Anda di halaman 1dari 47

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ................................................................................................................i


HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................................ii
KATA PENGANTAR ...........................................................................................................iv
DAFTAR ISI ........................................................................................................................... v

BAB I PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang Masalah ................................................................................................ 1

1.2

Maksud dan Tujuan ....................................................................................................... 2

1.3

Ruang Lingkup Praktek Kerja Lapangan ...................................................................... 2

1.4

Metode Penyusunan Laporan ......................................................................................... 3

1.5

Tempat dan Waktu Pelaksanaan .................................................................................... 3

BAB II TINJAUAN UMUM


2.1

Sejarah Singkat Perusahaan ......................................................................................... 4

2.2

Layout dan Gambaran Umum Pabrik Gula ................................................................. 4

2.3

Struktur Organisasi ...................................................................................................... 5

2.4

Sumber Daya Manusia ................................................................................................ 5

2.4.1 Sifat Hubungan Karyawan dengan Perusahaan ........................................................... 5


2.4.2 Sifat Jenis Pekerjaan yang Dilakukan .......................................................................... 6
2.4.3 Jam Kerja Bagian Instalasi Dalam DMG dan LMG .................................................... 6

BAB III PROSES PRODUKSI GULA PG. KANIGORO MADIUN


3.1

Proses Pada Stasiun Gilingan ..................................................................................... 8

3.2

Proses Pemurnian Nira................................................................................................ 11

3.3

Proses Penguapan .................................................................................................................................................. 12

3.4

Proses Masakan dan Proses Putaran ......................................................................... 14

BAB IVKETEL UAP DAN TURBIN UAP


4.1

Ketel Uap ................................................................................................................... 16

4.1.1 Definisi Ketel Uap ..................................................................................................... 16


4.1.2 Klasifikasi Ketel Uap .................................................................................................. 17

4.1.2.1 Klasifikasi Ketel Uap Berdasarkan Tekanan ............................................................. 17


4.1.2.2 Klasifikasi Ketel Uap Berdasarkan Kontruksi dan Cara Kerjanya ............................ 17
4.1.2.3 Klasifikasi Ketel Uap Berdasarkan Cara Pembakaran ............................................... 18
4.1.2.4 Klasifikasi Ketel Uap Berdasarkan Penempatannya .................................................. 18
4.1.2.5 Klasifikasi Ketel Uap Berdasarkan Kapasitas ............................................................ 18
4.1.2.6 Klasifikasi Ketel Uap Berdasarkan Jenis Bahan Bakar .............................................. 18
4.1.3

Data-data Ketel Uap pada PG. Kanigoro Madiun ..................................................... 20

4.1.3.1. Ketel Uap Cheng Cen ................................................................................................ 20


4.1.3.2. Ketel Uap TR ............................................................................................................. 20
4.1.3.4. Ketel Uap MAN......................................................................................................... 20
4.1.4

Bagian- bagian Ketel Uap.......................................................................................... 21

4.1.5

Cara Kerja Ketel Uap ................................................................................................ 25

4.1.6

Peralatan Peningkat Kinerja Ketel Uap di PG. Kanigoro Madiun ............................ 25

4.1.7

Bahan Bakar Ketel di PG. Kanigoro Madiun ............................................................ 27

4.1.8

Uap Ketel ..... ............................................................................................................. 28

4.2

Turbin Uap... ............................................................................................................. 29

4.2.1

Definisi Turbin Uap ................................................................................................... 29

4.2.2

Klasifikasi Turbin Uap .............................................................................................. 29

4.2.2.1 Klasifikasi Turbin Uap berdasarkan Tingkat Tekanan .............................................. 29


4.2.2.2 Klasifikasi Turbin Uap berdasarkan Aliran Uap ....................................................... 29
4.2.2.3 Klasifikasi Turbin Uap berdasarkan Jumlah Silinder ................................................ 30
4.2.2.4 Klasifikasi Turbin Uap berdasarkan Metode Pengaturan .......................................... 30
4.2.2.5 Klasifikasi Turbin Uap berdasarkan Aksi Uap .......................................................... 30
4.2.2.6 Klasifikasi Turbin Uap berdasarkan Proses Penukaran Kalor................................... 30
4.2.2.7 Klasifikasi Turbin Uap berdasarkan Kondisi Uap pada Sisi Masuk Turbin ............. 31
4.2.2.8 Klasifikasi Turbin Uap berdasarkan Pemakaian di Bidang Industri ......................... 32
4.2.3.

Cara Kerja Turbin Uap ................................................................................................ 33

4.2.4

Bagian-bagian Turbin Uap .......................................................................................... 34

4.2.5

Data Turbin Pembangkit Listrik ................................................................................ 35

BAB V KEBUTUHAN UAP PG KANIGORO


5.1 Pembebanan ketel TM ................................................................................................... 36
5.1.1 Produksi Uap Ketel TM................................................................................................. 36
5.1.1 Kebutuhan uap turbin Ebara .......................................................................................... 36

5.1.2 Kebutuhan Uap Turbin Boursig ................................................................................... 37


5.1.3 Kebutuhan Uap Deaerator Ketel ................................................................................... 37
5.1.4 Kebutuhan Uap Steam Washing .................................................................................... 37
5.1.5 Uap Suplesi ................................................................................................................... 37
5.2

Pembebanan Ketel TR................................................................................................... 38

5.2.1 Produksi Uap Ketel TR.................................................................................................. 38


5.2.2 Kebutuhan Uap MU Gilingan........................................................................................ 38
5.2.3 Kebutuhan Uap MU Pompa Vakum VD dan VP .......................................................... 39
5.2.4 Kebutuhan Pompa Nira Kotor ....................................................................................... 39
5.2.5 Sugar Dryer ................................................................................................................... 39
5.2.6 Kebutuhan lain-lain meliputi sanitasi gilingan ............................................................. 39
5.2.7 Kebutuhan Pelelehan Belerang, Krengsengan Sekitar 0,5 % Tebu .............................. 40
5.2.8 Losses Dalam Perjalanan Distribusi Sekitar 1 % UBA ................................................. 40
5.3 Kebutuhan Uap Bekas untuk Proses ............................................................................... 40
5.3.1 Pemanas pendahuluan I (PP I) ...................................................................................... 41
5.3.2 Pemanas pendahuluan II (PP II) .................................................................................... 41
5.3.3 Pemanas pendahuluan III (PP III) ................................................................................ 42
5.3.4 Penguapan ..................................................................................................................... 42
5.3.5 Masakan ........................................................................................................................ 42

BAB VI PENUTUP
6.1 Kesimpulan ........................................................................................... 44
6.2 Saran ...................................................................................................... 44

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................................... viii


LAMPIRAN

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

BAB I
PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Masalah


Seiring dengan berjalannya waktu, tantangan dan tuntutan terus deras mengalir, hal
ini membuat ilmu pengetahuan dan teknologi terus berkembang dengan pesat. Dunia
industri terus melaju dengan mengadopsi berbagai temuan-temuan baru untuk dapat
meningkatkan produktifitas dan efektifitas kegiatannya. Untuk dapat menyikapi serta
memahami semua itu., maka mahasiswa sebagai salah satu komponen bangsa sangat perlu
terjun secara langsung ke lapangan dengan membawa suatu tujuan utama yaitu
mempersiapkan diri untuk memcari bekal-bekal yang bermanfaat sehingga memiliki
kualitas dan kemantapan dalam menjawab segala tantangan dan tuntutan yang segera
akan dibebankan kepadannya
Praktek Kerja Nyata merupakan suatu kegiatan akademik wajib yang harus
ditempuh oleh mahasiswa program pendidikan strata satu (S1) sebagai syarat dalam
menyelesaikan tugas akhirnya.
Dengan semakin meningkatnya kemajuan peradaban manusia dan terus naiknya
jumlah penduduk dunia, Hal ini akan membawa banyak dampak bagi perkembangan
dunia industri secara luas dan pola kehidupan masyarakat secara global. Industri gula
sebagai salah satu jenis kegiatan industri yang memiliki peran besar di dunia ini,
Secara langsung tidak dapat lepas dengan perubahan peradaban yang terjadi. Hal ini
tentu akan membuat industri gula akan terus berpacu dengan waktu untuk senantiasa
dapat memproduksi gula yang sesuai dengan selera konsumen pada masa sekarang.
Perkembangan industri gula di Indonesia selama beberapa tahun terakhir
cenderung berkembang lambat seiring dengan banyaknya lahan-lahan perkebunan tebu
yang telah berubah fungsi menjadi daerah perumahan ataupun pabrik -pabrik.
Disamping itu, kurangnya penelitian-penelitian untuk menemukan dan mengembangkan
hal-hal baru dalam proses pembuatan gula dan faktor-faktor pendukung dalam
produksi gula menjadi salah satu hal penyebab keterpurukan industri gula dalam
negeri saat ini, Apabila dibandingkan dengan tren industri gula dunia. Di Indonesia
saat ini hampir sebagian besar industri gula masih berpusat di Pulau Jawa yang
secara umum industri gula yang ada merupakan warisan dari penjajahan kolonial
Belanda yang diambil alih oleh pemerintah pada masa kemerdekaan. Industri gula di

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

negeri kita saat ini dapat dikatakan merupakan sektor industri yang telah berusia lanjut,
dan sampai saat ini umumnya industri gula yang ada masih mengadopsi teknologi
lama yang dimodifikasi.
Pabrik Gula Kanigoro yang merupakan salah satu industri gula di wilayah Kota
Madiun, Termasuk salah satu industri gula warisan jaman kemerdekaan yang sampai
saat ini masih eksis dalam memproduksi gula yang berkualitas. Untuk terus eksis dalam
percaturan industri gula global saat ini tentu PG. Kanigoro harus ditunjang dengan
sarana dan prasarana yang memadai serta dukungan karyawan yang terampil dan
terlatih. Sarana dan prasarana yang mengadopsi kemajuan teknologi saat ini, tentu
sangat dibutuhkan perusahaan dalam proses produksi gula sehingga efisiensi proses
produksi dan kualitas hasil produksi dapat selalu terjaga. Dalam mewujudkan hal
tersebut.
Sejalan dengan berbagai upaya yang dilakukan PG. Kanigoro dalam usaha
peningkatan kinerja perusahaan, Sektor-sektor yang termasuk dalam proses produksi
uap, Proses pembuatan gula khusunya unit pemerahan nira tebu dan instalasi boiler
merupakan fokus utama yang akan kami cermati dan pelajari dalam rangkaian
Praktek Kerja Nyata yang kami lakukan selama satu bulan.

1.2

Maksud dan Tujuan


Tujuan yang ingin dicapai dalam Praktek Kerja Lapangan di PG. Kanigoro ini
ialah :
1.

Untuk memenuhi kebutuhan kurikulum perkulihaan Teknik Mesin di Universitas


Brawijaya Malang

2.

Mencocokan teori dengan praktek di lapangan

3.

Mempelajari kerja ketel uap dan proses pabrikasi gula

4.

Pengenalan alat-alat proses pengolahan gula dan memahami cara kerja mesin dan
cara perawatannya.

1.3

Ruang Lingkup Praktek Kerja Lapangan


Dalam pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan ini, penulis hanya mencakup
pengenalan alat, data alat dan cara kerja alat tersebut serta proses pengolahan gula
secara umum yang dilakukan di PG.Kanigoro

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

1.4

Metode Penyusunan Laporan


Laporan ini ditulis berdasarkan hasil kegiatan Praktek Kerja Lapangan di PG.
Kanigoro sedangkan metode yang digunakan untuk penulisan sebagai berikut :

1.5

1.

Pengamatan secara langsung terhadap kinerja sesungguhnya.

2.

Wawancara dengan pihak yang berkompeten dibidangnya.

3.

Studi kepustakaan.

Tempat dan Waktu Pelaksanaan


Praktek Kerja Lapangan ini dilaksanakan di PT Perkebunan Nusantara XI
(Persero) Pabrik Gula Kanigoro, Pelaksanaan Praktek kerja Lapangan di mulai
tanggal 1 Juli 2015 sampai dengan 1 Agustus 2015.

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

BAB II
PROFIL PERUSAHAAN
2.1

Sejarah Singkat Perusahaan


PG. Kanigoro didirikan pada tahun 1894 pada waktu pemerintahan kolonial
Hindia Belanda oleh CULTUUR HANDEL & INDUSTRI BANK NV sampai
sekarang gedung atau bangunan pabrik semuanya masih asli dan sebagian pernah
diadakan perubahan atau perubahan.
Pada tahun 1957 kekuasaan diambil alih oleh Negara Republik Indonesia dan
instansi yang menguasai ialah Pusat Perkebunan Nusantara baru (PPn Baru)
berdasarkan Surat Keputusan Menteri Pertanian nomor: 229/UM/57, tanggal 10
Desenber 1957.
Kemudian pada tahun 1963 dinasionalisasikan dengan Keputusan Menteri
Pertanian & Agraria, Surat Keputusan nonmor : 8/KA/63 dan PP nomor : 19 tahun
1959 LN nomor : 31 tahun 1959. Nama perusahaan tersebut berubah menjadi
Perusahaan Gula Negara PG Kanigoro sesuai dengan PP nomor : 1 tahun 1963 LN
nomor : 2 tahun 1963.
Perkembangan selanjutnya berdasarkan PP No. 165 Tahun 1961 dan LN No. 190
tahun 1961, Instansi tersebut dikuasai oleh PPN Kesatuan Jawa timur, sehingga
namanya menjadi PPN Gula Inspeksi Daerah V PG. Kanigoro. Kurang lebih pada
pertengahan tahun 1968 berubah lagi dan dikuasai oleh Direksi Perusahaan Negara
Perkebunan XX menjadi PN Perkebunan XX PG. Kanigoro.
Kemudian pada tahun 1981 dengan Surat Keputusan Menteri Pertanian No.
370/KPTS/OP/V/1981 tanggal 2 Mei 1981 diganti menjadi PT Perkebunan XX
(Persero) PG Kanigoro. Berdasarkan PP No. 16 tanggal 14 Februari 1996 PT
Perkebunan XX dan PT Perkebunan 24-25 dibubarkan dan dibentuk Badan Usaha
yang sama sekali baru dengan nama PT. Perkebunan Nusantara XI (Persero)

2.2

Layout dan Gambaran Umum Pabrik Gula


Lokasi Pabrik Gula Kanigoro yang berlokasi Desa Sidorejo, Wungu, Kabupaten
Madiun, Jawa Timur.
Batas batas adalah sebagai berikut :
1.

Sebelah Timur

: Desa Pilangrejo Kecamatan Wungu, Kabupaten Madiun.


4

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

2.

Sebelah Selatan

: Desa Sidorejo Kecamatan Wungu, Kabupaten Madiun.

3.

Sebelah Barat

: Desa Demangan Kecamatan Taman, Kotamadya Madiun.

4.

Sebelah Utara

: Desa Banjarejo Kecamatan Taman, Kotamadya Madiun.

Wilayah kerja PG. Kanigoro meliputi :

2.3

1.

Kabupaten Ponorogo

2.

Kabupaten Magetan

3.

Kabupaten Madiun

4.

Kabupaten Ngawi

5.

Kotamadya Madiun

Struktur Organisasi
Sebagai badan usaha, maka untuk memperlancar segala jenis usaha yang ada
perlu adanya susunan organisasi. Pengertian struktur organisasi suatu bentuk
kerangka yang menunjukan, Gambaran, Jabatan, Tugas, Wewenang. Bagi karyawan
baik pemimpin maupun bawahanya guna mencapai tujuan dari perusahaan tersebut.
Untuk memperlancar fungsi-fungi dan segala aktifitasnya maka PG Kanigoro
memiliki struktur organisasi yang bertujuan memperjelas tugas masing-masing
bagian. Begitu pula dengan Bagian Instalasi yang merupakan salah satu bagian dari
pabrik juga mempunyai struktur organisasi sendiri. Adapun struktur organisasi Pabrik
Gula Kanigoro dan Bagian Instalasi terlampir

2.4

Sumber Daya Manusia


Tenaga kerja dalam manajemen lebih dikenal dengan istilah Sumber Daya Manusia

(SDM), yang juga merupakan salah satu asset perusahaan yang sangat penting, disamping
peralatan pabrik dan mutu bahan. Karena ketiga komponen tersebut saling terkait satu
dengan lainnya. Tenaga kerja dapat di tinjau dari :

2.4.1

Sifat Hubungan Karyawan dengan Perusahaan


Karyawan PG. Kanigoro dikelompokan menjadi :
1. Karyawan Tetap
Yaitu karyawan yang mempunyai hubungan kerja dengan perusahaan
untuk jangka waktu tidak tertentu
5

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

2. Karyawan Tidak Tetap


Yaitu karyawan yang mempunyai hubungan kerja dengan perusahaan
terbatas pada jangka waktu tertentu.

2.4.2

Sifat Jenis Pekerjaan yang Dilakukan


Karyawan PG. Kanigoro mengelompokkan tenaga kerjanya menjadi 4
(empat) bagian yaitu :
1. Karyawan Gol III s/d IV D (Karyawan Staf)
Yaitu karyawan yang berfungsi sebagai manager sesuai dengan tingkat
jabatan pada organisasi perusahaan.
2. Karyawan Gol I s/d II (Karyawan Tetap)
Yaitu karyawan pelaksana yang berfungsi sebagai teknikal sesuai dengan
tingkat jabatan pada organisasi perusahaan sampai masa pensiun.
3. Karyawan Kampanye
Yaitu karyawan yang bekerja dalam musim giling yang melaksanakan
pekerjaan mulai dari penimbangan tebu sampai tempat penupukan gula
digudang.

4. Karyawan Musiman
Yaitu karyawan yang dipekerjakan untuk proses kerja tertentu dan dalam
waktu tertentu bisa diluar masa giling atau didalam masa giling.
5. Untuk melengkapi kekurangan tenaga kerja pihak perusahaan mencari
sumber tenaga lain yaitu bekerja sama dengan instansi lain misalnya CV
atau PT yang telah ditunjuk oleh perusahaan.

2.4.3

Jam Kerja Bagian Instalasi Dalam DMG dan LMG


1. Dalam Masa Giling
a. Jam kerja dalam masa giling (DMG) untuk karyawan yang
melaksanakan shift di PG.Kanigoro diatur sebagai berikut :
Senin s/d Minggu :
Shift Pagi

: Jam 06.00 - 14.00

Shift Sore

: Jam 14.00 - 22.00


6

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

Shift Malam

: Jam 22.00 06.00

b. Jam kerja dalam masa giling (DMG) untuk karyawan bagian instalasi
yang tidak melaksanakan shift di PG.Kanigoro diatur sebagai berikut :
Senin s/d Kamis : Jam 06.30 - 15.00
Istirahat

: Jam 11.30 - 12.30

Jumat

: Jam 06.30 - 11.30

Sabtu

: Jam 06.30 - 11.30

2. Luar Masa Giling


Jam kerja luar masa giling (LMG) untuk karyawan bagian instalasi
diatur sebagai berikut :
Senin s/d Kamis : Jam 06.30 - 15.00
Istirahat

: Jam 11.30 - 12.30

Jumat

: Jam 06.30 - 11.30

Sabtu

: Jam 06.30 - 11.30

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

BAB III
PROSES PRODUKSI GULA KANIGORO MADIUN

Proses pembuatan gula di unit PG. KANIGORO MADIUN menggunakan Double


Sulfitasi dan menggunakan dasar lahan tebu. Produk yang dihasilkan adalah SHS (Superior
Hooft Suiker) yang berwarna putih. Hasil samping dari pabrik gula ini adalah blotong yang
digunakan untuk pupuk dan ampas yang digunakan untuk bahan bakar ketel serta tetes yang
dugunakan untuk bahan bakar dasar pembuatan alkohol dan lain-lain.
Proses pembuatan gula dilakukan dalam beberapa tahapan yang terbagi atas stasiun
stasiun. Proses proses tersebut secara berurutan antara lain:
1.

Stasiun Gilingan

2.

Stasiun Pemurnian Nira

3.

Stasiun Penguapan

4.

Stasiun Pengkristalan

5.

Stasiun Pemutihan Gula

6.

Stasiun Penyelesaian (Finishing)

3.1

Proses Pada Stasiun Gilingan


Pada stasiun ini diawali degan tahap persiapan tebu dari perkebunan yang diangkat ke

pabrik gula dengan truk dan lori. Lori dan truk yang menampung tebu tersebut masuk tempat
pengumpulan sementara (emplacement), tebu yang telah masuk emplacement tidak boleh
tinggal lama di tempat tersebut karena dapat menurunkan nilai rendemen dari tebu itu
sendiri sehingga dapat menurunkan kualitas ataupun kuantitas nira yang akan diperoleh.
Tebu yang telah tertampung tersebut kemudian diangkat keatas permukaan tiga buah meja
tebu (Crane Table) dengan bantuan Crane Hoist yang berkapasitas 10 ton. Ketiga meja tebu
ini berfungsi memindahkan tebu tebu dari Crane Hoist ke Crane Carrier dan pengaturan
jumlah tebu yang masuk menuju Crane carrier diatur oleh sebuah leveler pada setiap meja
tebunya. Dalam lintasan Crane Carrier terdapat terdapat perangkat pemecah tebu yang
disebut Crane Cutter. Crane Cutter ini berupa pisau pencacah tebu yang bekerja dengan
mekanisme putaran. Fungsinya tentu untuk mencacah batang batang tebu menjadi potongan
potongan kecil, agar penggilinganya menjadi mudah dan cepat. Pada gambar 3.1 adalah
Crane Cutter

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

Gambar 3.1 Crane Cutter


Sumber : PG. Kanigoro Madiun
Selanjutnya dari Crane Cutter cacahan tebu terus dibawa Crane Carrier menuju
Unigrator, baik Unigrator dan Crane Cutter digerakan oleh turbin uap yang memiliki
spesifikasi hampir sama. Prinsip kerja dari unigrator adalah membubuk tebu yang masuk dan
dihantamkan

pada suatu penahan (Anvil). Penumbuk yang dipakai bekerja dengan

mekanisme putaran hasil dari tumbukan tersebut berupa batang tebu halus dan siap untuk
diperah di unit penggilingan. Setelah cacahan tebu tersebut

mendapat perlakuan oleh

unigrator, cacahan tebu akan berpindah ke Crane Carrier II yang memiliki fungsi utama
mentransfer potongan atau cacahan tebu dari Crane Carrier I menuju unit roll pemerahan
nira. Penggilihan atau pemerahan nira ini dilakukan melalui beberapa tahap yang saling
berkesinambungan, yaitu :
a.

Tahap Pemerahan I
Penggilingan ini berfungsi merusak struktur tebu sehingga ekstrasi nira mudah dan
efektif, serta meningkatkan kapasitas gilingan. Ampas dari gilingan I digunakan sebagai
umpan pada gilingan II, sedangkan hasil perasan gilingan I dialirkan ke tangki
penampungan nira.

b.

Tahap Pemerahan II
Ampas dari gilingan I dimasukan ke gilingan II dengan Intermediate Carrier I setelah
mendapat imbibisi dari nira perahan III. Hasil dari pemerahan nira pada gilingan II
ditampung pada tangki yang menjadi satu dengan tangki penampung nira pada gilingan
I. Hasil perahan nira dari gilingan I dan II ini yang kemudian dipompakan menuju ke
DSM screen

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

c.

Tahap Pemerahan III


Ampas dari gilingan II masuk ke gilingan III dengan menggunakan IMC II serta
mendapat nira perahan dari nira perahan IV.

d.

Tahap Pemerahan IV
Ampas gilingan III juga berimbibisi nira perahan V sebelum masuk gilingan IV melalui
Intermediate Carrier III. Nira hasilnya juga digunakan untuk imbibisi pada gilingan IV
ditambah air imbibisi 600 C yang bertujuan agar kandungan nira dalam ampas teruang
sekecil mungkin.

e.

Tahap Pemerahan V
Ampas dari gilingan IV diberikan imbibisi air panas dan digiling pada gilingan V pada
pemberian air imbibisi ini maka gula yang terbawa ampas lebih rendah, sehingga proses
ekstrasi pada stasiun gilingan akan lebih baik. Air imbibisi yang diberikan antara 20
25% dari berat tebu. Setelah melalui gilinga n V maka ampas akan diangkut oleh conveyor
menuju ruang pembakaran ketel dan bila kebutuhan bahan bakar ketel telah mencukupi
maka ampas akan diangkut oleh conveyor menuju tempat penyimpanan baggase seperti
pada gambar 3.2 conveyor.

Gambar 3.2 Conveyor


Sumber : PG. Kanigoro Madiun
Pada kelima tahapan pemerahan nira diatas, setiap unit gilingan diatur pada
kecepatan 3 4 rpm. Putaran yang rendah ini dimaksudkan agar unit roll roll gilinga n
memiliki gaya tekanan yang kuat pada saat pemerahan sehingga nira dapat diperoleh
dengan semaksimal mungkin serta ampas tebu yang diperoleh pada saat pemerahan ke lima
dapat lebih kering. Pada setiap unit pemerahan terdapat tiga buah roll utama yang
kesemuanya memiliki kecepatan putar yang sama dengan sebuah roll pengumpan. Adapun
jenis roller yang digunakan tergolong menjadi dua, yaitu Top roll (feed roll) atau baggase
10

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

roll, roll bagian diatas dikontrol dengan hydraulics sehingga dapat naik dan turun sesuai
dengan tebu yang dimakankan. Penghubung dengan satu unit roll (mill) dengan unit mill
yang lain yang berfungsi meneruskan baggase disebut trash plate.
1.

Dua bottom roll, roll ini dipasang tetap / fixed jadi hanya sebagai tempat pengarah dan
pemakanan tebu.
Pada roll atas gerakanya sesuai dengan kapasitas tebu yang melalui trash plate,

gerakan dari roll atas ini ditopang oleh suatu system hydraulics yang diberi tekanan kerja
2000 psi sedangkan roll yang bawah gerakanya bersifat permanen dengan arah putaran yang
sama.
Penyetelan jarak antar roll diatas juga termasuk dalam salah satu hal yang dapat
mempengaruhi kapasitas pemerahan nira, adapun hal utama lain yang mempenga rui kapasitas
pemerahan nira adalah:

3.2

Proses Pemurnian Nira


Adapun setelah melalui proses pemerahan niradilanjutkan ke tahap proses

pemurnian. Prosesnya antara lain :


1.

Setelah proses penimbangan (timbangan Bolougne), nira mentah


ditampung pada juice Scale untuk selanjutnya diteruskan ke Juice
Heater I.

2.

Pada Juice Heater I, mira mentah akan mengalami proses


pemanasan. Setelah melalui proses pemanasan suhu, nira mentah
akan dialirkan menuju ke defikator 1.

3.

Pada defikator I, nira mentah akan ditambahkan dengan susu kapur

4.

Pada defikator II, nira mentah akan ditambahkan dengan susu kapur
sampai didapatkan nira dengan kadar PH yang diinginkan.
Selanjutnya, nira akan dialirkan lagi ke defikator III.

5.

Pada defikator III, nira akan ditambahkna dengan susu kapur sampai
didapatkan nira dengan kadar PH yang diinginkan.

6.

Setelah mengalami proses menaikan kadar PH, selanjutnya nira


dialirkan ke tangki sulfitasi.
Didalam sulfitator terjadi proses sulfitasi I yaitu pencampuran antara
nira dengan uap gas belerang yang berasal dari tobong belerang
bertujuan untuk memurnikan nira mentah hingga didapatkan kadar
PH tertentu
11

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

7.

Nira hasil pemurnian dari sulfator akan ditampung dalam tangki


filtrate (nira tapis) kemudian dipompa menuju juice heater II.

8.

Pada juice heater II terjadi proses pemanasan nira. Setelah itu, nira
hasil proses pemanasan dimasukkan ke flashtank yang berfungsi
untuk menghilangkan gas-gas yang terkandung dalam nira agar cepat
teroksidasi. Hasil pemisahan gas-gas ini kemudian dialirkan menuju
single tray clarifier.

9.

Pada single tray clarifier, terjadi proses pengendapan nira yaitu


dengan mencapur obat flowcolant kedalam nira yang bertujuan untuk
meisahkan nira jernih dan nira kotor. Nira jernih akan dialirkan ke
DSM screen II setelah itu dilanjutkan ke nira encer yang dihasilkan
benar-benar bersih dari kotoran. Selanjutnya nira dipompa kembali
menuju bagian pemanasan III.
Sedangkan nira kotor akan dibawa ke rotary vacuum filter dengan
penambahan ampas dari blower bagacillo, dimana air akan disedot
sehingga akan menghasilkan blotong dan nira tipis (filtrat). Hasil
berupa nira filtrate akan diumpankan kembali menuju juice scale.

3.3

Proses Penguapan
Evaporator berfungsi untuk menguapkan air yang terkandung dalam nira encer

sampai 80% agar menjadi kental. Faktor yang mempengaruhi kecepatan penguapan adalah
suhu, tekanan, dan jumlah luas pemanas. Selama proses penguapan akan terjadi perubahan,
yaitu nira kental berwarna agak keruh dan coklat kehitaman sebagai akibat suhu panas.
Selanjutnya nira yang dihasilkan tadi akan dipucatkan pada peti sulfitrasi nira kental. nira
kental tersulfitir selanjutnya dialirkan menuju stasiun pengkristalan.
Pada bagian penguapan, nira encer mengalami proses pemekatan secara bertahap.
Dimana pada bagian ini terdapat tahap yang berbeda. Pada proses vacuum atau dibawah
tekanan atmosfir untuk mempercepat proses penguapan dan menghindari terjadinya
karamelisasi pada larutan gula pekat. Cara ini memiliki beberapa keuntungan yaitu :
1. Nira tidak terlalu lama mengalami pemanasan, karena pada tekanan atmosfir.
Jadi semakin rendah tekanan maka titik didih nira akan semakin rendah pula.
2. Menghemat uap yang berarti efisiensi dalam penggunaan bahan bakar yang
digunakan
Di PG. Kanigoro ini mempunyai 4 buah badan penguapan (evaporator) dan 1 badan
penguapan yang digunakan sebagai cadangan, dibagian penguapan digunakan system
12

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

quadruple effect. Sehingga jumlah badan penguapan ada 4 buah. Uap bekas dimasukkan
pada badan pwnguapan IV. Uap yang mengembun dibuang sebagai kondensat. Untuk
kondensat badan penguapan I dan II dipakai untuk air pengisi ketel dan kondensat pada
badan penguapan III dan IV digunakan untuk proses di stasiun puteran.
Nira jernih mengalami pemanasa pada evaporator pada suhu sekitar 100oC.
kemudian dari proses tersebut, nira dipompa menuju ke masing-masing badan penguapan.
Pada evaporator ini uap bekas kira-kira suhunya 120oC.
Sebagai langkah efisiensi kalor, uap air dari badan penguap 1 dialirkan sampai pada
bagian badan penguap terakhir (BP IV), yaitu bagian pemanas bertingkat. Pada badan
pengua II, nira dipanaskan lagi dengan suhu sekitar 102 oC. uap nira bekas badan penguap II
memiliki suhu sekitar 95oC yang mana akan dimanfaatkan kembali oleh badan penguap III.
Uap nira pada badan penguap III digunakan sebagai pemanas akhir di badan penguap IV
Pada proses penguapan ini temperature penguapan lebih rendah dari pada
temperature pemurnian. Hal ini dikarenakan pada proses penguapan disertai dengan
penambahan tekanan vakum, yang bertujuan agar temperature proses tidak terlalu tinggi dan
dibutuhkan waktupenguapan yang lebih cepat. Amaka dari itu untuk memperoleh wakt
penguapan yang lebih cepat, tekanan pada badan penguap dinaikan sedangkan temperature
diturunkan.
System penguapan berjalan lancer apabila tarikan pompa vakum oleh kondensor
bekerja dengan baik yang ditandai dengan kehampaan yang tinggi pada badan penguapan.
Untuk output bagian penguap I akan dimasukkan ke bagian penguap II dan
seterusnya hingga bagian penguap IV. Output dari bagian penguap IV ini berupa uap panas
dan nira kental. Untuk uap panas akan dialirkan menuju kondensor untukmemanaskan air.
Sedangkan nira kental akan diteruskan menuju sulfiator.
Nira kental akan dialirkan menuju sulfiator untuk mengalami sulfitasi II, pada proses
Sulfitasi II ini nira kental akan ditambah gas SO2 yang bertujuan agar warna nira menjadi
lebih jernih. Nira ketal hasil bejana sulfitasi II ini memiliki PH 5,5 dan siap dialirkan ke pan
masakan.

3.4

Proses Masakan dan Proses Putaran


Nira kental hasil sulfitasi II amsuk pertama kali pada pan masakan A. disini

terjadi proses pemanasan untuk mendapatkan derajat kekentalan nira yang diinginkan.
Hasil dari pan masakan A berupa gula yang dimasukkan ke dalam palung pendingin A.
13

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

Palung pendingin A berfungsi sebagai penampung gula dan juga sebagai wadah
pendingin yang berguna untuk mendapatkan ukuran Kristal gula besar. Setelah dari
palung pendingin A, gula masuk ke mesin pemutar A. dari mesin putaran A akan
dihasilkan gula A dan stroop A.
Gula A kemudian dimasukkan ke putaran SHS dan menghasilkan gula Kristal putih
yang kemudian diteruskan oleh talang goyang dan menuju bak penampungan gula.
Selain sebagai pengangkut hasil putaran SHS, talang goyang juga berfungsi sebagai
pendingin dan pemisah ukuran Kristal gula.
Sedangkan stroop A digunakan sebagai bahan masakan gula C. dari masakan
gula C akan menghasilkan gula C yang ditampung ke palung pendingin C. dari palung
pendingin akan diteruskan menuju puteran C dimana akan dihasilkan berupa gula C dan
stroop C. gula C akan dialirkan ke masakan A, sedangkan stroop C digunakan sebagai
bahan pada masakan gula D.
Dari amsakan gula D menghasilkan gula D yang ditampung di palung pending
D. Dari palung pendingin akan diteruskan menuju mesin puteran D yang menghasilkan
gula D1 akan dicampur dengan gula D2, sedangkan tetes ditampung ditempat peti
penyimpanan tetes.
Mesin puteran D2 menghasilkan gula D2 dan clare. Gula D2 digunakan sebagai
bahan pan masakan C,s edangkan clare digunakan sebagai bahan masakan gula D.
Sebelum amsuk kebagian penyelesaian atau finishing, gula masuk terlebih
dahulu ke sugar dryer. Sugar dryer merupakan alat yang digunakan sebagai pengering
gula setelah dari puteran SHS. Dengan begitu akan menghasilkan gula yang memiliki
kualitas baik.
Pada stasiun penyelesaian ini terdapat talang goyang dimana berbentuk
konstruksi dari talang goyang yaitu dengan menggunakan alas kaki yang dirancang
khusus dari bambu sebagai penyangga. Setelah gula keluar dari puteran kemudian
dialirkan menuju talang goyang dan proses selanjutnya menggunakan alat-alat seperti :
1. Sugar elevator
Yaitu alat yang berfungsi untuk mengangkut dan memasukkan gula dari
talang goyang ke sugar bin
2. Sugar bin
Yaitu alat yang berfungsi untuk menampung gula produksi sebelum
dimasukkan kedalam karung penyimpanan.
14

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

Adapun fungsi dari talang goyang yaitu :


1. Mengeringkan Kristal gula basah
2. Alat perantara gula dari puteran ke sugar bin
3. Memisahkan Kristal gula sesuai dengan ukuran yang telah ditentukan.
Dengan bentuk yang dirancang beralur-alur diharapkan Kristal gula akan
mengering. Setelah kering gula dimasukkan ke dalam karung gula lalu dijahit rapat
agar tidak bocor dan dimasukan gudang penyimpanan gula. Untuk tiap karung gula
berisi 50kg.

15

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

BAB IV
KETEL UAP DAN TURBIN UAP
4.1 Ketel Uap
4.1.1 Definisi Ketel Uap
Ketel uap merupakan salah satu pesawat kalori yang berfungsi untuk mengubah
panas pembakaran menjadi panas dalam bentuk uap. Uap dari hasil pembakaran ini yang
kemudian akan digunakan sebagai sumber tenaga dalam menggerakkan mesin-mesin uap,
seperti halnya turbin uap. Selain hal itu ketel uap juga dapat didefisikan menjadi suatu
pesawat kalori yang berfungsi untuk mengubah fasa dari fluida kerja yaitu dari kondisi cair
menjadi kondisi uap dengan cara pemanasan yang berasal dari hasil pembakaran bahan
bakar.
Pada suatu instalasi ketel uap yang dipergunakan untuk pembakngkit tenaga listrik
proses konversi energi berlangsung tiga kali. Pertama air yang dipompakan ke dalam ketel
dan di dalam ketel dipanaskan hingga air tersebut berubah fasa menjadi uap. Tahap kedua,
uap tersebut kemudian dialirkan ke instalasi turbin uap untuk dapat menggerakkan poros
turbin, hal ini kemudian akan diteruskan menuju tahapan ketiga yaitu proses pengubahan
energi mekanik poros turbin yang di kopel menjadi satu dengan poros generator menjadi
energi listrik.
Instalasi ketel uap secara umum termasuk dalam suatu unit instalasi pembangkit daya
yang memiliki empat komponen dasar yaitu turbin uap, kondensor, pompa dan ketel uap itu
sendiri. Pada tahap pertama, fluida kerja yang berwujud cair mula-mula dipanaskan dalam
ketel uap atau fluida tersebut telah berubah fasa menjadi uap jenuh atau uap panas lanjut,
kemudian uap tersebut dialirkan untuk menggerakkan turbin uap yang berfungsi untuk
mengkonversikan energi potensial fluida menjadi energi mekanik pada poros turbin. Pada
tahap kedua, aliran uap sisa yang keluar dari turbin kemudia mengalir menuju kondensor,
dalam kondensor ini uap tersebut akan dirubah fasanya dari uap ke dalam wujud cair dengan
cara melepas panas fluida kerja ke lingkungan. Tahap ketiga, fluida yang keluar dari unit
kondensor telah berubah menjadi cair jenuh dalam kondisi tekanan rendah sehingga untuk
dapat mengalirkan fluida ini maka diperlukan pompa. Tahap terkahir adalah fluida tersebut
dipompakan menuju ketel uap, sehingga rangkaian proses tersebut membentuk sebuah siklus
yag secara ideal adalah reversible. Dalam prakteknya selalu ada penambahan air pengisi
ketel dari luar karena adanya kebocoran-kebocoran uap ataupun penurunan nilai efisiensi alat
akibat usia ataupun kondisi kerja sehingga secara actual proses ini bekerja dalam sebuah
siklus yang irreversible.
16

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

4.1.2 Klasifikasi Ketel Uap


4.1.2.1 Klasifikasi Ketel Uap Berdasarkan Tekanan
Berdasarkan tekanannya ketel uap dapat dibedakan menjadi :
Ketel uap tekanan rendah

: 8-13 kg /cm2

Ketel uap tekanan menengah

: 22-39 kg /cm2

Ketel uap tekanan tinggi

: 60-125 kg /cm2

Ketel uap tekanan sangat tinggi

: > 25 kg /cm2

4.1.2.2 Klasifikasi Ketel Uap Berdasarkan Kontruksi dan Cara Kerjanya


Berdasarkan kontruksi dan cara kerjanya ketel uap dapat dibedakan menjadi :
1.

Ketel Lorong Api atau Pipa Api


Pada ketel jenis ini, air di dalam ketel akan dipanaskan oleh gas panas hasil

pembakaran yang dilewatkan pipa-pipa api atau tabung-tabung api sehingga terjadi proses
perpindahan panas dari gas panas dalam pipa menuju ke fluida air yang mengisi ketel. Pada
umumnya ketel yang tergolong jenis ini merupakan ketel-ketel kecil yang hanya mampu
memproduksi uap maksimum sebanyak 10 ton uap per jam dengan tekanan maksimum 24
kg/cm2.
2.

Ketel Pipa Air Biasa


Pada ketel jenis ini air akan dilewatkan pipa-pipa yang telah diselubungi gas panas

hasil pembakaran pada bagian luarnya sehingga terjadi perpindahan panas dari gas panas
hasil pembakaran menuju ke pipa-pipa yang dialiri air. Pada umumnya ketel jenis ini
bertekanan sedang yaitu antara 45 kg/cm2 sampai dengan 140 kg/cm2, sedangkan produksi
uapnya dapat mencapai 1000 ton per jam. Ketel jenis ini memiliki efisiensi total yang lebih
besar dari ketel pipa api.
3.

Ketel Pipa Air dengan Perencanaan Khusus


Secara umum ketel ini didesain dengan maksud untuk menyempurnakan ketel-ketel

pipa air yang telah ada sebelumnya atau ketel-ketel pipa air yang biasa. Ketel jenis ini
direncanakan dengan berbagai maksud, antara lain:
a. Digunakan untuk tekanan tinggi dan tekanan superkritis melebihi 255 kg/cm2.
b. Untuk dapat memakai bahan bakar nuklir.
c. Untuk dapat menggunakan air yang berkualitas rendah
d. Untuk memperbesar angka perpindahan panas dari ketel tersebut.

17

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

Sedangkan penggunaan uap di pabrik gula dikarenakan uap mempunyai keuntungan


sebagai berikut :
a. Uap diproduksi dari air, murah dan mudah didapat
b. Uap memiliki kandungan kalor yang tinggi, sehingga memungkinkan untuk
memindahkan kalor juga
c. Uap memiliki energi yang dapat digunakan berulang-ulang
d. Uap mudah diatur dan didistribusikan

4.1.2.3 Klasifikasi Ketel Uap Berdasarkan Cara Pembakaran


Berdasarkan cara pembakaran, ketel uap dibedakan menjadi :
a. Atmospheric Steam Generator, yaitu bila bahan bakar dibakar pada tekanan udara
atmosfer.
b.

Supercharged Steam Generator, yaitu bila bahan bakar dibakar pada tekanan yang
lebih besar dari tekanan atmosfer.

4.1.2.4 Klasifikasi Ketel Uap Berdasarkan Penempatannya


Berdasarkan penempatannya, ketel uap dibedakan menjadi :
a. Semi Outdoor Plants, yaitu apabila hanya bagian tertentu yang ditempatkan di dalam
bangunan, sedangkan ketelnya sendiri ditempatkan terbuka dengan isolasi tertentu
b. Package atau Outdoor Plants, yaitu apabila ketel dan semua perlengkapannya
ditempatkan di luar bangunan

4.1.2.5 Klasifikasi Ketel Uap Berdasarkan Kapasitas


Berdasarkan kapasitasnya, ketel uap dibedakan menjadi :
a. Ketel uap kapasitas kecil : 1-6 ton/jam
b.

Ketel uap kapasitas menengah : 10-90 ton/jam

c.

Ketel uap kapasitas tinggi : 100-220 ton/jam

d.

Ketel uap kapasitas sangat tinggi : >220 ton/jam

4.1.2.6 Klasifikasi Ketel Uap Berdasarkan Jenis Bahan Bakar


a. Berdasarkan jenis bahan bakar, ketel uap apat berbahan bakar fosil, yaitu ketel uap
dengan bahan bakar zat-zat organik padat, cairan atau gas seperti batu bara, residu,
gas alam dan lain-lain

18

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

b. Pada PG. Kanigoro, uap merupakan fluida yang sangat penting dalam proses
produksi. Disamping berfungsi sebagai energi primer penggerak turbin gilingan,
turbin generator listrik dan turbin pompa uap, juga sebagai pemanas pada proses
pembuatan gula, yaitu melalui stasiun masakan.

Gambar 4.1 Boiler TR (tampak luar)


Sumber : PG. Kanigoro Madiun

RUANG BAKAR

Gambar 4.2 Boiler TR (tampak dalam)


Sumber : PG. Kanigoro Madiun
Di PG. Kanigoro, terpasang 8 unit ketel uap. 2 Unit ketel TM (Chengcen dan MAN),
dan 6 unit ketel TR Pada gambar 4.1 diatas adalah Gambar boiler TR tampak luar dan
Gambar 4.2 ialah gambar ruang bakar pada boiler TR

19

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

4.1.3 Data-data Ketel Uap pada PG. Kanigoro Madiun


4.1.3.1. Ketel Uap Cheng Cen
Dibuat Oleh
Jumlah
Tahun Pembuatan
Tipe
Heating Surface
Evaporation Rate
Design Pressure
Nominal Working Pressure
Size of Balen Furnace
Furnace Volume
Grate Area
Steam Temperature at Tempt Outlet

: Cheng Cen, Taiwan


: 1 Unit
: 1977
: CWN-600
: 698 m2
: 20 ton/hr
: 20 kg/cm2
: 18 kg/cm2
: W 500 mm x L 100 mm x H 20 mm
: 384 m3
: 35,5 m2
: 350 10C

4.1.3.2. Ketel Uap TR


Dibuat Oleh
Jumlah
Tahun Pembuatan
Heating Surface
Evaporation Rate
Design Pressure
Nominal Working Pressure
Size of Balen Furnace
Grate Area

: GERBS STORK & CO HENGLO


: 6 Unit
: 1928
: 301 m2
: 4 ton/hour
: 8,26 kg/cm2
: 8 kg/cm2
: W 340 mm x L 1190 mm
: 5,24 m2

4.1.3.4. Ketel Uap MAN


Dibuat Oleh
Jumlah
Tahun Pembuatan
Heating Surface
Evaporation Rate
Design Pressure
Nominal Working Pressure
Size of Balen Furnace
Grate Area

: MAN WEK NURNBERK


: 1 Unit
: 1964
: 301 m2
: 14,5 ton/hour
: 20 kg/cm2
: 18 kg/cm2
: W 340 mm x L 1190 mm
: 5,24 m2

20

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

4.1.4 Bagian- bagian Ketel Uap


Pada instalasi ketel uap pada PG. Kanigoro yang memiliki 10 unit ketel yang bekerja
yaitu ketel jenis ketel TR 6 unit. TM 2 unit, dimana komponen utamanya sebagai berikut :

Gambar 4.3 Bagian-bagian Ketel Uap Chengcen


Sumber : PG. Kanigoro Madiun

Gambar 4.4 Bagian-bagian ketel uap MAN


Sumber : PG. Kanigoro Madiun

21

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

a. Drum atas (steam drum)


Bagian ini berfungsi untuk menampung uap air yang terbentuk dalam proses
pemanasan air yang terjadi di drum bawah. Pada drum atas ini uap kemudian akan
dialirkan menuju ke mesin konversi energi menjadi energi lain untuk dipakai penggerak
atau akan dilewatkan terlebih dahulu melalui pipa-pipa superheater sebelum menuju
instalasi lain. Fungsi terpenting dari drum uap adalah memisahkan uap dari air
mendidih. Pada instalasi ketel uap di PG. Kanigoro digunakan drum uap yang
dilengkapi dengan unit pemisah dan air mendidih yang memakai cara memisah
sentrifugal atau pemisah siklon.
b. Drum Bawah (mud drum)
Bagian ini merupakan tempat air yang akan dipanaskan hingga air tersebut berubah
fasa dari cair jenuh menjadi kondisi uap jenuh. Secara umum bagian ketel ini berupa
tabung yang dihubungkan dengan pipa-pipa penyalur air-uap yang menuju drum atas
yang disebut pipa downcomer dan pipa riser.
c. Dapur Pembakaran (Furnance)
Dapur pembakaran memiliki fungsi utama sebagai tempat pembakaran bahan bakar,
dalam hal ini bahan bakar utama yang digunakan adalah baggase dan sebagai bahan
bakar pendukungnya yaitu residu. Pemasukan baggase menuju ruang bakar
menggunakan unit conveyor yang akan mengambil sisa pemerahan nira yang berupa
baggase dari stasiun penggilingan menuju ruang bakar ketel.
d. Unit Pengisi Air Ketel
Unit ini memiliki fungsi utama untuk menjaga agar tidak terjadi kekurangan air pada
instalasi ketel. Pengisian air ke dalam ketel dilakukan dengan menggunakan kontrol
otomatis yang mengatur pemompaan air pengisi yang telah dipanasi sebelumnya.
e. Baggase Conveyor

Gambar 4.5. Baggase Conveyor


Sumber : PG. Kanigoro Madiun

22

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

Gambar 4.5 adalah gambar dari baggase conveyor pada PG. Kanigoro. Alat ini
digunakan untuk mengangkut ampas tebu (baggase) dari stasiun penggilingan menuju
dapur pembakaran ketel.
f. Cerobong

Gambar 4.6 Cerobong


Sumber : PG. Kanigoro Madiun
Cerobong merupakan suatu komponen penting dalam semua instalasi pembangkit
daya terlihat pada gambar 4.6. Setiap instalasi yang memiliki dapur pembakaran selalu
dilengkapi dengan cerobong sebagai sarana pembuangan gas sisa pembakaran. Secara
umum cerobong memiliki dua fungsi utama, yaitu :

Membantu kipas untuk mengatasi surut tekan

Membantu menyebar gas buangan ke atmosfir (dispersi)

g. Alat Keamanan Ketel Uap (Apandages Boiler)


Unit pengaman ketel berguna dalam menjaga agar ketel dapat bekerja terus-menerus
tanpa adannya gangguan dan kecelakaan, sehingga proses produksi dapat berjalan secara
maksimal. Adapun alat-alat pengaman ketel adalah sebagai berikut :
1. Manometer
Alat ini berfungsi untuk mengetahui tekanan uap di dalam ketel. Umumnya
dipasang pada bagian badan ketel uap yang berhubungan langsung dengan ketel.
Jenis manometer yang digunakan adalah manometer bourdon
2.

Gelas Penduga
Alat ini berfungsi mengetahui tinggi permukaan air di dalam ketel, sehingga
operator dapat mengetahui saat yang tepat untuk pengisian air ketel.

3. Katup Pengamanan
Alat ini berfungsi untuk mengatur tekanan uap dari ketel agar tetap stabil pada
tekanan yang melebihi batas.

23

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

4.

Peluit bahaya
Alat ini berfungsi untuk memberikan tanda apabila terjadi kekurangan air, yaitu
kalau tinggi permukaan air turun sampai dengan 100 mm diatas garis api.

5.

Katup Penguras
Alat ini berfungsi untuk membuang air dalam ketel jika diperlukan atau membuang
kotoran yang mengendap pada dasar ketel.

6.

Katup Uap Induk


Alat ini berfungsi untuk menutup aliran uap dari ketel yang memiliki tekanan dan
temperature tinggi

7.

Kran Pembuang dan Lubang Lalu ArangKran ini berfungsi untuk membuang
kotoran yang bercampur dengan air pada waktu pembersihan air dalam ketel.
Sedangkan lubang lalu arang digunakan untuk mengadakan pembersihan atau
perbaikan-perbaikan dalam ketel.

8.

Plat Nama Spesifikasi Ketel


Plat ini berfungsi mencantumkan spesifikasi dari ketel yang digunakan. Disamping
peralatan diatas pada PG. Kanigoro Madiun

masih dilengkapi dengan ruang

kontrol. Di dalam ruang kontrol tersebut terdapat beberapa perlengkapan


diantarannya:
a. Tiga Buah Manometer, yaitu :

Manometer tekanan uap panas lanjut

Manometer tekanan air pengisi ketel

Manometer tekanan residu

b. Tiga buah lampu indicator

Drum level height

Drum level low

Drum level extra low

c. Water level indicator


d.

Baley meter control


Alat ini berfungsi untuk mengatur besar kecilnya bukaan damper pemasukan

udara dari IDF dan FDF.

24

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

e. Boiler Recorder
Alat ini berupa grafik (monograf) yang memiliki fungsi untuk mengetahui
stabilitas pengoperasian ketel seperti, jumlah uap yang diprosuksi dan jumlah
uap yang digunakan.
f. Dua buah amper meter
Amper meter digunakan untuk mengetahui beban yang digunakan oleh IDF
ataupun FDF
g. Tiga buah control burner
Alat ini digunakan untuk mengontrol penggunaan atau pemakaian bahan bakar

4.1.5 Cara Kerja Ketel Uap


Sistem kerja ketel uap pada PG. Kanigoro Madiun yaitu sistem kerja pipa air. Cara
kerja ketel uap pipa air adalah dimana pipa air mengalir di dalam pipa sedangkan pemanasan
dilakukan oleh gas-gas hasil pembakaran di luar pipa.
Oleh karena pipa air mempunyai luas panas yang sangat besar dibaningkan dengan
isi, sehingga penghasilan uapnya sangat besar. Ketel uap pipa air terutama terdiri dari pipapipa baja yang berdiameter kecil. Dinding-dinding pipa yang tipis dan letak pipa-pipa yang
curam sehingga perpindahan panas dari gas-gas hasil pembakaran memanaskan air pengisi
ketel dengan baik.

4.1.6 Peralatan Peningkat Kinerja Ketel Uap di PG. Kanigoro Madiun


Pada PG. Kanigoro Madiun terdapat beberapa alat yang digunakan sebagai
penunjang peningkatan efisiensi dari ketel uap jenis Cheng Cen ataupun jenis MAN. Adapun
alat-alat yang digunakan dalam pengoperasian ketel uap adalah sebagai berikut :
a. Ekonomiser
Perangkat ini berfungsi sebagai penukar kalor yang menaikkan suhu air yang
keluar dari pemanas air umpan (deaerator) yang tekanannya paling tinggi sampai ke
suhu jenuh yang sesuai dengan tekanan ketel uap yang digunakan (105 menjadi 130o
C) yang kemudian dimasukkan ke uuper drum ketel MAN dan Chengcen. Proses
pemanasan ini memanfaatkan panas sisa gas buang dari proses pembakaran baggase
yang memiliki tingkat temperature yang masih tinggi sebelum gas buang tersebut
dibuang ke lingkungan melalui cerobong.

25

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

b. Superheater
Perangkat ini berfungsi sebagai pemanas fluida kerja yang keluar dari drum atas.
Fluida yang keluar dari drum atas pada unit ketel uap masih dalam bentuk uap
basahsehingga fluida tersebut masih mengandung prosentase air. Maka untuk
menjadikan fluida tersebut benar-benar uap kering maka digunakan superheater sebagai
alat yang akan memanaskan fluida kerja sampai pada fasa uap panas lanjut. Peletakan
superheater ini bersebelahan dengan pipa-pipa ketel uap, sehingga fluida yang keluar
dari drum atas akan langsung masuk superheater sebelum menuju ke instalasi lainnya.
c. Air Heater
Alat ini seperti halnya dengan ekonomiser berfungsi memanaskan fluida kerja
tetapi pada air heater fluida yang dipanaskan adalah udara yang akan masuk ke dalam
ruang bakar ketel uap baik itu udara primer maupun udara sekunder. Air heater terdiri
dari saluran-saluran yang berupa pipa berpenampang kecil, pemanasan pipa-pipa yang di
dalamnya dilalui udara menuju ruang bakar ketel tersebut, dipanaskan dengan gas sisa
hasil pembakaran dari baggase yang akan dibuang ke lingkungan melalui cerobong.
Pada instalasi air Heater di PG. Kanigoro Madiun.
d.

Deaerator
Peralatan ini merupakan salah satu alat yang memegang peranan penting dalam
peningkatan efisiensi dari ketel uap. Fungsi dari alat ini antar lain:

Menyerap atau menghilangkan kandungan O2 atau gas-gas dari dalam air pengisi
ketel. Gas O2 sangat berbahaya bagi material ketel uap karena akan cepat
menimbulkan korosi.

Menyerap atau menghilangkan gas CO2 yang juga berbahaya bagi ketel uap karena
bila gas CO2 dan O2 bersenyawa dengan material dari ketel uap akan dapat
menimbulkan korosi dan erosi pada permukaan ketel.

Menaikkan suhu air pengisi ketel

Terdapat dua macam kipas yang digunakan, yaitu :

IDF (Induce Draft Fan)


Fan ini ditempatkan di dalam arus gas diantara pemanas awal udara dan
cerobong, sebelum atau sesudah pengumpul debu. Fan jenis ini membuang gas
buang ke atmosfir, dimana keseluruhan sistem berada pada tekanan pengukur
negatif. Fan ini harus menangani gas panas, termasuk udara semula, gas yang setara
dengan bahan bakar yang dipakai dan bocoran yang masuk ke sistem. Secara umum
26

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

kebutuhan daya oleh fan jenis ini lebih besar dari pada kebutuhan daya FDF (Force
Draft Fan)

FDF (Force Draft Fan)


Alat ini berfungsi untuk menarik udara luar dan menghembus ke dalam ruang
bakar sehingga proses pembakaran dapat berlangsung dengan sempurna. Sebelum
udara masuk ke dalam ruang bakar udara tersebut melalui air heater yang berfungsi
untuk menaikkan temperaturya. Fan jenis ini hanya menangani udara dingin
sehingga fan ini lebih menguntungkan dari pada IDF (Induce Draft Fan) karena
udara dingin memiliki volum spesifik yang lebih rendah dari pada udara panas
sehingga daya yang dibutuhkan untuk menggerakkan fan lebih rendah.

e. Burner
Alat ini berfungsi untuk mengabutkan minyak residu agar dapat terbakar dengan
sempurna. Minyak bakar tersebut sebelumnya harus dipanaskan terlebih dahulu oleh uap
sampai temperatur 90o C.
f. Water Treatment Plant
Water treatment plant merupakan suatu instalasi yang digunakan untuk
memurnikan air pengisi ketel, sehingga persyaratan air pengisi ketel dapat terpenuhi.

4.1.7 Bahan Bakar Ketel di PG. Kanigoro Madiun


Jenis bahan bakar yang digunakan dalam pengoperasian ketel sangat mempengaruhi
performansi dari kinerja ketel itu sendiri, adapun syarat utama kelayakan bahan bakar ketel
adalah :
a. Nilai pembakaran kalor yang tinggi
b. Banyaknya prosentase bahan bakar yang tidak terbakar
c. Prosentase kandungan air yang rendah
d. Mudah diperoleh, murah serta mudah dalam hal penyimpanan
Bahan bakar yang digunakan di PG. Kanigoro Madiun adalah ampas tebu (baggase)
dan kayu bakar
Secara ekonomis ampas tebu sangat potensial sebagai bahan bakar karena jumlahnya
yang melimpah, disamping nilai kalornya yang cukup tinggi. Ampas tebu dalam proses
produksi gula diperoleh dari sisa hasil pembakaran nira yang dilakukan di stasiun gilingan.
Kandungan ampas yang dihasilkan 46-49 % zat kering, 2-3 % Pol (gula). Ampas tebu yang
dihasilkan secara umum memiliki komposisi 51-54 % air, 12-15 % kadar sabut dan 3,5 %
Brix, sedangkan jumlah baggase adalah 30-35 % dari berat tebu dan nilai kalornya 160027

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

1800 kcal/kg. Hal tersebut dipengaruhi kandungan air dan gula di ampas. Pada PG.
Kanigoro Madiun ampas tebu diperoleh dari hasil pemerahan nira setelah pemerahan
terakhir yaitu pada unit mill yang ke lima. Ampas tebu dari unit gilingan inikemudian
dikirim menuju ke ruang bakar sebagai bahan bakar utama, tetapi apabila jumlah ampas
tebu tersebut melebihi dari kapasitas ruang bakar maka ampas tebu tersebut akan dikirim
menuju unit penyimpanan sebagai cadangan bahan bakar.

4.1.8 Uap Ketel


Air yang berada di dalam ketel mengalami proses pemanasan melalui serangkaian
tahapan, dimulai dengan pemanasan mula di ekonomiser lalu meuju drum dan pipa-pipa
pemanas pada ketel dan terakhir melalui pipa-pipa superheater. Pemanasan tersebut akan
mengakibatkan air yang ada di dalam ketel akan berubah fasa menjadi uap panas lanjut
sehingga ketika fluida kerja keluar dari unit ketel maka fluida tersebut betul-betul dalam
kondisi uap kering dengan temperature tinggi. Uap dalam proses produksi gula di PG.
Kanigoro Madiun sanagt memegang peran penting karena selain digunakan untuk
menggerakkan turbin san pompa juga digunakan untuk pemrosesan gula pada stasiun
masakan.
Uap kering yang dihasilkan oleh kedua jenis ketel akan dialirkan menuju ke instalasi
turbin-turbin penggerak, antara lain :

Instalasi turbin gilingan

Instalasi turbin generator listrik

Instalasi turbin crane cutter dan unigrator

Instalasi turbin IDF dan feed water pump


Uap bekas dari turbin IDF dan feed water pump serta generator listrik akan

bergabung dengan uap bekas dari instalasi turbin gilingan dan turbin cane cutter serta
unigrator dalam sebuah header uap bekas. Uap bekas gabungan tersebut kemudian
dialirkan sebagai pemanas di evaporator I, II dan voor cooker serta unit juice heater pan
masakan. Pada unit evaporator III, IV dan V selanjutnya menggunakan uap nira yang
dihasilkan pada proses pemanasan evaporator I dan II secara seri. Air kondensat dari
evaporator III, IV dan V ditampung pada water service tank, sedangkan air kondensat dari
pan masakan dan evaporator I dan II dipompakan ke water tank. Apabila masih terdapat
unsur gula pada air tersebut maka akan dilakukan pengiriman menuju service water tank.
Sementara itu air sebelumnya dilewatkan contaminant tank. Setelah air kondensasi tersebut
28

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

telah bebas dari unsur gula dan unsur lainnya maka air kondensasi ini akan dipompakan
menuju ketel uap kembali. Jika air kondensasi ini tidak mencukupi di dalam ketel maka
akan ditambahkan air pengisi ketel dari uap water tank yang telah dipanaskan.

4.2 Turbin Uap


4.2.1 Definisi Turbin Uap
Turbin uap adalah suatu penggerak mula yang mengubah energi potensial uap
menjadi energi kinetik. Energi kinetik ini selanjutnya diubah menjadi energi mekanis
dalam bentuk putaran poros turbin, langsung atau dengan bantuan roda gigi reduksi,
dihubungkan dengan mekanisme yang digerakkan. Tergantung pada jenis mekanisme yang
digerakkan, turbin uap dapat digunakan pada berbagai bidang industri, untuk pembangkit
tenaga listrik, dan untuk transportasi.

4.2.2 Klasifikasi Turbin Uap


Turbin uap dapat diklasifikasikan ke dalam katagori yang berbeda yang tergantung
pada konstruksinya, proses penukaran kalor, kondisi-kondisi awal dan akhir uap dan
pemakaiannya di bidang industri sebagai berikut :

4.2.2.1 Klasifikasi Turbin Uap berdasarkan Tingkat Tekanan


a. Turbin satu tingkat dengan satu atau lebih tingkat kecepatan yang biasannya
bekapasitas kecil, turbin ini kebanyakan dipakai untuk menggerakkan kompresor sentrifugal
dan mesin-mesin lain yang serupa
b. Turbin impuls dan reaksi nekatingkat : turbin ini dibuat dalam kapasitas yang luas
mulai yang kecil hingga yang besar.

4.2.2.2 Klasifikasi Turbin Uap berdasarkan Aliran Uap


a.

Turbin aksial, yang uapnya mengalir dalam arah yang sejajar terhadap sumbu turbin,
tegak lurus terhadap sudu jalan, pada turbin ini tingkat kecepatannya rendah.

b.

Turbin radial, yang uapnya mengalir dalam arah yang tegak lurus terhadap sumbu
turbin atau sejajar dengan sumbu jalan

29

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

4.2.2.3 Klasifikasi Turbin Uap berdasarkan Jumlah Silinder


a. Turbin silinder tunggal
b. Turbin silinder ganda
c. Turbin tiga silinder
d. Turbin empat silinder
Turbin nekatingkat yang rotornya dipasang pada poros yang sama dan dikoper
dengan generator tunggal yang dikenal sebagai turbin poros tunggal. Sedangkan turbin
dengan poros terpisah untuk masing-masing silinder yang dipasang sejajar satu dengan
yang lainnya dikenal sebagai turbin neka-aksial.

4.2.2.4 Klasifikasi Turbin Uap berdasarkan Metode Pengaturan


a.

Turbin dengan pengaturan pencekikan (throttling) yang uap barunya masuk melalui
satu atau lebih (yang tergantung pada daya yang dihasilkan) katup pencekik yang
dioperasikan serempak.

b.

Turbin yang pengaturan nozel uap barunya masuk melalui dua atau lebih pengatur
pembuka (opening regulator) yang berurutan

4.2.2.5 Klasifikasi Turbin Uap berdasarkan Aksi Uap


a.

Turbin impuls yaitu turbin yang energi potensial uapnya diubah menjadi energi kinetik
di dalam nozel atau laluan yang dibentuk oleh sudu-sudu diam yang berdekatan dan di
dalam sudu-sudu gerak, energi kinetik uap diubah menjadi energi mekanis; menurut
praktek turbin impuls yang dilakukan sekarang ini, pengklasifikasian ini adalah
relative, karena turbin ini beroperasi dengan derjat reaksi yang agak membesar pada
sudu gerak tingkat-tingkat yang berikutnya (pada turbin kondensasi).

b.

Turbin reaksi aksial adalah turbin yang ekspansi uapnya terjadi di antara laluan sudu
baik sudu pengarah maupun sudu gerak, tiap-tiap tingkat berlangsung hampir pada
derajat yang sama.

c.

Turbin reaksi radial tanpa sudu pengarah yang diam

d.

Turbin reaksi radial dengan sudu pengarah yang diam

4.2.2.6 Klasifikasi Turbin Uap berdasarkan Proses Penukaran Kalor


a.

Turbin kondensasi (condensing turbine) dengan generator, pada turbin jenis ini uap
pada tekanan lebih rendah dari tekanan atmosfer dialikan ke kondensor. Disamping itu
uap juga dicerat dari tingkat-tingkat menengahnya untuk memanaskan air pengisian
30

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

ketel, jumlah penceratan yang demikian biasanya dari 2-3 hingga 8-9. Kalor laten
selama proses kondensasi semuanya hilang pada turbin ini. Turbin kapasitas kecil pada
desain yang terdahulu sering tidak mempunyai pemanasan air pengisian regenerative.
Turbin kondensasi dengan satu atau dua penceratan dari tingkat menengahnya pada
tekanan tertentu untuk keperluan-keperluan industri dan pemanasan.
b.

Turbin tekanan lawan (back pressure turbine) uap buang dipakai untuk keperluankeperluan industri dan pemanasan, ke dalam turbin ini dapat ditambahkan (dalam
artian yang relative) turbin dengan kevakuman yang dihilangkan (deteriorated), yang
uap buangnya dapat dipakai untuk keperluan-keperluan pemanasan. Turbin tekanan
lawan (back pressure turbine) dengan penceratan uap dari tingkat-tingkatmenengahnya
pada tekanan tertentu; turbin jenis ini dimaksudkan untuk mensuplai uap pada
konsumen untuk berbagai kondisi tekanan dan temperature.

c.

Turbin tumpang. Turbin ini juga adalah jenis turbin tekanan lawan dengan perbedaan
bahwa uap buang dari turbin jenis ini lebih lanjut masih dipakai untuk turbin-turbin
kondensasi tekanan menengah dan rendah. Turbin ini, secara umum beroperasi pada
kondisi tekanan dan temperature uap awal yang tinggi dan dipakai kebanyakan untuk
membesarkan kapasitas pembangkitan pabrik dengan maksud untuk mendapatkan
efisiensi yang lebih baik.

d.

Turbin tekanan rendah ( tekanan buang ) yang uap buang dari mesin-mesin uap, palu
uap, mesin tekan dan lain-lain, dipakai untuk keperluan pembangkitan tenaga listrik.

e.

Turbin tekanan campuran dengan dua atau tiga tingkat tekanan, dengan suplai uap
buang ke tingkat-tingkat menengahnya
Turbin turbin yang disebutkan pada b sampai c biasanya mempunyai penceratan
untuk pemanasan air pengisian ketel secara regenerative, disamping penceratan uap
pada tekanan-tekanan tertentu untuk keperluan-keperluan lainnya.

4.2.2.7 Klasifikasi Turbin Uap berdasarkan Kondisi Uap pada Sisi Masuk Turbin
a.

Turbin tekanan rendah, yang memakai uap pada tekanan 1,2 sampai 2 atm

b.

Turbin tekanan menengah, yang memakai uap uap pada tekanan sampai 40 atm.

c.

Turbin tekanan tinggi, yang memakai uap pada tekanan diatas 40 atm

d.

Turbin tekanan sangat tinggi, yang memakai uap pada tekanan 170 atm atau lebih dan
temperature diatas 550C

e.

Turbin tekanan superkritis, yang memakai uap pada tekanan 225 atm atau lebih

31

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

4.2.2.8 Klasifikasi Turbin Uap berdasarkan Pemakaian di Bidang Industri


a.

Turbin stationer dengan kepesatan putar yang konstan dipakai terutama untuk
menggerakkan alternator

b.

Turbin uap stationer dengan kepesatan yang bervariasi dipakai untuk menggerakkan
pompa, pengedar udara (air circulator) dan lain-lain

c.

Turbin yang tidak stasioner dengan kepesatan yang bervariasi, turbin jenis ini biasanya
dipakai pada kapal-kapal uap, kapal lokomotif kereta api (lokomotif turbo)

d.

Semua jenis turbin yang dijelaskan di atas ini yang tergantung pada kepesatan putar
dapat dihubungkan langsung atau melalui roda gigi reduksi mesin-mesin yang
digerakan.

4.2.3. Cara Kerja Turbin Uap

Secara umum cara kerja turbin uap adalah sebagai berikut, turbin uap memiliki
bagian-bagian utama yaitu : nosel ekspansi, poros dan cakram dengan sudu-sudu yang
dipasang pada pinggirannya. Cakram merupakan bagian terpenting turbin yang dikenal
sebagai rotor, tang dipasang di dalam rumag turbin (turbine chasing). Bantalan-bantalan
luncur poros ditempatkan pada rumah bantalan yang dipasang pada dasar rumah turbin.
Pada turbin sederhana ekspansi uap diperoleh dari tekanan awalnya sampai ke
tekanan akhir di dalam satu atau dalam satu grup nozzel yang diletakkan pada stator turbin
dan ditempatkan di depan nozzel diikuti dengan penurunan kandungan kalornya (heat
content). Penurunan kandungan kalor yang terjadi di dalam nozzel ini selanjutnya akan
menyebabkan kenaikan kecepatan uap yang keluar dari nozzle. Energi kecepatan semburan
uap memberikan gaya impuls pada sudu-sudu dan melakukan kinerja mekanis pada poros
rotor turbin.
4.2.4 Bagian-bagian Turbin Uap

Bagian utama dari turbin uap terdiri dari bagian-bagian yang berputar yang
dinamakan rotor dan bagian yang diam yang dinamakan stator. Adapun bagian-bagian dari
turbin uap sebagai berikut :
a. Nozzel
Nozzle adalah bagian yang berfungsi untuk mengubah energi potensial menjadi
energi kecepatan atau energi kinetik dari uap. Pada nozzle inilah energi panas uap
diekspansikan (diturunkan tekanan dan temperaturnya) sehingga tenaga panas berubah
menjadi tenaga kinetik dan gerak, untuk selanjutnya memutar turbin sehingga poros turbin
32

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

berputar. Metode pembuatan nozzle dapat dibuat dengan cara cor yang satu kesatuan dengan
diafragma pertama dan di mesin seluruhya.
b. Blade (Sudu)
Sudu adalah bagian yang berfungsi mengubah energi kinetik uap dari nozzle menjadi
energi mekanik (putar) pada poros atau shaft. Sudu dapat dibuat dari baja tahan karat, baja
paduan mutu tinggi atau baja nikel dan khrom. Setiap beberapa buah blade dijadikan satu
segmen dengan menggunakan plat shrond sehingga kemampuan masing-masing blade
meningkat. Plat shrond yang melingkari blade bukan saja untuk memperluas konstruksinya,
tetapi juga untuk mengurangi jumlah fluida kerja yang mengalir dalam arah radial. Fluida
kerja yang mengalir melalui celah antar puncak blade dan stator serta juga guide blade dan
rotor tdak melakukan kerja memutar rotor. Oleh
karena itu keadaan ini merupakan kerugian yang harus dapat diatasi dengan jalan
mempersempit celah tersebut, tetapi harus dijaga agar rotor tidak bergesekan dengan stator
dalam segala keadaan.
c. Rotor (roda turbin)
Rotor terdiri dari piringan yang merupakan tempat penempatan sudu dan poros.
Antara rotor dan stator terdapat celah, hal ini dimaksudkan untuk memberikan pemuaian
relative. Bagian poros turbin pada daerah pemasangan packing carbon diberi lapisan
stainless steel yang berfungsi untuk mengurangi erosi dan korosi sehingga umur poros lebih
panjang. Disc blade dipasang pada poros dengan penyusutan dan diberi pasak. Setelah
semua bagian rotor tepasang lengkap, maka perlu keseimbangan statis untuk mengurangi
getaran.
e. Stator (rumah turbin)
Bahan untuk membuat stator adalah cast iron yang dibelah horizontal. Lubang
masuk dan keluar saluran uap ditempatkan pada stator bagian bawah, yaitu untuk
mempermudah perbaikan. Stator ini menerima / menahan yang hampir sama besarnya
dengan tekanan uap keluar turbin, sehingga untuk pengamanan maka stator bagian atas
dipasang kutub pengaman diri (safety warming valve)

33

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

4.2.5 Data Turbin Pembangkit Listrik


1. Turbin Uap Ebara
Pembuat

: Shimadzu

Tahun

: 1980

Temperature

: 330o C

Putaran / Menit

: 4570,6/1500 rpm

Tekanan Uap Baru

: 16 kg/cm2

Tekanan Uap Bekas

: 0,2 kg/cm2

Generator
Merk

: TOYO DENKU SEIZOKK

Tahun

: 1977

Daya

: 1500 kva

Putaran/Menit

: 1500 rpm

Voltage

: 400/230V

Sycles

: 50 HZ

Opwekker
Buatan

: TOYO DENKI

Tahun

: 1979

Daya

: 8 kw

Putaran/Menit

: 1500 rpm

Voltage

: 80 V

2. Turbin Uap Borsig


Pembuat

: Borsig (Berlin Tegel)

Tahun

: 1962

Temperature

: 350o C

Putaran / Menit

: 1500 rpm

Tekanan Uap Baru

: 15 kg/cm2

Tekanan Uap Bekas

: 0,2 kg/cm2

Generator
Merk

: TOYO DENKI SEIZOKK

Tahun

: 1962
34

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

Daya

: 1500 kva

Putaran/Menit

: 1500 rpm

Voltage

: 400/231V

Sycles

: 50 HZ

Opwekker
Buatan

: TOYO DENKI

Tahun

: 1962

Daya

: 0,35 kw

Putaran/Menit

: 1500 rpm

Voltage

: 230 V

35

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

BAB V
KEBUTUHAN UAP PG KANIGORO

5.1 Pembebanan ketel TM


5.1.1 Produksi Uap Ketel TM
Produksi uap Ketel MAN

= 12,2 ton/jam

Produksi uap Ketel Cheng cen = 14 ton/jam


Produksi uap Ketel TM

= 26,2 ton/jam

5.1.1 Kebutuhan uap turbin Ebara


Daya Turbin uap Ebara = 960 kW
Uap masuk = 16kg/cm2 ; t = 320 C ; h = 725 kcal/kg
Uap keluar = 0,5 kg/cm2 ; t = 117 C ; h = 645,47 kcal/kg
h2s = 620 kcal/kg
Efisiensi sistem =
Data giling 2015, daya terpakai rata-rata adalah 650 kW
Kebutuhan uap kering :

Keterangan :
G

: kebutuhan uap tiap jam (kg/jam)

: daya terpakai (kW)

HO

: (h1-h2s) selisih enthalpy (kcal/kg)


: efisiensi turbin (0,65)
: efisiensi generator (0,8)
: efisiensi reduction gear (0,91)

Rugi-rugi panas turbin uap ebara 2% - 3%,diambil 2,5 %


G = 0,025 x 10,45
= 0,26

36

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

5.1.2 Kebutuhan Uap Turbin Boursig


Daya turbin uap Boursiq = 960 kW
Uap masuk = 11kg/cm2 ; t = 250 C ; h = 701 kcal/kg
Uap keluar = 0,5 kg/cm2 ; t = 117 C ; h = 645,47 kcal/kg
h2s = 616 kcal/kg
Data giling 2015, daya terpakai rata-rata adalah 670 kW
Kebutuhan uap kering :

Rugi-rugi panas turbin uap boursig 2% - 3%,diambil 2,5 %


G = 0,025 x 9,17
= 0,23

5.1.3 Kebutuhan Uap Deaerator Ketel


Kapasitas Ketel

= 26,2 Ton/jam = 26200 kg/jam

Suhu air kondensat

= 80 C

Suhu air pengisi ketel = 105 C

5.1.4 Kebutuhan Uap Steam Washing


Kebutuhan uap pada steam washing sebesar 20 % dari berat gula yang dihasilkan.
(sumber: E. Hugot, 1986, hlm; 791)
Kapasitas giling

= 1659,8 TCD

Gula yang dihasilkan

= 118,36 Ton/hari = 4,931 Ton/jam

5.1.5 Uap Suplesi


Uap suplesi

= Uap produksi (Uap T.Ebara +uap T.boursig+ rugi-rugi turbin +


`Uap Deaerator + steam washing + losses)
= 26,2 Ton/ hari (10,45 ton/ jam + 9,17 Ton/jam + 0,49 ton/jam+
37

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

1,224 +0,98 + 0,8 ton/jam )


= 3,08 Ton/ jam

5.1 Tabel Neraca Uap Kering


Neraca Uap Kering Ketel (Ton/jam)
Pembebanan Ketel

26,2

Jumlah

26,2

Pemakaian uap :
Turbin Boursig
Turbin Ebara

9,17
10,45

Rugi-rugi turbin

0,49

Sream Washing

0,98

Deaerator

1,61

Suplesi

3,08

Losses

0,8

Jumlah

26,2

5.2 Pembebanan Ketel TR


5.2.1 Produksi Uap Ketel TR
Pembebanan ketel TR = 147,1 ton/8 jam = 18,39 ton/jam (berdasarkan water flow)

5.2.2 Kebutuhan Uap MU Gilingan


MU gilingan no. 1-2 dan 3-4
Daya mesin = 450 pk = 335,7 kW
Uap masuk = 6,5 kg/cm2 ; t = 170 C ; h = 668 kcal/kg
Uap keluar = 0,2 kg/cm2 ; t = 120 C ; h = 650 kcal/kg
h2s = 616 kcal/kg
Efisiensi mesin uap = 60 %
Kebutuhan uap :

38

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

5.2.3 Kebutuhan Uap MU Pompa Vakum VD dan VP


Daya mesin

= 100 pk = 73,5 kW

Uap masuk

= 6,5 kg/cm2 ; t = 170 C ; h = 662,24 kcal/kg

Uap keluar

= 0,5 kg/cm2 ; t = 110 C ; h = 643 kcal/kg

h2s

= 601 kcal/kg

Efisiensi mesin uap = 60 %


Kebutuhan uap :

Jumlah 2 buah, jadi 2 x

= 3440,56 kg/jam

5.2.4 Kebutuhan Pompa Nira Kotor


Daya mesin

= 50 pk = 36,75 kW

Uap masuk

= 6,5 kg/cm2 ; t = 170 C ; h = 662,24 kcal/kg

Uap keluar

= 0,5 kg/cm2 ; t = 110 C ; h = 643 kcal/kg

h2s

= 601 kcal/kg

Efisiensi mesin uap = 70 %


Kebutuhan uap :

5.2.5 Sugar Dryer


Kebutuhan uap di sugar dryer adalah 2-3 kg/100 kg gula yang dihasilkan. (sumber: E.
Hugot, 1986, hlm; 825)

5.2.6 Kebutuhan lain-lain meliputi sanitasi gilingan


Kebutuhan uap untuk sanitasi gilingan 0,3 % tebu

39

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

5.2.7 Kebutuhan Pelelehan Belerang, Krengsengan Sekitar 0,5 % Tebu

5.2.8 Losses Dalam Perjalanan Distribusi Sekitar 1 % UBA

Tabel 5.2 Neraca Uap Kering


Neraca uap Ketel Tekanan Rendah (Ton/jam)
Pembebanan Ketel TR

18,39

Suplesi dari MAN

3,08
21,47

Jumlah
Pemakaian uap :

13,74

MU gilingan 1-2 dan 3-4

3,4

MU pompa vakum VD dan VP


Pompa nira kotor
Sugar dryer

0,207

Sanitasi gilingan

0,32

krengseng

0,542

Losses

0,33

Suplesi untuk proses

2,20

Jumlah

21,47

5.3 Kebutuhan Uap Bekas untuk Proses

Tabel 5.3 Data Laporan Periode I (25 Juli 2015 - 15 Agustus 2015)
Uraian

% tebu

Tebu digiling
Nira Mentah

Ton/jam

% brix

9,38

13,14

69,15
103,55

112,25

Nira tapis % tebu

6,4

4,425

Penambahan CaOH

1,45

1,55

Flokulant
Blotong

% pol

0,21
4,22

4,57
40

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

Tabel 5.4 Suhu pada Pan Pemanas I-III


Uraian

PP I

PP II

PP III

Suhu nira masuk C

40

75

95

Suhu nira keluar C

80

100

105

Suhu uap masuk C

120

120

120

5.3.1 Pemanas pendahuluan I (PP I)

Dimana : m = berat nira (kg/jam)


cp = panas jenis nira
t = selisih suhu nira masuk dan keluar (t2-t1)

5.3.2 Pemanas pendahuluan II (PP II)


Susu kapur = 48426 kg/jam

41

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

5.3.3 Pemanas pendahuluan III (PP III)

5.3.4 Penguapan
Berat (G) NE

= 74,16 ton /jam

brix NE

= 11,36 %

brix NK

= 57,65 %

Tekanan uap bekas

= 0,5 kg/cm2

Kebutuhan uap untuk penguapan :

5.3.5 Masakan
brix NK

= 57,65 %

brix masakan A

= 95,25 %

Berat NK

= 13,59 Ton/jam
42

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

Kebutuhan uap untuk St. Masakan menurut TROMP adalah 1.74-2 dari air yang
diuapkan dalam nira kental. (sumber: E. Hugot,1986,hlm; 664)

= 10,72 ton /jam

Tabel 5.4 Perbandingan Penggunaan dan penghasil Uap Bekas


Uraian

Ton/jam

Juice Heater (PP) I-III

12,81

Evaporator (BP) I

16,17

Masakan

10,72
Jumlah

39,7

Tabel 5.5 Penghasil Uap Bekas


Penghasil UBE
MU gilingan 12 & 3-4
MU pompa vakum VD dan VP

Ton/jam
13,74
3,4

Pompa nira kotor


Turbin Boursig
Turbin Ebara
Suplesi untuk proses
Jumlah

9,17
10,45
2,20
39,70

43

Laporan Kerja
PG. Kanigoro Madiun
Periode 1 Agustus 2015 1 September

BAB VI
PENUTUP

6.1 Kesimpulan
Dari kegiatan PKL yang dilakukan di PG. Kanigoro mulai tanggal 1 Juli 1 September
2015, dapat disimpulkan sebagai berikut.
1. Mahaasiswa mendapatkan pengalaman sebagai berikut.
a. Mahasiswa mendapat pengetahuan tentang proses pabrikasi gula di PG. Kanigoro
Madiun, dan pengetahuan tentang cara kerja system tenaga uap yang meliputi turbin
uap, ketel, mesin uap
b. Mendapatkan pengetahuan tentang menganalisa steam balance pada PG. Kanigoro
Madiun
c. Mendapatkan pengetahuan tentang angka pengawasan turbin uap
2. Sumber daya listrik PG. Kanigoro berasal dari PLN, Generator Turbin Ebara 650 KW dan
Generator Turbin Boursig 670 KW.
3. Jika dilihat dari banyaknya air pengisi ketel,

Ketel TM (Chengcen & MAN)

menghasilkan uap 26,2 ton/jam dan untuk 6 ketel TR menghasilkan uap sebesar 18,39
ton /jam. UBA dari ketel TM digunakan untuk penggerak Turbin Ebara, Boursig dan
suplesi ke ketel TR. UBA dari TR digunakan untuk penggerak mesin uap dan proses
penunjang. UBE dari Turbin Ebara, Turbin Boursig Mesin uap akan difungsikan sebagai
pemanas di Pan Pemanas, Pan Penguapan dan Pan Masakan

6.2 Saran
1. Sebaiknya pipa-pipa di PG.Kanigoro diganti secara berkala untuk minimalisir kebocoran
yang mengakibatkan losses.
2. Agar ditingkatkan kembali untuk kebersihan dalam pabrik

44