Anda di halaman 1dari 65

BAB I.

PERPANGKATAN
DAN BENTUK AKAR
BENTUK AKAR

PERPANGKATAN

Pengertian:
an = b a =

Pengertian:

a n = a x a x a ..x a

1.

Sifat-sifat:

a x
a

2.

am
2. a m : a n = n = a m n ; a 0
a
3. (a m ) n = a mn
4. (a.b) = a b

an
a
5. = n ; b 0
b
b
6. a = 1, a 0

3.

4.

b =

a
=
b
a

5.

6.

mn

7.

m n

= a

ab =
a

ab

a
b

1. a m . a n = a m + n

Sifat-sifat:

n faktor

m
n

= a

a =

a .
m
mn

b
1
n

= a =

an =

mn

7. a n =

8. a m / n =

1
; a 0
an
n

am

Persamaan pangkat:

1. a f ( x ) = a g ( x )

f(x) = g(x)

2. a f ( x ) = a p

f(x) = p

8. a

x b

9. a

b . c

10.

a 2b =

Catatan :

x = (a b)

d = ac
a2 x

a +
a -

untuk a >0 dan a 1


Pertidaksamaan:

a f ( x) > a g ( x)

1. f(x) > g(x) untuk a > 1

2. f(x) < g(x) untuk 0<a <1


www.belajar-matematika.com - 1

bd

b =a

( a + b)
( a b)

Merasionalkan Penyebut :

1.

2.

3.

1
a+ b

1
a b

a
1
=
a
a

a
1

a+ b

1
a b

a b
a b

a+ b
a+ b

a b
ab

a+ b
a2 b

www.belajar-matematika.com - 2

Fungsi Logaritma:

BAB II. LOGARITMA

Fungsi logaritma meliputi fungsi invers dan fungsi


eksponen.

Pengertian:

ax = b

x = a log b
Persamaan logaritma:

Sifat-sifat:
y = a log x a y = x
1.

log a = x
jika x > 0, a > 0 dan a 1

2. log ab = log a + log b


fungsi logaritma dapat ditulis sbb:
3.

log ab = log a + log b


a
4. log
= log a log b
b
a
5. a log = a log a - a log b
b
x
log b
6. a log b = x
; x > 0 dan x 1
log a
7.

8.

f:x

log x atau y =f(x) = a log x

grafik fungsi logaritma merupakan invers dari grafik


eksponennya seperti diperlihatkan pada gambar:

log b n = n . a log b

log b

= b

9. a log b . b log c = a log c


Persamaan :
a

log f(x) = a log g(x) maka f(x) = g(x) > 0

Pertidaksamaan :
a

Dari gambar grafik fungsi g(x) = 2 log x adalah invers dari


fungsi grafik f(x) = 2 x

log f(x) > log g(x)


(i) f(x) > g(x) untuk a >1
f(x) < g(x) untuk 0<a<1
(ii) f(x) >0
(iii) g(x)>0

Himpunan Penyelesaiannya = (i) (ii) (iii)

www.belajar-matematika.com - 1

apabila fungsi logaritma f(x) = y =

log x maka

1. Gambar grafik jika a > 1

2 Gambar grafik jika 0<a<1

www.belajar-matematika.com - 2

BAB III. PERSAMAAN DAN


FUNGSI KUADRAT
PERSAMAAN KUADRAT
Bentuk Umum:

Menentukan Jenis Akar-Akar Persamaan Kuadrat


Menggunakan Diskriminan (D)
D = b 2 - 4ac
1. D > 0
Kedua akar nyata dan berlainan

ax2 + bx + c = 0 ; a 0
Pengertian:
x = adalah akar-akar persamaan
ax2 + bx + c = 0 a 2 + b + c = 0
Cara Menyelesaikan Persamaan Kuadrat:
1. Memfaktorkan:

2. D = 0
Mempunyai akar yang sama (x 1 = x 2 )
3. D < 0
akar tidak nyata
4. D = k 2 ; k 2 = bilangan kuadrat sempurna
kedua akar rasional

ax2 + bx + c = 0 diuraikan menjadi

Jumlah dan Hasil Kali Akar-Akar:

(x - x 1 ) (x - x 2 ) = 0 atau diubah menjadi

ax2 + bx + c = 0
b
c
x1 + x 2 = dan x 1 . x 2 =
a
a

bentuk

1
(ax + p) (ax + q)
a

dengan p + q = b dan pq = ac

Rumus-rumus yang lain:

dengan demikian diperoleh


p
q
x1 = dan x 2 = a
a

2. Melengkapkan kuadrat sempurna


(mempunyai akar yang sama)
( x p) = x
2

2p + p

3. Menggunakan rumus abc


x1, 2 =

b b 2 4ac
2a

(x 1 x 2 )

x1 - x 2 =

D
a

2. x 1 2 + x 2 2 = (x 1 + x 2 )2 2 x 1 x 2
3.

x 1 2 - x 2 2 = (x 1 - x 2 ) (x 1 + x 2 )

4.

x 1 3 + x 2 3 = (x 1 + x 2 )3 3 (x 1 x 2 ) (x 1 + x 2 )

5. x 1 3 - x 2 3 = (x 1 - x 2 )3 3 (x 1 x 2 ) (x 1 - x 2 )
6.

x + x2
1
1
+
= 1
x1
x2
x1 x 2

Menyusun Persamaan Kuadrat

Rumus Persamaan Kuadrat yang akar-akarnya x 1 dan x 2


adalah:
x2 (x 1 + x 2 )x + x 1 x 2 = 0

www.belajar-matematika.com - 1

FUNGSI KUADRAT
Bentuk Umum:

f(x) = ax2 + bx + c dengan a 0 dan a,b,c R

3. D < 0
Garis tidak menyinggung dan memotong
(terpisah)

Menggambar Grafik Fungsi Kuadrat


1. Tentukan titik potong dengan sumbu x
(y = 0)
2. Tentukan titik potong dengan sumbu y
(x = 0 )
3. Tentukan titik puncak/Ekstrim :
b 2 4ac
b

yaitu
,4a
2a

4. a. Apabila a > 0 grafik terbuka ke atas

Menentukan Persamaan Fungsi Kuadrat:

1. Jika diketahui titik puncak = ( x p , y p )


gunakan rumus: y = a (x - x p ) 2 + y p
2. Jika diketahui titik potong dengan sumbu x (y = 0)
yakni (x 1 ,0) dan (x 2 ,0)
Gunakan rumus: y = a (x - x1 ) ( x - x 2 )

b. Apabila a < 0 grafik terbuka ke bawah

3. Jika yang diketahui selain poin 2 dan 3 maka


gunakan rumus : y = ax2 + bx + c
Dari y = ax2 + bx + c diperoleh :

b
2a
2
b 4ac
2. Nilai ekstrim y eks = 4a
1. Penyebab ekstrim x = -

Kedudukan Garis r terhadap grafik fungsi


kuadrat:

1. D > 0
Berpotongan di dua titik

y eks = y min jika a > 0


y eks = y maks jika a < 0

2. D = 0
Menyinggung grafik (mempunyai satu titik
potong)

www.belajar-matematika.com - 2

BAB IV. SISTEM PERSAMAAN


LINEAR DAN KUADRAT

Cara penyelesaian SPLTV lebih mudah dengan


menggunakan metoda gabungan (eliminasi dan substitusi)
Sistem Persamaan Linear dan Kuadrat Dua
Variabel (SPLKDV)

Persamaan Linear:
1. Persamaan linear satu variabel :
ax + b = 0 dengan a 0
2. Persamaan linear dua variabel
ax + by = c dengan a dan b 0

y = ax + b
y = px 2 + qx + r

bentuk linear
bentuk kuadrat

Sistem Persamaan Kuadrat (SPK)


Sistem Persamaan Linear Dua Variabel (SPLDV)
a1x + b1y = c1
a2 x + b2 y = c2
dengan a 1 , a 2 , b 1 , b 2 , c 1 , c 2 R
Penyelesaian SPLDV dapat dilakukan dengan:

y = ax2 + bx + c
y = px 2 + qx + r

Cara penyelesaian SPLKDV dan SPK lebih mudah


dengan menggunakan metoda substitusi yaitu
mensubtitusi persamaan yang satu ke persamaan yang
lainnya.

1. Metoda Grafik
a. Menggambar grafik dengan metoda titik
potong sumbu
b. Bila kedua garis berpotongan pada satu
titik didapat sebuah anggota yaitu (x,y)
c. Bila kedua garis sejajar (tidak
berpotongan maka) maka tidak didapat
angota himpunan penyelesaian
d. Bila kedua garis berimpit maka didapat
himpunan penyelesaian yang tak
terhingga
2. Metoda Substitusi
Menggantikan satu variabel dengan variabel
dari persamaan yang lain
3. Metoda Eliminasi
Menghilangkan salah satu variabel
4. Metoda Eliminasi Substitusi
Menggabungkan metoda Eliminasi dan
Substitusi
Sistem Persamaan Linear Tiga Variabel (SPLTV)
a1x + b1y + c1z = d1
a2 x + b2 y + c2 z = d2
a3x + b3y + c3z = d3
www.belajar-matematika.com - 1

Pertidaksamaan Kuadrat:

BAB V. PERTIDAKSAMAAN

Langkah-langkah penyelesaiannya:

Pengertian:
Pertidaksamaan adalah kalimat terbuka dimana ruas kiri
dan kanannya dihubungkan dengan tanda
pertidaksamaan > (lebih dari), < (kurang dari) ,
(lebih besar dari dan sama dengan atau
(lebih kecil dari dan sama dengan).

1. Pindahkan semua suku ke ruas kiri


2. Tentukan pembuat nol ruas kiri
3. Tuliskan nilai-nilai tersebut pada garis bilangan
4. Berikan tanda setiap interval
5. Arsir sesuai dengan tanda pertidaksamaan
6. Interval-interval yang diarsir adalah jawabannya

Sifat-sifat Pertidaksamaan:
1. a < b b > a
2. Jika a >b maka :
a. a b > b c
b. ac > bc apabila c >0
c. ac < bc apabila c < 0
d. a 3 > b 3
3. Jika a > b dan b > c a > c
4. Jika a > b dan c > d a + c > b + d
5. Jika a > b > 0 dan c > d > 0 ac > bd
6. Jika a>b>0 maka :

7.

Pertidaksamaan Pecahan:

Penyelesaiannya dengan langkah persamaan kuadrat


dengan syarat penyebut 0
Pertidaksamaan Bentuk Akar:

Langkahnya adalah dengan mengkuadratkan kedua ruas


agar bentuk akarnya hilang
Pertidaksamaan Harga/Nilai Mutlak:
Pengertian nilai mutlak

x, jika x 0
|x| =
-x jika x < 0

a. a 2 > b 2
1
1
b.
<
a
b

Misal: |10 | = 10 dan | -10 | = - (-10) = 10

a
< 0 ab<0: b 0
b

Penyelesaian pertidaksamaan harga mutlak adalah dengan


menggunakan sifat-sifat berikut:

a
8. > 0 ab>0: b 0
b

Sehingga | x | tidak pernah negatif

1. | x | < a -a< x < a


2. | x | > a ; a > 0 x < -a atau x > a
3. | x | =

x2

Pertidaksamaan Linear :

4. | x | 2 = x 2
Dikerjakan dengan menggunakan sifat-sifat
pertidaksamaan

5. | x | < | y | x 2 < y 2
dengan syarat x, y, a R dan a > 0

www.belajar-matematika.com - 1

BAB VI.
LOGIKA MATEMATIKA
Konvers, Invers, Kontraposisi :
Ingkaran, Disjungsi, Konjungsi, Implikasi, Biimplikasi :
Tabel Kebenaran :
p
B
B
S
S

q
B
S
B
S

~p
S
S
B
B

~q
S
B
S
B

p q
B
B
B
S

p q
B
S
S
S

pq
B
S
B
B

p q
B
S
S
B

Ekuivalen/sama
Konvers :
Invers :
Kontraposisi :
Ekuivalensi :

Keterangan :
1. ~ p = ingkaran/negasi dari p
~ q = ingkaran/negasi dari q

q p
~p ~q
~q ~p
p q = ~q ~p = ~p q

2. p q = Disjungsi
Bernilai Benar jika ada salah satu dari p dan q benar
atau kedua-duanya benar)

Ingkaran/negasi:

3. p q = Konjungsi
Bernilai salah jika ada yang salah (jika salah satu dari
p dan q salah atau kedua-duanya salah)

~(semua p)
ada/beberapa ~p
~(ada/beberapa p) semua ~p

Negasi kalimat berkuantor :

Penarikan Kesimpulan :
4. p q = Implikasi
Bernilai salah jika p benar dan q salah (jika tidak
memenuhi kriteria ini nilainya benar)
5 . p q = Biimplikasi
Bernilai benar jika p dan q kedua-duanya bernilai benar
atau kedua-duanya bernilai salah
(kedua-duanya mempunyai nilai yang sama)
Ingkaran/negasi :
Pernyataan
pq
qp
~p ~q
~q ~p

Ingkaran/Negasinya
p ~q
q ~p
~p ~q
~p q

1. Modus Ponens:
p q (Benar)
p
(Benar)

q (Benar)
Lihat tabel berikut :
p
B
B
S
S

q
B
S
B
S

Lihat huruf yang berwarna merah:


jika p q benar, dan p benar maka q benar

atau:
~(p q) = ~p ~q
~(p q) = ~p ~q

~(p q) =

p ~q

pq
B
S
B
B

2. Modus Tollens:
p q (Benar)
~q
(Benar)
~p

(Benar)

www.belajar-matematika.com - 1

Lihat tabel berikut :

p
B
B
S
S

q
B
S
B
S

pq
B
S
B
B

Lihat huruf yang berwarna merah:


jika p q benar, dan ~q benar maka ~p benar
(q adalah S maka ~q adalah B, p adalah S maka ~p
adalah B)
3. Sillogisme
p q (Benar)
q r (Benar)

p r (Benar)
Lihat tabel berikut:
p
B
B
B
B
S
S
S
S

q
B
B
S
S
B
B
S
S

r
B
S
B
S
B
S
B
S

p q
B
B
S
S
B
B
B
B

q r
B
S
B
B
B
S
B
B

p r
B
S
B
S
B
B
B
B

terlihat dari huruf yang berwarna merah bahwa jika


p q Benar dan q r Benar maka p r adalah
Benar

www.belajar-matematika.com - 2

BAB VII. TRIGONOMETRI

5. tan (A + B) =

tan A + tan B
1 tan A. tan B

6. tan (A - B) =

tan A tan B
1 + tan A. tan B

Pengertian Sinus, Cosinus dan Tangen

Sin =
r

y
r

Rumus-rumus Sudut Rangkap :

y
Cos =

x
r

Tan =

y
x

1. sin 2A = 2 sin A cosA


2. cos 2A = cos 2 A - sin 2 A
3. tan 2A =

Hubungan Fungsi Trigonometri :

Rumus Jumlah Fungsi :

1. sin 2 + cos 2 = 1

2. tan =

sin
cos

3. sec =

1
cos

2 tan A
1 (tan A) 2

Perkalian jumlah/selisih

1. 2 sin A cos B = sin (A+B) + sin (A-B)


2 2 cos A sin B = sin (A+B) sin (A-B)
3 2 cos A cos B= cos (A+B) + cos (A-B)
4. -2sin A sin B = cos (A+B) cos(A-B)
Jumlah/selisih perkalian

1
4. cosec =
sin

1. Sin A + sin B = 2 sin

cos
sin

1
1
(A + B) cos (A B)
2
2

2. Sin A - sin B = 2 cos

1
1
(A + B) sin (A B)
2
2

5 . cotan =

6. tan 2 + 1 = sec 2

3. cos A + cos B = 2 cos

7. cot an 2 + 1 = cos ec 2

1
1
(A + B) cos (A B)
2
2

4. cos A - cos B = - 2 sin


Rumus-rumus Penjumlahan dan Pengurangan :

1. sin (A + B) = sin A cos B + cos A Sin B


2. sin (A - B) = sin A cos B - cos A Sin B
3. cos (A + B) = cos A cos B sin A Sin B
4. cos (A - B) = cos A cos B + sin A Sin B

www.belajar-matematika.com - 1

1
1
(A + B) sin (A B)
2
2

Kuadrant III :

Sudut-sudut istimewa :

00

30 0

45 0

Sin

Cos

Tan

2
2
3

2
1

60 0
2

90 0
3 1

Sin (180 0 + ) = -sin


Cos (180 0 + ) = -cos
tan (180 0 + ) = tan

2
3

Kuadrant IV :

Sin (360 0 - ) = -sin


Cos (360 0 - ) = cos
tan (360 0 - ) = -tan

Tanda-tanda fungsi pada setiap kuadrant :

Aturan sinus dan cosinus

C
II

b
Sin +

III
Tan +

IV

Cos +
aturan sinus

Kuadrant I

Kuadrant II Kuadrant III Kuadrant IV

+
+
+

180 0 - 180 0 +
+
+

Sin
Cos
Tan

360 0 -
+
-

a
b
c
=
=
sin
sin
sin

Aturan cosinus

1. a 2 = b 2 + c 2 - 2bc cos
2. b 2 = a 2 + c 2 - 2ac cos

Hubungan nilai perbandingan sudut di semua


kuadrant:

Kuadrant I
Sin (90 0 - ) = cos
Cos (90 0 - ) = sin
tan (90 0 - ) = cotan

3. c 2 = a 2 + b 2 - 2ab cos

Luas Segitiga

Luas segitiga =

1
ab sin
2

1
ac sin
2

1
bc sin
2

Kuadratn II :
Sin (180 - ) = sin
Cos (180 0 - ) = -cos
tan (180 0 - ) = -tan
0

Semua +

www.belajar-matematika.com - 2

Hubungan Koordinat Cartesius dan Koordinat Kutub :

Persamaan dan pertidaksamaan Trigonometri


1. Persamaan

P(x,y) koordinat cartesius


P(r, 0 ) koordinat kutub

a. sin x = sin , maka x1 = + k. 360 0


x 2 = ( 180 0 - ) + k. 360 0

0
x
P (x,y) P (r, 0 )
r=

x +y
2

Rumus umum penyelesaian persamaan trigonometri


adalah :

b. cos x = cos , maka x1, 2 = + k. 360 0


c. tan x = tan , maka x = + k. 180 0

0 didapat dari tan 0 =

y
x

Persamaan umum trigonometri adalah :

a cos x + b sin x = c : dimana c = k cos (x - )


P (r, 0 ) P (x,y)
x = r cos 0 ; y = r sin 0

dengan k =

a2 + b2 :

persamaan lengkapnya:

jadi , p (x,y) = p(r cos 0 , r sin 0 )

a cos x + b sin x = k cos (x - ) = c

Nilai Maksimum dan Minimum

didapat dari tan =

1. Jika y = k cos (x + n ) dengan k > 0 maka


a. maksimum jika y = k dimana cos (x + n ) = 1
sehingga (x + n )= 0
b. minimum jika y = -k dimana cos (x + n ) = -1
sehingga (x + n )=

b
a

Syarat agar persamaan a cos x + b sin x = c mempunyai


jawaban adalah :
c2 a2 + b2

2. Jika y = k sin (x + n ) dengan k > 0 maka


a. maksimum jika y = k dimana sin (x + n ) = 1
sehingga (x + n )=

2
b. minimum jika y = -k dimana sin (x + n ) = -1
3
sehingga (x + n )=
2

2. Pertidaksamaan

Pertidaksamaan-pertidaksamaan trigonometri seperti


sin ax c, cos ax c dan sebagainya dapat
diselesaiakan dengan menggunakan langkah-langkah
umum pertidaksamaan seperti :
- Diagram garis bilangan
- Grafik fungsi trigonometri

www.belajar-matematika.com - 3

Fungsi Trigonometri:

1. Fungsi Sinus : f(x) = sin x

.
Ciri-ciri grafik fungsi sinus (sinusoida) y = sin x
a. Mempunyai nilai maksimum 1 dan nilai minimu -1
b. Mempunyai amplitudo ( nilai maksimum nilai minimum) = (1 (-1)) = .(2) = 1
c. Memiliki Periode sebesar 2
d. Periodisitas fungsi : sin (x + k.2 ) = sin x, k bilangan bulat

2. Fungsi Cosinus : f(x) = cos x

Ciri-ciri grafik fungsi cosinus : y = cos x


a. Mempunyai nilai maksimum 1 dan nilai minimu -1
b. Mempunyai amplitudo ( nilai maksimum nilai minimum) = (1 (-1)) = .(2) = 1
c. Memiliki Periode sebesar 2
d. Periodisitas fungsi : cos (x + k.2 ) = cos x, k bilangan bulat

www.belajar-matematika.com - 4

2. Fungsi Tangen : f(x) = tan x

Ciri-ciri grafik fungsi y = tan x adalah :


a. Nilai maksimum = +~ (positif tidak terhinggaa) dan nilai minimum = - ~ (minus tak terhingga)
b. Mempunyai perioda sebesar
c. Periodaisitas fungsi tan (x +k. ) = tan x, k bilangan bulat

www.belajar-matematika.com - 5

BAB VIII. DIMENSI TIGA


3. Limas
Macam-macam Bangun Ruang :
1. Kubus :

1
luas alas x tinggi
3
Luas limas = luas alas + luas bidang sisi tegak
Volume Limas =

Kubus ABCD. EFGH di atas mempunyai rusuk-rusuk


yang panjangnya a.

4. Kerucut

Panjang diagonal bidang (AH) = a 2


Panjang diagonal ruang (BH) = a 3
Volume Kubus = a 3
Luas Kubus = 6 a 2

2. Balok:

Kerucut di atas mempunyai panjang jari-jari alas r, tinggi


t dan panjang garis pelukis s.
Balok ABCD.EFGH di atas mempunyai panjang p,
lebar l dan tinggi t.
Volume Balok = p x l x t
Luas Balok
= 2 ( p.l + l . t + p. t )

hubungan ketiganya dirumuskan sbb:


s2 = r2 + t2
Volume Kerucut =

1
2
r t
3

Luas Kerucut = r 2 + r s

www.belajar-matematika.com - 1

5. Bola
3.Bidang
D

Daerah dan Bidang:

Bola di atas mempunyai jari-jari r (diameter =

1
r)
2

4
r3
3
= 4 r2

Volume Bola =
Luas Bola

Daerah : mempunyai luas tertentu


Bidang : mempunyai luas tak terbatas ,
untuk menggambarkan bidang
hanya sebagian saja sebagai perwakilan
Daerah ABC daerah ABCD
Bidang ABC = bidang ABCD

Pengertian titik, garis dan bidang

1. Titik
Titik tidak mempunyai ukuran yang berarti tidak
mempunyai panjang, lebar atau tinggi sehingga titik
dikatakan berdimensi nol. Titik ditandai dengan tanda
noktah.

Jarak
1. Jarak antara dua titik

2. Garis

Jarak, Proyeksi dan Sudut

Jarak antara titik A dan B = panjang ruas garis AB


R

Perbedaan ruas garis dan garis:

Ruas garis PQ mempunyai panjang tertentu yaitu


sebesar jarak antara titik P dan titik Q
Garis mempunyai panjang tak hingga, garis tidak
mungkin digambar secara keseluruhan atau yang dapat
igambar hanya sebagian saja (yang tergambar masih
bisa diperpanjang.
Ruas garis PQ ruas garis QR
garis PQ = garis QR karena bila diperpanjang akan
mewakili garis yang sama

2. Jarak antara titik dan garis


A

Jarak antara titk A dan garis g = panjang ruas


garis AB (AB tegak lurus garis g)

www.belajar-matematika.com - 2

3. Jarak antara titik dan bidang


6. Jarak antara garis dan bidang yang sejajar

Jarak antara titik A dan bidang = panjang ruas


garis AB ( AB tegak lurus bidang )

garis g sejajar dengan bidang


jarak antara garis g dengan bidang = panjang
ruas garis AB (AB tegak lurus bidang dan
garis g)

4. Jarak antara dua garis sejajar

7. Jarak antara dua bidang yang sejajar

garis g sejajar garis h


jarak garis g dan garis h = panjang ruas garis AB
(AB tegak lurus garis g dan h)
5. Jarak antara dua garis bersilangan

Bidang sejajar dengan bidang


Jarak kedua bidang = panjang ruas garis AB
(AB tegak lurus dengan kedua bidang)

Proyeksi :

garis g bersilangan dengan garis h


1. Proyeksi titik pada garis
jarak garis g dan h = panjang ruas garis AB
(AB tegak lurus garis g dan h) sama dengan
point 3 di atas

Titik B adalah proyeksi titik A pada garis g


(AB tegak lurus garis g)

www.belajar-matematika.com - 3

2. Proyeksi titik pada bidang


Sudut

1. Sudut antar dua garis yang bersilangan

Titik B adalah proyeksi titi A pada bidang


(AB tegak lurus dengan bidang )
3. Proyeksi garis pada bidang

garis g dan h bersilangan


g // g dan h // h

a. Garis g menembus bidang

(g,h) = (g ' ,h ' ) = (g, h ' ) = ( g ' ,h)

2. Sudut antara garis dan bidang

garis BA menembus bidang di titik A


titik B adalah proyeksi titik B pada bidang
proyeksi garis BA pada bidang adalah
= ruas garis AB
b. garis g sejajar dengan bidang

(BA, bidang ) = (BA,AB)

3. Sudut antara dua bidang

Titik A dan B terletak pada garis g


titk A dan B merupakan proyeksi titik A dan B
pada bidang
Ruas garis AB adalah proyeksi garis g pada
bidang

( , ) adalah garis potong antara bidang


dan bidang .
AB dan BC tegak lurus ( , )
Sudut antara bidang dan :
(AB,BC) = ABC

www.belajar-matematika.com - 4

BAB IX. STATISTIKA

Contoh : hasil ulangan Matematika 5 siswa sbb:


6 8 7 6 9

Pengertian Statistika dan Statistik:


Statistika adalah ilmu pengetahuan yang membahas
metode-metode ilmiah tentang cara-cara pengumpulan
data, pengolahan, penganalisian dan penarikan kesimpulan.
Statistik adalah kumpulan data, bilangan ataupun
non bilangan yang disusun dalam tabel dan atau diagram
yang menggambarkan suatu masalah
Statitika secara umum dibagi menjadi dua macam:
1. Statistika Deskriptif:
Meliputi kegiatan-kegiatan mengumpulkan dan
mengelompokkan data, menyusun dan menyajikan
data dalam bentuk tabel atau grafik yang mudah
dipahami dan menganalisa tanpa mengambil
kesimpulan.
2. Statistika Inferensia atau induktif:
Meliputi penganalisian data agar diperoleh
kesimpulan secara umum

Angka masing-masing 6, 8, 7, 6, 9 disebut datum,


keseluruhan angka-angka disebut data
Data Kuantitatif: data dalam bentuk angka atau
bilangan
Terdiri dari 2 jenis:
1. Data diskrit atau cacahan : data diperoleh dengan cara
menghitung atau mencacah
misal: data siswa kelas 3 yang tidak lulus UNAS
2. Data Kontinu/ukuran : data diperoleh dengan cara
mengukur.
misal: data tentang berat siswa kelas 2 IPA

Data kualitatif : data berupa kategori yang


menunjukkan keadaan fisik objek
yang diamati
Terdiri dari 2 jenis:
1. Data nominal: data yang memerlukan subbagian
untuk melengkapi deskripsi data.
misal: warna kulit : sawo matang, putih, hitam

Populasi dan Sampel:


Populasi : keseluruhan objek yang akan diambil
datanya/ akan diteliti

2. Data ordinal : data yang memerlukan


pemeringkatan/tingkatan untuk melengkapi deskripsi
data.
misal: Kecepatan siswa dalam merespon pelajaran:
cepat, sedang, lambat.

Sampel : beberapa/sebagian populasi yang dipilih


untuk diteliti

Datum, data, data kuantitatif, data kualitatif

Penyajian Data:

Datum : informasi yang didapat dari pengamatan


terhadap objek, dapat berupa angka atau
lambang
Data : kumpulan dari datum-datum secara keseluruhan

Data yang telah dikumpulkan perlu disusun dan disajikan


dalam bentuk yang jelas dan baik agar mudah dipahami
untuk keperluan laporan dan atau analisa lebih lanjut.
Bentuk tersebut berupa tabel atau diagram.

www.belajar-matematika.com - 1

1. Penyajian data dalam bentuk diagram


a. Diagram garis :

Kelas interval:
Banyak data dikumpulkan dalam kelompok yang
disebut kelas interval
51 60 kelas interval pertama

b. Diagram batang

91 100 kelas interval kelima

Frekuensi:
Bilangan yang menyatakan banyak data pada setiap kelas
interval
Batas kelas:

c. Diagram lingkaran:

Nilai-nilai ujung pada kelas interval.


Ujung atas disebut batas atas
Ujung bawah disebut batas bawah
51, 61, 71, 81, 91 disebut batas bawah
60, 70, 80, 90, 100 disebut batas atas
Tepi kelas:
a. jika ketelitian hingga satuan , maka
- tepi bawah kelas = batas bawah kelas 0,5
- tepi atas kelas = batas atas kelas + 0,5

Daftar distribusi frekuensi:


Penyajian data berukuran besar (n 30) dapat
ilakukan dengan mengggunakan daftar distribusi
frekuensi

Nilai ulangan
Matematika

Banyak
siswa (f)

51 - 60
61 - 70
71 80
81 - 90
91 - 100

10
15
10
7
3

b. jika ketelitian hingga satu desimal, maka


- tepi bawah kelas = batas bawah kelas 0,05
- tepi atas kelas = batas atas kelas + 0,05
a. jika ketelitian hingga dua desimal , maka
- tepi bawah kelas = batas bawah kelas 0,005
- tepi atas kelas = batas atas kelas + 0,005

Panjang kelas:
Panjang kelas= tepi atas tepi bawah

www.belajar-matematika.com - 2

Histogram dan Poligram Frekuensi:


DATA TUNGGAL
Histogram:
1. Ukuran Pemusatan :
Untuk menyajikan data yang telah disusun dalam
distribusi frekuensi menjadi diagram, dibuat 2 sumbu
yang saling tegak lurus, sumbu datar untuk kelas interval
(tepi bawah dan tepi atas) , sumbu tegak untuk frekuensi

Terdapat nilai statistika yang dapat dimiliki oleh


sekumpulan data yang diperoleh yaitu :

a. Rata-rata

Rata-rata =

jumlah seluruh data


banyaknya data

Misal x1 , x 2 , x3 , , x n adalah sekumpulan data


yang telah diurutkan maka:
x =

x1 + x 2 + x3 + ... + x n
n

atau x =

1
n

x
i =1

x dibaca x bar adalah satuan hitung yang biasa


disebut dengan rataan atau mean

Poligram Frekuensi:
Tiap sisi atas batang yng berdekatan dihubungkan
dengan sebuah garis dan sisi terakhir dihubungkan
dengan setengah jarak kelas interval pada sumbu
mendatar maka akan terbentuk poligram frekuensi.

b. Rataan Sementara

Cara lain untuk menghitung rataan dengan cara


menentukan rataan sementara yaitu dengan mengambil
titik tengah sembarang kelas interval.
Misalnya diketahui data tunggal x1 , x 2 , x3 , , x n
dan rataan sementara yang ditaksir adalah x s maka
rataan data tersebut adalah :
x = xs +

di = x i - x s
x i = nilai interval (nilai data)
x s = nilai rataan sementara (nilai tengah interval)

www.belajar-matematika.com - 3

c. Median
d. Rataan Tiga

Nilai tengah yang membagi seluruh data menjadi dua


bagian yang sama setelah diurutkan
- Jika n ganjil maka mediannya adalah nilai data
n +1
ke
atau median = x n +1
2
2

Rataan Tiga =

1
( Q1 + 2 Q 2 + Q 3 )
4

e. Desil

Ukuran yang membagi data menjadi 10 bagian

- Jika n genap maka mediannya adalah rata-rata nilai data


n
n
ke
dan nilai data ke +1 atau
2
2

1
xn + xn
median =

+1
2 2
2

yang sama besar, didapatkan 9 buah desil yaitu


D 1 , D 2 , D 3 , . . ., D 9
Untuk menentukan desil ke-i dapat digunakan
rumus :
D i = x i ( n +1)
10

d. Modus

D i = desil ke-i
n = banyaknya datum (nilai data)

Data yang paling banyak muncul


2. Ukuran Letak:

x i ( n +1) = datum pada urutan ke


10

a. Kuartil

Jika median membagi data menjadi 2 bagian yang


sama maka kuartil membagi data menjadi 4 bagian
yang sama.
Untuk menentukan kuartil dari suatu data yang
telah diurutkan dapat dilakukan dengan
membaginya menjadi 4 bagian juga dapat
menggunakan rumus : Qi = x i ( n +1)

i (n + 1)
10

3. Ukuran Penyebaran :
a. Jangkauan Data

Selisih antara nilai data terbesar dengan data


yang terkecil
J = x maks - x min

dimana :

Qi = kuartil ke-i
n = banyaknya data

b. Statistik lima serangkai


Terdiri dari :
- datum(nilai data) terkecil (x min )
- datum terbesar (x max )
- Kuartil pertama (Q 1 )
- Kuartil kedua (Q 2 )
- Kuartil ketiga (Q 3 )
c. Rataan Kuartil

Rataan Kuartil =

b. Jangkauan Antar Kuartil (Hamparan)

Selisih antara Kuartil ketiga dengan kuartil


pertama
H = Q 3 - Q1
c. Simpangan Kuartil ( Jangkauan semi antar
kuartil)

adalah setengah dari hamparan.


Qd =

1
1
H = ( Q 3 - Q1)
2
2

1
(Q 1 + Q 3 )
2

www.belajar-matematika.com - 4

d. Langkah (L)

L=

DATA BERKELOMPOK
1. Ukuran Pemusatan Data

3
( Q 3 - Q1)
2

a. Rataan hitung:
Misalnya diketahui data dalam daftar distribusi
frekuensi .
Rataan data tersbut adalah :

e. Pagar Dalam

Pagar Dalam = Q 1 - L

f
x =

f. Pagar Luar

i =1

.x i

f
i =1

Pagar Luar = Q 3 + L
k
fi

g. Simpangan Rata-Rata (SR)

= banyaknya kelas
= frekuensi pada kelas ke-i

Seberapa jauh penyebaran nilai-nilai data


terhadap nilai rataan.
SR =

1
n

i =1

i =1

= n = menyatakan banyaknya data

b. Rataan Sementara

xi x

Misalnya diketahui titik tengah kelas


x1 , x 2 , x3 , , x n yang masing-masing
mempunyai frekuensi f 1 , f 2 , f 3 , ., f k maka rataan
datanya adalah:

n = banyaknya data
xi = data ke i
x = rataan

h. Ragam

Rata-rata kuadrat jarak suatu data dari nilai rataannya


S2 =

1
n

(x
n

i =1

= n menyatakan banyaknya data

c. Modus
Modus dari suatu data berkelompok adalah:

i. Simpangan Baku/ Standar Deviasi


1 n
xi x
n i =1

x = rataan

S2 =

f .d
f

x s = rataan sementara
di = xi - xs

n = banyaknya data
xi = data ke i

S=

x = xs +

1
M 0 = L +
1 + 2

M 0 = modus data berkelompok


L = tepi bawah kelas modus
c = panjang kelas (tepi atas tepi bawah kelas
modus)
1 = selisih frekuensi kelas modus dengan frekuensi
kelas sebelumnya
www.belajar-matematika.com - 5

2 = selisih frekuensi kelas modus dengan frekuensi


kelas sesudahnya

Contoh:

Nilai ulangan
Matematika

Banyak
siswa (f)

51 - 60
61 - 70
71 80
81 - 90
91 - 100

10
15
8
7
3

n
fk
c
Median = L + 2
f

L = tepi bawah kelas median


n = banyaknya data
f k = frekuensi komulatif kelas sebelum median
f = frekuensi kelas median
c =panjang kelas

2. Ukuran Letak Data


a. Kuartil
Kuartil data berkelompok dirumuskan sbb:

Letak modus data di atas adalah pada kelas ke 2


(jumlah frekuensi terbesar yaitu 15)

i. n

f
k
4
Qi = Li +
c
f

L = tepi bawah = 61 0.5 = 60.5


1 = 15 10 = 5 (10 adalah frekuensi kelas
sebelumnya)
2 = 15 8= 7

i
Li
n
fk
f
c

(8 adalah frekuensi kelas


sesudahnya.

c = 70.5 - 60.5 = 10

Sehingga modus dari data berkelompok tersebut


bisa didapat dengan memasukkan angka-angka di
atas ke dalam rumus.
1
M 0 = L +
1 + 2

b. Desil
Desil data berkelompok didapat dengan rumus:

i. n

10 f k
Di = Li +
c
f

5
= 60.5 +
. 10
5+7
= 60.5 + 4,167 = 64.667

d. Median
Median data berkelompok adalah:

= 1,2,3
= tepi bawah kuartil ke-i
= banyaknya data
= frekuensi komulatif kelas sebelum kuartil ke-i
= frekuensi kelas kuartil ke-i
= lebar kelas

i
Li
n
fk

= 1,2,3, , 9
= tepi bawah kelas interval yang memuat D i
= banyaknya data
= jumlah frekuensi semua kelas interval
sebelum kelas interval yang memuat D i
f = frekuensi kelas interval yang memuat D i
c = lebar kelas interval
www.belajar-matematika.com - 6

3. Ukuran Penyebaran Data


a. Jangkauan:

i. Angka Baku (Z)


Z=

H = Q 3 - Q1

xx
S

b. Simpangan Kuartil
1
(Q 3 - Q 1 )
2

Qd =
c. Langkah
L=

3
( Q 3 - Q1)
2

d. Pagar dalam
Pagar Dalam = Q 1 - L
e. Pagar Luar
Pagar Luar = Q 3 + L
f. Simpangan Rata-rata
k

f
SR =

i =1

| xi x |
k

f (x

i =1

g. Ragam
k

S2 =

i =1

f
i =1

h. Koefisien Keragaman (v)


S
(v) =
x 100%
x
S = Simpangan baku
x = Rataan hitung

www.belajar-matematika.com - 7

Terjadinya 2 kemungkinan kejadian yaitu :


AB, AC, AD, BA, BC, BD, CA, CB, CD, DA, DB, DC
= 12 kemungkinan

BAB X. PELUANG

AB BA
AC CA
AD DA

Prinsip/kaidah perkalian:
Jika posisi /tempat pertama dapat diisi dengan r 1 cara yang
berbeda, tempat kedua denan r 2 cara, dan seterusnya,
sehingga langkah ke n ada r n cara maka banyaknya cara
untuk mengisi n tempat yang tersedia adalah :

n= 4 ; r =2
Kasus di atas dapat diselesaikan dengan rumus ini :
n!
4!
= P24 =
(n r )!
(4 2)!

Prn =

r1 x r 2 x x r n

Contoh:

BD DB
CD DC
BC CB

4 x3x 2 x1
= 12 kemungkinan (sama dengan di atas)
2 x1

Nomor pegawai suatu pabrik terdiri atas 3 angka dengan


angka pertama tidak nol. Banyaknya nomor pegawai yang
genap adalah.

Contoh soal :

jawab:

Di suatu kelas akan dipilih ketua, sekretaris dan bendahara dar


orang calon. Banyak cara yang mungkin untuk memilih pengu
kelas tsb adalah.

Angka terdiri dari 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9 10 angka

jawab:

akan dibuat 3 digit XXX

diketahui calon= n = 6
posisi jabatan = r = 3

digit pertama : tidak ada angka 0, maka angkanya


berjumlah 10 1 = 9

sebagai gambaran :

digit kedua : angka penuh = 10


digit ketiga : nomor genap 0,2,4,6,8 = 5

misalkan 6 calon tersebut A, B, C, D, E dan F

Maka banyaknya nomor pegawai yang genap adalah:


9 x 10 x 5 = 450 nomor

Kaidah Permutasi dan Kombinasi :


1. Permutasi
a. Permutasi dari unsur-unsur yang berbeda

ABC ACB ; ABC CBA


ABC orangnya sama tetapi urutan posisi jabatan yang
berbeda.
ABC ACB
A sama tetapi B dan C berbeda
ABC = A ketua, B Sekretaris, C Bendahara
ACB = A ketua, B Bendahara, C Sekretaris
ini yang dinamakan urutan yang diperhatikan.
Gunakan rumus Prn =

Banyaknya cara untuk menyusun r buah unsur dari


n buah unsur yang berbeda dengan urutan
diperhatikan
n!
Rumusnya : Prn = n Pr =
(n r )!

P36 =

n!
(n r )!

6!
(6 3)!

6.5.4.3.2.1.
= 120
3.2.1.

Misalkan n = A,B,C,D
www.belajar-matematika.com - 1

b. Permutasi dengan beberapa unsur yang sama


Banyaknya cara untuk menyusun n buah unsur yang
terdiri dari r1 , r2 , r3 , , rn unsur yang sama adalah
Pr1n,r2

, rn

n!
r1!r2 !...rn !

P 3s = (3-1) ! = 2 ! = 2 kemungkinan

Banyaknya susunan berbeda yang dapat dibuat dari huruf


huruf MATEMATIKA adalah:

2. Kombinasi :

Banyaknya kemungkinan dengan tidak memperhatikan


urutan ada

Jawab :
Diketahui jumlah huruf =n = 10
Jumlah huruf yang > 1 M =2 = r1
A= 3 = r2
T = 2 = r3

P2101 ,3, 2 =

Misalkan n = A,B,C,D
dipilih 2 kejadian : AB, AC, AD, BA, BC, BD,
CA, CB, CD, DA, DB, DC
AB = BA
BD = DB
AC = CA
CD = DC
AD = DA
BC = CB
Ke 6 kejadian di atas adalah sama
sehingga dihitungnya 1

10!
2!3!2!.
10.9.8.7.6.5.4.3.2.1
= 151.200 susunan
2.1.3.2.1.2.1

c. Permutasi Siklis

Diketahui
n = 4 dan r = 2
C

B = B

B
A = A

Kemungkinan 2 :
A
B
C = C

n!
r!(n r )!

Kasus di atas dapat diselesaikan dengan rumus ini :

Kemungkinan 1:
A

Sehingga kemungkinan yang terjadi adalah 12 6 = 6


kemungkinan (tidak memperhatikan urutan ada)
Rumusnya : C rn = n C r =

Misal : ada 3 orang (A,B,C) duduk melingkar


maka posisinya sbb:

P ns = (n-1) ! ; n= banyaknya unsur; s = siklis


Permutasi siklis untuk 3 orang tsb bisa dicari dengan
menggunakan rumus ini. Yaitu:

Contoh soal :

Permutasi duduk melingkar seperti ini disebut permutasi


siklis, dirumuskan sbb:

contoh soal:

C
A =A

n!
4!
4!
= C 24 =
=
r!(n r )!
2!(4 2)! 2!2!
4 x3x 2 x1
=
= 6 kemungkinan
2 x1x 2 x1

C rn =

Dalam suatu acara silaturahmi yang dihadiri 20 orang,


setiap orang saling bersalaman. Banyaknya salaman yang
terjadi adalah.
jawab:

www.belajar-matematika.com - 2

AB = BA orangnya sama yang melakukan


salaman
dinamakan tidak memperhatikan urutan ada.

n (A) + n (A) = n (S)


bagi masing-masing dengan n(S) menjadi :

n = 20 ; r = 2

n!
Pakai rumus C rn =
r!(n r )!
=

n( A) n( A' ) n( S )
+
=
n( S ) n( S ) n( S )

20!
20!
=
2!(20 2)! 2!18!

P(A) + P(A) = 1 maka P(A) = 1 P(A)


Contoh:
Peluang satu kelas lulus UNAS adalah 0.97.
Peluang tidak lulus ujian adalah :

20.19
=
= 10.19 = 190
2.1

jawab:
P(A) = 1 P(A)
diketahui peluang lulus ujian = P(A) = 0.97
ditanya peluang tidak lulus = P(A)=

Peluang suatu kejadian :

Rumus peluang kejadian :


P(A) =

Pada diagram Venn di atas :

n( A)
n( S )

P(A) = 1 0.97 = 0.03


2. Kejadian Majemuk :

p(A) = peluang kejadian


n(A) = banyaknya kemungkinan kejadian A
n(S) = banyaknya kemungkinan kejadian sample

A. Kejadian saling lepas dan tidak saling lepas


a. Kejadian saling lepas

Contoh sederhana: sebuah dadu dilempar, berapa peluang


terjadi yang muncuk angka ganjil ?
semua angka dadu adalah 6 sehingga n(S) = 6
angka ganjil adalah 1, 3 dan 5 sehingga n(A) = 3
P(A) =

A B =
Kejadian A dan B tidak dapat terjadi secara bersamasama.

3
1
=
6
2

Diagram Venn:
s

Hukum-hukum Peluang :

1.
Kejadian saling komplemen
'
Jika A = kejadian bukan A (komplemen A) maka :

P( A ' ) = 1 P(A)
P (A B ) = P(A) + P(B)

didapat dari :

Contoh:
Dua buah dadu dilempar secara bersama-sama. Peluang
munculnya jumlah dadu 5 atau 8 adalah

A
www.belajar-matematika.com - 3

jawab:

P (A B ) = P(A) + P(B) - P (A B )

buat tabel ruang sample percobaan seperti di bawah:

Contoh soal:

Dadu terdiri dari angka 1 ,2,3,4,5, dan 6

Dari satu set kartu bridge diambil sebuah kartu. Peluang


terambilnya kartu berwarna hitam dan As adalah

1
2

1
(1,1)
(2,1)

2
(1,2)
(2,2)

3
(1,3)
(2,3)

4
(1,4)
(2,4)

5
(1,5)
(2,5)

6
(1,6)
(2,6)

(3,1)

(3,2)

(3,3)

(3,4)

(3,5)

(3,6)

(4,1)

(4,2)

(4,3)

(4,4)

(4,5)

(4,6)

(5,1)

(5,2)

(5,3)

(5,4)

(5,5)

(5,6)

(6,1)

(6,2)

(6,3)

(6,4)

(6,5)

(6,6)

n(S) = banyaknya kemungkinan kejadian sample =


36
Ada dua peluang kemungkinan yang terjadi :
1. jumlah dadu berjumlah 5 kita sebut peluang A
berjumlah 4 (warna merah)
2. jumlah dadu berjumlah 8 kita sebut peluang B
berjumlah 5 ( warna biru)
A dan B merupakan kejadian saling lepas karena
munculnya jumlah dadu baerjumlah 5 dan 8 terjadi
tidak secara bersamaan, ini ynag disebut dengan
kejadian saling lepas.
P (A B ) = P(A) + P(B)

n(S) = 52 (jumlah kartu)


A = kejadian terambilnya kartu hitam.
Ada dua kartu hitam yaitu sekop dan kriting.
masing-masing mempunyai 13 kartu,
sehingga n(A) = 2 x 13 = 26
B = kejadian terambilnya kartu as.
kartu as pada satu set kartu bridge terdiri dari 4 kartu,
sehingga n(B) = 4

Kartu hitam dan kartu as dapat terjadi secara bersamaan jika


yang terambil kartu as sekop dan kartu as keriting, sehingga
dan B adalah kejadian yang tidak saling lepas
sehingga n(A B) = 2

n( A)
4
n( B )
5
P(A) =
; P(B) =
=
=
n( S )
36
n( S )
36

P (A B ) = P(A) + P(B) - P (A B )
n( A) n( B) n( A B)
=
+

n( S ) n( S )
n( S )

4
5
9
1
+
=
=
36 36 36
4

P (A B ) =

jawab:
catatan:
kartu bridge terdiri dari 4 macam:
kartu sekop, kartu keriting, kartu wajik dan kartu hati
masing-masing berjumlah 13.
angka 1 s/d 10, Jack, Queen, King dan AS
Yang berwarna hitam : sekop dan keriting
yang berwarna merah: wajik dan hati

=
b. Kejadian tidak saling lepas
A B

26 4
2
28 7
=
+

=
52 52 52
52 13

3. Kejadian saling bebas dan tidak saling bebas

Kejadian A dan B dapat terjadi secara bersama-sama.


Diagram Venn:

a . Kejadian saling bebas.


Munculnya kejadian A tidak mempengaruhi peluang
terjadinya kejadian B.
Jika A dan B adalah dua kejadian yang saling bebas, maka
peluang terjadinya kejadian A dan B adalah :

P(A B ) = P(A) x P(B)

www.belajar-matematika.com - 4

Contoh:

P(B) + P(B) = 1
P(B) = 1 P(B) = 1 0.98 = 0.02

Sebuah dadu dan sebuah uang logam (koin) delempar


secara bersama-sama. Berapa peluang kejadian
munculnya gambar pada koin dan munculnya angka
ganjil pada dadu ?
jawab:
misal A= kejadian munculnya angka pada koin.
n( A)
1
P(A) =
=
n( S )
2
catatan:
koin terdiri dari angka dan gambar maka n(S) = 2
n(A) = gambar = 1
misal B = kejadian munculnya angka ganjil pada dadu
P(B) =

n( B )
3
1
= =
n( S )
6
2

Maka peluang siswa sekolah A lulus dan siswa sekolah B


tidak lulus adalah :
P(A B) = P(A) x P(B)
= 0.99 x 0.02 = 0.0198

b. Kejadian tidak saling bebas (bersyarat)


Kejadian A mempengaruhi peluang kejadian B .
Jika A dan B adalah dua kejadian tidak saling bebas, maka
peluang terjadinya kejadian A dan B adalah :
P(A B ) = P(A) x P(B|A)
P(B|A) = peluang terjadinya B setelah terjadinya A

catatan:
dadu terdiri dari 6 angka maka n(S) = 6
angka ganjil pada dadu terdiri dari 3 angka (1,3 dan 5)
maka n(B) = 3
maka peluang kejadian munculnya gambar pada koin
dan munculnya angka ganjil pada dadu :

contoh soal:
Sebuah kotak berisi 4 bola hijau dan 6 bola merah. Secara
acak diambil 2 bola dari kotak. Peluang kedua bola yang
terambil berwarna hijau adalah
jawab:
pengambilan bola pertama:

P(A B ) = P(A) x P(B)


1 1
1
= x =
2 2
4

Banyaknya bola pada pengambilan pertama adalah 4 + 6 =


10, maka n(S) = 10.
A adalah kejadian terambilnya bola hijau = 4

contoh kedua:

maka P(A) =

Peluang siswa sekolah A dan sekolah B lulus UNAS


berturut-turut adalah 0.99 dan 0.98.
Peluang siswa sekolah A lulus dan siswa sekolah B
tidak lulus UNAS adalah

n( A)
4
2
=
=
n( S ) 10 5

pengambilan bola kedua:

jawab:

Banyaknya bola pada pengambilan kedua10-1, maka


n(S) = 9. (bola berkurang 1)

P(A) = peluang siswa sekolah A lulus


P(B) = peluang siswa sekolah B tidak lulus

kejadian pertama dan kejadian kedua saling berpengaruh,


maka dikatakan kejadian tidak saling bebas.

P(A B) = P(A) x P(B)


P(A) = 0.99
P(B) = 0.98

P(B|A) =

n( B | A)
n( S )

bola hijau dianggap sudah terambil 1 maka n(B|A) = 3


www.belajar-matematika.com - 5

P(B|A) =

sehingga fH(A) = P(A) x N


1
= x 104 = 26
4

3 1
=
9 3

Maka peluang terambilnya 2 bola hijau adalah :


P(A B ) = P(A) x P(B|A)
2
1
2
=
x =
5
3 15
Frekuensi Harapan

Frekuensi harapan dari kejadian A adalah


fH(A) = P(A) x N
fH(A) = frekuensi harapan kejadian A
P(A) = peluang kejadian A
N = banyaknya pecobaan
Contoh Soal :
Suatu percobaan lempar undi dua mata uang logam
sebanyak 104 kali. Frekuensi harapan munculnya sisi
dua angka adalah
jawab:
ditanya . fH(A) = P(A) x N
- diketahui N = 104
- cari P(A) dimana :
n( A)
P(A) =
n( S )
Tabel ruang sample :
uang logam terdiri dari angka (A) dan gambar (G)

A
G

A
(A,A)
(G,A)

G
(A,G)
(G,G)

didapat n(A) = sisi dua angka (warna merah) = 1


n(S) = 4
P(A) =

n( A) 1
=
n( S )
4

www.belajar-matematika.com - 6

BAB XI. LINGKARAN

(x- x 1 ) (x- x 2 ) + (y- y 1 ) (y- y 2 ) = 0


Contoh soal:

Pengertian :
Lingkaran adalah tempat kedudukan titik-titik yang
berjarak konstan/sama terhadap sebuah titik tertentu.
Sebuah titik tertentu itu disebut pusat lingkaran dan titiktitik yang berjarak sama itu disebut jari-jari (r).

1. Persamaan lingkaran yang berpusat di (0,0) dan berjari jari


2 adalah .
jawab:
( x 0) 2 + ( y 0 ) 2 = r 2

x2 + y2 = r2

x2 + y2 = 22 x2 + y2 = 4
r
0

Persamaan lingkarannya adalah:


x2 + y2 = 4
2. Persamaan lingkaran yang berpusat di (5,2) dan berjari-jari
4 adalah.

Persamaan lingkaran:
1. Berpusat di O(0,0) dan berjari-jari r
( x 0) 2 + ( y 0 ) 2 = r 2

jawab:

x2 + y2 = r2

Suatu titik A (a,b) dikatakan terletak :

(x 5) 2 + (y 2) 2 = 4 2

a. pada lingkaran x 2 + y 2 = r 2 a 2 + b 2 = r 2
b. di dalam lingkaran x 2 + y 2 = r 2 a 2 + b 2 < r 2
c. di luar lingkaran x 2 + y 2 = r 2 a 2 + b 2 > r 2

2. Berpusat di A(a,b) dan berjari-jari r

Diketahui a = 3 dan b = 4

a. Menyinggung sumbu X, maka r = |b|


b. Menyinggung sumbu Y, maka r = |a|
c. menyinggung garis Ax + By + C, maka

(x a) 2 + (y b) 2 = r 2
(x 3) 2 + (y 4) 2 = r 2

Aa + Bb + C
A +B

Jadi persamaan lingkarannya adalah:


x 2 + y 2 - 10x - 4y + 13 = 0

jawab:

jika lingkaran berpusat di (a,b) :

x 2 - 10x + 25 + y 2 - 4y + 4 = 16
x 2 + y 2 - 10x - 4y + 25 + 4- 16 = 0
x 2 + y 2 - 10x - 4y + 13 = 0

3. Persamaan lingkaran yang berpusat di (3,4) dan melalui


titik (6,8) adalah.

(x a) 2 + (y b) 2 = r 2

r=

(x a) 2 + (y b) 2 = r 2

lingkaran melalui titik (5,2), maka titik tersebut berada


pada lingkaran. Maukkan titik tersebut ke dalam
persamaan lingkaran :

3. 2 titik ujung diameternya diketahui (x 1 ,y 1 ) dan


(x 2 ,y 2 ), maka persamaannya adalah :
www.belajar-matematika.com - 1

x 2 + y 2 - 2ax - 2by + a 2 + b 2 - r 2 = 0

(x 3) 2 + (y 4) 2 = r 2
(6 3) 2 + (8 4) 2 = r 2
3 2 + (-4) 2 = r 2
9 + 16 = r 2
25 = r 2
r = 25 = 5

persamaan terakhir dapat disempurnakan menjadi


persamaan berikut:
x 2 + y 2 + Ax + By + C = 0

1
A
2
1
B = -2b b = - B
2
2
2
2
C = a + b - r r2 = a2 + b2 - C

dengan A = -2a a = -

r diketahui maka persamaan lingkarannya:

(x 3) 2 + (y 4) 2 = r 2
(x 3) 2 + (y 4) 2 = 5 2
x 2 - 6x + 9 + y 2 - 8y + 16 = 25
x 2 + y 2 - 6x - 8y + 9 + 16 = 25
x 2 + y 2 - 6x - 8y + 25 - 25 = 0
x 2 + y 2 - 6x - 8y = 0

r=

Jadi persamaan lingkarannya adalah:


x 2 + y 2 - 6x - 8y = 0

a2 + b2 C
1 2 1 2
A + B C
4
4

Persamaan umum lingkaran adalah:


Pusat (a,b) dan jari-jari r atau

4. Persamaan lingkaran berpusat di (3,5) dan


menyinggung sumbu x adalah.

1
1
A, - B) dan r =
2
2

1 2 1 2
A + B C
4
4

jawab:
diketahui a = 3 dan b= 5
Menyinggung sumbu x maka r = |b| = 5

Pusat (-

(x a) 2 + (y b) 2 = r 2

1. Pusat dan jari-jari lingkaran x 2 + y 2 + 4x - 6y + 13 = 0


adalah..

contoh soal:

(x 3) 2 + (y 5) 2 = 5 2
x 2 - 6x + 9 + y 2 - 10y + 25 = 25
x 2 + y 2 - 6x - 10y + 9 + 25 - 25 = 0
x 2 + y 2 - 6x - 10y + 9 = 0

jawab:
Pusat (-

maka persamaan lingkarannya adalah:


2

x + y - 6x - 10y + 9 = 0

Persamaan Umum Lingkaran :


Lingkaran dengan pusat (a,b) dan jari-jari r adalah

apabila dijabarkan diperoleh :

x 2 - 2ax + a 2 + y 2 - 2by + b 2 = r 2

1 2 1 2
A + B C
4
4

x 2 + y 2 + Ax + By + C = 0 persamaan umum
lingkaran

(x a) 2 + (y b) 2 = r 2

1
1
A, - B) dan r =
2
2

x 2 + y 2 + 4x - 6y + 13 = 0 persamaan lingkaran
soal
maka diketahui A = 4, B = -6 dan C = 13
sehingga,
pusat = (-

1
1
1
1
A, - B) = (- .4, - .-6) = (-2,3)
2
2
2
2

www.belajar-matematika.com - 2

r=

1 2 1 2
A + B C
4
4

2. Apabila D=0
Garis g menyinggung lingkaran

1 2 1
.4 + (6) 2 13
4
4

garis g

4 + 9 13 = 0

Perpotongan Garis dan Lingkaran:

persamaan umum lingkaran:

3. Apabila D<0
Garis g tidak memotong dan menyinggung lingkaran

x 2 + y 2 + Ax + By + C = 0

garis g

garis g dengan persamaan:


y = mx + n
jika persamaan garis g disubstitusikan ke persamaan
lingkaran diperoleh:
x 2 + (mx + n) 2 + Ax + B (mx + n) + C = 0

contoh soal:

x 2 + m 2 x 2 + 2mnx + n 2 + Ax + Bmx + Bn + C = 0
(1 + m 2 ) x 2 + (2mn +A+Bm)x + n 2 +Bn +C = 0

Diketahui sebuah lingkaran x 2 + y 2 = 25 akan


menyinggung garis y = x + p apabila nilai p = .

Diskriminan:

jawab:

D = b 2 - 4ac

cara 1:
Persamaan lingkaran x 2 + y 2 = 25 (1)
Persamaan garis
y=x+p
(2)

Dimana b = 2mn +A+Bm


a = 1 + m2
c = n 2 +Bn +C
Ada 3 kemungkinan perpotongan garis g dengan
lingkaran:

1. Apabila D>0
garis g memotong lingkaran
garis g

substitusi (2) ke (1) :


x 2 + (x+p) 2 = 25
x 2 + x 2 + 2xp + p 2 = 25
2x 2 + 2xp + p 2 -25 = 0 .(3)
garis akan menyinggung lingkaran apabila
diskriminan (D) persamaan (3)= 0
D = b 2 - 4ac = 0
= (2p) 2 - 4.2. (p 2 -25) = 0
4 p 2 - 8 p 2 + 200 = 0

www.belajar-matematika.com - 3

- 4 p 2 + 200 = 0
4 p 2 = 200

Persamaan Garis Singgung Lingkaran

1. Garis singgung lingkaran melalui sebuah titik yang


diketahui pada lingkaran

p 2 = 50
p = 50
= 5 2
Garis y = x + p akan menyingung lingkaran apabila
p= 5 2
Cara 2 :
garis Ax + By + C akan menyinggung lingkaran maka
r=

A2 + B 2

x . x 1 + y. y 1 +

1
1
A (x + x 1 ) + B ( y + y 1 ) + C =0
2
2

1
1
A dan B ?
2
2
-awal dari persamaan lingkaran adalah Ax dan By
- karena ada tambahan menjadi x + x 1 sehinga menjadi
1
2 kali maka A nya menjadi
A demikian juga
2
dengan B

persamaan garis y = x + p
x-y +p=0
A = 1 ; B= -1 dan C = p

5=

b. Persamaan garis singgung melalui titik (x 1 , y 1 ) pada


lingkaran (x a) 2 + (y b) 2 = r 2 adalah :

c. Persamaan garis singgung melalui titik (x 1 , y 1 ) pada


lingkaran x 2 + y 2 + Ax + By + C = 0 adalah:

( x 0) 2 + ( y 0 ) 2 = 5 2
a = 0, b= 0 dan r =5

5=

x . x 1 + y. y 1 = r 2

( x- a) ( x 1 -a) + (y-b)(y 1 -b) = r 2

Aa + Bb + C

persamaan lingkaran x 2 + y 2 = 25

r=

a. Persamaan garis singgung melalui titik (x 1 , y 1 ) pada


lingkaran x 2 + y 2 = r 2 adalah :

dari mana

Aa + Bb + C
A2 + B 2
1.0 + (1).0 + p
12 + (1) 2

contoh soal:

1. Persamaan garis singgung di titik (3,2) pada lingkaran


x 2 + y 2 = 13 adalah..

jawab:
karena nilai p adalah nilai mutlak maka ada 2 nilai :
5=

p
2

x . x 1 + y. y 1 = r 2
p = - 5 2 atau 5 =

maka nilai yang memenuhi adalah:


p=

p=5 2

. x 1 = 3 ; y 1 = 2 ; r 2 = 13
maka persamaan garis singgungnya adalah :
x . 3 + y . 2 = 13
3.x + 2.y = 13

www.belajar-matematika.com - 4

2. Persamaan garis singgung melalui titik (5,1) pada


lingkaran x 2 + y 2 - 4x + 6y -12 = 0 adalah.

2. Garis singgung dengan gradien yang diketahui


a. jika garis y = mx + n menyinggung lingkaran
x 2 + y 2 = r 2 maka persamaan garis singgungnya
adalah :

jawab:
Cara 1:
Diketahui x 1 = 5 ; y 1 = 1; A = -4 ; B=6; C = -12
1
1
A (x + x 1 ) + B ( y + y 1 ) + C =0
2
2
1
1
5.x + y + . (-4) (x + 5) + .6 (y+1) 12 = 0
2
2
5x + y -2x -10 + 3y + 3 12 = 0
3x + 4y -19 = 0
x . x 1 + y. y 1 +

Lingkaran adalah berpusat di (0,0) sehingga persamaan


garis singgungnya adalah:
y 0 = m (x 0) r 1 + m 2

y = mx r 1 + m 2
b. jika garis y = mx + n menyinggung lingkaran
(x a) 2 + (y b) 2 = r 2 , maka persamaan garis
singgungnya adalah:

Persamaan garis singgungnya adalah =


3x + 4y -19 = 0

y b = m( x a ) r 1 + m 2

Cara 2 :
x 2 + y 2 - 4x + 6y -12 = 0

Contoh soal :

cari pusat dan r:


(x-2) 2 - 4 + (y+3) 2 - 9 12 = 0
(x-2) 2 + (y+3) 2 - 25 = 0
(x-2) 2 + (y+3) 2 = 25

Persamaan garis singgung pada lingkaran


x 2 + y 2 - 6x + 4y + 8 = 0 dan sejajar garis
4x 2y + 11 =0 adalah.
Jawab:

atau :
1
1
1 2 1 2
A, - B) dan r =
A + B C
2
2
4
4
A = -4; B = 6 ; C = -12
1
1
Pusat (- .-4, - .6) = (2, -3) a = 2; b = -3
2
2
1
1
(4) 2 + (6) 2 (12) =
r=
4 + 9 + 12
4
4
r = 25 r 2 = 25

y b = m( x a ) r 1 + m 2

Pusat (-

persamaan garis singgung:


( x- a) ( x 1 -a) + (y-b)(y 1 -b) = r 2
diketahui a = 2 ; b = -3 ; r 2 = 25 ; x 1 =5; y 1 = 1
( x- 2) ( 5 - 2) + (y + 3)(1+3) = 25
( x- 2) .3 + (y + 3)(4) = 25
3x 6 +4y +12 -25 = 0
3x + 4y -19 = 0

persamaan lingkaran : x 2 + y 2 - 6x + 4y + 8 = 0
A = -6; B= 4 ; C = 8
Pusat (-

1
1
A, - B) dan r =
2
2

Pusat (-

1
1
.-6, - .4 )= (3,-2) a = 3; b=-2
2
2

r=
=

1 2 1 2
A + B C =
4
4

9+ 48 =

www.belajar-matematika.com - 5

1 2 1 2
A + B C
4
4

1
1
( 6) 2 + ( 4) 2 8
4
4

Persamaan garis 4x 2y + 11 =0

Contoh soal:

11
2
misal garis tersebut adalah a, maka didapat
Gradient garis a = m a = 2,

Persamaan garis singgung melalu titik ( 0,5) pada lingkaran


x 2 + y 2 = 20 adalah

Misal gradient garis singgung pada lingkaran = m b


Karena sejajar maka m a = m b

titik (0,5) berada di luar lingkaran :


karena 0 2 + 5 2 > 20

4x + 11 = 2y 2y = 4x+11 y = 2x +

jawab:

catatan : m a . m b = -1 tegak lurus

persamaan garis singgung melalui titik (0,5):


y = mx +c
x 1 = 0; y 1 = 5
y - y1 = m ( x - x1) ;
y 5 = m(x-0)
y = mx+5 maka c = 5

y b = m( x a ) r 1 + m 2
y (-2) = 2 (x-3)
5 1 + 22
y + 2 = 2x 6 5 . 5
y = 2x 6 -2 5
y = 2x 8 5

cari nilai m

maka persamaan garis singgung pada lingkarannya


adalah :
y = 2x 8 + 5 = 2x 3 dan
y = 2x 8 - 5 = 2x 13

3. Garis singgung melalui sebuah titik yang berada di


luar lingkaran.

misal: nilai koordinat titik tersebut adalah (x 1 , y 1 )


dan menyinggung lingkaran ( x a) 2 + (y b) 2 = r 2
maka persamaan garis singgungnya adalah:
y - y1 = m ( x - x1)

y 1 - b = m (x 1 - a) + c ; dimana c = r 1 + m 2
c = r 1 + m 2 c 2 = r 2 (1 + m 2 )
25 = 20 (1+ m 2 )
25 = 20 + 20m 2
5 = 20m 2
1
m2 =
4
1
m=
2
masukkan ke dalam persamaan y = mx+5.
jika m=

1
1
y = x + 5 2y = x + 10 x 2y = -10
2
2

nilai m dan c didapat dari :


jika m = y 1 - b = m (x 1 - a) + c ; dimana c = r 1 + m 2

1
1
y = - x + 5 2y =- x + 10 x + 2y = 10
2
2

r
0

(x 1 , y 1 )
r

www.belajar-matematika.com - 6

BAB XII. SUKU BANYAK


Pengertian:
f(x) = a n x n + a n 1 x n 1 + a n 2 x n 2 ++ a 2 x 2 +a 1 x + a 0
adalah suku banyak (polinom) dengan :
- a n , a n 1 , a n 2 , .,a 2 , a 1 , a 0 adalah koefisienkoefisien suku banyak yang merupakan konstanta real
dengan a n 0
- a 0 adalah suku tetap yang merupakan konstanta real
- n merupakan pangkat tertinggi dari x

An = an
An 1 = An. h + an 1
An 2 = An1 . h + an 2 . .
..
..
A2 = A3. h + a2
A1 = A2. h + a1
A0 = A1. h + a0

x=h

a n a n 1

a n2 - - - a 2

A n .h A n 1 . h

a1

a0

A 3 .h A 2 .h A 1 .h

Menghitung nilai suku banyak:


An An 1

1. Metoda Substitusi :

An 2

A2

A1

A0

f(h)

Cara penyelesaian contoh metoda substitusi dapat


diselesaikan dengan cara Horner sbb:

Nilai suku banyak :


f(x) = a n x n + a n 1 x n 1 + a n 2 x n 2 ++ a 2 x 2 +a 1 x + a 0

f(x) = 4x 3 + 2x 2 + x - 3
untuk x = -2 didapat :

untuk x = h adalah :
f(h) = a n h n + a n 1 h n 1 + a n 2 h n 2 ++ a 2 h 2 +a 1 h + a 0
contoh:
jika f(x) = 4x 3 + 2x 2 + x - 3
nilai suku banyak untuk x = -2 adalah :
f(-2) = 4 . (-2) 3 + 2 .(-2) 2 + (-2) 3
= -32 + 8 - 2 - 3
= - 29

x = -2

-8 (+)
4

-6

-3

12 (+) -26 (+)


13

-29

hasil dari f(-2)

= kalikan dengan x = -2

2. Metoda Horner:
didapat f(-2) = -29

Nilai suku banyak :


f(x) = a n x n + a n 1 x n 1 + a n 2 x n 2 ++ a 2 x 2 +a 1 x + a 0

Pembagian Suku Banyak:


1. Dengan Pembagian Biasa:

untuk x = h adalah f(h) menggunakan Metoda Horner


diperlihatkan sbb:

Sisa pembagian oleh (x h) terhadap


f(x) = a n x n + a n 1 x n 1 + a n 2 x n 2 ++ a 2 x 2 +a 1 x + a 0
adalah P(h) atau f(x) = (x h) H(h)+ P(h)

www.belajar-matematika.com - 1

Dimana :
(x h) = pembagi
H(h) = hasil bagi
P(h) = sisa

a. Pembagian suku banyak dengan x - h


f(x) = 4x 3 + 2x 2 + x

Contoh sebelumnya :
Suku banyak f(x) = 4x 3 + 2x 2 + x - 3 dengan x = -2 atau
(x+2)
(1) (2) (3)
4x 2 - 6x +13
3

x +2
4x + 2x + x - 3
(4x . (x+2)) 4x 3 + 8 x 2 -

(13 . (x+2))

-8 (+)
4

-6

-3

12 (+) -26 (+)


13

-29

Hasil bagi =: 4x 2 - 6x + 13 dengan sisa = -29

(-6x . (x+2))

x = -2

- 3 dibagi dengan x+2

b. Pembagian suku banyak dengan ax + b

- 6 x 2 +x
- 6 x 2 - 12x
13x 3
13x +26
- 29

Pembagian suatu suku banyak oleh (ax + b) dinyatakan


sebagai berikut :
b
Diketahui, h =
maka bentuk (x h) dapat
a
dinyatakan sebagai :

Hasil bagi = H(h) = 4x 2 - 6x +13


Sisa = P(h) = -29

x h = ( x (-

Proses pengerjaan:
urutan 1 : 4x 3 dibagi dengan x+2 didapat 4x 2
2 : kalikan 4x 2 dengan x+2
didapat 4x 3 +8 x 2
3 : kurangi 4x 3 + 2x 2 dengan 4x 3 +8 x 2
didapat - 6 x 2 kemudian turunkan x
sehingga menjadi - 6 x 2 +x
4 : bagi - 6 x 2 dengan x+2 didapat - 6x
5 : kalikan - 6x dengan x +2
didapat - 6 x 2 - 12x
6 : Kurangi - 6 x 2 +x dengan - 6 x 2 -12x
didapat 13x kemudian turunkan -3
sehingga menjadi 13x 3
7 : bagi 13 x dengan x + 2 didapat 13
8 : kalikan 13 dengan x+2 didapat
13x + 26
9 : Kurangi 13x 3 dengan 13x + 26
didapat 29

b
b
)) =(x+ )
a
a

Pembagian suku banyak f(x) oleh (x +

b
) memberikan
a

hubungan berikut.
f(x) = (x +
=

b
) H(h) + sisa
a

1
(ax + b) H(h) + sisa
a

= (ax + b)

H ( h)
+ sisa
a

Contoh :
Tentukan hasil bagi dan sisa dari
12x 3 + 4x 2 - 27x 9 dibagi (2x + 3)

jawab:
x=-

didapat hasil bagi = 4x 2 - 6x +13 dengan sisa = -29

3
12
2

-27

-9

-18

21

12 -14

-6

+
2. Pembagian suku banyak dengan cara Horner

www.belajar-matematika.com - 2

12 x 2 14 x 6
Jadi hasil baginya adalah
2
2
= 6x - 7x - 3 dan sisanya adalah 0

- Jika pada suku banyak f(x) berlaku f(a)=0 , f(b) =0 dan


f(c)= 0 maka f(x) habis dibagi (x-a) (x-b) (x c)

c. Pembagian suku banyak dengan ax 2 + bx + c

- jika f(a) = 0 maka x-a adalah faktor dari f(x)

Dengan cara pembagian biasa:

- jika (x-a) adalah faktor dari f(x) maka x = a adalah akar


dari f(x)

contoh:
x 3 - x 2 + 4x 4 dibagi oleh x 2 - 1
(1) (2)
x-1

Akar-akar Suku banyak

1. Jika x 1 , x 2 dan x 3 adalah akar-akar persamaan


ax 3 + bx 2 + cx +d = 0 maka

x 2 - 1 x 3 - x 2 + 4x 4
(x . (x 2 -1)) x 3
-x
-

- x 2 +5x
(-1 . (x 2 -1)) -x 2
+1
5x 5
(berderajat lebih kecil dari x 2 - 1, maka
perhitungan selesai dan ini merupakan sisa)

x1 + x 2 + x 3 = -

b
a

x1 x 2 + x1 x 3 + x 2 x 3 =
x1 x 2 x 3

=-

c
a

d
a

2. Jika x 1 , x 2 , x 3 dan x 4 adalah akar-akar persamaan

Hasil bagi adalah x 1 dan sisa 5x - 5

ax 4 + bx 3 + cx 2 + dx + e = 0 maka

Teorema Sisa:

b
a

Jika f(x) dibagi g(x) mempunyai hasil h(x) dan sisa


s(x) ditulis :

x1 + x 2 + x 3 + x 4 = -

f(x) = g(x) h(x) + s(x)

x1 x 2 + x1 x 3 + x1 x 4 + x 2 x 3 + x 2 x 4 + x 3 x 4 =

c
a

x1 x 2 x 3 + x1 x 3 x 4 + x1 x 2 x 4 + x 2 x 3 x 4 = -

d
a

f(x) = suku banyak yang dibagi


g(x)= pembagi
h(x) = hasil bagi
s(x) = sisa pembagian
Jika f(x) berderajat n dan g(x) berderajat m (m n) maka
derajat h(x) dan s(x) masing-masing sebagai berikut.
derajat h(x) adalah (n m)
derajat maksimum s(x) adalah (m 1)
- jika h(x) = ax +b maka s(x) = konstan
- jika g(x) = ax 2 + bx +c maka s(x) = Ax + B

Apabila suku banyak f(x) :


- dibagi (x-a) maka sisanya adalah f (a).
b
- dibagi (ax-b) maka sisanya adalah f( )
a
- habis dibagi (x-a) maka f(a) = 0

x1 x 2 x 3 x 4 =

e
a

Akar-akar Rasional dari persamaan suku banyak:


Persamaan suku banyak :

a n x n + a n 1 x n 1 + a n 2 x n 2 ++ a 2 x 2 +a 1 x + a 0 =0
dapat diselesaikan dengan mencari nilai pengganti x yang
memenuhi persamaan suku banyak itu. Nilai x tersebut
dinamakan penyelesaian atau akar persamaan suku
banyak tersebut.

Teorema Faktor:

www.belajar-matematika.com - 3

Jika f(x) adalah suku banyak maka (x-h) merupakan


faktor dari f(x) jika h adalah akar dari persamaan suku
banyak f(x) = 0 .
Akar-akar persamaan suku banyak f(0) dapat dicari
dengan menggunakan urutan langkah-langkah sbb:

1. Menentukan akar-akar yang mungkin dari f(x) =0,


yaitu

f(2) = 16 60 20 + 24 = -40 x= 2 bukan akar


ambil nilai x = -2
f(-2) = 16 - 60 + 20 + 24 = 0 x = -2 adalah akar
persamaan
didapat dua nilai yaitu x = 1 dan x = -2
kalikan dua nilai sbb:

m
,
n

(x-1)(x+2) = x 2 + x - 2

dimana:
m = factor bulat positif dari a 0
n = factor bulat dari a 0

Bagi persamaan dengan nilai tsb :


x 2 -x -12

2. Akar-akar yang sebenarnya harus memenuhi f (

m
)=0
n

x 2 +x- 2

x 4 - 15x 2 - 10x + 24
x 4 + x 3 -2x 2 -

Contoh:

- x 3 -13x 2 -10x
-x 3 -x 2 + 2 x
-

f(x) = x 4 - 15x 2 - 10x + 24 = 0 maka

-12x 2 -12x + 24
-12x 2 -12x + 24

a n = 1 dan a 0 = 24
m = faktor bulat positif dari a 0 = 24,
yaitu 1, 2, 3, 4, 6, 8, 12, 24
n = faktor bulat dari a 0 yaitu , -1, 1, -2,2, -3,3, -6,6, -8,8
-12, 12, -24,24

0
( sisa 0 )
sehingga hasil akhirnya didapat :

m
akar yang mungkin adalah( ) : 1,-1,2,-2,3,-3,4,-4, 6,-6
n
,8,-8

f(x)= (x-1)(x+2)( x 2 -x -12) = 0 atau

substitusikan akar yang mungkin ke dalam persamaan


m
apakah f( ) = 0 ?
n

didapat akar-akar persamaan :

(x-1)(x+2) (x -4 ) (x +3) = 0

x = 1 ; x = -2 ; x= -3 dan x = 4

Karena soal berderajat 4 maka cari minimal 2 nilai akar


terlebih dahulu:
ambil nilai x=1 :
f(1) = 1 15 10 + 24 = 0 x = 1 adalah akar
persamaan
ambil nilai x = 2
www.belajar-matematika.com - 4

BAB XIII. FUNGSI KOMPOSISI


DAN FUNGSI INVERS

C. Fungsi Invers :
f

A. Definisi :
x

Relasi dari A ke B disebut fungsi apabila setiap


elemen himpunan A dipasangkan hanya satu kali pada
elemen himpunan B
y= f(x) ; artinya y merupakan fungsi x

f(x) = y f

A = daerah asal (Domain)


B = daerah jelajah (Kodomain)

(y) = x

Catatan:

a
b
c

x
y
z

a
b
c

B
x
y
z

Jika y = f(x) dan x = g(y), maka g merupakan invers dari f


dan f invers dari g.
Invers dari f(x) ditulis f 1 (x)
D. Hubungan komposisi dan Invers :
Jika gof(x) = h(x), maka :

Fungsi

Fungsi

a
b
c

x
y
z

a
b
c

B
x
y
z

a. h 1 (x) = ( gof ) 1 (x) = ( f 1 o g 1 )(x) = f 1 ( g 1 (x))


b. ( fog ) 1 (x) = ( g 1 o f 1 )(x) = g 1 ( f 1 (x))
c. g (x) = h o f 1 (x)
d. f(x)
= g 1 o h(x)
E. Rumus-rumus tambahan :

Bukan Fungsi

Bukan Fungsi

B. Komposisi Fungsi :
f
A
x

1. ( f g ) (x) = f (x) g (x)


2. ( f x g ) (x) = f(x) x g(x)

g
B
g(x)

f ( x)
f
3. (x) =
, dengan g (x) 0
g ( x)
x

C
g(f(x))

4. f n (x) = {f(x)} n

xb n
)
a
1

5. f(x) = a x n + b

gof
Jika fungsi f: A B dilanjutkan fungsi g: B C maka
dapat dinyatakan dengan
(g o f) : A C
Rumus :
(i) (fog)(x) = f(g(x))
(ii) (gof)(x) = g(f(x))

6. f(x) =

7. f(x) =

ax + b f

ax + b
f
cx + d

www.belajar-matematika.com - 1

(x) = (

(x) =

(x) =

xn b
a

a
dx + b
; x
cx a
c

BAB XIV. LIMIT FUNGSI

2. Bentuk tak tentu

a. membagi pembilang dan penyebut dengan pangkat


tertinggi penyebut

Pengertian :
Jika hasil substitusi langsung adalah tertentu, maka hasil
tersebut adalah hasil akhir, tetapi jika hasilnya tak tentu
maka gunakan teorema limit.
Limit Fungsi Aljabar
1. Bentuk tak tentu

~
dapat diselesaikan dengan rumus :
~

0
dapat diselesaikan dengan 2 cara :
0

Contoh :

x 3

Lim
Lim
x3
x2 x
=
x ~ x 2
x ~ x 2 + x 12
x 12
+ 2 2
2
x
x
x

Lim
=
x ~

a. Memfaktorkan :
Lim ( x a ) f ( x)
F ( x)
=
x a G ( x)
x a ( x a) g ( x)

Lim

=
Contoh :
Lim 2 x 2 2
Lim
=
x 1 x 1
x 1
Lim 2( x 1)( x + 1)
=
x 1
( x 1)

1 3

x x
1 12
1+ 2
x x

00
=0
1+ 0 0

Bentuk soal tersebut adalah seperti berikut:


Lim ax m + bx m 1 + ...

2( x 2 1)
( x 1)

x ~ px n + qx n 1 + ...
a
Jika m = 0 hasilnya
p
Jika m > n hasilnya ~
Jika m< n hasilnya 0

Lim 2( x + 1)
x 1
1
2(1 + 1)
=
= 4
1

maka dapat langsung dijawab dengan


x3
= 0 karena pangkat pembilang
x ~ x + x 12
< pangkat penyebut
Lim

b. LHospital
pembilang dan penyebut didifferensialkan

F ' ( x)
F(x) =
xa
x a G ' ( x)
Lim

Lim

Lim f ( x)
, Jika f(x) atau g(x) merupakan
x a g ( x)
bentuk akar, maka f(x) atau g(x) dikalikan dengan sekawan
f(x) atau sekawan g(x).

3. Untuk
Contoh :
Penyelesaian di atas dapat juga diselesaikan dengan
cara LHospital
Lim 2 x 2 2
Lim
=
x 1 x 1
x 1

4x
4.1
=
=1
1
1

(turunan 2 x 2 2 adalah 4x ; turunan x-1 adalah 1 )

Rumus lain:

Lim
b p
;
ax 2 + bx + c ax 2 + px + q =
x ~
2 a
berlaku jika konstanta kuadratnya sama (nilai a sama)

www.belajar-matematika.com - 1

Contoh:

Lim
x ~

(x

2 x + 5 x 2 + 2 x + 11 =

Diketahui : a = 1, b = -2 , p =2

b p
2 a

22
2 1

5.

Lim sin k ( x a)
=k
xa
xa

6.

Lim tan k ( x a)
=k
xa
xa

4
= -2
2

Fungsi Irasional:

Jika menemui pembilang atau penyebut mengandung


bentuk x - y maka bentuk tersebut disubstitusikan.

Contoh :

x y

x y

x+ y
x+ y

x+ y
x y

Limit Fungsi Trigonometri :

1.

Lim sin ax
Lim
Lim sin ax a
ax
=
=
=
x 0 bx
x 0 sin bx
x 0 sin bx b

2.

Lim tan ax
Lim
Lim tan ax
ax
a
=
=
=
x0
x 0 tan bx x 0 tan bx
bx
b

3.

Lim

Lim tan ax
sin ax
a
=
=
x 0 tan bx
x 0 sin bx
b

4.

Lim
Lim 2 sin 2 ax
1 cos 2ax
=
=
x0
x0
x2
x2

Lim 2 sin ax sin ax


= 2 . a.a= 2a 2
x0
x
x

catatan:
cos 2ax = cos 2 ax - sin 2 ax
cos 2 ax + sin 2 ax = 1
cos 2ax = 1 - sin 2 ax - sin 2 ax
= 1 - 2 sin 2 ax
www.belajar-matematika.com - 2

17. y = cot x y ' = - cosec 2 x


18. y = sec x y ' = sec x tan x

BAB XV
DIFERENSIAL (Turunan)

19. y = cosec x y ' = - cosec x cotan x


Jika y = f(x), maka turunan pertamanya dinotasikan
dy
dengan y =
= f ' (x)
dx
Lim
dy
f ( x + h) f ( x )
dengan
=
h0
dx
h

Penggunaan Turunan :
1. Garis singgung

Rumus-Rumus Diferensial:

1. y = k

y'= 0

2. y = k x n

y ' = k. n x n 1

3. y = sin x

y ' = cos x

4. y = cos x

y ' = - sin x

persamaan garis singgungya adalah y b = m (x a)


dimana m = f ' (x)

5. y = u v y ' = u ' v '


6. y = u. v
7. y =

apabila terdapat dua persamaan garis y= m 1 x + c 1 dan


y= m 2 x + c 2 dikatakan
- sejajar apabila m 1 = m 2
- tegak lurus apabila m 1 . m 2 = -1

y =u v+v u
'

u
v

'

y' =

'

u ' v v' u
v2

2. Fungsi naik/turun

8. y = k [f(x)] n y ' = k . n [f(x)] n 1 . [f(x)]

diketahui y = f(x);
- jika f ' (x) < 0 maka f(x) turun
- jika f ' (x) >0 maka f(x) naik

9. y = sin f(x) y ' = f ' (x). cos f(x)


10. y = cos f(x) y ' = - f ' (x). sin f(x)
11. y = sin f(x) y = n sin
'

n 1

'

f(x). cos f(x) . f (x)

12. y = cos n f(x) y ' = - n cos n 1 f(x). sin f(x) . f ' (x)
13. y = a

f ( x)

14. y = e f ( x )

y =a
'

f ( x)

. ln a . f(x)

y ' = e f ( x ) . f ' (x)

f ' ( x)
15. y = ln f(x) y ' =
f ( x)

16. y = tan x

y ' = sec 2 x =

1
cos 2 x

3. Menentukan titik stasioner


diketahui y = f (x).
Bila f ' (a) = 0 maka (a, f(a) ) adalah titik stasioner

- (a, f(a) ) titik minimum jika f '' (a) > 0


- (a, f(a) ) titik maksimum jika f '' (a) < 0
- (a, f(a) ) titik belok jika f '' (a) = 0
3. Menentukan Kecepatan dan percepatan
S = S(t) jarak yang ditempuh S merupakan
fungsi waktu (t), maka
- kecepatan v = S ' (t)
- percepatan a = S '' (t)
www.belajar-matematika.com - 1

BAB XVI. INTEGRAL

10. cos n (ax+b)sin(ax+b) dx =


11. 2 sin ax cos bx dx = sin

A. Integral Tak Tentu

k
x n +1 + c ; n -1
n +1
1
2. (ax + b) n dx =
(ax+b) n+1 + c ; a 0 dan n -1
a (n + 1)
1
3. dx = ln|x| + c
x
4. ( f ( x)dx g ( x)dx) = f ( x)dx g ( x)dx
1. k x n dx =

sin x dx + c

d
sin x
cos x
dx
4. ctgx dx =
dx =
dx = ln |sin x| + c
sin x
sin x

1
cos (ax+b) + c
a
1
6. cos(ax + b) dx = sin (ax+b) + c
a

sin(ax + b) dx = -

8. ctg (ax + b) dx =

1
ln|cos(ax+b)| + c
a

1
ln|sin(ax+b)| + c
a

9. sin n (ax+b) cos(ax+b) dx =

14. c sec 2 x dx = - ctg x + c


1
15. c sec 2 (ax+b)dx = - ctg (ax+b)+ c
a

3. Rumus-rumus Integral yang lain

d
cos x
sin x
3. tan x dx =
dx = dx
dx = - ln |cos x| + c
cos x
cos x

7. tan(ax + b) dx = -

1
tan (ax+b)+ c
a

17. c tan x csecx dx = -csec x + c

1. sin x dx = - cos x dx + c

5.

13. sec 2 (ax+b)dx =

16. tan x secx dx = sec x + c

2. Rumus Integral Fungsi Trigonometri

cos x dx =

( a + b)
( a b)
x dx + sin
x dx
2
2

12. sec 2 x dx = tan x + c

1. Rumus Integral Fungsi Aljabar

2.

1
cos n+1 (ax+b) +c
a(n + 1)

1
sin n+1 (ax+b) +c
a(n + 1)

1 2
x
1
a arc sin ( ) + x a 2 x 2 + c
2
a
2
x
x
( x = a sin ; sin = ; = arc sin ( ) )
a
a
1
1
2. a 2 + x 2 dx = a 2 ln |x + a 2 + x 2 | + x a 2 + x 2 +c
2
2
1.

a 2 x 2 dx =

3.

x 2 a 2 dx = -

4.

5.

6.

1 2
a ln |x + x 2 a 2 |
2
1
+ x x2 a2 + c
2

dx
a2 x2
dx
a +x
2

dx

x
= arc sin ( ) + c
a
= ln |x +

a2 + x2 | + c

= ln |x +

x2 a2 | + c

x a
1
dx
x+a
ln |
7. 2
=
| +c
2
a x
2a
xa
2

www.belajar-matematika.com - 1

8.

dx
1
x
= arc tan| | + c
2
a
+x
a

a. Jika f(x) > 0 (Kurva di atas sumbu x)

4. Integral Parsial

u dv = uv - v du
Didapat dari :
y = u.v dimana u = g(x) dan v = h(x)
y = u v + u v
= v u + u v

L=

f ( x) dx
a

dy
du
dv
= v.
+u.
dx
dx
dx

b. Jika f(x) < 0 (Kurva di bawah sumbu x)

(dikalikan dx)

dy = v du + u dv
d (u.v) = v du + u dv

d (u.v) = v du + u dv
u.v = v du + u dv

u dv

= uv - v du

L = - f ( x) dx =
a

f ( x) dx
b

B. Integral Tertentu
b

f ( x) dx = F(x) |
a

c. Jika f(x) > 0 dan f(x) < 0 (Kurva sebagian berada di


bawah sumbu x dan sebagian lainnya berada di atas
sumbu x)

= F(b) F(a)

1. Luas Daerah Antara Kurva dan Sumbu- sumbu


Koordinat

Luas daerah yang dibatasi oleh kurva y = f(x),


sumbu x dan garis-garis x = a dan x = b serta x =g(y),
sumbu y dan garis-garis y = a dan y = b dapat
dibedakan sbb
c

L = - f ( x) dx +
a

f ( x) dx
c

f ( x) dx +

f ( x) dx
c

www.belajar-matematika.com - 2

d. jika
g(y) > 0 (kurva berada di sebelah kanan sumbu y)

i
b

L=

g ( y) dy

L = - g ( y ) dy +

e. jika g(y) < 0 (kurva berada di sebelah kiri sumbu y)


=

g ( y) dy
c

g ( y) dy + g ( y) dy

2. Luas Daerah Antara Dua Kurva

a. Di atas sumbu x

L = - g ( y ) dy =
a

g ( y) dy
b

f. jika g(y) < 0 dan g(y) > 0 (kurva sebagian berada


di sebelah kiri sumbu y dan sebagian lainnya berada
sebelah kanan sumbu y)

L=

y2 dx - y1 dx = ( y 2 y1) dx

www.belajar-matematika.com - 3

b. Di bawah sumbu x

L = - y2 dx a

{ - y1 dx } = y1 dx - y2 dx

= ( y1 y 2) dx
a

c. Di sebelah kanan sumbu y

L=

x2 dy - x1 dy = ( x2 x1) dy

3. Volume Benda Putar

a. Diputar terhadap sumbu x maka,


V=

dx

b. Diputar terhadap sumbu y maka,


V=

x dy
2

www.belajar-matematika.com - 4

BAB XVII. PROGRAM LINEAR


Pengertian Program Linear :

Bukti :

x
y
+
= 1 ax + by = a.b
b
a

Gunakan persamaan 2 di atas :

Program Linear adalah bagian ilmu matematika terapan


yang digunakan untuk memecahkan masalah optimasi
(pemaksimalan atau peminimalan suatu tujuan) yang
dapat digunakan untuk mencari keuntungan maksimum
seperti dalam bidang perdagangan, penjualan dsb

y y1
x x1
=
y 2 y1
x 2 x1

Persamaan garis melalui (b,0) (x 1 , y 1 )


dan (0, a) (x 2 , y 2 )

Daerah Penyelesaian:.
Dalam penyelesaian persoalan program linear adalah
pemahaman dalam pembuatan grafik pertidaksamaan
linear yaitu penentuan daerah himpunan penyelesaian
dari suatu system pertidaksamaan linear.
Yang perlu diingat dalam pembuatan grafik
pertidaksamaan linear ini yaitu mengenai persamaan
garis.
1. Persamaan garis melalui suatu titik (x 1 , y 1 ) dengan
gradien m adalah:

y
xb
=
a
b
- by = a(x-b)

- by = ax ab
ab = ax + by
ax + by = ab terbukti

4. Dua gradien sama apabila dua garis saling sejajar.

(y - y 1 ) = m (x - x 1 )

y0
xb
=
a0
0b

(x 1 , y 1 )

2. Persamaan garis melalui titik (x 1 , y 1 ) dan (x 2 , y 2 )


adalah:
y y1
x x1
=
y 2 y1
x 2 x1

m1 = m 2
h1
h2

(x 1 , y 1 )

(x 2 , y 2 )

5. Hasil perkalian dua gradien adalah 1 apabila dua garis


saling tegak lurus
m 1 . m 2 = -1

p
3. Persamaan garis lurus yang memotong sumbu x (y=0)
di titik (b,0) dan memotong sumbu y (x=0) di titik (0, a)
adalah:
x
y
+
= 1 ax + by = a.b
b
a

h1

y
(0,a)

h2

ax + by = a.b

(b,0)

x
www.belajar-matematika.com - 1

Menentukan Sistem Pertidaksamaan Linear:

Contoh:
Tentukan persamaan garis dari gambar di bawah ini :

Untuk menentukan daerah himpunan penyelesaian


pertidaksamaan linear dapat dilakukan dengan
menggunakan metoda grafik dan uji titik.
Langkah-langkahnya ( ax + by c) yaitu :
1. Gambar garis ax + by = c
2. Lakukan uji titik dengan menentukan titik sembarang
(x,y) yang terletak di luar garis ax + by= c, kemudian
substitusikan ke dalam persamaan ax + by c.
a. Jika benar, maka himpunan penyelesaiannya adalah
daerah yang memuat titik tersebut dengan batas garis
ax + by = c
b. Jika salah, titik tersebut bukan himpunan
penyelesaiannya

garis h1 melalui (3,0) dan (0,2) ;


garis h1 h2 dan melalui (1,0).
persamaan garis h1 (gunakan rumus

x
y
+
=1 )
b
a

x
y
+
= 1 |x 6|
3
2
persamaan garis h1 2x + 3y = 6

Tanpa melakukan uji titik himpunan penyelesaian


pertidaksamaan dapat dilihat dari gambar berikut dimana
garis membagi bidang menjadi 2 bagian :
untuk a >0 dan b>0
y

3y = -2x + 6
2
y=- x+6
3

ax + by ab
(0,a)
ax + by ab

persamaan garis h2 :
h1 h2 sehingga m 1 . m 2 = -1
2
3
m 1 = - maka m 2 =
3
2
melalui (1,0)
(y - y 1 ) = m 2 (x - x 1 )
3
y0= (x1)
2
3
y = (x1)
2
2y = 3x 3
persamaan garis h2 adalah 3x-2y = 3

x
(b,0)
ax + by =c
untuk a > 0 dan b <0
y
ax - by -ab

(0,a)
ax - by -ab

x
(-b,0)

www.belajar-matematika.com - 2

Untuk a < 0 dan b > 0

x=2
titik potong dengan sb y jika x = 0 2y = 8
y= 4
didapat koordinat (2,0) dan (0,4)

-ax + by -ab
(b,0)
x
-ax + by -ab

(0,-a)

4
4x+2y=8
2

titik potong
2x+3y=6

y
Untuk a < 0 dan b <0
x

-ax by ab

(-b,0)

Untuk menentukan daerah himpunan penyelesaian, ujilah


titik (0,0). Titik(0,0) memenuhi pertidaksamaan
2x +3 y 6 ; 4x +2y 8 ; x 0 ; y 0, maka (0,0)
merupakan anggota himpunan penyelesaian.
(0,-a)
Daerah yang diarsir menunjukkan himpunan
penyelesaian dari system pertidaksamaan linear.

-ax by ab
y
Contoh:
Tentukan daerah himpunan penyelesaian dari system
pertidaksamaan :
2x +3 y 6 ; 4x +2y 8 ; x 0 ; y 0
untuk x dan y R

Tambahan:
Titik potong dua persamaan adalah:
Substitusikan persamaan 1 dan 2 :
2x + 3y = 6 | x 4 | 8x + 12y = 24
4x + 2y = 8 | x 2 | 8x + 4y = 16
8y=8
y=1

2x + 3y = 6
2x + 3. 1 = 6
1
x=1
2
1
titik potongnya adalah (1 , 1 )
2

jawab:

Langkah 1:
gambar persamaan 2x +3y 6
Buat garis 2x +3 y = 6
titik potong dengan sb x jika y=0 2x = 6
x=3
titik potong dengan sb y jika x = 0 3y = 6
y=2

Nilai Optimum (Maksimum dan Minimum) dalam daerah


penyelesaian
Untuk menentukan nilai optimum dalam daerah
penyelesaian, dapat ditentukan dengan menggunakan
metode titik pojok (titik ekstrim) atau garis selidik.

didapat koordinat (3,0) dan (0,2)

Contoh:
Jika diketahui system pertidaksamaan
2x +3 y 6 ; 4x +2y 8 ; x 0 ; y 0 untuk x dan y R,
Tentukan nilai optimum untuk A = x +3y dan B= 2x+5y
dimana x,y R
www.belajar-matematika.com - 3

Langkah 2 :
gambar persamaan 4x +2y 8
Buat garis 4x +2y = 8
titik potong dengan sb x jika y=0 4x = 8

Model Matematika

Jawab:
Model matematika adalah penerjemahan dari situasi yang
disajikan dalam bahasa sehari-hari menjadi bahasa
matematika (pertidaksamaan linear)

Contoh:
Q (0,2)

P= (1

1
,1)
2

Tempat parkir di suatu gedung mempunyai luas 800m 2 ,


untuk memarkir sebuah mobil diperlukan tempat seluas
10m 2 dan untuk suatu bus atau truk diperlukan tempat
seluas 20m 2 . Tempat parkir tersebut maksimal hanya dapat
menampung tidak lebih dari 50 mobil dan bus. Jika ongkos
parkir untuk mobil adalah Rp.2000,- dan untuk bus/truk
Rp.4000,- berapa ongkos maksimal parkir yang didapat ?.

x
O

R(2,0) (3,0)

titik P merupakan titik potong garis


2x + 3y = 6 | x 4 | 8x + 12y = 24
4x + 2y = 8 | x 2 | 8x + 4y = 16
8y=8
y=1

Jawab:
langkah 1 : buat model matematika dalam bentuk table

2x + 3y = 6
2x + 3. 1 = 6
1
x=1
2
titik potongnya adalah titik P (1

Jenis
Mobil
Bus
Tersedia

1
,1)
2

Luas
10
20
800

Banyak
X
Y
50

Diperoleh model matematika:

Daerah yang diarsir merupakan himpunan


penyelesaian dari system pertidaksamaan. Titik-titik
1
ekstrimnya adalah P(1 ,1), Q(0,2), R(2,0) dan
2
O(0,0).

10x + 20y 800 x + 2y 80


x + y 50
x 0
y 0
fungsi tujuannya adalah f(x,y)=2000x + 5000 y dengan syaratsyarat di atas.

Tabel.
Titik
X

Langkah 2: menggambar daerah penyelesaian

O
0

Y
A=x+3y

0
0

B=2x+5y

P
1
1
2
1
1
4
2
8

Q
0

Daerah 1 x + 2 y = 80

R
2

2
6

0
2

10

X
Y
Titik

0
40
(0,40)

80
0
80,0)

0
50
(0,50)

50
0
(50,0)

daerah 2 x + y = 50

dari tabel dapat disimpulkan bahwa :


nilai maksimum dari A adalah 6 , minimum adalah 0
nilai maksimum dari B adalah 10, minimum adalah 0

X
Y
Titik

www.belajar-matematika.com - 4

Titik potong garis x + 2 y = 80 dan x + y = 50


x + 2 y = 80
x + y = 50 y = 30
x + y = 50
x = 50 30 = 20
titik potongnya (30,20)

(0,50)

titik potong (20,30)

(0,40)

(0,0)
(50,0)
(80,0)
Daerah yang diarsir adalah daerah penyelesaianya

Langkah 3 : Menentukan nilai optimum fungsi tujuannya


Dengan menggunakan metoda titik-titk sudut :
Terdapat 4 titik sudut yaitu (0,0), (50,0), (20,30) dan (0,40)
Titik
X
Y
2000x+4000y

(0,0)

(50,0)

(20,30)

(0,40)

0
0
0

50
0
100.000

20
30
160.000

0
40
160.000

Jadi ongkos maksimal yang didapat adalah Rp.160.000


dengan jumlah parkir untuk mobil sebanyak 20 mobil dan
untuk bus/truk sebanyak 30 bus/truk
catatan:
nilai untuk titik (0,40) jumlahnya sama dengan untuk
(20,30) tetapi tidak mungkin satu lahan parkir hanya
digunakan untuk bus/truk saja sehingga nilai tersebut
diabaikan.

www.belajar-matematika.com - 5

BAB XVIII. NOTASI SIGMA,


BARISAN, DERET DAN INDUKSI
MATEMATIKA

KU

4.

i =1

= K U i
i =1

(U i Vi ) =

5.

i =1

Notasi Sigma :

U i =

6.

adalah notasi sigma, digunakan untuk menyatakan

penjumlahan berurutan dari suatu bilangan yang sudah


berpola.
merupakan huruf capital S dalam abjad Yunani
adalah huruf pertama dari kata SUM yang berarti
jumlah.

i =1
n

U i =

7.

i =1

Bentuk umum notasi sigma:

U i +
i =1

i =m+ p

U
i =2

9. a.

U i = U 1 + U 2 + U 3 + . . . + U n

i = m +1

U i p =

U
i =1

dibaca penjumlahan suku U i untuk i=1 sampai

b.

(U i Vi ) 2 =
i =1

; dimana 1< m < n

n p

i =m p

(U i + Vi ) 2 =
i =1

i =1

i 1

i =1

n +1

i =0

i =m

i =1

U i +1 =

n+ p

U i

n 1

U i =

8.

i+ p

U i + 2

U iVi +

i =1

U i - 2
2

i =1

i =1

U iVi +
i =1

i =1

V
i =1

dengan i=n
Barisan dan Deret Aritmetika (Deret Hitung):

i = indeks penjumlahan
i =1 disebut batas bawah penjumlahan
i = n disebut batas atas penjumlahan
{1,2,3,,n} adalah wilayah penjumlahan

Suatu barisan U 1 , U 2 , U 3 ,, U n 1 , U n disebut barisan


aritmetika jika selisih dua suku sebelum dan sesudahnya tetap,
dimana selish tersebut dinamakan beda (b).

Contoh:
b = U 2 - U 1 = U 3 - U 2 = U n - U n 1
2 + 4 + 6 + 8 + 10 + + 100 dapat ditulis dengan
50

notasi sigma yaitu

2i
i =1

Sifat-sifat notasi sigma:

Bentuk umum barisan aritmetika :


a , a+b, a +2b,, a+(n-1)b

Bentuk umum deret aritmetika:

1.

U
i =1

= U1 + U 2 + U 3 + . . . + U n

a + (a+b) + (a+2b) + + {a+(n-1)b}


dimana:

2.

U
i =1

U
k =1

3.

a = suku pertama
b = beda
n = banyak suku

= nK ; dimana K adalah konstanta

i =1

www.belajar-matematika.com - 1

Rumus-rumus :
1. Suku ke n barisan aritmetika (U n ) ditulis sbb:

2. Menentukan banyaknya suku baru (n ' )


Barisan lama : U 1 , U 2 , U 3 ,, U n 1 , U n

U n = a + (n-1) b
Barisan baru: U 1 , ,U 2 ,, U 3 ,, U 4 , U n
2. Jumlah n suku pertama deret aritmetika (S n ) ditulis
sbb:
n
S n = U 1 + U 2 + U 3 + . . . + U n = (a + U n )
2
n
= (2a +(n-1) b)
2
hubungan U n dan S n adalah:

k suku
banyaknya suku baru: n ' = 2 + k = 2 +(2-1)k

U n = S n - S n 1

3. Jika n ganjil, maka suku tengah barisan aritmetika (U t )


ditulis sbb:
Ut =

k suku k suku k suku k suku


dari barisan baru dapat dilihat bahwa U n ' = U n
a. jika banyaknya suku =2
U 1 , ,U 2

1
(a + U n )
2

b. jika banyaknya suku =3


U 1 , ,U 2 ,, U 3
k suku k suku
banyaknya suku baru: n ' = 3 +2 k = 3 +(3-1)k
c. . jika banyaknya suku =4
U 1 , ,U 2 ,, U 3 ,, U 4

Sisipan:
Suatu barisan aritmetika :

k suku k suku k suku

a , a+b, a +2b,, a+(n-1)b

banyaknya suku baru: n ' = 4 +3 k = 3 +(4-1)k

apabila diantara dua suku disisipkan k buah bilangan , maka


barisan aritmetika yang baru adalah sbb:
a , (a+ b ' ), (a+2 b ' ),,(a+k b ' ),{a+(k+1) b ' },
k buah bilangan sisipan
U 1 barisan lama
U 2 barisan lama

Jadi, jika banyaknya suku adalah n buah maka banyaknya suku


baru adalah:
n ' = n + (n-1) k
3. Jumlah n suku setelah sisipan (S n ' )
Sn

'

n'
n'
'
'
=
(a + U n ) atau S n = { (2a + (n ' -1) b ' }
2
2

dengan b ' = beda baru setelah ada k bilangan sisipan


'

1. Beda barisan baru (b )


hubungan barisan baru dan lama :
a +b = a+(k+1) b '
b = (k+1) b '
b
b'=
k +1

U n ' = U n maka,
Sn '=

n'
(a + U n )
2

contoh soal sisipan :

1. Antara bilangan 60 dan 110 disisipkan 10 bilangan


sehingga bersama kedua bilangan semula terbentuk deret
b = beda deret lama
'
aritmetika. Tentukan jumlah deret yang terbentuk .
b = beda deret baru
k = banyaknya bilangan yang disisipkan
www.belajar-matematika.com - 2

jawab:

sebelum dan sesudahnya selalu tetap, perbandingan dua suku


tersebut disebut pembanding atau rasio (r).

banyaknya suku awal = 2 n


deret setelah sisipan 60+ + 110

Jadi r =

U
Un
U2
= 3 = . . .=
U1
U2
U n 1

Bentuk umum barisan geometri:


a, ar, ar 2 , ar 3 , . . . , ar n 1 , ar n

10 bilangan
Banyaknya suku baru: n ' = n+(n-1)k
= 2+(2-1)10 = 12
Jumlah deret yang terbentuk :
n'
Sn '=
(a + U n )
2
12
=
(60+110)
2
= 1020

Bentuk umum deret geometri:


a + ar + ar 2 + ar 3 + . . . + ar n 1 + ar n
a = suku pertama
n = banyaknya suku
r = rasio
Rumus-rumus:

2. Diantara dua suku berurutan pada barisan 5, 15, 25,


disisipkan 4 bilangan sehingga membentuk barisan
aritmetika yang baru . Tentukan jumlah 10 suku pertama
dari barisan yang terbentuk

dari barisan 5, 15, 25,


diketahui a = 5
b = 10
k=4
beda barisan yang baru:
b
b'=
k +1
10
=
=2
4 +1

S 10

Sn =

a(r n 1)
untuk r >1
r 1

Sn =

a(1 r n )
untuk r <1
1 r

Hubungan U n dan S n

Jumlah 10 suku pertama barisan yang terbentuk :


Sn

U n = ar n 1
2. Jumlah n suku pertama deret geometri (S n ) ditulis sbb:

Jawab:

'

1. Suku ke n barisan geometri (U n ) ditulis sbb:

U n = S n - S n 1
3. Untuk n ganjil, maka suku tengah barisan geometri (U t )
adalah :

n'
= { (2a + (n ' -1) b ' }
2

Ut =

10
=
{2.5+(10-1)2} = 5(10+18) = 140
2

a.U n

Sisipan:
Suatu barisan geometri:

Barisan dan Deret Geometri (Deret Hitung):


Suatu barisan U 1 , U 2 , U 3 ,, U n 1 , U n disebut
barisan geometri jika perbandingan antara dua suku

a, ar, ar 2 , ar 3 , . . . , ar n 1 , ar n

www.belajar-matematika.com - 3

apabila diantara dua suku disisipkan k buah bilangan , maka


barisan geometri yang baru adalah sbb:

Jawab:
Barisan baru : 48, sisipan1, sisipan2, sisipan3, 768

a, ar ' , a(r ' ) 2 , a(r ' ) 3 ,, a(r ' ) k , a(r ' ) k +1 ,


3 sisipan
k buah bilangan sisipan
U 1 barisan lama

U 2 barisan lama

Banyaknya suku barisan lama n = 2


banyaknya suku barisan baru :
n ' = n + (n-1) k = 2 +(2-1)3= 5

r ' = rasio baru setelah ada k bilangan sisipan


rasio barisan lama , r =
1. Banyaknya suku baru:

768
= 16
48
k +1

Rasio barisan baru, r ' =

n ' = n + (n-1) k

=
=

2. Rasio baru (r ' ) :


hubungan rasio lama dan baru

3+1
4

16

24 = 2

ar = a(r ' ) k +1
Barisan geometri tak hingga:

r = (r ' ) k +1
r'=

k +1

Deret geometri yang banyak suku-sukunya tak terbatas /tak


hingga dinamakan deret geometri tak hingga.

r = rasio lama ; k = banyaknya suku baru yang disisipkan

3. Jumlah n suku setelah sisipan (S n ' ):

Deret : a + ar + ar 2 + ar 3 + . . . + ar n 1 + ar n disebut deret


terhingga dengan n suku.
Deret : a + ar + ar 2 + ar 3 + . . .
disebut deret tak hingga (n nya tak hingga)

Jumlah n suku pertama setelah sisipan :


Jumlah n suku pertama deret geometri tak hingga :

a[(r ) 1]
; r ' > 1 atau
'
r 1
' n ''

Sn ' =

1. Bila |r| < 1 atau -1 < r < 1

a[1 (r ' ) n ' ]


=
; r'< 1
1 r'

S =

'

Sn

'

a
1 r

; dinamakan konvergen (mempunyai nilai)

2. Bila |r| > 1


S = ; dinamakan divergen (tidak mempunyai nilai)

Contoh soal sisipan:


Diantara bilangan 48 dan 768 disisipkan 3 buah bilangan
sehingga terbentuk barisan geometri. Tentukan rasio dan
jumlah barisan setelah sisipan.

Contoh deret tah hingga:

1 1 1
+ +
+...
2 8 32
Berapakan jumlah deret tsb?

1. Diketahui deret geometri :

jawab:
www.belajar-matematika.com - 4

Induksi Matematika:

1
1
1
Diketahui : a =
; r= 8 =
1
2
4
2

Induksi matematika adalah suatu cara pembuktian suatu


pernyataan umum mengenai deret yang berlaku untuk setiap
bilangan asli.

1
memenuhi syarat |r| < 1 atau -1 < r < 1, maka
4
konvergen.
r=

S=

a
2
=
1 r
1 1

1. Buktikan bahwa pernyataan benar untuk n = 1


2. Buktikan bahwa pernyataan benar untuk n = k
3. Buktikan bahwa pernyataan juga benar untuk n = k+1

2 = 4 = 2
3
6
3
4

contoh induksi matematika:

2. Apabila suatu deret geometri tak hingga mempunyai


jumlah 10 dengan suku pertamanya adalah 5. Berapa
rasio dan jumlah 5 suku pertama dari deret tersebut ?

diketahui S = 10 ; a = 5
karena S = 10 maka deret tak hingga ini adalah
konvergen.
a
S =
1 r
5
5
10 =
; 1-r =
1 r
10

1
1
1
; r=1- =
2
2
2

Jadi rasionya: r =

1. Buktikan
2 + 4 + 6 + +2n = n (1+n)
langkah 1 :

jawab:

1r=

Langkah-langkah pembuktian dengan induksi matematika


adalah:

1
2

untuk n = 1
masukkan nilai n =1
2n = n (1+n)
2.1 = 1 (1+1)
2 = 2 terbukti
langkah 2 :
untuk n = k
misalkan rumus berlaku untuk n = k maka rumus menjadi
2 + 4 + 6 + +2k = k (1+k)
langkah 3 :

jumlah 5 suku pertamanya:

untuk n = k+1
berdasarkan langkah 2

Karena r <1 maka

2 + 4 + 6 + +2k = k (1+k)

a(1 r n )
a
Sn =
=
( 1 - rn ) = S( 1 - rn )
1 r
1 r

jika n = k +1 didapat :

1 5
1
) ] = 10 ( 1 )
2
32
31
310
22
= 10 .
=
=9
32
32
32

S 5 = 10 [1 (

2 + 4 + 6 + +2k+ 2(k+1) = k (1+k) + 2 (k+1)

k(1+k)
Catatan:
Rumus kanan awal : n (1+n) , kita masukkan n = k+1
Menjadi (k+1) (1 +(k+1)) = (k+1) (k+2) ini yang akan
dibuktikan

www.belajar-matematika.com - 5

ruas kanan dijabarkan

jika n = k +1 didapat :

k (1+k) + 2 (k+1) = k + k 2 + 2k +2

1
1
1
1
1
+
+
+...+
+
k (k + 1) (k + 1)(k + 2)
2
6 12

= k 2 + 3k +2

k
k +1

= (k+1)(k+2) terbukti
2. Buktikan
n

m(m + 1)
m =1

k
1
+
k + 1 (k + 1)(k + 2)

=
=

n
n +1

Catatan:

n
, kita masukkan n = k+1
n +1
k +1
k +1
Menjadi
=
ini yang akan dibuktikan
k +1+1 k + 2

jawab:
Nilai m dimasukkan menjadi
n
1
1
1
1
+
+
+...+
=
2
6 12
n(n + 1)
n +1

Rumus kanan awal :

langkah 1 :

ruas kanan dijabarkan :

Untuk n = 1
masukkan n=1 ruas kiri dan kanan
1
n
=
n(n + 1)
n +1

k
1
1
1
+
=
+
k + 1 (k + 1)(k + 2)
(k + 1)(k + 2)
(k + 1)(k + 2)
=

1
1
=
1(1 + 1) 1 + 1
=

1
1
=
terbukti
2
2

k 2 + 2k + 1
(k + 1)(k + 2)

(k + 1)(k + 1)
(k + 1)(k + 2)

k +1
terbukti
k+2

Misalkan rumus berlaku untuk n=k rumus menjadi

1
1
1
1
k
+
+
+...+
=
2
6 12
k (k + 1) k + 1

k (k + 2) + 1
(k + 1)(k + 2)

=
Langkah 2:
Untuk n = k

k (k + 2)
1
+
(k + 1)(k + 2) (k + 1)(k + 2)

Langkah 3 :
Untuk n = k+1
Berdasarkan langkah 2 :

k
1
1
1
1
+
+
+...+
=
2
6 12
k (k + 1) k + 1
www.belajar-matematika.com - 6

B. Kesamaan dua buah Matriks :

BAB XIX. MATRIKS

A=B

Pengertian:
Matriks adalah susunan bilangan-bilangan yang diatur
pada baris dan kolom dan letaknya di antara dua buah
kurung.

a b p q

c d r s

a = p, b = q

c = r,

d =s

C. Determinan Matriks :

A. Operasi Matriks :
2 baris dan 2 kolom
a b
dan B =
Jika A =
c d

1. Matriks ordo 2 x 2

Baris
p q

r s
kolom

disebut matriks berordo 2x2

a b

Jika A =
c d
Maka det(A) = |A| = ad bc jika det(A) = 0 maka
matriks A disebut matriks singular

1. Penjumlahan
a b p q a + p b + q
+
=

A + B =
c d r s c + r d + s
2. Pengurangan
a b p q a p b q
-
=

A B =
c d r s c r d s

2. Matriks ordo 3 x 3
a

Jika A = d
g

b
e
h

f
i

Maka det(A) = |A| = aei + bfg + cdh gec hfa idb


3. Perkalian
a. Perkalian skalar
a b ka kb
=

k
c
d
kc
kd

b. Perkalian matriks dengan matriks


a b

A . B =
c d

p q

r s

diagram :
a b c
d e f
g h i
+

- a b
d e
g h
+ +

arah negatif

arah positif

D. Invers Matriks :

- Jika A.B = I ; I =

1 0

, maka A dan B dikatakan


0 1

saling invers
ap + br
=
cp + dr

aq + bs

cq + ds

a b
d b
1
, maka A 1 =
=
- Jika A =
.
det( A) c a
c d
d b
1

.
ad bc c a
www.belajar-matematika.com - 1

E. Transpose Matriks :

a b
a c
, maka At =

Jika A =
c d
b d
A t didapat dari mengubah kedudukan baris menjadi kolom
dari matriks A
F. Persamaan Matriks :

13. A 2 = A . A
A3 = A . A2
A4 = A . A3
.
.
.

A n = A. A n 1

Jika A.B = C maka


1. A = C . B 1
2. B = A 1 . C
( urutan huruf diperhatikan !!)
G. Sifat-sifat Operasi Matriks :

1. A + B = B + A (sifat komutatif)
2. A . B B. A
3. A. (B. C) = (A . B) . C (sifat asosiatif)
4. (A + B) + C = A + ( B + C )
0 0

5. A + O = O + A ; O =
0 0
6. A + (-A) = 0
7. A B = A + (-B)
8. ( A 1 ) 1 = A
9. ( A t ) t = A
10. ( A.B) 1 = B 1 . A 1
11. ( A.B) t = B t . A t
1 0

12. A . A 1 = I =
0 1

www.belajar-matematika.com - 2

C. Operasi Vektor

BAB XX. VEKTOR


A Definisi Vektor :
Vektor adalah besaran yang mempunyai besar dan arah.
Vektor PQ mempunyai titik pangkal P dan titik
ujung Q.

1. Penjumlahan dan pengurangan vektor


a1
b1
a1 b1

a b = a 2 b2 = a 2 b2
a
b
a b
3
3
3
3

Q
untuk penjumlahan :
a

a b

B. Beberapa pengertian vektor :

b
P

1. Vektor posisi adalah suatu vektor yang titik


awalnya di 0.
x

Jika A(x,y,z) maka OA = a = y dan
z

|a| =

a
a + b = PQ + QR = PR

2. Perkalian skalar dengan vektor

x2 + y2 + z2

2. Vektor satuan adalah suatu vektor panjangnya satu.


Vektor arah sumbu x, sumbu y dan sumbu z
berturut-turut adalah :

a1 ka1

k a = k a 2 = ka 2
a ka
3 3

3. Besar atau panjang vektor

1
0
0



i = 0 ; j = 1 dan k = 0
0
0
1


a. | a | =

a1 + a 2 + a3
2

b. Jika P ( a1 , a 2 , a3 ) dan Q ( b1 , b2 , b3 ) maka

3. Vektor posisi adalah suatu vektor yang titik


awalnya di 0.
Dua buah vektor dikatakan sama jika kedua vektor
itu mempunyai besar dan arah yang sama.

| PQ | =

(b1 a1 ) + (b2 a 2 ) + (b3 a3 )

4. Perbandingan
m

A
x1
x2


y1 = y 2
z
z
1
2

x1 = x 2

y1 = y 2

p =

z1 = z 2

n a + mb
m+n

a , p dan b adalah vektor-vektor posisi dari titik A, B dan P

www.belajar-matematika.com - 1

2. Proyeksi vektor ortogonal


Proyeksi vektor ortogonal a pada b adalah :

D. Perkalian Skalar dua Vektor


. a . b = | a | | b | cos

a.b
.b
|c| =
| b |2

Proyeksi vektor juga disebut vector poyeksi

G. Rumus-rumus tambahan :

b
menyatakan sudut yang dibentuk oleh

2(a 2 + b 2 ) | a b | 2

1. | a + b | =

vektor a dan b

bukti :
a1

a = a 2 dan
a
3

Jika

b1

b = b2 maka
b
3

| a + b | 2 = a 2 + b 2 + 2 | a || b | cos

| a + b |=

a 2 + b 2 + 2 | a || b | cos .(1)

| a b | 2 = a 2 + b 2 2 | a || b | cos

a . b = a1b1 + a 2 b2 + a3 b3

2 | a || b | cos = a 2 + b 2 | a b | 2 (2)
E. Besar sudut antara dua Vektor

Substitusi (2) ke (1)

a.b

cos =

| a + b |=

| a |.| b |
=

a1b1 + a 2 b2 + a3b3
a1 + a 2 + a3 . b1 + b2 + b3
2

; 0 180

F. Proyeksi Ortogonal suatu vektor pada vektor :


Salah satu kegunaan dari perkalian scalar adalah
untuk menentukan proyeksi ortogonal dari
suatu vektor pada vector lain

2(a 2 + b 2 ) | a b | 2

2(a 2 + b 2 ) | a + b | 2

2. | a - b | =
bukti :

| a b | 2 = a 2 + b 2 2 | a || b | cos

| a b |=

1. Proyeksi skalar ortogonal

a 2 + b 2 2 | a || b | cos .(1)

| a + b | 2 = a 2 + b 2 + 2 | a || b | cos

A
a

a 2 + b 2 + a 2 + b 2 | a b |2

2 | a || b | cos = a 2 + b 2 | a + b | 2 (2)

Substitusi (2) ke (1)

B
| a b |=

| OC | = | c | =

a.b

Proyeksi skalar ortogonal a

|b|

a 2 + b 2 + a 2 + b 2 | a + b |2
2(a 2 + b 2 ) | a + b | 2

pada b
Proyeksi skalar juga disebut panjang proyeksi
www.belajar-matematika.com - 2