Anda di halaman 1dari 67

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANG

PENGOBATAN UROLITHIASIS PADA KUCING DI


PUSKESWAN DINAS KELAUTAN, PERTANIAN
DAN KETAHANAN PANGAN JAKARTA

Oleh :
DESSY DWI RACHMAWATI
NIM. 125130101111018

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER HEWAN


FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2016

ii

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANG
PENGOBATAN UROLITHIASIS PADA KUCING DI
PUSKESWAN DINAS KELAUTAN, PERTANIAN
DAN KETAHANAN PANGAN JAKARTA

Malang,

Juni 2016

Oleh:
DESSY DWI RACHMAWATI
NIM. 125130101111018

Menyetujui,
Komisi Pembimbing PKL
Pembimbing 1

Pembimbing 2

Prof. Dr. Pratiwi Trisunuwati,drh., MS.


NIP. 19480615 197702 2 001

Drh. Ahmad Fauzi, M.Sc


NIK. 201106840607 1 001

Mengetahui,
Dekan Fakultas Kedokteran Hewan
Universitas Brawijaya

Prof. Dr. Aulanniam, drh., DES


NIP. 1960903 198802 2 001

KATA PENGANTAR

iii

Alhamdulillah, Puji dan Syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT


atas berkat, rahmat, taufik dan hidayah-Nya sehingga penyusunan laporan PKL
yang berjudul Pengobatan Urolithiasis Pada Kucing di Puskeswan Dinas
Kelautan, Pertanian dan Ketahanan Pangan Jakarta dapat terselesaikan dengan
baik.
Penulis menyadari bahwa dalam proses penulisan laporan proposal ini
banyak mengalami kendala, namun berkat bantuan, bimbingan, kerjasama dari
berbagai pihak dan berkah dari Allah SWT sehingga kendala-kendala yang
dihadapi tersebut dapat diatasi. Untuk itu penulis menyampaikan ucapan terima
kasih dan penghargaan kepada Prof. Dr. Pratiwi Trisunuwati,drh., MS, selaku
pembimbing I dan Drh. Ahmad Fauzi, M.Sc selaku pembimbing II yang telah
dengan sabar dan ikhlas meluangkan waktu, tenaga dan pikiran memberikan
bimbingan, motivasi, arahan, dan saran-saran yang sangat berharga kepada
penulis selama menyusun laporan. Serta kepada dosen penguji Agri Kaltaria
Anisa, S.Farm,Apt atas saran dan kritik yang membangun kepada penulis.
Selanjutnya ucapan terima kasih penulis sampaikan pula kepada:
1.

Prof. Dr. Aulanniam, drh., DES sebagai Dekan Fakultas Kedokteran


Hewan Universitas Brawijaya atas kepemimpinan dan fasilitas yang telah
diberikan

2.

Prof. Dr. Pratiwi Trisunuwati,drh., MS sebagai pembimbing 1 yang telah


memberi bimbingan kepada penulis.

3.

Drh. Ahmad Fauzi, M.Sc sebagai pembimbing 2 yang telah memberi


bimbingan kepada penulis.

4.

Keluarga besar PUSKESWAN Dinas Kelautan, Pertanian, dan Ketahanan


Pangan Jakarta, atas pengizinan melakukan praktek kerja lapang serta
bimbingan yang diberikan kepada penulis.

5.

Ayahanda tercinta Djaka Kunandjaya SH, MM dan Ibunda tercinta Dra.


Diana Purnama Dewi yang selalu memberikan dukungan, doa, semangat,
dan selalu mengorbankan segalanya demi kebahagiaan putra-putrinya.

6.

Kakak Djody Rizky Pratama S.Ikom dan adik Rizky Muhammad Abduh
tercinta yang banyak memberi semangat dalam penyelesaian laporan ini.

iv

7.

Kekasih tercinta drh.Reza Rusandy Putra yang telah banyak memberi


semangat, doa dan motovasi kepada penulis.

8.

Sahabat UBUR-UBUR dan DESHTAFU yang telah memberikan perhatian


dukungan, doa dan semangat kepada penulis.

9.

Seluruh sahabat VENA12 dan angkatan 2012 PKH UB atas segala


perhatian, dorongan, dukungan dan doa yang telah diberikan.

10. Semua pihak yang telah membantu dalam penyelesaian penulisan laporan
PKL ini yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu.
Akhir kata, penulis berharap semoga Tuhan membalas segala kebaikan
serta ketulusan yang telah diberikan. Semoga laporan PKL ini dapat memberikan
manfaat dan menambah ilmu pengetahuan bukan hanya untuk penulis namun
untuk pembaca yang lain.

Malang,

Juni 2016

Penulis

DAFTAR ISI
Halaman

HALAMAN JUDUL ......................................................................................


LEMBAR PENGESAHAN ...........................................................................
KATA PENGANTAR .....................................................................................
DAFTAR ISI ...................................................................................................
DAFTAR TABEL ...........................................................................................
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................
DAFTAR SINGKATAN ................................................................................

i
ii
iv
v
vi
vii
viii

BAB I. PENDAHULUAN .............................................................................


1.1 Latar Belakang .............................................................................
1.2 Rumusan Masalah ........................................................................
1.3 Tujuan ..........................................................................................
1.4 Manfaat ........................................................................................

1
1
2
2
3

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA ...................................................................


2.1 Anatomi dan Fisiologi Sistem Perkemihan .................................
2.2 Fungsi Ginjal................................................................................
2.3 Urolithiasis....................................................................................
2.4 Karakteristik Batu Urinaria .........................................................
2.5 Patogenesis Urolithiasis ...............................................................
2.6 Gejala Klinis Urolithiasis ............................................................
2.7 Diagnosa Klinis Urolithiasis ........................................................
2.8 Manajemen Keperawatan Urolithiasis .........................................

4
4
7
8
10
11
15
16
17

BAB III. METODE KEGIATAN ..................................................................


3.1 Waktu dan Lokasi Kegiatan .........................................................
3.2 Metode Pengambilan Data............................................................
3.3 Rencana Jadwal Kegiatan.............................................................
3.4 Jadwal Pelaksanaan Kegiatan.......................................................
3.5 Peserta Kegiatan PKL...................................................................

19
19
19
20
21
22

BAB IV. PELAKSANAAN KEGIATAN ......................................................


4.1 Tempat dan Waktu........................................................................
4.2 Pelaksanaan Kegiatan PKL..........................................................

23
23
23

BAB V. HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................


5.1 Profil PUSKESWAN Ragunan.....................................................
5.2 Kasus Urolithiasis Yang Ditemukan Di Puskeswan Ragunan......
5.3 Penanganan Urolithiasis Kucing di PUSKESWAN Ragunan......
5.4 Pengobatan....................................................................................
5.5 Pemberian Terapi dan Obat..........................................................

28
28
30
30
38
42

BAB VI. PENUTUP .......................................................................................


6.1 Kesimpulan...................................................................................
6.2 Saran.............................................................................................
DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................

47
47
47
48

LAMPIRAN....................................................................................................

54

DAFTAR TABEL

vi

Tabel

Halaman

2.1 Komposisi Batu Saluran Urinaria Pada Hewan....................................


3.1 Jadwal kegiatan PKL di PUSKESWAN Dinas Perikanan, Pertanian
dan Ketahanan Pangan Jakarta
...............................................................................................................
...............................................................................................................
20
3.2 Jadwal Pelaksanaan Kegiatan PKL mahasiswa Program Kedokteran
Hewan Universitas Brawijaya
...............................................................................................................
...............................................................................................................
21
5.1 Kejadian urolithiasis Periode 18 Januari 17 Februari 2016
...............................................................................................................
...............................................................................................................
30

vii

13

DAFTAR GAMBAR
Gambar

Halaman

2.1 Anatomi letak ginjal pada kucing jantan dan betina...................................


2.2 Anatomi ginjal kucing.................................................................................
2.3 Urate crystal
......................................................................................................................
......................................................................................................................
9
2.4 Cystin crystal..............................................................................................
2.5 Struvit crystal
......................................................................................................................
......................................................................................................................
10
2.6 Calsium oksalat crystal...............................................................................
5.1 Denah Puskeswan Ragunan........................................................................
5.2 (a) Keadaan hematuria pasien urolithiasis..................................................
(b) Pemeriksaan fisik pasien urolithiasis
......................................................................................................................
......................................................................................................................
31
5.3 (a) Sampel urin...........................................................................................
(b) Hasil pemeriksaan mikroskopis pasien urolithiasis
......................................................................................................................
......................................................................................................................
32
5.4 (a) Sampel darah kucing.............................................................................
(b) Darah dan serum terpisah setelah disentrifus........................................
(c) Strip uji BUN-Kreatinin........................................................................
(d) Alat pemeriksaan kadar BUN-Kreatinin darah
......................................................................................................................
......................................................................................................................
34
(e) Alat pemeriksaan darah lengkap............................................................
5.5 (a) Pemasangan kateter
......................................................................................................................
......................................................................................................................
37
(b) Pengeluaran urin dengan cateter dan spuit............................................
(c) Flushing urin dengan Nacl fisiologis.....................................................
5.6 Obat Kejibeling...........................................................................................

viii

4
6

10

11
29
31

32

34
34
34

34

37
37
40

DAFTAR SINGKATAN
BUN

: Blood Urea Nitrogen

EDTA

: Ethylenediaminetetraacetic Acid

PKL

: Praktek kerja lapang

HPR

: Hewan Peliharaan Liar

IV

: Intravena

LED

: Light Emitting Diodes

MCV

: Mean Corpuscular Volume

MCH

: Mean Corpuscular Hemoglobin

MCHC

: Mean Corpuscular Hemoglobin Concentration

OH

: ovariohysterectomy

PUSKESWAN

: Pusat Kesehatan Hewan

RL

: Ringer Laktat

REF

: Renal eritropoietin factor

SC

: Subkutan

USG

: Ultrasonografi

VU

: Vesica Urinaria

ix

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Kepemilikan kucing tidak lagi hanya dianggap sebagai hobi atau
kesenangan saja, namun juga dianggap sebagai bagian dari anggota keluarga
pemilik hewan. Hal tersebut sering kali membuat timbulnya kecintaan yang
berlebih terhadap hewan peliharaan dan menyebabkan pemilik terbiasa
memberikan makanan yang sama dengan makanan yang dikonsumsinya. Namun
permasalahan tersebut semakin berkurang setelah sudah banyak tersedianya pakan
kucing siap saji berupa cat food, dimana penggunaannya dianggap lebih praktis
dan ekonomis, disamping itu konsumen dapat memilih makanan yang disukai
oleh kucingnya sehingga bayak pemilik kucing yang beralih mengganti pakan
kucing dengan pakan siap saji atau cat food.
Dry cat food merupakan salah satu jenis pakan siap saji yg paling diminati
oleh konsumen, karena pakan dry cat food dianggap lebih praktis dan tidak perlu
diolah lagi, harganya lebih ekonomis, dan mudah diberikan kepada kucing.
Namun yang menjadi perhatian ialah kurangnya perhatian masyarakat akan
kandungan nutrisi dan nilai gizi yang terkandung dalam pakan tersebut, sehingga
hal tersebut dapat mengganggu kesehatan kucing terutama terhadap sistem
perkemihannya, selain pet food yang dijual di pasaran dengan berbagai macam
merek, komposisi yang tidak sehat dapat menyebabkan ketidakseimbangan
nutrisi. Dry cat food tertentu juga merupakan faktor resiko terjadinya urolithiasis
(Buffington et al., 2001). Pakan dry cat food yang mengandung sedikit mineral
dapat mengakibatkan menurunnya fungsi ginjal dan kondisi dehidrasi yang
menyebabkan menurunnya konsentrasi kepekatan urin serta volume urin, dan
dapat menimbulkan terjadinya pengendapan mineral serta memudahkan terjadinya
pembentukkan batu urolith dalam urin. Pembentukan urolith dimulai dari ginjal
yang kemudian terbawa melalui ureter dan terakumulasi di vesika urinaria.
Kejadian urolithiasis umumnya terjadi pada semua spesies hewan, terutama pada
kucing, anjing, dan sapi. Terbentuknya urolith pada anjing sering terjadi pada

ras Dalmatian yaitu sekitar 60%, sedangkan pada kucing frekuensinya lebih kecil
yaitu 5-10% (Blood et al., 2011).
Pelaksanaan Praktek Kerja Lapang (PKL) di PUSKESWAN Dinas
Perikanan, Pertanian dan Ketahanan Pangan Jakarta, dimaksudkan untuk
mengetahui bagaimana pengobatan kasus urolithiasis yang dilakukan oleh dokter
hewan di PUSKESWAN Dinas Perikanan, Pertanian dan Ketahanan Pangan
Jakarta karena sering kali penanganan dan pengobatan urolithiasis yang tidak
tepat akan membuat hewan tidak menjadi lebih baik, terkadang bisa menyebabkan
kematian pada hewan. Praktek Kerja Lapang ini mengacu pada manajemen
penanganan dan pengobatan kasus urolithiasis pada literatur ilmiah dibidang
kedokteran hewan. Pengobatan yang dimaksud adalah meliputi penanganan
pertama yang dilakukan terhadap pasien kasus urolithiasis pada kucing, uji atau
tes yang digunakan sebagai tindakan peneguhan diagnosa, pemberian pakan
khusus pasien urolithiasis serta jenis obat yang dipergunakan, dan pelaksanaan
controling serta monitoring keberhasilan treatment.
1.2

Rumusan Masalah
1. Seberapa banyak kasus pengobatan kasus urolithiasis pada kucing di
PUSKESWAN Dinas Perikanan, Pertanian dan Ketahanan Pangan Jakarta?
2. Bagaimana prosedur pengobatan kasus urolithiasis pada kucing yang
diterapkan di PUSKESWAN Dinas Perikanan, Pertanian dan Ketahanan
Pangan Jakarta?

1.3

Tujuan
1. Mengetahui seberapa banyak kasus pengobatan kasus urolithiasis pada
kucing di PUSKESWAN Dinas Perikanan, Pertanian dan Ketahanan
Pangan Jakarta.
2. Mengetahui prosedur pengobatan kasus urolithiasis pada kucing yang
diterapkan di PUSKESWAN Dinas Perikanan, Pertanian dan Ketahanan
Pangan Jakarta.

1.4 Manfaat

1. menambah pengetahuan, kemampuan dan keterampilan penulis dalam


menangani serta mengobati pasien sehingga mampu menjadi pelopor
keselamatan dan kesehatan hewan.
2. Menambah pengetahuan, pengalaman dan keterampilan kerja lapang
khususnya dalam prosedur pengobatan kasus urolithiasis pada kucing.
3. Mengetahui keterampilan dan pengetahuan yang dibutuhkan dalam dunia
kerja khususnya dalam ilmu medis/pengobatan veteriner.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1.

Anatomi dan Fisiologi Sistem Perkemihan


Sistem perkemihan merupakan suatu sistem dimana terjadinya proses

penyaringan darah sehingga darah bebas dari zat-zat yang tidak dipergunakan oleh
tubuh dan menyerap zat-zat yang masih dipergunakan oleh tubuh. Zat-zat yang
tidak dipergunakan oleh tubuh larut dalam air dan dikeluarkan berupa urin (air
kemih) (Aieolo et al., 2000). Sistem perkemihan bertanggung jawab untuk
berlangsungnya ekskresi bermacam produk buangan dari dalam tubuh. Sistem ini

juga penting

sebagai faktor dalam mempertahankan

homeostatis

serta

mempertahankan asam basa tubuh dengan mengatur konsentrasi bikarbonat dan


ion hidrogen dalam darah. Urin merupakan produk akhir dari sistem perkemihan.
Peningkatan bikarbonat menyebabkan meningkatnya pH urin, sedangkan pH urin
yang asam akibat adanya pertukaran natrium dengan ion hidrogen atau
ammonium klorida. Produksi metabolik suatu zat maupun asupan suatu zat
kedalam tubuh akan diikuti oleh sekresi urine atas zat tersebut atau metabolitnya,
agar tetap mempertahankan komposisi darah yang relatif konstan. Dengan kata
lain, meningkatnya konsentrasi suatu zat dalam darah akan meningkatkan ekskresi
zat tersebut atau hasil metaboliknya melalui urin pada hewan normal (Bartges,
2004). Proses-proses yang mencakup ekskresi dan reabsorbsi yang dilakukan oleh
sistem perkemihan akan mempengaruhi pH urin. Pada hewan normal, pH urin
bervariasi tergantung pada makanannya. apabila asupan protein tinggi, maka urin
menjadi lebih bersifat asam, sedangkan apabila asupan makanan banyak
mengandung serat yang tinggi, maka urin menjadi lebih bersifat alkalis atau netral
(Meyer dan Harvey, 2003).
Sistem urinari memiliki tiga fungsi, yaitu metabolisme, hormonal dan
ekskresi. Sistem ini terdiri dari dua bagian, yaitu sistem urinari bagian atas dan
bagian bawah. Sistem urinari bagian atas hanya terdiri dari ginjal sedangkan
sistem urinari bagian bawah disusun oleh ureter, vesica urinaria (gall bladder)
dan urethra, seperti diperlihatkan pada susunan sistem perkemihan terdiri dari: a)
dua ginjal (ren) yang menghasilkan urin, b) dua ureter yang membawa urin dari
ginjal ke vesika urinaria (kandung kemih), c) satu vesika urinaria tempat urin
dikumpulkan, dan d) satu uretra urin dikeluarkan dari vesika urinaria
(Ahmadnudin, 2010).

Gambar 2.1 Anatomi letak ginjal pada kucing jantan dan betina (Ahmadnudin,
2010).
Ginjal
Ganong (2001) menyatakan bahwa ginjal ialah organ tubuh yang
menjalankan proses filtrasi glomerulus, reabsorpsi tubulus dan sekresi tubulus.
Cairan yang menyerupai plasma difiltrasi melalui dinding kapiler glomerulus ke
tubulus renalis di ginjal. Dalam perjalanannya sepanjang tubulus ginjal, volume
cairan filtrat akan berkurang dan susunannya berubah akibat proses reabsorpsi
tubulus untuk membentuk urin yang akan disalurkan ke dalam pelvis renalis.
Filtrasi glomerulus berdasarkan faktor-faktor hemodinamik dan osmotik.
Ureter
Setiap ginjal memiliki saluran yang disebut ureter terdapat di hilus dan
merupakan saluran berotot yang mengangkut urin dari ginjal menuju vesika
urinaria. Ureter terdiri dari tiga lapisan yaitu lapisan luar fibrosa, lapisan otot
tengah yang dibentuk oleh otot halus dan lapisan dalam epitel transisional. Ureter
merupakan lanjutan dari pelvis renalis. Tiap ureter meninggalkan ginjal di hilus.
Epitel transisional menyebabkan ureter meregang ketika dilewati oleh urin sampai
ke vesika urinaria (Colville, 2002). Lapisan otot halus pada ureter adalah lapisan
yang fungsional, menggunakan gerak peristaltik untuk memindahkan urin, sama
seperti kontraksi usus. Gerak peristaltik adalah suatu kontraksi gelombang
ototuntuk menggerakkan isi saluran dalam satu arah. Dalam hal ini, urin didorong
untuk pembukaan bagian dasar vesika urinaria (Dyce et al., 2002).
Vesika Urinaria
5

Vesika urinaria menampung urin yang diproduksi dan mengeluarkannya


secara periodik dari tubuh. Vesika urinaria memiliki dua bagian yaitu kantung otot
dan leher yang terlihat seperti balon. Ukuran dan posisi vesika urinaria bervariasi
berdasarkan jumlah urin yang terkandung di dalamnya. Vesika urinaria dilapisi
oleh epitel trasisional yang meregang ketika berisi urin. Ketika otot berkontraksi,
vesika urinaria tertekan dan urin akan keluar (Colville, 2002).
Leher vesika urinaria merupakan lanjutan caudal dari vesika urinaria
menuju uretra. Pada leher vesika urinaria terdapat otot halus yang bercampur
dengan banyak jaringan elastik yang berfungsi sebagai otot sphincter internal
(Reece, 2006). Kontraksi dan relaksasi otot sphincter di bawah kontrol kesadaran,
membuka dan menutup jalan urin meninggalkan vesika urinaria dan memasuki
uretra (Colville, 2002).
Uretra
Uretra adalah lanjutan dari leher vesika urinaria yang berjalan melalui
ruang pelvis menuju lingkungan luar (Reece, 2006). Uretra dilapisi oleh epitel
transisional yang menyebabkan uretra dapat meluas. Uretra jantan berjalan
sepanjang pusat penis, membawa urin dari vesika urinaria sampai ke lingkungan
luar. Uretra jantan juga mempunyai fungsi sebagai alat reproduksi. Vas deferens
dan kelenjar asesoris masuk ke uretra melalui ruang pelvis. Sedangkan pada uretra
betina hanya memiliki fungsi urinaria saja.
Menurut Dyce et al., (2002), uretra betina berjalan secara caudal di atas
lantai pelvis di bawah saluran reproduksi. Uretra betina relatif pendek
menghubungkan vesika urinaria menuju sphincter uretra eksternal. Sedangkan
pada jantan relatif lebih panjang, saluran tersebut berjalan melalui kelenjar prostat
dan berjalan sepanjang penis sebelum mencapai sphincter eksternal. Sphincter
uretra eksternal bekerja di bawah kesadaran (voluntarily) dan direlaksasikan
ketika waktu dan tempat yang cocok untuk urinasi telah ditentukan (Colville,
2002). Sphincter eksternal terletak di luar vesika urinaria, tersusun dari otot
rangka yang melingkari uretra (Reece, 2006).
2.2

Fungsi Ginjal
Ginjal merupakan salah satu sistim urinary yang mempunyai peranan

penting untuk osmoregulasi organism. Ginjal mampu menyaring kemih (urin),

kemudian ditampung oleh pelvis ginjal dan dialirkan masuk ke kandung kemih,
selanjutnya secara periodic dibuang melalui uretra (Dellmann, 2011). Ginjal
adalah organ yang terdapat pada daerah lumbal dan termasuk ke dalam bagian
dari sistem urinary. Fungsi ginjal adalah memegang peranan penting dalam
pengeluaran zat-zat toksis atau racun, mempertahankan suasana keseimbangan
cairan, mempertahankan keseimbangan kadar asam dan basa dari cairan tubuh,
dan mengeluarkan sisa-sisa metabolisme akhir dari protein ureum, kreatinin dan
amoniak (Blood dan Studdert, 2011).

Gambar 2.2 Anatomi ginjal kucing (Ahmadnudin, 2010).


Fungsi fisiologi ginjal meliputi filtrasi, reabsorbsi, sekresi, dan eskresi.
Filtrasi (penyaringan) merupakan proses menyaring dan membuang zat toksik
yang tidak berguna lagi bagi tubuh. Pada proses filtrasi perbedaan tekanan darah
memaksa air dan zat terlarut dalam darah masuk melalui dinding kapiler
glomerular ke dalam ruang kapsuler. molekul kecil mudah melewati membran
filtrasi menyebabkan terjadinya filtrasi akibat adnyaperbedaan tekanan hidrostatik
dengan tekanan osmotik glomerulus (Setyo, 2012).
Ginjal sebagai alat reabsorbsi atau penyerapan merupakan perpindahan air
dan zat terlarut dari filtrat menyebrangi epitel tubula ke cairan peritubular
kemudian masuk ke pembuluh darah. Sebagian zat yang diserap kembali
merupakan nutrisi yang dibutuhkan lagi oleh tubuh, proses reabsorbsi terjadi
7

secara difusi atau aktif melibatkan protein sebagai carrier atau pembawa (Setyo,
2012).
Ginjal sebagai alat ekskresi membuang urine melalui saluran khusus mulai
dari nefron sampai uretra. Selain pembuangan urine melalui saluran khusus, ginjal
juga mengsekresi zat yg langsung masuk ke dalam darah, namun tidak melalui
saluran khusus. Karena hasil ekskresi langsung masuk darah tanpa harus melalui
saluran khusus, maka zat itu termasuk hormon. Ada dua macam hormon yang di
sekresikan oleh ginjal yaitu; Hormon renin yang sangat penting di dalam sistem
cardiovasculer yang berhubungan dengan tekanan darah dan hormon eritrogenin
atau renal eritropoietin factor (REF) yang berperan didalam proses pembentukan
eritrosit atau eritropoesis (Annete et al., 2010).
2.3

Urolithiasis
Urolithiasis merupakan penyakit yang disebabkan oleh adanya batu urolith

atau kristal-kristal garam pada saluran kencing (tractus urinarius). Batu dan
kristal tersebut dapat ditemukan di ginjal, urethra, dan kebanyakan di vesika
urinaria (kandung kemih) (Smith et al., 2001). Menurut Eknoyan (2004)
urolithiasis merupakan suatu keadaan terdapatnya urolith di dalam ruangan
urinaria sampai saluran ekskretori dan biasanya diklasifikasikan menurut
komposisi mineralnya. Pada anjing dan kucing urolith lebih banyak ditemukan di
dalam vesika urinaria atau uretra, dapat juga ditemukan di dalam pelvis renalis
namun kejadiannya sangat jarang (kurang dari 10%). Adanya batu atau polikristal
tersebut dapat membuat iritasi saluran air kencing, akibatnya saluran tersebut
rusak, ditemukan darah bersama urin dan dapat menimbulkan rasa sakit. Bentuk
uroliths tergantung pada kejenuhan urin dengan mineral calculogenic. Jenis batu
yang terbentuk tergantung pada banyak faktor, termasuk ekskresi mineral ginjal,
pH urin, keberadaan promotor, ada tidaknya inhibitor, infeksi bakteri bersamaan
dan peradangan. Tanda-tanda klinis yang terkait dengan urolitiasis umumnya
mirip dengan penyakit saluran kemih lain, tetapi penyumbatan dapat terjadi jika
terdapat batu di uretra. Komplikasi ini dapat terjadi pada kucing jantan dan betina,
tetapi jauh lebih umum pada kucing jantan (Sastrowardoyo, 2003).
Urolith memiliki ukuran yang bermacam-macam mulai dari partikel
seperti pasir sampai berukuran lebih besar yang terlihat bila dilakukan radiografi.
8

Urolith ini merupakan perwujudan polycrystalline yang terdiri dari satu atau lebih
mineral. Urolith atau disebut juga bladder stone merupakan batu yang terbentuk
akibat supersaturasi di urin dengan kandungan mineral-mineral tertentu (Govan et
al., 2000). Kejadian terbentuknya urolith pada vesica urinaria biasa terjadi pada
hewan, terutama pada hewan domestik seperti anjing dan kucing. Urolith ini
terbentuk di dalam vesica urinaria dalam berbagai bentuk dan jumlah tergantung
pada infeksi, pengaruh diet/konsumsi, dan genetik (Sastrowardoyo, 2003). Urolith
dapat terbentuk pada bagian manapun dari traktus urinari anjing dan
kucing. Urolith dengan berbagai komposisi mineral telah ditemukan pada kucing,
termasuk struvite, kalsium oksalat, kalsium fosfat, uric acid/urate, dan cystine.
Pada anjing, urolith dengan berbagai komposisi mineral juga telah ditemukan
seperti struvite,

kalsium

oksalat,

kalsium

fosfat, urate, cystine,

silica,

dan xanthine . Struvite (magnesium amonium fosfat) dan urolith yang


mengandung kalsium adalah dua jenis mineral yang paling umum ditemukan pada
kucing dan anjing (White, 2002).
Urolith membentuk nidus disekelilingnya, yang dapat terdiri dari leukosit,
bakteri, dan matrix organik bercampur dengan kristal, atau hanya kristalnya saja.
Nidus menyusun sekitar 10-20% dari total massa urolith. Hal ini memungkinkan
nidus dibentuk dari berbagai tipe kristal daripada bagian lainnya, yang biasa
dikenal sebagai epitaxial growth. Struvite dan kalsium oksalat adalah yang paling
banyak ditemukan pada kasus klinik (Buffington, 2001).
Kucing yang mengalami urolithiasis umumnya menunjukan beberapa
gejala klinis tergantung dari urolith dalam struktur anatomi sistem urinari dan
jenis kelamin. Kucing penderita akan mengalami gejala kesulitan dalam urinasi,
batu dalam saluran urinaria dapat meyebabkan rasa nyeri saat urinasi ditandai
dengan rasa kesakitan pada daerah perut/abdomen. Adanya urolith pada saluran
urinaria umumnya menyebabkan radang, stranguria atau pengeluaran urin dalam
frekuensi lambat, dysuria atau nyeri, dan anuria atau tidak dapat mengeluarkan
urin sama sekali hingga hematuria atau urin disertai dengan darah (Wolf, 2007).
Penyakit urolithiasis umumnya sering terjadi pada kucing berjenis kelamin jantan,
dan menyerang kucing berumur 1-7 tahun. Urolithiasis sering terjadi pada kucing
dengan ras Persia (Villiers, 2005).

2.4

Karakeristik Batu pada Saluran Urinaria


Batu dalam ginjal disebut juga nephrolithiasis biasanya terbentuk dan

terkumpul dalam renal pelvis. Batu dalam ginjal dapat terbentuk tunggal atau
bergerombol, ukurannya bervariasi mulai kerikil hingga batu besar yang mencapai
60 gram (Dyce et al., 2002). Batu ginjal mengandung komposisi yang bervariasi
dan terdiri dari berbagai campuran kristal tetapi ada juga sebagian yang relative
murni yaitu 90% kalsium, 70% oksalat,5-6% urat dan 2-3% sistin (Moore, 2009).
Batu dalam ureter terdiri dari material seperti pasir atau batu dalam ukuran
besar, sedangkan batu dalam vesica urinaria terdiri dari beberapa batu kecil atau
dapat pula batu yang berukuran besar. Batu pada uretra berukuran kecil dan
biasanya lebih sering ditemukan dalam jumlah yang banyak dari pada tunggal.
berdasarkan komposisi kimianya batu terdiri dari urat, oksalat, fosfat, karbonat,
sistin dan bahan lain yang ditemui secara tunggal dalam bentuk campuran
(Hostuler et al., 2005)
Batu urat seperti pada gambar 2.3(b) terbentuk dari urat yang keras tetapi
rapuh, tersusun berlapis-lapis secara konsentrik atau membentuk Kristal. Batu ini
berbentuk lonjong atau tidak beraturan, dengan warnanya kuning hingga coklat
(Hostuler et al., 2005). Batu urat berbentuk bulat atau oval, permukaannya halus,
tersusun dari NH4 urat, biasanya kecil, berlapis-lapis konsentris seperti kulit telur,
mudah pecah, berwarna kuning kecoklatan sampai kehijauan (Villiers, 2005).

10

b
Gambar 2.3 (a) Sodium urate crystals dilihat dengan menggunakan mikroskop ;
(b) Sodium urate crystals (Rizzi, 2014)
Batu cystine yang terlihat pada gambar 2.4 berbentuk bulat atau oval,
biasanya kecil permukaannya halus, tersusun dari asam amino cystine, empuk,
mudah dihancurkan, berwarna kream kekuningan, kuning kehijauan sampai
coklat. Cystinuria dapat diidentifikasi berdasarkan kristal cystine yang berbentuk
hexagonal. Terdapat pada urin yang asam, kecil, halus, berwarna kuning
kecoklatan sampai kuning kehijauan. Batu sistin biasanya berukuran kecil dan
berwarna kuning berbentuk spirikal, tidak beraturan, rata atau oval dengan
permukaan yang licin (Dyce et al., 2002).

Gambar 2.4 Cystine crystals (Rizzi, 2014)


Batu struvite terlihat pada gambar 2.5 berbentuk bulat atau persegi, kadang
seperti bentuk pelvis renalis, ureter, vesika urinari, atau urethra. Tersusun dari
Mg++, NH4+, fosfat. Berwarna putih, kuning sampai coklat, agak keras dan
rapuh, jika digerus hancur seperti kapur, permukaannya halus, atau kasar tanpa
tonjolan (Villiers, 2005). Batu struvit merupakan batu yang bewarna putih atau
abu-abu. Biasanya sering berisi kapur yang lembut dan rapuh (Annete et al.,
2010). Batu struvit terdapat dalam bentuk murni atau campuran bersama kalsium
fosfat, ammonium urat, oksalat dan karbonat. Batu ini dapat berbentuk tunggal
dan besar atau banyak seperti pasir. Struvite urolith merupakan jenis kalkuli yang
paling banyak terjadi pada anjing (Little, 2008).

11

Gambar 2.5 Struvite crystal (Rizzi, 2014)


Terbentuknya kristal oksalat terjadi pada urin yang bersifat asam dan jika
kucing memiliki kandungan kalsium yang tinggi di dalam darah. Penyebabnya
biasa karena pakan yang tinggi kalsium, protesodium atau vitamin D. Beberapa
penyakit seperti hiperparathiroidism, kanker dapat menyebabkan kristal oksalat
lebih mudah berkembang. Kristal oksalat juga sering terjadi pada kucing dengan
kadar kalsium darah normal (Villiers, 2005). Kalsium oksalat (Dihydrate dan
Monohydrate), kalsium oksalat dihydrate tidak berwarna dan memiliki bentuk
persegi dengan X di dalamnya. Dapat juga digambarkan tampak seperti punggung
amplop. Kalsium oksalat monohydrate ini juga tidak berwarna. Bentuk yang
paling umum yang terlihat adalah memanjang, 6 sisi kristal sisi datar, sejajar
dengan ujung (Schendel, 2015).

Gambar 2.6 Calsium Oksalat Dihydrate (Rizzi, 2014)


Tipe komposisi kimia batu saluran urinaria pada beberapa hewan (Table 1.1)
Table 1.1 Komposisi Batu Saluran Urinaria Pada Hewan (Little, 2008).

12

Jenis hewan

Tipe yang sering


ditemukan

Tipe yang jarang


ditemukan

Anjing

Struvit
Oksalat
Urat
Kisitin

Xantin
Silica

Kucing

Struvit

Urat
kistin

Sapi
Kuda
Babi
Domba

2.5

Silica
Struvit
Karbonat
Silica
Struvit
Oxalate
butiran batu karbonat

xiantin
karbonat
urat
xantin

Patogenesa Urolithiasis
Batu yang terdapat pada ginjal secara kronis dapat menyebabkan

komplikasi pada ginjal, akibat dari gangguan iritasi lokal dan infeksi skunder,
iritasi lokal dapat mengakibatkan terjadinya hyperplasia mukosa sehingga dinding
pelvis menebal (Galut, 2013). Batu pada ureter menyebabkan terjadinya
hydroureter atau penimbunan cairan pada ureter dan hydronephrosis atau
penimbunan cairan pada nephron ginjal (Galut, 2013). Efek dari batu pada vesica
urinaria sama dengan yang ditemukan pada renal pelvis yaitu menyebabkan iritasi
local, retensi,infeksi skunder dan peradangan nyang dapat menyebabkan
kemerahan mukosa serta pendarahan. Efek iritasi tergantung pada ukuran dan
bentuk batu yang mempunyai permukaan licin atau kasar. Perubahan pada vesica
urinaria secara kronis biasanya terjadi jika batu terdapat pada vesica urinaria
dalam waktu yang lama yaitu hipertrofi mukosa (Galut, 2013). Batu dengan
permukaan yang halus lebih mudah melewati urethra dibanding dengan batu yang
memiliki permukaan yang tajam, karena permukaan tajam lebih mudah melekat
pada mukosa urethra (Annete et al., 2010).
Terdapat beberapa teori kemungkinan mengenai mekanisme pembentukan
batu baik secara tunggal atau kombinasi. Seperti teori pembentukan inti, teori batu
baik secara tunggal atau kombinasi. Seperti teori pembentukan inti, teori
pembentukan plak, teori pengendapan, teori infeksi, teori urinary statis, reaksi

13

urinary, hyperparatiroidisme, sistinuria, factor konsentrasi kristaloid dan factor


diet (Dyce et al., 2002).
Pada teori pembentukan inti, kristaloid akan mengendap dan membentuk
inti batu dalam matriks organic. Biasanya kristaloid urin akan mengendap jika
banyak sel yang terkelupas, eksudat peradangan, disertai nekrotik atau jaringan
yang rusak. Pada teori pembentukan plak, kalsium akan menutupi epithelium yang
terkikis atau terkelupas. Permukaan plak kemudian akan tertutupi oleh massa
mineral lainnya seperti kalsium fosfat atau oksalat. plak yang menempel tersebut
kemudian dapat terlepas dan membentuk batu. Pada teori pengendapan, batu
terjadi akibat ketidakseimbangan rasio koloid urinary dengan kristaloid. Teori
infeksi menyebutkan infeksi yang diikuti dengan peradangan hebat merupakan hal
penting dalam pembentukkan batu. Sementara teori urinary statis, terhambatnya
aliran urin akan meningkatkan kecenderungan terjadinya infeksi. Menurut
Stockhom (2002) urin statis atau terbendungnya saluran air kemih berpengaruh
terhadap pembentukkan batu. Statis akan menimbulkan kerusakan pada ginjal
akibat kemungkinan peningkatan reabsorbsi air, peningkatan konsentrasi
kristaloid dan peningkatan timbulnya infeksi. Statis juga disebabkan oleh batu
tumor dan adanya hiperthrofi pada epitel dinding saluran kemih. Selain itu statis
dapat disebabkan oleh tumor hyperplasia dan organ visceral lainnya di rongga
perut yang menekan saluran kemih dari luar (Reece, 2006).
Pada teori urinaria, urin akan mempertahankan kandungan garamnya
dalam larutan yang mana kandungan garam tersebut akan menentukan komposisi
kimia batu. Lapisan konsentrik batu dapat bervariasi komposisinya tergantung
dari reaksi urin pada saat garam urinaria diendapkan. Hiperparatiroidisme akibat
tumor dapat menyebabkan terjadinya gangguan hormonal. Gangguan hormonal
dapat menyebabkan adanya retensi fosfat dan kadar kalsium yang rendah.
Hiperparatiroid juga dapat menyebabkan klasifikasi pada ginjal, melalui stimulasi
peningkatan kadar interseluler kalsium yang kemudian mengendap dalam
mitokondria (Villiers, 2005).
Sistinuria; terjadinya

batu

sistin

berhubungan

dengan

gangguan

metabolism protein. Salah satu konsep yang dapat menyebabkan terjadinya batu
dalam saluran urinary yaitu mekanisme yang didasari oleh kenaikan konsentrasi
kristaloid mengakibatkan ekskresi urin yang berlebihan. Mekanisme ini

14

menyebabkan penurunan volume urin, eksresi kristaloid dan konsentrasi kristaloid


yang tinggi dalam urin (Moore, 2009). Selain itu konsentrasi kristaloid yang
tinggi dalam urin dapat terjadi bila salah satu kristaloid dieksresikan dalam darah
secara berlebihan, misalnya pada kasus hiperkalsiuria. Penyebab tingginya
konsentrasi kristaloid dalam urin adalah berkurangnya pengeluaran urin sehingga
konsentrasi garam dalam urin menjadi tinggi. Tetapi konsentrasi kristaloid yang
tinggi saja belum cukup untuk memulai proses pembentukkan batu. Keadaan ini
harus disertai faktor-faktor lain yaitu adanya bakteri dan perubahan pH air urin
(Merck, 2005).
Faktor utama

yang

dapat

membentuk

kristalisasi

mineral

dan

pembentukan urolith adalah derajat saturasi urin dengan mineral-mineral tertentu.


Saturasi memberikan energi bebas untuk terbentuknya kristalisasi. Saturasi urine
berlebihan dengan kristal merupakan faktor pembentukkan urolith tertinggi.
Semakin tinggi derajat saturasinya, semakin besar kemungkinan terjadinya
kristalisasi dan perkembangan kristal. Oversaturasi urine dengan kristal
merupakan faktor pembentukkan urolith tertinggi (Susilawati et al., 2003).
Teori faktor diet meyebutkan bahwa, konsentrasi anorganik dan organic
kandungan urinary tergantung pada diet. Ketidakseimbangan diet dapat secara
tidak langsung berpengaruh terhadap komposisi kimia batu akibat adanya
perubahan konsentrasi zat anorganik dan kandungan organik urin (Galut, 2013).
2.5

Gejala Klinis
Gejala klinis yang tampak pada hewan-hewan yang menderita urolithiasis

bervariasi tergantung pada tempat peletakannya dalam struktur anatomi sistim


urinary dan jenis kelamin. Batu akan mengganggu saluran urinaria dan
menyebabkan kesukaran membuang urin. Batu pada saluran urinaria seni dapat
menyebabkan rasa sakit pada ginjal dan pada saluran urinaria yang diekspresikan
sebagai sakit perut. Batu saluran urinaria biasanya menyebabkan hematuria,
pollakiuria, radang pada saluran urinari (stranguria), pengeluaran urin dengan
frekuensi lambat, dysuria atau kesakitan atau kesukaran pada saat urinasi dan
anuria atau tidak dapat mengeluarkan urin (Nelson, 2003). Batu yang berada
dalam ureter dapat menyebabkan kolik disertai dengan penurunan tekanan darah.
bila penyumbatan telah berlangsung lama akan terlihat tanda-tanda depresi atau

15

keadaan tertekan, lesu, anoreksia atau berkurangnya nafsu makan dan diikuti oleh
tanda-tanda uremia antara lain muntah-muntah (Sastrowardoyo, 2003).
2.6

Diagnosa Klinis
Diagnosa penyakit urolithiasis dapat dilakukan berdasarkan anamnesis,

pemeriksaan klinis, pemeriksaan laboratorium, dan pemeriksaan radiografi. Pada


waktu melakukan pemeriksaan klinis, palpasi pada daerah abdomen akan terasa
adanya pembesaran kandung kemih. Selain itu radiografi abdomen rutin dapat
membantu jika urolith cukup besar (>3mm). USG abdomen dan cystography
kontras ganda berguna untuk mendeteksi batu-batu kecil (<3mm) (Annete et al.,
2010). Demikian juga, kristal dalam air seni biasanya tidak menyebabkan tandatanda saluran kemih lebih rendah. Analisis kuantitatif batu adalah satu-satunya
cara untuk memastikan jenis urolith definitif. Jika urolith hadir indeks kecurigaan
untuk jenis tertentu meningkat secara signifikan ketika mempertimbangkan pH
urin dan jenis Kristal (Widmer et al., 2004).
Tes laboratorium sangat berguna dalam membuat diagnosa klinis pada
urolithiasis seperti pemeriksaan urin dan darah. Urinalisis dapat dengan mudah
digunakan dalam praktik kedokteran hewan. Urinalisis lengkap terdiri dari
pemeriksaan fisik dan evaluasi kimia urin serta pemeriksaan sedimen. Evaluasi
sedimen urin adalah bagian penting dari urinalisis lengkap. Ketika pemeriksaan
sedimen urin mikroskop kualitas baik adalah suatu keharusan. Mikroskop harus
memiliki kualitas yang baik (10x dan 40x) tujuannya untuk memeriksa sedimen
urin (Schendel, 2015).
Pada pemeriksaan urin, biasanya akan ditemukan kandungan asam urin
yang berlebihan (Annete et al., 2010) dan protein serta kenaikan pH urin akibat
perombakan urea menjadi ammonia (Widmer et al., 2004). Range normal pada pH
urin anjing maupun kucing yaitu 6-7,5. Pada saat pasien menderita penyakit, maka
pH urin menjadi asam. Pada saat pH urin berubah menjadi asam merupakan tanda
adanya abnormalitas atau kelainan yang terjadi karena ginjal mengimbangi efek
perubahan pH di dalam tubuh (Rizzi, 2014). Menurut Rizzi (2014) yaitu,
peningkatan pH pada urin (urin basa) dapat menyebabkan infeksi saluran kemih
dengan urease memproduksi saluran kemih dengan urease memproduksi bakteri
(dapat mengubah urea menjadi amonia). Positif palsu pada pemeriksaan pH urin

16

terjadi ketika sampel tidak diperiksa dengan segera, contoh carbon dioxide,
normal terdapat pada urin (Rizzi, 2014).
Pemeriksaan darah ditemukan urea dan kreatinin dalam jumlah yang
banyak. Pemeriksaan bakteri juga termaksud dalam tes laboratorium, karena
infeksi bakteri juga dapat menginduksi terjadinya batu yang terdapat dalam vesica
urinaria (Annete et al., 2010).
2.7

Manajemen Perawatan
Menurut (Merck, 2005) Terapi yang diberikan kepada pasien urolithiasis

yaitu:
a) Fluid theraphy (SC atau IV) dapat membantu jika terjadi dehidrasi. Selain itu
fluid therapy juga dapat menyebabkan produksi urine lebih cair, membantu
eliminasi dari debris radang dan kristal. Cairan infus yang perlu diberikan ialah
larutan RL (Ringer Laktat) 5 % dengan dosis 20-40 cc/kgBB/hari.
b) Antibiotik, biasanya jika disertai dengan infeksi bakteri dan untuk mencegah
terjadinya infeksi bakteri ,seperti amphicilin.
c) Additional medication, seperti tranquilizers, anti-inflammatory agents dan
analgesik.
d) Kateterisasi, Kateterisasi kandung kemih adalah dimasukkannya kateter melalui
urethra ke dalam kandung kemih untuk mengeluarkan urin hal ini bertujuan
untuk mengatasi distensi kandung kemih, serta untuk mengosongkan kandung
kemih. Berikut merupakan langkah langkah kateterisasi (Widodo et al., 2011),
sebelum dipasang kateter, kucing dapat dianastesi terlebih dahulu, sembari
menunggu efek sedasi lakukan pencukuran rambut pada bagian testis dan penis
agar rambut tidak menganggu proses kateterisasi. Ukuran kateter yang biasa
digunakan untuk kucing jantan adalah 3 1/2 Fr. Terdapat tiga macam kateter
urin yaitu flexible rubber feeding tube, kateter open-ended polypropylene, dan
close-ended polypropylene. Setelah mulai mengalami efek sedasi, kateter diberi
pelumas untuk memudahkan masuknya kateter dan meminimalkan iritasi
kemudian mulai dilakukan pemasangan kateter pada penis kucing dengan cara
menguakkan ujung penis agar terlihat lubang penis,dan untuk memudahkan
masuknya kateter kedalam vesica urinaria, dilakukan fiksasi pada penis tegak

17

lurus dan setelah terasa sudah tidak bisa masuk, tarik penis dan sejajarkan
dengan posisi tubuh agar kateter masuk sepenuhnya ke dalam vesica urinaria.
e) Tindakan operatif (Fossum, 2002) berupa :
1. Cystotomy (Pembukaan kandung kencing)
Operasi Cystotomy dilakukan dengan membuka abdomen dibagian ventral
kemudian membuka vesica urinaria (kandung kencing). Batu/kristal diambil dari
dalam kandung kencing kemudian kandung kencingnya dijahit kembali. Setelah
operasi, kateter masih perlu dipasang selama 4-5 hari untuk mencegah
kemungkinan penyumbatan oleh bekuan darah. Pemberian antibiotik secara
parenteral atau peroral perlu diberikan selama 6 hari. Untuk mencegah agar kateter

tidak dicabut oleh kucing, maka perlu dilakukan pemasangan Elizabeth collar.
Tindakan penanganan yang dilakukan ini mempunyai successful rate kurang lebih
90%, apabila fungsi kedua ginjal masih baik. untuk mengeluarkan batu/kristal
yang ada di urethra maka perlu membuka urethra (urethrotomy) dimana batu
berada. Andaikata terpaksa harus melakukan cystotomy dan urethrotomy, maka
urethrotomy didahulukan. Setelah kateter bisa masuk ke dalam vesika urinaria,
baru dilakukan cystotomy.
2. Urethrotomy
Urethrotomy dilakukan apabila batu atau kristal tidak berhasil dikeluarkan
dari vesika urinaria menggunakan kateter. urethrotomy dilakukan pada kucing
jantan dengan menguakkan preputium ke arah kaudal terlebih dahulu sebelum
melakukan sayatan pada penis bagian ventral tepat dimana batu atau kristal
berada. Setelah batu atau kristal diketahui posisinya, maka dilakukan sayatan pada
uretra kemudian batu atau kristal tersebut dikeluarkan. Selanjutnya, kateter
dimasukkan sampai ke dalam vesika urinaria, lalu sayatan dijahit.

BAB III
METODELOGI KEGIATAN
3.1 Waktu dan Lokasi Kegiatan

18

Kegiatan Praktek Kerja Lapang ini akan dilaksanakan di PUSKESWAN


Dinas Perikanan, Pertanian dan Ketahanan Pangan Jakarta. Pelaksanaan kegiatan
ini akan dimulai pada 18 Januari 2016 sampai dengan 17 Februari 2016 yang
berlangsung selama 30 hari.
3.2 Metode Pengambilan Data
Metode yang digunakan dalam kegiatan PKL ini adalah dengan
pengumpulan data di PUSKESWAN Dinas Perikanan, Pertanian dan Ketahanan
Pangan Jakarta yang berupa data primer (observasi, wawancara, dokumentasi) dan
data sekunder.
3.2.1 Data Primer

Pengumpulan data primer yang akan digunakan dalam kegiatan ini yaitu
meliputi :
3.2.1.1 Observasi
Kegiatan observasi ini dilakukan secara langsung di lapangan. Hal-hal
yang akan diobservasi antara lain meliputi prosedur tata laksana dan tindakan
penanganan hewan kecil (anjing dan kucing) yang terkena Urolithiasis
3.2.1.2 Wawancara
Metode wawancara dilakukan dengan cara mengajukan beberapa
pertanyaan terkait informasi tentang penanganan dan pegobatan Urolithiasis pada
pet animal kepada pihak yang bersangkutan seperti dokter hewan yang bertugas di
PUSKESWAN Dinas Perikanan, Pertanian dan Ketahanan Pangan Jakarta.
3.2.1.3 Dokumentasi
Berupa pengumpulan

data dan informasi, juga dilakukan

studi

dokumentasi yang dilakukan oleh mahasiswa, baik dokumen atau data rekam
medis dalam bentuk tulisan maupun gambar.

3.2.2

Data Sekunder
Data diambil dari berbagai sumber meliputi laporan kegiatan, skripsi, tesis,

disertasi, dan jurnal terkait management penanganan Urolithiasis pada pet animal
serta dari internet sebagai data pembanding.

19

3.3

Rencana Jadwal Kegiatan


Rencana jadwal kegiatan PKL di PUSKESWAN Dinas Perikanan,

Pertanian dan Ketahanan Pangan Jakarta yang akan penulis laksanakan seperti
tabel di bawah ini.
Tabel 3.1 Jadwal kegiatan PKL di PUSKESWAN Dinas Perikanan,
Pertanian dan Ketahanan Pangan Jakarta
Hari/Tanggal
Senin, 18 Januari 2016

Selasa, 19 Januari 2016


Rabu, 17 Februari 2016
Rabu, 17 Februari 2016

3.4

Jenis kegiatan
Penerimaan
Mahasiswa briefing
Pengenalan kondisi
lapangan
Pelaksanaan PKL

Pelepasan

Pelaksana
Petugas pelaksana
Mahasiswa PKL

Petugas pelaksana
Mahasiswa PKL
Mahasiswa PKL

Jadwal Pelaksanaan Kegiatan


Jadwal kegiatan PKL Program Kedokteran Hewan Universitas Brawijaya

yang akan dilaksanakan seperti yang tertera pada Tabel 1 di bawah ini.

20

Tabel 3.2 Jadwal Pelaksanaan Kegiatan PKL mahasiswa Program Kedokteran


Hewan Universitas Brawijaya.
OKTOBER
NO KEGIATAN
1

Penulisan proposal
Praktek Kerja
Lapang dan
1.

bimbingan
pembuatan proposal
Praktek Kerja
Lapang
Pengesahan proposal
Praktek Kerja

2.

Lapang oleh
pembimbing dan
pimpinan instansi

3.

Pelaksanaan Praktek
Kerja Lapang
Penyusunan laporan
Praktek Kerja
Lapang
Revisi Laporan

4.

Praktek Kerja
Lapang
Presentasi hasil

5.

Praktek Kerja
Lapang

3.5

Peserta Kegiatan PKL

21

FEBRUARI-

JANUARI
1

JUNI
2 3 4

Peserta yang akan mengikuti Praktek Kerja Lapang di PUSKESWAN Dinas


Perikanan, Pertanian dan Ketahanan Pangan Jakarta, yaitu :
Nama Mahasiswa

: Dessy Dwi Rachmawati

Jurusan

: Pendidikan Dokter Hewan

Universitas

: Brawijaya

NIM

: 125130101111018

Nomor Telepon

: 081288401992

Email

: echyddr@gmail.com

BAB IV

22

PELAKSANAAN KEGIATAN
4.1 Tempat dan Waktu
Praktek Kerja Lapang (PKL) di bidang Praktisi dokter hewan dilaksanakan
oleh mahasiswa Kedokteran Hewan Universitas Brawijaya di PUSKESWAN
Dinas kelautan, pertanian, dan ketahanan pangan DKI jakarta. Kegiatan PKL ini
dilaksanakan selama 1 (satu) bulan mulai tanggal 18 Januari 17 Februari 2016.
4.2 Pelaksanaan Kegiatan PKL
Tabel 4.1 Aktivitas Praktek Kerja Lapang

NO.

Hari

Tanggal

Kegiatan

Petugas

1.

Senin

18 Januari 2016

Perkenalan dan briefing


pkl , membantu vaksin,
kastrasi,membantu infus,
membantu pemeriksaan
scabies,
gastristis,
earmites, kucing demam,
dan membantu meracik
obat

drh Rais, drh


Ayu,drh
Rina,
Paramedis

2.

Selasa

19 Januari 2016

Membantu Infus, vaksin,


kastrasi dan melakukan
pemeriksaan ektoparasit,
anjing dermatitis, kucing
dyspnea, scabies dan
pemeriksaan
scrapping
kulit pada pasien scabies

drh Rais, drh


Ayu,drh
Rina,
Paramedis

3.

Rabu

20 Januari 2016

Meracik obat, vaksin,


infuse, dan membantu
pemeriksaan pasien otitis,
jamuran,
cat
flu
(Nebullizer),
scabies,
tumor, dehidrasi dan
general check up kelinci

drh Rais, drh


Ayu,drh
Rina,
Paramedis

4.

Kamis

21 Januari 2016

Membantu operasi OH
(ovariohisterectomy)
,meracik obat, memeriksa
kucing flu, dermatitis,
tumor, helminthiasis dan
konjuntivitis

drh Rais, drh


Ayu,drh
Rina,
Paramedis

23

5.

Jumat

22 Januari 2016

Membantu
vaksin,
kastrasi,
membantu
pemeriksaan
kucing
scabies,
dermatitis,
enteritis, dan scabies pada
kelinci

drh Rais, drh


Ayu,drh
Rina,
Paramedis

6.

Sabtu

23 Januari 2016

Membantu
vaksin,
pemeriksaan
kucing:
lethargy,
scabies,
enteritis, alopecia dan
penanganan
hernia
abdominalis pasca OH

drh Rais, drh


Ayu,drh Rina
drh
Ranti,
drh Oni

7.

Minggu

24 Januari 2016

Membantu operasi OH
(ovariohisterectomy),
vaksin dan pemeriksaan
kucing;
suspect
calicivirus,
dermatitis,
earmites, gastritis, otitis,
abses, cat flu (Nebulizer)
dan belajar infus

drh Rais, drh


Rina,drh
Ranti,drh
Oni,
paramedis

8.

Senin

25 Januari 2016

Membantu pemeriksaan
dan penanganan pasien
urolithiasis,
membantu
pemeriksaan
kucing
Chlamydia,
cat
flu,
gastritis, otitis, enteritis,
vaksin anjing dan kastrasi

drh Rais, drh


Ayu,drh
Rina,
Paramedis

9.

Selasa

26 Januari 2016

Melakukan
kastrasi,
belajar
menjahit,
membantu pemeriksaan
anjing pom, pemeriksaan;
scabies, cat flu, feline
infectious
peritonitis
(FIP), dan helminthiasis,
membantu flushing pasien
urolithiasis

drh Rais, drh


Ayu,drh
Rina,
Paramedis

10

Rabu

27 Januari 2016

Membantu operasi OH
(ovariohisterectomy),kont
rol
(flushing)
pasien
urolith, pelepasan infus
pasien urolith, membuat
obat abses dengan H2O2,
pemeriksaan darah di
laboratorium
(pasien

drh Rais, drh


Ayu,drh
Rina,
Paramedis

24

urolith),
pemeriksaan
scabies, kaki traumatik,
dan abses pada kaki
belakang.
11.

Kamis

28 Januari 2016

Membantu operasi OH
(ovariohisterectomy),
infuse,
control
dan
memberi obat pasien
urolith,
pemeriksaan
darah dan helmintiasis

drh Rais, drh


Ayu,drh
Rina,
Paramedis

12.

Jumat

29 Januari 2016

Membantu infus , OH
(ovariohisterectomy),
kastrasi,
vaksin,
penanganan
kucing
dehidrasi, scabies pada
kelinci.

drh Rais, drh


Ayu,drh
Rina,
Paramedis

13.

Sabtu

30 Januari 2016

Membantu vaksin rabies,


OH (ovariohisterectomy),
vaksin
kucing,
pemeriksaan kutu pada
anjing,
pemeriksaan
kucing flu (Nebullizer),
rhinitis,
pemeriksaan
kucing
alergi
dan
membantu meracik obat

drh Rais, drh


Rina,drh
Ranti,drh
Oni,
paramedis

14.

Minggu

31 Januari 2016
Sampai 4 febuary
2016

IZIN KRS-an

15.

Jumat

5 Februari 2016

Membantu pemeriksaan
kesehatan
anjing,
pemeriksaan
kucing;
abses pada ekor, tumor,
paralisa,
keracunan,
membantu
memasang
infus, pengulangan suntik
scabies dan membantu
operasi
OH
(ovariohisterectomy) pada
kucing.

drh Rais, drh


Ayu,drh
Rina,
Paramedis

16.

Sabtu

6 Februari 2016

Membantu
kastrasi, drh Ayu,drh
vaksin
anjing, Rina,
pemeriksaan
kucing; Paramedis
kutuan, mata iritasi, luka
trauma akibat karet pada
25

leher, membantu operasi


penutupan
rongga
abdomen
anjing,
pemeriksaan
anjing
dermatitis
17.

Minggu

7 Februari 2016

Membantu
pengobatan
pagi
dan
sore,
menyiapkan obat untuk
pasien
rawat
inap,
memfoto dan mencetak
foto rontgen kasus fraktur

drh Rais, drh


Rina,drh
Ranti,drh
Oni,
paramedis

18.

Senin

8 Februari 2016

Mengikuti
acara
sosialisasi
pemasangan
microchip di balai kota
DKI Jakarta

drh Rais, drh


Ayu,drh
Rina,
Paramedis

19.

Selasa

9 Februari 2016

Membantu kastrasi, OH
(ovariohisterectomy),
mengikuti pemeriksaan
anjing kutuan, kitten
jamuran dan cat flu pada
kitten

drh Rais, drh


Ayu,drh
Rina,
Paramedis

20.

Rabu

10 Februari 2016 Membantu operasi OH


(ovariohisterectomy)
metode flank, membantu
vaksinasi
kucing,
pemeriksaan
kelinci
scabies,
membantu
menangani
kucing
urolithiasis
dan
pemasangan kateter pada
pasien urolithiasis

drh Rais, drh


Ayu,drh
Rina,
Paramedis

21.

Kamis

11 Februari 2016 Membantu flusing kucing


urolithiasis,
membantu
pemasangan
infus,
melakukan pengambilan
sampel
darah,
pemeriksaan
kucing;
gastroenteritis,
otitis,
jamuran,
membantu
kastrasi
kucing
dan
anjing, membantu operasi
enukleasi pada kucing

drh Rais, drh


Ayu,drh
Rina,
Paramedis

22.

Jumat

12 Februari 2016 Membantu


vaksinasi drh Rais, drh
kucing, flushing kucing Ayu,drh
26

urolithiasis, pemeriksaan Rina,


sampel
darah pasien Paramedis
urolith pada laboratorium,
membantu kastrasi dan
OH (ovariohisterectomy)
23.

Sabtu

13 Februari 2016 Membantu pemeriksaan


kucing
scabies,
pengulangan
suntik
scabies,
memeriksa
kucing enteritis, atrithis
dan cek kebuntingan pada
kucing,
kontrol
dan
memberi obat pasien
urolith

drh Rais, drh


Rina,drh
Ranti,drh
Oni,
paramedis

24.

Minggu

14 Februari 2016 Membantu pemeriksaan


kucing; gastritis, luka
traumatik,
dermatitis,
hemangioma (kanker) ,
scabies dan jamuran,
membantu pemeriksaan
kesehatan pada kitten dan
pemberian obat cacing

drh Rais, drh


Rina,drh
Ranti,drh
Oni,
paramedis

25.

Senin

15 Februari 2014 Membantu operasi caesar


dan
operasi
OH
(ovariohisterectomy),
pemeriksaan
kucing;
gastritis,
enteritis,
ektoparasit, suspect viral,
scabies,
pemeriksaan
umum untuk keperluan
SKH (surat kesehatan
hewan), dan membantu
kastrasi

drh Rais, drh


Ayu,drh
Rina,
Paramedis

26.

Selasa

16 Februari 2014 Membantu


kastrasi,
vaksinasi kucing, vaksin
rabies
pasda
anjing,
membantu pemeriksaan;
alopecia, gastroenteritis,
operasi
Caesar,
dan
pemeriksaan
kucing
enteritis

drh Rais, drh


Ayu,drh
Rina,
Paramedis

27.

Rabu

17 Februari 2014

drh Rais, drh


Rina, drh
Ranti, drh

Membantu Steril Masal

27

Oni, drh
Iyan,parame
dis

BAB V
HASIL DAN PEMBAHASAN
5.1

Profil PUSKESWAN Dinas Kelautan, Pertanian, dan Ketahanan


Pangan DKI Jakarta
Puskeswan Dinas Kelautan, Pertanian, dan Ketahanan Pangan DKI Jakarta

terletak di Jl.RM harsono no.28 Ragunan pasar minggu, Jakarta Selatan.


Puskeswan Ragunan yang memiliki jam kerja selama 8 jam ini mempunyai misi
untuk memberikan layanan perawatan medis kedokteran hewan yang melayani
segala kebutuhan hewan kesayangan, melaksanakan eliminasi hewan yang
berbahaya bagi masyarakat, melaksanakan pengendalian penyakit hewan,
mengembangkan teknologi pemeriksaan hewan dan melaksanakan penampungan
HPR (hewan peliharaan liar) dan pelayanan adopsi. Staf pekerja di Puskeswan
Ragunan berjumlah 10 orang yang terdiri atas 7 dokter hewan dan 3 paramedis.
Puskeswan ragunan memiliki beberapa jasa pelayanan meliputi, layanan
pemeriksaan, pengobatan dan vaksinasi, pemeriksaan laboratorium, grooming,
dan pet shop yang menyediakan berbagai jenis pakan hewan peliharaan anjing
dan kucing.
Puskeswan ragunan memiliki beberapa ruangan, ruangan pertama adalah
ruangan pendataan dan pendaftaran pasien beserta dengan ruang tunggu.
Kemudian ruang pemeriksaan (klinik), ruang obat yang merupakan tempat
peracikan dan penyiapan obat-obatan pasien puskeswan ragunan, ruang operasi,
ruang laboratorium pemeriksaan darah dan parasit, tempat menyimpan data-data
pasien rawat inap dan form-form penting lainnya, serta ruang rawat inap hewan
observasi. Puskeswan ragunan memiliki 1 ruang pemeriksaan pasien, dimana
ruang periksa berukuran lebih besar. Tepat disebelah ruang pemeriksaan terdapat
ruangan yg berukuran lebih kecil sebagai tempat pemeriksaan parasit dan tempat
penyimpanan mikroskop, lemari pendingin (kulkas), nebulator (mesin uap untuk
28

terapi flu), dan tempat penyimpanan obat (lemari obat), kemudian ruangan
selanjutnya yaitu ruangan yang difungsikan sebagai ruang rawat inap bagi pasien
dengan kasus infeksius seperti pada pasien kasus calicivirus, suspect parvo dan
panleukopenia, suspect distemper dan suspect chlamidia. Ruang operasi
puskeswan ragunan berada didepan ruang pemeriksaan (klinik) dimana di dalam
nya terdapat fasilitas meja operasi, mesin autoclave, alat infus, alat bantu
pernapasan (oksigen), alat pemantau tanda-tanda vital tubuh, alat kejut, sebuah
tabung oksigen dan lemari obat serta alat timbangan pasien.
Ruang rawat inap pasien anjing dan kucing observasi berada pada bagian
belakang klinik, yakni ruangan pasien yang apabila kasusnya belum jelas dan
ditakutkan dapat menular. Ruang rawat inap berikutnya adalah untuk penyakit
menular seperti, ruang suspect parvo dan panleukopenia, ruang suspect distemper
dan rhino dan ruang suspect chlamidia yang lokasinya berada setelah ruangan
rawat inap hewan observasi. Ruang grooming hewan dengan sebuah ruang
pemandian dan lahan untuk pengeringan dan penjemuran. Beberapa meter setelah
tempat grooming terdapat lahan kosong yang dipergunakan untuk jasa penguburan
hewan peliharaan yang mati. Adapun denah Puskeswan Ragunan seperti yang ada
dibawah ini :
Pos

AREA PARKIR
1

HALAMA
N

11

RUMAH
DINAS

1
0

TAMAN

RUMAH
DINAS

Satpam

HALAMAN

12

29

4
Keterangan:
1.
Ruang
Penerimaan
dan
pendaftaran Pasien
2. Ruang pemeriksaan Pasien
(klinik)
3.
Ruang
pemeriksaan
dgn
mikroskop
4. Ruang Periksa 2 dan Ruang
Rawat Inap penyakit infeksius
5. Ruang bedah dan operasi
6. Ruang dokter
7.Ruang grooming
8. Aula
9.Ruang Rawat Inap Infeksius
hewan observasi
10. Ruang karantina satwa liar
(monyet)
11. laboratorium patologi
12. kantor administrasi dan tata
usaha

Gambar 5.1 Denah Puskeswan Ragunan

5.2 Kasus Urolithiasis yang Ditemukan di PUSKESWAN Ragunan


Tabel 5.1 Kejadian urolithiasis Periode 18 Januari 17 Februari 2016
Nama
No.
Diagnosa
Umur
Jenis Kelamin
Keterangan
Pasien
1.

Engkong

Urolithiasis

2 Tahun

Jantan

Kateterisasi dan
Rawat inap 4 hari

Chiko

Urolithiasis

1 Tahun

Jantan

Kateterisasi dan
Rawat inap 4 hari

Tabel 5.1 menunjukkan kasus urolithiasis yang ditemukan di puskeswan


ragunan yang disebabkan karena pemberian pakan dry food secara terus menerus.
Dry food dapat menyebabkan urolithiasis karena pakan dry food mengandung
sedikit mineral, sementara kucing merupakan hewan yang membutuhkan pakan
yang mengandung banyak mineral untuk memenuhi kebutuhan mineral dalam
tubuhnya, dimana dalam kondisi tersebut dapat menyebabkan dehidrasi dan
menurunnya fungsi ginjal yang menyebabkan konsentrasi urin terganggu dan
menurunnya volume urin, hal tersebut menyebabkan mudahnya pembentukkan
batu/Kristal dalam urin sehingga megakibatkan urolithiasis. Penyebab lainnya
menurut literatur, juga dapat diakibatkan oleh kelainan genetik dan kelainan
herediter yang resersif, kastrasi yang dilakukan sebelum masa puberstas, asupan
air yang rendah, umur ,dan jenis kelamin/seks. Penyakit urolithiasis umumnya
sering terjadi pada kucing berjenis kelamin jantan, dan menyerang kucing
berumur 1-7 tahun (Thomson, 2005).
5.3

Penanganan Urolithiasis pada Kucing di PUSKESWAN Ragunan


Manajemen penanganan urolithiasis pada kucing secara umum terdiri dari

tindakan kateterisasi, flushing urin, pemberian infuse dan pakan diet urinasi.
Anamnesa hewan pada kasus urolithiasis juga harus diperhatikan, hal ini bertujuan
untuk mengetahui penyebab hewan mengalami urolithiasis, berupa gejala-gejala
yang tampak maupun gejala yang disampaikan oleh pemilik hewan.
30

Berdasarkan anamnesis yang dilakukan dengan pemilik, kucing dipelihara


secara dikandangkan dan kadang-kadang dilepas disekitar rumah, pemilik
memberikan pakan berupa cat food kering. Cat food yang diberikan mengandung
protein, karbohidrat, serat, asam lemak esensial, vitamin, dan mineral. Obstruksi
pada saluran urin dan urolithiasis dapat menimbulkan retensi urin, khususnya
dalam vesika urinaria, yang menyebabkan suasana urin menjadi lebih alkalis
(Schendel, 2015).
Anamnesis dilakukan sebagai penegak diagnosa, untuk dapat menegakkan
diagnosa secara baik, dilakukan beberapa tindakan yang sangat membantu
peneguhan diagnosa, beberapa tindakan tersebut antara lain:
a)

Pemeriksaan fisik
Pasien urolithiasis yang datang ke Puskeswan Ragunan biasanya memiliki

gejala anoreksia, hematuria, depresi dan gelisah, sering menjilat daerah genitalia,
ketika urinasi akan merejan, urin yang selalu menetes, kondisi tubuh lemas, dan
ketika palpasi pada daerah VU (vesica urinaria) akan ditemukan VU (vesica
urinaria) yang terasa penuh serta hewan akan merasa kesakitan bila dipalpasi
pada daerah tersebut. Gejala klinis yang tampak pada hewan-hewan yang
menderita urolithiasis bervariasi tergantung pada tempat peletakannya dalam
struktur anatomi,sistim urinari dan jenis kelamin (Villiers, 2005).
Batu saluran urinaria biasanya menyebabkan hematuria, pollakiuria,
radang pada saluran urinari (stranguria), pengeluaran urin dengan frekuensi
lambat, dysuria atau kesakitan atau kesukaran pada saat urinasi dan anuria atau
tidak dapat mengeluarkan urin (Nelson, 2003). Batu yang berada dalam ureter
dapat menyebabkan kolik disertai dengan penurunan tekanan darah. Ketika
penyumbatan telah berlangsung lama akan terlihat tanda-tanda depresi atau
keadaan tertekan, lesu, anoreksia atau berkurangnya nafsu makan dan diikuti oleh
tanda-tanda uremia antara lain muntah-muntah (Sastrowardoyo, 2003).
Sindrom uremia merupakan suatu kumpulan berbagai simptom yang
muncul akibat adanya penurunan filtrasi glomeruler, reabsorpsi tubuler dan
ekskresi. Uremia adalah keadaan toksik yang disebabkan gagal ginjal. Hal ini
terjadi bila fungsi ginjal tidak dapat membuang urea keluar dari tubuh sehingga
urea menumpuk dalam darah, hal tersebut dapat menimbulkan retensi berbagai

31

metabolit (Smith et al., 2001). Menurut Sastrowardoyo (2003) kondisi uremia


menggambarkan pasien dalam kondisi dehidrasi dan gangguan ginjal (insufisiensi

ginjal) dan gangguan multiorgan yang dihasilkan oleh akumulasi metabolit


protein, asam amino, serta gangguan proses katabolisme di ginjal, proses
metabolik, dan proses endokrin.
(a)

(b)

Gambar 5.2 (a) keadaan hematuria pasien urolithiasis ; (b) Pemeriksaan Fisik
Pasien urolithiasis (sumber : Dokumentasi pribadi)
b)

Pemeriksaan Maroskopis dan Mikroskopis urin


Anamnesa

dan

pemeriksaan

fisik

pasien

yang

telah

dilakukan

menunjukkan pasien mengarah ke penyakit urolithiasis, pemeriksaan penunjang


lainnya dilakukan guna menegakkan diagnosa lebih lanjut. Salah satu
pemeriksaan lanjutan adalah pemeriksaan urin pasien secara makroskopis dan
mikroskopis. Dimana sampel urin diamati secara makroskopis dengan cara
melihat warna, bau, serta kekeruhan urin. diketahui pada pemeriksaan
fisik urin didapatkan hasil urin yang keruh, hal ini kemungkinan disebabkan oleh
fosfat amorf dan karbonat dalam jumlah yang besar, juga bisa disebabkan oleh
eritrosit, leukosit, sel-sel epitel, chyclus, lemak dan benda-benda koloid (Palmer
dan kennedy, 2007). Untuk bau urin berbau pesing, hal ini disebabkan karena
pemecahan ureum dan kadar eritrosit yang terdapat pada urin, sedangkan adanya
buih berwarna putih karena meningkatnya protein dalam urin (Little, 2008).
Pengamatan secara mikroskopis dilakukan guna mengetahui ada atau
tidaknya batu kristal dalam urin tersebut. Pengambilan sampel urin dilakukan
dengan cara menyedot langsung urin melalui kateter dengan menggunakan spuit

32

3cc. pengambilan sampel urin dilakukan dengan spuit steril dan bersih yang
selanjutnya langsung diamati menggunakan mikroskop.

(a)

(b)

Gambar 5.3 (a) sampel urin; (b) hasil pemeriksaan mikroskopis pasien
urolithiasis perbesaran 100x (sumber : Dokumentasi pribadi)
Gambar 5.3 diatas, terlihat dari penampakan urin bahwa pasien mengalami
hematuria dan juga terdapat sel darah merah (eritrosit) di dalam urin. Warna urin
menjadi keruh karena terdapat kristal-kristal di dalam urin. Pembuatan sampel
urin untuk pengamatan mikroskopis dilakukan dengan cara meneteskan urin segar
ke atas Object glass, kemudian urin langsung diamati dibawah mikroskop dengan
perbesaran 100x. Setelah dilakukan pemeriksaan urin secara mikroskopis, didapati
bahwa terdapat kristal magnesium ammonium phosphate/struvite serta banyak
terdapat sel darah merah di dalam urin pasien yang ditunjukkan pada gambar
5.3(b) kristal phosphate/struvite terbentuk ketika urin dalam suasana alkalis serta
konsumsi air yang rendah (Widmer et al., 2004). Kandungan bahan kimia batu
fosfat murni adalah ammonium magnesium fosfat dan kalsium fosfat, sedangkan

33

pada tipe yang tidak murni sering ditemukan bercampur dengan sejumlah urat,
oksalat atau karbonat (Hostuler et al., 2005).
Kristal yang terdapat dalam sedimen urin dipengaruhi oleh faktor-faktor
seperti pH, temperatur dan specific gravity dari urin. Sampel urin yang telah
didinginkan memiliki lebih banyak jumlah kristal dari pada sampel urin yang
segar. Formasi kristaluria yang terbentuk dapat diindikasikan oleh pH urin. Nilai
pH urin > 7 memudahkan terbentuknya kalsium karbonat, kalsium posfat, struvit,
sedangkan pH urin < 7 cenderung terbentuk kalsium oksalat dehidrat, kalsium
oksalat monohidrat, sistin, sodium urat atau ammonium urat dan xanthin
(Stockhom dan Scot, 2002).
c)

Pemeriksaan Sampel Darah


Diagnosa lanjutan dilakukan dengan melakukan pemeriksaan darah.

Evaluasi pemeriksaan urin dan darah sangat menentukan kesimpulan diagnosa,


hal ini akan sangat menentukan untuk pemilihan cara terapi yang tepat.
Pemeriksaan darah yang dilakukan oleh puskeswan ragunan disertai dengan
persetujuan dari klien. Pemeriksaan darah pertama kali dilakukan dengan cara
pengambilan darah pasien melalui vena cephalica sebanyak 1-3cc yang kemudian
dimasukkan ke dalam tabung EDTA (Ethylenediaminetetraacetic Acid) dan
dikocok perlahan membentuk angka 8. Daerah pengambilan darah atau bleeding
sites pada kucing dilakukan pada vena jugularis dan vena cephalica. Volume
maximal darah yang keluar saat perdarahan pada kucing adalah 7,7 ml/kg
(Mitruka dan Rawnsley, 2000). Penggunaan EDTA (Ethylenediaminetetraacetic
Acid) dimaksudkan agar tidak terjadi penggumpalan sampel darah pasien. Setelah
dilakukan koleksi darah kemudian sampel darah dikirim ke labolatorium guna
melakukan pemeriksaan kimia klinis yaitu perhitungan BUN (Blood urea
nitrogen)-Kreatinin, serta pemeriksaan darah lengkap meliputi (hemoglobin,
leukosit, hematokrit, trombosit, eritrosit, MCV, MCH, MCHC, eusinofil, basofil,
monosit, limfosit dan neutrofil). Sampel darah yang ingin diperiksa pada
labolatorium pertama kali disentrifus terlebih dahulu selama 5 menit dengan
kecepatan 1000-1500 rpm hal tersebut betujuan untuk memisahkan serum dengan
darah. Ketika serum di dapat, serum diambil menggunakan mikropipet sebanyak
32 l , kemudian disiapkan strip tes uji ureum dan kreatinin, lalu diteteskan serum

34

pada masing-masing strip kemudian strip dimasukkan pada mesin pembaca hasil
(Reflotron plus), dan ditunggu hasil uji BUN (Blood urea nitrogen)-Kreatinin
selama 100 detik.
Mesin pembaca kadar BUN-Kreatinin yang digunakan pada Puskeswan
Ragunan bernama Reflotron plus, yang merupakan alat uji parameter kimia klinik
yang cepat dan akurat. Alat ini cocok digunakan dalam pemeriksaan klinik serta
praktek dokter pribadi, analyzer sistem back-up di rumah sakit dan laboratorium
klinik, serta digunakan untuk pemeriksaan check-up kesehatan, dan uji saring
ditempat. Terdapat 7 parameter pemeriksaan klinik yg dapat diperiksa
menggunakan alat Reflotron plus yaitu

glukosa, kolestrol, urea, kreatinin,

birilubin, dan hemoglobin. Tata cara penggunaan alat ini, yaitu :


1. Tekan tombol on/off pada alat. Tunggu saat pemanasan alat hingga keluar
siap baca.
2. Masukkan strip check terlebih dahulu untuk memvalidasi alat.
3. Setelah hasil terlihat pada layar, pastikan hasil validasi alat menunjukkan
antara maximum dan minimum yang tertera pada botol strip uji (apabila
diluar batas maximum atau minimum maka alat harus dikalibrasi).
4. Lepaskan pita magnetik yang ada pada strip uji.
5. Teteskan sampel yang akan di uji sebanyak 32 l diatas strip uji.
6. Masukkan strip uji pada alat kemudian tutup alat hingga betul-betul rapat,
tunggu selama 100 detik maka dengan sendirinya alat akan membaca hasil
secara otomatis dan hasil akan terlihat pada layar.
Jenis Reflotron yang digunakan pada Puskeswan Ragunan merupakan
generasi terbaru saat ini yaitu Reflotron Plus. Berikut merupakan spesifikasi alat
Reflotron Plus; Dimensi : 30x25x31cm, Berat: 5,3 Kg, Sumber Arus Listrik: 115
230 Volt, Frekuensi 47 Hz 63 Hz, Alternatif 1030 volt (baterai) , Kapasitas Arus
Listrik : 45 VA, Prinsip Pengukuran : Reflektansi dengan bola lampu Ulbrichts
suatu berkas sinar, Sumber Cahaya : LED (Light Emitting Diodes), Tampilan :
Huruf dan angka 2 baris dari 24 karakter (LCD), Pendeteksi Cahaya :
Photodiodes, Masa optic module : >50.000 test, Memory elektronik :
mikropocessor 7, Akurasi : 0,5 % dari acuan terhadap rata- rata dari alat, Presisi :

35

0,2% Reflectance, Anjuran penggunaan : Suhu 15-340C, Kelembaban Relatif :


Maksimal 95 % (Liem, 2011).
(a)

(b)

(c)
(d)
(e)

Gambar

5.4

(a)
Sampel
darah
kucing (b) Darah dan serum terpisah setelah di sentrifus (c)
Reflotron/Alat pemeriksaan kadar BUN-Kreatinin darah (d) Strip
uji BUN-Kreatinin (e) Alat pemeriksaan darah lengkap (Sumber:
Dokumentasi pribadi)

Hasil pemeriksaan BUN (Blood urea nitrogen)-Kreatinin dapat diketahui


bahwa kucing choky memiliki kadar BUN tinggi (uremia) yaitu 19,2 mmol/L dan
kadar kreatinin normal yaitu 0,8 Mg/dl. BUN normal kucing 7,1-10,7 mmol/L dan
kreatinin normal kucing 0,8-2,3 Mg/dL (Muir et al., 2008). Dari hasil pemeriksaan
darah menunjukkan pasien choky mengalami leukositosis (23,24/L) dan
peningkatan eritrosit/polisitemia (11,7 106/Ml). Leukositosis adalah keadaan
jumlah leukosit yang melebihi dari jumlah normal, keadaan ini disebabkan karena
adanya infeksi bakteri akibat upaya untuk mempertahankan daya tahan tubuh.

36

Eritrosit yang meningkat disebut juga polisitemia yang menandakan adanya


peradangan (Salasia dan Hariono, 2014). Peningkatan jumlah eritrosit secara
relative dapat terjadi akibat dehidrasi, kondisi puasa dan hemokonsentrasi, hewan
syok, kurang minum, muntah, dan diare, kondisi polisitemia perlu diperhatikan
sebagai bahan pertimbangan dalam mengevaluasi anemia (Salasia dan Hariono,
2014).
BUN adalah jumlah nitrogen urea yang terdapat di dalam darah dan
terbentuk selama proses metabolism protein. Selain proses metabolism protein,
protein akan diubah menjadi asam amino yg menghasilkan ammonia yang
merupakan penyusun dari urea. Kreatinin merupakan produk hasil penguraian dari
kreatinin posfat dalam metabolisme otot dan dihasilkan dari kreatinin. Laju
peningkatan BUN tergantung tingkat katabolisme (pemecahan protein) serta
adanya disfungsi ginjal. Pendarahan dapat meningkatkan BUN karena
peningkatan sintesis ureum yang berkaitan dengan intake protein ekstra atau
katabolisme (Salasia dan Hariono, 2014).
Kenaikan kadar BUN disebut juga sebagai uremia. Uremia merupakan
keadaan toksik yang disebabkan gagal ginjal. Hal ini terjadi bila fungsi ginjal
tidak dapat membuang urea keluar dari tubuh sehingga urea menumpuk dalam
darah, hal tersebut dapat menimbulkan retensi berbagai metabolit (Smith et al.,
2001). Menurut Sastrowardoyo (2003) kondisi uremia menggambarkan pasien
dalam kondisi dehidrasi dan gangguan ginjal (insufisiensi ginjal) dan gangguan
multiorgan yang dihasilkan oleh akumulasi metabolit protein, asam amino, serta
gangguan proses katabolisme di ginjal, proses metabolik, dan proses endokrin.
Kondisi uremia yang berlangsung secara terus menerus menimbulkan
terjadinya sindrom uremia. Sindrom uremia merupakan suatu kumpulan berbagai
simptom yang muncul akibat adanya penurunan filtrasi glomeruler, reabsorpsi
tubuler dan ekskresi. Sindrom uremia terjadi apabila terdapat kondisi uremia yang
berlangsung dalam kurun waktu lama, sehingga menimbulkan kadar urea yang
sangat tinggi dalam darah dan menyebabkan kondisi keracunan tubuh yang
ditandai dengan adanya gejala muntah (Smith et al., 2001). Urea merupakan sisa
metabolisme yang terkandung dalam urin yang seharusnya di keluarkan melalui
proses urinasi, namun dalam kondisi urolithiasis, urin tidak dapat dikeluarkan

37

dengan sempurna, sehingga terjadi penumpukan jumlah volume urin yang


disebabkan oleh penyumbatan saluran urin karena adanya batu kristal/urolith.
kondisi tersebut membuat zat urea dalam urin menumpuk dan terserap oleh
pembuluh darah, sehingga kadarnya meningkat dalam darah. Urea yang masuk ke
dalam darah bersifat toksik/racun bagi tubuh, efek keracunan tersebut terlihat dari
adanya gejala berupa muntah, anoreksia, dan depresi yang terjadi pada kucing
(Moore, 2009). apabila keadaan tersebut terjadi, maka mengindikasikan adanya
sindrom uremia yang merupakan kondisi bahaya tubuh dan apabila tidak
ditangangi dengan cepat dapat mengakibatkan kematian. Efek ureum yang tinggi
dalam darah (uremia) adalah terhadap trombosit, trombosit tidak dapat lagi
membentuk bekuan sehingga tidak terjadi agregasi trombosit. Akibatnya akan
timbul perdarahan, diare berdarah, atau bisa juga perdarahan di bawah kulit
(Salasia dan Hariono, 2014). Peningkatan kadar BUN secara pesat dibandingkan
dengan kadar kreatinin menunjukkan bahwa terjadi kerusakan dan penurunan
fungsi ginjal. Dari hasil pemeriksaan darah tersebut dapat digunakan sebagai
diagnosa penunjang urolithiasis.
5.4

Pengobatan

5.4.1

Kateterisasi
Jika diagnosa urolith telah diteguhkan maka tindakan selanjutnya

melakukan terapi berupa kateterisasi. kateterisasi urin merupakan suatu tindakan


memasukkan selang ke dalam kandung kemih/VU (Vesica urinaria) melalui
urethra dengan tujuan untuk mengeluarkan urin (Sastrowardoyo, 2003).
Selanjutnya adalah tindakan flushing urin, flushing urin merupakan suatu teknik
yang bertujuan untuk menyuntikkan cairan fisiologis melalui cateter guna
membersihkan saluran urethra dan mengeluarkan darah serta batu kristal dari VU
(vesica urinaria). Pasien penderita urolithiasis biasanya mengalami syndrome
uremia (depresi, tidak nafsu makan, dan dehidrasi) (Hostuler et al., 2005), oleh
sebab itu pemasangan infus secara intravena diperlukan dengan tujuan untuk
menggantikan cairan tubuh dan menstabilkan pH cairan tubuh. Kemudian
manajemen pakan diet urinasi diperlukan hal ini disebabkan karna komposisi yang
tidak sehat dapat menyebabkan ketidakseimbangan nutrisi. Dry cat food tertentu

38

juga merupakan faktor resiko terjadinya urolithiasis (Buffington et al., 2001).


Penanganan kasus urolithiasis di Puskeswan Ragunan dengan pemasangan kateter
berukuran 1.3 dan pengeluaran urin dengan spuit ukuran 3cc, serta flushing urin
dengan Nacl fisiologis.
(a)

(b)

(c)

Gambar 5.5 (a) pemasangan kateter (b) pengeluaran urin dengan cateter dan
spuit (c) flushing urin dengan Nacl fisiologis (sumber :
Dokumentasi pribadi)
Berikut merupakan Langkah-langkah kateterisasi pada pada pasien kucing di
puskeswan ragunan :
1) Melakukan persiapan alat, berupa needle, needle holder, pinset cirurgis,
spuit 1cc dan spuit 3cc dan bahan, berupa kateter 1.3, benang chromic, KY
jelly (sebagai pelumas kateter) , zoletil (anastesi).
2) Cukur bulu kucing di sekitar area preputium.
3) Dianastesi hewan dengan zoletil sebanyak 0,4 ml (dosis 10 mg/kg BB)
secara IM (intramuscular).

39

4) Kateter dilumasi dengan KY jelly secara menyeluruh bertujuan untuk


mempermudah masuknya kateter ke dalam penis, jika kateter telah
dipastikan masuk ke dalam penis, dorong kateter secara perlahan.
5) Dijahit bagian luat kateter pada bagian subkutan, bertujuan agar kateter
tidak mudah terlepas saat kucing bergerak.
6) Dimasukkan spuit 3cc pada ujung kateter, kemudian diambil urin sampai
VU (vesica urinaria) terasa kosong.
7) Kemudian dilakukan flusing yang bertujuan untuk mencuci/membersihkan
bagian VU (vesica urinaria) dan urethra dari darah dan batu Kristal serta
untuk menghindari komplikasi berupa infeksi bakteri pada saluran urin.
Flushing dilakukan dengan Nacl fisiologis sebanyak 30 ml menggunakan
spuit 3cc.
8) Diberikan antibiotik berupa Amphicilin sebanyak 3cc dan dexamethason
sebanyak 0,5 ml/ekor yang dimasukkan melalui kateter.
9) Kucing yang telah di kateter dipasangkan elisabet cholar agar kucing tidak
menjilati bagian penis dan kateter tidak mudah terlepas.
5.4.2

Zoletil
Zoletil merupakan preparat anastesika injeksi baru yang terdiri dari

tiletamin sebagai tranquilizer mayor dan zolazepam sebagai perelaksasi otot


dengan perbandingan 1:1. Tiletamin merupakan golongan anestesi disosiatif yang
berasal dari golongan fensiklidin, sedangkan zolazepam merupakan golongan
benzodiazepin yang dapat menyebabkan relaksasi otot (Gwendolyn, 2008). Zoletil
dapat diberikan dengan mudah secara intramuskuler dan akan menghilangkan
refleks penderita serta kesadaran penderita dalam waktu 5 menit sedangkan
pada pemberian melalui intravena, hilangnya refleks dan kesadaran penderita akan
dicapai dalam waktu 1 menit (Hilbery et al, 1997; Dana et al, 2000; Yin et al,
2002).
Zoletil memberikan anestesi umum dengan waktu induksi yang singkat
dengan kontraindikasi yang kurang, oleh karena itu zoletil menjadi obat anestesi
pilihan yang memberikan tingkat keamanan yang tinggi dan maksimal.
Zolazepam merupakan turunan benzodiazepin yang bebas dari aktivitas hambatan
adrenergik (Lumb dan Jones, 2007). Kombinasi dengan tiletamin dapat
menyebabkan peningkatan penekanan pada sistem saraf pusat, selain itu juga

40

dapat mencegah kekejangan dan memperbaiki relaksasi otot akibat tiletamin


(McKelvey dan Wayne, 2003).
Zoletil secara umum dapat menyebabkan stabilitas hemodinamik pada
dosis yang rendah. Selain itu zoletil dapat memperbaiki reflek respirasi dan
hipersalivasi seperti pada ketamin. Untuk memperbaiki kualitas induksi,
melancarkan anestesi dan menurunkan dosis yang dibutuhkan untuk induksi,
maka zoletil dapat dikombinasikan dengan premedikasi, seperti acepromazin atau
opioid (Gwendolyn, 2008). Dosis pemberian premedikasi dengan atropin biasanya
15 menit sebelum pemberian zoletil. Dosis zoletil pada kucing 10-15mg/kg BB
(intramuskular) atau 5-7,5 mg/BB (intravena) dan durasi anastesi kurang lebih 2060 menit bergantung pada dosis yang diberikan. Pengulangan pemberian dapat
dilakukan 1/2 - 1/3 dosis inisial dan sebaiknya diberi melalui intravena, karena
pemberian melalui intramuskuler akan menghilangkan refleks dan kesadaran
penderita dalam waktu 3-6 menit sedangkan pemberian dengan cara intravena
akan membuat hewan penderita mengalami kehilangan reflek dan kesadaran
dalam waktu 1 menit (Kusumawati dan sardjana, 2011). Dalam praktek zoletil
sebagai kontraindikasi pada kelinci karena efek tiletamin yang menyebabkan
nephrotoxis dan juga dapat menyebabkan depresi pada susunan syaraf pusat serta
memberikan efek anaestesi yang kurang baik (Dana et al, 2000) Selain itu
penggunaan zoletil tidak dianjurkan dengan kombinasi pemberian premedikasi
derivat phenothiazine mengingat efek negatif yang terjadi pada cardiovascular dan
depresi pernafasan serta terjadinya hypotermia (Sardjana et al., 2003).
5.4.3 Pakan Diet Urinary
Berdasarkan anamnesa, pemeriksaan klinis, serta pemeriksaan
laboratorium yakni kucing bernama engkong dan chiko mengalami urolithiasis.
Dengan ditemukannya kristal magnesium ammonium phosphate/struvite pada
vesika urinaria. Penyebab urolithiasis kemungkinan besar terjadi akibat pemberian
pakan kering. Menurut Meyer dan Harvey (2003) asupan protein tinggi
menyebabkan pH urin lebih bersifat asam, sedangkan apabila asupan makanan
mengandung serat menyebabkan pH urin bersifat alkalis atau netral. pasien urolith
di puskeswan ragunan diberikan pakan diet urinary berupa royal canin S/O. Diet
pakan royal canin urinary S/O berfungsi untuk membatasi jumlah magnesium dan
penambahan acidifiers dalam makanan dan dapat pula digunakan untuk

41

meningkatkan keasaman urin, sehingga mengurangi kemungkinan pembentukan


struvite.

Saran yang dapat diberikan kepada pemilik adalah sebaiknya pakan

diganti dengan makanan basah atau pakan kering dikurangi. Selain itu perlu
pemberian minum yang lebih dari normal dimana kebutuhan normal minum
kucing perhari adalah 5-10 ons atau rata-rata 60 ml/Kg/hari (Baldwin, 2006).
Pemberiannya bisa menggunakan spuit berisi air yang dituangkan ke dalam mulut
kucing. Pemberian lebih dari normal dimaksudkan agar urolith yang berusaha
dihancurkan oleh reaksi obat dapat luruh keluar bersama urin.
5.5

Pemberian Terapi dan Obat

5.5.1

Kejibeling
Kejibeling merupakan salah satu obat terapi yang diberikan kepada pasien

urolith. Obat ini terbuat dari ekstrak daun kejibeling yang berguna untuk
memecah batu kristal dan memperlancar urinasi. Terapi yang dilakukan di
puskeswan ragunan tiap 1 tablet kejibeling di bagi menjadi 4 bagian sama rata,
kemudian diberikan secara oral dengan menggunakan pipet yang dicampur sedikit
air. Pemberiannya yaitu 2x sehari selama 5 hari (80 mg/KG BB). Kandungan
Tumbuhan ini terutama mengandung banyak mineral seperti kalium, sedikit
natrium, kalsium, asam silikat, tannin, dan glikosida (Tampubolon et al., 2007).
Metabolit sekunder yang terdeteksi dalam daun tanaman ini adalah senyawa
diterpen yaitu fitol, dan senyawa sterol yaitu -sitosterol, kampesterol, dan
stigmasterol (Tranquilli, 2008). Di samping itu, tanaman ini juga mengandung
saponin, flavonoid, dan polifenol (Elysabeth, 2009).
Kegunaan daun kejibeling digunakan sebagai obat kulit gatal karena
memiliki khasiat mengurangi rasa gatal (adstringen), obat bawasir karena
memiliki khasiat mengurangi pendarahan, dan untuk obat batu ginjal karena
memiliki khasiat meluruhkan batu kristal pada air seni (Tilley dan smith, 2011).
Kejibeling memiliki efek diuretik dan aktivitas antioksidan yang tinggi karena
memiliki kandungan mineral, vitamin antioksidan, dan katekin (Widodo et al.,
2011).
Kusumowati (2000) menemukan bahwa fraksi air dan fraksi etil asetat dari
herba keji beling mampu melarutkan batu ginjal kalsium secara in vitro, dan efek
ini berbanding lurus dengan kenaikan kadar fraksi.pada kedua fraksi terdapat
senyawa flavanoid, yang kemungkinan adalah flavanon, flavon, dan auron.
42

Sehingga mekanisme kelarutan batu ginjal kalsium oleh keji beling diduga
melalui pembentukan kompleks antara senyawa aktif dengan kalsium, yang
bersifat lebih polar, sehingga lebih mudah larut dalam air.

Gambar 5.6 Obat Kejibeling (Sumber : Dokumentasi pribadi)


5.5.2

Amphicilin
Ampisilin digunakan sebagai salah satu obat terapi pasien urolithiasis di

puskeswan ragunan, amphicilin merupakan antibiotik yang berfungsi mencegah


timbulnya infeksi bakteri pada saluran kemih, serta mencegah timbulnya bakteri
yang bersifat resisten. Amphicilin diberikan setiap 1x sehari sesudah melakukan
flushing, amphicilin diberikan sebanyak 3cc menggunakan spuit melalui selang
kateter. ampicillin adalah antibiotik golongan beta laktam termasuk keluarga
penisillinum yang mempunyai spektrum luas, aktif terhadap bakteri gram negatif
maupun gram positif (Hostuler et al., 2005). ampisilin (ampicillin) adalah
bakteriocidal yang bekerja dengan cara menghambat secara irreversibel aktivitas
enzim transpeptidase yang dibutuhkan untuk sintesis dinding sel bakteri. Secara
spesifik ampisilin (ampicillin) menghambat tahap tiga-tahap akhir dari proses
sintesis dinding sel bakteri yang merupakan awal dari kehancuran sel bakteri
tersebut (Villiers, 2005).
Indikasi obat
Kegunaan ampisilin (ampicillin) adalah untuk mengobati infeksi yang
disebabkan oleh bakteri yang peka terhadap ampisilin (ampicillin) seperti infeksi
saluran nafas; otitis media akut, faringitis yang disebabkan streptococcus,
faringitis, sinusitis.
Ampisilin (ampicillin) adalah antibiotik pilihan pertama untuk pengobatan
infeksi-infeksi yang disebabkan enterococcus seperti endocarditis dan meningitis.

43

Ampisilin (ampicillin) digunakan juga untuk pengobatan gonorrhoea, infeksi kulit


dan jaringan lunak,

Infeksi saluran kemih, infeksi Salmonella dan shigela

(Hostuler et al., 2005).


Kontra indikasi
Penggunaan antibiotik ampisilin (ampicillin) harus dihindari pada pasien
hipersensitifitas pada ampisilin (ampicillin) dan antibiotika beta laktam lainnya
seperti penicillin dan cephalosporin (Hostuler et al., 2005).
Efek Samping
kebanyakan efek samping ampisilin (ampicillin) yang muncul adalah
mual, muntah, ruam kulit, dan antibiotik kolitis. Efek samping yang jarang seperti
angioedema dan Clostridium difficile diarrhea (Hostuler et al., 2005).
5.5.3

Dexamethason
Deksametason, seperti kortikosteroid lainnya memiliki efek anti inflamasi

dan anti alergi dengan pencegahan pelepasan histamine (Mycek et al., 2001).
Deksametason

merupakan

salah

satu

kortikosteroid

sintetis

terampuh.

Kemampuannya dalam menaggulangi peradangan dan alergi kurang lebih sepuluh


kali lebih hebat dari pada yang dimiliki prednisone (Tranquilli, 2008).
Penggunaan deksametason sering kali kita jumpai, antara lain: pada terapi arthritis
rheumatoid, erithematosus, rhinitis alergika, asma, leukemia, lymphoma, anemia
hemolitik atau auto immune, selain itu deksametason dapat digunakan untuk
menegakkan diagnosis sindroma cushing. Absorpsi obat ini melalui saluran cerna
berlangsung cepat, dan mengalami metabolisme dihati menjadi bentuk inaktif
(Mycek et al., 2001). Menurut Widodo (2012), ikatan protein plasma
deksametason yaitu 70% (pada dosis yang lebih tinggi lebih kecil), terikat pada
transcortin (afinitas tinggi, kapasitas kecil) dan pada albumin (afinitas rendah,
kapasitas besar).
Deksametason adalah kortikosteroid kuat dengan khasiat immunosupresan
dan antiinflamasi yang digunakan untuk mengobati berbagai kondisi peradangan
(Hellebrekers dan Hedenqvist, 2011). Menurut Tranquilli (2008), makna
terapeutik kortikosteroid terletak pada kerja antiflogistiknya (antireumatik),
antialergi, dan imunsupresiv, bila terapi substitusi pada insufiensi korteks adrenal
diabaikan. Pada kasus dengan respons inflamasi atau imun, penting dalam
mengontrol proses patologis, terapi dengan kortikosteroid dapat berbahaya,tetapi
dipertimbangkan untuk mencegah kerusakan yang tidak dapat diperbaiki dari

44

suatu respons inflamasi jika digunakan dalam hubungannya dengan terapi khusus
untuk proses penyakit tersebut (Syarif et al., 2007).
Deksametason (dexamethasone) merupakan glukokortikoid sintetis yang
memiliki efek antiinflamasi, antialergi, antirematik, dan antishock yang sangat
kuat (Hellebrekers dan Hedenqvist, 2011). Efek terapeutik glukokortikoid seperti
deksametason yang paling penting adalah kemampuannya untuk mengurangi
respons peradangan secara dramatis dan untuk menekan imunitas. Menurut
Widodo

(2012), penggunaan klinik

kortikosteroid sebagai

antiinflamasi

merupakan terapi paliatif, dalam hal ini penyebab penyakit tetap ada hanya
gejalanya yang dihambat. Hal inilah yang menyebabkan obat ini banyak
digunakan untuk berbagai penyakit, bahkan disebut sering disebut life saving
drugs, tetapi juga mungkin menimbulkan reaksi yang tidak diinginkan.
5.5.4 Ringer Laktat
Infus ringer laktat (RL) diberikan untuk pasien dengan kondisi dehidrasi
ataupun mengalami syok hipovolemik karena hematuria. Ringer Laktat
merupakan cairan fisiologis yang dapat diberikan pada kebutuhan volume dalam
jumlah besar. Ringer laktat digunakan pada awal penanganan karena cairan ini
mendekati komposisi elektrolit plasma begitu juga dengan osmolaritasnya. Ringer
laktat banyak digunakan sebagai replacement therapy, kemasan larutan kristaloid
ringer laktat yang beredar di pasaran memiliki komposisi elektrolit Na + (130
mEq/L) ,Cl+ (109 mEq/L), Ca+ (3 mEq/L), dan laktat (28 mEq/L) (Leksana, 2006).
Pasien urolithiasis dengan kondisi hematuria akan mengalami peningkatan
metabolisme anaerob di dalam tubuhnya serta meningkatkan produksi asam laktat
dalam tubuh (Widmer, 2004). Dosis RL yang diberikan untuk kucing adalah 20-40
ml/kg/BB/ hari pemberian RL berfungsi untuk memperbaiki sirkulasi dan transfer
oksigen ke jaringan, sehingga metabolisme aerobik bertambah dan produksi asam
laktat berkurang. Sirkulasi yang baik akan menyebabkan penimbunan asam laktat
pada kondisi asidosis metabolik dibawa ke hepar. Hepar mengubah asam laktat
menjadi bikarbonat yang berguna untuk menetralisir asidosis metabolik (Leksana,
2006).

45

BAB VI
PENUTUP

6.1

Kesimpulan
Tatalaksana penanganan urolithiasis di Puskeswan Ragunan terdiri dari

tindakan pemeriksaan fisik, pemeriksaan sedimen urin dan darah, kateterisasi,


flushing urin, pemberian infuse serta pakan diet urinasi.
1)Pemeriksaan fisik yakni meliputi, anamnesa, pemeriksaan suhu, pemeriksaan
status dehidrasi, gejala klinis yang timbul dan palpasi pada bagian VU
(vesica urinaria) untuk menegakkan diagnosa kasus penyakit kemudian
dilanjutkan dengan pemeriksaan sedimen urin.
2)Pemeriksaan sedimen urin (mikroskopis dan makroskopis), makroskopis
dengan cara melihat warna, bau, serta kekeruhan urin. pemeriksaan
mikroskopis dengan cara mengambil sampel urin dan melihat batu Kristal
dibawah mikroskop.
3)Pemeriksaan sampel darah di laboratorium meliputi BUN (Blood urea
nitrogen)-Kreatinin serta pemeriksaan darah lengkap meliputi (hemoglobin,
leukosit, hematokrit, trombosit, eritrosit, MCV, MCH, MCHC, eusinofil,
basofil, monosit, limfosit dan neutrofil).

46

4)Setelah diagnosa urolith diteguhkan tindakan terapi dilakukan berupa


kateterisasi, infuse, dan flushing urin setiap harinya.
5)Tindakan post kateterisasi yakni tindakan pelaksanaan controling serta
monitoring berupa pemberian pakan diet urinari berupa royal canin S/O pada
pasien.
6.2.

Saran

1) Pada saat operasi, sebaiknya ruangan dalam keadaan steril, baik dari
instrumen, pakaian, maupun keadaan ruangan, seperti lantai, meja, tempat
obat.
2) Disarankan

pemeriksaan

lanjutan

menggunakan

alat

rontgen/USG

(ultrasonografi)
DAFTAR PUSTAKA
Annette L.R. Gerald V. L., P. S Schiffman dan D. L. Johnson. 2010.
Ultrastructure of Selected Struvite-Containing Urinary Calculi from Dog.
American Journal of Veterinary Research. 57 p : 1274 1287.
Ahmadnudin Panahi. 2010. Anatomi Organ Ginjal Kucing. Fakultas kedokteran :
Penerbit universitas diponogoro,semarang. Hlm 56-57.
Aieolo SE. et al,. 2000. The Merck Veterinary Manual Eight Edition. USA:
Merck & CO, Inc. White House Station.
Bartges, J. W., 2004. Diagnosis of urinary tract infections. Veterinary Clinics of
North America: Small Animal Practice, 34, 923 933.
Baldwin K. 2006. Fluid Therapy for the companion animal. Atlantic Coast
veteriner Conference (ACVC). http://www.vin.com. Tanggal akses 14 mei
2016.
Buffington, C. A., J. L. Blaisdell & T. Sako. 2001. Effects Of Tamm-Horsfall
Glycoprotein And Albumin On Struvite Crystal Growth in urine of cats.
American Journal of Veterinary Research, 55, 965971.
Blood DC dan Studdert VP. 2011. Saunders Comprehensive Veterinery Dictionary
Second Edition. Philadelphia: WB Saunders Company.
Colville J. 2002. The Urinary System. Di dalam: Colville T dan Bassert JM,
Editor. Clinical Anatomy and Physiology for Veterinary Technicians. USA:
MOSBY. Hlm. 304-317.
Dana, G., Prinyle, JK., and Smith, DA. 2000. Hand book of Veterinary Drug,
Edisi ke-2. Description of Drugs for Small Animals.

47

Dellmann, D. 2001. Veterinary Histology. Lea and Febiger. Philadelphia .pp 305.
Dyce KM, Sack WO dan Wensing CJG. 2002. Textbook of Veterinary Anatomy.
Edisi ke-3. USA: Saunders Company. Hlm. 175-433.
Eknoyan, G., 2004. History of urolithiasis. Clinical Reviews in Bone Mineral and
Metabolism, 2, 177185.
Elysabeth. 2009. Farmakologi dan Terapi. Jakarta: Departemen Farmakologi dan
Terapeutik Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.
Fossum. T.W. (2002). Smal Animal Surgery. 2nd ed. Mosby ST, London.
Galut Bradley, BVSc, Dipl. ACVP. 2013. Urinalysis a Review. Vepalabs Veterinar
pathology. Australia
Ganong WF. 2001. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Jakarta: Buku Kedokteran
EGC. Hlm. 671.
Govan, A. D. D., P.S, Macfarlane dan R. cCailander.2000. Pathology illustrated
2th.Churchill livingstone. London. Pp 889.
Gwendolyn, B. 2008. Saunders Manual of Small Animal Practice. Edisi ke-2.
Pennsylvania: W. B. Saunders Company. Hlm. 913-957.
Hilbery, ADR., Waterman, AE., and Brouwer, GJ. 1997. Manual of Anaesthesia
for Small Animals Practise,Edisi ke-3. BritishSmall Animal Veterinary
Association.
Hellebrekers and Hedenqvist. 2011. Handbook of Laboratory Animal Science,
Edisi ke-3. United State of America.
Hostutler, R. A., D. J. Chew & S. P. DiBartola, 2005. Recent concepts in the feline
lower urinary tract disease. Veterinary Clinics of North America: Small
Animal Practice, 35, 147170.
Kusumawati, D dan Sardjana, IKW. 2011. Buku Ajar Bedah Veteriner. Pusat
Penerbitan dan Percetakan Universitas Airlangga: Surabaya.37
Leksana, E. 2006. Keseimbangan Asam Basa Syok dan Terapi Cairan. CPD IDSA
Jateng. Bagian Anastesi dan Terapi Intensif FK Undip: Semarang.
Liem Goan. 2011. Reflotron Roche (Uji Parameter Kimia Klinik Rutin yang
Cepat dan Akurat). https://alkesbiomedical.com/2011/02/24/ReflotronRoche-uji-parameter-kimia-klinik-rutin-cepat-dan-akurat/. Diakses pada
tanggal 6 juni 2016 pukul 17.30
Little Susan. 2008. Blood and Urine Test for Cats. The Winn Feline Foundation.
Lumb, MV., and Jones, EW. 2007. Veterinary Anesthesia dan Analgesia,
Edisi ke-3.USA: Blackwell Publishing.
McKelvey, D and Hollingshead, KW. 2003. Veterinary Anesthesia and Analgesia,
Edisi ke-3. Auburn, WA, U.S.A.
Meyer, D.J. and J. Harvey. 2003. Interpretation And Diagnosis. 2nd Ed. WB.
Saunders. Philadelphia. USA.
48

Merck, 2005. The Merck Veterinary Manual, Ninth Edition, National Publishing,
Inc. Philadelphia.
Mitruka, BM and Rawnsley, HM.(2000). Clinical, Biochemical and
Haematological References Values in Normal Experimental
Animals. USA : Masson Publishing,. Inc. New York, pp. 83-109.
Muir , Little Susan, Lipinski, MJ, Froenicke L, Baysac KC, Billings NC, 2008.
Blood & Urine Test For Cats. The Winn Feline Foundation.
Moore Danielle A.G. 2009. Feline Lower Urinary Tract Disease (FLUTD)-Cystist
in Cats. Professor of Felline Medicine, University of Edinburgh.
Mycek, JM., Harvey, AR., Champe, CP. 2001. Farmakologi. Edisi ke-2. Jakarta
(ID): Widya Medika.
Nelson, R.W. and C.G Couto. 2003. Small Animal Internal Medicine. Mosby Co.
Philadelphia
Palmer N and Kennedy P.C. 2007. Pathology of Domestic Animals 3nd. Academic
Press INC Ltd. London. Pp 582.
Reece WO. 2006. Functional Anatomy and Physiology of Domestic Animals.
Edisi ke-3. Australia: Blackwell Publishing Asia. Hlm. 269-302.
Rizzi Theresa E. 2014. Urinalysis In Companion Animals Part 2: Evaluation of
Urine Chemistry & Sediment. Todays Technician. Oklahoma State
University
Sastrowardoyo, S. 2003. Urologi penuntun Praktis. Fakultas Kedokteran
Universitas Indonesia. Jakarta. pp:72
Sardjana, IKW. 2003. Penggunaan Zoletil dan Ketamin untuk Anestesi pada
Felidae [penelitian]. Surabaya (ID): Unair.
Schendel Pam, B,S., R.V.T. 2015. Are you Missing Out On A Golden
Opportunity? Performing In- House Urinalysis Sediment Evaluation.
School of Veterinary Medicine. Purdue Universty. West Lafayette. IN.
Salasia, S,I,O dan Haryono, B. 2014. Patologi Klinik Veteriner. Samudra Biru,
Jogyakarta. Hal : 50,172,175-176,
Susilawati, H.L., Shanty L., dan Sutarno. 2003. Analisis Kimia-Fisik Urin Tikus
Putih (Rattus norvegicus) setelah Pemberian Ekstrak Daun Seledri
(Apium graveolens Linn.). Jurnal Biosmart 5 : 43-46.
Smith, H.A., T.C Jones dan R. D. Hunt. 2001. Veterinary Pathology 4-Edition
Lea&Febiger. Philadelphia. Pp :1521.
Stockhom, S.L. and Scot, M.A. 2002. Fundamental of Veterinary Clinical
Pathology. Iowa State Press.
Syarif, A., Estuningtyas, A., Muchtar, A., Arif, A., Bahry, B., Suyatna, DF.,
Dewoto, HR., Utama, H., Darmansjah, I., and Nafrialdi. 2007.
Farmakologi dan Terapi. Edisi ke-5. Setiabudy R, Ilustrator. Jakarta
(ID): Badan Penerbit FKUI.
Tampubolon S., Estuningtyas, A., Muchtar, A., Arif, A., Bahry, B., Suyatna, DF.,
49

Dewoto, HR., Utama, H., Darmansjah, I., and Nafrialdi. 2007.


Farmakologi dan Terapi. Edisi ke-5. Setiabudy R, Ilustrator. Jakarta (ID):
Badan Penerbit FKUI.
Tilley and Smith. 2000. Minute Veterinary Consult herbal Ver 2, Edisi ke-5 :
USA.
Thomson, R. G. 2005. Special Veterinary Pathology Vol.2. B.C.Decker inc.
Philadelphia. Pp :661
Tranquilli, WJ.,Williams S., and Brouwer, GJ. 2008. Veterinary Anesthesia and
Analgesia, Edisi ke-4. Ames: Blackwell.
Villiers Elizabeth, B.L. 2005. BSAVA Manual of Canine and Feline Clinical
Pathology Second Edition. Hal 158, 167-178.
Widodo, S., Sajuthi, D., Choliq, C., Wijaya, A., Wulansari, R., dan Lelalana,
R.P.A. 2011. Diagnostik Klinik Hewan Kecil. Widodo S, editor. Bogor
(ID): IPB Pr.
Widodo, S. Dr. Drh . 2012. A to Z Diabetes Mellitus and Chronic Renal Failure in
Small Animal Medicine. Departemen klinik, reproduksi dan patologi
fakultas kedokteran hewan IPB : Bogor.
Widmer WR, Biller DS dan Larry GA. 2004. Ultrasonography of the Urinary
Tract in Small animals Journal of the American Veterinary Medical
Assosiation. 225 (1) : 46, 54-59
White, E. G. 2002. Symposium on urolithiasis in the dog introduction and
incidence. Journal of Small Animal Practice, 7, 529 535.
Wolf, J. S. Jr, 2007. Treatment selection and outcomes: Ureteral calculi.
Urologic Clinics of North America, 34, 421430.
Yin Koh, H.L., Chua, T.K., Tan., C.H., 2002. A Guide to Use Modern Medicine .
World Scientific Publishing, Singapore, 40-41.

50

LAMPIRAN
1.

Kucing Engkong
Nama Pemilik

: Unggul Widodo

Alamat

: Jati Padang RT/RW 004/009 Pasar Minggu, Jak-Sel

Spesies

: Kucing

Signalemen

: Domestic, , Hitam-Putih

Berat Badan

: 4kg

Tabel 1.1 Terapi kucing engkong yang mengalami urolithiasis


Terapi
Pemasangan
Kateter
dan
Flushing VU

Jalur

Dosis

Tanggal
25 Januari 2016

25-28 Januari 2016


( 1 kali sehari)
Dexamethason
25-28 Januari 2016
Kateter
0,5 ml
(1 kali sehari)
25-28 Januari 2016
Kejibeling
Oral
80mg/KG BB
(2 kali sehari)
Pemeriksaan Hematologi lengkap untuk Kucing Engkong dilakukan pada tanggal
Amphicilin

Kateter

3cc

January 2016 :

51

Pemeriksaan
Hematologi Rutin
Lengkap
Hemoglobin
(HGB)
Leukosit (WBC)
Hematokrit
(HCT)
Trombosit (PRT)

Nilai
Rujukan

Satuan

Hasil

Keterangan

KUCING
g/dL

9,5-15

16,4

Naik

1000/ L

5,5-19,5

10,23

Normal

29-45

52,6

Naik

1000/ L

150-600

178

Eritrosit (RBC)

106/Ml

6,0-10

12,4

MCV

fL

41,0-54

42,4

MCH

Pg

13,3-17,5

13,2

MCHC

g/dL

31-36

31,2

Normal
Naik
(Polisitemia)
Normal
(Normositik)
Turun
Normal
(Normochromic)

103/L

0-1

Normal

103/L

0-0,2

0,01

Normal

103/L

2,5-14

8,86

Normal

103/L

1,5-7

1,04

Turun
(Limfositopenia)

103/L

0-1,5

0,3

Normal

Eusinofil
(Absolut)
Basofil (Absolut)
Neutrofil
(Absolut)
Limfosit
(Absolut)
Monosit
(Absolut)
PDW
RDW

fL

34,1

Tabel 1.2 Hasil Pemeriksaan Kimia Darah Menggunakan Strip Ureum-Kreatinin


Jenis Pengujian

Hasil

Standart Normal

Ureum (Mmol/L)

11,9

7,1-10,7

Kreatinin (Mg/dL)

1,01

0,8-2,6

Keterangan
Naik
(Uremia)
Normal

Kesimpulan : terjadi penurunan kadar Limphosit (Limphositopenia) yang


mengindikasikan adanya infeksi dan penyakit ginjal, terjadi peningkatan kadar
eritrosit

(Polisitemia)

yang

disebabkan

oleh

dehidrasi,

polisitemia

mengindikasikan terjadinya peradangan, peningkatan kadar Ureum (Uremia) yang


mengindikasikan terjadinya gangguan ginjal.
2. Kucing Chiko
Nama Pemilik

: Anisya Hartantina

52

Alamat

: Komplek mariner RT/RW 003/006 Cilandak Tmur

Spesies

: Kucing

Signalemen

: Domestic, Mix Persia, , Orange

Berat Badan

: 4kg

Tabel 2.1 Terapi kucing engkong yang mengalami urolithiasis


Terapi
Pemasangan
Kateter
dan
Flushing VU

Jalur

Dosis

Tanggal
10 Februari 2016

10-13 Februari 2016


(1 kali sehari)
10-13 Februari 2016
Dexamethason
Kateter
0,5 ml
(1 kali sehari)
10-13 Februari 2016
Kejibeling
Oral
80mg/KG BB
(2 kali sehari)
Pemeriksaan Hematologi lengkap untuk Kucing Chiko dilakukan pada tanggal 12
Amphicilin

Kateter

3cc

Februari 2016 :
Pemeriksaan
Hematologi Rutin
Lengkap
Hemoglobin
(HGB)

Satuan

g/dL

Leukosit (WBC)

Nilai Rujukan

Hasil

Keterangan

9,5-15

13,5

Normal

1000/ L

5,5-19,5

23,24

Hematokrit(HCT)
Trombosit (PRT)

%
1000/ L

29-45
150-600

42,4
161

Eritrosit (RBC)

106/Ml

6,0-10

11,7

MCV
MCH
MCHC
Eusinofil
(Absolut)
Basofil (Absolut)
Neutrofil
(Absolut)
Limfosit
(Absolut)
Monosit
(Absolut)
PDW
RDW

fL
Pg
g/dL

41,0-54
13,3-17,5
31-36

43,7
13,9
31,8

Naik
(Leukositosis)
Normal
Normal
Naik
(Polisitemia)
Normal
Normal
Normal

103/L

0-1

Normal

103/L

0-0,2

103/L

2,5-14

18,61

Normal
Naik
(Neutrofilia)

103/L

1,5-7

4,2

103/L

0-1,5

0,4

KUCING

fL

30,4
53

Normal
Normal

Tabel 2.2 Hasil Pemeriksaan Kimia Darah Menggunakan Strip Ureum-Kreatinin


Jenis Pengujian

Hasil

Standart Normal

Ureum (Mmol/L)

19,2

7,1-10,7

Kreatinin (Mg/dL)

0,8

0,8-2,6

Keterangan
Naik
(Uremia)
Normal

Kesimpulan : terjadi kenaikan kadar leukosit (Leukositosis) yang disebabkan oleh


adanya infeksi bakteri,terjadi kenaikan kadar Neutrofil (Neutrofilia) yang
disebabkan oleh infeksi bakteri, Stress, terjadi peningkatan kadar eritrosit
(Polisitemia) yang disebabkan oleh adanya peradangan dan dehidrasi, dan terjadi
peningkatan kadar Ureum (Uremia) yang mengindikasikan terjadinya gangguan
ginjal.

54

Ruang Pemeriksaan

Ruang Operasi

Mikroskop

Alat Sentrifus

Alat Pemeriksaan BUN-Kreatinin

Mikropipet

55

Lab.Diagnostik (Pemeriksaan Darah)

Tabung Oksigen

Ruang Pemeriksaan Darah

Ruang Persediaan Obat

Pemasangan Cateter

Flushing Urin Kucing Choky

56

Obat Flushing Dan Terapi

Penjahitan Cateter Dengan Subkutan

Pemasangan Infuse Kucing Engkong

Pemberian Obat Terapi (Amphicilin)

Pengambilan Darah

Injeksi Amphicilin

57

Pengobatan Kucing Urolith

Pemberian Makan Pasien (Engkong)

Pelepasan Kateter Kucing Choky

Pelepasan Infuse Kucing Engkong

58