Anda di halaman 1dari 360

TERMODINAMIKA

TEKNIK
Eilisi l(edua

308 soal lengkap dengan penyelesaian


Bab baru mengenai siklus refrigerasi
Disertai 4 contoh soal ujian kualifikasi
teknik di Amerika Serikat
Membahas semua materi utama
termodinamika - Pendamping ideal
buku teks utama

TTAKAAN
SIPAN

A TIMTTR

Ratusan soal latihan lengkap


dengan jawaban
Gunakan untuk kutiah:

M Termodinamika M Termodinamika

prinsip-prinsipTermodinamika

MTermodinamikal&ll

Teknik

Dasar-dasarTermodinamika

UNDANG.UNDANG REPUBLIK INDONESIA


NOMOR 19 TAHUN 2OO2
TENTANG HAK CIPTA
,
PASAL 72
KETENTUAN PIDANA
SANKSI PELANGGARAN

1.

Barangsiapa dengan sengaja dan tanpa hak mengumumkan atau memperbanyak


suatu Ciptaan atau memberikan izin uniuk itu, dipidana dengan pidana penjara
paling singkat 1 (satu) bulan dan/atau denda paling sedikit
Rp1.000.000,00 (satu juta rupiah), atau pidana penjara paling lama
7 (tujuh) tahun dan/atau denda paling banyak
Rp5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah)
Barangsiapa dengan sengaja menyerahkan, menyiarkan, memamerkan,
mengedarkan, atau menjual kepada umum suatu Ciptaan atau barang
hasil pelanggaran Hak Cipta atau Hak Teikait sebagaimana dimaksud
pada ayat ('1), dipidana dengan pidana penjara paling lama
5 (lima) tahun dan/atau denda paling banyak
Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah).

TERMODINAMIKA TEKNIK
Edisi Kedua
MERLE C. POTTER, Ph.D.
Professor Emeritus Tbknik Mesin
Michigan State University

CRAIG W. SOMERTON, Ph.D.


kknik Mesin
Michigan State University

Associate Professor

PENERBIT ERLANGGA
Jl. H. Baping Raya No. 100
Ciracas, lakata 13740
www.erlangga.co.id
(Anggota IKAPI)

MERLE C. POTTER memiliki gelar Sarjana dalam Teknik Mesin dari Michigan Technological University; gelar 52
dalam Teknik Penerbangan dan 53 dalam Mekanika Teknik diterimanya dari University of Michigan. Beliau merupakan
pengarang dan pengarang-bersama dari The Mechanics oJ Fluids, Fluid Mechanics, Thermal Sciences, Dffirential
Equations, Advanced Engineering Mathematics, Fundamentals of Engineering <lan berbagai makalah dalam mekanika
fluida dan energi. Beliau rnerupakan Profesor Emeritus Teknik Mesin di Michigan State University.
CRAIG W. SOMERTON mempelajari teknik di UCLA, di mana beliau memperoieh gelar S1, 52, dan 53.

Saat

ini beliau

menjadi Associate Professor Teknik Mesin di Michigan State University. Beliau pernah menulis di dalam International
Journal of Mechanical Engineering Education dan pernah menerima SAE Ralph R. Teetor Educational Award.

MIi,'i

* B"on* P{-r:'.-: '


.F- dsn Nu'. r;i
"

koPinrl

Jawe

fi

:
I

Tixur

z' f"t Via

Ple.o

12,

Judul Asli:
Thermodynamics for Engineers /Second Edition
Merle C. Potter. Ph.D. and Craig W. Somerton. Ph.D.
Termodinamika Teknik/Edisi Kedua
Merle C. Potter, Ph.D. dan Craig W. Sorilerton, Ph.D.
Translation copyright O 201-l by Penerbit Erlangga. All rights reserved.
This is an authorized translation from the English language edition published by The McGrarv-Hill Companies

--**_,*1 .-,

'r-r'? n+vF

nerianiian resmi tanggal


lanppal 22 Mei 2008
perjanjian

Alih Bahasa: Thombi Layukallo


Editor: Lemeda Simarmata, S.T.
Buku ini diset dan dilayout oleh Bagian Produksi Penerbit Erlangga dengan Apple Macintosh Mac Pro (Times 10 pt)
Dicetak oleh: PT Gelora Aksara Pratama

L4

t3 t2

1l

4321

Dilarang keras mengutip, menjiplak, memfotokopi, atau memperbanyak dalam bentuk apapun, baik sebagian atau
keseluruhan isi buku ini, serta mernperjualbelikannya tanpa izin tertulis dari Penerbit Erlangga.

OHAK CIPTA DILINDUNGI OLEH UNDANG.UNDANG

Buku ini dimaksudkan untuk mata kuliah pertama dalam termodinamika yang diwajibkan oleh kebanyakan,
semua, jurusan teknik. Buku ini dirancang untuk menjadi buku pendukung bagi buku teks
wajib untuk mata kuliah tersebut; bahan-bahannya ditampilkan secara padat sehingga para mahasiswa
dapat lebih mudah memahami tujuan utama dari setiap subbab dalam buku teks. Jika mata kuliah peftama
tersebut tidak mementingkan rinciari yang mend.Alam, maka buku Schaum's Outline ini sendiri dapat
dijadikan sebagai buku teks wajib,
Bahan yang diberikan dalam mata kuliah perama torinodinamika lebih kurang adalah sama dalam
kebanyakan fakultas-fakultas teknik. Dalam sister! kuartal, hukum pertama dan kedua dua-duanya diliput
dengan tidak terdapat banyak waktu teiSisa untdk-apl*kasinya. Dalam sistem semester dimungkinkan
untuk meliput beberapa area aplikasi, seperti misalnya siklus-siklus uap dan gas, campuran-campirran
non-reaktif atau pembakaran. Buku ini memberikan fleksibilitas tersebut. Bahkan, terdapat cukup banyak
bahan untuk pelajaran sepanjang tahun.
Karena masih banyaknya industri di Amerika Serikat yang menghindari pemakaian satuan-satuan SI,
sekitar 20 persen dari contoh-contoh, soal-soal dengan menyelesaikan dan soal-soal tambahan diberikan
dalam satuan-satuan Inggris. Tabel-tabel diberikan dalam kedua sistem satuan.
Prinsip-prinsip dasar termodinamika diilustrasikan seca-ra bebas dengan berbagai contoh dan soalsoal dengan penyelesaian yang mendemonstrasikan bagaimana prinsip-prinsip tersebut diaplikasikan
pada situasi-situasi teknik aktual maupun yang disimulasikan. Soal-soal tambahan yang memberikan
kesempatan kepada para mahasiswa untuk menguji kemampuan mereka dalam pemecahan masalah juga
diberikan di akhir dari semua bab. Jawaban-jawaban diberikan untuk semua soal tersebut di akhir dari
bab. Kami juga telah menambahkan soal-soal jenis FE di akhir dari sebagian besar bab.
Sebagai tambahan, kami telah memberikan satu set ujian yang terdiri dari soal-soal pilihan ganda,
bersama dengan jar'vaban-jawabannya. Sebagian besar dari para mahasislva yang mengambil termodinamika
tidak akan pernah melihat bahan-bahan ini lagi kecuali ketika mengambil ujian nasional (ujian-ujian
insinyur profesional atau ujian GRE/Teknik). Ujian-ujian nasional merupakan ujian-ujian pilihan ganda
yang kurang dikenal oleh mahasiswa-mahasiswa teknik. Termodinamika menyediakan kesempatan yang
baik untuk memberikan para mahasiswa ini pengalaman dalam mengerjakan ujian-ujian pilihan ganda,
ujian-ujian yang biasanya sulit dan memakan waktu. Berbagai studi telah menunjukkan bahwa nilai yang
diperoleh tidak bergantung pada jenis ujian yang diberikan, jadi ini bisa menjadi mata kuliah di mana
para mahasiswa diperkenalkan kepada ujian pilihan ganda.
Kami ingin mengucapkan terima kasih kepada Mrs. Michelle Gruender ygng telah memeriksa:
manuskrip dengan cemat dan Ms. Barbara Gilson yang telah memproduksi bukq ini secara efisien.
Anda, baik para profesor maupun para mahasisrva, dipersilahkan untuk 4enghubungi saya.di
MerleCP@sbcglobal.net jika memiliki komentar/kritikan/pertanyaan atau ingin mq,tnberikan pendapat.

jika tidak

Msnle C. Porren
Cn.q.rc

W. SouEnroN

BAB 1

Konsep, Definisi dan Prinsip-prinsip Dasar

1.1
1.2
1.3
1.4
1.5
1.6
1.7
1.8
1.9

Pendahuluan

Sistem-sistem Termodinamika dan Volume Kontrol

DeskripsiMakroskopik

Properti-properti dan Keadaan (State) dari suatu Sistem


Kesetimbangan Termodinamika; Proses-proses

Satuan

Tekanan
Temperatur

Properti Zal-zat Murni

2.1
2.2
2.3
2,4
2.5
2,6
BAB 3

20

Pendahuluan
Permukaan P-v-Z

20
20

Daerah Cair-Uap
Tabel-tabel Uap

21

Persamaan Keadaan Gas-Ideal


Persamaan-persamaan Keadaan untuk Gas Tak-Ideal

24
26

23

35

Pendahuluan
Definisi Usaha

35
35
36
39

Usaha Kuasi-Kesetimbangan Karena Batas yang Bergerak


Usaha Non-Kesetimbangan
Moda-moda Usaha Lainnya

Kalor

Hukum Pertama Termodinamika

4,1
4,2
4.3
4,4
4,5
4.6
4.7
4.8
4,9
BAB 5

9
10

Usaha dan Kalor

3.1
3.2
3.3
3.4
3.5
3.6
BAB 4

Densitas, Volume Spesifik, Berat Spesifik

1.10 Energi
BAB 2

Pendahuluan
Hukum Pertama Termodinamika dalam suatu Siklus
Hukum Pertama dalam suatu Proses

Entalpi
Kalor Laten

Kalor Spesifik
Hukum Pertama dalam Berbagai Proses
Formulasi Umum untuk Volume Kontrol
Aplikasi-aplikasiPelsamaan Energi

Hukum Kedua Termodinamika

5.1
5,2
5.3
5.4

40
42

53
53
53

54
56
51
58

62
65
68

101

Pendahuluan

101

Mesin Kalor, Pompa Kalor, dan Refrigerator


Pernyataan-pernyataan mengenai Hukum Kedua Termodinamika

101

Reversibilitas

104

103

DAFTAR ISI

\lil

5.5
5.6
BAB 6

BAB 8

105
10'7

775

Entropi

6.1
6.2
6.3
6.4
6.5
6.6
6.7
6.8
BAB

Mesin Carnot
Efisiensi Carnot

Pendahuluan

115

Definisi

115

Entropi untuk Gas Ideal dengan Kalor Spesihk Konstan


Entropi untuk Gas Ideal dengan Kalor Spesifik yang Bervariasi
Entropi untuk Zat-zat Seperti Uap, Zat Padat, dan Cairan

118

KetidaksamaanClausius

121

Perubahan Entropi untuk Proses Ireversibel

122
124

Hukum Kedua Diaplikasikan pada Volume Kontrol

Usaha Reversibel, Ireversibilitas, dan Ketersediaan

7.1
7.2
7.3
7,4

Konsep-konsep Dasar
Usaha Reversibel dan Ireversibilitas
Ketersediaan dan Eksergi
Analisis Hukum Kedua terhadap suatu Siklus

Siktus-siktus Daya Gas

8.1
8.2
8.3
8.4
8.5
8.6
8.7
8.8
8.9

BAB 10

BAB 11

11.3

ll.4

142

t43

150
r50

Uap

Pendahuluan
Siklus Rankinc

155

t51
t5'7
158
160

l6r
163
165
161

168

183
r83
183

Efisiensi Siklus Rankine


Siklus Pemanasan Ulang
Siklus Regeneratif

185

Siklus Rankine Superkritis


Ef'ek Rugi-rugi terhadap Eflsiensi Siklus Daya
SiklusKombinasi Brayton-Rankine

192
194

188
188

195

208

Pendahuluan

208

Siklus Refrigerasi Uap


Siklus Refrigerasi Uap Multi-Tingkat

208

Pompa Kalor
Siklus Refrigerasi Serapan
Siklus Refrigerasi Gas

213
215
216

H ubungan-hubungan Termodinamika
11.1 Tiga Hubungan Diferensial

ll.2

139

r40

150

Siktus-siklus Refrigerasi
10.1
lO.2
10.3
10.4
10.5
10.6

139

Kompresor-kompresor Gas
SiklusStandar-Udara

Siktus-siktus Daya

9.1
9.2
9.3
g.4
9.5
9.6
9.7
9.8

119

Pendahuluan

Siklus Carnot
Siklus Otto
Siklus Diesel
Siklus Ganda
Siklus-siklus Stirling dan Ericsson
Siklus Brayton
8.10 Siklus Turbin Gas Regeneratif
8.11 Siklus Turbin Gas lntercooling, Pemanasan Ulang (Reheat), Regeneratif
8.12 Mesin Turbojet

BAB 9

111

Hubungan-hubungan Maxwell
Persamaan Clapeyron
Konsekuensi-konsekuensi Lebih Lanjut dari Hubungan-hubungan Maxwell

2t2

225
225

226
221
229

DAFTAR ISI

11.5 Hubungan-hubungan yang Melibatkan Kalor-kalor


11.6 Koefisien Joule-Thomson

ll.7
BAB 12

1X

Spesif,k

Perubahan Entalpi, Energi Internal, dan Perubahan Entropi Gas-gas Nyata

Campuran dan Larutan


Dehnisi-definisi Dasar
12.2 Hukum Cas Ideal untuk Campuran
12.3 Properti-properti dari Campuran Gas-gas Ideal

242

12.4 Campuran-campuran Gas-Uap


12.5 Penjenuhan Adiabatik dan Temperatur Wet-Bulb
12.6 Grafik Psikrometrik
12.7 Proses-proses Pengkondisian-Udara

245
241

243

244

248
249

263

Pembakaran

13.1 Persamaan-persamaan Pembakaran


13.2 Entalpi Pembentukan, Entalpi Pembakaran, dan Hukum
13.3 Temperatur Api Adiabatik

Pertama

Contoh-contoh Soa[ Ujian untuk Kutiah Satu Semester untuk


Mahasiswa-mahasiswa Tekni k

A Konversi Satuan
Lampiran B Properti-properti Material
Lampiran C Properti-properti Termodinamika Air (Tabel-tabet Uap)
Lampiran D Properti-properti Termodinamika R134a
Lampiran E Tabel-tabel Gas ldeal
Lampiran F Grafik-grafik Psikrometrik
Lampiran

G
Lampiran H

233

242

l2.l

BAB 13

231
232

263
266

268

278
299
300
307

322
332
344

Lampiran

Grafik-grafik Kompresibititas

346
348

Lampiran

Grafik-grafik Penyimpangan Entalpi


Grafik-grafik Penyimpangan Entropi

Indeks

350
352

Konsep, Definisi, dan


Pri

nsip-prinsip Dasar

t,,.:,,.i,Ib.Wa.d..itlamika adalah suatu bidang

ilmu yang mempelajari penyimpanan, transformasi (perubahan) dan transfer

1'1,,.PSNIIAHULUAN
energi. Energi clisimpan sebagai energi internal (yang berkaitan dengan temperatur), energi kinetik (yang
{ffi
disdbabkft{ri'+ieh gerak), energi potensial (yang disebabkan oleh ketinggian) dan energi kimia (yang disebabkan oleh
g
liUr.,niawi); ditransformasikan/diubah dari salah satu bentuk energi tadi ke bentuk lainnya; dan ditransfer melintasi
$iiri,lti,bnlA$,,i'ebagai kalor atau usaha/kerja (work). Dalam termodinamika kita akan mengembangkan persamaan-persamaan

$?Er,niii$,,yphg menghubungkan transformasi dan transfer energi dengan properti-properti bahan seperti temperatur,
Oleh karena i]r) zat-7.at dan properti-propertinya menjadi tema sekunder yang sangat penting. Kita
F&rfl{te.siiatf},entalpi.

g$,.$E,.h|agy&k,lprgantung pada pengamatan-pengamatan eksperimental yang telah disusun ke dalam pernyataan atat hukum

pertama dan kedua dari termodinamika adalah yang paling sering digunakan.
;,lh
f,ltt
., Tujueg..dari"mseorang insinyur mempelajari tennodinamika sering kali adalah melakukan analisis atau desain dari
iuqtu;s|$frmbprskala besar - mulai dari pendingin udara sampai pembangkit listrik nuklir. Sistem semacam itu dapat

*i6dffiaU'Crbagai suatu kontinum di mana aktivitas dari molekul-molekul penyusunnya diseragamkan menjadi kuantitaskuffiit4$,,11r*g',terukur seperti tekanan, temperatur, dan.kecepatan. Penyeragaman ini hanya terbatas pada termodinamika
,$&H&:AiAu,,{gryrrodinamika makroskopik. Jika perilaku dari setiap molekul sangat menentukan, harus dipergunakan analisis

ffi

inami ka s tat

is

t ik.

.*rryi.r{

It!,:,'SlSUm,y ISTEM TERMODINAMIKA DAN voLUME KONTROL


:,;l.i'Sfnffi t{Fr,modinamika adalah sejumlah tertentu dari materi yang terkandung dalam suatu permukaan tertutup.
Y.efffi :,,tgisebut biasanya sangat mudah dikenali seperti misalnya silinder yang menyimpan gas dalam Gbr. 1-l;
i d,t.i1ii i;itisapt juga berupa suatu pembatas imajiner sepemi batas berubah bentuk yang mengelilingi sejumlah massa
,,i

Bi$&ra*s,,lrtengalir melalui suatu pompa. Dalam Gbr. 1-1, yang dimaksud

dengan sistem adalah gas bertekanan, fluida


yang
garis
putus-putus.
an
menjadi
batas
sistemnya
ditunjukkan
oleh
It*jtilryrij.;tt
::!:..,.i:,Seffi;g1q.{,gri dan ruang yang berada di luar suatu sistem secara kolektif disebut sebagai lingkungan (surrounding)

S4.$$#ffi,.*mebut. Termodinamika berurusan dengan interaksi antara suatu sistem dengan lingkungannya, atau antara

sistem lainnya. Suatu sistem berinteraksi dengan lingkungannya melalui transfer energi melewati
tiltas*- ;1:,T{dak ada materi yang melintasi pembatas dari suatu sistem. Jika sistem tersebut tidak bertukar energi
ileli ::lin ngannya, sistem tersebut disebut sistem terisolasi.
$*i*&:,fii3,.9s(1$etgan

KONSEP. DEFINISI. DAN PRINSIP.PRINSIP DASAR

IBAB

SeDan

Piston

r--l1

----l

lGasl
bertekanan
I
(sistem)
I
l1
ll

Batas sistem

Gbr. 1-1 Sistem


Dalam banyak kasus, analisis disederhanakan jika fokus perhatiannya adalah suatu volume dalam ruang ke mana,
atau dari mana, suatu zat (substance) mengalir. Suatu volume demikian disebut volLtme kontrol (control volume). Pompa,
turbin, balon pemompa (inflating balloon), adalah contoh-contoh dari volume kontrol. Permukaan yang secara penuh
mengelilingi volume kontrol disebut suatu permuka(m kontrol (control surface). Suatu contoh diperlihatkan sketsanya
dalam Gbr. 1-2.
Cairan keluar

Volume

kontrol
Energi masuk

Cairan masuk

Gbr. 1-2 Suatu volume kontrol


Jadi dalam suatu masalah tertentu kita harus memilih apakah yang akan dilihat adalah sistem, atau apakah akan
lebih berguna jika menggunakan volume kontrol. Jika ada aliran massa melintasi perbatasan daerah yang dimaksud, maka
volume kontrol harus dipergunakan; jika tidak, kita mengidentifikasinya sebagai sistem. Kita akan mempelajari analisis
dari suatu sistem terlebih dahulu dan melanjutkannya dengan analisis yang menggunakan volume kontrol

I.3 DESKRIPSI MAKROSKOPIK


Dalam termodinamika teknik kita mempostulatkan bahwa mate i (matter) yang terkandung dalam sistem atau volume
kontrol yang digunakan memiliki sifat kontinum; artinya, materi tersebut terdistribusi secara kontinu di seluruh daerah
yang dimaksud. Postulasi yang demikian memungkinkan kita untuk memberikan deskripsi terhadap suatu sistem atau
volume kontrol dengan menggunakan hanya beberapa properli yang dapat diukur saja.
Perhatikan definisi densitas yang diberikan oleh

p=

]1,\r*

(1 .1)

adalah massa yang terkandung dalam volume AV, seperti terlihat dalam Gbr. 1-3. Secara fisik, AV tidak
dapat dibiarkan susut menjadi nol karena, jika AV menjadi sangat kecil, Lm akan berubah-ubah secara tidak kontinu,
tergantung dari jumlah molekul dalam AV. Jadi, nilai no1 dalam definisi p di atas harus digantikan oleh suatu kuantitas
s, yang bernilai kecil tapi cukup besar untuk mengeliminasi efek-efek molekular. Dengan memperhatikan bahwa terdapat
sekitar 3 x 1016 molekul dalam satu milimeter kubik udara pada kondisi standar. tidak diperlukah e yang terlalu besar
untuk menampung miliaran molekul. Untuk kebanyakan aplikasi engineering e dianggap cukup kecil sehingga dapat

di mana Lm

dianggap nol, seperti dalam (1.1).


Walaupun demikian terdapat situasi-situasi tertentu di mana asumsi kontinum tidak berlaku, seperti misalnya, masuknya
kembali (reentry) satelit-satelit ke dalam atmosfer bumi. Pada ketinggian 100 km Lintasan bebas rata-rata (mean free
path), jarukrata-rata yang ditempuh suatu molekul sebelumbertumbukan dengan molekul lainnya, adalah sekitar 30 nm;
dengan demikian keabsahan pendekatan makroskopik sudah diragukan. Pada 150 km lintasan bebas rata-rata melebihi 3 m,
yang setara dengan dimensi satelit itu sendiril Pada kondisi-kondisi demikian metode-metode statistik yang berlandaskan
aktivitas molekuler harus digunakan.

BAB

1I

KONSEP. DEFINISI. DAN PRINSIP-PRINSIP DASAR


Kuratg rapat

Lebih rapat

Fig. 1-3 Massa sebagai suatu kontinum

1.4 PROPERTI-PROPERTI DAN KEADAAN \STATE) DARI SUATU SISTEM


Materi yang berada dalam suatu sistem dapat hadir dalam beberapa fase; sebagai padatan, cairan, atau gas. Fase Qthase)
adalah suatu kuantitas dari materi yang memiliki komposisi kimiawi yang sama secara menyeluruh. Batas-batas fase
memisahkan berbagai fase dalam suatu campuran (mixture).
Properti adalah suatu kuantitas yang dipakai untuk mendeskripsikan suatu sistem. Keadaan (state) dari sdatu sistem
adalah kondisinya yang dideskripsikan dengan cara memberikan nilai-nilai terlentu untuk properti-propertinya pada suatu
waktu tertentu. Properti-properti yang umum adalah tekanan, temperatur, volume, kecepatan dan posisi; tapi yang lainnya
juga kadang-kadang harus diperhatikan. Bentuk menjadi penting pada saat terdapat efek-efek permukaan yang signifikan;
warna menjadi penting pada saat kita sedang menyelidiki perpindahan kalor radiasi.
Fitur yang penting dari suatu properti adalah bahwa properti memiliki suatu nilai unik pada saat suatu sistem berada
dalam suatu keadaan tertentu, dan nilai ini tidak bergantung pada keadaan-keadaan sebelumnya yang telah dilalui sistem
tersebut; artinya, bukan merupakan suatu fungsi jalur. Karena suatu properti tidak bergantung pada jalurnya, setiap
perubahan bergantung hanya pada kondisi awal dan akhir dari sistem tersebut. Dengan menggunakan simbol @ untuk
melambangkan properti, persamaan matematisnya adalah

IJ,'

,r

= Qz- et

\1.2)

Persamaan ini mengharuskan dQ sebagai suatu diferensial eksak; Qr- @, merepresentasikan perubahan properti seiring
dengan berubahnya sistem dari keadaan I ke keadaan 2. Kita akan menjumpai berbagai kuantitas, seperti misalnya usaha,
yang merupakan fungsi jalur di mana diferensial eksaknya tidak eksis.
Dengan hanya menggunakan sedikit saja properti-properti independen kita dapat menentukan properti-properti
lainnya dan dengan demikian keadaan dari sistem yang dimaksud. Jika sistem terdiri dari satu fase, bebas dari efek-efek
magnetik, elektrik dan permukaan, keadaan sistem tersebut dapat ditentukan jika dua propertinya telah ditentukan; sistem

sederhana seperti ini yang paling banyak diperhatikan dalam termodinamika teknik.
Properti-properti termodinamika dibagi menjadi dua jenis umum, intensif dan ekstensif. Properti intensif adalah properti
yang tidak bergantung pada massa dari sistemnya; contohnya adalah temperatur, tekanan, densitas dan kecepatan karena
properti-properti ini berlaku untuk seluruh sistem tersebut, atau bagian-bagian dari sistem tersebut. Jika kita menyatukan
dua sistem, properti-properti intensifnya tidak dijumlahkan.
Properti ekstensif adalah properti yang bergantung pada massa dari sistemnya; contohnya adalah volume, momentum
dan energi kinetik. Jika dua sistem digabungkan, properti ekstensifdari sistem yang baru adalah penjumlahan dari propertiproperti ekstensif dari kedua sistem awalnya.
Jika kita membagi suatu properti ekstensif dengan massanya, yang dihasilkan adalah properti spesffik. Jadi volume
spesihk didelinisikan sebagai

,_mV

(1

.3)

Secara umum kita menggunakan huruf besar untuk melambangkan properti ekstensif [pengecualian: ru untuk massa] dan
huruf kecil untuk melambangkan properti intensif yang berkaitan.

1.5 KESETIMBANGAN TERMODINAMIKA; PROSES.PROSES


Ketika membicarakan tentang temperatur atau tekanan dari suatu sistem, diasumsikan bahwa semua titik dari sistem
tersebut memiliki temperatur atau tekanan yang sama, atau pada intinya sama. Jika properti-properti diasumsikan konstan
dari satu titik ke titik lainnya dan jika tidak terdapat kecenderungan berubah dengan waktu, terjadi kondi si kesetimbangan

KONSEP, DEFINISI, DAN PRINSIP-PRINSIP DASAR

[BAB

termodinamika. Jika temperatur dinaikkan secara tiba-tiba di suatu bagian dari batas sistem tersebut, diasumsikan terjadi
distribusi ulang yang spontan sehingga semua bagian dari sistem tersebut memiliki temperatur yang sama.
Jika suatu sistem mengalami perubahan yang besar dalam properti-propertinya ketika dihadapkan pada suatu gangguan
kecil, sistem tersebut dikatakan berada pada kondisi kesetimbangan meiastabil (metastable equlibrium). Contohnya adalah
campuran bensin dan udara, atau sebuah mangkok besar yang diletakkan pada sebuah meja kecil.
Jika suatu sistem berubah dari suatu kondisi kesetimbangan ke kondisi kesetimbangan lainnya, jalur @atft) urutan
terjadinya perubahan keadaan yang dilalui oleh sistem tersebut disebut sebagai suatu proses. Jika, pada saat beralih
dari satu keadaan ke keadaan lainnya, deviasi kesetimbangannya sangat kecil, prosesnya disebut kuasi-kesetimbangan
(quasiequilibrium) dan setiap keadaan dalam proses tersebut dapat dianggap sebagai keadaan kesetimbangan. Banyak
proses, seperti misalnya kompresi dan ekspansi gas dalam suatu motor pembakaran internal, dapat diaproksimasikan
dengan proses kuasi-kesetimbangan tanpa mengurangi tingkat akurasinya secara signiflkan. Jika suatu sistem melalui proses
kuasi-kesetimbangan (seperti misalnya kompresi termodinamik yang lambat pada udara di dalam suatu silinder), proses
tersebut dapat digambarkan pada koordinat-koordinat yang tepat dengan menggunakan garis biasa, seperti ditunjukkan
dalam Gbr. 1-4a. Jika sistem tersebut beralih dari satu keadaan kesetimbangan ke keadaan kesetimbangan lainnya melalui
serentetan keadaan non-kesetimbangan (nonequilibritm). yang terjadi adalah proses non-kesetimbangan. Dalam Gbr. 1-4b
kurva putus-putus menunjukkan proses yang dimaksud; antara (.Vy P) dan (V, P2) properti-properti yang dilewati tidak
seragam di seluruh sistem sehingga keadaan dari sistem tersebut tidak terdefinisi dengan baik.

P)

P\

Gbr. l-4

- - - -Qt

/l

/l

/ /l

tl

,l

/l

/l

Sebuah proses.

CONTOH 1.1 Untuk menentukan apakah suatu proses dapat diperlakukan sebagai kuasi-kesetimbangan atau non-kesetimbangan.
harus diperhatikan bagaimana proses tersebut dilakukan. Marilah kita tambahkan beban W pada piston dalam Gbr. l-5. Jelaskan
bagaimana W dapat ditamtrahkan secara non-kesetimbangan dan secara kedetimbangan.
Penyelesaian: Jika beban tersebut ditambahkan secara tiba-tiba sebagai suatu beban yang besar. sepefli dalam bagian
(a), yang terjadi adalah proses non-kesetimbangan dalam gas, yang merupakan sistem yang dimaksud. Jika kita membagi beban
tersebut menjadi sejumlah besar beban yang lebih kecil dan menambahkannya satu per satu, seperti dalam bagian (&), yang terjadi
adalah proses kuasi-kesetimbangan.

Gbr. l-5
Perhatikan bahwa lingkungan tidak memain-kan peran apapun dalam pengenian kesetimbangan. Lingkungan dapat memberil<an
usaha pada sistem terEebut melalui gesekan; untuk kuasi-kesetimbangan yang diharuskan hanyalah bahwa propeni-properti dari
sistem yang dimaksudbersifat seragam pada setiap waktu selama suatu proses berlangsung.

BAB

KONSER DEFINIST, DAN PRINSIP-PRINSIP DASAR

1]

Gbr. 1.6 Empat proses yang membentuk suatu siklus

Ketika suatu sistem dalam suatu keadaan awal mengalami serentetan proses kuasi-kesetimbangan dan kembali ke
keadaan awalnya, sistem tersebut mengalami suatu siklus. Di akhir siklus, properti-properti dari sistem tersebut memiliki
nilai-nilai yang sama seperti awalnya; lihat Gbr. 1-6.
Awalan iso- ditambahkan di depan nama dari setiap properti yang tidak mengalami perubahan selama proses
berlangsung. Proses isotermal adalah proses di mana temperatur dijaga konstan; dalam proses isobarik yang dijaga konstan
adalah tekanan; proses lsornerrllc merupakan proses dengan volume-konstan. Perhatikan kaki-kaki isobar dan isometrik
dalam Gbr. l -6.

1.6 SATUAN
Walaupun mahasiswa pasti sudah terbiasa dengan satuan-satuan dalam SI (Systtsme International), banyak data
yang dikumpulkan di Amerika Serikat disimpan dalam satuan-satuan Inggris. Oleh karena itu, beberapa contoh dan soal
akan diberikan dalam satuan-satuan Inggris. Tabel 1-1 memberikan daftar satuan-satuan dari kuantitas-kuantitas utama
termodinamika. Perhatikan penggunaan ganda dari W untuk beban (weight) dan usaha (work); konteks permasalahan dan
satuan-satuan yang digunakan akan menjernihkan kuantitas mana yang dimaksud.
Dalam menggunakan satuan-satuan SI dalam suatu kuantitas, huruf-huruf tertentu dapat digunakan sebagai awalanawalan yang melambangkan perkalian dengan pangkat 10; lihat Tabel l-2.
Tabel 1-1
Untuk Mengubah dari Satuan
lnssris ke SI Kalikan densan

Kuantitas

Simbol

Satuan SI

Satuan Inssris

Panjang

ft

0,3048

Massa

kg

lbm

0,4536

Waktu

sec

Luas

m2

ft2

0,09290

Volume

m3

ft3

.0,02832

Kecepatan

m/s

fUsec

0,3048

Percepatan

m/s2

fUsec2

0,3048

Kecepatan sudut

rad/s

sec

Gaya, Berat

F,W

lbf

4,448

Densitas

kg/m3

lbrrvft3

t6,02

Berat spesifik

t9

N/m3

tbf/ft3

157,t

Tekanan, Tegangan

P,t

kPa

lbflft2

0,04788

Usaha, Energi

W,E;U

ft-lbf

1,356

Perpindahan kalor

Btu

1055

Tenaga

ft-lbf/sec

1,356

Fluks kalor

W atau

Btu/sec

1055

Fluks massa

til

kg/s

lbm/sec

0,4536

Laju aliran

m3/s

ft3lsec

0,02832

Kalor spesifik

kJ/kg'K

Btu/lbm-'R

Entalpi spesifik

kJ/kg

Btu/lbm

2,326

Entropi spesifik

kJlkg'K

Btu/lbm-"R

4,187

m3lks

ft3llbm

Volume spesifik

_l-

J/s

4,t8'7

0.06242

KONSEP, DEFINISI, DAN PRINSIP-PRINSIP DASAR

[BAB

Tabel 1-2
Faktor Pengali

Awalan

Simbol

10r2

tela

10e

glga

106

mega

kilo

centi*

103

l0

l0-3

milii

10-6

mrcro

10-e

nano

10-12

prco

.* Tidak disarankan kecuali dalam cm, cm2


atau cml.

Satuan-satuan dari berbagai kuantitas saling berhubungan melalui hukum-hukurn fisika yang mengatur kuantitaskuantitas tersebut. Dengan demikian, dalam kedua sistem satuan tersebut, semua satuan dapat diekspresikan sebagai
kombinasi-kombinasi aljabar dari suatu set satuan-satuan dasar tertentu. Terdapat tujuh satuan dasar dalam sistem SI:
m, kg, s, K, mol, A (ampere), cd (candela). Dua yang terakhir jarang dijumpai dalam termodinamika teknik.

CONTOH

1.2

Hukum kedua Newton, F =.ma.menghubungkan gaya netto yanB beraksi pada suaru benda dengan massa dan
percepatannya. Jika suatu gaya sebesar satu newton mcmberikan percepatan pada suatu massa seberal saru kilogram dengan nilai
sebesar satu m,/sz; atau. suatu gaya sebesar satu lbf memberilari percepatan pada suatu massa seberat 32,2 tbm 1 slug) dengan
nilai sebesar satu ft/sec2, bagaimanakah satuan-satuannya saling berhubungan?
Penyelesaian: Satuan-satuannya saling berhubungan sebagai

I N= l kg'm/sz
CONTOH

1,3

atau

lbf = 32.2 lbm'ft/sec2

Berat adalah gaya gravitasi: menurut hukum kedua Newton. W = mg. Bagaimanakah berar benrbah

dengan

ketinggian?

Penyelesaian: Karena massa tetap konstan. variasi W terhadap ketinggian disebabkan oleh perubahan-perubahan dalam
percepatan gravitasi g (dari sekitar 9,77 rnls2 di puncak gunung tertinggi hingga ke 9,83 m/sl di dasar lalltan yang paling d.alam7.
Kita akan menggunakan nilai standar 9,81 m/s2 (32,2 ft|secz), kecuali jika dinyatakan yang lainnya.

CONTOH

1.4

Ekspresikanlah satuan energi J (ioule) dalam satuan-satuan dasar SI: massa. panjang dan wakru.

Penyelesaian: Ingat kembali bahwa energi atau usaha adalah gaya dikali jarak. Jadi. menurur Contoh
(oule; adalah
1J

(l N) (1 m) = (1 kg.m/szxl

m)

=I

1.2, saruan energi

kg.m2lsz

Dalam sistem Inggris ltrf dan lbm dua-duanya merupakan satuan-satuan dasar. Sepeni ditunjukkan dalam Tabel l-1. saruan energi
utama adalah ft-lbf. Menurut Contoh 1.2

ft-lbf = 32,2 lbm-ft2/sec2 = I

slug-ft2/sec2

yang setaa dengan hubungan.sl yang dipercteh di atas.

1.7 DENSITAS, VOLUME SPESIFIK, BERAT SPESIFIK


Menurut (1.1). densitas adalah massa per satuan volume; menurut (1.3), volume spesilik adalah volume per satuan
massa. Dengan demikian,

,=j
Berkaitan dengan densitas (massa) adalah densitas berat atau berat spesffik w:

(t .4)

BAB

1]

KONSEP, DEFINISI, DAN PRINSIP-PRINSIP DASAR

*= wv

-1
(1.s)

dengan satuan N/m3 (lbf/fC). [Perhatikan bahwa w adalah spesifik terhadap volume, bukan terhadap massa.] Berat spesifik
berhubungan dengan densitas melalui w = rltg sebagai berikut:

w=pg

(1.6)

Untuk air, nilai-nilai nominal dari p dan w berturut-turut adalah 1000 kg/m3 (62,4lbm/ft3) dan 9810 Nlm3 (62,4\bfl
ft3;. Untuk udara di permukaan laut nilai-nilai nominalnya adalah l,2l kglm3 (0,0755 lbn/fd) dan 11,86 N/m3 (0,0755
lbf/fc).
CONTOH 1.5 Massa udara dalam suatu ruangan 3 x 5 x 20 m diketahui sebesar 350 kg. tntukaulah densitas, volume spesifik
dan berat spesiflkrya.

Penyelesaian:

p=ff=,gffi=l.167ks/m3
w = pB = (1.167X9.81)

: = i = l,t{tl

= o'857 m./kg

11,45 N/m3

1.8 TEKANAN
Definisi
Untuk gas dan zat cair biasanya efek dari suatu gaya normal yang beraksi pada suatu luas disebut dengan tekanan
Qtressure). Jika suatu gaya LF beraksi dengan sudut kemiringan tertentu terhadap suatu luas AA (Gbr. l-7), hanya
komponen normal LFnyang masuk ke dalam deflnisi tekanan:

Permukaan

Gbr. 1-7 Komponen normal dari suatu gaya.

P= AA+0
lim
Satuan SI untuk tekanan adalah pascal (Pa),

AF
AA

Q.n

di mana

lPa=1N/m2=1kg/m's2
Satuan Inggrisnya adalah lbf/ft2 (psfl, walaupun yang sering digunakan adalah lbf/in2 (psi).

Dengan menganalisis gaya-gaya tekanan yang beraksi pada suatu elemen fluida segitiga yang memiliki tinggi
konstan, kita dapat menunjukkan bahwa tekanan pada suatu titik dalam suatu fluida yang berada dalam kesetimbangan
(tidak bergerak) memiliki nilai sama ke semua arah; berarti tekanan merupakan kuantitas skalar. Untuk gas dan zat cair
yang memiliki pergerakan relatif tekanan dapat berubah menurut arah pada suatu titik; akan tetapi, perubahannya sangat
kecil sehingga dapat diabaikan untuk kebanyakan gas dan zat cair yang memiliki viskositas rendah (mis. air). Dalam
pembahasan di atas kita belum mengasumsikan bahwa tekanan tidak berubah dari satu titik ke titik lainnya, hanya bahwa
pada suatu titik tertentu tekanan tidak berubah terhadap arah.
Perubahan Tekanan terhadap Ketinggian
Dalam atmosfer tekanan berubah terhadap ketinggian. Perubahan ini dapat diekspresikan secara matematis dengan
menganalisis kesetimbangan elemen udara dalam Gbr. 1-8. Jika semua gaya yang beraksi pada elemen tersebut ke arah
vertikal (arah atas adalah positif dijumlahkan akan dihasilkan

KONSEP, DEFINISI, DAN PRINSIP-PRINSIP DASAR

[BAB

Gaya tekanan: (P + dP)A

LuasAa
Berat:

pgAdl

-d_l

l-

tt

Gaya tekanan:

%i=O

""

PA

l:
I

Pol

Gbr. 1-8 Gaya-gaya yang beraksi pada guatu elemen udara.

4p=_pgdz
Selanjutnya

(1.8)

jika p merupakan fungsi yang diketahui dari z, persamaan di

P(z):

atas dapat diintegrasikan untuk memberikan

f'

P\d-Po=-Jo

\1.9)

PSdz

Untuk zat cair, p bemilai konstan. Jika kita menuliskan (1.8) dengan menggunakan dh =

dz,kita memperoleh

dP=wdh

(1.10)

di mana /z bernilai positif ke arah bawah. Dengan mengintegrasikan persamaan ini, dimulai pada permukaan di mana P
= 0, akan dihasilkan

P=wh

(1.11)

Persamaan ini dapat digunakan untuk mengkonversikan tekanan yang diukur dalam meter air atau milimeter air raksa
ke dalam Pascal (Pa).

Kebanyakan hubungan termodinamika harus menggunakan tekanan absolut. Tekanan absolut terdiri dari tekanan
terukur, atau tekanan alat ukur (gage pressure), ditambah dengan tekanan atmosfer lokal:

Puu.=Pukur*Pu,.

tt.t2)

Tekanan alat ukur negatif seringkali disebut sebagai vakum, dan alat-alat ukur yang dapat mengukur tekanan negatif
disebut alat ukur vakum. Tekanan alat ukur sebesar -50 kPa disebut sebagai suatu vakum sebesar 50 kPa, di mana tanda
negatifnya telah dihilangkan.
Gambar 1-9 menunjukkan hubungan-hubungan antara tekanan absolut dan alat ukur.
Istilah "alat ukur" (gage) umumnya digunakan dalam pernyataan-pernyataan untuk tekanan alat ukur; misalnya, P =
200 kPa alat ukur. Jika "alat ukur" tidak disebutkan, umumnya tekanan yang dimaksudkan adalah tekanan absolut. Tekanan
atmosfer merupakan tekanan absolut, dan akan dianggap memiliki nilai 100 kPa (pada permukaan laut), kecuali jika
disebutkan lainnya. Perlu diperhatikan bahwa tekanan atmosfer sangat bergantung pada ketinggian; di Denver, Colorado,
sebesar kira-kira 84 kPa dan di suatu kota dengan ketinggian 3000 m hanya sebesar 70 kPa.

P*"r. = o
Pru,,uo. (tekanan negatif, vakum)

Pu,. (diukur
dengan barometer)

P*u*"

Gbr. 1-9 Tekanan absolut dan alat ukur

=o

BAB

KONSEP, DEFINISI, DAN PRINSIP-PRINSIP DASAR

1]

CONTOH 1.6 Tuliskanlah pembacaan tekanan alat ukur seLresar 35 psi dalem pascal absolut.
Penyelesaian: Pertama+ama kita konversikan pembacaan tekanan tersebut ke dalam pascal; Kita memperoleh

/:sDIl Ir++hl) /o.o+zsa Pu^'l =


\ in-/\ ft'/\
lbf/ft't

241 kpaalat ukur

Untuk memperoleh tekanan absolut kita tambahkan saja tekanan atmosfer ke nilai di atas. Dengan mengasumuikan P^*
kPa. kita memperoleh

= Iff)

P =241 + 100 = 341 kPa

CONTOH 1 .7 Manometer yang terlihat dalam Gbr. 1 - 10 digunakan untuk mengukur tekalan dalam pipa air. Tentukanlah tekanan
air jika manometer tersebut menunjukkan 0.6 m. Air raksatrbobot 13.6 kalilebih besar daripada air.
Penyelesaian: Untuk menyelesaikan soal manometer ini kita menggunakan fakta P,= Pr. Tekanan P, hanyalah tekanan
Pdi dalam pipa airditambah dengan tekanan yang disebabkan oleh 0,6 m air: tekanan Poadalah rekanan yang disebabkan oleh

0.6 m air raksa. Jadi,


z ,--, /^or^
pn +, rA
(0,6
m) (9810

Ini

menghasilkan P

742C,/J Pa

f,r/. t\
,ra /',^6r^
rr,
l.
Nim31 = (0,6 m)' (13,6X9810 N/m3)

atau 74,2 kPa alar ukur.


Terbuka

Gbr t-10

CONTOH 1.8 Hitunglah gaya yang diakibatkan oleh tekanan yang beraksi pada pintu horizontal berdiameter 1 m dari suatu
kapal selam yang berada 600 m di bawah permukaan.
Penyelesaian: Tekanan yang beraksi pada pintu tersebut pada kedalaman 600 m dihitung metalui (1.1) sebagai
P

peh

(1000 kg/m3x9,81 m/s2x600 m) = 5,89 Mpa atat ukur

Tekanan ini konstan di seluruh luas pintu; jadi, gaya yang diakibatkan oleh.tekanan tersebur adalah

1.9 TEMPERATUR
Pada kenyataannya temperatur adalah suatu ukuran aktivitas molekul. Akan tetapi, dalam termodinamika klasik kuantitaskuantitas yang diinginkan dideflnisikan hanya melalui observasi makroskopik, sehingga dengan demikian deflnisi temperafur
melalui ukuran molekular tidak dapat dipergunakan. Jadi kita harus melanjutkan analisis tanpa mendefinisikan temperatur
dengan sebenarnya. Sebagai gantinya kita harus mendiskusikan kesetaraan temperatur (equality of temperatures).

Kesetaraan Temperatur
Biarkanlah dua benda terisolasi dari lingkungannya tapi letakkan bersentuhan satu dengan yang lainnya. Jika yang
satu lebih panas daripada yang lainnya, benda yang lebih panas akan menjadi lebih dingin dan benda yang lebih dingin
akan menjadi lebih panas, kedua benda tersebut akan mengalami perubahan sampai semua properti mereka (misalnya,
tahanan listrik) berhenti berubah. Ketika hal ini terjadi, kedua benda tersebut dikatakan telah mencap ai kesetimbangan
termal. Jadi, kita menyatakan bahwa dua sistem memiliki temperatur yang sama jika tidak ada perubahan pada properri-

KONSEP, DEFINISI, DAN PRINSIP-PRINSIP DASAR

10

[BAB

propertinya ketika kedua sistem tersebut saling bersentuhan. Dengan kata lain, jika dua sistem berada dalam kesetimbangan
termal temperatur keduanya dipostulasikan bernilai sama.
Ada suatu pengamatan jelas yang disebut hukum ke-nol termodinamiku: jika dua sistem memiliki temperatur yang
sama dengan suatu sistem ketiga, keduanya memiliki temperatur yang sama.

Skala Temperatur Relatif


Untuk membuat suatu skala temperatur, kita memilih sejumlah subdivisi. yang disebut derajat, di antara dua titik yang
tetap dan mudah diulangi, titik es dan titik uap. Titik es (ice point) terjadi ketika es dan air berada dalam kesetimbangan
pada tekanan 101 kPa; titik uap (steam point) terjadi ketika air cair dan uapnya berada dalam kesetimbangan pada tekanan
101 kPa. Pada skala Fahrenheit terdapat 180 derajat di antara kedua titik tersebut; pada skala Celsius (yang resminya
disebut Centigrade), terdapat 100 derajat. Pada skala Fahrenheit titik es diberikan nilai32 dan pada skala Celsius diberikan
nilai 0. Nilai-nilai ini memungkinkan kita untuk menuliskan

to=\tr+32
rc- T (to
9

(1

.1

3)

(1.14)

32)

Skala Temperatur Absolut


Hukum kedua termodinamika memungkinkan kita untuk mendefinisikan suatu skala temperatur absolut; akan tetapi,
ini kita belum memiliki hukum kedua tersebut sedangkan kita perlu segera menggunakan temperatur absolut,
maka akan diberikan skala temperatur absolut empiris.

karena saat

Hubungan antara temperatur absolut dan relatif adalah

Tr=tp+459'67

(1 .r

Tc=tc+213,15

(1.16)

s)

mana subskrip "F" mengacu kepada skala Fahrenheit dan subskrip "C" kepada skala Celsius. (Nilai 460 dan 273
digunakan jika tingkat akurasi yang tepat tidak diperlukan). Temperatur absolut pada skala Fahrenheit diberikan dalam
derajat Rankine ('R), dan pada skala Celcius diberikan dalam kelvin (K). Catatan: 300 K dibaca "300 kelvin", bukan
"300 derajat Kelvin". Kita tidak menggunakan simbol derajat untuk temperatur yang diukur dalam kelvin.

di

CONTOH 1-9 Temperatur suatu benda adalah 50'F. Tenrukanlah temperatur tersebut dalam'C. K dan
Penyelesaian : Dengan rnenggunakar persamaan-persamaan konversi,

r"={iso-32)=looc
Perhatikan bahwa

mrngaeu kepada temperatur

I*

a*olut

10

T73 =283

oR.

In=50+460=510"R

dan r kepada temperatur relatif,

r.IO ENERGI
Suatu sistem dapat memiliki beberapa bentuk energi. Dengan mengasumsikan properti-properti yang seragam di
seluruh sistem, energi kinetik adalah

g=|m*

Q.]n

di mana I/ adalah kecepatan dari setiap gumpalan zat, yarrg diasumsikan konstan di seluruh sistem yang dimaksud. Jika
kecepatan tidak konstan untuk setiap gumpalan, maka energi kinetik ditentukan dengan mengintegrasikan keseluruhan
sistem. Energi yarig dimiliki oleh suatu sistem yang disebabkan oleh ketinggiannya /z di atas suatu datum yang ditentukan
secara acak disebut sebagai energi potensialnya; energi ini ditentukan dari persamaan
PE = mgh

(1.18)

Bentuk-bentuk energi lainnya termasuk energi yang disimpan dalam baterai, energi yang disimpan dalam kondensor
elektrik, energi potensial elektrosatik dan energi permukaan. Selain itu, ada juga energi yang berkaitan dengan translasi,
rotasi dan getaran dari molekul, elektron, proton dan neutron, dan energi kimiawi yang diakibatkan oleh persenyawaan

BAB I]

KONSEP, DEFINISI. DAN PRINSIP-PRINSIP DASAR

1l

di antara atom-atom dan di antara partikel-partikel subatom. Bentuk-bentuk energi dalam molekul dan atom semacam
ini akan disebut sebagai energi internal dan diberikan simbol huruf U. Dalam pembakaran. energi dilepaskan ketika
persenyawaan-persenyawaan kimiawi di antara atom-atom mengalami perubahan susunan; reaksi-reaksi nuklir terjadi
ketika terjadi perubahan-perubahan di antara partikal-partikel subatom. Dalam termodinamika perhatian kita dipusatkan
pada energi internal yang berkaitan dengan pergerakan molekul-molekul yang dipengaruhi oleh berbagai properti-properti
makroskopik seperti misalnya tekanan, temperatur dan volume spesiflk. Proses pembakaran akan dipelajari lebih mendalam

dalam Bab

13.

Energi internal, seperti tekanan dan temperatur, merupakan suatu properti yang memiliki signiflkansi yang sangat
mendasar. Suatu zat selalu memiliki energi internal; jika terdapat aktivitas molekular, maka terdapat energi internal.
Walaupun demikian, kita tidak perlu mengetahui nilai absolut dari energi internal tersebut, karena kita hanya tertarik
pada bagaimana energi tersebut bertambah atau berkurang.
Sekarang kita sampai pada suatu hukum yang penting, yang seringkali digunakan dalam menganalisis sistem-sistem
tertutup. Hukum kekekalan energi menyatakan bahwa suatu sistem tertutup memiliki energi yang konstan. Dalam suatu
sistem tertutup energi tidak dapat diciptakan atau dimusnahkan; hanya dapat ditransformasikan dari satu bentuk ke bentuk
lainnya.
Marilah kita perhatikan sistem yang terdiri dari dua mobil yang bertumbukan dan kemudian berhenti. Karena energi dari
sistem tersebut tetap sama setelah terjadi tumbukan, energi kinetik awalnya pasti ditransformasikan menjadi suatu bentuk
energi lainnya - dalam kasus ini energi internal, yang terutama tersimpan di dalam logam yang sudah terdeformasi.

CONTOH 1.10 Sebuah mobil seberat 2200 kg yang melaju pada kecepatan 90 km/jam (25 mls) menabrak sebuah mobil lain
seberat 1000 kg yang sedang diam. Setelah menabrak, mobil yang besar melambar menjadi 50 km/jam 113,89 m/s). dan mobil
yang lebih kecil memiliki kecepatan sebesar 88 kmijam (24.44nt/s). Seberapa besarkah kenaikan yang terjadi pada energi intemal.

jika kedua kendaraan tersebut dianggap sebagai suatu sisteml


Penyelesaian: Energi kinetik sebelum tabrakan adalah ('tr = 25 m/s)

'

Kr, = l^, r:, =


U) rzzoortzsrr = 687 5oo J

Setelah tabrakan energi kinetiknya menjadi

KEz= | mo t2, +

)*urir= (l)

rzzoor (13.8e2)

* (j)

rrooolr24.442t = 510 e00

Kekekalan energi mengharuskan

Er=

Ez

KEr+ Ut= KEz+

Uz

Jadi.

Ur-

U, = KEt

- KEr=

6g7 500

510 900

176 600 J atau 176,6 kJ

Soal-soal dan Penyelesaiannya

1.I

Kenalilah mana di antara yang berikut merupakan properti ekstensif dan mana yang merupakan properti intensif: (a) volume
sebesar 10 m3, (&) energi kinetik sebesar 30 J; (c) tekanan sebesar 90 kPa; (fl tegangan sebesar 1000 kPa, (e) massa seberat 75
kg dan (fl kecepatan sebesar 60 m/s. (g) Konversikan semua properti ekstensif menjadi properti intensif dengan mengasumsikan

m=75k9.

(a) Ekstensif. Jika massa dikalikan dua, volumenya bertambah


tb) Ektensif. Jika massa dikalikan dua. energi kinetiknya bertambah
(c) Intensif. Tekanan tidak bergantung pada massa.
(d) Intensif. Stress tidak bergantung pada massa.
(e) Ekstensif. Jika massa dikalikan dua, massa menjadi dua kali lipat.
$ Intensif. Kecepatan tidak bergantung pada massa.
(g) X=#=0,1333m3/ks
# =# = o,4o r/kc
#=#=1,oks/ks

1.2

Gas dalam suatu volume kubik yang memiliki sisi-sisi dengan temperatur yang berbeda diisolasi secara tiba-tiba terhadap transfer
massa dan energi. Apakah sistem ini berada dalam kesetimbangan termodinamika? Mengapa ya atau mengapa tidak?

Sistem ini tidak berada dalam kesetimbangan termodinamika. Jika sisi-sisi dari penampung ini memiliki temperatur yang
memiliki temperatur yang seragam, yang merupakan suatu keharusan dalam kesetimbangan
termodinamika. Setelah sekian waktu berlalu, sisi-sisinya akan mendekati suatu temperatur yang sama dan pada akhirnya
kesetimbangan akan tercapai.
berbeda, keseluruhan voiumenya tidak

KONSEP, DEFINISI, DAN PRINSIP_PRINSIP DASAR

12

t'3

1,4

Tuliskanlah kuantitas-kuantitas berikut dalam satuan-satuan SI dasar (kg, m dan s): (a) daya, (D) energi kinetik dan (c) berat
spesi

fik.

(.a)

Daya = (gaya)(kecepatan) = (N)(m/s) = kg . m/s2;1m/s1 = kg

(b)
(c)

Energi kinetik = massa

kecepatan2

tg (?)'=

Berat spesifik = berat/volume = N/m-: = kg .

'

m2ls3

kg'm2/s2
= kg/(s2.m2)

7-

Tentukanlah gaya yang diperlukan untuk memberikan suatu massa sebesar 20 lbm percepatan
sebesar 60 ftlsec2 lurus ke atas.
Untuk mempermudah, kita menggunakan suatu diagram benda bebas lfree-body diugram)
(Gbr. 1-11). Kita akan mengasumsikan gravitasi standar. Hukum Newton kedua, 2F = ma,
memungkinkan kita untuk menuliskan

20 =

(ffi)

w=

20 lbf

ilr
tl
f

raot

.'. F=57.3 lbf

1,5

IBAB

Gbr.

1-11

Satu meter kubik air pada temperatur ruangan memiliki berat sebesar 9800 N pada suatu lokasi di mana g = 9.80 m.is2. Berapakah

densitas spesifiknya pada lokasi di mana g = 9,77 nls:?


Massa air adalah

*=Y=3:33=roookc
Beratnya di mana g = 9,77 m/s2 adalah W = mg = (1000X9,77) = 9770 N.

Berat spesifik:

e1]o
. = Y.
= 9770 N/mj
VI=
Densitas:

P=#=ry=loookg/m3
1.6

Asumsikan percepatan gravitasi pada suatu planet diberikan sebagai fungsi dari ketinggiannya menurut pernyataan g = 4 - 1.6
x 10{ h m/s2, di mana h memitiki nilai dalam meter di atas permukaan planet tersebut. Suatu wahana angkasa memiliki berat
100 kN di bumi pada permukaan laut. Tentukanlah (a) massa dari wahana tersebut, (b) beratnya di permukaan planet tersebut
dan (c) beratnya pada elevasi 200 km di atas permukaan planet tersebut.

(a)

Massa dari wahana angkasa tersebut bergantung pada ketinggiannya.


adalah

Di permukaan bumi kita mendapatkan bahwa massanya

*=Y=+rr,a=roleokg
(b)

Nilai gravitasi di permukaan planet tersebut, dengan /z = 0, adalah g = 4

'
(c)

W-mg=(10

Padah=200.000m.gravitasi adalahg=4-t1.6

190)

mls2. Maka beratnya adalah

(4)=40760N

x l0 6tt2 x

l0s) =3.68 m/s:. Berat clari uahana angkasapada ketinggian

200 km adalah
W

1.7

= mB =

rl0

l90r r3.68t = 37 500 N

Ketika suatu benda diberikan percepatan di dalam air, sebagian dari air tersebut juga mengalami percepatan. Hal ini mengakibatkan
benda tersebut seakan-akan memiliki massa yang lebih besar dari sebenarnya. Untuk suatu bola yang diam tambahan massa ini
sebanding dengan massa dari setengah jumlah air yang dipindahkan. Hitunglah gaya yang dibutuhkan untuk memberikan membuat
suatu bola berdiamtei 300 mm dan berbobot 10 kg yang diam di dalam air memperoleh percepatan sebesar 10 m/s2 ke arah
horizontal. Gunakan pn,o = 1000 kg/m3.
Massa tambahan yang diakibatkan adalah sebesar setengah dari massa air yang dipindahkan:
't
nrambahan

tl

i (j "l

o,,o) = (j)(i) ,",

Massa nyata dari benda tersebut adalah znru,u = fr


ffitambahan
percepatan pada benda yang diam ditentukan sebesar

10

(T)r

rr000r = 7.06e kg

+ 7,069 = 17,069 kg. Gay:i yang dibutuhkan untuk memberikan

F = ma = (17,069X10) = 170,7 N

BAB

KONSEP, DEFINISI, DAN PRINSIP.PRINSIP DASAR

1]

13

Gaya ini adalahTOVo lebih besar dari gaya (100 N) yang dibutuhkan untuk memberikan percepatan pada suatu benda yang diam

di

1.8

udara.

Gaya tarik menarik antara dua massa m 1 dan m2 yang memitiki ukuran yang relatif kecil jika dibandingkan dengan jarak R yang
memisahkan mereka diberikan melalui hukum Nervton ketiga, F = kmtmzlR2, di mana k = 6,67 x 10-11 N.m2lkg2. Berapakah
besar gaya gravitasi yang diakibatkan oleh matahari (1,97 x 1030 kg; dan bumi (5,95 x 1024 kg; pada bulan ('7,37 x 1022 kg;
pada saat bumi, bulan dan matahari membentuk sudut 90'? Jarak bumi-bulan dan matahari-bulan masing-masing adalah 380 x
103 dan 150 x t06 km.

Untuk mempermudah, kita akan menggunakan diagram benda bebas (Gbr. 1-12). Gaya total adalah penjumlahan vektor dari
kedua gaya yang ada. Gaya tersebut adalah

r=Jrj+.i ={[6'6'tx lort)(1,3'7 xto22)(5,99


1380 x 106)2

lo2a)

l'

tr.

1,o.67 x to tt)(i,37

1022)(1,9i

(150

10e)2

*[-

= (4,10 x

10a0

18,5

10a0)l/2

1o3o)

)'\"
= 4,75

1020

Gbr. 1-12

1.9

Hitunglah densitas, berat spesifik, massa dan berat dari suatu benda yang memiliki volume 200 ft3 jika volume spesifiknya adalah

l0 frjilbm.
Kita akan menghitung kuantitas-kuantitas tersebut tidak dalam urutan yang diminta. Massanya adalah

, =Y =

2rof;

= zo

ro,-,

Densitasnya adalah

p=+=*l=0,1 lbm/ft3

.
Beratnya adalah, dengan mengasumsikan

I = 32,2 ftlsec2, W -

mg

QO)(32,2132,2) = 20 lbf. Akhirnya, berat spesifiknya dihitung

sebesar

*=Y=ffi=0,1

lbf/ft3

Perhatikan bahwa dengan menggunakan satuan Inggris. t 1.6) menjadi

1.10 Tekanan pada suatu titik adalah 50 mmHg absolut. Tuliskanlah tekanan ini dalam kPa, kPa alat ukur dan m HrO absolut jika
Po. = 80 kPa. Manfaatkanlah fakta bahwa air raksa memiliki berat 13,6 kali dari air.
Dengan menggunakan (1.11), tekanan dalam kPa diperoleh sebesar

P =lvh = (9810X13,6X0,05) = 6671 Pa atau 6,671 kPa


Tekanan alat ukumya adalah
Pgug"

= P"b.

Pu,*

6'6'71

80 = -73,3 kPa alat ukur

Tekanan alat ukur negatif mengindikasikan bahwa ini adalah suatu vakum. Dalam satuan meter air kita memperoleh

h=#=**#=o,68mofHro
1.11 Suatu tabung manometer yang berisi air raksa (Gbr. l-131 digunakan untuk mengukur tekanan Po dalam suatu pipa udara.
Tentukanlah tekanan alat ukur Pt . wue = 13,6 wrro.

KONSEP, DEFINISI, DAN PRINSIP-PRINSIP DASAR

t4

IBAB

Gbr.1-13
Carilah suatu titik a di kaki kiri pada pertemuan udara-air raksa dan suatu titik b pada ketinggian yang sama di kaki kanan.

Maka kita memperoieh

Po=

Pt

PA

= (3)[(9810)(13,6)] = 400 200 Pa atau 400,2

kPa

Ini adalah tekanan alat ukur, karena kita mengambil nilai tekanan nol di posisi puncak dari kaki

kanan.

1.12 Suatu ruangan besar dibagi menjadi bilik 1 dan 2, seperti dalam Gbr. 1-14, yang dijaga pada tekanan yang berbeda. Alat pengukur
tekanan A menunjukkan 300 kPa dan alat pengukur B menunjukkan 120 kPa. Jika barometer lokal menunjukkan 720 mmHg,
tentukanlah tekanan absolut yang ada di dalam bilik-bilik tersebut, dan tekanan yang ditunjukkan oleh alat C.

o
Gbr.1-14
Tekanan atmosfer diperoleh dari barometer sebesar

Pu,, = (9810)(13,6)(0,720) = 96 060 Pa atau 96,06 kPa

TekananabsolutdalambilikladalahPr=Pe*Pu,,=300+96,06=396,lkPa.JikaaiatCmenunjukkannol,alatBakan
menunjukkan nilai yang sama seperti alat A. Jika alat C menunjukkan nilai yang sama dengan alat A, alat B akan menunjukan
nol. Jadi, melalui logika kita mengusulkan bahwa
Pa
Tekanan absolut dalam bilik

= Po- P, ata]u Pc= Pa- Pn=

aclalah

Pz= Pc*

Putm

180 + 96,06

300

120

180 kPa

276,1 Y'Pa.

1.13 Suatu tabung dapat disisipkan ke ujung atas dari suatu pipa yang berisi cairan, dengan tekanan yang relatif rendah, sehingga
cairan memenuhi tabung tersebut hingga ketinggian /2. Tentukanlah tekanan dalam pipa air jika air mencari ketinggian h = 6 ft
di atas titik tengah pipa tersebut.
Tekanan ditentukan melalui (,1.11) sebesar

P = wh = (62,4)(6) = 374\bflft2 atatt 2,60 psi alat ukur


1.14 Suatu benda 10 kg jatuh dari kondisi diam, dengan interaksi yang tidak signifikan dengan lingkungannya (tidak ada gesekan.).
Tentukanlah kecepatannya setelah jatuh sejauh 5 m.
Kekekalan energi menuntut agar energi awal dari sistem sama dengan energi akhimya; berarti,

Et =

E: )*

rl *

Kecepatan awal V, adalah nol, dan perbedaan ketinggian h,

mg(h,

1r

hrt =
)m

t!

atau

'U,

msh, =

^f

lm

T) + msh,

h, = 5 m. Jadi kita memperoleh

zgq - h) = \^rd81)(, = 9,90

m/s

1.15 Suatu benda 0,8 lbm yang melaju 200 ft/sec memasuki suatu cairan kental dan pada intinya dihentikan sebelum menabrak
dindingnya. Seberapa besarkan kenaikan energi internalnya, jika benda dan cairan tersebut diambil sebagai suatu sistem? Abaikanlah
perubahan energi potensial.
Kekekalan energi mengharuskan bahwa jumlah energi kinetik dan energi intemal tetap konstan karena kita mengabaikan
perubahan energi potential. Ini memungkinkan kita untuk menuliskan

Et =

Ez

l*r'z, + ur= l*'4 *

U,

BAB

KONSEP, DEFINISI, DAN PRINSIP-PRINSIP DASAR

1]

Kecepatan akhir t/z adalah nol, jadi kenaikan energi internalnya (U.

u,

u, =
lm r,l = (]) ,o,t
_ U, -

U,) diperoleh melalui

lbm.ri200r ft2/secr.;

Kita dapat mengkonversikan satuan-satuan di atas ke dalam


U_

ftlbf,

15

16.000 lbm-ft2isec2

satuan yang biasa dipakai untuk energi:

16.000 lbrn-f,t,.rsg'
32^2 ll-rm-ft/sec'-lbl

= 497 ft_lbf

Soal-soal Tambahan
1.16 Gambarlah sketsa untuk situasi-situasi berikut dan tunjukkanlah sistem atau volume kontrol yang dimaksud, dan perbatasan
dari sistem tersebut atau permukaan kontrolnya. (a) Gas-gas pembakaran dalam suatu silinder selama langkah daya, (&) gas-gas
pembakaran dalam suatu silinder selama langkah pembuangan, (c) suatu balon yang mengeluarkan udara, (@ sebuah ban mobil
yang menjadi panas ketika berjalan dan (e) suatu pemasak bertekanan yang sedang dipakai.
1.17 Manakah di antara proses-proses berikut yang dapat diaproksimasikan sebagai proses kuasi-kesetimbangan? (a) Ekspansi gas-gas
pembakaran dalam silinder suatu mesin mobil. (D) pecahnya membran yang memisahkan daerah bertekanan tinggi dan rendah
dalam suatu tabung dan (c) pemanasan udara dalam suatu ruangan dengan menggunakan sebuah alat pemanas umum.

1.18 Cairan superdingin (supercooled) adalah cairan yang didinginkan hingga mencapai temperatur di bawah temperatur yang biasanya
mejadikannya beku. Apakah sistem ini berada dalam kesetimbangan termodinamika? Mengapa ya atau mengapa tidak?
1.19 Konversikanlah yang berikut ke satuan-satuan SI: (a) 6 fr.
l0 ftjisec.

\U 4

in3, ic.) 2 slug, (@ 40 ft-lbf, (e) 200 frlbf/sec,

(fl

150 hp, (g)

1.20 Tentukanlah berat dari suatu massa sebesar 10 kg pada suatu lokasi di mana percepatan gravitasi adalah 9,77 nls2.
1.21 Berat dari suatu massa 10 Ib diukur pada suatu lokasi di mana g = 32,1 ftlsec2 di atas suatu timbangan pegas yang awalnya
dikalibrasi di daerah di mana g = 32,3 ftlsec2. Nilai berapakah yang akan ditunjukkan?
1,22 Percepatan gravitasi diberikan sebagai suatu fungsi dari ketinggian di atas permukaan laut melalui hubungan S = 9,81 - 3,32
x loah m/s2, di mana /r diukur dalam meter. Berapakah berat dari suatu pesawat terbang pada ketinggian 10 km jika beratnya
pada perniukaan laut adalah 40 kN?
1.23 Hitunglah gaya yang dibutuhkan untuk menyebabkan suatu roket 20.000 lbm mengalami percepatan vertikal ke arah atas sebesar
100 ftlsec?? Asumsikan

I = 32,2 ftlsec2.

1.24 Tentukanlah perlambatan dari (a) suatu mobil seberat 2200 kg dan (D) suatu mobil seberat 1100 kg,jika direm secara mendadak
sehingga keempat rodanya tergelincir. Koefisien gesekan adalah 11 = 0,6 di aspal kering. (q = FIN di mana N merupakan gaya
normal dan F merupakan gaya gesekan).
1.25 Massa yang ada di dalam hukum Newton ketiga tentang gravitasi (Soal 1.8) adalah sama dengan massa yang didefinisikan oleh
hukum Newton kedua tentang gerak. (a) Tunjukkanlah bahwa jika g adalah percepatan gravitasi, maka g = kmelR2, di mana me
adalah massa bumi dan R adalah radius bumi. (D) Radius bumi adalah 6370 km. Hitunglah massanya jika percepatan gravitasi
adalah 9,81 m/s2.
1.26

(a)
(b)

Suatu satelit yang mengorbit bumi pada ketinggian 500 km di atas permukaan hanya merasakan gaya tarik bumi. Perkirakanlah
kecepatan dari satelit tersebut. [Petunjuk: percepatan ke arah radial dari suatu benda yang bergerak dengan kecepatan t/
dalam suatu jalur melingkar dengan radius r adalah'tElr; ini harus setara dengan percepatan gravitasi (lihat Soal 1.25)1.
Satelit bumi yang pertama dilaporkan mengelilingi bumi dengan kecepatan 27 000 km/jam dan tinggi maksimumnya di
atas permukaan bumi adalah 900 km. Jika orbitnya bundar dair diameter rata-rata dari bumi adalah 12700 km, tentukanlah
percepatan gravitasi pada ketinggian tersebut dengan menggunakan (i) gaya tarik menarik di antara dua benda dan (ii)
percepatan radial dari suatu benda bergerak.

1.27 Lengkapllah daftar berikut jika


v1m3/kg;

(a)
(b)
(c)

(a
(e)

p(kg/m3)

= 9.81 m/s2 dan V = 10 m3.


ru(N/m3)

m(kg)

14(N)

20
2

4
100
100

t6

KONSEP, DEFINISI, DAN PRINSIP-PRINSIP DASAR

1.28 Lengkapilah daftar berikut jika Pu,.


kPa alat ukur
(a)

kPa absolut

100 kl,a (pug

[BAB

l3,6pH2o)

mmHg absolut

mH2O alat ukur

(b)

150

(c)

30

30

1.29 Tentukanlah perbedaan tekanan antara pipa air dan pipa minyak (Gbr. 1-15)

Pipa minyak

Gbr. 1-15
1.30 Suatu botol berbentuk lonceng berdiameter 250 mm bertumpu di atas suatu papan datar dan dievakuasi hingga mencapai kondisi
vakum 700 mmHg. Barometer lokal menunjukkan 760 mm air raksa. Tentukanlah besarnya tekanan absolut di dalam botol tersebut
dan tentukanlah gaya yang dibutuhkan untuk melepaskan botol tersebut dari papan ternpatnya bertumpu. Abaikan berat dari botol

itu sendiri.
1.31 Sebuah pintu horizontal berdiameter 2 m terletak di dasar suatu tangki air seperti dalam Gbr. 1-16. Tentukanlah gaya F yang
dibutuhkan untuk membuka pintu tersebut sedikit saja.

2m

au"t'"'

Gbr. l-16
1.32 Temperatur suatu benda diukur sebesar 26'C. Tentukanlah temperatur tersebut dalam'R,

dan

oF.

1.33 Energi potensial yang tersimpan di dalam suatu pegas diberikan oleh h Kf, di mana K adalah konstanta pegas dan x adalah
jarak pegas tersebut terkompresi. Dua pegas dirancang untuk menyerap energi kinetik dari suatu kendaraan berbobot 2000 kg.
Tentukanlah konstanta pegas yang dibutuhkan jika kompresi maksimumnya adalah sebesar 100 mm untuk kendaraan yang melaju

l0

m/s.

1.34 Sebuah kendaraan seberat 1500 kg yang melaju pada kecepatan 60 km/jam bertumbukan dengan sebuah kendaraan seberat 1000
kg yang melaju pada kecepatan 90 km/jam. Jika keduanya langsung berhenti setelah bertumbukan, tentukanlah kenaikan energi

internalnya, jika kedua kendaraan tersebut dianggap sebagai satu sistem.

1.35 Gravitasi diberikan oleh g = 9,81 - 3,32 x 10-6 h m/s2, di mana h adalah tinggi di atas permukaan laut. Sebuah pesawat terbang
melaju dengan kecepatan 900 km/jam pada ketinggian 10 km. Jika beratnya pada permukaan laut adalah 40 kN, tentukanlah (a)
energi kinetiknya dan (b) energi potensialnya relatif terhadap permukaan laut.

Pertanyaan-pertanyaan Ulangan untuk Ujian FE


l.lFE

Yang tidak termasuk dalam termodinamika teknik adalah


tA) penyimpanan energi

(B) penggunaan energi


tC) transfer energi
( D) transformasi energi

.G'

BAB

KONSEP. DEFINISI. DAN PRINSIP-PRINSIP DASAR

1]

l.2FE Dalam

t7

suatu proses kuasi-kesetimbangan. tekanan dalam suatu sistem

(A) tetap

konrtarr

tBt

berubah scsuai temperatur


(C) konstan di mana-mana pada suatu saat tertentlr
(D) bertambah jika volumenya bertambah

1,3FE Manakah di antala yang berikut yang bukan merupakan properti ekstensif?

(A) Momentum
(B) Encrgi kinetik
(C) Densitas
(D) Massa

L4FE Manrkah tli

antara

l ang berikut r ang berhuburrgan dengart r trlume kontrol

.'

(A) Kompresi udara dalam

sebuah silinder
(B) Pengisian angin ke dalam sebuah ban di bengkel
(C) Ekspansi gas-gas di dalam sebuah silinder dalam pembakaran
(D) Balon udara yang sedang terbang

l.5FE

Manakah di antara yang berikut yang bukan merupakan properti intensif?

(A)

Kecepatan

(B) Tekanan
(C) Temperatur

(D) Volume
1.6FE Manakah di antara berikut yang nrerupakan proses kuasi-kesetirnbangan'l

(A) Pencampuran cat dalam

sebuah kaleng

(B) Kompresi udara dalam sebuah silinder


(C) Pernbakaran

(D)

Sebuah balon yang meletus

1.7FE Manakah di antara yang berikut yang merupakan satuan SI yang

(A) Jarak yang diukur dalam

sah'?

sentimeter

(B) Tekanan yang dir-rkur dalam nervton per meter persegi


(C) Densitas yang diukur dalam gram per sentimeter kubik
(D) Volume yang diukur dalam sentimeter kubik

I.8FE

Satuan joule dapat dikonversikan menjadi yang mana?


(A) Pa'm2

(B) N'ke
(C)
(D)

Pa/m2
Pa.m3

1.9FE Atmosfer standar dalam meter amonia (p =

OOtl kg/m31 aclalah:

(A) 17 m
(B) 19 m
(C) 23 m
(D) 3l m

1.l0FE Konversikanlah 200 kPa alat ukur menjadi rnilimeter absolut air raksa ((pH" =

tAl

13,6 p^r.).

1500 mm
(B) 1750 mm
1C1 2050 mm

(D) 2250 mm
1.11FE Tekanan alat ukur sebesar,l00 kPa yang beraksi pada sebuah piston berdiameter 4 cm ditahan oleh sebuah pegas yang memiliki
konstanta pegas sebesar 800 N/m. Seberapa jauhkah pegas tersebut terkompresi? Abaikanlah berat piston.
(A) 630 cm

iBt

950 cm

(D)

1320 cm
1980 cm

(c)

l.12FE Hitunglah tekanan dalam sebuah silinder berdiameter 200 mm di dalam Gbr. 1-17. Pegas terkompresi sejauh 40 cm.

(A) 1,r8 kPa


(B) 125 kPa
(C) l l0 kPa
(D) 76 kPa

KONSEP, DEFINISI, DAN PRINSIP-PRINSIP DASAR

18

[BAB I

Piston 40 kg bebas gesekan

Gbr. l-17
1.13F8 Berapakah besarnya gaya tekanan yang beraksi pada suatu area berdiameter 80 cm pada suatu kedalaman di bawah permukaan
danau?

(A) r50 kN
(B) 840 kN

(c)
(D)

1480 kN
5910 kN

1.14FE Dalam termodinamika perhatikan kita difokuskan pada bentuk energi yang mana?
(A) Energi kinetik
(B) Energi internal
(C) Energi potensial
(D) Energi total

Jawaban untuk Soal-soal Tambahan

sistem
1.17 (a) dapat
l.l8 tidak
1.16 (a)

L.l9 (a)

1,829

(D) volume

dapat

(c) tidak dapat

(b) 65,56 cm

(c) 29,18

(b) tidak

kontrol

(c) volume

ke

kontrol

(4

54,24 N'm

(d) sistem

(e)

(e) volume kontrol

2712W

0D 111,9

kW

(g) 0,2832 m3/s

1.20 97,7 N

t.2t 9,9r lbf


1.22 39,9 kN
1.23 82,100 lbf
1.24 (a) 5,886

m/s2

1.25 (b) 5,968

(D) 5,886 m/s2

1024 kg

t.26 (a) 8210 m/s

,1
,1
(il) /,/0 nvs'
nvs'
1.27 (a) 0,05, 0.4905, 0.5, 4.905 (D) 0.5, 19.62, 20, t96.2

(D)

(r) /,))

\c) 2.452, 0.4077, 4,077,

40

(e) 0.981. 1.019, 10, 10,19


1.28 (a) 105, 787,

0,s097 (b) 50, rt24, s.091 (c) -96, 4, -9786 (A

1.29 514 kPa


1.30 8005 Pa, 4584 N

13r

77.0 kN

1.32 538.8'R, 299 K, 78,8'F


1.33 20

106

N/m

1.34 521 kJ
1.35 (a) 127,4

MK

(b) 399,3 MJ

294.3, 394.3,295s

(A 0.r,

10, 98,1, 981

a.{rrr (c) s.{cn (v) s,{zrr (v) s.{rrr (v) s.{orr


(v) zuo'r (o) zus'r (c) a{r'r (a) sds't (O adE't (s) sdt't (c) ase't (c) agz't (s) s.{r'r
(s)

fl.{ uqfn {nlun ue8uuyl ueu,tuelrad-ueu,tuulrad {ntun


61

dVSYC dISNIUd-dISNIUd

uuqu,lrul'

NV( .ISINIdAC dASNO)

tI

SVS

Properti Zat-zat Murni

2.I PENDAHULUAN
Bab ini akan membahas mengenai hubungan-hubungan antara tekanan, volume spesifik dan temperatur. Suatu zat
yang murni memiliki sifat homogen. Zat tersebut dapat n-remiliki lebih dari satu fase, tapi setiap fase harus memiliki
lomposisi kimiawi yang sama. Air merupakan zat murni. Berbagai kombinasi dari ketiga fasenya memiliki komposisi
kimiawi yang sama. Udara bukan merupakan zat murni, dan udara cair dan uap udara memiliki kompo*isi kimiawi
yang berbeda. Selain itu, kita hanya akan mernbahas zat kompresibel sederhana, artinya, zat yang bebas dari efek-efek
magnet, listrik atau tegangan permukdan. Kita akan melihat bagaimana zat kompresibel yang sederhana dan n4rru banyak
digunakan dalam studi mengenai termodinamika. Dalam satu bab tersendiri kita akan memasukkan efek-efek nyala yang
menyebabkan zat-zat menyimpang dari kondisi ideal yang dibahas ilalam bab ini.

2.2 PERMUKAAN P-v-T


Kita sudah tahu dengan baik bahrva suatu zat dapat eksis dalam tiga fase berbeda: padat, cair dan gas. Pertatikanlah

di mana sebuah benda paclat berada dalam suatu rangkaian piston-silinder seclemikian rupa sehingga
tekanannya dijaga pacla nilai konstan; kalor ditambahkan ke silinder. sehingga menyebabkan zat tersebut melewati
semua fase yang berbeda. Eksperiman kita ini ditunjukkan dalam berbagai tahap dalam Gbr. 2-1. Kita akan mencatat
suatu eksperimen

temperatur dan volume spesiflk selama eksperimen dilakukan. Dimulai dari zat padat pada suatu temperatur yang rendah;
kemudian kalor ditambahkan sampai zat tersebut mulai mencair. Penambahan kalor lebih lanjut akan mencairkan seluruh
zatpaclat tersebut, sementara temperaturnya tetap konstan. Setelah seluruh zalpadat tersebut cair, temperatur dari cairan
yang ditrasilkan akan meningkat lagi sampai uap mulai terbentuk; keadaan ini disebut keadaan cairan .ienuh. Sekali lagi.
selama perubahan fase dari cairan menjadi uap, yang seringkali disebut mendidih, temperatur tetap konstail walaupun
kalor ditambahkan. Akhirnya, semua cairan tersebut menguap dan terjadilah keadaan uap jenuh, setelah itu temperatur
kembali meningkat dengan ditambahkannya kalor. Eksperimen ini ditunjukkan secara grafls dalam Gbr. 2-2a. Perhatikan
bahwa volurne spesilik dari zat padat dan zat cair jauh lebih kecil daripada volume spesifik dari uap. Sk*la'dalam grafik
ini telah dilebih-lebihkan untuk menunjukkan secara lebih jelas setiap perbedaan yang ada.
Jika eksperimen ini diulangi berkali-kali dengan tekanan yang berbeda-beda. akan diperoleh diagram Fu,'yang
ditunjukkan dalam Gbr. 2-2b. Pacla tekanan-tekanan yang melebrhi titik kritis, tidak ada lagi perbedaan ant&ra cairan dan
riap; zat ini disebut sebagai fluida superkritis. Nrlai-nilai properti pada titik kritis untuk berbagai zat ada di dalam Thbel
B-3.

BAB 2]

PROPERTI ZAT-ZAT MURN]

2t

Data yang diperoleh dalam suatu eksperimen yang nyata dapat digambarkan dalam bidang tiga dimensi dengan P
sketsa kualitatif dari suatu zat yang mengerut ketika membeku. Untuk zat yang
mengembang ketika membeku, bidang padat-cair akan berada pada nilai volume spesifik yang lebih kecil dibandingkan
dengan bidang padat. Daerah-daerah di mana terdapat hanya satu fase diberi nama padat, cair dan uap. Jika terdapat dua
fase secara bersama-sama daerah-daerah tersebut diberi nama padat-cair (P-C), padat-uap (P-U) dan cair-uap (C-U). Di
sepanjang garis tripel, yang merupakan garis dengan temperatur dan tekanan konstan, ketiga fase eksis bersamaan.
Permukaan P-v-T dapat diproyeksikan ke bidang P-v, bidang T-v dan bidang P-7, sehingga memberikan diagram Pv,T-v dan P-T yang ditunjukkan dalam Gbr. 2-4. Sekali lagi, grafik-grafik ini sengaja didistorsikan agar berbagai daerah
terlihat dengan jelas. Perhatikan bahwa jika garis tripel dalam Gbr. 2-3 dilihat paralel terhadap sumbu v. garis rersebut
akan terlihat sebagai suatu titik, sehingga disebut sebagai titik tripel. Garis tekanan konstan terlihat pada diagram 7-v
dan garis temperatur konstan terlihat pada diagram P-v.
Dalam praktek kita terutama tertarik pada situasi-situasi yang melibatkan daerah-daerah cair, cair-uap dan uap. Uctp
ienuh terletak di garis uap jenuh dan cairan jenuh terletak di garis cairan jenuh. Daerah di sebelah kanan dari garis
uap jenuh adalah daerah uap superheat; daerah di sebelah kiri dari garis cairan jenuh adalah daerah cairan terkompresi
(uga disebut daerah cairan superdingin). Keadaan superkritis dijumpai pada saat tekanan dan temperatur lebih besar
dari nilai-nilai kritisnya.

= P(v, r). Gambar 2-3 menunjukkan

Padat

(a)

Cair

(b)

(c)

(d)

Gbr. 2-1 Fase padat, cair dan uap

,z

Titik kritis

Gbr, 2-2 Diagram I-v

2.3 DAERAH CAIR.UAP


Pada keadaan (P, v) manapun di antara titik jenuh 1 dan 2, yang ditunjukkan dalam Gbr. 2-5, cairan dan uap eksis
sebagai suatu campuran dalam keseimbangan. Kita gunakan v, dan vr untuk merepresentasikan berturut-turut volume
spesifik dari cairan jenuh dan uap jenuh. Kita gunakan m sebagai massa total dari suatu sistem (seperti misalnya yang
ditunjukkan dalam Gbr. 2-1), m, sebagai jumlah massa dalam fase cair, dan m, sebagai jumlah massa dalam fase uap.
Maka untuk suatu keadaan dari sistem tersebut yang direpresentasikan oleh (I, v) volume total dari campuran tersebut
adalah penjumlahan dari volume yang terisi oleh cairan dan yang terisi oleh uap, atau

mv = mlvlt

ffigrg

(2.1)

PROPERTI ZAT-ZAT MURNI

22

[BAB

Perbandingan antara massa dari uap jenuh dan total rnassa disebut sebagai kualitas dari campuran tersebut, dan diberikan

simbol

x;

artinya
tfi,
n-

\.

(2.2)

nt

Tirik kritis

Gbr. 2-3 Sketsa P-v-7 dari suatu zal yang mengerut pada saat mernbeku
Titik kritis

Titik kritis

P = konstant

Garis uap
jenuh

Uap

Garis
penguapan

jenuh

= konstan

Garis cairan

Garis cairan

jenuh

jenuh

Titik tripel

(.b)

(a)

(c)

Gbr. 2-4 Diagram P-v, T-v dan P-T


Mengingat bahrva nt = iltf + mr, kita dapat menuliskan (2./), dengan menggunakan definisi dari kualitas. sebagai

y=

y.f

+;r(rg

- ,f)

Q.3)

Karena perbedaan nilai antara uap jenuh dan cairan jenuh seringkali dijumpai dalam perhitungan, kita biasanya menggunakan
subskrip /g untuk melambangkan perbedaan tersebut; afiinya,
Jadi, (2.3) adalah

(2.4)

'.fr='r-'.f
v=

vJ'

at)fs

Perhatikan bahwa persentase cairan menurut massanya dalam suatu campuran adalah 100(1
adalah 100x.

(2.5)

x) dan persentase dari

uap

BAB 2]

PROPERTI ZAT-ZAT MURNI

,f

23

,,

Gbr. 2-5 Suatu diagram T-v yang menunjukkan titik-titik cairan jenuh dan uap jenuh

2.4 TABEL-TABEL UAP


Properti-properti termodinamika P, v, dan 7 dan yang lainnya untuk berbagai macam zat telah dituangkan dalam
bentuk tabel-tabel yang akan diperkenalkan dalam bab-bab selanjutnya. Bagian apendiks memudt nilai-nilai tersebut dalam

bentuk graflk dan tabel. Tabel C-l memberikan properti-properti jenuh dari air sebagai fungsi dari temperatur jenuh;
Tabel C-2 memberikan properti-properti tersebut sebagai fungsi dari tekanan jenuh. Informasi yang terkandung dalam
kedua tabel tersebut pada intinya adalah sama, dan pemakaiannya tergantung pada mana yang lebih mudah digunakan.
Walaupun demikian perlu diperhatikan bahwa di dalam daerah campuran tekanan dan temperatur saling bergantung satu
dengan yang lainnya. Jadi untuk menentukan keadaan dari suatu campuran, jika kita menentukan tekanannya, kita perlu
menentukan suatu properti lain selain temperatur. Demikian pula sebaliknya, jika kita menentukan temperaturnya, kita
harus menentukan suatu properti lain selain tekanan.
Tabel C-3 memuat daftar properti-properti dari uap air superheat. Untuk menentukan keadaan dari suatu zat sederhana,

dibutuhkan dua properti. -Walaupun dua properli yang manapun dapat digunakan, prosedur yang paling umum adalah
menggunakan tekanan dan temperatur. Jadi, properti-properti seperti misalnya v diberikan sebagai fungsi dari propertiproperti P dan T yang independen.
Tabel C-4 memuat daftar data yang berkaitan dengan cairan terkompresi. Pada suatu temperatur tertentu volume
spesiflk dari suatu cairan pada esensinya independen dari tekanan. Sebagai contoh, untuk temperatur 100'C dalam Tabel
C-1, volume spesifik vrdari cairan adalah 0,001044 m3lkg pada tekanan 100 kPa, sedangkan pada tekanan 10 MPa
volume spesifiknya adalah 0,001038 mr/kg, atau terjadi pengurangan volume spesifik sebesar kurang dari I persen. Jadi
dalam perhitungan biasanya diasumsikan bahwa volume spesifik (dan juga properti-properti lainnya) dari suatu cairan
terkompresi adalah sama dengan volume spesifik dari cairan jenuh pada temperatur yang sama. Walaupun demikian,
perhatikan bahwa volume spesiflk dari cairan jenuh mengalami peningkatan yang signiflkan seiring dengan temperatur,
terutama pada temperatur-temperatur tinggi.
Tabel C-5 memuat properti-properti dari suatu zat padat jenuh dan suatu uap jenuh pada suatu kondisi seimbang.
Perhatikan bahwa volume spesifik dari es memiliki nilai yang relatif tidak sensitif terhadap temperatur dan tekanan pada
garis padat-jenuh. Selain itu, nilai tersebut juga jauh lebih besar (hampir l0 persen lebih besar) daripada nilai minimumnya
pada garis cairan-jenuh.

CONTOH 2.1 Tentukanlah perubahan volume jika


dan (c)

l0 000 kPa.

kg air jenuh diuapkan seluruhnya pada tekanan {a)

e"ny"l"""i"n:Tabel C-2memberikannilai-nilai yangdiperlukan.Kuantitasyangdiinginkanadalahu*


bahwa P diberikan dalam MPa.

t hPA (}} l0O kPa


=ve-rfPerhatikan

(c)l0000kPa=1oMPa.Akhirnya,vrg=0,01803*0,00l45=0,01658m3lkg
Porhati,kan perubahan yang besar dalam volume spesifik pada tekanan-tekanan rendah dibandingkan deng+n porubahan y*rlg.kcit

di dekat titik kritis. Ini menggarisbawahi bahwa diagram P-v dalam G&- 24 memang terdistorsi.

PROPERTI ZAT-ZAT MURNI

24

[BAB

CONTOH Z.ZBmpxkg air diletakkan dalam suatu volume tertutup sebesar 1 m3. Kalor ditambahkan sampai temperatur mencapai
150'C. Tentukanlah (a) tekanan, (b) massa uap dan (c) volume dari uap tersebut.
Penyelesaian: Guaakan Tabel C-1. \blume dari 4 kg uap jenuh pada 150"C adalah (0,3928X4) = l,57r7 nr.a. Karena
volume yang diberikan lebih kecil dari ini, kita asumsikan bahwa keadaan yang dimaksud berada dalam daerah kualitas.

{q)
(b)

Dalam daerah kualitas tekanan diperoleh sebesat P = 475,8 kPa.


Untuk menentukan massa dari uap kita harus menentukan kualitasnya. Ini diperoleh dari (2.3). dengan menggunakan

114

mj/kg.

sebesar

0.25 = 0.00109 + x(0.3928


Jadi,

0.00109)

= A,2489fi,3917 = 0,6354 Dengan menggunakan (?.?), massa uap adalah


ms

(c)

= lnx = (4) (0,6354) = 2,542 kg

Akhirnya, volume dari uap diperoleh dari


Yr = u{nc = $,3925}(2,54?) = 0,9985 m3

Perhatikan bahwa dalam campurail yang kualitasnya tidak terlalu dekat dengan nol fase uap mengisi sebagaian besar dari volume.
Dalam contoh ini, dengan kualitas sebesar 63,54 persen uap mengisi 99,85 persen dari volume.

COI\ITOH 2,3 Empat kg air dipanaskan pada tekanan Z:2OYPa untuk menghasilkan campuran dengan kualitas x = 0,8. Tentukanlah
volume akhir yang diisi oleh campuan tersebut.
Penyelesaian: Gunakan Tabel C-2. Untuk menentukan nllai-nilai yang tepat pada 220 kPa kita melakukan interpolasi
linier antara 0,2 dan 0,3 MPa. Ini menghasilkan, pada 220 kRa,

,* =

(ffi-#

) to,eoss

0,88s7) + 0,8857 = 0,82e7

m3/ks

vr = 0,0011 m3&s

Perhatikan bahwa interpolasi tidak diperlukan uniuk r.,, karena pada kedua tekanan v, memiliki nilai yang sama sampai empat
desimal di belakang koma. Dengan menggunakan {2..i), kita selanjutnya mencari

'

7)= v/+.r{}s

"?

= 0'OOtt + (0,8X0'8297

*t&g)

Volume total yang diisi oleh 4 kg adalah V = mv = (4 kg)(0.6640

0,0011) = 0,6640 m3&g

2,656 m3.

suatu penampung bertekanan konstan 540 psia. Kalor ditambahkan hingga temperatur mencapai
penampulg tersebut.
volume
final
dari
Tentukanlah
700"F.
Penyelesaian: Gunakaa Tabel C-38- Karena 540 psia terletak di antara nilai-nilai yang tsrtera dalam tabel tersebut, volume
spesifiknya adalah

CON|OH 2.4 Duapon air mengisi

1,

1,3040 + (0,4)(1.072'7

Dengan demikian volume akhimya adalah V = trTv = (2X1,2115)

1,3040)

2,423

1,2115 ft3/lbm

ff'

2.5 PERSAMAAN KEADAAN GAS IDEAL


Jika uap dari suatu zat memiliki densitas yang relatif rendah, tekanan, volume spesifik dan temperaturnya saling
berhubungan melalui persamaan tertentu

Pv=RT

(26)

mana R adalah suatu konstanta untuk suatu gas tertentu dan disebut sebagai konstanta gas. Persamaan gas ideal
merupakan suatu persamaan keadaan karena menghubungkan properti-properti P, v dan T pada suatu keadaan; gas yang
memenuhi persamaan ini disebut sebagai gas ideal atau gas sempurna. Perhatikan bahwa ketika menggunakan persamaan
gas ideal tekanan dan temperatur harus diekspresikan sebagai kuantitas-kuantitas absolut.
Konstanta gas R berhubungan dengan konstanta gas universal R,, yang memiliki nilai sama untuk semua gas, melalui

di

hubungan

R=*

Q.n

BAB 2]

PROPERTI ZAT-ZAT MURNI

25

di mana M adalah massa molar, yang nilai-nilainya ditabulasikan dalam Tabel B-2 dan B-3. Mol adalah kuantitas dari
suatu zat (atau, jumlah atom atau molekul) yang memiliki suatu massa yang, dalam satuan gram, nilai numeriknya sama
dengan berat atom atau molekul dari zat tersebut. Dalam SI akan lebih mudah untuk menggunakan kilomol (kmol), yang
mewakili;r kilogram dari suatu zat dengan berat molekul x. Sebagai contoh, 1 kmol karbon adalah massa sebesar 12 kg
(tepat); I kmol molekul oksigen adalah (kira-kira) 32 kg. Jika dinyatakan secara berbed&, M = 12 kg/kmol untuk C dan
M=32 kg/kmol untuk Or. Dalam sistem Inggris digunakan pon-mol (lbmol); untuk 02, M=32 lbm/lbmol.
Nilai dari R, adalah
R, = 8,314 kJ/(kmol.K) = 1545 ft-lbf/(lbmol-'R) = 1,986 Btu/(1bmol-.R)

(2.8)

Untuk udara M adalah 28,97 kglkmol (28,91 lbm/lbmol), jadi untuk udara R adalah 0,287 kJ/kg.K (53,3 fr-lbf/lbm.oR),
suatu nilai yang sering digunakan dalam perhitungan-perhitungan yang melibatkan udara.
Bentuk-bentuk lain dari persamaan gas ideal adalah

PV=mRT p=pRT PV=NR,T

(2.e)

di mana N adalah jumlah mol.


Persamaan keadaan yang sederhana dan sangat berguna ini harus digunakan secara hati-hati. Densitas p yang rendah
dapat terjadi melalui tekanan yang rendah atau temperatur yang tinggi. Untuk udara persamaan gas ideal ini ternyata
cukup akurat untuk jangkauan temperatur dan tekanan yang luas; untuk tekanan hingga 3000 kPa pada suhu ruangan
tingkat kesalahannya kurang dari 1 persen, demikian juga untuk temperatur hingga -130'C pada tekanan atmosfer.
Faktor kompresibilitas Z dapat membantu kita untuk menentukan apakah persamaan ideal gas harus digunakan. Ini

dideflnisikan sebagai

,_Pv
'- nr

(2.10)

dan ditunjukkan dalam Gbr. 2-6 untuk hidrogen. Karena udara terutama terdiri dari nitrogen, gambar ini juga dapat
digunakan untuk udara. Jlka Z = 1, atau sangat dekat dengan l, persamaan gas ideal dapat digunakan. Jika Z sangat
berbeda dari 1, maka (2.10) dapat digunakan. Efek-efek gas nyata (penyimpangan dari sifat gas ideal) akan dibahas
dalam suatu bab tersendiri.
Faktor kompresibilitas dapat ditentukan untuk gas apapun dengan menggunakan grafik kompresibilitas umum dalam
Gbr. G-l dalam apendiks. Dalam grafik umum tersebut tekanan reduksi Po dan temperatur reduksi
{* harus digunakan.
Nila-nilai tersebut diperoleh melalui

P^=

PT tn=T

,* _

RTJP*

1,4

t.o

0.4

r2410
Tekanan (MPa)

Gbr. 2-6 Faktor kompresibilitas

(2.11)

26

PROPERTI ZAT.ZNI MURNI

D_ RT
,--*v-b

v'

[BAB

(2 .1 2)

BAB 2]

PROPERTI ZAT.ZAT MURNI

27

di mana konstanta a dan b berhubungan dengan data titik kritis dalam Tabel B-3 melalui

2] R2T1
RT
o= 64p
b=E;
Lr
Konstanta-konstanta ini juga ditampilkan dalam Tabel B-8 untuk memudahkan perhitungan.
Persamaan yang lebih baik adalah persamaan keadaan Redlich-Kwong:

Q.13)

28

PROPERTI ZAT.ZAT MURNI

[BAB

Soal-soal dan Penyelesaiannya

2.1

Untuk volume spesifik sebesar 0,2 m3,4<g, tentukanlah kualitas dari uap jika tekanan absolutnya adalah (a) 40 kpa dan (D) 630
kPa. Berapakah nilai temperatur dalam setiap kasus tersebut?

(a')

Dengan menggunakan informasi dari Tabel C-2 dalam (2.3), kita menghitung kuaiitasnya sebagai berikut

v=vf + x(vs-r/

0,2 =0,001 +x(3,993

-0,001)

...r=0,04985

Temperatur diperoleh dari Tabel C-2 di sebelah entri tekanan: T ='75.9.C.

(b)

Kita harus meiakukan interpolasi untuk menentukan nilai-nilai yang tepat dalam Tabel C-2. Dengan menggunakan nilai-nilai
pada 0,6 dan 0,8 MPa kita memperoleh
%=

/ 0.03

(TZl

(0,2404

0,31s7) + 0'3157 =

0,3044

vr

= 0,0011

Dengan menggunakan (2.3) kita memperoleh

- 0,0011)

0,2 = 0,0011 + x(0,3044

....r

= 0,6558

Temperatur diperoleh melalui interpolasi sebesar

t = (H)
2,2

.70,4

- 158,e) + 158.e = 160,6"c

Hitunglah volume spesifik air pada (a) 160"C dan (D) 221"C jlka kualitasnya adalah 85 persen.

(a)

Dengan menggunakan entri-entri dari Tabel

v = vt+ r(r*

(b)

C-l

dan (.2.3) kita memperoleh

ry' = 0,0011 + (0,85)(0,3071

Kita harus melakukan interpolasi untuk menentukan nilai-nilai v, dan


230'C, kita menentukan

,,

(*)

(0,0715e

2.3

0,0011) = 0,2612

r,7 Dengan menggunakan

0,08620) + 0.08620 =

Dengan menggunakan 92.3) v = 0,00120 + (0,85)(0,08474

o.ol4i4

vr

entri-entri pada 220.C dan

= 0.00120

0,00120) = 0,0j221 m3lkg

Sepuluh pon uap tersimpan dalam suatu volume 50 ft3. Tentukanlah kualitas dan tekanannya jika temperaturnya adalah 263"F.
Temperatur yang dimaksud tidak terdapat dalam Tabel C-lE. Kita melakukan interpolasi antara temperatur 260.F dan 270"F

untuk memperoleh

,,

(+)

(10.066

11,768)

+ 1r,768 = 11,2s7 rr= o,otj

Dari informasi yang diberikan kita hitung

,=Y=?9=s.orcrruml0
Kualitas diperoleh dari (2.3) sebagai berikut:
5 = 0,017 + x(11,257

-0,017)

...x = 0,4433

Tekanan diinterpolasi menjadi

. = (,1) ,+r.ss 2.4

35.42)

3s.42

= 37.35

psia

Air jenuh memenuhi suatu volume 1,2 m3. Kalor ditambahkan hingga air tersebut seluruhnya menguap. Jika tekanan tetap dijaga
konstan pada 600 kPa, hitunglah volume akhirnya.
Massa diperoleh, dengan menggunakan vrdari Tabel C-2, sebesar

= Y)=

##

Setelah menguap seluruhnya, volume spesifiknya menjadi

= loe1

kg

vr, sehingga

V = mv,, = (1091X0,315j)

344.4 m3

BAB 2I

PROPERTI ZAT-ZAT MURNI

29

2.5 Air tersimpan

dalam sebuah tangki kokoh 5 m3 dengan kualitas 0,8 dan tekanan 2 MPa. Jika tekanan dikurangi menjadi 400 kPa
dengan cara mendinginkan tangki, tentukanlah massa uap m, dan massa cairan mJ yang dihasilkan.

Volume spesifik awal diperoleh, dengan menggunakan data dari Tabel C-2, sebesar
v

= vt+ x(vr-v) = 0,00i18 + (0,8X0,09963 -

0,00118) =0,07994 m3lkg

Karena tangki tersebut kokoh, volume spesiflknya tidak berubah. Jadi volume spesifik pada tekanan 400 kPajuga sebesar 0.07994.
Maka kita dapat menentukan kualitasnya sebagai berikut
0,07994 = 0,0011 + x(0,4625

- 0,0011)

.'.x = 0,1709

Massa total air adalah

*=Y=O.olgSq=62.sskg
Selanjutnya (2.2) memberikan massa uap'. ms = xm = (0,1709)(62,55)
ffif = ffi
2.6

- ffir=

62,55

10,69 kg. Dengan demikian massa cairan adalah

10,69 = 51,86 kg

Air

berada dalam sebuah penampung kokoh pada titik kritis. Penampung dan air di dalamnya didinginkan hingga mencapai
tekanan 10 psia. Tentukanlah kualitas akhirnya.
Volume spesiflk awal yang diperoleh dari Tabel C-2Epada tekanan 3203,6 psia adalah v, = 0,05053 ft3/lbm. Karena penampung
tersebut kokoh, volume spesiflknya tidak berubah. Jadi, pada Pz = l0 psia kita memperoleh
v2

= 0,05053 = 0,01659 + xr(38,42 -

0,01659)

.'.-t2

= 0,000884

Hasil ini menunjukkan bahwa keadaan akhirnya sangat dekat dengan garis cairan jenuh.
)1

Dua kilogram Rl34a berada dalam suatu rangkaian piston-silinder, seperti ditunjukkan dalam Gbr. 2-1. Piston berdiameter 20
mm dan berbobot 48 kg tersebut dibiarkan bergerak ke atas dengan bebas hingga temperatur mencapai 160"C. Hitunglah volume
akhimya.
Tekanan absolut di dalam silinder dihasilkan oleh tekanan atmosfer dan berat piston:

P
Pada tekanan

Putm.

X = 100 000 .

ffiH#

1,60

106

Pa atau

1,6 MPa

ini dan temperatur 160"C, R134a berada dalam kondisi superheat. Dari Tabel D-3 volume spesifiknya adalah v =

0,0217 m3kg. Jadi voiumenya adalah


V = mv = (2)(0,0217) = 0,0434

2.8

m3

Uap dengan massa 0,01 kg pada kualitas 0,9 berada dalam silinder yang ditunjukkan dalam Gbr.2-7. Pegas hanya menyentuh
sedikit saja bagian atas dari piston tersebut. Kalor kemudian ditambahkan hingga pegas tersebut terkompresi sejauh 15,7 cm.
Hitunglah temperatur akhirnya.

I
I F_20
H

cm_____l

Gbr,2-7
Tekanan awal di dalam silinder dihasilkan oleh tekanan atmosfer dan berat piston:

P=P^r^+ff=

t00 000 +

(16qx9r81)
n(0.2)'14

150 000

pa

atau 0,150 Mpa

PROPERTI ZAT-ZAT MURNI

30

[BAB

\Iolume spesifik awal diperoleh melalui interpolasi dalam Tabel C-2:

vr = vf + x(vrvy' = 0,0011 + (0,9X1,164

0,0011)

rtn = (1,048X0,01) = 0,01048

Volume awal di dalam silinder adalah V, =

,,

=+,

o,o1o48

=r9?t

1,048 m3/kg

m3. Selanjutnya tinggi

dapat dihitung sebesat:

.'.H = 0,334 m

Volume akhirnya adalah

vr=d+ (l/ + 0,157) = [e]4t(0,334

+ 0,1s7) = 0,01543

m3

Volume spesifik akhimya adalah

,,=* = 9*:T

1,s43 m3/ks

Tekanan akhirnya adalah

p- = p,t +
z

K!

fi.dtl4

150 000

(50 000tt0!!i7)
ri\o,2)'14

= 400 000

pa

atau 0,40 Mpa

Tekanan dan volume spesifik ini memungkinkan kita untuk menentukan temperatur. Nilai temperatur ini jelas lebih besar
dibandingkan nilai terbesar 800'C yang tertera dalam tabel uap superheat. Kita dapat melakukan ekstrapolasi atau menggunakan
hukum gas ideal:

P"v' (40o( 1.513)


Tz='R =
- 0.4615-=lJJlh
= 1337 K

2.9

Perkirakanlah perbedaan berat udara dalam suatu ruangan berukuran 20


musim dingin ketika 7 = 10oF. Gunakan P = 14 psia.

arau t064.c

100

10

ft

antara musim panas ketika

= 90"F

dan

Massa udara di musim panas dan musim dingin adalah

"',

pv
RT

tttw

G4)(144) t(20x100)(10)l
(53,3X90 +

460)

(14)(144) t(20)(100)(10)l
tS:*l.lt lO + ?OO r

13'75,4
Perbedaan antara kedua massa tersebut adalah Lm = 7609,5
berat dan massa memiliki nilai yang sama, jadi LW = 234'7 lbf.

1375'4 lbm

1609,5 lbm

= 234,1 lbm. Dengan

mengasumsikan gravitasi standar

2.10 Suatu kaleng bertekanan berisi udara pada tekanan alat ukur 40 psia ketika temperatumya 70'F. Kaleng tersebut akan pecah jika
tekanan alat ukur mencapai 200 psia. Pada temperatur berapakah kaleng tersebut akan pecah?

Kita akan mengasumsikan bahwa volume tidak berubah jika temperatur dinaikkan. Dengan menggunakan (2.9), kita dapat
menghitung V dan menuliskan
mRT"
\,= mRT,
P,,= P,

Karena m dan R adalah konstan,

T,

P2
Pt=7,

Dengan menggunakan nilai-nilai absolut untuk tekanan dan temperatur, kita memperoleh

Tz= T'

P'
r,=

<lo + +ool

(2oo

lo,

+ 14'1\(144)

20g0"R = 1620"F
* 1a.|yal)- -'-

Soal-Soal Tambahan
2.11 Dengan menggunakan tabel-tabel uap C-l dan C-2 dalam apendiks, buatlah dengan skala yang benar diagram (a) P-t,, (b) P-f
dan (c) I-v. Pilihlah salah satu di antara grafik linier-linier atau grafik 1og-1og. Perhatikan distorsi-distorsi dalam berbagai gambar
dalam Sub-bab 2.2 dan 2.3. Distorsi-distorsi semacam itu diperlukan untuk menunjukkan berbagai daerah dengan jelas.

BAB 2]

PROPERTI ZAT-ZAT MURNI

31

2.12 Hitunglah volume spesifik untuk situasi-situasi berikut: (a) air pada 200"C, kualitas 80Vo; (b) R134a pada -40'C, kualitas
907o.

2.13 Jika kualitas dari setiap zat berikut adalah 80Vo, hitunglah volume spesifiknya: (rz) Air pada 500 psia dan (D) R134a pada 80
psia.

2.14 Lima kilogram uap mengisi volume


dan (b) 86'C.

l0

m3. Tentukanlah kualitas dan tekanannya jika temperaturnya terukur sebesar (a) 40"C

2.15 Tentukanlah volume final dari suatu campuran air dan uap jika 3 kg air dipanaskan pada tekanan konstan hingga mencapai
kualitas 60 persen. Tekanannya adalah (a) 25 kPa dan (b) 2'10 kPa.
2.16 Dua kilogram air jenuh pada 125 kPa diuapkan seluruhnya. Hitunglah volume: (a) sebelum dan (D) sesudah.
2.17 Temperatur 10 pon air dijaga konstan pada 205'F. Tekanan dikurangi dari nilai yang sangat tinggi hingga menguap seluruhnya.
Tentukanlah volume akhir dari uap.

2'18 Suatu tangki yang kokoh dengan volume 10 m3 berisi campuran air-uap pada 400 kPa. Jika kualitasnya adalah 607o, tentukanlah
massanya. Tekanan dikurangi hingga 300 kPa dengan cara mendinginkan tangki; hitunglah

m,

dan m,

2.19 Uap dengan kualitas 0,85 mengisi suatr.r tangki kokoh pada tekanan 200 kPa. Kemudian kalor ditambahkan hingga temperatur
mencapai (a) 400"C dan (D) 140'C. Tennrkaniah rekanan akhirnya.
2.20 Suatu tangki yang kokoh berisi air pada 400'F. Kalor ditambahkan sehingga air melewati titik kritisnya. Berapakah kualitasnya
pada temperatur 440'F?
2.21 Uap mengisi suatu penampung kaca yang tertutup rapat pada 100"C. Ketika didinginkan, butiran-butiran uap terlihat terkondensasi
pada dinding pada 20'C. Tentukanlah tekanan awal dalam penampung tersebut.
2.22 Dua kilogram air berada dalam suatu rangkaian piston-silinder yang memiliki silinder bebas gesekan berdiameter 2m dan berbobot
16 000 kg. Lihat Gbr. 2-1. Kalor ditambahkan hingga temperatur mencapai (a) 400'C, (D) 650"C dan (c) 140"C. Hitunglah
volume akhirnya.
2.23 Dua kilogram uap dengan kualitas 0.80 mengisi volume yang ditunjukkan (Gbr. 2-8). Bagian atas dari piston kemudian dihubungkan
dengan sebuah pegas dan kalor ditambahkan hingga temperatur mencapai 500"C. Tentukanlah tekanan akhirnya. (Gaya pada pegas
adalah Kx, di mana x adalah jarak pergeseran pegas. Penyelesaian soal ini harus dilakukan secara coba-coba hingga memperoleh
hasil yang diinginkan).

Piston bebas
gesekan

I
I

F_

2 m ____+]

Gbr. 2-8
2.24 Tenttrkanlah volume yang diisi oleh l0 kg air pada tekanan i0 MPa dan temperatur (a) 5"C, (b) 200'C, (c) 400"C, (d) 800'C,
(e) 1500"C dan (fl -10'C.
2.25 Untuk udara pada 100 psia dan 60"F hitunglah (a) densitas, (b) volume spesifik, (c) berat spesifik jika g
massa yang berada dalam 200 ft3.
2.26 lstlah informasi yang masih hilang untuk udara pada ketinggian di mana g = 9,82 rnls2.

32,1 ftlsec2 dan

(rf

PROPERTI ZAT-ZAT MURNI

32

P (kPa)

r ('c)

100

20

(a)
(b)

100

(c)

500

v 1m3ikg;

p(kgim3)

(e)

w(N/m3)

2
0.1

400

[BAB

20

200

2.27 Jika diasumsikan bahwa atmosfer bersifat isotermal pada temperatur rata-rata -20"C, tentukanlah tekanan pada ketinggian (rz)
3000 m dan (D) 10 000 m. Gunakan P = 101 kPa pada permukaan bumi. Bandingkan masing-masing dengan nilai-nilai terukur
70,1 kPa dan 26,5 kPa dengan cara menghitung persentase kesalahannya.

2.28 (a) Jika diasumsikan bahwa temperatur atmosfer diberikan melalui T = 15 - 0,006512'C, tentukanlah tekanan pada ketinggian
10 km. Gunakan P = 101 kPa pada permukaan bumi. (D) Bandingkanlah hasil dari (rz) dengan nilai terukur 26,5 kPa dengan
cara menghitung persentase kesalahannya.

2.29 Penunjukan tekanan alat ukur pada suatu ban mobil adalah 35 psi pada saat temperatur 0"F. Mobil tersebut dikendarai ke daerah
beriklim hangat di mana temperatur pada permukaan aspal mencapai 150'F. Estimasikanlah tekanan di dalam ban.
2.30 Suatu tangki kokoh 4 m3 berisi nitrogen pada tekanan 42OA tPa. Tentukanlah massanya jika temperaturnya adalah (a) 30'C dan

(b) -t20"c.
2.3L Estimasikanlah tekanan nitrogen pada temperatw 220 K dan volume spesifik 0,04 m3/kg dengan menggunakan (a) persamaan
ideal gas, (&) persamaan van der Waals, (c) persamaan Redlich-Kwong dan (Q faktor kompresibilitas.
2.32 Sepuluh kilogram uap 600'C berada dalam tangki 182 liter. Tentukanlah tekanannya dengan menggunakan (a) persamaan gas
ideal, (D) persamaan van der Waals, (c) persamaan Redlich-Kwong, (fl faktor kompresibilitas dan (e) tabel-tabel uap.
2,33 lJap pada 300'C memiliki densitas 7,0 kg/m3. Tentukanlah tekanannya dengan menggunakan (a) persamaan gas ideal, (b) persamaan
van der Waals, (c) persamaan Redlich-Kwong, (d) faktor kompresibilitas dan (e) tabel-tabel uap.

Pertanyaan-pertanyaan Ulangan untuk Ujian FE


2.lFE

Perubahan fase dari cair ke uap disebut sebagai:


(A) penguapan
(B) kondensasi

(C)

sublimasi

(D)

pencairan

2.2F8 Titik yang menghubungkan


(A) titik tripel
(B) tirik kritis

garis cairan jenuh dengan garis uap jenuh disebut:

(C) titik superheat


(D) titik cairan terkompresi

2.3FE

Tentulah volume yang diisi oleh 4 kg uap pada 200'C.

(A) 0.04 ml
(B) 0,104 m3

(c)

0.410

m3

(D) 4.10 ml

2.4F8

Estimasikanlah volume yang diisi oleh 10 kg air pada 200'C dan 2 MPa.
(A) 0,099 m3
(B) 0,012 m3

(c)

9.4 L

(D) I1.8 L
2.5FE

Uap jenuh dipanaskan dalam sebuah tangki yang kokoh dari 50'C hingga 250oC. Estimasikanlah tekanannya.

(A) 20 kPa

iB)
(c)

27 kPa

33 kPa

(D) 44

kPa

2.6FF- Suatu tangki 10 L menyimpan 0,1 L air cair

(A)

43Vo

d,an

9,9 L uap pada 300'C. Berapakah kualitasnya?

BAB 2]

PROPERTI ZAT_ZAT MURNI

(B)

6tVa

(C)

76Va

(D)

86c,

2.7F8 Air pada kualitas 50 persen


14) 162 kPa
(B) 216 kPa
(C) 1286 kPa

dipanaskan pada volume konstan dari Pr

-1

100 kPa hingga

7, = 200'C. Berapakah nitai

Pr'!

(D) 485 kPa

2.8FE

Sebuah silinder bulat vertikal berisi 1 cm air cair dan 100 cm uap. Jika

(A) t,02vo
(B) to.1E,

\c)

(D)

2.9F8

40.6%

80.3.{

Tentukanlah kualitas dari campuran pada 120 C jika uap mengisi 1200

(A)
(B)

(c)

P = 200 kPa, kualitas yang terdekat adalah:

dan cairan mengisi 2 L.

42Ec
28Ec

lSEa

(D\ 2q

I-v yang tepat jika uap pada vl = 0,005 m3/kg dipanaskan hingga vz = 0,5m3/kg sambil menjaga P = 500
kPa. Titik-titik yang ditunjukkan adalah keadaan 1 dan 2 di mana 1 terletak di sebelah kiri.

2.10FE Pilihlah diagram

2,11FE Uap mengisi suatu volume pada 288"C dan 2 MPa. Estimasikanlah volume spesifiknya.

(A)
(B)

(c)

l22l mrtkg
0,1148 m3/k8
0,1192 m3/k8

(D)

0.

0.

I207 m3/kg

2.l2BE Hitunglah

massa udara dalam sebuah ban dengan volume 0.2 m3.1ika tekanan alat ukur adalah 280 kPa pada 25"C.

(A) 7,8 ke
(B) 0,888 kg
{C) 0.732 kg
(D) 0,6ss kg
2.13FE Massa nitrogen pada 150 K dan 2 MPa yang mengisi 0,2 m3 adalah paling dekat dengan:

(A) 10,2 kg
(B) 8,89 kg
{C) 6.23 kg
(D) 2,13 kg
2.l4FE Estimasikanlah temperatur dari 2 kg udara yang mengisi suatu volume 40 L pada 2 MPa.

(A) t20 K
(B) 140 K

(c)

(D)

160 K
180 K

l
I

2.15FE Tentukanlah massa udara dalam volume yang ditunjukkan dalam Gbr.2-9 jika
dan piston bebas gesekan memiliki massa 75 kg.

(A)
(B)

0,0512
0.0256
(c) 0,0064
(D) 0,0016

= 20'C

50 mm

kg

]L

kg

kg
kg

Gbr. 2-9

PROPERTI ZAT-ZAT MURNI

IBAB

2.l6FE Estimasikanlah perbedaan densitas antara bagian dalam dan luar dari suatu rumah di musim dingin di mana P = 100 kPa
dan Zuu,". = 20oC dan i',,u. = -20'C. (Perbedaan ini menyebabkan terjadinya pertukaran udara antara bagian luar dan bagian
dalam).

(A)
(B)

0,188 kg/m3
0,165 ke/m3

lCt 0.151 kgims


(D) 0,092

kg/m3

Jawaban untuk Soal-soal Tambahan

rn3lkg (b) 0,3213 m3lkg


2.13 (a) 0,7466 ft3tlbm (b) 0,4776 ff llbrn
2.12 (a) 0,1022

2.14 (a) 0,1024,7,383

kPa

(b) 0,7312, 60,3 kPa

m3 (b) 1,24 m3
2.16 (a) 0,002 m3 (b) 2,76 m3
2.15 (a) 11,6

2.17 307.2 nl
2.18 35,98 kg,16,47 kg, 19,51 kg
2.19 (a) 415

kPa

(b) 269 kPa

2.20 0,01728
2.21 790 kPa
2.22 (a) 4,134

m3

(b) 5,678

m3

(c) 2,506

m3

2.23 220 kPa

m3 (b) 0,0115 m3 (c)0,2641 m3 (fl 0,4859 m3 (e) 0,8182 m3 (fl 0.01089 m3


2.25 (a) 0,5196 lbm/fc O) t,925 ff llbm (c) 0,518 lbm/ft3 (d) 103,9 lbm
2.26 (a) 0,8409, 1,189, 11,68 (b) 53,53,0,5, 4,91 (r) -98,8, 10. 98,2 (A 393.4.0,491,2.037 (et75,1.0,5. 19,64
2.24 (a) 0,00996

2.27 .(a) 67,3 kPa,

2.28 (a) 26,3

-3,99Vo

kPa

(b) 26,2 kPa, -1,l3Va

(b) 4,74Va

2.29 51,2 psig

ke (D) 500 kg
2.31 (a) 1630 kPa (b) 1580 kPa (c) 1590 kPa (4 i600 kPa
2.32 (a) 22,2MPa (D) 19,3 MPa (c) 19,5 MPa (d) 19.5 MPa (e) 20 MPa
2.33 (a) 1851 kPa (b) 1790 kPa (c) 1777 kPa (rf i780 kPa (e) 1771 kPa
2.30 (a)186,7

Jawaban untuk Pertanyaan-pertanyaan Ulangan untuk Ujian FE


2.1FE (A) 2.2FE (B) 2.3FE (C) 2.4FE (C) 2.sFE (A)
2.10FE (A) 2.11FE (A) 2.t2FE (B) 2.r3FE (A) 2.14FE

2.6FE (D) 2.7FE (C) 2.8FE


2.1sFE (D) 2.16FE (A)

(C)

(B)

2.eFE (A)

Usaha dan Kalor

3.1. PENI}AHULUAN
Dalam bab ini akan dibahas dua kuantitas yang dihasilkan oleh transfer energi melintasi batas suatu sistem: usaha
dan kalor. Pembahasan akan mengarah ke pengenalan hukum pertama termodinamika. Usaha akan didiskusikan secara
rinei dan pqrhitungan akan dilakukan untuk beberapa situasi umum. Akan tetapi kalor merupakan suatu kuantitas yang
mernbstuhkap analisis yang mendalam dalam perhitungannya. Dalam kebanyakan kurikulum teknik subyek transfer kalor
dipelajari dalam suatu mata kuliah tersendiri. Dalam termodinamika, kalor merupakan suatu kuantitas yang diberikan atau
dihitung sebagai suatu parameter yang tidak diketahui dalam suatu persamaan aljabar.

3.2 DETINISI USAHA


Irtilah usaha memlliki pengertian yang sangat luas sehingga kita harus memberikan deflnisi teknis yang khusus.
Istilah ini harus mengikutsertakan. misalnya, usaha yang dihasilkan oleh gas-gas buang setelah terjadinya pembakaran
dalam silinder dari suatu mesin mobil, seperti yang ditunjukkan dalam Gbr. 3-1. Energi yang dilepaskan selama proses
pernbakaran dipindahkan ke poros engkol (crankshaft) melalui batang penghubung (.connecting rod), dalam bentuk usaha.
Jadi, dalar,n csntoh ini, usaha dapat dianggap sebagai energi yang dipindahkan melintasi batas suatu sistem, di mana
sistem y4ng dimaksud di sini adalah silinder.
Usaha, yang dilambangkan dengan I4z, seringkali didefinisikan sebagai produk dari gaya dan jarak perpindahan yang
searah dengan gaya. Ini merupakan definisi mekanika dari usaha. Delinisi yang lebih umum dari usaha adalah definisi
terrnodinamika; Usaha, interaksi antara suatu sistem dan lingkungannya, dilakukan oleh suatu sistem jika satu-satunya
efek eksternal pada lingkungannya dapat berupa terangkatnya sebuah beban. Besarnya usaha adalah hasil kali dari berat
beban tersebut dan jarak perpindahannya ketika terangkat. Gambar 3-2b menunjukkan bahwa interaksi dalam Gbr. 3-2b
mernetruhi kualifikasi sebagai usaha dalam pengertian termodinamika.
Pemilihan tanda untuk usaha positif adalah ketika sistem melakukan usaha terhadap lingkungannya maka tandanya
adalah positif. Suatu piston yang menekan suatu fluida sedang melakukan usaha negatif, sedangkan suatu fluida yang
berekspansi rne:rekan suatu piston sedang melakukan usaha positif. Satuan untuk usaha dapat langsung dilihat dari satuans.atuan $aya dikalikan dengan jarak: dalam sistem SI, newton-meter (N.m) atau joule (J); dalam sistem Inggris, ft-lbf.
Kecopatan (rate) melakukan usaha, yang dilambangkan dengan W, disebut daya. Dalam sistem SI, daya memiliki
sat$an joule per detik (J/s), atau watt (W): dalam satuan Inggris, ft-lbf/sec. Ada kalanya kita menggunakan satuan daya

USAHA DAN KALOR

36

IBAB

Kecepatan

Silinder

Gbr. 3-1 Usaha sedang dilakukan oleh gas-gas yang berekspansi dalam silinder

Pulley bebas
gesekan

Baterai

| - Batas sistem
tr/
Beban
pemberal

(a)

(b)

Gbr. 3-2 Usaha sedang dilakukan oleh sistem listrik

kuda (horsepower) karena sering digunakan dalam pengelompokan mesin-mesin. Untuk mengkonversikan satuan ini kita
gunakan t hp - 0,746 kW = 550 ft-lbf/sec.
Usaha untuk satu satuan massa diberikan lambang w (angan sampai tertukar dengan berat spesifik):

w=

W
m

(J.1)

Suatu catatan terakhir mengenai usaha adalah tentang pemilihan sistem yang dimaksud. Perhatikan bahwa jika sistem
dalam Gbr. 3-2 mengikutsertakan seluruh rangkaian baterai-resistor dalam bagian (a), atau seluruh rangkaian baterai-motorpuli-beban dalam bagian (b), tidak ada energi yang melintasi batas, sehingga tidak ada usaha yang dilakukan. Mengenali

sistem yang dimaksud merupakan hal yang penting dalam menentukan usaha.

3.3 USAHA KUASI.KESETIMBANGAN KARENA BATAS YANG BERGERAK


Terdapat beberapa moda usaha yang dijumpai dalam berbagai aplikasi teknik. Di antaranya adalah usaha yang
diperlukan untuk merenggangkan kabel, untuk memutar poros engkol, untuk bergerak mengatasi gesekan, untuk mengalirkan
listrik melewati suatu resistor, dan untuk mengisi kapasitor. Banyak di antara moda-moda ini telah dibahas dalam bidangbidang studi lain. Dalam buku ini kita terutama membahas usaha yang dibutuhkan untuk menggerakkan suatu batas untuk
mengatasi suatu gaya tekanan.
Perhatikanlah susunan piston-silinder yang ditunjukkan dalam Gbr. 3-3. Silinder yang berisi gas tertutup dengan rapat,
tekanan di seluruh silinder seragam, dan tidak terdapat efek-efek gravitasi, magnet maupun listrik. Dengan demikian kita
memiliki suatu proses kuasi-kesetimbangan, di mana gas diasumsikan melewati sederet keadaan-keadaan kesetimbangan.
Selanjutnya, kita biarkan gas berekspansi dengan cara menggerakkan piston ke arah atas sedikit saja sejauh ds. Gaya
total yang beraksi pada piston adalah tekanan dikalikan dengan luas permukaan piston. Tekanan ini diekspresikan sebagai
tekanan absolut karena tekanan merupakan akibat dari aktivitas molekular; setiap aktivitas molekular akan mengakibatkan
terjadinya suatu tekanan yang menghasilkan usaha ketika batasnya bergerak. Maka usaha sangat kecil yang dilakukan
oleh sistem (gas) terhadap lingkungannya (piston) adalah gaya dikalikan dengan jarak:

ffiV=PAds

(3.2)

Simbol 6W akan dibahas dengan belakangan. Kuantitas Ads hanyalah dV saja, volume diferensial, sehingga (3.2) dapat
dituliskan dalam bentuk

NV=PdV

(J.J

,,

USAHA DAN KALOR

BAB 3]

Karena piston bergerak dari suatu posisi s, ke posisi lain

s,

37

persamaan

di

atas dapat diintegrasikan untuk

menghasilkan

t-2 =

(3.4)

1,,"

"'
di mana kita mengasumsikan bahwa tekanan diketahui untuk setiap posisi seiring dengan bergerak piston dari volume
V, ke volume Vr. Contoh diagram-diagram tekanan-volume ditunjukkan dalam Gbr. 3-4. Usaha Wr_radalah daerah yang
diarsir di bawah kurva P-V.
Pertimbangan terhadap proses integrasi menunjukkan dua fitur yang penting dalam (3.4). Pertama, pada saat kita
bergerak dari keadaan 1 ke keadaan 2, area yang merepresentasikan usaha sangat bergantung pada jalur yang kita tempuh.
Artinya, keadaan 1 dan2 dalam Gbr. 3-4(a) dan (b) adalah identik, tapi area yang dihasilkan di bawah kurva P-V sangat
berbeda; selain sangat bergantung pada titik-titik ujungnya, usahajuga bergantung padajalur aktual yang menghubungkan
kedua titik ujung tersebut. Jadi, usaha merupakan fungsi jalur, yang sangat berbeda dengan fungsi titik, yang bergantung
hanya pada titik-titik ujungnya. Diferensial dari suatu fungsi jalur disebut diferensial tak-eksak, sedangkan diferensial
dari suatu fungsi titik merupakan statu diferensial eksak. Suatu diferensial tak-eksak akan diberikan simbol 6. Integral
617 adalah W,_r, di mana

Gbr. 3-3 Usaha yang dihasilkan oleh suatu batas yang bergerak

(a)

(b)

Gbr. 3-4 Usaha bergantung pada jalur di antara dua keadaan

subskripnya memberikan penekanan bahwa usaha tersebut diasosiasikan dengan jalur yang ditempuh selama proses dari
keadaan 1 ke keadaan 2; walaupun demikian subskrip tersebut dapat diabaikan sehingga usaha hanya dituliskan dengan I4l
saja. Kita tidak akan pemah menuliskan W, atat Wr,karena usaha tidak diasosiasikan dengan suatu keadaan tapi dengan
suatu proses. Usaha bukan merupakan suatu properti. Integral dari suatu diferensial eksak, seperti misalnya dT, adalah

Ir,"

o,

(J.5)

Tz-Tt

di mana Z, adalah temperatur pada keadaan I dan T, adalah temperatur pada keadaan

2.

Pengamatan yang kedua yang dapat dilihat dari (3.4) adalah bahwa tekanan diasumsikan konstan di seluruh volume
pada setiap posisi peralihan. Sistem melewati setiap keadaan kesetimbangan yang ditunjukkan dalam diagram-diagram
P-V pada Gbr. 3-4. Walaupun variabel-variabelnya tampak mengalami perubahan yang cukup cepat biasanya kita dapat
mengasumsikan terjadinya keadaan kesetimbangan. Pembakaran merupakan suatu proses yang sangat cepat yang tidak dapat

USAHA DAN KALOR

38

IBAB

dimodelkan sebagai proses kuasi-kesetimbangan. Proses-proses lainnya dalam mesin bakar internal (ekspansi, pembuangan,
pemasukan dan kompresi) dapat diasumsikan sebagai proses-proses kuasi-kesetimbangan; secara termodinamika terjadi
dengan kecepatan rendah.

Hal terakhir yang perlu dibahas mengenai usaha adalah apa yang dimaksudkan dengan suatu sistem sederhana,
sebagaimana didefinisikan dalam Bab 1. Untuk suatu sistem yang bebas dari efek-efek permukaan, magnet dan listrik
satu-satunya moda usaha adalah tekanan yang beraksi pada suatu perrnukaan yang bergerak. Untuk sistem-sistem sederhana
semacam itu hanya diperlukan dua variabel independen untuk membentuk suatu keadaan kesetimbangan dari sistem yang
terdiri dari suatu zat homogen. Jika terdapat moda-moda usaha lainnya, seperti misalnya moda usaha yang disebabkan oleh
bidang listrik, maka variabel-variabel independen lainnya diperlukan, seperti misalnya intensitas bidang listrik tersebut.

CONTOH 3.1 Satu kg uap dengan kualitas 20 persen dipanaskan pada tekanan konslan sebesar 200 kPa hingga temperaturnya
mencapai 400'C. Hitunglah usaha yang dilakukan oleh uap lersebul.
Penyelesaian: Usaha diberikan melalui

* = I,

dv

prvz- v,)

l. l':

wr .z= [r=

p(vr-

l. lt

o,

Ir'tr

ou

r.,'l

B\B

USAHA DAN KALOR

3]

di mana kita telah menerapkan PV = C. Untuk menghitung

usaha

39

kita harus mencaii C danV... Konstanta C diperoleh dari

C = Prvt = (200)t2l = a00

kJ

Untuk memdapatkan V, kita gunakan PzVz= Pr yl, yang tentu saja adalah persamaan yang akan dihas.ilkan dari proses isotermal
(temperatur konstan) yang melibatkan gas ideal. Ini dapar diruliskan sebagai
(2ool(21
,,v2=
t *3
-Pr%
P) -= loo -=+mAl<himya,

f1

w,

,=J, \f

or=4ooln

|=zttr.t

Nilai ini adalah positif karena usaha dihasilkan selama proses ekspansi oleh sisrem (gas yang beradii di dalam silinder).

CONTOH 3.4 Tentukanlah daya kuda yang dibutuhkan untuk mengatasr hambatan angin pada suatu mobil modern yang melaju
pada kecepatan 90 km/jam yang memiliki koefisien gaya harnbat C, sebesar 0.2. Gaya hambat didefinisikan sebagai Fn
= t,4
P*ACD, di mana A adalah luas proyeksi dari motril ,.ir.Ur, dan t'adilah ke.epatannya. Densiras p dari udara adalah"1,23 (g/m3.
Gunakan A=?.3rr2.
Penyelesaian: Untuk menentukan gaya hambat pada sebuah mobil kita harus mengckspresikan kecepatan dalam m/s: r'
= (90)(1000/3600) = 25 m/s. Gaya hambatnya adalah
Fo =

.
/1\
pt'tACD = (i) ,l,l3x25r)(2.3)t0,2r

= I77 N

Untuk menggerakkan gaya hambat sebesar ini pada 25 m/s mesin mobil harus melakukan usaha sebesar
W = Fn'V = (l'77)(25)

4425 W

Maka daya kuda yang diperlukan adalah


4425 W
5.93 hp
746 Wlhp =

\hkurn

Beban
pemberat

(b)

Gbr. 3-5 Usaha non-kesetimbangan

3.4 USAHA NON-KESETIMBANGAN


Perlu ditekankan bahwa luas pacla diagram P-V merepresentasikan usaha untuk proses kuasi-kesetimbangan saja.
Untuk proses-proses non-kesetimbangan usaha tidak dapat clihitung dengan menggunakan Jp aV; harus diberikan untuk
proses yang dimaksud atau ditentukan melalui cara lainnya. Dua contoh akan diberikan. Perhatikan suatu sistem yang
terbentuk oleh gas dalam Gbr. 3-5. Dalam bagian (a) usaha jelas melintasi batas sistem melalui poros yang berputar;
tapi volumenya tidak berubah. Kita dapat menghitung input usahanya dengan cara mengalikan berat beban dengan jarak
jatuhnya, dengan mengabaikan gesekan dalam sistem puli. Nilainya tidak sarna dengan
Jp aV, yang adalah nol. Roda
dayung membuat sistem ini memiliki moda usaha non-kesetimbangan.
Misalkan membran pada Gbr. 3-5b pecah. sehingga menyebabkan gas berekspansi dan memenuhi volume yang
kosong' Tidak ada hambatan terhadap ekspansi gas ini oleh pennukaan bergerak dalam prosesnya mengisi keseluruhan
volume; jadi, tidak ada usaha yang dilakukan. Tapi terjadi perubahan volume. Ekspansi mendadak ini merupakan suatu
proses non-kesetimbangan dan sekali lagi kita tidak dapat menggunakan JP dV untuk menghitung usaha.

USAHA DAN KALOR

40

IBAB

CONTOH 3,5 Suatu massa 100 kg jatuh sejauh 3 m, sehingga menghasilkan pertambahan volume dalam silinder sebesar 0,002
m3 icbr. 3-6). Beban dan piston menjaga tekanan alat ukur konstan sebesar lffi kPa. Tentukanlah usaha netto yang dihasilkan
oleh gas terhadap lingkungannya. Abaikan semua gesekan.

Penyelesaian: Roda dayung menghasilkan kerja

pada sistem. yaitu gas. yang disebabkan oleh jatuhnya massa 3 kg sejauh

3 m. Usaha ini memiliki nilai negatif dan adalah


W=

(F)(d) =

(100X9,81X3) = -2940 J

Usaha yang dihasilkan oleh sistem terhadap piston bebas gesekan memiliki niJai positif karena sistem yang menghasilkan usaha
tersebul Besarnya adalah
W = (PA)&) = PLV = t200 000X0.002) = 496.1

di

mana tekanan absolut telah digunakan. Usaha netto yang dihasilkan adalah

Wnr=-2940+4C0=-2540 I

Gbr.3-6

Gbr. 3-7 Usaha yang disebabkan oleh poros berputar yang menghasilkan torque.

3.5 MODA.MODA USAHA LAINNYA


Usaha yang ditransfer melalui poros berputar (Gbr. 3-7) sering dijumpai dalam sistem-sistem mekanik. Usaha dihasilkan

r, yang bervariasi sesuai dengan radius pada area potongan


seiring dengan putaran poros tersebut. Gaya geser tersebut adalah

oleh gaya-gaya geser yang diakibatkan oleh tegangan geser


melintang, yang bergerak dengan kecepatan sudut

rr-r

dF = rdA = t(2ttr dr)


Kecepatan linier dari gaya

ini

adalah

ra.

(3.6)

Jadi, kecepatan terjadinya usaha adalah

* = Io ra dF = Iro ,rr, r(2xr) dr = 2na [oo ,t

o,

G.n

di mana R adalah radius dari poros. Torque Z diperoleh dari tegangan geser dengan cara mengintegrasikannya terhadap
keseluruhan luas:

IordF = zn

lo*

,r, a,

(3.8)

Jika dikombinasikan dengan (3.7) di atas, laju usaha adalah

W=Ta

(s.e)

Untuk menentukan usaha yang dipindahkan dalam suatu waktu tertentu, kita kalikan saja (3.9) dengan jumlah
detiknya:

BAB 3I

USAHA DAN KALOR

4t

W=TcoL,t

(3.10)

Tentu saja kecepatan sudut harus diekspresikan dalam rad/s.


Usaha yang dibutuhkan untuk meregangkan suatu pegas linier (Gbr. 3-8) dengan konstanta pegas Kdari suatu panjang
.r, ke r, dapat diperoleh dengan menggunakan hubungan

F=Kx

(3.1

t)

di mana x adalah jarak peregangan pegas dari posisi netralnya. Perhatikan bahwa gaya ini bergantung pada variabel x.
Jadi, kita harus mengintegrasikan gaya tersebut terhadap seluruh jarak peregangan pegas; ini menghasilkan

* = f., o o* = 1,, Kx dx = L *r.1-

.?l

(3.12)

Gbr. 3-8 Usaha yang dibutuhkan untuk meregangkan sebuah

pegas

Hambatan

Gbr. 3-9 Usaha yang disebabkan oleh aliran arus melalui sebuah resistor
Tipe yang terakhir akan kita bahas adalah moda usaha listrik, yang diilustrasikan dalam Gbr. 3-9. Perbedaan potensial
V antara terminal-terminal baterai menjadi "gaya" yang menggerakkan muatan q melewati resistor selama interval waktu
Ar. Arus I berhubungan dengan muatan ini melalui

,=dq
'dr

(3.1 3)

Q=iLt

(3.14)

Untuk arus konstan muatannva adalah

Maka usaha, dari moda usaha non-kesetimbangan ini, diberikan melalui pernyataan

W=ViLt

(3.15)

Dayanya merupakan kecepatan melakukan usaha, atau

W=Vi

(3.16)

Hubungan ini memang digunakan untuk mendefinisikan potensial listrik, voltase % karena ampere merupakan suatu
unit dasar dan watt telah didefinisikan sebelumnya. Satu volt adalah satu watt dibagi dengan satu ampere.

CONTOH 3.6 Poros penggerak dalam suatu mobil menghasilkan torque 100 N.m ketika berputar pada 3000 rpm. Hitunglah
daya kuda yang dihasilkan.
Penyeleiaian: Daya diperoleh dengan menggunakan l,i/
ta = (3ooo)(2n,

= Ta. lni

(of ) =

mengharuskan

diekspresikan dalam rad/s:

314,2 rad/s

Jadi

= Ta =

(100X314,2) = 31 420 W

atau Hp

t'r#o = 4z.t hp

USAHA DAN KALOR

42

[BAB

CONTOH 3.7 Udara dalam suatu silinder bulat (Gbr. 3-10) dipanaskan hingga pegas tertekan sejauh 50 mm. Tentukanlah
usaha yang dilakukan oleh udara pada piston bebas gesekan tersebut. Pegas pada awalnya tidak teregang pada posisi yang
ditunjukkan.

USAHA DAN KALOR

BAB 3I

43

Poros berputar

fl

r,.n".

Gbr. 3-11 Energi ditambahkan ke suatu sistem

I dan keadaan 2 perpindahan kalor dapat dituliskan Qr_2,


tapi umumnya akan dituliskan dengan Q. Laju perpindahan kalor akan dilambangkan dengan 1Q;.
Sesuai konvensi, jika kalor dipindahkan ke suatu sistem maka nilainya adalah positif. Jika kalor dipindahkan dari
suatu sistem maka nilainya adalah negatif. Ini berlawanan dengan konvensi yang dipilih untuk usaha; jika suatu sistem
melakukan usaha terhadap lingkungannya maka nilainya adalah positif. Perpindahan kalor positif menambahkan energi ke
suatu sistem, sedangkan usaha positif mengurangi energi dari suatu sistem. Suatu proses di mana terdapat perpindahan kalor
nol disebut sebagai proses adiabatik. Proses yang demikian disimulasikan secara eksperimental dengan cara menginsulasi
sistem sehingga sedikit sekali kalor yang berpindah.
perpindahan kalor. Untuk suatu proses tertentu antara keadaan

Harus diperhatikan bahwa energi yang tersimpan dalam suatu sistem dapat dipindahkan ke lingkungannya melalui
usaha yang dilakukan sistem atau kalor yang dipindahkan dari sistem tersebut. Jadi, kalor dan usaha secara kuantitatif
adalah sama dan diekspresikan dalam satuan yang sama. Pengurangan energi yang sama dapat diperoleh jika kalor 100 J
dipindahkan dari suatu sistem dengan jika usaha 100 J dilakukan oleh suaiu sistem. Burner dalam Gbr. 3-l I mengilustrasikan
kalor yang ditambahkan ke sistem dan poros yang berputar mengilustrasikan usaha yang dilakukan terhadap sistem.
Seringkali lebih memudahkan untuk menuliskan perpindahan kalor per satuan massa. Perpindahan kalor per satuan
massa akan dilambangkan dengan q dan didefinisikan sebagai

q=;o

o.1n

CONTOH 3.8 Sebuah roda dayung menambahkan energi kepada suatu penampung yang kokoh melalui rotasi yang disebabkan
oleh jatuhnya suatu beban 50 kg sejauh 2 m dari sebuah puti. Berapa banyakkah kalor yang harus dipindahkan untuk
menghasilkan efek yang Sama?
Penyelesaian: Untuk proses non-kuasi-kesetimbangan ini usaha diberikan oleh lV = {mB)\4 = (50X9.8)(2) = 980 J. Kalor
Q yang harus dipindahkan adalah sama dengan usaha ini, 980 J.

Terdapat tiga moda perpindahan kalor: konduksi, konveksi dan radiasi. Seringkali dalam rancangan-rancangan
engineering, ketiga moda tersebut harus diperhatikan. Perpindahan kalor konduksi terjadi dalam suatu bahan karena adanya
perbedaan temperatur di dalam bahan tersebut. Moda ini dapat terjadi di dalam semua zattapi paling sering diasosiasikan
dengan zat-zat padat. Moda ini diekspresikan secara matematis melalui hukum perpindahan kalor Fourier, yang untuk
bidang satu dimensi memiliki bentuk

O=kAE
-L

(J.18)

di mana k adalah konduktivitas termal dengan satuan W/m.K (Btu/sec-ft-'R), Z adalah ketebalan dinding, AZ adalah
perbedaan temperatur dan A adalah iuas dinding. Seringkali perpindahan kalor dihubungkan dengan faktor-R, tahanan,
yang diberikan melalui

Rounu,

= Llk.

Perpindahan konveksi terjadi ketika energi dipindahkan dari suatu permukaan padat ke suatu fluida yang bergerak. Ini
merupakan kombinasi dari energi yang dipindahkan melalui konduksi dan adveksi (perpindahan energi yang disebabkan

oleh pergerakan umum dari fluida); oleh karena itu, jika tidak terdapat pergerakan fluida, tidak ada perpindahan kalor
konvektif. Konveksi diekspresikan dalam bentuk perbedaan temperatur antara temperatur umum fluida Z* dan temperatur
permukaan 7,. Hukum pendinginan Newton mengekspresikan

Q = hA

ini

(.7,

sebagai

T-)

di mana h,. adalah koefisien perpindahan kalor konvektif, dengan satuan W/m2.K (Btu/sec-ft2-oR; dan

(3.1e)
bergantur.rg pada

44

USAHA DAN KALOR

IBAB

BAB

USAHA DAN KALOR

3]

45

30 mm

l_

50 mm
I

I
100

mm+l

Gbr. 3-12

prA

=w

+ parmA ,rq9#=

.'.Pt = 720 000

(.b) Untuk

Pa

(16X9,81) + (100 000)

*#

atau 120 kPa

menentukan massanya, kita memerlukan volume spesifiknya dahulu. Dengan menggunakan entri-entri dari Tabel C-2

memperoleh

vt=

vf +

x(vr-v)

= 0,001 + (0,2)(1,425

0,001) = 0,286m3ikg

Jadi massanya adalah

n(0.1)r

(c)

pada saat piston

i 0.05

berhenti,,"ru,unnyl-.::rn"lS:J-::'"';:"::rah
yz

= vz/m=

qU (#?h)

menjadi

= 0,458 m3/ks

Kualitasnya diperoleh sebagai berikut, dengan menggunakan entri-entri pada 120'C:


0,458 =0,001 + xr(1,428

",

(ffffi)

to,*

0,6) + 0,6 = 0,686 MPa

Setelah piston berhenti usaha yang dilakukan pada piston adalah nol. Dari keadaan awal sampai piston berhenti bergerak,
tekanan tetap konstan pada 120 kPa; maka usahanya adalah sebesar
W=

3.3

atar32,0Vo

Setelah piston berhenti, volume spesifiknya berhenti berubah karena volume tetap konstan. Dengan menggunakan Tt= 400'C
0,458, kita dapat melakukan interpolasi dalam Tabel C-3, antara tekanan 0,6 MPa dan 0,8 MPa pada 400'C, untuk
memperoleh

dan v.

(e)

:.xr=Q))Q

-0,001)

P(vz- vr) m =

(120X0,458

0,286)(0,001373) = 6,9233

11

atau 28,3 J

Udara ditekan dalam seiuah silinder sedemikian rupa sehingga volumenya berubah dari 100 menjadi 10 in3. Tekanan awalnya
adalah 50 psia dan temperaturnya dijaga konstan pada 100'F. Hitunglah usaha yang dilakuan.
Usaha diberikan oleh W =

IP dV. Untuk

proses isotermal persamaan keadaan memungkinkan

kita untuk menuliskan

PV=mRT=konstan
karena massa m, konstanta gas R dan temperatur
di atas menjadt P = PtVrlV, sehingga

w = ptvt

3.4

fV,

1,,'

semuanya konstan. Dengan membuat konstan

= ptvttn

f,

= rsoxr++r

(ffi)

,, i&

ini menjadi P,V,,

persamaan

= -e5e rt-tbr

Enam gram udara berada dalam sebuah silinder yang ditunjukkan dalam Gbr. 3-13 Udara tersebut dipanaskan hingga piston
terangkat sejauh 50 mm. Pada awalnya pegas hanya menyentuh permukaan piston.
mulai bergerak dan (D) usaha yang dilakukan oleh udara terhadap piston.

(a)

Tekanan udara ketika piston mulai terangkat diperoleh melalui penyeimbangan gaya

DttLrr

' E dm Pcrpusiaiaen
dgr f,rrmll.en
DISIOn:

Propinsl Jriwr',"1r-.;r

46

USAHA DAN KALOR

pA

= po,, A +

Pl0'li:

ti

IBAB

= rl00 000r

nt0'2t:

r300tr9.glr

AP = 193 700 Pa arau 193.7 kPa


Tempertrtur diperoleh dari hukum gas ideal:

r
(b)

U,=

Ll21'?(0.1s)(")(o!I /4 = 530 K

Usaha yang dilakukan oleh udara dian-ugap terdiri dari dua bagian: usaha untuk nrengangkat piston dan nsaha untuk menekan
pegas. Usaha yang dibutuhkan untuk mengangkat piston sejauh 0,05 lz adalah

1p;1r7,

= (Pt(At\A= 119-r.7rI(041 (0,0s) = 0,304

Usaha yang dibutuhkan untuk menekan pegas adalah


oleh udara untuk mengangkat piston adalah

I,V

=]

tCr2

,11+00110.0S2)

kJ

= 0,5 kJ. Usaha total yang dibutuhkan

W = 0.304 + 0,5 = 0.804 kJ

Dua kilogram udara melervati siklus tiga proses seperti yang ditunjukkan dalam Gbr. 3-14. Hitunglah usaha nettonya.

Piston bebas

-eesekan

150 mm

1
1t)

Gbr. 3-lz[

Gbr. 3-13

Besarnya usaha untuk proses volume konstan dari keadaan 1 ke keadaan 2 adalah nol karena dV = O. Untuk proses tekanan
konstan besarnya usaha adalah

w)

=J

p,lv = p(v3- v2)= (100)(10 -

Usaha yang.dibutuhkan untuk proses isotermal adalah

ry,_l =

fp

ttv =

'
J,, #,

dv

=,t

Rr

2) = 800 kJ

fv
J\ ,l =,,, Rr tn X

Untuk mencari lV,-, kita membutuhkan temperatur. Ini diperoleh dari keadaan 3 sebesar

,,= i;X,=
ll#H = ti42R

Jadi, besarnya usaha untuk proses temperatur konstan adalah

l'l':-, = (2)(0.28'7)(1742)ln

rt = -

1609 kJ

Akhirnya, usaha netto adalah sebesar


Wu",=

Y'i'-' + I7"- -, + lV,

r = 800

1609 = -809 kJ

Tanda negatif berarri terjadi input usaha netto untuk melengkapi siklus dalarn urutan yang clitunjukkan di atas.
Sebuah roda dayung (Gbr. 3-15) membutuhkan torque sebesar 20 ft-lbf untuk berputar 100 rpm. Jika roda dayung tersebut
berputar selama 20 detik, hitunglah besarnya usaha netto yang dilakukan oleh udara jika piston bebas gesekan terangkat sejauh

ft

selama jangka r.vaktu tersebut.

Input usaha oleh roda dayung adalah

"t r-

w=-

To.t tr1

rad/secl (20 sec) =


= (-20 fr lbfl [(l00l2rr]
t60
I

4190 ft-lbf

BAB 3]

USAHA DAN KALOR

F-0

in

47

----l

Gbr. 3-15
Tanda negatif menunjukkan usaha yang dilakukan pada sistem, yaitu udara. Usaha yang dibutuhkan untuk mengangkat piston
membutuhkan diketahuinya tekanan. Ini diperoleh sebagai berikut:

pA

pu,nA

W +

=rra,7r

4Oi

500

...p

32,4 psia

Jadi usaha yang dilakukan oleh udara untuk mengangkat piston adalah

w = (F) kr) = e)@)(A = G2.4) a?1 ,r, =


dan besarnya usaha netto adalah il/n.,

3.7

1830

1830

frlbf

4190 = -2360 tt-lbf.

Gaya yang dibutuhkan untuk menekan sebuah pegas tak-linier diberikan melalui ekspresi F = 200x + 30x2 N, di mana .r adalah
pergeseran pegas dari panjang netralnya yang diukur dalam meter. Tentukanlah usaha yang dibutuhkan untuk menekan pegas
tersebut sejauh 60 cm.
Besarnya usaha diberikan oleh

w = [r

o*=

louo (200x

3o?) dx= (100 x 0,62) + (10 x 0,63) = 38,16

Soal-soal Tambahan

3.8

Dua kilogram uap jenuh pada 400 kPa berada dalam sebuah rangkaian piston-silinder. Uap dipanaskan pada tekanan konstan
hingga mencapai 300'C. Hitunglah usaha yang dilakukan oleh uap.

3.9

Uap seberat 0,025 kg dengan kualitas 10 persen dan tekanan 200 kPa dipanaskan dalam sebuah penampung kokoh hingga
temperatumya mencapai 200"C. Tentukanlah (a) kuaiitas akhirnya dan (b) usaha yang dilakukan oleh uap.

3.10 Piston bebas gesekan yang berada daiam kesetimbangan memiliki massa 64 kg (Gbr. 3-16). Energi ditambahkan hingga temperatumya
mencapai 220"C. Tekanan atmosfer adaiah 100 kPa. Tentukanlah (a) tekanan awalnya, (D) kualitas arvalnya, (c) kualitas pada
saat piston berhenti bergerak, (fl kualitas akhirnya (atau tekanannya jika superheat), (e) usaha yang dilakukan pada piston.
-120 mm

-L

T36 mm
I

0.4 mm

Gbr. 3-16
3.11 Uap air jenuh pada 180'C berada dalam sebuah rangkaian piston-silinder pada volume awal 0,1 m3. Energi ditambahkan dan
piston ditarik sehingga temperatur tetap konstan hingga tekanan mencapai 100 kPa.

(a)

Tentukanlah besarnya usaha yang dilakukan. (Karena tidak ada persamaan yang menghubungkanp dan Y, ini harus dilakukan

(b)
(c)

Gunakanlah hukum gas ideal dan hitunglah besarnya usaha.


Berapakah persentase kesalahan yang diakibatkan oleh pemakaian hukum gas ideal?

melalui grafik.t.

3.12 Sebuah piston 75 pon dan sejumlah beban bertumpu pada sebuah penahan (Gbr. 3-17). Volume dari silinder pada posisi ini adalah
40 in3. Energi ditambahkan ke dalam campuran air 0,4 lbm hingga temperaturnya mencapai 300'F. Tekanan atmosfer adalah l4
psia.

USAHA DAN KALOR

48

l-4

in.

[BAB

------,1

Gbr. 3-17

(a)
1b)

(c)

Berapakah volume spesifik awal dari campuran uap dan cairan?


Berapakah temperatur di daiam silinder ketika piston baru saja terangkat dari penahannya?
Tentukan usaha yang dilakukan selama berlangsungnya proses tersebut.

3.13 Udara ditekan dalam sebuah silinder sehingga volumenya berubah dari 0,2 menjadi 0,02 m3. Di awal proses tekanannya adalah
200 kPa. Hitunglah besamya usaha jika (a) tekanannya konstan dan (D) temperatumya konstan pada 50'C. Gambarkanlah sketsa
dari setiap proses pada sebuah diagram P-V.
3.14 Udara yang terdapat dalam sebuah silinder bulat (Gbr. 3-18) dipanaskan sehingga sebuah beban 100 kg terangkat 0,4 m. Hitunglah
usaha yang dilakukan oleh udara yang berekspansi terhadap beban. Tekanan atmosfer adalah 80 kPa.

m----]

F-0,3

Gbr. 3-18
3.15 Suatu proses untuk gas ideal direpresentasikan oleh P7' = konstan, di mana n memiliki suatu nilai tertentu untuk suatu proses
tertentu. Tunjukkanlah bahwa ekspresi untuk usaha yang dilakukan dalam suatu proses antara keadaan I dan 2 diberikan oleh
1Y

Ptv''- P'v'
| -n

Apakah ini berlaku untuk proses isotermal? Jika tidak, tentukanlah ekspresi yang tepat.
3.16 Tekanan dalam gas yang berada dalam sebuah rangkaian piston-silinder berubah sesuai dengan P = a + 30/y di mana P memiliki
satuan psi dan V memiliki satuan ft3. Pada awalnya tekanannya adalah 7 psia dan volumenya adalah 3 ft3. Tentukanlah usaha
yang dilakukan jika tekanan akhirnya adalah 50 psia. Tunjukkanlah area yang merepresentasikan usaha ini pada diagram P-V.
3.17 Udara mengalami suatu siklus tiga proses. Tentukanlah besarnya usaha netto yang dilakukan untuk 2 kg udarajika proses-prosesnya
adalah

2: ekspansi tekanan konstan

2 -+ 3: volume konstan
3 -+ 1: kompresi temperatur konstan
Informasi yang diperlukan adalah 7r

100"C,

Iz = 600'C

dan P, = 200 kPa. Gambarkanlah sketsa siklus ini pada diagram P-

V,

3.18 Sebuah pegas yang tidak diregangkan terhubung pada sebuah piston horizontal (Gbr. 3-19). Energi ditambahkan ke dalam gas
hingga tekanan di dalam silinder mencapai 400 kPa. Tentukanlah usaha yang dilakukan oleh gas pada piston. Gunakanlah Pu,.
= 75 kPa.

I
I

50 mm

Gbr. 3-19

BAB 3]

USAHA DAN KALOR

49

3.19 Udara berekspansi di dalam sebuah rangkaian piston-silinder pada tekanan konstan 200 kPa dari volume 0,1 m3 ke volume 0,3 m3.
Kemudian temperatumya dijaga konstan selama ekspansi sebanyak 0,5 m3. Tentukanlah besarnya usaha total yang dilakukan oleh
udara tersebut.

3.20 Sebuah balon berdiameter 30 ft diisi helium dari sebuah tangki bertekanan. Balon tersebut pada awalnya kosong (r = 0) pada
ketinggian di mana tekanan atmosfer adalah 12 psia. Tentukanlah besarnya usaha yang dilakukan oleh helium pada saat balon
sedang diisi. Tekanan bervariasi terhadap radius menurut P = 0,04 (r - 3O)2 + 12 dt mana P memiliki satuan psi.
3.21 Berikanlah estimasi untuk besarnya usaha yang dibutuhkan untuk menekan udara dalam sebuah rangkaian piston-silinder dari
tekanan 100 kPa ke 2000 kPa. Volume awalnya adalah 1000 cm3. Asumsikan terjadinya proses isotermal.
3.22 Sebuah motor listrik menarik 3 A dari sebuah baterai 12 V 1Gbr. 3-201. Sembilan puluh persen dari energi tersebut digunakan
untuk memutar roda dayung yang ditunjukkan. Setelah beroperasi selama 50 detik piston seberat 30 kg terangkat sejauh 100
mm. Tentukanlah besamya usaha netto yang dilakukan oleh gas pada lingkungannya. Gunakanlah Pu,- = 95 kPa.

Gbr. 3-20
3.23 Torque sebesar 2 N'm dibutuhkan untuk memutar sebuah roda dayung dengan kecepatan 20 radls. Roda dayung tersebut berada
dalam sebuah tangki kokoh yang berisi gas. Berapakah nilai usaha netto yang dilakukan pada gas selama pengoperasian 10
menit?

3.24 Perkirakanlah besamya usaha yang dilakukan oleh suatu gas dalam sebuah proses yang tidak diketahui. Daya yang menghubungkan
tekanan dan volume diperoleh sebagai berikut:
P

200

250

300

350

400

450

500

kPa

800

650

550

475

415

365

360

cm3

3.25 Angin bertiup pada 80 km/jam di sekeliling menara berdiameter 250 mm dengan tinggi 100 m. Koefisien gaya hambatnya adalah
0,4 (lihat Contoh 3.4). Hitunglah gaya total yang beraksi pada menara tersebut dan laju terjadinya usaha yang dilakukan terhadap
menara oleh angin.
3.26 Turunkanlah sebuah ekspresi untuk usaha yang diperlukan untuk meregangkan sebuah kabel sejauh jarak i yang sangat kecil.
Gaya terhubung dengan besamya regangan x melalui F = EAxlL, di mana L adalah panjang awal dari kabel. A adalah luas
perpotongan dan E adalah konstanta bahan dan modulus elastisitas.

3.27 Sebuah pegas linier dengan panjang bebas 0,8 ft membutuhkan input usaha sebesar 4 ft-lbf untuk meregangkannya sejauh bisa
digunakan. Jika konstanta pegasnya adalah 100 lbf/ft, tentukanlah panjang maksimum dari pegas tersebut.
3.28 Sebuah pegas linier membutuhkan usaha sebesar 20 J untuk menekannya dari panjang netralnya sebesar 100 mm hingga menjadi
20 mm. Tentukanlah konstanta pegasnya.

3.29 Gaya yang dibutuhkan untuk menekan sebuah pegas tak-linier diberikan oleh F = 101 N, di mana x adalah jarak tertekannya
pegas, yang diukur dalam meter. Hitunglah besarnya usaha yang dperlukan untuk menekan pegas tersebut dari 0,2 ke 0,8 m.

3.30 Sebuah mesin mobil menghasilkan 100 hp, di mana 96 persen di antaranya ditransfer ke poros penggerak. Hitunglah torque yang
ditransfer oleh poros penggerak jika berputar pada 300 rpm.
3.31 Sebuah roda dayung diletakkan dalam sebuah aliran sungai untuk menghasilkan daya listrik. Aliran air memutar dayung dengan
radius 2 ft tersebut sehingga ujungnya bergerak pada kecepatan 4 ftlsec sementara gaya sebesar 100 lbf beraksi pada jarak ratarata 1,2 ft dari titik pusat. Tentukanlah besarnya arus maksimum yang terus menerus dihasilkan yang dapat digunakan untuk
mengisi sekumpulan baterai 12 V.
3.32 Sebuah tegangan listrik sebesar 110 V diberikan pada sebuah resistor sehingga menghasilkan arus sebesar 12 A melewati resistor
tersebut. Tentukanlah (a) besarnya daya yang dibutuhkan untuk melakukan hal tersebut dan (b) besarnya usaha yang dilakukan
selama

l0

menit.

USAHA DAN KALOR

50

IBAB

3.33 Sebuah mesin bensin menggerakkan sebuah generator kecil yang memberikan energi listrik ke sebuah rumah mobil. Berapakah
besamya daya mesin minimum yang dibutuhkan jika diinginkan 200 A dari sistem 12 V?
3.34 Sebuah rumah memiliki jendela berukuran 2 mkali 1,5 m dengan ketebalan kaca 0.5 cm. Temperatur di dalam adalah 20'C dan
temperatur di luar adalah -20'C. Jika terdapat sebuah lapisan udara di kedua sisi dari jendela tersebut masing-masing dengan
faktor R sebesar 0,1 m2'KnV, tentukanlah laju perpindahan kalor melalui jendela tersebut jika fr*u.o = 1.4 Wm.K.
3.35 Sebuah alat elektronik dengan luas permukaan 75 mm2 menghasilkan kalor 3 W Alat tersebut didinginkan melalui konveksi ke
udara yang dijaga pada 25'C. Jika temperatur permukaan dari alat tersebut tidak boleh melebihi 120"C, perkirakanlah koefisien
perpindahan kalor yang dibutuhkan.
3.36 Sebuah kabel tembaga dengan diameter 0,3 cm dan panjang 10 m memiliki emisivitas 0,04. Jika diasumsikan bahwa perpindahan
kalor terjadi hanya melalui radiasi, perkirakanlah laju perpindahan kalor netto ke lingkungan bersuhu 300 K jika kabel tersebut
berada pada 900 K.

Pertanyaan-pertanyaan Ulangan untuk Ujian FE


3.1FE

Seseorang mengangkut beban seberat 200


usaha yang telah dilakukannya?

N dari ujung suatu ruangan ke ujung lainnya yang berjarak 100 m. Berapa besarkah

(A) 0J
(B) 20 J
(c) 20 kJ
(D) 20 kw
3.2FE Moda

(A)
(B)
(C)
(D)
3.3F8

usaha manakah yang merupakan moda usaha non-kesetimbangan?


Menekan sebuah pegas
Mentransmisikan torque dengan sebuah poros berputar
Memberikan energi ke sebuah resistor
Menekan gas dalam sebuah silinder

Sepuluh kilogram uap jenuh pada 800 kPa dipanaskan pada tekanan konstan hingga 400"C. Usaha yang dibutuhkan adalah

(A) 1lso kJ
(B)

(c)

(D)

960 kJ
660 kJ
115 kJ

3.4FE Sepuluh kilogram udara pada 800 kPa dipanaskan pada tekanan konstan dari 170'C hingga 400"C. Usaha yang dibutuhkan
adalah

(A) 11s0 kJ
(B) 960 kJ
(c) 660 kJ
(D) l15 kJ

?*T

3.5FE Sebuah penahan terletak 20 mm di atas piston yang ditunjukkan dalam Gbr. 3-21. Jika
massa dari piston bebas gesekan tersebut adalah 64 kg, berapakah besarnya usaha yang harus
dilakukan udara pada piston untuk menaikkan tekanan di dalam silinder hingga 500 kPa?

5U mm

(A) 13 J
(B) 28l
(c) 4r J
(D)

Gbr. 3-21

53 J

3.6FE Manakah di antara yang berikut yang tidak memindahkan

(A)
(B)
(C)
(D)

usaha ke atau dari suatu sistem?

Piston yang bergerak


Membran suatu balon yang mengembang
Pemanas dengan resistansi elektrik
Sebuah membran yang pecah

3.7FE Hitunglah besarnya

usaha yang diperlukan untuk menggerakkan sebuah piston.dalam sebuah silinder pada tekanan konstan

jika

air cair jenuh diuapkan seluruhnya pada 200'C.

{A) 2790 kJ/kg


(B) 1940 kJ/kg
(C) 850 kJ/kg
(D) 196 kJ/kg
3.8FE Manakah di

antara pemyataan-pemyataan mengenai usaha untuk suatu proses kuasi-kesetimbangan berikut

ini yang tidak tepat?

B.\B

USAHA DAN KALOR

3]

(A)
(B)
(C)
(D)
3.9FE

5l

Diferensial dari usaha adalah tak-eksak


Besarnya usaha adalah luas area di bawah diagram P-7
Usaha merupakan suatu fungsi jalur
Suatu proses volume konstan memiliki usaha yang besarnya selalu nol

Sebuah roda dayung dan sebuah pemanas listrik dioperasikan dalam suatu sistem. Jika torque adalah 200 N.m, putaran rotasi
adalah 400 rpm, tegangan adalah 20 V dan arus adalah 10 A, berapakah besamya laju usaha dilakukan?

(A)
(B)

(c)

(D)

-9200 J
-9200 kw
-2040 w
-2040 kw

l.l0FESebuah piston berdiameter 200 mm diturunkan dengan cara menaikkan tekanan dari 100 kPa menjadi 800 kPa sedemikian
rupa sehingga hubungan P-Vnya adalah Pt' = konstan. Berapakah besarnya usaha yang dilakukan pada sistem tersebut jika
Vr = 0'1 m3?
(A) -18.3 kJ
(B) -24,2 kJ
(c) -31,6 kr

(D) 42,9 kJ

3.11FESebuah pemanas resistansi elektrik dengan tegangan 120 V mengambil 10 A. Pemanas tersebut dioperasikan selama 10 menit
di dalam sebuah volume yang kokoh. Hitunglah usaha yang dilakukan pada udara di dalam volume tersebut.
(A) 720 000 kJ
(B) 720 kJ

(c)

(D)

12 000 kJ
12 kJ

S.l2FETentukaulah besarnya usaha jika udara mengembang dari 0,2 m3 menjadi 0,8 m3 sementara tekanannya dalam satuan kPa

adalahP=0.2+0.4V.

(A)
(B)
(c)
(D)

0.48 kJ
0.42 kJ
0,36 kJ
0,24 kJ

3.l3FESepuluh kilogram air cairjenuh berekspansi hingga 7, = 200'C sementara tekanannya tetap konstan pada 500 kPa. Tentukanlah

W,,,

(A) 230 kJ
(Bt 926 kJ
(C) 1080 kJ
(D) 2120 kJ
3.14FEKalor dapat dipindahkan dengan konduksi melalui:

(A)
(B)
(C)
(D)

zat padat saja


zat cair saja
gas saja
semua

di

atas

3.l5FE Perpindahan kalor konveksi melibatkan:


(A) konduksi dan adveksi
(B) konduksi dan radiasi

(C)
(D)

radiasi dan adveksi


usaha dan konduksi

3.16FERadiasi dilepaskan melalui:


(A) zat cair saja

(B)
(C)
(D)

zaL padat yang gelap saja


gas saja
semua bahan yang memiiiki temperatur finit

Jawaban untuk Soal-soal Tambahan

3.8
3.9

153,8 kJ

(a)

3.10 (a)

0,7002
120

kPa

(e) 0,0
(e)

0,0619

(c) 0,0963

(a

1,52 MPa

(e) 0,0754 kJ

USAHA DAN KALOR

52

[BAB

3.11 (.a) 252 kJ (b) 248 kJ (c) -1,6vo


3.12 (a) 0,05787 ft3/lbm (b) 228'F (c) 25 700 ft-lbf
3.13 (a) -36 kJ (b) -92,1 kJ
3.14 2,654 kl
3.15 Tidak P,V, \n (VrlV,)
3.16 -6153 ft-lbf
3.17 105 kJ
3.18 0.2976 kl
3.19 70,65 kJ
3.20 2.54 x 108 fr-lbf
3.21 -0,300 kJ
3.22 -919 J
3.23 -24 000 N.m
3.24 132 J
3.25 3040 N. 0,0
3.26 EAPI2L
3.27 1.0828 ft
3.28 6250 N/m
3.29 1,68 J
3.30 2280 N'm
3.31 27,t A.
3.32 (a) 1320 W (b) 792 kt
3.33 3.22 hp
3.34 590 J/s
3.35 421Wlm'K
3.36 138,5 W

Jawaban untuk Pertanyaan-pertanyaan Ulangan untuk Ujian FE


3.1FE (A)
3.10FE (A)

3.2FE

(C)
G)

3.1rFE

3.3FE

(A) 3.4FE (C) 3.sFE (D)


(D) s.13FE (D) 3.14FE (D)

3.r2FE

3.6FE (D) 3.7FE (C) 3.8FE


3.1sFE (A) 3.16FE (D)

(B)

3.9FE (C)

Hukum Pertama
Termodinamika

..

i Ii i ,

., :

41 B$il$IAHULUAN
fX
,pertama termodinamika

lebih dikenal sebagai kekekalan energi. Dalam mata kuliah fisika dasar, studi
kinetik dan potensial dan

mengcargi. kekekalan energi memberikan penekanan pada perubahan-perubahan dalam energi

huburr$@r

d*.p
Uen

terhadap usaha. Suatu bentuk kekekalan energi yang lebih umum memasukkan efek-efek perpindahan kalor

energi internal. Bentuk yang lebih umum ini biasanya disebut hukum pertama termodinamika. Bentuk#i. lainnya dapat juga dimasukkan, seperti misalnya energi elektrostatik, magnet, strain dan permukaan. Kita

akan'membi&s hukum pertama untuk suatu sistem dan selanjutnya untuk suatu volume kontrol.
. .,:..,

i:r"j,:.r

:l

{z..H$K;.YY PERTAMA TERMODINAMIKA DALAM SUATU SIKLUS


r

sstsleh:'{nembahas konsep-konsep usaha dan kalor, kita siap untuk mengajukan hukum pertama termodinamika.
1i bahwa suatu hukum bukanlah sesuatu yang diturunkan atau dibutuhkan dari prinsip-prinsip dasar tapi

krgatl[h.:ke

hanyriildh:'irleqq.pakan suatu pernyataan yang kita rumuskan berdasarkan pengamatan-pengamatan dari berbagai Lksperimen.
Jikar.,,fual0tlr$.Bperimen menunjukkan adanya pelanggaran terhadap suatu hukum, maka hukum tersebut harus direvisi
atauk$hflto#*i-kondisi tambahan harus diterapkan pada keabsahan hukum tersebut. Secara historis, hukum pertama
*
rdirumuskan untuk suatu siklus: perpindahan kalor netto adalah sama dengan usaha netto yang dihasilkan
urtt$:'ffi,*itt"m siklus. Hal ini diekspresikan dalam bentuk persamaan melalui

lW=\O
:

(4.1)

i:f:.: :'ilill:,:;:lrlil:::i:'l

314L,y::1;r,1;1.1;,1j;11:r

'l.::,,..,::'::,.::,

;:,,

]],.,],.],.,.

paW = Pag
J.t

g.2)

di mpna simbol;f menunjukkan integrasi di sekeliling suatu siklus lengkap.

H9\qn pertama dapat diilustrasikan dengan memperhatikan eksperimen berikut. Gantungkanlah sebuah beban pada
sebuah-susufian katrol/roda dayung, seperti yang ditunjukkan dalam Gbr.4-1a. Biarkanlah beban tersebutjatuh menempuh
iarak tertentu sehingga melakukan usaha terhadap sistem yang terdapat di dalam tangki terinsulasi yang ditunjukkan sebesar
berat.beban djkalikan dengan jarak jatuhnya. Temperatur dari sistem tersebut (fluida di dalam tangki) akan meningkat
sebAtyak',A?'r::i" r

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

54

IBAB 4

(a)

Gbr. 4-1 Hukum pertama dalam suatu siklus

Selanjutnya, sistem tersebut dikembalikan ke kondisi awalnya (melengkapi siklus tersebut) dengan cara memindahkan kalor
ke lingkungannya, seperti yang ditunjukkan oleh Q dalam Gbr. 4-lb. Ini akan menurunkan temperatur sistem tersebut ke
temperatur awalnya. Hukum pertama menyatakan bahwa perpindahan kalor ini tepat sama besarnya dengan usaha yang
telah dilakukan oleh beban yang jatuh.

pegas diregangkan sejauh 0.8 m dan dihubungkan ke sebuah roda dayung (Gbr.4-2). Roda dayung
tersebut kemudian berputar sehingga pegas menjadi tidak teregang lagi. Hitunglah besarnya perpindahan kalor yang diperlukan

'CONTOH 4.1 Sebuah

untuk mengembalikan sistem tersebut ke kondisi awalnya


Penyeleeaiafi: Usaha yang dilakukan oleh pegas terhadap sistem diberikan melalui

wt.,=

f0.8_,
IJo
,fot ,^^
F dr = Jo
l00x dx = (100) l(0.8)'l = 32 N.m
[tr*'']

Karena perpindahan kalor mengembalikan sistem ke kondisi awalnya. terjadilah suatu siklus. Hukum pertama menyatakan

bahwaQ,

t=Wr z=32J.

4.3 HUKUM PERTAMA DALAM SUATU PROSES


Hukum pertama termodinamika seringkali diaplikasikan pada suatu proses seiring dengan berubahnya sistem dari
satu keadaan ke keadaan lainnya. Jika kita sadari bahwa suatu sistem menjalani suatu siklus melalui beberapa proses dan
akhirnya kembali ke keadaan awalnya, kita dapat menganggap suatu siklus terdiri dari dua proses yang direpresentasikan
oleh A dan B dalam Gbr. 4-3. Dengan menerapkan hukum pertama pada siklus ini, (4.2) mengambil bentuk

un^ *

L'

ueu

=tu*^.tu*,

Dalam proses dari 1 ke 2 di sepanjang B kita menukar limit integrasinya dan menuliskannya sebagai

Ghr.4-2

Gbr. 4-3 Suatu siklus yang terdiri dari dua proses

BAB 4l

HUKLTM PERTAMA TERMODINAMIKA

I,'

un^-

L'

uru =

.5-5

I,' 6Wo - I,' 6W,

atau ekuivalennva
?)

J, oo

bw\A

T,, (dQ -

dw)B

Ini berarti,

perubahan kuantitas Q - W dari keadaan 1 ke keadaan 2 di sepanjang jalur A maupun


adalah sama besar: karena perubahan ini bersifat independen antara keadaan 1 dan 2, kita jadikan

6Q-6W=dE

di

sepanjang jalur B

\4.3)

di

mana dE merupakan suatu diferensial eksak. Kuantitas E merupakan suatu properti ekstensif dari sistem tersebut
dan dapat dibuktikan melalui eksperimen sebagai suatu representasi dari energi dari sistem tersebut pada suatu keadaan
tertentu. Persamaan (4.3) dapat diintegrasikan untuk menghasilkan

Qr-,-wt z=Ez

(4.4)

E,

Di mana Qy_2adalah kalor yang dipindahkan ke sistem selama proses dari keadaan 1 ke keadaan 2, !V, , adalah usaha
yang dilakukan oleh sistem pada lingkungannya selama proses tersebut dan E. dan E, adalah nilai-nilai dari propefti E.
Dalam mengerjakan kebanyakan soal biasanya subskrip-subskrip pada Q dan W diabaikan.
Properti E merepresentasikar.r semua energi; energi kinetik, KE, energi potensial, PE dan energi internal U yang
memasukkan energi kimia dan energi yang diasosiasikan dengan atom. Setiap bentuk energi lainnya juga tennasuk dalam
energi total E. Intensif properti yang diasosiasikan dengan energi ini diberikan lambang e.
Jadi hukum pertama termodinamika memiliki bentuk

Qt

r.-

Wr

-z= KE, -

KE1 + PE.

PE, + U,

(f - ,,,2.
=';m.,,,2
i l;) + rtrq(:, - -,) + Ur-

U,

(4.s)

U,

Jika kita mengaplikasikan hukum pertama pada sebuah sistem yang terisolasi, di mana Qt
menjadi kekekalan energi: artin\ a.

Ez=

_z

t _ 2 = 0, hukum peftama

(4.6)

Et

Energi internal U merupakan suatu propefii ekstensif. Properti intensif yang diasosiasikan dengan energi ini adalah
energi internal spesifik a; yaitu, u = Ulnt. Untuk sistem-sistem sederhana dalam kesetimbangan, hanya diperlukan dua
propeti untuk menentukan keadaan dari suatu zat murni, seperli misalnya udara atau uap. Karena energi internal merupakan
sebuah properti, energi ini bergantung hanya pada, sebutkanlah, tekanan dan temperatur; atau. untuk uap jenuh. bergantung
pada kualitas dan temperatur (atau tekanan). Untuk suatu kualitas teftentu nilainya adalah

sn

ft = u,.+
I-B xtt,.

Selanjutnya kita dapat mengaplikasikan hukum pertama pada sistem-sistem yang melibatkan fluida-fluida kerja yang

memiliki nilai-nilai properti yang ditabulasikan. Sebelum kita mengaplikasikan hukum pertama pada sistem-sistem yang
melibatkan zat-zat semacam gas-gas ideal atau zal-zat padat, akan sangat berguna jika kita perkenalkan properti-properti
tambahan yang akan mempermudah pekerjaan kita.

CONTOH 4.2 Sebuah kipas 5 hp digunakan untuk memberikan sirkulasi udara dalam suatu ruangan besar. Jika ruangan tersebut
diasumsikan terinsulasi dengan baik tentukan energi intemalnya setelah kipas digunakan selama I iam.
PenyeleSaian: Menurut asumsi. O = 0. Dengan APE = KE = 0 hukum pertama menjacli -W = LIJ.lnput usahanya
adalah

W=

15

hprl

hrt746 W/hp)r3600 s/h) = -1.343

107 J

Tanda negatif yang dihasilkan adalah karena usaha dimasukkan ke dalam sistem. A-khirnya. kenaikan energi internalnya

6g = *(-1,343 x

107)

1,343

10i

56

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

Q-W=Uz-Ut

IBAB 4

(4.8)

Usaha yang dilakukan untuk mengangkat beban dalam proses tekanan konstan diberikan oleh

W=P(Vz-V)

(4.e)

BAB 4]

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

51

o
Gbr. 4-4 Penambahan kalor pada tekanan konstan
Jadi hukum pertama dapat dituliskan

Q=(UaPVz-(U+PV\,
Kuantitas di dalam tanda kurung adalah penggabungan properti-properli jadi merupakan suatu properti juga.
sebagai entalpi H dari sistem tersebut; artinya,

H=U+PV

(4.10)

lni

disebut

(4.11)

Entalpi spesifik diperoleh dengan cara membagi dengan massa. lni adalah

h=u+Pv

(4.12)

Entalpi merupakan properti dari suatu sistem dan juga dapat ditemukan dalam tabel-tabel uap. Persamaan energi sekarang
dapat dituliskan untuk proses seimbang tekanan konstan sebagai

O. .=H.-H,

(4 .1 3)

Entalpi telah dideflnisikan dengan menggunakan sistem tekanan konstan di mana selisih entalpi antara dua keadaan adalah
perpindahan kalor. Untuk proses tekanan variabel, selisih entalpi kehilangan arti fisiknya dalam suatu sistem. Walaupun
demikian entalpi masih digunakan dalam soal-soal engineering dan tetap merupakan suatu properti yang didefinisikan
oleh (4.11). Dalam proses tekanan konstan non kesetimbangan Al1 tidak sama dengan perpindahan kalor.
Karena yang terpenting adalah perubahan entalpi atau energi dalam, maka kita dapat memilih datum sebagai dasar
untuk mengukur /z dan a. Kita memilih cairan jenuh pada 0'C untuk menjadi titik datum untuk air.

CONTOH 4.5 Dengan menggunakan konsep entalpi. selesaikanlah soal yang diberikan dalam Contoh 4.4
Penyelesaian: Persamaan energi untuk proses tekanan konstan (di mana subskrip pada perpindahan kalor telah
diabai kan I

Q=Hz*Hr

atau

3500=(hr_28&)m

Dengan menggunakan tabel-tabel uap seperti dalam Contoh 4.4, massanya adalah

* = t/a
i = o.it+z= 3.744 kg
Jadi

h, = :5:2 + 2860 = 37es krikc


' J, t++
Melalui interpolasi dalam tabel-tabel

uap

rz = 6o0

.lr:;:) {roo; = 641.q

Jelas terlihat bahwa entalp.i sangat berguna dalam menlelesaikan soal tekanan konstan. Proses coba-coba tidak diperlukan
dan penyelesaiannya tidak berbelit-belit. Kita menunjukkan bahwa kuantitas yang kita buat. enralpi. tidak diperlukan. tapi dapat
sangat berguna. Kita akan sering menggunakamya dalam perhitungan-perhitungan selanjutnya.

4.5 KALOR LATEN


Jumlah energi yang harus dipindahkan dalam bentuk kalor ke suatu zat yang dijaga pada tekanan konstan sehingga
terjadi perubahan fase disebut kalor laten. Ini adalah perubahan entalpi dri zat tersebut pada kondisi jenuh di kedua
fase tersebut. Kalor yang diperlukan untuk melelehkan (atau membekukan) satu satuan massa zat pada tekanan konstan

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

58

IBAB 4

adalah kalor fusi dan sama dengan hU = h, - h,. di mana h, adalah entalpi dari z.at padat jenuh dan h, adalah entalpi
dari cairan jetuh. Kalor pengu.apan adalah kalor yang dibutuhkan untuk menguapkan seluruhnya satu satuan unit massa
cairan jenuh.(atau mengondesasikan satu satuan massa uap jenuh); nilainya adalah sama dengan ltr, = h, - iz, Jika suatu
zat padat mengalami perubahan fase langsung menjadi gas. terjadilah sublimasi; kalor sttblimr-zsr adalah sama dengan ftiB
= h8r-- h.
Kalor fusi dan kalor sublimasi tidak sensitif terhadap perubahan tekanan atau lemperatur. Kalor fusi untuk es adalah
sekitar 320 kJ/kg (140 Btu/lbm) dan kalor sublimasi adalah sekitar 2040 kJ/kg (880 Btu/lbm). Kalor penguapan untuk
air tercatat sebagai /z* dalam Tabel C-l dan C-2.

4.6 KALOR SPESIFIK


Untuk suatu sistem seclerhana hanya dua variabei inclependen yang dibutuhkan untuk menentukan keadaan dari
sistem tersebut. OIeh karena itu kita dapat menganggap energi internal spesiflk sebagai suatu fungsi dari temperatur dan
volume spesifik; artinya.
u = tr(T, v)

(4.14)

Dengan menggunakan aturan rantai (.chain rttle) dari kalkulus kita mengekspresikan diferensialnya dalam suku-suku
derivatif parsial sebagai

(4.15t
ar + Ou:1, o,
ou =
#1,.
v dan Z semuanya adalah properti, derivatif parsialnya juga merupakan properti dan disebut kalor spesifik

Karena r,
volume konstan C,: arlinva.

c..
-1 =

*l
dT l,

rsJol

Salah satu eksperirnen klasik dalam termodinamika, yang pertama kali dilakukan oleh Joule pada tahun I843, diilustrasikan
dalam Gbr. 4-5. Volume A diberikan tekanan dan volume B dikosongkan. Setelah terjadi kesetimbangan, bukalah katupnya.

Walaupun tekanan dan volume dari gas ideal tersebut telah berubah cepat. temperaturnya tidak berubah. Karena tidak
terjadi perubahan temperatur, tidak terjadi perpindahan kalor ke air. Karena melalui pengamatan tidak terjadi usaha maka
kita menyimpulkan, dari hukum pertama, bahwa energi internal dari suatu gas ideal tidak bergantung pada tekanan atau
volume.

Untuk gas yang demikian, yang berperilaku seperti gas ideal, kita rnemiliki

6tLl
d1'lr

-o

@.1n

Dengan menggabun,ekan (4:15'). (4.16) dan (4.1n,

dtt = Cv dT

(4.18)

lni dapat diintegrasikan untuk memperoleh


Lt\

(4.1e)

- ul

Katup

Gbr. 4-5 Eksperimen Joule

BAB 4]

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

Untuk suatu C,,(I) yang diketahui integral ini dapat dihitung untuk mengetahui perubahan energi internal pada
interval temperatur untuk suatu gas ideal.
Dernikian juga' dengan menganggap bahr,va entalpi spesifik bergantung pada kedua variabel
memiliki
no = oa+l,,ar +

Kalor spesifik tekanan konstan C, didefinisikan

llul,

dan

ar

suatu

p, kita
(4.20)

sebagai

',,

oo'il,

(4.21)

Kembali ke deflnisi entalpi (1.t2), unruk suatu gas icleal kita rnemiliki

h=tt.+Pt,=u+RT

(4.22)

di

mana kita telah menggunakan persamaan keadaan gas ideal. Karena a hanya merupakan fungsi dari
balrrva /z juga hanl'a rlerupakan tungsi dari 7 untuk suatu gas ideal. Jadi, untuk suatu gas ideal

0hl
aP

lr =r)

I,

kita lihar
(4.23'\

dan kita memperoleh. dart (4.20').

dh = Cp tlT

(4.24)

Di sepanjang jangkauan temperatur 7, hingea 7" ini diintegrasikan sehingea memberikan


h.

h, = 1,,''

,,

,,

(4.2

untuk suatu gas ideal.


Seringkali akan memudahkan jika kalor spesifik diberikan clalanr basis per mol ketimbang per massa; kalor-kalsr
spesifik molar ini adalah C, dan Cn. Jeiaslah kita rnemijiki hubungan
C,,

lllC,

dan

Cn

= MC,

di rnana M adalah massa molar. Jadi nilai-niiai dari (


q dapat dihitung hanya dari nilai-nilai C,, rlan C,, lanS rertera
9un
dalam Tabel B-2. ("Notasi overbar" untuk suatu kuantitas
molar akan digunakan cli seluruh bagian Uutu iii.y.
Persamaan untuk entalpi dapat digunakan ut]tuk menghubungkan. untuk suatu sas ideal, kalor-kalor
spesifik dengan
konstanta gas. Dalam bentuk dif'erensial (4.12) mengambil bentuk

dh=du+d(Py)

G.26)

Dengan rnemasukkan hubungan-hubungan kalor spesiflk dan persamaan gas ideal. kita memperoleh

ang, setelah dibagi dengan

dI,

C,,rlT=C,clT+RtlT

(4.27)

Co=Cr+R

(1.28)

menghasilkan

ini-atau bentuk molarnya


C,= q + R,-memungkinkan C,, ditentukan clari nilai-nilai tabel atau ekspresi
Perhatikan bahrva selisih antaia C, dan C, untuk suatu gas ideal selalu merupakan suatu konstanta, walaupun
ln,.uk
keduanya merupakan fungsi dari temperatur.
Rasio kalor spesifik ft juga merupakan suatu propefii yang sangat menarik; ini didefinisikan sebagai
Hubungan

C,

CO

,
n=a,

(4.2e)

Ini dapat disubstitusikan ke dalarn (4.28) untuk memberikan

cr= R

c,=

trt- t

rI

(4.30)

(4.3

t)

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

60

IBAB 4

Tentu saja, karena R adalah suatu konstanta untuk sebuah gas ideal, rasio kalor spesifiknya akan bergantung hanya
pada temperatur.
Untuk gas, kalor-kalor spesifik meningkat dengan perlahan dengan meningkatnya temperatur. Karena tidak mengalami
perubahan yang signifikan walaupun terjadi perubahan temperatur yang cukup besal C,, dan C, dapat diperlakukan sebagai
konstanta. Untuk situasi-situasi yang demikian

ilz- ut= Cr(Tz- T)

(4.32)

h.- hr=

(4.33)

Cp(T,

- T)

Untuk udara kita akan menggunakafl C,,= 0,717 kJlkg'"C (0,171 Btu/lbm-"R) dan Co = 1,00 kJ/kg.'C (0,24 Btu/lbm.'R),
kecuali jika dinyatakan lain. Untuk memberikan perhitungan yang lebih akurat untuk udara, atau gas-gas lainnya, kita
harus memakai tabel-tabel gas ideal sebagai acuan, sepefti misalnya tabel-tabel dalam Apendiks E, yang memberikan
tabulasi h(T) dan u(T), atat melakukan pengintegrasian dengan menggunakan ekspresi-ekspresi untuk Cr(T) yan9 ada
dalam Tabel B-5.
Kalor spesifik C, untuk zat-zat cair dan padat ditabulasikan dalam Tabel B-4. Karena sangat sulit menjaga volume
konstan sementara temperatur berubah, nilai-nilai C, untuk zat-zat cair dan padat biasanya tidak ditabulasikan; selisih C,
- C,. biasanya sangat kecil. Untuk kebanyakan zat calr nilai kalor spesifiknya relatif tidak sensitif terhadap perubahan
temperatur. Untuk air kita akan menggunakan nilai nominal 4,18 kJ/kg''C (1,00 Btu/lbm-"R). Nilai spesifik untuk es dalam
satuan kJ/kg'"C kira-kira adalah Cr=2,7 + 0,00697, di mana Tdiukur dalam oC; dan dalam satuan Inggris Btu/lbm.'F
nilainya adalah Cp=0,47 + 0,001T, di mana Idiukur dalam oF. Variasi kalor spesiflk terhadap tekanan biasanya sangat
kecil kecuali dalam situasi-situasi tefientu.

coNroH 4'6 Karor spesirik untuk

uap

--'T:T;;:

ditentukan merarui persamaan

ffi nrT:
{a) Berapakah besamya perubahan entalpi antara 300"C dan 700"C untuk 3 kg uap? Bandingkan dengan tabel-tabel uap.
tb) Berapakah nilai rata-rata Crantara 300'C dan 700"C berdasarkan persamaan tersebul dan berdasarkan data tabulasi?
Penyelesaian:

(a)

Perubahan entalpi diperoleh sebesar

fT,

LH = m

J,

f700

c, ar = 3 Jno (z.oz + t*f;! )ar =

zsos xt

Dari tabel-tabel kita memperoleh, dengan menggunakan P = 150 kPa,

AH = (3X3928

(b)

Nilai rata-rata

3073) = 2565 kJ

Cp,,,, diperoleh dengan menggunakan hubungan

mC^orLT=*l:' Cu dT atau
,""
lf1@

(3X400C-"')
3 rw (z.ot
'
l/'ail = -/,*
\

* r,.190)
ar
l4EU /

Besarnya integral telah dihitung dalam bagian (a); jadi kita memperoleh

tar'. u, _
Dengan menggunakan nilai nilai

2565 -)taDilvo.oc
- zr t+ ru/ trB' u

3)(4oo)

dari'=tgl,rllr:T#
,p.a!

LT

= 2,r4 kr/ks."c

Karena tabel-label uap memberikan nilai-nilai yang sama dengan yang diberikan oleh persamaan linier dalam contoh ini. kita
q(n untuk uap dalam interval temperatur ini dapat diperikirakan dengan
cukup tepat oleh sualu hubungan linier. Akan tetapi. hubungan Iinier ini akan berubah untuk setiap tekanan yang dipilihjadi.
penggunaan tabel-tabel uap sangat diperlukan.
dapat dengan aman mengasumsikan bahwa hubungan

BAB 4I

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

61

CONTOH 4.7 Tentukanlah nilai C, untuk uap pada I = 8ffioF dan P = 800 psia.
Penyelesaian: Untuk meaintukan C, kita menggunakan aproksimasi selisih-rtnit (finite-difference approxiftlation)
terhadap (4.2). Kita gunakan entri-entri di I = 900'F dan I = 700'F, yang memberikan pendekatan yang lebih baik terhadap
kemiringan kurva dibandingkan dengan menggunakan nilai-nilai di I = 800"F dan 750'F atau di 900'F dan 800"F. Tabel C-3
memberikan kita

c,

=-

ff-

145s'6-:J338'0

= 0,588 Btu/lbm-'F

Gambar 4-6 menunjukkan mengapa lebih baik menggunakan nilai-nitai di kedua sisi dari posisi yang diinginkan. Jika
nilai-nilai di 900"F dan 800'F yang digurakan (selisih maju), C, menjadi terlalu rendah. Jika nilainilai di 800'F dan 750"F
yang digunakan (selisih mundur), C, menjadi terlalu tinggi. Jacii, nilai ke depan maupun ke belakang (selisih telrgah) duaduanya harus digunakan, sehingga niemberikan pendekatan yang lebih akurat terhadap kemiringal kurva.

CONTOH 4.8 Tentukanlah perubahan entalpi untuk 1 kg nitrogen yang dipanaskan dari 300 ke 1200 K dengan (a) menggunakan
tabel-tabel gas. {b) mengintegrasikan Co(D dan (c) mengasumsikan [aloi spesifik konstan. Cunakan M = 28 kg/kmol.
Penyelesaian:
la) Dengan menggunakan tabel gas dalam Apendiks E. perubahan entalpi ditentukan sebesar

M
(b\

= 36 77'7 - 8723 = 28 054 kJlkmol

28 054128

1002 kJlkg

Ekspresi untuk Co(?") diperoleh dalam Tabel B-5. Perubahan entalpinya adalah

'

r l)00
l'---t,rr1.5/T\2,rr3l

L,h=Jl:.o

[:o.oo-

st2,ie\rm)

= (39.06rrt200 -300)

+
=

k)

atau

ga72,7)

28 093

(S)

''

+to'72.7

(,#)

'-820.4 (,60)']r,

lst2.ist (#0.),r2-o.s -3-{.s)


\

,rr'-3-1) -

kJ,4<mol atau

vlv/

rszo,+r

($)

$24

32)

1003 kJ,&g

Dengan mengasumsikan kalor spesifik konstan rdiperoleh dalam Tabel B-21 perubahan enralpinya diperoleh

sebesar

L,h =

crLT= (1.042xr200 -300) = 93g kJn(g

Perhatikan nilai yang dipercleh melalui pengintegrasian pada intinya adalah sama dengan yang diperoleh dari tabeltabel gas. Akan tetapi, perubahan entalpi yang diperoleh dengan mengasumsikan kalor spesifik konslan memiliki
tingkat kesalahan lebih dari 6 persen. Jika I, lebih dekat dengan 300 K. misalnya 600 K. tingkat kesalahannya
akan jauh lebih kecil.

t455,6

Kemiringan terlalu tinggi


(C p = 0,602)

Keminngingan
terlalu rendah
(Cp = 0,514)

1398,2

Pendekatan yang terbaik


terhadap kemiringan
(Cp = 0.s88)
133 8.0

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

62

IBAB

4.7 HUKUM PERTAMA DALAM BERBAGAI PROSES


Proses Temperatur Konstan
Untuk proses isotermal. tabel-tabel dapat dijadikan acuan untuk zat-zat yang nilai-nilai tabulasinya memang tersedia.
Energi internal dan entalpi sedikit mengdami perubahan dalam proses isotermal dan perubahan ini harus diperhitungkan
ilalam proses yang melibatkan banyak zat. Persamaan energi adalah

Q-W=L(I

@.34)

Untuk suatu gas yang mendekati gas ideal, energi internal bergantung hanya pada temperatur sehingga AU = 0 untuk
suatu proses isotermal; untuk proses demikian

.Q=W

(4.3

s)

Dengan menggunakan persamaan gas ideal PV = mRT, besarnya usaha untuk suatu proses kuasi-kesetimbangan diperoleh
sebagai

f\,

w=J,

f\,

Pdv=nnrJ,,

ff

mRr,"

;i

= mnr

Pf

(4.36)

Proses Volume Konstan


Besamya usaha dalam suatu proses volume konstan kuasi-kesetimbangan adalah nol, karena AV adalah nol. Untuk
proses demikian hukum pefiama menjadi

Q= LU

G3n

Jika nilai-nilai tabulasi tersedia untuk suatu zat, kita dapat langsung menentukan AU. Untuk suatu gas, yang didekati
sebagai gas ideal, kita harus memperoleh

e=m[r,",,o,
atau, untuk suatu proses

(4.38)

di mana C" pada intinya adalah konstan,

Q=mC,LT

(4.3e)

Jika terdapat usaha non kesetimbangan. seperti misalnya usaha oleh roda dayung, usaha tersebut harus diperhitungkan
dalam hukum penama.
persamaan (4.39) menjadi alasan pemberian'nama "kalor spesilik" untuk C,,. Secara historis, persamaan ini digunakan
untuk mendeflnisikan C,; jadl, parameter ini didefiniskan sebagai besarnya kalor yang dibutuhkan untuk menaikkan temperatur
dari satu satuan zat sebesar satu derajat dalam suatu proses volume konstan. Para ilmuwan masa kini lebih menyukai
deflnisi C" dalam pengertian propefii-properti, tanpa mengacu kepada perpindahan kalor, seperti dalam(4.16).

Proses Tekanan Konstan


Hukum pertama, untuk suatu proses tekanan konstan kuasi-kesetimbangan, telah ditunjukkan dalam Sub-bab 4-4
sebagai

Q=MI

(4.40)

Jadi, perpindahan kalor untuk proses demikian dapat dengan mudah ditentukan melalui nilai-nilai tabulasi, jika
tersedia.

Untuk suatu gas yang berperilaku sebagai gas ideal. kita memiliki

fr,

Q=n,J,, crdr

(4.4 1)

Untuk suatu proses yang melibatkan gas ideal di mana C. adalah konstan ini menghasilkan
Q = ntC. LT

(4.42)

Untuk suatu proses non kesetimbangan usaha harus diperhitungkan langsung di dalam hukum pefiama dan tidak
dapat diekspresikan sebagai P(Vz - V,). Untuk proses yang demikian (.4.40) tidak berlaku.

BAB 4I

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

63

Proses Adiabatik
Ada banyak contoh proses di mana tidak terjadi, atau sedikit sekali terjadi, perpindahan kalor, mis. kompresi udara
dalam sebuah mesin mobil atau pembuangan nitrogen dari sebuah tangki nitrogen. Akan tetapi, studi terhadap prosesproses yang demikian seringkali ditunda sampai setelah pembahasan mengenai hukum kedua termodinamika. Penundaan
tersebut tidak perlu, dan karena pentingnya proses adiabatik kuasi-kesetimbangan, kita akan membahasnya di sini.
Bentuk diferensial dari hukum pertama untuk proses adiabatik adalah
(4.43)

-dv, = du

jadi, untuk proses kuasi-kesetimbangan, dengan menggunakan dw = P dv untuk mengeliminasi moda-moda usaha non
kesetimbangan.

du+Pdv=0

(4.44)

Penjumlahan kuantitas-kuantitas diferensial di sebelah kiri merepresentasikan suatu diferensial sempurna yang akan kita
berikan lambang dtlt,dimana rp adalah sebuah properti dari sistem yang dimaksud. Ini memiliki kesamaan dengan alasan
mendelinisikan entalpi ll sebagai sebuah propeni. Karena

dtp+dtr +Ptlv
merupakan suatu properti dari sistem, properti

(4.45)

ini terdefinisikan untuk

proses-proses selain proses adiabatik kuasi-

kesetimbangan.

Marilah kita selidiki proses adiabatik kuasi-kesetimbangan ini untuk sebuah gas ideal dengan kalor-kalor spesifik
yang konstan. Untuk.suatu proses yang demikian, (4.44) mengambil bentuk
C''

Jika disusun uiang, kita

dr + ff a' = o

(4.46)

d!
RT =

@.4n

memiliki
C,,

dt,
Y

Dengan mengasumsikan C" konstan, persamaan ini diintegrasikan antara keadaan 1 dan 2 untuk memberikan

T.

ota,--'n',

r'.

(4.48)

yang dapat dituliskan dalam bentuk

7=

G'r)-'' = (i,i)--'

dengan mengacu pada (.4.3 l':r. Dengan menggunakan hukum gas ideal,

T^ /P2'l 'r-l)i
,, =(r, )

(4.49)

ini

dapat dituliskan sebagai

P,=lr', l,
-t',t

(4.s0)

e,

Akhirnya, ketiga hubungan di atas dapat dituliskan dalam bentuk-bentuk umum, tanpa mengacu ke titik-titik tertentu
Untuk proses adiabatik kuasi-kesetimbangan yang melibatkan gas ideal dengan C, dan C, yang konstan, kita memiliki
Tvk-r

konstan

k)tk
7p(1 -

konstan

Pvft

= konstan

(4.s 1)

Untuk suatu zat yang tidak berperilaku selayaknya suatu gas ideal, kita harus menggunakan tabel-tabel. Untuk proses
yang demikian kita kembali ke \4.45) dan mengenali bahwa drt = 0, atau V = konstan. Kita tidak memberikan nama
khusus kepada properti r!,tapr seperti yang akan kita lihat dalam Bab 7, fungsi 4t adalah konstan ketika kuantitas yang
dilambangkan dengan s, entropi, memiliki nilai konstan. Jadi, ketika menggunakan tabel-tabel, proses adiabatik kuasikesetimbangan antara keadaan

dan 2 mengharuskan

sl = .rr.

Proses Politropik
Pengamatan yang seksama terhadap proses-proses kuasi-kesetimbangan khusus yang dibahas dalam bab ini menunjukkan

bahwa setiap proses dapat diekspresikan sebagai

P}u = konstan

(4.s2)

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

64

[BAB

Gbr. 4-7 Eksponen-eksponen politropik untuk berbagai proses


Besarnya usaha dihitung

tv.

tv.

w=Jr,pclv=p1i Jr, v'(lv


PrVi

-- l-n U) " - vl- 'r =

P'v'-

!{

14.53)

dengan pengecualian bahwa (4.36) digunakan jika ru = 1. Perpindahan kalor diperoleh dari hukum pertama.
Setiap proses kuasi-kesetimbangan diasosiasikan dengan suatu nilai ,? tertentu sebagai berikut:

Isotermal: n = I
Volumekonstan: n=@
Tekanankonstan: n=0
Adiabatik: n = k
Proses-proses ini ditunjukkan pada diagram (ln P) vs. (ln

I
I

dalam Gbr. 4-'7. Kemiringan setiap garis lurus adalah pangkat


atau nol. maka proses yang dimaksud dapat disebut sebagai
proses politropik. Untuk proses yang demikian persamaan-persamaan (4.49), (4.50) atau (.4.51) dapat digunakan dengan
hanya menggantikan k dengan n; ini sangat memudahkan dalam proses-proses di mana terjadi perpindahan kalor tapi
temperatur, tekanan, ataupun volumenya tidak dijaga konstan.
pada

V dalam (4.52). Jika kemiringannya bukan oo, k,

CONTOH 4.9 Tentukanlah perpindahan kalor yang dibutuhkan untuk menaikkan tekanan dari uap dengan kualitas ?0 persen
dari 200 menjadi 800 kPa, sementara volumenya dijaga konstan pada 2 m3. Asumsikan proses kuasi-kesetimbangan.
Penyelesaian: Untuk proses.volume konstan kuasi-kesetimbangan ini besamya usaha adalah nol. Hukum pertama
disederhanakan menjadi Q = mluz- z,). Massa diperoleh sebesar

,r=!= 0$011 + (0,7X0,8857 * 0,0011) =#=3,2?4ks


v

Energi intemal pada keadaan 1 adalah

504,5 + (0.7X2s29'5

Proses volume konstan mengharuskan bahwa u,


kita memperoleh

,,

504'5)

1922

kllks

= vr = 0,6203 m'&g. Dari tabel-tabei uap pada 800 kPa melalui ekstrapolasi

(ffi#-Lffi)

,reo,

347q = 3668 kl&s

Perhatikan bahwa ekstrapolasi diperlukan karena temperatur pada keadaan 2 melampaui nilai temperatur maksimum 800oC
dalam tabel tersebut. Jadi besarnya perpindahan kalor adalah

= Q,224)(3668 -t922) = 5629 kJ

CONTOH 4.10 Suatu rangkaian piston-silinder berisi 0O2 m3 udara pada 50'C dan 400 kPa. Kalor ditambahkan sebesar 50
kJ dan usaha dilakukan oleh sebuah roda dayung hingga temperatur mencapai 700'C. Jika tekanan dijaga konstan berapakah
besarnya usaha oleh roda dayung yang harus ditambahkan ke udara? Asumsikan kalor-kalor spesifik konstan.

BAB 4]

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

65

Uap (berenergi tinggi)

1o,,
I

,u.LX?*,-rendah

Gbr. 4-8 Gambar skematis dari sebuah pabrik pembangkit tenaga

,r^

Batas
srstem

lB\B

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

66

Gtrr. 4-9 Massa memasuki dan meninggalkan suatu volume kontrol

memungkinkan kita untuk melakukan perhitungan yang diperlukan ini. Untuk kebanyakan aplikasi yang akan kita bahas,
akan cukup memadai untuk mengasumsikan aliran tunak (steady) (variabel-variabel aliran tidak berubah terhadap waktul
dan aliran seragam (kecepatan, tekanan dan densitas memiliki nilai konstan di seluruh daerah perpotongan). Situasi-situasi
tak-seragam, tak-tunak yang umum dibahas secara lebih mendalam dalam mekanika fluida.

Persamaan Kontinuitas

Perhatikan sebuah volume kontrol umum dengan luas A, , di mana fluida masuk dan luas A, di mana fluida keluar,
seperti yang ditunjukkan dalam Gbr. 4-9. Volume ini dapat memiliki bentuk apapun dan berapapun jumlah area masuk
dan keluar, tapi kita akan menurunkan persamaan kontinuitas dengan menggunakan geometri yang ditunjukkan. Kekekalan
massa mengharuskan

i
I
\

yang \

/ Perubahan \
= I -u.., di dalam I
\ ,olume kontroi/

/ Massa Yang
I - | meninggalkan
rolume kontrol /
\ rolume kontrol
mr-m2=Lfr".u
Massa

memasuki

(4.s4)

Massa yang melintasi luas A selama interval waktu A/ dapat diekspresikan sebagai pA'lt Lt, di mana 1/ A/ adalah
jarak yang ditempuh partikel-partikel massa dan A'V At adalah volume yang tersapu oleh parlikel-partikel massa. Dengan
demikian persamaan (4.54) dapat dituliskan dalam bentuk
prAt'L,t

Lt

(4 55\

- p.Arl, Lt = Lmr.,.

di mana kecepatan'L/l dan 1,! masing-masing memiliki arah tegak lurus terhadap luas A, dan A,. Kita telah mengasumsikan
bahwa kecepatan dan densitas memiliki nilai seragam di seluruh kedua luas tersebut.
Jika kita membagi dengan Ar dan menjadikan Ar -r 0, hasilnya adalah derivatif dan kita memperoleh persamaan
kontinrritas,
dm

PtAlr=PzAzl ,=

(4.s6)

,l'r'

Untuk situasi aliran tunak,'di mana massa dalam volume kontrol tetap konstan, persamaan kontinuitas disederhanakan
menjadi

PrArTr = prA|\,

@.sn

yang akan digunakan dalam soal-soal yang melibatkan aliran yang masuk dan keluar dari berbagai jenis alat.
Kuantitas massa yang melintasi suatu luas per detik disebut sebagaifluks massa rh dan memiliki satuan kg/s (lbm/sec).
Ini diberikan melalui ekspresi
7iy

Kuantitas AT

(4.s8)

= pAT

seringkali disebut sebagai laju aliran dengan satuan m3/s (ft3/sec).

P,A,

P,A,

t\W,
t----

Gbr. 4-10 Volume kontrol yang digunakan untuk penyeimbangan energi

l'\

ii

t
t

fr

B.{B 4l

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

67

Jika kecepatan dan densitas tidak seragam di seluruh area masuk dan keluar, variasi di seluruh area tersebut harus
diperhitungkan. Ini dilakukan dengan mengenali bahwa massa yang mengalir melalui suatu luas diferensial dA per detik
diberikan oleh pt' dA, jlka t/tegak lurus terhadap dA. Dalam kasus ini (4.58) diganrikan oleh rh = [e p1/ dA. Perhatikan
bahwa untuk aliran inkompresibel (p = konstan) (4.58) berlaku terlepas dari distribusi kecepatannya, hanya jika tz diartikan
sebagai kecepatan normal rata-rata di seluruh luas A.

CONTOH 4.12 An mengalir dalam sebuah pipa yang diametemya berubah dari 20 menjadi 40 mm. Jika di datam bagian
berdiameter 20 mm air memiliki kecepatan 4O m/s. ienrukanlah kecepatannya di dalam tagian 40 mm. Hitung luga i'uts
massanya.

Pinyelesaian:

Persamaan kontinuitas

(4.5h

digunakan. Hasilnya, dengan menggunakan

["rf4]

A,U, = A,U,

uot

=nto.:q' r,

p,

p2. adalah

.',7" = 10 n/s

Fluks massanya diperoleh sebesar


rit

di

mana P

1000 kg/mr adalah

pA,'Lt,= r1000) (:rt0'02r'?) ,oo,

12,57 kgts

nilai standar untuk air.

Persamaan Energi
Perhatikan lagi suatu volume kontrol umum yang digambarkan dalam Gbr. 4-10. Hukum perlama termodinamika
untuk volume kontrol ini dapat dinyatakan sebagai
Energi rretto

/ Energi \ / Energi \ iperubahanr


llrns masuk | - lrune keluarl - | energi I
\ ke r.k / \ dari v.k / \ autu. u.L /

langdipintlah- | +
kan ke

r.k /

O-W

+l

t;

E.

M".u

(4.5e)

Usaha W terdiri dari dua bagian: usaha yang disebabkan oleh tekanan yang dibutuhkan untuk menggerakkan fluida,
kadang-kadang disebut usaha alira,n, dan usaha yang dihasitkan dari pelputaran poros, yang disebut usaha poros I/r. Ini

Jiekspresikan sebagai

w = PzAz'Llz Lt

P4J.11

Lr +

W,

(4.60)

di mana PA adalah gaya tekanan dan 'L' A/

adalah jarak pergerakannya selama interval waktu Ar. Tanda negatif yang
dihasilkan adalah karena usaha yang dilakukan pada sistem adalah negatif pada saat menggerakkan fluida ke dalam
r olume kontrol.
Energi E terdiri dari energi kinetik. energi potensial dan energi internal. Jadi,

1.

E=+m1 '+tngz+tnu

\4.61)

Selanjutnya hukum pertama dapat dituliskan sebagai

Ws

P2A1\11

Lt + PrArlt, Lr + p,Arr,.('5. rr,

PrArl'',

-E + g.2 + rr) o, = -."

* u,) o,
(4.62)

Bagilah seluruhnya dengan Ar untuk memperoleh persamaan energi:


lq,2

P,\
Q-ws=r,r\i +822+u2+6)-

4!r"

ml

dt

(4.63)

Jr mana kita telah menggunakan

o=*

w-=y
rn/

7i1

pAL,

(4.64)

Untuk aliran tunak, yang merupakan situasi yang sering dijumpai, persamaan energi menjadi

&

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

68

l'

Q-

Ws=

I,,2

IBAB

,,,21

* IlOr- h, + 8(:2 -:r)+ ' -l,l2-)


^

(4 6s)

di mana entalpi dari (4.12) telah dimasukkan. Ini adalah bentuk yang paling sering digunakan untuk gas atau uap yang
mengalir.

Seringkali perubahan-perubahan energi kinetik dan energi potensial dapat diabaikan. Maka hukum pertama
disederhanakan menjadi

Q-ws=rh(hz-h)

(4.66)

Q-ws=hz-ht

u.6n

atau

Di mana q =

/ rh dan w, =

I4l, / m. Bentuk persamaan energi yang sederhana

ini ternyata dapat diaplikasikan dalam

banyak kasus.

Untuk volume kontrol yang dialiri cairan, paling mudah untuk kembali ke (4.63). Untuk aliran tunak dengan p, =
pt = p, dengan mengabaikan perpindahan kalor dan perubahan energi internal, persamaan energi mengambil bentuk

-ws =

*1";'' *':

:'i

* ,,., - .,,]

Ini adalah bentuk yang digunakan untuk pompa atau hidroturbin. Jika Qdan Lutidak nol, tambahkan

(4.68)
saja.

4.9 APLIKASI-APLIKASI PERSAMAAN ENERGI


Ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam melakukan analisis terhadap kebanyakan soal di mana persamaan
energi digunakan. Sebagai langkah peftama, sangatlah penting untuk mengidentiflkasi volume kontrol yang dipilih dalam
penyelesaian soal; garis putus-putus digunakan untuk menunjukkan volume kontrol. Jika memungkinkan, permukaan
kontrol harus dipilih sehingga variabel-variabel aliran menjadi seragam atau berupa fungsi-fungsi yang diketahui di
seluruh area di mana aliran memasuki atau meninggalkan volume kontrol. Sebagai contoh, dalam Gbr.4-11 pemilihan
area dapat dilakukan seperti dalam bagian (a), tapi di seluruh area tersebut nilai kecepatan dan tekanannya tidak seragam.
Akan tetapi dalam bagian (b), permukaan kontrol dipilih cukup jauh di hilir daripada lokasi terjadinya perubahan luas
penampang yang mendadak sehingga nilai kecepatan dan tekanan yang keluar dapat dengan baik diaproksimasikan dengan
distribusi yang seragam.
Selain itu perlu juga dijelaskan proses yang menyebabkan terjadinya perubahan variabel-variabel aliran. Apakah proses
tersebut inkompresibel? isotermal? tekanan konstan? adiabatik? Dalam melakukan perhitungan-perhitungan seringkali kita
menggunakan sketsa proses yang digambarkan pada sebuah diagram yang memadai. Jika zat kerjanya berperilaku seperti

Gbr. 4-11 Permukaan kontrol pada sebuah lubang masuk

(b) Katup globe

(a) Pelat berlubang

Gbr. 4-12 Katup-katup pengatur

i
$

*
$

:.\\

a\Bll

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

69

:r-r ideal, maka persamaan-persamaan yang tepat dapat digunakan; jika tidak, nilai-nilai tabulasi harus digunakan, seperti
=rsalnya tabel-tabel untuk uap. Untuk gas-gas nyata yang tidak berperilaku seperli gas ideal, perhitungan-perhitungan

::pat dilakukan melalui persamaan-persamaan khusus; beberapa di antaranya akan dibahas dalam sebuah bab terpisah.

Seringkali perpindahan kalor dari suatu alat atau perubahan energi internal lintas suatu batas, seperti misalnya aliran
sebuah pompa, tidak diinginkan. Untuk situasi-situasi demikian, perpindahan kalor dan perubahan energi
::temal dapat digabungkan sebagai kerugian-kerugian (iosses). Dalam sebuah jalur pipa kerugian-kerugian yang terjadi
:rsebabkan oleh gesekan; dalam sebuah pompa sentrifugal, kerugian-kerugian yang terjadi disebabkan oleh pergerakan
:uida yang kurang baik di sekitar bilah-bilah yang berputar. Pada banyak peralatan kerugian-kerugian dimasukkan ke
:alam faktor efisiensi dari alat yang dimaksud. Ilustrasi di bawah ini memberikan beberapa contoh.
Perubahan-perubahan energi kinetik atau energi potensial seringkali dapat diabaikan jika dibandingkan dengan faktoriaktor lainnya dalam persamaan energi. Perubahan-perubahan energi potensial biasanya diperhitungkan hanya dalam
.ituasi-situasi yang melibatkan cairan dan di mana area masuk dan keluarnya dipisahkan oleh suatu jarak vertikal yang
,-ukup besar. Aplikasi-aplikasi berikut akan memberikan ilustrasi mengenai poin-poin di atas.
'.

ins melewati

Katup-katup Pengatur (Throttling Devices)


Sebuah katup pengatur melibatkan sebuah proses adibatik aliran tunak yang menyebabkan terjadinya penurunan
tekanan seketika tanpa menyebabkan perubahan-perubahan energi potensial atau energi kinetik yang signifikan. Proses
tersebut terjadi secara relatif cepat, sehingga perpindahan kalor yang terjadi dapat diabaikan. Dua di antara katup-katup
seperti ini digambarkan dalam Gbr. 4-12. Jika persamaan energi diterapkan pada alat tersebut, tanpa adanya usaha dan
dengan mengabaikan perubahan-perubahan energi kinetik maupun potensial, untuk proses adiabatik kuasi-kesetimbangan

ini [ihat (4.6n), kita memiliki

hr=hz

(4.69)

di mana lokasi 1 terletak-di hulu dan lokasi 2 di hilir. Kebanyakan katup merupakan katup-katup pengatur, di mana
persamaan energi memiliki bentuk (4.69). Katup-katup ini juga banyak digunakan dalam lemari-lemari pendingin di
mana penurunan tekanan yang seketika mengakibatkan terjadinya perubahan fase pada zat kerja yang digunakan. Proses
pengaturan ini sebanding dengan ekspansi seketika yang digambarkan dalam Gbr. 3-5b.

CONTOH 4.13 Uap memasuki sebuah karup pengatur pada 8000 kPa dan 300"C dan keluar pada tekanan 1600 kPa. Tentukanlah
temperatur dan volume spesiflk akhir dari uap.
Penyelesaian: Entalpi dari uap pada saat masuk diperoleh dari tabel uap superheat sebesar ht = 2785 kJ/kg. Ini harus
sama dengan entalpi pada saat keluar sebagaimana diharuskan oleh (4.69) Uap yang keluar berada dalam daerah kualitas,
karena pada 1600 kPa hr = 2794 kJ/kg. Jadi temperatur akhirnya adalah T, = 20 1.4'C.
Untuk menentukan volume spesifiknya kita harus mengetahui kualitasnya. lni diperoleh dari

h, = ht +

xrhrr

2'785

= 859 +

Maka volume spesifiknya adalah v, = 0,0012 + (0,995)(0,1238

1935;r,

'z

0,0012) = O,1232

= 0,995

mllkl

Kompresor, Pompa, dan Turbin


Pompa adalah suatu alat yang memindahkan kalor ke suatu aliran yang mengalir melewati pompa tersebut sehingga
menyebabkan terjadinya kenaikan tekanan. Kompresor dan peniup (blower) juga masuk ke dalam kategori ini tapi dengan
tujuan untuk menaikkan tekanan pada gas. Turbin, di sisi lain, adalah suatu alat di mana usaha dilakukan oleh fluida
pada suatu set bilah-bilah yang berputar; sebagai hasilnya adalah terjadinya penurunan tekanan di dalam turbin di antara
lokasi masuk dan lokasi keluar. Dalam beberapa situasi dapat juga terjadi perpindahan kalor dari alat yang dimaksud ke
lingkungannya, tapi seringkali perpindahan kalor tersebut dapat diabaikan. Selain itu perubahan-perubahan energi kinetik
dan potensial juga biasanya diatraikan. Untuk alat-alat yang beroperasi pada moda keadaan tunak persamaan energi
mengambil bentuk lllhat (4.66)l

-W(= h(h2-h)

atau

-ws= hz-

hr

(4.70)

di mana I/, memiliki nilai negatif untuk kompresor dan positif untuk turbin gas atau uap. Jika terjadi perpindahan kalor,
mungkin dari fluida bertemperatur tinggi, tentu saja faktor tersebut harus diperhitungkan di dalam persamaan di atas.
Untuk cairan, seperti misalnya air, jika perubahan-perubahan energi kinetik dan potensial diabaikan, persamaan energi
(4.68t menjadi

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

70

-N't =

P.-

[BAB.l

Pt

(4.71)

CONTOH 4.14 Uap masuk ke dalam sebuah turbin pada 4000 kPa dan 500'C. dan keluar seperti ditunjukkan dalam Gbr.
4-13. Untuk kecepatan masuk sebesar 200 m/s hitunglah keluaran daya turbin tersebut. (a) Abaikanlah perpindahan kalor dan
perubahan energi kinetik. tb) Tunjukkanlah bahwa perubahan energi kinetik dapat diabaikan.

dr=50mm

P, = a000 kPa ,l-

ws

P" = 80 kPa
1'9
'rdz = 250
mm

Gbr. 4'13

(a)

Penyelesaian:

Perri-uan energi dalam bentuk (4.70)

adalah

- Wr= (hr- h.) i1. Kita memperoleh lrl sebesar


r , r(0.025. t2t 200 - T.J.fr
45M Nti/J
kplc,
.' nl rr

h = O,A, 1,, = r, ^
Nilai-nilai entalpi diperoleh dari Tabel C-3

Maka keluaran daya maksimumnya adalah Wr =


Kecepatan keluarrrya diperoleh ,.b.ru.

",
-t

"--0.0g-64-3

sebesar

h, = 3445,2

(.b)

I-

kllkg b = 2665,'7 kJlkg


*

{2665,7

3445,2)(4,544)

Ait'tPt

n(0,025 )2(200/0,08643)

Aflt

n(0,125)2i2.087

3542

kJ/s

atau 3,542 MW.

193 m/s

Maka perubahan energi kinetiknya adalah

6t\"r")=,o.roor(rs:':-t,l\

lu?

LKE

200':)

6250

rrs

atau

-6.25 kr/s

Nilai ini lebih kecil dari 0.1 persen dari perubahan entatpi sehirgga memang dapat diabaikan. Perubahan-perubahan energi
kinetik biasanya diabaikan dalam analisis turbin.

CONTOH 4.15 Tentukanlah kenaikan tekanan maksimum di dalam pompa l0 hp yang ditunjukkan dalam Gbr 4-14. Kecepatan
masuk dari air adalah 30 fusec.

\
/

dr=

Permukaan

kontlol

,L'I

Gbr. !-r4'14
uur'

Penyelesaian: Kita gunakan persamaan energi (4.68). Dengan mengabaikan perpindahan kalor dan

mengasumsikan

tidak terjadi kenaikan energi internal, kita dapat menentukan kenaikan tekanan maksimum. Jika perubahan energi potensial
diabaikan, persamaan energi menjadi

BAB 4]

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

1l

-,r\

''r
-W,=titlP2:'*';
2
\ p
^''l

Kecepatan 1/, diberikan dan 1! diperoleh melalui persamaan kontinuiras sebagai berikut:

p,A,rt,

T (l'5)2
= prAr1,/, L
[ry"]
4 J-(30) = + u2

:.,1/2= 13,33 ftlsec

Maka dengan menggunakan p -- 62.4 lbm/ft3. fluks massa. yang diperlukan di dalam persamaan energi. adalah
tir = pAt1t, =

(30) = 1s,21 lbmrsec

{62,4}t-r-Lr"
, *]

Melihat bahwa usaha pompa memiliki nilai negatif, persamaan energi menjadi

{_l0x5s0)

tt_lbf/sec = (10,21 lbm/sec)

[(P"

P,) lbflfr2

L ir.oiu*lrp

(13,332
3o?) ftzlsec2
(2)(32,21bm-ft/sec2-lbf)

di

mana faktor 32.2 lbm-ft/sec2-lbf diperlukan untuk mengkonversikan faktor energi kinetik ke dalam satuan yang benar.
Prediksi kenaikan tekanannya adalah

Pr- P, = \62.4\

ttg, '#ftff]

= 34,310

lbr/rtz

atau 238,3 psi

Perhatikan bahwa dalam contoh ini suku-suku energi kinetik dipertahankan karena adanya perb'edaan antara luas masuk dan
keluar; jika faktor ini diabaikan, kesalahan yang terjadi hanyalah sekitar 2 persen. Dalam kebanyakan aplikasi luas masuk dan
keluar biasanya siuna sehingga Vr= Vr'. tapi bahkan dengan adanya perbedaan luas sekalipun. seperti di dalam contoh ini,
perubahan-perubahan energi linetit dalim pompa atau turbin biasanya diabaikan dan G.7
digunakan.

ll

\ozel dan Difuser


Nozel adalah suatu alat yang digunakan untuk menaikkan kecepatan aliran fluida. Ini dilakukan dengan cara mengurangi
tekanan. Difuser adalah suatu alat yang menaikkan tekanan aliran fluida dengan cara mengurangi kecepatannya. Tidak
ada masukan usaha ke alat dan biasanya perpindahan kalor diabaikan. Jika lebih lanjut diasumsikan bahwa perubahan
energi internal dan energi potensial dapat diabaikan, persamaan energi menjadi
1,2

lt2

o=;-;.h,-h,

(4.72)

Berdasarkan intuisi kita memperkirakan bahwa nozel memiliki luas yang makin mengecil searah dengan aliran dan
difuser memiliki luas yang makin membesar searah dengan aliran. Memang demikian adanya untuk aliran subsonik di
mana 1./ < vERT. Untuk aliran supersonik di mana 't' > ,l kRT yang terjadi adalah kebalikannya; nozel memiliki luas yang
makin membesar dan difuser memiliki luas yang makin mengecil. Ini ditunjukkan dalam Gbr. 4-15.
Ada tiga persamaan yang dapat digunakan untuk aliran nozel dan difuser; energi, kontinuitas dan sebuah persamaan
proses, seperti misalnya untuk aliran adiabatik kuasi-kesetimbangan. Jadi, kita dapat memiliki tiga variabel yang tidak
diketahui di daerah keluar, jika kondisi-kondisi masuknya diberikan. Dalam aiiran supersonik dapat pula terjadi gelombanggelombang kejut atau aliran-aliran "tercekik" ("choked'). Aliran-aliran yang rumit seperti ini dibahas dalam bidang studi
mekanika fluida. Di sini kita hanya akan membahas situasi-situasi yang lebih sederhana.

Nozel

Difuser
(a) Aliran subsonik

(b) Aliran supersonik

Gbr. 4-15 Nozel dan difuser

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

72

[BAB 4

CONTOI{ 4.16 Udara mengalir melalui sebuah noze} supersonik yang ditunjukkan dalam Gbr. 4-16. Kondisikondisi masukaya
adalah 7 kPa dan 420'C. Diameter keluar nozel diahr sedemikian rupa sehingga diperoleh kecepatan keluar sebesar ?00 m/s.
Hitunglah (a) temperatur keluar. (D) fluks massa dan (c) diameter keluar. Asumsikan aliran adiabatik kuasi-kesetimbangan.

Gbr.4'16
Penyelesaian:
Untuk menentukan temperatur keluarnya kita menggunakan persamaan energi (4.72). Dengan menggunakan Aft =

(a)

cpLT.

tt

u:

,*CoTr=f+CoT2
Maka, dengaa menggunakan Ce

1001 ffkC'K, kita peroleh

t'l - u2
_
T2=
* r,

(,)

_
=ffiffi
4662

71X12

420

255"C

Untuk meoentukan fluks massanya kita harus mengetahui densitas di posisi masuk. Dari kondisi-kondisi masuk yang
diberikan kita memitiki

o'=&=

0,03520 kg/nf
7){6e3) =

p1A,U, = (0.0352)(nXO.tl2f+OOt = 0,4423 kgls.


Untuk menentukan diameter keluamya kita akan menggunakan persamaan kontinuitas PtAlt = PzLUz. tni membutuhkan
nilai densitas di posisi keluar. Nilai ini diperoleh dengan mengasumsikan aliran adiabatik kuasi-kesetimbangan.
Mengacu ke U.491. kita memperoleh

Maka fluks massanya adalah lrr

(c)

tr

pz= pr

.- "
= 10.03s2) (:;3)

\lltk-lt

(r?)

"''-') = 0.01784 ks/m3

Jadi,

,, "rplr' Prdlu,.

(o,o352xo,22x4oo)
=
(0,01?84X700)

0,O451 :.d,

= 0,212

atau 212

nm

Alat-alat penukar kalor (Heat Exchanger)


Suatu alat penting yang memiliki banyak aplikasi dalam engineering adalah alat penukar kalor. Alat penukar kalor
digunakan untuk memindahkan energi dari sebuah benda panas ke benda yang lebih dingin atau ke lingkungannya melalui
perpindahan kalor. Energi ditransfer dari gas-gas panas setelah terjadi pembakaran dalam sebuah pembangkit daya ke
air yang mengalir di dalam pipa-pipa boiler dan dari air panas yang keluar dari sebuah mesin mobil ke atmosfer, dan
generator-generator listrik didinginkan melalui air yang mengalir melalui saluran-saluran aliran internal.
Banyak alat penukar kalor yang menggunakan suatu saluran aliran di mana fluida masuk ke dalamnya dan kemudian
keluar dengan temperatur yang berbeda. Kecepatan aliran biasanya tidak berubah, penurunan tekanan melewati saluran
juga biasanya diabaikan, dan perubahan energi potensial diasumsikan nol. Maka persamaan energi menjadi

Q=

(hz

- h)it

(4.73)

karena tidak terjadi usaha di dalam alat penukar kalor tersebut.


Energi dapat dipertukarkan di antara fluida-fluida yang bergerak, seperti ditunjukkan dalam sketsa Gbr. 4-17. Untuk
sebuah volume kontrol yang memiliki unit kombinasi, yang diasumsikan terinsulasi, persamaan energi yang diterapkan

BAB 4]

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

t1

AQ

,n.r

,,,
------.I-=-=-=-=

lh.
--JI

(a) Unit kombinasi

(b) Volume kontrol terpisah

Gbr. 4-17 Alat penukar kalor

Gtlr. 4-18

Skema daya sederhana

pada volume kontrol dalam Gbr. 4-17a menjadi

0=

rita(ha2

ho) +

inB(hBz

- hB)

U.74)

Energi yang keluar dari fluida A ditransfer ke fluidrB melalui perpindahan kalor Q. Untuk volume kontrol yang ditunjukkan
dalam Gbr. 4-l7b kita memperoleh

Q= rhr(h62

- hs)

-Q=

ico(ho2

- ha)

(4.7s)

CONTOH 4.17 Suatu cairan mengalir pada 100 kg/s memasuki sebuah alat penukar kalor pada 450"C dan keluar pada
350'C. Kalor spesifik dari cairan tersebut adalah 1.25 kJ/kg."C. Air masuk pada 5000 kPa dan 20'C. Tentukanlah fluks massa
minimum dari air sehingga tidak seluruhnya menguap. Abaikan penurunan tekanan di sepanjang alat. Selain itu. hitung juga
laju perpindahan kalor.

Penyelesaian: Kita gunakan

persamaan energi

4.74)

tilrcp(Trt

- h,2l = tix*(h*2 h.)

sebagai ti"t,(hil

Trrl = ti1*(h^2-

h,,,), atau

Dengan menggun*kaa nilai-nilai yang diberikan, kita memiliki (gunakan Tabel C-4 untuk memperoleh lr,1)
(100X1.25)

x (450 -

3501

= ri1*(2792.8

- 88.7) :.ir,.

= 4.623 yr1"

di

mana kita telah mengasumsikan keadaan uap jenuh untuk uap yang keluar untuk memperoleh enralpi keluar maksimum
yang diijinkan. Perpindahan kalor diperoleh dengan menggunakan persamaan energi (4.751 yang diaplikasi pada salah satu
volume kontrol.

Q= rit,(h*2- h*t) = (4.623)(2792,8

88,7)

12 500

kW

atau 12,5 MW

Siklus Daya dan Refrigerasi


Pada saat energi dalam bentuk kalor dipindahkan ke suatu fluida kerja, energi dalam bentuk usaha dapat diambil dari
fluida tersebut. Usaha tersebut dapat dikonversikan menjadi energi dalam bentuk listrik, seperti misalnya yang dilakukan

74

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

Gbr. 4-19 Skema refrigerasi

IBAB 4

sederhana

dalam sebuah pembangkit daya, atau ke bentuk mekanik, sepefli misalnya yang dilakukan dalam sebuah mobil. Secara
umum, konversi-konversi energi yang demikian diperoleh melalui sebuah siklus daya. Salah satu siklus demikian ditunjukkan
dalam Gbr. 4-18. Dalam boiler (sebuah penukar kalor) energi yang tersimpan dalam bahan bakar dipindahkan melalui
kalor ke air yang masuk, sehingga menyebabkan uap bertekanan tinggi keluar dan masuk ke turbin. Sebuah kondensor
(sebuah penukar kalor lainnya) melepas kalor dan sebuah pompa menambah penumnan tekanan melervati turbin.
Energi yang dipindahkan ke fluida kerja di dalam boiler dalam siklus daya sederhana dalam Gbr. 4-18 adalah energi
yang tersedia untuk konversi menjadi usaha yang dapat digunakan; ini adalah energi yang harus dibeli. Efisiensi termal
q didelinisikan sebagai rasio antara usaha netto yang dihasilkan terhadap masukan energi. Dalam siklus daya sederhana
yang dibahas rasio ini adalah

w,-w,

n='o^

(4.76)

Dalam pembahasan mengenai hukum kedua termodinamika nanti. kita akan menunjukkan bahwa terdapat suatu limit
atas untuk elisiensi termal dari suatu siklus daya terlentu. Terlepas dari itu. efisiensi termal merupakan suatu kuantitas
yan-e ditentukan semata-mata hanya oleh pertimbangan-pertimbangan energi hukum pertama.
Komponen-komponen lain dapat digabungkan dalam suatu rangkaian seperti yang ditunjukkan dalam Gbr. 4-19,
lang menghasilkan sebuah siklus refrigerasi. Kalor dipindahkan ke fluida kerja (refrigeran) di dalam evaporator (suatu
penukar kalor). Fluida kerja kemudian ditekan oleh kompresor. Kalor dipindahkan dari fluida kerja di dalam kondensor
dan kemudian tekanannya diturunkan secara tiba-tiba di dalam katup ekspansi. Siklus refrigerasi dapat digunakan untuk
menambahkan energi ke sebuah benda (perpindahan kalor
benda (perpindahan kalor 0a)

Q)

atau dapat digunakan untuk mengambil energi dari sebuah

Perhitungan efisiensi termal dari suatu siklus refrigerasi tidak diperlukan karena objektifnya adalah tidak untuk
melakukan usaha tapi untuk melakukan perpindahan kalor. Jika kita mengambil energi dari sebuah benda, tujuan kita
adalah untuk menciptakan perpindahan kalor maksimum dengan input kerja yang minimum. Untuk mengukurnya, kita
mendeflnisikan koefisien kinerja (coeJficient of perfurmance - COP) sebagai

coP

o_

- -.:4,
=
w
comp

o-

a",- O"

g.7n

Jika kita menambahkan energi ke sebuah benda, tujuan kita adalah, sekali lagi, untuk melakukannya dengan input usaha
r an,e minimum. Dalam kasus ini koeflsien kinerjanya didefinisikan sebagai

coP =

o- =

w}o

b-

+l o,

4l8t

Sebuah benda yang dapat dioperasikan dengan objektif yang kedua ini disebut pompa ktlor; disebut refrigerator hanya
jika dioperasikan dengan objektif yang pertama.
Seharusnya dapat jelas dilihat dari definisi-deflnisi yang diberikan bah'"va efisiensi termal tidak dapat menjadi lebih
besar dari satu tapi koefisien kinerja dapat menjadi lebih besar dari satu. Jelaslah bah"va objektif dari seorang insinyur

Itdalah untuk memaksimalkan salah satu

di

antara keduanya dalam sebuah rancangan. Efisiensi termal dari sebuah

B\B

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

4]

75

pembangkit daya adalah sekitar 35 persen; efisiensi termal dari sebuah mesin mobil adalah sekitar 20 persen. Koefisien
kinerja dari sebuah refrigerator atau pompa kalor berkisar antara 2 sampai 6, di mana pompa kalor memiliki nilai-nilai
r ang lebih besar.
CONTOH 4.18 Uap meninggalkan boiler dari suatu siklus daya uap sederhana pada 4000 kPa dan 600'C. Uap tersebut keluar
dari rurbin pada 20 kPa sebagai uap jenuh. Uap kemudian keluar dari kondensor sebagai air jenuh. (Lihat Cbr. 4-20). Tentukan
efisiensi termalnla jika tidak terjadi penurunan tekanan di sepanjang kondensor dan boiler.
Penyelesaian: Untuk menentukan efisiensi termal kita harus menghitung kalor yang dipindahkan ke air di dalam boiler.
usaha yang dilakukan oleh turbin dan usaha yang dibutuhkan oleh pompa. Kita akan melakukan perhitungan untuk I kg uap
karena massanya ridak diketahui. Perpindahan kalor boiler adatah. dengan mengabaikan perubahan-perubahan energi kinetik
dan polensial. Qs = ht - irr. Untuk mencari lz, kita asumsikan bahwa pompa hanya menaikkan tekanan saja Uihat t4.71)l:
wr

(P2

P1)v = (4000

a000 kPa

20X0,001)

3,98 kJ/kg

20kfa
x=

61
v

4000 kPa

o^

Gbr. 4-20
Dari persamaan t4.70). entalpi ft, kemudian didapat sebagai

i, -

It, = w, +

3.98

251.4 = 255.4 kJ/kg

di mana h, diasumsikan sebagaimana yang dimiliki air jenuh pada 20 kPa. Dari tabel uap, kita mendapatkdn

hr=

3647 ktlkg.

Hasilnya
Qs

Output usaha dari turbin adalah w. =

t-

o,

="

3674

3674

nu*' =

255.4

2610

= 3420 kJ/kg
064 kJ/kg. Maka. efisiensi termalnya adalah

"ff'oo = o'3lo

atau 3l'o7c

Catat bahwa usaha yang dilakukan pompa bisa diabaikan tanpa perubahan yang berarti pada hasil akhirnya.

-{liran Transien
Jika asumsi aliran tunak yang disebutkan sejauh ini tidak berlaku, maka ketergantungan berbagai properti terhadap
riaktu harus diperhitungkan. Pengisian sebuah tangki kokoh dengan gas dan pelepasan gas dari sebuah tangki bertekanan
merupakan contoh-contoh yang akan kita bahas.
Persamaan energinya dituliskan sebagai

o-

w, =

",(':

+ szz +

r,) - *,

(4.79)

Kita akan menganggap bahwa faktor-faktor energi kinetik dan potensial dapat diabaikan sehingga E..u hanya terdiri dari
energi internal. Soal pefiama yang ingin kita pelajari adalah pengisian sebuah tangki kokoh, seperti yang digambarkan
dalam Gbr. 4-21. Tangkr tersebut hanya memiliki satu lubang masuk. Tanpa adanya usaha poros persamaan energi
Jisederhanakan menjadi

O=

erm)

- h,

h,

(4.80)

16

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

IBAB

m, = massa awal dalam v.k


m, = massa akhir dalam v.k

Gbr. 4-21 Pengisian sebuah tangki kokoh

Di mana m adalah massa dari volume kontrol Jika kita kalikan persamaan tersebut dengan dt dan mengintegrasikannya
dari suatu waktu awal /, ke suatu waktu akhir t, kita memiliki

Q=uflr-u,m,-mrh,
di mana
ml = massa yang masuk
' frl = massa akhir dalam volume kontrol
fri = Inassa awal dalam volume kontrol

(4.81)

Selain itu, untuk proses pengisian ini entalpi ft, diasumsikan konstan di seluruh interval waktu.
Persamaan kontinuitas untuk situasi aliran tak-tunak mungkin diperlukan dalam proses penyelesaiannya. Karena
massa akhimya adalah sama dengan massa awal ditambah dengan massa yang masuk, ini diekspresikan sebagai

mf=mi+ml

(4.82)

Selanjutnya perhatikan pengosongan tangki bertekanan. Soal ini lebih rumit daripada pengisian tangki karena propertiproperti di daerah keluar tidak konstan di seluruh interval waktu yang diinginkan; kita harus memperhitungkan variasi
variabel-variabel terhadap waktu. Kita akan mengasumsikan tangki yang terinsulasi, sehingga tidak terjadi perpindahan
kalor, dan sekali lagi mengabaikan energi kinetik dan energi potensial. Dengan mengasumsikan tidak adanya usaha poros,
persamaan energi menjadi

o = *@m) + il)lP)v2+ uz)


dt
di mana m adalah massa di dalam volume kontrol. Dari persamaan kontinuitas,
dm

dtz =

(4.83)

(4.84)

-lfl^

Jika ini dimasukkan ke dalam (4.83), kita memperoleh


d(um) = (Prv, + ur) dm

(4.8s)

Kita akan mengasumsikan bahwa gas keluar melalui sebuah bukaan katup yang kecil, seperti ditunjukkan dalam Gbr.
4-22. Tetap di bagian hulu dari katup terdapat luas A, dengan properti-properti Pr, v, dan ur. Kecepatan di daerah keluar
ini diasumsikan cukup kecil sehingga P2,v2dan u, kira-kira sama dengan kuantitas-kuantitas di dalam volume kontrol.
Dengan menggunakan asumsi ini (4.85) meniadi
d(um) = (Pv

u') dm

Gbr. 4-22 Pengosongan tangki bertekanan

(4.86)

BAB 4]
Dengan menganggap d(um)

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

= u dm + m du, diperoleh hasil

mdu=Pvdm

e.8n

Selanjutnya kita akan membatasi diri dengan gas yang berperilaku seperti gas ideal. Untuk gas semacam itu du = C" dT
dan Pv = RI, dan kita memperoleh

mC, dT = RT dm

(4.88)

$ar-a*
R T_M

(4.8e)

Ini dituliskan dalam bentuk

vang dapat diintegrasikan dari keadaan awal, yang ditandai dengan subskrip
subskrip I Diperoleh hasil

CT,m'
O',, 1-t
di mana kita telah menggunakan CJR = ll(k
untuk menuliskan

l, ke

keadaan akhir, yang ditandai dengan


r)

mi,
-

atau

",r,=l?)"r

(4.90)

1); lihat (4.31). Dalam bentuk rasio tekanan, (4.50) memungkinkan kita

.r',=(?,)'r

(4.e1)

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

18

[BAB 4

143,0 kg

Untuk memperoleh temperatur

**

(4.e0);

::l:.:nggunakan
lm'\k-t
u
,r = ,,\i,)
= (298) ql43l2338r0.4 = 9i.46 K

atau

t1c ca^

-t75,5.C

Seseorang yang dengan tidak sengaja terkena aliran gas dari sebuah tangki bertekanan akan mengalami pembekuan (yang
dapat ditangani seperti luka bakar).

Soal-soal dengan PenyelesaiannJa


4.1

Sebuah mobil berbobot 1500 kg melaju pada 30 m/s dihentikan dengan cara menumbukkannya dengan sebuah peredam kejut
(shock absorber) yang terdiri dari sebuah piston dengan lubangJubang kecil yang bergerak di dalam sebuah silinder yang berisi
air. Berapa banyakkah kalor yang harus dikeluarkan dari air untuk mengembalikannya ke temperatur awalnya?

Dengan bergeraknya piston di dalam air, terjadi usaha yang disebabkan oleh kekuatan tumbukan yang bergerak bersama
dengan piston. Besamya usaha yang dilakukan adalah sama dengan perubahan energi kinetik, yaitu.

w = mt, =
|

(;)

(1500)(30), = 675 ooo

Hukum pertama untuk sebuah siklus mengharuskan kalor sebesar ini dipindahkan dari air untuk mengembalikannya ke temperatur

awalnya: jadi Q = 675 kJ.


4.2

Sebuah piston bergerak ke atas sejauh 5 cm sementara kalor sebesar 200 J ditambahkan (Gbr. 4-23). Hitunglah perubahan energi
internal dari uap jika pegas pada awalnya tidak teregang.

l-

20

cm------>i

Gbr. 4-23
Usaha yang dibutuhkan untuk mengangkat beban dan menekan pegas adalah

w = (ms)

+ @,,*)(A)(h)

|rt

= (60xe,81x0,0s) +

(s0 000x0,0s)2 + (100

*r, Iq21]

(0,05) = 250

Hukum pertama untuk suatu proses tanpa perubahan energi kinetik atau potensial adalah

O-W=A,U
Jadi, kita memperoleh LU

4.3

200

250 =

50

J.

Sebuah sistem melalui sebuah siklus yang terdiri dari tiga proses yang tertera dalam tabel. Hitunglah nilai-nilai yang masih hilang.
Semua kuantitas memiliki satuan kJ.
Proses

7+2
2+3
3+1

AE

100

100

-50

100

-200

BAB 4]

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

Gunakan hukum pertama dalam bentuk Q

a
Jika diaplikasikan pada proses 3

100

79

LE. Jika diaplikasikan pada proses 1

100

.'.4 = 200 kJ

-200

.'.r/ = 300 kJ

2, kita memperoleh

1, hasilnya adalah

100

d=

Makausahanettonyaadalahll4z=Wrz+Wz_t*Wt_t=100-50+300=350kJ.Hukumpertamauntuksebuahsiklus
mengharuskan

2Q

=2W

200 +

b+

100 =

Akhirnya, dengan menerapkan hukum pertama kepada proses 2

1.4

.'.b = 50 kJ

3 memberikan

50-(-50)=c
Perhatikan bahwa, untuk sebuah siklus,

350

.'.c=100kJ

IM = 0; bahkan ini sebenamya dapat digunakan


.'.c= 100kJ
IAE= 100 + c-200=0

untuk menentukan nilai c:

Sebuah baterai 6 V yang terinsulasi menghasilkan arus 5 A selama 20 menit. Hitunglah perpindahan kalor yang harus terjadi
untuk mengembalikan baterai tersebut ke temperatur awalnya.
Usaha yang diiakukan oleh baterai adalah Wr_, = VILr = (6X5X20)(60)l = 36 kJ. Menurut hukum pertama, ini harus sama
dengan - (.Ur.- Ur) karena Q, z = 0 (baterai terinsulasi). Untuk mengembalikan baterai ke temperatur awalnya, untuk proses
kedua ini di mana tidak ada usaha yang dilakukan, hukum pertama memberikan

Q.-,-4t=LU=Ilt-Ilz
Oleh karena,

4.5

Q,

r = + 36 kJ, di mana tanda positif mengindikasikan bahwa kalor harus dipindahkan ke baterai.

Sebuah kulkas diletakkan di dalam sebuah ruangan yang terinsulasi; kulkas tersebut memiliki sebuah motor 2 hp yang menggerakkan
sebuah kompresor. Selama selang waktu 30 menit kulkas tersebut menghasilkan pendinginan sebesar 5300 kJ di ruang yang
didinginkan dan pemanasan sebesar 8000 kJ dari koil-koil yang terletak-di belakang kulkas tersebut. Hitunglah kenaikan energi
intemal di dalam ruangan tersebut.

Dalam soal ini kita memperlakukan ruangan yang terinsulasi tersebut sebagai sistem. Kulkas hanyalah merupakan sebuah
di dalam sistem tersebut. Satu-satunya perpindahan energi yang melintasi batas sistem terjadi melalui kabel-kabel
listrik dari kulkas tersebut. Untuk ruangan yang terinsulasi (Q = 0) hukum pertama memberikan
komponen

gf-w=tu

Jadi, AU =

4.6

-(-2

Sebuah volume
sebesar 8

hp)(0,7a6 kWhp) (1800 s) = 2686 kJ

2 ft3

yang kokoh berisi air pada 120"F dengan kualitas sebesar 0,5. Hitunglah temperatur akhirnya jika kalor

Btu ditambahkan.

Hukum pertama untuk suatu proses mengharuskan bahwa


menggunakan volume spesifik sebagai berikut:
v-r

W = m Aa. Untuk menghitung massanya, kita harus

=vt+ x(vr- 9 = 0,OtO + (0,5)(203,0 -

* =- v1:-=

.
.'.m

l.lJ

0,016)

101,5 ft3/lbm

= 0.0197 lbm

Untuk sebuah volume kokoh usaha yang dilakukan adalah nol karena volumenya tidak berubah. Jadt, Q = m Lu. Nilai dari energi
internalnya adalah

ur = uf + xufs - 87,99 + (0,5X961,9) = 568,9 Btu/lbm


Energi internal akhimya dihitung dari hukum pertama:
8 = 0,0197 (u,

- 568,9)

Lu,

Nilai ini lebih kecil dari ur; oleh karena itu, keadaan 2berada dalam

975 Btu/lbm

daerah basah dengan vz

prosedur coba-coba untuk menentukan keadaan 2:

At 7 =

At 7 =

l40oF:
101,5 = 0,016 + x2O22,9 - 0,016) :.xr= Q,g)g
975 = 108 + 948,2x, :.x2 = 0,914
150"F:

101,5 ft3/lbm. Ini memerlukan

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

80

[BAB 4

96,99 sedikit superheat


975 = 118 + 941,3x, :.xz= 0,912
ve

Jelaslah bahwa keadaan 2 terletak antara 140"F dan 150'F. Karena kualitas tidak sensitif terhadap energi internal, kita mencari
I, sehingga vs = 101,5 ft3/lbm:

rz=
ini

Temperatur yang sedikit lebih rendah dari

4.7

t5o

(W,r,- nun) tto) = ,o*'.

T, = 14'7'F.

adalah

Sebuah piston bebas gesekan memberikan tekanan konstan sebesar 400 kPa di dalam sebuah silinder yang berisi R134a dengan
kualitas awal sebesar 80 persen. Hitunglah temperatur akhimya jika kalor sebesar 80 kJ/kg dipindahkan ke silinder.

Entalpi awalnya diperoleh dengan menggunakan nilai-nilai dari Tabel D-2 sebesar

ht = hf + xrhrr = 62,0 + (0,8)(190,32) = 214,3

Hkg

Untuk proses tekanan konstan ini, hukum pertama mengharuskan


Q

Dengan menggunakan Pz

- ht

= hz

80 = hz

400 kPa dan hz

- 214'3 :'h,

= 294,3 y11yt

= 294,3 kJ/kg, kita melakukan interpolasi di

dalam Tabel D-3 untuk

memperoleh

r,
4.8

(2!!;
!!) r,o, * 5o = 52,6"C
\ 301,5 -29r,81'-"'

Sebuah rangkaian piston-silinder berisi 2 kg uap yang awalnya pada 200'C dan kualitas 90 persen. Volume menjadi
lipat sementara temperatur dijaga konstan. Hitunglah kalor yang harus dipindahkan dan tekanan akhimya.

Hukum pertama untuk proses tekanan konstan ini adalah Q


awalnya masing-masing adalah

W=

m(ur- u).

tiga kali

Volume spesifik and energi internal spesifik

vr = 0,0012 + (0,9)(0,1274 - 0,0012) = 0,1148 m3/kg


,r = 850,6 + (0,9)(2595,3 - 850,6) = 2421 kllk9
Dengan menggunakan Tz= 2OO"C dan
memperoleh tekanan akhir P, sebesar

v, = (3)(0,1148) = 0,34M m3&g, kita

Pz = 0,8

-f##ffir)

melakukan interpolasi

di

dalam Tabel C-3 dan

ro,rr = 0,617 MPa

Kita juga dapat melakukan interpolasi untuk memperoleh energi internal spesiflknya sebesar

uz=

2638,e

(2638s

2630,6)

(tjffi

= zo:s.z

urte

Untuk memperoleh perpindahan kalor kita harus mengetahui usaha l4z. Estimasi dilakukan dengan menggunakan kertas
grafik dengan menggambarkan P vs. v dan melakukan integrasi secara grafis (menghitung kotak-kotak). Besamya usaha adalah
dua kali lipat dari luas ini karena m - 2 kg.Dengan melakukan ini, kita memperoleh

w = (2)(228) = 456 kJ
Jadi Q

4.9

W + m(u,

u1)

a56 + (2)(2638,2

2421) = 890 kJ

Berikan estimasi kalor spesifik tekanan konstan dan kalor spesifik volume konstan untuk R134a pada 30 psia dan 100'F.
Derivatif-derivatif kita tuliskan dalam bentuk selisih-finit (finite difference) dan dengan menggunakan nilai-nilai di kedua
sisi dari 100'F untuk memperoleh tingkat akurasi yang lebih tinggi kita memperoleh

c,

,,

#= tr!#]l#

= 0,21e Btu/lbm-'F

#=

= o.re7 Btu/rbm-'F

"t'1;;_'33't'

4.10 Hitunglah perubahan entalpi udara yang dipanaskan dari 300 K hingga 700 K jika

(a)
(b)
(c)
@

1,006 kJ/kg''C

Cp

Cp

= 0,946 + 0,213

10-3r

0,031

x lOat'

kJ/kg'"C

Tabel-tabel uap digunakan.


Bandingkan perhitungan dari (a) dan (b) dengan (c).

BAB 4I

(a)

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA


Dengan mengasumsikan kalor spesifik konstan, kita memperoleh

Lh =

(b)

Cp(Tz

- T) = (1,006X700 - 300) = 402,4 kJlkg

Jlka Cn bergantung pada temperatur, kita harus melakukan pengintegrasian sebagai berikut

oo=f, crdr=I:
(c)
@

81

(0,946 + 0,213

10-37

0,031

x 104t')

dT

417,7

kilkg

Dengan menggunakan Tabel E-1, kita memperoleh A/z = hr- hr='713,27 - 300,19 = 413,1 kJ,&g.
Asumsi kalor spesifik konstan memberikan tingkat kesalahan -2,59 persen; persamaan untuk C, menghasilkan tingkat
kesalahan +1,11 persen. Ketiga metoda yang digunakan memberikan hasil yang cukup baik untuk soal ini.

,1.11 Enambelas es batu, masing-masing dengan temperatur


-10oC dan volume 8 mililiter, ditambahkan ke 1 liter air pada 20"C dalam
sebuah penampung yang terinsulasi. Berapakah besarnya temperatur seimbangnya? Gunakan (Cr)., = 2,1 kJlkg.'C.

Asumsikan bahwa seluruh es mencair. Es menghangat sampai 0oC, mencair pada 0'C dan kemudian menghangat hingga
temperatur akhir 7r. Air mendingin dari 20'C hingga ke temperatur akhir Tr. Massa dari es dihitung sebesar

rika.J;:-i---*:?*t'--;:,::::,,-i

di mana r;, diperoreh dari rabel C-5

Energi yang diterima oleh es = energi yang dilepas oleh air


m,l(C i LT + h.f + (.C p),LT) = m*(C p),LT
)

0,1174tQ,1)(t0) + 320 + (4,8lXr,

- 0)l = (1000 x
Tz = 9'33"C

10r)(4,18X20

7,)

4.12 Sebuak balok tembaga seberat 5 kg pada 300'C ditenggelamkan ke dalam 20 liter air pada 0'C yang tersimpan di dalam sebuah
tangki terinsulasi. Berikan estimasi temperatu kesetimbangan akhirnya.
Kekekalan energi mengharuskan energi yang dilepas oleh balok tembaga diserap oleh air. Ini diekspresikan sebagai

r),(LT), = m,(C r),( LT),


Dengan menggunakan nilai rata-rata C, dari Tabel B-4, kini menjadi
m,!C

(5X0,39)(300

- T) = (0,02X1000X4,18)(72 - 0)

:.7, = 6,94'g

-1.13 Dua pon udara ditekan dari 20 psia hingga 200 psia sementara temperatumya dijaga konstan pada 100'F. Hitunglah perpindahan
kalor yang diperlukan untuk menyelesaikan proses ini.

Jika kita mengasumsikan udara sebagai gas ideal, hukum pertama mengharuskan
Q

= w + kC = mRr tn'r'.= ,, tumr (s:.: ,JHqi) rsoo' Rr (r], nllilr) ,, :1*

-l'76,7 Btu

{.14 Helium tersimpan di dalam

sebuah volume kokoh 2 m3 pada 50"C dan 200 kPa. Hitunglah besarnya perpindahan kalor yang
dibutuhkan untuk menaikkan tekanannya menjadi 800 kPa.

Untuk proses volume konstan ini besarnya usaha adalah nol. Dengan demikian. hukum pertama memberikan

e = mLu = mC, LT = tlU C1f, - f r)


Hukum gas ideal, PV = mRT, memungkinkan kita untuk menuliskan

P,

\=i-

P,

200

800

58=t

"'rz=12e2K

Maka besarnya perpindahan kalor, dengan menggunakan nilai-nilai dalam Tabel B-2,
r)OOu7l

o = egix32,

(3'1t6t\1292 -323) = 1800 kJ

:1.15 Udara

di dalam silinder sebuah kompresor udara dilekan dari 100 kPa hingga l0 MPa. Berikanlah estimasi temperatur akhirnya
dan besarnya usaha yang dibutuhkan jika udara pada awalnya berada pada 100'C.
Karena proses ini terjadi cukup cepat, kita mengasumsikan proses adiabatik kuasi-kesetimbangan. Maka

rz

rt(?)-

"'o

1373y

'q#o)"-

r)/r'a

13e0 K

82

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA


Besarnya usaha diperoleh dengan menggunakan hukum pertama dengan

B = Q1

- T) = -(0,717)(1390 -

w = -L.u = -C,(Tt

IBAB 4

373) = *729

kllkg

Perhitungan dilakukan untuk usaha per unit massa karena besamya massa (atau volume) tidak diberikan.

4.16 Nitrogen pada 100'C dan 600 kPa berekspansi sedemikian rupa sehingga dapat diaproksimasikan dengan suatu proses politropik
dengan n = 7,2 llihat (4.52)1. Hitunglah besarnya usaha dan perpindahan kalor jika tekanan akhirnya adalah 100 kPa.
Temperatur akhirnya diperoleh sebesar

=r.r7JrIloo1ir':-rrr':
=(r/r)
(aool =216'7K

r.=7,(Pz\"

rP,/

Volume spesif,knya adalah

,,

=+ - (0,2y1\(373)

= 0,1846

m3iks

,r=T =@K@=

0,822 m3ikg

Maka besarnya usaha adalah [atau gunakan (4.53)]

(600x0'184u'',,
Hukum

(+)

(0'822-0'2

0'1846421

143 kr^(s

perrama;i-:- ::!:;:=
q-w = Lu= C,(Tz-T)

143 = (0,745)(276,'/

-373) :.q ='71,3kllkg

4.17 Berapakah besarnya usaha yang harus dilakukan oleh roda dayung dalam Gbr. 4-24 untuk mengangkat piston sejauh 5 inci?
Temperatur awalnya adalah 100'F.

I
I
10"

t--------------------------_t
Gbr.4-24

Hukum pertama, dengan Q = 0, adalah


W=

LU

atau

-PALb

Wauyung

= mC,(72

- T)

Besamya tekanan diperoleh dari penyeimbangan gaya-gaya pada piston:

14.7

115.
1tl4)'

18.18 psia

Massa udara diperoleh dari hukum gas ideal:

*=

PV
RT

( 1 8,

8X 1 aaXn)(q2

Oq n'/

28

= 0,0255 lbm

(s3,3)(s60)

Temperatur Tradalah

pf (18,r8)(144)(n)(4)2(15111728 840.R
r^ =
=
'2- mR _(00255x533)
-

Akhimya, usaha yang dilakukan oleh roda dayung adalah sebesar


wduy,ng

PALL- mC,(72-Tr) = -

(18,18)(nXa)2{SttZl)

(0,0255)(0,i71X778)(840

560)

= -1331 ft-lbf
i:

B\B

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

4]

83

1.18 Untuk siklus dalam Gbr. 4-25 tentukanlah besarnya'keluaran usaha dan perpindahan kalor netto jika 0,1 kg udara tersimpan di
dalam suatu rangkaian piston-silinder.
P (kPa)

(m3)

Gbr. 4-25
Temperatur-temperatur dan V., adalah

r,

P#

'' =PrV,
- P, -

V^

a$ffi
(800X0,08)

loo

278,7

= rz=

rz

fffi

2230

0,64 m3
rrr
=
- u'u+

Dengan menggunakan deflnisi usaha untuk setiap proses, kita memperoleh

wr -z=

w3- t = Ptvt

wr-3= n nr nefi=

- v\)=

r 1001t0.08

Maka besarnya keluaran usaha adalah Wnetto= 0


untuk suatu siklus memberikan kita

(0.1)(0.287){2230) 1n133

tl

= 1::,t

0.64) = -56 kJ

133,1

Qn"t

56,0 = 77,1 kJ. Karena ini merupakan siklus lengkap, hukum pertama

= 77,1 kJ

Wn"t

{.19 Air memasuki

sebuah radiator melalui sebuah selang berdiameter 4 cm pada 0,02 kg/s. Air tersebut mengalir ke bawah melalui
saluran-saluran berbentuk persegiempat dalam perjalanannya menuju pompa air. Setiap saluran berukuran 10 x 1 mm dan terdapat
800 saluran di daerah potongan (cross section). Berapa lamakah waktu yang dibutuhkan oleh air untuk bergerak dari atas sampai
ke dasar radiator yang memiliki tinggi 60 cm ini?

Kecepatan rata-rata melewati saluran diperoleh dari persamaan kontinuitas, dengan menggunakan pui.

rit=pit,A,=pr1 rA,

"''1 , ---til
prA,

1000 kg/m3:

.=0.0025m/s
- "'""

1000)l(800x0.0t
-!,,^q' x0rn0{ )l

Waktu yang dibutuhkan untuk bergerak sejauh 60 cm pada kecepatan konstan ini adalah

4.20 Sebuah tangki 10 m3 diisi dengan uap pada r.;;;.';:;.';;::-;:"r,m


tangki meralui sebuah pipa berdiameter
10 cm. Tentukanlah laju perubahan densitas di dalam tangki ketika kecepatan uap di dalam tangki adalah 20 m/s.
Persamaan kontinuitas dengan satu lubang masuk dan tanpa lubang keluar adalah

P/11',

llihat (4.56)):

dm,
:L:

Karena m,r = pV, di mana V adalah volume dari tangki, ini menjadi

, o: =i

o,,

to':, = 6rlo, t:rrr0.05r2t20r o!, = r.ooou kg/m3.s

4.21 Air masuk ke dalam

sebuah saluran berukuran lebar 4 ft dan panjang lz inci denganfluks massa sebesar I5 lbm/sec. Air tersebut
keluar dengan distribusi parabolik 1()) = t,_ut. 1t - y2lh21 di mana h adalah setengah dari tinggi saluran tersebut. Hitunglah tlu*.
du, t',uru-.u,u, kecepatan rata-rata di daerah potongan manapun dari saluran tersebut. Asumsikan bahwa air sepenuhnya me.rgtii
saluran tersebut.

Fluks massa diberikan oleh

= pATruru,rur; jadi,
ti1 _
1,
l,,ru-,^,u _
=

iA=

15

roz.+lt+xtiult=

1.442 lttsec

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

84

Di

daerah keluar

[BAB 4

profll kecepatannya adalah parabolik. Maka fluks massa, yang adalah konstan, memberikan kita

h-JoprdA
fh

=p

J,',.*,

(, -

4dy

;])

162.41(4r.uk,)

- #,]' - h =

[r

t62.4tt4,.*.,

lto"l'ot']

i.t'-ut. = 2,l63ftlsec
4.22 Rl34a memasuki sebuah katup pada 800 kPa dan 30"C. Tekanan di bagian hilir dari katup terukur sebesar 60 kPa. Hitunglah
energi internal di bagian hilir.
Persamaan energi melewati katup, jika kita mengenali bahwa perpindahan kalor dan usaha adalah nol, adalah h, = hr.
Nilai entalpi sebelum masuk ke katup adalah nilai dari cairan terkompresi. Entalpi dari cairan terkompresi pada intinya adalah
sama dengan entalpi dari cairan jenuh pada temperatur yang sama. Jadi, pada 30'C dalam Tabel D-1, ftr = 91,49 kJ/kg. Dengan
menggunakan Tabel D-2 pada 60 kPa kita memperoleh

hz

91,49 = h, + xrhrr = 3,46 +

227,27x,

.'.x2

= 0,398

Maka energi intemalnya adalah


tt2

= uf + xr(u,

- *)

= 3,14 + 0'398[(206,12

3,14)] = 83,9 kJ/kg

4.23 Tekanan dari air 200 kg/s akan dinaikkan sebanyak 4 MPa. Air masuk melalui sebuah pipa berdiameter 20 cm dan keluar melalui
sebuah pipa berdiameter 12 cm. Hitunglah daya minimum (dalam hp) yang dibutuhkan untuk mengoperasikan pompa tersebut.
Persamaan energi (4.68) memberikan kita

/
,i,
-tu, = (Xa

",2 ",2\
,. , ,' ')

Kecepatan masuk dan keluar dihitirng sebagai berikut:


t

'

fr,=

(rooo2flrxo.D:

= 6'366

m/s 'r = \
r=

200
(1000XrXO,06)2

17,68 m/s

Maka persamaan energi memberikan

w-=
"p-

ooo
-""1[+ ooo
1000+

(17.68)2

-200

(6.366)2']

- ,r,

,oo

arau

ll,e

hp

Catatan: Perhitungan daya di atas memberikan suatu nilai minimum karena kita telah mengabaikan peningkatan energi internal.
Selain itu, perubahan energi kinetik hanya sebesar 3 persen dariW, sehingga dapat diabaikanjuga.
4.24 Sebuah hidroturbin dioperasikan dengan menggunakan arus di mana terdapat aliran. air sebesar 100 kgis. Berikanlah estimasi
besamya keluaran daya maksimum jika turbin tersebut berada dalam sebuah bendungan di mana jarak dari permukaan reservoir
ke lubang pembuangan adalah 40 m.
Persamaan energi(4.68),jika perubahan-perubahan energi kinetik diabaikan, mengambil bentuk

-lV, = ritg(:z-:,), di mana

kita telah mengasumsikan bahwa tekanan di permukaan air di atas dan di bawah bendungan adalah tekanan atmosfer. Maka
besarnya keluaran daya maksimum adalah

I,i/r = -(100)(9,81)(-40) = 39 240

atau 39,24 kW

4.25 Sebuah turbin menerima uap superheat pada 800 psia dan 1200'F dan membuangnya sebagai uap jenuh pada 2 psia (Gbr.4-26).
Perkirakanlah besarnya keluaran daya (dalam hp) jika fluks massanya adalah 1000 lbm/menit. Selain itu, hitung juga kecepatan

di lubang keluar.
800 psia

----------+
1200'F

Gbr.4-26

i!

t
'g

diameter 4 ft

*
a
&

BAB 4]

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

85

Dengan mengasumsikan perpindahan kalor nol, persamaan energi (4.6Q memberikan kita

-frr= tit(hz- h1) = (*3t)

(1116,1

1623,8)

-8462

Btu/sec

atau 11 970 hp

di mana nilainilai entalpinya diperoleh dari Tabel C-38 dan C-2E Melalui (4.58),
(173'75)(1900i60)

'uz=4
A-

n(2)2

= 230 ftlsec

4.26 Udara masuk ke dalam sebuah kompresor pada kondisi atmosfer 20'C dan 80 kPa dan keluar pada 800 kPa dan 200'C. Hitungtah
laju perpindahan kalor jika masukan dayanya adalah 400 kW. Udara keluar pada 20 rt/s melalui sebuah lubang pembuangan
berdiameter 10 cm.
Persamaan energi, yang mengabaikan perubahan-perubahan energi kinetik dan potensial, adalah Q
fluks massanya dihitung sebesar
7i,1

Iadr Q= (0,9257)(1,00)(2OO

= pAU =

20) + (-400)

ou =

{r
=

-233,4

to.r$%rr)(rrx0.0s)2(20)

kW.

Ws

= tilcp\Tl2- T);

= 0.9257 ksts

Perhatikan bahwa masukan dayanya adalah negatif, dan perpindahan

kalor negatif mengindikasikan bahwa kompresor tersebut kehilangan kalor.

4.27 tJdara mengalir melewati sebuah seksi uji berukuran 4 x 2 mdari sebuah terowongan angin pada kecepatan 20 m/s. Tekanan
alat ukur di dalam seksi uji tersebut terukur sebesar - 20 kPa dan temperatumya 20"C. Di belakang seksi uji terdapat sebuaL
difuser yang menuju ke sebuah pipa pembuangan berdiameter 6 m. Berikanlah estimasi kecepatan dan temperatur di lubang
pembuangan.
Persamaan energi (4.72) untuk udara mengambil bentuk

4
-

Persamaan kontinuitas, ptArUt

= ,? + 2cr(71- T2) =

202

+ (2)(1,00)(293

T2)

p$zUz, memberikan

P,

[],o,',

p,A,1'2 :'Pzuz=

[o:#,rr,] [*,]

(20) = 5.384 kg/m2

Aproksimasi terbaik untuk proses yang sebenarnya adalah proses adiabatik kuasi-kesetimbangan. Dengan menggunakan (4.49),
dan menggunakan p

= |lv, kita memperoleh

T,
2g3
atau pyo
= [8oi(0.287x293)10.4

?
Tt=(9\''
\ pr /

=298.9

Ketiga persamaan di atas memiliki tiga variabel yang tidak diketahui Tr, 'V, dan pr. Substitusikan T, dan U, kembali ke dalam
persamaan energi sehingga memperoleh
5,38

.'

,3t

='o'

+ (2x l'oo)t29 3 -(2s8'q@l'\)

Ini dapat diselesaikan dengan cara coba-coba sehingga diperoleh

,r=#=#=

1.55

m/s

pz-

3,475 kg/m3. Maka kecepatan dan temperatumya adalah

T2= egs,g)(pl'ol = {zsa,\{3,4i5)o,a

= 492 atav2tg'C

4.28 Uap dengan fluks massa 600 lbm/menit keluar dari sebuah turbin sebagai uap jenuh pada 2 psia dan melewati sebuah kondensor
(sebuah alat penukar kalor). Berapakah besamya fluks massa air pendingin yang dibutuhkan jika uap harus keluar dari kondensor
sebagai cairan jenuh dan air pendingin diperkenankan mengalami kenaikan temperatur sebesar 15'F?
Persamaan energi (4.75) dapat dipakai untuk situasi ini. Laju perpindahan kalor untuk uap adalah, jika diasumsikan tidak
terjadi penurunan tekanan melewati kondensor.

Q = rir,(h,2-

y'r"1)

= (600X94,02

1116,1)

= -613,200 Btu/min

Energi ini diserap oleh air. Maka,

= rit*(h*2

h*t) =

rix.Cp(Tn2

- T.)

613.200 =

z, (1,00X15)

tix* = 40.880 lbm/min

4.29 Sebuah pembangkit daya uap beroperasi dengan menggunakan 2Okgls uap, seperti yang ditunjukkan dalam Gbr. 4-21. Dengan
mengabaikan rugi-rugi yang terjadi di berbagai komponen, hitunglah (a) laju perpindahan kalor boiler, (b) keluaran daya turbin,
(c) laju perpindahan kalor kondensor, (d) kebutuhan daya pompa, (e) kecepatan di dalam pipa pembuangan boiler dan (fl efisiensi
termal dari siklus tersebut.

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

86

d = 3o

cm

[BAB

6o{to(-

+.Wr
aB
10 kPa

x=1,0

w.

1o kPa

Gbr.4-27

(a)
(b)
(c)
@
(e)
a

- h2) = QO)(3625,3 - 167 ,5) = 69,15 MW di mana kita telah memakai


Wr = rh(hq - h) = - (20)(2584,6 - 3625,3) = 20,81 MW
Qc = ri,L(hr - h) = (20)(16-t,57 - 2584,7) = -48,34 MW.
Wp = tit(Pz- P)lp = (20)(10 000 - 10/1000) = 0,2 MW.

en = rit%

= tillA = (20X0,03837)/n(0,15)2 = 10,9 m/s


T = (frr - w)lQB = 120,81 - O,2tl6g.l5 = 0,298

nilai entalpi h, untuk ht Pada 40"L.

1/

atau 29,8Vo

4 m3 yang berinsulasi dihubungkan dengan sebuah saluran uap 4 MPa 600"C. Sebuah katup dibuka
sehingga uap memenuhi tangki tersebut. Estimasikanlah temperatur akhir dari uap di dalam tangki dan massa akhir dari uap di
dalam tangki.

4.30 Sebuah tangki kosong

Dan G.8t), dengan p = 0 dan mi= 0, diperoleh u,= hy karena massa akhir m, sama besamya dengan massa
masuk. Kita tahu bahwa pada saat melewati katup entalpi tetap konstan; jadi

ht =

htin"

= 3674,4

,??1

yang

klkg

Tekanan akhir di dalam tangki adalah 4 MPa, yang dicapai pada saat uap berhenti mengalir ke dalam tangki. Dengan menggunakan
Pf = 4 MPa dan u, = 3674,4 kJkg, kita memperoleh temperatur dari Tabel C-3 sebesar

,,=(ff01ffi)

<soot + 8oo

= 812,8'c

Volume spesifik pada 4 MPa an 812,8'C adalah

- W)
50 r ,o,,rr, - 0,1 169) + 0,1229 = 0.1244 fr3ttb.,

/ 812'8

'r=\-

Jadi massa uap di dalam tangki adalah

vf4.^
*,= ,,= o.;zqq = 32'15 kg
Soal-soal Tambahan
4.31 Sebuah massa yang tidak diketahui disambungkan melalui katrol ke sebuah roda dayung yang dimasukkan ke dalam suatu
volume air. Massa tersebut kemudian dijatuhkan sejauh 3 m. Jika 100 J kalor harus dipindahkan dari air untuk mengembalikan
air tersebut ke kondisi awalnya, tentukanlah massa tersebut dalam kilogram.
4.32 Sementara 300 J kalor ditambahkan ke udara di dalam silinder dalam Gbr. 4-28, piston terangkat sejauh 0,2 m. Tentukanlah
perubahan energi intemalnya.

F-+in

j
l

I
,i

F-lo

cm----i

Gbr. 4-28

Gbr.4-29

B-\B 4]

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

87

{-33 Suatu gaya konstan sebesar 600 lbf dibutuhkan untuk menggerakkan piston yang ditunjukkan dalam Gbr. 4-29. Jika 2 Btu kalor
dipindahkan dari silinder ketika piston bergerak sepanjang piston, berapa besarkah perubahan energi intemalnya?

l3l

Setiap huruf (a) sampai (e) di dalam tabel yang terlampir merepresentasikan suatu proses. Isilah nilai-nilai yang masih kosong,
dalam kJ.
O

(a)

20

(b)

AE

30

20

-10
10

1.35 Sebuah sistem melewati suatu siklus yang

E
7

40

(e)

E.

5
_J

(c)
(d)

15

10
6

-8

terdiri dari empat proses. Beberapa nilai perpindahan energi dan perubahan energi

diberikan di dalam tabel. Isilah nilai-nilai yang masih kosong. Semua satuan adalah dalam kJ.
Proses

'l+2

2)3
3)4
4+1

AU

(a)

800

\b)

(c)

600

400

(e)

-1200

-200

1.36 Sebuah baterar 12 V disetrum dengan cara memberikan arus 3 A selama 6 jam. Jika terjadi kehilangan kalor sebesar 400 kJ dari
baterai selama penyetruman, berapa besarkah perubahan energi yang tersimpan di dalam baterai tersebut?

{.37

Sebuah baterut 12 V menghasilkan ams l0 A selama 30 menit. Energi yang tersimpan berkurang sebanyak 300 kJ. Tentukanlah
kehilangan kalor yang terjadi selama periode tersebut.

{.38

Sebuah pemanas 110 V mengambil 15 Apada saat sedang memanaskan suatu ruangan udara. Selamaperiode
di ruangan tersebut bertambah sebanyak 8000 Btu. Hitunglah besarnya kehilangan kalor dalam Btu.

jam energi intemal

'{.39 Berapa banyakkah kalor yang harus ditambahkan ke sebuah volume 0,3 m3 yang berisi air pada 200"C sehingga temperatur
akhirnya naik menjadi 800"C? Tekanan awalnya adalah 1 MPa.
4.40 Sebuah volume 0,2 m3 yang kokoh berisi uap pada 600 kPa dan kualitas 0,8. Jika 1000 kJ kalor ditambahkan, tentukanlah
temperatur akhirnya.

4.41 Sebuah rangkaian piston-silinder memberikan tekanan konstan sebesar 120 psia pada uap yang memiliki kualitas awal 0,95 dan
volume awal 100 in3. Tentukanlah besarnya perpindahan kalor yang dibutuhkan untuk menaikkan temperatur hingga 1000'F.
Kerjakanlah soal ini tanpa menggunakan entalpi.
1.42 Uap tersimpan di dalam sebuah volume 4liter pada tekanan 1,5 MPa dan temperatur 200'C. Jika tekanan dijaga konstan dengan
cara membesarkan volume sementara 40 kJ kalor ditambahkan, tentukanlah temperatur akhimya. Kerjakanlah soal ini tanpa
menggunakan entalpi.

4.43 Kerjakan Soal 4.41 dengan menggunakan entalpi.


4.44 Kerjakan Soal 4.42 dengan menggunakan entalpi
4.45 Hitunglah besarnya perpindahan kalor yang diperlukan untuk menaikkan temperatur dari 2 kg uap, pada tekanan konstan sebesar
100 kPa (a) dai 50"C hingga 400"C dan (b) dari 400'C hingga 750'C.
4.46 tJap tersimpan di dalam sebuah volume 1,2 m3 pada tekanan 3 MPa dan kualitas 0,8. Tekanan dijaga tetap konstan. Berapakah
temperatur akhirnya jika (a) 3 MJ dan (b) 30 MJ kalor ditambahkan? Gambarlah sketsa proses ini pada diagram 7-v.
4.47 Estimasikanlah kalor spesifik tekanan konstan untuk uap pada 400"C jika tekanannya adalah (a) 10 kPa, (b) 100 kPa dan (c)
30.000 kPa.

4.48 Tentukanlah nilai aproksimasi untuk kalor spesifik volume konstan untuk uap pada 800'F jika tekanannya adalah (a) 1 psia, (b)
14,1 psia dan (c) 3000 psia.
4.49 Hitunglah perubahan-entalpi dari 2 kg udara yang dipanaskan dari 400 K hingga 600 K jika (a) C,
0,946 +0,213 x lO-37 - 0,031 x l0il kykg.K dan (c) tabel-tabel gas digunakan.

1,006 kJ/kg.K, (b) Cp =

4.50 Bandingkanlah perubahan entalpi dari 2 kg air untuk per'ubahan temperatur dari 10"C ke 60'C dengan 2 kg es untuk perubahan
temperatur dari -60"C ke -10"C.

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

88

IBAB 4

4.51 Dua MJ kalor ditambahkan ke 2,3 kg es yang dijaga pada tekanan konstan 200 kPa, pada (a) -60"C dan (b) 0"C. Berapakah
temperatur akhimya? Gambarkanlah sketsa proses ini pada diagram I-v.

1.52 Berapakah besamya perpindahan kalor yang dibutuhkan untuk menaikkan temperatur 10 lbm air dari 0'F (es) hingga 600'F (uap)
pada tekanan konstan 30 psia? Gambarkanlah sketsa proses
.1.53

ini pada diagram I-v.

x 2 x 2 cm) pada -20"C dimasukkan ke dalam sebuah gelas minuman kola yang berinsulasi pada 20"C.
Estimasikanlah temperatur akhimya (ika di atas 0'C) atau persentase es yang meleleh (ika tepat pada 0'C) jika volume minuman
kola adalah (.a) 2 liter dan (b) 0,25 liter' Gunakan Pi"" = 917 kglm3.
Lima es batu (4

,1.54 Sebuah balok tembaga 40 lbm pada 200'F dijatuhkan ke dalam sebuah tangki berinsulasi yang berisi 3 ft3 air pada 60"F. Hitunglah

temperatur kesetimbangan akhir dari air.

4.55 Sebuah balok tembaga seberat 50 kg pada 0"C dan sebuah balok besi seberat 100 kg pada 200"C saling disentuhkan dalam
sebuah ruangan berinsulasi. Prediksikanlah temperatur kesetimbangan akhirnya.

4.56 Tentukanlah perubahan entalpi dan perubahan energi intemal untuk 4 kg udara jika temperaturnya berubah dari 100'C ke 400"C.
Asumsikan kalor-kalor spesifik konstan.
4.57 Untuk setiap proses kuasi-kesetimbangan berikut ini berikanlah informasi yang masih hilang. Fluida kerjanya adalah 0,4 kg udara

di dalam

(a)
(b)
(c)

sebuah silinder.

AU

AH

T2

T1

P)

P1

v2

Proses

(kJ)

(kJ)

(kJ)

(kJ)

('c)

("c)

(kPa)

(kPa)

(m3)

vl
(-3)

T=C
V=C
P=C
Q=o

60

0.1

0,48

80

100

50

300

200
200

100

500

250

4.58 Untuk setiap proses kuasi-kesetimbangan yang ditampilkan dalam tabel Soal 4.57, berikanlah informasi yang masih hilang jika
fluida kerjanya adalah 0,4 kg uap. [Perhatikan: untuk proses (c) perlu diiakukan pengintegrasian secara grafls.]
4.59 Seribu Btu kalor ditambahkan ke 2 lbm uap yang dijaga pada 60 psia. Hitunglah temperatur akhimya jika temperatur awal dari
uap adalah (a) 600'F dan (b) 815'F.
4.60 Limapuluh kJ kalor dipindahkan ke udara yang dijaga pada 400 kPa dengan volume awal0,2 m3. Tentukanlah temperatur akhirnya
jika temperatur awalnya adalah (a) 0"C dan (b) 200"C.
4.61 Temperatur dan tekanan awal

dari 8000 cm3 udara masing-masing adalah 100'C dan 800 kPa. Tentukanlah perpindahan kalor

yang dibutuhkan jika volume tidak berubah dan tekanan akhirnya adalah (a) 200 kPa dan (&) 3000

kPa.

4.62 Hitunglah perpindahan kalor yang dibutuhkan untuk menaikkan temperatur udara, awalnya pada 10"C dan 100 kPa, hingga
temperatur 27'C jika udara tersebut tersimpan dalam sebuah volume awal berdimensi 3 x 5 x 2,4 m. Tekanan dijaga tetap
konstan.

4.63 Kalor ditambahkan ke uap yang memiliki volume tetap sebesar 0,15 m3 yang awalnya memiliki tekanan 400 kPa dan kualitas
0,5. Tentukanlah tekanan dan temperatur akhirnya jika (o) 800 kJ dan (b) 200 kJ kalor ditambahkan. Gambarkanlah sketsa proses
tersebut pada diagram P-v.
4.64 Dua ratus Btu kalor ditambahkan ke dalam sebuah tangki udara yang kokoh yang memiliki volume 3 ft3. Tentukanlah temperatur
akhirnyajuga pada awalnya (a) p = 60 psia danT = 30'F dan (b) P = 600 psia dan I= 820'F. Gunakanlah tabeltabel udara.
4.65 Sebuah sistem yang terdiri dari 5 kg udara awalnya berada pada 300 kPa dan 20'C. Tentukanlah
perpindahan kalor yang dibutuhkan untuk (a) memperbesar volume menjadi dua kali lipat pada
tekanan konstan., (D) menaikkan tekanan menjadi dua kali lipat pada volume konstan, (c) menaikkan
tekanan menjadi dua kali lipat pada temperatur konstan dan (c) menaikkan temperatur absolut
menjadi dua kali lipat pada tekanan konstan.
4.66 Kalor ditambahkan ke sebuah penampung yang berisi uap 0,5 m3 yang pada awalnya memiliki
rekanan 400 kPa dan kualitas 80 persen (Gbr. 4-30). Jika tekanan dijaga konstan, tentukanlah
besarnya perpindahan kalor yang dibutuhkan jika temperatur akhirnya adalah (a) 500"C dan (b)
675"C. Selain itu tentukan juga besarnya usaha yang dilakukan. Gambarlah sketsa proses ini pada
diagram T-v.
4.67 Sebuah tangki kokoh 1,5 m3 pada tekanan 200 kPa berisi 5 liter cairan dan sisanya adalah uap.
Hitunglah besarnya perpindahan kalor yang diperlukan untuk (a) menguapkan seluruh air, (&)
menaikkan temperatur hingga 400'C dan (c) menaikkan tekanan hingga 800 kPa.

Gbr. 4-30

i;'

:iiii"

\B

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

,+l

{.68 Sepuluh Btu kalor ditambahkan ke

sebuah penampung kokoh yang berisi

89

4 lbm udara dalam volume 100 ft3. Tentukanlah AH.

{.69 Delapan ribu cm3 udara dalam

sebuah rangkaian piston-silinder dikompresikan secara isotermal pada 30'C dari tekanan 200 kPa
hingga 800 kPa. Tentukanlah besamya perpindahan kalor.

{.70. Dua kilogram udara dikompresikan dalam sebuah silinder berinsulasi dari 400 kPa hingga 15 000 kPa. Tentukanlah temperatur
akhimya dan besarnya usaha yang diperlukan jika temperatur awalnya adalah (a) 200'C dan (b) 350'C.

l.7l

Udara dikompresikan dalam sebuah silinder berinsulasi dari posisi yang ditunjukkan dalam Gbr. 4-31 sehingga tekanan meningkat
menjadi 5000 kPa dari tekanan atmosfer 100 kPa. Berapakah besarnya usaha yang diperlukan jika massa udara adalah 0,2 kg?

.1.72 Secara rata-rata seseorang mengeluarkan sekitar 400 Btu kalor per jam. Di dalam sebuah ruangan 10 x 75 x 150 ft yang tidak
berventilasi terdapat 1000 orang. Perkirakanlah kenaikan temperatur dalam 15 menit, dengan mengasumsikan (a) tekanan konstan

dan (b) volume konstan. (c) Asumsi yang manakah yang lebih realistis?

1.73 Dua ratus kJ usaha dipindahkan ke udara melalui sebuah roda dayung yang dimasukkan ke dalam sebuah volume berinsulasi
(Gbr.4-32). Jika tekanan dan temperatur awalnya masing-masing adaiah 200 kPa dan 100'C, tentukanlah temperatur dan tekanan
akhimya.

800

Fooo

mm

dia-l

I
Gbn4-32

Gbr. 4-31
jatuh dari 10 m ke dalam sebuah penampung yang berisi
jatuh, hitunglah kenaikan temperatur maksimum di dalam air.

-1.7'{ Sebuah batu 2-kg

l0 liter air. Dengan

mengabaikan gesekan selama

-1.75 Torque sebesar 10

N'm dibutuhkan untuk memutar sebuah roda dayung dengan kecepatan 100 rad/s. Selama seiang waktu 45
s volume udara, di mana roda dayung tersebut berputar, bertambah dari 0,1 menjadi 0,4 m3. Tekanan dijaga konstan pada 400
kPa. Tentukanlah perpindahan kalor yang diperlukan jika temperatur akhirnya adatah (a) 0'C dan (b) 300'C.

1.76 Untuk siklus yang ditunjukkan dalam Gbr. 4-33 tentukanlah besarnya keluaran usaha dan perpindahan kalor netto, jika 0,8
lbm udara tersimpan di dalam silinder dengan 7r = 800"F, dengan mengasumsikan bahwa proses dari 3 ke 1 adalah (a) proses
isotermal dan (D) proses adiabatik.

{.77 Untuk siklus yang ditunjukkan dalam Gbr. 4-34 tentukanlah besamya perpindahan kalor netto dan keluaran usaha jika
berada di dalam silinder adalah uap air.

yang

P
60 psia

4000 kPa

10 ft3

0.s

Gbr. 4-33
4'78 Jika 0,03 kg udara melewati siklus yang ditunjukkan dalam Gbr. 4-35, yang merupakan sebuah rangkaian piston-silinder, hitunglah
besarnya keluaran usaha.

HT]KUM PERTAMA TERMODINAMIKA

90

IBAB 4

100 kPa

0,02

Gbr.

m3

4-35

Gbr. 4-36
4-Jo

4.79 Udara mengalir dengan kecepatan rata-rata 100 m/s melalui sebuah pipa berdiameter 10 cm. Jika pipa melewati pelebaran hingga
diameter 20 cm, tentukan kecepatan rata-rata di bagian pipa yang melebar.
4.80 Udara masuk ke dalam sebuah penyedot debu (vacuum cleaner) melalui sebuah pipa berdiameter 2 in dengan kecepatan 150
ftlsec. Udara kemudian melewati sebuah impeler yang berputar (Gbr. 4-36), yang memiliki ketebalan 0,5 in, di mana kemudian
udara keluar. Tentukanlah kecepatan keluar rata-rata yang tegak lurus terhadap impeler.
4,81 Udara masuk ke sebuah alat pada 4 MPa dan 300'C dengan kecepatan 150 m/s. Luas area masuknya adalah 10 cm2 dan luas
area keluamya adalah 50 cm2. Tentukanlah fluks massa dan kecepatan keluarnya jika udara keluar pada 0,4 MPa dan 100'C.
4.82 Udara masuk ke dalam sebuah alat yang ditunjukkan dalam Gbr. 4-37 pada 2 MPa dan 350'C dengan kecepatan 125 mis. Di
satu area pembuangan kondisinya adalah 150 kPa dan 150'C dengan kecepatan 40 m/s. Tentukanlah fluks massa dan kecepatan
di pembuangan yang kedua untuk kondisi 0,45 MPa dan 200"C.

Gbr. 4-37
4.83 Uap pada 400 kPa dan 250'C dipindahkan melalui sebuah pipa berdiameter 50 cm pada kecepatan 30 m/s. Pipa tersebut bercabang
menjadi dua pipa yang memiliki diameter yang sama sebesar 25 cm. Hitunglah fluks massa dan kecepatan di setiap pipa yang
kecil jika tekanan dan temperatumya adalah 200 kPa dan 200"C.
4.84 Uap masuk ke dalam sebuah alat melalui suatu area seluas 2 in2 pada 500 psia dan 600'F. Uap keluar melalui area seluas 10
in2 pada 20 psia dan 400'F dengan kecepatan 800 ft/sec. Berapakah besarnya fluks massa dan kecepatan masuknya?
4.85 Uap masuk ke dalam sebuah tangki 10 m3 pada 2 MPa dan 600"C melalui sebuah pipa berdiameter 8 cm dengan kecepatan 20
m/s. Uap keluar pada 1 MPa dan 400'C melalui sebuah pipa berdiameter 12 cm dengan kecepatan 10 m/s. Hitunglah seberapa
cepat densitas di dalam tangki tersebut berubah.
4.86 Air mengalir ke dalam sebuah pipa berdiameter 1,2 cm dengan kecepatan seragam 0,8 m/s. Pada suatu jarak tertentuk di dalam
pipa terbentuk prolil distribusi kecepatan yang parabolik. Tentukanlah kecepatan maksimum di dalam pipa dan fluks massanya.
Profil parabolik dapat diekspresikan dengan'1,(r) ='tl."*"(l - fm\, di mana R adalah radius pipa.
4.87 Air memasuki sebuah kontraksi yang ditunjukan dalam Gbr. 4-38 dengan profil parabolik't'(r) = 20 - h m/s, di mana r diukur
dalam sentimeter. Profil distribusi kecepatan setelah melewati daerah kontraksi pada intinya adalah seragam. Tentukanlah fluks
massa dan kecepatan

keluarnya.
;
.i

fl

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

BAB 4]

9L

dt=2cm

Gbr. 4-38
.1.88 Udara memasuki sebuah pipa berdiameter konstan 4 in pada 100 ftlsec dengan tekanan 60 psia dan temperatur 100"F. Kalor
ditambahkan ke udara, sehingga udara mengalir melalui daerah hilir pada 70 psia, 300'F. Hitunglah kecepatan dan laju perpindahan

kalor di hilir.
4.89 Uap pada 9000 kPa dan 300'C mengalir melalui sebuah katup setengah terbuka. Tekanan tepat di belakang katup terukur sebesar
600 kPa. Hitunglah energi internal spesifik dari air yang keluar dari katup. Abaikanlah perubahan energi kinetik. (Catatan: Entalpi
dari cairan yang sedikit terkompresi pada intinya adalah sama dengan entalpi dari cairan jenuh pada temperatur yang sama.)
pada 9000 kPa dan 600"C melewati sebuah proses pengaturun (throttling) sehingga tekanannya berkurang secara mendadak
menjadi 400 kPa. (a) Berapakah perkiraan temperatur di belakang proses pengaturan? (b) Berapakah rasio luas yang dibutuhkan
sehingga perubahan energi kinetiknya adalah nol?

{.90 Uap

4.91 Air pada 70"F mengalir melalui sebuah katup setengah terbuka yang ditunjukkan dalam Gbr. 4-39. Luas penampang sebelum
dan sesudah katup adalah sama. Tentukanlah energi internal spesifik di hilir dari katup.

P, = 450 psig

Gbr. 4-39
4.92 Kondisi masukan sebuah kompresor udara adatah 50 kPa dan 20'C. Untuk menekan udara hingga 400 kPa, diperlukan energi sebesar
5 kW. Dengan mengabaikan perpindahan kalor dan perubahan energi kinetik dan potensial, estimasikanlah fluks massanya.
4.93 Kompresor udara yang ditunjukkan dalam Gbr. 4-40 menghisap udara dari atmosfer dan membuangnya pada 500 kPa. Tentukanlah
daya minimum yang dibutuhkan untuk menggerakkan kompresor berinsulasi ini. Asumsikan kondisi atmosfer 25'C dan 80
kPa.

d = 100

mm

N'= 100 m/s

Kompresor

Gbr. 4-40
4.94 Daya yang dibutuhkan untuk menekan 0,01 kg/s uap dari keadaan uapjenuh pada 50'C ke tekanan 800 kPa pada 200'C adalah
6 kW. Tentukanlah kecepatan perpindahan kalor dari kompresor.
4.95 Dua ribu lbm/jam air jenuh pada 2 psia ditekan oleh sebuah pompa ke tekanan 2000 psia. Dengan mengabaikan perpindahan
kalor dan perubahan energi kinetik, estimasikanlah daya yang dibutuhkan oleh pompa.
4.96 Pompa dalam Gbr. 4-41 menaikkan tekanan di dalam air dari 200 hingga 4000 kPa. Berapakah daya minimum motor yang
dibutuhkan untuk menggerakkan pompa sehingga menghasilkan kecepatan aliran 0,1 m3/s?

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

92

[BAB

100 mm

Gbr. 4-41
4.97 Sebuah turbin pembangkit hidroelektrik menerima 20 m3ls air pada tekanan alat ukur 300 kPa dan membuangnya ke atmosfer.
Tentukanlah keluaran daya maksimumnya.

4.98 Air mengalir di sebuah parit pada 1,5 m/s. Dimensi luas potongannya adalah 0,6 x 1,2 m di hulu dari lokasi proposal bendungan
yang direncanakan menaikkan ketinggian air 2 m di atas lubang pembuangan sebuah turbin. Tentukanlah keluaran daya maksumum
dari turbin tersebut.
4,99 Uap superheat pada 800 psia dan 1000"F memasuki sebuah turbin pembangkit daya dengan kecepatan 30 lb/sec. Uap jenuh
keluar pada 5 psia. Jika keluaran dayanya adaiah 10 MW, tentukanlah kecepatan perpindahan kalornya.

4.100 Uap superheat memasuki sebuah turbin berinsulasi (Gbr. 4-42) pada 4000 kPa dan 500"C dan keluar pada 20 kPa. Jika fluks
massanya adalah 6 kg/s, tentukanlah keluaran daya maksimum dan kecepatan keluarnya. Asumsikan proses adiabatik kuasikesetimbangan sehingga 12 = sl.

4.101 Udara memasuki sebuah turbin pada 600 kPa dan 100"C melalui sebuah pipa berdiameter 100 mm dengan kecepatan 100
m/s. Udara keluar pada 140 kPa dan 20'C melalui sebuah pipa berdiameter 400 mm. Hitunglah .keluaran dayanya, dengan
mengabaikan perpindahan kalor.

Gbr.4-42
4.102 Sebuah turbin menghasilkan daya 500 kW dengan mengambil energi dari udara pada 450 kPa dan 100'C yang mengalir di
dalam sebuah pipa berdiameter 120 mm pada kecepatan 150 m/s. Untuk tekanan keluar sebesar 120 kPa dan.temperatur 20oC
tentukanlah kecepatan perpindahan kalomya.

4.103 Air mengalir melewati sebuah nozel yang menyempit dari diameter 4 in ke 0,8 in. Untuk fluks massa sebesar 30 lbm/s hitunglah
tekanan di hulu jika tekanan di hilir adalah 14,7 psia.
4.104 Udara memasuki sebuah alat mirip nozel yang ditunjukkan dalam Gbl 4-43 pada temperatur 195"C dan kecepatan 100 m/s.
Jika udara keluar ke atmosfer di mana tekanannya adalah 85 kPa, tentukanlah (a) temperatur keluarnya, (&) kecepatan keluarnya
dan (c) diameter area keluar. Asumsikan proses adiabatik kuasi-kesetimbangan.

+
.---------->
-.---------->
_--_--____>

+
-_..-...>

Gbr.4-43
4.105 Nitrogen memasuki

sebuah difuser pada 200 m/s dengan tekanan 80 kPa dan temperatur -20oC. Nitrogen keluar dengan kecepatan
15 mis pada tekarian atmosfer 95 kPa. Jika diameter lubang masuknya adalah 100 mm, hitunglah (a) fluks massanya dan (b)
diameter lubang keluarnya.

ts{B 4l

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

93

20'c

<-

#JU

Udara

400'c

Air

Gbr.4-44

sebuah difuser sebagai uap jenuh pada 220'F dengan kecepatan 600 ftisec. Uap keluar dengan kecepatan 50
ft/sec pada 20 psia. Berapakah temperatur keluarnya?

{.106 Uap memasuki

sebuah alat penukar kalor (Gbr. 4-44) untuk mendinginkan 5 kg/s udara dari 400'C ke 200"C. Hitunglah
(a) fluks massa minimum dari air dan (b) kuantitas kalor yang dipindahkan ke air per detik.

{.107 Air digunakan dalam

{.108 Sebuah pembangkit daya uap sederhana, yang skemanya ditunjukkan dalam Gbr. 4-45, dioperasikan oleh 8 kg/s uap. Rugirugi di datam pipa-pipa dan melewati berbagai komponen dapat diabaikan. Hitunglah (a) keluaran daya turbin, (D) daya yang
dibutuhkan untuk mengoperasikan pompa, (c) kecepatan di lubang pembuangan pipa, (d) kecepatan perpindahan kalor yang
diperlukan di dalam boiler, (e) kecepatan perpindahan kalor yang terjadi di kondensor, (fl fluks massa dari air pendingin yang
dibutuhkan dan (g) efisiensi termal dari siklus.

11

=50mm

wP

Gbr. 4-45

4.109 Sebuah pemanas air pengumpan (feedwater) digunakan untuk memanaskan air sebelum dimasukkan ke dalam boiler, seperti
yang ditunjukkan dalam skema Gbr. 4-46. Fluks massa sebesar 30 kg/s mengalir melalui sistem tersebut dan 7 kg/s disedot dari
turbin untuk digunakan dalam pemanas air pengumpan. Dengan mengabaikan rugi-rugi di sepanjang pipa-pipa dan komponenkomponen tentukanlah (a) temperatur di mulut keluar pemanas air pengumpan, (&) kecepatan perpindahan kalor di boiler, (c)
keluaran daya turbin, (d) daya pompa total yang dibutuhkan, (e) energi yang dilepaskan kondensor, ff) fluks massa air pendingin
dan (g) efisiensi termal dari siklus tersebut

600'c

Qn
1.5

MPa

300'C

LT -- 25"C

Air pendingin

w-

w',

Gbr.4-46

4.110 Sebuah turbin dibutuhkan untuk menyediakan keluaran daya total sebesar 100 hp. Fluks massa dari bahan bakar dapat diabaikan

jika dibandingkan dengan fluks

massa udara. Gas-gas buangnya dapat diasumsikan bersifat seperti udara. Jika kompresor dan
turbin (Gbr. 4-47) diasumsikan adiabatik, hitunglah yang berikut, dengan mengabaikan semua rugi: (a) fluks massa udara, (b)
daya yang dibutuhkan oleh kompresor dan (c) daya yang dipasok oleh bahan bakar.

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

94

iBAB

t-

Bahan bakar

Wn.,

Gas-gas
buang

Gbr.4-47
4.111. Sebuah jalur uap yang berisi uap superheat pada 1000 psia dan 1200"F dihubungkan dengan sebuah tangki 50 ft3 yang kosong
dan terinsulasi melalui sebuah pipa yang dilengkapi dengan sebuah katup. Katup ditutup ketika tekanan di dalam tangki mencapai
800 psia. Hitunglah (a) temperatur akhir di dalam tangki dan (D) massa uap yang masuk ke dalam tangki.

4.112 lJdara tersimpan di dalam sebuah tangki 3 m3 pada 250 kPa dan 25"C. Kalor ditambahkan ke tangki sementara udara dilepaskan,
sehingga temparatur tetap terjaga konstan pada 25"C. Berapa banyakkah kalor yang dibutuhkan jika udara keluar sehingga
tekanan akhir menjadi tekanan atmosfer? Asumsikan Pu,- = 80 kPa.

4.113 Suatu jalur udara mengalirkan udara pada 800 kPa (Gbr. 4-48). Sebuah tangki berinsulasi yang pada awalnya berisi udara 20'C
pada tekanan atmosfer 90 kPa. Katup dibuka dan air mengalir ke dalam tangki. Tentukanlah temperatur akhir dari udara di
dalam tangki dan massa udara yang masuk ke dalam tangki jika katup dibiarkan terbuka.

80'c

Jalur udara

tangki 5

m3

Gbr. 4-48

4.114 Sebuah tangki berinsulasi dikosongkan. Udara dari atmosfer pada 12 psia dan 70"F dibiarkan mengalir ke dalam tangki

100

ft3. Hitunglah (a) temperatur akhir dan (&) massa akhir dari udara di dalam tangki setelah aliran berhenti.

4,115 (a) Sebuah tangki berinsulasi berisi udara bertekanan pada 2000 kPa dan 30'C. Udara dibiarkan keluar ke atmosfer (Pu,. =
95 kPa, Zut* = 30oC) sampai aliran berhenti. Tentukanlah temperatur akhir di dalam tangki. (b) Pada akhirnya, udara di dalam
tangki mencapai temperatur atmosfer. Jika sebuah katup ditutup setelah aliran awal berhenti, hitunglah tekanan yang akhirnya
dicapai di dalam tangki.

4.116 Sebuah tangki berinsulasi dengan uoiume 4

m3 diberikan tekanan hingga 800 kPa pada temperatur 30'C. Sebuah katup otomatis
membuat udara dapat keluar dengan kecepatan konstan 0,02 kg/s. (a) Berapakah temperaturnya setelah 5 menit? (b) Berapakah
tekanannya setelah 5 menit? (c) Berapa lamakah waktu yang diperlukan sehingga temperatur berkurang ke -20"C?

4.117 Sebuah tangki dengan volume 2 m3 berisi 90 persen air cair dan

10 persen uap air sesuai volume pada 100 kPa. Kalor ditambahkan
ke tangki pada 10 kJ/menit. Sebuah katup pengaman yang terletak di atas tangki membuat uap dapat keluar jika tekanan alat
ukur mencapai 600 kPa. Tekanan dijaga pada nilai tersebut seiring dengan penambahan kalor. (a) Berapakah temperatur di
dalam tangki pada saat katup pengaman terbuka? (D) Berapa banyakkah massa yang dilepas ketika tangki berisi 50 persen uap
menurut volume? (c) Berapa lamakah waktu yang diperlukan sehingga tangki berisi 75 persen uap menurut volume?

:i.

ii

&

BAB 4]

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

95

Pertanyaan-pertanyaan Ulangan untuk Ujian FE


4.1FE Pilihlah pernyataan yang tepat mengenai hukum pertama jika perubahan-perubahan energi kinetik dan potensial dapat
diabaikan.

(A)
(B)
(C)

Untuk suatu proses besarnya perpindahan kalor adalah sama dengan usaha
Untuk suatu siklus besarnya perpindahan kalor netto adalah sama dengan usaha netto
Untuk suatu siklus besamya perpindahan kalor netto dikurangi dengan usaha netto adalah sama dengan perubahan energi

(D)

Untuk suatu proses besarnya perpindahan kalor dikurangi dengan usaha adalah sama dengan energi intemal

internal

4.2FE Pilihlah pemyataan yang tidak tepat mengenai hukum pertama jika perubahan-perubahan energi kinetik dan potensial dapat
diabaikan.

(A)
(B)
(C)

Untuk suatu proses besarnya perpindahan kalor adalah sama dengan perubahan energi internal
Untuk suatu proses volume konstan kuasi-kesetimbangan di mana internal energi tetap konstan, besamya perpindahan
kalor dan usaha memiliki nilai yang sama.
Untuk sebuah mesin yang beroperasi berdasarkan suatu siklus, besarnya masukan energi total harus sama dengan keluaran

(D)

usaha total.
Untuk suatu proses adiabatik kuasi-kesetimbangan besarnya perubahan energi intemal ditambah dengan usaha harus sama

dengan nol.

{.3F8

Sepuluh kilogram hidrogen mengisi sebuah tangki kokoh terinsulasi pada 20'C. Estimasikanlah temperatur akhirnyajika sebuah
pemanas resistansi sebesar 400 W dioperasikan di dalam hidrogen selama 40 menit.

(A) ll6.c
(B) 84"C

(c)

(D)

29.C
27"C

.l.4FE Uap airjenuh

pada 400 kPa dipanaskan

di dalam sebuah volume kokoh hingga Tt =

4OO"C. Besarnya perpindahan

kalor adalah

mendekati:
(A) a07 kJlkg

(B)
(C)
(D)

508 kJ&g
60a kJfte
702 kJ/kg

4.5FE Tentukanlah besarnya usaha yang diperlukan untuk menekan 2 kg udara dalam sebuah silinder berinsulasi dari 100 kPa ke 600
kPa jika Tr = 20oC.
(A) -469 kJ

(B)

(c)

(D)

-390 kJ
-280 kJ
-220 kJ

-l.6FE Tentukanlah besarnya kenaikan temperatur setelah 5 menit di dalam volume


Gbr.4-49.

(A)
(B)

(c)

(D)

423"C
378"C
313"C
287"C

100 rad/s

4.7FE Satu kilogram udara ditekan padaT = 100'C hingga Vt=2V2. Berapakah
banyaknya kalor yang dilepas?

(A)
(B)

(c)

(D)
{.8FE

42kJ
s3 kJ
67 kJ
74 kJ

Gbr. 4-49

Energi ditambahkan ke 5 kg udara dengan sebuah roda dayung hingga

jika volume kokoh tersebut terinsulasi.

AI = 100"C. Tentukanlah

besarnya usaha roda dayung

(A) 524 kJ
(B) 482 kJ

(c)

(D)
{.9FE

412

3s8 kJ

Pada awalnya Pr = 400 kPa dan


gesekan mengenai penahan?

(A)

315.C

= 400'C, seperti yang ditunjukkan dalam Gbr. 4-50. Berapakah Trpada saat piston bebas

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

96

(B)

(c)

(D)

316.C

[BAB 4
Luas

31'7.C

= 2 m2

318"C

$o

mm

4.lOFEBerapakah besamya kalor yang dilepaskan selama proses dalam Soal 4.9F8?
(A) 190 kJ

(B)

r8s

(D)

180 kJ
17s kJ

(c)

kJ

Gbr. 4-50

4.llFESetelah piston dalam Gbr. 4-50 mengenai penahan, berapa banyak lagikah kalor
yang dilepaskan sebelum P:
(A) 1s80 kJ
(B) 1260 kJ

(C)
(D)

100 kPa?

930 kJ
730 kJ

4.l2FETekanan dari 10 kg udara dinaikkan secara isoteflnal pada 60"C dari 100 kPa hingga 800 kPa. Estimasikanlah besarnya kalor
yang dilepas.
(A) 1290 kJ

(B)

(c)

(D)

r6r0

kJ

1810 kJ

ree0

kJ

4.l3FEAirjenuh dipanaskan pada tekanan konstan 400 kPa sampai

(A)
(B)
(C)
(D)

I,

= 400'C. Estimasikanlah besarnya pengurangan kalor.

2070 kJ/kg
2370 kJ/kg
2670 kltkg
2870 kJlkg

4.l4FESatu kilogram uap dalam sebuah silinder membutuhkan 170 kJ perpindahan kalor sementara tekanan tetap konstan pada
MPa. Estimasikanlah temperarur T, jika T, = 320"C.

(A)
(B)

420.C

(c)

410.c
400"c

(D1

390"C

4.l5FEEstimasikanlah besarnya usaha yang dibutuhkan unruk proses dalam Soal 4.l4FE.

(A)
(B)

(c)

(D)

8e kJ

8s kJ

4s kJ
3e

kJ

4.16FETekanan dari uap pada 400'C dan u


(A) 2000 kPa
(B) 1900 kPa
(C) 1800 kPa
(D) 1700 kPa

2949 kl.kg adalah mendekati:

4.L7FEEntalpi dari uap pada P = 500 kPa dan y = 0,7 m3/kg adalah mendekati:

(A)
(B)
(C)
(D)

3480 kJ/kg
3470 kJ/kg
3460 kJ/kg
3450 kJ/kg

4.I8FEEstimasikanlah C, untuk uap pada 4 MPa dan 350"C.


(A) 2.48 kJikg"C
(B) 2.71 kJ/kg'C

(C)
(D)

2,53 kJ,&g'C
2.31 kJ/kg"C

4.19FEMetan dipanaskan pada tekanan constan 200 kPa dari 0'C hingga 300'C. Berapa banyakkah kalor yang dibutuhkan?
(A) 731 kJikg
(B) 692 kJtkg

(C)

676

tDt

623 kJ/kg

kt/rg

ii
*

'I

*
il

'&

BAB 4l

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

97

.l.20FEEstimasikanlah temperatur kesetimbangannya jika 20 kg kuningan pada 0'C dan 10 L air pada 30'C diletakkan dalam sebuah
penampung berinsulasi.

(A) 27,2C
(B) 25.4"C

(c)

(D)

22,4C
20.3"C

l.2lFEEstimasikanlah temperatu kesetimbangannya jika 10 kg es pada 0'C dicampur dengan 60 kg air pada 20'C dalam

sebuah

penampung berinsulasi.

(A) l2"C
(B) 5,8.C
(c) 2,1"C
(D) 1,1"C

-l.22FETabel ini menunjukkan suatu siklus tiga-proses; tentukanlah c.

(A) t40
(B) 100

(c)

(D)

Proses

AU

I-r2

100

60

40

40

2)3
3-,

80
40

{.23FETentukanlah rr', - 2 untuk proses dalam Gbr. 4-5 l.

(A) 219 kJ/kg


(B) 166 kJ/kg
(C) 113 kJikg
(D) 53 kJ/kg

P
800 kPa

{.24FETentukanlah w, _ , untuk proses dalam Gbr. 4-51.

(A) -219 kJ/kg


(B) -166 kJ/kg
(C) -113 kJ/kg
(D) -53 kJ/kg

-l.25FETentukanlah q,,u,u, untuk proses dalam Gbr. 4-51.


(A) 219 kJ/kg
(B) 166 kJ,&g
(C) 113 kJikg
(D) 53 kJ/kg

l.26FESejumlah pakaian digantungkan di tali jemuran

0,1

0,8 v, m3/kg
Gbr. 4-51

di

suatu hari musim dingin yang sangat dingin. Pakaian-pakaian tersebut

mengering karena:
(A) sublimasi

(B)
(C)
(D)

evaporasi
penguapan
pelelehan

4.27EEUdara ditekan secara adiabatik dari 100 kPa dan 20'C ke 800 kPa.

(A) 440.C
(B) 360'C

(c)

(D)

I,

mendekati:

290"c
260"C

,|.2SFEBesamya usaha yang dibutuhkan untuk menekan 2 kg udara dalam sebuah silinder berinsulasi dari 100"C dan 100 kPa ke 600
kPa adalah mendekati:
(A) 460 kJ
(B) 360 kJ
280 kJ

(c)

(D)

220 kJ

4.29FE Seratus orang berada dalam seibuah ruangan rapat berukuran 10 m x 20 m x 3 m ketika pendingin udaranya rusak. Estimasikanlah
kenaikan temperatumya jika alat tersebut mati selama 15 menit. Setiap orang mengeluarkan 400 kJ/jam kalor dan lampu-lampu
penerangan menambah 300 W energi. Abaikan semua bentuk masukan energi lainnya.
(A) 15"C

(B) l8"C
(c) 21'C
(D)

25.C

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

98

4.30FEUdara melewati suatu siklus tiga-proses dengan p = proses konstan, 7


pernyataan yang tepat untuk rangkaian piston-silinder.

[BAB 4

proses konstan dan V

proses konstan. Pilihlah

(A) I4l=0 untukP- proseskonstan


(B) 0 =0 untuk V- Proseskonstan
(C) 0 =0 untuk 7- Pross konstan
(D) W = 0 untuk V - proses konstan

4.3lFESuku titLh dalam persamaan volume kontrol

(A)
(B)
(C)
(D)

Q- W, = rhLh:
Memperhitungkan kecepatan perubahan energi dari volume kontrol.
Merepresentasikan kecepatan perubahan energi antara lokasi masuk dan keluar.
Seringkali diabaikan dalam aplikasi-aplikasi volume kontrol.
Termasuk laju usaha yang disebabkan oleh Eaya-gaya tekanan.

4,32FEPilihlah asumsi yang dibuat ketika menurunkan persamaan kontinuitas PlAr'l/, =

(A)
(B)
(C)
(D)

Aliran
Aliran
Aliran
Aliran

p2A2'U2.

inkompresibel
tunak
seragam
isotermal

4.33FESebuah nozel memberikan percepatan pada udara dari 20 m/s ke 200 m/s. Berapakah besarnya perubahan temperatur yang
diharapkan?

(A) 40"C
(B) 30'C

(c)

(D)

20"c
10'C

4.34FEUap memasuki sebuah katup pada 10 MPa dan 550'C dan keluar pada 0,8 MPa. Temperatur keluarnya adalah mendekati:
(A) 590'C
(B) 535'C

(c)

(D)

520'c
510"C

4.35FEUdara memasuki sebuah kompresor berinsulasi pada 100 kPa dan 20'C dan keluar pada 800 kPa. Temperatur keluamya adalah
mendekati:

(A)
(B)

(c)

(D)
4.36FEJika

(A)
(B)
(C)
(D)

530'C
462'C
323'C
258'C

= 2 kgls untuk kompresor dalam Soal 4.35FE dan d, = 20 cm, hitunglah

62
53
41
33

1/,.

m/s
m/s
m/s

mis

4.37F810 kg/s u4p jenuh pada 10 kPa akan dikondensasikan seluruhnya dengan menggunakan 400 kg/s air pendingin. Estimasikanlah
perubahan temperatur dari air pendingin.
(A) 32'C
(B) 24'C

(c)

(D)

18"C

14'C

4.38FE 100 kg/min udara memasuki sebuah pipa yang cukup pendek dengan diameter konstan pada 25'C dan keluar pada 20"C.
Estimasikanlah penumnan kalornya.

'

(A)
(B)
(C)
(D)

750 kJimin
670 kJ/min
500 kJ/min
360 kJ/min

4.39FEDaya minimum yang dibutuhkan oleh sebuah pompa air yang menaikkan tekanan aliran 4 kg/s dari 100 kPa menjadi 6 MPa
adalah:

(A)
(B)

(c)

(D)

250 kW
e5 kw
24

kw

6 kW

i
d
&

fl

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

BAB 4]

99

4.40FEKonsep kunci dalam menganalisis pengisian sebuah tahgki kosong adalah:


(At Kecepatan aliran massa ke dalam tangki tetap konstan.
(B) Entalpi melewati katup tetap konstan.
(C) Energi internal di dalam tangki tetap konstan.
(D) Temperatur di dalam tangki tetap konstan.
-{.41FESuatu bahan dengan volume tertentu, pada awalnya pada 100 C, didinginkan menjadi 60'C dalam 40 detik. Dangan mengasumsikan
tidak terjadi perubahan fase dan hanya pendinginan konvektifke udara pada20"C, berapa lamakah yang dibutuhkan agar bahan
tersebut mencapai 60'C jika koefisien perpindahan kalornya dua kali lipat?

(Al 3s
(B) 4s
(C) 20 s
(D) 80 s

Jawaban untuk Soal-soal Tambahan


4.31 3,398 kg
1.32 t23,3 r
,1.33 0,49 Btu
1.34 (a) 15, 22 (b) 3, 14
4.3s (a) -200 (r) 0 (c)

(c) 25, t5
(d) -30, -10
800 (4 1000 (e) 1200

(e)

4,

-14

4.36 378 kJ
4.37 84 kJ
4.38 3260 Btu
4.39 1505 kJ
4.40 686'C
4,41 6.277 Btl
4.42 833.C
4.43 6.2'74 Btu
4.44 834'C
4.4s (a) 6140 kJ (b) 1s31 kJ
4.46 (a) 233,9'C (b) 645'C
4.47 (a) 2,06 kJ/kg'"C (b) 2,01 kJikg''C (c) 16,5 kJ/kg''C
4.48 (c) 0,386 Btu/lbm-'F (r) 0,388 Btu/lbm-"F (c) 1,96 Btuilbm-'F
4.49 (a) 402 kl (b) 418 kJ (c) 412 kl
4.50 418 kJ vs. 186 kJ
4.51 (a) 104'C (b) 120,2'C
4.52 14.900 Btu
4.53 (a) 16,2"C (b) 76,4Vo
4.54 62,7'F
4.55 139,5'C
4.56 1200 kJ, 860 kJ
4.57 (a) 60,0,0, 100, 203,0,856,0,211; (b) 43,0,43, 150, 148,0,329,0,329; lc) 28,4,71.6. 100,450,500,0,166,0,109;
(4 0, -81, 81, 113, '706, 69s,7'7,3
4.58 (a) 49,4,10,2, 11,8, 100, 100, 1,37,0,662; (b) 4s,0,60,220,172,0,526,0,526; (c) 23.5, 100, 320, 500,0,217,0,17o;
(d) 0, -190, 190,24s, ssO, 1s00, 200

4.59 (a) 1551'F (b) 1741'F


4.60 (a) 49,0"C (b) 249'C
4.6t (a) -r2,a kJ (b) 44,0 kl
4.62 753 kJ
4.63 (a) ll37 kPa, 314'C (b) 533 kPa, 154"C
4.64 (a) 1135"F (b) 1195'F
4.65 (a) 1465 kt (b) 1050 kJ (c) -29t kl (A A6s H
4.66 (a) 1584 kJ (b) 2104 kl
4.67 (a) 9,85 MJ (b) 12,26 Ml (c) 9,53 MJ
4.68 14,04 Btu
4.69 -2,22 kJ

HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

100

[BAB 4

4.70 (a) -1230 kI (b) -1620 kJ


4.71 -116 kJ
4,72 (a) 49,4'F (b) 69,4'F (c) tekanan konstan
4.73 774,7'C, 240,1 kPa
4.74 4,69'C
4.7s (a) 373 H ' (b) 373 kJ
4.76 (a) 7150 ,ft-lbf, 9,19 Btu (b) 9480 ft-lbf, 12,2 Btu
4.77 1926 kl, 1926 kI
4.78 4.01 kJ
4.79 25 m.,'s
4.80 37,5 ftlsec
4.81 3,65 kg/s, 195,3 mis
4.82 6,64 kgls,255 m/s
4.83 4,95 kg/s, 109 m/s
4.84 2,18 lbm/sec, 182,2 ftlsec
4.85 0,01348 kg/m3's
4.86 1,6 m/s, 0,0905 kg/s
4.87 0,314 kg/s, 16 m/s
4.88 116,3 ftisec, 121,2 Btulsec
4.89 1282 kJtkg
4.90 (a) 569'C (b) 22,3
4.91 39.34 Btu/lbm
4.92 0,021 kg/s
4.93 571 kW
4.94 3,53 kW
4.95 4,12 hp
4.96 346 hp
4.97 6 MW
4.98 21,19 kW
4.99 -1954 Btu/sec
4.100 6,43 MW, 82,2 mis
4.101 373 kW
4.102 -70.5 kW

4.103
4.104
4.105
4.106
4.107
4.108
4.109
4.110

4.lll
4.112
4.113
4.114
4.115
4.116
4.117

142,1 psia

(a)

4"C

(a)

1,612kgls

(b) 731

m/s

(c) 747 mm

(&) -o,91'C

238'F

kgls (b) 1 MJ
Mw (b) 63,8 kW (c) 4,07 nls (A 27,4 MW
(a) 191'C (b) 83,4 Mw (c) 30,2 MW (A 289 kw
(a) 0,1590 kg/s (.b) 37,1 hp (c) 126,1 kW
(a) 23,9
(a) 9,78

(a)

1587'F

MW (fl 141 kg/s (g) 35,57o


MW (l) 512 ksls (s) 35,9vo

(e) 17,69
(e) 53,5

(D) 33,1 lbm

503 kJ

184'C, 25,t kg
284'F (b) 4,36lbm
-t46C (b) 227 kPa
(a) 9,2"C (b) 624 kPa (c) 11,13 menit

(a)
(a)
(a)

158,9'C

(b) 815

ke

(c) 11,25 h

Jawaban untuk Pertanyaan-pertanyaan Ulangan untuk Ujian FE


4.1FE (B)
4.10FE (D)
4.18FE (C)
4.26FE (A)
4.34FE (D)

4.2FE (A) 4.3FE (C) 4.4FE (A) 4.sFE (C) 4.6FE (C) 4.7FE (D) 4.8F8 (D) 4.eFE (A)
4.11FE (A) 4.12FE (D) 4.13FE (C) 4.14FE (C) 4.1sFE (D) 4.16FE (D) 4.17FE (C)
4.19FE (C) 4.20FE (B) 4.21FE (B) 4.22F8 (C) 4.23FE (B) 4.24F8 (C) 4.25FE (D)
4.27F8 (D) 4.28FE (B) 4.29FE (A) 4.30F8 (D) 4.31FE (D) 4.32FE (B) 4.33FE (C)
4.3sFE (D) 4.36FE (B) 4.37FE (D) 4.38FE (C) 4.39FE (C) 4.40FE (B) 4.4rFE (C)

Hukum Kedua
Termodinamika

..
S.f1ffiaHULUAN
: -: :: --- - -.
menuruni sebuah bukit, kalor mengalir dari benda panas ke benda dingin,
:Sir.tnengalir

gelang karet kembali ke

misalnya, situasi yang digambarkan dalam Gbr. 5-1. Di sini, hukum pertama menyatakan bahwa usaha
.:i:.:,:::j ]::i:':i:::: ':.;i
ySS$5HIB!$lHl oleh beban yang jatuh diubah ke energi internal dari udara yang mengisi volume tetap tersebut, hanya
jep11ys} ilfbrsebut terinsulasi sehingga Q = 0. Bukanlah merupakan suatu pelanggaran terhadap hukum pertama itu
jiei$H:
ukan suatu postulasi bahwa suatu penurunan energi internal dari udara digunakan untuk memutar dayung
dari;
t beban. Akan tetapi, hal tersebut akan merupakan pelanggaran terhadap hukum kedua termodinamika dan
.:i ffin
merupakan suatu hal yang tidak mungkin.
ini
kita akan menyatakan hukum kedua dalam aplikasinya pada suatu siklus. Beberapa peralatan akan
,IS.$F
. :,i:li$,l*[
]:

diffi$ilFffiahasan

akan dilanjutkan dalam Bab 6 dengan pernyataan mengenai hukum kedua dalam aplikasinya pada

'mffi*i
*ti,,,]ry$HiffAl-oR, POMPA KALOR, DAN

REFRTGERATOR

,,i,,iiiii&l*4!{iii{#;yang beroperasi dengan suatu siklus akan kita sebut mesin kalor, pompa kalor atau refrigerator, tergantung
44$,.:lltig{$. pq*nakaian dari alat tersebut. Jika tujuan dari suatu alat adalah untuk melakukan usaha maka alat tersebut
A litsffi*lifil',i$esin kalor; jika tujuannya adalah untuk memasok energi ke sebuah benda maka alat tersebut adalah
ffip#il&ffiirffia tujuannya adalah untuk mengambil energi dari sebuah benda maka alat tersebut adalah refrigerator.
l:dari sebuah mesin kalor sederhana diturSukkan dalam Gbr. 5-2.
H#ffif**11
:., :i:r:irl*i:
it t!l!!tit: t:j;! i r
iBi?rha netto yang dihasilkan oleh mesin tersebut akan sama dengan besamya perpindahan kalor netto, yang
::iiii:ili&efi

$S,

i,S$li$'dkuensi

dari hukum pertama;


(5.1)

HUKUM KEDUA TERMODINAMIKA

r02

IBAB

Gbr. 5-l Usaha roda dayung.

Gbr. 5-3 Sebuah pompa kalor atau refrigerator.

Gbr. 5-2 Sebuah mesin kalor.

Jika siklus dalam Gbr. 5-2 dibalik, diperlukan suatu masukan usaha netto, seperti ditunjukkan dalam Gbr. 5-3. Sebuah
pompa kalor akan memberikan energi sebagai kalor Qs ke benda yang lebih panas. (mis. sebuah rumah) dan sebuah
refrigerator akan mengambil energi sebagai kalor Q, dari benda yang lebih dingin (mis. sebuah kulkas). Besarnya usaha
juga akan diberikan melalui (5.1). Di sini kita hanya menggunakan besarannya saja.
Perhatikan bahwa sebuah mesin atau refrigerator beroperasi di antara dlua penampung energi termal, benda-benda
yang memiliki kemampuan untuk memberikan atau menerima kalor tanpa mengubah temperaturnya. Atmosfer atau sebuah
danau berfungsi sebagai sink kalor; tungku, kolektor surya atau pembakar (burner) berfungsi sebagai sumber-sumber
panas. Temperatur To dan 7. masing-masing dipakai untuk mengidentiflkasi temperatur dari sumber dan sink.
Efisiensi termal dari mesin kalor dan koeflsien-koefisien kinerja dari refrigerator dan pompa kalor sama seperti yang
dideflnisikan dalam Sub Bab 4.9:
,1

W
=Q,

CoP,"r,rr=

ff

coPh.e,

_W
-Qn

(s.2)

Hukum kedua termodinamika memberikan limit-limit pada ukuran-ukuran kinerja di atas. Hukum pertama memberikan
nilai maksimum satu untuk efisiensi termal dan koefisien kinerja yang tak-terhingga. Akan tetapi, hukum kedua menetapkan
limit-limit yang sangat rendah, yaitu limit-limit yang tidak dapat dilampaui walaupun alat yang dimaksud didesain dengan
tingkat efisiensi yang sangat baik sekalipun.
Satu catatan perlu ditambahkan mengenai mesin-mesin kalor. Ada alat-alat yang disebut sebagai mesin-mesin kalor
yang tidak memenuhi definisi yang diberikan di sini; alat-alat tersebut tidak beroperasi berdasarkan siklus termodinamika
tapi membuang fluida kerja dan kemudian mengambil fluida yang baru. Mesin bakar internal merupakan salah satu

Qr=

Qu=W

Qn

(b)

t
4

Gbr. 5-4 Pelanggaran terhadap hukum kedua

B{B

HUKUM KEDT]A TE,RMODINAMIKA

5l

Jontohnya. Eflsiensi termal, sepedi yang didef,nisikan

di

r03

atas, tetap merupakan kuantitas yang ingin diketahui untuk

rlat-alat tersebut.

5.3 PERNYATAAN.PERNYATAAN MENGENAI HUKUM KEDUA TERMODINAMIKA


Seperti halnya hukum-hukum dasar lainnya yang diberikan. kita tidak menurunkan suatu hukum dasar tapi hanya
mengamati bahwa suatu hukum yang demikian tidak pernah dilanggar. Hukum kedua termodinamika dapat dinyatakan
dalam berbagai macam cara. Di sini kita akan menyebutkan dua: pernr*ataan CLausius dan pernyataan Kelvin-Planck.
Tidak satupun dinyatakan dalam bentuk matematis. Akan tetapi, kita tetap akan memberikan suatu properti dari sistem,
entropi, yang dapat digunakan untuk menentukan apakah hukum kedua dilanggar dalam suatu situasi tertentu. Pernyataan
pertama dari hukum kedua adalah:
Pernvataan

crausius

:l;lli:::1"ffih1il#Tiff.",;;l'.illi'ol',1i"'i;:J,"J,'r'ftfflT:I:: ;:x'J;'Ifl#:

erek satu'

ini berlaku untuk sebuah refrigerator (atau sebuah pompa kalor). Dinyatakan bahwa adalah tidak mungkin
untuk membuat suatu refrigerator yang memindahkan energi dari benda yang lebih dingin ke benda yang lebih panas
tanpa adanya masukan usaha; pelanggaran ini ditunjukkan dalam Gbr. 5-4a.
Pernyataan kedua dari hukum kedua adalah sebagai berikur:
Pernyataan

Pernyataan

Kelvin-Planck

Adalah tidak mungkin untuk membuat suatu alat yang beroperasi berdasrrkan suatu siklus dan tidak
menghasilkan ef'ek lain selain terciptanya usaha dan perpindahan kalor dari suatu benda tunggal.

Dengan kata lain, adalah tidak mungkin untuk membuat suatu mesin kalor yang mengambil energi dari sebuah penampung,
melakukan usaha dan tidak memindahkan kalor ke sebuah penampung temperatur rendah. Ini menutup kemungkinan
terhadap mesin kalor yang memiliki efisiensi 100%. seperti yang ditunjukkan dalam Gbr. 5-4b.
Perhatikan bahwa kedua pernyataan dari hukum kedua ini merupakan pernyataan-pernyataan negatif. Tidak satupun
pernah dibuktikan; ini adalah ekspresi-ekspresi dari hasil pengamatan-pengamatan eksperimental. Tidak ada bukti
eksperimental pernah diperoleh yang melanggar satupun dari pernyataan hukum kedua tersebut. Perlu juga dicatat bahwa
kedua pernyataan tersebut adalah ekuivalen. Ini akan ditunjukkan melalui sebuah contoh.

CONTOH 5.1 Tunjukkanlah bahwa pernyataan Clausius dan Keivin-Planck mengenai hukum kedua adalah ekuivalen.

Penyelesaian: Kita akan menunjukkan bahwa suatu pelanggaran terhadap pernyataan Clausius merupakan pelanggaran
terhadap pemyataan Kelvin-Planck. dan sebaliknya. sehingga menunjukkan bahwa kedua pernyataan rersebur adalah ekuivalen.
Perhatikan sistem yang ditunjukkan dalam Gbr. 5-5a. Alat di sebelah kiri memindahkan kalor dan melanggar pernyaraan
Clausius. karena tidak terdapat masukan usaha. Anggaplah mesin kalor memindahkan jumlah kalor yang sama Qr. Maka Q ,
lebih besar dari Qrsebanyak W. Jika kita pindahkan kalor Q. langsung dari mesin ke aiat. seperti yang ditunjukkari dalam Gtr.
5-5b, tidak lagi diperlukan adanya penampung temperatr, .."nduh dan hasil nettonya adalah ierjadi konversi energi (Q'H - QL')
dari penampung temperatur tinggi menjadi usaha dengan nilai yang ekuiralen. yang merupakan suaru pelanggaran terhadap
pern)ataan Kelvin-Planck mengenai hukum kedua.
Sebaliknya tsoal 5.13). pelanggaran terhadap Kelvin-Planck adalah ekuivalen dengan pelanggaran terhadap pernyataan
Clausius.

Batas

TL

slstem

(a)

(b)

Gbr. 5.5

HIIKI]M KEDUA TERMODINAMIKA

t04

IBAB

5.4 REVERSIBILITAS
Dalam studi tentang hukum pertama kita telah menggunakan konsep kesetimbangan dan kita mendeflnisikan
kesetimbangall. atau kr.rasi kesetimbangan. yang direferensikan hanya terhadap sistem. Sekarang kita akan memperkenalkan
konsep reversibilitas sehingga kita dapat mendefinisikan mesin yang paling elisien yang mungkin untuk dibuat, mesin
yang beroperasi hanya dengan proses reversibel. Mesin yang demikian disebut ntesin retersibel.
Suatu proses reversibel dideflnisikan sebagai suatu proses yang, setelah terjadi, dapat dibalik dan tidak menyebabkan
perubahan baik cli sistem tersebut maupun lin-ukun-qannya. Perhatikan bahrva definisi untuk suatu proses reversibel mengacu
ke sistem clan lingkungannya. Proses ini tentu saja harus kuasi-kesetimbanganl syarat-syarat tambahannya adalah:

l.
2.
3.

Tidak terjadi gesekan di dalam proses.


Perpindahan kalor hanya disebabkan oleh perbedaan temperatLlr yang sangat kecil (infinitesimal).
Tidak terjadi ekspansi bebas.

Percampuran zat-7,at berbeda dan pembakaran juga mengarah ke ireversibilitas.


Untuk mepgilustrasikan bahrva gesekan rnembuat suatu proses menjadi ireversibel perhatikan sistim balok pada sebuah
bidang mirin-e yang ditunjukkan dalam Gbr. 5-6a. Beban ditambahkan sampai balok tersebut terangkat ke posisi yang
ditunjukkan clalam bagian (D). Selanjutnya. untuk mengembalikan sistem tersebut ke kondisi ar,valnya sebagaian beban
harus dilepas sehingga balok bergeser kembali ke bawah. seperti yang ditunjukkan dalam bagian (c). Perhatikan bahwa
lingkungan telah mengalami perubahan yang si.-enilikan: beban-beban yang dilepas harus diangkat, sehingga membutuhkan
suatu masukan usaha. Selain itu. balok dan bidang memiliki temperatur yang lebih tinggi karena adanya gesekan dan
kalor harus dipindahkan ke lingungan agar sistem kembali ke kondisi awalnya. Ini akan mengakibatkan perubahan pada
lilgkungan. Karena terjadi perubahan pada lingkun-san sebagai hasil dari proses clan proses baliknya, kita menyimpulkan
bahrva proses tersebut adalah ireversibcl. Suatu proses re.rersibel mengharuskan tidak adanya gesekan.
Ur1tuk menunjukkan fakta bahrva perpinciahan kalor yang melelvati suatu perbedaan temperatur flnit menjadikan
suatu proses ireversibel, perhatikan suatu sistem yang terdiri dari dua balok. satu pada temperatur yang lebih tinggi dari
yang lainnya. Jika keclua balok saling disentuhkan akan terjadi proses perpindahan kalori lingkungan tidak terlibat dalam
proses i1i. Untuk mengembalikan sistem ke kondisi arvalnya, kita harus mendinginkan balok yang temperatumya telah
naik. Ini membutuhkan masukan usaha, yang diminta oleh hukum kedua. sehingga menghasilkan perubahan terhadap
Iingkungan. Jadi. pcrpindahan kalor yang melervati suatu perbedaan temperatur flnit merupakan proses ireversibel.
Sebagai contoh ekspansi bebas. perhatikan -cas bertekanan tinggi yang tersimpan di dalam silinder dalam Gbr. 5-7a.
Cabut pin clan biarkan piston bergerak mendadak ke arah penahan yang ditunjukkan. Perhatikan bahwa satu-satunya usaha
yang dilakukan oleh gas terhadap lingkungan adalah untuk menggerakkan piston melar'van tekanan atmosfer. Selanjutnya,
untuk membalik proses ini kita perlu memberikan gaya pada piston. Jika gayanya cukup besar, kita dapat menggerakkan
piston ke posisi arvalnya. yang ditunjukkan dalam bagian (r1). Ini membutuhkan usaha yang cukup besar, yang dipasok
oleh lingkungan. Selain itu, temperatur akan meningkat cukup banyak dan kalor ini harus dipindahkan ke lingkungan

Rlok

Gbr. 5-6 Ireversibilitas akibat eesekan.

Gas

Gbr. 5-7 Ekspansi

bebas

B.{B 5l

HUKUM KEDUA TERMODINAN{IKA

r05

untuk mengembalikan temperatur ke nilai awalnya. Hasil nettonya adalah perubahan yang signifikan pada lingkungan,
]ang merupakan konsekuensi dari ireversibilitas. Ekspansi bebas tidak dapat terjadi dalam suatu proses reversibel.

5.5 MESIN CARNOT


Mesin kalor yang beroperasi paling efisien di antara suatu perampung temperatur tinggi dan suatu penampung
temperatur rendah adalah mesin Carnor. Ini adalah suatu mesin ideal yang menggunakan proses-proses reversibel untuk
membentuk siklus operasinya; jadi mesin ini disebut juga sebagar mesin reversibel. Kita akan menentukan eflsiensi dari
mesin Carnot dan mengevaluasi operasi baliknya. Mesin Carnot sangat berguna, karena efisiensinya menentukan efisiensi
maksimum yang mungkin dapat dicapai oleh mesin faktual manapun. Jika ef,siensi dari suatu mesin faktual jauh lebih
rendah dari efisiensi dari mesin Carnot yang dioperasikan di antara limit-limit yang sama. maka masih dapat dilakukan
perbaikan-perbaikan.
Siklus yang diasosiasikan dengan mesin Carnot ditunjukkan dalam Gbr. 5-8, dengan menggunakan gas ideal sebagai
zat kerjanya. Siklus ini terdiri dari empat proses reversibel berikut:

->

2:

Ekspansi isotermal. Kalor dipindahkan secara reversibel dari penampung temperatur tinggi pada temperatur
konstan 7r. Piston di dalam silinder ditarik dan volume befiambah.

2 -+

3:

Ekspansi adiabatik reversibel. Silinder sepenuhnya terinsulasi sehingga tidak terjadi perpindahan kalor
selama proses reversibel berlangsung. Piston terus ditarik dan volume semakin bertambah.

4:

Kompresi isotermal. Kalor dipindahkan secara reversibel ke penampung temperatur rendah pada temperatur
konstan 7.. Piston menekan zat kerja dan volume berkurang.

-->

4 --> l:

Kompresi adiabatik reversibel. Silinder yang sepenuhnya terinsulasi menyebabkan tidak terjadinya perpindahan
kalor selama proses reversibel ini. Piston terus menekan zat kerja sampai volume. temperatur dan tekanan
awal tercapai, dan dengan demikian menyelesaikan siklus ini.

2)3

3r4

Gbr. 5-8 Siklus Carnot

Dengan menerapkan hukum pertama pada siklus ini. kita perhatikan bahwa

o,,-o.-w

(5.J.)

0. diasumsikan memiliki nilai positif untuk perpindahan kalor ke penampung temperatur rendah. Ini memungkinkan
kita untuk menuliskan efisiensi termal [ihat (4 76)] untuk siklus Carnot sebagai
di mana

o,,

- o,

'QuQu

tl

o,
I

(5.4)

HUKUM KEDUA TERMODINAMIKA

r06

IBAB

Contoh-contoh berikut akan digunakan untuk membuktikan dua di antara tiga postulasi:

Postulasi

Postulasi

Tidaklah mungkin untuk membuat sebuah mesin, yang dioperasikan di antara dua penampung temperatur
tertentu, yang memiliki efisiensi lebih dari mesin Carnot.
Efisiensi mesin Carnot tidak bergantung padazat kerja yang digunakan atau fitur desain tertentu dari mesin
tersebut.

Postulasi

Semua mesin yang reversibel, yang dioperasikan di antara dua penampung temperatur terterltu, memiliki
efisiensi yang sama dengan mesin Carnot yang dioperasikan di antara dua penampung temperatur yang
sama.

CONTOH 5.2 Tunjukl<anlah bahrva efisiensi dari mesin Carnot adalah efisiensi maksimum lang mungkin dapat dicapai.
Penyelesaian: Asumsikan bahwa ada sebuah mesin. dioperasi,kan di antara dua penampung.yang memilit,i etisiensi
lebih tinggi clari mesin Carnot: selain itu. asumsikan juga bahwa sebuah mesin Carnot beroperasi sebagai relrigerator di
antara dua penampung yang sama. seperti yang digambarkan dalam Gbr.5-9a. Anggaplah besarnya kalor 5ang dipindahkan
dari penampung temperalur tinggi ke mesin sama dengan kalor lang dibuang oleh rel'rigeraton maka besarnya usaha lang
<lihasilkan oleh mesin tersebut akan lebih besar dari besar-nya usaha yang dibutuhkan oleh refrigerator (artinya. Q'r < Qt\.
karena efisiensi dari mesin tersebut lebih besar daripada efisiensi mesin Carnot. Selanjutnya. sistem ini dapat disusun seperti
digambarkan dalam Gbr. 5-9b. Mesin menggerakkan refrigerator dengan menggunakan kalor yang dilepas dari relrigeralor.
Tapi. terdapat sejumlah usaha netto \W' - W\ yang meninggalkan sistem. Hasil nettonya adalah konversi energi dari sebuah
penampung menjadi usaha. yang mer-upakan pelanggaran dari hukum kedua. Jadi. mesin Carnot merupakan mesin yang paling
efisien yang beroperasi di antara dua penampung tertentu.
Batas

sistem

J
t
I

w -w

Refrigerator
Carnol

t
I
t

o'. < o,
T
,L

w'= Qs-

Q'r

W=Qa-Qt

w'>w

(a)

(b)

Gbr. 5-9

CONTOH 5.3 Tunjukkanlah bahwa efisiensi sebuah mesin Carnot yang dioperasikan di antara dua penampung tidak trergantung
pada zat kerja yang digunakan oleh mesin tersebut.

Penyelesaian: Misalkan sebuah mesin Carnot menggerakkan sebuah relrigerator Carnot seperti yang ditunjukkan dalam
Gbr. 5-10a. Anggaplah besarnya kalor yang dilepaskan oleh mesin sama dengan besarnya kalor yang ditrutuhkan oleh refrigerator.
Misalkan fluida'kerja di dalam mesin menghasitkan.Q, lang lebih besar daripada Q'r: maka W akan lebih besar daripada W'
{konsekuensi dari hukum pertama) dan kita akan memiliki \i\tern ekuivalen yang ditunjukkan dalam Cbr. 5-10b. Hasil nettonya
adalah perpindahan kalor {Qn- Q'r) dari suatu penampung dan terciptanya usaha. yang jelas merupakan pelanggaran terhadap
hukum kedua. Jadi. efisiensi dari mesin Carnot tidak bergantung pada zat kerjanya.

BAB 5]

HUKUM KEDUA TERMODINAMIKA

Qu

Qu >

101

Q''

tL

Qn

* Qr.= W

o",-o,=w'
(a)

\h)

Gtrr. 5.10

5.6 EFISIENSI CARNOT


Karena eflsiensi dari sebuah mesin Carnot hanya bergantung pada temperatur kedua penampung, objektif dari sub
bab ini adalah untuk menentukan hubungan tersebut. Kita akan mengasumsikan zat kerjanya sebagai gas ideal (lihat
Contoh 5.3) dan melakukan saja perhitungan-perhitungan yang diperlukan untuk keempat proses dalam Gbr. 5-8.
Perpindahan kalor untuk keempat proses tersebut adalah sebagai berikut:

I 2:
-->

Qu= wt

==

J;'

,r,

mRrrhvf,
1

2-;32 Qz 3=0
3

4:

Qt= -w;, r= - Jn',' Pdv = -mnrrnvf

(5.5)

4->1: Q+-t=0
Perhatikan bahwa kita menginginkat Q, sebagai kuantitas positif, sebagaimana di dalam hubungan efisiensi termal; oleh
karena itu kita telah menambahkan tanda negatif. Maka elisiensi termalnya adalah lllhat (5.4)l

tt=t-f,=r.+,'##,
Selama proses adiabatik reversibel

3 dan 4

(s.6)

) l, kita tahu bahwa llihat (4.49)l

7;=(2)-'

(+*)-'

6.n

v3 v^ atau v^ _v'
i,
ir= i,
'r=

(5.8)

+=

Jadi. kita lihat bahwa

Memasukkannya ke dalam (5.6), kita memperoleh hasil

,t

=l-f,

T,

(.5.9)

Kita hanya menggantikan QLIQ, dengan TrlTo. Kita dapat melakukan hal ini untuk semua mesin maupun refrigerator
reversibel. Kita lihat bahrva efisiensi termal dari mesin Carnot bergantung hanya pada temperatur absolut tinggi atau
rendah dari penampung-penampungnya. Penggunaan gas ideal untuk melakukan perhitungan menjadi tidak penting
karena kita telah menunjukkan bahwa efisiensi Carnot tidak bergantung pada zat-zar kerjanya. Sebagai konsekuensinya,
hubungan (5.9) berlaku untuk semua zat kerja, atau untuk semua mesin Carnot, terlepas dari karakteristik-karakterisk
tertentu dalam desainnya.

r08

HUKUM KEDUA TERMODINANIIKA

IBAB

Mesin Carnot, jika dioperasikan terbalik. menjadi pompa kalor atau refrigerator, tergantung pada perpindahan kalor
yang diinginkan. Koeflsien kiner.ja dari pompa kalor meniadi
coPHP

= #:,,=

L,

o!-'0,= - rlh

(5. r 0)

Koehsien kineria dari refrigerator memiliki bentuk

coPR

o,o,,

= fi,'*r=

er'- er= rntir-

(s.t 1)
I

Ukuran-ukuran kinerja di atas menentukan limit-limit yang dapat didekati oleh mesin-mesin faktual. Siklus-siklus reversibel
yang diasumsikan tentu saja tidak realistis, tapi memiliki limit-limit yang kita tahu tidak dapat dilampaui seringkali sangat
berguna dalam mengevaluasi suatu proposal desain dan menentukan arah pengembangan selanjutnya.
Ketimbang memberikan daftar COP (Coefficient of Performance/koefisien kinerja) dari berbagai refrigerator dan
pengkondisi rdara (air conditiottittg), pihak pabrik seringkali memberikan daftar EEP. (Energy Efficienc'v Ratiolrasio efisiensi
energi). Parameter ini memiliki definisi yang sama dengan COP (yaitu, QIW) tapr Q memiliki satuan Btu sedangkan I4l
memiliki satuan watt-jam. Jadi. nilai ini adalah Btu yang diambil dibagi dengan rvatt-jam dari listrik yang dikonsumsi.
Karena terdapat 3,412 Btu per rvatt-jam, kita lihat bahr.va EER = 3.412 COP.

CONTOH 5.4 Sebuah mesin Carnot dioperasikan cli antara dua penampung temperatur yang masing-masing dijaga pacla 200 'C
dan 20'C. Jika keluaran mesin yang diinginkan adalah l5 kW. seperti yang ditunjuk-kan dalam Gbr.5-ll, tentukanlah besarnya
perpindahan kalor dari penampung temperatur tinggi dan besarnya perpindahan kalor ke penampung temperarur rendah.
Ts = 2ffi"C

HUKUM KEDUA TERMODINAMIKA

BAB 5]

109

Untuk situasi yang pertama kita memiliki IY, = Qr(T,f f,- l) = QL(.293/268 -1) = 0,0933Qt Untuk situasi yang kedua
diperoleh 1y. = Qr(2931248 - l) = 0,181 0.. Persentase kenaikan usaha adalah

*'

*'*' - (0'r8'3L'''-33lttn' )' roo' = e4'o't

Perhatikan besarnya kenaikan energi lang dibutuhkan untuk mcnurunkan temperatur tlalam sebuah ruangan )ang \udah clingin.

Dan ini merupakan persentase kenaikan minimum, karena kita telah memakai asumsi refrigerator ideal.

CONTOH 5.6 Sebuah mesin Carnot dioperasikan dengan udara, dengan menggunakan siklus yang ditunjukkan dalam Gbr.
5-12. Tentukanlah efisiensi termal tlan keluaran usaha dari setiap siklus operasi.

Gbn 5-12

Penyelesaian: Efisiensi termalnya diperoleh

sebesar

t= | -!,= t

-i33

=o*

ara,4o?

Untuk mencari besamya keluaran usaha kita dapat menentukan kalor yang ditambahkan selama proses ekspansi temperatur
konstan dan menentukan w dari q =WlQu=wlqn. Kita peroleh qrdari hukum perlarna dengan menggunakan Arr = 0:
f'

"

4u = tv. , = I ,u,

Rr, J,.

(l = nr, rn l.'

Untuk mencari u, pertama-tama kita harus mencar.i u,:

.y,

RT.

=?

(287

)(

300

=r.076m3/kg

Melalui t4.49) kita memperoleh


r'r
'r = = (il)'

= tl'076r(300/500tr'r'r-r

0"r0tt m'rke

Demikian juga, v, = r,t{TtlTt)ti(k r} = (10X3001500)r'5 = 2,789 m3/kg. Jadi,


qH

Traq

= t2qlt(500t tn i',fi = 3lo-o

kJ,ke

Akhirnya, tresarnya usaha untuk setiap siklus adalah u, = U4, = (0,,1X320.0) = t28 kJ/kg

Soal-soal dan Penyelesaiannya


5.1

merniliki ralin.g COP 4. Ruangan bekrl yans didinginkanrrla rnernbutuhkan laju pendinginan puncak sebesar
30 000 kJ/jam. Berapakah besarnya motor (dalam daya kuda) yang dibLrtuhkan untuk refrigerator tersebut'l
Sebuah refiigerator

Definisi dari COP untuk refrigerator adalah COPR

.o,

,". = a[to* 5.2

Sebuah mesin kalor Carnot menghasilkan

-10

= Qrtll'n,.

o00 3600

l0 hp dengan

N{aka

2.u8.r

thya netto yang dibLrtuhkal adalah

kw

arau 2.74.1 hp

cara mcmindahkan energi

'F. Hitunglah kecepatln pelpindahan kulol dari penrmpun! rentperatur tinggi.

di

antara dua penampLrng pada 40

'F

dan 212

HUKUM KEDUA TERMODINAMIKA

110

Efisiensi mesinnya adalah

[BAB

Tr-,

500.--f
4=t_i,=t_iil=ozs0o
Elisiensi juga diberikan melalui ry

WIQH. Jadi,

^ ry_
Qu=
5.3

(10 hpX25 5 Btu/hr/hp)


0.2560

= 99 410 Btu/hr

Seorang penemu mengusulkan sebuah mesin yang dioperasikan di antara lapisan petmukaan laut yang hangat pada 27 'C dan
lapisan beberapa meter di bawahnya pada 10 lC. Sang penemu mengajukan klaim bahwa mesin tersebut menghasilkan 100 kW
dengan cara memompa 20 kg/s air laut. Apakah ini mungkin? Asumsikan (Cp)ui,ru,t:4,18 kJ/kg'K.

Penurunan temperatur maksimum untuk


bertemperatur tinggi adalah

air laut adalah 17 "C. Maka kecepatan

perpindahan kalor maksimum dari air

Qs = titCpLT = (20X4,18)(17) = 1421 kW


Maka efisiensi dari mesin yang diusulkan ini adalah q = WtQ,
yang dioperasikan di antara dua temperatur yang sama adalah

tl = |

T,

lOOl142l = 0,0704 arau 7,047o. Eflsiensi dari mesin Carnot

la l

- Tt = | - i66 = o'otu' atau 5'61%

Efisiensi dari mesin yang diusulkan tersebut melampaui efisiensi mesin Carnot; maka apa yang diklaim oleh penemu tersebut
adalah tidak mungkin.

5.4

Sebuah perusahaan penyedia listrik ingin menggunakan air tanah panas dari sebuah mata air panas untuk menggerakkan sebuah
oC, estimasikanlah keluaran daya maksimumnya jika fluks massa sebesar 0,2 kg/s
mesin panas. Jika air tanah berada pada 95
dapat dicapai. Atmosfer berada pada 20 "C.

Efisiensi rnaksimum yang mungkin dicapai adalah

T,

,o1

4=t-r;='-;;;=0'2038
dengan mengasumsikan bahwa air dikeiuarkan pada temperatur atmosfer. Kecepatan perpindahan kalor dari sumber energi tersebut
adalah

Qu = ritCpLT = (0,2X4,18X95

20) = 62,'7 kW

Maka besarnya keluaran daya maksimum adalah


W

5.5

= uQru=

(0.2038)(62.7)

kw

12,8

Dua mesin Carnot dioperasikan secara seri di antara dua penampung yang masing-masing dijaga pada 600 'F dan 100 'F. Energi
yang dibuang oleh mesin pertama dimasukkan ke mesin kedua. Jika elisiensi dari mesin pertama adalah 20 persen lebih besar
daripada elisiensi mesin kedua, hitunglah temperatur di antaranya.

Efisiensi dari kedua mesin adalah

7,

Di

mana 7 adalah temperatur antara dalam

tl:-'= | -

=l-loto'

560

'R yang tidak diketahui. Diberikan

bahwa r7, =

q, + 0,2 7r.

Dengan memasukkan

nilai-nilai untuk 4, dan ry, diperoleh

I-

T
rono

1.2

560\
(t -'r')

atau

7a

5.6

2127

712 320 =

.'.7 =

744,6R

atar 284,6F

Sebuah mesin Carnot yang dioperasikan dengan udara menerima 50 kJ/kg kalor dan membuang 20 kj/kg. Hitunglah temperaturtemperatur dari penampung tinggi dan rendahnya jika volume spesifik maksimumnya adlah 10 m3/kg dan tekanan setelah ekspansi
isotermal adalah 200 kPa.

Ehsiensi termalnya adalah

rt=r-1,'=l-2!=o.o
'
4n
50
Jadi,TrlT, = 0,4. Untuk

proses-proses adiabatik

kita tahu

bahr.va

(lihat Gbr.5-8)

BAB 5]

ltl

HUKUM KEDUA TERMODINAMIKA


TL

Volume spesifik maksimumnya adalah

';

/I.rt

(;)

l.

rl

r,; jadi, r,, = 0,1012v3 =

o'+'?'s

= o'1012

(0,1012X10)

1,012m3/kg. Selanjutnya, temperatur tingginya

adalah

Tu
Maka temperatur rendahnya adalab

5.7

P,v,

(200(

l2)
= n' = -"0'zsi'= 705'2 K
1.0

Tr= 0,47n = (0,4)(705,2) = 282J K

atau 432'2

'c

atau 9,1 "C.

Sebuah mesin kalor dioperasikan berdasarkan siklus Caraot dengan efisiensi 75 persen. Berapakah COP yang dimiliki sebuah
retiigerator yang dioperasikan dengan siklus yang sama? Temperatur rendahnya adalah 0 "C.

Efisiensi dari mesin kalor tersebut diberikan melalui 4

T, =
t

T,

!,

= I - T/Tn. Jadi,
.aa

= t'_',d.ts=

t092 K

Maka COP dari refriserator tersebut adalah

coP^'o5.8

TL
- TL-

=0.3333

Dua refrigerator Carnot dioperasikan secara seri di antara dua penampung yang masing-masing dijaga pada 20 'C dan 200 'C.
Keluaran energi dari refrigerator pertama digunakan sebagai masukan energi kalor untuk refrigerator kedua. Jika COP dari kedua
refrigerator tersebut adalah sama, berapakah seharusnya temperatur antaranya?
COP untuk refrigerator diberikan melalui COPR
sama

TLI(TH

kita memperoleh

L-?1^,=
T-293 473-T
5.9

213
lo92

Tn

T.). Dengan mengharuskan kedua COP memiliki nilai

atau I=138589

yang

atau T=372JK=99,3"C

Sebuah pompa kalor diusulkan di mana air tanah 50'F digunakan untuk menghangatkan sebuah rumah hingga 70 "F. Air tanah
akan mengalami penurunan temperatur sebesar 12 "F dan rumah tersebut membutuhkan 75 000 Btu/jam. Hitunglah fluks massa
minimum dari air tanah dan besarnya daya kuda minimum yang dibutuhkan.

COP untuk pompa kalor adalah

...530.,n
=" f=,== 5f6
_ 5*
7;-

coP..-=
av=
Ini juga diberikan oleh

copHp-

^8' ^
Qr-Q,

zo,s
= z6,s

26.5 =
--75^900
75ooo-0/.

e1=12t70

Bru/hr

Maka fluks massa dari air tanah adalah

Qt =

ritCpLT

12 l7O =

(lr)(1,00)(12)

rit

= 6014lbnlhr

Besarnya daya kuda minimum yang dibutuhkan diperoleh sebagai berikut:


CoPHp =

o..

Y4
ww

26,5 =

75!Q--Q

Iiz

= 2830 Btu/hr atau 1,11

hp

Soal-soal Tambahan
5.10 Sebuah pompa kalor memberikan 75 MJ/jam ke sebuah rumah. Jika kompresor-kompresor membutuhkan masukan energi listrik
sebesar 4 kW, hitunglah COPnya.
5.11 Sebuah pembangkit listrik membakar 1000 kg batubara setiap jam dan menghasilkan 500 kW daya. Hitunglah eflsiensi termal
keseluruhan jika setiap kg batubara menghasilkan 6 MJ energi.
5.12 Sebuah mobil yang memiliki pemakaian bensin 13 km/L melaju pada 100 km/jam. Pada kecepatan ini pada intinya seluruh daya
yang.dihasilkan oleh mesin digunakan untuk mengatasi hambatan udara. Jika gaya hambatan udara diberikan melalui l2p'L?ACD
tentukanlah efisiensi termal dari mesin pada kecepatan ini dengan menggunakan luas proyeksi A = 2 m2, koeflsien gaya hambat
Co = 0,28 dan nilai pemanasan bensin 9000 kJ/kg. Bensin memiliki densitas 740 kglm2.
5.13 Tunjukkanlah bahwa pelanggaran terhadap pemyataan Kelvin-Planck mengenai hukum kedua berarti juga pelanggaran terhadap
pern)ataan Clausius.

112

HUKUM KEDUA TERMODINAMIKA

IBAB

5.14 Sebuah baterai melakukan usaha dengan menghasilkan arus listrik sementara memindahkan kalor dengan atmosfer bertemperatur
konstan. Apakah ini merupakan pelanggaran terhadap hukum kedua? Jelaskan.
5.15 Tunjukkanlah bahrva semua mesin reversibel, yang dioperasikan di antara dua penampung temperd:tur tertentu, memiiiki efisiensi
yang sama dengan mesin Carnot yang dioperasikan di antara dua penampung temperatur yang sama.
5.16 Sebuah siklus Carnot beroperasi antara 200 "C dan 1200 "C. Hitunglah (c) efisiensi termalnya jika dioperasikan sebagai siklus
daya, (&) COPnya jika dioperasikan sebagai refrigerator dan (c) COPnya jika dioperasikan sebagai pompa kalor.
5.17 Sebuah mesin Carnot membuang 80 MJ energi setiap jam dengan cara memindahkan kalor ke sebuah penampung pada 10 "C.
Tentukanlah temperatur dari penampung temperatur tinggi dan daya yang dihasilkan jika kecepatan penambahan energinya adalah
40 kw.
Ta = 900"C

Tt = 20'C

Gbr. 5-13
5.18 Sebuah proposal siklus daya didesain untuk beroperasi di antara penampung-penampung temperatur. seperti ditunjukkan dalam Gbr.
5-13. lni diharapkan dapat menghasilkan 43 hp dari 2500 kJ energi yang diambil setiap menit. Apakah proposal ini layak?
5.19 (a) Berapakah efisiensi maksimum yang dapat dihasilkan dari sebuah mesin yang dioperasikan berdasarkan gradien-gradien
termal di lautan? Temperatur permukaan air di lokasi yang diusulkan adalan 85 "F dan pada kedalaman tertentu adalah 50 "F.
(D) Berapakah maksimum COP dari sebuah pompa kalor, yang dioperasikan di antara kedua lapisan tersebut, yang digunakan
untuk memanaskan sebuah anjungan pengeboran minyak lepas pantai?
5.20 Sebuah mesin Carnot dioperasikan di antara penampung-penampung pada temperatur I, dan 7r, dan sebuah mesin Carnot kedua
dioperasikan di antara penampung-penampung yang dijaga pada T, dan 7... Tuliskanlah efisiensi tl3 dari mesin ketiga yang
dioperasikan di antara ?", dan I, dalam bentuk efisiensi 17, dan r7, dari kedua mesin lainnya.
5.2L Dua mesin Carnot dioperasikan secara seri di antara dua penampung yang masing-masing dijaga pada 500 "C dan 40 'C. Energi
yang dibuang oleh mesin pertama digunakan sebagai masukan energi untuk mesin kedua. Tentukanlah temperatur dari penampung
antara di antara kedua mesin tersebut jika efisiensi dari kedua mesin tersebut adalah sama.

5.22 Sebuah mesin Carnot dioperasikan berdasarkan udara dengan siklus yang ditunjukkan dalam Gbr. 5-14. Jika terdapat 30 kJ/kg
kalor yang ditambahkan dari penampung temperatur tinggi yang dijaga pada 200 "C hitunglah besarnya usaha yang dihasilkan.
P (kPa)

u (m3/kg;
0.3

Gbr. 5-14
5.23 Sebuah mesin Carnot dioperasikan di antara suatu tekanan rendah sebesar 15 psia dan suatu tekanan tinggi sebesar 400 psia.
Volumenya masing-masing adalah 250 dan 25 in3. Jika terdapat 0,01 lbm udara, hitunglah besarnya keluaran usahanya.
5.24 Sebuah mesin Carnot yang menggunakan gas hidrogen dioperasikan dengan penampung temperatur tinggi yang dijaga pada 600
K. Rasio tekanan untuk kompresi adiabatik adalah 15 banding 1 dan volume selama proses penambahan kalor menjadi tiga kali
lipat. Jika tekanan minimumnya adalah 100 kPa, tentukanlah elisiensi termalnya dan besarnya usaha yang dihasilkan.

HUKUM KEDUA TERMODINAMIKA

BAB 5]

113

5.25 Sebuah pompa kalor harus menjaga sebuah rumah pada 20'C ketika udara di luar mencapai -25'C. Diketahui bahwa dibutuhkan
1800 kJ setiap menit untuk melakukan hal tersebut. Hitunglah daya kuda minimum yang dibutuhkan.
5.26 Jika pompa kalor dalam Soal 5.25 digunakan sebagai AC, hitunglah temperatur luar maksimum yang diperbolehkan agar temperatur
di dalam tetap terjaga pada23 oC. Asumsikan hubungan linier antara perbedaan temperatur dan fluks kaloq dengan menggunakan
informasi yang diberikan dalam Soal 5.25.
5.27 Sebuah pompa kalor menggunakan kompresor 5 hp sambil mengambil 500 Btu energi dari air tanah setiap menit. Berapakah
COPnya (a) jika tujuannya adalah untuk mendinginkan air tanah dan (b) jika tujuannya adalah untuk memanaskan gedung?
5.28 Sebuah siklus refrigerasi Carnot digunakan untuk mengestimasi kebutuhan energi untuk mengurangi temperatur sebuah spesimen
ke nol absolut. Misalkan kita ingin mengangkat 0,01 J energi dari spesimen tersebut ketika berada pada 2 x l0 6 K. Berapakah
besarnya usaha yang diperlukan jika penampung temperatur tinggi berada pada 20 "C?
5.29 Sebuah refrigerator diusulkan membutuhkan l0 hp untuk mengambil 3 MJ energi setiap menit dari suatu ruangan yang dijaga
pada -i8 oC. Udara luar berada pada 20 'C. Apakah ini mungkin?
5.30 Sebuah unit refrigerasi reversibel digunakan untuk mendinginkan suatu ruangan ke 5 'C dengan cara memindahkan energi ke
lingkungan yang berada pada 25 'C. Unit yang sama kemudian digunakan untuk mendinginkan ruangan tersebut menjadi -20
C. Estimasikanlah laju pendinginan untuk kondisi yang kedua jika laju pendinginan untuk yang pertama adalah 5 ton.

Pertanyaan-pertanyaan Ulangan untuk Ujian FF'


5.1FE Pilihlah parafrase yang layak untuk pernyataan Kelvin-Planck mengenai hukum kedua.

(A) Tidak ada proses yang dapat menghasilkan lebih banyak usaha daripada kalor yang diterimanya.
(B) Tidak ada mesin yang dapat menghasilkan lebih banyak usaha daripada kalor yang diambilnya.
(C) Sebuah mesin tidak dapat menghasilkan usaha tanpa menerima kalor.
(D) Sebuah mesin harus membuang kalor.

5.2FE Manakah di

(A)
(B)
(C)
(D)

5.3FE

antara yang berikut yang dapat diasumsikan reversibel?


roda dayung

membran yang pecah.


pemanas resistansi.

piston yang menekan gas dalam sebuah mesin balap.

klaim bahwa sebuah mesin termal, yang dioperasikan di antara lapisan lautan pada 21 oC
10 'C, menghasilkan daya 10 kW sambil membuang 9900 kJ/menit. Mesin tersebut:

Seorang penemu mengajukan

(A)
(B)
(C)
(D)
5.4FE

Sebuah
Sebuah
Sebuah
Sebuah

dan

tidak mungkin dibuat


reversibel
bisa diburt
mungkin bisa dibuat

Sebuah mesin Carnot, yang dioperasikan

di antara penampung-penampung pada 20 'C dan 200 'C, menghasilkan daya 10 kW.

Kalor yang dilepaskan adalah mendekati:

(A) 26.3 kJ/s


(B) 20.2 kJrs
(C) 16.3 kJ/s
(D) 12.0 kJ/s

5.5FE

Sebuah siklus Carnot adalah siklus yang sangat menarik karena:


Memberikan limit bar.vah pada efisiensi siklus

(A)
(B) Dioperasikan di antara dua penampung termal bertemperatur konstan.
(C) Memberikan efisiensi maksimum untuk siklus manapun.
(D) Jika dibuat dengan hati-hati di laboratorium, memberikan limit atas pada efisiensi

siklus.

5.6FE Pilihlan pernyataan yang tidak tepat yang berhubungan dengan siklus Carnot:

(A)
(B)
(C)
(D)
5.7FE

Terdapat dua proses adiabatik.


Terdapat dua proses tekanan konstan.
Usaha terjadi pada keempat proses
Setiap proses merupakan proses reversibel.

Sebuah refrigerator Carnot membutuhkan l0 kW untuk mengangkat 20 kJ/s dari sebuah penampung
penampung temperatu tingginya adalah mendekati:

(A)

4,10

20'C.

Temperatur dari

HUKUM KEDUA TERMODINAMIKA

t14

IBAB

(B) 400 K
(Ct 360 K
(D) 320 K
5.8FE

Sebuah pompa kalor harus menyediakan 2000 kJ/jam ke sebuah rumah yang dijaga pada 20

'C. Jika di luar -20

oC. berapakah

kebutuhan daya minimumnya?


(A) 385 kJ/hr
(B) 316 kJ/hr

(C) 2'73 kllhr


(D) 184 kJ/hr

5.9FE

Sebuah mesin dioperasikan dengan


adalah:

air geotermal 100 'C. Mesin tersebut mengeluarkan uap 20 'C. Efisiensi maksimumnya

(A) 21%
(B) 32s,
(C) 58E(
(D) 807r
Jawaban untuk Soal-soal Tambahan

5.10

5.21

s.ll

30v,,

5.12 5t,970
5.14 Tidak. Ini bukan sebuah siklus.
5.16 (a\ 67,97o (b) 0,473 k) 1,473
5.17 236.4'C,17"78 kW
5.18 Tidak
5.19 (.a) 6,427c (.b) 15.57
5,20 4, + q2 - Ufiz
5.21 218.9"C
5.22 16.14 kltkg
5.23 178 ft-lbf
5.24 54,4Va, 103 kllkg
5.25 6.18 hp
5.26 7 t.7"C

i.zt

(a)

2,36

5.28
5.29
5.30

1465 kJ

(b) 3,36

Ya

80

kw

Jawaban untuk Pertanyaan-pertanyaan Ulangan untuk Ujian FE


s.lFE

(D)

s.2FH,

(D)

s.3FE

(A)

s.4FE

(C)

s.sFE

(C)

s.6FE

(B)

s.7FE

(A)

s.8FE

(C)

s.9FE (A)

Entropi

6,I

PF]NDAHULUAN

Untuk dapat mengaplikasikan hukum kedua termodinamika pada suatu proses kita akan memperkenalkan suatu properti
yang disebut entropi. Pembahasan di sini bersifat paralel dengan pembahasan mengenai hukum pertama; pertama-tama
kita memberikan pernyataan mengenai hukum pefiama untuk suatu siklus dan kemudian menurunkan suatu hubungan
yang berlaku untuk suatu proses.

6.2

,FEFIF{ISI

, Perhatikan mesin Carnot reversibel yang dioperasikan berdasarkan suatu siklus yang terdiri dari proses-proses yang
ilijelaskan di dalam Sub Bab 5.5. Kuantitas f aqtf adalah integral siklus dari perpindahan kalor dibagi dengan temperatur
absolut di mana perpindahan kalor tersebut terjadi. Karena temperatur 2,, tetap konstan selama terjadi perpindahan kalor
}|dan I; telap konstan selama perpindahan kalor Q., integral tersebut diberikan melalui

(6.1)

f+=3: ?

d! mqqa kaLar Q, yang meninggalkan mesin Carnot tersebut dianggap memiliki nilai positif. Dengan menggunakan (5.4)
dar i5.9) kita lihat bahwa, untuk siklus Carnot,

o, T,
1lt-n1t

Qr= T,

atau

o,,

o,

T, = T,

\6.2)

Jika ini,dimasukkan ke dalam (6.1), kitamemperoleh hasil yang menarik


o

(6.3)

fY=
Jadi, kuantitas 6QlT merupakan sebuah diferensial sempurna, karena integral siklusnya adalah nol. Diferensial sempurna
ini kita berikan lambang dS, di mana S merepresentasikan sebuah fungsi skalar yang bergantung hanya pada keadaan
dari sistem yang dimaksud. Ini merupakan deflnisi yang kita berikan terhadap suatu properti dari suatu sistem. Kita akan
me*yebut properti ekstensif ini entropi, yang diferensialnya diberikan oleh

ot = Y1,",

(6.4)

tt6

ENTROPI

[BAB

s2

sl

Gbr.

6-l

Siklus Carnot

di mana subskrip "rev" menekankan sifat reversibilitas dari proses tersebut. Ini dapat diintegrasikan untuk suatu

proses

sehingga memberikan

or=1,'f1,.,
Dari persamaan di atas kita lihat bahwa perubahan entropi untuk suatu

(6'5)
proses reversibel dapat

memiliki nilai negatif

atau positif tergantung pada apakah energi ditambahkan atau diambil dari sistem selama terjadi proses perpindahan kalor.
Untuk suatu proses adiabatik reversibel perubahan entropinya adalah nol.
Kita seringkali menggambarkan sketsa diagram temperatur-entropi untuk siklus-siklus atau proses-proses yang
diinginkan. Siklus Carnot memberikan sketsa yang sederhana jika yang digambarkan adalah temperatur vs. entropi. Ini
ditunjukkan dalam Gbr. 6-1. Perubahan entropi untuk proses pertama dari keadaan 1 ke keadaan 2 adalah

sr-s,

=lr'9rr=-3

(6.6)

Perubahan entropi untuk proses adiabatik reversibel dari keadaan 2 ke keadaan 3 adalah nol. Untuk proses dari keadaan
3 ke keadaan 4 besamya perubahan entropi adalah sama seperti dalam proses pertama; proses dari keadaan 4 ke keadaan
1 juga merupakan proses adiabatik reversibel dan diikuti dengan perubahan entropi sebesar nol.
Perpindahan kalor selama proses reversibel dapat diekspresikan dalam bentuk diferensial |ihat t6.417 sebagai

6Q=rds

(6.7)

Jadi, daerah di bawah kurva dalam diagram ?n-S merepresentasikan perpindahan kalor selama proses reversibel manapun.
Jadi daerah segi empat dalam Gbr. 6-1 merepresentasikan perpindahan kalor netto selama siklus Carnot. Karena besamya
perpindahan kalor sama dengan besarnya usaha yang dilakukan untuk suatu siklus, luas ini juga mereperesentasikan
besarnya usaha netto yang dicapai oleh sistem selama siklus berlangsung. Di sini, Q,,r= Wn., = AIAS.
Hukum pefiama termodinamika, untuk perubahan sangat kecil yang reversibel, menjadi. dengan menggunakan
(6 n,

TdS-PdV=dU

\6.8)

Ini

adalah hubungan yang penting dalam kajian kita mengenai sistem-sistem sederhana. Kita memperolehnya dengan
mengasumsikan suatu proses reversibel, Akan tetapi, karena melibatkan hanya properti-properti dari sistem, hubungan ini
juga berlaku untuk proses ireversibel. Jika kita memiliki suatu proses ireversibel, secara umum, 6W * P dV dan 6Q * T
dS tapi (6.8) tetap berlaku sebagai suatu hubungan antara properti-properti. Dibagi dengan massa, akan diperoleh

di mana entropi spesiflk dideflnisikan

TdS-Pdv=du

(6.e)

s=ms

(6.10)

sebagai

Untuk menghubungkan perubahan entropi dengan perubahan entalpi kita mendiferensiasikan (4.12) untuk memperoleh

dh=du+Pdv+vdP

(6.1

t)

Jika dimasukkan ke dalam (6.9) untuk du, l<tta memperoleh

Tds=dh-vdP
Persamaan (6.9) dan (.6.12) akan digunakan dalam subbab-subbab selanjutnya dalam pembahasan
termodinamika untuk berbagai proses reversibel maupun ireversibel

(6.12)

kita

mengenai

BAB 6]

tt7

ENTROP]

6.3 ENTROPI UNTUK GAS IDEAL DENGAN KALOR. SPESIFIK KONSTAN


Dengan mengasumsikan gas ideal, (6.9) menjadi

d'=++

L#=c,f+n!

(6.1 3)

di mana kita telah menggunakan


(6.14)
(6.

3) diinregrasikan, dengan

mengasumsik

- -":;, T,rk
v.
T.
52-sl =C, lnr'+Rlnr'

^,';r:?fl

memberikan

(6.1s)

Demikian juga, (6.12) disusun ulang dan diintegrasikan untuk memberikan

s2-sr

=Crlnft*nn

P2

Pl

(6.16)

Perhatikan lagi bahwa persamaan-persamaan di atas dikembangkan dengan mengasumsikan proses reversibel; akan tetapi,
persamaan-persamaan tersebut menghubungkan perubahan entropi dengan properti-properti termodinamika lainnya di awal
dan di akhir proses. Karena perubahan suatu propefii independen dari proses yang digunakan untuk bergerak dari satu
keadaan ke keadaan lainnya, hubungan-hubungan di atas berlaku untuk proses manapun, reversibel maupun ireversibel,
dengan syarat bahwa zat kerjanya dapat diaproksimasikan oleh gas ideal dengan kalor-kalor spesilik konstan.
Jika perubahan entropi adalah nol, artinya proses isentropik, (6.15) dan (6.16) dapat digunakan untuk memperoleh

T2 lPryt ttrr'
=

?=(ii)^

r, \P,/

6rn

Kedua persamaan ini digabungkan untuk memberikan

P- /u.\k

z=(")

(6't8)

t'

Ini tentu saja identik dengan persamaan-persamaan yang diperoleh dalam Bab 4 untuk gas ideal yang melalui
adiabatik kuasi-kesetimbangan.

proses

lt8

ENTROPI

[BAB

6.4 ENTROPI UNTUK GAS IDEAL DENGAN KALOR SPESIFIK YANG BERVARIASI
Jika kalor-kalor spesifik untuk suatu gas ideal tidak dapat diasumsikan konstan dalam suatu rentang temperatur
tertentu kita kembali ke (6.12) dan menuliskan

C, ,_
dh v rtp=To'-P"'
d, ='T*
T
Konstanta gas

R dapat dikeluarkan dari

integral

ap

@.19)

tapt Co = Ct(T) tidak. Jadi, kita mengintegrasikan (6.19) dan

memperoleh

s,

s, =

c.,,

f''
Jr
i

,"

P.

;i

(6.20)

Integral di dalam persamaan di atas bergantung hanya pada temperatur dan kita dapat mengevaluasi besarnya dari tabeltabel gas. Dengan menggunakan fungsi-fungsi tabulasi so diperoleh

s!-si

=li ?r,

(6.21)

Jadi, perubahan entropi adalah (beberapa buku teks menggunakan @ ketimbang s')

12-11=s!-si-nfn!Pl
Persamaan entropi yang lebih eksak

ini digunakan

hanya

(6.22)

jika diinginkan tingkat akurasi yang lebih tinggi.

Untuk suatu proses isentropik kita tidak dapat menggunakan (6.17) dan (6.18) jika kalor-kalor spesifiknya tidak
konstan. Akan tetapi, kita dapat menggunakan (6.22) dan memperoleh. untuk proses isentropik,

P)

t^P
P, =

\ explsi/R)= .flT,)
- s?-l=.,,ptr?rnl
lr-R
-flTrl
/s!

(6.23)

Jadi, kita mendefinisikan tekanan relatif P,, yang bergantung hanya pada temperatur, sebagai

P' =
Parameter

(6.24)

et"/R

ini dimasukkan sebagai entri dalam tabel gas E-1. Jadi rasio tekanan untuk

suatu proses isentropik adalah

Pr-Pl
Pt P,r

(6.2s)

Rasio volume dapat diperoleh dengan menggunakan persamaan keadaan gas ideal. Rasio tersebut adalah
vz

yr=PzT,
pr T,

(6.26)

di mana kita akan mengasumsikan proses isentropik ketika menggunakan rasio rekanan relatif. Sebagai konsekuensinya,
kita mendefinisikan volume spesifik relatif v,, yang bergantung hanya pada temperatur, sebagai

vr=const'x4T

6.2n

Dengan menggunakan nilainya yang diperoleh dari tabel-tabel gas kita memperoleh rasio volume spesifik untuk proses
isentropik; rasio tersebut adalah
Y) l.t
(6.28)
v1 vrl
Dengan menggunakan etnri-entri dari tabel-tabel gas kita dapat melakukan perhitungan yang diperlukan dalam mengerjakan
soal-soal yang melibatkan gas ideal dengan kalor-kalor spesifik yang bervariasi.

CONTOH 6.3 Ulangi Contoh

dengan mengasumsil.an kalor-kalor spesifik yang bervariasi.


gas. kita menuliskan hukum penama sebagai
Massa diperoleh dari persamaan gas ideal sebesar
6.

Penyelesaian: Dengan menggunakan tabel+abel


ttt

pv

='RT

(2mX2)

.+.76 k9
(0,287X293) =

Maka hukum pertama dituliskan sebagai


uz

rr
-720
-w
m u, = - iit * 209.1 = 360.4 kJlkg

= L,U = m(u2- u).

BAB 6]

ENTROPI

119

ENTROPI

t20

[BAB

y = konstan

Gbr. 6-2 Diagram I-s dan ft-s untuk uap

Untuk suatu zat padat ata! zatcair, perubahan entropi dapat diperoleh cukup mudah jika kita dapat mengasumsikan
bahwa kalor spesifiknya konstan. Kembali ke (6.9), kita dapat menuliskan, flengan mengasumsikan zat padat atau cair
tersebut bersifat inkompresibel sehingga dv = 0,

Tds=du=CdT

\.6.30)

di mana kita telah menghilangkan subskrip pada kalor spesifik karena untuk zat-zat padat dan cair Cp : Cv. Nilai-nilai
Cp biasanya tertera di dalam tabel-tabel; nilai-nilai ini diasumsikan sama dengan C. Dengan mengasumsikan kalor spesifik
konstan, kita memperoleh

t,=[c#=r^?

G3D

Jika kalor spesifik merupakan suatu fungsi yang diketahui dari temperatur, integral ini dapat diselesaikan. Kalor-kalor
spesifik wtttk zat-zat padat dan cair diberikan di dalam Tabel B-4.

CONTOH 6.5 Uap tersimpan di dalam sebuah penampung kokoh pada tekanan awal sebesar 100 psia dan 600 'F. Tekanan
dikurangi hingga 10 psia dengan cara melepaskan energi melalui perpindatran kalor. Hitunglah perubahan entropi dan perpindahan
kalor dan gambarkanlah diagram T-s.

1,7582 Btu/lbm

Gbr. 6-3

-'R

BAB

6I

ENTROPI

121

Penyelesaian: Dari tabel-tabel uap,-v, =v.r=6.216fri,,1bm. Keadaan 2 berada di daerah kualitas. Dengan menggunakan
nilai di ata* untuk ur, kualitas diperoleh sebagai berikut:
6.216 =0.0166 + x(38.42-

0.0166)

x = 0.1614

Entropi pada keadaan 2 adalah sz = A,2836 +" (0,1614)(1,5041) = 9,526A, Btullbm-oR; maka perubahan entropinya adalah
As = su

rr = 0.52@ -

1.7582

= -1.232 Bru/lbm-'R

Besarnya perpindahan kalor diperoleh dari hukum perrama dengan menggunakan w = 0:

e = ilz

u,

116l,2+ (0,1614X911 ,01))

l?14,2= *906 Btu/lbm

Proses'ini ditampilkan pada diagram Fs yang yang dituniukkan dalam Gbr. 6-3

Gbr. 6-4 Sebuah mesin reversibel dan ireversibel yang beroperasi di antara dua penampung

6.6 KETIDAKSAMAAN CLAUSIUS


Siklus Carnot merupakan siklus reversibel dan menghasilkan usaha yang akan kita sebut Wrev. Perhatikan siklus
ireversibel yang beroperasi di antara dua penampung yang sama, yang ditunjukkan dalam Gbr. 6-4. Jelaslah, karena siklus
Carnot memiliki efisiensi yang maksimum yang dapat dicapai, efisiensi dari siklus ireversibel harus lebih kecil daripada
eflsiensi siklus Carnot. Dengan kata lain, untuk jumlah penambahan kalor Q, yang sama, kita harus memiliki

Dari hukum pertama yang diaplikasikan pada siklus

(Q)in

Wrr,

(I4z

= Qu

dan (Qn),"u adalah sama,

(.6'32)

Wrru

- Q)

kita lihar bahwa,

dengan mengasumsikan bahwa

(Qr),", < (Qr),n

Ini memerlukan, dengan mengacu pada (6.1)

(6.33)

dan (6.3),

(6.34)

t'(Y),,,'o

karena integral di atas untuk siklus reversibel adalah nol.


Jika kita sedang membicarakan suatu refrigerator reversibel ketimbang suatu mesin, kita akan membutuhkan lebih
banyak usaha untuk jumlah refrigerasi Qy yang sama. Dengan mengaplikasikan hukum pertama pada refrigerator, kita
akan memperoleh ketidaksamaan yang sama seperti dalam (6.34} Jadi, untuk semua siklus, reversibel maupun ireversibel,
kita dapat menuliskan

Ini dikenal
dinamika.

{* =o
JT
sebagai ketidaksamaan Clausius. Ketidaksamaan

ini

(6.15)
merupakan konsekuensi dari hukum kedua termo-

d MILIK

f n arn Ptrpu.lnpsa!
'F 6ar r't.r:sip3rr

t22

ENTROPI

IBAB

CONTOH 6.6 Diusulkan untuk me*goperasikan suatu pembangkt daya uap sederhana sebagaimana ditunjukkan dalam Gbr.
6-5, Air diuapkan seluruhnya di dalam boiler sehingga perpindahan kalor Qu terjadi pada temperatur konsran. Apakah proposal

ini memenuhi ketidaksamaan Clausius? Asumsikan tidak terjadi perpindahan kalor dari pompa atau turbin.

Air

lwr

jenuh

=-

Gbr. 6-5

Penyelesaian: Kuantitas yang kita cari adalah


konstan. ini mengambil bentuk

$dqtf

[9a

Karena perpindahan kalor yang diusulkan terjadi pada temperarur

au

Qc

YT=7,'T,
= I kg):
*
*
179,9C Ic = 60,1oC Qa = m(hz h2) = 2'778 763 = 2015 kJ
Q6= m\ho- h,) = 125 I + (0.88x2358)l - l25l + (0. l8x2358rl = t65l kJ

Dari tabel-tabel uap kita dapat memperoleh nilai-nilai berikut untuk setiap kilogram air (rr
Ts ='

Jadi, kita memperoleh

?9:1 -.19:l
t = 452,9
333, I
.tdry
Nilai ini negatif. sebagaimana

seharusnya

o.so7 kr/K

jika proposal pembangkit daya ini harus memenuhi ketidaksamaan Clausius.

6.7 PERUBAHAN ENTROPI UNTUK PROSES IREVERSIBEL


Perhatikan suatu siklus yang terdiri dari dua proses reversibel, seperti yang ditunjukkan dalam Gbr. 6-6. Misalkan
kita juga dapat kembali dari keadaan 2 ke keadaan 1 di sepanjang proses ireversibel yang ditanclai oleh jalur C. Untuk
siklus reversibel kita memiliki

['ug * [' d-o=,


*o,il,r,l ,.0{;,.,r1-

t6.36;

Untuk siklus yang melibatkan proses ireversibel, ketidaksamaan Clausius mengharuskan

I,'+ * I,'Y-,
sepanjang A

sepanjang C

Gbn 6-6 Suatu siklus dengan proses ireversibel

(63n

BAB 6l

ENTROPI

Mengurangi (.6.36) dari

(63n,

f' ao f'
J,i'J,-r
B

sepanjang

Akan tetapi,

di

123

sepanjang

ao

(6.38)

sepanjang C

jalur reversibel B, 6Qlf = dS. Jadi, untuk jalur manapun yang merepresentasikan

proses

manapun.

ot.l+

arau nt=+

(6.39)

Kesamaan berlaku untuk proses reversibel dan ketidaksamaan berlaku untuk proses ireversibel.

Hubungan (6.39) menuju ke suatu kesimpulan yang penting dalam termodinamika. Perhatikan suatu perpindahan

kalor yang sangat kecil dQ ke sebuah sistem pada temperatur absolut 7. Jika proses tersebut reversibel, perubahan
diferensial dalam entropi adalah 6QlT; jika proses tersebut ireversibel, perubahan entropinya lebih besar dari 6QlT. Jadi
kita menyimpulkan bahwa efek ireversibilitas (yaitu, gesekan) adalah meningkatkan entropi dari suatu sistem.
Akhirnya, dalam mengaplikasikan hukum kedua pada suatu proses, (6.39) dapat meringkas hasil-hasil yang kita
peroleh. Jika kita ingin menginvestigasi apakah suatu proses yang diusulkan memenuhi hukum kedua. kita hanya perlu
memeriksanya dengan menggunakan (6.39). Kita lihat bahwa entropi dan hukum kedua bersinonim dengan cara yang
sama seperti energi dan hukum peftama.
Akhimya, perhatikan suatu sistem terisolasi, sistem yang tidak menukarkan usaha maupun kalor dengan lingkungannya.
Untuk sistem yang demikian hukum pertama mengharuskaflfJr= U, untuk proses manapun. Persamaan(6.39) mengambil
bentuk

as>0

(6.40)

yang mengharuskan entropi dari suatu sistem terisolasi untuk tetap konstan atau meningkat, tergantung dari apakah
proses tersebut reversibel atau ireversibel. Jadi, untuk proses nyata manapun entropi dari suatu sistem terisolasi akan
meningkat.

Kita dapat menggeneralisasi kesimpulan di atas dengan memperhatikan suatu sistem yang lebih besar yang mencakup sistem yang dimaksud dan lingkungannya, yang seringkali disebut dengan semesta. Untuk semesta kita dapat
menuliskan

ASrnir=ASrrr+Asrro>0

\6.41)

di

mana ketidaksamaan berlaku untuk proses reversibel (ideal) dan ketidaksamaan untuk proses ireversibel (nyata).
Hubungan (6.41), prinsip kenaikan entropi, seringkali digunakan sebagai pernyataan matematis terhadap hukum kedua.
Dalam (6.41) Asuni" juga disebut ASr.r, entropi yang dihasilkan, atau ASn",, kenaikan netto dalam entropi.

CONTOH 6.7 Udara mengisi setengah dari tangki terinsulasi yang ditunjukkan dalam Gbr. 6-7. Sisi yang lainnya sepenuhnya
kosong. Membran dipecahkan dan udara dengan cepat memenuhi seluruh volume. Hitunglah perubahan entropi spesifik dari
sistem terisolasi ini.

Udsra l\M"*b*n

Gbr' 6-7
Penyelesaian: Seluruh tangki dipilih sebagai bafas sistem. Tidak ada perpindahan kalor yang melewari batas tersebur dan
tidak ada usaha yang dilakukan oleh udara. Maka hukum pertama mengambil bentuk AU = mC,(72- I,) = 0 Jadi. temperatur
akhir adalah sama dengan temperatur awa}. Dengan menggunakan (6..15) untuk perubahan entropi. kita memiliki, dengan I,
As = R

ln

v.

r;

511

77d

l"

2 = 0.04749 Btuilbm-'R

Perhatikan bahwa ini memenuhi (6.39) karena untuk contoh ini Q = 0, sehinggal 6Q/T = 0 < zAs.

IBAB 6

ENTROPI

124

CONTOH 6.8 Dua kg uap superheat pada 400"C dan 600 kPa didinginkan pada tekanan konstan deagan cara memindahkan
kalor dari suatu silinder hingga uap terkondensasi seluruhnya. Lingkungan berada pada 25oC. Tentukanlah perubahan entropi
netto dari semesta yang disebabkan oleh proses ini'
Penyelesaian: Entropi dari uap yang mendef,nisikan sistem ini berkurang karena kalor dipindahkan dari sistem ke
lingkungannya. Dari tabel-tabel uap perubahan ini diketahui sebesar

N"y, = m(s, - s) = {2X1,9316

7,7086} = -11,55 kJ/K

Perpindahan kalor ke lingkungan terjadi pada temperatur koastan. Jadi, perubahan entropi dari lingkungan adalah

N.uo=

fy=g

Perpindahan kalor untuk proses tekanan konstan adalai

O = mLh = 2(3210,2
sehingga memberikan asrine =

"'1;,: = I:,'Xi:l

,r,u,

670,6) = 5199 kJ

11,55 = 5,e0 kr/K > 0

6.8 HUKUM KEDUA DIAPLIKASIKAN PADA VOLUME KONTROL


Sejauh ini hukum kedua telah diaplikasikan pada sistem, suatu kumpulan partikel-partikel massa. Sekarang kita ingin
mengaplikasikan hukum kedua pada suatu volume kontrol, dengan mengikuti strategi yang sama dengan yang digunakan
dalam pembahasan kita mengenai hukum pertama. Dalam Gbr. 6-8 suatu volume kontrol dikelilingi oleh suatu permukaan

kontrol yang ditunjukkan dengan garis putus-putus di sekeliling suatu alat atau volume yang dimaksud. Maka hukum
kedua dapat diekspresikan selama selang waktu Ar sebagai
lPerubahan entropi
\ votume konrrol

Ini diekspresikan

tPenrhahan entroni\ ^
\ - lEntropi 1- lEntropi\
/ \ k;lr;; I t ;rr[ I *+ t tingkungan' J = u

(6.42)

sebagai

AS... +

n2s2-mft+fu=o

(6.43)

Jika kita membagi persamaan cli atas dengan d/ dan menggunakan titik untuk menandai laju, kita memperoleh persamaan
laju
S..,. + rrrs,

.o

- hrsr* 7t'",

(6.44)

Kesamaan diasosiasikan dengan proses reversibel. Ketidaksamaan diasosiasikan dengan ireversibilitas seperti misalnya
efek-efek viskositas, yang selalu ada dalam suatu aliran bahan; separasi aliran dari permukaan-permukaan yang memiliki
perubahan geometri yang mendadak; dan gelombang-gelombang kejut dalam aliran kompresibel kecepatan tinggi.
Untuk suatu proses aliran tunak entropi dari volume kontrol tetap konstan seiring dengan waktu. Maka kita dapat
menuliskan, dengan mengenali bahwa itr= ritt = 7i1.

rit(s. .

o
r,t * 9qq
l rut =

(6.45)

S.r. (l) = mrs, + S".r. (/)


,S,y, (/ + Lt) = art, + S.., (l + A0

Gbr. 6-8 Volume kontrol yang digunakan dalam analisis hukum kedua

BAB 6]

ENTROPI

125

Dengan memindahkan energi ke benda melalui perpindahan kalor, kita tentu saja dapat menaikkan entropi dari aliran
yang mengalir dari volume kontrol. Akan tetapi, kita juga lihat bahwa untuk suatu proses aliran tunak adiabatik entropi
juga meningkat dari lubang masuk ke lubang keluar yang disebabkan oleh ireversibilitas karena, untuk kasus tersebut,
(6.4 5) tereduksi menjadi

s2=sl

(6.46)

Untuk proses adiabatik reversibel entropi masuk dan entropi keluar adalah sama, proses isentropik. Kita akan menggunakan
fakta ini pada saat mengerjakan proses-proses adiabatik reversibel yang melibatkan uap, seperti misalnya aliran yang
melewati suatu turbin ideal.
Kita mungkin ingin mengetahui produksi entropi; laju produksi entropi di sisi kiri dari (6.44) kita deflnisikan
Sprod

:-

S..,..

+ rnrs,

futst

* 9'*
'sun

(6ln

Laju produksi ini adalah nol untuk proses-proses reversibel dan positif untuk pro'ies-proses ireversibel.
Perlu disebutkan juga satu komentar akhir mengenai proses-proses aliran tunak ireversibel, seperti yang terjadi
dalam turbin nyata. Kita menginginkan suatu kuantitas yang dapat dengan mudah digunakan sebagai ukuran terhadap
ireversibilitas yang terjadi dalam suatu alat tertentu. Efisiensi dari suatu alat merupakan salah satu ukuran; ini dideflnisikan
sebagai rasio dari kinerja nyata dari suatu alat terhadap kinerja idealnya. Kinerja ideal seringkali diasosiasikan dengan
proses isentropik. Sebagai contoh, efisiensi suatu turbin adalah

rlr =
%

(6.48)

di mana wo adalah keluaran usaha (spesifik) nyata dan w, adalah keluaran usaha (spesifik) yang diasosiasikan dengan
proses isentropik. Secara umum, eflsiensi didefinisikan dengan menggunakan keluaran yang diinginkan sebagai ukuran;
untuk sebuah difuser kita akan menggunakan kenaikan tekanan dan untuk sebuah nozel kita menggunakan kenaikan energi
kinetik. Untuk sebuah kompresor usaha nyata yang dibutuhkan adalah lebih besar daripada kebutuhan usaha ideai dalam
proses isentropik. Untuk kompresor atau pompa eflsiensi didefinisikan sebagai

llc =
Efisiensi-eflsiensi

di

W,

(6.4e)

wo

atas juga disebut sebagai efisiensi adiabatik karena setiap ef,siensi didasarkan pada proses

adiabatik.

CONTOH 6.9 Sebuah pemanas dini digunakan unruk melakukan pemanasan arval air dalam suatu siklus pembangkit daya,
seperti yang ditunjukkan dalam Gbr. 6-9. Uap superheat berada pada temperatur 250"C dan air yang masuk menjalani proses
subcooling pada 45'C. Semua tekanan adalah 600 kPa. Hitunglah laju produksi entropi.
Penyelesaian: Dari kekekalan massa. ht= hz+ rh, = 0.5 + 4 = 4-5 kg/s. Hukum pertama memungkinkan kita untuk
menghirung temperatur dari air yang keluar. Dengan mengabaikan perubahan-perubahan energi kinetik dan potensial dan
mengasumsikan perpindahan kalor nol. hukum pertama mengambil bentuk mrlr, = itrhr+ flr1lr, = Dsngan menggunakan tabeltatrer uap (rr' aciarah entarpi dari

"H::ffi

;;:)r+

(4)(188,a)

ht

= 4e6kJ/ke

Entalpi ini lebih kecil daripada entalpi cairan jenuh pada 600 kPa. Jadi. air yang keluarjuga menjalani subcooling. Temperarurnya
diinterpolasi dari tabel-tabel uap jenuh tcarilah 7 yang memberikan h, = 496 kJ/kg) sebesar

I\

Insulasi

Gbr. 6-9

t26

ENTROP]

r,

496 _

tsoii

46t.i

;i:)

IBAB

rr0r + lr0 = rrs"c

Entropi pada ternperafur ini diinterpolasi (dengan inenggunakan s/) sebesar s3 = 1,508 kJA<g'K. Entropi dari uap superheat
yang masuk diperoleh sbesar sz = 7,782 kJ/kg'K. Entropi yang masuk dari air subcooling adalah 1 pada I, = 45"C, atau sr
= 0,639 kJ/kg.K. Akhimya, dengan memodiflkasi (6.47), untuk memperhitungkan kedua saluran masuk, kita memiliki, dengan

0 =0.

Sp,od

= irrsr_ tuzsz- htsl=

(4,5X1,508)

(0,5X7,182)

(4X0,639) = 0,639 kW/K

Nilai ini positif. menandakan bahwa entropi drhasilkan. yang merupakan konsekuensi dari hukum kedua. Proses pencampuran
antara uap superheat dan air subcooling memang merupakan proses ireversibel.

CONTOH 6.{0 Uap superheat masuk ke turbin, seperti ditunjukkan dalam Gbr. 6-10a. dan keluar pada 2 psia. Jika fluks
massa adalah 4 lbm/sec. tentukanlah keluaran dayanya
proses lersebut pada diagram f-s.

jika

proses

ini

diasumsikan reversibel dan adiabatik. Buatlah sketsa

140

.{>:

2 psia

1,8827 Btu/lbmrR

(a)

(e)

Gbr. 6-10

Penyelesaian: Jika kita mengabaikan perubahan-perubahan energi kineti-k dan energi potensial, hukum pertama, untuk
proses adiabatik. adalah -Wr = rir\hz - /r,) Karena proses ini juga diasumsikan reversibel. entropi yang keluar adalah sama
dengan entropi yang masuk. seperti dirunjukkan dalam Gbr. 6-l0b (sketsa seperti ini sangat berguna untuk memvisualiasikan
proses). Dari tabel-tabel uap,
ftr = 1531

Btu,{bm sl = s2 = 1.8827 Btu/lbm-"R

Dengan nilai di atas untuk .r2, kita lihat bahwa keadaan 2 berada dalam daerah kualitas. Kualitas ditentukan sebagai berikut:

'
Maka h, = h, + xrh

s?
Z

= rrJ +

rrtra
ZJ<

94,02 + (0,9787X1022,1j

li/r =

(4X1531

1,8827 = 0,1750

1,1448x,

1094 Btu/lbm dan

10941

7'74g

Btu/sec

xr= 0,9787

atau 2473 hp

6.tl Turbin dalam Contoh 6.10 diasumsikan 80 persen efisien. Tentukanlah entropi dan temperatur dari keadaan
akhir. Buatlah sketsa proses, nyata ini pada diagram I-s.
Penyelesaian: Dengan menggunakan definisi dari efisiensi. keluaran daya aktual diperoleh sebesar
CONTOH

il/, = (0,8) 4 = (0,8X1748) =

1398 Btuisec

h';.h;Ti'f;;i11f.*'#ir;"lx

Dari hukum rlerrama' -wo = tu(hz' - rr')' we have


nilai ini dan Pr, = 2 psia. kita lihat bahwakeadaan 2'terletak di daerah supe
Gbr 6-11. PadaP, =2danhz,- lL82 kita lakukan,interpolasi untuk memperoleh nilai Tr.:

rt = -(j,iff _+l*3)
Entropinya adalah sr, = 2.0526 Btu/lbm-"R.

rzso

- 240t + 280 = 271 "F

3?:r,fr

,,;Tir,ffi:*Inx

BAB 6l

ENTROP]

127

.1.8827 Btu/lbm-'R

Gbn

6-1.1

Perhatikan bahwa ireversibilitas memberikan efek yang diinginkan yaitu memindahkan keadaan 2 ke daerah superheat, sehingga
menghilangkan pembeltukan butiran-butiran yang disebabkan oleh kondensasi uap. Dalam turbin aktual. pembentukan uap
tidak dapat ditoleransi karena mengakibatkan kerusakan pada bilah-bilah turbin.

Soal-soal dan Penyelesaiannya

6.1

Sebuah mesin Carnot menghasilkan 100

kW daya dengan beroperasi di antara penampung-penampung temperatur pada 100"C

dan 1000'C. Hitunglah perubahan entropi dari setiap penampung dan perubahan entropi netto dari kedua penampung setelah
pengoperasian selama 20 menit.
Ef,siensi mesin adalah

4=

T,

- r'

)aa

Maka besarnya perpindahan kalor temperatur tinggi adalah Qn

- i|,ir= o-toto
=

Wlry

temperatur rendah adalah

QL= Qa- W =

141,4

100i0,7070

141,4 kW. Besarnya perpindahan kalor

100 = 41,4 kW

Jadi perubahan-perubahan entropi dari penampung-penampung adalah


( 141.4)l(2ox6o)l
c Qu QAr
=;=_
=_t33.3kJ,,K
^rr=i;=
n. - 0t -Q'Lt
...,.t' =':r,*
-\4r'4tlt2o\.{l0)l - r,
^ '-:
'='l.,"ltl.
j[
perubahan entropi nerto dari kedua
* -.
133,2 =-o,1
kecuali kesalahan pembulatan, yang sesuai dengan (6.2)
a

6.2

kJ/K. Nilai ini adarah nol,

Dua kilogram udara dipanaskan pada temperatur konstan 200 kPa hingga 500'C. Hitunglah besarnya perubahan entropi jika
volume awalnya adalah 0,8 m3.
Temperatur awalnya diperoleh sebesar

PiI

r, = mR= (2qqx9'8) =
12)\0,287 )

278;r K

Maka besarnya perubahan entropi diperoleh, dengan menggunakan (6.16) sebesar


LS = m
6.3

r. R rn rl=
I
l (2)(r.00) In ,, 2.040 kJ/K
,i
zt'il =
lrr^

Udara ditekan dalam sebuah silinder mobil dari 14,7 hingga 2000 psia. Jika temperatur awalnya adalah 60'F, berikanlah estimasi
temperatur akhirnya.

Kompresi terjadi sangat cepat dalam sebuah silinder mobil (0 .i 0); jadi, kita melakukan pendekatan terhadap proses ini
seperti proses reversibel adiabatik. Dengan menggunakan (6.17),ktta peroleh temperatur akhir sebesar

rt

= rs

I P^\(k-t)tk

(fr)

= (s20) (

r#)'r'r

= 2117.R atau 1657.F

ENTROPI

128

6.4

IBAB

Sebuah piston mengakibatkan udara berekspansi dari 6 MPa ke 200 kPa. Volume dan temperatur awalnya adalah 500 cm3 dan
800.C. Jika temperatur dijaga konstan, hitunglah besarnya perpindahan kalor dan perubahan entropi.

Hukum pertama, dengan menggunakan usaha untuk proses isotermal, memberikan kita

e=w = m Rrr,'i,=(H) nrtnPfi=

(6000)(s00

x 10{) h
10,20 kJ
%q# =

Maka besamya perubahan entropi adalah

as =mCpff

6.5

-mRu-|;',=

(6000)(lqqlx

+h;',=-

l0{) ,,

e.5l J/K
u1o& =

Sebuah roda dayung menghasilkan 200 kJ usaha ke udara yang tersimpan dalam sebuah volume kokoh 0,2-m3, yang awalnya
berada pada 400 kPa dan 40'C. Tentukanlah besamya perubahan entropi jika volume tersebut terinsulasi.

Hukum pertama, dengan perpindahan kalor nol karena adanya insulasi, memberikan

-w

= mLu

mcAr - (-200) = ,.ffi#

Q,71'7)(r2-

3r3) rz= 626,2K

Maka besarnya perubahan entropi diperoleh sebesar


AS = mc,

6.6

h?.

mRl,no

t=

affi#

Q,717)r"#=0,4428krtK

Udara ditekan di dalam sebuah silinder mobil dari 14,'l hingga 2000 psia. Prediksikanlah temperatur akhirnya jika temperatur
awalnya adalah 60 "F. Jangan mengasumsikan kalor spesifk konstan'
Karena proses ini terjadi cukup cepat, dengan sedikit kemungkinan terjadinya perpindahan kalor,
proses reversibel adiabatik. Untuk proses demikian kita dapat menggunakan (6.25) dan memperoleh
P'2

P't

f,', =

"'"0"

(i?:9 ) =

kita akan mengasumsikan

165'3

di mana P., diperoleh dalam Tabel E-lE. Selanjutnya temperatur diinterpolasi. dengan menggunakan P.r,

.,

(I|ff-]+lj)

rzooo

re00)

sebesar

+ re00 = 1e73'R

Bandingkan nilai ini dengan 2717'R Outr* Soal 6.3, di mana kalor spesifik diasumsikan konstan. Perhatikan besamya error
(lebih dari 7 persen) dalamT, di Soal 6.3. Hal ini terjadi untuk A7 yang besar.

6.7

Udara berekspansi dari 200 ke 1000 cm3 dalam sebuah silinder sementara tekanannya dijaga konstan pada 600 kPa. Jika temperhtur

awalnya adalah 20"C, hitunglah besarnya perpindahan kalor dengan mengasumsikan (a) kalor spesifik konstan dan (b) kalor
spesifik yang bervariasi.

(a)

Massa udara adalah

. pV
remperatur akhirny a diperoleh o"

"*",

(600X200

i*I1r*u,
r^
'2 = r.Y?
''vr

tlffi

x l0 6t

= 0.00t427 kg

0"u,,
l^qo^o)
= 1465 K
=,rrr, (\2ou/

Maka besarnya perpindahan kalor adaiah (proses tekanan konstan)


Q = mCp (72

(b)

- T) = (0,001427)(1,00)

(1465

293)

= r,672

kJ

Massa dan 7, adalah sebagaimana dihitung dalam bagian (a). Hukum pertama sekali lagi memberikan, dengan menggunakan
h, dan h, dari Tabel E-l,

Q= m (hz- h) = (0,001427)(1593,7 -293,2) =

1,856 kJ

Hasil ini menunjukkan bahwa terjadi error 9,9 persen jika kita mengasumsikan kalor spesifik konstan. Hal ini disebabkan
oleh besarnya perbedaan temperatur di antara keadaan awal dan akhir dari proses.

6.g Air dijaga pada tekanan konstan

400 kPa sementara temperatur berubah dari 20'C ke 400'C. Hitunglah besamya perpindahan

kalor dan perubahan entroPi.

Denganmenggunakan|1=|fpada20.C[keadaanladalahcairanterkompresi],
w = P(vz
Hukum pertama memberikan Q = uz

u1

- v)

\4OO) (0,7126 -0,001002)

= 308,6 kJ/kg

w = 2964,4 - 83,9 + 308,6 = 3189 kJ/kg dan besarnya perubahan entropi adalah

As = sz

st = 7,8992

0,2965 = 'l ,603 kJ/kg'K

BAB 6]

6.9

t29

ENTROPI

Dua kilogram uap tersimpan dalam sebuah tangki 6 liter pada 60'C. Jika 1 MJ kalor ditambahkan, hitunglah entropi akhimya.

Kualitas awalnya diperoleh sebagai berikut:

.. -V, -6xl0r
,t=i="-

=0,001017 +xt(1,671

-0'001)

.'.xr =0,0002585

Maka energi internal spesiflk awalnya adalah

ttt =

Ltf

+ x, (u,

ur)

251,1 + (0,0002585)(2456,6

251,1)

251,7

kllkg

Hukum pertama, dengan I4l = 0, memberikan

Q=m(uz-ui) atau u2=u1*f=zst,l*ry=751,7kJlkg


Dengan menggunakan v2 = 0,003 m3/kg dan u2=751,7 kJ/kg, kita temukan posisi keadaan 2 melalui prosedur coba-coba. Nilai

kualitas harus sama untuk temperatur yang dipilih:


0,003 = 0,0011 + x2(0,2428 - 0,0011)
.'.-r2 = 0,00786
751,7 = 718,3 + xr(2576,5 - 718,3)
:.x2 = 0,01797
0.003 = 0,0011 + xr(0,2087 - 0,0011)
.'.r2 = 0,00915

Tz= 170'C:
Tz

'

= 777'C'.

"/51,'7

750,0 + xr(2581,5

- 750,0)

.'.-r2

= 0,00093

Temperatur 176'C dipilih. Nilai kualitas dari v, digunakan karena yang paling tidak sensitif terhadap perubahan temperatur. Pada
176"C kita melakukan interpolasi untuk memperoleh
0,003 = 0,0011 + ir2(0.2136
Jadi S, = m(sf

xrsrr)

- 0.0011)

.'.rz = 0,00894

= (2)[2,101 + (0,00894)(4,518)] = 4,28 kJlK

6.10 Lima

es batu (masing-masing 1,2 in3) pada 0 'F diletakkan dalam segelas air 16 ons pada 60 "F. Hitunglah temperatur kesetimbangan
akhirnya dan besamya perbahan enffopi netto, dengan mengasumsikan bahwa gelas tersebut terinsulasi.

Hukum pertama memungkinkan kita untuk menentukan temperatur akhir. Kita akan mengasumsikan bahwa tidak seluruh
Air aslinya menjadi dingin. Pertama-

es tersebut mencair sehingga Tz = 32 oF. Es menghangat dan beberapa kemudian mencair.


tama, kita hitung massa es (lihat Tabel C-5E) dan air:

*,

(s)( 1,2/
tiffi

728)

= 0'199

lbm'

n,, =

1 lbm

(l

pon dari

pint)

Hukum pertama dituliskan sebagai m, (C.),LT + m,Lh, = m.(Cr). A7, di mana m, adalahjumlah es yang mencair. Ini menjadi
(0,199)(0,49X32

0) + (m,)(t40) = (1)(1,0)(60

- 32)

:.mr =

0,17'1'7

lbm

Jadi besarnya perubahan entropi netto dari es dan air adalah

ASn.,= m,Crln

(0,

T.
T"
fi * *lt" - s,t + m^Crln fi

1eex0,4e)

+ (0,1777)[0,0

(4,2s2)1 + (1)(1,0 r m

ffi

= 0.003 1 1 Btu/"R

6.11 Uap dalam sebuah mesin Carnot ditekan secara adiabatik dari 10 kPa menjadi 6 MPa sehingga pada akhir proses terbentuk cairan
jenuh. Jika besarnya keluaran usaha adalah 500 kJ/kg, hitunglah nilai kualitas di akhir dari ekspansi isotermal ini.
Untuk suatu siklus, keluaran usaha sama dengan masukan kalor netto, sehingga
IV =

AIAs

5OO

= (275,6

45,8)

(sr- 3,0273\

s2

= 5.203 kJ/kg.K

Nilai s, ini adalah entropi di akhir dari ekspansi isotermal. Dengan menggunakan nilai-nilai dari dan
1
% pada 6 MPa, kita
memiliki

5,203 = 3,0273 +

2,8627x, :.x,

= e,'/ge

6,12 Rl34a dalam sebuah refrigerator Carnot beroperasi di antara cairanjenuh dan uapjenuh selama terjadi proses pembuangan kalor.
Jika siklus tersebut memiliki temperatur tinggi sebesar 52"C dan temperatur rendah sebesar -20'C, hitunglah besarnya perpindahan
kalor dari ruang yang didinginkan dan kualitas di awal dari proses penambahan kalor.
COP siklus diberikan sebagai

COP juga diberikan sebagai COP

Cop=*L_=
?53
T, - T, 325 - 253 =lsl

qrlw, di mana

ry = LT 65 = [52 (*20)] (0,9004 - 0,4432) = 32,92 ktlke


Jadi, besarnya perpindahan kalor yang mendinginkan adalah q, = tCOP)(w) = (3,51)(32,92) = 115,5 kJ/kg.

IBAB

ENTROPI

130

Nilai kualitas di awal dari proses penambahan kalor diperoleh dengan menyamakan nilai entropi di akhir dari
pembuangan kalor dengan nilai entropi di awal dari proses penambahan kalor:

'

0,4432 = 0,0996 + (0,9332

- 0,0996)x

proses

.'.x = 0,472

6.13 Tunjukkanlah bahwa ketidaksamaan Clausius dipenuhi oleh suatu mesin Carnot yang dioperasikan dengan uap di antara tekanan
yang
40 kpa dan 4 Mpa. Besarnya keluaran usaha adalah 350 kJlkg, dan uap jenuh masuk ke dalam proses ekspansi adiabatik
terjadi.

'

kita
Mengacu ke Tabel C-2, temperatur hinggi dan rendahnya adalah 250,4"C dan 75,9'C. Keluaran usaha memungkinkan
berikut:
sebagai
kalor
penambahan
proses
dari
untuk menghitung entropi di awal

w=

AZAs

350 = (250,4

Jadi besarnya penambahan kalor adalah en

- 75,9)As

= TAs = (250,4 +

.'.As = 2,006 kJ/kg'K

273)(2,006)

1049,9 kJ,&g, dan besarnya pelepasan kalor

adalah

Qr

= TAs = (75,9 +

273)(2,006) = 699'9 kJ/kg

Untuk siklus Carnot (reversibel) ini ketidaksamaan Clausius harus menjadi kesamaan:

Iq - rr--qLrr-=1opp
--922= 2.006
-'
- 2,006 = 0
523.4 - 348.9 f r =%

(o.K.)

5 lb pada 200'F ditenggelamkan di dalam air 10 lbm pada 50'F, dan setelah sekian lama, tercapailah
diinsulasi, hitunglah besarnya perubahan entropi dari semesta.
penampungnya
Jika
kesetimbangan.
pertama-tama, kita mencari temperatur kesetimbangan akhirnya. Karena tidak ada energi yang meninggalkan penampung,
kita memiliki, dengan menggunakan nilai-nilai kalor spesifik dari Tabel B-4E,

6.1.4 Suatu balok kuningan

m"(cp).(47). =

m*(cp),(LT),

5 x 0,093

(2OO

- T)

= (10)(1,00)(12

Perubahan-perubahan entropi diperoleh sebesar

c,l,n
(as). = m*(Cr\^h

fi=

(5xo,oe3)

= (10x1,00)

l#

,,

- 50)

Tz= 56,66F

= -o,1138 Btu/"R
= 0'1305 Btu/'R

=#

Karena tidak ada kalor yang meninggalkan penampung, tidak terjadi perubahan entropi pada lingkungan. Jadi
ASuniu

= (AS)" + (AS), = --0,1138 + 0,1305 = 0'0167 Btu/'R

pada 30'C hingga kualitas


6.15 Dua kilogram uap jenuh rersimpan di dalam 0,2 m3 volume kokoh. Kalor dipindahkan ke lingkungan
semesta.
dari
perubahan
entropi
besarnya
persen.
Hitunglah
mencapai 20
lihat
Volume spesifik awal v, = 0,212 - 0,1 m3/kg. Dengan mengacu Tabel C-1 dan C-2 untuk nilai % yurg l.Id:Sat kita
2600,3 kJ/kg. Karena
bahwa ini terjadi pada pr = 2 MPa. Kita juga lihat bahwa Tr = 212,4"C, st = 6,3477 kJ/kg'K dan u, =
volume tersebut kokoh, kita dapat menemukan posisi keadaan 2 melalui prosedur coba-coba sebagai berikut:

MPa:
Coba P, = 0,3 MPa;
Coba P, = 0,4

Jelas bahwa vz

vz = 0,0011 + 0,2(0,4625
v2 = 0,0011 + 0,2(0,6058

0,0011) = 0,0934 m3/kg


0,0011) = 0,122 mzkg

interpolasi untuk memperoleh


= 0,1, sehingga keadaan 2 terletak di antara 0,4 dan 0,3 MPa. Kita lakukan

,,=\fr#ii*)

,0,,, * 0,3 = 0,377

MPa

Entropi dan energi internal juga diinterpolasi sebagai berikut:


s2

=1,753 +(0,2)(5,166) =2,786

Maka besamya perpindahan kalor, dengan


Q = m(uz

I4z

kJ/kg'K

uz=594,3 +(0,2)(2551,3 -594,3) =986kJ/kg

= 0 untuk volume kokoh,

- u) = (2)(986 -

2600) -- -3230

kJ

[kalor ke lingkungan]

Besarnya perubahan entropi dari semesta dihitung sebesar


ASoniu

= mAS.r. + AS.,* = (2) (2,'786-6,3417)

* i#**=

3,55 kJ/K

jenuh pada 20 kPa sambil menghasilkan


6.16 Sebuah turbin uap menerima 2 kg/s uap pada 6 MPa dan 600"C dan mengeluarkan uap
2000 kW usaha. Jika lingkungan berada pada 30"C dan alirannya adalah tunak, hitunglah laju produksi entropi.
Hukum pertama untuk volume kontrol memungkinkan kita untuk menghitung besarnya perpindahan kalor dari turbin ke
I

ingkungan.

BAB 6]

ENTROPI

Q7=
Jadi,

Q,. = -Qr= +97,4kW.


Sp,o,r

it(hr-

hr)

wr=

l}126)9,7

131

3658,4) + 2000 =

-97,4kw

Jadi laju produksi entropi diperoleh dari (6.47) sebesar

= S",

+ rittsr-t, .

= 0 + r2rt7.9093

t]]

- 7.1685). :lf = 1.80 kw/K

6.17 Sebuah tangki kokoh ditutup rapat pada saat temperaturnya 0'C. Pada suatu hari yang panas temperatur di dalam tangki mencapai
50'C. Jika sebuah lubang kecil dibor ke dalam tangki, estimasikanlah kecepatan dari udara yang bocor.
Seiring dengan memanasnya tangki, volume tidak berubah. Dengan mengasumsikan tekanan atmosfer pada keadaan awal,
hukum gas ideal menghasilkan

ptft = ,roo, (H)

pz =

= u8,3

kpa

Temperatur di lubang keluar, karena udara berekspansi dari P2ke P3 seiring dengan bocornya udara melalui lubang, diperoleh
dengan mengasumsikan proses isentropik.

Tt=Tz(
di

mana kita telah mengasumsikan tekanan

kontrol

digunakan,ijilHT*roleh

''o

l,i''t'r/

rl2lr I-]!q Ir'4-rrr4


=
-\rLrt
\lta'.:l

P, di luar tangki

= 307.9 K

sebagai tekanan atmosfer. Selanjutnya persamaan energi volume

ketuar'f.:

kecepatan

o=-: ;' +crtT.-Trt rr=rfzcrtrr-rrt=lexrooort:z:-:0u.9)


Perhatikan bahwa kita telah menggunakan C,
J,&g.K = N.m/kg.K = m:/r2.K.

1000 J/kg.K, bukan

173.8 n/s

C, = 1,00 kJ/kg.K. Ini memberikan satuan yang tepat; yaitu,

6.18 Uap berekspansi secara isentropik melalui sebuah turbin dari 6 MPa dan 600'C ke 10 kPa. Hitungtah besarnya keluaran daya
jika fluks massanya adalah 2 kg/s.
Keadaan keluar memiliki entropi yang sama dengan keadaan masuk. Ini memungkinkan kita untuk menentukan kualitas
keluar sebagai berikut (gunakan entri-entri pada 10 kpa):

= st = '/,1685 = 0,6491 + 7,5019x:z ...r2 = 0,8690


Entalpi keluar adalah hz = hf + xrhrr = 191,8 + (0,8690)(2392,8) = 2Z1l kJlkg. Maka persamaan energi volume kontrol
memungkinkan kita untuk menghitung
12

Wr = -/it(hz

Ini

- h) = -(2)(2271- 3658,4) = 2j74 kW

adalah keluaran daya maksimum yang mungkin dicapai oleh turbin

ini yang dioperasikan di

antara

limiflimit

temperatur dan

tekanan yang diberikan.

6.19 Sebuah turbin uap menghasilkan 3000 hp dari fluks massa 20000 lbm/jam. Uap masuk pada t000
pada 2 psia. Hitunglah efisiensi dari turbin tersebut.

'F dan 800 psia dan keluar

Besarnya keluaran usaha yang maksimum dapat dicapai dihitung terlebih dahulu. Untuk proses isentropik, keadaan 2
ditentukan sebagai berikut:

r: = sr =

1.6807

= 0.1750

+ 1.7448x, .'.x: = 0.8630

Maka entalpi keluamya adalah h, = h, + xrhr, = 94,02 + (0,8630)( 1022,1) = 916,1 Btuilbm. Keluaran usaha w. yang diasosiasikan
dengan proses isentropik adalah

w, =

(.h,

h)

= _(.976,1 _ 1511,9) = 535,8 Bru/lbm

Keluaran usaha aktual wo dihitung dari informasi yang diberikan:

(39o.?,*q#
*.=Y=
ti1 20 000/3600 = 3.t,i Btu/rbm
Elisiensi diperoleh, dengan menggunakan (6.48), sebesar

ry'

=*= ##

= o'112 atau

7t'27o

6.20 Hitunglah eflsiensi dari siklus Rankine yang dioperasikan oleh uap yang ditunjukkan daiam Gbr. 6-12 jikatemperatur maksimumnya
adalah 700'C. Tekanan di dalam boiler dan kondensor adalah konstan.
Proses isentropik dari 2 ke 3 memungkinkan kita untuk menentukan lokasi keadaan 3. Karena
700"C. kita memperoleh

sr = s2 = 7.1696 = 0.6491 + 7.50 l9x,


Maka entalpi dari keadaan 3 adalah h, = h,

xrhr,

pr = 10 Mpa dan Z, =

...x: = 0.8692

191,8 + (0,8692)(2392,8) = 2272 kJ/kg. Keluaran turbin adalah

ENTROPI

132

wr =

&3

h2) =

[BAB

- (2272- 3870,5) = t598 kJ/kg

Masukan energi ke pompa adalah

.r= Pt-P,r
p =dan. karena

-Wp= ht

100 QQ-1o=-g,ggkJlkg

hq.

ht = ht
Masukan energi ke boiler adalah Qa = hz

?.ycre

wp

ht = 3870,9

'#

191'8

(-9'99) = 201'8 kJ/kg

201,8 = 3669 kJ/kg, yang memberikan

0,433

='2*,P=

atau 43,3vo

1-2
2-3
3-4
4-l

boiler
turbin
kondensor
pompa

Gbr. 6-12

Soal-soal Tambahan

6.21

Sebuah mesin Carnot mengambil 100 kJ kalor dari sebuah penampung 800'C dan membuang ke lingkungan pada 20'C.
Hitunglah besamya perubahan entropi (a) dari penampung dan (b) dari lingkungan.

6.22

Sebuah refrigerator Camot mengeluarkan 200 kJ kalor dari ruangan yang didinginkan yang berada pada temperatur -10oC.
COPnya adalah 10. Hitungtah besarnya perubahan entropi (a) dari ruangan yang didinginkan dan (D) dari penampung temperatur
tinggi.

6.23

Sebuah pompa kalor reversibel membutuhkan 4 hp untuk menghasilkan 50 000 Btu/jam untuk menghangatkan suatu ruangan
yang dijaga pada 70 "F. Hitunglah besamya perubahan entropi dari ruangan tersebut dan reservoir bertemperatur rendah setelah

pengoperasian selama 10 menit.

6.24
6.25
6.26

Bandingkanlah kenaikan entropi dari penampung temperatur tinggi dan penurunan entropi dari spesimen di dalam Soal 5.28.

6,27

Dua kilogram gas mengalami perubahan keadaan dari 120 kPa dan 27'Cke 600 kPa dalam sebuah penampung kokoh. Hitunglah
(A hidrogen.
besarnya perubahan entropi jika gas tersebut adalp,h (a) udara, (b) karbon dioksida, (c) nitrogen dan

6.28

Tentukanlah besarnya perubahan entropi dari suatu gas dalam sebuah penampung kokoh yang dipanaskan dari kondisi yang
ditunjukkan dalam Gbr. 6-13 ke 100 psia, jika gas tersebut adaiah (a) udara, (b) karbon dioksida, (c) nitrogen dan (4 hidrogen.
Tekanan atmosfer adalah 13 psia. Tekanan awalnya adalah 0 psia ukur'

Verifikasikan bahwa (6.1D dihasilkan dari (6.15) dan (6.16).


Suatu gas dengan massa 0,2 kg ditekan perlahan dari 150 kPa dan 40"C ke 600 kPa dalam sebuah proses adiabatik. Tentukanlah
volume akhimya jika gas tersebut adatah (a) udara, (D) karbon dioksida, (c) nitrogen dan (A hidrogen.

r=10"F
V=10ft3

Gbr. 6-13

6.29

Perubahan entropi dalam suatu proses ekspansi tertentu adalah 5,2

mencapai temperatur akhir 127"C. Hitunglah volume akhimya


nitrogen dan (zf hidrogen.

kJ/K. Gas tersebut, awalnya pada 80 V,Pa,2'7'C dan 4 m3


gas tersebut adalah (a) udara, (b) karbon dioksida, (c)

jika

BAB 6]

6.30

ENTROPI

133

Sembilan kJ kalor ditambahkan ke silinder yang ditunjukkan dalam Gbr. 6-14. Jika kondisi awalnya adalah 200 kPa dan 2'/'C,
hitunglah besamya usaha yang dilakukan dan perubahan entropi untuk (a) udara, (b) karbon dioksida, (c) nitrogen dan (@
hidrogen.

Piston bebas

20 mm

l'-----ola' 20 cm--*l

Gbr. 6-14

6.31

Sebuah piston dimasukkan ke dalam sebuah silinder, sehingga menyebabkan tekanan berubah dari 50 ke 4000 kPa sementara
temperatur tetap konstan pada 27"C. Untuk mencapai ini, perpindahan kalor harus terjadi. Tentukanlah besamya perpindahan
kalor dan perubahan enffopi, jlkazat kerjanya adalah (a) ,tdara, (b) karbon dioksida, (c) nitrogen dan (r/) hidrogen..

6,32

Temperatur suatu gas berubah dari 60 'F ke 900 "F sementara tekanan tetap konstan pada 16 psia. Hitunglah besamya perpindahan
kalor dan perubahan entropi jika gas tersebut adalah (a) udara, (b) karbon dioksida, (c) nitrogen dan (@ hidrogen.

6.33

Sebuah volume 4 m3 yang kokoh dan terinsulasi dibagi menjadi dua oleh sebuah membran. Satu ruangan diberikan tekanan
udara hingga 100 kPa dan yang lainnya dikosongkan seluruhnya. Membran teisebut pecah dan setelah beberapa saat kondisi
seimbang tercapai. Berapakah besamya perubahan entropi?

6.34

Empat ratus kJ usaha roda dayung dipindahkan ke udara dalam sebuah volume 2 mr yang kokoh dan terinsulasi, yang pada
awalnya berada pada 100 kPa dan 57"C. Hitunglah besarnya perubahan entropi jika zatkerjanya adalah (a) udara, (b) karbon
dioksida, (c) nitrogen dan (d) hidrogen.

6.35

Torque sebesar 40 N'm dibutuhkan untuk memutar sebuah poros pada 40 rad/s. Poros tersebut dikaitkan ke sebuah roda dayung
yang terletak di datam sebuah volume 2 m3 yang kokoh. Pada awalnya temperatumya adalah 47"C dan tekanannya adalah 200
kPa; jika roda dayung berputar selama 10 menit dan 500 kJ kalor dipindahkan ke udara di dalam volume tersebut, tentukan
besarnya kenaikan entropi (a) dengan mengasumsikan kalor-kalor spesifik konstan dan (b) dengan menggunakan tabel gas.

6.36

Dua pon udara terdapat di dalam suatu rangkaian piston-silinder. Udara ditekan dari 16 psia dan 60 "F dengan memberikan
2 x lOs ftlbf usaha. Hitunglah tekanan dan temperatur akhimya, (a) dengan mengasumsikan kalor-kalor spesifik konstan dan
(D) dengan menggunakan tabel gas.

6,37

Suatu rangkaian piston-silinder digunakan untuk menekan 0,2

kg udara secara isentropik dari kondisi awal 720 kPa dan 27'C

ke 2000 kPa. Hitunglah besarnya usaha yang dibutuhkan, (a) dengan mengasumsikan kalor-kalor spesifik konstan dan (b)
dengan menggunakan tabel gas.

6.38

Empat kilogram udara berekspansi dalam sebuah silinder berinsulasi dari 500 kPa dan 227"C ke 20 kPa. Berapakah besarnya
keluaran usaha (a) dengan mengasumsikan kalor-kalor spesifik konstan dan (D) dengan menggunakan tabel gas.

6.39

Uap, pada kualitas 85 persen, berekspansi di dalam sebuah silinder pada tekanan konstan sebesar 800 kPa dengan menambahkan
2000 kJ/kg kalor. Hitunglah kenaikan entropi dan temperatur akhirnya.

6.40

Dua pon uap, awalnya pada kualitas 40 persen dan tekanan 600 psia, berekspansi di daiam sebuah silinder pada tekanan konstan
hingga tekanan menjadi setengahnya. Tentukanlah besarnya perubahan entropi dan perpindahan kalor.

6.41

0,1 kg air diekspansi dalam sebuah silinder pada tekanan konstan 4 MPa dari cairan jenuh hingga temperatur 600'C. Hitunglah
besarnya usaha yang dibutuhkan dan perubahan entropinya.

6.42

Dua kilogram uap pada 100'C tersimpan dalam silinder 3,4 m3. Jika uap melalui ekspansi isentropik ke 20 kPa, tentukanlah
besarnya keluaran usaha.

6.43

Lima kilogram uap yang tersimpan dalam sebuah silinder 2 m3 pada 40 kPa ditekan secara isentropik hingga 5000 kPa.
Berapakah besamya usaha yang dibutuhkan?

6.44

Sepuluh pon air pada 14,7 psia dipanaskan pada tekanan konstan dari 40 "F sehingga menjadi uap jenuh. Hitunglah besarnya
perpindahan kalor yang dibutuhkan dan perubahan entropinya.

6.45

Lima kilogram es pada -20'C dicampur dengan air yang pada awalnya berada pada 20'C. Jika tidak terjadi perpindahan kalor
yang siginikan dari penampung, tentukanlah temperatur akhir dan perubahan entropi nettonya jika massa awal dari air adalah
(a) 10 kg dan (b) 40 kg.

ENTROPI

t34

[BAB 6

Gbr. 6-L5
6.46

Sebuah mesin Camot dioperasikan dengan uap berdasarkan siklus yang ditunjukkan dalam Gbr. 6-15. Berapakah efisiensi
termalnya? Jika besarnya keluaran usaha adalah 300 kJ,&g, berapakah kualitasnya pada keadaan 1?

6.47

Uap dalam sebuah mesin Carnot ditekan secara adiabatik dari 20 kPa ke 800 kPa. Penambahan kalor menghasilkan uap jenuh.
Jika kualitas akhirnya adatah 15 persen, hitunglah besamya usaha netto per siklus dan efisiensi termalnya.

6.48

Sebuah mesin Camot yang dioperasikan dengan uap memiliki tekanan 8 psia dan kualitas 20 persen di awal suatu proses
kompresi adiabatik. Jika efisiensi termalnya adalah 40 persen dan proses ekspansi adiabatik diawali dengan uap jenuh, tentukanlah
besamya kalor yang ditambahkan.

6.49

Sebuah mesin Camot beroperasi 4000 siklus per menit dengan 0,02 kg uap, seperti ditunjukkan dalam Gbr. 6-16. Jika kualitas
pada keadaan 4 adalah 15 persen, (a) Berapakah besamya keluaran dayanya? (b) berapakah nilai kualitas pada keadaan 3?

Gbr. 6-16

6.50

Untuk sebuah mesin Camot yang beroperasi dengan kondisi pada Soal 5.17, tunjukkanlah bahwa ketidaksamaan Clausrus
terpenuhi.

6.51

Dengan menggunakan informasi yang diberikan dalam Soal 5.22, berikan verifikasi bahwa ketidaksamaan Clausius
terpenuhi.

6.52
6.53

Untuk siklus uap dalam Soal 6.46 tunjukkan bahwa ketidaksamaan Clausius terpenuhi.

6,54

Dua kilogram udara disimpan dalam volume kokoh sebesar 2 m3 dengan temperatur awal 300"C. Kalor dipindahkan dari udara
hingga tekanannya mencapai 120 kPa. Hitunglah besarnya perubahan entropi dari (a) udara dan (b) semesta jika lingkungan
berada pada 27"C.

6.55

Tiga kilogram uap jenuh pada 200'C didinginkan pada tekanan konstan sampai uap terkondensasi seluruhnya. Berapakah

Satu pon udara tersimpan dalam volume 6 ft3 pada tekanan 30 psia. Kalor dipindahkan ke udara dari sebuah penampung
temperatur tinggi hingga temperaturnya menjadi tiga kali lipat sementara tekanannya dijaga tetap konstan. Tentukanlah perubahan
enrropi dari (a) udara, (b) penampung temperatur tinggi yang berada pada 1000 'F dan (c) semesta.

jika lingkungannya

besarnya perubahan entropi netto dari semesta

6.56

berada pada 20'C?

Uap dengan kualitas 80 persen tersimpan dalam suatu tangki kokoh dengan volume 400 crn3. Tekanan awalnya adalah 200 kPa.
Energi ditambahkan ke uap melalui perpindahan kalor dari suatu sumber yang dijaga pada 700"C hingga tekanannya menjadi
600 kPa.

fuUup
I

Air
-

Pemanas

arr

[-

s00 rF

<-8
80 "F

Gbr. 6-17

lbm/s

BAB 6]

ENTROPI

135

6.57

Pemanas air pengumpan yang ditunjukkan dalam Gbr. 6-17 digunakan untuk pemanasan awal air dalam sebuah siklus pembangkit
daya. Air jenuh keluar dari pemanas dini tersebut. Hitunglah besarnya produksi entropi jika semua tekanannya adalah 60
psia.

6.58

Udara mengalir dari sebuah tangki yang dijaga pada 140 kPa dan 27"C dari sebuah lubang berdiameter 25 mm. Berikanlah
estimasi besarnya fluks massa dari lubang tersebut dengan mengasumsikan proses isentropik.

6.59

Udara mengalir dari sebuah nozel di mana diameternya berkurang dari 100 ke 40 mm. Kondisi masuknya adalah 130 kPa
dan 150'C dengan kecepatan 40 m/s. Dengan mengasumsikan proses isentropik, hitunglah kecepatan keluarnya jika tekanan
keluamya adalah 85 kPa.

6.60

Gas-gas yang mengalir melalui sebuah turbin pada intinya memiliki properti-properti yang sama dengan udara. Gas-gas masuk
pada 800 kPa dan 900"C dan tekanan keluarnya adalah tekanan atmosfer pada 90 kPa. Hitunglah besarnya usaha dengan
mengasumsikan proses isentropik jika (a) kalor-kalor spesiiiknya adalah konstan dan (D) tabel-tabel gas digunakan.

6.61

Uap jenuh pada 300 "F ditekan hingga mencapai tekanan 800 psia. Alat yang digunakan untuk proses kompresi diberikan
insulasi yang memadai. Dengan mengasumsikan bahwa proses tersebut adalah reversibel, hitunglah daya yang dibutuhkan untuk
6 lbm/sec uap yang mengalir.

6.62

Setiap detik 3,5 kg uap superheat mengalir melalui turbin yang ditunjukkan dalam Gbr.6-18. Dengan mengasumsikan proses
isentropik, hitunglah rating daya maksimum dari turbin tersebut.

1500 kPa

'n

ut'
"0..

u-r,

6.63

Dua ratus kW harus dihasilkan oleh sebuah turbin uap. Uap yang keluar harus berada dalam kondisi jenuh pada 80 kPa dan
uap yang masuk berada pada 600'C. Untuk proses isentropik tentukanlah fluks massa dari uap.

6.64

Sebuah turbin menghasilkan 3 MW dengan cara mengambil energi dari 4 kg uap yang mengalir melalui turbin tersebut setiap
detik. Uap masuk pada 250'C dan 1500 kPa dan keluar sebagai uap jenuh pada 2 kPa. Hitunglah efisiensi turbin.

6.65

Sebuah turbin uap memiliki efisiensi 85Vo. Uap masuk pada 900 "F dan 300 psia dan keluar pada 4 psia. (a) Berapa banyakkah
energi yang dapat dihasilkan? (b) Jika 3000 hp harus dihasilkan, berapakah seharusnya fluks massanya?

6.66

Tentukaniah efisiensi dari sebuah mesin piston ideal yang beroperasi berdasarkan siklus Otto yang ditunjukkan dalam Gbr.
6-19, jika 7r = 60'C dan I, = 1600"C.

v m3/kg

n)

1,0

Gbr. 6-19
6.67

Hitunglah efisiensi dari siklus Rankine yang ditunjukkan dalam Gbr. 6-20, jika P, = 20 kPa, Pt
600"c.

600

Gbr. 6-20

psia

Uap

Gbr. 6-21

= Pz= 4 MPa dan T, -

ENTROPI

136

6.68
6.69

IBAB

Tentukanlah efisiensi dari siklus Rankine yang skemanya dituajukkan dalam Gbr. 6-21.

Untuk siklus Diesel yang ditunjukkan dalam Gbr. 6-22 rasio kompresi v,/v, adalah 15 dan kalor yang ditambahkan adalah
1800 kJ per kilogram udara. Jika Tt = 20"C, hitunglah efisiensi termalnya.

100 kPa

Gbr.6-22

Pertanyaan-pertanyaan Ulangan untuk Ujian FE


6.LFE Manakah di antara hubungan-hubungan entropi untuk suatu proses berikut ini yang tidak
(A) Udara, Y = konstan; As = C, ln TrlT,
(B) Air: As = Cr ln TrlT,
(C) Penampung: As = ColnTrlT,

(D)

Tembaga: As = Cp

tepat?

ln TrlT,

6.2FE Satu kilogram udara dipanaskan dalam

sebuah penampung kokoh dari 20"C ke 300'C. Perubahan.entropinya mendekati:

(A) 0.64 kJ/K


(B) 0.s4 kJ/K
(C) 0.48 kJ/K
(D) 0,34 kJ/K

6.3FE Sepuluh kilogram udara diekspansi

secara adiabatik dari

500'C dan 6 MPa ke 400 kPa. Usaha yang dihasilkan.mendekati:

(A) 7400 kJ
(B) 6200 kJ
(c) 4300 kJ
(D) 2e90 kJ

6.4FE Hitunglah perubahan entropi total jika 10 kg es pada 0'C dicampur dalam sebuah penampung berinsulasi dengan 20 kg air
pada 20"C. Kalor pencairan untuk es adalah 340 kJ/K.

(A) 6,1 kJ/K


(B) 3,9 kJ/K
(c) 1,2 kJ/K
(D) 0,21 kJ/K
6.5FE Sepuluh kilogram besi pada 300"C didinginkan dalam suatu volume besar es dan air.

(A)
(B)
(c)
(D)

Perubahan entropi totalnya mendekati:

1,60 kJ/K

1,01 kJ/K
1,2 kJtK
0,21 kJ/K

6.6FE Manakah di antara pernyataan-pernyataan hukum kedua berikut ini yang tidak tepat?

(A) Entropi dari suatu sistem yang terisolasi harus tetap konstan atau bertambah.
(B) Entropi dari sebuah balok tembaga panas akan berkurang jika didinginkan.
(C) Jika es dicairkan dalam air dalam sebuah penampung berinsulasi, entropi nettonya berkurang
(D) Usaha harus dimasukkan jika energi dipindahkan dari benda dingin ke benda panas

6.7FE Usaha yang dibutuhkan untuk menekan secara isentropik 2 kg uap dalam sebuah silinder pada 400 kPa dan 400'C ke 2 MPa
mendekati:

(A)
(B)
(c)
(D)

1020 kJ

940 kJ
780 kJ
560 kJ

BAB 6I

ENTROPI

6.8FE Tentukanlah w, dari turbin berinsulasi yang ditunjukkan dalam Gbl6-23

(A) 1410 kJ,&g


(B) 1360 kJ,&g

(c)

(D)

137

Uap
6 MPa

600'c

1200 kJ,&g
1020 kJ/kg

6.9FE Untuk turbin dalam Gbr. 6-23, tentukanlah (wr)**,.

(A) 1410 kJ,&g


(B) 1360 kJ/kg
(C) 1200 kJ/kg
(D) 1020 kJ/kg

Gbr. 6-23

6.10FEUntuk turbin dalam Gbr.6-23, tentukanlah

(A)
(B)

(c)

(D)

Ir.

64"C

76'C
88'C
104.C

6.llFEEfisiensi dari turbin dalam Gbr. 6-23 mendekati:

\A)
(B)
(C)
(D)

85qo
89Vo

9tVo
93Eo

Jawaban untuk Soal-soal Tambahan

kJ/K
kJ/K

6.21 (a)-o,0932

(b) 0,0932 kJ/K

6.22 \a) -0.76

1b.1

0.76 kJ/s

6.23 15,72 Btu/'R, -15,72 Btu/*R


6.24 s kJtK,

-s

kJ/K

m3 (b) 0,0269 m3 (c) 0,046 m3 (d) 0,0246 m3


(c) 2,4 kllK
(A 32,4 kJlK
6.27 (a) 2,3t kJlK (b) 2,1 kllK
6.28 (a) 0,349 BtufR (b) 0,485 BrufR (c) 0,352 Btu/'R (d) 0,342 Btu/"R
6.29 (a) 254 m3 (b) 195 m3 (c) 255 m3 ($ 259 m3
(c) 34 l, 15,3 J/K; (A 2,48 J, t5,2 JIK
6.30 (a) 35,4 I, 15,4 JIK; lb) 42 J, 16.9 JIK
(a)
(b)
6.31
-317 kllkg, -1,26 kJ&g'K
-248 kJ/kg, -O,828 kJ/kg"K; (c) -390 kJikg, -1,30 kJ/kg'K
6.26 (a) 0,0445

(A -5420 kJ&g, -18,1 kJ/kg'K

Btu/lbm-'R; (b) 170 Btu/lbm, 0,194 Btu/lbm-'R


Btu/lbm-'R; (A 2870 Btu/lbm, 3,29 Btu/lbm-'R

6.32 (a) 202 Btullbm,0,24


0,238

6.33 0,473 kJ/K

kJ/K (b) 0,914 kJ/K (c) 0,891 kJiK (4 0,886 kJ/K


6.35 (a) 2,81 kJiK (b) 2,83 kllK
(b) 362 psia, 785 'F
6.36 (a) 366 psia, 812 'F;
(b) -53,4 kl
6.37 (a) -53,1 kJ
(b) 864 kl
6.38 (a) 863 kJ
6.34 (a) 0,889

6.39 2,95 kJlkg'K, 930"C

6.40 1,158 Btu/'R, 1108 Btu


6.41 39 kJ, 0,457 kJ/K

6.42 446 H
6.43 r 85 kJ
6.44 11,420 Bru, 17,4 Btu/"R
6.45 (a) 0'C, 0,135

kJ/K;

6.46 48,9Vo,0,563
6.47 433 kJtks.24.9Vo
6.48 796 Bru/lbm

(b) 8,0'C, 0,378 kJiK

(c) 208 Bru/lbm,

ENTROPI

138

6.49 (a) 19,5 kW

IBAB

(b) 0,678

6.53 (a) 0,264 BtufR


6.54 (a) 4,452 kJlK

(b) -O,156

Btu/'R

(c) 0,108 Btu/"R

(b) 0,289 kJtK

6.55 7,56 kJ/K


6.56 0,611 J/K
6.57 0,432 Btu/sec-"R
6.58 0,147 kg/s
6.59 309 m/s
6.60 (a) 545 kJ/kg

(b) s64 kJ/kg

6.61 2280 hp
6.62 3,88 MW
6.63 0,198 kg/s
6.64 39.97o
6.65 (a) 348 Btu/lbm

(b) 6,096 lbm/sec

6.66 47,5Vo
6.67 31.070
6.68

28Vo

6.69

55,3Vo

Jawaban untuk Pertanyaan-pertanyaan Ulangan untuk Ujian FE


6.1FE (C) 6.2F8 (C)
6.10FE (B) 6.11FE (A)

6.3FE

(D)

6.4FE

(D)

6.sFE

(A)

6.6FE

(C)

6.7FE

(D)

6.8FE

(D)

6.eFE (C)

Usaha Reversibel,

Ireversibititas, dan
Ketersediaan
,,i

i:iiiiriui:irili:i

,Tii.],q$,mPP- KoNSEP DAS AR

ffi$t;$#$ibel

sebagai usaha yang berkaitan dalam pengambilan suatu jalur


dari keadaan A ke keadaan B. Seperti telah disebutkan sebelumnyu proses reversibel adalah suatu
dibalik, tidak mengakibatkan perubahan baik pada sistem itu
harus merupakan proses kuasi-kesetimbangan dan terikat oleh

li;littiitif,qiiliiiadahan kalor hanya disebabkan oleh perbedaan temperatur yang sangat kecil (inflnitesimal)
.;iii1i.lli,iffik-i: terj adi ekspansi bebas
.r::iiiii,iiiffi{$$terdapar pencampuran

:lilit;'iiil$iffiiterdapat turbulensi

.,iiiili;tllffi
'::

.i.::.:::::

..lti:

].ii1:::

iiterdapatpembakaran
i:]

lt

]:

il$

ukkan dengan mudah bahwa usaha reversibel atau keluaran usaha dari suatu proses reversibel dari keadaan
merupakan usaha maksimum yang mungkin dapat dicapai untuk perubahan keadaan dari A'ke B.
ui pula perbandingan antara usaha aktual untuk suatu proses dan usaha reversibel untuk suatu proses.
dilakukan dalam dua cara. Pertama, efisiensi hukum kedua unttk suatu proses atau alat dapat didefinisikan

,n=
|Jn =

*,(turbin

v
W
,, rev

atau mesin)

(pompa atau kompresor)

(7.1)

(7.2)

Eflsiensi hukum
lebih

untuk suatu proses,

USAHA REVERSIBEL, iRBvgnsTsILITAS, DAN KETERSEDIAAN

140

[BAB

I = Wrru -wo

(7.3)

i=wrrr-w,

(7.4)

Berdasarkan basis per satuan massa,

Ireversibilitas dan efisiensi hukum kedua dua-duanya mernungkinkan kita untuk menilai seberapa dekat suatu proses
atau alat aktual dengan idealnya. Setelah ireversibilitas-ireversibilitas untuk alat-alat dalam suatu sistem teknik aktual,
seperti misalnya suatu siklus pembangkit daya, telah dihitung, usaha-usaha untuk memperbaiki kinerja dari sistem tersebut
dapat dituntun dengan menangani ireversibilitas-ireversibilitas yang terbesar. Demikian juga, karena usaha maksimum
yang mungkin dicapai adalah usaha reversibel, ireversibilitas dapat digunakan untuk mengevaluasi kelaikan dari suatu
alat. Jika ireversibilitas dari suatu alat yang diusulkan adalah kurang dari nol, alat tersebut tidak laik. [Sub Bab ].2 akan
mengembangkan lebih lanjut konsep-konsep usaha reversibel dan ireversibilitas.l
Ketersediaan (availability) dideflnisikan sebagai jumlah usaha reversibel maksimum yang dapat diambil dari suatu
sistem:

W = (W."u).ur,

(7.s)

g - (I{*u).*,

(7.4

atau, berdasarkan basis per satuan massa,

Pemaksimalan dalam (7.5) dan (7.O dilakukan di sepanjang jalur reversibel yang menghubungkan suatu keadaan awal yang
telah ditentukan sebelumnya dengan suatu keadaan mati di mana sistem dan lingkungannya berada dalam kesetimbangan.
[Sub Bab 7.3 akan mengembangkan lebih lanjut pengertian tentang ketersediaan.]

7.2 USAHA REVERSIBEL DAN IREVERSIBILITAS


Untuk memperoleh formulasi untuk usaha reversibel dan ireversibilitas, kita akan memperhatikan suatu proses
transien dengan keluaran usaha dan masukan kalor tertentu dan suatu aliran tembus yang seragam. Kita memulainya
dengan menjadikan proses ini ireversibel. Perhatikan volume kontrol yang ditunjukkan dalam Gbr. 7-1. Hukum pertama
untuk volume kontrol ini dapat ditunjukkan sebagai

e-

ws=

Dengan menggunakan (6.4D, dengan

t'r:\lt'l\
* rrr) *r_ \r, *'r' * Br,) ,i,,,* e,,

(t, * j.
'

Iru. = 7o dan Qu, = - Q,.kita dapat menuliskan hukum kedua


S.u + srnt,

Eliminasi Q

di

antara

Q.n

- srht fl

Sp.oo

sebagai

(7.8)

=o

(7.D dan (7.8) untuk memperoleh


frs = -E".r.

-1,
' \",

zos.u

.+

-lrr.'* * rrr- rrrr) *,

.gz, -

zos,)

*,

(7.e)

-%sp.oa

Karena 5o.o6 disebabkan oleh ireversibilitas, laju usaha reversibel diberikan oleh (7.9) di mana
w,"u

-E,.u.+ roS..,

-(r, ** * rrr- ,rrr) ,n, *ln, .+ - gr, -

Keluar

Gbr.

7-1

So.oa

rorr)

Volume kontrol yang digunakan dalam analisis hukum kedua

,ir,

dijadikan nol:
(7.10)

t4t

USAHA REVERSIBEL, IREVERSIBILITAS, DAN KETERSEDIAAN

8.{B 7]

Maka pengintegrasian terhadap waktu memberikan

l' t

(,,*|

w*,=l*

1,:

+sui-ror,J -

lt'2\r14\
* *,\n, * 'r' * 82, -

ros,

yl

\l

*,\r,*"1 * rr-ro'rl

o-ttt

1.,

'i
)- *r\r, * + gzr- rosr)

i dan fmenunjuk ke keadaan awal dan akhir dari volume kontrol.


Usaha aktual, jika tidak diberikan, dapat ditentukan dari analisis hukum pertama:

di mana subskrip

tt
r
/
1? \l
'; * s.,,} - *,\,, * "l * t+l l, "
*
I
t 1l \
I tl
\
* *,\n, *'r, * sr,)-,rr\rr* i + gzr)+ Q

I i
wo =l *,1,
I\

0.t2)

Dari (7.3), (7.11) dan (7.12),

I = (mrTo

s:f

m,Io si)..r. + Trmrs,

Tomrsl

-Q

Q.13)

Untuk aliran tunak dengan perubahan energi kinetik dan energi potensial yang dapat diabaikan, kita memiliki
W,,u

= rhlhr

+ zo(s, -

/2,

= rhTo(sz-

s,)+

s1)1

Q'14)
(7.1

s)

Penting untuk diperhatikan bahwa hasil-hasil dasar dari Subbab ini - (7.11), (7.12) dan (7.13) - juga berlaku untuk
sistem, yang tidak lebih adalah suatu volume kontrol di mana ffit = nz = 0 (sehingg d ffii = mf = m). Karena waktu tidak
memainkan peranan dalam termodinamika suatu sistem, umumnya kita menggantikan index i dan f dengan I dan 2.

GONTOH 7.1 Sebuah turbin uap ideal dipasok dengan uap pada 12 MPa dan 700oC dan membuangnya pada 0,6 MPa.

h)

(b)

Tenrukanlah usaha reversibelnya dan ireversibilitasnya.

Jika furbin tersebut memitiki efisiensi adiabatik 0,88, berapakah usaha reversibel, ireversibilitas dan efisiensi hukum
keduanya?

Penyelesaian:

{a)

Properti-properti pada keadaan awal diperoleh dari tabel-tat}el uap. Karena turbin tersebut bersifat isentropik, s,
= sr = 7,075? kJikg.K. Dari tabel-tabel uap kita 1ih*t bahwa keadaan keluamya harus berupa uap superheat. Kita
melakukan interpolasi untuk memperoleh 7, = 225,2"C dan h, = 29*4,L kJlkg. Maka, dari hukum pertama untuk
volume kontrol.
wo

= h1 -hz = 3858,4

2gL4,l = 954'3 kJ/kg

Dari (?.11). dengan mengabaikan energi kinetik dan potensial,

w*

'

Ireversibilitas untuk turbin

(bj

losr) = 3358,4 - ?ffi'4,1 = 95a) kJkg


ideal adalah i = ..", - wo = 954,3 - 954,3 = 0 kJlkg

Selanjutnya rurbin adiabatik


usaha aktualnya adalah wo

= hr * h,

ToG,

Usaha isentropik atau idealnya telah dihitung dalam


(954,3)
(0,88)
= 839,8 kJlkg. Untuk proses adiabatik ini,
a=

ini diberikm ?r = 0,88.

\#n

hz = ht

wo = 3858,4

839,8

(zz),

jadi

3018,6 kJ/kg

Untuk t#el-tabel uap kita melihat bahwa keadaan keluar dengan P, = O,6 MPa merupakan uap superheat, dengan
T, = 279,4oC dan s, = 7,2946 lrJ./r.g. Maka, dengan mengasumsikan & = 298 K,
W,"u= h7_

h,_7,

(s, _ s2) = 3858,4

Efisiensi hukum keduanya adalah

3018,6 _ (298) (.1,0757 -7'2946) = 905 kJ&g

\u= wJw,,"-O,928, yang adalah lebih besar daripada efisiensi adiab*tikrrya.

Irevergibilitasnya adalah

'

1= w..'

lv, = S5'0

839'8 = 65'2 kJ/kg

USAHA REVERSIBEL, IREVERSIBILITAS, DAN KETERSEDIAAN

142

[BAB

CONTOH 7.2 Pengukuran dilakukan terhadap sebuah kompresor adiabatik yang memasok udara pada 15 psia dan 80"F. Udara
pembuangan diukur pada 75 psia dan 440'F. Apakah pengukuran-pengukuran ini benar?
Penyelesaian: untuk aliran tunak dalam
Q o, {7.}s) menjadi

volum1lJ

r.n*.*rrTun:t:rt;l,r::i::.

Perubahan entropi diperoleh, dengan


s2

j;;-,

sr =

si - ri - n tn

= 0Jz4:8

:T;1t" ,,
ffi i
_0,6007:_:j1:

= 0,01334 Btu/lbm-'R

Maka ireversibilitasnya adalah i = (537)(0.01334) = 7,16. Karena nilai ini positif. pengukuran-pengukuran tersebut mungkin
benar. Kita mengasumsikan 7o sebesar 537'R.

7.3 KETERSEDIAAN DAN EKSERGI


Sesuai dengan pembahasan dalam Subbab 7.1, r+ diberikan oleh (7.11) ketika keadaan akhir
dengan keadaan dari lingkungan (0):

t2
i
', * ,ro*,\ro
*
Bzi- r.r,J -

't2
=l*,\r,*', +

I I

* *,\n,

t'2

,' *

sz,

\
7"rs,)-

(fl

diidentifikasikan

\'l

,oro)

1l

o.t6t

1.,
\

*r\r, *'). * szo - roroJ

Untuk proses aliran tunak (7.16) menjadi


1)

rl,=hr-ho+ 'lt -

'o

+g(zr+ze)-70(s, -so)

Q.]n

Dalam melakukan analisis hukum kedua, seringkali berguna untuk mendelinisikan suatu fungsi termodinamika baru (yang
beranalogi dengan entalpi), yang disebut eksergt

E:h***8.-%,

t7.18)

Jika kita bandingkan (7.18) engan (7.1n, kita lihat bahwa E, - Eo - E. Kita menginterpretasi persamaan ini sebagai
hubungan usaha-energi: jumlah usaha yang dapat diambil rp sama persis dengan jumlah pengurangan eksergi yang berguna
E antara keadaan masuk dan keadaan mati dari sistem yang dimaksud. Secara lebih umum, ketika sistem bergerak dari
satu keadaan ke keadaan yang lainnya, usaha spesiflk sejumlah -AE menjadi tersedia.
Beberapa peralatan teknik memiliki keluaran atau masukan yang dapat digunakan yang tidak dalam bentuk usahal
misalnya nozel. Oleh karena itu, kita menggeneralisasi konsep eflsien hukum kedua menjadi efektivitas hukum kedua:
dihasilkan) + (usaha yang dihasilkan) + (kalor yang dihasilkan yang telah disesuaikan)
(ketersediaan yang dipasok) + (usaha yang digunakan) + (kalor yang digunakan yang telah disesuaikan)

(ketersediaan

Kalor ke atau dari suatu alat "disesuaikan" dalam (7.19) berdasarkan temperatur

-In, dari penampung

(7 tel

kalor yang

berinteraksi dengan alat yang dimaksud:

kalor yang disesuaikan =

(, - #,) n

(7.20)

CONTOH 7.3 Sistem manakah yang dapat melakukan lebih banyak usaha yang berguna. 0,1 lbm CO, pada 440'F dan 30
psia atau 0.1 lbm N, pada 440'F dan 30 psia?
Penyelesaian: Dengan mengasumsikan keadaan mati pada 77'F (537'R) dan 14.7 psia, kita gunakan Tabel E-4E unruk
menghitung ketersediaan dari COr:

v = nlo - rr=

*
i"i-,s - ^ *)]

(#) lzssz,e - 4o3o,z *53r (56,0?0 *st$32*1,e86 rn #)]

= 3,?? Btu

#I
BAB 7]

USAHA REVERSIBEL, IREVERSIBILITAS, DAN KETERSEDIAAN

143

IBAB

DAN KETERSEDIAAN
USAHA REVERSIBEL' IREVERSIBILITAS,

t44

atau proses dalam siklus tersebut;

ini

yang besar yang


akan menunjukkan sumber-sumber ireversibilitas-ireversibilitas

memberikanpengaruhyangnegatifterhadapefisiensisiklus.Pendekatanyangkeduaadalahmengevaluasie,,untuk
keseluruhan siklus.
Gbr. ?-2. t{itunglah efektivitas hukum
perhatikan siklus sederhana dengan ekstraksi uap yan_g ditunjukkan dalam
membuaog ke kondensor Fada 0"01
turbia
oa'
a*.1txi"c
r r'lr*
kedua'untuk siklus ini jika boiler meryhas]|<an;
dipasok sebagai cairan ienuh
pengganti
**u-idp".*"n dari uap dikeluarkan, Air
Mpa. Ekstraksi uap terjadi pada 0,1 Mpa., di
koni",,ot dan cairan jenuh keluar dari kondensor'
prO*.rai dengan menelusuri siklus_ ini dari keadaan 1:

coNToH ?.7

ffi

"-* "f.**
;;;;i;""m,'"*i"

---+

Turbin

ideal:

= sr = 7j237

$2

klkg'K
uaP
proses

/ti'\

Y)

Wo*

0kooa

'

Air
Pengganti

Gbn 7'2
pada 0'1 MPa'
Membandingkan dengan s, dan sn

kirta memiliki campuran dua-fase pada keadaan


d- {
_-L,rs
,.
='l] = 0.96

sehingga hz= hI+ o,96h1r= 25&7'3 kJ/kg


_
2 + 3 Turbin

ideal:

pada o'o1 MPa' kita


Membandingkan dengan s, dan s,

o'86h*

2256'9

'?

2 dengan

r .r.2.1 kJlkgK
t ttlzo.K
^ =_ .,7'1237

"2

dua-fase pada keadaan 3 dengan

-T:1"T:*

x3= 'J--Y = 6'36

'
sehingga h, = h,

kllkg']l

j'W
er=ffi

pada t00 kPa dan 25"C:


Keadaan mati untuk air adalah cairan
ho

h.f

= 1049

kI/kC

s0

= 0'36?2 kllkg'K

dapat dihitung' dengan


Selanjutnya berbagai kuantitas yang Aiinginkan
se)l = (0'i) [2587'3 104'9
t'0 * Tn('r

Vz= nzlhz*

tnr{hr-ht)+t43(hz-h3)-(1'0)(3t}51'2 W*u=
*"*u='^o'*o_'ho-To$o_sorr
= (0.1)[lgl,8

W
'' Ponpa =m,
darimana

ff

=,r.0)

(lffi{)=o,es u
ril=@)-"'"'

*"'-::'::-.:I,1::,:::t,
,,6^,.1
- (29S)('7'1231 - 0'36?2)] = 46'89 kJ

ZSS7'3}+(0'9X258?'3 -2255'9)

104.9

(298X0,64gt

-751'3kI

0'3671)l = 0.2g kJ

le2'8)-28s8kJ
Q6oi1=m{h1-h6)= (1,0X30s1'2*

46,89+761.3

-nqo

tsAB 7l

USAHA REVERSIBEL, IREVERSIBILITAS. DAN KETERSEDIAAN

CONTOH 7.8 Lakukaxlah perhitungan ireversibilitas untuk setiap alat dalam siklus turbin
dalam Gbr. 7-3.

115

gas regeneratif ideal yang ditunjukkan

Pembuangan

Wl"rr*

Udara

Gbr. 7-3
_Penyelesaian: Nilai-nilai temperatur dan tekanan diberikan dalam Tabel 7-1; h danso diperoleh dalam tabel-tabel udara.

Unruk setiap alat kita akan menghitung ireversibilitas melalui

p\

1
i=rnlri_r;_R^i)_,
kecuali untuk pembakar, di mana kita asumsikan. bahwa perpindahan kalor terjadi pada 74, Ireversibilitas-ireversibilitasnya
adalah:

Kompresor: 0
Regenerator: 0

irrHa'

206'3 N/kg

Tabel 7-I
Keadaan

r(n

P (MPa)

& (kJ/kg)

s' (kJ/kg.K)

294,2

1,682

t
)

294
439

0,41

440,7

2,086

759

o,41

777,5

?,661

1089

0,41

1148,3

2,764

'759

0,1

777,5

2,66r

439

0,1

4q,7

2,086

0,1

Satu-satunya ireversibilitas yang ada berkaitan dengan pembakar. Ini mengindikasikan bahwa
banyak penghematan bisa
dilakukan dengan memperbaiki kinerja pembakar, Akan tetapi, dalam usaha melakukan perbaikan kita harus
mengingat bahwa
kebanya\an dari ireversibilitas di dalam pembakar terjadi dari proses pembakaran, suatu proses
ireversibel, yang p"entlng Oatam
pengoperasian turbin.

Soal-soal dan Penyelesaiannya

7'l

Langkah pemasukan untuk silinder dari suatu mesin bakar internal dapat diperlakukan sebagai suatu proses
politropik transien
dengan pangkat -{,04' Tekanan, temperatur dan volume awalnya adalah 13,5 psia, 560"R Oan O,OO:S
fC. UOu.uiipusoi pada 14,7
psia dan 520'R dan volume dan temperatur akhirnya adalah 0,025 ft3 dan 520"R. Tentukanlah
usaha reversibei dan ireversibilitas
yang berkaitan dengan proses pemasukan.

'Iabel 7-2
Keadaan Masuk

Ir

Keadaan Awal dari V.K.

= 520'R

Pr = 14,7 psia

?"r

Tr

s?

= 0,59i7 Btu/lbm-'R

ui = 95,47 Btu/lbm
si = 0,609s Btu/lbm-"R

124,27 Btu/lbm

14

= 560"R

1=

13,5 psia

= 0,0035

Keadaan

ft3

Akhir dari V.K

520'R

uf = 88,62 Btu/lbm
$ = o,5gtz Btu/lbm-'R

= 0,025

ft3

USAHA REVERSIBEL, IREVERSIBILITAS, DAN KETERSEDIAAN

r46

Di
Di

[BAB

berbagai keadaan kita diberikan, atau disediakan oleh tabel-tabel udara, nilai-nilai yang ditunjukkan dalam Tabel 7-2.

keadaan awal,

*,

P,V, (13,5)(144)(0,0035)
='ii
=
ftr,j,;;;--,

4
= 2.28 x r0 rbm

Keadaan akhir dihasilkan melalui proses politropik, sehingga

Pr=

P,(+,) =(13,, (ffi)"*

14,6 psia

3
* _Pr\ _!!fx144)lg,02s) 1e0
'''= RTr = rs3J)t5zol = r' x 10 rbm

Darikekekalanmassa,,nr

=nf-ffii=(1,90 x 103)- (2,28x70a1 =1,67 x

10-3

lbm. Secaraaktualperhitunganyangdilakukan

hanyalah untuk usaha di batas; untuk proses politropik kita memiliki

Pv"- Pv _ [il4.6)(0.02s)-(l3.sx0j1]jl3tl1]i!
=ry,1

w"=-ff

*6341 6rru)

= 0.057 Btu

Usaha reversisbel diberikan melalui (7.11) (abaikan KE dan PE, seperti biasanya):
W,",

= m,(u,

7or)

- *|ry- f&

+ mr(hy -

7os1)

Nilai-nilai s, dan ,1 yang dibutuhkan diperoleh dari hubungan gas ideal

.i=.so-nln Po
i
di mana Po adalah suatu tekanan referensi. Biasanya, kita tidak perlu terlalu mengkhawatirkan Po. karena ketika kita membicarakan
perubahan enffopi, Po akan hilang. Dapat ditunjukkan bahkan untuk soal ini nilai tersebut akan hilang, sehingga

- Iosi+ ff ln P,) - *l"f - Io$+ IoR ln Pr)


+ m, (hy - Ios! + ToR In P,) = 0,058 Btu

W,.r=
Dan, akhirnya,I = W,rf

7,2

W, = 0,058

m,(u,

0,057 = 0,001 Btu.

Sebuah pompa pemasok untuk suatu pembangkit daya mengambil air jenuh pada 0,01 MPa dan menaikkan tekanannya hingga
10 MPa. Pompa tersebut memiliki efisiensi adiabatik 0,90. Hitunglah ireversibilitas dan efisiensi hukum keduanya.

Di keadaan masuk dan keluar kita diberikan, atau tabel-tabel uap memberikan, nilai-nilai yang diberikan dalam Tabel 7-3.
Usaha aktualnya adalah
widear
l0 000 - !0 _11.1
-,,u-- ry =- _M
=
qp-= _ (0.9X1000)

kJI<s

Tabel 7-3
Keadaan

masukl: fase cairan jenuh

Keadaan keluar 2: fase cairan terkompresi

= 45,8'C

=10MPa

P = 0,01 MPa
/z

191,8 kJ/kg

s = 0,6491 kJ,&g'K

Jadi, menurut hukum pertama, h, = -wo + h, = -(-11,1) + 191,8 = 202,9 kJ/kg. Dengan menggunakan nilai entalpi ini, kita
dapat melakukan interpolasi untuk entropi dari tabel cairan terkompresi dan memperoleh s2 = 0,651 kJlkg'K. Sebagaimana dalam
Contoh 7.2, ireversibilitas diberikan oleh

i = ToGz -

s1)

= (298X0,651

0,6491) = 0,57 kJlkg

darimana

w,"r= i

7.3

wo=0,57 + (-11,1) = -10,5

kJ/kg ryu=?= _]ff

= o,os

Sebuah pembangkit daya menggunakan air tanah dalam suatu loop pendingin kedua. Air masuk ke dalam loop pada 40'F
dan 16 psia dan keluar pada 80'F dan 15 psia. Jika perpindahan kalor di dalam loop terjadi pada 100'fl berapakah besarnya
ireversibilitasnya?
Data ditampilkan dalam Tabel 7-4. Perpindahan kalomya adalah q = hz - ht = 48,1
diberikan oleh

i = To$2-

sr)

q = (560X0,09332

0,01617)

8,02 = 40,1 Btu/lbm. Ireversibilitasnya

40,1 = 3,1 Btu/lbm

BAB 7]

USAHA REVERSIBEL, IREVERSIBILITAS, DAN KETERSEDIAAN

147

Tabel 7-4

7,4

Keadaan masukl: fase cairan terkompresi

Keadaan keluar 2: fase cairan terkompresi

T=40F

P = 16 psia
h = 8.02 Btu/lbm

P = 15 psia
h = 48,1 Btu/lbm

s = 0,01617 Btu/lbm-'R

s = 0,09332 Btu/lbm-'R

= 80'F

Sebuah penampung air diletakkan di perbukitan di atas suatu lembah. Air berada pada 25'C dan 100 kPa. Jika penampung tersebut
berada 1 km di atas dasar lembah, hitunglah ketersediaan air dari perspektif seorang petani yang hidup di lembah tersebut.

Keadaan masuk dan keluarnya diketahui sebagai berikut:


Keadaan masuk 1:T
Keadaan mati 2: T

=
=

l=1km
l=0km

P = 0,1 MPa
P = 0.1 MPa

25"C
25"C

Kita telah mengasumsikan bahwa ketersediaan air di dalam penampung seluruhnya disebabkan oleh ketinggiannya. Maka

t! = B(2, -

rs) = (9,8) (1

0) = 9,8 kJ/kg

Tabel 7-5

7.5

Keadaan masuk 1: uap superheat

Keadaan masuk2: cairan terkompresi

Keadaan keluar 3: cairan jenuh

T = 250'C

P = 0.6 MPa

P = 0,6 MPa
h = 2957.2

P = 0.6 MPa
h = 632,2 kJlks

h = 6'70,6 kJlkg

s = 7,1824 kJ/kg.K

s = 7,8422 kJ/kg.K

s = 1,9316 kJ/kg.K

150'C

158.9'C

Sebuah pemanas air pengumpan mengambil uap dari sebuah turbin pada 600 kPa dan 250"C yang dicampurnya dengan 0,3 kg/s
cairan pada 600 kPa dan 150'C. Zat buangnya berupa cairan jenuh pada 600 kPa. Tentukanlah efektivitas hukum kedua dari
pemanas tersebut.

Untuk data, lihat Tabel 7-5. Menurut kekekalan massa,

tix2h2. Jlka

h,

n,

dan lz, diselesaikan secara simultan:

nr = 0,00504 kg/s

itr *

ritr. Maka, hukum pertama mengharusk an furh, = itrh,

rz: = 0,305 kg/s

Efektivitas hukum kedua adalah e,, = W,/(V, + {rr1. Dengan mengambil keadaan mati sebagai air cair pada 25.C dan 100 kpa,

kita memperoleh

fto

105

kJ,&g

so

= 0,3672 kJ/kg.K

Maka

dan

* z = ritW - ho - ToG, - ss)J = (0,305)t670,6 -105 - 298 (t,9316 - 0,36j2)) = 30,33 kW


Vr= ityl\ - izo - Zo(s, - s6)l = (0,00504)t295i,2 - 105 - 298('7,1824 -0,36j2)l = 4,14 kW
Vz= hzlhz- ho-To(sr- s6)l = (0,30)t632,2 -105 - 298(1,8422-0,3672)l =23,63kW
30133
"n=_ 4,14a23,63 = l'09

7.6

Perhatikan siklus refrigerasi ideal yang ditunjukkan dalam Gr.7-4 yang menggunakan Rl34a. Kondensor beroperasi pada 800
kPa sementara evaporator beroperasi pada 120 kPa. Hitunglah efektivitas hukum kedua dari siklus ini.

Nilai-nilai yang diberikan dan tabel-tabel R134a dalam Lampiran D memungkinkan kita untuk menyusun Tabel 7-6.

.+w*o.o

Gbr.7-4

/1

USAHA REVERSIBEL. IREVERSIBILITAS. DAN KETERSEDIAAN

148

[BAB

Tabel 7-6

7 ('C)

P (kPa)

ft (kJ/ke)

s (kJ/kg'K)

1 (Fase cairan jenuh)

31,3

800

93,42

0.3459

2 lDua fase)

1aA

t20

Keadaan

3 (Fase uap jenuh)

120

800

(Fase superheat)

??1q

0,9354

Selanjutnya, menelusuri siklus, entalpi tetap konstan melintasi katup, sehingga hz = h1 = 30,84 Btu/lbm. Keadaan 2 adalah dua
fase, sehingga

hr- h, 9\.D -)1-12


r = i*- i,= 'iti.;1;';;

= o'33e

dan

= s/+ x(s,

= 0,0879 + (0,339)(0,9354 - 0'0879) = 0,375


hz = h.f + xhr, = 21,32 + 0,339(212,54) = 93'4

s2

-I

kJ,4<g'K

4 dihasilkan dari kompresi isentropik melintasi kompresor ideal. Pada P+ = 800 kPa dan s+ = 0.9354 kJ/kg'K. kita
melakukan interpolasi untuk memperoleh 4 = 273 kJ/kg. Selanjutnya kita hitung efektivitas hukum kedua untuk siklus ini
dengan mengasumsikan To = 298 K:
Keadaan

*""::j;:

=,Y

;-: ::::'J: : f"-:'J ;'


16

=,fi|Z ; ?l;?;;:''

*'--

.,=;;:;=0.673
Soal-soal Tambahan

7.7

Uap memasuki suatu turbin pada 6 MPa dan 500'C dan keluar pada 100 kPa dan 150"C. Tentukanlah (a) usaha reversibel dan
(b) ireversibilitas dari proses tersebut.

7.8

Kondisi-kondisi masuk ke sebuah turbin uap adiabatik adalah 800 psia dan 700'F. Di tempat keluar tekanannya adalah 30 psia
dan kualitas tap937c. Tentukanlah (a) ireversibilitas, (b) usaha reversibel dan (c) efisiensi adiabatik dari turbin tersebut.

7.g

Sebuah turbin uap dengan elisiensi isentropik 85 persen beroperasi di antara tekanan uap sebesar 1500 dan 100 psia. Jika uap
yang masuk berada pada 1000'R tentukanlah besarnya usaha aktual dan efisiensi hukum kedua dari turbin.

7.10 Apakah yang dapat diartikan melalui ireversibilitas dari suatu turbin uap adiabatik yang beroperasi dengan uap masuk pada l0
MPa dan 700'C dan keluar pada 0,2 MPa dengan kualitas 90 persen?
7.11 Seorang perancang turbin gas mengklaim telah mengembangkan sebuah turbin yang mengambil gas-gas bakar panas (yang
memiliki properti-properti udara) pada 80 psia dan 2500'R dan membuangnya pada 14,7 psia dan i200"R. Berapakah jumlah
minimum perpindahan kalor yang harus terjadi agar turbin tersebut dapat disebut laik?
7.12 Tentukanlah ketersediaan air dalam sebuah tangki air panas pada 100 kPa dan 95'C.
7.13 Berapakah ketersediaan sebuah es batu 2 in3 pada lO"F dan 14'7 psia?

7.14 1dealnya, fluida manakah yang dapat melakukan lebih banyak kerja: udara pada 600 psia dan 600'F atau uap pada 600 psia

dan

600'F?

7.15 Suatu sistem piston-silinder dengan udara mengalami kompresi politropik dengan n = 1,1 dari 75"F. 15 psia dan 0.2 liter menjadi
0,04 liter. Tentukanlah besarnya (a) usaha aktual, (b) perpindahan kalor, (c) usaha reversibel dan (@ ireversibilitasnya.
7.16 Gas metan pada 800 K dan 3 MPa tersimpan dalam suatu sistem piston-silinder. Sistem tersebut dibuat berekspansi ke 0,1 MPa
dalam suatu proses politropik dengan n = 2,3. Berapakah efisiensi hukum kedua dari proses tersebut?
7.17 Argon tersimpan dalam sebuah tangki tertutup sebanyak 10 liter pada 400 psia dan 50"F. Berapakah jumlah usaha maksimum
yang dapat dilakukan argon terhadap bumi pada 536'R?
7.18 Sebuah tangki kokoh pada awalnya menyimpan 0,5 lbm Rl34a sebagai cairan jenuh pada 30 psia. Tangki tersebut kemudian
dibiarkan mencapai kesetimbangan dengan lingkungannya pada 70'F. Tentukanlah (a) keadaan akhir dari gas refrigeran dan (b)
ireversibil itasnya.

K dan keluar pada 700 kPa dan 530 K dengan 40 kJ/kg perpindahan kalor
(b) ireversibilitas dan (c) efisiensi hukum kedua untuk kompresor.
(a)
reversibel,
usaha
ke lingkungan. Tentukanlah besarnya

7.19 lJdaramemasuki

sebuah kompresor pada 100 kPa dan295

BAB 7]

USAHA REVERSIBEL, IREVERSIBILITAS. DAN KETERSEDIAAN

149

7.20 Sebuah kompresor dengan efisiensi adiabatik 90 persen mengambil udara pada 500"R dan 15 psia dan membuangnya pada 120
psia. Tentukanlah besarnya (a) usaha aktual dan (b) usaha reversibel yang berkaitan dengan kompresor ini.
7.21 Evaporator dari suatu sistem pendingin udara merupakan sebuah alat penukar kalor. R134a masuk pada 0,05 kg/s dan
-20.C
sebagai cairan jenuh dan keluar sebagai uap jenuh. Udara masuk pada 34'C dan keluar pada 18'C. (a) Berapakah fluks massa
udara? (b) Berapakah laju ireversibilitas dari evaporator?
7,22 Suatu alat penukar kalor kontak iangsung berfungsi sebagai kondensor untuk sebuah pembangkit daya uap. Uap dengan kualitas
50 persen pada 100 kPa mengalir ke datam tangki pencampur pada 2 kg/s. Air ranah pada 10'C dan 100 kPa tersedia untuk
menghasilkan cairan jenuh yang mengalir keluar dari tangki pencampur. Tangki pencampur terinsulasi dengan baik. Tentukanlah
(a) laju aliran massa dari air tanah yang dibutuhkan dan (b) laju ireversibilitasnya.
7.23 Udara diekspansi melalui sebuah.katup adiabatik dari 250 psia dan 450'F menjadi 60 psia. Tentukanlah besarnya (a) usaha
reversibel dan (&) ireversibilitasnnya.

7.24 Satu proposal mengusulkan penggunaan suatu nozel untuk sebuah sistem turbin angin. Udara memasuki nozel adiabatik pada
9 m/s, 300 K dan 120 kPa dan keluar pada 100 m/s dan 100 kPa. Tentukanlah besarnya (a) ireversibilitas dan (&) usaha
reversibelnya.

7.25 Di dalam pembakar untuk sebuah sistem turbin gas 0,2 lbmisec udara pada 20 psia dan 900'R dipanaskan hingga 2150.R dalam
sebuah proses tekanan konstan sementara gas-gas bakar panas (yang diasumsikan sebagai udara) didinginkan dari 3000"R menjadi
2400"R. Berapakah laju ireversibilitas dari proses ini?
7.26 Air jenuh memasuki sebuah pompa adiabatik pada 10 kPa dan keluar pada I MPa. Jika pompa tersebut memiliki elisiensi adiabatik
95 persen, tentukanlah besarnya (a) usaha reversibel dan (b) efisiensi hukum keduanya.
7.27 Tekanan air dinaikkan, dengan menggunaan pompa, dari 14 ke 40 psia. Terjadi kenaikan temperarur air dari 60"F menjadi 60,1"F.
Tentukanlah besamya (a) ireversibilitas, (b) usaha reversibel dan (c) efisiensi adiabatik dari pompa tersebut.
7.28 Udara pada 2200"R dan 40 psia memasuki sebuah turbin gas dengan efisiensi adiabatik 75 persen dan keluar pada 14,7 psia.
Tentukanlah besarnya (c) ketersediaan dari udara buang dan (D) usaha reversibelnya.

Jawaban-jawaban untuk Soal-soal Tambahan

kllkg (b) 218,5 kllkg


(a) 31,8 Btu/lbm (b) 212 Btu/lbm

7.7
7.8
7.9

(a) 864,2

7.10

i = -119 kllkg (tidak mungkin)

7.ll

-25,2 Btu/lbm

(c) 85,tVo

259 Btutlbrrl,90,2Eo

7.12 29,8 kJtkg

7.13 1.06 Btu


7,14 Uap (471 Btu/lbm vs. 173 Btu/lbm)
7.15 (a) -26,64
7.16 65.0Vo

ft-tbt

(b) -o,0257 Btu

(c) -25,09

frlbf

(d) 1,55 ft-lbf

7.17 92,2 Btu


7,18 (a) cairan terkompresi (b) 0,463 Btu
7.19 (a) -228 kllks (D a8,2 kltkg (c) 82,5vo
7.20 (a) -107,7 Btu/lbm (b) -101,4 Bruilbm
7.21 (a) 0,659 kg/s (b) 22,9 kw

kg/s (b) 261 kW


7.23 (a) 61 800 ftlbf/lbm (b) 61 800 ft-lbf/lbm
7.24 (a) 10,6 kJlkg (b) 10,6 kJ/kg
7.22 (a) 6,00

7,25

ll,3

Btu/sec

7.26 (a) -1,053 kJ/kg (b) 9s,2Eo


7.27 (a) 0,432 Btu/lbm (b) 4,0634
7.28 (a) 156

Btu/lbm

Btu/lbm

(c)

t5,6Va

(e) 110 Btu/lbm

Siktus-siktus Daya Gas

8.1 PENDAHULUAN
Beberapa siklus menggunakan gas sebagai zatkerjanya, yang paling umum adalah siklus Otto dan siklus,Pieselyanq
digunakan dalam mesin-mesin bakar internal. Istilah "siklus" yang digunakan untuk mengacu pada sebuah,mesin'hakat

internal secara teknis sebenarnya tidak tepat karena fluida kerjanya tidak melewati siklus termodinamika; udar$,inasuk,ke
mesin, bercampur dengan bahan bakar, melalui pembakaran dan keluar dari mesin sebagai gas-gas buang. Iai,senn$kali
disebut sebagai siklus terbuka, tapi kita harus tetap mengingat bahwa siklus termodinamika tidak benar&nar,terjadii
mesin itu sendiri beroperasi dalam apa yang akan kita sebut siklus ntekanlft. Walaupun demikian kita tetap menganalisii
mesin bakar internal seakan-akan ada zat kerja yang beroperasi pada siklusnya; ini hanya merupakan pendekatan yang
memungkinkan kita untuk memprediksi pengaruh-pengaruh dari desain mesin pada kuantitas-kuantitas semiq6.l ,efl!q11i
dan konsumsi bahan bakar.

.i

8.2 KOMPRESOR.KOMPRESOR

GAS

.,

.,

Kita telah menggunakan kompresor gas dalam siklus-siklus refrigerasi yang dibahas sebelumnya dan,teldh mplihat
bahwa persamaan energi volume kontrol menghubungkan masukan daya dengan perubahan entalpi sebagai, belllqt;
W.o*p

= in(.h"- hi)

:{8:$

di mana h, dan h, masing-masing adalah entalpi keluar dan masuk. Dalam bentuk ini kita memodelkan kompresor seba$ai
suatu volume tetap yang ke dan dari dalamnya mengalir suatu gas; kita mengasumsikan bahwa perpindph6n kalor,,yang
terjadi dari kompresor dapat diabaikan dan mengabaikan perbedaan antara perubahan-perubahan enefgi.,,$ne${ dg,t
potensial yang masuk dan keluar.
Terdapat tiga jenis kompresor yang umum: bolak-balik (reciprocating), sentrifugal dan aliran akslal. Kcrm$resor
bolak-balik terutama sangat berguna untuk menghasilkan tekanan tinggi, tapi terbatas pada kecepatan qllrat y,qng r-glatif
rendah; limit atas sekitai 200 MPa dengan kecepatan aliran masuk sebesar 160 m3/menit dapat dicapai dengan sebuah
unit dua-tingkat. Untuk kecepatan aliran yang tinggi dengan kenaikan tekanan yang relatif rendah, kompqesor.,ge*trify&al
atau aliran aksial biasanya dipilih; kenaikan tekanan sebesar beberapa MPa untuk kecepatan aliran masuk ylhC lgbih:f*Ii

l0 000 mr/menit

dapat dicapai.

BAB 8l

SIKLUS.SIKLUS DAYA GAS

151

Kompresor Bolak-balik
Sketsa silinder dari sebuah kompresor bolak-balik ditunjukkan dalam Gbr. 8-1. Katup pengambil dan pembuang
tertutup ketika keadaan 1 tercapai, seperti yang ditunjukkan pada diagram P-v dalam Gbr. 8-2a. Selanjutnya terjadi
kompresi isentropik seiring dengan bergeraknya piston ke arah dalam hingga tekanan maksimum pada keadaan 2 tercapai.
Kemudian katup pembuang terbuka dan piston terus bergerak ke arah dalam sementara udara dibuang hingga keadaan 3
tercapai di titik mati atas (top dead center-TDC). Kemudian katup pembuang tertutup dan piston mulai bergerak ke arah
luar dengan proses ekspansi isentropik hingga keadaan 4 tercapai. Di titik ini katup masuk terbuka dan piston bergerak
ke arah luar selama proses pemasukan sampai siklus tersebut diselesaikan.

l*2

3*4

2+3

4*1

Gbr. 8-1 Kompresor Bolak-balik

(a) Siklus

ideal

(b) Siklus aktual

Gbr. 8-2 Diagram P-r,


Selama pengoperasian aktual diagram P-v akan memiliki pola yang menyerupai Gbr. 8-2. Katup-katup pengambil dan
pembuang tidak terbuka dan tertutup secara instan, aliran udara di sekitar katup-katup menyebabkan terjadinya gradien
tekanan selama langkah pemasukan dan pembuangan, terjadi rugi-rugi yang disebabkan oleh katup-katup dan sejumlah
perpindahan kalor mungkin terjadi. Walaupun demikian, siklus ideal memungkinkan kita untuk memprediksi pengaruh
dari perubahan-perubahan desain yang diajukan terhadap persyaratan besarnya usaha, tekanan maksimum, kecepatan aliran
dan kuantitas-kuantitas lainnya yang diinginkan.
Efektivitas suatu kompresor sebagian diukur dengan efisiensi volumetrik, yang dideflnisikan sebagai volume gas yang
tertarik ke dalam silinder dibagi dengan volume perpindahan (displacemenr). Ini artinya, mengacu pada Gbr. 8-2,
n:r+

V,-V^

"vol- !/.,_V.

(8.2)

Makin tinggi efisiensi volumetrik makin besar volume udara yang tertarik sebagai persentasi dari volume perpindahan
(displacemenr). Ini dapat ditingkatkan jika volume sisa (clearance) v, dikurangi.
Untuk meningkatkan kinerja dari kompresor bolak-balik, kita dapat membuang kalor dari kompresor selama proses
kompresi I ---+ 2. Efek dari ini ditunjukkan dalam Gbr. 8-3, di mana ditunjukkan suatu proses politropik. Temperatur
dari keadaan 2'akan jauh lebih rendah daripada temperatur keadaan 2 dan persyaratan usaha untuk keseluruhan siklus
akan menjadi lebih kecil karena luas di bawah diagram P-y akan berkurang. Untuk menganalisis situasi ini marilah kita
kembali ke deskripsi masuk-keluar volume kontrol, seperti yang digunakan dengan (8.1): Usaha yang dibutuhkan adalah,
untuk kompresor adiabatik,

w.o.p=

hr-hr=Co(72-T)

(8.3)

dengan mengasumsikan gas ideal dengan kalor spesifik konstan. Untuk kompresi isentropik antara lokasi masuk dan
keluar kita tahu bahwa

Tz=Tt

(7).-',.

(8.4)

SIKLUS-SIKLUS DAYA GAS

t52

IBAB

lsentropik: n = k

Gbr. 8-3 Pelepasan kalor selama kompresi

lni memungkinkan usaha untuk diekspresikan sebagai, dengan menggunakao Cpyang diberikan dalam (4.30),

,,[(,?)"-'* -r]

*"o r=
{\

(8.5)

Untuk proses politropik kita hanya perlu menggantikan ft dengan n dan memperoleh

*'o*, =

,,

f\

(8.O

l(?)'-'' -']

Selanjutnya perpindahan kalor diperoleh dari hukum pertama.


Melalui pendinginan eksternal, dengan jaket air yang mengelilingi kompresor, nilai n ketika mengkompresikan
udara dapat dikurangi menjadi sekitar 1,35. Pengurangan dari 1,4 ini sulit karena perpindahan kalor harus terjadi dari
air yang mengalir dengan cepat melalu\ casing kompresor ke air pendingin, atau dari sirip-sirip. Ini merupakan proses
yang tidak efektif dan sebagai alternatifnya seringkali digunakan kompresor multitingkat dengan pendinginan antartingkat
(interstage). Dengan tingkat tunggal dan dengan P, yang tinggiTrakarr menjadi terlalu tinggi bahkan seandainya jika n
dapat dikurangi menjadi, katakanlah, 1,3.
Perhatikan suatu kompresor dua tingkat dengan intercooler tunggal. sebagaimana ditunjukkan dalam Gbr. 8-4a. Proses
kompresi diasumsikan isentropik dan ditunjukkan dalam diagram I-s dan P-v dalam Gbr. 8-4b.
Mengacu ke (8.5), usaha dituliskan sebagai

wro p =

CpTt

CoT,

[(;i).

"'r

[(;i).

- rl+ c,rz[(t)-

ttlk p,tk - ltlk


+

r'P2

-,)1
-l

-t)k

- ']
@.n

di mana kita telah menggunakal P, = P, dan T, = 73, untuk intercooler ideal. Untuk menentukan tekanan intercooler P,
yang meminimalkan usaha, kita jadikan Awro rl6P, = 0. Ini memberikan

P, = (Pf
Ini artinya rasio tekanan lintas setiap tingkat adalah

)ltz

atau

PPt
-=-

P^

(8.8)

P1

sama. Jika terdapat tiga tingkat, analisis yang sama akan menghasilkan

tekanan intercooler bertekanan rendah sebesar

P, = lPlP)lt3

(8.e)

dan tekanan intercooler bertekanan tinggi sebesar

ro = 1r,
di mana

Pu adalah tekanan tertinggi.

pf,)tt3

(8.10)

Ini juga ekuivalen dengan rasio tekanan yang sama melintasi setiap tingkat. Tingkat-

tingkat tambahan mungkin diperlukan untuk tekanan-tekanan keluar yang sangat tinggi; rasio tekanan yang sama melintasi
setiap tingkat akan menghasilkan usaha minimum untuk kompresor ideal.

B{B 8l

SIKLUS-SIKLUS DAYA GAS

153

+
P rendah

--a.

Tekanan tinggi

(b)

Gbr. 8-4 Kompresor dua tingkat dengan intercooler

Kompresor Sentrifugal dan Aliran Aksial


Sebuah kompresor sentrifugal digambarkan dalam Gbr. 8-5. Udara masuk di sepanjang sumbu kompresor dan
dipaksa untuk bergerak ke arah luar di sepanjang bilah-bilah impeler yang berputar karena efek gaya-gaya sentrifugal.
Ini menghasilkan kenaikan tekanan dari sumbu ke pinggir impeler yang berputar. Bagian difuser menyebabkan kenaikan
tekanan lebih lanjut seiring dengan berkurangnya kecepatan yang disebabkan oleh perluasan area di setiap subbagian dari
difuser. Tergantung dari karakteristik tekanan-kecepatan yang diinginkan, impeler yang belputar dapat dilengkapi dengan
bilah-bilah impeler radial, seperti yang ditunjukkan: dengan bilah-bilah kurva belakang; atau dengan bilah-bilah kurva
depan.

Sebuah kompresor aliran aksial diilustrasikan dalam Gbr. 8-6. Kompresor ini memiliki penampilan yang serupa
dengan turbin uap yang digunakan dalam siklus daya Rankine. Beberapa tingkat bilah dibutuhkan untuk memberikan

Gbr. 8-5 Kompresor sentrifugal

SIKLUS.SIKLUS DAYA GAS

154

IBAB

Gbr. 8-6 Kompresor aliran aksial

kenaikan tekanan yang diinginkan, di mana pada setiap tingkat terjadi kenaikan tekanan yang relatif sedikit. Setiap
tingkat memiliki sebuah stator, setatgkaian bilah yang terpasang pada rumah bilah yang stasioner, dan sebuah rolor.
Semua rotor disambungkan ke satu poros putar yang menggunakan masukan daya ke kompresor. Bilah-bilah jenis airfoil
yang didesain secara khusus memerlukan presisi yang tinggi dalam pembuatan dan pemasangannya untuk menghasilkan
kenaikan tekanan semaksimal mungkin sambil menghindari separasi aliran. Luas area yang dilewati udara sedikit berkurang
dengan naiknya tekanan karena terjadi kenaikan densitas dari udara yang bertekanan lebih tinggi. Dalam mekanika fluida
kecepatan dan tekanan di setiap tingkat dapat dianalisis; dalam termodinamika kita hanya memikirkan kondisi-kondisi
masuk dan keluarnya.

CONTOH 8.1 Kompresor bolak-balik harus menghasilkan 20 kgimenit udara pada 1600 kPa. Udara atmssfer masuk pada
20'C. Hitungtah kebutuhan daya jika kompresor diasumsikan 90 persen efisien. Diasumsikan tidak ada pendinginan.
Penyelesaian : Efi siensi dari kompresor dideflnisikan sebagai
isenrropik _ U__fL
-'t _- usaha
usaha aktual - h. - h,

.
di

mana keadaan 2 mengidentifikasikan keadaan aktual yang dicapai dan 2'adalah keada*n ideal yang dapat dicapai tanpa
kita akan mencari temperatur Ir,. Nilainya adalah

adanya rugi-rugi. Pertama-tama

r,

I r{}-.ll&

rr=

(*)t--

"'o = 1ze3;

(#)"*

-1)t1t

647

Dengan menggunakan efisiensi. kita memiliki

c,(T2' - T)
= q(r2* r)

atau

rz= rr *

q,-

rr) = re3 + (#) g47

2s3)= 686 K

Jadi kebutuhan daya untuk menggerakkan kompresor adiabatik (tanpa pendinginan) adalah

w"o.o =

ri{hz-

/r1) =

tirce(c2-

r,)

(ffi)

tr,oool (686 - 293) =

131,9 kvy'

COIITOH 8.2 Misalkan unuk kompresor dalam Contoh 8.1 diputuskan karena T, terlalu tinggi, dibutuhl(en dua tingkat
dengan intercooler. Tentukanlah kebutuhan daya untuk kompresor adiabatik dua tingkat yang diusulkan. Asumsikan 90 persen
efisiensi untuk tiap tingkat.
Penyelesaian, i"k*nu* intercooler untuk masukan daya minimum diberikan oleh (8.8) sebagai
'\,(10011600) = 400 kPa. Ini menghasilkan temperatur yang masuk ke intercooler sebesar

p, =

'.1f

pryo =

BAB 8]

SIKLUS-SIKLUS DAYA GAS

155

r'2' _- rt' ,?,)"'-tttt'4 =_ 2e3 (ffi).r,s7 = *"


435 o
K
\-4./ _ ::' \ rooi
^^..-= 435 K. Dengan monggun*kan efisiensi dari
Karena Ir = Tr dan PolP, = Pzlpy kita juga memiliki
= \293)\400/100;o,zssr
74,

tiap ringkat kita dapat memperoleh

Tz

= Tr *

#r, -

11)

=r, . (#)

U3s

zs3)= 451 K

Ini juga akan menjadi temperatllr keluar Io.. Perhatikan.penurunan yang besar dari temperatur tingkat tunggal

sebesar 686 K.

Mengasumsikan tidak terjadi perpindahan kalor dalam tingkat-tingkat kompresor, daya yang dibuiuhkun ootuk menggerakkan
kompresor adalah
(451 291) + {&\ noo\rd{r
w**o= ncp(Tz-rr)+
tixce{r4-13}={#)T.) = f4l * rlJlol
(1,00) (4s1
rn{ Lrrr
-(L- f,) + ritC-tT,--293)+(ffi)tr,ooxasl -293i=
-?ot\ - r05kw

Ini adalah pengurargafl kebutuhan daya

sebesar 20 persen.

8.3 SIKLUS STANDAR.UDARA


Dalam subbab ini kita memperkenalkan mesin-mesin yang menggunakan gas sebagai fluida kerjanya. Mesin-mesin
penyalaan-busi (spark-ignition) yang membakar bensin dan mesin-mesin penyalaan-komfresi (compression ignition) yang
membakar minyak bahan bakar adalah dua jenis mesin seperti ini yang paling umum
Pengoperasian suatu mesin gas dapat dianalisis dengan mengasumsikan bahwa fluida kerjanya memang melewati
suatu siklus termodinamika lengkap. Siklus tersebut seringkali disebut siklus standar udara. Semua siklus standar udara
yang akan kita bahas memiliki fitur-fitur tertentu yang sama.

'
.
'
'
'
'

Udara adalah fluida kerja di keseluruhan siklus. Massa dari kuantitas kecil bahan bakar yang diinjeksi dinggap dapat
diabaikan

Tidak terdapat proses masuk atau proses keluar


Proses pembakaran digantikan dengan proses perpindahan kalor di mana energi dipindahkan dari sumber eksternal.
Proses tersebut bisa volume konstan atau tekanan konstan, atau kombinasinya.
Proses pembuangan, yang digunakan untuk mengembalikan udara ke keadaan awalnya, digantikan dengan perpindahan

kalor ke lingkungan.
semua proses diasumsikan berada dalam kondisi kuasi-kesetimbangan.
Udara diasumsikan sebagai gas ideal dengan kalor-kalor spesilik konstan.

Sejumlah mesin yang akan kita bahas memanfaatkan sistem tertutup dengan rangkaian piston-silinder, seperti
ditunjukkan dalam Gbr' 8-7. Siklus yang ditunjukkan pada diagram P-v dan Z-s di dalam gambar ini hanyalah beriifat
representatif. Diameter dari piston disebut bore dan jarak yang ditempuh oleh pergerakan piston ke satu arah disebut
langkah piston (srrofte). Ketika piston berada di titik mati atas ltop dead center TDC), volume yang diisi oleh udara
adalah yang minimum; volume ini disebut sebagai volume sisa (clearance volume). Ketika piston bergerak ke titik mati
bawah (bottom dead center - BDC), udara mengisi volume maksimum. Selisih antara volume maksimum dan volume sisa
adalah volume perpindahan ldisplaceme,?I). Volume sisa seringkali secara implisit dituliskan sebagai persen clearance
c, rasio dari volume sisa terhadap volume perpindahan. Rasio kompresi r didefinisikan sebagai rasio dari volume yang
diisi oleh udara pada BDC terhadap volume yang diisi oleh udara pada TDC, artinya, mengacu ke Gbr.8-7,
v1

V,

18.11)

v2

Tekanan efektif rata-rata (mean effective pressure

- MEP) adalah kuantitas lain yang sering digunakan untuk memberikan


adalah tekanan yang, jika bekerja pada pision selama Iangkah daya, akan
menghasilkan sejumlah usaha yang besarnya sama dengan yang sebenarnya dihasilkan selama keseluruhan siklus.
Jadi
rating pada mesin-mesin piston-silinder;

ini

W,1r,, = (MEP) (yBDC


Dalam Gbr. 8-7
MEP.

- yrDC)

ini berarti bahwa luas tertutup dari siklus aktual adalah

sama dengan luas

G.l2)
di bawah garis putus-putus

SIKLUS-SIKLUS DAYA GAS

156

IBAB

Gbr. 8-7 Mesin piston-silinder

CONTOH 8.3 Sebuah mesin beroperasi dengan udara pada siklus yang ditunjukkan dalam Gbr. 8-7 dengan proses isentropik

** 2 dan 3 * 4. Jika rasio kompresinya adalah 12, tekanan minimumnya adalah


l0 MPa tentukanlah (a) clearance persennya dan 1bt MEPnya.

200 kPa dan tekanan maksimumnya adalah

Penyelesaian:

@)

Persen clearance diberikan oleh

c=!]| v

Tapi rasio kompresinya adalah

rtool

r = VrlVz = 12. Jadi,


=

(b)

Y2

ffur(t@r = 'ff =9.ogso

Untuk menentukan MEP kita harus menghitung luas di bawah diagram P-Y; ini ekuivalen dengan menghitung usaha.
Usaha dari 3 + 4 adalah, dengan menggunirkan Pf = C,

w3
di

mana C

* PtV+k -

t=lrrr=rlg=*oUl r-vi

o)= e'v*r--P{:

Puvro.Tapi kita mengetahui babwa Vo{Vt- 12, jadi

wt.q=
Demikian juga. usiha dari

I-

tl

#oO,

P4-

P3\

2 adalah

w,

ez -, =.1L,.
I
-k

12 p t)

Karena tidak terdapat usaha dalam kedua proses voJume konstan, kita memperoleh, dengan menggumkan Vy = V3,

t/
w.i*ru,

P. + P,
o frrru-

i!

- lzP)

Tekanan P, dan Pu diperoleh sebagai berikut:

pz

= pt(l])-

= (200x12)r.4 = 1665 kpa

Pc= Pt

(X;)- = (ro ooo) (,'r)'' = 308 wa

darimana
w,ilr,, =
TaFi l{,iuu. = (MEP)

v.

fr

(\ - V) -

ttrzl,:os)

(MEPX12yz

t0 000 +

1665

(12x200)l = ?0 o7o

V2); dengan menyamakaa

MEp =

,q*e

v2

kedua persamaan akan menghasilkan

= tB24 kpa
:.
iiii

BAB 8]

SIKLUS-SIKLUS DAYA GAS

t57

8.4 SIKLUS CARNOT


Siklus ideal ditangani secara rinci dalam Bab 5. Ingat kembali bahwa efisiensi termal dari mesin Carnot,
T,

Zr*nor= 1 - +
,H

(8.1J)

melebihi ef,siensi dari mesin nyata yang beroperasi di antara temperatur-temperatur yang diberikan.

8.5 SIKLUS OTTO


Keempat proses yang membentuk siklus ini ditunjukkan dalam diagram Z-s dan P-v dalam Gbr. 8-8. Piston mulai
pada keadaan 1 pada BDC dan menekan udara hingga mencapai TDC pada keadaan 2. Kemudian terjadi pembakaran,
menyebabkan tekanan langsung melompat ke keadaan 3 sementara volume tetap konstan (proses pembakaran ini
disimulasikan dengan proses penambahan kalor kuasi-kesetimbangan). Proses yang terjadi selanjutnya adalah langkah
daya dengan berekspansinya udara (yang mensimulasikan produk-produk pembakaran) secara isentropik ke keadaan 4.
Dalam proses terakhir perpindahan kalor ke lingkungan terjadi dan siklus tersebut menjadi lengkap. Mesin penyalaan-busi
(spark-ignition engine) dimodelkan dengan siklus Otto.
Efisiensi termal dari siklus Otto diperoleh dari

ft=
,

w^^.

!\=

Qi, -

Qi,

Qou,

Qin

QN"

t8.14)

Q,n

Dengan memperhatikan bahwa kedua proses perpindahan kalor terjadi selama proses volume konstan,
adalah nol, dihasilkan
Qin

= hC,(73

- T)

Qo,, = iltC,(To

Tr)

di mana

usaha

(8.15)

di mana kita telah mengasumsikan setiap kuantitas memiliki nilai positif. Maka

,tn-1-_.

T,-7,
+

GJA

T._7,

Ini dapat dituliskan

T, T.tT,
4=t-L,;7;- -

(8Jn

Untuk proses isentropik kita memiliki

T2 1V,\*-'
rr= \vr)

dan ?=(2)r

Gbr. 8-8 Siklus Otto

'

(8.18)

r58

SIKLUS-SIKLUS DAYA GAS

IBAB

Tapi, dengan menggunakan V, = Vo darr Vs = Vz, kita lihat bahwa

?Tt =*
T4
Jadi, (8.1D memberikan efisiensi termal sebagai

rt=t-l=r-(t)-

G.ts)

'=,-fi

Jadi kita lihat bahwa efisiensi termal dalam siklus ideal ini hanya bergantung pada rasio kompresi
kompresinya makin tinggi efisiensi termalnya.

$20)
r; makin tinggi rasio

8.6 SIKLUS DIESEL


Jika rasio kompresi cukup besar, temperatur udara di dalam silinder ketika piston mendekati TDC akan melebihi
temperatur pengapian dari bahan bakar diesel. Ini akan terjadi jika rasio kompresi adalah sekitar 14 atau lebih. Tidak
dibutuhkan pengapian eksternal; bahan bakar Diesel hanya diinjeksikan ke dalam silinder dan pembakaran terjadi karena
temperatur yang tinggi dari udara terkompresi. Jenis mesin ini disebut sebagai mesin penyalaan-kompresi (compressionignition engine). Siklus ideal yang digunakan untuk memodelkan mesin pengapian-kompresi adalah siklus Diesel, yang
ditunjukkan dalam Gbr. 8-9. Perbedaan antara siklus ini dan siklus Otto adalah bahwa, dalam siklus Diesel, kalor
ditambahkan selama proses tekanan konstan.
Siklus diawali dengan piston pada BDC, keadaan 1: kompresi udara terjadi secara isentropik ke keadaan 2 padaTDC;
penambahan kalor terjadi (ini memodelkan injeksi dan pembakaran bahan bakar) pada tekanan konstan hingga keadaan

BAB 8]

SIKLUS-SIKLUS D,AYA GAS

159

Gbr. 8-9 Siklus diesel


3 tercapai; ekspansi terjadi secara isentropik ke keadaan 4 pada BDC; pembuangan kalor volume konstan menyelesaikan
siklus dan mengembalikan udara ke keadaan awalnya. Perhatikan bahwa langkah daya mencakup proses penambahan
kalor dan proses ekspansi.
Efisiensi termal dari siklus Diesel diekspresikan sebagai

n
'' --Wn, -, Qrn

Oor,

(8.21)

Q*

Untuk proses volume konstan dan proses tekanan konstan


Qou,

= hCu(To -

Tr\

Qin

= itCr(T3

(8.22)

T2)

Maka ef,sensinya adalah

To- T,
't --' 1 _C_,(ryl_)
-' _ k(73-72)
ce(\-Tr) -,

(8.23)

T. T.IT, - |
rt=t- kri=
,;Ti;l

(8.24)

n
Ini dapat dituliskan dalam bentuk

Ekspresi untuk efisiensi termal ini seringkali dituliskan dalam suku-suku rasio kompresi
yang didefinisikan sebagai VrlVri diperoleh hasil
n=1-

tI

k.
f--c

l-t k(r,-l)

dan rasio potong (cutoff)

r,

(8.25)

Dari ekspresi ini kita lihat bahwa, untuk suatu rasio kompresi r, efisiensi dari siklus diesel lebih kecil daripada efisiensi
siklus Otto. Sebagai contoh, jika

r = 10 dan t, = 2, efisiensi

siklus Otto adalah 60,2 persen dan efisiensi siklus Diesel

Gbr. 8-10 Siklus diesel dengan kenaikan rasio potong

STKLUS-SIKLUS DAYA GAS

160

IBAB

adalah 53,4 persen. Dengan meningkatnya rc, eflsiensi siklus Diesel berkurang. Akan tetapi dalam prakteknya, rasro
kompresi sekitar 20 dapat dicapai dalam mesin Diesel; dengan menggunakan r = 20 dan r. - 2 kita akan memperoleh
rl = 64,1 persen. Jadi, karena rasio-rasio kompresi yang lebih tinggi, mesin Diesel umumnya beroperasi pada efisiensi
yang lebih tinggi dibandingkan mesin bensin'
penurunan dalam efisiensi mesin Diesel dengan kenaikan r, juga dapat dillhat dengan memperhatikan diagram 7-s
yang ditunjukkan dalam Gbr. 8-10. Jika kita menaikkan r., ujung dari proses penambahan kalor berpindah ke keadaan
3,. Keluaran usaha yang meningkat direpresentasikan oleh luas 3 - 3' - 4' - 4 - 3. Penambahan kalor meningkat cukup

banyak,sepertiyangdirepresentasikanolehluas3- 3'- a_ b*3.Efeknettonyaadalahpenurunanelisiensisiklus,


yung t"ntu saja disebabkan oleh konvergensi garis-garis tekanan konstan dan volume konstan pada diagram 7-s. Untuk
iit<tus Otto perhatikan bahwa dua garis volume konstan divergen, sehingga menyebabkan kenaikan eflsiensi siklus dengan

kgnaikan

I..

CONTOH 8,5 Sebuah siklus Diesel, dengan rasio kompresi 18. beroperasi dengan udara dengan tekanan rendah 200 kPa dan
temperatur rendah 200oC. Jika keluaran usahanya adalah 1000 kJlkg, tentukanlah efisiensi termal dan MEPnya. Selain itu,
bandingkanlah dengan efisiensi dari siklus Otto yang beroperasi dengan tekanan maksimum yang sama'
Cenyelesaian: Rasio polong r. ditentukan terlebih dahulu, Kita memiliki

,,
Karena proses

I+

rz=

9%{:)=

dan

0,6788 m3/kg

i': = vrl18 = 0.0377t ml/kg

2 adalah isentropik, kita memperoleh

rt(A)"'

= 1+ztltayo'a =

1503

Pz= Pt

dan

/ t, \f

(;l)"=

r200rrl8.1r4

t1.44 MPa

Usaha untuk siklus ini diberikan oleh

* 4+ - t = CpC3 - Tr\ + Cr{T, 1000 = (1.00X7.r - 1503t + \OJ17\U73 -74)

wnei

= {net = Q2:

Untuk proses isentropik 3 .+ 4 dan proses tekanan konstan 2

r*= r,

_v3 \no
= r, (osissl

u^\l-r

(rl)

Tu)

3. kita memiliki

T,

_Eq_
=r, == oiffif
q =,,

39 g60
rou
= rv

Tiga persamaan terakhir dapat digabungkan untuk menghasilkan


1000
Persamaan

(1,00X39 860v,

1503) + $,717)(473

46 540ulal

ini diselesaikan dengan prosedur coba-coba untuk memberikan


vr = 0.0773

Ini memberikan rasio potong

sebesar r,,

.=r--l
L
'tSelain itu, MEP = wn",/(v,

.'.r: = 3080 K

ml/kg

= vrlvr=

Ta,= l2(N K

2,05, Selanjutnya efisiensi termal dihitung sebagai

k,
rz'oslri-t- =0.629
1-l
-l=rI
(l'4x2'05-l)
k{r,-11
(18)04
I

vr) = 10001(0,6788

arau62.9va

0,0377) = 641 kPa

Untuk siklus Otto sebagai pembanding.


rouo

,
= u,/u, =

0,6788
;;;;j = 8'78

4ouo=

l-

y''-, =

O'sst

atau 58'l7o

8.7 SIKLUS GANDA


Sebuah siklus ideal yang memberikan aproksimasi lebih baik terhadap kinerja aktual dari sebuah mesin penyalaankompresi adalah siklus ganda, di mana proses pembakaran dimodelkan dengan dua proses penambahan kalor; satu proses
volume konstan dan satu proses tekanan konstan, sepefti ditunjukkan dalam Gbr. 8-11. Efisiensi termalnya diperoleh
dari

0nu,

@24

't='- e^
di mana
Qn, = irC,(T,

- Tr)

Qin

= hC,lT,- Zr) + lncp(T4 -

\)

G.2n

SIKLUS-SIKLUS DAYA GAS

BAB 8]

161

Gbr. 8-11 Siklus ganda

Jadi, kita memiliki

rl
Jika kita definisikan rasio tekanan

rr=

Tt-7,
Tr-Tr+k(To-Tr)

=l-

PrlPr, efisiensi termalnya dapat diekspresikan sebagai

f =l

Jika kita jadikan rp=


siklus Otto. Jikaro >
siklus Diesel.

(8.28)

,rk_
l
PC

' l-tI krr(r,-l)+rr-1

(8.2e)

l, kita memperoleh ef,siensi siklus diesel; jika kita jadikan ,,= lo = 1, kita memperoleh eflsiensr
l, efisiensi termal akan menjadi lebih kecil dari efisiensi siklus Otto tapi lebih besar dari efisiensi

COIITOH 8.6 Suatu siklus gaada, yang beroperasi dengan udara dengan rasio komptesi 15, memiliki tekaaan rendah 200
kPa dan temperatur rcndah 200"C. Jika rasio potongnya adalah 2 dan rasio tekanannya adalah 1,3, hituuglah eflsiensi termal,
masukan kalor, keluaran usaha dan MEkrya.
Penyelasaia*: Menurut (8.29),

4=t-'
Mxukan kalor diperokh

t,

{d

A,, =

I
('rg3
t

"r{A)-

(l:1!2)''1.

(16)q4

l,=

=0.622
(1,4X13X2-1)+13-t. =ur

- Ti.+ Cp{74 -

= E::1ittrf
T4=

Jadi, g,o = i0Jl?)(1864 * 1434) + (1$0X3?28 *


wout=

atzu62.zvo

I3), di mant,

t = 1434K rt=rzPfi= 1tt3+}{t3i


f, t
1S64i

= 11864) (2\

1864 K

372&K

2l72kJ&g. Keluaran

usaha diperoleh dari

T4in= {A,ffi21{2112} = 1350 kJ/kg

Akhirnya" karena

RI, (0,287)(473)
Yr=t=Yffi=o'6788mrlkg
kita memiliki
MEP =

8.8 SIKLUS-SIKLUS

2L2o YJ.a
ro,u#ffi, trc)=

STIRLING DAN ERICSSON

Siklus-siklus Stirling dan Ericsson, walaupun tidak banyak digunakan untuk memodelkan mesin-mesin aktual, dibahas
untuk mengilustrasikan penggunaan efektif dari regenerator, alat penukar kalor yang menggunakan kalor buang. Suatu
diagram skematis ditunjukkan dalam Gbr. 8-12. Perhatikan bahwa untuk proses-proses volume konstan dari siklus Stirling

r62

SIKLUS-SIKLUS DAYA GAS

[BAB

(Gbr. 8-13) dan proses-proses tekanan konstan dari siklus Ericsson (Gbr. 8-14) perpindahan kalor qr_3 yang dibutuhkan
oleh gas memiliki besar yang sama dengan perpindahan kalor qo_ yang dibuang oleh gas.
r
Ini mendorong penggunaan sebuah regenerator yang secara internal di dalam siklus tersebut akan memindahkan
kalor yang tadinya terbuang dari udara selama proses 4 * 1 ke udara antara proses 2 * 3. Hasil nettonya adalah bahwa
efisiensi termal dari setiap dari kedua siklus ideal yang ditunjukkan menjadi sama dengan efisiensi dari siklus Carnot
yang beroperasi di antara dua temperatur yang sama. Hal ini sangat jelas karena perpindahan kalor yang masuk dan
keluar dari setiap siklus terjadi pada temperatur konstan. Jadi, efisiensi termalnya adalah
T-

rl=l-a! tH

(8.J0)

Perhatikan bahwa perpindahan kalor (energi yang dibeli) yang dibutuhkan untuk turbin dapat dipasok dari luar mesin
aktual, yang berarti, pembakaran eksternal. Mesin pembakaran eksternal yang demikian memiliki emisi yang lebih rendah
tapi tidak terbukti kompetitif dengan mesin-mesin siklus Otto dan Diesel karena permasalahan yang terkandung dalam
desain regenerator dan kompresor dan turbin isotermal.
Regenerator

Gbr. 8-12 Komponen-komponen siklus-siklus Stirling dan Ericsson

v = konstan
v = konstan

Gbr. 8-13 Siklus Stirling

P = konstan

Gbr. 8-14 Siklus Ericsson

P = konstan

BAB 8I

SIKLUS-SIKLUS DAYA GAS

163

COI{TOH 8.7 Sebuah siklus Stirling beroperasi dengan udara dongan rasio kompresi 10. Jika tekanan rendahaya adalah 30
psia, temperatur rendahnya adalah 200oF dan tEmperatur tingginya adalah 1000"F, hitunglah keluaran usaha dan masukan
kalomya.

Penyelesaian: Untuk siklus Stirling ini keluaran


wo,t =

wj -q* wr-z=

ft + nr,hf,=

RTtfn

di mana kita tslah menggunakan (+.Sfi untof. proses


4

usaha adalah

(53,3X1460

ln l0 + 660 ln 0,1) =

98,180 ft-lbfflbm

i,sotermal. Dengan demikian,

=1-+= 1-ffi =0,548 s*=ry=%#^

=230Btu/lbm

CONTOH 8'8 Sebuah siUus Ericsson beroperasi dengan udara dengan rasio komp,resi 10. Uatuk tekanan rendah
tempemtur rendah 100'C dan temperatur tinggi 600"C, hitunglah keluarar usaha dan masukan kalomya.
Penyelesaian: Untuk siklus Ericsson ini keluaran usahanya adalah
woot

wl -z*

Kita harus menghitung

Pr,

v1,

wz-3
:"2,

v,

-tt wt-r

w3

dan vo,

+ P, (v,

kPa,

v.)

Kita ketahui
RT,

,, = p,
Untuk proses 0ekanan konstan 4

f, + Pz\v3- vr) + RTrfn f

= ftTr fn

2ffi

g?*f?

= 0,5353

m3/r<s

+ l,

Tt
Yr

T.
v4

Dari definisi rasio kompresi, vfv,


memiliki

10,

173
va=0.5353

E?3

memberjkan vz

Pt = Pz =
Properti terakbir yaag diperlukan adalah rz
memberikan
ll,ou,

v4

= 1,253 nStkl

= 0,1253 m3/kg. Dengan menggunakaa hukum gas ideal, kita

=(q#T}(#Q = 854,4 kPa

RTslPt= (0,28?X8?3yS54,4 = A,2g32rn3/kg. Ekspresi untuk keluaran usaha

Hffi + (854,a)(0,293? * o.l2s3)


t 0,287 x 873 ln #* + t20oX0,5353 - 1,253) = 208 kJ/kB
(0,28?)(3?3) ln

Akhirnya,

=r

*fi=r-ffi=o,s::

q*=?=ffi=364kJ/ke

8.9 SIKLUS BRAYTON


Gas turbin adalah salah satu sistem mekanik lainnya yang menghasilkan daya. AIat ini dapat beroperasi pada siklus
terbuka ketika digunakan sebagai mesin mobil atau truk, atau pada siklus tertutup ketika digunakan dalam pembangkit
listrik tenaga nuklir. Dalam pengoperasian siklus terbuka, udara masuk ke kompresor, melewati ruang pembakaran tekanan
konstan, melewati turbin dan kemudian keluar sebagai produk hasil pembakaran ke atmosfer, seperti ditunjukkan dalam
Gbr. 8-154. Dalam pengoperasian siklus tertutup ruang pembakaran digantikan dengan alat penukar kalor di mana energi
memasuki siklus dari suatu sumber luar; alat penukar kalor tambahan memindahkan kalor dari siklus sehingga udara
kembali ke keadaan awalnya, seperti ditunjukkan dalam Gbr. 8-15b.
Siklus ideal yang digunakan untuk memodelkan turbin gas adalah siklus Brayton. Siklus ini memanfaatkan kompresi
dan ekspansi isentropik, seperti ditunjukkan dalam Gbr. 8-1. Eflsiensi dari siklus demikian diberikan oleh

o
tl=l-=,o"=1

e,n

t(T4

ceG3

T1l

- T)

T2 \tTz

- |

(8.31)

Dengan menggunakan hubungan-hubungan isentropik

P,

P,--(Tr1*rr*\r')

"

P.r

T^

=(+)'.-"

(8.32)

SIKLUS-SIKLUS DAYA GAS

t64

IBAB

Bahan bakar

Produk-produk
pembakaran

(b) Siklus Te(utup

(a) Siklus Terbuka

Gbr. 8-15 Komponen-komponen siklus Brayton

Gbr. 8-16 Siklus Brayton

dan memperhatikan bahwa Pz = Pt dan P, = P+, kita lihat bahwa

2Tr=!T+

atau

To

Tt=7,
T2

(8.33)

Jadi, efisiensi termalnya dapat dituliskan sebagai

r = -t -!T2= t- f})'o
\Prl
Dalam bentuk rasio tekanan

r, = PrlP, eflsiensi

''o

(8.34)

termalnya adalah

rt=t-1'-r|o

(8.35)

Tentu saja, ekspresi untuk eflsiensi termal ini diperoleh dengan menggunakan kalor-kalor spesiflk konstan. Untuk perhitungan
yang lebih akurat tabel-tabel gas harus digunakan.
Dalam turbin gas aktual kompresor dan turbin tidak isentropik; sejumlah rugi terjadi. Rugi-rugi tersebut, biasanya
sebanyak kira-kira 85 persen, sangat mengurangi efisiensi mesin turbin gas.
Satu fitur penting lain dari turbin gas yang sangat membatasi efisiensi termalnya adqlah kebutuhan usaha yang tinggi
dari kompresor, yang diukur melalui rasio usaha balik (back work ratio) W.o.p/W,o.r. Kompresor dapat membutuhkan
sampai 80 persen dari keluaran turbin (rasio usaha balik sebesar 0,8), menyisakan hanya 20 persen untuk keluaran usaha
netto. Batasan yang relatif tinggi ini dialami ketika efisiensi dari kompresor dan turbin sangat rendah. Hal ini akan
diilustrasikan dalam contoh-contoh soal

CONTOH 8.9 Udara memasuki kompresor sebut rurbin gas pada 100 kPa dan 25"C. Untuk rasio tekanan 5 dan temperatur
maksimum 850"C tefltukanlah rasio usaha balik dan efisiensi terrnalflya d*ng*n rnenggunakan siklus Braylon.
Penyelesaian: Untuk menentukar rasis usaha'batriknya kita perhatikan bahwa

BAB 8]

SIKLUS-SIKLUS DAYA GAS

16s

11q6m, ct(72 - T)
:.:._=:-

wtutb

Iernperaturnla adalah 7", l9g K.


=

f,

Ir = ll23 K

CplTr

T.j _ T
_l
_ T.l _
T;_71

dan

/p \rk_ lit

= f ,l

v,Zl
t/

= (298X5)o

2851

rt = r:(il)

472.0 K

-''o
=

Maka rasio usaha baliknya adalah

h'.r*o

,LJ
Efisiensi termalnya adalah

17

47)o-)oe
-i'it
'.l]f' = o'tzo

arau

= I - r,i-tr.r - I - (5) o.zxsr"*

"'':, (i)o'*" = 709.1 K

42'o%

0.369 (36,9%l
\Jv\,
/L I

coNToH 8'10 Astrmsikan kompttsor dan gas


tu'bin dalam Contoh g.9 dua-duanya
merniriki efisiensi g0 persen. Dengan
menggunakan sikrus Bravron rentukanrah
.u.io urufu
termarnya.
dapat menghirr"e
ai*yriJr :rra kira menenrukan
%o.p, r.,',,* da,r q,n.

iu;k;;;;ffisi

r,"ri-,'-iffiil';"#

,rrrrtilfff;f il;,5"'

lttt'o*

Co

"
lP.o.p=
= Tcomp
, u,.,^^
,rcump
n ''' \T:,- Tr)

di mana u','o'n' adalah usaha isentropik


?", adalah ternperatur dari keadaan
jiJ<a diasumsikan proses
adatah kcadaan akruarnya. Maka
isentropik; keadaan 2
kita ,.rir"rJ.
_2'

J.rglffiffiffii#lr, = rrdari conroh 8.9.

w"n,p
-',,,P=
Dem ikian

(|{)
,orz -2e8; = 317.5 kJ/kg
\ U.U /'

juga. dipe.roleh hasil w,,*


= r/rurbwruh.,, =,u*,.a c t,t.Tt - To) =( 0.g)( 1.00x 1 :_t _ 709.
I ) = 3j
contoh 8'e K;;,uon'?Prl;?i #ili'r*',.i,*",1*11,

t,,iliT:lo^lfm

keadaan

ll

.on,o
'q*o'
=

2l "l

atau 65'77o

r*=!1_,!l=,CrtTr_r:).di
- k;;;;;"r Ini diperoleh dengan kembali ke konrpresor:
p"o.p Cr(72- Tt)
=
217,5 = t1.00)tI. _ 29g)
...I, 515.5 K

aktual dari udara yang m"ninggult

adalah

manaTradalahremperarur

-5r5.5) =607.5
,r
n =*..n",
-

;3;'i = 0'6'57

Masukanperpindahankaloryangdipertukanoi,:T:,llrrini

Jadi' q,n = il.00)ilr23

l , l kJ&g. di mana
e,
4 adarah keadaan akruar. Maka rasio usaha

Maka efisiensi ,..n-,or

o*i

ll,k-s
hrrrb- r:"jl?
_
-117,5
.-,:t _--:t_r.
= -li,r-*'- _= -l3l.l

.;1r,,,

drp;;;,;;,;*J*orrr,

0,1g7

atau lg,7To

8.10 SIKLUS TURBIN GAS REGENERATIF


Perpindahan

kalor dari siklus turbin gas sederhana


dalam subbab sebelumnya terbuang
apakah secara langsung, bersama-ru.u
begitu saja ke lingkungan
i"ngun produk-produk pembakaran, atau
.,"lrtri
dari energi yang keluar i,i dapat
itut
penukar kalor. sebagian
ai-unruuttu,i karena tempera;; iu.J
uri.on yung t"tru,. J*i- tururn lebih tinggi
temperatur dari alira, yang masuk
daripada
ke kompresor..Sebual

digunakan untuk memindahkan sebagian

dat penrkar
aati","rgi ini keudara'yars

Gbr' 8-17' Untuk rege'erator ideal


i".pe.uiu.-keruar r.,

kuio,.

iort

1.r,i."..dari

u- ulrr* lrount"rflow),regeneraror,
kornpresor, seperti.itunjukkan dalam

"t", *J*iiiti nilai yang ,;;;;;g", remperarur masuk z5;


3ffifi:'1?ji',h,t"ffXl;:ffi-X""1i,1;;il[Hffi;ffi"il.'ffi'Xl,".gr vun! ari,u,-n dai s*rus, ensiensi ,.,-uinyu
/7="''"b-]ttutp
rtn
Dengan menggunakan hukum pertama,
ekspresi untuk q,n dan u,,uro diperoleh
sebagai
q.,,

= Co(Tr

Jadi' untuk regenerator ideal cli


mana T, =

- T.)

(8.36)

r,t,rb = Cp(74 _ T5)

T:, ein= l/tL,rb dan efisiensi termarnya dapat


dituriskan
Tt T.lTt_ I
rl = I -'].:"''o= I - I,- T,
-, Tt I _Tlfl
''rrrrh
Tr-Tr-'-

(8.sV
sebasai

(B.J8)

SIKLUS-SIKLUS DAYA GAS

166

IBAB

Regenerator

o
Tt=Ts
Tz=To

Gbr. 8-17 Siklus Brayton regeneratif


Dengan menggunakan hubungan isentropik yang tepat, ini dapat dituliskan dalam bentuk

,
=t

Tt(PzlP,;t*-lrll-I 1 T,-,0-rvo
-r - Tirn
T; i e/ry,k- tvr =

(8..r9)

perhatikan bahwa ekspresi untuk efisiensi termal ini sangat berbeda dengan eflsiensi dari siklus Brayton. Untuk suatu
tekanan tertentu, efisiensi meningkat dengan berkurangnya rasio temperatur minimum terhadap maksimum. Tapi, yang
mungkin lebih mengejutkan, dengan meningkatnya rasio tekanan, efisiensi menjadi berkurang, suatu efek yang bertolak
belakang dengan siklus Brayton..Jadi tidaklah mengherankan bahwa untuk suatu rasio temperatur siklus regeneratif
tertentu, terdapat suatu rasio tekanan tertentu di mana efisiensi dari siklus Brayton akan sama dengan efisiensi dari siklus
regeneratif. Hal ini ditunjukkan untuk rasio temperatur 0,25 dalam Gbr. 8-18.
Dalam prakteknya temperatur udara yang meninggalkan regenerator pada keadaan 3 harus lebih kecil daripada
temperatupd-u yung memasuki keadaan 5. Selain itu, Iu > Ir. Efektivitas, atau efisiensi, dari suatu regenerator diukur
oleh
0,75

TrlTo = 9,25

0,25

Gbr. 8-18 Efisiensi dari siklus Brayton dan siklus regeneratif

BAB 8]

SIKLUS.SIKLUS DAYA GAS


h,,

,lrre=

161

h,

(8.40)

h,_i,

Ini ekuivalen dengan

,tree-

T.-7,

(8.41)

Tr_Tt

jika kita asumsikan gas ideal dengan kalor-kalor spesifik konstan. Jelaslah, untuk regenerator ideal Tt = Ts dan

11,",

7.

Efisiensi regenerator yang melebihi 80 persen adalah lazim.


CONTOH 8.11 Tambahkanlah regenerator ideal ke siklus turbir gas dalam Contoh 8.9 dan hitunglah efisiensi termal

dan

rasig usaha baliknya.

Penyelesaiin: Efisiensi termal

diperoleh dengan menggunakan (8.39):

Ini

merepresentasikan kenaikan efisiensi sebesar 57 persen. suatu efek yang cukup besar. Perhatikan bahwa. untuk informasi
yang diberikan" rasio usaha baliknya tidak berubah: jadi. w*oro/w,urb = 0.420.

8.11 SIKLUS TURBIN GAS INTERCOOLING, PEMANASAN ULANG (REHEAT), REGENERATIF


Selain regenerator di dalam subbab sebelumnya ada dua lagi teknik umum yang digunakan untuk meningkatkan
efisiensi termal dari siklus turbin gas. Pertama, sebuah intercooler dapat disisipkan ke dalam proses kompresi; udara
ditekan ke suatu tekanan meinengah, didinginkan dalam sebuah intercooler dan kemudian ditekan ke tekanan akhir. Ini
mengurangi kebutuhan usaha untuk kompresor, seperti yang dibahas dalam Subbab 8.2 dan mengurangi temperatur
maksimum yang dicapai dalam siklus. Tekanan menengah ditentukan dengan cara menyamakan rasio tekanan untuk setiap

tingkat kompresi; ini artinya, mengacu ke Gbr. 8.19 fiihat (B.8)],

P,

(8.42)

P, --Po
P,

Teknik kedua untuk meningkatkan eflsiensi termal adalah dengan menggunakan pembakar kedua, yang disebut pemanas
ulang. Tekanan menengahnya ditentukan seperti dalam kompresor; sekali lagi kita membuat rasio-rasio tekanan menjadi
sama; artinya,

Pa
P.,

--P,
Pn

(8.43)

Kompresor

Udara

Gbr 8-19 Siklus Brayton dengan regenerasi dan

pemanasan ulang

SIKLUS.SIKLUS DAYA GAS

r68

[BAB

P t dan Pu = P4, kita lihat bahwa tekanan turbin menengah adalah sama dengan tekanan kompresor menengah
untuk turbin gas ideal ini.
Akhimya, kita harus memperhatikan bahwa intercooling dan pemanasan ulang tidak pemah digunakan tanpa regenerasi.
Bahkan, jika regenerasi tidak digunakan, intercooling dan pemanasan ulang akan mengurangi eflsiensi dari siklus turbin

Karena Pg =

gas.

CONTOH 8,12 Tambah-kanlah sebuah intercooler. pemanas ulang dan regenerator ideal ke siklus turbin gas dalam Contoh 8.9
dan hitunglah efisiensi termalnya. Gunakanlah kuantitas-kuantitas yang sama.

Penyelesaian: Tekanan menengahnya diperoleh

sebesar

P,= {Pfu = fi100x500) =

223,6 kPa Jadi, untuk proses

isentropiJ< ideal.

"o = (2e8)
*'" '\(2*4*)n"t'=
100 I

rz=
' rr(:'l'\rr I
Temperatur maksimum Ie

= Is =

1123 K. Bengan menggunakan Pt

rt

ro(?l-\16l

"'o = qr1z3;

375,0 "
K
-'-'-

Pzdan Pu= P4. kita memiliki

{ffiq)'''*'= 8e2,3 K
\ JVv

Sekarang semua temperatur dalam siklus telah diketahui (tihat Gbr. 8-19) dan efisiensi termalnya dapat dihitung sebesar

w.ut

wru.b- weomp

4=vin= qJw

Cp{76'T) + C.(TB* Id * Cp(72-Tt) * Ce(74*\)

rro,, -13!_:J& u'uuu


= 0,666 atau 66,6Vo
= 230,7 +23w
+ 23u:
merepresentasikan peningkatan sebesar l4.9%o dibandingkan siktus dalam Contoh 8.11 yang menggunakan hanya satu
regenerator dan peningkatan sebesar 80.5 persen dibandingkan dengan siklus turbin gas sederhana. Tentu saja. rugi-rugi yang
disebabkan oleh komponen-komponen tambahan harus diperhitungkan dalam setiap situesl aktual.

lni

8.12 MESIN TURBOJET


Mesin-mesin turbojet pada pesawat-pesawat terbang komersial modern memanfaatkan siklus turbin gas sebagai basis
pengoperasiannya. Akan tetapi, ketimbang menghasilkan daya, turbin disesuaikan untuk menghasilkan daya secukupnya
untuk menggerakkan kompresor. Energi yang tersisa digunakan untuk meningkatkan energi kinetik dari gas-gas buang
yang keluar dengan cara menyalurkan gas-gas tersebut melalui sebuah nozel buang sehingga memberikan gaya dorong
pada pesawat. Dengan mengasumsikan bahwa seluruh udara yang masuk ke mesin melewati turhin dan keluar melalui
nozel buang, seperti yang ditunjukkan dalam Gbr. 8-20, gaya dorong netto pada pesawat yang disebabkan oleh satu mesin
adalah

gaya dorong =

it

(Ts

- T)

(8.44)

di mana th adalah fluks massa udara yang melewati mesin. Fluks massa bahan bakar diasumsikan sangat kecil sehingga
dapat diabaikan. Dalam mesin ideal kita mengasumsikan bahwa tekanan di penampang 1 dan penampang 5 adalah sama
besarnya dengan tekanan atmosfer dan bahwa kecepatan di penampang 1 adalah sama besarnya dengan kecepatan pesawat.
Suatu contoh soal akan mengilustrasikan perhitungan-perhitungan untuk aplikasi ini.
Pembakai
Kompresor

Gas-gas

Bahan bakar

Gbr. 8-20 Mesin turbojet

BAB 8]

t69

SIKLUS.SIKLUS DAYA GAS

Soal-soal dan Penyelesaiannya

8.1

Sebuah kompresor adiabatik *.r.ri.u 20 m3/menit udara dari atmosfer pada 20"C dan memberikan kompresi hingga 10 MPa.
Hitunglah kebutuhan daya minimumnya.

Kompresi isentropik membutuhkan masukan daya minimum untuk suatu kompresor adiabatik. Temperatur keluar untuk
proses yang demikian adalah

T:=Tr(+)'tP,)

"' -'"-'\
=,293r

/Lag0o)028s7

loo I

1092 K

Untuk menentukan fluks massanya, kita harus mengetahui densitasnya. Nilainya adalah p = PIRT = 100/(0,287)(293) = 1,199
kg/m3. Jadi fluks massanya adalah (laju alirannya diberikan) 11 = p(Al) = (1,189X20/60) = 0,3963 kg/s. Selanjutnya kebutuhan
daya minimum dihitung sebesar
W"o-p = tit(h2- ht) = mCp(Tz-71) = (0,3963)(1,00)(1092

8.2

2931

31711ry

Sebuah kompresor menerima 4 kg/s udara 20"C dari atmosfer dan mengeluarkannya dengan tekanan 18 MPa. Jika proses
kompresinya dapat diaproksimasikan dengan proses politropik dengan n = 1,3, hitunglah kebutuhan daya dan laju perpindahan
kalornya.
Kebutuhan dayanya adalah fiihat (8.6)]
w"o*p =

f!r.,[(?)

"-"'' - rl = o,ar,
-,t*

(re3)

[(L8-eQe;o:^:

- r]=::;+ rw

Hukum pertama untuk volume kontrol [ihat (4.66)]yang mengelilingi kompresor memberikan kita

SIKLUS-SIKLUS DAYA GAS

170

e=

= ritcpoz-T,t

tit*h+ w.o.p

ooo1o':'r
l{ rs"rdd'

= (4)( l-oo)(29:,

it

w.o^p =

- t, Il-

IBAB

*rrr,l(;r,)'n-

111 4
3374
=

ttn

-,]* *..0

-66r kw

Dalam perhitungan di atas, kita memiliki tanda negatif untuk daya kompresor karena merupakan masukan daya. Ekspresi (8.6)
adalah untuk besarnya (magnitude) daya tanpa tanda negatif, tapi ketika menggunakan hukum pertama kita harus memperhatikan
tandanya. Tanda negatif pada perpindahan kalor memiliki arti bahwa kalor meninggalkan volume kontrol.

8.3

Sebuah kompresor adiabatik dipasok dengan 2 kg/s udara atmosfer pada 15'C dan mengeluarkannya pada 5 MPa. Hitunglah
efisiensi dan masukan dayanya jika temperatur yang keluar adalah 700"C.

Dengan mengasumsikan proses isentropik dan temperatur masuk sebesar 15oC, temperatur keluarnya adalah sebesar

'*- r't {288}


(50ooro:ssr
Tz = 7t lrlt'l
= {2EE) ("r"0"0") = 880'6 K

\P;l

Maka efisiensinya adalah

,t =
Masukan dayanya adalah lll"o.0 =

8.4

2!e
_ -2.Ttt = SJef
#" =c{?
973 - 288
- ptT2

mCr{Tr- f1) =

(2X1,00)(973

288)

0,865

1370 kW.

atau B6,5vo

Sebuah kompresor ideal harus menekan 20 lbmimenit udara atmosfer pada 70"F pada 1500 psia. Hitunglah kebutuhan daya untuk

(a) satu tingkat, (D) dua tingkat dan (c) tiga tingkat.

(a)

Untuk satu tingkat, temperatur keluarnya adalah

r,(?)"

,,=

"'o

- lrro; (#)""'

re87"R

Kebutuhan dayanya adalah

w.o*p = tilcp(72- T1) =

= 90.680

(b)

(ffi

frlbf/sec

)fto,z+ltz78)l(1987

530)

atau 164,9 hp

Dengan dua tingkat, tekanan intercoolernya adalah Pr= (PtP)1t2 = t(14,7)(1500)lt/2 = 148,5 psia. Temperatur masuk dan
keluar intercooler adalah (lihat Gbr. 8-4)

(#)""'=

rz=

rr(?)-

')'*

rq=

r,(il)-

"*= s3o(#$10"" = ro26"R

= 530

ro26'R

Kebutuhan daya untuk kompresor dua tingkat ini adalah


W.o-p = mCo(72

=
atat_ 712,3

(c)

(#)

T,) + tilc p(74

- \)

K0,24) (i'78))(1026

s30

t026

s30) = 61 740 ft-lbflsec

hp. Ini merepresentasikan penurunan sebesar 31,9 persen jika dibandingkan dengan kompresor satu tingkat.

Untuk tiga tingkat, kita memiliki, dengan menggunakan (8.9) dan (8.-10),

p, = lplpu)tt3 = l0+,1)'(tsoo)] "t = 68,69


po = (p1rf,)rt3

Jadi temperatur tinggi dan kebutuhan dayanya adalah

rz= r+=
w"o-p

3tixce(72

ro= rr(;i)
Tt) = (3)

1/3

[1i+,zy1rsoo;2]

(#)

"'*

(530)

= 321,0

psia
psia

(t?)n""

(0,24X778)l(823,3

s3O)

= 823,3'R

54'770 ftJbf/sec

atau 99,6 hp. Ini merepresentasikan penurunan sebesar 39,6 persen jika dibandingkan dengan kompresor satu tingkat.

8.5

Perhitungan-perhitirngan dalam Soal 8.4 dilakukan dengan mengasumsikan kalor-kalor spesifik konstan. Hitunglah kembali
kebutuhan daya untuk (a) dan (b) dengan menggunakan tabel-tabel udara yang lebih akurat (Apendiks E).

BAB 8]

(a)

SIKLUS.SIKLUS DAYA GAS

Untuk satu tingkat, temperatur keluarnya diperoleh dengan menggunakan P,. Pada tingkat 7, = 530oR: ht = 126,7 Btu/lbm,
(P,), = 1'l'gg' 1u6i'

tP,t, = (P,t,
Ini memberikan kita

I, = 1870"R danhr=
w.o-o = ti1(h2-

(b)

t71

h)

1s.09'l = t32.7
*'r = rt:oor [\14'7l

469,0 Btu/lbm. Kebutuhan dayanya adalah

(#)

e6g

126,7)(778) = 33.769 frlbf/sec arau 161,4 hp

Dengan dua tingkat, tekanan intercooler tetap pada 148,5 psia. Kondisi masuk intercooler diperoleh sebagai berikut:

di mana Iz = 1018"R

dan

t:.t-l
tP,\r= (P,t,Pz
' rt = (t'3oo) (l#;5.)=
\14. I I

hr-

245,5 Btu/lbm. Nilai-nilai ini juga merepresentasikan kondisi keluar kompresor (lihat Gbr.

8-4), sehingga
w"o*p = rix(h2-

h)

+ rit(ho-

(:3) e4ss

126,7

\)
+

24s,s

126,7)(i7B)

6r.620 rt-rbr/sec

atau 112,0 hp. Jelaslah bahwa asumsi kalor-kalor spesifik konstan cukup dapat diterima. Perhitungan satu tingkat
merepresentasikan tingkat kesalahan sebesar hanya 2 persen.

8.6

Sebuah mesin Camot beroperasi dengan udara antara tekanan tinggi dan rendah sebesar 3 MPa dan 100 kPa dengan temperatur
rendah sebesar 20'C. Untuk rasio kompresi 15, hitunglah eiisiensi termal, MEP dan keluaran usahanya.

Volume spesifik padaTDC rlihat Gbr.6-ltadalah v,- RT,tP,= 10.281 tQ93l/100 = 0.8409 rr/kg. Untrk rasio kompresi
15 (kita bayangkan mesin Carnot tersebut memiliki rangkaian piston-silinder), volume spesifiknya pada BDC adalah

n = i+ =
Maka temperatur tingginya adalah 7,

o'110n

= o.os6o6 msiks

PsvtlR = (3000X0,05606)10,287 = 586,0 K.

EfisiensisiklusdihitungsebesarU=1-T2lTr=l-2931586=0,500.Untukmenentukankeluaranusahanya,kitaharus
menghitung volume spesifik dari keadaan 2 sebagai berikut:

P,vr= Prv, =
"'vz

(100)(0,8409) =

84,09

= 0'3171 m3/kg

Maka perubahan entropinya (s,

As

s,) adalah

= c, rn I + R'n

= 0 + 0.287'. 3;3iJl = A.2leekJ&g.K

;i

AI

Selanjutnya keluaran usahanya diperoleh sebesar wn., =

w,., = (MEP)(vt

8.7

P.v)'a = Prvl'a = (3000)(0,05606)1'a = 53,12

- v2)

]As]

= (586

82,0 = (MEP)(0,8409

- 293)(0,2799) = 82,0 kJ/kg. Akhimya,


- 0,3171) MEP.= 156,5 kPa

Seorang penemu mengusulkan suatu mesin bolak-balik dengan rasio kompresi sebesar 10, dioperasikan dengan 1,6 kg/s udara
atmosfer pada 20"C, yang menghasilkan 50 hp. Setelah pembakaran temperaturnya adalah 400"C. Apakah proposal mesin ini
laik?

Kita akan memperhatikan sebuah mesin Carnot yang beroperasi dengan limit-limit tekanan dan temperatur yang sama; ini
akan memberikan situasi ideal tanpa harus mengacu pada rincian mesin yang diusulkan. Volume spesifik pada keadaan 1 (lihat

Gbr.6-l)

adalah

v, =

SP1-

(o'28-7-L293)
100

= 0,8409

m3,&s

Untuk rasio kompresi 10, volume spesifik minimum pasti v, = ytll0 = 0,8409/10 = 0,08409. Selanjutnya volume spesifik pada
dari 1 ke 2 dan proses isentropik dari 2 ke 3:

keadaan 2 diperoleh dengan memperhatikan proses isotermal

prvr= p.,vr=
'v2
"

= O '6725

rn3

100

0,8409

84,09 ,ni=o##

(0,08409)r.4 =7t,75

lkg

Perubahan entropinya adalah

As = R

Maka keluaran usahanya adalah wn", =

AI

ln f2
-0.0641
Yr= 0.287 ln ::l::
0,8409 =

lAsl = (400

kJ/kg.K

20X0,0641) -- 24,4 kllkg. Keluaran dayanya adalah

W = hwn t = 0,6)(24,4) = 39,0

kW

atau 52,2 hp

Tn

SIKLUS-SIKLUS DAYA GAS

112

[BAB

Keluaran daya maksimum yang mungkin dicapai adalah 52,2 hp; daya sebesar 50 hp yang diklaim si penemu tersebut kemungkinan
besar tidak dapat dicapai, walaupun bukannya tidak mungkin.

8.8

Sebuah mesin enam silinder dengan rasio kompresi 8 dan volume total pada TDC sebesar 600 ml mengambil udara atmosfer
pada 20'C. Temperatur maksimum selama satu siklus adalah 1500'C. Dengan mengasumsikan siklus Otto, hitunglah (a) kalor
yang dipasok per siklus, (D) eflsiensi termal dan (c) keluaran dayanya untuk 400 rpm.

(a)

Rasio kompresi 8 memungkinkan kita untuk menghitung 7, (lihat Gbr. 8-8):


rz.

Jadi kalor yang dipasok adalah q,, = C,(7,


silinder tersebut adalah
m

(b)
(.c)

rr(+)"'

T2)

PrV,
= R4

= (2s3)

(8)o'o

(0,717)(17'73

(100)(600

10-6)

= 673,1 K

673,1) = 788,6 kJ/kg. Massa udara di dalam keenam

= o'004281 kg

Kalor yang dipasok per siklus adalah Qr, = mqin = (0,004281)(788,6) = 3,376
rl = 7 - rt-k = I - 9a'a = 0,5647 atau 56,5Vo.
Wou,= 4Qin= {0,5647)(3,376)

g.

1,966 11.

Untuk siklus Otto ideal, kita asumsikan bahwa satu siklus terjadi dalam setiap putaran. Dengan demikian,
I{ou, = (trV",,Xcycles per second) = t1,906t(4000/60)

8.9

127

kW

atau 170 hp

Sebuah mesin Diesel mengambil udara atmosfer pada 60"F dan menambahkan 800 Btu/lbm energi. Jika tekanan maksimumnya
1200 psia hitunglah (a) rasio potong, (b) efisiensi termal dan (c) keluaran dayanya untuk aliran udara sebesar 0,2 lbm/

:::"n
(a) Proses kompresi ini adalah isentropik.

Temperatur pada keadaan 2 (hhat Gbr. 8-9) dihitung sebesar

"r (s2o) (','o?l)""' = I82e"R


',=', (f,',) =
Temperatur pada keadaan 3 diperoleh dari hukum pertama sebagai berikut:

q^ = Cr(7,

- Trt

800 = (0.24Xr3

- 1829) ...I:

= 5162.R

Volume spesiflk dari ketiga keadaan adalah

. RT,= (53.3x520)= .-^^


^r.,.,,
',= v, rl+.zrr ,oo, I3'u9 ffllbm
Rf., (53.3)(5t62) . -^^ - r.,,
lt /lbm
= P: = (l2ootr l44l = l'592
"

(b)

Jadi rasio potongnya adalah r"

Rasio kompresinya adalah

r=

_RT;._r53.3rr1829t_^qA..t.,ri/rk_
',= p) = tt200rt l44r =u'5b4ttt'ttbm

vtlvz

1,59210,5642

vrlv,

13,0910,5642

2,822.

= 23,20. Selanjutnya termal ef,siensinya dapat dihitung,

dengan

menggunakan (8.25):

n=t-l-,:'
f-rk(r.-l)
(c)

=t-

q23.21oa

Q.822ttA- I
.--.
(1.4\2.822-,,=0'635 I

atau63'51%

frour= UQin= qilQin= [(0.6351)(0,2X800)](778) = 79.060 ft-lbf/sec atau 143,7 hp.

8.10 Suatu siklus ganda digunakan untuk memodelkan sebuah mesin piston. Mesin tersebut mengambil udara atmosfer pada 20'C,
menekannya hingga 10 MPa dan kemudian pembakaran menaikkan tekanan hingga 20 MPa. Untuk rasio potong 2, hitunglah
efisiensi siklus dan keluaran dayanya untuk aliran udara 0,1 kg/s.
Rasio tekanannya (lihat Gbr. 8-11) adalah

rr=

"2=r,(;',)'^
\

PrlPr= 2Oll0 =

2.

Temperatur setelah kompresi isentropik adalah

''o = t2e.t)

('t,33')o'*" = roe2 K

mrrks

,, =

Volume spesiflknya adalah

,, =

*[,'-

(0'287x2e3)

Jadi rasio kompresinya adalah

= 0.840e

o;:=

'o'lJH3'2'

= 0.03r34 *'rkg

r = vrlv, = 0,8409/0,03134 = 26,83. Ini memungkinkan kita untuk

menghitung eflsiensi

termalnya:

,or!r-l
.
r
'tn-l-J' r\-t -P'.
krrlr,-ll+rr-1

=l-

,I

(2)(2)or-l

126.83)0'o tl,4\2112-ll+2-l

=0.884.1

3\B

t73

SIKLUS-SIKLUS DAYA GAS

8l

Untuk menentukan masukan kalor, temperatur dari keadaan 3 dan 4 harus diketahui. Untuk penambahan kalor volume konstan,

_L
4= i
r,

p_

.'rt

= rz

(1092)(z) = 2184 K

i=

Untuk penambahan kalor tekanan konstan,

rr_L

_
rq= _vt
rti=

,, - i

(2184)(2) = 4368 K

Jadi masukan kalornya adalah

qr,= C,(73-Tr) + Ct(74- rr) = (0,717)(2184 -

1092) + (1,00X4368 -2184) =296'7 kJlke

sehingga

wout= U
Daya yang dihasilkan adatah I7o,,

= hwo,r=

4, = (0,8843)(2967) = 2624 kllkg

(0,1)(2624)

262,4 kW.

8.11 Udara pada 90 kPa dan 15"C dialirkan ke sebuah siklus ideal melalui saluran masuk. Jika rasio kompresi adalah 10 dan kalor yang
diberikan adalah 300 kJ/kg, hitunglah efisiensi dan temperatur maksimum untuk (a) siklus Stirling dan (b) siklus Ericcson.

(a)
.

Untuk proses dengan temperatur konstan, besar perpindahan kalor sama dengan besar usaha. Mengacu kepada Gambar 8.13,
hukum pertama memberikan
Lo,t= wt-2='Rrr ln IL = t0'zazltZ88l ln l0
Usaha yang dihasilkan dari siklus wou,

Efisiensinya

= qin - Qout=rOO

190'3 kJ/kg

kJ/kg.

w'"'

lo9'7
lt=,ff =ffi=0,366

adalah

Temperatur tingginya diperoleh dari

, =,
'

-trO,, = 109,7

(b)

-li,r,=

1r!r =, _'ff uu = 454K

Untuk siklus Ericsson dalam Gbr. 8-14, rasio kompresinya adalah volvr. Penambahan kalor temperatur konstan 3
memberikan

4in=
Proses tekanan konstan

wr o= RTornl,,o,

'300 = (0'287)T4 tn

v3 v2

288

1 mengharuskan

90
v4=T,
Yr=Pt
R = 0,281 -

I,

14

voll0

To

Mengenali bahrva

3 memberikan

r..-r:Proses tekanan konstan

7+. persamaan-persamaan

di

3136

atas dapat digabungkan untuk memperoleh

300 = t0.287lr3l3.6uor ln

f4

r': =

0. 1089v+:

Kedua persamaan di atas diselesaikan secara simultan melalui prosedur coba-coba untuk memberikan
vq

= 3,94

m3kg

v: = 1,69 m3/kg

Jadi, dari rasio kompresi, 12= v4l1} = 0,394 m3,&g. Volume spesiflk dari keadaan 1 adalah

Rr (0,287J(288)
"=T=tffi=0'9184m3/kg

Jadi kalor yang terbuang adalah


Quu,

= Rr, rn j'

= (0.287x288)

," t:lr:-' = 70.0 kJiks

Besarnya usaha netto untuk siklus ini adalah wout= eir- Qout= 300 - 70,0 = 230 kJ/kg. Jadi efisiensinya adalah 4 = worlQin
= 230/300 = O,767.Ini memungkinkan kita untuk menghitung temperatur tingginya:

,t=| -?lH.

0.76i

=' -2f8
lH

:.To=124gy

8.12 Suatu pembangkit daya turbin gas harus menghasilkan 800 kW daya dengan mengkompresikan udara atmosfer pada 20'C ke
100 kPa. Jika temperatur maksimumnya adalah 800"C, hitunglah fluks massa minimum dari udara.

SIKLUS-SIKLUS DAYA GAS

174

[BAB

Siklus ini dimodelkan sebagai siklus Brayton. Elisiensi siklus diberikan oleh (8.J5):

4=

1-

t - (:38)''att'a =0'447e

rtl-k)tk =

Energi yang ditambahkan di dalam pembakar adalah (lihat Gbr. 8-15) Q,n= W",!q
masuk ke pembakar adalah

rt(;i)-

rz=

"'r = (zs3)

(f33)'*"

80010.4479

7786 kW. Temperatur yang

= 530.7 K

Dengan temperatu keluar dari pembakar sebesar 1073 K, fluks massa diperoleh dari penyeimbangan energi pembakar:
Qn =

Ini

merepresentasikan

itCr(\ - T2)

1786 = (r)(1,00)(1073

- 530,7)

...rit = 3,293 kgts

nilai minimum, karena tidak ada rugi-rugi yang dimasukkan ke dalam perhitungan.

8.13 Jika efisiensi turbin dalam Soal 8.12 adalah 85 persen dan efisiensi kompresomya adalah 80 persen, hitunglah fluks massa udara
yang dibutuhkan, dengan tetap menjaga kuantitas-kuantitas lainnya tidak berubah. Hitunglah juga efisiensi siklusnya.
Usaha kompresor, dengan menggunakan Tz,= 530,"1 daii Soal, 8.12, adalah

w.o,p =

r,rr, -

frtr = {*

11) =

(.fr)

tr,ootts

30,7

- 2s3) = 2si,t kltks

Temperatur dari keadaan 4'. dengan mengasumsikan proses isentropik adalah

rt

rq, =

(;i)-

1,0r.; (*33)n"" =

"'o =

5e2.4

Jadi usaha turbin adalah


wtrrb

= 4t*b

wtu.b,,

Jadi keluaran ubahanya adalah wou, = wtu.b

fluks massanya:
fror, =

7ru,y C1,(Ta,-

T) = (0,85)(1,00X592,4 -

w.o-p = 408,5

h* ou,

800 =

297,1

(m X 11

Untuk menghitung efisiensi siklus, kita mencari temperatur aktual


w.o,p = Cp(.72 Jadi laju masukan kalor pembakar adalah

T)

Qrn

.8,093467

.rit

menentukan

= 7 ,18 kgls

- 293)

Tr) = (7,18)(1073

n
'' =w1u'

.'

Ini memungkinkan kita untuk

Dari penyeimbangan energi pada kompresor aktual:

297.1 = (1,00)(72

Q,= h(Tz-

111,4 kJ/kg.

1,4)

Ir.

1073) = 408,5 kJikg

590,1)

.'.I: = 590,1 f
=

3467 kW. Eflsiensinya diperoleh sebesar

=0,2301

Perhatikan kepekaan fluks massa dan efisiensi siklus terhadap efisiensi kompresor dan turbin.

Wou,

= 800 hp

Regenerator

Gbr. 8-21

8.14 Dengan mengasumsikan turbin gas ideal dan regenerator yang ditunjukkan dalam Gbr. 8.21, tentukanlah Qn dan rasio usaha
baliknya.

E{isiensi siklus ini adalah (lihat Gbr. 8-17;

, =,

-1,,|,r - | - (,i-4.%) (,11r)""' =

0.4818

Laju masukan energi ke pembakar adalah

A, =

yY- (8001(!!94778) = fi,4Btu/sec


ri

0.481 8

BAB 8]

SIKLUS-SIKLUS DAYA GAS

175

Temperatur keluar kompresor adalah

rz

rr(f

"'o = (540t

)-

(&)'*"

= 860.2.R

Temperatur keluar turbin adalah

rq =

rt(?,)'r

'"0

11660)

(l;;')"""

= ro42'R

Usaha turbin dan kompresor adalah

w.o.p = Ce(72

wru* = Co(73 -

7,) = (1,00)(860,2
= (1,00)(1660

Ta)

Jadi rasio usaha baliknya adalah w*o.o/wu,a= 320.2/618 = 0,5

8.I5 Tambahkanlah sebuah intercooler dan

- 540) = 320,2 Btu/lbm


- 1042) = 618 Btu/lbm

18.

pemanas ulang pada Soal 8.14. Hitunglah efisiensi siklus ideal dan rasio usaha baliknya.

Tekanan intercooler adalah (lihat Gbr. 8-19), P2=

r+= rz= ., (fr)'-

{pJ4
-

= \tf1+3111n = 33,2 psia. Temperatur Trdan To adalah

"'o = (roo,

(#)""'

= 68r.5.R

Dengan menggunakan Pt = Pz dan Pu = P., diperoleh

rs =

rt =

',

(7r)'r

- '"0
= , 1660) (q;2

)0

""

r3

r5'R

Keluaran usaha dari turbin dan masukan ke kompresor adalah

w,"* = Cr(76 - T) + Ce(76 - Tr) = (0,24)(778)(1660 - 1315)(2) = 128 800 frlbf/lbm


w"o*p = Ce(74- Tr) + Cr(Tr- T) = (0,24)(778)(681,5 - 540X2) = 52 840 frlbf/lbm
Masukan kalor ke pembakar dan pemanas ulang adalah

= Co(76 - T) = (0,24)(1660 - 1315) = 82,8 Btu/lbm


Qreheate, = Ce(78 - 7,) = (0,24)(1660 - 1315) = 82,8 Btu/lbm
4comb

Selanjutnya efisiensi siklus dihitung sebesar

,=!;i

affi=qq###rc

=o.5eo

Rasio usaha baliknya adalah w"o*o/wturb = 52 8401128 800 = 0,410.

8.16 Sebuah pesawat turbojet terbang pada kecepatan 300 m/s pada ketinggian 10 000 m. Jika rasio kompresinya adalah 10, temperatur
masuk turbin adalah 1000'C dan fluks massa udara adalah 30 kgls, hitunglah daya dorong maksimum yang dapat dicapai oleh
mesin ini.'Selain itu, hitunglah laju konsumsi bahan bakarnya jika nilai.pemanasan dari bahan bakar adalah 8400 kJ/kg.
Temperatur dan tekanan masuknya diperoleh dari Tabel B-1 sebesar (lihat Gbr. 8-20)

'

Tr = 223,3

Pr =

0,2615

Po

26,15 kPa

Temperatur yang keluar dari kompresor adalah

r2-=

''

(f,1)'- "'o

- ("

,'11)(lo;o'zasr

= 431'1K

Karena turbin menggerakkan kompresor, kedua usaha memiliki nilai yang sama sehingga

C$, -

Tr) = Cr(T,

- Ta)

.'.7,

To

Tz

Tt

KarenaTz=l2T3,kitadapatmemperolehlosebesarTt=Tz+Tr-Tr=1273+223,3- 431,1 =1065,2K.Sekarangkita


dapat menghitung tekanan di pembuangan turbin sebesar, dengan
pt= pz=261,5kpa,
-Lnggu-rukan
pt = pt(+',)''r = (26r.5) (

'l#)"

+ r40.r kpa

Temperatur di pembuangan nozel, dengan mengasumsikan ekspansi isentropik, adalah

rs =

r+(t)"

"'o

- ,,our.r, (ff#)""'

= 65e.4 K

Persamaan energi memberikan kita kecepatan keluar t/,


= l2Cr(Ta Tr)l''' = (2X1000) (1065,2 6sg,4)ltt2
Cp = 1000 Jlkg'K harus digunakan dalam ekspresi ini. Sekaring gaya dorong dapat dihitung sebesar

= 901 m/s, di mana

116

SIKLUS-SIKLUS DAYA GAS


gaya dorong = tit(.'Us-

Ini

merepresentasikan

'f,) =

(30)(901

IBAB

300) = 18 030 N

nilai maksimum karena kita menggunakan siklus yang terdiri dari proses-proses ideal,

Laju perpindahan kalor di dalam pembakar adalah Q = mCr(73

* T) = (30)(1,00)(1273 -

431,1)

25.26

MW Ini

mengharuskan fluks massa bahan bakar m, sebesal


8400 ixf = 25

260

:.ritr=

3,91 Yt,t

Soal-soal Tambahan
8.17 Sebuah kompresor ideal menerima 100 m3/menit udara atmosfer pada 10"C dan mengeluarkannya pada 20 MPa. Tentukanlah
fluks masszi dan kebutuhan dayanya.
8.18 Sebuah kompresor adiabatik menerima 1,5 kg/s udara dtmosfer pada25'C dan mengeluarkannya pada 4 MPa. Hitunglah kebutuhan
daya dan temperatur keluarnya jika efisiensi diasumsikan (a) 100 persen dan (D) 80 persen.

8.19 Sebuah kompresor adiabatik menerima udara atmosfer pada 60"F pada laju aliran 4000 ft3/menit dan mengeluarkannya kembali
pada 10 000 psia. Hitunglah kebutuhan dayanya dengan mengasumsikan efisiensi kompresor (a) 100 persen dan (b) 82 persen.
8.20 Sebuah kompresor mengeluarkan 2 kg/s udara pada 2 MPa setelah menerimanya dari atmosfer pada 20 C. Tentukanlah kebutuhan
masukan dayanya dan laju kalor yang dibuang jika proses kompresinya adalah politropik dengan (a) n = 1,4, (b) n = 7,3, (c) n

1,2 dan

($

n=

1,0.

8.21 Besarnya perpindahan kalor dari sebuah kompresor adalah seperlima dari masukan usahanya. Jika kompresor menerima udara
atmosfer pada 20'C dan mengeluarkannya pada 4 MPa, tentukanlah pangkat politropiknya dengan mengasumsikan kompresor
idea l.

8,22 Temperatur maksimum di dalam kompresor dalam Soal 8.19(a) terialu tinggi. Untuk menurunkannya, diusulkan untuk menerapkan
beberapa tingkat. Hitunglah temperatur maksimum dan kebutuhan daya isentropiknya dengan mengasumsikan (a) dua tingkat dan
(&) tiga tingkat.
8.23 Sebuah kompresor menerima 0,4 lbm/sec udara pada 12 psia dan 50'F dan mengeluarkannya pada 500 psia. Untuk efisiensi
kompresor 85 persen hitunglah kebutuhan dayanya dengan mengasumsikan (a) satu tingkat dan (b) dua tingkat.
8.24 Dengan cara yang berbeda selain mengasumsikan kalor-kalor spesifik konstan, gunakanlah tabel-tabel udara (Apendiks E) dan
kerjakan kembali (a) Soal 8.17 dan (D) Soal 8.19 (a). Hitunglah persentase kesalahan dalam asumsi kalor spesifik konstan.
8.25 Sebuah kompresor tiga tingkat menerima 2 kg/s udara pada 95 kPa dan 22"C
ideal hitunglah (a) tekanan-tekanan intercooler, (D) temperatur-temperatur
perpindahan kalor intercooler.

dan

di

mengeluarkannya pada 4 MPa. Untuk kompresor


setiap tingkat, (c) kebutuhan daya dan (4 laju

8.26 Sebuah mesin dengan diameter silinder dan langkah piston 0,2 x 0,2 m dan clearance 5 persen mengalami tekanan minimum
120kPa dan tekanan maksimum 12 MPa. Jika mesin tersebut dengan udara pada siklus dalam Gbr. 8-7, tentukanlah (a) volume
perpindahan, (b) rasio kompresi dan (c) MEPnya.
8,27 Suatu siklus standar udara beroperasi dalam sebuah rangkaian piston-silinder dengan empat proses berikut: 1

kompresi

isentropikdaril00kPadanl5'Cke2MPa;2+3-penambahankalortekanankonstankel200"C;3+4-ekspansiisentropik;
dan 4

pembuangan kalor volume konstan. (a) Tunjukkanlah siklus tersebut pada diagram P-u dan T-s, (b) hitunglah

penambahan kalornya dan (c)-hitunglah eflsiensi siklusnya.

8,28 Suatu siklus standar udara beroperasi dalam sebuah rangkaian piston-silinder dengan empat proses berikut:

|-

kompresi

isentropikdari12psiadanTO'Fke400psia;2+3-penambahankalortekanankonstankel400'F;3-4-ekspansiisentropik;

- 1 - proses volume konstan. (a) Tunjukkanlah siklus tersebut pada diagram P-v dan T-s, {b') hitunglah keluaran usahanya
dan (c) hitunglah efisiensi siklusnya.
dan 4

8.29 Sebuah mesin piston Carnot beroperasi dengan udara di antara 20"C dan 600'C dengan tekanan rendah sebesar 100 kPa. Jika
mesin tersebut harus menghasilkan 800 kJ/kg usaha hitunglah (a) efisiensi termalnya, (b) rasio kompresinya dan (r) MEPnya.
Lihat Gbr.6-1.
8.30 Sebuah mesin Camot beroperasi dengan udara seperti ditunjukkan dalam Gbr. 8-22. Tentukanlah (a) keluaran dayanya, (&) eflsiensi
termalnya dan (c) MEPnya. Lihat Gbr. 6-1.
t20 kPa

40"c

Gbr. 8-22

2.0 kg/s

BAB 8]

SIKLUS-SIKLUS DAYA GAS

177

E.31 Sebuah mesin Camot mengalami penambahan kalor sebesar 4000 Btu/sec selama proses pembakaran. Jika limirlimit temperaturnya
adalah 1200'F dan 30'F, dengan tekanan tinggi dan rendah 1500 psia dan l0 psia, tentukanlah fluks massa udara dan MEPnya.

Lihat Gbr. 6-1.


8.32 Sebuah mesin Carnot beroperasi di antara temperatur 100'C dan 600'C dengan limit-limit tekanan 150 kPa dan 10 MPa. Hitunglah
fluks massa udara jika fluks kalor yang dibuang adalah (a) 100 kW (b) 400 kW dan (c) 2 MW. Lihat Gbr. 6-1.
8.33 Sebuah mesin Piston dengan diameter silinder dan langkah piston 0,2 x 0,2 m dimodelkan sebagai mesin Camor. Mesin tersebut
' beroperasi dengan 0,5 kg/s udara di antara temperatur 20'C dan 500'C dengan tekanan rendah 85 kPa dan clearance 2 persen.
Tentukanlah (a) daya yang dihasilkan, (D) rasio kompresinya, (c) MEPnya dan (4 volume di titik paling tinggi (TDC). Lihat
Gbr. 6-1.
8.34 Sebuah mesin penyalaan-busi beroperasi berdasarkan siklus Otto dengan rasio kompresi 9 dan limit-limit temperatur 30'C dan
1000"C. Jika keluaran dayanya adalah 500 kW, hitunglah efisiensi termalnya dan fluks massa udara.
8.35 Sebuah siklus Otto beroperasi dengan udara yang memasuki proses kompresi pada 15 psia dan 90'F. Jika 600 Btu/lbm energi
ditambahkan selama pembakaran dan rasio kompresinya adalah 10, tentukanlah keluaran usaha dan MEPnya.

8.36 Tekanan maksimum yang dijinkan dalam sebuah siklus Otto adalah 8 MPa. Kondisi di awal kompresi udara adalah 85 kPa dan
22"C. Hitunglah kebutuhan penambahan kalor dan MEPnya, jika rasio kompresinya adalah 8.
8.37 Temperatur maksimum 1600'C dapat dicapai dalam sebuah siklus Otto di mana udara memasuki proses kompresi pada 85 kPa
dan 30'C. Tentukanlah penambahan kalor dan MEPnya, jika rasio kompresinya adalah 6.
8.38 Jika siklus Otto yang ditunjukkan dalam Gbr. 8-23 dioperasikan dengan udara, hitunglah efisiensi rermal dan MEPnya.

0,1-

25'C

Gbr. 8-23
8.39 Sebuah mesin penyalaan-busi dengan rasio kompresi 8 beroperasi berdasarkan siklus Otto dengan menggunakan udara dengan
temperatur rendah 60"F dan tekanan rendah 14,7 psia. Jika penambahan energi selama proses pembakaran adalah 800 Btu/lbm,
tentukanlah (a) keluaran usahanya dan (b) tekanan maksimumnya.
8.40 Gunakan tabeltabel udara (Apendiks E) untuk mepyelesaikan (a) Soal 8.35 dan (D) Soal 8.38. Jangan asumsikan kalor-kalor
spesifik konstan.

8.41 Sebuah mesin Diesel dirancang untuk beroperasi dengan rasio kompresi 16 dan udara yang memasuki langkah kompresi pada
110 kPa dan 20'C. Jika energi yang ditambahkan selama proses pembakaran adalah 1800 kJ,&g, hitunglah (a) rasio potongnya,
(b) efisiensi termalnya dan (c) MEPnya.
8.42 Sebuah siklus Diesel beroperasi dengan udara yang memasuki proses kompresi pada 85 kPa dan 30 C. Jika rasio kompresinya
adalah 16, keluaran dayanya adalah 500 hp dan temperatur maksimumnya adatah 2000"C, hitunglah (a) rasio potongnya, (D)
eflsiensi termalnya dan (c) fluks massa udara.
t200 psia

15 psia

t78

SIKLUS-SIKLUS DAYA GAS

IBAB

8.43 Udara memasuki proses kompresi suatu siklus Diesel pada 120 kPa dan 15"C. Tekanan setelah kompresi adalah 8 MPa dan 1500
kJikg ditambahkan selama pembakaran. Berapakah (a) rasio potongnya, (D) efisiensi termalnya dan (c) MEPnya.
8.44 Untuk siklus yang ditunjukkan dalam Gbr. 8-24 tentukanlah efisiensi termal dan keluaran kerjanya.
8.45 Sebuah mesin Diesel memiliki diameter silinder dan langkah piston 0,6 x 7,2m dan beroperasi dengan clearance 5 persen. Untuk
keluaran daya 5000 hp hitunglah rasio kompresi dan laju masukan kalornya jika rasio potongnya adalah 2,5.
8.46 Gunakan tabel-tabel udara (Apendiks E) untuk menyelesaikan (a) Soal 8.41 dan (b) Soal 8.44. Jangan asumsikan kalor-kalor
spesifik konstan.

8.47 Suatu siklus ganda dengan r = 18, r" = 2 dan rp = 1,2 beroperasi dengan 0,5 kg/s udara pada 100 kPa dan 20'C di awal proses
kompresi. Hitunglah (a) elisiensi termal, (D) masukan energi dan (c) keluaran dayanya.
8.48 Sebuah mesin penyalaan-kompresi beroperasi berdasarkan siklus ganda dengan mengambil udara di awal proses kompresi pada
80 kPa dan 20'C dan menekannya hingga 60 MPa. Jika 1800 kJ/kg energi ditambahkan selama proses pembakaran, di mana
sepertiganya ditambahkan pada volume konstan, tentukanlah (a) ef,siensi termalnya, (b) keluaran usahanya dan (c) MEPnya.
8.49 Suatu siklus ideal beroperasi dengan udara dengan rasio kompresi 12. Tekanan rendahnya adalah 100 kPa dan temperatur rendahnya
adalah 30'C. Jika temperatur maksimumnya adalah 1500"C, hitunglah keluaran usaha dan masukan kalor untuk (a) siklus Stirling
dan (b) siklus Ericsson.
8.50 Suatu siklus ideal harus menghasilkan keluaran daya sebesar 100 hp sambil beroperasi dengan 1,2 lbm/sec udara pada 74,7 psia
dan

70'F di awal proses kompresi. Jika rasio kompresinya adalah 10, berapakah temperatur maksimum dan masukan energi untuk

(a) siklus Striling dan (b) siklus Ericsson


8.51 Hitunglah keluaran usaha dan efisiensi termal untuk siklus-siklus yang ditunjukkan dalam Gbr. 8-25a dan b. Fluida kerjanya
adalah udara.
P (MPa)

1,0

0,1

0,2

v (m3/kg)

1,0

Gbr. 8-25
8.52 Udara memasuki kompresor sebuah turbin gas pada 85 kPa dan 0"C. Jika rasio tekanannya adalah 6 dan temperatur maksimumnya
adalah 1000"C, tentukanlah (a) efisiensi termalnya dan (b) rasio usaha balik untuk siklus Brayton yang digunakan.
8.53 Tiga kilogram udara memasuki kompresor sebuah gas turbin setiap detik pada 100 kPa dan 10'C. Jika rasio tekannya adalah 5
dan temperatur maksimumnya adalah 800'C, tentukanlah (a) keluaran daya kudanya, (D) rasio usaha baliknya dan (c) efisiensi
termal untuk siklus Brayton yang digunakan.
8.54 Tentukanlah tekanan keluar kompresor yang akan menghasilkan keluaran usaha maksimum untuk suatu siklus Brayton di mana
kondisi udara yang masuk ke kompresor adalah 14,7 psia dan 65'F dan temperatur maksimumnya adalah 1500'F.
8.55 Udara memasuki kompresor suatu siklus Brayton pada 80 kPa dan 30"C dan ditekan hingga 500 kPa. Jika 1800 kJ,&g energi
ditambahkan ke dalam pembakar, hitunglah (a) kebutuhan usaha kompresor, (b) keluaran turbin netto dan (c) rasio usaha
batiknya.

8.56 Tentukanlah rasio usaha balik dan keluaran daya kuda dari siklus yang ditunjukkan dalam Gbr. 8-26.
500 kPa

+
Udara

tit = 2 kgls
Tt = 20"C

P, = 100 kPa

Gbr. 8-26

BAB 8]

SIKLUS-SIKLUS DAYA GAS

t79

8.57 Hitunglah efisiensi termal dan rasio usaha balik dari turbin gas dalam Soal 8.52 jika eflsiensi kompresor dan turbinnya masingmasing adalah (a) 807o,80Va dan (b) 83Vc,86Vo.
8.58 Tentukanlah efisiensi dari kompresor dan turbin (keduanya memiliki efisiensi yang sama) yang akan menghasilkan eflsiensi termal
nol untuk turbin gas dalam Soal 8.52.
8.59 Hitunglah efisiensi termal dan rasio usaha balik dari siklus Brayton dalam Soal 8.55 jika efisiensi kompresor dan turbinnya adalah

lal

83E(. 837o dan 1b1 8l%o, 88%.

8.60 Tentukanlah ef,siensi dari kompresor dan turbin (keduanya memiliki efisiensi yang sama) dari siklus Brayton dalam Soal 8.55
yang akan menghasilkan keluaran usaha netto nol.
8.61 Efisiensi dari turbin dalam Sbal 8.56 adalah 83 persen. Berapakah efisiensi kompresor yang akan menurunkan efisiensi termal
siklus Brayton tersebut menjadi nol?
8.62 Gunakan tabel-tabel udara untuk menentukan efisiensi termal dan rasio usaha balik untuk (a) Soal 8.52, (b) Soal 8.55 dan (c)
Soal 8.56. Jangan asumsikan kalor-kalor spesifik konstan.
8.63 Sebuah regenerator dipasang dalam turbin gas dalam Soal 8.55. Tentukanlah eflsiensi siklusnya jika efektivitasnya adalah (a) 100
persen dan (D) 80 persen.

8.64 Untuk turbin gas ideal dengan regenerator yang ditunjukkan dalam Gbr.8-2'7 tentukanlah

Lizou,

dan rasio usaha baliknya.

8.65 Asumsikan bahrva efisiensi kompresor dan turbin dalam Soal 8.64 masing-masing adalah 83 persen dan 86 persen dan bahwa
efektivitas dari regenerator adalah 90 persen. Tentukanlah keluaran daya dan rasio usaha baliknya.
Udara
100 kPa

20"c

Regenerator

Gbr. 8-27
8.66 Temperatur untuk siklus turbin gas regeneratif ideal dalam Gbr. 8-17 adalah 7, = 60"F, 7z = 500"F,
Hitunglah efisiensi termal dan rasio usaha baliknya jika fluida kerjanya adalah udara.

I:

= 700"F dan To

1600"F.

8.67 Udaia memasuki kompresor dua tingkat dari sebuah turbin gas pada 100 kPa dan 20'C dan ditekan hingga 600 kpa. Temperatur
masuk ke turbin dua tingkat tersebut adalah 1000'C dan sebuah regenerator juga digunakan. Hitunglah (a) keluaran usahanya,
(&) eflsiensi termalnya dan (c) rasio usaha baliknya dengan mengasumsikan siklus ideal.
8.68 Satu tingkat intercooling, satu tingkat pemanasan ulang dan regenerasi ditambahkan ke turbin gas dalam Soal 8.56. Hitunglah
(c) keluaran dayanya, (&) efisiensi termalnya dan (c) rasio usaha baliknya dengan mengasumsikan siklus ideal.
8.69 (a) Untuk komponen-komponen ideal yang ditunjukkan dalam Gbr. 8-28 hitunglah efisiensi termainya. (b) Untuk komponenkomponen yang sama, dengan fluks massa udara 2 kg/s, tentukanlah !izo,,, ec, ep, and qur.

Gbr. 8-28
8.70 Sebuah mesin turbojet mengambil 70 kg/s udara pada ketinggian 10 km sambil melaju pada 300 m/s. Kompresor memberikan
rasio tekanan 9 dan temperatur masuk turbin adalah 1000"C. Berapakah gaya dorong maksimum dan daya kuda yang dapat
diharapkan dari mesin ini?

SIKLUS-SIKLUS DAYA GAS

180

[BAB

8.71 Kerjakan ulang Soal 8.70 dengan efisiensi yang realistis sebesar 85 persen dan 89 persen, masing-masing di dalam kompresor
dan turbin. Asumsikan nozelnya memiliki efisiensi 97 persen.
8.72 Sebuah pesawat terbang dengan dua mesin turbojet membutuhkan gaya dorong sebesar 4300 lbf untuk kondisi terbang 800 ftl
sec. Jika setiap mesin memiliki fluks massa 30 lbm/sec udara, hitunglah rasio tekanannya jika temperatur maksimumnya adalah
2000'F. Pesawat rersebut terbang pada ketinggian 30 000 ft.

Pertanyaan-pertanyaan Ulangan untuk Ujian FE


8.1FE Pilihlah

alasan utama mengapa siklus Otto

memiliki efisiensi yang lebih rendah daripada siklus Camot.

(A) Temperatur setelah kompresi terlalu tinggi.


(B) Perpindahan kalor terjadi melewati perbedaan temperatur yang besar.
(C) Terjadi gesekan antara piston dan silinder.
(D) Proses ekspansi yang mendadak mengakibatkan rugirugi yang sangat besar.

8.2FE Manakah di antara pernyataan-pernyataan berikut yang tidak benar mengenai siklus Diesel?

(A) Proses ekspansinya adalah proses isentropik.


(B) Proses pembakarannya adalah proses volume konstan.
(C) Proses pembuangannya adalah proses volume konstan.
(D) Proses kompresinya adalah proses adiabatik.

8.3FE Mesin-mesin pada

suatu pesawat

jet komersial beroperasi berdasarkan siklus dasar

apa?

(A) Otto
(B) Diesel
(C) Camot
tD) Brayton

8.4FE proses pembuangan dalam siklus Otto dan Diesel digantikan dengan proses volume konstan untuk alasan utama
(A) Mensimulasi usaha nol dari proses pembuangan aktual.

(B)
(C)
(D)

Mensimulasi perpindahan kalor nol dari proses pembuangan aktual.


Mengembalikan udara ke keadaan awalnya.
Meyakinkan bahwa hukum pertama dipenuhi.

8.5FE Kalor yang dibuang dalam siklus Otto yang ditunjukkan dalam Gbr 8-29 adalah:

(A)
(B)

apa?

- T)
Ce(L - 14)
(c) cr(T4 - Tt\
(D) C,(r3 - 14)
Cp(74

P (MPa)
3,0

8.6FE Efisiensi siklus dalam Gbr. 8-29 adalah:

(A) 1 - Ttlr3
(B) (71- T)t(T4lT)
(c)
(D)

Gbr. 8-29

8.7FE Jika Tt = 27"C dalam Gbr. 8-29,

berapakah massa udara yang ada dalam

silinder 1000 cm'?

(A) 0,00187 kg
(B) 0,00116 kg
(C) 0,00086 kg
(D) 0,00062 kg

8.8FE Jika Tr=27oCdalam Gbr. 8-29, berikan estimasi

I, dengan mengasumsikan

kalor-kalor spesifik konstan?

(A)
(B)

700'c
510'C

(c)

480'c

(D)

430'C

8.9FE Tentukanlah T, dalam siklus Brayton dalam Gbr. 8-30'

(A)

531'C

lB)

446"C

Tl

= 20'C

Gbr. 8-30

BAB 8l

SIKLUS-SIKLUS DAYA GAS

(c)

(D)

181

327"C
258"C

8.l0FEJika rtirggi = 1200'C, tentukanlah w. (bukan wn",) dari turbin dalam Gbr. 8-30.

(A)
(B)
(C)
(D)

720 kJ/kg

660 kj/kg
590 kJ/kg
540 kJrkg

S.ltFEBerikan estimasi rasio usaha balik untuk siklus dalam Gbr. 8-30.

(A)
(B)

(c)

(D)

0.40
0,38

0.36
0"34

8.l2FEJika sebuah regenerator ideal ditambahkan ke siklus dalam Gbr. 8-30, temperatur yang masuk ke pembakar adalah:

(A)
(B)

7r
Tz

(C)

T1

(D)

7+

8.l3FEJika

h = 0,2 kg/s untuk siklus

dalam Gbr. 8-30, berapakah seharusnya diameter lubang masuk kompresor jika kecepatan

maksimum 80 m/s diijinkan?


(A) 5,2 cm
(B) 6,4 cm
(C) 8,6 cm

(D)

12,4 cm

Jawaban untuk Soal-soal Tambahan

8.17 2,05 kg/s, 2058 kW


8.18 (a) 835 kW s82"C (b) 1044 kW 721'C
8.19 (a) 4895 hp (b) 5970 hp
8.20 (a) 794 kW,0 (b) 726 kW 142 kw (c) 653 kW 274 kw (A so4 kW 504 kW
8.21 r.298
8.22 (a) 860'F, 2766 hp (b) 507,8'F, 2322 hp
8.23 (a) 155 hp (b) 115 hp
8.24 (a) 2003 kW,2,6Vo (b) 4610 hp, 6,5%
8.25 (a) 330 kPa, 1150 kPa (b) 148C,22"C (c) 756 kW (il 252kW
8.26 (a) 6,28 liter (b) 21 (c) 306 kPa
8.27 (b) s22 kUkg (c) 22,3vo
8.28 (b) 118 700 ft-lbf/lbm (c) 47,8Vc
8.29 (a) 66,4Vo (b) 1873 (c) 952 kPa
8.30 (a) 207 kW (b) 45,47o (c) 146,6 kPa
8.31 47.5 lbm/sec. l8.l psia
8.32 (a)1,23 kg/s (D) 0,328 kg/s (c) 0,0655 kg/s
8.33 (a) 104 kW (&) s1,0 (c) 2t4 kPa (d) 0,1257 liter
8.34 58,5Vo,2,19 ksls
8.35 281 000 frlbf/lbm, 160 psia
8.36 2000 kJ/kg, 1300 kPa
8.37 898 kJ/kg, 539 kPa
8.38 57,570, 383 kPa
8.39 (a) 352 000 ft-lbf/lbm (b) 1328 psia
8.40 (a) 254 000 ft-lbf/lbm, 144 psia (b) 54.3Eo, 423 kpa
8.41 (a) 3,03 (b) 56,8Vo (c) 1430 kPa

t82

SIKLUS-SIKLUS DAYA GAS

IBAB

8.42 (a) 2,47 (b) 59,2Vo (c) 0,465 kg/s


8.43 (a) 2,5'l (b) 62,3Vo (c) 1430 kPa
8.44 67Vom 205 000 ft-lbf/lbm
8.45 21, 5890 kW
8.46 (a) 2,76, 50,6Vo, 12'70 Y'Pa (b) 62,27o,240 000 ft-lbf/lbm
8.47 l4 63.7?o (bt 625 kJRg (c) 534 hP
8.48 (a) 84,1Vo (D) 1514 kJ/ke (c) 1450 kPa
8.49 (a) 1048 kJkg, 1264 klkg (e) 1048 kllkg, 1264 klkg
8.50 (a) 443"F, 742,5 Btullbm (b) 443'F, 142,5 Btu/lbm
8.51 (c) 831 kJlkg, 60Vo (b) 1839 kJkg,80?o
8.52 (a) 40,17a (b) 0,358
8.s3 (a) 927 hp (b) 0,418 (c) 36,9vo
8.54 147 psia
8.55 (a) 208 klke (b) 734 kllke G) 0,221
8.56 0.365, 799 hp
8.57 (a) 0,559,23,3Vo (b) 0,502,28,1vo
8.58 59.870
8.59 la1 3O.3Vo. 0.315 (bl 32.8Vo.0.304
8.60 43;7Vo
8.61 44Vo
8.62 (a) 38,1Vo 0,346 (b) 37,17o, 0,240 (c) 34,8Vo,0,355
8.63 (a) 88,47o (b) 70,3Vo
8.64 899 kW 0,432
8.65 540 kW, 0,604
8.66 60,0Vo,0,489
8.67 (a) 404 kllke (b) 70,3Vo (c) 0,297
8.68 (a) 992 hp (b) 71Vo (c) 0,29
8.69 (a) 80,t%o (b) 1788 kW 1116 kW 1116 kW 222 kw
8.70 55.1 kN. 22 200 hp
8.71 54.6 kN, 21 900 hp
8.72 10
Jawaban untuk Pertanyaan-pertanyaan Ulangan untuk Ujian FE
8.1FE (B) 8.2F8 (B) 8.3FE (D) S.4FE (A) 8.sFE
8.10FE (B) 8.11F8 (C) 8.12FE (D) 8.13FE (A)

(C)

8.6FE

(C)

8.7FE

(B)

8.8FE

(D)

8.9FE (D)

Siktus-siklus Daya Uap

9tT'IiFENPAHULUAN
!.;.i..r,Sikh$:rearnot ideal digunakan sebagai model untuk membandingkan semua siklus nyata dan siklus ideal lainnya.
daya Carnot adalah yang paling tinggi untuk siklus daya manapun; eflsiensi ini diberikan oleh

fnqruillt!$,ss

T,

,=r-*

(e.1)

Pe!$3tikah,tpahwa efisiensi ditingkatkan dengan menaikkan temperatur Tn di mana kalor ditambahkan atau menurunkan
tgrhrp9rafiIr,.ft di mana kalor dibuang. Kita akan melihat bahwa hal yang sama terjadi pada siklus-siklus nyata: efisiensi
siltl*r$,.tl6p ,dimaksimalkan dengan menggunakan temperaturyang setinggi mungkin dan serendah mungkin. Dalam bab
ini.S a1::ihembahas siklus-siklus uap yang digunakan untuk menghasilkan daya.

i ,t

..i.i.

i:'::,"1', i

' l"

9.2 :: SilKL{i-$

RANKINE

,,;,,1;.,Keleit!pgk siklus-siklus daya yang pefiama kali kita perhatikan adalah yang digunakan oleh industri penghasil
d*ya.li*f@iyang adalah siklus-siklus daya yang dioperasikan sedemikian rupa sehingga fluida kerjanya mengalami

ppntQg!91..fage' dari cairan menjadi uap. Siklus daya uap yang paling sederhana adalah siklus Rankine, yang skemanya

ditq$jukkalr:,da1am Gbr. 9-1a. Fitur utama dari siklus ini adalah bahwa pompanya hanya membutuhkan sedikit usaha
Urrtgn:menyal*rkan air berlekanan tinggi ke boiler. Kekurangan yang mungkin dimiliki adalah bahwa proses ekspansi di
dalam'rhllli$'biasanya memasuki daerah kualitas, sehingga mengakibatkan terjadinya butiran-butiran cairan yang dapat
m*rus4!, bilali.Sil ah turbin.
"'r'.Sikliis.fsfrkine merupakan siklus ideal di mana rugi-rugi yang disebabkan oleh gesekan di dalam masing-masing dari
nee*pat.,f< ennya dapat diabaikan. Rugi-rugi ini biasanya sangat kecil dan akan diabaikan sepenuhnya dalam analisis
awal kita",,Siklus Rankine terdiri dari empat proses ideal yang ditunjukkan dalam diagram 7:s dalam Gbr. 9-1b:

-'I

,l.;+'.2::' ..Kompresi isentropik di dalam pompa

,, ,,2; ;t,3ir r',Penambahan kalor tekanan konstan di dalam boiler


.,,f 5*1, ,rpftspansi isentropik di dalam turbin
,. ,
'

.f..:::

:4:';**r:1t:,,Pembuangan kalor tekanan konstan di dalam kondensor


i

tri161,kita;{tsngabaikan perubahan-perubahan energi kinetik dan energi potensial, keluaran usaha nettonya adalah luas

SIKLUS-SIKLUS DAYA UAP

184

[BAB

Uap tekanan

Air

2
3
4

tekanan

tinggi
Air tekanan

-+
+
+

2 pompa
3 boiler

4 turbin
1 kondensor

rendah

Vca
(a) Komponen-komponen

utama

(D) Diagram

I-s

Gbr. 9-1 Siklus Rankine

di bawah diagram Z-s, yang diwakili oleh luas 1-2-3-4-1; ini benar karena hukum pertama mengharuskafr Wn"t =
Perpindahan kalor ke zat kerja diwakili oleh luas a-2-3-b-a. Jadi, efisiensi termal ry dari siklus Rankine adalah
l-2-3-4-l
''n _ luas
luas a-2-3-b-a

Qn

'

(e.2)

Yaitu, keluaran yang diinginkan dibagi dengan masukan energi (energi yang dibeli). Jelas bahwa efisiensi termal dapat
ditingkatkan dengan memperbesar pembilangnya dan memperkecil penyebutnya. Ini dapat dilakukan dengan cara menaikkan
tekanan keluar pompa Pr, menaikkan temperatur keluar boiler I, atau menurunkan tekanan keluar turbin Po.
Perhatikan bahwa efisiensi dari siklus Rankine adalah lebih rendah daripada efisiensi siklus Camot yang dioperasikan
di antara temperatur tinggi T, dan temperatur rendah 7, karena kebanyakan perpindahan kalor dari penampung temperatur
tinggi terjadi melintasi perbedaan temperatur yang besar.
Adalah mungkin untuk membuat efisiensi siklus Rankine sama besar dengan efisiensi siklus Carnot jika siklusnya
dirancang untuk beroperasi sebagaimana ditunjukkan dalam Gbr.9-2a. Akan tetapi, pompanya harus memompa campuran
cairan dan uap, yang merupakan hal yang sulit dan membutuhkan usaha yang besar jika dibandingkan dengan memompa
cairan saja. Selain itu, kondensasi butiran-butiran cairan di dalam turbin akan mengakibatkan kerusakan parah. Untuk
menghindari kerusakan akibat butiran-butiran, dapat ditambahkan pemanasan lanjut (superheating) terhadap uap pada
temperatur konstan, sebagaimana ditunjukkan dalam Gbr. 9-2b. Akan tetapi ini mengharuskan tekanan untuk bagian
superheat bertemperatur konstan dalam proses ini diturunkan dari titik uap jenuh ke keadaan 3. Untuk mencapai penurunan
tersebut, aliran di dalam pipa-pipa boiler harus dipercepat dengan cara menggunakan pipa-pipa dengan diameter yang
makin mengecil. Ini adalah cara yang mahal jika ingin dilakukan. Jadi diusulkan agar P, dan 7, menjadi sangat besar
(2., dibatasi oleh karakteristik ketahanan terhadap temperatur yang dimiliki oleh logam pipa, biasanya sekitar 600"C).
(Lihat Gbr. 9-2c). Juga diusulkan agar tekanan keluar kondensor menjadi sangat kecil (dapat mendekati nol absolut).
Akan tetapi ini akan mengakibatkan keadaan 4 berada dalam daerah kualitas (kualitas sebesar 90 adalah sangat rendah)
yang menyebabkan terbentuknya butiran-butiran air. Untuk menghindari masalah ini perlu dilakukan pemanasan ulang
terhadap uap, sebagaimana akan dibahas dalam subbab berikutnya, atau menaikkan tekanan kondensor.
Menurut Subbab 4.8 dan Gbr. 9-1b,

Qa=hz-hz

wr=vr(Pr-P)

Qg=ha-ht

wr=hz-h+

(e.3)

di mana w, dan 4. diekspresikan sebagai kuantitas-kuantitas positif. Dalam bentuk kuantitas-kuantitas di atas, efisiensi
termal adalah

(b)

Gbr. 9-2 Special Rankine cycles.

B.{B 9l

SIKLUS-SIKLUS DAYA

,t

UAP

185

w--wP

(9.4t

t'

Akan tetapi, usaha pompa biasanya sangat kecil jika dibandingkan dengan usaha turbin dan seringkali dapat diabaikan.
Dengan aproksimasi ini diperoleh

,l =
Hubungan

ini digunakan untuk eflsiensi termal dari siklus

rO 5r

,tu

Rankine.

CONTOH 9.1 Sebuah pembangkit daya uap diusulkan untuk dioperasikan di antara tekanan 10 kPa dan 2 MPa dengan
temperatur maksimum 400"C. seperti ditunjukkan dalam Gbr. 9-3. Berapakah efisiensi maksimrim yang dimungkinkan dari
siklus daya tersebut?

o
Super panas:
hz = 3248 kl&.g
sa = 7,1279 kJ4<g

Cairan jenuh:
h, = h, = 191,8 kJ/kg

'K

Gbr. 9-3

Penyelesaian: Kita akan memasukkan usaha pompa ke dalam perhirungan dan menunjukkan bahwa besamya dapat
diabaikan. Selain itu, kita akan mengasumsikan satu unit massa zat kerja karena kita hanya ingin mengetahui eflsiensinya.
Besarnya usaha pompa adalah llihat @.7 l\ dengan v = llpl
w, = v,(Pr- P,l = (0,001X2000
Dengan menggunakan (4.67)kitamemperoleh hr= h, + wtn

191.8

lOt

1.99

= I.99
=

kJ/kg

194 kJ,&g. Masukan kalomya diperoleh dengan

menggunakanQa=ht-hz=3248-194=3O54kJ/kg.Unrukmenentukankeadaan4kitamengetahuibahwasa=sr=
7,1279. Jadi.
-r4

memberil<an kualitas pada keadaan

= {/ +

x4s*

.' .1

.1279 = 0.649

I + 7.501 9x*

4 sebesar xa = 0.8636. Ini memungkinkan kira untuk menentukan ft,


h4

192 +(0,8636X2393

2259

sebesar

kllkg

Besamya masukan usaha dari turbin adalah

wr= ht- h+=

3248

2259 = 989 kJ&g

Dengan demikian, efisiensinya adalah

q=

wT*wP
4a

_989*2
3054

= 0,3232 atau

32,327o

Jelas bahwa besarnya usaha yang dibutuhkan dalam proses pemompaan dapat diabaikan, hanya 0,2 persen dari usaha

turbin. Dalam aplikasi-aplikasi teknik kita seringkali mengabaikan kuantitas-kuantitas yang pengaruhnya kurang dari 3
persen, karena selalu ada saja suatu kuantitas di dalam perhitungan yang akurasinya hanya diketahui sampai +3 persen;
misalnya, fluks massa, dimensi suatu pipa atau densitas fluida.

9.3 EFISIENSI SIKLUS RANKINE


Eflsiensi dari siklus Rankine dapat ditingkatkan dengan cara menaikkan tekanan boiler sembil menjaga temperatur
maksimum dan tekanan minimum. Besamya kenaikan keluaran usaha netto dalam Gbr. 9-4a adalah daerah yang diarsir
dikurangi dengan daerah abu-abu. yang merupakan perubahan yang sangat kecil; akan tetapi, kalor yang ditambahkan
berkurang sebanyak daerah abu-abu dikurangi dengan daerah yang diarsir dalam Gbr. 9-4b. Tentu saja ini merupakan

SIKLUS.SIKLUS DAYA UAP

186

IBAB

Gbr. 9-4 Ef'ek kenaikan tekanan pada siklus Rankine.

(b)

(a)

Gbr. 9-5 Efek kenaikan temperatur dan penurunan temperatur kondensor pada siklus Rankine.

pengurangan yang signifikan dan mengakibatkan peningkatan eflsiensi yang signifikan. Contoh 9.3 mengilustrasikan efek

ini. Kerugian dalam menaikkan tekanan boiler adalah bahwa kualitas dari uap yang keluar dari turbin dapat menjadi
rerlalu rendah (kurang dari 90 persen), sehingga mengakibatkan kerusakan parah oleh butiran air pada bilah-bilah turbin
dan berkurangnya eflsiensi turbin.
Menaikkan temperatur maksimum juga menghasilkan peningkatan efisiensi termal dari siklus Rankine. Dalam Gbr.
9-5a usaha netto bertambah sebanyak daerah yang diarsir dan masukan kalor berlambah sebanyak jumlah dari daerah yang
diarsir dan daerah abu-abu, suatu kenaikan yang lebih kecil jika dibandingkan dengan kenaikan usaha. Karena pembilang
dari (9.5) menghasilkan kenaikan persentase yang lebih besar dibandingkan dengan penyebutnya, maka akan menghasilkan
peningkatan eflsiensi. Ini akan diilustrasikan dalam Contoh 9.3. Tentu saja, pertimbangan metalurgi memberikan limit pada
temperatur maksimum yang dapat dicapai di dalam boiler. Temperatur sampai 600"C masih diperkenankan. Keuntungan
lain yang diperoleh dengan menaikkan temperatur boiler adalah bahwa kualitas dari keadaan 4 jelas meningkat; ini
mengurangi pembentukan butiran air di dalam turbin.
Penurunan tekanan kondensor, yang diilustrasikan dalam Gbr. 9-5b, juga akan menghasilkan peningkatan efisiensi
siklus Rankine. Usaha netto akan meningkat cukup banyak, yang direpresentasikan oleh daerah terarsir, dan masukan kalor
akan meningkat sedikit karena keadaan 1'akan beryindah ke entropi yang sedikit lebih rendah dari keadaan 1; ini akan
menghasilkan peningkatan eflsiensi siklus Rankine. Tekanan rendah dibatasi oleh proses perpindahan kalor yang terjadi
di dalam kondensor. Kalor dibuang melalui perpindahan kalor ke air pendingin atau ke udara yang masuk ke kondensor
pada 20'C; proses perpindahan kalor memerlukan perbedaan temperatur antara air pendingin dan uap sebanyak paling
tidak 10'C. Jadi temperatur sebesar paling tidak 30'C dibutuhkan di dalam kondensorl ini merujuk ke tekanan kondensor
minimum (lihat tabel-tabel uap jenuh) sebesar sekitar 4 kPa abs. Tentu saja ini tergantung pada temperatur air pendingin
dan perbedaan temperatur yang dibutuhkan di dalam alat penukar kalor'

CONTOH 9.2 Naikkan tekanan boiler dalam Contoh 9.1 menjadi 4 MPa sambil menjaga temperatur maksimum dan tekanan
minimumnya. Hitungtah kenaikan persenlase

efi

siensi termalnya.

BAB 9]

SIKLUS-SIKLUS DAYA UAP

181

Penyelesaian: Dengan mengabaikan usaha pompa, entalpi h, tetap tidak berubah: hz= 192 kJ/kg. Pada 4O0'C dan 4
MPa entalpi dan entropinya adalah s, = 6.7698 kJ/kgK dan ht=3212 kJ/kg. Keadaan 4 beraia dalam daerah kualitas. Dengan
,o

s/=

6.7698 0.6491
r/* = z,so- tg __= u0.g159

Perhatikan bahwa kandungan uapnya telah meningkat sebanyak 18.4 persen. suaru hasil yang tidak diinginkan. Jadi entalpi

dari keadaan 4 adalah


hr,

Penambahan kalornya adalah

q, =

hz

= hl + xoh* = 192 + t0,8159)(23931 = 2144 WRg

hz

3214

wr = ht

I92

* he =

302? kflkg dan keluaran usaha turbinnya adalah

3274 -2144

1070 kJlkg

Akhirnya, efisiensi termalnya adalah

u=

W.= 0,3541

Kenaikan persentase efisiensi dibandingkan dengan Contoh 9.1 adalah


yo

kenaikan

) trool =

9,55vo

188

SIKLUS-SIKLUS DAYA UAP

IBAB

BAB 9]

SIKLUS.SIKLUS DAYA UAP

r89

(a)

(b)

Gbr. 9-7 Elemen-elemen utama dari siklus regeneratif.

Q-*,

Gbr. 9-8 Elemen-elemen utama dari siklus regeneratif

lhs
,
,

ffi6

+Air

umpan

Uao
ekstraksi

r:-:-=
z2 |

Kondensat

Gbr. 9-9 Pemanas air umpan terbuka.

air tersebut dipanaskan dahulu dai T, menjadi 7u. Proses ini akan menghindari kebutuhan untuk mengkondensasikan
seluruh uap, sehingga mengurangi jumlah energi yang terbuang dari kondensor. (Perhatikan bahwa penggunaan menaramenara pendingin memungkinkan ukuran menara yang lebih kecil untuk keluaran energi yang sama). Suatu siklus yang
memanfaatkan jenis pemanasan ini adalah siklus regeneratif, dan proses itu disebut sebagai regenerasi. Gambar skema
yang merepresentasikan elemen-elemen utama dari siklus tersebut ditunjukkan dalam Gbr. 9-8. Air yang masuk ke boiler
seringkali disebut sebagai air umpan dan alat yang digunakan untuk mencampur uap yang diekstraksi dan air kondensor
disebut sebagai peman(ts air umpan. Ketika kondensat dicampur langsung dengan uap, hal tersebut dilakukan dalam
sebuah pemanas air umpan terbuka, seperti digambarkan dalam Gbr. 9-8.
Dalam menganalisis siklus regeneratif kita harus menggunakan volume kontrol yang mengelilingi pemanas air umpan
(lihat Gbr. 9-9). Penyeimbangan massa akan menghasilkan

ha=hs*tilz

(e.6)

Penyeimbangan energi, dengan mengasumsikan pemanas berinsrilasi, dengan mengabaikan perubahan-perubahan energi

kinetik dan energi potensial, memberikan

!1Q,

SIKLUS-SIKLUS DAYA UAP

[BAB

haha=ri'trhr+rhrh"

(e.n

Dengan meng_eabungkan kedua persamaan di atas diperoleh

. h^-h,
ms=fi-1imo

(e.8)

Pernanas air umpan tertutup, yang dapat dirancang sebagai bagian dari suatu sistem dengan menggunakan hanya satu
prrmpa, juga dapat digunakan. Gambar 9-10 adalah skema diagram sistem yang menggunakan pemanas air umpan tertutup.
Kekurangan dari sistem semacam ini adalah bahwa sistem tersebut lebih mahal dan karakteristik perpindahan kalornya
:.Jak sebaik perpindahan kalor di mana uap dan air dicampurkan saja, seperti pada pemanas terbuka.
Pemanas air umpan teftutup adalah alat penukar kalor di mana air melewati selang-selang dan uap yang mengelilingi
.:lang-selang tersebut, terkondensasi pada permukaan-permukaan luarnya. Jadi kondensat yang terbentuk, pada temperatur
7-". dipompa dengan sebuah pompa kondensat kecil ke dalam jalur air umpan utama, sebagaimana ditunjukkan, atau
nrengalir melalui sebuah perangkap (suatu alat yang mengijinkan hanya cairan saja untuk lewat) dan diumpanbalikkan

*h,

(O

Gbr. 9-10 Pemanas air umpan tertutup.

Gbr. 9-11 Siklus gabungan pemanasan ulang/regeneratif.

SIKLUS-SIKLUS DAYA UAP

BAB 9I

191

ke kondensor atau kembali ke sebuah pemanas umpan balik bertekanan lebih rendah. Penyeimbangan massa dan energi
juga perlu dilakukan ketika menganalisis pemanas air umpan tefiutup; jika kebutuhan energi pompa diabaikan dalam
analisis, akan diperoleh hubungan yang sama flihat (9.8)].
Tekanan di mana uap diekstraksi dari turbin diaproksimasikan sebagai berikut. Untuk satu pemanas! uap seharusnya
diambil di titik yang menyebabkan temperatur air umpan yang keluar Iu terletak di tengah-tengah antara temperatur uap
jenuh di dalam boiler dan temperatur kondensat. Untuk beberapa pemanas, perbedaan temperaturnya harus dibagi serata
mungkin.
Jelaslah, jika satu pemanas air umpan dapat meningkatkan efisiensi termal, maka dua pemanas akan makin
meningkatkannya lagi. Memang demikian adanya, akan tetapi dua pemanas memerlukan biaya awal dan biaya perawatan
yang lebih tinggi. Efisiensi Carnot dapat didekati dengan menggunakan banyak pemanas tapi biayanya akan menjadi terlalu
tinggi. Pembangkit-pembangkit daya kecil memiliki dua pemanas; pembangkit-pembangkit yang besar dapat memiliki
sampai enam.

Siklus regeneratif dijangkiti masalah kelembaban di bagian-bagian yang bertekanan rendah di dalam turbin; jadi,
adalah hal yang cukup biasa untuk menggabungkan siklus pemanasan ulang dan siklus regeneratif, sehingga menghindari
masalah kelembaban dan meningkatkan efisiensi termal. Salah satu kombinasi yang dapat dilakukan ditunjukkan dalam
Gbr. 9-11. Siklus kombinasi ini dapat mencapai tingkat eflsiensi ideal yang jauh lebih tinggi jika dibandingkan dengan
siklus-siklus non-regeneratif.
Satu catatan terakhir mengenai eflsiensi. Kita menghitung efisiensi suatu siklus dengan menggunakan keluaran
usaha turbin sebagai hasil yang ingin dicapai dan menganggap kalor yang dibuang dari kondensor sebagai energi yang
terbuang. Ada situasi-situasi tertentu di mana suatu pembangkit daya dapat diletakkan secara strategis sehingga uap yang
terbuang dapat dimanfaatkan untuk memanaskan atau mendinginkan gedung atau uap dapat digunakan untuk berbagai
proses industri. Ini seringkali disebut sebagai kogenerasi. Seringkali setengah dari kalor yang terbuang dapat digunakan
secara efektif, hampir menggandakan "efisiensi" dari suatu pembangkit daya. Uap atau air panas tidak dapat dipindahkan
terlalu jauh; jadi, pembangkit dayanya yang harus diletakkan dekat dengan suatu daerah industri atau daerah pemukiman.
Suatu kampus universitas dapat menjadi kandidat yang tepat untuk kogenerasi, demikian juga kebanyakan lokasi-lokasi
industri.

CONTOH 9.6 Situasi remperarur tinggi dalam Contoh 9.3 harus dimodifikasi dengan menambahkan sebuah pemanas air umpan
terbuka sehingga tekanan ekstraksinSa menjadi 200 kPa. Tentukanlah kenaikan persentase dalam efisiensi termalnya.

Penyelesaian; Merujuk ke diagram I-s dalam Gbr. 9-?b ke Gbr. 9-8. Dari Contoh 9.3 dan tabel-tabel uap kita
memiliki

hr = ht = lg2

kJ,ftg ho- h, = 505 kJ/kg

Selanjutnya. tenrukan lokasi keadaan 5. Dengan menggunakan s5


memperoleh. pada 200 kPa,

,^ -(7.1032-1.5014\ (2e1t
,,,
=
: i.;i,;;) -.
\;.;;;;

ftr = 3690 kJ/kg h+= 2442kllkg

= rr = 7.1032 kJ/kg'K, kita melakukan inter?olasi dan

2870)

2870 = 2e68 kJ/kg

Selaniutnya kita aplikasikan kekekalan massa dan hukum pertama pada volume kontrol yang mengelilingi pemanas air umpan'
Kita memiliki. menggunakan ur = I kg. karena kita han5a ingin menentukan efisiensi saja ilihat (9.811.

.,

zssooss-_l,q;i

= o.r rza ks

dan

m, = 0,8872 kg

Keluaran usaha dari turbin adalah

wr=hz-hu+(hr-hlwr= 3690 -?968 + (2968 *2442Yq,8872) = 1189 kJlkg


Masukan energi ke boiler adalah Qe = ht - ht = 3690 - 505 = 3185 kJ/kg. Efisiensi termalnya dihitung sebesar
ry=llg=0,3733
Peningkatan efi siensinya adalah
(1OO)

= 4,62?a

CONTOH 9,7 Sebuah pemanas air umpan terbukan ditambahkan ke siklus pemanasan ulang dalam Contoh 9.5. Uap diekstraksi
mana pemanas ulang menginterupsi aliran rurbin. Tentukanlah efisiensi dari siklus pemanasan ulang/regeneratif tersebut.
Penyelesaian: Diagram f-s (Cbr.9-l2at digambarkan untuk membantu perhitungan. Dari tabel-tabel uap atau dari

di

Contoh 9.5,

192

SIKLUS-SIKLUS DAYA UAP

IBAB

= hr= 94 Btu/lbm ht v hs = 236 Btu/lbm ft: = 1518 Btullbm


h5- 1333 Btullbm hr= 1082 Btu/tbm ha= t{xtBtuAbm
h,

Kontinuitas dan hukum peframa yang diaplikasikan ks psman&s memberikaq tlihat ig.S)l

m4=tHX) = Wft=
\'"4

"7

wr= hz* h*+ (hs- hr)mr=

Masukan energinya adalah qr = hz

0,128

* hs= 1518 ry

1518
236

ffi=

lbm dan

1200 +

(tlr: -

mz=o,&1l7bnt

1082X0,8??),= 53? Brullbm

1282 Btr:/lbm. Efisiensinya dihitung sebesar

0,419 a*u 4l,9vo

Perhatikan peningkatan yang besar dalam e&siensi siklus,

(a)

(b)

Gbn

l-12

9.6 SIKLUS RANKINE SUPERKRITIS


Siklus Rankine dan variasi dari siklus Rankine yang dibahas sejauh ini melibatkan penambahan kalor selama proses
penguapan; proses perpindahan kalor ini terjadi pada temperatur yang relatif rendah, katakanlah 250"C, pada tekanan
4 MPa, tapi gas-gas panas yang mengelilingi boiler setelah pembakaran adalah sekitar 2500"C. Perbedaan temperatur
yang besar ini menjadikan proses perpindahan kalor ireversibel; kita ingat bahwa untuk mendekati reversibilitas proses
perpindahan kalor harus terjadi pada perbedaan temperatur yang rendah. Jadi, untuk meningkatkan efisiensi pembangkit
diinginkan untuk menaikkan temperatur di mana perpindahan kalor terjadi. Tentu saja ini juga akan meningkatkan efisiensi
siklus karena luas yang merepresentasikan besamya usaha akan bertambah besar. Untuk makin mendekati efisiensi siklus
Carnot, temperatur fluida kerjanya harus sedekat mungkin dengan temperatur dari gas-gas panas. Ini dilakukan oleh siklus
Rankine superkritis, sebagaimana digambarkan pada diagram 7-s dalam Gbr. 9.13a. Perhatikan bahwa daerah kualitas

Gbr. 9-13 Siklus Rankine superkritis.

SIKLUS-SIKLUS DAYA UAP

BAB 9]

193

tidak pernah dimasuki selama proses penambahan kalor. Pada tekanan-tekanan tinggi pipa-pipa dan peralatan pengatur
fluida yang berkaitan harus berukuran cukup besar, memiliki kapabilitas untuk menahan gaya-gaya tekanan yang besar'
Biaya ekstra yang dikeluarkan untuk struktur yang masif ini harus dibenarkan oleh peningkatan efisiensi dan keluaran
daya.

Jika uap superheat bertekanan tinggi diekspansi secara isentropik (terinsulasi dan tanpa rugi-rugi) melalui turbin ke
tekanan kondensor yang relatif rendah, jelaslah bahwa siklus Rankine akan menghasilkan kandungan uap yang terlalu
tinggi di dalam bagian turbin yang bertekanan rendah. Untuk mengeliminasi masalah ini dapat digunakan dua tingkat
pemanasan ulang, dan untuk memaksimalkan efisiensi siklus beberapa tingkat regeneratif dapat dimanfaatkan. Gambar 913a menunjukkan enam tingkat regeneratif dan dua tingkat pemanasan ulang. Contoh 9.8 mengilustrasikan siklus dengan
dua tingkat pemanasan ulang dan dua tingkat regeneratif.

usulkan untuk dioperasikan sebagaimana pada


diagram dalam Gbr. 9-14, dengan

dua tingkaipeir*urun ulang dan dua pemanas air

si-klus maksimum yang dimungkinkan.

Penyelesaiin: Nitai-niiai entalpi diperoleh dari tabel-tabel uap sebesar


h, : h, = 192 kJ/kg ho - h, = 1087 kJ/kg he = 3674 kJlkg
ir, = 505 t :it g
ho = 3444 rtrlkg hn = 3174 kltkg
s6

s7

6.233e

,.rr=(ffiffi)

,zoor

280t) + 2801 = 28el kJ/kg

se=Js-7'3696

..h"=(77.121ts#[])
sro

rzazo

- 2i6s\ + 2i6e= 280e kriks

= 5rr = 8'0636 kJ/kg'K

's1r = 8.0636 - 0.6491 = 0.9883


7.5019

?"-s

unrpan terbuka. Tentukanlah efisiensi

194

SIKLUS-SIKLUS DAYA UAP

IBAB

@ @

Iu=I*=SQSofl
rro

35O"C

Gbr. 9-14

Gbr.9-I5

9.7 EFEK RUGI.RUGI TERHADAP EFISIENSI SIKLUS DAYA


Subbab-subbab sebelum ini berhubungan dengan siklus-siklus ideal yang mengasumsikan tidak adanya penurunan
tekanan di sepanjang pipa-pipa di dalam boiler, tidak adanya rugi-rugi ketika uap superheat melewati bilah-bilah turbin,
tidak adanyapendinginan laniut (subcooling) dat'. air yang keluar dari kondensor dan tidak adanya rugi-rugi pompa selama
proses kompresi. Rugi-rugi dalam proses pembakaran dan ineflsiensi dalam perpindahan kalor selanjutnya ke fluida di
dalam pipa-pipa boiler tidak diperhitungkan di sini; rugi-rugi tersebut, yang berada di sekitar 15 persen dari energi input
yang terkandung dalam batubara atau minyak, akan diperhitungkan di dalam efisiensi pembangkit secara keseluruhan.
Sebenarnya hanya ada satu rugi yang besar yang harus diperhitungkan pada saat kita menghitung efisiensi siklus nyata;
rugi yang terjadi ketika uap berekspansi melewati barisan bilah-bilah turbin di dalam turbin. Ketika uap melewati sebuah
bilah turbin, terdapat gesekan pada bilah dan uap dapat lepas dari daerah bagian belakang bilah. Selain itu, perpindahan
kalor dari turbin dapat terjadi, walaupun biasanya cukup kecil. Rugi-rugi tersebut menyebabkan efisiensi turbin menjadi
80 hingga 89 persen. Efisiensi turbin dideflnisikan sebagai

,r=ft

(e e)

di mana wo adalah usaha aktual dan w, adalah usaha isentropik.


Definisi dari eflsiensi pompa, dengan memperhitungkan usaha pompa, adalah
w

4r=i

(9.10)

di mana masukan usaha isentropik jelas lebih kecil dari masukan aktualnya.
Terdapat rugi yang cukup besar dalam tekanan, mungkin 10 hingga 20 persen, ketika aliran mengalir dari lokasi
keluar pompa melalui boiler ke lokasi lokasi turbin. Rugi tersebut dapat diatasi dengan sekedar menaikkan tekanan keluar
dari pompa. Ini membutuhkan lebih banyak usaha pompa, tapi usaha pompa tetap lebih kecil dari lVo dari keluaran turbin
sehingga dapat diabaikan. Oleh karena itu, kita mengabaikan rugi-rugi pipa boiler.

Gbr. 9-16 Siklus Rankine dengan rugi-rugi turbin.

BAB 9]

SIKLUS-SIKLUS DAYA UAP

195

Kondensor dapat dirancang untuk beroperasi sedemikian rupa sehingga uap yang keluar sangat dekat dengan kondisi
cairan jenuh. Ini akan meminimalkan rugi-rugi kondensor sehingga dapat diabaikan juga. Siklus Rankine ideal yang dihasilkan
ditunjukkan pada diagram 7-s dalam Gbr. 9-16; satu-satunya rugi yang substansial adalah rugi turbin. Perhatikan peningkatan
entropi dari keadaan 4 dibandingkan dengan keadaan 3. Selain itu, perhatikan efek turunnya kandungan uap pada keadaan

4 sebagaimana diinginkan; bahkan, keadaan 4 dapat dipindahkan ke daerah superheat, seperti yang ditunjukkan.
CONTOH 9.9 Suatu siklus Rankine beroperasi di antara tekanan 2 MPa dan l0 kPa dengan temperatu-r maksimum 600"C. Jika
turbin berinsulasi ter.sebut memiliki efisiensi &0 persen, hitungl*h eflsiensi siklus dan temperatw uap di lokasi keluar turbin.
Penyelesaian: Dari tabel-tabel uap kita memperoleh ft, - hz= l92kJlkg, h, = 3690 kJ,&g, dan ss=1.7032 kJ,4<g.K.
Dengan menjadikan 14,= s3 kita memperoleh kualiras dan entalpi dari keadaan 4'(lihat Gbr.9-l) sebesar

'o'

7.7032 - 0.6491
= *=tSOff-

0,9403

"h*,=

192,

(0,9'!03X2393\ = 2442 kJlkg

Dari definisi efisiensi turbin,


0,8 =
36W

wo

-U42

wa

= 998 kJ/kg

Maka efisiensi siklusnya adalah

rr^

'1

0,285
u'zd)
= s; = ^--.?98.3690 -tr, =

atau

28.57o

Perhatikan penurunan yang cukup besar dari eflsiensi ideal sebesar 35,7% yangdihitung dalam Conoh 9.3.
Jika kita mengabaikan perubahan-perubahan energi k.inetik dan potensial, proses adiabatik dari keadaan 3 ke keadaan 4
memungkinkan kita untuk menuliskan
wo

Pada

l0 kPa kita mefiernukan

= h,

- ho

998

3690

- h+

hq

2692 kJRg

bahwa keadaan 4 berada di daerah supefieal Temperatur hasil interpolasi adalah

,-=

('r#=ffi[)

rrso

- rm) + roo = ro2"c

Jelaslah, masalah kandung*n uap telah dielimiaasi cleh rugi-rugi di dalarn turbin; rugi-rugi memiliki tendensi untuk bertindak
sebagai sebuah pemanas ulang kecil,

9.8 SIKLUS KOMBINASI BRAYTON.RANKINE


Efisiensi siklus Brayton cukup rendah terutama karena sejumlah besar masukan energinya terbuang ke lingkungan.
Energi yang terbuang ini biasanya memiliki temperatur yang relatif tinggi dan dengan demikian secara efektif dapat
@

Q;"
ffio
___-1

an

Turbin

lliilltAlllA

Gas

tvtruWWrl-rO
rl

Boiler

I Turbin

Pompa

|\

ri
\l/

r,

Gbr. 9-17 Siklus kombinasi Brayton-Rankine

196

SIKLUS-SIKLUS DAYA UAP

[BAB

digunakan untuk menghasilkan daya. Satu aplikasi yang dimungkinkan adalah siklus gabungan Brayton-Rankine di mana
gas-gas buang bertemperatur tinggi yang keluar dari turbin gas digunakan untuk memasok energi ke boiler dari siklus
Rankine, sepefii diilustrasikan dalam Gbr.9-17. Perhatikan bahwa temperatur Trdari gas-gas siklus Brayton yang keluar
dari boiler lebih kecil daripada temperatur I. dari uap siklus Rankine ynag keluar dari boiler; ini mungkin terjadi di alat
penukar kalor kontra-aliran, boiler.
Untuk menghubungkan fluks massa ndara rh,, dari siklus Brayton dengan fluks massa uap rit, dari siklus Rankine,
kita menggunakan penyeimbangan energi di dalam boiler; diperoleh (lihat Gbr. 9-17),

h,(h8-hr)=th"(\-h2)

(9.11)

dengan mengasumsikan tidak adanya penambahan energi tambahan di dalam boiler, yang mungkin dilakukan dengan
pembakar minyak. misalnya.
Elisiensi siklusnya dapat diperoleh dengan menganggap energi yang dibeli adalah Oin, masukan energi di dalam
pembakar. Keluarannya adalah penjumlahan keluaran netto I4lGr dari turbin gas dan keluaran t{z* dari turbin uap. Jadi
efisiensi siklus kombinasi diberikan oleh

,=

Wcr + Wsr

i,-ln

Suatu contoh akan mengilustrasikan peningkatan eflsiensi dari siklus kombinasi yang demikian.

(e.12)

BAB 9]

SIKLUS.SIKLUS DAYA UAP

t97

Soal-soal dan Penyelesaiannya


9.1

Sebuah pembangkit daya uap dirancang untuk beroperasi berdasarkan siklus Rankine dengan temperatur keluar kondensor sebesar
80 C dan temperatur keluar boiler sebesar 500"C.'Jika tekanan keluar pompa adalah2 MPa, hitunglah efisiensi termal maksimum

yang dimungkinkan dari siklus tersebut. Bandingkan dengan efisiensi mesin Carnot yang dioperasikan

di

antara limit-limit

temperatur yang sama.

Untuk menghitung efisiensi termalnya kita harus menentukan usaha turbin dan perpindahan kalor boiler. Besarnya usaha
turbin diperoleh sebagai berikut (lihat Gbr. 9-1)

3:h, = 3469 y11y, s3 = 7,432 kJ&g'K


Pada keadaan 4:s, = s, = 7,432 = 1,0'15 + 6,538x0
Pada keadaan

Jadixo-0,9123,hq=335+(0,9723)(2309)=2536kJ/kg,danwr=h3-h+=3468-2580=888kJ/kg.Kalorboiler,jika
= ftt (usaha pompa dapat diabaikan), ada\ah q, = hz - hz = 3468 - 335 = 3133 kJ/kg. Maka efisiensi

diasumsikan bahwa h,
siklusnya adalah

=H

ry

o'283

atau 28'3va

Efisiensi dari siklus Carnot yang beroperasi di antara temperatur tinggi dan rendah dari siklus ini adalah
T
t = t - fi= t -#
9.2

= 0.543 atat

54,3va

Untuk siklus Rankine ideal yang ditunjukkan dalam Gbr.9-18 tentukanlah laju aliran massa dari uap dan efisiensi siklusnya.
Keluaran dari turbin ditunjukkan sebesar 20 MW. Merujuk ke Gbr. 9-1, kita memperoleh

hz = 3422

klkg,

s3

= 6,881 kJ/kg'K

s4 = s3 = 6,881 = 0,649 + 7,50Lro

.'ra = 0,8307 :.ho=

192 + (0,8307X2393) = 2180 kJ/kg

Selanjutnya fluks massanya dihitung sebesar

.' Wr Wr
= tr=;hr=

20 000
16'l kg/s
s*qzz-2-tgo =

Perpindahan kalor boiler, dengan mengabaikan usaha pompa sehingga hz


Qa

= ht

hz = 3422

= hy

adalah

192 = 3230 kJlkg

Efisiensi siklusnya diperoleh sebesar


ry

9.3

=X=

h= #ffio

= o'385 atau 38'5%

Panel-panel surya dengan luas 8000 ft2 memasok energi ke boiler dari suatu pembangkit daya siklus Rankine. Pada beban puncak
panel-panel tersebut memberikan 200 Btnlfe-jam ke fluida kerja. Fluida kerja Rl34a meninggalkan boiler pada 300 psia dan
240F dan masuk ke pompa pada 100'F. Tentukanlah (a) usaha pompa, (b) efisiensi siklus, (c) fluks massa dari Rl34a dan (@
keluaran daya maksimumnya.

(a)

Kebutuhan usaha pompa untuk siklus ideal ini adalah (lihat Gbr. 9-1)

w, = (P,

= 321,5

Py)v = t(300 - 138,8)(144)l(0,01385)


ft-lbf/lbm atau 0,413 Btu/lbm

SIKLUS.SIKLUS DAYA UAP

198

(b)

IBAB

Untuk menghitung efisiensi termalnya kita barus mengetahui masukan kalor boiler. Besamya adalah 4, = hs hz = 146,2
(44.23 + 0,413) = 101.6 Btu/lbm. di mana entalpi pada keluaran pompa, keadaan 2, adalah entalpi inlet ft, ditambah wr.

Kita juga harus menghitung keluaran usaha turbin. Untuk menentukan lokasi keadaan 4 kita menggunakan entropi
= s,1 = 0,2537 Btu/lbm-'R Ini berada di daerah superheat. Dengan melakukan interpolasi untuk keadaan
tersebut pada P^ = 138,8 psia dan s4 = 0,2537. kita memperoleh /r., = 137,5 Btu/lbm. Hasil ini membutuhkan dua kali
interpolasi. jadi harus dilakukan berhati-hati. Jadi besarnya usaha turbin adalah
sebagai berikut: s3

wr = hi

h+

146.2

137,5 = 8.7 Btu/lbm

Efi siensi siklusnya adalah

, ='u'

t'',0,1;o'3

= 0.082 arau 8.27r

(c)

Untuk menentukan fluks massanya, kita gunakan masukan fluks kalor total dari panel-panel: 0B = (200)(80001 = ilryn =
it(101,6). Ini menghasilkan it = 15.700 lbm/hr atau 4,37 lbm/sec.

(d)

Masukan daya maksimum adalah W, = mv', =

2545Bfilht

9.4

r" ': =

- t

(I

5.700)(8,7) = 1 37.000 Btu/hr atau 53,7 hp. Kita telah menggunakan konversr

hp.

Uap dari sebuah siklus Rankine. yang beroperasi di antara 4 MPa dan
Tentukanlah eflsiensi siklusnya jika temperatur maksimumnya 600"C.

l0

kPa, dipanaskan ulang pada 400 kPa ke 400"C.

Mengacu ke Gbr. 9-6, dari tabel-tabel uap kita memperoleh:

kJ/kg,
14 = s3 = 7,369 kJ/kg'K
ht = h, =

191,8

h, = 3674,4
16

yt,Ot,

hs = 3273,4 kllkg,

= ss = 7,899 kJ/kg'K

Untuk kedua proses isentropik kita menghitung sebagai berikut:


sq

7.369

pa = 400 kpa
s6

= 7,898 =0,649 +

Interpolasi: h+ = 2960 kJlkg

7,501-ru :.x6=0,9664 .'iu = 191.9 +0,9664x2392,8 = 2504kJ/kg

Perpindahan kalor kepada boiler adalah


Qs

= ht

h. + h,

- ht=

36'74

192

+ 3213

2960 = 3795 kJ/kg

Besamya keluaran usaha dari turbin adalah

wr= ht- hr+ hr- ho=3674 -

2960

+ 3273 -2504 =

1483 kJ/kg

Akhirnya elisiensi siklusnya dihitung sebesar

ttl

11

9.5

= 4n= 11ll
= o.:sl
3195

arau 3e.t't

Suatu siklus Rankine pemanasan ulang ideal dioperasikan di antara 8 MPa dan 4 kPa dengan temperatur maksimum sebesar 600"C
(Gbr. 9-19). Dua tingkat pemanasan ulang, masing-masing dengan temperatur maksimum sebesar 600"C, akan ditambahkan pada
1 MPa dan 100 kPa. Hitunglah efisiensi siklus yang dihasilkan.

o o o

Gbr. 9-19

BAB 9]

SIKLUS.SIKLUS DAYA UAP

199

Dari tabel-tabel uap kita memperoleh

h, = hz = 121,5 kJlke hz = 3642


s3

s4

kllkg fts = 3698 kJ/kg ht = 3705 kJ/kg


= 7,021 kJlkg'K ss = s6 = 8,030 kJlkg'K s7 = s8 = 9,098 kJ&g.K

Kita melakukan interpolasi di setiap keadaan superheat 4, 6 dan


s4

= 7.021 kJ/kg'K

p+=lMpa
s8

8:

)
J ,.ho=2995kJ/kg

sr,

= 8.030 kJ/kg.K

eu=tOOWa

I:.hu=2972kJ/kg

= 9,098 kJ,&g'K I

J th'2162k|kg

Pa=4kPa

Perpindahan kalor boiler adalah


Qn

= ht

h, + h,

+ h,

ho

he

= 3642

-1.22

+ 3698

2995

3705

2972 = 4956 kJ/kg

Besarnya usaha turbin adalah

wr= hz- ho+ hr- hu+ h, - hs= 3642 -

2995 + 3698 -29'72 + 3705

-2762 =

2316 kJ/kg

Maka efisiensi siklusnya dihitung sebesar


ry

9.6

=H=ffi=o,ao '*r 46,ivo

Tekanan kondensor dari suatu siklus regeneratif adatah 3 kPa dan pompa air umpan memberikan tekanan 6 MPa ke boiler.
Hitunglah efisiensi siklusnya jika satu pemanas air umpan terbuka akan digunakan. Temperatur maksimumnya adalah 600'C.
Tekanan di mana uap yang melewati turbin diintersepsi akan diestimasi dengan cara memilih temperatur jenuh yang berada

di tengah+engah temperatur jenuh boiler dan temperatur jenuh kondensor; jadi, merujuk ke Gbr. 9-7, Tu =

()) <ZIS,A + 24,1) =


149,8"C. Entri data tekanan yang paling dekat dengan temperatu jenuh ini adalah 400 kPa. Jadi, ini adalah tei<anan yang dipilih
untuk pemanas air umpan. Dengan menggunakan tabel-tabel uap, kita memperoleh
'

hz

ftr = 101 kJ/kg

hz

3658,4

klkg

h, =
s3

s4

hu

= 604,3

kJ/I<B

= ss = 7,168 kJ/kg'K

Untuk proses isentropik kita memperoleh


s5

= 7'168 kJ,ikg'K

'[

t'ht = 2859 kJlg


MPa I
s4=7,168 =0,3545+8,2231x0 :"xa=0,8286 :.ho=191 +(0,8259Qa44,5)=2L26kJlkg
Jika kita asumsikan ha = I kgls, dari (9.8) kita memperoleh
Ps = 0,4

*,

Maka kita memiliki:

hz = ha

rrr = 0,1e5

kg/s

0,195 = 0,805 kg/s


= (1X3658 - 604) = 3054 kW

- h)
rit6(\- hr) + tix2(hs- ft)

Qs = tit6(4

Wr=

hs =

TZ., = (#.#)

= (1)(3658 -2859) + (0,805)(2859 -2t26) = 1389 kW

Akhirnya efisiensi siklus dihitung sebesar

, =LU= j3#
9.7

= 0.455 atau 45.5vo

Untuk siklus regeneratif yang ditunjukkan dalam Gbr. 9-20 tentukanlah efisiensi termal, fluks massa uap dan rasio kalor yang
terbuang terhadap kalor yang ditambahkan. Abaikan usaha pompa.

Merujuk ke Gbr. 9-7b untuk mengidentifikasi keadaan-keadaannya dan dengan menggunakan tabel-tabel uap. kita
memperoleh

hz

= h, = 191.8 kJ/kg

ha

= h, = 762.8 kJ/kg

ht

3625.3

Entalpi dari keadaan 4 dan 5 ditentukan dengan cara mengasumsikan proses isentropik sebagai berikut:
ss

13

= 6.904 kJ/kg'K I

Ps=1MPa
s4

s3

= 6,904 = 0,6491 +

t'ot=2932kJk9

7,5019x0

.'r4 = 0,8338

:.ho = 191,9 + (0,8338)(2392,8) = 2197 y11yf

kllkg

SIKLUS.SIKLUS DAYA UAP

200

..

IBAB

6oo"c

----+20

(\7

Pemanas air

MW

looo kPa

kondensat

Gbr. 9-20

Penyeimbangan energi terhadap pemanas, yang diasumsikan terinsulasi, adaiah tits(hs - h) = it2(h1 - hr). Penyeimbangan
massa memberikan (tihat'Gbr. 9-10) fut = fus + m2. Mengasumsikan ht = 7 kg/s, dua persamaan di atas digabungkan untuk
memberikan

tu, =
Makakita memiliki

ht

- ho

hs= 1- hz= 7 -0,792=

Wr = rih(hz

-ffiu

hr) +

2932

763

0,208 kg/s. Daya turbin (dengan

-ftl

ti12(hs

= 0,792 kgls
192 * 2932 - 763
16y-i+-

= (1,0)(3625

tht= lkgls)

sekarang dapat dihitung sebesar

2932) + (0,792)(2932 .2181 1 = 1283 kW

Laju kalor boilernya adalah

Q, =

ri4(\ - h) = (1,0X3625 -

763) = 2862 kw

Efisiensi siklusnya dihitung sebesar

't

=X=

ffi=

0'448

atat 44,87o

Fluks massa dari uap diperoleh sebesar

h, = --JY
(lV7)*iry,,77

3=

= 1,283 = 15,59 kg/s

Rasio kalor yang terbuang terhadap kalor yang ditambahkan adalah

0,
Qn

9.8

r4,,

0.552
-1_ ]:E
-=Q!Qa = 1_yf=
2862 =
Qa

Sebuah pembangkit daya beroperasi berdasarkan siklus pemanasan ulang/regeneralif di mana uap pada 1000'F dan 2000 psia
masuk ke turbin. Uap dipanaskan ulang pada tekanan 400 psia menjadi 800'F dan memiliki dua pemanas air umpan terbuka.
yang satu menggunakan uap ekstraksi pada 400 psia dan yang lainnya menggunakan uap ekstraksi pada 80 psia. Tentukanlah
eflsiensi termalnya jika kondensor beroperasi pada 2 psia.

Gunakan diagram 7-s dalam Gbr. 9-11 untuk mengidentifikasi berbagai keadaannya. Kebutuhan daya pompa dapat diabaikan.

Dari tabel-tabel uap entalpinya adalah

Btu/lbm hs = 282 Btu/lbm


ho = 1474 Btu/lbm hs = 1417 Btu/lbm
h, = h, = 94

ht = 424 Btuilbm

Entalpi dari keadaan '7,9 dan 10 diperoleh dengan mengasumsikan proses isentropik sebagai berikut:

= s6 = l'560 Btu/lbm-"R
= 400 psia
'rq = 18 = l'684 Btu/lbm-'R
s7

Pz

Ps=S0Psi
sro

s8

1,684 = 0,1'7499

)) " = 12'77 Btu/,bm


',
)) " = 1235 Btullbm
"
+ l,7448xro
0,8649
.'Jro =

.'.hro = 94 + (0,8649)(1022) = 9'78 Btu/lbm


Dengan melakukan penyeimbangan energi pada setiap pemanas flihat (9.8)], kita memperoleh. dengan mengasumsikan ti15
lbm/sec.

BAB 9]

SIKLUS.SIKLUS DAYA UAP

*,

n=

E+o

44-W

201

= 0,1427 rbm/sec

h,-h.
282-94
h;_o:,t -rit.,t= ;i{_',,q(1

-0.t427t =0.1413

lbm/sec

Penyeimbanganmassamemberikanhz=l-hr-fun=l-0,142'1 -0,1413=0,716

lbm/sec; selanjutnya

As=O)(hu-lzr)+(l-ti1)(h8-h)=14'74-424+(1-0,1427)(1411-1277)=1170Btuisec
Wr= (1X&6 - hr) + (1 - till)&B - hr) + i12(hs - hrc)
14'14 - 1277 + (1 - 0,1421)(1417 Wt 517
n=
'= "--t =0.459 atau45.9Vo
''
0r lll(

1235) + (0,716)(1235

g.g

978) = 537 Btu/sec

Turbin dalam Soal 9.2 memiliki efisiensi 87 persen. Tentukanlah laju aliran massa dan efisiensi siklusnya dengan liz. = 20 MW.
Dengan merujuk ke Gbr.9-16 dan menggunakan tabel-tabel uap, kita memperoleh nilai-nilai entalpi berikut:

hr-hr=l92kllkg

\=3422kllkg
.';r+, = 0,8307

:.h0,

s4,= s3= 6,881 =0,649 +1,502x0,

+ (0,8307)(2393) = 2180 kJ/kg

192

Perhitungan ini diselesaikan sebagai berikut:

w, = h3 -

wo=

h+,

Uil,=

* =X=
n
''

= 3422

2180

(0,87)(1242)

20 QQo

1242

kllkg

1081 kJ&g

18,5 kgis

= J,
-=Y
Qr- titth3- h)-

0.317 arau 3t,jva


-29.q90:
--grt-= "'''

.^
(18.5x3422

9.10 Turbin dari siklus Rankine yang beroperasi di antara 4 MPa dan 10 kPa memiliki efisiensi 84 persen. Jika uap dipanaskan ulang
pada 400 kPa menjadi 400"C, tentukanlah efisiensi siklusnya. Temperatur maksimumnya adalah 600'C. Selain itu, hitunglah fluks
massa dari air pendingin kondensor jika temperaturnya meningkat 10'C saat melewati kondensor ketika fluks massa siklus dari
uap adalah 10 kg/s.
Dengan merujuk ke Gbr.9-6 dan 9-16 dan menggunakan tabel+abel uap, kita memperoleh nilai-nilai entalpi berikut:

- h, = 192 kJlke ht = 3674 kllkg hs = 3273 klkg


,:", kJ/ks K l
- rr - 7.369
I
":.h^, = 2960 kJikg
Pa=400L?a
)
s6, = s5 = '7,899 = 0,649 + 7,501xu, .'xa, = 0,9665

.h,

14.

:.hu,

Kita memperoleh usaha aktuai dari turbin

wr= ttlht-

ho,)

192 + (0,9665)(2393) = 2505 kJ&g


sebesar

+ 41.hs-

= (0,84)(3674 -2960) + (0,84)(3273 -2505) = 1247 kllkg

ftu,)

Untuk menentukan kebutuhan kalor boiler, kita harus menghitung lro aktualnya:

7614-h.

_
_w,,_h.-h.
4r=,"=

Jadi

o''o='u.,o-zszo

hq=3074kJtkg

"-^^
Qa = ht

h, + h,

n
'' =Y.'
Qa=

W=

3681

ht =

3674

0,339

192

3273

3074

atau 33,97o

Untuk menentukan kalor yang dilepaskan oleh kondensor kita harus menentukan

_ _*u_hr-h.
4'=
t = i, - ,"n
Iadi Q, = it(ho

- h) = 110)(2628 Q- =

lg2) =

24,36

=3681 kJ/kg

0'84 =

32'73-h.

3rt--505

y'ro

aktualnya:

ht = 2628 kltkg

MW. Karena kalor ini terbawa pergi melalui air pendingin,

it,"coLT.

24 360 =

r?,.(4,18X10) ru, = 583 kg/s

9.11 Sebuah siklus turbin gas mengambil 20 kg/s udara atmosfer pada 15'C, mengkompresikannya hingga 1200 kPa dan memanaskannya
hingga 1200"C di dalam sebuah pembakar. Gas-gas yang meninggalkan turbin memanask3n uap dari siklus Rankine menjadi

SIKLUS-SIKLUS DAYA UAP

202

IBAB 9

350'C dan keluar dari penukar kalor (boiler) pada 100'C. Pompa dari siklus Rankine beroperasi di antara 10 kPa dan 6 MPa.
Hitunglah keluaran daya maksimum dan elisiensi dari siklus gabungan tersebut.
Temperatur dari gas-gas yang keluar dari turbin adalah(lihat Gbr. 9-17)

.,

.,(fi)'-

"'o

114731

(ffi)""'

='124,2 K

Temperatur dari udara yang keluar dari kompresor adalah

,, = ,,(ft)"-

(#)""'=

"'o = 1288;

585,8 K

Jadi keluaran daya netto dari turbin gas adalah

Wcr = W,*t

w.o-o = mCr(71

7t)

tixce(76

= (20X1,00X1473

724,2

- Ts)
- 585,8

+ 288) = 9018 kW

Temperatur yang keluar dari kondensor dari Siklus Rankine tersebut adalah 45,8'C. Penyeimbangan energi pada penukar
kalor boiler memungkinkan kita untuk menentukan fluks massa re, dari uap
hocp(T8

Ts) = tix.,(\

- h2)

QO)(\,OO:)(724,2

100) = tix,(3043

191,8)

i,t" = 3,3'79 kgls


Proses isentropik

4 memungkinkan io diperoleh:
14

:.ho

s3

= 6,3342 = 0,6491 +

7,5019x0

:.rq = 0,7578

191,9 + (0,'7578)(2392,8) = z965 1Jlk*

Keluaran turbin uap adalah l4zr, = rit(hz - h) = (3,379)(3043 - 2005) = 3507 kW. Akhirnya, keluaran daya maksimumnya (kita
telah mengasumsikan terjadinya proses-proses ideal di dalam siklus) adalah,
Wo,,

+ fro, +

Masukan energi ke siklus gabungan


siklusnya adalah

ini

Wsr = 9018

adalah Q.in

3507

ritoCo(T1

= 12 525 kW
T6)

atau 12,5 IvIW

(20)(1,00)(1473

585,8)

17,'74

MW. Maka efisiensi

, =T"'= ,tl.fu=o.to
Soal-soal Tambahan
9.12 Sebuah pembangkit daya yang beroperasi berdasarkan siklus Rankine memiliki uap yang memasuki turbin pada 500'C dan 2
MPa. Jika uap masuk ke pompa pada 10 kPa, hitunglah (a) efisiensi termalnya jika usaha'pompa diperhitungkan, (D) efisiensi
termalnya jika usaha pompa diabaikan dan (c) persentase tingkat kesalahan dalam efisiensi jika usaha pompa diabaikan.
9.13 Sebuah siklus Rankine ideal beroperasi di antara temperatur 500'C dan 60'C. Tentukanlah efisiensi siklusnya dan kualitas dari
uap keluaran turbin jika tekanan keluaran pompanya adalah (a) 2 MPa, (b) 6 MPa dan (c) 10 MPa.
9.14 Pengaruh dari temperatur maksimum pada efisiensi dari siklus Rankine ingin diketahui. Dengan menjaga tekanan maksimum
dan minimumnya masing-masing tetap konstan pada 1000 psia dan 2 psia, berapakah efisiensi termalnya jika temperatur uap
keluaran boiler adalah (a) 800"R (D) 1000'F, dan (c) 1200"F?
9.L5 Sebuah pembangkit daya harus dioperasikan berdasarkan siklus Rankine ideal di mana uap superheat keluar dari boiler pada 4
MPa dan 500"C. Hitunglah efisiensi termalnya dan kualitas di lubang keluar turbin jika tekanan kondensornya adalah (a) 20 kPa,
(D) 10 kPa, dan (c) 8 kPa.
9.16 Sebuah pembangkit daya beroperasi berdasarkan siklus Rankine di antara temperatur 600'C dan 40'C. Tekanan maksimumnya
adalah 8 MPa dan keluaran turbin adalah 20 MW. Tentukanlah laju aliran massa minimum dari air pendingin melewati kompresor
jika selisih temperatur maksimum sebesar 10'C diperbolehkan.
9.17 Minyak dengan nilai pemanasan 30 MJ/kg digunakan di dalam boiler yang ditunjukkan secara skematis dalam Gbr.9-21. Jika
85 persen dari energi dipindahkan ke fluida kerja, berapa banyakkah minyak yang dibutuhkan per jam?
9.18 Air panas geyser pada 95"C tersedia untuk memasok energi ke boiler dari suatu pembangkit daya siklus Rankine. Fluida kerjanya
adalah R134a. Fluks massa air panas maksimum yang dimungkinkan adalah 2,0 kg/s. Rl34a keluar dari boiler sebagai uap jenuh
pada 80'C dan temperatur kondensor adalah 40'C. Hitunglah (a) laju usaha pompa, (b) efisiensi termal dan (c) keluaran daya
maksimum yang dimungkinkan. Asumsikan bahwa air panas dapat menyamai temperatur R134a ketika meninggalkan boiler.
9.19 Batubara dengan nilai pemanasan 2500 Btu/lbm digunakan untuk memberikan energi ke fluida kerja dalam sebuah boiler yang
memiliki efisiensi 85 persen. Tentukanlah fluks mhssa minimum dari batubara, dalam lbm/jam, yang diperlukan untuk mencapai

BAB 9]

SIKLUS.SIKLUS DAYA UAP

203

Gbr. 9-21

Q,

Gbr.9-22
keluaran turbin sebesar 100 MW. Pompa menerima air pada 2 psia, dalam siklus Rankine sederhana, dan menghantarkannya ke
boiler pada 2000 psia. Uap superheat harus kehiar dari boiler pada 1000"F.

9.20 Untuk siklus pemanasan ulang ideal yang ditunjukkan dalam Gbr. 9-22, hitunglah efisiensi termal dan fluks massa pompa.
9.21 Uap yang mengalir melalui turbin dari siklus daya dalam Soal 9.12 dipanaskan ulang pada 100 kPa menjadi 400'C. Tentukanlah
efisiensi termalnya.

9.22 tJap yang mengalir melalui turbin dalam Soal 9.13b dipanaskan ulang menjadi 300'C pada tekanan ekstraksi sebesar (a)

100

kPa, (D) 400 kPa, dan (c) 600 kPa. Hitunglah efisiensi termalnya.

9.23 Siklus daya dalam Soal 9. 14b diusulkan untuk dipanaskan ulang. Hitunglah efisiensi termalnya jika uap dipanaskan ulang menjadi
1000'F setelah diekstraksi pada tekanan sebesar (a) 400 psia, (&) 200 psia, dan (c) 100 psia.
9.24 Uap yang mengalir melalui turbin dalam Soal 9.17 dipanaskan ulang pada 600 kPa menjadi 400"C dan pada 50 kPa menjadi
400'C. (a) Berapakah efisiensi termal yang dihasilkan? (D) Hitunglah minyak yang dibutuhkan per jam untuk keluaran daya
turbin yang sama seperti dalam Soal 9.17.
9.25 Untuk siklus pemanasan ulang ideal yang ditunjukkan dalam Gbr. 9-23, tentukanlah (a) efisiensi termal dan (b) fluks massa dari
uap.

9.26 Sebuah pemanas air umpan terbuka akan didesain untuk siklus daya dalam Soal 9.12 dengan cara mengekstraksi uap dari turbin
pada 400 kPa. Tentukanlah efisiensi termal dari siklus regeneratif ideal tersebut.

50 MW

Qc

Gbr. 9-23

SIKLUS-SIKLUS DAYA UAP

204

IBAB

9.27 Sebagian uap yang mengalir melalui turbin dalam Soai 9.13b diekstraksi dan diumpankan ke dalam sebuah pemanas air umpan
terbuka. Hitunglah efisiensi termalnya jika ekstraksi dilakukan pada (a) 600 kPa, (D) 800 kPa, dan (c) 1000 kPa.
9.28 Sebuah pemanas air umpan terbuka dari turbin dalam Soal 9.14b pada 100 psia. Tentukanlah efisiensi termalnya.
9.29 Sebuah pemanas air umpan tertutup mengekstraksi uap dari turbin dalam Soal 9.13b pada 800 kPa. Berapakah efisiensi termal
dai siklus regeneratif ideal yang dihasilkan?
9.30 Sebagian dari uap yang mengalir melalui turbin dalam Soal 9.17 diekstraksi pada 1000 kPa dan diumpankan ke dalam sebuah
pemanas air umpan tertutup. Hitunglah (a) efisiensi termalnya dan (D) fluks massa minyak untuk keluaran daya yang sama.
9.31 Untuk menghindari masalah kandungan uap di dalam turbin dalam Soai 9.16 uap diekstraksi pda 600 kPa dan dipanaskan ulang
menjadi 400'C dan sebuah pemanas air umpan terbuka, dengan menggunakan uap pada tekanan yang sama, disisipkan ke dalam
siklus. Berapakah efisiensi termal yang dihasilkan dan fluks massa air yang mengalir melalui pompa air umpan?
9.32 Untuk siklus regeneratif/pemanasan ulang ideal yang ditunjukkan dalam Gbr. 9-24 hitunglah (a) efisiensi termalnya, (b) fluks
massa air yang diumpankan ke boiler dan (c) fluks massa air pendingin kondensor.

600"c

MPa

600'c

,o

rru

100

ts

4 MPa

Mw

12 kPa

20'c

+ Air
*

3o"c

Perangkap
Perangkap

Gbt.9-24
9.33 Sebuah pembangkit daya akan dioperasikan berdasarkan siklus uap superkritis dengan pemanasan ulang dan regenerasi. Uap
meninggalkan boiler pada 4000 psia dan 1000'F. Uap diekstraksi dari turbin pada 400 psia; sebagian masuk ke pemanas air
umpan terbuka dan sisanya dipanaskan ulang ke 800'F. Tekanan kondensor adalah 2 psia. Dengan mengasumsikan siklus ideal.
hitunglah efi siensi termalnya.
9.34 Untuk siklus daya uap, yang beroperasi sebagaimana ditunjukkan dalam diagram 7-s dalam Gbr.9-25, dua pemanas air umpan
terbuka digunakan. Hitunglah eflsiensi termalnya.
600'c
500'c
30 MPa

Gbr. 9-25
9.35 Tentukanlah efisiensi termal siklus iika efisiensi turbin adalah 85 persen datam (a) Soal 9.12, (b) Soal 9.13a, (c) Soal 9.14b dan

(d

Soal 9.16.

9.36 Jika turbin dalam Soal 9.17 memiliki efisiensi 80 persen, tentukanlah fluks massa minyak yang dibutuhkan untuk menjaga keluaran
daya yang sama.
9,37 Asumsikan efisiensi turbin sebesar 85 persen untuk Soal 9.18 dan hitunglah efisiensi termal dan keluaran daya yang
di harapkan.

9.38 Untuk siklus Rankine sederhana yang ditunjukkan dalam Gbr.9-26 efisiensi turbinnya adalah 85 persen. Tentukanlah (a) efisiensi
termal, (D) fluks massa dari uap, (c) diameter dari pipa masuk ke turbin jika kecepatan maksimum 100 m/s diperbolehkan dan
(fl fluks massa dari air pendingin kondensor.
9.39 Turbin aktual dalam Soal 9.20 memiliki efisiensi sebesar 85 persen di sisi tekanan tinggi dari turbin dan 80 persen di sisi tekanan
rendah. Hitunglah efisiensi termal siklus dan fluks masssa pompa untuk keluaran daya yang sama.

BAB 9]

SIKLUS-SIKLUS DAYA UAP

205

5,7 MPA

20'C eir

36.6

Pendingin

Gbr. 9-26
9.40 Hitunglah e{isiensi termal siklusnya jika turbin memiliki efisiensi 85 persen untuk siklus dalam SoaI 9.25.
9.41 Hitunglah efisiensi termal siklus jika turbinnya sebesar 87 persen untuk siklus dalam (a) Soal. 9.26, (b) Soal 9.28b dan (c) Soal
9.29.

9.42 Tentukanlah efisiensi termal dari siklus yang ditunjukkan dalam Gbr. 9-27 jlka efisiensi turbinnya adalah 85 persen.
415'C

s00"c

/_

AI = 10'C
6,2

AI = 10'C +

MPa

L-1.5 MPa
1,3 Mpa

35"C

Gbr.9-27
9.43 Jika turbin daiam Soal 9.33 memiliki eflsiensi 85 persen, berapakah efisiensi termal siklus?
9.44 Hitunglah efisiensi termal dari siklus gabungan yang ditunjukkan dalam Gbr. 9-28.

,",

wsr= 50 Mw

10 kPa

100"c
150 kPa

50"c
Udara

Gbr. 9-28

9.45 Sebuah siklus turbin gas mengambil 50 kg/s udara pada 100 kPa dan 20"C. Udara dikompresikan 6 kalinya dan pembakar
memanaskannya hingga 900'C. Udara kemudian memasuki boiler dari pembangkit daya siklus Rankine sederhana yang dioperasikan
dengan uap di antara 8 kPa dan 4 MPa. Boiler penukar kalor mengeluarkan uap pada 400'C dan gas-gas buang pada 300"C.
Tentukanlah keluaran daya totalrtya dan efisiensi siklus keseluruhan.
9.46 Kompresor dan turbin dari siklus gas dalam Soal 9.45 memiliki efisiensi 85 persen dan turbin uap memiliki efisiensi 87 persen.
Hitunglah keluaran daya dan ef,siensi siklus gabungan tersebut.

206

SIKLUS-SIKLUS DAYA UAP

IBAB 9

Pertanyaan-pertanyaan Ulangan untuk Ujian FE


9.1FE Siklus daya Rankine diidealisasikan. Manakah di antara yang berikut yang bukan salah satu idealisasinya?

(A) Tidak ada gesekan.


(B) Perpindahan kalor tidak terjadi melintasi perbedaan temperatur yang finit.
(C) Penurunan tekanan di dalam pipa-pipa diabaikan
(D) Pipa-pipa yang menghubungkan berbagai komponen terinsulasi.

9.2FE Komponen dari siklus Rankine yang mengakibatkan efisiensi siklus yang rendah

(A) Pompa
(B) Boiler
(C) Turbin
(D) Kondensor

9.3FE Air melewati empat komponen utama ketika menjalani siklus dalam
boiler. Estimasikan kalor yang dibuang di dalam kondensor jika
100 hp.

adalah:

sebuah pembangkit daya; turbin, kondensor, pompa dan


106 N.m/s, dan #0r., =

e*r". = 60 MJis, Wiu.bine = 20 x

(A) l'74 MJls


(B) 115 MJ/s

(C)
(D)

52 MJis
40 MJ/s

wT

-+

9.4FE Tentukan qu di dalam siklus Rankine dalam Gbr. 9-29.

(A) 3410 kJ/kg


(B) 3070 kJlkg
(C) 1050 kJ/kg
(D) 860 kJ/kg

Air pendingin

+
--->

9.5FE Tentukan w, dat't turbin dalam Gbr. 9-29.

(A) 3410 kJ/kg


(B) 3070 kJlkg
(C) 1050 kJlkg
(D) 860 kJ/kg

Pompa

Gbr. 9-29

9.6FE Tentukan wr'dari pompa dalam Gbr. 9-29.


(A) 4 kJ&e
(B) 6 kJ/kg
(C) 8 kJ/kg

(D)

10 kJ/kg

9.7FE Efisiensi termal dari turbin dalam Gbr. 9-29 mendekati:

(A)
(B)
(C)

76Vo

(D)

'8r%o

64Vo

727o

9.8FE Air pendingin dalam Gbr. 9-29 diperbolehkan naik sebanyak 10.C. Jika
dari uap yang meninggalkan kondensor adalah tepat 0,0.

h"r*=

2 kg/s, tentukanlah

ru"op"naingin

jika kualitas

(A) 80 kg/s
(B) 9l kg/s
(C) 102 kg/s
(D) I 13 kg/s
9.9FE

Sebuah pemanas air umpan terbuka menerima uap superheat pada 400 kPa dan 200'C dan mencampur
uap dengan kondensat
pada 20 kPa dari sebuah kondensor ideal. Jika 20 kg/s mengalir keluar dari kondensor,
estimasikan
dari uap superheat.

(A)
(B)
(C)
(D)

2,26 kgts
2,11 kgts

3.25 kgls
3,86 kg/s

9.l0FEBerapa banyakkah kalor yang dipindahkan dari uap superheat dalam soal 9.9FE?

(A) 3860 kJ/s


(B) 4390 kJ/s

(c)

(D)

5090 kJA
7070 kJ/s

BAB 9]

SIKLUS.SIKLUS DAYA UAP

207

Jawaban-jawaban untuk Soal-soal Tambahan


9.12 (a)

33,97o (b) 34,0% (c) 0,29Vo

(b) 36,4vo, 0,855 (c) 38,5Vo,0,815


9.14 (a) 37,0Vo (b) 38,'7Vo (c) 40,4Vo
9.15 (a) 34,9Vo,0,884 (b) 36,87o,0,859 (c) 38,7%;o,0,828
9.13 (a) 31,67o,

0,932

9.16 664 kg/s

9.17 13 480 kg/jam


9.18 (a) 1,17 kW (b)

9,2Eo (c) 12,6 kW

9.19 217 000 lbm/jam

9.20 38.4Vo.44.9 kgls


9.21 34,2Vo
9.22 (a)

34,17o (b) 36,07o (c) 36,3Vo

9.23 (a) 40,2Vo (b) 4O,6Vo (c)

40,5Vo

9.24 @) 40,37o (6) 14 000 kg/jam


9.25 (a) 42,0Vo (b) 27,3 kels
9.26 35.670
9.27 (a)

38,7Va (b) 38,8Vo (c) 38,1Vo

9.28 4l,ZVo

9.29

38,8Vo

9.30 (a)

44,8Vo

(D) 12 600 kg/jam

9.31 M,7Vo,13,59 kg/s


9.32 (a)

47,2Vo

9.33

46,6Vo

9.34

5O,5Vo

9.35 (a)

(b) 67,8

kg/s

(c) 2680 kg/s

28,8Vo (b) 26,9Vo (c) 32,9vo (A

9.36 16 850 kg/jam


9.37 7,1Vo,10,7 W
9.38 (a) 32,27o (D) 35,6

35,6%

ke/s (c) 17,6 cm (A D12kels

9.39 34,07o,54,6 kg/s


9.40

35,'7Vo

34,5Vo (c)

9.41 (a) 31,OVo (b)

33,8Vo

9.42 3t,5Vo
9.43 4l,4Vo
9.44 567o

9.45 t6 MW,47Vo
9.46 11.6 MW. 35.870

Jawaban untuk Pertanyaan-pertanyaan Ulangan untuk Ujian FE


e.lFE

(B)

e.10FE (D)

9.2FE

(B)

e.3FE

(D)

9.4F8

(A)

9.sFE

(C)

9.6FE

(B)

e.7FE

(D)

9.8FE

(D)

9.9FE (B)

Si

10.1

klus-si klus Refrigerasi

PENDAHULUAN

,::::..

Refrigerasi melibatkan perpindahan kalor dari daerah berlemperatur rendah ke daerah bertemperatur tinggi. Jika tuj$a*l
dari alat yang melaksanakan perpindahan kalor tersebut adalah untuk mendinginkan daerah yang bertemp-gralur ret$!;
alat tersebut disebut refrigerator. Jika tujuannya adalah untuk mernanaskan daerah berlemperatur tinggi. alat tersebut
disebut dengan istilah pompa kalor. Alat-alat refrigerasi paling sering beroperasi berdasarkan siklus yang menggunakan
refrigeran yang diuapkan di dalam siklus, tapi refrigerasi juga dapat dilakukan oleh gas, seperti yang digunakan pada
pesawat terbang. Dalam kasus-kasus tertentu. digunakan siklus-siklus refrigerasi serapan tabsorption). terutama di kampuskampus universitas yang besar. Setiap siklus ini akan dibahas dalam bab ini.

10.2 SIKLUS REFRIGERASI UAP

Kita dapat mengekstraksi kalor dari suatu ruang dengan cara mengoperasikan siklus uap, yang mirip dengan siklus
Rankine, secara terbalik. Tentu saja dibutuhkan masukan usaha dalam mengoperasikan siklus yang demikian, seperti
'
,.. .
yang ditunjukkan dalam Gbr. 10-1a.
Usaha dimasukkan oleh sebuah kompresor yang menaikkan tekanan, yang berarti menaikkan temperatur juga, melalui
proses kompresi isentropik dalam siklus ideal. Fluida kerjanya tseringkali Rl34at kemudian memasuki kondensor di
mana kalor diekstraksi, sehingga menghasilkan cairan jenuh. Kemudian tekanan dikurangi dalam sebuah proses ekspansi
sehingga fluida dapat diuapkan dengan penambahan kalor dari ruang yang didinginkan.
, : j.
Siklus yang paling efisien. siklus Carnot. ditunjukkan dalam Gbr. l0-lb. Akan tetapi terdapat dua kekurangan jika
siklus semacam itu ingin diterapkan secara aktual. Peftama, pemberian kompresi pada campuran cairan dan uap sep.rti
yang ditunjukkan oleh keadaan 1 dalam Gbr. 10-lb adalah hal yang harus dihindari karena butiran-butiran cairan dapat
menyebabkan keausan yang berlebihan; selain itu, keseimbangan antara fase cairan dan fase uap sangat sulit untuk dijaga
dalam proses yang demikian. Jadi, dalam siklus refrigerasi ideal keadaan uap jenuh diasumsikan terjadi di akhir pmses
evaporasi; ini memungkinkan terbentuknya uap superheat di dalam kompresor. seperli yang ditunjukkau oleh proses l-2
dalam Gbr. 10-1c. Kedua, pembuatan alat yang akan digunakan dalam proses ekspansi yang hampir isentropik (tidak terjadi
rugi-rugi) akan menjadi cukup mahal. Lebih mudah untuk menurunkan tekanan secara ireversibel dengan msnggunaan
katup ekspansi yang menggunakan proses pengaturan di mana entalpi dijaga konstan, seperti ditunjukkan dengan garis
putus-putus dalam Gbr. 10-lc. Walaupun proses ekspansi ini disertai dengan terjadinya rugi-rugi. ini dianggap menjadi
bagian dari siklus refrigerasi uap "ideal". Karena proses ekspansi merupakan proses tak-seimbang, luas dibawah,diagram
7-s tidak merepresentasikan besarnya masukan usaha netto.

B.\B

SIKLUS-SIKLUS REFRIGERASI

101

209

Katup
ekspansi

(c)

(b)

Gbr. 10-l Siklus refrigerasi uap

Kinerja dari siklus refrigerasi, jika digunakan sebagai refrigerator, diukur melalui

coP- =
Jika siklus tersebut digunakan sebagai pompa tulor.

Lin.iunrll,uou,

COPH' =

b.

#win

(10.1)
melalui
(10.2)

Kita tidak menghitung eflsiensi dari siklus refrigerasi karena bukan efisiensi yang terutama ingin diketahui. Yang ingin
diketahui adalah rasio energi yang keluar terhadap energi yang masuk. Koefisien kinerja dapat mencapai nilai mungkin
5 untuk pompa kalor- yang dirancang baik dan 4 untuk refrigerator.
Temperatur-temperatur kondensasi dan evaporasi, yang berarti juga tekanan, ditentukan oleh situasi tertentu yang
memotivasi perancangan unit refrigerasi yang dimaksud. Sebagai contoh, dalam refrigerator rumah tangga yang dirancang
untuk mendinginkan kotak pembeku ke -18'C (0'F) evaporatornya harus dirancang untuk beroperasi pada kira-kira-25"C
untuk memungkinkan terjadinya perpindahan kalor antara ruang kotak dan koil-koil pendingin. Zatrefigeran mengkondensasi
dengan cara memindahkan kalor ke udara yang dijaga pada kira-kira 20"C; akibatnya, untuk memungkinkan terjadinya
perpindahan kalor yang efektif dari koil-koil yang membawa refrigeran, refrigeran harus dijaga pada temperatur paling
tidak 28'C. Ini ditunjukkan dalam Gbr. 10-2.
Untuk melakukan refrigerasi pada kebanyakan ruang, temperatur evaporasinya perlu dibuat cukup rendah, barangkali
sekitar -25"C. Tentu saja ini berarti air tidak dapat digunakan sebagai refrigeran. Dtazat refrigeran yang umum digunakan
pada masa ini adalah amonia (NHr) dan Rl34a (CF3CH2F). Properti-properti termodinamika dari R134a diberikan dalam
Apendiks D. Pemilihan zat refigerai tergantung pada dua temperatur desain yang ditunjukkan dalam Gbr. l0-2. Misalnya,
temperatur jauh di bawah -100'C dibutuhkan untuk mencairkan banyak jenis gas. Baik amonia maupun R134a tidak dapat
digunakan pada temperatur serendah itu karena keduanya tidak dapat eksis dalam bentuk cair di bawah -100'C. Juga
diinginkan untuk mengoperasikan siklus refrigerasi sedemikian rupa sehingga tekanan rendahnya berada di atas tekanan
atmosfer, sehingga menghindari kontaminasi udara seandainya terjadi kebocoran. Selain itu, untuk kebanyakan aplikasi
zat refrigeran harus tidak beracun, stabil dan relatif tidak mahal.

SIKLUS-SIKLUS REFRIGERASI

210

AZ

Z
---

\I]
4

----1

IBAB l0

selisih temperatur yang diperlukan untuk


perpindahan kalor yang efektif

Temperatur air pendingin atau


udara luar
Temperatur ruang
yung didinginkan

Gbr. 10-2 Siklus refrigerasi yang menunjukkan temperatur-temperatur desainnya.

Penyimpangan-penyimpangan dari siklus refrigerasi uap ideal ditunjukkan pada diagram 7-s dalam Gbr. 10-30. Di
antaranya adalah:

.
.
.
.
.
.
.

Penurunan tekanan karena gesekan di dalam pipa-pipa penghubung.


Perpindahan kalor terjadi dari atau ke refrigeran mealui pipa-pipa yang menghubungkan berbagai komponen.
Penurunan tekanan terjadi melalui tabung-tabung kondensor dan evaporator.
Perpindahan kalor terjadi dari kompresor.
Efek-efek gesekan dan separasi aliran terjadi pada bilah-bilah kompresor.

Uap yang masuk ke kompresor mungkin sedikit superheat.


Temperatur cairan yang keluar dari kondensor mungkin lebih rendah daripada temperatur jenuh.

(
a^

/l

(3)
v

(a)

(b)

Gbr. 10-3 Siklus refrigerasi aktual yang menunjukkan rugi-rugi yang terjadi
Beberapa di antara efek-efek ini cukup kecil sehingga dapat diabaikan, tergantung pada lokasi dari komponenkomponennya dan apakah komponen-komponen dan pipa-pipanya terinsulasi. Selain itu, tidak semua efek-efek tersebut
diinginkan; subcooling yang terjadi pada kondensat di dalam kondensor menyebabkan keadaan 4 dalam Gbr. l0-1c
berpindah ke kiri, sehingga meningkatkan efek refrigerannya. Contoh 10-2 mengilustrasikan perbedaan antara siklus
refrigerasi ideal dan siklus refrigerasi aktual.
Satu "ton" refrigerasi dianggap sebagai laju kalor yang dibutuhkan untuk mencairkan satu ton es dalam 24 jam.
Menurut deflnisinya, 1 ton refrigerasi sebanding dengan 3,52 kW (12000 Btu/jam).

CONTOH 10'1 R134a digunakan dalam siklus refrigerasi uap idoal yang beroperasi di antara temperatur-teftperatur jenuh
*20'C di dalam evaporator dan 39,39"C di dal4m kondensor. Hiiuaglah iui, ofrig"ruri" koeflsien kinerja dan rating dalaal daya
kuda per ton jika refrigeran mengalir pada 0,6 kg/s. Selain itu, tentukaa koefisien kinerjanya jika siklus tersebut d,ioperasik**
sebagai pompa kalor.

Penyelesaian; Diagram I-s dalam Gbr 10-4 diberikan untuk memudahkan penyelesaiannya. Entalpi di setiap kead+u{t
perludiketahui.DariApendiksDkitamelihatbahwaft, =235,3kJ/kg,lr, =hq=1O5,3 kJ/kg.dans,
=0,9332kJlkgK.D"ngur
menggunakan 11 = $2, kita melakuken interpolari pada tekanan 1,0 MPa, yang merupakan tekanan yang diasosiasikan aelrga*.

BAB

SIKLUS-SIKLUS REFRIGERASI

101

hz =

(3ffiffi:f) ,rro,, -

268.7)

2t1

268,i = 2i7.2 ,r,tks

Laju refrigerasi diukur melalui laju perpindahaa kalor yang dibutuhkan di. dalam proses.eveporasi, yaitu

Qs; tii{h, * hi = (0,6){235.,3 *

105,3} = 78,0 kW

Gbr, 10-4
Daya yang dibua:hkan untuk rnengoperasikan kompresor adalah

frc = rit(hz - h,) =

(0.6)1277.2

235.3)

= 25.1 kW

Koefisien kinerjanya dihitung sebesff COP* = 78,0/25,1 = 3,10.


Daya kuda per ton refrigerasi ditentukan, dengan menggunakan satuan-satuan konversi yang tepat. sebagai berikut:
Hp/ton =

?dH# =,.t

Jika siklus di atas dioperasiJ<an sebagai pompa kalor. koefisien kinerjanya menjadi

coPH,

=Tt=ffi!ffi=+,to

Jelaslah, COP untuk pompa kalor lebih besar daripada COP unruk refrigerator, karena por, harus selalu lebih besar daripada
0;n. Akan tetapi perhatikan bahwa pompa kalor dalam soal ini memanaskan ruangan dengan masukan energi ke alat yang
besamya 4 kali lipat. lDapat ditunjukkan bahwa COPH, - COP* + l.)

COHTOH 1 0.2 Siklus refrigerasi

idea'l dari Contoh 10. 1 digunakan dalam pengoperasian sebuah refrigerator aktual. Refrigerator
tersebut mengalami efek-efek nyata berikut:

Refrigeran yang keluar dari evaporator mengalami pemanasan lanjur ke -13'C.


Refrigeran yang keluar dari kondensor mengalami subcooling'ke 38'C.
Efisiensi kompresor adalah 80 persen.

Hitunglah laju refrigerasi dan koefisien kinerja dari refrigerator nyata iri.
Penyelesaian: Dari Apendiks D kita memperoleh, dengan menggunakan I: = 38'C. bahwa ft, = hc= 103.2 kJ/kg. Dari
Tabel D-l juga kita lihat bahwa Pr :0,18 MPa. Dari Tabel D-3. pada P, = 0.18 MPa dan I, = -lJ"f.

hr

Jika kompresornya

\Jkg sr = 0,930. kJ/kg'K


iseatropik, maka, dengan t: = ,l-Ui P, = 1,0 MPa,
o, =
,zso,z - 268.i) + 268.i =
=

240

(ffi#ffi)

276

ktks

Dari deflnisi efisiensi. 4 = w,lwo, kita memiliki

h'\

- lzto-z+01'h
=(h-/n,- n,)=\'i;:6
) 'o' = 285 krn<s
Laju refrigerasinya adalah Qt= 0,6)(24O - 103,2) = 82 kW. Perhatikan bahwa efek-efek nyata ini sebenamya telah meningkatkan
0,8

kapabilitas untuk mendi ngi n kan ruangan. Koefi sien ki nerjanya menjadi

coPR

82
- {0,6x285
- 240)

= 3.04

Pen*runan dalam COP* terjadi karena telah terjadi kenaikan masukan daya ke kompresor.

SIKLUS.SIKLUS REFRIGERASI

212

IBAB

10

10.3 SIKLUS REFRIGERASI UAP MULTI.TINGKAT


Dalam Contoh 10.2 terjadinya subcooling pada kondensat yang meninggalkan kondensor mengakibatkan terjadinya
peningkatan refrigerasi. Subcooling merupakan suatu pertimbangan penting dalam merancang suatu sistem refrigerasi. Ini
dapat dilakukan dengan cara merancang kondensor yang lebih besar atau merancang alat penukar kalor yang menggunakan
refrigeran dari evaporator sebagai zat pendingin.
Satu teknik lain yang dapat meningkatkan refrigerasi adalah dengan meletakkan dua siklus refrigerasi secara seri (siklus
dua-tingkat), yang dioperasikan sebagaimana ditunjukkan dalam Gbr. 10-5a; peningkatan refrigerasi ditunjukkan dalam
Gbr. 10-5b. Siklus dua-tingkat ini memiliki kelebihan tambahan yang adalah bahwa kebutuhan daya untuk memberikan
kompresi pada refrigeran dapat berkurang banyak. Perhatikan bahwa refrigeran bertemperatur tinggi yang meninggalkan
kompresor tingkat tekanan rendah digunakan untuk menguapkan refrigeran di dalarn tingkat tekanan tinggi. Ini memerlukan
alat penukar kalor, dan tentu saja, dua katup ekspansi dan dua kompresor. Biaya ekstra yang harus dikeluarkan untuk
peralatan tambahan ini harus dibenarkan melalui peningkatan kinerja. Untuk temperatur-temperatur refrigerasi yang sangat
rendah mungkin perlu digunakan beberapa tingkat.
Qr,

@
Katup
ekspansi

wr,

[,^ *-

o
Katup
ekspansi

oGbr. 10-5 Siklus refrigerasi dua tingkat.

Nilai optimal untuk tekanan menengah P, diberikan oleh


P, = (P11

(10.3)

P1)tt2

di mana Prdan P. masing-masing adalah tekanan-tekanan absolut tinggi dan rendah, yang ditunjukkan dalam Gbr. 105b. Dalam pembahasan di sini kita mengasumsikan refrigeran yang sama di dalam kedua sistem; jika refrigeran yang
berbeda digunakan, maka diagram 7"-s yang tepat harus digunakan untuk setiap fluida.
Untuk menentukan hubungan antara fluks-fluks massa dari kedua sistem kita hanya menerapkan hukum pertama

(penyeimbangan energi) pada alat penukar kalor. Ini memberikan


lixH (hs

hr) = rixL(hz

- \)

di mana rr,adalah fluks massa dari refrigeran di dalam sistem tekanan tinggi danhradalah fluks

di dalam sistem tekanan rendah. Ini memberikan

il,

titL--L-h'
h5*hR

(10.4)
massa dari refrigeran

(10.s)

Sistem tekanan rendah memang melakukan refrigerasi yang diinginkan. Jadi, dalam proses desain, sistem inilah yang
memungkinkan kita untuk menentukai rit,.. Jika X ton (= 3,52 X kilowatt) refrigerasi dibutuhkan, maka

tilL(\ - h) = 3,52 X

(10.6)

Fluks massanya adalah

171.

'

3,52 X

hr-ho

(10.n

t-t
ffi

BAB

101

SIKLUS.SIKLUS REFRIGERASI

213

10.4 POMPA KALOR


Pompa kaloi memanfaatkan siklus refrigerasi uap yang dibahas dalam Subbab 10.2. Alat ini dapat digunakan untuk
memanaskan rumah dalam cuaca dingin atau mendinginkan rumah dalam cuaca panas, sebagaimana ditunjukkan secara
skematis di dalam Gbr. 10-6. Perhatikan bahwa dalam moda pemanasan, rumah menerima kalor dari kondensor, sedangkan
dalam moda pendinginan rumah kehilangan kalor ke evaporator. Hal ini dimungkinkan karena evaporator dan kondensor
merupakan alat-alat penukar kalor yang serupa. Dalam situasi aktual, sistem katup dibutuhkan untuk melakukan pengalihan
moda penukar kalor.
Ukuran pompa kalor disesuaikan untuk memenuhi beban pemanasan atau beban pendinginan, tergantung mana yang
lebih besar. Di daerah-daerah selatan di mana beban-beban pendinginan sangat besar, ukuran sistem dapat dibuat untuk
kebutuhan pemanasan yang rendah pada malam hari; dalam kedua kasus, disarankan untuk menggunakan AC dengan
sistem pemanas tambahan. Di daerah utara di mana beban pemanasan membutuhkan pompa kalor yang relatif besar, beban
pendinginan pada siang hari mungkin terlalu rendah untuk penggunaan pompa kalor yang efektif; kapasitas pendinginan
yang besar akan dengan cepat mengurangi temperatur di dalam rumah tanpa mengurangi kelembaban pada saat yang sama,
yang merupakan fitur yang diperlukan pada sistem pendinginan manapun. Dalam kasus demikian, biasanya disarankan
untuk menggunakan pemanas dengan sistem pendingin tambahan. Atau, pompa kalor dapat dirancang berdasarkan beban

SIKLUS-SIKLUS REFRIGERASI

214

IBAB

10

(udara, air tanah)

Katup

Katup
ekspansi

ekspansi

w.

b,

Sumber kalor
(rumah)

Sumber kalor
(udara, air tanah)

(b) Pendinginan

Gbr. 10-6 Pompa kalor.


pendinginan, dengan menggunakan pemanas tambahan untuk saat-saat

di mana diperlukan kebutuhan

pemanasan yang

besar.

liki
CONTOH 10.4 Sebuah, pomps kalor yang meaggunakan R134a dius$lker nner(ipe.qenai44' sebuah. ru : yan& ,
keburuhan beban maksimum 300 kW. Evaporatomya beroperasi pada -l2oC dan kondensomya pada 900 kPa Asqmsqk4l
sik-lus ideal.

,tb}?bntukanIahbiayape*rakaran1istrikpada$0,08lkwh.:.:.||.

tc)

Bandingkan dengau sistem R134a ter*eU* d*ngrul biaya peflgoperasian aLat pemenas yang m*ugguaak*ailgasr,*1*ar

Penyelesaian:

(ai

:Diagram

I*

(Gbr. 10.7) diberikanrsebagai,refere*pi; D*ri.{pendiks D kita rnempaoleh


- ht * 99,56,k1/kg Melalui iltelpolasi, diperoleh htsil

= a,9267 kJ&g.K, d*n lr,

or=

(ffiffi)

rrrr.,

27r,2!)

271.2

272.8

l,

= Zn.ZWXg, r*

,2

ktkg

ah

Q, = th(hz

- lt)

3W = rit(272,8 -S9,SOI

lrri memberikan flirks rnassa reftiger*u,eebesar fu,; 1,7'32 kg+ Itdi- kebutuhan daya o.feh konpresor adalah li{o =
rit{4- &,i = (1,732X772,8 *24U,7} = 56,5 k\Y' Ini nrenghasilkan kmfisien,kinorja, se.besar

C0P*.:=ff,m-5Jl.:....'.
tc)

Dengan mengas.umsik*a al*t pBmanas yaqg


yang berguna. kita memiliki

iitea[,yang,1*Iart tl$Egl(qrrversika*$emu*,e$etgi {ari

Biuyu gusr;

[fffi#...]

Gbr. l0-7

to,rsi

sr;@

gas men;qdi

kalor

BAB

SIKLUS-SIKLUS REFRIGERASI

101

2t5

IO.5 SIKLUS REFRIGERASI SERAPAN


Dalam sistem-sistem refrigerasi yang telah dibahas sejauh ini masukan daya yang dibutuhkan untuk mengoperasikan
kompresor relatif besar karena refrigeran yang bergerak melalui kompresor berada dalam keadaan uap dan memiliki volume
spesifik yang sangat besar jika dibandingkan dengan dalam keadaan cair. Kita dapat mengurangi daya ini dengan cukup
banyak jika kita menaikkan tekanan dengan pompa yang beroperasi menggunakan cairan. Siklus reirigerasi semacam itu
adalah siklus refrigerasi serapan (absorption refrigeration cycle), yang skemanya ditunjukan dalam Gbr. 10-8. Perhatikan
bahwa kompresor dari siklus refrigerasi konvensional telah digantikan dengan beberapa unit peralatan yang ditunjukkan di
sisi sebelah kanan dari siklus tersebut. Penyerap, pompa, penukar kalor dan generator adalah komponen-komponen utama
yang menggantikan kompresor.
Uap refrigeran jenuh bertekanan rendah meninggalkan evaporator dan masuk ke penyerap di mana uap diserap ke
dalam larutan pembawa yang lemah. Kalor dilepaskan dalam proses penyerapan ini dan untuk membantu proses tersebut
temperatur dijaga konstan pada nilai yang relatif rendah dengan cara membuang kalor Ql.Larutan cairan yang lebih kuat
meninggalkan penyerap dan dipompa ke tekanan kondensor yang lebih tinggi dengan menggunakan daya pompa yang
kecil. Larutan melewati alat penukar kalor, yang menaikkan temperaturnya, dan masuk ke generator di mana kalor yang
telah ditambahkan akan mendidihkan refrigeran yang kemudian meneruskannya ke kondensor. Cairan pembawa yang
lemah yang tersisa kemudian dikembalikan dari generator ke penyerap untuk diisi kembali dengan refrigeran; dalam
perjalanannya ke penyerap temperatur dari larutan pembawa diturunkan di dalam alat penukar kalor dan tekanannya
dikurangi oleh sebuah katup pengatur.
Kekurangan utama dari siklus serapan adalah bahwa sumber energi bertemperatur relatif tinggi harus tersedia untuk
memasok perpindahan kalor Qo; ini biasanya dipasok oleh sebuah sumber yang lazimnya dibuang, seperti misalnya uap
yang dibuang dari sebuah pembangkit daya. Kalor tambahan Qolraalr. boleh mahal. jika tidak biaya tambahan yang harus
dikeluarkan untuk peralatan ekstra tidak dapat dibenarkan.
Untuk aplikasi di mana ruang yang didinginkan dijaga pada temperatur di bawah 0'C, refrigerannya biasanya
amonia dan pembawanya adalah air. Untuk aplikasi pendinginan udara refrigerannya mungkin air dan pembawanya
lithium bromide atau lithium chloride. Dengan digunakannya air sebagai refrigeran tekanan vakum sebesar 0,001 MPa
harus dijaga di dalam evaporator dan penyerap (absorber) untuk membuat temperatur evaporator menjadi 7oC. Karena
temperatur evaporator harus sekitar I0"C di bawah temperatur dari udara yang mendinginkan ruangan, tekanan serendah
itu dapat dibenarkan.
Untuk menganalisis siklus serapan kita harus mengetahui jumlah refrigeran yang terdapat dalam campuran, baik dalam
bentuk cairan maupun uap. Ini dapat diperoleh dengan bantuan diagram kesetimbangan. seperti yang dipakai untuk campuran
amonia-air. Pada temperatur dan tekanan tertentu diagram kesetimbangan menunjukkan properti-properti berikut:

l.

Fraksi konsentrasi

x'dari amonia

cair:
massa NH.J cair
massa campuran

(10.8)

massa NH. uap


x,,= massa campuran

(10.e)

x'=

2.

Fraksi konsentrasi

x" dari amonia

uap:

10-8 Siklus refrigerasi serapan

f
SIKLUS-SIKLUS REFRIGERASI

2r6
-1.

-1.

IBAB

10

h, dari campuran cairan.


Entalpi h, dari uap amonia.
Entalpi

Berbagai properti

ini diilustrasikan oleh Gbr.

10-9.

Gbr. 10-9 Diagram kesetimbangan

Akhirnya, di dalam penyerap dan generator dua aliran masuk dan satu aliran keluar. Untuk menentukan propertiproperti dari aliran yang keluar, perlu digunakan penyetimbangan massa pada setiap alat; penyetimbangan massa pada
refrigeran dan campuran keduanya perlu dilakukan.

10.6 SIKLUS REFRIGERASI GAS


Jika aliran gas di dalam siklus Brayton dalam Subbab 8.9 dibatikkan, gas mengalami proses ekspansi isentropik ketika
mengalir melalui turbin, sehingga menghasilkan penurunan temperatur yang cukup besar, sebagaimana ditunjukkan dalam
Gbr. 10-10. Gas dengan temperatur keluar turbin yang. rendah dapat digunakan untuk mendinginkan sebuah ruangan ke
temperatur I, dengan cara mengekstraksi kalor pada Q;, dan ruangan yang didinginkan.
Gambar 10-10 mengilustrasikan siklus refrigerasi tertutup. (Sistem slklus terbuka digunakan pada pesawat terbang;
udara diekstraksi dari atmosfer pada keadaan 2 dan dialiran ke dalam ruang penumpang pada keadaan 1. Ini memberikan
udara segar dan sekaligus pendinginan.) Sebuah alat penukar kalor tambahan bisa digunakan. seperti regenerator dari

Penukar

kalor

Gbr. 10-10 Siklus refrigerasi

gas

BAB

2t7

SIKLUS-SIKLUS REFRIGERASI

101

siklus daya Brayton, untuk memberikan temperatur keluar turbin yang bahkan lebih rendah lagi, sebagaimana diilustrasikan
dalam Gbr. 10-11 dari Contoh 10.6. Gas tidak memasuki proses ekspansi (turbin) pada keadaan 5; melainkan melalui
penukar kalor internal (idak berlukar kalor dengan lingkungan). Ini membuat temperatur dari gas yang masuk ke turbin
menjadi jauh lebih rendah daripada yang ditunjukkan dalam Gbr. 10-10. Temperatur I, setelah ekspansi menjadi sangat
rendah sehingga ada kemungkinan terjadinya pencairan gas. Akan tetapi harus diperhatikan bahwa koeflsien kinerjanya
sebenarnya berkurang dengan ditambahkannya penukar kalor internal.
Untuk diingat: jika tujuan dari sebuah siklus termodinamika adalah untuk mendinginkan ruangan, kita tidak memberikan
definisi efisiensi siklusnya; melainkan kita memberikan definisi koefisien kinerja:

COP--' R=

di mana Wrn= rh(wro*p

efek yang diinginkan

Q,n

(t0.10)

=
energi yang dibayar
w.ln

wtu.b).

CONTOH i0.5 UOara memasuki kompresor dari sebuah siklus refrigerasi gas sederhana pada - 10'C dan lOO kPa. Untuk rasio
kompresi 10 dan temperarur masuk turbin sebesar 30dC, hitunglah temperatur siklus minimum dan koefisien kinerjanya.

Penyelesaian: Dengan mengasumsikan kompresi dan


iP

t'l

I,' = fr- { r'I


\rzl

r'

ltt

lp
ro|p'o)

proses ekspansi isentropik

kita memperoleh

t)k

1263)(1010'zssr

I)'I

, ,

= 1303)

= 508 K

.ores7

(,,o)"'"- = r57 K = -lr6'C

Selanjutnya COPnya dihitung sebagai berikut:

q,, =

cr(Tr- r,)
- f,

w"o*p = CpC3

= (l'00x263 -157) = 106 kJ/kg


= (1,00X508

w** = Cr\To- T,t = (1,00X303

"'coPR

='.;#-,,.u

_
=

263) = 245 Wlkg


157

I = 146 kJ/kg

106

_ln?
l'u7
245ti]76 =

Koef,sien kinerja ini cukup rendah jika dibandingkan dengan siklus refrigerasi uap. Jadi siklus-siklus refrigerasi gas digunakan
hanya untuk aplikasi-aplikasi tenentu.

CONTOH 10.6 Gunakan informasi yang diberikan untuk kompresor dari siklus.refrigerasi dalam Contoh 10.5 tapi tambahkan
penukar kalor internal. regenerator, sebagaimana diilustrasikan dalam Cbr. 10:11, sehingga temperatur udara yang memasuki
turbin adalah

40"C. Hitunglah temperatur siklus minimum dan koeflsien kinerjanya.

Gbr. 10-1I

E
218

SIKLUS.SIKLUS REFRIGERASI

IBAB r0

Penyelesaian: Dengan mengasumsikan kompresi isentropik sekali lagi kita memiliki Ts= Tt(PqlP)(t= 508 K. Untuk penukar kalor intemaf ideal kita akan memiliki Ts = Tt

263

K dan Z, =

minimurnnya adalah

r.

"I=

(i;)

(23r)

1,t 1o:s5'=

Tz

rv&

(263X10)0'2s5?

253 K. Temperatur siklus

rzr K = -152'C

Untuk COPny
qrn

= Cr\72 --11) = (1'00X233 - 121) = 112 kJ&g

w.o.p = Cr,(74 wt,.o

= Cr(I6

...coPR =

Ir)

= (1,00)(508

263) = 245 ktlkg

11) = (1'00X233

121)

-"#i%, = *!1rr=

112 kJ/kg

0,842

Jelas bahwa COPnya lebih rendah dibandingkan dengan siklus yang lidak memiliki penukar kalor intemal. Objekriinya bukanlah
untuk meningkatkan COP tetapi untuk menciptakan temperaturtemperatur refrigerasi yang sangat rendah.

'

Soal-soal dan Penyelesaiannya

10.1 Sebuah siklus refrigerasi ideal menggunakan R134a sebagai fluida kerja di antara temperatur jenuh
massa refrigeran adalah 2,0 lbm/sec, tentukanlah laju refrigerasi dan koefisien kinerjanya.

20'F dan 50"F. Jika fluks

Merujuk ke Gbr. 10-1c, dari Apendiks D kita memperoleh


1,1

98,81

Btu/lbm

ht =

h+

= 27.28

Bru/lbm

st = 0,2250 Btu/lbm-'R

Dengan mengetaui bahrva R134a mengalami kompresi secara isentropik di <lalam siklus i<teal ini. keadaan 2 ditentukan sebagai
berikut:
I0.2250 Btu/lbm-"R I
Jl
Jl
" ^-

'

di mana P,

P2=

adalah tekanan jenuh pada

;0 ;^"'-""

t'n' = tt2'2

Btu/lbm

50'F. Sekarang kita dapat menghitung informasi yang diinginkan:

it(h,

- hr) = (2)(98,81 - 27,28) = 143,1 Btu/sec


W,,, = rit(h, - h) = (2)(112,2 * 98.81) = 26,8 Btu/sec
Cop= Q'=1!3'-t =s.tq
w n 26'8
Q6 =

(42,9 tons)

10.2 Rl34a dikompresi dari 200 kPa 1,0 MPa dalam sebuah kompresor yang elisiensinya 80 persen (Gbr. i0-12). Temperarur keluar
kondensor adalah 40'C. Hitunglah COP dan fluks massa refrigeran untuk refrigerasi sebesar 100 ton (352 kW).
Dari tabel Rl34a kita melihat bahwa

ht =

241

,3.kJlkg

h,

lt,

= t05.29 kJ/kg

.rr = 0,9253 kJ,&g'K

Keadaan 2' diidentifikasi. dengan mengasumsikan proses isentropik, sebagai berikut:

') -;l

0.9253

i'o

k.l/ks.K

*0"''"'''

"
^t

= 274'6 kJrkl

Efisiensi dari kompresor memungkinkan kita untuk menentukan usaha kompresor aktualnya. Besarnya adalah

*-.=+

=\:'

=T!4#,-,

Gbr. 10-12

= +r,; ryks

BAB r0l

2t9

SIKLUS_SIKLUS REFRIGERASI

COP* siklus dihitung sebesar

Fluks massa refrigeran diperoleh ,Jari Qr:

- hr)

Qu = rit(.h,

352 = tu(241,3

- 105,29)

rh.= 2.59 kgls

10.3 Sebuah sistem refrigerasi dua tingkat beroperasi di antara tekanan tinggi dan rendah yang masing-masing besarnya adalah 1.6
MPa dan 100 kPa. Jika fluks massa dari R134a di tingkat tekanan rendah adalah 0,6 kg/s, tentukanlah (a) ton'refrigerasi, (b)
koefisien kinerja dan (c) fluks massa air pendingin yang digunakan untuk mendinginkan R134a di kondensor jika A( = 15"C.
'fekanan menengahnya adalah P, lPHPL)tt] (1,6)(0,1)li/2
=
=
= 0,4 MPa. Merujuk ke Gbr. 10-5, dari tabeltabel R134a kita
memperoleh

li, = 231,35 lrrO*

kllkg h, = 1r = 134,02 kl,&g


\ = ht = 62,0 kJ/kg .rr = 0,9395 kJ/kg'K is = 0,9145 kJ/kg'K
hs

252,32

Dengan mengasumsikan kompresor-kompresor yang bersifat isentropik, nilai-nilai entalpi dari keadaan 2 dan 6 diperoleh melalui
ekstrapolasi sebagai berikut:

ir = rr = 0.9395 kJ,kg'K
'"'- L.
P,

"

i o';fi";"

=;:
=

l.?'il,tol"o*

- 25e'5 krtke
hz =

," = 280.8

kJ/ks

Fluks massa dari Rl34a di tingkat tekanan tinggi adalah

rit,,= rit,

i,.,_oo:=

r0.or

( ,i]l;l_ ?r;l.r)=

(a) Qs= rhy(it, - hr) = (0.6)(231,35 - 62,0) = 101,6 kW = 28.9 tons


(b) w,n=ritr(.h,- h,) + h,trhu- h5) =Q,6)(259,5 -231,35) + (1,00)(280,8
coP^
- -' R=

r.0o ke/s

-252,3) = 45,4 kW

b-

:' = lol'6
,,, 45.4 =zzl

(c) Air pendingin

digunakan untuk mendinginkan R134a di kondensor. Penyeimbangan energi pada kondensor menghasilkan

rit,,c,,Lr,,

titnttto

- tr.,t

^^

('

"ilii|;i,;lt4'02

= 2.34 ks/s

10.4 Sebuah pompa kalor menggunakan air tanah pada 12'C sebagai sumber energi. Jika energi yang disediakan oieh pompa kalor
harus sebesar 60 MJ/jam, estimasikan fluks massa maksimum dari air tanah jika kompresor beroperasi dengan R134a di antala
tekanan 100 kPa dan 1,0 MPa. Selain itu, hitunglah daya kuda minimum dari komprsor.
Merujuk ke Gbr. l0-1c. tabel Rl34a memberikan
lu,

= 231,35

OrrU*

lt:.

= 7o = 105,29 kJ/kg

sr = 0,9395 ki/kg'K

Keadain 2 diidentifikasi dengan mengasumsikan proses isentropik sebagai berikut:

'' =ii

=?,Stirto}'ot*

',

= 27e'3 kJ/kg

Kondensor menghantarkan 60 MJ/jam kalor: jadi,

hr)

105,29)

=
1800q =
minimum dari air tanah akan diperoleh jika udara masuk ke evaporator pada 72"C dan keluar pada 0"C (titik

Q, = it,,,{h.

h*1279.3

.'.h,"t

0'0958 kg/s

Fluks massa
beku
air). Selain itu, kita telah mengasumsikan siklus ideal, sehingga memberikan kita fluks massa minimum. Penyeimbangan energi
pada evaporator mengharuskan energi yang diberikan oleh Rl34a sama dengan yang diambil oleh air tanah:
i1,,t(ht

h^)

= rito;,C,,LToi,

(0,0958)(231,35

105,29) = it^i, (4,18)(12

0)

h'i' = 0'241 kgls


Akhirnya, daya kompresor minimumnya adalah

Wr,= tit,,{hr- hrl = t0.0958rt279.3 -231.35) = 4,59 kW = 6,16 hp

l0 ton refiigerasi clengan mengkompresikan uclara dari 200 kPa ke 2 MPa. Jika
temperatur maksimum dan minimumnya masing-masing adalah 300"C dan - 90"C, tentukanlah daya dan COP siklusnya. Kompresor
memiliki efisiensi 82 persen dan turbin 87 persen.

10.5 Sebuah siklus gas seclerhana menghasilkan

SIKLIiS-SIKLUS REFRIGER

220

A SI

IBAB

Temperatur masuk kompresor ideal (lihat Gbr. 10-10) adalah 7'z= TlPzlP)(k ryt - |.573)(20012000)0:857
efisiensi kompresor adalah 82 persen, temperatur masuk aktual I, diperoleh sebagai berikut:
rcomp

w,

Cp(Tr - T2'\
;:= -fft _;r,

.'.r, = (0.!, ) tro.szrrsTi) - 571 + 2e6.81 =

10

296,8 K. Karena

236.2 K

Penukar kalor temperatur rendah menghasilkan 10 ton = 35,2 kW refrigerasi:


Qin

= hCp(Tz

- T)

35,2

= it(.1,00)(236,2

*183)

.'.tit = 0,662 kgls

Jadi daya kompresor adalah Ii'"o-o = mCp(Tt - T2) = (0,662)(1,00)(5'73 - 236,2) = 223 kW. Turbin menghasiikan daya yang
dipakai untuk menggerakkan komfresor. Temperatur masuk turbin ideal adalah
*
2857
2-000
r 18.3) 1
10
r^ = r, , fo )" '' = (l8r)
= -153.3 K

\i,)

Keluaran daya turbin adalah lil,u,' = mr1,u,rColfo-

t zoo r

T) = (0,662)(0,87)(1,00)(353,3 -

183) = 98,1 kW. COP siklusnya selanjutnya

dihitung sebesar

(lox3'521
cop= oin - 223 S8.l =o2Ri
iln",
10.6 Udara memasuki kompresor siklus refrigerasi gas pada -10'C dan dikompresikan dari 200 kPa menjadi 800 kPa. Udara
bertekanan tinggi kemudian didinginkan ke 0'C dengan memindahkan energi.ke lingkungan dan kemudian ke -30'C dengan
menggunakan penukar kalor internal sebelum memasuki turbin. Hitunglah temperatur maksimum yang dimungkinkan dari udara
yang meninggalkan turbin, koefisien kinerja dan fluks massa untuk 8 ton refrigerasi. Asumsikan komponen-komponen ideal.
Gunakan Gbr. 10-11 untuk penamaan berbagai keadaan. Temperatur di keluaran kompresor adalah

14=

(ii)

'

= (28r) ( :33 )'

""

420.5 K

Temperatur minimum di keluaran turbin diperoleh dari proses iseritropik:

.
Koefisien kinerjanva

..

(i:)

"A

= (243) (333

)""' = 163.5 K

dihitung'**"t;:'l:,

(r2-r)= (1,00x243 - 163,5) = 7e,5 kJ/ke


- 13) = (1.00)(420,5 - 283) = 137,5 kJ/kg
w*,o = Co(76 - T) = (1,00X243 - 163,5) = 29,5 kJ/kg

w"n-p = Cp(74

...cop=- !!r,*

= n-L1,5a9.=1,3i

Fluks massanya diperoleh sebagai berikut:


Qrn

hq,n

(8)(3,52) =

(i1)(79,5) it

= 0,354 kgls

Soal-soal Tambahan

10.7
'

Sebuah siklus refrigerasi uap ideal meriggunakan R134a sebagai fluida kerja di antara temperatur jenuh - 20 C dan 40 C.
Untuk aliran 0,6 kg/s, tentukanlah (a) laju refrigerasinya, (D) koefisien kinerjanya dan (c) koefisien kinerjanya jika digunakan
sebagai pompa kalor.

10.8

R134a digunakan dalam sebuah siklus refrigerasi ideal di antara tekanan 120 kPa dan 1000 kPa. Jika kompresor membutuhkan
10 hp, hitunglah (a) laju refrigerasinya, (D) koefisien kinerjanya dan (c) koefisien kinerjanya jika digunakan sebagai pompa
kalor.

10.9

Sebuatr siklus refrigerasi ideal yang menggunakan R134a menghasilkan 10 ton refrigerasi. Jika dioperasikan di antara temperatur
jenuh -10'F dan 110'F, tentukanlah (a) COPnya, (D) masukan daya yang dibutuhkan untuk kompresor dan (c) laju volume
aliran ke dalam kompresor.

10.10 Jika tekanan rendahnya adalah 200 kPa dalam Soal 10.8, kerjakan lagi soal

tersebut.

10.11 Untuk 20 ton refrigerasi hitunglah masukan usaha minimum ke kompresor untuk siklus yang ditunjukkan dalam Gbr. l0-13
jika fluida kerjanya adalah (a) R134a dan (D) air.

BAB

SIKLUS.SIKLUS REFRIGERASI

101

221

Katup
ekspansi

Gbr. 10-13
10.1.2 Turbin yang ditunjukkan dalam Gbr. 10-14 menghasilkan daya yang cukup untuk mengoperasikan kompresor. Rl34a dicampur
di dalam kondensor dan kemudian dipisahkan menjadi fluks massa rhndanm,. Tentukanlahtilthix,dan QulQu.

Gbr. 10-14

10.13 Asumsikan

bahwa refrigeran yang meninggalkan kondensor dalam Soal 10.7 menjalani subcooling ke 36"C. Hitunglah koefisien

kinerjanya.

10.14 Kompresor suatu siklus refrigerasi menerima R134a

sebagai uap jenuh pada 200 kPa dan mengkompresikannya ke 1200 kPa;
efisiensinya 80 persen. R134a meninggalkan kondensor pada 40'C. Tentukanlah (a) COPnya d,an (b) fluks massa R134a untuk
l0 ton refrigerasi.

10.15 R134a memasuki kompresor pada 15 psia dan 0"F dan meninggalkannya pada 180 psia dan 200"F. Jika zat tersebut keiuar

<lari

kondensor sebagai cairan jenuh dan sistem menghasilkan 12 ton refrigerasi, hitunglah (a) COPnya. (D) fluks massa refrigeran.
(c) masukan daya ke kompresor, (rf efisiensi kompresor dan (e) laju volume aliran yang masuk ke kompresor.

10.16

Sebuah siklus refrigerasi mengalirkan 0,2 kg/s Rl34a. Uap jenuh memasuki kompresor pada 140 kPa dan meninggalkannya
pada 1200 kPa dan 80'C. Temperatur di keluaran kondensor adalah 44'C. Tentukanlah (a) COPnya, (&) ton refrigerasi, (c)

kebutuhan masukan daya, (d) efisiensi kompresor dan (e) fluks massa air pendingin kompresor jika kenaikan temperatur sebesar
10"C diperbolehkan.

10.17

Sebuah siklus refrigerasi memanfaatkan sebuah kompresor yang memiliki efisiensi 80 persen; Rl34a diterima sebagai uap jenuh
pada-24"C. Cairan yang meninggalkan kondensor berada pada 800 kPa dan 30'C. Untuk fluks massa 0.1 kg/s hitunglah (ri)
COPnya, (b) ton refrigerasi dan (c) fluks massa air pendingin kondensor untuk kenaikan temperatur sebesar 10"C.

10.18

Sebuah siklus refrigerasi dua tingkat ideal dengan Pa

10.19

Sebuah siklus dua tingkat ideal dengan tekanan menengah sebesar 400 kPa menggantikan siklus refrigerasi dalam Soal 10.9a.
Tentukanlah COPnya dan masukan daya yang diperlukan.

= 1 MPa dan Pr- 120 kPa memiliki tekanan menengah Rl34a sebesar
32OkPa. Jika 10 ton refrigerasi dihasilkan, hitunglah fluks massa di kedua loop dan COPnya.

10.20 (a) Untuk siklus refrigerasi 20 ton

seperti yang ditunjukkan dalam Gbr. 10-15, yang beroperasi dengan R134a di antara tekanan
1000 dan 160 kPa, tentukanlah koefisien kinerja maksimum dan masukan daya minimum. (b) Tentukanlah COP maksimum
dan masukan daya minimum untuk sistem satu tingkat yang beroperasi di antara tekanan-tekanan yang sama.

SIKLUS-SIKLUS REFRIGERASI

222

IBAB i0

1000 kPa

Katup
ekspansi

<_,n

Katup
ekspansi

\n,
Gbr. 10-15
10.21 Sebuah sistem refrigerasi dua tingkat yang menggunakan R134a beroperasi di antara tekanan 1,0 MPa dan 90 kPa dengan
fluks massa 0,5 kg/s di tingkat tekanan tinggi. Dengan mengasumsikan siklus-siklus ideal, hitunglah (a) ton refrigerasi, (D)
masukan daya, (c) rating daya kuda kompresor per ton refrigerasi dan
temperatur 20"C diperbolehkan.

(S fluks

massa air pendingin kondensor.jika kenaikan

L0.22 Sebuah pompa kalor yang menggunakan R134a sebagai refrigeran menyediakan 80 MJ/jam ke sebuah gedung. Siklusnya
beroperasi di antara tekanan 1000 dan 200 kPa. Dengan mengasumsikan siklus ideal, tentukanlah (a) COPnya, (b) daya kuda
kompresor dan (c) laju volume aliran ke dalam kompresor.

10.23 Sebuah sistem pemanas rumah menggunakan sebuah pompa kalor dengan R134a sebagai refrigerannya. Beban

pemanasan

maksimum terjadi pada saat temperatur dari 1000 ft3lmenit udara sirkulasi dinaikkan sebanyak 45"F. Jika kompresor menaikkan
tekanan dari 30 ke 160 psia, hitunglah (a) COPnya, (b) kebutuhan daya kompresor dan (c) fluks massa R134a. Asumsikan
siklus ideal.

10.24 Udara mengalir dengan laju 2,0 kgls melalui kompresor dari sebuah siklus refrigerasi gas ideal di mana tekanan meningkat
ke 500 kPa dari 100 kPa. Temperatur siklus maksimum dan minimumnya masing-masing adalah 300"C dan -20"C. Hitunglah
COP dan kebutuhan daya untuk menggerakkan kompresor.

10.25 Kerjakan kembali Soal

10.24 dengan mengasumsikan efisiensi dari kompresor dan turbin masing-masing adalah 84 persen dan

88 persen.

10.26

Sebuah penukar kalor internal ideal ditambahkan ke siklus dalam Soal 10.24 (lihat Gbr. 10-11 dalam Contoh 10.6) sehingga
temperatur rendahnya diturunkan menjadi -60'C sementara temperatur maksimumnya tetap pada 300'C. Tentukanlah COP dan
kebutuhan daya kompresomya.

L0.27 Berapakah COP untuk siklus udara ideal yang ditunjukkan dalam Gbr.

10-16

jika (a) digunakan untuk mendinginkan

ruangan

dan (&) digunakan untuk memanaskan ruangan?

30 psia

Gbr. 10-16

10.28

Dengan mengasumsikan kompresor dan turbin dalam Soal 10.27 masing-masing memiliki efisiensi 87 persen dan efektivitas
dari penukar kalor internal adalah 90 persen, kerjakan kembali soal tersebut.

BAB

SIKLUS-SIKLUS REFRIGERASI

101

223

Pertanyaan-pertanyaan Ulangan untuk Ujian FE


l0.lFERefrigeran mengalir melewati koil yang terletak di belakang kebanyakan refrigerator. Koil ini adalah:

(A)
(B)
(C)
(D)

Evaporator
Intercooler
Pemanas ulang
Kondensor

l0.2FESebuah siklus refrigerasi ideal beroperasi di antara temperatur rendah


-12"C dan tekanan tinggi 800 kPa. Jika laju aliran
masanya adalah 2 kg/s R134a, kebutuhan daya kompresor adalah mendekati:
(A) 38 kW
(B) 34 kW
(c) s0 kw
(D) 60 kw
L0.3FEKualitas dari refrigeran dalam Pertanyaan 10.2FE yang memasuki evaporaror adalah mendekati:

(A)
(B)
(c)
(D)

t4s,
26s,
297a
34Vo

10'4FEBerapa banyakkah kalor yang dipasok oleh siklus dalam pertanyaan 10.2FE?

(A)
(B)
{C)
(D)

t270 Mlljam
1060 MJ/jam
932 MJ/jam
865 MJ/jam

10.5FECOP dari siklus dalam Pertanyaan 10.2FE, jika cligunakan sebagai refrigerator, mendekati:

(A)
(B)

(c)

(D)

2,4
3,4
4,0
4.8

l0.6FEManakah di antara penyimpangan-penyimpangan siklus refrigerasi dari siklus ideal berikut ini yang diinginkan?
(A) Penurunan tekanan melalui tabung-tabung penghubung.
(B) Gesekin pada bilah-bilah kompresor.
(C) Subcooling dari refiigeran di dalam kondensor.
(D) Pemanasan lanjut dari uap yang memasuki kompresor.
10.7FEAir memasuki kompresor sebuah siklus refrigerasi gas ideal pada 10'C dan 80 kPa. Jika temperatur maksimum dan minimumnya
adalah 250"C dan - 50'C, usaha kompresor mendekati:

(A) 170 kJ/kg


(B) 190 kJ/kg

(C)
(D)

220 kltkg
2a00 kJ/kg

10.8FERasio tekanan melewati kompresor di dalam siklus dalam Pertanvaan 10.7FE mendekati:

(A)
(B)

(c)

(D)

8,6
8,2
7,8
7,4

l0.9FECOP untuk siklus refrigerasi dalam Peftanyaan 10.7FE mendekati:

(A) 1,04
(B) 1,18

(c)

(D)

t,22
1,49

Jawaban-jawaban untuk Soal-soal Tambahan


10.7

10.8

r0.9
10.10

3.08 (c) 4,08


(a) 21,8 kw
(b) 2,e4 (c) 3,94
(a\ 2.60
rlr 18.1 hp (c) 1.71 ft3/sec
;. ,-r-r! rc,5.0g
l.?) _10.5 k\\
(a) 77,5

kw

(b)

aa/

SIKLUS-SIKLUS REFRIGERASI

10.11 (a) 28,6

IBAB

kW (r) 19,4 kw

10.12 3,40,1,91
10.13

3,22

10.14 (a)

2,9t

(b) 0,261 kgls

1,40
10.16 (a) 1,65
10.17 ta) 2.78
10.15 (a)

hp (A 62,5Vo (e) 2,38 ft3lsec


(D) 6,95 tons (c) 14,8 kW (A 60,2Vo (e) 0,940 kg/s
rDt 4.01 tons {c) 0.460 kgis

(b) O,772lbmlsec (c) 40,6

10.18 0,195 kgls, 0,272 kg/s, 3,87.


10.19 3.02. 23.4 kW
10.20 (a) 4,04,17,4 kw

(b) 3,4g, 20,2 kw

tons (D) 20,9 kW (c) 1,58 hp/ton ($ 2,93 kgls


10.22 (a) 5.06 (D) 5,88 hp (c) 0,0i3 m3/s
10.23 {a) 4,79 (D) 4,06 hp (c) 0,193 lbm/sec
10.21 (a) 17,8

10.24 1.73. 169

hp

10.25 0.51. 324

hp

10.26

1.43. 233 hp

1,28 (b) 2,28


tu't 0.737 (b) 1;74

10.27 (a)
10.28

Jawaban untuk Pertanyaan-pertanyaan Ulangan untuk Ujian FE

(D)

10.1FE
10.9FE (B)

10.2FE

(D)

10.3FE

(C)

10.4FE

(A)

10.sFE

(D)

10.6FE

(C)

10.7FE

(D)

10.SFE (A)

10

ubungan
Termodinamika

H ubungan-h

r*,|.l,r!,${ HUBUNGAN

DTFERENSTAL

,.,,,.,,,}Ul+,akan memperhatikan suatu variabel

yang merupakan fungsi dari x dan y. Jadi kita dapat menuliskan

: = flr,

v)

(*l
/ 1_\

(5)ar
/ 1_\

az =
a* *
t dx /r:"" \ dy J*--t

1tt.t\

[!*btr*rgaNl,ini adalah formulasi matematika yang eksak untuk diferensial z. Kita akan menuliskan dz dalam bentuk

dz=Mdx+Ndy

(11.2)

di.,l*$a
,

,=(X),

.:..,:,,..,,,,.,

,=(ff),

(11 .3)

fi{,1,'kiei:l,iircnniliki diferensial-diferensial eksak (dan memang kita jumpai ketika berurusan dengan properti-properti
teim
ihq), maka kita memiliki hubungan penting yang pertama:
I aM\ i aN\
\a)/,=\a*,,

fniidbuktikAg,,dengan memasukkan

(11 .4)

dan 1/ dari persamaan-persamaan sebelumnya:

622

_ 022

d\.d.r

d.rdr'

Ut.5)

-=yafls adsleh,benar jika urutan diferensiasinya tidak mempengaruhi


hasil, yang memang tidak untuk fungsi-fungsi yang
di
studi
termodinamika
ini.
dalam
kita,bt*hui
ingi*
:;;,,,.,:;Unq1$,l6gxpmukan hubungan penting yang kedua, pertama-tama perhatikan bahwa x adalah fungsi dari y dan e,
yniig:ar{ipya,,x * l.v, z). Jadi kita dapat menuliskin
.::,' , ',

,,',',

,,,,

Dengan:rneinasukkan dz dari

,. = (3{)r, *(f),a,
(11

(11.6)

.l) kita memperoleh

o'= (#)!0. (#),

[(#),". (ff)."]

Q1.n

HUBUNGAN-HUBUNGAN TERMODINAMIKA

116

IBAB

11

atau, setelah disusun ulang

o=

.
[' - (*),(**),]* - [(#), (#l (#).]','

(11.8)

x dan y dapat divariasikan secara independen, yang berarli, kita dapat menetapkan x dan
memvariasikan y, atau menetapkan y dan memvariasikan x. Jika kita menetapkan x, maka dx =}',jadi koeflsien dari d-v
yang dikurung harus nol. Jika kita menetapkan y, maka dy = 0 dan koeflsien dari dr yang dikurung adalah nol. Oleh
karena itu,
Kedua variabel independen

(11.e)

'-(#),(*E),=o
dan

(#),(#).. (#).=

(11 .1

0)

Persamaan pertama memberikan

(#),(*q)' =

(il

'

.11)

yang mengarah ke hubungan penting kedua kita:

/dx\
/r

l-l

\ d:

I
=

(11.12)

(d:/dx).,

Selanjutnya kita menuliskan ulang t I I .l0t sebagai

(#),(#), = -(#).

(11.13)

Dengan membagi seluruhnya dengan (Ex/Ey). dan menggunakan (11.12),

[(ff).] = (#).

(t

Lt4)

kita memperoleh formula siklas

(#),(#),(#). - -l

(11.1s)

{{.1 Estimasikan perubahan volume spesifik udara, dengan mengasumsikan gas ideal, dengan menggunakan bentuk
diferensial dari dv,jika temperatur dan tekanan berubah dari 25'C dan 122 kPa menjadi 29"C dan 120 kPa. Bandingkan dengan
perubahan yang dihitung langsung dari hukum gas ideal.

CONTOH

Penyelesaian:

Dengan menggunakan v

a, = ($),ar *
di

mana

RTIP,

kila memperoleh

(#\,0, = F r, - {p, de = (ffi

)r+r

-'t i:il(,',t'

r-2) =

0.02 r 25 m3ikg

kita relah menggunakan nilai rata-rata untuk P dan f.

Hukum gas ideal memberikan

(0.287)(302)
n.,-Az
r'=-p - Rrr
P =--ffi
keadaan

,,lrlri:lf;l#fl^1,

sebesar

4"c

dan

-2

(0.287rr'rqsr

=0.02 125 m''ikg

kPa cukup kecil sehingga perubahan diferensial

dl

dapat mengaproksimasi

I1,2 HUBUNGAN-HUBUNGAN MAXWELL


Untuk perubahan-perubahan ldiferensial) yang kecil dalam energi internal dan entalpi dari suatu sistem kompresibel
sederhana, kita dapat menuliskan bentuk-bentuk diferensial dari hukum pertama sebagai flihat (6.9) dar (6.12)]

dtr=Tds-Pdv
dh=Tds+vdP
Kita memperkenalkan dua properti lain: fungsi Helmholtz a dan fungsi Gibbs

a=Lt-Ts
g=h-Ts

(11.16)

Q1.1n
g

(11.18)

(11.te)

B.\B l1l

HUBUNGAN-HUBUNGAN TERMODINAMIKA

227

(ll.l7), kita dapat menuliskan


du=-Pdv-sclT

Dalam bentuk diferensial, dengan menggunakan (11.16) dan

(11

dg=rtlP-sdT

.20)

(1t .21)

Dengan mengaplikasikan hubungan penting pefiama kita dari kalkulus lhhat (11.4)l ke keempat diferensial eksak di atas,
hub un g an- hub wt gan M arw e ll:

kita memperoleh

(#), = -(#),

(11

.22)

(*4), = (*)"

(11

.23)

(#),

(11

.24)

(11

.25)

(#)"

\to*), = -

(#),

Melalui hubungan-hubungan Maxwell, perubahan-perubahan entropi (suatu kuantitas tak-terukur) dapat diekspresikan
dalam bentuk perubahan-perubahan dalam v, T, dan P (kuantitas-kuantitas terukur). Demikian juga, hal yang sama dapat
dilakukan terhadap energi dan entalpi (lihat Subbab I 1.4).

{1.2 Dengan mengasumsikan bahwa h = h\s. P). dua hubungan diferensial manakah yang diisyaratkan? Verifikasi
hubungan
salah satu
tersebut dengan menggunakan tabel-tabel pada 400"C dan 4 MPa.
CONTOH

Penyelesaian: Jika & = h

(s. Pt kita dapat menuliskan

*=(*)/'*(l;)"ae
Tapi hukum perlama dapat dituliskan sebagai |lhat

tl

l.lhl

dh = T ds + v dP. Dengan menyetarakan koefisien-koefisien dari ds

dan r)P, dihasilkan

'= (*4).
Marilah kita verif,kasi hulrungan-hulrungan tekanan konstan ini. Pada P - 4 MPa dan dengan menggunakan selisih-selisih
(gunakan entri-entri pada kedua sisi dari keadaan yang diinginkan) pada I = 400'C. kita memiliki
'=

(*)"

tengah

3'o??.
{+)
672 K atau 399"C
\ lP = b.931 - b.)UJ =
?3=3=o=-

().\

Hasil ini sangat baik jika dibandingkan dengan temperatur 400oC yang diberikan.

11.3 PERSAMAAN CLAPEYRON


Kita dapat menggunakan hubungan-hubungan Maxwell dalam berbagai

r4acam cara. Sebagai contoh, (11.24)


memungkinkan kita untuk mengekspresikan kuantitas hrr@ntalpi penguapan) dengan menggunakan data P, v dan 7saja.
Misalkan kita menginginkan lrrn pada titik (vo, 7e) dalaiir Cbr. 11-1. Karena terRperatur tetap konstan selama perubahan
fase, kita dapat menuliskan
sg

/d.r\

s/

(11.26)

\Av/r= ru- rr- v,


Oleh karena itv, (11.24) memberikan
%
/04\
\Afl,=,o-

QL.2n

v/g

Tapi, kita dapat mengintegrasikan (11.17), dengan mengetahui bahwa P dan T adalah konstan selama perubahan fase:

Ior=troa,
Ini dimasukkan ke dalam

(1

L2n

-[, ar

arau

hr, = Tosfs

untuk membeikan persamaan Clapeyron:


h^
IaP\
hk Tn't* / aP\

\arl, = ,,,-- ffi

atau

\'ari,

(11

.28)

(1t .2e)
=

,,,,

228

HUBUNGAN_HUBUNGAN TERMODINAMIKA

Gbr. 11-1 Diagram 7-y untuk zat yang berubah

IBAB

11

fase

Derivatif parsial @Pli/n,-,- dapat dihitung dari tabel-tabel keadaan jenuh dengan menggunakan aproksimasi selisih
tengah (central dffirence)

/dP\
- P.-P,
larl,=,r:fi

(11

.30)

di mana T, dan I dipilih pada interval-interval yang sama besar di atas dan di bawah 70. (Lihat Gbr. 11-1 dan Contoh
I 1.3)

Untuk tekanan-tekanan yang relatif rendah, persamaan Clapeyron dapat dimodifikasi ketka
memperlakukan uap jenuh sebagai gas ideal, sehingga

vtr=vr-rt.i r*=T

v, >> y/ Kita

dapar

(1t .31)

Maka (11.29) menjadi (dengan menghilangkan subskrip 0)

lo!\
\ AT I, =Ph*

(11

Rf2

.32)

sebagai persamaan Clausius-Claper-ron. Percamaan ini juga dapat digunakan untuk proses sublimasi
yang melibatkan perubahan fase dari padat ke uap.
Selama perubahan fase, tekanan bergantung hanya pada temperaturl jadi, kita dapat menggunakan derivatif biasa

Ini seringkali dikenal

sehingga

(#)"
Maka(11.32) dapat disusun

(#)'^'

(l t .33)

ulang
(#),^,=k

(t t .34)

(#),^,

Ini diintegrasikan di antara dua keadaan jenuh untuk menghasilkan

(ft).",

=+(+-

(11.35)

i),",

di

mana kita telah mengasumsikan hrr tetap konstan di antara keadaan 1 dan keadaan 2 (sehingga digunakan tanda
"kira-kira sama dengan"). Hubungan (11.35) dapat digunakan untuk mengaproksimasi tekanan atau temperatur di bawah
limit-limit dari nilai-nilai tabulasi (lihat Contoh 11.4).

11.3 Prediksikan nilai entalpi penguapan untuk air pada 200"C dengan mengasumsikan uap sebagai gas ideal.
Hirunglah persentase tingkat kesalahannya.
CONTOH

PgnVelesajln: Pada 200'C dan 155.4 kPa volume spesifik dari uapjenuh adalah, dalam aproksimasigas ideal. vs= RTIP
(0,462){473)/155 = 0,1406 m3&g. Untuk air cair densitasnya sekitar 10O0 kgim3 sehirgga v.r
= 0,001 m3tkg latau kita dapat
menggunakan urdari tabel+abel uap). Jadi kita memperoleh

h*= rv*(*+),

= (473x0,r406

0,(81)

(iffi=#

2153 kns
)=

BAB 1ll

HUBUNGAN-HUBUNGAN TERMODINAMIKA

ri\a oila$jng[aq

dengau ftie

* le4l.k]ks dari tabel.tabel.:T.

229

error adarah

T:::r:rse
Kecalfihan

ini

dieobabkan oleh ketidalkuratan dari

nilai vr.

CONTOH 11.4 Misalkan tabel-tabel uap dimulai dari P*, = 2 kPa(Iru, = 17.5'C) dan kita menginginkan
f-redlksikau Io, dad bandingkan. dengan nilai dari t*be}-ti''be1 uap.

(,,

pada P.n

=I

kPa.

Penyelesaian: Karena tekanannya cukup rendah. kita akan mengasumsiJ<an bahwa vu>> vrdan bahwa v, diberi,kan oleh
hakum gas idal. Dengan menggunakan nilai-nilai untuk /rr, pada P,* = 4 kPa, 3 kPa dan 2 liPa, kita mengasumJikan bahwa Po,
= I lrrP4 h* = 2480 kJ/kg. Maka (1,1.J5) rnemberikan kitd"

*(t}--=k{+t)-*{}).=(#ffi){-kt).:{z=280Katau7,0oC
Nilai ini sangai dekat dengan nilai 6.98"C dari tabel-tabel

uap.

11.4 KONSEKUENSI.KONSEKUENSI LBBIH LANJUT DARI HUBUNGAN-HUBUNGAN

MAXWELL
Mengingat bahwa energi internal adalah fungsi dari T dan v, kita dapat menuliskan

o, = (!*)1r + (fr),n = cdr *

l*),u,

(11 .36)

di mana kita telah menggunakan deflnisi C" = (6ul0T),. Bentuk diferensial dari hukum pertama adalah

du=TdsDengan mengasumsikan s =

flT, v), hubungan di

du =

Pdv

Q13n

atas dapat dituliskan sebagai

r [(#),rr. (#),4,] - p dv = r(ff).ar. lr(#). - rf o,

(11.38)

Jika ekspresi untuk du ini disejajarkan dengan (11.36), kita memperoleh

.,= ,(#),

(*),=.(s), -r=r(ffi)"-r

(11

.3e)

(11.40)

di mana kita telah menggunakan hubungan Maxwell (11 .24). Sekarang kila dapat menghubungkan du dengan propertiproperti P, v, T dan C, dengan cara memasukan (11.40) ke dalam (11.36):
du =

Ini dapat diintegrasikan untuk membeikan (u,


antara P, v dan T sehingga @PlaD, diketahui.

c,ar

+lr(ffi),- ,lo,

(11.41)

a,) jika kita memiliki persamaan keadaan yang memberikan hubungan

Entalpi
Mengingat bahwa entalpi adalah fungsi dari 7 dan P, langkah-langkah yang serupa dengan di atas menghasilkan

='(*)'
''
dh=cpar+lv-r(ff),lar

(11

.42)

(11.43)

yang dapat diintegrasikan untuk memberikan (h2- h)jika suatu persamaan keadaan diketahui.
Karena kita tahu bahwa h = u + Pv, kita memiliki

hr-hr-uz

ur+Prvr-Prvt

Q1.44)

Jadi, jika kita mengetahui P = flT,v), kita dapat menemukan (u, - u ) dari (l I .41) dan (h, - ft, ) dari ( 11.44\. Jika kita
mengetahui v = fl,P, D, kita dapat menemukan (hr- hr) dari (11.43) dan (ur- u,) dali (11.44). Dalam kasus yang

T
HUBUNGAN_HUBUNGAN TERMODINAMIKA

230

IBAB

11

pertama kita tahu P secara eksplisit merupakan fungsi dari T dan v; dalam kasus yang kedua kita tahu y secara eksplisit
merupakan fungsi dari P dan T. Untuk gas ideal, Pv = RZ sehingga kuantitas-kuantitas di dalam tanda kurung dalam
(11.41) dan (11.43) adalah nol, sebagaimana telah kita asumsikan sebelumnya dalam studi mengenai gas ideal di mana
u = u(T) dan h = fr(7). Untuk gas non-ideal suatu persamaan keadaan akan diberikan sehingga salah satu kuantitas di
dalam tanda kurung dapat ditentukan.

Entropi
Akhirnya, kita akan mencari ekspresi untuk ds. Anggaplah s
(11.24). kita memiliki

= s(7, v). Maka, dengan menggunakan (11.39)

,, = (#), ar + (fr),a" = + ar + (ffi),a,


Sebagai alternatif, kita dapat menjadikan

s = s(7, P). Maka, dengan

dan

(11.4s)

menggunakan (11.42) dan (11.25),

kita

mempgroleh

o,
Dua persamaan

ini

=?

ar

- (fi),ar

tu.46)

dapat diintegrasikan untuk menghasilkan

=J:+rr.l:,(#).r,=l;,?*-l;(!*),*

s2-s

ot.4n

Untuk gas ideal persamaan-persamaan ini menyederhanakan persamaan-persamaan dalam Bab 6. Lihat Subbab 11.7 untuk
perhitungan-perhitungan aktual yang melibatkan gas-gas ideal.

CONTOH 11.5 Tirunkaalah ekspresi unluk perubahan entalpi dalam suatu proses isotermal dari gas yang memiliki persamaan
keadaan P

RTI\v

b1

1alv21.

Karena P diberikan secara eksplisit. kita menentukan ekspresi untuk Aa dan kemudian menggunakan
(t1.44\. Untuk proses di mana dT=0, (//.4/.1 memberikan

Penyelesaian:

o" = J.

[.i#].-

o1o, =

l:,(f+

#.

#)*

=-,,(+ - +)

Maka ekspresi untuk A& adalah

hr*h, =Al.t+ Prvr*Prv,

=,(+-+).

P,v,-P,v,

rendah P = P. (lihat Gbr. ll-2.1. Jika persamaan


As.
ekspresi
untuk
keadaannya adalah P = RT/(v - bl -'(alvz) tentukanlah
Penyelesaian: Karena kita tahu P secara eksplisit, kita gunakan \t1.47) untuk menentukan As:

CONTOH 11.6 Kita tahu bahwa Cr=

! + BT di sepanjang isobar tekanan

* = J;+ ar + l,' lff),a,

Gbr. 11-2

&

B.\B

HUBUNGAN-HUBUNGAN TERMODINAMIKA

111

231

Ekspresi yang diberikan untuk C, berlaku hanya di sepanjang P = P*.,Ketimbang melakukan integrasi dari I ke 2. sebagaimana
ditunjukkan dalam Gbr. 11-2, kid borgerak secara isotermal dari I ke 1-, kemudian sepanjarlg P = P* dari l* ke 2u, dan akhirnya
secara isotermal dari 2* ke 2. Ini menghasilkan

* . !,':,(
j, tfl,, .
"Y,).0,_
!:7
rr'^
tr:t, 'ar+1,,R,a,
av +
+
n)
=- )
J,'\|
r,;v _ t)
,;\

ds = -

ln

v,-b

,iJ

+ Aln

T"

,+

BtTr- T,) + ft

v^*h
1"ffi

Kita dapat menghitung nilai numerik untuk As jika keadaan-keadaan awal dan akhir, A, B, P*, a, dan b diberikan untuk

suatu

gas tertentu.

11.5 HUBUNGAN.HUBUNGAN YANG MELIBATKAN KALOR.KALOR SPESIFIK


Jika kita dapat menghubungkan kalor-kalor spesifik dengan P, v dan T,kita akan dapat menuntaskan objektif kita
untuk menghubungkan kuantitas-kuantitas termodinamika (tersembunyi) dengan tiga properti yang terukur.
Diferensial eksak ds = M dT + N dP telah dituliskan dalam(11.46) sebagai

d,

=+

ar

(fi),ar

(u.48)

Dengan menggunakan (11.4), kita dapat menuliskan

l$ c,rnl,= - [# (#)"],
atau,

tu

4e1

jika disusun ulang,

(#),=

-(#\

(, 50)

Jika kita mulai dengan (11.45), kita memperoleh

L*,,,1r1,=

[#(#),].

ut

5t)

yang menghasilkan

(.._)

\dv lr = r(*\
\dT, l,

(r.52)

Oleh karena itu, dengan mengetahui suatu persamaan keadaan, kuantitas @Cplanr dan (DC,/?v)rdapat diperoleh untuk
proses isotermal.

Hubungan yang berguna yang ketiga dapat diperoleh dengan mempersamakan (11.48) dan (11.45):

sehingga

1T-'-\ar)'o'=
,r- (9r) dP =1dr
+ tdP\ ,'.
To'*lfr)"d'

(ll'53)

a,

(tt.54t

ar =rL!'t42,
(v ap *rgPta=,
L,
LP - L,
-

Tapi, karena T = T(.P, v), kita dapat menuliskan

,, = (#),ar + (ff),a,

ut

5s)

Dengan mempersamakan koefisien-koeflsien dari dP di dalam dua ekspresi untuk dZ di atas memterikan
Co

- c. = , (*),(#)"

-r(#)',(#),

ut 56)

di mana kita telah menggunakan (11.12) dan (11.15). Hubungan yang sama akan dihasilkan seandainya kita mempersamakan
koefisien-koefisien dari dv dalam(11.54) dan (11.55). Kita dapat menarik tiga kesimpulan penting dari (11.56):

l.
2.
3.

Co= Cu untuk zat yang benar-benar inkompresibel (v = konstan). Karena (dvldl, cukup kecil untuk zat cair
atalu zat padat, kita biasanya mengasumsikan Co
= C,.
C, -+ C, ketika 7 -+ 0 (nol absolut).
Co2 C, karena (dPldv), < 0 untuk sebuah zat yang diketahui.

232

HI]BUNGAN-HUBUNGAN TERMODINAMIKA

IBAB 1l

Persamaan (11.56) dapat dituliskan dalam bentuk ekspansivitas volume

B=

+(#),

Ql.sn

dan modulus bulk

u = -,

(#),

(11

.s8)

(.11

.59)

sebagai

Co-C"=vTFTB
Nilai-nilai untuk B dan B dapat diperoleh dari buku-buku tentang properti-properti

bahan.

C, jika persamaan keadaannya adalah P = RTI{v


Penyelesaian: Persamaan (11.56) memberikan kita

CONTOH '11.7 Tentukanlah ekspresi untuk C,

'

b)

* {a/*).

co*c,= r(#),(#),
Persarnaan keadaan yang diberikan dapat dituliskan sebagai

,=*[r" -a*#(,-b)]
sehingga

QT\AI, = (P - ah? + z.eb/v1)/R

l,fiAildT)r

.ladi

Co

Ini direduksi menjadi

C,-C, =R

jika

4=b

C,

TR\I{P + a/v2 + zablf){v

* b}l

= 0, hubungan gas ideal-

COHTOH 11.8 Hitunglah perubahan entropi dmi 10 kg balok tembaga jika tekanannya berubah dari lffi kPa menjadi 50 MPa
1
sementara temperaturnya tetap konstan. (iunakan F =tS i 10-5 K dan p = 8770 kg/m3.
Penyelesaian: Dengan menggunakan satah $atu persamaan Maxwell dan(11.57), diferensial entropinya adalah

a, =

($),ar. (#)"r* = - {#[* - -vfidP

Dengan mengasumsikan y dan B relatif konstan di seturuh rentafig tekanan tersebut, perub4han entropinya adalah
s2

sr =

|Orrr-.P,)=

- sfo

(5

x l0-5) I(50 *0,1i x

1061

= *0,285 J,&g'K

Jika kita tadi menganggap tembaga bersifat inkompresibel {dv = Ol perubahan enftopinya akan menjadi nol, seperti terlihat dalam
W4n. Perubahan entropi yang te{adi dalam contoh ini terjadi karena adanya perubahan kecil dalam volume tembaga'

II.6 KOBFISIEN JOULE.THOMSON


Ketika suatu fluida melewati sebuah alat pengatur (throttling) berupa pompa, sumbat berpori, tabung kapiler, atau
lubang kecil, entalpinya tetap konstan, hasil dari hukum pertama. Dalam siklus refrigerasi alat semacam itu digunakan
untuk memberikan penurunan temperatur yang mendadak. Penurunan tidak selalu terjadi: temperatur mungkin tetap
konstan atau meningkat. Situasi mana yang terjadi bergantung pada nllai koefisien Joule'Thomson,

P,=

(#),

(11.60)

positif, penurunan temperatur terjadi mengikuti penurunan tekanan melewati alat yang dimaksud: jika
Kita akan mengekspresikan p,
F1 ne{airf, terjadi kenaikan temperatur; untuk lli=9,_tidak terjadi perubahan temperatur.
Iika

1t, bernilai

P,v,T

dan C, sebagaimana yang kita lakukan dengan properti-properti lainnya dalam Subbab 11.4. Ekspresi
diferensial untuk dh diberikan dalam(11.43) sebagai

dLlam bentuk

dh = Cp

ar +1"

- r(*r),1*

(11.61)

BAB

HUBUNGAN-HUBUNGAN TERMODINAMIKA

111

233

Jika kita menjaga ft konstan, seperti diharuskan oleh (l 1.60), kita memperoleh

o = cp

ar +

lv

- ,(tu*),1*

(11

.62)

atau, dalam bentuk derivatif-derivatif parsial,

(#),

u, =

pi

filrP*)" -,1

(11.63)

mudah untuk diukur, hubungan ini memberikan kita metoda yang relatif mudah unruk merrghitung Cr.
ideal, h = h(7') atau T = T(h). Oleh karena itu, jika h dijaga konstan, T dijaga konsran, sehinggabndi= p

[are1agas :*rl
Untuk

-0.

CONTOH 11.9 Tentukanlah koefisien Joule


yang diberikan dalam

(11.6J)

Penyelesaian; Kita

Thomson untuk uap pada 400'C dan

kedua ekspresi

dapat menggunakan 111.42) dan menentukan C":


:_i

., = .(#)"

. (f.),

M*ka (l/.63) memberikan, dengan menggunakan Cp


tt;=

I MPa dengan menggunakan

onffi=ff

= 2.r3 kr/ks.K

Zl3:AJ&g.K,

['(#)" - '] = {r,rt) ["",

(qqrq

-#tr)

o''ooe

7,40 x 10{ K/Pa


]=

Dengan menggunakan ekspresi yang lain dalam {l 1.64) kita memperoleh lkita menjaga entalpi konstan pada 3264 kJ/kg)

,,=

(#),=

#Ta#Tfo

7.50

1o

6 K/Pa

Karena ir; Fositif, temperatur berkurang karena terjadinya penurunan tekanan yang mendadak ketika melewati alat pengatur,

II.7

PERUBAHAN ENTALPI, ENERGI INTERNAL DAN ENTROPI GAS.GAS NYATA


Gas-gas pada tekanan yang relatif rendah biasanya dapat diperlakukan sebagai gas ideal sehingga pv R7- Untuk
=

gas-gas ideal, hubungan-hubungan yang dibahas dalam subbab-subbab sebelumnya tereduksi menjadi hubungan-hubungan
sederhana yang dibahas dalambab-bab awal dari buku ini. Dalam subbab ini kita akan mengevaluasi perubahan-perubahan

entalpi, energi internal dan entropi gas-gas nyata (non-ideal) dengan menggunakan hubungan-hubungan umum dari
Subbab I 1.4.
Hubungan umum untuk perubahan entalpi diperoleh dengan mengintegraslkan (11.43):

h,

h,

f:oa,.

['1, - r(ff),]ar

(11.64)

Perubahan properti bersifat independen dari jalur yang dipilih. Ketimbang bergerak langsung dari 1 ke 2, kita akan memilih
jalur yang ditunjukkan dalam Gbr. l1-3 yang membawa kita ke suatu tekanan Px yang sedemikian rendah sehingga proses
dari lx ke 2* melibatkan gas ideal. Jelas P* = 0 dapat dipakai, jadi kita menjadikan Px = 0 (sebenarnya, suatu tekanan
yang kecil dapat digunakan). Proses dari I ke 1* dan dari 2* ke 2 adalah isotermal, sehingga

hI

- h, = [, [, - ,(#),],=,,0,

hrUntuk proses ideal dari

l*

hi =

(11

.6s)

l;'f' - '(@*),1,=,,00

(11.66)

),,c, ar

(t1'6n

ke 2* kita memiliki

h)

hr,

Maka perubahan entalpinya adalah

hr_ h, = (h;_

hr) + (h|,_ h\) + (h2_ h;)

(11.68)

Perubahan gas ideal (h;- h? diperoleh dengan menggunakan hubungan Co(T) atautabel-tabel gas. Untuk perubahanperubahan isotermal dari gas nyata kita memperkenalkan persamaan kea&aan pv
= ZRT, di mana Z adalah faktor
kompresibilitas. Dengan menggunakan v = ZRTIP, integral-integral dalam (11.65) dan (11.66) dapat dituliskan dalam
bentuk

234

HUBUNGAN.HUBUNGAN TERMODINAMIKA

P*=0(gasideal)

P,

Gbr. 11-3 Skema yang digunakan untuk menentukan Ah dalam gas nyata.

L*=-RrzR|i(ff)"r*

(t 1.69)

di mana temperatur rOduksi Tn = TlT, dan tekanan reduksi Pn = PlP, telah digunakan. Kuantitas (hx - /z)i{ disebut
penyimpangan entalpi (enthalpy departure) dan telah ditentukan secara numerik dengan menggunakan pengintegralan
secara grafls pada grafik kompresibilitas. Hasilnya ditampilkan dalam Gbr. H-1 dengan menggunakan satuan-satuan molar.
Jelaslah, h* - h = 0 untuk gas ideal, karena h = h(T) dan prosesnya isotermal.
Perubahan energi internal diperoleh dari definisi entalpi llihat (11.44)l dan adalah
il2

- ut -

h2

- ht -

R(2272

- Zl)

(11.70)

di mana kita telah menggunakan Pv = ZRT.


Perubahan entropi dari gas nyata dapat diperoleh dengan menggunakan teknik yang mirip dengan yang digunakan
untuk perubahan entalpi. Untuk proses isotermal (11/n memberikan perubahan entropi sebagai

sz-sr =_ Ji,(*r),r,

(t I .71)

Sekali lagi kita melakukan integrasi dari keadaan yang diberikan sepanjang jalur isotermal ke suatu tekanan yang rendah

di mana asumsi gas ideal dapat dipakai, menghasilkan

s-sj= - Ji,*"""(#)ro,
di mana tanda bintang menandakan keadaan gas ideal. Persamaan di

atas,

(t t .72)

jika diintegrasikan di sepanjang suatu isoterm

dari keadaan gas ideal ke keadaan manapun yang diaproksimasikan sebagai gas ideal, mengambil bentuk
(11.73)
Dengan mengurangkan kedua persamaan di atas,

:*: ;o,i"*::,

i*-s=-l;"" lf -(#),1*

(11.74)

Memasukkan persamaan keadaan gas non-ideal Pv = ZRT, kita memiliki

s*-

s=

Li,.."^"lcr- r)

,-(ffi),_l+

(t 1 .7s)

yang disebut sebagai penyimpangan entropi (entropy departure). Ini juga telah ditentukan secara numerik dari graflkgralik kompresibilitas dan dilampirkan dalam Apendiks I dengan menggunakan satuan-satuan molar. Selanjutnya kita
dapat menentukan perubahan entropi antara dua keadaan manapun dengan menggunakan
s2

- rr = -(rl -

sr) + (si

- sl) + (si - s1)

(11.76)

Dalam persamaan ini kuantitas sl - si merepresentasikan perubahan entropi antara dua keadaan yang diberikan, berdasarkan
asumsi bahwa gasnya berperilaku sebagai gas ideal; ini tidak merepresentasikan perubahan di sepanjang jalur p*
=0
yang diilustrasikan dalam Gbr. l1-3.

BAB

HUBUNGAN-HUBUNGAN TERMODINAMIKA

111

235

CONTOH 11.10 Hitunglah perubahan enralpi, perubahan energi internal dan perubahan entropi dari nitrogen pada saat melewati
proses dari -50"C,2 MPa. ke 40"C.6 MPa. Gunakan (a) persiunaan untuk gas ideal dengan kalor-kalor spesifik konstan. (D)
tabel+abel gas ideal dan (c) persamaan-persamaan dalam subbab ini.
Penyelesaian:

tat M=CrLT=tl-042t140-(-50)l

= 93.8 kJ/kC L,u=C,LT = (0.745) I40-t-50r1 =67.0

f;- *rnfFt

as = cr* ln
tl

(bt

= r,o+z

ro

n)=ooztokJ/kg.K

ffi*o,ztt
llJ

Interpolasi dalam tabel-tabel gas idea qTabel E-21 memberikan

hz* hr=t9702 -6+litl28 = 93,7 kJ/kg A,u = uz- ur= (6499 *4625)12S=
Ar = sl - ri - R rn | = t S2S - 183.0)/28 - 0.29j tn 6t2) = 0.0273 kJ/kg.K
Lh=

(cl

kJ.4<g

Dengan menggunakan

(ll.69l

dan grafik penyimpangan entalpi dalam Apendiks

T,
r*,=

66,9 kJ/kg

H kita memperoleh

223 t,77 Pm
^ = P, 1 = o.sso
ffii=
T=
1= l3s
,*=+=ffi=2,+t ,*=+, =r$= r.zz

Grank penvimpangan entalpi

'^tryl

...rr- o, = !Er#@ = 7.2t krks


^t'u
h:-n"
-+t" = 2.5 kj/kmol.K .'.h: - h) =
= 11."27 Wkg

- -:

OIeh karena itu.

M = (hz - h;t + f i - h t\ + th) - h;t = -11.27 + 7.21 + ( 1.042)140 - (-50)l

= 90 kJ/kc

Unruk memperoleh perubahan energi internal kita menggunakanUl.T0l. Nilai-nilai Zdiperoleh. dengan menggunakan grafik
kompresibilitas dengan nitai-nitai Todan P* di atas. sebesar Z, = 0,99 dan Zz = 0,985. Jadi

Lu = L,h _ RG2T2_ Zli = 90 _ (0.297)t(0.985)(Jl3)_ (0.99((223)l = 64 kj/kg


Unluk menentukan perubahan entropi pertama-tama kita mencari si - s, dan sl - s, dengan menggunakan grafik penyimpangan

entropi dalam Apendiks I.

s;

sr

1.0

kJ/kmol'K

.'.si

sl * s, = 1,2 kJ.&mol'K .'.ri

- sr = 1.0/28 = 0.036 kJlkg'K


- r, = 1,2128 = 0.043 kJlkg'K

Jadi perubahan entropinya adalah

as

(.r,

slr + (si

s,) + (s;

sl) = -0,043 + 0,036 + 1,042 ,"

# - 0.291 tn 3 = o,OZ kJtkg.K

Perhatikan bahwa efek-efek gas nyata dalam contoh ini tidak terlalu jelas. Temperatur-temperatumya cukup tinggi jika
dibandingkan dengan
dan tekanan-tekanannya tidak terlalu besar. Selain iiu, tingkat akurasi yang tinggi sulit alperoiJ a*i
grafi k-grafi k yang kecil.

Soal-soal dan Penyelesaiannya


11.1

'

Verifikasi (1/.15) dengan menggunakan persamaan keadaan untuk gas ideal.


Persamaan keadaan untuk gas ideal adalah Pv

RT. Jadikan

P, r, Tsebagai variabel-variabel. Hubungan (11.15) mengambil

bentuk

(#), (#)"(#).

Derivatif parsialnya adalah

(#).=#(fl, =+

(#),

* (?)" =

-,

(*r).

Bentuk produknya dan sederhanakan:

(#), (#)" (#),


Hubungan tersebut dapat diverifikasi.

=+

f; (-

#)

RT

Pr'-

#(y),= F

r
HUBUNGAN.HUBUNGAN TERMODINAMIKA

236

ll.2

IBAB

11

Turunkan hubungan Maxwell (11.23) dari (11.22) dengan menggunakan (11.15).

Sisi sebelah kanan dari hubungan Maxwell (11.23) melibatkan v, s, dan P sehingga

(*)"(#),(#)"

-'

atau (#)" = -

(#),(#),

(1)

Dari kalkulus,

(#),(*')" = (#),
Dengan menggunakan (11,22) persamaan di atas diluliskan

-(#).(#), = (#),
Memasukkan ini ke dalam (,1) memberikan

(*), = (#).
yang adalah persamaan Maxwell (11.23).

11.3

Verifikasi hubungan Maxwell yang ketiga (.11.21) dengan menggunakan tnbel uap pada 600'F dan 80 psia.

Kita mengaproksimasi derivatif pertama dengan menggunakan selisih tengah (central difference) jika dimungkinkan:

(]99 60=)1141)=
l44I
;
u..r rbr/ft2-.F
=
\ 3T l'
Jqq
,6 - 348,2
=

(#),
Perbedaan

857

=.oo

1#ffi#

= 0'013e Btuift3-'R

atau l0'8

lbrirt2-'R

di antara hasil-hasil di atas adalah kurang dari 5 persen, yang terutama disebabkan oleh kenyataan bahwa entri-entri

di dalam tabel uap letaknya cukup berjauhan. Tabel dengan lebih banyak entri akan memberikan tingkat

kesalahan yang lebih

kecil.

11.4

Verifikasi persamaan Clapeyron untuk R134a pada 500 kPa.


Persamaan Clapeyron adalah (0Pl0T),
menggunakan selisih tengah,

= hfJTrrr.Dari

Tabel D-2 untuk R134a kita memperoleh. pada 500 kPa dengan

15'81 kPa/'c
(#)' = #14ss
- 8'% =

Kita juga melihat bahwa P = 500 kPa, T

= 15,74'C, hfs = 184,74 kJ/kg, dan v/s = 0,0409


Memeriksa persamaan Clapeyron di atas. [ita memiliki
1s,81

Perbedaannya kurang

11.5

dari

persen,

(ll.4l)

0,0008056 = 0,04009 m3/kg.

: -==-:H:^=,
* = 15'96
(15,14 + 273)(0,04009)

jadi persamaan Clapeyron dapat diverifikasi.

Carilah ekspresi untuk perubahan energi internal jika P


gas ideal dengan kalor-kalor spesifik konstan.

Kita mengintegrasikan

RTltv

bl

@lv2) dan C" = A + BT. Sederhanakanlah ekspresi untuk

sebagai berikut:

n,

l[.(#), - ,)0,
I
Rr,
=)(t r*Bn ar+l[r-iJI v-b - t.-b *g1a,
vrJ
= Jc, dr +

= JIf' re +
= A(rz

BTt

z1)

ttr

* l' 1a,

+ LrBQl)

11)

- r(+ - +)

Untuk gas ideat P = RTlv sehingga o = b = 0 dan jika C" = konstan, kita jadikan B = 0. Jadi ekspresi di atas disederhanakan
menjadi Lu = A(Tz- T1) = C,(72* T).

11.6

Carilah ekspresi untuk C,

C, jika persamaan keadaannya adalah

Dari persamaan keadaan kita memperoleh


persamaan keadaannya sebagai

,=y-nlr*b
(Dr/Dil" = tRlPl + ulRT2\. Untuk menentukan (3Pl07),, pertama-tama kita tuliskan

P=Rr(v-b+#)-1

B.{B 1ll

HUB UNGAN_HUB UNGAN


TERMODINAMIKA
z3 I

sehingga

ldp\ _(v-btR+2utT
Dengan menggunakan

Ini tereduksi menjadi

tr',

(1/.j6)

;:;l;
:;f""
C,_C.=(T.

ekspresi yang

Cr- C,=R

#)F;;ai$

untuk gas ideal; artinya, untuk a


= b = 0.

f.xHr':,ilT;d;::-i:TT^,d-f

i iT': il:%S;i"j::T j,ti#*);!msikan sama dengan e estimasikan,ah tingkat

persamaan (l
1.59) memberikan hubungan

C,

C,.= vTffB =

(U#) er)6

x 10-s)2(125 x 10e) = 16,85 J/kg.K


Dari rabel B-4 kalor spesilik untuk
tembaga diaproksimasikan pada
200.c s.ekitar 0,40 kJlkg K. Jadi,
C, = Cn * 0,01685 = 0,4 _ 0,01685
= 0,383 kJ/kg.K
Mengasumsikan C" Q,{ kJ/kg.K,
=
vo enor =
Persentase error

r1'8

(r,.u;

B# )roo; = a.av"

ini bisa menjadi signifikan dalam perhitungan-perhitungan

^*T:::.*:;,"trTfi::[i:::]i;''0r'R-rrr^bruntuk
psia kita

-rengevaluasi

memperoieh
Co =

uap

rertentu.

cra1 1!0rsia Hitungrah nitai


c,
Dengan menggunakan nilai-nilai
dari tabel uap pada 600.F dan 160

liii.*..

(1#=#

'J = (#-)[r''uo;
= 409 ft-lbf/lbm_"R atau 0,524 Btu/lbm_"R

Ir'e

t['(#),-

ilTl:i:X,1ff:::il:x'fl,o,l'gTtffif#rffi.I;iifl1%r..T

*,

100 kpa menjadi 700

:,s+s]

K dan 2000 kpa dengan menggunakan

Temperatur_temperatur dan
tekanan_tekanan reduksinya
adalah

r,r.u
4z=ffi=s,26
^T,r
'0,=

t= H

Grafik penyimpangan entalpi memberikan


h)

_ hr:

oo,

='t=

= 0,027

Po,=ffi=0,5-12

_ hr: 0, sehing_ea
- h, -'h; - hi = 713.27 - 300,19 = 413,1 kJ/kg
fi,ff?51i'i:lfiL1TX:lT"f?:,,1}"j ffii':lJl1:,;:T.Xffi.#:lT
0 dan hi

h,

i6i.;",

11'10 Nitrogen dikompresikan dalam


sebuah alat aliran tunak dari
1,4Mpa dan 20.C menjadi
perubahan entalpi' (D) perubahan
u,

tri*lit,

ic)

perpindaha"
Temperatur_temperatur dan
tekanan{ekanan reduksinya adalah

"nr.opi

'^ = *= ffi.=

20

Mpairan 20c.C. Hitunglah (a)

por=r$=s,96

Grafik penyimpangan entalpi memungkinkan


kita untuk mencari

Perubahan entarpinya

h:-n
. !**

h;

h, =

h:

h^

o,zt(ff)

= r,a kyks

lr. - ltz 7.,


126.: \
.. .. /(ffi
- --7;-M
-= (l'5)
= 6'8 kJikg

aip"rot.6'*.u":r-

h2- h1=
=

n,l + @z- h;)

\l;182 kJ/kg

erek-erek sas nya,a

masukan dayanya adalah 200 kJ/kg.

,r,=*,=#=0,+tt

r,r,

T*r=ffi=3.75
(a)

hl- h;reras,ah,

+ (h:- h? = 1,4 _ 6.8 + (1,04)(2oo _

20)

f
HUBUNGAN-HUBUNGAN TERMODINAMIKA

238

(b)

IBAB

11

Grafik penyimpangan entalpi memberikan

,i-r, - -.1,
, =;i:=0.004kJ/kg.K
,l_"- 5l-5, os
S1

tr=;f=0.02kJ&g.K

Jadi perubahan entalpinya adalah


s2

s1

= (sf

s,) +

(s2

sl) + (sl

si) = 0,004

0,02 + 1,04

t"

# - 0,297 h f;

= -{.308 kJ/kg K

(c)

Dari hukum peftama, a = ah + w = 182-200 = -18 kJlkg. Tanda negatifberarti bahwa kalor meninggalkan alat yang
dimaksud.

11.11 Metan dikompresikan secaia isotermal dalam sebuah kompresor aliran tunak dari 100 kPa dan 20'C menjadi 20 MPa. Hitunglah
kebutuhan daya minimumnya jika fluks massanya.adalah 0,02 kg/s.

remperatur-tempe"l;t":?lr-

':"f:

_
:".0.,0"":"
o _ 20 _
- "-'Rz-'0,-T- tgtJ :,
'nr -4.60-0'01
^ ^., e*r=ffi=+-tt
n

Daya minimum dibutuhkan untuk proses isotermal jika proses tersebut adalah reversibel, sehingga perpindahan kalor diberikan
oleh 4 = IAs. Perubahan entropinya adalah

ls

({-r,f

(s2

sl) + (sl

- ri) = o -

* * 2.25 tni - 0.s18,, #

sehingga e = TLs = (29JX-3,18) = 932 kllkg. Hukum pertama. q


Kita memperoleh h\ - hz = 14 kJ/kmol'K. sehingga

^h

tmo

+ (hz

h;)

!m0

= -3,18

kJ,4<g'K

w = A/r, mengharuskan kita mencari Aft.

= (-14)

(i#)

'=

-167 kr/ks

Akhimya, kebutuhan dayanya adalah


w=

(.q

Lh)it

tg32

(-167)l(0,02) = 22 kW

11.12 Estimasikanlah kebutuhan daya yang diperlukan untuk mengkompresikan karbon dioksida dalam sebuah kompresor aliran tunak
yang terinsulasi dari 200 kPa dan 20'C menjadi 10 MPa. Laju aliran masuknya adalah 0,8 m3/menit.
Daya minimum diasosiasikan dengan proses reversibel. Insulasi menyebabkan perpindahan kalor dapat diabaikan. Oleh
karena itu, prosesnya diasumsikan isentropik. Pertama-tama, tekanan-tekanan dan temperatur-temperatur reduksinya adalah
PR,

= lP,lP,,\ =

Paz=

(si-sfr

=o

#=O.OZI

1,37 ,*, =*= ffi=

0,963

Untuk proses isentropik As = 0;


As = 0
Karena J,

s2

+ (s2- ri) +

=-rstsrf

bergantung pada

Ir,

persamaan

t'44t1

ini hanya memiliki 7,

melalui prosedur coba-coba. Pertama-tama, jadikan i2


berikut ini:

- i;

+0.842,l.h-0.189

rn

j$

sebagai variabel yang tidak diketahui. Solusinya diperoleh

= 0 dan temukan Tz= 705 K. Karena s;

2,4i: o L-h+

s, > 0, kita coba yang

r"H- 0,189In i$ = o,oooo


T2 = 730 K, Tnz= 2,03: O L -h+ 0.842 ,"H - 0,189 ln
# = ,,OrU
rz=i50K,

rnz=

Interpolasi menghasilkan Tz ='744

0.842

atau 471'C. Untuk proses aliran tunak

ini

besarnya usaha sekarang dapat diperoleh

sebesar

-L,h =

bt-frto

+ h,

h, + hi

- h)= 0 + r2.0r (#)

+ 0.842\eo

4it)

= -366 kJ/kg
Untuk menentukan Iiz kita harus mengetahui m = (p,)(0,8/60). Densitas diperoleh dengan menggunakan

Pt =

P1

Zi\

200

O:99

3.65 ksrmr

Akhirnya

w= ri^u =
[C{#e]r-ruut = -17,8 kw

BAB

239

HUBUNGAN-HUBUNGAN TERMODINAMIKA

111

11.13 Hitunglah besarnya usaha maksimum yang harus dihasilkan oleh uap pada 30 MPa dan 600"C jika berekspansi melalui tingkat
tekanan tinggi suatu turbin menjadi 6 MPa. Gunakan graflk-grafik dan bandingkan dengan nilai-nilai tirbulasi dari tabel-tabel
uap.

Usaha maksimum terjadi untuk proses reversibel adiabatik, afiinya, untuk As = 0. Temperatur dan tekanan-tekanan reduksinya
adalah

8ll- "-" 'po,=fi=t,46


,' Rt -7,
ror=ff=o,zl
'il
Rt - 22.1 - "'- 7,,-- 641 - t,:s
22.1

Proses isentropik memberikan

As = 0 =

Jika s,

kita 7, melalui prosedur coba-coba:

(ri - rr) + (s. -.s.) + (.(j - s1 =#* r, -s. + I .ZlZn


fi-0.+02

si = 0, kita memperoleh

Tz

521

atau 248"C. Karena.tz

- sl < 0, kita coba Tr> 527 K:


lnffi-0,+oz rn$=o,ooz

=0.e3: o j #-*.1,872
rz= 560K, rnu =0,87: o f +-f .1.872 ln ffi-0,+az
7z=600

K.

7n:

ln,6o

h $=-0,06

Interpolasi memberikan T:.= 575 K atau 302 >'C. Jadi usaha yang dihasilkan adalah
yv

= -Lh = (hr

= (-81 (912'4)

h'i) + (h\

. ,+, ({f

hr) + (h;

h;)

.lgrqtE@

di mana kita telah menggunakan Tabel E-6 gas ideal untuk menentukan fti
menggunakan Co

= 48r kr/ks

ft\. Nilai yang akurat akurat dapat diperoleh dengan

AL

Untuk meirbandingkan dengan nilai-nitai yang diperoleh langsung dari tabel-tabel uap kita menggunakan

'= j1
Usahanya adalah w

= -Lh = h,

6'2-r3e

- hr=3444

kJ/kgK

.'.nr=

2e82 kr/ks

-2982 = 462 = 462kllkg.

Soal-soal Tambahan
11.14 Dengan menggunakan (11./), estimasikan kenaikan tekanan yang diperlukan untuk mengurangi volume 2 kg udara sebanyak
0,04 m3 jika temperaturnya berubah dari 30'C ke 33'C. Volume arvalnya adalah 0,8 m3.
11.L5 Dengan menggunakan (17.1), estimasikanlah perubahan temperatumya jika tekanannyii berubah dari 14,'7 psia ke 15 psia
sementara volumenya berubah dai 2,2 ke 2,24 fC. Udaranya adalah 4 lbrn.
11.16 Tunjukkan bahwa.kemiringan garis tekanan konstan pada diagram

I-v dari gas ideai meningkat

11.17 Tentukanlah ekspresi untuk kemiringan garis tekanan konstan pada diagram I-r,, jika (P

dengan temperatur.

alv2)(v

b) = RT.

11.18 Tuliskanlah dua hubungan yang dihasilkan oleh bentuk-bentuk diferensial dari hukum pefiama dan hubungan u
Verifikasi kedua hubungan tersebut untuk uap pada 300'C dan 2 MPa.

= u(s, v).

1L.L9 Turunkanlah hubungan Maxwell (11.24) dari (11.22) dengan menggunakan (11.15).
11.20 Verifikasi (11.25) dengan menggunakan tabel-tabel R134a pada 100 kPa dan 0'C.
11.21 Veriflkasi (11.23) dengan menggunakan tabel-tabel uap pada 20 kPa dan 400"C.
11.22 Yerifikasi persamaan Clapeyron dengan menggunakan uap pada 40 psia11.23 Gunakan persamaan Clapeyron untuk memprediksi entalpi penguapan hr, dan uap pada 50'C, (a) dengan mengasumsikan uap
sebagai gas ideal; (D) dengan mengambil ln dari tabel uap. (c) Berapakah ftp di dalam tabel uap?
11.24 Dengan menggunakan persamaan Clausius-Clapeyron. prediksikan I.u, untuk P,u, = 0.2 psia dengan menggunakan nilai-nilai
dalam Tabel C-2E. Bandingkan nilai tersebut dengan yang diperoleh melalui interpolasi dalam Tabel C-1E.

HUBUNGAN.HUBUNGAN TERMODINAMIKA

240

IBAB

t1.25 (a) Turunkan hubungan Cp = T(dsldfl, dan verifikasi ekspresi untuk d/z yang diberikan oleh (11.43).
berapakah nilai kuantitas di dalam tanda kurung dalam (11.43)2

(D) Untuk suatu gas ideal

11.26 Asumsikan gas ideal dengan konstan Cn dan C, dan turunkan hubungan yang telah disederhanakan untuk s:
ke ( ll .47).
11.27 Tunjtrkkan bahwa (a) C, = T(0Pl0T),(c)vld$ dan (b)

C..-

il

sr. Merujuktah

-T(0Pl0T),(0v107),.

11.28 (a) Gunakan soal 11.27(a) untuk rnengestimasi nilai Co untuk uap pada 2 MPa dan 400'C dan bandingkan dengan estimasi yang
menggunakan Cp= (ahlaDp pada keadaan yang sama. (b) Lakukan hal yang sama untuk uap pada 4000 psia dan 1000"F.
11.29 (a) Gunakan Soal 11.27(D) untuk mengestimasi nilai C, untuk uap pada 2 MPa dan 400oC dan bandingkan dengan eitimasi yang
mdnggunakan 6, = (duldT),, pada keadaan yang sama. (&) Lakukan hal yang sama untuk uap pada 4000 psia dan 1000"F.
11.30 Dengan menggunakan P
(r') As.

RTly

11.31 Dengan menggunakan P


(c) As.

RTI(v

alvz dan mengasumsikan proses isotermal, tentukanlah ekspresi untuk (a) Lh, (b) Lu, dan

ir) dan mengasumsikan proses isotermal, tentukanlah ekspresi untuk (a) Aft. (lr) Aa,

dan

11.32 Udara mengalami perubahan dari 20oC dan 0,8 mi/kg menjadi 200'C dan 0,03 m3ikg. Hitunglah perubahan entalpinya dengan
mengasumsikan (a) persamaan keadaan van der Waals dan kalor-kalor spesifik konstan, (r) tabel-tabel gas ideal dan (c) gas
ideal dengan kalor-kalor spesilik konstan.
11.33 Nitrogen mengalami perubahan dari 100"F dan 5 ft3/lbm rnenjadi 600"F dan 0,8 ft3llbm. Hitunglah perubahan entalpinya dengan
mengasumsikan (a) persamaan keadaan van der Waals dan kalor-kalor spesiflk konstan. (b) tabel-tabel gas ideal dan (c) gas
ideal dengan kalor-kalor spesifik konstan.
11.34 Tentukan ekspresi urttuk C,

C, jika P

RTlt'

alv2.

11.35 Hitunglah B dan B untuk air pada 5 MPa dan 60'C. Kemudian estimasikan selisih C,

11.36 Hitunglah B dan B untuk air pada 500 psia dan 100"F. Kemudian estimasikan selisih Co
11.37 Tentukanlah ekspresi untuk koeflsien Joule-Thomson untuk suatu gas jika P
(temperatur di mana

lt

RTlv

C".

C".

alv2. Berapakah tetnperatlff inversinya

O)7

11.38 Estimasikanlah koefisien Joule-Thomson untuk uap pada 6 MPa dan 600'C dengan menggunakan kedua ekspresi dalam (11.63).
Aproksimasikan nilai untuk C, dengan menggunakan (ahlaDp.
11.39 Estimasikanlah perubahan temperatur uap yang diatur dari 8 MPa dan 600'C menjadi 4 MPa.
11.40 Estimasikanlah perubahan temperatur R134a yang diatur dari 170 psia dan 200'F menjadi 80 psia.
11.41 Hitunglah perubahan entalpi udara jika keadaannya berubah dari 200 K dan 900 kPa menjadi 700
menggunakan (a) grafik penyimpangan entalpi dan (b) tabel-tabel gas ideal.

dan 6 MPa dengan

11.42 Hitunglah perubahan entropi nitrogen jika keadaannya berubah dari 300'R dan 300 psia menjadi 1000'R dan 600 psia dengan
menggunakan (a) grafik penyimpangan entalpi dan (b) tabel-tabel gas ideal.
11.43 Estimasikanlah daya yang dibutuhkan untuk mengkompresikan 2 kg/s metan dalam sebuah proses adiabatik reversibel dari 400
kPa dan 20'C menjadi 4 MPa dalam sebuah alat aliran tunak (a) dengan mengasumsikan perilaku gas ideal dan (b) dengan
memperhitungkan perilaku gas nyata.

11.44 Sebuah turbin reversibel adiabatik mengubah keadaan dari 10 kg/menit karbon dioksida dari l0 MPa dan 700 K menjadi 400
kPa. Estimasikanlah daya yang dihasilkan (a) dengan mengasumsikan perilaku gas ideal dan (b) dengan memperhitungkan
perilaku gas nyata.
11.45 Udara tersimpan di dalam sebuah tangki kokoh dan temperaturnya diubah dari 20"C menjadi 800"C. Jika tekanan awalnya
adalah 1600 kPa, hitunglah tekanan akhir dan perpindahan kalornya (a) dengan menggunakan graflk penyimpangan entalpi dan
(b) dengan mengasumsikan perilaku gas ideal.
11.46 Udara mengalami kompresi isotermal dalam sebuah rangkaian piston-silinder dari 100'F dan 74,7 psia menjadi 1000 psia.
Estimasikanlah kebutuhan usahanya dan perpindahan kalornya (a) dengan mengasumsikan perilaku gas ideal dan (&) dengan
memperhitungkan efek-efek gas nyata.

BAB

HUBUNGAN-HUBUNGAN TERMODINAMIKA

111

241

11.47 Nitrogen berekspansi dalam sebuah turbin dari 200'C dan 2O MPa ke 2O"C dan 2 MPa. Estimasikanlah daya yang dihasilkan
jika fluks massanya 3 kgls.

Jawaban-jawaban untuk Soal-soal Tambahan

tt.tA

13,0.kPa

11.15 0.843"F

ll.l6
ll.l7

Kemiringan = I/u
(P

alv2 + 2ablv31lR

11.18 7 =(0ul0s),, P =-(0ul0v),


L1.23 (a) 23t9

kJlke

(b) 2397

kllke

(c) 2383 kJrkg

11.24 147'F,126"F
11.25 (b) zero
11.26 C, ln TrlT, + R \n

vrlv

,, Cp ln TrlT,

R ln

r/P ,

11.28 (a) 2,30 kJ/kg'K vs. 2,29 kJ,4<g'K (b) 0,84 Btu/lbm-"R vs. 0,860 Btuilbm-'R
11.29 (a) l,'75 kJ/kg'K vs. 1,71 kJ/kg'K (b) 0,543 Btu/lbm-'R vs. 0,500 Btu/lbm-"R
11.30 (a) Prvr- P,v, + a(llvr- llvr) (b) a(llvr- llv.r) (c) R ln v,/v,

11.31 (a) Prvr - Prv, (b) 0 (c) R 1n 10.- - b)l(v,


11.32 (a) l76kllke (b) 170 kJ/kg tct 18I kJ/kg

b)l

11.33 (a) 123 Btu/lbm (b) 126 Btu/lbm (c) 124 Btu/lbm
11.34

TR2vl(Pv2

a)

11.35 5,22 x lOa K r, 2,31 x


11.36

1,987

10r"R r, 48,3

11.37 2avllCr(RrT

11.38

106 kPa, 0,212

2a)), (Pv2

106

Btu/lbm.'R

psf, 0,0221 kJ/kg'K

a)lRv

3,45"C/MPa, 3,55"C/MPa

11.39 -14"C
11.40 -12,6"F
11.41 (a) 524

kllkg

(b) 513 kJ/kg

11.42 (a) 0,265 Btu/lbm-'R (b) 0,251 Btu/lbm-'R

kW (b) 923 kW
11.44 (a) 61,2 kW (b) 55 kw
11.45 (a) 617 klke (b) 612 klke
11.46 (a) - 162 Btu/lbm, - 162 Btu/lbm;
11.43 (a) 923

11.47 544 kW

Campuran dan Larutan

I2.I DEFINISI-DEFINISI DASAR


Sejauh ini dalam analisis termodinamika yang kita lakukan kita hanya memperhatikan sistem-sist.*,,,kburpon"n
tunggal saja. Dalam bab ini kita akan mengembangkan metode untuk menentukan properti-properti termodinamika dari

campurandalammengaplikasikanhukumpertamapadasistem-sistemyangmelibatkancampuran-Campura.n.
Kita mulai dengan mendeflnisikan dua istilah yang mendeskripsikan dan mendefinisikan suatu campuran. yra*si rut't
,' ':,,:,r.,.it r I .,r.; l'
v didelinisikan sebagai
N,

.t:...,. rn,.

)i=N

: ,, '

i]

,.,..

:'{efl

,. :: .,1,1':r,,, f, il
adalah jumlah mol total Fraksi massa mr didefinisikan

.11

di

mana N, adalah jumlah mol dari komponen ke-l dan

sebagai

*f,= T

-.'' I..1'..,:'1',{}t;2\

di mana m, adalah massa dari komponen ke-i dan m adalah massa campuran total. Jelaslah, jumlah mol tO&trffi'rnrtssa
campuran total masing-masing diberikan oleh

N=Nr+Nr+N,+...

ffi = t7tt+ m2+ mt* ...

Dengan membagi persamaan-persamaan di atas masing-masing dengan

dan m, kita lihat

I)'i=l
Lm=l
Berat molekul (mean) dari suatu campuran diberikan oleh

*=K='!#

LyiMi

Jadi konstanta gas dari campuran adalah


R

R=fr

bahwa

:. ,

(12.4)
.,.,,,r',,,:i,',,,,,,,,

,1,,.,{J,l;{}

,..,.,,'l

,,,t.

.,,.(f!$

di mana R, melambangkan, seperti dalam Bab 2, kontanta gas molar universal.


Analisis terhadap suatu campuran berdasarkan massa (atau berat) disebut analisis gravimetrik. enahsii ae*radap suatu
campuran berdasarkan mol (atau volume) disebut analisis volumetrik. Tipe analisis yang dimaksud harus.,&gg{illtfi111.

BAB

CAMPURAN DAN LARUTAN

121

243

CONTOH 12.1 AnalisiS molar terhadap udara menunjukkan bahwa udara tenrtama terdiri dari nitrogen (187o) da* oksieen (22%).
Tentukanlah (a) fraksi molnya, (b) analisis gravimetiknya, (c) berai molekulnya dan (4 konstanta gasnya. Bandingkan dengan
nilai-nilai dari Apendiks B.
Penyelesaian:
(a) Fraksi,fraksi rnolnya diberikan sehagai y, = 0,78 dan y, =0,\2, di mana subskrip I merujuk ke niaogen dan 2 ke

(&) ifr'r?*or,

100 mol c&mpuran, massa dari setiap komponennya adalah

kgl . --n*r= ir*r= (2T(3D = 704 ks I "'

m,= N.,M, = (78X28) =

2184

4ooo
2666 r-Kg

Analisis gravimelrik menghasilkan

^f,=2

= ;131 = 0.756

*f,=k

= ;*%1 = o.2M

atau, menurut massanya, cempuran tersebut adalah75,5% N, dan 24,47o Ar.

(c)
td)

Berat molekular dari campuran adalah M = mlN = 2888/100 = 28,9 kglkmol. Jika dibandingkan dengan 28,977o kglkmol
dari apeadiks, emlmy& adalah 4,249a
Konstanta gas untuk udara dihitung sebesar R = R,lM = 8,314/289 = 0,288 kJ/kg'K. Jika dibandlngkan dengan 0,287

Dengan memasukkan argon sebagai salah satu komponen dari udara, perhitungan-perhitungan
Walaupun demikiaa, jelas bahwa analisis di atas cukup dapat diterima.

di

atas dapat diperbaiki.

12.2 HUKUM GAS IDEAL UNTUK CAMPURAN


Kita akan menggunakan dua model untuk memperoleh hubungan P-v-T untuk campuran gas-gas ideal. Model
Amagat memperlakukan setiap komponen seakan-akan eksis secara terpisah pada tekanan dan temperatur yang sama
dengan campurannya; volume totalnya adalah jumlah dari volume-volume komponen-komponennya. Dalam bab ini kita
akan menggunakan model Dalton, di mana setiap komponen menempati volume yang sama dan memiliki temperatur
yang sama dengan campurannya; tekanan totalnya adalah jumlah dari tekanan-tekanan komponen-komponennya, yang
diberikan istilah tekanan-tekanan parsial. Untuk model Dalton

P=P.+P2+P:+..

ttZ.n

Untuk setiap komponen dari suatu campuran gas ideal hukum gas ideal menjadi

pi

NRT

='1:

(12.8)

Untuk campuran secara keseluruhan kita memiliki

I, :sehingga

NRUT

Pt_N8,T/v

P=

ltn,rTv

tl2'9)

(12.10)

={=r.
=N=)',

CONTOH 12.2 Sebuah tangki kokoh berisi 2 kg N, dan 4 kg CO, pada temperatur 25'C dan 2 MPa. Tentukanlah fraksi-fraksi
parsial dari kedua gas tersebut dan konstanta gas daii
"umpurannyi.
Penyelesaiali Untuk menentukan tekanan-tekanan parsialnya kita harus mencati fraksi-fraksi molnya. Mol dari N, dan
CO, masing-masing adalah

N,=fr',=h=o.o?t4mol
.'.N=0.1623mol

*r=ft=*=o,o9o9
Fraksi-fraksi molnya adalah

v, =

f=

3.?lli

r,*

,,=

mol

= 3.?33 = 0,560

244

CAMPURAN DAN LARUTAN

IBAB

12

Tekaran"tekanan parsialnya adalah

' P, yrP
=
= {0,4a){2)= 0,88

MPa

Pz= }zP= (0,56X2)

1,12 MPa

Berat mglekularnya adalah lul = M$1 + Milz = (2.&X0,44) + {44X0,56) = 36,96 kglkmol. Jadi konstanta gas dari campurannya
adalah

o=*= ffi

=o,225kJrkg.K

12.3 PROPERTI-PROPERTI DARI CAMPURAN GAS-GAS IDEAL


Properti-properti ekstensif dari suatu campuran. seperti misalnya H, U dan S, dapat diperoleh hanya dengan
menjumiahkan kontribusi dari setiap komponennya. Misalnya, entalpi total dari suatu campuran adalah

H = ZHi = Hr

* H, + H, + ...

(l2.ll)

Dalam bentuk entalpi spesifik ft.

H = mh = Lm,h, dan H = Ni =

LNihi

U2.12)

di mana tanda garis atas melambangkan basis mol. Dengan membagi kedua persamaan di atas masing-masing dengan
m dan N. kita lihat bahwa
h = Zmf,h, dan h = Zy,h,
(12.13)
Karena kalor spesifik C, berhubungan dengan perubahan entalpi, kita dapat menuliskan

Lh =

Cp

LT dan

A,h,

Cr, i

LT

(12.14)

Sehingga

Lh =

Co

LT

= Lmfi

(Cp,

i LT)

(12.15)

Dengan membagi kedua sisinya dengan A7, diperoleh

Co=ZmfiCo,r

Q2.16

Kalor spesiflk molarnya adalah

io = L!i-r,,

(t2.tn

Dengan cara yang sama, dengan menggunakan energi internal kita akan memperoleh

C, = Zmf , C,. ,

i,

-,,
= Iy,

(l2.tS)

;is gravimetrik terhadap


CONTOH '12.3 Analisis
rerhadap suaru campuran riga
tiga gas
gas mengindik asikan 20Vo Nr,

4OVa

CO, dan

4OVo

Or.

Tentukanlah_perpindahan kalor yang dibutuhkan untuk menaikkan temperatur 20 lbm campuran tersebut dari S0"dmenjadi 300"-F
dalam sebuah tangki yang kokoh.

Penyelesaiafii Perpindahan kalor yang dibutuhkan diberikan oleh hukum pertama sebagai (untuk,tangki yang kokoh
* L{J = m Lu = r?tc,AL Kita hams menentukan C,. Ini diberikan oleh (12.18a) sebesar

besarnya usaha adalah nol) Q

C, = mfrC,, t + mfzC,; ,+ mfrCr s= (0,2)(0,177) + (0,4X0,158i + {0,aX0,157)


= 0,161 Btu/lbm-'R
Jadi perpindahan kalornya adalah Q = 1r1C, LT

(20X0,161X300

80) = 708 Btu.

12.4 Suatu campuran memiliki komposisi 2 rnol CO, dan 4 mol Nr. Campuran tersebut dilekan secara adiabatik
dalam sebuah silinder dari 100 kPa dan 20'C menjadi 2 MPa Dengan mengu*nmsikan kalor-kalor spesifik konstan, hitunglah (a)
temporatur akhirnya, (&) usaha yang dibutuhkan dan (c) perubahan entropinya.
CONTOH

Penyelesaianl

{a)

Temperatur diperoleh dengar-r menggunaken hubungan isentropik T2= Tr(Prlpr)&'r)tk


Selanjutnya kita tentuka{r kifUrtuk campuran tersebul. Massanya adalrdr m = NrMt+

N&[z='Q)$ ) + (4X28] = 200

BAB

CAMPURAN DAN LARUTAN

121

(ffi ) (0.653) . (#)


cu * mflcr.r a mf2cp,z= (#) (0,842) . (;#)
cu = mf,c,., + mfrC,.r=

Rasio kalor-kalor spesifiknya adalah ft = CulCu= 0,954/0,?05

rz*
(&)

Perubahart eqtropiflva

(0,74s) = 0.705 kJrkg.K


(1,042) = 0,e54 u/kg-K

= 1353, Oleh karena ilu, temperatur akhimya

adalah

= {?s34{2wq}3s,,r,53 = 640 K atau 373'c

Usaha diperoleh dengan menggunakan hukum pertama dengan C =

(c)

rr{t)*'-

245

= -LIJ = -m Lu = -

m.cuLT

Q;

= (-200X0,705X367 -

20.1

= -43,9

14.1

*'*
o, = qr,
.

t - r rn ;.
,1

= 0,954

ffi

8,314

(i)(44) + (*)tzti

Jelaslah. perubahan entropi harus nol untuk proses isentropik ini.

," 1ff

Nilai yang kecil di

= -o.ool84 kJ&g.K

atas menjadi ukuran terhadap tingkat kesalahan

dalam perhitungan kita.

12.4 CAMPURAN.CAMPURAN GAS.UAP


Udara merupakan campuran dari nitrogen, oksigen dan argon ditambah sejumlah kecil gas-gas lainriya. Jika uap air
tidak dimasukkan, kita menyebutnya sebagai udara kering. Jika uap air dimasukkan, seperti dalam udara atmosfer, kita
harus berhati-hati untuk memperhitungkannya dengan benar. Pada temperatur atmosfer yang relatif rendah kita dapat
memperlakukan udara kering sebagai gas ideal dengan kalor-kalor spesifik konstan. Kita juga dapat memperlakukan uap
air di dalam udara sebagai gas ideal, walaupun uap air tersebut dapat saja berada pada keadaan jenuh; misalnya, pada I
kPa kita menemukan (dengan menggunakan R = 0,462 kJlkg.K dari Tabel B-2) v = RTIP = 129 m3lkg, nilai yang sama
dengan v, dalam Tabel C-2. Oleh karena itu, kita dapat menganggap udara atmosfer sebagai campuran dari dua gas ideal.
Menurut (12.7), tekanan totalnya adalah penjumlahan dari tekanan parsial Po dari udara kering dan tekanan parsial P,
dari uap air (yang disebut tekanan uap):

P=Pav+P

(12.19)

lz= konstan

Gbr.

12-l

Diagram I-s untuk komponen air-uap

Karena kita mengasumsikan uap air sebagai gas ideal, entalpinya bergantung hanya pada temperatur. Jadi kita menggunakan
entalpi dari uap air sebagai entalpi uap air jenuh pada temperatur udara, yang diekspresikan sebagai

(12.20)

h,(T) = hr(T)

Dalam Gbr. 12-1 ini berarti bahwa ht = hz di mana hz= he dari tabel-tabel uap pada T = Tr. Ini dapat diterima untuk
situasi di mana tekanannya relatif rendah (mendekati tekanan atmosfer) dan temperaturnya di bawah sekitar 60'C
(140'F).
Jumlah uap air di dalam udara berhubungan dengan kelembaban relatif dan rasio kelembaban. Kelembaban relatif
ar m" terhadap jumlah uap air maksimum m
ditampung oleh
udara pada temperatur yang sama:
@ dideflnisikan sebagai rasio dari massa uap

a=#*

MILIK

D*D

P*postatero

F lu

hoplrsi

l{ce rsipan

Jrrr

fimm

(12.21)

CAMPURAN DAN LARUTAN

246

IBAB

12

Dengan menggunakan hukum gas ideal kita memperoleh

PVIRT
1
l
_

A_

PI'

-1

'v- P,VlRr

(12.22)

di mana garis-garis tekanan konstan untuk P, dan P, ditunjukkan dalam Gbr. 'l 2-1.
Rasio kelembaban a (uga disebut kelembaban spesifik) adalah rasio dari massa uap air terhadap massa udara
keri ng:

,=d
m

(12.23)

ini menjadi

Dengan menggunakan hukum gas ideal untuk udara dan uap air,
,,.-l'l=tt'

PVIRT PIP
P,,V|R,,T
P

PolRo

t0.4615

"'"-'
P.10.281-OF\11

12.24)

P
'

Po

Dengan menggabungkan (12.24) dan (12.22), kita menghubungkan kedua persamaan di atas sebagai

OPaP
o=0.622i
O=t.6o8d

12.2s)

Perhatikan bahwa pada keadaan 3 dalam Gbr. 12-1 kelembaban relatifnya adalah 1,0 (l00Eo). Perhatikan juga bahwa
untuk suatu massa uap air tertentu di dalam udara, (0 tetap konstan tetapi @ bervariasi terhadap temperatur.
Temperatur udara yang terukur oleh suatu termometer konvensional disebut sebagai temperatur dtl,-bulb T (7, dalam
Gbr. 12-1). Temperature di mana kondensasi pefiama kali terjadi jika udara didinginkan pada tekanan konstan adalah
temperatur titik-embun (dew-point) Tdp (\ di dalam Gbr. l2-11. Jika temperatur jatuh di bawah temperatur titik-embun,
terjadi kondensasi dan jumlah uap air di dalam udara menjadi berkurang. Ini dapat terjadi di malam hari yang dingin;
dapat juga terjadi pada koil-koil dingin dari sebuah AC.

CONTOH 12.5 tJdara pada 25"C dan 100 kPa dalam sebuah ruangan 150 m3 memiliki kelembaban relatif 60Va. Hitunglah (a)
rasio kelembabannya, (O titik embunnya. (r) massa uap air di dalam udara dan (d fraksi mol dari uap air.
Penyelesaian:

(d)

Melalui tt2.22). P, = Pr0= (3.169)(0.6t = 1.90 kPa di mana Pg adalah tekanan jenuh pada 25'C lang diperoleh dari
Tabel C-1. Jadi tekanan parsial dari udara adalah Pu= P - P,, = 100 - 1.9 = 98.1 kPa. di mana kita telah menggunakan
tekanan total udara di dalam ruangan sebesar 100 kPa. Jadi rasio kelembabannya adalah
ot

(b) Titik embunnya

! =,o.urr,(*+)

= 0.622 fo

adalah temperatur

melalui interpolasi dalam Tabel

(c)

C-l

= 0.0120s kg H,o/kg udara kering

Iu dalam Gbr. 12-1 yang diasosiasikan

dengan tekanan parsial P,.


Iop = 16.6'C.

Ini

diperoleh

atau Tabel C-2. mana yang lebih mudah:

Dari definisi rasio kelembaban masSa uap air diperoleh sebesar

mv= a)md=

(.d) Untuk

,'$=

ro.or2o5)

iffi*B]

r.0,

o*

menentukan fraksi mol dari uap air, pertama-tama kita cari mol totalnya:

N, =

)O1

i =:j:: = 0.1152 mot


vil

N, =

ff

(98, 1 X r 50y(0,287

28,97

)(298)

= 5.94 mol

Fraksi mol dari uap air adalah

w\v' ')'., -= 594


==9'lli?,==
+ oJ l, --o.ore4

Ini menunjukkan bahwa udara dengan kelembaban 607o berisi 2% uap air menurut volumenya. Biasanya ini kita abaikan
ketika menganalisis udara. seperti dalam Contoh 12.1. dan menganggap udara sebagai udara kering. Mengabaikan uap air tidak
menyebabkan tingkat kesalahan yang signifikan dalam kebanyakan aplikasi teknik. Akan tetapi. uap air harus diperhitungkan ketika
mengerjakan soal-soal yang melibdkd$misalnya, pembakaran dan pendinginan udara.
i.:

,i$,

BAB

CAMPURAN DAN LARUTAN

121

247

CONTOH 12.6 Udara dalam Contoh I2.5 didinginkan di bawah titik embun menjadi tO'C. (a) Estimasikan jumtah uap udara
yang akan terkondensasi. (&) Panaskan lagi udara kembali ke 25"C dan hitunglah kelembaban relatifnya.
Penyelesaian:

(a)

Pada I 0'C udara menjadi jenuh. dengan 0 = 100Va. Dalam Gbr. I 2- I kita berada pada keadaan pada garis jenuh yang
terletak ditawah keadaan 3. Pada l0'C kita memperoleh dari Tabel C-l bahwa P,= 1.228 kPa. sehingga

Po= P

Pv = 100 - 1,228 = 98,77 kPa

Jadi rasiolelembabannya adalah o = r0,622)(Pv/Pa) = 10.622)(l .228198,77\ = 0.00773 kg HrO/kg udara kering. Selisih
antara rasio kelembaban yang baru saja dihitung dan rasio kelembaban dalam Contoh I2.5 adalah Aa; = 0.01205
- 0.00773 = 0.00432 kg HrO)/kg udara kering. Massa uap yang yang diangkat (terkondensasi) diperoteh sebesar

M,

di mana kita telah meng$lnakan

(b)

^$ina*

tffffi]

{0,00432}

mas$a &wal dari udara kering.

kitl

memanaskan lagi udara kembali ke 25'C.


kelembab&t relatifnya jadi berkurang menjadi

Ketika

= o:t43 kg Hro

tr-l

tetap konstan pada 0.00773. Dengan menggunakan (12.25).

d = r,608

di mana { digunakan

ft

= r-*r Q!q*#q,77r = 0.387

sebagai tekanan jenuh pada 25"C dari Tabel

ata'

38.7vo

C-l.

ffi2

udara jenuh
keluar
Tv az.

m1

udara masuk

Tr,

@.,, Q,

Qz=

J-

Titik embun
udara masuk

100V"

^l

Gbr.

l2-2

Cara yang digunakan untuk menentukan ar udara.

L2.5 PENJENUHAN ADIABATIK DAN TEMPERATUR WET-BULB


Sangat sulit untuk mengukur kelembaban relatif dan rasio kelembaban secara langsung dengan akurat. Subbab ini
memberikan dua metode tidak langsung untuk menentukan kuantitas-kuantitas ini secara akurat.
Perhatikan sebuah saluran berinsulasi yang relatif panjang, yang ditunjukkan dalam Gbr. 12-2; udara dengan
kelembaban relatif yang tidak diketahui masuk, uap ditambahkan ke dalam udara oleh kolam air dan udara jenuh keluar.
Proses ini tidak melibatkan perpindahan kalor karena saluran terinsulasi dan dengan demikian disebut proses penjenuhan
adiabatik. Temperatur keluarnya adalah temperatur jenuh adiabatik. Kita akan mencari ekspresi untuk rasio kelembabannya.
Anggaplah bahwa air cari yang ditambahkan memiliki temperatur 7r. Penyeimbangan energi pada volume kontrol ini,
dengan mengabaikan perubahan-perubahan energi kinetik dan potensial, dilakukan dengan memperhatikan komponenkomponen udara kering dan uap air. Dengan Q = W kita memiliki

rit"rh,, +

fi ,rhor + rhyhyz = hozhoz + ti1,2h,2

(12.26)

Tapi dari kekekalan massa untuk udara kering dan uap air,

tito, = rito, =

rit,

titr,, + tit, = ritr,

Q2.2n

Dengan menggunakan definisi dari ro dalam (12.23), persamaan-persamaan di atas memungkinkan

kita untuk

menuliskan

mqot +
Dengan memasukkan

ml=

ini ke dalam (12.2A, dihasilkan, dengan menggunakan

itoalh4 + ilohor + (az -

a)

(12.28)

A)zmq

rhohy2

h",

= frohoz +

hs,

a2rhohrz

(12.2e)

CAMPURAN DAN LARUTAN

248
Pada keadaan 2 kita tahu bahwa Qz

IBAB

'2

,0 dan dengan menggunakan (12 .2 5) ,

az = 0,622

P.,

p-ft

112.30)

Iadi, (12.29) menjadi


01 =

di mana

7, dan

hil -

(12.31)

hfz

T,) untuk udara kering dan hyrz = hez - h72. Oleh karena itu, jika kita mengukur temperatur
dan tekanan total P kita dapat menentukan a1 dari (12.30) di mana kuantitas-kuantitas sisanya dalam (12.J7)

hoz

I,

azhfsz+ Cp(72-Tt)

hot

Co(Ts

diberikan dalam Apendiks C.


Karena I, jauh lebih kecil dari I, . aparatus yang digambarkan dalam Gbr. l2-2 dapat digunakan untuk mendinginkan
aliran udara. Ini dilakukan dalam iklim-iklim yang relatif kering sehingga 7, berkurang tapi biasanya tidak sampai
temperatur jenuh. Alat semacam ini seringkali disebut sebagai "pendingin rawa". Sebuah kipas yang meniup udara melalui
sederetan sumbu yang berdiri di air cukup efektif untuk mendinginkan udara berkelembaban rendah.
Menggunakan alat dalam Gbr. 12-2 untuk memperoleh temperatur jenuh adiabatik merupakan proses yang cukup
rumit. Pendekatan yang lebih sederhana adalah membungkus bulb dari sebuah termometer dengan sumbu kapas yang
dijenuhkan dengan air dan kemudian meniupkan udara ke sumbu tersebut atau memutar-mutarkan termometer tersebut
di udara hingga temperaturnya mencapai nilai yang stabil. Temperatur wet-bulb T*' ini dan temperatur jenuh adiabatik
pada intinya adalah sama untuk air jika tekanannya kira-kira atmosfer.

CONTOH 12.7 Temperatur dry-butb danwet-bulb dari suatu aliran udara benekanan 14.7 psia masing-masing adalah 100"F
80"F. Tentukanlah (a) rasio kelembabannya, (b) kelemtraban relatifnya dan {c) entalpi spesifik dari udara.
Penyelesaian:
@) Kita gunakan (12.3 l) untuk menenrukan co,. Tapi sebelumnya crr, ditentukan dengan menggunakan \l 2.30):
@t

= 0.622

#"=

$.622t

("f:tft")

dan

o.orz

di mana Pr2 adalah tekanan jenuh pada 80"F. Setanjutnya (t2.30) memberikan
{0,0222}(t048) + (0,24X80 -100)

@l=

(6)

1105

48.09

4fi1747 Hr0/lbm udara kering

Tekanan parsial dari uap air diperoleh dengan menggunakan (12.24):

at' = o,o2z

P*
t al

o.ot747 = 0.622

Kelembaban relatif diperoleh dan (12.22): E

(c)

,IT,

.'.P,r = 0,402 psia

P,,/P4 = 0.402/0,9503 =

0.423

atau 42.3Vo.

Entalpi spesiflk diperoleh dengan mengarumsikan nilai nol untuk udara pada T = 0"F. Entalpi untuk campuran adalah
H = Ho * H, = moho+ m,h,. Membaginya dengan mo. k\la peroleh

h = ho+ ah,=

CoT

+ oitr

= (0.24((100) + (0,01747X1105)
= 43.3 Btu/lbm udara kering

di mana kita telah menggunakan h,= hr (lihat Gbr. l2-21. Entalpi selalu diekspresikan per unit massa

udara kering.

12.6 GRAFIK PSIKROMETRIK


Cara yang mudah untuk menghubungkan berbagai properti yang diasosiasikan dengan campuran udara-uap air adalah
dengan membubuhkan kuantitas-kuantitas terebut pada sebuah grafik psikrometrik seperli dalam Gbr. l2-3 atau (untuk
tekanan atmosfer standar) Gbr. F-1 dalam Apendiks. Suatu keadaan ditentukan oleh dua properti yang mana saja yang
daripadanya properti-properti lainnya dapat ditentukan. Sebagai contoh, perhatikan keadaan A yang ditentukan dengan
menetapkan temperatur dry-bulb dan kelembaban relatifnya. Temperatur wet-bulb dibaca di 1, temperatur titik embun di
2, entalpi di 3 dan rasio kelembaban di 4. Merujuk ke Gbr. F-1, temperatur dry-bulb 30"C dan kelembaban relatif 80Vo
akan memberikan yang berikut: Ta.p= 26oC,7*.b. = 27"C, h = 85 kJ/kg udara kering dan o = 0,0215 kg HrO/kg udara
kering. Grafik tersebut memberikan kita suatu metode yang cepat dan relatif akurat untuk menentukan kuantitas-kuantitas
yang diinginkan. Jika tekanannya berbeda secara signiflkan dari temperatur atmosfer, persamaan-persamaan yang diberikan
dalam subbab-subbab selanjutnya harus digunakan.

BAB

CAMPURAN DAN LARUTAN

121

249

f* 6 = konstan

r".o

Gbr. 12-3 Gralik psikrometrik

CONTOH 12.8 Dengan menggunakan Cbr. F-lE. kerjakan kembali Contoh 12.7 tTd.b.= 100'F. I*.u, = 80'F) untuk menentukan

a. 0

dan h.

Penyelesaian:

Dengan menggunakan grafik tersebut. perpotongan dari f,tb.

ol = 0.CI75 lbm HrOilbm

udara

kering

0=

42Vo

100'F dan I.".0. = 80"F memberikan

/r = 44 Btuilbm udara kering

Nilai-nilai ini kurang akurat dibandingkan dengan yang dihitung datam Contoh 12.7. tapi jelas dapat diterima.

I2.7

PROSES.PROSES PENGKONDISIAN UDARA

Umumnya, orang merasa paling nyaman jika udara berada dalam "wilayah kenyamanan": temperatur berada di
antara 22"C (72'F) dan 2l"C (80'F) dan kelembaban relatif berada di antara 40Vo dan 60Vo. Dalam Gbr. l2-4, area yang
dikelilingi oleh garis putus-putus tebal merepresentasikan wilayah ken\tamanan. Ada beberapa situasi di mana udara harus
dikondisikan sehingga berada dalam daerah kenyamanan:

o
o
o
o
.

Udara terlalu dingin atau terlalu panas. Kalor harus ditambahkan atau diekstraksi. Ini direpresentasikan oleh A-C
dan B-C dalam Gbr. 12-3.
Udara terlalu dingin dan kelembaban terlalu rendah. Udara dapat dipanaskan dahulu dan kemudian uap air
ditambahkan, seperti dalam D-E-C.
Temperatur cukup nyaman tapi kelembaban terlalu tinggi. Udara didinginkan dahulu dari F ke G. Uap air
dikeluarkan dari G ke 1L Kalor ditambahkan dari H ke I.
Udara terlalu panas dan kelembabannya rendah. Uap air ditambahkan dan proses yang direpresentasikan oleh

J-K

terjadi.
Suatu aliran udara dari luar dicampurkan dengan aliran udara dari dalam untuk memberikan pendinginan alami
atau udara segar. Proses I-M merepresentasikan udara dalam yang lebih hangat yang dicampurkan dengan udara
luar yang direpresentasikan oleh L-M. Keadaan M merepresentasikan udara campuran.

Setiap situasi

di

atas akan dilihat dalam contoh-contoh berikut. Hukum pertama akan digunakan untuk memprediksi

pemanasan atau pendinginan yang diperlukan atau untuk menetapkan keadaan akhirnya.

CONTOH 12.9 Udara luar pada 5'C dan kelembaban relatif TOvo dipanaskan
jika laju volume aliran yang masuk adalah 50 m3/menit. Selain itu. tentukan

hingga 25'C. Hitunglah laju perpindahan kalomya


kelembaban relatif akhimya. Asumsikan P = 100

kPa.

Penyelesaian:

Densitas udara kering diperoleh dengan menggunakan tekanan parsial P,, dalam hukum gas ideal:
Pot = P

P,r = P

=
=99.4r
-=
-=
= t'246 ksim'
"'Pnt -,-f, o:ri?iariEl
Por

QPil

100

(0,7X0,872)

99,4 kPa

CAMPURAN DAN LARUTAN

250

IBAB

A-C:

12

Pemanasan

B-C: Pendinginan
D-E-C: Pemanasan dan humidifkasi
t

pelembaban

F G H l: Dehumidi{ikasi (pengeringan)
J K: Pendinginan evaporatif
L M/I M: Pencampuran aliran-aliran udara

22.C

h,

=!,

21"C

Gbr.

l2-4

(u -

h2)

Pengkondisian udara

(uhffi;,. - 31) = 2365 kJ/kg

&

BAB

CAMPURAN DAN LARUTAN

121

251

Ini lebih kecil dari /r, pada 400 kPa. Oieh karena itu, temperaturnya adalah 143,6'C dan kualitasnya

,,=
Hanya dua angka desimal

Po,

=P

di

P,l =

r$ifff

= o,sz

belakang koma yang digunakan karena faktor keridakakuratan dalam nilai-nilai entalpi.

100

1,7 = 98,3 kPa

98.3

i.pot =
l.l9 kg/mr
.7gfiOSSl =

i.h,,t =

adalah

(40X1.19)

47.6 kgimin

Poz= P

P,: =
ri1,2

* P,2= 100 -

4.8 = 95,2 kPa

os?

p7*frfoO = l.oe ksim'

= Q0t(l .09t = 21.8 kgr6in

Keadaan 3 ditentukan melalui rasio dr-rld3-y= rh,rltitn = 47,6121,8 = 2,18, di mana d^. adalah jarak dari keadaan 2 ke keadaan
3. Keadaan 3 ditentukan pada grafik psikrometrik dan kita menemukan Q3= 6Juo dan L = 20,2"C.

CONTOH 12.14 Air digunakan untuk mengeluarkan kalor dari kondensor sebuah pembangkit daya. Air sebanyak l0 000 kg per
menit dengan temperatur 40oC memasuki menara pendingin, sebagaimana ditunjukkan dalam CLrr. 12-5. Air keluar pada 25'C.
Udara masuk pada 20"C dan keluar pada 32'C. E,stimasikan (a) laju volume aliran ke dalam menara pendingin dan (b) fluks
massa air yang meninggalkan menara pendingin dari dasar mcnara.

252

CAMPURAN DAN LARUTAN

Q)

IBAB

12

Udara pada 32iC, kelembaban 987o

Air
400c

!!J

Air
25"C

<*.'-

Udara pada 20"C, keiemtraban 507o

Ul

Gbr, 12.5
Penyelesaian:

(a)

Penyeimbangan energi terhadap menara pendingin memberikan rh*h, + i*zhs rit,rh, + /i,u4h4,
--=
adalah fluks massa udara kering. Dari grafik psikrometrik kita memperoleh
It, = 37 kJ/kg udara kering
= 0,0302 kg Hr0lkg udara kering

rt

&z

110 kJlkg udara

kering

di

or = 0,0073 kg HrOlkg

mana ito,

= froz = fro

udara kering

Dari tabel-tabel uap kita gunakan.ftrpada temleratur yang diberikan dan memperoleh hr= lgl ,J kJ/kg dan hq= 104,9 k:Jl
kg. Penyeirubangan massa pada air"menghasilkan fr,q = d,t - {az
- atr)rh,. lika ini dimasukkan ke dalam penyeimbangan
energi. dengan rh,, - rito, = ritu,
'-u3"'q '"1'
r1,-= ,
hr-h.+\(4-{dd1
"

(t0 000xt04.9 - 167.5)


;=ffi=887okgrmenit

Dari grafik psikrometrik kita menemukarr .r/, = 0,84 m3/kg udara kering. Ini memungkinkan kita untuk menemukan laju
volume

aliran:

Laju volume aliran = rit"v, = (gg7o)(0,g4)

tbl

745O m3lmanit

Laju aliran udara ini membutuhkan kipas, walaupun terjadi juga "efek cerobong" karena udara panas cenderung naik.
fiq = fr*s - (a\ - @,\ritu = l0 000 - (0,0302 - 0.0073X8870 ) = 9800 kg/menir

Jika air yang keluar dikembalikan ke kondensor, harus ditambahkan sebanyak 200 kg/menit sehingga terdapar l0 000 kg/menit
yang dipasok. Air yang ditambahkan disebut sebagai air pengganti rmoketry woter).

Soal-soal dan Penyelesaiannya

l2.l

Analisis gravimetrik terhadap suatu campuran mengindikasikan 2 kg N,, 4 kg O, dan 6 kg COr. Tentukanlah (a) fiaksi
massa
dari setiap komponen, (b) fraksi mol dari setiap komponen, (c) berat molekular dari campuran'dan (d) konstanta gasnya.

(a)

Massatotalcampuran

adalahm=2+4+6=12
*.f , =

(b)

i=

kg. Fraksimassamasing-masing adalah

0.1667 ,,f, = += 0.3333

tn1.

= s.5

Untuk menemukan fraksi-fraksi molnya peftama-tama kita tentukan jumlah mol dari setiap komponen:

N = *=

0.0714

kmol N,=
#=

0.125

kmol

N, =

h=

0.t364 kmot

Jumlah total molnya adalah N = 0,0714 + 0,125 + 0,1364 = 0.3328 mol. Fraksi mol masing-masing adalah

,,=H#=0.215 r,=ffi=0.376 ),=H#=0,410

(c)

Berat molekular dari campuran adalah M = mlN = 1210,3328 = 36,1 kg/kmol


M = 2yiMi = (0,215X28) + (0,376)(32) + (0,4i0)(44) = 36,1 ks/kmol

(d)

Konstanta gasnya adalah

* =*

= 8,314t36,1=

0,230 kJ/kg.K.

BAB

CAMPURAN DAN LARUTAN

121

12.2

253

Tekanan parsial dari setiap komponen dari suatu campuran N. dan O, adalah 10 psia. Jika temperatumya adalah 80"F tentukan
volume spesifik dari campuran tersebut.

Fraksi-fraksi molnya memiliki nilai yang sama karena tekanan-tekanan parsialnya sama flihat (12.10)]:
0,5. Jadi berat molekularnya adalah

]r

= 0,5 dan

-'r',

u = 2yNi = (0,5)(28) + (0,5)(32) = 40 lbm,/bmol


dan konstanta gasnya adalah R = R,,IM = l545l4O = 38,6 ftlbf/1bm-"R. Jadi,
(J9=9l!s,al)

R=r

"P = \20)1t44)= i.24

t2.3

rt3

nbm

Suatu campuran gas-gas ideal terdiri dari 2 kmol CHr, 1 kmol N, dan 1 kmol COr, semuanya pada 20'C dan 20 kPa. Kalor
ditambahkan hingga temperaturnya naik menjadi 400oC sementara tekanannya tetap konstan. Hitunglah (a) perpindahan kalor,
tD) usaha yang dilakukan dan (c) perubahan entropi.

Untuk menemukan kuantitas-kuantitas yang diinginkan pertama-tama kita menghitung kalor-kalor spesilik dari campuran
tersebut, dengan menggunakan Tabel B-2:
mr = t2t( 16) = 32 kC

mr=(1)(14) = 14 kc
mt = tlx44t = 44 ke

*1, =
#=
.'.

(a)
(b)
(c)
12.4
.

m = 90 kg

I
)

0.356 *1.= #= 0.t556 rrfr=#=

0.48e

2 *f,Cr, = (0,356)(.2,254) + (0,1556)(t,042) + (0,489X0,842) = 1,376 kJ/kg'K


C, = I m.fiC,.i= (0,356)(1,735) + (0,1556)(0,745) + (0,489X0,653) = 1,053 kJ/kg'K
Co

Q= LH = mcpLT = (90X1,376)(400 -20) = 47 060 kJ.


W= Q- LU = Q-mC,LT =4't 060 -(90)(1,0s3X400 -20) = 11 050kJ
LS = m(Cpln TrlT, - R ln 1) = (90X1,376) ln 6731293) = 103,0 kJ/K

Untuk proses tekanan konstan,

Sebuah tangki kokoh yang terinsulasi berisi 2 mol N, pada 20'C dan 200 kPa yang dipisahkan oleh suatu membran dari 4 mol
CO, pada 100'C dan 100 kPa. Membran tersebut pecah dan campurannya mencapai kesetimbangan. Hitunglah temperatur dan

tekanan akhirnya.

Hukumpeflama.denganQ=W=0.membutuhkan0=AU=N,e,,,1?"-20t

+Nre,rt ?'-100).KalorspesifiknYae,,i=

M,C,.,. Dengan menggunakan nilai-nilai dari Tabel B-2, kita memiliki

0 = (2X28X0,'74s)(T
Persamaan

20) + (4)(44)(0,653Xr

ini dapat diselesaikan untuk memperoleh temperatur keseimbangan

100)

sebesar T

= 78,7"C. Volume-volume awal

yang

ditempati oleh gas-gas adalah

,, =ry! -

Q)G,1!!)(2e3)

Volume totalnya tetap konstan pada 124,0

24,36

24,4

m3 ,=ry*-

t24 m3

148,4 m3. Jadi tekanannya adalah

_ NR,,T (6)(8.314X273
p=t==ff
12,5

(4)(8,111x373)

+ 78.7r

=t18,2kpa

Suatu campuran 40Vo N, dan 6OVa O, menurut berat dikompresi dari 70"F dan 14,7 psia menjadi 60 psia. Estimasikanlah
daya kuda yang dibutuhkan oleh sebuah kompresor yang 807c efisien dan perubahan entropinya, jika fluks massanya adalah
10 lbm/menit.

Efisiensi suatu kompresor didasarkan pada proses isentropik. Kita akan menemukan

dan Co:

Co = mf1C11 + mf2Cr,z = (0,4)(0,248) + (0,6X0,219) = 0,231 Btu/lbm-'R


C,. = mfrC,,, + mfrC,.. = (0,4)(0,177) + (0,6)(0,157) = 0,165 Btu/lbm-'R

u, =

C, 0.231
-,n
C = 0.165 = ''*

Hubungan isentropik memberikan

rz = rr

(;i)'*

t
= r53or

(#) ''"'o

7e2oR

= ritL,h = ti,lceLT = (H)(0,231X778)('lg2 - 530) = 7850 ft-lbf/sec, di mana faktor 778


memberikan kita satuan-satuan yang diinginkan. Jika kompresornya memiliki efisiensi 80Vo, daya aktualnya adalah
4o.o = 7850/0,8 = 9810 ft-lbf/sec atau 17,8 hp.
Untuk menemukan perubahan entropinya kita membutuhkan temperatur keluaran aktualnya. Dengan menggunakan definisi
dari eflsiensi kompresor,

Untuk suatu kompresor ideal. li'uo.o

fribf/Btu

254

CAMPURAN DAN LARUTAN

w.

IBAB

12

C"tAD"

4ko.p=4=ffi
kita menemukan 0,8 = (792
As = cp

530)l(72

ht-

530) dan Zz = 857,5.R. Jadi perubahan entropinya adalah


0.231

^'i=

,, %l -

di mana kita telah menggunakan R = Cp- C,=0,231

12.6

0.066

h #=

0.0183 Btuitbm-"R

0,165 = 0,066 Btu/lbm-.R.

Udara luar pada 30"C dan 100 kPa terobservasi memiliki titik embun 20'C. Tentukanlah kelembaban relatif, tekanan parsial
dari udara kering dan kelembaban rasionya dengan hanya menggunakan persamaan-persamaan saja.
Pada 30"C kita menemukan tekanan jenuhnya dari Tabel C-1 (lihat Gbr. 12-1.1 sebesar p"= 4,246kpa. pada 20.C tekanan
parsial dari uap air adalah { = 2,338 kPa. Dengan demikian , kelembaban relatifnya adalah'

Pi

o=
Tekanan parsial udara kering adalah Po = P

=ffi

o't"

P, = 100 - 2,338

a = 0.622'4= to,urrl

12.7

(;f#)

atau 55'7vo
97,66 kPa. Rasio kelembabannya diperoleh sebesar

= 0,0148e kg H,orkg udara kering

Udara luar pada 25"C memiliki keiembaban relatif 60Va. Berapakah perkiraan temperatur web-bulbnya?
Kita asumsikan tekanan atmosfer sebesar 100 kPa. Tekanan jenuh pada 25"C adalah pg = 3,169 kpa, sehingga
P, = QP, = (0,6X3,169) = 1,901 liPa
dan

Po= P

P,,

100

1,901 = 98,1 kPa

Rasio kelembaban udara luar adalah


@t

= 0,622

P
t;=

p,ezzt

(#f

)=

0,01206 kg Hro/kg udara kering

Dengan menggunakan ro, dari (12.30) kita dapat menuliskan (12.31) sebagai

(.hs

hotat, = 0.622

P,,,

hrr, + cn(T,

r;

T,)

Dengan memasukkan nilai-nilai yang telah diketahui, kita"=


harus menyelesaikan
(2s47,2

Ini diselesaikan melalui prosedur

12.8

0.622*+,

hrr, + (1,00)(r,

25)

coba-coba:
Tz

Interpolasi menghasilkan Tz

hdQ,Ot2O6t =

= 20"C'.

29,1

'!32,2

Tz

= l5"C:

30,0

to,o

19,3"C.

Ulangi Soal 12.7 dengan menggunakan grafik psikrometrik.


Temperatur wet-bulb atau jenuh adiabatik diperoleh pertama-tama dengan menemukan lokasi prpotongan antara garis
vertikal untuk 7 = 25oC dan garis melengkung untuk kelembaban @ = 602o. Ikutilah garis untuk 2,.0. kons{an yang miring
=
ke arah kiri atas dan temukan f*.b = 19,4oC.

12,9

Udara pada 90"F dan kelembaban relatif 20Vo didinginkan hingga 75'F. Dengan mengasumsikan tekanan atmosfer standar,
hitunglah kebutuhan laju perpindahan energinya, jika laju aliran masuknya adalah 1500 ft3lmenit, dan tentukanlah kelembaban
akhimya, dengan menggunakan (a) graf,k psikrometrik dan (b) persamaan.

(a)

Tekanan parsialnya adalahPor=

P -P.il= P - @P{=14,7

p,t

(0,2)(0,6988)

Pa=ffi=ffi=o'0715
114,5(1144)

14,56 psia; jadi,

lbm/ft3

dan rit,, = (1500/60X0,0715) = 1,788 tbm/sec. Grafik psikrometrik pada keadaan 1 memberikan ht
=28,5 Btu/lbm udara
kering. Dengan (0 = konstan, keadaan 2 ditemukan dengan mengikuti kurva A-C dalam Gbr. l2-4; kita menemukan /2.
=
24,5 Btullbm udara kering. Ini memberikan

Q.= ritlhr- h) = (1,788)(24,5 -

(b)

28,5) = -7,2 Btu/sec

Kelembaban relatifnya diperoleh dari grafik pada keadaan 2 sebesar Qz = 32,5Eo.


Persamaan memberikan hasil-hasil lebih akurat daripada yang diperoleh dengan menggunakan grafik psikrometrik. Nilai
tntuk rito dari bagian (a) telah dihitung sehingga kita akan menggunakan saja nilai tersebut. Laju perpindahan kalornya
adalah

BAB r2l

CAMPURAN DAN LARUTAN

Kita memperoleh

ri,

O = tio(ho2- ho) + it,(h,2- h",) = ixocp(I2-

I,)

255
+ ti,(h,2- hu)

sebagai berikut:

rit,= otio =

0.622ff

ladi Q = G,788)(0,24)(75

^,

= (0,622)(0,2)

(trH)

(1,788) = 0,01067 lbm/sec

- 90) + (0,01067)(1094,2 - l1OO,7) = -6,51 Btu/sec.


Untuk menemukan kelembaban relatif dengan menggunakan (12 .22) kita harus menemukan P,, dan P
,z.Temperatur akhirnya
adalah 75'F; Tabel C-1E memberikan, melalui interpolasi, Pg2= 0,435 psia. Karena massa uap dan massa udara kering tetap
konstan, tekanan parsial dari uap dan udara kering tetap konitan. Jadi,
P,z= P"t = QPil= (0,2X0,6988) = 0,1398 psia
Kelembaban relatif akhimya adalah 02- P,2lPe2 = 0,1398/0,435 = 0,321 atalu 32,17o. Nilai-nilai yang diperoleh dalam bagian
(b) lebih akurat daripada dalam bagian (a), terutama untuk Q, karena sangat sulit untuk membaca h, dan h, secara akurat.

12.10 Udara pada 90'F dan kelembaban relatif 907o didinginkan hingga 75'F. Hitunglah kebutuhan laju perpindahan energi jika laju
aliran masuk ini adalah 1500 ft3lmenit. Selain itu, tentukanlah kelembaban akhirnya. Bandingkan dengan hasil-hasil dalam Soal
12.9. Gunakan grafik psikrometrik.
Langkah pertama adalah menemukan fluks massa udara kering. Ini diperoleh sebagai berikut:

rDat

D
:-D P --D t - ryr

AD
_ l^1
/nn\/r
QPil = 14,7 -(0,9X0,6988)

= 14,07 psia
t,t!,0J,\J!!:
\ = (53ix56o) = o.o6e1
u'u(
lbm/rt3 dan
"'Pd = n7-7,=

, "\= l.*3q)

(o,o6e1)

1,728Ibm/sec

Keadaan 1 ditemukan pada graflk psikrometrik melalui Ia.r = 90"F, Q = 90Vo. Jadi, melalui ekstrapolasi, hr = 52 Btu/lbm udara
kering. Untuk mengurangi temperatur ke 75'F, uap air perlu dikeluarkan, mengikuti kurva F-G-H dalam Gbr. 72-4. Keadaan
2 berakhir pada garis jenuh dan h2 -- 38,6 Btu/lbm udara kering. Ini memberikan

Q = rh(hz

- h)

= (1,728)(38,6

52) = -23,2 Bfilsec

Kelembaban relatifnya adalah @, = 700Vo.

12.11 Sebuah tangki kokoh 2 m3 berisi udara pada

160oC dan 400 kPa dan kelembabanrelatif20Vo.Kalor dikeluarkan hingga temperatur


akhimya menjadi 20oC. Tentukanlah (a) temperatur di mana kondensasi mulai terjadi, (D) massa air yang terkondensasi selama
proses dan (c) perpindahan kalornya.

(a)

Dalam soal ini tekanannya bukan tekanan atmosfer, jadi grafik psikrometrik tidak dapat digunakan. Tekanan parsial awal
dari uap adalah P,,, = QPil= (0,2X617,8) = 123,6 kPa. Volume spesifik dari uap air adalah

,,,
Pada volume spesiflk

ini

SP,t - Q.49?qn\
= 1.62 n31<s
123,6

(volumenya tetap konstan), temperatur

di mana kondensasi mulai terjadi adalah

Tuono =

92,5.C.

(b)

Tekanan parsial dari udara kering adalah

P,, = P - Pt = 400 -

123,6 =276,4kPa. Massa udara kering adalah

*,=P#=ffi=4,4sks
Rasio kelembaban awalnva adalah
@r

= 0.622

P.

fi=

<o,ezzl

(ffi)

= 0,2'78 kg Hro&g udara kering

Kelembaban relatif akhirnya adalah Qz = I ,0, sehingga P uz = 2,338 kPa. Tekanan parsial akhir dari udara kering diperoleh
dari PorlTr= Po2lT2, sehingga Por= (Po)(T2lTr) = (276,4)(2931433) = 187 kPa. Rasio kelembaban akhimya menjadi

(4 = 0.622

(c)

P*
'a2

= e,ezzl

(#)

= 0,00778 kg Hro/kg udara kering

Uap yang dikeluarkan adalah la*ono = mo(0)1 - @2) = @,45)(0,278


Perpindahan kalor diperoleh dari hukum pertama:

0,00778)

1,20 kg.

Q = mo(uo2- urr) + frv2uy2- ffirturt I L**(hfr)uu,


= m.fCo(72 - 7,) + @2u,2- alui + 1ar- otr)(h,)^,rf
Dengan memperlakukan uap sebagai gas ideal, artinya,
memiliki
Q = @,45)L(0,7 t7 )(20

u, = ils pada temperatur-temperatur yang diberikan, kita

60) + (0,007 7 8)(2402,9)

(0,278)(2568,4) + (0,00778

0,278)(236s)l = -6290

kl

V
CAMPURAN DAN LARUTAN

256

IBAB

12

12.12 tJdara kering dan panas pada 40'C, 1 atm dan kelembaban 207o melewati alat pendingin evaporatif hingga kelembabannya
mencapai 40%; kemudian didinginkan hingga 25'C. Untuk aliran udara masuk sebesar 50 m3/menit, (a) berapa banyakkah air
yang ditambahkan per jam dan (&) berapakah laju pendinginannya?

(a)

Grafik psikrometrik digunakan dengan ht = hz, memberikan kita


orl1

= 0,0092 kg H"O/kg udara

kering

@z

= 0,0122 kg HrO/kg udara kering

Kita menemukan fluks massa m, udara kering sebagai berikut:


Por

=P

P"t = P

.'.Por=

QP4= 100 - (0,2)(7,383) = 98,52

h="#f;-

kPa

1'oe7 ks/m3

dan

.'.rit"= (p,,')(50) = (1,097X50) = 5a,8 kg/menit


Laju penambahan air adalah
(iln)tu.uur,

(b)

= i"(@z

0)1)

= (54,8)(0,0122

Tidak ada kalor yang dipindahkan selama proses dari


psikrometrik memberikan
hz = 64 kJ/kg udara

kering

Laju peryindahan kalornya adalah Q = ri.{h,

0,0092) = 0,1644 kg/menit = 9,86 kg/jam

ke 2. Dari 2 ke 3 rasio kelembabannya tetap konstan dan grafik

ht = 64 kJ/kg udara kering

h.) = (54,8)(56

64) = -440 kJ/menit.

12.13 Udara luar pa6a 10oC dan kelembaban relatit 3OVc tersedia untuk dicampur dengan udara dalam pada 30'C dan kelembaban
60Vo.Lajtt aliran dalam adalah 50 m3/menit. Gunakan persamaan-persamaan untuk menentukan berapa seharusnya laju aliran
luamya untuk memberikan aliran campuran pada 22"C.
Penyeimbangan massa dan penyeimbangan energi memberikan
Udara kering: it,,, + rho. = rito,
lJap : rhorar+ tiortD, = hot@z

Energi

+ ilorh, = thorh.

rh,,,h,

Dengan menggunakan kuantitas-kuantitas yang diberikan kita menemukan, dengan mengasumsikan tekanan 100 kPa:

- P,t = P' Qf4= 100 - (0'3)(1,228) = 99,6 kPa


Po2 = P - QzPez= 100 - (0,6)(4'246) = 97'5 kPa
p,,
Puz
99,6
, a1, , ,, --r

Put = P

).put

a,=

=;#= mr#-rtsf

1.226

0.622P.1 to.622t*1I-1.2?8)
Po

=-gs.o

,, = t(0,622)(0,6)(4,246)
=ff?a

.'.pnz=

9i.:

ao = mi#**l

= l.l2l

ksimt

= 0.00230 ks H,o/kg udara kering


-v.vv-Ju,\r

= 0,01625 kg HrO&g udara kering

+ ayh. = (1,00)(10) +
h, = CoT, + @2hrz = (1,00)(30) +
h3 = CrT, + a3hp = (1,00X22) +

hr=

kg'm'

CoT,

(0,0023)(2519,7)

15,3

kJ&g udara kering

(0,01625)(2556,2) = 7i,5 kJ/kg udara kering


(ar)(.2542) = 22 + 2542a,

Memasukkan nilai-nilai yang tepat ke dalam persamaan energi dan memilih V, sebagai laju aliran luar memberikan

(1,226i t)(t s,8) +

(1, 1 2 1 )(50)(7

= tt,226i | + ( 1, 121 )(50)l (22 + 2542tor)


+ (1,121X50)(0,01625) = 11,226i | + (1.121x50)l@r.
1,s)

Menyelesaikan untuk
penyeimbangan massa uap adalah (1,226y1X0,0023)
rrl, dalam bentuk V, dari persamaan cli atas dan memasukkannya ke dalam persamaan energi, kita menemukan Vr = 31,1 m3/
menit.

Soal-soal Tambahan
12.14 Untuk campuran-campuran berikut hitunglah fraksi

massa dari setiap komponennya dan konstan gas dari campurannya' (a) 2

kmolCOr,3kmoiNr,4kmolOr;(b:)2lbmolNr,3lbmol CO,4lbmolOr; (c)3kmolNr,2kmolOr,5kmolH;'(43


kmol CHr; 2 kmol udara, 1 kmol CO,; dan (e) 21 lbmol Or, 78 lbmol Nr- 1 lbmol Ar'

BAB

CAMPURAN DAN LARUTAN

121

257

12.15 Untuk campuran-campuran berikut hitunglah fraksi mcjl dari setiap komponennya dan konstanta gas dari campurannya. (a) 2
kg COr,3 kg Nr,4 kg Or; (b)2lbm N,,3lbm CO,4lbm Or; (c) 3 kg Nr,2 kg Or,5 kg Hr; (d 3 kg CH.,; 2 kg udara, I
kg CO.; dan (e) 21 lbm Or, 78 lbm Nr, 1 lbm Ar.

12.16

Suatu campuran gas-gas terdiri dari 21Vo Nr, 32Vo Or, 16%o CO, dan 31% Hr, menurut volume. Hitunglah: (a) fraksi massa
dari setiap komponen, (b) berat molekular campuran dan (c) konstanta gasnya.

12,17 Analisis gravimetrik terhadap suatu campuran gas-gas mengindikasikan

27Vo O.r, 3OVo

CO, dan 49Vo Nr. Hitunglah (a) analisis

volumetriknya dan (b) konstanta gasnya.

12.78

Analisis volumetrik terhadap suatu campuran gas-gas menunjukkan 60% N2, 20Vo O. dan 20Vo COr. (a) Berapa kilogramkah
yang terdapat dalam 10 m3 pada 200 kPa dan 40"C? (b) Berapa ponkah yang terdapat dalam 300 ft3 pada 39 psia dan
100'F?

12.19

Sebuah campuran gas-gas terdiri dari 2 kmol


10 m3 pada 50"C, estimasikanlah (a) tekanan

Or. 3 kmol CO, dan 4 kmol Nr. Jika 100 kg campuran terdapat dalam tangki

di dalam tangki dan (b) tekanariparsial dari Nr.

12.20 Analisis gravimetrik terhadap suatu campuran gas-gas mengindikasikan

60Va Nr,2OVo O, dan 20Vo COr. (a) Berapakah volume


yang dibutuhkan untuk menampung 100 kg campuran pada 25"C dan 200 kPa? (&) Berapakah volume yang dibutuhkan untuk
menampung 200 lbm campuran pada 80"F dan 30 psia?

12.21 Analisis volumetrik terhadap suatu campuran


25Vo

N"

gas-gas dalam sebuah tangki 10 m3 pada 400 kPa mengindikasikan 60% Hr,
dan 157o CO,. Tentukanlah temperatur campuran tersebut jika massa totalnya adalah 20 kg.

12.22 Tekanan-tekanan parsial suatu campuran

gas-gas adalah 20 kPa (N2), 60 kPa (Or) dan 80 kPa (COr). Jika 20 kg campuran
mengisi suatu tangki pada 60"C dan 300 kPa, berapakah volume tangki tersebut?

12,23

Sebuah campuran oksigen dan hidrogen memiliki berat molekular yang sama dengan udara. (a) Bagaimanakah hasil analisis
volumetriknya? (&) Bagaimanakah hasil analisis gravimetriknya?

12.24 Suatu tangki kokoh berisi 10 kg campuran2OVo CO, dan 807o N, menurut volume. Tekanan dan temperatur awalnya

adalah

200 kPa dan 60"C. Hitunglah perpindahan kalor yang dibutuhkan untuk menaikkan tekanannya menjadi 600 kPa dengan
menggunakan a) kalor-kalor spesifik konstan dan (b) tabel-tabel gas ideal.

12.25 Duapuluh

pon campuran gas-gas mengisi sebuah tangki kokoh 30 ft3 pada 30 psia dan 70'F. Analisis volumetrik menginrlikasikan
O, dan 50Vo N,. Hitunglah temperatur akhimya jika 400 Btu kalor ditambahkan. Asumsikan kalor-kalor spesi{ik

20Vo COr,30Vc

konstan.

12.26

Sebuah silinder berinsulasi berisi campuran gas-gas yang awalnya pada 100 kPa dan 25"C dengan analisis volumetrik 407o
usaha yang dibutuhkan untuk mengkompresikan campuran tersebut menjadi 400 kPa dengan
mengasumsikan proses reversibel, Gunakan kalor-kalor spesifik konstan.

N. dan 60Vc CO.. Hitunglah


12.27

Sebuah campuran gas-gas mengisi sebuah silinder pada keadaan awal 0,2 m3, 200 kPa dan 40'C. Analisis gravimetriknya adalah
20Vo CO1. dan 80Vc udara. Hitunglah (a) perpindahan kalor yang dibutuhkan untuk menjaga temperatur pada 40"C sementara

tekanannya diturunkan menjadi 100 kPa dan (b) perubahan entropinya. Asumsikan kaior-kalor spesifik konstan.

12.28

Suatu campuran gas-gas dengan analisis volumetrik 30VaHr,507o N, dan20Vo O, mengalami proses rekanan konsran di dalam
sebuah silinder pada keadaan awal 30 psia, 100"F dan 0,4 ft3. Jika volumenya naik menjadi 1,2 ft3 tentukanlah (a) perpindahan

kalornya dan (b) perubahan entropinya. Asumsikan kalor-kalor spesifik konstan.

12,29

Sebuah tangki yang berisi 3 kg CO, pada 200 kPa dan 140'C dihubungkan dengan tangki kedua yang berisi 2 kg N, pada
400 kPa dan 60"C. Sebuah katup dibuka dan kedua tangki dibiarkan mencapai tekanan yang sama. Jika temperatur akhimya
adalah 50'C, tentukanlah (a) perpindahan kalornya, (D) tekanan akhirnya dan (c) perubahan entropinya.

12.30

Suatu aliran nitrogen pada 150 kPa dan 50'C bercampur dengan aliran oksigen pada 150 kPa dan 20"C. Fluks massa dari
nitrogen adalah 2 kg/menit dan dari oksigen ad,alah 4 kg/menit. Pencampuran terjadi di dalam sebuah ruang aliran tunak yang
terinsulasi. Hitunglah temperatur dari aliran yang keluar.

12.31

Sebuah campuran gas-gas dengan analisis volumetrik 20Vo COr,30% N2 dan 507a O, didinginkan dari 1000'R di dalam sebuah
alat penukar kalor aliran tunak. Estimasikanlah perpindahan kalornya dengan menggunakan (a) kalor-kalor spesifik konstan

dan (D) tabel+abel gas ideal.

12.32

Sebuah campuran gas-gas dengan analisis gravimetrik 2OVa COr,307o N, dan 50vo O, didinginkan dari 400'C ke 50"C dengan
memindahkan 1MW kalor dari alat penukar kalor aliran tunak. Tentukanlah fluks massanya dengan mengasumsikan kalor-kalor
spesifik konstan.

CAMPURAN DAN LARUTAN

2s8

12.33

Suatu campuran 40Vo O, dan 607o CO, menurut volume memasuki suatu nozel pada 40 m/s, 200"C dan 200 kPa. Campuran
melewati suatu nozel adiabatik dan keluar pada 20'C. Tentukanlah kecepatan dan tekanan keluarnya. Asumsikan kalor-kalor
spesifik konstan.

12.34 Jika diameter masukan nozel dalam Soal 12.33 adalah 20 cm, tentukanlah diameter

keiuarannya.

12,35

N" dan 60Vc CO, menurut volume memasuki sebuah nozel dengan kecepatan yang dapat diabaikan dan
80 psia dan 1000"F. Jika campuran tersebut keluar pada 20 psia, berapakah kecepatan keluar maksimum yang dimungkinkan?
Asumsikan kalor-kalor spesifik konstan.

12.36

Suatu campuran 407o N, dan 60Vc CO, menurut volume memasuki sebuah difuser supersonik pada 1000 m/s dan 20"C dan
keluar pada 400 m/s. Tentukanlah temperatur keluarnya. Asumsikan kalor-kalor spesiflk konstan.

12.37

Suatu campuian 60Va tdara dan 407a CO, menurut volume pada 600 kPa dan 400"C berekspansi melalui sebuah turbin menjadi
100 kPa. Estimasikanlah keluaran daya maksimumnya jika fluks massanya adalah 4 kg/menit. Asumsikan kalor-kalor spesifik
konstan.

Suatu campuran 407o

12.38 Jika turbin dalam Soal 12.37 memiliki efisiensi 85


12.39

persen, estimasikanlah temperatur keluarnya.

Sebuah kompresor menaikkan tekanan dari suatu campuran gas-gas dari 100 menjadi 400 kPa. Jika campuran tersebur masuk
pada 25"C, tentukanlah kebutuhan daya minimumnya jika fluks massanya adalah 0,2 kg/s. Asumsikan kalor-kalor spesifik
konstan untuk analisis-analisis gravimetrik terhadap campuran berikut ini: (a) l)Vc H, dan 907a C.2: 0) 907o H, dan l\Vo O2
dan (c) 2O7o Nr, 30Vo CO. dan 50Va Or.

L2.40 Udara atmosfer pada 30"C dan 100 kPa memiliki kelembaban relatif
titik embun dan (c) volume spesifik dari udara kering.

40Vo. Tentukanlah (a) rasio kelembaban,

(b) temperatur

12.41 Udara atmosfer pada 90'F dan 14,2 psia memiliki kelembaban relatif 0,02. Tentukanlah (a) kelembaban relatif, (&) temperatur
titik embun, (c) volume spesifik dari udara kering dan (d) entalpi (ft = 0 pada 0"F) per satuan massa udara kering.
12.42 Udqa di dalam

sebuah ruangan 12x 15 x 3 mberada pada 25"C dan 100 kPa, dengan kelembaban relatif 50Vo. Estimasikanlah
(a) rasio kelembaban, (b) massa udara kerihg, (c) massa uap air di dalam ruangan dan (d) entatpi di dalam ruangan (ft = 0

pada

12.43

0'C)

Sebuah tangki berisi 0,4

kg udara kering dan 0.1 kg uap air jenuh pada 30'C. Hitunglah (a) volume tangki dan (&)

tekanan

di dalam tangki.

12.44 Tekanan parsial uap air adalah 1 psia di dalam udara atmosfer pada 14,5 psia dan

110"F. Tentukanlah (a) kelembaban relatif,

(b) rasio kelembaban, (c) temperatur titik embun, (@ r,olume spesifik udara kering dan (e) entalpi per satuan massa udara
kering.

12,45

Seseorang yang menggunakan kacamata masuk dari luar, di mana temperatumya 10'C, ke dalam suatu ruangan dengan
kelembaban relatif 40Vo. Pada temperatur ruangan berapakah kacamatanya akan mulai berembun?

12,46 Temperatur permukaan luar dari suatu gelas minuman kola, dalam suatu ruangan 28'C, adalah 5'C.
berapakah air akan mulai terkumpul di bagian luar gelas?

12.47

Pada kelembaban relatif

Sebuah pipa air dingin pada 50'F melewati sebuah ruang bawah tanah di mana temperaturnya adalah 70"F. Pada kelembaban
relatif berapakah air akan mulai terkondensasi pada pipa?

12.48 Pada suatu hari di musim dingin temperatur di bagian dalam suatu jendela ganda adalah 10"C. Jika temperatur di dalam adalah
27'C, berapakah kelembaban relatif yang dibutuhkan untuk memulai terjadinya kondensasi pada jendela tersebut?

12.49 Udara atmosfer memiliki temperatur dry-bulb 30"C dan temperatur wet-bulb 20"C. Hitunglah

1a1 rasio kelembaban, (D)

kelembaban relatif dan (c) entalpi per kg udara kering ((ft = 0 pada 0"C)

12.50 Gunakan grafik psikrometrik (Apendiks F) untuk mengisi nilai-nilai yang hilang di dalam Tabel

12-1.

Tabel 12-1
Temperatur

Temperatur

Kelembaban

Dry-Bulb

Wet-Bulb

Raiatif

(a)
(b)

20"c
20"c

10'c

(c)

70'c

Rasio
Kelembaban

Temperatur

Titik Embun

0,012
607c

60'c

(e)

25"C

70"c

7jVc

l5"c
0,015

Entalpi
Spesifik

BAB

CAMPURAN DAN LARUTAN

121

12,51

259

6OVo dipanaskan hingga 27"C. Gunakan grafik psikrometrik untuk mengestimasl


kelembaban akhir dan laju perpindahan kalornya jika fluks massa udara keringnya adalah 50 kg/menit.

Udara atmosfer pada 10"C dan kelembaban relatif

12.52 Kalor dikeluarkan dari suatu ruangan tanpa menyebabkan kondensasi uap air. Gunakan graflk psikrometrik untuk menghitung
kelembaban relatif akhirnya jika udara awalnya berada pada 35'C dan kelembaban relalif 50Vc dan temperaturnya dikurangi
menjadi 25"C.

12.53 Udara luar

pada 40"F dan kelembaban relatif 407o masuk melalui celah ke dalam suatu rumah dan dipanaskan hingga 75"F.
Estimasikanlah kelembaban relatif akhir dari udara jika tidak terdapat sumber-sumber uap air lainnya.

12.54

Udara atmosfer pada 1 0"C dan kelembaba n relatif 407o dipanaskan hingga 25'C di dalam bagian pemanasan suatu alat pendingin
udara dan kemudian uap ditambahkan untuk menaikkan kelembaban relatif menjadi 5O7o sementara temperatur naik menjadi
26'C. Hitunglah fluks massa uap air yang ditambahkan dan laju perpindahan kalor yang dibutuhkan di dalam bagian pemanasan
jika laju volume aliran masuk udara adalah 50 m3/menit.

L2.55

Udara atmosfer pada 40"F <lan 5OVa kelembaban relatif memasuki bagian pemanasan suatu alat pendingin udara pada laju volume
aliran 100 ft3/menit. Uap air ditambahkan ke air yang sudah dipanaskan untuk menaikkan kelembaban relatifnya menjadi 55Vo.
Estimasikanlah laju perpindahan kalor yang dibutuhkan di dalam bagian pemanasan dan fluks massa uap air yang ditambahkan
.f

ika temperatur setelah melewati bagian pemanasan adalah 72"F dan temperatur keluarnya adalah 74'F.

12.56 Udara luar di iklim kering memasuki sebuah pendingin udara pada 40"C dan kelembaban relatif llVo dan didinginkan menjadi
22C. (a) Hitunglah kalor yang dikeluarkan. (&) Hitunglah energi total yang dibutuhkan untuk mengondisikan udara luar (yang
Iembab) pada 30"C dan kelembaban re1atif907o menjadi 22"C dan kelembaban relatif 70Vc. (Petunjuk: Jumlahkan energi yang
'dikeluarkan dan energi yang ditambahkan)
807o dikondisikan untuk sebuah gedung perkantoran melalui
pendinginan dan pemanasan. Estimasikan laju pendinginan dan laju pemanasan yang dibutuhkan jika keadaan akhir dari udara
adalah 25"C dan kelembaban relatif 40Vc.

12.57 Seratus m3/menit udara luar pada 36'C dan kelembaban relatif

'

707c didinginkan dengan mengalirkannya melewati koil-koil yang di dalamnya


mengalir air dingin pada 5"C. Fluks massa dari air dingin tersebut adalah 0,5 kg/s dan mengalami kenaikan temperatu sebesar
t0"C. Jika udara ruang rersebur keluardari alat pengkondisi pada l8'C dan kelembaban relatil 100%. estimasikanlah (a) fluks
massa udara ruang tersebut dan (D) laju perpindahan kalornya.

12.58 Udara ruang pada29"C dan kelembaban relatif

12.59 Udara atmosfer pada 100'F dan kelembaban relatif 15% memasuki sebuah pendingin evaporatif pada 900 ft3/menil

dan

keluar dengan kelembaban relatif 6OIc. Estimasikanlah (a) temperatur keluar dan (b) fluks massa air yang harus dipasok ke
pendingin.

12.60

U<Iara luar pada 40'C dan kelembaban relatif 2O% akan didinginkan dengan menggunakan sebuah pendingin evaporatif. Jika
laju aliran udara adalah 40 m3/menit, estimasikanlah (a) temperatur minimum aliran keluar yang dimungkinkan dan (D) fluks

massa maksimum yang dibutuhkan untuk pasokan air.


m3/menit udara luar pada 0'C dan kelembabanrelatif 40Va terlebih dahulu dipanaskan dan kemudian dialirkan melalui
sebuah pendingin evaporatif sehingga keadaan akhimya adalah 25 C dengan kelembaban relatif 50Vo. Tentukanlah temperatur
udara ketika memasuki pendingin, laju perpindahan kalor yang dibutuhkan selama proses pemanasan dan fluks massa air yang

12.61 Tigapuluh

dibutuhkan oleh pendingin..


607o bercampur dengan 50 m3/menit udara dalam pada 28'C dan kelembaban
relatif 40Vo. Jika laju aliran luar adalah 30 m3/menit, estimasikanlah kelembaban relatif, temperatur dan fluks massa dari aliran

12,62 Udara luar pada 10'C dan kelembaban relatif


yang keluar.

12.63 Udara dalam

pada 80"F dan kelembaban relatif 807c dicampur dengan 900 ft3/menit udara luar pada 40"F dan kelembaban relatif

tika kelembaban relatif dari udara yang keluar adalah 607o, estimaSikanlah (a) laju aliran udara dalam, (D) temperatur
aliran yang keluar dan (c) laju perpindahan kalor dari udara luar ke udara dalam.
2OVa.

sebuah pembangkit daya pada 38"C dengan fluks massa 40 kg/s. Air tersebut
didinginkan menjadi 24C di dalam sebuah menara pendingin yang mengambil udara atmosfer pada 25"C dan kelembaban
relatif 60Vo. Udara jenuh keluar dari menara pada 32"C. Estimasikanlah (a) laju volume aliran yang dibutuhkan dari udara
yang masuk dan (&) fluks massa dari air pengganti.

12.64 Udara pendingin meninggalkan kondensor dari

12,65 Sebuah menara pendingin mendinginkan 40 ibm/sec air dari 80'F menjadi 60"F dengan cara mengalirkan 800 ft3lsec

udara

atmosfer dengan temperatur dry-buib dan wet-bulb masing-masing sebesar 75'F dan 55'F melalui menara tersebut. Udara jenuh
keluar dad menara. Tentukanlah (cr) temperatur dari aliran udara yang keluar dan (b) fluks massa dari air pengganti.

CAMPURAN DAN LARUTAN

260

12.66

IBAB

12

Sebuah menara pendingin mendinginkan air dari 35'C menjadi 27"C.Menara menerima 200 m3/s udara atmosfer pada 30'C
dan kelembaban relatif 40Vo.Udara keluar dari menara pada 33'C dan kelembaban relatif 957o. Estimasikanlah (o) fluks massa
air yang didinginkan dan tbt fluks massa air pengganli.

Pertanyaan-pertanyaan Ulangan untuk Ujian FE

12.fFE

Udara dalam suatu ruang pertemuan akan dikondisikan darl keadaan sekarang pada 18'C dan kelembaban 40Vo. Pilihlah
strategi pengkondisian yang tepat.
(A) Panaskan dan keringkan.
(B) Dinginkan, keringkan dan kemudian panaskan.
(C) Panaskan, keringkan dan kemudian panaskan.
(D) Panaskan dan lembabkan.

l2.2FE

Unruk situasi-situasi berikut yang manakah diperkirakan kondensasi tidak terjadi?


(A) Pada segelas air es yang terletak di meja dapur.
(B) Pada rumput di malam yang dingin di Tucson, Arizona.
(C) Pada kacamata Anda ketika memasuki suatu ruangan yang hangat di suatu hari musim dingin.
(D) Di bagian dalam daun jendela sbbuah apartemen yang memiliki laju infiltrasi yang tinggi

di suatu hari musim

dingin.

12,3FE

Temperatur manakah yang paling berbeda dari temperatur luar yang diukur dengan termometer konvensional?
(A) Temperatur wet-bulb

(B) Temperaturdry-bulb
(C) Temperatur titik embun
(D) Temperatur ambien

l2.4BE

Sebuah pendingin evaporatif mengambil udara pada


807o, temperatur keluar mendekati:

(A)
(B)

(c)

(D)

40'C dan kelembaban20Vo.

Jrka udara yang keluar

memiliki kelembaban

2e'C
27'C
25'C
23"C

12.5FE

Temperatur dry-bulb berada pada 35'C dan temperatur wet-bulb pada 27"C. Kelembaban relatifnya mendekati:

l2.6FE

Estimasikanlah jumlah liter air dalam udara di dalam sebuah ruangan 3 m


dan kelembabannya adalah 707o.
(A) 7,3 L

(A) 65Vc
(B) 60Vo
(C) 55Vo
(D) 50Vc

(B)

6.2 L

(D)

4,0 L

10 m

x 20 m jika

temperatumya adalah 20'C

(c) s.l L
l2.7FE

Udara pada
mendekati:

\A)
(B)
(C)
\D)
12.8FE

5'C

dan kelembaban 807o dipanaskan hingga 25"C

di dalam sebuah

ruangan tertutup. Kelembaban akhinrya

36%
32Vo
26Vo

22%

Udara pada 30"C dan kelembaban 807o akan dikondisikan menjadi 20"C dan kelembaban 40Vo.Berapa banyakkah pemanasan
yang dibutuhkan?
(A) 30 kJ/kg
(B) 25 kJ/kg
(C) 20 kJ/kg
(D) 15 kJ/kg

BAB

CAMPURAN DAN LARUTAN

121

L2.9FE

Udara pada 35'C dan kelembaban 70Vc di dalam sebuah ruang kelas 3 m
kelembaban 407o. Estimasikan jumlah air yang dikeluarkan

261

10 m

x 20 m didinginkan hingga 25"C

dan

(A) 4 kg
(B) 6 kg
(C) 11 kg
(D) 16 kg

12.10FE Udara luar pada 15'C dan kelembaban 40Vc dicampur dengan udara dalam pada 32'C dan kelembaban 70Vo yang diambil
di dekat iangitJangit. Estimasikan kelembaban aiiran campurannya jika laju udara luar adalah 40 m3/menit dan laju udara
dalam adalah 20 m3/menit.

(A)
(B)

63%

(D)

4eq

(c)
l2.llEE

58vc

53s,

Temperatur aliran udara campuran dalam Soal 12.10FE mendekati:

(A)
(B)

28.C

(D)

20.C

(c)

25"C
23"C

Jawaban-jawaban untuk Soal-soal Tambahan


12.14 (a) 0,293;0,28;0.421;0,249;

(A 032;0,386;

0.293; 0,333

kJ/kg'K (b) 0,209;0,313; 0,478: 51,9 frlbfilbm-'R


kJ/kg.K (e) 0.232;0,754; 0,014; 53,4 frlbf/lbm-"R

(.c)

0,532;0,405; 0,063; 0,526 kJ/kg.K

12.15 (a) 0,164;0,386; 0,450; 0,256 kJ/kg'K (b) 0,235;0,353;0,412;52,1 frlbf/lbm-'R (c) 0,0401r 0,0234;0,9365; 2,22kJlkg.K

(A 0,671;0,247;0,0813;0,387 kJ/kg.K (e) 0,189; 0,804; 0,0072;


12.16 (a) 0,247;0,431:0,296;0,026 (b) 23.78 (c) 0.350 kJ/kg.K
12.77 (a) 0,212;0,221;0,567 (b) 0,2s7 kl/kg'K

53,6 ft-lbf/lbm-'R.

t2.18 @) 24,59 ks (b) 62,3 tbm


t2.19 (a) 2420 kPa (b) t074 kPa
12.20 (a) 39,9 m3 (b)

t2.2t

12.22 9.23

ff

m3

12.23 (a) 89,9Vo;

'

t2O2

83,0"C

l0,l7o

(b) 0,993;0,00697

12.24 (a) 4790 kJ (D) ss20

t2.25

190"F

12.26

82,3 kJ/kg

t2.27

(a) 27,7

12.28
12.29
12.30
12.31
12.32
12.33

(a) 15,5

12.34

71,2 cm

kJ

kJ (b) 88,6 J/K


Btu (b) 0,0152 BtufR
(a) -19i kJ (b) 225 kPa (c) - 0,410 kJ/K
30,8'C
(.a)

-111Btu/lbm

(b)

116 Btu/lbm

3,03 kg/s

560 m/s, 28,1 kPa

12.35 2130 ftlsec


12.36 484'C

t2.37

15.2 kW

ri.3s

r89"c

I2.3g (a) 65,6 kW (D) 380 kw (c) 24,6 kW


12.40 (a) 0,01074 kg HrO/kg udara kering (b)

14,9'C (c) 0,885 m3/kg


75,5"F (c) 14,8 fC/lbm (d) 43,6 Btu/lbm udara kering
kg H,O/kg udara kering (b) 621 ke @'1 6.22 kg (4 31,4 MJ

12.41 (a) 63,3Vo (b)

12.42 (a)

0,0102

CAMPURAN DAN LARUTAN

262

12.43 (.a) 3,29 m3 (b) 14,82 kPa


12.44 (a) 78,4Vo (b) 0,0461 (c) 101,7'F (A

12.45
12.46

24,2"C

12.47

49Vo

fi,4 ft3llbm

(e)

1'1,5

IBAB

12

Btu/lbm udara kering

22,9Vo

12.48 34,tVo
12.49 (a) 0,01074 (b) 40,2Ea (c) 57,5 kJlkg udara kering
12.50 (a) 17,9'C; 82Vo; 16,9'C;50,5 kJ/kg (b) 25Vo;0,0035; -1'C;
0,0097; 56"F; 26,5

12.51

20Vo,

12.52

88Vo

12.53

l2Vo

Btu/lbm

(e) 4'7,5'C; lTVa; 0,0107; 76

29

kllks

kJ/kg

(c) 61'F; 0,0095; 55,7'F; 27

(l) 73,5"F;857o; 68,5.F, 34 Btu/tbm

Btu/lbm (A 66F;

14kW

12.54 0.458 kg/menit. 19.31 kW

12.55 609 Btu/menit, 0,514 lbm/menit

12.56 (a) 19 kJ/kg udara kering (b) 98 kJ/kg udara kering


12.57 r52 kW, 26,8 kW
12.58 (a) 0,91 kg/s (b) 20,9 kW
12.59 (a)

76F

12.60 (a)

21,7'C,

(b) 0,354lbmlmenit
(b) 0,329 kg/menit

12.61 45'C, 30 kW 0,314 kg/menit


12.62 49Vo, 20,7'C, 94,2 kglmenit
12.63 (a) 228 ft3lmenit (b) 47,5'F (c) 367 Btu/menit
12.64 (a) 31 m3ls (b) 0,8 kg/s

12.65 (a)
12.66 (a)

73'F (b) 0,78 lbm/sec


530 kg/s (b) 5,9 kg/s

Jawaban untuk Pertanyaan-pertanyaan Ulangan untuk Ujian FE


12.1FE

(D) r2.2FE (B)


(D) 12.11FE (D)

12.r0FE

12.3FE (C)

12.4FE

(C)

12.5FE

(B)

12.6FE

(A)

l2.7FE

(D)

12.8FE

(D)

r2.9FE (C)

Pembakaran

13.1 PERSAIVIAAN-PERSAMAAN PEMBAKARAN


Kita akan memulai tinjauan terhadap jenis khusus dari persamaan-persamaan reaksi kimiawi ini dengan memperhatikan
pembakaran propan dalam suatu lingkungan oksigen murni. Reaksi kimianya direpresentasikan oleh

C,H, + 50, -+ 3CO, + 4H,O

(1

3.1)

Pedratikan bahr,va jumlah mol dari elemen-elemen di sisi sebelah kiri tidak harus sama dengan jumlah mol di sisi sebelah
kana*. Akarr tetapi, jumlah atom dari suatu elemen harus sama sebelum, sesudah dan selama reaksi kimia berlangsung;
ini mtngharuskan bahr.va selama pembakaran terjadi massa dari setiap elemen tetap terjaga.
' Dalam rienuliskan persamaan tersebut kita telah menunjukkan bahwa produk-produk hasil reaksinya telah diketahui.
Jika tidak disebutkan kita akan mengasumsikan terjadinya pembakaran tuntas', produk-produk hasil pembakaran dari suatu
bahan bakar hidrokarbon adalah HrO dan CO". Pembakaran tdk-tunlas menghasilkan produk-produk yang mengandung
H2, C(}, dan/atau oH.
Untuk reaksi kimia sederhana, seperti (13.1). kita langsung dapat menuliskan suatu persamaan kimia seimbang.
Untuk reaksi-reaksi yang lebih rumit metode sistematik berikut terbukti berguna:

1.
2.
3.
4.

Jadikan jumlah mol dari bahan bakar sama dengan 1.


Seimbangkan CO, dengan jumlah C dari bahan bakar.
Seimbangkan HrO dengan H dari bahan bakar.
Seimbangkan O, dari CO, dan H,O.

Untuk pembakaran propan kita telah mengasumsikan bahwa prosesnya terjadi dalam lingkungan oksigen murni.
Pada kenyataannya, proses pembakaran semacam itu biasanya terjadi dalam udara. Untuk tujuan pembahasan kita, kita
mrngasumsikan bahwa udara terdiri dari 2l7o O. dan 79Vo l\, menurut volume sehingga untuk setiap mol O, dalam
suatu reaksi kita akan memiliki
10 : 1 /h mol
N.
_
( I 3.2)
""
"
2l
mol
O.
Jadi; berdasarkan asumsi (sederhana) bahwa

N, tidak akan mengalami reaksi kimia apapun, (13.1) digantikan

CrH, + 5(O, + 3,76N2) -+ 3CO, + 4HrO + 18,8N,

oleh
( 13.3)

Jumlah udara minimum yang memasok O, yang cukup untuk pembakaran tuntas dari bahan bakar disebut sebagai
wdara teotitis atau trdara stoikiornetrik Ketika pembakaran tuntas tercapai dengan udara teoritis, produk-produknya tidak

PEMBAKARAN

264

|BAB

13

mengandung O,. sepeni dalam Reaksi (13.J). Dalam prakteknya, diketahui bahwa jika pembakaran tuntas diinginkan,
jumlah udara yang dipasok harus lebih besar daripada udara teoritis. Ini disebabkan oleh kinetika kimiawi dan aktivitas
molekular dari reaktan-reaktan dan produk-produknya. Jadi kita seringkali berbicara dalam istilah persentase udara teoritis
at^Lr persentase udara berlebih, di mana
7c udara teoritis

l00Vo + Vc udara berlebih

(13.4)

Sedikit saja kekurangan udara akan menghasilkan terbentuknya CO; beberapa hidrokarbon dapat pula terbentuk akibat
kekurangan-kekuransan dalam jumlah banyak.
Pararneter yang raenghubungkan jumlah udara yang digunakan dalam proses pembakaran adalah rasio udara-bahan
bakar (air-fLiel, AF). Kebaiikannva adalah rasio Lrahan bakar-udara (fuel-air. E4). Jadi
l/l,,,tr,o
.11
- //lhrhsr
^D -h.kar
Sek^ali

c
,,1
=

/l7h"ho,, b"kn.
ftlu,1or^

(1J.5)

lagi. rnelihat pembakaran piopan dengan udara tecritis seperti dalam (13.3), rasio udara-bahan bakarnya adalah

op-

iirr,ior"
kgudara
' "'" ={-t[4.7(tttZgt
=156e
rt,i4
r
t
kg bahan bakar
b,,L,,r I

(13.6)

Itrbrt,,

di ntana kita telah menggunakan berat molekular dari uclara sebesar 29 kg/kmol dan dari propan sebesar 44 kgikmol.
Jika. untuk pemt-.akaran propan. Afl > 15.6c), terbentuk (ontplton encer; jika AF < 15,69, terbentuk campuran kental.
Pembakaran bahan bakar liidrokarbon rlelibatkan H,O dalam produk-produk hasil pembakarannya. Seringkali kita
periu melakr-ikan perhitungan titik embun dar:i produk-produknya: ini adalah temperatur jenuh pada tekanan parsiai
dari uap air. Jika temperaturnya jatuh di barvah titik ernbun. uap air akan mulai terkondensasi. Kondensatnya biasanya
mengandurlg elemen-elemen kclrosif dan serin-skali rnenjadi sangat penting untuk memastikan bahwa temperatur dari
produk-produknya tidak jatuh di barvah titik embun.
CONTOH 13.1 Butan dibakar den-llan udara kering pada rasio udara-bahan bakar sebesar 20. Hitunglah (a) persentasi udara
trerlebihnya, (D) persentase volume dari CO, di dalam produk-produknya dan (c') temperatur titik embun dari produk-produknya.

Penyelesaianl

Persamaan reaksi untuk udara teoritisnya adalah

C,H,u + 6.5{0. + 3.761\i2} -+ 4CO, + 5H,O + 24.44N,

(a)

Rasio udara-bahan baliar untuk udara teoritis adalah


AF,"n

Ini

(6.5)(4.76)(29)
'-'"
(l)(58)

n7,
uoarx
/7?buhon

bokn.

ks udara
kg bahan bakar

merepresentasikan i00% udara teoritis. Rasio utlara-bahan bakar aktualnya adalah 20. Jadi udara berlebihnya

adalah

.i udara berrebin = (ff#)


ft\

Persamaari reaksi dengan 129,28Vr, udara

C,H,n

,,on* t =

rr007o)

2s.28%

teolitis adalah

(6.5,( l.2928l(O:

3.76N.r--+ 4CO, + 5HrO + l.C03O, +.r1.6N,

Pel'scntase rolumenra diperoleh dcngan rnenggunakan

mol total dalam produk-produk hasil pembakaran. Unruk CO,

,l co. = (#)rt007r)
(r)

'z!##

= e.4t7a

t,intuk menentukan temperatur titik embr-rn dari produk-produknya kita memerlukan tekanan parsial dari uap air. Ini
diperoleh dengan menggunakan fraksi mol sebcsar
-

P = oP.,. = (,})
'r

{loo) = 11.76 kPa

di mana kita telah mengasumsikan tekanan atmosfer sebesar 100 kPa. Dengan menggunakan Tabel C-2 kita memperoleh
tc,Tpe,'atul ritik cmbunnla \ebesar It r. = 49oC.

13.2 Butan ditrakar iengan 9oa/t, tdata teoritis. Hitun-clah persentase volume dari C0
dan rasrtr udare-bahan bakarnSa.,\strmsikan tidak acla hidrokarbon di dalam procfuk-produknya.
CONTOH

Penyelesaian: Llntuk pemLrakaran tak-tuntas


menggunakan persamaan reaksi dari Contoh 13.1,

kita

menambahkan CO

di

dalam produk-produknya

ke produk-produk hasil pembakaran. Dengan

BAB

PEMBAKARAN

131

265

C.H,o + (0,9X6,5XO, + 3,76N2) -+ aC{)" + 5HrO + 22N,+ }CO

Melalui penyeimbangan atom terhadap karbon dan oksigen kita memperoleh:

C:
O:

4=a+b
1l-'l

'l

=2a+s+uI

L
' rl - 11'
"u-L't'u-t'J

Jadi persentase volume dari CO adalah


o/aCO

Rasio idara-bahan bakarnya adalah

oo =

ffi

/ I 1\

(nJ

looz t =

q2ffH@

4'199c

t3'e2

i6,,i*#ffi*

CONTOH 13,3 Butan dibakar dengan udara kering dan analisis volumetrik terhadap produk-produknya berdasarkan basis kering
(uap air tidak diukur) memberikan I 1.07o CO,. l.Oqa CO. 3.5s( O2. dan 84,5Va N.. Tentukanlah persentase udara teoritisnya.
Penyelesaian: Soal ini diselesaikan dengan mengasumsikan bahrva terdapat 100 mol produk-produk kering. Persamaan
kimianya adalah
aCaHlo

+ bt}2+.r.76N")

--+

CO.

+ ICO + 3.5O, + 84.5N, + rHrO

Kita melakukan penyeimbangan-penyeimbangan berikut:

.'.a=3
C'. 4a=ll+l
H: l}a = 2c .'.c = 15
O: 2b=22+ I +7+r

.'.b=22,5

3.76b=84.5.ataub=22.47.Hasil ini cukupdekat.jadi nilai-nilai di


Penyeimbanganterhadapnitrogenmemberikanpemeriksaan:
rika seluruh persamaan kimianya**t u:::r:-nitai a_1trine::::: -.:::ki 1 mol bahan bakar,

atas cukup dapat diterima.

CoH,u + 7,5(0" + 3,76N2)

-+ 3,67CA, + 0,33C0 +

7,17O, + 28,17N, + 5HrO

l3.l dengan menggunakan udara teoritis. kita memperoleh


/75\ (
10070 ) = 107
va adara teoritis = (
'1Va
;;,1

Jika ini dibandingkan dengan persamaan pembakaran dari Contoh

suatu jenis hidrokarbon yang tidak diketahui, yang


dan 85,67o Nr. Tentukanlah komposisi dari hidrokarbon

CONTOH 13.4 Anatisis volumetrik terhadap produk-produk hasil pembakaran


diukur menurut basis kering, memberikan lO,4Vo COr. 1.27o CO,2,8ck,
rersebut dan persentase udara teoritisnya.

Penyelesaian:

Persamaan

C,2.

kimia untuk 100 mol produk-produk keringnya adalah

CoHo

+ c(O, + 3,76Nr) -+ 10,4CO, + 1,2CO + 2,8O, +

85,6\

+ dHlO

Menyeimbangkan setiap elemen.

C: a = lO.4 + 1,2 :.a = 1l ,6


N: 3.76c = 85.6 .'.c = 22.8
O: 2r'= 20,8 + 1.2 + 5.6 + cl
H: b=2d .'.b=37,9

.'.c/

18,9

Rumus kimia untuk trahan bakar ini adalah C,,,uH,r.n, Ini bisa jadi merepresentasikan suatu campurar hidrokarbon, tapi ini bukanlah
salah satu spesies yang terdaftar dalam Apendiks B, karena rasio atom hidrcgen terhadap atom karbonnya adalah 3,27 x 1314.
Untuk memperoleh persentase udara teorilis udaranya kita harus memiliki persruraan kimia yang menggunakan 1007a udara
teoritis:
C,,.oH,r.n + 21.08tO,

+ 3.76N,r -+ ll.6CO, + l8.95HrO +

Dengan menggunakan jumlah mol udara dari persamaan kimia akrualnya. kita memperoleh

?o udarateoritis =

(#*1) (rcx% =

toSvo

79.26N,

PEMBAKARAN

266

JBAB

13

I3.2 ENTALPI PEMBENTUKAN, ENTALPI PEMBAKARAN DAN HUKUM PERTAMA


Ketika suatu reaksi kimia terjadi, mungkin terjadi perubahan yang cukup besar dalam komposisi kimia dari suatu
sistem. Masalah yang diakibatkannya adalah untuk suatu volume kontrol campuran yang keluar berbeda dengan campuran
yang masuk. Karena bermacam-macam tabel menggunakan nol-nol yang berbeda untuk entalpi, perlu ditetapkan suatu
keadaan referensi standar, yang akan dipilih pada 25'C (77'F) dan 1 atm dan akan dilambangkan dengan superskrip "n",
misalnya, /z'.
Perhatikan pembakaran

H.

dengan O,. yang menghasilkan H,O:

ru,+\o.

-+ HrO(i)

(13.n

Jika H, dan O, memasuki ruang pembakaran pada 25"C (11'F) dan 1 atm dan H,O(/) meninggalkan ruang tersebut pada
25?C ('17"F) dan 1 atm, perpindahan kalor yang terukur adalah - 285 830 kJ untuk setiap kmol H,O(1) yang terbentuk.
[Simbol (/) di belakang senyawa kimia mengimplikasikan fase cairan dan (g) mengimplikasikan fase gas. Jika tidak
diberikan simbol apapun, implikasinya adalah gas.l Tanda negatif pada perpindahan kalor berarti bahrva energi keluar
dari volume kontrol, seperti yang ditunjukkan secara skematis dalam Gbr. 13-1.
Hukum pertama yang diaplikasikan pada proses pembakaran dalam suatu volume kontrol adalah

Q = Hp

- Ha

(1J.B)

di mana Hradalah entalpi dari produk-prodLrk pembakaran yang meninggalkan ruang pembakaran dan

F1o adalah entalpi


dari reaktan-reaktan yang masuk. Jika reaktan-reaktannya merupakan elemen-elemen stabil, seperti dalam contoh dalam
Gbr. 13-1. dan prosesnya terjadi pada temperatur konstan dan tekanan konstan, maka perubahan entalpinya disebut entalpi
pembentukan, yang dilambangkan dengan ft', Entalpi-entalpi pembentukan dari berbagai senyarva dicantumkan dalam
Tabel 8-6. Perhatikan bahrva beberapa senyawa memiliki hl psitif, yang menandakan bahrva energi dibutuhkan untuk
membentuknya(reaksi endotermik'): yang lainnya memiliki /z'rnegatif, yang menandakan bahrva energi dilepaskan ketika
pembentukan terjadi (reoksi eksoterntik).
Entalpi pembentukan adalah perubahan entalpi ketika suatu senyawa terbentuk. Perubahan entalpi ketika suatu
senyawa melalui pembakaran tuntas pada temperatur dan tekanan konstan disebut entalpi pembakarcm. Sebagai contoh,
entalpi pembentukan H, adalah nol, tapi ketika I mol H, melalui pembakaran tuntas menjadi HrO(/), sebanyak 285 830
kJ kalor dilepaskan; entalpi pembakaran dari H, adalah 285 830 kJikmol. Nilai-nilai untuk beberapa senyalva diberikan
dalam Tabel B-7. Jika produk-produknya mengandung air cair, entalpi pembakarannya adalah niltti penutnasen atos (higher
heating value - HHV); jika produk-produknya mengandung uap air, entalpi pembakarannya adalah nilai pemanasan bawah
(lower heating value). Selisih antara nilai pemanasan atas dan nilai pemanasan bawah adalah kalor penguapan i1, pada

kondisi-kondisi standar.
Untuk reaksi manapun hukum pertama. yang direpresentasikan oleh (/3.8). dapat diaplikasikan ke suatu volume
kontrol. Jika reaktan-reaktan dan produk-produknya terdiri dari beberapa komponen, hukum pertama adalah, dengan
mengabaikan perubahan-perubahan energi kinetik dan potensial,

+h_ tft, -I+,ri+h-h"1,


e-ws=)N,r[",
prod
di

mana N, merepresentasikan jumlah mol dari zat

i.

(t3.e)

Usahanya seringkali nol, tapi tidak dalam" misalnya. turbin

pembakaran.
Jika pembakaran terjadi dalam sebuah ruang yang kaku, misalnya, kalorimeter bom, hukum pertama adalah

sr

sr

= Up- Ua= Z.Ni(h"l+ h-h"-pr,)r-]N,tfu", + lt - lt" - P,,),


prod

Reaktan-reaktan
25"C. I atm

Produk-produk

Gbr. 13-l Volume kontrol yang digunakan selama pembakaran

\13.10)

BAB

261

PEMBAKARAN

131

Di mana kita telah menggunakan entalpi karena nilai-nilai h"rtelah ditabulasikan. Karena volume dari cairan maupun zat
padat dapat diabaikan jika dibandingkan dengan volume gad, t<ita menuliskan (1 3.10) sebagai

o
Y =2N,1ho,+
4
t'|

-rt

'

- R,,Tr;)N,t/,',
, t + lt
it i
;;t

-h"

Protl

-i'-

R,,T)i

(13.11)

Jika No,oa = N,.,k, e untuk volume yang kaku adalah sama dengan Q untuk volume kontrol untuk proses isotermal.
Di dalam hubungan-hubungan di atas kita menerapkan salah satu metocle berikut untuk memperoleh (/r - /l'):

Untuk zat padat atau cairan


Gunakan

epAI

Untuk gas-gas
Metode 1: Asumsikan gas icleal dengarr kalor spesiflk konstan sehingga h
Metode 2: Asumsikan gas ideal dan gunakan nilai-nilai tabulasi untuk /r.

h" = C.LT.

Metode 3: Asumsikan perilaku gas non-ideal dan gunakan gra{rk-graflk umum.


Metode 4: Gunakan tabel-tabel untuk uap, sepefii misalnya tabel-tabel uap superheat.
soal
Metode mana yang, digunakan (terutama untuk gas) diserahkan kepada penilaian insinyurnya. Dalam contoh-contoh
metode
dan
besar
cukup
biasa
kita biasanya menggunakan metode 2 untuk gas karena perubahan-perubahan temperatur
1 menyebabkan tingkat kesalahan yang cukup besar.

dan
Hitunglah entalpi pembakaran dari propan gas dan cairan propan dengan mengasumsikan reaktan-reaktan
ruang
dari
yang
keluar
produk-produk
di
dalam
cair
air
;[jri-ri"Ortrv"-;;;J" pada 25oC dan 1 atm. a.u*ritun-t.rdapat

CONTOH

13.5

ilil;,';;

ou*n turut.
penyelesaian: Dengan mengasumsikan udara teoritis

(penggunaan air berlebih tidak akan mempengaruhi hasilnya karena

prosesnya isotermal). persamaan kimianya adalah

CrH, + 5(O, + 3,76N,)

3CO, + 4HrO11)

+ 18'8N,

di mana, untuk HHV H.0 diasumsikan berbentuk cair. Hukum pertama menjadi, untuk proses isotermal h = h".

= Hr

Hp =

* Irg,t
L/ak"i\" 'r,
Iru,tI';,
i'l
'r'i

prrd

= (3)(-393 520) + (4rr-285 830)

Ini adalah entalpi pembakaran; dinyatakan


2220

Mt untuk

(-103 850) = -2220 000 kJ/kmol bahan bakar

dengan tanda negatif. Tanrla untuk

HHV diabaikan; untuk propan gas nitainya adalah

kmol bahan bakar.


Untuk propan cair kita menemukan
setiap

0 = (3)r-393 520r + r4)r-285


Ini sedikit lebih rendah

830)

(-103 850

l5 060)

-2205000 kJ/kmol bahan bakar

bahan bakar
daripada HHV untuk propan gas, karena sejumlah energi ttibutuhkan untuk menguapkan

cair.

pembakaran aliran
CONTOH 13.6 Hitunglah perpindahan kalor yang dibutuhkan jika p_r_op.an dan udara memasuki sebuah.ruang
teontrs.
udara
1
atm.
Gunakan
K
pada
600
dan
keluar
produk-produknya
dan
pada
1
atm
25.C dan
tunak
penyelesaian: persamaan pembakarannya diruliskan dengan menggunakan H.O dalam bentuk uap karena tingginya

temperatur keluarnya:
C.,H* + 5(O, + 3,76N.)

-+ 3CO, + 4H,O(g) +

18,8N'

Hukum pertama merrgambil bentuk llihat t /J.9)l

O= Ilr,f['l

Prrrd

+h-

h"t,-

)ru,r1r",

(3)t-39-r 520 + 22 280

+ (is,sxtzsoo

8670)

+h

h't,

99oo)
4oo - 9900)
tl 8to
810 + 20 400
9360) + (4)(-241
bahan bakar
kJ/kmol
000
796
(-103
850)
= -t
-

di mana kita telah menggunakan merorle 2 yang tercantum untuk gas-gas. Perpindahan kalor ini lebih kecil daripada entalpi
ke
pembakaran Oari propail sebagaimana ,r.riinyu, karena sejumlah energi diperlukan untuk memanaskan produk-produk
boo r.

r
PEMBAKARAN

268

IBAB

13

CONTOH 13.7 Oktan cair pada 25"C menjadi bahan bakar sebuah mesin jet. Udara pada 600 K memasuki ruang pembakaran
berinsulasi dan produk-produknya keluar pada 1000 K. Tekanan diasumsikan konstan pada I atm. Estimasikanlah kecepatan
keluarnya dengan menggunakan udara teoritis.

Penyelesaian:

Persamaannya adalah C8Hr8(1)

I2,5(02 + 3.76N2) --+ SCO: + 9HrO + 47N). Hukum prtama. dengan

Q = Wt = 0 dan dengan memperhitungkan perubahan energi kinetik (abaikan ,rT-"or,menjadi

atau ^r=h,tHo-Hrt

O=Hp-U*+)U,
di

mana

M,

ada)ah massa dari produk-produk per

kmol bahan bakar. Untuk procluk-produknya.

520 + 42 770 - 9-360t + (9tr-241 810 + 35 880 - 9900r


+ (47)(30 l3O - 8670) = -3 814 700 kJ/kmol bahan bakar

H, = (8)t-393

Untukreaktan-reaktannya. Hn=t-249910)+(l).5)(17930-8680t + (47\t17 560-8670r =283540kJikmol.


Massa dari produk-produknya adalah Mr = r8\(44t + (9)( l8) + (47)1.28l = l8i0 kg/kmol bahan bakar sehingga

,,' =

110.28354

3.8

I47)toql

.'.r' = 2r20 nys

GONTOH 13-B Oktan cair dibakar dengan 3007o udara berlebih. Oktan dan udara memasuki ruang pernbakaran aliran tunak
pada 25'C dan 1 atm dan produk-produknya keluar pada 1000 K dan I atm. Estimasikanlah perpindahan kalomya.

Penyelesaian: Reaksi dengan udara teoritis ini adalah CrH,*


udara berlebih 14007o udara teoritis) reaksinya.adalah
c8Hr8(1) + 50(O, + 3.76Nrr

12.5tO, + 3,76Nrt--+ 8CO, + gHrO + 47Nr. Untuk 3007o

-+ 8CO, + gHrO + 37.50. +

188N,

Hukum pertarrur yang diaplikasikan pada ruang pembakaran adalah


Q=

He

iX.li**_#,,*#ti#i;ii;Ji.ij?

ii3 n,lloo'

Dalam situasi ini kalor harus ditambahkan untuk memproleh temperatur keluar yang diinginkan.

CONTOH 13.9 Sebuah kalorimeter Lrom volume konstan dikelilingi air pada 77'F. Propan cair dibakar dengan oksigen mumi
di dalam kalorimeter dan panas yang dipindahkan ditentukan sebesar -874 000 Btu/lbmol. Hitunglah entalpi dari formasi tersebut
dan bandingkan dengan apa yang diberikan dalam Tabel 8-6.

Penyelesaian: Proses pembakaran sempurna dari propan mengiJ<uti C.,H, + 50,


mengalami proses dengan temperatur konstan, sehingga persamaan (1J.111 menjadi
.

\-...--

i-

(NR

NptRuT

-874 000 = (3X*169 300) + (aX-104 040)

(fti)..n. + (6

= prcd
zNi(h"), -

zNi(h'tti +

"'(ft])g'H3

Hasil ini dibandingkan dengan

i",

dad.

= -874

3CO, + 4HrOtg). Air di sekelilingnya

000

7)(1,986X537)

= -51 130 Btulibmol

Tabel 8-6 sebesar (-44 680

6480) = -51 160 Btu/lbmol.

13.3 TEMPERATUR API ADIABATIK


Jika kita memperhatikan suatu proses pembakaran yang terjadi secara adiabatik, tanpa adanya usaha atau perubahanperubahan energi kinetik dan potensial, temperatur dari produk-produknya disebut sebagai temperatur api adiabatik.
Kita menemukan bahwa temperatur api adiabatik maksimum yang dapat dicapai terjadi pada udara teoritis. Fakta ini
memungkinkan kita untuk mengontrol temperatur api adiabatik melalui jumlah udara berlebih yang dibutuhkan sehingga
temperatur sudu maksimum yang diperbolehkan tidak terlampaui. Kita akan menemukan bahrva prosedur iteratif (trial
and error) perlu dilakukan untuk memperoleh temperatur api adiabatik. Aproksimasi cepat terhadap temperatur api
adiabatik diperoleh dengan mengasumsikan produk-produknya seluruhnya adalah N,. Ini akan diilustrasikan melalui
sebuah contoh.

BAB

PEMBAKARAN

131

2(,9

Temperatur api adiabatik dihitung dengan mengasumsikan peml:akaran tuntas. tanpa adanya perpindahan kalor dari ruang
pembakaran dan tidak terjadi diasosiasi produk-produk menjadi spesies kimia lainn,va. Setiap efek ini memiliki tendensi
mengurangi temperatur api adiabatik. Oleh karena itu temperatur api adiabatik yang akan kita hitung merepresentasikan
temperatur api maksimum yang dimungkinkan untuk persentase udara teoritis yang diberikan.
Jika terjadi perpindahan kalor dalam jumlah yan-u signiflkan, kita dapat memperhitungkannya derrgan cara memasukkan

suku berikut ke dalam persamaan cnergi:


\1J.1:t

Q=UA(.Tp-Tn)
di mana U = koeflsien perpindahan kaior keseluruhan (ditentukan),
Ir = temperatur lingkungan,
Zp = temperatur produk-produk,
A = Iuas permukaan dari ruang pembakaran.
[Perhatikan bahwa satuan-satuan pada tJ adalah kWim2'K atau Btu/sec-f12-'R.]

CONTOH 13.10 Propan dibakar dengan 2507o udara teoritis; dua-duanya berada pada 25"C dan 1 atm.:Prediksikan temperattrr
api adiabatik di dalam ruang pembakaran aliran tunak.

Penyelesaiallt

Pembakaran dengan udara teoritis adalah C.,H, + 5(O, +-3"76N2)

-+ 3CO, + 4HrO + 18,8N,. Untuk

2507o

udara teoritis kita memiliki

C.H, + 12.5(02 + 3,76N,) -+ 3CO, + 4H"O + 7,5O, + 47N"


Karena O = 0 untuk proses adiabatik kita mengharuskan Flo = FIo. Entalpi dari reaktan-reaktannya, pada 25"C" adaiah Hn = -I03
850 kJ/mol bahan bakar.
Temperatur dari produk-produk adalah yang ingin diketahuil dan kita tidak dapat memperoleh nilai-nitai entalpi dari komponenkomponen dari produk-produknya dari tabel-tabel tanpa mengetahui temperatur-temperaturnya. Ini membutulrkan penyelesaian
secara coba-coba. Untuk memperoleh tebakan awal, kita asumsikan produk-produknya terdiri seluruhnya dari nitrogen:

Hn= Hp = -103

850 = (3X-393 52Ot + (4jt-241 820t + 161.5 lt7r,

8670)

di mana kita telah melihat bahwa produk-produknya mengandung 61,5 mol gas. Ini memberikan h,, = 13 400 kJ/krnol. yang merujuk
ke temperatur sekitar 1380 K (ambillah To yang sedikit lebih rendah daripada yang diprediksikan oleh asumsi semua-nitro-een).
ak'rualnva:
Dengan menggunakan

"-Tl:*

I',:l,::T,

::il

Tillirl;,il

;r:1i[:r.':"IXJH;ang

+ ('7,il$a 920 - 8680) + (47)(42 920

Temperatur ini jelas terlalu tinggi. Kita pilih temperatur yang lcbih rendah. fp

*103 850

8670) = 68110

= ll00 K.

Dipcr-oleh:

i3y-393 520 + 59 520 - 936t)) + (4X-241 820 + 48 810


+ (7,5)(44 030 - 8680) + {aT@}170 - 8670) = 96 100

9900)

Kita gunakan kedua hasil di atas untuk 1380 K dan 1300 K dan, dengan mengasumsikan hubttngan linier'. memprediksi bahua

f,

adalah

rp =

1300

[lfi i8'-;]r'u

.lo%,]rr:ao

r300)

= r2s6 K

CONTOH '13,11 Propan dibakar dengan udara teoritis; dua-duanya berada pada 25'C dan 1 atrn dalam ruang pembakaran alirart
tunak. Prediksikan temperatur api adiabariknya.

Penyelesaian:

Pembakaran dengan udara teoritis ini adalah C.H* + 5(O, + 3,76Nr) -+ 3CO, + 4H.O + 18.8N.. Untr,rk
= He. ladt, dengan mengasumsikan bahrva produk-p.1sduknya seluruhnya

proses adiabatik hukum pertama mengambil bentuk Iy'o

terdiri dari

Di

nitrogen'

,^, o.,!
^- ^ i
-103 850 = (3X-393 520) + (4)(-241 820) + (25.8')(hp

mana produk-produknya mengandung 25.8 mo1 gas.


Dengan temperatur

'''

memberikan

h, -

8670)

87 900, yang merujuk ke temperatur sekitar 2600

:;;';;::;,XT;' :,.ffH::illT il::::TTT,-.

Pada 2400

Ini

iu'*'i*i

*o -'sii"r =

'

dihasilkan:

-103 850 i1:1i-:93 520 + 125:00

''

+' (18.8X79 320


Ekstrapolasi linier memberikan

I, = 2394

K.

ee00)

103 5C0

9901)

'o

9360) + t4)(-241 820


.9 I 700
8670) = -91
tUU

300

ooo

PF,MBAKARAN

210

IBAB

13

CONTOH 13.12 Koefisien perpindahan kalor keseluruhan dari sebuah ruang pembakaran aliran tunak dengan luas permukaan
2 mr ditentukan sebesar 0.5 kWlm2'K. Propan dibakar clengan udara teoritis. dua-duanya pada 25"C dan I atm. Prediksikan
temperatur dari produk-produk pembakarannya jika laju aliran massa propan adalah 0.2 kg/s.

Penyelesaian: Fluks molar masuknla adalah rtrbohan bakar = 0.2144 = 0.004545 kmol/s. di mana telah digunakan berat
molekular propan sebesar 44 kglkmol. Merujuk ke reaksi kimia yang diberikan dalam Contoh 13.11. fluks-fluks mol dari produkproduknya diberikan oleh:
'

gr. = (3X0,004545) =

0,01 364

kmol/s

*ro = (4X0,004545) = 0,02273 kmolls

Mn, = (l 8.8x0.004545) = 0'1068 kmolrs


'samaan energinya thukum pertama) sebagli

Q+H*=11'
Dengan menggunakan (t3.t21. persamaan energinya menjadi

-(0,5x2xrp

=,li^Yl.rll_r^r^.^.
- r:::.
t"
.^ .^-^..i
* {0,422"73)(-241 820 + i?H,o - 9900) + (0,1068)(/z*.
-

2e8) + (0,00454sx-103 8s0)

8670)

L'ntuk tebakan pertama padaTrkita akan mengasumsikan temperatur yang. sedikit lebih rendah daripada temperatur dalam Contoh
l3.ll. karena energi meninggalkan ruang pembakaran. Tebakan-tebakannya adalah:

Ir = 1600 K:

l;
Interpolasi

tli

?133

-1774

1970

-4446

4295

4415

[, -:;:lii:li il# ] il?l

antara dua enlri terakhir memberikan Tr


7n

K:

= 4266
=

-llll

l97O K. Pemeriksaannya.

-2144

4145 -.1879 + 5881 = -2 I43

Jadi. TP = 1970 K, Jika kita menginginkan temperatur produk-produknya lebih rendah dari ini. kita dapat menaikkan koefisien
perpindahan kalor keseluruhannya atau menambahkan udara berlebih.

Soal-soal dan Penyelesaiannya


13.1

Etan (CrHu) dibakar dengan udara kering yang mengandung 5 mol O. utuk setiap mol bahan bakar. Hitunglah (a) persentase
udara berlebihnya. (b) rasio udara-bahan bakarnya dan (c) temperatur titik embunnya.
Persamaan stoikiometriknya adalah CrHo + 3,5(O, + 3.76N2) -+ 2CO. + 3HrO + 6,58N". Persamaan pembakaran yang
diperlukan adalah

C"Ho + 5(O, + 3,76N,)

(a)

-+ 2CO. + 3H,O +

1.5O,

18,8N,

Terdapat udara berlebih karena reaksi aktualnya mengguakan 5 mol O. ketimbang 3,5 mol. Persentase udara berlebihnya
adalah
a/c udara bertebih

(b)

(' ; j.'
\J,5

)t ro yva)

42.ec7,

Rasio udara-bahan bakar adalah rasio massa. Massa diperoleh dengan mengalikan jumlah mol dengan berat molekular:

AF

(c)

t5\!'79)(29t
(I

Xl0)

= 23.0
'c udara/ks bahan bakar
--'" ks

titik embunnya diperoleh dengan menggunakan tekanan parsial dari uap air di dalam produk-produk pembakaran.
'l00 kPa. kita menemukan
Dengan mengasumsikan tekarlan atmosfer
Temperatur

P, = r'r,oPu,. =

(*),loo) = 1.86 kPa

Dengan menggunakan Tabel C-2. kita melakukan interpolasi dan menemukan 7dp = 49'C.

13.2

Campuran bahan bakar 607r metan.. 30% etan dan lOc/c propan menurut volume dibakar dengan udara stoikiometrik. Hitunglah
laju volume aliran udara yang dibutuhkan jika massa bahan bakar adalah l2 lbm/jam dengan men-gasumsikan r.rdara berada pada

70'F dan

1,1.7 psia.

Persamaan reaksinya, mengasumsikan 1

moi bahan bakar, adalah

0.6CH1 + 0,3C.Ho + 0.1CrH, + a(O. + 3,76N2)

-+ bCO. + cH,O +

r/1.1"

BAB

PEMBAKARAN

131

271

Kita menemukan a, b, c dan d dengan menyeimbangkan berbagai elemennya sebagai berikut:

C: 0,6+0,6+0,3= b .'.b=1,5
H: 2,4 + 1,8 + 0,8 = 2c .'.c = 2,5
O: 2n=2b+c .'.a=2,75
N: (2)(3,76a) = 2d .'.d = 10,34
Rasio udara-bahan bakarnva adalah

o, _
-@)^'
dur.uoo,, =

(.AF)ritoun,nouoo.

(2.75\(4.16\t29t

= (16,5)(12) =

379.6

lbm udara
_ ,o .
23 -,u.J hmb;h;;-6;I;r

198 lbm/h. Untuk menemukan laju volume alirannya kita membutuhkan densitas

udara. Nilainya adalah


Pudo.o=
.

+ =(,1:4H=o'0749
(53.5x530)
Rr

lbm/ft3

darimana

AV

d - 198/60 /.^
**','1 'rlmenit
- p,.*
[9149 -

(Laju volume aliran biasanya diberikan dalam ft3/menir (cfm)).

13.3

Butan (CrH,o) dibakar dengan 20"C udara pada kelembaban relatif 70%. Rasio udara-bahan bakarnya adalah 20. Hitunglah
temperatur titik ernbun dari produk-produknya. Bandingkan dengan Contoh 13.1.
Persamaan reaksi dengan men-ugunakan udara kering (uap air dalam udara tidak bereaksi, tapi hanya mengikut saja; akan
diperhitungkan belakangan) adalah

C.H,,, + a(O, + 3,76Nr) -+ 4CO, + 5H,O + &O2 + cNz


Rasio udara-bahan bakar sebesar 20 memungkinkan kita untuk menghitung konstanta a, menggunakon Mbuhonbaku, = 58 kg/kmol,
sebagai berikut:
(4x1.791{29)
.4F = #iqa1",ls
- i0 ...r.r = 8.403
/xb,han

bakar

(l )(58)

Kita juga menemukan bahrva D = 1,903 dan c = 31,6. Tekanan parsial dari uap air dalam udara 20"C adalah
P,,

= QP, = (0.7X2,338) = 1.637 kPa

Rasio dari tekanan parsial terhadap tekanan total (100 kPa) adatah sama dengan rasio mol, sehingga

/P \

r(;)

18,403

x 4.i6

+r,)(#)

atau {,

= 0,666 kmol/kmol bahan bakar

Kita hanya menambahkan N, saja ke tiap sisi dari persamaan reaksinya:


C.H,o + 8,403(0, + 3.76N2) + 0,666H,O -+ 4CO, + 5,666H,O

+ 1,9030, + 31.6N,

Tekanan parsial dari uap air di dalam produk-produknya adalah P,. = P_yH.o = (100)(5,666143,17) = 13,1 kPa. Dari Tabel C-2
kita menemukan temperatur titik embunnya sebesar lo.p = 51"C, yang dibandingkan dengan 49'C dengan menggunakan udara
kering seperti dalam Contoh 13.1. Jelaslah uap air di dalam udara pembakaran tidak mempengaruhi produk-produknya secara
signifikan. Oleh karena itu, kita biasanya mengabaikan uap air.

13.4

Metan dibakar dengan udara kering dan analisis volumetrik dari produk-produknya berdasarkan basis kering memberikan 107c
CO.. lVc, CO, l,8q( O,, dan 87,27oNr. Hitunglah (a) rasio udara-bahan bakar, (&) persentase udara berlebih dan (c) persentase
uap air yang terkondensasi jika prodLrk-produknya didinginkan hingga 30'C.

Asumsikan 100 mol produk-produk kering. Persamaan reaksinya adalah

aCH, + b(O, + 3,76Nr) -+ 10CO. + CO + 1,8O, + 87,2N, + cHrO


Penyeimbangan terhadap massa-massa atom memberikan yang berikut:

Jika persamaan reaksinya

C: a=10+1 .'.a=71
H: 4tt = 2t .',c = 22
. O: 2b=20+l+3.6+c
dibagi dengan a sehingga kita memiliki I

.'.h=23.3
mol bahan bakar:

CH, + 2,12(0, + 3,76N,) -+ 0,909CO, + 0,091CO + 0,1640, + 7,93N, + 2H,O

(a)

Rasio udara-bahan bakar dihitung dari persamaan reaksi sebesar

nt',"','

/tt- = ,rr,**, oo* = t2'l2tt!f!12


= 18.29 kg udara/kg bahan bakar
t Dt rot

PEMBAKARAN

212

(b)

Reaksi stoikiometriknya adalah CHo

2(O.,

3,76N2)

IBAB

-+ CO2 + 2HrO + 7,52Nr. Ini memberikan udara

13

berlebih

sebesar

7o udara berlebih =

(c)

(U+3)

(txo?o) =

67o

Terdapat 2 mol uap air di dalam produk-produk pembakaran sebelum kondensasi. Jika N- merepresentasikan mol uap air
yang terkondensasi ketika produk-produknya mencapai 30'C, maka 2 - N* adalah jumlah mol uap air dan 11,09 - N.
adalah jumlah total mol di dalam produk-produk pembakaran pada 30'C. Kita memperoleh N. sebagai berikut:

N,

2- N

Pr.

l'ta{

, <n, mol
_^r H'o
rr n
t'597
"'N- =

- n, = lffi

ll---------Lp9

"'

Persentase uap air yang terkondensasi adalah


vo kondensat

13.5

(f

),roo

) ='te,8vo

Suatu bahan bakar hidrokarbon yang tidak dikenal terbakar dengan udara kering; produk-produk yang dihasilkan memiliki analisis
volumetrik kering sebagai berikut: 12Vo COr, 15Va CO. 3Vo Or, dan 83,5?o Nr. Hitunglah persentase udara berlebihnya.
Persamaan reaksi

untuk 100 mol produk-produk kering adalah


CoHo

+ c(O, + 3,76Nr) -+ IZCO., + 1,5CO + 30, + 83,5N, + dHrO

Penyeimbangan pada setiap elemen memberikan yang berikut:

C: a=12+1,5 .'.a=13,5
N: 3,76c = 83,5 :.c = 22,2
.'.d=12,9
O: 2c=24+1,5+6+d
H: b=2d .'.b=25,8
Campuran bahan bakarnya direpresentasiksan oleh C,r.rHrr,r. Untuk udara teoritis dengan bahan bakar ini, kita memiliki

C,r,rHrr,, + 19,95(02 + 3,76Nr) -+ 13,5CO2 + 72,9HzO + 75,0N2


Jika dibandingkan dengan persamaan aktual di atas, kita menemukan

va udaraberlebih

13.6

!'95'lttooz,l = r.3vo
- (22'2.\ 19,95 )

Karbon bereaksi dengan oksigen untuk membentuk karbon dioksida dalam sebuah ruang aliran tunak. Hitunglah energi yang
terlibat dan sebutkan jenis reaksinya. Asumsikan reaktan-reaktan dan produk-produknya berada pada 25oC dan I atm.
Persamaan reaksinya adalah

C + 02

-,

COr. Hukum pertama dan Tabel 8-6 memberikan

Q = Hp _ Hn =

Ilr,trir,

= (1)(-393 520) - 0

)+r;?,

0 = -393 520 kJ&mol

Reaksi ini adalah eksotermik (Q negatifl

13.7

Metan memasuki sebuah ruang pembakaran aliran tunak pada 77'F dan 1 atm dengan 807o udara berlebih yag berada pada
800"R dan 1 atm. Hitunglah perpindahan kalornya jika produk-produknya keluar pada 1600'R dan 1 atm.
Persamaan reaksi dengan 1807o udara teoritis dan dengan air dalam bentuk uap adalah

CH, + 3,6(0, + 3,76N2) -+ CO, + 2HrO(g) + 1,60, + 13,54N,


Hukum pertama, dengan usaha nol, memberikan perpindahan kalornya:

' I '3;::;:J

.1]

+ (13,54X11.a10

,;''rlfi il
3730)

,ii';,^,40

(-32.210)

+ 13 4e4

(3,6)(s602 -3'725)

4zs8),(1,6X1, 832

(t3,s4)(ss64

372s)

3730)

= -229 500 Btu/lbmol bahan bakar

13.8

Etan pada 25oC dibakar dalam sebuah ruan! pembakaran aliran tunak dengan 207o udara berlebih pada 127'C, tapi hanya
95Vo dari karbon yang terkonversi menjadi COr. Jika produk-produknya keluar pada 1200 K, hitunglah perpindahan kalornya.
Tekanan tetap konstan pada 1 atm.
Persamaan reaksi stoikiometriknya adalah

CrHu + 3,5(O, + 3,76N2)

-+ ZCO, + 3HrO +

Dengan l20%o udara teoriiis dan produk CO, persamaan reaksinya menjadi

11,28N,

BAB

PEMBAKARAN

131

CrHu + 4,2(O, + 3,76N2)

273

1,9CO, + 0.1CO + 3HrO + 0,75Or+ 11,28N,

Hr- i'Io. Entalpi dari produk-produknya adalah [lihat (13.9)]


Hp = (1,9)(-393 520 + 53 850 - 9360) + (0,1X-110 530 + 37 100 - 8670)
+ (3)(-241 820 + 44 380 - 9900) + (0,75X38 450 - 8680) + (11,28)(36 780 - 8670)

Hukum pertama dengan usaha nol adalah Q =

= -1

049 000 kJ/kmol bahan bakar

Entalpi dari reaktan-reaktannya

adalah

Hn= -84 680 + (4,2X11

710

8680) + (15,79)(11 640

8670) =

060 kJ,&mol bahan bakar

-25

Then Q = *1 049 000 - (-25 060) = -1 024 000 kJ/kmol bahan bakar

13.9

Suatu volume kokoh menampung 0,2 lbm gas propan dan 0,8 lbm oksigen pada 77"F dan 30 psia. Propan terbakar tuntas
dan temperatur akhirnya, setelah sekian waktu, terukur sebesar 1600"R. Hitunglah (a) tekanan akhirnya dan (b) perpindahan
kalornya.

Mol propan dan oksigen adalah Np.op"n = 0,2144 = 0,004545 lbmol dan Nokrig", = 0,8132 = 0,025 lbmol. Untuk setiap mol
propan terdapat 0,025/0,004545 = 5,5 mol Or. Jadi persamaan reaksi untuk pembakaran tuntas ini adalah
C.H* + 5,5O, -+ 3CO, + 4HrO(g) + 0,5O,

(a)

Kita gunakan hukum gas ideal untuk memprediksi tekanan akhirnya. Karena volume tetap konstan, kita memiliki

Ntl,T, N,I,r,
' - f, -= P2

(b)

1600)

(6.5x537)

(7.5)(
P.

30 -

1,

...p:

103.1 psia

Melalui (13.11), dengan R, = 1,986 Btu/lbmol-'R, untuk setiap mol propan kita memiliki:
O

sl-sa

= ).N.(h" + h -

ho

Prud

).Nlho.+
h-R un.t - *-lr'
r

(3)t-169.300 + 15.830

4030

lt"

- R T\

(1,986X1600)l

+ (4)[-104.040 + 13.490 - 4260 - (1,986X1600)]


+ (0,5X11.830 - 3720 - (1,986X1600)l

(1) [-44.680

(1,986)(s37)]

(5,s)t-1,986)(537)l

-819 900 Btu/lbmol bahan bakar

Jadi Q = (-819 900x0.004545t = 3730 Btu.


13.10 Propan dibakar dalam sebuah ruang pembakaran aliran tunak dengan 807o udara teoritis, keduanya pada 25"C dan 1 atm.
Estimasikanlah temperatur api adiabatiknya dan bandingkan dengan hasil-hasil dari Contoh 13.10 dan 13.11.
Dengan menggunakan persamaan reaksi stoikiometrik dalam Contoh 13.11 dan mengasumsikan terjadinya produksi CO,
pembakaran dengan 807o udara teoritis menjadi

CrH* + 4(O, + 3,76N2) -+ CO2 + 4HrO + 2CO

15,04N2

Penyeimbangan massa terhadap elemen-elemen perlu dilakukan untuk memperoleh persamaan ini. Untuk proses adiabatik, hukum
pertama mengambil bentuk l1o = Hp, di mana Ho untuk propan adalah
103 850 kJ/kmol. Dengan mengasumsikan temperatur
yang mendekati tapi lebih rendah daripada temperatur dalam Contoh 13.11, kita mencoba Tr=2200K:

-103 850

1-:O:

520

112

940

9360) + (4)(-241 820 + 92 940

+ (2)(-110 530 + 72 690

8670) + (15,04)(72 040

9900)

8670) = -65 000

Pada 2100 K:
-103 850

(-393 520 + 106 860

9360) + (4)(-241 820 + 87 740

+ (2)(-110 530 + 69040

8670) + (15,04X68 420

990A)

8670) = -153 200

Interpolasi liner memberikan temperatur api adiabatik Tp = 2156 K. Perhatikan bahwa temperatur ini lebih rendah daripada
temperatur dari reaksi stoikiometrik dalam Contoh 13.11, sebagaimana juga temperatur untuk Contoh 13.10 di mana udara
berlebih digunakan. Reaksi stoikiometrik memberikan temperatur api adiabatik maksimum.

13.11 Sebuah tangki 0,7 m3 yang kokoh dan terinsulasi menampung 0,05 kg etan dan lOO7o tdara teoritis pada 25"C. Bahan bakar
tersebut dinyalakan dan terjadilah pembakaran tuntas. Estimasikanlah (a) temperatur akhimya dan (D) tekanan akhimya.

(a)

Dengan 1007o udara teoritis, CrHo + 3,5(O, + 3,76N2) + 2C{), + 3HrO + 13,16Nr.
Hukum pertama, dengan Q = IV = 0, dituliskan untuk proses volume konstan ini dengan menggunakan (13.11):

s-r_s

) Nrh",+ h - h" ai"

RuT,

= f-N,ftV+ h -

frl

ho

RuD,

PEMBAKARAN

274

IBAB

Reaktan-reaktannya berada pada 25"C (tekanan arvalnya tidak penting


berada pada 7"; dengan demikian,

L.H.S.
R.H.S.

=
=

(1)t-84 680

sangat besar) dan produk-produknya

(8,314)(298)l + (3.s)(-8,314)(298)l + (13,16)[(-8,314X298)]

(2)[-393 520 + /r.o,


+ (3)t(-241

jika tidak

r3

S2O

9360

+ /rr,o

8,314rp]

9900

8,3l4Tp) + (13,1611/r".

8670

8,-3l4lp)l

atau

1 579 000

Kita menemukan

I,

2hco. + 3/rr.o

13.16h".

- l5tTp

melalui prosedur coba-coba:

= 2600K: 1 579 000 = (2)(137 a00) + (3)(114 300) + (13,16)(86 850) - (151X2600) = 1 365 000
Tp= 2800 K: 1579666 i 12111+0810) + (3X125200) + (13,16)(94010)-(151)(2800) = 1490000
7p=3000K:1579000i(2)(162230)+(3)(136260)+(13,16)(101410)-(1s1)(3000)=1615000
Interpolasi memberikan temperatur di antara 2800 K dan 3000 K: 7, - 2942 K.
Tp

(.b) KitamemilikiNbohunboku,=0,05/30=0,001667kmo];dengandemikian,\,oa=(18,16)(0.001667)=0.03027
tekanan dalam produk-produknya adalah
Np-l{1,Ip,ou

', pr".l. -

!z

(0,03027)(-8;14)(2942)
0.7

kmol.Jadi

1058 kpa

Soal-soal Tambahan
13.12 Bahan-bahan bakar berikut dikombinasikan dengan udara stoikiometrik: (a) C.H+. (D) C:H,,. (c') C.rHr{), (d) C.H,,, (e) CrH'r,
dan (/) CH3OH. Berikan nilai-nilai yang tepat untuk .r, 1', : di dalam persamaan reaksi
C,,Ho

+ w(O, + 3.76N,) -> -tCO, + -r'H,O + :N.

dibakar dengan udara stoikiometrik dan produk-produknya didinginkan ke 20'C dengan mengasumsikan pembakaran
tuntas pada100 kPa. Hitunglah (a) rasio udara-bahan bakar, (b) persentase CO, menurut berat dari produk-prodLrknya. (c)
temperatur titik embun dari produk-produknya dan (/) persentase dari uap air yang terkondensasi.

13.13 Metan (CH*)

13.14 Ulangi Soal 13.13 untuk etan (C,H6).


13.15 Ulangi Soal 13.13 untuk propan (C.H*).
13.16 Ulangi Soal 13.13 untuk butan

(C1Hr0).

13.17 Ulangi Soal 13.13 untuk oktan (CrH,s).


13.18 Etan (C,Ho) melalui pembakaran tuntas pada 95 kPa dengan 1807o udara teoritis. Tentukan (a) rasio udara-bahan bakar.
persentase CO, menurut volume di dalam produk-produknya dan (c) temperatur titik embunnya.

(D)

13.19 Ulangi Soal 13.18 untuk propan (C,Hr).


13.20 Ulangi Soal 13.18 untuk butan

(C4Hr0).

13.27 Ulangi Soal 13.18 untuk oktan (C*H,*).


13.22 Hitunglah fluks massa bahan bakar yang dibutuhkan jika laju aliran udara masuknya adalah 20 m3/menit pada 20"C dan 100
kPa dengan menggunakan udara stiokiometrik dengan (a) metan (CH,). (b) etan (CrH6). (c) propan (C3H8), (d) butan (C4Hr0)
dan (e) oktan (C*H,r).

13.23 Propan (C,Hr) melalui pembakaran tuntas pada 90 kPa dan 20'C dengan
bakarnya dan temperatur
dan (A 407c.

titik

embunnya

jika

1307o udara teoritis. Hitunglah rasio udara-bahan


kelembaban relatif dari udara pembakaran adalah (a) 90%. (b) 80Vo. (c') 60%

13.24 Rasio udara-bahan bakar sebesar 25 digunakan dalam sebuah mesin yang membakar oktan (CrH,s). Tentukanlah
' udara berlebih yang dibutuhkan dan persentase CO, menurut volume di dalam produk-produknya.

persentase

BAB l3l

PEMBAKARAN

275

13.25 Butan (C.H,o) dibakar dengan 507c udara berlebih. Jika 5Vc dari karbon di.dalam bahan bakar dikonversikan menjadi
hitunglah rasio udara-bahan bakai dan titik embun dari produk-produknya. Pembakaran terjadi pada 100 kPa.

CO,

13.26 Suatu bahan bakar yang

adalah 607c etan dan 407r oktan menurut volume mengalami pernbakaran tuntas dengan 2O0Vo udara
teoritis. Tentukanlah (a) rasio udara-bahan bakar, (D) persentase menurut volume dari N, di dalam produk-produknya dan (c)
temperatur titik embun dari prodLrk-produknya jika tekanannya adalah 98 kPa.

13.27

Satu lbm butan. 2 lbm rnetan dan 2 lbm oktan mengalami pembakaran tuntas dengan 20 lbm udara. Hitunglah (a) rasio udarabahan bakarnya, (D) persentase udara berlebihnya dan (c) temperatur titik embun dari produk-produknya jika proses pembakaran
tersebut terjadi pada 14.7 psia.

13.28

Setiap menit

I kg metan. 2 kg butan dan 2 kg oktan mengalami pembakaran tuntas dengan udara stoikiometrik 20'C. Hitunglah
laju aliran udara yang dibutuhkan jika prosesnya terjadi pada 100 kPa.

13.29 Suatu analisis volurnetrik terhadap produk-produk dari butan (C,Hr0) berdasarkan basis kering menghasilkan
O., 82,8Va N, dan 1,4%, CO. Berapakah persentase udara berlebih yang digunakan'?

1.6Vo CO.,8,2q,

13.30 Suatu analisis volumetrik terhadap procluk-produk pembakaran oktan tCrH,r) berdasarkan basis kering menghasilkan
CO., 1.0oft, Or, 83.0% N. dan 0.9% CO. Hitunglah rasio udara-bahan bakarnya.

9,17c

13.31 Tiga mol campuran bahan-bahan bakar hidrokarbon. yang dilambangkan C*Hr, dibakar dan analisis volumetrik berdasarkan
basis kering terhadap produk-produknya menghasilkan l}Vc CO", 8Vo O., 7,2Va CO dan 80.87o N,. Estimasikanlah nilai-nilai

dan,1' dan persentase udara teoritis yang digunakan.

13.32 Gas penghasil. yang dibuat dari batubara. rnemiliki analisis volurnetrik

'

3o/o CHo. l4Va Hr,50.97o N., 0.67c O.,27% CO, dan


4.5Vc COr. Pembakaran tuntas terjadi dengan 1507o udara teoritis pada 100 kPa. Berapakah persentase uap air yang akan
terkondensasi keluar jika temperatur dari produk-produknya adalah 20"C?

13.33 Dengan menggunakan data entalpi pembentukan dari Tabel 8-6 hitunglah entalpi pembakaran untuk suatu proses aliran tunak.
dengan mengasumsikan terdapat air cair di dalam produk-produknya. Temperatur masukan dan keluarannya adalah 25"C dan
tekanannya adalah 100 kPa. (Bandingkan dengan nilai yang tercantum dalam Tabel B-7). Bahan bakarnya adalah (a) metan,
(b) asetiien. (b) gas propan dan (c) pentan cair.

13.34 Gas propan (C.,Hr) mengalami pembakaran tuntas dengan udara stiokiometrik; keduanya pada 77'F dan 1 atm. Hitunglah
perpindahan kalornya jika produk-produk dari atat pembakar aiiran tunak berada pada (a') 71'F, (D) 1540"F dan (c) 2540"F.
13.35 Propan cair (C.,Hr) mengalami pembakaran tuntas dengan udara; keduanya pada 25"C dan I atm. Hitunglah perpindahan
kalornya jika produk-produk dari alat pembakar aliran tunak berada pada 1000 K dan persentase udara teoritisnya adalah (a)
1007o. (b) 1507o dan (c) 2O0ot.
13.36 Gas etan (C.H,,) prda 25"C dibakar tlengan 150% udara teoritis pada 500 K clan 1 atm. Tentukanlah perpindahan kalor dari
alat pembakar aliran tunak jika produk-produknya berada pada 1000 K dan (a) terjadi pembakaran tuntas; (b) 957a dari karbon
terkonversikan menjadi CO, dan 5% menjadi CO.

13.37

Pembakaran tuntas terjadi arltara gas butan (C*H,6) dan udara; keduanya pada 25'C dan I atm. Jika ruang pembakaran aliran
tunaknya terinsulasi, berapakah persentase udara teoritis yang dibutuhkan untuk menjaga produk-produknya pada (c) 1000 K
dan (b) 1500 K?

13.38 Pembakaran tuntas terjadi antara gas ethylene (C,H*) dan udara; keduanya pada 77"F dan

atm. Jika 150 000 Btu kalor

dikeluarkan per lbmol bahan bakar dari alat pembakar aliran tunaknya, estimasikaniah persentase udara teoritis yang diperlukan
untuk menjaga produk-produknya pada 1500'R.
1507c udara teoritis pada 500 K dan 1
atrn. Jika 90c/o dari karbon terkonversikan menjadi CO. dan 107o menjdi CO, estimasikanlah perpindahan kalornya jika produkproduknya berada pada 1200 K.

13.39 Gas butan (C4Hr0) pada 25'C dibakar dalam ruang pembakaran aliran tunak dengan

13.40 Gas butan (C4Hr0) mengalami pembakaran tuntas dengan 4O7c udaru berlebihl keduanya pada 25'C dan 100 kPa. Hitunglah
perpindahan kalor dari alat pembakar aliran tunak
pembakaran adalah (a) 9OTc, (b)'10Vo dan (c) 50%..

13.41

jika

produk-produknya berada pada 1000

K dan kelembaban dari udara

Sebuah tangki kokoh berisi campuran 0.2 kg gas etan tC.Ho) dan 1,2 kg O, pada 25'C dan 100 kPa. Campuran tersebut
dinyaiakan dan terjadilah pembakaran tuntas. Jika temperatur akhirnya adalah 1000 K, tentukanlah perpindahan kalornya dan
tekanan akhirnya.

PEMBAKARAN

276

IBAB

13

I lbmol gas metan (CH) dan udara stoikiometrik pada 77"F dan 20 psia tersimpan di dalam sebuah tangki
kokoh. Jika terjadi pembakaran tuntas, hitunglah perpindahan kalomya dan tekanan'akhirnya jika temperatur akhirnya adalah

13.42 Suatu campuran


1540"F.

13.43

Suatu campuran gas oktan (C8Hr8) dan 207o udara berlebih pada 25"C dan 200 kPa tersimpan di dalam sebuah silinder 50
liter. Pengapian terjadi dan tekanan tetap konstan sampai temperatur mencapai 800 K. Dengan mengasumsikan pembakaran
tuntas. estimasikan perpindahan kalor selama terjadinya proses ekspansi.

13.44

Suatu campuran gas butan (C4H10) dan udara stoikiometrik tersimpan di daam sebuah tangki kokoh pada 25'C dan 100 kPa.
Itka 95Vo dari karbon terbakar menjadi CO, dan sisanya menjadi CO, hitunglah perpindahan kalor dari tangki dan persentase
volume air yang terkondensasi keluar jika temperatur akhirnya adalah 25"C.

13.45

Gas butan (C4Hr0) bercampur dengan udara, keduanya pada 25"C dan 1 atm dan mengalami pembakaran tuntas di dalam sebuah
ruang pembakaran aliran tunak. Hitunglah temperatur api adiabatik untuk (a) 1007o udara teoritis, (b) 150Vc udara teoritis dan

(c)

IOOVa

udara berlebih.

L3.46 Etan (CrH) pada 25"C mengalami pembakaran tuntas dengan udara pada 400 K dan 1 atm di dalam

sebuah alat pembakar

aliran tunak yang terinsulasi. Tentukanlah temperatur keluar untuk 50Vc tdara berlebih.

13.47

K dan 1 atm, mengalami pembakaran tuntas di dalam sebuah alat pembakar aliran
tunak yang terinsulasi. Estimasikanlah temperatur keluar untuk 200% udara teoritis.
Gas hidrogen dan udara, keduanya pada 400

13.48 Alkohol metil cair (CH3OH) pada 25"C bereaksi dengan l5OVo udara teoritis. Tentukanlah temperatur keluarnya, dengan
mengasumsikan pembakaran tuntas, dari alat pembakar aliran tunak yang terinsulasi jika udara masuk pada (a) 25'C, (b) 400

dan (c) 600 K. Asumsikan tekanan atmosfer.

13.49 Ethene (CrH*) pada 77'F mengalami pembakaran tuntas dengan udara stoikiometrik pada77"F danTO%okelembaban di dalam
sebuah ruang pembakaran aliran tunak yang terinsulasi. Estimasikanlah temperatur keiuarnya dengan mengasumsikan tekanan
14,5 psia.

13.50 Etan (CrHJ pada 25"C terbakar

dengan 90Vo udara teoritis pada 400

K dan 1 atm di dalam

sebuah alat pembakar aliran tunak

yang terinsulasi. Tentukanlah temperatur keluarnya.

13.51 Suatu campuran propan cair (C3Hs) dan udara stoikiometrik pada 25"C dan 100 kPa mengalami pembakaran tuntas

dalam

sebuah penampung yang kokoh. Tentukanlah temperatur dan tekanan maksimum (tekanan ledakan) segera setelah terjadi
pembakaran.

Jawaban-jawaban untuk Soal-soal Tambahan


13.12 (a) 2,2, 11,28 (b) 3,3, t6, s2 (c) 4, 5, 24, 44 (.0 5, 6.
13.13 (a) t'7,23 (b) 15,14Vo (c) 59'C (A 89,8Vo
13.14 (c) 16,09 (b) 17,247a (c) 55,9'C (d) 87,97o
13.15 (a) 15,67 (b) 18,077o (c) 54,6'C (A 87,07c

13.16 (a) 15,45 (b) t8,52Va (c) 53,9"C (A

30,08

(e) 8,9,

47 A r,2, 5, 64

86,4Vo

60,1'C (A

90,4Vo
17,78
28,96 (b) 6,35Vo (c) 43,8'C
13.19 (a) 28,21 (b) 6,69Vo (c) 42,5'C
13.20 (a) 27,82 (b) 6,87Vo (c) 41,8"C
13.21 (a) 30,23 (b) 10,48Vo (.c) 45,7'C
13.22 (a) 1,38 kg/menit \b) 1.478 kgimenit tc) 1,518 kg/menit (A 1,539 kg/menit
13.23 (a) 20,61, 50,5'C (b) 20"64, 50,2C (c) 20,57, 49,5"C (A 2o,so, 48,9"C

13.17 (a)
13.18 (a)

13.24

(b) l4,3%o (c)

65,4Vo, 7,'78Vo

13.25 23.18.46.2'C
13.26 (a) 30,8 (b) 76,0Vo (c) 40,3'C
13.27 (a) 19,04 (b) 118,77o (c) 127"F

(e) 1,392 kg/menit

BAB

PEMBAKARAN

131

1J.28 65,92 m3/menit

t3.29

597o

13.30
13.31
13.32
13.33
13.34
13.35
13.36
13.37

21.46

13.38

3,73, 3,85, t52.6Vo


76,8Vo

kJ/kmol (b) -1299 600 kJ/kmol (c) -2220 000 kJ/kmol (4 -3 505 000 kJ/kmol
Btu/lbmol (b) -572 500 Btu/lbmol (c) -13 090 Btu/lbmol
(a) -1 436 000 kJ/kmol (b) -l 178 000 kJlkmol (c) -919 400 kJ/kmol
(a) -968 400 kJ/kmol (b) -929100 kJ/kmol
(a) 4tt%o (b) 220vo
(a) -890 300

(a) -955 100

1045Vo

13.39 -l 298 700 kJ,&mol


13.40 (a) -1 871000 kJ/kmol (r) -1 801000 kJ,&mol (c) *1735 000 kJikmol

13.41 -12 780 kJ. 437 kPa


13.42 -220.600 Btu. 74.5
13.43 -216 kJ

psia

13.44'-2 600400 kJ/kmol

bahan bakar,81,37o

t3.45 (a) 2520 K


13.46 1895 K
t3.47 1732 K

(b) 1830 K

(c) 1510 K

13.48 (q) 1520 K

(b) 158s

(c) 1690 K

t3.49

4'740"R

13.50 24tO K
13.51 2965 K, 1035 kPa

271

Contoh-contoh Soa[ untuk


Kutiah Satu Semester

untuk Mahasiswamahasiswa Teknik

Kita memberikan satu set contoh-contoh ujian yang digunakan di dalam salah satu mata kuliah yang diberikan di Michigan
State University. Ujian-ujian pilihan ganda empat bagian ini terdiri dari soal-soal yang mirip dengan yang diberikan dalam
ujian Fundamentals of dngineering dan Graduate Record Exam/Engineering. Termoclinamika menjadi mata kuliah yang
sangat baik untuk mengekrpo. *uturiswa-mahasiswa teknik pada nuansa-nuansa ujian pilihan ganda. yang merupakan
hal yang jarang dijumpai dalam mata-mata kuliah teknik.
.
Riset telah menunjukkan bahwa nilai yang diperoleh tidak bergantung pada jenis ujian yang diberikan akaa tetapi
para mahasislva perlu mendapatkan pengalaman dalam mengerjakan strategi-strategi yang berbeda-beda dalam mengerjakan
u.;iu, ,"*u.um ini. Ujian ini sangat berbeda dengan ujian empat soal dengan nilai parsial yang sangat populer dalam
mata-mata kuliah teknik. para mahasiswa biasanya tidak menyukai ujian-ujian pilihan ganda dalam mata kuliah teknik
karena satu kesalahan yang sederhana saja dapat menjadikan seluruh soal menjadi salah, tapi ini adalah jenis ujian yang
harus mereka hadapi untuk memasuki profesi teknik atau fakultas pasca-sarjana, fakultas hukum atau fakultas kedokteran.
Ujian-ujian semacam ini sangat sulit dan sangat memakan waktu sehingga dibutuhkan ketelitian agar tidak ada waktu
yang terbuang dalam menjawab suatu soal'
Dalam ujian-ujian berikut ini, nilai lulus diberikan jika seorang mahasiswa melampaui nilai seorang penebak ufitung-

untungan, jadi 6 jawaban benar dari 20 pertanyaan dianggap hanya sekedar "lulus", nilai terendah "D'' Biasanya, 16
*"*pukun nilai tertinggi di kelas, jadi setara dengan nilai "100", nilai tertinggi "A". Untuk memperoleh 16 jawaban
benai dalam ujian-ujian pilihan ganda ini memang sangat sulit. Coba saja jika Anda tidak percaya, bahw| seandainya
Anda seorang pengajar sekaliPun!
Ujian-ujian ini meliputi Bab 1, 2,3,5 dan 6 dan hanya sebagian dari Bab 4,8.9,10 dan 12. Bahan-bahan yang tidak
diliput dalam semester pertama dapat diliput dalam semester kedua. Para pengajar dianjurkan untuk lebih memanfaatkan
ujian-ujian pilihan ganda bahkan juga dalam mata-mata kuliah teknik yang lain sehingga para mahasiswa ekan terbiasa
khusus di dalam proses penerimaan Insinyur Profesional
-"ng.i3ukun soal-soal semacam itu. Bahkan ujian-ujian lanjutan
,"-uurryu adalah pilihan ganda. Ujian-ujian selnacam ini lebih sulit dibuat tapi pemeriksaannya sangat efisien, sehingga
para pengajar dapat memberikan hasilnya dalam pertemuan berikutnya.
Jika ada pertanyaan mengenai ujian-ujian ini, dapat ditanyakan kepada saya di MerleCP@sbcglobal,net'
Jawaban-jawaban dan penyelesaian-penyelesaian untuk ujian-ujian ini diberikan di akhir setiap ujian.

CONTOH.CONTOH SOAL

279

Ujian No. L (Ujian ini meliput Bab 1 sampai Subbab 4.7)


Nama
1.

3.
4.

Termodinamika adalah suatu ilmu pengetahuan yang tidak mencakup studi


(A) penyimpanan energi (B) pemanfaatan energi (C) perpindahan energi

(D)

transformasi energi

Satuan joule dapat dikonversikan menjadi yang manakah


(B) N'ke
1A) Pa'm2

(D)

Pa'm3

di antara yang berikut?

(C)

Parm2

Dalam termodinamika kita memfokuskan perhatian ke bentuk energi yang manakah?


(A) kinetik
(B) potensial
(c) inrernal

(D) total

Tekanan atmosfer standar dalam meter amonia (p


(A) 17 m
(B) 19 m

(D) 31 m

OOO

kg/m3) adalah:
(C) 23 m

5.

Tekanan alat ukur sebesar 400 kPa pada sebuah piston berdiameter 4 cm ditahan oleh sebuah pegas 800 N/m.
Seberapa banyakkah pegas terkompresi? Abaikan berat pegas.
(A) 0,628 m
(B) 0,951 m
(c) 1,32 m
(D) 1,e8 m

6.

Pilihlah diagram T-v yang tepat jika uap pada 0,005 m3/kg dipanaskan hingga 0,5 m3/kg sementara menjaga P

500 kPa.

(A)

7.
8.
9.
10.

(c)

(B)

(D)

Estimasikan entalpi /z dari uap pada 288"C dan 2 MPa.


(A) 2931 kJ/kg
(B) 2951

(C)

2912 kttke

(D)

2994

Estimasikan v dari uap pada 200"C dan u = 2000 kJ/kg.


(A) 0,0762 m3/kg
(B) 0,0801 m3/kg

(C)

0,0843 m3/kg

(D)

0,0921 m3/kg

kJtke

kllkg

Uap air jenuh dipanaskan di dalam sebuah volume kokoh dari 200'C hingga 600"C. Tekanan akhirnya mendekati:

(A)

3,30 MPa

(B)

3,25 MPa

Sebuah ban 0,2-m3 diisi dengan udara 25oC hingga P

(A)

11. Hitunglah

(A)

10,2

0,48

0.888 ke

massa nitrogen pada 150

kg

12. Tentukahlah

(A)

(B)

7,8 kg

(B)
(B)

K dan 2 MPa yang terdapat dalam 0,2


(C) 6,23 ks
kg

0,42

kJ

3,15 MPa

= 280 kPa. Massa udaranya mendekati:


(C) 0,132 ks
(D) 0,655 kg
m3.

8,98

besarnya usaha yang dihasilkan

kJ

(D)

1C) 3,20 MPa

jika udara berekspansi dari 0,2 m3 ke 0,8

(C)

0,36 kJ

(D)

2,13 ke

m3 .lika P = 0,2 +

(D) 0,24

kJ

o,4v

kPa.

CONTOH-CONTOH SOAL

280
13.

Sepuluh kilogram air cair jenuh berekspansi hingga Tz

P = konstan = 500 kPa. Tentukanlah I/,_r.


(A) 1920 kJ (B) Zt20 kJ (C) 2340

t4. Jika P, = 400 kPa dan Z, = 400oC,

kJ

200"C sementara

Luas = 0.2 m2

Iso.

(D) 26s0 kJ

berapakah Trketika piston menyentuh

penahan?

(A) 314"C (B) 315"C

(C) 316'C

(D)

317"C

15. Hitunglah kalor yang dilepaskan dari uap dalam Soal 14.
(D) 17s kJ
(A) 190
(B) 18s kJ
180

(c)

kJ

kJ

16. Setelah piston menyentuh penahan dalam Soal 14,berapa banyakkah kalor
tambahan dilepaskan hingga P: = 100 1'?a?
(D) 730 kJ
(A) 1580 kJ (B) 1260 kJ (C) 930 kJ

Terinsulasi

17. Tentukanlah kenaikan temperatur di dalam volume yang ditunjukkan setelah

5 menit.

(A)
18.

423'C

(B)

378"C

(c)

313"c

(D) 287'C

Satu kilogram udara dikompresikan pada I = konstan = 100'C hingga


volumenya menjadi setengah. Kalor yang dibuang adalah:
(D) 74 kJ
(C) 67 kJ
(B) s3 kJ
(A) 42 kJ

19. Energi ditambahkan ke 5 kg udara dengan sebuah roda dayung sehingga AZ


= 100'C sementara P = konstan di dalam sebuah penampung berinsulasi.
Besamya usaha roda dayung adalah:
(c) 402
(D) 383 kJ
(A) s00
(B) 423 kJ

kJ

kJ

20. Limakilogram

tembaga pada 200'C dicelupkan ke dalam 20 kg air pada 10"C di dalam sebuah penampung berinsulasi.
Setelah sekian lama temperaturnya mendekati:
(D) 20"C
(A) 14'C
18"C
(B) l6'C

(c)

CONTOH-CONTOH SOAL

281

Persamaan-persamaan yang digunakan dalam ujian tutup buku (gunakan halaman

pekerjaan Anda)

W=mE

PV=nRT

F=Kx

T-

'C+213

Pubr=Prku.*Pur.

p=f
-

' A

'-7=Pvnr

v=hv

h=u+Pv,

Lh=CpLT

,=,,J*X(VR-VI)

Q-W=LIJ.

LU=C"LT

1Y=[PdV

W=7,
V.

=mRTln#
v1

iikaT=konstan

W=VI

ini dalam

CONTOH-CONTOH SOAL

Penyelesaian-penyelesaian untuk Ujian No.

1.

(B)

2.

(D) J = N.m =

3.

(c)

4,

(A)

P=pgh 100000=600x9,8h.

5.

(A)

PA =

6.

(D)

vs

7.

(D)

h=St:oz:

8.

(C) 2000=851 + x(2595

(N/m2)m3 = Pa'm3

Kx.
vt

400 0002r

0,022

vz) rs.

) vf

.'.h=17,0m

800x.

".x

= 0,628 m

.'.Keadaan 1 berada dalam daerah kualitas, keadaan

adalah superheat.

_ 2s02)=2994kJlks

-851). .'.x=0,659.

v=0,0012+0,659(0,1274-O,OOL2) =0,0843m31kg

g.(D)vr=|8=O,l274=vz.7z=600.C.,,=f;ffi(1)+3=3,15MPa
x O,2l(0,281 x 298)= 0,888 kg

10. (B) m = PVIRT=

380

11. (A)

0.59.

Pn

213,39

Tn

15011262

1,19.

m = PVIT-RT = 2000 x O,2l(0,815 x O,297

12. (D) w=

I por=l::

13. (B) W = nPLV =


14. (B) vt = 0,7726.
15. (D) Q = mLh =

10

150)

.'.2 = 0,875.

= I0,2

kE

(0,2+0.4tl) DV=0,2(0,8-0,2)+0,2(0,82 _ 0,2\=0,24KJ


x 500(0,443

Yz

1(3098

= rt

0,0012)

2120 KJ

0,5(0,2) = 0,6726. Pz

3213)

400

kPa.

:.7, = JIJoQ

175 kJ

16. (A) Q = mLu = l(2829 - 1246) = 1580 kJ


karena 13=rz=0,6726 =0,001 + x,(1,694 -0,001). :.\=0,397 danur=1246
17. (C)

},|z= (10

18. (D) Q=

100 + 50

mRT tn

|2 =

100)5

x 60 =

.'.A7= 313'C

I x 0.287 x 373 In )=:+US

19. (A) -W = mLh = 5 x CpLT= 5 x


20. (A) m"uC",LT,u=

Q=ryC,LT=2x]llLT.

m,C*LT..

1,0

100 = 500 kJ

5 x 0.39(200

-72) = 20 x

4,18(7,

- 10)' :'Tr=

l{oQ

CONTOH-CONTOH SOAL

283

Ujian No. 2 (Ujian ini meliput Subbab 4.8 sampai Bab 6).
Na

1.
2.

Manakah di antara yang berikut yang bukan merupakan volume kontrol?


(A) tangki terinsulasi (B) radiator mobil
(C) kompresor

Aliran di dalam sebuah pipa diasumsikan seragam. Koordinat

adalah

di

(D)

turbin

sepanjang pipa dan

adalah koordinat

radial. Manakah di antara yang berikut yang tidak benar?

(A) v=v(r)

(B) v=v(x)

(C) v=v(r)

(D) v=konstan.

3.

Air cair mengalir di dalam pipa pada 12 m/s. Diameter pipanya mengecil menjadi setengahnya. Berapakah kecepatan
di bagian yang sudah mengecil?
(A) 36 n/s
(B) 48 rn/s
(C) 24 mls
(D) 3 n/s

4.

Sebuah nozel mengakselerasi uap pada 4 MPa dan 500'C menjadi 1 MPa dan 300'C. Jlka 1.t, = 20 mJs, kecepatan
keluarnya mendekati:
(A) 575 rn/s
(B) 750 m/s
(C) 825 m/s
(D) 890 m/s

5.

Hitunglah laju aliran massa pada keluaran nozel dalam Soal 4 jika d,

(A)

6.

2,9

kg/s

(B)

2,3

kg/s

(C)

1,8

= l0

cm.

kg/s

(D)

1,1 kg/s

Udara 100 kg/menit memasuki sebuah tabung pada 25'C dan keluar pada 20"C. Kalor yang hilang mendekati:

(A)

kJ/min

750

(B)

670

kJ/min

(C)

500

kJ/min

(D)

480 kJ/min

7.

Hitunglah daya yang dibutuhkan untuk menaikkan tekanan air 4 MPa dengan mengasumsikan temperaturnya tetap
konstan. Fluks massanya adalah 5 kg/s dan Q = 0.
(A) 20 kw
(B) 32 kW
(C) 48 kw
(D) 62 kw

8.

Manakah di antara yang berikut biasanya diasumsikan reversibel?


(A) roda dayung
(B) kompresi gas
(C) pencairan es

9.

(D) membran yang pecah

Sebuah mesin Camot beroperasi di antara penampung-penampung pada 20'C dan 200oC. Jika l0 kW daya dihasilkan,
laju kalor yang dibuang mendekati:

(A)
10.

batu

26,3

kJ/s

(B)

20,2

kJls

(C)

16,3

kJ/s

(D)

12 kJ/s

Seorang penemu menemukan sebuah mesin termal yang beroperasi

di antara lapisan-lapisan lautan pada 27"C dan


l0oC. Mesin tersebut menghasilkan l0 kW dan membuang 9900 kJ/menit kalor. Mesin yang demikian:
(A) tidak mungkin
(B) reversibel
(C) bisa
(D) dimungkinkan

11. Pilihlan pernyataan Kelvin-Planck mengenai hukum kedua.


(A) Sebuah mesin tidak dapat menghasilkan lebih banyak kalor daripada kalor yang diterimanya.
(B) Sebuah refrigerator tidak dapat memindahkan kalor dari penampung temperatur rendah ke penampung
tinggi tanpa adanya

(C)

temperatur

usaha.

Sebuah mesin tidak dapat menghasilkan usaha tanpa membuang kalor.

(D) Sebuah mesin membuang kalor jika usahanya lebih kecil daripada kalor yang diterimanya.

12. Pilihlah pernyataan yang tidak tepat mengenai siklus Carnot.


(A) Terdapat dua proses adiabatik.
(B) Terdapat dua proses tekanan konstan.
(C) Setiap proses adalah proses reversibel.
(D) Usaha terjadi pada keempat proses.
13.

Sebuah refrigerator Carnot membutuhkan

l0 kW untuk mengeluarkan 20kJls dari

sebuah penampung 20'C. Berapakah

Tn-nya?

(A)

440

(B) 400 K

(C)

360

(D)

340 K

CONTOH-CONTOH SOAL

284

14. Tentukanlah

ASn.,

(A) 1,0s kJ/K

jika sebuah massa tembaga 10 kg pada 100'C dicelupkan ke dalam sebuah danau 20'C.

15. Tentukanlah keluaran

(A) 1625 kJ/kg

(B)

kJ/K

0,73

(C) 0,s3 kJ/K

usaha maksimum dari sebuah turbin uap jika P, = l0 MPa,7r


(B) 1545 kJ/kg
(C) 1al0 kJ/kg

16. Tentukanlah masukan usaha minimum ke dalam sebuah kompresor


800 kPa.
(A) 276

17.

(D)

kJtke

G)

2a3

kltks

(C)

208

udara

0,122 kJ/K

= 600oC dan P, = 40 kPa.


(D) 0,1225 kltkg

jika Pr = 100 kPa, Z, = 27"C dan P, =

kJ/kg

(D)

187 kJlkg

Besarnya perubahan entropi sementara udara berekspansi di dalam sebuah silinder dari 800 kPa adalah 0,2 kJ/kg.K.

Jika temperatur tetap konstan pada 27"C, berapakah perpindahan kalornya?

(A) 140 kJ/kg

(B)

115

kJ/kg

(C)

100

kJ/kg

(D)

60 kJikg

18. Tentukanlah kecepatan keluar maksimum untuk sebuah nozel udara yang beroperasi di antara 400 kPa dan
jika 7, = 2JoC.
(A) 570 n/s
(B) 440 n/s
(C) 380 m/s
(D) 320 m/s

19. Eflsiensi dari

sebuah turbin uap adiabatik yang beroperasi

adalah 807o. Berapakah ur?


(A) 2560 kJ/kg

20.

(B)

2484

kJ/kg

di antara Pt = 10 MPa, 7, = 600oC

(C)

2392

kllke

Efisiensi dari sebuah kompresor udara adiabatik yang beroperasi di antara Pr

dan

540

kPa

(B)

680

kPa

(C)

720

kPa

P, = 40 kPa

(D) n)a kllkg


=

100 kPa, Z, = 2JoC dan T, = 32J"C

adalah 8OVo. Berapakah Pr?

(A)

100 kPa

(D)

780 kPa

285

CONTOH-CONTOH SOAL

Persamaan-persamaan yang digunakan dalam ujian tutup buku (gunakan halaman

pekerjaan Anda)

pA\'-rr=konstan.

Q-W=LU
Q

y2 _ r,2\
I
- W, = ,n\hr- h, + +)

lp^

=;rl# rl^u^=,

or=,1

(gas atau uap)

p,
t'? - v?\
*uz-u,+-r)/

-+,

(cairl
(coPR)*u*

v{=[rav

= mRT

As

T.
P,
=cpr"i- ntna
-

C tn

T.

f,

T
rn r lt-[
o
2=l':l
Tt \P,/

P=

pRT

=;!T
L

jil.u

Jn

= const'

(gas)

(padat atau cair)

kuou,u=r.4

Rrd*, = 0,287

kJ/kg'K

v = vf +

xvfg

ini dalam

CONTOH-CONTOH SOAL

Penyelesaian-penyelesaian untuk Ujian No. 2

1.

(A)

2.

(A)

3. (B) 'l/2 ='N rlAr = 12 x 22 = 48 sls


4.

(D) 0 =

hr-hr+

5.

(C) ix = A,\)rlv, = n x 0,052 x 0/0,8643

6.

(C) Q=

7. (A) -%
8.

O-)_ vlltz= 3051

</