Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN PRAKTIKUM FARMAKOLOGI

DIURETIK

DISUSUN OLEH

Kelas

: B-2

Kelompok

: 3 ( TIGA )

Dosen pembimbing

: Siska, M.Farm., Apt

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PROF.DR.HAMKA


FAKULTAS FARMASI DAN SAINS
PRODI FARMASI
JAKARTA
2014

BAB I
PENDAHULUAN

A.

LATAR BELAKANG
Seluruh sel-sel tubuh terendam dalam suatu cairan yang disebut cairan intestinal, yang
bertindak sebagai lingkungan dalam dari sel-sel. Oleh sebab itu volume dan komposisi cairan
intestial harus tetap dalam berad batas-batas yang tertentu agar sel-sel dapat berfungsi dengan
normal. Perubahan dari volume dan komposisi cairan nintestial dapat menimbulkan kelainan
fungsi tubuh. Kelainan volume cairan vaskuler akan menganggu fungsi kardiovaskuler, sedang
perubahan komposisi cairan intestitial akan menganggu fungsi.
Terdapat banyak keadaan keadaan yang dapat mengganggu volume dan komposisi
cairan tubuh tersebut, antara lain ingesti (pemasukan) air atau defripasi (hilangnya) air, ingesti
atau defrivasi elektrolit, kelebihan asam atau alkali, produk metabolisme atau pemberian bahanbahan toksik.
Jadi jelas harus terdapat suatu regulasi aktif untuk mempetahankan lingkungan agar tetap
konstan, terutama dalam menghadapi faktor yang dapat mengganggu kestabilan volume dan
komposisi cairan interistitial
Sebagai mahasiswa farmasi, sudah seharusnya kita mengetahui hal-hal yang berkaitan
dengan obat, baik dari segi farmasetik, farmakodinamik, farmakokinetik, dan juga dari segi
farmakologi. Kali ini kami akan membahas tentang obat diuretic dan pengaruh penambahan
dosisnya.

B.

TUJUAN PRAKTIKUM
Tujuan dari praktikum ini adalah:
1. Untuk mengetahui efek dari obat diuretic pada hewan percobaan
2. Untuk mengetahui volume urin yang dihasilkan oleh hewan akibat pemberian obat
diuretik
3. Untuk mengetahui mekanisme kerja dari obat diuretik.
4. Untuk mengetahui pengaruh penambahan dosis obat diuretic.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Pengertian
Pengeluaran urin atau diuresis dapat diartikan sebagai penambahan produksi volume urin
yang dikeluarkan dan pengeluaran jumlah zat zat terlarut dalam air.Obat-obatan yang
menyebabkan suatu keadaan meningkatnya aliran urine disebut Diuretik. Obat-obat ini
merupakan penghambat transpor ion yang menurunkan reabsorbsi Na+ dan ion lain seperti Cl+
memasuki urine dalam jumlah lebih banyak dibandingkan dalam keadaan normal bersama-sama
air, yang mengangkut secara pasif untuk mempertahankan keseimbangan osmotic. Perubahan
Osmotik dimana dalam tubulus menjadi meningkat karena Natrium lebih banyak dalam urine,
dan mengikat air lebih banyak didalam tubulus ginjal. Dan produksi urine menjadi lebih banyak.
Dengan demikian diuretic meningkatkan volume urine dan sering mengubah PH-nya serta
komposisi ion didalam urine dan darah.Diuretika adalah senyawa yang dapat menyebabkan
ekskresi urin yang lebih banyak. Jika pada peningkatan ekskresi garam-garam, maka diuretika ini
dinamakan saluretika atau natriuretika (diuretika dalam arti sempit). ( Mutschler, 1991)
Fungsi utama ginjal adalah memelihara kemurnian darah dengan jalan mengeluarkan
semua zat asing dan sisa pertukaran zat dari dalam darah dimana semuanya melintasi saringan
ginjal kecuali zat putih telur dan sel-sel darah.
Fungsi penting lainnya adalah meregulasi kadar garam dan cairan tubuh. Ginjal
merupakan organ terpenting pada pengaturan homeostasis, yakni keseimbangan dinamis antara
cairan intra dan ekstrasel, serta pemeliharaan volume total dan susunan cairan ekstrasel. Hal ini
terutama tergantung dari jumlah ion Na+, yang untuk sebagian besar terdapat di luar sel, di
cairan antarsel, dan di plasma darah.
Proses pembentukan urine. Ginjal memproduksi urine yang mengandung zat sisa
metabolik dan mengatur komposisi cairan tubuh memelalui tiga proses utama (Sloane, 2003):
1.

Filtrasi

Filtrasi glemerular adalah perpindahan cairan dan zat terlarut dan kapiler glomerular,
dalam tekanan tertentu ke dalam kapsul bowman.
2.

Reabsobsi

Reabsorpsi tubulus sebagian besar fiktrat (99%) secara selektif direabsorpsi aktif
terhadap dalam tubulus ginjal melalui difusis pasif gradien kimia atau listrik, transpor
aktif terhadap gradien tersebut.
3.

Sekresi

Sekresi tubukar adalah proses aktif yang memindahakan zat keluar dari darah dalam
kapilar pertibular melewati sel-sel tubular menuju cairan tubukar untuk dikeluarkan
dalam urine.
Diuretika adalah zat-zat yang dapat memperbanyak kemih (diuresis) melalui kerja
langsung terhadap ginjal. Obat-obat lainnya yang menstimulasi diuresis dengan mempengaruhi
ginjal secara tak langsung tidak termasuk dalam definisi ini, misalnya zat-zat yang memperkuat
kontraksi jantung (digoksin, teofilin), memperbesar volume darah (dekstran), atau merintangi
sekresi hormon antidiuretik ADH (air, alkohol).
B. Mekanisme kerja diuretika
Kebanyakan diuretika bekerja dengan mengurangi reabsorpsi natrium, sehingga
pengeluarannya lewat kemih dan demikian juga dari air-diperbanyak. Obat-obat ini bekerja
khusus terhadap tubuli, tetapi juga ditempat lain, yakni:
1. Tubuli proksimal.
Ultrafiltrat mengandung sejumlah besar garam yang di sini direabsorpsi secera aktif
untuk 70%, antara lain ion Na+ dan air, begitu pula glukosa dan ureum. Karena reabsopsi
belangsung secara proporsional, maka susunan filtrat tidak berubah dan tetap isotonis
terhap plama. Diuretik osmosis bekerja di tubulus proksimal dengan merintangi rabsorpsi
air dan natrium.
2. Lengkungan Henle.
Di bagian menaiknya ca 25% dari semua ion Cl- yang telah difiltrasi direabsorpsi secara
aktif, disusul dengan raborpsi pasif dari Na+ dan K+, tetapi tanpa air, hingga filtrat
menjadi hipotonis. Diuretika lengkungan bekerja terutama di sini dengan merintangi
transpor Cl- begitupula reabsorpsi Na+, pengeluaran air dan K+ diperbanyak .
3. Tubuli distal.
Dibagian pertmanya, Na+ dirabsorpsi secara aktif tanpa air hingga filtrat menjadi lebi
cair dan lebih hipotonis. Senyawa tiazida dan klortalidon bekerja di tempat ini dengan

memperbanyak eksresi Na+ dan Cl- sebesar 5-10%. Pada bagian keduanya, ion Na+
ditukarkan dengan ion K+ atau NH4+ proses ini dikendalikan oleh hormon anak ginjal
aldosteron. Antagonis aldosteron dan zat-zat penghemat kalium bekerja di sini dengan
mengekskresi Na+ dan retensi K+ .
4. Saluran Pengumpul.
Hormon antidiuretik (ADH) dan hipofise bekerja di sini dengan mempengaruhi
permeabilitas bagi air dari sel-sel saluran ini.
C. Penggolongan diuretik
Diuretik dapat dibagi dalam beberapa kelompok, yakni :
a. Diuretik Kuat
Diuretik kuat ini bekerja pada Ansa Henle bagian asenden pada bagian dengan
epitel tebal dengan cara menghambat transport elektrolit natrium, kalium, dan
klorida.Obat-obat ini berkhasiat kuat dan pesat tetapi agak singkat (4-6). Banyak
digunakan dalam keadaan akut, misalnya pada udema otak dan paru-paru. Memiliki
kurva dosis-efek curam, yaitu bila dosis dinaikkan efeknya senantiasa bertambah. Contoh
obatnya adalah furosemida yang merupakan turunan sulfonamid dan dapat digunakan
untuk obat hipertensi. Mekanisme kerjanya dengan menghambat reabsorpsi Na dan Cl di
bagian ascending dari loop Henle (lengkungan Henle) dan tubulus distal, mempengaruhi
sistem kontrasport Cl-binding, yang menyebabkan naiknya eksresi air, Na, Mg, dan Ca.
Contoh obat paten: frusemide, lasix, impugan. Yang termasuk diuretik kuat adalah ; asam
etakrinat, furosemid dan bumetamid.
b. Diuretic hemat kalium
Diuretik hemat kalium ini bekerja pada hilir tubuli distal dan duktus koligentes
daerah korteks dengan cara menghambat reabsorpsi natrium dan sekresi kalium dengan
jalan antagonisme kompetitif (sipironolakton) atau secara langsung (triamteren dan
amilorida). Efek obat-obat ini lemah dan khusus digunakan terkominasi dengan diuretika
lainnya untuk menghemat kalium. Aldosteron enstiulasi reabsorpsi Na dan ekskresi K,
proses ini dihambat secara kompetitif oleh antagonis alosteron. Contoh obatnya adalah
spironolakton yang merupakan pengambat aldosteron mempunyai struktur mirip dengan
hormon alamiah. Kerjanya mulai setelah 2-3 hari dan bertahan sampai beberap hari
setelah pengobatan dihentikan. Daya diuretisnya agal lemah sehingga dikombinasikan
dengan diuretika lainnya. Efek dari kombinasi ini adalah adisi. Pada gagal jantung berat,
spironolakton dapat mengurangi resiko kematian sampai 30%. Resorpsinya di usus tidak

lengkap dan diperbesar oleh makanan. Dalam hati, zat ini diubah menjadi metabolit
aktifnya, kanrenon, yang diekskresikan melalui kemih dan tinja, dalam metabolit aktif
waktu paruhnya menjadi lebih panjang yaitu 20 jam. Efek sampingnya pada penggunaan
lama dan dosis tinggi akan mengakibatkan gangguan potensi dan libido pada pria dan
gangguan haid pada wanita. Contoh obat paten: Aldacton, Letonal.
c. Diuretik golongan tiazid
Diuretik golongan tiazid ini bekerja pada hulu tubuli distal dengan cara
menghambat reabsorpsi natrium klorida. Efeknya lebih lemah dan lambat, juga lebih
lama, terutama digunakan pada terapi pemeliharaan hipertensi dan kelemahan jantung.
Memiliki kurva dosis-efek datar yaitu jika dosis optimal dinaikkan, efeknya (diuresis dan
penurunan tekanan darah) tidak bertambah. Obat-obat diuretik yang termsuk golongan ini
adalah ; klorotiazid, hidroklorotiazid, hidroflumetiazid, bendroflumetiazid, politiazid,
benztiazid, siklotiazid, metiklotiazid, klortalidon, kuinetazon, dan indapamid.
hidroklorthiazida adalah senyawa sulfamoyl dari turunan klorthiazida yang
dikembangkan dari sulfonamid. Bekerja pada tubulus distal, efek diuretiknya lebih ringan
daripada diuretika lengkungan tetapi lebih lama yaitu 6-12 jam. Banyak digunakan
sebagai pilihan pertama untuk hipertensi ringan sampai sedang karenadaya hipitensifnya
lebih kuat pada jangka panjang. Resorpsi di usus sampai 80% dengan waktu paruh 6-15
jam dan diekskresi lewat urin secara utuh. Contoh obat patennya adalah Lorinid,
Moduretik, Dytenzide (Aidan, 2008).
d. Diuretik golongan penghambat enzim karbonik anhidrase
Diuretik ini bekerja pada tubuli Proksimal dengan cara menghambat reabsorpsi
bikarbonat. Zat ini merintangi enzim karbonanhidrase di tubuli proksimal, sehingga
disamping karbonat, juga Na dan K diekskresikan lebih banyak, bersamaan dengan air.
Khasiat diuretiknya lemah, setelah beberapa hari terjadi tachyfylaxie maka perlu
digunakan secara berselang-seling. Asetozolamidditurunkan r sulfanilamid. Efek
diuresisnya berdasarkan penghalangan enzim karboanhidrase yang mengkatalis reaksi
berikut:
CO2 + H2O H2CO3 H+ + HCO3+
Akibat pengambatan itu di tubuli proksimal, maka tidak ada cukup ion H+ lagi
untuk ditukarkan dengan Na sehingga terjadi peningkatan ekskresi Na, K, bikarbonat, dan
air. Obat ini dapat digunakan sebagai obat antiepilepsi. Resorpsinya baik dan mulai
bekerja dl 1-3 jam dan bertahan selama 10 jam. Waktu paruhnya dalam plasma adalah 3-6

jam dan diekskresikan lewat urin secara utuh. Obat patennya adalah Miamox. Yang
termasuk golongan diuretik ini adalah asetazolamid, diklorofenamid dan meatzolamid.
e. Diuretik osmotik
Istilah diuretic Osmotik biasanya dipakai untuk zat bukan elektrolit yang mudah dan
cepat diskskresi oleh ginjal. Suatu zat dapat bertindak sebagai diuretic osmotic apabila
memenuhi 4 syarat:
1. difiltrasi secara bebas oleh glomerulus.
2. tidak atau hanya sedikit direbasorbsi sel tubulus ginjal.
3. secara farmakologis merupakan zat yang inert, dan
4. umumnya resisten terhadap perubahan-perubahan metabolic.
Dengan sifat-sifat ini, maka diueretik osmotic dapat diberikan dalam jumlah cukup
besar sehingga turut menentukan derajat osmolalitas plasma, filtrate glomerulus dan
cairan tubuli
Diuretik osmotik mempunyai tempat kerja :
a.

Tubuli proksimal
Diuretik osmotik ini bekerja pada tubuli proksimal dengan cara menghambat
reabsorpsi natrium dan air melalui daya osmotiknya.

b.

Ansa henle
Diuretik osmotik ini bekerja pada ansa henle dengan cara menghambat reabsorpsi
natrium dan air oleh karena hipertonisitas daerah medula menurun.

c.

Duktus Koligentes
Diuretik osmotik ini bekerja pada Duktus Koligentes dengan cara menghambat
reabsorpsi natrium dan air akibat adanya papillary wash out, kecepatan aliran filtrat yang
tinggi, atau adanya faktor lain.
Obat-obat ini direabsorpsi sedikit oleh tubuli sehingga reabsorpsi air juga terbatas.
Efeknya al diuresis osmotik dengan ekskresi air tinggi dan eksresi Na sedikit. Istilah
diuretik osmotik biasanya dipakaiuntuk zat bukan elektrolit yang mudah dan cepat
diekskresi oeh ginjal. Contoh dari diuretik osmotik adalah ; manitol, urea, gliserin dan
isisorbid.
D. Pemilihan Diuretik
Diuretik thiazide tepat untuk digunakan pada sebagian besar pasien dengan hipertensi

ringan atau sedang serta dengan fungsi jantung dan ginjal normal. Diuretik yang lebih kuat
(misalnya, diuretik yang bekerja pada loop of henle) diperlukan untuk hipertensi parah, apabila

digunakan pada kombinasi obat yang menyebabkan retensi natrium. Pada insufisiensi ginjal, bila
tingkat filtrasi glumeruler kurang dari 30 atau 40 mL/menit. Pada gagal jantung atau sirosis,
ketika terdapat retensi natrium.
Diuretik hemat-kalium (potassium-sparing) berguna untuk menghindari terjadinya deplesi
kalium yang berlebihan, khususnya pada pasien yang menggunakan digitalis dan untuk
memperkuat efek natriuretik diuretik lainnya. (Katzung, 1986).
E. Penentuan Dosis
Walaupun farmakokinetik dan farmakodinamik berbagai diuretik berbeda, tetapi titik
akhir efek terapeutik dalam pengobatan hipertensi umumnya adalah pada efek natriuresisnya.
Walaupun demikian, harus diketahui bahwa dalam keadaan tunak (steady-state; seperti pada
penanganan jangka panjang hipertensi), ekskresi natrium harian sama sama dengan pemasukan
natrium dari makanan. Diuretik diperlukan untuk melawan kecendrungan terjadinya retensi
natrium pada pasien dengan deplesi natrium yang relatif. Walaupun diuretik thiazide lebih
bersifat natriuretik pada dosis tinggi (100-200 mg hydrochlorothiazide), bila digunakan sebagai
obat tunggal, dosis rendah (25-50 mg) memberikan efek antidiuretik seperti halnya pada dosis
tinggi. (Katzung, 1986).
F. Toksisitas Diuretik
Pada pengobatan hipertensi, sebagian besar efek samping yang lazim terjadi adalah
deplesi kalium. Walaupun hipokalemia ringan dapat ditoleransi oleh banyak pasien , hipokalemia
dapat berbahaya pada pasien yang menggunakan digitalis, pasien dengan aritmia kronis, pada
infarktus miokardium akut atau disfungsi ventrikel kiri. Kehilangan kalium diimbangi dengan
reabsorpsi natrium. Oleh karenanya ,pembatasan asupan natrium dapat meminimalkan
kehilangan kalium. Diuretik glukosa, dan peningkatan konsentrasi lemak serum. Diuretik dapat
meningkatkan konsentrasi uric acid dan menyebabkan terjadinya gout (pirai). Penggunaan dosis
rendah dapat meminimalkan efek metabolik yang tidak diinginkan tanpa mengganggu efek
antihipertensinya. (Katzung, 1986).
G. Farmakokinetik Furosemid
Onset diuresis
: Oral antara 30-60 menit, im 30 menit, iv 5 menit.
Efek puncak
: Oral dicapai 1-2 jam setelah pemberian.
Durasi
: 6-8 jam, iv 2 jam.
Absorpsi
: Oral 60-67%
Ikatan dengan protein
: >98%

T1/2

: Fungsi ginjal normal 0,5-1,1 jam, end-stage renal disease

9 jam.
Eliminasi

: 50%

dari pemberian oral atau 80% iv diekskresikan

melalui urin setelah 24 jam.(Anonim, 2006)

BAB III
METODELOGI
A. ALAT DAN BAHAN
1. Hewan uji (tikus ) 2 ekor
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Timbangan
Sonde dan alat suntik
Kandang metabolisme
Kapas, gelas ukur, alcohol
Obat : furasemid injeksi dengan konsentrasi 10 mg/ml
Aqua bidestilata

B. Prosedur Kerja :
a.
b.
c.
d.

Siapkan alat dan bahan


Siapkan hewan uji : 2 ekor tikus
Timbang tikus (hitung vol.air hangat dan dosis furosemid yang akan diinjeksikan)
Beri tikus air hangat dengan menggunakan sonde (oral)

e. Suntikan obat (furasemid) secara intra peritoneal dengan dosis 40 mg/kgBB dan 160
mg/kgBB
f. Masukan hewan uji (tikus) dalam kandang metabolisme dan tampung urin selama 5
30 dan 45 menit
g. Catat volume urin tiap 5 30 dan 45 setelah pemberian obat
h. Hitung presentase volume urine kumulatif selama 60 terhadap vol air yang diberikan
secara oral
i. Buat kurva hubungan antara dosis obat yang diberikan dengan vol urin yang
dikeluarkan selama 60

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

A.

HASIL

Tikus
I (40mg/kgBB)
II (160mg/kgBB)

BB

Dosis

(Kg)

(VAO)

0,117
0,164

0,468ml
2,624ml

Volume Urin

pemberia
n
12.15
11.53

30

45

Total

0,7 ml
-

2,6 ml
5,9 ml

1,2 ml
2 ml

4,5 ml
7,9 ml

RUMUS
Perhitungan Dosis : VAO = BB ( kg ) X dosis ( mg/kgBB )
Konsentrasi ( mg/ml )
Perhitungan Sonde

= 2,5 ml X berat tikus


100g

% kumulatif

vol. urin

X 100%

Vol. Sonde
a. Tikus I
Perhitungan sonde
VAO
% Kumulatif

b. Tikus II
Perhitungan sonde
VAO
% Kumulatif

= 2,5 ml X 117gram = 2,925 ml


100g
= 40 mg/kgBB X 0,117 kg
10 mg/ml
= 0,468 ml
= 4,5 ml X 100%
2,925ml
= 153,84615 %
= 2,5 ml X 164 gram = 4,1 ml
100g
= 160 mg/kgBB X 0,164 kg
10 mg/ml
= 2,624 ml
= 7,9 ml X 100%
4,1ml
= 192,68293 %

KURVA HUBUNGAN ANTARA WAKTU DAN VOLUME URIN


10
8

Tikus II
(160mg/kgBB)

Tikus I
(40mg/kgBB)

VOLUME URIN ( ML )
4
2
0
5'

B.

PEMBAHASAN
Diuretik adalah obat yang dapat meningkatkan jumlah urine (diuresis) dengan

menghambat jumlah reabsorpsi air dan natrium serta mineral lain pada tubulus ginjal. Dengan
demikian bermanfaat untuk menghilangkan udema. Kegunaan diuretik terbanyak adalah untuk
antihipertensi dan gagal jantung.
Faktor utama yang mempengaruhi respon diuretik
1. Tempat kerja diureti
2. Status fisiologi dari organ
3. Interaksi antara obat dengan reseptor
Mekanisme kerja diuretik:
Kebanyakan diuretika bekerja dengan mengurangi reabsorpsi natrium, sehingga
pengeluarannya lewat kemih dan demikian juga dari air diperbanyak. Furosemid merupakan
turunan sulfonamid dan dapat digunakan untuk obat hipertensi yang bekerja pad aansa henle
bagian asenden pada bagian dengan epitel tebal dengan cara menghambat transport elektrolit
natrium, kalium dan klorida. Obat ini berkhasiat kuat dan pesat tetapi agak singkat, banyak
digunakan dalam keadaan akut, misalnya pada udema otak dan paru-paru memiliki kurva dosisefek curam yaitu bila dosis dinaikkan efeknya senantiasa bertambah.
Furosemid mudah diserap melalui saluran cerna. Bioavailabilitas furosemid 65% diuretik
kuat terikat pada protein plasma secara eksentif sehingga tidak difiltrasi diglomerolus tetapi
cepat sekali di sekresi melalui sistem transport asam organik ditubuli proksimal. Dengan cara ini
obat terakumulasi di cairan tubuli dan mungkin sekali di tempat kerja di daerah yang lebih distal
lagi. Mula kerja furosemid pesat, oral 0,5-1 jam dan bertahan 4-6 jam, intravena dalam beberapa
menit dan 2,5 jam lamanya reabsorbsinya dari usus 50%.
Proses pengerjaan praktikum ini adalah dengan dua hewan uji (tikus) dengan berat badan
yang berbeda yang diinjeksikan secara intraperitonial menggunakan furosemid dengan dosis
yang berbeda. Tikus 1 diberi furosemid dengan dosis 40mg/kgBB, sedangkan tikus 2 diberi
furosemid dengan dosis 160mg/kgBB. Sebelum diberi obat, tikus terlebih dahulu diberi air
hangat

menggunakan

sonde

tujuannya

adalah

untuk

membantu

mempercepat

atau

memperbanyak urin yang dikeluarkan. Pada tikus 1, tikus mulai pipis pada menit ke 5 sebanyak
0,7ml sementara pada tikus ke 2 tidak mengeluarkan urin. Kedua tikus ini mengeluarkan urin
paling banyak pada menit ke 30, ini menunjukkan efek kerja furosemid adalah pada menit ke 30.

Pada menit ke 45, kedua tikus tersebut urinnya lebih sedikit dari menit ke 30, ini menunjukkan
efek kerja furosemid sudah berkurang. % kumulatif urin dari tikus yang diberikan furosemid
40mg/kgBB adalah 153,84615%, sedangkan % kumulatif urin dari tikus yang diberikan
furosemid 160 mg/kgBB adalah 192,68293%. Ini menunjukkan dengan bertambahnya dosis,
efeknya pun senantiasa bertambah. Volume urin yang keluar lebih besar dari air yang diberikan
lewat sonde bahkan dua kali lipat lebih besar dari itu. Ini dikarenakan furosemid adalah diuretik
kuat yang digunakan untuk menghilangkan air dan garam dari tubuh ini mengakibatkan cairancairan atau bahkan edema pada jaringan tikus tersebut keluar seluruhnya sehingga urin keluar
lebih banyak.

BAB V
PENUTUP
Kesimpulan

furosemid merupakan obat diuretik kuat


urin yang dikeluarkan efek furosemid 40mg/kgBB lebih besar dari furosemid

160mg/kgBB.
dengan bertambah dosis, efeknya pun senantiasa bertambah.
% kumulatif urin pada tikus pertama adalah 153,84615%
% kumulatif urin pada tikus kedua adalah 192,68293%

DAFTAR PUSTAKA
Anonym. 1995. Farmakope Indonesia edisi IV. Depkes RI : Jakarta
Katzung, B.G, 1998. Farmakologi Dasar dan Klinik Jakarta ; Penerbit Buku Kedokteran EGC
Priyanto, 2008, Farmakologi Dasar Edisi II, Depok: Leskonfi
Tim Penyusun, 2007, Farmakologi dan Terapi Edisi V, Jakarta : Departemen Farmakologi FKUI
http://id.wikipedia.org/wiki/Diuretik
http://www.scribd.com/doc/33046836/Diuretik
http://medicastore.com/apotikonline/obat-jantung/obat-diuretik.html

LAMPIRAN