikrokopik seperti virus, bakteri, parasit maupun fungi akan
tetap berada dalam sampah medis dan berpotensi menyebarkan berbagai penyakit.

Berbagai vektor ini dapat masuk kedalam tubuh melalui luka di permukaan kulit maupun
membran mukosa seperti rongga mulut. Dalam hal ini orang orang yang berhubungan
langsung dengan sampah medis seperti pekerja kesehatan, staf kebersihan, pasien,
pembesuk, petugas sampah, pemulung sampai dengan orang yang melakukan daur ulang
material medis akan berada dalam resiko yang lebih besar berdasarkan Undang Undang
Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2009 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup2. Peraturan
Pemerintah nomor 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan
B. Latar Belakang
1. Puskesmas Sambong sudah memiliki sarana pengelolaan limbah cair sendangkan
untuk sampah medis/ padat masih terkendalan tidak memiliki incenerator.
Penanganan sampah medis puskesmas dibuang ke tempat sampah bias/ deker dan
membakarnya di tempat tersebut.
2. Jaringan kerja puskesmas pustu dan PKD penanganan sampah medis belum di kelola
secara benar baik alur dan standarnya.
3. Pemulung mengambil sampah- sampah hasil operasional kegiatan puskesmas untuk
dimanfaatkan kembali dengan dijual.
4. Belum adanya pengolahan sampah secara terpisah dikelola dengan baik.

C. Tujuan
1. Tujuan umum
Sistem pengelolaan sampah medis di Puskesmas sambong memenuhi syarat dan
ketentuan yang berlaku .
2. Tujuan khusus
a. Diketahuinya jenis dan volume sampah medis yang terdapat di Puskesmas
Sambong.
b. Diketahuinya tentang bagaimana cara penampungan sementara, pengumpulan,
pengangkutan, pembuangan akhir, dan pemusnahan sampah medis di Puskesmas

sambong dan jaringanya sesuai ketentuan yang dipersyaratkan. Kegiatan Pokok


dan Rincian kegiatan.
D. Pengelolaan Sampah Medis :
1. Memisahkan sampah medis/ infeksius dan sampah non medis terutama di ruangan
tindakan medis.
2. Membuat alur dan SOP pengelolaan sampah medis
3. Pengumpulan sampah medis pada tempat yang aman
4. Melaksanakan perjanjian kerja sama dengan pihak ke 3 dalan pengelolaan sampah
medis/ infeksius.
E. Cara melaksanakan kegiatan
1. Pembentukan Tim Penanggungjawab dalam pengelolaan sampah medis
2. Melaksanakan rapat teknis tentang tata cara pengelolaan sampah medis
3. Melakukan monitoring dan evaluasi dalam pengelolaan sampah medis di puskesmas
dan jaringannya.
4. Melaksanakan kerja sama dengan pihak ke 3 dalan pengelolaan sampah medis/
infeksius.
F. Sasaran :
Pelaksana upaya kesehatan perseorangan, petugas non medis dan penanggung jawab
pustu seta PKD

G. Jadwal Pelaksanaan Kegiatan :


1. Sampah infeksius dari pustu/ PKD dikumpulkan pada minggu ke III tiap bulan
sekali.
2. Selanjutnya puskesmas induk mengirim Sampah infeksius ke Rumah Sakit untuk
dimusnahkan.
H. Evaluasi Pelaksanaan Kegiatan dan Pelaporan :
Evaluasi proses dilakukan pada saat kegiatan masih berjalan untuk melihat kekurangan
yang ada dan agar dapat segera diatasi. Pelaporan kegiatan dilakukan setelah selesai
melakukan kegiatan.