Anda di halaman 1dari 122

LAPORAN PRAKTIKUM BIOLOGI PERIKANAN

Oleh
Natalia Dwi M.

(H1G013011)

Wijayanti

(H1G013018)

Ardyta Fauliya F.

(H1H013019)

Anggun Khumairoh

(H1H013035)

Saetri Yochaeni

(H1H013050)

Hedi Perdana W.

(H1K013003)

Almarogi

(H1K013025)

Nurkusuma A. C.

(H1K013046)

KELOMPOK 14 SHIFT 2
ASISTEN
RIZKY ROBYANICA PAING

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
PURWOKERTO
2014

DAFTAR ISI
ACARA I. PERTUMBUHAN........................................................................................ 9
I.

PENDAHULUAN................................................................................................ 9
1.1 Latar Belakang............................................................................................. 9
1.2 Tujuan........................................................................................................... 9

II.

TINJAUAN PUSTAKA........................................................................................ 10

III. MATERI DAN METODE...................................................................................... 15
3.1 Materi......................................................................................................... 15
3.2 Metode....................................................................................................... 15
3.3 Waktu dan Tempat...................................................................................... 16
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN................................................................................ 17
4.1 Hasil........................................................................................................... 17
V. KESIMPULAN DAN SARAN.................................................................................25
5.1 Kesimpulan................................................................................................. 25
5.2 Saran.......................................................................................................... 25
DAFTAR PUSTAKA................................................................................................. 26
ACARA II. PENGENALAN JANTAN DAN BETINA......................................................27
I.

PENDAHULUAN.............................................................................................. 27
1.1

Latar Belakang........................................................................................ 27

1.2 Tujuan Praktikum........................................................................................ 28
II.

TINJAUAN PUSTAKA........................................................................................ 29

III.

MATERI DAN METODE.................................................................................31

3.1 Alat dan Bahan........................................................................................... 31
3.2 Metode..................................................................................................... 31
3.3 Waktu dan Tempat...................................................................................... 31
IV.

HASIL DAN PEMBAHASAN...........................................................................32

4.1 Hasil........................................................................................................... 32
4.2
V.

Pembahasan............................................................................................ 34

KESIMPULAN DAN SARAN..............................................................................39
5.1

Kesimpulan.............................................................................................. 39

5.2

Saran....................................................................................................... 39

DAFTAR PUSTAKA................................................................................................. 40
ACARA III. DERAJAT KEPENUHAN LAMBUNG.........................................................41
I. PENDAHULUAN.................................................................................................. 41
1.1

Latar Belakang........................................................................................ 41

2

1.2
III.

Tujuan...................................................................................................... 42
TINJAUAN PUSTAKA..................................................................................... 43

III. MATERI DAN METODE...................................................................................... 49
3.1

Materi...................................................................................................... 49

3.2

Metode.................................................................................................... 49

3.3 Waktu dan Tempat...................................................................................... 50
IV.

HASIL DAN PEMBAHASAN...........................................................................51

4.1 Hasil........................................................................................................... 51
4.2
V.

Pembahasan............................................................................................ 52

KESIMPULAN DAN SARAN..............................................................................56
5.1 Kesimpulan................................................................................................. 56
5.2 Saran......................................................................................................... 56

DAFTAR PUSTAKA................................................................................................. 57
ACARA IV. PENGAMATAN GONAD..........................................................................60
I.

PENDAHULUAN.............................................................................................. 60
1.1 Latar belakang............................................................................................ 60
1.2

Tujuan...................................................................................................... 60

II.

TINJAUAN PUSTAKA........................................................................................ 61

III.

MATERI DAN METODE.................................................................................63

3.1 Materi......................................................................................................... 63
3.2 Metode....................................................................................................... 63
3.3 Waktu dan Tempat...................................................................................... 64
IV.

HASIL DAN PEMBAHASAN...........................................................................65

4.1 Hasil........................................................................................................... 65
4.2. Pembahasan.............................................................................................. 68
V.

KESIMPULAN DAN SARAN..............................................................................71
5.1 Kesimpulan................................................................................................. 71
5.2 Saran.......................................................................................................... 71

DAFTAR PUSTAKA................................................................................................. 72
ACARA V. FEKUNDITAS......................................................................................... 73
I.

PENDAHULUAN.............................................................................................. 73
1.1.

Latar Belakang........................................................................................ 73

1.2.

Tujuan...................................................................................................... 74

II.

TINJAUAN PUSTAKA........................................................................................ 75

III.

MATERI DAN METODE.................................................................................77

3

............ 108 1.......................... 111 IV..........................................................98 4.......................................................................... MATERI DAN METODE...........................111 3.................................................. 91 1...................................1 Kesimpulan........3............................................ KESIMPULAN DAN SARAN......................................... 93 III. 96 3.............................................................................................. HASIL DAN PEMBAHASAN....... 77 3...................... 108 1........... 114 V............................................... 111 3................................................................................... 95 3................................................................... 111 3...................................................... 109 III..........................................................2 Saran............................................................................................................................................. 77 3................................2 Metode.............................................................. Waktu dan tempat............................................................... 108 I........................................... MATERI DAN METODE. 97 IV.............................................................................2Pembahasan...................................................................................................................3 Waktu dan Tempat................................................... PENDAHULUAN.............................. 112 4..............................1 Kesimpulan.................................................................112 4....................................................................................1 Latar Belakang.................................................................................................................... HASIL DAN PEMBAHASAN............................... 104 ACARA VII...................................... TELUR.. TINJAUAN PUSTAKA............ TINJAUAN PUSTAKA............................................................................................. 100 V................................................. 108 II............................. 92 II... 98 4.......................................................................................................................... 103 5..... 79 4............ KESIMPULAN..................................1 Latar Belakang................................ HIU... 79 ACARA VI........... 91 1................1............................................................................................. HASIL DAN PEMBAHASAN............ Materi................................... Metode.......................................................................................1 Hasil............................................................................................................2 Tujuan............................................................................................. 117 4 .......................1 Hasil..117 5.........................................................1 Materi...............................................................3....2 Metode..................................................................... 78 IV..........................................3 Waktu dan Tempat.....................1 Hasil....................................................................................... 103 5.......1 Materi....................95 3................................................................ 103 DAFTAR PUSTAKA........... 91 I................................................2 Pembahasan................................................................2..................................................................2 Tujuan. PENDAHULUAN....

........................................................................................ 117 DAFTAR PUSTAKA.............. 118 5 ..........5.....................................................2 Saran....................................

...................... Ikan Kurisi (Nemipterus nematophorus)....12 Gambar 4. 32 Gambar 6.......................................................... Morfologi Betina............................................. 32 Gambar 5............... 33 Gambar 8...............................45 6 ......................................................................................................................................................................................... Ikan Kembung (Rastrellinger sp)................... Anatomi Betina.............. Ikan Nilem (Osteochilus hasselti). Ikan Nilem (Osteochilus hasselti)..................DAFTAR GAMBA Gambar 1............................................10 Gambar 2.... Anatomi Jantan.......11 Gambar 3......................................................................................... Morfologi Jantan.................................................................. 33 Gambar 7........

............................................... Perhitungan Pertumbuhan Ikan Hiu Grey Shark Long Nose Dewasa :.....51 Tabel 5.........................................................19 Tabel 4................................ Indeks Gonad........... Pengamatan Pertumbuhan Ikan Hiu Grey Shark Long Nose Dewasa :................99 Tabel 9............................... 17 Tabel 2 Pertumbuhan Ikan Kurisi............ 65 Tabel 6....................................DAFTAR TABEL Tabel 1 Pertumbuhan Ikan Kembung.............................................................................................................. Bentuk Telur Nilem Sebelum dan Sesudah Diawetkan............. Fekunditas......................113 Tabel 13........................................................................................................................... 79 Tabel 7.................. Warna Telur Nilem Sebelum dan Sesudah Diawetkan........ Diameter telur ikan Nilem sebelum dan sesudah diawetkan.....99 Tabel 10........... Pengamatan Pertumbuhan Anak Ikan Hiu Grey Shark Long Nose :.................... Pengamatan Pertumbuhan Anak Ikan Hiu Grey Shark Long Nose :......112 Tabel 11......................18 Tabel 3 Pertumbuhan Ikan Nilem..................................................112 Tabel 12........................................................... Derajat Kepenuhan Lambung.................98 Tabel 8..................113 7 .....

......................................................52 Grafik 5........................21 Grafik 2 Ikan Kurisi (Nemipterus nematophorus).........................................22 Grafik 4.114 8 ............)...................................................................................... Grafik Hubungan Panjang dan Berat Anak Ikan Hiu Grey Shark Long Nose.......21 Grafik 3 Ikan Nilem (Osteochilus hasselti).112 Grafik 6................. Grafik Derajat Kepeuhan Lambung......DAFTAR GRAFIK Grafik 1 Ikan Kembung (Rastrelliger sp............................... Grafik Hubungan Panjang dan Berat ikan Hiu Grey Shark Long Nose Dewasa.........................

Tidak semua makanan yang dimakan oleh ikan digunakan untuk pertumbuhan.1 Latar Belakang Pertumbuhan adalah pertambahan ukuran. 2004). baik panjang maupun berat.2 Tujuan 1 2 Untuk mengetahui tipe pertumbuhan ikan berdasarkan ukuran panjang dan berat. Menghitung faktor kondisi. Akan tetapi.1999). Meskipun secara umum. Sebagian besar energi dari makanan digunakan untuk aktivitas. hormon dan lingkungan. 9 . Tetapi hubungan yang terdapat pada ikan sebenarnya tidak demikian karena bentuk dan panjang ikan terdapat perbedaan (Nontji. Berat dapat kita sebut sebagai suatu fungsi dari panjang. di daerah tropis zat hara lebih penting dibandingkan lingkungan. PERTUMBUHAN I. Hubungan panjang berat akan bermanfaat dalam menentukan nilai faktor kondisi dan sifat pertumbuhan ikan (Effendie. dan hubungan panjang dengan berat hampir mengikuti hukum kubik yang menjelaskan bahwa berat ikan sebagai pangkat tiga dari panjangnya. faktor lingkungan yang memegang peranan sangat penting adalah zat hara dan suhu lingkungan. pertumbuhan dan reproduksi (Fujaya.1997). PENDAHULUAN 1. Pertumbuhan dipengaruhi faktor genetic.ACARA I. 1.

Ikan kembung ( Rastrelli sp. tubuh bilateral simetris yaitu compressed. Posisi sirip perut terhadap sirip dada di kategorikan termasuk Thoracic. TINJAUAN PUSTAKA Gambar 1. Ikan kembung juga 10 .II. Ikan Kembung (Rastrellinger sp) Klasifikasi Ikan Kembung : Kingdom : Animalia Phylum : Chordata Class : Pisces Order : Percomorphi Family : Scomberidae Genus : Rastrellinger Species : Rastrellinger sp Ikan kembung memiliki ciri morfologi pada bentuk tubuh berupa compresiform. mulutnya terminal dan memiliki tutup insang. Ciri khusus dari ikan kembung adalah mempunyai caudal scute. Posisi mulutnya di kategorikan termasuk terminal. Bentuk siripnya di kategorikan termasuk Forked. ) memiliki rahang.

rudimeter. dan ikan kembung juga memiliki satu buah sirip punggung. Fischer & Whitehead.2012).. bersisik. finlet. Hasil pengamatan pada ikan kembung juga terdapat caudal scute (Jones & Rosa Jr. pectoralis. dua buah sirip perut yang sejajar dengan sirip dada ( Thoracic ).memiliki linea lateralis. memiliki lubang hidung dua buah (dirhinous). Ikan Kurisi (Nemipterus nematophorus) Klasifikasi Ikan Kurisi : Kingdom : Animal Phylum : Chordata Class : Pisces Order : Malacopterigii Family : Nemipterydae Genus : Nemiptorus Species : Nemiptorus nematophorus 11 . Gambar 2. sirip anal dan sirip ekor bercagak ( Forked ).

Ikan Nilem (Osteochilus hasselti) Klasifikasi Ikan Nilem : Kingdom : Animal Phylum : Chordata Class : Pisces Order : Ostariphysi 12 . seperti kemerah-merahan.Posisi mulutnya terminal.Sirip dorsal berwarna merah. dengan garis tepi berwarna kuning atau orange dengan satu pita kuning yang luas sepanjang dasar sirip dorsal (Wiadnya. merah kekuningan ataupun kehijau-hiajuan. Gambar 3. 2012). Sirip ekor bagian atas memanjang membentuk flagel sedangkan pada sirip ekor bagian bawahnya tidak.Terdapat totol orange atau merah terang dekat pangkal garis rusuk (linea lateral). kecoklat coklatan.Posisi sirip perut terhadap sirip dada di kategorikan termasuk Thoracic.Ikan kurisi mempunyai warna sangat bervariasi.Bentuk tubuh berupa compresiform.

Posisi mulutnya di kategorikan termasuk terminal. ujung mulut runcing dengan moncong (rostral) terlipat. kemugnkinan tercapainya keatangan gonad untk pertama kali cenderung mempengaruhi pertumbuhan. H. dimana ada dua faktor yang mempengaruhi pertumbuhan ikan yaitu faktor dalam dan faktor luar. Perbedaan ukuran berat dan panjang antara tiap ikan tersebut dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor. Faktor dalam ini sulit untuk dilakukan pengontrolan. Panjang standar maksimum yang pernah ditemukan mencapai 12.6 “ / 32cm (Motomura.Bentuk siripnya di kategorikan termasuk emarginate. salah satunya dengan mengadakan seleksi yang baik bagi pertumbuhannya sebagai induk. Tsukawaki and T. dimana faktor ini mungkin dapat dikontrol dalam suatu kultur. Sirip punggung disokong oleh tiga jari – jari keras dan 12 – 18 jari – jari lunak. Sedangkan yang termasuk faktor luar adalah makanan. Sudut – sudut mulutnya terdapat dua pasang sungut – sungut peraba. Posisi sirip perut terhadap sirip dada di kategorikan termasuk sub-abdominal. dalam hal ini makanan adalah faktor yang paling penting karena dengan adanya 13 . yang menjadi lambat karena sebagian makanan tertuju pada perkembangan gonad tersebut. serta bintik hitam besar pada ekornya merupakan ciri utama ikan nilem.Sirip perut disokong oleh 1 jari – jari keras dan 13 – 15 jari – jari lunak.Sirip ekor berjagak dua. sedangkan faktor luar mudah untuk pengontrolannya. Kemudian faktor jenis kelamin.Sirip dubur disokong oleh 3 jari – jari keras dan 5 jari – jari lunak.Family : Cyprinidae Genus : Osteochilus Species : Osteochilus hasselti Ikan nilem memiliki ciri morfologi pada bentuk tubuh berupa compresiform. Kamiya.. Ciri khusus dari ikan kembung adalah mempunyai caudal scute. Adapun yang termasuk faktor dalam tersebut adalah faktor keturunan.2009).Bentuk tubuh ikan nilem agak memenjang dan piph. bentuknya simetris. S.

makanan berlebih dapat menyebabkan pertumbuhan ikan menjadi lebih pesat. Faktor luar
lainnya yang mempengaruhi yaitu kualitas air, misalnya suhu, oksigen terlarut dan
karbondioksida (Fujaya,1999).
Macam-macam pertumbuhan dapat di tentukan dari nilai b yang dicari, apabila nilai
b=3, pertumbuhan ikan seimbang antara pertambahan panjang dengan pertambahan beratnya
(isometric). Jika nilai b < 3, maka pertumbuhan panjangnya lebih dominan dibandingkan
pertumbuhan beratnya (Alometrik negatif). Serta jika nilai b > 3, pertumbuhan beratnya lebih
dominan dibandingkan pertumbuhan panjangnya (Alometrik positif) (Faurun,2009).

14

III. MATERI DAN METODE
3.1 Materi
3.1.1 Alat
Alat yang di gunakan pada praktikum biologi perikanan adalah
timbangan, penggaris plastik / millimeter blok dan baki preparat.
3.1.2 Bahan
Bahan yang digunakan adalah Ikan Kembung (Rastrellinger sp), Ikan
Kurisi (Nemipterus nematophorus) dan Ikan Nilem (Osteochilus hasselti).
3.2 Metode
Mengukur panjang total ikan dalam (cm) kemudian menimbang beratnya
dalam (gram), masukkan data pada table yang sudah tersedia,kemudian menghitung
log-nya.
Menghitung hubungan panjang dengan menggunakan rumus:
W = a L b (a dan b konstan)
Log W = Log a + b log L

Kemudian mencari Log a :

15

log L
¿
¿
¿ 2−∑ log L × ∑ (log L× log W )
¿
¿
¿
log L
¿
¿
log L
∑¿
¿
¿2
¿
¿
logW × ∑ ¿
∑¿
log a=¿

Setalah nilai Log a diketahui, kemudian menentukan nilai b dengan menggunakan
rumus:
b=

∑ log W −( N log a)
∑ log L

Menentukan tipe pertumbuhan ikan berdasarkan nilai b yang di dapat dari
perhitungan di atas. Setelah itu menghitung factor kondisi ikan dengan rumus :
F = 105 W / L3
Membuat daftar yang tersusun dari harga L, Log L, W , Log W, Log L x Log W dan
(Log L)2
3.3 Waktu dan Tempat
Praktikum Biologi Perikanan tentang “Pertumbuhan” dilaksanakan pada
minggu, 12 oktober 2014 pukul 13.30 WIB bertempat di Labroratorium JPK, Fakultas
Sains dan Teknik Universitas Jendral Soedirrman, Purwokerto.

16

86966221 1.43358317 1 1.3 128 7 25 144.81266633 1.6317767 8 1.6558099 5 1.73177795 1.15533604 2.69267905 1.12437099 7 1.32837960 2.2 143 13 19.6681835 3 1.5 1 20.39794000 2.78612462 1.7 114 12 22.63521077 1.28555730 2 2.7 88.15986785 3.) Log L x Log Log L Log W W 1.90184308 4 1.01283722 2.30749603 2. Panjang Ikan (L) 20 Berat (W) 88.30102999 1.57111462 (Log L)2 1.40483371 2.34635297 2.32221929 2.00860017 2.00860017 2.88130603 1 1.4309389 6 1.29446622 1.97355777 1.70954589 1.65265759 .31597034 1.10720997 2.5330316 6 1.74826386 1.94694327 2.67564281 1.74897051 4 1.5 5 25.3 100 Ikan Kembung (Rastrelliger sp.87794695 2.01936568 9 1.33645973 2.76459237 1.22401481 3.1 Hasil Tabel 1 Pertumbuhan Ikan Kembung No.36735592 2.3 103 10 19 80 11 21.05690485 2.4 167.56211961 5 1.90308999 2.5 6 23.5 8 9 20.95423627 1.3 102 4 19.27875360 1.94694327 2.7 75.5 2 21 102 3 21. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.IV.

33645973 15 21.26717172 14 18.9 1.78612462 2 2.60572419 2.5 .41837826 1.29885307 16 19.5 81 1.68701931 6 21.7 106 4 1.59770615 1.9 100 ∑ 339 1723.3420854 42.90848502 2.0854856 1 5 4 3 8 1.8852384 28.02530587 2.70673974 1.1892993 32.

49 Ikan Kurisi (Nemipterus nematophorus) Log L x Log Log L Log W W 1.68894649 1 1.18184365 6 1.9951382 ∑ 6 5 5 7 .32837960 1.69267905 1.29 15 20 1.9 91.12385164 0.1575674 16.54759782 6 1.95423627 1.13353891 0.5 4 20.5 2 25 108 3 19 87.14266455 1.12057393 0.32221929 2.33 13 14 20.38916608 0.5 1.5 7 20 98 8 19.48334979 1 1.1172713 0.63521077 1.75916682 1.5 9 24.3 98.30102999 0.36 11 21 1.6641893 27.99122608 2.54678512 1.311753861 0.59064485 6 1.5 19.36172783 0.69267905 1.5 87.Tabel 2 Pertumbuhan Ikan Kurisi No.39794000 2.94151143 2.32 12 21.92978241 1.311753861 1.94200805 2.6641893 1.11058971 0.72069819 1.11058971 0.4 5 21 118.29885307 1.75916682 1.74191041 5 1.32221929 0.3 16 19.2 1.15383107 1.74826386 1.30102999 1.64804003 3 1.03342376 2.27875360 1.290034611 0.07371835 2.5 6 21.84260442 9 1.14824372 6 1. Ikan Panjang Berat (L) (W) 1 21.32633586 2.9374679 22.3814918 (Log L)2 1.74826386 1.99343623 2.1 806.72069819 1.8543027 1.16426887 1 1.31 1.290034611 0.29 337.5 1.96142109 2.32633586 0.11394335 0.39 10 23 1.15942518 5 1.19867131 4 1.5 1.1430148 0.68701931 1.14266455 21.76459237 1.2 106.02734961 2.

.

5026 85 1.4884 1.5 1.4 23.6384 1.9713 452.1296 95 1.2832 119.3 20 15.23 1.29 1.79 2.23 1.5265 1.21 1.1838 56 1.4 17.9 18.92 2.5610 46 1.1817 70 1.9588 107 1.26 1.5265 1.08 2.22 1.1789 79.5026 2.20 1.27 73.24 1.28 1.1228 59.4302 1.5 16.8 15.26 1.29 1.33 2.6 2325.3814 63 1.1 19.44 1.77 2.5 Panjang (Log L)2 1.21 1.65 1.7 16.75 2.2 16.5 1.85 2.22 1.0249 ∑ 31.25 1.9784 1.6176 1.3 19.21 1.0479 151.0 1. Ikan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 (L) 19.6900 1.7 Ikan Nilem (Osteochilus hasselti) Berat Log Log L x Log Log L (W) W W 90 1.27 1.2481 79 1.79 2.5 16.3 16.28 2.4758 1.0 1.4510 57 1.78 2.2263 89 1.89 2.3 19.5 1.74 2.5 1.90 2.5 17.90 2.74 2.97 2.4302 54.80 2.2 18 15.8697 1.5636 1.44 2.95 2.24 1.7553 48.3924 1.26 1.66 1.5757 1.6642 1.19 1.136 65 1.27 1.3 16.4916 65.41 1.6641 1.5077 1.2797 91.4161 1.4170 65.30 1.6797 5 .0766 42 1.94 2.3814 2.1 18.20 1.37 2.028 61 1.2711 44.4576 79 1.5856 80 1.6 15.5 1.81 2.33 44.1350 51 1.81 2.20 1.90 2.4570 49 1.4641 1.7592 1.4758 1.95 2.2 18.7 19.5210 66 1.82 2.5 1.7 25.22 1.5 1.24 1.20 1.18 1.69 2.18 2.1838 1.8 16.02 2.3820 54.82 2.70 2.7 17.4884 1.9814 63 1.5876 1.0230 91 1.5451 1.69 2.2263 2.29 1.5 1.4 16 15.Tabel 3 Pertumbuhan Ikan Nilem No.2535 62.9 17.62 2.7 17.96 2.6176 1.4576 2.5 1.5 18.5 21.

0 60.0 100.180.0 0.0 160.0 40.) .0 120.0 140.0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Grafik 1 Ikan Kembung (Rastrelliger sp.0 80.0 20.

0 80.0 120.0 80.0 140.0 0.0 20.0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Grafik 2 Ikan Kurisi (Nemipterus nematophorus) 160.0 60.0 100.0 100.0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 1011121314151617181920212223242526272829303132 Grafik 3 Ikan Nilem (Osteochilus hasselti) .0 40.0 60.0 20.0 120.0 0.140.0 40.

Faktor dalam ini sulit untuk dilakukan pengontrolan. sedangkan faktor luar mudah untuk pengontrolannya. salah satunya dengan mengadakan seleksi yang baik bagi pertumbuhannya sebagai induk. pertumbuhan dan produksi (Umar dan Tismining. siklus hidup. Kemudian faktor jenis kelamin. karena sebagian besar digunakan untuk pemeliharaan tubuh dan pergerakan. Nilai ini tergantung pada bentuk ikan. Terakhir faktor parasit dan penyakit dapat mempengaruhi pertumbuhan jika alat pencernaan atau organ vital lainnya terserang. dimana faktor ini mungkin dapat dikontrol dalam suatu kultur. Ikan yang mempunyai tubuh tinggi dan lebar akan mempunyai nilai yang leih besat dari pada ikan yang berbentuk tubuh memanjang. mortalitas . 2006). pertumbuhan cepat terjadi pada ikan yang masih muda. 1997) Untuk faktor umur.Untuk mengetahui keadaan pertumbuhan jenis ikan digunakan ratio antar panjang dan beratikan. . yang menjadi lambat karena sebagian makanan tertuju pada perkembangan gonad tersebut (Fujaya. dimana ada dua faktor yang mempengaruhi pertumbuhan ikan yaitu faktor dalam dan faktor luar. Faktor luar lainnya yang mempengaruhi yaitu kualitas air. oksigen terlarut dan karbondioksida (Fujaya. sehingga efisiensi makanan yang berguna bagi pertmbuhan berkurang. Hubungan panjang berat sangat penting untuk pendugaan perikanan. Pengukuran panjang-berat berhubungan dengan data umur dapat memberikan informasi tentang komposisi stok. Sedangkan yang termasuk faktor luar adalah makanan. kemugnkinan tercapainya keatangan gonad untk pertama kali cenderung mempengaruhi pertumbuhan. Perbedaan ukuran berat dan panjang antara tiap ikan tersebut dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor. umur matang gonad.Adapun yang termasuk faktor dalam tersebut adalah faktor keturunan.2004). misalnya suhu. dalam hal ini makanan adalah faktor yang paling penting karena dengan adanya makanan berlebih dapat menyebabkan pertumbuhan ikan menjadi lebih pesat. Semakin besar ratio ini. keadaan ikan dapat di katakana semakin baik. sedangkan ikan yang sudah tua umumnya kekurangan makanan apalagi untuk pertumbuhannya.

Salah satu faktor penting dalam pertumbuhan adalah faktor kondisi atau indeks ponderal.Jenis pertumbuhan dapat di tentukan dari nilai b yang dicari. Sering pula disebut faktor K. Untuk perhitungan faktor kondisi digunakan rumus: F = 105 W / L3 Dimana : F = Faktor kondisi dalam panjang total . Faktor ini menunjukkan keadaan balik dari ikan yang dilihat dari segi kapasitas fisik untuk survival dan reproduksi. pertumbuhan ikan seimbang antara pertambahan panjang dengan 2 pertambahan beratnya (isometric). tiap pertambahan berat material ikan akan bertambah panjang dimana perbandingan liniernya akan tetap. akan menyebabkan perubahan nilai perbandingan tadi ( Effendie. berat ikan yang ideal dianggap sama dengan pangkat tiga dari panjangnya dan berlaku untuk ikan kecil maupun besar. Bila terdapat perubahan berat tanpa diikuti oleh perubahan panjang atau sebaliknya. 2009). maka pertumbuhan panjangnya lebih dominan dibandingkan 3 pertumbuhan beratnya (Alometrik negatif). Dalam penggunaanya secara komersil. nilai b > 3. Selama dalam masa pertumbuhan. apabila 1 nilai b=3. Jadi kondisi disini berarti memberikan keterangan secara biologis maupun komersial (Effendie. nilai b < 3. 1997). Dalam hal ini. kondisi ini memiliki arti kualitas dan kuantitas daging ikan yang tersedia untuk dapat dimanfaatkan atau dimakan. Perhitungan faktor kondisi ini berkaitan dengan perhitungan analisis hubungan panjang berat ikan yang telah dilakukan sebelumnya. pertumbuhan beratnya lebih dominan dibandingkan pertumbuhan panjangnya (Alometrik positif) (Faurun. 1997).

. Faktor kondisi ini menunjukkan keadaan ikan. Faktor kondisi Fulton atau sering disebut faktor kondisi saja merupakan keadaan yang menyatakan kondisi atau kemontokan ikan dengan angka. Nilai ini dipengaruhi oleh umur. Dalam penggunaan secara komersial. pengetahuan kondisi hewan dapat membantu untuk menentukan kualitas dan kuantitas daging yang tersedia agar dapat dimakan (Effendie. makanan.W = Berat rata-rata ikan dalam gram yang terdapat dalam suatu kelas L = Panjang rata – rata ikan dalam cm yang terdapat dalam kelas tersebut. dan tingkat kematangan gonad. 1997). maupun segi survival dan reproduksi. jenis kelamin. baik dilihat dari segi fisik.

ditentukan dari nilai b-nya. Menghitung factor kondisi denga menggunakan rumus F = 105 W/ L3 5. Laut Nusantara. maka pertumbuhan 5.I. Apabila nilai b =3.1 Kesimpulan Dari praktikum yang di lakukan dapat disimpulkan bahwa : 5.2 berat lebih dominan disbanding pertumbuhan panjangnya. Lebih baik. Bogor. agar tidak 3 menimbulkan kebingungan. Djambatan.1 Tipe pertumbuhan ikan ada 3. praktikan di kumpulkan untuk di beri penjelasan untuk laporan. maka pertumbuhan ikan seimbang antara pertumbuhan panjang dan pertumbuhan beratnya. 1997. jika nilai b < 3. Jakarta.1. dan jika b > 3. maka pertumbuhan panjang lebih dominan di banding pertumbuhan beratnya. KESIMPULAN DAN SARAN 5. Ketika memberikan format laporan tolong di perlengkap lagi. .1. Yayasan Dwi Sri. Metoda Biologi Perikanan. M.V. DAFTAR PUSTAKA Nontji.2 Saran 1 2 Dalam penjelasan ketika praktikum lebih di perjelas lagi. Effendie. 1993.

Sci.Fauran. Fujaya. 2012.Species Identification Sheets. Cambodia Wiadnya.Graha Ilmu. Fischer & Whitehead.. Bandung Fujaya. Ikan Hasil Tangkap. Kamiya.M. Jakarta. I. Fakultas Perikanan IPB. Motomura.http://wiadnyadgr. Tsukawaki and T.. Biologi Perikanan. Kualitas Ikan . Rineka Cipta. Y. 28(4): 233-246..ac.lecture. Eastern Indian Ocean/Western Central Pacific. 2009 A preliminary survey of the fishes of Lake Tonle Sap near Siem Reap. Mus. Y.2004.id/files/2012/01/4C_2Ikan-Hasil-Tangkap-1. S. Armico. 2006. Jakarta Effendie. Natn.pdf (diakses pada tanggal 21 Mei 2014) . eds. Jakarta Umar dan Tismining.ub. Jones & Rosa Jr. 2009.2012. 1999.. Reproduksi dan Kebiasaan Makan Ikan Selar Kuning (Caranx Leptolepsis). Hendry A. Bogor. Aspek Biologi Pertumbuhan. Fisiologi ikan II. 1978. Erlangga . H.2009 – Bull. Fisiologi ikan.

Begitu pula seksualitas pada ikan. sedangkan ikan betina adalah ikan yang mempunyai organ penghasil telur. Penampakan ciri – ciri seksual ini pada beberapa spesies ikan baru nyata terlihat apabila individu ikan mengalami kematangan gonad (kelamin). akan tetapi pada beberapa spesies ikan lainnya ciri–ciri seksual itu dapat terlihat dengan jelas walaupun individu ikan tersebut belum matang gonad ataupun sudah selesai memijah karena dapat terlihat pada ciri – ciri morfologi pada permukaan tubuhnya. protogini. Oleh karena itu sangat diperlukan pengetahuan tentang tingkat kematangan gonad dari setiap individu ikan sehingga membantu mereka yang . Namun. bila populai tersebut terdiri dari ikan-ikan betina saja maka disebut monoseksual. Studi mengenai jenis kelamin dari suatu spesies yang memiliki banyak strain merupakan suatu hal yang sangat menarik dan penting untuk dilakukan terutama bagi orangorang yang menekuni bidang budidaya perikanan dan melakukan penelitian di bidang Biologi Perikanan. Suatu populasi terdiri dari ikan. maka populasi tersebut disebut populasi heteroseksual.ikan yang berbeda seksualitasnya.1 Latar Belakang Seksualitas hewan terdiri dari dua jenis kelamin yaitu jantan dan betina. Hal ini karena setiap individu dari setiap spesies ikan memiliki ciri – ciri khusus sebagai penentu apakah indi-vidu ikan itu berjenis kelamin jantan atau betina. protandri. yang dikatakan ikan jantan adalah ikan yang mempunyai organ penghasil sperma. PENDAHULUAN 1. PENGENALAN JANTAN DAN BETINA I.ACARA II. hingga gonokorisme yang berdiferensiasi maupun yang tidak. penentuan seksualitas ikan di suatu perairan harus berhati-hati karena secara keseluruhan terdapat bermacam-macam seksualitas ikan mulai dari hermaprodit sinkroni.

berkecimpung di bidang budidaya perikanan dan biologi perikanan untuk menghitung jumlah
ikan dewasa yang siap bereproduksi dan memijah, kapan mereka akan memijah dan bertelur
serta kapan dan berapa telur yang akan dibuahi dan menetas serta perbandingan antara ikan
yang belum matang gonad dengan yang sudah matang, ikan yang belum dewasa dengan yang
sudah dewasa dan ikan yang belum bereproduksi dengan yang sudah (Pulungan, 2006).

1.2 Tujuan Praktikum
Mahasiswa dapat mengenal perbedaan jenis kelamin jantan dan betina pada
ikan secara morfologi dan anatomi.

II.

TINJAUAN PUSTAKA

Silver sharkminnow (Osteochilus hasseltii) dikenal sebagai salah satu yang tersebar
secara luas untuk spesies cyprinids di banyak ekosistem air tawar di Sundaland, Indocina,
Burma, dan diperkenalkan ke Sulawesi, penghuni danau, sungai sungai dan kolam. Mereka
bisa dibedakan secara morfologi dari spesies lain dari genus karena memiliki 12-18 sinar
dorsal bercabang; 6-9 baris tempat sepanjang baris sisik (tidak selalu berbeda), dan bercak
bulat besar pada batang ekor, tidak ada garis midlateral hitam; kadang-kadang dengan
tempat di atas sirip dada (Kottelat,1993 dalam Dewi 2011).
Peran reproduksi yang berbeda dari jenis kelamin dapat memprediksi arah dan
besarnya dimorfisme seksual morfologi eksternal dan internal. Jantan harus diperbesar
struktur yang meningkatkan perolehan peluang kawin, sedangkan betina diperkirakan
memiliki organ membesar yang berkaitan dengan produksi telur.Dimorfisme seksual dalam
massa otot relatif mungkin salah satu perbedaan morfologi yang paling mendasar antara
jantan dan betina. Betina memiliki hati yang relatif lebih berat daripada jantan. Karena hati
adalah penting untuk pemecahan lemak dan vitelogenesis, pilihan harus mendukung hati
yang diperbesar pada betina untuk pengolahan energi dan produksi sejumlah besar telur.
Saluran pencernaan ikan menunjukkan keragaman yang luar biasa dari karakter
morfologi dan fungsional. Hal ini terkait dengan kebiasaan makan yang berbeda dan
taksonomi, serta bentuk tubuh dan berat badan, ukuran dan jenis kelamin. Morfologi pasca
saluran pencernaan lambung juga telah diteliti dari banyak spesies ikan karena pengetahuan
tentang morfologi saluran pencernaan ikan menjadi semakin penting dalam ikan fisiologi
pencernaan dan peningkatan protokol gizi. Identifikasi struktur saluran pencernaan sangat
penting untuk memahami mekanisme histophysiological dan fungsi gizi terkait.
Pengetahuan ini dapat membantu mengidentifikasi perbedaan anatomi mikroskopis saluran
pencernaan antara berbagai spesies teleost. Usus ikan memainkan peran penting dalam

pencernaan dan penyerapan nutrisi makanan. Karakteristik anatomi dan histologi usus ikan
diharapkan dapat membantu untuk memahami mekanisme fungsional terkait dan kebiasaan
makan, yang selanjutnya dapat membantu untuk mendiagnosis beberapa penyakit usus dan
merumuskan feed sesuai. Karakteristik histologis usus ikan dapat dipengaruhi oleh faktorfaktor abiotik dan biotik. Dalam review ini, ciri-ciri morfologi usus teleostean ikan ini telah
dibahas di banyak spesies untuk memberikan informasi terbaik yang tersedia pada struktur
usus dan morfologi (Kohjasteh,2012).
Penentuan jenis kelamin ikan menjadi sangat penting dalam kegiatan budidaya.
Beberapa ikan mempunyai sifat hermaprodit, individu ikan akan berubah jenis kelaminya
pada saat ikan mencapai bobot tertentu. Kondisi ini yang seringkali menyulitkan penetuan
secara visual. Secara umum untuk membedakan ikan jantan atau betina dapat dilakukan
dengan melakukan pemijatan pada bagian perut ikan (stripping) atau kanulasi (Permana,
2007). Seksualitas ikan dapat ditentukan dengan mengamati ciri-ciri seksual sekunder dan
seksual primer. Pengamatan seksual primer harus dengan pembedahan perut ikan.
Sedangkan pengamatan seksual sekunder dengan memperhatikan ciri-ciri morfologi yaitu
bentuk tubuh. Organ pelengkap dan warna (Andea, 2005 dalam Putra (2012)

11 Oktober 2014 pukul 13.3 Waktu dan Tempat Praktikum dilaksanakan pada hari Minggu. MATERI DAN METODE 3. Gonad diambil dan digambar. Perbedaan bentuk. dan keberadaan organ reproduksi ikan diamati pula. 18 Oktober 2014 pukul 13. Anatomi Pembedahan ikan dilakukan.11. warna.00 dan hari Minggu.00 – 17. 3.00 di Laboratorium Pemanfaatan Sumberdaya Perairan Jurusan Perikanan dan Kelautan Universitas Jenderal Soedirman.1 Alat dan Bahan 3.1.1. Semua data pengamatan dicatat. .2.III. Hasil dicatat dan di deskripsikan. Morfologi Gambar bentuk ikan diamati dan disebutkan bagian – bagian tubuh ikan.1.baki preparat dan alat tulis. 3. 3.gonad yang sudah diamati dimasukkan dalam toples yang tersedia. III. Alat Alat yang digunakan pada praktikum pengenalan jantan dan betina adalah ikan nilem (Osteochilus hasselti) jantan dan betina. Bahan Bahan yang digunakan yaitu alat bedah. diberi air 9 ml dan 1 ml formalin 10%.2.2 Metode III.00 – 17.1.

1 Hasil MORFOLOGI IKAN JANTAN Gambar 4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4. Morfologi Jantan MORFOLOGI IKAN BETINA Gambar 5. Morfologi Betina .IV.

Anatomi Betina .ANATOMI IKAN JANTAN Gambar 6. Anatomi Jantan ANATOMI IKAN BETINA Gambar 7.

4. Kedewasaan lobster diamati ciri morfologi. ikan Photocornycus sp. Misalnya tanda bulatan hitam pada ekor ikan Amia calva jantan. warna yang lebih menyala pada ikan Lebistes. kemudian diamati morfologi organ reproduksi (ovarium/testis). c) Sifat seksual sekunder dikromatis. Beta dan ikan-ikan karang. hanya muncul pada waktu musim pemijahan saja.2 Pembahasan Organ reproduksi sekunder diamati morfologi. tubuh. warna. gonopodium pada Gambusia affinis. organ-organ yang berhubungan dengan reproduksi. maka ikan itu bersifat seksual dikromatisme. clasper pada golongan ikan Elasmobranchia. Pada umumnya ikan jantan mempunyai warna yang lebih cerah dan lebih menarik dari pada ikan betina (Hadiaty. yaitu alat yang dipakai untuk menyalurkan telur ke bivalvia.2009) Sifat seksual sekunder dapat dibagi menjadi empat yaitu : a) Sifat seksual sekunder yang bersifat sementara.2008). . yaitu tanda ini tetap ada sebelum. selama dan sesudah musim pemijahan. contohnya ikan Nocomis biguttatus dan Semotilus atromaculatus jantan. Misalnya “ovipositor”. Banyaknya jerawat dengan susunan yang khas pada spesies tertentu bisa dipakai untuk tanda menentukan spesies. ukuran berat dan panjang tubuh (Yusnaini. adanya semacam jerawat di atas kepalanya pada waktu musim pemijahan. Yang berparasit pada ikan betinanya dan sebagainya. b) Sifat seksual sekunder yang bersifat permanent atau tetap. yaitu apabila satu spesies ikan dibedakan jantan dan betinanya berdasarkan perbedaan warna. Pengamatan ciri reproduksi primer dilakukan dengan pembedahan bagian karapas chepalatorax.

hermaprodit protandri yang berarti di dalam tubuh ikan tersebut mempunyai gonad yang mengadakan deferensiasi dari fase jantan ke betina dan yang ketiga hermaprodit protogini yang merupakan keadaan sebaliknya . Apabila ikan jantan tadi dikastrasi (testisnya dihilangkan).2008). Hal ini disebabkan adanya pengaruh dari hormon yang dikeluarkan oleh testis mempunyai peranan pada tanda seksual sekunder. bagian yang menjadi tanda seksual sekunder menghilang. tetapi pada ikan betina tidak menunjukkan sesuatu perubahan.yaitu satu spesies ikan yang mempunyai sifat morfologi yang dapat dipakai untuk membedakan jantan dan betina dengan jelas. Sebaliknya tanda bulatan hitan pada ikan Amia betina akan muncul pada bagian ekornya seperti ikan Amia jantan. sedangkan tanda hitam pada ikan Amia menunjukkan bahwa hormon yang dikeluarkan oleh ikan betina menjadi penghalang timbulnya tanda bulatan hitam (Effendi. maka spesies itu bersifat seksual dimorfisme (Hadiaty.d) Sifat seksual sekunder dimorphisme. Biasanya tanda seksual sekunder itu terdapat positif pada ikan jantan saja.1997). bila ovariumnya dihilangkan. Hermaproditisme (Gonokhorisme) Sifat seksual ikan merupakan sifat biologis dari suatu ikan untuk melakukan suatu proses reproduksi itu sendiri ada yang besifat hermaprodit (mempunyai dua jenis kelamin tetapi kadang tidak semuanya dapat digunakan dalam satu waktu). Gonokharisme yaitu sifat seksual berganda dimana pada ikan bertahap juvenile gonadnya tidak mempunyai jaringan yang jelas status jantan dan betinanya (Effendie. Hermaprodit itu sendiri dibedakan menjadi tiga jenis yaitu hermaprodit sinkroni apabila didalam gonad individu terdapat sel kelamin betina dan sel kelamin jantan yang dapat masak bersamaan. 2002).

terjadi masa transisi yaitu ovariumnya membesar dan testis . Hermaprodit protandrous. Ikan hermaprodit mempunyai baik jaringan ovarium maupun jaringan testis yang sering dijumpai dalam beberapa famili ikan. tetapi jaringan testis mengisi sebagian besar gonad pada bagian lateroventral.dari hermaprodit protandri yaitu proses diferensiasinya berjalan dari fase betina ke fase jantan (Effendie. Berdasarkan perkembangan ovarium dan atau testis yang terdapat dalam satu individu dapat menentukan jenis hermaproditismenya (Permana. dapat pula berlaku sebagai betina dengan mengeluarkan telur yang akan dibuahi sperma dari individu lain. Ikan yang berfase betina mempunyai tanda warna yang bergaris vertikal. ikan hermaprodit hanya satu sex saja yang berfungsi pada suatu saat. Pada umumnya. Ikan ini mempunyai gonad yang mengadakan proses diferensiasi dari fase jantan ke fase betina. b. dapat menjadi pasangan untuk berpijah. meskipun ada beberapa spesies yang bersifat hemaprodit sinkroni. Ikan hermaprodit jenis ini ada yang dapat mengadakan pembuahan sendiri dengan mengeluarkan telur terlebih dahulu kemudian dibuahi oleh sperma dari individu yang sama. Setelah jaringan testisnya berfungsi dan dapat mengeluarkan sperma. Kedua jaringan tersebut terdapat dalam satu organ dan letaknya seperti letak gonad yang terdapat pada individu normal.2012) a. ada juga yang tidak dapat mengadakan pembuahan sendiri. Dalam gonad individu terdapat sel kelamin betina dan sel kelamin jantan yang dapat masak bersama-sama dan siap untuk dikeluarkan. sesudah berpijah hilang warnanya dan berubah menjadi ikan jantan. Contoh ikan hermaprodit sinkroni yaitu ikan-ikan dari Famili Serranidae. Ketika ikan masih muda gonadnya mempunyai daerah ovarium dan daerah testis. Ikan ini dalam satu kali pemijahan dapat berlaku sebagai jantan dengan mengeluarkan sperma untuk membuahi telur dari ikan yang lain. Hermaprodit sinkron/simultaneous. 2002). Di alam atau akuarium yang berisi dua ekor atau lebih ikan ini.

Lates calcarifer (ikan kakap). Contoh ikan-ikan yang termasuk dalam golongan ini antara lain Sparus auratus. masa intersek dan masa terakhir masa jantan yang berfungsi. Sehingga ikann nilem memiliki sifat dimorphisme atau jantan dan betinanya dapat dibedakan . sedangkan yang berwarna biru adalah ikan jantan (Roesma. c. jaringan ovariumnya mengkerut kemudian jaringan testisnya berkembang. Ikan jantan pertama terlihatnya seperti betina tetapi tetap jantan selama hidupnya. kemudian berubah menjadi ikan jantan yang berfungsi.2011) Secara kasat mata ikan nilem betina dan jantan dapat dibedakan. pada tiap-tiap fasenya sering didapatkan ada perbedaan baik dalam morfologi maupun warnanya. Ikan ini memulai siklus reproduksinya sebagai ikan betina yang berfungsi. misalnya Halichieres sp. Sargus annularis. Misalnya pada ikan Larbus ossifagus ada dua individu yang berwarna merah dan ada yang berwarna biru. sedangkan jantan yang kedua ialah jantan yang berasal dari perubahan ikan betina. masa betina yang berfungsi. Terdapat dua macam jantan yang berbeda. Pada beberapa ikan yang termasuk golongan ini sering terjadi sesudah satu kali pemijahan. yang sebenarnya spesies ikan itu sama. Keadaan yang sebaliknya dengan hermaprodit protandri. Urutan daur hidupnya yaitu : masa juvenile yang hermaprodit. Salah satu spesies ikan di Indonesia yang sudah dikenal termasuk ke dalam golongan hermaprodit protogini ialah ikan belut sawah (Monopterus albus) dan ikan kerapu Lumpur (Epinephelus tauvina). sehingga ikan berubah menjadi fase betina. Hermaprodit protoginynous. Ternyata ikan yang berwarna merah adalah ikan betina. Pada ikan yang sudah tua. Pada ikan-ikan yang mempunyai dua fase dalam satu siklus hidupnya.mengkerut. Proses diferensiasi gonadnya berjalan dari fase betina ke fase jantan. testis sudah tereduksi sekali sehingga sebagian besar dari gonad diisi oleh jaringan ovarium yang berfungsi. Keadaan demikian menyebabkan terjadinya kesalahan dalam mendeterminasi ikan itu menjadi dua nama. Pada ikan-ikan yang termasuk ke dalam Famili Labridae.

memiliki warna sisik yang lebih gelap.sedangkan jantan berbentuk cair dan berwarna putih.pegenalan ikan nilem jantan dan betina dapat pula dilihat dari anatomi tubuhnya. Gonad betina berwarna kuning dan berbentuk bulat. Selain melihat morfologinya. Perbedaan yang paling mencolok pada ikan nilem betina ada pada postur tubuhnya.dari morfologinya. Caranya adalah dengan membedah tubuh ikan untuk melihat gonadnya.ikan jantan sendiri selain bertubuh ramping. . Postur tubuh ikan betina lebih besar atau montok jika dibandingka dengan jantan. Perbedaan jenis kelaminnya dapat dilihat dari warna gonad dan bentuknya.

1 Kesimpulan Pengenalan jantan dan betina pada ikan dapat dilihat dengan cara melihat sifat seksual primer dan sekunder. Sifat seksual primer ditandai dengan adanya organ yang berhubungan langsung dengan sistem reproduksi yaitu testis dan ovari. ukuran tubuh lebih besar dan warna tubuh lebih gelap.2 Saran Saat praktikum diharapkan berhati – hati dalam membedah ikan. Sedangkan sifat seksual sekunder merupakan tanda-tanda diluar sifat seksual primer seperti perbedaan bentuk tubuh dan warna ikan. sedangkan betina tubuh lebar. . KESIMPULAN DAN SARAN 5.jangan lupa bersihkan alat – alat yang telang digunakan. 5.V. Mahasiswa juga dituntut ikut menjaga selalu kebersihan laboratorium. ukuran lebih kecil dan warna tubuh lebih cerah. Ikan Nilem jantan tubuh ramping. Setelah selesai praktikum.

Vol. Pekanbaru: Universitas Riau. M. D. (2009). M. Hadiaty. Yogyakarta: Pustaka Nustama. (2012). I. International Journal of Aquatic Science. 3(2). Yusnaini. P. (2011). Roesma. Khojasteh.V. Vol. The morphology of the post-gastric alimentary canal in teleost fishes: a brief review. 1998). (2011). Research Article. Effendie. Vol. Bioscientiae journal. Beberapa Catatan Tentang Aspek Pertumbuhan. 166-174. External morphology of European seabass (Dicentrarchus labrax) related to sexual dimorphism. Yogyakarta: Yayasan Pustaka Nusatama. Vol. (2002). Vol. Biologi Perikanan. Biologi Perikanan. 2(35).) in West Sumatra. Pulungan. Ciri Morfologi Jenis Kelamin dan Kedewasaan Lobster Mutiara (Panulirus ornatus). Penuntun Praktikum Ichthyologi Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Riau. (2012).DAFTAR PUSTAKA ÇOBAN. 12(3). R. (2008). S. 141-145. (2006). Jurnal Biodiversitas. M. Effendie. Vol. I. Permana. Pembentukan Kelamin Jantan Ikan Baung (Hemibagrus nemurus) Dengan Non Steroid Akriflavin Sebagai Upaya Untuk Mengatasi Kelangkaan Induk Jantan. Jurnal Ilmu Kelautan dan Perikanan. (1997).. . 19(3). & Gusti. D. Makan dan Reproduksi Ikan Nilem Paitan (Osteochilus jeruk Hadiaty & Siebert. 9(1). & Santoso. Berita Biologi. 77-79. 74. 2. Morphological divergences among three sympatric populations of Silver Sharkminnow (Cyprinidae: Osteochilus hasseltii C. 151-156. 253-265.

dan bentuk makanan pokok lainnya. Komponen penyusun pakan alami lebih lengkap. Pakan yang dimakan oleh ikan pertama-tama digunakan untuk kelangsungan/mempertahankan hidupnya dan kelebihannya akan dimanfaatkan untuk pertumbuhan. Selain itu makanan mempunyai peranan penting untuk melaksanakan metabolisme tumbuh dan berkembang. ikan buas. makanan yang dimakan makhluk hidup bermacam-macam jenisnya yang dicerna dengan sistem pencernaan atau organ pencernaan yang dimiliki hewan tersebut (Mahmud. Dengan mempelajari isi dari alat pencernaan makanannya. bentik. Sebagai pakan benih ikan. Ikan 43 . dimana merupakan organ yang biasanya mengandung makanan yang masih utuh sehingga dapat dikenali dan dapat dianalisis. jenis pakan buatan mempunyai banyak kekurangan dibandingkan pakan alami. Pakan alami sangat dibutuhkan oleh benih ikan untuk melangsungkan hidupnya. maka dapat diketahui apakah ikan tersebut merupakan pemakan plankton. sehingga ikan cenderung lebih menyukai pakan alami. Fungsi utama pakan adalah untuk kelangsungan hidup dan pertumbuhan.1 Latar Belakang Pakan memiliki hubungan yang sangat erat dengan morfologi ikan. DERAJAT KEPENUHAN LAMBUNG I.ACARA III. 2012). PENDAHULUAN 1. Salah satu organ pencernaan adalah lambung. Selama ini jenis pakan yang banyak digunakan adalah pakan buatan. Lambung mempunyai fungsi sebagai penghancur makanan dengan bantuan enzim dan juga berfungsi sebagai tempat untuk menyimpan cadangan makanan. Segala sesuatu yang dimakan oleh hewan sebagai makanan yang diperlukan oleh tubuh sebagai sumber energi bagi aktifitas hidupnya berasal dari lingkungannya.

Oleh karena itu ikan pemakan tumbuhan cenderung memakan material tumbuhan yang lambat dicernanya. 44 .2 Tujuan 1. Mengetahui derajat periodisitas makanan berdasarkan derajat kepenuhan lambung. Mengetahui pakan alami yang disukai oleh ikan.1997).yang herbivore secara sederhana dapat dinyatakan bahwa ikan tidak mempunyai kemampuan untuk memakan dan mencerna material lain selain tumbuhan. Untuk mengetahui jenis-jenis makanan yang dimakan oleh hewan dalam kali ini adalah akan dilakukan pengamatan langsung dengan membedah bagian lambung Ikan Nilem (Osteochillus hasselti) yaitu dengan cara metode analisis lambung. Secara kontras ikan karnivora mempunyai usus pendek lebih khusus (Effendie. 1. Ikan herbivore ini harus dapat mengekstraksi nutrient melalui ususnya yang panjang jadi usus ini berfungsi sebagai penahan makanan dalam jumlah besar dala m waktu yang lama untuk mendapat kesempatan penggunaan penuh material makanan yang sudah dicernakan. 2.

esofagus. Pencernaan adalah proses perombakan zat makanan (molekul makro) menjadi zat terlarut (molekul mikro) sehingga zat makanan tersebut mudah diserap dan kemudian dapat digunakan dalam proses metabolisme. rektum dan anus dan kelenjar pencernaan yang terdiri dari hati. Namun pencernaan secara kimiawi pada ikan dimulai sejak makanan berada pada bagian lambung (Siregar. Proses pencernaan pada ikan terjadi dalam dua bentuk yaitu secara fisik. yaitu herbivora (pemakan tumbuhan).III. Berdasarkan status guildnya. 1979). rongga mulut. Setiap bagian dari alat pencernaan mempunyai tugas masing-masing termasuk lambung. faring. Berdasarkan makanan ini ada beberapa faktor yang berhubungan dengan populasi tersebut. struktur dari alat pencernaan pada ikan sering berbeda satu sama lainnya. serta pangkreas. ikan dapat dibedakan menjadi tiga. Selain itu pula. mudahnya tersedia makanan dan lama masa pengambilan makanan oleh ikan dalam populasi tersebut (Effendie. 1995). karnivora (pemakan daging) dan omnivora (pemakan segala). Alat pencernaan terdiri dari dua. TINJAUAN PUSTAKA Besar kecilnya populasi ikan pada suatu perairan ditentukan oleh makanan yang tersedia. pilorus. 1989). sebagai akibat adanya perbadaan pola adaptasi terhadap makanannya (Siregar. 45 . usus. Secara umum proses pencernaan dimulai sejak makanan masuk kedalam rongga mulut dan berakhir pada bagian rektum. lambung. terutama terjadi didalam rongga mulut dan secara kimiawi terutama pada lambung dan usus. empedu. Hal ini dapat terlihat dari isi alat pencernaannya yang tak lain adalah isi dari lambung ikan (Arsyad. yaitu jumlah dan kualitas makanan yang tersedia. 1995). yaitu saluran pencernaan yang meliputi mulut.

Pakan ikan yang bervariasi mempengaruhi cepat lambatnya laju digesti. 2001). maka laju digesti dapat terjadi dari adanya konsumsi O2 yang langsung berhubungan dengan adanya laju metabolisme yang terjadi pada tubuh ikan (Murtidjo. Laju metabolisme diukur dengan menentukan konsumsi O2 yang diperlukan oleh tubuh dan dimanfaatkan oleh sistem–sistem yang ada dalam tubuh. Kecepatan pemecahan makanan dari tubuh ikan dari molekul besar kemolekul yang kecil yang akan diabsorpsi oleh tubuh ikan prosesnya disebut laju digesti. Proses digesti yang terjadi dalam lambung dapat diukur dengan mengetahui laju pengosongan lambung. atau cepat lambatnya laju pengosongan lambung pada ikan (Murtidjo. Proses ini diperlukan untuk nutrisi heterotrofik yaitu nutrisi yang seluruhnya tergantung pada molekul organik yang telah terbentuk sebelumnya. Proses metabolisme memerlukan energi yang didapatkan dari luar tubuh atau energi yang berasal dari faktor eksternal. sebab dalam pakan yang akan dikonsumsi ikan banyak terdapat kandungan–kandungan mineral yang akan diserap oleh usus ikan melalui proses pencernaan ynag berlangsung selama ikan mengonsumsi pakan. dalam bentuk–bentuk seperti glukosa. Laju digesti pakan pada umumnya berkorelasi dengan laju metabolisme. Sedangkan zat–zat yang dibutuhkan dan yang akan diabsorpsi ikan melaui darah juga akan diedarkan keseluruh tubuh untuk keperluan metabolism (Djuhanda. dan gliserol serta nutrisi–nutrisi lain yang ada dan bermanfaat bagi tubuh ikan. asam lemak. 1981). 46 . selain dipengaruhi oleh temperatur laju digesti juga dipengaruhi oleh pakan yang dikonsumsi. yang dipengaruhi oleh beberapa faktor diantaranya adalah ukuran tubuh hewan dan temperatur.Digesti adalah perombakan makanan dari molekul yang kompleks yang dirombak menjadi molekul yang sederhana. 2001).

komponen nutrisi tersebut terdiri dari protein. Gerakan tersebut merupakan gerakan yang dari sifat otot polos dan perangsangan pada sembarang tempat menyebabkan cincin pada usus berkontraksi. Menurut Djuhanda (1981) klasifikasi Ikan Nilem sebagai berikut : Gambar 8. Klasifikasi dilakukan untuk membedakan filum apa yang termasuk ke dalam hewan tersebut. Digesti dapat dimanfaatkan dan dipergunakan untuk pertumbuhan serta konsumsi mineral bagi tubuh ikan.Laju digesti dapat terjadi jika pencernaan pada usus berjalan dan makan yang diserap dan dicerna oleh usus melalui suatu gerakan yang disebut dengan gerakan peristaltik pada usus ikan. karbohidrat. dan mineral lainnya. lemak. 2001). zat-zat tersebut akan bermanfaat sebagai sumber energi dan pertumbuhan (Murtidjo. Komponen. Konsumsi mineral tersebut berasal dari makanan yang dimakannya. Ikan Nilem (Osteochilus hasselti) Kingdom : Animalia Phylum : Chordata Class : Pisces Ordo : Ostariophysi Famili : Cyprinidea 47 . Pakan pada umumnya harus memenuhi kriteria atau harus mengandung mineral dan komponen–komponen nutrisi yang bermanfaat bagi tubuh ikan. Setiap makhluk hidup mempunyai klasifikasi-klasifikasi sendiri-sendiri.

Ikan Nilem tahan terhadap penyakit.Genus : Osteochilus Spesies : Osteochilus hasselti Ikan Nilem adalah salah satu spesies ikan yang masuk dalam famili Cyprinidae. Sirip punggung disokong oleh 3 jari-jari keras dan 12 -18 jari-jari lunak. 48 . fitoplankton juga dimanfaatkan oleh organisme lainnya. Sirip perut disokong oleh 1 jari-jari keras dan jari-jari lunak. Penopa (Susanto. Sirip ekor bercagak dua. Menurut Jangkaru (1989). Regis. Diberbagai daerah lain. hanya kepalanya relative lebih kecil. Di samping menghasilkan oksigen. sehingga bentuk tubuh Ikan Nilem hampir serupa dengan ikan mas. Ikan Nilem adalah salah satu komoditas ikan air tawar yang belum banyak di budidayakan di berbagai wilayah dan saat ini Ikan Nilem baru banyak dikembangkan didaerah Tasikmalaya. warna tubuhnya hijau abu-abu. 2006). seperti zooplankton (Kay. 1998). Di Jawa Barat. juga terdapat jejaring makanan yang dimulai dari organisme autotrof. di alam makanannya berupa periphiton. Ikan Nilem dapat mencapai panjang tubuh 32 cm. bentuknya simetris. yaitu fitoplankton. Jumlah sisik-sisik gurat sisi ada 33 – 36 keping (Djuhanda. Pada sudut-sudut mulutnya terdapat dua pasang sungut-sungut peraba. demikian pula kolam. Ikan Nilem termasuk dalam kelompok omnivora. Sirip dubur disokong oleh 3 jari-jari keras dan 5 jari-jari lunak. Sirip dada disokong oleh 1 jari-jari dan 13 – 15 jari-jari lunak. Di lingkungan perairan. Ikan Nilem memiliki popularitas sedikit dibawah ikan mas. 1981). ikan ini dikenal dengan ikan Lehat. Ikan Nilem ini mempunyai cita rasa yang sangat sepesifik dan gurih dibanding ikan air tawar lainnya karena ikan ini mengandung sodium glutamat dalam daging yang terbentuk alami yang mungkin disebkan pengaruh kebiasaan makan pakan alami phito dan zoo plankton terutama ganggang yang tumbuh akibat pemupukan kolam.

dengan suhu air optimum 18’C – 28’C (Murniyati. Kebiasaan makan ikan perlu dipelajari guna mengetahui jenis pakan tersebut dengan mengetahui kebiasaan pakan ikan ini dapat dilihat antar hubungan ekologi diantara organisme diperairan tersebut. Pakan merupakan factor yang menentukan populasi. Ikan Nilem (Osteochilus hasselti) hidup di perairan yang jernih. sejalan dengan perkembangan. Ikan ini dikenal sebagai salah satu jenis ikan herbivora yang pada fase larva sampai dewasa memanfaatkan plankton sebagai sumber makanannya. sedangkan macam pakan satu spesies ikan biasanya bergantung pada umur.Kedua kelompok plankton tersebut berperan sebagai pakan alami bagi ikan. tetapi yang paling baik adalah di daerah setinggi 800m. Nilem (Osteochilus hasselti) merupakan ikan endemik (asli) Indonesia yang hidup di sungai-sungai dan rawarawa. seperti Ikan Nilem. ikan ini dapat ditemukan di sungai-sungai. pertumbuhan dan kondisi ikan. 2002). Namun. Zooplankton (plankton hewani) merupakan organisme heterotrof yaitu untuk memenuhi kebutuhan hidupnya dengan cara memanfaatkan organisme lain atau bahan organik sebagai makanannya. Ikan Nilem adalah ikan organik yang artinya tidak membutuhkan pakan tambahan atau pellet. Populasi ini hanya cocok dipelihara di daerah sejuk. Hampir 80 % produksi nasional Ikan Nilem berasal dari Jawa Barat (Sulistiono. Oleh karena itu. 49 . Secara nasional keberadaannya kurang begitu populer kecuali di Jawa Barat. Ikan Nilem termasuk ikan pemakan tumbuh-tumbuhan (herbivora). yang tingginya diatas permukaan air laut mulai dari 150m – 1000m. Menurut Mikodina (1997) plankton terbagi dalam dua kelompok utama yaitu: Fitoplankton (plankton tumbuhan) merupakan organisme autotrof yaitu dapat memenuhi kebutuhan hidupnya dengan memanfaatkan nutrien anorganik melalui proses fotosintesis (photoautotrof) dan sintesis kimia (chemoautotrof). 2010). ikan tersebut kemudian dibudidayakan di kolam-kolam untuk tujuan komersial.

Berat dan ukuran ikan yang berbeda b. stress (keadaan tubuh ikan). Ikan Nilem adalah ikan organik yang artinya tidak membutuhkan pakan tambahan atau pellet. kekeruhan (pada visibilitas dan kandungan O2) dan faktor-faktor kimia dalam perairan (kandungan O2. pH. maka akan semakin banyak membutuhkan energi sehingga proses metabolismenya tinggi dan membutuhkan makanan yang mutunya jauh lebih baik dan lebih banyak jumlahnya (Murniyati. Ikan-ikan herbivora dan pemakan plankton nabati. Keadaan tubuh ikan e. jenis kelamin. habitat. jumlah konsumsi makanan hariannya berbobot lebih banyak daripada ikan karnivora. Perbedaan jenis ikan c. kandungan air bahan nabati juga lebih tinggi daripada bahan hewani. Selain itu. Biasanya semakin banyak aktivitas ikan itu. Ikan Nilem termasuk ikan pemakan tumbuhtumbuhan (herbivora). Ukuran dan bentuk lambung d. 50 . CO2. Faktor-faktor yang mempengaruhi derajat kepenuhan lambung menurut Djuanda (1981) : a. umur. Hal ini disebabkan karena bahan makanan nabati itu kalorinya yang lebih rendah daripada bahan makanan yang hewani. 2002). Perbedaan habitat ikan. Faktor-faktor lainnya yang mempengaruhi pola pakan ikan sehingga berhubungan dengan derajat kepenuhan lambung Ikan Nilem (Osteochilus hasselti) antara lain ukuran dan bentuk lambung.tempat dan waktu (Effendi. temperatur. berat dan ukuran tubuh. 1997). dan alkalinitas). aktivitas. H2S.

piring preparat.III.2 Bahan Sedangkan bahan-bahan yang digunakan ialah Ikan Nilem (Osteochillus hasselti). mikrosop. Yang pertama kali harus dilakukan ialah ikan dimatikan dahulu sebelum kita amati.1 Materi 3. kaca preparat. kemudian ikan di bedah. langkah selanjutnya adalah dicari lambung ikan yang akan kita amati. setelah menemukan lambung ikan lalu salah satu ujung lambung tersebut diikat dengan benang dan ditambahkan aquades dengan alat suntik sampai lambung penuh. tabung reaksi.1. 3. Dengan alat dan bahan ini diharapkan dapat diketahui isi alat pencernaan dan derajat kepenuhan lambung Ikan Nilem (Osteochillus hasselti).1 Alat Pada praktikum untuk mengetahui isi alat pencernaan dan derajat kepenuhan lambung kami menggunakan beberapa alat alat-alat yang digunakan pada praktikum ini diantaranya : alat bedah. MATERI DAN METODE 3. benang. 51 . 3. Kemudian dicatat volume aquadesnya. aquades. alat suntik dan pipet tetes.2 Metode Pada praktikum untuk mengetahui isi alat pencernaan dan derajat kepenuhan lambung ikan harus melakukan beberapa cara kerja. Setelah tubuh dibedah.1.

Pada pukul WIB di Laboratorium Reproduksi dan Pemuliaan Ikan. 3.3 Waktu dan Tempat Praktikum dilaksanakan pada hari Minggu tanggal 14 Oktober 2014. Jurusan Perikanan dan Kelautan. dengan 30 lapang pandang untuk mengetahui pakan alami yang disukai Ikan nilem (Osteocillushasselti) lalu dicatat hasil yang telah di dapat. lambung diambil dan dijaga agar isi lambung tidak keluar dengan cara mengikat ujung yang satunya lagi menggunakan benang. Setelah itu isi lambung dikeluarkan dan dimasukan ke dalam gelas ukur. gelas ditutup dengan cover dan kemudian diamati dengan mikroskop. Setelah itu. Selanjutnya beberapa tetes sample lambung diambil dan dimasukan kedalam gelas ukur dan kemudian diletakan diatas gelas preparat. Purwokerto. Universitas Jenderal Soedirman. 52 . Kemudian dihitung derajat kepenuhan lambung ikan tersebut.Setelah diberi aquades.

2 0. Derajat Kepenuhan Lambung No. Ikan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Vol.3 50 50 50 50 50 50 33.1 Hasil Tabel 4.1 0.2 0.akuades 0.1 0.1 0.2 0.3 50 25 33.4 - DKL (%) Vol.1 0.2 0. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 0.3 0.1 0.1 Gagal 0.1 0.1 0.2 0.1 0.3 0.1 0.1 0.2 0.isi materia l 0.6 0. Isi total material 0.1 Gagal 0.1 0.3 0.4 0.1 0.2 0.1 0.IV.3 0.2 - 50 33.1 0.2 0.2 0.2 0.1 0.2 Gagal Vol.3 0.3 50 53 .3 0.

Oleh karena itu.akuades 0. 2.1 0 1 2 3 4 Grafik 4. ikan yang berhasil diamati derajat kepenuhan lambungnya (DKL) adalah ikan 1.2 Pembahasan Pada praktikum kali ini dilakukan percobaan mengenai identifikasi jenis makanan ikan dengan metode analisis isi lambung dimana hewan memerlukan sumber energi dalam mencari dan memilih makanan sesuai dengan habitat atau tempat hidupnya (Mukhlis.6 0. Pada Ikan Nilem (Osteochillus hasselti) tidak begitu nyata antara lambung dan usus. lambung Ikan Nilem (Osteochillus hasselti) termasuk lambung palsu dan ususnya lebih panjang dibandingkan dengan ikan karnivora. Grafik Derajat Kepeuhan Lambung IV. 13. Ikan Nilem (Osteochillus hasselti) merupakan ikan herbivora yang memakan tumbuhtumbuhan. 2002).0.isi material Vol. zooplankton. sedangkan pengambilan makanan pengeluarannya dari lambung ke usus (Murniyati.4 Vol. 10.2 0. 12. 15.5 0. Isi total material 0. dan fitoplankton (Murniyati. 3. 7. Jika volume isi 54 .7 0.3 Vol. 6. 8. 4. 2002). 2009). 9. 5. Berdasarkan hasil yang diperoleh.

Semakin tinggi nilai DKL.4 dan volume akuades 0. volume isi total material lambung 0.3 ml. 14 .3 %. maka semakin besar kapasitas lambung maksimumnya. Volume isi material lambung 0. 55 . pada ikan pencernaan secara kimiawi dimulai di bagian lambung.3 %. maka DKLnya 50 %.material lambung 0. maka nilai DKLnya 50 %. Pada ikan 11.4 ml dan volume akuades 0.2 ml. Namun.2 ml.3 ml. volume isi total material 0.2 ml.2 ml. maka DKLnya 50 %. Ikan Nilem (Osteochillus hasseltii ) merupakan ikan herbivora yang memiliki lambung palsu.1 ml. Volume isi material lambung 0.1 ml. Penyerapan material di dalam lambung Ikan Nilem adalah berkisar 0. maka DKLnya 25 %. Berdasarkan struktur serta bahan yang disekresikan oleh lambung maka jelaslah lambung selain berfungsi menampung makanan juga untukmencerna makanan.1 ml.3 ml. karena ikan tidak memiliki kelenjar air liur (Odum.3 %. volume isi materia total 0. 16 gagal diamati dan dihitung derajat kepenuhan lambungnya karena lambung rusak akibat kesalahan praktikan.1 ml. ada juga yang memiliki derajat kepenuhan lambung yang sedikit yaitu ikan nomor 12. volume isi total 0. Sebagian besar ikan ikan yang dijadikan bahan praktikum memiliki derajat kepeuhan lambung sebesar 50 % dan 33.3 ml.3 ml. dan volume akuade 0. Jika volume isi material lambung 0.2 ml. khususnya pencernaan secara kimiawi.1 ml. dan volume akuades 0. Berbeda dengan mamalia. fungsi penampung makanaan digantikan oleh usus depan yang dimodifikasi menjadi kantung yang membesar (lambung palsu). sehingga pertambahan panjang dan bobot tubuh akan cepat (Pertumbuhan cepat). Lambung berfungsi sebagai penyokong makanan pada ikan yang tidak berlambung. maka DKLnya 33. hanya sebesar 25 %. volume isi total material lambung 0. Pada ikan tidak bergigi atau sedikit bergigi.6 ml.3 ml. dan volume akuades 0. dan volume akuades 0. Volume isi material lambung 0. Volume isi material lambung 0. maka DKLnya 33. 1971). misalnya pada ikan herbivora biasa terdapat gizzard (lambung khusus) yang berfungsi untuk menggerus makanan. bukn di bagian rongga mulut. volume isi total material lambung 0.

pakan utamanya adalah plankton nabati (fitoplankton) namun sejalan dengan bertambah besar ikannya berubah pula makanannya. Hal ini disebabkan karena bahan makanan nabati itu kalorinya yang lebih rendah daripada bahan makanan yang hewani. 2009). habitat. berat dan ukuran tubuh. Untuk pertumbuhan ikan yang baik maka harus diberikan pakan yang optimal dan harus memperhatikan mutu ikan. atau dipelihara secara terpisah dalam unit produksi yang spesifik atau dikumpulkan dari alam liar (misalnya penangkapan ikan). kekeruhan (pada visibilitas dan kandungan O2) dan faktor-faktor kimia dalam perairan (kandungan O2. H2S. Benih ikan yang baru belajar mencari makan. umur. Selain itu. produksi ikan dan biomassa ikan ditentukan 56 . temperatur. Biasanya semakin banyak aktivitas ikan itu. Fungsi pakan yang paling utama menurut Asmawi (1983) adalah untuk menjaga kelangsungan hidup dan pertumbuhan benih. dan alkalinitas). kandungan air bahan nabati juga lebih tinggi daripada bahan hewani. maka akan semakin banyak membutuhkan energi sehingga proses metabolismenya tinggi dan membutuhkan makanan yang mutunya jauh lebih baik dan lebih banyak jumlahnya (Silooy. pH. Menurut pakan alami ikan adalah organisme hidup yang juga diproduksi bersamasama dengan spesies yang dibiakkan. Pakan yang dikonsumsi oleh ikan mula-mula digunakan untuk menjaga kelangsungan hidup dan apabila ada kelebihan energi akan digunakan untuk pertumbuhan. bergantung pada jenis ikan dan tingkat umurnya. aktivitas.Kondisi lambung Ikan Nilem sangatlah panjang namun sangat cepat putus jika pengikatan benang terlalu kencang. Faktor-faktor lainnya yang mempengaruhi pola pakan ikan sehingga berhubungan dengan derajat kepenuhan lambung Ikan nilem (Osteochilus hasselti) antara lain ukuran dan bentuk lambung. Menurut Brett and Groves (1979). Contohnya adalah organisme akuatik tingkat rendah seperti fitoplankton dan zooplankton. Ikan-ikan herbivora dan pemakan plankton nabati. jumlah konsumsi makanan hariannya berbobot lebih banyak daripada ikan karnivora. Jenis-jenis pakan alami yang dimakan ikan sangat bermacam-macam. CO2. jenis kelamin. stress (keadaan tubuh ikan).

oleh kualitas dan produktivitas plankton dan bentos yang dimanfaatkan sebagai pakan. 57 . Hal ini sudah banyak diteliti para ahli yang memfokuskan telaahannya dalam bidang ekomorfologi ( Brett and Groves (1979). Selain faktor lingkungan. bukan ditentukan oleh biomassa total kedua jenis pakan tersebut. variasi kebiasaan makanan juga dapat dipengaruhi oleh perbedaan struktur anatomis organ-organ pencernaan.

juga pemakan plankton nabati. KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Kesimpulan dari praktikum ini adalah : 1. 2. Derajad Perioditas makanan Ikan Nilem berdasar Derajad Kepenuhan Lambung yang didapat dari praktikum yakni sebesar 5. DAFTAR PUSTAKA 58 .2 Saran Saran para praktikum untuk penelitian ini praktikan berharap dengan adanya praktikum ini kami bisa lebih mengerti dan dapat memanfaatkan budidaya Ikan Nilem atau menciptakan usaha budidaya Ikan Nilem dengan mengetahui faktor-faktor yang dapat mempengaruhi kualitas besarnya Ikan Nilem dan dapat membudidayakan Ikan Nilem pada kualitas air yang tepat untuk sarana budidaya Ikan Nilem agar saat pemijahan berhasil dan menjadi budidaya yang sukses.V. dan pakan alaminya berupa zooplankton dan fitoplankton. Ikan nilem selain ikan herbivora. Terbukti dengan pengamatan studi isi alat pencernaan lambung.

1997. Yogyakarta. New York. Silooy. Randall. Djuanda. I. Physiological energetics. Structur of Cyprinid Egg and some Data About Its Chemical Nature. H. Variasi Struktur Morfoanatoi Organ Pencernaan dan Kaitannya dengan Strategi Makan Serta kebiasaaan makanan ikan Kekakapan Laut Dalam (Family Lutjanidae). 1998. 1989. ( http: //mahmud smadawangi. BIOS Scientific Publisher Limited. Philadelphia.P. Jurnal Ikhthos. PD Mahkota.09 WIB). Dunia Ikan. 2001. 59 . 1981. E. Gramedia. M. Fundamental of Ecology. LPPD.V. Kebiasaan Makan Ikan Layang Diperairan Teluk Tolitan Sulawesi Tengah. Mahmud. Fish Physiology.D. Muhammad. Hal 2-25. 1997. 155 hlm. 2009. 1983. Tegal. Biologi. Third E. W. Sekolah Usaha Perikanan Menengah Negeri Tegal. Bandung. 1971. Mukhlis.D. dkk. Nouk. H dan Rina. E. Amiro. Kay. Biologi Perikanan.R and T. Odum. A. and J. Biologi Ikan-ikan Laut Ekonomis Di Indonesia. Groves. Jakarta. Volume 8. Effendie. Jilid 16 No 1: 33-38. Bogor. 2012.Arsyad. Nomor 1. 474 hlm. Academic Press. 2006. 1979.S. Murniyati. Mikodina. Jakarta. Hoar. J.AB. blogspot. Kanisius. Jakarta. 1989. 2002. Pages 279-352 In.R Brett (cds).I. Bogor. Budidaya Ikan di Pekarangan edisi Revisi.com /2012 /06/pakan-alamispirulina. Direktorat Jenderal Perikanan. Introduction to Animal Physiology.2009. S. Oj. Jurnal Ilmu-ilmu Perairan dan Perikanan Indonesia. Yayasan Pustaka Nusatama. Murtidjo. Susanto. E. Petunjuk Praktis Budidaya Perikanan. W. Brett.html Diakses 20 November 2014 pukul 13. Penebar Swadaya. Tatang.B Saunders Company. 9: 60-64. Volume 8.Z. Makanan Ikan. Pedoman Meramu Ikan. Pemeliharaan Ikan dalam Keramba. Asmawi. Jangkaru.

Sulistiono. Jakarta. Studi Tentang Jenis Pakan Ikan Kresek (Thryssa mystax) di Perairan Ujung Pangkah. Jurnal Ilmu Dasar. dkk. 2010. Jawa Timur.Siregar . Nomor 2. Halaman 187-196. 1995.A. Volume 11. Penebar Swadaya. D. 60 . Makanan Ikan.

Ikan 16 - 61 .1 mL × 100 =50 0.3 mL DKL= 0.3 0. Ikan 7.3 mL ×100 =50 0.2 mL DKL= 0.4 mL DKL= 0. Ikan 6.1 mL × 100 =50 0.2 mL DKL= 0. Ikan 13.1 mL ×100 =33. Ikan 12. Perhitungan Derajat Kepenuhan Lambung Ikan 1.2 mL DKL= 0.Lampiran 1.2 mL DKL= 0.3 0.1 mL × 100 =50 0.1 mL × 100 =50 0. Ikan 2. DKL= 0.1 mL ×100 =25 0. Ikan 5.3 mL DKL= 0.3 0. Ikan 3.2 mL DKL= 0.1 mL ×100 =33.1 mL × 100 =50 0.4 mL Ikan 11.1 mL × 100 =50 0. Ikan 9.2 mL DKL= 0. Ikan 4. Ikan 8.2 mL DKL= 0.1 mL × 100 =50 0. DKL= 0.3 mL Ikan 10.6 mL DKL= 0. Ikan 14 Ikan 15.1 mL ×100 =33.2 mL ×100 =50 0.

Sedangkan hasil pengamatan secara morfologi tidak akan sedetail cara histology. Yang kedua dengan cara pengamatan morfologi yang dapat dilakukan di laboratorium dan dapat pula dilakukan di lapangan. 2010). 1.2 Tujuan Tujuan praktikum ini yaitu mengetahui indeks kematangan gonad. Yang pertama yaitu dengan cara histologi dilakukan di laboratorium. Sebaliknya. Ikan pada umumnya mempunyai sepasang gonad dan jenis kelamin umumnya terpisah. 2010). Dari data penelitian histologi akan diketahui anatomi perkembangan gonad lebih jelas dan mendetail. ukuran butirnya besar. 62 . namun berukuran kecil sebagai konsekuensi dari kelangsungan hidup yang rendah. namun cara morfologi ini banyak dilakukan (Omar. tergantung tingkah laku dan habitatnya. Sebagian ikan memiliki jumlah telur banyak. Pengamatan kematangan gonad dilakukan dengan dua cara.ikan yang memiliki jumlah telur sedikit. PENGAMATAN GONAD I PENDAHULUAN 1.ACARA IV. dan kadang-kadang memerlukan perawatan dari induknya (Omar. Ikan memiliki ukuran dan jumlah telur berbeda.1 Latar belakang Pengamatan gonad merupakan kegiatan mengamati bagian dari organ reproduksi pada ikan yang menghasilkan telur pada ikan betina dan sperma pada ikan jantan.

Ikan ini termasuk kelompok omnivora. ujung mulut runcing dengan moncong (rostral) terlipat. serta bintim hitam besar pada ekornya merupakan ciri utama ikan nilem. Sirip perut disokong oleh 1 jari – jari keras dan 13 – 15 jari – jari lunak. Sirip ekor berjagak dua. makanannya berupa ganggang penempel yang disebut epifition dan perifition ( Effendie. Sirip punggung disokong oleh tiga jari – jari keras dan 12 – 18 jari – jari lunak. Jumlah sisik – sisik gurat sisi ada 33 – 36 keping. bentuknya simetris. Ciri – ciri ikan nilem hampir serupa dengan ikan mas. Klasifikasi ikan nilem (Osteochilus hasselti) menurut Effendie (1997) sebagai berikut: Kingdom :Animalia Phylum :Chordata Sub-phylum :Craniata Classis :Pisces Sub-classis :Actinopterygi Ordo :Ostariophysi Sub-Ordo :Cyprinoidae Familia :Cyprinidea 63 .II TINJAUAN PUSTAKA Ikan nilem (Osteochilus hasselti) merupakan ikan endemik (asli) Indonesia yang hidup di sungai – sungai dan rawa – rawa. 1997). Sirip dubur disokong oleh 3 jari – jari keras dan 5 jari – jari lunak. Ciri – cirinya yaitu pada sudut – sudut mulutnya terdapat dua pasang sungut – sungut peraba. bentuk tubuh ikan nilem agak memenjang dan piph.

ukuran gonad sesuai dengan bobot tubuh ikan. dan warna gonad. maka terdapat perbedaan ukuran dan umur ketika mencapai kematangan gonad untuk pertama kalinya (Effendie. ukuran.Genus :Ostechilus Spesies : Osteochilus hasselti Indeks kematangan gonad adalah tahapan kematangan gonad. Struktur gonad sepasang tersusun bilateral kiri dan kanan. 64 . warna gonad pada jantan gonad berwana putih dan betina berwarna kuning (Effendie. Demikian pula ikan yang sama spesiesnya. 1979). Pada ikan betina umumnya ada penambahan berat gonad 10 – 25 %. Pada ikan jantan penambahan gonad 5 – 10 %. sehingga terjadi perubahan-perubahan dalam gonad. Tiap-tiap spesies ikan pada waktu pertama kali gonadnya menjadi masak tidak sama ukurannya. Pembagian TKG ada beberapa versi oleh masing-masing ahli. antara lain berdasarkan struktur. Lebih-lebih bila ikan yang sama spesiesnya itu tersebar pada lintang yang perbedaannya lebih dari lima derajat. 1997).

III MATERI DAN METODE 3. 65 . Setelah dikeringkan berat gonad ditimbang dengan menggunakan timbangan digital yang telah disediakan. dan alat bedah untuk membedah perut ikan untuk diambil gonadnya. . 2 Bahan Bahan yang digunakan dalam praktikum pengamatan gonad yaitu ikan nilem dengan berbagai tingkat kematangan gonad. setelah diukur ikan dibedah dengan hati-hati agar gonadnya tidak rusak.Setelah didapatkan IKG ikan tersebut lalu ditentukan stadium kematangan gonad pada ikan tersebut. Kemudian seluruh gonadnya diambil dengan hati-hati kemudian dikeringkan dengan kertas penghisap. Lalu langkah selanjutnya dihitung nilai IKG.2 Metode Ikan dimatikan terlebih dahulu setelah itu ditimbang berat badannya. 3. kertas penghisap yang berfungsi untuk menghisap air yang berlebihan pada gonad yang akan diamati.1 Materi 1 Alat Alat yang digunakan dalam praktikum pengamatan gonad antara lain timbangan yang berfungsi untuk mengukur gonad ikan.

Tempat kegiatan di Laboratorium Reproduksi dan Pemuliaan Ikan Jurusan Perikanan dan Kelautan.3. 66 .3 Waktu dan Tempat Acara praktikum dilaksanakan pada tanggal 12 dan 19 oktober 2014 pukul 13.00 WIB.

37 siap pijah Gonad sudah matang tetapi belum 10 95 10 10.IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.52 siap pijah Gonad sudah matang tetapi belum 11 46 4.5 48.57 siap pijah Gonad sudah matang tetapi belum 9 63 5.5 IKG(%) Kesimpulan 11.5 8.34 siap pijah Siap memijah Siap memmijah Gonad sudah matang tetapi belum 5 42 2 4.95 10 siap pijah Siap memijah Gonad sudah matang tetapi belum 14 15 57 51 10.84 siap pijah Siap memijah Gonad sudah matang tetapi belum 16 91 9.5 5.42 7.5 12.5 9.5 10.63 13. ikan 1 Berat Berat Ikan (gr) Gonad (gr) 90 10.5 14.67 Gonad sudah matang tetapi belum 2 3 4 66 79 54.43 siap pijah Gonad sudah matang tetapi belum siap pijah 67 .5 14.76 siap pijah Gonad sudah matang tetapi belum 6 7 119.0 18.92 7.5 4.5 9 11 4 13.5 9. Indeks Gonad No.0 14.13 11.34 siap pijah Siap memijah Gonad sudah matang tetapi belum 8 151.1 Hasil Tabel 5.0 8.78 siap pijah Gonad sudah matang tetapi belum 12 13 107 80 16.

11 siap pijah Gonad sudah matang tetapi belum 21 85 7 8.83 siap pijah Gonad sudah matang tetapi belum 19 65 5 7.0 6.23 siap pijah Gonad sudah matang tetapi belum 22 79 7 8.88 siap pijah Gonad belum matang Gonad sudah matang tetapi belum 8.5 7.0 65.0 4.0 27 65.86 siap pijah Gonad sudah matang tetapi belum 23 63 4 6.0 12.80 siap pijah Gonad sudah matang tetapi belum 24 25 26 56 59.12 Gonad sudah matang tetapi belum 18 61 6 9.08 6.0 10 siap pijah Gonad sudah matang tetapi belum 30 31 91.5 11.0 4.15 siap pijah Gonad sudah matang tetapi belum 28 62.57 5.4 siap pijah Gonad sudah matang tetapi belum 29 70 7.34 siap pijah Gonad sudah matang tetapi belum 3.1 siap pijah Siap memijah Gonad sudah matang tetapi belum 8.0 siap pijah Bg IKG= ×100 Bt Dimana : 68 .5 79.98 siap pijah Gonad sudah matang tetapi belum 32 44.5 4.17 49 3 6.0 6.5 4.5 2 3.69 siap pijah Gonad sudah matang tetapi belum 20 89 9 10.

19% : ikan siap memijah 69 .Bg : Berat Gonad Bt : Berat Tubuh Kriteria tingkat kematangan gonad : IKG < 4% : gonad belum matang IKG 4% .12% : gonad sudah matang tetapi belum siap memijah IKG 12% .

Ovarium dan testes ikan dewasa biasanya terdapat pada individu yang terpisah. Ikan yang sudah siap memijah memiliki nilai IKG diatas 12-19%. Demikian pula yang sama spesiesnya ini berbeda pada lintang yang berbeda lebih besar dari lima derajat. IKG antara 12-19% ikan sudah dapat memijah. indek itu akan semakin bertambah besar dan nilai tersebut akan mencapai kisaran maksimum pada saat akan terjadi pemijahan. Dengan nilai IKG tersebut akan didapatkan bahwa sejalan dengan perkembangan gonad. ikan nilem ketiga IKG sebesar 13. Dari data yang didapat.92%. Indeks kematangan gonad adalah suatu nilai dalam persen sebagai hasil dari perbandingan berat gonad dengan berat tubuh ikan termasuk gonad dikalikan 100 %. Pengamatan secara morfologi dilakukan dengan melihat perubahan ukuran dan warna yang tampak (Fitria dkk. Gonad ikan dinamakan ovarium pada kelamin betina dan pada ikan jantan dinamakan testes.14 dan 30. Pembahasan Dari hasil praktikum yang kami lakukan. diketahui ikan yang sudah siap memijah yaitu pada ikan bernomor 2. IKG antara 4-12% ikan tersebut matang gonad tapi belum siap memijah. 6. Omar (2010) menyatakan bahwa IKG dibawah 4% ikan tersebut belum siap memijah. Perkembangan gonad yang semakin matang merupakan bagian dari reproduksi sebelum terjadi pemijahan.4. ikan yang sudah matang gonad dan siap untuk memijah adalah pada ikan Nilem kedua dengan IKG sebesar13. 2013). 12. Tingkat kematangan gonad merupakan tahap tertentu perkembangan gonad sebelum dan sesudah pemijahan.13% . Penentuan tingkat kematangan gonad (TKG) dilakukan secara morfologis dan histologis.63%. Gonad ikan disebut juga kelenjar biak. kecuali pada ikan yang bersifat hermaprodit. Tiap-tiap spesies ikan pada waktu pertama kali matang gonad tidak sama ukurannya. maka akan terdapat perbedaan dalam ukuran dan umur ketika mencapai kematangan gonad.2. ikan nilem keduabelas 70 . 3. ikan Nilem keenam IKG sebesar 12. Selama itu sebagian besar hasil metabolisme tertuju pada perkembangan gonad.

95%. suplay makanan dan nutrisi adalah faktor yang mempengaruhi pembentukan gonad dan siklus breeding. Berdasarkan hasil praktikum tidak sesuai pendapat. tekanan dari ombak. Dan yang selanjutnya ialah nutrisi. Jadi pada beberapa jenis ikan pada suhu lingkungan yang hangat dapat membantu mempercepat tingkat kematangan gonadnya. Diketahui system endokrin memiliki pesan yang penting dalam koagulasi pembentukan gamet pada prosabarnch. yaitu semakin tinggi berat tubuh maka nilai IKG semakin besar. berisi kuning telur dan siap diovulasikan oleh ikan. Oleh karena itu. maka tubuh ikan pun sangat mempengaruhi IKG ikan. Hal ini sesuai dengan pendapat Effendi (1997) bahwa secara alamiah ukuran dan berat tubuh ikan dapat digunakan sebagai tanda utama untuk mengetahui kematangan gonad. salinitas. tekanan temperature udara. suhu lingkungan sangat mempengaruhi tingkat kematangan gonad. ikan nilem keempatbelas dengan IKG 18. Berdasarkan hasil praktikum secara keseluruhan nilai indeks kematangan gonad ikan nilem bervariasi. Jika asupan nutrisi yang diterima oleh ikan tersebut sangat banyak maka dapat menunjang proses kematangan gonad (Rochmatin dkk. faktor internal (dalam diri ikan) jenis ikan. kualitas air. namun berbeda dalam kesiapan pemijahannya. Hal ini 71 . ombak.42%. Dipercaya bahwa suhu. fisiologik. heriditas.2014). lama penyinaran.08% sedangkan pada ikan lain nya sudah matang gonad tapi belum siap memijah dan pada ikan Nilem yang IKGnya masih dibawah 4% berarti ikan tersebut belum matang gonadnya. karna ada ikan yang berat nya lebih tinggi tetapi IKGnya rendah. Proses kematangan merupakan perkembangan sel telur menjadi besar. dan ikan nilem ketigapuluh dengan IKG 12. Dilihat dari tubuh.dengan IKG 14. Dari data diketahui dari seluruh ekor ikan semuanya telah mengalami kematangan gonad. faktor eksternal (lingkungan) dan naiknya permukaan air pada musim penghujan.

72 . bahwa kematangan gonad dan keberhasilan pemijahan berhubungan dengan ukuran dan umur ikan.terjadi karena menurut Mulyasari (2010). ukuran telurnya juga relatif lebih besar demikian pula kualitasnya semakin baik. 2013). Indeks Kematangan Gonad atau “Gonado somatic Index“ (GSI) akan semakin meningkat nilainya dan akan mencapai batas maksimum pada saat terjadi pemijahan. Nilai IKG akan sangat bervariasi setiap saat tergantung pada macam dan pola pemijahannya (Soelistyowati dkk. Adakalanya IKG dihubungkan dengan Tingkat Kematangan Gonad (TKG) yang pengamatannya berdasarkan ciri-ciri morfologi kematangan gonad. sehingga akan tampak hubungan antara perkembangan di dalam dengan di luar gonad. Semakin besar ukuran ikan. jumlah telurnya akan semakin banyak. Pada ikan betina nilai IKG lebih besar dibandingkan dengan ikan jantan.

1 Kesimpulan Indeks kematangan gonad adalah suatu nilai dalam persen sebagai hasil dari perbandingan berat gonad dengan berat tubuh ikan termasuk gonad dikalikan 100%.13% .42%. dan ikan nilem ketigapuluh dengan IKG 12.95%. 5. 73 . Dari data yang didapat.2 Saran Diharapkan asisten selalu mendampingi pratikan agar praktikan lebih bisa memahami.92%. ikan Nilem keenam IKG sebesar 12. ikan nilem keempatbelas dengan IKG 18. ikan nilem ketiga IKG sebesar 13.63%.08%.V KESIMPULAN DAN SARAN 5. ikan yang sudah matang gonad dan siap untuk memijah adalah pada ikan Nilem kedua dengan IKG sebesar 13. Lengkapi alat –alat yang ada di laboratorium seperti mikroskop untuk kelancaran praktikum. ikan nilem keduabelas dengan IKG 14.

Isdy Sulistyo. I. Jurnal Iktiologi Indonesia: 10(2):111-122. Soelistyowati. Bogor. Suradi W Saputra. Management Of Aquatic Resources: 3(3): 153-159. 1997. 74 . 2010. Aspek reproduksi ikan nilem. M. 2013. M Zairin Junior. 1842) Dengan Kejut Dingin 40cpolyploidization On Shark Minnow Osteochilus Hasselti Valenciennes. Effendie. Mulyasari. Karakteristik Fenotipe Morfometrik dan Keragaman Genotipe RAPD (Randomly Amplified Polymorphism DNA) Ikan Nilem (Osteochilus hasselti) di Jawa Barat.. M. Yayasan Dewi Sri. Tesis Program Pasca Sarjana. A Solichin. Syawalina. Rochmatin. S. Purwokerto. 184 By Cold Shock 40c . Yayasan Pustaka.Sharifuddin Bin Andy. 1979. Yulia Sistina. Biologi Perikanan. Fitria. Phenotype Seeds Characterization on interspesific Hybridization of Abalone. Poliploidisasi Ikan Nilem (Osteochilus Hasselti Valenciennes. Aspek Pertumbuhan Dan Reproduksi Ikan Nilem (Osteochilus Hasselti) Di Perairan Rawa Pening Kecamatan Tuntang Kabupaten Semarang. Bogor. A Kusuma Wardhani.. Tri Dinar. 2014. Yuliani.2010. Sulawesi Selatan. Osteochilus vittatus di Danau Sidenreng. 2013. I. Aquacultur: 12(1):26-32. Metoda Biologi Perikanan. Nusatama. Fakultas Biologi Universitas Jenderal Soedirman. Omar .DAFTAR PUSTAKA Effendie. Bogor.. Institut Pertanian Bogor.

Ciri-ciri makhluk hidup salah satu nya adalah dengan bereproduksi. ikan merupakan salah satu mahluk hidup yang melakukan reproduksi untuk melestarikan/melangsungkan kehidupannya. 1.baik air tawar maupun air asin. antara lain tingkat kematangan gonad.keberadaan ikan menjadi penting karena ikan menjadi komoditi pangan yang sangat bergizi.oleh karena itu ikan harus dilindungi keberadaan dan ketersediaannya. maka diperlukan pengetahuan tentang beberapa aspek biologi. ikan bersifat ovivar (bertelur). Mengingat pentingnya keberadaan ikan dalam suatu ekosistem. sebagian besar hasil metabolisme dalam tubuh dipergunakan untuk perkembangan gonad. Pada saat ini 75 .1. Begitu juga dengan ikan. Reproduksi adalah salah satu cara mahluk hidup mempertahankan kelangsungan hidupnya. Sebelum terjadinya pemijahan. Perkembangan gonad yang semakin matang merupakan bagian dari reproduksi ikan sebelum terjadinya pemijahan. Jadi ikan melakukan reproduksi dengan cara bertelur. ikan memiliki jenis spesies yang beragam. FEKUNDITAS I. fekunditas. PENDAHULUAN Latar Belakang Ikan adalah vertebrata yang hidup dan habitat nya di air. Pada dasarnya.ACARA V. Perkembangan gonad pada ikan menjadi perhatian pada pengamatan biologi reproduksi ikan. hubungan panjang berat dan analisa saluran pencernaan yang merupakan kunci penting dan harus diperhatikan untuk menjamin kelestarian sumberdaya dan usaha budidaya ikan tersebut. Ikan merupakan organisme tingkat tinggi yang memiliki nilai ekonomis dan ekologi penting.

2. Banyaknya telur yang belum dikeluarkan sesaat sebelum ikan memijah atau biasa disebut dengan fekunditas memiliki nilai yang bervariasi sesuai dengan spesies. Pengetahuan tentang fekunditas dibidang perikanan sangatlah penting artinya untuk memprediksi berapa banyak jumlah larva atau benih yang akan dihasilkan oleh individu ikan pada waktu mijah sedangkan dibidang ilmu biologi perikanan untuk memprediksikan berapa jumlah stok suatu populasi ikan dalam lingkungan perairan. Jumlah telur yang terdapat pada ovari ikan betina yang telah matang gonad dan siap untuk dikeluarkan pada waktu memijah disebut fekunditas.2. Tingkat fekunditas ikan air laut biasanya relatif lebih tinggi di banding ikan air tawar. Mengetahui jumlah telur ikan Mengetahui Hubungan antara ukuran tubuh ikan dan jumlah telur yang dihasilkan 76 . Tujuan 1. Jumlah telur yang dihasilkan merupakan hasil dari pemijahan yang tingkatkelangsungan hidupnya di alam sampai menetas dan ukuran dewasa sangatditentukan oleh faktor lingkungan. Dalam pendugaan stok ikan dapat diketahuidengan tingkat fekunditasnya.gonad semakin bertambah berat diikuti dengan semakin bertambah besar ukurannya termasuk diameter telurnya. 1.

produksi dan persoalan stok-rekruitmen. Dalam hubungan ini tentu ada faktor-faktor lain yang memegang peranan penting dan sangat erat hubungannya dengan strategi reproduksi dalam rangka mempertahankan kehadiran spesies itu di alam. Pengetahuan mengenai fekunditas merupakan salah satu aspek yang memegang peranan penting dalam biologi perikanan. Arti fekunditas secara tidak langsung kita dapat menaksir jumlah anak ikan yang akan dihasilkan dan akan menentukan pula jumlah ikan dalam kelas umur yang bersangkutan. Fekunditas total dihitung dengan menggunakan metode sub-contoh bobot gonad atau disebut metode gravimetrik.2001). Fekunditas diasumsikan sebagai jumlah telur yang terdapat dalam ovari pada ikan yang telah mencapai TKG III dan IV. Cara mendapatkan telur yaitu mengambil telur ikan betina dengan mengangkat seluruh gonadnya dari dalam perut ikan dan ditimbang. tetapi sebenarnya ada hubungannya dengan studi dinamika populasi. Penentuan fekunditas dilakukan dengan mengambil ovari ikan betina yang matang gonad pada TKG III dan IV. Gonad tersebut diawetkan dengan larutan Gilson untuk melarutkan dinding gonad sehingga butiran telur terlepas. sifat-sifat rasial.II. tetapi secara umum tidak ada hubungan yang jelas antara fekunditas dengan jumlah telur yang dihasilkan. TINJAUAN PUSTAKA Fekunditas ikan telah dipelajari bukan saja merupakan salah satu aspek dari natural history. selanjutnya butiran telur dihitung. Jumlah telur yang dikeluarkan merupakan satu mata rantai penghubung antara satu generasi dengan generasi berikutnya. Fekunditas juga merupakan suatu subyek yang dapat menyesuaikan dengan bermacam-macam kondisi terutama dengan respons terhadap makanan (Lesmana. Larutan Gilson dapat melarutkan jaringan-jaringan pembungkus telur 77 .Kemudian gonad tersebut diambil sebagian untuk ditimbang dengan menggunakan timbangan elektrik.

Fekuindita relatif adalah jumlah telur per atuan panjang dan berat.sehingga memudahkan dalam perhitungan butir-butir telur atau fekunditas (Fahriny Unus & Sharifuddin Bin Andy Omar. Fekunditas total adalah jumlah jumlah telur yang dihasilkan ikan selama hidupnya.  78 . Misalnya kesulitan yang timbul dalam menentukan fekunditas itu ialah komposisi telur yang heterogen. Bila demikian maka sebaiknya tingkat kematangan gonad ikan dinyatakan dengan tepat agar mendapat gambaran sebenarnya terutama kalau dihubungkan dengan parameter lainnya . 2. Beberapa peneliti berdasarkan kepada definisi yang umum tadi mengembangkan lagi definisi fekunditas sehubungan dengan aspek-aspek yang ditelitinya. 1997). Fekunditas secara langsung dapat memberi penaksiran jumlah anak ikan yang akan dihasilkan dan kan menentukan jumlah ikan dalam suatu kelas umur.1997). Fekunditas merupakan suatu subyek yang dapat menyesuaikan terhadap beberapa macam kondisi terutama respon terhadap makanan (Effendie. 3. Terdapat beberapa jenis Fekunditas diantaranya : 1. tingkat kematangan gonad yang tidak seragam dari populasi ikan termaksud. Perhitungan fekunditas adalah perhitungan terhadap gonad ikan yang sudah masak yang diperkirakan tidak lama lagi akan berpijah. Dalam kenyataannya sering dilakukan terhadap ikan yang gonadnya belum masak benar tetapi butir telur ikan tersebut sudah dapat dipisahkan. Bagenal (1978) membedakan antara fekunditas yaitu jumlah telur matang yang akan dikeluarkan dengan fertilitas yaitu jumlah telur matang yang dikeluarkan oleh induk (Effendie. waktu pemijahan yang berbeda dan lain-lainnya. Fekunditas individu adalah jumlah telur yang dikeluarkan dari generasi tahun itu dan akan dikeluarkan pada tahun itu pula.2010). Secara sederhana Fekunditas dapat diartikan oleh jumlah telur yang dikeluarkan oleh ikan.

3. Alat Alat-alat yang digunakan pada praktikum ini antara lain adalah gelas.3.1.kertas penghisap/kertas saring penggaris. Ikan dimatikan dan diukur panjang dan berat nya Dilakukan pembedahan dengan hati-hati agar gonad tidak rusak kemudian gonad diambil dan dikeringkan dengfan kertas penghisap 3.dan kertas karbon. Waktu dan tempat Waktu pelaksanaan praktikum ini adalah : 28 september 2014 Tempat pelaksanaan praktikum ini adalah : Laboratorium JPK 79 . Bahan Bahan-bahan yang digunakan pada praktikum ini adalah ikan masak kelamin dan akuades 3. Diukur volume seluruh telur dengan teknik pemindahan air menggunakan gelas ukur 4.2. Cari hubungan panjang dan berat ikan dengan fekunditasnya 3. Dihitung dengan rumus perhitungan X:x=V:v Dimana : X= Jumlah telur dalam gonad (fekunditas) x = Jumlah sebagian telur yang dihitung V= Volume seluruh gonad v = Volume sebagian gonad 6.1. Dikeringkan gonad kemudian diambil sebagian telur dan diukur volume nya seperti cara diatas 5. timbangan. 2.gunting.1.2. MATERI DAN METODE Materi 3.lup. 3.III. Metode 1.1. Dihitung fekunditas untuk 10 ekor ikan 7.

HASIL DAN PEMBAHASAN 4.IV.2 503 725 727 897 415 364 173 494 676 279 5533 5800 7270 3588 5395 1820 692 24700 6760 12555 Ikan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 X : x=V :v X= V ×x v Dimana : X : jumlah seluruh telur ikan yang akan dicari (fekunditas) x : jumlah sebagian telur ikan V : volume seluruh telur ikan v : volume sebagian telur ikan Ikan 1 Ikan 2 Ikan 3 Ikan 4 X= 11 ×503 =5533 1 X= 8 × 725 =5800 1 X= 10 ×727 =7270 1 X= 4 ×897 =3588 1 80 .3 1 0.1 Hasil Tabel 6. V (mL) v (mL) X Perhitungan (X) 11 8 10 4 13 5 4 15 10 9 1 1 1 1 1 1 1 0. Fekunditas No.

begitu juga dengan jumlah telur yang mana pada bagian anterior terdapat 593 butir. lingkungan tempat ikan itu hidup dan faktor fisiologi tubuh. Nikolsky (1963) mengatakan bahwa fekunditas adalah semua telur – telur yang akan dikeluarkan pada waktu pemijahan. semakin matang gonad ikan maka diameter telurnya semakin besar karna adanya pembentukan kuning telur begitu juga sebaliknya semakin rendah tingkat kematangan gonad ikan maka diameter telur semakin kecil.2 Batasan fekunditas secara umum adalah jumlah telur yang terdapat didalam ovari ikan yang sudah matang gonad dan akan dikeluarkan pada waktu mijah. Selain hal – hal tersesbut ada faktor lain yang bisa mempengaruni jumlah telur pada ovari ikan yaitu umur / ukuran individu ikan.Ikan 5 Ikan 6 Ikan 7 Ikan 8 Ikan 9 Ikan 10 X= 13 × 415 =5395 1 X= 5 ×364 =1820 1 X= 4 ×173 =692 1 X= 15 × 494 =24700 0. 81 . Pada praktikum yang praktikan lakukan ukuran diameter telur pada tiap bagian berbeda. bagian tengah 1420 butir dan pada bagian posterior 827 butir. Fekunditas sering dihubungkan dengan panjang dari pada dengan berat.3 X= 10 ×676 =6760 1 X= 9 × 279 =12555 0. jenis dan jumlah makanan yang dimakan. Hal ini disebabkan tingkat kematangan gonad pada ikan setiap bagian tidak sama.

Ternyata dari populasi sisa tadi fekunditasnya semakin menjadi bertambah. Ikan-ikan yang tua dan berukuran besar mempunyai fekunditas relatif kecil. untuk spesies tertentu. Apabila suatu populasi dalam beberapa tahun jumlahnya menjadi sangat berkurang akibat penangkapan (mortalitas) hal ini berarti akan memperbaiki persediaan makanan untuk populasi sisa.karena panjang penyusutannya relatif kecil sekali tidak seperti berat yang dapat berkutang dengan mudah. sedangkan ketika populasi tadi masih lengkap atau jumlahnya besar. yang persediaan makanan pada tahun-tahun pertama biasanya banyak. fekunditasnya kecil. Sebagian dari pengaruh tadi mempengaruhi telur dan persediaan telur. pada umur yang berbedabeda memperlihatkan fekunditas yang bervariasi sehubungan dengan persediaan makanan tahunan. karena apabila ikan yang diambil pada waktu gonad sedang tumbuh hal ini tidak merupakan pertumbuhan somatik. Dengan demikian sekarang jelas bahwa fekundiatas pada ikan berukuran tertentu atau kelompok tertentu variasinya besar. Tetapi hal ini kemudian di ikuti oleh jumlah yang berpijah menjadi berkurang sehingga 82 . Pengaruh ini terjadi juga untuk individu yang berukuran sama dan dapat pula untuk populasi secara keseluruhan. Ikan sungai yang baru menjadi penguhuni resevoar yang baru dibuat. Jadi disini harus ada perbedaan antara pertumbuhan somatik dengan pertumbuhan gonad. Hal ini terjadi pada pengambilan sampel secara berulang-ulang harus berhati-hati. Umumnya fekunditas relatif lebih besar bila dibandingkan dari pada fekunditas individu. Menurut Nikolsky (1969). menyababkan ikan itu cepat masak gonad pada umur muda dan terdapat pertambahan fekunditas baik fekunditas relatif maupun mutlak.

Misalnya ikan salmon dan sidat yang melakukan ruaya sebelum berpijah. 1 Hubungan Ukuran Tubuh Dengan Fekunditas Semakin berat seekor induk.jumlah seluruh telur yang dikeluarkan oleh individu ikan menjadi berkurang pula. 1 Hubungan fekunditas dengan berat tubuh Fekunditas mutlak sering dihubungkan dengan berat. Dengan demikian variable fekunditas fungsional bersifat relatif. memperkirakan kapasitas produksi telur sebagai hasil dari proses pertumbuhan ikan (Said. jika dibadingkan dengan tahun yang permukaan airnya rendah. karena berat lebih mendekati kondisi ikan itu daripada panjang. Namun dalam hubungan fekunditas dengan berat terdapat beberapa kesukaran. Material untuk pertumbuhan gonadnya diambil dari jaringan somatik. Berat akan cepat berubah pada waktu musim pemijahan. Selain dari itu ikan-ikan yang hidup disungai fekunditasnya mempunyai hubungan dengan tinggi air. Apabila sampai pada tahun-tahun tertentu permukaan air selalu tinggi. jadi berpuasa sampai ke tempat pemijahan. pendugaan fekunditas rata-rata dari suatu kelompok panjang ikan. semakin banyak telur yang dikeluarkan.2014) Hubungan antara Panjang-berat ikan dengan fekunditas adalah suatu fungsi alometrik penting dari suatu parameter yang relevan yang berguna dalam berbagai aplikasi yaitu pendugaan fekunditas dari suatu populasi ikan. membandingkan kapasitas produksi telur antar populasi maupun dalam populasi itu sendiri. mereka tidak lagi mengambil makanan. 2008). fekunditasnya tinggi pula. Variabel fekunditas fungsional relatif akan menunjukkan lebih jelas relatifitas jumlah telur yang dihasilkan induk dengan mempertimbangkan beratnya (Jalaludin. Oleh karena itu apabila mengikut sertakan korelasi fekunditas dengan berat somatik didalam membandingkan 83 .

Sebabnya akan termasukkan telur dalam jumlah yang lebih besar dari ikan yang sebenarnya berfekunditas kecil. karena dalam faktor kondisi itu yaitu K = 100 W /L 3 . maka banyak penulis menggunakan fekunditas relatif.. Namun menggunakan fekunditas relatifpun mendapatkan kesukaran juga. karena panjang penyusutannya relatip kecil sekali tidak seperti berat yang dapat berkurang dengan mudah. tetapi beberapa penulis mendapatkan bahwa korelasi antara fekunditas dengan berat adalah tidak linier.et. Selama dalam proses perkembangan tersebut terjadi pengendapan kuning telur yang berangsurangsur serta terjadi hidrasi pada waktu hampir mendekati pemijahan ( Siti Yuliani. Juga kesulitan yang sama akan timbul apabila fekunditas dihubungkan dengan faktor kondisi. yaitu berat telur persatuan berat ikan. Disebabkan oleh kesulitan ini.al.satu populasi dengan populasi atau diantara dua musim harus berhati¬hati.melibatkan berat total ikan itu. Semula penggunaan fekunditas itu untuk menyatakan hasil yang menduga bahwa korelasi antara fekunditas dengan berat adalah linier yang perumusan nya adalah F= a+bW Dalam beberapa hal menggunakan rumus tersebut hasilnya baik. Dalam hubungan ini perlu diperhatikan bahwa berat gonad pada awal kematangan berbeda dengan berat akhir dari kematangan itu karena perkembangan telur yang dikandungnya. Jika fekunditas mutlak secara matematis dikorelasikan dengan berat total termasuk berat gonad akan menimbulkan kesukaran secara statistik. Hal yang harus diperhatikan dalam membuat 84 .2014 ) 2 Hubungan fekunditas dengan panjang tubuh Fekunditas sering dihubungkan dengan panjang daripada dengan berat. karena tidak dapat dipakai membandingkan satu populasi dengan lainnya atau keadaan dari satu tahun ke tahun lainnya.

karena apabila ikan yang diambil pada waktu gonad sedang tumbuh hal ini tidak merupakan pertumbuhan somatik. Dennison dan Bulkley (1972) selama dua kali musim panas meneliti potensi reproduksi ikan bullhead (Ictalurus melas) di Clear Lake Iowa.3 + 32.3 + 76. a dan b merupakan konstanta yang didapat dari data. Korelasi ini memperlihatkan hubungan positif dan kuat dari kedua variabel. Healy (1971) mendapatkan korelasi hampir linier antara fekunditas dengan panjang ikan sand goby (Gobius minutes pallas). antara lain mendapatkan 85 . Jadi di sini harus ada perbedaan antara pertumbuhan somatik dengan pertumbuhan gonad. 1967).89.55. Persamaan tersebut kalau ditransformasikan ke logaritma akan mendapatkan persamaan regresi garis lurus: Log F = log a + b log L Harga eksponen b berkisar antara 2. Dalam menyelidiki ikan fall fish (Semotilus corporalis).34 – 5. L = panjang ikan. Hoyt (1971) mendapatkan persamaan untuk panjang ikan dengan jumlah telur masak dari ikan silver jaw (Ericymba bucata) yaitu: Y = (-1379.958.7 L dengan koefisien korelasi r = 0. fekunditasnya berbeda-beda dan koefisien korelasinya rendah yaitu r = 0. Ada juga yang membuat Korelasi antara fekunditas dengan panjang dengan cara regresi biasa kemudian dites dengan melihat koefisien korelasinya.28 dan kebanyakan berkisar di atas 3 (Bagenal. Fekunditas mutlak dengan panjang ikan dan hubungan itu ialah: Dimana F = fekunditas.hubungan fekunditas dengan panjang apabila mengambil sampel yang berulang-ulang harus berhati-hati.74 X) dengan koefisien korelasi r = 0. dalam Gerking.913. Reed (1971) mendapatkan hubungan antara fekunditas dengan panjang ikan ialah F = – 14. tetapi variasi diantara ikan Yang sama panjang. Petambahan panjang berkorelasi dengan pertambahan telur.

3. faktor faktor yang mempengaruhi fekunditas adalah sebagai berikut: a. menunjukkan fekunditas yang bervariasi pada ukuran panjang yang sama. faktor-faktor yang mempengaruhi fekunditas adalah faktor-faktor lingkungan fisik maupun kimia perairan juga diukur meliputi suhu air. b. r = 0. pH. Makanan: pengaturan fekunditas terbanyak dalam berespon terhadap persediaan makanan berhubungan dengan telur yang dihasilkan oleh ikan cepat pertumbuhanya . c. alkalinitas. Umur: sampai umur tertentu fekunditas itu akan bertambah kemudian menurun lagi. oksigen terlarut. kesadahan dan kecerahan. Menurut Tjakrawidjaja dan Haryono (2001). Rendahnya korelasi yang didapat mungkin disebabkan oleh batas kisar yang ekstrim dari fekunditas pada ukuran yang sama merupakan hal yang tidak biasa. 4.bahwa tidak ada korelasi antara fekunditas dengan panjang tubuh. Selain itu salinitas juga berpengaruh terhadap fekunditas Menurut Stickney (1986) bahwa pengujian salinitas terhadap tilapia telah berlangsung lama dan bahkan masih 86 . lebh gemuk dan lebih besar.09. Batts (1972) mendapatkan r yang rendah pada ikan skipjack tuna (Katsuwonus pelamis). CO2 bebas.19 dan untuk tahun 1970. r = 0. Ikan yang bentuknya kecil yang kematangan gonad lebih awal serta fekunditasnya tinggi mungkin disebabkan oleh kandungan makanan dan predator dalam jumlah besar. Koefisien korelasi yang didapatkan untuk tahun 1969. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Fekunditas Menurut Effendie (1997) dalam Hesti dan Ternala (2006). fekunditasnya relatifnya menurun sebelum terjadi penurunan fekunditas mutlaknya.

Untuk spesies tertentu. ikan 10 = 3 12. sehingga meningkatkan produktivitas budidaya (Watanabe & Kuo. ikan 7 = 692 . Suhu air mempengaruhi fekunditas secara tidak langsung. 2006) akan tetapi juga daya reproduksinya yang dapat dikurangi pada salinitas tinggi. 2007) 1 V.. KESIMPULAN DAN SARAN 1 Kesimpulan Fekunditas adalah jumlah telur yang terdapat pada ovari ikan betina 2 yang telah matang gonad dan siap untuk dikeluarkan pada waktu memijah. 1985). ikan 4 = 3588. Selain itu fekunditas juga sangat dipengaruhi oleh ketersediaan makanan. Hal ini selain didorong oleh kemampuan ikan air tawar untuk tumbuh lebih baik di air asin (Vera Cruz et al. ikan 3 = 7270. ikan 2 = 5800. ikan 5 = 5395. ikan 6 = 1920. Fekunditas sangat dipengaruhi oleh keadaan lingkungan perairan. semakin banyak telur yang dikeluarkan. Variabel fekunditas fungsional relatif akan menunjukkan lebih jelas relatifitas 87 . Dengan demikian variable fekunditas fungsional bersifat relatif. Dalam kondisi lingkungan yang menguntungkan telur dikeluarkan lebih banyak daripada dalam kondisi yang kurang baik. pada umur yang berbeda-beda memperlihatkan fekunditas yang bervariasi sehubungan dengan persediaan makanan tahunan (Febianto.berlangsung sampai sekarang.ikan 9 = 6760. Hubungan antara ukuran tubuh ikan dan jumlah telur yang dihasilkan yaitu Semakin berat seekor induk. Jumlah telur pada ikan nilem yang digunakan pada saat praktikum adalah ikan 1 = 5533. Begitu juga kedalaman air dan oksigen terlarut merupakan faktor penghambat terhadap fekunditas.ikan 8 = 24700 .555.

Nikolsky. Jalaluddin. Jurnal Manajemen Perikanan dan Kelautan Vol. Torani (Jurnal Ilmu Kelautan dan Perikanan ). Theory of Fish Population Dynamic. D. Birkett. Fekunditas meningkat secara proporsional seiring dengan peningkatan panjang total dan bobot tubuh pada model kurva eksponensial. The Ecology of Fishes. Bogor. Vol. V. S. Penebar Swadaya. 1967. 459 pp. 2014. Yayasan Pustaka Nusantama Fahriny Unus.2010.2014. 1963. 20 (1) April 2010: 37– 43 Gerking. Biologi Perikanan. 2001.. Translated By L. Jakarta. 2. G. The Biological Basis of Freshwater Fish Production. Kualitas Air Untuk Ikan Hias Air Tawar. 88 .jumlah telur yang dihasilkan induk dengan mempertimbangkan beratnya. 1997.D. V. 1969. Kemudian sebaiknya alat-alat dan bahan yang dipakai diperbanyak jumlah nya supaya tidak mngulur waktu karna menggunakan alat secara bergantian sehingga hasil pengamatan yang dicapai tidak maksimal. G. Academic Press. Fecundity and Egg Diameter of Decapterus macarellus from Banggai Islands waters. Nikolsky. Daya Tetas Telur dan Benih Ikan Nila Salin (Oreochromis niloticus Linn). as the Biological Bacground of rational Exploitation and the management of Fishery Resources. Pengaruh Salinitas terhadap Fekunditas Fungsional. Sharifuddin Bin Andy Omar. DAFTAR PUSTAKA Effendie. 1 No. Ichsan . Blackwell Scienttific Publication. artikel 2 Lesmana. 2 Saran Sebaiknya asisten selalu mendampingi mahasiswa dalam melakukan praktikum.

Diponegoro Journal Of Maquares. H. A. Eka Dharma. LAMPIRAN IKG= Bg ×100 Bt Dimana : Bg : Berat Gonad Bt : Berat Tubuh Kriteria tingkat kematangan gonad : IKG < 4% : gonad belum matang IKG 4% .B. Insulin-like growth factor-I cDNA cloning. 585– 595.Said. Anhar Solichin. J. 161–167. Luckenbach...5 ×100 =11.com/2007/11/27/kebiasaan-makan-ikan/ Diakses pada tanggal 6. Jilid 15.12% : gonad sudah matang tetapi belum siap memijah IKG 12% . Saputra.wordpress. Tahun 2014. Oreochromis niloticus. Volume 3. Bolivar.67 90 89 . R. J. Halaman 153-159 Stickney. Nomor 1: 2734 Siti Yuliani Rochmatin. & Borski.. M. Sumatera Selatan. 48(3). Azwar. (1986). Nomor 3. R.2014. (2006). Picha. Jurnal Ilmu-ilmu Perairan dan Perikanan Indonesia.dan Haryono.Aspek Pertumbuhan Dan Reproduksi Ikan Nilem (Osteochilus hasselti) Di Perairan Rawa Pening Kecamatan Tuntang Kabupaten Semarang. 2008. A. The Progressive FishCulturist. 2007. R.. M. http://balivetman. E. E.19% : ikan siap memijah Perhitungan Ikan 1. Tjakrawidjaja. C.. Suradi Wijaya Saputra. Kebiasaan Makan. R. November pukul 10. Tilapia Tolerance of Saline Waters: A Review.00 WIB Vera Cruz. 251(2–4). Beberapa Aspek Biologi Ikan Bujuk (Channa Cyanospilos) Di Das Musi. Brown. IKG= 10. gene expression and potential use as a growth rate indicator in Nile tilapia. Aquaculture. L.

5 IKG= 2 × 100 =4. IKG= 9 × 100 =13.5 × 100 =10. Ikan 14.95 107 IKG= 8 ×100 =10 80 IKG= 10.42 57 IKG= 4 ×100 =7.78 46 IKG= 16 ×100 =14.73 63 IKG= 10 × 100 =10. Ikan 6.76 42 IKG= 14.63 66 IKG= 11 ×100 =13. Ikan 19. Ikan 5.43 91 IKG= 3 × 100 =6.Ikan 2. Ikan 11.5 ×100 =8.13 119. Ikan 17.5 × 100 =11. Ikan 15. Ikan 18.5 ×100 =18.5 IKG= 5.5 IKG= 14. Ikan 3.5 × 100 =12. Ikan 7.34 48. Ikan 9.5 IKG= 5.5 ×100 =9.34 54.12 49 IKG= 6 ×100 =9. Ikan 13.84 51 IKG= 9. Ikan 16. Ikan 4.69 65 90 . Ikan 8.5 × 100 =9. Ikan 10.52 95 IKG= 4.92 79 IKG= 4 ×100 =7.83 61 IKG= 5 ×100 =7.57 151. Ikan 12.

98 44. Ikan 22.0 ×100 =10 70 IKG= 11 ×100 =12. Ikan 24.5 IKG= 7.88 59.1 65. Ikan 25.5 91 .34 63 IKG= 2 ×100 =3.Ikan 20. Ikan 27.0 ×100 =6.57 56 IKG= 3.08 91 IKG= 4 ×100 =6. Ikan 21.5 IKG= 7.11 89 IKG= 7 ×100 =8.0 ×100 =8.80 79.5 IKG= 4.5 ×100 =5.0 ×100 =6. Ikan 26. IKG= 9 ×100 =10.15 65. Ikan 28. Ikan 30. Ikan 29.86 79 IKG= 4 ×100 =6.5 IKG= 4 × 100 =8. Ikan 23. Ikan 32.23 85 IKG= 7 ×100 =8. Ikan 31.0 IKG= 4.4 62.

2009). memiliki cadangan makanan.1 Latar Belakang Telur ikan adalah sel gamet betina yang mempunyai program perkembangan untuk menjadi individu baru. Hal ini dikarenakan pola pemijahan ikan-ikan di Indonesia masih belum diketahui. Ada empat struktur yang khusus pada telur ikan yang sangat mencolok yaitu : ukurannya besar. namun ada juga telur yang mempunyai bentuk. Seperti pada spesies yang ada dalam satu genus atau yang berdekatan dengan faktor pembeda yang sangat kecil bergantung pada spesiesnya (Costa. memiliki mikrofil (Sistina. umumnya suatu spesies yang berada dalam satu genus mempunyai kemiripan atau mempunyai perbedaan yang kecil. TELUR I. memiliki bungkus telur. tetapi sama dengan sel telur lainnya yaitu memiliki organel telur khusus sel telur yang disebut kortikel. Sifat telur ikan secara umum adalah bersifat totipotensi yaitu memiliki kemampuan berkembang menjadi suatu individu. granula. Serta memiliki polaritas yaitu ada dua kutub berlawanan yang berbeda (Costa. Tidak semua telur ikan mempunyai bentuk yang sama. PENDAHULUAN 1. Tidak semua telur ikan memiliki bentuk yang sama. setelah program perkembangan tersebut diaktifkan oleh spermatozoa. atau kortikel alveoli (Effendi. 1997). 2009). warna dan ukuran yang berbeda atau hampir sama. Sifat khusus telur ikan antara lain adalah ukurannya besar. Di perairan didapatkan bermacam telur dan larva ikan bercampur aduk dalam tingkat perkembangan yang berbeda-beda. memiliki bungkus telur. Sifat lainnya adalah sel telur yang tenggelam dan melayang. 92 .ACARA VI. memiliki mikrofil dan memiliki cadangan makanan. sehingga ada kemungkinan didapatkan ikan ikan yang memijah dalam sepanjang tahun. 1999). Secara struktural sel telur ikan sangat berbeda dari sel tubuh lainnya.

Mengamati perbedaan telur sebelum dan setelah diawetkan dengan cara pendinginan. larutan gilson atau dengan cara didinginkan dan selanjutnya telur diamati dengan menggunakan mikroskop atau loup (Effendi. 1. larutan Formalin dan larutan Gilson. Mengetahui cara pengawetan telur dengan cara pendinginan. Banyak para ahli mengamati morfologi telur dengan mengawetkan telur terlebih dahulu dengan larutan formalin.2 Tujuan Praktikum ini bertujuan untuk : 1. telur ikan nilem tidak mudah rusak dan mampu bertahan lebih lamadibandingkan ikan yang lain. 93 . 2.Ikan Nilem (Osteochillus hasselti) mempunyai struktuk telur yang tidak terlalu kecil. larutan Formalin dan larutan Gilson.1997).

yaitu radial simetri dan bilateral simetri.II. seperti hewan pada umumnya. yaitu pembelahan mitosis biasa dari sel dalam stadium awal perkembangan (Sistina. Telur biasanya ditemukan mati pada saat tahapan morula atau embrio. serta harus bebas dari musuh . 1999). Struktur telur ikan yang sangat menonjol yaitu ukurannya besar. Larva berasal dari sel telur yang dibuahi atau biasanya disebut zigot. Sebab. memiliki cadangan makanan dan memiliki mikrofil.sebab kematian telur pada umumnya adalah kekurangan oksigen. jamur. setelah program perkembangan tersebut diaktifkan oleh spermatozoa. TINJAUAN PUSTAKA Telur ikan adalah sel gamet betina yang mempunyai program perkembangan untuk mejadi individu baru. Sel tunggal zigot selanjutnya akan berkembang melalui cara cleavage. Larva secara umum memiliki dua bentuk. zooplankton. Larva adalah stadium tertentu dari perkembangan individu yang memiliki pola perkembangan tidak langsung. temperatur yang tidak cocok dengan serangan bakteri (Effendi. Sel telur ikan memiliki inti dan sitoplasma sel beserta organel –organel sel. 94 . kandungan karbondioksida dan racun minimal. memiliki bungkus telur. Sel telur ikan juga memiliki organel khusus telur yang disebut kortikel granula atau kortikel alveoli. Perkembangan telur ikan sangat dipengaruhi oleh kandungan oksigen yang optimal.musuh telur yaitu bakteri. Perkembangan tidak langsung adalah pola perkembangan hewan yang dalam tahapan atau stadium hidupnya memiliki tahapan bentuk larva yang memiliki perkembangan postnatal yang melibatkan satu atau lebih tahapan bentuk larva. 1997).

c) Terapung : telur dilengkapi dengan butir minyak yang besar sehingga dapat terapung. contoh ikan Sturgeon c) Makrolecithal : Telur dengan kuning telur relatif banyak dan keping sitoplasma di bagian kutub animanya. d) Telur Berenang : terdapat filamen yang panjang untuk menempel pada substrat atau filament tersebut untuk membantu telur terapung sehingga 95 . Sistem yang berdasarkan jumlah kuning telur namun dikelaskan lebih lanjut berdasarkan berat jenisnya : a) Non Bouyant : telur yang tenggelam ke dasar saat dikeluarkan dari induknya. contoh telur ikan coregonus. Telur semacam ini banyak terdapat pada kebanyakan ikan. Umumnya terdapat pada ikan-ikan yang hidup di laut. telur bersifat lengket sehingga akan mudah menempel pada daun. contoh telur ikan salmon. yaitu : 1. mudah tersangkut dan umumnya telur berukuran kecil. b) Semi Bouyant : telur tenggelam ke dasar perlahan-perlahan. Contoh telur ikan trout dan ikan salmon. terdapat suatu bentuk tangkai kecil untuk menempelkan telur pada substrat. contoh telur ikan mas (Cyprinus carpio). contoh ikan Amphioxus b) Telolecithal : Telur dengan ukuran kuning telur lebih banyak dari oligolecithal. akar dan sebagainya. 3. b) Adhesive : setelah proses pengerasan cangkang. 2006). Ststem pengelompokan berdasarkan jumlah kuning telurnya: a) Oligolecithal : Telur dengan kuning telur sangat sedikit jumlahnya. Umunya jenis telur ini banyak dijumpai di daerah empat musim.Telur ikan dapat dikelompokan berdasarkan sifat-sifat yang lain (Wahyuningsih et al. namun kemudian setelah itu telur sama sekali tidak menempel pada apapun juga. c) Bertangkai : telur ini merupakan keragaman dari telur adhesive. Telur dikelompokan berdasarkan kualitas kulit luarnya : a) Non Adhesive : telur sedikit adhesive pada waktu pengerasan cangkangnya. 2.

III. Apabila telah berada dalam air. mikrometer obyektif dan mikrometer okuler.1. 3.1. sehingga ruang perivitelin akan mengembang. Hal ini disebabkan adanya lapisan pelekat yang mengandung glukoprotein pada telur yang sudah matang. contoh telur ikan lele. Telur ikan teleost air tawar bersifat adesif yaitu melekat dalam substrat. objek glass. Perkembangan telur terjadi dalam waktu satu sampai dua jam.sampai ke tempat yang dapat ditempelinya. 2008).2 Bahan Bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah larutan formalin.1 Alat Alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah lemari es/freezer. mikroskop. MATERI DAN METODE 3. larutan gilson dan telur ikan segar yang baru dikeluarkan dari tubuh ikan. dan mikrofil akan menutup dalam waktu satu menit sehingga tidak ada sperma yang dapat masuk lagi. Air masuk diantara cangkang dan inti. telur akan segera mengembang.) e) Gumpalan Lendir : telur-telur diletakan pada rangkaian lendir atau gumpalan lendir. Lapisan ini tidak terdapat pada telur yang belum matang. contoh telur ikan hiu (Scylliohinus sp.1 Materi 3. botol film. selanjutnya telur akan menetas dalam air (Ardias. 96 .

3. X oby jumlahoby xoby jumlahokl 1 okuler = jumlahoby X 10mikrometer jumlahokl 1 okuler = ----------------. Oby. Diameter Telur Mikrometer obyektif dan okuler dihimpitkan.2.3.merupakan angka kalibrasi 97 .2. Morfologi Telur Sampel telur diambil sebanyak 10 butir kemudian diamati bentuk telur.2. 3. dan dicatat semua yang saling berhimpitan untuk memperbesar ketelitian dan memperkecil error.2. 3. kondisi kulit telur dan warna telur dengan bantuan loupe atau mikroskop. Nilai 1 okuler terhadap skala pada objektif dicari dengan : 1 okuler X jumlah okuler = jml. Telur digambar dengan bantuan loupe atau mikroskop dan kalau memungkinkan lengkap dengan bentuk mikropilnya lalu data dicatat secermat mungkin. Diameter telur adalah jumlah skala yang dikalikan dengan angka kalibrasi. lalu dicatat angka yang saling berhimpitan dari skala 1-100.1 Kalibrasi Perhitungan pada awalnya menggunakan angka kalibrasi dan pada akhirnya/hari menggunakan angka kalibrasi. Lalu dicari nilai 1 okuler terhadap skala pada obyektif dan melakukan kalibrasi.2 Metode 3.

Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan.3 Waktu dan Tempat Praktikum dilaksanakan pada hari minggu 21 Oktober 2014. Bertempatan di Laboratorium Jurusan Perikanan Kelautan. 98 .Diameter telur = jumlah skala dikalikan angka kalibrasi. 3. Universitas Jenderal Soedirman.

1 Hasil Tabel 7. Bentuk Telur Nilem Sebelum dan Sesudah Diawetkan Telur ke- Sebelum 1 Sesudah Formalin Larutan Gilson Pendinginan Tidak beraturan Tidak Beraturan Lonjong Bulat 2 Lonjong Bulat Tidak Beraturan Bulat 3 Tidak beraturan Bulat Bulat Lonjong 4 Lonjong Bulat Lonjong Lonjong 5 Bulat Bulat Bulat Lonjong 6 Bulat Lontong Lonjong Bulat 7 Bulat Tidak Beraturan Tidak Beraturan Tidak Beraturan 8 Oval Bulat Tidak Beraturan Lonjong 9 Tidak beraturan Bulat Bulat Bulat 10 Oval Bulat Bulat Bulat 99 .IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.

8064 μm 1.0224 μm 1.72 μm 0.72 μm 0.152 μm 0.8928 μm 0.0368 μm 1. Warna Telur Nilem Sebelum dan Sesudah Diawetkan Telur Ke1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Sebelum Kuning Kecoklatan Kuning kecoklatan Kuning kecoklatan Kuning kecoklatan Kuning Kuning Kecoklatan Kuning Kuning Kecoklatan Kuning Kuning Kecoklatan Formalin Kuning Kuning Kuning Kecoklatan Kuning Kuning Kecoklatan Kuning Kuning Kecoklatan Kuning Kuning Kuning Sesudah Larutan Gilson Kuning Kuning Kecoklatan Kuning Kuning Kuning Kuning Kuning Kuning Kuning kuning Pendinginan Kuning kecoklatan Kuning kecoklatan Kuning kecoklatan Kuning kecoklatan Kuning kecoklatan Kuning kecoklatan Kuning kecoklatan Kuning kecoklatan Kuning kecoklatan Kuning kecoklatan Tabel 9.9504 μm 1.108 μm 0.7488 μm 0. Diameter telur ikan Nilem sebelum dan sesudah diawetkan.2528 μm 1.7344 μm 0.008 μm 0.152 μm 0.6624 μm 0.9792 μm 0. 0.576 μm 0.512 μm 0.8064 μm 0.0368 μm 1.648 μm Formalin 0.7776 μm 1.7776 μm 0.008 μm 1.008 μm No Sebelum 1 2 3 4 1.7632 μm Pendinginan 0.792 μm 5 6 7 8 9 10 100 .9936 μm 1.6912 μm 0.864 μm 0.72 μm 0.Tabel 8.11376 μm 0.7776 μm 0.864 μm 1.7488 μm 0.7776 μm 0.4256 μm 1.1952 μm 1.72 μm Sesudah Larutan Gilson 0.0944 μm 0.

Telur dari ikan nilem juga memiliki ukuran. pengawetan dengan formalin. Berdasarkan hasil data praktikum. Hal ini sesuai dengan pendapat Hoar dalam Khotimiyati (2004) yang menyatakan bahwa perbedaan diameter ukuran telur dipengaruhi oleh lamanya masa pemijahan dan ukuran tubuh dari masing-masing spesies ikan. Menurut hasil dari data praktikum yang telah dilakukan dapat diketahui bahwa ikan nilem memiliki tiga jenis bentuk telur yaitu bulat. cokelat transparan dan kuning bening transparan. terutama dalam pengambilan sampel telur. Memiliki warna yang berbeda-beda diataranya berwarna cokelat. Pada beberapa jenis ikan. bentuk dan warna yang berbeda-beda dari ± 10 butir telur yang dijadikan sampel. 2008).4. sehingga semakin besar ikan semakin besar pula ukuran diameter telurnya. gonad tersebut diawetkan dengan larutan Gilson dengan bertujuan untuk melarutkan dinding gonad sehingga butiran telur terlepas. ukuran dan perbedaan warna pada telur-telur ikan nilem. Karena tekstur telur ikan nilem yang lengket juga menjadi salah satu penyebab perbedaan bentuk telur dalam pengambilan sampel. Burhanudin (1984) juga menyatakan bahwa ukuran tubuh ikan berbanding lurus dengan ukuran diameter telurnya. pengawetan dengan larutan gilson dan dengan pendinginan. dan berisi cairan telur yang berupa koloid dari protein dengan butiran-butiran lemak dan inti sel. Telur terbuahi ditandai dengan warnanya yang jernih transparan dikarenakan oolema masih utuh sehingga rongga perivitellin tampak jernih. 1969 dalam Rosmawati Peranginangin. yaitu membran padat di bagian luar. Pada pengawetan dengan larutan Gilson. 2008). sedangkan telur tidak dibuahi akan mati dan warnanya berubah menjadi putih keruh (Sutisna. lapisan tengah dan lapisan sebelah dalam yang agak lunak. diantaranya tanpa pengawetan. Telur ikan dibungkus oleh membran tipis semi transparan (kantung telur). cokelat gelap/kehitaman. pengawetan telur juga menjadi salah satu faktor penyebab perbedaan warna pada telur ikan. Larutan Gilson dapat melarutkan 101 . lonjong dan tidak beraturan. Pada bagian antara kantong dan telur. kantong telur terdiri atas 3 lapisan.. Data pengambilan sampel telur diambil dari berbagai jenis pengawetan. terdapat pigmen yang membuat telur menjadi berwarna (Zaitsev et al. Namun dalam pelaksanaan praktikum biasanya banyak terdapat berbagai kesalahan dalam perlakuan yang menjadi salah satu faktor penyebab perbedaan bentuk dari telur.2Pembahasan Berdasarkan hasil praktikum dapat dilihat terdapat beberapa jenis atau tipe dari bentuk. 1995). (Rosmawati Peranginangin.

Namun pada bentuk telur sebelum maupun sesudah diawetkan tidak mengalami perubahan yaitu bulat. dan telur yang diawetkan dengan cara pendinginan mengalami perubahan warna menjadi coklat pekat. 2010). contohnya adalah gonad. Telur yang diawetkan dengan formalin mengalami perubahan warna menjadi kuning cerah. berat dan faktor kondisi ikan atau organ yang diawetkan. kemudian menjadi stabil. gonad tersebut sebelumnya terlebih dahulu direndam didalam larutan Gilson selama 24 jam. Fiksasi umumnya hanya diberikan pada potongan kecil organ yang akan diteliti secara mikroskopis. hal ini dikarenakan sifat penyusun pengawet tersebut mempengaruhi ukuran diameter telur. Hasil setelah ikan diawetkan menggunakan formalin. Tetapi masih lebih berat dari berat ikan atau organ yang bersangkutan saat masih hidup. sedang telur yang diawetkan dengan larutan gilson mengalami perubahan warna menjadi kuning pucat. larutan gilson. Formalin dengan konsentrasi 5-10% 102 . Andersen dan Gutreuter (1983) menyatakan bahwa ukuran ikan atau organ yang telah diawetkan akan menyusut cepat. Berdasarkan besar kecilnya persentase penyusutan diameter telur ikan. Pengawetan dengan pemberian larutan formalin dan gilson merupakan pengawetan dengan cara fiksasi. pengawetan yang terbaik ialah dengan menggunakan larutan formalin. Larutan Gilson dapat melarutkan jaringan-jaringan pembungkus telur sehingga memudahkan dalam penghitungan butir-butir telur. Berdasarkan Tabel diatas menunjukan bahwa pengawetan telur pada ikan menggunakan larutan formalin maupun gilson mengalami penurunan diamter telurnya. dan berat ikan akan cenderung meningkat mencapai maksimum setelah itu sedikit menurun.Pengamatan diameter telur dilakukan seperti yang disarankan Bagenal (1968). Gonad merupakan organ yang sering digunakan dalam penelitian ikan berhubungan dengan penentuan jenis kelamin. Pengawetan berpengaruh terhadap panjang. dan pendinginan mengalami beberapa perubahan. Pada warna telur sendiri mengalami perubahan setelah diawetkan. penentuan tingkat kematangan gonad dan memperkirakan fekunditas. Hal ini dikarenakan hasil akhir pengawetan hanya mengalami sedikit perubahan morfologi pada telur. Pengawetan telur dengan metode pendinginan termasuk pengawetan telur dengan cara preservasi.Telur yang belum diawetkan berwarna coklat muda.jaringan-jaringan pembungkus telur sehingga memudahkan dalam perhitungan butirbutir telur (Fahry Unus dan Sharifuddin. namun setelah diawetkan telur mengalami perubahan warna. sehingga formalin lebih baik dalam mempertahankan morfologi telur awal.

Laevastu (1996) menganjurkan menggunakan formalin dan menyatakan bahwa tehnik fiksasi yang terbaik untuk menghitung telur dalam gonad adalah memasukan ovari segar kedalam formalin 5%. Selain itu Thomas (1986) membekukan ovari dan untuk memulai analisinya. Didalam larutan ini sampel dapat bertahan sampai beberapa bulan.dan alkohol dengan konsentrasi 70% dipilih karena harganya lebih murah dan dapat diencerkan dengan air tawar dan air laut. sempel dimasukan kedalam air panas (90-95˚C) sebelum dimasukan kedalam formalin 4%. 103 .

lonjong. kuning kecoklatan. agar tidak ada kelompok yang harus menunggu dan semua kelompok dapat menggunakan mikroskop.2 Saran Sebaiknya pada waktu praktikum peralatan lebih dipersiapkan dan ditambah lagi seperti mikroskop dengan mikrometernya. Cara pengawetan yang tidak merusak telur dalam hal warna adalah dengan larutan formalin. adalah pengawetan dengan metode freezer/pendinginan. ada warna kuning. 2. Warna telur ikan Nilem segar atau sebelum diawetkan bervariasi. coklat. Cara pengawetan yang tidak merusak telur dalam hal bentuk dan ukuran 3. 104 . dan tidak beraturan.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil praktikum. larutan gilson. ada bentuk 5. dan cara pendinginan. 4. dan coklat kehitaman 5. didapat kesimpulan sebagai berikut : 1. Pengawetan telur ikan dapat dilakukan dengan tiga cara yaitu larutan formalin. bulat. KESIMPULAN 5. Bentuk telur ikan Nilem segar atau sebelum diawetkan bervariasi.V. dan diperlukan kehati-hatian serta ketelitian dalam melakukan praktikum agar praktikum dapat berjalan dengan lancar.

Nielsen dan D. Braum. Burhanudin. Sumber Daya Ikan . Fahry Unus dan Sharifuddin Bin Andy Omar. 1983. Length. W. Burton. 2008. Dalam L. Maryland Ardias.M& FABIONO LEAL. Jogjakarta. 2004. Kanisius. 2010. 1833) Di Perairan Kabupaten Banggai Kepulauan.1968. 1984. Vol 95. Dkk. Biologi Perikanan. Torani (jurnal ilmu kelautan dan perikanan). A. 1997. Molecular ecology resources. hal. T. High-Throughput Molecular Identification Of Fish Eggs Using Multiplex Suspension Bead Arrays. INSTITUT PERTANIAN BOGOR. R.T. and E. J. MaGraw-Hill Book Co. Avertebrate Zoloogi. 283-300. American Fish. Bagenal. The Endrokrine Organs. S. Peranan Nacl Terhadap Derajat Pembuahan. Eggs and Early Life History. Hoar. 110. 1965. weight and associated structural indexes. Jakarta. Fisheries techniques.E. 20 (1) : 37-43. Vol. Blackwell Scientific Publication. 25-29. SKRIPSI. 105 . Dan Kelangsungan Hidup Larva Ikan Koi (Cyprinus carpio).E.).3ed. LIPI. Academic Press. Manual Of Histologic Staining Method Of The Armed Fo2rces Institue Of Pathologi. Methods for Assessment of Fish Production in Fresh Water. Provinsi Sulawesi Tengah. O. Ricker ed. Soc. New York. Analisis Fekunditas dan Diameter Telur Ikan Malalugis Biru (Decapterus macarellus Cuvier. Egg surface morfhologi in the Neotropical seasonal killifi sh genus Lepcolebias (Teleostei: Aplocheiloidei: Rivulidae). Yayasan Pustaka Nusatama. 2009. Gutreuter. Effendi. COSTA w J. L. New York. Leavastu.DAFTAR PUSTAKA Anderson. nurdiantui. dalam W.S. 258 hal.I.B. Johnson (ed. Gleason dan Ronald S. 2011. M. Penetasan Telur. M.. dan S. Lani U.

dkk. Al. Nomor 1.D. Peranginangin. Purwokerto.Rosmawaty. Hesti et. 106 . Siak Hulu District. Teknologi Pengolahan Telur Ikan. H. Riau Province. 1999. Konisius. Universitas Sumatera Utara. A Method To Determine Fecundity Form Frozen Ovaric. Kampar Regency. Medan.R. Meeresforsch 3: 248-249. Squalen. Volume 3. 2006. Sistina. 1995. 2008. Buku Ajar Ikhtiologi.D.2014. Pembenihan Ikan Air Tawar. 1989. Biologi Larva Petunjuk Mata Kuliah dan Praktikum. Reproductive Biology Of Mystus Nigriceps From In The Pinang Luar Oxbow Waters Buluh Cina Village. Wahyuningsih. Sutisna. Unsoed. Yogyakarta. Thomas. Siska. Yulia.

72 0.0288 0.0288 0. P : 35 L : 20.008 0. P : 25 L : 20.0288 0. P : 25 30 35 40 L : 15.792 0.0288 0.0288 0.0288 0. P : 35 L : 25. Diameter Telur Tabel Diameter Telur Telur ke1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Skala L : 30.7776 0. P : 40 L : 19. Pengamatan Morfologi Telur Tabel Morfologi Telur Telur ke1 Bentuk Warna Tidak beraturan 2 Lonjong 3 Tidak beraturan 4 Lonjong 5 6 Bulat Bulat 7 8 Bulat Oval 9 10 Tidak beraturan Oval Kuning kecoklatan Kuning kecoklatan Kuning kecoklatan Kuning kecoklatan Kuning Kuning kecoklatan Kuning Kuning kecoklatan Kuning Kuning kecoklatan II. P : 40 L : 29.0288 0.0288 Diameter 1.864 1.6624 0.008 1.0288 0. P : 27 Angka Kalibrasi 0.648 0.152 0.0288 0.9792 Mengukur skala dengan bentuk : Bulat = ukur secara langsung 107 .LAMPIRAN I.

86 4 Telur ke−6=35 x 0. Lonjong= P+L 2 Tidak Beraturan= P+ L 2 Mengukur diameter telur : skala x angka kalibrasi Telur ke−1=( 30+ 40 ) x 0.0936 2 Telur ke−10=( 19+ 27 ) x 0.0288=0.0288=1.008 Telur ke−7=40 x 0.0288=0.0288=0.0288=0.0288=1.648 2 Telur ke−5=30 x 0.72 2 Telur ke−9=( 25+40 )x 0.Oval .008 2 Telur ke−2=( 29+25 )x 0.792 2 Telur ke−4=( 20+ 25 )x 0.0288=0.0288=0.6624 2 108 .7776 2 Telur ke−3=( 20+ 35 ) x 0.0288=0.152 Telur ke−8=( 15+35 ) x 0.0288=1.

Pada hiu berukuran besar. Lambatnya mencapai tingkat kedewasaan. Beberapa ahli perikanan di Indonesia bersepakat bahwa perikanan hiu sudah perlu dikelola sevcara lebih baik (Monintja & Poernomo. Dengan melihat fungsi penting dan juga ancaman terhadp kelanngsungan populasi ikan hiu tersebut. 2000. 1994). 2000. Ferretti et al. mereka berada pada tingkat atas dari rantai makanan yang menentukan keseimbangan dan mengontrol jaring-jaring makanan yang komplek (Ayotte dalam Musthofa (2011). dan panjangnya periode reproduksi menyebabkan hiiu sangat rentan terhadap kelebihan tangkap (overfishing). PENDAHULUAN 1. 109 . 2011). biasanya memerlukan waktu enam hingga delapan belas tahun atau lebih untuk mencapai usia dewasa (Last & Stevens dalam Musthofa (2011). 2000 dalam Musthofa. tingkat reproduksi yang rendah. Widodo. Perikanan hiu telah banyak memberikan kontribusi terhadap perekonommian Indonesia.ACARA VII. maka perlu dicari upaya pengelolan perikanan hiubyang sebaik-baiknya. 1988). HIU I.1 Latar Belakang Hiu adalah termasuk hewan predator pada lingkungan terumbu karang dan lautan. Priono. Sebagian besar jenis hiu tumbuh dan berkembang sangat lambat serta memerlukan waktu bertahun-tahun hingga mencapai usia dewasa (Hoeve dalam Musthofa (2011). dalam Musthofa (2008) menyebutkan bahwa dilaut Mediterania hiu sebagai predator besar lautan telah mengalaminpenurunan populasi secara dramatis selama 2 abad terakhir. 2005). namun perikanan hiu di Indonesia belum diatur pengelolaannya dengan tegas (unregulated).

II. yaitu kelompok Holocephalii dan Elasmobranchii (Compagno. dengan tiga puluh spesies yang mewakili berbagai spesies yang ada di dunia. Sedangkan Elasmobranchii merupakan kelompok yang terdiri dari ikan hiu dan pari. seluruhnya sekitar 50 jenis berukuran kecil yang hidupnya bergerombol membentuk suatu kelompok di perairan dalam yang dingin (Stevens. TINJAUAN PUSTAKA Berdasarkan garis evolusinya.2 Tujuan Praktikum ini bertujuan untuk mengetahui tipe pertumbuhan panjang ikan berdasarkan ukuran pan dan berat. kelas ikan bertulang rawan dapat dibedakan menjadi dua kelompok. 2011). ratfishes. ikan hiu dapat diklasifikasikan dalam delapan ordo. 2011). 2001 dalam Musthofa. kelompok ini memiliki tingkat keanekaragaman yang tinggi serta dapat ditemukan di berbagai kondisi lingkungan. Ayotte (2005) dalam Musthofa (2011) menyebutkan bahwa terdapat lebih dari 400 spesies hiu di dunia. 2001 dalam Musthofa. Holocephaii merupakan kelompokyang terdiri dari chimaeras. mulai dari perairan tawar hingga palung laut terdalam dan dari daerah laut beriklim dingin sampai daerah trois yang hangat (Compagno. Klasifikasi ikan hiu menurut Compagno (1984) dalam Musthofa (2011) adalah sebagai berikut : Kingdom Phylum Kelas Ordo Famili Genus Spesies : Animalia : Vertebrata : Pisces : Carcharhiniformes : Carcharhinidae : Carcharhinus : Carcharhinus brevipinna 110 . Berdasaran katalog FAO.1. 2003 dalam Musthofa.2011). elephant fishes.

Beberapa hiu bahkan berpetualang ke danau-danau hingga sungai-sungai. Ikan hiu biasanya mempunyai bentuk tubuh yang lonjong dan memanjang seperti torpedo. 2011). factor kondisi ini menunjukkan keadaan baik dari ikan dilihat dari segi kapasitas fisik untuk survival dan reproduksi (Effendi. 2013). 2002 dalam Syahrir. Karakteristik yang sangat jelas.Ikan hiu adalah ikan yang bertulang rawan (Elasmobranchii). Beberapa hidup di perairan kutub yang dingin dan yang lainnya memilih untuk tinggal di perairan tropis yang hangat. Hiu dapat ditemukan di semua samudra. 2011). 2005 dalam Musthofa. Jadi kondisi ini dapat memberikan keterangan baik secara biologis maupun komersil (Syahrir. 2013). 2011).1984 dalam Musthofa. Sebagian besar hiu hidup di ekosistem terumbu karangg atau pantai-pantai tertentu yang berkarang. tanpa adanya tulang sejati meskipun tulang rawan ini kadang diperkuat oleh pengapuran (calcification) yang mencakup 250 spesies yang terdapat baik di samudra maupun perairan air tawar (Last & Stevens. Factor kondisi atau Indeks Ponderal sering disebut factor K. dan cuping atas dari ekornya kerap kali menjdi jauh lebih berkembang dari cuping bawahnya. ikan hiu tidak mempunyai penutup insang dan tidaak mmpunyai lembaran-lembaran sisik yang pipih (Musthofa. kondisi ini memunyai arti kualitas dan kuantitas daging yang tersedia. Factor kondisi adalah derivate penting dari pertumbuhan. sedang yang lain memilih untuk berenang dekat dengan permukaan laut. Hanya beberapa hiu yang hidup di laut dalam dekat dengan dasar yang berpasir. bagian ekor sedikit banyak berujung runcing. 111 . Di dalam penggunaan secara komersil. akan tetapi pada umumnya mereka tidak tinggal di daerah tersebut cukup lama (Ayotte.

III.2 Metode Ikan hiu Grey Shark Long Nose (Carcharhinus brevipinna) ditimbang berat tubuhnya dan diukur panjang total. gunting bedah. dan panjang clasper. panjang sirip punggung. timbangan. 19 Oktober 2014 pukul 15. dan kamera.45 WIB di Laboratorium Jurusan Perikanan dan Kelautan Unsoed. Pada akhir percobaan dilakukkan pembedahan untuk mengetahui bentuk lambung ikan hiu.3 Waktu dan Tempat Praktikum ini dilaksanakan pada hari Minggu. panjang cagak. MATERI DAN METODE 3. pinset. 2 Bahan Bahan yang digunakan adalah ikan hiu Grey Shark Long Nose (Carcharhinus brevipinna). panjang sirip dada. panjang sirip ekor bawah. Lalu di hitung tipe pertumbuhan dan factor kondisi. 112 . millimeter blok. alat tulis.1 Materi 1 Alat Alat yang digunakan adalah baki plastic. 3. 3.

4 cm 5 cm Jantan FC 397 g 43 cm 4 cm 4.7 cm Jantan FC 5.99 2.72 Log L x Log W 4. Perhitungan Pertumbuhan Ikan Hiu Grey Shark Long Nose Dewasa : No 1 2 3 4 ∑ Rata-rata L (cm) 49.3 cm Panja ng clasp er 6 cm Jantan NFC 518 g 6 cm 5.89 2.60 2. Grafik Hubungan Panjang dan Berat ikan Hiu Grey Shark Long Nose Dewasa 113 .0 cm 5.1 HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil Tabel 10.IV.71 2.81 4.2 cm 4.69 2.66 6. IV.78 2.5 cm 52.4 cm 4.5 52.3 cm - Betina - 605 g 38 cm 5.63 10.9 cm 5. Pengamatan Pertumbuhan Ikan Hiu Grey Shark Long Nose Dewasa : No Panja ng total Panjang cagak Sirip pungg ung 1 49.64 1.73 1.4 cm 5.5 cm 1.4 cm 2 3 4 Sirip dada Sirip ekor bawah Jenis kelami n Clasper (NC/NFC /FC) Berat (gram) 5.61 4.7 cm 46 cm 39.05 (Log L)2 2.73 W (gr) 518 397 605 423 1940 486 Log W 2.8 cm 43.26 4.2 cm 33.7 46 192 48 Log L 1.33 Grafik 5.8 43.3cm 423 Tabel 11.76 11.70 1.37 18.

63 3.3 22.3 Berat (gr) 52 43 Tabel 13. Pengamatan Pertumbuhan Anak Ikan Hiu Grey Shark Long Nose : Jenis Kelamin Jantan Betina Panjang Total (cm) 23.35 2.88 1.20 4. Pengamatan Pertumbuhan Anak Ikan Hiu Grey Shark Long Nose : No 1 2 ∑ Rata-rata L (cm) 23.5 Log W 1.Grafik Hubungan Panjang dan Berat 2500 2000 1500 1000 500 0 1 2 3 L (cm) 4 5 W (gr) Tabel 12.6 22.3 45.36 2.37 1.7 114 .72 1.3 22.82 3.72 W (gr) 52 43 95 47.35 2.56 (Log L)2 1.8 Log L 1.63 Log L x Log W 2.

Grafik 6. Grafik Hubungan Panjang dan Berat Anak Ikan Hiu Grey Shark Long Nose
60
50
40
30
20
10
0
23,3

22,3

4.2 Pembahasan
Hubungan pertumbuhan dengan kondisi ikan, analisa hubungan panjang-berat
menurut Merta (1993) dalam Manik (2009), dimasukkan untuk mengukur variasi berat
harapan untuk panjang tertentu dari ikan secara individual atau kelompok-kelompok individu
sebagai suatu oetunjuk tentang kegemukan, kesehatan, perkembangan ginad dan sebagainya.
Demikian juga dikemukakan oleh Everhart & Youngs (1981) dalam Manik (2009), bahwa
analisa hubungan panjang-berat yaitu dapat mengestimasi factor kondisi atau sering disebut
dengan index of plumpness yang merupakan salah satu derivate penting dari pertumbuhan
untuk membandingkan kondisi (fitness, well-being) atau keadaan kesehatan relative populasi
ikan atau individu tertentu (Manik, 2009).
Hubungan panjang dan bobot ikan hiu dewasa dan anak ikan hiu
menunjuukan pola pertumbuhan yang berbeda, asumsi pola pertumbuhan dapat
115

diketahui dengan membandingkan nilai b. Pola pertumbuhan anak ikan hiu bersifat
allometrik positif, terlihat dari nilai b yang lebih besar dari 3 (b>3). Sifat pertumbuhan
allometrik positif memberi arti bahwa indikasi pertumbuhan panjang lebih lambat
dibandingkan pertumbuhan bobot ikan. Pertumbuhan allometrik negative merupakan
pola pertumbuhan dari ikan hiu dewasa dengan nilai b<3 artinya pertumbuhan ikan
hiu

dewasa

cenderung

pertumbuhan

bobotnya

lebih

lambat

dibandingkan

pertumbuhan panjang (Sparre & Venem, 1999 dalam Manik, 2009).
Pengamatan tingkat kematangan kelamin jantan dilakukan secara visual
dengan melihat kondisi klaspernya. Menurut Grogan & Lund (2004) dalam Carrier
et.al (2004) & Yani et.al (2005) dalam Faizah (2012) klasper adalah alat kelamin
jantan pada ikan bertulang rawan yang merupakan perpanjangan tulang bagian dalam
dari sirip perut atau modifikasi sirip perut yang membentuk salutan sperma yang
berfungsi menyalurkan sperma ke kloaka (organ reproduksi) betina atau organ
kopulasi untuk memudahkan proses pembuahan secara internal. Kondisi klasper
dikategorikan menjadi 3 tingkatan yaitu klasper dalam kondisi belum berisi zat kapur
atau sedikit zat kapur dan lembek, klasper sebagian berisi zak kapur dan agak keras,
dan klasper berisi penuh zat kapur dan dalam keadaan mengeras (Clark & von
Schmidt, 1965; Teshima et.al., 1978; Teshima, 1981; Parson, 1983 dalam Faizah,
2012).
Ikan hiu betina dari seluruh spesies memiliki organ seksual yang sama yaitu
berbentuk lubang atau yang disebut lubang vagina. Ikan hiu betina berbiak dengan
cara ovipar, ovovivipar dan vivipar (Ardhani, 2007).
Kematangan untuk jantan hiu spinner dilihat dari morfologi clasper dan
kekerasannya. Pratt (1979) dan Joung & Chen (1995) dalam Joung (2004) juga
116

mencatat utilitas fitur ini dalam menilai kematangan seksual jantan untuk spesies
lainnya. Telur ovarium pada Carcharhinus brevipinna dilakukan tidak terus matang
selama kehamilan. Joung dan Chen (1995) dalam Joung (2004) mencatat kondisi yang
sama di hiu pasir, C. plumbeus, dan hiu berjumbai, Clamydoselachus anguineus.
Tanaka et.al. (1990) dalam Joung (2004) menyarankan bahwa dalam kasus hiu
berjumbai hanya ada ruang untuk telur ovarium untuk mengembangkan, ketika semua
ruang yang tersedia diambil oleh hati, perut dan mengembangakan embrio. Secara
umum, ukuran telur mencerrminkan pola reproduksi spesies. Dalam C. brevipinna
mengembangkan embrio menerima hamper semua nutrisi mereka melalui plasenta
seperti dalam spesies lainnya dari genus Carcharhinus (Joung dan Cheng, 1995 dalam
Joung, 2004). Wourms (1997) dalam Joung (2004) mengkategorikan siklus reproduksi
menjadi 3 jenis dasar : reproduksi terjadi sepanjang tahun, sebagian ditentukan siklus
tahunan dengan 1 atau 2 puncak dalam satu tahun dan didefinisikan dengan baik
siklus tahunan atau dua tahunan (Joung, 2004).
Ikan hiu merupakan salah satu jenis ikan yang banyak tertangkap oleh
nelayan di laut Jawa. Rata-rata kedalaman perairan laut Jawa adalah 40 meter, dengan
maksimum kedalaman 90 meter. Emery et.al. (1972) dalam Durand dan Petit (1997)
dalam Anung (2007) mengatakan bahwa 80% dasar perairan laut Jawa berupa lapisan
lumpur, dan 20% lainnya yaitu dekat pantai dasar perairannya berupa batuan dan
coral. Siklus muson yang terjadi di laut Jawa adalah arus dari arah timur pada musim
barat dan arus dari arah barat pada musim muson tenggara (Durand dan Petit (1997)
dalam Anung, 2007). Temperature permukaan perairan laut Jawa rata-rata 28°C
dengan fluktuasi 2-3°C. Salinitas rata-rata 31% pada September (Anung, 2007).

117

2 Saran Saat praktikum diperhatikan saat pengukuran data.1 Kesimpulan Kesimpulan yang dapat diambil dari praktikum ini adalah tipe pertumbuhan pada ikan hiu dewasa bernilai 1. 118 . 5.99 ialah allometrik negative (b<3) dan tipe pertumbuhan pada anak ikan hiu bernilai 4. KESIMPULAN DAN SARAN 5.V.17 ialah allometrik positif (b>3).

. 1981.C. Carcharhinus brevipinna. 1997. in the Waters Off Northwestern Taiwan Waters. 1853 dari Perairan Selat Bali. 2011. Manik. Youngs.S. 1983. in the Northeastern Waters of Taiwan. Vol. Vol. G. A Division of Cornell University Press. Zoological Studies. Umi Chodtijah. Tesis Magister. Textbook. Hubungan Panjang-Berat dan Faktor Kondisi Ikan Layang (Decapterus russelli) dari Perairan sekitar Teluk Likupang Sulawesi Utara. 4(3): 141-147. Agustina Widodo & Mahiswara. 2007. 596 p. Biol. Imam Zainudin. Per. Bawal.DAFTAR PUSTAKA Anung. Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Indonesia Depok. 119 . Journal of Tropical Fisheries. Hubungan Panjang-Berat dan Faktor Kondisi Ikan Lemuru (Sardinella lemuru) Bleeker. Yogyakarta. Growth. Oseanologi dan Limnologi di Indonesia. R. Durand.. 44(1): 102-110. E. & K. & M. Jur. Sumberdaya Ikan Cucut (Hiu) yang Tertangkap Nelayan di perairan Laut Jawa. Carcharhinus plumbeus. Studies on Sharks-VI. 73: 35-44.R. J. and Reproduction of the Spinner Shark. The reproductive Biology of the Atlatic Sharpnose Shark Rhizoprionodon terraenovae (Richardson). dan Dharmadi. J. Biologi Perikanan. dkk. Aspek Biologi Beberapa jenis Ikan Hiu dan Pari (Elasmobrancii) di Pesisir Kotawaringin Barat. Vol. W. Biology of Sharks and theirs Relatives.1995 Reproduction in the Sandbar Sharks.R. 1973. J.G. Bulletin of the Faculty Fisheries. Carrier. 2004. Effendie. 2009.H and W. Nagasaki University. 2005. Vol. Budhi. Mizue.I. I. Fish. Laut. Nurdin. Vol. Musthofa. Environ. Ardhani. reproduction of Galeorhinus japonicas. Noor Syarifuddin. S. Vol. Pengelolaan Perikanan Hiu Berbasis Ekosistem di Indonesia.C . Clark. Yayasan Pustaka Nusantara. 2007. Faizah. Copeia 1995:650-665. Jurnal Iktiologi Indonesia. and D. Parsons.J. 2002. CT Chen. 2012. Alternative Life-History Styles of Cartilaginous Fishes in Time and Space. 35(1): 65-74. Fishery Bulletin US. 36: 37-51. Everhart. Washington D... Musick. Age. Pen. Merta. 7(1): 1521. 2nd Edition Comstock Publishing Associates. SJ. Joung. Jakarta. Joung. Ithaca and London : 349 pp. 2(2): 35-44. Petit.A. M.D. 1993. 88: 61-73.R. Principles of Fishery Science. Herthaus. CRC Press. Aspek Biologi Reproduksi Ikan Cucut Kacangan (Hemitriakis indroyomi) di Samudera Hindia.

Journal.R. Reproduction in the telok Anson Shark Collected from Perak river. Teshima. Mizue. Reproduction in the Blue Shark. Prionace glauca Fish Bull. 18(2): 8-13. Ahmad. Japan. M. Introduction to Tropical Fish Stock Assessment. Jurnal Ilmu Perikanan Tropis. Chlamydoselachus anguineus. Studies on Sharks-14. P. 37:273-291. K. Ichthyology.. E. et. Ichthyol. 1981. Vol. Mustelus manazo and M.C. Ursin and S. 120 . M. HL Jr. The Journal of Shimonoseki University of Fisheriea. Teshima. from Suruga Bay. Mar.. Tech. Venema. Jap. 1979.al. 1989. FAO Fish. The Reproduction Biology of the Frilled Shark. Kajian Aspek Pertumbuhan Ikan di Perairan Pedalaman Kabupaten Kutai Timur. Vol. Fish. Syahrir. Vol. 1978. Nat. 2013. J.Y. & K. 77: 445-470. 1990. Part 1-Manual. NOAA Tech. Serv. 306(1): 337 pp. 25: 181-189. Studies on the Reproduction of Japanese Smooth Dogfishes. Pap.Pratt. 29: 113-199. Jpn.. Sparre. Malaysia. K. Vol. Tanaka S. griseus.

33−45.4765 45.29 ¿ −0.LAMPIRAN 1 1 Perhitungan Pertumbuhan Ikan Hiu Grey Shark Long Nose Dewasa : log L ¿ ¿ ¿ 2−∑ log L × ∑ (log L× log W ) ¿ ¿ ¿ log L ¿ ¿ log L ∑¿ ¿ ¿2 ¿ ¿ logW × ∑ ¿ ∑¿ log a=¿ b= log a= ∑ log W −( N log a) ∑ log L (10.33)−(6.72× 11.05) 4 × 11.0189 =−0.72−¿ b=¿ 121 .32−45.63) ¿ 10.03 4 ×(−0.63 0.29 ¿ 121.4576−121.73× 18.

938 ¿ −0.72−(−2.35−¿ b=¿ ¿ 3.4−7.35× 3.002 2×(−4 ) ¿ 3.72× 4.7−7.56) 2× 3.398 ¿ 12.72 122 .35−(−8 ) =4.17 2.008 =−4 0.99 6.403 7.395−12.64 ) =1.¿ 2 10.7)−(2.73 Perhitungan Pertumbuhan Anak Ikan Hiu Grey Shark Long Nose : log a= (3.