Anda di halaman 1dari 10

SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP)

GAGAL GINJAL KRONIS


Dosen pengampu : Bp. Ns. Priyanto, M.Kep., Sp.KMB

Disusun oleh
Nama

: Lusy Farida

NIM

: 010114A064

SEKOLAH TINGGI KESEHATAN


PROGRAM STUDI KEPERAWATAN
NGUDI WALUYO UNGARAN
2016

SATUAN ACARA PENYULUHAN


1. Pokok Bahasan

: Gangguan Sistem Perkemihan

2. Sub Pokok Bahsan : Nutrisi Bagi Penderita Penyakit Gagal Ginjal Kronis
3. Tempat

: Ruang Cempaka No.6 RSUD Ngudi

Waluyo Ungaran
4. Sasaran
5. Waktu Pertemuan

: Tn. A dan keluarga

Hari / Tanggal : Kamis, 16 Juni 2016


Pukul

: 10.00 - 10.30 WIB

6. Media

: Power point, Leaflet

7. Metode

: Ceramah, Tanya jawab, Diskusi

8. Tujuan

a.

Tujuan Instruksional Umum :


Setelah dberikan penyuluhan selama 15 menit diharapkan Tn.A dan
keluarga dapat mengetahui tentang nutrisi bagi penderita penyakit
Gagal ginjal Kronis

b.

Tujuan Instruksional Khusus :


Setelah dilakukan penyuluhan selama 15 menit, Tn.A dan keluarga
dapat :
1. Menyebutkan pengertian penyakit gangguan ginjal kronis dengan
benar tanpa melihat catatan / leaflet
2. Menyebutkan penyebab penyakit ginjal kronik dengan benar
tanpa melihat catatan / leaflet
3. Menyebutkan tentang prinsip diet penderita gangguan ginjal
kronis dengan benar
4. Menyebutkan makanan-makanan yang sebaiknya dibatasi bagi
penderita gangguan ginjal kronis
5. Menyebutkan dengan benar tentang hal yang harus diperhatikan
dalam pola makan penderita gangguan ginjal kronis

KEGIATAN PENYULUHAN
Tahap

Kegiatan Penyuluhan

Kegiatan
Pembukaan

(5 menit)

Metode

Membuka kegiatan dengan

Media

Ceramah

mengucapkan salam

Memperkenalkan diri

Menjelaskan

tujuan

dan

manfaat dari penyuluhan

Menyebutkan materi yang


akan disampaikan

Menggali pengetahuan klien


tentang materi yang akan
disampaikan (reinforcement)
dengan

Penyajian

cara

mengajukan

pertanyaan
Menjelaskan

materi

Materi

penyuluhan tentang nutrisi

( 15 menit )

bagi

penderita

penyakit

gagal ginjal kronis yang


meliputi :

Pengertian penyakit gagal


ginjal kronis

Penyebab

penyakit

gagal

ginjal kronis

Menyebutkan

tentang

prinsip diet penderita gagal


ginjal kronis

Ceramah

Power Point dan


leaflet

Menyebutkan

makanan-

makanan yang sebaiknya


dibatasi bagi penderita gagal
ginjal kronis

Menyebutkan tentang halhal yang harus diperhatkan


untuk diet penderita gagal

Penutup

ginjal kronis
Melakukan evaluasi dengan Tanya jawab

( 10 menit )

memberikan pertanyaan :

Menanyakan

pada

power point dan


leaflet

klien

tentang materi yang telah


disampaikan

dan

berikan

rewards kepada klien yang


telah menjawab pertanyaan

Memberi kesimpulan

Mengucapkan

terimakasih

atas peran serta klien

Mengucapkan salam

Penutup

KRITERIA EVALUASI
1. Evaluasi Proses
a. Kegiatan penyuluhan dihadiri peserta
b. Media yang digunakan adalah leaflet dan laptop.
c. Waktu penyuluhan selama 30 menit.
d. Penyelenggaraan penyuluhan diadakan di ruang cempaka RSUD Ngudi
Waluyo
e. Penyaji diharapkan menguasai materi dengan baik.
f. Pengorganisasian penyuluhan dipersiapkan beberapa hari sebelum
penyuluhan.
g. Seluruh peserta hadir mengikuti penyuluhan dan tidak ada yang
meninggalkan tempat penyuluhan sebelum kegiatan penyuluhan selesai
dilakukan.

h. Diharapkan peserta aktif dan antusias mengikuti proses penyuluhan


sampai kegiatan penyuluhan selesai.
2. Evaluasi Hasil
1. Setelah dilakukan penyuluhan tentang Nefrotik Sindrom diharapkan
beberapa peserta mampu :
a. Menjelaskan pengertian Gagal ginjal kronis
b.
Menjelaskan penyebab Gagal ginjal kronis
c.

Menyebutkan Menyebutkan tentang prinsip diet penderita gangguan


ginjal kronis

d.

Menjelaskan Menyebutkan makanan-makanan yang sebaiknya


dibatasi bagi penderita gangguan ginjal kronis

e.

Menyebutkan dengan benar tentang hal yang harus diperhatikan


dalam pola makan penderita gangguan ginjal kronis

2. Setelah dilakukan penyuluhan tentang Gagal ginjal kronis diharapkan


pasien dan keluarga mengerti dan memahami tentang Gagal ginjal
kronis serta diharapkan dapat melakukan perubahan perilaku hidup
yang lebih sehat untuk mencegah terjadinya GGK

NUTRISI BAGI PENDERITA PENYAKIT GAGAL GINJAL KRONIS


A. Pengertian penyakit ginjal kronis
Penyakit ginjal kronis adalah hilangnya fungsi ginjal yang terjadi secara
bertahap. Ketika itu terjadi maka cairan, elektrolit dan kotoran akan becampur

di dalam darah. Penyakit ginjal kronis mungkin tidak akan terjadi jelas
sampai fungsi ginjal menurun secara signifikan.
B. Penyebab penyakit ginjal kronik
1.
2.
3.
4.

Hipertensi tak terkontrol


Diabetes militus
Adanya sumbatan pada saluran kemih( batu, tumor, penyempitan/struktur)
Kelainan ginjal, dimana terjadi pengemanganban banyak kista pada organ

ginjal itu sendiri


5. Rusaknya sel penyaring pada ginjal baik akibat peradangan leh infeksi
atau dampak dari penyakit darah tinggi

C. Prinsip diet penderita gagal ginjal kronis


1. Diet lunak
3. Cukup energi dan rendah protein
4. Sebagai sumber protein, diutamakan protein hewani, misalnya: susu, sapi,
daging, dan ikan. Banyaknya sesuai dengan kegagalan fungsi ginjal
penderita.
5. Sebagai sumber lemak, diutamakan lemak tidak jenuh, dengan kebutuhan
sekitar 25 persen dari total energi yang diperlukan.
6. Untuk kebutuhan air, dianjurkan sesuai dengan jumlah urine 24 jam;
sekitar 500 mililiter melalui minuman dan makanan.
7. Untuk kebutuhan kalium dan natrium dengan keadaan penderita.
8. Untuk kebutuhan kalori, sekitar 35 Kkal/Kg berat badan/hari.
9. Membatasi asupan garam dapur jika ada hipertensi(darah tinggi) atau
edema (bengkak).
10. Dianjurkan juga mengonsumsi agar-agar karena selain mengandung
sumber energi juga mengandung serat yang larut.
D. Makanan yang sebaiknya dibatasi
a. Sumber karbohidrat seperti: nasi, jagung, kentang, makaroni, pasta,
hevermout, ubi.
b. Protein hewani seperti: daging kambing, ayam, ikan, hati, keju, udang,

telur.
c. Sayuran dan buah-buahan tinggi kalium, seperti: apel, alpukat, jeruk,
pisang, pepaya dan daun pepaya, seledri, kembang kol, peterseli, buncis
E. Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam pola makan penderita
Gagal Ginjal:
a. Cairan
Pembatasan asupan cairan perlu dilakukan seiring dengan menurunnya
kemampuan

ginjal.

Karena

jika

pasien

penyakit

ginjal

kronik

mengkonsumsi terlalu banyak cairan, maka cairan yang ada akan


menumpuk

didalam

tubuh

sehingga

dapat

menyebabkan

edema

(pembengkakan). Oleh sebab itu agar tidak terjadi penumpukan cairan


maka jumlah cairan yang boleh dikonsumsi dalam satu hari yaitu sebanyak
: 500 cc + jumlah urin dalam satu hari.
Perlu diingat juga bahwa makanan yang berkuah seperti sup,ice cream,
susu, sirup, yoghurt juga dihitung sebagai cairan.
Penderita gagal ginjal telah berkurang fungsi pengolahan cairannya,
sehingga jumlah cairan harus dibatasi. Cairan yang masuk ke dalam tubuh
harus sama dengan cairan yang dikeluarkan dari tubuh. Seringkali
penderita gagal ginjal memerlukan tambahan diuretic untuk mengeluarkan
kelebihan cairan dari dalam tubuh.
Pantangan besar:
- Air kelapa
- Minuman Isotonik
Dengan perhatian khusus:
- Kopi, Susu, Teh, lemon tea
b. Natrium
Di dalam tubuh, natrium dibutuhkan tubuh bekerjasama dengan kalium
untuk mengatur tekanan darah. Terlalu banyak mengkonsumsi makanan
yang mengandung tinggi natrium menyebabkan kita menjadi banyak
minum, padahal asupan cairan pada pasien penyakit ginjal kronik perlu

dibatasi. Asupan garam yang dianjurkan sebelum dialysis antara 2,5 5 gr


garam/hari. .
Pantangan besar:

Makanan dan minuman kaleng (Na Benzoat)

Manisan dan asinan

Keripik

MSG/ Vetsin/ Moto (Mono Natrium Glukamat)

Ikan asin dan daging asap

Perhatian khusus:

Garam (makanan tidak boleh terlalu asin)

c. Kalium
Kadar kalium darah harus dipertahankan dalam batas normal. Pada
beberapa pasien , kadar kalium darah meningkat disebabkan karena asupan
kalium dari makanan yang berlebih atau karena obat-obatan yang
diberikan.Pembatasan asupan kalium dianjurkan bila kadar kalium dalam
darah > 5,5 meq. Asupan kalium yang dianjurkan adalah 40
mg/kgBB/hari.
Pantangan:
-

Pisang,mangga

Tomat, bayam

Umbi-Umbian
Dengan perhatian khusus:

Sayuran rebus, Timun, Jamu

Kacang dan produk olahannya

Relatif aman:
-

Pare, Lobak, Bawang merah, Bawang putih

Selada, Seledri, Tauge

Pepaya, Apel dan Pir

d. Phospate
Pada penderita gagal ginjal akan terjadi penumpukan phosphate dalam

darah. Dokter akan memberi pengikat phosphate untuk mengurangi


penumpukan phosphate. Diet phosphate sangat berbeda-beda untuk
masing-masing individu. Dan diet phosphate tidak boleh terlalu ketat
karena dapat menyebabkan kekurangan protein. Dalam hal diet phosphate
ini anda harus berkonsultasi dengan dokter anda. Namun secara umum diet
phosphate ini adalah:
Dengan perhatian khusus:

Susu (maksimal 150 ml/ hari)

Jeroan, hari, ginjal

Kerang, ikan kering, dan ikan asin

Coklat dan kacang

Relatif aman:

Ikan segar

Daging tanpa lemak

e. Saran-saran umum dalam diet penderita Gagal Ginjal


- Hindari makanan dengan rasa yang kuat (pedas, dan

asin)

Gula

Kurangi
Makan

makanan

segar

non

awetan

- Waspadai penurunan berat badan


f. Cara pengontrolan rasa haus pada penderita Gagal Ginjal
Cara mengontrol rasa haus dalam menjalani pengurangan asupan cairan
antara lain dengan mengurangi makanan asin yang dapat merangsang rasa
haus, minum air secara perlahan dengan gelas, bekukan minuman dalam
bentuk es batu berukuran kecil dan kunyah secara perlahan.

DAFTAR PUSTAKA
Price, Sylvia A. Wilson, Lorraine M.2006. Patifisiologi. Jakarta: EGC
Direktorat Bina Gizi. 2011. Diet Penyakit Ginjal Kronik. Jakarta: Kementrian
Keseharan RI
Hanifa Wikyasastro (1997), Faal Tubuh.

Yayasan Bina Pustaka Sarwono

Prawiroharjo, Jakarta.
Mansjoer, Arif, dkk. 2001. Kapita Selekta Kedokteran. Jakarta: Media
Aesculapius
Moore, Lisa MD, 2005. Keseimbangan cairan tubuh. www.e-medicine.com.
Diakses tanggal 28 Mei 2013.
Sarwono Prawirohardjo, 1994. Faal. Jakarta, Yayasan Bina Pustaka.