Anda di halaman 1dari 5

RANCANG BANGUN MESIN PENGAYAK PASIR DENGAN GERAKAN

BERPUTAR YANG LEBIH EFEKTIF DA EFISIEN


ACHMAD/AHMAD ARI/FAHMI WIBOWO/THORIQ
Abstrak
PENGAYAKAN (SCREENING)
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Yang dimaksud dengan bahan galian adalah bijih (ore), mineral industri (industrial minerals) atau
bahan galian Golongan C dan batu bara (coal).
Pengolahan bahan galian (mineral beneficiation/mineral processing/mineral dressing) adalah
suatu proses pengolahan dengan memanfaatkan perbedaan-perbedaan sifat fisik bahan galian
untuk memperoleh produkta bahan galian yang bersangkutan. Khusus untuk batu bara, proses
pengolahan itu disebut pencucian batu bara (coal washing) atau preparasi batu bara (coal
preparation).
Pada saat ini umumnya endapan bahan galian yang ditemukan di alam sudah jarang yang
mempunyai mutu atau kadar mineral berharga yang tinggi dan siap untuk dilebur atau
dimanfaatkan. Oleh sebab itu bahan galian tersebut perlu menjalani pengolahan bahan galian
(PBG) agar mutu atau kadarnya dapat ditingkatkan sampai memenuhi kriteria pemasaran atau
peleburan. Keuntungan yang bisa diperoleh dari proses PBG tersebut antara lain adalah :
Mengurangi ongkos angkut.
Mengurangi ongkos peleburan.
Mengurangi kehilangan (losses) logam berharga pada saat peleburan.
Proses pemisahan (pengolahan) secara fisik jauh lebih sederhana dan menguntungkan daripada
proses pemisahan secara kimia.
Keuntungan dilakukan pengolahan bahan galian :
1. Bila jarak antara tambang ke tempat peleburan jauh, dengan adanya pengolahan dapat
mengurangi biaya transportasi.
2. Untuk melebur perlu flux (bahan imbuh) untuk mengikat gangue mineral agar menjadi slag
dan menurunkan titik lebur slag. Dengan adanya pengolahan kadar naik, gangue sedikit dan flux
berkurang.
3. Kapasitas terbatas, dengan adanya pengolahan, logam yang yang didapat dari hasil peleburan
lebih banyak.
4. Logam yang hilang bersama slag dengan adanya pengolahan menjadi sedikit.
1.2 Rumusan Masalah
Adapun masalah ataupun pokok pembahasan dalam tugas ini yaitu :
a. Apa yang dimaksud dengan proses pengayakan (screening)?
b. Bagaimanakah menggunakan atau memilih screen pada proses pengayakan?
c. Apa saja jenis-jenis screen dan bagaimana kriterianya?
1.3 Maksud dan Tujuan
Adapun maksud dan tujuan umum penyusunan tugas ini yaitu :
a. Mengetahui pengertian dari pengayakan (screening).
b. Mempelajari cara menggunakan dan memilih screen pada proses pengayakan.
c. Mengetahui jenis-jenis screen dan kriterianya.
BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Pengertian Pengayakan (Screening)
Pengayakan atau penyaringan adalah proses pemisahan secara mekanik berdasarkan perbedaan
ukuran partikel. Pengayakan (screening) dipakai dalam skala industri, sedangkan penyaringan
(sieving) dipakai untuk skala laboratorium.
Produk dari proses pengayakan/penyaringan ada 2 (dua), yaitu :
Ukuran lebih besar daripada ukuran lubang-lubang ayakan (oversize).
Ukuran yang lebih kecil daripada ukuran lubang-lubang ayakan (undersize).
Dalam proses industri, biasanya digunakan material yang berukuran tertentu dan seragam. Untuk
memperoleh ukuran yang seragam, maka perlu dilakukan pengayakan. Pada proses pengayakan
zat padat itu dijatuhkan atau dilemparkan ke permukaan pengayak. Partikel yang di bawah
ukuran atau yang kecil (undersize), atau halusan (fines), lulus melewati bukaan ayak, sedang
yang di atas ukuran atau yang besar (oversize), atau buntut (tails) tidak lulus. Pengayakan lebih
lazim dalam keadaan kering (McCabe, 1999, halaman 386).

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pengayakan, yaitu:


a. Jenis ayakan
b. Cara pengayakan
c. Kecepatan pengayakan]
d. Ukuran ayakan
e. Waktu pengayakan
f. Sifat bahan yang akan diayak
Tujuan dari proses pengayakan ini adalah: [Taggart,1927]
a. Mempersiapkan produk umpan (feed) yang ukurannya sesuai untuk beberapa proses
berikutnya.
b. Mencegah masuknya mineral yang tidak sempurna dalam peremukan (Primary crushing) atau
oversize ke dalam proses pengolahan berikutnya, sehingga dapat dilakukan kembali proses
peremukan tahap berikutnya (secondary crushing).
c. Untuk meningkatkan spesifikasi suatu material sebagai produk akhir.
d. Mencegah masuknya undersize ke permukaan.
Pengayakan biasanya dilakukan dalam keadaan kering untuk material kasar, dapat optimal
sampai dengan ukuran 10 in (10 mesh). Sedangkan pengayakan dalam keadaan basah biasanya
untuk material yang halus mulai dari ukuran 20 in sampai dengan ukuran 35 in.
Permukaan ayakan yang digunakan pada screen bervariasi, yaitu: [Brown,1950]
a. Plat yang berlubang (punched plate, bahan dapat berupa baja ataupun karet keras.
b. Anyaman kawat (woven wire), bahan dapat berupa baja, nikel, perunggu, tembaga, atau logam
lainnya.
c. Susunan batangan logam, biasanya digunakan batang baja (pararel rods).
Sistem bukaan dari permukaan ayakan juga bervariasi, seperti bentuk lingkaran, persegi ataupun
persegi panjang.Penggunaan bentuk bukaan ini tergantung dari ukuran, karakteristik material,
dan kecepan gerakan screen.
Faktor-faktor yang mempengaruhi kecepatan material untuk menerobos ukuran ayakan adalah :
a. Ukuran buhan ayakan
Semakin besar diameter lubang bukaan akan semakin banyak material yang lolos.
b. Ukuran relatif partikel
Material yang mempunyai diameter yang sama dengan panjangnya akan memiliki kecepatan dan
kesempatan masuk yang berbeda bila posisinya berbeda, yaitu yang satu melintang dan lainnya
membujur.
c. Pantulan dari material
Pada waktu material jatuh ke screen maka material akan membentur kisi-kisi screen sehingga
akan terpental ke atas dan jatuh pada posisi yang tidak teratur.
d. Kandungan air
Kandungan air yang banyak akan sangat membantu tapi bila hanya sedikit akan menyumbat
screen.
2.2 Memilih Screen pada Proses Pengayakan (Screening)
Efektivitas ayakan dihitung berdasarkan rekoveri desired material dalam produk dan rekoveri
undesired material di arus reject. Desired matl = matl dengan ukuran yang diinginkan.
Efisiensi screen dalam mechanical engineering didefinisikan sebagai perbandingan dari energi
keluaran dengan eneri masukan. Dengan demikian dalam screening bukannya efisiensi
melainkan ukuran keefektifan dari operasi.
Efisiensi dari proses pengayakan ini bergantung pada: [Brown,1950]
a. Rasio ukuran minimal partikel yang bisa melewati lubang ayakan, yaitu: 0,17-1,25 x ukuran
lubang ayakan.
b. Persentase total area ayakan yang terbuka.
c. Teknik pengumpanan dan kecepatan pengumpanan.
d. Keadaan fisik dari material itu sendiri (kekerasan bijih, pola bongkahan bentuk partikel seperti
bulat, gepeng, ataupun jarum, kandungan air).
e. Ada atau tidak adanya penyumbatan lubang screen.
f. Ada atau tidak adanya korosi pada ayakan (kawat).
g. Mekanisme gerakan pengayakan (getaran).
h. Design mekanis dari ayakan tersebut dan Kemiringan ayakan (biasanya 12o-18o).
Faktor yang harus diperhatikan dalam pemilihan screen:
a. kapasitas, kecepatan hasil yang diinginkan.
b. Kisaran ukuran ( size range),
c. Sifat bahan : densitas, kemudahan mengalir (flowability),
d. Unsur bahaya bahan : mudah terbakar, berbahaya, debu yang ditimbulkan.
e. Ayakan kering atau basah.
Kapasitas screen secara umum tergantung pada: [Kelly,1982]
1. Luas penampang screen
2. Ukuran bahan
3.Sifat dari umpan seperti; berat jenis, kandungan air, temperature

4.Tipe mechanical screen yang digunakan.


Standar ukuran ayakan (screen)
Ukuran yang digunakan bisa dinyatakan dengan mesh maupun mm (metrik). Yang dimaksud
mesh adalah jumlah lubang yang terdapat dalam satu inchi persegi (square inch), sementara jika
dinyatakan dalam mm maka angka yang ditunjukkan merupakan besar material yang diayak.
Perbandingan antara luas lubang bukaan dengan luas permukaan screen disebut prosentase
opening. Pelolosan material dalam ayakan dipengaruhi oleh beberapa hal, yaitu :
1. Ukuran material yang sesuai dengan lubang ayakan
2. Ukuran rata-rata material yang menembus lubang ayakan
3. Sudut yang dibentuk oleh gaya pukulan partikel
4. Komposisi air dalam material yang akan diayak
5. Letak perlapisan material pada permukaan sebelum diayak
Dalam pengayakan melewatkan bahan melalui ayakan seri ( sieve shaker) yang mempunyai
ukuran lubang ayakan semakin kecil. Setiap pemisahan padatan berdasarkan ukuran diperlukan
pengayakan.screen mampu mengukur partikel dari 76 mm sampai dengan 38 m. Operasi
screening dilakukan dengan jalan melewatkan material pada suatu permukaan yang banyak
lubang atau openings dengan ukuran yang sesuai.
Ditinjau sebuah ayakan :

Fraksi oversize = fraksi padatan yang tertahan ayakan.


Fraksi undersize = fraksi padatan yang lolos ayakan.
Jika ayakan lebih dari 2 ayakan yang berbeda ukuran lubangnya, maka akan diperoleh fraksifraksi padatan dengan ukuran padatan sesuai dengan ukuran lubang ayakan. Pengayakan
biasanya dilakukan dalam keadaan kering untuk material kasar, dapat optimal sampai dengan
ukuran 10 in (10 mesh).Sedangkan pengayakan dalam keadaan basah biasanya untuk material
yang halus mulai dari ukuran 20 in sampai dengan ukuran 35 in.
Material yang masukkan ke dalam screening, akan terbagi 2 :
Undersize material, material yang melewati screening (produk)
Oversize material, material yang tertinggal diatas ayakan (screening)
Walaupun proses screening ini bisa dalam keadaan basah maupun kering, tetapi dry screening
lebih sering digunakan dalam operasi proses mineral.
Dalam proses kering, bahan yang akan diayak tidak menggunakan cairan dalam proses
pengayakannya. Sedangkan dalam proses pengayakan basah, bahan yang akan diayak ditambah
dengan cairan yang bukan pelarut, misalnya air yang bertujuan untuk mencuci bahan tersebut
melalui pengayakan
Faktor yang Mempengaruhi Proses Pengayakan
Bentuk lubang ayakan
bulat, segi empat, kubus, balok, lonjong dsb (yang paling sering digunakan adalah bujur sangkar)
Celah dan interval ayakan
mesh : jumlah celah (lubang ayakan) bujur sangkar tiap 1 in arah memanjang.
Ukuran partikel
Kapasitas ayakan dan keefektifan
o kapasitas ayakan diukur dengan massa bahan yang diumpankan persatuan waktu dan persatuan
luas ayak (bisa dikendalikan dengan mengubah laju umpan)
o efektifitas ayakan adalah ukuran keberhasilan ayakan dalam memisahkan bahan A dan B secara
teliti (tergantung pada sifat pengoperasiannya)
Variabel-variabel dalam Proses Pengayakan
Metode pengumpanan, umpan harus disebar merata dan mendekati ayakan dalam arah paralel
pada sumbu vertikal ayakan
Permukaan ayakan
Sudut kemiringan
Kecepatan putar, semakin cepat semakin tinggi kapasitas ayakan. Kecepatan yang baik adalah
0,33 0,45 kali kecepatan kritis
Frekuensi getaran, tergantung dari ukuran dan jenisnya. Umpan digetarkan dengan keras tetapi
tidak membuat material terlempar ke udara

2.3 Jenis-jenis Screening dan Kriterianya


Grizzlies
Shaking screens
Vibrating screens
Revolving screens / trommel
Bagian-bagian Screening Secara Umum
1/3 bagian atas permukaan screening : tempat material dijatuhkan
Bagian opening (pembukaan) :
terdiri dari bagian yang bergerak (screen) dan yang tidak bergerak (penampungan)
Bagian Penampungan (discharge chutes)
Grizzly Screen
Umpan yang sangat kasar, jatuh pada ujung atas kisi.
Bongkahan yang besar akan menggelinding ke bagian ujung dan bongkahan kecil akan jatuh ke
bawah masuk kedalam kolektor (pengumpul) tersendiri.
Jarak antara setiap batang pada bagian atas dibuat cukup lebar dibandingkan bagian bawah agar
kuat tanpa terjadi penyumbatan oleh bongkahan yang hanya lolos sebagian.
Jarak antara batang berkisar 2 8 in
Shaking Screens

Ayakan mempunyai bingkai berbentuk segiempat, yang digerakkan Maju Mundur.


Keuntungan : hemat tempat dan energi kecil
Kerugian : biaya perawatan tinggi dan kapasitas rendah
Vibrating Screens

Ayakan digerakkan naik turun dengan suatu alat bantu.


Mempunyai simpangan getaran yang kecil dengan frekuensi getaran sekitar 1200 1800
permenit
Revolving Screens / Trommel

Bentuknya silinder atau kerucut yang miring terhadap horizontal


Kemiringan ayakan untuk memudahkan pengeluaran partikel kasar.
Ayakan ini berputar dengan kecepatan rendah, 15 20 rpm
BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Dari tugas pengolahan bahan galian tentang pengayakan (screening) tersebut, dapat di ambil
kesimpulan yaitu :
a. Pengayakan atau penyaringan adalah proses pemisahan secara mekanik berdasarkan perbedaan
ukuran partikel. Pengayakan (screening) dipakai dalam skala industri, sedangkan penyaringan
(sieving) dipakai untuk skala laboratorium.
b. Faktor yang harus diperhatikan dalam pemilihan screen yaitu : kapasitas, kecepatan hasil yang
diinginkan, kisaran ukuran ( size range), sifat bahan : densitas, kemudahan mengalir
(flowability), unsur bahaya bahan : mudah terbakar, berbahaya, debu yang ditimbulkan. ayakan
kering atau basah.
c. Ada beberapa jenis screen, diantaranya : Grizzlies, Shaking screens, Vibrating screens,
Revolving screens / trommel.
DAFTAR PUSTAKA
Fuehrer, Sang,. 2009. Pengolahan Bahna Galian.
http://sangfuehrer.blogspot.com/feeds/posts/default?alt=rss. Diakses pada tanggal 15 Oktober
2010 pukul 01:38:42 WITA
Prabowo, Herjun,. 2009. Perlakuan Mekanik Neraca Bahan pada Pengayakan. Padang :
Akademi Teknologi Industri Padang

Tambang, Boss,. 2009. Pengolahan Bahan Galian.


http://bosstambang.com/component/option,com_jcomments/format,raw/object_group,com_conte
nt/object_id,52/task,rss/. Diakses pada tanggal 15 Oktober 2010 pukul 01:33:48 WITA