Anda di halaman 1dari 77

KATA PENGANTAR

Dalam rangka peningkatkan kualitas akademis, khususnya
dibidang penyusunan skripsi oleh mahasiswa Fakultas Hukum
Universitas Katolik Darma Cendika, maka dipandang perlu untuk
membuat buku pedoman petunjuk penulisan skripsi (Juklis) tentang
skripsi, baik menyangkut prosedur maupun teknis dalam hal
penyusunannya. Petunjuk tersebut didasarkan pada perkembangan
ilmu hukum maupun metodologi penulisan di dalam ilmu hukum.
Petunjuk penulisan skripsi (Juklis) ini tentu saja tidak
mungkin mampu untuk menampung semua perkembangan dalam
bidang penulisan. Oleh karena itu, segala masukan serta saran-saran
konstruktif guna perbaikan pedoman petunjuk penulisan skripsi
(Juklis) ini di masa mendatang masih sangatlah diharapkan. Tak lupa
pula selaku pimpinan Fakultas Hukum Universitas Katolik Darma
Cendika, kami ucapkan banyak terima kasih atas kerja keras Team
Dosen dalam proses penyusun petunjuk penulisan skripsi (Juklis) dan
yudisium Fakultas Hukum ini. Semoga apa yang telah kita karyakan
dapat bermanfaat bagi kepentingan mahasiswa dan serta kemajuan
mutu pendidikan pada Fakultas Hukum Universitas Katolik Darma
Cendika.
Surabaya, 01 September 2014

Nany Suryawati, SH., MH.
Dekan

Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika

1

DAFTAR ISI
1.
2.
3.

4.

Kata Pengantar .................................................................... 1
Daftar Isi ............................................................................ 2
Bab I : Struktur Proposal Skripsi
A. Halaman Judul .............................................................. 5
B. Daftar Isi ....................................................................... 7
C. Judul Proposal Skripsi .................................................. 8
D. Latar Belakang Masalah ............................................... 8
E. Rumusan Masalah ......................................................... 9
F. Tujuan Penelitian .......................................................... 10
G. Manfaat Penelitian ........................................................ 11
H. Tinjauan Pustaka ........................................................... 11
I.
Metode Penelitian
1. Jenis Penelitian ........................................................ 12
2. Pendekatan Penelitian ............................................. 13
3. Jenis Data/Bahan Hukum ........................................ 14
4. Sumber Data ............................................................ 16
5. Proses Pengumpulan dan Pengelolahan Data/
Bahan Hukum .......................................................... 16
6. Analisis Data/Bahan Hukum ................................... 17
J.Pertanggungjawaban Sistematika ....................................... 17
Bab II : Struktur Skripsi
A.Bagian Awal ..................................................................... 18
1. Halaman Judul ....................................................... 18
2. Halaman Persetujuan ............................................. 18
3. Halaman Pengesahan ............................................. 18
4. Kata Pengantar ....................................................... 19
5. Daftar Isi ................................................................ 19
6. Abstraksi ................................................................ 19
B.Bagan Isi............................................................................ 20
Bab I Pendahuluan
A. Latar Belakang Masalah ........................................ 20
B. Rumusan Masalah .................................................. 20

Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika

2

5.

C. Tujuan Penelitian ................................................... 20
D. Manfaat Penelitian ................................................. 20
E. Tinjauan Pustaka
1. ..............................
2. ..............................
3. ..............................
4. Dan selanjutnya
F. Metode Penelitian .................................................. 20
1. Jenis Penelitian .................................................. 20
2. Pendekatan Penelitian ........................................ 20
3. Jenis Data .......................................................... 20
4. Sumber Data ...................................................... 20
5. Proses Pengumpulan dan Pengolahan Data ....... 20
6. Analisis Data ..................................................... 20
G. Pertanggungjawaban Sistematika .......................... 20
Bab II (judul bab berdasarkan rumusan masalah)
A. Sub-bab 1 ............................................................... 20
B. Sub-bab 2 ............................................................... 20
C. Dan selanjutnya ..................................................... 20
Bab III (judul bab berdasarkan rumusan masalah)
A. Sub-bab 1 ............................................................... 20
B. Sub-bab 2 ............................................................... 20
C. Dan selanjutnya ..................................................... 20
Bab IV Penutup
A. Kesimpulan ............................................................ 20
B. Saran ...................................................................... 20
Daftar Bacaan
Lampiran (jika ada)
Bab III : Struktur Legal Memorandum Dan Legal Opinion
A. Posisi Kasus ................................................................... 23
B. Isu Hukum ...................................................................... 23
C. Peraturan Perundang-undangan ..................................... 23
D. Analisis ........................................................................... 24
E. Kesimpulan dan Saran ................................................... 24

Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika

3

....................................................................................................................... 21........ 73 Lampiran XII : Contoh Lembar Pengesahan Pembimbing ........................Catatan Kaki Sebagai Penjelasan ........ 51 10............................. Bab VIII : Penulisan Daftar Bacaan A.................................... 57 B.............. Bab VII : Penulisan Kutipan A.................................... 68 Lampiran VII : Permohonan Mengikuti Ujian Skripsi . 25 A.. 41 B..Penomoran Halaman ... 22.......Jenis Kutipan ........ 17. 70 Lampiran IX : Berita Acara Ujian Proposal Skripsi/Skripsi ......... 25 B... 20......... 63 Lampiran II : Surat Tugas ...... 19........6................ Bab VI : Penulisan Catatan Kaki A........Ketentuan Khusus .................. 18.................. 65 Lampiran IV : Penggantian Dosen Pembimbing ................... 71 Lampiran X : Contoh Cover CD . 13..................... 58 11.....................................Ketentuan Umum ............Catatan Kaki Sebagai Penjelasan dan/atau Referensi ..................... 14............... 23............... 36 8............... Bab IV : Format Penulisan ......................... 69 Lampiran VIII : Surat Tugas Penguji Proposal Skripsi .............Bahan dan Ukuran Kertas .......... 64 Lampiran III : Berita Acara Bimbingan Skripsi ... 74 Lampiran XIII : Contoh Lembar Pengesahan Penguji ......... 65 Lampiran V : Jawaban Penggantian Dosen Pembimbing Skripsi .... 75 Lampiran XIV : Surat Pernyataan Keabsahan Skrispi .. 30 7............................................... 24..............Tabel Dan Gambar .......... 15......................................... 25 C........... Lampiran I : Permohonan Penulisan Skripsi .... 30 D.... 67 Lampiran VI : Perpanjangan Bimbingan Skripsi .......... 76 Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika 4 ...Tata Cara Pengetikan ............... 12.............. 41 9............. 72 Lampiran XI : Contoh Halaman Sampul (Cover) ................................................. 16.. Bab V : Tata Bahasa Dalam Karya Ilmiah ....................

sebuah proposal terdiri atas bagian-bagian berikut ini: A. Contoh yang benar adalah sebagai berikut: Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika 5 . nama fakultas. Dalam hal struktur. Oleh karena itu proposal yang akan diujikan harus disusun secara sistematis dalam strukturnya dan rasional dalam substansinya. nama penyusun dan nomor induk (NPM).BAB I STRUKTUR PROPOSAL SKRIPSI Sebelum mulai melakukan penelitian (skripsi). mahasiswa harus terlebih dahulu membuat sebuah proposal untuk diuji di dalam Ujian Proposal. Halaman Judul Halaman judul terdiri atas kalimat judul dan kata ‘SKRIPSI’ yang ditulis dengan huruf tebal (bold) Times New Roman ukuran 16. Ujian tersebut akan menilai layak tidaknya proposal tersebut dilanjutkan sebagai penelitian. dan diupayakan agar pemenggalan kalimat dalam penulisan judul memperhatikan kaidah bahasa dan estetika. dan tahun penulisan. lambang universitas. Spasi yang digunakan adalah spasi ganda. Semua tulisan tersebut diletakkan di tengah. nama universitas.

0110999 PRODI ILMU HUKUM FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS KATOLIK DARMA CENDIKA SURABAYA 2014 Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika Ukuran A4 Ukuran A4 .TINJAUAN YURIDIS TERHADAP UNDANG-UNDANG NOMOR 8 TAHUN 1999 TENTANG PERLINDUNGAN KONSUMEN BAGI TERTANGGUNG DALAM ASURANSI JIWA YANG KLAIMNYA TIDAK DIBAYAR PROPOSAL SKRIPSI LOGO OLEH: ANUGERAH SEJATI NPM.

........................... Penyelesaian Sengketa Klaim Asuransi..... Judul: Tinjauan Yuridis terhadap UndangUndang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen bagi Tertanggung dalam Asuransi Jiwa yang Klaimnya Tidak Dibayar B.......... Jenis Penelitian.......... Penulisan Daftar Isi menggunakan Times New Roman ukuran 12 dengan spasi ganda... Konsep Dasar Asuransi.........Daftar Isi Daftar Isi mencantumkan bagian-bagian yang terdapat dalam isi proposal skripsi serta nomor halamannya......... 2................... G............... Contoh Daftar Isi dalam proposal skripsi adalah sebagai berikut: DAFTAR ISI A.. Pendekatan Penelitian............. Proses Pengumpulan dan Pengolahan Data/Bahan Hukum..... Hubungan Hukum Tertanggung dan Penanggung........ 4... 3............................. Pertanggungjawaban Sistematika.. 5................. E.. Manfaat Penelitian........ Jenis Data/Bahan Hukum.................... Judul Proposal Skripsi 1 2 6 6 7 9 10 12 12 12 12 13 13 14 Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika ............... A.. Tujuan Penelitian....... C................ Metode Penelitian 1.............. Analisis Data/Bahan Hukum.. D............................. 2...................... Sumber Data........... Latar Belakang Masalah............... Tinjauan Pustaka 1................. 3... 6........

Alasan yang melatarbelakangi penulis membahas masalah yang akan ditelitinya. Penjelasan tentang situasi atau keadaan yang diduga akan timbul berkaitan dengan masalah yang sedang diteliti. Judul menggunakan Times New Roman ukuran 10 dan dicetak tebal. Penjelasan hal-hal yang belum atau telah diketahui di seputar masalah yang akan diteliti. Setiap kata dalam judul diawali dengan huruf besar kecuali kata depan atau kata penghubung. Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika .Judul proposal skripsi dicantumkan pada poin A dan diletakkan rata kiri kertas. Latar Belakang Masalah Latar Belakang Masalah dalam Proposal Skripsi berisi: 1. 2. 3. B.

Rumusan masalah yang jelas. Rumusan masalah sebaiknya memiliki ruang lingkup yang terfokus dan spesifik. Rumusan Masalah Rumusan Masalah berupa kalimat tanya yang singkat dan jelas. Contoh rumusan masalah yang jelas. fokus. Rumusan Masalah merupakan bagian penting dari Proposal Skripsi karena pertanyaan dalam rumusan masalah itulah yang akan dijawab dalam pembahasan skripsi. tetapi tidak boleh terlampau luas cakupannya. tetapi juga isu/masalah hukum dari sisi sosiologis (sosio legal). Rumusan masalah. walaupun dirumuskan dalam kalimat singkat. Namun perlu diperhatikan bahwa jumlah rumusan masalah yang terlalu banyak. dan spesifik akan mempermudah penulis ketika melakukan analisis dalam bagian pembahasan skripsi. fokus.C. juga akan menyulitkan penulisnya. dan spesifik: Apakah kerugian keuangan bank BUMN akibat kredit macet merupakan kerugian keuangan negara? Contoh rumusan masalah dalam satu judul proposal skripsi yang memiliki 2 (dua) rumusan masalah dengan aspek normatif maupun sosio legal: Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . dalam tingkatan skripsi. Sebuah proposal skripsi berisi lebih dari 1 (satu) rumusan masalah. atau bahkan gabungan dari dua jenis isu/masalah hukum tersebut. Rumusan Masalah tidak harus merupakan isu/masalah hukum dari sisi normatif.

Tujuan Penelitian Tujuan penelitian dirumuskan secara deklaratif berupa kalimat pernyataan tentang apa yang ingin dicapai melalui penelitian tersebut. Contoh: Rumusan Masalah: Apakah kerugian keuangan bank BUMN akibat kredit macet merupakan kerugian keuangan negara? Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . Bagaimanakah seharusnya pengaturan sistem pemilihan anggota DPR RI agar menghasilkan pemilihan umum yang efisien? Contoh rumusan masalah yang kabur. Jika terdapat 2 (dua) rumusan masalah. maka terdapat 2 (dua) tujuan penelitian pula. dan terlalu luas: Bagaimana penegakan hukum dalam bidang lingkungan hidup di Indonesia? D. Tujuan penelitian dirumuskan berdasarkan Rumusan Masalah. DPD. tidak fokus. dan DPRD. berdasarkan UU No. 8 Tahun 2012 tentang Pemilihan Anggota DPR. di Daerah Pemilihan Jawa Timur I telah menghasilkan pemilihan umum yang efisien? 2.1. Apakah implementasi sistem pemilihan anggota DPR RI pada pemilihan umum tahun 2014.

Tujuan Penelitian: Mengetahui kedudukan kerugian keuangan bank BUMN akibat kredit macet dalam kaitannya dengan kerugian keuangan negara. Contoh: 1. 2. Tinjauan Pustaka Tinjauan Pustaka berisi pemaparan teori-teori yang terkait dengan rumusan masalah yang akan diteliti atau penelitian terdahulu dengan topik yang sama. Tinjauan Pustaka bukan sekedar berisi cuplikan teori-teori tetapi juga kritik peneliti terhadap teoriteori atau penelitian terdahulu. maka Tinjauan Pustaka Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . E. Manfaat Praktis: sebagai bahan masukan bagi penegak hukum maupun pelaku perbankan kategori BUMN dalam menganalisis kerugian keuangan bank akibat kredit macet. serta bagi pihak-pihak yang terkait dengan rumusan masalah tersebut dalam tataran praktik (manfaat praktis). Manfaat Teoritis: untuk memperkaya wacana yang terkait dengan ruang lingkup kerugian keuangan negara dalam dunia perbankan. Jika – sebagai contoh – rumusan masalahnya adalah “apakah kerugian keuangan bank BUMN akibat kredit macet merupakan kerugian keuangan negara?”. Manfaat Penelitian Manfaat Penelitian berisi uraian sumbangan hasil pemikiran dalam skripsi terhadap ilmu pengetahuan (manfaat teoritis). F.

G. maka jenis penelitian tersebut adalah penelitian sosio legal. BUMN. Metode Penelitian 1. Selain itu penulis dalam proposal skripsi perlu menjelaskan mengapa penelitian yang akan dilakukan merupakan jenis penelitian yuridis normatif atau sosio legal. Oleh karena itu teori atau kajian yang nantinya tidak berkaitan dengan pembahasan tidak perlu ditulis dalam Tinjauan Pustaka. Oleh karena itu jenis penelitian mengikuti rumusan masalah yang ada. maka jenis penelitian tersebut adalah penelitian sosio legal. Tinjauan Pustaka yang ditulis dalam proposal adalah tinjauan teori yang sesuai dengan kebutuhan pembahasan dalam skripsi. dan kredit macet. Jenis Penelitian Jenis Penelitian menjelaskan apakah penelitian yang akan dilakukan merupakan penelitian yuridis normatif atau penelitian sosio legal. Jika rumusan masalah dalam proposal skripsi merupakan rumusan masalah yang memiliki aspek sosio legal.dapat memaparkan aspek keuangan negara. Jenis penelitian ditentukan berdasarkan rumusan masalah yang telah dibuat. Sebagai contoh. Perlu diperhatikan bahwa analisis dalam penelitian sosio legal bukan hanya terbatas pada aspek sosiologis. tetapi juga pada aspek normatif dalam isu hukum Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . jika dalam 2 (dua) rumusan masalah terdapat 1 (satu) rumusan masalah yang memiliki aspek sosio legal.

Pendekatan Kasus Untuk memahami lebih lanjut atas 4 (empat) pendekatan tersebut mahasiswa disarankan untuk membaca buku “Penelitian Hukum” karya Peter Mahmud Marzuki. Contohnya pada rumusan masalah berikut ini: Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . Jika penelitian yang akan dilakukan adalah penelitian yuridis normatif. Pendekatan Konseptual c. Pendekatan Perundang-undangan b. Jika penelitian yang akan dilakukan adalah penelitian sosio legal. maka pendekatan yang digunakan adalah pendekatan deskriptif kualitatif. maka pendekatan yang dapat digunakan antara lain: a. Pendekatan Penelitian Pendekatan penelitian yang digunakan tergantung pada jenis penelitian. Jika rumusan masalah dalam proposal skripsi adalah isu-isu hukum normatif maupun sosio legal maka perlu dijelaskan bahwa pendekatan yang dipakai adalah pendekatan-pendekatan dari kedua tipe rumusan masalah tersebut. Oleh karena itu. Pendekatan penelitian pada penelitian yuridis normatif berbeda dengan pendekatan pada penelitian sosio legal. 2. Pendekatan Perbandingan d.tersebut. setiap penelitian sosio legal harus menuntaskan kajian terhadap aspek normatif yang berkaitan dengan aspek sosiologis dari penelitian.

Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika .a. Jika penelitian yang akan dilakukan adalah penelitian sosio legal. maka data yang akan digunakan adalah data primer dan data sekunder. a. DPD. Data Primer Data primer dalam penelitian adalah data yang diperoleh peneliti secara langsung dari sumber datanya. Jenis Data/Bahan Hukum Jenis data yang akan digunakan dalam penelitian mengacu pada jenis penelitian. konseptual. Apakah implementasi sistem pemilihan anggota DPR RI pada pemilihan umum tahun 2014. 3. sedangkan pendekatan dalam menganalisis rumusan masalah kedua adalah pendekatan perundang-undangan. 8 Tahun 2012 tentang Pemilihan Anggota DPR. dan perbandingan. Bagaimanakah seharusnya pengaturan sistem pemilihan anggota DPR RI agar menghasilkan pemilihan umum yang efisien? Dengan demikian dalam penjelasan tentang pendekatan penelitian perlu disebutkan bahwa pendekatan yang dipakai adalah deskriptif kualitatif untuk menganalisis rumusan masalah pertama. dan DPRD. di Daerah Pemilihan Jawa Timur I telah menghasilkan pemilihan umum yang efisien? b. berdasarkan UU No.

laporan penelitian. 4. maupun kamus hukum. Data sekunder berupa data atau informasi dalam jurnal. Sumber Data Jika penelitian yang akan digunakan merupakan penelitian normatif maka tidak perlu Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . Proposal sebaiknya telah menyebutkan secara rinci bahan hukum primer apa saja yang akan digunakan. Literatur tersebut dapat berupa buku. notulensi rapat. buku. risalah sidang. makalah. dan lain-lain. Jika penelitiannya merupakan penelitian normatif maka yang akan digunakan dalam analisis adalah bahan hukum primer dan bahan hukum sekunder. Bahan hukum primer merupakan peraturan perundang-undangan atau perjanjian internasional yang akan digunakan dalam penelitian tersebut. Selain data primer dan data sekunder. makalah. Data Sekunder Data sekunder dalam penelitian adalah data yang diperoleh peneliti secara tidak langsung dari sumber datanya. Bahan hukum sekunder merupakan literatur-literatur hukum berkaitan dengan isu hukum yang akan dianalisis. penelitian sosio legal juga menggunakan bahan hukum primer.b. jurnal.

Penulis juga harus menjelaskan proses yang dilakukan setelah data terkumpul. Penulis kemudian perlu menjelaskan lebih lanjut informan dan/atau dokumen yang dimaksudkan sebagai sumber data. data primer dapat diperoleh melalui observasi. wawancara. Data sekunder dapat diperoleh melalui studi kepustakaan. Sumber data perlu dijelaskan bagi penelitian yang merupakan penelitian sosio legal. Umumnya data dalam penelitian sosio legal bersumber dari informan dan dokumen. Proses Pengumpulan dan Pengolahan Data/Bahan Hukum Dalam penelitian sosio legal. tidak perlu menjelaskan sumber bahan hukum. Jika penelitian yang akan dilakukan merupakan penelitian normatif. 6. maka yang perlu dijelaskan adalah proses pengumpulan dan pengolahan bahan hukum primer maupun sekunder. 5.menjelaskan sumber data. diskusi terfokus (focus group discussion) dan penyebaran kuesioner. Untuk penelitian normatif. Dalam setiap penelitian sosio legal tentunya menggunakan peraturan perundang-undangan. Oleh karena itu perlu dijelaskan pula proses pengumpulan dan pengolahan bahan hukum primer. Analisis Data/Bahan Hukum Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika .

H.Karena setiap penelitian sosio legal juga menggunakan peraturan perundang-undangan. Pertanggungjawaban Sistematika Bagian ini berisi penjelasan sistematika bab ketika telah menjadi naskah skripsi yang utuh. maka penjelasan terhadap analisis yang akan dilakukan bukan hanya pada analisis data tetapi juga pada analisis bahan hukum. Secara lengkap bab dalam skripsi memiliki sistematika sebagai berikut: Bab I: Pendahuluan (berisi latar belakang hingga metode penelitian) Bab II: (judul bab berdasarkan rumusan masalah pertama) Bab III: (judul bab berdasarkan rumusan masalah kedua) Bab IV: Penutup (berisi kesimpulan dan saran) Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . Penulis perlu menjelaskan secara umum tentang apa saja yang akan dituliskan dalam setiap bab tersebut. Jika penelitian yang akan dilakukan merupakan penelitian normatif maka cukup menjelaskan analisis bahan hukum yang akan dilakukan.

dan Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . nama. lambang Universitas Katolik Darma Cendika. b. 3. yaitu bagian awal. Untuk skripsi yang akan diuji. yaitu halaman judul luar (hard cover berwarna merah) dan halaman judul dalam dengan isi yang sama namun menggunakan kertas HVS 80 gram. Halaman judul terdiri dari 2 (dua) halaman. 2. Halaman Persetujuan Halaman persetujuan berisi tanda tangan persetujuan dari dosen pembimbing. Bagian Awal Sistematika bagian awal adalah sebagai berikut: 1. halaman pengesahan berisi tanggal ujian. halaman pengesahan hanya ditandatangani dosen pembimbing skripsi yang menyatakan bahwa skripsi sudah siap diuji. Halaman Judul Halaman judul memuat judul skripsi.BAB II STRUKTUR SKRIPSI Naskah skripsi dibagi menjadi 3 (tiga) bagian utama. dan bagian akhir. identitas mahasiswa (nama dan NPM). serta tahun penyelesaian skripsi. A. Halaman Pengesahan a. Untuk skripsi yang telah diuji. Jumlah halaman minimal bagi skripsi adalah 60 halaman (tidak termasuk bagian awal dan lampiran-lampiran). bagian isi.

tidak lebih dari 1 (satu) halaman. Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . hasil-hasil yang penting dan kesimpulan dari penelitian. dosen pembimbing skripsi. serta Dekan. dan Lampiran (jika ada). Abstraksi Abstraksi merupakan ulasan singkat mengapa penulisan skripsi dilakukan. 6. Daftar Isi. bagaimana metode penelitian yang digunakan. Untuk mempermudah pemahaman pembaca maka abstraksi dilengkapi dengan kata kunci sejumlah 3 – 5 kata dan dicetak tebal (bold). Abstraksi. jumlah kata 400 – 500. serta ucapan terima kasih kepada pihak-pihak yang telah memberikan kontribusi untuk penulisan skripsi. Kata Pengantar Berisi uraian singkat tentang maksud dan tujuan penulisan skripsi. Kata Pengantar menggunakan Bahasa Indonesia yang baik dan benar serta tidak lebih dari 2 (dua) halaman. isi seluruh Bab. 4. 5. serta tidak menggunakan singkatan. Daftar Pustaka. Abstraksi disusun dalam satu paragraf. Daftar Isi Halaman Daftar Isi dimulai dari Kata Pengantar. diketik dengan spasi satu.tanda tangan tim penguji.

Pertanggungjawaban Sistematika BAB II (judul bab berdasarkan rumusan masalah) A. Sub-bab 1 B. Tinjauan Pustaka 1. Jenis Data 4. 4. ……………. Rumusan Masalah C. 2. Kesimpulan B. Saran DAFTAR BACAAN LAMPIRAN (jika ada) Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . Sub-bab 2 C. Jenis Penelitian 2. Proses Pengumpulan dan Pengolahan Data 6. ……………. Manfaat Penelitian E. ……………. Sub-bab 1 B. Dan selanjutnya BAB IV PENUTUP A. Bagian Isi Bagian Isi memiliki struktur sebagai berikut BAB I PENDAHULUAN A. Dan selanjutnya F. Tujuan Penelitian D. Pendekatan Penelitian 3.B.. Metode Penelitian 1. Sumber Data 5.. Latar Belakang Masalah B. Analisis Data G. Dan selanjutnya BAB III (judul bab berdasarkan rumusan masalah) A. Sub-bab 1 C.. 3.

peraturan perundang-undangan terkait. formal.BAB III STRUKTUR LEGAL MEMORANDUM DAN LEGAL OPINION Legal memorandum merupakan pendapat hukum yang diberikan terhadap suatu kasus. analisis. Analysis. Kasus yang dianalisis adalah kasus yang belum menjadi kasus di pengadilan atau sudah diputus oleh pengadilan namun belum berkekuatan hukum tetap. Selain itu dalam praktiknya legal memorandum dibuat sebagai pendapat hukum di intern firma hukum. Rules. Pendapat hukum yang lebih detil. Issues. Berikut ini adalah struktur dari legal memorandum. serta ditujukan bagi ekstern firma hukum tidak dituangkan dalam legal memorandum melainkan dalam legal opinion. dan kesimpulan. Penggunaan istilah memorandum untuk menunjukkan bahwa pendapat hukum tersebut dibuat dalam format yang singkat dan padat. Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . Conclusion) untuk menunjukkan komposisi legal memorandum yang terdiri dari isu hukum. Format legal memorandum (maupun legal opinion) diistilahkan dalam formula FIRAC (Facts.

2 Tahun 2011. (pokok permasalahan dalam legal memorandum atau legal opinion. digunakan dalam format legal memorandum) (Kalimat pembuka: penggunaan kalimat pembuka/pengantar umumnya digunakan dalam format legal opinion karena ditujukan bagi eksternal firma sehingga unsur formalitas lebih terlihat. …………… (tempat dan tanggal. Sehubungan dengan adanya polemik terhadap konstitusionalitas Pasal 16 UU No. Kalimat pembuka misalnya: Dengan hormat.Surabaya. digunakan dalam format legal opinion) Kepada: ………. misalnya: Konstitusionalitas Pasal 16 UU No.. (pembuat legal memorandum atau legal opinion) Tentang: ………. (untuk sesama rekan jika formatnya legal memorandum atau untuk klien jika formatnya legal opinion) Dari: ………….) Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . maka kami dari SSH & Associates telah melakukan kajian terhadap ketentuan-ketentuan terkait dan………………. 2 Tahun 2011 terhadap UUD NRI 1945) Tanggal: ………… (tanggal pembuatan.

PP No. B. Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . Isu Hukum Bagian ini menjelaskan permasalahan hukum yang akan dijawab. Peraturan Perundang-undangan Bagian ini menginventarisasi peraturan perundangundangan terkait yang akan dipakai dalam analisis terhadap isu hukum. Jumlah isu hukum yang akan dijawab tidak terbatas. Peraturan Menteri PU yang mengatur bangunan gedung. Jika sebuah legal memorandum menganalisis kasus pencabutan Izin Mendirikan Bangunan (IMB) maka bagian ini menyebutkan peraturan perundang-undangan yang terkait dengan pengaturan bangunan gedung. tergantung pada jenis kasus yang akan dianalisis. dan lain-lain. 36 Tahun 2005 tentang Peraturan Pelaksanaan UU No. 28 Tahun 2002. Peraturan Daerah setempat yang mengatur bangunan gedung. Misal: Apakah kerugian PT Merpati Nusantara Airlines akibat wanprestasi oleh PT X dalam pengadaan pesawat Y merupakan kerugian keuangan negara? C. Posisi Kasus Bagian ini menguraikan kronologi dan fakta-fakta hukum terkait dengan kasus yang akan dianalisis. Isu hukum berupa kalimat pertanyaan.A. 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung. Contoh: UU No.

Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . Bagian ini berisi pernyataanpernyataan singkat dan padat dan tidak perlu mengulang analisis yang telah dilakukan. Analisis Bagian ini merupakan analisis kasus berdasarkan isuisu hukum yang telah dirumuskan. Analisis menggunakan konsep-konsep hukum dan peraturan perundang-undangan yang terkait dengan isu hukum. Kesimpulan dan Saran Bagian ini berisi kesimpulan dan saran terhadap kasus yang dianalisis. E.D. Dalam penulisan kesimpulan perlu dihindari penulisan pernyataan-pernyataan yang tidak memiliki keterkaitan dengan analisis.

Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . Huruf miring (italic) digunakan untuk istilah atau kalimat dalam bahasa asing atau bahasa daerah. dan semua huruf menggunakan huruf besar (capital letters). Huruf tebal digunakan untuk judul. dengan pengecualian: a. Kertas HVS 80 gram. Tata Cara Pengetikan 1. 4. Kertas A4 (21 x 29. Halaman judul menggunakan ukuran huruf 12 sampai 16. sub-judul. Selain itu huruf tebal juga dapat digunakan untuk memberi penekanan pembedaan. b. dicetak tebal (bold).BAB IV FORMAT PENULISAN A. 3. 2. Menggunakan huruf Times New Roman ukuran 12. Proposal skripsi atau skripsi yang bersifat draf/rancangan untuk dikonsultasikan dapat menggunakan kertas HVS 70 gram. 3. B. Makalah/paper/legal memorandum dapat menggunakan kertas HVS 70 gram. Bahan dan Ukuran Kertas Standar bahan dan ukuran kertas yang dipakai dalam penulisan karya ilmiah adalah: 1. Catatan kaki menggunakan huruf Times New Roman ukuran 10. sub-bab. 2.7 cm).

dan seterusnya.4. Posisi tulisan ditempatkan di tengah halaman (center) dan diakhiri tanpa tanda titik. Setiap paragraf baru dimulai setelah 7 (tujuh) ketukan papan kunci (keyboard).5. Khusus untuk karya tulis makalah/paper spasi yang digunakan adalah 1. Kata Pengantar ditulis dengan spasi ganda. 6. Rincian penggunaan spasi untuk penulisan karya ilmiah skripsi adalah sebagai berikut: a. II. 5. Dalam penulisan karya tulis makalah/paper. b. Tata letak penulisan judul pada karya ilmiah mengacu pada ketentuan berikut: a. 9. e. Daftar Isi. Huruf pertama setiap kata selalu Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . 8. b. B. 7. dan seterusnya) menggunakan spasi ganda. III. Judul karya ilmiah dan judul bab diketik dengan huruf besar (capital letters) dan dicetak tebal (bold). c. Daftar Bacaan menggunakan spasi tunggal. Daftar Lampiran menggunakan spasi ganda. Judul sub-bab diketik rata kiri dengan menggunakan huruf A. ketentuan spasi dalam skripsi bagi catatan kaki dan Daftar Bacaan berlaku sama tanpa pengecualian. sedangkan jarak antara referensi menggunakan spasi ganda. Daftar Tabel. Abstrak ditulis dengan spasi tunggal. d. Bagian isi (Bab I. Batas tepi kertas adalah 4 cm – 3 cm – 4 cm – 3cm (atas – bawah – kiri – kanan). IV. Daftar Gambar. C.

b). 3) dst (tanpa titik). Penulisan judul sub-bab diakhiri tanpa tanda titik dan dicetak dengan huruf tebal. e. dan sub subsub-bab. f. sub sub-bab. dan judul sub sub-sub-sub bab dimulai dengan huruf a). tanpa diakhiri titik. (tanpa titik). Huruf pertama setiap kata selalu dimulai dengan huruf besar kecuali kata penghubung dan kata depan. Huruf pertama setiap kata selalu dimulai dengan huruf besar kecuali kata penghubung dan kata depan. d. dimulai dengan huruf besar kecuali kata penghubung dan kata depan. 3. Penulisan judul sub-bab diakhiri tanpa tanda titik dan dicetak dengan huruf tebal. Judul sub sub-sub bab dimulai dengan huruf a. Judul ditulis dengan huruf tebal miring (bold italic). dan seterusnya (heading hierarki) Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . Penulisan judul sub-bab diakhiri tanpa tanda titik dan dicetak dengan huruf tebal. Judul sub sub-bab dimulai dengan angka 1. Huruf pertama setiap kata dimulai dengan huruf besar (Title case) kecuali kata penghubung dan kata depan. Dan sub sub-sub-sub bab dan sub subsub-sub-sub-bab dicetak dengan huruf miring (italic). Judul sub sub-sub-sub bab dimulai mulai dengan angka 1). dst. 2). dan seterusnya. 2. Judul sub-bab.c. dan seterusnya. c. b. c).

Pendekatan Peraturan Perundang-undangan b. 1). 2). C. a. b). Data Primer 1) Wawancara 2) Observasi b. 3). Hierarki penomoran dibuat sejajar dengan batas tepi kiri pengetikan dan awal kalimat dalam alinea baru dibuat dengan indensi 1 cm sementara penulisan poin/item hierarki tidak sejajar dengan batas tepi kiri pengetikan (batas margin kiri). c.perlu dibedakan dengan rincian poin-poin atau item-item (poin/item hierarki). Data Sekunder 1) Studi pustaka 2) Bahan hukum a) Bahan Hukum Primer b) Bahan Hukum Sekunder 3. a). Analisis Data Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . Metode Pendekatan a. 3. B. Jenis dan Pengumpulan Data a. Contohnya adalah sebagai berikut: A. Pendekatan Konseptual c. Metode Penelitian 1. Hierarki penomoran sub-bab dimulai dari A. Pendekatan Perbandingan 2. 1. melainkan mengikuti poin-poin atau posisinya disesuaikan dengan memperhatikan estetika. c). b. 2.

75) c. Contoh: Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2011 terdiri atas 50 (lima puluh) pasal. sedangkan pecahan yang bergabung dengan bilangan bulat harus ditulis dengan huruf/dieja. Penulisan bilangan untuk nomor peraturan tidak perlu diikuti dengan penulisan bilangan dalam huruf di dalam tanda kurung. kecuali bilangan yang terletak pada awal kalimat harus ditulis dengan huruf. cm. Bilangan dan satuan: a. Pecahan yang berdiri sendiri ditulis dengan angka. dan lain-lain). b.10. Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . d. Bilangan desimal menggunakan tanda koma (contoh : 5. Contoh : tiga dua per tiga. Bilangan diketik dengan angka lalu diikuti penulisan dengan huruf di dalam tanda kurung. Sepuluh gubernur mengadakan pertemuan di Jakarta. Satuan dinyatakan dengan singkatan resmi tanpa tanda titik (kg.

C. Nomor halaman dicantumkan di sebelah kanan atas. iii. Halaman judul merupakan halaman pertama (i) tetapi tidak dicantumkan. daftar isi. dan daftar lampiran) menggunakan angka romawi kecil (i. halaman pernyataan. Tabel Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . daftar gambar. ii. riwayat hidup. halaman pengesahan. abstrak. daftar tabel. 3. Data yang mendukung penelitian disajikan dalam lampiran yang disajikan menurut kelompoknya tanpa diberi nomor halaman. Nomor halaman di setiap bab baru tidak dicantumkan. BAB I sampai dengan halaman terakhir pada Daftar Pustaka diberi nomor halaman dengan angka arab (1. Nomor halaman pada bagian awal karya ilmiah (halaman judul. 3. dan lain sebagainya. kata pengantar. Penomoran Halaman Ketentuan-ketentuan dalam penomoran halaman. halaman teks utama. adalah sebagai berikut: 1. dan seterusnya) dan ditempatkan di tengah bagian bawah. D. Tabel dan Gambar Penempatan tabel dan gambar dalam karya ilmiah mengacu pada ketentuan berikut ini: 1. 2. halaman judul bab. 2. dan seterusnya). seperti halaman-halaman awal. Lampiran diletakkan setelah Daftar Pustaka.

Data lengkapnya dapat disajikan pada Lampiran. Di atas garis batas tabel dituliskan nomor dan judul tabel. Garis batas tabel tidak melampui batas tepi kertas e. simetris/sejajar dengan batas tepi kiri dan kanan pengetikan. maka spasi yang digunakan adalah satu spasi. Tabel dalam bagian isi karya ilmiah berisi ringkasan data-data penelitian yang penting. Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . f. 2) Jika judul tabel terdiri dari dua baris atau lebih. d. c. Penulisan nomor dan judul tabel diakhiri tanpa tanda titik dan dicetak dengan huruf tebal. g. Tabel boleh diletakkan di tengah halaman di antara baris-baris teks. Kolom tabel diletakkan sejajar dengan panjang kertas. Dalam hal ini jarak tabel dan kalimat di bawahnya adalah dua spasi. Tabel disajikan di tengah. b.a. Baris terakhir judul terletak dua spasi di atas garis batas atas tabel. dengan ketentuan: 1) Huruf pertama setiap kata dalam judul tabel selalu dimulai dengan huruf besar kecuali kata penghubung dan kata depan. Jarak antara baris dalam tabel adalah satu spasi.

j. bagian pertama menunjukkan nomor bab tempat tabel itu dimuat. misalnya “dapat dilihat pada Tabel 1. Upayakan tabel dalam 1 (satu) halaman. Penempatan tabel tidak boleh terpotong sehingga tabel terpisah dalam 2 (dua) halaman atau lebih. k. dan bagian kedua menunjukkan nomor urut tabel pada bab itu. i.3) Nomor tabel terletak dua spasi di bawah h. Dalam menuliskan kalimat yang merujuk kepada tabel tidak mengggunakan kata-kata “tabel di bawah ini” atau “tabel berikut ini”. Di bawah tabel harus dicantumkan sumbernya dengan ukuran huruf 10 dan spasi tunggal. Gunakan kata-kata yang merujuk kepada nomor tabel. Nomor tabel terdiri dari dua bagian. Contoh: Tabel 3. Sumber tabel diletakkan di tengah halaman. xx. Judul. Tahun.1”. Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . Jika ukuran tabel tersebut memang tidak cukup dalam ukuran A4 maka diizinkan menggunakan ukuran kertas yang lebih besar khusus untuk halaman tabel tersebut. hlm. baris terakhir teks. Sumber tabel ditulis dengan susunan: Nama Penulis.2 menunjukkan bahwa tabel tersebut ada di BAB III dan tabel urutan kedua pada bab tersebut.

Policy Rules) No Tahun 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 1987 1988 1989 1990 1991 1992 1993 1994 1995 1996 1997 1998 Peraturan Umum 22 27 23 34 32 34 48 33 43 46 22 37 401 (60.1: Tabel 1. Analisis Keputusan Presiden Republik Indonesia Kurun Waktu Tahun 1987 – 1998: Tinjauan Asas Larangan Melampaui Wewenang.51%) Sumber: Anna Erliyana.76%) Keputusan 1 1 2 2 2 10 18 (2.73%) Peraturan Kebijakan 11 19 22 15 15 12 32 37 21 25 16 16 241 (36. 2. Gambar Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika Jumlah 34 46 45 49 48 46 82 72 66 71 38 63 660 . dan Peraturan Kebijakan (Beleidsregel.Contoh pencantuman tabel tersebut dapat dilihat pada Tabel 1. 2004. hlm.1 Klasifikasi Keppres yang Terbit Berdasarkan Wewenang Administrasi Umum dalam Peraturan Umum (Regeling). Keputusan (Beschikking).180.

Garis batas gambar tidak melewati batas tepi kertas. Ukuran gambar dibuat sedemikian rupa agar tidak merusak estetika tata letak (layout) penulisan. Nomor gambar terdiri dari dua bagian. Gambar dalam karya ilmiah adalah bagan. Bagian pertama menunjukkan nomor bab tempat gambar itu dimuat. b. peta.3 menunjukkan bahwa gambar tersebut adalah gambar urutan ketiga pada Bab II. Baris terakhir judul terletak dua spasi di atas gambar. Contoh: Gambar 2. Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . d. atau foto. grafik. Penulisan nomor dan judul gambar diakhiri tanpa tanda titik dan dicetak dengan huruf tebal. Nomor dan judul gambar diletakkan di atas gambar dengan ketentuan: 1) Huruf pertama setiap kata dalam judul gambar selalu dimulai dengan huruf besar kecuali kata penghubung dan kata depan. 3) Nomor gambar terletak dua spasi di bawah baris terakhir teks. spasi yang digunakan adalah spasi tunggal. c.a. diagram. sedangkan bagian kedua menunjukkan nomor urut tabel pada bab itu. 2) Jika judul gambar terdiri dari dua baris atau lebih.

Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika .4. Di bawah gambar harus dicantumkan sumbernya dengan ukuran huruf 10 dan spasi tunggal dengan urutan penulisan sumber sama dengan ketentuan dalam pencantuman sumber tabel.e. Hadjon et.1 Bagan Kekuasaan Negara rg rh B Sumber: Philipus M. Contoh sebagaimana Gambar 1. Pengantar Hukum Administrasi Indonesia (Introduction to the Indonesian Administrative Law). f. hlm.al.1: Gambar 1.Gambar yang memerlukan ukuran kertas yang lebih besar dari standar dapat menggunakan ukuran kertas di atas A4 tetapi ditempatkan sebagai lampiran.

Pedoman ini hanya akan mengulas kesalahankesalahan yang umum ditemukan dalam skripsi. Kalimat yang dibuat harus lengkap. predikat. obyek dan/atau keterangan. 2. Oleh karena itu setiap mahasiswa disarankan untuk membaca buku-buku lain yang khusus membahas pedoman umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan (EYD). Kutipan dalam bahasa asing diperkenankan namun harus diterjemahkan atau dijelaskan Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . 3. Satu paragraf terdiri dari minimal dua kalimat. 4. Istilah yang digunakan adalah istilah Indonesia atau yang sudah di-Indonesia-kan. yakni kalimat inti dan kalimat penjelas. Pedoman penulisan dalam buku ini tidak akan mampu merangkum seluruh ketentuan dalam penggunaan bahasa yang baik dan benar. yaitu memiliki subyek. Hal-hal mendasar yang perlu diperhatikan dalam penulisan karya ilmiah antara lain: 1.BAB V TATA BAHASA DALAM KARYA ILMIAH Kesalahan mendasar yang seringkali ditemukan dalam setiap karya ilmiah adalah penggunaan bahasa yang tidak baku. diletakkan dalam kurung). Istilah (terminologi) asing boleh digunakan jika memang belum ada padanannya dalam bahasa Indonesia atau bila dirasa perlu sekali (sebagai penjelas/konfirmasi istilah. dan diketik dengan menggunakan huruf miring. 5.

e. Penggunaan kata yang tidak sesuai dalam penulisan karya ilmiah. Contoh: dipakai (BENAR) bukan di pakai (SALAH). tanda tanya. tanda kurung. dan sejenisnya. titik koma. kamu) pada penyajian ucapan terima kasih di bagian Kata Pengantar. Selain hal-hal mendasar tersebut.sebagai kata depan serta didan ke. dan ditulis dengan huruf miring (italic). Hal-hal yang harus dihindari: a. Setiap penulis harus dapat membedakan antara di. aku. kami. f.maksudnya. Pemakaian tanda baca yang tidak tepat. Menonjolkan penulis dalam menguraikan penelitian.dan ke.dan ke. di kampus (BENAR) bukan dikampus (SALAH). titik.yang tidak tepat. kita. Memberikan spasi antara tanda hubung atau sesudah koma. Kesalahan dalam menempatkan subyek dan predikat.sebagai kata sambung. titik dua. 6. Penggunaan kata ganti orang pertama atau orang kedua (saya. beberapa kesalahan mendasar lainnya yang seringkali dijumpai dalam skripsi adalah: 1. c. istilah “saya” diganti dengan “penulis”. d. Penggunaan awalan di. Contoh: Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . b.

BENAR: Presiden Susilo Bambang Yudhoyono meresmikan Jembatan Suramadu. b.1 2. SALAH: presiden Susilo Bambang Yudhoyono meresmikan jembatan Suramadu.a. SALAH: Menurut Sahetapy. Seseorang tidak dapat dipidana jika perbuatannya tidak dilarang oleh Undang-Undang. SALAH: Bagaimana implementasi prinsip kerahasiaan bank di Indonesia ? Bagaimana implementasi prinsip kerahasiaan bank di Indonesia?. a. Penggunaan huruf besar dan kecil dalam penulisan nama. Penggunaan tanda baca. Seseorang tidak dapat dipidana jika perbuatannya tidak dilarang oleh undang-undang. a. Penggunaan tanda kurung. BENAR: Bagaimana implementasi prinsip kerahasiaan bank di Indonesia? Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika .1 b. Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) tidak lagi menjadi lembaga tertinggi negara. b. BENAR: Menurut Sahetapy. SALAH: Setelah amandemen konstitusi. kejahatan tidak dapat dilepaskan dari pengaruh lingkungan sekitar. b. a. mengatakan bahwa kejahatan tidak dapat dilepaskan dari pengaruh lingkungan sekitar. BENAR: Setelah amandemen konstitusi. 4. 3. Majelis Permusyawaratan Rakyat ( MPR ) tidak lagi menjadi lembaga tertinggi negara.

SALAH: Jika sebuah rancangan undangundang telah disahkan oleh DPR menjadi undang-undang. a. b. b. tetapi RUU Organisasi Masyarakat juga dapat mengawasi organisasi-organisasi yang berbahaya bagi keutuhan negara. 7. Penggunaan kata ‘sedangkan’. c. Penggunaan kata ‘tetapi’. maka undang-undang tersebut kemudian diundangkan oleh pemerintah. BENAR: Substansi RUU Organisasi Masyarakat dapat mengekang kebebasan berserikat. BENAR: Jika sebuah rancangan undangundang telah disahkan oleh DPR menjadi undang-undang. BENAR: Substansi RUU Organisasi Masyarakat dapat mengekang kebebasan berserikat. a.5. Penggunaan kata ‘jika’ dan ‘maka’ dalam satu kalimat. a. SALAH: Substansi RUU Organisasi Masyarakat dapat mengekang kebebasan berserikat. Maka undang-undang tersebut kemudian diundangkan oleh pemerintah. Tetapi RUU Organisasi Masyarakat juga dapat mengawasi organisasi-organisasi yang berbahaya bagi keutuhan negara. Namun RUU Organisasi Masyarakat juga dapat mengawasi organisasiorganisasi yang berbahaya bagi keutuhan negara. SALAH: Mahkamah Agung berwenang menguji peraturan perundang-undangan di Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . 6.

b. sedangkan Mahkamah Konstitusi berwenang menguji undang-undang. bawah undang-undang. Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . Sedangkan Mahkamah Konstitusi berwenang menguji undang-undang. BENAR: Mahkamah Agung berwenang menguji peraturan perundang-undangan di bawah undang-undang.

BAB VI
PENULISAN CATATAN KAKI
Catatan kaki (footnotes) adalah keterangan-keterangan
atas teks/naskah/tulisan yang ditempatkan pada kaki halaman
tulisan yang bersangkutan. Catatan kaki bertujuan sebagai
pembuktian sumber bahwa yang disebutkan dalam tulisan
telah dibuktikan orang lain. Catatan kaki juga bertujuan
memberikan apresiasi, menyampaikan keterangan tambahan,
dan menunjukkan referensi.
Catatan kaki menggunakan huruf Times New Roman
ukuran 10 dengan spasi tunggal. Berikut ini adalah beberapa
fungsi penggunaan catatan kaki. Nomor catatan kaki
ditempatkan 7 (tujuh) ketuk dari batas kiri kertas.
A. Catatan Kaki Sebagai Penjelasan
Catatan kaki dalam fungsi ini merupakan penjelasan
tambahan dari istilah, frase, kalimat, dan sejenisnya.
Contohnya adalah sebagai berikut:
Demikian pula materi muatan dari Peraturan Presiden
dan Peraturan Daerah Provinsi serta Peraturan Daerah
Kabupaten/Kota untuk lingkup daerah. Peraturan
perundang-undangan tersebut tidak dapat mengatur hal
yang tidak berdasarkan pada peraturan perundangundangan yang lebih tinggi.1
Ditempatkan 7 (tujuh) ketuk
dari baris kiri
____________________
1
Selain sebagai penjabaran lebih lanjut dari peraturan
perundang-undangan yang lebih tinggi, Peraturan Daerah

Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika

dibentuk dalam rangka penyelenggaraan otonomi daerah
dan tugas pembantuan serta mengatur kondisi khusus
daerah (kekhasan daerah).

B. Catatan Kaki Sebagai Penjelasan dan/atau Referensi
Catatan kaki dalam fungsi ini digunakan untuk menberi
penjelasan atas kata, frase, atau kalimat sekaligus dengan
mencantumkan referensi yang dirujuk untuk memberi
penjelasan. Jika catatan digunakan untuk merujuk pada
referensi maka penulisan referensi menggunakan Gaya
Turabian (Turabian Style). Susunan penulisan referensi Gaya
Turabian adalah:
1. Referensi Buku
Nama (tidak dibalik), Judul (dicetak miring), Kota
Penerbit: Nama Penerbit, Tahun Penerbitan, hlm. xxx
(halaman yang menjadi tempat rujukan).
Jika buku tersebut ditulis oleh 2 (dua) penulis maka
nama kedua penulis ditulis lengkap. Jika buku tersebut
ditulis oleh lebih dari 2 (dua) penulis maka cukup
dicantumkan penulis pertama dan diikuti istilah ‘et.al’
Contoh 1: Robert Barros, Constitutionalism and
Dictatorship: Pinochet, the Junta, and the 1980
Constitution, Cambridge: Cambridge University Press,
2002, hlm. 10.
Contoh 2: Robert Barros dan Dian Ety,
Constitutionalism and Dictatorship: Pinochet, the
Junta, and the 1980 Constitution, Cambridge:
Cambridge University Press, 2002, hlm. 10.

Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika

Contoh 3: Robert Barros et.al, Constitutionalism and
Dictatorship: Pinochet, the Junta, and the 1980
Constitution, Cambridge: Cambridge University Press,
2002, hlm. 10.
2. Referensi Buku Asing yang Diterjemahkan ke Bahasa
Indonesia
Nama, Judul Asli, Judul Terjemahan, diterjemahkan
oleh xxx, Kota: Penerbit, Tahun, hlm. x.
Contoh:
J.J.H.
Bruggink,
Rechtsreflecties,
Grondbegrippen uit de rechtstheorie, Refleksi Tentang
Hukum, diterjemahkan oleh Arief Sidharta, Bandung:
Citra Aditya Bakti, 1999, hlm. 162.
3. Referensi Buku Bunga Rampai (Kumpulan Tulisan)
Nama Penulis, “Judul tulisan yang dirujuk”, dalam
Judul Buku, Ed. Nama Penyunting/Editor, Kota
Penerbit: Nama Penerbit, Tahun Penerbitan, hlm. xxx.
Contoh: Heinrich B.Winter, “The Forum Model in
Evaluation of Legislation”, dalam Legisprudence: A
New Theoretical Approach to Legislation, Ed. Luc J.
Wintgens, Oxford and Portland: Hart Publishing,
2002, hlm. 146.
Jika terdapat 2 (dua) penyunting/editor maka nama
seluruh penyunting/editor ditulis lengkap. Jika
terdapat lebih dari 2 (dua) penyunting/editor maka
cukup ditulis nama pertama dan diikuti istilah ‘et.al’.
Contoh 1: Heinrich B.Winter, “The Forum Model in
Evaluation of Legislation”, dalam Legisprudence: A
New Theoretical Approach to Legislation, Ed. Luc J.
Wintgens dan Abraham Ferry, Oxford and Portland:
Hart Publishing, 2002, hlm. 146.
Contoh 2: Heinrich B.Winter, “The Forum Model in
Evaluation of Legislation”, dalam Legisprudence: A
New Theoretical Approach to Legislation, Ed. Luc J.

Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika

Surya. hlm. “Arti Penting Hermeneutika dalam Penerapan Hukum”. hlm.al. 2011. “Judul”. 6. Nama Forum. Bahan Ajar. Surabaya. hlm. Referensi Koran Nama. 5. Juni 2007. Kota. The 2nd Congress of The World Conference on Constitutional Justice. hlm. 13. hlm. Referensi Makalah/Orasi Ilmiah Nama. Contoh 2: Peter Mahmud Marzuki. Tanggal. Contoh 2: Anonim. “Separation of Powers and Independence of Constitutional Court in Indonesia”. Nama Jurnal Volume x. “Judul Tulisan”. x. Hukum Tata Negara. x. Nomor 2. hlm. “Demonstran Tutup Jalan Diponegoro”.A. Natabaya. Oxford and Portland: Hart Publishing.4. Judul. Tanggal. x Contoh: H. 146. Bulan x Tahun xxxx. hlm. “Peningkatan Kualitas Peraturan Perundang-undangan (Suatu Pendekatan Input dan Output)”. 8. Referensi Diktat/Bahan Ajar Nama. Contoh 1: Yudie Thirzano. 7. Surabaya: Program Studi Ilmu Hukum Universitas Katolik Darma Cendika. 11 Mei 2006. 16 – 18 Januari 2011. 2002. Pengukuhan Guru Besar Fakultas Hukum Universitas Airlangga. Wintgens et. 7. Surya.S. “Judul”. Rio de Janeiro. Jika penulis tidak diketahui maka cukup ditulis anonim. Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . Nomor x. hlm. 11 Mei 2006. Mahfud MD. Kota: Program Studi. 17 Desember 2005. Jurnal Legislasi Indonesia Volume 4. Contoh: Nany Suryawati. Nama Koran. Bahan Ajar. Contoh 1: Moh. 2. Referensi Jurnal Nama Penulis. “Demonstran Tutup Jalan Diponegoro”. Tahun.

Contoh 2: Anonim. Jika pihak yang diwawancara tidak ingin disebutkan namanya dalam karya ilmiah maka cukup ditulis Anonim. http://anomalisemesta. Tanggal. diunduh 27 Desember 2007.blogspot.html. x. Wawancara tanggal 20 Februari 2013.com/articles/ tambang-freeportpemerintah-and-freeport-sepakati-peningkatan-royalti. Contoh 1: Muchamad Ali Safaat. Nama Media. Hasil Wawancara oleh Penulis Nama Pihak yang Diwawancara. diakses 10 Juli 2012. Referensi Internet Nama.com/2007/10/artikel_0 6. 10. Jika 2 (dua) atau lebih catatan kaki secara berturutturut menggunakan referensi yang sama maka tidak perlu menuliskan lagi referensi secara lengkap. tanggal akses/unduh. “Semuanya Fitnah” [Wawancara]. Hasil Wawancara dalam Sebuah Penerbitan Nama Terwawancara. alamat situs. Jika Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . “Tambang Freeport: Pemerintah & Freeport Sepakati Peningkatan Royalti”. Jika penulis tidak diketahui maka cukup ditulis Anonim.8. Contoh 2: Anonim. 11. hlm. Kompas. “Judul Tulisan”. Contoh: Anas Urbaningrum. “Judul” [Wawancara].bisnis. Wawancara tanggal 20 Februari 2013. 26 Desember 2012. http://www. “Militer dalam Perspektif Hukum Tata Negara”. 9. hlm. 4. Wawancara tanggal xx. melainkan cukup menggunakan istilah ‘Ibid’. Contoh 1: Bambang Suteki.

x. Judul.halaman yang menjadi rujukan berbeda maka ketentuan penulisannya adalah: Ibid. hlm. Op.cit’. x. Loc. Ketentuan penulisannya adalah: Nama. 13. Ketentuan penulisannya adalah: Nama. Jika 2 (dua) atau lebih catatan kaki tidak secara berturut-turut menggunakan referensi yang sama (dengan halaman rujukan sama) maka cukup menggunakan istilah ‘Loc. Pertanyaan yang mengemuka adalah apakah penelitian sosio legal dapat digolongkan sebagai penelitian hukum.cit’. 12. x. Jika di catatan kaki sebelumnya terdapat lebih dari satu judul referensi dengan penulis yang sama maka ketentuan penulisannya adalah: Nama.cit. Penolakan secara terbuka terhadap penelitian sosio legal dimulai ketika Peter Mahmud Marzuki menyatakan bahwa penelitian sosio legal bukanlah penelitian hukum karena menempatkan hukum sebagai gejala sosial.cit. Loc. hlm. Contoh penulisan catatan kaki sebagai penjelasan dan referensi adalah sebagai berikut: Diskursus dalam ilmu hukum beberapa tahun belakangan diwarnai perdebatan seputar penelitian sosio legal dalam ilmu hukum.cit. Jika di catatan kaki sebelumnya terdapat lebih dari satu judul referensi dengan penulis yang sama maka ketentuan penulisannya adalah: Nama. Op. hlm. Jika 2 (dua) atau lebih catatan kaki tidak secara berturut-turut menggunakan referensi yang sama (dengan halaman rujukan berbeda) maka cukup menggunakan istilah ‘Op. Judul. Penelitian sosio legal tidak meneliti hukum itu sendiri namun meneliti perilaku Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika .cit.

Salah kaprah tersebut berdampak pada kesimpulan bahwa kajian sosio legal bukanlah kajian ilmu hukum. 20 persen lainnya meneliti isu pembaharuan hukum. __________ 1 Penolakan Peter Mahmud Marzuki terhadap penelitian sosio legal telah dikemukakan dalam Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . dan globalisasi. Jika membandingkan dengan negara-negara lain.individu dan masyarakat dalam kaitannya dengan hukum. hak asasi manusia. Berdasarkan survei tersebut hanya 20 persen mahasiswa yang melakukan penelitian doktriner atau penelitian normatif.2 Tentu saja salah kaprah ini disebabkan karena tidak melihat perkembangan dan perbedaan pandangan dalam kajian sosio legal. Sikap tidak mengkotak-kotakkan tersebut dapat ditemukan dalam survei Manderson dan Mohr terhadap mahasiswa pascasarjana Law School di Australia. jenis penelitian dalam fakultas hukum tidak lagi dikotakkotakkan. Pengkaji sosio legal dianggap selalu memandang hukum sebagai suatu fakta yang dapat ditentukan dan ketika dipelajari harus melepaskan penilaian. penormaan.1 Dengan demikian setiap penelitian sosio legal dalam kajian ilmu hukum haruslah ditolak.3 Kenyataan ini menunjukkan bahwa mengagungkan penelitian normatif dengan membandingkannya terhadap kajian hukum di kampus luar negeri tidaklah relevan. atau kritik. Kajian-kajian tersebut dilakukan dengan pendekatan yang multidisipliner. Sisanya melakukan penelitian seputar hukum dan gerakan sosial. poskolonialisme.

dalam Research Methods for Law. Pengkaji ilmu hukum secara empiris dianggap selalu memandang hukum sebagai suatu fakta yang dapat ditentukan dan ketika dipelajari harus melepaskan penilaian. 18. 2007. Jakarta: Kencana. penormaan. hlm. atau kritik. Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika .artikelnya di jurnal-jurnal maupun dalam pidato pengukuhan guru besarnya. hlm. Ed. Mike McConville dan Wing Hong Chui. Penelitian Hukum. Selain itu. 3 Ian Dobinson dan Francis Johns. kajian empiris tidak mampu menjelaskan makna yang ada di belakang fakta. 2 Peter Mahmud Marzuki. 36. 2007. 87. 5 Meuwissen pun sebenarnya secara salah kaprah menggolongkan mereka yang mempelajari ilmu hukum empiris sebagai kaum positivis. hlm. Kritik terhadap kajian empiris ilmu hukum juga dilatarbelakangi oleh semangat antipositivisme yang besar oleh beberapa pihak yang – dalam sisi pemikiran yang lain – sebenarnya positivis pula. 2009. Qualitative Legal Research. 4 Ahli hukum kemudian menyebut disiplin ilmunya sebagai ilmu sui generis yang metodologinya berbeda dengan ilmu sosial. Pengantar Ilmu Hukum. Jakarta: Kencana. Ilmu hukum empiris tidak mampu membahas isi hukum sehingga tidak berkontribusi secara praktis terhadap ilmu hukum. Selama ini kritik yang diberikan kepada kajian empiris dalam ilmu hukum adalah tidak adanya kontribusi kajian tersebut dalam praktik hukum. Edinburgh: Edinburgh University Press. Peter Mahmud Marzuki.

57. Dalam istilah lainnya dapat disebut sebagai kesenjangan antara fakta dan norma. Pengantar Ilmu Hukum. hlm. dan konsep-konsep hukum yang disusun secara logis. 5 Ibid.6 Jika dikaji lebih lanjut. kesenjangan antara fakta dan norma sebenarnya merupakan kajian pembaharuan hukum. dan hal-hal yang bersifat normatif. 56. Penelitian Hukum. kajian hukum empiris terkadang sekedar menjelaskan kesenjangan tersebut. Argumentasi klasik bagi pembela kajian hukum empiris adalah adanya kesenjangan antara hukum dan pelaksanaan. teori. maka kajian yang dilakukan tentunya tidak dapat ditentukan melalui asas. Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika .8 _________________ 6 Peter Mahmud Marzuki. Sebagaimana kritik Hamstead dan Freeman. 7 Contoh konkritnya ketika pemerintah daerah ingin memperbaharui besaran pajak reklame dalam peraturan daerah tentang pajak reklame karena adanya tuntutan perubahan. hlm. Perlu pendekatan multidisipliner untuk sampai pada perumusan norma dalam peraturan daerah tersebut.cit._____________ 4 Peter Mahmud Marzuki. Op. Setelah dijelaskan kemudian apa? Kritik lainnya mengenai kesenjangan antara fakta dan norma adalah bahwa kesenjangan tersebut bukanlah masalah yang terkait dengan hukum. asas. Kajian pembaharuan hukum tidak hanya dapat bertumpu pada teori.

Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika .cit. 8 Ibid. 20.cit.Loc. hlm. 7 Ian Dobinson dan Francis Johns. Op.

jurnal. Contoh: Untuk memahami kaitan asas Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . sejajar awal paragraf. makalah. tanpa tanda petik.”2 b. diartikan sebagai “the right or permission to act legally on another’s behalf. Dalam pengutipan langsung perlu diperhatikan beberapa hal berikut: a. Jika jumlah kata kutipan lebih dari 40 (empat puluh) kata. dan lain-lain) yang isinya sama dengan teks asli tanpa ada perubahan. jika mengacu pada pengertian authority dalam Black’s Law Dictionary. jarak satu spasi. Kutipan Langsung (Direct Quotation) Kutipan langsung (direct quotation) adalah kutipan pendapat orang lain (dari buku. Jenis Kutipan 1. kutipan tersebut diketik pada baris baru. the power of one person to affect another’s legal relations by acts done in accordance with the other’s manifestation of assent. the power delegated by a principal to an agent. Jika jumlah kata kutipan tidak lebih dari 40 (empat puluh) kata. kutipan tersebut diketik dengan jarak dua spasi dan diberi tanda petik. Contoh: Wewenang.BAB VII PENULISAN KUTIPAN A.

Jadi. tujuan aturan-aturan kebijaksanaan itu ialah menunjukkan perwujudan asas perlakuan yang sama. Bila pemerintahan dihadapkan pada tugas baru dalam kerangka sekian banyak keputusan administrasi. maka pemerintahan memerlukan aturan-aturan atau pedoman-pedoman. Ateng Syafrudin mengemukakan 4 pendapatnya bahwa: Asas persamaan memaksa pemerintahan untuk menjalankan kebijaksanaan. c. Bila ia sendiri menyusun aturan-aturan (pedomanpedoman) itu untuk memberi arah pada pelaksanaan (pada dasarnya) wewenang bebasnya. Jika kutipan bukan dari buku/sumber asli melainkan dari buku yang mengutip buku/sumber asli maka harus ditambahkan kata “dalam” atau “sebagaimana dikutip” ketika menyebutkan referensinya. maka itu disebut aturan-aturan kebijaksanaan. perlu dipahami terlebih dahulu pendapat Ateng Syafrudin tentang asas persamaan.persamaan dengan peraturan kebijakan. Contoh: Hakikatnya peraturan kebijakan bukan ditujukan untuk memiliki kekuatan Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika .

Van Kreveld. Ketentuan-ketentuan dalam pengutipan langsung juga berlaku bagi pengutipan langsung dari hasil wawancara penulis karya ilmiah. jurnal. dat wil zeggen zonder aanduiding van individuele burgers. Pengutipan ini dalam catatan kaki tidak perlu mencantumkan nomor halaman rujukan. Pengutipan tidak langsung memiliki 2 (dua) metode: a. Kutipan Tidak Langsung (Indirect Quotation) Kutipan tidak langsung (Indirect Quotation) adalah kutipan pendapat orang lain (dari buku. sebagaimana dikutip Ridwan H. aan hoe de bestuursinstantie bij de uitoefening van de vrije bestuursbevoegdheid zal handelen jegens iedere individuele burger die zich bevint de situatie die in de regel in omschreven. d. Meringkas pokok pikiran penulis lain dalam suatu karya ilmiah. dan lain-lain) yang penyajiannya tidak sama dengan teks aslinya. menyatakan bahwa:6 De regel geeft in algemene zin.. Contoh: Peluang tersebut tentu membuat Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . makalah.mengikat umum.R. 2. melainkan disajikan dengan bahasa atau kalimat penulis sendiri.

5 __________________ 5 Gordon Silverstein. 2009. and Kill Politics. Contoh parafrase dapat dilihat dari perbandingan antara kalimat yang merupakan kutipan langsung dan kutipan tidak langsungnya dalam bentuk parafrase: Jika dikutip langsung: Untuk memahami kaitan asas persamaan dengan peraturan kebijakan. pada akhirnya Komite Konstitusi merepresentasikan elemen kuasi-yudisial dalam parlemen. Constrains. b.keseimbangan antara aspek praktik politik dan praktik hukum dalam legislasi menjadi lebih berat pada praktik politik. Saves. perlu dipahami terlebih dahulu pendapat Ateng Syafrudin tentang asas persamaan. Ateng Syafrudin mengemukakan Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . dan memberikan dampak yang signifikan terhadap yuridifikasi tertentu dalam politik legislasi. Walaupun aspek praktik politik masih nampak. yaitu mengubah struktur kalimat asli dari rujukan menjadi kalimat baru tanpa mengubah substansi dari kalimat asli. Membuat parafrase. New York: Cambridge University Press. Law’s Allure: How Law Shapes.

Bila pemerintahan dihadapkan pada tugas baru dalam kerangka sekian banyak keputusan administrasi. perlu dipahami terlebih dahulu pendapat Ateng Syafrudin tentang asas persamaan. Bila ia sendiri menyusun aturan-aturan (pedomanpedoman) itu untuk memberi arah pada pelaksanaan (pada dasarnya) wewenang bebasnya. Jika dikutip tidak langsung dengan membuat parafrase: Untuk memahami kaitan asas persamaan dengan peraturan kebijakan. keberadaan asas persamaan mendorong pemerintah agar tidak ragu dalam menggunakan kebijaksanaan. maka itu disebut aturan-aturan kebijaksanaan. Menurut Ateng Syafrudin. Perkembangan tugas-tugas pemerintahan yang mutakhir mendorong Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . Jadi.pendapatnya bahwa:4 Asas persamaan memaksa pemerintahan untuk menjalankan kebijaksanaan. maka pemerintahan memerlukan aturan-aturan atau pedoman-pedoman. tujuan aturan-aturan kebijaksanaan itu ialah menunjukkan perwujudan asas perlakuan yang sama.

Berdasarkan tujuan dari aturan-aturan kebijaksanaan itulah dapat dikatakan bahwa pemerintah menunjukkan implementasi asas perlakuan yang saa dalam pemerintahan. disebut sebagai aturan-aturan kebijaksanaan. Aturan atau pedoman yang dibuat oleh pemerintah tersebut. sebagai bentuk implementasi wewenang bebas.4 Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika .pemerintah untuk membuat pedomanpedoman agar tugas tersebut dapat diimplementasikan.

dokumendokumen. Daftar Bacaan disusun menurut abjad dengan satu spasi. 6. Berikut ini beberapa ketentuan umum yang perlu diperhatikan dalam penulisan Daftar Bacaan: 1. Baris pertama dari setiap referensi rata kiri. Referensi-referensi berupa hasil komunikasi personal atau wawancara yang dilakukan oleh penulis tidak dimasukkan dalam Daftar Bacaan. Gelar pengarang tidak dicantumkan. 7. sumber internet. 5. Dengan demikian hasil wawancara yang dimuat dalam suatu penerbitan/media tetap harus dicantumkan dalam Daftar Bacaan. 3. 2. Ketentuan Umum Daftar Bacaan merupakan daftar referensi yang dipakai dalam keseluruhan penulisan karya ilmiah. dan baris selanjutnya masuk ke dalam satu sentimeter. Jika referensi dalam Daftar Bacaan terdiri terdiri dari beberapa kategori (buku. Referensi-referensi yang dicantumkan dalam Daftar Bacaan adalah referensi yang disebut dalam teks atau catatan kaki. 4. Cantumkan Daftar Bacaan pada halaman setelah bab terakhir. Dari satu referensi ke referensi yang lainya diberi jarak dua spasi.BAB VIII PENULISAN DAFTAR BACAAN A. dan Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . koran/majalah.

Jika buku tersebut ditulis oleh 2 (dua) penulis maka nama kedua penulis ditulis lengkap.al’ Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . Judul (dicetak miring). b. Referensi dari majalah. Ketentuan-ketentuan khusus tersebut sebagai berikut: 1. Referensi yang berasal dari internet dimasukkan dalam kategori: Sumber Internet. B. dan lain-lain) dimasukkan dalam kategori: Peraturan Perundangundangan. jurnal. laporan penelitian. dan lain-lain.lain-lain). Buku-buku. Kota Penerbit: Nama Penerbit. Ketentuan Khusus Ketentuan khusus dalam penulisan Daftar Bacaan mengacu pada penulisan referensi dalam catatan kaki dengan menggunakan Gaya Turabian. Tahun Penerbitan. Peraturan Pemerintah. Nama yang dibalik cukup nama pertama saja. prosiding. Jika buku tersebut ditulis oleh lebih dari 2 (dua) penulis maka cukup dicantumkan penulis pertama (nama dibalik) dan diikuti istilah ‘et. c. d. tidak perlu diisi nama kategori tertentu. koran dimasukkan dalam kategori: Majalah/Koran. Referensi berupa peraturan perundangundangan (Undang-Undang. Referensi Buku Nama (dibalik). maka referensi-referensi tersebut dikelompokkan sebagai berikut: a. diktat.

J. dalam Legisprudence: A New Theoretical Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . Cambridge: Cambridge University Press.. Constitutionalism and Dictatorship: Pinochet. Contoh: Winter. 2002. Cambridge: Cambridge University Press. Ed. 3. Nama Penyunting/Editor.al. the Junta. Refleksi Tentang Hukum. 1999. Robert. Tahun Penerbitan. diterjemahkan oleh xxx. Heinrich B. Cambridge: Cambridge University Press. the Junta. Rechtsreflecties. Kota: Penerbit. Judul Asli. and the 1980 Constitution. Tahun Penerbitan.Contoh 1: Barros. Referensi Buku Bunga Rampai (Kumpulan Tulisan) Nama Penulis (dibalik). “The Forum Model in Evaluation of Legislation”. the Junta. Kota Penerbit: Nama Penerbit. 2002.H. Bandung: Citra Aditya Bakti. “Judul tulisan yang dirujuk”. Contoh 2: Barros. diterjemahkan oleh Arief Sidharta. 2002. Grondbegrippen uit de rechtstheorie. Contoh: Bruggink. Constitutionalism and Dictatorship: Pinochet.J. dalam Judul Buku. Judul Terjemahan. Robert et. 2002. Contoh 2: Barros. Referensi Buku Asing yang Diterjemahkan ke Bahasa Indonesia Nama Penulis (dibalik). Constitutionalism and Dictatorship: Pinochet. Robert dan Dian Ety. and the 1980 Constitution. and the 1980 Constitution.. 2.

Oxford and Portland: Hart Publishing. Wintgens. hlm. 5.al. 2002.. “Judul Tulisan”.A. Referensi Jurnal Nama Penulis. Luc J. Contoh 2: Winter. Luc J. H. xx – xx (rentang halaman dari tulisan tersebut dalam jurnal). 4. Heinrich B. Nomor 2. Ed. Oxford and Portland: Hart Publishing. dalam Legisprudence: A New Theoretical Approach to Legislation. Oxford and Portland: Hart Publishing. Ed. hlm. “The Forum Model in Evaluation of Legislation”. Juni. 2002.al’. Nomor x. Wintgens et. Luc J. Wintgens dan Abraham Ferry.S.. Jika terdapat 2 (dua) penyunting/editor maka nama seluruh penyunting/editor ditulis lengkap. 9 – 17.Approach to Legislation. Jika terdapat lebih dari 2 (dua) penyunting/editor maka cukup ditulis nama pertama dan diikuti istilah ‘et. “The Forum Model in Evaluation of Legislation”. 2007. Bulan x. Referensi Makalah/Orasi Ilmiah Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . “Peningkatan Kualitas Peraturan Perundang-undangan (Suatu Pendekatan Input dan Output)”. Nama Jurnal Volume x. Contoh 1: Winter. dalam Legisprudence: A New Theoretical Approach to Legislation. Contoh: Natabaya. Heinrich B. Jurnal Legislasi Indonesia Volume 4. Tahun. Ed.

Surabaya. “Demonstran Tutup Jalan Diponegoro”. Surya. “Judul”. Referensi Diktat/Bahan Ajar Nama. Bahan Ajar. Peter Mahmud. hlm. Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . Nama Koran. 11 Mei 2006. “Judul”.Yudie. Kota: Program Studi. Tanggal. Surabaya: Program Studi Ilmu Hukum Universitas Katolik Darma Cendika. Nama Media. 2005. “Demonstran Tutup Jalan Diponegoro”. 8. Judul. Surya. “Arti Penting Hermeneutika dalam Penerapan Hukum”. x. Pengukuhan Guru Besar Fakultas Hukum Universitas Airlangga. Referensi Koran Nama.. 11 Mei 2006. 2011. Rio de Janeiro. “Judul” [Wawancara]. 17 Desember. Tahun. 6. Contoh 1: Thirzano. Bahan Ajar. “Separation of Powers and Independence of Constitutional Court in Indonesia”. 7. Hasil Wawancara dalam Sebuah Penerbitan Nama Terwawancara. Tanggal. Kota. Hukum Tata Negara. Tahun. Contoh 2: Marzuki. The 2nd Congress of The World Conference on Constitutional Justice. Jika penulis tidak diketahui maka cukup ditulis anonim. 16 – 18 Januari. 2011.Nama. Tanggal. Moh. Contoh 1: Mahfud MD. Nama Forum. Contoh 2: Anonim. Contoh: Nany Suryawati.

9. Contoh 1: Safaat. Lembar Isian Dalam Penulisan Skripsi UNIVERSITAS KATOLIK DARMA CENDIKA FAKULTAS HUKUM Perihal : Permohonan Penulisan Skripsi Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . http://anomalisemesta. Contoh 2: Anonim. 26 Desember 2012.html. Referensi Internet Nama. http://www. Kompas.bisnis.Contoh: Urbaningrum. alamat situs. hlm. “Militer dalam Perspektif Hukum Tata Negara”. diunduh 27 Desember 2007.blogspot. “Semuanya Fitnah” [Wawancara].com/articles/ tambang-freeport-pemerintah-and-freeportsepakati-peningkatan-royalti. 4. “Judul Tulisan”. diakses 10 Juli 2012. tanggal akses/unduh. “Tambang Freeport: Pemerintah & Freeport Sepakati Peningkatan Royalti”. Anas. Muchamad Ali. Jika penulis tidak diketahui maka cukup ditulis Anonim.com/2007/10/ar tikel_06.

................. Mengetahui Dosen Wali Nama terang Surabaya.....Kepada : Yth....................... Rumusan Masalah : .................. ............... dengan rencana judul skripsi dan rumusan permasalahan sebagai berikut : Judul skripsi : .......... Alamat : ...................... atas ijin yang diberikan diucapkan terima kasih............................ Bersama ini mengajukan permohonan untuk penulisan skripsi................. Demikian permohonan ini diajukan.........……………........ Hormat saya Nama terang Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika ..... .............................................................. NPM : ............ Dekan c/q Kaprodi Fakultas Hukum Universitas Katolik Darma Cendika Yang bertanda tangan di bawah ini : Nama : ......................................................

............ Surabaya................................................ Sebagaimana dalam pokok surat.................... Kemahasiswaan....................... Arsip Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika .. Yth................. SH......... Atas perhatian serta kerjasamanya kami ucapkan terima kasih...... Kutipan kepada yang bersangkutan Untuk diketahui dan dilaksanakan dengan baik 3.. maka Dekan Fakultas Hukum Universitas Katolik Darma Cendika dengan ini menugaskan kepada : ......UNIVERSITAS KATOLIK DARMA CENDIKA FAKULTAS HUKUM SURAT TUGAS No: Memperhatikan surat permohonan skripsi mahasiswa Fakultas Hukum tertanggal ………… Nama : . tugas ini berlaku terhitung sejak ditanda tangani surat ini.......... MH................... Demikian surat tugas ini agar dapat dilaksanakan sebagaimana mestinya... Wakil Rektor Bidang Akademik..... ………………... Untuk Dosen pembimbing skripsi mahasiswa tersebut.............. dan Alumni 2... Nany Suryawati.......... Jurusan : . NPM : .......................... Dekan.......... Tembusan: 1..... Alamat : .............

........ Paraf No Tanggal Keterangan Pembimbing 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Bimbingan skripsi ini dinyatakan tanggal………….........................UNIVERSITAS KATOLIK DARMA CENDIKA FAKULTAS HUKUM BERITA ACARA BIMBINGAN SKRIPSI Nama : ............................................................................. NIP....... Dosen Pembimbing : ........... (wajib diisi) Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika .......................................... Judul Skripsi : .. NPM : ....................................................... Tanggal Mulai Bimbingan : ..... bulan… tahun……… Mengetahui Dekan selesai pada Dosen Pembimbing Nany Suryawati........ MH.... Jadwal Konsultasi : ............................................................................................... SH......

...... NIP.............................................................................................................................……………...... Demikian permohonan ini .......UNIVERSITAS KATOLIK DARMA CENDIKA FAKULTAS HUKUM Perihal : Penggantian Dosen Pembimbing Skripsi Kepada Yth : Dekan Fakultas Hukum Universitas Katolik Darma Cendika Yang bertanda tangan dibawah ini : Nama : ............ NPM : .............................. Dosen Pembimbing lama hormat saya....... ..... (wajib diisi) Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika ...................................... Judul Skripsi : .................................................. ... atas perhatian dan kebijakannya diucapkan terima kasih............... Surabaya................................ Menyetujui................. Yang pada saat ini dibimbing oleh Dosen Pembimbing Skripsi : Bpk/Ibu……………………………………………………… Bersama ini mengajukan permohonan untuk penggantian Dosen Pembimbing Skripsi tersebut diatas berdasarka pertimbangan : ...................................

..... maka kami mohon kesediaan saudara sebagai Dosen pembimbing Skripsi dari mahasiswa tersebut dibawah ini: Nama NPM Judul Skripsi : ................................................... Demikian atas perhatian dan kesediaannya........ : ...………………................ MH................ SH. Dekan NIP......................................... : .......... NIP........ (wajib diisi) Nany Suryawati....................... Menyetujui Dosen Pembimbing baru Surabaya............ 0110012 Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . kami ucapkan terima kasih..........UNIVERSITAS KATOLIK DARMA CENDIKA FAKULTAS HUKUM Nomor : Lampiran : Perihal : Jawaban Penggantian Dosen Pembimbing Skripsi Kepada Yth : Dosen Fakultas Hukum Universitas Katolik Darma Cendika Sehubungan dengan usulan penggantian Dosen Pembimbing Skripsi mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Katolik Darma Cendika...

Demikian permohonan ini. …………………………………. Memprogram Mata Kuliah Skripsi untuk pertama kali pada semester……….. atas kebijaksanaanya diucapkan terima kasih.UNIVERSITAS KATOLIK DARMA CENDIKA FAKULTAS HUKUM Perihal : Perpanjangan Bimbingan Skripsi Kepada Yth : Dekan Fakultas Hukum Universitas Katolik Darma Cendika Yang Bertanda tangan dibawah ini : Nama : …………………………………. …………………………………. Surabaya. NPM : …………………………………... Judul Skripsi : ………………………………….. NIP. Bersama ini mengajukan permohonan perpanjangan waktu Bimbingan Skripsi untuk semester………………….. Dosen Pembimbing : …………………………………..... (wajib diisi) Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika ..……………… Mengetahui Dosen Wali Hormat saya. (wajib diisi) NPM.

NPM :………………………………………. Demikian permohonan ini diajukan.. (wajib diisi) Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . ………………………………………… ………………………………………… Dosen Pembimbing :………………………………………. Judul Skripsi :……………………………………….. Mengetahui Dosen wali Hormat saya NIP. atas ijin yang diberikan diucapkan terima kasih. (wajib diisi) NPM....……………….UNIVERSITAS KATOLIK DARMA CENDIKA FAKULTAS HUKUM Perihal : Permohonan Mengikuti Ujian Skripsi Kepada Yth : Dekan Fakultas Hukum Universitas Katolik Darma Cendika Yang bertanda tangan dibawah ini : Nama :………………………………………. Surabaya. Bersama ini kami mengajukan permohonan untuk mengikuti ujian Skripsi yang diselenggarakan oleh Fakultas Hukum Universitas Katolik Darma Cendika.

Demikian Surat Tugas ini dibuat untuk dilaksanakan dengan sebaik-baiknya sesuai dengan ketentuan yang berlaku.………………. Nany Suryawati. Surabaya. Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika . Dekan Fakultas Hukum Universitas Katolik Darma Cendika. MH. NO NAMA NPM Pelaksanaannya dijadwalkan pada : Hari/tanggal :………………………………………. Tempat :………………………………………. Untuk selanjutnya menguji proposal skripsi/skripsi mahasiswa yang namanya tersebut dibawah ini ( berkas terlampir ). SH.. 3. dengan ini menugaskan kepada yang namanya tersebut di bawah ini sebagai Team Penguji Proposal Skripsi/Skripsi. Ketua Sekretaris / Anggota Anggota :…………………………. :…………………………. Waktu :………………………………………..UNIVERSITAS KATOLIK DARMA CENDIKA FAKULTAS HUKUM SURAT TUGAS No: ………………………. :………………………….. 2. dengan susunan sebagai berikut : 1...

................................................................. : ................................................. tanggal …………................................... : ..................... : ...... ( diisi dengan: tanpa revisi / dengan revisi / mengulang atau catatan penting lainnya )................................................. Dengan nilai : TEAM PENGUJI 1 NILAI 1 TANDA TANGAN 1 2 2 2 3 3 3 NILAI AKHIR Mahasiswa yang bersangkutan.................................. Telah dilaksanakan ujian skripsi terhadap mahasiswa tersebut di bawah ini: Nama NPM: Program Studi Alamat Judul Skripsi : ....................... mahasiswa tersebut dinyatakan : LULUS / TIDAK LULUS * Dengan catatan : ..................... Dan oleh Team Penguji Skipsi... bulan …………… tahun ……….. Ketua Team Penguji Nama terang NIK (wajib diisi) Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika .............................Dekan UNIVERSITAS KATOLIK DARMA CENDIKA FAKULTAS HUKUM BERITA ACARA UJIAN PROPOSAL SKRIPSI/SKRIPSI Pada hari …………........................................................

*Coret yang tidak perlu Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika .

Contoh Cover CD JUDUL SKRIPS I Dengan ini menyatakan bahwa isi skripsi dalam CD ini sama dengan hard copy NAMA NPM MAHASISWA NPM FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS KATOLIK DARMA CENDIKA SURABAYA (TAHUN) Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika .

Contoh halaman Sampul ( Cover ) PERTANGGUNGJAWABAN PIDANA KORPORASI ATAS PELANGGARAN LARANGAN PRAKTEK MONOPOLI DAN USAHA PERSAINGAN TIDAK SEHAT SKRIPSI oleh: Anugerah Sejati NPM : 23031999 FAKULTAS HUKUM UNVERSITAS KATOLIK DARMA CENDIKA 2014 Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika .

Contoh lembar pengesahan pembimbing : PERTANGGUNGJAWABAN PIDANA KORPORASI ATAS PELAGGARAN LARANGAN PRAKTEK MONOPOLI DAN USAHA PERSAINGAN TIDAK SEHAT SKRIPSI Diajukan Untuk Melengkapi Tugas dan Memenuhi Salah Satu Syarat Guna Meraih Gelar Sarjana Hukum Oleh : Anugerah Sejati NPM : 23031999 Dosen Pembimbing : NIP : (wajib diisi) FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS KATOLIK DARMA CENDIKA 2014 Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika .

Contoh Lembar Pengesahan Penguji : PERTANGGUNGJAWABAN PIDANA KORPORASI ATAS PELAGGARAN LARANGAN PRAKTEK MONOPOLI DAN USAHA PERSAINGAN TIDAK SEHAT Diajukan oleh : Anugerah Sejati NPM : 23031999 Telah dipertahankan di depan Tim Penguji Dan dinyatakan Lulus pada Ujian Skripsi Fakultas Hukum Universitas Katolik Darma Cendika Pada tanggal : ………………….. SH. MH. Nany Suryawati. TIM PENGUJI : Ketua : NIP : (wajib diisi) Anggota I : NIP : (wajib diisi) Anggota II : NIP : (wajib diisi) Mengesahkan : Fakultas Hukum Universitas Katolik Darma Cendika Dekan. Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika .

Yang Menyatakan Materai Rp. 6.SURAT PERNYATAAN Yang bertanda tangan di bawah ini : Nama NPM Judul Skripsi : : : Menyatakan dengan sebenarnya : 1. 2. maka saya bersedia untuk dibatalkan dan diproses sesuai dengan hukum yang berlaku. Demikian surat pernyataan ini saya buat dengan sadar dan apa adanya. ……………………. Surabaya.000. dan Bahwa apabila ternyata terbukti dikemudian hari karya tulis saya tersebut bukan karya tulis saya sendiri. Bahwa skripsi atau tugas akhir yang telah dibuat dan diajukan merupakan hasil karya tulis saya sendiri..Nama Mahasiswa Pedoman Penulisan Skripsi FH Universitas Katolik Darma Cendika .