Anda di halaman 1dari 10

AWANG ABDUUAH

AduhaiAnak

Aduhai anak
ini rumah kita
pilamya kebebasan
memancang daulat bumi warisan
bumbungnya kemerdekaan
memayungi sumpah anak watan.
Aduhai anak
halaman nan luas tempat bermain
pernah jadi ladang bara
disambar panas lidah berpucuk api
ladang pusaka
dihampar saujana teka-teki.
Aduhai anak
jejak-jejak hari sudah
disiat pisau duka
hari kelmarin yang syahdu
tertusuk perih yang sembilu
keranda 152 pemah diarak ke kuburan bahasa
namun atas nama cinta segala perkasa
maruah bahasa kembali ke takhta bangsa
demikian bahasa asal tanah Sriwijaya
telah menyimpan berkat di pejal batu bersurat
memahat janji di lapis misteri
lalu menebarkan mimpi dan wawasan baru
ke daerah pesisir pulau-pulau Melayu.
Aduhai anak
marilah kita kumpulkan Ielah
dari musim payah
dengan misi dan visi baru
jadikanlah Malaysiaku kota astakona
dari juringan cahaya
bukannya taman-taman kristal
berimba kaca.
Aduhai anak
jangan biarkan kemelut dan fobia wawasanisme
terus memahat kesangsian kita
ditugu utopia.
Aduhai anak
perjalanan ini
tak selamanya berduri.

ABIZAI

Bahasa kita
berkurun menjadi tulang-temulang
membina tubuh tamadun panjang
sebagai pusaka warisan
yang tak kunjung lebur
oleh panahan matahari zaman
yang tak pernah luntur
ditikam hujan dugaan
bicara yang ramah di lidah
menjadi lisan utama di tanah ibunda
dan seluas banjaran nusantara.
Bahasa kita
berputik cantik berkembang jelita
harum sopan mekar di kelopaknya
berbisik lembut bersenandung merdu
mengundang asyik dan rindu
dalam lirik dan lagu.
Bahasa kita
kaya dengan isi dan hiasan
penuh kiasan sarat tamsilan
memperagakan corak bijak
di sebalik pantun dan gurindam.
Bahasa kita
bukan sekadar bahasa lembah
terpencil dan lemah
tapi bahasa bersayap bestari
mampu terbang tinggi
menyahut cabaran awan teknologi
menyambut seruan langit globalisasi.
Bahasa kita
jambatan kukuh tempat menyeberang
ke pulau perpaduan bersatu haluan
agar di setiap sukma warga
berdenyut cinta serupa
d l mana bumi didiami
di situlah bahasa dikasihi.
Bahasa kita
ara't dan darah perjuangan bangsa
jangan sesekali berani mengaku
sebagai anakanda yang setia
jika bahasa segan mengalir di bibir
jika bahasa tiada mesra di jiwa.

DJAZLAM ZAINAL

Namaku lnderaloka

Siapakah yang mengangkat cinta setinggi


gunung akulah sang pemuja yang bangun
menyusun taburan cinta dan bunga-bunga
menghiasi anjung Semenanjung dan ceruk rantaunya.
Siapakah yang menyebar bau harum cinta anggun
hingga terbangun sang unggas dan warga faunanya
titiplah salam dan sayang kesuma dihujung senyum
aku tak resah datang salam mengucup hujung
daun.
Kalau warga dunia merasa iri dan cemburu
itulah tanda aku berjaya menghiasai negeri
ayuku kalau tnuncung fitnah dan pulau itu
menghala tangkis tak lebih baik dari senyum
dan bela akhimya mereka akan tersimpuh
diInderaloka.
Akulah yang bemama Inderaloka
negeri timur jauh yang aman
sentosa.
Telah lama mencipta sejarah sendiri
berabad sudah memutar catur perintah
akulah yang melepas panah pesona bestari
pada warga dunia dan bijak senteri.
Kayu-kayan hutannya
hijau rimbun desanya
kilau pencakar Jangit kotanya
itulah lambang keunggulan wajah bersulam takwa
akulah sang ayu yang memahkotakan diri mempersona
di tengah jalur peta selat dan segentingnya
tak terdaya menepis caci-cerca datangnya.
Sekiranya itu ujian menabahkan
aku rela memperjuangkan hayat kemerdekaan
tidak kulerai ikatan yang membuah
akulah tanah ibunda berabad menyulam
telah kenai sejarah
meredah dengan penuh tabah.
Akulah yang bemama Inderaloka
negeri timur jauh yang aman sentosa.

MARSLI N.O.

Negeri Ini, Anak


Negeri ini, anak, adalah tanah hijau penuh mahsul
terlalu pemurah dan saksama pada tiap warga yang berjasa
yang rela memberikan keringat serta setia untuk bumi tercintanya.
Usah kau persoalkan tentang derita milik siapa di negeri kaya
dan kesuraman sekejap siapa pula menjadi dalang
kalau tiba-tiba terdengar laungan dari bukit penuh gelap
itu _ hanyalah lolongan sang pertapa yang lemas ditikam bayang!
Negeri ini, adalah tanah luas sesayup pandangan
yang telah melahirkan ribuan pahlawan. Rela memilih terbuang
dari berputih mata, kerana baginya, mati itu cuma sekali dan
tidak harus sia-sia. Mereka tidak rela ini negeri tercinta
jadi kuda tunggangan atau diperkosa warga tidak bernama. Meski
darah dan tulang jadi gantian. Kerana baginya:
negeri adalahtanah
adalah air,
adalah api,
adalah angin.
Adalah maruah,
adalah permai,
adalah berani,
adalah susila.
Adalah segala-galanya.
Dan hari ini, kata keramat itu dilaungkan. Tanpa mengira
kulit atau warna, tampuk atau asal, percaya atau agama:
MERDEKA! MERDEKA! MERDEKA!
Di negeri ini, anak, mari kita hidup tanpa curiga atau rasa
berbeza. Siapa di sini adalah warganya, kerana meski putih atau
hitam, darahnya tetap merah. Darahnya tetap merah.
Usah dilebarkan jurang atau mencipta kelam. Mari kita
dirikan harapan dan teguhkan kesetiaan.

martabat bahasa
Melayu
Bahasa jiwa bangsaku:
MALAYSIA!

A. GHANI ABDULLAH

POHONILMU
Berserulah taufan akan kehadirannya
Melintasi pohon rimbun di negeri bemama
Awasilah daun-daun akan berguguran
Dahan ranting akan patah berdenting
Akar akan tercabut berasingan
Bersedialah menerima kenyataan
Bahawa yang datang adalah
Percubaan ujian getir dan menyeksakan
Bagi menentukan kekukuhan atau kehancuran
Sebuah kehidupan terus tegak berdiri
Atau tumbang mati!
Dan tersenyum taufan akan pohon rimbun itu
Dalam diri manusia lagu berseru
Tidak akan roboh atau patah atau gugur
Atau tercabut akamya si pohon rimbun
Pohon rimbun manusia akan
Terus rendang dan berjasa
Menabur ilmunya ke serata dunia
Mengilau cahaya
Harapan antarabangsa
Ke jalan bertakhta, bermahkota
Dan terbilang mencipta
Serta membangunkan bangsa
Merdeka setia berharga.
Taufan kepada pohon rimbun manusia
Tidak dipinta berlindung di mana-mana
Hanya pohon rimbun ilmu
Telah memberikan perlindungan
Bagai kebalnya manusia
Tidak dimakan peluru
Bagai kebalnya janji setia
Tidak akan d.iputus lalu
Bagai kebalnya undang-undang
Mempertahankan hak terjulang
Kebaikan akan menang
Hak kejahatan menerima malang.
Rimbun pohon alam diri
Mengatur alam fikir
Berkuasa dan tahu menentukan jalan
Yang dongeng dan yang nyata!

HANIPAH NOKMAN

MENGGARAP MIMPI KELAK

Hari ini, kita mengenang sejarah silam


mengulum pengorbanan kelmarin
moga pengalaman menjadi mahaguru
yang sering memaafkan.
Esok, kematangan kita bertambah sehari lagi
angin dingin dinihari esok
di kalbuku mengilir cinta perjuangan.
Benar ayah, pertiwi ini telah setengah abad merdeka
kami tidak mahu lagi melihat sungai mengalir darah
atau pada tanah bernanah dan gunung terbongkah
cukuplah seorang J.W.W. Birch tersungkur di sini
cukuplah seorang Tuk Janggut dituduh menderhaka
aku tidak mahu lagi melihat Nadim dibunuh semua.
Benar umi, watan ini telah lima dekad berdikari
kami tidak mahu bermimpi dentuman peluru memburu
atau pada bumi ini bergaris sadis
cukuplah dengan sa tu Bosnia-Herzegovina
bermurung durja
cukuplah dengan sa tu Palestin
menanggung duka berjela
cukuplah
aku tidak mahu lagi sejarah Temasik berulang di depan
mata.
Ayah, kaudengarkah, nyaring seruling di hutan
siangrnu sayup memecah jiwa
umi, kaudengarkah, gesekan biola di jenggala kelammu
sabuk mengheret sukma
dunia, kaudengarkah, tingkahan rebana di rirnba kabutmu
geger rnenusuk nuraga.
Esok, bila pagi terjaga
akan kubicarakan pada anak-anakku
bahawa inilah halaman kernbang mawarku
halaman tanpa sumba sengketa
halaman tanpa onak sengsara
halaman putih selamanya
dan jangan kaucemari
dengan kabut kelabu

YUSMIYANI YUSOF
SUMPAH ANAK BANGSA
Suara keramat kemerdekaan berdesir ke pelosok maya
menghimpun seluruh duka yang berabad terpalit
pada lumpur perjuangan para perwira yang berpusara
dalam ratap tangis penuh air mata
bergenang dalam kolam kesyahduan mengenangi
jasad pahlawan bangsa yang kecundang diratah
rakus peluru-peluru penjajah
tanggal Ogos tercipta sejarah tanah watan ini sejahtera
merdeka
berkemilau rahmat sentosa di wajah anak-anak bangsa
melaung gema keramat pada bumi yang dipijak
berselubung pada langit dijunjung
mencipta saujana tamadun bukan lagi berkokok di bawah
tempurung
mengusir jelaga kedaifan di gubuk kemiskinan
dengan sergam kemakmuran melestari tanah negeri
bangsa bermaruah yang berganding merentas era globalisasi
dengan genggam jari-jemari harmoni para generasi
menggapai bintang di puncak langit tinggi
watan gemilang yang bertunjang kukuh jati diri.
Telah separuh abad kita teguk manis kemerdekaan
menghirup wangi madu keselesaan
telah lima puluh usia kita hitung aksara bahagia
mengepal erat kuntum kemakmuran
pada setiap langkah melewati batas perancangan
mengatur pelan pembangunan
merancakkan landskap kemajuan
silih berganti wajah perkasa para hulubalang bangsa
menebas rimba kefakiran dengan pedang iltizam
cekal mencantas selumbar berduri kemunduran
hingga jagat raya ini tersohor seantero dunia
bumi bertuah menempa sejarah
membina peradaban gemilang
kekal namamu dijulang
gah di singgahsana kemakmuran
Malaysia tanah air terbilang.