Anda di halaman 1dari 12

PEDOMAN PENYUSUNAN

FORMULARIUM RUMAH SAKIT

RS JIWA SAMBANG LIHUM

KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa,atas berkah dan rahmat Nya, sehingga
tersusunlah buku pedoman penyusunan formularium rumah sakit RS Jiwa Sambang Lihum ini.
Saat ini kebutuhan akan standar obat-obatan merupakan suatu hal yang sangat penting,
khususnya di Instalasi Farmasi, buku ini akan menjadi acuan bagi dokter untuk meresepkan obat
dan acuan bagi Instalasi Farmasi dalam hal penyedia obat. Disamping itu, dalam rangka
meningkatkan mutu rumah sakit dan melaksanakan visi dan misinya, diperlukan Pedoman
Penyusunan Formularium Rumah Sakit agar senantiasa dapat menjaga mutu pelayanan
khususnya dalam hal penyediaan obat-obatan yang diberikan kepada pasien.
Buku ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu masukan dan saran dari berbagai
Pedoman penyusunan formularium Page 1

pihak sangat kami harapkan untuk revisi dikemudian hari.


Gambut , Juni 2014
Tim Penyusun

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Saat ini, biaya pengobatan di sarana pelayanan kesehatan khususnya rumah sakit semakin mahal.
Salah satu penyebab mahalnya biaya pengobatan adalah penggunaan obat yang tidak rasional.
Dalam konteks pengobatan, rasional berarti tepat diagnosa, tepat indikasi, tepat dosis, tepat
waktu pemberian dan juga tepat harga obatnya. Pilihan ini mencakup jenis obat dan ketepatan
kondisi pasien, dosis, waktu pemberian, rute pemberian, kombinasi obat, dan lamanya
pengobatan. Pada kenyataannya, pasien seringkali menerima obat yang kurang sesuai dengan
keadaan pasien itu sendiri sehingga pengobatan menjadi tidak efektif dan membutuhkan waktu
yang lebih lama untuk penyembuhannya. Semakin lama pasien dirawat di rumah sakit maka
semakin besar pulalah biaya yang harus dikeluarkan. Banyak juga kasus pasien yang mendapat
pengobatan yang tidak perlu atau penderita mendapat obat nama dagang yang sangat mahal
padahal ada obat generic yang mempunyai komposisi dan khasiat yang sama dengan nama obat
dagang tersebut. Ketidak rasionalan dalam pengobatan dapat disebabkan antara lain karena
kesalahan pemilihan obat.
Keragaman obat yang tersedia mengharuskan dikembangkan suatu program penggunaan obat
yang rasional di rumah sakit, guna memastikan bahwa penderita menerima perawatan yang
terbaik. Rumah sakit harus mempunyai system formularium yang meliputi kegiatan evaluasi,
penilaian dan pemilihan obat.
B. Tujuan
Pedoman penyusunan formularium Page 2

Umum
Sebagai pedoman dalam menyusun formularium di RS
Khusus
1. Pedoman pemilihan obat di rumah sakit
2. Memperbaiki pengelolaan obat di rumah sakit
3. Meningkatkan efisiensi penggunaan dana obat
4. Meningkatkan penggunaan obat secara rasional
5. Meningkatkan komunikasi antar profesi kesehatan
c. Sasaran
Sasaran pedoman ini adalah pimpinan rumah sakit, staf medic, instalasi farmasi rumah sakit, dan
KFT ( Komite Farmasi dan Terapi ).
C. Ruang Lingkup kegiatan KFT
Menyusun formularium yang menjadi dasar dalam penggunaan obat di rumah sakit dan

melakukan revisi formularium secara berkala


Melaksanakan evaluasi penulisan resep dan penggunaan obat generic bersama-sama dengan

instalasi farmasi
Menyusun dan melaksanakan program evaluasi penggunaan obat dan menyebarluaskan hasil

evaluasi kepada seluruh staf medis dan pimpinan rumah sakit


Memberikan rekomendasi kepada pimpinan rumah sakit dalam pemilihan penggunaan obat
Memberikan rekomendasi tentang kebijakan dan prosedur pengelolaan obat di rumah sakit
Mengkoordinasikan pelaporan dan pemantauan efek samping obat
Menyusun program edukasi yang berkaitan dengan penggunaan obat untuk tenaga

professional kesehatan di rumah sakit


Mensosialisasikan semua kebijakan yang melibatkan KFT kepada professional kesehatan di
rumah sakit

D. Batasan Operasional
Formularium merupakan suatu dokumen yang secara terus menerus direvisi memuat sediaan

obat dan informasi penting lainnya sebagai representative untuk staf medic rumah sakit.
Daftar obat adalah daftar produk yang telah disetujui digunakan di rumah sakit dimana daftar
obat ini adalah daftar sederhana tanpa informasi tentang tiap produk obat hanya terdiri atas

nama generic, kekuatan dan bentuk.


Sistem formularium adalah suatu metode yang digunakan staf medic dari suatu rumah sakit
yang bekerja melalui KFT, mengevaluasi, menilai dan memilih dari berbagai zat aktif obat
dan bentuk sediaan yang dianggap terbaik dalam perawatan pasien dimana keberadaannya
sangat bermanfaat bagi rumah sakit karena rumah sakit hanya menyediakan jenis dan jumlah
obat sesuai kebutuhan pasien.

Pedoman penyusunan formularium Page 3

E. Landasan Hukum
1. Undang- undang nomor 36 tahun 2009 tentang kesehatan
2. Undang-undang nomor 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit
3. Keputusan Menteri Kesehatan RI no 436/MENKES/SK/VI/93 tentang Standar Pelayanan
Rumah Sakit dan Pelayanan Medik di Rumah sakit
4. Keputusan Menteri Kesehatan RI No 1227/MENKES/SK/XI/2001 tentang Standar
Pelayanan Kefarmasian san Alat/Obat Kesehatan
5. Keputusan Menteri Kesehatan RI No 1197/MENKES/SK/X/2004 tentang Standar
Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit
6. Peraturan Menteri Kesehatan RI No 58 tahun 2014 tentang Standar Pelayanan
Kefarmasian di Rumah Sakit
7. Surat Keputusan Kementrian Kesehatan nomor HK. 02. 03/I/0838/2015 tentang Izin
Rumah Sakit Khusus Jiwa Sambang Lihum

BAB II
TINJAUAN UMUM
A. Komite Farmasi dan Terapi
1. Tujuan KFT
Tujuan utama dari Komite Farmasi dan Terapi adalah:
a. Memberi nasehat
Komite tersebut memberikan usulan penggunaan atau membantu di dalam
merumuskan kebijakan, metode untuk evaluasi, pemilihan dan pemakaian obatobatan di rumah sakit.
b. Di bidang pendidikan
Pedoman penyusunan formularium Page 4

Komite tersebut memberikan usulan atau membantu di dalam merumuskan program


yang dibuat guna memenuhi kebutuhan tenaga kesehatan professional (dokter,
perawat, apoteker dan tenaga kesehatan lainnya) akan pengetahuan yang terbaru dan
lengkap berkenaan dengan obat-obatan dan penggunaannya.
2. Fungsi Komite Farmasi dan Terapi
Fungsi utama dari KFT adalah sebagai penasehat dan di bidang pendidikan.
a. Sebagai penasehat, KFT memberikan rekomendasi kepada pimpinan RS mengenai
rumusan kebijakan dan prosedur untuk evaluasi, pemilihan dan penggunaan obat di
rumah sakit
b. Di bidang pendidikan, KFT merumuskan program yang berkaitan dengan edukasi
tentang obat dan penggunaannya kepada tenaga kesehatan di rumah sakit.
3. Struktur Organisasi
Ketua
Sekretaris

: dr. Sherly Limantara, Sp. KJ


: Rahmayanti, S.Si, Apt

Anggota

: dr Noor Syifa, Sp.KJ


dr Subhan Yudi, Sp.S
dr Saiful Fadillah, Sp.KJ
Alexxander, M.Sc, Apt

4. Tata Kerja
KFT melakukan rapat rutin, agenda rapat harus disiapkan jauh hari sebelumnya agar
memungkinkan anggota untuk mempelajari masalah- masalah yang akan dibahas

dalam rapat.
Anggota yang berhalangan hadir dapat menunjuk wakilnya
Notulen rapat harus selalu didokumentasikan dengan baik oleh Sekretaris KFT
Usulan usulan KFT harus disampaikan kepada pimpinan rumah sakit dan Komite
Medik

B. Format dan Penampilan Formularium


Format formularium sangat penting karena dapat menentukan kepraktisan penggunaan
sehari-hari dan efisiensi biaya penerbitan. Formularium dengan ukuran buku saku mudah
dibawa oleh professional kesehatan dan hal itu dapat meningkatkan penggunaan obat
formularium.
Formularium rumah sakit mempunyai komposisi sebagai berikut :
Pedoman penyusunan formularium Page 5

1. Sampul luar dengan judul formularium obat, nama rumah sakit, tahun berlaku, dan nomor
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

edisi
Kata Pengantar
Daftar isi
Daftar Singkatan
Daftar Istilah
SK KFT, SK Pemberlakuan Formularium
Daftar Obat Formularium
Prinsip Penggunaan obat rasional

C. Manfaat formularium
Formularium yang dikelola dengan baik mempunyai manfaat untuk rumah sakit. Adapun
manfaat dimaksud mencakup antara lain :
1. Meningkatkan mutu dan ketepatan penggunaan obat di rumah sakit
2. Merupakan lahan edukasi bagi professional kesehatan tentang terapi obat yang rasional
3. Memberikan rasio manfaat-biaya yang tertinggi, bukan hanya sekedar mencari harga obat
yang termurah
4. Memudahkan professional kesehatan dalam memilih obat yang akan digunakan untuk
perawatan pasien
5. Memuat sejumlah pilihan terapi obat yang jenisnya dibatasi sehingga professional
kesehatan dapat mengetahui dan mengingat obat yang mereka gunakan secara rutin
6. IFRS dapat melakukan pengelolaan obat secara efektif dan efisien. Penghematan terjadi
karena IFRS tidak melakukan pembelian obat yang tidak perlu. Oleh karena itu, rumah
sakit mampu membeli dalam kuantitas yang lebih besar dari jenis obat yang lebih sedikit.
Apabila ada dua jenis obat yang indikasi terapinya sama, maka dipilih obat yang paling
cost effective.
Kegiatan yang dilakukan oleh apoteker dalam menjalankan peran tersebut antara lain:
1. Merekapitulasi usulan obat yang akan dibahas dalam rapat penyusunan formularium
2. Mengkaji informasi dari pustaka ilmiah yang terkait dengan obat yang diusulkan
3. Menyajikan data ketersediaan dan harga obat
4. Melakukan evaluasi terhadap usulan yang masuk
5. Menyiapkan informasi yang akan dimuat dalam formularium
6. Berpartisipasi aktif dalam rapat pembahasan penyusunan formularium
7. Berpartisipasi aktif dalam sosialisasi formularium
8. Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap implementasi formularium secara
berkesinambungan
9. Melakukan pengkajian penggunaan obat

Pedoman penyusunan formularium Page 6

BAB III
SISTEM FORMULARIUM
A. Evaluasi penggunaan obat
Bertujuan untuk menjamin penggunaan obat yang aman dan cost effective serta
meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan.
Evaluasi penggunaan obat dapat dilakukan dengan dua cara yaitu :
1. Pengkajian dengan mengambil data dari pustaka
Kegiatannya meliputi :
Mengumpulkan naskah ilmiah berkaitan dengan aspek keamanan, efektivitas dan
biaya dari jurnal ilmiah yang terpercaya.
Melakukan telaah ilmiah terhadap naskah yang didapat
2. Pengkajian dengan mengambil data sendiri, yaitu suatu proses terus menerus, sah secara
organisasi, terstruktur, ditujukan untuk memastikan bahwa obat digunakan secara tepat,
aman dan bermanfaat.
B. Penilaian
Setiap obat baru yang diusulkan untuk masuk dalam formularium harus dilengkapi dengan
informasi tentang kelas terapi, indikasi terapi, bentuk sediaan dan kekuatan, bioavailabilitas
dan farmakokinetik, kisaran dosis, efek samping dan efek toksik, perhatian khusus, kelebihan
obat baru ini dibandingkan dengan obat lama yang sudah tercantum di dalam formularium,
uji klinik, atau kajian epidemiologi yang mendukung keunggulannya, perbandingan harga
dan biaya pengobatan dengan obat atau cara pengobatan terdahulu. Kecuali yang memiliki
data bioekuivalensi (BE) dan/ atau rekomendasi tingkat I evidence-based medicine (EBM).
Obat yang terpilih masuk dalam formularium adalah obat yang memperlihatkan tingkatan
bukti ilmiah yang tertinggi untuk indikasi dan keamanannya. Bila dari segolongan obat yang
sama indikasinya memperlihatkan tingkatan bukti ilmiah khasiat dan keamanan yang sama
tinggi, maka pertimbangan selanjutnya adalah dalam hal ketersediaannya di pasaran, harga
dan biaya pengobatan yang paling murah.
C. Pemilihan Obat
Tahap pemilihan obat merupakan tahap yang paling sulit dalam proses penyusunan
formularium karena keputusan yang diambil memerlukan pertimbangan dari berbagai faktor :
1. Faktor Institusional (Kelembagaan)
Obat yang tercantum dalam formularium adalah obat yang sesuai dengan pola penyakit,
populasi penderita dan kebijakan lain rumah sakit.
2. Faktor Obat
Obat yang tercantum dalam formularium harus mempertimbangkan efektivitas,
Pedoman penyusunan formularium Page 7

keamanan, profil farmakokinetik dan farmakodinamik, ketersediaan obat dan fasilitas


untuk penyimpanan atau pembuatan, kualitas produk obat, reaksi obat yang merugikan
serta kemudahan dalam penggunaan. Produk obat telah memiliki izin edar dari
Departemen Kesehatan.
Sebelum memilih obat diperlukan adanya suatu kriteria yang digunakan oleh DOEN seperti :
1. Memiliki rasio manfaat resiko (benefit-risk ratio) yang paling menguntungkan penderita
2. Mutu terjamin termasuk stabilitas dan bioavailabilitas
3. Praktis dalam penyimpanan dan pengangkutan
4. Praktis dalam penggunaan dan penyerahan yang disesuaikan dengan tenaga, sarana dan
fasilitas kesehatan
5. Menguntungkan dalam hal kepatuhan dan penerimaan oleh penderita
6. Memiliki rasio manfaat-biaya (benefit-cost ratio) yang tertinggi berdasarkan biaya
langsung dan tidak langsung
7. Jika terdapat lebih dari satu pilihan yang memiliki efek terapi yang serupa, pilihan
dijatuhkan pada :
Obat yang sifatnya paling banyak diketahui berdasarkan data ilmiah
Obat dengan sifat farmakokinetik yang diketahui paling menguntungkan
Obat yang stabilitasnya lebih baik
Mudah diperoleh
Obat yang telah dikenal
8. Obat jadi kombinasi tetap, harus memenuhi kriteria berikut :
Obat hanya bermanfaat bagi penderita dalam bentuk kombinasi tetap
Kombinasi tetap harus menunjukkan khasiat dan keamanan yang lebih tinggi

daripada masing-masing komponen


Perbandingan dosis komponen kombinasi tetap merupakan perbandingan yang

tepat untuk sebagian besar penderita yang memerlukan kombinasi tersebut


Kombinasi tetap harus meningkatkan rasio manfaat-biaya (benefit-cost ratio)
Untuk antibiotika kombinasi tetap harus dapat mencegah atau mengurangi

terjadinya resisten dan efek merugikan lainnya


3. Faktor biaya
Setelah pertimbangan ilmiah dibuat, KFT harus mempertimbangkan biaya terapi obat
secara keseluruhan. Hal ini termasuk biaya sediaan obat, biaya penyiapan obat, biaya
pemberian obat dan biaya monitoring selama penggunaan obat. Obat terpilih adalah obat
dengan biaya terapi keseluruhan yang peling rendah.
D. Penggunaan Obat Non Formularium
Secara umum, hanya obat formularium yang disetujui untuk digunakan secara rutin dalam
pelayanan kesehatan di rumah sakit. Prinsip yang mendasari adanya proses untuk
Pedoman penyusunan formularium Page 8

menyetujuui pemberian obat non formularium adalah pada keadaan dimana penderita sangat
memerlukan terapi obat yang tidak tercantum di formularium, sebagai contoh :
1. Kasus tertentu yang jarang terjadi
2. Perkembangan terapi yang sangat memerlukan adanya obat baru yang belum terakomodir
dalam formularium Nasional &formularium Rumah Sakit
Mekanisme proses pengajuan obat non formularium :
1.
2.
3.
4.

Dokter Spesialis mengisi formulir non formularium


Formulir diajukan ke ketua KFT
Penilaian disetujui untuk diadakan atau tidak oleh Ka.Bidang Pelayanan Medik
Usulan yang disetujui disampaikan ke kepala Instalasi Farmasi untuk mengetahui dan
diadakn ketersedian obatnya.

Penilaian terhadap usulan obat non formularium cukup dilakukan oleh Ketua KFT dan
Ka.Bidang Pelayanan Medik agar tidak menghambat proses penyediaan obat non
formularium.
E. Kriteria penghapusan obat
1. Obat-obat yang jarang digunakan (slow moving) akan dievaluasi
2. Obat-obat yang tidak digunakan (death stock) setelah waktu 3(tiga) bulan maka akan
diingatkan kepada dokter-dokter terkait yang menggunakan obat tersebut. Apabila pada
3(tiga) bulan berikutnya tetap tidak/kurang digunakan, maka obat tersebut dikeluarkan
dari buku formularium
3. Obat-obat yang dalam proses penarikan oleh pemerintah/BPOM atau dari pabrikan

Pedoman penyusunan formularium Page 9

BAB IV
PENYUSUNAN FORMULARIUM
A. Proses Penyusunan Formularium
Proses penyusunan formularium di rumah sakit dapat dilakukan dengan mengikuti tahapan di
bawah ini :
1. Rekapitulasi usulan obat dari masing-masing SMF berdasarkan standar terapi atau
standar pelayanan medik
2. Mengelompokkan usulan obat berdasarkan kelas terapi
3. Membahas usulan tersebut dalam rapat KFT, jika diperlukan dapat meminta masukan
dari pakar
4. Rancangan hasil pembahasan KFT dikembalikan ke masing-masing SMF untuk
5.
6.
7.
8.

mendapatkan umpan balik


Membahas hasil umpan balik dari masing-masing SMF
Menetapkan daftar obat yang masuk ke dalam formularium
Susun kebijakan dan pedoman untuk implementasi
Lakukan edukasi mengenai formularium kepada staf dan lakukan monitoring KFT
bertanggung jawab dalam penyusunan/revisi formularium yang dibantu secara aktif
oleh IFRS

B. Isi Formularium
Formularium berisi tiga bagian utama yaitu :
1. Informasi kebijakan dan prosedur rumah sakit tentang obat
2. Daftar obat
Bagian ini merupakan inti dari formularium yang berisi informasi dari setiap obat disertai
satu atau lebih indeks untuk memudahkan penggunaan formularium. Nama obat disusun
dengan cara :
Pembagian kelas terapi merujuk kepada DOEN yang berlaku
Nama obat perkelas terapi dituliskan dalam nama generic berdasarkan abjad
3. Informasi khusus
Contoh :
Daftar Singkatan yang di ijinkan
Interaksi obat
C. Pemberlakuan dan distribusi formularium
Kepatuhan penggunaan formularium memerlukan dukungan dari pimpinan rumah sakit
berupa surat keputusan tentang pemberlakuan formularium. Sosialisasi harus dilakukan
Pedoman penyusunan formulariumPage 10

kepada seluruh profesional kesehatan dengan cara: pertemuan, surat edaran, dan penyerahan
buku formularium ke masing-masing SMF.
D. Distribusi formularium
Formularium didistribusikan kepada:
1. Unit pelayanan untuk penderita rawat inap, rawat jalan, rawat darurat
2. Instalasi farmasi dan seluruh satelit/depo farmasi
3. Pimpinan rumah sakit
4. Pusat pelayanan informasi obat
5. Bagian/SMF
6. Anggota staf medic dan apoteker
7. Perpustakaan
8. Bagian pengadaan
9. Bagian lain yang dianggap perlu
E. Evaluasi kepatuhan penggunaan formularium
Evaluasi dapat dilakukan secara menyeluruh atau sebagian tergantung pada sumber daya
yang tersedia.
Indikator untuk menilai kepatuhan penggunaan formularium terdiri dari:
1. Kepatuhan penulisan resep sesuai formularium
Rumus perhitungan dan contoh :
Jumlah item obat yang diresepkan sesuai formularium x 100%
Jumlah seluruh item obat dalam formularium
Catatan: Diperlukan di analisis penyebab ketidakpatuhan dan selanjutnya dilakukan
upaya untuk meningkatkan tingkat kepatuhan penulisan resep melalui sosialisasi
formularium maupun supervisi di masing-masing bagian.
2. Kepatuhan pengadaan sesuai formularium
Rumus perhitungan dan contoh :
Jumlah item produk obat yang diadakan sesuai formularium

x 100%

Jumlah seluruh item produk obat yang ada dalam formularium


Catatan: Diperlukan analisis penyebab ketidakpatuhan dan selanjutnya dilakukan upaya
untuk meningkatkan tingkat kepatuhan pengadaan. Arahan dari direktur sangat penting
karena pengadaan merupakan kunci keberhasilan penulisan resep.
Penyebab ketidakpatuhan penulisan resep obat formularium maupun pengadaan antara lain :
1. Sistem formularium tidak berjalan dengan baik di rumah sakit
2. Tidak adanya surat keputusan pimpinan rumah sakit untuk menggunakan formularium,
Pedoman penyusunan formulariumPage 11

sehingga staf medic tidak merasa berkewajiban menggunakan formularium


3. Tidak adanya sosialisasi formularium oleh KFT kepada staf medik, sehingga staf medik
tidak mengenal formularium
4. Tidak adanya supervisi secara regular guna mengingatkan staf medik untuk
5.
6.
7.
8.
9.

menggunakan obat yang ada dalam formularium


KFT tidak berfungsi dengan baik
Formularium tidak pernah direvisi sesuai dengan kebutuhan penderita dan staf medik
Apoteker di IFRS tidak berperan sebagaimana seharusnya
Tidak adanya mekanisme penghargaan dan hukuman (rewards and punishment)
Adanya konflik kepentingan dari pihak yang terlibat dalam pengadaan

BAB V
PENUTUP
Buku pedoman ini diharapkan dapat digunakan sebagai acuan bagi rumah sakit dalam menyusun
formularium yang baik.
Formularium yang disusun oleh Komite Farmasi dan Terapi merupakan pedoman pemilihan dan
penggunaan obat yang paling bermanfaat bagi pasien dan akan mendorong penggunaan obat
yang rasional di rumah sakit. Adanya formularium di rumah sakit diharapkan dapat
menyederhanakan penyediaan obat, membatasi penggunaan obat yang tidak perlu dan
meningkatkan efisiensi biaya pengobatan.
Diharapkan dengan tersusunnya formularium di rumah sakit, akan memberikan sumbangan
terhadap peningkatan mutu pelayanan kesehatan di rumah sakit.

Pedoman penyusunan formulariumPage 12

Anda mungkin juga menyukai